BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah"

Transkripsi

1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perubahan ilmu pengetahuan, teknologi, dan masyarakat yang semakin pesat, menuntut perubahan cara dan strategi guru dalam membelajarkan siswa tentang sesuatu yang harus mereka ketahui, untuk masa depan mereka. Sehingga, perlu adanya pembelajaran yang mampu membelajarkan siswa untuk menemukan fakta dan informasi, mengolah dan mengembangkannya agar menjadi sesuatu yang berharga dan bermanfaat bagi dirinya. Pembelajaran yang diperlukan adalah pembelajaran yang tidak hanya mengulang kembali ide-ide, tetapi pembelajaran yang mampu mengeksplorasi ide-ide siswa. Hal ini dimaksudkan agar mereka mampu berkreatifitas dan siap menghadapi masalah-masalah pada masa depan. Ironisnya, pembelajaran pada kenyataannya, masih banyak yang semata berorientasi pada upaya mengembangkan dan menguji daya ingat siswa, sehingga kemampuan berpikir siswa direduksi dan sekedar dipahami sebagai kemampuan untuk mengingat (Ratno Harsanto, 2005). Akibat dari model pembelajaran seperti ini, siswa terhambat dan tidak berdaya menghadapi masalah-masalah yang menuntut pemikiran dan pemecahan masalah secara kreatif (Iwan Sugiarto, 2004 ). Pembelajaran, tidak melatih siswa untuk berpikir pada tingkat metakognitif (Sudiarta 2006). Dalam kalimat yang disampaikan oleh Livingstone (1997), model pembelajaran yang selama ini diterapkan, tidak mengajak siswa untuk berpikir tentang proses berpikir itu sendiri. Karena itu, lebih lanjut Sudiarta (2006) menegaskan bahwa, jika model pendidikan formal tersebut apabila terus dipertahankan, hanya berfungsi membunuh kreatifitas siswa karena lebih banyak mengedepankan aspek verbalisme. Sudiarta (2006), bahkan menambahkan, akibat dari pembunuhan kreativitas semacam ini - dalam pembelajaran, siswa sering berhasil memecahkan masalah tertentu, tetapi gagal jika 1

2 2 konteks masalah tersebut sedikit diubah. Temuan Sudiarta ini, juga didukung oleh hasil penelitian lainnya juga menunjukkan hal yang sama, yaitu adanya defisit dalam penerapan strategi metakognitif dalam pembelajaran (Baker, L. & Brown, A., 1984) Menurut H. Hadari Nanawi (1982), peran sekolah sebagai lembaga pendidikan yaitu mengembangkan potensi manusiawi yang dimiliki anak-anak. Tujuannya adalah agar mereka mampu menjalankan tugas-tugas kehidupannya sebagai manusia, baik secara individual maupun sebagai anggota masyarakat. Dengan demikian, lembaga pendidikan memikul tanggung mempersiapkan anak-anak agar mampu mengembangkan kehidupannya di masyarakat. Namun demikian, perlu disadari bahwa proses belajar mengajar disekolah bersifat sangat kompleks, karena adanya proses pedagogis, psikologis dan didaktis (Gagne dalam Sagala 2006). Aspek pedagogis merujuk pada kenyataan bahwa belajar mengajar di sekolah berlangsung dalam lingkungan pendidikan di mana guru harus mendampingi siswa dalam perkembangannya menuju kedewasaan, melalui proses belajar mengajar dikelas. Aspek psikologis merujuk pada bahwa siswa yang sedang belajar di kelas memiliki kondisi fisik dan psikologis yang berbeda-beda. Proses belajar sendiri sangat bervariasi, seperti ada belajar materi yang mengandung keterampilan kognitif, afektif dan psikomotorik yang menyebabkan cara siswa belajar harus berbeda-beda pula sesuai jenis belajar yang berlangsung. Aspek didaktis merujuk pada pengaturan belajar siswa oleh guru. Di sadari, bahwa proses pembelajaran, sepenuhnya diserahkan menjadi tanggungjawab guru. Karena itu, menurut Adams dan Dickey (Siddiq, 2008 ), peran guru sesungguhnya sangat luas, meliputi: 1. Guru sebagai pengajar (teacher as instructor); 2. Guru sebagai pembimbing (teacher as counselor); 3. Guru sebagi ilmuan (teacher as scientist); 4. Guru sebagai pribadi (teacher as person). Dari hal ini, diharapkan seorang guru dapat membantu siswa untuk belajar menemukan dan mengembangkan kompetensi yang ada pada diri siswa, dan

3 3 membantu meningkatkan motivasi dan prestasi belajar yang memuaskan dan mencapai nilai lebih dari Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM). Dilihat dari uraian di atas, terlihat betapa pentingya kedudukan guru dalam proses belajar mengajar. Prestasi anak didik dipengaruhi oleh banyak faktor, namun yang paling menentukan adalah faktor guru (Hartilaar, 1993). Dalam hal ini, guru berperan dalam menentukan cara yang dianggap efektif, untuk membelajarkan siswa baik di sekolah maupun di luar sekolah, misalnya dengan pemberian tugas atau pekerjaan rumah, dan pemilihan metode dalam mengajar yang tepat untuk siswa, dengan tujuan prestasi siswa dapat mencapai KKM atau Kriteria Ketuntasan Minimal. Dalam penelitian ini, penulis akan memfokuskan untuk melihat peningkatan prestasi dan motivasi belajar siswa pada mata pelajaran IPS dengan menggunakan metode Mind Map. Menurut Nurkencana (1986 ), prestasi belajar merupakan hasil yang mengakibatkan perubahan dalam diri individu sebagai hasil aktivitas dalam belajar. Dalam pengajaran, perubahan itu diukur dengan hasil yang diperoleh anak berupa nilai mata pelajaran. Slameto (2003), menyebutkan bahwa prestasi belajar seseorang dipengaruhi oleh dua faktor yaitu faktor internal dan eksternal. Faktor internal disebutkan sebagai faktor yang berasal dari dalam diri seseorang tersebut, sedangkan faktor eksternal adalah faktor yang berasal dari luar diri seseorang. Pada proses belajar mengajar, salah satu komponen faktor eksternal itu adalah guru. Sedangkan motivasi menurut Sardiman (2007), disebut sebagai serangkaian usaha untuk menyediakan kondisi-kondisi tertentu, sehingga seseorang itu mau melakukan sesuatu, dan bila ia tidak suka, maka ia akan berusaha untuk meniadakan atau mengelakkan perasaan tidak suka itu. Masih hampir seiring dengan pendapat Sardiman, oleh Wasty Soemanto (1998), motivasi merupakan perubahan tenaga di dalam diri seseorang yang ditandai oleh dorongan afektif dan reaksi-reaksi untuk mencapai tujuan. Selanjutnya Sardiman (2007) mengatakan bahwa meskipun motivasi adalah sesuatu yang sebenarnya intrinsik berasal dari dalam diri seseorang, motivasi juga dapat muncul dari dalam diri seseorang karena faktor dari luar diri seseorang. Dalam pembelajaran, motivasi belajar bisa disebabkan karena guru

4 4 menarik minat siswa untuk belajar. Ilmu pengetahuan Sosial adalah salah satu mata pelajaran yang diberikan di sekolah Dasar. Ilmu pengetahuan sosial yang diajarkan di Sekolah Dasar terdiri atas dua kajian pokok yaitu pengetahuan sosial yang mencangkup lingkungan sosial ilmu bumi, ekonomi dan pemerintah. Bahan kajian sejarah meliputi perkembangan masyarakat Indonesia sejak masa lampau hingga masa kini. Pengajaran pengetahuan sosial di Sekolah Dasar berfungsi mengembangkan pengetahuan dan keterampilan dasar untuk melihat kenyataan yang dihadapi siswa dalam kehidupan sehari-hari. Sedangkan pengajaran sejarah berfungsi menumbuhkan rasa kebanggaan dan kebangsaan terhadap perkembangan masyarakat Indonesia sejak masa lampau hingga masa kin (Departemen Pendidikan dan Kebudayaan 1994). Oleh sebagian siswa, pelajaran IPS dianggap sebagai mata pelajaran yang kurang penting, bila dibandingkan dengan mata pelajaran akademis lainnya seperti Matematika dan IPA. Karena sebagian besar siwa SD Negeri 03 Karangrejo merasa senang ketika mereka belajar IPA, hal tersebut terbukti pada saat berlangsungnya pembelajara mata pelajaran IPA, semua siswa fokus memperhatikan penjelasan yang diberikan oleh guru, hal tersebut juga sama terjadi pada saat berlangsungnya pembelajaran Matematika. Hasil prestasi belajar yang siswa dapatkanpun lebih tinggi dibandingkan dengan mata pelajaran IPS. Beberapa faktor yang ditemukan peneliti terkait kurangnya hasil prestasi pembelajaran siswa pada pembelajaran IPS antara lain, motivasi belajar siswa itu sendiri untuk berprestasi. Sering dijumpai siswa yang memiliki motivasi tinggi tetapi hasil prestasi belajar yang dicapainya rendah. Siswa akan berusaha sekuat tenaga apabila ia memiliki motivasi yang besar untuk mencapai tujuan besar. Siswa akan berusaha belajar sungguh-sungguh tanpa dipaksa bila memiliki motifasi yang besar, dengan demikian diharapkan akan mencapai prestasi yang tinggi. Adanya motivasi belajar yang tinggi dalam diri siswa merupakan syarat agar siswa terdorong oleh kemauannya sendiri untuk mengatasi berbagai kesulitan belajar yang dihadapinya dan lebih lanjut siswa tersebut adalah dengan memberikan perhatian serius dalam proses

5 5 belajar mengajar, dimana proses belajar mengajar merupakan serangkaian hubungan interaktif antara guru dengan siswa dalam rangka penyampaian materi pelajaran. Pada mata pelajaran IPS kelas V SD, siswa perlu mempunyai motivasi belajar yang tinggi agar prestasi belajar yang dicapai bagus. Untuk memenuhi keberhasilan dalam memberikan motivasi belajar terhadap prestasi belajar diperlukan kerjasama antara guru, siswa dan orang tua. Hal yang ditemukan peneliti pada pembelajaran yang terjadi di SD Negeri 03 Karangrejo khususnya siswa kelas V pada mata pelajaran IPS terdapat kurangnya motivasi belajar siswa. Terbukti, pada saat berlangsung nya pembelajaran mata pelajaran IPS, siswa cenderung tidak memperhatikan penjelasan dari guru dan siswa kurang berkonsentrasi. Karena, ketika guru bertanya mengenai apa yang telah dijelaskan, siswa membutuhkan waktu yang cukup lama untuk menjawabnya, dan sering ada beberapa siswa yang tidak dapat menjawab pertanyaan dari guru. Selain itu, ditemukan juga beberapa besar siswa ada yang tidak mau mencatat materi pelajaran yang diharuskan mencatat oleh guru, hal ini terjadi karena telah ada pikiran bahwa materi pelajaran yang harus dicatat siswa sangatlah banyak, sehingga siswa merasa malas untuk mencatatnya. Ditemukan juga sebagian siswa yang sibuk berbicara dengan teman-temannya, kemudian ada juga siswa yang sibuk bermain sendiri, seperti menggambar dan mencorat-coret buku tulis pada saat pembelajaran IPS berlangsung. Berdasar pada pengamatan tersebut, dugaan kuatnya adalah rendahnya motivasi belajar siswa pada mata pelajaran IPS, yang berimplikasi pada rendahnya nilai yang diperoleh pada mata pelajaran tersebut, adalah lebih banyak disebabkan oleh penerapan metode pembelajaran yang masih bersifat konvensional. Belajar Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) memerlukan suatu strategi yang tepat supaya hasil yang yang dicapai maksimal dan berpengaruh berpengaruh pada prestasi belajar siswa. Guru harus dapat memilih metode- metode yang sesuai dengan pokok bahasan yang disampaikan, dan juga mempunyai cara-cara yang menarik sehingga peserta didik mempunyai motivasi belajar yang tinggi terhadap pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS).

6 6 Pemilihan metode pembelajaran dapat menentukan kualitas dalam pembelajaran karena dengan penerapan model pembelajaran akan menumbuhkan motivasi belajar siswa. Metode pembelajaran yang diterapkan pada umumnya hanya berpusat pada guru, yang terlihat didominasi oleh metode ceramah, tanya jawab, dan diselingi dengan diskusi. Metode pembelajaran tersebut tidak selamanya buruk, namun jika pembelajaran terus didominasi oleh pembelajaran yang konvensional, maka hal ini akan mempengaruhi motivasi siswa terhadap pembelajaran IPS sehingga dapat berdampak pada hasil belajar IPS siswa yang cenderung rendah atau tidak mencapai KKM. Munculnya beberapa metode pembelajaran saat ini adalah upaya untuk meningkatkan pembelajaran dan prestasi siswa. Salah satunya adalah metode pembelajaran Mind Map. Metode pembelajaran Mind Map merupakan cara mudah untuk menempatkan informasi ke dalam otak dan mengambil informasi ke luar dari otak. Metode pembelajaran Mind Map adalah cara mencatat yang kreatif, efektf, dan secara harfiah akan memetakan pikiran-pikiran kita, jadi bisa disimpulkan bahwa Metode Mind Map adalah metode yang juga bisa disebut sebagai suatu metode yang sangat sederhana (Tony Buzan, 2006). Asumsi Mind Map menurut Buzan (2009 ), bahwa Mind Map adalah sistem penyimpanan, penarikan data, dan akses yang luar biasa untuk perpustakaan raksasa, sebenarnya ada dalam otak manusia yang menakjubkan. Pertanyaannya adalah bagaimana informasi yang tersimpan dalam perpustakaan raksasa itu dapat di panggil keluar? Sesungguhnya, metode Mind Map tidak mengkhususkan untuk membuat pencatatan yang rapi pada setiap baris dihalamannya, yang berakibat membutuhkannya waktu yang lama dalam menyusun catatannya, sehingga bisa dikatakan bahwa hal tersebut tidaklah efektif dan efisien serta tidak memberikan sebuah kekreatifan pada diri siswa dalam menyusun catatannya. Tetapi, metode Mind Map ini menawarkan jenis pencatatan yang sangat sederhana, yaitu memicu pada kreatif dan efektif. Artinya bahwa, pencatatan yang diterapkan dalam metode Mind

7 7 Map ini, dengan gaya bahwa siswa mengambil inti dari setiap informasi yang didapat, kemudian menghubungkan setiap informasi yang siswa dapat, dengan informasi lainnya dalam selembar kertas yang telah disediakan. Dengan gaya pencatatan tersebut, siswa hanya membutuhkan waktu yang singkat. Kata lainnya bahwa waktu yang dibutuhkan mengambil informasi, adalah waktu yang benar-benar terbatas hanya untuk mendapatkan informasi tersebut, sehingga pemanfataan waktu dapat menjadi sangat efektif dan efisien. Selain efisiensi dan efektivitas waktu, kreativitas siswa pun akan bertambah, dimana dia akan membuat catatannya sesuai dengan gaya dan alur pemikiran masing-masing siswa. Konsep Mind Map asal mulanya diperkenalkan oleh Tony Buzan tahun an. Teknik ini dikenal juga dengan nama Radiant Thinking. Sebuah Mind Map memiliki sebuah ide atau kata sentral, dan ada 5 sampai 10 ide lain yang keluar dari ide sentral tersebut. Mind Map sangat efektif bila digunakan untuk memunculkan ide terpendam yang kita miliki dan membuat asosiasi diantara ide tersebut. Mind Map juga berguna untuk mengorganisasikan informasi yang dimiliki. Bentuk diagramnya yang seperti diagram pohon dan percabangannya memudahkan untuk mereferensikan satu informasi kepada informasi yang lain. Mind Map merupakan teknik penyusunan catatan demi membantu siswa menggunakan seluruh potensi otak agar optimum. Caranya dengan menggabungkan kerja otak bagian kiri dan kanan. Dengan metode Mind Map siswa dapat meningkatkan daya ingat hingga 78%. Metode Mind Map adalah salah satu solusi untuk mengurangi kebosanan dan kemalasan siswa dalam mencatat. Karena dalam Mind Map, yang harus dicatat siswa adalah konsep atau kata sentral nya saja, yang nantinya masing-masing kata sentral yang telah siswa temukan, akan dihubungkan yang satu dengan yang lainnya dengan anak panah. Sehingga itu, dalam pencatatan materi pembelajaran IPS, metode Mind Map ini sangatlah efektif digunakan untuk siswa kelas V SD Negeri Karangrejo secara khusus dalam mata pelajaran IPS. Hal tersebut berbeda dengan penggunaan metode yang konvensional yang masih digunakan guru dalam pembelajaran IPS pada siswa kelas V SD Negeri Karangrejo, dimana siswa diharuskan mencatat catatan

8 8 materi pembelajaran IPS yang terbilang banyak dan kurang efektif sehingga siswa akan merasa malas, bosan dan kurang berminat saat pembelajaran IPS. Penggunaan metode Mind Map ini dapat memacu konsentrasi siswa untuk fokus memperhatikan penjelasan dari guru, karena dengan memperhatikan penjelasan dari guru siswa akan dapat mendapatkan kata sentral disetiap penjelasan materi dari guru, sehingga selain siswa mudah dalam pencatatannya, siswa pun akan paham akan materi yang telah diberikan oleh guru. Pemahaman siswa akan materi ajar akan mempengaruhi peningkatan hasil prestasi belajar siswa dalam hal ini terkhusus pada peningkatan prestasi belajar siswa pada pembelajaran IPS. Dengan dasar pemikiran dan paparan yang telah di uraikan di atas tersebut, penulis mencoba merangkumnya bahwa pembelajaran yang berjalan baik dan berjalan dengan baik adalah pembelajaran yang efektif, efisien, dan berjalan tanpa ada tekanan yang merugikan, pembelajaran tersebut menghasilkan sebuah prestasi belajar yang di atas standar yang sudah ditentukan. Pembelajaran yang baik juga harus berlangsung pada setiap mata pelajaran yang siswa tempuh sehingga hasil yang akan dihasilkan akan maksimal dan merata. Pada siswa kelas V SD Negeri 03 Karangrejo kecamatan selomerto kabupaten Wonosobo, peneliti menemukan adanya ketidak seimbangan prestasi belajar yang siswa raih pada mata pelajaran IPS dibadingkan dengan mata pelajaran yang lainnya. Prestasi yang didapat siswa pada pembelajaran mata pelajaran IPS masih belum memenuhi hasil yang maksimal atau masih kurang memenuhi KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal). Hal tersebut membuktikan adanya pembelajaran yang belum berjalan dengan baik dan belum dapat menghasilkan prestasi yang maksimal. Penulis menemukan beberapa penyebab yang mengakibatkan prestasi pembelajaran mata pelajaran IPS kurang maksimal. Diduga kuat penyebabnya adalah motivasi belajar siswa yang kurang dan penggunaan metode pembelajaran pada mata pelajaran IPS yang masih konvensional. Karena masih dipakainya pembelajaran dengan metode yang konvensional pada pembelajaran mata pembelajaran IPS dan kurangnya motivasi yang siswa dapat maka selama kegiatan pembelajaran IPS peneliti

9 9 menemukan banyak siswa yang kurang focus pada pembelajaran, asyik bermain dengan kegiatannya sendiri dan banyak siswa yang merasa jenuh dalam mencatat materi pembelajaran IPS sehingga siswa tidak dapat memahami materi yang seharusnya dia dapat dan hal tersebut akan berdampak langsung pada hasil atau prestasi belajar siswa yang buruk. Dari hal tersebut peneliti mencoba untuk mencari solusi yang sesuai dan tepat untuk mengatasi kurangnya prestasi belajar dan motivasi belajar pada pembelajaran IPS. Karena bila hal tersebut tidak segera diatasi akan mengakibatkan dan berdampak pada penurunan prestasi belajar dan motivasi belajar yang berlanjut dan berlarut-larut dan akan mengakibatkan munculnya pola pembelajaran yang tidak berjalan dengan baik yaitu pembelajaran yang tidak efektif dan efisien dalam pembelajaran IPS pada siswa kelas V SD Negeri 03 kecamatan Selomerto Kabupaten Wonosobo sehingga prestasi pembelajaran tidak kan maksimal atau tidak memenuhi standar yang seharusnya. Berangkat dari kejadian tersebut maka penulis mencoba memberikan solusi atau jalan keluar dengan menerapkan metode Mind Map dalam pembelajaran mata pelajaran IPS pada siswa kelas V SD Negeri karangrejo kecamatan Selomerto kabupaten Wonosobo. Peneliti memilih metode Mind Map tersebut karena metode tersebut dianggap cocok dan tepat untuk mengatasi kejenuhan yang siswa hadapi terutama dalam pencatatan materi yang sering siswa hadapi karena pada metode Mind Map mengguanakn konsep pencatatan yang menghubungkan informasi yang satu dengan informasi lainnya yang siswa dapat. Metode Mind Map juga akan memicu munculnya motivasi belajar siswa (Buzan 2009), karena siswa akan dibawa kedalam sebuah pembelajaran dengan cara atau metode yang baru. Untuk melaksanakan penelitian ini, maka peneliti mencoba memfokuskan diri pada penggunaan metode Mind Map pada mata pelajaran IPS guna meningkatkan prestasi belajar siswa dan motivasi belajar siswa khusus pada kelas V SD Negeri 03 Karangrejo kecamatan Selomerto kabupaten Wonosobo. Berdasar pada pikiran-pikiran yang telah terpaparkan di depan, maka penulis memberi judul penelitian ini Peningkatan Prestasi Belajar dan Motivasi

10 10 Belajar IPS Siswa dengan Menggunakan Metode Mind Map pada Siswa Kelas V SD Negeri 3 Karangrejo Kecamatan Selomerto Kabupaten Wonosobo Semester II Tahun Pelajaran 2011/ Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah sebagaimana yang telah diuraikan, maka rumusan masalah dalam penelitian ini sebagai berikut: Apakah melalui penggunaan metode pembelajaran Mind Map dapat Meningkatan Prestasi Belajar dan Motivasi Belajar IPS Siswa dengan Menggunakan Metode Mind Map pada Siswa Kelas V SD Negeri 3 Karangrejo Kecamatan Selomerto Kabupaten Wonosobo Semester II Tahun Pelajaran 2011/2012? 1.3 Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan diatas, maka tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah penggunaan metode Mind Map dapat meningkatkan prestasi belajar dan motivasi belajar pada siswa kelas 5 SDN 03 Karangrejo Semester II Tahun Pelajaran 2011/ Manfaat Penelitian Manfaat teoritis a. Mendapatkan suatu cara baru tentang peningkatan prestasi belajar dan motivasi belajar siswa melalui metode pembelajaran Mind Map b. Memperkaya khasanah ilmu pengetahuan tentang metode atau strategi yang tepat dalam mendaratkan visi pendidikan. c. Dapat diaplikasikan sebagai salah satu metode yang dapat menambah antusiasme belajar siswa dan daya ingat siswa guna meningkatkan prestasi belajar siswa. d. Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberi kontribusi terhadap pengembangan pembelajaran mengenai Mind Map dalam pelajaran IPS yang

11 11 pada gilirannya dapat meningkatkan Prestasi Belajar siswa khususnya pada mata pelajaran IPS Manfaat praktis a. Manfaat bagi penulis Metode Mind Map yang digunakan penulis dapat menambah wawasan dan bekal ilmu bagi penulis. b. Manfaat bagi siswa 1) Meningkatkan daya ingat siswa melalui metode Mind Map 2) Menambah antusiasme belajar siswa melalui penggunaan metode baru dalam proses pembelajaran siswa. 3) Meningkatkan prestasi belajar siswa terkhusus pada mata pelajaran IPS. c. Manfaat bagi guru 1) Menambah wawasan bagi guru melalui penggunaan metode Mind Map dalam proses pembelajaran siswa. 2) Memperkaya metode pembelajaran bagi guru karena dalam proses kegiatan pembelajaran tidak hanya cukup menggunakan satu metode saja. 3) Sebagai bahan masukan bagi guru di kelas dan dapat dikembangkan pada mata pelajaran lain. Diharapkan dengan hasil penelitian ini, dapat memberikan kontribusi dan menambah pemahaman guru tentang penerepan metode pembelajaran dalam melaksanakan proses belajar mengajar. d. Manfaat bagi sekolah 1) Menambah kepustakaan sekolah 2) Dengan hasil penelitian ini diharapkan bahwa Sekolah Dasar, menemukan metode belajar yang benar-benar tepat untuk meningkatkan hasil belajar IPS di SD, khususnya pada kelas V SD, sekaligus dapat memberikan kontribusi untuk menerapkan metode belajar yang tepat pada mata pelajaran yang lain.

BAB I PENDAHULUAN. kognitifnya. Costa (1988) mengkategorikan proses pembelajaran menjadi tiga

BAB I PENDAHULUAN. kognitifnya. Costa (1988) mengkategorikan proses pembelajaran menjadi tiga 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembelajaran merupakan suatu kegiatan yang dilakukan oleh guru yang diharapkan mampu meningkatkan pemahaman siswa sehingga hasil belajar siswa meningkat. Pembelajaran

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dalam kehidupan sehari-hari manusia tidak dapat terlepas dari pendidikan. Pendidikan dapat mempengaruhi perkembangan manusia dalam seluruh aspek kepribadian

Lebih terperinci

UPAYA MENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI MODEL MIND MAPPING (PTK Pada Siswa Kelas IX B SMPN 3 Kota Cirebon)

UPAYA MENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI MODEL MIND MAPPING (PTK Pada Siswa Kelas IX B SMPN 3 Kota Cirebon) UPAYA MENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI MODEL MIND MAPPING (PTK Pada Siswa Kelas IX B SMPN 3 Kota Cirebon) H. Abdul Rojak 1 1. Guru SMP Negeri 3 Kota Cirebon Abstrak Model pembelajaran kooperatif

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mengembangkan pendidikannya (Rusman, 2012 : 93). kegiatan belajar mengajar, salah satunya adalah pengorganisasian mata

BAB I PENDAHULUAN. mengembangkan pendidikannya (Rusman, 2012 : 93). kegiatan belajar mengajar, salah satunya adalah pengorganisasian mata 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pendidikan adalah keahlian dasar yang akan mendukung kemampuan seorang guru dalam menjalankan tugasnya, artinya tinggi rendahnya motivasi seorang guru akan terlihat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN Pembelajaran pada hakikatnya adalah kegiatan pokok yang dilakukan guru atau pendidik yang ditujukan kepada siswa dengan jalan melakukan kegiatan mendidik, mengajar,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Pendidikan merupakan salah satu cara yang ditempuh manusia untuk

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Pendidikan merupakan salah satu cara yang ditempuh manusia untuk 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan salah satu cara yang ditempuh manusia untuk memperbaiki kualitas hidup dan mengembangkan setiap potensi yang ada dalam dirinya. Setiap

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. terbuka, artinya setiap orang akan lebih mudah dalam mengakses informasi

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. terbuka, artinya setiap orang akan lebih mudah dalam mengakses informasi 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kemajuan teknologi dan era globalisasi yang terjadi memberikan kesadaran baru bahwa Indonesia tidak lagi berdiri sendiri. Indonesia berada di dunia yang terbuka,

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. optimal. Hal ini tercermin dari berbagai kesulitan yang muncul pada. yang berujung pada rendahnya hasil pembelajaran.

I. PENDAHULUAN. optimal. Hal ini tercermin dari berbagai kesulitan yang muncul pada. yang berujung pada rendahnya hasil pembelajaran. I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Setiap manusia lahir dengan segala potensi yang dimiliki, termasuk potensi pikiran. Namun, pada praktik pembelajaran, penggunaannya masih jauh dari optimal. Hal ini tercermin

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. untuk menciptakan sumber daya manusia yang berkualitas tersebut.

BAB I PENDAHULUAN. untuk menciptakan sumber daya manusia yang berkualitas tersebut. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pendidikan adalah pondasi sebuah bangsa untuk maju dan sejahtera. Pendidikan memegang peranan penting dalam pengembangan kualitas sumber daya manusia yang ada. Dalam

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA

BAB II KAJIAN PUSTAKA 7 BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Landasan Teori Landasan teori ini berisi tentang beberapa pendapat para ahli mengenai pembelajaran IPA, metode pembelajaran mind mapping, hasil belajar, penerapan mind mapping

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Dalam aktivitas kehidupan sehari-hari, manusia hampir tidak pernah dapat

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Dalam aktivitas kehidupan sehari-hari, manusia hampir tidak pernah dapat BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dalam aktivitas kehidupan sehari-hari, manusia hampir tidak pernah dapat terlepas dari kegiatan belajar, baik ketika seseorang melaksanakan aktivitas sendiri,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan mempunyai peranan yang sangat menentukkan bagi perkembangan bangsa dan perwujudan individu, terutama bagi pembangunan bangsa dan negara. Tujuan pendidikan

Lebih terperinci

2016 PENERAPAN TEKNIK MIND MAP UNTUK MENINGKATKAN PEMAHAMAN KONSEP SAINS SISWA KELAS III SEKOLAH DASAR

2016 PENERAPAN TEKNIK MIND MAP UNTUK MENINGKATKAN PEMAHAMAN KONSEP SAINS SISWA KELAS III SEKOLAH DASAR BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan yang baik akan mendatangkan kemajuan pada suatu bangsa itu sendiri baik dalam bidang ekonomi, sosial, budaya maupun agama. Semua berawal dari pendidikan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. penting dan menjadi salah satu tolok ukur keberhasilan pembelajaran. Prestasi

BAB I PENDAHULUAN. penting dan menjadi salah satu tolok ukur keberhasilan pembelajaran. Prestasi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam dunia pendidikan, prestasi belajar merupakan hal yang sangat penting dan menjadi salah satu tolok ukur keberhasilan pembelajaran. Prestasi belajar pada hakekatnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sehingga menjadi mandiri. Secara umum dapat dikatakan bahwa pendidikan

BAB I PENDAHULUAN. sehingga menjadi mandiri. Secara umum dapat dikatakan bahwa pendidikan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan adalah proses interaksi bertujuan, interaksi ini terjadi antara guru dan siswa, yang bertujuan meningkatkan perkembangan mental sehingga menjadi mandiri.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bangsa. Kualitas pendidikan ditentukan oleh kualitas guru. Sebaik apapun

BAB I PENDAHULUAN. bangsa. Kualitas pendidikan ditentukan oleh kualitas guru. Sebaik apapun BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan memiliki peran yang sangat penting dalam meningkatkan sumber daya manusia yang berimplikasi pada kemajuan suatu daerah bahkan bangsa. Kualitas pendidikan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Ada empat keterampilan berbahasa yang diterima oleh peserta didik secara

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Ada empat keterampilan berbahasa yang diterima oleh peserta didik secara 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Ada empat keterampilan berbahasa yang diterima oleh peserta didik secara berurutan. Keterampilan tersebut adalah mendengarkan, berbicara, membaca, dan menulis.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah Manusia membutuhkan pendidikan dalam kehidupannya. Pradja. AL

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah Manusia membutuhkan pendidikan dalam kehidupannya. Pradja. AL BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Manusia membutuhkan pendidikan dalam kehidupannya. Pradja. AL (2008:24) menyatakan bahwa pendidikan merupakan usaha agar manusia dapat mengembangkan potensi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Salah satu cara untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia tersebut adalah pendidikan. Tujuan pendidikan adalah seperangkat hasil pendidikan yang dicapai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan proses pembentukan kepribadian manusia. Pendidikan mempunyai peran penting dalam membentuk manusia yang berakal, berilmu, dan bermoral.

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Dunia pendidikan di Indonesia dewasa ini sedang mengalami krisis, yang harus dijawab oleh dunia pendidikan. Jika proses-proses

I. PENDAHULUAN. Dunia pendidikan di Indonesia dewasa ini sedang mengalami krisis, yang harus dijawab oleh dunia pendidikan. Jika proses-proses I. PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH Dunia pendidikan di Indonesia dewasa ini sedang mengalami krisis, perubahan-perubahan yang cepat di luar pendidikan menjadi tantangantantangan yang harus dijawab

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Berdasarkan hasil pengamatan awal yang dilakukan di SD N 02 Karangrejo Selomerto Wonosobo pada kelas IV mata Pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) melalui interview

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Guru memiliki peran yang sangat besar terhadap keberhasilan pendidikan. Untuk itu guru seyogyanya menguasai kemampuan mengajarkan pengetahuan, kecakapan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Keberhasilan pendidikan dapat ditentukan oleh proses pembelajaran yang berlangsung di dalam kelas. Upaya untuk meningkatkan kualitas pembelajaran dapat dilakukan melalui

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Proses pembelajaran yang terjadi antara guru dengan siswa di sekolah dapat berlangsung dengan baik apabila ada komunikasi timbal balik. Guru yang merupakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) pada tahun 2006 menuntut perubahan

BAB I PENDAHULUAN. Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) pada tahun 2006 menuntut perubahan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembelajaran pada hakikatnya merupakan proses belajar dan mengajar. Dewasa ini, sekolah dan guru diberikan keleluasaan untuk mengembangkan kurikulum dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Pembelajaran merupakan proses komunikasi dua arah, mengajar dilakukan oleh pihak guru sebagai pendidik, sedangkan belajar dilakukan oleh peserta didik atau

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. masyarakatnya harus memiliki pendidikan yang baik. Sebagaimana tujuan

BAB I PENDAHULUAN. masyarakatnya harus memiliki pendidikan yang baik. Sebagaimana tujuan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan sangat penting dalam mewujudkan suatu negara yang maju, maka dari itu orang-orang yang ada di dalamnya baik pemerintah itu sendiri atau masyarakatnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Sesuai dengan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Bahasa Indonesia

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Sesuai dengan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Bahasa Indonesia 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sesuai dengan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Bahasa Indonesia SMA, tujuan pembelajaran bahasa indonesia di sekolah adalah siswa terampil berbahasa. Keterampilan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. merupakan mata pelajaran yang membosankan. Tidak heran jika sampai

BAB I PENDAHULUAN. merupakan mata pelajaran yang membosankan. Tidak heran jika sampai BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Masyarakat pada umumnya masih mempunyai persepsi bahwa sejarah merupakan mata pelajaran yang membosankan. Tidak heran jika sampai sekarang pendidikan sejarah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pelajaran Sejarah di SMA/MA adalah mata pelajaran yang mengkaji tentang perubahan dan perkembangan kehidupan masyarakat baik di Indonesia maupun di luar Indonesia dari

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Ya Hedi Saputra, 2013

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Ya Hedi Saputra, 2013 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pendidikan pada dasarnya adalah suatu upaya untuk memberikan pengetahuan, wawasan, keterampilan dan keahlian tertentu kepada individu guna mengembangkan bakat serta

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Menurut kurikulum KTSP SD/MI tahun 2006 Matematika merupakan ilmu universal yang mendasari perkembangan teknologi modern, mempunyai peran penting dalam berbagai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dikarenakan pendidikan merupakan suatu kebutuhan bagi suatu bangsa yang akan

BAB I PENDAHULUAN. dikarenakan pendidikan merupakan suatu kebutuhan bagi suatu bangsa yang akan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pendidikan semakin mendapat sorotan yang tajam dari berbagai pihak seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Hal ini dikarenakan pendidikan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. jenjang pendidikan yang harus dikuasai oleh siswa mulai dari tingkat SD hingga

BAB I PENDAHULUAN. jenjang pendidikan yang harus dikuasai oleh siswa mulai dari tingkat SD hingga 1.1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN Matematika merupakan salah satu mata pelajaran wajib dalam setiap jenjang pendidikan yang harus dikuasai oleh siswa mulai dari tingkat SD hingga perguruan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. terabaikan demikian pula sebaliknya. Merosotnya kualitas pendidikan. para pendidik dan pemerintah. Oleh karena itu pemerintah berupaya

I. PENDAHULUAN. terabaikan demikian pula sebaliknya. Merosotnya kualitas pendidikan. para pendidik dan pemerintah. Oleh karena itu pemerintah berupaya 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kualitas dan kuantitas pendidikan sampai saat ini masih merupakan suatu masalah yang paling menonjol dalam setiap usaha pembaharuan sistem pendidikan nasional. Kedua

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Keberhasilan proses pembelajaran tidak terlepas dari kemampuan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Keberhasilan proses pembelajaran tidak terlepas dari kemampuan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Keberhasilan proses pembelajaran tidak terlepas dari kemampuan guru dalam mengembangkan model pembelajaran yang berorientasi pada peningkatan intensitas keterlibatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mengajar yaitu terdapatnya interaksi antara siswa dan guru. Belajar menunjuk. dan evaluasi pembelajaran (Hamalik, 2005).

BAB I PENDAHULUAN. mengajar yaitu terdapatnya interaksi antara siswa dan guru. Belajar menunjuk. dan evaluasi pembelajaran (Hamalik, 2005). BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan di sekolah pada dasarnya merupakan kegiatan belajar mengajar yaitu terdapatnya interaksi antara siswa dan guru. Belajar menunjuk pada apa yang harus

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 2005:307). Hasbullah menyatakan juga bahwa, pendidikan adalah usaha sadar dan

BAB I PENDAHULUAN. 2005:307). Hasbullah menyatakan juga bahwa, pendidikan adalah usaha sadar dan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Pendidikan memegang peranan penting bagi seluruh aspek kehidupan manusia. Hal ini disebabkan karena pendidikan merupakan wahana untuk meningkatkan dan mengembangkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan kegiatan yang sangat berperan untuk menciptakan manusia yang berkualitas dan berpotensi dalam arti yang seluas-luasnya, melalui pendidikan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Keberhasilan dalam proses belajar mengajar dipengaruhi oleh beberapa faktor. Yang pertama faktor internal yaitu yaitu faktor yang ada dalam diri siswa meliputi motivasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Permendiknas RI No. 41 tahun 2007 tentang Standar Proses Pendidikan menyatakan bahwa proses pembelajaran pada setiap satuan pendidikan dasar dan menengah harus interaktif,

Lebih terperinci

SKRIPSI. Oleh : Nama : Yusevi Nim : A

SKRIPSI. Oleh : Nama : Yusevi Nim : A UPAYA PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA MELALUI PENGGUNAAN ALAT PERAGA BAGAN TANGGA SATUAN PANJANG PADA SISWA KELAS IV SDN 03 KARANGREJO KECAMATAN KERJO TAHUN PELAJARAN 2009/2010 SKRIPSI Disusun

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dengan memberi keteladanan, membangun kemauan, dan mengembangkan. memanfaatkan semua komponen yang ada secara optimal.

BAB I PENDAHULUAN. dengan memberi keteladanan, membangun kemauan, dan mengembangkan. memanfaatkan semua komponen yang ada secara optimal. 1 1.1.Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN Setiap orang membutuhkan pendidikan dalam kehidupannya. Undang- Undang Republik Indonesia No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional menyatakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pendidikan adalah upaya sadar dan terencana yang dilakukan oleh sekelompok manusia atas sekelompok manusia lain, dengan tujuan untuk membebaskan manusia yang lain

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Abad XXI dikenal sebagai abad globalisasi dan abad teknologi informasi.

BAB I PENDAHULUAN. Abad XXI dikenal sebagai abad globalisasi dan abad teknologi informasi. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Abad XXI dikenal sebagai abad globalisasi dan abad teknologi informasi. Perubahan yang sangat cepat dan dramatis pada abad ini merupakan fakta dalam kehidupan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. arti formal, yaitu pendidikan yang diterima oleh siswa melalui guru dan biasanya

BAB I PENDAHULUAN. arti formal, yaitu pendidikan yang diterima oleh siswa melalui guru dan biasanya BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan yang secara luas dikenal di masyarakat adalah pendidikan dalam arti formal, yaitu pendidikan yang diterima oleh siswa melalui guru dan biasanya dilakukan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Guru yang profesional tentu akan selalu berupaya melaksanakan pembelajaran yang

BAB I PENDAHULUAN. Guru yang profesional tentu akan selalu berupaya melaksanakan pembelajaran yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Guru yang profesional tentu akan selalu berupaya melaksanakan pembelajaran yang sebaik mungkin. Pembelajaran disini adalah sebagaimana yang terdapat pada pasal UU No.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Upaya mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan kualitas manusia seutuhnya, adalah misi pendidikan yang menjadi tanggung jawab professional setiap guru.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Proses belajar mengajar IPS yang berlangsung di SDN Pulutan 02 Kec. Sidorejo Salatiga berdasarkan pengamatan langsung yang telah dilakukan, terkesan monoton. Tidak

Lebih terperinci

BAB I PEDAHULUAN. Keberhasilan proses pembelajaran dalam kegiatan pendidikan di suatu

BAB I PEDAHULUAN. Keberhasilan proses pembelajaran dalam kegiatan pendidikan di suatu BAB I PEDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Keberhasilan proses pembelajaran dalam kegiatan pendidikan di suatu sekolah dipengaruhi oleh banyak faktor, antara lain guru, siswa, kurikulum, lingkungan belajar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Peningkatan mutu pendidikan merupakan masalah serius di negara-negara berkembang terutama di Indonesia. Menurut Sanjaya (2010), salah satu masalah yang dihadapi

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Rendahnya mutu pendidikan merupakan salah satu masalah yang terus

I. PENDAHULUAN. Rendahnya mutu pendidikan merupakan salah satu masalah yang terus I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Rendahnya mutu pendidikan merupakan salah satu masalah yang terus menerus dicari solusinya. Hal ini disebabkan karena hasil belajar siswa merupakan indikator tinggi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Kegiatan pembelajaran yang berkualitas dan evaluasi diharapkan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Kegiatan pembelajaran yang berkualitas dan evaluasi diharapkan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kegiatan pembelajaran yang berkualitas dan evaluasi diharapkan dikelola dan dilaksanakan dengan baik dan berarti. Suatu proses pembelajaran dikatakan berhasil

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Guru mempunyai peranan yang sangat penting, yaitu sebagai pengajar dan sekaligus sebagai manajer. Sebagai pengajar, guru dituntut untuk menciptakan kegiatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Mata pelajaran matematika merupakan salah satu mata pelajaran

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Mata pelajaran matematika merupakan salah satu mata pelajaran BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Mata pelajaran matematika merupakan salah satu mata pelajaran yang ada pada jenjang pendidikan Sekolah Dasar (SD) dan tidak sedikit anak yang merasa kesulitan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. manusia yang berkualitas tentu tidak lepas dari dunia pendidikan. Karena. adalah dengan cara memeperbaiki proses pembelajaran.

BAB I PENDAHULUAN. manusia yang berkualitas tentu tidak lepas dari dunia pendidikan. Karena. adalah dengan cara memeperbaiki proses pembelajaran. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Saat ini ilmu pengetahuan dan teknologi mengalami perkembangan yang sangat pesat. Manusia dengan segala persoalan dan kegiatanya secara dinamis dituntut untuk

Lebih terperinci

1. PENDAHULUAN. Pendidikan menduduki posisi sentral dalam pembangunan suatu bangsa karena sasaran dari

1. PENDAHULUAN. Pendidikan menduduki posisi sentral dalam pembangunan suatu bangsa karena sasaran dari 1. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan menduduki posisi sentral dalam pembangunan suatu bangsa karena sasaran dari pendidikan adalah peningkatan kualitas sumber daya manusia. Pendidikan yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah. Pada hakekatnya pendidikan merupakan faktor yang berperan penting dalam

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah. Pada hakekatnya pendidikan merupakan faktor yang berperan penting dalam BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Pada hakekatnya pendidikan merupakan faktor yang berperan penting dalam menentukan kompetensi seorang individu. Kompetensi adalah kemampuan yang dapat dilakukan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Mengamati pembelajaran selama ini, proses dan hasil pembelajaran bahasa khususnya bahasa Jawa dinilai belum memuaskan. Hal ini menjadi sebuah masalah dalam dunia pendidikan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Bagian ini akan dibahas beberapa hal yang berkaitan dengan latar belakang

I. PENDAHULUAN. Bagian ini akan dibahas beberapa hal yang berkaitan dengan latar belakang I. PENDAHULUAN Bagian ini akan dibahas beberapa hal yang berkaitan dengan latar belakang masalah, identifikasi masalah, pembatasan masalah, perumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian dan

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. oleh manusia. Menurut para ahli Belajar dan pembelajaran adalah salah satu

BAB II KAJIAN PUSTAKA. oleh manusia. Menurut para ahli Belajar dan pembelajaran adalah salah satu 5 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Belajar dan Pembelajaran Belajar dan pembelajaran adalah proses yang ditandai dengan adanya perubahan pada dirinya seseorang. Belajar dan pembelajaran dapat dilakukan oleh manusia.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) merupakan salah satu mata pelajaran di sekolah dasar (SD). Pada dasarnya IPA adalah konsep pembelajaran alam yang memiliki hubungan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Ilmu kimia merupakan ilmu yang tidak terlepas dari persoalan- persoalan yang berhubungan dengan perhitungan matematika dan konsep- konsep materi yang berkaitan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan menduduki posisi sentral dalam pembangunan. Kualitas sumber daya manusia merupakan aspek yang dominan terhadap kemajuan suatu bangsa. Manusia dituntut

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN. penelitian dan pengabdian kepada masyarakat. Maka dari iru tugas seorang

BAB V PEMBAHASAN. penelitian dan pengabdian kepada masyarakat. Maka dari iru tugas seorang BAB V PEMBAHASAN Tanggung jawab seorang pendidik sebagai orang yang mendidik yaitu dapat merencanakan dan melaksanakan proses pembelajaran, menilai hasil pembelajaran, melakukan pembimbingan dan pelatihan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Iva Sucianti, 2013

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Iva Sucianti, 2013 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Seperti kita ketahui bahwa berhasil tidaknya pencapaian tujuan pendidikan banyak tergantung kepada bagaimana proses belajar yang dialami oleh murid sebagai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Berbagai terobosan baru terus dilakukan oleh pemerintah melalui Departemen

BAB I PENDAHULUAN. Berbagai terobosan baru terus dilakukan oleh pemerintah melalui Departemen BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Upaya peningkatan kualitas pendidikan di Indonesia tidak pernah berhenti. Berbagai terobosan baru terus dilakukan oleh pemerintah melalui Departemen Pendidikan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pendidikan yaitu dengan menempuh proses pembelajaran. juga dikembangkan seperti dibuatnya metode-metode baru dalam belajar

BAB I PENDAHULUAN. pendidikan yaitu dengan menempuh proses pembelajaran. juga dikembangkan seperti dibuatnya metode-metode baru dalam belajar BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Pendidikan merupakan usaha sengaja dan terencana untuk membantu meningkatkan perkembangan potensi bagi manusia agar bermanfaat bagi kepentingan hidupnya di masa yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. observasi, eksperimen, penyimpulan, penyusunan teori dan seterusnya. mengkait antara cara yang satu dengan cara yang lainnya.

BAB I PENDAHULUAN. observasi, eksperimen, penyimpulan, penyusunan teori dan seterusnya. mengkait antara cara yang satu dengan cara yang lainnya. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pendidikan mencakup Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) khususnya Biologi, merupakan salah satu pengetahuan teoritis yang disusun atau diperoleh dengan cara yang khusus atau

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA

BAB II KAJIAN PUSTAKA BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1. Kajian Teori 2.1.1 Hasil Belajar Tujuan pendidikan direncanakan untuk dapat dicapai dalam proses belajar mengajar. Hasil belajar merupakan pencapaian tujuan pendidikan pada siswa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dari proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan dirinya.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pendidikan adalah usaha sadar dan bertujuan untuk mengembangkan kualitas

BAB I PENDAHULUAN. Pendidikan adalah usaha sadar dan bertujuan untuk mengembangkan kualitas 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan adalah usaha sadar dan bertujuan untuk mengembangkan kualitas manusia dalam memperoleh bekal dalam kehidupan. Pendidikan yang mampu mendukung pembangunan

Lebih terperinci

PENERAPAN METODE MIND MAPPING

PENERAPAN METODE MIND MAPPING PENERAPAN METODE MIND MAPPING UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR IPS POKOK BAHASAN KERAGAMAN SOSIAL DAN BUDAYA BERDASARKAN KENAMPAKAN ALAM KELAS IV SEMESTER 1 SD NEGERI 2 BUGISAN TAHUN PELAJARAN 2012/2013

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. merasakan kenyamanan dalam menerima pelajaran. Sebagaimana pengajaran. hanya bermakna apabila terjadi proses belajar siswa.

BAB I PENDAHULUAN. merasakan kenyamanan dalam menerima pelajaran. Sebagaimana pengajaran. hanya bermakna apabila terjadi proses belajar siswa. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan komponen utama pembentuk karakter manusia. Kegiatan pembelajaran di sekolah harus didesain sedemikian rupa agar siswa merasakan kenyamanan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. untuk membudayakan manusia (Dhiu, 2012:24). Subjek sentral dalam dunia pendidikan

BAB I PENDAHULUAN. untuk membudayakan manusia (Dhiu, 2012:24). Subjek sentral dalam dunia pendidikan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pendidikan merupakan suatu kegiatan yang universal dalam kehidupan manusia di dunia ini karena pendidikan akan tetap berlangsung kapan dan dimanapun. Hal ini karena

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. manusia yang berjiwa pemikir, kreatif dan mau bekerja keras, memiliki

BAB I PENDAHULUAN. manusia yang berjiwa pemikir, kreatif dan mau bekerja keras, memiliki 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembangunan nasional yang sedang dilaksanakan bertujuan untuk membangun manusia seutuhnya. Ini berarti bahwa pembangunan mempunyai jangkauan yang luas dan jauh. Berhasil

Lebih terperinci

percaya diri siswa terhadap kemampuan yang dimiliki.

percaya diri siswa terhadap kemampuan yang dimiliki. 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Biologi sebagai salah satu bidang studi Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) merupakan ilmu yang besar perannya dalam pendidikan, disamping itu juga belajar biologi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pemerolehan proses belajar di kelas tidak utuh dan tidak berorientasi tercapainya standar kompetensi dan kompetensi dasar adalah salah satu masalah yang terjadi dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. memfokuskan pada pembentukan warga negara yang memahami dan mampu melaksanakan

BAB I PENDAHULUAN. memfokuskan pada pembentukan warga negara yang memahami dan mampu melaksanakan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) merupakan mata pelajaran yang memfokuskan pada pembentukan warga negara yang memahami dan mampu melaksanakan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pengajaran berbahasa Indonesia pada hakikatnya merupakan pengajaran keterampilan-keterampilan berbahasa, bukan pengajaran tentang berbahasa. Keterampilan-keterampilan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN I.I Latar Belakang Masalah Undang-undang Sistem Pendidikan Nasional No. 20 Tahun 2003 Pasal 3, menegaskan bahwa tujuan pendidikan adalah untuk mengembangkan potensi peserta didik agar

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. pada diri seseorang. Hilgard dan Bower mengatakan Perubahan sebagai

BAB II KAJIAN TEORI. pada diri seseorang. Hilgard dan Bower mengatakan Perubahan sebagai BAB II KAJIAN TEORI A. Landasan Teori 1. Pengertian Belajar Belajar adalah suatu proses yang ditandai dengan adanya perubahan pada diri seseorang. Hilgard dan Bower mengatakan Perubahan sebagai hasil dari

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dengan cara melakukan perbaikan proses belajar mengajar. Berbagai konsep

BAB I PENDAHULUAN. dengan cara melakukan perbaikan proses belajar mengajar. Berbagai konsep BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Upaya untuk meningkatkan mutu pendidikan di sekolah salah satunya dengan cara melakukan perbaikan proses belajar mengajar. Berbagai konsep dan wawasan baru tentang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dalam kehidupan manusia, bahasa merupakan alat menyatakan pikiran dan perasaan serta sekaligus sebagai alat komunikasi antar manusia. Bahasa merupakan alat komunikasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Peningkatan kualitas pendidikan merupakan masalah yang harus diselesaikan

BAB I PENDAHULUAN. Peningkatan kualitas pendidikan merupakan masalah yang harus diselesaikan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dewasa ini perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin pesat sangat membantu proses perkembangan di semua aspek kehidupan bangsa. Salah satunya adalah aspek

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Vina Agustina, Universitas Pendidikan Indonesia repository.upi.edu

BAB I PENDAHULUAN. Vina Agustina, Universitas Pendidikan Indonesia repository.upi.edu 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan pasal 6 ayat (1) menyatakan bahwa kurikulum untuk jenis pendidikan umum,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Peningkatan mutu pendidikan di sekolah dasar merupakan prioritas utama di kalangan pendidikan dalam rangka meningkatkan sumber daya manusia. Sekolah dasar merupakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dunia pendidikan di indonesia sudah semakin maju dan berkembang, hal

BAB I PENDAHULUAN. Dunia pendidikan di indonesia sudah semakin maju dan berkembang, hal BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dunia pendidikan di indonesia sudah semakin maju dan berkembang, hal ini dapat dilihat dari semakin banyaknya sekolah-sekolah yang dibangun dan semakin banyak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Saat ini yang dikenal dengan era globalisasi dan teknologi informasi, adalah merupakan fakta yang tak dapat dipungkiri bahwa telah terjadi perubahan yang sangat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. rendah. Hal ini dapat dilihat dari beberapa indikator. Pertama, lulusan dari

BAB I PENDAHULUAN. rendah. Hal ini dapat dilihat dari beberapa indikator. Pertama, lulusan dari BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan salah satu hal penting dalam menciptakan sumber daya manusia yang berkualitas. Menurut Quisumbing (Kunandar, 2011:10), pendidikan memiliki

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Berkomunikasi merupakan proses seseorang memberi dan menerima informasi yang terjadi setiap waktu. Kesehariannya manusia selalu berinteraksi dengan manusia lain

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menentukan kemana arah hidup dan cita-cita yang ingin masyarakat capai. memerlukan pendidikan demi kemajuan kehidupannya.

BAB I PENDAHULUAN. menentukan kemana arah hidup dan cita-cita yang ingin masyarakat capai. memerlukan pendidikan demi kemajuan kehidupannya. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pendidikan merupakan salah satu kebutuhan dalam kehidupan masyarakat, dimana melalui pendidikan mereka mendapatkan pengetahuan, ilmu, wawasan, ketrampilan dan keahlian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kritis, kreatif dan mampu bersaing menghadapi tantangan di era globalisasi nantinya.

BAB I PENDAHULUAN. kritis, kreatif dan mampu bersaing menghadapi tantangan di era globalisasi nantinya. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Guru merupakan pemegang peran utama dalam proses pembelajaran karena guru mempunyai peranan penting dalam keberhasilan siswa menerima dan menguasai pelajaran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pendidikan memerlukan inovasi-inovasi yang sejalan dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi dan kebutuhan ilmu peserta didik tanpa mengabaikan nilai-nilai kemanusiaan.

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. mencerdaskan kehidupan bangsa. Pendidikan memegang peranan penting dalam

BAB 1 PENDAHULUAN. mencerdaskan kehidupan bangsa. Pendidikan memegang peranan penting dalam 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Tujuan pendidikan yang hendak dicapai pemerintah Indonesia adalah mencerdaskan kehidupan bangsa. Pendidikan memegang peranan penting dalam mencerdaskan kehidupan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berlangsung. Guru sebagai pengajar berharap agar para siswanya. kurang baik. Kompetensi tersebut menurut Benyamin Bloom (1956)

BAB I PENDAHULUAN. berlangsung. Guru sebagai pengajar berharap agar para siswanya. kurang baik. Kompetensi tersebut menurut Benyamin Bloom (1956) 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Keberhasilan dalam proses belajar mengajar dapat dilihat dari kompetensi belajar yang dicapai oleh siswa setelah proses belajar mengajar berlangsung. Guru

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. keberhasilan tujuan pendidikan. Tujuan pendidikan dapat dicapai dengan

BAB I PENDAHULUAN. keberhasilan tujuan pendidikan. Tujuan pendidikan dapat dicapai dengan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pendidikan di sekolah dasar merupakan langkah awal untuk mencapai keberhasilan tujuan pendidikan. Tujuan pendidikan dapat dicapai dengan mengembangkan kemampuan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sekolah. Kualitas proses belajar berimplikasi tidak langsung pada tingkat

BAB I PENDAHULUAN. sekolah. Kualitas proses belajar berimplikasi tidak langsung pada tingkat BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pendidikan merupakan suatu kehidupan yang sangat penting. Hal ini sangat mendasar mengingat pendidikan sebagai tolak ukur tingkat kesejahteraan manusia. Berkualitas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Salah satu komponen utama dalam proses pembelajaran adalah faktor metode. Upaya perbaikan hasil belajar peserta didik dapat diupayakan secara maksimal dengan

Lebih terperinci