Permainan Remi Sederhana

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Permainan Remi Sederhana"

Transkripsi

1 Permainan Remi Sederhana Permainan Remi ini dimainkan oleh n orang dan masing-masing menerima sebanyak m kartu. Nilai n dan m ini diinputkan oleh user. Pada permainan remi terdapat : KartuAcuan Masing-masing pemain diawal permainan mempunyai m kartu. Tumpukan kartu adalah kartu yang tersisa setelah kartu dibagikan ke pemain dan sebuah kartu yang digunakan untuk kartuacuan Setiap pemain harus mengeluarkan kartu yang sejenis dengan kartuacuan, jika tidak mempunyai kartu yang sejenis maka pemain harus mengambil dari tumpukan kartu, sampai menemukan kartu yang sejenis. Selanjutnya ditentukan siapakah pemenangnya. Class-class yang kita gunakan untuk menyelesaikan permasalahan ini adalah: Class Kartu : digunakan untuk membuat objek kartu Terdapat variabel bagianmuka dan jenis, contoh sebuah kartu 8 Waru maka kartu tersebut mempunyai bagianmuka = 8 dan jenis = Waru. Class TumpukanKartu : untuk membuat objek tumpukan kartu. Terdapat variabel kartu2 dengan tipe List. Class Pemain : untuk membuat objek Pemain, berisi variabel nama dan kartu-kartu yang dimiliki oleh pemain (dengan tipe TumpukanKartu). Class PermainanRemi : untuk membuat objek pada saat permainan remi dilakukan. Variabel apa saja yang harus ada? o List pemain2 : untuk menyimpan data pemain. o int jumpemain : untuk menyimpan jumlah pemain. o int jumkartu : untuk menyimpan jumlah kartu yang diterima pemain pada saat awal permainan. o TumpukanKartu kk : untuk sisa kartu setelah kartu dibagikan ke pemain-pemain dan sebuah kartu Acuan. o o Kartu kartuacuan : untuk memyimpan kartuacuan TumpukanKartu win : kartu-kartu yang dikeluarkan oleh pemain, disimpan dalam variabel win, selanjutnya ditentukan siapakah pemenangnya. Fungsi penting yang terdapat pada Class Kartu: public boolean equals(object o) : untuk membandingkan antara Kartu 1 dengan Kartu 2 berdasarkan jenisnya. Jika kartu 1 dan kartu 2 mempunyai jenis yang berbeda maka fungsi akan mengembalikan nilai true, jika tidak sejenis maka mengembalikan nilai false. kartu1 = 8 Hati, kartu2 = king Hati, kartu3 = ace Waru. boolean test = kartu1.equals(kartu2); hasil test = true ; test = kartu1.equals(kartu3); hasil test = false ;

2 public boolean equals2(object o) : untuk membandingkan antara kartu1 dan kartu2 berdasarkan bagianmuka dan jenisnya. Sehingga kartu1 dan kartu2 dikatakan sesuai jika mempunyai bagianmuka dan jenis yang sama. kartu1 = 8 Hati, kartu2 = 8 Hati, kartu3 = ace Waru. boolean test = kartu1.equals2(kartu2); hasil test = true ; test = kartu1.equals2(kartu3); hasil test = false ; private int derajat(string str) : untuk memberikan derajat pada suatu kartu berdasarkan bagianmuka kartu, misal kartu ace mempunyai derajat yang lebih tinggi dibandingkan kartu king. public int compareto(object o) : Karena Class Kartu mengimplementasikan interface Comparable, maka pada Class Kartu harus mengimplementasikan fungsi compareto(object). Fungsi ini digunakan untuk melakukan pengurutan berdasarkan bagianmuka dari sebuah kartu. Sehingga pada fungsi compareto() ini akan memanggil fungsi derajat() untuk mengkonversi bagianmuka menjadi sebuah nilai integer. Sebuah kartu 8 Hati diberi nilai 8, sedangkan jenisnya diabaikan. (Kartu ini mempunyai bagianmuka = 8 dengan jenis= Hati ). Sedangkan untuk jack, queen, king dan ace diberi nilai 11, 12, 13 dan 14. Kartu sebelum diurutkan Sesudah diurutkan Dari contoh diatas kartu diurutkan berdasarkan bagianmuka kartu sehingga kartu yang mempunyai bagianmuka 2, ditampilkan terlebih dahulu dibandingkan kartu dengan bagianmuka 3 dst. Fungsi penting yang terdapat pada Class TumpukanKartu: public void acakkartu() : untuk mengacak tumpukan kartu. Fungsi penting yang terdapat pada Class PermainanRemi:

3 public PermainanRemi(int jumpemain, int jumkartu) : konstruktor ini menerima jumlah inputan jumlah pemain dan kartu yang diterima oleh masing-masing pemain. public Kartu ambilsatukartu(tumpukankartu tk) : mengambil satu kartu dari tumpukan kartu dari yang belakang. public Kartu ambilsatukartu(tumpukankartu tk, Kartu k) : mengambil satu kartu dari tumpukan kartu public void bagikartu() : fungsi untuk membagikan kartu ke masing-masing pemain. public int getpemenang() : untuk menentukan pemenang public int mainremi() : fungsi untuk main remi. public int mainremi(){ //bersihkan variable win. //lakukan iterasi pada pemain-pemain. ListIterator it = pemain2.listiterator() ; while(it.hasnext()){ //pemain mengeluarkan sebuah kartu yang sesuai dengan kartuacuan //jika kartu tersebut terdapat pada kartu yang dimiliki oleh pemain, maka tambahkan pada win. //jika pemain tidak mempunyai kartu yang sesuai dengan kartuacuan maka ambil pada tumpukan kartu sampai menemukan kartu yang sesuai dengan kartuacuan, selanjutnya kartu tersebut tambahkan pada win. //tentukan pemenang panggil fungsi pemenang(). import com.kartu; import com.tumpukankartu; import java.util.collections; import java.util.vector; public class TestKu { public static void main(string[] args) { String jenis[] = {"Hati","Waru" ; String urutan[] = {"2","3","4" ; Vector v = new Vector() ; for(int i=0; i<jenis.length ;i++) for(int j=0; j<urutan.length ;j++){ Kartu k = new Kartu(urutan[j],jenis[i]); v.add(k) ; TumpukanKartu kk = new TumpukanKartu(v) ; System.out.println("\nSebelum diacak") ; System.out.println(kk.toString()) ; Collections.shuffle(kk.getTumpukanKartu()) ; System.out.println("\nSesudah diacak") ; System.out.println(kk.toString()) ; Collections.sort(kk.getTumpukanKartu());

4 System.out.println("\nSesudah diurutkan") ; System.out.println(kk.toString()) ; Kartu k1 = new Kartu("ace","Waru") ; Kartu k2 = new Kartu("ace","Hati"); Kartu k3 = new Kartu("ace","Keriting"); int index = kk.gettumpukankartu().indexof(k1) ; System.out.println("Kartu : " + k1.tostring() + " pada index ke - :" + index) ; System.out.println("Kartu : " + kk.gettumpukankartu().get(index)) ; index = kk.gettumpukankartu().lastindexof(k2); System.out.println("Kartu : " + k2.tostring() + " pada index ke - :" + index) ; System.out.println("Kartu : " + kk.gettumpukankartu().get(index)) ; index = kk.gettumpukankartu().lastindexof(k3); System.out.println("Kartu : " + k3.tostring() + " pada index ke - :" + index) ; Penjelasan Program : Program diatas bertujuan untuk membuat tumpukan kartu dengan 3 jenis bagianmuka ( 2, 3, 4 ) dan 2 jenis kartu ("Hati","Waru"), sehingga tumpukan kartu mempunyai 6 kartu yaitu,,,, dan. Selanjutnya pada tumpukan kartu tersebut lakukan pengacakan, lalu lakukanlah pengurutan. Pengurutan pada tumpukan kartu berdasarkan bagianmuka. Output sebagai berikut : Sebelum diacak Sesudah diacak Sesudah diurutkan

5 Kartu : ace Waru pada index ke - :0 Kartu : Kartu : ace Hati pada index ke - :5 Kartu : Kartu : ace Keriting pada index ke - :-1 BUILD SUCCESSFUL (total time: 0 seconds) Fungsi indexof() ini akan mengembalikan indeks dari Objek yang pertama kali sesuai dengan Objek yang diinginkan. Objek yang sesuai ini berdasarkan kriteria yang didefinisikan pada fungsi equals(object). Sehingga pada class Kartu definisikan fungsi equals(object) berdasarkan jenis dari kartu. Kartu k1 = new Kartu("ace","Waru") ; int index = kk.gettumpukankartu().indexof(k1) ; Contoh program diatas mengembalikan indek ke 0 karena pada indeks tersebut indeks yang pertama kali sesuai dengan kartu yang dengan jenis Waru. Fungsi lastindexof() ini akan mengembalikan indeks dari Objek yang terakhir kali sesuai dengan Objek yang diinginkan. Objek yang sesuai ini berdasarkan kriteria yang didefinisikan pada fungsi equals(object). Kartu k2 = new Kartu("ace","Hati"); int index = kk.gettumpukankartu().lastindexof(k2) ; Contoh program diatas mengembalikan indek ke 5 karena pada indeks tersebut indeks yang terakhir kali sesuai dengan kartu yang dengan jenis Hati.

6 Gambar UML

Praktikum tentang Collection Permainan Remi

Praktikum tentang Collection Permainan Remi Praktikum tentang Collection Permainan Remi Buatlah program untuk permainan remi. Terdapat dua input yaitu input jumlah peserta dan jumlah kartu remi yang diterima oleh peserta. Selanjutnya lakukanlah

Lebih terperinci

B.1 Mengurutkan Objek String Terdapat array dengan tipe String, untuk mengurutkan data String pada array gunakan Arrays.sort().

B.1 Mengurutkan Objek String Terdapat array dengan tipe String, untuk mengurutkan data String pada array gunakan Arrays.sort(). PRAKTIKUM 21 COMPARABLE A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Mengetahui untuk mengurutkan data dengan cara membandingkan satu objek dengan objek lainnya. 2. Mengetahui class-class di Java yang mengimplementasikan

Lebih terperinci

MATCH GAME. Yuliana Setiowati Politeknik Elektronika Negeri Surabaya D4 PENS-ITS

MATCH GAME. Yuliana Setiowati Politeknik Elektronika Negeri Surabaya D4 PENS-ITS MATCH GAME Yuliana Setiowati Politeknik Elektronika Negeri Surabaya 1 Target Praktikum : Mahasiswa dapat membuat aplikasi pembacaan file. Mahasiswa dapat menggunakan ImageIcon, Menu Bar, ProgressBar. Mahasiswa

Lebih terperinci

MODUL III ARRAYLIST TUGAS PENDAHULUAN

MODUL III ARRAYLIST TUGAS PENDAHULUAN MODUL III ARRAYLIST TUGAS PENDAHULUAN 1. Jelaskan pengertian ArrayList? 2. Jelaskan perbedaan Array dan ArrayList? 3. Tuliskan contoh sintak ArrayList! 1. TUJUAN Mahasiswa dapat memahami konsep ArrayList

Lebih terperinci

Gambar 1. Single Linked List

Gambar 1. Single Linked List PRAKTIKUM 16 ITERATOR PADA SINGLE LINKED LIST A. TUJUAN PEMBELAJARAN Mahasiswa diharapkan mampu : 1. Memahami konsep Iterator pada SingleLinkedList 2. Mengimplementasikan konsep Iterator pada SingleLinkedList

Lebih terperinci

1. Mana diantara pilihan-pilihan berikut ini yang merupakan penulisan loop yang benar?

1. Mana diantara pilihan-pilihan berikut ini yang merupakan penulisan loop yang benar? 1 of 14 2/21/2008 2:34 PM Waktu Sisa : 0:43:58 1. Mana diantara pilihan-pilihan berikut ini yang merupakan penulisan loop yang benar? 2 of 14 2/21/2008 2:34 PM 2. Pernyataan manakah yang benar mengenai

Lebih terperinci

Politeknik Elektronika Negeri Surabaya

Politeknik Elektronika Negeri Surabaya PRAKTIKUM 12 ALGORITMA PENGURUTAN (SHELL SORT) A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Memahami step by step algoritma pengurutan shell sort. 2. Mampu mengimplementasikan algoritma pengurutan shell sort dengan berbagai

Lebih terperinci

Metode Binnary Searching di Java Console

Metode Binnary Searching di Java Console Metode Binnary Searching di Java Console Oleh: Yudi Setiawan Dalam pemrograman, pencarian data merupakan suatu hal yang sangat gampang dilakukan. Anda sebagai programmer bisa menggunakan beberapa teknik

Lebih terperinci

Belajar ArrayList di Java

Belajar ArrayList di Java Belajar ArrayList di Java Oleh: Yudi Setiawan Apa itu ArrayList? Sebenarnya, ArrayList itu merupakan salah satu fitur yang paling saya senangi dalam melakukan penyimpanan Data yang jumlahnya tidak dikit.

Lebih terperinci

Operator, Statement kondisional, dan Iterasi pada Java

Operator, Statement kondisional, dan Iterasi pada Java Operator, Statement kondisional, dan Iterasi pada Java Operator Operator Aritmatika Operator ini digunakan pada operasi-operasi aritmatika seperti penjumlahan, pengurangan, pembagian dll. Jenis Operator

Lebih terperinci

Gambar 1. Langkah-langkah pengurutan metode Insertion Sort (1)

Gambar 1. Langkah-langkah pengurutan metode Insertion Sort (1) PRAKTIKUM 9-10 ALGORITMA PENGURUTAN (INSERTION DAN SELECTION) A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Memahami mengenai algoritma pengurutan insertion sort dan selection sort. 2. Mampu mengimplementasikan algoritma

Lebih terperinci

KENDALI PROSES. Untuk mengatur arus program, pemrograman java menyediakan struktur perulangan (looping), kondisional, percabangan, dan lompatan.

KENDALI PROSES. Untuk mengatur arus program, pemrograman java menyediakan struktur perulangan (looping), kondisional, percabangan, dan lompatan. KENDALI PROSES Untuk mengatur arus program, pemrograman java menyediakan struktur perulangan (looping), kondisional, percabangan, dan lompatan. PERINTAH KONDISIONAL Pemrograman Java memiliki 2 Decision-making

Lebih terperinci

Pemrograman Berorientasi. Class dan Obyek 2

Pemrograman Berorientasi. Class dan Obyek 2 Pemrograman Berorientasi Obyek Class dan Obyek 2 anton@ukdw.ac.id Method main pada Java public static void main(string[] args) Merupakan bagian yang dieksekusi oleh program Java Sifat: public, static,

Lebih terperinci

Variabel dengan tipe dasar hanya dapat menyimpan sebuah nilai

Variabel dengan tipe dasar hanya dapat menyimpan sebuah nilai Variabel dengan tipe dasar hanya dapat menyimpan sebuah nilai 5 buah nilai dengan tipe yang sama dapat saja disimpan dalam 5 buah variabel, tetapi bagaimana dengan 100 nilai? Disimpan dengan 100 variabel?

Lebih terperinci

IF PEMROGRAMAN LANJUT PERULANGAN. Oleh : Andri Heryandi, M.T.

IF PEMROGRAMAN LANJUT PERULANGAN. Oleh : Andri Heryandi, M.T. IF34348 - PEMROGRAMAN LANJUT PERULANGAN 05 Oleh : Andri Heryandi, M.T. JENIS-JENIS PERULANGAN Perulangan FOR Perulangan DO WHILE Perulangan WHILE Oleh : Andri Heryandi, M.T. 2 PERULANGAN FOR Perulangan

Lebih terperinci

B.1 Mengurutkan Obyek String Terdapat array dengan tipe String, untuk mengurutkan data String pada array gunakan Arrays.sort().

B.1 Mengurutkan Obyek String Terdapat array dengan tipe String, untuk mengurutkan data String pada array gunakan Arrays.sort(). PRAKTIKUM 4 COMPARABLE DAN COMPARATOR A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Mengetahui untuk mengurutkan data dengan cara membandingkan satu objek dengan objek lainnya. 2. Mengetahui class-class di Java yang mengimplementasikan

Lebih terperinci

B.1 Mengurutkan Objek String Terdapat array dengan tipe String, untuk mengurutkan data String pada array gunakan Arrays.sort().

B.1 Mengurutkan Objek String Terdapat array dengan tipe String, untuk mengurutkan data String pada array gunakan Arrays.sort(). PRAKTIKUM 22 COMPARATOR A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Memahami untuk mengurutkan data dengan cara membandingkan satu objek dengan objek lainnya. 2. Mengetahui cara mengurutkan data dengan class yang didefinisikan

Lebih terperinci

Percabangan & Perulangan

Percabangan & Perulangan Struktur Dasar Java Percabangan & Perulangan Object-oriented Programming (OOP) with JAVA 2011/2012 Macam-macam Percabangan if (...) if ( ) else ( ) if ( ) else if ( ) else ( ) switch ( ) Percabangan :

Lebih terperinci

Perulangan / Looping

Perulangan / Looping PEMROGRAMAN DASAR Sistem Informasi PTIIK UB Semester Ganjil 2013/2014 Perulangan / Looping Dr. Eng. Herman Tolle, ST., MT Program Teknologi Informasi & Ilmu Komputer, Universitas Brawijaya 7 Aspek Dasar

Lebih terperinci

MODUL PRAKTIKUM STRUKTUR DATA DAN ALGORITMA STACK

MODUL PRAKTIKUM STRUKTUR DATA DAN ALGORITMA STACK MODUL PRAKTIKUM STRUKTUR DATA DAN ALGORITMA STACK Deskripsi Singkat merupakan bentuk struktur data seperti tumpukan yang memiliki konsep Last In First Out (LIFO). Bermakna data yang terakhir masuk merupakan

Lebih terperinci

Gambar 1. Single Linked List

Gambar 1. Single Linked List PRAKTIKUM 16 SINGLE LINKED LIST 2 A. TUJUAN PEMBELAJARAN Mahasiswa diharapkan mampu : 1. Memahami konsep SingleLinkedList untuk menghapus sebuah node 2. Memahami konsep SingleLinkedList untuk mencari index

Lebih terperinci

Pengenalan OOP. Object-Oriented programming (OOP) Menitikberatkan pada konsep object sebagai elemen dasar dari program.

Pengenalan OOP. Object-Oriented programming (OOP) Menitikberatkan pada konsep object sebagai elemen dasar dari program. Class & Objek Pengenalan OOP Object-Oriented programming (OOP) Menitikberatkan pada konsep object sebagai elemen dasar dari program. Object tersebut dikarakterisasi oleh property dan behavior. Pengenalan

Lebih terperinci

Input Nilai tanpa Case String di Java

Input Nilai tanpa Case String di Java Input Nilai tanpa Case String di Java Oleh: Yudi Setiawan Input di Java umumnya ada Case String didalamnya namun, saya pernah dapat soal dimana sample input nya tidak terdapat Case String didalamnya. Lalu

Lebih terperinci

Politeknik Elektronika Negeri Surabaya

Politeknik Elektronika Negeri Surabaya PRAKTIKUM 10 ALGORITMA PENGURUTAN (SELECTION SORT) A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Memahami step by step algoritma pengurutan selection sort. 2. Mampu mengimplementasikan algoritma pengurutan selection sort

Lebih terperinci

Chapter 6 Konsep OOD with Java

Chapter 6 Konsep OOD with Java Chapter 6 Konsep OOD with Java A. Overview Analisis dan Desain Berorientasi Objek dapat didesain menggunakan UML namun pada implementasinya dibutuhkan bahasa pemrograman yang mendukung aplikasi objek seperti

Lebih terperinci

PRAKTIKUM 3 KONSTRUKTOR DAN OVERLOADING

PRAKTIKUM 3 KONSTRUKTOR DAN OVERLOADING PRAKTIKUM 3 KONSTRUKTOR DAN OVERLOADING A. TUJUAN 1. Memahami mengenai Konstruktor. 2. Dapat melakukan Overloading terhadap konstruktor. 3. Dapat melakukan Overloading pada metode. B. DASAR TEORI Deklarasi

Lebih terperinci

Modul Praktikum Bahasa Pemrograman 1

Modul Praktikum Bahasa Pemrograman 1 Modul Praktikum Tahun Ajaran 2009/2010 Revisi : Eko Andriyanto Wicaksono, S.Kom Materi 6 Array Pengenalan Array Pada Bab sebelumnya, kita telah mendiskusikan bagaimana cara pendeklarasian berbagai macam

Lebih terperinci

Array Sebagai Parameter Method

Array Sebagai Parameter Method Array Sebagai Parameter Method Penggunaan Elemen Array Sebagai Aktual Parameter 1. public class MP2 { 2. public static void main(string[] args) { 3. int nilai=10; 4. int[] listnilai={7,1,5,3}; 5. System.out.println("Sebelum

Lebih terperinci

Bubble Sort dan Selection Sort di Java Console

Bubble Sort dan Selection Sort di Java Console Bubble Sort dan Selection Sort di Java Console Oleh: Yudi Setiawan Dalam Perusahaan, tentu Data itu sangat penting. Bisa Anda bayangkan bahwa data &amp;amp;amp;amp;ndash; data dalam perusahaan itu

Lebih terperinci

PEWARISAN D E W I S A R T I K A, M. K O M

PEWARISAN D E W I S A R T I K A, M. K O M PEWARISAN D E W I S A R T I K A, M. K O M PENDAHULUAN Pewarisan (inheritance) merupakan suatu hubungan antara dua buah kelas atau lebih, dimana ada kelas yang memiliki atribut dan method yang sama dengan

Lebih terperinci

A. Judul Percobaan/praktikum Tipe Data, Keyword, Variabel, Operator dan Teknik Konfersi

A. Judul Percobaan/praktikum Tipe Data, Keyword, Variabel, Operator dan Teknik Konfersi Nama Lengkap : Muiz Lidinillah NIM : 10650005 Asisten : Hani Zulfia Zahro A. Judul Percobaan/praktikum Tipe Data, Keyword, Variabel, Operator dan Teknik Konfersi B. Soal Pendahuluan 1. Sebutkan macam-macam

Lebih terperinci

PERTEMUAN III OBJEK DAN CLASS TUJUAN PRAKTIKUM

PERTEMUAN III OBJEK DAN CLASS TUJUAN PRAKTIKUM PERTEMUAN III OBJEK DAN CLASS TUJUAN PRAKTIKUM 1. Praktikan memahami perbedaan objek dan class pada Java. 2. Praktikan memahami konsep berorientasi objek. 3. Praktikan dapat membuat program sederhana dengan

Lebih terperinci

MODUL II STRING TUGAS PENDAHULUAN. 2. String mempunyai beberapa fungsi, sebutkan dan jelaskan ( Minimal 5 )!

MODUL II STRING TUGAS PENDAHULUAN. 2. String mempunyai beberapa fungsi, sebutkan dan jelaskan ( Minimal 5 )! MODUL II STRING 1. Apa yang dinamakan String? TUGAS PENDAHULUAN 2. String mempunyai beberapa fungsi, sebutkan dan jelaskan ( Minimal 5 )! 1. TUJUAN Mahasiswa dapat memahami konsep String dan dapat mengimplementasikannya

Lebih terperinci

C. TUGAS PENDAHULUAN Buatlah resume 1 halaman mengenai Priority Queue dan berikan penjelasannya.!

C. TUGAS PENDAHULUAN Buatlah resume 1 halaman mengenai Priority Queue dan berikan penjelasannya.! PRAKTIKUM 24 PRIORITY QUEUE A. TUJUAN Mahasiswa diharapkan mampu : 1. Memahami konsep Priority Queue 2. Memahami implementasi dari Priority Queue 3. Memahami Representasi dan alternative dari model penyimpan

Lebih terperinci

Praktikum JTable. Gambar 1

Praktikum JTable. Gambar 1 Praktikum JTable Praktikum 1 : Buatlah aplikasi seperti gambar 1. Pada aplikasi tersebut user dapat menambahkan, mengedit dan menghapus data. Data yang dimasukkan berupa nama, alamat, no telp dan email.

Lebih terperinci

Membuat dan Menggunakan Class

Membuat dan Menggunakan Class Pertemuan 3 Halaman 1/1 Membuat class pada java : Untuk mendefinisikan suatu class pada java digunakan : class ClassName { suatu class dapat terdiri dari - attribute / data field - method Attribute Attribute

Lebih terperinci

Modul Praktikum 3 Pemograman Berorientasi Objek

Modul Praktikum 3 Pemograman Berorientasi Objek Modul Praktikum 3 Pemograman Berorientasi Objek 1. Judul : Kontrol Keputusan dan Pengulangan 2. Tujuan Percobaan : Diakhir praktikum, mahasiswa diharapkan mampu : Menggunakan struktur kontrol keputusan

Lebih terperinci

TUGAS 1: WIN OR LOSE. package kartu; import java.util.random; public class kartu { /** args the command line arguments

TUGAS 1: WIN OR LOSE. package kartu; import java.util.random; public class kartu { /** args the command line arguments TUGAS 1: WIN OR LOSE package kartu; import java.util.random; public class kartu { /** * @param args the command line arguments */ public static void main(string adam_hidayat_markus[]) { Random acakacakan

Lebih terperinci

Arrays. Misalkan kita ingin menyimpan 100 buah integer Buat 100 variabel bertipe integer. Tidak efisien!

Arrays. Misalkan kita ingin menyimpan 100 buah integer Buat 100 variabel bertipe integer. Tidak efisien! Array Alfan Arrays Misalkan kita ingin menyimpan 100 buah integer Buat 100 variabel bertipe integer int angka1 = 0; int angka2 = 1; Dst Tidak efisien! Kita dapat menyimpannya dalam sebuah variabel dengan

Lebih terperinci

BAB 7 Java Array. Sebagai contoh, kita memiliki tiga variabel dengan tipe data int yang memiliki identifier yang berbeda untuk tiap variabel.

BAB 7 Java Array. Sebagai contoh, kita memiliki tiga variabel dengan tipe data int yang memiliki identifier yang berbeda untuk tiap variabel. 7.1 Tujuan BAB 7 Java Array Dalam bagian ini, kita akan mendiskusikan mengenai array dalam Java. Pertama, kita akan mendefinisikan apa yang dimaksud dengan array, kemudian kita juga akan mendefinisikan

Lebih terperinci

BAB 4 ARRAY. number1 = 10; number2 = 20; number3 = 30;

BAB 4 ARRAY. number1 = 10; number2 = 20; number3 = 30; BAB 4 ARRAY Array adalah tipe data terstruktur yang terdiri dari sejumlah komponen-komponen yang mempunyai tipe sama. Komponen-komponen tersebut disebut sebagai komponen type, larik mempunyai jumlah komponen

Lebih terperinci

Pertemuan 3 Struktur Perulangan pada Java

Pertemuan 3 Struktur Perulangan pada Java Pertemuan 3 Struktur Perulangan pada Java Objektif : 1. Mahasiswa dapat memahami konsep struktur kontrol perulangan dalam pemrograman. 2. Mahasiswa dapat menggunakan struktur kontrol perulangan (while,

Lebih terperinci

Pertemuan 2 (2) : Membuat Class dan mengakses Anggota Class

Pertemuan 2 (2) : Membuat Class dan mengakses Anggota Class Pertemuan 2 (2) : Membuat Class dan mengakses Anggota Class Tessy Badriyah, SKom. MT. http://lecturer.eepis-its.edu/~tessy Pendahuluan Pada bagian ini, kita akan membuat program berbasis obyek menggunakan

Lebih terperinci

Praktikum Stack. A. Stack Collection di java.util.collection. Percobaan 1. Percobaan 2. import java.util.iterator; import java.util.

Praktikum Stack. A. Stack Collection di java.util.collection. Percobaan 1. Percobaan 2. import java.util.iterator; import java.util. Praktikum Stack A. Stack Collection di java.util.collection Percobaan 1 import java.util.iterator; import java.util.stack; public class StackExample { public static void main(string[] args) { Stack

Lebih terperinci

Array Multidimensi. Pemrograman Dasar. Java

Array Multidimensi. Pemrograman Dasar. Java Array Multidimensi Pemrograman Dasar Java Array 0 1 2 3 4 banyaknya elemen: 5 index elemen dari 0 s.d array.length-1 Deklarasi dan Pembuatan Array Menggunakan operator new new Type [panjangarray ] Ukuran

Lebih terperinci

A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Memahami konsep dan operasi pada Stack. 2. Mampu mengimplementasikan struktur data Stack pada array dan List.

A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Memahami konsep dan operasi pada Stack. 2. Mampu mengimplementasikan struktur data Stack pada array dan List. PRAKTIKUM 21 STACK A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Memahami konsep dan operasi pada Stack. 2. Mampu mengimplementasikan struktur data Stack pada array dan List. B. DASAR TEORI Salah satu konsep yang efektif

Lebih terperinci

Percabangan dan Perulangan

Percabangan dan Perulangan Percabangan dan Perulangan uliana Setiowati Politeknik Elektronika egeri Surabaya 2011 1 Topik Percabangan switch Perulangan Special Loop Control 2 Flowchart Bagan-bagan yang mempunyai arus yang menggambarkan

Lebih terperinci

BAB 7. Sebagai contoh, kita memiliki tiga variabel dengan tipe data int yang memiliki identifier berbeda untuk tiap variabel.

BAB 7. Sebagai contoh, kita memiliki tiga variabel dengan tipe data int yang memiliki identifier berbeda untuk tiap variabel. 7.1 Tujuan BAB 7 Java Array Dalam bab ini, kita akan mendiskusikan mengenai array dalam Java. Pertama, kita akan mendefinisikan apa yang dimaksud dengan array, kemudian kita juga akan mendiskusikan bagaimana

Lebih terperinci

Metode Sequential Searching di Java Console

Metode Sequential Searching di Java Console Metode Sequential Searching di Java Console Oleh: Yudi Setiawan Dalam ilmu pemrograman, melakukan pencarian Data merupakan hal yang paling sering dilakukan dalam perusahaan. Pencarian memiliki beberapa

Lebih terperinci

PEMROGRAMAN JAVA. Yoannita, S.Kom. Input Kondisi (IF-ELSE, SWITCH)

PEMROGRAMAN JAVA. Yoannita, S.Kom. Input Kondisi (IF-ELSE, SWITCH) PEMROGRAMAN JAVA Yoannita, S.Kom Input Kondisi (IF-ELSE, SWITCH) 1 import java.io.* Operasi input/output dimaksudkan untuk berinteraksi dengan user, User mengetikkan sesuatu input, program java akan menerima

Lebih terperinci

Gambar 1. Single Linked List

Gambar 1. Single Linked List PRAKTIKUM 15 SINGLE LINKED LIST 1 A. TUJUAN PEMBELAJARAN Mahasiswa diharapkan mampu : 1. Memahami konsep SingleLinkedList untuk menambahkan node baru di awal, diakhir dan di index tertentu dan mengimplementasikan.

Lebih terperinci

TIPE DATA Pertemuan (K-03/L-03)

TIPE DATA Pertemuan (K-03/L-03) TIPE DATA Pertemuan (K-03/L-03) Coba Anda jawab, dimana Anda berteduh? Pasti jawabnya di rumah, lalu apakah rumah Anda punya nama? Jawabnya adalah ya, yaitu Rumah No.X (misal). Jadi apa itu data? Analogi

Lebih terperinci

2 TIPE DATA DAN VARIABEL

2 TIPE DATA DAN VARIABEL BAB 2 TIPE DATA DAN VARIABEL Kompetensi Dasar dan Indikator : Setelah mengikuti materi kuliah ini mahasiswa mampu menggunakan tipe data dan variable yang ada dalam Java, dengan indikator mahasiswa mampu:

Lebih terperinci

Array Pendeklarasian Array

Array Pendeklarasian Array Pada Bab sebelumnya, kita telah mendiskusikan bagaimana cara pendeklarasian berbagai macam variabel dengan menggunakan tipe data primitif. Dalam pendeklarasian variabel, kita sering menggunakan sebuah

Lebih terperinci

TIPE DATA PADA JAVA. Pertemuan (K-04/L-04)

TIPE DATA PADA JAVA. Pertemuan (K-04/L-04) TIPE DATA PADA JAVA Pertemuan (K-04/L-04) Alangkah baiknya kita mempelajari terlebih dahulu tentang apa itu tipe data dan mengenal ada berapa tipe data yang digunakan dalam Bahasa Pemrograman Java. Sudah

Lebih terperinci

Tipe data primitif adalah tipe data dasar yang dikenali oleh Java dan bukan merupakan class. Tipe data primitif ini dapat dikenali dengan ciri

Tipe data primitif adalah tipe data dasar yang dikenali oleh Java dan bukan merupakan class. Tipe data primitif ini dapat dikenali dengan ciri Tipe data primitif adalah tipe data dasar yang dikenali oleh Java dan bukan merupakan class. Tipe data primitif ini dapat dikenali dengan ciri sebagai berikut: memiliki keyword huruf kecil semuanya memiliki

Lebih terperinci

PERCOBAAN 1 : Ketik program di bawah ini, bila terjadi kasalahan waktu compile dan runtime, betulkan!

PERCOBAAN 1 : Ketik program di bawah ini, bila terjadi kasalahan waktu compile dan runtime, betulkan! PERCOBAAN 1 : public class TestGreeting{ Greeting hello = new Greeting(); hello.greet(); class Greeting { public void greet(){ System.out.println("hi"); PERCOBAAN 2 : Nama file : Test1.java public class

Lebih terperinci

Politeknik Elektronika Negeri Surabaya

Politeknik Elektronika Negeri Surabaya PRAKTIKUM 11 ALGORITMA PENGURUTAN (BUBBLE SORT) A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Memahami step by step algoritma pengurutan bubble sort. 2. Mampu mengimplementasikan algoritma pengurutan bubble sort dengan berbagai

Lebih terperinci

Pada akhir pertemuan ini, diharapkan mahasiswa memiliki kemampuan untuk: Menggunakan struktur kendali pencabangan bersyarat dalam bahasa pemrograman.

Pada akhir pertemuan ini, diharapkan mahasiswa memiliki kemampuan untuk: Menggunakan struktur kendali pencabangan bersyarat dalam bahasa pemrograman. Pemrograman Dasar 1 Pada akhir pertemuan ini, diharapkan mahasiswa memiliki kemampuan untuk: Menggunakan struktur kendali pencabangan bersyarat dalam bahasa pemrograman. 2 Pencabangan Bersyarat Pernyataan

Lebih terperinci

Modul 3 Flow Control dan Input

Modul 3 Flow Control dan Input Modul 3 Flow Control dan Input Flow control terbagi menjadi dua, yaitu control seleksi dan control perulangan. 1. KONTROL SELEKSI Kontrol seleksi digunakan untuk membuat pemilihan terhadap aksi yang akan

Lebih terperinci

Pertemuan 2 Struktur Kontrol Percabangan

Pertemuan 2 Struktur Kontrol Percabangan Pertemuan 2 Struktur Kontrol Percabangan Objektif : 1. Mahasiswa dapat memahami konsep struktur kontrol percabangan dalam pemrograman. 2. Mahasiswa dapat menggunakan struktur kontrol pemilihan (if, else,

Lebih terperinci

Enum. Yuliana Setiowati

Enum. Yuliana Setiowati Enum Yuliana Setiowati Kebutuhan tipe baru sebelum J2SE 5.0, solusi untuk menangani masalah sekumpulan nilai konstanta, dicontohkan seperti di bawah ini: (jenis credit card yang bisa diterima oleh aplikasi)

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIKUM PEMROGRAMAN DASAR TIPE-TIPE FUNGSI ATAU METHOD

LAPORAN PRAKTIKUM PEMROGRAMAN DASAR TIPE-TIPE FUNGSI ATAU METHOD LAPORAN PRAKTIKUM PEMROGRAMAN DASAR TIPE-TIPE FUNGSI ATAU METHOD Disusun oleh : Nama : Ach Fauzan NIM : 135150201111002 Asisten 1 : Fadel Trivandi Dipantara Asisten 2 : Karid Nurvenus Asisten 3 : Apiladosi

Lebih terperinci

Anonymous Inner Class

Anonymous Inner Class 1 PERTEMUAN KE- 13 Anonymous Inner Class 1. Tujuan Membuat kelas di dalam kelas yang bersifat anonymous. 2. Teori Seperti pada pertemuan sebelumnya, bahasa pemrograman Java mengijinkan anda mendefinisikan

Lebih terperinci

Latihan Ujian Pemrograman Berorientasi Objek. Semester Genap 2016/2017

Latihan Ujian Pemrograman Berorientasi Objek. Semester Genap 2016/2017 Latihan Ujian Pemrograman Berorientasi Objek Semester Genap 2016/2017 Level 1 Petunjuk Pada level 1 Anda hanya diminta mengikuti instruksi yang diberikan. Instruksi 1. Buat project baru. Contoh menggunakan

Lebih terperinci

1. Latar Belakang Didalam pembuatan game java sering kali kita mendefinisikan banyak object seperti gambar, dan grafik geometri yang begitu banyak,

1. Latar Belakang Didalam pembuatan game java sering kali kita mendefinisikan banyak object seperti gambar, dan grafik geometri yang begitu banyak, 1. Latar Belakang Didalam pembuatan game java sering kali kita mendefinisikan banyak object seperti gambar, dan grafik geometri yang begitu banyak, untuk itu dibutuhkan suatu manajemen yang menangani hal

Lebih terperinci

Identifier, Keywords, Variabel, Tipe Data Primitif dan Operator PBO. Ramos Somya

Identifier, Keywords, Variabel, Tipe Data Primitif dan Operator PBO. Ramos Somya Identifier, Keywords, Variabel, Tipe Data Primitif dan Operator PBO Ramos Somya Identifier Merupakan nama yang digunakan untuk menamai class, variabel, method dan interface. Aturan: - Tidak ada batasan

Lebih terperinci

BAB VI ARRAY Mendeklarasikan Variabel Array int[ ] bilangan; int bilangan[ ]; Mendefinisikan Array Bilangan = new int[5]; Latihan 21. ArrSatu.

BAB VI ARRAY Mendeklarasikan Variabel Array int[ ] bilangan; int bilangan[ ]; Mendefinisikan Array Bilangan = new int[5]; Latihan 21. ArrSatu. BAB VI ARRAY Array adalah sekumpulan variabel yang memiliki tipe data yang sama dan dinyatakan dengan nama yang sama. Array merupakan konsep yang penting dalam pemrograman, karena array memungkinkan untuk

Lebih terperinci

Bahasa Pemrograman :: Dasar Pemrograman Java

Bahasa Pemrograman :: Dasar Pemrograman Java Bahasa Pemrograman :: Julio Adisantoso ILKOM IPB 26 April 2010 Bahasa Pemrograman :: 1 2 Program Hello World Java literal Tipe data Pernyataan print Latihan 3 BufferReader JOptionPane 4 Panjang array 5

Lebih terperinci

Jobsheet 09. Overloading and Overriding Method

Jobsheet 09. Overloading and Overriding Method Jobsheet 09 Overloading and Overriding Method 1. Kompetensi Setelah menempuh pokok bahasan ini, mahasiswa mampu : 1) Memahami konsep overloading dan overriding, 2) Memahami perbedaan overloading dan overriding,

Lebih terperinci

I. Tujuan Instruksional Umum Mengenal konsep dasar berorientasi objek Memahami dan dapat mengimplementasikan Kelas dan Objek pada java.

I. Tujuan Instruksional Umum Mengenal konsep dasar berorientasi objek Memahami dan dapat mengimplementasikan Kelas dan Objek pada java. I. Tujuan Instruksional Umum Mengenal konsep dasar berorientasi objek Memahami dan dapat mengimplementasikan Kelas dan Objek pada java II. Bahan Kajian 1. Kelas(Class) Kelas adalah definisi umum (pola,

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIKUM ALGORITMA DAN STRUKTUR DATA FAKULTAS ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS BRAWIJAYA

LAPORAN PRAKTIKUM ALGORITMA DAN STRUKTUR DATA FAKULTAS ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS BRAWIJAYA LAPORAN PRAKTIKUM ALGORITMA DAN STRUKTUR DATA FAKULTAS ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS BRAWIJAYA BAB : PENGENALAN OBJECT ORIENTED PROGRAMMING NAMA : ABDUL LATIF NIM : 0000 TANGGAL : 0/09/06 ASISTEN : - AFIFUR

Lebih terperinci

Dasar Pemrograman Java

Dasar Pemrograman Java Dasar Pemrograman Java Tessy Badriyah, SKom. MT. http://lecturer.eepis-its.edu/~tessy Tujuan Pembelajaran Penggunaan Komentar dalam program Memahami perbedaan identifier yang valid dan yang tidak valid

Lebih terperinci

String. String merupakan tipe data untuk menyimpan nilai berupa teks.

String. String merupakan tipe data untuk menyimpan nilai berupa teks. String Object Oriented Programming with JAVA 2011/2012 Penjelasan String String merupakan tipe data untuk menyimpan nilai berupa teks. String merupakan class (tipe data reference). Dalam JDK, class String

Lebih terperinci

6 Modul Praktikum Pemrograman Berorientasi Objek Common Laboratory 2009/2010

6 Modul Praktikum Pemrograman Berorientasi Objek Common Laboratory 2009/2010 Ayo, kita coba buat program Sederhana menggunakan Java! Setelah kita menginstal JDK dan konfigurasi pathnya, mari kita buat program sederhana menggunakan Java. Tetapi sebelumnya, apakah perbedaan dari

Lebih terperinci

Algoritma dan Pemrograman FUNGSI

Algoritma dan Pemrograman FUNGSI Algoritma dan Pemrograman FUNGSI Oleh: Eddy Prasetyo N 3/13/2014 1 Konten Fungsi Definisi Notasi Algoritmik Penulisan Fungsi Pemanggilan fungsi Fungsi Terdefinisi 3/13/2014 2 DEFINISI 3/13/2014 3 Definisi

Lebih terperinci

Pemrograman Lanjut. Class, dan Instance Variable. Aryo Pinandito, ST, M.MT Team Teaching Pemrograman Lanjut

Pemrograman Lanjut. Class, dan Instance Variable. Aryo Pinandito, ST, M.MT Team Teaching Pemrograman Lanjut Pemrograman Lanjut Class, dan Instance Variable Aryo Pinandito, ST, M.MT Team Teaching Pemrograman Lanjut Objectives Mampu mendeklarasikan class dan menggunakannya untuk membuat object. Mampu mendeklarasikan

Lebih terperinci

Objek Data, Variabel, dan Konstanta. Konsep Bahasa Pemrograman Materi 4 Yudianto Sujana, M.Kom

Objek Data, Variabel, dan Konstanta. Konsep Bahasa Pemrograman Materi 4 Yudianto Sujana, M.Kom Objek Data, Variabel, dan Konstanta Konsep Bahasa Pemrograman Materi 4 Yudianto Sujana, M.Kom Pengantar Penyimpanan data di komputer (memori, register, dan lainnya) Organisasi yang sederhana Barisan bit

Lebih terperinci

A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Memahami konsep Class LinkedList di Collection 2. Memahami penggunaan method-method pada Class LinkedList.

A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Memahami konsep Class LinkedList di Collection 2. Memahami penggunaan method-method pada Class LinkedList. PRAKTIKUM 20 DOUBLE LINKED LIST : CLASS LINKEDLIST DI COLLECTION A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Memahami konsep Class LinkedList di Collection 2. Memahami penggunaan method-method pada Class LinkedList. B.

Lebih terperinci

PRAKTIKUM 8 FILE INPUT OUTPUT

PRAKTIKUM 8 FILE INPUT OUTPUT PRAKTIKUM 8 FILE INPUT OUTPUT A. TUJUAN 1. Memahami cara memasukkan Input dan menampilkan Output 2. Memahami dasar membaca dan menulis file B. DASAR TEORI Dasar Baca / Tulis File Terdapat dua buah stream

Lebih terperinci

Modul Praktikum 4 Pemograman Berorientasi Objek

Modul Praktikum 4 Pemograman Berorientasi Objek Modul Praktikum 4 Pemograman Berorientasi Objek 1. Judul : Array 2. Tujuan Percobaan : Diakhir praktikum, mahasiswa diharapkan mampu : Mendeklarasikan dan membuat array Mengakses elemen-elemen didalam

Lebih terperinci

Grouping Object. Viska Mutiawani, M.Sc

Grouping Object. Viska Mutiawani, M.Sc Grouping Object Viska Mutiawani, M.Sc Konsep Penting Array ArrayList Vector Kenapa perlu mengelompokkan objek Banyak aplikasi melibatkan pengelompokan objek: Organizer. Notebook. Katalog buku. Jumlah data

Lebih terperinci

String. Berikut perbedaan antara deklarasi char dan deklarasi String:

String. Berikut perbedaan antara deklarasi char dan deklarasi String: String Dalam bahasa lain seperti C/C++ dan Pascal (Delphi), string merupakan array karakter. Dalam Java, string adalah object dan bukan array karakter. Dapat dibuat array karakter, tetapi ia bukan string.

Lebih terperinci

BAB II VARIABEL DAN TIPE DATA

BAB II VARIABEL DAN TIPE DATA BAB II VARIABEL DAN TIPE DATA Bahasa pemrograman pada umumnya, mengenal adanya variabel yang digunakan untuk menyimpan nilai atau data. Sedangkan Java sendiri dikenal sebagai bahasa pemrograman dengan

Lebih terperinci

Pemrograman Berorientasi Obyek. Operator & Assignment

Pemrograman Berorientasi Obyek. Operator & Assignment Pemrograman Berorientasi Obyek Operator & Assignment 1 MATERI POKOK Unary operator Arithmetic operator Shift operator: , dan >>> Comparison operator Bitwise operator: &, ^, dan. Short Circuit operator

Lebih terperinci

length() dipakai untuk

length() dipakai untuk String & Penanganan Definisi String String terdiri dari sederetan karakter yang dibatasi oleh tanda petik ganda. Menampilkan string dalam program java menggunakan perintah System.out.println (untuk menambahkan

Lebih terperinci

PERTEMUAN 2 ARRAY, PERCABANGAN, DAN PERULANGAN

PERTEMUAN 2 ARRAY, PERCABANGAN, DAN PERULANGAN PERTEMUAN 2 ARRAY, PERCABANGAN, DAN PERULANGAN Obyektif: Praktikan mengetahui array, percabangan, dan perulangan pada Java. Praktikan mengetahui bentuk umum dari array, percabangan, dan perulangan dalam

Lebih terperinci

Topik. 1. Statement if 2. Statement if..else.. 3. Statement if..else.. If (bertingkat ) 4. Penggunaan Input Keyboard

Topik. 1. Statement if 2. Statement if..else.. 3. Statement if..else.. If (bertingkat ) 4. Penggunaan Input Keyboard Statemen Control Topik 1. Statement if 2. Statement if..else.. 3. Statement if..else.. If (bertingkat ) 4. Penggunaan Input Keyboard 5. Penggunaan Java Option Panes 6. Statement switch..case 7. Mengenal

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma Greedy dalam Pembuatan Klasemen Kompetisi

Penerapan Algoritma Greedy dalam Pembuatan Klasemen Kompetisi Penerapan Algoritma Greedy dalam Pembuatan Klasemen Kompetisi Muhammad Rizky W. / 13511037 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl. Ganesha

Lebih terperinci

Penggunaan Netbeans IDE, Hello World, variable dan Operator aritmetika.

Penggunaan Netbeans IDE, Hello World, variable dan Operator aritmetika. Topik Penggunaan Netbeans IDE, Hello World, variable dan Operator aritmetika. Tujuan Setelah menyelesaikan praktikum ini, mahasiswa diharapkan mampu: 1. Menggunakan Netbeans IDE untuk membuat program Java

Lebih terperinci

Struktur Kontrol Pemrograman Java : PERCABANGAN

Struktur Kontrol Pemrograman Java : PERCABANGAN MK. Pemrograman Berorientasi Objek Struktur Kontrol Pemrograman Java : PERCABANGAN Karmilasari Struktur Kontrol Percabangan If, If-Else, If bersarang Switch - Case Pengulangan 2 Percabangan : IF Pada percabangan

Lebih terperinci

Var-arg Cornelius Mellino / Cornelius Koo JavaSchool of Object Technology

Var-arg Cornelius Mellino / Cornelius Koo JavaSchool of Object Technology Var-arg Cornelius Mellino / Cornelius Koo JavaSchool of Object Technology Pada Java 5, terdapat feature baru yang cukup banyak membantu, yaitu var-arg. Inti dari var-arg adalah programmer mampu memasukkan

Lebih terperinci

Array. Adharul Muttaqin Universitas Brawijaya Malang. Array

Array. Adharul Muttaqin Universitas Brawijaya Malang. Array Array Adharul Muttaqin Universitas Brawijaya Malang Array Array merupakan memory pada komputer yg digunakan untuk menyimpan sejumlah data bertype sama. Di Java, Array merupakan sebuah object yang menampung

Lebih terperinci

subclass class manapun private default protected public package yang sama

subclass class manapun private default protected public package yang sama PRAKTIKUM 11 INHERITANCE 2 A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Melakukan pengontrolan akses pada pengkodean 2. Menggunakan kata kunci super 3. Menghindari kesalahan pada pewarisan konstruktor B. DASAR TEORI Suatu

Lebih terperinci

UJIAN TENGAH SEMESTER GENAP TA 2011/2012

UJIAN TENGAH SEMESTER GENAP TA 2011/2012 UJIAN TENGAH SEMESTER GENAP TA 2011/2012 Kode MK Nama MK Dosen Pembina Kelas Semester/Tahun Akademik Sifat : IS34361P : Java Lanjut (JVL) : Bella Hardiyana, S. Kom : SI-1 : 4 (2011-2012) : Take Home SOAL

Lebih terperinci

Politeknik Elektronika Negeri Surabaya

Politeknik Elektronika Negeri Surabaya PRAKTIKUM 9 ALGORITMA PENGURUTAN (INSERTION SORT) A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Memahami step by step algoritma pengurutan insertion sort. 2. Mampu mengimplementasikan algoritma pengurutan insertion sort dengan

Lebih terperinci

PERTEMUAN 3 OBJEK DAN CLASS

PERTEMUAN 3 OBJEK DAN CLASS PERTEMUAN 3 OBJEK DAN CLASS Obyektif: Praktikan memahami perbedaan objek dan class pada Java. Praktikan memahami konsep berorientasi objek. Praktikan dapat membuat program sederhana dengan menggunakan

Lebih terperinci

Modul Praktikum 2 Pemograman Berorientasi Objek

Modul Praktikum 2 Pemograman Berorientasi Objek Modul Praktikum 2 Pemograman Berorientasi Objek 1. Judul : Dasar Pemrograman Java (Operator) 2. Tujuan Percobaan : Diakhir praktikum, mahasiswa diharapkan mampu : Memahami penggunaan operator-operator

Lebih terperinci

Pemrograman Lanjut. Instance Variable Access Modifier Set dan Get Method

Pemrograman Lanjut. Instance Variable Access Modifier Set dan Get Method Pemrograman Lanjut Instance Variable Access Modifier Set dan Get Method PTIIK - 2014 Objectives Mampu mendeklarasikan class dan menggunakannya untuk membuat object. Mampu mendeklarasikan methods dalam

Lebih terperinci

OPERATOR-OPERATOR DALAM JAVA

OPERATOR-OPERATOR DALAM JAVA OPERATOR-OPERATOR DALAM JAVA Obyektif : 1. Memahami tentang operator-operator (aritmatic, logical, relational, assigment, bitwise) 2. Dapat membuat program sederhana dengan menggunakan operatoroperator

Lebih terperinci