Penerapan Algoritma Branch and Bound pada Penentuan Staffing Organisasi dan Kepanitiaan

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Penerapan Algoritma Branch and Bound pada Penentuan Staffing Organisasi dan Kepanitiaan"

Transkripsi

1 Penerapan Algoritma Branch and Bound pada Penentuan Staffing Organisasi dan Kepanitiaan Mikhael Artur Darmakesuma Program Studi Teknik Informaitka Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung 40132, Indonesia Abstrak Algortima branch and bound adalah algoritma untuk persoalan optimasi yang luas pemakaiannya. Makalah ini akan membahasa bagaimana penerapan algoritma tersebut dalam penentuan staffing organisasi dan kepanitiaan berdasarkan urutan pilihan divisi. Biasanya penentuan staffing tersebut dilakukan secara manual sehingga cukup menghabiskan waktu dan tenaga. Kata Kunci staffing, organisasi, kepanitiaan, branch and bound I. PENDAHULUAN Istilah open recruitment yang seringkali disingkat menjadi oprec mungkin sudah bukan istilah yang asing lagi. Hampir setiap organisasi atau kepanitiaan melakukan open recruitment untuk mencari anggota organisasi atau kepanitiaan terkait. Open recruitment biasanya dilakukan dengan penyebaran form untuk diisi. Form yang disebar tersebut biasanya berisi urutan pilihan divisi dengan jumlah tertentu. Setelah open recruitment ditutup, akan ada panitia yang menentukan hasil penempatan organisasi atau kepanitiaan yang biasa disebut staffing. Panitia tersebut biasanya merupakan kepala divisi manajemen sumber daya manusia (MSDM) yang belum tentu mengenal masing-masing pendaftar pada open recruitment tersebut sehingga penentuan hanya dapat dilakukan dengan melihat urutan pilihan divisi dan kebutuhan divisi tanpa melihat kemampuan pendaftar tersebut. Untuk organisasi atau kepanitiaan dengan jumlah anggota kurang dari 50 orang, hasil staffing akan mudah dibuat oleh kepala divisi MSDM. Namun organisasi atau kepanitiaan dengan jumlah anggota lebih dari 100 atau bahkan 200 orang tentu sulit untuk dilakukan secara manual seorang diri. Kenyataannya, banyak organisasi atau kepanitiaan yang anggotanya lebih dari 100 seperti himpunan, acara-acara himpunan dan khususnya kaderisasi himpunan. A. Graf II. DASAR TEORI Graf adalah sebuah struktur diskrit yang terdiri dari s impul yang dilambangkan dengan V dan sisi yang menghubungkan simpul-simpul dilambangkan dengan E. Graf pertama kali digunakan untuk menyelesaikan masalah jembatan Konigsberg pada tahun Secara matematis, sebuah graf G dapat didefinisikan sebagai pasangan dua buah himpunan (V, E) di mana: 1. V merupakan himpunan tidak kosong dari simpulsimpul graf. 2. E merupakan himpunan sisi yang menghubungkan sepasang simpul. Berdasarkan ada tidaknya gelang atau sisi ganda pada suatu graf, graf dapat dikelompokkan menjadi: 1. Graf sederhana di mana graf tidak memiliki gelang maupun sisi ganda 2. Graf tak-sederhana di mana graf memiliki gelang atau sisi ganda. Berdasarkan jumlah simpul pada suatu graf, graf dapat dibagi menjadi: 1. Graf berhingga di mana jumlah simpulnya n, berhingga 2. Graf tak-berhingga yaitu graf yang jumlah simpulnya tak berhingga. Berdasarkan orientasi sisi pada suatu graf. graf dapat dibagi menjadi: 1. Graf tak-berarah yang sisinya tidak memiliki orientasi 2. Graf berarah yang sisinya memiliki orientasi. Oleh karena itu, pembuatan program yang menerapkan algoritma branch and bound untuk menentukan hasil staffing dapat membantu meringankan pekerjaan kepala divisi MSDM tersebut. Gambar 2.1 Graf sederhana tak-berarah (kiri) dan graf taksederhana tak-berarah (kanan)

2 Selain definisi, ada beberapa terminologi yang perlu diketahui untuk memahami graf: 1. Bertetangga Dua buah simpul dikatakan bertetangga pada graf takberarah apabila kedua simpul tersebut dihubungkan langsung oleh sebuah sisi. 2. Bersisian Sebuah simpul N dikatakan bersisian dengan sisi E jika sisi E menghubungkan simpul N dengan simpul lain. 3. Simpul Terpencil Simpul terpencil adalh simpul yang tidak mempunyai simpul lain yang bertetangga dengan simpul tersebut. 4. Graf Kosong Graf yang tidak mempunyai sisi sehingga himpunan sisinya merupakan himpunan kosong adalah graf kosong. Semua simpul yang dimiliki graf kosong adalah simpul terpencil. 5. Derajat Derajat sebuah simpul adalah jumlah sisi yang bersisian dengan simpul tersebut. 6. Lintasan Lintasan adalah barisan berselang-seling antara simpul dan sisi yang berawal dan berakhir pada sebuah simpul. 7. Sirkuit Sirkuit adalah lintasan yang berawal dan berakhir pada simpul yang sama. 8. Terhubung Terhubung berarti terdapat lintasan yang menghubungkan sebuah simpul dengan simpul lainnya. Sebuah graf dikatakan terhubung jika seluruh simpulnya terhubung satu sama lain. 9. Upagraf Upagraf dari sebuah graf adalah graf yang terdiri dari himpunan simpul dan sisi yang masing masing merupakan himpunan bagian dari himpunan simpul dan sisi graf awal. B. Pohon Pohon adalah graf tak-berarah terhubung yang tidak memiliki sirkuit di mana jumlah sisinya satu lebih sedikit daripada jumlah simpulnya dan seluruh simplnya terhubung dengan sebuah lintasan tunggal. Selain itu, seluruh sisi dalam sebuah pohon merupakan jembatan yang berarti penghapusan sisi tersebut akan menyebabkan pohon awal terbagi menjadi dua buah pohon. Gambar 2.2 Contoh pohon C. Pohon Berakar Gambar 2.3 Pohon berakar, panah pada sisi pohon berakar dapat tidak digambarkan Pohon berakar adalah pohon yang salah satu simpulnya diperlakukan sebagai akar dan setiap sisinya diberi arah. Untuk memahami pohon berakar, ada beberapa terminologi yang perlu diketahui: 1. Anak Sebuah simpul dikatakan anak dari simpul lain jika simpul lain memiliki sisi ke simpul tersebut. 2. Orangtua Sebuah simpul dikatakan orangtua dari simpul lain jika simpul lain merupakan anak dari simpul tersebut. 3. Akar Akar adalah sebuah simpul yang bukan merupakan anak dari simpul manapun. 4. Keturunan Sebuah simpul dikatakan keturunan dari simpul lain jika simpul lain memiliki lintasan ke simpul tersebut. 5. Leluhur Sebuah simpul dikatakan leluhur dari simpul lain jika simpul lain merupakan keturunan dari simpul tersebut. 6. Saudara Kandung Sebuah simpul dikatakan saudara kandung dari simpul lain jika simpul-simpul tersebut memiliki orangtua yang sama. 7. Upapohon Upapohon dari sebuah pohon berakar adalah sebuah upagraf di mana upagraf tersebut memiliki sebuah simpul di dalam pohon berakar dan semua simpul keturunannya. 8. Derajat Berbeda dengan derajat dalam graf, derajat dalam pohon berakar berarti jumlah anak dari simpul tersebut. 9. Daun Daun adalah simpul yang tidak memiliki anak. 10. Simpul Dalam Simpul dalam adalah simpul yang memiliki anak. 11. Aras Aras merupakan panjang lintasan dari akar ke simpul tersebut. Aras dari akar adalah Tinggi Tinggi adalah aras maksimum sebuah pohon. D. Branch and Bound Algoritma branch and bound adalah algoritma yang mirip dengan algoritma runut-balik karena sama-sama membangun sebuah pohon ruang status. Namun pembentukan pohon ruang statusnya dibangun dengan BFS (Breadth First Search) disertai LCS (Least Cost Search).

3 Selain itu, perbedan lain dapat dilihat dari jenis persoalan yang diselesaikan masing-masing algoritma. Algoritma branch and bound biasanya digunakan untuk persoalan optimasi sementara algoritma runut-balik biasanya digunakan untuk persoalan non-optimasi. Setiap simpul yang dibangun pada pohon ruang status branch and bound diberikan bobot yang dinyatakan dengan lambang c. Bobot tersebut akan dipakai untuk melakukan ekspansi simpul-simpul berikutnya, tidak berdasarkan urutan pembangkitan seperti BFS murni namun dengan mencari simpul dengan bobot terkecil (LCS). Bobot tersebut dicari dengan sebuah fungsi yang dinamakan fungsi pembatas yang biasanya ditulis sebagai berikut di mana c = f + g c = ongkos untuk mencapai simpul tersebut f = ongkos mencapai simput tersebut dari akar g = ongkos mencapai simpul tujuan dari simpul tersebut Nilai c tersebut digunakan untuk menentukan bobot minimum untuk melanjutkan pencarian seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya. Secara umum, langkah langkah penyelesaian branch and bound adalah sebagai berikut: 1. Masukkan simpul akar ke dalam antrian Q. Jika simpul tersebut adalah solusi, maka solusi telah ditemukan dan proses berhenti. 2. Jika Q kosong maka solusi tidak ditemukan dan proses berhenti. 3. Jika Q tidak kosong, keluarkan simpul dengan c minimum dari Q. Jika ada 2 simpul dengan c minimum, pilih secara acak atau sesuai perjanjian yang disepakati (misalnya sesuai abjad). 4. Jika simpul tersebut adalah simpul solusi, berarti solusi ditemukan. Jika simpul tersebut bukan simpul solusi, bangkitkan anak-anaknya. Jika simpul tersebut tidak memiliki anak, kembali ke langkah Untuk setiap anak dari simpul tersebut hitung bobotnya dengan fungsi pembatas dan masukkan semua simpul anak ke dalam Q. 6. Kembali ke langkah 2. Banyak persoalan yang dapat diselesaikan dengan algoritma branch and bound. Beberapa di antaranya adalah persoalan n buah ratu dalam permainan catur, permainan 15-puzzle, integer knapsack problem, Travelling Salesperson Problem (TSP) dan beberapa persoalan lainnya. Dalam persoalan TSP, ada beberapa algoritma branch and bound yang lazim digunakan untuk menentukan bobot sebuah simpul. Algoritma tersebut adalah algoritma Reduced Cost Matrix dan Bobot Tur Lengkap. E. Staffing Gambar 2.3 Persoalan n-ratu dengan n = 8 Staffing adalah fungsi manajemen menempatkan orang pada sebuah struktur organisasi dan menjaga agar tidak terjadi kekosongan pada struktur organisasi tersebut dengan tujuan utama menempatkan orang yang tepat pada posisi yang tepat. Namun, pada makalah ini, definisi staffing lebih dititikberatkan pada penempatannya saja. Kebutuhan Keamanan Medik Mentor Tabel 2.1 Kebutuhan panitia Staffing pada makalah ini dibatasi lingkupnya pada pendaftaran kepanitiaan atau organisasi dengan sistem open recruitment yang sudah dijelaksan sebelumnya. Nama Pilihan 1 Pilihan 2 Andi Keamanan Medik Budi Mentor Medik Cindy Medik Mentor Dono Keamanan Medik Erni Mentor Medik Fahmi Mentor Keamanan Tabel 2.2 Hasil open recruitment Definisi hasil staffing optimal pada makalah ini adalah hasil staffing yang paling sesuai dengan pilihan pendaftar dan mencukupi kebutuhan kepanitiaan atau organisasi. Nama Andi Budi Cindy Dono Erni Divisi Keamanan Mentor Medik Keamanan Mentor Fahmi Keamanan Tabel 2.3 Contoh tabel hasil staffing

4 III. BRANCH AND BOUND UNTUK STAFFING Dari tabel 2.1 dan 2.2 pada bab sebelumnya, kita dapat membuat struktur tabel yang lebih mudah diimplementasikan dalam prrogram yaitu dengan memisalkan pilihan Keamanan sebagai 0, Medik sebagai 1 dan Mentor sebagai 2. Pilihan - pilihan tersebut diubah bentuknya menjadi sebuah kolom beserta sebuah kolom nama. Sementara untuk masing-masing pendaftar, akan diisi 1 pada kolom sesuai prioritas pilihan pertama, 2 pada kolom sesuai prioritas pilihan ke dua dan 99 untuk merepresentasikan pilihan yang tidak dipilih. Sehingga didapat tabel baru sebagai berikut: Nama Keamanan Medik Mentor Andi Budi Cindy Dono Erni Fahmi Tabel 3.1 Konversi hasil open recruitment Selain itu, tabel 2.1 yang berisi kebutuhan panitia dapat diubah menjadi sebuah queue berisi kebutuhan panitia sesuai pemisalan yang sudah dibuat sebelumnya. Queue yang akan terbentuk dari tabel 2.1 adalah yang berarti 3 opsi 1 (Keamanan), 1 opsi 2 (Medik) dan 2 opsi 3 (Mentor). Queue tersebut nantinya akan berguna untuk menghitung ongkos untuk mencapai suatu simpul dari akar. Untuk persoalan ini dibuat fungsi pembatas tersendiri sebagai berikut di mana c = f + g c = bobot untuk simpul tersebut f = jumlah prioritas pendaftar yang sudah dimasukkan g = jumlah langkah yang diperlukan untuk mencapai solusi. 1. Mulai dengan memasukkan simpul akar yang mewakili kondisi belum menempatkan pendaftar sama sekali ke dalam Q. Di mana f = 0 karena belum ada yang ditempatkan dan g = n di mana n adalah jumlah kebutuhan panitia. Pada kasus ini simpul akar tidak mungkin merupakan simpul solusi. 2. Setiap simpul pada aras ke-i menyatakan pendaftar yang terambil untuk mengisi posisi ke-i pada queue kebutuhan. 3. Kemudian keluarkan dan ekspansi simpul tersebut. Hitung pula bobotnya untuk masing-masing pendaftar yang belum ditempatkan sehingga simpul akar memiliki m buah anak dan simpul pada aras ke-i memiliki m i buah anak di mana m adalah jumlah pendaftar. Masukkan anak-anak simpul tersebut ke Q. 4. Ulangi langkah ke 3 untuk simpul dengan jumlah bobot (c ) minimum pada pohon tersebut hingga didapat simpul solusi, jika ada simpul non-solusi yang belum diekspansi dan bobotnya lebih kecil dari simpul daun, ulangi langkah 3 dan 4 dengan simpul tersebut. Jika tidak ada maka simpul solusi dengan bobot terkecil adalah solusi optimal. IV. CONTOH KASUS Contoh kasus diambil dari tabel 2.1 dan 2.2 pada bab 2 di mana dibutuhkan 3 orang Keamanan, 1 orang Medik dan 2 orang Mentor dengan hasil open recruitment seperti pada tabel 2.2. Dalam contoh kasus ini, untuk simpul yang bobotnya sama akan diambil simpul yang arasnya lebih besar, untuk simpul yang bobot dan arasnya sama akan diambil simpul yang lebih dulu dibangkitkan. Pertama-tama dibuat queue pilihan yang dibutuhkan kepanitiaan atau organisasi yaitu di mana 1 mewakili pilihan keamanan, 2 mewakili pilihan medik dan 3 mewakili pilihan mentor. Kemudian dibangkitkan simpul akar 0 dan dilakukan ekspansi untuk simpul 0 sehingga menghasilkan 6 simpul anak yaitu simpul 1 hingga simpul 6 yang memiliki bobot berturutturut 6, 104, 104, 6, 104 dan 7. Misalkan untuk sebuah kasus dengan queue kebutuhan dan sebuah simpul sudah mengambil Andi kemudian Budi. Karena Andi memilih pilihan 1 (Keamanan) pada prioritas 1 dan Budi memilih pilihan 2 (Medik) pada prioritas 2, maka f simpul tersebut adalah = 3. Untuk kasus hanya dibutuhkan 4 orang panitia sesuai queue yang tadi sudah disebutkan maka langkah yang masih perlu dilakukan adalah (Kebutuhan panitia) (Panitia yang sudah diambil ) yaitu 4 2 = 2. Sehingga g dari simpul tersebut adalah 2 yang berarti c simpul tersebut adalah = 5. Secara umum, langkah-langkah yang perlu ditempuh untuk memperoleh hasil staffing yang paling optimal adalah sebagai berikut: Gambar 4.1 Anak-anak simpul akar Bobot didapatkan demikian dari fungsi pembatas yang ditentukan sebelumnya pada bab 3. Untuk simpul 1 dan 4, pendaftar memilih keamanan pada pilihan pertamanya, oleh karena itu nilai dari f simpul tersebut adalah 1.

5 Untuk simpul 2, 3 dan 5, pendaftar tidak memilih keamanan pada opsi pilihannya sehingga nilai dari f simpul tersebut adalah 99. Untuk simpul 6, pendaftar memilih keamanan pada opsi ke 2 sehingga nilai dari f simpul tersebut adalah 2. Untuk aras 1 dan jumlah kebutuhan panitia 6, nilai g seluruh simpul adalah 5. Sehingga didapatkan bobot berturut-turut 6, 104, 104, 6, 104 dan 7. Simpul 1 dan 4 memiliki aras dan bobot yang sama. Sesuai kesepakatan di awal, diambil simpul yang dibangkitkan terlebih dahulu yaitu simpul 1. Anak-anak dari simpul 1 dibangkitkan yaitu simpul 7 hingga 11. Bobot minimum pada anak-anak simpul tersebut adalah 6 oleh simpul 9. Bobot simpul 4 sama dengan simpul 9. Sesuai kesepakatan, untuk bobot sama dan aras berbeda, diekspansi simpul yang arasnya lebih besar yaitu simpul 9. Hasil ekspansi dari simpul 9 menghasilkan 4 simpul anak yaitu simpul 12 hingga 15. Bobot minimum pada anak-anak simpul 9 adalah 7 oleh simpul 15. Karena masih ada simpul dengan bobot lebih kecil yaitu simpul 4, maka simpul 4 diekspansi terlebih dahulu sehingga menghasilkan simpul anak 16 hingga 20 yang memiliki bobot minimum 6 oleh simpul 16. Gambar 4.4 Pohon ruang status untuk kasus tabel 2.1 dan 2.2. Didapat hasil staffing optimal untuk queue Gambar 4.2 Ekspansi dilakukan pada simpul dengan bobot terkecil Karena bobot minimum dalam Q adalah 6, maka ekspansi simpul 16 sehingga memperoleh simpul 21 hingga 24 yang memiliki bobot minimum 7 oleh simpul 24. Bobot minimum dimiliki oleh simpul 15 dan 24 yang memiliki aras sama dengan 2, sesuai kesepakatan diekspansi simpul yang dibangkitkan terlebih dahulu yaitu simpul 15. Simpul 15 diekspansi dan memiliki 3 simpul anak yaitu 25, 26 dan 27. Simpul 26 merupakan simpul dengan bobot minimum 7 dan aras terbesar sehingga simpul tersebut diekspansi dan menghasilkan 2 simpul anak yaitu 28 dan 29 yang sama-sama memiliki bobot 7 di mana 7 adalah bobot minimum. Sesuai kesepatakan, ekspansi simpul yang lebih dulu dibangkitkan yaitu simpul 28 yang menghasilkan 1 simpul anak yaitu simpul 30 dengan bobot 7. Karena tidak ada simpul lain yang memungkinkan simpul solusi dengan bobot lebih kecil dari 7, maka simpul 30 merupakan simpul solusi. V. KESIMPULAN Algoritma branch and bound dapat digunakan untuk menyelesaikan berbagai macam persoalan. Namun, algoritma branch and bound tidak selalu merupakan solusi terbaik bagi sebuah permasalahan dalam konteks kompleksitas waktu dan memori. Penentuan staffing optimal dapat dilakukan dengan algoritma branch and bound, namun hanya efektif untuk mencari satu solusi saja. Hal tersebut disebabkan staffing merupakan persoalan kombinasi bukan permutasi sehingga urutan tidak mempengaruhi untuk masing-masing divisi yang sama. Misalnya hasil untuk contoh kasus pada bab sebelumnya adalah untuk queue Maka 3 urutan terdepan dapat ditukar-tukar menjadi 1-6-4, 4-6-1, 4-1-6, dan Hal yang sama juga dapat dilakukan untuk 2 urutan terakhir yaitu menjadi 5-2. Pada kasus tersebut, jika dilakukan pencarian seluruh kemungkinan maka akan terdapat 3! x 1! x 2! solusi yang sebenarnya sama satu sama lain hanya berbeda urutannya. Maka untuk n buah pilihan dan k(n) adalah kebutuhan anggota pilihan ke-n, akan ada p = k(1)! k(2)!... k(n 1)! k(n)! kali pengulangan untuk setiap solusi. Sehingga bila didapatkan x buah solusi, maka solusi sebenarnya hanya ada x buah solusi. p

6 UCAPAN TERIMA KASIH Pertama-tama penulis mengucapkan syukur kepada Tuhan yang Maha Esa, atas bimbingan-nya penulis dapat menyelesaikan makalah ini. Penulis juga berterima kasih kepada, Dr. Nur ulva Maulidevi, ST., MT. dan Dr. Ir. Rinaldi Munir, MT. atas bimbingannya dalam mata kuliah IF2211 sehingga ilmu yang didapatkan dalam perkuliahan dapat digunakan untuk menyelesaikan makalah ini. Penulis juga berterima kasih kepada teman-teman yang sudah membantu mulai dari penentuan topik hingga selesai. PERNYATAAN Dengan ini saya menyatakan bahwa makalah yang saya tulis ini adalah tulisan saya sendiri, bukan saduran, atau terjemahan dari makalah orang lain, dan bukan plagiasi. Bandung, 19 Mei 2017 REFERENSI [1] Munir, Rinaldi. Matematika Diskrit, Bandung : Informatika, [2] Munir, Rinaldi. Strategi Algoritma. Bandung : Informatika, [3] Harold D. Koontz dan Cyril J. O Donnell. Principles of Management: An Analysis of Managerial Function, Tokyo: McGraw-Hill Kogakusha, Mikhael Artur Darmakesuma

Penerapan Pohon dengan Algoritma Branch and Bound dalam Menyelesaikan N-Queen Problem

Penerapan Pohon dengan Algoritma Branch and Bound dalam Menyelesaikan N-Queen Problem Penerapan Pohon dengan Algoritma Branch and Bound dalam Menyelesaikan N-Queen Problem Arie Tando (13510018) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung,

Lebih terperinci

Penerapan Pewarnaan Graf dalam Alat Pemberi Isyarat Lalu Lintas

Penerapan Pewarnaan Graf dalam Alat Pemberi Isyarat Lalu Lintas Penerapan Pewarnaan Graf dalam Alat Pemberi Isyarat Lalu Lintas Mikhael Artur Darmakesuma - 13515099 1 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung,

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma Branch and Bound untuk Penentuan Jalur Wisata

Penerapan Algoritma Branch and Bound untuk Penentuan Jalur Wisata Penerapan Algoritma Branch and Bound untuk Penentuan Jalur Wisata Janice Laksana / 350035 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha

Lebih terperinci

Aplikasi Pohon dan Graf dalam Kaderisasi

Aplikasi Pohon dan Graf dalam Kaderisasi Aplikasi Pohon dan Graf dalam Kaderisasi Jonathan - 13512031 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung 40132, Indonesia

Lebih terperinci

Aplikasi Algoritma Branch and Bound dalam Pencarian Solusi Optimum Job Assignment Problem

Aplikasi Algoritma Branch and Bound dalam Pencarian Solusi Optimum Job Assignment Problem Aplikasi Algoritma Branch and Bound dalam Pencarian Solusi Optimum Job Assignment Problem Calvin Aditya Jonathan 13513077 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut

Lebih terperinci

Menentukan Titik Evakuasi Selanjutnya bagi Sekelompok Regu Tim SAR dengan Algoritma Branch and Bound

Menentukan Titik Evakuasi Selanjutnya bagi Sekelompok Regu Tim SAR dengan Algoritma Branch and Bound Menentukan Titik Evakuasi Selanjutnya bagi Sekelompok Regu Tim SAR dengan Algoritma Branch and Bound Willy Fitra Hendria / 13511086 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika

Lebih terperinci

Menentukan Susunan Terbaik Tim Proyek dengan Algoritma Branch and Bound

Menentukan Susunan Terbaik Tim Proyek dengan Algoritma Branch and Bound Menentukan Susunan Terbaik Tim Proyek dengan Algoritma Branch and Bound Arief Pradana / 13511062 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl.

Lebih terperinci

Branch and Bound untuk Rute Terpendek Tur Pengenalan Labtek V Gedung Benny Subianto Chita Najmi Nabila /

Branch and Bound untuk Rute Terpendek Tur Pengenalan Labtek V Gedung Benny Subianto Chita Najmi Nabila / Branch and Bound untuk Rute Terpendek Tur Pengenalan Labtek V Gedung Benny Subianto Chita Najmi Nabila - 13509015 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi

Lebih terperinci

Menentukan Susunan Pengambil Tendangan Penalti dalam Skema Adu Penalti pada Pertandingan Sepak Bola dengan Algoritma Branch and Bound

Menentukan Susunan Pengambil Tendangan Penalti dalam Skema Adu Penalti pada Pertandingan Sepak Bola dengan Algoritma Branch and Bound Menentukan Susunan Pengambil Tendangan Penalti dalam Skema Adu Penalti pada Pertandingan Sepak Bola dengan Algoritma Branch and Bound Ari Pratama Zhorifiandi / 13514039 Program Studi Teknik Informatika

Lebih terperinci

Penggunaan Pohon Biner Sebagai Struktur Data untuk Pencarian

Penggunaan Pohon Biner Sebagai Struktur Data untuk Pencarian Penggunaan Pohon Biner Sebagai Struktur Data untuk Pencarian Rita Wijaya/13509098 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung

Lebih terperinci

dengan Algoritma Branch and Bound

dengan Algoritma Branch and Bound Menentukan Susunan Tim Bulutangkis Thomas Cup Terbaik dengan Algoritma Branch and Bound Jaisyalmatin Pribadi/ 13510084 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma Branch and Bound untuk Optimasi Rute Penempelan Poster di Papan Mading ITB

Penerapan Algoritma Branch and Bound untuk Optimasi Rute Penempelan Poster di Papan Mading ITB Penerapan Algoritma Branch and Bound untuk Optimasi Rute Penempelan Poster di Papan Mading ITB Zain Fathoni 00 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi

Lebih terperinci

Algoritma Branch & Bound untuk Optimasi Pengiriman Surat antar Himpunan di ITB

Algoritma Branch & Bound untuk Optimasi Pengiriman Surat antar Himpunan di ITB Algoritma Branch & Bound untuk Optimasi Pengiriman Surat antar Himpunan di ITB Mohamad Ray Rizaldy - 13505073 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi

Lebih terperinci

PENERAPAN ALGORITMA BRANCH AND BOUND DALAM MENENTUKAN RUTE TERPENDEK UNTUK PERJALANAN ANTARKOTA DI JAWA BARAT

PENERAPAN ALGORITMA BRANCH AND BOUND DALAM MENENTUKAN RUTE TERPENDEK UNTUK PERJALANAN ANTARKOTA DI JAWA BARAT PENERAPAN ALGORITMA BRANCH AND BOUND DALAM MENENTUKAN RUTE TERPENDEK UNTUK PERJALANAN ANTARKOTA DI JAWA BARAT M. Pasca Nugraha Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Program Studi Teknik Informatika Institut

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma Prim dan Kruskal Acak dalam Pembuatan Labirin

Penerapan Algoritma Prim dan Kruskal Acak dalam Pembuatan Labirin Penerapan Algoritma Prim dan Kruskal Acak dalam Pembuatan Labirin Jason Jeremy Iman 13514058 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha

Lebih terperinci

METODE BRANCH AND BOUND UNTUK MENEMUKAN SHORTEST PATH

METODE BRANCH AND BOUND UNTUK MENEMUKAN SHORTEST PATH METODE BRANCH AND BOUND UNTUK MENEMUKAN SHORTEST PATH Mira Muliati NIM : 35050 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro Informatika Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 0, Bandung E-mail

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Gambar 1. Contoh-contoh graf

I. PENDAHULUAN. Gambar 1. Contoh-contoh graf Quad Tree dan Contoh-Contoh Penerapannya Muhammad Reza Mandala Putra - 13509003 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jalan Ganesha 10 Bandung

Lebih terperinci

Pencarian Lintasan Terpendek Pada Aplikasi Navigasi Menggunakan Algoritma A*

Pencarian Lintasan Terpendek Pada Aplikasi Navigasi Menggunakan Algoritma A* Pencarian Lintasan Terpendek Pada Aplikasi Navigasi Menggunakan Algoritma A* Erfandi Suryo Putra 13515145 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung,

Lebih terperinci

Branch & Bound. Bahan Kuliah IF2211 Strategi Algoritma Rinaldi Munir & Masayu Leylia Khodra

Branch & Bound. Bahan Kuliah IF2211 Strategi Algoritma Rinaldi Munir & Masayu Leylia Khodra Branch & Bound Bahan Kuliah IF2211 Strategi Algoritma Rinaldi Munir & Masayu Leylia Khodra Overview Pembentukan pohon ruang status (state space tree) dinamis dengan BFS, DFS, DLS, dan IDS untuk mencari

Lebih terperinci

Aplikasi Graf Berarah Pada Item Dalam Game DOTA 2

Aplikasi Graf Berarah Pada Item Dalam Game DOTA 2 Aplikasi Graf Berarah Pada Item Dalam Game DOTA 2 Zacki Zulfikar Fauzi / 13515147 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung

Lebih terperinci

Pelacakan dan Penentuan Jarak Terpendek terhadap Objek dengan BFS (Breadth First Search) dan Branch and Bound

Pelacakan dan Penentuan Jarak Terpendek terhadap Objek dengan BFS (Breadth First Search) dan Branch and Bound Pelacakan dan Penentuan Jarak Terpendek terhadap Objek dengan BFS (Breadth First Search) dan Branch and Bound Mico (13515126) Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika ITB Jl. Ganesha 10,

Lebih terperinci

Penerapan Pohon Keputusan pada Pemilihan Rencana Studi Mahasiswa Institut Teknologi Bandung

Penerapan Pohon Keputusan pada Pemilihan Rencana Studi Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Penerapan Pohon Keputusan pada Pemilihan Rencana Studi Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Dzar Bela Hanifa Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung,

Lebih terperinci

Penerapan strategi runut-balik dalam penyelesaian permainan puzzle geser

Penerapan strategi runut-balik dalam penyelesaian permainan puzzle geser Penerapan strategi runut-balik dalam penyelesaian permainan puzzle geser Dimas Angga 13510046 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma Greedy dan Breadth First Search pada Permainan Kartu Sevens

Penerapan Algoritma Greedy dan Breadth First Search pada Permainan Kartu Sevens Penerapan Algoritma Greedy dan Breadth First Search pada Permainan Kartu Sevens Kharis Isriyanto 13514064 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung,

Lebih terperinci

Pemanfaatan Pohon Biner dalam Pencarian Nama Pengguna pada Situs Jejaring Sosial

Pemanfaatan Pohon Biner dalam Pencarian Nama Pengguna pada Situs Jejaring Sosial Pemanfaatan Pohon Biner dalam Pencarian Nama Pengguna pada Situs Jejaring Sosial Stephen (35225) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl.

Lebih terperinci

Penerapan BFS dan DFS pada Pencarian Solusi

Penerapan BFS dan DFS pada Pencarian Solusi Bahan Kuliah ke-8 IF5 Strategi Algoritmik Penerapan BFS dan DFS pada Pencarian Solusi Disusun oleh: Ir. Rinaldi Munir, M.T. Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung 4 Struktur pencarian

Lebih terperinci

Penerapan Travelling Salesman Problem dalam Penentuan Rute Pesawat

Penerapan Travelling Salesman Problem dalam Penentuan Rute Pesawat Penerapan Travelling Salesman Problem dalam Penentuan Rute Pesawat Aisyah Dzulqaidah 13510005 1 Program Sarjana Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha

Lebih terperinci

SOLUSI PERMAINAN CHEMICALS DENGAN ALGORITMA RUNUT BALIK

SOLUSI PERMAINAN CHEMICALS DENGAN ALGORITMA RUNUT BALIK SOLUSI PERMAINAN CHEMICALS DENGAN ALGORITMA RUNUT BALIK Irma Juniati Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung Jalan Ganesha 10, Bandung e-mail:

Lebih terperinci

Pengembangan Teori Graf dan Algoritma Prim untuk Penentuan Rute Penerbangan Termurah pada Agen Penyusun Perjalanan Udara Daring

Pengembangan Teori Graf dan Algoritma Prim untuk Penentuan Rute Penerbangan Termurah pada Agen Penyusun Perjalanan Udara Daring Pengembangan Teori Graf dan Algoritma Prim untuk Penentuan Rute Penerbangan Termurah pada Agen Penyusun Perjalanan Udara Daring Jeremia Kavin Raja Parluhutan / 13514060 Program Studi Teknik Informatika

Lebih terperinci

Pemecahan Masalah Knapsack dengan Menggunakan Algoritma Branch and Bound

Pemecahan Masalah Knapsack dengan Menggunakan Algoritma Branch and Bound Pemecahan Masalah Knapsack dengan Menggunakan Algoritma Branch and Bound Anggi Shena Permata / 13505117 Program Studi Teknik Informatika, Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Insitut Teknologi Bandung

Lebih terperinci

Pengaplikasian Graf dalam Pendewasaan Diri

Pengaplikasian Graf dalam Pendewasaan Diri Pengaplikasian Graf dalam Pendewasaan Diri Syafira Fitri Auliya 13510088 1 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung 40132,

Lebih terperinci

Aplikasi Pohon pada Pohon Binatang (Animal Tree)

Aplikasi Pohon pada Pohon Binatang (Animal Tree) Aplikasi Pohon pada Pohon Binatang (Animal Tree) Cilvia Sianora Putri (13512027) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung

Lebih terperinci

Penggunaan Algoritma Dijkstra dalam Penentuan Lintasan Terpendek Graf

Penggunaan Algoritma Dijkstra dalam Penentuan Lintasan Terpendek Graf Penggunaan Algoritma Dijkstra dalam Penentuan Lintasan Terpendek Graf Rahadian Dimas Prayudha - 13509009 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung,

Lebih terperinci

Menyelesaikan Permainan Wordament Menggunakan Algoritma Backtracking

Menyelesaikan Permainan Wordament Menggunakan Algoritma Backtracking Menyelesaikan Permainan Wordament Menggunakan Algoritma Backtracking Krisna Fathurahman/13511006 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl.

Lebih terperinci

Penerapan Pewarnaan Graf dalam Perancangan Lalu Lintas Udara

Penerapan Pewarnaan Graf dalam Perancangan Lalu Lintas Udara Penerapan Pewarnaan Graf dalam Perancangan Lalu Lintas Udara Abdurrahman 13515024 1 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung

Lebih terperinci

Analisis Pengimplementasian Algoritma Greedy untuk Memilih Rute Angkutan Umum

Analisis Pengimplementasian Algoritma Greedy untuk Memilih Rute Angkutan Umum Analisis Pengimplementasian Algoritma Greedy untuk Memilih Rute Angkutan Umum Arieza Nadya -- 13512017 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung,

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma Transversal pada Graf dan Algoritma Pencocokan String dalam Sistem Jual-Beli Tiket Bioskop

Penerapan Algoritma Transversal pada Graf dan Algoritma Pencocokan String dalam Sistem Jual-Beli Tiket Bioskop Penerapan Algoritma Transversal pada Graf dan Algoritma Pencocokan String dalam Sistem Jual-Beli Tiket Bioskop Scarletta Julia Yapfrine - 13514074 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro

Lebih terperinci

Penggunaan Algoritma Greedy dalam Membangun Pohon Merentang Minimum

Penggunaan Algoritma Greedy dalam Membangun Pohon Merentang Minimum Penggunaan Algoritma Greedy dalam Membangun Pohon Merentang Minimum Gerard Edwin Theodorus - 13507079 Jurusan Teknik Informatika ITB, Bandung, email: if17079@students.if.itb.ac.id Abstract Makalah ini

Lebih terperinci

Penyelesaian Sum of Subset Problem dengan Dynamic Programming

Penyelesaian Sum of Subset Problem dengan Dynamic Programming Penyelesaian Sum of Subset Problem dengan Dynamic Programming Devina Ekawati 13513088 1 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma Runut-balik pada Permainan Math Maze

Penerapan Algoritma Runut-balik pada Permainan Math Maze Penerapan Algoritma Runut-balik pada Permainan Math Maze Angela Lynn - 13513032 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung

Lebih terperinci

Aplikasi Teori Graf dalam Permainan Instant Insanity

Aplikasi Teori Graf dalam Permainan Instant Insanity Aplikasi Teori Graf dalam Permainan Instant Insanity Aurelia 13512099 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung 40132, Indonesia

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma Branch And Bound Dalam Optimasi Assigment Problem

Penerapan Algoritma Branch And Bound Dalam Optimasi Assigment Problem Penerapan Algoritma Branch And Bound Dalam Optimasi Assigment Problem Halim Munawar - 13505106 Program Studi Teknik Informatika, Sekolah Teknik Elektro dan Informatika(STEI) - ITB Jl. Ganesa No.10, Bandung,

Lebih terperinci

Aplikasi Teori Graf dalam Penggunaan Cairan Pendingin pada Proses Manufaktur

Aplikasi Teori Graf dalam Penggunaan Cairan Pendingin pada Proses Manufaktur Aplikasi Teori Graf dalam Penggunaan Cairan Pendingin pada Proses Manufaktur Steffi Indrayani / 13514063 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung,

Lebih terperinci

Asah Otak dengan Knight s Tour Menggunakan Graf Hamilton dan Backtracking

Asah Otak dengan Knight s Tour Menggunakan Graf Hamilton dan Backtracking Asah Otak dengan Knight s Tour Menggunakan Graf Hamilton dan Backtracking Rama Febriyan (13511067) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl.

Lebih terperinci

Penyusunan Jarkom HMIF ITB dengan Menggunakan Algoritma Branch and Bound

Penyusunan Jarkom HMIF ITB dengan Menggunakan Algoritma Branch and Bound Penyusunan Jarkom HMIF ITB dengan Menggunakan Algoritma Branch and Bound Yoel Krisnanda Sumitro Program Studi Informatika Sekolah Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung Jl Ganesha 1, Bandung

Lebih terperinci

Aplikasi Branch and Bound Pada Pencarian Jalan Pada Software Navigasi

Aplikasi Branch and Bound Pada Pencarian Jalan Pada Software Navigasi Aplikasi Branch and Bound Pada Pencarian Jalan Pada Software Navigasi Rita Sarah / 13512009 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha

Lebih terperinci

Pemanfaatan Algoritma Runut-Balik dalam Menyelesaikan Puzzle NeurOn dalam Permainan Logical Cell

Pemanfaatan Algoritma Runut-Balik dalam Menyelesaikan Puzzle NeurOn dalam Permainan Logical Cell Pemanfaatan Algoritma Runut-Balik dalam Menyelesaikan Puzzle NeurOn dalam Permainan Logical Cell Adrian Mulyana Nugraha 13515075 Program Studi Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut

Lebih terperinci

Aplikasi Graf dalam Rute Pengiriman Barang

Aplikasi Graf dalam Rute Pengiriman Barang Aplikasi Graf dalam Rute Pengiriman Barang Christ Angga Saputra - 09 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 0 Bandung 0, Indonesia

Lebih terperinci

Graf dan Pengambilan Rencana Hidup

Graf dan Pengambilan Rencana Hidup Graf dan Pengambilan Rencana Hidup M. Albadr Lutan Nasution - 13508011 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung e-mail: albadr.ln@students.itb.ac.id

Lebih terperinci

Analisis Beberapa Algoritma dalam Menyelesaikan Pencarian Jalan Terpendek

Analisis Beberapa Algoritma dalam Menyelesaikan Pencarian Jalan Terpendek Analisis Beberapa Algoritma dalam Menyelesaikan Pencarian Jalan Terpendek Hugo Toni Seputro Program Studi Teknik Informatika, Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Jl. Ganesha 10 Bandung Jawa Barat Indonesia

Lebih terperinci

Aplikasi Pohon Pencarian Biner Seimbang sebagai Memo Table Dynamic Programming

Aplikasi Pohon Pencarian Biner Seimbang sebagai Memo Table Dynamic Programming Aplikasi Pohon Pencarian Biner Seimbang sebagai Memo Table Dynamic Programming Reinhard Benjamin Linardi, 13515011 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi

Lebih terperinci

Menyelesaikan Topological Sort Menggunakan Directed Acyclic Graph

Menyelesaikan Topological Sort Menggunakan Directed Acyclic Graph Menyelesaikan Topological Sort Menggunakan Directed Acyclic Graph Muhammad Afif Al-hawari (13510020) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung,

Lebih terperinci

Implementasi Pohon Keputusan untuk Membangun Jalan Cerita pada Game Engine Unity

Implementasi Pohon Keputusan untuk Membangun Jalan Cerita pada Game Engine Unity Implementasi Pohon Keputusan untuk Membangun Jalan Cerita pada Game Engine Unity Winarto - 13515061 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl.

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma Backtracking pada Game The Lonely Knight

Penerapan Algoritma Backtracking pada Game The Lonely Knight Penerapan Algoritma Backtracking pada Game The Lonely Knight Ananda Kurniawan Pramudiono - 13511052 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl.

Lebih terperinci

Algoritma Brute-Force dan Greedy dalam Pemrosesan Graf

Algoritma Brute-Force dan Greedy dalam Pemrosesan Graf Algoritma Brute-Force dan Greedy dalam Pemrosesan Graf Marvin Jerremy Budiman / 13515076 1 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha

Lebih terperinci

PENGGUNAAN ALGORITMA BRANCH AND BOUND UNTUK MENYELESAIKAN PERSOALAN PENCARIAN JALAN (PATH-FINDING)

PENGGUNAAN ALGORITMA BRANCH AND BOUND UNTUK MENYELESAIKAN PERSOALAN PENCARIAN JALAN (PATH-FINDING) PENGGUNAAN ALGORITMA BRANCH AND BOUND UNTUK MENYELESAIKAN PERSOALAN PENCARIAN JALAN (PATH-FINDING) R. Aditya Satrya Wibawa (NIM. 30064) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika

Lebih terperinci

POLA PERMAINAN SEPAK BOLA DENGAN REPRESENTASI GRAF

POLA PERMAINAN SEPAK BOLA DENGAN REPRESENTASI GRAF POLA PERMAINAN SEPAK BOLA DENGAN REPRESENTASI GRAF Mochamad Lutfi Fadlan / 13512087 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung

Lebih terperinci

ALGORITMA PENCARIAN SIMPUL SOLUSI DALAM GRAF

ALGORITMA PENCARIAN SIMPUL SOLUSI DALAM GRAF ALGORITMA PENCARIAN SIMPUL SOLUSI DALAM GRAF Anthony Rahmat Sunaryo NIM: 3506009 Jurusan Teknik Informatika ITB, Bandung email : if6009@students.if.itb.ac.id Abstract -- Makalah ini membahas tentang analsis

Lebih terperinci

Memecahkan Puzzle Hidato dengan Algoritma Branch and Bound

Memecahkan Puzzle Hidato dengan Algoritma Branch and Bound Memecahkan Puzzle Hidato dengan Algoritma Branch and Bound Hanny Fauzia 13509042 1 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung

Lebih terperinci

BAB III ALGORITMA BRANCH AND BOUND. Algoritma Branch and Bound merupakan metode pencarian di dalam ruang

BAB III ALGORITMA BRANCH AND BOUND. Algoritma Branch and Bound merupakan metode pencarian di dalam ruang BAB III ALGORITMA BRANCH AND BOUND Algoritma Branch and Bound merupakan metode pencarian di dalam ruang solusi secara sistematis. Ruang solusi diorganisasikan ke dalam pohon ruang status. Pohon ruang status

Lebih terperinci

Pembentukan pohon pencarian solusi dan perbandingan masingmasing algoritma pembentuknya dalam simulasi N-Puzzle

Pembentukan pohon pencarian solusi dan perbandingan masingmasing algoritma pembentuknya dalam simulasi N-Puzzle Pembentukan pohon pencarian solusi dan perbandingan masingmasing algoritma pembentuknya dalam simulasi N-Puzzle Windarto Harimurti NIM : 13503089 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma Branch and Bound dalam Pemacahan Travelling Salesman Problem (TSP) dalam Graf Lengkap

Penerapan Algoritma Branch and Bound dalam Pemacahan Travelling Salesman Problem (TSP) dalam Graf Lengkap Penerapan Algoritma Branch and Bound dalam Pemacahan Travelling Salesman Problem (TSP) dalam Graf Lengkap Irfan Ariq Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung Bandung, Indonesia 13515112@std.stei.itb.ac.id

Lebih terperinci

Implementasi Algoritma Greedy Dua Sisi pada Permainan 2048

Implementasi Algoritma Greedy Dua Sisi pada Permainan 2048 Implementasi Algoritma Greedy Dua Sisi pada Permainan 2048 Ramos Janoah (13514089) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma DFS pada Permainan Sudoku dengan Backtracking

Penerapan Algoritma DFS pada Permainan Sudoku dengan Backtracking Penerapan Algoritma DFS pada Permainan Sudoku dengan Backtracking Krisna Dibyo Atmojo 13510075 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma BFS dan DFS dalam Mencari Solusi Permainan Rolling Block

Penerapan Algoritma BFS dan DFS dalam Mencari Solusi Permainan Rolling Block Penerapan Algoritma dan DFS dalam Mencari Solusi Permainan Rolling Block Zakiy Firdaus Alfikri 13508042 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung,

Lebih terperinci

Aplikasi Pewarnaan Graf Pada Pengaturan Warna Lampu Lalu Lintas

Aplikasi Pewarnaan Graf Pada Pengaturan Warna Lampu Lalu Lintas Aplikasi Pewarnaan Graf Pada Pengaturan Warna Lampu Lalu Lintas Andreas Dwi Nugroho (13511051) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha

Lebih terperinci

Penerapan TSP pada Penentuan Rute Wahana dalam Taman Rekreasi

Penerapan TSP pada Penentuan Rute Wahana dalam Taman Rekreasi Penerapan TSP pada Penentuan Rute Wahana dalam Taman Rekreasi Gisela Supardi 13515009 1 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10

Lebih terperinci

Penyelesaian Five Coins Puzzle dan Penghitungan Worst-case Time dengan Pembuatan Pohon Keputusan

Penyelesaian Five Coins Puzzle dan Penghitungan Worst-case Time dengan Pembuatan Pohon Keputusan Penyelesaian Five Coins Puzzle dan Penghitungan Worst-case Time dengan Pembuatan Pohon Keputusan Lio Franklyn Kemit (13509053) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma Branch and Bound dalam Lampu Lalu Lintas Pintar

Penerapan Algoritma Branch and Bound dalam Lampu Lalu Lintas Pintar Penerapan Algoritma Branch and Bound dalam Lampu Lalu Lintas Pintar Studi Kasus : Perempatan Simpang Dago Steffi Indrayani - 13514063 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. 1.1 Permainan Rush Hour

I. PENDAHULUAN. 1.1 Permainan Rush Hour Dimas Angga Saputra 13510046 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung 40132, Indonesia 13510046@std.stei.itb.ac.id Abstract

Lebih terperinci

Aplikasi Shortest Path dengan Menggunakan Graf dalam Kehidupan Sehari-hari

Aplikasi Shortest Path dengan Menggunakan Graf dalam Kehidupan Sehari-hari Aplikasi Shortest Path dengan Menggunakan Graf dalam Kehidupan Sehari-hari Andika Mediputra NIM : 13509057 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung,

Lebih terperinci

Aplikasi Pewarnaan Graf untuk Sistem Penjadwalan On-Air Stasiun Radio

Aplikasi Pewarnaan Graf untuk Sistem Penjadwalan On-Air Stasiun Radio Aplikasi Pewarnaan Graf untuk Sistem Penjadwalan On-Air Stasiun Radio Muhamad Irfan Maulana - 13515037 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung,

Lebih terperinci

Penerapan BFS dan DFS pada Pencarian Solusi

Penerapan BFS dan DFS pada Pencarian Solusi Penerapan BFS dan DFS pada Pencarian Solusi Bahan Kuliah IF2151 Strategi Algoritmik Oleh: Rinaldi Munir 1 Pengorganisasian Solusi Kemungkinan2 solusi dari persoalan membentuk ruang solusi (solution space)

Lebih terperinci

Algoritma Prim sebagai Maze Generation Algorithm

Algoritma Prim sebagai Maze Generation Algorithm Algoritma Prim sebagai Maze Generation Algorithm Muhammad Ecky Rabani/13510037 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung

Lebih terperinci

Aplikasi Algoritma Dijkstra dalam Pencarian Lintasan Terpendek Graf

Aplikasi Algoritma Dijkstra dalam Pencarian Lintasan Terpendek Graf Aplikasi Algoritma Dijkstra dalam Pencarian Lintasan Terpendek Graf Nur Fajriah Rachmah - 0609 Program Studi Teknik Informatika, Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jalan

Lebih terperinci

Aplikasi Graf pada Fitur Friend Suggestion di Media Sosial

Aplikasi Graf pada Fitur Friend Suggestion di Media Sosial Aplikasi Graf pada Fitur Friend Suggestion di Media Sosial Octavianus Marcel Harjono - 13513056 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha

Lebih terperinci

Algoritma Branch and Bound dalam Kegunaannya Memecahkan Assignment Problem

Algoritma Branch and Bound dalam Kegunaannya Memecahkan Assignment Problem Algoritma Branch and Bound dalam Kegunaannya Memecahkan Assignment Problem Made Mahendra Adyatman 13505015 Program Studi Teknik Informatika, Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Insitut Teknologi Bandung

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Gambar 1: Graf sederhana (darkrabbitblog.blogspot.com )

I. PENDAHULUAN. Gambar 1: Graf sederhana (darkrabbitblog.blogspot.com ) Penerapan Teori Graf Dalam Permodelan Arena Kontes Robot Pemadam Api Indonesia 2014 Wisnu/13513029 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl.

Lebih terperinci

Penerapan strategi BFS untuk menyelesaikan permainan Unblock Me beserta perbandingannya dengan DFS dan Branch and Bound

Penerapan strategi BFS untuk menyelesaikan permainan Unblock Me beserta perbandingannya dengan DFS dan Branch and Bound Penerapan strategi BFS untuk menyelesaikan permainan Unblock Me beserta perbandingannya dengan DFS dan Branch and Bound Eric 13512021 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika

Lebih terperinci

Aplikasi Pohon dan Logika pada Variasi Persoalan Koin Palsu

Aplikasi Pohon dan Logika pada Variasi Persoalan Koin Palsu Aplikasi Pohon dan Logika pada Variasi Persoalan Koin Palsu Akbar Suryowibowo Syam - 13511048 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha

Lebih terperinci

Perbandingan Algoritma Depth-First Search dan Algoritma Hunt-and-Kill dalam Pembuatan Labirin

Perbandingan Algoritma Depth-First Search dan Algoritma Hunt-and-Kill dalam Pembuatan Labirin Perbandingan Algoritma Depth-First Search dan Algoritma Hunt-and-Kill dalam Pembuatan Labirin Arie Tando - 13510018 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi

Lebih terperinci

Perbandingan Algoritma Brute Force dan Breadth First Search dalam Permainan Onet

Perbandingan Algoritma Brute Force dan Breadth First Search dalam Permainan Onet Perbandingan Algoritma Brute Force dan Breadth First Search dalam Permainan Onet Dininta Annisa / 13513066 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung,

Lebih terperinci

Implementasi Logika Penurunan Persamaan Aritmatika pada Program Komputer

Implementasi Logika Penurunan Persamaan Aritmatika pada Program Komputer Implementasi Logika Penurunan Persamaan Aritmatika pada Program Komputer Cendhika Imantoro - 13514037 Program Studi Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha

Lebih terperinci

Aplikasi Algoritma Traversal Dalam Binary Space Partitioning

Aplikasi Algoritma Traversal Dalam Binary Space Partitioning Aplikasi Algoritma Traversal Dalam Binary Space Partitioning Pudy Prima (13508047) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung

Lebih terperinci

Journal of Informatics and Technology, Vol 1, No 1, Tahun 2012, p

Journal of Informatics and Technology, Vol 1, No 1, Tahun 2012, p PENENTUAN JALUR TERPENDEK PADA PELAYANAN AGEN TRAVEL KHUSUS PENGANTARAN WILAYAH SEMARANG BERBASIS SIG DENGAN ALGORITMA BRANCH AND BOUND Windi Rayina Rosa, Drs. Suhartono, M.Kom, Helmie Arif Wibawa, S.Si,

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma Branch and Bound pada Perancangan Jalur Bandros

Penerapan Algoritma Branch and Bound pada Perancangan Jalur Bandros Penerapan Algoritma Branch and Bound pada Perancangan Jalur Bandros Irene Edria Devina / 13515038 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl.Ganesha

Lebih terperinci

Aplikasi Pewarnaan Graf pada Penjadwalan Pertandingan Olahraga Sistem Setengah Kompetisi

Aplikasi Pewarnaan Graf pada Penjadwalan Pertandingan Olahraga Sistem Setengah Kompetisi Aplikasi Pewarnaan Graf pada Penjadwalan Pertandingan Olahraga Sistem Setengah Kompetisi Ryan Yonata (13513074) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi

Lebih terperinci

Penggunaan Graf Semi-Hamilton untuk Memecahkan Puzzle The Hands of Time pada Permainan Final Fantasy XIII-2

Penggunaan Graf Semi-Hamilton untuk Memecahkan Puzzle The Hands of Time pada Permainan Final Fantasy XIII-2 Penggunaan Graf Semi-Hamilton untuk Memecahkan Puzzle The Hands of Time pada Permainan Final Fantasy XIII-2 Michael - 13514108 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut

Lebih terperinci

Penerapan Graf dalam Pemetaan Susunan DNA

Penerapan Graf dalam Pemetaan Susunan DNA Penerapan Graf dalam Pemetaan Susunan DNA Scarletta Julia Yapfrine (13514074) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma Greedy dalam Algoritma Penjadwalan Prosesor Tunggal Shortest Job First

Penerapan Algoritma Greedy dalam Algoritma Penjadwalan Prosesor Tunggal Shortest Job First Penerapan Algoritma Greedy dalam Algoritma Penjadwalan or Tunggal Shortest Job First Girvandi Ilyas, 13515051 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elekro dan Informatika Insitut Teknologi Bandung,

Lebih terperinci

Penyelesaian Permasalahan Knight s Tour Menggunakan Algoritma Breadth First Search (BFS)

Penyelesaian Permasalahan Knight s Tour Menggunakan Algoritma Breadth First Search (BFS) Penyelesaian Permasalahan Knight s Tour Menggunakan Algoritma Breadth First Search (BFS) Fahmi Mumtaz and 13506045 1 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi

Lebih terperinci

Aplikasi Pohon Merentang Minimum dalam Rute Jalur Kereta Api di Pulau Jawa

Aplikasi Pohon Merentang Minimum dalam Rute Jalur Kereta Api di Pulau Jawa Aplikasi Pohon Merentang Minimum dalam Rute Jalur Kereta Api di Pulau Jawa Darwin Prasetio ( 001 ) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl.

Lebih terperinci

Deteksi Wajah Menggunakan Program Dinamis

Deteksi Wajah Menggunakan Program Dinamis Deteksi Wajah Menggunakan Program Dinamis Dandun Satyanuraga 13515601 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung 40132, Indonesia

Lebih terperinci

Penggabungan Algoritma Brute Force dan Backtracking dalam Travelling Thief Problem

Penggabungan Algoritma Brute Force dan Backtracking dalam Travelling Thief Problem Penggabungan Algoritma Brute Force dan Backtracking dalam Travelling Thief Problem Jessica Handayani (13513069) Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi

Lebih terperinci

Implementasi Algoritma Greedy, BFS, Branch and Bound, dan Metode Heuristik dalam Permainan Reversi

Implementasi Algoritma Greedy, BFS, Branch and Bound, dan Metode Heuristik dalam Permainan Reversi Implementasi Algoritma Greedy, BFS, Branch and Bound, dan Metode Heuristik dalam Permainan Reversi Gilang Julian Suherik - 13512045 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika

Lebih terperinci

Menentukan Arah Pukulan Terbaik dalam Pertandingan Bulutangkis Kategori Tunggal dengan Teori Graf Terbalik

Menentukan Arah Pukulan Terbaik dalam Pertandingan Bulutangkis Kategori Tunggal dengan Teori Graf Terbalik Menentukan Arah Pukulan Terbaik dalam Pertandingan Bulutangkis Kategori Tunggal dengan Teori Graf Terbalik Jaisyalmatin Pribadi 13510084 1 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika

Lebih terperinci

PEWARNAAN GRAF SEBAGAI METODE PENJADWALAN KEGIATAN PERKULIAHAN

PEWARNAAN GRAF SEBAGAI METODE PENJADWALAN KEGIATAN PERKULIAHAN PEWARNAAN GRAF SEBAGAI METODE PENJADWALAN KEGIATAN PERKULIAHAN Eric Cahya Lesmana - 13508097 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung Jalan Ganesa

Lebih terperinci

Penerapan Graf dan Pohon pada Klasifikasi Aplikasi di Play Store

Penerapan Graf dan Pohon pada Klasifikasi Aplikasi di Play Store Penerapan Graf dan Pohon pada Klasifikasi Aplikasi di Play Store Amal Qurany 13514078 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha 10

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma DFS dan BFS untuk Permainan Wordsearch Puzzle

Penerapan Algoritma DFS dan BFS untuk Permainan Wordsearch Puzzle Penerapan Algoritma DFS dan BFS untuk Permainan Wordsearch Puzzle Stefan Lauren / 13510034 1 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha

Lebih terperinci

Pemodelan Pembagian Kelompok Tugas Besar Strategi Algoritma dengan Masalah Sum of Subset

Pemodelan Pembagian Kelompok Tugas Besar Strategi Algoritma dengan Masalah Sum of Subset Pemodelan Pembagian Tugas Besar Strategi Algoritma dengan Masalah Sum of Subset Hayyu Luthfi Hanifah 13512080 1 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi

Lebih terperinci