HUBUNGAN ANTARA REGULASI EMOSI DENGAN PROBLEMATIC INTERNET USE PADA MAHASISWA PENGGUNA SNS DI JAKARTA

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "HUBUNGAN ANTARA REGULASI EMOSI DENGAN PROBLEMATIC INTERNET USE PADA MAHASISWA PENGGUNA SNS DI JAKARTA"

Transkripsi

1 HUBUNGAN ANTARA REGULASI EMOSI DENGAN PROBLEMATIC INTERNET USE PADA MAHASISWA PENGGUNA SNS DI JAKARTA Ahmad Gozali Binus University Kampus Kijang, Jl. Kemanggisan Ilir III No. 45, Kemanggisan/Palmerah, JakartaBarat 11480, Telp. (62-21) , (Ahmad Gozali, Esther Widhi Andangsari) ABSTRACT The Internet has become part of daily life on undergraduate student, they are using The Internet to support their activities, moreover The Internet also as requirement for using Social network Site (SNS). Social Networking Site has also become the media to express emotion of it users, but then sometimes the behavior of using SNS turns out to be exaggerate so its user like addicted to SNS. This research would like to investigate the relationship of Emotional Regulation (Cognitive Reappraisal and Expressive Suppression) and Problematic The Internet Use in College student who is SNS users in Jakarta. The research method is using Quantitative approach, that is by distributing the Questionnaire of the two research variable and operate correlation using SPSS. The subjects of this research were college students who were using SNS from Universities located in Jakarta. The result of this research was the categorization from the classification of Emotional Regulation (Cognitive Reappraisal and Expressive Suppression) from the researches respondent and the level (high/low) of Problematic Internet Use. Based on the result, the conclusion was there are no correlation between Cognitive Reappraisal and PIU, but there is a positive correlation between Expressive Suppression and PIU among undergraduate student who is SNS user in Jakarta. Keywords: Regulasi Emosi, Cognitive Reappraisal, Problematic Internet Use, Social Networking Site.

2 ABSTRAK Internet sudah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari, dalam hal ini mahasiswa menggunakan internet untuk menunjang kehidupan perkuliahan selain itu kebanyakan mahasiswa menggunakan internet sebagai sarana penggunaan media sosial. Media sosial juga digunakan untuk mengungkapkan emosi yang sedang dirasakan oleh penggunanya, namun terkadang penggunaan media sosia menjadi berlebihan seakanakan memiliki ketergantungan dari penggunaan media sosial tersebut. Penelitian ini ingin melihat apakah terdapat hubungan antara Regulasi Emosi (Cognitive Reappraisal dan Expressive Suppression) dengan Problematic Internet Use pada mahasiswa pengguna Social Networking Site (SNS) di Jakarta. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan pendekatan kuatitatif, yaitu dengan melakukan penyebaran data yang didapat dari alat ukur masing-masing variabel yang dikorelasikan menggunakan SPSS. Responden dalam penelitian ini adalah mahasiswa yang masuk dalam kategori Emerging Adult dan berstatus mahasiswa serta memiliki akun SNS di Jakarta. Hasil yang didapat dari penelitian ini adalah kategori-kategori responden dengan klasifikasi strategi Regulasi Emosi yaitu Cognitive Reppraisal dan Expresive Suppression dengan tingkat PIU tinggi dan rendah. Kesimpulan yang didapatkan dalam penelitian ini adalah tidak terdapat hubungan antara Regulasi Emosi Cognitive Reppraisal dengan problematic Internet Use pada mahasiswa pengguna SNS, namun terdapat hubungan antara Expressive Suppression dengan Problematic Internet Use pada mahasiswa pengguna SNS di Jakarta. Kata kunci: Regulasi Emosi, Cognitive Reappraisal,Expresive Suppression, Problematic Internet Use, Social Networking Site. PENDAHULUAN Penggunaan internet yang meluas adalah hasil dari berkembangnya teknologi yang semakin canggih zaman modern ini. Sebagian besar manusia di dunia menggunakan internet untuk memudahkan kehidupan mereka. Berdasarkan data yang dilaporkan oleh Internet Society melaporkan bahwa pada bulan januari 2015 pengguna internet di dunia sudah mencapai angka 3 miliar pengguna.internet memang memberikan banyak manfaat kepada para penggunanya, salah satunya adalah terbangunnya komunikasi jarak jauh. Melalui situs jejaring sosial, para pengguna internet dapat melakukan interaksi dengan lawan bicaranya secara leluasa dan instan. Selain itu internet juga bisa menjadi sarana untuk mencari serta berbagi informasi. Pengguna internet di Indonesia terus meningkat setiap tahunnya. Berdasarkan data yang dirilis oleh Kominfo pada mei 2014 pengguna internet di Indonesia mencapai 82 juta pengguna, sedangkan menurut APJII (Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia) pengguna internet di Indonesia selama 2014 mencapai 88.1 juta pengguna dengan 49% pengguna berumur tahun dengan 87.4% penggunaan internet digunakan untuk akses jejaring sosial. Rata-rata penggunaan internet sebesar lima jam setiap harinya dengan mengunakan laptop atau PC dan sekitar dua jam melalui perangkat mobile (Kominfo, 2014). Sementara itu, pengguna situs jejaring sosial melalui perangkat mobile, menurut Kominfo (dalam Kompas Tekno, 2015) adalah 75% dari total 62 juta orang, dengan rata-rata waktu tiga jam perhari. Dari data-data diatas terlihat bahwa penggunaan internet di Indonesia cukup tinggi, lebih lanjut bedasarkan kompastekno tahun 2015 terunggap bahwa perilaku masyarakat Indonesia dalam menggunakan internet cukup variatif dan akses ke situs jejaring sosial menempati urutan tertinggi yakni mencapai 64 % saat online. Fenomena tersebut juga dapat dilihat melalui wawancara yang dilakukan oleh peneliti mengenai perilaku mahasiswa dalam berinternet, termasuk penggunaan situs jejaring sosial

3 Wawancara tersebut dilakukan pada bulan februari-maret terhadap empat orang mahasiswi yang berasal dari dua universitas swasta di Jakarta dengan rentang umur tahun. Hasil wawancara menunjukan rata- rata penggunaan internet para mahasiswi tersebut adalah 5-7 jam sehari, selain untuk menunjang kegiatan perkuliahan adalah untuk mengisi waktu dan hal ini juga sudah menjadi kebiasaan sehari- hari sehingga mereka merasakan ada keinginan yang kuat untuk selalu terhubung ke internet jika sedang ada waktu kosong. Dari wawancara tersebut juga diketahui bahwa penggunaan internet yang paling dominan adalah situs jejaring sosial. Situs ini digunakan untuk terhubung dengan teman-teman, berkomunikasi dan juga untuk mendapatkan informasi yang terjadi di sekitar penggunanya. Jejaring sosial digunakan sebagai media untuk mengisi waktu, karena subjek dari wawancara ini memiliki lebih dari satu jejaring sosial maka mereka berpindah-pindah dari satu jejaring sosial yang satu ke jejaring sosial yang lain. Selain itu jejaring sosial juga digunakan sebagai media untuk mencurahkan keluh kesah penggunanya dalam kesehariannya, seperti ketika mengalami hal yang tidak menyenangkan kemudian mencurahkan perasaannya tersebut melalui media sosial berupa verbalisasi negatif di media sosial tersebut. Terahir hasil wawancara membuktikan tingginya frekuensi dampak negatif yang dialami akibat dari penggunaan internet yang berlebihan, seperti terlalu asik dalam berselancar di situs jejaring sosial sehingga mengganggu waktu tidur dan melakukan prokrastinasi tugas-tugas kuliah. Fenomena-fenomena tersebut mengungkapkan adanya permasalahan dalam penggunaan internet atau dalam penelitian ini disebut Problematic Internet Use (PIU). PIU menurut Davis ( 2001) adalah individu yang mengalami masalah pada kehidupan psikososial, sosial, sekolah atau kehidupan kerja yang disebabkan oleh kurangnya pengendalian dari penggunaan internet. Indikasi yang terlihat pada fenomena yang ada diatas yaitu intensitas penggunaan internet yang tinggi, adanya keinginan untuk selalu terhubung ke internet, selain itu mereka juga merasakan dampak negatif dari pengunaan internet yang berlebihan. Hal ini sejalan dengan yang telah diungkapkan Davis bahwa PIU dapat dilihat dari penggunaan internet yang berlebihan, penggunaan berlebihan sendiri menurut Davis adalah ketika sesorang menggunakan lebih dari rata-rata penggunaan yang wajar, keinginan untuk selalu terhubung dan keinginan untuk mengunakan internet secara lebih dan lebih lagi serta yang terahir adalah adanya dampak negatif yang disakan oleh subjek wawancara akibat dari penggunaan internet yang berlebihan (Davis, 2001) Seperti telah diungkapkan pada fenomena diatas bahwa banyak pengguna media sosial menggunakan media tersebut sebagai salah satu cara dalam mencurahkan emosi yang sedang dirasakan. Proses tersebut dilakukan untuk mengurangi emosi atau perasaan negatif yang dirasakan oleh penggunanya. Hal ini secara disadari atau tidak disadari merupakan strategi yang dilakukan untuk mempertahankan emosi yang seimbang. Fenomena tersebut sesuai dengan pengertian dari regulasi emosi, Regulasi emosi ialah strategi yang dilakukan secara sadar ataupun tidak sadar untuk mempertahankan, memperkuat atau mengurangi satu atau lebih aspek dari respon emosi yaitu pengalaman emosi dan perilaku. Seseorang yang memiliki regulasi emosi dapat mempertahankan atau meningkatkan emosi yang dirasakannya baik positif maupun negatif. Selain itu, seseorang juga dapat mengurangi emosinya baik positif maupun negatif (Gross, 2007). Perilaku mencurahkan keluh kesah melalui media sosial oleh subjek wawancara dalam penelitian ini terindikasi sebagai salah satu usaha dari para individu tersebut untuk meregulasi emosi mereka. Dalam prosesnya ketika mereka menghadapi situasi yang tidak menyenangkan kemudian memilih untuk mencurahkan emosi mereka melalui media sosial merupakan salah satu tahap proses regulasi emosi yaitu Situation Selection dan Situation Modification. Dalam penggunaannya individu kemudian fokus terhadap apa yang berlangsung dalam jejaring sosial tersebut dan terjadi perubahan kognitif yang kemudian menghasilkan verbalisasi negatif di media sosial atau perilaku berpindah-pindah dari satu jejaring sosial yag satu ke jejaring sosial yang lain. Pengguna media sosial yang melakukan verbalisasi negatif melalui jejaring media sosial merupakan salah satu strategi regulasi emosi yaitu Expressive Suppression disebut juga dengan strategi yang maladaptif. Strategi ini memungkinkan individu untuk mengeluarkan emosi negatif tanpa mengubahnya sehingga keberadaan emosi negatif tersebut masih ada. Penggunaan strategi regulasi emosi Expressive Suppression ini sesuai dengan penelitian Ford dan Mauss (2015) yang mengungkapkan bahwa orang-orang Asia cenderung menggunakan Expressive Suppression untuk meregulasi emosi mereka. Selain itu individu dengan regulasi emosi yang rendah atau maladaptif memiliki kecenderungan untuk memiliki kecenderungan untuk berperilaku adiktif yang terjadi karena untuk menghindari emosi yang negatif atau untuk mendapatkan rasa lega dari tekanan emosi (Schreiber, Grant, & Odlaug, 2012). Selain itu penelti juga menemukan informasi lainnya bahwa individu dengan disregulasi emosi secara positif berasosiasi dengan individu yang memiliki tingkat obsesi dan gangguan kompulsif yang tinggi (Schreiber, Grant, & Odlaug, 2012). Hal ini sejalan dengan gejala dari PIU yaitu keinginan untuk terus

4 menerus terhubung dengan internet dan penggunaan internet yang berlebihan serta kompulsif (Caplan, 2002). Berdasarkan data-data yang telah dipaparkan sebelumnya peneliti memiliki ketertarikan untuk meneliti lebih jauh mengenai hubungan antara Problematic Internet Use (PIU) dengan regulasi emosi pada mahasiswa pengguna situs jejaring sosial dijakarta, pengambilan wilayah Jakarta karena menurut berdasarkan data yang dirilis APJII Jakarta merupakan provinsi dengan tingat penetrasi tertinggi. Dalam penelitian ini, penulis akan fokus pada responden yang merupakan mahasiswa selain karena lingkungan mahasiswa merupakan ruang lingkup kehidupan penulis saat ini, tetapi juga berdasarkan data APJII tahun 2014 yang telah disebutkan diatas mayoritas pengguna internet berada pada rentang umur dan mahasiswa termasuk kedalam rentang umur tersebut. Selain itu menurut Odaci dan Celik (2013) mengungkapkan bahwa terdapat penelitian yang mengindikasikan bahwa PIU mempengaruhi mahasiswa secara langsung maupun tidak langsung dalam hal keberhasilan akademik, perkembangan emosi dan sosial mereka. Moore (dalam Morahan-Martin & Schumacher, 2000) mengungkapkan bahwa mahasiswa dianggap berisiko tinggi untuk mempunyai masalah terkait dengan internet karena akses untuk online yang mudah dan jadwal yang fleksibel dan disisi lain penulis juga melihat mayoritas mahasiswa memiliki satu atau lebih situs jejaring sosial. Peneliti merasa penting untuk melakukan penelitian pada dua variabel tersebut karena dengan perkembangan internet yang pesat di Indonesia dapat memunculkan permasalahan-permasalahan pada penggunaannya serta dengan adanya situs jejaring sosial yang ada dan juga sudah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari para mahasiswa, yang tanpa disadari juga berpengaruh pada tingkat pengaturan emosi dalam hal ini regulasi emosi serta dengan kenyataan bahwa belum ada penelitian mengenai hubungan kedua variabel tersebut di Jakarta. METODE PENELITIAN Penelitian ini dimulai dari mencari fenomena-fenomena problematic internet use dan regulasi emosi yang terjadi disekitar peneliti yang dilakukan dengan melakukan wawancara kepada beberapa teman mahasiswa yang dinilai memiliki permasalahan penggunaan internet. Setelah melakukan pengamatan fenomena, langkah selanjutnya adalah melakukan tinjauan teori untuk mengumpulkan datadata dan informasi yang dapat mendukung penelitian. Setelah menemukan data-data yang mendukung untuk penelitian kemudian melakukan diskusi dengan dosen pembimbing untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik mengenai data-data yang sudah didapatkan, diskusi juga dilakukan untuk menentukan partisipan yang akan diteliti serta variabel-variabel pendukung dalam penelitian. Setelah mendapatkan informasi baik itu dari jurnal dan buku serta berdasarkan diskusi, langkah selanjutnya peneliti mulai mencari alat ukur yang akan digunakan dalam penelitian ini dan yang sesuai dengan teori yang digunakan dalam penelitian ini. Lalu alat ukur tersebut diadaptasi dan juga dinilai melalui expert judgment kepada dosen-dosen yang ahli dibidang tersebut, selain itu juga dilakukan face validity oleh orang-orang yang dinilai sesuai dengan karakteristik partisipan. Kemudian setelah memastikan alat ukur sudah cocok untuk konstruk penelian, peneliti mulai melakukan Pilot Study selama 2 hari dengan target responden sebanyak minimal 50 orang. Setelah itu hasil dari Pilot Study diolah menggunakan SPSS untuk mendapatkan nilai reliabilitas dan kemudian melakukan revisi sebelum melakukan Field Study. Setelah itu penulis melakukan field study dengan subjek responden mahasiswa di Jakarta usia tahun yang punya dan aktif menggunakan situs jejaring soial. Ketika field study sudah selesai dilakukan, peneliti kembali mengolah data yang telah didapat menggunakan SPSS dan melakukan uji hipotesis. Setelah semua data sudah diolah peneliti menyusun hasil dan kesimpulan dari penelitian yang terkumpul. Teknik pengambilan sampel dalam penelitian ini adalah Non-probability sampling yaitu teknik pengambilan sampel ketika data-data dari populasi tidak diketahui secara lengkap sehingga tidak semua subjek dalam populasi memiliki kesempatan yang sama untuk terpilih menjadi sampel dalam penelitian (Gravetter & Forzano, 2012). Teknik pengambilan ini diambil karena tidak ada sumber informasi yang dapat mengkonfirmasi bahwa setiap subjek dalam populasi memiliki kesempatan yang sama untuk terpilih menjadi sampel dalam penelitian. Jenis dari Non-probability sampling yang dipilih untuk penelitian ini adalah convenience sampling yaitu pengambilan sampel dengan faktor kebetulan, hal ini berarti pengambilan sampel dilakukan dengan meminta subjek yang ditemui dan dinilai cocok untuk menjadi sampel dalam penelitian (Gravetter & Forzano, 2012). Desain penelitian yang digunakan adalah dengan menggunakan pendekatan kuantitatif dan berdasarkan tujuannya, penelitian ini menggunakan desain korelasional yang ingin melihat hubungan antara dua variabel. Untuk mengolah data, penulis

5 terlebih dahulu memasukan data (coding) dari kuesioner. Kemudian data tersebut diolah dengan menggunakan software SPSS (Statistical Package for the Social Science) versi 22, dengan analisa The Spearman Correlation, karena data yang diperoleh merupakan data interval dan distribusi data yang diperoleh tidak normal.. Data dari penelitian ini akan diambil dari mahasiswa yang masuk dalam kategori emerging adulthood dengan rentang umur tahun di wilayah Jakarta dan memiliki serta menggunakan akun Social Networking Site (SNS) dengan pemkaian sehari-hari. Penelitian ini mengambil sebanyak 349 orang responden untuk pilot study dan 349 orang responden pada field study. Instrument penelitian yang digunakan untuk mengukur variabel regulasi emosi adalah emotional regulation questionnaire atau ERQ (Gross & John, 2003) dan generalize problematic internet use 2 (Caplan, 2010). ERQ mengukur dua strategi regulasi emosi yaitu expressive suppression (merubah kondisi fisiologis) dan cognitive reappraisal (merubah pemaknaan dari situasi). Nilai cronbach s alpha dari skala cognitive reappraisal adalah Nilai Cronbach s alpha pada skala expressive suppression adalah Validitas ERQ, Face validity dilakukan kepada 3 mahasiswa universitas Bina Nusantara. Ketiga mahasiswa tersebut mengungkapkan bahwa mereka sudah cukup paham dan mengerti isi pernyataan dari alat ukur peneliti. Expert judgement kepada 2 dosen jurusan Psikologi universitas Bina Nusantara, yaitu Ibu Katarina Ira Puspita, S.Psi., M.Psi. dan Yuni Wulandari, S.Sos, M. Psi. Terdapat 10 butir pernyataan dengan 7 pilihan jawaban berupa skala likert yang dimana jika menjawab angka 1 berarti sangat tidak setuju, angka 4 berarti netral dan angka 7 berarti sangat setuju. Generalize problematic internet use 2 mengukur permasalahan penggunaan internet dengan 15 item dan 8 pilihan jawaban dari sangat tidak setuju sampai sangat setuju. Alat ukur ini memiliki 4 dimensi yaitu, preference for social interaction dengan nilai Cronbach s alpha 0.857, mood regulation dengan nilai Cronbach s alpha 0.773, self deficiency (cognitive preoccupation dengan nilai Cronbach s alpha dan compulsive internet use dengan nilai Cronbach s alpha ) dan negative outcome dengan nilai Cronbach s alpha Validitas GPIUS2 dilakukan dengan dua metode yaitu Face Validity dan Expert Judgement, Face validity dilakukan kepada 3 mahasiswa universitas Bina Nusantara. Ketiga mahasiswa tersebut mengungkapkan bahwa mereka sudah cukup paham dan mengerti isi pernyataan dari alat ukur peneliti. Expert judgement kepada 3 dosen jurusan Psikologi universitas Bina Nusantara, yaitu Ibu Pingkan Cynthia Belinda Rumondor, S.Psi., M.Psi., Ibu Esther Widhi Andangsari, M. Si., Psi. dan Bapak Bay dhowi, S.Psi., M. Si., dengan hasil Ibu Pinkan menyarankan untuk mengganti kata online dengan sosial media sedangkan Ibu Esther dan Bapak Bay Dhowi meluluskan semua item alat ukur yang diajukan. HASIL DAN BAHASAN Berdasarkan hasil analisa data, penulis membuat kesimpulan bahwa tidak terdapat hubungan antara Regulasi Emosi (Cognitive Reappraisal) dengan PIU pada mahasiswa pengguna SNS di Jakarta. Tidak adanya hubungan antara strategi Cognitive Reappraisal dengan PIU sebenarnya dapat dimengerti mengingat Cognitive Reappraisal dispesifikasikan juga sebagai Regulasi Emosi yang adaptif, dimana strategi regulasi emosi tersebut mengenankan penggunanya untuk fokus dan sebelum mengeluarkan emosi yang dirasakan (Gross dan John,2003). Sehingga penggunanya dapat mengubah persepsi mengenai emosi tersebut dan dapat mengembalikan keadaaan emosi ke keadaan yang seimbang. Berdasarkan pengertian tersebut dapat dilihat bahwa seseorang yang menggunakan strategi Regulasi Emosi Cognitive Reappraisal tidak memiliki masalah dalam mengontrol emosi, sehingga orang-orang dengan strategi Regulasi Emosi Cognitive Reappraisal sudah berhasil meregulasi Emosi mereka sebelum menggunakan SNS dan menggunakan SNS bukan sebagai pelarian jadi orang tersebut dapat terhindar dari PIU. Selain itu menurut Ford dan Mauss (2015) stategi regulasi emosi Cognitive Reappraisal cenderung digunakan oleh orang-orang Eropa dan Amerika. Selain itu peneliti juga menemukan bahwa terdapat hubungan hubungan positif antara strategi regulasi emosi Expressive Suppression dan PIU, artinya jika Expressive Suppression tinggi maka PIU juga tinggi, begitu juga sebaliknya jika Expressive Suppression rendah maka PIU juga rendah. Dilihat dari sisi teoritis strategi Regulasi Emosi Expressive Suppression diklasifikasikan juga sebagai strategi Regulasi Emosi yang maladaptif yang berarti dalam Expressive Suppression dimana ketika penggunanya penggunanya merasakan emosi yang negatif, penggunanya akan mengeluarkan emosi tersebut dalam hal ini melalui SNS tanpa adanya proses perubahan kognisi mengenai emosi tersebut sehingga emosi negatif yang dirasakan masih ada dan penggunaan SNS sendiri menjadi maladaptif. Hal itu diperkuat berdasarkan data yang didapatkan pada saat menghitung perolehan skor alat ukur, terungkap bahwa dari 36 orang yang terklasifikasi menggunakan Expressive Suppression 35 diantaranya memiliki intensitas penggunaan SNS yang tinggi, hanya 1 yang memiliki intensitas

6 rendah. Pada bab sebelumnya juga penulis telah mengemukakan bahwa pada penelitian sebelumnya mengungkapkan orang-orang dengan Regulasi Emosi yang rendah besar kemungkinan mengalami perilaku adiktif untuk mengurangi atau menghindar dari mood yang negatif atau bisa juga untuk mencoba mendapatkan keseimbangan emosi. Di sisi lain Regulasi Emosi yang rendah juga secara positif berasosiasi dengan tingkat obsesi yang lebih tinggi dan perilaku kompulsif (Schreiber, Grant & Odlaug, 2012). Obsesi dan perilaku kompulsif merupakan bagian dari dimensi PIU (Caplan, 2003), maka berdasarkan penelitian tersebut dapat dikatakan bahwa terdapat hubungan antara Regulasi Emosi (Expressive Suppression) dan PIU. Selama pelaksanaan penelitian ini terdapat beberapa hambatan yang kemungkinan dapat mempengaruhi hasil dari penelitian. Pertama, pada awalnya teknik sampling yang direncanakan akan digunakan adalah menggunakan teknik Probability Sampling dimana peneliti dapat mengetahui pasti data populasi responden sehingga peneliti dapat mengontrol jalannya peneltian, namun pada saat melakukan penyebaran data pada responden yang merupakan mahasiswa, ternyata waktu penyebaran dilakukan pada saat yang kurang tepat karena bertepatan dengan masa libur semester genap sehingga penulis hanya bisa menyebarkan data pada mahasiswa yang ada di kampus tersebut tanpa bisa mengatur responden dan situasi sehingga responden penelitian tidak dapat benar-benar mewakili populasi. Kedua karena penulis merupakan bagian dari sebuah tim penelitian yang fokus meneliti PIU sehingga alat ukur masing-masing peneliti termasuk penulis digabung menjadi satu dan menghasilkan satu booklet alat ukur dengan jumlah item lebih dari 150 item. Walaupun hal tersebut dimaksudkan untuk mempermudah para peneliti untuk mendapatkan lebih banyak responden, namun yang kemudian penulis lihat banyak responden yang ahirnya tidak benar-benar mengerjakan dengan sungguh-sungguh bahkan penulis sendiri beberapa kali mengalami penolakan setelah memperlihatkan booklet alat ukur tersebut. Kedua hal tadi menurut dugaan penulis cukup mempengaruhi hasil dari penelitian ini sendiri. SIMPULAN DAN SARAN Berdasarkan hasil pengolahan data dan analisa yang penulis jabarkan pada bab sebelumnya, dapat disimpulkan bahwa strategi regulasi emosi Cognitive Reappraisal tidak memiliki hubungan dengan Problematic Internet Use pada mahasiswa pengguna SNS di Jakarta. Simpulan berikutnya adalah ada hubungan hubungan positif antara strategi regulasi emosi Expressive Suppression dan PIU, artinya jika Expressive Suppression tinggi maka PIU juga tinggi, begitu juga sebaliknya jika Expressive Suppression rendah maka PIU juga rendah. Pada pembahasan diatas telah diungkapkan bahwa budaya memiliki pengaruh terhadap penggunaan strategi regulasi emosi, dari studi tersebut juga terungkap bahwa orang-orang Eropa dan Amerka mayoritas lebih memilih untuk menggunakan strategi regulasi emosi Cognitive Reappraisal sedangkan orang-orang Asia mayoritas lebih memilih untuk menggunakan Expressive Suppression. Dengan adanya temuan tersebut penulis sendiri merasa ada baiknya untuk mengembangkan alat ukur Regulasi Emosi yang disesuaikan dengan kultur di Indonesia yang beraneka ragam sehingga hasil dari pengukuran akan lebih maksimal. Saran penulis berikutnya adalah penggunaan teknik sampling yang sebaiknya menggunakan Pobability Sampling karena dapat lebih memastikan keterwakilan populasi dari sampel yang diambil dalam penelitian. teknik sampling yang digunakan dalam penelitian ini adalah Non Probability Sampling dengan metode Convinience Sampling, metode tersebut sendiri digunakan karena keterbatasan waktu dimana waktu penyebaran data penelitian bertepatan dengan masa libur responden yang merupakan mahasiswa, sehingga peneliti tidak dapat benar-benar mengumpulkan informasi dari populasi sehingga dapat menentukan sampel penelitian yang mewaili populasi tersebut. Dalam penelitian ini ditemukan bahwa terdapat hubungan antara strategi Regulasi Emosi Expressive Suppression dengan PIU pada mahasiswa pengguna SNS di Jakarta, maka dari itu Saran praktis yang dapat penulis ajukan adalah, peran aktif orang tua dan sesama mahasiswa untuk saling memperingatkan jika menemuka perilaku penggunaan internet yang tidak baik, seperti menggunakan internet secara berlebihan sehingga mengganggu kehidupan penggunanya. Selain itu pada penelitian ini penulis juga menemukan responden yang menggunakan strategi regulasi emosi Expressive Suppression. Seperti diketahui pada bab sebelumnya strategi tersebut ditandai dengan menekan emosi yang dirasakan oleh penggunanya sehingga semua tersimpan didalam, maka penulis menyarankan untuk sekali lagi untuk para mahasiswa yang menemukan teman mereka menggunakan strategi tersebut untuk lebih terbuka sehingga mereka memiliki emosi yang lebih seimbang.

7 REFERENSI Algina, J. (2008). Introduction to Classical & Modern Test Theory. Mason, Ohio: Cengage learning. Bint005.(2014).Penggguna Internet di Indonesia 82 juta.kominfo.retrieved from 28 maret 2105, from onesia+capai+82+juta/0/berita_satker#.u9stbriayk1 Boyd, D. M. & Ellison, N. B. (2008). Social Network Sites: Definition, History, and Scholarship. Journal of Computer-Mediated Communication, 3, Caplan, S. E. (2010) Theory and Measurement of Generalized Problematic Internet Use: A Two Step Approach. Computers in Human Behavior, 26, Caplan, S.E. (2002). Problematic Internet use and psychososcial well-being: development of a theorybased cognitive-behavioral measurement instrument. Computers in Human Behavior, 18, Caplan, S, E Preference for Online Social Interaction: A Theory of Problematic Internet Use and Psychosocial Well-Being. Communication Research, 20(6), 626. Chadha, N. K. (2009). Applied Psychometry. New Delhi: SAGE. Danim, S. (2002).Menjadi Peneliti Kualitatif, Bandung: Pustaka Setia. Davis, R. A. (2001). A cognitive-behavioral model of pathological internet use. Computers in Human Behavior, 17, Davis, R. A., Flette, G. L., & Besser, A. (2002). Validation of a New Scale of Measuring Problematic Internet Use: Implications for Pre-employment Screening. CyberPsychology & Behavior, 5(4), Derbyshire, K. L., Lust, K. A., Schreiber, L. R. N., Odlaug, B. L., Christenson, G. A., Golden, D. J., & Grant, J. E. (2013). Problematic internet use and associated risks in a college sample. Comprehensive Psychiatry, 54(5), 415. Enebrink, P., Björnsdotter, A., & Ghaderi, A. (2013). The Emotion Regulation Questionnaire: Psychometric properties and norms for Swedish parents to children aged years. Europe s Journal of Psychology, 9(2). Gravetter, F. J. & Forzano, L. B. (2009). Research Methods for the Behavioral Sciences, Third edition. Belmont: Cengage Learning. Gravetter, F.J. Wallnau, B.L. (2009). Statistics for the Behavioral Science. USA: Wadsworth Gross, J.J. (2007). Handbook of Emotion Regulation. New York: The Guillford Press. Gross, J. J. (2003). Individual Differences in Two emotions. New York: The Guillford Press Kim, J, H. LaRose, R., & Wei Peng Loneliness as the cause and the effect of problematic internet use: the relationship between internet use and psychological well-being. Cyberpsychology & Behavior. Lahey, B. B.(2009). Psychology: An Introduction. New York: McGraw Hill International. Morahan-Martin, J., & Scumacher, P. (2000) Incidence and correlates of pathological internet use among college students. Computers in Human Behavior, 16, Odaci, H., & Celik, C. B., (2013). Who are problematic internet users? An investigation of the correlations between problematic internet use and shyness, loneliness, narcissism, aggression and self-perception. Computers in Human Behavior, 29, Pangerapan, S. A. (2015). Siaran Pers (Press Release) Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII). APJII. Reatrieved 28 maret 2015, from Pappalia, E. D., Olds, W. S., Feldman, D.R.(2007).Human Development.New York.McGraw.Hill International. Priyatno, D. (2014). SPSS 22: Pengolahan Data Terpraktis. Yogyakarta: C.V ANDI OFFSET. Santrock, J.W.(2008).Life-span Developmnet. New. York: McGraw.Hill International. Schreiber, L. R. N., Grant, J. E., & Odlaug, B. L. (2012). Emotion regulation and impulsivity in young adults. Journal of Psychiatric Research, 46, Shaffner, R.D. (2005). Social and personality development. Wadsworth Publications, Belmont, C.A. Sugiyono. (2008). Metode penelitian bisnis : (pendekatan kuantitatif, kualitatif dan R&D). Bandung: Alfabeta.

8 Tavakol, M., Dennick, R International Journal of Medical Educaion. Making Sense of Cronbach s Alpha. Wahyudi, R. (2015). Kominfo Ungkap Demografi Pengguna Internet Indonesia. Kompastekno. Retreaved 28 maret 2015, from net.indonesia

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penggunaan internet yang meluas adalah hasil dari berkembangnya teknologi yang semakin canggih zaman modern ini. Sebagian besar manusia di dunia menggunakan internet

Lebih terperinci

Bab 3 Metodologi Penelitian

Bab 3 Metodologi Penelitian Bab 3 Metodologi Penelitian Pada bab ini, akan dipaparkan mengenai variabel dan hipotesis penelitian. Selain itu, akan diuraikan juga desain penelitian yang digunakan untuk membantu kelancaran didalam

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA Pada bab ini akan dibahas mengenai landasan teori variabel yang akan diteliti beserta dimensi, landasan teori mengenai dewasa muda, kerangka berpikir dan asusmsi penelitian. 2.1

Lebih terperinci

BAB 3 Metode Penelitian

BAB 3 Metode Penelitian BAB Metode Penelitian.1 Variabel Penelitian dan Hipotesis.1.1 Definisi operasional PIU Problematic Internet Use adalah variabel (x) yang akan diukur pada penelitian ini yang hasilnya di dapat melalui nilai

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. Problematic internet use merupakan salah satu variabel (x) yang diteliti dalam

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. Problematic internet use merupakan salah satu variabel (x) yang diteliti dalam BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Variabel Penelitian dan Hipotesis 3.1.1 Definisi Operasional Problematic Internet Use Problematic internet use merupakan salah satu variabel (x) yang diteliti dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB 5 SIMPULAN, DISKUSI, DAN SARAN

BAB 5 SIMPULAN, DISKUSI, DAN SARAN BAB 5 SIMPULAN, DISKUSI, DAN SARAN 5.1 Simpulan Berdasarkan hasil uji korelasi yang telah dijabarkan dalam bab sebelumnya untuk menjawab hipotesa didapatkan bahwa H0 ditolak dan Ha diterima, yaitu terdapat

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Problematic Internet Use 2.1.1 Pengertian Problematic Internet Use (PIU) Problematic Internet Use atau PIU merupakan sindrom multi-dimensi dengan gejala kognitif maladatif dan

Lebih terperinci

Hubungan Antara Kesepian dengan Problematic Internet Use pada Mahasiswa

Hubungan Antara Kesepian dengan Problematic Internet Use pada Mahasiswa Hubungan Antara Kesepian dengan Problematic Internet Use pada Mahasiswa Riska Dwi Cahyani Wahyu Agusti Tino Leonardi Fakultas Psikologi Universitas Airlangga Surabaya Abstract. This study aimed to determine

Lebih terperinci

Hubungan Kecerdasan Emosional dan Problematic Internet Use pada Mahasiswa

Hubungan Kecerdasan Emosional dan Problematic Internet Use pada Mahasiswa Hubungan Kecerdasan Emosional dan Problematic Internet Use pada Mahasiswa Nama : Dyan Permatasari NPM : 12513744 Kelas : 3 PA 12 Pembimbing : Desi Susianti, S.Psi., M.Si. BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

Lebih terperinci

GAMBARAN ATTACHMENT BERDASARKAN GEJALA PROBLEMATIC INTERNET USE PADA MAHASISWA PENGGUNA MEDIA SOSIAL DI JAKARTA

GAMBARAN ATTACHMENT BERDASARKAN GEJALA PROBLEMATIC INTERNET USE PADA MAHASISWA PENGGUNA MEDIA SOSIAL DI JAKARTA GAMBARAN ATTACHMENT BERDASARKAN GEJALA PROBLEMATIC INTERNET USE PADA MAHASISWA PENGGUNA MEDIA SOSIAL DI JAKARTA Nurcahyati Psikologi, Swadaya 2 No.6, 08971756401, nurcahyati19@gmail.com (Nurcahyati, Esther

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN. Pada bab ini peneliti akan memaparkan tentang metode penelitian yang

BAB 3 METODE PENELITIAN. Pada bab ini peneliti akan memaparkan tentang metode penelitian yang BAB 3 METODE PENELITIAN Pada bab ini peneliti akan memaparkan tentang metode penelitian yang digunakan. Akan dipaparkan secara singkat variabel penelitian, definisi operasional dari variabel, karakterisitik

Lebih terperinci

BAB 2 Tinjauan Pustaka

BAB 2 Tinjauan Pustaka BAB 2 Tinjauan Pustaka 2.1. Pengertian Kesepian Kesepian atau loneliness didefinisikan sebagai perasaan kehilangan dan ketidakpuasan yang dihasilkan oleh ketidaksesuaian antara jenis hubungan sosial yang

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN. Dalam metode penelitian ini akan diuraikan mengenai identifikasi variable

BAB 3 METODE PENELITIAN. Dalam metode penelitian ini akan diuraikan mengenai identifikasi variable BAB 3 METODE PENELITIAN Dalam metode penelitian ini akan diuraikan mengenai identifikasi variable penelitian, definisi operasional variable penelitian, populasi dan sampel, metode pengambilan sampel, desain

Lebih terperinci

BAB 3 Metode Penelitian

BAB 3 Metode Penelitian BAB 3 Metode Penelitian 3.1 Variabel Penelitian & Hipotesis 3.1.1 Variabel Penelitian & Definisi Operasional Variabel yang diukur dalam penelitian ini terdiri dari dua yaitu dimensi humor styles dan kepuasan

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN Variabel Penelitian dan Definisi Operasional. Peneliti menggunakan dua variabel dalam penelitian ini, yaitu:

BAB 3 METODE PENELITIAN Variabel Penelitian dan Definisi Operasional. Peneliti menggunakan dua variabel dalam penelitian ini, yaitu: BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Variabel Penelitian dan Hipotesis 3.1.1 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Peneliti menggunakan dua variabel dalam penelitian ini, yaitu: A. Variabel X: academic locus

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN Variabel penelitian dan definisi operasional

BAB III METODE PENELITIAN Variabel penelitian dan definisi operasional BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Variabel Penelitian dan Hipotesis 3.1.1 Variabel penelitian dan definisi operasional Variabel yang akan diteliti pada penelitian ini adalah prokrastinasi akademik sebagai

Lebih terperinci

BAB 3 Metode Penelitian

BAB 3 Metode Penelitian BAB 3 Metode Penelitian 3.1 Variabel Penelitian dan Hipotesis 3.1.1 Variabel penelitian dan definisi operasional a. Perceived social support Perceived social support biasanya didefinisikan sebagai persepsi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Variabel adalah konstruk-konstruk atau sifat-sifat yang sedang

BAB III METODE PENELITIAN. Variabel adalah konstruk-konstruk atau sifat-sifat yang sedang BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Variabel Penelitian, Definisi Operasional dan Hipotesis 3.1.1 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Variabel adalah konstruk-konstruk atau sifat-sifat yang sedang dipelajari

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN Variabel Penelitian dan Definisi Operasional

BAB III METODOLOGI PENELITIAN Variabel Penelitian dan Definisi Operasional BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Variabel Penelitian dan Hipotesis 3.1.1 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Variabel penelitian adalah segala sesuatu yang berbentuk apa saja yang ditetapkan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Perkembangan teknologi yang pesat, terutama teknologi informasi dan komunikasi kian banyak digunakan orang untuk berbagai manfaat salah satunya internet. Internet (Interconnected

Lebih terperinci

BAB 4 ANALISIS HASIL

BAB 4 ANALISIS HASIL BAB 4 ANALISIS HASIL 4.1 Hasil pengumpulan data Pengumpulan data pada penelitian ini dilakukan dengan menyebarkan kuesioner pada murid SMP di lima wilayah bagian di Jakarta meliputi bagian Barat, Timur,

Lebih terperinci

C. Variabel Penelitian Dalam penelitian ini terdiri dari tiga variabel, dengan dua variabel X dan Y. Kedua variabel tersebut adalah sebagai berikut :

C. Variabel Penelitian Dalam penelitian ini terdiri dari tiga variabel, dengan dua variabel X dan Y. Kedua variabel tersebut adalah sebagai berikut : BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif dengan desain penelitian korelasional. Desain penelitian korelasional dipilih oleh peneliti karena desain

Lebih terperinci

ABSTRAK. Universitas Kristen Marantha

ABSTRAK. Universitas Kristen Marantha ABSTRAK Penelitian mengenai orientasi masa depan bidang pekerjaan pada mahasiswa yang sedang mengerjakan skripsi di Fakultas Psikologi Universitas X Bandung ini dilakukan dengan tujuan untuk memeroleh

Lebih terperinci

BAB 3 Metode Penelitian

BAB 3 Metode Penelitian BAB 3 Metode Penelitian 3.1 Variabel penelitian & hipotesis 3.1.1 Definisi operasional variabel penelitian Variabel penelitian menurut Hatch dan Farhady (dalam Iskandar, 2013) adalah atribut dari objek

Lebih terperinci

HUBUNGAN DUKUNGAN SOSIAL DENGAN REGULASI EMOSI KARYAWAN PT INAX INTERNATIONAL. Erick Wibowo

HUBUNGAN DUKUNGAN SOSIAL DENGAN REGULASI EMOSI KARYAWAN PT INAX INTERNATIONAL. Erick Wibowo HUBUNGAN DUKUNGAN SOSIAL DENGAN REGULASI EMOSI KARYAWAN PT INAX INTERNATIONAL Erick Wibowo Fakultas Psikologi Universitas Semarang ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara dukungan

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN

BAB 3 METODE PENELITIAN BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1. Variabel Penelitian & Hipotesis 3.1.1. Variabel Penelitian & Definisi Operasional Dalam penelitian ini, variabel-variabel yang akan diuji adalah: 1. Variable (X): Materialisme

Lebih terperinci

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Penelitian ini berjudul hubungan learning approach dan prestasi belajar pada mahasiswa fakultas ekonomi akuntansi yang berasal dari jurusan IPA dalam menghadapi mata kuliah pengantar akuntansi

Lebih terperinci

BAB 2. Tinjauan Pustaka

BAB 2. Tinjauan Pustaka BAB 2 Tinjauan Pustaka 2.1 Problematic Internet Use (PIU) 2.1.1 Definisi Problematic Internet Use Problematic Internet Use (PIU) didefinisikan sebagai penggunaan internet yang menyebabkan sejumlah gejala

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Variabel Penelitian dan Hipotesis 3.1.1. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Menurut Sugiyono (2007:3) variabel bebas adalah variabel yang mempengaruhi variabel

Lebih terperinci

Abstrak. iii. Universitas Kristen Maranatha

Abstrak. iii. Universitas Kristen Maranatha Abstrak Penelitian ini dilaksanakan untuk mengetahui hubungan antara derajat stress dan coping stress pada guru SLB B X Bandung. Subjek dalam penelitian ini adalah seluruh guru SLB B X Bandung yang berjumlah

Lebih terperinci

STUDI DESKRIPTIF MENGENAI KOMITMEN TERHADAP ORGANISASI PADA TENAGA KEPENDIDIKAN FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS PADJADJARAN

STUDI DESKRIPTIF MENGENAI KOMITMEN TERHADAP ORGANISASI PADA TENAGA KEPENDIDIKAN FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS PADJADJARAN STUDI DESKRIPTIF MENGENAI KOMITMEN TERHADAP ORGANISASI PADA TENAGA KEPENDIDIKAN FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS PADJADJARAN DWI NINGSIH ARIANI Dr. Maya Rosmayati Ardiwinata, M. Si 1 Fakultas Psikologi Universitas

Lebih terperinci

Abstrak. i Universitas Kristen Maranatha

Abstrak. i Universitas Kristen Maranatha Abstrak Penelitian ini dilaksanakan untuk mengetahui motivasi berprestasi dalam bidang akademik pada siswa pecandu game online yang berusia 13-17 tahun di warnet X kota Y. Pemilihan sampel menggunakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. serta teknik pengujian instrumen. Terakhir akan dibahas mengenai prosedur

BAB III METODE PENELITIAN. serta teknik pengujian instrumen. Terakhir akan dibahas mengenai prosedur BAB III METODE PENELITIAN Pada bab ini akan diuraikan pembahasan mengenai desain penelitian, variabel penelitian dan subyek penelitian. Setelah itu, akan dilanjutkan dengan pembahasan mengenai metode pengumpulan

Lebih terperinci

Bab 3 Desain Penelitian

Bab 3 Desain Penelitian Bab 3 Desain Penelitian Bab ini akan menjabarkan variabel penelitian (definisi operasional dan hipotesis), responden penelitian, desain penelitian, alat ukur penelitian, dan prosedur penelitian. 3.1 Variabel

Lebih terperinci

HUBUNGAN PROBLEMATIC INTERNET USE DAN PERCEIVED STRESS PADA REMAJA PENGGUNA TWITTER DI JAKARTA

HUBUNGAN PROBLEMATIC INTERNET USE DAN PERCEIVED STRESS PADA REMAJA PENGGUNA TWITTER DI JAKARTA HUBUNGAN PROBLEMATIC INTERNET USE DAN PERCEIVED STRESS PADA REMAJA PENGGUNA TWITTER DI JAKARTA Meida Rezky Arvitasari Universitas Bina Nusantara, arvitasarimeida@gmail.com (Meida Rezky arvitasari, Esther

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. kuantitatif dapat diartikan sebagai metode penelitian yang digunakan untuk

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. kuantitatif dapat diartikan sebagai metode penelitian yang digunakan untuk BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Jenis dan Metode Penelitian Penelitian ini menggunakan metode penelitian kuantitatif. Metode kuantitatif dapat diartikan sebagai metode penelitian yang digunakan untuk

Lebih terperinci

BAB 5 SIMPULAN, DISKUSI, DAN SARAN

BAB 5 SIMPULAN, DISKUSI, DAN SARAN BAB 5 SIMPULAN, DISKUSI, DAN SARAN 5.1 Simpulan Dalam penelitian ini, telah dibuktikan melalui uji hipotesa bahwa terdapat korelasi antara self-disclosure online dengan penggunaan internet bermasalah pada

Lebih terperinci

GAMBARAN TIPE KESEPIAN BERDASARKAN GEJALA PROBLEMATIC INTERNET USE PADA MAHASISWA PENGGUNA SITUS JEJARING SOSIAL DI JAKARTA

GAMBARAN TIPE KESEPIAN BERDASARKAN GEJALA PROBLEMATIC INTERNET USE PADA MAHASISWA PENGGUNA SITUS JEJARING SOSIAL DI JAKARTA GAMBARAN TIPE KESEPIAN BERDASARKAN GEJALA PROBLEMATIC INTERNET USE PADA MAHASISWA PENGGUNA SITUS JEJARING SOSIAL DI JAKARTA Fadjri Verdiansyah Universitas Bina Nusantara, Jl. Kemanggisan Ilir III No.45

Lebih terperinci

Abstrak. v Universitas Kristen Maranatha

Abstrak. v Universitas Kristen Maranatha Abstrak Individu yang menjalani hubungan jarak jauh dalam berelasinya banyak yang mengalami kesulitan, namun ada pula yang dapat mempertahankan hubungannya. Maka dari itu penelitian ini ingin mengetahui

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh mahasiswa Jurusan Psikologi

BAB III METODE PENELITIAN. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh mahasiswa Jurusan Psikologi BAB III METODE PENELITIAN A. Populasi, Sampel, dan Teknik Sampling 1. Populasi Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh mahasiswa Jurusan Psikologi Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Pendidikan Indonesia

Lebih terperinci

iii Universitas Kristen Maranatha

iii Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Penelitian ini dilaksanakan untuk mengetahui hubungan antara grit dan IPK pada mahasiswa Kurikulum Berbasis KKNI angkatan 2013 di Universitas X di Kota Bandung. Subjek dalam penelitian ini adalah

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN

BAB 3 METODE PENELITIAN BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Variabel Penelitian & Hipotesis 3.1.1 Variabel penelitian & definisi operasional Variabel adalah sebuah karakteristik atau kondisi yang berubah atau memiliki nilai yang berbeda

Lebih terperinci

Abstrak. Universitas Kristen Maranatha

Abstrak. Universitas Kristen Maranatha Abstrak Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui gambaran body image dari anggota Hansamo Modern Dance di Komunitas BKC Kota Bandung. Teori yang digunakan oleh peneliti dalam penelitian ini adalah Teori

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. Dalam penelitian ini beberapa variabel yang akan dikaji adalah :

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. Dalam penelitian ini beberapa variabel yang akan dikaji adalah : BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Variabel Penelitian & Hipotesis Dalam penelitian ini beberapa variabel yang akan dikaji adalah : 1. Variabel ( X ) : Kesepian (loneliness) 2. Variabel ( Y ) : Kesehjateraan

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN

BAB 3 METODE PENELITIAN 16 BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Variabel Penelitian dan Hipotesis 3.1.1 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Variabel menurut Christensen (dalam Seniati, L., dkk, 2009) merupakan karakteristik atau

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN. Variabel merupakan karakteristik objek kajian (konsep) yang mempunyai

BAB 3 METODE PENELITIAN. Variabel merupakan karakteristik objek kajian (konsep) yang mempunyai BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Variabel Penelitian dan Hipotesis Variabel merupakan karakteristik objek kajian (konsep) yang mempunyai variasi nilai, baik itu kejadian, situasi, perilaku maupun karakteristik

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN. 3.1 Variabel Penelitian, Definisi Operasional dan Hipotesis

BAB 3 METODE PENELITIAN. 3.1 Variabel Penelitian, Definisi Operasional dan Hipotesis BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Variabel Penelitian, Definisi Operasional dan Hipotesis 3.1.1 Variabel Penelitian Di dalam penelitian ini terdapat dua variabel, namun dikarenakan penelitian ini bukan bertujuan

Lebih terperinci

Abstrak. ii Universitas Kristen Maranatha

Abstrak. ii Universitas Kristen Maranatha Abstrak Penelitian ini dilaksanakan untuk mengetahui gambaran mengenai derajat Student Engagement pada mahasiswa Fakultas Psikologi di Universitas X Bandung. Pemilihan sampel menggunakan teknik stratified

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Variabel Penelitian dan Hipotesis 3.1.1 Variabel dan Definisi Operasional Definisi operasional adalah suatu definisi yang diberikan kepada suatu variabel atau konstruk dengan

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN Populasi, Sampel dan Metodologi Pengambilan Sampel Penelitian

BAB 3 METODE PENELITIAN Populasi, Sampel dan Metodologi Pengambilan Sampel Penelitian BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1. Populasi, Sampel dan Metodologi Pengambilan Sampel Penelitian 3.1.1. Populasi dan Sampel Penelitian Populasi adalah sejumlah individu yang paling sedikit memiliki sifat yang

Lebih terperinci

ABSTRAK. i Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. i Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui hubungan antara locus of control dan prokrastinasi akademik pada mahasiswa yang sedang menempuh Usulan Penelitian di Fakultas Psikologi Universitas X Bandung.

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Pada bab ini akan dijelaskan mengenai masalah penelitian, variabel penelitian,

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Pada bab ini akan dijelaskan mengenai masalah penelitian, variabel penelitian, BAB III METODOLOGI PENELITIAN Pada bab ini akan dijelaskan mengenai masalah penelitian, variabel penelitian, hipotesis, serta metode penelitian yang akan digunakan dalam penelitian ini. Metode penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN III. 1. Masalah Penelitian Berdasarkan latar belakang permasalahan yang telah dijelaskan pada bab pendahuluan, maka permasalahan yang akan diteliti dalam penelitian ini adalah:

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 40 BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi, Subjek Populasi dan Sampel Penelitian 1. Lokasi Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMA Negeri 21 Bandung bertempat di Jl. Rancasawo Ciwastra Bandung 40286

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. Setelah peneliti menguraikan teori-teori yang digunakan dalam penelitian ini,

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. Setelah peneliti menguraikan teori-teori yang digunakan dalam penelitian ini, BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN Setelah peneliti menguraikan teori-teori yang digunakan dalam penelitian ini, selanjutnya peneliti akan memaparkan hal-hal yang berkaitan dengan metode penelitian. Pada bab

Lebih terperinci

Abstrak. Universitas Kristen Maranatha

Abstrak. Universitas Kristen Maranatha Abstrak Penelitian ini bertujuan untuk memperoleh gambaran mengenai hubungan antara gratitude terhadap penghayatan subjective well-being pada lansia di Panti Werdha Wanita X Kota Bandung. Jumlah responden

Lebih terperinci

BAB III METODELOGIPENELITIAN. Setelah menguraikan teori-teori yang digunakan pada penelitian ini, selanjutnya peneliti

BAB III METODELOGIPENELITIAN. Setelah menguraikan teori-teori yang digunakan pada penelitian ini, selanjutnya peneliti BAB III METODELOGIPENELITIAN Setelah menguraikan teori-teori yang digunakan pada penelitian ini, selanjutnya peneliti akan menjelaskan hal-hal yang berkaitan dengan metode penelitian. Pada bab ini, akan

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN. Populasi pada penelitian ini adalah mahasiswa Jurusan Psikologi Univesitas

BAB 3 METODE PENELITIAN. Populasi pada penelitian ini adalah mahasiswa Jurusan Psikologi Univesitas BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Subyek Penelitian Populasi pada penelitian ini adalah mahasiswa Jurusan Psikologi Univesitas Bina Nusantara. Cara pengambilan sampel dalam penelitian ini menggunakan teknik

Lebih terperinci

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Penelitian ini dilakukan untuk memperoleh gambaran mengenai Adult Attachment Styles pada mahasiswa yang menjalani hubungan pacaran di Universitas X di Kota Bandung. Ukuran sampel sebesar 100 mahasiswa

Lebih terperinci

Rosi Kurniawati Tino Leonardi, M. Psi Fakultas Psikologi Universitas Airlangga Surabaya

Rosi Kurniawati Tino Leonardi, M. Psi Fakultas Psikologi Universitas Airlangga Surabaya Hubungan Antara Metakognisi dengan Prestasi Akademik pada Mahasiswa Fakultas Psikologi Universitas Airlangga yang Aktif Berorganisasi di Organisasi Mahasiswa Tingkat Fakultas Rosi Kurniawati Tino Leonardi,

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. 3.1 Metode Penelitian Dan Rancangan Penelitian

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. 3.1 Metode Penelitian Dan Rancangan Penelitian BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Dan Rancangan Penelitian 3.1.1 Metode Penelitian Metode penelitian pada dasarnya merupakan cara ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan

Lebih terperinci

4. METODOLOGI PENELITIAN

4. METODOLOGI PENELITIAN 4. METODOLOGI PENELITIAN Dalam bab ini akan diuraikan mengenai metode yang digunakan dalam penelitian ini. Penjelasan mengenai metodologi dimulai dengan menjelaskan populasi dan sampel dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. masing-masing akan dijelaskan dalam sub bab berikut.

BAB III METODE PENELITIAN. masing-masing akan dijelaskan dalam sub bab berikut. 25 BAB III METODE PENELITIAN Pada bab ini menjelaskan tentang metodologi penelitian dalam penelitian ini, terdiri dari: pendekatan penelitian, variabel penelitian, definisi operasional variabel, subjek

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Dalam bab ini menguraikan yang menyangkut kegiatan operasional penelitian dari karakteristik subyek, desain penelitian, variabel penelitian, instrumen penelitian dan teknik pengolahan

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN Variabel Penelitian dan Definisi Operasional

BAB 3 METODE PENELITIAN Variabel Penelitian dan Definisi Operasional BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional 3.1.1 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Penelitian ini menggunakan dua variabel yaitu proses pengambilan keputusan dan

Lebih terperinci

BAB 3 METEDOLOGI PENELITIAN Variabel Penelitian, Definisi Operasional, dan Hipotesis. Variabel 2 = Intensitas penggunaan facebook

BAB 3 METEDOLOGI PENELITIAN Variabel Penelitian, Definisi Operasional, dan Hipotesis. Variabel 2 = Intensitas penggunaan facebook BAB 3 METEDOLOGI PENELITIAN 3. 1. Variabel Penelitian, Definisi Operasional, dan Hipotesis 3. 1. 1. Variabel Penelitian Variabel 1 = Self-Control Variabel 2 = Intensitas penggunaan facebook 3. 1. 2. Definisi

Lebih terperinci

Abstrak. iii Universitas Kristen Maranatha

Abstrak. iii Universitas Kristen Maranatha Abstrak Penelitian ini dilaksanakan guna mengetahui gambaran mengenai derajat School Engagement pada siswa kelas X SMA X Bandung. Penentuan sampel menggunakan metode nonprobality dengan teknik convenience

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. Bab ini menguraikan mengenai hal-hal yang menyangkut operasional

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. Bab ini menguraikan mengenai hal-hal yang menyangkut operasional 25 BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN Bab ini menguraikan mengenai hal-hal yang menyangkut operasional penelitian. Pembahasan mengenai bagaimana penelitian ini dilaksanakan, subjek yang diteliti serta aspek-aspek

Lebih terperinci

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara konformitas dan excessive buying terhadap produk fashion pada mahasiswi Fakultas X Universitas Y Bandung. Jumlah sampel dalam penelitian

Lebih terperinci

Abstrak. Universitas Kristen Maranatha

Abstrak. Universitas Kristen Maranatha Abstrak Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui hubungan antara dukungan sosial suami dengan subjective well-being pada ibu yang memiliki anak autis di Yayasan X Kota Bandung. Penelitian

Lebih terperinci

HUBUNGAN ACHIEVEMENT EMOTIONS DAN SELF-REGULATION MAHASISWA DALAM MENGERJAKAN SKRIPSI LIDYA KEMALA SARI PANJAITAN SURYA CAHYADI

HUBUNGAN ACHIEVEMENT EMOTIONS DAN SELF-REGULATION MAHASISWA DALAM MENGERJAKAN SKRIPSI LIDYA KEMALA SARI PANJAITAN SURYA CAHYADI HUBUNGAN ACHIEVEMENT EMOTIONS DAN SELF-REGULATION MAHASISWA DALAM MENGERJAKAN SKRIPSI LIDYA KEMALA SARI PANJAITAN SURYA CAHYADI ABSTRAK Pengerjaan skripsi adalah hal yang harus dilalui mahasiswa sebagai

Lebih terperinci

BAB 3. Metodologi Penelitian

BAB 3. Metodologi Penelitian BAB 3 Metodologi Penelitian 3.1 Variabel Penelitian Variabel penelitian merupakan karakteristik atau fenomena yang dapat berbeda di antara organisme, situasi, atau lingkungan (Christensen, 2001). 3.1.1

Lebih terperinci

STUDI DESKRIPTIF MENGENAI GAMBARAN SELF-ESTEEM PADA SISWA SMA PELAKU BULLYING FRESHKA JULIE HARDI. Drs. Amir Sjarif Bachtiar, M.

STUDI DESKRIPTIF MENGENAI GAMBARAN SELF-ESTEEM PADA SISWA SMA PELAKU BULLYING FRESHKA JULIE HARDI. Drs. Amir Sjarif Bachtiar, M. STUDI DESKRIPTIF MENGENAI GAMBARAN SELF-ESTEEM PADA SISWA SMA PELAKU BULLYING FRESHKA JULIE HARDI Drs. Amir Sjarif Bachtiar, M.Si 1 Fakultas Psikologi Universitas Padjadjaran ABSTRACT During adolescence,

Lebih terperinci

iv Universitas Kristen Maranatha

iv Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui Psychological Well-Being pada pensiunan bank X di Kota Bandung. Pemilihan sampel menggunakan metode Accidental Sampling dan didapatkan sampel berjumlah

Lebih terperinci

HUBUNGAN KEIKUTSERTAAN ORGANISASI DENGAN REGULASI DIRI PADA REMAJA : STUDI KASUS DI SMA N 2 NGAWI

HUBUNGAN KEIKUTSERTAAN ORGANISASI DENGAN REGULASI DIRI PADA REMAJA : STUDI KASUS DI SMA N 2 NGAWI HUBUNGAN KEIKUTSERTAAN ORGANISASI DENGAN REGULASI DIRI PADA REMAJA : STUDI KASUS DI SMA N 2 NGAWI Rhea Auliya Anggareni 1, Fitri Hartanto 2 1 Mahasiswa Program Pendidikan S-1 Kedokteran Umum, Fakultas

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian kuantitatif adalah metode yang berlandaskan pada filsafat positivism,

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian kuantitatif adalah metode yang berlandaskan pada filsafat positivism, 34 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Pendekatan Penelitian Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan pendekatan kuantitatif. Penelitian kuantitatif adalah metode yang berlandaskan pada filsafat positivism,

Lebih terperinci

Kata kunci : perilaku hidup sehat dan outcome expectancies

Kata kunci : perilaku hidup sehat dan outcome expectancies Abstrak Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui perbedaan perilaku hidup sehat antara mahasiswa dengan outcome expectancies moderat dan mahasiswa dengan outcome expectancies non moderat di Universitas

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Metode penelitian merupakan suatu kegiatan pengumpulan, pengolahan, penyajian dan analisis data yang dilakukan dengan metode ilmiah secara sistematis yang hasilnya berguna untuk

Lebih terperinci

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui gambaran Purpose of Life pada mahasiswa tingkat akhir Fakultas Psikologi di Universitas X Bandung. Pemilihan sampel menggunakan metode purposive sampling

Lebih terperinci

Perbedaan Psychological Well-being pada Dewasa Muda Pasangan Long Distance Relationship dengan Pasangan Non Long Distance Relationship

Perbedaan Psychological Well-being pada Dewasa Muda Pasangan Long Distance Relationship dengan Pasangan Non Long Distance Relationship Perbedaan Psychological Well-being pada Dewasa Muda Pasangan Long Distance Relationship dengan Pasangan Non Long Distance Relationship Sania Faradita ABSTRACT The purpose of this study, is to know the

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN Variabel Penelitian & Definisi Operasional. (2010), variabel adalah konstrak yang diukur

BAB 3 METODE PENELITIAN Variabel Penelitian & Definisi Operasional. (2010), variabel adalah konstrak yang diukur BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Variabel Penelitian & Hipotesis 3.1.1 Variabel Penelitian & Definisi Operasional Menurut Sangadji (2010), variabel adalah konstrak yang diukur dengan berbagai macam nilai untuk

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN Pada bab ini, akan dibahas mengenai metodelogi penelitian yang meliputi Variabel Penelitian & Definisi Operasional, Subyek Penelitian & Tehnik Sampling, Desain Penelitian, Alat

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Variabel dan Hipotesis Penelitian 3.1.1. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional 3.1.1.1.Variabel Bebas Variabel adalah karakteristik yang akan diobservasi dari satuan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Pada bab ini akan dijelaskan lebih lanjut mengenai variabel dalam

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Pada bab ini akan dijelaskan lebih lanjut mengenai variabel dalam BAB III METODOLOGI PENELITIAN Pada bab ini akan dijelaskan lebih lanjut mengenai variabel dalam penelitian, hipotesis, subyek penelitian, teknik sampling, alat ukur penelitian dan prosedur penelitian.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. komparasi akan dapat menemukan persamaan-persamaan dan perbedaanperbedaan

BAB III METODE PENELITIAN. komparasi akan dapat menemukan persamaan-persamaan dan perbedaanperbedaan BAB III METODE PENELITIAN A. Rancangan Penelitian Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian komparasi. Menurut Dra. Aswani Sudjud (dalam Arikunto, 2006: 267) mengatakan jika penelitian komparasi

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN. Subyek penelitian yang dipakai adalah para mahasiswa Binus yang bekerja di. Center) di Binus University

BAB 3 METODE PENELITIAN. Subyek penelitian yang dipakai adalah para mahasiswa Binus yang bekerja di. Center) di Binus University BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Subyek Penelitian Subyek penelitian yang dipakai adalah para mahasiswa Binus yang bekerja di Binus University dengan kriteria: 1. Bekerja sebagai asisten laboratorium SLC (Software

Lebih terperinci

BAB III METODELOGI PENELITIAN

BAB III METODELOGI PENELITIAN BAB III METODELOGI PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif, karena dalam pengambilan data peneliti menggunakan instrumen penelitian yaitu skala psikologi untuk

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA PROBLEMATIC INTERNET USE DENGAN HAPPINESS PADA MAHASISWA PENGGUNA FACEBOOK DI JAKARTA*

HUBUNGAN ANTARA PROBLEMATIC INTERNET USE DENGAN HAPPINESS PADA MAHASISWA PENGGUNA FACEBOOK DI JAKARTA* HUBUNGAN ANTARA PROBLEMATIC INTERNET USE DENGAN HAPPINESS PADA MAHASISWA PENGGUNA FACEBOOK DI JAKARTA* Nadiana Anandita S. dan Esther Widhi, S.Psi., M.Psi., Bina Nusantara University, Jakarta Barat, Indonesia,

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN Bab ini menjelaskan mengenai desain dari penelitian, subjek penelitian (populasi, sampel, dan metodologi pengambilan sampel), definisi operasional variabel penelitian, setting

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi dan Subjek Penelitian/ Sampel Penelitian 1. Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan di sebuah perusahaan yang bergerak di bidang industri obat-obatan, yang terletak

Lebih terperinci

ABSTRAK. v Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. v Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Penelitian ini berjudul hubungan antara persepsi siswa terhadap penerapan student centered learning dan komponen school engagement di SMA X kota Bandung, yang bertujuan untuk memperoleh gambaran

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Identifikasi Variabel Penelitian. Variabel dalam penelitian ini, yaitu: B. Definisi Operasional

BAB III METODE PENELITIAN. A. Identifikasi Variabel Penelitian. Variabel dalam penelitian ini, yaitu: B. Definisi Operasional digilib.uns.ac.id BAB III METODE PENELITIAN A. Identifikasi Variabel Penelitian Variabel dalam penelitian ini, yaitu: 1. Variabel Bebas : a. Regulasi diri b. Hubungan interpersonal dalam keluarga 2. Variabel

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN. Unsur yang paling penting di dalam suatu penelitian adalah metode penelitian, karena

BAB 3 METODE PENELITIAN. Unsur yang paling penting di dalam suatu penelitian adalah metode penelitian, karena BAB 3 METODE PENELITIAN Unsur yang paling penting di dalam suatu penelitian adalah metode penelitian, karena melalui proses tersebut dapat ditentukan apakah hasil dari suatu penelitian dapat dipertanggung

Lebih terperinci

STUDI MENGENAI GAMBARAN HARDINESS PADA MAHASISWA YANG SEDANG MENGERJAKAN SKRIPSI DI FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS PADJADJARAN

STUDI MENGENAI GAMBARAN HARDINESS PADA MAHASISWA YANG SEDANG MENGERJAKAN SKRIPSI DI FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS PADJADJARAN STUDI MENGENAI GAMBARAN HARDINESS PADA MAHASISWA YANG SEDANG MENGERJAKAN SKRIPSI DI FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS PADJADJARAN AININ RAHMANAWATI ABSTRAK Mahasiswa, sebagai anggota dari pendidikan tinggi

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN. Pada Sub-bab ini, akan dipaparkan mengenai Variable penelitian yang

BAB 3 METODE PENELITIAN. Pada Sub-bab ini, akan dipaparkan mengenai Variable penelitian yang BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Variabel Penelitian dan Hipotesis Pada Sub-bab ini, akan dipaparkan mengenai Variable penelitian yang dijadikan sebagai alat ukur dan hipotesis yang digunakan peneliti sebagai

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi dan Sampel Penelitian 1. Lokasi dan Populasi Penelitian Lokasi penelitian ini berada di kota Bandung dengan populasi penelitian yaitu mahasiswa di kota Bandung yang

Lebih terperinci

Abstrak. Universitas Kristen Maranatha

Abstrak. Universitas Kristen Maranatha Abstrak Penelitian ini dilaksanakan untuk mengetahui hubungan antara pola asuh orang tua dan perilaku seksual pada siswa SMP X di kota Bandung. Pemilihan sampel menggunakan metode purposive sampling, dan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian diferensial. Penelitian diferensial adalah

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian diferensial. Penelitian diferensial adalah BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Rancangan penelitian dan prosedur penelitian Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian diferensial. Penelitian diferensial adalah membandingkan dua atau lebih kelompok

Lebih terperinci

PERILAKU AGRESI REMAJA LAKI-LAKI TAHUN YANG MENGALAMI ADIKSI DAN TIDAK MENGALAMI ADIKSI ONLINE GAME VIOLENCE MUHAMMAD IRHAM RAMADHAN ABSTRAK

PERILAKU AGRESI REMAJA LAKI-LAKI TAHUN YANG MENGALAMI ADIKSI DAN TIDAK MENGALAMI ADIKSI ONLINE GAME VIOLENCE MUHAMMAD IRHAM RAMADHAN ABSTRAK PERILAKU AGRESI REMAJA LAKI-LAKI 12-20 TAHUN YANG MENGALAMI ADIKSI DAN TIDAK MENGALAMI ADIKSI ONLINE GAME VIOLENCE MUHAMMAD IRHAM RAMADHAN ABSTRAK Online game yang mengandung unsur kekerasan merupakan

Lebih terperinci

PERBEDAAN MOTIVASI BERPRESTASI SISWA KELAS V DI SDSN BENDUNGAN HILIR 09 PAGI JAKARTA DENGAN SISWA KELAS V DI SDN 30/IX TEMPINO

PERBEDAAN MOTIVASI BERPRESTASI SISWA KELAS V DI SDSN BENDUNGAN HILIR 09 PAGI JAKARTA DENGAN SISWA KELAS V DI SDN 30/IX TEMPINO PERBEDAAN MOTIVASI BERPRESTASI SISWA KELAS V DI SDSN BENDUNGAN HILIR 09 PAGI JAKARTA DENGAN SISWA KELAS V DI SDN 30/IX TEMPINO Dwi Anggun Herdyan Partiwi & Antonina Pantja Juni Wulandari Universitas Bina

Lebih terperinci