BAB V SIMPULAN DAN REKOMENDASI. sebelumnya dapat ditarik simpulan sebagai berikut; 1. Model pembelajaran praktik mengajar yang selama ini digunakan di

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB V SIMPULAN DAN REKOMENDASI. sebelumnya dapat ditarik simpulan sebagai berikut; 1. Model pembelajaran praktik mengajar yang selama ini digunakan di"

Transkripsi

1 296 BAB V SIMPULAN DAN REKOMENDASI A. Simpulan Berdasarkan temuan dan bahasan hasil penelitian yang disajikan pada bab sebelumnya dapat ditarik simpulan sebagai berikut; 1. Model pembelajaran praktik mengajar yang selama ini digunakan di lapangan a. Desain Perencanaan Model pembelajaran praktik mengajar yang selama ini digunakan di lapangan hanya berbentuk panduan teknis dan tidak menjadi operasionalisasi dari kurikulum LPTK. Oleh karena itu panduan ini tidak dapat memberikan arah pembelajaran dan evaluasi praktik mengajar secara jelas. b. Desain Implementasi Pembelajaran praktik mengajar yang digunakan di lapangan selama ini tidak dilandasi Satuan Acara Perkuliahan (SAP) sebagai opersionalisasi dari Visi, misi, dan tujuan program pendidikan guru, maka secara substantif pelaksanaan pembelajaran pun tidak memiliki arah yang terprogram secara jelas. Pelaksanaan pembelajaran praktik mengajar memiliki ruang lingkup tentang sejumlah dan jenis tugas yang harus dilaksanakan oleh mahasiswa mulai tahap orientasi untuk mengenal lingkungan sekolah sampai menyusun RPP dan melaksanakan pembelajaran pada tahap terbimbing, mandiri dan evaluasi. Selama proses praktik mengajar tugas Dosen Pembimbing Lapangan dan Guru Pamong hanya sebagai pemberi saran (advicer) manakala mahasiswa menghadapi masalah.

2 297 c. Desain Evaluasi Desain evaluasi yang digunakan selama praktik mengajar tidak menggambarkan haasil penguasaan kompetensi pedagogik secara jelas. Bahkan target praktik mengajar yang difahami oleh mahasiswa adalah ketercapaian jumlah praktik. Mahasiswa mengakhiri praktik mengajar bukan didasarkan pada tingkat penguasaan pedagogik secara penuh tetapi sangat tergantung pada jadwal yang tertera di panduan secara bersama-sama. Berdasarkan evaluasi seperti ini maka tingginya frekwensi praktik mengajar tidak memiliki hubungan yang berarti dengan kuantifikasi skor hasil belajar yang diperoleh mahasiswa. 2. Model pembelajaran praktik mengajar hasil pengembangan a. Desain perencanaan MP2MR Desain perencanaan MP2MR memiliki sejumlah komponen, Pertama; komponen tujuan yang meliputi standar kompetensi dan indikator. Standar kompetensi ini lahir dari tujuan LPTK sebagai tujuan akhir yang secara penuh harus dicapai oleh semua mahasiswa dan tujuan sementara menggambarkan indikasi keberhasilan sebagai perantara untuk mencapai tujuan akhir tersebut.tujuan sementara ini didasarkan pada pengalaman (experiental learning) setiap mahasiswa secara individual. Kedua tujuan ini berperan sebagai kendali dalam memilih pengalaman belajar, mengorganisir pengalaman belajar dan mengevaluasi keberhasilan tujuan yang pada akhirnya bermuara pada peningkatan kompetensi pedagogik.

3 298 Kedua; Komponen pengalaman belajar, MP2MR memandang bahwa praktik mengajar merupakan mata kuliah yang bersifat implementatif, dan bertumpu pada pembentukan performa sebagai wujud peningkatan kompetensi secara praktis. Oleh karena itu dalam menentukan pengalaman belajar mahasiswa, MP2MR menyiapkan suatu aktivitas yang dapat berperan sebagai alat untuk meningkatkan kompetensi pedagogik yaitu dengan mengidentifikasi kelemahan kompetensi pedagogik yang masih terdapat pada mahasiswa. Ketiga; Komponen organisasi pengalaman belajar; Pengalaman belajar tersebut tidak terjadi hanya begitu saja tetapi harus diorganisir sehingga menghasilkan perubahan secara praktis dan konstruktif. Karena bagaimanapun kondisinya, peningkatan profesionalisme merupakan kebutuhan yang harus dipelajari dan dikembangkan secara terus menerus. Organisasi pengalaman belajar ini meliputi langkah-langkah; orientasi - menemukan masalah - merumuskan masalah - menentukan alternatif solusi - mengembangkan ide untuk memecahkan masalah - mendesain solusi pemecahan masalah. Keempat; Komponen evaluasi; MP2MR memfungsikan evaluasi proses dan evaluasi produk secara seimbang. Evaluasi produk dijadikan sebagai dasar perbaikan proses pembelajaran sedangkan evaluasi proses digunakan untuk melihat konsistensi antara rencana perbaikan dan dampaknya pada hasil belajar. Evaluasi proses difokuskan pada dua aktivitas, pertama; ketika mahasiswa melaksanakan tahap-tahap pembelajaran berpikir reflektif mulai dari cara mahasiswa menemukan masalah sampai mengkonstruk solusi untuk mengatasi masalah tersebut. Kedua; ketika mahasiswa melaksanakan praktik mengajar

4 299 sebagai tindak lanjut dari aktivitas pertama. Sedangkan Evaluasi produk ditekankan pada kinerja tentang desain perbaikan RPP dan pembelajaran, bukti perbaikan RPP, dan bukti peningkatan kompetensi yang dijaring melalui IPKG. b. Desain Implementasi Implementasi MP2MR menjadikan praktik mengajar sebagai salah sub komponen dari komponen yang lebih luas. Sub komponen lain yang sama pentingnya adalah aktivitas berpikir reflektif, monitoring, dan analisis hasil monitoring, serta evaluasi hasil reflektif. Pada MP2MR, mahasiswa melaksanakan pembelajaran mulai dari mempersiapkan RPP, melaksanakan pembelajaran di kelas atau di luar kelas, serta melaksanakan evaluasi bukan hanya merujuk kepada kurikulum SD, tetapi juga merupakan tindak lanjut dari upaya refleksi yang dilaksanakan bersama dosen dan guru pamong. Langkah-langkah refleksi ini meliputi; 1) Orientasi 2) Menemukan masalah 3) Merumuskan masalah 4) Menentukan alternatif solusi masalah. 5) Mengembangkan ide untuk memecahkan masalah. 6) Mendesain solusi pemecahan masalah. c. Desain Evaluasi Model Pembelajaran Praktik Mengajar Reflektif, menggunakan desain evaluasi yang lebih mengutaman proses, hal itu diperoleh ketika mahasiswa

5 300 berupaya melaksanakan setiap langkah berpikir reflektif mulai dari menemukan masalah, merumuskan masalah, menentukan alternatif solusi, mengembangkan ide untuk memecahkan masalah sampai akhirnya mendesain solusi yang berdampak pada perbaikan RPP dan tindakan pembelajaran pada tugas praktik mengajar selanjutnya. Model ini memiliki orientasi yang bertumpu pada terjadinya peningkatan kompetensi pedagogik mahasiswa dalam bentuk performa melalui pembelajaran reflektif yang dibimbing oleh langkah-langkah berpikir ilmiah. Oleh karena itu penilaian dilakukan pada setiap tahapan tindakan refleksi dan tindakan praktik mengajar yang dilakukan oleh mahasiswa dengan menggunakan pedoman observasi. 3. Efektivitas Model Pembelajaran Praktik Mengajar Hasil Pengembangan Hasil analisis uji Wilcoxon Signed Ranks Test dalam penelitian ini menunjukkan bahwa penerapan MP2MR sebagai perlakuan khusus dalam praktik mengajar secara efektif berpengaruh terhadap kenaikan kompetensi pedagogik pada semua kelompok mahasiswa program S1 PGSD baik yang berkatagori Sangat Baik, Baik, dan Cukup Baik. Hal ini ditunjukkan dengan kenaikan skor kompetensi pedagogik pada semua mahasiswa secara signifikan. B. Dalil-dalil Hasil Penelitian Terdapat sejumlah dalil yang dihasilkan dari penelitian ini; 1. Pola pembelajaran yang menarik akan menghasilkan perubahan perilaku yang beragam dan pada akhirnya dapat membentuk kompetensi secara utuh.

6 301 Model Pembelajaran Praktik Mengajar Reflektif (MP2MR) menghadapkan mahasiswa pada suasana belajar yang variatif, menantang, dan menarik. Mulai dari mencoba mengaplikasikan kemampuan teoritis yang sudah diperoleh sebelumnya sampai kepada menganalisis kekurangan secara intrinsik dan ekstrinsik serta menggali kemampuan untuk menindaklanjuti kekurangan tersebut secara kontinu berdasarkan langkah-langkah yang sudah disusun secara jelas. Model pembelajaran ini sangat menantang mahasiswa untuk melengkapi dan meningkatkan kemampuannya walaupun melalui upaya yang tidak sederhana, seperti membaca buku-buku sumber, berdiskusi, meminta dikritik oleh supevisor, melaksanakan sejumlah tugas, mencoba mengambil keputusan untuk memilih aspek kemampuan yang akan ditingkatkan sampai merumuskan perencanaan tindak lanjut dengan melatih kemampuan menggunakan keterampilan bahasa tulisan. Belajar dengan cara mengalami tersebut ternyata dapat menghasilkan perubahan perilaku yang lebih menyeluruh walaupun memerlukan waktu yang relatif lebih lama akan tetapi pada akhirnya bermuara pada pembentukan kompetensi secara utuh. 2. Evaluasi secara intrinsik lebih efektif untuk meningkatkan kompetensi. Penguasaan kompetensi tidak hanya mencerminkan sebuah kemampuan yang berada pada tataran pengetahuan. Kompetensi harus bisa direfleksikan menjadi kebiasaan berpikir dan bertindak secara kontinu dan konsisten. Sungguh pun sebuah kompetensi memiliki standar mutlak yang bisa diukur tingkat ketercapaiannya tetapi untuk proses mencapai kompetensi tersebut akan sangat

7 302 efektif jika didasarkan pada kekuatan dan kelemahan yang dirasakan sendiri oleh mahasiswa, selanjutnya mereka merasa tertantang untuk menindaklanjutinya sesuai dengan kebutuhan mereka. Jika pengembangan kompetensi lebih didasari oleh evaluasi secara ekstrinsik, maka upaya pengembangan kompetensi pun hanya akan dilaksanakan saat dievaluasi dan akan berhenti manakala tidak dilaksanakan evaluasi. Padahal sesungguhnya untuk mencapai predikat guru yang profesional, upaya peningkatan kompetensi saat PPL hanya merupakan awal dari aktivitas yang harus dilaksanakan secara kontinu. Oleh karena itu upaya akan menjadi kebisaan manakala mahasiswa sudah menjadi guru dan tidak akan berhenti saat mahasiswa mengakhiri PPL. 3. Suasana pembelajaran yang hangat dan terbuka tidak hanya mempermudah mencapai tujuan yang direncanakan, tetapi juga menghasilkan dampak pengiring yang lebih luas dan bermakna. Mahasiswa yang berperan sebagai praktikan dan dosen yang berperan sebagai supervisor sering kali terpisahkan oleh dinding perbedaan peran tersebut. Jika kondisi tersebut menimbulkan jarak antara mahasiswa dan dosen yang telalu jauh, maka seringkali kehadiran dosen pada saat mahasiswa melaksanakan praktik mengajar dapat menimbulkan suasana yang tidak menyenangkan dan mengakibatkan mahasiswa menjadi gugup, tegang, atau panik. Program Pengalaman Lapangan (PPL) dengan menggunakan MP2MR dilandasi oleh suasana pembelajaran yang hangat dan terbuka. Peran superviror tidak sebagai pemberi saran, pembuat keputusan ataupun penilai yang otoriter,

8 303 mereka hadir dalam suasana pembelajaran baik ketika mahasiswa melaksanakan praktik mengajar maupun ketika melalui tahap-tahap reflektif dengan membawa peran sebagai partner berdialog dan berdiskusi. Untuk mengkritik kelemahan mahasiswa pun diupayakan dengan cara mengembangkan pertanyaan-pertanyaan dengan teknik menggali (probing) atau mendorong (promting) dan menjauhi peran sebagai pemberi saran (advicer), sehingga mahasiswa dengan masingmasing kemampuannya dapat mencari, menyempurnakan dan bahkan memperbaharui kemampuannya secara terbuka dan tidak dihantui perasaan takut. Ketika proses pembelajaran berlangsung dalam suasana seperti ini, bukan hanya mendorong mahasiswa untuk meningkatkan kemampuan sesuai dengan tujuan yang direncanakan akan tetapi banyak kemampuan lain seperti kemampuan bertanggung jawab, disiplin, toleransi, kesabaran, rasa menghargai, komitmen, kemandirian, keterbukaan, dan kejujuran sebagai dampak pengiring yang dapat dicapai melalui MP2MR. 4. Tidak ada hubungan antara tingginya frekwensi praktik mengajar dengan kuantifikasi skor hasil praktik mengajar. Praktik mengajar model konvensional memiliki target jumlah praktik mengajar yang harus dipenuhi oleh semua mahasiswa dalam waktu yang sama. Kondisi ini memaksa menyeragamkan kemampuan mahasiswa agar dapat memulai dan mengakhiri PPL dalam waktu yang bersamaan. Oleh karena itu skor kelulusan yang dicapai oleh mahasiswa tidak dapat mencerminkan kadar penguasaan kompetensi secara jelas dan objektif.

9 304 C. Rekomendasi Sesuai dengan tujuan penelitian dan pengembangan untuk menghasilkan suatu model pembelajaran praktik mengajar yang dapat meningkatkan kompetensi pedagogik mahasiswa, berikut ini disampaikan beberapa rekomendasi; 1. Bagi Program Studi S1 PGSD dan UPT PPL Model Pembelajaran Praktik Mengajar Reflektif menjadikan mata kuliah Program Pengalaman Lapangan (PPL) sebagai muara program pendidikan keguruan. Setelah terbukti efektivitasnya dalam meningkatkan kompetensi pedagogik mahasiswa calon guru sebagai persiapan menapaki profesi pendidik profesional sesuai dengan visi, misi, dan tujuan LPTK, maka direkomendasikan kepada Program Studi S1 PGSD berkoordinasi dengan UPT PPL untuk menggunakan model ini baik dalam mempersiapkan calon guru SD melalui jalur reguler, pendidikan guru dalam jabatan (inservice training), maupun untuk Program Profesi Guru (PPG). Sejurus dengan itu diperlukan penataan kebijakan yang terkait dengan perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, pengontrolan, dan pembiayaan. a. Aspek Substanstif Peningkatan kompetensi pedagogik merupakan target MP2MR yang dijabarkan dari tujuan LPTK. Oleh karena itu pelaksanaan PPL harus dilandasi oleh penyusunan rencana yang jelas, rinci dan menggambarkan target yang memprioritaskan ketercapaian tujuan LPTK. Target praktik mengajar yang selama ini mengharuskan semua mahasiswa melaksanakan praktik mengajar sebanyak 32 kali atau 10 kali pun harus ditinjau ulang. Sebab pola itu tidak

10 305 dilandasi aktivitas reflektif sehingga praktik mengajar hanya menjadi kegiatan rutinitas saja. Model Pembelajaran Praktik Mengajar Reflektif perlu didukung oleh komitmen yang tinggi antara dosen dan guru pamong. Hal ini menjadi perhatian utama, sebab peran mata kuliah praktik mengajar bukan hanya menjadi prasyarat kelulusan mahasiswa atau sekedar wajib diikuti oleh semua mahasiswa, tetapi di balik itu terdapat latar belakang pentingnya mata kuliah sebagai muara pembentukan kompetensi bagi mahasiswa. oleh karena itu sangat diperlukan dosen dan guru pamong yang memiliki tanggung jawab tinggi dalam merancang, melaksanakan dan mengevaluasi pembelajaran ini. b. Teknis Pelaksanaan Penempatan mata kuliah praktik mengajar di semester genap berbenturan dengan tingginya aktivitas sekolah di penghujung tahun pelajaran, ketika itu sekolah menghadapi persiapan ujian akhir sekolah, ujian kenaikan kelas, ujian nasional, dan persiapan penerimaan siswa baru. Dalam kondisi seperti ini guru pamong tidak bisa fokus pada pembinaan mahasiswa praktikan, sehingga sering terjadi masalah-masalah mahasiswa tidak terpecahkan. Padahal pelaksanaan MP2MR bukan hanya memerlukan intensitas kehadiran dosen dan guru pamong yang tinggi tetapi kehadiran mereka diharapkan dapat membimbing, memonitor, dan mengevaluasi secara objektif dan komprehensif.

11 306 c. Aspek Kontrol Model Pembelajaran Praktik Mengajar Reflektif menekankan pada ketercapaian penguasaan kompetensi bukan sebatas keterlaksaan praktik mengajar. Oleh karena itu perlu dilakukan kontrol melalui laporan kemajuan (progress report) dari dosen pembimbing secara terjadwal, misalkan pada tengah semester, sehingga untuk setengah semester ke depan akan diketahui dengan pasti mahasiswa yang sudah bisa segera menyudahi tugas praktik mengajarnya dan mahasiswa yang harus sampai akhir semester, atau bahkan ada mahasiswa yang memerlukan tambahan waktu. 2. Dosen dan Guru Pamong Agar pelaksanaan MP2MR berhasil sesuai dengan tujuan, maka terdapat beberapa saran untuk dosen dan guru pamong. Pertama; perlu difahami betul bahwa MP2MR adalah sebuah model pembelajaran yang berorientasi pada peningkatan kompetensi pedagogik mahasiswa melalui pengembangan kemampuan berpikir reflektif. Prinsip ini akan membawa konsekwensi pada pelaksanaan tugas dan tanggung jawab guru/dosen untuk tidak terjebak pada aktivitas yang hanya bersifat rutinitas saja. Kedua; Model ini memerlukan dukungan paradigma baru dari dosen dan guru pamong baik dalam merancang, melaksanakan, maupun mengevaluasinya. Oleh karena itu diperlukan upaya untuk menyebarluaskan model hasil pengembangan ini kepada dosen dan guru pamong yang lainnya.

12 307 a. Aspek Perencanaan Model ini memerlukan perencanaan yang jelas. Walaupun komponen pengalaman belajar disesuaikan dengan masalah yang dihadapi oleh mahasiswa secara kontekstual tetapi harus didasari oleh perencanaan yang dijabarkan dari visi, misi, dan tujuan LPTK. Begitu juga tentang organisasi pengalaman belajar untuk semua mahasiswa harus ditata dengan langkah-langkah yang sistematis, sehingga dapat mengarahkan pembelajaran secara efektif. b. Aspek Pelaksanaan Model ini sangat memfasilitasi heterogenitas kemampuan mahasiswa, oleh karena itu dosen dan guru pamong harus mengembangkan pembelajaran yang dilandasi oleh prinsip student centered. Mahasiswa diberi kebebasan untuk mengevaluasi kinerjanya secara intrinsik dan berupaya mengatasi setiap kelemahannya berdasarkan tingkat kemampuannya. Dosen pembimbing dan guru pamong harus menempatkan diri sebagai fasilitator dan motivator, yang mampu menciptakan iklim pembelajaran secara rileks dan terbuka, sehingga keberadaannya tidak menjadi ancaman bagi mahasiswa. c. Aspek Evaluasi Model ini menjadikan evaluasi hasil sebagai dampak dari evaluasi proses. Oleh karena itu dalam implementasinya dosen dan guru pamong menggunakan pedoman observasi bukan untuk menentukan keputusan tentang keberhasilan atau kegagalan mahasiswa tetapi sebagai upaya untuk menyempurnakan kemampuan yang dilakukan secara kontinu sampai akhirnya ditemukan batas kemampuan

13 308 optimal pada setiap mahasiswa walaupun konsekwensinya setiap mahasiswa akan membutuhkan waktu yang berbeda-beda. 3. Sekolah Mitra Sekolah mitra atau sekolah tempat mahasiswa berpraktik memiliki andil yang besar dalam melaksanakan perannya sebagai partner program studi PGSD. MP2MR menekankan pentingnya kemampuan berpikir reflektif dalam mendukung peningkatan kompetensi pedagogik harus didukung oleh guru pamong yang profesional baik dalam melaksanakan tugasnya sebagai guru maupun dalam mengembangkan profesinya melalui penelitian-penelitian yang selama ini menuntut pengembangan berpikir ilmiah. Untuk itu sekolah mitra harus menyeksi guru-guru bukan berdasarkan lamanya masa kerja atau senioritas dari aspek usia tetapi yang dapat memenuhi karakteristik di atas. 4. Peneliti Model ini berhasil dikembangkan pada Program Studi S1 PGSD reguler yang selama ini menggunakan model konkuren dalam pengembangan pendidikian guru. Akan tetapi seiring dengan dibukanya beragam sifat dan jalur program studi ini, maka disarankan untuk peneliti berikutnya agar mengembangkan MP2MR pada program-program baru, misalnya pada Program Pendidikan Guru (PPG) yang menggunakan model konsekutif, atau pada program pendidikan guru dalam jabatan (inservice training) atau bahkan pada program dual mode yang lebih menggunakan pendekatan andragogi.

BAB I PENDAHULUAN. 1. Tuntutan terhadap Mutu Pendidikan Guru Sekolah Dasar. Memasuki abad ke 21 terjadi perubahan yang sangat cepat di semua sektor

BAB I PENDAHULUAN. 1. Tuntutan terhadap Mutu Pendidikan Guru Sekolah Dasar. Memasuki abad ke 21 terjadi perubahan yang sangat cepat di semua sektor 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah 1. Tuntutan terhadap Mutu Pendidikan Guru Sekolah Dasar Memasuki abad ke 21 terjadi perubahan yang sangat cepat di semua sektor kehidupan. Hal ini ditengarai

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN, IMPLIKASI DAN REKOMENDASI. Berdasarkan hasil dan pembahasan penelitian, maka dapat dirumuskan

BAB V KESIMPULAN, IMPLIKASI DAN REKOMENDASI. Berdasarkan hasil dan pembahasan penelitian, maka dapat dirumuskan BAB V KESIMPULAN, IMPLIKASI DAN REKOMENDASI A. Kesimpulan Berdasarkan hasil dan pembahasan penelitian, maka dapat dirumuskan kesimpulan sebagai berikut: 1. Kondisi pembelajaran PAI saat ini Berdasarkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Program praktik lapangan (PPL) yang selama ini diberlakukan dirasa belum cukup dan kurang efektif untuk menyiapkan lulusan sarjana strata (S1) pendidikan calon

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI, DAN REKOMENDASI. Bab ini dimulai dengan sajian simpulan hasil penelitian. Selanjutnya, berdasarkan

BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI, DAN REKOMENDASI. Bab ini dimulai dengan sajian simpulan hasil penelitian. Selanjutnya, berdasarkan BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI, DAN REKOMENDASI Bab ini dimulai dengan sajian simpulan hasil penelitian. Selanjutnya, berdasarkan simpulan penelitian disajikan beberapa sumbangan teoretis sebagai implikasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 32 tahun 2013

BAB I PENDAHULUAN. Berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 32 tahun 2013 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 32 tahun 2013 tentang Perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2005 tentang Standar Nasional

Lebih terperinci

PANDUAN KERJA 1 IMPLEMENTASI PROGRAM INDUKSI BAGI KEPALA SEKOLAH

PANDUAN KERJA 1 IMPLEMENTASI PROGRAM INDUKSI BAGI KEPALA SEKOLAH PANDUAN KERJA 1 IMPLEMENTASI PROGRAM INDUKSI BAGI KEPALA SEKOLAH 1. Pendahuluan Induksi merupakan tahap penting dalam Pengembangan Profesional Berkelanjutan (PPB) bagi seorang guru. Program Induksi Guru

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI DAN REKOMENDASI. Berdasarkan tujuan penelitian yang ingin dicapai dan temuan hasil

BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI DAN REKOMENDASI. Berdasarkan tujuan penelitian yang ingin dicapai dan temuan hasil 422 BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI DAN REKOMENDASI Berdasarkan tujuan penelitian yang ingin dicapai dan temuan hasil penelitian, maka pada bab lima ini dikemukakan tentang simpulan hasil penelitian pengembangan

Lebih terperinci

BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, ANALISIS HASIL

BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, ANALISIS HASIL BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, ANALISIS HASIL A. Persiapan Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) merupakan mata kuliah yang diprogramkan dalam rangka mempersiapkan mahasiswa sebagai calon pendidik untuk menjadi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Berpikir merupakan suatu keaktifan pribadi manusia yang. mengakibatkan penemuan yang terarah kepada suatu tujuan.

BAB I PENDAHULUAN. Berpikir merupakan suatu keaktifan pribadi manusia yang. mengakibatkan penemuan yang terarah kepada suatu tujuan. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Berpikir merupakan suatu keaktifan pribadi manusia yang mengakibatkan penemuan yang terarah kepada suatu tujuan. Berpikir juga merupakan suatu kegiatan mental

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dipengaruhi oleh peserta didik (in put), pendidik, sarana dan prasarana,

BAB I PENDAHULUAN. dipengaruhi oleh peserta didik (in put), pendidik, sarana dan prasarana, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Keberhasilan suatu sistem atau model pendidikan sangat dipengaruhi oleh komponen-komponen pendidikan itu sendiri, yang antara lain dipengaruhi oleh peserta didik

Lebih terperinci

KISI-KISI UJI KOMPETENSI KEPALA SEKOLAH/MADRASAH

KISI-KISI UJI KOMPETENSI KEPALA SEKOLAH/MADRASAH Manajerial Menyusun perencanaan untuk berbagai tingkatan perencanaan Memimpin dalam rangka pendayagunaan sumber daya secara optimal Menciptakan budaya dan iklim yang kondusif dan inovatif bagi pembelajaran

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Perencanaan pengembangan kinerja dosen di IAIN Sulthan Thaha

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Perencanaan pengembangan kinerja dosen di IAIN Sulthan Thaha 259 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan 1. Perencanaan Pengembangan Kinerja Dosen Perencanaan pengembangan kinerja dosen di IAIN Sulthan Thaha Saifuddin Jambi pada prinsipnya telah dilakukan dengan

Lebih terperinci

PPL BLOK WAKTU. Universitas Pendidikan Indonesia

PPL BLOK WAKTU. Universitas Pendidikan Indonesia PPL BLOK WAKTU Oleh: 1. Pendahuluan a) Latar Belakang Program Pengalaman Lapangan Kependidikan bagi mahasiswa LPTK merupakan salah satu mata kuliah wajib dari kelompok MKPBM dengan bobot 4 SKS. Dalam pelaksanaannya,

Lebih terperinci

KISI-KISI UJI KOMPETENSI KEPALA SEKOLAH/MADRASAH

KISI-KISI UJI KOMPETENSI KEPALA SEKOLAH/MADRASAH Manajerial Menyusun perencanaan untuk berbagai tingkatan perencanaan Memimpin dalam rangka pendayagunaan sumber daya secara optimal Menciptakan budaya dan iklim yang kondusif dan inovatif bagi pembelajaran

Lebih terperinci

STANDAR PROSES PROGRAM S1 PGSD IKATAN DINAS BERASRAMA UNIVERSITAS NEGERI MEDAN

STANDAR PROSES PROGRAM S1 PGSD IKATAN DINAS BERASRAMA UNIVERSITAS NEGERI MEDAN STANDAR PROSES PROGRAM S1 PGSD IKATAN DINAS BERASRAMA UNIVERSITAS NEGERI MEDAN A. Rasional Standar proses proses pembelajaran merupakan acuan penyelenggaraan serta bentuk akuntabilitas perguruan tinggi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia mendapat bonus demografi berupa populasi usia produktif yang paling besar sepanjang sejarah berdirinya negara ini. Bonus demografi ini adalah masa

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Medan, Agustus 2016 Tim Penyusun PANDUAN MICROTEACHING FE UNIMED

KATA PENGANTAR. Medan, Agustus 2016 Tim Penyusun PANDUAN MICROTEACHING FE UNIMED KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa, atas limpahan karunia dan nikmat-nya sehingga Buku Pedoman Panduan Pengajaran Mikro ini dapat tersusun dan terselesaikan.

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI. Berdasarkan hasil analisis refleksi terhadap pengembangan darf/pola

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI. Berdasarkan hasil analisis refleksi terhadap pengembangan darf/pola BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI A. Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis refleksi terhadap pengembangan darf/pola jurnal belajar yang menghasilkan desain jurnal belajar sebagai refleksi guru IPS SD dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. guru dan siswa atas dasar hubungan timbal balik yang berlangsung dalam

BAB I PENDAHULUAN. guru dan siswa atas dasar hubungan timbal balik yang berlangsung dalam BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Proses belajar mengajar merupakan inti dari proses pendidikan secara keseluruhan dengan guru sebagai pemegang peranan utama. Proses belajar mengajar merupakan

Lebih terperinci

BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN DAN ANALISIS HASIL

BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN DAN ANALISIS HASIL BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN DAN ANALISIS HASIL A. KEGIATAN PPL 1. Persiapan PPL Untuk mempersiapkan mahasiswa dalam melaksanakan PPL baik yang dipersiapkan berupa persiapan fisik maupun mentalnya untuk

Lebih terperinci

Mengembangkan Kompetensi Guru Melalui Lesson Study

Mengembangkan Kompetensi Guru Melalui Lesson Study Mengembangkan Kompetensi Guru Melalui Lesson Study Makalah termuat pada Jurnal Forum Kependidikan FKIP UNSRI Volume 28, Nomor 2, Maret 2009, ISSN 0215-9392 Oleh Ali Mahmudi JURUSAN PENDIDIKAN MATEMATIKA

Lebih terperinci

Kisi-Kisi Uji Kompetensi Kepala Sekolah, UKKS

Kisi-Kisi Uji Kompetensi Kepala Sekolah, UKKS Kisi-Kisi Uji Kompetensi Kepala Sekolah, UKKS Berikut Kisi-Kisi Uji Kompetensi Kepala Sekolah (UKKS) DIMENSI KOMPETENSI INDIKATOR Manajerial Menyusun perencanaan untuk berbagai tingkatan perencanaan Merumuskan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia adalah negara berkembang yang terus mengembangkan berbagai kegiatan atau program untuk mensejahterakan bangsanya, salah satunya disektor pendidikan.

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN, IMPLIKASI, DAN SARAN-SARAN. 1. Kondisi Awal Pembelajaran Sains Biologi di SMP

BAB V KESIMPULAN, IMPLIKASI, DAN SARAN-SARAN. 1. Kondisi Awal Pembelajaran Sains Biologi di SMP BAB V KESIMPULAN, IMPLIKASI, DAN SARAN-SARAN A. Kesimpulan 1. Kondisi Awal Pembelajaran Sains Biologi di Pada pembukaan pembelajaran, pertanyaan yang diajukan untuk mengetahui pengetahuan awal dan kaitannya

Lebih terperinci

Panduan Probaling I PGSD USD i

Panduan Probaling I PGSD USD i Panduan Probaling I PGSD USD i ii Panduan Probaling I PGSD USD KATA PENGANTAR Pedoman Pelaksanaan Program Pengakraban dengan Lingkungan (Probaling) I ini berisi arah, tujuan, tata cara pelaksanaan dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan wahana untuk mencerdaskan kehidupan bangsa sebagaimana tercantum dalam UU RI No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (2003:

Lebih terperinci

MENGEMBANGKAN KOMPETENSI GURU MELALUI LESSON STUDY

MENGEMBANGKAN KOMPETENSI GURU MELALUI LESSON STUDY MENGEMBANGKAN KOMPETENSI GURU MELALUI LESSON STUDY Ali Mahmudi *) Abstrak: Sesuai amanat UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang guru dan dosen, peningkatan kompetensi guru adalah suatu keniscayaan demi menunjang

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 87 TAHUN 2013 TENTANG PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI GURU PRAJABATAN

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 87 TAHUN 2013 TENTANG PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI GURU PRAJABATAN SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 87 TAHUN 2013 TENTANG PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI GURU PRAJABATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN 2 DI SMP NEGERI I KANDEMAN

LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN 2 DI SMP NEGERI I KANDEMAN LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN 2 DI SMP NEGERI I KANDEMAN Disusun oleh : Nama : Annisa Candra Sekar NIM : 5401409029 Prodi : PKK S1 (Tata Busana) FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2012 i

Lebih terperinci

STRATEGI PENGELOLAAN KKG DALAM MENINGKATKAN KOMPETENSI GURU DI GUGUS AHMAD YANI KECAMATAN BERGAS KABUPATEN SEMARANG

STRATEGI PENGELOLAAN KKG DALAM MENINGKATKAN KOMPETENSI GURU DI GUGUS AHMAD YANI KECAMATAN BERGAS KABUPATEN SEMARANG STRATEGI PENGELOLAAN KKG DALAM MENINGKATKAN KOMPETENSI GURU DI GUGUS AHMAD YANI KECAMATAN BERGAS KABUPATEN SEMARANG BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Peningkatan mutu pendidikan khususnya di Sekolah

Lebih terperinci

BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL

BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL Pada bab ini akan diuraikan tentang persiapan PPL, pelaksanaan program dan analisis hasil program PPL yang telah dirumuskan pada program PPL yang tertuang

Lebih terperinci

PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA SEBAGAI MPK BERBASIS KOMPETENSI

PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA SEBAGAI MPK BERBASIS KOMPETENSI PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA SEBAGAI MPK BERBASIS KOMPETENSI Oleh SYIHABUDDIN UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA VISI MPK Sebagai sumber nilai dan pedoman dalam pengembangan dan penyelenggaraan program

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pendidikan menengah. Tujuan pendidikan perguruan tinggi ialah untuk

BAB I PENDAHULUAN. pendidikan menengah. Tujuan pendidikan perguruan tinggi ialah untuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perguruan tinggi adalah pendidikan tinggi yang merupakan lanjutan dari pendidikan menengah. Tujuan pendidikan perguruan tinggi ialah untuk mempersiapkan peserta

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI KEGIATAN PPL PADA PROGRAM STUDI/JURUSAN PGSD MAKALAH

IMPLEMENTASI KEGIATAN PPL PADA PROGRAM STUDI/JURUSAN PGSD MAKALAH IMPLEMENTASI KEGIATAN PPL PADA PROGRAM STUDI/JURUSAN PGSD MAKALAH Disampaikan dalam Rangka Seminar dan Lokakarya Peran Microteaching dan PPL dalam Meningkatkan Kualitas Pembelajaran di FKIP Universitas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian A. Latar Belakang Penelitian BAB I PENDAHULUAN Universitas Pendidikan Indonesia merupakan perguruan tinggi yang menghasilkan tenaga pendidik profesional yaitu guru. Guru adalah pendidik profesional dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pengembangan aktivitas dalam bidang-bidang pendidikan. Pembangunan

BAB I PENDAHULUAN. pengembangan aktivitas dalam bidang-bidang pendidikan. Pembangunan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembangunan Nasional yang bertujuan untuk meningkatkan martabat manusia Indonesia dapat dilaksanakan secara berhasil bila upaya pembangunan tersebut dapat meningkatkan

Lebih terperinci

INOVASI PEMBELAJARAN CALON GURU SD DI SEKOLAH LAPANGAN. Qoriati Mushafanah Diana Endah Handayani. Dosen PGSD IKIP PGRI Semarang

INOVASI PEMBELAJARAN CALON GURU SD DI SEKOLAH LAPANGAN. Qoriati Mushafanah Diana Endah Handayani. Dosen PGSD IKIP PGRI Semarang INOVASI PEMBELAJARAN CALON GURU SD DI SEKOLAH LAPANGAN Qoriati Mushafanah Diana Endah Handayani Dosen PGSD IKIP PGRI Semarang Dosen PGSD IKIP PGRI Semarang qoryati@gmail.com Abstrak Permasalahan yang sering

Lebih terperinci

Negeri 2 Teupah Barat Kabupaten Simeulue Tahun Pelajaran 2014/2015. Oleh: PARIOTO, S.Pd 1 ABSTRAK

Negeri 2 Teupah Barat Kabupaten Simeulue Tahun Pelajaran 2014/2015. Oleh: PARIOTO, S.Pd 1 ABSTRAK 145 Upaya Meningkatkan Kualitas Guru Melalui Konsep Pembelajaran Learning Together Di Sma Negeri 2 Teupah Barat Kabupaten Simeulue Tahun Ajaran 2014/ /2015 Oleh: PARIOTO, S.Pd 1 ABSTRAK Pembelajaran learning

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN 2 DI SDN SEKARAN 01 Jl. TAMAN SISWA KEC.GUNUNG PATI KOTA SEMARANG

LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN 2 DI SDN SEKARAN 01 Jl. TAMAN SISWA KEC.GUNUNG PATI KOTA SEMARANG LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN 2 DI SDN SEKARAN 01 Jl. TAMAN SISWA KEC.GUNUNG PATI KOTA SEMARANG Disusun oleh Nama : Rosadi NIM : 6102409017 Prodi : PGPJSD, S1 FAKULTAS ILMU KEOLAHRAGAAN UNIVERSITAS

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN (PPL) II DI SMK Dr. TJIPTO SEMARANG

LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN (PPL) II DI SMK Dr. TJIPTO SEMARANG LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN (PPL) II DI SMK Dr. TJIPTO SEMARANG Oleh: Nama : Agus Lestari Widodo NIM : 5301409042 Prodi : Pendidikan Teknik Elektro FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2012

Lebih terperinci

Pelaksanaan Supervisi Akademik Untuk. Menerapkan Metode Pembelajaran di SD Negeri Neuhen Kabupaten Aceh Besar Tahun Pelajaran 2014/2015

Pelaksanaan Supervisi Akademik Untuk. Menerapkan Metode Pembelajaran di SD Negeri Neuhen Kabupaten Aceh Besar Tahun Pelajaran 2014/2015 Pelaksanaan Supervisi Akademik Untuk Meningkatkan Kemampuan Guru dalam Menerapkan Metode Pembelajaran di SD Negeri Neuhen Kabupaten Aceh Besar Tahun Pelajaran 2014/2015 Oleh: Drs. Amiruddin. A 9 Abstrak

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN, IMPLIKASI DAN REKOMENDASI

BAB V KESIMPULAN, IMPLIKASI DAN REKOMENDASI BAB V KESIMPULAN, IMPLIKASI DAN REKOMENDASI Bagian ini akan menjelaskan kesimpulan hasil penelitian, implikasi dan beberapa rekomendasi tentang Pembinaan Kemampuan Profesional Guru SD di Kecamatan Bekasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. macam tantangan dalam berbagai bidang. Untuk menghadapi tantangan tersebut

BAB I PENDAHULUAN. macam tantangan dalam berbagai bidang. Untuk menghadapi tantangan tersebut BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Di era globalisasi sekarang ini, setiap orang dihadapkan pada berbagai macam tantangan dalam berbagai bidang. Untuk menghadapi tantangan tersebut maka setiap

Lebih terperinci

STUDY TENTANG PELAKSANAA LESSON STUDI DI SMA BRAWIJAYA SMART SCHOOL MALANG SEMESTER GENAP Hayuni Retno Widarti Kimia FMIPA UM ABSTRAK

STUDY TENTANG PELAKSANAA LESSON STUDI DI SMA BRAWIJAYA SMART SCHOOL MALANG SEMESTER GENAP Hayuni Retno Widarti Kimia FMIPA UM ABSTRAK STUDY TENTANG PELAKSANAA LESSON STUDI DI SMA BRAWIJAYA SMART SCHOOL MALANG SEMESTER GENAP 2010-2011 Hayuni Retno Widarti Kimia FMIPA UM ABSTRAK Kecakapan seorang guru dalam menyampaikan materi yang dapat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. manusia yang berakal dan berhati nurani. Kualifikasi sumber daya manusia (SDM) yang

BAB I PENDAHULUAN. manusia yang berakal dan berhati nurani. Kualifikasi sumber daya manusia (SDM) yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pendidikan merupakan upaya untuk membentuk sumber daya manusia sehingga dapat meningkatkan kualitas kehidupannya. Selain itu, melalui pendidikan akan dibentuk manusia

Lebih terperinci

STANDAR 3 STANDAR PROSES PEMBELAJARAN

STANDAR 3 STANDAR PROSES PEMBELAJARAN STANDAR 3 STANDAR PROSES PEMBELAJARAN Standar proses pembelajaran mencakup keseluruhan tolok ukur pencapaian minimal pada suatu siklus penjaminan mutu tentang seluruh proses kegiatan pada setiap jurusan/program

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. potensi anak sebagai sosok kekuatan sumber daya manusia yang bermanfaat bagi Negara.

BAB 1 PENDAHULUAN. potensi anak sebagai sosok kekuatan sumber daya manusia yang bermanfaat bagi Negara. BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pendidikan telah berlangsung di segala ruang waktu dan tempat, sehingga pendidikan dapat dikatakan bersifat fundamental, universal dan fenomenal. Fundamental artinya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Efektivitas sebuah sekolah untuk menghasilkan lulusan yang berkualitas

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Efektivitas sebuah sekolah untuk menghasilkan lulusan yang berkualitas BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Efektivitas sebuah sekolah untuk menghasilkan lulusan yang berkualitas sangat ditentukan oleh kinerja dari semua unsur yang terlibat dalam proses pelaksanaan

Lebih terperinci

AKREDITASI PROGRAM STUDI KEDOKTERAN

AKREDITASI PROGRAM STUDI KEDOKTERAN BAN-PT AKREDITASI PROGRAM STUDI KEDOKTERAN BUKU VII PEDOMAN ASESMEN LAPANGAN BADAN AKREDITASI NASIONAL PERGURUAN TINGGI JAKARTA 2014 DAFTAR ISI halaman DAFTAR ISI 1 BAB I 2 PENDAHULUAN 2 BAB II 3 PROSEDUR

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Terdahulu, (g) Kerangka Pemikiran, dan (h) Sistematika Pembahasan.

BAB I PENDAHULUAN. Terdahulu, (g) Kerangka Pemikiran, dan (h) Sistematika Pembahasan. BAB I PENDAHULUAN Bab ini berisi (a) Latar Belakang Masalah, (b) Fokus Penelitian, (c) Tujuan Penelitian, (d) Kegunaan Penelitian, (e) Definisi Operasional, (f) Penelitian Terdahulu, (g) Kerangka Pemikiran,

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI. Bab ini merupakan akhir dari rangkaian kajian terhadap masalah yang

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI. Bab ini merupakan akhir dari rangkaian kajian terhadap masalah yang BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Bab ini merupakan akhir dari rangkaian kajian terhadap masalah yang diangkat dalam penelitian ini. Sebagai bagian akhir maka bab ini akan menyajikan benang merah terhadap

Lebih terperinci

Penggunaan Model Konstruktivis dalam Upaya Meningkatkan Pembelajaran Matematika (Studi Kasus pada Program S1 PGSD UPI Serang) Andika Arisetyawan

Penggunaan Model Konstruktivis dalam Upaya Meningkatkan Pembelajaran Matematika (Studi Kasus pada Program S1 PGSD UPI Serang) Andika Arisetyawan Penggunaan Model Konstruktivis dalam Upaya Meningkatkan Pembelajaran Matematika (Studi Kasus pada Program S1 PGSD UPI Serang) Andika Arisetyawan Abstrak Keberagaman latar belakang pendidikan mahasiswa

Lebih terperinci

BAB II PERENCENAAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL

BAB II PERENCENAAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL BAB II PERENCENAAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL A. Perencanaan Kegiatan PPL Praktik Pengalaman Lapangan merupakan mata kuliah yang di dalamnya berisi kegiatan yang terkait dengan proses pembelajaran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. belajar untuk mencapai tujuan belejar tertentu, dan berfungsi sebagai pedoman

BAB I PENDAHULUAN. belajar untuk mencapai tujuan belejar tertentu, dan berfungsi sebagai pedoman 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pendidikan adalah sebagai proses pemberian bimbingan terhadap anak oleh orang dewasa dengan sengaja untuk mempengaruhi potensi anak agar mencapai kedewasaan.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Paradigma pendidikan di abad 21 menuntut perubahan peran guru. Guru

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Paradigma pendidikan di abad 21 menuntut perubahan peran guru. Guru BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Paradigma pendidikan di abad 21 menuntut perubahan peran guru. Guru harus mampu menjadi insan pendidik yang profesional, kreatif, dan dinamis. Insan pendidik

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tantangan yang lebih terbuka, sehingga sangat dibutuhkan kehadiran setiap

BAB I PENDAHULUAN. tantangan yang lebih terbuka, sehingga sangat dibutuhkan kehadiran setiap 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Permasalahan Kehidupan masa mendatang cenderung semakin kompleks dan penuh tantangan yang lebih terbuka, sehingga sangat dibutuhkan kehadiran setiap insan yang kompeten

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Subjek penelitian ini adalah siswa kelas VIII 4 RSBI SMPN 1 Bandar

III. METODE PENELITIAN. Subjek penelitian ini adalah siswa kelas VIII 4 RSBI SMPN 1 Bandar 28 III. METODE PENELITIAN A. Subjek Penelitian Subjek penelitian ini adalah siswa kelas VIII 4 RSBI SMPN 1 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2010/2011. Jumlah siswa adalah 24 siswa yang terdiri dari 9 siswa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk

BAB I PENDAHULUAN. Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak individu serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan

Lebih terperinci

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN CTL PADA BAHAN AJAR GEOMETRI DAN PENGUKURAN DI SEKOLAH DASAR. Oleh TITA ROSTIAWATI 1 MAULANA 2 ABSTRAK

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN CTL PADA BAHAN AJAR GEOMETRI DAN PENGUKURAN DI SEKOLAH DASAR. Oleh TITA ROSTIAWATI 1 MAULANA 2 ABSTRAK PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN CTL PADA BAHAN AJAR GEOMETRI DAN PENGUKURAN DI SEKOLAH DASAR Oleh TITA ROSTIAWATI 1 MAULANA 2 ABSTRAK Salah satu masalah yang dihadapi dalam pembelajaran matematika adalah

Lebih terperinci

BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL

BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL Praktik mengajar merupakan kegiatan pokok pelaksanaan Praktik Pengalaman Lapangan (PPL), dimana mahasiswa ikut terlibat langsung dalam proses belajar mengajar

Lebih terperinci

Panduan Orientasi. Aktivitas:

Panduan Orientasi. Aktivitas: Panduan Orientasi 1. Tujuan : Mengenalkan calon karyawan pada budaya perusahaan, anggota organisasi dan suasana kerja di semua lingkungan perusahaan 2. Orientasi dilakukan apabila perusahaan melakukan

Lebih terperinci

UNIVERSITAS SEBELAS MARET

UNIVERSITAS SEBELAS MARET PEDOMAN PELAKSANAAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN (PPL) PENDIDIKAN PROFESI GURU SM3T FKIP UNS TAHUN 2017 FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET KATA PENGANTAR Dengan memanjatkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. semula bersifat sentralistik berubah menjadi desentralistik. Desentralisasi

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. semula bersifat sentralistik berubah menjadi desentralistik. Desentralisasi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pemberlakuan Undang-undang Republik Indonesia Nomor 32 tahun 2004 tentang pemerintahan daerah menuntut pelaksanaan otonomi daerah dan wawasan demokrasi dalam

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN akan dilaksanakan melalui beberapa misi. Yang berkaitan dengan

I. PENDAHULUAN akan dilaksanakan melalui beberapa misi. Yang berkaitan dengan 1 I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kota Metro 2011-2015 telah menetapkan Visi Kota yaitu Pendidikan yang Unggul dan Masyarakat Sejahtera. Dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lingkungan hidup yang selalu berubah dengan cepat. Keadaan ini menuntut

BAB I PENDAHULUAN. lingkungan hidup yang selalu berubah dengan cepat. Keadaan ini menuntut BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pada hakikatnya sebuah organisasi selalu berupaya untuk meningkatkan produktivitas sumber daya manusia yang dimiliki untuk menghadapi dan berperan dalam lingkungan hidup

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. manusia yang berkualitas, pendidikan pada dasarnya merupakan usaha. pengembangan sumber daya yang berkualitas.

BAB I PENDAHULUAN. manusia yang berkualitas, pendidikan pada dasarnya merupakan usaha. pengembangan sumber daya yang berkualitas. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Peningkatan mutu sumber daya manusia, yang tangguh dan profesional merupakan tugas dari Pendidikan. Dalam upaya melaksanakan program pembangunan, bangsa Indonesia

Lebih terperinci

Bab I PENDAHULUAN. belajar selama 12 tahun dimanapun mereka berada, baik di desa maupun di kota

Bab I PENDAHULUAN. belajar selama 12 tahun dimanapun mereka berada, baik di desa maupun di kota Bab I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pendidikan adalah salah satu aspek penting dalam kehidupan. Oleh karena itu, di Indonesia, anak-anak yang berada pada usia sekolah diwajibkan untuk belajar

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN 2 di SMK N 9 SEMARANG

LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN 2 di SMK N 9 SEMARANG LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN 2 di SMK N 9 SEMARANG Disusun oleh: Nama : Aprilia Setianingrum NIM : 4101409073 Program studi : Pendidikan Matematika FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN, SARAN, DAN DALIL

BAB V SIMPULAN, SARAN, DAN DALIL 196 A. Simpulan BAB V SIMPULAN, SARAN, DAN DALIL Penelitian yang telah dilakukan menghasilkan model Pembelajaran Matematika Berbasis Kemampuan Pemecahan Masalah (PMBKPM). Model PMBKPM dapat meningkatkan

Lebih terperinci

HAND OUT MATA KULIAH KONSEP DASAR PENDIDIKAN ANAK USIA DIN KODE MK/SKS : UD 100/3 SKS

HAND OUT MATA KULIAH KONSEP DASAR PENDIDIKAN ANAK USIA DIN KODE MK/SKS : UD 100/3 SKS HAND OUT MATA KULIAH KONSEP DASAR PENDIDIKAN ANAK USIA DIN KODE MK/SKS : UD 100/3 SKS Oleh : Nining Sriningsih, M.Pd NIP. 197912112006042001 1 PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GURU - JURUSAN PEDAGOGIK FAKULTAS

Lebih terperinci

REFLEKSI PENDIDIKAN (GURU) DI INDONESIA : PELUANG DAN TANTANGAN. Dadang Sunendar (Universitas Pendidikan Indonesia)

REFLEKSI PENDIDIKAN (GURU) DI INDONESIA : PELUANG DAN TANTANGAN. Dadang Sunendar (Universitas Pendidikan Indonesia) REFLEKSI PENDIDIKAN (GURU) DI INDONESIA : PELUANG DAN TANTANGAN Dadang Sunendar (Universitas Pendidikan Indonesia) HISTORIS Pra kemerdekaan : untuk menjadi guru SD 3 th, lulusan CVO (Cursus voor Volk Onderwijs),

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan proses perubahan sikap dan tata laku seseorang atau sekelompok orang dalam usaha mendewasakan manusia melalui upaya pengajaran dan pelatihan.

Lebih terperinci

BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN. Berdasarkan hasil pengolahan dan analisis data yang telah dilakukan penulis,

BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN. Berdasarkan hasil pengolahan dan analisis data yang telah dilakukan penulis, 88 BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan Berdasarkan hasil pengolahan dan analisis data yang telah dilakukan penulis, ada beberapa hal yang dapat disimpulkan. Simpulan tersebut akan dipaparkan berikut

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI. Secara umum penelitian ini telah mencapai tujuannya, yakni menghasilkan

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI. Secara umum penelitian ini telah mencapai tujuannya, yakni menghasilkan BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI A. Kesimpulan Secara umum penelitian ini telah mencapai tujuannya, yakni menghasilkan model pembelajaran ekspresif (expressive learning) untuk meningkatkan integritas usaha

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. maupun informal. Keberhasilan pendidikan akan terjadi bila ada interaksi antara

BAB I PENDAHULUAN. maupun informal. Keberhasilan pendidikan akan terjadi bila ada interaksi antara BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Peran guru sangat strategis pada kegiatan pendidikan formal, non formal maupun informal. Keberhasilan pendidikan akan terjadi bila ada interaksi antara pendidik dengan

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN 2 DI SMK TEUKU UMAR SEMARANG

LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN 2 DI SMK TEUKU UMAR SEMARANG LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN 2 DI SMK TEUKU UMAR SEMARANG Disusun oleh : Nama : Mega Eriska R.P. NIM : 4101409069 Prodi : Pendidikan Matematika, S1 FAKULTAS MATEMTAIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

Lebih terperinci

PANDUAN MONEV PENGEMBANGAN KURIKULUM, PEMBELAJARAN DAN SUASANA AKADEMIK BADAN PENJAMINAN MUTU (BPM)

PANDUAN MONEV PENGEMBANGAN KURIKULUM, PEMBELAJARAN DAN SUASANA AKADEMIK BADAN PENJAMINAN MUTU (BPM) PANDUAN MONEV PENGEMBANGAN KURIKULUM, PEMBELAJARAN DAN SUASANA AKADEMIK BADAN PENJAMINAN MUTU (BPM) UNIVERSITAS ALMUSLIM MATANGGLUMPANGDUA KABUPATEN BIREUEN 2015 DAFTAR ISI Kata Pengantar... i Daftar

Lebih terperinci

BAB II KEGIATAN PPL A. Kegiatan PPL 1. Persiapan PPL

BAB II KEGIATAN PPL A. Kegiatan PPL 1. Persiapan PPL BAB II KEGIATAN PPL A. Kegiatan PPL 1. Persiapan PPL Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) adalah kegiatan yang wajib ditempuh oleh mahasiswa S1 UNY program kependidikan karena orientasi utamanya adalah kependidikan.

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. LPM Universitas PGRI Semarang

KATA PENGANTAR. LPM Universitas PGRI Semarang KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas berkah dan limpahan rahmat-nya, sehingga kegiatan Monitoring dan Evaluasi (Monev) Praktik Pengalaman Lapangan Tahun Akademik

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI DAN REKOMENDASI. Berdasarkan hasil pembahasan penelitian, di bawah ini di paparkan

BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI DAN REKOMENDASI. Berdasarkan hasil pembahasan penelitian, di bawah ini di paparkan 309 BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI DAN REKOMENDASI A. Simpulan Berdasarkan hasil pembahasan penelitian, di bawah ini di paparkan simpulan penelitian sesuai dengan fokus masalah dan pertanyaan penelitian. Pertama,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan sangat erat hubungannya dengan proses belajar mengajar. Proses belajar mengajar merupakan inti dari proses pendidikan secara keseluruhan dengan guru

Lebih terperinci

BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL

BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL A. PERSIAPAN Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) merupakan mata kuliah yang diprogramkan dalam rangka mempersiapkan mahasiswa sebagai calon pendidik untuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Undang - Undang Sisdiknas No.20 tahun 2003 menyatakan bahwa. Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) sebagai suatu upaya pembinaan yang

BAB I PENDAHULUAN. Undang - Undang Sisdiknas No.20 tahun 2003 menyatakan bahwa. Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) sebagai suatu upaya pembinaan yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Undang - Undang Sisdiknas No.20 tahun 2003 menyatakan bahwa Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) sebagai suatu upaya pembinaan yang ditujukan kepada anak sejak lahir sampai

Lebih terperinci

BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL

BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL A. Persiapan PPL Untuk kelancaran pelaksanaan program yang telah direncanakan, sebelum melaksanakan kegiatan PPL mahasiswa diwajibkan mengikuti persiapan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menyeluruh. Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan. diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara.

BAB I PENDAHULUAN. menyeluruh. Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan. diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan upaya yang sangat strategis untuk mencerdaskan kehidupan bangsa dan diperlukan guna meningkatkan mutu bangsa secara menyeluruh. Pendidikan

Lebih terperinci

BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL

BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL Seorang guru memerlukan persiapan-persiapan terhadap materi yang akan diajarkan, mulai dari pembuatan satuan pelajaran, rancangan pembelajaran, materi

Lebih terperinci

Annisa Restu Purwanti, 2015 MANAJEMEN PEMBINAAN PESERTA DIDIK FULL DAY SCHOOL

Annisa Restu Purwanti, 2015 MANAJEMEN PEMBINAAN PESERTA DIDIK FULL DAY SCHOOL BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI DAN REKOMENDASI A. Simpulan Berdasarkan hasil temuan dan pembahasan pada bab sebelumnya, maka dapat diambil suatu kesimpulan berikut : manajemen pembinaan peserta didik di SDIT

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. dan membentuk watak serta peradapan bangsa, yang bermartabat dalam rangka

BAB 1 PENDAHULUAN. dan membentuk watak serta peradapan bangsa, yang bermartabat dalam rangka 1 BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional menyebutkan bahwa pendidikan nasional bertujuan untuk mengembangkan kemampuan dan membentuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Selama ini sistem pendidikan masih cenderung mengarah pada dua

BAB I PENDAHULUAN. Selama ini sistem pendidikan masih cenderung mengarah pada dua BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Selama ini sistem pendidikan masih cenderung mengarah pada dua masalah pokok, yakni 1) bagaimana mengadaptasikan dengan benar kurikulum dan metode pendidikan

Lebih terperinci

tugas pokok baik sebagai pendidik maupun sebagai pengajar. Tuntutan terhadap

tugas pokok baik sebagai pendidik maupun sebagai pengajar. Tuntutan terhadap BAB1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bangsa Indonesia pada saat ini sedang melaksanakan pembangunan nasional. Dalam konteks tersebut, pendidikan nasional merupakan sarana untuk dapat mencapai cita-cita

Lebih terperinci

BAB III KESIMPULAN DAN SARAN

BAB III KESIMPULAN DAN SARAN BAB III KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Setelah dilaksanakan kegiatan Praktik Pengalaman Lapangan (PPL) di SMK N 3 Kasihan (SMSR) Yogyakarta maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut : 1. PPL memberikan

Lebih terperinci

PENGENALAN LAPANGAN PERSEKOLAHAN (PLP) 1

PENGENALAN LAPANGAN PERSEKOLAHAN (PLP) 1 PENGENALAN LAPANGAN PERSEKOLAHAN (PLP) 1 PANDUAN PROGRAM PENGENALAN LAPANGAN PERSEKOLAHAN PROGRAM SARJANA PENDIDIKAN DIREKTORAT PEMBELAJARAN DIREKTORAT JENDERAL PEMBELAJARAN DAN KEMAHASISWAAN KEMENTERIAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. hal yang tidak dipahami kemudian dilihat, diamati hingga membuat seseorang

BAB I PENDAHULUAN. hal yang tidak dipahami kemudian dilihat, diamati hingga membuat seseorang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Pendidikan menjadi salah satu hal yang penting bagi setiap manusia. Melalui pendidikan seseorang dapat belajar mengenai banyak hal, mulai dari hal yang tidak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Seiring dengan perkembangan zaman saat ini, pendidikan adalah suatu hal

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Seiring dengan perkembangan zaman saat ini, pendidikan adalah suatu hal BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Seiring dengan perkembangan zaman saat ini, pendidikan adalah suatu hal yang penting bagi setiap orang. Pendidikan dianggap sebagai suatu kebutuhan yang wajib

Lebih terperinci

KAJIAN PEDOMAN PELAKSANAAN PKP PGSD DAN PGPAUD UNIVERSITAS TERBUKA

KAJIAN PEDOMAN PELAKSANAAN PKP PGSD DAN PGPAUD UNIVERSITAS TERBUKA KAJIAN PEDOMAN PELAKSANAAN PKP PGSD DAN PGPAUD UNIVERSITAS TERBUKA Nana Setiana 1 ABSTRAK Sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, guru di masa yang akan datang akan mendapat tantangan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah Pendidikan Indonesia dari tahun ke tahun kualitasnya semakin rendah hal ini

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah Pendidikan Indonesia dari tahun ke tahun kualitasnya semakin rendah hal ini 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan Indonesia dari tahun ke tahun kualitasnya semakin rendah hal ini di buktikan dengan peringkat ranking Indonesia yang berada di urutan 69 tingkat

Lebih terperinci

Refungsi Penjaminan Mutu di Satuan Penddikan. Oleh: Alif Noor Hidayati

Refungsi Penjaminan Mutu di Satuan Penddikan. Oleh: Alif Noor Hidayati Refungsi Penjaminan Mutu di Satuan Penddikan Oleh: Alif Noor Hidayati Hari Pendidikan Nasional tahun 2013 menjadi satu tonggak melakukan evaluasi sistem pendidikan nasional. Di tengah berbagai persoalan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pendidikan menuntut guru lebih inovatif dalam merancang pembelajaran, artinya

BAB I PENDAHULUAN. pendidikan menuntut guru lebih inovatif dalam merancang pembelajaran, artinya 0 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Strategi Pembelajaran pada hakekatnya adalah prosedur yang sistematis dalam pelaksanaan pengajaran yang merupakan pengejawantahan dari pemahaman pendidik

Lebih terperinci

OLEH : NINING SRININGSIH, M.PD NIP

OLEH : NINING SRININGSIH, M.PD NIP HAND OUT MATA KULIAH KELOMPOK BERMAIN KODE MK/SKS : UD 408/2 SKS OLEH : NINING SRININGSIH, M.PD NIP. 132 316 930 1 PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GURU - PAUD JURUSAN PEDAGOGIK FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN 2 DI SMA NEGERI 1 SEMARANG

LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN 2 DI SMA NEGERI 1 SEMARANG LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN 2 DI SMA NEGERI 1 SEMARANG disusun oleh: Nama : Yan Amal Abdilah NIM : 4101409057 Program studi : Pendidikan Matematika FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

Lebih terperinci