LAPORAN PETA MUTU PENDIDIKAN KABUPATEN DEMAK PROVINSI JAWA TENGAH BERBASIS SNP TAHUN 2016

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "LAPORAN PETA MUTU PENDIDIKAN KABUPATEN DEMAK PROVINSI JAWA TENGAH BERBASIS SNP TAHUN 2016"

Transkripsi

1 ` LAPORAN PETA MUTU PENDIDIKAN KABUPATEN DEMAK PROVINSI JAWA TENGAH BERBASIS SNP TAHUN 2016 LEMBAGA PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN PROVINSI JAWA TENGAH KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN TAHUN 2016

2 DAFTAR ISI Hal KATA PENGANTAR... ii DAFTAR ISI... iii DAFTAR TABEL... v DAFTAR GAMBAR... viii BAB I PENDAHULUAN... 1 A. Latar Belakang... 1 B. Dasar Hukum... 4 C. Tujuan... 5 D. Manfaat... 5 BAB II PEMETAAN MUTU PENDIDIKAN... 6 A. Ruang Lingkup Instrumen Pemetaan Pendidikan... 6 B. Sumber Data Peta Capaian SNP C. Kategori Capaian Pemenuhan SNP BAB III ANALISIS PETA CAPAIAN SNP A. JENJANG SD Gambaran Umum Capaian SNP Capaian SNP Untuk Setiap Capaian SNP Untuk Setiap Analisis Kekuatan dan Kelemahan Setiap SNP Rekomendasi B. JENJANG SMP Gambaran Umum Capaian SNP Capaian SNP Untuk Setiap Capaian SNP Untuk Setiap Analisis Kekuatan dan Kelemahan Setiap SNP iii

3 5. Rekomendasi C. JENJANG SMA Gambaran Umum Capaian SNP Capaian SNP Untuk Setiap Capaian SNP Untuk Setiap Analisis Kekuatan dan Kelemahan Setiap SNP Rekomendasi D. JENJANG SMK Gambaran Umum Capaian SNP Capaian SNP Untuk Setiap Capaian SNP Untuk Setiap Analisis Kekuatan dan Kelemahan Setiap SNP Rekomendasi E. Perbandingan Capaian Berdasarkan Jenjang Pendidikan Capaian SNP Rangkuman Rekomendasi Fasilitasi Berdasarkan Jenjang Pendidikan BAB IV PENUTUP A. Kesimpulan B. Rekomendasi Fasilitasi LAMPIRAN iv

4 DAFTAR TABEL Hal Tabel 2.1 Ruang Lingkup Instrumen PMP Tahun Tabel 3.1 Peta Capaian SNP Jenjang Sekolah Dasar (SD) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Tabel 3.2 Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Dasar (SD) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Tabel 3.3 Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Dasar (SD) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Tabel 3.4 Analisis Kekuatan dan Kelemahan SNP Jenjang Sekolah Dasar (SD) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Tabel 3.5 Rekomendasi Fasilitasi Peningkatan Pendidikan Jenjang Sekolah Dasar (SD) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Tabel 3.6 Peta Capaian SNP Jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Tabel 3.7 Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Tabel 3.8 Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Tabel 3.9 Analisis Kekuatan dan Kelemahan SNP Jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun v

5 Tabel 3.10 Tabel 3.11 Tabel 3.12 Tabel 3.13 Tabel 3.14 Tabel 3.15 Tabel 3.16 Tabel 3.17 Tabel 3.18 Tabel 3.19 Rekomendasi Fasilitasi Peningkatan Pendidikan Jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Peta Capaian SNP Jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Analisis Kekuatan dan Kelemahan SNP Jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Rekomendasi Fasilitasi Peningkatan Pendidikan Jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Peta Capaian SNP Jenjang Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Analisis Kekuatan dan Kelemahan SNP Jenjang Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun vi

6 Tabel 3.20 Tabel 3.21 Rekomendasi Fasilitasi Peningkatan Pendidikan Jenjang Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Rangkuman Rekomendasi Fasilitasi Peningkatan Pendidikan Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun vii

7 DAFTAR GAMBAR Gambar 3.1 Gambar 3.2 Gambar 3.3 Gambar 3.4 Gambar 3.5 Gambar 3.6 Gambar 3.7 Gambar 3.8 Hal Peta Capaian SNP Jenjang Sekolah Dasar (SD) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Jumlah Sekolah Berdasarkan Kategori Capaian SNP Jenjang Sekolah Dasar (SD) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Dasar (SD) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Peta Capaian SNP Jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Jumlah Sekolah Berdasarkan Kategori Capaian SNP Jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Peta Capaian SNP Jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Jumlah Sekolah Berdasarkan Kategori Capaian SNP Jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun viii

8 Gambar 3.9 Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Gambar 3.10 Peta Capaian SNP Jenjang Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Gambar 3.11 Jumlah Sekolah Berdasarkan Kategori Capaian SNP Jenjang Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Gambar 3.12 Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Gambar 3.13 Perbandingan Capaian SNP Kabupaten Demak Berdasarkan Jenjang Pendidikan Gambar 3.14 Perbandingan Capaian Setiap Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun ix

9 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional menyatakan bahwa Sistem Pendidikan Nasional adalah keseluruhan komponen pendidikan yang saling terkait secara terpadu untuk mencapai tujuan pendidikan nasional, yaitu untuk mengembangkan kemampuan serta meningkatkan mutu kehidupan dan martabat manusia Indonesia. Selanjutnya dalam Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 tentang Nasional Pendidikan diamanatkan bahwa setiap Satuan Pendidikan pada jalur formal dan nonformal wajib melakukan penjaminan mutu pendidikan. Penjaminan mutu pendidikan tersebut bertujuan untuk memenuhi atau melampaui Nasional Pendidikan. Peningkatan dan penjaminan mutu pendidikan ini merupakan tanggung jawab dari setiap komponen di satuan pendidikan. Sesuai peraturan perundangan yang berlaku setiap satuan pendidikan wajib melakukan penjaminan mutu sesuai kewenangannya. Peningkatan mutu di satuan pendidikan tidak dapat berjalan dengan baik tanpa adanya budaya mutu pada seluruh komponen sekolah. Untuk peningkatan mutu sekolah secara utuh dibutuhkan pendekatan khusus agar seluruh komponen sekolah bersama-sama memiliki budaya mutu. Untuk itu dibutuhkan program Implementasi Penjaminan Pendidikan di seluruh sekolah di Indonesia dengan pendekatan pelibatan seluruh komponen sekolah 1

10 (whole school approach). Sebagai langkah awal rangkaian kegiatan penjaminan mutu yang dilaksanakan oleh satuan pendidikan, setiap satuan pendidikan harus mampu melakukan penyusunan peta mutu. Penyusunan peta mutu ini diperlukan agar setiap satuan pendidikan dapat mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan masingmasing berkaitan dengan pencapaian Nasional Pendidikan, sehingga dapat dilakukan perbaikan untuk mencapai dan bahkan melampaui Nasional Pendidikan. Dalam konsep Sistem Penjaminan Pendidikan (SPMP), peningkatan mutu pendidikan harus dilaksanakan dengan berbasis data yang telah dianalisis dengan akurat dan benar. Analisis data ini kemudian menghasilkan rekomendasi yang dapat digunakan sebagai base-line data untuk dasar merencanakan kegiatan dan program peningkatan mutu secara proporsional, akurat dan berkelanjutan. Sekolah/Madrasah adalah pelaku utama dalam proses penjaminan dan peningkatan mutu pendidikan di tingkat satuan pendidikan. Salah satu alat untuk mengkaji kemajuan peningkatan mutu sekolah secara komprehensif yang berbasis Nasional Pendidikan (SNP) adalah Evaluasi Diri Sekolah (EDS). EDS sebagai salah satu komponen SPMP diharapkan dapat membangun semangat dan kultur penjaminan dan peningkatan mutu secara berkelanjutan. Hasil pemetaan mutu pendidikan tersebut selanjutnya akan dianalisis untuk dapat menghasilkan peta mutu dan rekomendasi program peningkatan mutu yang tepat sebagai upaya pemenuhan 8 (delapan) SNP di tingkat sekolah. Berbagai rekomendasi yang dirumuskan berdasarkan hasil analisis pemetaan mutu 2

11 pendidikan kemudian perlu dituangkan kedalam Rencana Kerja Sekolah (RKS), untuk jangka waktu menengah, dan RKAS (Rencana Kerja dan Anggaran Sekolah) yang merupakan jangka pendek setiap tahun. Pemetaan mutu pendidikan diverifikasi oleh Pengawas Sekolah selaku pembina sekolah tersebut. Kegiatan agregasi dan analisis pemetaan mutu pendidikan dilakukan untuk mendapatkan peta tentang capaian 8 (delapan) SNP. Dari hasil analisis ini akan didapat gambaran tentang tahapan pengembangan setiap indikator dari setiap SNP untuk setiap jenjang pendidikan. Analisis ini akan menghasilkan peta mutu dan berbagai rekomendasi yang akurat dan bermanfaat bagi pemerintah kota/kabupaten untuk dasar perencanaan program peningkatan mutu pendidikan di tingkat kota/kabupaten yang perlu dilaksanakan pada tahuntahun berikutnya. Agregasi data pemetaan mutu pendidikan adalah serangkaian strategi yang dilaksanakan oleh pengawas sekolah tingkat Pemerintah Daerah untuk memonitor dan mengevaluasi mutu dan keefektifan sekolah dan tenaga kependidikan berdasarkan SNP. Hasil agregasi ini menjadi suatu kewajiban bagi pemerintah kabupaten/kota untuk dapat dipahami dan dilaksanakan secara terus menerus dan berkelanjutan sehingga menjadi suatu budaya mutu di tingkat kabupaten/kota, provinsi maupun tingkat pusat. Hal ini sesuai dengan peran Pemerintah Daerah baik Kabupaten maupun Kota dalam Sistem Pendidikan Nasional, dalam hal (i) menyediakan pelayanan pendidikan; (ii) memonitor mutu pendidikan dan pelayanan pendukung pendidikan; (iii) membuat laporan mengenai mutu dan kinerja sekolah; (iv) meningkatkan mutu dan pelayanan pendidikan. 3

12 Laporan ini memaparkan peta capaian mutu SNP Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah untuk setiap jenjang pendidikan. Laporan peta capaian mutu SNP dibuat sebagai perwujudan tugas dan wewenang LPMP Jawa Tengah dalam memetakan mutu pendidikan dan pelaksanaan SPMI-Dikdasmen berdasarkan data dan informasi dalam sistem informasi mutu pendidikan di tingkat provinsi dan kabupaten/kota. B. Dasar Hukum 1. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional; 2. Peraturan Presiden Nomor 14 Tahun 2015 Tentang Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan; 3. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Nasional Pendidikan sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah RI Nomor 32 Tahun 2013 tentang perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Nasional Pendidikan dan Peraturan Pemerintah Nomor 13 Tahun 2015 tentang perubahan kedua atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Nasional Pendidikan; 4. Permendikbud Nomor 28 tahun 2016 tentang Sistem Penjaminan Pendidikan Dasar dan Menengah; 5. Permendiknas Nomor 14 Tahun 2015 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Lembaga Penjaminan Pendidikan Provinsi Sumatera Barat, Provinsi Jawa Tengah dan Provinsi Sulawesi Selatan; 4

13 6. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 11 Tahun 2015 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. C. Tujuan Tujuan disusunnya laporan peta capaian Nasional Pendidikan Kabupaten Demak adalah untuk mengetahui gambaran ketercapaian mutu pendidikan Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah, dan juga untuk menyusun laporan rekomendasi strategi peningkatan mutu pendidikan di tingkat kabupaten berdasarkan pemetaan mutu pendidikan dengan harapan dapat mendorong satuan pendidikan maupun pemerintah daerah mengimplementasikan SPMP dengan baik dan berkelanjutan. D. Manfaat Pada akhirnya nanti, peta capaian mutu SNP ini diharapkan dapat menjadi baseline pelaksanaan SPMP sebagai elemen esensial peningkatan mutu pendidikan sehingga SPMP dapat terlaksana dengan baik dan berkelanjutan sebagaimana ditegaskan dalam Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 28 Tahun

14 BAB II PEMETAAN MUTU PENDIDIKAN A. Ruang Lingkup Instrumen Pemetaan Pendidikan Pelaksanaan penjaminan mutu oleh satuan pendidikan bertujuan untuk memastikan bahwa keseluruhan unsur yang meliputi organisasi, kebijakan, dan proses yang terkait pada satuan pendidikan dapat berjalan sesuai dengan standar yang ditetapkan untuk menjamin terwujudnya budaya mutu di satuan pendidikan. Acuan utama sistem penjaminan mutu pendidikan dasar dan menengah adalah Nasional Pendidikan (SNP) yang ditetapkan oleh pemerintah pusat melalui Badan Nasional Pendidikan (BSNP). SNP adalah standar minimal yang ditetapkan pemerintah dalam bidang pendidikan yang harus dipenuhi oleh satuan pendidikan dan semua pemangku dalam mengelola dan menyelenggarakan pendidikan, yang terdiri atas: 1. Kompetensi Lulusan; 2. Isi; 3. Proses; 4. Penilaian; 5. Pendidik dan Tenaga Kependidikan; 6. Pengelolaan; 7. Sarana dan Prasarana; dan 8. Pembiayaan. 6

15 Pengumpulan data mutu pendidikan Tahun 2016 berdasarkan 8 SNP dilaksanakan pada pertengahan tahun melalui aplikasi PMP yang merupakan bagian dari aplikasi Dapodik. Instrumen Pemetaan Pendidikan yang digunakan dalam program SPMP Tahun 2016 terdiri dari 8 (delapan) SNP yang tertuang dalam 43 indikator dan 195 sub indikator, yaitu: Tabel 2.1. Ruang Lingkup Instrumen PMP Tahun Kompetensi Lulusan 1.1 Lulusan memiliki kompetensi pada dimensi sikap 1.2 Lulusan memiliki kompetensi pada dimensi pengetahuan 1.3 Lulusan memiliki kompetensi pada dimensi keterampilan Sub Sub Memiliki perilaku yang mencerminkan sikap beriman dan bertakwa kepada Tuhan YME Memiliki perilaku yang mencerminkan sikap berkarakter Memiliki perilaku yang mencerminkan sikap jujur Memiliki perilaku yang mencerminkan sikap peduli Memiliki perilaku yang mencerminkan sikap percaya diri Memiliki perilaku yang mencerminkan sikap bertanggungjawab Memiliki perilaku pembelajar sejati sepanjang hayat Memiliki perilaku sehat jasmani Memiliki perilaku yang mencerminkan sikap disiplin Memiliki perilaku yang mencerminkan sikap santun Memiliki pengetahuan faktual, prosedural, konseptual, metakognitif Memiliki keterampilan berpikir dan bertindak kreatif Memiliki keterampilan berpikir dan bertindak produktif Memiliki keterampilan berpikir dan bertindak kritis Memiliki keterampilan berpikir dan bertindak mandiri Memiliki keterampilan berpikir dan bertindak kolaboratif Memiliki keterampilan berpikir dan bertindak komunikatif 7

16 2 Isi 2.1 Muatan sesuai dengan rancangan Kurnas 3 Proses 2.2 Rancangan mata pelajaran dan beban belajar memberi waktu yang cukup leluasa untuk mengembangkan berbagai sikap, pengetahuan, dan keterampilan 2.3 KTSP sesuai dengan Kurnas 3.1 Proses pembelajaran sesuai dengan SNP Sub Sub Mengandung muatan nasional Pengembangan materi sesuai dengan prinsip-prinsip KTSP Pengembangan kompetensi dasar sesuai muatan lokal Daftar mata pelajaran dan alokasi waktu sesuai SNP Jam pelajaran per minggu sesuai SNP Beban Pelajaran per semester sesuai SNP Memiliki perangkat pengembangan KTSP Sosialisasi perangkat kepada pemangku Pelibatan pemangku dalam penyusunan KTSP Pembelajaran mendorong peserta didik mencari tahu Pembelajaran berbasis aneka sumber belajar Pembelajaran menuju proses sebagai penguatan penggunaan pendekatan ilmiah Pembelajaran berbasis kompetensi Pembelajaran terpadu Pembelajaran dengan jawaban yang kebenarannya multi dimensi; Pembelajaran menuju keterampilan aplikatif pembelajaran yang mengutamakan pembudayaan dan pemberdayaan peserta didik sebagai pembelajar sepanjang hayat pembelajaran yang menerapkan prinsip bahwa siapa saja adalah guru, siapa saja adalah siswa, dan di mana saja adalah kelas Pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas pembelajaran; dan 8

17 3 Proses 4 Penilaian Pendidikan 5 Pendidik dan Tenaga Kependidikan 3.2 Perencanaan proses pembelajaran sesuai SNP 4.1 Proses penilaian dilakukan dengan objektif dan terpadu 4.2 Sekolah menerapkan penilaian yang akuntabel 4.3 Penilaian dilakukan dengan transparan 4.4 Edukatif-mendidik dan memotivasi siswa dan guru 5.1 Jumlah & kualifikasi Guru sesuai SNP 5.2 Kualifikasi Kepala Sekolah sesuai SNP Sub Sub Pengakuan atas perbedaan individual dan latar belakang budaya peserta didik Pengelolaan kelas dan kegiatan pembelajaran dilakukan mulai awal semester hingga akhir proses pembelajaran Guru membuat RPP RPP dievaluasi oleh Kepala sekolah Isi RPP sesuai dengan Kurnas Penyusunan RPP melibatkan pemangku Kualitas dokumen RPP sesuai Kurnas Mengacu pada kesesuaian KI KD dalam Kurikulum Kesesuaian antara indikator materi dan instrumen Perangkat yang terdiri dari prosedur, kriteria, dasar penilaian, instrumen dan cara perhitungan Penggunaan teknik yang sesuai dengan dimensi kompetensi yang dinilai Keterlibatan pemangku dalam penyusunan Dokumen bisa diakses oleh pihak terkait Redaksi instrumen mendidik Digunakan sebagai dasar evaluasi dan ditindaklanjuti dengan remidial atau pengayaan siswa serta perbaikan proses pembelajaran Seluruh guru minimal S1/D Rasio guru kelas dan rombel = 1 guru kelas Minimal sekolah memiliki satu guru per mata pelajaran Kualifikasi Kepsek minimal S1/D Maksimal waktu diangkat 56 tahun 9

18 5 Pendidik dan Tenaga Kependidikan 5.3 Ketersediaan Kepala Tenaga Administrasi 5.4 Pelaksana Urusan Administrasi 5.5 Ketersediaan Kepala Perpustakaan Sekolah 5.6 Tenaga Perpustakaan Sekolah 5.7 Ketersediaan Kepala Laboratorium 5.8 Tenaga Teknisi Laboran Sub Sub Memiliki pengalaman mengajar sekurang-kurangnya 5 tahun Memiliki pangkat serendahrendahnya III/c atau setara Memiliki Kepala Tenaga Administrasi Berpendidikan minimal lulusan SMK atau yang sederajat, Memiliki sertifikat kepala tenaga administrasi sekolah/madrasah Memiliki tenaga pelaksana urusan administrasi minimal lulusan SMA/MA/SMK/MAK Memiliki Kepala Tenaga Pustakawan Berpendidikan minimal lulusan S1/D4 (untuk pendidik) atau D2 (untuk non pendidik) Memiliki sertifikat kompetensi pengelolaan perpustakaan sekolah Masa Kerja 3 tahun (pendidik) atau 4 tahun (non pendidik) memiliki tenaga pustakawan minimal lulusan SMA/MA/SMK/MAK Memiliki Kepala Tenaga Administrasi Berpendidikan minimal lulusan S1/D4 (untuk pendidik) atau D3 (untuk non pendidik) Memiliki sertifikat kepala laboratorium Masa Kerja 3 tahun (pendidik) atau 5 tahun (non pendidik) memiliki tenaga pustakawan minimal lulusan D2 terkait laboratorium 5.9 Tenaga Laboran memiliki tenaga pustakawan minimal lulusan D1 terkait laboratorium 5.10 Kompetensi Guru sesuai SNP Guru Memiliki Sertifikat pendidik Kompetensi Pedagogik minimal baik Kompetensi Kepribadian minimal baik 10

19 5 Pendidik dan Tenaga Kependidikan 5.11 Kompetensi Kepala Sekolah sesuai SNP 5.12 Kompetensi Kepala Tenaga Administrasi sesuai SNP 5.13 Kompetensi Pelaksana Urusan Administrasi sesuai SNP 5.14 Kompetensi Kepala Perpustakaan Sekolah sesuai SNP 5.15 Kompetensi Tenaga Perpustakaan Sekolah sesuai SNP Sub Sub Kompetensi Profesional minimal baik Kompetensi Sosial minimal baik Kepsek Memiliki Sertifikat pendidik Kepsek Memiliki Sertifikat kepala sekolah Kompetensi Kepribadian minimal baik Kompetensi Manajerial minimal baik Kompetensi Kewirausahaan minimal baik Kompetensi Supervisi minimal baik Kompetensi Sosial minimal baik Kompetensi Kepribadian minimal baik Kompetensi Sosial minimal baik Kompetensi Teknis minimal baik Kompetensi manajerial minimal baik Kompetensi Kepribadian minimal baik Kompetensi Sosial minimal baik Kompetensi Teknis minimal baik Kompetensi Manajerial minimal baik Kompetensi Pengelolaan Informasi minimal baik Kompetensi Kependidikan minimal baik Kompetensi Kepribadian minimal baik Kompetensi Sosial minimal baik Kompetensi Pengembangan Profesi minimal baik Kompetensi Manajerial minimal baik Kompetensi Pengelolaan Informasi minimal baik Kompetensi Kependidikan minimal baik 11

20 5 Pendidik dan Tenaga Kependidikan 6 Sarana dan Prasarana Pendidikan 5.16 Kompetensi Kepala Laboratorium sesuai SNP 5.17 Kompetensi Teknisi Laboransesuai SNP 5.18 Kompetensi Laboran sesuai SNP 6.1 Kapasitas dan Daya tampung sekolah sesuai dengan SNP 6.2 Kelengkapan jumlah sarana dan prasarana pembelajaran Sub Sub Kompetensi Kepribadian minimal baik Kompetensi Sosial minimal baik Kompetensi Pengembangan Profesi minimal baik Kompetensi Kepribadian minimal baik Kompetensi Sosial minimal baik Kompetensi Manajerial minimal baik Kompetensi Profesional minimal baik Kompetensi Kepribadian minimal baik Kompetensi Sosial minimal baik Kompetensi Administratif minimal baik Kompetensi Profesional minimal baik Kompetensi Kepribadian minimal baik Kompetensi Sosial minimal baik Kompetensi Administratif minimal baik Kompetensi Profesional minimal baik Kapasitas rombongan belajar sesuai standar Rasio siswa per rombel sesuai standar Rasio luas lahan sesuai dengan jumlah siswa Kondisi dan lokasi lahan sekolah sesuai dengan SNP Rasio luas bangunan sesuai dengan jumlah siswa Kondisi dan lokasi bangunan sekolah sesuai dengan SNP Memiliki ruang kelas sesuai standar Memiliki laboratorium IPA sesuai standar Memiliki ruang perpustakaan sesuai standar 12

21 6 Sarana dan Prasarana Pendidikan 6.3 Kelengkapan jumlah sarana dan prasarana pendukung 6.4 Kondisi sarana dan prasarana pembelajaran Sub Sub Memiliki tempat bermain/lapangan sesuai standar Memiliki laboratorium biologi sesuai standar Memiliki laboratorium fisika sesuai standar Memiliki laboratorium kimia sesuai standar Memiliki laboratorium komputer sesuai standar Memiliki laboratorium bahasa sesuai standar Memiliki ruang praktik gambar teknik sesuai standar (SMK) Memiliki ruang pimpinan sesuai standar Memiliki ruang guru sesuai standar Memiliki ruang UKS sesuai standar Memiliki tempat ibadah sesuai standar Memiliki jamban sesuai standar Memiliki gudang sesuai standar Memiliki ruang sirkulasi sesuai standar Memiliki ruang tata usaha sesuai standar Memiliki ruang konseling sesuai standar Memiliki ruang organisasi kesiswaan sesuai standar Kondisi ruang kelas layak pakai Kondisi laboratorium IPA layak pakai Kondisi ruang perpustakaan layak pakai Kondisi tempat bermain/lapangan layak pakai Kondisi laboratorium biologi layak pakai Kondisi laboratorium fisika layak pakai Kondisi laboratorium kimia layak pakai Kondisi laboratorium komputer layak pakai 13

22 6 Sarana dan Prasarana Pendidikan 7 Pengelolaan Pendidikan 6.5 Kondisi sarana dan prasarana pendukung 7.1 Perencanaan program dilaksanakan sesuai dengan standar dan melibatkan pamangku 7.2 Pelaksanaan program dilaksanakan sesuai dengan standar dan melibatkan pemangku Sub Sub Kondisi laboratorium bahasa layak pakai Kondisi ruang praktik gambar teknik layak pakai (SMK) Kondisi ruang pimpinan layak pakai Kondisi ruang guru layak pakai Kondisi ruang UKS layak pakai Kondisi tempat ibadah layak pakai Kondisi jamban sesuai standar Kondisi gudang layak pakai Kondisi ruang sirkulasi layak pakai Kondisi ruang tata usaha layak pakai Kondisi ruang konseling layak pakai Kondisi ruang organisasi kesiswaan layak pakai Dokumen pengelolaan disusun berdasarkan pemetaan kondisi sekolah serta visi, misi, dan tujuan sekolah Ruang lingkup dokumen pengelolaan minimal sesuai standar Perencanaan dilakukan bersama oleh Pemangku sekolah serta disosialisasikan kepada seluruh Pemangku sekolah Kelengkapan pedoman pengelolaan sekolah Penerimaan Siswa berjalan dengan obyektif, transparan, dan akuntabel Penyediaan layanan konseling, ekstra kokulikuler, pembinaan prestasi dan pelacakan alumni Pengembangkan program peningkatan kapasitas SDM Pembentukan suasana, iklim,dan lingkungan pendidikan yang kondusif untuk pembelajaran yang efisien dalam prosedur pelaksanaan 14

23 7 Pengelolaan Pendidikan Sub Sub Pelibatan warga dan masyarakat pendukung sekolah/madrasah dalam mengelola pendidikan Pendidik dan tenaga kependidikan berkinerja baik 8 Pembiayaan 7.3 Sekolah melaksanakan pengawasan dan evaluasi terhadap pelaksanaan program secara berkala 7.4 Kepala sekolah berkinerja baik 7.5 Sekolah mengelola system informasi sekolah 8.1 Sekolah tidak memungut biaya dari peserta didik yang tidak mampu secara ekonomi Sekolah memiliki program pengawasan dan disosialisasikan ke seluruh pemangku Pemantauan pengelolaan sekolah/madrasah di-lakukan oleh komite sekolah/madrasah atau bentuk lain dari lembaga perwakilan pihak-pihak yang ber Supervisi pengelolaan akademik dilakukan oleh kepala sekolah/madrasah dan pengawas sekolah/madrasah Sekolah melaporkan hasil evaluasi kepada pihak-pihak yang ber Sekolah melakukan evaluasi & tindak lanjut hasil pengawasan Kepribadian dan Sosial Kepemimpinan Pengembangan Sekolah/Madrasah Pengelolaan Sumber Daya Kewirausahaan Supervisi Sekolah memiliki SIM setiap siswa yang tidak mampu tidak dipungut biaya pendidikan Sekolah memiliki daftar siswa dengan latar belakang ekonomi yang jelas Sekolah/Madrasah melaksanakan subsidi silang untuk membantu siswa kurang mampu 15

24 8 Pembiayaan 8.2 Biaya operasional non personil minimal sesuai standar (total anggaran sekolah dikurangi biaya investasi dan gaji PTK dibagi total jumlah siswa) 8.3 Pengelolaan dana yang masuk ke sekolah dilakukan secara transparan dan akuntabel (laporan, dapat diakses,dapat diaudit) Sub Sub Biaya operasional non personil minimal sesuai standar (total anggaran sekolah dikurangi biaya investasi dan gaji PTK dibagi total jumlah siswa) alokasi dana yang berasal dari APBD/APBN/Yayasan/sumber lainnya Sekolah memiliki laporan pengelolaan dana Laporan dapat diakses oleh pemangku B. Sumber Data Peta Capaian SNP Data yang digunakan dalam pengolahan dan analisis peta capaian SNP Tahun 2016 ini diperoleh dari data yang terkumpul di server pusat. Akan tetapi karena ada kendala teknis, tidak semua sub indikator dapat diolah datanya. Sehingga data yang digunakan dalam pengolahan data ini tidak lengkap, hanya meliputi 5 standar yang tercakup dalam 14 indikator dan 61 sub indikator. Adapun 5 standar yang akan diolah dalam peta capaian mutu ini adalah: 1. Kompetensi Lulusan; 2. Isi; 3. Proses; 4. Penilaian; dan 5. Pengelolaan. 16

25 Data yang digunakan dalam pengolahan peta capaian SNP Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah ini adalah data sekolah Kabupaten Demak yang terkirim lengkap untuk semua jenis responden dan diterima di server pusat per 30 November C. Kategori Capaian Pemenuhan SNP capaian pemenuhan SNP berkisar antara 0 7. Untuk dapat mengetahui capaian pemenuhan SNP, maka dibuat pengkategorian untuk memudahkan analisis, yaitu: Menuju SNP level 1 : skor < 2,04 Menuju SNP level 2 : 2,04 < skor < 3,70 Menuju SNP level 3 : 3,70 < skor < 5,06 Menuju SNP level 4 : 5,06 < skor < 6,66 SNP : 6,66 < skor < 7,00 17

26 BAB III ANALISIS PETA CAPAIAN STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN A. JENJANG SD 1. Gambaran Umum Capaian SNP Jumlah Sekolah Dasar Kabupaten Demak yang dilibatkan dalam analisis ini sebanyak 345 sekolah. Peta capaian mutu jenjang Sekolah Dasar (SD) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah dapat dilihat pada grafik berikut ini. 4,800 4,794 Jawa Tengah Kab. Demak Gambar 3.1. Peta Capaian SNP Jenjang Sekolah Dasar (SD) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016 peta capaian mutu jenjang SD Kabupaten Demak dipaparkan pada tabel 3.1 dibawah ini. 18

27 Tabel 3.1. Peta Capaian SNP Jenjang Sekolah Dasar (SD) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016 Kab/Kota Rata-rata Keterangan Kabupaten Demak 4,794 Menuju SNP 3 Provinsi Jawa Tengah 4,800 Menuju SNP 3 Berdasarkan data pada Tabel 3.1 di atas, dapat diketahui bahwa capaian mutu SNP jenjang SD Kabupaten Demak dapat dikategorikan menuju SNP level 3. Jadi dapat diambil kesimpulan bahwa mutu pendidikan jenjang SD Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016 belum mencapai SNP. Sementara itu terlihat capaian mutu SNP jenjang SD Kabupaten Demak di bawah rata-rata Provinsi Jawa Tengah. Bila dilihat dari jumlah sekolahnya, gambaran capaian mutu dipaparkan pada gambar 3.2 di bawah ini. 76,52% 22,90% 0,00% 0,58% 0,00% SNP Menuju SNP 4 Menuju SNP 3 Menuju SNP 2 Menuju SNP 1 Gambar 3.2. Jumlah Sekolah Berdasarkan Kategori Capaian SNP Jenjang Sekolah Dasar (SD) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun

28 2. Capaian SNP untuk Setiap Gambaran capaian mutu jenjang SD Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah untuk masing-masing standar dapat dilihat pada gambar 3.3 berikut. Kompetensi Lulusan 5,256 Pengelolaan 5,174 Isi 5,393 Penilaian 3,948 Proses 4,198 skor mutu Gambar 3.3. Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Dasar (SD) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016 capaian mutu jenjang SD Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah untuk masing-masing standar dipaparkan pada tabel 3.2 dibawah ini. 20

29 Tabel 3.2. Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Dasar (SD) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016 Rata-rata Keterangan Kompetensi Lulusan 5,256 Menuju SNP 4 Isi 5,393 Menuju SNP 4 Proses 4,198 Menuju SNP 3 Penilaian 3,948 Menuju SNP 3 Pengelolaan 5,174 Menuju SNP 4 SNP 4,794 Menuju SNP 3 Berdasarkan tabel 3.2 dapat diketahui bahwa capaian mutu jenjang SD di Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah secara umum belum mencapai SNP. Capaian mutu yang paling baik adalah pada standar isi dengan skor 5,393 dan capaian mutu yang paling rendah ada pada standar penilaian dengan skor mutu 3, Capaian SNP Untuk Setiap capaian mutu jenjang SD Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah untuk masing-masing indikator pada setiap standar dipaparkan pada tabel 3.3 dibawah ini. 21

30 Tabel 3.3. Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Dasar (SD) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Lulusan memiliki Kompetensi Lulusan kompetensi pada dimensi sikap 6, Lulusan memiliki kompetensi pada dimensi 2,866 pengetahuan 1.3 Lulusan memiliki kompetensi pada dimensi 5,991 keterampilan 2 Isi 2.1 Muatan sesuai dengan rancangan Kurnas 6, KTSP sesuai dengan Kurnas 4, Proses pembelajaran sesuai Proses dengan SNP 5, Perencanaan proses pembelajaran sesuai SNP 2, Sekolah menerapkan Penilaian penilaian yang akuntabel 4,536 Pendidikan 4.3 Penilaian dilakukan dengan transparan 2, Edukatif-mendidik dan 4,785 7 Pengelolaan Pendidikan memotivasi siswa dan guru 7.1 Perencanaan program dilaksanakan sesuai dengan standar dan melibatkan pamangku 7.2 Pelaksanaan program dilaksanakan sesuai dengan standar dan melibatkan pemangku 7.3 Sekolah melaksanakan pengawasan dan evaluasi terhadap pelaksanaan program secara berkala 7.5 Sekolah mengelola system informasi sekolah 4,032 6,212 5,055 5,397 22

31 Berdasarkan data di atas, dapat diketahui bahwa indikator yang paling lemah pada Kompetensi Lulusan adalah lulusan memiliki kompetensi pada dimensi pengetahuan dengan rata-rata skor mutu sebesar 2,866. Sementara pada Isi, kelemahannya ada pada indikator KTSP sesuai dengan Kurnas dengan rata-rata skor mutu sebesar 4,040. Untuk Proses, indikator yang paling lemah ada pada perencanaan proses pembelajaran sesuai SNP dengan rata-rata skor mutu sebesar 2,997. Pada Penilaian, indikator yang paling lemah adalah penilaian dilakukan dengan transparan dengan rata-rata skor mutu sebesar 2,523. Adapun pada Pengelolaan Pendidikan yang paling lemah adalah indikator perencanaan program dilaksanakan sesuai dengan standar dan melibatkan pamangku dengan rata-rata skor mutu sebesar 4, Analisis Kekuatan dan Kelemahan Setiap SNP Berikut gambaran kekuatan dan kelemahan pendidikan Sekolah Dasar yang ada di Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah didasarkan pada indikator yang paling lemah. Kekuatan dan kelemahan ini didasarkan pada capaian mutu untuk setiap sub indikator pada masing-masing indikator untuk setiap standar (terlampir). 23

32 Tabel 3.4. Analisis Kekuatan dan Kelemahan SNP Jenjang Sekolah Dasar (SD) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016 Kekuatan Kelemahan Kompetensi Lulusan Lulusan memiliki kompetensi pada dimensi pengetahuan - Kurang memiliki pengetahuan faktual, prosedural, konseptual, Isi Proses Penilaian Pendidikan Pengelolaan Pendidikan KTSP sesuai dengan Kurnas Perencanaan proses pembelajaran sesuai SNP Penilaian dilakukan dengan transparan Perencanaan program dilaksanakan sesuai dengan standar dan melibatkan pamangku 1. Memiliki perangkat pengembangan KTSP 2. Pemangku terlibat dalam penyusunan KTSP 1. Kualitas dokumen RPP sesuai Kurnas 2. Isi RPP sesuai dengan Kurnas metakognitif Kurang melakukan sosialisasi perangkat kepada pemangku 1. Guru belum membuat RPP secara mandiri 2. RPP tidak dievaluasi oleh Kepala sekolah 3. Penyusunan RPP tidak melibatkan pemangku - Dokumen belum bisa diakses oleh pihak terkait 1. Dokumen pengelolaan disusun berdasarkan pemetaan kondisi sekolah serta visi, misi, dan tujuan sekolah 2. Perencanaan dilakukan bersama oleh Ruang lingkup dokumen pengelolaan minimal sesuai standar 24

33 Kekuatan Kelemahan Pemangku sekolah serta disosialisasikan kepada seluruh Pemangku sekolah 5. Rekomendasi Peningkatan dan penjaminan mutu pendidikan merupakan tanggung jawab dari setiap komponen di satuan pendidikan. Sesuai peraturan perundangan yang berlaku setiap satuan pendidikan wajib melakukan penjaminan mutu sesuai kewenangannya. Peningkatan dan penjaminan mutu pendidikan tentu saja tidak bisa berjalan sendiri, perlu dukungan dari pemerintah maupuan pemerintah daerah. Pemerintah pusat melalui Lembaga Penjaminan Pendidikan (LPMP) berperan dalam pelaksanaan SPME, dimana salah satu tugas dan tanggungjawabnya adalah memberikan fasilitasi dalam pengembangan penjaminan mutu pendidikan kepada pemerintah daerah. Fasilitasi yang diberikan kepada pemerintah daerah, dibutuhkan oleh pemerintah daerah dalam menjalankan amanat Undang-undang No. 23 Tahun 2014 tentang Pemerintah Daerah yang menyatakan bahwa pemerintah kabupaten/kota sebagai penanggungjawab urusan wajib di bidang pendidikan anak usia dini, pendidikan dasar dan pendidikan non formal, dan pemerintah provinsi sebagai penanggungjawab urusan wajib di bidang pendidikan menengah dan 25

34 pendidikan khusus terutama di dalam menjamin tersedianya layanan pendidikan yang bermutu. Berdasarkan analisis kekuatan dan kelemahan pada poin di atas, maka hal-hal yang perlu dilakukan dalam rangka fasilitasi peningkatan mutu pendidikan, khususnya di Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah, yang bertujuan untuk mencapai dan bahkan melampaui Nasional Pendidikan adalah: Tabel 3.5. Rekomendasi Fasilitasi Peningkatan Pendidikan Jenjang Sekolah Dasar (SD) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016 Kelemahan Rekomendasi Fasilitasi Kompetensi Lulusan Kurang memiliki pengetahuan faktual, prosedural, konseptual, metakognitif Satuan pendidikan perlu memperoleh pelatihan/workshop bedah Isi Proses Penilaian Kurang melakukan sosialisasi perangkat kepada pemangku 1. Guru belum membuat RPP secara mandiri 2. RPP tidak dievaluasi oleh Kepala sekolah 3. Penyusunan RPP tidak melibatkan pemangku Dokumen belum bisa diakses oleh pihak terkait standar kompetensi lulusan Satuan pendidikan didorong untuk melakukan sosialisasi perangkat KTSP kepada pemangku 1. Bimbingan teknis penyusunan RPP kepada guru 2. Peningkatan supervisi oleh kepala sekolah dan pengawas kepada guru dalam membuat RPP 3. Mentoring kepada kepala sekolah agar mengevaluasi RPP guru 4. Meningkatkan keterlibatan pemangku dalam menyusun RPP (masyarakat, DUDI) Bimbingan teknis penyusunan 26

35 Kelemahan Rekomendasi Fasilitasi Pendidikan perangkat/instrumen penilaian Pengelolaan Pendidikan Ruang lingkup dokumen pengelolaan belum sesuai standar Pelatihan penyusunan RKS berdasarkan hasil EDS B. JENJANG SMP 1. Gambaran Umum Capaian SNP Jumlah Sekolah Menengah Pertama Kabupaten Demak yang dilibatkan dalam analisis ini sebanyak 7 sekolah. Peta capaian mutu jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah dapat dilihat pada grafik berikut ini. 4,921 4,924 Jawa Tengah Kab. Demak Gambar 3.4. Peta Capaian SNP Jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016 peta capaian mutu jenjang SMP Kabupaten Demak dipaparkan pada tabel 3.6 dibawah ini. 27

36 Tabel 3.6. Peta Capaian SNP Jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016 Kab/Kota Rata-rata Keterangan Kabupaten Demak 4,924 Menuju SNP 3 Provinsi Jawa Tengah 4,921 Menuju SNP 3 Berdasarkan data pada Tabel 3.6 di atas, dapat diketahui bahwa capaian mutu SNP jenjang SMP Kabupaten Demak dapat dikategorikan menuju SNP level 3. Jadi dapat diambil kesimpulan bahwa mutu pendidikan jenjang SMP Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016 belum mencapai SNP. Sementara itu terlihat capaian mutu SNP jenjang SMP Kabupaten Demak di atas rata-rata Provinsi Jawa Tengah. Bila dilihat dari jumlah sekolahnya, gambaran capaian mutu dipaparkan pada gambar 3.5 di bawah ini. 57,14% 42,86% 0,00% 0,00% 0,00% SNP Menuju SNP 4 Menuju SNP 3 Menuju SNP 2 Menuju SNP 1 Gambar 3.5. Jumlah Sekolah Berdasarkan Kategori Capaian SNP Jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun

37 2. Capaian SNP untuk Setiap Gambaran capaian mutu jenjang SMP Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah untuk masing-masing standar dapat dilihat pada gambar 3.6 berikut. Kompetensi Lulusan 5,299 Pengelolaan 5,092 Isi 5,526 4,080 Penilaian 4,623 Proses skor mutu Gambar 3.6. Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016 capaian mutu jenjang SMP Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah untuk masing-masing standar dipaparkan pada tabel 3.7 dibawah ini. 29

38 Tabel 3.7. Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016 Rata-rata Keterangan Kompetensi Lulusan 5,299 Menuju SNP 4 Isi 5,526 Menuju SNP 4 Proses 4,623 Menuju SNP 3 Penilaian 4,080 Menuju SNP 3 Pengelolaan 5,092 Menuju SNP 4 SNP 4,924 Menuju SNP 3 Berdasarkan tabel 3.7 dapat diketahui bahwa capaian mutu jenjang SMP di Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah secara umum belum mencapai SNP. Capaian mutu yang paling baik adalah pada standar isi dengan skor mutu 5,526 dan capaian mutu yang paling rendah ada pada standar penilaian dengan skor mutu 4, Capaian SNP Untuk Setiap capaian mutu jenjang SMP Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah untuk masing-masing indikator pada setiap standar dipaparkan pada tabel 3.8 dibawah ini. Tabel 3.8. Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Kompetensi Lulusan 1.1 Lulusan memiliki kompetensi pada dimensi 6,824 sikap 1.2 Lulusan memiliki 3,158 30

39 kompetensi pada dimensi pengetahuan 1.3 Lulusan memiliki kompetensi pada dimensi keterampilan 2 Isi 2.1 Muatan sesuai dengan rancangan Kurnas 2.3 KTSP sesuai dengan Kurnas Proses pembelajaran Proses sesuai dengan SNP 3.2 Perencanaan proses pembelajaran sesuai SNP 4 Penilaian Pendidikan 7 Pengelolaan Pendidikan 5,915 6,624 4,427 5,408 3, Sekolah menerapkan penilaian yang akuntabel 4, Penilaian dilakukan dengan transparan 4.4 Edukatif-mendidik dan memotivasi siswa dan guru 7.1 Perencanaan program dilaksanakan sesuai dengan standar dan melibatkan pamangku 7.2 Pelaksanaan program dilaksanakan sesuai dengan standar dan melibatkan pemangku 7.3 Sekolah melaksanakan pengawasan dan evaluasi terhadap pelaksanaan program secara berkala 7.5 Sekolah mengelola system informasi sekolah 2,476 4,795 4,212 6,062 4,961 5,134 Berdasarkan data di atas, dapat diketahui bahwa indikator yang paling lemah pada Kompetensi Lulusan adalah lulusan memiliki 31

40 kompetensi pada dimensi pengetahuan dengan rata-rata skor mutu sebesar 3,158. Sementara pada Isi, kelemahannya ada pada indikator KTSP sesuai dengan Kurnas dengan rata-rata skor mutu sebesar 4,427. Untuk Proses, indikator yang paling lemah ada pada perencanaan proses pembelajaran sesuai SNP dengan rata-rata skor mutu sebesar 3,838. Pada Penilaian, indikator yang paling lemah adalah penilaian dilakukan dengan transparan dengan rata-rata skor mutu sebesar 2,476. Adapun pada Pengelolaan Pendidikan yang paling lemah adalah indikator perencanaan program dilaksanakan sesuai dengan standar dan melibatkan pamangku dengan rata-rata skor mutu sebesar 4, Analisis Kekuatan dan Kelemahan Setiap SNP Berikut gambaran kekuatan dan kelemahan pendidikan Sekolah Menengah Pertama yang ada di Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah didasarkan pada indikator yang paling lemah. Kekuatan dan kelemahan ini didasarkan pada capaian mutu untuk setiap sub indikator pada masingmasing indikator untuk setiap standar (terlampir). Tabel 3.9. Analisis Kekuatan dan Kelemahan SNP Jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016 Kekuatan Kelemahan Kompetensi Lulusan Lulusan memiliki kompetensi pada dimensi pengetahuan - Kurang memiliki pengetahuan faktual, prosedural, konseptual, 32

41 Kekuatan Kelemahan metakognitif Isi KTSP sesuai dengan Kurnas Proses Penilaian Pendidikan Pengelolaan Pendidikan Perencanaan proses pembelajaran sesuai SNP Penilaian dilakukan dengan transparan Perencanaan program dilaksanakan sesuai dengan standar dan melibatkan pamangku Memiliki perangkat pengembangan KTSP 1. RPP dievaluasi oleh Kepala sekolah 2. Kualitas dokumen RPP sesuai Kurnas 3. Isi RPP sesuai dengan Kurnas 1. Kurang melakukan sosialisasi perangkat kepada pemangku 2. Kurang melibatkan pemangku dalam penyusunan KTSP 1. Guru belum membuat RPP secara mandiri 2. Penyusunan RPP tidak melibatkan pemangku - Dokumen belum bisa diakses oleh pihak terkait 1. Dokumen pengelolaan disusun berdasarkan pemetaan kondisi sekolah serta visi, misi, dan tujuan sekolah 2. Perencanaan dilakukan bersama oleh Pemangku sekolah serta disosialisasika n kepada seluruh Pemangku Ruang lingkup dokumen pengelolaan minimal sesuai standar 33

42 Kekuatan Kelemahan sekolah 5. Rekomendasi Berdasarkan analisis kekuatan dan kelemahan pada poin di atas, maka hal-hal yang perlu dilakukan dalam rangka fasilitasi peningkatan mutu pendidikan, khususnya di Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah, yang bertujuan untuk mencapai dan bahkan melampaui Nasional Pendidikan adalah: Tabel Rekomendasi Fasilitasi Peningkatan Pendidikan Jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016 Kelemahan Rekomendasi Fasilitasi Kurang memiliki pengetahuan Satuan pendidikan perlu Kompetensi faktual, prosedural, memperoleh Lulusan konseptual, metakognitif pelatihan/workshop bedah standar kompetensi lulusan Isi 1. Kurang melakukan 1. Satuan pendidikan sosialisasi perangkat didorong untuk kepada pemangku melakukan sosialisasi perangkat KTSP kepada pemangku 2. Kurang melibatkan 2. Satuan pendidikan pemangku didorong untuk dalam penyusunan KTSP melibatkan pemangku dalam penyusunan KTSP 1. Guru belum membuat 1. Bimbingan teknis Proses RPP secara mandiri penyusunan RPP kepada guru 2. Peningkatan supervisi oleh kepala sekolah dan pengawas kepada guru dalam membuat RPP 2. Penyusunan RPP tidak 3. Meningkatkan keterlibatan pemangku 34

43 Kelemahan Rekomendasi Fasilitasi melibatkan pemangku dalam menyusun RPP Penilaian Pendidikan Pengelolaan Pendidikan Dokumen belum bisa diakses oleh pihak terkait Ruang lingkup dokumen pengelolaan belum sesuai standar (masyarakat, DUDI) Bimbingan teknis penyusunan perangkat/instrumen penilaian Pelatihan penyusunan RKS berdasarkan hasil EDS C. JENJANG SMA 1. Gambaran Umum Capaian SNP Jumlah Sekolah Menengah Atas Kabupaten Demak yang dilibatkan dalam analisis ini sebanyak 3 sekolah. Peta capaian mutu jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah dapat dilihat pada grafik berikut ini. 5,009 4,847 Jawa Tengah Kab. Demak Gambar 3.7. Peta Capaian SNP Jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun

44 peta capaian mutu jenjang SMA Kabupaten Demak dipaparkan pada tabel 3.11 dibawah ini. Tabel Peta Capaian SNP Jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016 Kab/Kota Rata-rata Keterangan Kabupaten Demak 4,847 Menuju SNP 3 Provinsi Jawa Tengah 5,009 Menuju SNP 3 Berdasarkan data pada Tabel 3.11 di atas, dapat diketahui bahwa capaian mutu SNP jenjang SMA Kabupaten Demak dapat dikategorikan menuju SNP level 3. Jadi dapat diambil kesimpulan bahwa mutu pendidikan jenjang SMA Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016 belum mencapai SNP. Bila dibandingkan dengan capaian mutu Provinsi Jawa Tengah, capaian mutu SNP jenjang SMA Kabupaten Demak lebih rendah dibandingkan rata-rata capaian mutu SNP Provinsi Jawa Tengah. Bila dilihat dari jumlah sekolahnya, gambaran capaian mutu dipaparkan pada gambar 3.8 di bawah ini. 36

45 66,67% 33,33% 0,00% 0,00% 0,00% SNP Menuju SNP 4 Menuju SNP 3 Menuju SNP 2 Menuju SNP 1 Gambar 3.8. Jumlah Sekolah Berdasarkan Kategori Capaian SNP Kabupaten Demak Jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) Provinsi Jawa Tengah Tahun Capaian SNP untuk Setiap Gambaran capaian mutu jenjang SMA Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah untuk masing-masing standar dapat dilihat pada gambar 3.9 berikut. 37

46 Kompetensi Lulusan 5,338 Pengelolaan 5,225 Isi 4,749 Penilaian 4,249 Proses 4,673 skor mutu Gambar 3.9. Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016 capaian mutu jenjang SMA Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah untuk masing-masing standar dipaparkan pada tabel 3.12 dibawah ini. Tabel Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016 Rata-rata Keterangan Kompetensi Lulusan 5,338 Menuju SNP 4 Isi 4,749 Menuju SNP 3 Proses 4,673 Menuju SNP 3 Penilaian 4,249 Menuju SNP 3 Pengelolaan 5,225 Menuju SNP 4 SNP 4,847 Menuju SNP 3 Berdasarkan tabel 3.12 dapat diketahui bahwa capaian mutu jenjang SMA di Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah secara umum belum 38

47 mencapai SNP. Capaian mutu yang paling baik adalah pada standar kompetensi lulusan dengan skor mutu 5,338 dan capaian mutu yang paling rendah ada pada standar penilaian dengan skor mutu 4, Capaian SNP Untuk Setiap capaian mutu jenjang SMA Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah untuk masing-masing indikator pada setiap standar dipaparkan pada tabel 3.13 dibawah ini. Tabel Peta Capaian SNP Setiap Jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun Lulusan memiliki Kompetensi kompetensi pada dimensi Lulusan sikap 1.2 Lulusan memiliki kompetensi pada dimensi pengetahuan 1.3 Lulusan memiliki kompetensi pada dimensi keterampilan 2 Isi 2.1 Muatan sesuai dengan rancangan Kurnas 2.3 KTSP sesuai dengan Kurnas Proses pembelajaran Proses sesuai dengan SNP 3.2 Perencanaan proses pembelajaran sesuai SNP 4 Penilaian Pendidikan 6,864 2,899 6,250 5,698 3,799 5,617 3, Sekolah menerapkan penilaian yang akuntabel 4, Penilaian dilakukan dengan transparan 4.4 Edukatif-mendidik dan memotivasi siswa dan 3,306 4,925 39

48 7 Pengelolaan Pendidikan guru 7.1 Perencanaan program dilaksanakan sesuai dengan standar dan melibatkan pamangku 7.2 Pelaksanaan program dilaksanakan sesuai dengan standar dan melibatkan pemangku 7.3 Sekolah melaksanakan pengawasan dan evaluasi terhadap pelaksanaan program secara berkala 7.5 Sekolah mengelola system informasi sekolah 3,768 6,502 4,760 5,871 Berdasarkan data di atas, dapat diketahui bahwa indikator yang paling lemah pada Kompetensi Lulusan adalah lulusan memiliki kompetensi pada dimensi pengetahuan dengan rata-rata skor mutu sebesar 2,899. Sementara pada Isi, kelemahannya ada pada indikator KTSP sesuai dengan Kurnas dengan rata-rata skor mutu sebesar 3,799. Untuk Proses, indikator yang paling lemah ada pada perencanaan proses pembelajaran sesuai SNP dengan rata-rata skor mutu sebesar 3,729. Pada Penilaian, indikator yang paling lemah adalah penilaian dilakukan dengan transparan dengan rata-rata skor mutu sebesar 3,306. Adapun pada Pengelolaan Pendidikan yang paling lemah adalah indikator perencanaan program dilaksanakan sesuai dengan standar dan melibatkan pamangku dengan rata-rata skor mutu sebesar 3,

49 4. Analisis Kekuatan dan Kelemahan Setiap SNP Berikut gambaran kekuatan dan kelemahan pendidikan Sekolah Menengah Atas yang ada di Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah didasarkan pada indikator yang paling lemah. Kekuatan dan kelemahan ini didasarkan pada capaian mutu untuk setiap sub indikator pada masingmasing indikator untuk setiap standar (terlampir). Tabel Analisis Kekuatan dan Kelemahan SNP Jenjang Sekolah Menengah Atas (SMA) Kabupaten Demak Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016 Kekuatan Kelemahan Kompetensi Lulusan Lulusan memiliki kompetensi pada dimensi pengetahuan - Kurang memiliki pengetahuan faktual, prosedural, konseptual, Isi Proses Penilaian KTSP sesuai dengan Kurnas Perencanaan proses pembelajaran sesuai SNP Penilaian dilakukan dengan transparan 1. Memiliki perangkat pengembang an KTSP 2. Melibatkan pemangku dalam penyusunan KTSP 1. RPP dievaluasi oleh Kepala sekolah 2. Kualitas dokumen RPP sesuai Kurnas 3. Isi RPP sesuai dengan metakognitif Kurang melakukan sosialisasi perangkat kepada pemangku 1. Guru belum membuat RPP secara mandiri 2. Penyusunan RPP tidak melibatkan pemangku Kurnas - Dokumen belum bisa diakses oleh 41

LAPORAN PETA MUTU PENDIDIKAN KABUPATEN SEMARANG PROVINSI JAWA TENGAH BERBASIS SNP TAHUN 2016

LAPORAN PETA MUTU PENDIDIKAN KABUPATEN SEMARANG PROVINSI JAWA TENGAH BERBASIS SNP TAHUN 2016 ` LAPORAN PETA MUTU PENDIDIKAN KABUPATEN SEMARANG PROVINSI JAWA TENGAH BERBASIS SNP TAHUN 2016 LEMBAGA PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN PROVINSI JAWA TENGAH KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN TAHUN 2016 DAFTAR

Lebih terperinci

LAPORAN PETA MUTU PENDIDIKAN KABUPATEN BLORA PROVINSI JAWA TENGAH BERBASIS SNP TAHUN 2016

LAPORAN PETA MUTU PENDIDIKAN KABUPATEN BLORA PROVINSI JAWA TENGAH BERBASIS SNP TAHUN 2016 ` LAPORAN PETA MUTU PENDIDIKAN KABUPATEN BLORA PROVINSI JAWA TENGAH BERBASIS SNP TAHUN 2016 LEMBAGA PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN PROVINSI JAWA TENGAH KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN TAHUN 2016 DAFTAR

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... iii DAFTAR TABEL... v DAFTAR GAMBAR...

DAFTAR ISI. KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... iii DAFTAR TABEL... v DAFTAR GAMBAR... MP LP TE NG JA MP LP JA TE NG MP LP JA TE NG DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... iii DAFTAR TABEL... v DAFTAR GAMBAR... BAB I PENDAHULUAN... 1 A. Latar Belakang... 1 B. Dasar Hukum... 4 C. Tujuan...

Lebih terperinci

Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2016

Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2016 Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2016 o untuk mengetahui kondisi sekolah terkait dengan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan sehingga diharapkan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. menengah.

KATA PENGANTAR. menengah. KATA PENGANTAR Sesuai dengan amanat Undang Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dan Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan, Kementerian Pendidikan

Lebih terperinci

LAPORAN ANALISIS HASIL EVALUASI DIRI SEKOLAH (EDS) PROVINSI SULAWESI BARAT TAHUN 2011

LAPORAN ANALISIS HASIL EVALUASI DIRI SEKOLAH (EDS) PROVINSI SULAWESI BARAT TAHUN 2011 LAPORAN ANALISIS HASIL EVALUASI DIRI SEKOLAH (EDS) PROVINSI SULAWESI BARAT TAHUN 2011 KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN LEMBAGA PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN (LPMP) SULAWESI SELATAN Laporan Hasil Analisis

Lebih terperinci

Jakarta, Januari 2016 Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah. Hamid Muhammad, Ph.D. iii

Jakarta, Januari 2016 Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah. Hamid Muhammad, Ph.D. iii KATA PENGANTAR Sesuai dengan amanat Undang Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dan Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan, Kementerian Pendidikan

Lebih terperinci

LAPORAN ANALISIS HASIL EVALUASI DIRI SEKOLAH (EDS) PROVINSI SULAWESI SELATAN TAHUN 2011

LAPORAN ANALISIS HASIL EVALUASI DIRI SEKOLAH (EDS) PROVINSI SULAWESI SELATAN TAHUN 2011 LAPORAN ANALISIS HASIL EVALUASI DIRI SEKOLAH (EDS) PROVINSI SULAWESI SELATAN TAHUN 2011 KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN LEMBAGA PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN (LPMP) SULAWESI SELATAN Laporan Hasil Analisis

Lebih terperinci

PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH SUKABUMI, OKT 2017

PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH SUKABUMI, OKT 2017 PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH SUKABUMI, OKT 2017 DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN TUGAS DAN FUNGSI DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Adanya dukungan dan fasilitasi institusi-institusi tersebut dalam penerapan sistem penjaminan mutu eksternal sesuai

KATA PENGANTAR. Adanya dukungan dan fasilitasi institusi-institusi tersebut dalam penerapan sistem penjaminan mutu eksternal sesuai 2017 2017 KATA PENGANTAR Sesuai dengan amanat Undang Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dan Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan, Kementerian

Lebih terperinci

: Babakan Ciomas RT. 2/3 ds. Parakan Kec. Ciomas Kab. Bogor

: Babakan Ciomas RT. 2/3 ds. Parakan Kec. Ciomas Kab. Bogor Penyusun: Tim Pengembang Madrasah Nama Madrasah Alamat : MTs Al Inayah : Babakan Ciomas RT. 2/3 ds. Parakan Kec. Ciomas Kab. Bogor Program Prioritas MTs. Al Inayah STANDAR ISI 0 MENENTUKAN PROGRAM PRIORITAS

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Adanya dukungan dan fasilitasi institusi-institusi tersebut dalam penerapan sistem penjaminan mutu eksternal sesuai

KATA PENGANTAR. Adanya dukungan dan fasilitasi institusi-institusi tersebut dalam penerapan sistem penjaminan mutu eksternal sesuai KATA PENGANTAR Sesuai dengan amanat Undang Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dan Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan, Kementerian Pendidikan

Lebih terperinci

2. Akreditasi terhadap program dan satuan pendidikan dilakukan oleh lembaga mandiri yang berwenang sebagai bentuk akuntabilitas publik.

2. Akreditasi terhadap program dan satuan pendidikan dilakukan oleh lembaga mandiri yang berwenang sebagai bentuk akuntabilitas publik. A. Rasional Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Pasal 2 ayat (2) tentang Standar Nasional Pendidikan menyatakan bahwa penjaminan dan pengendalian mutu pendidikan yang sesuai dengan Standar Nasional

Lebih terperinci

KONSOLIDASI PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN. Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

KONSOLIDASI PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN. Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan KONSOLIDASI PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan OUTLINE Sistem Penjaminan Mutu Pendidikan (PMP) Aktifitas PMP Perangkat PMP

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Adanya dukungan dan fasilitasi institusi-institusi tersebut dalam penerapan sistem penjaminan mutu eksternal sesuai

KATA PENGANTAR. Adanya dukungan dan fasilitasi institusi-institusi tersebut dalam penerapan sistem penjaminan mutu eksternal sesuai KATA PENGANTAR Sesuai dengan amanat Undang Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dan Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan, Kementerian Pendidikan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 19 TAHUN 2005 Tentang STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN

PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 19 TAHUN 2005 Tentang STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN Departemen Pendidikan Nasional Materi 2 PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 19 TAHUN 2005 Tentang STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN Sosialisasi KTSP LINGKUP SNP 1. Standar Nasional Pendidikan (SNP) adalah kriteria minimal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sesuai Undang-Undang (UU) Republik Indonesia (RI) Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar

Lebih terperinci

Jakarta, Januari 2016 Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah. Hamid Muhammad, Ph.D. NIP iii

Jakarta, Januari 2016 Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah. Hamid Muhammad, Ph.D. NIP iii KATA PENGANTAR Sesuai dengan amanat Undang Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dan Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan, Kementerian Pendidikan

Lebih terperinci

LANDASAN DAN PENTAHAPAN PERINTISAN SBI. Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan Nasional

LANDASAN DAN PENTAHAPAN PERINTISAN SBI. Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan Nasional LANDASAN DAN PENTAHAPAN PERINTISAN SBI Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan Nasional 1 LANDASAN KONSEPTUAL Definisi Umum: SBI adalah sekolah/madrasah yang

Lebih terperinci

NORMA, STANDAR, PROSEDUR, DAN KRITERIA (NSPK) PENDIDIKAN ANAK USIA DINI (PAUD) FORMAL DAN PENDIDIKAN DASAR DI KABUPATEN/KOTA

NORMA, STANDAR, PROSEDUR, DAN KRITERIA (NSPK) PENDIDIKAN ANAK USIA DINI (PAUD) FORMAL DAN PENDIDIKAN DASAR DI KABUPATEN/KOTA SALINAN LAMPIRAN I PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 20 TAHUN 2010 TANGGAL 31 AGUSTUS 2010 NORMA, STANDAR, PROSEDUR, DAN KRITERIA (NSPK) PENDIDIKAN ANAK USIA DINI (PAUD) FORMAL DAN PENDIDIKAN

Lebih terperinci

FORM EDS KEPALA SEKOLAH

FORM EDS KEPALA SEKOLAH FORM EDS KEPALA SEKOLAH NAMA : Nuptk : 1. KS.1.1 Jumlah penghargaan yang diraih sekolah pada tingkat kabupaten/kota pada satu tahun terakhir adalah... 2. KS.1.2 Jumlah penghargaan yang diraih sekolah pada

Lebih terperinci

2 Kedua Atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan; Mengingat : 1. Pasal 5 ayat (2) Undang-Undang Dasar Negara

2 Kedua Atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan; Mengingat : 1. Pasal 5 ayat (2) Undang-Undang Dasar Negara LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.45, 2015 PENDIDIKAN. Standar Nasional. Kurikulum. Perubahan. (Penjelasan Dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5670) PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK

Lebih terperinci

SALINAN LAMPIRAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN NOMOR 20 TAHUN 2016 TENTANG STANDAR KOMPETENSI LULUSAN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH

SALINAN LAMPIRAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN NOMOR 20 TAHUN 2016 TENTANG STANDAR KOMPETENSI LULUSAN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH SALINAN LAMPIRAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN NOMOR 20 TAHUN 2016 TENTANG STANDAR KOMPETENSI LULUSAN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Undang-Undang Dasar

Lebih terperinci

Pangkalan Data Penjaminan Mutu Pendidikan. Negara Kesatuan Republik Indonesia. Panduan EDS Kepala Sekolah PADAMU NEGERI

Pangkalan Data Penjaminan Mutu Pendidikan. Negara Kesatuan Republik Indonesia. Panduan EDS Kepala Sekolah PADAMU NEGERI Pangkalan Data Penjaminan Mutu Pendidikan Negara Kesatuan Republik Indonesia Panduan EDS Kepala Sekolah Dokumen ini diperuntukkan bagi PTK dan Siswa KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN BADAN PENGEMBANGAN

Lebih terperinci

2016, No Pemerintah Nomor 13 Tahun 2015 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidik

2016, No Pemerintah Nomor 13 Tahun 2015 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidik No.953, 2016 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENDIKBUD. Dikmen. Kompetensi Lulusan. Standar. Pencabutan. PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2016 TENTANG STANDAR

Lebih terperinci

SOAL EDS ONLINE UNTUK KS.

SOAL EDS ONLINE UNTUK KS. SOAL EDS ONLINE UNTUK KS. STANDAR KOMPETENSI LULUSAN KS.1.1 Jumlah penghargaan yang diraih sekolah pada tingkat kabupaten/kota pada satu tahun terakhir adalah... KS.1.2 Jumlah penghargaan yang diraih sekolah

Lebih terperinci

Jakarta, Januari 2016 Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah. Hamid Muhammad, Ph.D. NIP iii

Jakarta, Januari 2016 Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah. Hamid Muhammad, Ph.D. NIP iii KATA PENGANTAR Sesuai dengan amanat Undang Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dan Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan, Kementerian Pendidikan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 49 TAHUN 2007 TENTANG STANDAR PENGELOLAAN PENDIDIKAN OLEH SATUAN PENDIDIKAN NONFORMAL

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 49 TAHUN 2007 TENTANG STANDAR PENGELOLAAN PENDIDIKAN OLEH SATUAN PENDIDIKAN NONFORMAL SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 49 TAHUN 2007 TENTANG STANDAR PENGELOLAAN PENDIDIKAN OLEH SATUAN PENDIDIKAN NONFORMAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN

Lebih terperinci

DAFTAR ISI A. LATAR BELAKANG 50 C. RUANG LINGKUP KEGIATAN 51 D. UNSUR YANG TERLIBAT 51 E. REFERENSI 51 F. PENGERTIAN DAN KONSEP 51

DAFTAR ISI A. LATAR BELAKANG 50 C. RUANG LINGKUP KEGIATAN 51 D. UNSUR YANG TERLIBAT 51 E. REFERENSI 51 F. PENGERTIAN DAN KONSEP 51 JUKNIS ANALISIS STANDAR PENGELOLAAN SMA DAFTAR ISI A. LATAR BELAKANG 50 C. RUANG LINGKUP KEGIATAN 51 D. UNSUR YANG TERLIBAT 51 E. REFERENSI 51 F. PENGERTIAN DAN KONSEP 51 G. URAIAN PROSEDUR 53 LAMPIRAN

Lebih terperinci

jtä ~Éàt gtá ~ÅtÄtçt

jtä ~Éàt gtá ~ÅtÄtçt Menimbang : jtä ~Éàt gtá ~ÅtÄtçt PERATURAN WALIKOTA TASIKMALAYA NOMOR 41 TAHUN 2014 TENTANG PENUGASAN GURU SEBAGAI KEPALA SEKOLAH DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA TASIKMALAYA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 63 TAHUN 2009 TENTANG SISTEM PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 63 TAHUN 2009 TENTANG SISTEM PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 63 TAHUN 2009 TENTANG SISTEM PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL, Menimbang Mengingat : a. bahwa pendidikan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2010 TENTANG NORMA, STANDAR, PROSEDUR, DAN KRITERIA DI BIDANG PENDIDIKAN

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2010 TENTANG NORMA, STANDAR, PROSEDUR, DAN KRITERIA DI BIDANG PENDIDIKAN SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2010 TENTANG NORMA, STANDAR, PROSEDUR, DAN KRITERIA DI BIDANG PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 63 TAHUN 2009 TENTANG SISTEM PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 63 TAHUN 2009 TENTANG SISTEM PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 63 TAHUN 2009 TENTANG SISTEM PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL, Menimbang : a. bahwa pendidikan nasional

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Pengertian SMP-RSBI RSBI (Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional) adalah sekolah yang melaksanakan atau menyelenggarakan pendidikan bertaraf internasional, dimana baru sampai

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Organisasi adalah sebuah unit sosial yang dikoordinasikan secara sadar oleh

I. PENDAHULUAN. Organisasi adalah sebuah unit sosial yang dikoordinasikan secara sadar oleh I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Organisasi adalah sebuah unit sosial yang dikoordinasikan secara sadar oleh beberapa orang yang berfungsi secara relatif untuk mencapai tujuan bersama secara terus-menerus.

Lebih terperinci

1. Sekolah/Madrasah melaksanakan kurikulum berdasarkan muatan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). A.

1. Sekolah/Madrasah melaksanakan kurikulum berdasarkan muatan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). A. I. STANDAR ISI 1. Sekolah/Madrasah melaksanakan kurikulum berdasarkan muatan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Melaksanakan kurikulum berdasarkan 8 muatan KTSP Melaksanakan kurikulum berdasarkan

Lebih terperinci

PANDUAN PELAKSANAAN. Pendampingan Sekolah Model Penjaminan Mutu Pendidikan

PANDUAN PELAKSANAAN. Pendampingan Sekolah Model Penjaminan Mutu Pendidikan KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah 2016 PANDUAN PELAKSANAAN Pendampingan Sekolah Model Penjaminan Mutu Pendidikan 2016 Panduan Pelaksanaan Pendampingan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2016 TENTANG SISTEM PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2016 TENTANG SISTEM PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH SALINAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2016 TENTANG SISTEM PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Adanya dukungan dan fasilitasi institusi-institusi tersebut dalam penerapan sistem penjaminan mutu eksternal sesuai

KATA PENGANTAR. Adanya dukungan dan fasilitasi institusi-institusi tersebut dalam penerapan sistem penjaminan mutu eksternal sesuai 2017 2017 KATA PENGANTAR Sesuai dengan amanat Undang Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dan Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan, Kementerian

Lebih terperinci

4. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 157, Tambahan Lembaran Negara Republi

4. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 157, Tambahan Lembaran Negara Republi PERATURAN DAERAH KOTA PADANG NOMOR 22 TAHUN 2012 TENTANG PERCEPATAN PENINGKATAN MUTU PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA PADANG, Menimbang : a. bahwa pendidikan Kota

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.174, 2014 PENDIDIKAN. Pelatihan. Penyuluhan. Perikanan. Penyelenggaraan. (Penjelasan Dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5564) PERATURAN PEMERINTAH

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. sebagai ikhtisar yang memberikan fakta tentang hal-hal khusus. Sedangkan

II. TINJAUAN PUSTAKA. sebagai ikhtisar yang memberikan fakta tentang hal-hal khusus. Sedangkan 10 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Profil Guru Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (2005:1386), profil didefinisikan sebagai ikhtisar yang memberikan fakta tentang hal-hal khusus. Sedangkan guru adalah

Lebih terperinci

17. Peraturan Daerah Kabupaten Tangerang Nomor 08 Tahun 2010 tentang Organisasi Perangkat Daerah Kabupaten Tangerang (Lembaran Daerah Tahun 2010

17. Peraturan Daerah Kabupaten Tangerang Nomor 08 Tahun 2010 tentang Organisasi Perangkat Daerah Kabupaten Tangerang (Lembaran Daerah Tahun 2010 PERATURAN BUPATI TANGERANG NOMOR 55 TAHUN 2013 TENTANG PEDOMAN PENUGASAN GURU SEBAGAI KEPALA SATUAN PENDIDIKAN YANG DISELENGGARAKAN ATAU DIDIRIKAN PEMERINTAH DAERAH Menimbang : Mengingat : DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

SALINAN LAMPIRAN I PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 12 TAHUN 2009 TANGGAL 4 MARET 2009

SALINAN LAMPIRAN I PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 12 TAHUN 2009 TANGGAL 4 MARET 2009 SALINAN LAMPIRAN I PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 12 TAHUN 2009 TANGGAL 4 MARET 2009 INSTRUMEN AKREDITASI SEKOLAH MENENGAH PERTAMA/MADRASAH TSANAWIYAH (SMP/MTs) 1. Periksalah kelengkapan Perangkat

Lebih terperinci

2013, No.71 2 Mengingat : 1. Pasal 5 ayat (2) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945; 2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 T

2013, No.71 2 Mengingat : 1. Pasal 5 ayat (2) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945; 2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 T LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.71, 2013 PENDIDIKAN. Standar Nasional Pendidikan. Warga Negara. Masyarakat. Pemerintah. Perubahan. (Penjelasan Dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah Ketua, Dr. Abdul Mu'ti, M.Ed.

KATA PENGANTAR. Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah Ketua, Dr. Abdul Mu'ti, M.Ed. KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan bimbingan kepada kami dalam melaksanakan tugas dan fungsi Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah (BAN-

Lebih terperinci

PERATURAN GUBERNUR JAMBI NOMOR 21 TAHUN 2009

PERATURAN GUBERNUR JAMBI NOMOR 21 TAHUN 2009 PERATURAN GUBERNUR JAMBI NOMOR 21 TAHUN 2009 TENTANG DUKUNGAN PEMERINTAH PROVINSI TERHADAP PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DASAR GRATIS DAN RINTISAN WAJIB BELAJAR 12 TAHUN KEPADA PEMERINTAH KABUPATEN/KOTA DENGAN

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN KEDUA ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 19 TAHUN 2005 TENTANG STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN

Lebih terperinci

1. Program keahlian melaksanakan kurikulum berdasarkan muatan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)

1. Program keahlian melaksanakan kurikulum berdasarkan muatan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) I. STANDAR ISI 1. Program keahlian melaksanakan kurikulum berdasarkan muatan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) A. Melaksanakan kurikulum berdasarkan 9 muatan KTSP B. Melaksanakan kurikulum berdasarkan

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KABUPATEN BANJARNEGARA TAHUN 2013 NOMOR 41 SERI E

BERITA DAERAH KABUPATEN BANJARNEGARA TAHUN 2013 NOMOR 41 SERI E BERITA DAERAH KABUPATEN BANJARNEGARA TAHUN 2013 NOMOR 41 SERI E PERATURAN BUPATI BANJARNEGARA NOMOR 41 TAHUN 2013 TENTANG PENGEMBANGAN DAN PEMBINAAN PROFESIONAL PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN DENGAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Efektivitas proses..., Hani Khotijah Susilowati, FISIP UI, Universitas Indonesia

BAB I PENDAHULUAN. Efektivitas proses..., Hani Khotijah Susilowati, FISIP UI, Universitas Indonesia 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pada awal abad XXI, dunia pendidikan di Indonesia menghadapi tiga tantangan besar. Tantangan pertama, sebagai akibat dari krisis ekonomi, dunia pendidikan dituntut

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, SALINAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN KEDUA ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 19 TAHUN 2005 TENTANG STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

DAFTAR ISI A. LATAR BELAKANG 50 C. RUANG LINGKUP KEGIATAN 50 D. UNSUR YANG TERLIBAT 51 E. REFERENSI 51 F. PENGERTIAN DAN KONSEP 51

DAFTAR ISI A. LATAR BELAKANG 50 C. RUANG LINGKUP KEGIATAN 50 D. UNSUR YANG TERLIBAT 51 E. REFERENSI 51 F. PENGERTIAN DAN KONSEP 51 JUKNIS ANALISIS STANDAR PENGELOLAAN SMA DAFTAR ISI A. LATAR BELAKANG 50 B. TUJUAN 50 C. RUANG LINGKUP KEGIATAN 50 D. UNSUR YANG TERLIBAT 51 E. REFERENSI 51 F. PENGERTIAN DAN KONSEP 51 G. URAIAN PROSEDUR

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah Ketua, Dr. Abdul Mu'ti, M.Ed.

KATA PENGANTAR. Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah Ketua, Dr. Abdul Mu'ti, M.Ed. KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan bimbingan kepada kami dalam melaksanakan tugas dan fungsi Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah (BAN-

Lebih terperinci

SUMBER BELAJAR PENUNJANG PLPG 2017 MATA PELAJARAN/PAKET KEAHLIAN PENDIDIKAN JASMANI, OLAHRAGA DAN KESEHATAN BAB IV

SUMBER BELAJAR PENUNJANG PLPG 2017 MATA PELAJARAN/PAKET KEAHLIAN PENDIDIKAN JASMANI, OLAHRAGA DAN KESEHATAN BAB IV SUMBER BELAJAR PENUNJANG PLPG 2017 MATA PELAJARAN/PAKET KEAHLIAN PENDIDIKAN JASMANI, OLAHRAGA DAN KESEHATAN BAB IV STANDAR KOMPETENSI MATA PELAJARAN PJOK DR. IMRAN AKHMAD, M.PD KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2017 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 74 TAHUN 2008 TENTANG GURU

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2017 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 74 TAHUN 2008 TENTANG GURU PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2017 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 74 TAHUN 2008 TENTANG GURU DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang:

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2016 TENTANG STANDAR KOMPETENSI LULUSAN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2016 TENTANG STANDAR KOMPETENSI LULUSAN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2016 TENTANG STANDAR KOMPETENSI LULUSAN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, SALINAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN KEDUA ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 19 TAHUN 2005 TENTANG STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pembelajaran yang bermutu. Karwati (2013:47) ada tiga pilar fungsi sekolah

BAB I PENDAHULUAN. pembelajaran yang bermutu. Karwati (2013:47) ada tiga pilar fungsi sekolah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sekolah merupakan institusi paling depan dalam menjalankan proses pendidikan. Sekolah sebagai lembaga pendidikan formal harus mampu mengembangkan seluruh potensi

Lebih terperinci

2017, No tentang Standar Nasional Pendidikan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor 45, Tambahan Lembaran Negara Republik Indone

2017, No tentang Standar Nasional Pendidikan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor 45, Tambahan Lembaran Negara Republik Indone No.1627, 2017 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENAG. Kepala Madrasah. Pencabutan. PERATURAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 58 TAHUN 2017 TENTANG KEPALA MADRASAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2010 TENTANG PENGELOLAAN DAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2010 TENTANG PENGELOLAAN DAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2010 TENTANG PENGELOLAAN DAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2010 TENTANG PENGELOLAAN DAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2010 TENTANG PENGELOLAAN DAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2010 TENTANG PENGELOLAAN DAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

DAFTAR ISI A. LATAR BELAKANG 1 B. TUJUAN 1 C. RUANG LINGKUP KEGIATAN 1 D. UNSUR YANG TERLIBAT 2 E. REFERENSI 2 F. PENGERTIAN DAN KONSEP 3

DAFTAR ISI A. LATAR BELAKANG 1 B. TUJUAN 1 C. RUANG LINGKUP KEGIATAN 1 D. UNSUR YANG TERLIBAT 2 E. REFERENSI 2 F. PENGERTIAN DAN KONSEP 3 DAFTAR ISI A. LATAR BELAKANG 1 B. TUJUAN 1 C. RUANG LINGKUP KEGIATAN 1 D. UNSUR YANG TERLIBAT 2 E. REFERENSI 2 F. PENGERTIAN DAN KONSEP 3 G. URAIAN PROSEDUR KERJA 5 LAMPIRAN 1 : ALUR PROSEDUR KERJA PENYUSUNAN

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 2013 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 19 TAHUN 2005 TENTANG STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN

Lebih terperinci

BUPATI MADIUN BUPATI MADIUN,

BUPATI MADIUN BUPATI MADIUN, BUPATI MADIUN SALINAN PERATURAN BUPATI MADIUN NOMOR 31 TAHUN 2013 TENTANG PENUGASAN GURU SEBAGAI KEPALA SEKOLAH DALAM LINGKUP PEMERINTAH KABUPATEN MADIUN BUPATI MADIUN, Menimbang : a. bahwa guru dapat

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KOTA BEKASI PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 40 TAHUN 2013 TENTANG

BERITA DAERAH KOTA BEKASI PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 40 TAHUN 2013 TENTANG BERITA DAERAH KOTA BEKASI NOMOR : 40 2013 SERI : E PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 40 TAHUN 2013 TENTANG PEDOMAN PENGANGKATAN DAN PEMBERHENTIAN GURU YANG DIBERI TUGAS TAMBAHAN SEBAGAI KEPALA SEKOLAH WALIKOTA

Lebih terperinci

2. KTSP dikembangkan oleh program keahlian dengan melibatkan berbagai pihak sesuai dengan tahapan penyusunan KTSP.

2. KTSP dikembangkan oleh program keahlian dengan melibatkan berbagai pihak sesuai dengan tahapan penyusunan KTSP. I. STANDAR ISI 1. Program keahlian melaksanakan kurikulum berdasarkan muatan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Melaksanakan kurikulum berdasarkan 9 muatan KTSP Melaksanakan kurikulum berdasarkan

Lebih terperinci

Landasan Yuridis SI, SKL dan KTSP menurut UU No 20/2003 tentang Sisdiknas

Landasan Yuridis SI, SKL dan KTSP menurut UU No 20/2003 tentang Sisdiknas PAPARAN KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN (KTSP) BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL 1 PERTAMA: KONSEP DASAR 2 Landasan Yuridis SI, SKL dan KTSP menurut UU No 20/2003 tentang

Lebih terperinci

BUPATI MAJENE PROVINSI SULAWESI BARAT

BUPATI MAJENE PROVINSI SULAWESI BARAT BUPATI MAJENE PROVINSI SULAWESI BARAT PERATURAN DAERAH KABUPATEN MAJENE NOMOR 2 TAHUN 2014 TENTANG PENGELOLAAN DAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI MAJENE, Menimbang:

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MOJOKERTO NOMOR 75 TAHUN 2014 TENTANG OPTIMALISASI TATA KELOLA PENGANGKATAN KEPALA SEKOLAH 01 KOTA MOJOKERTO

PERATURAN WALIKOTA MOJOKERTO NOMOR 75 TAHUN 2014 TENTANG OPTIMALISASI TATA KELOLA PENGANGKATAN KEPALA SEKOLAH 01 KOTA MOJOKERTO WALIKOTA MOJOKERTO PERATURAN WALIKOTA MOJOKERTO NOMOR 75 TAHUN 2014 TENTANG OPTIMALISASI TATA KELOLA PENGANGKATAN KEPALA SEKOLAH 01 KOTA MOJOKERTO OENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MOJOKERTO,

Lebih terperinci

MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 52 TAHUN 2008 TENTANG

MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 52 TAHUN 2008 TENTANG SALINAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 52 TAHUN 2008 TENTANG KRITERIA DAN PERANGKAT AKREDITASI SEKOLAH MENENGAH ATAS/MADRASAH ALIYAH DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

RESPONDEN KEPALA SEKOLAH

RESPONDEN KEPALA SEKOLAH Bapak/Ibu/Sdr Kepala Sekolah yang terhormat, RESPONDEN KEPALA SEKOLAH Dengan ini pekenankanlah saya Wisnu Subagyo mahasiswa Pasca Sarjana Magister Manajemen Pedidikan UKSW mohon kebaikan hati Bapak/Ibu

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah Ketua, Dr. Abdul Mu'ti, M.Ed.

KATA PENGANTAR. Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah Ketua, Dr. Abdul Mu'ti, M.Ed. KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan bimbingan kepada kami dalam melaksanakan tugas dan fungsi Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah (BAN-

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BANDUNG BARAT,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BANDUNG BARAT, PERATURAN BUPATI BANDUNG BARAT NOMOR 4 TAHUN 2012 TENTANG PENUGASAN GURU PEGAWAI NEGERI SIPIL SEBAGAI KEPALA SEKOLAH DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KABUPATEN BANDUNG BARAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN PURWOREJO

PEMERINTAH KABUPATEN PURWOREJO PEMERINTAH KABUPATEN PURWOREJO PERATURAN DAERAH KABUPATEN PURWOREJO NOMOR 9 TAHUN 2009 TENTANG PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI PURWOREJO, Menimbang : a. bahwa pendidikan

Lebih terperinci

1. Responden : Stakeholder inti Program Studi 2. Hari/ Tanggal/ Waktu : 3. Tempat : 4. Proses Wawancara :

1. Responden : Stakeholder inti Program Studi 2. Hari/ Tanggal/ Waktu : 3. Tempat : 4. Proses Wawancara : LAMPIRAN INSTRUMEN WAWANCARA 1. Responden : Stakeholder inti Program Studi 2. Hari/ Tanggal/ Waktu : 3. Tempat : 4. Proses Wawancara : I. STANDAR ISI PENDIDIKAN PROGRAM KEAHLIAN TEHNIK KENDARAAN RINGAN

Lebih terperinci

WALIKOTA PADANG PERATURAN DAERAH KOTA PADANG NOMOR 22 TAHUN 2012 TENTANG

WALIKOTA PADANG PERATURAN DAERAH KOTA PADANG NOMOR 22 TAHUN 2012 TENTANG WALIKOTA PADANG PERATURAN DAERAH KOTA PADANG NOMOR 22 TAHUN 2012 TENTANG PERCEPATAN PENINGKATAN MUTU PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA PADANG, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

Melaksanakan kurikulum berdasarkan 9 (sembilan) muatan KTSP. Melaksanakan kurikulum berdasarkan 8 (delapan) muatan KTSP.

Melaksanakan kurikulum berdasarkan 9 (sembilan) muatan KTSP. Melaksanakan kurikulum berdasarkan 8 (delapan) muatan KTSP. I. STANDAR ISI 1. Sekolah/Madrasah melaksanakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Melaksanakan kurikulum berdasarkan 9 (sembilan) muatan KTSP. Melaksanakan kurikulum berdasarkan 8 (delapan) muatan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 2013 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 19 TAHUN 2005 TENTANG STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN

Lebih terperinci

MENGOPTIMALKAN PENGELOLAAN SUMBER DAYA DI SEKOLAH DENGAN JUMLAH SISWA SEDIKIT

MENGOPTIMALKAN PENGELOLAAN SUMBER DAYA DI SEKOLAH DENGAN JUMLAH SISWA SEDIKIT ARTIKEL ILMIAH MENGOPTIMALKAN PENGELOLAAN SUMBER DAYA DI SEKOLAH DENGAN JUMLAH SISWA SEDIKIT Sunarto, M. Pd SDN GEDONGOMBO II PLOSO JOMBANG JAWA TIMUR 0 PENDAHULUAN Sekolah sebagai institusi pendidikan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Adanya dukungan dan fasilitasi institusi-institusi tersebut dalam penerapan sistem penjaminan mutu eksternal sesuai

KATA PENGANTAR. Adanya dukungan dan fasilitasi institusi-institusi tersebut dalam penerapan sistem penjaminan mutu eksternal sesuai KATA PENGANTAR Sesuai dengan amanat Undang Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dan Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan, Kementerian Pendidikan

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.1301, 2014 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENAG. Pendidikan. Agama. Madrasah. PERATURAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 29 TAHUN 2014 TENTANG KEPALA MADRASAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2010 TENTANG PENGELOLAAN DAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2010 TENTANG PENGELOLAAN DAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2010 TENTANG PENGELOLAAN DAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

1. Sekolah/Madrasah melaksanakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Melaksanakan kurikulum berdasarkan 9 (sembilan) komponen muatan KTSP.

1. Sekolah/Madrasah melaksanakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Melaksanakan kurikulum berdasarkan 9 (sembilan) komponen muatan KTSP. I. STANDAR ISI 1. Sekolah/Madrasah melaksanakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Melaksanakan kurikulum berdasarkan 9 (sembilan) komponen muatan KTSP. Melaksanakan kurikulum berdasarkan 8 (delapan)

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN TANGERANG

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN TANGERANG LEMBARAN DAERAH KABUPATEN TANGERANG NOMOR 09 TAHUN 2011 PERATURAN DAERAH KABUPATEN TANGERANG NOMOR 9 TAHUN 2011 TENTANG PENGELOLAAN DAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DI KABUPATEN TANGERANG DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

MENGKAJI DAN MENANTI IMPLEMENTASI KEBIJAKAN PERMENDIKNAS RI NOMOR 25 TAHUN 2008 TENTANG STANDAR TENAGA PERPUSTAKAAN SEKOLAH/ MADRASAH

MENGKAJI DAN MENANTI IMPLEMENTASI KEBIJAKAN PERMENDIKNAS RI NOMOR 25 TAHUN 2008 TENTANG STANDAR TENAGA PERPUSTAKAAN SEKOLAH/ MADRASAH ISSN : 2089-6549 MENGKAJI DAN MENANTI IMPLEMENTASI KEBIJAKAN PERMENDIKNAS RI NOMOR 25 TAHUN 2008 TENTANG STANDAR TENAGA PERPUSTAKAAN SEKOLAH/ MADRASAH Oleh: Rudi Susilana Abstrak Kebijakan pengelolaan

Lebih terperinci

I. STANDAR ISI. hal. 1/61. Instrumen Akreditasi SMP/MTs

I. STANDAR ISI. hal. 1/61. Instrumen Akreditasi SMP/MTs I. STANDAR ISI 1. Sekolah/Madrasah melaksanakan kurikulum berdasarkan muatan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Melaksanakan kurikulum berdasarkan 8 muatan KTSP Melaksanakan kurikulum berdasarkan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2009 TENTANG PENYELENGGARAAN SEKOLAH BERTARAF INTERNASIONAL PADA JENJANG PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

Lebih terperinci

WALIKOTA PEKALONGAN, PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN DAERAH KOTA PEKALONGAN NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG

WALIKOTA PEKALONGAN, PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN DAERAH KOTA PEKALONGAN NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG a WALIKOTA PEKALONGAN PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN DAERAH KOTA PEKALONGAN NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KOTA PEKALONGAN NOMOR 9 TAHUN 2009 TENTANG SISTEM PENYELENGGARAAN

Lebih terperinci

Peraturan Mendiknas Nomor: 20 Tahun tentang STANDAR PENILAIAN DIREKTORAT PEMBINAAN SMA

Peraturan Mendiknas Nomor: 20 Tahun tentang STANDAR PENILAIAN DIREKTORAT PEMBINAAN SMA Peraturan Mendiknas Nomor: 20 Tahun 2007 tentang STANDAR PENILAIAN DIREKTORAT PEMBINAAN SMA DITJEN MANAJEMEN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL PENILAIAN PENDIDIKAN Penilaian

Lebih terperinci

ii KATA PENGANTAR Puji syukur ke hadirat Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa atas limpahan rahmat dan hidayahnya, sehingga dunia pendidikan kita telah memiliki Standar Nasional Pendidikan. Standar Nasional

Lebih terperinci

1. Sekolah/Madrasah melaksanakan kurikulum berdasarkan muatan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP).

1. Sekolah/Madrasah melaksanakan kurikulum berdasarkan muatan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). I. STANDAR ISI 1. Sekolah/Madrasah melaksanakan kurikulum berdasarkan muatan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Melaksanakan kurikulum berdasarkan 8 muatan KTSP Melaksanakan kurikulum berdasarkan

Lebih terperinci

1. Sekolah/Madrasah melaksanakan kurikulum berdasarkan muatan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). A.

1. Sekolah/Madrasah melaksanakan kurikulum berdasarkan muatan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). A. I. STANDAR ISI 1. Sekolah/Madrasah melaksanakan kurikulum berdasarkan muatan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Melaksanakan kurikulum berdasarkan 8 muatan KTSP Melaksanakan kurikulum berdasarkan

Lebih terperinci

Kisi-Kisi Uji Kompetensi Kepala Sekolah, UKKS

Kisi-Kisi Uji Kompetensi Kepala Sekolah, UKKS Kisi-Kisi Uji Kompetensi Kepala Sekolah, UKKS Berikut Kisi-Kisi Uji Kompetensi Kepala Sekolah (UKKS) DIMENSI KOMPETENSI INDIKATOR Manajerial Menyusun perencanaan untuk berbagai tingkatan perencanaan Merumuskan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Terima kasih atas waktu dan upaya Saudara dalam mengisi instrumen ini. Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah Ketua,

KATA PENGANTAR. Terima kasih atas waktu dan upaya Saudara dalam mengisi instrumen ini. Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah Ketua, KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan bimbingan kepada kami dalam melaksanakan tugas dan fungsi Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah (BAN-S/M).

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KABUPATEN MAJALENGKA NOMOR : 1 TAHUN 2013 PERATURAN BUPATI MAJALENGKA NOMOR 1 TAHUN 2013

BERITA DAERAH KABUPATEN MAJALENGKA NOMOR : 1 TAHUN 2013 PERATURAN BUPATI MAJALENGKA NOMOR 1 TAHUN 2013 BERITA DAERAH KABUPATEN MAJALENGKA SALINAN NOMOR : 1 TAHUN 2013 PERATURAN BUPATI MAJALENGKA NOMOR 1 TAHUN 2013 TENTANG PEDOMAN PENYIAPAN DAN PENGANGKATAN KEPALA SEKOLAH DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KABUPATEN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kualitas pendidikan di Indonesia masih tergolong rendah. Indikator paling nyata

BAB I PENDAHULUAN. Kualitas pendidikan di Indonesia masih tergolong rendah. Indikator paling nyata 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Kualitas pendidikan di Indonesia masih tergolong rendah. Indikator paling nyata dari rendahnya kualitas pendidikan di Indonesia adalah rendahnya perolehan

Lebih terperinci