BAB V HASIL DAN ANALISA

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB V HASIL DAN ANALISA"

Transkripsi

1 138 BAB V HASIL DAN ANALISA 5.2. Hasil PT. Intan Pertiwi Industri merupakan perusahaan industri yang bergerak dalam pembuatan elektroda untuk pengelasan. Untuk menemukan permasalahan yang terdapat pada perusahaan ini, maka dilakukan penelitian pendahuluan dengan melakukan kunjungan ke PT. Intan Pertiwi Industri. Berdasarkan kunjungan diperoleh keterangan mengenai proses produksi, stasiun kerja yang ada, dan data-data pendukung lainnya. Berdasarkan pengamatan awal, pada perusahaan ini terdapat satu stasiun yang dianggap memiliki kondisi kerja tidak ergonomis, yaitu stasiun pembuatan dus. Oleh sebab itu, dilakukan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui bahwa stasiun ini memiliki resiko ergonomi dan akan dilakukan perbaikan terhadap stasiun kerja tersebut. Setelah dilakukan pengumpulan data terhadap data-data yang didapat selama pengamatan dan pengukuran, serta pengolahan datanya maka dilakukan suatu perancangan terhadap fasilitas-fasilitas fisik, postur tubuh, dan tata letak di

2 139 dalam bagian pengepakan. Perancangan yang dilakukan di bagian pengepakan (pembentukan dus ini) meliputi: 1. Perancangan meja kerja 2. Perancangan kursi kerja 3. Perancangan troli dus 4. Perancangan postur tubuh 5. Perancangan Satsiun Kerja Perancangan Meja Kerja Pada kondisi aktual, pekerja melakukan pekerjaannya hanya beralaskan lantai saja, dengan demikian untuk menambah keoptimalan dalam bekerjaq, maka dirancang meja egonomis, yang bertujuan untuk mengurangi keluhan dan membuat cara kerja lebih efisien karena adanya perbaikan layout pada meja kerja. Perancangan meja berdasarkan pada pengolahan data antropometri yang telah dilakukan dengan menentukan konfigurasi ketinggian meja kerja. Konfigurasi ini bertujuan agar penelitian dapat menghasilkan suatu rekomendasi ketinggian meja kerja yang paling ergonomis terhadap postur pekerja packer yang membentuk dus. Apabila ketinggian permukaan meja kerja terlalu tinggi maka mengakibatkan bahu dan lengan atas akan terangkat ke dalam posisi tidak nyaman yang dapat menyebabkan kelelahan dan nyeri otot. Sedangkan apabila ketinggian permukaan meja kerja terlalu rendah, leher dan kepala akan tertunduk sehingga dapat mengakibatkan tulang belakang dan otot menegang. Ketika bekerja dalam posisi berdiri maka semua objek yang berkaitan dengan pekerjaan yang sedang

3 140 dilakukan harus berada pada ketinggian antara pinggul dan bahu. Hal ini dilakukan dengan tujuan untuk mengurangi postural stress yang terjadi akibat posisi tangan yang terlalu tinggi. Prinsip ini harus dipertimbangkan ketika mendesain meja kerja kerja untuk pekerjaan yang dilakukan dalam posisi berdiri. Pada perancangan meja usulan ini, akan dirancang meja yang dapat diatur ketinggiannya. Ketinggian meja dirancang sesuai denga antropometri tubuh pekerja. Sehingga antropometri yang digunakan dalah persenti 5% dan 95%. Selain itu, tinggi meja yang dinamis juga berdasarkan pada cara kerja duduk dan berdiri. Dengan kata lain, tinggi meja ini dapat diatur apakah pekerjaan mau dilakukan dengan duduk atau dengan berdiri. Sehingga diharapkan semua petugas dapat dengan nyaman melakukan pekerjaan karena memiliki keleluasaan untuk menentukan posisi yang paling nyaman bagi masing-masing pekerja. Dengan demikian, diharapkan sebagian besar pekerja dapat melakukan aktivitas di meja tersebut dengan lebih nyaman. Berikut hasil perancangan penulis berdasarkan pengolahan data antropometri pekerja:

4 120 Tabel 5.1 Ukuran Dimensi Perancangan Meja Dimensi Meja Tinggi Meja Panjang Meja Lebar meja Pedoman Pekerjaan dilakukan dengan Berdiri Ukuran tinggi siku berdiri Pekerjaan dilakukan dengan duduk Ukur tinggi siku duduk + tinggi lutut Persenti le 5 % 95 % 5 % 95 % Besarnya (mm) Toleransi (mm) Ukuran Hitung (mm) Ukuran Usulan 960 mm 1030 mm 780 mm 850 mm Ukuran rentangan tangan 5 % mm Ukuran jangkauan tangan ke depan 5 % mm ** Untuk Tinggi meja, ukuran antropometri siku berdiri terlebih dahulu dikurangi 100 cm. Angka ini adalah angka toleransi batas tinggi meja, bahwa tinggi meja 100 cm dibawah siku berdiri (Standing Work Station Guidelines, 2009).

5 121 Untuk memperjelas hasil rancangan, maka perhatikan gambar dibawah ini: Gambar 5.1 Hasil Rancangan Meja Kerja Perancangan Kursi Kerja Perancangan yang akan diusulkan untuk kursi pekerja adalah kursi yang dapat diatur ketinggian poplitealnya, sehingga pekerja dapat mengatur ketinggian kursi sesuai dengan posisi yang paling nyaman untuk mereka. Selain itu, kursi yang dirancang dapat dilipat sedemikian rupa, sehingga apabila tidak digunakan dapat dilipat tanpa memakan tempat.

6 122 Tabel 5.2 Ukuran Dimensi Perancangan Kursi Bagian Produk Tinggi alas duduk dari lantai Lebar alas kursi Lebar sandaran Panjang sandaran Data Anthropometri Ukuran tinggi popliteal Persentil Besarnya (mm) Allowance 5 % 95 % Besarnya (mm) Ukuran Hitung (mm) Ukuran Usulan (mm) sepatu Ukuran lebar pinggul 95 % celana Lebar sandaran punggung 5 % Panjang sandaran hendaknya mendukung daerah lumbar, dengan tinggi minimum 23 cm sisi kiri dan kanan % sisi atas Panjang alas kursi Jarak anatara pantat popliteal 5 % sisi kiri dan kanan

7 123 Untuk memperjelas hasil rancangan, maka perhatikan gambar dibawah ini: Gambar 5.2 Hasil Perancangan Kursi Kerja Perancangan Ulang Troli Perancangan peralatan kerja yang dilakukan adalah merancang ulang troli sehingga sesuai dengan antropometri tubuh manusia dan memiliki kapasitas angkut yang besar. Faktanya, troli yang ada saat ini hanya memiliki kapasitas angkut sebanyak ± 40 dus kosong per sekali angkut (tanpa terjadi penumpukan

8 124 yang berlebih seperti gambar pada pengumpulan data). Berikut dimensi rak tempat dus kosong: Tabel 5.3 Ukuran Dimensi Perancangan Rak/Troli Dimensi Meja Data Anthropometri Persentil Besarnya (mm) Toleransi Ukuran Usulan Tinggi Rak troli dus Tinggi Permukaan Troli Panjang dan lebar Troli Tinggi bahu berdiri Tinggi Popliteal Ukuran rentangan tangan + panjang dus 5 % mm 1400 mm 95 % mm 500 mm 5 % mm mm Untuk memberikan gambaran mengenai troli dan hasil rancangan, perhatikan gambar di bawah ini: Gambar 5.3 Hasil Rancangan Troli

9 Perancangan Sikap Tubuh Berdasarkan penelitian yang dilakukan, bahwa postur tubuh pekerja daalm keadaan duduk-jongkok yang menyebabkan punggung membungkuk dan leher menunduk. Oleh sebab itu, perlu adanya perbaikan postur tubuh agar didapatkan kondisi yang optimal dalam melakukan kerja. Untuk usulan perbaikan ini, akan diusulkan dua alternative rancangan yaitu sikeap kerja berdiri dan sikap kerja duduk. Perancangan sikap kerja duduk dan sikap kerja berdiri memang didasarkan untuk mengurangi momen pada tubuh yang dapat menyebabkan cidera. a. Sikap Tubuh Berdiri Kerja Berdiri Kondisi sesudah perbaikan pada saat membentuk dus yang berada di atas meja setinggi siku berdiri (1065 mm) terlihat bahwa tubuh tidak lagi membungkuk untuk melakukan kerja. Lihat gambar dibawah ini: Gambar 5.4 Hasil Rancangan Sikap Kerja Berdiri

10 126 Dengan mempergunakan software MannequinPro, dapat diketahui beban torsi (momen) pada posisi tubuh berdiri setelah rancangan. Gambar 5.5 Perhitungan Momen Sikap Kerja berdiri dengan Mannequin Pro Selain itu, dengan penilain postur tubuh menggunakan RULA, kita juga dapat menilai postur tubuh setelah perbaikan, dan hasilnya adalah postur tubuh berada pada score 3 dan masuk dalam level 2, yang menandakan bahwa postur tersebut memiliki resiko yang kecil. (Hasil lengkap penilaian dengan web RULA tertera pada lampiran). b. Sikap Tubuh Kerja Duduk

11 127 Kondisi sesudah perbaikan pada saat membentuk dus dengan sikap kerja duduk dan meja-kursi kerja sesuai dengan antropometri, terlihat bahwa tubuh tidak lagi membungkuk untuk melakukan kerja. Lihat gambar dibawah ini: Gambar 5.6 Hasil Rancangan Sikap Kerja duduk Dengan mempergunakan software MannequinPro, dapat diketahui beban torsi (momen) pada posisi tubuh berdiri setelah rancangan.

12 128 Gambar 5.7 Perhitungan Momen Sikap Kerja duduk dengan Mannequin Pro1 0.1 Selain itu, dengan postur tubuh menggunakan RULA, kita juga dapat menilai postur tubuh setelah perbaikan, dan hasilnya adalah postur tubuh berada pada score 3 dan masuk dalam level 2, yang menandakan bahwa postur tersebut memiliki resiko yang kecil. (Hasil lengkap penilaian dengan Rula web tertera pada lampiran) Perancangan Stasiun Kerja Untuk merancang stasiun kerja, maka perlu diperhatikan daerah jangkauan agar material yang akan dikerjakan berada pada wilayah jangkauan tangan. Dalam bukunya R.M. Barnes (Motion and time study, 1980) mendefinisikan daerah kerja normal dan maksimum dengan batasan yang ditentukan oleh ruas tengah jari, sebagai berikut :

13 129 Daerah normal adalah daerah dengan batasan lengan bawah yang berputar pada bidang horizontal dengan siku tetap Daerah maksimum adalah daerah dengan batasan lengan direntangkan keluar dan diputar sekitar bahu. Untuk lebih memperjelas batasan antara daerah normal dan daerah maksimum dapat dilihat pada gambar berikut ini. Gambar 5.8 Batasan Daerah kerja normal dan maksimum Berdasarkan penjelasan diatas, maka dapat dirancang daerah stasiun kerja hasil rancangan yaitu meja dan kursi yang sudah sesuai dengan antropometri, serta fasilitas kerja yang sudah diperbaiki. Berikut adalah hasil rancangan stasiun kerja baik berdiri maupun duduk:

14 130 Gambar 5.9 Hasil Rancang Stasiun kerja duduk Pada stasiun kerja berdiri, tata letak sama dengan stasiun kerja duduk. Hanya saja perbedaanya adalah tidak menggunakan kursi. Dengan demikian, dari hasil perancangan stasiun kerja (perbaikan), maka didapat bahwa pada saat kondisi sebelum perbaikan, seorang pekerja harus moving dari satu tempat ke tempat lain untuk menyelesaiakan rangkaian pekerjaanya. Sedangkan dengan stasiun kerja baru hasil rancangan, didapat bahwa pekerjaan membentuk dus hanya dilakukan di satu tempat saja dengan tata letak seperti gambar 5.9.

15 131 A 1 D B E C F 1 1 G Gambar 5.10 Hasil Rancang Stasiun kerja setelah perbaikan Dengan hasil perancangan seperti diatas, maka aliran proses yang ada akan mengalami perubahan menjadi: Dus dari gudang 1 Membentuk dus 1 Membawa troli berisi dus ke tempat pengepakan

16 132 Jarak 5 m SUMMARY Operasi 1 Transportasi 1 Delay 1 Total Jarak 5 m Gambar 5.11 Aliran proses aktivitas packer pembentukan dus setelah perbaikan Dengan aliran proses setelah perbaikan, dapat dilihat proses operasi yang hanya satu kali, begitu juga dengan transportasinya. Dengan cara sederhana pendapat ini dapat dijabarkan bahwa aktifitas yang tidak menambah nilai sudah dihilangkan, sehingga sudah pasti perbaikan tata letak stasiun kerja hasil rancangan akan dapat memberikan nilai optimal terhadap waktu Analisa

17 133 Setelah hasil rancangan yang telah dibuat diatas, maka untuk mengetahui perbandingan hasil sebelum perbaikan dan sesudah perbaikan, maka dilakukan analisa. Berikut analisanya: Analisa Hasil Rancangan Meja Kerja Pada kondisi awal, para pekerja hanya bekrja beralaskan ember dengan wilayah kerja di lantai. Oleh sebab itu, dengan adanya hasil rancangan meja ini dapat menambah keoptimalan dalam bekerja. Selain itu, untuk menambah gambaran hasil rancangan, maka dilakukan analisa terhadap fasilitas tersebut. Lebih jelasnya yaitu: A. Analisis Kekuatan dan Guna Segi Kekuatan Bila dipandang dari segi kekuatan, meja hasil rancangan ini memiliki kekuatan yang cukup baik. Kekuatan meja ini ditopang oleh empat batang besi berukuran 30x30 mm hingga 40x40mm dibagian sisinya, dengan sambungan menggunakan las. Sementara itu, untuk bagian atas meja menggunakan kayu yang kokoh setebal 30 mm. Nilai Guna Rancangan dari meja ini mempunyai nilai guna yang tinggi yaitu meja yang dibuat dapat diatur ketinggiannya sesuai dengan tinggi pekerja. Sehingga pekerja dapat melakukan pekerjaanya dengan nyaman dan keluhan pada

18 134 bagian tubuh dapat diminimalisasi. Meja dapat digunakan untuk pekerjaan membentuk dus dengan tata letak dus dan perlengkapannya lebih ergonomis. B. Analisis Kelebihan dan Kekurangan Meja Kerja Hasil Rancangan Kelebihan meja kerja hasil rancangan : Ukuran meja dapat diatur sesuai dengan tinggi pekerja Memiliki desain yang sederhana dan simpel sehingga mudah dalam pembuatan. Dapat digunakan untuk pekerjaan yang dilakukan dengan duduk maupun berdiri, karena mja telah didesain untuk ukuran duduk dan berdiri. Kekurangan Meja kerja hasil rancangan: Pada kaki meja tidak terdapat roda, sehingga dalam pemindahannya perlu dua orang untuk melakukannya Analisa Hasil Rancangan Kursi Kerja Pada kondisi awal, para pekerja hanya bekrja beralaskan ember dengan meja kerja di lantai. Oleh sebab itu, dengan adanya hasil rancangan kursi ini dapat menambah keoptimalan dalam bekerja. Selain itu, untuk menambah gambaran hasil rancangan, maka dilakukan analisa terhadap fasilitas tersebut. Lebih jelasnya yaitu: A. Analisis Kekuatan dan Guna

19 135 Segi Kekuatan Bila dipandang dari segi kekuatan, kursi hasil rancangan ini memiliki kekuatan yang cukup baik. Kekuatan kursi ini ditopang oleh empat batang besi berukuran 30x30 mm hingga 40x40 mm dibagian sisinya, dengan sambungan menggunakan las. Sementara itu, untuk bagian alas kursi menggunakan busa agar pekerja merasa nyaman dalam melakukan pekerjaannya. Nilai Guna Rancangan dari kursi ini mempunyai nilai guna yang tinggi yaitu kursi yang dibuat dapat diatur ketinggiannya sesuai dengan tinggi popliteal pekerja. Sehingga pekerja dapat melakukan pekerjaanya dengan nyaman dan keluhan pada bagian tubuh dapat diminimalisasi. Selain itu, penggunaan busa yang dilapisi kain pada alas duduk dan sandaran dapat memberikan kenyamanan yang lebih bagi pekerja. Hal ini dapat membantu mengurangi tekanan pada bagian tubuh pengguna yang bersinggungan langsung dengan kursi. C. Analisis Kelebihan dan Kekurangan Kursi Kerja Hasil Rancangan Kelebihan kursi kerja hasil rancangan : Ukuran kursi dapat diatur sesuai dengan tinggi popliteal Memiliki desain yang sederhana dan simpel sehingga mudah dalam pembuatan.

20 136 Dapat dilipat sehingga bila tidak digunakan tidak memakan banyak tempat. Kekurangan kursi kerja hasil rancangan: Kursi tidak didesai dengan bentuk senderan yang agak condong kebelakang denagn sudut 10º - 30º karena dalam melakukan pekerjaan ini diharapkan posisi tubuh tegap Analisa Hasil Rancangan Troli dus Pada kondisi awal, troli yang digunakan hanya troli kecil dengan kapasitas ± 40 dus. Selain itu, karena ukurannya yang kecil sehingga terjadi penumpukan dus hingga diluar jangkauan tubuh pekerja. Dengan perancangan troli yang baru (berbentuk keranjang), troli ini lebih efektif karena memiliki volume yang besar. Sehingga daya angkutnya pun banyak. B. Analisis Kekuatan dan Guna Segi Kekuatan Bila dipandang dari segi kekuatan, troli hasil rancangan ini memiliki kekuatan yang cukup baik. Kekuatan troli ini ditopang oleh empat batang besi berukuran 30x30 mm hingga 40x40 mm dibagian sisinya, dengan sambungan menggunakan las.

21 137 Nilai Guna Rancangan dari kursi ini mempunyai nilai guna yang tinggi yaitu troli yang dibuat dapat diatur ketinggiannya sesuai dengan tinggi tubuh pekerja. Sehingga pekerja dapat melakukan pekerjaanya dengan nyaman dan keluhan pada bagian tubuh dapat diminimalisasi dan pekerjaanpun dapat dilakukan baik duduk maupun berdiri. D. Analisis Kelebihan dan Kekurangan Troli Kerja Hasil Rancangan Kelebihan Troli kerja hasil rancangan : Ukuran kursi dapat diatur sesuai dengan tubuh pekerja Memiliki desain yang sederhana dan simpel sehingga mudah dalam pembuatan. Memiliki kapasitas angkut yang besar dibanding troli lama. Kekurangan Troli kerja hasil rancangan: Karena ukurannya yang besar, cukup memakan tempat dalam meletakan dan penyimpanan Analisa Sikap Kerja Sebelum dan Setelah Perbaikan Kondisi awal pekerja dengan postur tubuh jongkok dan membungkuk, membuat terjadinya keluhan dan momen tubuh yang besar. Oleh sebab itu, perlu adanya perhitungan beban torsi yang dialami dalam bekerja. Perhitungan yang dilakukan dengan menggunakan software Mannequin Pro untuk mengetahui hasil

22 138 perhitungan momen tubuh pekerja secara terkomputerisasi. Perhitungan pada software ini, yang dilakukan adalah melibatkan beberapa anggota tubuh atas yang mempengaruhi pembebanan pada tulang belakang ketika operator melakukan pembungkukkan untuk membentuk dus, antara lain: batang tubuh (trunk), pinggang (abdomen), tangan (lengan atas, lengan bawah). Hasil pada software Mannequin Pro menunjukkan bahwa pekerja pada stasiun kerja membentuk dus saat ini memiliki momen terbesar adalah pada bagian punggung. Pada bagian punggung terjadi momen sebesar 15.3 Nm dan bagian leher 17.1 Nm. Dengan melihat hasil pada kondisi sebelum perbaikan, maka dilakukan usulan postur tubuh pekerja, lalu membandingkannya usulan dan perbaikan. Perbandingan ini untuk mengetahui apakah beban yang diterima pekerja mengalami penurunan yang berarti setelah dilakukan posisi kerja pada saat membentuk dus. Hal ini memberikan analisa bahwa perubahan posisi tubuh dapat memberikan perubahan beban masing-masing bagian tubuh terutama bagian tulang belakang yang rawan terhadap cidera. Pada bagian ini, tubuh perlu diperhatkan adalah punggung dan leher. Berikut perbandingan actual dan hasil usulan perbaikan: Bagian Tubuh Tabel 5.4 Tabel Perbandingan Sikap Tubuh Saat Bekerja Momen (Nm) Aktual Momen (Nm) Perbaikan - Duduk Momen (Nm) Perbaikan - Berdiri Punggung Leher

23 139 Dari data diatas, dapat dianalisa bahwa postur kerja duduk maupun berdiri memiliki beban torsi yang kecil dibandingkan dengan kondisi awal sebelum perbaikan. Dengan kata lain bahwa nilai torsi (momen) dapat direduksi menjadi kecil dengan postur tubuh tersebut. Dengan demikian, sikap kerja hasil perbaikan lebih optimal disbanding dengan kondisi awal. Selain itu, analisa juga dilakukan dengan menggunakan RULA dan didapat bahwa kondisi actual memiliki level 3 pada perhitungan RULA. Level ini mengidentifikasikan bahwa stasiun perlu perbaikan. Dengan posisi tubuh berdiri maupun didapat nilai RULA berada pada level 2. Ini berarti dengan perancangan posisi berdiri maupun duduk, dapat membuat cara kerja lebih optimal dilihat dari penilaian RULA dan torsi tubuh Analisa Stasiun Kerja Sebelum dan Setelah Perbaikan Perbaikan stasiun kerja selalu ditujukan untuk meminimalkan biaya dan juga kenyamanan dalam bekerja. Perancangan yang baik dari tata letak stasiun kerja akan memberikan keoptimalan dalam bekerja. Dengan membandingkan gambar 4.2 dan gambar 4.4 dengan gambar hasil rancangan gambar 5.9, gambar 5.10 dan gambar Dapat diketahui bahwa hasil rancangan lebih efektif karena tidak banyak melakukan transportasi, sehingga waktu kerja menjadi optimal. Selain itu, dengan perancangan stasiun baru, pekerja tidak perlu melakukan perpindahan dalam melakukan kerjanya, cukup di tempat saja. Perpindahan hanya dilkukan untuk mengantar troli yang berisi dua ke staasiun selanjutnya.

24 Analisa Pemilihan Sikap Kerja yang Optimal Setelah melihat hasil momen tubuh setelah perbaikan (gambar 5.5 dan gmabar 5.7) khusunya bagian punggung, maka tampak bahwa sikap kerja duduk memiliki momen pada bagian punggung yang kecil dibandingkan dengan sikap kerja berdiri. Sehingga dapat dipilih bahwa seikap kerja duduk pada stasiun pembentukan dus ini lebih optimal dibandingkan dengan sikap berdiri. Pertimbangan lain adalah bahwa pekerjaan membentuk dus adalah pekerjaan ringan yang dilakukan dengan berulang-ulang. Menurut Helander (1995:60, A guide to the ergonomic of manufactore ) dalam pemilihan sikap kerja terhadap jenis pekerjaannya bahwa pekerjaan ringan dan berulang-ulang sikap kerja yang dipilih adalah duduk. Pendapat lain menurut Pulat (1992) memberikan pertimbangan tentang pekerjaan yang paling baik dilakukan dengan posisi duduk beberapa diantaranya adalah tidak diperlukan tenaga dorong yang besar, objek yang dipegang tidak memerlukan tangan bekerja pada ketinggian lebih dari 15 cm dari landasan kerja, dan seluruh objek yang dikerjakan atau disuplai masih dalam jangkauan dengan posisi duduk. Berbeda dengan sikap kerja berdiri, bahwa sikap kerja berdiri dilakukan untuk pekerjaan yang harus memegang objek yang berat lebih dari 4.5 kg, dan sering dilakukan pekerjaan dengan menekan ke bawah. Dengan demikian, berdasarkan analisa diatas dipilih sikap kerja duduk untuk melakukan pembentukan dus.

25 Analisa Kondisi Sesudah Perbaikan dangan Software Untuk mengetahui efektivitas atau pengaruh perbaikan stasiun kerja, langkah selanjutnya adalah melakukan penilaian terhadap variable tergantung seperti postur tubuh, keluhan, waktu kerja, dan sebagainya. Pada penelitian kali ini, semua penilaian terhadap pengaruh perbaikan stasiun kerja dengan menggunakan simulasi dan software. Pada perancanagan stasiun kerja berdiri dan duduk, peneliti menggunakan software ErgoEASER dimana software ini menilai mengenai sikap kerja apakah akan terjadi keluhan atau tidak. Pada software ini, hasil rancangan stasiun kerja dan postur tubuh akan mudah dianalisa bahwa rancangan ini dapat dikatakan ergonomis. Pada dasarnya software ini memang belum dapat menggambarkan bahwa tidak adanya keluhan sama sekali (tidak memiliki kekurangan), akan tetapi cukup dapat menganalisa bahwa stasiun hasil rancangan perbaikan cukup optimal. Software ini akan menampilkan tanda cross (x) berwarna merah pada bagian tubuh apabila hasil perancangan tidak sesuai dengan antropometri atau tidak ergonomis. Ini menandakan bahwa tidak ada keluhan yang dialami pekerja. Berikut hasil keluaran software tersebut. a. Simulasi Keluhan Stasiun Kerja Berdiri Pada saat software pertama kali dibuka, pilih VDT Workstasion, lakukan pengaturan layout tanpa kursi (pekerjaan berdiri). Dengan memasukan unsur antropometri tubuh manusia, postur tubuh dan dimensi fasilitas kerja hasil

26 142 rancangan perbaikan, maka dapat diketahui bahwa hasil rancangan apakah pekerja akan mengalami keluhan atau tidak. Sesuai dengan tujuan perancangan stasiun kerja ini, ialah agar pekerja merasa nyaman dalam melakukan kerja, dengan kata lain fasilitas stasiun kerja ini dapat digunakan oleh berbagai antropometri yang telah diukur pada pekerjaan membentuk dus. Oleh sebab itu, simulasi fasilitas kerja ini akan dilakukan dengan pekerja yang memiliki antropometri kecil (5%) hingga yang besar (95%). Pekerja dengan antropometri kecil (5%) Pada simulasi ini, antropometri yang digunakan adalah antropometri Average Female. Penggunaan antropometri inidikarenakan dimensi tinggi tubuh berdiri pekerja adalah Sedangkan data antropometri Average Female nilainya Nilai yang mendekati dengan antropometri actual. Berikut hasil simulasinya : Gambar 5.12 Simulasi Kerja Berdiri persentil 5% dengan ErgoEASER

27 143 Pekerja dengan antropometri kecil (95%) Pada simulasi ini, antropometri yang digunakan adalah antropometri Average male dengan tinggi tubuh berdiri sebesar mm. Sedangkan inggi data antropometri tubuh pekerja persenti 95 % adalah Berarti angka ini mendekati data yang ada. Berikut hasil simulasinya: Gambar 5.13 Simulasi Kerja Berdiri persentil 95% dengan ErgoEASER Dari hasil pengerjaan sumulasi ini, didapat bahwa terjadi tanda cross(x) pada bagian lengan atas. Ini menandakan bahwa terjadi keluhan otot lengan atas. Setelah dianalisa dengan software tersebut, ternyata terjadinya muncul tanda x karena meja kerja yang kurang tinggi. Meja ini memang dirancang untuk pekerja yang memiliki antropometri persentii 5% dan 95%. Oleh sebab itu, perancangan meja kerja dibuat lebih fleksibel, yaitu dapat diturun naikan

28 144 sesuai antropometri pekerja. Setelah meja dinaikan, simulasi software ini menilai bahwa sudah tidak ada lagi gangguan pada otot tubuh. Berikut hasilnya. Gambar 5.14 Simulasi Kerja Berdiri persentil 95% dengan ErgoEASER Perbaikan b. Simulasi Stasiun Kerja Duduk Penggunaan software ErgoEASER sama dengan penggunaan pada simulasi kerja berdiri, bedanya hanya penggunaan meja kerja dan kursi pada stasiun kerja. Pekerja dengan antropometri besar (5%) Pada input data, pilih pengukuran menggunakan Actual Measurment. Berikut hasil simulasinya:

29 145 Gambar 5.15 Simulasi Kerja duduk persentil 5% dengan ErgoEASER Dari hasil pengerjaan sumulasi ini, didapat bahwa terjadi tanda cross(x) pada bagian lengan atas. Ini menandakan bahwa terjadi keluhan otot lengan atas. Setelah dianalisa dengan software tersebut, ternyata terjadinya muncul tanda x karena tidak adanya arm chair pada rancangan. Akan tetapi, dikarenakan kerja tangan tidak statis dengan posisi itu, melainkan ada gerakan menjangkau benda ke depan dan meletakannya ke samping, maka pernancangan arm chair tidak diperlukan. Dengan kata lain, hasil rancangan perbaikan optimal. Pekerja dengan antropometri besar (95%)

30 146 Dengan memasukan ada data antropometri yang telah diperoleh, maka didapatkan hasil: Gambar 5.16 Simulasi Kerja Berdiri persentil 95% dengan ErgoEASER Dari hasil pengerjaan sumulasi ini, didapat bahwa terjadi tanda cross(x) pada bagian lengan atas. Ini menandakan bahwa terjadi keluhan otot lengan atas. Setelah dianalisa dengan software tersebut, ternyata terjadinya muncul tanda x karena tidak adanya arm chair pada rancangan. Akan tetapi, dikarenakan kerja tangan tidak statis dengan posisi itu, melainkan ada gerakan menjangkau benda ke depan dan meletakannya ke samping, maka pernancangan arm chair tidak diperlukan. Dengan kata lain, hasil rancangan perbaikan sudah optimal.

BAB 4 PENGUMPULAN, PENGOLAHAN DAN ANALISA DATA

BAB 4 PENGUMPULAN, PENGOLAHAN DAN ANALISA DATA BAB 4 PENGUMPULAN, PENGOLAHAN DAN ANALISA DATA 4.1 Analisis Postur Tubuh Dan Pengukuran Skor REBA Sebelum melakukan perancangan perbaikan fasilitas kerja terlebih dahulu menganalisa postur tubuh dengan

Lebih terperinci

BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA

BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA 4.1 Pengumpulan Data Pengumpulan data yang dilakukan pada penelitian ini terfokus pada lingkungan kerja saat ini dan data antropometri yang dibutuhkan untuk perancangan

Lebih terperinci

BAB 4 PENGUMPULAN DAN ANALISA DATA

BAB 4 PENGUMPULAN DAN ANALISA DATA 30 BAB 4 PENGUMPULAN DAN ANALISA DATA 4.1. Pengumpulan data 4.1.1 Layout Lini Produksi Sekarang Gambar 4.1 Layout Assembly Line Gambar di atas menunjukkan denah lini produksi PT. Federal Karyatama yang

Lebih terperinci

BAB V ANALISIS DAN INTERPRETASI HASIL

BAB V ANALISIS DAN INTERPRETASI HASIL BAB V ANALISIS DAN INTERPRETASI HASIL Bab ini berisi analisis dan interpretasi hasil berdasarkan pembahasan pada bab-bab sebelumnya. Analisis dan interpretasi hasil bertujuan untuk menjelaskan hasil dari

Lebih terperinci

BAB V ANALISA HASIL. 5.1 Hasil Perhitungan Seluruh Tahapan Menggunakan Metode REBA, REBA, OWAS & QEC

BAB V ANALISA HASIL. 5.1 Hasil Perhitungan Seluruh Tahapan Menggunakan Metode REBA, REBA, OWAS & QEC BAB V ANALISA HASIL 5.1 Hasil Perhitungan Seluruh Tahapan Menggunakan Metode REBA, OWAS & QEC Berdasarkan bab sebelumnya, maka pada bab ini akan dilakukan analisis hasil pengolahan data terhadap pengukuran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1-1 Universitas Kristen Maranatha

BAB I PENDAHULUAN. 1-1 Universitas Kristen Maranatha BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Postur tubuh yang tidak seimbang dan berlangsung dalam jangka waktu lama dapat mengakibatkan stress pada bagian tubuh tertentu, yang biasa disebut dengan postural

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I-1

BAB I PENDAHULUAN I-1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan industri yang semakin pesat saat ini memunculkan berbagai jenis usaha. Semua kegiatan perindustrian tersebut tidak terlepas dari peran manusia, mesin dan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Manual material handling (MMH) dapat diartikan sebagai tugas pemindahan barang, aliran material, produk akhir atau benda-benda lain yang menggunakan manusia sebagai

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. vii. Unisba.Repository.ac.id

DAFTAR ISI. vii. Unisba.Repository.ac.id DAFTAR ISI ABSTRAK... i ABSTRACT... ii AYAT AL-QURAN... iii PEDOMAN PENGGUNAAN TUGAS AKHIR... iv KATA PENGANTAR... vi DAFTAR ISI... vii DAFTAR TABEL... x DAFTAR GAMBAR... xii DAFTAR LAMPIRAN... xv DAFTAR

Lebih terperinci

ANTROPOMETRI TEKNIK TATA CARA KERJA PROGRAM KEAHLIAN PERENCANAAN PRODUKSI MANUFAKTUR DAN JASA

ANTROPOMETRI TEKNIK TATA CARA KERJA PROGRAM KEAHLIAN PERENCANAAN PRODUKSI MANUFAKTUR DAN JASA ANTROPOMETRI TEKNIK TATA CARA KERJA PROGRAM KEAHLIAN PERENCANAAN PRODUKSI MANUFAKTUR DAN JASA Definisi Antropometri adalah suatu studi yang berhubungan dengan pengukuran dimensi tubuh manusia Antropometri

Lebih terperinci

TUGAS AKHIR PERANCANGAN STASIUN KERJA PEMBENTUKAN DUS ELEKTRODA SECARA ERGONOMIS. (Studi Kasus di PT. Intan Pertiwi Industri)

TUGAS AKHIR PERANCANGAN STASIUN KERJA PEMBENTUKAN DUS ELEKTRODA SECARA ERGONOMIS. (Studi Kasus di PT. Intan Pertiwi Industri) TUGAS AKHIR PERANCANGAN STASIUN KERJA PEMBENTUKAN DUS ELEKTRODA SECARA ERGONOMIS (Studi Kasus di PT. Intan Pertiwi Industri) Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Jenjang Sarjana Strata Satu (S-1)

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 36 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Pengumpulan Data 4.1.1. Data Meja Belajar Tabel 4.1 Data pengukuran meja Pengukuran Ukuran (cm) Tinggi meja 50 Panjang meja 90 Lebar meja 50 4.1.. Data Kursi Belajar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berpengaruh terhadap produktivitas kerja manusia. Perancangan atau redesain

BAB I PENDAHULUAN. berpengaruh terhadap produktivitas kerja manusia. Perancangan atau redesain BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Stasiun kerja merupakan salah satu komponen yang harus diperhatikan berkenaan dalam upaya peningkatan produktivitas kerja. Kondisi kerja yang tidak memperhatikan kenyamanan,

Lebih terperinci

PERANCANGAN GERGAJI LOGAM DAN PETA KERJA UNTUK PENGURANGAN KELUHAN FISIK DI BENGKEL LAS SEJATI MULIA JAKARTA SELATAN

PERANCANGAN GERGAJI LOGAM DAN PETA KERJA UNTUK PENGURANGAN KELUHAN FISIK DI BENGKEL LAS SEJATI MULIA JAKARTA SELATAN PERANCANGAN GERGAJI LOGAM DAN PETA KERJA UNTUK PENGURANGAN KELUHAN FISIK DI BENGKEL LAS SEJATI MULIA JAKARTA SELATAN Disusun oleh: Daryono (344169) Jurusan : Teknik Industri Fakultas : Teknologi Industri

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Manusia dalam beraktifitas membutuhkan suatu alat yang dirancang atau

BAB I PENDAHULUAN. Manusia dalam beraktifitas membutuhkan suatu alat yang dirancang atau BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Manusia dalam beraktifitas membutuhkan suatu alat yang dirancang atau didesain khusus untuk membantu pekerjaan manusia agar menjadi lebih mudah. Desain yang tepat

Lebih terperinci

B A B III METODOLOGI PENELITIAN

B A B III METODOLOGI PENELITIAN B A B III METODOLOGI PENELITIAN Dalam penulisan laporan ini, penulis membagi metodologi pemecahan masalah dalam beberapa tahap, yaitu : 1. Tahap Indentifikasi Masalah 2. Tahap Pengumpulan Data dan Pengolahan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 51 BAB III METODOLOGI PENELITIAN Metode penelitian yang digunakan dalam penyusunan Tugas Akhir ini adalah dengan mengumpulkan data-data yang memberikan informasi sesuai dengan materi, yaitu Ergonomi. Dimana

Lebih terperinci

ABSTRAK. vii Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. vii Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Kursi roda menjadi alat bantu yang sangat penting bagi penyandang cacat fisik khususnya penyandang cacat bagian kaki dari kalangan anak-anak hingga dewasa. Akan tetapi, kursi roda yang digunakan

Lebih terperinci

BAB V HASIL DAN ANALISA

BAB V HASIL DAN ANALISA BAB V HASIL DAN ANALISA 5.1 Hasil A. Penilaian Postur Kerja Berdasarkan Metode RULA Hasil pengolahan data postur kerja pengawas radiasi pertama di SDPFPI- DPFRZR-BAPETEN dengan metode RULA, dapat dilihat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Unit kerja menengah CV. Raya Sport merupakan usaha yang. memproduksi pakaian (konveksi). Pada kegiatan proses produksi ditemukan

BAB I PENDAHULUAN. Unit kerja menengah CV. Raya Sport merupakan usaha yang. memproduksi pakaian (konveksi). Pada kegiatan proses produksi ditemukan BAB I PENDAHULUAN 1.1.1. Latar Belakang Masalah Unit kerja menengah CV. Raya Sport merupakan usaha yang memproduksi pakaian (konveksi). Pada kegiatan proses produksi ditemukan adanya aktivitas manual yaitu

Lebih terperinci

Perbaikan Fasilitas Kerja Divisi Decal Preparation pada Perusahaan Sepeda di Sidoarjo

Perbaikan Fasilitas Kerja Divisi Decal Preparation pada Perusahaan Sepeda di Sidoarjo Perbaikan Fasilitas Kerja Divisi Decal Preparation pada Perusahaan Sepeda di Sidoarjo Herry Christian Palit Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknologi Industri Universitas Kristen Petra Jl. Siwalankerto

Lebih terperinci

Gambar 3.1 Metodologi Penelitian

Gambar 3.1 Metodologi Penelitian BAB III METODOLOGI PENELITIAN Metodologi penelitian merupakan tahapan-tahapan dan langkah-langkah yang akan di lewati dalam melakukan penelitian. Metodologi penelitian ini akan membantu menyelesaikan penelitian

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI KONSEP ERGONOMI PADA PEMBUATAN ALAT TENUN TRADISIONAL MENGGUNAKAN PRINSIP PERANCANGAN YANG DAPAT DISESUAIKAN

IMPLEMENTASI KONSEP ERGONOMI PADA PEMBUATAN ALAT TENUN TRADISIONAL MENGGUNAKAN PRINSIP PERANCANGAN YANG DAPAT DISESUAIKAN IMPLEMENTASI KONSEP ERGONOMI PADA PEMBUATAN ALAT TENUN TRADISIONAL MENGGUNAKAN PRINSIP PERANCANGAN YANG DAPAT DISESUAIKAN (Studi Kasus Industri Tenun Pandai Sikek Sumatera Barat) Nilda Tri Putri, Ichwan

Lebih terperinci

ASPEK ERGONOMI DALAM PERBAIKAN RANCANGAN FASILITAS PEMBUAT CETAKAN PASIR DI PT X.

ASPEK ERGONOMI DALAM PERBAIKAN RANCANGAN FASILITAS PEMBUAT CETAKAN PASIR DI PT X. ASPEK ERGONOMI DALAM PERBAIKAN RANCANGAN FASILITAS PEMBUAT CETAKAN PASIR DI PT X. ABSTRAK PT. X adalah perusahaan yang bergerak di bidang industri manufaktur pengolahan logam spesialis pembuatan cetakan

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI

BAB 2 LANDASAN TEORI 14 BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1. Pengertian Ergonomi Kata Ergonomi berasal dari dua kata Latin yaitu ergon yang berarti kerja dan nomos yang berarti hukum alam. Ergonomi dapat didefinisikan sebagai ilmu yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. jasa produksi (Eko Nurmianto, 2008). Fasilitas kerja yang dirancang tidak

BAB I PENDAHULUAN. jasa produksi (Eko Nurmianto, 2008). Fasilitas kerja yang dirancang tidak BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Aspek-aspek ergonomi dalam suatu proses rancang bangun fasilitas kerja adalah merupakan suatu faktor penting dalam menunjang peningkatan pelayanan jasa produksi (Eko

Lebih terperinci

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1 Gambaran Kondisi Lapangan Penelitian ini dilakukan di beberapa tempat usaha informal pejahitan pakaian di wilayah Depok, khususnya Kecamatan Sukmajaya. Jumlah tempat usaha

Lebih terperinci

PERANCANGAN TEMPAT PENCELUP UNTUK PROSES PEWARNAAN BENANG TENUN (STUDI KASUS : Di IKM Tenun Ikat MEDALI MAS )

PERANCANGAN TEMPAT PENCELUP UNTUK PROSES PEWARNAAN BENANG TENUN (STUDI KASUS : Di IKM Tenun Ikat MEDALI MAS ) PERANCANGAN TEMPAT PENCELUP UNTUK PROSES PEWARNAAN BENANG TENUN (STUDI KASUS : Di IKM Tenun Ikat MEDALI MAS ) Sri Rahayuningsih 1,*, Sanny Andjar Sari 2 1 Universitas Kadiri 2 Intitut Teknologi Nasional

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1-1 Universitas Kristen Maranatha

BAB 1 PENDAHULUAN. 1-1 Universitas Kristen Maranatha BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kursi Roda adalah alat bantu untuk melakukan aktifitas bagi penderita cacat fisik seperti patah tulang kaki, cacat kaki, atau penyakit-penyakit lain yang menyebabkan

Lebih terperinci

ABSTRAK. v Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. v Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Perusahaan Nai Shoes Collection merupakan home industry yang bergerak di bidang industri sepatu safety dan sepatu boot yang berlokasi di Jl. Cibaduyut Raya Gang Eteh Umi RT. 2 RW 1 kota Bandung.

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI A. Tinjauan Pustaka 1. Kursi Kerja a. Pengertian Kursi Kerja Kursi kerja merupakan perlengkapan dari meja kerja atau mesin, sehingga kursi akan dapat dijumpai dalam jumlah yang lebih

Lebih terperinci

PERBAIKAN POSTUR KERJA PADA PROSES PENGIKIRAN WAJAN DI SP ALUMINIUM YOGYAKARTA

PERBAIKAN POSTUR KERJA PADA PROSES PENGIKIRAN WAJAN DI SP ALUMINIUM YOGYAKARTA PERBAIKAN POSTUR KERJA PADA PROSES PENGIKIRAN WAJAN DI SP ALUMINIUM YOGYAKARTA Samuel Bobby Sanjoto *1), M.Chandra Dewi K 2) dan A. Teguh Siswantoro 3) 1,2,3) Fakultas Teknologi Industri, Universitas Atma

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Bab 1 - Pendahuluan

BAB 1 PENDAHULUAN. Bab 1 - Pendahuluan Bab 1 - Pendahuluan BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Semakin banyaknya bengkel di Kota Bandung menyebabkan terjadinya persaingan ketat, dimana masing-masing bengkel berlomba menawarkan harga

Lebih terperinci

BAB 6 HASIL PENELITIAN

BAB 6 HASIL PENELITIAN BAB 6 HASIL PENELITIAN 6.1. Hasil Penelitian Hasil penelitian disajikan dalam bentuk narasi, tabel, dan gambar berdasarkan data antropometri, data pengukuran kursi kantor di bagian Main Office khususnya

Lebih terperinci

BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA

BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA 4.1 Pengumpulan Data Pengumpulan data yang diperlukan dalam penelitian ini yaitu Ukuran dan model dari kursi taman/teras yang lama. Data anthropometri tentang ukuran

Lebih terperinci

Bab I Pendahuluan. I.1 Latar Belakang

Bab I Pendahuluan. I.1 Latar Belakang Bab I Pendahuluan I.1 Latar Belakang Batik Komar merupakan badan usaha milik perseorangan yang dimiliki oleh H. Komarudin Kudiya S.IP, M.Ds. yang bergerak dibidang produksi kain batik. Batik Komar didirikan

Lebih terperinci

BAB V ANALISA DAN HASIL. semua proses kerja yang akan dijelaskan pada tabel dibawah ini.

BAB V ANALISA DAN HASIL. semua proses kerja yang akan dijelaskan pada tabel dibawah ini. BAB V ANALISA DAN HASIL 5.1 Hasil Pengolahan REBA Pada bab ini akan dilakukan analisa hasil dari pengolahan data terhadap pengukuran resiko kerja dengan menggunakan metode REBA dari semua proses kerja

Lebih terperinci

93 Jurnal Rekayasa Sistem & Industri Volume 1, Nomor 1, Juli 2014

93 Jurnal Rekayasa Sistem & Industri Volume 1, Nomor 1, Juli 2014 USULAN PERBAIKAN UKURAN MEJA PEWARNAAN DI STASIUN KERJA PEWARNAAN BATIK DENGAN MENGGUNAKAN METODE RAPID UPPER LIMB ASSESSMENT (STUDI KASUS RUMAH BATIK KOMAR) 1 Rama Abdurrafi Mutaqi, 2 Rino Andias Anugraha,

Lebih terperinci

Perbaikan Postur Kerja Dengan Menggunakan Metode RULA (Rapid Upper Limb Assesment) Di CV.XYZ

Perbaikan Postur Kerja Dengan Menggunakan Metode RULA (Rapid Upper Limb Assesment) Di CV.XYZ Perbaikan Postur Kerja Dengan Menggunakan Metode RULA (Rapid Upper Limb Assesment) Di CV.XYZ Tri Yanuar 1, Yayan Harry Yadi 2, Ade Sri Mariawati 3 1, 2, 3 Jurusan Teknik Industri Universitas Sultan Ageng

Lebih terperinci

BAB 9. 2D BIOMECHANICS

BAB 9. 2D BIOMECHANICS BAB 9. 2D BIOMECHANICS Tool ini digunakan untuk memperkirakan kompresi pada low back spinal (jajaran tulang belakang), shear force (gaya geser), momen pada lengan, bahu, L5/ S1, lutut, pergelangan kaki,

Lebih terperinci

RANCANG ULANG KURSI TAMAN DENGAN EVALUASI ERGONOMI - ANTROPOMETRI DAN BIOMEKANIK

RANCANG ULANG KURSI TAMAN DENGAN EVALUASI ERGONOMI - ANTROPOMETRI DAN BIOMEKANIK RANCANG ULANG KURSI TAMAN DENGAN EVALUASI ERGONOMI - ANTROPOMETRI DAN BIOMEKANIK Aifrid Agustina 1, Indra Maulana 2 1 Jurusan Teknik Industri, Fakultas Teknik, Universitas Mercu Buana Jakarta Jl. Meruya

Lebih terperinci

BAB III MOTODE PENELITIAN

BAB III MOTODE PENELITIAN 31 BAB III MOTODE PENELITIAN Metodologi penelitian adalah kerangka penelitian yang memuat langkahlangkah yang dilakukan dalam memecahkan permasalahan yang dihadapi. Langkah-langkah dalam perancangan meja

Lebih terperinci

Jurnal Ilmiah Widya Teknik Volume 16 Nomor ISSN

Jurnal Ilmiah Widya Teknik Volume 16 Nomor ISSN Jurnal Ilmiah Widya Teknik Volume 16 Nomor 1 2017 ISSN 1412-7350 PERANCANGAN ALAT ANGKUT TABUNG LPG 3 KG YANG ERGONOMIS (STUDI KASUS DI UD. X) Ronal Natalianto Purnomo, Julius Mulyono *, Hadi Santosa Jurusan

Lebih terperinci

BAB III DATA DAN ANALISA PERANCANGAN

BAB III DATA DAN ANALISA PERANCANGAN BAB III DATA DAN ANALISA PERANCANGAN A. Kelompok Data Berkaitan Dengan Aspek Fungsi Produk Rancangan Duduk nyaman di kursi adalah factor cukup penting untuk diperhatikan, apapun itu model kursi minimalis,

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. HALAMAN JUDUL... i. HALAMAN PENGAJUAN... ii. HALAMAN PENGESAHAN... iii. KATA PENGANTAR... iv. DAFTAR ISI... v. DAFTAR TABEL...

DAFTAR ISI. HALAMAN JUDUL... i. HALAMAN PENGAJUAN... ii. HALAMAN PENGESAHAN... iii. KATA PENGANTAR... iv. DAFTAR ISI... v. DAFTAR TABEL... DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL... i HALAMAN PENGAJUAN... ii HALAMAN PENGESAHAN... iii KATA PENGANTAR... iv DAFTAR ISI... v DAFTAR TABEL... viii DAFTAR GAMBAR... ix DAFTAR LAMPIRAN... xiii INTISARI... xiv ABSTRACT...

Lebih terperinci

BAB V ANALISIS DAN INTERPRETASI HASIL

BAB V ANALISIS DAN INTERPRETASI HASIL BAB V ANALISIS DAN INTERPRETASI HASIL Bab ini berisi mengenai analisis dan interpretasi hasil berdasarkan pembahasan pada bab-bab sebelumnya. Analisis dan interpretasi hasil bertujuan untuk menjelaskan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. nilai tambah bagi produk sehingga dapat dijual dengan harga kompetitif di

BAB I PENDAHULUAN. nilai tambah bagi produk sehingga dapat dijual dengan harga kompetitif di BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Kegiatan produksi merupakan integrasi dari tenaga kerja, material, metode kerja, modal, mesin dan peralatan dalam suatu lingkungan untuk menghasilkan nilai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1-1 Universitas Kristen Maranatha

BAB I PENDAHULUAN. 1-1 Universitas Kristen Maranatha BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perkembangan dunia industri saat ini sangat berkembang pesat di Indonesia. Akan tetapi kepedulian para pengusaha baik perusahaan besar maupun kecil terhadap

Lebih terperinci

PERANCANGAN GERGAJI LOGAM UNTUK PENGURANGAN KELUHAN FISIK DI BENGKEL LAS SEJATI MULIA JAKARTA SELATAN

PERANCANGAN GERGAJI LOGAM UNTUK PENGURANGAN KELUHAN FISIK DI BENGKEL LAS SEJATI MULIA JAKARTA SELATAN PERANCANGAN GERGAJI LOGAM UNTUK PENGURANGAN KELUHAN FISIK DI BENGKEL LAS SEJATI MULIA JAKARTA SELATAN Daryono Mahasiswa (S1) Jurusan Teknik Industri Universitas Gunadarma Scochuu_kuro@yahoo.co.id ABSTRAKSI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Postur kerja kurang ergonomis saat bekerja bersumber pada posisi kerja operator

BAB I PENDAHULUAN. Postur kerja kurang ergonomis saat bekerja bersumber pada posisi kerja operator BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Postur kerja adalah sikap tubuh pekerja saat melaksanakan aktivitas kerja. Postur kerja kurang ergonomis saat bekerja bersumber pada posisi kerja operator yang kurang

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pentingnya Konsep Ergonomi untuk Kenyamanan Kerja Ergonomi adalah ilmu, teknologi dan seni yang berupaya menserasikan antara alat, cara, dan lingkungan kerja terhadap kemampuan,

Lebih terperinci

PERANCANGAN KURSI KERJA BERDASARKAN PRINSIP-PRINSIP ERGONOMI PADA BAGIAN PENGEMASAN DI PT. PROPAN RAYA ICC TANGERANG

PERANCANGAN KURSI KERJA BERDASARKAN PRINSIP-PRINSIP ERGONOMI PADA BAGIAN PENGEMASAN DI PT. PROPAN RAYA ICC TANGERANG PERANCANGAN KURSI KERJA BERDASARKAN PRINSIP-PRINSIP ERGONOMI PADA BAGIAN PENGEMASAN DI PT. PROPAN RAYA ICC TANGERANG Tri Widodo & Heli Sasmita Tiga_wd@yahoo.co.id Program Studi Teknik Industri, Fakultas

Lebih terperinci

Analisis Sistem Kerja Sortasi Biji Kopi Dengan Menggunakan Pendekatan Ergonomi Di CV. Kopi Tunah Kolak Jaya

Analisis Sistem Kerja Sortasi Biji Kopi Dengan Menggunakan Pendekatan Ergonomi Di CV. Kopi Tunah Kolak Jaya Malikussaleh Industrial Engineering Journal Vol.4 No.1 (2015) 11-16 ISSN 2302 934X Ergonomic and Work System Analisis Sistem Kerja Sortasi Biji Kopi Dengan Menggunakan Pendekatan Ergonomi Di CV. Kopi Tunah

Lebih terperinci

Furnitur Ergonomis untuk Siswa Sekolah Dasar Usia 6-10 Tahun

Furnitur Ergonomis untuk Siswa Sekolah Dasar Usia 6-10 Tahun Petunjuk Sitasi: Zadry, H. R., Rahmayanti, D., Riski, H., Meilani, D., & Susanti, L. (2017). Furnitur Ergonomis untuk Siswa Sekolah Dasar Usia 6-10 Tahun. Prosiding SNTI dan SATELIT 2017 (pp. B76-81).

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Istilah ergonomi berasal dari bahasa latin yaitu ergon (kerja) dan nomos (hukum alam) dan dapat didefinisikan sebagai studi tentang aspek-aspek manusia dalam lingkungan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pesat. Khususnya bagi industri pembuatan canopy, tralis, pintu besi lipat,

BAB I PENDAHULUAN. pesat. Khususnya bagi industri pembuatan canopy, tralis, pintu besi lipat, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perindustrian di Indonesia sekarang ini mengalami perkembangan yang pesat. Khususnya bagi industri pembuatan canopy, tralis, pintu besi lipat, rolling door, dan lan-lain.

Lebih terperinci

PENERAPAN KONSEP ERGONOMI DALAM DESIGN KURSI DAN MEJA BELAJAR YANG BERGUNA BAGI MAHASISWA

PENERAPAN KONSEP ERGONOMI DALAM DESIGN KURSI DAN MEJA BELAJAR YANG BERGUNA BAGI MAHASISWA PENERAPAN KONSEP ERGONOMI DALAM DESIGN KURSI DAN MEJA BELAJAR YANG BERGUNA BAGI MAHASISWA Endang Susanti (Dosen Tetap Prodi Teknik Elektro UNRIKA Batam) ABSTRAK Meja dan kursi adalah salah satu fasilitas

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. Halaman KATA PENGANTAR ABSTRAKSI DAFTAR GAMBAR DAFTAR TABEL DAFTAR LAMPIRAN

DAFTAR ISI. Halaman KATA PENGANTAR ABSTRAKSI DAFTAR GAMBAR DAFTAR TABEL DAFTAR LAMPIRAN ABSTRAKSI Meja Printing merupakan salah satu fasilitas dan sarana yang sangat penting dan menunjang dalam kegiatan proses produksi. Karena Meja printing tempat dimana aktivitas operator untuk melaksanakan

Lebih terperinci

1 Pedahuluan. Malikussaleh Industrial Engineering Journal Vol.5 No.1 (2016) 4-10 ISSN X

1 Pedahuluan. Malikussaleh Industrial Engineering Journal Vol.5 No.1 (2016) 4-10 ISSN X Malikussaleh Industrial Engineering Journal Vol.5 No.1 (2016) 4-10 ISSN 2302 934X Ergonomic and Work System Analisis Pemindahan Material Secara Manual Pada Pekerja Pengangkut Kayu Dengan Menggunakan Metode

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tulang belakang (Benjamin W. Niebel, 2003). Serge Simoneau, dkk (1996)

BAB I PENDAHULUAN. tulang belakang (Benjamin W. Niebel, 2003). Serge Simoneau, dkk (1996) BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kursi merupakan salah satu fasilitas kerja yang sangat penting untuk karyawan yang bekerja duduk, terkhusus untuk pekerjaan yang memerlukan ketelitian yang tinggi.

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI

BAB 2 LANDASAN TEORI BAB 2 LANDASAN TEORI 2. 1 Ergonomi Nurmianto (2003 : 1) mengatakan istilah ergonomic berasal dari bahasa latin yaitu ergon yang berarti kerja dan nomos yang berarti hukum alam dan juga dapat didefinisikan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Aktivitas yang dilakukan oleh manusia pada dasarnya memberikan dampak yang positif dan negatif pada tubuh manusia. Salah satu bagian yang paling berdampak pada aktivitas

Lebih terperinci

Bab I Pendahuluan. Latar Belakang

Bab I Pendahuluan. Latar Belakang Bab I Pendahuluan Latar Belakang Laboratorium Proses Manufaktur merupakan salah satu laboratorium yang baru saja didirikan dijurusan Teknik Industri, Fakultas Rekayasa Industri, Universitas Telkom. Laboratorium

Lebih terperinci

Bab 3. Metodologi Penelitian

Bab 3. Metodologi Penelitian Bab 3 Metodologi Penelitian Penelitian dimulai dengan melakukan studi pendahuluan untuk dapat merumuskan permasalahan berdasarkan pengamatan terhadap kondisi obyek yang diamati. Berdasarkan permasalahan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Manual material handling (MMH) adalah salah satu komponen dari banyak pekerjaan dan aktivitas dalam kehidupan sehari-hari. Jenis pekerjaan ini meliputi mengakat, menurunkan,

Lebih terperinci

Perancangan ulang alat penekuk pipa untuk mendukung proses produksi pada industri las. Sulistiawan I BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA

Perancangan ulang alat penekuk pipa untuk mendukung proses produksi pada industri las. Sulistiawan I BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA Perancangan ulang alat penekuk pipa untuk mendukung proses produksi pada industri las Sulistiawan I 1303010 BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA Pada bab ini akan diuraikan proses pengumpulan dan pengolahan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Ergonomi Ergonomi adalah ilmu yang menemukan dan mengumpulkan informasi tentang tingkah laku, kemampuan, keterbatasan, dan karakteristik manusia untuk perancangan mesin, peralatan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. baik, salah satunya adalah fasilitas kerja yang baik dan nyaman bagi karyawan,

BAB I PENDAHULUAN. baik, salah satunya adalah fasilitas kerja yang baik dan nyaman bagi karyawan, BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Semua perusahaan menginginkan produktivitas kerja karyawannya semakin meningkat, untuk mewujudkan hal itu di perlukan lingkungan kerja yang baik, salah satunya adalah

Lebih terperinci

Bab I Pendahuluan I.1 Latar Belakang

Bab I Pendahuluan I.1 Latar Belakang Bab I Pendahuluan I.1 Latar Belakang Batik Komar merupakan badan usaha milik perseorangan yang dimiliki oleh H. Komarudin Kudiya S.IP, M.Ds. yang bergerak dibidang produksi kain batik. Batik Komar didirikan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Masalah utama dalam aktivitas produksi ditinjau dari segi kegiatan / proses produksi adalah bergeraknya material dari satu proses ke proses produksi berikutnya. Untuk

Lebih terperinci

BAB III DATA DAN ANALISIS PERANCANGAN

BAB III DATA DAN ANALISIS PERANCANGAN BAB III DATA DAN ANALISIS PERANCANGAN 3.1 KELOMPOK DATA BERKAITAN DENGAN ASPEK FUNGSI PRODUK RANCANGAN Furniture merupakan sarana atau fasilitas bagi berbagai kegiatan manusia. Desain furniture lahir karena

Lebih terperinci

Oleh: DWI APRILIYANI ( )

Oleh: DWI APRILIYANI ( ) ANALISIS POSISI KERJA DAN TINGKAT KELELAHAN PADA PEKERJA PENGANGKATAN PRODUK JADI DI PT JAYA FOOD INDONESIA MENGGUNAKAN METODE NIOSH Oleh: DWI APRILIYANI (32412271) LATAR BELAKANG Pekerjaan fisik adalah

Lebih terperinci

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL... LEMBAR PENGESAHAN... KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... ABSTRAK..

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL... LEMBAR PENGESAHAN... KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... ABSTRAK.. DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL... LEMBAR PENGESAHAN... KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... ABSTRAK.. i ii iii v vii ix x BAB I PENDAHULUAN...... I-1 1.1 Latar Belakang...

Lebih terperinci

Seminar Nasional IENACO 2016 ISSN: PERANCANGAN ALAT BANTU PENGAMBILAN SAMPEL PADA ROAD TANK PT PERTAMINA EP CEPU

Seminar Nasional IENACO 2016 ISSN: PERANCANGAN ALAT BANTU PENGAMBILAN SAMPEL PADA ROAD TANK PT PERTAMINA EP CEPU PERANCANGAN ALAT BANTU PENGAMBILAN SAMPEL PADA ROAD TANK PT PERTAMINA EP CEPU Ratnanto Fitriadi 1*, Dini Hapsari 2 1,2 Jurusan Teknik Industri Universitas Muhammadiyah Surakarta 1 PUSLOGIN (Pusat Studi

Lebih terperinci

Bab I Pendahuluan. Latar Belakang

Bab I Pendahuluan. Latar Belakang Bab I Pendahuluan I.1 Latar Belakang Laboratorium (disingkat Lab) adalah unit penunjang akademik pada lembaga pendidikan, berupa ruangan tertutup atau terbuka, bersifat permanen atau bergerak, dikelola

Lebih terperinci

JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK

JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK TUGAS AKHIR ANALISA POSTUR KERJA DAN PERANCANGAN ALAT BANTU UNTUK AKTIVITAS MANUAL MATERIAL HANDLING INDUSTRI KECIL (Studi kasus: Industri Kecil Pembuatan Tahu di Kartasuro) Diajukan sebagai salah satu

Lebih terperinci

BAB 6 KESIMPULAN DAN SARAN

BAB 6 KESIMPULAN DAN SARAN BAB 6 KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 Kesimpulan Spesifikasi, dimensi dan bentuk serta rancangan Fasilitas Fisik pada gerbong kepresidenan dari segi ergonomi sebagai berikut : - Meja Kerja Meja kerja memiliki

Lebih terperinci

USULAN PERBAIKAN RANCANGAN MEJA-KURSI SEKOLAH DASAR BERDASARKAN PENDEKATAN ERGONOMI PADA SISWA/I DI SDN MERUYUNG

USULAN PERBAIKAN RANCANGAN MEJA-KURSI SEKOLAH DASAR BERDASARKAN PENDEKATAN ERGONOMI PADA SISWA/I DI SDN MERUYUNG USULAN PERBAIKAN RANCANGAN MEJA-KURSI SEKOLAH DASAR BERDASARKAN PENDEKATAN ERGONOMI PADA SISWA/I DI SDN MERUYUNG Nama : Dimas Triyadi Wahyu P NPM : 32410051 Jurusan : Teknik Industri Pembimbing : Ir. Asep

Lebih terperinci

:Dr. Ir. Rakhma Oktavina, MT

:Dr. Ir. Rakhma Oktavina, MT USULAN PERBAIKAN RANCANGAN TROLI TANGAN PT SEIKI MITRA TECH BERDASARKAN PENDEKATAN ANTROPOMETRI MENGGUNAKAN PERANGKAT LUNAK SOLID WORK Disusun Oleh: Nama : Ario Windarto NPM : 31410107 Jurusan Pembimbing

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1-1

BAB 1 PENDAHULUAN 1-1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Di Indonesia, hampir sebagian besar perusahaan industri baik barang maupun jasa kurang memperhatikan kondisi kerja karyawannya, ini disebabkan karena perhatian

Lebih terperinci

PERANCANGAN ELEMEN-ELEMEN RUMAH TINGGAL DENGAN MEMPERTIMBANGKAN DATA ANTHROPOMETRI

PERANCANGAN ELEMEN-ELEMEN RUMAH TINGGAL DENGAN MEMPERTIMBANGKAN DATA ANTHROPOMETRI PERANCANGAN ELEMEN-ELEMEN RUMAH TINGGAL DENGAN MEMPERTIMBANGKAN DATA ANTHROPOMETRI BASUKI ARIANTO Program Studi Teknik Industri Universitas Suryadarma Jakarta ABSTRAK Rumah tinggal adalah rumah yang menjadi

Lebih terperinci

USULAN PERBAIKAN FASILITAS KERJA PADA STASIUN PEMOTONGAN UNTUK MENGURANGI KELUHAN MUSCULOSKELETAL DI CV. XYZ

USULAN PERBAIKAN FASILITAS KERJA PADA STASIUN PEMOTONGAN UNTUK MENGURANGI KELUHAN MUSCULOSKELETAL DI CV. XYZ USULAN PERBAIKAN FASILITAS KERJA PADA STASIUN PEMOTONGAN UNTUK MENGURANGI KELUHAN MUSCULOSKELETAL DI CV. XYZ Tengku Fuad Maulana 1, Sugiharto 2, Anizar 2 Departemen Teknik Industri, Fakultas Teknik, Universitas

Lebih terperinci

PERANCANGAN FASILITAS KERJA PROSES PENGELASAN YANG ERGONOMIS (Studi Kasus pada Bengkel PT Aji Batara Perkasa)

PERANCANGAN FASILITAS KERJA PROSES PENGELASAN YANG ERGONOMIS (Studi Kasus pada Bengkel PT Aji Batara Perkasa) PERANCANGAN FASILITAS KERJA PROSES PENGELASAN YANG ERGONOMIS (Studi Kasus pada Bengkel PT Aji Batara Perkasa) Ronny Tuhumena 1, Rudy Soenoko 2, Slamet Wahyudi 3 1,2, Fakultas Teknik, 3 Universitas Brawijaya,

Lebih terperinci

BAB 4. Pengolahan Data dan Perancangan Produk

BAB 4. Pengolahan Data dan Perancangan Produk BAB 4 Pengolahan Data dan Perancangan Produk 4. 1 Perancangan Meja dan Kursi yang Ergonomis. Meja dan kursi adalah salah satu alat yang sering kita gunakan setiap hari, baik untuk bekerja maupun bersantai.

Lebih terperinci

Seminar Nasional IENACO 2016 ISSN: DESAIN ALAT BANTU PADA AKTIVITAS PENUANGAN MATERIAL KEDALAM MESIN PENCAMPUR DI PT ABC DENGAN METODE REBA

Seminar Nasional IENACO 2016 ISSN: DESAIN ALAT BANTU PADA AKTIVITAS PENUANGAN MATERIAL KEDALAM MESIN PENCAMPUR DI PT ABC DENGAN METODE REBA DESAIN ALAT BANTU PADA AKTIVITAS PENUANGAN MATERIAL KEDALAM MESIN PENCAMPUR DI PT ABC DENGAN METODE REBA Etika Muslimah 1*, Dwi Ari Wibowo 2 1,2 Jurusan Teknik Industri, Universitas Muhammadiyah Surakarta

Lebih terperinci

Novena Ayu Parasti, Chandra Dewi K., DM. Ratna Tungga Dewa

Novena Ayu Parasti, Chandra Dewi K., DM. Ratna Tungga Dewa ANALISIS POSTUR KERJA PADA INDUSTRI GERABAH Novena Ayu Parasti, Chandra Dewi K., DM. Ratna Tungga Dewa PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI, FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI UNIVERSITAS ATMA JAYA YOGYAKARTA, Jln.

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI. tersebut digunakan sebagai dasar dan penunjang pemecahan masalah.

BAB 2 LANDASAN TEORI. tersebut digunakan sebagai dasar dan penunjang pemecahan masalah. BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Landasan Teori Penyelesaian masalah yang diteliti dalam penelitian ini memerlukan teoriteori atau tinjauan pustaka yang dapat mendukung pengolahan data. Beberapa teori tersebut

Lebih terperinci

MODUL I DESAIN ERGONOMI

MODUL I DESAIN ERGONOMI BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Suatu sistem kerja, pada dasarnya terdiri dari empat komponen utama, yaitu: manusia, bahan, mesin dan lingkungan kerja. Dari keempat komponen tersebut, komponen manusia

Lebih terperinci

USULAN RANCANGAN FASILITAS KERJA PADA STASIUN PEMOTONGAN DAUN PANDAN UNTUK MENGURANGI RESIKO MUSCULOSKELETAL DISORDERS DI CV XYZ

USULAN RANCANGAN FASILITAS KERJA PADA STASIUN PEMOTONGAN DAUN PANDAN UNTUK MENGURANGI RESIKO MUSCULOSKELETAL DISORDERS DI CV XYZ USULAN RANCANGAN FASILITAS KERJA PADA STASIUN PEMOTONGAN DAUN PANDAN UNTUK MENGURANGI RESIKO MUSCULOSKELETAL DISORDERS DI CV XYZ Muhammad Zein Anwar 1, Abdul Rahim Matondang 2, Anizar 3 Departemen Teknik

Lebih terperinci

Perancangan Alat Bantu Pemasangan Stiker Gitar untuk Mengurangi Keluhan dan Memperbaiki Postur Kerja di Tarjo Guitar Sukoharjo

Perancangan Alat Bantu Pemasangan Stiker Gitar untuk Mengurangi Keluhan dan Memperbaiki Postur Kerja di Tarjo Guitar Sukoharjo Performa (2011) Vol. 10, No. 2: 119-130 Perancangan Alat Bantu Pemasangan Stiker Gitar untuk Mengurangi Keluhan dan Memperbaiki Postur Kerja di Tarjo Guitar Sukoharjo Maria Puspita Sari, Rahmaniyah Dwi

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI A. Tinjauan Pustaka 1. Ergonomi Menurut Adnyana Manuaba (2000) Ergonomi didefinisikan sebagai suatu upaya dalam bentuk ilmu, teknologi dan seni untuk menyerasikan peralatan, mesin,

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM SEKOLAH

BAB II GAMBARAN UMUM SEKOLAH BAB II GAMBARAN UMUM SEKOLAH 2.1 Sejarah Sekolah Sekolah Dasar Negeri (SDN) 060798 merupakan salah satu sekolah yang diselenggarakan oleh pemerintah. SDN 060798 beralamat di Jalan Medan Area Selatan. Kel.

Lebih terperinci

PERANCANGAN FASILITAS KERJA PADA INDUSTRI KECIL MENENGAH PAK SARYOTO

PERANCANGAN FASILITAS KERJA PADA INDUSTRI KECIL MENENGAH PAK SARYOTO PERANCANGAN FASILITAS KERJA PADA INDUSTRI KECIL MENENGAH PAK SARYOTO Alvin Agustinus 1, Ayrein Camila 2, Bonifasius Yoga 3 1,2,,3 Program Studi Teknik Industri, Fakultas Teknologi Industri, Universitas

Lebih terperinci

Bab I Pendahuluan I.1 Latar Belakang

Bab I Pendahuluan I.1 Latar Belakang Bab I Pendahuluan I.1 Latar Belakang PT Pindad (Persero) merupakan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang bergerak dalam bidang produksi senjata untuk angkatan darat. Pada awalnya PT Pindad (Persero) bernama

Lebih terperinci

BAB V HASIL DAN ANALISA

BAB V HASIL DAN ANALISA BAB V HASIL DAN ANALISA 5.1 Rancangan Meja dan Kursi Sekarang Penulis dalam melakukan penelitian ini melihat dan mengamati model meja dan kuesi warnet yang sekarang digunakan. Adapun rancangan meja dan

Lebih terperinci

BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN

BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN 7.1 Kesimpulan 7.1.1 Kondisi Fasilitas Fisik di Tempat Produksi Dilihat dari kondisi aktual dari fasilitas fisik di tempat produksi mochi kacang, jika ditinjau dari segi antropometri

Lebih terperinci

RANCANG ULANG WHEELBARROW YANG ERGONOMIS DAN EKONOMIS

RANCANG ULANG WHEELBARROW YANG ERGONOMIS DAN EKONOMIS PKMT-2-1-1 RANCANG ULANG WHEELBARROW YANG ERGONOMIS DAN EKONOMIS Mirta Widia, Mia Monasari, Vera Methalina Afma, Taufik Azali Jurusan Teknik Industri, Universitas Andalas, Padang ABSTRAK Perancangan wheelbarrow

Lebih terperinci

ANALISIS POSTUR KERJA DAN KELUHAN PEKERJA PADA AKTIVITAS PEMOTONGAN BAHAN BAKU PEMBUATAN KERIPIK

ANALISIS POSTUR KERJA DAN KELUHAN PEKERJA PADA AKTIVITAS PEMOTONGAN BAHAN BAKU PEMBUATAN KERIPIK ANALISIS POSTUR KERJA DAN KELUHAN PEKERJA PADA AKTIVITAS PEMOTONGAN BAHAN BAKU PEMBUATAN KERIPIK Nama : Dimas Harriadi Prabowo NPM : 32411114 Jurusan : Teknik Industri Pembimbing : Dr. Ir. Hotniar Siringoringo,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dapat memenuhi kebutuhan siswa karena jika digunakan perabot kelas yang

BAB I PENDAHULUAN. dapat memenuhi kebutuhan siswa karena jika digunakan perabot kelas yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perabot kelas merupakan fasilitas fisik yang penting karena aktivitas belajar siswa banyak dihabiskan di dalam kelas seperti membaca, menggambar, menulis dan kegiatan

Lebih terperinci

PERANCANGAN ULANG STASIUN KERJA UNTUK MENGURANGI KELUHAN BIOMEKANIK PADA AKTIFITAS LOUNDRY DI PT X

PERANCANGAN ULANG STASIUN KERJA UNTUK MENGURANGI KELUHAN BIOMEKANIK PADA AKTIFITAS LOUNDRY DI PT X PERANCANGAN ULANG STASIUN KERJA UNTUK MENGURANGI KELUHAN BIOMEKANIK PADA AKTIFITAS LOUNDRY DI PT X I Wayan Sukania, Lamto Widodo, David Gunawan Program Studi Teknik Industri Jurusan Teknik Mesin Fakultas

Lebih terperinci