BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Coakley (dalam Lerner dkk, 1998) kadang menimbulkan terjadinya benturan antara

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Coakley (dalam Lerner dkk, 1998) kadang menimbulkan terjadinya benturan antara"

Transkripsi

1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Masa remaja adalah masa terjadinya banyak perubahan. Remaja haus akan kebebasan dalam memutuskan dan menentukan pilihan hidupnya secara mandiri. Erikson (dalam Steinberg, 1990) juga mengemukakan bahwa salah satu tugas yang paling menonjol selama masa remaja adalah membangun diri sendiri sebagai makhluk otonom. Masa remaja didefinisikan sebagai periode dalam rentang kehidupan ketika sebagian besar karakteristik individu secara biologis, kognitif, psikologis, dan sosial berubah dari masa yang dianggap seperti anak kecil menjadi individu yang berciri-ciri dewasa. Tentunya dapat dimengerti bahwa baik bagi orang tua dan remaja, masa remaja adalah masa kegembiraan dan kecemasan, masa kebahagiaan dan kesulitan, rasa ingin tahu yang sangat besar, dan putusnya hubungan dengan masa lalu untuk menyambut masa yang akan datang. Hal ini menjadikan masa remaja menjadi masa yang paling membingungkan dalam fase perkembangan ketika menghadapi kehidupan ini baik bagi remaja maupun bagi orang tua. Kondisi tersebut menurut Coakley (dalam Lerner dkk, 1998) kadang menimbulkan terjadinya benturan antara orang tua dengan remaja. Arnett (1999b) mencatat bahwa konflik dengan orang tua merupakan kontributor utama terjadinya guncangan pada periode ini. Hall pada tahun 1904 (dalam Arnett, 1999a) menggambarkan bahwa masa remaja adalah periode badai dan stres. Hall menyebutkan hal yang melatarbelakangi pandangan tentang badai dan stres dikarenakan terdapat 3 aspek utama, yaitu; (1) adanya konflik dengan orang tua, (2) gangguan suasana hati, dan (3) 1

2 2 perilaku yang berisiko. Berbagai penelitian telah dilakukan untuk menggambarkan situasi psikis, emosi, kognitif, dan perubahan sosial yang menjadi kategori dari karakterisasi periode perkembangan remaja secara lebih spesifik (Meichenbaum, Fabiano, & Fincham, 2000). Walaupun penggunaan istilah badai dan stres terlalu berlebihan, hasil penelitian yang telah dilakukan dengan tema konflik orang tua-anak menunjukkan indikasi bahwa hubungan antara orang tua dengan remaja memburuk selama masa remaja jika dibandingkan dengan hubungan antara orang tua dengan anak sebelum remaja (Ozmete & Bayoglu, 2009). Adanya perbedaan keinginan dan pengalaman antara orang tua dan remaja akan meningkatkan konflik diantara mereka. Keinginan remaja untuk mandiri dan adanya keinginan untuk dapat diterima oleh teman sebaya menuntut remaja untuk menyesuaikan diri dengan norma dan pengaruh lingkungan teman-teman mereka yang membuat remaja menjadi merasa tertantang dan menolak arahan dari orang yang lebih dewasa dan orang tua. Pada saat remaja menuntut kebebasan dan mencoba untuk mencari jati diri mereka, orang tua akan merasa kesulitan melepaskan kendali yang berakhir pada konflik antara orang tua dan remaja (Laurson, Coy, & Collins, 1998; Steinberg, 1990) Lestari dan Asyanti (2009) menyebutkan bahwa seiring dengan perkembangannya remaja semakin intensif dalam berinteraksi dengan teman sebaya. Dalam pergaulan tersebut, remaja menjumpai nilai-nilai yang berbeda dengan nilainilai yang disosialisasikan oleh orang tua sehingga menimbulkan konflik antara remaja dengan orang tua.

3 3 Lebih lanjut Lestari dan Asyanti (2009) mengemukakan bahwa teman sebaya sebagai sumber utama sosialisasi remaja selain keluarga. Teman sebaya memenuhi kebutuhan remaja untuk menjadi bagian dari kelompok, kebutuhan berinteraksi sosial, dan mendukung identitas pribadinya. Pertemanan pada masa ini lebih bersifat akrab dan timbal-balik. Penerimaan, pengabaian, dan penolakan teman menjadi topik yang penting pada masa remaja. Dalam masa ini dikenal istilah out-group dan ingroup. Menjadi individu yang dianggap out-group oleh teman sebaya merupakan pengalaman yang tidak menyenangkan bagi remaja. Konsekuensinya adalah remaja berperilaku yang bisa diterima oleh teman sebaya dan mengadopsi nilai dari teman sebaya. Keluarga merupakan lingkungan kehidupan sosial yang terkecil akan tetapi merupakan sumber utama tempat nilai-nilai dari orang tua kepada anak ditanamkan. Pengasuhan dapat didefinisikan sebagai cara orang tua dalam memperlakukan, berkomunikasi, mendisiplinkan, memonitor, dan mendukung anak (Lestari, 2008). Pengasuhan menurut Santrock (Bern, 2004) adalah hubungan yang intens berdasarkan kebutuhan yang berubah secara perlahan dengan perkembangan anak. Idealnya, setiap orang tua harus ikut mengambil bagian dalam mengantarkan anakanaknya menjadi seorang dewasa. Setiap anak akan belajar untuk mandiri dan dewasa dengan adanya internalisasi nilai-nilai yang diberikan oleh orang tuanya sehingga menumbuhkan perilaku yang dibawanya kelak jika dewasa. Menurut Lestari dan Asyanti (2009) keluarga merupakan sumber utama sosialisasi nilai bagi remaja selain teman sebaya. Aktivitas pengasuhan yang

4 4 dilakukan orang tua dalam keluarga merupakan salah satu bentuk proses sosialisasi nilai-nilai budaya secara keseluruhan. Arnett (1995) menyebutkan bahwa dalam melakukan tugas pengasuhan anak, orang tua mengikuti aturan-aturan tentang peran orang tua yang ada dalam budaya yang telah dipelajarinya melalui pengalaman menjalani sosialisasi. Sikap orang tua dalam menjalankan peran pengasuhan mempengaruhi keberhasilan proses sosialisasi nilai pada anak. Orang tua yang bersikap hangat, suportif, dan penuh keterlibatan dapat mendorong anak untuk mau mendengarkan dan merespon pesan-pesan yang disampaikan oleh orang tua. Ozmete dan Bayoglu (2009) menyimpulkan tugas-tugas orang tua antara lain; (a) menyediakan lingkungan yang hangat, nyaman, saling menjaga perasaan sehingga individu tersebut merasa mendapatkan dukungan yang penuh untuk berkembang, (b) memberikan fasilitas untuk perkembangan remaja tersebut sehingga remaja dapat mengeksplorasi potensi-potensi baik dalam hal fisik, psikis, dan sosial, (c) orang tua juga mempunyai tugas untuk mengontrol kegiatan yang dilakukan oleh anak-anak mereka. Adanya keinginan orang tua untuk mengontrol dan mengetahui segala kegiatan anak remaja kadang menimbulkan rasa tidak nyaman bagi remaja. Seiring dengan perkembangan dari anak-anak ke remaja, remaja akan memikul tanggung jawab yang lebih besar untuk diri mereka sendiri dan tidak lagi terlalu bergantung kepada orang tua. Pada masa ini remaja mulai menyembunyikan sesuatu dari orang tuanya dan mulai mempunyai rahasia. Rahasia dalam perkembangan remaja mungkin merupakan salah satu cara dalam mencapai tugas-tugas perkembangan pada masa ini.

5 5 Karena secara alami ketika remaja mempunyai rahasia maka akan memisahkan siapa yang berhak untuk tahu dan siapa yang tidak berhak untuk tahu. Hal ini akan mendorong remaja untuk memperoleh kemandirian dan otonomi (Frijns, Vermjulst, & Engels, 2005). Adanya perbedaan pandangan dan keinginan antara orang tua yang ingin mengontrol dan remaja yang tidak ingin menceritakan semua hal kepada orang tua merupakan salah satu penyebab yang dapat menimbulkan konflik antara orangtua dengan remaja. Penelitian lain menunjukkan bahwa orang tua dan remaja menegosiasikan tugas-tugas perkembangan remaja bisa mempengaruhi emosi baik dari ibu, ayah maupun remaja (Larson & Richards, 1994). Munculnya konflik ke permukaan dalam keluarga antara orang tua dan remaja akan memunculkan tantangan yang unik diantara orang tua dan remaja ketika mereka mencoba untuk mencari jalan keluar dari permasalahan. Hal ini akan memengaruhi pola hubungan yang alamiah diantara orang tua dan remaja (Allison, 2000). Oleh karena itu komunikasi antara orang tua dan remaja memainkan peran yang sangat penting dalam menegosiasikan tugas-tugas perkembangan remaja. Konflik antara orang tua dan remaja merupakan hal yang umum terjadi dalam hubungan antara orang tua dengan remaja terutama remaja awal. Sebenarnya tidak semua konflik mempunyai arti yang negatif. Konflik dapat memberi manfaat positif atau memberi dampak negatif tergantung dari penanganan konflik tersebut (Van Doorn, Branje, & Meeus, 2008). Konflik yang dapat diselesaikan dengan baik dapat membangun hubungan antara orang tua dan remaja kearah yang positif yang ditandai

6 6 dengan penyesuaian diri remaja dan penyelesaian konflik yang merusak hubungan orang tua dan remaja kemungkinan diasosiasikan dengan perilaku remaja yang bermasalah (Collin & Laursen, 1992). Dalam penelitian di Turki, Ozmete dan Bayoglu (2009) menyimpulkan bahwa sumber konflik yang terjadi antara orang tua-remaja adalah mengenai tugas-tugas rumah, pengelolaan waktu, pengelolaan uang saku, komunikasi dengan anggota keluarga yang lain, dan keinginan remaja untuk mandiri. Smetana (2002) dalam penelitiannya terhadap kelas menengah Afrika-Amerika mengindikasikan konflik yang terjadi antara orang tua-remaja berkisar pada masalah sehari-hari seperti masalah tugas-tugas rumah, tugas-tugas sekolah, penggunaan telepon, pengelolaan uang saku, hubungan dengan saudara dan waktu tidur. Lestari dan Asyanti (2009) dalam penelitian yang dilakukan di Surakarta menyimpulkan bahwa sumber konflik orang tua dengan remaja awal adalah dalam hal prestasi belajar, bermain, pemanfaatan teknologi informasi, membantu tugas rumah, keterlambatan pulang kerumah, model pakaian dan rambut, perilaku pacaran, dan pemilihan teman. Dari wawancara awal penulis dengan Ibu yang mempunyai anak remaja, sumber konflik yang terjadi antara orang tua dan anak adalah dalam hal bermain dan keterlambatan pulang kerumah. Van Doorn, Branje, dan Meeus (2008) melakukan penelitian di Belanda dengan mengikutsertakan sebanyak 314 keluarga yang terdiri dari remaja yang masih tinggal bersama dengan kedua orang tuanya. Penelitian tersebut menyimpulkan bahwa terdapat tiga cara bagi orang tua dan remaja dalam mengelola konflik yang

7 7 terjadi yaitu; (1) pemecahan masalah positif yang ditandai dengan bernegosiasi dan berusaha untuk menemukan solusi yang diterima oleh semua pihak dan berdiskusi tentang perbedaan pendapat; (2) keterlibatan konflik yang melibatkan kata-kata kasar, menjadi sangat marah atau kehilangan kontrol diri, dan (3) pemecahan masalah dengan cara penarikan diri yang digambarkan dengan menghindari permasalahan, menghindari pembicaraan, menjauhkan diri, tidak mau mendengarkan lagi dan tidak mau berbicara lebih lama lagi. Berdasarkan uraian di atas penulis tertarik untuk memahami pengelolaan konflik orang tua dan remaja ketika berada dalam situasi konflik antara orang tuaanak dalam keluarga Jawa karena penelitian yang diadakan di Surakarta oleh Lestari dan Asyanti (2009) hanya berkisar pada area konflik orang tua-remaja. Oleh karena itu penulis memilih judul untuk penelitiannya adalah Pengelolaan Konflik Orang Tua-Remaja dalam Keluarga Jawa. B. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini adalah memahami secara mendalam pengelolaan konflik yang dilakukan orang tua dan remaja dalam menghadapi situasi konflik antara orang tua-anak. C. Manfaat Penelitian

8 8 Melalui penelitian ini diharapkan akan diketahui pengelolaan konflik yang dilakukan ayah dan ibu dalam menangani konflik dengan remaja dan dari hasil tersebut dapat diambil manfaat sebagai berikut : 1.Untuk orang tua, dapat dijadikan pertimbangan dalam memahami cara-cara menangani konflik dan dampaknya yang terjadi antara orang tua dengan anak remaja. 2.Untuk anak, dapat dijadikan pertimbangan dalam mengatasi dan menghadapi situasi konflik yang terjadi dengan orang tua. 3.Penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan teoritik bagi pengembangan ilmu pengetahuan dan untuk memperkaya khasanah ilmu psikologi khususnya psikologi indigenos dan keluarga karena hasil penelitian ini memberikan penjelasan tentang perilaku menghadapi situasi konflik pada orang tua dan remaja yang terjadi dalam keluarga Jawa.

PENGELOLAAN KONFLIK ORANG TUA-REMAJA DALAM KELUARGA JAWA

PENGELOLAAN KONFLIK ORANG TUA-REMAJA DALAM KELUARGA JAWA PENGELOLAAN KONFLIK ORANG TUA-REMAJA DALAM KELUARGA JAWA NASKAH PUBLIKASI Diajukan Kepada Fakultas Psikologi Universitas Muhammadiyah Surakarta Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Dalam Mencapai Derajat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Masa remaja berhubungan dengan perubahan intelektual. Dimana cara

BAB I PENDAHULUAN. Masa remaja berhubungan dengan perubahan intelektual. Dimana cara BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Masa remaja berhubungan dengan perubahan intelektual. Dimana cara berpikir remaja mengarah pada tercapainya integrasi dalam hubungan sosial (Piaget dalam Hurlock, 1980).

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. bagi remaja itu sendiri maupun bagi orang-orang yang berada di sekitarnya.

BAB 1 PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. bagi remaja itu sendiri maupun bagi orang-orang yang berada di sekitarnya. BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Masa remaja merupakan masa yang menarik untuk dikaji, karena pada masa remaja terjadi banyak perubahan yang dapat mempengaruhi kehidupan, baik bagi remaja itu

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. tersebut mempelajari keadaan sekelilingnya. Perubahan fisik, kognitif dan peranan

BAB II LANDASAN TEORI. tersebut mempelajari keadaan sekelilingnya. Perubahan fisik, kognitif dan peranan BAB II LANDASAN TEORI A. KEMANDIRIAN REMAJA 1. Definisi Kemandirian Remaja Kemandirian remaja adalah usaha remaja untuk dapat menjelaskan dan melakukan sesuatu yang sesuai dengan keinginannya sendiri setelah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berhubungan dengan orang lain, atau dengan kata lain manusia mempunyai

BAB I PENDAHULUAN. berhubungan dengan orang lain, atau dengan kata lain manusia mempunyai BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Sebagai makhluk sosial setiap manusia mempunyai dorongan untuk berhubungan dengan orang lain, atau dengan kata lain manusia mempunyai dorongan untuk bersosialisasi.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Masa remaja merupakan saat yang penting dalam mempersiapkan

BAB I PENDAHULUAN. Masa remaja merupakan saat yang penting dalam mempersiapkan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Masalah Masa remaja merupakan saat yang penting dalam mempersiapkan seseorang memasuki masa dewasa. Masa ini merupakan, masa transisi dari masa anak-anak menuju dewasa.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. diasuh oleh orangtua dan orang-orang yang berada di lingkungannya hingga

BAB I PENDAHULUAN. diasuh oleh orangtua dan orang-orang yang berada di lingkungannya hingga BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Setiap manusia dilahirkan dalam kondisi yang tidak berdaya, ia akan diasuh oleh orangtua dan orang-orang yang berada di lingkungannya hingga waktu tertentu.

Lebih terperinci

KELEKATAN (ATTACHMENT) PADA REMAJA KEMBAR SKRIPSI. Untuk memenuhi sebagian persyaratan. Dalam mencapai derajat Sarjana S-1

KELEKATAN (ATTACHMENT) PADA REMAJA KEMBAR SKRIPSI. Untuk memenuhi sebagian persyaratan. Dalam mencapai derajat Sarjana S-1 KELEKATAN (ATTACHMENT) PADA REMAJA KEMBAR SKRIPSI Untuk memenuhi sebagian persyaratan Dalam mencapai derajat Sarjana S-1 Diajukan Oleh: PRANOTO AJI F. 100 060 158 FAKULTAS PSIKOLOGI UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Masa remaja adalah masa transisi dari masa anak menuju masa dewasa, dan

BAB I PENDAHULUAN. Masa remaja adalah masa transisi dari masa anak menuju masa dewasa, dan BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Masalah Masa remaja adalah masa transisi dari masa anak menuju masa dewasa, dan dalam masa transisi itu remaja menjajaki alternatif dan mencoba berbagai pilihan sebagai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. artinya ia akan tergantung pada orang tua dan orang-orang yang berada di

BAB I PENDAHULUAN. artinya ia akan tergantung pada orang tua dan orang-orang yang berada di BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Manusia terlahir dalam keadaan yang lemah, untuk memenuhi kebutuhannya tentu saja manusia membutuhkan orang lain untuk membantunya, artinya ia akan tergantung

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. akan tergantung pada orangtua dan orang-orang yang berada di lingkungannya

BAB I PENDAHULUAN. akan tergantung pada orangtua dan orang-orang yang berada di lingkungannya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Setiap manusia dilahirkan dalam kondisi yang tidak berdaya. Individu akan tergantung pada orangtua dan orang-orang yang berada di lingkungannya dan ketergantungan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. makhluk sosial, individu di dalam menjalin hubungan dengan individu lain perlu

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. makhluk sosial, individu di dalam menjalin hubungan dengan individu lain perlu BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Manusia secara hakiki merupakan makhluk sosial yang membutuhkan pergaulan dengan orang lain untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Sebagai makhluk sosial, individu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masa remaja dapat diartikan sebagai masa perkembangan transisi antara masa anak menuju masa dewasa yang mencakup perubahan biologis, kognitif, dan sosial-emosional (Hurlock,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Manusia tidak dapat hidup seorang diri karena manusia merupakan

BAB I PENDAHULUAN. Manusia tidak dapat hidup seorang diri karena manusia merupakan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Manusia tidak dapat hidup seorang diri karena manusia merupakan makhluk sosial yang membutuhkan kehadiran individu lain dalam kehidupannya. Tanpa kehadiran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. atau interaksi dengan orang lain, tentunya dibutuhkan kemampuan individu untuk

BAB I PENDAHULUAN. atau interaksi dengan orang lain, tentunya dibutuhkan kemampuan individu untuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Manusia adalah mahluk sosial yang memiliki kebutuhan untuk berinteraksi timbal-balik dengan orang-orang yang ada di sekitarnya. Memulai suatu hubungan atau

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sebagai mahluk sosial, manusia senantiasa hidup bersama dalam sebuah

BAB I PENDAHULUAN. Sebagai mahluk sosial, manusia senantiasa hidup bersama dalam sebuah BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Sebagai mahluk sosial, manusia senantiasa hidup bersama dalam sebuah masyarakat. Manusia senantiasa berhubungan dengan manusia lain untuk memenuhi berbagai

Lebih terperinci

Materi kuliah e-learning HUBUNGAN ORANG TUA DENGAN ANAK REMAJA oleh : Dr. Triana Noor Edwina DS, M.Si Dosen Fakultas Psikologi Universitas Mercu

Materi kuliah e-learning HUBUNGAN ORANG TUA DENGAN ANAK REMAJA oleh : Dr. Triana Noor Edwina DS, M.Si Dosen Fakultas Psikologi Universitas Mercu Materi kuliah e-learning HUBUNGAN ORANG TUA DENGAN ANAK REMAJA oleh : Dr. Triana Noor Edwina DS, M.Si Dosen Fakultas Psikologi Universitas Mercu Buana Yogyakarta Selamat membaca, mempelajari dan memahami

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berbeda dengan keadaan yang nyaman dalam perut ibunya. Dalam kondisi ini,

BAB I PENDAHULUAN. berbeda dengan keadaan yang nyaman dalam perut ibunya. Dalam kondisi ini, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Manusia merupakan mahluk sosial yang tidak dapat hidup sendiri tanpa kehadiran manusia lainnya. Kehidupan menjadi lebih bermakna dan berarti dengan kehadiran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Bandung saat ini telah menjadi salah satu kota pendidikan khususnya

BAB I PENDAHULUAN. Bandung saat ini telah menjadi salah satu kota pendidikan khususnya 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Bandung saat ini telah menjadi salah satu kota pendidikan khususnya pendidikan di perguruan tinggi. Hal ini dikarenakan begitu banyak perguruan tinggi seperti

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. mencapai kematangan, baik mental, emosional, sosial dan fisik. Masa remaja

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. mencapai kematangan, baik mental, emosional, sosial dan fisik. Masa remaja BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Remaja berasal dari kata adolescence yang memiliki arti tumbuh untuk mencapai kematangan, baik mental, emosional, sosial dan fisik. Masa remaja ditandai dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Masa remaja merupakan masa yang penting dalam kehidupan seseorang,

BAB I PENDAHULUAN. Masa remaja merupakan masa yang penting dalam kehidupan seseorang, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Masa remaja merupakan masa yang penting dalam kehidupan seseorang, karena pada masa ini remaja mengalami perkembangan fisik yang cepat dan perkembangan psikis

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. adolescence yang berasal dari kata dalam bahasa latin adolescere (kata

BAB I PENDAHULUAN. adolescence yang berasal dari kata dalam bahasa latin adolescere (kata BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Secara psikologis perubahan merupakan situasi yang paling sulit untuk diatasi oleh seseorang, dan ini merupakan ciri khas yang menandai awal masa remaja. Dalam perubahannya,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Pendidikan bukanlah hanya untuk mencerdaskan siswa di bidang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Pendidikan bukanlah hanya untuk mencerdaskan siswa di bidang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pendidikan bukanlah hanya untuk mencerdaskan siswa di bidang pendidikan atau akademik saja, namun juga harus mampu mendidik siswa-siswi menjadi manusia yang

Lebih terperinci

BAB I PENGANTAR 1.1 Latar Belakang

BAB I PENGANTAR 1.1 Latar Belakang BAB I PENGANTAR 1.1 Latar Belakang Masa remaja, menurut Stanley Hall, seorang bapak pelopor psikologi perkembangan remaja, dianggap sebagai masa topan-badai dan stres (storm and stress), karena mereka

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah Pada masa anak-anak, seseorang merupakan tanggung jawab dari

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah Pada masa anak-anak, seseorang merupakan tanggung jawab dari BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pada masa anak-anak, seseorang merupakan tanggung jawab dari orang tua. Segala hal yang dilakukan oleh anak akan diputuskan orangtuanya. Mulai dari hal kecil,

Lebih terperinci

KOMUNIKASI EFEKTIF ANTARA ORANG TUA DAN REMAJA MENGENAI TEMAN BERGAUL REMAJA. Dra. Muniroh A, M. Pd Afra Hafny Noer, S. Psi, M. Sc

KOMUNIKASI EFEKTIF ANTARA ORANG TUA DAN REMAJA MENGENAI TEMAN BERGAUL REMAJA. Dra. Muniroh A, M. Pd Afra Hafny Noer, S. Psi, M. Sc KOMUNIKASI EFEKTIF ANTARA ORANG TUA DAN REMAJA MENGENAI TEMAN BERGAUL REMAJA Dra. Muniroh A, M. Pd Afra Hafny Noer, S. Psi, M. Sc Remaja Remaja adalah masa transisi antara masa anak dan masa dewasa. Permasalahan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. manusia, ditandai dengan perubahan-perubahan biologis, kognitif dan sosial-emosional

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. manusia, ditandai dengan perubahan-perubahan biologis, kognitif dan sosial-emosional BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masa remaja merupakan masa kehidupan yang penting dalam rentang hidup manusia, ditandai dengan perubahan-perubahan biologis, kognitif dan sosial-emosional (Santrock,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dalam menunjukkan bahwa permasalahan prestasi tersebut disebabkan

BAB I PENDAHULUAN. dalam menunjukkan bahwa permasalahan prestasi tersebut disebabkan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Permasalahan terbesar yang dihadapi siswa adalah masalah yang berkaitan dengan prestasi, baik akademis maupun non akademis. Hasil diskusi kelompok terarah yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Manusia adalah individu yang selalu belajar. Individu belajar berjalan, berlari,

BAB I PENDAHULUAN. Manusia adalah individu yang selalu belajar. Individu belajar berjalan, berlari, BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH Manusia adalah individu yang selalu belajar. Individu belajar berjalan, berlari, dan lain-lain. Setiap tugas dipelajari secara optimal pada waktu-waktu tertentu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. kekayaan sumber daya alam di masa depan. Karakter positif seperti mandiri,

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. kekayaan sumber daya alam di masa depan. Karakter positif seperti mandiri, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bangsa Indonesia membutuhkan manusia berkompeten untuk mengolah kekayaan sumber daya alam di masa depan. Karakter positif seperti mandiri, disiplin, jujur, berani,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. banyak pilihan ketika akan memilih sekolah bagi anak-anaknya. Orangtua rela untuk

BAB I PENDAHULUAN. banyak pilihan ketika akan memilih sekolah bagi anak-anaknya. Orangtua rela untuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Semakin berkembangnya dunia pendidikan, kini orangtua semakin memiliki banyak pilihan ketika akan memilih sekolah bagi anak-anaknya. Orangtua rela untuk mendaftarkan

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. A. Kesimpulan. yang menimbulkan masalah apabila tidak diarahkan ke hal-hal yang positif,

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. A. Kesimpulan. yang menimbulkan masalah apabila tidak diarahkan ke hal-hal yang positif, BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Remaja mempunyai rasa ingin tahu yang tinggi mengenai hal baru, sehingga secara tidak langsung membuat remaja terdorong untuk mencoba dan melakukan hal baru tersebut.

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA KONSEP DIRI DENGAN ASERTIVITAS PADA REMAJA DI SMA ISLAM SULTAN AGUNG 1 SEMARANG. Rheza Yustar Afif ABSTRAK

HUBUNGAN ANTARA KONSEP DIRI DENGAN ASERTIVITAS PADA REMAJA DI SMA ISLAM SULTAN AGUNG 1 SEMARANG. Rheza Yustar Afif ABSTRAK HUBUNGAN ANTARA KONSEP DIRI DENGAN ASERTIVITAS PADA REMAJA DI SMA ISLAM SULTAN AGUNG 1 SEMARANG Rheza Yustar Afif Fakultas Psikologi, Universitas Diponegoro Jl. Prof. Soeadarto, SH, Kampus Undip Tembalang,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Remaja atau Adolescene berasal dari bahasa latin, yaitu adolescere yang

BAB I PENDAHULUAN. Remaja atau Adolescene berasal dari bahasa latin, yaitu adolescere yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Remaja atau Adolescene berasal dari bahasa latin, yaitu adolescere yang berarti pertumbuhan menuju kedewasaan. Dalam kehidupan seseorang, masa remaja merupakan

Lebih terperinci

Bab I Pendahuluan. Manusia merupakan makhluk sosial yang hidup bermasyarakat atau dikenal dengan

Bab I Pendahuluan. Manusia merupakan makhluk sosial yang hidup bermasyarakat atau dikenal dengan 1 Bab I Pendahuluan Latar Belakang Masalah Manusia merupakan makhluk sosial yang hidup bermasyarakat atau dikenal dengan istilah zoon politicon. Sebagai makhluk sosial, manusia tidak hanya mengandalkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Setiap manusia pasti melewati tahap-tahap perkembangan yaitu masa bayi, masa kanak-kanak, masa remaja, dan masa dewasa. Namun ada suatu masa dimana individu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. apabila individu dihadapkan pada suatu masalah. Individu akan menghadapi masalah yang lebih

BAB I PENDAHULUAN. apabila individu dihadapkan pada suatu masalah. Individu akan menghadapi masalah yang lebih BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Setiap masalah yang muncul akan selalu memerlukan penyelesaian, baik penyelesaian dengan segera maupun tidak. Penyelesaian masalah merupakan sesuatu yang harus

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. dari tahapan demi tahapan perkembangan yang harus dilalui. Perkembangan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. dari tahapan demi tahapan perkembangan yang harus dilalui. Perkembangan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Remaja memiliki kebutuhan yang harus dipenuhi untuk bertahan dan melanjutkan tugas dalam setiap tahap perkembangannya. Remaja tidak terlepas dari tahapan demi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. makhluk sosial. Pada kehidupan sosial, individu tidak bisa lepas dari individu

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. makhluk sosial. Pada kehidupan sosial, individu tidak bisa lepas dari individu BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pada dasarnya selain sebagai makhluk individu, manusia juga merupakan makhluk sosial. Pada kehidupan sosial, individu tidak bisa lepas dari individu lainnya.

Lebih terperinci

Scientific News Magazine Edisi Agustus 2017

Scientific News Magazine Edisi Agustus 2017 Kemandirian Pada Anak Usia Dini Luh Kadek Pande Ary Susilawati Program Studi Psikologi, Fakultas Kedokteran, Universitas Udayana Email:pandeary@unud.ac.id Highlight Pendidikan anak usia dini adalah dasar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Di lingkungan sekolah Guru tidak hanyan mendidik siswa dalam aspek kognitif saja,

BAB I PENDAHULUAN. Di lingkungan sekolah Guru tidak hanyan mendidik siswa dalam aspek kognitif saja, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Di lingkungan sekolah Guru tidak hanyan mendidik siswa dalam aspek kognitif saja, tetapi juga mendidik aspek-aspek lainnya, salah satunya aspek sosial perilaku

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. suatu interaksi dengan lingkungan sekitarnya. Proses interaksi salah satunya dengan adanya

BAB I PENDAHULUAN. suatu interaksi dengan lingkungan sekitarnya. Proses interaksi salah satunya dengan adanya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Kehidupan manusia tidak bisa lepas dari interaksi dengan manusia lainnya. Setiap manusia berinteraksi membutuhkan bantuan dalam menjalankan aktifitasnya karena

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tantangan dan tekanan dalam kehidupan dipengaruhi oleh persepsi, konsep

BAB I PENDAHULUAN. tantangan dan tekanan dalam kehidupan dipengaruhi oleh persepsi, konsep BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kehidupan, perilaku dan kemampuan individu dalam menghadapi tantangan dan tekanan dalam kehidupan dipengaruhi oleh persepsi, konsep dan evaluasi individu tentang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. sempurna, ada sebagian orang yang secara fisik mengalami kecacatan. Diperkirakan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. sempurna, ada sebagian orang yang secara fisik mengalami kecacatan. Diperkirakan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dalam kehidupan ini, tidak semua orang berada pada kondisi fisik yang sempurna, ada sebagian orang yang secara fisik mengalami kecacatan. Diperkirakan ada

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pada masa remaja, salah satunya adalah problematika seksual. Sebagian besar

BAB I PENDAHULUAN. pada masa remaja, salah satunya adalah problematika seksual. Sebagian besar BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dewasa ini, masalah-masalah yang muncul dalam kehidupan remaja sering menimbulkan berbagai tantangan bagi para orang dewasa. Banyak hal yang timbul pada masa remaja,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Masa remaja adalah masa yang penuh gejolak, masa yang diliputi dengan

BAB 1 PENDAHULUAN. Masa remaja adalah masa yang penuh gejolak, masa yang diliputi dengan BAB 1 PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Masa remaja adalah masa yang penuh gejolak, masa yang diliputi dengan berbagai pengenalan dan petualangan akan hal-hal yang baru sebagai bekal untuk mengisi kehidupan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan berfungsinya organ-organ tubuh sebagai bentuk penyesuaian diri terhadap

BAB I PENDAHULUAN. dan berfungsinya organ-organ tubuh sebagai bentuk penyesuaian diri terhadap BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Individu sejak dilahirkan akan berhadapan dengan lingkungan yang menuntutnya untuk menyesuaikan diri. Penyesuaian diri yang dilakukan oleh individu diawali dengan penyesuaian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Sistem Pendidikan Nasional Pasal 13 ayat 1 (Departemen Pendidikan Nasional,

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Sistem Pendidikan Nasional Pasal 13 ayat 1 (Departemen Pendidikan Nasional, 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kualitas pendidikan merupakan salah satu tolok ukur keberhasilan sebuah bangsa. Oleh karena itu, pendidikan menjadi sesuatu hal yang sangat penting bagi suatu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Wellbeing merupakan kondisi saat individu bisa mengetahui dan mengembangkan potensi yang ada dalam dirinya, menjalin hubungan yang baik dengan orang lain, dan secara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Masa remaja merupakan masa peralihan dari kanak-kanak menuju dewasa.

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Masa remaja merupakan masa peralihan dari kanak-kanak menuju dewasa. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Masa remaja merupakan masa peralihan dari kanak-kanak menuju dewasa. (Stanley Hall dalam Panuju, 2005). Stres yang dialami remaja berkaitan dengan proses perkembangan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berdaya. Ia akan tergantung pada orangtua dan orang-orang yang berada di

BAB I PENDAHULUAN. berdaya. Ia akan tergantung pada orangtua dan orang-orang yang berada di BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH Manusia merupakan makhluk sosial yang dilahirkan dalam kondisi tidak berdaya. Ia akan tergantung pada orangtua dan orang-orang yang berada di lingkungannya hingga

Lebih terperinci

LAMPIRAN I KATA PENGANTAR

LAMPIRAN I KATA PENGANTAR LAMPIRAN I KATA PENGANTAR Dengan hormat, Saya adalah mahasiswi Fakultas Psikologi. Saat ini saya sedang melakukan penelitian mengenai hubungan antara kemandirian dan prestasi akademik pada mahasiswa Fakultas

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Santrock, 2007) masa remaja sebagai pandangan badai dan stress (storm and

BAB 1 PENDAHULUAN. Santrock, 2007) masa remaja sebagai pandangan badai dan stress (storm and BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masa remaja merupakan masa transisi atau peralihan dari masa anak-anak menuju dewasa. Pada masa ini individu mengalami berbagai perubahan, baik fisik maupun psikis.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latarbelakang Masalah. sifatnya androgini, yakni baik ayah maupun ibu memiliki peran dengan fungsi

BAB I PENDAHULUAN. A. Latarbelakang Masalah. sifatnya androgini, yakni baik ayah maupun ibu memiliki peran dengan fungsi BAB I PENDAHULUAN A. Latarbelakang Masalah Pada saat ini, perubahan sosial, ekonomi serta budaya memberikan pengaruh pada masyarakat dalam mempersepsi peran serta figur ayah dalam pengasuhan dan perkembangan

Lebih terperinci

BAB I Pendahuluan. bersifat positif dengan informasi bersifat negatif yang diperoleh dari internet yang dapat

BAB I Pendahuluan. bersifat positif dengan informasi bersifat negatif yang diperoleh dari internet yang dapat BAB I Pendahuluan Latar Belakang Masalah Saat ini teknologi semakin berkembang pesat, sehingga manusia dituntut untuk mampu menguasai dan ikut berperan aktif dalam perkembangan teknologi, terutama para

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. kemudian dilanjutkan ke tahapan selanjutnya. Salah satu tahapan individu

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. kemudian dilanjutkan ke tahapan selanjutnya. Salah satu tahapan individu BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perkembangan hidup manusia dialami dalam berbagai tahapan, yang dimulai dari masa kanak-kanak, remaja dan dewasa. Dalam setiap tahapan perkembangan terdapat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Masa remaja merupakan suatu fase perkembangan antara masa kanakkanak

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Masa remaja merupakan suatu fase perkembangan antara masa kanakkanak BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masa remaja merupakan suatu fase perkembangan antara masa kanakkanak dan masa dewasa. Dimana pada masa ini remaja memiliki kematangan emosi, sosial, fisik dan psikis.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bahwa mereka adalah milik seseorang atau keluarga serta diakui keberadaannya.

BAB I PENDAHULUAN. bahwa mereka adalah milik seseorang atau keluarga serta diakui keberadaannya. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dalam kehidupan anak selalu ada kebutuhan untuk dikasihi dan merasakan bahwa mereka adalah milik seseorang atau keluarga serta diakui keberadaannya. Keluarga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Setiap manusia diciptakan pastilah memiliki sebuah keluarga, baik keluarga kecil maupun keluarga besar dan keluarga merupakan bagian terkecil dari masyarakat yang mana

Lebih terperinci

Perkembangan Sepanjang Hayat

Perkembangan Sepanjang Hayat Modul ke: Perkembangan Sepanjang Hayat Memahami Masa Perkembangan Remaja dalam Aspek Psikososial Fakultas PSIKOLOGI Hanifah, M.Psi, Psikolog Program Studi Psikologi http://mercubuana.ac.id Memahami Masa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah. Keluarga yang kokoh akan menghasilkan anak-anak yang kokoh juga.

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah. Keluarga yang kokoh akan menghasilkan anak-anak yang kokoh juga. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Keluarga yang kokoh akan menghasilkan anak-anak yang kokoh juga. Kualitas hubungan orang tua akan memberikan dampak besar terhadap tumbuh kembang anak. Hubungan

Lebih terperinci

Perkembangan Sepanjang Hayat

Perkembangan Sepanjang Hayat Modul ke: Perkembangan Sepanjang Hayat Memahami Masa Perkembangan Dewasa Awal dalam Aspek Psikososial Fakultas PSIKOLOGI Hanifah, M.Psi, Psikolog Program Studi Psikologi http://mercubuana.ac.id Masa Dewasa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. orang tua dengan anak. Orang tua merupakan makhluk sosial pertama yang

BAB I PENDAHULUAN. orang tua dengan anak. Orang tua merupakan makhluk sosial pertama yang BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Attachment pada manusia pertama kali terbentuk dari hubungan antara orang tua dengan anak. Orang tua merupakan makhluk sosial pertama yang berinteraksi dengan bayinya.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Keluarga merupakan suatu hal yang penting bagi perkembangan emosi bagi para anggotanya (terutama anak), kebahagiaan ini diperoleh apabila keluarga dapat memerankan fungsinya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Tidak setiap anak atau remaja beruntung dalam menjalani hidupnya.

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Tidak setiap anak atau remaja beruntung dalam menjalani hidupnya. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tidak setiap anak atau remaja beruntung dalam menjalani hidupnya. Beberapa anak dihadapkan pada pilihan bahwa anak harus berpisah dari keluarganya karena sesuatu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Sekolah pada dasarnya merupakan lingkungan sosial yang berfungsi sebagai tempat bertemunya individu satu dengan yang lainnya dengan tujuan dan maksud yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. individu. Interaksi yang utama dan paling sering terjadi adalah interaksi

BAB I PENDAHULUAN. individu. Interaksi yang utama dan paling sering terjadi adalah interaksi 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Manusia sebagai makhluk sosial tidak lepas dari proses interaksi antar individu. Interaksi yang utama dan paling sering terjadi adalah interaksi dengan anggota keluarga.

Lebih terperinci

2015 POLA ASUH PANTI ASUHAN AL-FIEN DALAM PENANAMAN KEMANDIRIAN ANAK

2015 POLA ASUH PANTI ASUHAN AL-FIEN DALAM PENANAMAN KEMANDIRIAN ANAK BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Pola asuh pada dasarnya merupakan suatu cara yang digunakan oleh orang dewasa kepada seorang anak dalam upaya mendidik anak tumbuh dan dapat beradaptasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan teknik yang berkaitan dengan komposisinya (analisis bentuk at au penataan

BAB I PENDAHULUAN. dan teknik yang berkaitan dengan komposisinya (analisis bentuk at au penataan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Seni tari sebagai ekspresi manusia yang bersifat estetis, kehadirannya tidak bersifat independen. Dilihat secara tekstual, tari dapat dipahami dari bentuk dan teknik

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Remaja adalah tahap umur berikutnya setelah masa kanak-kanak berakhir, ditandai

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Remaja adalah tahap umur berikutnya setelah masa kanak-kanak berakhir, ditandai BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Remaja adalah tahap umur berikutnya setelah masa kanak-kanak berakhir, ditandai oleh pertumbuhan fisik cepat. Pertumbuhan cepat yang terjadi pada tubuh remaja luar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah Keluarga adalah kumpulan orang yang hidup bersama, di mana. dendam pada sesuatu yang tidak mereka sukai.

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah Keluarga adalah kumpulan orang yang hidup bersama, di mana. dendam pada sesuatu yang tidak mereka sukai. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Keluarga adalah kumpulan orang yang hidup bersama, di mana terdapat relasi yang sangat dekat antar satu dengan yang lain dan memiliki hubungan darah. Hal tersebut

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Akhir-akhir ini di Indonesia dapat dilihat terjadinya banyak tindak

BAB I PENDAHULUAN. Akhir-akhir ini di Indonesia dapat dilihat terjadinya banyak tindak BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH Akhir-akhir ini di Indonesia dapat dilihat terjadinya banyak tindak kriminal. Setiap harinya pada berbagai stasiun televisi dapat disaksikan tayangantayangan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Masa remaja adalah salah satu tahap dimana individu akan merasa sangat

BAB I PENDAHULUAN. Masa remaja adalah salah satu tahap dimana individu akan merasa sangat 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masa remaja adalah salah satu tahap dimana individu akan merasa sangat butuh untuk membentuk maupun memasuki suatu kelompok untuk mempelajari orang lain dan menemukan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Pada umumnya, masyarakat mengganggap bahwa keluarga tersusun atas ayah, ibu dengan anak-anak. Seiring berjalannya waktu, terjadi perubahan pada struktur

Lebih terperinci

PENDAHULUAN Latar Belakang

PENDAHULUAN Latar Belakang 1 PENDAHULUAN Latar Belakang Anak sebagai modal sumber daya manusia yang unggul di negara ini, diharapkan dapat memiliki kecerdasan secara intelektual, spiritual bahkan kecerdasan secara emosional karena

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Permasalahan. latin adolensence, diungkapkan oleh Santrock (2003) bahwa adolansence

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Permasalahan. latin adolensence, diungkapkan oleh Santrock (2003) bahwa adolansence BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Permasalahan Perkembangan dari masa kanak-kanak menuju dewasa ditandai dengan adanya masa transisi yang dikenal dengan masa remaja. Remaja berasal dari kata latin adolensence,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tersebut terbentang dari masa bayi, kanak-kanak, remaja, dewasa, hingga masa

BAB I PENDAHULUAN. tersebut terbentang dari masa bayi, kanak-kanak, remaja, dewasa, hingga masa BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sepanjang rentang kehidupannya individu mempunyai serangkaian tugas perkembangan yang harus dijalani untuk tiap masanya. Tugas perkembangan tersebut terbentang

Lebih terperinci

KONFLIK INTERPERSONAL ANTAR ANGGOTA KELUARGA BESAR

KONFLIK INTERPERSONAL ANTAR ANGGOTA KELUARGA BESAR KONFLIK INTERPERSONAL ANTAR ANGGOTA KELUARGA BESAR Skripsi Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Dalam Mencapai Derajat Sarjana S-1 Psikologi Diajukan oleh: SITI SOLIKAH F100040107 Kepada FAKULTAS PSIKOLOGI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. maka diperlukan partisipasi penuh dari putra-putri bangsa Indonesia di berbagai

BAB I PENDAHULUAN. maka diperlukan partisipasi penuh dari putra-putri bangsa Indonesia di berbagai BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia merupakan salah satu negara berkembang yang sedang giatgiatnya membangun. Agar pembangunan ini berhasil dan berjalan dengan baik, maka diperlukan partisipasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. manusia pun yang dapat hidup sendiri tanpa membutuhkan kehadiran manusia lain

BAB I PENDAHULUAN. manusia pun yang dapat hidup sendiri tanpa membutuhkan kehadiran manusia lain BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Manusia adalah makhluk sosial. Dalam kehidupan, belum ada seorang manusia pun yang dapat hidup sendiri tanpa membutuhkan kehadiran manusia lain (www.wikipedia.com).

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Sebagai makhluk sosial, sejak lahir manusia sudah mempunyai hasrat atau

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Sebagai makhluk sosial, sejak lahir manusia sudah mempunyai hasrat atau BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Manusia dalam kehidupan tidak dapat lepas dari kehidupan manusia lain. Sebagai makhluk sosial, sejak lahir manusia sudah mempunyai hasrat atau keinginan pokok, yaitu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. usia 18 hingga 25 tahun (Santrock, 2010). Pada tahap perkembangan ini, individu

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. usia 18 hingga 25 tahun (Santrock, 2010). Pada tahap perkembangan ini, individu BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Seorang individu dapat dikatakan menginjak masa dewasa awal ketika mencapai usia 18 hingga 25 tahun (Santrock, 2010). Pada tahap perkembangan ini, individu mengalami

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. usia kanak-kanak mulai dari 0-6 tahun adalah masa the golden age atau masa usia. sehingga potensi yang dimilikinya semakin terasah.

BAB I PENDAHULUAN. usia kanak-kanak mulai dari 0-6 tahun adalah masa the golden age atau masa usia. sehingga potensi yang dimilikinya semakin terasah. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masa anak adalah masa yang sangat potensial, dimana pada masa ini anak sedang mengalami masa perkembangan secara optimal, pertumbuhan otak anak pada masa ini mengalami

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Masa remaja merupakan masa transisi dari anak-anak menuju masa. lainnya. Masalah yang paling sering muncul pada remaja antara lain

BAB I PENDAHULUAN. Masa remaja merupakan masa transisi dari anak-anak menuju masa. lainnya. Masalah yang paling sering muncul pada remaja antara lain BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masa remaja merupakan masa transisi dari anak-anak menuju masa dewasa yang meliputi berbagai macam perubahan yaitu perubahan biologis, kognitif, sosial dan emosional.

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian

BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian 1 BAB 1 PENDAHULUAN Bab ini merupakan pendahuluan dari keseluruhan laporan penelitian yang menguraikan pokok bahasan tentang latar belakang masalah yang menjadi fokus penelitian, pertanyaan penelitian,

Lebih terperinci

B A B I PENDAHULUAN. di sepanjang rentang hidup. Salah satu tahap perkembangan manusia

B A B I PENDAHULUAN. di sepanjang rentang hidup. Salah satu tahap perkembangan manusia 1 B A B I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Setiap manusia akan mengalami serangkaian tahap perkembangan di sepanjang rentang hidup. Salah satu tahap perkembangan manusia adalah tahap remaja. Tahap

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. mencapai kedewasaan sesuai dengan norma-norma yang ada dalam

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. mencapai kedewasaan sesuai dengan norma-norma yang ada dalam BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pola Asuh Orangtua Pola asuh orangtua merupakan interaksi antara anak dan orangtua selama mengadakan kegiatan pengasuhan. Pengasuhan ini berarti orangtua mendidik, membimbing,

Lebih terperinci

KEMANDIRIAN PADA ANAK TENGAH DARI LATAR BELAKANG BUDAYA YANG BERBEDA NASKAH PUBLIKASI HALAMAN SAMPUL DEPAN

KEMANDIRIAN PADA ANAK TENGAH DARI LATAR BELAKANG BUDAYA YANG BERBEDA NASKAH PUBLIKASI HALAMAN SAMPUL DEPAN KEMANDIRIAN PADA ANAK TENGAH DARI LATAR BELAKANG BUDAYA YANG BERBEDA NASKAH PUBLIKASI HALAMAN SAMPUL DEPAN Diajukan kepada Fakultas Psikologi Universitas Muhammadiyah Surakarta Untuk Memenuhi Persyaratan

Lebih terperinci

Peran Guru dalam Melatih Kemandirian Anak Usia Dini Vanya Maulitha Carissa

Peran Guru dalam Melatih Kemandirian Anak Usia Dini Vanya Maulitha Carissa Peran Guru dalam Melatih Kemandirian Anak Usia Dini Vanya Maulitha Carissa 125120307111012 Pendahuluan Kemandirian merupakan salah satu aspek terpenting yang harus dimiliki setiap individu dan anak. Karena

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. anugerah manusia sebagai mahluk sosial, baik secara internal ( sosial untuk

BAB I PENDAHULUAN. anugerah manusia sebagai mahluk sosial, baik secara internal ( sosial untuk BAB I PENDAHULUAN E. Latar Belakang Masalah Kepribadian merupakan hal penting bagi setiap manusia, karena dari kepribadian itulah setiap perilaku dan aktivitas manusia bisa dinilai, apakah baik atau buruk,

Lebih terperinci

STRATEGI COPING IBU DALAM MENJALANI PERAN SEBAGAI ORANG TUA TUNGGAL SKRIPSI

STRATEGI COPING IBU DALAM MENJALANI PERAN SEBAGAI ORANG TUA TUNGGAL SKRIPSI STRATEGI COPING IBU DALAM MENJALANI PERAN SEBAGAI ORANG TUA TUNGGAL SKRIPSI Disusun guna memenuhi sebagian persyaratan dalam mencapai derajat Sarjana S-1 Diajukan oleh : Noorfi Kisworowati F 100 050 234

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. hingga masa awal dewasa, dimulai pada saat terjadinya kematangan seksual.

BAB I PENDAHULUAN. hingga masa awal dewasa, dimulai pada saat terjadinya kematangan seksual. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masa remaja merupakan suatu periode transisi dari masa anak-anak hingga masa awal dewasa, dimulai pada saat terjadinya kematangan seksual. Remaja tidak mempunyai tempat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. untuk membentuk perkembangan anak-anak yang tidak memiliki keluarga ataupun yang

BAB I PENDAHULUAN. untuk membentuk perkembangan anak-anak yang tidak memiliki keluarga ataupun yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Panti asuhan menurut Depsos RI (2004:4) adalah suatu lembaga yang sangat terkenal untuk membentuk perkembangan anak-anak yang tidak memiliki keluarga ataupun

Lebih terperinci

BAB II. Tinjauan Pustaka

BAB II. Tinjauan Pustaka BAB II Tinjauan Pustaka Dalam bab ini peneliti akan membahas tentang tinjauan pustaka, dimana dalam bab ini peneliti akan menjelaskan lebih dalam mengenai body image dan harga diri sesuai dengan teori-teori

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Lingkungan keluarga seringkali disebut sebagai lingkungan pendidikan informal

I. PENDAHULUAN. Lingkungan keluarga seringkali disebut sebagai lingkungan pendidikan informal I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Keluarga merupakan koloni terkecil di dalam masyarakat dan dari keluargalah akan tercipta pribadi-pribadi tertentu yang akan membaur dalam satu masyarakat. Lingkungan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Secara hakiki, manusia merupakan makhluk sosial yang selalu membutuhkan

I. PENDAHULUAN. Secara hakiki, manusia merupakan makhluk sosial yang selalu membutuhkan 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah 1. Latar Belakang Secara hakiki, manusia merupakan makhluk sosial yang selalu membutuhkan orang lain untuk dapat mempertahankan hidupnya. Proses kehidupan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Masa remaja merupakan masa pencarian jati diri atau identitas diri. Pencarian jati

BAB 1 PENDAHULUAN. Masa remaja merupakan masa pencarian jati diri atau identitas diri. Pencarian jati 1 BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masa remaja merupakan masa pencarian jati diri atau identitas diri. Pencarian jati diri remaja biasanya ditandai oleh keinginan untuk mencoba berbagai macam hal yang

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA Prestasi Akademik

TINJAUAN PUSTAKA Prestasi Akademik 7 TINJAUAN PUSTAKA Prestasi Akademik Prestasi akademik adalah istilah untuk menunjukkan suatu pencapaian tingkat keberhasilan tentang suatu tujuan, akibat proses belajar yang telah dilakukan oleh seseorang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. penduduk tersebutlah yang menjadi salah satu masalah bagi suatu kota besar.

BAB I PENDAHULUAN. penduduk tersebutlah yang menjadi salah satu masalah bagi suatu kota besar. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sampai saat ini kota besar masih memiliki daya tarik bagi masyarakat Indonesia. Salah satunya adalah kegiatan perekonomian dan pendidikan yang menyebabkan banyak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Destalya Anggrainy M.P, 2013

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Destalya Anggrainy M.P, 2013 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Kepribadian seorang anak merupakan gabungan dari fungsi secara nyata maupun fungsi potensial pola organisme yang ditentukan oleh faktor keturunan dan penguatan

Lebih terperinci