PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA"

Transkripsi

1 PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA MOR : P.25/Menhut-II/2013 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN (DEKONSENTRASI) BIDANG KEHUTANAN TAHUN 2013 KEPADA 33 GUBERNUR PEMERINTAH PROVINSI SELAKU WAKIL PEMERINTAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa dalam rangka meningkatkan efektivitas pelaksanaan urusan pemerintahan di bidang kean, terdapat beberapa urusan pemerintahan di bidang kean yang dilimpahkan kepada selaku wakil Pemerintah; b. bahwa sebagai tindak lanjut Pasal 16 ayat (5) Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2008, pelimpahan urusan pemerintahan dari Pemerintah kepada selaku Wakil Pemerintah ditetapkan dengan Peraturan Menteri; c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan huruf b perlu menetapkan Peraturan Menteri Kean tentang Pelimpahan Sebagian Urusan Pemerintahan (Dekonsentrasi) Bidang Kean Tahun 2013 Kepada 33 Pemerintah Provinsi Selaku Wakil Pemerintah; Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumberdaya Alam Hayati dan Ekosistemnya (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1990 Nomor 49, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3419); 2. Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kean (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 167, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3888) sebagaimana telah diubah dengan Undang- Undang Nomor 19 Tahun 2004 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kean menjadi Undang-Undang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 86 Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4412); 3. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 5, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4355); 4. Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 66, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4400); 5. Undang-Undang...

2 -2-5. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4421); 6. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah diubah dengan Undang- Undang Nomor 8 Tahun 2005 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang- Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah Menjadi Undang-Undang (Lembaran Negara Republik Indonesia Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 108, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4548); 7. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4438); 8. Peraturan Pemerintah Nomor 44 Tahun 2004 tentang Perencanaan Kean (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 146, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4452); 9. Peraturan Pemerintah Nomor 45 Tahun 2004 tentang Perlindungan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 147, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4453); sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 2009 tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 45 Tahun 2004 tentang Perlindungan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 137); 10. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Provinsi, dan Pemerintahan Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4737); 11. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 89, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4741); 12. Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2008 tentang Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 20, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4816); 13. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 84/P Tahun 2009 sebagaimana telah diubah dengan Keputusan Presiden Nomor 59/P Tahun 2011; 14. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 47 Tahun 2009 tentang Pembentukan dan Organisasi Kementerian Negara; 15. Peraturan Menteri Kean Nomor P.40/Menhut-II/2010 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Kean (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 405) sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Kean Nomor P.33/Menhut-II/2012 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Nomor P.40/Menhut-II/2010 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Kean (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2012 Nomor 779). MEMUTUSKAN:

3 -3- MEMUTUSKAN: Menetapkan : PERATURAN MENTERI KEHUTANAN TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN (DEKONSENTRASI) BIDANG KEHUTANAN TAHUN 2013 KEPADA 33 GUBERNUR PEMERINTAH PROVINSI SELAKU WAKIL PEMERINTAH. BAB I PENGERTIAN Pasal 1 Dalam Peraturan ini yang dimaksud dengan : 1. Pemerintah (Pusat) yang selanjutnya disebut Pemerintah, adalah Presiden Republik Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan negara Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun Dekonsentrasi adalah pelimpahan wewenang dari Pemerintah kepada sebagai wakil Pemerintah. 3. Dana dekonsentrasi adalah dana yang berasal dari APBN yang dilaksanakan oleh sebagai wakil Pemerintah yang mencakup semua penerimaan dan pengeluaran dalam rangka pelaksanaan dekonsentrasi, tidak termasuk dana yang dialokasikan untuk instansi vertikal pusat di. 4. adalah suatu kesatuan ekosistem berupa hamparan lahan berisi sumber-daya alam hayati yang didominasi pepohonan dalam persekutuan alam lingkungannya, yang satu dengan lainnya tidak dapat dipisahkan. 5. negara adalah yang berada pada tanah yang tidak dibebani hak atas tanah. 6. Pengukuhan kawasan adalah rangkaian kegiatan penunjukan, penataan batas, pemetaan dan penetapan kawasan dengan tujuan untuk memberikan kepastian hukum atas status, letak, batas dan luas kawasan. 7. Penataan batas kawasan adalah kegiatan yang meliputi proyeksi batas, pemancangan patok batas, pengumuman, inventarisasi dan penyelesaian hak-hak pihak ketiga, pemasangan pal batas, pengukuran dan pemetaan serta pembuatan berita acara tata batas. 8. Penatagunaan kawasan adalah rangkaian kegiatan dalam rangka menetapkan fungsi dan penggunaan kawasan. 9. Kesatuan pengelolaan, adalah wilayah pengelolaan sesuai fungsi pokok dan peruntukannya, yang dapat dikelola secara efisien dan lestari. 10. Izin usaha pemanfaatan hasil kayu adalah izin usaha yang diberikan untuk memanfaatkan hasil berupa kayu dalam alam pada produksi melalui kegiatan pemanenan atau penebangan, pengayaan, pemeliharaan dan pemasaran. 11. tanaman rakyat adalah tanaman pada produksi yang dibangun oleh kelompok masyarakat untuk meningkatkan potensi dan kualitas produksi dengan menerapkan silvikultur dalam rangka menjamin kelestarian sumber daya. 12. PSDH adalah pungutan yang dikenakan kepada pemegang izin sebagai pengganti nilai intrinsik dari hasil yang dipungut dari negara. 13. DR adalah

4 DR adalah dana yang dipungut dari pemegang izin usaha pemanfaatan hasil kayu dalam alam pada produksi untuk mereboisasi dan merehabilitasi. 14. Industri primer hasil kayu adalah pengolahan kayu bulat dan/atau kayu bahan baku serpih menjadi barang setengah jadi atau barang jadi. 15. Industri primer hasil bukan kayu adalah pengolahan hasil berupa bukan kayu menjadi barang setengah jadi atau barang jadi. 16. Rehabilitasi dan Lahan (RHL) adalah upaya untuk memulihkan, mempertahankan dan meningkatkan fungsi dan lahan sehingga daya dukung, produktivitas dan peranannya dalam mendukung sistem penyangga kehidupan tetap terjaga. 17. kemasyarakatan adalah Negara yang pemanfaatan utamanya ditujukan untuk memberdayakan masyarakat setempat. 18. Desa adalah negara yang dikelola oleh desa dan dimanfaatkan untuk kesejahteraan desa serta belum terbebani izin/hak. 19. Daerah Aliran Sungai (DAS) adalah suatu wilayah daratan yang merupakan satu kesatuan dengan sungai dan anak-anak sungainya, yang berfungsi menampung, menyimpan, dan mengalirkan air yang berasal dari curah hujan ke danau atau ke laut secara alami, yang batas di darat merupakan pemisah topografis dan batas di laut sampai dengan perairan yang masih terpengaruh aktivitas daratan. 20. Menteri adalah menteri yang bertanggung jawab di bidang kean. BAB II MAKSUD DAN TUJUAN Pasal 2 (1) Maksud penyelenggaraan dekonsentrasi adalah untuk meningkatkan kinerja penyelenggaraan urusan pemerintahan bidang kean. (2) Tujuan penyelenggaraan dekonsentrasi adalah untuk meningkatkan efektivitas peran dan posisi selaku wakil pemerintah di dalam melaksanakan urusan pemerintahan bidang kean. BAB III PENYELENGGARAAN DEKONSENTRASI Bagian Pertama Jenis Dekonsentrasi Pasal 3 (1) Menteri melimpahkan sebagian urusan pemerintahan di bidang kean kepada 33 pemerintah provinsi. (2) Rincian urusan pemerintahan di bidang kean yang dilimpahkan kepada sebagaimana dimaksud pada ayat (1), adalah sebagaimana tercantum dalam lampiran Peraturan Menteri ini. (3) Urusan pemerintahan di bidang kean yang dilimpahkan kepada tidak boleh dilimpahkan kepada bupati/walikota maupun kepada kepala desa. (4) Pelimpahan urusan pemerintahan di bidang kean sebagaimana dimaksud pada ayat (1), berlaku sampai dengan 31 Desember tahun Bagian Kedua

5 -5- Bagian Kedua Pelaksanaan Dekonsentrasi Pasal 4 (1) menetapkan satuan kerja perangkat provinsi yang menangani urusan pemerintahan bidang kean sebagai pelaksana urusan pemerintahan bidang kean yang dilimpahkan sebagaimana dimaksud pada Pasal 3. (2) Setelah menerima pelimpahan sebagian urusan pemerintahan bidang kean sebagaimana dimaksud pada Pasal 3, menetapkan perangkat pengelola keuangan yang meliputi kuasa pengguna anggaran/barang, pejabat pembuat komitmen, pejabat penguji tagihan/penandatangan surat perintah membayar, dan bendahara pengeluaran. (3) menyampaikan hasil penetapan kuasa pengguna anggaran/barang dan perangkat pengelola keuangan kepada Menteri dengan tembusan kepada Menteri Keuangan c.q. Direktur Jenderal Perbendaharaan. (4) di dalam melaksanakan sebagian urusan pemerintahan bidang kean yang dilimpahkan sebagaimana dimaksud pada Pasal 3, wajib berpedoman kepada norma, standar, prosedur, dan kriteria yang ditetapkan oleh Menteri. (5) Pelaksanaan urusan pemerintahan yang dilimpahkan kepada sebagaimana dimaksud pada Pasal 3, dibiayai oleh bagian anggaran Kementerian Kean tahun (6) Pelaksanaan anggaran oleh satuan kerja perangkat yang menangani urusan pemerintahan bidang kean sebagaimana dimaksud ayat (1), berpedoman kepada peraturan perundang-undangan yang berlaku. (7) Pengelolaan anggaran untuk pelaksanaan urusan pemerintahan di bidang kean yang dilimpahkan sebagaimana dimaksud Pasal 3, wajib dilakukan secara tertib, taat pada peraturan perundang-undangan, efisien, ekonomis, efektif, transparan, dan bertanggung jawab dengan memperhatikan rasa keadilan dan kepatutan. Bagian Ketiga Pelaporan Dekonsentrasi Pasal 5 (1) Setiap 3 (tiga) bulan, 6 (enam) bulan dan pada akhir tahun kepala satuan kerja perangkat yang menangani sebagian urusan pemerintahan bidang kean yang dilimpahkan wajib melaporkan pelaksanaan sebagian urusan pemerintahan bidang kean kepada Menteri dengan tembusan kepada Sekretaris Jenderal Kementerian Kean, Inspektur Jenderal Kementerian Kean, Direktur Jenderal Planologi Kean, Direktur Jenderal Perlindungan dan Konservasi Alam, Direktur Jenderal Bina Pengelolaan Daerah Aliran Sungai dan Peran Sosial, Direktur Jenderal Bina Usaha Kean, dan Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Kean. (2) Pelaporan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi aspek manajerial dan aspek akuntabilitas. (3) Aspek manajerial

6 -6- (3) Aspek manajerial terdiri dari perkembangan realisasi penyerapan dana, pencapaian target keluaran, kendala yang dihadapi, dan saran tindak lanjut. (4) Aspek akuntabilitas terdiri dari laporan realisasi anggaran, neraca, catatan atas laporan keuangan, dan laporan barang. BAB IV PEMBINAAN DAN PENGAWASAN Pasal 6 (1) Pembinaan teknis atas pelaksanaan dekonsentrasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 dilaksanakan oleh Sekretaris Jenderal, Direktur Jenderal Planologi Kean, Direktur Jenderal Perlindungan dan Konservasi Alam, Direktur Jenderal Bina Pengelolaan Daerah Aliran Sungai dan Peran Sosial, Direktur Jenderal Bina Usaha Kean, dan Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Kean. (2) Pembinaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi pemberian pedoman, fasilitasi, pelatihan, bimbingan teknis, pemantauan, dan evaluasi. (3) Norma, standar, prosedur, dan kriteria sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (4) merupakan instrumen pembinaan untuk melaksanakan urusan pemerintahan bidang kean yang didekonsentrasikan kepada. (4) Pengawasan fungsional atas pelaksanaan dekonsentrasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 dan review atas laporan keuangan dana dekonsentrasi dilaksanakan oleh Inspektur Jenderal Kementerian Kean. (5) Menteri dapat menarik kembali urusan pemerintahan bidang kean yang didekonsentrasikan, apabila : a. Menteri mengubah kebijakan; dan/atau b. melaksanakan dekonsentrasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 tidak sesuai dengan norma, standar, prosedur dan kriteria yang ditetapkan oleh Menteri. (6) Penarikan kembali urusan pemerintahan bidang kean sebagaimana dimaksud pada ayat (5), ditetapkan dengan Peraturan Menteri. BAB V SANKSI Pasal 7 (1) Satuan kerja perangkat provinsi sebagaimana dimaksud Pasal 4 ayat (1) penerima dana dekonsentrasi yang secara sengaja atau lalai tidak menyampaikan laporan pertanggungjawaban pelaksanaan dana dimaksud kepada Menteri dikenakan sanksi berupa penundaan pencairan dan/atau penghentian alokasi pendanaan. (2) Sanksi penundaan pencairan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ayat (1) dikenakan, apabila satuan kerja perangkat provinsi tidak melakukan rekonsiliasi laporan keuangan dengan kantor pelayanan perbendaharaan negara setempat dan unit akuntansi pembantu pengguna anggaran eselon I sesuai ketentuan Peraturan Menteri Keuangan yang mengatur mengenai sistem akuntansi dan pelaporan keuangan pemerintah pusat. (3) Penundaan pencairan dan/atau penghentian alokasi pendanaan sebagaimana dimaksud pada Pasal 7 ayat (1) ditetapkan oleh Menteri setelah berkonsultasi dengan Menteri Keuangan. (4) Pengenaan...

7 -7- (4) Pengenaan sanksi penundaan pencairan tidak membebaskan satuan kerja perangkat provinsi dari kewajiban menyampaikan laporan dana dekonsentrasi. (5) Penghentian pembayaran dalam tahun berjalan dapat dilakukan apabila : a. Satuan kerja perangkat tidak menyampaikan laporan keuangan tiga bulanan kepada Menteri secara berturut-turut 2 (dua) kali dalam tahun anggaran berjalan; dan/atau b. Ditemukan adanya penyimpangan dari hasil pemeriksaan Badan Pemeriksa Keuangan, Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan, Inspektorat Jenderal Kementerian Kean, Inspektorat Jenderal Kementerian Dalam Negeri atau Inspektorat Daerah. (6) Menteri menetapkan keputusan penghentian pembayaran sebagaimana dimaksud pada ayat (4), setelah berkoordinasi dengan Menteri Keuangan. BAB VI KETENTUAN PENUTUP Pasal 8 Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan. Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Menteri ini dengan penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia. Diundangkan di Jakarta pada tanggal 15 Mei 2013 MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK INDONESIA, ttd. Ditetapkan di Jakarta pada tanggal 8 Mei 2013 MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, ttd. ZULKIFLI HASAN AMIR SYAMSUDIN BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2013 MOR 699 Salinan sesuai dengan aslinya KEPALA BIRO HUKUM DAN ORGANISASI, ttd. KRISNA RYA

8 - 1 - LAMPIRAN PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA MOR : P.25/Menhut-II/2013 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN (DEKONSENTRASI) BIDANG KEHUTANAN TAHUN 2013 KEPADA 33 GUBERNUR PEMERINTAH PROVINSI SELAKU WAKIL PEMERINTAH Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan I Aceh Alam Pengendalian Perencanaan Pengelolaan Produksi 4. Pembinaan, Pengawasan dan dan Iuran Kean 5. Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 6. Pembinaan, Pengendalian dan Pengawasan Rehabilitasi dan Lahan (RHL), termasuk mangrove, rawa, gambut dan. 7. Pembinaan Kelembagaan RHL. 8. Fasilitasi dalam rangka pengesahan. 9. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan. 10. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan. 11. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Desa. 12. Pembinaan dan Pengendalian Desa. 13. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 14. Fasilitasi Penetapan dan

9 - 2 - Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan II Sumatra Utara 15. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan oleh Pemerintahan Kabupaten/Kota 16. Pembinaan Penyuluhan Kean 17. Fasilitasi Penyuluhan Kean 18. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 19. Sosialisasi batas kawasan 20. Sinkronisasi Rencana kean Rencana rencana kean di 21. Evaluasi Penggunaan Kawasan 22. Sosialisasi Pembangunan KPH 23. Penyiapan kelembagaan KPH 24. Penyusunan NSDH Provinsi 25. Koordinasi pengamanan, 26. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 27. Patroli pengamanan 28. Pengamanan 29. Sosialisasi pengendalian kebakaran 30. Koordinasi pengendalian kebakaran 31. Pemadaman kebakaran 32. Fasilitasi dan koordinasi pengelolaan lindung Alam Pengendalian Perencanaan Pengelolaan Produksi 4. Pembinaan, Pengawasan dan

10 - 3 - Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan dan Iuran Kean 5. Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 6. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 7. Pembinaan Kelembagaan RHL 8. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 9. Fasilitasi dalam rangka pengesahan. 10. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan. 11. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan. 12. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Desa. 13. Pembinaan dan Pengendalian Desa. 14. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan. 15. Fasilitasi Penetapan dan 16. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 17. Pembinaan Penyuluhan Kean 18. Fasilitasi Penyuluhan Kean 19. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 20. Sosialisasi batas kawasan 21. Sinkronisasi Rencana kean Rencana rencana kean di 22. Evaluasi Penggunaan Kawasan 23. Sosialisasi Pembangunan KPH 24. Penyiapan kelembagaan KPH 25. Koordinasi pengamanan,

11 - 4 - Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan III Sumatra Barat 26. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 27. Patroli pengamanan 28. Pengamanan 29. Sosialisasi pengendalian kebakaran 30. Koordinasi pengendalian kebakaran 31. Pemadaman kebakaran 32. Penyusunan rancangan pengelolaan lindung 33. Fasilitasi dan koordinasi pengelolaan lindung Alam Pengendalian Perencanaan Pengelolaan Produksi 4. Pembinaan, Pengawasan dan dan Iuran Kean 5. Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 6. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 7. Pembinaan Kelembagaan RHL 8. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 9. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan 10. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan 11. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan

12 - 5 - Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan IV Riau Perizinan Desa 12. Pembinaan dan Pengendalian Desa 13. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 14. Fasilitasi Penetapan dan 15. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 16. Pembinaan Penyuluhan Kean 17. Fasilitasi Penyuluhan Kean 18. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 19. Sosialisasi batas kawasan 20. Evaluasi Penggunaan Kawasan 21. Sosialisasi Pembangunan KPH 22. Penyiapan kelembagaan KPH 23. Penyusunan NSDH Provinsi 24. Koordinasi pengamanan, 25. Peningkatan kapasitas sumberdaya manusia pengamanan diantaranya Polhut dan PPNS 26. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 27. Patroli pengamanan 28. Pengamanan 29. Sosialisasi pengendalian kebakaran 30. Koordinasi pengendalian kebakaran 31. Pemadaman kebakaran 32. Penyusunan rancangan pengelolaan lindung 33. Fasilitasi dan koordinasi pengelolaan lindung

13 - 6 - Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan Alam Pengendalian Perencanaan Pengelolaan Produksi 4. Pembinaan, Pengawasan dan dan Iuran Kean 5. Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 6. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 7. Pembinaan Kelembagaan RHL 8. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 9. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 10. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan 11. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan 12. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Desa 13. Pembinaan dan Pengendalian Desa 14. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 15. Fasilitasi Penetapan dan 16. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 17. Pembinaan Penyuluhan Kean 18. Fasilitasi Penyuluhan Kean 19. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 20. Sosialisasi batas kawasan 21. Sinkronisasi Rencana kean

14 - 7 - Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan V Kepulauan Riau rencana rencana kean di 22. Evaluasi Penggunaan Kawasan 23. Sosialisasi Pembangunan KPH 24. Penyiapan kelembagaan KPH 25. Penyusunan NSDH Provinsi 26. Koordinasi pengamanan, 27. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 28. Patroli pengamanan 29. Pengamanan 30. Sosialisasi pengendalian kebakaran 31. Koordinasi pengendalian kebakaran 32. Pemadaman kebakaran 33. Fasilitasi dan koordinasi pengelolaan lindung 34. Koordinasi Pengamanan Kawasan Lindung dan Tahura dan Iuran Kean Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 4. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 5. Pembinaan Kelembagaan RHL 6. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 7. Fasilitasi dalam rangka pengesahan

15 - 8 - Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan VI Jambi 8. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan 9. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan 10. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 11. Fasilitasi Penetapan dan 12. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 13. Pembinaan Penyuluhan Kean 14. Fasilitasi Penyuluhan Kean 15. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 16. Sosialisasi batas kawasan 17. Sinkronisasi Rencana kean Rencana rencana kean di 18. Evaluasi Penggunaan Kawasan 19. Sosialisasi Pembangunan KPH 20. Penyiapan kelembagaan KPH 21. Koordinasi pengamanan, 22. Peningkatan kapasitas sumberdaya manusia pengamanan diantaranya Polhut dan PPNS 23. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 24. Patroli pengamanan 25. Pengamanan 26. Sosialisasi pengendalian kebakaran 27. Koordinasi pengendalian kebakaran 28. Pemadaman kebakaran

16 - 9 - Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan Alam Pengendalian Perencanaan Pengelolaan Produksi 4. Pembinaan, Pengawasan dan dan Iuran Kean 5. Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 6. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 7. Pembinaan Kelembagaan RHL 8. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 9. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 10. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan 11. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan 12. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Desa 13. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 14. Fasilitasi Penetapan dan 15. Pembinaan dan Pengendalian Desa 16. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 17. Pembinaan Penyuluhan Kean 18. Fasilitasi Penyuluhan Kean 19. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 20. Sosialisasi batas kawasan 21. Sinkronisasi Rencana kean

17 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan VII Sumatera Selatan rencana rencana kean di 22. Evaluasi Penggunaan Kawasan 23. Sosialisasi Pembangunan KPH 24. Penyiapan kelembagaan KPH 25. Penyusunan NSDH Provinsi 26. Koordinasi pengamanan, 27. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 28. Patroli pengamanan 29. Pengamanan 30. Sosialisasi pengendalian kebakaran 31. Koordinasi pengendalian kebakaran 32. Pemadaman kebakaran 33. Penyusunan rancangan pengelolaan lindung 34. Fasilitasi dan koordinasi pengelolaan lindung Alam Pengendalian Perencanaan Pengelolaan Produksi 4. Pembinaan, Pengawasan dan dan Iuran Kean 5. Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 6. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk

18 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan 7. Pembinaan Kelembagaan RHL 8. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 9. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 10. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan 11. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan 12. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Desa 13. Pembinaan dan Pengendalian Desa 14. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 15. Fasilitasi Penetapan dan 16. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 17. Pembinaan Penyuluhan Kean 18. Fasilitasi Penyuluhan Kean 19. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 20. Sosialisasi batas kawasan 21. Sinkronisasi Rencana kean Rencana rencana kean di 22. Evaluasi Penggunaan Kawasan 23. Sosialisasi Pembangunan KPH 24. Penyiapan kelembagaan KPH 25. Koordinasi pengamanan, 26. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 27. Patroli pengamanan 28. Pengamanan 29. Sosialisasi pengendalian kebakaran

19 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan VIII Kep.Bangka Belitung 30. Koordinasi pengendalian kebakaran 31. Pemadaman kebakaran 32. Penyusunan rancangan pengelolaan lindung 33. Fasilitasi dan koordinasi pengelolaan lindung 34. Kawasan Lindung dan Tahura dan Iuran Kean Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 4. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 5. Pembinaan Kelembagaan RHL 6. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 7. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 8. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan 9. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan 10. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Desa 11. Pembinaan dan Pengendalian Desa 12. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 13. Fasilitasi Penetapan dan 14. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan

20 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan IX Bengkulu 15. Pembinaan Penyuluhan Kean 16. Fasilitasi Penyuluhan Kean 17. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 18. Sosialisasi batas kawasan 19. Sinkronisasi Rencana kean Rencana rencana kean di 20. Evaluasi Penggunaan Kawasan 21. Sosialisasi Pembangunan KPH 22. Penyiapan kelembagaan KPH 23. Koordinasi pengamanan, 24. Peningkatan kapasitas sumberdaya manusia pengamanan diantaranya Polhut dan PPNS 25. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 26. Patroli pengamanan 27. Pengamanan 28. Sosialisasi pengendalian kebakaran 29. Koordinasi pengendalian kebakaran 30. Pemadaman kebakaran 31. Penyusunan rancangan pengelolaan lindung 32. Fasilitasi dan koordinasi pengelolaan lindung 33. Koordinasi Pengamanan Kawasan Lindung dan Tahura Alam Pengendalian Perencanaan Pengelolaan Produksi

21 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan 4. Pembinaan, Pengawasan dan dan Iuran Kean 5. Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 6. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 7. Pembinaan Kelembagaan RHL 8. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 9. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 10. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan 11. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan 12. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Desa 13. Pembinaan dan Pengendalian Desa 14. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 15. Fasilitasi Penetapan dan 16. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 17. Pembinaan Penyuluhan Kean 18. Fasilitasi Penyuluhan Kean 19. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 20. Sosialisasi batas kawasan 21. Sinkronisasi Rencana kean Rencana rencana kean di 22. Evaluasi Penggunaan Kawasan 23. Sosialisasi Pembangunan KPH 24. Penyiapan kelembagaan KPH

22 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan X Lampung 25. Penyusunan NSDH Provinsi 26. Koordinasi pengamanan, 27. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 28. Patroli pengamanan 29. Pengamanan 30. Fasilitasi Penanganan Perambahan Kawasan Lindung dan Tahura 31. Sosialisasi pengendalian kebakaran 32. Koordinasi pengendalian kebakaran 33. Pemadaman kebakaran 34. Penyusunan rancangan pengelolaan lindung Pengendalian Perencanaan Pengelolaan Produksi dan Iuran Kean 4. Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 5. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 6. Pembinaan Kelembagaan RHL 7. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 8. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 9. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan

23 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan 10. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan 11. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Desa 12. Pembinaan dan Pengendalian Desa 13. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 14. Fasilitasi Penetapan dan 15. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 16. Pembinaan Penyuluhan Kean 17. Fasilitasi Penyuluhan Kean 18. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 19. Sosialisasi batas kawasan 20. Sinkronisasi Rencana kean Rencana rencana kean di 21. Evaluasi Penggunaan Kawasan 22. Sosialisasi Pembangunan KPH 23. Penyiapan kelembagaan KPH 24. Penyusunan NSDH Provinsi 25. Koordinasi pengamanan, 26. Peningkatan kapasitas sumberdaya manusia pengamanan diantaranya Polhut dan PPNS 27. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 28. Patroli pengamanan 29. Pengamanan 30. Sosialisasi pengendalian kebakaran 31. Koordinasi pengendalian kebakaran 32. Pemadaman kebakaran 33. Fasilitasi dan koordinasi kawasan

24 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan XI Banten ekosistem esensial 34. Fasilitasi Penanganan Perambahan Kawasan Lindung dan Tahura dan Iuran Kean Pengendalian Industri Primer Kean 4. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 5. Pembinaan Kelembagaan RHL 6. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 7. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 8. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 9. Fasilitasi Penetapan dan 10. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 11. Pembinaan Penyuluhan Kean 12. Fasilitasi Penyuluhan Kean 13. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 14. Sosialisasi batas kawasan 15. Sinkronisasi Rencana kean Rencana rencana kean di 16. Evaluasi Penggunaan Kawasan 17. Penyusunan NSDH Provinsi 18. Koordinasi pengamanan,

25 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan XII DKI Jakarta 19. Peningkatan kapasitas sumberdaya manusia pengamanan diantaranya Polhut dan PPNS 20. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 21. Patroli Pengamanan 22. Pengamanan 23. Sosialisasi pengedalian kebakaran 24. Koordinasi pengendalian kebakaran 25. Pemadaman Kebakaran 26. Fasilitasi dan koordinasi pengelolaan lindung 27. Fasilitasi dan koordinasi kawasan ekosistem esensial dan Iuran Kean 2. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 3. Pembinaan Kelembagaan RHL 4. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 5. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 6. Pembinaan Penyuluhan Kean 7. Fasilitasi Penyuluhan Kean 8. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 9. Sosialisasi batas kawasan 10. Sinkronisasi Rencana kean rencana rencana kean di 11. Evaluasi Penggunaan Kawasan

26 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan XIII Jawa Barat 12. Penyusunan NSDH Provinsi 13. Peningkatan kapasitas sumberdaya manusia pengamanan diantarannya Polhut dan PPNS 14. Pengamanan 15. Fasilitasi dan koordinasi pengelolaan lindung 16. Fasilitasi Penanganan Perambahan Kawasan Lindung dan Tahura dan Iuran Kean Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 4. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 5. Pembinaan Kelembagaan RHL 6. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 7. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 8. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 9. Fasilitasi Penetapan dan 10. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 11. Pembinaan Penyuluhan Kean 12. Fasilitasi Penyuluhan Kean 13. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 14. Sosialisasi batas kawasan 15. Sinkronisasi Rencana kean

27 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan XIV Jawa Tengah rencana rencana kean di 16. Evaluasi Penggunaan Kawasan 17. Penyusunan NSDH Provinsi 18. Koordinasi pengamanan, 19. Peningkatan kapasitas sumberdaya manusia pengamanan diantaranya Polhut dan PPNS 20. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 21. Patroli pengamanan 22. Pengamanan 23. Sosialisasi pengendalian kebakaran 24. Koordinasi pengendalian kebakaran 25. Pemadaman kebakaran 26. Fasilitasi dan koordinasi pengelolaan lindung dan Iuran Kean Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 4. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 5. Pembinaan Kelembagaan RHL 6. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 7. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 8. Fasilitasi Penetapan dan

28 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan XV DI Yogyakarta 9. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 10. Pembinaan Penyuluhan Kean 11. Fasilitasi Penyuluhan Kean 12. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 13. Sosialisasi batas kawasan 14. Evaluasi Penggunaan Kawasan 15. Penyusunan NSDH Provinsi 15. Koordinasi pengamanan, 16. Peningkatan kapasitas sumberdaya manusia pengamanan diantaranya Polhut dan PPNS 17. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 18. Patroli pengamanan 19. Pengamanan 20. Sosialisasi pengendalian kebakaran 21. Koordinasi pengendalian kebakaran 22. Pemadaman kebakaran 23. Penyusunan rancangan pengelolaan lindung 24. Fasilitasi dan koordinasi pengelolaan lindung 25. Koordinasi Pengamanan Kawasan Lindung dan Tahura dan Iuran Kean Pengendalian Usaha Industri Primer Kean

29 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan XVI Jawa Timur 4. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 5. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan 6. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan 7. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 8. Fasilitasi Penetapan dan 9. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 10. Pembinaan Penyuluhan Kean 11. Fasilitasi Penyuluhan Kean 12. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 13. Sosialisasi batas kawasan 14. Sinkronisasi Rencana kean Rencana rencana kean di 15. Evaluasi Penggunaan Kawasan 16. Sosialisasi Pembangunan KPH 17. Penyiapan kelembagaan KPH 18. Peningkatan kapasitas sumberdaya manusia pangamanan diantaranya Polhut dan PPNS 19. Pengamanan 20. Sosialisasi pengendalian kebakaran 21. Koordinasi pengendalian kebakaran 22. Pemadaman kebakaran 23. Fasilitasi dan koordinasi pengelolaan lindung 24. Koordinasi Pengamanan Kawasan Lindung dan Tahura

30 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan dan Iuran Kean Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 4. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 5. Pembinaan Kelembagaan RHL 6. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 7. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 8. Fasilitasi Penetapan dan 9. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 10. Pembinaan, Pengendalian dan Pengawasan Reklamasi 11. Pembinaan Penyuluhan Kean 12. Fasilitasi Penyuluhan Kean 13. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 14. Sosialisasi batas kawasan 15. Evaluasi Penggunaan Kawasan 16. Penyusunan NSDH Provinsi 17. Koordinasi pengamanan, 18. Peningkatan kapasitas sumberdaya manusia pengamanan diantaranya Polhut dan PPNS 19. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 20. Patroli pengamanan 21. Pengamanan 22. Sosialisasi pengendalian kebakaran

31 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan XVII Bali 23. Koordinasi pengendalian kebakaran 24. Pemadaman kebakaran 25. Fasilitasi dan koordinasi pengelolaan lindung 26. Fasilitasi dan koordinasi kawasan ekosistem esensial 27. Koordinasi Pengamanan Kawasan Lindung dan Tahura 28. Fasilitasi Penanganan Perambahan Kawasan Lindung dan Tahura Pengendalian Perencanaan Pengelolaan Produksi dan Iuran Kean 4. Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 5. Supervisi Dalam Rangka Inventarisasi Tegakan 6. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 7. Pembinaan Kelembagaan RHL 8. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 9. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Desa 10. Pembinaan dan Pengendalian Desa 11. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 12. Fasilitasi Penetapan dan 13. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan

32 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan XVIII Nusa Tenggara Barat 14. Pembinaan Penyuluhan Kean 15. Fasilitasi Penyuluhan Kean 16. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 17. Sosialisasi batas kawasan 18. Sinkronisasi Rencana kean Rencana rencana kean di 19. Evaluasi Penggunaan Kawasan 20. Sosialisasi Pembangunan KPH 21. Penyiapan kelembagaan KPH 22. Patroli Pengamanan 23. Pengamanan 24. Sosialisasi pengendalian kebakaran 25. Koordinasi pengendalian kebakaran 26. Pemadaman kebakaran 27. Fasilitasi dan Koordinasi pengelolaan lindung Pengendalian Perencanaan Pengelolaan Produksi dan Iuran Kean 4. Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 5. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 6. Pembinaan Kelembagaan RHL 7. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 8. Fasilitasi dalam rangka pengesahan

33 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan XIX Nusa Tenggara Timur 9. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan 10. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan 11. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 12. Fasilitasi Penetapan dan 13. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 14. Pembinaan Penyuluhan Kean 15. Fasilitasi Penyuluhan Kean 16. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 17. Sosialisasi batas kawasan 18. Evaluasi Penggunaan Kawasan 19. Sosialisasi Pembangunan KPH 20. Penyiapan kelembagaan KPH 21. Penyusunan NSDH Provinsi 22. Koordinasi pengamanan, 23. Patroli pengamanan 24. Pengamanan 25. Sosialisasi pengendalian kebakaran 26. Koordinasi pengendalian kebakaran 27. Pemadaman kebakaran 28. Penyusunan rancangan pengelolaan lindung Pengendalian Perencanaan Pengelolaan Produksi dan Iuran Kean

34 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan 4. Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 5. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 6. Pembinaan Kelembagaan RHL 7. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 8. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 9. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan 10. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan 11. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Desa 12. Pembinaan dan Pengendalian Desa 13. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 14. Fasilitasi Penetapan dan 15. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 16. Pembinaan Penyuluhan Kean 17. Fasilitasi Penyuluhan Kean 18. Evaluasi Penyuluhan Kean 19. Sosialisasi batas kawasan 20. Sinkronisasi Rencana kean Rencana rencana kean di 21. Evaluasi Penggunaan Kawasan 22. Sosialisasi Pembangunan KPH 23. Penyiapan kelembagaan KPH 24. Koordinasi pengamanan,

35 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan XX Kalimantan Barat 25. Peningkatan kapasitas sumberdaya manusia pengamanan diantaranya Polhut dan PPNS 26. Patroli Pengamanan 27. Pengamanan 28. Sosialisasi pengedalian kebakaran 29. Koordinasi pengedalian kebakaran 30. Pemadaman kebakaran Alam Pengendalian Perencanaan Pengelolaan Produksi 4. Pembinaan, Pengawasan dan dan Iuran Kean 5. Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 6. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 7. Pembinaan Kelembagaan RHL 8. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 9. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 10. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan 11. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan 12. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Desa 13. Pembinaan dan Pengendalian Desa 14. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan

36 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan XXI Kalimantan Tengah 15. Fasilitasi Penetapan dan 16. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 17. Pembinaan Penyuluhan Kean 18. Fasilitasi Penyuluhan Kean 19. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 20. Sosialisasi batas kawasan 21. Sinkronisasi Rencana kean rencana rencana kean di 22. Evaluasi Penggunaan Kawasan 23. Sosialisasi Pembangunan KPH 24. Penyiapan kelembagaan KPH 25. Koordinasi pengamanan, 26. Peningkatan kapasitas sumberdaya manusia pengamanan diantaranya Polhut dan PPNS 27. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 28. Patroli pengamanan 29. Pengamanan 30. Sosialisasi pengendalian kebakaran 31. Koordinasi pengendalian kebakaran 32. Pemadaman kebakaran 33. Fasilitasi dan koordinasi pengelolaan lindung Alam

37 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan Pengendalian Perencanaan Pengelolaan Produksi 4. Pembinaan, Pengawasan dan dan Iuran Kean 5. Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 6. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 7. Pembinaan Kelembagaan RHL 8. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 9. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 10. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan 11. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan 12. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Desa 13. Pembinaan dan Pengendalian Desa 14. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 15. Fasilitasi Penetapan dan 16. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 17. Pembinaan Penyuluhan Kean 18. Fasilitasi Penyuluhan Kean 19. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 20. Sosialisasi batas kawasan 21. Sinkronisasi Rencana kean rencana-rencana kean di

38 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan XXII Kalimantan Selatan 22. Evaluasi Penggunaan Kawasan 23. Sosialisasi Pembangunan KPH 24. Penyiapan kelembagaan KPH 25. Penyusunan NSDH Provinsi 26. Koordinasi pengamanan, 27. Peningkatan kapasitas sumberdaya manusia pengamanan diantaranya Polhut dan PPNS 28. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 29. Patroli pengamanan 30. Pengamanan 31. Sosialisasi pengendalian kebakaran 32. Koordinasi pengendalian kebakaran 33. Pemadaman kebakaran 34. Fasilitasi Penanganan Perambahan Kawasan Lindung dan Tahura Alam Pengendalian Perencanaan Pengelolaan Produksi 4. Pembinaan, Pengawasan dan dan Iuran Kean 5. Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 6. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk

39 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan 7. Pembinaan Kelembagaan RHL 8. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 9. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 10. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan 11. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan 12. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Desa 13. Pembinaan dan Pengendalian Desa 14. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 15. Fasilitasi Penetapan dan 16. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 17. Pembinaan Penyuluhan Kean 18. Fasilitasi Penyuluhan Kean 19. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 20. Sosialisasi batas kawasan 21. Sinkronisasi Rencana kean Rencana rencana kean di 22. Evaluasi Penggunaan Kawasan 23. Sosialisasi Pembangunan KPH 24. Penyiapan kelembagaan KPH 25. Koordinasi pengamanan, 26. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 27. Patroli pengamanan 28. Pengamanan 29. Sosialisasi pengendalian kebakaran

40 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan XXIII Kalimantan Timur 30. Koordinasi pengendalian kebakaran 31. Pemadaman kebakaran 32. Fasilitasi dan koordinasi pengelolaan lindung 33. Fasilitasi dan koordinasi kawasan ekosistem esensial Alam Pengendalian Perencanaan Pengelolaan Produksi 4. Pembinaan, Pengawasan dan dan Iuran Kean 5. Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 6. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 7. Pembinaan Kelembagaan RHL 8. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 9. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 10. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan 11. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan 12. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Desa 13. Pembinaan dan Pengendalian Desa 14. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 15. Fasilitasi Penetapan dan

41 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan XXIV Sulawesi Utara 16. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 17. Pembinaan Penyuluhan Kean 18. Fasilitasi Penyuluhan Kean 19. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 20. Sosialisasi batas kawasan 21. Sinkronisasi Rencana kean Rencana rencana kean di 22. Evaluasi Penggunaan Kawasan 23. Sosialisasi Pembangunan KPH 24. Penyiapan kelembagaan KPH 25. Koordinasi pengamanan, 26. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 27. Patroli pengamanan 28. Pengamanan 29. Sosialisasi pengendalian kebakaran 30. Koordinasi pengendalian kebakaran 31. Pemadaman kebakaran 32. koordinasi pengelolaan lindung Alam Pengendalian Perencanaan Pengelolaan Produksi 4. Pembinaan, Pengawasan dan dan Iuran Kean

42 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan 5. Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 6. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 7. Pembinaan Kelembagaan RHL 8. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 9. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 10. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan 11. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan 12. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Desa 13. Pembinaan dan Pengendalian Desa 14. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 15. Fasilitasi Penetapan dan 16. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 17. Pembinaan Penyuluhan Kean 18. Fasilitasi Penyuluhan Kean 19. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 20. Sosialisasi batas kawasan 21. Sinkronisasi Rencana kean Rencana rencana kean di 22. Evaluasi Penggunaan Kawasan 23. Sosialisasi Pembangunan KPH 24. Penyiapan kelembagaan KPH 25. Koordinasi pengamanan,

43 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan XXV Sulawesi Tenggara 26. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 27. Patroli pengamanan 28. Pengamanan 29. Sosialisasi pengendalian kebakaran 30. Koordinasi pengendalian kebakaran 31. Pemadaman kebakaran 32. Penyusunan rancangan pengelolaan lindung 33. Fasilitasi dan koordinasi pengelolaan lindung 34. Koordinasi Pengamanan Kawasan Lindung dan Tahura Alam Pengendalian Perencanaan Pengelolaan Produksi 4. Pembinaan, Pengawasan dan dan Iuran Kean 5. Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 6. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 7. Pembinaan Kelembagaan RHL 8. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 9. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 10. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan

44 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan 11. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan 12. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Desa 13. Pembinaan dan Pengendalian Desa 14. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 15. Fasilitasi Penetapan dan 16. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 17. Pembinaan Penyuluhan Kean 18. Fasilitasi Penyuluhan Kean 19. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 20. Sosialisasi batas kawasan 21. Sinkronisasi Rencana kean Rencana rencana kean di 22. Evaluasi Penggunaan Kawasan 23. Sosialisasi Pembangunan KPH 24. Penyiapan kelembagaan KPH 25. Penyusunan NSDH Provinsi 26. Koordinasi pengamanan, 27. Peningkatan kapasitas sumberdaya manusia pengamanan diantaranya Polhut dan PPNS 28. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 29. Patroli pengamanan 30. Pengamanan 31. Sosialisasi pengendalian kebakaran 32. Koordinasi pengendalian kebakaran 33. Pemadaman kebakaran 34. Fasilitasi dan koordinasi

45 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan XXVI Sulawesi Tengah pengelolaan lindung 35. Fasilitasi dan koordinasi kawasan ekosistem esensial Alam Pengendalian Perencanaan Pengelolaan Produksi 4. Pembinaan, Pengawasan dan dan Iuran Kean 5. Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 6. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 7. Pembinaan Kelembagaan RHL 8. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 9. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 10. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan 11. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan 12. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Desa 13. Pembinaan dan Pengendalian Desa 14. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 15. Fasilitasi Penetapan dan 16. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan

46 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan XXVII Sulawesi Selatan 17. Pembinaan Penyuluhan Kean 18. Fasilitasi Penyuluhan Kean 19. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 20. Sosialisasi batas kawasan 21. Sinkronisasi Rencana kean Rencana rencana kean di 22. Evaluasi Penggunaan Kawasan 23. Sosialisasi Pembangunan KPH 24. Penyiapan kelembagaan KPH 25. Koordinasi pengamanan, 26. Peningkatan kapasitas sumberdaya manusia pengamanan diantaranya Polhut dan PPNS 27. Sosialisasi atau kampanye pemberantasan illegal logging dan 28. Patroli pengamanan 29. Pengamanan 30. Sosialisasi pengendalian kebakaran 31. Koordinasi pengendalian kebakaran 32. Pemadaman kebakaran 33. Fasilitasi dan koordinasi pengelolaan lindung 34. Fasilitasi Penanganan Perambahan Kawasan Lindung dan Tahura Alam Pengendalian Perencanaan Pengelolaan Produksi 4. Pembinaan, Pengawasan dan

47 Urusan Pemerintah Bidang Kean yang Dilimpahkan dan Iuran Kean 5. Pembinaan, Pengawasan dan Pengendalian Usaha Industri Primer Kean 6. Pembinaan, Pengendalian dan Lahan (RHL), termasuk 7. Pembinaan Kelembagaan RHL 8. Pembinaan, Pengendalian dan pengawasan Reklamasi 9. Fasilitasi dalam rangka pengesahan 10. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Kemasyarakatan 11. Pembinaan dan Pengendalian Kemasyarakatan 12. Fasilitasi Penetapan Areal Kerja dan Perizinan Desa 13. Pembinaan dan Pengendalian Desa 14. Fasilitasi Pengembangan Kemitraan 15. Fasilitasi Penetapan dan 16. Supervisi, Konsultasi, Pemantauan 17. Pembinaan Penyuluhan Kean 18. Fasilitasi Penyuluhan Kean 19. Monitoring dan Evaluasi Penyuluhan Kean 20. Sosialisasi batas kawasan 21. Sinkronisasi Rencana kean Rencana rencana kean di 22. Evaluasi Penggunaan Kawasan 23. Sosialisasi Pembangunan KPH 24. Penyiapan kelembagaan KPH 25. Koordinasi pengamanan,

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.202,2012 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.6/Menhut-II/2012 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN (DEKONSENTRASI) BIDANG KEHUTANAN TAHUN

Lebih terperinci

2014, No Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumberdaya Alam Hayati dan Ekosistemnya (Lembaran Negara Republik I

2014, No Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumberdaya Alam Hayati dan Ekosistemnya (Lembaran Negara Republik I No.2023, 2014 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMEN LHK. Pelimpahan. Urusan. Pemerintahan. (Dekonsentrasi) Bidang Kehutanan. Tahun 2015 Kepada 34 Gubernur. PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, Draft 19 April 2009 PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P. 9 /Menhut-II/2011. /Menhut-II/2009 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN (DEKONSENTRASI) BIDANG KEHUTANAN TAHUN 2011

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.7/Menhut-II/2010P. /Menhut-II/2009 TENTANG

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.7/Menhut-II/2010P. /Menhut-II/2009 TENTANG Draft 10 November 2008 Draft 19 April 2009 PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.7/Menhut-II/2010P. /Menhut-II/2009 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN (DEKONSENTRASI) BIDANG

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA DEPARTEMEN KEHUTANAN. Dekonsentrasi. Pemerintah. Provinsi.

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA DEPARTEMEN KEHUTANAN. Dekonsentrasi. Pemerintah. Provinsi. 13, 2009 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA DEPARTEMEN KEHUTANAN. Dekonsentrasi. Pemerintah. Provinsi. PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.5/Menhut-II/2009 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA

PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA 9 PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.99/Menhut-II/2014 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN (DEKONSENTRASI) BIDANG KEHUTANAN TAHUN 2015 KEPADA 34 GUBERNUR

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, 9PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.99/MENLHK/SETJEN/SET.1/12/2016 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN TAHUN 2017

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.26, 2014 KEMENHUT. Medebewin. Bupati. Program Hutan. Perubahan Iklim.

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.26, 2014 KEMENHUT. Medebewin. Bupati. Program Hutan. Perubahan Iklim. BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.26, 2014 KEMENHUT. Medebewin. Bupati. Program Hutan. Perubahan Iklim. PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.2/MENHUT-II/2014 TENTANG PENUGASAN (MEDEBEWIN)

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR :.P. 7/Menhut-II/2012 /Menhut-II/2009 TENTANG

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR :.P. 7/Menhut-II/2012 /Menhut-II/2009 TENTANG PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR :.P. 7/Menhut-II/2012 /Menhut-II/2009 TENTANG PENUGASAN (MEDEBEWIN) SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG KEHUTANAN TAHUN 2012 KEPADA BUPATI BERAU, BUPATI

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.2/Menhut-II/2014Menhut-II/2009 TENTANG PENUGASAN (MEDEBEWIN) SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG KEHUTANAN TAHUN 2014 KEPADA BUPATI BERAU, BUPATI

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.700, 2013 KEMENTERIAN KEHUTANAN. Penugasan. Sebagian. Urusan Pemerintah. Kehutanan. Demonstration Activities Redd. PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.47/Menhut-II/2011P. /Menhut-II/2009 TENTANG PENUGASAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG KEHUTANAN TAHUN 2011 KEPADA BUPATI BERAU, BUPATI MALINAU,

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.47/Menhut-II/2011P. /Menhut-II/2009 TENTANG

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.47/Menhut-II/2011P. /Menhut-II/2009 TENTANG Draft 10 November 2008 Draft 19 April 2009 PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.47/Menhut-II/2011P. /Menhut-II/2009 TENTANG PENUGASAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG KEHUTANAN TAHUN

Lebih terperinci

MENTERI NEGARA PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK REPUBLIK INDONESIA

MENTERI NEGARA PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI NEGARA PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK NOMOR 12 TAHUN 2012 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN (DEKONSENTRASI) BIDANG PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.1172, 2013 KEMENTERIAN NEGARA PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK. Dekonsentrasi. Pemerintah. PPPA. Pelimpahan. PERATURAN MENTERI NEGARA PEMBERDAYAAN PEREMPUAN

Lebih terperinci

2016, No Kepada 34 Gubernur Pemerintah Provinsi Selaku Wakil Pemerintah; Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Su

2016, No Kepada 34 Gubernur Pemerintah Provinsi Selaku Wakil Pemerintah; Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Su BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 134, 2016 KEMENLH-KEHUTANAN. Dekonsentrasi. 34 Gubernur. Pelimpahan. PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 65/MenLHK-Setjen/20152015

Lebih terperinci

BERITA NEGARA. No.210, 2013 KEMENTERIAN PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL. Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal. Pelimpahan. Gubernur. TA 2013.

BERITA NEGARA. No.210, 2013 KEMENTERIAN PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL. Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal. Pelimpahan. Gubernur. TA 2013. BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.210, 2013 KEMENTERIAN PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL. Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal. Pelimpahan. Gubernur. TA 2013. PERATURAN MENTERI PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.254, 2014 KEMEN PDT. Dekonsentrasi. Perencanaan. Fasilitasi. Gubernur. AF PERATURAN MENTERI PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL NOMOR 2 TAHUN 2014 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN

Lebih terperinci

2015, No Gubernur selaku wakil pemerintah ditetapkan dengan Peraturan Menteri; c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huru

2015, No Gubernur selaku wakil pemerintah ditetapkan dengan Peraturan Menteri; c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huru BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.932, 2015 KEMENPP-PA. Urusan Pemerintah. Pelimpahan. PERATURAN MENTERI PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2015 TENTANG PELIMPAHAN

Lebih terperinci

- 1 - DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

- 1 - DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, - 1 - PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P. 67/Menlhk-Setjen/2015 TENTANG PENUGASAN (MEDEBEWIN) SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR: P. 100/Menhut-II/20142014 TENTANG PENUGASAN (MEDEBEWIN) SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG KEHUTANAN TAHUN 2015 KEPADA BUPATI

Lebih terperinci

2016, No Indonesia Tahun 2004 Nomor 5, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4355); 2. Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pem

2016, No Indonesia Tahun 2004 Nomor 5, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4355); 2. Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pem BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.56, 2016 KEMENPORA. Dekonsentrasi. Pelimpahan. Urusan Pemerintahan. Tahun Anggaran 2016. PERATURAN MENTERI PEMUDA DAN OLAHRAGA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2016

Lebih terperinci

2016, No c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan huruf b, perlu menetapkan Peraturan Menteri Perencanaan Pemb

2016, No c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan huruf b, perlu menetapkan Peraturan Menteri Perencanaan Pemb BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 315, 2016 BAPPENAS. Penyelenggaraan Dekonsentrasi. Pelimpahan. Tahun Anggaran 2016. PERATURAN MENTERI PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ KEPALA BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, 9 PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.65/MenLHK-Setjen/2015 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN (DEKONSENTRASI) BIDANG LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.6/Menlhk/Setjen/OTL.0/1/2016 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA BALAI PEMANTAPAN KAWASAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA. NOMOR : P.20/MenLHK-II/2015 TENTANG

PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA. NOMOR : P.20/MenLHK-II/2015 TENTANG PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA 013 NOMOR : P.20/MenLHK-II/2015 TENTANG FASILITASI BIAYA OPERASIONAL KESATUAN PENGELOLAAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.6/Menhut-II/2010 TENTANG

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.6/Menhut-II/2010 TENTANG PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.6/Menhut-II/2010 TENTANG NORMA, STANDAR, PROSEDUR DAN KRITERIA PENGELOLAAN HUTAN PADA KESATUAN PENGELOLAAN HUTAN LINDUNG (KPHL) DAN KESATUAN PENGELOLAAN

Lebih terperinci

2 Mengingat : 1. c. bahwa sebagai tindak lanjut Pasal 39 ayat (5) Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2008, penugasan sebagian urusan pemerintahan dari

2 Mengingat : 1. c. bahwa sebagai tindak lanjut Pasal 39 ayat (5) Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2008, penugasan sebagian urusan pemerintahan dari No.2024, 2014 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMEN LHK. Bupati Berau. Bupati Malinau. Bupati Kapuas Hulu. Program Hutan. Perubahan Iklim. Medebewin. PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK

Lebih terperinci

2 Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Sistem Keolahragaan Nasional (Lembaran Negara Republik IndonesiaTahun 2005 Nomor 89, Tambaha

2 Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Sistem Keolahragaan Nasional (Lembaran Negara Republik IndonesiaTahun 2005 Nomor 89, Tambaha BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.318, 2015 KEMENPORA. Pelimpahan Sebagian Urusan Pemerintahan. Kepemudaan, Keolahragaan, Kepramukaan. Gubernur. Dekonsentrasi. Pencabutan. PERATURAN MENTERI PEMUDA DAN

Lebih terperinci

2017, No Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indo

2017, No Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indo No.224, 2017 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENPORA. Penyelenggaraan Dekonsentrasi. TA 2017. Pencabutan. PERATURAN MENTERI PEMUDA DAN OLAHRAGA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2017 TENTANG PELIMPAHAN

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.1043, 2012 KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ KEPALA BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL. Pelimpahan Urusan Pemerintahan. Gubernur. Dekonsentrasi. PERATURAN

Lebih terperinci

2016, No Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah (Lembar

2016, No Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah (Lembar BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.1712, 2016 PERRPUSNAS. Penyelenggaraan Dekonsentrasi. TA 2017. PERATURAN KEPALA PERPUSTAKAAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2016 TENTANG PELIMPAHAN URUSAN

Lebih terperinci

2017, No dalam rangka Penyelenggaraan Dekonsentrasi Tahun Anggaran 2018; Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan

2017, No dalam rangka Penyelenggaraan Dekonsentrasi Tahun Anggaran 2018; Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan No.1161, 2017 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA PERPUSNAS. Pelimpahan Urusan Pemerintahan Perpusnas. PERATURAN KEPALA PERPUSTAKAAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2017 TENTANG PELIMPAHAN URUSAN

Lebih terperinci

MENTERI PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PERUMAHAN RAKYAT NOMOR 04/PERMEN/M/2010 TENTANG KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT TAHUN 2010

MENTERI PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PERUMAHAN RAKYAT NOMOR 04/PERMEN/M/2010 TENTANG KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT TAHUN 2010 MENTERI PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PERUMAHAN RAKYAT NOMOR 04/PERMEN/M/2010 TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN DEKONSENTRASI LINGKUP KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT TAHUN 2010 DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

- 1 - DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ KEPALA BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA,

- 1 - DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ KEPALA BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA, - 1 - SALINAN PERATURAN MENTERI PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ KEPALA BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2014 TENTANG PELIMPAHAN URUSAN PEMERINTAHAN KEMENTERIAN

Lebih terperinci

MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 61 TAHUN 2010 TENTANG

MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 61 TAHUN 2010 TENTANG SALINAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 61 TAHUN 2010 TENTANG PEDOMAN ORGANISASI DAN TATA KERJA KESATUAN PENGELOLAAN HUTAN LINDUNG DAN KESATUAN PENGELOLAAN

Lebih terperinci

2017, No Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indo

2017, No Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indo No.605, 2017 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENDAG. Penyelenggaraan Dekonsenstrasi. TA 2017. PERATURAN MENTERI PERDAGANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21/M-DAG/PER/4/2017 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN

Lebih terperinci

- 1 - MENTERI DESA, PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL, DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA

- 1 - MENTERI DESA, PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL, DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA - 1 - SALINAN DRAF MENTERI DESA, PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL, DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DESA, PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL, DAN TRANSMIGRASI NOMOR 10 TAHUN 2015 TENTANG PELAKSANAAN

Lebih terperinci

2011, No Gubernur sebagaimana dimaksud pada huruf a, ditetapkan dengan Peraturan Menteri; c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud

2011, No Gubernur sebagaimana dimaksud pada huruf a, ditetapkan dengan Peraturan Menteri; c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.917, 2011 BAPPENAS. Pelimpahan Kewenangan. Dekonsentrasi. Tahun Anggaran 2012. PERATURAN MENTERI NEGARA PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/KEPALA BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA DEPARTEMEN ENERGI DAN SUMBER DAYA MANUSIA. Pelimpahan Kewenangan. Dekonsentrasi.

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA DEPARTEMEN ENERGI DAN SUMBER DAYA MANUSIA. Pelimpahan Kewenangan. Dekonsentrasi. No.522, 2009 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA DEPARTEMEN ENERGI DAN SUMBER DAYA MANUSIA. Pelimpahan Kewenangan. Dekonsentrasi. PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR

Lebih terperinci

2015, No Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Ind

2015, No Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Ind BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.1995, 2015 KEMENDAG. Penyelenggaraan Dekonsentrasi. Tahun Anggaran 2016. Pelimpahan. Gubernur. PERATURAN MENTERI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 109/M-DAG/PER/12/2015 TENTANG

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.46/Menhut-II/2013 TENTANG

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.46/Menhut-II/2013 TENTANG PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.46/Menhut-II/2013 TENTANG TATA CARA PENGESAHAN RENCANA PENGELOLAAN HUTAN JANGKA PANJANG KESATUAN PENGELOLAAN HUTAN LINDUNG DAN KESATUAN PENGELOLAAN

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.17/MENHUT-II/2013 TENTANG

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.17/MENHUT-II/2013 TENTANG PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.17/MENHUT-II/2013 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS PERATURAN MENTERI KEHUTANAN NOMOR P.49/MENHUT-II/2007 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN KEWENANGAN MENTERI

Lebih terperinci

BERITA NEGARA PERATURAN KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA PERATURAN KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL REPUBLIK INDONESIA No.1531, 2013 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL. Dekonsentrasi. Pengendalian. Pelimpahan. Pedoman. Pencabutan. PERATURAN KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL REPUBLIK

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR. P.47/Menhut -II/2010 TENTANG PANITIA TATA BATAS KAWASAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR. P.47/Menhut -II/2010 TENTANG PANITIA TATA BATAS KAWASAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR. P.47/Menhut -II/2010 TENTANG PANITIA TATA BATAS KAWASAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang Mengingat

Lebih terperinci

2015, No c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan huruf b, perlu menetapkan Peraturan Menteri Pemberdayaan Perem

2015, No c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan huruf b, perlu menetapkan Peraturan Menteri Pemberdayaan Perem No.933, 2015 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENPP-PA. Dekonsentrasi. Penatausahaan. Pedoman. PERATURAN MENTERI PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK REPUBLIK INDONESIA NOMOR 8 TAHUN 2015 TENTANG

Lebih terperinci

2016, No Tahun 2009 Nomor 131, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5050); 2. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaha

2016, No Tahun 2009 Nomor 131, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5050); 2. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaha BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.1849, 2016 KEMEN-DPDTT. Pelimpahan dan Penugasan. TA 2017. PERATURAN MENTERI DESA, PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL, DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN

Lebih terperinci

MENTERI PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA

MENTERI PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA MENTERI PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA SALINAN PERATURAN MENTERI PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 2012 TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN DEKONSENTRASI BIDANG PERUMAHAN DAN KAWASAN PERMUKIMAN

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PERDAGANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 37/M-DAG/PER/9/

PERATURAN MENTERI PERDAGANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 37/M-DAG/PER/9/ PERATURAN MENTERI PERDAGANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 37/M-DAG/PER/9/201000000000000000 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN DI BIDANG PERDAGANGAN KEPADA GUBERNUR SEBAGAI WAKIL PEMERINTAH

Lebih terperinci

TENTANG RAKYAT, tentang. Pembantuan, sebagian. Kementeriann. urusan. b. bahwa. Pemerintah. d dalam Menteri. Peraturan. Pelimpahan.

TENTANG RAKYAT, tentang. Pembantuan, sebagian. Kementeriann. urusan. b. bahwa. Pemerintah. d dalam Menteri. Peraturan. Pelimpahan. MENTERI NEGARA PERUMAHANN RAKYATAT REPUBLIK INDONESIAA PERATURAN MENTERI NEGARA PERUMAHAN RAKYAT NOMOR 01 TAHUN 20111 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT TAHUN 2011 MELALUI

Lebih terperinci

ORGANISASI DAN TATA KERJA BALAI PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KEHUTANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

ORGANISASI DAN TATA KERJA BALAI PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KEHUTANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. 51/Menhut-II/2013 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA BALAI PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KEHUTANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.239, 2014 KEMENDAG. Dekonsentrasi. Perdagangan. Gubernur. Pelimpahan. PERATURAN MENTERI PERDAGANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 74/M-DAG/PER/12/2013 TENTANG PELIMPAHAN

Lebih terperinci

2 3. Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 20

2 3. Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 20 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.1989, 2014 KEMENDAG. Pemerintahan. Dekonsentrasi. Gubernur. Pelimpahan. PERATURAN MENTERI PERDAGANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 92/M-DAG/PER/12/2014 TENTANG PELIMPAHAN

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.16/Menhut-II/2013 TENTANG

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.16/Menhut-II/2013 TENTANG PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.16/Menhut-II/2013 TENTANG PERUBAHAN KETIGA ATAS KEPUTUSAN MENTERI KEHUTANAN NOMOR 6188/KPTS-II/2002 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.97,2012 PERATURAN MENTERI PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 01 TAHUN 2012 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT MELALUI DEKONSENTRASI

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.1292, 2012 KEMENTERIAN NEGARA KOPERASI DAN USAHA KECIL DAN MENENGAH. Dekonsentrasi. Kegiatan. Anggaran. Pedoman. PERATURAN MENTERI NEGARA KOPERASI DAN USAHA KECIL DAN

Lebih terperinci

tertuang dalam Rencana Strategis (RENSTRA) Kementerian Kehutanan Tahun , implementasi kebijakan prioritas pembangunan yang

tertuang dalam Rencana Strategis (RENSTRA) Kementerian Kehutanan Tahun , implementasi kebijakan prioritas pembangunan yang PENDAHULUAN BAB A. Latar Belakang Pemerintah telah menetapkan bahwa pembangunan Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) menjadi salah satu prioritas nasional, hal tersebut tertuang dalam Rencana Strategis (RENSTRA)

Lebih terperinci

2017, No Pengelolaan Perbatasan Negara Lingkup Badan Nasional Pengelola Perbatasan Tahun Anggaran 2017; Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 43 T

2017, No Pengelolaan Perbatasan Negara Lingkup Badan Nasional Pengelola Perbatasan Tahun Anggaran 2017; Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 43 T BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.764, 2017 BNPP. Pelimpahan sebagian Urusan dan Penugasan. TA 2017. PERATURAN KEPALA BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN NOMOR 4 TAHUN 2017 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN

Lebih terperinci

BERITA NEGARA PERATURAN MENTERI NEGARA PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA PERATURAN MENTERI NEGARA PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.407, 2012 KEMENTERIAN NEGARA PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK. Pelimpahan Wewenang. Program Kesetaraan Gender. Pemberdayaan Perempuan. Perlindungan Anak.

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR PER.31/MEN/2012 TENTANG

PERATURAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR PER.31/MEN/2012 TENTANG PERATURAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR PER.31/MEN/2012 TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN PROGRAM DAN KEGIATAN DEKONSENTRASI DAN TUGAS PEMBANTUAN BIDANG KELAUTAN DAN PERIKANAN DENGAN

Lebih terperinci

Draft 0 PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. /Menhut -II/2014 TENTANG PANITIA TATA BATAS KAWASAN HUTAN

Draft 0 PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. /Menhut -II/2014 TENTANG PANITIA TATA BATAS KAWASAN HUTAN Draft 0 PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. /Menhut -II/2014 TENTANG PANITIA TATA BATAS KAWASAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

BUPATI KOTAWARINGIN BARAT PERATURAN BUPATI KOTAWARINGIN BARAT NOMOR 25 TAHUN 2013 TENTANG

BUPATI KOTAWARINGIN BARAT PERATURAN BUPATI KOTAWARINGIN BARAT NOMOR 25 TAHUN 2013 TENTANG BUPATI KOTAWARINGIN BARAT PERATURAN BUPATI KOTAWARINGIN BARAT NOMOR 25 TAHUN 2013 TENTANG PEMBENTUKAN ORGANISASI DAN TATA KERJA UNIT PELAKSANA TEKNIS KESATUAN PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI MODEL KOTAWARINGIN

Lebih terperinci

-2-2. Ung-Ung Perbendaharaan 1 Tahun (Lembaran 2004 tentang Republik Indonesia Tahun , Tambahan Lembaran Republik Indonesia 4355); 3. Ung-Ung 15

-2-2. Ung-Ung Perbendaharaan 1 Tahun (Lembaran 2004 tentang Republik Indonesia Tahun , Tambahan Lembaran Republik Indonesia 4355); 3. Ung-Ung 15 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 855, 2016 KEMEN-KP. Dekonsentrasi. Urusan Pemerintah. PERATURAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9/PERMEN-KP/2016 TENTANG LINGKUP URUSAN PEMERINTAH

Lebih terperinci

MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2014 TENTANG

MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2014 TENTANG SALINAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2014 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 24 TAHUN 2011 TENTANG

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2017 TENTANG PELIMPAHAN KEWENANGAN DEKONSENTRASI DAN PENUGASAN TUGAS PEMBANTUAN KEPADA DINAS SOSIAL DAERAH PROVINSI DAN DINAS SOSIAL DAERAH KABUPATEN/KOTA

Lebih terperinci

2016, No c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan huruf b, perlu menetapkan Peraturan Menteri Koperasi dan Usaha

2016, No c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan huruf b, perlu menetapkan Peraturan Menteri Koperasi dan Usaha BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.35, 2016 KEMEN-KUKM. Anggaran. Dekonsentrasi. Pelaksanaan. Pedoman. Tahun 2016 PERATURAN MENTERI KOPERASI DAN USAHA KECIL DAN MENENGAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 26 /PER/M.KUKM/XII/2015

Lebih terperinci

BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN REPUBLIK INDONESIA

BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN REPUBLIK INDONESIA SALINAN BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN KEPALA BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN NOMOR 2 TAHUN 2016 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN DAN PENUGASAN PENGELOLAAN PERBATASAN

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.67, 2014 KEMEN ESDM. Dekonsentrasi. Energi dan Sumber Daya Mineral. Gubernur. TA 2014. PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 02 TAHUN

Lebih terperinci

- 1 - MENTERI DESA, PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL, DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA

- 1 - MENTERI DESA, PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL, DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA - 1 - SALINAN MENTERI DESA, PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL, DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DESA, PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL, DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN

Lebih terperinci

PERATURAN KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL,

PERATURAN KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL, PERATURAN KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL NOMOR 8 TAHUN 2010 TENTANG PEDOMAN PENYELENGGARAAN DEKONSENTRASI BIDANG PENGENDALIAN PELAKSANAAN PENANAMAN MODAL TAHUN ANGGARAN 2011 DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.2, 2012 KEMENTERIAN DALAM NEGERI. Urusan Pemerintah. Pelimpahan dan Penugasan. Tahun Anggaran 2012. PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 69 TAHUN

Lebih terperinci

KEPALA BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN KEPALA BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN NOMOR 7 TAHUN 2012 TENTANG

KEPALA BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN KEPALA BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN NOMOR 7 TAHUN 2012 TENTANG KEPALA BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN KEPALA BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN NOMOR 7 TAHUN 2012 TENTANG PELIMPAHAN DAN PENUGASAN PENGELOLAAN BATAS WILAYAH NEGARA DAN

Lebih terperinci

2016, No. -2- Kehutanan, diperlukan penyempurnaan Peraturan Menteri Kehutanan sebagaimana dimaksud dalam huruf b; d. bahwa berdasarkan pertimbangan se

2016, No. -2- Kehutanan, diperlukan penyempurnaan Peraturan Menteri Kehutanan sebagaimana dimaksud dalam huruf b; d. bahwa berdasarkan pertimbangan se BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 336, 2016 KEMEN-LHK. Pengelolaan Hutan. Rencana. Pengesahan. Pencabutan. PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.64/MENLHK-SETJEN/2015

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.702, 2013 KEMENTERIAN KEHUTANAN. Penugasan. Urusan Pemerintah. Kehutanan. Bupati. Demonstration Activities Redd. Petunjuk Teknis. PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.29/Menhut-II/2013 TENTANG PEDOMAN PENDAMPINGAN KEGIATAN PEMBANGUNAN KEHUTANAN

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.29/Menhut-II/2013 TENTANG PEDOMAN PENDAMPINGAN KEGIATAN PEMBANGUNAN KEHUTANAN PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.29/Menhut-II/2013 TENTANG PEDOMAN PENDAMPINGAN KEGIATAN PEMBANGUNAN KEHUTANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 148 TAHUN 2011 TENTANG

MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 148 TAHUN 2011 TENTANG SALINAN MENTERI SOSIAL PERATURAN MENTERI SOSIAL NOMOR 148 TAHUN 2011 TENTANG RENCANA PROGRAM, KEGIATAN, ANGGARAN, DEKONSENTRASI DAN TUGAS PEMBANTUAN LINGKUP KEMENTERIAN SOSIAL TAHUN 2012 DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang :

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : 9 PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. 66/Menhut-Setjen/2015 TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN (DEKONSENTRASI) BIDANG LINGKUNGAN

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.39/Menhut-II/2013 TENTANG PEMBERDAYAAN MASYARAKAT SETEMPAT MELALUI KEMITRAAN KEHUTANAN

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.39/Menhut-II/2013 TENTANG PEMBERDAYAAN MASYARAKAT SETEMPAT MELALUI KEMITRAAN KEHUTANAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.39/Menhut-II/2013 TENTANG PEMBERDAYAAN MASYARAKAT SETEMPAT MELALUI KEMITRAAN KEHUTANAN DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. 14/Menhut-II/2013 TENTANG

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. 14/Menhut-II/2013 TENTANG Hasil Pemba hasan d PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. 14/Menhut-II/2013 TENTANG PERUBAHAN KEDUA ATAS PERATURAN MENTERI KEHUTANAN NOMOR P.18/MENHUT-II/2011 TENTANG PEDOMAN PINJAM

Lebih terperinci

PERATURAN KEPALA ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 2014 TENTANG PELAKSANAAN KEGIATAN DANA DEKONSENTRASI

PERATURAN KEPALA ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 2014 TENTANG PELAKSANAAN KEGIATAN DANA DEKONSENTRASI RANCANGAN ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA JalanAmpera Raya No. 7, Jakarta Selatan 12560, Indonesia Telp. 62 21 7805851, Fax. 62 21 7810280 http://www.anri.go.id, e-mail: info@anri.go.id PERATURAN KEPALA

Lebih terperinci

GUBERNUR JAWA TIMUR PERATURAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 84 TAHUN 2016 TENTANG

GUBERNUR JAWA TIMUR PERATURAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 84 TAHUN 2016 TENTANG GUBERNUR JAWA TIMUR PERATURAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 84 TAHUN 2016 TENTANG KEDUDUKAN, SUSUNAN ORGANISASI, URAIAN TUGAS DAN FUNGSI SERTA TATA KERJA DINAS KEHUTANAN PROVINSI JAWA TIMUR DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.48/Menhut-II/2013 TENTANG PEDOMAN REKLAMASI HUTAN PADA AREAL BENCANA ALAM

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.48/Menhut-II/2013 TENTANG PEDOMAN REKLAMASI HUTAN PADA AREAL BENCANA ALAM MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.48/Menhut-II/2013 TENTANG PEDOMAN REKLAMASI HUTAN PADA AREAL BENCANA ALAM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

MENTERI PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PERUMAHAN RAKYAT NOMOR : 03/PERMEN/M/2010 TENTANG

MENTERI PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PERUMAHAN RAKYAT NOMOR : 03/PERMEN/M/2010 TENTANG MENTERI PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PERUMAHAN RAKYAT NOMOR : 03/PERMEN/M/2010 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKYAT TAHUN 2010 MELALUI DEKONSENTRASI

Lebih terperinci

PERATURAN GUBERNUR KALIMANTAN SELATAN NOMOR 022 TAHUN 2017 TENTANG TUGAS, POKOK, FUNGSI, DAN URAIAN TUGAS DINAS KEHUTANAN PROVINSI KALIMANTAN SELATAN

PERATURAN GUBERNUR KALIMANTAN SELATAN NOMOR 022 TAHUN 2017 TENTANG TUGAS, POKOK, FUNGSI, DAN URAIAN TUGAS DINAS KEHUTANAN PROVINSI KALIMANTAN SELATAN PERATURAN GUBERNUR KALIMANTAN SELATAN NOMOR 022 TAHUN 2017 TENTANG TUGAS, POKOK, FUNGSI, DAN URAIAN TUGAS DINAS KEHUTANAN PROVINSI KALIMANTAN SELATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR KALIMANTAN

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2015 TENTANG

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2015 TENTANG SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2015 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG KEBUDAYAAN KEPADA GUBERNUR DALAM PENYELENGGARAAN DEKONSENTRASI

Lebih terperinci

- 1 - GUBERNUR JAWA TIMUR PERATURAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 11 TAHUN 2015 TENTANG

- 1 - GUBERNUR JAWA TIMUR PERATURAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 11 TAHUN 2015 TENTANG - 1 - GUBERNUR JAWA TIMUR PERATURAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 11 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 95 TAHUN 2008 TENTANG URAIAN TUGAS DAN FUNGSI SEKRETARIAT, BIDANG,

Lebih terperinci

2015, No dalam Rangka Penyelenggaraan Dekonsentrasi Tahun Anggaran 2016; Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Neg

2015, No dalam Rangka Penyelenggaraan Dekonsentrasi Tahun Anggaran 2016; Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Neg BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.1718, 2015 PERPUSNAS. Pelimpahan. Penyelenggaraan. Dekonsentrasi. Tahun Anggaran 2016. PERATURAN KEPALA PERPUSTAKAAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2015

Lebih terperinci

2015, No Peraturan Menteri Sosial tentang Rencana Program, Kegiatan, Anggaran, Dekonsentrasi, dan Tugas Pembantuan Lingkup Kementerian Sosial

2015, No Peraturan Menteri Sosial tentang Rencana Program, Kegiatan, Anggaran, Dekonsentrasi, dan Tugas Pembantuan Lingkup Kementerian Sosial BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.1913, 2015 KEMENSOS. Anggaran. Dekonsentrasi. Tugas Pembantuan. Rencana Program. Tahun 2016. Pencabutan. PERATURAN MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 2015

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.39/Menhut-II/2013 TENTANG PEMBERDAYAAN MASYARAKAT SETEMPAT MELALUI KEMITRAAN KEHUTANAN

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.39/Menhut-II/2013 TENTANG PEMBERDAYAAN MASYARAKAT SETEMPAT MELALUI KEMITRAAN KEHUTANAN 1 PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.39/Menhut-II/2013 TENTANG PEMBERDAYAAN MASYARAKAT SETEMPAT MELALUI KEMITRAAN KEHUTANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA, SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2017 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG KEBUDAYAAN KEPADA GUBERNUR DALAM PENYELENGGARAAN DEKONSENTRASI

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.13/Menlhk/Setjen/OTL.0/1/2016 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA BALAI PENGENDALIAN PERUBAHAN IKLIM DAN KEBAKARAN HUTAN DAN LAHAN

Lebih terperinci

BERITA NEGARA PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.65,2012 PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 03 TAHUN 2012 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN DI BIDANG ENERGI DAN

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL, PERATURAN KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2011 TENTANG PELIMPAHAN DAN PEDOMAN PENYELENGGARAAN DEKONSENTRASI BIDANG PENGENDALIAN PELAKSANAAN PENANAMAN MODAL TAHUN

Lebih terperinci

- 1 - DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA,

- 1 - DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA, - 1 - PERATURAN KEPALA ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2016 TENTANG PELAKSANAAN DANA DEKONSENTRASI ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA TAHUN ANGGARAN 2016 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

GUBERNUR JAWA TIMUR PERATURAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 95 TAHUN 2008

GUBERNUR JAWA TIMUR PERATURAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 95 TAHUN 2008 GUBERNUR JAWA TIMUR PERATURAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 95 TAHUN 2008 TENTANG URAIAN TUGAS SEKRETARIAT, BIDANG, SUB BAGIAN DAN SEKSI DINAS KEHUTANAN PROVINSI JAWA TIMUR GUBERNUR JAWA TIMUR MENIMBANG :

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR: P.25/Menhut -II/2014 TENTANG PANITIA TATA BATAS KAWASAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR: P.25/Menhut -II/2014 TENTANG PANITIA TATA BATAS KAWASAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR: P.25/Menhut -II/2014 TENTANG PANITIA TATA BATAS KAWASAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a.

Lebih terperinci

2017, No Pengolahan Air Limbah Usaha Skala Kecil Bidang Sanitasi dan Perlindungan Daerah Hulu Sumber Air Irigasi Bidang Irigasi; Mengingat : 1.

2017, No Pengolahan Air Limbah Usaha Skala Kecil Bidang Sanitasi dan Perlindungan Daerah Hulu Sumber Air Irigasi Bidang Irigasi; Mengingat : 1. No.247, 2017 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMEN-LHK. Penggunaan DAK. Pembangunan Instalasi Pengolahan Air Limbah Usaha Skala Kecil Bidang Sanitasi dan Perlindungan Daerah Hulu Sumber Air Irigasi bidang

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.10, 2012 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN DALAM NEGERI. Pengelolaan Dana Alokasi Khusus. Tahun 2012. Petunjuk Teknis. PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 73 TAHUN 2011

Lebih terperinci