PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI SISWA KELAS X-I SMAN 5 MADIUN KOTA MADIUN MELALUI TEKNIK TERATAI ( TERJUN AMATI RANGKAI)

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI SISWA KELAS X-I SMAN 5 MADIUN KOTA MADIUN MELALUI TEKNIK TERATAI ( TERJUN AMATI RANGKAI)"

Transkripsi

1 PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI SISWA KELAS X-I SMAN 5 MADIUN KOTA MADIUN MELALUI TEKNIK TERATAI ( TERJUN AMATI RANGKAI) SRI MEILANY Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia Abstrak: Tujuan penelitian ini adalah untuk (1) meningkatkan proses pembelajaran menulis puisi dengan teknik Teratai siswa Kelas X-I SMAN 5 Madiun Kota Madiun, (2) meningkatkan hasil pembelajaran menulis puisi dengan Teknik Teratai siswa Kelas X-I SMAN 5 Madiun Kota Madiun. Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian tindakan kelas (PTK) yang terdiri dari dua siklus. Dengan prosedur persiapan penelitian melalui survei awal yang dilakukan secara kolaboratif dengan perencanaan tindakan, pelaksanaan, observasi dan refleksi. Subjek penelitian ini adalah siswa kelas X-I SMAN 5 Madiun tahun pelajaran 2012/2013 yang terdiri dari 25 siswa. Peneliti sebagai pengamat dan berkolaborasi dengan guru kelas X-I sebagai pengajar. Hasil penelitian menunjukkan bahwa teknik teratai dapat (1) meningkatkan motivasi belajar siswa karena proses pembelajaran menjadi lebih menarik dan menyenangkan, (2) teknik teratai dapat meningkatkan prestasi dan hasil belajar siswa kelas X-I SMAN 5 Madiun Kota Madiun dalam menulis puisi. Kata-kata kunci: peningkatan, kemampuan, menulis puisi, teknik teratai Pada hakikatnya belajar bahasa adalah belajar berkomunikasi. Oleh karena itu pembelajaran bahasa Indonesia diarahkan untuk melatih kemampuan siswa dalam berkomunikasi dengan bahasa Indonesia yang baik dan benar secara lisan maupun tertulis, serta menumbuhkan apresiasi terhadap hasil karya kesastraan manusia Indonesia. Pembelajaran menulis puisi merupakan salah satu tuntutan kurikulum 2006 berbasis kompetensi. Untuk mencapai tuntutan di atas diperlukan sumber daya pendukung. Salah satunya adalah media pembelajaran yang dapat digunakan guru dan siswa. Sayangnya, aktivitas menulis tidak banyak disukai orang, karena mungkin tidak merasa berbakat, serta tidak tahu apa dan bagaimana harus menulis. Dari beberapa survey yang dilakukan terhadap guru bahasa Indonesia, umumnya mereka menyatakan bahwa aspek pelajaran bahasa yang paling tidak disukai murid dan gurunya adalah menulis atau mengarang. Secara umum kendala-kendala yang dihadapi siswa dalam menulis puisi menurut pengamatan penulis di lapangan berupa: (1) kes ulitan menemukan ide; (2) kesulitan menentukan kata - kata pertama dalam menulis puisi; dan (3)kesulitan dalam mengembangkan ide karena minimnya pengetahuan kosa kata. Kenyataan ini juga terjadi pada siswa Kelas X-I Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) 5 Madiun Kota Madiun tahun NOSI Volume 1, Nomor 4, Agustus 2013 Halaman 316

2 pelajaran 2012/2013, berdasarkan data awal yang penulis peroleh pada saat melaksanakan kegiatan observasi dan suvervisi kelas di Kelas X- I yaitu rata-rata nilai siswa 65,68 pada mata pelajaran Bahasa Indonesia pada kompetensi dasar menulis puisi. Sedangkan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) pada mata pelajaran Bahasa Indonesia adalah 75. Guna mengatasi permasalahan tersebut, tindakan yang akan dilakukan adalah melaksanakan perbaikan pembelajaran menulis puisi dengan menggunakan Teknik Teratai dan menciptakan iklim belajar yang kondusif sehingga siswa mampu menulis puisi dengan baik. Sejalan dengan uraian di atas, rumusan masalah secara umum penelitian ini adalah "Bagaimanakah peningkatan kemampuan menulis puisi siswa Kelas X-I SMAN 5 Madiun Kota Madiun melalui Teknik Teratai?". Adapun rumusan masalah khusus dibagi dalam dua tahapan agar dapat dengan mudah untuk memperbaiki apabila ditemukan suatu permasalahan, yaitu sebagai berikut.(1) Bagaimanakah peningkatan proses pembelajaran menulis puisi dengan Teknik Teratai siswa Kelas X-I SMAN 5 Madiun Kota Madiun. (2) Bagaimanakah peningkatan hasil pembelajaran menulis puisi dengan Teknik Teratai siswa Kelas X-I SMAN 5 Madiun Kota Madiun. Tujuan Penelitian ini adalah: (1) Peningkatan proses pembelajaran menulis puisi dengan Teknik Teratai siswa Kelas X-I SMAN 5 Madiun Kota Madiun. (2) Peningkatan hasil pembelajaran menulis puisi dengan Teknik Teratai siswa Kelas X-I SMAN 5 Madiun Kota Madiun. Manfaat yang dapat diambil daripenelitian ini adalah: (1) Bagi guru, hasil penelitian dapat dijadikan sebagai bahan masukan dan bahan pertimbangan empiris untuk memilih teknik pembelajaran menulis puisi secara sistematis dan bertahap. Hasil penelitian ini juga dapat dimanfaatkan guru dalam rangka merancang, melaksanakan mengevaluasi pembelajaran menulis puisi.(2) Bagi siswa, hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan pengalaman yang menyenangkan dalam mengembangkan pengetahuan dan keterampilan menulis puisi. Lebih khusus lagi untuk membantu mengembangkan daya imajinasi dalam menulis puisi. (3) Bagi peneliti lain, penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi awal untuk penelitian sejenis sebagai bahan bandingan sekaligus pertimbangan dalam menentukan topik, fokus, atau latar penelitian yang lebih luas dan mendalam. Menurut Sagoro ( Teratai merupakan teknik mengajar yang bersumber pada metode kontekstual. Dalam teknik ini terdapat tiga kegiatan dasar, sesuai dengan nama teknik tersebut. Ter; terjun, at; amati, ai; rangkai. 1. Terjun: Terjun di sini mengandung pengertian melakukan pembelajaran dengan memanfaatkan alam lingkungan. Menurut Ahmadi ( 1990:60) kita (siswa) mempunyai kemampuan untuk mengumpulkan informasi dari keadaan sekeliling lingkungan kita. Kita berinteraksi dengan lingkungan di sekitar kita secara konstan dan menyadari sumber-sumber informasi yang terpercaya. 2. Amati :Amati di sini mengandung pengertian, siswa NOSI Volume 1, Nomor 4, Agustus 2013 Halaman 317

3 melakukan pengamatan terhadap berbagai obyek di alam sekitar. 3. Rangkai : Siswa mulai menyusun dan merangkainya menjadi sebuah bangunan puisi. Bangunan puisi yang dicipta oleh siswa bukan berarti lengkap sesuai dengan unsur-unsur dalam puisi, tapi beberapa saja. Menurut Kamus Praktis Bahasa Indonesia Ganesa Imam Taufik (2010 :1047), menulis berasal dari kata tulis. Menulis adalah membuat huruf, (angka, dsb) dengan pena, (pensil, kapur, dsb). Melahirkan pikiran atau perasaan (seperti mengarang, membuat surat) dengan tulisan. Pranoto, (2009:v), Menurut Kamus Bahasa Indonesia (KBBI), kata kreatif diartikan: (1) memiliki daya cipta; (2) memiliki kemampuan untuk menciptakan; dan (3) bersifat (mengandung) daya cipta. Maka, sesuai dengan arti kata kreatif tersebut, penulisan kreatif atau creative writing adalah penulisan yang sifatnya mencipta suatu karya tulis dengan menggunakan bahasa literer dan imajinatif. Puisi merupakan karya sastra. Apabila ditinjau secara etimologis, puisi berasal dari bahasa Yunani poeima yang berarti membuat atau poesis yang berarti pembuatan dan dalam bahasa Inggris puisi disebut poem atau poetry. Puisi berarti pembuatan, karena dengan menulis puisi berarti telah menciptakan sebuah dunia (Sutedjo 2008:1-2). Dalam Kamus Umum Bahasa Indonesia yang disusun Poerwodarminto (2007:915) puisi adalah karangan kesusastraan yang berbentuk sajak (syair, pantun dsb). Sutedjo (2008:108) menyatakan rima adalah bunyi yang berulang, baik dalam larik maupun pada akhir kalimat (larik). Selanjutnya Aminudin (dalam Sutedjo, 2008:108) mengemukakan ada 5 jenis rima yaitu: (1) Rima akhir adalah perulangan bunyi yang terdapat pada akhir larik puisi.(2) Rima dalam adalah perulangan bunyi yang terdapat pada kata-kata dalam satu larik, baik bunyi vokal maupun konsonan. (3) Rima identik adalah perulangan bunyi yang terdapat pada setiap bait.(4) Rima sempurna adalah perulangan bunyi yang meliputi pengulangan konsonan maupun vokal dalam setiap larik.(5) Rima rupa adalah perulangan bunyi hanya tampak pada penulisan suatu bunyi, sedangkan pelafalannya tidak sama. METODE Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian tindakan kelas (PTK). Penelitian dilaksanakan di SMAN 5 Madiun Kota Madiun pada semester genap tahun pelajaran 2012/2013. Subjek penelitian adalah siswa kelas X-1 SMAN 5 Madiun Kota Madiun tahun pelajaran 2012/2013 berjumlah 25 siswa terdiri dari 13 laki-laki dan 12 perempuan. Seluruh siswa dilibatkan dalam kegiatan penelitian, karena mengikuti konteks alamiah pada proses pembelajaran yang sesungguhnya. Pada bagian ini akan dijelaskan tentang langkah-langkah penelitian tindakan kelas yang dilalui, yang meliputi langkah persiapan dan pelaksanaan. Tahap persiapan pada penelitian ini adalah dialog awal untuk mengidentifikasi masalah, merumuskan masalah dan menyatukan ide untuk perbaikan pembelajaran menulis puisi. Pada tahap ini ada 4 kegiatan yang dilakukan yakni (1) melakukan NOSI Volume 1, Nomor 4, Agustus 2013 Halaman 318

4 diskusi dengan guru kelas X-1 SMAN 5 Madiun Kota Madiun tentang materi pembelajaran menulis puisi, (2) menetapkan rencana pembelajaran, (3) menetapkan pelaksanaan penilaian, (4) simulasi pembelajaran dan penilaian pada materi menulis puisi. Penyusunan rencana tindakan ini berlandaskan pada prinsip kolaborasi antara peneliti dan guru kelas X-1 SMAN 5 Madiun Kota Madiun pada materi menulis puisi. Adapun langkah yang dilakukan adalah: (1) Peneliti dan guru kelas X-1 SMAN 5 Madiun Kota Madiun 2 menyusun rencana pembelajaran meliputi (a) penetapan standar kompetensi, kompetensi dasar, indikator dan tujuan pembelajaran, (b) menentukan materi atau bahan ajar, (c) menetapkan teratai sebagai teknik pembelajaran, (d) Melakukan kegiatan pembelajaran yang berupa kegiatan pendahuluan, kegiatan inti dan penutup, dan (e ) evaluasi pembelajaran;(2)menyusun indikator dan kriteria pencapaian siswa dalam pembelajaran; dan (3) menyusun pedoman pengamatan dan format pengamatan. Rencana tindakan pembelajaran dalam penelitian ini dilakukan dalam dua siklus. Setiap siklus ditetapkan masing-masing 1 kali pertemuan atau 2 X 45 menit. Peneliti dan praktisi secara kolaboratif merencanakan kegiatan pembelajaran setiap siklusnya. Pelaksanaan: Terjun, Amati (1) Guru membangkitkan motivasi dan minat siswa untuk menulis puisi bebas, (2) Guru memberi contoh puisi yang baik (3) Guru menjelaskan tata cara menulis puisi, (4) Guru membimbing siswa agar dapat menemukan ide yang dikembangkan dalam bentuk puisi, (5) Guru mengajak siswa mengamati lingkungan sekolah dan mencatat ide-ide yang akan dituangkan dalam bentuk puisi. Rangkai, (1) Guru menjelaskan tujuan pembelajaran dalam tahap pemburaman, (2) Guru membentuk kelompok kerja siswa setiap kelomk terdiri antara 4 s.d 5 siswa, (3) Guru mengarahkan dan membimbing penulisan draf puisi berdasarkan kerangka pada tahap pramenulis, (4) Guru mengamati dan membantu siswa dalam menulis puisi dengan pola individual maupun kelompok, (5) Guru mengamati dan membimbing siswa dalam membuat puisi. Perevisian, (1) Guru menjelaskan tujuan pembelajaran menulis puisi pada tahap perevisian, (2) Guru menjelaskan tata cara merevisi kelengkapan dan kebahasaan menulis puisi, (3) Guru memfokuskan perhatian siswa adanya merevisi terhadap hasil karya puisi. Pengeditan, (1) Guru membagi siswa dalam beberapa kelompok kecil, (2) Guru menugaskan masingmasing kelompok kecil untuk saling menukar draf individual, (3) Guru mengamati dan membimbing siswa memberi saran terhadap penulisan puisi.pemublikasian, (1) Siswa membacakan hasil tulisannya di depan kelas, (2) Setiap kelompok menempelkan atau mempublikasikan hasil puisi pada papan publikasi. Observasi dilakukan bersamaan dengan pelaksanaan tindakan pembelajaran dengan tujuan untuk mendapatkan berbagai data yang diperlukan serta mengetahui kendala yang dihadapi guru dan siswa berkaitan dengan pembelajaran. kegiatan pengamatan ini dimaksudkan mengetahui penerapan dan peningkatan pembelajaran menulis dengan menggunakan teknik Teratai (baik NOSI Volume 1, Nomor 4, Agustus 2013 Halaman 319

5 proses maupun hasil) yang terjadi sebagai akibat dari tindakan. Refleksi dalam penelitian tindakan kelas adalah upaya untuk menilai apakah pelaksanaan kegiatan pembelajaran pada siswa X-1 SMAN 5 Madiun dengan teknik Teratai yang telah dilakukan berhasil atau tidak dikaitkan dengan kriteria keberhasilan yang telah ditetapkan sebelumnya. HASIL DAN PEMBAHASAN Penelitian Siklus I Perencanaan tindakan peningkat-an kemampuan menulis puisi melalui teknik teratai pada siklus I disusun secara kolaboratif antara peneliti dan guru Bahasa Indonesia kelas X-1 SMAN 5 Madiun Kota Madiun. Peneliti pada penyusunan rencana pembelajaran ini lebih memfokuskan pada tahapan menulis dan tahapan pembelajaran menulis puisi. Siklus I pada pertemuan pertama yakni tahap terjun dan tahap amati dilaksanakan pada hari jumat, 19 April 2013 jam pelajaran 1-2. Pada tahap terjun dan amati, guru membangkitkan motivasi dan minat siswa untuk menulis puisi, memberi contoh puisi yang baik, siswa dibentuk menjadi 5 (lima) kelompok setiap kelompok ada yang beranggotakan 5 (lima). Siswa diajak keluar kelas secara berkelompok menuju tempat yang telah ditentukan dan mencatat ide-ide pokok puisi. Pertemuan kedua yaitu tahap perevisian dilaksanakan pada hari Senin tanggal 22 April 2013 jam pelajaran ke 1-2. Pada tahap perevisian guru bersama siswa membahas hasil karya siswa pada pertemuan pertama. Siswa diberi penjelasan tentang langkah-langkah dan kriteria menulis puisi yang baik. Guru membagikan hasil karya puisi pada pertemuan pertama. Siswa disuruh membaca dan membenahi hasil karyanya sesuai dengan kaidahkaidah menulis puisi. Pada tahap perevisian guru mengkoordinasi kegiatan-kegiatan yang dilakukan siswa dan memberikan komentar dan masukan terhadap tulisan-tulisan siswa. Pertemuan ketiga yaitu tahap pengeditan dan pemublikasian yang dilaksanakan pada hari Jumat tanggal 26 April Pada tahap pengeditan guru bersama siswa membahas hasil karya puisi pada pertemuan kedua. Guru membagikan hasil karya siswa pada pertemuan kedua dan siswa saling menukarkan hasil karya tersebut dengan temannya.guru menjelaskan cara mengedit hasil karya temannya. Siswa membetulkan puisi hasil karya temannya berdasarkan kaidah-kaidah menulis puisi. Siswa menulis kembali hasil karya yang telah diedit oleh temannya. Setiap kelompok memilih hasil karya terbaik dan ditempelkan di papan pajangan. Jumlah siswa yang tuntas:15,jumlah siswa yang belum tuntas:10, Klasikal: BelumTuntas (60%). Hasil penilaian siklus I adalah skor/nilai rata-rata dari judul adalah 71,00%, diksi adalah 74,00%, penggunaan rima adalah 77,00%, kerapian dan keindahan 69,00% dari skor/nilai rata-rata adalah 71,00%. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa kemampuan menulis puisi siswa kelas X-1 SMAN 5 Madiun baru mencapai kategori cukup. Sedangkan KKM pada kompetensi dasar menulis puisi 75. Oleh karena itu perlu dilakukan tindakan perbaikkan pembelajaran lebih lanjut Penelitian Siklus ke 2 NOSI Volume 1, Nomor 4, Agustus 2013 Halaman 320

6 Dalam tindakan perbaikan siklus II ini ada beberapa perubahan yang dimaksudkan dapat meningkatkan kemampuan siswa dalam menulis puisi dengan teknik teratai. Berikut dikemukakan perubahan-perubahan rencana tindakan kegiatan pembelajaran pada siklus II: (1) Perubahan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP). Jika pada siklus I rencana pembelajaran direncanakan 3 kali pertemuan, maka pada siklus II direncanakan 4 kali pertemuan. Pada siklus I tahap terjun dan amati menjadi satu kali pertemuan, Langkah-langkah pembelajaran dalam RPP pada siklus I kegiatan guru dan siswa menjadi satu, sedangkan pada siklus II kegiatan guru dan siswa dipisah sehingga akan tampak dengan jelas apa yang harus dilakukan guru dan siswa dalam kegiatan pembelajaran.2) Lokasi penelitian, Melihat nilai kelompok siswa terdapat perbedaan yang cukup signifikan khususnya pada lokasi lorong sekolah yang mendapat nilai paling rendah hal ini mungkin disebabkan karena siswa merasa kurang adanya hal yang diamati maka lokasi lorong kelas diganti dengan rumpun bambu. Jumlah siswa yang tuntas :24, siswa yang belum tuntas :1,Klasikal :Belum Tuntas (4%). Hasil penilaian pada siklus II adalah skor/nilai ratarata judul adalah 87,00%, diksi adalah 92,00%, penggunaan Rima adalah 89,00%,Kerapian dan keindahan 74,00% dan skor/nilai rata-rata menulis puisi dengan taktik Teratai adalah 84%. Dari hasil penilaian menulis puisi dalam pembelajaran di kelas tampak bahwa adanya peningkatan dari siklus I ke siklus II. Perhatikan skor/nilai rata-rata dari judul siklus I 71,00%, pada siklus II menjadi 87,00%, pada diksi dengan skor/nilai rata-rata siklus I 74,00%, pada siklus II menjadi 92,00%, penggunaan Rima dengan skor/nilai pada siklus I 77,00%, pada siklus II menjadi 89,00%, Kerapian dan keindahan dengan skor/nilai pada siklus I 69,00 %,pada siklus II menjadi 74 % dan skor/nilai rata-rata pada siklus I 71,00%, pada siklus II menjadi 85,00%. Dengan adanya peningkatan yang signifikan tersebut disimpulkan bahwa penerapan taktik Teratai dalam pembelajaran menulis puisi siswa, ada peningkatan yang luar biasa. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa kemampuan menulis puisi siswa kelas X-1 SMAN 5 Madiun sudah mencapai kategori baik. Baik nilai produk maupun hasil dari pengamatan pun sudah baik. Oleh karena itu sudah tidak perlu dilakukan tindakan perbaikan pembelajaran lebih lanjut, atau dapat dikatakan penelitian ini selesai. Pengalaman belajar yang diperoleh siswa kelas X-1 SMA setelah mengikuti pembelajaran menulis puisi dengan teknik Teratai, meliputi (1) kemampuan menemukan ide-ide pokok puisi; (2) kemampuan mengembangkan ide-ide pokok menjadi sebuah puisi; (3) kemampuan membuat judul sesuai dengan tema; dan (4) kemampuan merevisi puisi hasil karya sendiri dan mengedit puisi hasil karya temannya (5) kemampuan membuat puisi sesuai rima. Hasil penelitian menunjukkan bahwa skenario pembelajaran lebih berorientasi pada aktivitas siswa daripada guru. Dapat dikemukakan bahwa sejak pada NOSI Volume 1, Nomor 4, Agustus 2013 Halaman 321

7 tahap terjun,amati, rangkai, perevisian, sampai dengan pengeditan puisi aktivitas berpusat pada siswa. Inilah yang dijadikan sebagai salah satu dasar untuk menyatakan skenario pembelajaran menulis puisi dengan teknik Teratai siswa kelas X-1 SMAN 5 Madiun kota Madiun relevan dengan hakikat KTSP. Hasil dan temuan penelitian menunjukan bahwa teknik pembelajaran menulis puisi dengan teknik Teratai dapat meningkatkan kemampuan menulis puisi siswa kelas X-1 SMAN 5 Madiun kota Madiun. Penerapan teknik Teratai memiliki sejumlah karakteristik sebagai berikut. Pertama, pembelajaran dilaksanakan dengan menarik, bermakna, dan bervariasi hal ini dapat dipahami dari proses menemukan ide-ide pokok puisi, mengembangkan ide-ide pokok menjadi puisi, menentukan judul puisi, perevisian dan pengeditan puisi. Kedua, siswa secara bebas mengemukakan ide dan gagasan dengan tema yang telah ditentukan. Ketiga, teknik Teratai melibatkan pengetahuan dan pengalaman praktis yang sebelumnya telah dimiliki oleh siswa. Dengan demikian, siswa SMA kelas X-I melalui teknik Teratai sudah dapat mengungkapan perasaan dan pikirannya dalam wujud sebuah karya puisi. Prinsip pembelajaran dalam Kurikulum 2004 mencantumkan pembelajaran hendaknya terpusat pada siswa dengan cara dilatih lebih banyak menggunakan bahasa untuk komunikasi, bukan dituntut lebih banyak menguasai pengetahuan tentang bahasa (Depdiknas, 2003:4). Sejalan dengan hal ini teknik Teratai menjadi semakin relevan untuk diterapkan dalam pembelajaran menulis puisi di SMA. Siswa dalam hal ini memiliki kesempatan seluasluasnya untuk terlibat secara aktif dan menyampaikan pengetahuan/pengalaman nyata yang telah dimiliki sebelumnya. Guru bertindak sebagai fasilitator yang membimbing dan mengarahkan kegiatan belajar siswa dengan cara melakukan beberapa hal, yakni: (1) mengobservasi proses menulis siswa; (2) mencatat dan mengecek seluruh hasil menulis siswa; (3) menyusun tugas dan latihan kelompok; (4) memberikan kesempatan khusus bagi siswa yang memiliki kemampuan berbeda dengan yang lain; (5) memperlajari hasil refleksi diri siswa dalam menulis; dan (6) melakukan penilaian secara adil dan terbuka. SIMPULAN DAN SARAN Secara umum dapat disimpulkan bahwa kemampuan siswa kelas X-1 SMAN 5 Madiun kota Madiun dapat ditingkatkan. Peningkatan kemampuan tersebut dilakukan melalui pelaksanaan tindakan dalam dua siklus. Peningkatan Proses Pembelajaran Menulis Puisi dengan Teknik Teratai Peningkatan proses pembelajaran menulis puisi melalui teknik Teratai siswa kelas X-1 SMAN 5 Madiun kota Madiun meliputi tahap terjun, amati, rangkai, perevisian dan pengeditan. Dicapai melalui fokus pembelajaran mengarahkan pada membangkitkan motivasi dan minat siswa untuk menulis puisi baru dan memahami cara menulis puisi yang baik. Hasilnya (1) siswa telah mampu ketepatan menyelesaikan tugas; (2) siswa telah mampu mengemukakan pendapat dalam diskusi; (3) siswa NOSI Volume 1, Nomor 4, Agustus 2013 Halaman 322

8 dapat bekerja sama dalam kelompok dan dapat berdiskusi; (4) siswa mempunyai keaktifan dalam melaksanakan tugas. Sehingga di dalam proses pembelajaran di dapatkan hasil baik. Peningkatan Hasil Pembelajaran Menulis Puisi dengan Teknik Teratai Peningkatan kemampuan meliputi 6 tahap yaitu tahap terjun, amati, rangkai, perevisian, pengeditan dan pemublikasian. Peningkatan Kemampuan Menulis Puisi pada Tahap Terjun dan Amati Peningkatan kemampuan menulis puisi melalui teknik Teratai siswa kelas X-1 SMAN 5 Madiun kota Madiun pada tahap terjun dan amati dicapai melalui fokus pembelajaran mengarahkan pada membangkitkan motivasi dan minat siswa untuk menulis puisi baru dan memahami cara menulis puisi yang baik. Hasilnya (1) siswa telah mampu menjawab beberapa pertanyaan yang diajukan oleh guru tentang puisi yang dibacakan; (2) siswa telah memahami tata cara menulis puisi yang baik dengan rubrik penilaian menulis puisi yaitu: (a) kesesuaian judul dengan isi; (b) pilihan kata atau diksi; (c) penggunaan majas; (d) penggunaan ejaan; dan (e) kerapian dan keindahan tulisan. Peningkatan Kemampuan Menulis Puisi pada Tahap Rangkai Peningkatan kemampuan siswa kelas X-1 SMAN 5 Madiun kota Madiun pada tahap rangkai dicapai melaui fokus pembelajaran yang membimbing dan mengarahkan siswa untuk menemukan ide-ide pokok puisi dan mengembangkan ide-ide pokok dalam bentuk puisi. Hasilnya (1) siswa telah mampu menemukan ide-ide pokok puisi hasil dari pengamatan di lingkungan sekolah. Siswa dibentuk menjadi 5 kelompok, setiap kelompok mengamati objek yang telah ditentukan yaitu taman, lapangan olah raga, kantin, lorong kelas, jalan raya. (2) Siswa telah mampu mengembangkan ide-ide pokok puisi menjadi draf puisi. Peningkatan Kemampuan Menulis Puisi pada Tahap Perevisian Hasilnya (1) siswa telah mampu melakukan revisi judul puisi; (2) siswa telah mampu melakukan revisi kata-kata yang kurang tepat dalam tulisan puisi; (3) siswa telah mampu melakukan revisi penggunaan majas; (4) si swa telah mampu melakukan revisi penggunaan ejaan; dan (5) siswa telah mampu melakukan revisi kerapian tulisan. Peningkatan Kemampuan Menulis Puisi pada Tahap Pengeditan Peningkatan kemampuan siswa kelas X-1 SMAN 5 Madiun kota Madiun pada tahap pengeditan dicapai melalui fokus pembelajaran yang mengarahkan siswa untuk membetulkan puisi hasil karya temannya sesuai dengan rubrik penilaian yang telah ditentukan. Hasilnya (1) siswa telah mampu melakukan pengeditan judul puisi; (2) siswa telah mampu melakukan pengeditan kata-kata yang kurang tepat dalam tulisan puisi; (3) siswa telah mampu melakukan pengeditan penggunaan majas; dan (4) siswa telah mampu melakukan pengeditan penggunaan ejaan. Peningkatan Kemampuan Menulis Puisi pada Tahap Pemublikasian Peningkatan kemampuan NOSI Volume 1, Nomor 4, Agustus 2013 Halaman 323

9 siswa kelas X-1 SMAN 5 Madiun kota Madiun pada tahap pemublikasian dicapai melalui fokus pembelajaran yang mengarahkan siswa untuk membacakan dan menempelkan pada papan pajangan hasil karyanya. Hasilnya (1) siswa telah mampu membacakan puisi hasil karya sendiri di depan kelas; (2) siswa telah mampu memajangkan hasil karya terbaik pada papan pajangan. Penilaian Hasil Menulis Puisi Penilaian hasil terhadap kemampuan menulis puisi siswa dari refleksi awal, penerapan siklus I dan siklus II telah mengalami peningkatan. Peningkatan prestasi belajar menulis puisi sebelum penerapan siklus I siswa yang belum mencapai ketuntasan (memperoleh nilai di bawah 75). Dari jumlah keseluruhan 25 siswa, yang telah memenuhi KKM baru 4 siswa atau 16% dan yang belum tuntas 21 siswa atau 84%. Setelah penerapan siklus I dari jumlah keseluruhan 25 siswa, Jumlah yang tuntas 15 siswa, yang belum tuntas 10 siswa. Rata-rata ketuntasan secara klasikal mengalami kenaikan dari pratindakan 16 %, menjadi 60 % di siklus I. Pada penerapan siklus II dari jumlah keseluruhan 25 siswa, Jumlah yang tuntas 24 siswa, yang belum tuntas 1 siswa. Rata-rata ketuntasan secara klasikal mengalami kenaikan dari pratindakan 16 %, menjadi 60 % di siklus I dan 84 % di siklus II. Dari data tersebut jika dikonfirmasikan dengan pedoman penerapan siklus sebagaimana dalam bab III maka dapat dipastikan bahwa dengan penerapan siklus II ini maka penelitian dapat dihentikan. Dengan kata lain, mengingat ketuntasan secara individu telah mencapai 100% penelitian sudah sesuai dengan tujuan dan kreteria yang ditetapkan yakni siklus akan dihentikan jika ketuntasan secara individu dan klasikal lebih dari atau sama dengan 75 Saran Salah satu faktor yang memperngaruhi peningkatan kemampuan siswa tersebut adalah keterlibatan siswa secara aktif dan kreatif dalam pembelajaran. Untuk itu, kepada guru Bahasa Indonesia kelas X di sarankan untuk: (a) merancang rencana pembelajaran dengan menempatkan siswa sebagai pusat aktivitas pembelajaran; (b) menerapkan teknik pembelajaran teratai atau teknik lainnya yang dapat meningkatkan kemampuan menulis puisi, (c) menggunakan media pembelajaran menulis puisi yang sesuai dengan usia, kematangan kepribadian, pengetahuan, dan pengalaman siswa, (d) memberikan saran dan masukan baik yang berkaitan dengan kesalahan maupun kelebihan pada tulisan puisi siswa, (e) memberikan kebebasan siswa untuk menyampaikan ide/gagasan selama pembelajaran menulis puisi, dan (f) memberikan arahan dan motivasi selama siswa melakukan kegiatan pembelajaran menulis puisi. DAFTAR RUJUKAN Alex Suryanto.Agus Haryanta, Panduan Belajar Bahasa dan Sastra Indonesia SMA.Jakarta : Esis Arikunto Suharsini Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta: Rineka Cipta. Depdiknas Kurikulum Bahasa Indonesia 2004 SMA, Jakarta: Depdiknas NOSI Volume 1, Nomor 4, Agustus 2013 Halaman 324

10 Depdiknas. 2006a. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan SMA, Model Silabus Kelas X. Jakarta: Depdiknas. Depdiknas. 2006b. Pedoman Penyusunan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan SMA. Jakarta: Depdiknas. Junaidi Mistar, Pedoman Penulisan Tesis. Malang: Universitas Islam Malang Mu izzah Sayidah, Kamarul Shukri. Puisi. (Online). ( diakses 9 Januari 2013) Sagoro, 2013 Menulis Puisi Teknik Teratai ( Online ) ( ) diakses Desember 2012 Sudibyo Arief Ayo Menulis Puisi. (Online). ( ilas-tentang-menulis-puisi.html). Diakses April 2013 Taufik Imam,2010. Kamus Praktis Bahasa Indonesia. Ganesa Wahyuni, Sri Asesmen Pembelajaran Bahasa Indonesia.Universitas Islam Malang Wiriaatmadja Rochiati Metode Penelitian Tindakan Kelas. Bandung: Remaja Rosdakarya NOSI Volume 1, Nomor 4, Agustus 2013 Halaman 325

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI SISWA KELAS VIIE SMPK MARIA FATIMA JEMBER MELALUI TEKNIK PS3

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI SISWA KELAS VIIE SMPK MARIA FATIMA JEMBER MELALUI TEKNIK PS3 PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI SISWA KELAS VIIE SMPK MARIA FATIMA JEMBER MELALUI TEKNIK PS3 Andriana Isbinarni Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia Abstrak: Keterampilan menulis puisi merupakan

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PERMULAAN MENGGUNAKAN TEKNIK KATA LEMBAGA PADA SISWA KELAS II SD NEGERI JANTI KECAMATAN SLAHUNG KABUPATEN PONOROGO

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PERMULAAN MENGGUNAKAN TEKNIK KATA LEMBAGA PADA SISWA KELAS II SD NEGERI JANTI KECAMATAN SLAHUNG KABUPATEN PONOROGO PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PERMULAAN MENGGUNAKAN TEKNIK KATA LEMBAGA PADA SISWA KELAS II SD NEGERI JANTI KECAMATAN SLAHUNG KABUPATEN PONOROGO Basori Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia Abstrak:

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS NARASI DENGAN MEDIA AUDIOVISUAL PADA SISWA KELAS IV SDN BABADAN I NGRAMBE NGAWI

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS NARASI DENGAN MEDIA AUDIOVISUAL PADA SISWA KELAS IV SDN BABADAN I NGRAMBE NGAWI PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS NARASI DENGAN MEDIA AUDIOVISUAL PADA SISWA KELAS IV SDN BABADAN I NGRAMBE NGAWI KUSNI Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia Abstrak: Berdasarkan observasi awal di

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI BEBAS DENGAN STRATEGI MIND MAPPING PADA SISWA KELAS VIII SMP NEGERI I PURWOSARI TAHUN PELAJARAN

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI BEBAS DENGAN STRATEGI MIND MAPPING PADA SISWA KELAS VIII SMP NEGERI I PURWOSARI TAHUN PELAJARAN PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI BEBAS DENGAN STRATEGI MIND MAPPING PADA SISWA KELAS VIII SMP NEGERI I PURWOSARI TAHUN PELAJARAN 2013-2014 Widhihastuti Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS KARANGAN MELALUI MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS IVSDN 2 NGASINAN JETIS PONOROGO SEMESTER IITAHUN PELAJARAN 2012/2013

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS KARANGAN MELALUI MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS IVSDN 2 NGASINAN JETIS PONOROGO SEMESTER IITAHUN PELAJARAN 2012/2013 PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS KARANGAN MELALUI MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS IVSDN 2 NGASINAN JETIS PONOROGO SEMESTER IITAHUN PELAJARAN 2012/2013 Ribut Hariyanto Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PERSUASI SISWA KELAS XI SMK NEGERI 1 NGULING DENGAN MENGGUNAKAN MEDIA POSTER LINGKUNGAN

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PERSUASI SISWA KELAS XI SMK NEGERI 1 NGULING DENGAN MENGGUNAKAN MEDIA POSTER LINGKUNGAN PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PERSUASI SISWA KELAS XI SMK NEGERI 1 NGULING DENGAN MENGGUNAKAN MEDIA POSTER LINGKUNGAN Winarno Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia ABSTRAK: Keterampilan menulis

Lebih terperinci

PEMBELAJARAN MENULIS PUISI DENGAN MENGGUNAKAN METODE KONSTRUKTIVISME DI KELAS V

PEMBELAJARAN MENULIS PUISI DENGAN MENGGUNAKAN METODE KONSTRUKTIVISME DI KELAS V PEMBELAJARAN MENULIS PUISI DENGAN MENGGUNAKAN METODE KONSTRUKTIVISME DI KELAS V DINI NURSARI nursaridini@yahoo.com Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Siliwangi Bandung ABSTRAK Pembelajaran

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI BEBAS DENGAN TEKNIK JURNAL PRIBADI SISWA KELAS VIII-B MTS SUNAN KALIJAGA SENDURO LUMAJANG TAHUN AJARAN 2013/2014

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI BEBAS DENGAN TEKNIK JURNAL PRIBADI SISWA KELAS VIII-B MTS SUNAN KALIJAGA SENDURO LUMAJANG TAHUN AJARAN 2013/2014 PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI BEBAS DENGAN TEKNIK JURNAL PRIBADI SISWA KELAS VIII-B MTS SUNAN KALIJAGA SENDURO LUMAJANG TAHUN AJARAN 2013/2014 Lukman Hakim Mahasiswa Magiter Pendidikan Bahasa Indonesia

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS NARASI SISWA MELALUI METODE COPY THE MASTER KELAS IV SD NEGERI CEPOKO 1 NGRAMBE NGAWI

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS NARASI SISWA MELALUI METODE COPY THE MASTER KELAS IV SD NEGERI CEPOKO 1 NGRAMBE NGAWI PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS NARASI SISWA MELALUI METODE COPY THE MASTER KELAS IV SD NEGERI CEPOKO 1 NGRAMBE NGAWI Budiyanto Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia Abstrak: Pembelajaran menulis

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN NARASI MELALUI MEDIA GAMBAR BERSERI SISWA KELAS V SD NEGERI TRUNENG KECAMATAN SLAHUNG KABUPATEN PONOROGO

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN NARASI MELALUI MEDIA GAMBAR BERSERI SISWA KELAS V SD NEGERI TRUNENG KECAMATAN SLAHUNG KABUPATEN PONOROGO PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN NARASI MELALUI MEDIA GAMBAR BERSERI SISWA KELAS V SD NEGERI TRUNENG KECAMATAN SLAHUNG KABUPATEN PONOROGO Sri Jumini Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia

Lebih terperinci

Didit Yulian Kasdriyanto. Staf Pengajar, Universitas Panca Marga, Probolinggo (diterima: , direvisi

Didit Yulian Kasdriyanto. Staf Pengajar, Universitas Panca Marga, Probolinggo (diterima: , direvisi ISSN 2354-6948 Penerapan Metode Pengamatan Langsung Untuk Meningkatkan Kemampuan Menulis Puisi Siswa Kelas V SDN Malasan Wetan 02 Kecamatan Tegal Siwalan Kabupaten Probolinggo Didit Yulian Kasdriyanto

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Keterampilan menulis merupakan salah satu dari keterampilan berbahasa yang harus dikuasai dengan baik oleh peserta didik. Dengan menulis, seseorang dapat mengungkapkan

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS DESKRIPSI SISWA KELAS IV SDN MOJOMANIS 2 NGAWI MELALUI TEKNIK GROUP FIELD TOUR

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS DESKRIPSI SISWA KELAS IV SDN MOJOMANIS 2 NGAWI MELALUI TEKNIK GROUP FIELD TOUR PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS DESKRIPSI SISWA KELAS IV SDN MOJOMANIS 2 NGAWI MELALUI TEKNIK GROUP FIELD TOUR Iswandi Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia Abstrak: Group field tour sebagai teknik

Lebih terperinci

Isnanti Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia. Kata kunci: puisi, teknik peta pasang kata, mengembangkan ide

Isnanti Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia. Kata kunci: puisi, teknik peta pasang kata, mengembangkan ide PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI DENGAN MENGGUNAKAN TEKNIK PETA PASANG KATA SISWA KELAS VSD NEGERI 3 KARANGGEBANG KECAMATAN SAMBIT KABUPATEN PONOROGO TAHUN PELAJARAN 2012/2013 Isnanti Mahasiswa Magister

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETERAMPILAN MEMBACA PERMULAAN DENGAN MENGGUNAKAN MEDIA KARTU KATA PADA SISWA KELAS II SD NEGERI 001 RIMBA SEKAMPUNG DUMAI

PENINGKATAN KETERAMPILAN MEMBACA PERMULAAN DENGAN MENGGUNAKAN MEDIA KARTU KATA PADA SISWA KELAS II SD NEGERI 001 RIMBA SEKAMPUNG DUMAI PENINGKATAN KETERAMPILAN MEMBACA PERMULAAN DENGAN MENGGUNAKAN MEDIA KARTU KATA PADA SISWA KELAS II SD NEGERI 001 RIMBA SEKAMPUNG DUMAI Farida Hasmi Surel : hasmifarida1963@gmail.com ABSTRAK Tujuan dari

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Penelitian Aep Suryana, 2013

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Penelitian Aep Suryana, 2013 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Penelitian Pembelajaran bahasa Indonesia di Sekolah Dasar (SD) merupakan bagian penting dalam kerangka pengembangan pendidikan nasional yang bertujuan untuk

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS SURAT RESMI MELALUI TEKNIK PEMODELAN SISWA KELAS VI SDN NGRAMBE 2 NGRAMBE NGAWI

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS SURAT RESMI MELALUI TEKNIK PEMODELAN SISWA KELAS VI SDN NGRAMBE 2 NGRAMBE NGAWI PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS SURAT RESMI MELALUI TEKNIK PEMODELAN SISWA KELAS VI SDN NGRAMBE 2 NGRAMBE NGAWI Bioniek Sunarvita Nuariasandi Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia Abstrak: Penelitian

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI BEBAS MELALUI PENGGUNAAN METODE ESTAFET WRITING

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI BEBAS MELALUI PENGGUNAAN METODE ESTAFET WRITING Oleh Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia FKIP Universitas Galuh ABSTRAK Salah satu hal penting dalam pembelajaran menulis puisi bebas adalah kemampuan mengemukakan perasaan menulis dalam

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI SISWA KELAS V SDN SUMBERBENING 1 KECAMATAN BRINGIN KABUPATEN NGAWI MELALUI STRATEGI OBSERVASI LINGKUNGAN.

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI SISWA KELAS V SDN SUMBERBENING 1 KECAMATAN BRINGIN KABUPATEN NGAWI MELALUI STRATEGI OBSERVASI LINGKUNGAN. PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI SISWA KELAS V SDN SUMBERBENING 1 KECAMATAN BRINGIN KABUPATEN NGAWI MELALUI STRATEGI OBSERVASI LINGKUNGAN Pradistya Arifah Dwiarno 1) 1) STKIP Modern Ngawi Email: 1)

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. menggunakan metode penelitian tindakan kelas (classroom action research).

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. menggunakan metode penelitian tindakan kelas (classroom action research). BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Masalah yang telah diuraikan sebelumnya dipecahkan dengan menggunakan metode penelitian tindakan kelas (classroom action research). Melalui metode ini,

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISISISWA KELAS VI SD ISLAM QURROTA A YUN NGUNUTMELALUI PENGGUNAAN MEDIA AUDIO VISUAL

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISISISWA KELAS VI SD ISLAM QURROTA A YUN NGUNUTMELALUI PENGGUNAAN MEDIA AUDIO VISUAL PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISISISWA KELAS VI SD ISLAM QURROTA A YUN NGUNUTMELALUI PENGGUNAAN MEDIA AUDIO VISUAL Imam Sopingi Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia Abstrak: Menulis puisi

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan di SDN Candiwulan, UPT Kecamatan Adimulyo, Kabupaten Kebumen, tepatnya di jalan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. PTK merupakan ragam penelitian pembelajaran yang berkonteks kelas yang

BAB III METODE PENELITIAN. PTK merupakan ragam penelitian pembelajaran yang berkonteks kelas yang BAB III METODE PENELITIAN. Rancangan Penelitian Pada penelitian ini, rancangan penelitian yang digunakan adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Menurut Saryono, (dalam Yanti dan Munaris, 0:) PTK merupakan

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS KREATIF PUISI DENGAN MEDIA IKLAN TELEVISI PADA SISWA KELAS VII A SMP NEGERI 4 SITUBONDO TAHUN PELAJARAN

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS KREATIF PUISI DENGAN MEDIA IKLAN TELEVISI PADA SISWA KELAS VII A SMP NEGERI 4 SITUBONDO TAHUN PELAJARAN PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS KREATIF PUISI DENGAN MEDIA IKLAN TELEVISI PADA SISWA KELAS VII A SMP NEGERI 4 SITUBONDO TAHUN PELAJARAN 2012-2013 Agus Susanto Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. khususnya bahasa Indonesia sebagai salah satu mata pelajaran yang penting dan

BAB I PENDAHULUAN. khususnya bahasa Indonesia sebagai salah satu mata pelajaran yang penting dan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembelajaran bahasa merupakan salah satu aspek yang penting dalam kehidupan manusia. Kemampuan berbahasa seseorang dapat menunjukkan kepribadian serta pemikirannya.

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI RAKYAT DENGAN MODEL QUANTUM TEACHING

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI RAKYAT DENGAN MODEL QUANTUM TEACHING PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI RAKYAT Oleh Mahasiswa Prodi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia ABSTRAK Penelitian Tindakan (PTK) ini berjudul PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI RAKYAT (Penelitian

Lebih terperinci

Bandiyah Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia

Bandiyah Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIDATO MELALUI TEKNIK PEMODELAN SISWA KELAS IX-C SMP NEGERI 1 SINGOSARI KABUPATEN MALANG TAHUN PELAJARAN 2012/2013 Bandiyah Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia Abstrak:

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 14 BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Setting dan Karakteristik Subjek Penelitian Penelitian dilaksanakan di kelas II SD Negeri Tembok 02, yang merupakan SD yang terdapat di wilayah Kecamatan Limpung yang

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI DENGAN MENGGUNAKAN TEKNIK AKROSTIK PADA SISWA KELAS X MA AL-ASY ARI KERAS DIWEK JOMBANG TAHUN PELAJARAN 2016/2017

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI DENGAN MENGGUNAKAN TEKNIK AKROSTIK PADA SISWA KELAS X MA AL-ASY ARI KERAS DIWEK JOMBANG TAHUN PELAJARAN 2016/2017 PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI DENGAN MENGGUNAKAN TEKNIK AKROSTIK PADA SISWA KELAS X MA AL-ASY ARI KERAS DIWEK JOMBANG TAHUN PELAJARAN 2016/2017 Kustiyah Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI DENGAN MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS V SDN SAWOJAJAR V KOTA MALANG

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI DENGAN MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS V SDN SAWOJAJAR V KOTA MALANG PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI DENGAN MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS V SDN SAWOJAJAR V KOTA MALANG Dwi Sulistyorini Abstrak: Dalam kegiatan pembelajaran menulis, siswa masih banyak mengalami kesulitan

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN BERBICARA SISWA KELAS V SDN SETONO 1 KECAMATAN NGRAMBE KABUPATEN NGAWI MELALUI STRATEGI ORIENTASI TINDAKAN

PENINGKATAN KEMAMPUAN BERBICARA SISWA KELAS V SDN SETONO 1 KECAMATAN NGRAMBE KABUPATEN NGAWI MELALUI STRATEGI ORIENTASI TINDAKAN PENINGKATAN KEMAMPUAN BERBICARA SISWA KELAS V SDN SETONO 1 KECAMATAN NGRAMBE KABUPATEN NGAWI MELALUI STRATEGI ORIENTASI TINDAKAN YULI AMBARWATI Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia Abstrak: Berdasarkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan jenis penelitian yang dilaksanakan adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK) Kolaborasi yang dilaksanakan dua siklus dengan empat

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS LAPORAN PENGAMATAN MELALUI METODE TERBIMBING SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR NEGERI PILANGKENCENG 01 MADIUN

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS LAPORAN PENGAMATAN MELALUI METODE TERBIMBING SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR NEGERI PILANGKENCENG 01 MADIUN PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS LAPORAN PENGAMATAN MELALUI METODE TERBIMBING SISWA KELAS V SEKOLAH DASAR NEGERI PILANGKENCENG 01 MADIUN Hartini Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia ABSTRAK:Pembelajaran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Bahasa dan Sastra Indonesia merupakan salah satu mata pelajaran umum

BAB I PENDAHULUAN. Bahasa dan Sastra Indonesia merupakan salah satu mata pelajaran umum BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa dan Sastra Indonesia merupakan salah satu mata pelajaran umum yang ada dalam setiap jenjang pendidikan. Bahasa Indonesia merupakan bahasa kesatuan yang wajib

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Keterampilan berbahasa mempunyai empat komponen, yaitu keterampilan

BAB I PENDAHULUAN. Keterampilan berbahasa mempunyai empat komponen, yaitu keterampilan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Keterampilan berbahasa mempunyai empat komponen, yaitu keterampilan menyimak, keterampilan berbicara, keterampilan membaca, dan keterampilan menulis. Keempat

Lebih terperinci

Upaya Meningkatkan Kemampuan Menulis Karangan Sederhana Siswa Kelas IV SDN Pembina Liang Melalui Strategi Aktivitas Menulis Terbimbing

Upaya Meningkatkan Kemampuan Menulis Karangan Sederhana Siswa Kelas IV SDN Pembina Liang Melalui Strategi Aktivitas Menulis Terbimbing Upaya Meningkatkan Kemampuan Menulis Karangan Sederhana Siswa Kelas IV SDN Pembina Liang Melalui Strategi Aktivitas Menulis Terbimbing Nurmila Moidady Mahasiswa Program Guru Dalam Jabatan Fakultas Keguruan

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS TEKS PIDATO MELALUI TEKNIK SCAFFOLDING SISWA KELAS IX SMP NEGERI 5 MOJOKERTO

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS TEKS PIDATO MELALUI TEKNIK SCAFFOLDING SISWA KELAS IX SMP NEGERI 5 MOJOKERTO PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS TEKS PIDATO MELALUI TEKNIK SCAFFOLDING SISWA KELAS IX SMP NEGERI 5 MOJOKERTO Apriyanti Khusnul Ch GuruSMPN5 Mojokerto Email :yanti.nino7@gmail.com Abstrak: Pembelajaran

Lebih terperinci

NASKAH PUBLIKASI Untuk memenuhi Persyaratan Guna mencapai Sarjana S-1. Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar

NASKAH PUBLIKASI Untuk memenuhi Persyaratan Guna mencapai Sarjana S-1. Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar PENGGUNAAN MEDIA LINGKUNGAN UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN SISWA MENULIS PUISI PADA PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA BAGI SISWA KELAS V SD NEGERI 2 GUNUNGSARI KECAMATAN WONOSEGORO KABUPATEN BOYOLALI TAHUN PELAJARAN

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETERAMPILAN BERBICARA MELALUI METODE BERMAIN PERAN PESERTA DIDIK KELAS V SDN 2 PURWOSARI BABADAN PONOROGO TAHUN PELAJARAN

PENINGKATAN KETERAMPILAN BERBICARA MELALUI METODE BERMAIN PERAN PESERTA DIDIK KELAS V SDN 2 PURWOSARI BABADAN PONOROGO TAHUN PELAJARAN PENINGKATAN KETERAMPILAN BERBICARA MELALUI METODE BERMAIN PERAN PESERTA DIDIK KELAS V SDN 2 PURWOSARI BABADAN PONOROGO TAHUN PELAJARAN 2013 2014 Sugiani Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia Abstrak:

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. menuntut kajian dan tindakan secara reflektif, kolaboratif, dan partisipasif

METODE PENELITIAN. menuntut kajian dan tindakan secara reflektif, kolaboratif, dan partisipasif III. METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan metode penelitian tindakan kelas (classroom action research) model Kemmis dan McTaggart, karena model ini mudah dipahami dan sesuai

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan pendekatan Penelitian Tindakan Kelas (PTK)

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan pendekatan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) 20 BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Pendekatan Penelitian Penelitian ini menggunakan pendekatan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yaitu suatu penelitian yang dilakukan secara sistematis reklektif terhadap

Lebih terperinci

Peningkatan Keterampilan Menulis Cerpen dengan Strategi Copy The Master Melalui Media Audio Visual pada Siswa Kelas IX-C SMPN 2 ToliToli

Peningkatan Keterampilan Menulis Cerpen dengan Strategi Copy The Master Melalui Media Audio Visual pada Siswa Kelas IX-C SMPN 2 ToliToli Peningkatan Keterampilan Menulis Cerpen dengan Strategi Copy The Master Melalui Media Audio Visual pada Siswa Kelas IX-C SMPN 2 ToliToli Mashura SMP Negeri 2 ToliToli, Kab. ToliToli, Sulteng ABSTRAK Strategi

Lebih terperinci

Oleh: Mulyani SD Negeri 3 Karanggandu, Watulimo, Trenggalek

Oleh: Mulyani SD Negeri 3 Karanggandu, Watulimo, Trenggalek Mulyani, Penggunaan Metode Eksperimen untuk Meningkatkan... 45 PENGGUNAAN METODE EKSPERIMEN UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR TENTANG RANGKAIAN LISTRIK SERI DAN PARALEL PELAJARAN IPA PADA SISWA KELAS VI

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI SISWA KELAS VII DENGAN MENERAPKAN METODE BELANJA KATA DI SMPN SATU ATAP PENGAMPON

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI SISWA KELAS VII DENGAN MENERAPKAN METODE BELANJA KATA DI SMPN SATU ATAP PENGAMPON PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI SISWA KELAS VII DENGAN MENERAPKAN METODE BELANJA KATA DI SMPN SATU ATAP PENGAMPON Dwi Novita Ariyaningtyas 1 Heri Suwignyo 2 Karkono 3 Universitas Negeri Malang, Jalan

Lebih terperinci

SUKARDI Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia

SUKARDI Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI BEBAS MELALUI MODEL PEMBELAJARAN CLOZE SISWA KELAS VIII-1 SMP NEGERI TARIK, SIDOARJO TAHUN PEMBELAJARAN 01/01 SUKARDI Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG 1 BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Mata pelajaran bahasa dan sastra Indonesia merupakan salah satu pokok yang wajib dipelajari dan diajarkan di sekolah-sekolah, pelajaran bahasa Indonesia juga merupakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian tindakan kelas (classroom action

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian tindakan kelas (classroom action BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Tindakan Kelas Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian tindakan kelas (classroom action research) yang bersifat reflektif dan kolaboratif. Prosedur

Lebih terperinci

PEMBELAJARAN MENULIS PUISI DENGAN MENGGUNAKAN METODE NATURE LEARNING DI KELAS X-1 SMAN 2 CIKARANG PUSAT TAHUN

PEMBELAJARAN MENULIS PUISI DENGAN MENGGUNAKAN METODE NATURE LEARNING DI KELAS X-1 SMAN 2 CIKARANG PUSAT TAHUN PEMBELAJARAN MENULIS PUISI DENGAN MENGGUNAKAN METODE NATURE LEARNING DI KELAS X-1 SMAN 2 CIKARANG PUSAT TAHUN 2011-2012 Septiana Dwi Lestari 0821.0176 alka_dira@yahoo.co.id STKIP Siliwangi Bandung ABSTRAK

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. yang difokuskan pada situasi kelas yang lazim dikenal dengan Classroom

BAB III METODE PENELITIAN. yang difokuskan pada situasi kelas yang lazim dikenal dengan Classroom 21 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Penelitian ini menggunakan metode Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang difokuskan pada situasi kelas yang lazim dikenal dengan Classroom Action research.

Lebih terperinci

Siti Alfiah SD Negeri 5 Menduran, Kecamatan Brati, Kabupaten Grobogan

Siti Alfiah SD Negeri 5 Menduran, Kecamatan Brati, Kabupaten Grobogan PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI BEBAS TENTANG PENGALAMAN MELALUI METODE SENSUS KATA PADA PESERTA DIDIK KELAS V SD NEGERI 5 MENDURAN, KECAMATAN BRATI, KABUPATEN GROBOGAN SEMESTER 2 TAHUN PELAJARAN 2016/2017

Lebih terperinci

Sri Utami Rahayu Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia. Kata-kata kunci: peningkatan, keterampilan menulis puisi, metode Sugestopedia

Sri Utami Rahayu Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia. Kata-kata kunci: peningkatan, keterampilan menulis puisi, metode Sugestopedia PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI SISWA KELAS X PROGRAM ILMU BAHASA-BAHASA (IBB) SMA NEGERI 1 GONDANGLEGI KABUPATEN MALANG TAHUN PELAJARAN 2013/2014 DENGAN MENGUNAKAN METODE SUGESTOPEDIA Sri Utami

Lebih terperinci

PENERAPAN PAKEM DENGAN MEDIA INTERAKTIF UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA KELAS I SEMESTER 1 SDN TANGGUL KULON 01 TAHUN PELAJARAN 2009/2010

PENERAPAN PAKEM DENGAN MEDIA INTERAKTIF UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA KELAS I SEMESTER 1 SDN TANGGUL KULON 01 TAHUN PELAJARAN 2009/2010 PENERAPAN PAKEM DENGAN MEDIA INTERAKTIF UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA KELAS I SEMESTER 1 SDN TANGGUL KULON 01 TAHUN PELAJARAN 2009/2010 Tutik Yuliarni 7 Abstrak. Proses pembelajaran masih

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI DENGAN MENGGUNAKAN TEKNIK PS3 SISWA KELAS X SMA MUHAMMADIYAH I BLITAR TAHUN 2012/2013

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI DENGAN MENGGUNAKAN TEKNIK PS3 SISWA KELAS X SMA MUHAMMADIYAH I BLITAR TAHUN 2012/2013 PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI DENGAN MENGGUNAKAN TEKNIK PS3 SISWA KELAS X SMA MUHAMMADIYAH I BLITAR TAHUN 2012/2013 Herlin Ernawati Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia Abstrak: Ketuntasan

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS CERPEN DENGAN METODE PETA PIKIRAN PADA SISWA KELAS IX SMPN 1 PURWOSARI TAHUN PELAJARAN

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS CERPEN DENGAN METODE PETA PIKIRAN PADA SISWA KELAS IX SMPN 1 PURWOSARI TAHUN PELAJARAN PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS CERPEN DENGAN METODE PETA PIKIRAN PADA SISWA KELAS IX SMPN 1 PURWOSARI TAHUN PELAJARAN 2013-2014 Helmi Susanti Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia Abstrak:Prestasi

Lebih terperinci

NASKAH PUBLIKASI. Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar.

NASKAH PUBLIKASI. Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar. PENINGKATAN KETRAMPILAN MENULIS DESKRIPSI MELALUI METODE QUANTUM WRITING PADA SISWA KELAS V SD NEGERI PAJANG I No. 93 KECAMATAN LAWEYAN SURAKARTA TAHUN PELAJARAN 2012/2013 NASKAH PUBLIKASI Diajukan Untuk

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi dan Subjek Penelitian 1. Lokasi Penelitian Pelaksanaan penelitian tindakan kelas dilakukan di SD Negeri Dawuan Timur I, yang beralamatkan di Jl. Sumur Bandung desa Dawuan

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI DENGAN MEDIA LINGKUNGAN ALAM PADA SISWA KELAS VIII MTs AL MU MIN PREMBUN TAHUN AJARAN 2014/2015

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI DENGAN MEDIA LINGKUNGAN ALAM PADA SISWA KELAS VIII MTs AL MU MIN PREMBUN TAHUN AJARAN 2014/2015 PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI DENGAN MEDIA LINGKUNGAN ALAM PADA SISWA KELAS VIII MTs AL MU MIN PREMBUN TAHUN AJARAN 2014/2015 Oleh: Purwanto Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonsesia

Lebih terperinci

MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI DENGAN METODE OUTDOOR LEARNING PADA SISWA SD

MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI DENGAN METODE OUTDOOR LEARNING PADA SISWA SD MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI DENGAN METODE OUTDOOR LEARNING PADA SISWA SD Fauzatul Ma rufah Rohmanurmeta IKIP PGRI Madiun ayuputri368@yahoo.com Abstrak Penelitian ini dilatar belakangi oleh

Lebih terperinci

MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS HURUF ABJAD MELALUI TEKNIK MENULIS DI UDARA PADA SISWA KELAS 1 B SDN KLATAKAN 02 JEMBER.

MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS HURUF ABJAD MELALUI TEKNIK MENULIS DI UDARA PADA SISWA KELAS 1 B SDN KLATAKAN 02 JEMBER. MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS HURUF ABJAD MELALUI TEKNIK MENULIS DI UDARA PADA SISWA KELAS 1 B SDN KLATAKAN 02 JEMBER Kustiyah 39 Abstrak. Bahasa indonesia digunakan sebagai bahasa pengantar di semus

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. atau istilah dalam bahasa inggris adalah classroom action research, yaitu suatu action

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. atau istilah dalam bahasa inggris adalah classroom action research, yaitu suatu action 35 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Dalam penelitian diperlukan suatu metode dan teknik penelitian yang sesuai dengan masalah yang diteliti, sehingga hasil penelitian dapat dipertanggungjawabkan.

Lebih terperinci

Upaya Meningkatkan Kemampuan Siswa Membaca Puisi Melalui Pendekatan Proses Di Kelas IV SDN 2 Polanto Jaya

Upaya Meningkatkan Kemampuan Siswa Membaca Puisi Melalui Pendekatan Proses Di Kelas IV SDN 2 Polanto Jaya Upaya Meningkatkan Kemampuan Siswa Membaca Puisi Melalui Pendekatan Proses Di Kelas IV SDN 2 Polanto Jaya I Nyoman Adi Setiawan Mahasiswa Program Guru Dalam Jabatan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS RESENSI SISWA KELAS XI IA-1 SMA NEGERI 5 MADIUN DENGAN MENGGUNAKAN TEKNIK JIGSAW

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS RESENSI SISWA KELAS XI IA-1 SMA NEGERI 5 MADIUN DENGAN MENGGUNAKAN TEKNIK JIGSAW PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS RESENSI SISWA KELAS XI IA-1 SMA NEGERI 5 MADIUN DENGAN MENGGUNAKAN TEKNIK JIGSAW ENDANG WAHJUNINGRUM Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia Abstrak: Secara umum,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi dan Waktu Penelitian 1. Lokasi Penelitian Lokasi/tempat pelaksanaan penelitian adalah SDN Buahdua II Kecamatan Buahdua Kabupaten Sumedang. SDN Buahdua II dijadikan tempat

Lebih terperinci

MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS KREATIF PUISI DENGAN MEDIA KARTU GAMBAR MELALUI TEKNIK AKROSTIK SISWA KELAS VII B SMP NEGERI 5 SANGGAU

MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS KREATIF PUISI DENGAN MEDIA KARTU GAMBAR MELALUI TEKNIK AKROSTIK SISWA KELAS VII B SMP NEGERI 5 SANGGAU MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS KREATIF PUISI DENGAN MEDIA KARTU GAMBAR MELALUI TEKNIK AKROSTIK SISWA KELAS VII B SMP NEGERI 5 SANGGAU Tauhidah Guru SMP Negeri 5 Sanggau tauhidahmasri@yahoo.co.id Abstrak:

Lebih terperinci

2015 UPAYA MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI MODEL PEMBELAJARAN BERBASIS PENGALAMAN (EXPERIENTIAL LEARNING)

2015 UPAYA MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI MODEL PEMBELAJARAN BERBASIS PENGALAMAN (EXPERIENTIAL LEARNING) BAB III Metodologi Penelitian A. Metodologi Penelitian Dalam penelitian diperlukan suatu metode dan teknik penelitian yang sesuai dengan masalah yang diteliti sehingga hasil penelitian bisa dipertanggungjawabkan.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. PTK. Penelitian ini dilaksanakan dua siklus.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. PTK. Penelitian ini dilaksanakan dua siklus. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Pelaksanaan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dilakukan peneliti sebagai observer dan berkolaborasi dengan guru sebagai pengajar dalam penelitian. Sebelum

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian ini menggunakan Penelitian Tindakan Kelas (PTK)

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian ini menggunakan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) III. METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Metode penelitian ini menggunakan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) atau classroom action research. PTK adalah suatu bentuk penelitian yang bersifat reflektif dengan

Lebih terperinci

berpikir logis, analitis, sistematis, kritis dan kreatif serta kemampuan bekerja

berpikir logis, analitis, sistematis, kritis dan kreatif serta kemampuan bekerja BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Mata pelajaran Bahasa Indonesia perlu diberikan kepada semua peserta didik mulai dari sekolah dasar untuk membekali mereka dengan kemampuan berpikir logis, analitis,

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN

III. METODOLOGI PENELITIAN III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian 1. Pengertian Penelitian Tindakan Kelas (PTK) Metode penelitian yang digunakan adalah penelitian tindakan kelas. Wiraatmaja (2008:12) menjelaskan bahwa penelitian

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN SISWA KELAS V SDIT AL-ISTIQOMAH KECAMATAN PACE NGANJUK DENGAN MENGGUNAKAN MEDIA GAMBAR STRATEGI PETA KONSEP

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN SISWA KELAS V SDIT AL-ISTIQOMAH KECAMATAN PACE NGANJUK DENGAN MENGGUNAKAN MEDIA GAMBAR STRATEGI PETA KONSEP PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN SISWA KELAS V SDIT AL-ISTIQOMAH KECAMATAN PACE NGANJUK DENGAN MENGGUNAKAN MEDIA GAMBAR STRATEGI PETA KONSEP Suci Mar atus Sari ah Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI DENGAN PHOTO STORY PADA SISWA KELAS X SMA NEGERI 5 PURWOREJO

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI DENGAN PHOTO STORY PADA SISWA KELAS X SMA NEGERI 5 PURWOREJO PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI DENGAN PHOTO STORY PADA SISWA KELAS X SMA NEGERI 5 PURWOREJO Oleh: Anggun Tri Suciati Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Universitas Muhammadiyah

Lebih terperinci

Oleh Dian Surya Ningsih

Oleh Dian Surya Ningsih Pengaruh Teknik Pembelajaran Round Robin (merespon bergiliran) terhadap Kemampuan Menulis Puisi Siswa Kelas X SMA Negeri 1 Kisaran Tahun Pembelajaran 2013/2014 Oleh Dian Surya Ningsih ABSTRAK Penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Selatan dengan berjumlah siswa 30 orang, terdiri dari laki-laki. berjumlah 13 orang dan perempuan berjumlah 17 orang.

BAB III METODE PENELITIAN. Selatan dengan berjumlah siswa 30 orang, terdiri dari laki-laki. berjumlah 13 orang dan perempuan berjumlah 17 orang. BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Setting Penelitian 3.1.1 Subjek Penelitian Subjek dalam penelitian adalah siswa kelas V dengan pertimbangan siswa kelas IV sebagai subjek penelitian awal naik kelas menjadi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Permasalahan pendidikan selalu muncul bersamaan dengan berkembang dan meningkatnya kemampuan siswa, situasi, dan kondisi lingkungan yang ada, pengaruh informasi

Lebih terperinci

BAB V PENGGUNAAN PUISI KARYA ANAK USIA 7-11 TAHUN SEBAGAI BAHAN PEMBELAJARAN DI SEKOLAH DASAR

BAB V PENGGUNAAN PUISI KARYA ANAK USIA 7-11 TAHUN SEBAGAI BAHAN PEMBELAJARAN DI SEKOLAH DASAR BAB V PENGGUNAAN PUISI KARYA ANAK USIA 7-11 TAHUN SEBAGAI BAHAN PEMBELAJARAN DI SEKOLAH DASAR 5.1. Metode Pengajaran Sastra di Sekolah Dasar Pelaksanaan pengajaran sastra di sekolah dasar tentunya tidak

Lebih terperinci

BUDIYONO Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia

BUDIYONO Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia PENINGKATAN KEMAMPUAN MENYIMAK DENGAN TEKNIK THINK PAIR SHARE SISWA KELAS V SDN SETONO 1 KECAMATAN NGRAMBE KABUPATEN NGAWI SEMESTER GENAP TAHUN PELAJARAN 2012/2013 BUDIYONO Mahasiswa Magister Pendidikan

Lebih terperinci

Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Melalui Model Pembelajaran Kooperatif pada Mata Pelajaran IPA di Kelas V SD Negeri 2 Tatura

Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Melalui Model Pembelajaran Kooperatif pada Mata Pelajaran IPA di Kelas V SD Negeri 2 Tatura Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Melalui Model Pembelajaran Kooperatif pada Mata Pelajaran IPA di Kelas V SD Negeri 2 Tatura Ni Wayan Lasmini SD Negeri 2 Tatura, Palu, Sulawesi Tengah ABSTRAK Permasalahan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berekspresi dan salah satunya adalah menulis puisi. Puisi dalam Kamus Besar. penataan bunyi, irama, dan makna khusus; sajak.

BAB I PENDAHULUAN. berekspresi dan salah satunya adalah menulis puisi. Puisi dalam Kamus Besar. penataan bunyi, irama, dan makna khusus; sajak. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Keterampilan berbahasa mencakup empat aspek, yakni (1) keterampilan menyimak, (2) keterampilan berbicara, (3) keterampilan membaca, (4) keterampilan menulis.

Lebih terperinci

Peningkatan Kemampuan Siswa Membaca Nyaring Melalui Metode Latihan Terbimbing di Kelas III SD Inpres Kantewu

Peningkatan Kemampuan Siswa Membaca Nyaring Melalui Metode Latihan Terbimbing di Kelas III SD Inpres Kantewu Peningkatan Kemampuan Siswa Membaca Nyaring Melalui Metode Latihan Terbimbing di Kelas III SD Inpres Kantewu Yunita Mahasiswa Program Guru Dalam Jabatan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Bab ini merupakan hasil penelitian dan pembahasan dari pelaksanaan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Bab ini merupakan hasil penelitian dan pembahasan dari pelaksanaan BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Bab ini merupakan hasil penelitian dan pembahasan dari pelaksanaan tindakan yang dilaksanakan dalam dua siklus, yaitu siklus I dan siklus II, tiap siklus dengan alokasi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Metode penelitian pada dasarnya merupakan cara ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu 1. Dengan kata lain metode penelitian merupakan

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI DENGAN METODE PENGAMATAN OBJEK LINGKUNGAN SEKOLAH SISWA SMA

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI DENGAN METODE PENGAMATAN OBJEK LINGKUNGAN SEKOLAH SISWA SMA PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI DENGAN METODE PENGAMATAN OBJEK LINGKUNGAN SEKOLAH SISWA SMA Oleh: Imam Oktavianto Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Universitas Muhammadiyah Purworejo imamoctav@gmail.com

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bahasa sebagai alat komunikasi manusia, berupa lambang atau tanda dan selalu mengandung pemikiran dan perasaan. Di dalam komunikasi manusia menyampaikan pemikiran

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI DENGAN TEKNIK UBAH CATATAN HARIAN PADA SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 26 PURWOREJO TAHUN PELAJARAN 2012/2013

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI DENGAN TEKNIK UBAH CATATAN HARIAN PADA SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 26 PURWOREJO TAHUN PELAJARAN 2012/2013 PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI DENGAN TEKNIK UBAH CATATAN HARIAN PADA SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 26 PURWOREJO TAHUN PELAJARAN 2012/2013 Oleh: Agustina Sulis C.R Program Studi Pendidikan Bahasa dan

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Dalam penelitian diperlukan suatu metode dan teknik penelitian yang sesuai dengan masalah yang diteliti sehingga hasil penelitian dapat dipertanggungjawabkan.

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian tindakan (action research), karena

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian tindakan (action research), karena 46 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian tindakan (action research), karena penelitian dilakukan untuk memecahkan masalah pembelajaran di kelas. Penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN Setting dan Karakteristik Subjek Penelitian. sistematis, terencana, dan dengan sikap mawas diri.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN Setting dan Karakteristik Subjek Penelitian. sistematis, terencana, dan dengan sikap mawas diri. BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Setting dan Karakteristik Subjek Penelitian 1. Jenis Penelitian Penelitian ini menerapkan desain Penelitian Tindakan Kelas (PTK), yang merupakan penelitian model Kemmis

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Keterampilan berbahasa terdiri atas empat komponen penting yaitu keterampilan

I. PENDAHULUAN. Keterampilan berbahasa terdiri atas empat komponen penting yaitu keterampilan I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Keterampilan berbahasa terdiri atas empat komponen penting yaitu keterampilan menyimak, berbicara, membaca, dan menulis. Keempat keterampilan tersebut saling melengkapi

Lebih terperinci

Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Dalam Pembelajaran IPA Dengan Metode Demonstrasi di Kelas IV SDN 14 Ampana

Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Dalam Pembelajaran IPA Dengan Metode Demonstrasi di Kelas IV SDN 14 Ampana Jurnal Kreatif Tadulako Online Vol. 4 No. 4 ISSN 2354-614X Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Dalam Pembelajaran IPA Dengan Metode Demonstrasi di Kelas IV SDN 14 Ampana Hadijah S. Pago, I Nengah Kundera,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pelaksanaan tindakan kelas telah dilaksanakan di SMK Negeri 1

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pelaksanaan tindakan kelas telah dilaksanakan di SMK Negeri 1 38 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Hasil Penelitian Pelaksanaan tindakan kelas telah dilaksanakan di SMK Negeri 1 Gorontalo khususnya di Kelas XI Pemasaran-1. Siklus I berlangsung

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. A. Keterampilan Menulis Kalimat dalam Pembelajaran Bahasa Indonesia

BAB II KAJIAN PUSTAKA. A. Keterampilan Menulis Kalimat dalam Pembelajaran Bahasa Indonesia BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Keterampilan Menulis Kalimat dalam Pembelajaran Bahasa Indonesia 1. Pengertian Keterampilan Menulis. Menulis adalah salah satu standar kompetensi yang harus dikuasai oleh siswa

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MEMBACA PEMAHAMAN DENGAN TEKNIK INKUIRI SISWA KELAS VII D SMP PLUS DARUSSALAM TAHUN AJARAN 2012/2013

PENINGKATAN KEMAMPUAN MEMBACA PEMAHAMAN DENGAN TEKNIK INKUIRI SISWA KELAS VII D SMP PLUS DARUSSALAM TAHUN AJARAN 2012/2013 PENINGKATAN KEMAMPUAN MEMBACA PEMAHAMAN DENGAN TEKNIK INKUIRI SISWA KELAS VII D SMP PLUS DARUSSALAM TAHUN AJARAN 2012/2013 Ali Manshur Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia ABSTRAK: Peningkatan

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI MENGGUNAKAN MEDIA GAMBAR DENGAN TEKNIK KATA KUNCI KELAS VII I

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI MENGGUNAKAN MEDIA GAMBAR DENGAN TEKNIK KATA KUNCI KELAS VII I 1 PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI MENGGUNAKAN MEDIA GAMBAR DENGAN TEKNIK KATA KUNCI KELAS VII I Kusma Helentari, Nanang Heryana, Agus Wartiningsih Progran Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menggunakan teks sesuai dengan tujuan dan fungsi sosialnya. Pembelajaran berbasis

BAB I PENDAHULUAN. menggunakan teks sesuai dengan tujuan dan fungsi sosialnya. Pembelajaran berbasis BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kebijakan Kurikulum 2013 dirancang ke dalam pembelajaran berbasis teks, dalam pembelajaran tersebut siswa diharapkan mampu memproduksi dan menggunakan teks sesuai

Lebih terperinci

Ririn Budi U. K. Peningkatan Kemampuan Menulis Cerpen... Halaman Volume 1, No. 2, September 2016

Ririn Budi U. K. Peningkatan Kemampuan Menulis Cerpen... Halaman Volume 1, No. 2, September 2016 Ririn Budi U. K. Peningkatan Kemampuan Menulis Cerpen... Halaman 140 146 Volume 1, No. 2, September 2016 PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS CERPEN SISWA KELAS X SMAN 1 PAKUSARI DENGAN METODE KONTEKSTUAL Ririn

Lebih terperinci

Meningkatkan Kemampuan Menulis Permulaan Siswa Kelas II SDN Lalong Melalui Media Gambar Seri

Meningkatkan Kemampuan Menulis Permulaan Siswa Kelas II SDN Lalong Melalui Media Gambar Seri Meningkatkan Kemampuan Menulis Permulaan Siswa Kelas II SDN Lalong Melalui Media Gambar Seri Yusna Mutakim, Sahrudin Barasandji, dan Sudarkam R. Mertosono Mahasiswa Program Guru Dalam Jabatan Fakultas

Lebih terperinci

BAB III METODE DAN RENCANA PENELITIAN

BAB III METODE DAN RENCANA PENELITIAN BAB III METODE DAN RENCANA PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas (classroom action research). Penelitian tindakan kelas dapat didefinisikan

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI PENERAPAN METODE AKROSTIK SISWA KELAS VI SD KARTIKA KOTA MAKASSAR. Syahrun. Kepala SD Kartika XX-1

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI PENERAPAN METODE AKROSTIK SISWA KELAS VI SD KARTIKA KOTA MAKASSAR. Syahrun. Kepala SD Kartika XX-1 PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI PENERAPAN METODE AKROSTIK SISWA KELAS VI SD KARTIKA KOTA MAKASSAR Syahrun Kepala SD Kartika XX-1 Abstrak: Peningkatan Kemampuan Menulis Puisi Melalui Penerapan

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI DENGAN MENGGUNAKAN TEKNIK EPIGONAL. ENIEK SUNARSIH Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI DENGAN MENGGUNAKAN TEKNIK EPIGONAL. ENIEK SUNARSIH Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI DENGAN MENGGUNAKAN TEKNIK EPIGONAL SISWA KELAS V SDN HARGOMULYO 2 KECAMATAN NGRAMBE KABUPATEN NGAWI TAHUN PELAJARAN 2012/2013 ENIEK SUNARSIH Mahasiswa Magister Pendidikan

Lebih terperinci

Moh. Nurman Bagus Satrio Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia. Kata kunci: kalimat utama dalam paragraf, STAD

Moh. Nurman Bagus Satrio Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia. Kata kunci: kalimat utama dalam paragraf, STAD PENINGKATAN KEMAMPUAN MENEMUKAN KALIMAT UTAMA DALAM PARAGRAF PADA SISWA KELAS VIIB SMP 17 AGUSTUS 1945 CLURING MENGGUNAKAN METODE STAD TAHUN PELAJARAN 2014/2015 Moh. Nurman Bagus Satrio Mahasiswa Magister

Lebih terperinci