HASIL DAN PEMBAHASAN

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "HASIL DAN PEMBAHASAN"

Transkripsi

1 HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Penelitian Kondisi Lingkungan Kelinci dipelihara dalam kandang individu ini ditempatkan dalam kandang besar dengan model atap kandang monitor yang atapnya terbuat dari asbes. Kandang digunakan agar proses pemeliharaan lebih efisien dan memudahkan dalam pemantauan ternak. Suhu dalam kandang saat penelitian berlangsung berkisar antara 22-32,8 C pagi C, siang 30-32,5 C dan sore 24-32,8 C. Kelembaban kandang juga cukup tinggi pada pagi hari namun siang dan sore hari rendah. Rataan suhu kandang pada pagi, siang dan sore hari terdapat pada Tabel 4. Tabel 4. Rataan Suhu dan Kelembaban Udara Dalam Kandang Saat Penelitian Waktu Suhu ( C) Kelembaban (%) Pagi (06.00) 23,15±0,87 98,31± 2,31 Siang (12.00) 31,34±0,59 81,67±12,35 Sore (16.00) 31,54±1,57 64,19±11,67 Hasil penelitian menunjukkan bahwa suhu lingkungan dilokasi penelitian memiliki suhu yang tinggi diatas suhu ideal untuk kelinci. Smith dan Mangkoewidjojo (1988) mengatakan suhu ideal kelinci yaitu C. jika suhu lebih dari C dapat mengganggu kesehatan dan produktivitas. Suhu kandang yang tinggi ini disebabkan oleh konstruksi kandang yaitu bagian atap kandang besar yang terbuat dari asbes, sehingga sangat mudah menyerap panas pada waktu siang hari dan menyebarkan panas tersebut keseluruh ruangan kandang. Kelinci yang kepanasan biasanya melakukan aktivitas minum untuk mengurangi panas dalam tubuh. Menurut Anggorodi (1990) iklim dan suhu lingkungan dapat mempengaruhi tingkat nafsu makan dan jumlah pakan yang dikonsumsi ternak. Suhu dan kelembaban yang tinggi akan mengakibatkan rendahnya konsumsi pakan dan pertambahan bobot badan yang rendah pula. Suhu pada lingkungan di lokasi penelitian yang kurang ideal ini harus diminimalkan dengan kandang individu yang 18

2 nyaman dan dengan penggunaan lantai kandang yang dimodifikasi. Penggunaan lantai kandang yang berbeda ini juga akan menampilkan tingkah laku yang berbeda pula. Aktivitas Tingkah Laku Kelinci Lokal Pada Jenis Lantai Kandang yang Berbeda Kelinci merupakan hewan nocturnal yaitu hewan yang aktif pada malam hari. Pengamatan aktivitas kelinci lokal jantan dilakukan mulai dari pukul sampai pukul WIB. Pada saat penelitian kelinci memulai aktivitasnya dengan tingkah laku bergerak yaitu berdiri dari posisi rebahannya kemudian melakukan aktivitas bergerak mengelilingi kandang. Tingkah laku bergerak ini bertujuan memeriksa keadaan sekitar. Setelah itu biasanya kelinci langsung mendekati tempat pakan dan memeriksanya. Aktivitas lain yang dilakukan saat pagi hari yaitu merawat diri dan eliminasi yaitu proses defekasi dan urinasi. Aktivitas kelinci jantan lokal yang diamati adalah aktivitas makan, minum, eliminasi, merawat diri, lokomosi, stereotypes dan istirahat. Frekuensi tingkah laku harian kelinci selama pengamatan ditunjukkan pada Tabel 5. Tabel 5. Frekuensi Tingkah Laku Harian Frekuensi Tingkah Laku Pada Lantai Kandang yang Berbeda Tingkah Laku Bambu (P1) Sekam (P2) Kawat (P3)...Kali/10 menit Makan 2,00±0,41 2,18±0,65 1,95±0,59 Minum 1,43±0,60 1,28±0,81 1,16±0,52 Eliminasi 0,75±0,53 0,33±0,62 0,22±0,46 Merawat Diri 1,91±0,95 2,11±0,49 2,07±0,44 Bergerak 2,60±0,68 2,53±0,54 2,51±0,64 Stereotype 0,22±0,54 0,00±0,00 0,13±0,52 Istirahat 1,15±0,26 1,04±0,14 1,16±0,24 Tingkah Laku Makan Tingkah laku makan adalah pola tingkah laku yang digunakan oleh hewan untuk mencari, mendapatkan, menyeleksi dan memakan pakan yang penting sekali untuk berhasilnya pengembangan usaha peternakan (Tomaszewska, 1991). Hasil 19

3 pengamatan menunjukkan kelinci menjadi aktif ketika akan diberi pakan saat peneliti membuka pintu kandang dan pakan mulai diletakkan pada tempat pakan. Hal ini dikarenakan kelinci mendapatkan rangsangan dari luar. Tingkah laku makan kelinci diawali dengan mengamati dan mengendus (mencium) pakan lalu mengambil pakan yang dipilih dengan mulutnya. Aktivitas makan ini biasanya diselingi dengan sedikit minum dan diakhiri dengan melakukan aktivitas lain seperti merawat diri dan istirahat. Tingkah laku makan kelinci diperlihatkan pada Gambar 3. Gambar 3. Aktivitas Kelinci Makan Hasil penelitian menunjukkan bahwa frekuensi tingkah laku makan kelinci P1, P2, dan P3 berturut-turut adalah 2,00±0,41, 2,18±0,65, dan 1,95±0,59 kali/10 menit dengan rataan 2,04±0,36 kali/10 menit. Hasil analisis data tersebut menunjukkan bahwa tingkah laku makan kelinci P1, P2, dan P3 tidak berbeda nyata secara statistik (P>0,05). Hal ini menunjukkan bahwa kelinci melakukan aktivitas makan relatif sama tanpa terganggu dengan jenis lantai kandang bambu, sekam, dan kawat. Hal ini sesuai dengan penelitian Vania (2012) yang mengatakan bahwa konsumsi bahan kering pada kelinci jantan lokal (59,37±4,92) tidak berpengaruh pada penggunaan lantai kandang P1, P2 dan P3 (Tabel 5). Tingkah Laku Minum Minum merupakan kebutuhan kelinci untuk mengganti cairan tubuh yang hilang karena proses penguapan tubuh atau urinasi. Tingkah laku minum kelinci biasanya dilakukan dengan cara mendekatkan mulutnya pada air, kemudian air tersebut dijilat dengan menggunakan lidahnya. Saat kelinci minum kedua kaki depannya memegang sisi tempat minum. Aktivitas tingkah laku minum kelinci dapat dilihat pada Gambar 4. 20

4 Gambar 4. Tingkah Laku Kelinci Minum Tabel 5 menunjukkan bahwa frekuensi tingkah laku minum kelinci P1, P2, dan P3 berturut-turut adalah 1,43±0,60, 1,28±0,81, dan 1,16±0,52 kali/10 menit dengan rataan 1,28±0,36 kali/10 menit. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkah laku minum kelinci P1, P2, dan P3 tidak berbeda nyata secara statistik (P>0,05). Tingkah laku minum merupakan tingkah laku yang sangat dipengaruhi oleh faktor lingkungan termasuk iklim dan jenis pakan yang diberikan. Pakan kering yang diberikan selama penelitian kepada kelinci mendorong kelinci minum setelah selesai aktivitas makan. Penggunaan ketiga lantai kandang masih dapat digunakan dalam pemeliharaan ternak kelinci. Tingkah Laku Eliminasi Menurut Fraser & Broom (2005) perilaku eliminasi atau perilaku membuang kotoran (defekasi) dan urinasi termasuk ke dalam perilaku perawatan tubuh yang berguna untuk membersihkan diri. Kelinci biasanya melakukan aktivitas eliminasi pada satu sudut dalam kandangnya. Tingkah laku eliminasi ini biasanya dilakukan secara terpisah baik defekasi atau urinasi. Ekor kelinci akan sedikit naik ketika melakukan urinasi. Kelinci akan terdiam di sudut yang sama saat melakukan defekasi (Gambar 5). Gambar 5. Posisi Kelinci Defekasi Tingkah laku urinasi kelinci jantan merupakan salah satutingkah laku agresif. Kelinci jantan biasanya melakukan urinasi untuk menandakan kekuasaannya pada 21

5 saingannya (Cheeke et al., 2000). Kelinci yang digunakan dalam penelitian adalah kelinci jantan sehingga pada saat pengamatan tingkah laku tersebut sering terlihat. Pada kelinci terdapat dua tipe feses yaitu feses lembek (soft feces) dan feses keras (hard feces). Feses lembek berbentuk pellet yang dibungkus dengan mukosa (Herman, 2000). Feses yang dikeluarkan kelinci pada siang hari biasanya berbentuk pellet yang keras, sehingga kelinci tidak memakannya kembali. Sesuai dengan pernyataan Protsmouth (1977) feses berbentuk pellet yang diproduksi pada siang hari mempunyai kandungan zat makanan yang rendah dan tidak digunakan oleh ternak. Tabel 5 menunjukkan hasil pengamatan pada kelinci jantan lokal bahwa tingkah laku eliminasi pada P1 (0,75±0,53kali/10 menit), P2 (0,33±0,62kali/10 menit) dan P3 (0,22±0,46 kali/10 menit), namun secara statistik penggunaan jenis lantai kandang tersebut tidak berbeda nyata (P>0,05). Hasil yang tidak berbeda nyata pada setiap perlakuan kemungkinan karena kebutuhan ternak kelinci untuk melakukan eliminasi tidak terganggu dengan penggunaan lantai kandang yang berbeda-beda. Tingkah Laku Merawat Diri Kelinci dikenal sebagai hewan yang bersih karena terlihat dari kebiasaannya yang selalu merawat diri. Tingkah laku merawat diri seperti menjilat, menggesekkan badannya ke dinding kandang, menggaruk atau mengusap sering dikenal dengan istilah grooming. Aktivitas ini biasanya dilakukan saat kelinci setelah selesai makan atau minum (Gambar 6). Gambar 6. Tingkah Laku Kelinci Grooming Rataan Frekuensi tingkah laku merawat diri pada P1, P2, dan P3 berturut-turut adalah 1,91±0,95, 2,11±0,49, dan 2,07±0,44 kali/10 menit. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkah laku merawat diri pada P1, P2, dan P3 tidak berbeda 22

6 nyata secara statistik (P>0,05). Hasil penelitian ini berbeda dengan penelitian Siloto (2008) bahwa pada kandang tanpa sekam kelinci melakukan grooming lebih sering dibandingkan pada kandang yang ditambah sekam. Berdasarkan penelitian Siloto (2008) tingkah laku merawat diri pada kandang tanpa sekam merupakan ekspresi stereotypes karena tidak adanya stimuli lingkungan. Hal ini berarti penggunaan ketiga lantai kandang masih dapat digunakan dalam pemeliharaan ternak kelinci karena tidak mengganggu tingkah laku alaminya. Tingkah Laku Bergerak Tingkah laku bergerak merupakan tingkah laku yang paling banyak dilakukan oleh kelinci. Aktivitas kelinci dimulai dengan berdiri dari posisi rebahan kemudian melakukan aktivitas lokomosi mengelilingi kandang. Kelinci biasanya bergerak jika adanya gerakan tiba-tiba dari lingkungan. Tingkah laku ini biasanya banyak dilakukan kelinci pada saat kelinci akan diberi pakan ataupun saat kandang akan dibersihkan. Pada penelitian menunjukkan bahwa tingkah laku bergerak kelinci pada jenis lantai kandang yang berbeda yaitu bambu, sekam, dan kawat tidak berpengaruh nyata terhadap perbedaan lantai kandang (P>0,05). Hal ini dapat disebabkan karena jenis lantai kandang yang digunakan dalam pemeliharaan kelinci masih nyaman untuk melakukan aktivitas harian sehingga kelinci dapat tetap melakukan aktivitas bergerak meskipun dengan jenis lantai kandang berbeda. Tingkah Laku Stereotypes Tingkah laku stereotypes adalah tingkah laku yang dilakukan tanpa tujuan yang jelas dan biasanya terjadi pada hewan yang berada dalam kandang dan melakukan rutinitas yang sama terus menerus (Fraser and Broom, 2005). Tingkah laku stereotypes yang muncul saat penelitian berlangsung adalah kelinci menggigit dinding kawat dan kayu kandang. Tingkah laku stereotypes ini biasanya muncul dengan melakukan menggigiti dinding-dinding kawat kandang beberapa kali dan menjilati bagian kayu kandang. Tabel 5 menunjukkan bahwa rataan frekuensi tingkah laku stereotypes pada P1, P2, dan P3 berturut-turut adalah 0,22±0,54, 0,00±0,00, dan 0,13±0,52kali/10 menit. Tabel 5 menunjukkan bahwa hasil penelitian tingkah laku stereotypes pada 23

7 P1, P2, dan P3 tidak berbeda nyata secara statistik (P>0,05). Hal ini berarti penggunaan ketiga lantai kandang masih dapat digunakan dalam pemeliharaan ternak kelinci karena tidak menimbulkan tingkah laku stereotypes yang berlebihan. Tingkah Laku Istirahat Tingkah laku istirahat merupakan suatu fase dimana ternak mulai memperhatikan tempat atau mempersiapkan tempat yang nyaman untuk istirahat. Kelinci beristirahat dalam keadaan berbaring dengan kedua kaki depan terjulur kedepan, berbaring dengan menopang kepala diatas kedua tangan depan yang sedikit ditekuk (Gambar 7) atau diam ditempat beberapa saat. Istirahat terbagi menjadi dua tipe yaitu istirahat total dan istirahat sementara. Istirahat total artinya kelinci merebahkan tubuh pada posisi miring, diam tak bergerak dan tidur (kondisi mata tertutup), sedangkan istirahat sementara adalah keadaan atau posisi badan yang tidak bergerak yang dilakukan di antara aktivitas hariannya. Aktivitas istirahat sementara dilakukan kelinci dalam waktu yang singkat dibandingkan dengan aktivitas istirahat total. Istirahat yang dilakukan kelinci adalah dengan cara merebahkan badan di atas lantai kandang. Gambar 7. Tingkah Laku Istirahat Dilihat dari Tabel 5 Rataan frekuensi tingkah laku istirahat pada P1, P2, dan P3 berturut-turut adalah 1,15±0,26, 1,04±0,14, dan 1,16±0,24 kali/10 menit. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkah laku istirahat pada P1, P2, dan P3 tidak berbeda nyata secara statistik (P>0,05). Hal ini berarti penggunaan jenis lantai kandang tidak mempengaruhi tingkah laku istirahat sehingga penggunaan jenis lantai kandang bambu, sekam dan kawat ini dapat digunakan untuk pemeliharaan kelinci lokal. 24

8 Aktivitas Tingkah Laku Kelinci Lokal Pada Waktu yang Berbeda dan Jenis Kandang yang Sama Tingkah Laku Harian Pada Lantai Kandang Bambu Tingkah laku harian kelinci merupakan tingkah laku yang biasa dilakukan kelinci sehari-harinya mulai dari pagi sampai malam hari. Rataan frekuensi dari tingkah laku harian pada lantai kandang bambu dapat dilihat pada Tabel 6. Tabel 6. Rataan Tingkah Laku Harian Kelinci Jantan Lokal Pada Lantai Kandang Bambu Tingkah Laku Waktu Pagi Siang Sore...Kali/10 menit Rataan Makan 2,32±0,43 1,83±0,30 1,83±0,33 2,00±0,41 Minum 1,22±0,91 b 1,83±0,30 a 1,25±0,24 b 1,43±0,60 Eliminasi 0,75±0,71 0,83±0,47 0,68±0,51 0,75±0,53 Merawat Diri 2,44±1,15 1,35±0,86 1,94±0,61 1,91±0,95 Bergerak 3,03±1,01 a 2,19±0,23 b 2,58±0,31 ab 2,60±0,68 Stereotype 0,00±0 0,4±0,89 0,27±0,37 0,22±0,54 Istirahat 1,23±0,42 1,11±0,19 1,11±0,14 1,15±0,26 Keterangan : Superscript yang berbeda pada baris yang sama menunjukkan perbedaan nyata (P<0,05) Pada Tabel 6, terlihat kelinci memiliki nilai rataan tingkah laku makan sebesar 2,00±0,41 kali/10 menit dalam satu hari. Aktivitas makan kelinci diberikan dua kali dalam sehari, yaitu pagi dan sore hari dengan puncak (2,32±0,43 kali/ 10 menit) pada pagi hari. Hal ini disebabkan pemberian pakan diberikan pada waktu ini dan kelinci dalam keadaan lapar selama semalam sehinga pada pagi hari kelinci langsung makan pakan yang diberikan. Aktivitas makan meningkat kembali pada sore hari. Sedangkan frekuensi tingkah laku makan yang terendah pada waktu siang hari yaitu 1,83±0,30 kali/ 10 menit. Rendahnya frekuensi tingkah laku makan pada siang hari diduga karena pada waktu siang hari kelinci lebih biasanya melakukan aktivitas istirahat. Meskipun begitu hasil penelitian tingkah laku makan pada waktu yang berbeda menunjukkan tidak berbeda nyata secara statistik (P>0,05). Hasil penelitian tingkah laku minum pada waktu yang berbeda menunjukkan berbeda nyata secara statistik (P<0,05). Kelinci melakukan aktivitas minum pada 25

9 siang hari lebih tinggi yaitu 1,83±0,30 kali/ 10 menit (Tabel 6) karena suhu pada waktu siang hari sangat tinggi, sehingga untuk menurunkan panas tubuhnya kelinci melakukan aktivitas minum. Kelinci akan mulai melakukan aktivitas minum saat suhu lingkungan disekitarnya mulai naik. Sesuai dengan pernyataan Blakely dan Bade (1991) bahwa konsumsi air minum juga dipengaruhi oleh suhu lingkungan karena air berfungsi sebagai thermoregulator. Pakan yang diberikan berupa pellet juga dapat menjadikan kelinci lebih banyak melakukan aktivitas minum. Tingkah laku eliminasi banyak dilakukan kelinci pada siang hari yaitu 0,83±0,47 kali/ 10 menit. Hal ini diduga karena hasil metabolisme konsumsi pakan pada hari sebelumnya yang tidak dicerna dan tidak digunakan lagi oleh tubuh dikeluarkan pada esok harinya. Aktivitas ini sering dilakukan pada pagi hari menjelang matahari terbit, walaupun terkadang dilakukan pada siang hari. Hasil penelitian tingkah laku eliminasi pada waktu yang berbeda menunjukkan tidak berbeda nyata secara statistik (P>0,05). Kelinci melakukan tingkah laku defekasi biasanya dilakukan bersamaan dengan urinasi, namun tidak selalu demikian. Hasil penelitian tingkah laku merawat diri pada waktu yang berbeda menunjukkan tidak berbeda nyata secara statistik (P>0,05). Kelinci pada lantai kandang bambu ini banyak melakukan aktivitas merawat diri pada pagi dan sore hari (Tabel 6) dengan rata-rata perhari 1,91±0,95 kali/ 10 menit. Aktivitas ini biasanya dilakukan ketika kelinci sedangistirahat (diam dan merebahkan tubuh). Aktivitas merawat diri dilakukan pada pagi hari disela-sela aktivitas makan. Siang hari aktivitas grooming menurun karena biasanya kelinci istirahat pada waktu ini. Selain itu suhu kandang yang cukup tinggi yaitu 31,34 C sehingga kelinci mengurangi aktivitas merawat diri. Hasil penelitian tingkah laku bergerak pada waktu yang berbeda menunjukkan berbeda nyata secara statistik (P<0,05). Tingkah laku bergerak hampir mendominasi aktivitas kelinci sehari-harinya, yaitu 2,60±0,68 kali/ 10 menit dalam satu hari. Hal ini menunjukkan bahwa kelinci merupakan ternak yang aktif dalam kandang dan sangat menyukai bergerak atau lokomosi. Aktivitas bergerak kelinci tertinggi pada waktu pagi hari 3,03±1,01 kali/ 10 menit (Tabel 6). Lokomosi tinggi pada waktu pagi karena kelinci mendapatkan rangsangan dari luarberupa pakan yang akan diberikan. Hal ini membuat kelinci menjadi aktif bergerak karena 26

10 mempunyairangsangan rasa lapar dan keinginan untuk mendapatkan makanan tersebut. Rataan tingkah laku stereotypes harian kelinci yaitu 0,26±0,36 kali/ 10 menit (Tabel 6). Hasil penelitian tingkah laku stereotypes pada waktu yang berbeda menunjukkan tidak berbeda nyata secara statistik (P>0,05). Tingkah laku stereotypes yang muncul pada lantai kandang bambu ini biasanya kelinci menggigiti kawat dinding kandang. Hal ini terjadi karena kelinci merupakan hewan pengerat sehingga senang menggigiti kawat tersebut. Rataan tingkah laku istirahat harian kelinci yaitu 1,15±0,26 kali/ 10 menit (Tabel 6). Hasil penelitian tingkah laku istirahat pada waktu yang berbeda menunjukkan tidak berbeda nyata secara statistik (P>0,05). Hal ini menunjukkan bahwa kelinci melakukan semua tingkah laku secara normal berada pada lantai kandang bambu. Tingkah Laku Harian Pada Lantai Kandang Sekam Rataan tingkah laku harian kelinci pada lantai kandang sekam dapat dilihat pada Tabel 7. Berdasarkan Tabel 7, hasil penelitian menunjukkan rataan tingkah laku makan kelinci pada waktu yang berbeda tidak berpengaruh nyata (P>0,05). Hal ini berarti kelinci dapat tetap melakukan aktivitas makan secara normal. Kelinci pada lantai sekam melakukan aktivits minum lebih tinggi pada waktu sore hari yaitu 1,27±0,19 kali/ 10 menit. Hal ini disebabkan karena kelinci memerlukan air untuk menstabilkan suhu rektal agar tetap berada pada daerah termonetral. Aktivitas eliminasi yang dilakukan kelinci pada lantai sekam rataan per harinya 0,22±0,46 kali/ 10 menit. Perbedaan waktu pengamatan tidak berpengaruh nyata (P>0,05) terhadap tingkah laku minum dan eliminasi kelinci. 27

11 Tabel 7. Rataan Tingkah Laku Harian Kelinci Jantan Lokal Pada Lantai Kandang Sekam Tingkah Laku Waktu Pagi Siang Sore.....Kali/10 menit Rataan Makan 2,58±0,72 1,75±0,47 2,21±0,57 2,18±0,65 Minum 0,75±0,70 1,77±0,46 1,32±0,97 1,28±0,81 Eliminasi 0,20±0,45 0,40±0,55 0,40±0,89 0,33±0,62 Merawat Diri 2,28±0,49 1,80±0,63 2,24±0,21 2,11±0,49 Bergerak 2,78±0,71 2,08±0,29 2,73±0,25 2,53±0,54 Stereotype 0,00±0 0,00±0,00 0,00±0,00 0,00±0,00 Istirahat 1,00±0,00 1,11±0,24 1,00±0,00 1,04±0,14 Hasil analisis statistik menunjukkan bahwa perlakuan waktu tidak mempengaruhi aktivitas grooming pada jenis lantai sekam (P>0,05). Aktivitas grooming paling tinggi dilakukan kelinci pada waktu pagi hari yaitu 2,28±0,49 kali/ 10 menit dengan rataan grooming per hari 2,07±0,44 kali/ 10 menit. Hasil analisis statistik menunjukkan bahwa perlakuan waktu tidak mempengaruhi aktivitas bergerak (P>0,05) pada jenis lantai kandang sekam. Rataan tingkah laku bergerak yaitu 2,51±0,64 kali/ 10 menit. Aktivitas bergerak paling rendah dilakukan kelinci pada waktu siang hari yaitu 2,03±0,33 kali/ 10 menit. Berdasarkan Tabel 7 rataan tingkah laku stereotypes pada kelinci yaitu 0,13±0,52 kali/ 10 menit. Kelinci biasanya melakukan menggigiti kawat dinding dan tempat pakan. Hasil analisis statistik menunjukkan bahwa waktu pengamatan tidak berpengaruh nyata (P>0,05) terhadap tingkah laku stereotypes. Hasil analisis statistik menunjukkan bahwa waktu tidak mempengaruhi aktivitas istirahat (P>0,05) pada jenis lantai kandang sekam. Rataan tingkah laku istirahat yaitu 1,16±0,24 kali/ 10 menit. Tingkah Laku Harian Pada Lantai Kandang Kawat Rataan frekuensi dari tingkah laku harian pada lantai kandang kawat dapat dilihat pada Tabel 8. 28

12 Tabel 8. Tingkah Laku Harian Kelinci Jantan Lokal Pada Lantai Kandang Kawat Waktu Tingkah Laku Pagi Siang Sore Rataan.....Kali/10 menit Makan 2,27±0,57 1,59±0,61 2,01±0,47 1,95±0,59 Minum 1,12±0,70 1,08±0,62 1,27±0,19 1,16±0,52 Eliminasi 0,20±0,45 0,20±0,45 0,26±0,57 0,22±0,46 Merawat Diri 2,28±0,49 1,84±0,36 2,10±0,46 2,07±0,44 Bergerak 2,78±0,71 2,03±0,33 2,71±0,62 2,51±0,64 Stereotypes 0,00±0,00 0,00±0,00 0,40±0,89 0,13±0,52 Istirahat 1,00±0,00 b 1,41±0,24 a 1,06±0,14 ab 1,16±0,24 Keterangan : superscript yang berbeda pada baris yang sama menunjukkan perbedaan nyata (P<0,05) Berdasarkan Tabel 8 tingkah laku makan pada waktu pagi, siang dan sore hari ternyata tidak berbeda nyata (P>0,05). Kelinci melakukan tingkah laku makan pada pagi hari cukup tinggi (2,27±0,57 kali/ 10 menit) untuk memperoleh sumber energi agar dapat melakukan aktivitas di sepanjang hari tersebut. Tingkah laku makan pada sore hari dilakukan untuk menjaga energi yang akan digunakan beraktivitas pada malam hari. Kelinci yang merupakan hewan nokturnal juga membutuhkan energi untuk aktivitasnya dimalam hari. Cheeke et al. (2000) menyatakan kelinci akan makan lebih banyak saat suhu rendah dibandingkan saat suhu tinggi, hal ini untuk membiarkan kelinci menghasilkan panas yang mereka butuhkan dari konsumsi pakan yang lebih tinggi. Selama penelitian tingkah laku minum kelinci biasanya dilakukan sesaat setelah makan selesai atau ketika sedang makan. Suhu lingkungan juga mempengaruhi dalam aktivitas minum kelinci. Berdasarkan Tabel 8, rataan aktivitas minum harian kelinci dengan nilai 1,16±0,52 kali/ 10 menit. Meskipun begitu hasil analisis statistik menunjukkan bahwa waktu pengamatan tidak berbeda (P>0,05) terhadap perilaku minum. Tingkah laku eliminasi erat kaitannya dengan tingkah laku makan, setelah mengkonsumsi pakan maka kelinci akan membuang kotoran baik berupa feses maupun urine. Kelinci melakukan tingkah laku eliminasi ini biasanya terjadi hanya pada salah satu sudut yang sama dalam kandang. Bentuk feses yang normal pada 29

13 umumnya cukup padat dan berbentuk bulat. Adakalanya bentuk feses kelinci terlihat tidak normal yaitu berbentuk cair dan lembek. Hal ini diduga pencernaan kelinci sedang terganggu. Rataan tingkah laku eliminasi pada P3 adalah 0,22±0,46 kali/ 10 menit. Hasil analisis statistik menunjukkan bahwa perlakuan waktu tidak mempengaruhi aktivitas eliminasi (P>0,05) pada jenis lantai kandang kawat. Tingkah laku grooming adalah perilaku merawat diri atau bersolek dan membersihkan diri. Perawatan tubuh ataubersolek digolongkan menjadi beberapa aktivitas, yaitudefekasidanurinasi, berlindung dariangin,bernaungdari sinar matahari, mandi danmembasahitubuh. Berdasarkan Tabel 8, rataan tingkah laku merawat diri kelinci paling tinggi pada waktu pagi hari yaitu 2,28±0,49 kali/ 10 menit. Hal ini karena pagi hari suhu lingkungan masih rendah dan saat ini biasanya kelinci diberi pakan. Meskipun begitu waktu pengamatan tidak berpengaruh nyata (P>0,05) terhadap tingkah laku grooming pada jenis lantai kandang kawat. Sebelum kelinci melakukan aktivitas yang lainnya pada pagi hari terutama yang berkaitan dengan pemenuhan kebutuhan hidup pokok seperti aktivitas makan, biasanya kelinci memulai dengan melakukan aktivitas bergerak. Tingkah laku bergerak pada waktu pagi, siang dan sore hari ternyata tidak berbeda nyata (P>0,05). Jenis lantai kandang yang terbuat dari kawat ini dengan lantai yang sedikit berlubang-lubang dan tidak datar menjadikan kelinci lebih banyak bergerak untuk mengurangi rasa sakit karena lantai kandang kawat tersebut dengan rataan tingkah laku bergerak harian adalah 2,51±0,64 kali/ 10 menit. Aktivitas bergerak ini selain dilakukan untuk mendapat kenyamanan dan juga agar dapat memperoleh sesuatu yang diinginkan seperti bergerak untuk minum, makan, bereliminasi dan merawat diri. Tingkah laku stereotypes biasanya muncul pada kelinci tidak secara rutin. Rataan harian tingkah laku kelinci yang dilakukan adalah 0,13±0,52 kali. Tingkah laku yang biasa muncul adalah kelinci menggigiti dinding kawat, dengan dimulai dengan mengendus dinding kawat kemudian menjilati baru menggigit kawat Hasil penelitian menunjukkan bahwa waktu pengamatan tidak berpengaruh nyata (P>0,05) terhadap tingkah laku stereotypes. Kelinci juga kadang melakukan menggosokkan dagu pada benda yang ada dalam kandang. Kelinci memiliki kelenjar bau yang 30

14 sensitif yang terletak dibawah dagunya. Fungsi kelenjar ini adalah untuk menandai area yang menjadi kekuasaan wilayahnya. Pada jenis lantai kandang kawat setelah diuji lanjut tingkah laku istirahat siang hari (1,41±0,24 kali/ 10 menit) sangat nyata (P<0,05) lebih tinggi dari pagi hari, dan sore hari tidak berbeda dengan waktu siang dan pagi hari. Hal ini karena kelinci merupakan hewan nokturnal sehingga seluruh aktivitas pada siang hari dilakukan untuk istirahat. Istirahat juga digunakan kelinci untuk mencerna makanan yang telah dikonsumsi. Pola Makan Kelinci Lokal Pada Jenis Lantai Kandang yang Berbeda Pola makan kelinci yang diamati meliputi mengamati, mencium, menggigit, mengunyah dan menelan. Frekuensi rataan pola makan kelinci dapat dilihat pada Tabel 9. Tabel 9. Rataan Frekuensi Pola Makan Kelinci Pada Jenis Lantai Kandang yang Berbeda Pola Makan Frekuensi Pola Makan Pada Lantai Kandang yang Berbeda Bambu (P1) Sekam (P2) Kawat (P3) Kali/5 menit. Mengamati 1,56 ± 0,20 10,97 ± 21,27 1,29 ± 0,34 Mencium 1,41 ± 0,09 1,46 ± 0,20 1,36 ± 0,09 Menggigit 7,55± 1,69 6,83± 0,77 7,06± 1,32 Mengunyah 178,01 ±53,47 154,19 ±38,69 168,79 ±25,88 Menelan 7,44 ± 1,72 6,71 ± 0,96 7,06 ± 1,32 Hasil analisis menunjukkan bahwa perlakuan tidak berpengaruh nyata terhadap pola makan (P>0,05). Hal ini menunjukkan semua jenis lantai kandang yang digunakan dalam penelitian layak digunakan dalam pemeliharaan kelinci karena tidak mengganggu atau tidak merusak pola makan pada kelinci. Kelinci akan mulai terlihat aktif saat mendekati waktu pemberian pakan. Kelinci mulai menghampiri pintu kandang dan mencium saat pakan diletakkan pada tempat pakan. Kelinci akan mulai mengamati pakan yang ada kemudian mencium pakan tersebut. Setelah itu kelinci mencium pakan dan mengigit pellet tersebut. 31

15 Biasanya kelinci paling banyak menggigit dua atau tiga butir pellet yang kemudian akan dikunyah (dimakan) dan ditelan. Pola makan kelinci yang paling tinggi adalah memakan, karena saat memakan kelinci akan lebih banyak menggerakkan mulut untuk mengunyah makanan tersebut. Menggigit dan menelan pada kelinci relativ sama karena jumlah pakan yang digigit oleh kelinci akan sama dengan pakan saat ditelan. Scrabbling atau mengais pakan pada saat pengamatan tidak muncul. Hal ini bisa menjadi indikasi bahwa pellet yang diberikan telah cukup baik untuk memenuhi nutrisi kelinci. Pola Makan Kelinci Lokal Pada Waktu yang Berbeda dan Jenis Kandang yang Sama Pola makan kelinci pada kelinci lokal dimulai dari mengamati, mencium, menggigit, mengunyah, dan menelan pakan. Rataan frekuensi pola makan dapat dilihat pada Tabel 10. Tabel 10. Rataan Frekuensi Pola Makan Pada Waktu yang Berbeda Pada Lantai Bambu Pola Makan Mengamati Mencium Menggigit Mengunyah Menelan Bambu Pagi Sore.Kali/5menit.. 1,46 ± 0,32 1,65 ± 0,31 1,35 ± 0,21 1,47 ± 0,17 7,41± 1,52 7,69 ± 1,94 180,48 ±60,01 175,54± 53,05 7,50 ± 1,73 7,39 ± 1,82 Tabel 10. Menunjukkan rataan frekuensi pada lantai kandang bambu dengan waktu yang berbeda tidak berpengaruh nyata terhadap pola makan kelinci artinya pola makan kelinci tidak terganggu oleh waktu yang berbeda. kelinci masih dapat melakukan pola makan dengan secara normal tanpa mengurangi kemampuannya mengkonsumsi pakan. Pada lantai kandang sekam pola makan mencium dan mengigit pada pagi hari berbeda nyata (P<0,05) dengan sore hari (Tabel 11). Hal ini disebabkan karena kelinci merupakan hewan nokturnal yang melakukan banyak aktivitas pada waktu 32

16 malam hari sehingga pada pagi hari kelinci yang mempersiapkan asupan energi untuk dapat melakukan kembali aktivitas disepanjang hari. Tabel 11. Rataan Frekuensi Pola Makan Pada Waktu yang Berbeda Pada Lantai Sekam Sekam Pola Makan Pagi Sore.Kali/5menit.. Mengamati 1,61 ± 0,31 20,34 ± 42,30 Mencium 1,49 ± 0,34 1,44 ± 0,07 Menggigit 6,80± 0,72 6,86 ± 1,00 Mengunyah 151,14 ±34,69 157,24± 43,32 Menelan 6,39 ± 0,93 7,03 ± 1,09 Keterangan : superscript yang berbeda pada baris yang sama menunjukkan perbedaan nyata (P<0,05) Tabel 12. Rataan Frekuensi Pola Makan Pada Waktu yang Berbeda Pada Lantai Kawat Kawat Pola Makan Pagi Sore.Kali/5menit.. Mengamati 1,30 ± 0,37 1,29 ± 0,31 Mencium 1,25 ± 0,17 1,47 ± 0,20 Menggigit 6,76± 1,33 7,37 ± 1,90 Mengunyah 162,78 ±30,35 174,79± 21,67 Menelan 6,72 ± 1,23 7,40 ± 1,94 Keterangan : superscript yang berbeda pada baris yang sama menunjukkan perbedaan nyata (P<0,05) Pada lantai kandang kawat pola makan kelinci dimulai dari mengamati sampai dengan mengunyah menunjukkan tidak berbeda nyata (P>0,05). Pola makan menelan menunjukkan ada perbedaan nyata (P<0,05) antara pagi dan dan sore hari. Hal ini karena pada sore hari kelinci mempersiapkan energi untuk aktivitas dimalam hari sehingga kelinci lebih banyak menelan pellet pada sore hari dibandingkan pagi. 33

MATERI DAN METODE. a b c Gambar 2. Jenis Lantai Kandang Kelinci a) Alas Kandang Bambu; b) Alas Kandang Sekam; c) Alas Kandang Kawat

MATERI DAN METODE. a b c Gambar 2. Jenis Lantai Kandang Kelinci a) Alas Kandang Bambu; b) Alas Kandang Sekam; c) Alas Kandang Kawat MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Lapang Ilmu Produksi Ternak Ruminansia Kecil Blok B Fakultas Peternakan, Institut Pertanian Bogor. Pelaksanaan penelitian dimulai

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Penelitian Konsumsi Pakan

HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Penelitian Konsumsi Pakan HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Penelitian Kandang adalah salah satu kebutuhan penting dalam peternakan. Fungsi utama kandang adalah untuk menjaga supaya ternak tidak berkeliaran dan memudahkan pemantauan

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Lapang Ilmu Produksi Ternak Ruminansia Kecil Blok B Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor. Pembuatan pellet dilakukan di

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Keadaan Umum Lokasi Penelitian

HASIL DAN PEMBAHASAN. Keadaan Umum Lokasi Penelitian HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Lokasi Penelitian Faktor manajemen lingkungan juga berpengaruh terhadap pertumbuhan ternak. Suhu dan kelembaban yang sesuai dengan kondisi fisiologis ternak akan membuat

Lebih terperinci

TINGKAH LAKU HARIAN DAN POLA MAKAN KELINCI LOKAL PADA JENIS LANTAI KANDANG YANG BERBEDA SKRIPSI MERLYN PRIWAHYUNINGSIH

TINGKAH LAKU HARIAN DAN POLA MAKAN KELINCI LOKAL PADA JENIS LANTAI KANDANG YANG BERBEDA SKRIPSI MERLYN PRIWAHYUNINGSIH TINGKAH LAKU HARIAN DAN POLA MAKAN KELINCI LOKAL PADA JENIS LANTAI KANDANG YANG BERBEDA SKRIPSI MERLYN PRIWAHYUNINGSIH DEPARTEMEN ILMU PRODUKSI DAN TEKNOLOGI PETERNAKAN FAKULTAS PETERNAKAN INSTITUT PERTANIAN

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA Kelinci

TINJAUAN PUSTAKA Kelinci TINJAUAN PUSTAKA Kelinci Kelinci domestik (Orytologus cuniculus) yang ada saat ini berasal dari kelinci liar di Eropa dan Afrika Utara. Mulanya kelinci diklasifikasikan dalam ordo rodensia (binatang mengerat)

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Keadaan Umum

HASIL DAN PEMBAHASAN. Keadaan Umum HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Kecamatan Cimalaka memiliki populasi kambing PE sebanyak 1.858 ekor. Keberadaan kambing PE di kecamatan Cimalaka diawali dengan adanya usaha pemanfaatan lahan kritis,

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Keadaan Umum

HASIL DAN PEMBAHASAN. Keadaan Umum HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Kondisi Penangkaran Penangkaran Mamalia, Bidang Zoologi, Pusat Penelitian Biologi LIPI, Cibinong, Bogor terletak di Jalan Raya Bogor-Jakarta KM 46, Desa Sampora, Kecamatan

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Juli sampai Agustus 2011. Lokasi penelitian di Kelompok Peternak Kambing Simpay Tampomas, berlokasi di lereng Gunung Tampomas,

Lebih terperinci

HASIL DA PEMBAHASA. Keadaan Umum

HASIL DA PEMBAHASA. Keadaan Umum Kondisi Hewan HASIL DA PEMBAHASA Keadaan Umum Kondisi kancil betina selama penelitian secara keseluruhan dapat dikatakan baik dan sehat. Kondisi yang sehat dapat dilihat dari bulunya yang mengkilat, cara

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Usaha peternakan merupakan salah satu usaha yang dapat dilakukan untuk

I. PENDAHULUAN. Usaha peternakan merupakan salah satu usaha yang dapat dilakukan untuk I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah Usaha peternakan merupakan salah satu usaha yang dapat dilakukan untuk pemenuhan kebutuhan protein hewani masyarakat yang semakin meningkat, sejalan dengan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Tabel 2. Data Suhu Lingkungan Kandang pada Saat Pengambilan Data Tingkah Laku Suhu (ºC) Minggu

HASIL DAN PEMBAHASAN. Tabel 2. Data Suhu Lingkungan Kandang pada Saat Pengambilan Data Tingkah Laku Suhu (ºC) Minggu HASIL DAN PEMBAHASAN Manajemen Pemeliharaan Komponen utama dalam beternak puyuh baik yang bertujuan produksi hasil maupun pembibitan terdiri atas bibit, pakan serta manajemen. Penelitian ini menggunakan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Keadaan Umum Penelitian

HASIL DAN PEMBAHASAN. Keadaan Umum Penelitian Suhu dan Kelembaban HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Penelitian Suhu dalam kandang saat penelitian berlangsung berkisar antara 26,9-30,2 o C. Pagi 26,9 o C, siang 30,2 o C, dan sore 29,5 o C. Kelembaban

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. sangat berpengaruh terhadap kehidupan ayam. Ayam merupakan ternak

HASIL DAN PEMBAHASAN. sangat berpengaruh terhadap kehidupan ayam. Ayam merupakan ternak 22 IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Kondisi Lingkungan Mikro Suhu dan kelembaban udara merupakan suatu unsur lingkungan mikro yang sangat berpengaruh terhadap kehidupan ayam. Ayam merupakan ternak homeothermic,

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. peternakan pun meningkat. Produk peternakan yang dimanfaatkan

I. PENDAHULUAN. peternakan pun meningkat. Produk peternakan yang dimanfaatkan I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah Sejalan dengan meningkatnya pengetahuan masyarakat akan pentingnya protein hewani untuk memenuhi kebutuhan gizi, permintaan masyarakat akan produkproduk peternakan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Kondisi Umum Penelitian

HASIL DAN PEMBAHASAN. Kondisi Umum Penelitian HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Umum Penelitian Kandang Penelitian Rataan suhu kandang pada pagi, siang, dan sore hari selama penelitian secara berturut-turut adalah 25,53; 30,41; dan 27,67 C. Suhu kandang

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Penelitian Secara umum penelitian ini sudah berjalan dengan cukup baik. Terdapat sedikit hambatan saat akan memulai penelitian untuk mencari ternak percobaan dengan umur

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Termoregulasi Sapi Perah Termoregulasi adalah pengaturan suhu tubuh yang bergantung kepada produksi panas melalui metabolisme dan pelepasan panas tersebut ke lingkungan,

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. KATA PENGANTAR... i. ABSTRAK... iv. DAFTAR ISI... v. DAFTAR GAMBAR... vii. DAFTAR TABEL... viii. DAFTAR LAMPIRAN... ix

DAFTAR ISI. KATA PENGANTAR... i. ABSTRAK... iv. DAFTAR ISI... v. DAFTAR GAMBAR... vii. DAFTAR TABEL... viii. DAFTAR LAMPIRAN... ix DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... i ABSTRAK... iv DAFTAR ISI... v DAFTAR GAMBAR... vii DAFTAR TABEL... viii DAFTAR LAMPIRAN... ix BAB I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang... 1 1.2. Rumusan Masalah... 3 1.3.Tujuan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Konsumsi Pakan, Bobot Badan dan Mortalitas Puyuh

HASIL DAN PEMBAHASAN. Konsumsi Pakan, Bobot Badan dan Mortalitas Puyuh HASIL DAN PEMBAHASAN Konsumsi Pakan, Bobot Badan dan Mortalitas Puyuh Puyuh yang digunakan dalam penilitian ini adalah Coturnix-coturnix japonica betina periode bertelur. Konsumsi pakan per hari, bobot

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. persilangan dapat meningkatkan rata-rata bobot potong ayam (Gunawan dan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. persilangan dapat meningkatkan rata-rata bobot potong ayam (Gunawan dan BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Ayam Kampung Super Ayam kampung super merupakan hasil dari proses pemuliaan yang bertujuan untuk peningkatan produksi daging. Dalam jangka pendek metode persilangan dapat meningkatkan

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. banyak telur dan merupakan produk akhir ayam ras. Sifat-sifat yang

TINJAUAN PUSTAKA. banyak telur dan merupakan produk akhir ayam ras. Sifat-sifat yang 7 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Ayam Petelur Ayam petelur adalah ayam yang dipelihara dengan tujuan untuk menghasilkan banyak telur dan merupakan produk akhir ayam ras. Sifat-sifat yang dikembangkan pada tipe

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. populasi kambing di Provinsi Lampung pada tahun 2009 baru mencapai

I. PENDAHULUAN. populasi kambing di Provinsi Lampung pada tahun 2009 baru mencapai I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Potensi pengembangan usaha peternakan kambing masih terbuka lebar karena populasi kambing di Provinsi Lampung pada tahun 2009 baru mencapai 1.012.705 ekor. Menurut data

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. penghasil telur juga dapat dimanfaatkan sebagai ternak penghasil daging

II. TINJAUAN PUSTAKA. penghasil telur juga dapat dimanfaatkan sebagai ternak penghasil daging 8 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Ayam Jantan Tipe Medium Ayam tipe medium atau disebut juga ayam tipe dwiguna selain sebagai ternak penghasil telur juga dapat dimanfaatkan sebagai ternak penghasil daging (Suprianto,2002).

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. sama seperti sapi Bali betina. Kaki bagian bawah lutut berwarna putih atau

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. sama seperti sapi Bali betina. Kaki bagian bawah lutut berwarna putih atau 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Sapi Madura Bangsa sapi Madura merupakan hasil persilangan antara sapi Zebu dan Banteng. Tubuh dan tanduknya relatif kecil, warna bulu pada jantan dan betina sama seperti

Lebih terperinci

4. ADAPTASI DAN TINGKAH LAKU TIKUS EKOR PUTIH

4. ADAPTASI DAN TINGKAH LAKU TIKUS EKOR PUTIH 4. ADAPTASI DAN TINGKAH LAKU TIKUS EKOR PUTIH Pendahuluan Adaptasi adalah kemampuan bertahan hidup dari suatu individu dalam suatu habitat tertentu. Individu-individu yang dinyatakan bisa beradaptasi bila

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. masyarakat menyebabkan konsumsi protein hewani pun meningkat setiap

I. PENDAHULUAN. masyarakat menyebabkan konsumsi protein hewani pun meningkat setiap I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah Peningkatan jumlah penduduk serta semakin meningkatnya pengetahuan masyarakat menyebabkan konsumsi protein hewani pun meningkat setiap tahunnya. Konsumsi protein

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. berbeda terhadap tingkah laku burung puyuh petelur, dilaksanakan pada bulan

BAB III MATERI DAN METODE. berbeda terhadap tingkah laku burung puyuh petelur, dilaksanakan pada bulan 9 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian evaluasi pengaruh frekuensi dan periode pemberian pakan yang berbeda terhadap tingkah laku burung puyuh petelur, dilaksanakan pada bulan September sampai dengan Desember

Lebih terperinci

PEMBAHASAN. 4.1 Pengaruh Perlakuan Terhadap Konsumsi Ransum Ayam Broiler

PEMBAHASAN. 4.1 Pengaruh Perlakuan Terhadap Konsumsi Ransum Ayam Broiler 29 IV PEMBAHASAN 4.1 Pengaruh Perlakuan Terhadap Konsumsi Ransum Ayam Broiler Hasil penelitian pengaruh lama penggunaan litter pada kandang panggung terhadap konsumsi ransum disajikan pada Tabel 5. Tabel

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. (Sumber : Damron, 2003)

TINJAUAN PUSTAKA. (Sumber : Damron, 2003) TINJAUAN PUSTAKA Klasifikasi Kelinci Kelinci merupakan hewan yang mempunyai potensi sebagai penghasil daging yang baik. Hewan ini merupakan herbivore non ruminansia yang mempunyai sistem lambung sederhana

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Organisasi merupakan suatu gabungan dari orang-orang yang bekerja sama

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Organisasi merupakan suatu gabungan dari orang-orang yang bekerja sama 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Organisasi Organisasi merupakan suatu gabungan dari orang-orang yang bekerja sama dalam suatu pembagian kerja untuk mencapai tujuan bersama (Moekijat, 1990). Fungsi struktur

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. ayam yang umumnya dikenal dikalangan peternak, yaitu ayam tipe ringan

II. TINJAUAN PUSTAKA. ayam yang umumnya dikenal dikalangan peternak, yaitu ayam tipe ringan 7 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Ayam Jantan Tipe Medium Berdasarkan bobot maksimum yang dapat dicapai oleh ayam terdapat tiga tipe ayam yang umumnya dikenal dikalangan peternak, yaitu ayam tipe ringan (Babcock,

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. Burung tekukur merupakan burung yang banyak ditemukan di kawasan yang

II. TINJAUAN PUSTAKA. Burung tekukur merupakan burung yang banyak ditemukan di kawasan yang 8 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Burung Tekukur Burung tekukur merupakan burung yang banyak ditemukan di kawasan yang terbentang dari India dan Sri Lanka di Asia Selatan Tropika hingga ke China Selatan dan Asia

Lebih terperinci

BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan dalam penelitian ini yaitu kelinci lokal dengan

BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Ternak yang digunakan dalam penelitian ini yaitu kelinci lokal dengan III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3. Bahan Penelitian 3.. Ternak Percobaan Ternak yang digunakan dalam penelitian ini yaitu kelinci lokal dengan bobot badan 300-900 gram per ekor sebanyak 40 ekor (34 ekor

Lebih terperinci

PEMBAHASAN Penggunaan Kamera IR-CCTV

PEMBAHASAN Penggunaan Kamera IR-CCTV PEMBAHASAN Penggunaan Kamera IR-CCTV Kendala utama penelitian walet rumahan yaitu: (1) rumah walet memiliki intensitas cahaya rendah, (2) pemilik tidak memberi ijin penelitian menggunakan metode pengamatan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Kondisi Ayam Broiler Awal Penelitian

HASIL DAN PEMBAHASAN. Kondisi Ayam Broiler Awal Penelitian HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Ayam Broiler Awal Penelitian DOC yang dipelihara pada penelitian ini sebanyak 1000 ekor. DOC memiliki bobot badan yang seragam dengan rataan 37 g/ekor. Kondisi DOC sehat dengan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Tabel 3. Suhu Kandang Selama Lima Minggu Penelitian Pengukuran Suhu ( o C) Pagi Siang Sore 28-32

HASIL DAN PEMBAHASAN. Tabel 3. Suhu Kandang Selama Lima Minggu Penelitian Pengukuran Suhu ( o C) Pagi Siang Sore 28-32 HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Lingkungan Mikro Kandang Kandang Penelitian Kandang penelitian yang digunakan yaitu tipe kandang panggung dengan dinding terbuka. Jarak lantai kandang dengan tanah sekitar

Lebih terperinci

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN 24 BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1 Nilai Gizi Pakan Gizi pakan rusa yang telah dianalisis mengandung komposisi kimia yang berbeda-beda dalam unsur bahan kering, abu, protein kasar, serat kasar, lemak kasar

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Kondisi Lingkungan Mikro Lokasi Penelitian

HASIL DAN PEMBAHASAN. Kondisi Lingkungan Mikro Lokasi Penelitian HASIL DAN PEMBAHASAN Kondisi Lingkungan Mikro Lokasi Penelitian Berdasarkan pengambilan data selama penelitian yang berlangsung mulai pukul 06.00 sampai pukul 16.00 WIB, data yang diperoleh menunjukkan

Lebih terperinci

Gambar 2. Induk Babi Bunting yang Segera Akan Beranak

Gambar 2. Induk Babi Bunting yang Segera Akan Beranak METODE Lokasi dan Waktu Penelitian dilaksanakan bulan Mei sampai dengan bulan Juli 2009 di Peternakan Babi Rachel Farm yang berada di Kampung Cina, Desa Tajur Halang, Kecamatan Tajur Halang, Kabupaten

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. (BBPTU-HPT) Baturraden merupakan pusat pembibitan sapi perah nasional yang

HASIL DAN PEMBAHASAN. (BBPTU-HPT) Baturraden merupakan pusat pembibitan sapi perah nasional yang IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Keadaan Umum BBPTU-HPT Baturraden Balai Besar Pembibitan Ternak Unggul dan Hijauan Pakan Ternak (BBPTU-HPT) Baturraden merupakan pusat pembibitan sapi perah nasional yang ada

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Seiring dengan perkembangan penduduk yang semakin pesat, permintaan produk

I. PENDAHULUAN. Seiring dengan perkembangan penduduk yang semakin pesat, permintaan produk 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah Seiring dengan perkembangan penduduk yang semakin pesat, permintaan produk hasil peternakan yang berupa protein hewani juga semakin meningkat. Produk hasil

Lebih terperinci

Tipe Kandang Itik TIPE KANDANG ITIK. Dalam budidaya itik dikenal 3 tipe kandang. 60 cm. 60 cm

Tipe Kandang Itik TIPE KANDANG ITIK. Dalam budidaya itik dikenal 3 tipe kandang. 60 cm. 60 cm 60 cm 1 TIPE KANDANG ITIK Tipe Kandang Itik Dalam budidaya itik dikenal 3 tipe kandang. Kandang baterai Di kandang baterai, setiap 1 kandang hanya dihuni seekor itik dewasa. Ukuran kandang sekitar 50 cm

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi

MATERI DAN METODE. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Pelaksanaan penelitian mulai bulan Februari 2012 sampai dengan bulan April 2012. Pembuatan pakan dilaksanakan di CV. Indofeed. Analisis Laboratorium dilakukan di Laboratorium

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian Pengaruh Frekuensi dan Periode Pemberian Pakan yang Berbeda

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian Pengaruh Frekuensi dan Periode Pemberian Pakan yang Berbeda 15 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian Pengaruh Frekuensi dan Periode Pemberian Pakan yang Berbeda Terhadap Efisiensi Penggunaan Energi pada Ayam Buras Super Umur 3-12 Minggu yang Dipelihara Dikandang

Lebih terperinci

KAJIAN KEPUSTAKAAN. kebutuhan konsumsi bagi manusia. Sapi Friesien Holstein (FH) berasal dari

KAJIAN KEPUSTAKAAN. kebutuhan konsumsi bagi manusia. Sapi Friesien Holstein (FH) berasal dari II KAJIAN KEPUSTAKAAN 2.1 Karakteristik Sapi perah Sapi perah (Bos sp.) merupakan ternak penghasil susu yang sangat dominan dibanding ternak perah lainnya dan sangat besar kontribusinya dalam memenuhi

Lebih terperinci

VIII. PRODUKTIVITAS TERNAK BABI DI INDONESIA

VIII. PRODUKTIVITAS TERNAK BABI DI INDONESIA Tatap muka ke : 10 POKOK BAHASAN VIII VIII. PRODUKTIVITAS TERNAK BABI DI INDONESIA Tujuan Instruksional Umum : Mengetahui peranan ternak babi dalam usaha penyediaan daging. Mengetahui sifat-sifat karakteristik

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. larva. Kolam pemijahan yang digunakan yaitu terbuat dari tembok sehingga

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. larva. Kolam pemijahan yang digunakan yaitu terbuat dari tembok sehingga BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Persiapan Kolam Pemijahan Kolam pemijahan dibuat terpisah dengan kolam penetasan dan perawatan larva. Kolam pemijahan yang digunakan yaitu terbuat dari tembok sehingga mudah

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Tabel 3. Komposisi Nutrisi Ransum Komersial.

MATERI DAN METODE. Tabel 3. Komposisi Nutrisi Ransum Komersial. MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian dilaksanakan di CV. Mitra Mandiri Sejahtera Desa Babakan, Kecamatan Ciseeng, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Jarak lokasi kandang penelitian dari tempat pemukiman

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. relatif singkat, hanya 4 sampai 6 minggu sudah bisa dipanen. Populasi ayam

PENDAHULUAN. relatif singkat, hanya 4 sampai 6 minggu sudah bisa dipanen. Populasi ayam 1 I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Ayam broiler merupakan ayam ras pedaging yang waktu pemeliharaannya relatif singkat, hanya 4 sampai 6 minggu sudah bisa dipanen. Populasi ayam broiler perlu ditingkatkan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Lampung merupakan daerah yang berpotensi dalam pengembangan usaha

I. PENDAHULUAN. Lampung merupakan daerah yang berpotensi dalam pengembangan usaha I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Lampung merupakan daerah yang berpotensi dalam pengembangan usaha peternakan, salah satu jenis ternak yang cocok dikembangkan adalah kambing. Pada tahun 2010 dan 2011,

Lebih terperinci

IV. METODE PENELITIAN

IV. METODE PENELITIAN IV. METODE PENELITIAN 4.1. Lokasi dan Waktu Penelitian Pengumpulan data dalam penelitian studi perilaku dan pakan Owa Jawa (Hylobates moloch) di Pusat Studi Satwa Primata IPB dan Taman Nasional Gunung

Lebih terperinci

I PENDAHULUAN. Ternak itik mulai diminati oleh masyarakat terutama di Indonesia. Karena,

I PENDAHULUAN. Ternak itik mulai diminati oleh masyarakat terutama di Indonesia. Karena, 1 I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Ternak itik mulai diminati oleh masyarakat terutama di Indonesia. Karena, menghasilkan produk peternakan seperti telur dan daging yang memiliki kandungan protein hewani

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kambing Boer berasal dari Afrika Selatan, yang merupakan hasil persilangan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kambing Boer berasal dari Afrika Selatan, yang merupakan hasil persilangan 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Kambing Boer Jawa (Borja) Kambing Boer berasal dari Afrika Selatan, yang merupakan hasil persilangan antara kambing Afrika lokal tipe kaki panjang dengan kambing yang berasal

Lebih terperinci

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian dilaksanakan selama 1 bulan, pada Agustus 2012 hingga September

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian dilaksanakan selama 1 bulan, pada Agustus 2012 hingga September 16 III. BAHAN DAN METODE A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian dilaksanakan selama 1 bulan, pada Agustus 2012 hingga September 2012 yang bertempat di Kecamatan Gisting, Kabupaten Tanggamus. Analisis

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN Produksi Susu

HASIL DAN PEMBAHASAN Produksi Susu HASIL DAN PEMBAHASAN Produksi Susu Masa laktasi adalah masa sapi sedang menghasilkan susu, yakni selama 10 bulan antara saat beranak hingga masa kering kandang. Biasanya peternak akan mengoptimalkan reproduksi

Lebih terperinci

HASIL. Tabel 2 Jumlah imago lebah pekerja A. cerana yang keluar dari sel pupa. No. Hari ke- Koloni I Koloni II. (= kohort) Warna Σ mati Warna Σ Mati

HASIL. Tabel 2 Jumlah imago lebah pekerja A. cerana yang keluar dari sel pupa. No. Hari ke- Koloni I Koloni II. (= kohort) Warna Σ mati Warna Σ Mati HASIL Jumlah Imago Lebah Pekerja A. cerana Berdasarkan hasil pembuatan peta lokasi sel pupa, dapat dihitung jumlah imago lebah pekerja yang keluar dari sel pupa. Jumlah imago lebah pekerja A. cerana (yang

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil Pengamatan Pengamatan tingkah laku pada ayam broiler di kandang tertutup dengan perlakuan suhu dan warna cahaya yang berbeda dilaksanakan dengan menggunakan metode scan sampling.

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. ayam ayam lokal (Marconah, 2012). Ayam ras petelur sangat diminati karena

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. ayam ayam lokal (Marconah, 2012). Ayam ras petelur sangat diminati karena 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Ayam Petelur Ayam petelur dikenal oleh sebagian masyarakat dengan nama ayam negeri yang mempunyai kemampuan bertelur jauh lebih tinggi jika dibandingkan dengan ayam ayam

Lebih terperinci

Pujianto, SE DINAS PERINKOP DAN UMKM KABUPATEN MAGELANG TAHUN 2015

Pujianto, SE DINAS PERINKOP DAN UMKM KABUPATEN MAGELANG TAHUN 2015 Pujianto, SE DINAS PERINKOP DAN UMKM KABUPATEN MAGELANG TAHUN 2015 APA ITU CPPOB? adalah cara produksi yang memperhatikan aspek keamanan pangan, antara lain dengan cara : a. mencegah tercemarnya pangan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Broiler adalah ayam yang memiliki karakteristik ekonomis, memiliki

I. PENDAHULUAN. Broiler adalah ayam yang memiliki karakteristik ekonomis, memiliki 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah Broiler adalah ayam yang memiliki karakteristik ekonomis, memiliki pertumbuhan cepat sebagai penghasil daging, konversi pakan sangat irit, siap dipotong pada

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA Domba Lokal Domba Garut

TINJAUAN PUSTAKA Domba Lokal Domba Garut TINJAUAN PUSTAKA Domba Lokal Domba termasuk ordo Actiodactyla, sub ordo Ruminantia, famili Bovidae, genus Ovis, dan species Ovis aries (Mason, 1984). Domba hidup secara berkelompok-kelompok. Tiap kelompok

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Jumlah penduduk di Indonesia selalu menunjukkan peningkatan dari tahun ke

I. PENDAHULUAN. Jumlah penduduk di Indonesia selalu menunjukkan peningkatan dari tahun ke 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah Jumlah penduduk di Indonesia selalu menunjukkan peningkatan dari tahun ke tahun, pada tahun 2010 mencapai 237,64 juta jiwa atau naik dibanding jumlah penduduk

Lebih terperinci

IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Lokasi penelitian dilakukan di Nusantara Polo Club bertempat di kawasan

IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Lokasi penelitian dilakukan di Nusantara Polo Club bertempat di kawasan 24 IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Keadaan Umum Tempat Penelitian Lokasi penelitian dilakukan di Nusantara Polo Club bertempat di kawasan Jagorawi Golf & Country Club, Jalan Karanggan Raya, Kampung Kranji

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. yang berkembang pesat saat ini. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (2014)

PENDAHULUAN. yang berkembang pesat saat ini. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (2014) 1 I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Usaha peternakan ayam broiler merupakan usaha subsektor peternakan yang berkembang pesat saat ini. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (2014) populasi ayam broiler

Lebih terperinci

BAB IV ANALISA STUDI KASUS

BAB IV ANALISA STUDI KASUS BAB IV ANALISA STUDI KASUS IV.1 GOR Bulungan IV.1.1 Analisa Aliran Udara GOR Bulungan terletak pada daerah perkotaan sehingga memiliki variasi dalam batas-batas lingkungannya. Angin yang menerpa GOR Bulungan

Lebih terperinci

Manajemen Perkandangan

Manajemen Perkandangan Manajemen Perkandangan Suhardi, S.Pt.,MP Jurusan/Program Studi Peternakan Fakultas Pertanian Universitas Mulawarman Sistem Perkandangan RU Replacement Unit Rearing Unit Finishing Unit FU VE RrU Veal Unit

Lebih terperinci

Kata kunci: penetasan, telur itik Tegal, dan mesin tetas

Kata kunci: penetasan, telur itik Tegal, dan mesin tetas PENGARUH PENGGUNAAN BAHAN TEMPAT AIR DAN LETAK TELUR DI DALAM MESIN TETAS YANG BERPEMANAS LISTRIK PADA PENETASAN ITIK TEGAL Subiharta dan Dian Maharsa Yuwana Assessment Institute for Agricultural Technology

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Gambar 6. Kondisi Kandang Penelitian

HASIL DAN PEMBAHASAN. Gambar 6. Kondisi Kandang Penelitian HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum Penelitian Laboratorium Lapang Ternak Daging dan Kerja Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor merupakan laboratorium lapang yang terdiri dari empat buah bangunan

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN UMUM

BAB V KESIMPULAN UMUM 177 BAB V KESIMPULAN UMUM Kesimpulan 1 Perilaku termal dalam bangunan percobaan menunjukan suhu pukul 07.00 WIB sebesar 24.1 o C,, pukul 13.00 WIB suhu mencapai 28.4 o C, pada pukul 18.00 WIB suhu mencapai

Lebih terperinci

METODOLOGI PENELITIAN

METODOLOGI PENELITIAN METODOLOGI PENELITIAN Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada musim kemarau yaitu bulan Mei sampai Juli 2007 berlokasi di Laboratorium Lapangan Bagian Ternak Perah, Departemen Ilmu

Lebih terperinci

III. MATERI DAN METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di ruang penangkaran lovebird Jl. Pulau Senopati Desa

III. MATERI DAN METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di ruang penangkaran lovebird Jl. Pulau Senopati Desa 22 III. MATERI DAN METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di ruang penangkaran lovebird Jl. Pulau Senopati Desa Jatimulyo, Kecamatan Jati Agung, Kabupaten Lampung Selatan

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang Pengaruh Frekuensi dan Awal Pemberian Pakan terhadap

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian tentang Pengaruh Frekuensi dan Awal Pemberian Pakan terhadap 9 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian tentang Pengaruh Frekuensi dan Awal Pemberian Pakan terhadap Efisiensi Penggunaan Protein pada Puyuh Betina (Cortunix cortunix japonica) dilaksanakan pada Oktober

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Materi Penelitian

MATERI DAN METODE. Materi Penelitian 17 MATERI DAN METODE Waktu dan Tempat Penelitian dilaksanakan pada 11 Maret hingga 5 Juni 011. Waktu penelitan dibagi menjadi enam periode, setiap periode perlakuan dilaksanakan selama 14 hari. Penelitian

Lebih terperinci

TERNAK KELINCI. Jenis kelinci budidaya

TERNAK KELINCI. Jenis kelinci budidaya TERNAK KELINCI Peluang usaha ternak kelinci cukup menjanjikan karena kelinci termasuk hewan yang gampang dijinakkan, mudah beradaptasi dan cepat berkembangbiak. Secara umum terdapat dua kelompok kelinci,

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. tinggi. Fakta ini menyebabkan kebutuhan yang tinggi akan protein hewani

I. PENDAHULUAN. tinggi. Fakta ini menyebabkan kebutuhan yang tinggi akan protein hewani 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah Indonesia merupakan negara dengan jumlah dan laju pertumbuhan penduduk yang tinggi. Fakta ini menyebabkan kebutuhan yang tinggi akan protein hewani dengan

Lebih terperinci

Gambar 3. Kondisi Kandang yang Digunakan pada Pemeliharaan Puyuh

Gambar 3. Kondisi Kandang yang Digunakan pada Pemeliharaan Puyuh HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Lingkungan Tempat Penelitian Pemeliharaan puyuh dilakukan pada kandang battery koloni yang terdiri dari sembilan petak dengan ukuran panjang 62 cm, lebar 50 cm, dan tinggi

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Prosedur

MATERI DAN METODE. Prosedur MATERI DAN METODE Waktu dan Lokasi Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Juni sampai dengan Agustus 2009 di Laboratorium Pemulian Ternak, Departemen Ilmu Produksi dan Teknologi Peternakan, sedangkan analisis

Lebih terperinci

CATATAN PERKEMBANGAN IMPLEMENTASI DAN EVALUASI KEPERAWATAN

CATATAN PERKEMBANGAN IMPLEMENTASI DAN EVALUASI KEPERAWATAN CATATAN PERKEMBANGAN IMPLEMENTASI DAN EVALUASI KEPERAWATAN No.Dx Hari/Tanggal Pukul Tindakan Keperawatan Evaluasi (SOAP) I Hari pertama Senin/17 Juni 09.00-10.30 1. Mengkaji kemampuan secara fungsional

Lebih terperinci

HASIL DA PEMBAHASA. Konsumsi Bahan Kering Ransum

HASIL DA PEMBAHASA. Konsumsi Bahan Kering Ransum HASIL DA PEMBAHASA Konsumsi Bahan Kering Ransum 200 mg/kg bobot badan tidak mempengaruhi konsumsi bahan kering. Hasil yang tidak berbeda antar perlakuan (Tabel 2) mengindikasikan bahwa penambahan ekstrak

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN Kualitas Ransum Ransum penelitian disusun berdasarkan rekomendasi Leeson dan Summers (2005) dan dibagi dalam dua periode, yakni periode starter (0-18 hari) dan periode finisher (19-35

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Manajemen Pemeliharaan Breeder Strain broiler breeder yang digunakan dalam penelitian ini ialah Cobb 500, Ross 308 dan Hubbard Classic. Ayam ayam tersebut dipelihara di kandang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Penangkaran UD Anugrah Kediri, Jawa Timur. Penelitian dilaksanakan selama 2 bulan yaitu pada bulan Juni-Juli 2012.

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN Keadaan Umum di dalam Kandang Rataan temperatur dan kelembaban di dalam kandang selama penelitian dapat dilihat pada Tabel 7. Tabel 7. Rataan Suhu dan Kelembaban Relatif Kandang Selama

Lebih terperinci

PERFORMA PRODUKSI KELINCI LOKAL YANG DIPELIHARA PADA JENIS LANTAI KANDANG YANG BERBEDA SKRIPSI VANIA MARCHIA SABBATINA LUMBAN GAOL

PERFORMA PRODUKSI KELINCI LOKAL YANG DIPELIHARA PADA JENIS LANTAI KANDANG YANG BERBEDA SKRIPSI VANIA MARCHIA SABBATINA LUMBAN GAOL PERFORMA PRODUKSI KELINCI LOKAL YANG DIPELIHARA PADA JENIS LANTAI KANDANG YANG BERBEDA SKRIPSI VANIA MARCHIA SABBATINA LUMBAN GAOL DEPARTEMEN ILMU PRODUKSI DAN TEKNOLOGI PETERNAKAN FAKULTAS PETERNAKAN

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN HASIL DAN PEMBAHASAN Konsumsi Ransum Banyaknya pakan yang dikonsumsi akan mempengaruhi kondisi ternak, karena dengan mengetahui tingkat konsumsi pakan dapat ditentukan banyaknya zat makanan yang masuk

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Sumber : Label Pakan BR-611 PT. Charoen Pokphand Indonesia.

MATERI DAN METODE. Sumber : Label Pakan BR-611 PT. Charoen Pokphand Indonesia. MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di CV Mitra Sejahtera Mandiri, Desa Babakan, Kecamatan Ciseeng, Kabupaten Bogor. Penelitian dilaksanakan selama lima minggu yang dimulai dari

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Gambar 17. Kandang Pemeliharaan A. atlas

HASIL DAN PEMBAHASAN. Gambar 17. Kandang Pemeliharaan A. atlas HASIL DAN PEMBAHASAN Suhu dan Kelembaban Ruangan Rata-rata suhu dan kelembaban ruangan selama penelitian pada pagi hari 22,4 0 C dan 78,6%, siang hari 27,4 0 C dan 55%, sore hari 25 0 C dan 75%. Hasil

Lebih terperinci

BAB VII KANDANG DAN PERKANDANGAN

BAB VII KANDANG DAN PERKANDANGAN SUMBER BELAJAR PENUNJANG PLPG 2017 MATA PELAJARAN/PAKET KEAHLIAN AGRIBISNIS TERNAK RIMUNANSIA BAB VII KANDANG DAN PERKANDANGAN KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DIREKTORAT JENDERAL GURU DAN TENAGA

Lebih terperinci

POKOK BAHASAN IX IX. PENGGUNAAN ENERGI MEKANIK PADA TERNAK KERJA. Mengetahui proses metabolisme dan dinamika fisiologi pada ternak kerja

POKOK BAHASAN IX IX. PENGGUNAAN ENERGI MEKANIK PADA TERNAK KERJA. Mengetahui proses metabolisme dan dinamika fisiologi pada ternak kerja Tatap muka ke : 13 POKOK BAHASAN IX IX. PENGGUNAAN ENERGI MEKANIK PADA TERNAK KERJA Tujuan Instruksional Umum : Memberikan pengetahuan tentang penggunaan energi mekanik yang dihasilkan dari proses metabolisme

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Ayam broiler merupakan ayam yang berasal dari hasil genetik yang

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Ayam broiler merupakan ayam yang berasal dari hasil genetik yang 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Ayam Broiler Ayam broiler merupakan ayam yang berasal dari hasil genetik yang memiliki karakteristik secara ekonomis dengan pertumbuhan yang cepat sebagai ayam penghasil

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. Klasifikasi lele menurut SNI (2000), adalah sebagai berikut : Kelas : Pisces. Ordo : Ostariophysi. Famili : Clariidae

II. TINJAUAN PUSTAKA. Klasifikasi lele menurut SNI (2000), adalah sebagai berikut : Kelas : Pisces. Ordo : Ostariophysi. Famili : Clariidae 6 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Klasifikasi Lele Klasifikasi lele menurut SNI (2000), adalah sebagai berikut : Filum: Chordata Kelas : Pisces Ordo : Ostariophysi Famili : Clariidae Genus : Clarias Spesies :

Lebih terperinci

Cara Sukses Menanam dan Budidaya Cabe Dalam Polybag

Cara Sukses Menanam dan Budidaya Cabe Dalam Polybag Cara Sukses Menanam dan Budidaya Cabe Dalam Polybag Oleh : Tatok Hidayatul Rohman Cara Budidaya Cabe Cabe merupakan salah satu jenis tanaman yang saat ini banyak digunakan untuk bumbu masakan. Harga komoditas

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Lokasi dan Waktu. Materi

MATERI DAN METODE. Lokasi dan Waktu. Materi MATERI DAN METODE Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Pusat Penelitian dan Pengembangan Konservasi dan Rehabilitasi, Divisi Persuteraan Alam, Ciomas, Bogor. Waktu penelitian dimulai

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN

III. METODE PENELITIAN 18 III. METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Mega Bird and Orchid farm, Bogor, Jawa Barat pada bulan Juni hingga Juli 2011. 3.2 Alat dan Bahan Alat yang digunakan pada

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Secara umum, ternak dikenal sebagai penghasil bahan pangan sumber protein

I. PENDAHULUAN. Secara umum, ternak dikenal sebagai penghasil bahan pangan sumber protein 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah Secara umum, ternak dikenal sebagai penghasil bahan pangan sumber protein hewani yang dibutuhkan bagi hidup, tumbuh dan kembang manusia. Daging, telur, dan

Lebih terperinci

4. HASIL DAN PEMBAHASAN. kaca, dan air. Suhu merupakan faktor eksternal yang akan mempengaruhi

4. HASIL DAN PEMBAHASAN. kaca, dan air. Suhu merupakan faktor eksternal yang akan mempengaruhi 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Uji Coba Lapang Paremeter suhu yang diukur pada penelitian ini meliputi suhu lingkungan, kaca, dan air. Suhu merupakan faktor eksternal yang akan mempengaruhi produktivitas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Adli Hakama, 2013

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Adli Hakama, 2013 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Olahraga dari sudut pandang ilmu faal olahraga adalah serangkaian gerak raga yang teratur dan terencana yang dilakukan orang dengan sadar untuk meningkatkan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Meningkatnya kesadaran masyarakat terhadap kebutuhan protein hewani,

I. PENDAHULUAN. Meningkatnya kesadaran masyarakat terhadap kebutuhan protein hewani, 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah Meningkatnya kesadaran masyarakat terhadap kebutuhan protein hewani, mengakibatkan meningkatnya produk peternakan. Broiler merupakan produk peternakan yang

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan selama 18 hari (waktu efektif) pada bulan Maret 2015

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan selama 18 hari (waktu efektif) pada bulan Maret 2015 III. METODE PENELITIAN A. Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian ini dilaksanakan selama 18 hari (waktu efektif) pada bulan Maret 2015 di Taman Agro Satwa dan Wisata Bumi Kedaton, Bandar Lampung. Peta

Lebih terperinci