B. Model Pengembangan Model yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian pengembangan (research and development/r&d) yang mengacu pada model

Save this PDF as:
Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "B. Model Pengembangan Model yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian pengembangan (research and development/r&d) yang mengacu pada model"

Transkripsi

1 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di program studi Pendidikan Fisika Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret, Surakarta. Sedangkan untuk pengambilan data melibatkan tiga Sekolah Menengah Atas (SMA) yaitu SMA Negeri 1 Karanganyar, SMA Negeri 2 Karanganyar dan SMA Negeri 2 Surakarta. Untuk surat keterangan telah melaksanakan penelitian dapat dilihat pada Lampiran Waktu Penelitian Penelitian ini, dilaksanakan secara bertahap. Adapun langkah-langkah yang penulis laksanakan adalah sebagai berikut: a. Tahap Persiapan Pada tahap ini, penulis melakukan kegiatan-kegiatan permohonan pembimbing, pengajuan proposal penelitian, penyusunan modul dan ijin penelitian. Kegiatan-kegiatan tersebut dilakukan selama bulan Januari Maret b. Tahap Pelaksanaan Pada tahap ini, penulis melakukan kegiatan pengambilan data. Waktu yang dibutuhkan yaitu pada bulan Maret Juni c. Tahap Penyusunan Modul, Pengolahan Data, dan Penyusunan Laporan Pada tahap ini penulis melakukan kegiatan penyusunan modul, analisis data hasil penelitian, penarikan kesimpulan, penyusunan laporan hasil penelitian, dan konsultasi dengan dosen pembimbing. Kegiatan ini dilakukan selama bulan Juli Juni B. Model Pengembangan Model yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian pengembangan (research and development/r&d) yang mengacu pada model 35

2 36 pengembangan Borg & Gall. Adapun produk yang dikembangkan dalam penelitian ini adalah modul pembelajaran Fisika berbasis scientific approach pada materi Alat-Alat Optik untuk siswa SMA Kelas X. C. Prosedur Penelitian Pengembangan Analisis Kebutuhan Pengumpulan Informasi Analisis Kurikulum Perencanaan Modul Pengembangan Draf Modul Modul Awal Baik Validasi oleh 2 Ahli Belum baik Revisi Validasi oleh 3 reviewer dan 2 Peer Reviewer Belum baik Baik Modul Terevisi I Revisi Uji Coba Awal kepada 9 Siswa Modul Terevisi II Revisi Hasil Uji Coba Awal Uji Coba Utama kepada 30 Siswa Revisi Hasil Uji Coba Utama Modul Akhir Gambar 3.1 Desain Prosedur Pengembangan Borg & Gall mengemukakan bahwa ada sepuluh tahapan dalam pelaksanaan penelitian pengembangan. Dalam penelitian ini hanya akan dilakukan sampai pada tahap ketujuh, yaitu hingga dihasilkannya produk akhir dari

3 37 pengembangan berupa modul pembelajaran Fisika berbasis scientific approach pada materi Alat-Alat Optik. Prosedur pelaksanaan penelitian ini dapat dilihat pada Gambar 3.1. Prosedur pengembangan, secara lebih rinci dijelaskan sebagai berikut: 1. Pengumpulan Informasi Tahap pengumpulan informasi terdiri atas kegiatan analisis kebutuhan dan analisis kurikulum. Tahapan ini dilakukan untuk mengidentifikasi dan mendapatkan data mengenai kebutuhan apa saja yang diperlukan dalam perencanaan dan pengembangan draf modul serta pemikiran untuk perancangan selanjutnya. Analisis kebutuhan dilakukan dengan melihat ketersediaan bahan ajar di sekolah baik yang digunakan guru maupun yang digunakan siswa. Analisis kurikulum dilakukan untuk memilih materi yang akan dijabarkan dalam modul pembelajaran yang sesuai dengan karakteristik kurikulum yang berlaku. 2. Perencanaan Modul Perencanaan merupakan tahap melakukan pemikiran untuk mendapatkan cara efektif dan efisien mengembangkan draf modul dengan bantuan data yang didapatkan dari tahap penelitian dan pengumpulan data. Pada tahap perencanaan, ditentukan konsep modul pembelajaran berbasis scientific approach yang akan dikembangkan. Modul pembelajaran berbasis scientific approach dikembangkan sebagai salah satu bahan ajar cetak yang dapat digunakan baik guru ataupun siswa. Guru dapat menggunakan modul pembelajaran sebagai panduan untuk mengajar dan bagi siswa dapat digunakan sebagai panduan belajar baik dengan atau tanpa guru. Beberapa tahapan yang dilakukan pada tahap perencanaan, yaitu mengumpulkan materi alat-alat optik, merancang kegiatan pembelajaran dan menyusun sistematika modul pembelajaran. 3. Pengembangan Draf Modul Pengembangan draf modul merupakan hasil terjemahan dari tahapan perencanaan. Dalam pengembangan modul diperlukan bimbingan orang yang ahli dalam penulisan modul. Pada penelitian ini, orang yang ahli yaitu dosen

4 38 pembimbing yang akan membantu dan mempertimbangkan pengembangan modul dari segi materi, kebahasaan, penyajian dan kegrafisan. Pada tahapan ini, bagian-bagian yang sudah direncanakan, disusun dan didesain sedemikian rupa sehingga menjadi modul awal. Modul awal yang telah dikembangkan kemudian divalidasi validator yang terdiri dari 2 dosen ahli, 3 reviewer dan 2 peer reviewer. Setiap validator memberi penilaian dan masukan untuk modul awal yang dijadikan bahan revisi sebelum dilakukan uji coba. Tahap validasi ini dilakukan untuk mendapatkan modul yang baik untuk digunakan pada uji coba awal. 4. Uji Coba Awal Uji coba awal dilakukan setelah modul awal direvisi berdasarkan komentar dan saran dari reviewer dan peer reviewer atas persetujuan dosen ahli. Hal ini dilakukan untuk menemukan kesalahan-kesalahan yang mungkin terjadi dan modul dapat digunakan oleh siswa secara layak. Uji coba awal dilakukan kepada 9 siswa. 5. Revisi Hasil Uji Coba Awal Berdasarkan hasil uji coba awal, selanjutnya dilakukan revisi. Revisi ini dilakukan berdasarkan data yang diperoleh dari hasil isian angket siswa terhadap modul yang diujicobakan. 6. Uji Coba Utama Uji coba utama dilakukan kepada 30 siswa. Dari hasil uji coba utama akan diperoleh isian angket siswa, sehingga dapat dilakukan revisi kembali sebelum akhirnya dihasilkan modul akhir. 7. Modul Akhir Modul akhir yang dihasilkan dari pengembangan ini berupa modul pembelajaran Fisika berbasis scientific approach pada materi Alat-Alat Optik untuk siswa SMA kelas X.

5 39 D. Desain Uji Coba Produk Prosedur penelitian pengembangan yang akan dilakukan memiliki beberapa komponen utama sebagai berikut: 1. Desain Uji Coba Desain uji coba yang digunakan adalah desain deskriptif. Tahapan awal yang dilakukan yaitu terlebih dahulu melakukan analisis kebutuhan, analisis kurikulum, menentukan materi, mengumpulkan referensi yang dibutuhkan terkait materi, kemudian membuat rancangan. Tahapan kedua yang dilakukan adalah melaksanakan rancangan pembuatan modul. Selama pembuatan, modul dikonsultasikan kepada dosen pembimbing. Hasil rancangan modul pembelajaran Fisika berbasis scientific approach ini kemudian dinilai oleh validator pada komponen kelayakan isi, penyajian, kebahasaan dan kegrafisan. Setelah draf modul selesai dibuat, kemudian diujicobakan dengan urutan penilaian seperti pada Gambar 3.1 yang diberi blok warna abu-abu. Modul awal direvisi dan diujicobakan ke siswa. Kegiatan uji coba ditujukan untuk mengetahui respon siswa terhadap keterbacaan modul pembelajaran fisika berbasis scientific approach pada komponen kelayakan isi, penyajian, kebahasaan dan kegrafisan. Data yang diperoleh kemudian dianalisis sehingga dapat dilakukan revisi kembali sebelum akhirnya dihasilkan modul akhir. 2. Subyek Penelitian Subjek penelitian ini terdiri dari validator dan siswa uji coba. Untuk validator terdiri dari: a. Ahli, yaitu 2 orang dosen yang menjadi pembimbing skripsi peneliti. b. Reviewer, yaitu 3 orang guru Fisika dari 3 SMA berbeda. Adapun kriteria guru yang menjadi reviewer yaitu: 1) Sudah berpengalaman mengajar materi Fisika selama 10 tahun 2) Pendidikan minimal S-1 untuk program studi pendidikan fisika dan sudah tersertifikasi 3) Telah mendapatkan pelatihan tentang pembelajaran Kurikulum 2013

6 40 c. Peer Reviewer, yaitu 2 orang mahasiswa Pendidikan Fisika FKIP UNS. Adapun kriteria mahasiswa yang menjadi peer reviewer yaitu: 1) Telah menempuh mata kuliah Fisika Dasar I 2) Telah menempuh mata kuliah IPA Terpadu tahun 2013 Sedangkan siswa uji coba merupakan siswa SMA Kelas XI yang terdiri dari: a. 9 siswa dari 3 sekolah, yaitu 3 siswa SMA Negeri 1 Karanganyar, 3 siswa SMA Negeri 2 Karanganyar dan 3 siswa SMA Negeri 2 Surakarta untuk uji coba awal. b. 30 siswa dari 3 sekolah, yaitu 10 siswa SMA Negeri 1 Karanganyar, 10 siswa SMA Negeri 2 Karanganyar dan 10 siswa SMA Negeri 2 Surakarta untuk uji coba utama. 3. Jenis Data Data yang diperoleh dari penelitian pengembangan adalah data kuantitatif dan kualitatif. Data kuantitatif diperoleh dari nilai rata-rata angket dalam uji validasi dari komponen kelayakan isi, penyajian, kebahasaan dan kegrafisan. Data menggunakan skala Likert berupa angka-angka yaitu 4, 3, 2 dan 1. Angka-angka tersebut kemudian direkapitulasikan sehingga dapat disimpulkan tingkat kelayakan modul. Sedangkan untuk data kualitatif diperoleh dari saran dan komentar sebagai pertimbangan untuk melakukan revisi. Data juga diperoleh dari isian angket siswa tentang keterbacaan modul dari komponen kelayakan isi, penyajian, kebahasaan dan kegrafisan. Data dari siswa berupa rata-rata dari angket check list Ya/Tidak serta komentar dan saran. 4. Pengambilan Data a. Teknik Pengambilan Data Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan teknik angket untuk mengetahui kelayakan modul pada komponen kelayakan isi, penyajian, kebahasaan dan kegrafisan. Pertimbangan dipilihnya angket adalah untuk memudahkan responden dalam memberikan penilaian, sehingga tidak perlu menuliskan jawaban yang panjang lebar. Teknik

7 41 pengumpulan data menggunakan angket dilakukan terhadap semua subjek penelitian, baik dosen ahli, reviewer, peer reviewer, maupun siswa. b. Instrumen Pengambilan Data Dalam penelitian ini digunakan instrumen berupa angket kelayakan modul. Instrumen angket kelayakan modul ditujukan kepada dosen ahli, reviewer, peer reviewer dan siswa. Instrumen angket ini untuk mengetahui kalayakan modul dari komponen kelayakan isi, penyajian, kebahasaan dan kegrafisan (modifikasi dari BSNP). Penjabaran dari komponen-komponen tersebut dikonsultasikan terlebih dahulu kepada dosen pembimbing sebelum digunakan dalam penelitian. c. Penyusunan Instrumen Instrumen yang digunakan merupakan modifikasi dari instrumen penilaian buku oleh BSNP yang dikembangkan sendiri oleh peneliti (Lampiran 8-12). Langkah-langkah dalam penyusunan instrumen meliputi tahapan sebagai berikut: 1) Menyusun butir-butir instrumen berdasarkan kisi-kisi yang indikatornya telah disesuaikan dengan komponen yang akan diukur dalam penelitian. Kisi-kisi instrumen penelitian untuk dosen ahli, reviewer dan peer reviewer serta kisi-kisi instrumen penelitian untuk siswa. 2) Melakukan konsultasi instrumen dengan ahli (expert judgment) yaitu dosen pembimbing. Expert judgment dilakukan untuk mendapatkan masukan tentang kesesuaian pertanyaan dalam instrumen dengan indikator dan deskriptor yang telah disusun. Setelah dilakukan penilaian, kemudian dilakukan revisi terhadap butir yang dianggap belum sesuai dan dilakukan konsultasi hingga instrumen disetujui oleh dosen pembimbing. Instrumen yang telah disetujui kemudian digunakan sebagai alat ukur untuk mengumpulkan data penelitian. 5. Teknik Analisis Data Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian pengembangan ini adalah analisis kualitatif dan kuantitatif, yaitu dengan mendeskripsikan dan

8 memaknai data dari masing-masing indikator, baik data kuantitatif maupun kualitatif. Langkah-langkah yang dilakukan adalah sebagai berikut: a. Teknik Analisis Data Pengembangan Modul Data yang didapat dalam penelitian ini yaitu data kelayakan modul. Variabel kelayakan modul pembelajaran fisika berbasis scientific approach yang telah disusun berdasarkan kriteria komponen kelayakan isi, penyajian, kebahasaan dan kegrafisan. Sebelum dianalisis, dilakukan proses kuantisasi data dari angket, selanjutnya data tersebut dianalisis dengan menggunakan statistik deskriptif. Data yang berupa saran dan komentar dianalisis dengan analisis kualitatif. Dalam melakukan analisis data ada tiga kegiatan yang dilakukan secara bersamaan, yaitu reduksi data, penyajian data dan penarikan kesimpulan. Ketiga kegiatan ini dilakukan selama dan setelah proses pengumpulan data. Kuantisasi data dilakukan dengan menjumlah skor setiap komponen dan keseluruhan yang akan diuraikan dalam analisis kualitatif. Skor tersebut dikategorikan ke dalam lima kriteria, dengan rumusan seperti yang digunakan oleh Azwar (2007: 163). Tabel 3.1 Kriteria Penilaian Interval Nilai Mi + 1,5 Sbi < X Mi + 0,5 Sbi < X Mi + 1,5 Sbi Mi - 0,5 Sbi < X Mi + 0,5 Sbi Mi - 1,5 Sbi < X Mi - 0,5 Sbi X Mi - 1,5 Sbi Kriteria Sangat Baik Baik Cukup Kurang Sangat Kurang Keterangan: X = Skor responden; Mi = Mean ideal; Sbi = Simpangan baku ideal; Mi = ½ (skor tertinggi ideal + skor terendah ideal); Sbi= 1/6 (skor tertinggi ideal - skor terendah ideal) Langkah selanjutnya adalah menghitung skor maksimum ideal, skor minimum ideal, skor ideal dan simpangan baku ideal dari setiap aspek. Skor maksimum ideal pada setiap aspek dicapai apabila validator memilih semua kriteria dengan skor tertinggi. Sedangkan 42 skor minimum ideal dicapai apabila validator memilih semua kriteria dengan skor terendah. Jumlah skor untuk setiap komponen tersebut, kemudian disubsitusikan ke

9 dalam tingkat kecenderungan yang digunakan sebagai kriteria dalam penilaian. Hasil validasi total modul pembelajaran fisika berbasis scientific approach oleh setiap validator menggunakan kriteria yang dikategorikan berdasarkan skor total keseluruhan komponen. Distribusi komponen evaluasi modul dalam penelitian ini, disajikan dalam Tabel 3.2. Tabel 3.2 Distribusi Semua Komponen Evaluasi Modul Komponen Jumlah Jumlah Skor Max. Skor Min. Butir Pilihan Ideal Ideal Mi Sbi Kelayakan ,5 7,5 isi Penyajian Kebahasaan Kegrafisan ,5 2,5 Total Skor tertinggi ideal yang dicapai untuk keseluruhan komponen adalah 192, skor minimum ideal yang dicapai adalah 48 dengan mean ideal (Mi) 120 dan simpangan baku ideal (Sbi) 24. Kriteria yang dikategorikan berdasarkan skor total keseluruhan komponen disajikan dalam Tabel 3.3. Tabel 3.3 Kriteria Kelayakan Total Modul Fisika Kategori Kelompok Skor Kriteria 5 X > 156 Sangat Baik X 156 Baik X 132 Cukup 2 84 X 108 Kurang 1 X 84 Sangat kurang Keterangan: X = Skor validator Setiap komponen yang mendukung penelitian ini memiliki kategori komponen sendiri yang disesuaikan dengan masing-masing indikator yang akan diukurnya. Secara lebih terperinci, komponen penilaian untuk setiap komponen dibahas sebagai berikut:

10 1) Komponen Kelayakan Isi Data kuantitatif tentang kelayakan isi modul pembelajaran fisika berbasis scientific approach, dikumpulkan melalui instrumen angket. Jumlah skor skor tertinggi ideal 60 dan skor minimum ideal 15, dengan mean ideal (Mi) 37,5 dan simpangan baku ideal (Sbi) 7,5. Berdasarkan data ini, kriteria baik atau tidaknya modul pembelajaran fisika berbasis scientific approach disajikan dalam Tabel 3.4. Tabel 3.4 Kriteria Kelayakan Isi Kelompok Skor Kategori X > 48,75 Sangat baik 41,25 X 48,75 Baik 33,75 X 41,25 Cukup 26,25 X 33,75 Kurang X 26,25 Sangat kurang Keterangan: X = Skor validator 2) Komponen Penyajian Data kuantitatif tentang penyajian modul pembelajarn fisika berbasis scientific approach, dikumpulkan melalui instrumen angket. Jumlah skor tertinggi ideal 72 dan skor minimum ideal 18, dengan mean ideal (Mi) 45 dan simpangan baku ideal (Sbi) 9. Berdasarkan data ini, kriteria baik atau tidaknya modul pembelajarn fisika berbasis scientific approach disajikan dalam Tabel 3.5. Tabel 3.5 Kriteria Penyajian Kelompok Skor Kategori X > 58,5 Sangat baik 49,5 X 58,5 Baik 40,5 X 49,5 Cukup 31,5 X 40,5 Kurang X 31,5 Sangat kurang Keterangan: X = Skor validator 3) Komponen Kebahasaan Data kuantitatif tentang kebahasaan modul pembelajaran fisika berbasis scientific approach, dikumpulkan melalui instrumen angket. 44

11 Jumlah skor tertinggi ideal 40 dan skor minimum ideal 10, dengan mean ideal (Mi) 25 dan simpangan baku ideal (Sbi) 5. Berdasarkan data ini, kriteria baik atau tidaknya modul pembelajarn fisika berbasis scientific approach disajikan dalam Tabel 3.6. Tabel 3.6 Kriteria Kebahasaan Kelompok Skor Kategori X > 32,5 Sangat baik 27,5 X 32,5 Baik 22,5 X 27,5 Cukup 17,5 X 22,5 Kurang X 17,5 Sangat kurang Keterangan: X = Skor validator 4) Komponen Kegrafisan Data kuantitatif tentang kegrafisan modul pembelajarn fisika berbasis scientific approach, dikumpulkan melalui instrumen angket. Jumlah skor tertinggi ideal 20 dan skor minimum ideal 5, dengan mean ideal (Mi) 12,5 dan simpangan baku ideal (Sbi) 2,5. Berdasarkan data ini, kriteria baik atau tidaknya modul pembelajarn fisika berbasis scientific approach disajikan dalam Tabel 3.7. Tabel 3.7 Kriteria Kegrafisan Kelompok Skor Kategori X > 16,25 Sangat baik 13,75 X 16,25 Baik 11,25 X 13,75 Cukup 8,75 X 11,25 Kurang X 8,75 Sangat kurang Keterangan: X = Skor validator Selanjutnya data kelayakan modul untuk setiap validator berdasarkan skor total keseluruhan keempat komponen tersebut dianalisis dengan menggunakan statistik deskriptif. Statistik deskriptif yang digunakan hanya dibatasi pada penentuan frekuensi dan persen karena data yang diperolah berupa data ordinal yang tidak bisa disajikan dalam bentuk pecahan. Apabila data validasi yang masuk ke dalam kategori 45

12 baik sebesar 50 % maka dinyatakan pengembangan modul pembelajaran Fisika berbasis scientific approach berhasil. Hasil analisis ini akan menjadi referensi sebagai masukan perbaikan modul sebelum diujicobakan ke siswa. b. Teknik Analisis Data Uji Coba Data yang terkumpul dikategorikan sesuai dengan komponen yang dinilai. Data hasil uji coba dari siswa dianalisis untuk menggambarkan kekurangan modul dari sisi keterbacaan dalam komponen kelayakan isi, penyajian, kebahasaan dan kegrafisan. Data yang berupa saran dan komentar dianalisis dengan analisis kualitatif. Analisis data hasil uji coba mula-mula dilakukakan kuantisasi. Jika responden atau siswa menjawab Ya diberi nilai 1 dan jika menjawab Tidak diberi nilai 0. Setelah didapatkan skor setiap item dalam uji coba, maka akan dianalisis terlebih dahulu dengan menggunakan statistik deskriptif. Statistik deskriptif yang digunakan dibatasi pada penentuan frekuensi, persen dan skor total. Skor total yang didapat digunakan dalam menentukan tingkat kelayakan modul. Penentuan 46 tingkat kelayakan dilakukan dengan mengkategorikannya ke dalam lima kriteria seperti tahap sebelumnya, dapat dilihat pada Tabel 3.8 berikut ini: Tabel 3.8 Kriteria Penilaian Uji Coba Interval Nilai Mi + 1,5 Sbi < X Mi + 0,5 Sbi < X Mi + 1,5 Sbi Mi - 0,5 Sbi < X Mi + 0,5 Sbi Mi - 1,5 Sbi < X Mi - 0,5 Sbi X Mi - 1,5 Sbi Kriteria Sangat Baik Baik Cukup Kurang Sangat Kurang Keterangan: X = Skor responden; Mi= Mean ideal; Sbi= Simpangan baku ideal; Mi= ½ (skor tertinggi ideal + skor terendah ideal) Sbi= 1/6 (skor tertinggi ideal - skor terendah ideal) Langkah selanjutnya adalah menghitung skor maksimum ideal, skor minimum ideal, skor ideal dan simpangan baku ideal pada setiap komponen. Skor maksimum ideal pada setiap komponen dicapai apabila

13 responden atau siswa memilih semua kriteria dengan skor tertinggi. Sedangkan skor minimum ideal dicapai apabila siswa memilih semua kriteria dengan skor terendah. Jumlah skor untuk setiap komponen tersebut, kemudian disubsitusikan ke dalam tingkat kecenderungan yang dipakai sebagai kriteria dalam penilaian kelayakan modul. Untuk mengetahui keterbacaan modul pembelajaran fisika berbasis scientific approach dalam uji coba dibutuhkan kriteria yang dikategorikan berdasarkan skor total keseluruhan komponen. Distribusi semua komponen evaluasi modul penelitian ini, disajikan dalam Tabel 3.9 Tabel 3.9 Distribusi Semua Komponen Evaluasi Modul dalam Uji Coba Komponen Jumlah Jumlah Skor Max. Skor Butir Pilihan Ideal Min. Ideal Mi Sbi Kelayakan Isi Penyajian ,5 2,2 Kebahasaan ,5 0,8 Kegrafisan Total Skor tertinggi ideal yang dicapai untuk keseluruhan aspek adalah 36, skor minimum ideal yang dicapai adalah 0 dengan mean ideal (Mi) 18 dan simpangan baku ideal (Sbi) 6. Kriteria yang dikategorikan berdasarkan skor total keseluruhan komponen disajikan dalam Tabel 3.10 Tabel 3.10 Kriteria Kelayakan Total Modul dalam Uji Coba Kategori Kelompok Skor Kriteria 5 X > 27 Sangat Baik 4 21 X 27 Baik 3 15 X 21 Cukup 2 9 X 15 Kurang 1 X 9 Sangat kurang Keterangan: X = Skor responden atau siswa Selanjutnya data kelayakan dari uji coba modul untuk setiap responden atau siswa berdasarkan skor total keseluruhan aspek tersebut dianalisis dengan menggunakan statistik deskriptif. Statistik deskriptif yang digunakan hanya dibatasi pada penentuan frekuensi dan persen. Apabila data uji coba kelayakan yang masuk ke dalam kategori baik lebih dari 75% 47

14 maka dinyatakan pengembangan modul pembelajaran pembelajarn fisika berbasis scientific approach berhasil. 48 E. Prosedur Penelitian Prosedur penelitian yang dilakukan dalam penelitian pengembangan ini adalah sebagai berikut: 1. Pengumpulan informasi yang meliputi kegiatan analisis kurikulum dan analisis kebutuhan. 2. Perencanaan yang meliputi merumuskan indikator, mengumpulkan materi alatalat optik, merancang kegiatan pembelajaran dan menyusun sistematika modul pembelajaran. 3. Pengembangan produk awal (preliminary form of product) termasuk mempersiapkan bahan-bahan pelajaran, buku pegangan dan perangkat penilaian. Pada tahapan ini, pengembangan modul dibimbing oleh ahli yaitu dosen pembimbing peneliti. 4. Uji coba awal melibatkan tiga sekolah dengan 9 subjek dengan menggunakan teknik angket dan hasilnya dianalisis untuk menemukan kelemahan-kelemahan modul pembelajaran yang dikembangkan. 5. Berdasarkan saran dan komentar hasil uji coba awal, produk awal direvisi sehingga menjadi produk yang lebih baik. 6. Uji coba utama di tiga sekolah dengan 30 subjek dengan menggunakan teknik angket dan hasilnya dianalisis untuk menemukan kembali kelemahankelemahan dari modul pembelajaran yang dikembangkan. 7. Revisi produk berdasarkan hasil uji coba utama. 8. Penulisan laporan berdasarkan penelitian pengembangan yang telah dilakukan.

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian. Tempat Penelitian Modul pembelajaran fisika ini dikembangkan di Laboratorium Fisika Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN A. MODEL PENGEMBANGAN Penelitian ini termasuk penelitian pengembangan inovasi pembelajaran yang menggunakan metode

BAB III METODE PENELITIAN A. MODEL PENGEMBANGAN Penelitian ini termasuk penelitian pengembangan inovasi pembelajaran yang menggunakan metode BAB III METODE PENELITIAN A. MODEL PENGEMBANGAN Penelitian ini termasuk penelitian pengembangan inovasi pembelajaran yang menggunakan metode penelitian dan pengembangan (research and development / R&D).

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Model yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian dan pengembangan (research and development/r&d). Adapun yang dikembangkan dalam penelitian ini

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Waktu dan Tempat Penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. A. Waktu dan Tempat Penelitian BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian dilaksanakan di SMA Negeri 2 Surakarta, SMA Negeri 1 Karanganyar, dan SMA Negeri 2 Karanganyar. Waktu penelitian dilaksanakan antara

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Tempat yang digunakan sebagai tempat penelitian ini adalah lima SMA yaitu SMA Negeri 2 Karanganyar, SMA Negeri I Kartasura, SMA Islam 1 Surakarta,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan modul fisika berbasis inkuiri pada materi listrik dinamis untuk siswa SMA/MA. Metode yang digunakan dalam penelitian

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini ialah metode penelitian

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini ialah metode penelitian 46 III. METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini ialah metode penelitian pengembangan (Research and Development) dari Borg dan Gall. Penelitian pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. satu metode penelitian yang digunakan untuk menghasilkan dan menguji

BAB III METODE PENELITIAN. satu metode penelitian yang digunakan untuk menghasilkan dan menguji BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian dan Pengembangan Penelitian ini menggunakan metode penelitian dan pengembangan (Research and Development). Penelitian dan pengembangan merupakan salah satu

Lebih terperinci

Kajian Validitas Konstruk Modul IPA Terpadu Berbasis Scientific Approach Materi Pokok Suhu, Kalor dan Perpindahannya SMP Kelas VII

Kajian Validitas Konstruk Modul IPA Terpadu Berbasis Scientific Approach Materi Pokok Suhu, Kalor dan Perpindahannya SMP Kelas VII Jurnal Materi dan Pembelajaran Fisika (JMPF) 7 Kajian Validitas Konstruk Modul IPA Terpadu Berbasis Scientific Approach Materi Pokok Suhu, Kalor dan Perpindahannya SMP Kelas VII Intan Pratiwi Wardani 1,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. IPA untuk Meningkatkan Practical skills Siswa SMP. desain penelitian pengembangan (Research and Development).

BAB III METODE PENELITIAN. IPA untuk Meningkatkan Practical skills Siswa SMP. desain penelitian pengembangan (Research and Development). BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian berjudul Pengembangan Petunjuk Praktikum Pembelajaran IPA untuk Meningkatkan Practical skills Siswa SMP termasuk kedalam desain penelitian pengembangan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. A. Kajian Pengembangan Modul Pembelajaran Fisika

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. A. Kajian Pengembangan Modul Pembelajaran Fisika 59 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Kajian Pengembangan Modul Pembelajaran Fisika Penelitian pengembangan modul pembelajaran Fisika berbasis scientific approach yang dilakukan meliputi tahapan:

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MODUL PEMBELAJARAN FISIKA BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH PADA MATERI ALAT-ALAT OPTIK UNTUK SISWA SMA KELAS X

PENGEMBANGAN MODUL PEMBELAJARAN FISIKA BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH PADA MATERI ALAT-ALAT OPTIK UNTUK SISWA SMA KELAS X PENGEMBANGAN MODUL PEMBELAJARAN FISIKA BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH PADA MATERI ALAT-ALAT OPTIK UNTUK SISWA SMA KELAS X Delima Anggraeni 1, Sukarmin, M.Si., Ph.D 2, Drs. Pujayanto, M.Si 3 Program Studi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Metode Penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. A. Metode Penelitian BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian pendidikan dapat diartikan sebagai cara ilmiah untuk mendapatkan data yang valid dengan tujuan dapat ditemukan, dikembangkan, dan dibuktikan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Development (R&D) dengan menggunakan model ADDIE (analysis,

BAB III METODE PENELITIAN. Development (R&D) dengan menggunakan model ADDIE (analysis, BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini termasuk dalam penelitian Research and Development (R&D) dengan menggunakan model ADDIE (analysis, design, development and production, implementation,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. atau penelitian R&D (Research & Development) dengan model ADDIE

BAB III METODE PENELITIAN. atau penelitian R&D (Research & Development) dengan model ADDIE BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini menggunakan metode penelitian dan pengembangan atau penelitian R&D (Research & Development) dengan model ADDIE (Analysis-Design-Develop-Implement-Evaluate)

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MODUL FISIKA BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH

PENGEMBANGAN MODUL FISIKA BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH PENGEMBANGAN MODUL FISIKA BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH PADA MATERI ELASTISITAS DAN HUKUM HOOKE UNTUK SISWA SMA KELAS X Eko Megawati Putri 1, Drs. Sutadi Waskito, M.Pd 2, Drs. Pujayanto, M.Si 3 Prodi Pendidikan

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan Lembar Kerja Siswa (LKS) berbasis

III. METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan Lembar Kerja Siswa (LKS) berbasis 19 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan Lembar Kerja Siswa (LKS) berbasis keterampilan proses sains. Pengembangan LKS ini menggunakan metode penelitian

Lebih terperinci

PERHITUNGAN KUALITAS WEBSITE PETUNJUK PRAKTIKUM KIMIA BERDASARKAN SKOR KRITERIA PENILAIAN IDEAL OLEH REVIEWER

PERHITUNGAN KUALITAS WEBSITE PETUNJUK PRAKTIKUM KIMIA BERDASARKAN SKOR KRITERIA PENILAIAN IDEAL OLEH REVIEWER PERHITUNGAN KUALITAS WEBSITE PETUNJUK PRAKTIKUM KIMIA BERDASARKAN SKOR KRITERIA PENILAIAN IDEAL OLEH REVIEWER A. Kriteria Kualitas Data penilaian website petunjuk praktikum kimia oleh reviewer diperoleh

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini termasuk ke dalam jenis penelitian R&D (Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini termasuk ke dalam jenis penelitian R&D (Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Penyusunan dan Pengembangan Modul 1. Desain Penelitian Penelitian ini termasuk ke dalam jenis penelitian R&D (Research and Development) yaitu penelitian untuk menghasilkan

Lebih terperinci

Surakarta, 57126, Indonesia Surakarta, 57126, Indonesia

Surakarta, 57126, Indonesia Surakarta, 57126, Indonesia PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN INTERAKTIF BILINGUAL BERBASIS BLOG DENGAN MEMANFAATKAN GOOGLE DOCUMENT PADA MATERI POKOK CAHAYA UNTUK SISWA SMP KELAS VIII SEMESTER II Risang Mochamad Pattih 1, Widha Sunarno

Lebih terperinci

keanekaragaman reptil di Sanggaluri Park Purbalingga. Kedua, penelitian tentang

keanekaragaman reptil di Sanggaluri Park Purbalingga. Kedua, penelitian tentang BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Umum Penelitian Pembuatan modul pembelajaran keanekaragaman reptil di Sanggaluri Park Purbalingga ini melalui dua tahap pelaksanaan. Pertama, yaitu penelitian tentang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan Research and Development (R&D). Maksud

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan Research and Development (R&D). Maksud BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian ini merupakan Research and Development (R&D). Maksud dari penelitian ini adalah untuk menghasilkan LKS IPA berbasis pembelajaran kooperatif STAD

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMA Negeri 1 Boyolali yang beralamat di Jl. Kates Nomor 9 dan SMA Negeri 1 Teras yang beralamat

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MODUL FISIKA KELAS XI SMA PADA MATERI HUKUM GRAVITASI NEWTON MENGGUNAKAN APLIKASI SPREADSHEET BERBASIS EMPAT PILAR PENDIDIKAN

PENGEMBANGAN MODUL FISIKA KELAS XI SMA PADA MATERI HUKUM GRAVITASI NEWTON MENGGUNAKAN APLIKASI SPREADSHEET BERBASIS EMPAT PILAR PENDIDIKAN PENGEMBANGAN MODUL FISIKA KELAS XI SMA PADA MATERI HUKUM GRAVITASI NEWTON MENGGUNAKAN APLIKASI SPREADSHEET BERBASIS EMPAT PILAR PENDIDIKAN Dinda Ameilia Gunawan 1*, Rini Budiharti 1, Ahmad Fauzi 1 Prodi

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian ini yaitu research and development atau penelitian

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian ini yaitu research and development atau penelitian III. METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Metode penelitian ini yaitu research and development atau penelitian pengembangan. Pengembangan yang dilakukan adalah pembuatan instrumen penilaian sikap ilmiah

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D)

III. METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D) 46 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D) pada penelitian ini digunakan untuk menghasilkan produk tertentu dan menguji keefektifan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian ini menggunakan metode penelitian dan pengembangan (Research and Development). Penelitian dan pengembangan merupakan metode penelitian yang digunakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. bahasa inggris disebut Research and Development. Metode Research And Development

BAB III METODE PENELITIAN. bahasa inggris disebut Research and Development. Metode Research And Development BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Model Pengembangan Penelitian yang dilakukan adalah penelitian dan pengembangan atau dalam bahasa inggris disebut Research and Development. Metode Research And Development

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN. model pengembangan yang disampaikan oleh Borg and Gall dalam (Setyosari,

BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN. model pengembangan yang disampaikan oleh Borg and Gall dalam (Setyosari, BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN 3.1 Model Penelitian dan Pengembangan Model yang dikembangkan pada penelitian ini adalah menggunakan model pengembangan yang disampaikan oleh Borg and Gall dalam

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. atau Research and Development (R&D), yang bertujuan untuk

BAB III METODE PENELITIAN. atau Research and Development (R&D), yang bertujuan untuk BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan jenis metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D), yang bertujuan untuk mengembangkan produk yang akan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. produk berupa bahan ajar berbasis scientific method untuk meningkatkan. materi Struktur Bumi dan Bencana.

BAB III METODE PENELITIAN. produk berupa bahan ajar berbasis scientific method untuk meningkatkan. materi Struktur Bumi dan Bencana. BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian dan pengembangan (research and development). Tujuan dari penelitian ini adalah mengasilkan produk berupa

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Lokasi penelitian di Bandar Lampung. Subjek pada tahap studi lapangan adalah

III. METODOLOGI PENELITIAN. Lokasi penelitian di Bandar Lampung. Subjek pada tahap studi lapangan adalah III. METODOLOGI PENELITIAN A. Lokasi dan Subjek Penelitian Lokasi penelitian di Bandar Lampung. Subjek pada tahap studi lapangan adalah guru dan siswa di tiga SMA Negeri dan tiga SMA Swasta di Bandar Lampung

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian dan pengembangan (Research and Development) atau yang sering disebut penelitian R & D. Penelitian Pengembangan adalah metode

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development).

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development). BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitain Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development). Penelitian pengembangan (Research and Development) adalah suatu jenis penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan (Research and Development). Menurut Sugiyono (2011:297)

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan (Research and Development). Menurut Sugiyono (2011:297) BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development). Menurut Sugiyono (2011:297) metode penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN digilib.uns.ac.id BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMAN 1 Boyolali yang beralamat di Jl. Kates No.8 Boyolali, SMAN N 3 Boyolali

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan untuk mengembangkan performance assessment berbasis

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan untuk mengembangkan performance assessment berbasis III. METODE PENELITIAN A. Desain Pengembangan Penelitian ini dilakukan untuk mengembangkan performance assessment berbasis scientific approach. Pengembangan performance assessment ini menggunakan metode

Lebih terperinci

PERHITUNGAN KUALITAS WEBSITE PETUNJUK PRAKTIKUM KIMIA BERDASARKAN SKOR KRITERIA PENILAIAN IDEAL OLEH PESERTA DIDIK

PERHITUNGAN KUALITAS WEBSITE PETUNJUK PRAKTIKUM KIMIA BERDASARKAN SKOR KRITERIA PENILAIAN IDEAL OLEH PESERTA DIDIK PERHITUNGAN KUALITAS WEBSITE PETUNJUK PRAKTIKUM KIMIA BERDASARKAN SKOR KRITERIA PENILAIAN IDEAL OLEH PESERTA DIDIK A. Kriteria Kualitas Data penilaian website petunjuk praktikum kimia oleh peserta didik

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. and Development (R&D). Menurut Sugiyono (2011: 297) Research and

BAB III METODE PENELITIAN. and Development (R&D). Menurut Sugiyono (2011: 297) Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono (2011: 297) Research and Development (R&D) adalah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dikembangkan dalam penelitian ini adalah perangkat pembelajaran yang terdiri

BAB III METODE PENELITIAN. dikembangkan dalam penelitian ini adalah perangkat pembelajaran yang terdiri BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitain Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan, yaitu penelitian yang digunakan untuk mengembangkan suatu produk. Produk yang dikembangkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. (Sugiyono, 2010: 407). Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan model

BAB III METODE PENELITIAN. (Sugiyono, 2010: 407). Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan model BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Model Penelitian dan Pengembangan Penelitian pengembangan adalah metode penelitian yang digunakan untuk menghasilkan tertentu, dan menguji keefektifan tersebut (Sugiyono,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. and Development), dengan menggunakan model pengembangan Borg and

BAB III METODE PENELITIAN. and Development), dengan menggunakan model pengembangan Borg and BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian ini merupakan jenis penelitian dan pengembangan (Research and Development), dengan menggunakan model pengembangan Borg and Gall. Metode penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Model penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah Research and

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Model penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah Research and BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Model Penelitian Model penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah Research and Development. Penelitian ini dapat dikategorikan dalam jenis penelitian dan pengenbangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. (educational research and development) yang mengembangkan bahan ajar

BAB III METODE PENELITIAN. (educational research and development) yang mengembangkan bahan ajar BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan pendidikan (educational research and development) yang mengembangkan bahan ajar pada mata pelajaran IPS

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. LKS ini menggunakan metode penelitian dan pengembangan (research

III. METODOLOGI PENELITIAN. LKS ini menggunakan metode penelitian dan pengembangan (research 33 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Penelitian ini dilakukan untuk mengembangkan LKS berbasis representasi kimia yang meliputi representasi makroskopik, submikroskopik dan simbolik. Pengembangan

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Subjek penelitian ini terdiri dari subjek studi lapangan, subjek penelitian, dan subjek

III. METODOLOGI PENELITIAN. Subjek penelitian ini terdiri dari subjek studi lapangan, subjek penelitian, dan subjek III. METODOLOGI PENELITIAN A. Subjek Penelitian Subjek penelitian ini terdiri dari subjek studi lapangan, subjek penelitian, dan subjek uji coba lapangan awal. Subjek studi lapangan adalah 6 guru kimia

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan (research and development). Metode penelitian dan

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan (research and development). Metode penelitian dan BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Pengembangan modul ini menggunakan jenis penelitian pengembangan (research and development). Metode penelitian dan pengembangan adalah metode penelitian

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Lokasi penelitian ini di Bandar Lampung. Subjek pada tahap studi lapangan

III. METODOLOGI PENELITIAN. Lokasi penelitian ini di Bandar Lampung. Subjek pada tahap studi lapangan III. METODOLOGI PENELITIAN A. Lokasi dan Subjek Penelitian Lokasi penelitian ini di Bandar Lampung. Subjek pada tahap studi lapangan adalah guru dan siswa di tiga SMA Negeri dan tiga SMA Swasta di Bandar

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. and Development (R&D). Menurut Sugiono (2009: 297) penelitian R&D

BAB III METODE PENELITIAN. and Development (R&D). Menurut Sugiono (2009: 297) penelitian R&D BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut Sugiono (2009: 297) penelitian R&D merupakan penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian dan pengujian dilaksanakan di Kampus V Pabelan, Universitas Sebelas Maret Surakarta. Jl. Ahmad Yani No. 200 Kartasura

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Menurut Sugiyono, metode penelitian yang digunakan untuk menghasilkan produk tertentu merupakan jenis penelitian pengembangan (Research & Development). Untuk

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Tempat yang dipilih untuk penelitian adalah SMA Muhammadiyah 1

BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Tempat yang dipilih untuk penelitian adalah SMA Muhammadiyah 1 46 BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Tempat yang dipilih untuk penelitian adalah SMA Muhammadiyah 1 Karanganyar. Sekolah ini terletak di jalan Slamet Riyadi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian kualitatif yang dilakukan

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian kualitatif yang dilakukan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian kualitatif yang dilakukan dengan pendekatan deskriptif. Jenis penelitian ini secara keseluruhan merupakan penelitian

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. dan pengembangan atau Research and Development (R&D). Sukmadinata (2011)

III. METODOLOGI PENELITIAN. dan pengembangan atau Research and Development (R&D). Sukmadinata (2011) III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D). Sukmadinata (2011) mengatakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini termasuk jenis penelitian dan pengembangan (research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini termasuk jenis penelitian dan pengembangan (research and BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Pengembangan Penelitian ini termasuk jenis penelitian dan pengembangan (research and development). Menurut Borg & Gall (1983: 772) penelitian dan pengembangan adalah

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN FISIKA BERUPA CD INTERAKTIF BERBASIS POWER POINT MATERI USAHA DAN ENERGI UNTUK SMP KELAS VIII

PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN FISIKA BERUPA CD INTERAKTIF BERBASIS POWER POINT MATERI USAHA DAN ENERGI UNTUK SMP KELAS VIII 158 PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN FISIKA BERUPA CD INTERAKTIF BERBASIS POWER POINT MATERI USAHA DAN ENERGI UNTUK SMP KELAS VIII Novanita Puja Arsihna, Supurwoko, Daru Wahyuningsih Prodi Pendidikan Fisika,

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. dan simbolis. Metode penelitian yang digunakan adalah penelitian dan

III. METODOLOGI PENELITIAN. dan simbolis. Metode penelitian yang digunakan adalah penelitian dan 22 III. METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Penelitian ini dilakukan untuk mengembangkan media animasi kimia yang berbasis multipel representasi yang meliputi representasi makroskopis, submikroskopis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan produk bahan ajar berupa

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan produk bahan ajar berupa BAB III METODE PENELITIAN A. DESAIN PENELITIAN Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan produk bahan ajar berupa pocket book IPA berpendekatan authentic inquiry learning. Berdasarkan tujuan tersebut,

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. mengembangkan suatu produk (Paidi, 2010: 57). Produk R&D dalam

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. mengembangkan suatu produk (Paidi, 2010: 57). Produk R&D dalam BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Desain Penelitian Metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D) merupakan penelitian yang bertujuan untuk menghasilkan atau mengembangkan suatu

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Produk yang akan dikembangkan dalam penelitian ini adalah perangkat

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan untuk mengembangkan media animasi kimia yang berbasis

III. METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan untuk mengembangkan media animasi kimia yang berbasis 20 III. METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Penelitian ini dilakukan untuk mengembangkan media animasi kimia yang berbasis representasi kimia yang meliputi representasi makroskopis, submikroskopis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Penelitian dan Pengembangan (Research and Development) ini terdiri dari dua tahap, di mana langkah-langkah penelitian mengacu pada model pengembangan menurut

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development dengan model ADDIE (Analysis, Design, Development, Implementation, dan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan (RnD). Sukmadinata (2010:164) mengatakan bahwa Penelitian dan Pengembangan atau Research And

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian dan

III. METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian dan III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D). Penelitian ini digunakan untuk

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis atau Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Adapun yang akan dikembangkan dalam penelitian ini adalah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang terdiri dari lima fase

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang terdiri dari lima fase BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang terdiri dari lima fase atau tahap utama, yaitu analysis, design, development, implementation, dan evaluation

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN. juga menggunakan metode Research and Development yaitu metode penelitian

BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN. juga menggunakan metode Research and Development yaitu metode penelitian BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN A. Model Penelitian dan Pengembangan Model pengembangan yang digunakan dalam melakukan penelitian ini adalah model prosedural. Model prosedural adalah model yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian ini merupakan jenis penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono (01: 407) penelitian dan pengembangan adalah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini berjudul Pengembangan Perangkat Pembelajaran IPA Model Webbed pada Tema Pencemaran Air untuk Meningkatkan Kemampuan Kognitif, Sikap Peduli

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi.

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian pengembangan (Research and Development) ini bertujuan menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi. Produk yang dikembangkan

Lebih terperinci

Pengembangan Modul Elektronik Berbasis 3D Pageflip Professional

Pengembangan Modul Elektronik Berbasis 3D Pageflip Professional Pengembangan Modul Elektronik Berbasis 3D Pageflip Professional pada Materi Konsep Dasar Fisika Inti dan Struktur Inti Mata Kuliah Fisika Atom dan Inti Wulan Sari 1), Jufrida ), dan Haerul Pathoni 3) 1)

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa software pembelajaran matematika melalui media Macromedia Flash

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa software pembelajaran matematika melalui media Macromedia Flash BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitan Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan yang berorientasi pada pengembangan dan mengimplementasikan produk yang dihasilkan. Produk yang dihasilkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN. model Research and Development (R & D) Sugiyono (2013:409) seperti gambar

BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN. model Research and Development (R & D) Sugiyono (2013:409) seperti gambar 35 BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN A. Jenis dan Model Penelitian Jenis penelitian ini merupakan penelitian dan pengembangan. Langkahlangkah yang dilakukan dalam penelitian dan pengembangan ini

Lebih terperinci

III.METODE PENGEMBANGAN. A. Metode Pengembangan dan Subjek Pengembangan. Metode pengembangan yang digunakan pada pengembangan ini adalah penelitian

III.METODE PENGEMBANGAN. A. Metode Pengembangan dan Subjek Pengembangan. Metode pengembangan yang digunakan pada pengembangan ini adalah penelitian 50 III.METODE PENGEMBANGAN A. Metode Pengembangan dan Subjek Pengembangan Metode pengembangan yang digunakan pada pengembangan ini adalah penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D).

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mengembangkan, menghasilkan, menguji keefektifan produk tertentu yang lebih

BAB III METODE PENELITIAN. mengembangkan, menghasilkan, menguji keefektifan produk tertentu yang lebih 57 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Model Pengembangan Penelitian dan pengembangan adalah metode penelitian yang secara sistematis, bertujuan untuk mencari dan menemukan, merumuskan, memperbaiki, mengembangkan,

Lebih terperinci

Penelitian ini menggunakan metode Research and Development (R & menggunakan model penelitian R & D yaitu melalui 4-D model.

Penelitian ini menggunakan metode Research and Development (R & menggunakan model penelitian R & D yaitu melalui 4-D model. BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian ini menggunakan metode Research and Development (R & D). Metode penelitian ini digunakan untuk menghasilkan produk tertentu, dan menguji kelayakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENGEMBANGAN. experiential learning ini termasuk ke dalam jenis penelitian Research and

BAB III METODE PENGEMBANGAN. experiential learning ini termasuk ke dalam jenis penelitian Research and 24 BAB III METODE PENGEMBANGAN 3.1 Jenis Penelitian Penelitian pengembangan modul pembelajaran menulis puisi berbasis experiential learning ini termasuk ke dalam jenis penelitian Research and Development

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. penelitian dan pengembangan (Research & Development). Menurut Gall, dkk.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. penelitian dan pengembangan (Research & Development). Menurut Gall, dkk. BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan pada penelitian ini yaitu metode penelitian dan pengembangan (Research & Development). Menurut Gall, dkk. dalam Setyosari

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. model probing prompting pada materi segitiga dan segi empat untuk SMP kelas

BAB III METODE PENELITIAN. model probing prompting pada materi segitiga dan segi empat untuk SMP kelas BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan mengembangkan perangkat pembelajaran dengan pendekatan kontekstual dan model probing prompting

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian dan pengembangan atau disebut juga Research and Development

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian dan pengembangan atau disebut juga Research and Development BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Model pengembangan yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian dan pengembangan atau disebut juga Research and Development (R&D). Desain penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. tersebut, maka desain dari penelitian ini adalah penelitian pengembangan

BAB III METODE PENELITIAN. tersebut, maka desain dari penelitian ini adalah penelitian pengembangan BAB III METODE PENELITIAN A. Model Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan bahan ajar berupa LKPD IPA berbasis inquiry science issues yang dapat mengembangkan practical skills dan scientific

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dipertanggungjawabkan (Nana Syaodih Sukmadinata, 2009: ).

BAB III METODE PENELITIAN. dipertanggungjawabkan (Nana Syaodih Sukmadinata, 2009: ). BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Penelitian ini termasuk jenis penelitian dan pengembangan (Research and Development). Penelitian dan pengembangan adalah suatu proses atau langkah untuk mengembangkan

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah metode Penelitian

III. METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah metode Penelitian III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah metode Penelitian dan Pengembangan (Research and Development /R&D). Menurut Sugiyono (2011) metode

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Desain penelitian ini menggunakan pendekatan penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono (2013), metode penelitian dan

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. (Research and Development). Pada penelitian ini menggunakan metode penelitian

III. METODOLOGI PENELITIAN. (Research and Development). Pada penelitian ini menggunakan metode penelitian 36 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan adalah metode penelitian dan pengembangan (Research and Development). Pada penelitian ini menggunakan metode penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pendekatan project based learning. Bahan ajar yang dikembangkan berupa RPP

BAB III METODE PENELITIAN. pendekatan project based learning. Bahan ajar yang dikembangkan berupa RPP BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan, yaitu suatu penelitian yang bertujuan untuk menghasilkan produk tertentu dan menguji kualitas produk tersebut.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan yang berorientasi

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan yang berorientasi BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan yang berorientasi pada pengembangan produk. Produk yang dikembangkan merupakan produk efektif yang dapat

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Pada bab III ini, akan dipaparkan beberapa subjudul yang meliputi jenis dan model penelitian, prosedur pengembangan, prosedur uji coba produk, dan jadwal penelitian. Sesuai dengan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dan pengembangan

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dan pengembangan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dan pengembangan (Research and Development). Menurut Endang Mulyatiningsih (2012: 145) produk penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan, yaitu suatu jenis

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan, yaitu suatu jenis 31 BAB III A. Jenis penelitian METODE PENELITIAN Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan, yaitu suatu jenis penelitian yang dimaksudkan untuk mengembangkan suatu produk dan memvalidasi produk

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 24 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Langkah-Langkah Penelitian Penelitian ini terbagi menjadi dua tahapan. Kedua tahapan tersebut merupakan bagian dari sepuluh langkah penelitian dan pengembangan yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Lembar Kegiatan Siswa (LKS) pada materi peluang dengan pendekatan

BAB III METODE PENELITIAN. Lembar Kegiatan Siswa (LKS) pada materi peluang dengan pendekatan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan, yakni penelitian yang digunakan untuk mengembangkan suatu produk. Penelitian ini menghasilkan produk berupa

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. dikembangkan adalah LKPD (Lembar Kerja Peserta Didik) berbasis

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. dikembangkan adalah LKPD (Lembar Kerja Peserta Didik) berbasis 36 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan. Produk yang dikembangkan adalah LKPD (Lembar Kerja Peserta Didik) berbasis praktikum pada pembelajaran

Lebih terperinci

PENGEMBANGANN MODUL PEMBELAJARAN FISIKA BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH PADA MATERI ALAT-ALAT OPTIK UNTUK SISWA SMA KELAS X SKRIPSI

PENGEMBANGANN MODUL PEMBELAJARAN FISIKA BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH PADA MATERI ALAT-ALAT OPTIK UNTUK SISWA SMA KELAS X SKRIPSI PENGEMBANGANN MODUL PEMBELAJARAN FISIKA BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH PADA MATERI ALAT-ALAT OPTIK UNTUK SISWA SMA KELAS X SKRIPSI Oleh: DELIMA ANGGRAENI K2310020 FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Subjek dalam penelitian ini terdiri dari subjek penelitian studi lapangan, subjek

III. METODOLOGI PENELITIAN. Subjek dalam penelitian ini terdiri dari subjek penelitian studi lapangan, subjek III. METODOLOGI PENELITIAN A. Subjek Penelitian Subjek dalam penelitian ini terdiri dari subjek penelitian studi lapangan, subjek penelitian, dan subjek uji coba lapangan awal. Subjek penelitian studi

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Penelitian dalam pengembangan modul kesetimbangan kimia berbasis multipel

METODE PENELITIAN. Penelitian dalam pengembangan modul kesetimbangan kimia berbasis multipel 69 III. METODE PENELITIAN 3. Pendekatan Penelitian Penelitian dalam pengembangan modul kesetimbangan kimia berbasis multipel representasi ini merupakan penelitian dan pengembangan (Research and Development

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan. Penelitian ini menggunakan metode campuran (mixed methods)

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan. Penelitian ini menggunakan metode campuran (mixed methods) BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian pengembangan. Penelitian ini menggunakan metode campuran (mixed methods) dengan embedded

Lebih terperinci

Tim Uji Jumlah Karateristik sampel Proses dan orientasi produk

Tim Uji Jumlah Karateristik sampel Proses dan orientasi produk BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi dan Objek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMK Negeri 1 Cihampelas Jln. Raya Sayuran Desa Mekarmukti Kec. Cihampelas, Kab. Bandung Barat 40562. Dipilihnya lokasi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis dan Model Penelitian Penelitian ini menggunakan jenis penelitian pengembangan model prosedural. Model prosedural adalah model deskriptif yang menggambarkan alur atau

Lebih terperinci