BAB 3 DAN PEN ERIMAAN KAS PADA S IS TEM YANG BERJALAN. di Bandung. PT Gemilang Elektrik Indonesia telah mendapat Surat Keputusan

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB 3 DAN PEN ERIMAAN KAS PADA S IS TEM YANG BERJALAN. di Bandung. PT Gemilang Elektrik Indonesia telah mendapat Surat Keputusan"

Transkripsi

1 52 BAB 3 ANALIS IS S IS TEM INFORMAS I AKUNTANS I PENJUALAN JAS A, PIUTANG DAN PEN ERIMAAN KAS PADA S IS TEM YANG BERJALAN 3.1 Profil Perusahaan PT Gemilang Elektrik Indonesia didirikan pada tahun 2000 berdasarkan akte pendirian No. 3 tanggal 11 Maret 2000 yang dibuat dihadapan notaris Hilda Anas, S. H. di Bandung. PT Gemilang Elektrik Indonesia telah mendapat Surat Keputusan pengesahan dari M enteri Kehakiman Republik Indonesia dengan nomor C HT TH.2006 pada tanggal 6 April Perusahaan juga memiliki izin usaha dengan nomor 518/BH.10.24/V/2006 pada tanggal 12 Mei 2006 dengan NPWP bernomor Pada awalnya PT Gemilang Elektrik Indonesia berlokasi di Komplek Margahurip Asih II No.16, Bandung. Saat ini PT Gemilang Elektrik Indonesia telah pindah ke Jakarta dan berlokasi di Grand ITC Permata Hijau, Diamond No. 29, Jalan Arteri Permata Hijau, Jakarta Selatan, dengan No. Fax PT Gemilang Elektrik Indonesia adalah sebuah perusahaan yang bergerak dalam bidang perdagangan jasa. Jenis jasa yang ditawarkan oleh PT Gemilang Elektrik Indonesia yaitu jasa perbaikan, jasa pengadaan, jasa pemeliharaan, dan jasa instalasi. Perusahaan ini telah memiliki sertifikat CIQS 2000 yang menjamin kualitas dari layanan jasa serta produk jaringan telekomunikasi yang diberikan.

2 53 Perusahaan ini memiliki gudang penyimpanan sendiri untuk menyimpan barang yang digunakan untuk jasa pengadaan. Jasa pengadaan merupakan pendukung kegiatan jasa pemeliharaan, instalasi dan reparasi yang terjadi ketika dibutuhkan barang pengganti untuk perangkat telekomunikasi yang rusak dan tidak dapat diperbaiki lagi. Sedangkan perangkat telekomunikasi yang menjadi bidang usaha perusahaan ini meliputi transmisi, antena, ultraphone, komputer, modem, komponen elektronik, Telepon Umum Coin(TUC), Telepon Umum Calling Card (TUCC), DLC (Digital Loop Carrier), alat ukur, material sentral, material fastlink, aksesoris jaringan (meliputi jaringan tembaga dan fiber optic, jaringan radio), dan alat teknologi informasi lainnya. 3.2 Visi dan Misi perusahaan Visi Perusahaan Menjadi salah satu perusahaan penyedia solusi telekomunikasi dan informatika yang handal di Indonesia dengan orientasi kepada kepuasan pelanggan Misi perusahaan a. Menjalin kerjasama yang kuat dengan semua vendor atau supplier yang terkait dengan proses kerja. b. Merealisasikan dan menjaga komitmen untuk cepat, tepat, dan focus dalam menangani pelanggan.

3 54 c. Meningkatkan interaksi pemasaran yang efektif guna mencapai target yang dapat menyejahterakan karyawan dan peningkatan kinerja perusahaan. d. Memberikan layanan jasa dan produk jaringan telekomunikasi dengan menekankan kualitas pada seluruh proses kerja di perusahaan sehingga mendukung tercapainya visi perusahaan. 3.3 Struktur Organisasi Struktur organisasi menunjukkan hubungan fungsional, kewenangan dan tanggung jawab masing-masing jabatan untuk melaksanakan tugas dan kewajibannya. Gambar 3.1 Struktur Organisasi pada PT Gemilang Elektrik Indonesia

4 Pembagian Tugas dan Tanggungjawab DIREKTUR UTAMA Tanggung Jawab - Menjabarkan visi dan misi perusahaan kepada Direktur SDM dan Keuangan dan Direktur Operasional dan Teknik. - Membuat proyeksi target dan pertumbuhan perusahaan dalam jangka pendek dan jangka panjang. - Melakukan tindakan pengawasan baik berdasarkan hukum maupun di luar hukum demi kepentingan perusahaan. - Membuat pelaporan tingkat pertumbuhan perusahaan dengan mempertanggungjawabkan pada Rapat Umum Pemegang Saham. Wewenang - Menentukan arah dan tujuan perusahaan guna mencapai keberhasilan untuk peningkatan keuntungan kepada masing-masing departemen dibawah para dewan direksi yang ada dalam perusahaan. - Melakukan terobosan secara manajemen maupun teknologi sesuai perkembangan yang ada sekarang ini.

5 DIREKTUR SDM DAN KEUANGAN Tanggung Jawab - Menjabarkan visi dan misi perusahaan ke dalam alur kerja. - Menetapkan alur kerja dalam divisi yang dibawahinya dan kerjasama antar divisi guna menunjang kinerja perusahaan. - Membuat pelaporan rutin dan berkala tentang kegiatan divisi yang dibawahinya kepada Direktur Utama. - Menjamin tersedianya Sumber Daya Manusia yang handal dan berkualitas. Wewenang - Membuat dan menerapkan aturan perusahaan dalam Standar Operasi Prosedur. - Melakukan pelatihan internal guna menjamin kemampuan Sumber Daya Manusia yang optimal dan mengikuti perkembangan teknologi DIREKTUR OPERASIONAL DAN TEKNIK Tanggung Jawab - Menjabarkan visi dan misi perusahaan ke dalam alur kerja. - Menetapkan alur kerja dalam divisi yang dibawahinya dan kerjasama antar divisi guna menunjang kinerja perusahaan. - Membuat pelaporan rutin dan berkala tentang kegiatan divisi yang dibawahinya kepada Direktur Utama.

6 57 Wewenang - Melakukan pemeriksaan tentang prosedur yang digunakan di divisi yang dibawahinya MANAJER GENERAL AFFAIR Tanggung Jawab - Membuat pelaporan rutin dan terstruktur sesuai format instruksi kerja kepada Direktur SDM dan Keuangan. - Menentukan target perolehan kerja dalam rentang waktu bulanan dan tahunan. - Melakukan pencatatan dan pengumpulan semua data yang terkait dalam prosedur kepada pelanggan. - Mengetahui kondisi jaringan akses pelanggan melalui komunikasi yang efektif (face to face, form isian, dan atau laporan keuangan) - Mengetahui tingkat kepuasan pelanggan atas layanan yang telah diberikan perusahaan. Wewenang - Mengambil keputusan dalam melakukan pekerjaan untuk menjaga kesetiaan para pelanggan serta mencari pelanggan baru disertai memperkenalkan produk-produk yang akan dipasarkan.

7 MANAJER SUMBER DAYA MANUSIA Tanggung Jawab - Membuat instruksi kerja tertulis yang disosialisasikan ke staf Sumber Daya Manusia. - Membuat dan mensosialisasikan sistem prosedur kerja ke seluruh pegawai yang terkait yang sesuai dengan kebijakan perusahaan. - Bertanggung jawab dalam membuat dan melaksanakan program pelatihan secara efektif dan efisien. - Membuat pelaporan tertulis mengenai kinerja Sumber Daya Manusia secara berkala kepada Direktur SDM dan Keuangan sesuai ketentuan perusahaan. Wewenang - Membuat dan mensosialisasikan sistem prosedur kerja ke seluruh pegawai yang terkait dengan kebijakan perusahaan. - Memberikan penilaian tentang kinerja Sumber Daya Manusia di perusahaan secara tertulis dan terstruktur MANAJER KEUANGAN Tanggung Jawab - Membuat instruksi kerja tertulis yang disosialisasikan ke staf keuangan. - Memonitor fungsi keuangan dan akuntansi agar berjalan sesuai dengan prosedur yang ada.

8 59 - Membuat seluruh pelaporan keuangan baik berupa neraca akhir tahun, neraca rugi laba. - Membuat laporan mengenai pajak untuk dilaporkan kepada Kantor Pelayanan Pajak, Direktur SDM dan Keuangan. Wewenang - Mendapat wewenang untuk melakukan transaksi pengeluaran untuk segala keperluan perusahaan, baik transaksi perbankan maupun untuk kebutuhan operasional perusahaan dengan diketahui direksi yang terkait MANAJER TEKNIK Tanggung Jawab - Membuat instruksi kerja tertulis mengenai identifikasi kerusakan dan perbaikan yang disosialisasikan ke staf teknik untuk menangani perbaikan. - Bertanggungjawab atas berfungsinya perangkat telekomunikasi dan atau alat Teknologi Informasi milik pelanggan sesuai kesepakatan yang tertuang di Perjanjian Kerja Sama. - Melakukan seluruh pemeriksaaan mengenai perbaikan perangkat atau modul telekomunikasi lainnya dengan sistem pengujian yang sesuai standar telekomunikasi. - Membuat laporan kerja perbaikan untuk modul maupun untuk pemeriksaan rutin sarana kerja.

9 60 Wewenang - Menyatakan seluruh perangkat atau modul telekomunikasi yang masuk dari pelanggan dapat difungsikan sesuai standar mutu pengujian. - Dapat melakukan pengambilan keputusan dengan cepat dan tepat dengan mengikuti proses kerja yang telah ditetapkan oleh perusahaan MANAJER QUALITY ASSURANCE Tanggung Jawab - Membuat instruksi kerja tertulis yang disosialisasikan ke staf Quality Assurance untuk melakukan pengujian terhadap fungsi dan kualitas atas perangkat yang telah diperbaiki. - Membuat laporan pengujian seluruh pekerjaan perbaikan perangkat dari divisi yang terkait untuk dinyatakan bahwa kepastian perangkat atau modul serta alat kerja yang digunakan telah memenuhi standar mutu yang dikeluarkan dalam bentuk jaminan hasil kerja. Wewenang - Memberikan jaminan kualitas atas seluruh pekerjaan yang masuk dalam pengujian MANAJER LOGISTIK Tanggung Jawab

10 61 - Bertanggung jawab dalam menyediakan material kerja serta penyimpanan seluruh perangkat atau modul telekomunikasi dan Teknologi Informasi dan seluruh alat-alat yang berhubungan dengan perangkat tersebut. - Bertanggungjawab terhadap pelaksanaan pekerjaan pengemasan dan pengiriman agar tidak terjadi kesalahan pengiriman. Wewenang - Mencatat transaksi penerimaan barang baik dari internal maupun dari eksternal atau pemasok. 3.5 Gambaran Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Jasa, Piutang dan Penerimaan Kas yang Berjalan Prosedur Penawaran Harga Bagian General Affair menerima permintaan jasa melalui telepon dari pelanggan. Bagian General Affair kemudian mengecek apakah pelanggan sudah terdata. Jika pelanggan belum terdata maka bagian General Affair akan mencatat data pelanggan baru tersebut. Pelanggan kemudian akan menginformasikan jasa yang dibutuhkan dan mengirimkan Surat Permintaan Penawaran Harga (SPPH) kepada Bagian General Affair melalui fax. Setelah SPPH diterima dari pelanggan, Bagian General Affair kemudian melakukan pengecekan harga ke Bagian Logistik, yang akan melakukan pengecekan

11 62 harga ke buku persediaan. Setelah itu akan dilakukan estimasi harga dan berdasarkan SPPH yang diterima dari pelanggan Bagian General Affair akan membuat Surat Penawaran Harga (SPH) yang berisi daftar harga jasa. SPPH dari pelanggan akan diarsip oleh Bagian General Affair. Kemudian akan dilakukan pertemuan dengan pelanggan untuk melakukan negosiasi harga mengenai proyek yang akan dikerjakan. Jika jasa yang diinginkan oleh pelanggan yaitu jasa reparasi, maka Bagian Teknik mulai melakukan identifikasi kerusakan untuk memilah perangkat atau barang yang dapat diperbaiki dan yang tidak dapat diperbaiki. Jika perangkat atau barang teridentifikasi masih bisa diperbaiki maka akan dilakukan reparasi, sedangkan untuk perangkat yang tidak bisa diperbaiki maka dibutuhkan barang pengadaan sebagai pengganti. Setelah dilakukan identifikasi kerusakan pada barang, maka akan dilakukan negosiasi yang meliputi harga atas jasa pengadaan atau jasa reparasi atas barang. Jika jasa yang diinginkan oleh pelanggan adalah jasa instalasi, maka bagian teknik akan melakukan identifikasi mengenai barang apa saja yang akan diberikan jasa instalasi. Negosiasi yang dilakukan yaitu negosiasi mengenai harga jasa instalasi. Jika jasa yang diinginkan oleh pelanggan adalah jasa pemeliharaan, maka bagian teknik akan langsung melakukan survei lapangan, mengidentifikasi gangguan pada barang. Jika bagian teknik menemukan bahwa terdapat barang yang sudah tidak layak untuk digunakan lagi sehingga dibutuhkan barang baru, bagian teknik akan menanyakan kepada pelanggan, apakah pelanggan memiliki barang pengadaan yang dibutuhkan. Jika pelanggan memiliki barang yang dibutuhkan, maka akan dilakukan pemeliharaan dan penanganan gangguan dengan menggunakan barang milik pelanggan. Jika pelanggan

12 63 tidak memiliki barang yang dibutuhkan, maka bagian teknik akan mengusulkan untuk menggunakan barang yang dimiliki perusahaan. Jika pelanggan menyetujui, maka negosiasi yang akan dilakukan yaitu mengenai harga jasa pemeliharaan dan harga jasa pengadaan Prosedur Perjanjian Kerja Sama Jika telah terjadi kesepakatan harga antara pelanggan dengan Bagian General Affair dari PT Gemilang Elektrik, maka General Affair kemudian akan membuat Perjanjian Kerja Sama (PKS). Surat ini akan ditujukan kepada pelanggan. Isi surat PKS meliputi harga atas jasa yang telah disepakati, perjanjian mengenai jatuh tempo pembayaran, dan perjanjian lainnya. Surat ini akan dibuat sebanyak dua rangkap dan akan dikirimkan ke pelanggan. Pelanggan kemudian akan memberikan konfirmasi persetujuan dan mengirimkan PKS rangkap kedua kepada General Affair untuk diarsip. General Affair akan mengcopy PKS dan mengirimkan kepada bagian keuangan Prosedur Pengerjaan Jasa Jika jasa yang diinginkan oleh pelanggan adalah jasa reparasi, maka pengiriman surat Perjanjian Kerja Sama rangkap ke dua dikirimkan oleh pelanggan bersamaan dengan perangkat yang rusak. Berdasarkan PKS rangkap ke dua yang diterima dari pelanggan, Bagian General Affair kemudian melakukan pemeriksaan kesesuaian antara barang yang tercatat di PKS dengan barang yang diterima. Jika data barang belum sesuai maka Bagian General Affair akan melakukan konfirmasi ulang ke pelanggan hingga data barang tersebut

13 64 sesuai. Jika data barang telah sesuai, maka Bagian General Affair akan membuat Work Order (WO) yang akan diberikan kepada Manajer Teknik bersama dengan barang yang rusak. Perjanjian Kerja Sama rangkap ke dua juga akan diarsip menurut nomor surat. Manajer Teknik akan menerima Work Order sebagai perintah kerja dan bagian Teknik akan mulai merencanakan mengenai peralatan kerja yang dibutuhkan untuk melakukan reparasi, serta merencanakan servis yang akan dilakukan. Jika perangkat atau barang teridentifikasi masih bisa diperbaiki maka akan dilakukan reparasi, sedangkan untuk perangkat yang tidak bisa diperbaiki dibutuhkan barang pengadaan sebagai pengganti. Bagian Teknik menghubungi Bagian Logistik melalui telepon untuk meminta barang pengadaan yang akan digunakan untuk melakukan reparasi. Bagian Logistik kemudian mengirimkan barang yang dibutuhkan kepada Bagian Teknik. Untuk setiap barang pengadaan yang diambil dari gudang, Bagian Logistik akan mencatat pengeluaran barang. Bagian Teknik akan mengirimkan barang yang tidak dapat diperbaiki ke Bagian Logistik. Bagian Logistik kemudian memberikan label unrepaired pada barang tersebut untuk dikirimkan ke pelanggan bersamaan dengan barang yang telah diperbaiki. Setelah perbaikan selesai, Bagian Teknik kemudian mengirimkan barang hasil perbaikan bersama dengan Work Order ke bagian Quality Assurance. Jika jasa yang dikerjakan yaitu jasa instalasi, maka Work Order akan diberikan kepada bagian teknik. Bagian teknik akan langsung melakukan survei lapangan setelah menerima WO dari Bagian General Affair kemudian merencanakan pekerjaan dan mulai

14 65 melakukan instalasi. Setelah instalasi selesai dikerjakan, WO kemudian diberikan ke bagian Quality Assurance. Jika jasa yang dikerjakan yaitu jasa pemeliharaan, bagian teknik akan langsung melakukan survei lapangan setelah menerima WO dari bagian General Affair, kemudian mengidentifikasi gangguan pada barang dan merencanakan tindakan pemeliharaan yang bertujuan untuk memastikan barang tetap beroperasi dengan baik. Berdasarkan hasil identifikasi pada saat dilakukan negosiasi, jika ditemukan barang yang sudah tidak layak untuk digunakan lagi sehingga dibutuhkan barang baru, dan jika pelanggan tidak memiliki barang pengganti dan telah menyetujui untuk menggunakan barang yang dimiliki perusahaan, bagian teknik akan meminta barang yang dibutuhkan kepada bagian logistik melalui telepon. Bagian logistik kemudian akan mengirim barang yang dibutuhkan, dan mencatat barang yang dikeluarkan. Jika barang telah tiba di lapangan maka akan mulai dilakukan pemeliharaan. Setelah pemeliharaan telah selesai dilakukan, maka WO akan diberikan kepada bagian Quality Assurance Prosedur Pengujian Kualitas Untuk jasa reparasi, setelah menerima barang hasil perbaikan dari bagian logistik bagian Quality Assurance akan melakukan pengecekan kesesuaian jumlah barang yang akan diuji dengan data barang yang tercatat di WO. Jika data telah sesuai, maka akan mulai dilakukan pengujian. Sedangkan jika data barang belum sesuai, bagian Quality Assurance akan melakukan konfirmasi ulang ke bagian teknik hingga data barang sesuai. Jika barang hasil reparasi telah lulus uji dan berada dalam kondisi yang sudah baik, maka Bagian Quality Assurance akan membuat Berita Acara Uji Terima (BAUT)

15 66 sebagai bukti jaminan bahwa barang yang diperbaiki telah berfungsi dengan baik. Bagian Quality Assurance akan mengirimkan BAUT dan Work Order ke bagian keuangan, dan mengirimkan barang hasil uji kepada Bagian Logistik. Untuk jasa pemeliharaan atau instalasi, jika bagian Quality Assurance telah menerima WO dari bagian teknik atas jasa pemeliharaan atau instalasi yang telah dilakukan, maka bagian Quality Assurance akan melakukan pengujian di lapangan terhadap barang hasil pemeliharaan atau terhadap barang hasil instalasi. Jika barang hasil pemeliharaan dan hasil instalasi telah lulus uji, maka bagian Quality Assurance juga akan membuat BAUT dan memberikan BAUT dan Work Order ke bagian keuangan Prosedur Pengiriman Barang dan Pembuatan Faktur Prosedur pengiriman barang dimulai ketika barang hasil jasa reparasi dan pengadaan akan dikirimkan kepada pelanggan. Bagian keuangan kemudian mencocokkan kesesuaian data barang yang tercatat di BAUT, Work Order dan copy dari PKS, dan membuat Faktur Penjualan sebanyak dua rangkap sebagai berikut: Faktur Penjualan rangkap pertama akan diberikan kepada Bagian Logistik. Faktur Penjualan rangkap ke dua akan diarsip sementara oleh Bagian Keuangan. Bagian Keuangan juga akan membuat Faktur Pajak sebanyak tiga rangkap sebagai berikut: Faktur Pajak rangkap pertama diberikan kepada bagian logistik. Faktur Pajak rangkap ke dua akan diarsip oleh Bagian Keuangan. Faktur Pajak rangkap ke tiga akan dikirim ke Kantor Pajak.

16 67 Faktur Penjualan menjelaskan informasi mengenai rincian jasa, total jumlah yang harus dibayar oleh pelanggan, tanggal jatuh tempo untuk piutang dan tujuan rekening dimana pelanggan harus membayar. Bagian keuangan kemudian membuat Surat Pengiriman Barang sebanyak dua rangkap berdasarkan Faktur Penjualan sebagai berikut : SPB rangkap ke 1 akan diberikan kepada bagian logistik. SPB rangkap ke 2 akan diarsip oleh Bagian keuangan. Work Order juga akan diarsip oleh bagian keuangan. Berdasarkan Faktur Penjualan rangkap pertama, Faktur Pajak rangkap pertama dan SPB rangkap pertama, Bagian Logistik menyiapkan barang yang akan dikirim kemudian melakukan pengemasan dan pelabelan pada barang rusak, barang perbaikan, dan barang pengadaan. Setelah selesai menyiapkan barang, Bagian Logistik kemudian mengirimkan barang rusak, barang hasil reparasi dan barang pengadaan kepada pelanggan dengan melampirkan Faktur Penjualan rangkap pertama, Faktur Pajak rangkap pertama, serta Surat Pengiriman Barang (SPB) rangkap pertama. Setelah pelanggan menerima barang, faktur penjualan dan faktur pajak, dan memastikan bahwa semua barang telah diterima, pelanggan akan memberikan konfirmasi melalui telepon untuk memberitahukan bahwa barang telah diterima dengan lengkap dan telah selesainya permintaan servis. Bagian keuangan akan mencocokkan Faktur Penjualan rangkap ke 2 dan SPB rangkap ke 2. Jika sesuai maka Bagian Keuangan akan mencatat transaksi penjualan jasa

17 68 kredit ke dalam Buku Piutang kemudian mengarsipkan Surat Pengiriman Barang rangkap ke 2 dan Faktur Penjualan rangkap ke 2. Jika jasa yang dilakukan adalah jasa pemeliharaan atau instalasi, maka bagian keuangan akan mencocokkan Work Order dengan BAUT dan copy dari PKS dan membuat Faktur Penjualan sebanyak dua rangkap dimana Faktur Penjualan rangkap pertama akan dikirimkan ke pelanggan, dan mencatat penjualan ke dalam buku piutang berdasarkan faktuur penjualan rangkap kedua. Setelah selesai maka Faktur Penjualan rangkap kedua beserta Work Order, BAUT dan copy PKS akan diarsip oleh bagian keuangan. Bagian Keuangan juga akan membuat Faktur Pajak sebanyak tiga rangkap sebagai berikut: Faktur Pajak rangkap pertama diberikan kepada pelanggan. Faktur Pajak rangkap ke dua akan diarsip oleh Bagian Keuangan. Faktur Pajak rangkap ke tiga akan dikirim ke Kantor Pajak Prosedur Penerimaan Kas Pada saat piutang jatuh tempo, Bagian Keuangan akan melakukan pengecekan pada Buku Piutang kemudian melakukan pemberitahuan mengenai piutang yang jatuh tempo melalui telepon ke pelanggan. Pembayaran kredit dilakukan oleh pelanggan melalui transfer ke rekening atas nama perusahaan. Jika pelanggan sudah membayar maka pelanggan akan mengirimkan Bukti Transfer dan Bukti Potong pajak melalui fax ke Bagian Keuangan. Bagian Keuangan

18 69 akan melakukan pengecekan dan jika jumlah uang yang diterima telah sesuai dengan Bukti Transfer, maka Bagian Keuangan kemudian akan membuat Bukti Bayar dan mencatat penerimaan kas. Bukti Bayar akan dibuat sebanyak 2 rangkap sebagai berikut: Bukti Bayar rangkap ke 1 untuk diarsip oleh Bagian Keuangan. Bukti Bayar rangkap ke 2 dikirim ke pelanggan sebagai bukti pembayaran telah diterima. Jika pelanggan telah menerima Bukti Bayar rangkap ke 2, Bagian Keuangan akan mengarsipkan Bukti Bayar rangkap ke 1, Bukti Transfer dan Bukti Potong. Pada akhir bulan akan dibuat Laporan Penerimaan Kas (LPK) kepada Direktur Rich Picture Sistem Berjalan

19 Gambar 3.2 Rich Picture Sistem Berjalan 70

20 Flowchart Prosedur Sistem Berjalan Gambar 3.3 Flowchart Prosedur di Bagian General Affair

21 Gambar 3.4 Lanjutan Flowchart Prosedur di Bagian General Affair 72

22 Gambar 3.5 Flowchart Prosedur di Bagian Keuangan 73

23 Gambar 3.6 Lanjutan Flowchart Prosedur di Bagian Keuangan 74

24 Gambar 3.7 Lanjutan Flowchart Prosedur di Bagian Teknik 75

25 Gambar 3.8 Lanjutan Flowchart Prosedur di Bagian Logistik 76

26 Gambar 3.9 Lanjutan Flowchart Prosedur di Bagian Quality Assurance 77

27 Permasalahan yang dihadapi dalam Sistem Berjalan Berdasarkan hasil pengamatan terhadap sistem yang berjalan, ditemukan beberapa permasalahan dalam sistem informasi akuntansi penjualan jasa, piutang dan persediaan pada PT Gemilang Elektrik Indonesia yaitu : 1. Informasi yang tersedia untuk pengambilan keputusan manajer hanya berupa laporan penerimaan kas. Pada saat ini perusahaan belum menyediakan laporan yang cukup bagi manajer untuk mendukung pengambilan keputusan. Hal ini terlihat dari laporan bulanan yang tersedia untuk manajer hanya berupa Laporan Penerimaan Kas. Manajemen perusahaan juga membutuhkan informasi lain mengenai laporan penjualan atas jasa yang paling sering diminta, analisis umur piutang, informasi piutang yang belum dibayar dan informasi lain agar mampu mengambil keputusan yang tepat dan sesuai dengan yang dibutuhkan perusahaan saat ini. Salah satu kegunaan dari sistem informasi akuntansi adalah untuk mendukung pengambilan keputusan. Saran yang diusulkan yaitu membuat sistem yang dapat menyajikan informasi berupa laporan yang akurat mengenai penjualan, piutang dan penerimaan kas. Sistem ini akan membuat laporan jurnal penjualan, laporan penjualan per jasa, laporan penjualan per pelanggan, laporan analisis umur piutang. Dengan informasi yang lengkap dari laporan tersebut diharapkan manajemen perusahaan akan membuat keputusan yang tepat untuk perusahaan agar mampu meningkatkan efisiensi operasional bisnis serta peningkatan keuntungan atau laba perusahaan.

28 79 2. Kesulitan dalam mendapatkan informasi mengenai piutang yang akan jatuh tempo. Ketika piutang telah jatuh tempo, bagian keuangan terkadang lupa atau kesulitan mengetahui jika terdapat piutang yang sudah jatuh tempo, sehingga bisa menyebabkan keterlambatan dalam melakukan penagihan. Hal ini disebabkan karena pada sistem berjalan saat ini untuk mengetahui piutang yang akan jatuh tempo Bagian Keuangan harus mencari informasinya terlebih dahulu di dalam buku piutang. Hal ini akan menyebabkan keterlambatan pembayaran pelanggan karena penagihan yang terlambat dilakukan oleh bagian keuangan. Hal ini juga akan menyebabkan aliran kas masuk menjadi terhambat sehingga mengakibatkan perusahaan terganggu dalam membiayai kegiatan operasionalnya. Salah satu tujuan Sistem Informasi Akuntansi Penjualan yaitu menagih piutang kepada pelanggan tepat pada waktunya. Saran yang diusulkan dalam menangani masalah ini yaitu merancang sistem yang mampu menganalisis umur piutang sehingga bagian keuangan mampu mengetahui informasi mengenai piutang yang belum dibayar dan yang akan jatuh tempo. Sistem ini juga akan memberikan peringatan atau alert ketika terdapat piutang yang akan jatuh tempo, sehingga bisa dilakukan penagihan tepat waktu. 3. Perusahaan tidak memiliki prosedur penagihan piutang yang baku. Pada saat ini perusahaan tidak memiliki prosedur penagihan yang baku untuk piutang, dimana proses penagihan kepada pelanggan dilakukan melalui telepon.

29 80 Hal ini akan menyebabkan risiko terjadi keterlambatan pembayaran piutang oleh pelanggan karena tidak adanya dokumen khusus yang berfungsi untuk mengingatkan pelanggan untuk membayar utangnya ketika jatuh tempo pembayaran telah tiba. Hal ini juga akan menyebabkan aliran kas masuk perusahaan menjadi terhambat. Saran yang diusulkan dalam menangani masalah ini yaitu menerapkan prosedur yang baku atas penagihan piutang kepada pelanggan dengan merancang sistem yang akan mencetak surat tagihan untuk pelanggan. Surat tagihan ini akan digunakan sebagai dokumen pengingat untuk dikirimkan kepada pelanggan ketika piutang pelanggan akan jatuh tempo. Dengan adanya Surat Tagihan diharapkan akan mengurangi kemungkinan pelanggan dalam melupakan hutang mereka yang akan jatuh tempo. 4. Surat Work Order tidak bernomor urut tercetak. Surat Work Order merupakan dokumen yang dibuat untuk memulai pengerjaan servis. Saat ini Bagian General Affair membuat surat ini secara manual dan tidak memberikan nomor urut pada dokumen. Surat ini juga akan digunakan oleh Bagian Keuangan dalam membuat faktur penjualan. Hal ini akan menyebabkan risiko terjadinya kesalahan atau kecurangan yang dilakukan bagian keuangan dalam pembuatan faktur untuk Work Order yang sama. Bagian keuangan bisa membuat faktur berdasarkan Work Order palsu dan memungkinkan terjadi pengiriman barang ke pihak lain yang tidak berhak tanpa dilakukan penagihan, karena surat pengiriman barang juga dibuat oleh bagian keuangan.

30 81 Saran yang diusulkan untuk mengatasi masalah ini yaitu membuat sistem yang akan memberikan nomor urut pada setiap dokumen yang dihasilkan, dimana nomor urut tersebut merupakan nomor selanjutnya dari nomor urut atas transaksi sebelumnya. Dengan adanya nomor urut tercetak pada setiap dokumen yang dihasilkan akan memastikan keaslian suatu dokumen yang dijadikan dasar pembuatan dokumen lainnya, serta akan memudahkan penelusuran atas suatu dokumen. 5. Tidak adanya perangkapan dokumen pada surat Work Order dan BAUT untuk dijadikan arsip. Surat Work Order yang dibuat oleh bagian General Affair dan BAUT yang dibuat oleh bagian teknik hanya dibuat sebanyak satu rangkap, untuk diarsip kemudian oleh bagian keuangan. Hal ini akan menyebabkan kesulitan penelusuran atas keaslian Work Order dan BAUT karena bagian general affair dan bagian teknik tidak memiliki arsip atas dokumen tersebut. Saran yang diusulkan dalam menangani masalah ini yaitu dilakukan perangkapan atas setiap dokumen yang dihasilkan untuk diarsip oleh bagian terkait. Dengan ini diharapkan perusahaan lebih mudah dalam melakukan penelusuran atas pembuktian keaslian dokumen. 6. Terjadi perangkapan tugas antara bagian keuangan dan akuntansi. Pada saat ini perusahaan belum memiliki pembagian tugas yang jelas antara bagian keuangan dan akuntansi dengan bagian logistik dimana surat pengiriman barang

31 82 tidak dibuat oleh bagian logistik sebagaimana mestinya, melainkan dibuat oleh bagian keuangan. Selain itu perusahaan juga menggabungkan bagian keuangan dengan bagian akuntansi. Hal ini akan menyebabkan terjadinya kecurangan yang dilakukan oleh bagian keuangan. Salah satu kecurangan yang mungkin terjadi dalam sistem informasi akuntansi yaitu terjadinya lapping. Lapping merupakan suatu bentuk penyalahgunaan dana hasil penagihan dari pelanggan dan keterlambatan pencatatan atau pengepostingan pelunasan piutang. Saran yang diusulkan dalam menangani masalah ini yaitu pemisahan tugas. Bagian general affair yang seharusnya membuat surat pengiriman barang, dan sebelum barang dikirimkan ke pelanggan, surat tersebut harus telah mendapat otorisasi dari manajer terkait. Pemisahan tugas merupakan salah satu komponen pengendalian internal dimana bagian keuangan yang bertugas sebagai penerima kas harus dipisah dengan bagian akuntansi yang bertugas sebagai pihak yang mencatat transaksi penerimaan kas dan pengurangan piutang. Hal ini dapat menghindari kecurangan yang mungkin terjadi di dalam perusahaan. 7. Tidak adanya surat sebagai bukti penerimaan barang oleh pelanggan. Pada saat ini perusahaan belum memiliki surat sebagai bukti penerimaan barang. Jika barang yang dikirimkan oleh bagian logistik telah sampai di tempat pelanggan, pelanggan akan memberikan konfirmasi melalui telepon ke perusahaan.

32 83 Hal ini disebabkan karena perusahaan pada umumnya telah memiliki hubungan bisnis yang erat dan memiliki kepercayaan yang tinggi terhadap pelanggan sehingga perusahaan menganggap bahwa tidak diperlukan dokumen sebagai bukti bahwa barang telah sampai ke tempat pelanggan. Saran yang diusulkan yaitu penambahan perangkapan surat pengiriman barang dan pelanggan harus memberikan konfirmasi berupa tanda tangan di surat pengiriman barang tersebut sebagai tanda bahwa barang telah diterima. Jika barang telah diterima pelanggan, pelanggan akan memberikan konfirmasi berupa tanda tangan di surat pengiriman barang untuk dikirimkan kembali ke bagian logistik, dimana rangkap pertama dari surat pengiriman barang akan diberikan ke pelanggan, dan rangkap ke dua dari surat pengiriman barang akan diberikan ke bagian logistik untuk dijadikan arsip perusahaan. 8. Pada saat ini perusahaan sering menerima keluhan dari pelanggan mengenai keterlambatan penyelesaian jasa. Perusahaan sering menerima keluhan dari pelanggan. Hal ini disebabkan karena manajemen belum memiliki pengendalian atas pengerjaan jasa sehingga pengerjaan jasa sering diselesaikan dalam batas waktu melebihi perjanjian. Hal ini akan menyebabkan ketidakpuasan pelanggan karena perusahaan tidak memberikan jasa sesuai dengan batas waktu yang telah dijanjikan, dan perusahaan seringkali harus membayar denda atas keterlambatan penyelesaian jasa tersebut. Hal ini menyebabkan perusahaan mengalami kerugian karena harus membayar denda dan

33 84 perusahaan terancam kehilangan pelanggan karena pemberian layanan jasa yang tidak memuaskan. Saran yang diusulkan untuk menangani masalah ini yaitu merancang sistem yang membuat Work Schedule untuk diisi oleh bagian teknik. Work Schedule ini akan mencatat setiap detil pengerjaan jasa yang dilakukan oleh bagian teknik. Sistem kemudian akan menghitung persentase penyelesaian atas semua kegiatan jasa yang sedang dikerjakan sehingga manajemen bisa mengetahui bagaimana perkembangan pengerjaan jasa yang bertujuan untuk mendukung dilakukannya kegiatan pengendalian dan melalui sistem ini diharapkan agar manajemen bisa lebih mudah dalam mengambil keputusan lebih lanjut jika diperkirakan akan terjadi keterlambatan penyelesaian jasa. 9. Pada saat ini perusahaan tidak memiliki dokumen sebagai bukti permintaan pengeluaran barang dari gudang. Pada saat ini perusahaan tidak memiliki dokumen yang menjadi dasar permintaan pengeluaran barang, dimana bagian teknik menghubungi bagian logistik melalui telepon untuk meminta barang dari gudang yang dibutuhkan untuk jasa pengadaan. Hal ini disebabkan karena perusahaan menganggap bahwa tidak diperlukan dokumen untuk menjadi dasar permintaan pengeluaran barang. Hal ini didukung oleh budaya dalam perusahaan dimana hubungan antar karyawan sangat dekat sehingga rasa solidaritas dan kepercayaan antar karyawan pun tinggi. Hal ini akan menyebabkan kemungkinan terjadi kecurangan yang dilakukan oleh bagian teknik atau bagian gudang dimana terjadi pengeluaran barang yang sebenarnya

34 85 tidak dibutuhkan. Salah satu ancaman dalam sistem penjualan kredit adalah pencurian pada persediaan. Saran yang diusulkan dalam menangani masalah ini yaitu menerapkan prosedur yang baku atas permintaan pengeluaran barang dari gudang dengan merancang sistem yang akan mencetak Surat Permintaan Keluar Barang untuk setiap barang atas jasa pengadaan yang dibutuhkan di lapangan yang timbul dari pengerjaan jasa pemeliharaan atau jasa instalasi. Surat ini akan dibuat berdasarkan jasa pengadaan yang sudah diidentifikasi pada saat dilakukan negosiasi dengan pelanggan, sebagai perintah ke bagian logistik untuk mengeluarkan bagarng Bagian general affair akan mencetak surat ini ketika Perjanjian Kerja Sama telah dibuat. Surat ini akan dibuat sebanyak dua rangkap, dan akan ditandatangani oleh bagian teknik jika barang pengadaan telah tiba di lapangan, untuk kemudian diarsip oleh bagian logistik dan bagian general affair. Dengan surat ini diharapkan bisa menjadi bukti atas permintaan pengeluaran barang dari gudang.

BAB 1 PENDAHULUAN. aktivitas rutin bisnis serta memberikan informasi yang dibutuhkan oleh pihak

BAB 1 PENDAHULUAN. aktivitas rutin bisnis serta memberikan informasi yang dibutuhkan oleh pihak 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan teknologi yang semakin canggih seiring dengan berjalannya waktu telah memberikan dampak yang luas untuk berbagai bidang kehidupan manusia pada saat ini.

Lebih terperinci

BAB 3. perusahaan manufaktur sekaligus eksportir yang bergerak di bidang furniture. rotan, enceng gondok, pelepah pisang dan sebagainya.

BAB 3. perusahaan manufaktur sekaligus eksportir yang bergerak di bidang furniture. rotan, enceng gondok, pelepah pisang dan sebagainya. BAB 3 Analisis Sistem Pembelian Bahan Baku yang Sedang Berjalan 3.1 Gambaran Umum Perusahaan 3.1.1 Sejarah Singkat Perusahaan PT. Siaga Ratindotama, yang didirikan pada tanggal 12 Maret 1992 di Jakarta

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PENJUALAN, PIUTANG USAHA DAN PENERIMAAN KAS YANG SEDANG BERJALAN

BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PENJUALAN, PIUTANG USAHA DAN PENERIMAAN KAS YANG SEDANG BERJALAN BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PENJUALAN, PIUTANG USAHA DAN PENERIMAAN KAS YANG SEDANG BERJALAN 3.1. Latar Belakang Perusahaan PT. Niagatama Cemerlang adalah sebuah perusahaan yang berdiri sejak

Lebih terperinci

BAB 3 GAMBARAN PROSES BISNIS BIDANG USAHA

BAB 3 GAMBARAN PROSES BISNIS BIDANG USAHA BAB 3 GAMBARAN PROSES BISNIS BIDANG USAHA 3.1 Pembatasan Area Bisnis Berdasarkan pengamatan yang dilakukan pada perusahaan kontraktor terdapat beberapa pembatasan pada area bisnis. Pembatasan area bisnis

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN 26 BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Penyajian dan Analisis Data 1. Unsur-Unsur Pengendalian Internal Persediaan Barang Dagang a. Lingkungan Pengendalian Lingkungan pengendalian internal pada PT.

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PENJUALAN KREDIT, PIUTANG DAN PENERIMAAN KAS YANG SEDANG BERJALAN PADA PT PANCA KEMAS KRIDA MANUNGGAL

BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PENJUALAN KREDIT, PIUTANG DAN PENERIMAAN KAS YANG SEDANG BERJALAN PADA PT PANCA KEMAS KRIDA MANUNGGAL 73 BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PENJUALAN KREDIT, PIUTANG DAN PENERIMAAN KAS YANG SEDANG BERJALAN PADA PT PANCA KEMAS KRIDA MANUNGGAL 3.1 Gambaran Umum Perusahaan 3.1.1 Sejarah Singkat Perusahaan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI ANALISIS

BAB III METODOLOGI ANALISIS 59 BAB III METODOLOGI ANALISIS 3.1 Kerangka Pemikiran Pembahasan tesis ini, didasarkan pada langkah-langkah pemikiran sebagai berikut: 1. Mengidentifikasi objek pajak perusahaan dan menganalisis proses

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM BERJALAN. PT. Auto Sukses Perkasa berdiri pada tahun 2006 merupakan perusahaan yang

BAB 3 ANALISIS SISTEM BERJALAN. PT. Auto Sukses Perkasa berdiri pada tahun 2006 merupakan perusahaan yang 51 BAB 3 ANALISIS SISTEM BERJALAN 3.1 Latar Belakang PT. Auto Sukses Perkasa berdiri pada tahun 2006 merupakan perusahaan yang bergerak di bidang automotive accessories, plastic injection, dan moulding

Lebih terperinci

BAB 3 GAMBARAN SISTEM YANG BERJALAN. bermotor. Produk-produk yang dihasilkan dipasarkan

BAB 3 GAMBARAN SISTEM YANG BERJALAN. bermotor. Produk-produk yang dihasilkan dipasarkan BAB 3 GAMBARAN SISTEM YANG BERJALAN 3.1 Sejarah Singkat Perusahaan Perusahaan perorangan Speed Power Racing adalah perusahaan yang bergerak dalam industri pembuatan spare parts (perlengkapan) kendaraan

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PENJUALAN, PIUTANG, DAN PENERIMAAN KAS PT. AROMATECH INTERNATIONAL

BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PENJUALAN, PIUTANG, DAN PENERIMAAN KAS PT. AROMATECH INTERNATIONAL BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PENJUALAN, PIUTANG, DAN PENERIMAAN KAS PT. AROMATECH INTERNATIONAL 3.1 Analisis Sistem Informasi Akuntansi Penjualan dan Piutang Usaha PT. Aromatech International

Lebih terperinci

BAB 3 ANALIS IS S IS TEM YANG BERJALAN. produk. Ada dua jenis produk yang didistribusikan, yaitu cat dan aneka furniture.

BAB 3 ANALIS IS S IS TEM YANG BERJALAN. produk. Ada dua jenis produk yang didistribusikan, yaitu cat dan aneka furniture. BAB 3 ANALIS IS S IS TEM YANG BERJALAN 3.1 Latar Belakang Perusahaan PT. Tirtakencana Tatawarna adalah perusahaan yang bergerak dalam distribusi produk. Ada dua jenis produk yang didistribusikan, yaitu

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN SARAN. Setelah melakukan pengamatan dan evaluasi penelusuran atas fungsi penjualan

BAB V SIMPULAN DAN SARAN. Setelah melakukan pengamatan dan evaluasi penelusuran atas fungsi penjualan BAB V SIMPULAN DAN SARAN V.1. Simpulan Setelah melakukan pengamatan dan evaluasi penelusuran atas fungsi penjualan dan penerimaan kas PT Kurnia Mulia Citra Lestari, dapat ditarik kesimpulan bahwa sistem

Lebih terperinci

BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN. penjualan di CV Mitra Grafika serta berdasarkan pembahasan yang telah diuraikan pada

BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN. penjualan di CV Mitra Grafika serta berdasarkan pembahasan yang telah diuraikan pada Bab V Simpulan dan Saran 116 BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan Berdasarkan hasil penelitian dan pengamatan terhadap pengendalian intern siklus penjualan di CV Mitra Grafika serta berdasarkan pembahasan

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI SIKLUS PENJUALAN, PENAGIHAN PIUTANG, DAN PENERIMAAN KAS YANG SEDANG BERJALAN PT RACKINDO SETARA PERKASA

BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI SIKLUS PENJUALAN, PENAGIHAN PIUTANG, DAN PENERIMAAN KAS YANG SEDANG BERJALAN PT RACKINDO SETARA PERKASA 41 BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI SIKLUS PENJUALAN, PENAGIHAN PIUTANG, DAN PENERIMAAN KAS YANG SEDANG BERJALAN PT RACKINDO SETARA PERKASA 3.1 Profile Perusahaan PT Rackindo Setara Perkasa merupakan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN 41 BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Kredit 1. Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Kredit Pada PT. Anugrah. Sistem penjualan yang dilakukan oleh PT. Anugrah

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. perusahaan, seorang auditor seharusnya menyususun perencanaan pemeriksaan.

BAB IV PEMBAHASAN. perusahaan, seorang auditor seharusnya menyususun perencanaan pemeriksaan. BAB IV PEMBAHASAN IV.1. Perencanaan Kegiatan Audit Operasional Sebelum memulai pemeriksaan operasional terhadap salah satu fungsi dalam perusahaan, seorang auditor seharusnya menyususun perencanaan pemeriksaan.

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN. PT. TRIJAYA BAN adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN. PT. TRIJAYA BAN adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN 3.1. Latar Belakang Perusahaan PT. TRIJAYA BAN adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang perbengkelan, khususnya bengkel ban. PT. TRIJAYA BAN ini adalah salah satu

Lebih terperinci

BAB 4 EVALUASI DAN PEMBAHASAN

BAB 4 EVALUASI DAN PEMBAHASAN BAB 4 EVALUASI DAN PEMBAHASAN Evaluasi atas sistem akuntansi dimulai pada saat perusahaan mengalami kekurangan bahan baku untuk produksi saat produksi berlangsung. Selain itu evaluasi juga dilakukan pada

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN AUDIT OPERASIONAL ATAS FUNGSI PENJUALAN KREDIT DAN PIUTANG USAHA PADA PT. GROOVY MUSTIKA SEJAHTERA

BAB IV PEMBAHASAN AUDIT OPERASIONAL ATAS FUNGSI PENJUALAN KREDIT DAN PIUTANG USAHA PADA PT. GROOVY MUSTIKA SEJAHTERA BAB IV PEMBAHASAN AUDIT OPERASIONAL ATAS FUNGSI PENJUALAN KREDIT DAN PIUTANG USAHA PADA PT. GROOVY MUSTIKA SEJAHTERA Audit operasional adalah audit yang dilaksanakan untuk menilai efisiensi, efektivitas,

Lebih terperinci

BAB 4 PEMBAHASAN 4.1 Penjualan Unsur Pengendalian Internal Pada PT. Tiga Putra Adhi Mandiri

BAB 4 PEMBAHASAN 4.1 Penjualan Unsur Pengendalian Internal Pada PT. Tiga Putra Adhi Mandiri BAB 4 PEMBAHASAN 4.1 Penjualan 4.1.1 Unsur Pengendalian Internal Pada PT. Tiga Putra Adhi Mandiri Penulis mempunyai kriteria tersendiri untuk menilai unsur pengendalian internal dalam perusahaan. Kriteria

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. Evaluasi Struktur Organisasi Perusahaan. merupakan salah satu dari unsur pengendalian internal. Struktur organisasi

BAB IV PEMBAHASAN. Evaluasi Struktur Organisasi Perusahaan. merupakan salah satu dari unsur pengendalian internal. Struktur organisasi BAB IV PEMBAHASAN IV.1 Evaluasi Struktur Organisasi Perusahaan Struktur organisasi yang memisahkan tanggung jawab fungsional secara tegas merupakan salah satu dari unsur pengendalian internal. Struktur

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN 69 BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN 3.1 Latar Belakang Perusahaan 3.1.1 Sejarah Perusahaan UD. Sri Rejeki adalah usaha dagang yang bergerak dalam bidang ceramics houseware. Berawal dari keinginan

Lebih terperinci

BAB III. Objek Penelitian. PT. Rackindo Setara Perkasa merupakan salah satu perusahaan swasta yang

BAB III. Objek Penelitian. PT. Rackindo Setara Perkasa merupakan salah satu perusahaan swasta yang BAB III Objek Penelitian III.1. Sejarah singkat Perusahaan PT. Rackindo Setara Perkasa merupakan salah satu perusahaan swasta yang bergerak di bidang furniture / meubel. Kegiatan utama dari perusahaan

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI SIKLUS PENDAPATAN PT. TIRTAKENCAN A TATAWARN A YANG BERJALAN

BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI SIKLUS PENDAPATAN PT. TIRTAKENCAN A TATAWARN A YANG BERJALAN BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI SIKLUS PENDAPATAN PT. TIRTAKENCAN A TATAWARN A YANG BERJALAN 3.1. Profil Perusahaan PT. Tirtakencana Tatawarna adalah perusahaan yang bergerak dalam distribusi

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM BERJALAN

BAB 3 ANALISIS SISTEM BERJALAN BAB 3 ANALISIS SISTEM BERJALAN 3.1 Sejarah Singkat Perusahaan Dalam perkembangan dunia di bidang otomotif yang semakin maju, sehingga jumlah unit kendaraan khususnya di daerah jabotabek semakin menjamur,

Lebih terperinci

BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN. Untuk memulai suatu pemeriksaan, seorang auditor harus terlebih dahulu mengadakan

BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN. Untuk memulai suatu pemeriksaan, seorang auditor harus terlebih dahulu mengadakan BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN IV.1. Perencanaan Audit Operasional Untuk memulai suatu pemeriksaan, seorang auditor harus terlebih dahulu mengadakan perencanaan pemeriksaan. Perencanaan pemeriksaan merupakan

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. Tujuan Evaluasi. Tujuan dilakukan evaluasi yaitu untuk mengetahui pengendalian internal

BAB IV PEMBAHASAN. Tujuan Evaluasi. Tujuan dilakukan evaluasi yaitu untuk mengetahui pengendalian internal BAB IV PEMBAHASAN IV.1 Tujuan Evaluasi Tujuan dilakukan evaluasi yaitu untuk mengetahui pengendalian internal atas siklus pendapatan pada PT Kartina Tri Satria sudah baik atau belum, dan mengetahui kelemahan-kelemahannya

Lebih terperinci

BAB 4 PEMBAHASAN. Sebuah perusahaan dalam pelaksanaan kegiatan operasionalnya harus memiliki

BAB 4 PEMBAHASAN. Sebuah perusahaan dalam pelaksanaan kegiatan operasionalnya harus memiliki BAB 4 PEMBAHASAN Sebuah perusahaan dalam pelaksanaan kegiatan operasionalnya harus memiliki pengendalian internal yang memadai, terutama pada siklus pendapatannya. Siklus pendapatan terdiri dari kegiatan

Lebih terperinci

BAB IV AUDIT OPERASIONAL ATAS PENJUALAN, PIUTANG USAHA DAN PENERIMAAN KAS PADA PT ERAFONE ARTHA RETAILINDO

BAB IV AUDIT OPERASIONAL ATAS PENJUALAN, PIUTANG USAHA DAN PENERIMAAN KAS PADA PT ERAFONE ARTHA RETAILINDO BAB IV AUDIT OPERASIONAL ATAS PENJUALAN, PIUTANG USAHA DAN PENERIMAAN KAS PADA PT ERAFONE ARTHA RETAILINDO IV.1. Survey Pendahuluan Pemeriksaan operasional dimulai dari tahap perencanaan awal atau yang

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN 3.1 Tentang Perusahaan Berikut adalah gambaran tentang PT. Phanovindo Suksestama meliputi sejarah perusahaan, struktur, pembagian tugas dan tanggung jawab di

Lebih terperinci

BAB III OBJEK DAN METODE PENELITIAN. Indonesia yang didirikan pada tanggal 10 Mei Perusahaan didirikan oleh Endang

BAB III OBJEK DAN METODE PENELITIAN. Indonesia yang didirikan pada tanggal 10 Mei Perusahaan didirikan oleh Endang BAB III OBJEK DAN METODE PENELITIAN III.1 Sejarah Singkat PT. BERLIAN TECHPRINT INDONESIA merupakan salah satu perusahaan di Indonesia yang didirikan pada tanggal 10 Mei 2007. Perusahaan didirikan oleh

Lebih terperinci

BAB III OBJEK PENELITIAN. Pada tanggal 6 Januari 2002 PT Prima Auto Mandiri didirikan di Tebet dengan

BAB III OBJEK PENELITIAN. Pada tanggal 6 Januari 2002 PT Prima Auto Mandiri didirikan di Tebet dengan BAB III OBJEK PENELITIAN III.1 Sejarah Singkat Perusahaan Pada tanggal 6 Januari 2002 PT Prima Auto Mandiri didirikan di Tebet dengan Akta Pendirian Nomor 12 yang dibuat oleh notaris Monica, SH. PT Prima

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. 1. Mengevaluasi lima komponen pengendalian internal berdasarkan COSO, komunikasi, aktivitas pengendalian, dan pemantauan.

BAB IV PEMBAHASAN. 1. Mengevaluasi lima komponen pengendalian internal berdasarkan COSO, komunikasi, aktivitas pengendalian, dan pemantauan. BAB IV PEMBAHASAN IV.1. Perencanaan Evaluasi IV.1.1. Ruang Lingkup Evaluasi Ruang lingkup pengendalian internal atas siklus pendapatan adalah : 1. Mengevaluasi lima komponen pengendalian internal berdasarkan

Lebih terperinci

BAB 3 GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

BAB 3 GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN BAB 3 GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN 3.1 Profil Perusahaan PT. Muncul Anugerah Sakti merupakan sebuah perusahaan yang bergerak di bidang distribusi. Perusahaan ini berdiri pada tahun 2004 yang merupakan anak

Lebih terperinci

BAB III TINJAUAN UMUM

BAB III TINJAUAN UMUM BAB III TINJAUAN UMUM Dalam penyusunan skripsi ini yang menjadi obyek penelitian adalah sebuah perusahaan dagang yang bergerak di bidang perdagangan telepon seluler. Dalam pengumpulan data untuk penulisan

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. Audit operasional dilaksanakan untuk menilai efisiensi, efektifitas dan

BAB IV PEMBAHASAN. Audit operasional dilaksanakan untuk menilai efisiensi, efektifitas dan BAB IV PEMBAHASAN Audit operasional dilaksanakan untuk menilai efisiensi, efektifitas dan keekonomisan suatu perusahaan. Untuk memulai suatu pemeriksaan, seorang auditor harus terlebih dahulu mengadakan

Lebih terperinci

BAB III OBYEK PENELITIAN

BAB III OBYEK PENELITIAN BAB III OBYEK PENELITIAN III.1 Sejarah Singkat Perusahaan PT ITPro Citra Indonesia berdiri pada tanggal 10 Maret 2000 dengan akte notaries H.M. Afdal Gazali, SH nomor 70 di Jakarta dengan nomor NPWP 01.955.846

Lebih terperinci

BAB III GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

BAB III GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN BAB III GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN III.1. Sejarah dan Perkembangan Perusahaan PT TARGET MAKMUR SENTOSA merupakan sebuah perusahaan yang berbentuk perseroan terbatas yang bergerak di bidang produksi dan distribusi

Lebih terperinci

BAB 3 ANALIS IS S IS TEM YANG BERJALAN

BAB 3 ANALIS IS S IS TEM YANG BERJALAN BAB 3 ANALIS IS S IS TEM YANG BERJALAN 3.1 Tentang Perusahaan Berikut ini adalah informasi tentang perusahaan dan sistem yang berjalan di dalamnya : 3.1.1 Sejarah Perusahaan PT. XYZ adalah sebuah perusahaan

Lebih terperinci

BAB III PROSES PENGUMPULAN DATA. III.1. Sejarah Singkat PT Kurnia Mulia Citra Lestari

BAB III PROSES PENGUMPULAN DATA. III.1. Sejarah Singkat PT Kurnia Mulia Citra Lestari BAB III PROSES PENGUMPULAN DATA III.. Sejarah Singkat PT Kurnia Mulia Citra Lestari PT Kurnia Mulia Citra Lestari adalah perusahaan swasta yang didirikan berdasarkan akta notaris no.67 dihadapan Emmy Halim.SH,

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. persediaan bahan baku. Pembahasan dimulai dengan penjelasan prosedur pembelian dan

BAB IV PEMBAHASAN. persediaan bahan baku. Pembahasan dimulai dengan penjelasan prosedur pembelian dan BAB IV PEMBAHASAN Bab ini akan menjelaskan hasil dari proses evaluasi kegiatan pembelian tunai dan persediaan bahan baku. Pembahasan dimulai dengan penjelasan prosedur pembelian dan persediaan, penggunaan

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Setelah mengadakan penelitian baik lewat penelitian di lapangan maupun

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Setelah mengadakan penelitian baik lewat penelitian di lapangan maupun BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan Setelah mengadakan penelitian baik lewat penelitian di lapangan maupun melalui penelitian perpustakaan, beserta semua data dan informasi yang diperoleh dari perusahaan

Lebih terperinci

Lampiran 1. Hasil Wawancara

Lampiran 1. Hasil Wawancara Lampiran 1. Hasil Wawancara 117 1. Apakah perusahaan ini memiliki struktur oraganisasi dan pembagian tugas yang jelas? Perusahaan tidak mempunyai struktur organisasi dan pembagian tugas secara tertulis

Lebih terperinci

BAB 4 PEMBAHASAN. Dalam bab ini penulis membahas mengenai pelaksanaan audit operasional

BAB 4 PEMBAHASAN. Dalam bab ini penulis membahas mengenai pelaksanaan audit operasional BAB 4 PEMBAHASAN Dalam bab ini penulis membahas mengenai pelaksanaan audit operasional pada PT. Valindo Global. Pembahasan tersebut dibatasi pada penerimaan dan pengeluaran kas. Dalam melaksanakan audit

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI BERJALAN

BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI BERJALAN BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI BERJALAN 3.1 Sejarah Perusahaan 3.1.1 Sejarah PT. Putra Mas Prima PT. Putra Mas Prima merupakan sebuah perusahaan yang bergerak di bidang jual beli bijih plastik yang berdiri

Lebih terperinci

3. RUANG LINGKUP SOP penjualan tunai ini meliputi flowchart prosedur penjualan tunai, penjelasan prosedur, dan dokumen terkait.

3. RUANG LINGKUP SOP penjualan tunai ini meliputi flowchart prosedur penjualan tunai, penjelasan prosedur, dan dokumen terkait. Lampiran 1. SOP Akitivitas Penjualan Tunai CV. MAPAN STANDARD OPERATING PROCEDURE Prosedur Penjualan Tunai 1. TUJUAN Tujuan dari standard operating procedure untuk prosedur penjualan tunai hingga penerimaan

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM AKUNTANSI PEMBELIAN DAN UTANG PADA FELINDO JAYA

BAB 3 ANALISIS SISTEM AKUNTANSI PEMBELIAN DAN UTANG PADA FELINDO JAYA BAB 3 ANALISIS SISTEM AKUNTANSI PEMBELIAN DAN UTANG PADA FELINDO JAYA 3.1 Gambaran Umum Perusahaan 3.1.1 Sejarah Singkat Perusahaan Perusahaan Perorangan Felindo Jaya didirikan pada tahun 1997, dengan

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM BERJALAN. dengan akta bernomor 26 oleh notaris Silvia, SH yang bertempat di Jalan Suryopranoto

BAB 3 ANALISIS SISTEM BERJALAN. dengan akta bernomor 26 oleh notaris Silvia, SH yang bertempat di Jalan Suryopranoto BAB 3 ANALISIS SISTEM BERJALAN 3.1 Gambaran Umum Perusahaan PT Cakra Supra Aditia didirikan pada tanggal 11 Juni 1998 oleh Ibu Lily Liu sebagai salah satu pemegang saham utama dan beberapa pemegang saham

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN. mekanikal, peralatan elektrikal, peralatan keselamatan kerja.

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN. mekanikal, peralatan elektrikal, peralatan keselamatan kerja. 35 BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN 3.1 Perumusan Objek Penelitian 3.1.1 Latar Belakang Perusahaan PT. Delta Suplindo Internusa adalah sebuah perusahaan distributor yang bergerak di bidang perdagangan

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN 3.1 Sejarah perusahaan PD. Karya Delitama adalah perusahaan yang didirikan pada 6 Maret 1997. Perusahaan ini bergerak dalam bidang distribusi alat-alat teknik,

Lebih terperinci

BAB IV AUDIT OPERASIONAL ATAS FUNGSI PENJUALAN, PIUTANG USAHA DAN PENERIMAAN KAS PADA PT CHAROEN POKPHAN INDONESIA TBK

BAB IV AUDIT OPERASIONAL ATAS FUNGSI PENJUALAN, PIUTANG USAHA DAN PENERIMAAN KAS PADA PT CHAROEN POKPHAN INDONESIA TBK BAB IV AUDIT OPERASIONAL ATAS FUNGSI PENJUALAN, PIUTANG USAHA DAN PENERIMAAN KAS PADA PT CHAROEN POKPHAN INDONESIA TBK IV.1. Perencanaan dan Tujuan Audit Operasional atas fungsi Penjualan, Piutang Usaha

Lebih terperinci

BAB III LAPORAN PELAKSANAAN MAGANG

BAB III LAPORAN PELAKSANAAN MAGANG BAB III LAPORAN PELAKSANAAN MAGANG 3.1. Pengenalan Lingkungan Kerja Sebelum penulis melakukan kegiatan magang, terlebih dahulu penulis mengajukan surat permohonan magang yang ditujukan kepada PT. Technology

Lebih terperinci

BAB III OBJEK PENELITIAN

BAB III OBJEK PENELITIAN BAB III OBJEK PENELITIAN III.1 Sejarah dan Latar Belakang Perusahaan PT Trans Makmur Abadi berdiri pada tanggal 28 Agustus 2002, Kantornya terletak di TRANS MOBIL Jl.Bandengan Utara dalam no.38d Jakarta

Lebih terperinci

BAB 3 ANALIS IS S IS TEM YANG BERJALAN

BAB 3 ANALIS IS S IS TEM YANG BERJALAN BAB 3 ANALIS IS S IS TEM YANG BERJALAN 3.1. Riwayat Perusahaan PT. Sinar Buana adalah sebuah perusahaan dagang yang bergerak dalam bidang distribusi permesinan dan bahan kimia industri. PT. Sinar Buana

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN. 15 Januari 2010, dengan Akta Pendirian Koperasi No. 44 dan mendapat

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN. 15 Januari 2010, dengan Akta Pendirian Koperasi No. 44 dan mendapat BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN 3.1 Gambaran Umum Koperasi 3.1.1 Sejarah Singkat Koperasi Koperasi Buana Indonesia adalah Koperasi yang berikrar pada tanggal 15 Januari 2010, dengan Akta Pendirian

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN SARAN

BAB V SIMPULAN DAN SARAN Bab V Simpulan dan Saran BAB V SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan yang telah diuraikan, penulis menyimpulkan hal-hal sebagai berikut: 1. Penerapan sistem informasi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 27 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Proses Lama Melihat model bisnis dari PT XYZ maka kita dapat melakukan pembagian atas setiap proses bisnis yang ada didalam perusahaan. Adapun proses-proses bisnis tersebut

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Informasi dalam suatu perusahaan menjadi hal penting. Dalam kondisi bisnis yang mengalami perubahan sangat cepat saat ini, perusahaan membutuhkan informasi

Lebih terperinci

BAB IV AUDIT OPERASIONAL ATAS FUNGSI PENJUALAN, PIUTANG USAHA DAN PENERIMAAN KAS PADA PT GITA MANDIRI TEHNIK

BAB IV AUDIT OPERASIONAL ATAS FUNGSI PENJUALAN, PIUTANG USAHA DAN PENERIMAAN KAS PADA PT GITA MANDIRI TEHNIK BAB IV AUDIT OPERASIONAL ATAS FUNGSI PENJUALAN, PIUTANG USAHA DAN PENERIMAAN KAS PADA PT GITA MANDIRI TEHNIK Audit operasional dilaksanakan untuk menilai efisiensi, efektifitas dan ekonomis suatu perusahaan.

Lebih terperinci

BAB III OBJEK PENELITIAN PT. GROOVY MUSTIKA SEJAHTERA

BAB III OBJEK PENELITIAN PT. GROOVY MUSTIKA SEJAHTERA BAB III OBJEK PENELITIAN PT. GROOVY MUSTIKA SEJAHTERA III.1 Gambaran Umum Perusahaan III.1.1 Riwayat PT.Groovy Mustika Sejahtera PT.Groovy Mustika Sejahtera adalah perusahaan yang bergerak di bidang produksi

Lebih terperinci

BAB 3 Objek Penelitian

BAB 3 Objek Penelitian BAB 3 Objek Penelitian 3.1 Sejarah Singkat Perusahaan Harian Indonesia, pertama kali terbit pada tanggal 12 September 1966, dikelola oleh Yayasan Indonesia Pers (YIP). Pada tahun 2000, pengelolaan, Harian

Lebih terperinci

: MANAGER & STAFF. 5 Apakah terdapat rotasi pekerjaan yang dilakukaan perusahaan?

: MANAGER & STAFF. 5 Apakah terdapat rotasi pekerjaan yang dilakukaan perusahaan? Nama Perusahaan Dilengkapi oleh Jabatan : PT. PP LONDON SUMATRA INDONESIA TBK : PROCUREMENT & HUMAN RESOURCES : MANAGER & STAFF FUNGSI PEMBELIAN A. Umum Ya Tidak Ket. 1 Apakah struktur organisasi telah

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN 3.1 Gambaran Umum Perusahaan 3.1.1 Sejarah Perusahaan PT. Central Fluxindo merupakan sebuah badan usaha swasta yang bergerak dibidang produksi dan penjualan alumunium,

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN. PT. JDI bermula dari perusahaan lain yang bernama PT. Maluku Timber. PT. Maluku

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN. PT. JDI bermula dari perusahaan lain yang bernama PT. Maluku Timber. PT. Maluku BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN 3.1 Sejarah Perusahaan PT. JDI bermula dari perusahaan lain yang bernama PT. Maluku Timber. PT. Maluku Timber didirikan oleh Sutan Jati. PT. Maluku Timber bergerak

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM BERJALAN CV. SUMBER HASIL. Daerah Istimewa Jogjakarta. CV. Sumber Hasil bergerak dalam bidang hasil bumi.

BAB 3 ANALISIS SISTEM BERJALAN CV. SUMBER HASIL. Daerah Istimewa Jogjakarta. CV. Sumber Hasil bergerak dalam bidang hasil bumi. BAB 3 ANALISIS SISTEM BERJALAN CV. SUMBER HASIL 3. Sejarah Singkat Perusahaan CV. Sumber Hasil terletak di Jalan Godean km 5 no 03 Godean, Sleman 55292, Daerah Istimewa Jogjakarta. CV. Sumber Hasil bergerak

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN 49 BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN 3.1. Gambaran Umum Perusahaan 3.1.1. Sejarah Perusahaan PT. Praja Puri Lestari didirikan pada tahun 1984 leh Bapak Ir. Deddy Kusuma. PT. Praja Puri Lestari

Lebih terperinci

LAMPIRAN. Lampiran 1. - Internal Control Questionaire (ICQ) Pertanyaan dalam kuesioner dapat dijawab dengan :

LAMPIRAN. Lampiran 1. - Internal Control Questionaire (ICQ) Pertanyaan dalam kuesioner dapat dijawab dengan : L1 LAMPIRAN Lampiran 1. - Internal Control Questionaire (ICQ) Pertanyaan dalam kuesioner dapat dijawab dengan : 1. Ya, artinya sistem dan prosedur telah diterapkan serta dilaksanakan dengan baik sebagaimana

Lebih terperinci

BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN. pengendalian intern siklus penjualan pada PT. Sukabumi Trading Coy serta

BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN. pengendalian intern siklus penjualan pada PT. Sukabumi Trading Coy serta BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian terhadap pengauditan internal atas pengendalian intern siklus penjualan pada PT. Sukabumi Trading Coy serta berdasarkan pembahasan

Lebih terperinci

BAB 3 GAMBARAN PROSES BISNIS. PT. Inti Graha Sembada didirikan pada tanggal 23 November 2006 berdasarkan

BAB 3 GAMBARAN PROSES BISNIS. PT. Inti Graha Sembada didirikan pada tanggal 23 November 2006 berdasarkan BAB 3 GAMBARAN PROSES BISNIS 3.1. Sejarah Perusahaan PT. Inti Graha Sembada didirikan pada tanggal 23 November 2006 berdasarkan akta notaris nomor 61 oleh notaris H. Harjono Moekiran, SH., M.Kn, dan disahkan

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM BERJALAN

BAB 3 ANALISIS SISTEM BERJALAN BAB 3 ANALISIS SISTEM BERJALAN 3.1 Gambaran Umum Perusahaan 3.1.1 Sejarah Singkat Perusahaan CV. Sumber Abadi merupakan perusahaan yang bergerak dibidang penjualan barang material bangunan dan alat listrik.

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN. Jakarta oleh Bapak Eddy. CV. Mutiara Electronic terletak di Ruko Taman Permata Buana

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN. Jakarta oleh Bapak Eddy. CV. Mutiara Electronic terletak di Ruko Taman Permata Buana BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN 3.1 Sejarah Perusahaan CV. Mutiara Electronic pertama kali didirikan pada tanggal 8 Maret 00 di Jakarta oleh Bapak Eddy. CV. Mutiara Electronic terletak di Ruko Taman

Lebih terperinci

Bab 4 PEMBAHASAN. 4.1 Evaluasi Terhadap Prosedur Siklus Pengeluaran. pembelian yang sudah berjalan dengan cukup baik, yaitu: berurut nomor cetak.

Bab 4 PEMBAHASAN. 4.1 Evaluasi Terhadap Prosedur Siklus Pengeluaran. pembelian yang sudah berjalan dengan cukup baik, yaitu: berurut nomor cetak. Bab 4 PEMBAHASAN 4.1 Evaluasi Terhadap Prosedur Siklus Pengeluaran 4.1.1 Evaluasi Prosedur Pembelian Berdasarkan hasil penelitian yang didapat dari proses wawancara dan observasi, perusahaan mempunyai

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN 61 BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Evaluasi Sistem Informasi Akuntansi Penjualan Pada PT.Modern Putra Indonesia. Berikut ini sistem penjualan perusahaan yang akan dibahas oleh penulis adalah mengenai

Lebih terperinci

BAB 3 ANALIS IS S IS TEM YANG BERJALAN. Timbangan baik mekanik maupun elektronik.

BAB 3 ANALIS IS S IS TEM YANG BERJALAN. Timbangan baik mekanik maupun elektronik. BAB 3 ANALIS IS S IS TEM YANG BERJALAN 3.1 Sejarah Organisasi 3.1.1 Perkembangan Organisasi Perusahaan PT. Indah Sakti terbentuk pada Januari tahun 2004 atas prakarsa dan tujuan serta gagasan, misi yang

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN 3.1 Sejarah Perusahaan PT. Sinar Rejeki Lasindounggul merupakan perkembangan dari Sinar Rejeki yang didirikan pada tanggal 30 agustus 1982. Sinar Rejeki pada

Lebih terperinci

Lampiran 1. Hasil Kuesioner

Lampiran 1. Hasil Kuesioner Lampiran 1. Hasil Kuesioner No Pertanyaan Ada Tidak Ada 1. Lingkungan Pengendalian Apakah perusahaan memiliki prosedur atau kebijakan secara tertulis mengenai a. Prosedur Pengiriman? 33.30% 66.60% b. Pencatatan

Lebih terperinci

BAB 3 TATA LAKSANA SISTEM YANG BERJALAN

BAB 3 TATA LAKSANA SISTEM YANG BERJALAN BAB 3 TATA LAKSANA SISTEM YANG BERJALAN 3.1 Riwayat Perusahaan CV. Kurnia Agung adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang penjualan alat alat tulis untuk digunakan oleh konsumen akhir. CV. Kurnia Agung

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. memenuhi kebutuhan pengguna informasi dan membantu pihak manajemen dalam

BAB 1 PENDAHULUAN. memenuhi kebutuhan pengguna informasi dan membantu pihak manajemen dalam BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sistem Informasi Akuntansi merupakan aktivitas untuk mengumpulkan dan memproses data dan transaksi secara terkomputerisasi menjadi informasi untuk memenuhi

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM. perusahaan serta akibat yang ditimbulkan masalah tersebut. dimana masih berstatus sewaan dari orang lain.

BAB 3 ANALISIS SISTEM. perusahaan serta akibat yang ditimbulkan masalah tersebut. dimana masih berstatus sewaan dari orang lain. BAB 3 ANALISIS SISTEM 3.1 Gambaran Umum Perusahaan Dalam sub bab ini membahas mengenai situasi perusahaan dan sistem yang sedang berjalan, deskripsi masalah yang dihadapi perusahaan serta akibat yang ditimbulkan

Lebih terperinci

BAB 3 OBJEK/DESAIN PENELITIAN. PT. Valindo Global didirikan pada Juni 2010 yang berkedudukan di BSD City,

BAB 3 OBJEK/DESAIN PENELITIAN. PT. Valindo Global didirikan pada Juni 2010 yang berkedudukan di BSD City, BAB 3 OBJEK/DESAIN PENELITIAN 3.1 Objek Penelitian 3.1.1 Sejarah Singkat PT. Valindo Global didirikan pada Juni 2010 yang berkedudukan di BSD City, menempati lahan seluas 200 meter persegi. Diantaranya

Lebih terperinci

BAB 3 OBJEK PENELITIAN. menempati lahan seluas 200 meter persegi. Diantaranya jasa yang dilayani sendiri adalah

BAB 3 OBJEK PENELITIAN. menempati lahan seluas 200 meter persegi. Diantaranya jasa yang dilayani sendiri adalah BAB 3 OBJEK PENELITIAN 3.1 Sejarah Singkat Perusahaan PT. Valindo Global didirikan pada Juni 2010 yang berkedudukan di BSD City, menempati lahan seluas 200 meter persegi. Diantaranya jasa yang dilayani

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. I. Implementasi Sistem Informasi atas Pembelian dan Penjualan pada CV.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. I. Implementasi Sistem Informasi atas Pembelian dan Penjualan pada CV. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian I. Implementasi Sistem Informasi atas Pembelian dan Penjualan pada CV. Barezky Total CV. Barezky Total adalah termasuk dalam Usaha Mikro, Kecil,

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG BERJALAN 3.1 Riwayat Perusahaan 3.1.1 Sejarah Organisasi PT PANCAYASA PRIMATANGGUH berdiri pada awal tahun 1990 oleh Budi Arifandi, Yohanes Kaliman dan Soegiarto Simon. PT PANCAYASA

Lebih terperinci

ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. Suatu organisasi merupakan satu wadah kerjasama untuk mencapai tujuan

ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. Suatu organisasi merupakan satu wadah kerjasama untuk mencapai tujuan BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Struktur Organisasi Suatu organisasi merupakan satu wadah kerjasama untuk mencapai tujuan tertentu harus mempunyai struktur organisasi yang menyatakan berbagai fungsi

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN. Audit operasional atas fungsi pembelian dan hutang usaha pada PT Prima Auto

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN. Audit operasional atas fungsi pembelian dan hutang usaha pada PT Prima Auto BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN Audit operasional atas fungsi pembelian dan hutang usaha pada PT Prima Auto Mandiri dibatasi pada hal-hal berikut ini: a. Mengidentifikasikan kelemahan sistem pengendalian

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. PT Sumber Karunia Anugerah. Pembahasan ini dibatasi pada fungsi penjualan dan

BAB IV PEMBAHASAN. PT Sumber Karunia Anugerah. Pembahasan ini dibatasi pada fungsi penjualan dan BAB IV PEMBAHASAN Dalam bab ini penulis membahas mengenai pelaksanaan audit operasional pada PT Sumber Karunia Anugerah. Pembahasan ini dibatasi pada fungsi penjualan dan piutang usaha modern market seperti

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI SIKLUS PENDAPATAN PADA PT. PANCASONA DAYASAKTI YANG BERJALAN

BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI SIKLUS PENDAPATAN PADA PT. PANCASONA DAYASAKTI YANG BERJALAN BAB 3 ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI SIKLUS PENDAPATAN PADA PT. PANCASONA DAYASAKTI YANG BERJALAN 3.1 Profil Perusahaan PT. Pancasona Dayasakti adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang distribusi

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS PERUSAHAAN. PT. Sarana Prima Kencana merupakan perusahaan yang berdiri di

BAB 3 ANALISIS PERUSAHAAN. PT. Sarana Prima Kencana merupakan perusahaan yang berdiri di BAB 3 ANALISIS PERUSAHAAN 3.1 Sejarah Perusahaan PT. Sarana Prima Kencana merupakan perusahaan yang berdiri di Palembang, Sumatera Selatan pada 12 Mei 2004, didirikan oleh Sadioso Harmono, yang berlokasi

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM AKUNTANSI PEMBELIAN PADA NOTEBOOK88

BAB 3 ANALISIS SISTEM AKUNTANSI PEMBELIAN PADA NOTEBOOK88 67 BAB ANALISIS SISTEM AKUNTANSI PEMBELIAN PADA NOTEBOOK88. Sejarah Perusahaan Perusahaan Perorangan Notebook88 mulai beroperasi di Jakarta sejak September 00. Notebook88 adalah sebuah perusahaan yang

Lebih terperinci

Flowchart Sistem Penjualan Kredit PT Geotechnical Systemindo. Purchase Order. Copy PO. Kalkulasi harga. Memeriksa status customer

Flowchart Sistem Penjualan Kredit PT Geotechnical Systemindo. Purchase Order. Copy PO. Kalkulasi harga. Memeriksa status customer L1 PENJUALAN KREDIT Mulai 2 1 Purchase Order Copy PO PO SC PO SC Kalkulasi harga PH SC Ke customer T 3 Memeriksa status customer Memberi otorisasi kredit SC SC PO 1 2 Flowchart Sistem Penjualan Kredit

Lebih terperinci

Lampiran 1. Hasil Wawancara dengan Pemilik 1. Bagaimana sejarah berdirinya CV Depo Steel? Perusahaan ini berdiri karena adanya ide dari pemilik,

Lampiran 1. Hasil Wawancara dengan Pemilik 1. Bagaimana sejarah berdirinya CV Depo Steel? Perusahaan ini berdiri karena adanya ide dari pemilik, Lampiran 1. Hasil Wawancara dengan Pemilik 1. Bagaimana sejarah berdirinya CV Depo Steel? Perusahaan ini berdiri karena adanya ide dari pemilik, yaitu Bapak Alfred Prasadja yang sebelumnya memiliki pengalaman

Lebih terperinci

BAB IV AUDIT OPERASIONAL ATAS FUNGSI PENJUALAN DAN PENERIMAAN KAS PADA PT KURNIA MULIA CITRA LESTARI IV. 1. PERENCANAAN DAN PENGENDALIAN AUDIT

BAB IV AUDIT OPERASIONAL ATAS FUNGSI PENJUALAN DAN PENERIMAAN KAS PADA PT KURNIA MULIA CITRA LESTARI IV. 1. PERENCANAAN DAN PENGENDALIAN AUDIT BAB IV AUDIT OPERASIONAL ATAS FUNGSI PENJUALAN DAN PENERIMAAN KAS PADA PT KURNIA MULIA CITRA LESTARI IV. 1. PERENCANAAN DAN PENGENDALIAN AUDIT Untuk memulai suatu pemeriksaan, seorang auditor harus terlebih

Lebih terperinci

BAB 3. Analisa Kebutuhan Basisdata

BAB 3. Analisa Kebutuhan Basisdata 68 BAB 3 Analisa Kebutuhan Basisdata 3.1 Riwayat Perusahaan 3.1.1 Sejarah Perusahaan CV. Mitratama Uniplast merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang mendaur ulang biji plastik, lalu menjualnya.

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN. Sistem pada dasarnya adalah suatu jaringan yang berhubungan dengan

BAB II BAHAN RUJUKAN. Sistem pada dasarnya adalah suatu jaringan yang berhubungan dengan - 6 - BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Sistem Informasi Akuntansi Sistem pada dasarnya adalah suatu jaringan yang berhubungan dengan prosedur prosedur yang erat hubunganya satu sama lain yang dikembangkan menjadi

Lebih terperinci

BAB IV PELAKSANAAN AUDIT OPERASIONAL UNTUK MENILAI KINERJA BAGIAN PENJUALAN PADA PT. OPTIMA INFOCITRA UNIVERSAL

BAB IV PELAKSANAAN AUDIT OPERASIONAL UNTUK MENILAI KINERJA BAGIAN PENJUALAN PADA PT. OPTIMA INFOCITRA UNIVERSAL BAB IV PELAKSANAAN AUDIT OPERASIONAL UNTUK MENILAI KINERJA BAGIAN PENJUALAN PADA PT. OPTIMA INFOCITRA UNIVERSAL IV.1. Survei Pendahuluan (Preliminary Survey) Sesuai dengan ruang lingkup pembahasan audit

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. Kuesioner Pengendalian Intern atas Fungsi Penjualan, Piutang dan. Penerimaan Kas

BAB IV PEMBAHASAN. Kuesioner Pengendalian Intern atas Fungsi Penjualan, Piutang dan. Penerimaan Kas BAB IV PEMBAHASAN IV.1 Kuesioner Pengendalian Intern atas Fungsi Penjualan, Piutang dan Penerimaan Kas Sebelum melakukan analisa dan ealuasi mengenai pengendalian intern pada PT. Grahadaya Nusaprima menurut

Lebih terperinci

Surat Perjanjian Supplier Konsinyasi

Surat Perjanjian Supplier Konsinyasi Surat Perjanjian Supplier Konsinyasi L1 Form Order L2 Stock List L3 Inter Store Transfer (Surat Jalan) L4 Inter Store Transfer (Surat Jalan-lanjutan) L5 Daily Sales Report L6 Rekapitulasi Penjualan Konsinyor

Lebih terperinci

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN

BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN 29 BAB 3 ANALISIS SISTEM YANG SEDANG BERJALAN 3.1 Gambaran Umum Perusahaan 3.1.1 Sejarah Perusahaan dan Bidang Usaha PT. Bumi Citra Alam lestari adalah suatu perusahaan yang bergerak di bidang general

Lebih terperinci

SUMMARY PROSEDUR PEMBELIAN. Current Analysis Recommendation. Seharusnya yang melakukan permintaan. pembelian bahan baku adalah bagian gudang

SUMMARY PROSEDUR PEMBELIAN. Current Analysis Recommendation. Seharusnya yang melakukan permintaan. pembelian bahan baku adalah bagian gudang L1 SUMMARY PROSEDUR PEMBELIAN Current Analysis Recommendation 1. Prosedur Permintaan Pembelian : Bagian arsitektur melakukan permintaan pembelian bahan baku ke bagian field director setelah menganalisis

Lebih terperinci

BAB IV SIMPULAN DAN SARAN

BAB IV SIMPULAN DAN SARAN BAB IV SIMPULAN DAN SARAN 4.1 Simpulan Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan oleh penulis di Divisi Industri Makanan dan Minuman (BMC) PT. AGRONESIA dan pembahasan pada bab-bab sebelumnya,

Lebih terperinci