ANALISIS DAN PENILAIAN MULTI INDIKATOR PROGRAM KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL SEMESTER II TAHUN 2013

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "ANALISIS DAN PENILAIAN MULTI INDIKATOR PROGRAM KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL SEMESTER II TAHUN 2013"

Transkripsi

1 ANALISIS DAN PENILAIAN MULTI INDIKATOR PROGRAM KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL SEMESTER II TAHUN 2013 BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA i NASIONAL DIREKTORAT PELAPORAN DAN STATISTIK JAKARTA, 2014

2 KATA PENGANTAR Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas perkenan-nya Laporan Analisis dan Penilaian Multi Indikator Program Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional sampai dengan Semester II tahun 2013 telah dapat diselesaikan. Laporan analisis dan penilaian ini menyajikan hasil pelaksanaan program sejak bulan Januari sampai dengan Desember Sumber data yang dipakai sebagian besar dari hasil sistem pencatatan dan pelaporan (R/R) BKKBN. Penilaian ini dilakukan seobyektif mungkin sesuai dengan ketentuan dan tata cara yang telah ditetapkan dalam buku petunjuk tentang Analisis dan Penilaian Multi Indikator Program Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional yang telah dibakukan. Dari hasil Analisis dan penilaian ini diharapkan dapat diperoleh informasi yang bermanfaat sebagai bahan masukan untuk meningkatkan pengelolaan Program Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional selanjutnya. Disadari sepenuhnya dalam analisis dan penilaian multi indikator Program Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional sampai dengan Semester II tahun 2013 ini masih belum sempurna karena berbagai keterbatasan yang ada. Oleh karena itu, diharapkan masukan serta saran para pembaca yang akan dijadikan sebagai bahan penyempurnaan analisis dan penilaian multi indikator Program Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional selanjutnya. Pada kesempatan ini, kami mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang tulus kepada semua pihak yang telah memberikan bahan masukan dan berpartisipasi dalam menyusun Analisis dan Penilaian Multi Indikator Program Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional sampai dengan Semester II tahun 2013 ini. Jakarta, Maret 2014 Direktur Pelaporan dan Statistik Drs. Bambang Marsudi, MM i

3 DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... i DAFTAR ISI... ii BAB I PENDAHULUAN... 1 A. Latar Belakang... 1 B. Tujuan... 2 C. Ruang Lingkup... 2 BAB II JENIS INDIKATOR DAN CARA PENILAIAN... 3 A. Jenis Indikator... 3 B. Cara Penilaian... 5 BAB III ULASAN HASIL PENGUKURAN DAN PENILAIAN INDIKATOR... 8 A. Nilai Indikator Input... 8 B. Nilai Indikator Proses C. Nilai Indikator Output D. Nilai Indikator Dampak BAB IV ULASAN HASIL RASIO ANTAR INDIKATOR DAN KINERJA DAERAH A. Rasio Antar Indikator B. Tingkat Perkembangan Program BAB V KESIMPULAN LAMPIRAN ii

4 BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Sejalan dengan terjadinya reformasi di bidang politik, ekonomi, sosial budaya, dan bidang kehidupan lainnya, program kependudukan dan keluarga berencana (KKB) nasional juga mengalami perubahan. Perubahan paling mencolok adalah diserahkannya sebagian besar wewenang penyelenggaraan program KKB nasional dari pemerintah pusat ke pemerintah daerah kabupaten dan kota. Dengan demikian, pelaksanaan program KKB nasional di daerah sangat tergantung kepada kebijakan strategis para pemangku jabatan yang ada di daerah. Dalam rangka mengantisipasi perubahan lingkungan strategis yang terjadi dan sejalan dengan upaya revitalisasi program KKB nasional telah dirumuskan Visi, Misi, dan Strategi Dasar program KKB nasional yang baru. Reformulasi arah kebijakan program ke depan ini diperlukan dalam rangka membangun kembali sendi-sendi program yang melemah pasca desentralisasi. Visi, misi, dan strategi dasar program yang baru ini, sebagaimana diatur dalam Undang Undang Republik Indonesia Nomor 52 Tahun 2009, merupakan arah, acuan, dan rujukan bagi petugas BKKBN maupun pengelola program lainnya dalam menetapkan kebijakan program KKB nasional. Dengan ruang lingkup dan dimensi yang semakin luas serta semakin kompleksnya tantangan yang dihadapi menuntut upaya pengerahan seluruh potensi yang dimiliki, baik berupa daya, dana, sarana, maupun kemampuan manajemen yang dapat mengarahkan segala sumber yang ada untuk mencapai tujuan program secara efektif dan efisien. Untuk itu mutlak diperlukan dukungan maksimal dari unsur-unsur penunjang yang salah satu diantaranya adalah kegiatan analisis dan evaluasi program. Sebagai salah satu bagian integral manajemen program KKB nasional, kegiatan analisis dan evaluasi program, dalam hal ini Analisis dan Penilaian Multi Indikator, selalu berusaha menyajikan informasi terpilih secara cepat, tepat, dan akurat sesuai dengan tuntutan perkembangan program; mengidentifikasi berbagai masalah dan hambatan yang terjadi; serta memberikan masukan bagi solusi pemecahannya. Dengan cara ini diharapkan hasil analisis dan penilaian multi indikator dapat dimanfaatkan sebagai salah satu bahan pertimbangan dalam pengambilan keputusan dan penetapan kebijakan. Data dasar yang digunakan untuk analisis dan penilaian multi indikator umumnya bersumber dari statistik rutin R/R (pelayanan kontrasepsi, pengendalian lapangan, dan pendataan keluarga) dari masing-masing provinsi pada periode tertentu. Analisis dan penilaian multi indikator dilakukan dua kali, yaitu pada Semester I (Januari-Juni) dan Semester II (Januari-Desember). Setelah dilakukan 1

5 pengolahan dan pengukuran, hasil analisis dan penilaian disajikan dalam bentuk narasi dan lampiran data, sehingga memudahkan bagi siapapun yang membaca dan mencermati laporannya. Selain itu periode pelaksanaan dimaksudkan juga untuk mengetahui sampai sejauh mana keberhasilan yang telah dicapai dalam pelaksanaan program KKB nasional pada suatu periode. Dengan demikian para pimpinan di masing-masing tingkatan wilayah dapat menentukan langkah kebijakan guna mengatasi permasalahan yang dihadapi, sehingga pada periode berikutnya pelaksanaan kegiatan-kegiatan operasional program KKB nasional dapat lebih ditingkatkan. B. TUJUAN Analisis dan penilaian multi indikator dimaksudkan untuk mengukur dan mengetahui tingkat keberhasilan pelaksanaan Program KKB Nasional Semester II tahun 2013 terhadap berbagai aspek manajemen Program KKB Nasional yang meliputi input, proses, output dan dampak. C. RUANG LINGKUP 1. Sasaran Berbagai variabel strategis yang menggambarkan input, proses, dan output Program KKB Nasional dengan berbagai cara penilaian yang rinci mencakup penyiapan data, pengukuran variabel, pemberian nilai, pengukuran rasio beserta analisisnya. 2. Jangkauan Jangkauan wilayah analisis dan penilaian multi indikator meliputi semua provinsi untuk penilaian di tingkat pusat, kabupaten/kota bagi penilaian di tingkat provinsi, dan kecamatan untuk penilaian di tingkat kabupaten/kota. 3. Sumber Data Data yang digunakan untuk menyusun penilaian Multi Indikator periode Januari s/d Desember 2013 ini bersumber dari Rek.Prov.K/0/Kec-Dal/10, Rek.Prov.F/I/Dal/10, Rek.Prov.F/II/KB/10, Pendataan Keluarga tahun 2013, Rakernas dan Review tahun

6 BAB II JENIS INDIKATOR DAN CARA PENILAIAN Analisis dan Penilaian Multi Indikator Program KKB Nasional Semester II tahun 2013 ini merupakan penilaian terhadap pengelolaan Program KKB Nasional selama 12 (dua belas) bulan tahun anggaran Jenis indikator dan tata cara yang digunakan dalam penilaian didasarkan pada ketentuan-ketentuan yang telah ditetapkan. A. JENIS INDIKATOR Penilaian Multi Indikator Semester II tahun 2013 ini mencakup 4 indikator, yaitu input, proses, output dan dampak. Tiap-tiap indikator memiliki sejumlah variabel. Selain pertimbangan kegiatan yang strategis, pemilihan variabel didasarkan atas tersedianya data dan kontinuitas kegiatannya. Indikator input terdiri dari sumber dana, daya, dan sarana yang meliputi 9 variabel. Indikator proses yang merupakan variabel kegiatan atau proses pemanfaatan input terdiri dari 10 variabel, indikator output terdiri dari 20 variabel yang umumnya merupakan variabel sasaran program dan yang terakhir adalah indikator dampak terdiri dari 4 variabel. Secara rinci variabel-variabel pada setiap indikator adalah sebagai berikut : 1. INDIKATOR INPUT a. Rasio Petugas Lapangan (PLKB/PKB) Terhadap Desa/Kelurahan b. Rasio PPKBD Terhadap Desa/Kelurahan c. Rasio PUS Terhadap Tempat Pelayanan KB (Klinik KB Pemerintah + Klinik KB Swasta + Dokter dan Bidan Praktek Swasta). d. PLKB/PKB Yang Sudah Dilatih KIE Terhadap PLKB/PKB e. Keluarga Pra Sejahtera (KPS) dan Keluarga Sejahtera I (KS-I) Yang Menjadi Anggota UPPKS Terhadap KPS dan KS I. f. Rata-Rata Anggaran per Keluarga g. Rasio Kelompok BKB Terhadap Desa/Kelurahan h. Rasio Kelompok BKR Terhadap Desa/Kelurahan i. Rasio Kelompok BKL Terhadap Desa/Kelurahan 3

7 2. INDIKATOR PROSES a. Pusat Informasi dan Konseling Remaja (PIK-R) Aktif b. Keluarga Aktif BKB c. Keluarga Aktif BKR d. Keluarga Aktif BKL e. Toga/Toma Aktif KIE f. Rata-Rata Kegiatan Tim Keluarga Berencana Keliling (TKBK) Kecamatan ke Desa/Kelurahan. g. Rata-Rata Kegiatan TKBK Kabupaten dan kota ke Kecamatan h. Rata-Rata Rapat Koordinasi Program (Rakor)KB tingkat Kecamatan i. Rata-rata Rakor KB tingkat Desa/Kelurahan j. Rata-rata Penyuluhan KB terhadap PLKB/PKB 3. INDIKATOR OUTPUT a. Pencapaian Peserta KB Baru (PB) Terhadap PPM-PB b. Pencapaian PB MKJP Terhadap Total PB c. Pencapaian PB Pria Terhadap Total PB d. Pencapaian PB Pelayanan Swasta (Klinik KB Swasta, Dokter dan Bidan Praktek Swasta) Terhadap Total PB. e. Pencapaian PB KPS dan KS I Terhadap PPM - PB KPS dan KS I f. Pencapaian PB KPS dan KS I Terhadap Total PB g. Pencapaian PB MKJP KPS dan KS I Terhadap Total PB h. Pencapaian PB Pria KPS dan KS I Terhadap Total PB i. Pencapaian Peserta KB Aktif (PA) Terhadap PPM-PA j. Pencapaian PA MKJP Terhadap Total PA k. Pencapaian PA Pria terhadap Total PA l. Pencapaian PA Swasta terhadap Total PA 4

8 m. Pencapaian PA KPS dan KS I Terhadap PPM PA KPS dan KS I n. Pencapaian PA KPS dan KS I Terhadap Total PA o. Pencapaian PA MKJP KPS dan KS I Terhadap Total PA p. Pencapaian PA Pria KPS dan KS I Terhadap Total PA q. Pencapaian PA Terhadap Pasangan Usia Subur (PUS) r. Unmet Need (PUS bukan peserta KB Ingin Anak Tapi Ditunda dan Bukan Peserta KB Tidak Ingin Anak Lagi) Terhadap PUS. s. Pencapaian PUS Anggota BKB Yang Ikut KB t. Pencapaian PUS Anggota UPPKS Yang Ikut KB 4. INDIKATOR DAMPAK a. KPS dan KS-I Terhadap Keluarga b. PUS Yang Istrinya Berusia Di Bawah 20 Tahun Terhadap PUS c. Child Woman Ratio (CWR) d. Total Fertility Rate (TFR) B. CARA PENILAIAN Penilaian multi indikator dilakukan dengan empat tahapan kegiatan yaitu (1) pengukuran variabel, (2) pemberian nilai, (3) pengukuran rasio dan (4) pengukuran tingkat kemajuan perkembangan program. 1. PENGUKURAN VARIABEL Pengukuran variabel dimaksudkan untuk menghitung atau menentukan besaran nilai untuk setiap variabel pada masing-masing indikator. Pengukuran variabel dilakukan dengan membagi data variabel dengan data pembandingnya guna memperoleh besaran nilai yang layak untuk membuat perbandingan antar wilayah. 2. PEMBERIAN NILAI Setelah pengukuran terhadap seluruh variabel dikerjakan, langkah selanjutnya adalah pemberian nilai. Besaran angka hasil pengukuran dari variabel-variabel; baik yang terdapat di indikator Input, Proses, Output, maupun Dampak; mempunyai satuan (unit) yang tidak selalu sama. Misalnya nilai 5

9 variabel anggaran menyajikan satuan ukuran rupiah, sedangkan nilai variabel peserta KB menggunakan satuan ukuran persentase, sehingga kedua variabel yang mempunyai satuan ukuran yang berbeda ini tidak dapat dijumlahkan secara langsung. Agar nilai variabel dapat dijumlahkan, maka angka yang diperoleh sebagai hasil pengukuran variabel harus dikonversi menjadi satuan ukuran yang sama dan berlaku sama untuk semua unit wilayah penilaian. Berdasarkan semua nilai yang telah diberikan untuk setiap variabel, dapat diperoleh nilai untuk setiap indikator. a. Pemberian Nilai 10 Bagi Angka Hasil Pengukuran Terbesar Langkah pertama yang ditempuh dalam pemberian nilai, sebagai upaya penyamaaan satuan ukuran, adalah mencari dan menemukan angka yang tertinggi atau terbesar dari suatu variabel yang telah diukur diantara unit wilayah yang dinilai. Untuk penilaian yang dilaksanakan di tingkat pusat, unit wilayah penilaiannya adalah provinsi; untuk tingkat provinsi, unit wilayah penilaiannya adalah kabupaten/kota; sedangkan tingkat kabupaten/kota, unit wilayah penilaiannya adalah kecamatan. Langkah selanjutnya adalah wilayah yang memiliki angka tertinggi atau terbesar dalam suatu variabel tertentu diberi nilai 10. Selanjutnya pemberian nilai untuk wilayah lain pada variabel bersangkutan disesuaikan secara proporsional terhadap wilayah yang memiliki angka tertinggi tersebut. b. Pemberian Nilai 10 Bagi Angka Hasil Pengukuran Terkecil Secara umum dapat dikatakan bahwa prinsip pemberian nilai 10 berlaku untuk seluruh variabel kecuali variabel Rasio PUS terhadap tempat pelayanan KB; Unmet need; KPS dan KS I terhadap jumlah keluarga; Child Women Ratio; PUS yang istrinya berusia di bawah 20 tahun, dan TFR. Pada variabel-variabel tersebut berlaku prinsip penilaian yang terbalik, yakni wilayah yang mempunyai angka pencapaian yang terendah atau terkecil diberi nilai PENGUKURAN RASIO Berdasarkan nilai yang telah ada pada setiap indikator, selanjutnya diukur rasio antara nilai indikator output dengan input, antara nilai indikator output dengan proses, dan antara nilai indikator dampak dengan output pada setiap wilayah yang dinilai. 4. PENGUKURAN TINGKAT KEMAJUAN PERKEMBANGAN PROGRAM Untuk melihat tingkat kemajuan program secara total di tahun 2013 pada masing-masing unit wilayah penilaian, dilakukan dengan menjumlahkan tiga nilai rasio yaitu rasio indikator output terhadap indikator input (O/I), rasio 6

10 indikator output terhadap indikator proses (O/P), dan rasio indikator dampak terhadap indikator output (D/O), dengan ketentuan : a. Unit wilayah penilaian yang mempunyai total nilai dari tiga rasio 3,00 mendapat nilai Efisien dan Efektif, dengan ketentuan baik nilai O/I ataupun O/P ataupun D/O tidak < 1. b. Unit wilayah penilaian yang mempunyai total nilai dari tiga rasio 3,00 dimana O/I < 1, O/P 1, dan D/O 1 mendapat nilai Kurang Efisien tapi Efektif. c. Unit wilayah penilaian yang mempunyai total nilai dari tiga rasio 3,00 dimana O/I 1, O/P 1, dan D/O < 1; atau O/I 1, O/P < 1, dan D/O 1; atau O/I 1, O/P < 1, dan D/O < 1 mendapat nilai Efisien tapi Kurang Efektif. d. Unit wilayah penilaian yang mempunyai total nilai dari tiga rasio 3,00 dimana O/I < 1, O/P 1, dan D/O < 1; atau O/I < 1, O/P < 1, dan D/O 1 mendapat nilai Kurang Efisien dan Kurang Efektif. e. Unit wilayah penilaian yang mempunyai total nilai dari tiga rasio < 3,00 mendapat nilai Kurang Efisien dan Kurang Efektif, walaupun salah satu dari nilai O/I atau O/P atau D/O 1. 7

11 BAB III ULASAN HASIL PENGUKURAN DAN PENILAIAN INDIKATOR Nilai indikator adalah hasil penjumlahan dari nilai variabel-variabel yang telah dikonversi ke dalam satuan ukuran yang sama. Besarnya nilai indikator setiap provinsi dapat mempengaruhi penilaian efisiensi atau efektifitas serta penilaian performance provinsi yang bersangkutan. Pada penilaian Multi Indikator Semester II terdapat empat indikator yang harus dinilai yaitu indikator input, indikator proses, indikator output dan indicator dampak. A. NILAI INDIKATOR INPUT 1. Rasio Petugas Lapangan (PLKB/PKB) Terhadap Desa/Kelurahan Secara nasional hasil pengukuran rasio PLKB/PKB terhadap desa/kelurahan adalah 0,4 yang berarti setiap 10 desa/kelurahan dibina oleh 4-5 orang PLKB/PKB. Pada variabel ini, semakin besar hasil pengukuran semakin besar nilai yang diperoleh. Hasil penilaian untuk variabel ini adalah 2,6 yang merupakan konversi dari hasil pengukuran sebesar 0,4. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi pertama adalah DKI Jakarta diikuti Sumatera Barat, Bali, Gorontalo dan Sulawesi Barat. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Papua diikuti Papua Barat, Riau, Banten dan Bengkulu. 2. Rasio PPKBD Terhadap Desa/Kelurahan Hasil pengukuran variabel Rasio PPKBD Terhadap Desa/Kelurahan adalah 1,0 yang berarti di setiap 1 desa/kelurahan terdapat 1 PPKBD. Pada variabel ini semakin besar rasio hasil pengukuran menunjukkan jumlah PPKBD yang dapat melayani keluarga semakin banyak. Untuk hasil penilaian, setelah hasil pengukuran dikonversi angkanya secara nasional adalah 1,0. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi pertama adalah DKI Jakarta, diikuti Sumatera Barat, Jawa Barat, Jawa Timur dan Jawa Tengah. Sedangkan hasil penilaian terkecil pertama adalah Papua dan seterusnya adalah Papua Barat dan Kepulauan Riau. 3. Rasio PUS Terhadap Tempat Pelayanan KB (Klinik KB Pemerintah + Klinik KB Swasta + Dokter dan Bidan Praktek Swasta). Secara nasional hasil pengukuran rasio tempat pelayanan KB terhadap PUS sebesar yang berarti ada 1 tempat pelayanan KB untuk melayani PUS. Pada variabel ini semakin besar hasil pengukuran menunjukkan tempat pelayanan yang dapat melayani PUS semakin banyak. Sementara itu, secara nasional hasil penilaian rasio tempat pelayanan KB terhadap PUS sebesar 0,3. Angka ini merupakan konversi dari hasil pengukuran. 8

12 Pada tingkat provinsi, hasil penilaian lima terbesar secara berturut-turut adalah Jawa Tengah, Banten, Jawa Barat, DKI Jakarta dan Kalimantan Selatan. Sedangkan hasil penilaian terkecil secara berturut-turut adalah Papua Barat, Papua, Sulawesi Tengah, Kalimantan Tengah dan Maluku. 4. PLKB/PKB Yang Sudah Dilatih KIE Terhadap PLKB/PKB Hasil pengukuran variabel ini secara nasional angkanya sebesar 35,9% yang berarti dari seluruh PKB/PLKB yang ada yang sudah dilatih baru 35,9%. Pada variabel ini semakin besar hasil pengukurannya menunjukkan semakin banyak PLKB/PKB yang sudah dilatih. Sementara itu, untuk hasil penilaian angkanya secara nasional adalah 4,0. Angka tersebut merupakan konversi dari hasil pengukuran. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian lima provinsi terbesar adalah DI Yogyakarta, DKI Jakarta, Kalimantan Selatan, Jawa Tengah dan Jawa Timur. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Maluku Utara, Banten, Aceh, Sulawesi Utara dan Gorontalo. 5. Keluarga Pra Sejahtera (KPS) dan Keluarga Sejahtera I (KS-I) Yang Menjadi Anggota UPPKS Terhadap KPS dan KS I. Hasil pengukuran variabel persentase KPS dan KS-I menjadi anggota kelompok UPPKS secara nasional angkanya hanya sebesar 4,5%. Secara nasional, hasil penilaian KPS dan KS.I menjadi anggota kelompok UPPKS angkanya sebesar 3,2 dan angka ini merupakan konversi dari angka hasil pengukuran variabel tersebut. Pada tingkat provinsi hasil penilaian terbesar secara berturut-turut adalah Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Bali, Bangka Belitung, dan Sumatera Barat. Sedangkan hasil penilaian terkecil secara berturut-turut adalah Papua Barat, Papua, Maluku, Nusa Tenggara Timur, dan Banten. 6. Rata-Rata Anggaran per Keluarga Secara nasional rata-rata jumlah anggaran yang tersedia untuk setiap kepala keluarga pada tahun 2012 sebesar Rp ,-. Setelah dikonversi, nilai variabel rata-rata anggaran per keluarga adalah sebesar 2,0. Pada variabel ini semakin besar hasil penilaian menunjukkan rata-rata anggaran per keluarga semakin tinggi. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian lima provinsi terbesar adalah Papua Barat, Maluku Utara, Papua, Gorontalo, dan Sulawesi Barat. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Banten. 7. Rasio Kelompok BKB Terhadap Desa/Kelurahan Hasil pengukuran variabel Rasio Kelompok BKB Terhadap Desa/Kelurahan adalah 1,1 yang berarti di setiap 1 desa/kelurahan terdapat 1-2 kelompok BKB. Pada variabel ini semakin besar rasio hasil pengukuran menunjukkan jumlah kelompok BKB yang terdapat di Desa/Kelurahan semakin 9

13 banyak. Untuk hasil penilaian, setelah hasil pengukuran dikonversi angkanya secara nasional adalah 1,9. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi pertama adalah DKI Jakarta, diikuti DI Yogyakarta, Bali, Jawa Barat, dan Jawa Tengah. Sedangkan hasil penilaian terkecil pertama adalah Papua dan seterusnya adalah Papua Barat, Kalimantan Barat, Nusa Tenggara Timur dan Kalimantan Timur. 8. Rasio Kelompok BKR Terhadap Desa/Kelurahan Hasil pengukuran variabel Rasio Kelompok BKR Terhadap Desa/Kelurahan adalah 0,5 yang berarti di setiap 1 desa/kelurahan terdapat 0-1 kelompok BKR. Pada variabel ini semakin besar rasio hasil pengukuran menunjukkan jumlah kelompok BKR yang terdapat di Desa/Kelurahan semakin banyak. Untuk hasil penilaian, setelah hasil pengukuran dikonversi angkanya secara nasional adalah 3,8. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi pertama adalah DI Yogyakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Bali dan DKI Jakarta. Sedangkan hasil penilaian terkecil pertama adalah Papua dan seterusnya adalah Kalimantan Timur, Papua Barat, Sulawesi Tenggara dan Kalimantan Tengah. 9. Rasio Kelompok BKL Terhadap Desa/Kelurahan Hasil pengukuran variabel Rasio Kelompok BKL Terhadap Desa/Kelurahan adalah 0,6 yang berarti di setiap 1 desa/kelurahan terdapat 0-1 kelompok BKL. Pada variabel ini semakin besar rasio hasil pengukuran menunjukkan jumlah kelompok BKL yang terdapat di Desa/Kelurahan semakin banyak. Untuk hasil penilaian, setelah hasil pengukuran dikonversi angkanya secara nasional adalah 2,1. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi pertama adalah DKI Jakarta, DI Yogyakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah dan Bali. Sedangkan hasil penilaian terkecil pertama adalah Papua dan seterusnya adalah Papua Barat, Maluku Utara, Kalimantan Timur dan Aceh. Informasi lebih lengkap tentang hasil pengukuran dan penilaian semua variabel indikator input dari tiap provinsi secara rinci dapat dilihat pada lampiran MULDIK/2013/S-II/LK-II/I (Lembar Kerja II) dan lampiran MULDIK/2013/S- II/LK-III/I (Lembar Kerja III). Secara nasional nilai indikator input sebesar 2,3 (lihat Lembar Kerja IV). Apabila dilihat persebarannya pada tingkat provinsi, nilai tertinggi terdapat di DKI Jakarta sebesar 6,5. Hampir seluruh variabel yang ada pada indikator input mempengaruhi tingginya nilai indikator input pada DKI Jakarta kecuali rasio PUS terhadap tempat pelayanan KB (Pemerintah dan Swasta) dan persentase KPS dan KS I yang menjadi anggota UPPKS terhadap jumlah KPS dan KS I. Sementara itu, nilai terendah berada di Kalimantan Timur sebesar 1,2. 10

14 B. NILAI INDIKATOR PROSES 1. Pusat Informasi dan Konseling Remaja (PIK-R) Aktif Secara nasional hasil penilaian persentasi PIK-R yang aktif sebesar 8,7. Angka ini merupakan konversi dari hasil pengukuran sebesar 86,8% yang berarti dari seluruh jumlah PIK-R sebesar kelompok, terdapat 86,8% PIK-R yang aktif. Pada variabel ini semakin besar hasil penilaian berarti PIK-R yang aktif semakin banyak. Pada tingkat provinsi hasil penilaian terbesar secara berturut-turut antara lain adalah DKI Jakarta, Sulawesi Barat, Sulawesi Tenggara, Kalimantan Selatan dan Bangka Belitung. Di sisi lain hasil penilaian terkecil secara berturutturut adalah Papua Barat, Sulawesi Utara, Maluku, Kalimantan Barat dan Sulawesi Tengah. 2. Keluarga Aktif BKB Hasil pengukuran variabel ini secara nasional adalah 80,1% atau dari sekitar 3,9 juta keluarga yang menjadi anggota BKB, hanya 3,2 juta diantaranya yang menghadiri pertemuan kelompok BKB. Angka hasil pengukuran tersebut kemudian dikonversi dan diperoleh nilai sebesar 8,6. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin banyak keluarga menjadi anggota BKB yang menghadiri pertemuan. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian lima provinsi terbesar adalah Sulawesi Barat, Gorontalo, Bali, DI. Yogyakarta dan Lampung. Sedangkan hasil penilaian lima provinsi terkecil adalah Kalimantan Barat, Sumatera Utara, Kalimantan Tengah, Maluku dan Banten. 3. Keluarga Aktif BKR Secara nasional hasil penilaian keluarga aktif BKR sebesar 8,4. Angka ini merupakan hasil konversi dari hasil pengukuran 74,9%, yang berarti dari jumlah keluarga sekitar 2,1 juta yang menjadi anggota kelompok BKR, hanya 74,9% diantaranya yang hadir dalam pertemuan kelompok BKR. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin banyak keluarga yang menjadi anggota BKR yang menghadiri pertemuan. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian lima provinsi terbesar adalah Gorontalo, Lampung, DI. Yogyakarta, Sulawesi Tengah dan Kalimantan Timur. Sedangkan hasil penilaian lima terkecil adalah Kalimantan Tengah, Kalimantan Barat, Papua Barat, Bangka Belitung dan Sumatera Utara. 4. Keluarga Aktif BKL Secara nasional hasil penilaian keluarga aktif BKL sebesar 8,1. Angka ini merupakan hasil konversi dari hasil pengukuran 74,3%, yang berarti dari jumlah keluarga sekitar 1,8 juta yang menjadi anggota kelompok BKL, hanya 74,3% diantaranya yang hadir dalam pertemuan kelompok BKL. Pada variabel ini, 11

15 semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin banyak keluarga yang menjadi anggota BKL yang menghadiri pertemuan. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian lima provinsi terbesar adalah Gorontalo, Kalimantan Timur, Sulawesi Barat, Bali dan Jambi. Sedangkan hasil penilaian lima terkecil adalah Kalimantan Tengah, Sulawesi Tenggara, Papua Barat, Kalimantan Barat dan Sumatera Utara. 5. Toga/Toma Aktif KIE Hasil pengukuran variabel ini secara nasional adalah 31,3% atau dari sekitar 209 ribu Toma/Toga yang ada, hanya 65 ribu diantaranya yang aktif melakukan KIE KKB. Angka hasil pengukuran tersebut kemudian dikonversi dan diperoleh nilai sebesar 5,1. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin banyak Toma/Toga yang aktif melakukan KIE program KKB Nasional. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian lima provinsi terbesar adalah Nusa Tenggara Barat diikuti secara berturut-turut Bali, Kalimantan Selatan, DKI Jakarta dan Jawa Tengah. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Kepulauan Riau, Maluku, Papua Barat, Kalimantan Timur dan Riau 6. Rata-Rata Kegiatan Tim Keluarga Berencana Keliling (TKBK) Kecamatan ke Desa/Kelurahan. Secara nasional hasil penilaian rata-rata gerak TKBK kecamatan ke desa/kelurahan sebesar 2,5. Angka ini merupakan konversi dari hasil pengukuran sebesar 0,7 yang berarti dari sekitar 81 ribu desa/kelurahan yang ada kegiatan TKBK yang dilaksanakan hanya sekitar 57 ribu kali atau rata-rata pada setiap 10 desa/kelurahan terdapat 7 kunjungan TKBK kecamatan ke desa/kelurahan. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin sering rata-rata gerak TKBK kecamatan ke desa/kelurahan. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian lima provinsi terbesar adalah Jawa Barat, Jawa Tengah, DKI Jakarta, Jawa Timur dan Nusa Tenggara Timur. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Papua Barat, Papua, Kepulauan Riau, Kalimantan Timur dan Kalimantan Barat. 7. Rata-Rata Kegiatan TKBK Kabupaten dan kota ke Kecamatan Secara nasional hasil penilaian rata-rata gerak TKBK kabupaten/kota ke kecamatan sebesar 4,2. Angka ini merupakan konversi hasil pengukuran sebesar 0,3 yang berarti dari sekitar hampir 7 ribu kecamatan yang ada, kegiatan TKBK yang dilaksanakan hanya kali atau pada setiap 10 kecamatan hanya ada 3 kunjungan TKBK kabupaten/kota. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan bahwa frekuensi gerak TKBK kabupaten/kota ke kecamatan semakin sering. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian lima provinsi terbesar adalah Banten, Sumatera Barat, DKI Jakarta, Jawa Tengah dan Sumatera Selatan. 12

16 Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Kalimantan Timur, Gorontalo, Kalimantan Barat, Kepulauan Riau dan Papua Barat. 8. Rata-Rata Rapat Koordinasi Program (Rakor)KB tingkat Kecamatan Secara nasional hasil penilaian rata-rata rapat koordinasi Program (Rakor) KB tingkat kecamatan sebesar 6,9. Angka ini merupakan konversi hasil pengukuran sebesar 0,7 yang berarti dari sekitar hampir 7 ribu kecamatan yang ada, kegiatan Rakor KB yang dilaksanakan hanya kali atau pada setiap 10 kecamatan hanya ada 7 Rakor KB tingkat kecamatan. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan bahwa frekuensi rakor KB tingkat kecamatan semakin sering. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian lima provinsi terbesar adalah DKI Jakarta, DI Yogyakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah dan Banten. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Papua Barat, Papua, Kepulauan Riau, Kalimantan Timur dan Maluku. 9. Rata-rata Rakor KB tingkat Desa/Kelurahan Secara nasional hasil penilaian rata-rata rapat koordinasi Program (Rakor) KB tingkat desa/kelurahan sebesar 5,5. Angka ini merupakan konversi hasil pengukuran sebesar 0,6 yang berarti dari sekitar hampir 81 ribu desa/kelurahan yang ada, kegiatan Rakor KB yang dilaksanakan hanya kali atau pada setiap 10 kecamatan hanya ada 5 Rakor KB tingkat desa/kelurahan. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan bahwa frekuensi rakor KB tingkat desa/kelurahan semakin sering. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian lima provinsi terbesar adalah DI Yogyakarta, Jawa Barat, DKI Jakarta, Jawa Tengah dan Bali. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Papua Barat, Papua, Maluku, Kepulauan Riau dan Sulawesi Tengah. 10. Rata-rata Penyuluhan KB terhadap PLKB/PKB Secara nasional hasil penilaian rata-rata penyuluhan KB terhadap jumlah PLKB/PKB sebesar 1,1. Angka ini merupakan konversi hasil pengukuran sebesar 3,4 yang berarti rata-rata pelaksanaan penyuluhan KB oleh PLKB/PKB sebanyak 3,4 kali. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan bahwa frekuensi PLKB/PKB melakukan penyuluhan KB semakin sering. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian lima provinsi terbesar adalah DKI Jakarta, Papua, DI Yogyakarta, Banten dan Jawa Barat. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Maluku, Papua Barat, Aceh, Sulawesi Barat dan Kepulauan Riau. Informasi lebih lengkap tentang hasil pengukuran dan penilaian semua variabel indikator proses dari tiap provinsi secara rinci dapat dilihat pada lampiran MULDIK/2012/S-II/LK-II/II (Lembar Kerja II) dan lampiran MULDIK/2012/S- II/LK-III/II (Lembar Kerja III). 13

17 Secara nasional nilai indikator proses sebesar 5,9 (lihat Lembar Kerja IV). Apabila dilihat persebarannya pada tingkat provinsi, nilai tertinggi terdapat di DKI Jakarta sebesar 8,4. Hampir seluruh variabel yang ada pada indikator input mempengaruhi tingginya nilai indikator proses pada DKI Jakarta kecuali rata-rata kegiatan TKBK Kecamatan ke Desa/Kelurahan. Sementara itu, nilai terendah berada di Papua Barat sebesar 2,5. C. NILAI INDIKATOR OUTPUT 1. Pencapaian Peserta KB Baru (PB) Terhadap PPM-PB Realisasi pencapaian peserta KB baru yang telah dilayani sampai dengan semester II sebanyak 8,500,247 dengan PPM PB sebanyak atau 113,3%. Jika persentase pencapaian PB terhadap PPM PB dikonversikan maka didapat hasil penilaian sebesar 7,5. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin tinggi persentase pencapaian PB terhadap PPM- PB. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi adalah Kepulauan Riau, Papua, Banten, Maluku dan Sulawesi Tenggara. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Kalimantan Timur, Bangka Belitung, Jawa Barat, Kalimantan Tengah dan Jambi. 2. Pencapaian PB MKJP Terhadap Total PB Realisasi pencapaian PB MKJP yang telah dilayani sampai dengan semester II sebanyak dari total PB sebanyak atau 18,7%. Jika persentase pencapaian PB MKJP terhadap total PB dikonversikan maka didapat hasil penilaian sebesar 4,4. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin tinggi persentase pencapaian PB MKJP terhadap total PB. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi adalah DI Yogyakarta, Bali, Nusa Tenggara Timur, Nusa Tenggara Barat dan Gorontalo. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Aceh, Kalimantan Selatan, Kepulauan Riau, Kalimantan Tengah dan Sulawesi Barat. 3. Pencapaian PB Pria Terhadap Total PB Hasil penilaian persentase pencapaian PB Pria terhadap total PB sebesar 2,0. Nilai tersebut didapat dari hasil pencapaian PB Pria yang telah dilayani sampai dengan semester II sebanyak dari total PB sebanyak atau 6,3%. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin tinggi persentase pencapaian PB Pria terhadap total PB. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi adalah Papua, Kepulauan Riau, Sumatera Utara, Maluku dan Sumatera Barat. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Jawa Barat, Jambi, Jawa Timur, Kalimantan Selatan dan Nusa Tenggara Barat. 14

18 4. Pencapaian PB Pelayanan Swasta (Klinik KB Swasta, Dokter dan Bidan Praktek Swasta) Terhadap Total PB. Realisasi pencapaian PB Pelayanan Swasta yang telah dilayani sampai dengan semester II sebanyak dari total PB sebanyak atau 33,6%. Jika persentase pencapaian PB Pelayanan Swasta terhadap total PB dikonversikan maka didapat hasil penilaian sebesar 5,4. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin tinggi persentase pencapaian PB Pelayanan Swasta terhadap total PB. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi adalah Bali, DKI Jakarta, DI Yogyakarta, Kepulauan Riau dan Jawa Tengah. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Nusa Tenggara Timur, Sulawesi Tenggara, Papua, Papua Barat dan Nusa Tenggara Barat. 5. Pencapaian PB KPS dan KS I Terhadap PPM - PB KPS dan KS I Hasil penilaian persentase pencapaian PB KPS dan KS I terhadap PPM PB KPS dan KS I sebesar 5,0. Nilai tersebut didapat dari hasil pencapaian PB KPS dan KS I yang telah dilayani sampai dengan semester II sebanyak dari PPM PB KPS dan KS I sebanyak atau 92,7%. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin tinggi persentase pencapaian PB KPS dan KS I terhadap PPM PB KPS dan KS I. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi adalah Sulawesi Barat, Papua, Papua Barat, Banten dan Maluku. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Kepulauan Riau, DI. Yogyakarta, Sulawesi Utara, Kalimantan Tengah dan Sulawesi Tengah. 6. Pencapaian PB KPS dan KS I Terhadap Total PB Realisasi pencapaian PB KPS dan KS I yang telah dilayani sampai dengan semester II sebanyak dari total PB sebanyak atau 43,3%. Jika persentase pencapaian PB KPS dan KS I terhadap total PB dikonversikan maka didapat hasil penilaian sebesar 5,3. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin tinggi persentase pencapaian PB KPS dan KS I terhadap total PB. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi adalah Papua Barat, Papua, Sulawesi Barat, Nusa Tenggara Timur dan Nusa Tenggara Barat. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Kepulauan Riau, DKI Jakarta, Sulawesi Utara, Bali dan Kalimantan Tengah. 7. Pencapaian PB MKJP KPS dan KS I Terhadap Total PB Realisasi pencapaian PB MKJP KPS dan KS I yang telah dilayani sampai dengan semester II sebanyak dari total PB sebanyak atau 10,1%. Jika persentase pencapaian PB MKJP KPS dan KS I terhadap total PB dikonversikan maka didapat hasil penilaian sebesar 4,2. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin tinggi persentase pencapaian PB MKJP KPS dan KS I terhadap total PB. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi adalah Nusa Tenggara Timur, Nusa Tenggara Barat, DI Yogyakarta, Bali dan Maluku Utara. Sedangkan 15

19 hasil penilaian terkecil adalah Kepulauan Riau, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Aceh dan Sulawesi Selatan. 8. Pencapaian PB Pria KPS dan KS I Terhadap Total PB Realisasi pencapaian PB Pria KPS dan KS I yang telah dilayani sampai dengan semester II sebanyak dari total PB sebanyak atau 2,8%. Jika persentase pencapaian PB Pria KPS dan KS I terhadap total PB dikonversikan maka didapat hasil penilaian sebesar 1,0. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin tinggi persentase pencapaian PB Pria KPS dan KS I terhadap total PB. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi adalah Papua, Maluku, Sumatera Utara, Sulawesi Barat dan Papua Barat. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Kepulauan Riau, Sulawesi Utara, Jambi, Sulawesi Tengah dan Jawa Barat 9. Pencapaian Peserta KB Aktif (PA) Terhadap PPM-PA Realisasi pencapaian peserta KB aktif sampai dengan semester II sebanyak dengan PPM PA sebanyak atau 121,5%. Jika persentase pencapaian PA terhadap PPM PA dikonversikan maka didapat hasil penilaian sebesar 8,3. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin tinggi persentase pencapaian PA terhadap PPM-PA. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi adalah Sumatera Selatan, Nusa Tenggara Barat, Aceh, Bangka Belitung dan Maluku. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Papua Barat, Papua, Kalimantan Timur, Kalimantan Barat dan Nusa Tenggara Timur. 10. Pencapaian PA MKJP Terhadap Total PA Realisasi pencapaian PA MKJP sampai dengan semester II sebanyak dari total PA sebanyak atau 25,4%. Jika persentase pencapaian PA MKJP terhadap total PA dikonversikan maka didapat hasil penilaian sebesar 4,8. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin tinggi persentase pencapaian PA MKJP terhadap total PA. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi adalah Bali, DI Yogyakarta, Gorontalo, DKI Jakarta dan Nusa Tenggara Timur. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Aceh, Papua Barat, Kalimantan Selatan, Kalimantan Tengah dan Papua. 11. Pencapaian PA Pria terhadap Total PA Hasil penilaian persentase pencapaian PA Pria terhadap total PA sebesar 1,0. Nilai tersebut didapat dari hasil pencapaian PA Pria sampai dengan semester II sebanyak dari total PA sebanyak atau 3,9%. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin tinggi persentase pencapaian PA Pria terhadap total PA. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi adalah Papua Barat, Papua, Sulawesi Barat, Aceh dan Sumatera Utara. Sedangkan hasil penilaian terkecil 16

20 adalah Jawa Timur, Jawa Barat, Jambi, Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah. 12. Pencapaian PA Swasta terhadap Total PA Realisasi pencapaian PA Swasta sampai dengan semester II sebanyak dari total PA sebanyak atau 43,6%. Jika persentase pencapaian PA Swasta terhadap total PA dikonversikan maka didapat hasil penilaian sebesar 5,0. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin tinggi persentase pencapaian PA Swasta terhadap total PA. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi adalah Papua Barat, Bali, DI Yogyakarta, DKI Jakarta dan Jawa Tengah. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Nusa Tenggara Timur, Sulawesi Tenggara, Papua, Maluku dan Sulawesi Tengah. 13. Pencapaian PA KPS dan KS I Terhadap PPM PA KPS dan KS I Hasil penilaian persentase pencapaian PA KPS dan KS I terhadap PPM PA KPS dan KS I sebesar 5,1. Nilai tersebut didapat dari hasil pencapaian PA KPS dan KS I sampai dengan semester II sebanyak dari PPM PA KPS dan KS I sebanyak atau 111,2%. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin tinggi persentase pencapaian PA KPS dan KS I terhadap PPM PA KPS dan KS I. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi adalah Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Maluku, Gorontalo dan Sulawesi Barat. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Papua Barat, Kalimantan Timur, DKI Jakarta, Bali dan Bangka Belitung. 14. Pencapaian PA KPS dan KS I Terhadap Total PA Realisasi pencapaian PA KPS dan KS I sampai dengan semester II sebanyak dari total PA sebanyak atau 40,3%. Jika persentase pencapaian PA KPS dan KS I terhadap total PA dikonversikan maka didapat hasil penilaian sebesar 4,0. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin tinggi persentase pencapaian PA KPS dan KS I terhadap total PA. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi adalah Papua Barat, Papua, Nusa Tenggara Timur, Nusa Tenggara Barat dan Gorontalo Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Bangka Belitung, Bali, DKI Jakarta, Kalimantan Timur dan Riau. 15. Pencapaian PA MKJP KPS dan KS I Terhadap Total PA Realisasi pencapaian PA MKJP KPS dan KS I sampai dengan semester II sebanyak dari total PA sebanyak atau 10,9%. Jika persentase pencapaian PA MKJP KPS dan KS I terhadap total PA dikonversikan maka didapat hasil penilaian sebesar 4,5. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin tinggi persentase pencapaian PA MKJP KPS dan KS I terhadap total PA. 17

21 Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi adalah Nusa Tenggara Timur, Gorontalo, Nusa Tenggara Barat, Lampung dan Sulawesi Utara. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Aceh, Bangka Belitung, Riau, Kalimantan Timur dan Kepulauan Riau. 16. Pencapaian PA Pria KPS dan KS I Terhadap Total PA Hasil penilaian persentase pencapaian PA Pria KPS dan KS I terhadap total PA sebesar 0,4. Nilai tersebut didapat dari hasil pencapaian PA Pria KPS dan KS I sampai dengan semester II sebanyak dari total PA sebanyak atau 1,6%. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin tinggi persentase pencapaian PA Pria KPS dan KS I terhadap total PA. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi adalah Papua Barat, Papua, Sulawesi Barat, Maluku dan Aceh. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Kalimantan Timur, Bali, Bangka Belitung, Jambi dan Jawa Timur. 17. Pencapaian PA Terhadap Pasangan Usia Subur (PUS) Secara nasional hasil penilaian variabel ini sebesar 8,7. Angka ini merupakan konversi dari hasil pengukuran sebesar 75,9% yang berarti dari jumlah PUS sekitar 68,7 juta pasangan, 75,9% merupakan peserta yang aktif menggunakan alat kontrasepsi. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian maka semakin tinggi pencapaian PA terhadap jumlah PUS. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian lima provinsi terbesar adalah Bengkulu diikuti secara berturut-turut Bali, Gorontalo, Bangka Belitung dan Sulawesi Tengah. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Papua, Sumatera Utara, Banten, Lampung dan Sulawesi Barat. 18. Unmet Need (PUS bukan peserta KB Ingin Anak Tapi Ditunda dan Bukan Peserta KB Tidak Ingin Anak Lagi) Terhadap PUS. Secara nasional hasil penilaian unmet need terhadap PUS sebesar 3,1. Angka tersebut merupakan konversi dari hasil pengukuran sebesar 12,8% yang berarti dari jumlah PUS sekitar 68,7 juta pasangan, 12,8% adalah PUS yang tidak ber KB dengan alasan ingin anak tapi tunda dan tidak ingin anak lagi. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin rendah persentase unmet need terhadap PUS. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian terbesar adalah Bali diikuti secara berturut-turut Bengkulu, Sulawesi Utara, DI Yogyakarta dan Gorontalo. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Papua, diikuti secara berturut-turut Banten, Lampung, Maluku Utara dan Maluku. 19. Pencapaian PUS Anggota BKB Yang Ikut KB Hasil penilaian persentase pencapaian PUS anggota BKB yang ikut KB sebesar 8,3. Nilai tersebut didapat dari hasil pencapaian PUS anggota BKB yang ikut KB sampai dengan semester II sebanyak dari rata-rata PUS anggota BKB sebanyak atau 76,5%. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin tinggi persentase pencapaian PUS anggota BKB yang ikut KB. 18

22 Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi adalah Kalimantan Timur, Gorontalo, Kalimantan Tengah, Sulawesi Barat dan Bangka Belitung. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Papua, Maluku, Sumatera Utara, Jawa Barat dan DKI Jakarta. 20. Pencapaian PUS Anggota UPPKS Yang Ikut KB Hasil penilaian persentase pencapaian PUS anggota UPPKS yang ikut KB sebesar 8,5. Nilai tersebut didapat dari hasil pencapaian PUS anggota UPPKS yang ikut KB sampai dengan semester II sebanyak dari rata-rata PUS anggota UPPKS sebanyak atau 83,4%. Pada variabel ini, semakin besar hasil penilaian menunjukkan semakin tinggi persentase pencapaian PUS anggota UPPKS yang ikut KB. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian tertinggi adalah Gorontalo, Aceh, Kalimantan Timur, Bali dan Kepulauan Riau. Sedangkan hasil penilaian terkecil adalah Riau, Sulawesi Tenggara, Papua Barat, Papua dan Sumatera Utara. Informasi lebih lengkap tentang hasil pengukuran dan penilaian semua variabel indikator output dari tiap provinsi secara rinci dapat dilihat pada lampiran MULDIK/2013/S-II/LK-II/III (Lembar Kerja II) dan lampiran MULDIK/2013/S- II/LK-III/III (Lembar Kerja III). Secara nasional nilai indikator output sebesar 4,8 (lihat Lembar Kerja IV). Apabila dilihat persebarannya pada tingkat provinsi, nilai tertinggi terdapat di Bali sebesar 5,7. Sekitar 75% dari variabel yang ada pada indikator output mempengaruhi tingginya nilai indikator output pada Bali kecuali persentase PB Pria terhadap total PB, persentase PB Pria KPS dan KS I terhadap total PB, persentase PA Pria terhadap total PA, persentase PA KPS dan KS I terhadap PPM-PA KPS dan KS I, persentase PA KSP dan KS I terhadap total PA, persentase PA Pria KPS dan KS I terhadap total PA. Sementara itu, nilai terendah berada di provinsi Kalimantan Tengah dengan nilai sebesar 3,9. D. NILAI INDIKATOR DAMPAK 1. KPS dan KS-I Terhadap Keluarga Keluarga dengan kategori Pra-S dan KS I (KPS dan KS I) dapat dikatakan sebagai keluarga miskin. Secara nasional hasil penilaian variabel ini sebesar 1,7. Angka ini merupakan konversi hasil pengukuran dari persentase KPS dan KS I terhadap Keluarga sebesar 21,5% yang berarti jumlah keluarga pada tahapan Pra Sejahtera dan Keluarga Sejahtera I masih cukup tinggi. Pada variabel ini, makin besar penilaian menunjukkan makin rendah persentase KPS dan KS I terhadap keluarga. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian lima provinsi terbesar adalah Papua Barat, Kalimantan Timur, Bangka Belitung, Bali dan DKI Jakarta. Sementara itu 19

23 hasil penilaian lima provinsi terkecil adalah Gorontalo, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Lampung dan Sulawesi Tengah. 2. PUS Yang Istrinya Berusia Di Bawah 20 Tahun Terhadap PUS PUS yang istrinya berusia di bawah 20 tahun memberikan gambaran yang berkaitan dengan upaya pendewasaan usia perkawinan. Secara nasional hasil penilaian PUS yang istrinya berusia dibawah 20 tahun sebesar 2,5. Angka ini merupakan konversi hasil pengukuran sebesar 3,9%, yang berarti dari total PUS yang ada, 3,9% adalah PUS yang istrinya berusia di bawah 20 tahun. Pada variabel ini makin besar hasil penilaian menunjukkan persentase PUS yang istrinya berusia dibawah 20 tahun makin rendah. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian lima provinsi terbesar adalah DKI Jakarta, DI Yogyakarta, Sumatera Barat, Bali dan Sulawesi Utara. Sedangkan hasil penilaian lima provinsi terkecil adalah Papua Barat, Papua, Kalimantan Barat, Maluku dan Kepulauan Riau. 3. Child Woman Ratio (CWR) Child Woman Ratio atau rasio anak terhadap wanita usia subur adalah banyaknya anak umur di bawah 5 tahun (balita) per 1000 wanita dalam umur reproduksi (15-49 th) pada suatu waktu tertentu. Secara nasional hasil penilaian variabel ini sebesar 8,6, yang merupakan konversi hasil pengukuran sebesar 257, yang berarti pada 1000 wanita dalam umur reproduksi terdapat 257 anak (laki-laki dan perempuan) umur di bawah 5 tahun. Pada variabel ini makin besar hasil penilaian menunjukkan angka rasio anak umur di bawah 5 tahun terhadap wanita usia subur makin kecil. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian lima terbesar adalah Jawa Timur, Jawa Barat, Bali, DKI Jakarta dan Kalimantan Tengah. Sebaliknya hasil penilaian lima terkecil adalah Kepulauan Riau, Maluku, Nusa Tenggara Timur, Papua Barat dan Sulawesi Barat. 4. Total Fertility Rate (TFR) Berdasarkan hasil Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia (SDKI) tahun 2012, angka TFR secara nasional sebesar 2,6. Hal itu berarti pada kurun waktu tersebut rata-rata anak yang dilahirkan oleh seorang wanita sampai masa akhir reproduksinya sebanyak 2-3 anak. Secara nasional hasil penilaian dari variabel TFR sebesar 8,1, yang merupakan konversi hasil pengukuran pada variabel TFR sebesar 2,6. Pada variabel ini semakin besar hasil penilaian menunjukkan angka TFR semakin kecil. Pada tingkat provinsi, hasil penilaian lima provinsi terbesar yaitu DI Yogyakarta, Bengkulu, DKI Jakarta, Jawa Timur, dan Bali. Sebaliknya hasil penilaian lima provinsi terkecil yaitu Papua Barat, Sulawesi Barat, Papua, Nusa Tenggara Timur dan Maluku. 20

24 Informasi lebih lengkap tentang hasil pengukuran dan penilaian semua variabel indikator dampak dari tiap provinsi secara rinci dapat dilihat pada lampiran MULDIK/2013/S-II/LK-II/V (Lembar Kerja II) dan lampiran MULDIK/2013/S- II/LK-III/V (Lembar Kerja III). Secara nasional nilai indikator dampak sebesar 5,2 (lihat Lembar Kerja IV). Apabila dilihat persebarannya pada tingkat provinsi, nilai tertinggi terdapat di DKI Jakarta sebesar 8,81. Hampir seluruh dari variabel yang ada pada indikator dampak mempengaruhi tingginya nilai indikator dampak pada provinsi DKI Jakarta kecuali persentase KPS dan KS I terhadap keluarga dan persentase PUS yang istrinya berusia dibawah 20 tahun terhadap PUS. Sementara itu, nilai terendah berada di provinsi Maluku dengan nilai sebesar 3,7. 21

25 BAB IV ULASAN HASIL RASIO ANTAR INDIKATOR DAN KINERJA DAERAH Sebagaimana disebutkan pada bab II bahwa penilaian multi indikator dilakukan melalui 4 tahapan kegiatan yaitu pengukuran variabel, pemberian nilai, pengukuran rasio, dan pengukuran tingkat perkembangan (performance) program. Berdasarkan data dasar yang berasal dari 33 provinsi dan dengan melalui tahapan-tahapan yang telah dilakukan, maka dapat diperoleh angka-angka sebagai bahan penilaian setiap provinsi. A. RASIO ANTAR INDIKATOR 1. Rasio Nilai Indikator Output terhadap Nilai Indikator Input Pengukuran rasio antara nilai indikator output dengan nilai indikator input menggambarkan tingkat efisiensi pemanfaatan input untuk mendapatkan output. Suatu provinsi berada pada kategori "efisien" manakala mempunyai nilai rasio sama atau di atas 1. Sebaliknya, jika suatu provinsi mempunyai nilai rasio kurang dari 1, maka akan berada pada kategori "kurang efisien". Berdasarkan ketentuan ini, dengan nilai rasio nasional sebesar 2,0, maka dapat dikatakan bahwa secara nasional input yang tersedia telah dapat menghasilkan output secara Efisien. Pada tingkat provinsi, untuk rasio nilai indikator output terhadap nilai indikator input, sebanyak 32 (tiga puluh dua) provinsi telah mendapatkan output secara Efisien dan 1 (satu) provinsi mendapat output secara Kurang Efisien yaitu DKI Jakarta (0,7). Lihat Lampiran Lembar Kerja IV. 2. Rasio Nilai Indikator Output terhadap Nilai Indikator Proses Nilai rasio antara rata-rata nilai indikator output dengan rata-rata nilai indikator proses mencerminkan tingkat efektifitas kegiatan-kegiatan yang telah dilakukan (proses) untuk mendapatkan output selama periode penilaian. Suatu provinsi masuk dalam kategori "Efektif" jika mempunyai nilai rasio sama atau di atas 1. Sebaliknya, jika suatu provinsi mempunyai nilai rasio kurang dari 1, maka akan masuk dalam kategori "Kurang Efektif". Berdasarkan data yang ada dan hasil pengukuran sampai dengan pemberian nilai maka diperoleh nilai rasio indikator output terhadap nilai indikator proses secara nasional sebesar 0,8 yang menunjukkan bahwa kegiatan-kegiatan yang dilakukan Kurang Efektif dalam mendapatkan output. Pada tingkat provinsi terdapat 25 provinsi yang mempunyai nilai rasio indikator output terhadap nilai indikator proses kurang dari 1 dan sisanya 8 mempunyai 22

ANALISIS DAN EVALUASI PELAYANAN KELUARGA BERENCANA BAGI KELUARGA PRA SEJAHTERA DAN KELUARGA SEJAHTERA I DATA TAHUN 2013

ANALISIS DAN EVALUASI PELAYANAN KELUARGA BERENCANA BAGI KELUARGA PRA SEJAHTERA DAN KELUARGA SEJAHTERA I DATA TAHUN 2013 ANALISIS DAN EVALUASI PELAYANAN KELUARGA BERENCANA BAGI KELUARGA PRA SEJAHTERA DAN KELUARGA SEJAHTERA I DATA TAHUN 2013 BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL DIREKTORAT PELAPORAN DAN STATISTIK

Lebih terperinci

DAFTAR ALAMAT MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TAHUN 2008/2009

DAFTAR ALAMAT MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TAHUN 2008/2009 ACEH ACEH ACEH SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT RIAU JAMBI JAMBI SUMATERA SELATAN BENGKULU LAMPUNG KEPULAUAN BANGKA BELITUNG KEPULAUAN RIAU DKI JAKARTA JAWA BARAT

Lebih terperinci

PROFIL DATA KEPENDUDUKAN DAN KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN SELATAN

PROFIL DATA KEPENDUDUKAN DAN KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN SELATAN PROFIL DATA KEPENDUDUKAN DAN KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN SELATAN Perwakilan BKKBN Provinsi Kalimantan Selatan 1 UU NO. 52 TH 2009 Perkembangan Kependudukan dan Pembangunan Keluarga PERPRES NO. 62 Tahun

Lebih terperinci

ANALISIS DAN EVALUASI PELAKSANAAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KB DAN KS TAHUN 2013

ANALISIS DAN EVALUASI PELAKSANAAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KB DAN KS TAHUN 2013 ANALISIS DAN EVALUASI PELAKSANAAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KB DAN KS TAHUN 2013 BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL DIREKTORAT PELAPORAN DAN STATISTIK Standar Pelayanan Minimal

Lebih terperinci

ANALISIS DAN EVALUASI PENGENDALIAN LAPANGAN BULAN DESEMBER 2015

ANALISIS DAN EVALUASI PENGENDALIAN LAPANGAN BULAN DESEMBER 2015 ANALISIS DAN EVALUASI PENGENDALIAN LAPANGAN Perwakilan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional Provinsi Sumatera Barat 2015 ANALISIS DAN EVALUASI PENGENDALIAN LAPANGAN BULAN DESEMBER 2015 PERWAKILAN

Lebih terperinci

URUSAN WAJIB KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA

URUSAN WAJIB KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA 4.1.12 URUSAN WAJIB KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA 4.1.12.1 KONDISI UMUM Pembangunan Kependudukan tidak lagi dipahami sebagai usaha untuk mempengaruhi pola dan arah demografi saja, akan tetapi

Lebih terperinci

EVALUASI PELAKSANAAN PROGRAM KKBPK SEMESTER I-TAHUN 2016

EVALUASI PELAKSANAAN PROGRAM KKBPK SEMESTER I-TAHUN 2016 EVALUASI PELAKSANAAN PROGRAM KKBPK SEMESTER I-TAHUN 2016 Oleh: Plt. Sekretaris Utama BKKBN Ipin ZA Husni Rapat Telaah Tengah Tahun (Review) Program KKBPK Tahun 2016 Jakarta, 4-7 September 2016 SISTEMATIKA

Lebih terperinci

Populasi Ternak Menurut Provinsi dan Jenis Ternak (Ribu Ekor),

Populasi Ternak Menurut Provinsi dan Jenis Ternak (Ribu Ekor), Babi Aceh 0.20 0.20 0.10 0.10 - - - - 0.30 0.30 0.30 3.30 4.19 4.07 4.14 Sumatera Utara 787.20 807.40 828.00 849.20 871.00 809.70 822.80 758.50 733.90 734.00 660.70 749.40 866.21 978.72 989.12 Sumatera

Lebih terperinci

BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN

BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan Berdasarkan hasil dan pembahasan, dapat disimpulkan bahwa : 1. Indikasi adanya ledakan penduduk di Indonesia yang ditunjukkan beberapa indikator demografi menjadikan

Lebih terperinci

URUSAN WAJIB KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA

URUSAN WAJIB KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA 4.1.12 URUSAN WAJIB KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA 4.1.12.1 KONDISI UMUM Pembangunan Kependudukan tidak lagi dipahami sebagai usaha untuk mempengaruhi pola dan arah demografi saja, akan tetapi

Lebih terperinci

RAPAT PENGENDALIAN PROGRAM DAN ANGGARAN

RAPAT PENGENDALIAN PROGRAM DAN ANGGARAN RAPAT PENGENDALIAN PROGRAM DAN ANGGARAN Data Bulan Maret 2015 BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL JAKARTA, 6 MEI 2015 SISTEMATIKA 1 2 CAKUPAN LAPORAN HASIL PENCAPAIAN PROGRAM KKBPK 3 4 KETERSEDIAAN

Lebih terperinci

DATA STATISTIK TENTANG PERKAWINAN DI INDONESIA

DATA STATISTIK TENTANG PERKAWINAN DI INDONESIA DATA STATISTIK TENTANG PERKAWINAN DI INDONESIA DATA STATISTIK TENTANG PERKAWINAN DI INDONESIA Drs. Razali Ritonga, MA (Direktur Statistik Kependudukan dan Ketenagakerjaan BPS RI) Disampaikan di Lokakarya

Lebih terperinci

Rencana Kerja (Renja) Perubahan Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kabupaten Hulu Sungai Utara Tahun 2017

Rencana Kerja (Renja) Perubahan Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kabupaten Hulu Sungai Utara Tahun 2017 2.3 Isu-isu Penting Penyelenggaraan Tugas dan fungsi SKPD Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Daerah mempunyai tugas pokok membantu Bupati dalam melaksanakan urusan Pengendalian Kependudukan dan

Lebih terperinci

Potret KB DIY dan Tantangan ke Depan

Potret KB DIY dan Tantangan ke Depan Artikel Potret KB DIY dan Tantangan ke Depan Arkandini & Mardiya Tahun 2010 yang baru saja kita lewati merupakan tahun pertama dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2010 2014. Sama

Lebih terperinci

BPS PROVINSI SUMATERA SELATAN

BPS PROVINSI SUMATERA SELATAN BADAN PUSAT STATISTIK BPS PROVINSI SUMATERA SELATAN No.53/09/16 Th. XVIII, 01 September 2016 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SUMATERA SELATAN MARET 2016 GINI RATIO SUMSEL PADA MARET 2016 SEBESAR

Lebih terperinci

VISI, MISI DAN GRAND STRATEGI BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL

VISI, MISI DAN GRAND STRATEGI BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL PERATURAN KEPALA BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL NOMOR : 28/HK-010/B5/2007 TENTANG VISI, MISI DAN GRAND STRATEGI BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL KEPALA BADAN KOORDINASI KELUARGA

Lebih terperinci

BAB III AKUNTABILITAS KINERJA

BAB III AKUNTABILITAS KINERJA LAKIP 2016 BAB III AKUNTABILITAS KINERJA Akuntabilitas kinerja disusun sebagai wujud pertanggungjawaban keberhasilan/kegagalan pelaksanaan misi organisasi dalam mencapai tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan

Lebih terperinci

2

2 2 3 c. Pejabat Eselon III kebawah (dalam rupiah) NO. PROVINSI SATUAN HALFDAY FULLDAY FULLBOARD (1) (2) (3) (4) (5) (6) 1. ACEH

Lebih terperinci

RAPAT PENGENDALIAN PROGRAM DAN ANGGARAN (RADALGRAM) DATA sd. SEPTEMBER 2015

RAPAT PENGENDALIAN PROGRAM DAN ANGGARAN (RADALGRAM) DATA sd. SEPTEMBER 2015 RAPAT PENGENDALIAN PROGRAM DAN ANGGARAN (RADALGRAM) DATA sd. SEPTEMBER 2015 PERWAKILAN BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL PROVINSI SUMATERA SELATAN SISTEMATIKA 1 2 PREVIEW KKP SD. SEPT

Lebih terperinci

ANALISIS DATA KEPENDUDUKAN DAN KB HASIL SUSENAS

ANALISIS DATA KEPENDUDUKAN DAN KB HASIL SUSENAS ANALISIS DATA KEPENDUDUKAN DAN KB HASIL SUSENAS 2015 (Disarikan dari Hartanto, W 2016, Analisis Data Kependudukan dan KB Hasil Susenas 2015, disajikan dalam Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) BKKBN,

Lebih terperinci

PROFIL PEMANFAATAN TEKNOLOGI INFORMASI OLEH MASYARAKAT

PROFIL PEMANFAATAN TEKNOLOGI INFORMASI OLEH MASYARAKAT No. 42 / IX / 14 Agustus 2006 PROFIL PEMANFAATAN TEKNOLOGI INFORMASI OLEH MASYARAKAT Hasil Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) 2005 Dari hasil Susenas 2005, sebanyak 7,7 juta dari 58,8 juta rumahtangga

Lebih terperinci

. Keberhasilan manajemen data dan informasi kependudukan yang memadai, akurat, lengkap, dan selalu termutakhirkan.

. Keberhasilan manajemen data dan informasi kependudukan yang memadai, akurat, lengkap, dan selalu termutakhirkan. S ensus Penduduk, merupakan bagian terpadu dari upaya kita bersama untuk mewujudkan visi besar pembangunan 2010-2014 yakni, Terwujudnya Indonesia yang Sejahtera, Demokratis dan Berkeadilan. Keberhasilan

Lebih terperinci

DATA STATISTIK TENTANG PERKAWINAN DI INDONESIA

DATA STATISTIK TENTANG PERKAWINAN DI INDONESIA DATA STATISTIK TENTANG PERKAWINAN DI INDONESIA Drs. Razali Ritonga, MA (Direktur Statistik Kependudukan dan Ketenagakerjaan BPS RI) Disampaikan di Lokakarya Perkawinan Anak, Moralitas Seksual, dan Politik

Lebih terperinci

TABEL 1 GAMBARAN UMUM TAMAN BACAAN MASYARAKAT (TBM) KURUN WAKTU 1 JANUARI - 31 DESEMBER 2011

TABEL 1 GAMBARAN UMUM TAMAN BACAAN MASYARAKAT (TBM) KURUN WAKTU 1 JANUARI - 31 DESEMBER 2011 TABEL 1 GAMBARAN UMUM No. Provinsi Lembaga Pengelola Pengunjung Judul Buku 1 DKI Jakarta 75 83 7.119 17.178 2 Jawa Barat 1.157 1.281 72.477 160.544 3 Banten 96 88 7.039 14.925 4 Jawa Tengah 927 438 28.529

Lebih terperinci

ANALISIS DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KEPENDUDUKAN & KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR BULAN JULI 2012

ANALISIS DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KEPENDUDUKAN & KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR BULAN JULI 2012 ANALISIS DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KEPENDUDUKAN & KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR BULAN JULI 2012 PERWAKILAN BADAN KEPENDUDUKAN DAN KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR SAMARINDA 2012

Lebih terperinci

ANALISIS DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KEPENDUDUKAN & KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR BULAN SEPTEMBER 2012

ANALISIS DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KEPENDUDUKAN & KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR BULAN SEPTEMBER 2012 ANALISIS DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KEPENDUDUKAN & KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR BULAN SEPTEMBER PERWAKILAN BADAN KEPENDUDUKAN DAN KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR SAMARINDA 1

Lebih terperinci

ANALISIS DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KEPENDUDUKAN & KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR SAMPAI DENGAN BULAN DESEMBER

ANALISIS DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KEPENDUDUKAN & KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR SAMPAI DENGAN BULAN DESEMBER ANALISIS DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KEPENDUDUKAN & KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR SAMPAI DENGAN BULAN DESEMBER PERWAKILAN BADAN KEPENDUDUKAN DAN KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR

Lebih terperinci

BUPATI MADIUN SALINAN PERATURAN BUPATI MADIUN NOMOR 13 TAHUN 2014

BUPATI MADIUN SALINAN PERATURAN BUPATI MADIUN NOMOR 13 TAHUN 2014 1 BUPATI MADIUN SALINAN PERATURAN BUPATI MADIUN NOMOR 13 TAHUN 2014 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI MADIUN, Menimbang

Lebih terperinci

ANALISIS DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KEPENDUDUKAN & KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR BULAN AGUSTUS 2012

ANALISIS DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KEPENDUDUKAN & KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR BULAN AGUSTUS 2012 ANALISIS DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KEPENDUDUKAN & KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR BULAN AGUSTUS 2012 PERWAKILAN BADAN KEPENDUDUKAN DAN KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR SAMARINDA

Lebih terperinci

RESUME UMPAN BALIK PELKON dan DALLAP 2014 PERWAKILAN BKKBN PROVINSI RIAU

RESUME UMPAN BALIK PELKON dan DALLAP 2014 PERWAKILAN BKKBN PROVINSI RIAU A P R I L RESUME UMPAN BALIK PELKON dan DALLAP 2014 PERWAKILAN BKKBN PROVINSI RIAU Dari hasil laporan Umpan Balik pada bulan April 2014, sbb : 1. Cakupan Laporan : A. Pelayanan Kontrasepsi (PELKON) Berikut

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Palembang, 15 Maret 2012 Kabid ADPIN, Minarti, SE NIP Narasi Radalgram Data s.d Maret P a g e

KATA PENGANTAR. Palembang, 15 Maret 2012 Kabid ADPIN, Minarti, SE NIP Narasi Radalgram Data s.d Maret P a g e KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rahmat dan hidayah-nya, Pencapaian Program bulan Maret tahun 2012 telah selesai dilaksanakan. Materi ini disusun untuk

Lebih terperinci

CAPAIAN PROGRAM KEPENDUDUKAN, KB DAN PEMBANGUNAN KELUARGA sd. BULAN MEI 2016

CAPAIAN PROGRAM KEPENDUDUKAN, KB DAN PEMBANGUNAN KELUARGA sd. BULAN MEI 2016 CAPAIAN PROGRAM KEPENDUDUKAN, KB DAN PEMBANGUNAN KELUARGA sd. BULAN MEI 2016 PERWAKILAN BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL PROVINSI SUMATERA SELATAN SISTEMATIKA 1 2 PREVIEW PPM SD. MEI

Lebih terperinci

PENDATAAN KELUARGA TAHUN 2015

PENDATAAN KELUARGA TAHUN 2015 PENDATAAN TAHUN 2015 Disampaikan oleh: Direktur Pelaporan dan Statistik Drs. Sjafrul, MBA PENDATAAN TAHUN 2015 GAMBARAN UMUM HASIL PK2015 NO SUMBER DATA JUMLAH KK % 1. PROYEKSI KK 2015 70.148.171 2. TERDATA

Lebih terperinci

ANALISIS DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KEPENDUDUKAN & KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR BULAN FEBRUARI 2013

ANALISIS DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KEPENDUDUKAN & KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR BULAN FEBRUARI 2013 ANALISIS DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KEPENDUDUKAN & KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR BULAN FEBRUARI 2013 PERWAKILAN BADAN KEPENDUDUKAN DAN KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR SAMARINDA

Lebih terperinci

ANALISIS DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KEPENDUDUKAN & KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR SAMPAI DENGAN BULAN DESEMBER

ANALISIS DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KEPENDUDUKAN & KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR SAMPAI DENGAN BULAN DESEMBER 1 ANALISIS DAN EVALUASI HASIL PELAKSANAAN PROGRAM KEPENDUDUKAN & KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR SAMPAI DENGAN BULAN DESEMBER PERWAKILAN BADAN KEPENDUDUKAN DAN KB NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN TIMUR

Lebih terperinci

KEGIATAN STRATEGIS BIDANG DALDUK

KEGIATAN STRATEGIS BIDANG DALDUK KEGIATAN STRATEGIS BIDANG DALDUK Adapun kegiatan yang telah dilaksanakan antara lain: 1. Fasilitasi Integrasi Kebijakan Pembangunan Berwawasan Kependudukan Tingkat Provinsi dan Kabupaten/kota. 2. Pengembangan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Palembang, 15 Februari 2012 Kabid ADPIN, Minarti, SE NIP

KATA PENGANTAR. Palembang, 15 Februari 2012 Kabid ADPIN, Minarti, SE NIP KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rahmat dan hidayah-nya, Pencapaian Program bulan Februari tahun 2012 telah selesai dilaksanakan. Materi ini disusun

Lebih terperinci

LAPORAN UMPAN BALIK PENGENDALIAN LAPANGAN & PELAYANAN KONTRASEPSI APRIL 2016

LAPORAN UMPAN BALIK PENGENDALIAN LAPANGAN & PELAYANAN KONTRASEPSI APRIL 2016 LAPORAN UMPAN BALIK PENGENDALIAN LAPANGAN & PELAYANAN KONTRASEPSI APRIL 2016 PERWAKILAN BKKBN KEPULAUAN BANGKA BELITUNG TAHUN 2016 DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... i DAFTAR ISI...ii I. PENDAHULUAN...1 1.1

Lebih terperinci

RUMAH KHUSUS TARGET ANGGARAN TARGET ANGGARAN TARGET ANGGARAN TARGET ANGGARAN TARGET ANGGARAN TARGET ANGGARAN

RUMAH KHUSUS TARGET ANGGARAN TARGET ANGGARAN TARGET ANGGARAN TARGET ANGGARAN TARGET ANGGARAN TARGET ANGGARAN Pembangunan Perumahan Dan Kawasan Permukiman Tahun 2016 PERUMAHAN PERBATASAN LAIN2 00 NASIONAL 685.00 1,859,311.06 46,053.20 4,077,857.49 4,523.00 359,620.52 5,293.00 714,712.50 62,538.00 1,344,725.22

Lebih terperinci

2016, No Indonesia Tahun 2014 Nomor 244, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5587) sebagaimana telah beberapa kali diubah terakh

2016, No Indonesia Tahun 2014 Nomor 244, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5587) sebagaimana telah beberapa kali diubah terakh No.1368, 2016 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENAKER. Hasil Pemetaan. PERATURAN MENTERI KETENAGAKERJAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2016 TENTANG HASIL PEMETAAN URUSAN PEMERINTAHAN DAERAH DI BIDANG

Lebih terperinci

KEPUTUSAN SEKRETARIS JENDERAL KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA, NOMOR HK.03.01/VI/432/2010 TENTANG

KEPUTUSAN SEKRETARIS JENDERAL KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA, NOMOR HK.03.01/VI/432/2010 TENTANG KEPUTUSAN SEKRETARIS JENDERAL KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR HK.03.01/VI/432/2010 TENTANG DATA SASARAN PROGRAM KEMENTERIAN KESEHATAN TAHUN 2010 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA SEKRETARIS

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SULAWESI TENGGARA MARET 2017 MENURUN TERHADAP MARET 2016

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SULAWESI TENGGARA MARET 2017 MENURUN TERHADAP MARET 2016 BADAN PUSAT STATISTIK BADAN PUSAT STATISTIK No.39/07/Th.XX, 17 Juli 2017 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SULAWESI TENGGARA MARET 2017 MENURUN TERHADAP MARET 2016 GINI RATIO PADA MARET 2017 SEBESAR

Lebih terperinci

Fungsi, Sub Fungsi, Program, Satuan Kerja, dan Kegiatan Anggaran Tahun 2012 Kode. 1 010022 Provinsi : DKI Jakarta 484,909,154

Fungsi, Sub Fungsi, Program, Satuan Kerja, dan Kegiatan Anggaran Tahun 2012 Kode. 1 010022 Provinsi : DKI Jakarta 484,909,154 ALOKASI ANGGARAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG PENDIDIKAN YANG DILIMPAHKAN KEPADA GUBERNUR (Alokasi Anggaran Dekonsentrasi Per Menurut Program dan Kegiatan) (ribuan rupiah) 1 010022 : DKI Jakarta 484,909,154

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK PROVINSI BENGKULU MARET 2016 MULAI MENURUN

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK PROVINSI BENGKULU MARET 2016 MULAI MENURUN No.54/09/17/I, 1 September 2016 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK PROVINSI BENGKULU MARET 2016 MULAI MENURUN GINI RATIO PADA MARET 2016 SEBESAR 0,357 Daerah Perkotaan 0,385 dan Perdesaan 0,302 Pada

Lebih terperinci

LAPORAN UMPAN BALIK PENGENDALIAN LAPANGAN & PELAYANAN KONTRASEPSI JUNI 2016

LAPORAN UMPAN BALIK PENGENDALIAN LAPANGAN & PELAYANAN KONTRASEPSI JUNI 2016 LAPORAN UMPAN BALIK PENGENDALIAN LAPANGAN & PELAYANAN KONTRASEPSI JUNI 2016 PERWAKILAN BKKBN KEPULAUAN BANGKA BELITUNG TAHUN 2016 DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... i DAFTAR ISI...ii I. PENDAHULUAN...1 1.1

Lebih terperinci

Grafik 1. Cakupan Laporan JANUARI 45,67 39,75 FKB SWASTA DPS BPS LAINNYA

Grafik 1. Cakupan Laporan JANUARI 45,67 39,75 FKB SWASTA DPS BPS LAINNYA 1 I. Pelayanan Kontrasepsi A. Cakupan Laporan Fasilitas Kesehatan KB Pada bulan Januari 2016, laporan hasil pelayanan kontrasepsi dilaporkan oleh 10 Kab/Kota. Dengan rincian Faskes KB pemerintah 60,23

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KOTA BEKASI PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 53 TAHUN 2012 TENTANG

BERITA DAERAH KOTA BEKASI PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 53 TAHUN 2012 TENTANG BERITA DAERAH KOTA BEKASI NOMOR : 53 2012 SERI : E PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 53 TAHUN 2012 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA KOTA BEKASI DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 220/MENKES/SK/VI/2013 TENTANG TIM BINAAN WILAYAH BIDANG KESEHATAN

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 220/MENKES/SK/VI/2013 TENTANG TIM BINAAN WILAYAH BIDANG KESEHATAN KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 220/MENKES/SK/VI/2013 TENTANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang Mengingat : a. bahwa untuk meningkatkan

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATENBANYUWANGI

PETUNJUK TEKNIS STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATENBANYUWANGI LAMPIRAN II PERATURAN BUPATI BANYUWANGI NOMOR : 52 TAHUN 2012 TANGGAL : 16 Oktober 2012 PETUNJUK TEKNIS STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATENBANYUWANGI

Lebih terperinci

LAPORAN UMPAN BALIK PENGENDALIAN LAPANGAN & PELAYANAN KONTRASEPSI FEBRUARI 2016

LAPORAN UMPAN BALIK PENGENDALIAN LAPANGAN & PELAYANAN KONTRASEPSI FEBRUARI 2016 LAPORAN UMPAN BALIK PENGENDALIAN LAPANGAN & PELAYANAN KONTRASEPSI FEBRUARI 2016 PERWAKILAN BKKBN KEPULAUAN BANGKA BELITUNG TAHUN 2016 DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... i DAFTAR ISI...ii I. PENDAHULUAN...1

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. I. Pelayanan Kontrasepsi. Bersumber dari Rek.Kab.F/II/KB/08 berisi tentang ulasan yang membahas 2 (dua) bagian pembahasan yaitu :

PENDAHULUAN. I. Pelayanan Kontrasepsi. Bersumber dari Rek.Kab.F/II/KB/08 berisi tentang ulasan yang membahas 2 (dua) bagian pembahasan yaitu : PENDAHULUAN Ulasan umpan balik bulan Februari 2009 bersumber dari Rek. F/I/Kab-Dal/08 dan F/II/KB/08 yang telah dikirim 13 (tiga belas) Organisasi Perangkat Daerah Pengelola KB Kab/Kota se Kalimantan Selatan

Lebih terperinci

Menetapkan : PERATURAN BUPATI TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATEN BANYUWANGI

Menetapkan : PERATURAN BUPATI TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATEN BANYUWANGI 1 BUPATI BANYUWANGI SALINAN PERATURAN BUPATI BANYUWANGI NOMOR 52 TAHUN 2012 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATEN BANYUWANGI DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN KEPALA ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2016 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN KEPALA ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2016 TENTANG PELAKSANAAN DANA DEKONSENTRASI

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BAPPENAS. Pelimpahan Urusan Pemerintahan. Gubernur. Dekonsetrasi. Perubahan.

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BAPPENAS. Pelimpahan Urusan Pemerintahan. Gubernur. Dekonsetrasi. Perubahan. No.526, 2015 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BAPPENAS. Pelimpahan Urusan Pemerintahan. Gubernur. Dekonsetrasi. Perubahan. PERATURAN MENTERI PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2

Lebih terperinci

JUMLAH PENEMPATAN TENAGA KERJA INDONESIA ASAL PROVINSI BERDASARKAN JENIS KELAMIN PERIODE 1 JANUARI S.D 31 OKTOBER 2015

JUMLAH PENEMPATAN TENAGA KERJA INDONESIA ASAL PROVINSI BERDASARKAN JENIS KELAMIN PERIODE 1 JANUARI S.D 31 OKTOBER 2015 JUMLAH PENEMPATAN TENAGA KERJA INDONESIA ASAL PROVINSI BERDASARKAN JENIS KELAMIN NO PROVINSI LAKI-LAKI PEREMPUAN Total 1 ACEH 197 435 632 2 SUMATERA UTARA 1,257 8,378 9,635 3 SUMATERA BARAT 116 476 592

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. Petunjuk Penggunaan Database Profil KKB Desa

DAFTAR ISI. Petunjuk Penggunaan Database Profil KKB Desa DAFTAR ISI Petunjuk Penggunaan Database Profil KKB Desa DAFTAR ISI... 2 DAFTAR GAMBAR... 4 1. Penjelasan Umum... 6 2. Penjelasan Menu... 7 2.1. Menu Halaman Depan... 7 2.2. Menu Profil Desa... 9 2.2.1.

Lebih terperinci

DAFTAR ISI B. PROGRAM KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA C. PROGRAM KETEHANAN DAN PEMBERDAYAAN KELUARGA D. PROGRAM PENGUATAN PELEMBAGAAN KELUARGA KECIL

DAFTAR ISI B. PROGRAM KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA C. PROGRAM KETEHANAN DAN PEMBERDAYAAN KELUARGA D. PROGRAM PENGUATAN PELEMBAGAAN KELUARGA KECIL DAFTAR ISI 1. PENDAHULUAN. PERKEMBANGAN PENCAPAIAN PROGRAM PROGRAM KELUARGA BERENCANA B. PROGRAM KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA C. PROGRAM KETEHANAN DAN PEMBERDAYAAN KELUARGA D. PROGRAM PENGUATAN PELEMBAGAAN

Lebih terperinci

RAPAT PENGENDALIAN PROGRAM ( RADALGRAM ) MARET 2016 PROVINSI ACEH

RAPAT PENGENDALIAN PROGRAM ( RADALGRAM ) MARET 2016 PROVINSI ACEH RAPAT PENGENDALIAN PROGRAM ( RADALGRAM ) MARET 2016 PROVINSI ACEH METODE PEWARNAAN GRAFIK < 16.66 16.67 18.33 18.34 19.99 20 22.66 22.67 23.32 23.33 24.99 >25 KETERANGAN CAPAIAN PROGRAM NO INDIKATOR KONTRAK

Lebih terperinci

2016, No c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan huruf b, perlu menetapkan Peraturan Kepala Arsip Nasional Re

2016, No c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan huruf b, perlu menetapkan Peraturan Kepala Arsip Nasional Re BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 454, 2016 ANRI. Dana. Dekonsentrasi. TA 2016. Pelaksanaan. PERATURAN KEPALA ARSIP NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2016 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN KEPALA

Lebih terperinci

INDEKS PEMBANGUNAN GENDER DAN INDEKS PEMBERDAYAAN GENDER Provinsi DKI Jakarta TAHUN 2011

INDEKS PEMBANGUNAN GENDER DAN INDEKS PEMBERDAYAAN GENDER Provinsi DKI Jakarta TAHUN 2011 No. 07/01/31/Th. XV, 2 Januari 2013 INDEKS PEMBANGUNAN GENDER DAN INDEKS PEMBERDAYAAN GENDER Provinsi DKI Jakarta TAHUN 2011 1. Indeks Pembangunan Gender (IPG) DKI Jakarta Tahun 2011 A. Penjelasan Umum

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Palembang, 15 Januari 2013 Kabid Advokasi, Penggerakan dan Informasi, Minarti, SE NIP

KATA PENGANTAR. Palembang, 15 Januari 2013 Kabid Advokasi, Penggerakan dan Informasi, Minarti, SE NIP KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rahmat dan hidayah-nya, Laporan Pencapaian Pelaksanaan Program dan Anggaran sampai dengan bulan DESEMBER tahun 2012

Lebih terperinci

A. UMUM B. LANDASAN HUKUM

A. UMUM B. LANDASAN HUKUM BAB I PENDAHULUAN A. UMUM Presiden Republik Indonesia dalam berbagai kesempatan selalu menekankan pentingnya Program Kependudukan, Keluarga Berencana dan Pembangunan Keluarga (KKBPK), terutama pengendalian

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL, PERATURAN KEPALA BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL NOMOR 82/PER/B5/2011 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA PERWAKILAN BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL PROVINSI DENGAN

Lebih terperinci

Tabel Lampiran 1. Produksi, Luas Panen dan Produktivitas Padi Per Propinsi

Tabel Lampiran 1. Produksi, Luas Panen dan Produktivitas Padi Per Propinsi Tabel., dan Padi Per No. Padi.552.078.387.80 370.966 33.549 4,84 4,86 2 Sumatera Utara 3.48.782 3.374.838 826.09 807.302 4,39 4,80 3 Sumatera Barat.875.88.893.598 422.582 423.402 44,37 44,72 4 Riau 454.86

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penyusunan Rencana Kerja (Renja) Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Daerah adalah dalam rangka memenuhi amanat Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan

Lebih terperinci

MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA KEPUTUSAN MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 / HUK / 2012 TENTANG

MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA KEPUTUSAN MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 / HUK / 2012 TENTANG KEPUTUSAN NOMOR 23 / HUK / 2012 TENTANG PENETAPAN NAMA NAMA PENERIMA DANA PROGRAM ASISTENSI SOSIAL LANJUT USIA TAHUN 2012 Menimbang :, a. bahwa jumlah lanjut usia yang membutuhkan perhatian dan penanganan

Lebih terperinci

BUPATI BELITUNG PERATURAN BUPATI BELITUNG NOMOR 38 TAHUN 2013 TENTANG

BUPATI BELITUNG PERATURAN BUPATI BELITUNG NOMOR 38 TAHUN 2013 TENTANG SALINAN BUPATI BELITUNG PERATURAN BUPATI BELITUNG NOMOR 38 TAHUN 2013 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA KABUPATEN BELITUNG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

Nusa Tenggara Timur Luar Negeri Banten Kepulauan Riau Sumatera Selatan Jambi. Nusa Tenggara Barat Jawa Tengah Sumatera Utara.

Nusa Tenggara Timur Luar Negeri Banten Kepulauan Riau Sumatera Selatan Jambi. Nusa Tenggara Barat Jawa Tengah Sumatera Utara. LAMPIRAN I ZONA DAN KOEFISIEN MASING-MASING ZONA Zona 1 Zona 2 Zona 3 Zona 4 Zona 5 Zona 6 Koefisien = 5 Koefisien = 4 Koefisien = 3 Koefisien = 2 Koefisien = 1 Koefisien = 0,5 DKI Jakarta Jawa Barat Kalimantan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bidang kesehatan baik pembangunan fisik maupun pembangunan sumber daya

BAB I PENDAHULUAN. bidang kesehatan baik pembangunan fisik maupun pembangunan sumber daya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan disegala bidang termasuk didalamnya adalah pembangunan bidang kesehatan baik pembangunan fisik maupun pembangunan sumber daya manusia (SDM). Pembangunan

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK MALUKU SEPTEMBER 2016 MENURUN

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK MALUKU SEPTEMBER 2016 MENURUN BADAN PUSAT STATISTIK No.06/02/81/Th.2017, 6 Februari 2017 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK MALUKU SEPTEMBER 2016 MENURUN GINI RATIO MALUKU PADA SEPTEMBER 2016 SEBESAR 0,344 Pada September 2016,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mulai dari penyediaan fasilitas pendidikan, kesehatan, lapangan kerja, dan

BAB I PENDAHULUAN. mulai dari penyediaan fasilitas pendidikan, kesehatan, lapangan kerja, dan BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Indonesia berada di urutan ke empat dengan penduduk terbesar di dunia setelah Amerika, China, dan India. Jumlah penduduk Indonesia dari hasil Sensus 2010 mencapai angka

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang penting dilakukan suatu Negara untuk tujuan menghasilkan sumber daya

BAB I PENDAHULUAN. yang penting dilakukan suatu Negara untuk tujuan menghasilkan sumber daya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan manusia merupakan salah satu syarat mutlak bagi kelangsungan hidup bangsa dalam rangka menghasilkan sumber daya manusia yang berkualitas. Menciptakan pembangunan

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK MALUKU UTARA SEPTEMBER 2016

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK MALUKU UTARA SEPTEMBER 2016 No. 11/02/82/Th. XVI, 1 Februari 2017 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK MALUKU UTARA SEPTEMBER 2016 GINI RATIO DI MALUKU UTARA KEADAAN SEPTEMBER 2016 SEBESAR 0,309 Pada September 2016, tingkat ketimpangan

Lebih terperinci

SALINAN NOMOR TENTANG. dan. Menimbang. Dasar : 1. Negara. Provinsi. Bangkaa. Indonesia Tahun Belitung (Lembaran 4268); Indonesia.

SALINAN NOMOR TENTANG. dan. Menimbang. Dasar : 1. Negara. Provinsi. Bangkaa. Indonesia Tahun Belitung (Lembaran 4268); Indonesia. BUPATI BANGKA TENGAH PROVINSI KEPULAUAN BANGKA BELITUNG SALINAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN BANGKA TENGAH NOMOR 11 TAHUN 2014 TENTANG PENYELENGGARAAN PERKEMBANGAN KEPENDUDUKAN DAN PEMBANGUNAN KELUARGAA

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK INDONESIA MARET 2017 MENURUN

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK INDONESIA MARET 2017 MENURUN No.39/07/15/Th.XI, 17 Juli 2017 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK INDONESIA MARET 2017 MENURUN GINI RATIO PADA MARET 2017 SEBESAR 0,335 Pada Maret 2017, tingkat ketimpangan pengeluaran penduduk

Lebih terperinci

PERATURAN KEPALA BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL NOMOR: 55/HK-010/B5/2010 TENTANG

PERATURAN KEPALA BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL NOMOR: 55/HK-010/B5/2010 TENTANG PERATURAN KEPALA BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL NOMOR: 55/HK-010/B5/2010 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA DI KABUPATEN/KOTA KEPALA BADAN

Lebih terperinci

PERWAKILAN BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL PROVINSI SUMATERA SELATAN

PERWAKILAN BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL PROVINSI SUMATERA SELATAN PERWAKILAN BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL PROVINSI SUMATERA SELATAN SISTEMATIKA 1 2 PREVIEW KKP SD. DES 2015 HASIL PENCAPAIAN PROGRAM KKBPK CAKUPAN LAPORAN 3 4 REALISASI ANGGARAN PENGELOLAAN

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Palembang, 15 Desember 2012 Kabid Advokasi, Penggerakan dan Informasi, Minarti, SE NIP

KATA PENGANTAR. Palembang, 15 Desember 2012 Kabid Advokasi, Penggerakan dan Informasi, Minarti, SE NIP KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rahmat dan hidayah-nya, Laporan Pencapaian Pelaksanaan Program dan Anggaran sampai dengan bulan November tahun 2012

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Palembang, 15 Januari 2012 Kabid ADPIN, Minarti, SE NIP Narasi Radalgram Januari 2012 Page 1

KATA PENGANTAR. Palembang, 15 Januari 2012 Kabid ADPIN, Minarti, SE NIP Narasi Radalgram Januari 2012 Page 1 KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rahmat dan hidayah-nya, Pencapaian Program bulan Januari tahun 2012 telah selesai dilaksanakan. Materi ini disusun untuk

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SUMATERA BARAT MARET 2016 MULAI MENURUN

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SUMATERA BARAT MARET 2016 MULAI MENURUN No.54/9/13/Th. XIX, 1 ember 2016 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SUMATERA BARAT MARET 2016 MULAI MENURUN GINI RATIO PADA MARET 2016 SEBESAR 0,331 Pada 2016, tingkat ketimpangan pengeluaran penduduk

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP 27 November 2014 KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga

Lebih terperinci

- 1 - DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ KEPALA BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA,

- 1 - DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ KEPALA BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA, - 1 - SALINAN PERATURAN MENTERI PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN MENTERI PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ REPUBLIK INDONESIA NOMOR

Lebih terperinci

- 1 - KEPUTUSAN MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5/HUK/2018 TENTANG PENETAPAN PENERIMA BANTUAN IURAN JAMINAN KESEHATAN TAHUN 2018

- 1 - KEPUTUSAN MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5/HUK/2018 TENTANG PENETAPAN PENERIMA BANTUAN IURAN JAMINAN KESEHATAN TAHUN 2018 - 1 - KEPUTUSAN MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5/HUK/2018 TENTANG PENETAPAN PENERIMA BANTUAN IURAN JAMINAN KESEHATAN TAHUN 2018 MENTERI SOSIAL REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

ESTIMASI JUMLAH PENDUDUK INDONESIA TAHUN Estimasi Jumlah Penduduk Indonesia :

ESTIMASI JUMLAH PENDUDUK INDONESIA TAHUN Estimasi Jumlah Penduduk Indonesia : ESTIMASI JUMLAH PENDUDUK INDONESIA TAHUN 2015 Estimasi Jumlah Penduduk Indonesia : 255.461.686 Sumber : Pusdatin, 2015 ESTIMASI JUMLAH PENDUDUK PROVINSI BANTEN TAHUN 2015 Estimasi Jumlah Penduduk Banten

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR KEPALA BKKBD KAB.MINAHASA TENGGARA. Dr.SAUL E ARIKALANG,M.Kes. PEMBINA UTAMA MUDA NIP

KATA PENGANTAR KEPALA BKKBD KAB.MINAHASA TENGGARA. Dr.SAUL E ARIKALANG,M.Kes. PEMBINA UTAMA MUDA NIP KATA PENGANTAR Puji Syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, karena atas Kasih dan Penyertaannya, sehingga Rencana Kerja ( RENJA ) dari Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Daerah Kabupaten

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Indonesia merupakan Negara yang dilihat dari jumlah penduduknya ada

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Indonesia merupakan Negara yang dilihat dari jumlah penduduknya ada BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan Negara yang dilihat dari jumlah penduduknya ada pada posisi keempat di dunia, dengan laju pertumbuhan yang masih relative tinggi. Esensi tugas program

Lebih terperinci

WALIKOTA BANJAR PERATURAN WALIKOTA BANJAR NOMOR 20 TAHUN 2012 TENTANG

WALIKOTA BANJAR PERATURAN WALIKOTA BANJAR NOMOR 20 TAHUN 2012 TENTANG WALIKOTA BANJAR PERATURAN WALIKOTA BANJAR NOMOR 20 TAHUN 2012 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG KELUARGA BERENCANA DAN KELUARGA SEJAHTERA DI KOTA BANJAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA BADAN PENGAWASAN KEUANGAN DAN PEMBANGUNAN,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA BADAN PENGAWASAN KEUANGAN DAN PEMBANGUNAN, www.bpkp.go.id PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWASAN KEUANGAN DAN PEMBANGUNAN NOMOR: PER- 786/K/SU/2012 TENTANG PERUBAHAN KEDUA ATAS KEPUTUSAN KEPALA BADAN PENGAWASAN KEUANGAN DAN PEMBANGUNAN NOMOR KEP-58/K/SU/2011

Lebih terperinci

MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA

MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA SALINAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2016 TENTANG PELIMPAHAN SEBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG PENDIDIKAN

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN KONSUMSI MARET 2017

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN KONSUMSI MARET 2017 No. 41/07/36/Th.XI, 17 Juli 2017 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN KONSUMSI MARET 2017 GINI RATIO PROVINSI BANTEN MARET 2017 MENURUN Pada 2017, tingkat ketimpangan pengeluaran penduduk Banten yang diukur

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Palembang, 15 Mei 2012 Kabid ADPIN, Minarti, SE NIP Page 1

KATA PENGANTAR. Palembang, 15 Mei 2012 Kabid ADPIN, Minarti, SE NIP Page 1 KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rahmat dan hidayah-nya, Pencapaian Program bulan April tahun 2012 telah selesai dilaksanakan. Materi ini disusun untuk

Lebih terperinci

RAPAT KERJA DAERAH (RAKERDA) PROGRAM KB NASIONAL Mamuju, 1 8 Maret 2009

RAPAT KERJA DAERAH (RAKERDA) PROGRAM KB NASIONAL Mamuju, 1 8 Maret 2009 LAPORAN KEPALA BKKBN SULAWESI BARAT PADA RAPAT KERJA DAERAH (RAKERDA) PROGRAM KB NASIONAL Mamuju, 1 8 Maret 2009 Assalamu Alaikum Wr. Wabarakatuh Salam Sejahtera bagi kita sekalian, Yang saya hormati,

Lebih terperinci

A. Cakupan Laporan. B. Hasil Pelayanan Kontrasepsi. PENDAHULUAN

A. Cakupan Laporan. B. Hasil Pelayanan Kontrasepsi. PENDAHULUAN PENDAHULUAN Ulasan umpan balik bulan Juni 2009 bersumber dari Rek. F/I/Kab-Dal/08 dan F/II/KB/08 yang telah dikirim 13 (tiga belas) Organisasi Perangkat Daerah Pengelola KB Kab/Kota se Kalimantan Selatan

Lebih terperinci

BAB VIII KESIMPULAN DAN IMPLIKASI KEBIJAKAN

BAB VIII KESIMPULAN DAN IMPLIKASI KEBIJAKAN 150 BAB VIII KESIMPULAN DAN IMPLIKASI KEBIJAKAN Penelitian yang berjudul Determinan unmet need Keluarga Berencana di Indonesia memiliki tujuan utama yaitu untuk menjawab mengapa terjadi kenaikan tingkat

Lebih terperinci

Grafik 1. Cakupan Laporan Kaltim FEBRUARI 24,86 FKB FKB SWASTA DPS BPS LAINNYA PEMERINTAH. Grafik 2. Cakupan Laporan Kaltara FEBRUARI

Grafik 1. Cakupan Laporan Kaltim FEBRUARI 24,86 FKB FKB SWASTA DPS BPS LAINNYA PEMERINTAH. Grafik 2. Cakupan Laporan Kaltara FEBRUARI 1 I. Pelayanan Kontrasepsi A. Cakupan Laporan Fasilitas Kesehatan KB Pada bulan Februari 2016, laporan hasil pelayanan kontrasepsi Prov. Kaltim dilaporkan oleh 9 Kab/Kota dan Prov. Kaltara oleh 2 Kab/Kota.

Lebih terperinci

Disajikan oleh Kepala BKKBN Provinsi Sulawesi Tenggara dalam rangka Kunjungan Kerja Irtama BKKBN BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL

Disajikan oleh Kepala BKKBN Provinsi Sulawesi Tenggara dalam rangka Kunjungan Kerja Irtama BKKBN BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL Disajikan oleh Kepala BKKBN Provinsi Sulawesi Tenggara dalam rangka Kunjungan Kerja Irtama BKKBN BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL BADAN

Lebih terperinci

OKTOBER 2009 BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN SELATAN

OKTOBER 2009 BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN SELATAN OKTOBER 29 OO S G C S O BADAN KOORDINASI KELUARGA BERENCANA NASIONAL PROVINSI KALIMANTAN SELATAN PENDAHULUAN Ulasan umpan balik bulan Oktober 29 bersumber dari Rek. F/I/Kab-Dal/8 dan F/II/KB/8 yang telah

Lebih terperinci

DIREKTORAT PELAPORAN DAN STATISTIK BKKBN 2015

DIREKTORAT PELAPORAN DAN STATISTIK BKKBN 2015 DIREKTORAT PELAPORAN DAN STATISTIK BKKBN 2015 1 I II III CAKUPAN LAPORAN HASIL PENCAPAIAN PROGRAM KKBPK KETERSEDIAAN ALAT KONTRASEPSI IV REALISASI ANGGARAN CAKUPAN LAPORAN PENGENDALIAN LAPANGAN PELAYANAN

Lebih terperinci

EVALUASI PROGRAM KKBPK DATA MARET 2017 PERWAKILAN BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL PROPINSI JAWA TIMUR,

EVALUASI PROGRAM KKBPK DATA MARET 2017 PERWAKILAN BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL PROPINSI JAWA TIMUR, EVALUASI PROGRAM KKBPK DATA MARET 2017 PERWAKILAN BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL PROPINSI JAWA TIMUR, 2017 1 INDIKATOR KKP 2 INDIKATOR PROGRAM TAHUN 2017 NO INDIKATOR PROGRAM 2017 SASARAN

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci