BAB III METODE PENELITIAN. A. Waktu dan Tempat Penelitian

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB III METODE PENELITIAN. A. Waktu dan Tempat Penelitian"

Transkripsi

1 BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian dilaksanakan di SMA Negeri 2 Surakarta, SMA Negeri 1 Karanganyar, dan SMA Negeri 2 Karanganyar. Waktu penelitian dilaksanakan antara bulan Oktober-Desember Bukti bahwa penelitian telah dilaksanakan pada ketiga sekolah tersebut terdapat dalam Lampiran 1. B. Metode Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah Research and Development (R & D) yang merupakan metode penelitian pengembangan. Penelitian R & D merupakan sebuah proses yang digunakan untuk mengembangkan dan memvalidasi produk pendidikan, atau suatu metode penelitian yang digunakan untuk menghasilkan produk tertentu, dan menguji keefektifan produk tersebut. Produk yang akan dikembangkan dalam penelitian ini adalah modul pembelajaran Fisika berbasis scientific approach pada materi Suhu, Kalor dan Perpindahan Kalor. Penelitian pengembangan oleh Nugroho dan Sari (2013) menggunakan model 4-D (Define, Design, Develop, dan Disseminate). Sedangkan model penelitian pengembangan modul ini mengacu pada model penelitian Borg & Gall dengan sedikit modifikasi menurut Sanjaya (2013). Model ini menunjukkan langkah-langkah yang harus diikuti sampai menghasilkan draft produk yang berupa modul pembelajaran Fisika berbasis scientific approach pada materi Suhu, Kalor dan Perpindahan Kalor. C. Prosedur Penelitian Menurut Borg dan Gall (1983) dalam Sukmadinata (2010: 169) ada sepuluh tahapan dalam pelaksanaan strategi penelitian pengembangan, yaitu: 1. Research and information collecting- Includes review of literature, classroom observations, and preparation of report of state of the art. 43

2 44 2. Planning- Includes defining skills, stating objectives determining course sequence,and small scale feasibility testing. 3. Develop preliminary form of product- Includes preparation of instructional materials, handbooks, and evaluation devices. 4. Preliminary field testing- Conducted in from 1 to 3 schools, using 6 to 12 subjects. Interview, observational, and questionnaire data collected and analyzed. 5. Main product revision- Revision of product as suggested by the preliminary field-test results. 6. Main field testing- Conducted in 5 to 15 schools with 30 to 100 subjects. Quantitative data on subjects pre-course and post-course performance are collected. Result are evaluated with respect to course objectives and are compared with control group data, when appropriate. 7. Operational product revision- Revision of product as suggested by main field-test results. 8. Operational field testing- Conducted in 10 to 30 schools involving 40 to 200 subjects. Interview, observational, and questionnaire data collected and analyzed. 9. Final product revision- Revision of product as suggested by operational field-test results. 10. Dissemination and implementation- Report on product at professional meetings and in journals. Work with publisher who assumes commercial distribution. Monitor distribution to provide quality control. Langkah pertama menurut Borg & Gall adalah penelitian dan pengumpulan informasi. Dalam tahap ini meliputi studi literatur, observasi kurikulum dan observasi kelas. Langkah kedua merupakan tahap perencanaan. Kemudian langkah ketiga adalah mengembangkan jenis/bentuk produk yang meliputi persiapan bahan pembelajaran, buku pedoman, dan alat evaluasi. Langkah selanjutnya merupakan uji coba lapangan awal. Menurut Borg & Gall uji coba tahap utama dilaksanakan pada 1-3 sekolah dengan 6-10 subjek penelitian, dan uji coba tahap kedua dilaksanakan pada 5-10 sekolah dengan subjek penelitian. Sanjaya (2013) menambahkan uji coba pada penelitian pengembangan dengan menggunakan model R & D dapat dilaksanakan dalam beberapa kali putaran di 1 sampai dengan 3 sekolah untuk penyempurnaan produk seperti yang dilakukan pada proses pengembangan sampai peneliti merasa puas dengan efektivitas produk pendidikan dalam meningkatkan hasil belajar.

3 45 Untuk memperoleh modul Fisika berbasis scientific approach, dilakukan penelitian pengembangan dengan menggunakan langkah-langkah yang sesuai dengan bagan alur penelitian yang terdapat pada Gambar 3.1. Analisis Kebutuhan Perencanaan Pembuatan Modul Pembuatan Desain Modul Pembuatan Draft Modul Validasi Ahli, Reviewer, Peer Reviewer Memenuhi kriteria baik Ya Draft Final Tidak Revisi Uji Coba Lapangan Awal Revisi Uji Coba Lapangan Utama Revisi Produk Akhir Gambar 3.1 Desain Prosedur Penelitian Pengembangan Pada penelitian pengembangan kali ini, uji coba awal dilaksanakan pada 3 sekolah yaitu SMA Negeri 2 Surakarta, SMA Negeri 1 Karanganyar, dan SMA Negeri 2 Karanganyar dengan 9 subjek penelitian, untuk masing-masing sekolah 3 subjek penelitian. Selama penelitian dikumpulkan data lewat observasi, dan kuesioner yang kemudian dianalisis. commit Tahapan to user selanjutnya melakukan revisi

4 46 terhadap draft produk utama. Draft produk direvisi berdasarkan hasil kuesioner pada uji coba lapangan awal. Tahapan selanjutnya melakukan revisi terhadap draft produk utama. Draft produk direvisi berdasarkan hasil kuesioner pada uji coba lapangan awal. Langkah selanjutnya dilakukan uji coba lapangan utama yang dilakukan pada 5-10 sekolah, yang dalam penelitian ini diterapkan pada 3 sekolah seperti pada uji coba awal dengan 30 sampai 100 subyek sehingga diperoleh data kuantitatif. Penelitian ini diakhiri dengan melakukan revisi terhadap produk operasional. Revisi produk didasarkan pada hasil uji coba lapangan utama. Jadwal dari penelitian tersebut terdapat dalam Lampiran 2. Alur prosedur pengembangan dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. Analisis Kebutuhan Tujuan dilakukan analisis kebutuhan adalah untuk mengidentifikasi kebutuhan nyata dari pengembangan bahan ajar yang akan dibuat. Dengan adanya identifikasi, dapat diketahui seberapa besar kebutuhan terhadap penggunaan modul Fisika berbasis scientific approach yang akan dikembangkan. Data tentang analisis kebutuhan ini diperoleh berdasarkan hasil wawancara dan angket terhadap siswa dan guru. Sebelum menyusun angket analisis kebutuhan, terlebih dahulu disusun kisi-kisi dari angket tersebut yang dapat dilihat pada Lampiran 3 dan 5. Angket analisis kebutuhan siswa dan guru dapat dilihat pada Lampiran 4 dan Lampiran Perencanaan Pembuatan Modul Pada tahap ini, peneliti menentukan topik materi dan pokok-pokok sub bahasan yang akan disampaikan pada siswa. Topik yang disusun harus relevan dan sesuai dengan tuntutan kompetensi yang harus dikuasai oleh siswa. Selanjutnya dilakukan pengumpulan data yang akan digunakan berdasarkan konsep perencanaan pembuatan modul. Pengumpulan data dapat dilakukan berupa pengumpulan materi yang relevan dan pengumpulan desain layout. 3. Pembuatan Desain Modul Tahap pembuatan desain modul bertujuan untuk membuat spesifikasi secara rinci modul Fisika berbasis scientific approach yang akan dibuat. Peneliti menyusun desain modul commit yang to berisi user materi ajar dan penyusunannya

5 47 yang disesuaikan dengan pendekatan scientific approach. Pembuatan desain yang dirancang dalam bentuk naskah kemudian dikembangkan dalam pembuatan modul yang memperhatikan tampilan text, gambar (foto), dengan software yang telah ditentukan. Desain modul dirancang semenarik mungkin dan menggunakan bahasa yang mudah dimengerti oleh siswa kelas X SMA. Hal ini bertujuan agar siswa tertarik untuk menggunakan modul dan dapat memahami isi materi yang ada dalam buku tersebut dengan mudah. 4. Pembuatan Draft Modul Tahap persiapan pembuatan telah terkumpul dan terkonsep, baik dari segi materi, alur penyajian, maupun desain, maka tahap selanjutnya adalah membuat modul tersebut dan mewujudkan semua rancangan dalam bentuk draft. Menurut Widodo (2008: 47) Penyusunan modul diharapkan berisi beberapa hal, antara lain: a. Judul modul yang menggambarkan materi yang akan dituangkan di dalam modul. b. Kompetensi atau sub kompetensi yang akan dicapai setelah menyelesaikan mempelajari modul. c. Tujuan terdiri atas tujuan akhir dan tujuan antara yang akan dicapai peserta didik setelah mempelajari modul. d. Materi pelatihan yang berisi pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang harus dipelajarai dan dikuasai oleh peserta didik. e. Prosedur atau kegiatan pelatihan yang harus diikuti oleh peserta didik untuk mempelajari modul. f. Soal-soal, latihan, dan/atau tugas yang harus dikerjakan atau diselesaikan oleh peserta didik. g. Evaluasi atau penilaian yang berfungsi mengukur kemampuan peserta didik dalam menguasai modul, kunci jawaban dari soal, latihan, dan/atau pengujian. 5. Validasi Ahli Widodo (2008: 48) menyatakan bahwa validasi merupakan proses permintaan pengakuan atau persetujuan terhadap kesesuaian modul dengan kebutuhan di masyarakat. Untuk mendapatkan pengakuan kesesuaian tersebut, maka validasi perlu dilakukan commit dengan melibatkan to user pihak stakeholders, misalnya

6 48 para praktisi yang ahli sesuai dengan bidang-bidang terkait dalam modul. Validasi diperlukan khususnya yang berhubungan dengan materi dan metode yang digunakan. Susunan modul atau draft modul yang telah disusun selanjutnya divalidasi oleh dosen ahli, peer reviewer dan reviewer. Dosen ahli ialah (1) dosen yang memiliki keahlian dan pengalaman dalam penulisan bahan ajar, (2) telah menempuh jenjang pendidikan S-2 sesuai dengan jenjang keahlian pada bidang evaluasi. Peer reviewer merupakan rekan mahasiswa S-1 FKIP yang telah menempuh mata kuliah Fisika Dasar II dan berkonsentrasi pada penelitian pengembangan bahan ajar pada tugas akhir. Reviewer merupakan (1) guru Fisika yang sudah berpengalaman mengajar materi Fisika, (2) telah menempuh pendidikan minimal S-I untuk program studi Pendidikan Fisika, (3) sudah tersertifikasi. Data dari masing-masing validator tercantum di Lampiran. Tugas dari dosen ahli, peer reviewer, dan reviewer adalah mengevaluasi produk dari segi komponen kelayakan isi, komponen penyajian, komponen kebahasaan dan komponen kegrafisan. Draft modul yang sudah divalidasi kepada dosen ahli, peer reviewer, dan reviewer akan memperoleh penilaian dan masukan untuk dapat dijadikan perbaikan sebelum dilakukan uji coba ke lapangan awal. 6. Revisi Perbaikan atau revisi adalah proses penyempurnaan modul setelah memperoleh masukan dari stakeholder yang didapatkan dari hasil kegiatan validasi. Masukan-masukan perbaikan modul yang mencakup komponenkomponen penting dalam penyusunan modul, antara lain sistematika atau pengorganisasian materi pembelajaran, penggunaan metode instruksional yang digunakan, penggunaan tata bahasa, pengorganisasian tata tulis, dan layout modul ajar (Widodo 2008: 49). Revisi dilakukan ketika pengembangan media yang dibuat masih terdapat kekurangan. Jika dirasa tidak perlu, maka pengembangan draft produk dinyatakan selesai.

7 49 7. Uji Coba Pengujian pembuatan modul ini, melalui tahapan uji coba lapangan awal dan uji coba lapangan utama. Uji coba lapangan awal dan uji coba lapangan utama dilakukan pada siswa SMA kelas X. D. Uji Coba Produk 1. Desain Uji Coba Modul diujicobakan kepada siswa sebagai pengguna utama dan setelah itu siswa dimintai tanggapan dan masukan mengenai modul yang telah dibuat. Kegiatan uji coba ini ditujukan untuk mengetahui respon siswa terhadap modul Fisika berbasis scientific approach pada komponen kelayakan isi, komponen penyajian, komponen kebahasaan, dan komponen kegrafisan. Dari hasil uji coba tersebut akan diperoleh data yang kemudian dapat dianalisis oleh peneliti sehingga dapat dilakukan revisi kembali. Berikut dijelaskan secara rinci desain uji coba modul Fisika berbasis scientific approach: a. Uji Coba Lapangan Awal Pada tahap ini, modul diujikan kepada kelompok kecil yang terdiri dari 9 siswa SMA kelas X dari tiga sekolah berbeda dengan masing-masing sekolah 3 siswa. Uji coba lapangan awal dilakukan dengan memberikan hasil draft modul kepada masing-masing siswa. Setelah siswa selesai membaca modul, siswa diberikan instrumen penilaian produk terkait komponen kelayakan isi, penyajian, kebahasaan, dan kegrafisan. Hasil dari penilaian siswa digunakan sebagai revisi untuk perbaikan draft modul selanjutnya. b. Uji Coba Lapangan Utama Uji coba lapangan utama merupakan tahap akhir dari pengujian draft modul yang dikembangkan. Uji coba lapangan utama dilakukan dengan 30 siswa dari tiga sekolah yang berbeda dengan masing-masing sekolah 10 siswa. Peneliti membagikan modul yang telah dibuat kepada setiap siswa. Setelah selesai commit membaca, to user siswa diberikan instrumen penilaian

8 50 produk terkait komponen kelayakan isi, penyajian, kebahasaan dan kegrafisan. Hasil dari uji coba utama digunakan sebagai revisi dan menghasilkan draft produk akhir. 2. Jenis Data dan Sumber Data a. Jenis data Jenis data pada penelitian ini ada dua, yaitu data kuantitatif dan kualitatif. 1) Data Kuantitatif Data kuantitatif diperoleh dari tiga tahap penelitian pengembangan penilaian produk, yaitu tahap validasi, uji coba lapangan awal, dan uji coba lapangan utama. Penilaian produk dalam angket terdiri dari komponen kelayakan isi, komponen penyajian, komponen kebahasaan dan komponen kegrafisan. Data ini berupa angka-angka dari skala Likert yaitu 4, 3, 2, 1 seperti yang terdapat dalam angket untuk validator dan skala Guttman yang diberi angka 0 atau 1 seperti yang terdapat dalam angket uji coba untuk siswa. Angka-angka tersebut kemudian direkapitulasi sehingga dapat disimpulkan tingkat kevalidan modul. 2) Data Kualitatif Data kualitatif diperoleh dari saran dan komentar yang berada pada angket penilaian produk sebagai pertimbangan dalam melakukan revisi terhadap modul Fisika berbasis scientific approach. Data yang juga diharapkan terkumpul adalah respon siswa tentang keterbacaan produk dari komponen kelayakan isi, komponen penyajian, komponen kebahasaan dan komponen kegrafisan. b. Sumber Data Sumber data penelitian ini terdiri dari 2 dosen ahli, 2 peer reviewer, 3 reviwer serta 9 siswa SMA kelas X pada uji coba lapangan awal dan 30 siswa SMA kelas X pada uji coba lapangan utama.

9 51 3. Teknik Pengambilan Data Pengambilan data dalam penelitian dilakukan dengan beberapa teknik, yaitu dokumentasi, wawancara, dan angket (quesioner). a. Teknik Dokumentasi Teknik dokumentasi ini dilakukan dari tahap analisis kebutuhan hingga selesainya draft modul yang dikembangkan. Pada dokumentasi ini berupa pengumpulan arsip-arsip berupa modul atau bahan ajar terdahulu yang sudah ada yang akan dikembangkan menjadi produk modul Fisika berbasis scientific approach. b. Teknik wawancara Wawancara dilakukan selama proses validasi dalam bentuk tanya jawab. Hal ini juga dilakukan kepada siswa yang menjadi subjek penelitian. c. Teknik angket (quesioner) Teknik ini bertujuan untuk mengukur kelayakan komponen kelayakan isi, komponen penyajian, komponen kebahasaan dan komponen kegrafisan modul yang telah dikembangkan. Angket diberikan kepada ahli materi, ahli media, reviewer, dan siswa. Pada angket ini telah disediakan alternatif jawaban sehingga responden tinggal memilih yang sesuai dengan persepsinya. Bentuk dari angket tersebut adalah check list. 4. Instrumen Pengambilan Data Instrumen dalam penelitian ini berupa angket dan pedoman wawancara yang telah divalidasi oleh pembimbing, yaitu suatu daftar pernyataan yang harus ditanggapi oleh responden sendiri dengan memilih alternatif jawaban yang sudah ada. Instrumen angket evaluasi produk ditujukan kepada dosen ahli, peer reviewer, reviewer, dan siswa. Instrumen angket ini untuk mengetahui evaluasi produk dapat dilihat dari komponen kelayakan isi, komponen penyajian, komponen kebahasaan dan komponen kegrafisan. Adapun penjelasan masing-masing instrumen adalah sebagai berikut: a. Angket Validasi untuk Ahli Angket yang disusun untuk dosen ahli terdiri dari identitas, petunjuk pengisian, komentar/saran commit to dan user item pernyataan beserta pilihan

10 52 jawabannya. Angket tersebut secara umum berisi tentang komponen kelayakan isi, komponen penyajian, komponen kebahasaan dan komponen kegrafisan. Dalam angket ini digunakan skala Likert dengan menggunakan empat pilihan jawaban yang berupa angka 1 (tidak sesuai), 2 (cukup sesuai), 3 (sesuai), 4 (sangat sesuai). Angket penilaian produk oleh validator dapat dilihat pada Lampiran 11. Kisi-kisi dari pembuatan angket penilaian tersebut dapat dilihat di Lampiran 9 dan rubrik penskorannya dapat dilihat di Lampiran 13. b. Angket Validasi untuk Peer Reviewer Angket yang disusun untuk peer reviewer terdiri dari identitas, petunjuk pengisian, komentar/saran dan item pernyataan beserta pilihan jawabannya. Secara umum angket berisi tentang penilaian terhadap komponen kelayakan isi, komponen penyajian, komponen kebahasaan dan komponen kegrafisan dari modul yang dikembangkan. Skala yang digunakan dalam angket ini adalah skala Likert dengan menggunakan empat pilihan jawaban yang berupa angka 1 (tidak sesuai), 2 (cukup sesuai), 3 (sesuai), 4 (sangat sesuai). c. Angket Validasi untuk Reviewer Angket yang disusun untuk ahli reviewer terdiri dari identitas, petunjuk pengisian, komentar/saran dan item pernyataan beserta pilihan jawabannya. Angket tersebut secara umum berisi tentang penilaian komponen kelayakan isi, komponen penyajian, komponen kebahasaan dan komponen kegrafisan. Skala yang digunakan dalam angket ini adalah skala Likert dengan menggunakan empat pilihan jawaban yang berupa angka 1 (tidak sesuai), 2 (cukup sesuai), 3 (sesuai), 4 (sangat sesuai). d. Angket Siswa Angket yang disusun untuk siswa terdiri dari identitas, petunjuk pengisian dan pernyataan. Angket tersebut tersusun atas penilaian tentang komponen kelayakan isi, komponen penyajian, komponen kebahasaan dan komponen kegrafisan modul. Dalam angket ini digunakan skala Guttman dengan dua pilihan jawaban commit ya (1) dan to user tidak (0). Instrumen penilaian produk

11 53 untuk siswa dapat dilihat di Lampiran 12. Sebelum membuat instrumen, terlebih dahulu dibuat kisi-kisi instrumen penilaian produk untuk siswa yang terdapat di Lampiran Teknik Analisis Data Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis deskriptif kualitatif yaitu dengan mendeskripsikan dan memaknai data yang bersifat kualitatif. Pertama dilakukan proses kuantifikasi data dari kuesioner kemudian data tersebut dianalisis secara kualitatif. Data kualitatif diperoleh dari hasil wawancara dan dokumentasi. Data yang didapat dalam penelitian ini yaitu data evaluasi produk. Variabel evaluasi modul yang telah disusun berdasarkan kriteria komponen kelayakan isi, komponen penyajian, komponen kebahasaan dan komponen kegrafisan. Sebelum dianalisis, dilakukan proses kuantifikasi data dari angket. Data yang berupa saran dan komentar dianalisis dengan analisis kualitatif. Teknik analisis kualitatif menggunakan model interaktif dari Miles dan Hubertman (1984). Dalam melakukan analisis data ada tiga aktivitas yang dilakukan, yaitu data reduction (reduksi data), data display (penyajian data) dan conclusion drawning (penarikan kesimpulan). Ketiga kegiatan ini dilakukan selama dan setelah proses pengumpulan data (Sugiyono, 2012: 337). Analisis data secara kuantitatif pada penelitian ini untuk mengetahui kualitas pengembangan modul Fisika berbasis scientific approach ini, menggunakan prosedur Syaifuddin Azwar dengan kategori penilaian yang disajikan pada Tabel 3.1. Tabel 3.1 Kriteria Penilaian Interval Skor Hasil Penilaian Kategori Mi + 1,5 Sbi < X Sangat Baik Mi + 0,5 Sbi < X Mi + 1,5 Sbi Baik Mi - 0,5 Sbi < X Mi + 0,5 Sbi Cukup Mi - 1,5 Sbi < X Mi - 0,5 Sbi Kurang X Mi - 1,5 Sbi Sangat Kurang

12 54 Keterangan: X Mi Sbi Mi Sbi = Skor responden = Mean ideal = Simpangan baku ideal = ½ (skor maksimum ideal + skor minimum ideal) = 1/6 (skor maksimum ideal - skor minimum ideal) a. Teknik Analisis data Pengembangan Pada analisis data pengembangan dilakukan penghitungan skor maksimum ideal, skor minimum ideal, mean ideal, dan simpangan baku ideal pada setiap komponen. Jumlah skor untuk setiap komponen tersebut kemudian disubstitusikan ke dalam tingkat kecenderungan yang dipakai sebagai kriteria dalam evaluasi atau penilaian. Distribusi komponenkomponen evaluasi modul penelitian ini, disajikan dalam Tabel 3.2. Tabel 3.2 Distribusi Semua Komponen Evaluasi Modul Komponen Jumlah Butir Jumlah Pilihan Skor Max. Ideal Skor Min. Ideal Kelayakan isi ,5 7,5 Penyajian Kebahasaan Kegrafisan ,5 2,5 Total Mi Sbi Evaluasi total modul oleh setiap validator menggunakan kriteria yang dikategorikan berdasarkan skor total keseluruhan komponen. Kriteria yang dimaksud terdapat pada Tabel 3.3. Tabel 3.3 Kriteria Evaluasi Total Modul Fisika Berbasis Scientific Approach Kategori Kelompok Skor Kriteria < X Sangat Baik X 156 Baik X 132 Cukup 2 84 X 108 Kurang 1 X 84 Sangat kurang Keterangan: X = Skor validator

13 55 Skor tertinggi ideal yang dicapai untuk keseluruhan komponen adalah 192, skor minimum ideal yang dicapai adalah 48 dengan mean ideal (Mi) 120 dan simpangan baku ideal (Sbi) 24. Setiap komponen yang mendukung penelitian ini memiliki kategori komponen sendiri yang disesuaikan dengan masing-masing indikator yang akan diukurnya. Secara lebih terperinci, berikut ini akan dibahas komponen penilaian untuk setiap komponen : 1) Komponen Kelayakan Isi Data kuantitatif tentang kelayakan isi modul, dikumpulkan melalui instrumen angket. Jumlah skor dari ketiga instrumen akan memiliki skor tertinggi ideal 60, skor minimum ideal 15, mean ideal (Mi) 37,5 dan simpangan baku ideal (Sbi) 7,5. Berdasarkan data ini, kriteria baik atau tidaknya modul yang dikembangkan disajikan dalam Tabel 3.4. Tabel 3.4 Kriteria Kelayakan Isi Kelompok Skor Kategori 48,75 < X Sangat baik 41,25 X 48,75 Baik 33,75 X 41,25 Cukup 26,25 X 33,75 Kurang X 26,25 Sangat kurang Keterangan: X = Skor validator 2) Komponen Penyajian Data kuantitatif tentang penyajian modul, dikumpulkan melalui instrumen angket. Jumlah skor dari ketiga instrumen akan memiliki skor tertinggi ideal 72 dan skor minimum ideal 18, dengan mean ideal (Mi) 45 dan simpangan baku ideal (Sbi) 9. Berdasarkan data ini, kriteria baik atau tidaknya modul yang dikembangkan disajikan dalam Tabel 3.5.

14 56 Tabel 3.5 Kriteria Penyajian Kelompok Skor Kategori 49,5 < X Sangat baik 49,5 X 58,5 Baik 40,5 X 49,5 Cukup 31,5 X 40,5 Kurang X 31,5 Sangat kurang Keterangan: X = Skor validator 3) Komponen Kebahasaan Data kuantitatif tentang bahasa dan gambar pada modul, dikumpulkan melalui instrumen angket. Jumlah skor dari ketiga instrumen akan memiliki skor tertinggi ideal 40 dan skor minimum ideal 10, dengan mean ideal (Mi) 25 dan simpangan baku ideal (Sbi) 5. Berdasarkan data ini, kriteria baik atau tidaknya modul yang dikembangkan disajikan dalam Tabel 3.6. Tabel 3.6 Kriteria Kebahasaan Kelompok Skor Kategori 32,5 < X Sangat baik 27,5 X 32,5 Baik 22,5 X 27,5 Cukup 18,5 X 22,5 Kurang X 18,5 Sangat kurang Keterangan: X = Skor validator 4) Komponen Kegrafisan Data kuantitatif tentang kegrafisan modul, dikumpulkan melalui instrumen angket. Jumlah skor dari ketiga instrumen akan memiliki skor tertinggi ideal 20 dan skor minimum ideal 5, dengan mean ideal (Mi) 12,5 dan simpangan baku ideal (Sbi) 2,5. Berdasarkan data ini, kriteria baik atau tidaknya modul yang dikembangkan disajikan dalam Tabel 3.7. Tabel 3.7 Kriteria Kegrafisan Kelompok Skor Kategori 16,25 < X Sangat baik 13,75 X 16,25 Baik 11,25 X 13,75 Cukup 8,75 X 11,25 Kurang X 8,75 Sangat kurang

15 57 Keterangan: X = Skor validator Selanjutnya data kevalidan modul untuk setiap validator berdasarkan skor total keseluruhan komponen tersebut dianalisis dengan menggunakan penentuan frekuensi dan persen. Hasil analisis ini akan menjadi referensi sebagai masukan perbaikan sebelum diujicobakan ke lapangan. b. Teknik Analisis Data Uji Coba Data yang terkumpul dikategorisasikan sesuai dengan komponen yang dinilai. Data hasil uji coba kepada siswa dianalisis untuk menggambarkan kekurangan modul dari sisi keterbacaan dalam komponen kelayakan isi, komponen penyajian, komponen kebahasaan dan komponen kegrafisan. Data yang berupa saran dan komentar dianalisis dengan analisis kualitatif. Analisis data hasil uji coba mula-mula dilakukan kuantisasi. Jika responden atau siswa menjawab ya diberi nilai 1, jika tidak 0. Setelah didapatkan skor setiap item dalam uji coba, maka akan dianalisis dengan penentuan frekuensi, persen dan skor total. dalam Tabel 3.8 Distribusi semua komponen evaluasi modul penelitian ini, disajikan Tabel 3.8 Distribusi Semua Komponen Evaluasi Modul dalam Uji Coba Komponen Jumlah Jumlah Skor Skor Mi Sbi Butir Pilihan Max. Ideal Min. Ideal Kelayakan Isi Penyajian ,5 2,2 Kebahasaan ,5 0,8 Kegrafisan Total Untuk mengetahui evaluasi modul dalam uji coba dibutuhkan kriteria yang dikategorikan berdasarkan skor total keseluruhan komponen. Kriteria yang dimaksud terdapat pada Tabel 3.9.

16 58 Tabel 3.9 Kriteria Evaluasi Total Modul dalam Uji Coba Kategori Kelompok Skor Kriteria 5 25,5 < X Sangat Baik 4 20,5 X 25,5 Baik 3 15,5 X 20,5 Cukup 2 10,5 X 15,5 Kurang 1 X 10,5 Sangat kurang Keterangan: X = Skor responden atau siswa Skor tertinggi ideal yang dicapai untuk keseluruhan komponen adalah 36, skor minimum ideal yang dicapai adalah 0 dengan mean ideal (Mi) 18 dan simpangan baku ideal (Sbi) 5. Selanjutnya data yang diperoleh dari uji coba modul untuk setiap responden atau siswa berdasarkan skor total keseluruhan komponen tersebut dianalisis dengan penentuan frekuensi dan persen.

B. Model Pengembangan Model yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian pengembangan (research and development/r&d) yang mengacu pada model

B. Model Pengembangan Model yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian pengembangan (research and development/r&d) yang mengacu pada model BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di program studi Pendidikan Fisika Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan metode penelitian dan pengembangan (Research

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan metode penelitian dan pengembangan (Research 42 BAB III METODE PENELITIAN Bab ini berisi tentang metode yang digunakan dalam penelitian, subyek penelitian, teknik pengumpulam data, prosedur penelitian dan pengembangan serta analisis instrumen. 3.1

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN A. MODEL PENGEMBANGAN Penelitian ini termasuk penelitian pengembangan inovasi pembelajaran yang menggunakan metode

BAB III METODE PENELITIAN A. MODEL PENGEMBANGAN Penelitian ini termasuk penelitian pengembangan inovasi pembelajaran yang menggunakan metode BAB III METODE PENELITIAN A. MODEL PENGEMBANGAN Penelitian ini termasuk penelitian pengembangan inovasi pembelajaran yang menggunakan metode penelitian dan pengembangan (research and development / R&D).

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian. Tempat Penelitian Modul pembelajaran fisika ini dikembangkan di Laboratorium Fisika Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Metode penelitian Penelitian ini dirancang dengan menggunakan metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R & D). Gall and Borg (2003;569) mendefinisikan

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN BUKU AJAR PENDIDIKAN JASMANI PADA KELAS X SEMESTER 1 DI SMK NEGERI 1 GROGOL SKRIPSI

PENGEMBANGAN BUKU AJAR PENDIDIKAN JASMANI PADA KELAS X SEMESTER 1 DI SMK NEGERI 1 GROGOL SKRIPSI PENGEMBANGAN BUKU AJAR PENDIDIKAN JASMANI PADA KELAS X SEMESTER 1 DI SMK NEGERI 1 GROGOL SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan (S.Pd.) Pada Jurusan PENJASKESREK

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. pendekatan pengembangan, tempat dan waktu pengembangan, langkah-langkah

METODE PENELITIAN. pendekatan pengembangan, tempat dan waktu pengembangan, langkah-langkah III. METODE PENELITIAN Dalam metode pengembangan ini, akan diuraikan beberapa sub bab, yaitu pendekatan pengembangan, tempat dan waktu pengembangan, langkah-langkah pengembangan, metode pengembangan tahap

Lebih terperinci

III. METODE PENGEMBANGAN. Bab metode pengembangan ini, akan diuraikan beberapa subbab, yang meliputi

III. METODE PENGEMBANGAN. Bab metode pengembangan ini, akan diuraikan beberapa subbab, yang meliputi III. METODE PENGEMBANGAN Bab metode pengembangan ini, akan diuraikan beberapa subbab, yang meliputi pendekatan pengembangan, tempat dan waktu pengembangan, langkah-langkah pengembangan, teknik pengumpulan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. satu metode penelitian yang digunakan untuk menghasilkan dan menguji

BAB III METODE PENELITIAN. satu metode penelitian yang digunakan untuk menghasilkan dan menguji BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian dan Pengembangan Penelitian ini menggunakan metode penelitian dan pengembangan (Research and Development). Penelitian dan pengembangan merupakan salah satu

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. atau Research and Development (R&D), yang bertujuan untuk

BAB III METODE PENELITIAN. atau Research and Development (R&D), yang bertujuan untuk BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan jenis metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D), yang bertujuan untuk mengembangkan produk yang akan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Tempat yang digunakan sebagai tempat penelitian ini adalah lima SMA yaitu SMA Negeri 2 Karanganyar, SMA Negeri I Kartasura, SMA Islam 1 Surakarta,

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Subjek penelitian ini terdiri dari subjek studi lapangan, subjek penelitian, dan subjek

III. METODOLOGI PENELITIAN. Subjek penelitian ini terdiri dari subjek studi lapangan, subjek penelitian, dan subjek III. METODOLOGI PENELITIAN A. Subjek Penelitian Subjek penelitian ini terdiri dari subjek studi lapangan, subjek penelitian, dan subjek uji coba lapangan awal. Subjek studi lapangan adalah 6 guru kimia

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dipertanggungjawabkan (Nana Syaodih Sukmadinata, 2009: ).

BAB III METODE PENELITIAN. dipertanggungjawabkan (Nana Syaodih Sukmadinata, 2009: ). BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Penelitian ini termasuk jenis penelitian dan pengembangan (Research and Development). Penelitian dan pengembangan adalah suatu proses atau langkah untuk mengembangkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian ini menggunakan metode penelitian dan pengembangan (Research and Development). Penelitian dan pengembangan merupakan metode penelitian yang digunakan

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. peta pikiran mata pelajaran fisika kelas X pada salah satu sekolah menengah atas

III. METODE PENELITIAN. peta pikiran mata pelajaran fisika kelas X pada salah satu sekolah menengah atas 29 III. METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan instrumen penugasan yang berbasis peta pikiran mata pelajaran fisika kelas X pada salah satu sekolah menengah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Menurut Sugiyono, metode penelitian yang digunakan untuk menghasilkan produk tertentu merupakan jenis penelitian pengembangan (Research & Development). Untuk

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian ini merupakan jenis penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono (01: 407) penelitian dan pengembangan adalah

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Lokasi penelitian ini di Bandar Lampung. Subjek pada tahap studi lapangan

III. METODOLOGI PENELITIAN. Lokasi penelitian ini di Bandar Lampung. Subjek pada tahap studi lapangan III. METODOLOGI PENELITIAN A. Lokasi dan Subjek Penelitian Lokasi penelitian ini di Bandar Lampung. Subjek pada tahap studi lapangan adalah guru dan siswa di tiga SMA Negeri dan tiga SMA Swasta di Bandar

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Subjek dalam penelitian ini terdiri dari subjek penelitian studi lapangan, subjek

III. METODOLOGI PENELITIAN. Subjek dalam penelitian ini terdiri dari subjek penelitian studi lapangan, subjek III. METODOLOGI PENELITIAN A. Subjek Penelitian Subjek dalam penelitian ini terdiri dari subjek penelitian studi lapangan, subjek penelitian, dan subjek uji coba lapangan awal. Subjek penelitian studi

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Lokasi penelitian di Bandar Lampung. Subjek pada tahap studi lapangan adalah

III. METODOLOGI PENELITIAN. Lokasi penelitian di Bandar Lampung. Subjek pada tahap studi lapangan adalah III. METODOLOGI PENELITIAN A. Lokasi dan Subjek Penelitian Lokasi penelitian di Bandar Lampung. Subjek pada tahap studi lapangan adalah guru dan siswa di tiga SMA Negeri dan tiga SMA Swasta di Bandar Lampung

Lebih terperinci

III.METODE PENGEMBANGAN. A. Metode Pengembangan dan Subjek Pengembangan. Metode pengembangan yang digunakan pada pengembangan ini adalah penelitian

III.METODE PENGEMBANGAN. A. Metode Pengembangan dan Subjek Pengembangan. Metode pengembangan yang digunakan pada pengembangan ini adalah penelitian 50 III.METODE PENGEMBANGAN A. Metode Pengembangan dan Subjek Pengembangan Metode pengembangan yang digunakan pada pengembangan ini adalah penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D).

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini bertujuan untuk mengembangankan sebuah media interaktif

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini bertujuan untuk mengembangankan sebuah media interaktif 116 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mengembangankan sebuah media interaktif berbasis komputer yang nantinya digunakan pada pembelajaran PAI. Adapun pendekatan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan dengan metode Penelitian Pengembangan atau

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan dengan metode Penelitian Pengembangan atau BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Penelitian ini dilakukan dengan metode Penelitian Pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut Borg dan Gall (1979: 624), yang dimaksud dengan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMA Negeri 1 Boyolali yang beralamat di Jl. Kates Nomor 9 dan SMA Negeri 1 Teras yang beralamat

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN digilib.uns.ac.id BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMAN 1 Boyolali yang beralamat di Jl. Kates No.8 Boyolali, SMAN N 3 Boyolali

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan produk berupa model

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan produk berupa model 49 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan produk berupa model pembelajaran Sains Teknologi Masyarakat (STM) yang dapat membantu siswa

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Dalam penelitian ini metode penelitian yang digunakan yaitu penelitian dan

III. METODE PENELITIAN. Dalam penelitian ini metode penelitian yang digunakan yaitu penelitian dan 73 III. METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Dalam penelitian ini metode penelitian yang digunakan yaitu penelitian dan pengembangan (Research and Development). Penelitian Pendidikan dan pengembangan

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. LKS ini menggunakan metode penelitian dan pengembangan (research

III. METODOLOGI PENELITIAN. LKS ini menggunakan metode penelitian dan pengembangan (research 33 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Penelitian ini dilakukan untuk mengembangkan LKS berbasis representasi kimia yang meliputi representasi makroskopik, submikroskopik dan simbolik. Pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan pendekatan Research and Development.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan pendekatan Research and Development. 77 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Penelitian ini menggunakan pendekatan Research and Development. Pendekatan Research and Development yang merujuk pada teori Borg and Gall

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang dipakai peneliti adalah penelitian dan pengembangan atau Educational Research and Development ( R & D ). Penelitian dan pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode 27 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian dan pengembangan (Research and Development). Menurut Sugiyono (2008),

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. dan pengembangan atau Research and Development (R&D). Sukmadinata (2011)

III. METODOLOGI PENELITIAN. dan pengembangan atau Research and Development (R&D). Sukmadinata (2011) III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D). Sukmadinata (2011) mengatakan

Lebih terperinci

Tim Uji Jumlah Karateristik sampel Proses dan orientasi produk

Tim Uji Jumlah Karateristik sampel Proses dan orientasi produk BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi dan Objek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMK Negeri 1 Cihampelas Jln. Raya Sayuran Desa Mekarmukti Kec. Cihampelas, Kab. Bandung Barat 40562. Dipilihnya lokasi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Langkah-langkah Penelitian Langkah penelitian yang dilakukan pada penelitian ini ditujukan untuk mengembangkan suatu produk baru atau menyempurnakan produk yang telah ada.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Ada beberapa hal yang dibahas dalam metode penelitian, diantaranya adalah (1) lokasi dan subyek penelitian, (2) metode penelitian, (3) sumber data, (4) diagram alir penelitan,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan (Research & Development). Menurut Sukmadinata (2009)

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan (Research & Development). Menurut Sukmadinata (2009) 36 BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan merupakan metode penelitian dan pengembangan (Research & Development). Menurut Sukmadinata (2009) penelitian dan pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan merupakan metode penelitian dan pengembangan pendidikan (Educational Research & Development). Menurut Sukmadinata (2009)

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Pengembangan Penelitian ini termasuk jenis penelitian dan pengembangan (research and development) dengan menggunakan model Borg and Gall melalui sepuluh tahapan yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. (educational research and development) yang mengembangkan bahan ajar

BAB III METODE PENELITIAN. (educational research and development) yang mengembangkan bahan ajar BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan pendidikan (educational research and development) yang mengembangkan bahan ajar pada mata pelajaran IPS

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian dan pengembangan (Research and Development). Menurut

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian dan pengembangan (Research and Development). Menurut BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian dan pengembangan (Research and Development). Menurut Sukmadinata (2010) penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan (research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan (research and 28 BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan (research and development), karena penelitian bertujuan untuk menghasilkan atau mengembangkan suatu produk bukan penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. proses atau langkah-langkah untuk mengembangkan suatu produk baru atau

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. proses atau langkah-langkah untuk mengembangkan suatu produk baru atau BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan yaitu Penelitian dan Pengembangan atau Research and Development. Penelitian dan pengembangan adalah suatu proses atau

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Berdasarkan jenis masalah dan tujuan penelitian yang hendak dicapai, maka penelitian ini akan memanfaatkan metode penelitian dan pengembangan (research and development). 3.1.

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Untuk memenuhi tujuan penelitian, maka penelitian ini didesain dengan

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Untuk memenuhi tujuan penelitian, maka penelitian ini didesain dengan 67 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Untuk memenuhi tujuan penelitian, maka penelitian ini didesain dengan pendekatan penelitian pengembangan (Research & Development). Pendekatan ini mengacu

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini adalah penelitian pengembangan model pembelajaran untuk

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini adalah penelitian pengembangan model pembelajaran untuk BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini adalah penelitian pengembangan model pembelajaran untuk meningkatkan kesadaran sejarah. Model pembelajaran yang dikembangkan adalah pendekatan inkuiri. Efektifitas

Lebih terperinci

Kajian Validitas Konstruk Modul IPA Terpadu Berbasis Scientific Approach Materi Pokok Suhu, Kalor dan Perpindahannya SMP Kelas VII

Kajian Validitas Konstruk Modul IPA Terpadu Berbasis Scientific Approach Materi Pokok Suhu, Kalor dan Perpindahannya SMP Kelas VII Jurnal Materi dan Pembelajaran Fisika (JMPF) 7 Kajian Validitas Konstruk Modul IPA Terpadu Berbasis Scientific Approach Materi Pokok Suhu, Kalor dan Perpindahannya SMP Kelas VII Intan Pratiwi Wardani 1,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan modul fisika berbasis inkuiri pada materi listrik dinamis untuk siswa SMA/MA. Metode yang digunakan dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian dan pengembangan (Research and Development) atau yang sering disebut penelitian R & D. Penelitian Pengembangan adalah metode

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MODUL FISIKA BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH

PENGEMBANGAN MODUL FISIKA BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH PENGEMBANGAN MODUL FISIKA BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH PADA MATERI ELASTISITAS DAN HUKUM HOOKE UNTUK SISWA SMA KELAS X Eko Megawati Putri 1, Drs. Sutadi Waskito, M.Pd 2, Drs. Pujayanto, M.Si 3 Prodi Pendidikan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN

BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN BAB III METODE PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN A. Penelitian dan Pengembangan 1. Model Penelitian dan pengembangan Menurut Sugiyono dalam bukunya, metode penelitian dan pengembangan (dalam bahasa Inggris Research

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penilitian Jenis penelitian yang dilakukan dalam penelitian ini meninjau pertimbangan dari kesesuaian tujuan penelitian adalah penelitian dan pengembangan atau Research

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN. Penelitian ini secara umum merupakan penelitian yang bertujuan untuk

BAB 3 METODE PENELITIAN. Penelitian ini secara umum merupakan penelitian yang bertujuan untuk BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1. Metode dan Langkah-langkah Penelitian Penelitian ini secara umum merupakan penelitian yang bertujuan untuk mengembangkan suatu aplikasi mobile learning berbasis WAP. Metode

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. bergantian dan saling membantu, yaitu pendekatan kualitatif (qualitative

BAB III METODE PENELITIAN. bergantian dan saling membantu, yaitu pendekatan kualitatif (qualitative 116 BAB III METODE PENELITIAN A. Pendekatan Penelitian Dalam penelitian ini digunakan dua pendekatan secara bersama, bergantian dan saling membantu, yaitu pendekatan kualitatif (qualitative approach) dan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Berdasarkan rumusan masalah dan tujuan yang telah dirumuskan dalam

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Berdasarkan rumusan masalah dan tujuan yang telah dirumuskan dalam 61 BAB III METODOLOGI PENELITIAN Berdasarkan rumusan masalah dan tujuan yang telah dirumuskan dalam bab 1, penelitian ini secara umum bertujuan mengembangkan software untuk tes kemampuan membaca pemahaman

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 29 3.1 METODE PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN Metode penelitian yang digunakan dalam pengembangan media pembelajaran berbasis komik ini adalah penelitian dan pengembangan (Research and Development),

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. pendekatan proses untuk meningkatkan keterampilan menulis siswa SMP pada

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. pendekatan proses untuk meningkatkan keterampilan menulis siswa SMP pada BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengembangkan model pendekatan proses untuk meningkatkan keterampilan menulis siswa SMP pada mata pelajaran bahasa

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 57 BAB III METODE PENELITIAN Ada beberapa hal yang dibahas dalam metode penelitian, diantaranya adalah () lokasi dan subyek penelitian, () metode penelitian, (3) instrumen penelitian, dan (4) teknik analisis

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini ialah metode penelitian

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini ialah metode penelitian 46 III. METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini ialah metode penelitian pengembangan (Research and Development) dari Borg dan Gall. Penelitian pengembangan

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian dan

III. METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian dan III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D). Penelitian ini menggunakan metode

Lebih terperinci

BAB III METODE PENGEMBANGAN

BAB III METODE PENGEMBANGAN BAB III METODE PENGEMBANGAN Pada bab III ini, peneliti akan menguraikan tentang model pengembangan, prosedur pengembangan dan uji coba produk. Dalam butir uji coba produk terdapat desain uji coba, jenis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian dan pengembangan (Research and Development/R and D). Sugiyono (2013:297) mendefinisikan bahwa penelitian dan pengembangan

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN

BAB 3 METODE PENELITIAN BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Metode Dan Langkah-Langkah Penelitian Penelitian ini secara umum merupakan penelitian yang bertujuan untuk mengembangkan suatu sistem informasi manajemen sekolah. Metode penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN O 1 X O 2. Gambar 3.1 Desain Penelitian One-Group Pretest-Posttest.

BAB III METODE PENELITIAN O 1 X O 2. Gambar 3.1 Desain Penelitian One-Group Pretest-Posttest. 19 BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi dan Sampel Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di salah satu SMA negeri di Kota Bandung. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas XI IPA pada tahun

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah metode penelitian dan

BAB III METODE PENELITIAN. Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah metode penelitian dan BAB III METODE PENELITIAN A. Metodologi Penelitian Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R & D), yaitu sebuah strategi atau

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 46 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian dalam Pengembangan Multimedia Interaktif Berbasis Kecerdasan Jamak ini adalah penelitian dan pengembangan (Research and Development/R&D)

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MODUL PEMBELAJARAN FISIKA BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH PADA MATERI SUHU, KALOR DAN PERPINDAHAN KALOR UNTUK SISWA SMA KELAS X

PENGEMBANGAN MODUL PEMBELAJARAN FISIKA BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH PADA MATERI SUHU, KALOR DAN PERPINDAHAN KALOR UNTUK SISWA SMA KELAS X PENGEMBANGAN MODUL PEMBELAJARAN FISIKA BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH PADA MATERI SUHU, KALOR DAN PERPINDAHAN KALOR UNTUK SISWA SMA KELAS X Skripsi Oleh: Apriyanto Budi Utomo K2310012 FAKULTAS KEGURUAN DAN

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. and Development (R&D). Menurut Sugiyono (2011: 297) Research and

BAB III METODE PENELITIAN. and Development (R&D). Menurut Sugiyono (2011: 297) Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D). Menurut Sugiyono (2011: 297) Research and Development (R&D) adalah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mata pelajaran ekonomi ini dilaksanakan di SMA Negeri 2 Ngaglik pada akhir

BAB III METODE PENELITIAN. mata pelajaran ekonomi ini dilaksanakan di SMA Negeri 2 Ngaglik pada akhir BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian pengembangan media pembelajaran modul interaktif pada mata pelajaran ekonomi ini dilaksanakan di SMA Negeri 2 Ngaglik pada akhir semester

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Metode dan Desain Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian pengembangan atau research and development. Metode ini digunakan

Lebih terperinci

process used to develop and validate educational production". Dengan

process used to develop and validate educational production. Dengan BAB III METODE PENELITIAN A. Pendekatan Penelitian Penelitian ini menggunakan pendekatan penelitian dan pengembangan (Research and Development), dengan alasan karena sesuai dengan tujuan yang hendak dicapai.

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metode dan Desain Penelitian Berdasarkan tujuan penelitian, maka peneltian ini menggunakan pendekatan metode penelitian dan pengembangan (Research and Develompment), yaitu

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN Pada bab ini diuraikan mengenai metode penelitian yang digunakan, langkah-langkah penelitian yang dilakukan, sumber data, instrumen penelitian dan pengolahan data. Pembahasan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN digilib.uns.ac.id 33 BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian pengembangan penilaian ini dilakukan di lima Sekolah Menengah Atas Negeri di Surakarta Propinsi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode Research and Development (Penelitian dan Pengembangan). Hal ini dikarenakan penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Ada beberapa hal yang dibahas dalam metode penelitian, diantaranya adalah lokasi dan subyek penelitian, metode penelitian, diagram alir penelitian, instrumen penelitian, teknik

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Bab ini akan membahas tentang jenis penelitian yang digunakan, subjek penelitian, desain pengembangan yang dilakukan, teknik dan instrumen pengumpulan data, serta teknik analisis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan yang berorientasi

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan yang berorientasi BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian pengembangan yang berorientasi pada pengembangan produk. Produk yang dikembangkan merupakan produk efektif yang dapat

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI. Bab ini menguraikan metode penelitian yang digunakan, subyek penelitian,

BAB III METODOLOGI. Bab ini menguraikan metode penelitian yang digunakan, subyek penelitian, BAB III METODOLOGI Bab ini menguraikan metode penelitian yang digunakan, subyek penelitian, alat pengumpul data, dan analisis data. A. Metode Penelitian Penelitian ini menggunakan metode penelitian dan

Lebih terperinci

BAB III METODELOGI PENELITIAN

BAB III METODELOGI PENELITIAN BAB III METODELOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah Research and Development atau penelitian dan pengembangan. Pengertian penelitian dan pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Metode yang digunakan dalam penelitian ini mengacu pada metode. penelitian dan pengembangan.

BAB III METODE PENELITIAN. Metode yang digunakan dalam penelitian ini mengacu pada metode. penelitian dan pengembangan. 84 BAB III METODE PENELITIAN A. Metode dan Tahapan Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini mengacu pada metode penelitian dan pengembangan. Dalam aplikasinya melakukan penyesuaian dengan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode 34 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian dan pengembangan (Research and Development). Penelitian dan pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Model Pengembangan

BAB III METODE PENELITIAN. A. Model Pengembangan 30 BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian yang dilaksanakan termasuk ke dalam jenis penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R & D). Model pengembangan yang digunakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. modul IPA ini menggunakan metode Research and Development. (R&D). Penelitian R&D menurut Nana Syaodih Sukmadinata (2012:

BAB III METODE PENELITIAN. modul IPA ini menggunakan metode Research and Development. (R&D). Penelitian R&D menurut Nana Syaodih Sukmadinata (2012: BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode yang digunakan pada penelitian pengembangan modul IPA ini menggunakan metode Research and Development (R&D). Penelitian R&D menurut Nana Syaodih Sukmadinata

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. dan pengembangan (Research and Development). Menurut Borg and Gall (2003),

III. METODOLOGI PENELITIAN. dan pengembangan (Research and Development). Menurut Borg and Gall (2003), III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian dan pengembangan (Research and Development). Menurut Borg and Gall (2003),

Lebih terperinci

Research and Development

Research and Development Research and Development Metode Penelitian dan pengembangan Edit your company slogan Contents Definisi Research and Development R & D dalam Penelitian R & D Sebagai Penghubung Metode dalam R & D Langkah-langkah

Lebih terperinci

III. METODE PENGEMBANGAN. Dalam bab metode pengembangan ini, akan diuraikan beberapa sub bab, yaitu

III. METODE PENGEMBANGAN. Dalam bab metode pengembangan ini, akan diuraikan beberapa sub bab, yaitu III. METODE PENGEMBANGAN Dalam bab metode pengembangan ini, akan diuraikan beberapa sub bab, yaitu pendekatan pengembangan, tempat dan waktu pengembangan, langkah-langkah pengembangan, metode pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan di SMAK Ign Slamet Riyadi Bojonegoro. Penelitian dilakukan di tempat tersebut dengan pertimbangan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan metode Riset and Development atau

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan metode Riset and Development atau BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Penelitian ini menggunakan metode Riset and Development atau penelitian dan pengembangan. Pendekatan ini merujuk kepada teori Borg & Gall dalam bukunya

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Tujuan akhir penelitian ini adalah untuk mengembangkan aplikasi social

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Tujuan akhir penelitian ini adalah untuk mengembangkan aplikasi social BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metode dan Langkah Penelitian Tujuan akhir penelitian ini adalah untuk mengembangkan aplikasi social media berbasis digital asset management system yang dapat mendukung

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan untuk mengembangkan performance assessment berbasis

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan untuk mengembangkan performance assessment berbasis III. METODE PENELITIAN A. Desain Pengembangan Penelitian ini dilakukan untuk mengembangkan performance assessment berbasis scientific approach. Pengembangan performance assessment ini menggunakan metode

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Model pendekatan proses untuk meningkatkan keterampilan menulis

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Model pendekatan proses untuk meningkatkan keterampilan menulis BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Model pendekatan proses untuk meningkatkan keterampilan menulis siswa SD pada mata pelajaran bahasa Indonesia menggunakan penelitian kualitatif/naturalistik

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Bab ini berisi uraian tentang Metode Penelitian, Prosedur Penelitian, Subjek dan Lokasi Penelitian, Teknik Pengumpulan Data, dan Teknik Analisis Data, A. Metode Penelitian Penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan produk tertentu, dan menguji keektifan produk. Penelitian ini

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan produk tertentu, dan menguji keektifan produk. Penelitian ini BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Penelitian ini merupakan desain Research and Development (R&D). Sugiyono (2009:407) menjelaskan bahwa, metode penelitian dan pengembangan adalah metode penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Metode Penelitian adalah suatu cara atau prosedur yang dipergunakan untuk melakukan penelitian sehingga mampu menjawab rumusan masalah dan tujuan penelitian (Aji Suraji). Menurut

Lebih terperinci

Penelitian dan Pengembangan R&D

Penelitian dan Pengembangan R&D Penelitian dan Pengembangan R&D Content Definisi R & D Konsep Dasar R & D Tujuan R & D Karakteristik R & D R & D dalam penelitian Metode R & D Langkah-Langkah Penelitian R & D Contoh Penelitian R & D Sistematika

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi.

BAB III METODE PENELITIAN. menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian pengembangan (Research and Development) ini bertujuan menghasilkan suatu produk baru melalui proses pengembangan dan validasi. Produk yang dikembangkan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. metode penelitian dan pengembangan (Research and Development).

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. metode penelitian dan pengembangan (Research and Development). 36 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian dan pengembangan (Research and Development). Metode penelitian dan pengembangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 61 BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian dan pengembangan dilaksanakan di MA Tahfidzul Quran Isy Karima Karangpandan. 2. Waktu Penelitian Penelitian dan

Lebih terperinci

BAB III. METODOLOGI. PENELITIAN. Penelitian yang akan dilakukan ini bertujuan untuk mengembangkan CD

BAB III. METODOLOGI. PENELITIAN. Penelitian yang akan dilakukan ini bertujuan untuk mengembangkan CD BAB III. METODOLOGI. PENELITIAN 3.1. Pendekatan dan Metode Penelitian yang akan dilakukan ini bertujuan untuk mengembangkan CD multimedia interaktif sebagai media alternatif dalam pembelajaran bahasa Inggris

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. produk berupa bahan ajar berbasis scientific method untuk meningkatkan. materi Struktur Bumi dan Bencana.

BAB III METODE PENELITIAN. produk berupa bahan ajar berbasis scientific method untuk meningkatkan. materi Struktur Bumi dan Bencana. BAB III METODE PENELITIAN A. Model Pengembangan Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian dan pengembangan (research and development). Tujuan dari penelitian ini adalah mengasilkan produk berupa

Lebih terperinci