BAB III METODE PENELITIAN

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB III METODE PENELITIAN"

Transkripsi

1 BAB III METODE PENELITIAN Bab ini akan membahas tentang jenis penelitian yang digunakan, subjek penelitian, desain pengembangan yang dilakukan, sumber data, teknik dan instrumen pengumpulan data, serta teknik analisis data. Semuanya akan dibahas secara rinci seperti berikut. 3.1 Jenis Penelitian Penelitian ini adalah jenis penelitian pengembangan yang dilakukan untuk menghasilkan bahan ajar berupa LKS dengan konsep tematik terintegrasi berbasis pendekatan saintifik. 3.2 Subjek Penelitian Subjek penelitian ini adalah guru kelas 3 SD N Bergas Kidul 03 dan siswa kelas 3 SD N Bergas Kidul Desain Pengembangan Penelitian bahan ajar LKS dengan konsep tematik terintegrasi dengan pendekatan saintifik dilakukan dengan menggunakan model pengembangan ADDIE (Analysis, Design, Development, Implementation, Evaluation). Format penyajian pada tahapan ADDIE secara garis besar adalah pembuatan produk berupa perancangan, uji pakar, dan uji coba. Langkah-langkah metode ADDIE dapat dilihat pada bagan Gambar 3 berikut ini. 32

2 33 Analysis Analisis Kebutuhan Analisis Materi Analisis Karakteristik Siswa Design Penyususnan Draf Development Membuat Produk Penyusunan RPP Uji Pakar dan Revisi Implementation Uji Coba Produk Evaluasi / Revisi Evaluation Produk Akhir Gambar 3 Tahapan Penelitian dan Pengembangan Tahap Analisis (Analysis) Analisis merupakan tahap awal dalam penelitian pengembangan. Adapun analisis yang dilakukan berupa analisis kebutuhan, analisis materi, analisis kurikulum, dan analisis karakteristik siswa sebagai berikut.

3 Analisis kebutuhan Pada tahap ini peneliti melakukan wawancara dengan guru kelas 3 SD Negeri Bergas Kidul 03 untuk mengetahui bagaimana implementasi kurikulum 2013, dan kedalaman materi yang didapat siswa. Melalui hasil wawancara dengan guru kelas dapat diambil kesimpulan bahwa permasalahan yang dihadapi dalam penelitian ini adalah kemampuan siswa dalam memahami soal ulangan dan test tengah semester masih kurang maksimal, hal itu disebabkan karena kurangnya tambahan materi yang dapat dipelajari siswa secara mandiri. Solusi dari permaslahan tersebut bisa dilakukan dengan cara membuat LKS yang sesuai dengan KD dan pembelajaran pada buku siswa, sehingga hasil dari proses pembelajaran berupa kemampuan siswa dalam memahami dan memecahkan soal yang berkaitan dengan materi pembelajaran dapat terpenuhi dengan efektif Analisis Materi Kemudian peneliti menentukan kemampuan-kemampuan atau kompetensi yang perlu dipelajari oleh siswa. Berdasarkan hasil analisis kurikulum di SD. Berdasarkan kurikulum yang digunakan di SD Negeri Bergas Kidul 03, peneliti membuat suplemen materi berupa LKS untuk membantu siswa dapat lebih mendalami materi pembelajaran tema Bumi dan Alam Semesta. Proses pembelajaran di 3 kelas SD Negeri Bergas Kidul 03 berlandasan pada pendekatan saintifik dalam pembelajaran tematik integrasi Analisis Karakteristik Siswa Analisis karakteristik siswa dilakukan melalui praktik mengajar di kelas 3 yang dilaksanakan 2 kali dalam 3 bulan dan observasi guru kelas serta praktikan lain saat mengajar, selama Program Pelatihan Lapangan (PPL) di SD Negeri Bergas Kidul 03. Dengan tujuan mengetahui iklim belajar siswa kelas 3 dan kemampuan siswa dalam mendalami suatu materi melalui pembelajaran dan pemahaman buku siswa Tahap Perancangan (Design) Perancangan LKS dilakukan berdasarkan hal-hal yang diperoleh dari tahap analisis. Kegiatan yang dilakukan pada tahap perancangan meliputi:

4 Penyusunan draft LKS 1) Mengumpulkan referensi materi. 2) Penulisan draft LKS dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut: a) Perumusan kompetensi dasar yang harus dikuasai. Rumusan kompetensi dasar berasal dari standar isi 2013 b) Perancangan dari sisi media c) Merancang alat evaluasi d) Penyusunan materi Tahap Pengembangan (Development) Pada tahap ini, dikembangkan LKS dengan pendekatan saintifik. Tahapan dalam proses pengembangan dijelaskan sebagai berikut: Pengembangan LKS dilaksanakan dengan langkah-langkah sebagai berikut: Membuat Produk Pembuatan LKS yang dikembangkan harus melalui langkah-langkah penyusunan yang akan dijabarkan berikut ini. a. Membuat struktur atau komponen dalam LKS, yaitu: 1) Judul LKS 2) Petunjuk isi LKS 3) Standar kompetensi yang akan dicapai 4) Kompetensi dasar yang diturunkan dari standar isi 5) Tujuan pembelajaran 6) Informasi pendukung berupa masalah dan gambar (ilustrasi) 7) Kegiatan mengerjakan soal yang membantu siswa dalam memahami materi 8) Simpulan kegiatan 9) Latihan soal b. Menyusun dengan memperhatikan syarat kualitas berdasarkan BSNP, yaitu: 1) Kelayakan Isi 2) Kelayakan Bahasa 3) Kelayakan Penyajian

5 36 4) Kelayakan Grafika Penyusunan RPP Penyusunan RPP dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut: a. Menuliskan identitas b.menuliskan Kompetensi Inti c. Menuliskan Kompetensi Dasar d. Menuliskan indikator f. Merumuskan tujuan pembelajaran g. Menentukan materi pembelajaran h. Menentukan pendekatan dan metode pembelajaran i. Menyusun langkah-langkah kegiatan pembelajaran j. Sumber belajar k. Penilaian hasil belajar Uji Pakar dan Revisi LKS yang telah disusun kemudian dikonsultasikan kepada dosen pembimbing, dosen ahli media, ahli materi, dan guru mata pelajaran matematika dengan tujuan mendapatkan masukan-masukan untuk perbaikan LKS sebelum LKS diujicobakan. Penilaian tersebut ditinjau dari segi kelayakan isi, kelayakan bahasa, kelayakan penyajian, dan kelayakan grafika. Untuk selanjutnya LKS direvisi sesuai komentar dan saran dari dosen ahli dan guru. Setelah uji pakar maka peneliti akan melakukan revisi apabila produk yang dijuikan terdpat keslahan. Baik dalam penulisan atau konten materi yang terdapat dalam LKS Tahap Implementasi (Implementation) Pada tahap ini dilakukan uji coba LKS kepada siswa di kelas. Uji coba yang dilakukan adalah uji coba lapangan pada sekolah yang dijadikan subjek penelitian untuk menguji kualitas produk. Uji coba ini dilakukan di kelas 3. Implementasi dilakukan untuk mengetahui respon siswa dan keefektifan LKS yang dikembangkan Tahap Evaluasi (Evaluation) Evaluasi dilakukan untuk mengetahui kualitas LKS ditinjau dari segi kelayakan isi, kelayakan bahasa, kelayakan penyajian, dan kelayakan grafika.

6 37 Evaluasi juga dilakukan untuk mengetahui respon siswa dan keefektifitasan pemanfaatan LKS dalam proses pembelajaran. Kualitas LKS diperoleh berdasarkan dari hasil evaluasi LKS oleh ahli media, ahli materi, guru kelas. Respon siswa diperoleh dari hasil angket respon siswa setelah menggunakan LKS, Keefektifitasan LKS diperoleh dari hasil belajar siswa setelah menggunakan LKS yang diperoleh dari tes hasil belajar Produk Akhir Produk akhir dari pengembangan LKS merupakan hasil akhir revisi produk setelah diujicobakan di SD Negeri Bergas Kidul 03. Revisi dilakukan berdasarkan masukan dan penilaian yang diberikan oleh guru wali kelas 3 dan para siswa kelas 3 yang telah melakukan pembelajaran dengan LKS yang telah dikembangkan. 3.4 Sumber Data 1. Validator Validator dalam penelitian ini adalah dosen ahli media dan ahli materi.validator memberikan penilaian terhadap angket penilaian LKS berkaitan dengan kualitas kevalidan serta memberikan masukan, saran, dan kritik terhadap LKS sebelum diujicobakan di sekolah. 2. Guru Kelas 3 Guru kelas 3 dilibatkan dalam penelitian ini untuk mengikuti implementasi LKS, dan juga dapat memberi gambaran tentang kondisi sekolah, serta memberikan penilaian terhadap LKS yang dikembangkan. 3. Siswa kelas 3 SD Siswa kelas 3 dalam satu kelas akan dilibatkan dalam penelitian ini antara lain untuk mengikuti uji coba LKS, mengisi lembar evaluasi LKS dan angket respon siswa, serta mengerjakan tes hasil belajar di akhir implementasi berkaitan dengan kualitas keefektifan. 3.5 Teknik dan Instrumen Pengumpulan Data Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah uji pakar dan tes. Uji pakar dalam penelitian ini adalah uji pakar materi, uji pakar

7 38 pembelajaran, dan uji pakar soal. Uji pakar dilakukan untuk menilai kevalidan LKS. Kemudian untuk menilai keefektifan LKS, selanjutnya digunakan teknik tes. Teknik tes yang digunakan adalah tes tertulis yang berbentuk uraian singkat. Sebelum dilaksanakan tes tertulis, instrumen terlebih dahulu diuji kepada ahli (expert judgement). Serta digunakan lembar respon siswa untuk untuk menilai keefektifan penggunaan LKS dengan konsep tematik terintegrasi dan pendekatan saintifik Instrumen Pengumpulan Data Pada tahap pengumpulan data, peneliti menggunakan instrument pengumpulan data berupa lembar wawancara, evaluasi bahan ajar, angket respon siswa, lembar observasi kegiatan pembelajaran, dan instrument test tertulis Lembar Wawancara Wawancara dilakukan guna mengetahui tanggapan guru SD mengenai Kurikulum 2013 yang sudah diterapkan di SD Negeri Bergas Kidul 03 selama 2 tahun terakhir, serta pemanfaatan LKS yang disediakan sekolah guna menunjang keefektifan proses pembelajaran. Data hasil wawancara digunakan sebagai acuan penyususnan draf produk awal pembuatan LKS. Pedoman wawan cara dapat dilihat pada Tabel 2 berikut. Indikator Implementasi Kurikulum 2013 Tabel 2 Pedoman Wawancara Pertanyaan Bagaimana menurut Bapak / Ibu tentang penerapan Kurikulum 2013? Apakah dengan adanya kurikulum 2013 siswa senang mengikuti pembelajaran? Jika iya, hal apa yang mendukung hal tersebut? Bagaimana dengan isi dalam buku yang diterbitkan oleh pemerintah? Apa kekurangan dari buku yang diterbitkan pemerintah? Bagaimana cara Bapak / Ibu mengatasi kekurangan dari buku yang diterbitkan oleh pemerintah? Apakah penggunaan LKS dalam implementasi kurikulum 2013 sudah efektif digunakan? Apakah ibu pernah mengembangkan LKS yang sesuai dengan KD, indikator dan pembelajaran yang telah dilaksanakan

8 39 Untuk penilaian, berapa KKM yang diterapkan di kelas 3? Lembar Validasi Pakar Lembar evaluasi ini digunakan untuk memperoleh data kualitatif berupa Penilaian LKS dengan pendekatan kontekstual oleh ahli materi, ahli media, pembelajaran, lembar validasi soal. Tujuannya untuk mengetahui keterbacaan visual LKS, memperoleh masukan/saran perbaikan media serta menentukan kelayakan LKS yang akan digunakan dalam implementasi media di sekolah. a. Uji Pakar Materi Lembar uji pakar materi digunakan untuk menilai kesesuaian materi yang dibuat dalam LKS. Kisi-kisi lembar validasi pakar materi dapat dilihat pada tabel 3 berikut. Tabel 3 Kisi-kisi Uji Pakar Materi Aspek Indikator Materi 1. Kesesuaian dengan kurikulum sekolah dasar 2. Kesesuaian dan kejelasan kerangka isi LKS pembelajaran tematik integratif dengan pendekatan saintifik 3. Kesesuaiannya dengan KD pembelajaran yang telah ditetapkan dalam kurikulum SD/MI tahun Kesesuaian indikator pembelajaran telah ditetapkan dalam kurikulum SD/MI tahun Kesesuaian tujuan pembelajaran telah ditetapkan dalam kurikulum SD/MI tahun Kesesuaian isi LKS pembelajaran dengan karakteristik pembelajaran tematik 7. Kesesuaian isi LKS pembelajaran dengan karakteristik pendekatan saintifik 8. Kejelasan bahasa yang digunakan

9 40 Aspek Indikator 9. Kelengkapan materi 10. Keruntutan penyajian materi 11. Kesesuaian lembar kerja dan evaluasi dengan materi 12. Kebermanfaatan LKS dalam mempermudah pemahaman konsep Bahasa 13. Keefektifan kalimat dalam media yang disajikan 14. Kebakuan istilah 15. Kesesuaian dengan tingkat perkembangan emosional peserta didik Berdasarkan Tabel 3 tersebut, dapat diketahui bahwa butir penilaian dari aspek materi terdiri dari 15 butir. Untuk mengetahui tingkat kesesuaian dari aspek materi, dapat dilihat kriteria penilaian pada Tabel 4 berikut ini. Tabel 4 Kriteria Penilaian Aspek Materi Skor Kriteria Sangat sesuai Sesuai Cukup sesuai Kurang sesuai 1-18 Sangat kurang sesuai b. Uji Pakar Media Selain uji pakar materi yang digunakan sebagai saran perbaikan draft produk awal, dilakukan pula uji pakar media. Kisi-kisi uji pakar media terdapat dalam Tabel 5 berikut.

10 41 Aspek Tampilan Isi Media Bahasa Kepraktisan dalam penggunaan Tabel 5 Kisi-kisi Uji Pakar Media Indikator 1. Kesesuaian jenis dan ukuran huruf (font) 2. Kesesuaian pemilihan background 3. Penggunaan komposisi warna 4. Kesesuaian pemilihan gambar/foto 5. Kesesuaian LKS dengan materi pembelajaran 6. Kesesuaian LKS dengan model pembelajaran 7. Kesesuain LKS dengan pendekatan saintifik 8. Kemudahan pemanfaatan LKS dalam pembelajaran 9. Kemampuan LKS mempermudah pemahaman materi pembelajaran bagi peserta didik 10. Keefektifan kalimat dalam media yang disajikan 11. Kebakuan istilah 12. Kesesuaian dengan tingkat perkembangan emosional peserta didik 13. Kejelasan petunjuk LKS Berdasarkan Tabel 5 tersebut, dapat diketahui bahwa butir penilaian dari aspek media terdiri dari 13 butir. Untuk mengetahui tingkat kesesuaian dari aspek mediai, dapat dilihat kriteria penilaian pada Tabel 6 berikut ini. Tabel 6 Kriteria Penilaian Uji Pakar Media Skor Kriteria Sangat baik Baik < 38 Kurang Angket Respon Guru

11 42 Selain dilakukan uji pakar materi, media, pembelajaran, dan kevalidan soal LKS sebagai acuan untuk merevisi draft produk awal, dilakukan pula pengumpulan data menggunakan angket untuk mengetahui bagaimana respon guru dan siswa setelah melakukan pembelajaran menggunakan LKS yang telah dikembangkan. Angket respon guru terhadap LKS pembelajaran yang telah dikembangkan dapat dilihat dalam Tabel 7 berikut ini. Tabel 7 Angket Respon Guru Kriteria atau Indikator YA TIDAK Pembelajaran menggunakan LKS lebih mudah LKS sangat membantu dalam pembelajaran Pembelajaran dengan LKS membuat evaluasi lebih mudah Pembelajaran dengan LKS membuat anak lebih mandiri Pembelajaran dengan LKS membuat anak lebih memahami materi Pembelajaran dengan LKS memfasilitasi siswa menjadi lebih aktif dan kreatif Pembelajaran dengan LKS dapat meningkatkan tanggung jawab siswa Pembelajaran dengan LKS dapat meningkatkan rasa ingin tahu siswa Angket Respon Siswa Angket respon siswa digunakan untuk mengetahui respon siswa setelah menggunakan bahan ajar LKS dengan pendekatan kontekstual. Angket respon siswa diberikan kepada siswa setelah mereka menggunakan LKS tersebut, dapat dilihat dalam Tabel 8 berikut ini. Tabel 8 Angket Respon Siswa Kriteria atau Indikator YA TIDAK LKS ini membuatku lebih semangat dalam belajar. Isi LKS yang sesuai dengan kondisi di sekitarku, membuatku lebih mudah untuk memahami materi. Gambar-gambar ilustrasi di dalam LKS ini

12 43 Kriteria atau Indikator YA TIDAK membuatku lebih mudah untuk memahami materi. Kegiatan pembelajaran yang terdapat dalam LKS ini membuatku semakin aktif dalam belajar. Kalimat-kalimat di dalam LKS ini sulit dipahami. Petunjuk-petunjuk yang terdapat dalam LKS ini sulit untuk dipahami. Soal-soal yang terdapat dalam LKS ini membantuku mengetahui penguasaan materi yang telah dibahas Lembar Observasi Kegiatan Pembelajaran Lembar observasi ini bertujuan untuk mengetahui proses pembelajaran menggunakan LKS dan kendala yang dihadapi dalam penggunaan LKS. Pengamatan terhadap kegiatan pembelajaran dikategorikan atas 2 penilaian sesuai skala Guttman, yaitu ya dan tidak. Selain itu observer juga diminta untuk menuliskan komentar pada setiap aspek yang dinilai, serta komentar dan saran secara keseluruhan untuk mengevaluasi proses pembelajaran menggunakan LKS. Dalam penyusunan lembar observasi ini mengacu pada teori Sudjana (2005: 59-62) tentang aspek dalam menilai proses belajar mengajar, yaitu konsistensi kegiatan pembelajaran dengan kurikulum, keterlaksanaan oleh guru, keterlaksanaan oleh siswa, keaktifan siswa, interaksi siswa dan guru, dan ketrampilan guru mengajar. Lembar observasi pembelajaran dapat dilihat pada Tabel 9 berikut ini. Tabel 9 Lembar Obeservasi Pembelajaran No. Instrumen YA TIDAK 1. Guru menyampaikan materi pembelajaran sesuai dengan materi yang terdapat dalam LKS 2. Pembelajaran dilaksanakan sesuai dengan langkah yang terdapat dalam LKS 3. Siswa antusias dalam mengikuti pembelajaran 4. Guru memfasilitasi siswa untuk melaksanakan kegiatan-

13 44 No. Instrumen YA TIDAK kegiatan yang terdapat dalam LKS 5. Guru mendorong siswa untuk bekerja sama sesuai dengan petunjuk dalam LKS 6. Siswa mampu bekerja sama dan berdiskusi sesuai dengan materi yang sedang didiskusikan 7. Guru bersama siswa menyimpulkan materi pembelajaran yang telah dipelajari 8. Guru meminta siswa untuk mengerjakan evaluasi 9. Siswa mengerjakan soal evaluasi dengan antusias 10. Siswa bersama guru membahas soal evaluasi 11. Guru memberikan umpan balik sesuai dengan yang terdapat dalam LKS 12. Siswa menanggapi umpan balik yang diberikan guru Instrumen Test Tertulis Skor nilai tes tertulis digunakan untuk melihat keefektifan LKS yang dikembangkan. Tes tertulis dilakukan pada saat pretest maupun posttest. Tes tertulis pada saat pretest maupun posttest disajikan dalam bentuk pilihan ganda. Kisi-kisi dari soal pretest dapat dilihat pada Tabel 10 berikut ini. Kompetensi Dasar 3.1 Menggali informasi dari teks laporan informatif hasil observasi tentang perubahan wujud benda, sumber energi, perubahan energi, energi alternatif, perubahan iklim dan cuaca, rupa bumi dan perubahannya, serta alam semesta dengan bantuan guru dan teman dalam bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi dengan kosakata bahasa daerah untuk membantu pemahaman. Tabel 10 Kisi-kisi Soal Pretest Indikator Mengidentifikasii teks laporan informatif tentang perubahan energi secara lisan atau tulis dengan tepat Butir Soal Jml 1,2,3,4 4

14 45 Kompetensi Dasar Indikator Menjelaskan gagasan pokok tiap alinea di dalam teks laporan informatif tentang perubahan energi secara lisan atau tulis dengan tepat Butir Soal Jml 5,6,7, 3 Mengidentifikasi isi teks laporan infor matif tentang perilaku hemat energy 8,9,10, 11, Memahami sifat-sifat operasi hitung bilangan asli melalui pengamatan pola penjumlahan dan perkalian 3.14 Menentukan perbandingan data menggunakan tabel, grafik batang, dan grafik lingkaran 3.4 Mengetahui arti bersatu dalam keberagaman di rumah, sekolah dan masyarakat 3.1 Memahami simbol-simbol sila Pancasila dalam lambang negara Garuda Pancasila 3.1 Mengenal karya seni gaya dekoratif 3.5 Mengetahui konsep kombinasi berbagai pola gerak dasar dominan statis (bertumpu dengan tangan dan lengan depan/belakang/samping, ber gantung, sikap kapal terbang, dan Mengidentifikasi operasi hitung yang tepat untuk memecahkan masalah Mengidentifikasi data pada grafik lingkaran Mengidentifikasi sikap menghargai karya orang lain sebagai contoh kewajiban sebagai warga negara di rumah dan di sekolah Mengidentifikasi kewajiban sebagai anggota keluarga di rumah sesuai konteks Memberikan contoh pengamalan sila kelima Pancasila. Mengidentifikasi karya seni gaya dekoratif Mengidentiifikasi alat dan media yang dibutuhkan untuk membuat karya seni dekoratif Mengidentifikasi gerak guling de pan dan guling belakang konsep kom- binasi pola gerak dasar dominan dinamis bertumpu dengan tangan dan lengan 13,14,1 5,16,17,18 19,20,2 1 22,23,2 4,25,26,27 28,29, , , , ,38,3 9,40 4

15 46 Kompetensi Dasar berdiri dengan salah satu kaki), serta pola gerak dominan dinamis (menolak, mengayun, melayang di udara, berputar, dan mendarat) dalam aktivitas senam. Indikator depan/belakang/sam ping dalam aktivitas senam. Butir Soal Jml Selain disajikan kisi-kisi soal pretest, juga disajikan kisi-kisi soal posttest pada Tabel 11 berikut ini. Tabel 11 Kisi-kisi Soal Posttest Kompetensi Dasar 3.1 Menggali informasi dari teks laporan informatif hasil observasi tentang perubahan wujud benda, sumber energi, perubahan energi, energi alternatif, perubahan iklim dan cuaca, rupa bumi dan perubahannya, serta alam semesta dengan bantuan guru dan teman dalam bahasa Indonesia lisan dan tulis yang dapat diisi dengan kosakata bahasa daerah untuk membantu pemahaman. Indikator Mengidentifikasi teks informative pada bacaan tentang alam semesta. Mencari informasi melalui gambar yang berhubungan dengan tata surya. Item Soal Butir Jm Soal l 1,2,3,4 4 5,6,7 3 Mengidentifikasi isi teks laporan informatif tentang pergerakan bumi dan matahari 8,9,10 3. Mencari informasi dari teks cerita mengenai bumi dan relief bumi 11,12 2 Menemukan jumlah titik sudut pada bangun datar 13, Mendeksripsikan hubungan antara dua bangun datar dan antara bangun ruang dan bangun datar. Mengidentifikasi bentuk- bentuk bangun datar di lingkungan sekitar Mengidentifikasi hubungan antar bangun datar. Mengenal dan mengidentifikasi jenis-jenis bangun ruang di lingkungan sekitar ,18,1 9 Menentukan bentuk jaring-jaring

16 Memahami simbolsimbol sila Pancasila dalam lambang negara Garuda Pancasila 3.1 Mengenal karya seni gaya dekoratif 3.1 Mengetahui konsep gerak kombinasi pola gerak dasar lokomotor dalam berbagai bentuk permainan sederhana dan atau tradisional. yang sesuai dengan bangun ruangnya. Menyebutkan contoh hak dan kewajiban yang berkaitan dengan sila kelima. Menjelaskan contoh aktivitas yang menunjukkan perilaku adil sesuai dengan sila ke -5 pancasila. Mengidentifikasi contoh-contoh sikap adil terhadap orang lain sesuai dengan sila ke- 5 Mengidentifikasi karya seni gaya dekoratif. Mengidentifikasi bahan alam dan bahan buatan yang dapat digunakan untuk membuat prakarya Mengidentifikasi konsep gerak kombinasi pola gerak dasar lokomotor dalam bentuk permainan sederhana Mengidentifikasi konsep gerak kombinasi pola gerak dasar manipulatif dalam bentuk permainan sederhana. 21,22,2 3,24,25 26,27, , ,32, , , ,39, Teknik Analisis Data Analisis Data Soal Pretest dan Posttets Uji validasi nstrumen dilakukan untuk mengetahui tingkat validitas dan reliabilitas setiap soal uraian. Uji validasi soal dilaksanakan oleh pakar (expert judgement). Ahli dalam validasi soal dilakukan oleh guru Supriyadi, S.Pd. Hasil dari uji validasi expert soal oleh guru, dengan skoring 1-4. Apabila soal menunujukkan skor 3 dan 4 itu menandakan jenis soal yang valid, dan apabila soal menunjukkan skor 1 dan 2, itu menandakan jenis soal yang tidak valid. Hasil uji pakar pretest dan posttest dapat dilihat pada tabel 12 dan tabel 13 berikut ini.

17 48 Tabel 12 Hasil Validasi Pakar Soal Pretest Indikator Butir Soal Valid Tidak Valid Mengidentifikasii teks laporan 1,2,3,4 1,2,3,4 informatif tentang perubahan energi secara lisan atau tulis dengan tepat Menjelaskan gagasan pokok tiap alinea di dalam teks laporan informatif tentang perubahan energi secara lisan atau tulis dengan tepat 5,6,7 5,6,7 Mengidentifikasi isi teks laporan infor matif tentang perilaku hemat energi Mengidentifikasi operasi hitung yang tepat untuk memecahkan masalah Mengidentifikasi data pada grafik lingkaran Mengidentifikasi sikap menghargai karya orang lain sebagai contoh kewajiban sebagai warga negara di rumah dan di sekolah Mengidentifikasi kewajiban sebagai anggota keluarga di rumah sesuai konteks Memberikan contoh pengamalan sila kelima Pancasila Mengidentifikasi karya seni gaya dekoratif Mengidentiifikasi alat dan media yang dibutuhkan untuk membuat karya seni dekoratif Mengidentifikasi gerak guling de pan dan guling belakang konsep kom- binasi pola gerak dasar dominan dinamis bertumpu dengan tangan dan lengan depan/belakang/sam ping dalam aktivitas senam. 8,9,10,11,12 8,9,10, 11,12 13,14,15,16, 17,18 13,14,1 5,16,17,18 19,20,21 20, ,23,24,25, 26,27 22,23,2 4,25,26,27 28,29, ,30 31,32, ,32 34,35 34,35 36,37 36,37 38,39,40 38,39,4 0 Jumlah 39 1

18 49 Tabel 13 Hasil Validasi Pakar Soal Posttest Indikator Butir Soal Valid Tidak Valid Mengidentifikasi teks 1,2,3,4 1,2,3,4 informative pada bacaan tentang alam semesta. Mencari informasi melalui gambar yang berhubungan dengan tata surya. Mengidentifikasi isi teks laporan informatif tentang pergerakan bumi dan matahari Mencari informasi dari teks cerita mengenai bumi dan relief bumi Menemukan jumlah titik sudut pada bangun datar Mengidentifikasi bentukbentuk bangun datar di lingkungan sekitar Mengidentifikasi hubungan antar bangun datar. Mengenal dan mengidentifikasi jenis-jenis bangun ruang di lingkungan sekitar Menentukan bentuk jaringjaring yang sesuai dengan bangun ruangnya. Menyebutkan contoh hak dan kewajiban yang berkaitan dengan sila kelima. Menjelaskan contoh aktivitas yang menunjukkan perilaku adil sesuai dengan sila ke -5 pancasila. Mengidentifikasi contoh-contoh sikap adil terhadap orang lain 5,6,7 5,6,7 8,9,10 8,9,10 11,12 11,12 13,14 13, ,18,19 17,18, ,22,23,24, 25 21,22,23, 24,25 26,27,28 26,27,28 29,30 29,30

19 50 Indikator Butir Soal Valid Tidak Valid sesuai dengan sila ke- 5 Mengidentifikasi karya seni 31,32,33 31,32,33 gaya dekoratif. Mengidentifikasi bahan alam dan bahan buatan yang dapat 34,35 34,35 digunakan untuk membuat prakarya. Mengidentifikasi konsep gerak kombinasi pola gerak dasar lokomotor dalam bentuk permainan sederhana Mengidentifikasi konsep gerak kombinasi pola gerak dasar 38,39,40 38,39,40 manipulatif dalam bentuk permainan sederhana. Jumlah 40 Pengujian validasi soal dengan menggunakan expert judgement dilaksanakan dengan penelaahan terhadap kompetensi dasar dan indikator, apakah soal pretest dan posttest sudah sesuai dengan kompetensi dasar dan indikator atau belum. Validasi soal dengan expert judgement skala Guttman ini adalah skala yang menginginkan jawaban tegas. Skala ini berbentuk checklist, skor 3 dan 4 untuk jawaban ya (soal valid) dan skor 1 dan 2 untuk jawaban tidak (soal tidak valid). Setelah peneliti melaksanakan uji validasi soal kepada ahli (expert judgement), didapatkan hasil dari jumlah yang tidak valid ada 1 soal untuk pretest, dan semua soal posttest dinyatakan valid. Kesimpulannya adalah soal pretest memiliki kevalidan butir soal yaitu 39 soal dari 40 soal, untuk soal posttest memiliki kevalidan butir soal yaitu 40 dari 40 soal. Jumlah siswa penelitian pretest dan posttest yaitu kelas 3 SD Negeri Bergas Kidul 03 berjumlah 42 siswa. Peneliti menganalisis hasil dari uji validasi soal ini dengan menggunakan pendekatan non statistik, yakni dengan menganalisis sesuai dengan hasil validasi soal yang didukung kritik, saran, dan catatan dari pakar soal. Hasil dari soal yang

20 51 valid tidak sepenuhnya valid, hal ini dikarenakan ada perbaikan pada soal-soal tertentu yang dianggap valid oleh pakar soal. Hal ini berkaitan dengan perbaikan kalimat pada soal, penggunaan tanda perintah pada soal, dan keefektifan pada soal Analisis Tingkat Kesukaran Butir Soal Butir soal yang baik selain dilihat dari hasil validitas uji pakar, juga dilihat dari keseimbangan kesukarannya. Soal yang baik adalah soal yang tidak terlalu mudah atau terlalu sukar. Soal yang terlalu mudah tidak merangsang peserta didik untuk mempertinggi usaha memecahkannya, sebaliknya soal yang terlalu sukar akan menyebabkan peserta didik menjadi putus asa dan tidak mempunyai semangat untuk mencoba lagikarena di luar jangkauannya (Surapranata, 2006:12). Kriteria indeks kesukaran butir soal menurut Arikunto (2012:225) dapat dilihat pada Tabel 14 berikut ini. Tabel 14 Indeks Kesukaran Butir Soal Nilai Koefisien Kategori Soal 0 0,30 Sukar 0,31 0,70 Sedang 0,71 1,00 Mudah Sedangkan untuk mengetahui tingkat kesukaran butir soal, menurut Arikunto (2012:223) dilakukan dengan menggunakan rumus P = Keterangan: P = Indeks kesukaran B = Banyaknya siswa yang menjawab soal itu dengan betul JS = Jumlah seluruh siswa peserta tes Penghitungan tingkat kesukaran butir soal tersebut berdasarkan soal-soal yang telah diuji kevalidannya. Untuk hasil penghitungan tingkat kesukaran butir soal pretest dan postest dapat dilihat pada tabel 15 berikut ini.

21 52 Tingkat Kesukaran Mudah Tabel 15 Tingkat Kesukaran Butir Soal Pretest dan Posttest Pretest Posttest 2,3,4,9,12,15,24,28,30 1,3,5,6,7,8,9,10,11,12,15,17,19,29,30 Sedang 1,5,6,7,8,10,11,13,14,16,17,18,19,20,21,22,23,25,26,27,29 2,4,13,14,15,16,17,18,19,20,21,22,23,24,25,26,27,28 Sukar Analisis data Keefektifan LKS Analisis Angket Respon Guru dan Respon Siswa Untuk menganalisis data angket dilakukan konversi data kuantitatif ke data kualitatif. Konversi data tersebut dilakukan pada data skala 5 karena angket yang digunakan merupakan angket berdasarkan skala Likert dengan penilaian mulai dari 1 sampai 5. Jawaban setiap butir instrumen yang menggunakan skala Likert mempunyai gradasi dari sangat positif sampai sangat negatif maupun sebaliknya. Pedoman konversi data kuantitatif ke data kualitatif berdasarkan pendapat Prof. Dr. S. Eko Putro Widoyoko (2012:123). Pedoman konversi tersebut dapat dilihat pada Tabel 16 berikut ini. Tabel 16 Pedoman Konversi Data Kuantitatif Skala 5 ke Data Kualitatif Jumlah Skor Pernyataan Rerata Skor Klasifikasi Kinerja (n + 4i) < x (n +5i) (n + 4i) x Sangat Baik (n + 3i) < x (n +4i) (n + 3i) x Baik (n + 2i) < x (n +3i) (n + 2i) x Kurang Baik (n + i) < x (n +2i) (n + i) x Tidak Baik n x (n + i) (n) x Sangat Tidak Baik Nilai yang terdapat dalam kolom perhitungan tersebut dihitung dengan menggunakan rumus berikut ini.

22 53 n = jumlah siswa x = nilai aktual x = rata-rata skor i = kelas interval = Analisis Perbedaan Hasil Pretest dan Posttest Analisis kuantitatif dilakukan pada data yang diperoleh dari tes hasil belajar siswa. Data hasil belajar siswa diuji dengan uji t sampel berpasangan. Menurut Sugiyono (2010:31) uji t atau (Paired-Samples T Test) dilakukan untuk mengetahui ada tidaknya perbedaan yang signifikan antara nilai variable dari dua sampel yang berpasangan/berkolerasi. Sebelum dilakukan uji t sampel berpasangan harus dilakukan uji normalitas. Jika data terbukti berdistribusi normal, maka dapat dilakukan uji t sampel berpasangan (Paired-Samples T Test). Namun, jika data berdistribusi tidak normal, uji yang dilakukan adalah uji nonparametris yakni dengan uji Wilcoxon.

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Bab ini akan membahas tentang jenis penelitian yang digunakan, subjek penelitian, desain pengembangan yang dilakukan, teknik dan instrumen pengumpulan data, serta teknik analisis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Bab ini akan membahas tentang jenis penelitian yang digunakan, subyek penelitian, desain pengembangan, sumber data, teknik dan instrument pengumpulan data, serta analisis data.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis, Subjek, dan Tempat Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D), penelitian pengembangan adalah metode penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. model probing prompting pada materi segitiga dan segi empat untuk SMP kelas

BAB III METODE PENELITIAN. model probing prompting pada materi segitiga dan segi empat untuk SMP kelas BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan mengembangkan perangkat pembelajaran dengan pendekatan kontekstual dan model probing prompting

Lebih terperinci

Menanya Menanya tentang halhal yang berkaitan dengan gambar atau tayangan animasi tentang tata surya, perilaku adil, bangun ruang, dan olahraga air

Menanya Menanya tentang halhal yang berkaitan dengan gambar atau tayangan animasi tentang tata surya, perilaku adil, bangun ruang, dan olahraga air Tema 8 Subtema 1 : Bumi dan alam semesta : Bumi bagian dari alam semesta Mata PPKn Bahasa Indonesia 3.1 Memahami simbol-simbol sila Pancasila dalam lambang negara Garuda Pancasila 4.1 Mengamati dan menceritakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development dengan model ADDIE (Analysis, Design, Development, Implementation, dan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dengan pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) pada

BAB III METODE PENELITIAN. dengan pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI) pada BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan. Penelitian pengembangan ini bertujuan untuk menghasilkan suatu produk berupa perangkat pembelajaran. Perangkat

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. untuk meningkatkan prestasi belajar matematika siswa SMP kelas VIII ini

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. untuk meningkatkan prestasi belajar matematika siswa SMP kelas VIII ini BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) dan lembar kegiatan siswa (LKS) berbasis pendekatan saintifik pada materi lingkaran untuk

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development (R & D). Menurut Sugiyono (2007: 407), penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Produk yang akan dikembangkan dalam penelitian ini adalah perangkat

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk penelitian pengembangan yang menghasilkan produk. Produk pengembangan berupa RPP dan LKS dengan pendekatan saintifik berbasis problem

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan. Produk yang dihasilkan berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS) berbasis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian dan pengembangan (Research and Development) atau yang sering disebut penelitian R & D. Penelitian Pengembangan adalah metode

Lebih terperinci

: Energi dan Perubahannya. Mata Pelajaran. Materi Pembelajaran Hak dan kewajiban warga negara. Alokasi Waktu

: Energi dan Perubahannya. Mata Pelajaran. Materi Pembelajaran Hak dan kewajiban warga negara. Alokasi Waktu Tema 7 Subtema 1 : Energi dan Perubahannya : Sumber Energi Mata PPKn Bahasa Indonesia 3.2 Mengetahui hak dan kewajiban sebagai warga dalam kehidupan sehari hari di rumah dan di sekolah 4.1 Mengamati dan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut. dengan pendekatan problem solving pada materi himpunan untuk

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut. dengan pendekatan problem solving pada materi himpunan untuk BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono (2015: 407), metode penelitian pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa software pembelajaran matematika melalui media Macromedia Flash

BAB III METODE PENELITIAN. dihasilkan berupa software pembelajaran matematika melalui media Macromedia Flash BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitan Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan yang berorientasi pada pengembangan dan mengimplementasikan produk yang dihasilkan. Produk yang dihasilkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan R & D (Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan R & D (Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan R & D (Research and Develepment). Penelitian R & D (Research and Develepment) adalah suatu proses atau

Lebih terperinci

research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS)

research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan Lembar Kegiatan Siswa (LKS) BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau research and development untuk mengembangkan perangkat pembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Bab ini membahas tentang hasil penelitian dan pembahasan. Hasil penelitian ini meliputi: bagaimana cara mengembangkan multimedia interaktif, kevalidan multimedia

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dan pengembangan

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dan pengembangan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dan pengembangan (Research and Development). Menurut Endang Mulyatiningsih (2012: 145) produk penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Penelitian ini mengadopsi metode penelitian kuasi eksperimen yang menurut Panggabean (1996) merupakan eksperimen dimana variabel-variabel yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D) dengan menggunakan metode pengembangan model ADDIE (Assume, Design, Development,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS pada

BAB III METODE PENELITIAN. mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS pada A. Jenis Penelitian BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN. langkah pengembangan yaitu menganalisis kurikulum. digambarkan dalam bentuk bagan sebagai berikut.

BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN. langkah pengembangan yaitu menganalisis kurikulum. digambarkan dalam bentuk bagan sebagai berikut. BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN A. Model Penelitian dan Pengembangan Model penelitian pengembangan yang dipilih untuk pengembangan LKS yaitu model penelitian 4-D yang dikemukakan oleh Thiagarajan,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pendidikan (educational research and development) menggunakan 4D

BAB III METODE PENELITIAN. pendidikan (educational research and development) menggunakan 4D 51 BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Pengembangan bahan ajar khususnya Lembar Kegiatan Siswa (LKS) dalam penelitian ini menggunakan metode penelitian dan pengembangan pendidikan (educational

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development).

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development). BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitain Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development). Penelitian pengembangan (Research and Development) adalah suatu jenis penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. produk berupa bahan ajar berbasis scientific method untuk meningkatkan. materi Struktur Bumi dan Bencana.

BAB III METODE PENELITIAN. produk berupa bahan ajar berbasis scientific method untuk meningkatkan. materi Struktur Bumi dan Bencana. BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian dan pengembangan (research and development). Tujuan dari penelitian ini adalah mengasilkan produk berupa

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) DENGAN KONSEP TEMATIK TERINTEGRASI DAN PENDEKATAN SAINTIFIK UNTUK SISWA KELAS 3 SEKOLAH DASAR SKRIPSI

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) DENGAN KONSEP TEMATIK TERINTEGRASI DAN PENDEKATAN SAINTIFIK UNTUK SISWA KELAS 3 SEKOLAH DASAR SKRIPSI PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) DENGAN KONSEP TEMATIK TERINTEGRASI DAN PENDEKATAN SAINTIFIK UNTUK SISWA KELAS 3 SEKOLAH DASAR SKRIPSI untuk memperoleh gelar Sarjana Pendidikan pada Universitas Kristen

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Lembar Kerja Siswa (LKS) materi matriks dengan pendekatan PMR untuk siswa

BAB III METODE PENELITIAN. Lembar Kerja Siswa (LKS) materi matriks dengan pendekatan PMR untuk siswa BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah Penelitian Pengembangan untuk menghasilkan Lembar Kerja Siswa (LKS) materi matriks dengan pendekatan PMR untuk siswa kelas X SMK.

Lebih terperinci

3.2 Prosedur Penelitian dan Pengembangan

3.2 Prosedur Penelitian dan Pengembangan BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian dan pengembangan atau R&D. Penelitian dan pengembangan atau R&D adalah metode penelitian yang menghasilkan produk

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Wina

BAB III METODE PENELITIAN. dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Wina BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang akan dilakukan yaitu penelitian dan pengembangan atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Wina Sanjaya

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 JENIS PENELITIAN Jenis penelitian ini merupakan penelitian pengembangan (RnD). Pengembangan atau RnD merupakan perbatasan dari pendekatan kualitatif dan kuantitatif dan terutama

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Bab ini akan membahas tentang hasil penelitian dan pembahasan. Hasil penelitian yang terdiri atas bagaimana cara mengembangkan komik discovery learning dengan model

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian. Tempat Penelitian Modul pembelajaran fisika ini dikembangkan di Laboratorium Fisika Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dikembangkan dalam penelitian ini adalah perangkat pembelajaran yang terdiri

BAB III METODE PENELITIAN. dikembangkan dalam penelitian ini adalah perangkat pembelajaran yang terdiri BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitain Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian pengembangan, yaitu penelitian yang digunakan untuk mengembangkan suatu produk. Produk yang dikembangkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. (quasi experiment) yang mempunyai ciri khas mengenai keadaan praktis suatu

BAB III METODE PENELITIAN. (quasi experiment) yang mempunyai ciri khas mengenai keadaan praktis suatu 32 BAB III METODE PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah eksperimen semu (quasi experiment) yang mempunyai ciri khas mengenai keadaan praktis suatu

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Model Pengembangan Pengembangan yang dilakukan dalam penelitian ini mengikuti langkah penelitian dan pengembangan dari Borg dan Gall. Menurut Borg dan Gall (Sukmadinata, 2011)

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Berdasarkan rumusan masalah yang telah dikemukakan, penelitian ini

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Berdasarkan rumusan masalah yang telah dikemukakan, penelitian ini BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Berdasarkan rumusan masalah yang telah dikemukakan, penelitian ini tergolong penelitian pengembangan modul pembelajaran pada pokok bahasan segi empat untuk

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang telah dilakukan, diperoleh hasil penelitian dan pembahasan masing-masing

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang telah dilakukan, diperoleh hasil penelitian dan pembahasan masing-masing BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Berdasarkan penelitian mengenai pengembangan perangkat pembelajaran kalkulus kelas XI semester genap dengan pendekatan saintifik Kurikulum 2013

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Research and Development. Model Research and Development yang digunakan

BAB III METODE PENELITIAN. Research and Development. Model Research and Development yang digunakan BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Model Pengembangan produk yang digunakan dalam penelitian ini adalah Research and Development. Model Research and Development yang digunakan pada penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan. Penelitian pengembangan adalah suatu jenis penelitian yang bertujuan untuk mengembangkan dan menghasilkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN PENGEMBANGAN. penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D).

BAB III METODE PENELITIAN PENGEMBANGAN. penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D). BAB III METODE PENELITIAN PENGEMBANGAN A. Metode Penelitian Pengembangan Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D). Metode

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi.

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian pengembangan (Research and Development) ini bertujuan menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi. Produk yang dikembangkan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. mengembangkan suatu produk (Paidi, 2010: 57). Produk R&D dalam

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. mengembangkan suatu produk (Paidi, 2010: 57). Produk R&D dalam BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Desain Penelitian Metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D) merupakan penelitian yang bertujuan untuk menghasilkan atau mengembangkan suatu

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan modul fisika berbasis inkuiri pada materi listrik dinamis untuk siswa SMA/MA. Metode yang digunakan dalam penelitian

Lebih terperinci

KURIKULUM 2013 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) TEMA 8 : BUMI DAN ALAM SEMESTA. Nama Sekolah Kelas / Semester : III (Tiga) / 2

KURIKULUM 2013 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) TEMA 8 : BUMI DAN ALAM SEMESTA. Nama Sekolah Kelas / Semester : III (Tiga) / 2 KURIKULUM 2013 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) TEMA 8 : BUMI DAN ALAM SEMESTA Nama Sekolah Kelas / Semester : III (Tiga) / 2 : Nama Guru NIP / NIK : : 1 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Satuan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. matematika dengan pendekatan saintifik melalui model kooperatif tipe NHT

BAB III METODE PENELITIAN. matematika dengan pendekatan saintifik melalui model kooperatif tipe NHT BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efektivitas pembelajaran matematika dengan pendekatan saintifik melalui model kooperatif tipe NHT ditinjau dari

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Sugiyono (2010: 297) menyatakan bahwa R&D adalah penelitian yang

BAB III METODE PENELITIAN. Sugiyono (2010: 297) menyatakan bahwa R&D adalah penelitian yang BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitan ini merupakan desain Research and Development (R&D). Sugiyono (2010: 297) menyatakan bahwa R&D adalah penelitian yang digunakan untuk menghasilkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D) yang bertujuan untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa RPP

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah metode quasi

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah metode quasi BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metode dan Desain Penelitian Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah metode quasi eksperiment (eksperimen semu). Metode ini digunakan karena pada penelitian ini

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian untuk mengembangkan suatu produk. Adapun produk yang

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian untuk mengembangkan suatu produk. Adapun produk yang BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yaitu suatu proses penelitian untuk mengembangkan suatu produk. Adapun produk yang dikembangkan dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan produk bahan ajar berupa

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan produk bahan ajar berupa BAB III METODE PENELITIAN A. DESAIN PENELITIAN Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan produk bahan ajar berupa pocket book IPA berpendekatan authentic inquiry learning. Berdasarkan tujuan tersebut,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini merupakan penelitian eksperimen (experiment research).

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini merupakan penelitian eksperimen (experiment research). BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Desain Penelitian Jenis penelitian ini merupakan penelitian eksperimen (experiment research). Desain penelitian pada penelitian ini adalah one group pretest posttest

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis Penelitian ini adalah eksperimen semu. Penelitian ini bertujuan untuk

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis Penelitian ini adalah eksperimen semu. Penelitian ini bertujuan untuk BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis Penelitian ini adalah eksperimen semu. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efektivitas model pembelajaran reciprocal teaching dengan strategi peta

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini merupakan penelitian penembangan yaitu suatu penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini merupakan penelitian penembangan yaitu suatu penelitian BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini merupakan penelitian penembangan yaitu suatu penelitian yang bertujuan untuk mengembangkan dan menghasilkan suatu produk dengan kualifikasi

Lebih terperinci

KURIKULUM 2013 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) TEMA 7 : ENERGI DAN PERUBAHANNYA. Nama Sekolah Kelas / Semester : III (Tiga) / 2

KURIKULUM 2013 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) TEMA 7 : ENERGI DAN PERUBAHANNYA. Nama Sekolah Kelas / Semester : III (Tiga) / 2 KURIKULUM 2013 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) TEMA 7 : ENERGI DAN PERUBAHANNYA Nama Sekolah Kelas / Semester : III (Tiga) / 2 : Nama Guru NIP / NIK : : 1 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. terdiri dari lima tahap yaitu Analysis (Analisis), Design (Perancangan),

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. terdiri dari lima tahap yaitu Analysis (Analisis), Design (Perancangan), BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Pengembangan perangkat pembelajaran matematika materi Bangun Ruang Sisi Lengkung dengan pendekatan Pendidikan Matematika Realistik Indonesia telah

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode pra eksperimen

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode pra eksperimen 31 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode pra eksperimen dengan one group pre-test and post-test design, (desain kelompok tunggal dengan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Produk yang dikembangkan dalam penelitian ini adalah Lembar Kegiatan

BAB III METODE PENELITIAN. Produk yang dikembangkan dalam penelitian ini adalah Lembar Kegiatan A. RANCANGAN PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini dirancang sebagai penelitian Research and Development (R&D) yang merupakan desain penelitian dan pengembangan, yaitu metode penelitian yang

Lebih terperinci

KURIKULUM 2013 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) TEMA 2 : PERKEMBANGAN TEKNOLOGI. Nama Sekolah Kelas / Semester : III (Tiga) / 1

KURIKULUM 2013 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) TEMA 2 : PERKEMBANGAN TEKNOLOGI. Nama Sekolah Kelas / Semester : III (Tiga) / 1 KURIKULUM 2013 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) TEMA 2 : PERKEMBANGAN TEKNOLOGI Nama Sekolah Kelas / Semester : III (Tiga) / 1 : Nama Guru NIP / NIK : : 1 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Satuan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. materi aritmetika sosial untuk SMP kelas VII dengan model pembelajaran Group

BAB III METODE PENELITIAN. materi aritmetika sosial untuk SMP kelas VII dengan model pembelajaran Group BAB III METODE PENELITIAN A. Prosedur Pengembangan Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan untuk mengembangkan perangkat pembelajaran matematika berupa RPP dan LKS pada materi aritmetika

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah eksperimen semu. Tujuan penelitian kuasi

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah eksperimen semu. Tujuan penelitian kuasi BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah eksperimen semu. Tujuan penelitian kuasi eksperimen menurut Sumadi Suryabrata (2013: 58), adalah untuk memperoleh informasi yang

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN SARAN. dikembangkan, dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Pengembangan modul himpunan dengan pendekatan Pendidikan

BAB V SIMPULAN DAN SARAN. dikembangkan, dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Pengembangan modul himpunan dengan pendekatan Pendidikan 134 BAB V SIMPULAN DAN SARAN A. Simpulan Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan terhadap modul yang dikembangkan, dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Pengembangan modul himpunan dengan pendekatan

Lebih terperinci

(Luhut Panggabean, 1996: 31)

(Luhut Panggabean, 1996: 31) BAB III METODE PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksperimen semu (kuasi eksperimen), yaitu penelitian yang dilaksanakan pada

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan mengembangkan LKS berbasis masalah yang berorientasi pada kemampuan penalaran matematis siswa

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. (RME) berbasis Teori Multiple Intelligence Howard Gardner. Waktu : 23 Maret April 2016

BAB III METODE PENELITIAN. (RME) berbasis Teori Multiple Intelligence Howard Gardner. Waktu : 23 Maret April 2016 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah pengembangan. Produk yang dihasilkan berupa RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) dan LKS (Lembar Kegiatan Siswa) dengan pendekatan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. atau Research and Development (R&D), yang bertujuan untuk

BAB III METODE PENELITIAN. atau Research and Development (R&D), yang bertujuan untuk BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan jenis metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D), yang bertujuan untuk mengembangkan produk yang akan

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. A. Tempat dan Waktu Penelitian

METODE PENELITIAN. A. Tempat dan Waktu Penelitian METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat penelitian Penelitian dilaksanaan di SMP Negeri 1 Sragen yang beralamat Jalan Raya Sukowati No. 162 Sragen, Kabupaten Sragen. 2. Waktu penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang terdiri dari lima fase

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang terdiri dari lima fase BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang terdiri dari lima fase atau tahap utama, yaitu analysis, design, development, implementation, dan evaluation

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D).

BAB III METODE PENELITIAN. atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang akan dilakukan yaitu penelitian dan pengembangan atau dalam bahasa Inggris disebut Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono (2010:297)

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan produk tertentu dan menguji kualitas produk tersebut. Produk

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan produk tertentu dan menguji kualitas produk tersebut. Produk BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Ini merupakan penelitian pengembangan yaitu suatu penelitian yang bertujuan menghasilkan produk tertentu dan menguji kualitas produk tersebut. Produk tersebut

Lebih terperinci

Penelitian ini menggunakan metode Research and Development (R & menggunakan model penelitian R & D yaitu melalui 4-D model.

Penelitian ini menggunakan metode Research and Development (R & menggunakan model penelitian R & D yaitu melalui 4-D model. BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian ini menggunakan metode Research and Development (R & D). Metode penelitian ini digunakan untuk menghasilkan produk tertentu, dan menguji kelayakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. berpendekatan aunthentic inquiry learning ini merupakan desain Research

BAB III METODE PENELITIAN. berpendekatan aunthentic inquiry learning ini merupakan desain Research BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Model pengembangan Lembar Kegiatan Peserta Didik (LKPD) berpendekatan aunthentic inquiry learning ini merupakan desain Research and Development (R & D).

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian yang bersifat analisis kebutuhan dan untuk mengkaji keefektifan

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian yang bersifat analisis kebutuhan dan untuk mengkaji keefektifan BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan (Research and Development, R&D). Borg & Gall (Sugiyono 2011: 47) menyatakan bahwa research and development

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan untuk menghasilkan produk tertentu dan menguji kelayakan produk tersebut. Produk yang

Lebih terperinci

III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian dan pengembangan (Research and Development).

III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian dan pengembangan (Research and Development). 67 III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian dan pengembangan (Research and Development). Desain penelitian pengembangan berdasarkan langkah-langkah penelitian pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian BAB III METODE PENELITIAN Metode penelitian yang digunakan adalah quasi experiment, yaitu metode penelitian yang merupakan pengembangan dari true experimental design yang sulit dilaksanakan.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Tempat penelitian yang digunakan untuk judul Pengembangan Permainan Simulasi Untuk Meningkatkan Perencanaan Karier Peserta Didik Kelas

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 41 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksperimen awal atau pre-experiment. Metode ini dipilih sesuai dengan tujuan peneliti yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Metode dan Desain Penelitian Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah metode pre- experiment. Pre-Experiment yaitu metode penelitian yang hanya menggunakan satu kelas

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian Research and Development (R&D).

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian Research and Development (R&D). BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian Research and Development (R&D). Menurut Thiagarajan (1974: 5-9), Research and Development adalah desain penelitian yang

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Produk yang dikembangkan adalah perangkat pembelajaran berupa LKS berbasis

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Produk yang dikembangkan adalah perangkat pembelajaran berupa LKS berbasis BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian pengembangan. Produk yang dikembangkan adalah perangkat pembelajaran berupa LKS berbasis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. IPA untuk Meningkatkan Practical skills Siswa SMP. desain penelitian pengembangan (Research and Development).

BAB III METODE PENELITIAN. IPA untuk Meningkatkan Practical skills Siswa SMP. desain penelitian pengembangan (Research and Development). BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian berjudul Pengembangan Petunjuk Praktikum Pembelajaran IPA untuk Meningkatkan Practical skills Siswa SMP termasuk kedalam desain penelitian pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Desain Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian eksperimen semu (Quasi Experiment). Perlakuan pembelajaran yang diberikan adalah pembelajaran matematika

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksperimen

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksperimen BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian 1. Metode Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksperimen kuasi. Metode eksperimen kuasi digunakan untuk mengetahui

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. sepenuhnya untuk mengontrol variabel-variabel luar (extraneous

BAB III METODE PENELITIAN. sepenuhnya untuk mengontrol variabel-variabel luar (extraneous A. Jenis dan Desain Penelitian BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini merupakan penelitian Quasi Experimental Design. Desain ini mempunyai kelompok kontrol, tetapi tidak dapat berfungsi sepenuhnya untuk

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Metode penelitian yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah kuasi

BAB III METODE PENELITIAN. Metode penelitian yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah kuasi BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah kuasi eksperimen. Menurut Panggabean (1996:27) penelitian ini bertujuan untuk memperoleh

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah Research and Development (R&D)

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah Research and Development (R&D) BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Pengembangan Jenis penelitian yang dilakukan adalah Research and Development (R&D) dengan produk yang dikembangkan berupa perangkat pembelajaran berbasis

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah pra-eksperimen dengan

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah pra-eksperimen dengan 45 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah pra-eksperimen dengan desain kelompok tunggal pretest dan posttest (one group pretest-posttest design).

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pengembangan dengan model ADDIE (Analysis, Design, Develop, Implement,

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pengembangan dengan model ADDIE (Analysis, Design, Develop, Implement, BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan oleh peneliti adalah Penelitian Pengembangan dengan model ADDIE (Analysis, Design, Develop, Implement, Evaluation).

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. diuji kelayakannya dahulu sebelum diberikan kepada peserta didik.

BAB III METODE PENELITIAN. diuji kelayakannya dahulu sebelum diberikan kepada peserta didik. BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian dan pengembangan (Research and Development) yang berorientasi pada produk. Produk yang dikembangan dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan penelitian dan pengembangan (research and development). R&D merupakan metode

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan ( research and

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan ( research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan ( research and development). Menurut Sugiyono (2011 : 297) metode penelitian dan pengembangan adalah metode

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan adalah quasi experiment dengan dua

BAB III METODE PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan adalah quasi experiment dengan dua BAB III METODE PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Metode penelitian yang digunakan adalah quasi experiment dengan dua perlakuan. Kelompok siswa pertama mendapatkan pembelajaran dengan model kooperatif

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan metode Quasi Experiment yang dilakukan dengan

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan metode Quasi Experiment yang dilakukan dengan BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Penelitian ini menggunakan metode Quasi Experiment yang dilakukan dengan desain penelitian jenis One Group Pretest-Posttest Design. Desain

Lebih terperinci

O X O Pretest Perlakuan Posttest

O X O Pretest Perlakuan Posttest 29 BAB III METODOLOGI PENELITIAN Pada bab ini dipaparkan tentang metode dan desain penelitian, populasi dan sampel penelitian, prosedur penelitian dan instrumen penelitian serta teknik pengolahan data

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. menggunakan desain eksperimen one-group pretest-posttest. Desain eksperimen

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. menggunakan desain eksperimen one-group pretest-posttest. Desain eksperimen 30 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Desain dan Metode Penelitian Berdasarkan masalah penelitian yang dirumuskan, maka penelitian ini menggunakan desain eksperimen one-group pretest-posttest. Desain eksperimen

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 34 BAB III METODE PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian 1. Metode Penelitian Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah pre-experimental. Alasan penggunaan metode ini dikarenakan keadaan yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Segitiga dan Segiempat untuk siswa SMP sekaligus mengetahui. kevalidan, keefektifan, dan kepraktisannya.

BAB III METODE PENELITIAN. Segitiga dan Segiempat untuk siswa SMP sekaligus mengetahui. kevalidan, keefektifan, dan kepraktisannya. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan yang bertujuan untuk mengembangkan perangkat pembelajaran berupa RPP dan LKS matematika dengan menggunakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. DESAIN PENELITIAN Penelitian ini menggunakan metode penelitian dan pengembangan. Metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development adalah metode penelitian yang

Lebih terperinci