PERSEPSI PETANI TERHADAP PENGGUNAAN MEDIA AUDIO VISUAL DALAM PELAKSANAAN PENYULUHAN

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PERSEPSI PETANI TERHADAP PENGGUNAAN MEDIA AUDIO VISUAL DALAM PELAKSANAAN PENYULUHAN"

Transkripsi

1 PERSEPSI PETANI TERHADAP PENGGUNAAN MEDIA AUDIO VISUAL DALAM PELAKSANAAN PENYULUHAN (Studi Implementasi Penyuluhan di Kec. Junrejo Kota Batu Jawa Timur) Oleh : Ugik Romadi dan Hamyana Sekolah Tinggi Penyuluhan Pertanian Malang Corr : ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan persepsi petani terhadap penggunaan media audio visual dalam pelaksanaan penyuluhan pertanian serta menganalisis perubahan pengetahuan petani setelah pelaksanaan penyuluhan dengan menggunakan media audio visual. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksperimen yang merupakan bagian dari metode kuantitatif, dan memiliki ciri khas tersendiri terutama dengan adanya kelompok kontrol.dalam bidang sains, penelitian dapat menggunakan desain eksperimen karena variabel dapat dipilih dan variabelvariabel lain yang dapat mempengaruhi proses eksperimen itu dapat dikontrol secara ketat. Sehingga dalam metode ini, peneliti memanipulasi paling sedikit satu variabel, mengontrol variabel lain yang relevan, dan mengobservasi pengaruhnya terhadap variabel terikat. Manipulasi variabel bebas inilah yang merupakan salah satu karakteristik yang membedakan penelitian eksperimental dari penelitianpenelitian lain. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pelaksanaan penyuluhan dengan menggunakan media audio visual (video penyuluhan) dapat diterima oleh petani secara lebih luas dari semua kalangan, selain lebih mudah dalam memahami isi materi yang disampaikan, petani juga dapat langsung melihat proses/ tahapan dari isi materi tersebut karena melibatkan lebih banyak indera untuk menerima rangsangan yang disampaikan. Kata kunci :Persepsi petani, media audio visual ABSTRACT This study aimed to describe the perception of farmers on the use of audiovisual media in agricultural extension and analyze changes in farmers knowledge after the implementation of the extension by using audiovisual media. The method used in this study is an experimental method that is part of quantitative methods, and has its own characteristics, especially n the using of control group. In the field of science, research can use experimental designs because variables can be selected and other variables that can affect the experimental process can be strictly controlled. Thus, in this method, the researchers manipulate at least one variable, controlling for other variables that are relevant, and observe the effect on the dependent variable. Manipulation of the independent variable is characteristic distinct of the experimental research with other studies. The results showed that agricultural extension by using audiovisual media (video extension) can be received by more farmers. By using audiovisual media farmers are able to see the whole process of an agricultural technique. Audiovisual media involves more farmer s senses to receive stimuli delivered by extension worker. All of these reasons make farmers easier to understand the content of the extension. Keywords:Farmers perception, audiovisual media 37

2 Jurnal Penyuluhan Pertanian Vol. 11 No. 1, Mei 2016 PENDAHULUAN Penyuluhan pertanian hanya sebagai faktor pelancar, pengalaman di Indonesia menunjukkan bahwa kegiatan penyuluhan menjadi sangat mutlak, sebagai pemicu sekaligus pemacu, atau yang lebih sering dikatakan sebagai ujung tombak pembangunan pertanian (Mardikanto, 2008). Jika dilihat dari 4 unsur komunikasi yang ada yaitu kominikator, pesan, media dan komunikan, maka media memiliki peranan yang sangat vital dalam keberhasilan proses komunikasi yang dalam hal ini adalah proses penyuluhan. Media dipilih agar materi yang disampaikan dapat tepat sasaran, sehingga jika berbicara masalah penyuluhan pertanian tidak terlepas dari materi yang akan disampaikan. Materi penyuluhan, pada hakekatnya merupakan segala pesan yang ingin dikomunikasikan oleh seorang penyuluh kepada masyarakat penerima manfaatnya. Dengan kata lain, materi penyuluhan adalah pesan yang ingin disampaikan dalam proses komunikasi pembangunan. Sehubungaan dengan itu, pesan yang disampaikan dalam setiap proses komunikasi dapat dibedakan dalam bentukbentuk pesan yang bersifat: informatif, persuasif, dan intertainment. Selain itu, pesan yang disampaikan dalam proses penyuluhan harus bersifat inovatif yang mampu mengubah atau mendorong terjadinya perubahan perubahan ke arah terjadinya pembaharuan dalam segala aspek kehidupan masyarakat penerima manfaat demi selalu terwujudnya perbaikanperbaikan mutu hidup setiap individu dan seluruh warga masyarakat yang bersangkutan. Informasi atau pesan dapat disampaikan secara langsung dengan tatap muka atau tidak langsung dengan menggunakan media penyuluhan pertanian. Salah satu kegiatan dalam penyelenggaraan penyuluhan pertanian adalah penyampaian informasi dan teknologi pertanian kepada penggunanya menggunakan media penyuluhan. Berbagai media penyuluhan dapat digunakan untuk megemas informasi dan teknologi yang akan disampaikan kepada petani sebagai pengguna teknologi seperti: media tercetak, media audio, media audio visual, media berupa obyek fisik atau benda nyata. Secara umum dapat dikatakan bahwa media merupakan suatu perantara yang digunakan dalam proses belajar. Tujuan penggunaan media adalah untuk memperjelas informasi yang disampaikan sehingga dapat merangsang fikiran, perasaan, perhatian dan kemampuan sasaran. Dengan demikian media berperan penting dalam memberikan pengalaman kongkrit dan sesuai dengan tujuan belajar. Media apapun yang digunakan, pada prinsipnya harus dapat meningkatkan efektivitas dan kelancaran proses belajar terutama dalam memperjelas materi yang dipelajari sehingga dapat mempercepat terjadinya perubahan pengetahuan, keterampilan dan sikap dikalangan kelompok sasaran. Media lebih mengkongkritkan pesandari komunikator kepada komunikan (sasaran), sasaran lebih cepat menangkap materi, media mampu memotivasi dan mampu memusatkanperhatian.berdasarkan hal tersebut maka perlu dilakukan kajian mengenai persepsi petani terhadap penngunaan media audio visual dalam pelaksanaan penyuluhan pertanian. Tujuan penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan persepsi petani terhadap penggunaan media audio visual dalam pelaksanaan peyuluhan pertanian serta Persepsi Petani Terhadap Penggunaan Media Audio Visual... menganalisis perubahan sikap petani setelah pelaksanaan penyuluhan dengan menggunakan media audio visual. 38

3 METODE Penelitian ini mengkaji hubungan perubahan perilaku petani pada penggunaan media audio visual dalam penyuluhan pertanian. Berdasarkan kajian terebut maka metode yang digunakan ialah metode eksperimen. Metode eksperimen merupakan bagian dari metode kuantitatif, dan memiliki ciri khas tersendiri terutama dengan adanya kelompok kontrol. Lokasi penelitian dipilih secara sengaja (purposive) yaitu di Kecamatan Junrejo Kota Batu Jawa Timur. Populasi adalah keseluruhan responden penelitian. Dalam penelitian ini responden penelitian adalah seluruh anggota kelompoktani Sekar Abadi, Desa Pendem, Kecamatan Junrejo Kota Batu. Teknik pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan cara sensus, sehingga sampel dalam penelitian ini adalah seluruh populasi yaitu 61 petani dari anggota kelompok tani sekar abadi. Teknik pengambilan sampel ini dipakai dengan tujuan agar dapat memperoleh informasi yang lebih lengkap tentang kondisi sebenarnya. Alasan lainnya kenapa metode ini digunakan yaitu jumlah populasi dianggap tidak terlalu banyak dan mudah dalam mengumpulkan datanya. Cara sensus ini biasanya dikenal dengan istilah total sampling atau Complete Enumeration yang digunakan jika jumlah populasi dari suatu penelitian tidak terlalu banyak (Prasetyo dan Jannah, 2005). Beberapa teknik yang diterapkan dalam mengumpulkan data primer dari responden yang diperlukan dalam penelitian ini, yaitu: 1) Wawancara Wawancara dilakukan secara semi terstruktur, yaitu struktur wawancara tidak terlalu ketat, lebih fleksibel mengenai urutan topik yang dibahas, namun memberikan kesempatan kepada responden untuk jujur dan terbuka. Kegiatan wawancara ini ditujukan untuk mengetahui kebutuhan petani terhadap materi yang akan disampaikan dalam kegiatan penyuluhan, sehingga materi yang disampaikan benarbenar dapat bermanfaat bagi pengembangan usaha taninya. Seluruh hasil wawancara tersebut kemudian direkontruksi menjadi berkas catatan peneliti. Hasil dari catatan tersebut merupakan kesimpulan yang dijadikan dasar oleh peneliti untuk membuat pertanyaan yang lebih mendalam terhadap fokus penelitian. Bersamaan dengan analisis lapangan setiap selesai memperoleh data, peneliti melakukan analisis selama melakukan wawancara. Teknik lebih lanjut pada bagian analisis data. 2) Dokumentasi Dokumentasi adalah setiap bahan tertulis baik berupa karangan, memo, pengumuman, instruksi, majalah, buletin, pernyataan, aturan suatu lembaga masyarakat, dan berita yang disiarkan kepada media massa. Dari uraian di atas maka metode dokumentasi adalah pengumpulan data dengan meneliti catatancatatan penting yang sangat erat hubungannya dengan obyek penelitian. Teknik yang digunakan untuk mengumpulkan data primer dari petani sampel adalah dengan menggunakan kuisioner. Kuisioner adalah teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara memberi seperangkat pertanyaan atau pernyataan tertulis kepada responden untuk dijawab. 3) Penyebaran Daftar Pertanyaan/Angket Penyebaran daftar pertanyaan/angket artinya menyerahkan daftar pertanyaan pada responden untuk diisi dengan santai dan penuh sadar di rumah masingmasing. Pengisian responden yang bebas diharapkan bisa mendapatkan data apa adanya dan tanpa tekanan dari pihak manapun. 39

4 Penyebaran daftar pertanyaan/angket ini menggunakan tingkat pengukuran secara interval. Tentang hal ini, ada beberapa cara yang dapat dilakukan, yaitu salah satunya dengan menggunakan Skala Likert (Riduwan, 2008). 4) Studi Pustaka Merupakan kumpulan bukubuku referensi, artikel, jurnal, hasil penelitian yang memiliki relevansi pendekatan teoritik yang digunakan dalam penelitian. Beberapa pustaka yang digunakan adalah terkait dengan kajian mengenai perubahan perilaku petani dalam penyuluhan pertanian. Uji instrumen penelitian meliputi uji validitas dan uji reliabilitas instrument penelitian. Uji instrumen penelitian dilakukan terhadap 15 orang responden yang merupakan bagian dari populasi yang diteliti, dengan hasil sebagai berikut: Tabel 1. Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Instrumen Untuk Pengukuran Variabel X dan Y Variabel Skr Item Alpha cronbach X rxy 1) rtabel 2) Validitas V V V V V V V V V V Reliabel Y rxy 1) rtabel 2) Validitas V V V V V V V Reliabel 1. Uji Validitas Pada penelitian ini, uji validitas instrument penelitian dilakukan melalui pengajuan validitas isi dan konstruksi dilanjutkan dengan uji validitas butir. Uji validitas isi dilakukan melalui kisikisi instrument sebelum menyusun daftar pertanyaan. Uji butir dengan mencari nilai korelasi product moment menggunakan program SPSS. 2. Uji Reliabilitas Reliabilitas merupakan tingkat kepercayaan hasil suatu pengukuran. Pengukuran yang memiliki reliabilitas tinggi, yaitu pengukuran yang mampu memberikan hasil ukur yang terpercaya (reliable) dan jika alat ukur tersebut digunakan berkalikali pada orang yang sama dan atau jika alat ukur tersebut digunakan kepada banyak orang hasilnya akan sama. Reliabilitas merupakan salah satu ciri atau karakter utama instrumen pengukuran yang baik. Teknik perhitungan koefisien reliabilitas yang digunakan di sini adalah dengan menggunakan rumus koefisien reliabilitas Cronbach Alpha karena pilihan jawaban lebih dari dua, dengan rumus: k Si r 11 1 k 1 st Keterangan: r11 = Nilai reliabilitas Si = Varian skor tiap item pertanyaan St = Varian total k = Jumlah item pertanyaan Hasil uji yang reliabel berarti bila instrumen digunakan beberapa kali untuk mengukur objek yang sama, akan menghasilkan data yang sama. Dengan 40 rs = 1

5 Persepsi Petani Terhadap Penggunaan Media Audio Visual...(Ugik Romadi dan Hamyana) demikian, instrumen penelitian telah memenuhi persyaratan reliabilitas dan layak untuk digunakan sebagai instrumen penelitian. Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik analisis satistik korelasi sederhana (product moment). Sulistiyo (2011) menyatakan bahwa korelasi ini dilakukan dengan mengkorelasikan masingmasing skor item dengan skor total. Skor total adalah penjumlahan dari keseluruhan item. Item/butir pertanyaan yang berkorelasi signifikan dengan skor total menunjukkan butirbutir tersebut mampu memberikan dukungan dalam mengungkap apa yang ingin diungkap. Penggunaan analisis korelasi sederhana ini digunakan karena paradigma penelitian ini adalah paradigm ganda dengan satu variable independen dan tiga variable dependen yaitu mencari besarnya hubungan antara X dan Y. Dalam penelitian ini variabel bebasnya adalah media audio visual (X), sedangkan variabel terikatnya adalah Sikap (Y) Sugiyanto (2004). Dalam mencari hubungan digunakan teknik statistik Korelasi Spearman (rank spearman). Rumus Korelasi Spearman, sebagai berikut : Keterangan : rs = nilai hubungan atau koefisien korelasi RangkSpearman d = Disparitas (simpangan atau selisih rangking) n = Jumlah responden HASIL DAN PEMBAHASAN Media Audio visual adalah media instruksional modern yang sesuai dengan perkembangan zaman (kemajuan ilmu pengetahuan dan tekhologi), meliputi media yang dapat dilihat dan didengar. Media audio visual adalah merupakan media perantara atau penggunaan materi dan penyerapannya melalui pandangan dan pendengaran sehingga membangun kondisi yang dapat membuat sasaran mampu memperoleh pengetahuan, keterampilan, atau sikap. a. Variabel Media Audio Visual (X) Berdasarkan data penelitian yang telah dikumpulkan, diperoleh data penilaian responden terhadap variabel independen berupa penggunaan media audio visual. Deskripsi data penelitian berdasarkan tingkatan kategori disajikan pada Tabel 2 dan berdasarkan variabel indikator disajikan pada Tabel3. Tabel 2. Persepsi Petani terhadap Variabel Media Audio Visual Berdasarkan Tingkat Kategori Skor/Nilai % Variabel Kategori (Kualitas Media) Media Audio Visual Sangat rendah (1 10) Rendah (11 20) Sedang (21 30) Tinggi (31 40) Jurnal Penyuluhan Pertanian Vol. 11 No. 1, Mei 2016 Sangat Tinggi (41 50) Keterangan : n = Responden = Jumlah = Ratarata % = Persentase Jml (org) ,5 46,2 78,7 21,3 41

6 Persepsi petani terhadap penggunaan media audio visual dalam pelaksanaan penyuluhan dibagi menjadi lima kategori yaitu sangat rendah, rendah, sedang, tinggi dan sangat tinggi. Interval yang digunakan dari masingmasing kategori disesuaikan dengan jumlah pertanyaan pada variabel tersebut yaitu 10 pertanyaan. Hasil analisis data secara deskriptif yang disajikan pada Tabel 1, menunjukkan bahwa sebagian besar (78,7 %) responden menyatakan kualitas media yang digunakan dalam pelaksanaan penyuluhan berupa media audio visual adalah tinggi. Berdasarkan hasil wawancara langsung dengan responden, penggunaan media audio visual jarang dilakukan. Penggunaan media tersebut dapat lebih diterima oleh petani karena petani dapat langsung melihat dan mendengar apayang seharusnya akan dilakukan. Hasil analisis menunjukkan bahwa persepsi petani terhadap media penyuluhan berupa video penyuluhan tergolong tinggi dan sangat tinggi. Hal ini dikarenakan video penyuluhan merupakan salah satu medium komunikasi pendidikan yang memiliki daya pikat tersendiri karena karakteristiknya. Seperti dijelaskan oleh Padmo (2003) secara umum karakteristik video dapat menyajikan gambar yang realistik dan memiliki kemampuan untuk memanipulasi perspektif ruang dan waktu. Secara khusus karakteristik yang ditimbulkan oleh penggunaan media audio visual adalah: (a) mampu menambah atau mengurangi waktu sesuai dengan kebutuhan untuk dapat mengamati sesuatu kejadian; (b) memiliki kemampuan mengkompresi waktu yang dibutuhkan dalam mengamati suatu kejadian; (c) kemampuan untuk memperpanjang gerakan dengan cara melambatkan gerakan, sehingga dapat ditangkap oleh mata; (d) mampu menghidupkan kembali suatu peristiwa masa lalu; (e) penguasaan ketrampilan fisik memerlukan pengamatan berulang dan latihanuntuk dapat ditiru; (f) kemampuan potensial terhadap aspek emosional, dapat digunakan untuk mengasah kepribadian dan sikap sosial; dan (g) penyajian dramatisasi yang berakhir terbuka akan memberi kesempatan kepada peserta didik untuk berdiskusi mengenai akhir segmen. Komunikasi akan dianggap efektif atau berhasil, jika seluruh khalayak yang dilibatkan itu dapat menunjukkan pemahaman mereka tentang subjek yang disampaikan, setelah presentasi berakhir. Tabel 3. Persepsi Petani terhadap Variabel Media Audio Visual Berdasarkan Indikatornya Variabel Indikator Ratarata Nilai Sebelum Pelaksanaan Penyuluhan Ratarata Nilai Setelah Pelaksanaan Penyuluhan Media Audio Visual 1) Kesesuaian dengan tujuan 2) Kosa kata 3) Materi 4) Waktu/Durasi 5) Kesesuaian untuk berbagai sasaran 6) Kualitas validasi prosedur 7) Kualitas pedoman 8) Bahasa 9) Kualitas suara 10) Kualitas gambar

7 Persepsi Petani Terhadap Ratarata Penggunaan Media Audio Visual...(Ugik 2.4 Romadi 3.9 dan Hamyana) Tabel 3 menunjukkan bahwa dari 10 indikator yang ada terdapat perubahan nilai ratarata persepsi petani terhadap media audio visual yang digunakan. Nilai dari masingmasing indicator adalah maksimal 5 dan minimal 1, ratarata nilai yang diperoleh sebelum pelaksanaan penyuluhan dengan menggunakan media audio visual adalah 2.4 dan setelah dilakukan penyuluhan dengan menggunakan media audio visual diperoleh nilai ratarata 3.9. Hal ini berarti terdapat perubahan persepsi petani terhadap penggunaan media audio visual dalam pelaksanaan penyuluhan. Setelah pelaksanaan penyuluhan kualitas gambar memiliki skor penilaian tertinggi. Hal ini berarti kualitas gambar merupakan faktor yang sangat mempengaruhi pada penggunaan media audio visual terhadap proses penerimaan suatu informasi. Positifnya persepsi petani terhadap media yang digunakan dalam penelitian ini dikarenakan sudah disesuaikan dengan kebutuhan petani. Hal ini juga sesuai dengan pendapat Siswosumarto (1999) bahwa, format video untuk mempersentasikan pesan kepada khalayak dapat dilakukan dengan beberapa cara, diantaranya format talk/ceramah, format diskusi, format wawancara/interview, format feature, format majalah, dan format drama yang berupa intruksional. Sesuai dengan maksud penelitian ini, format yang digunakan adalah format drama intruksional. Pemanfaatan media video dalam kegiatan penyampaian informasi penyuluhan pertanian, sampai saat ini masih sangat terbatas. Hal ini juga terjadi di wilayah penelitian ini, dimana sampai saat ini pelaksanaan penyuluhan yang dilakukan dengan menggunakan media audio visual masih jarang dilakukan. Van den Ban (2003) mengemukakan bahwa film dan video berguna untuk mengembangkan dan memperkuat motivasi karena dapat membangkitkan keterlibatan emosi petani pada masalah yang ingin didiskusikan penyuluh. Hal ini kerana media video atau sejenisnya seperti multimedia memerankan dua fungsi yang berbeda yaitu: memperbaiki proses alih informasi (terutama proses kognitif) dan mengembangkan atau memperkuat motivasi untuk perubahan (yang pada awalnya adalah proses emosional). Implikasi yang timbul akibat penggunaan media audio visual dalam penyuluhan pertanian sangatlah efektif seperti yang telah disajikan pada Tabel 3. Hal ini sesuai dengan penyataan Slamet (2003) yang mengemukakan bahwa televisi dan video pada umumnya merupakan media yang sangat efektif untuk masyarakat sasaran yang telah mampu berkomunikasi secara impersonal dan prasarananya telah tersedia dalam bentuk saluransaluran televisi. Agar media audio visual berupa video penyuluhan efektif digunakan untuk menyampaikan pesan kepada petani, maka perencanaan pesan merupakan bagian yang paling penting. Pemilihan materi merupakan bagian perencanaan pesan yang diperlukan agar program yang dibuat sesuai dengan hasil yang diinginkan. Selain itu media juga harus tepat untuk mendukung isi materi penyuluhan yang sifatnya fakta, konsep, prinsip yang general agar dapat membantu proses pengajaran secara efektif. Media harus selaras dan menunjang tujuan penyuluhan yang telah ditetapkan serta sesuai dengan kebutuhan tugas penyuluh dan kemampuan mental petani. Materi penyuluhan menjadi pertimbangan penting dalam memilih media. Sesuai atau tidaknya materi dengan media yang digunakan akanberdampak pada hasil 43

8 Jurnal Penyuluhan Pertanian Vol. 11 No. 1, Mei 2016 penyuluhan. Ketersediaan media dilapangan atau memungkinkan bagi penyuluh mendesain sendiri media yang akan digunakan merupakan hal yang perlu menjadi pertimbangan seorang penyuluh. Media yang efektif untuk kerlompok besar belum tentu sama efektifnya jika digunakan pada kelompok kecil atau perorangan. Ada media yang tepat untuk kelompok besar, kelompok sedang, kelompok kecil, dan perorangan. Mutu teknis pengembangan visual, baik gambar maupun fotograf harus memenuhi persaratan teknis tertentu misalnya visual pada slide harus jelas dan informasi pesan yang ditonjolkan dan ingin disampaikan tidak boleh terganggu oleh elemen yang berupa latar belakang. Berdasarkan gambaran di atas, kriteria pemilihan media audio visual memiliki kriteria yang harus diperhatikan antara lain: (1) Ketersediaan sumber setempat. Artinya bila media yang bersangkutan tidak terdapat pada sumbersumber yang ada, maka harus dibeli atau dibuat sendiri; (2) Efektifitas biaya, tujuan serta suatu teknis media pengajaran; (3) Harus luwes, praktis, dan media tahan untuk waktu yang lama; artinya bisa digunakan dimanapun dengan peralatan yang ada disekitarnya dan kapanpun serta mudah dijinjing dan dipindahkan (Sadiman, 2002) Pemilihan media harus sesuai dengan kemampuan dan karakteristik petani sasaran. Pemilihan media audio visual dapat membantu petani dalam menyerap isi materi penyuluhan. Media yang dipilih harus mampu memberikan motivasi dan minat petani untuk lebih termotivasi agar lebih giat dalam menerapkan inovasi baru. Model pengembangan sumber daya manusia petani seperti ini merupakan wadah dan sarana proses belajar petani agar terjadi perubahan perilaku, di mana pada awalnya petani tersebut tidak mempunyai pengetahuan dan ketrampilan tentang taknik pemupukan yang sesuai dengan kebutuhan tanaman dapat berubah ke perilaku baru yang mengusai tentang cara pemupukan yang sesuai dengan kebutuhan tanaman. Hal ini sesuai dengan pernyataan Notoatmodjo S. (2010) bahwa pengetahuanpengetahuan akan menimbulkan kesadaran, dan akhirnya akan menyebabkan orang berperilaku sesuai dengan pengetahuan yang dimilikinya. b. Perubahan Sikap (Y) Deskripsi data penelitian berdasarkan tingkatan kategori disajikan pada Tabel 5 dan berdasarkan indikator variabel disajikan pada Tabel 6. Tabel 4. Perubahan sikap petani setelah penyuluhan Variabel Kategori(Perubahan Sikap) Jml(org) Sikap Sangat rendah (1 5) Rendah (6 10) Sedang (11 15) Tinggi (16 20) Sangat Tinggi (21 25) Skor/Nilai % ,0 19,1 23,0 6,5 80,3 13,1 Persepsi Petani Terhadap Penggunaan Media Audio Visual...(Ugik Romadi dan Hamyana) Keterangan : n = Responden = Ratarata % = Persentase = Jumlah Perubahan sikap yang terjadi pada diri petani dalam pelaksanaan penyuluhan 44

9 menggunakan media audio visual dalam menerapkan hasil penyuluhan dibagi menjadi lima kategori yaitu sangat rendah, rendah, sedang, tinggi dan sangat tinggi. Interval yang digunakan dari masingmasing kategori disesuaikan dengan jumlah pertanyaan pada variabel tersebut yaitu 5 pertanyaan. Hasil analisis data secara deskriptif yang disajikan pada Tabel6, menunjukkan bahwa sebagian besar (> 80,3 %) responden berada pada kategori tinggi untuk menerima inovasi baru. Hasil analisis pada Tabel4 menunjukkan bahwa perubahan sikap yang terjadi pada diri petani dalam berusaha tani secara umum tergolong tinggi. Hal ini dikarenakan mereka sadar sepenuhnya bahwa setelah pelaksanaan penyuluhan menggunakan media audio visual mereka dapat langsung melihat dan mendengar secara detail isi pesan yang disampaikan. Tabel 5. Persepsi petani terhadap variabel sikap berdasarkan indikatornya Variabel Sikap (afektif) Indikator 1) Penerimaan (Receiving/Attending) 2) Tanggapan (Responding) 3) Penghargaan (Valuing) 4) Pengorganisasian (Organization) 5) Karakterisasi Berdasarkan Nilainilai (Characterization by a Value or Value Complex) Ratarata Nilai Sebelum Pelaksanaan Penyuluhan Ratarata Nilai Setelah Pelaksanaan Penyuluhan Ratarata Tabel 5 menunjukkan bahwa dari 5 indikator yang ada terdapat perubahan nilai ratarata sikap petani terhadap materi yang disampaikan dengan menggunakan media audio visual dalam pelaksanaan penyuluhan. Nilai dari masingmasing indikator adalah maksimal 5 dan minimal 1. Ratarata nilai yang diperoleh sebelum pelaksanaan penyuluhan dengan menggunakan media audio visual adalah 2.2 dan setelah dilakukan penyuluhan dengan menggunakan media audio visual diperoleh nilai ratarata 3.9. Hal ini berarti terdapat perubahan sikap petani terhadap materi yang disampaikan dalam penyuluhan dengan menggunakan media audio visual. Pembentukan dan perubahan sikap tidak terjadi dengan sendirinya. Sikap terbentuk dalam hubungannya dengan suatu objek, orang, kelompok, lembaga, nilai, melalui hubungan antar individu, hubungan di dalam kelompok, komunikasi surat kabar, buku, poster, radio, televisi dan sebagainya. Terdapat banyak kemungkinan yang mempengaruhi timbulnya sikap. Lingkungan yang terdekat dengan kehidupan seharihari banyak memiliki peranan. Teknik pengukuran sikap yang dilakukan dalam penelitian ini adalah teknik pengukuran sikap secara langsung yaitu bertumpu pada kesadaran subjek akan sikap dan kesiapannya untuk dikomunikasikan secara lisan (verbal). Dengan teknik demikian, subjek juga tahu bahwa sikapnya sedang diukur, dan pengetahuan atas ini mungkin akan mempengaruhi jawabannya. Ini salah satu problem yang sering dihadapi 45

10 dalam penggunaan teknik pengukuran secara langsung. Sebab kemungkinan untuk menjawab tidak jujur dalam arti tidak seperti apa adanya adalah besar sekali. Apabila kita ditanya tentang perasaan atau sikap kita terhadap tetangga, kemungkinan besar akan menjawab yang positif meskipun tidak demikian halnya. Sehingga teknik pengukurannya menggunakan wawancara terstruktur melalui kuesioner yang telah dipersiapkan. Petani dapat menerima inovasi baru setelah mengikuti pelaksanaan penyuluhan dengan menggunakan media audio visual. Menurut Notoatmodjo (2003) kawasan penerimaan diperinci ke dalam tiga tahap, yaitu : (1) Kesiapan untuk menerima (awareness), yaitu adanya kesiapan untuk berinteraksi dengan stimulus (fenomena atau objek yang akan dipelajari), yang ditandai dengan kehadiran dan usaha untuk memberi perhatian pada stimulus yang bersangkutan; (2) Kemauan untuk menerima (willingness to receive), yaitu usaha untuk mengalokasikan perhatian pada stimulus yang bersangkutan; (3) Mengkhususkan perhatian (controlled or selected attention). Mungkin perhatian itu hanya tertuju pada warna, suara atau katakata tertentu saja Pada ranah afektif petani juga berpartisipasi langsung dalam pelaksanaan program penyuluhan dengan menggunakan media audio visual, mulai dari perencanaan termasuk menetapkan materi yang akan disampaikan hingga pada pelaksanaan penyuluhan. Pada ranah ini petani melakukan respon terhadap kegiatan yang dilakukan. Menurut Notoatmodjo (2003) ada tiga aksi yang direspon terhadap stimulus, yang meliputi proses sebagai berikut: (1) Kesiapan menanggapi (acquiescene of responding); (2) Kemauan menanggapi (willingness to respond), yaitu usaha untuk melihat halhal khusus di dalam bagian yang diperhatikan; (3) Kepuasan menanggapi (satisfaction in response), yaitu adanya aksi atau kegiatan yang berhubungan dengan usaha untuk memuaskan keinginan mengetahui. Contoh kegiatan yang tampak dari kepuasan menanggapi ini adalah bertanya, membuat coretan atau gambar, memotret dari objek yang menjadi pusat perhatiannya, dan sebagainya. Penilaian merupakan tahapan yang paling inti dalam ranah afektif yaitu proses penentuan sikap untuk merespon secara langsung terhadap materi yang diberikan. Pada tahap ini sudah mulai timbul proses internalisasi untuk memiliki dan menghayati nilai dari stimulus yang dihadapi. Notoatmodjo (2003) mengemukakan bahwa penilaian terbagi atas empat tahap sebagai berikut: (1) Menerima nilai (acceptance of value), yaitu kelanjutan dari usaha memuaskan diri untuk menanggapi secara lebih intensif; (2) Menyeleksi nilai yang lebih disenangi (preference for a value) yang dinyatakan dalam usaha untuk mencari contoh yang dapat memuaskan perilaku menikmati, misalnya lukisan yang memuaskan; (3) Komitmen yaitu kesetujuan terhadap suatu nilai dengan alasanalasan tertentu yang muncul dari rangkaian pengalaman; (4) Komitmen ini dinyatakan dengan rasa senang, kagum, terpesona. Kagum atas keberanian seseorang, menunjukkan komitmen terhadap nilai keberanian yang dihargainya. Tahapan berikut ialah pada tahap pengorganisasian dimana antar anggota kelompok dapat saling berinteraksi untuk menentukan apakah inovasi yang diberikan dapat diterima atau tidak. Walaupun secara individu mereka dapat menerima tetapi secara kelompok belum tentu, sehingga mereka harus dapat merumuskan secara bersamasama tentang permasalahan tersebut. Pada tahap ini yang bersangkutan tidak hanya menginternalisasi satu nilai tertentu seperti 46

11 Persepsi Petani Terhadap Penggunaan Media Audio Visual...(Ugik Romadi dan Hamyana) pada tahap komitmen, tetapi mulai melihat beberapa nilai yang relevan untuk disusun menjadi satu sistem nilai. Notoatmodjo (2003) mengemukakan bahwa proses ini terjadi dalam dua tahapan, yakni: (1) Konseptualisasi nilai, yaitu keinginan untuk menilai hasil karya orang lain, atau menemukan asumsiasumsi yang mendasari suatu moral atau kebiasaan; (2) Pengorganisasian sistem nilai, yaitu menyusun perangkat nilai dalam suatu sistem berdasarkan tingkat preferensinya. Dalam sistem nilai ini yang bersangkutan menempatkan nilai yang paling disukai pada tingkat yang amat penting, menyusul kemudian nilai yang dirasakan agak penting, dan seterusnya menurut urutan kepentingan.atau kesenangan dari diri yang bersangkutan. Tahap terakhir pada ranah ini ialah pembentukan pola atau karakterisasi yaitu kemampuan untuk menghayati atau mempribadikan sistem nilai. Kalau pada tahap pengorganisasian di atas sistem nilai sudah dapat disusun, maka susunan itu belum konsisten di dalam diri yang bersangkutan. Artinya mudah berubahubah sesuai situasi yang dihadapi. Pada tahap karakterisasi, sistem itu selalu konsisten. Notoatmodjo (2003) mengemukakan bahwa proses ini terdiri atas dua tahap, yaitu: (1) Generalisasi, yaitu kemampuan untuk melihat suatu masalah dari suatu sudut pandang tertentu; (2) Karakterisasi, yaitu mengembangkan pandangan hidup tertentu yang memberi corak tersendiri pada kepribadian diri yang bersangkutan. SIMPULAN Pelaksanaan penyuluhan dengan menggunakan media audio visual (video penyuluhan) dapat diterima oleh petani secara lebih luas olehsemua kalangan. Petani lebih mudah dalam memahami isi materi yang disampaikan, petani juga dapat langsung melihat proses tahapan dari isi materi tersebut karena melibatkan lebih banyak indera untuk menerima rangsangan yang disampaikan. Perubahan sikap dapat terlihat setelah pelaksanaan penyuluhan dengan menggunakan media audio visual. Sikap petani dapat berubah karena dipengaruhi oleh adanya beberapa stimulus berupa faktor pendorong (driving forcé) salah satunya adalah media. Dalam pelaksanaan penyuluhan seorang penyuluh harus mampu memfasilitasi keterbatasan kemampuan petani dalam menerima suatu inovasi terutama dalam hal memahami isi materi penyuluhan sehingga mereka dapat menerima suatu inovasi yang diberikan. Media merupakan suatu alat bantu yang dapat menentukan berhasil atau tidaknya proses pelaksanaan penyuluhan. Penggunaan media audio visual dapat digunakan sebagai media yang dapat memfasilitasi perbedaan yang ada pada sasaran. Mereka yang tidak bisa membaca dapat melihat ataupun mendengar melalui media tersebut. Sehingga dapat dipastikan bahwa penggunaan media dalam pelaksanaan penyuluhan merupakan faktor yang dapat menentukan perubahan sikap pada diri petani. Penggunaan media audio visual dalam pelaksanaan penyuluhan pertanian ternyata lebih tepat digunakan terhadap sasaran atau petani yang memiliki latar belakang yang berbeda. Perbedaan yang sering timbul dalam suatu kelompok sasaran penyuluhan ialah tingkat pendidikan, usia, lama berusahatani dan luas kepemilikan lahan, DAFTAR PUSTAKA Ade Sanjaya Media Audio Visual. Diakses tanggal 10 Desember 2011 Adrianto, J Karakteristik Media Penyuluhan. 47

12 Jurnal Penyuluhan Pertanian Vol. 11 No. 1, Mei 2016 pada tanggal 7 Desember Anonymous Buku 2 Media Visual dalam Pelatihan dan Penyuluhan. Bogor: Pusat Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan Pertanian (PPMKP). Anwar Arifin, 1984, Strategi Komunikasi: Suatu Pengantar Ringkas, Bandung: Armico. Arikunto, S Prosedur Penelitian (Suatu Pendekatan Praktis). Jakarta: PT. Rineka Cipta. Bambang S dan Lukman, Kelemahan dan Keunggulan Teori Belajar Andragogi. mbelajaran/andragogi.html. Jurnal. Diakses Tanggal 12 Desember Bungin B, 2007, Sosiologi Komunikasi,Jakarta: Kencana Prenada Media Group. Dayati, U Taksonomi Bloom. Taksonomi_Bloom. Diakses Tanggal 12 April Deddy Mulyana, 2005, Ilmu Komunikasi: Suatu Pengantar, Bandung: Remaja Rosdakarya. Harmawan, Media Audio Visual. Diakses tanggal 8 Desember Kementerian Pertanian Modul Pendidikan dan Pelatihan Penyuluh Pertanian. Diakses tanggal 10 Desember 2011., Kondisi Penyuluh Saat Ini. Bahan Penelitian Kementerian Pertanian RI. Kerlinger F.N Foundations of Behavioral Research.Second Edition. New York University. Holt Rinnehart and Winston Inc. New York. Leeuwis C, 2009, Komunikas Untuk Inovasi Pedesaan, Yogyakarta: Kanisius. Lunandi, A, G Pendidikan Orang Dewasa. Jakarta: Gramedia. Mardikato, Sistem Penyuluhan Pertanian. Surakarta.UNS Prees. Notoatmojo, Ilmu Kesehatan Masyarakat dan Metodologi Penelitian Kesehatan.Jakarta : Rineka Cipta. Prasetyo dan Jannah, Metode Penelitian. Diakses Tanggal 30 Juli Rakhmat, J Metode Penelitian Komunikasi.Bandung.Remaja Rosdakarya. Riduwan, Skala Pengukuran VariabelVariabel Penelitian. Alfabeta. Bandung. Rustandi, Y, Identifikasi Perilaku Santri Pada Pengembangan Kompetensi Agribisnis. Surakarta.UNS. Setiana, L Penyuluhan dan Pemberdayaan Masyarakat.Bogor.Ghalia Indonesia. Silalahi, Uber Metode Penelitian Sosial.Bandung.Reflika Aditama. Slamet, M Menata Sistem Penyuluhan Pertanian di Era Otonomi Daerah. Bogor.IPB Press. Sudjana, N. dan A. Rivai Media Pengajaran.Bandung Sinar Baru. Sugiyanto, Analisis Statistika Sosial. Bayumedia Publishing. Malang. Sugiyono, Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&D.Bandung.Alfabeta., Statistika Untuk Penelitian. Alfabeta. Bandung Syafruddin, Pengaruh Media Cetak Brosur Dalam Proses Adopsi dan Difusi Inovasi Beternak Ayam 48

13 Broiler di Kota Kendari. Laporan Penelitian. Fakultas Peternakan Universitas Haluoleo. Tidak dipublikasikan. Universitas Gunadarma, Pengembangan Media Audio Visual. Diakses tanggal 12 Desember Van den Ban, A.W Penyuluhan Pertanian.Yogyakarta.Kanisius. Wahyu, Wawasan Ilmu Sosial Dasar. Usaha Nasional. Surabaya. Indonesia. Walgito, B., Psikologi Sosial (Suatu Pengantar).Yogyakarta. Andi. Widodo, S dan Nuraeni. I Media Penyuluhan Pertanian.Jakarta.Universitas Terbuka. 49

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Yang Digunakan Penelitian ini menggunakan metode deskriptif. Nasir (1999:64), menjelaskan bahwa metode deskriptif adalah suatu metode dalam meneliti status

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. Sedangkan menurut

BAB III METODE PENELITIAN. mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. Sedangkan menurut 35 BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Menurut Sugiyono (014: ) Metode penelitian merupakan cara ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. Sedangkan menurut Arikunto

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. pada data-data numerikal (angka) yang diolah dengan metode statistika

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. pada data-data numerikal (angka) yang diolah dengan metode statistika 46 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Jenis dan Metode Penelitian Sejalan dengan tujuan yang ingin diperoleh dalam penelitian ini, maka jenis penelitian ini adalah penelitian kuantitatif yang menekankan

Lebih terperinci

TAKSONOMI BLOOM Diana Mutiah, M.Si

TAKSONOMI BLOOM Diana Mutiah, M.Si TAKSONOMI BLOOM Diana Mutiah, M.Si Perilaku individu ialah segala hal yang terkait dengan tingkah laku individu. Tingkah lau anak-anak misalnya memiliki karakteristik lucu, menggemaskan, mudah rewel, dan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. 32 Agar bisa mendapatkan data

BAB III METODE PENELITIAN. mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. 32 Agar bisa mendapatkan data 40 BAB III METODE PENELITIAN Secara umum metode penelitian diartikan sebagai cara ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. 32 Agar bisa mendapatkan data yang dibutuhkan untuk

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian (research methods) adalah cara-cara yang digunakan oleh peneliti dalam merancang, melaksanakan, pengolah data, dan menarik kesimpulan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. karena data diperoleh dari hasil pengamatan langsung di Bank Muamalat

BAB III METODE PENELITIAN. karena data diperoleh dari hasil pengamatan langsung di Bank Muamalat 50 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis dan Sumber Data Jenis dan sumber data yang diguanakan dalam penelitian ini adalah data primer dan skunder. 3.1.1 Jenis penelitian Penelitian ini merupakan penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Adapun alokasi waktu pengumpulan data penelitian ini telah

BAB III METODE PENELITIAN. Adapun alokasi waktu pengumpulan data penelitian ini telah BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian 1. Waktu Penelitian Adapun alokasi waktu pengumpulan data penelitian ini telah dilaksanakan selama 2 (dua) bulan (terhitung sejak tanggal 9 April

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. atau angket serta dari data yang dimiliki oleh pihak perusahaan. 1

BAB III METODE PENELITIAN. atau angket serta dari data yang dimiliki oleh pihak perusahaan. 1 BAB III METODE PENELITIAN 1.1 Jenis dan Sumber data Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer dan data sekunder. 1.1.1 Data Primer Merupakan suatu data yang didapat dari sumber

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Dalam melakukan penelitian ini penulis menggunakan tipe penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. Dalam melakukan penelitian ini penulis menggunakan tipe penelitian BAB III METODE PENELITIAN Menurut Sugiyono dalam buku Metode Penelitian Bisnis bahwa metode penelitian pada dasarnya merupakan cara ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. 29

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di MAN Tebing Tinggi Tahun Pelajaran yang

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di MAN Tebing Tinggi Tahun Pelajaran yang BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di MAN Tebing Tinggi Tahun Pelajaran 2010-2011 yang beralamat di Jalan Baja Kecamatan Padang Hilir Kota Tebing Tinggi.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Pendekatan Penelitian Jenis penelitian ini menggunakan metode deskriptif, kuantitatif merupakan data yang berbentuk angka. Penelitian deskriptif adalah penelitian

Lebih terperinci

PROSEDUR PENELITIAN Lokasi dan Waktu Penelitian Populasi dan Sampel Desain Penelitian

PROSEDUR PENELITIAN Lokasi dan Waktu Penelitian Populasi dan Sampel Desain Penelitian PROSEDUR PENELITIAN Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian dilakukan di Kelurahan Tegal Gundil, Kecamatan Bogor Utara, Bogor. Pemilihan lokasi penelitian ini adalah berdasarkan pertimbangan bahwa Kecamatan

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN

III. METODOLOGI PENELITIAN 26 III. METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Kerangka Pemikiran Usaha restoran saat ini dinilai sebagai bisnis yang berprospek tinggi. Perkembangan usaha restoran di Kota Bogor telah menimbulkan persaingan dalam

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Pendekatan dan Metode Penelitian 1. Pendekatan Kuantitatif Pendekatan merupakan salah satu aspek yang tidak dapat dipisahkan dalam suatu penelitian. Pendekatan yang digunakan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Yang menjadi tempat penelitian ini yakni di Toko Nusa Kurnia Gorontalo.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Yang menjadi tempat penelitian ini yakni di Toko Nusa Kurnia Gorontalo. BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Yang menjadi tempat penelitian ini yakni di Toko Nusa Kurnia Gorontalo. Penempatan lokasi dan pengambilan data tersebut berdasarkan pada beberapa

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Lowokwaru, Kota Malang. Pemilihan lokasi dilakukan dengan pertimbangan

BAB III METODE PENELITIAN. Lowokwaru, Kota Malang. Pemilihan lokasi dilakukan dengan pertimbangan BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi Penelitian Penelitian ini bertempat di wilayah kelurahan Ketawanggede, kecamatan Lowokwaru, Kota Malang. Pemilihan lokasi dilakukan dengan pertimbangan karena lokasi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Pendekatan penelitian merupakan salah satu aspek penting dalam suatu

BAB III METODE PENELITIAN. Pendekatan penelitian merupakan salah satu aspek penting dalam suatu BAB III METODE PENELITIAN A. Pendekatan dan Metode Penelitian 1. Pendekatan Penelitian Pendekatan penelitian merupakan salah satu aspek penting dalam suatu kegiatan penelitian. Pendekatan yang digunakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini bertempat di wilayah Kelurahan Merjosari RW 12,

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini bertempat di wilayah Kelurahan Merjosari RW 12, BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi Penelitian Penelitian ini bertempat di wilayah Kelurahan Merjosari RW 12, Kecamatan Lowokwaru, kota Malang. Pemilihan lokasi dilakukan dengan pertimbangan karena lokasi

Lebih terperinci

BAB III OBYEK DAN METODE PENELITIAN. Obyek penelitian merupakan variabel-variabel yang menjadi perhatian

BAB III OBYEK DAN METODE PENELITIAN. Obyek penelitian merupakan variabel-variabel yang menjadi perhatian BAB III OBYEK DAN METODE PENELITIAN 1.1. Obyek Penelitian Obyek penelitian merupakan variabel-variabel yang menjadi perhatian peneliti. Objek penelitian merupakan sesuatu yang kita ukur tetapi apa yang

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. metode juga tergantung pada permasalahan yang akan dibahas, dengan kata lain

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. metode juga tergantung pada permasalahan yang akan dibahas, dengan kata lain 31 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian adalah cara ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. 52 Penggunaan metode dalam pelaksanaan penelitian

Lebih terperinci

Alumni Program Studi Pendidikan Matematika UNRIKA Batam 2 Dosen Program Studi Pendidikan Matematika Unrika Batam,

Alumni Program Studi Pendidikan Matematika UNRIKA Batam 2 Dosen Program Studi Pendidikan Matematika Unrika Batam, KORELASI ANTARA KEMAMPUAN KOMUNIKASI MATEMATIKA DAN PEMECAHAN MASALAHDENGAN TEKNIK POLYADENGAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS VIIMTs USB SAGULUNG BATAM TAHUN PELAJARAN2013/2014 Wati Ritonga 1 dan Yudhi Hanggara

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode kuantitatif. Sugiyono (2012:13) mengatakan, metode ini disebut sebagai metode positivistik karena

Lebih terperinci

2010), Cet. 16, hlm. 23. hlm Sugiyono, Statistik Untuk Penelitian, (Bandung: CV. ALFABETA,

2010), Cet. 16, hlm. 23. hlm Sugiyono, Statistik Untuk Penelitian, (Bandung: CV. ALFABETA, BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini adalah penelitian lapangan (field research) dengan jenis penelitian kuantitatif. Penelitian kuantitatif merupakan penelitian yang data penelitiannya

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dibuat secara sistematis dan logis, sehingga dapat dijadikan pedoman yang. betul-betul dan mudah diikuti secara mendasar.

BAB III METODE PENELITIAN. dibuat secara sistematis dan logis, sehingga dapat dijadikan pedoman yang. betul-betul dan mudah diikuti secara mendasar. BAB III METODE PENELITIAN A. Rancangan Penelitian Rancangan penelitian merupakan pedoman dan langkah-langkah yang digunakan peneliti untuk melakukan penelitiannya, penelitian ini berangkat dari adanya

Lebih terperinci

BAB III OBYEK & METODE PENELITIAN. Obyek pada penelitian ini adalah profesionalisme auditor internal dan

BAB III OBYEK & METODE PENELITIAN. Obyek pada penelitian ini adalah profesionalisme auditor internal dan 43 BAB III OBYEK & METODE PENELITIAN 3.1 Obyek Penelitian Obyek pada penelitian ini adalah profesionalisme auditor internal dan pencegahan kecurangan. Penelitian dilakukan di PT. Bank Jabar Banten. Pemilihan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini menggunakan metode penelitian quasi eksperimen. Pengertian motode quasi eksperimen menurut Sugiyono (2012, hlm. 77) adalah bentuk quasi eksperimen

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan tipe penelitian deskriptif dengan pendekatan

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan tipe penelitian deskriptif dengan pendekatan BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Tipe Penelitian Penelitian ini menggunakan tipe penelitian deskriptif dengan pendekatan kuantitatif. Isaac dan Michael menjelaskan penelitian deskriptif adalah melukiskan

Lebih terperinci

III METODE PENELITIAN. Penelitian akan dilaksanakan di SD Negeri 3 Gedung Air kecamatan. Tanjung Karang Barat Kota Bandar Lampung.

III METODE PENELITIAN. Penelitian akan dilaksanakan di SD Negeri 3 Gedung Air kecamatan. Tanjung Karang Barat Kota Bandar Lampung. 44 III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian akan dilaksanakan di SD Negeri 3 Gedung Air kecamatan Tanjung Karang Barat Kota Bandar Lampung.. Waktu Penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi, Populasi, dan Sampel Penelitian 1. Lokasi Penelitian Lokasi yang dijadikan dalam penelitian ini adalah SMA N 3 Bandung yang terletak di Jalan Belitung No. 8 Kota Bandung.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. (Prasetyo & Jannah, 2012: 27). Pendekatan kuantitatif di sini, yakni. penelitian sesuai dengan apa adanya.

BAB III METODE PENELITIAN. (Prasetyo & Jannah, 2012: 27). Pendekatan kuantitatif di sini, yakni. penelitian sesuai dengan apa adanya. BAB III METODE PENELITIAN A. Pendekatan Metode Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif, dengan metode kuantitatif yang pada akhirnya juga menghasilkan data kuantitatif (Prasetyo & Jannah, 2012:

Lebih terperinci

EFEKTIVITAS PENERAPAN METODE KASUS MENGGUNAKAN MEDIA AUDIO-VISUAL TERHADAP HASIL BELAJAR KIMIA SISWA SMA

EFEKTIVITAS PENERAPAN METODE KASUS MENGGUNAKAN MEDIA AUDIO-VISUAL TERHADAP HASIL BELAJAR KIMIA SISWA SMA 345 EFEKTIVITAS PENERAPAN METODE KASUS MENGGUNAKAN MEDIA AUDIO-VISUAL TERHADAP HASIL BELAJAR KIMIA SISWA SMA Woro Sumarni, Soeprodjo, Krida Puji Rahayu Jurusan Kimia FMIPA Universitas Negeri Semarang Kampus

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Rancangan Penelitian Pada hakekatnya penelitian merupakan wadah untuk mencari kebenaran atau untuk memberikan kebenaran. Usaha untuk mengejar kebenaran dilakukan oleh para

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Pada penulisan tesis ini, metode penelitian yang digunakan oleh. peneliti adalah metode penelitian korelasional.

METODE PENELITIAN. Pada penulisan tesis ini, metode penelitian yang digunakan oleh. peneliti adalah metode penelitian korelasional. III. METODE PENELITIAN 3.1. Pengertian Metode Penelitian Metode penelitian adalah tata cara dan prinsip-prinsip keilmuan untuk untuk rangkaian kegiatan pelaksanaan penelitian yang ditempuh atau dipergunakan

Lebih terperinci

3.1 Setting dan Karakteristik Subjek Penelitian

3.1 Setting dan Karakteristik Subjek Penelitian 21 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Setting dan Karakteristik Subjek Penelitian 3.1.1 Setting Penelitian Penelitian ini dilakukan di SD Negeri Tlogowero Kecamatan Bansari Kabupaten Temanggung pada kelas 4

Lebih terperinci

METODOLOGI PENELITIAN

METODOLOGI PENELITIAN 40 METODOLOGI PENELITIAN Rancangan Penelitian Penelitian dirancang sebagai penelitian survei yang bersifat deskriptif korelasional. Singarimbun dan Effendi (2006) mengatakan, desain penelitian survei adalah

Lebih terperinci

BAB III DESAIN PENELITIAN. emosional (emotional intelligence) pimpinan sebagai variabel X dan variabel

BAB III DESAIN PENELITIAN. emosional (emotional intelligence) pimpinan sebagai variabel X dan variabel BAB III DESAIN PENELITIAN 3.1 Objek Penelitian Variabel bebas (independent variabel) dalam penelitian ini yaitu kecerdasan emosional (emotional intelligence) pimpinan sebagai variabel X dan variabel terikatnya

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN Desain Penelitian Lokasi dan Waktu Penelitian Populasi dan Sampel

METODE PENELITIAN Desain Penelitian Lokasi dan Waktu Penelitian Populasi dan Sampel METODE PENELITIAN Desain Penelitian Penelitian didesain sebagai penelitian survei yang bersifat deskriptif korelasional. Menurut Singarimbun dan Effendi (2006) desain penelitian survei adalah penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. kuantitatif. Penelitian kuantitatif adalah suatu penelitian yang banyak dituntut

BAB III METODE PENELITIAN. kuantitatif. Penelitian kuantitatif adalah suatu penelitian yang banyak dituntut BAB III METODE PENELITIAN A. Rancangan Penelitian 1. Pendekatan Penelitian Dalam penelitian ini pendekatan yang digunakan yaitu pendekatan kuantitatif. Penelitian kuantitatif adalah suatu penelitian yang

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. sikap mahasiswa terhadap adopsi ebook melalui angka-angka. Karena itu tipe

III. METODE PENELITIAN. sikap mahasiswa terhadap adopsi ebook melalui angka-angka. Karena itu tipe 33 III. METODE PENELITIAN A. Tipe Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk menggambarkan apakah ada pengaruh persepsi dan sikap mahasiswa terhadap adopsi ebook melalui angka-angka. Karena itu tipe penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. membuat perbandingan atau menghubungkan dengan variabel lain. 36 Penelitian

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. membuat perbandingan atau menghubungkan dengan variabel lain. 36 Penelitian BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Tipe Penelitian Tipe atau sifat dari penelitian ini menggunakan jenis deskriptif dengan pendekatan kuantitatif. Penelitian deskriptif adalah penelitian yang dilakukan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi, Subjek Populasi dan Sampel Penelitian Lokasi pelaksanaan penelitian ini yaitu di Sekolah Dasar Negeri Sindanggalih yang bertempat di Jl. Noenoeng Tisna Saputra Kelurahan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Didalam suatu penelitian, obyek penelitian merupakan hal yang sangat penting

BAB III METODE PENELITIAN. Didalam suatu penelitian, obyek penelitian merupakan hal yang sangat penting BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Penetapan Obyek Penelitian Didalam suatu penelitian, obyek penelitian merupakan hal yang sangat penting untuk ditetapkan agar penelitian tersebut terarah pada sasaran yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Pendekatan Penelitian Metode penelitian merupakan rangkaian cara atau kegiatan pelaksanaan penelitian yang didasari oleh asumsi-asumsi dasar, pandangan-pandangan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian 1. Metode Penelitian Metode penelitian yang tepat sangat diperlukan dalam pelaksanaan suatu penelitian. Metode penelitian dapat digunakan sebagai pedoman

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. digunakan dalam pengumpulan data, tentu saja harus sesuai dengan sifat,

BAB III METODE PENELITIAN. digunakan dalam pengumpulan data, tentu saja harus sesuai dengan sifat, 48 BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode merupakan cara yang digunakan atau ditempuh dalam suatu penelitian. Penggunaan metode dalam pelaksanaan penelitian merupakan hal yang sangat penting,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mencakup latar belakang budaya yang berbeda, perekonomian yang berbeda, dll,

BAB III METODE PENELITIAN. mencakup latar belakang budaya yang berbeda, perekonomian yang berbeda, dll, BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Objek Penelitian Objek penelitian ini dipilih mahasiswa Universitas Kristen Satya Wacana. Pemilihan lokasi penelitian ini dipilih berdasarkan beberapa pertimbangan, antara

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Tempat dan Waktu Penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. A. Tempat dan Waktu Penelitian BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian yang berjudul Keefektifan Layanan Informasi tentang Bahaya Bullying untuk Meningkatkan Empati pada Peserta didik

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian

METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian 32 III. METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian korelasional. Penelitian korelasional adalah penelitian yang dilakukan oleh peneliti

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mendapatkan data yang relevan. 49 Metode yang akan digunakan dalam. data primer dan data sekunder.

BAB III METODE PENELITIAN. mendapatkan data yang relevan. 49 Metode yang akan digunakan dalam. data primer dan data sekunder. 35 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian lapangan (field ressearch) yakni pengamatan langsung terhadap obyek yang diteliti guna mendapatkan data yang relevan.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. kuantitatif. Penelitian kuantitatif adalah penelitian yang difokuskan pada kajian

BAB III METODE PENELITIAN. kuantitatif. Penelitian kuantitatif adalah penelitian yang difokuskan pada kajian 43 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah jenis penelitian kuantitatif. Penelitian kuantitatif adalah penelitian yang difokuskan pada

Lebih terperinci

metode riset yang menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpulan data.

metode riset yang menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpulan data. BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Tipe Penelitian Tipe penelitian berguna untuk membantu penulis dalam menyusun penelitian, sehingga proses penelitian dapat terarah dan sistematis. Dalam penelitian ini,

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode dan Pendekatan Penelitian Metode penelitian yang digunakan adalah deskriptif dengan pendekatan kuantitatif yaitu pendekatan yang memungkinkan dilakukan pencatatan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini adalah penelitian lapangan (field research) dengan jenis penelitian kuantitatif. Penelitian kuantitatif merupakan penelitian yang data penelitiannya

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 48 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Lokasi Penelitian Peneliti memilih lokasi penelitian di SMP Negeri 1 yang terletak di Jl. Bhayangkari 368 desa Juwet Kenongo, kecamatan Porong kabupaten Sidoarjo. Telp.

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN

III. METODE PENELITIAN 33 III. METODE PENELITIAN Bagian ketiga ini akan membahas beberapa hal mengenai pendekatan penelitian, populasi, sampel, teknik pengambilan sampel dan variabel penelitian. Hal lain yang perlu juga dibahas

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Variabel penelitian adalah segala sesuatu yang berbentuk apa saja yang

III. METODE PENELITIAN. Variabel penelitian adalah segala sesuatu yang berbentuk apa saja yang 27 III. METODE PENELITIAN 3.1 IDENTIFIKASI VARIABEL PENELITIAN Variabel penelitian adalah segala sesuatu yang berbentuk apa saja yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi

Lebih terperinci

Jurnal Pendidikan Akuntansi Indonesia, Vol. IX. No. 1 Tahun 2011, Hlm PENILAIAN AFEKTIF DALAM PEMBELAJARAN AKUNTANSI. Oleh Sukanti 1.

Jurnal Pendidikan Akuntansi Indonesia, Vol. IX. No. 1 Tahun 2011, Hlm PENILAIAN AFEKTIF DALAM PEMBELAJARAN AKUNTANSI. Oleh Sukanti 1. Jurnal Pendidikan Akuntansi Indonesia, Vol. IX. No. 1 Tahun 2011, Hlm. 74-82 PENILAIAN AFEKTIF DALAM PEMBELAJARAN AKUNTANSI Oleh Sukanti 1 Abstrak Terdapat empat karakteristik afektif yang penting dalam

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi Penelitian, Subjek Populasi, dan Sampel Penelitian 1. Lokasi Penelitian Penelitian ini akan dilakukan di SMA Negeri 6 Bandung, yang beralamat di Jalan Pasirkaliki No.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian 1. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan untuk mendeskripsikan jumlah dan kategori ranah dari pertanyaan yang diajukan siswa adalah

Lebih terperinci

BAB III OBJEK DAN METODE PENELITIAN

BAB III OBJEK DAN METODE PENELITIAN 51 BAB III OBJEK DAN METODE PENELITIAN 3.1 Objek Penelitian Menurut Ari Kunto (1998:15), variabel adalah objek penelitian atau apa yang menjadi titik perhatian suatu penelitian, sedangkan tempat di mana

Lebih terperinci

BAB II METODE PENELITIAN. karyawan. Data yang digunakan berupa jawaban responden yang pada dasarnya

BAB II METODE PENELITIAN. karyawan. Data yang digunakan berupa jawaban responden yang pada dasarnya BAB II METODE PENELITIAN 2.1 Bentuk Penelitian Bentuk penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif dengan regresi linier dengan maksud mencari pengaruh antara variabel independent (X) yaitu gaya kepemimpinan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 34 BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian dengan menggunakan pendekatan kuantitatif, dimana penelitian ini menekankan analisisnya pada data-data numerikal (angka)

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. suatu pendekatan yang tepat, sehingga mendapatkan hasil yang optimal. Yang

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. suatu pendekatan yang tepat, sehingga mendapatkan hasil yang optimal. Yang 32 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Untuk mendapatkan data yang diperlukan dalam penelitian ini dibutuhkan suatu pendekatan yang tepat, sehingga mendapatkan hasil yang optimal. Yang dimaksud

Lebih terperinci

PENILAIAN AFEKTIF DALAM PEMBELAJARAN AKUNTANSI. Sukanti. Abstrak

PENILAIAN AFEKTIF DALAM PEMBELAJARAN AKUNTANSI. Sukanti. Abstrak PENILAIAN AFEKTIF DALAM PEMBELAJARAN AKUNTANSI Sukanti Abstrak Terdapat empat karakteristik afektif yang penting dalam pembelajaran yaitu: (1) minat, 2) sikap, 3) konsep diri, dan 4) nilai. Penilaian afektif

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini adalah penelitian kuantitatif, yaitu penelitian yang berupa angkaangka

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini adalah penelitian kuantitatif, yaitu penelitian yang berupa angkaangka BAB III METODE PENELITIAN A. Pendekatan Dan Jenis Penelitian Penelitian ini adalah penelitian kuantitatif, yaitu penelitian yang berupa angkaangka dan analisis menggunakan statistik. Penelitian kuantitatif

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 34 BAB III METODE PENELITIAN A. Rancangan Penelitian Bagian yang paling utama di dalam membuat suatu penelitian adalah bagaimana membuat rencana (rancangan penelitian). Menurut Babbie, yang dimaksud dengan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. masalah dalam penelitian. Melalui penelitian manusia dapat menggunakan

BAB III METODE PENELITIAN. masalah dalam penelitian. Melalui penelitian manusia dapat menggunakan 22 BAB III METODE PENELITIAN Metode penelitian merupakan cara ilmiah yang berisikan langkah-langkah yang akan dilakukan dalam mengumpulkan data dengan tujuan dapat menjawab masalah dalam penelitian. Melalui

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Tipe penelitian ini adalah penelitian kuantitatif deskriptif. Menurut Jalaludin

III. METODOLOGI PENELITIAN. Tipe penelitian ini adalah penelitian kuantitatif deskriptif. Menurut Jalaludin III. METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Tipe Penelitian Tipe penelitian ini adalah penelitian kuantitatif deskriptif. Menurut Jalaludin Rahmat (000:4), Penelitian deskriptif adalah penelitian yang bertujuan untuk

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian lapangan (field research) kuantitatif yang dilaksanakan dengan menggunakan metode eksperimen, yaitu prosedur untuk menyelidiki

Lebih terperinci

BAB III PROSEDUR PENELITIAN. Metode penelitian adalah hal yang sangat penting dalam sebuah penelitian.

BAB III PROSEDUR PENELITIAN. Metode penelitian adalah hal yang sangat penting dalam sebuah penelitian. BAB III PROSEDUR PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian adalah hal yang sangat penting dalam sebuah penelitian. Setiap penelitian harus memiliki metode penelitian yang sesuai dengan jenis-jenis

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. permasalahan yang terjadi di kantor tersebut. Waktu penelitian dimulai dari akhir

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. permasalahan yang terjadi di kantor tersebut. Waktu penelitian dimulai dari akhir 39 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Pekanbaru dan lokasi penelitiannya adalah Kantor Gubernur Riau tepatnya di biro hubungan masyarakat yang berada

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kegiatan pemasaran perusahaan bersaing semakin ketat terutama

BAB I PENDAHULUAN. Kegiatan pemasaran perusahaan bersaing semakin ketat terutama BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Kegiatan pemasaran perusahaan bersaing semakin ketat terutama memasuki abad 21 ini, menuntut setiap perusahaan untuk selalu inovatif dalam mengembangkan usahanya.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi, Subjek Populasi dan Sampel Penelitian 1. Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan di yang beralamatkan di Jl. Penghulu KH. Hasan Mustapa No. 23 kota Bandung Provinsi

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian adalah suatu cara yang digunakan untuk mencapai suatu tujuan penelitian. Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Tipe penelitian dalam penelitian ini adalah tipe penelitian yang bersifat

BAB III METODE PENELITIAN. Tipe penelitian dalam penelitian ini adalah tipe penelitian yang bersifat BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Tipe Penelitian Tipe penelitian dalam penelitian ini adalah tipe penelitian yang bersifat descriptive research. Descriptive Research bertujuan menguji hipotesis penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Definisi operasional variabel adalah pengertian variabel (yang diungkap dalam

BAB III METODE PENELITIAN. Definisi operasional variabel adalah pengertian variabel (yang diungkap dalam 39 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Definisi Operasional Definisi operasional variabel adalah pengertian variabel (yang diungkap dalam definisi konsep) tersebut, secara operasional, secara praktik, secara

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. survai, yaitu penelitian yang mengambil sampel dari populasi dengan menggunakan

BAB III METODE PENELITIAN. survai, yaitu penelitian yang mengambil sampel dari populasi dengan menggunakan BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif yang didukung oleh pendekatan kualitatif. Metode kuantitatif yang dilakukan adalah dengan metode survai,

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis dan Desain Penelitian Jenis yang digunakan dalam penelitian ini yaitu penelitian kuantitatif dengan pendekatan penelitian eksperimen. Pendekatan kuantitatif adalah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pengaruh perlakuan terhadap perilaku yang timbul sebagai akibat perlakuan (Alsa

BAB III METODE PENELITIAN. pengaruh perlakuan terhadap perilaku yang timbul sebagai akibat perlakuan (Alsa BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan peneliti adalah metode eksperimen. Hakekat penelitian eksperimen (experimental research) adalah meneliti pengaruh perlakuan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. variabel keaktifan bertanya dengan berpikir kreatif siswa. dan berpikir kreatif sebagai variabel dependen (terikat).

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. variabel keaktifan bertanya dengan berpikir kreatif siswa. dan berpikir kreatif sebagai variabel dependen (terikat). 62 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Rancangan Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan merupakan penelitian kuantitatif korelasional dimana penelitian yang akan dilaksanakan adalah penelitian yang ditujukan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI. B. Pendekatan Penelitian

BAB III METODOLOGI. B. Pendekatan Penelitian 17 BAB III METODOLOGI A. Waktu dan Tempat 1. Lokasi Penelitian Penelitian mengenai pengembangan media berbasis audiovisual untuk materi ekstraksi dilakukan di SMK Negeri 2 Indramayu. Penelitian yang dilakukan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. kuantitatif, jenis deskriptif dengan model korelasional. Penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. kuantitatif, jenis deskriptif dengan model korelasional. Penelitian BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian 1. Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan pendekatan metode penelitian kuantitatif, jenis deskriptif dengan model korelasional. Penelitian kuantitatif

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Metode adalah jalan yang menyatukan secara logis segala upaya untuk sampai kepada penemuan, pengetahuan dan pemahaman tentang sesuatu yang dituju atau diarah secara tepat. Setiap

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN Desain Penelitian Lokasi dan Waktu Penelitian Populasi dan Sampel

METODE PENELITIAN Desain Penelitian Lokasi dan Waktu Penelitian Populasi dan Sampel 41 METODE PENELITIAN Desain Penelitian Penelitian ini didesain dalam bentuk metode survei yang bersifat explanatory research, yaitu penelitian yang bertujuan untuk mendeskripsikan peubah-peubah yang diamati,

Lebih terperinci

Gambar 1. Flowchart tahapan penelitian

Gambar 1. Flowchart tahapan penelitian ANALISIS PENGARUH KUALITAS PELAYANAN DAN TINGKAT KEPUASAN PELANGGAN TERHADAP LOYALITAS PELANGGAN (STUDI KASUS DI RUMAH MAKAN AYAM BAKAR LINTANG, SAWOJAJAR, MALANG) The Analysis of the Service Quality and

Lebih terperinci

Bab III METODE. analisisnya pada data-data numerical (angka) yang diolah dengan metode

Bab III METODE. analisisnya pada data-data numerical (angka) yang diolah dengan metode Bab III METODE A. Rancangan Penelitian Dalam penelitian ini, pendekatan yang digunakan adalah penelitian kuantitatif. Penelitian dengan pendekatan kuantitatif yaitu menekankan analisisnya pada data-data

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Dalam bab ini akan diuraikan rancangan penelitian yang dianggap relevan

BAB III METODE PENELITIAN. Dalam bab ini akan diuraikan rancangan penelitian yang dianggap relevan 27 BAB III METODE PENELITIAN Dalam bab ini akan diuraikan rancangan penelitian yang dianggap relevan dengan permasalahan yang diteliti, untuk menjelaskan hubungan antara minat mahasiswa dalam membaca buku

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pengumpulan data, penafsiran terhadap data tersebut serta penampilan dari

BAB III METODE PENELITIAN. pengumpulan data, penafsiran terhadap data tersebut serta penampilan dari BAB III METODE PENELITIAN A. Pendekatan dan Jenis Penelitian 1. Pendekatan Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuantitatif. Kuantitatif adalah penelitian yang banyak menggunakan angka

Lebih terperinci

BAB III METODA PENELITIAN. Subjek penelitian ini adalah masyarakat baik pria maupun wanita di sekitar

BAB III METODA PENELITIAN. Subjek penelitian ini adalah masyarakat baik pria maupun wanita di sekitar 27 BAB III METODA PENELITIAN 3.1 Lingkup Penelitian Subjek penelitian ini adalah masyarakat baik pria maupun wanita di sekitar daerah operasi perusahaan yakni di daerah kampung Sakarum, Nasef, Malabam,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian kuantitatif. Menurut Sugiyono (2013: 107) metode penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian kuantitatif. Menurut Sugiyono (2013: 107) metode penelitian A. Jenis dan Desain Penelitian BAB III METODE PENELITIAN Jenis penelitian ini adalah penelitian eksperimen dengan pendekatan penelitian kuantitatif. Menurut Sugiyono (2013: 107) metode penelitian eksperimen

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. 3.1 Definisi Operasional Variabel Definisi operasional variabel adalah pengertian variabel (yang diungkap dalam

BAB III METODE PENELITIAN. 3.1 Definisi Operasional Variabel Definisi operasional variabel adalah pengertian variabel (yang diungkap dalam 53 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Definisi Operasional Variabel Definisi operasional variabel adalah pengertian variabel (yang diungkap dalam definisi konsep) tersebut, secara operasional, secara praktik,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian, objek penelitian ini adalah sepeda motor vario 150 yang berada di kota

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian, objek penelitian ini adalah sepeda motor vario 150 yang berada di kota 25 25 BAB III METODE PENELITIAN A. Obyek/subyek Penelitian Obyek penelitian adalah variabel atau yang menjadi titik perhatian suatu penelitian, objek penelitian ini adalah sepeda motor vario 150 yang berada

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian lapangan (field study research) yakni

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian lapangan (field study research) yakni BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Jenis dan Sumber Data Penelitian ini merupakan penelitian lapangan (field study research) yakni pengamatan langsung ke obyek yang diteliti guna mendapatkan data yang relevan.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian korelasional yaitu penelitian yang

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian korelasional yaitu penelitian yang BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Desain penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian korelasional yaitu penelitian yang mencari ada tidaknya hubungan dua variabel penelitian. Pendekatan yang digunakan

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN

III. METODE PENELITIAN III. METODE PENELITIAN A. Tipe Penelitian Tipe penelitian yang digunakan adalah penelitian eksplanatif. Menurut Masri Singarimbun dan Sofyan Effendi (2002: 1): Penelitian eksplanatif adalah suatu jenis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Rancangan Penelitian Penelitian ini menggunakan metode kuantitatif. Metode kuantitatif yaitu menekankan analisisnya pada data data numerical (angka) yang diolah dengan metode

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. ini adalah pada semester genap tahun pelajaran 2014/2015. eksperimental atau eksperimen semu. Penelitian quasi eksperimental dapat

METODE PENELITIAN. ini adalah pada semester genap tahun pelajaran 2014/2015. eksperimental atau eksperimen semu. Penelitian quasi eksperimental dapat III. METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan di SMP Negeri 1 Bandar Lampung. Waktu penelitian ini adalah pada semester genap tahun pelajaran 2014/2015. B. Metode Penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian dengan menggunakan pendekatan kuantitatif dengan metode kuasi eksperimen. Dalam penelitian ini tidak semua variabel

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis dan Sumber data Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer dan data sekunder. 3.1.1 Data Primer Merupakan suatu data yang didapat dari sumber

Lebih terperinci