Pengoptimalan Aset Bapak Carlos Dalam Memenuhi Tujuan Keluarga

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Pengoptimalan Aset Bapak Carlos Dalam Memenuhi Tujuan Keluarga"

Transkripsi

1 FINESTA Vol. 1, No. 1, (2013) Pengoptimalan Aset Bapak Carlos Dalam Memenuhi Tujuan Keluarga Priscilla Widya Pratiwi Program Manajemen, Program Studi Manajemen Keuangan Fakultas Ekonomi, Universitas Kristen Petra Jl. Siwalankerto , Surabaya Pada perencanaan keuangan Bapak Carlos, dapat dilihat bahwa aset yang dimiliki oleh keluarga Bapak Carlos tergolong memadai dan permasalahan yang dihadapi adalah adanya hutang kartu kredit dan pengalokasian aset yang dimiliki belum optimal. Perencanaan ini bertujuan untuk membantu klien dalam mencapai tujuan-tujuan keuangannya, yaitu kebutuhan akan dana darurat, melunasi hutang jangka pendek, dana pendidikan anak klien, dana pensiun, dana memperluas rumah, dana liburan, dana membeli mobil dan dana menikahkan anak. Dalam upaya untuk mencapai tujuan tersebut perencana keuangan merekomendasikan produk keuangan yang sesuai yaitu: Tabungan BNI Taplus, Reksa dana MNC Dana Lancar, Panin Dana Utama Plus 2, MNC Dana Kombinasi, dan Schroder Dana Istimewa. Dengan kondisi awal keuangan klien yang defisit diselesaikan dengan penghematan dan penggunaan aset merupakan modal bagi keluarga Bapak Carlos untuk mencapai tujuan-tujuan investasinya. Kata Kunci: Perencanaan Keuangan, Kartu Kredit, Tabungan dan Reksa dana. Financial planning of Mr. Carlos showed that his assets adequate assets and however he has problems with credit card debt and not optimal in allocation assets. The basic purpose of this planning was to assist Mr. Carlos in achieving the financial goals of his life, these goals were the emergency fund, education fund, pension fund, expand house fund, vacation fund, car purchases and wedding for his children. In order to achieve the objectives, a financial planner recommended financial products, such as: BNI Taplus Saving, Mutual Funds of MNC Dana Lancar, Panin Dana Utama Plus 2, MNC Dana Kombinasi, dan Schroder Dana Istimewa. The initial condition of the client's financial deficit resolve with savings and utilization of assets, so Mr. Carlos may be able to achieve all his investment goals. Keywords: Financial Planning, Credit Card, Saving Account and Mutual Fund. 1. PENDAHULUAN Pada dasarnya setiap orang memiliki sebuah tujuan dalam hidup, untuk dirinya sendiri atau pun untuk keluarganya, tetapi sering kali tujuan yang direncanakan untuk jangka waktu dekat saja. Most individuals do not plan for their future. Instead, they hope that somehow the future will turn out fine for them (Benedict Koh & Fong Wai Mun, 2003, p.1). Kebutuhan manusia setiap nya mengalami peningkatan sehingga sangat perlu melakukan sebuah perencanaan yang matang supaya tujuannya dapat terpenuhi. Akan tetapi tidak semua orang memahami cara pengelolaan dana yang optimal karena bagi mereka yang terpenting adalah kebutuhan hidup saat ini tercukupi berarti sudah aman. Pemikiran seperti ini yang sering membuat tujuan keuangan seseorang menjadi tidak kesampaian karena hanya berpikir tentang hari ini. Pemahaman akan produk-produk keuangan sangat diperlukan supaya dapat membantu seseorang dalam mewujudkan impiannya. Jenis investasi yang diinginkan masing-masing individu pun berbeda. Kemungkinan resiko yang dihadapi juga berbeda-beda dan patut diperhitungkan sebelumnya. Kesadaran untuk mulai berinvestasi lebih dini sangat baik untuk bisa mencapai tujuan atau impian yang diinginkan karena jangka waktu yang dibutuhkan untuk dapat mencapai target tujuan masih panjang, berbeda halnya jika jangka waktu yang dibutuhkan untuk berinvestasi itu pendek, maka return yang diharapkan akan kurang optimal. Bapak Carlos merupakan alumni dari universitas swasta di Surabaya. Bapak Carlos menikah dengan Ibu Indah yang juga memiliki pekerjaan pada sebuah perusahaan telekomunikasi. Anak pertama saat ini berusia 7. Anak kedua saat ini berusia 4. Berdasarkan pengisian kuisioner Trimegah Securities mengenai profil resiko, didapati bahwa profil resiko Bapak Carlos adalah agresif. Investor kategori agresif mengutamakan hasil yang tinggi atas investasi, dengan kesiapan menerima fluktuasi yang timbul. Dengan alokasi aset 5% reksa dana pasar uang, 40% reksa dana pendapatan tetap, 25% reksa dana campuran dan 30% reksa dana saham. 2. LANDASAN TEORI Menurut Financial Planning Standard Board (FPSB) (2007, p.9), Perencanaan keuangan adalah proses mencapai tujuan hidup seseorang melalui manajemen keuangan secara terencana. Tujuan hidup termasuk membeli rumah, menabung untuk pendidikan anak atau merencanakan pensiun. Gambar 1. Proses Perencanaan Keuangan

2 FINESTA Vol. 1, No. 1, (2013) Keenam langkah Proses Standard Perencanaan Keuangan CFP adalah: 1. Mengidentifikasi hubungan dengan klien Perencana keuangan menjelaskan profil pribadinya dan memastikan seberapa jauh ruang lingkup yang diperlukan klien. 2. Menentukan tujuan dan mendapatkan data Perencana keuangan menggali informasi mengenai situasi keuangan klien, mulai mendefinisikan tujuan yang ingin dicapai oleh klien. 3. Analisa dan evaluasi status dan keuangan klien Perencana keuangan melakukan analisa dan evaluasi atas informasi. 4. Menyajikan rekomendasi perencanaan keuangan Perencana keuangan memberikan rekomendasi produk investasi yang sesuai dengan profil resiko klien. 5. Implementasi rekomendasi keuangan Perencana keuangan dan klien harus mempunyai kesepakatan tentang bagaimana rekomendasi tersebut dilaksanakan. 6. Memonitor rencana keuangan Perencana keuangan harus melaporkan perkembangan hasil investasi yang terjadi kepada klien secara berkala. Rasio yang digunakan untuk mengukur kondisi keuangan: a. Rasio Likuiditas (Liquidity Ratio) Likuiditas menggambarkan kemampuan seberapa cepat atau mudahnya sebuah aset untuk dikonversikan ke dalam bentuk tunai/kas atau bisa juga dikatakan sebagai motif darurat. b. Rasio Aset Likuid Terhadap Nilai Bersih Kekayaan (Liquid Asset to Net Worth Ratio) Rasio ini mengidentifikasikan kekayaan bersih yang berbentuk kas atau setara dengan kas. c. Rasio Tabungan (Saving Ratio) Rasio ini menyatakan berapa persen dari pendapatan kotor yang disisihkan untuk konsumsi di masa depan dalam bentuk simpanan atau tabungan. d. Rasio Perbandingan Hutang Terhadap Aset (Debt to Asset Ratio) Rasio ini digunakan untuk mengukur kemampuan seseorang dalam membayar hutang hutangnya. e. Rasio Kemampuan Pelunasan Hutang (Debt Service Ratio) Rasio ini menunjukkan seberapa banyak dana dari penghasilan seseorang yang dipakai untuk membayar hutang-hutang. f. Rasio Kemampuan Pelunasan Hutang Non Hipotek (Non Mortgage Debt Service Ratio) Rasio ini membandingkan total pendapatan an klien terhadap pembayaran keseluruhan pinjaman se di luar pembayaran mortgage. g. Rasio Perbandingan Nilai Bersih Aset Investasi Terhadap Nilai Bersih Kekayaan (Net Investment Asset to Net Worth Ratio) Rasio ini menunjukkan seberapa baik seorang individu dalam melipatgandakan total kapitalnya. h. Rasio Solvabilitas (Solvency Ratio) Rasio yang menunjukkan tingkat kerentanan klien terhadap risiko kebangkrutan biasanya ditunjukkan dengan besarnya presentase. Jenis investasi dalam aset keuangan dibagi menjadi: Tabungan Produk perbankan yang digunakan untuk menyimpan uang dan akan mendapatkan suku bunga tertentu, juga memperbolehkan nasabah mengambil uang kapanpun yang diinginkan nasabah. Reksa dana Pasar Uang (RDPU) RDPU adalah reksa dana yang menempatkan investasinya sebesar 100% pada efek pasar uang. Reksa dana Pandapatan Tetap (RDPT) RDPT adalah reksa dana yang menginvestasikan sekurang-kurangnya 80% dari portofolio yang dikelolanya ke dalam efek bersifat hutang, terutama hutang berjangka panjang (obligasi). Reksa dana Campuran (RDC) RDC adalah reksa dana yang menempatkan investasinya baik pada efek hutang di pasar uang maupun pada efek ekuitas di pasar modal. Reksa dana Saham (RDS) RDS adalah reksa dana yang menempatkan investasi sekurang-kurangnya 80% dari portofolio yang dikelola ke dalam efek bersifat ekuitas (saham). Menurut FPSB (2007, p.133), asuransi jiwa merupakan wadah atau wahana yang memberi kesempatan pada setiap orang untuk menumpuk sejumlah dana secara berangsur guna mengatasi resiko keuangan yang akan terjadi kelak bila kepala keluarga meninggal dunia sebelum usia lanjut atau menjalani usia tua. Asuransi jiwa dibutuhkan karena 2 risiko utama, yaitu meninggal terlalu cepat (die too soon) dan hidup tapi sakit dan hidup terlalu lama (live too long). Menurut periodenya, asuransi jiwa dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu: 1. Asuransi Jiwa Tradisional Asuransi jiwa tradisional adalah asuransi yang sepenuhnya memberikan proteksi kepada nasabahnya. 2. Asuransi Jiwa Modern Asuransi jiwa modern adalah asuransi jiwa yang tidak hanya memberikan manfaat proteksi, tetapi juga ada manfaat investasinya (unit link). Kartu kredit adalah kartu plastik yang dapat digunakan sebagai alat pembayaran dan pada akhir bulan, nasabah akan menerima tagihan kartu kredit untuk dilunasi dari bank yang bersangkutan. Kartu kredit ini bersifat seperti hutang kepada bank penerbit kartu kredit sehingga nasabah memiliki kewajiban untuk melunasi hutang tersebut. Hanya saja, sisi negatif dari penggunaan kartu kredit akan sangat terasa jika nasabah tidak membayar penuh tagihan yang ada, karena akan dikenakan bunga yang tinggi.

3 FINESTA Vol. 1, No. 1, (2013) METODOLOGI PENELITIAN Tabel 1. Tujuan Investasi - Prioritas dan Jangka Waktu No Tujuan Investasi Berdasakan Prioritas 2 1 Dana Darurat v 2 Dana Melunasi Hutang v Jangka Waktu Dana Membangun Rumah v 4 Dana Pendidikan v v Kedua Anak 5 Dana Pensiun v 6 Dana Memperluas v rumah 7 Dana Liburan Keluarga v 8 Dana Membeli Mobil v 9 Dana Menikahkan Anak 4. ANALISA DAN PEMBAHASAN Gambar 2 Neraca Sebelum Perencanaan Produk keuangan yang digunakan untuk tujuan investasi 2 adalah deposito dan RDPU, tujuan investasi 2-4 adalah RDPT dan RDC, dan tujuan investasi 4 adalah RDPT, RDC dan RDS. Proses seleksi produk investasi berdasarkan peringkat terbaik Majalah Investor, dengan melihat kelas asset, Manajer Investasi dengan Assets Under Management dan Coefficient of variation terendah. Proses pembentukkan portofolio investasi yaitu: 1. Menyeleksi produk-produk reksa dana dari masingmasing kategori berdasarkan kriteria yang telah ditentukan. 2. Memilih satu reksa dana pasar uang yang memenuhi kriteria, yaitu memiliki return tertinggi dalam 1 terakhir. 3. Memilih tiga reksa dana dengan coefficient of variation yang terkecil dari masing-masing kategori reksa dana yaitu reksa dana pendapatan tetap, reksa dana campuran, dan reksa dana saham. 4. Menghitung coefficient of correlation antar produk dan diambil nilai coefficient of correlation yang rendah. 5. Membentuk alternatif portofolio untuk tujuan jangka menengah dan jangka panjang. 6. Mencari proporsi masing-masing reksa dana dari alternatif yang terpilih menggunakan solver dengan konstrain yang disesuaikan menurut profil resiko klien. Alternatif portofolio yang terpilih adalah yang memiliki coefficient of variation portfolio yang terendah. Gambar 3 Arus Kas Sebelum Perencanaan Pada neraca sebelum perencanaan terlihat bahwa aset investasi klien memiliki proporsi yang paling banyak dibanding dengan aset lainnya. Arus kas sebelum menunjukkan adanya defisit sehingga perencana keuangan melakukan penghematan dengan mengurangi dan menghapus aktivitas tertentu. Tabel 2. Produk- Produk Investasi Terpilih No. Nama Produk Investasi Jenis Produk 1 BNI Taplus Tabungan 2 MNC Dana Lancar RDPU 3 GMT Dana Pasti 2 RDPT 4 Simas Danamas Mantap Plus RDPT 5 Panin Dana Utama Plus 2 RDPT 6 MNC Dana Kombinasi RDC 7 NISP Dana Handal RDC 8 Panin Dana Unggulan RDC 9 Panin Dana Maksima RDS 10 Panin Dana Prima RDS 11 Schroder Dana Istimewa RDS Tabel 3. Alternatif Portofolio Jangka Waktu Menengah. Alternatif portofolio Ri Stdev1 Wi Ri x Wi RDPT PDUP 14.97% 4.56% 61.54% 9.21% RDC MDK 20.58% 13.44% 38.46% 7.92% Total % Return Portofolio 17.13% Standar Deviasi Portofolio 6.31% Coefficient Variation

4 FINESTA Vol. 1, No. 1, (2013) Tabel 4. Alternatif Portofolio Jangka Waktu Panjang. Alternatif portofolio Ri Stdev1 Wi Ri x Wi RDPT PDUP 14.97% 4.56% 42.11% 6.30% RDC MDK 20.58% 13.44% 26.32% 5.42% RDS SDI 20.62% 34.78% 31.58% 6.51% Total % Return Portofolio 18.23% Standar Deviasi Portofolio 11.15% Coefficient Variation A. Dana Darurat Dana darurat adalah dana yang disediakan untuk memenuhi kebutuhan keluarga pada saat darurat atau pada saat terjadi sesuatu hal yang tidak dikehendaki. Skenario dana darurat yang dibuat adalah jika klien dan istri masuk rumah sakit. Kekurangan kebutuhan dana darurat diambil dengan melakukan penjualan salah satu asset klien. B. Dana Melunasi Hutang Jangka Pendek Hutang jangka pendek yang dimiliki terdiri dari hutang kartu kredit dan hutang cicilan tanah. Alokasi dana yang digunakan untuk melunasi hutang jangka pendek diambil langsung dari sisa aset yang dimiliki oleh klien. C. Dana Membangun Rumah Aset klien yang berupa tanah di Surabaya Timur dibangun menggunakan jasa kontraktor. Biaya yang ditetapkan kontraktor per meter persegi adalah Rp Pembangunan rumah ini bertujuan untuk menjual kembali rumah tersebut jika selesai dibangun. Sumber dana untuk pelunasan pembangunan rumah yaitu dari sisa aset lancar klien ditambah dengan penjualan aset klien yang lain dan juga pencairan unit link. D. Dana Pendidikan Anak Kedua Rencana pendidikan bagi anak kedua jangka waktu menengah tersebut dimulai dari anak memasuki Sekolah Dasar kelas 1 hingga kelas 3 sedangkan jangka waktu panjangnya dimulai dari dari Sekolah Dasar kelas 4 hingga menyelesaikan kuliah S2 di Australia. Kebutuhan jangka menengah diambil dari disposable income yang disisihkan selama 2. Kebutuhan pendidikan jangka panjang dilakukan dengan melakukan simpanan sekaligus atau lump sum yang dilakukan 2 mendatang dengan aset yang dimiliki klien. F. Dana Pensiun Klien berencana pensiun di usia 60 sehingga masih memiliki waktu 20 lagi untuk mempersiapkan dana pensiun yang dibutuhkan. Berdasarkan riwayat keluarga klien, rata-rata masa hidup hingga usia 75. Simpanan sekaligus untuk dana pensiun sebesar Rp dilakukan pada G. Dana Memperluas Rumah Tujuan untuk memperluas rumah ini dilakukan dengan cara membeli rumah yang berada di sebelah rumah karena dirasa rumah yang saat ini ditinggali kurang luas. Dana untuk memperluas rumah langsung dibayarkan secara tunai pada H. Dana Liburan Klien menginginkan untuk berlibur bersama istri dan anaknya 5 lagi ke Yerusalem selama 10 hari, dengan mengikuti tur. Untuk mempermudah liburan ini Bapak Wuri menggunakan jasa agen perjalanan Universal Tour & Travel. Kebutuhan untuk tujuan liburan ini akan dipenuhi dengan simpanan sekaligus, akan tetapi dimulai pada I. Dana Membeli Mobil Pada 2020,klien berencana ingin memiliki sebuah mobil baru yang saat ini nilainya setara dengan Rp Dengan sisa asset yang ada, masih ada kekurangan pada 2014 sehingga dilakukan simpanan berkala selama 2 lalu pada 2020 ada tamabahan aset untuk mencukupi kebutuhan ini. J. Dana Menikahkan Anak Keinginan klien untuk membiayai pernikahkan kedua anak yaitu membiayai biaya sewa gedung. Gedung yang diinginkah adalah di gedung Balai Prajurit Surabaya. Untuk pernikahan anak pertama direncanakan akan dilangsungkan 20 lagi, sedangkan untuk anak kedua direncanakan 25 lagi. Kebutuhan ini dilakukan diambil dari disposable income. K. Evaluasi Asuransi Kebutuhan asuransi jiwa klien mengalami underinsured, tetapi karena sudah tidak memiliki asset lagi maka kebutuhan ini ditunda dulu untuk sementara. Setelah perencanaan keuangan ini total aset yang dimiliki oleh klien mengalami perubahan yaitu sebesar Rp Adanya selisih neraca sebelum dan sesudah perencanaan ini disebabkan karena adanya perbedaan nilai aset klien yang berada di Surabaya Timur. E. Dana Pendidikan Anak Pertama Rencana pendidikan bagi anak pertama klien adalah rencana pendidikan jangka waktu panjang karena dimulai dari tingkat SMP hingga menyelesaikan S2 di Australia. Kebutuhan pendidikan jangka panjang sebesar Rp dilakukan dengan melakukan simpanan sekaligus atau lump sum yang dilakukan 2 mendatang dengan aset yang dimiliki klien.

5 FINESTA Vol. 1, No. 1, (2013) Subcription Fee lump sum dibayarkan langsung yaitu pada 2014 karena untuk pembiayaan lump sum dilakukan pada tersebut dimana kondisi keuangan klien sudah mengalami surplus. Subcription Fee investasi berkala diambil dari sisa disposible income saat ini. Gambar 4. Neraca Setelah Perencanaan Tabel 6. Proporsi Penggunaan Reksa Dana Jenis Reksa Dana Jumlah Proporsi Proporsi Menurut Trimegah RDPU Rp ,69% 5% RDPT Rp ,11% 40% RDC Rp ,82% 25% RDS Rp ,36% 30% Total Rp ,00% 100% Dilihat dari tabel diatas bahwa adanya perbedaan proporsi portofolio investasi klien dengan proporsi menurut Timegah, hal ini disebabkan karena adanya penyesuaian yang dilakukan. Gambar 5. Arus Kas Setelah Perencanaan Setelah perencanaan keuangan, aset keluarga Bapak Carlos memberikan hasil investasi yang lebih tinggi dibandingkan sebelum perencanaan keuangan dengan selisih 14,64%. Sebelum perencanaan, klien tidak memiliki disposable income, tetapi setelah dilakukan perencanaan keuangan maka disposable income yang dimiliki klien di diversifikasikan ke dalam investasi yaitu Panin Dana Utama Plus 2, MNC Dana Kombinasi dan Schroder Dana Istimewa. Return yang didapat dengan pengalokasian investasi ini menjadi 17,50% dibandingkan dengan kondisi awal yang tidak menginvestasikan disposable income Tabel 5. Rasio Keuangan Sebelum dan Setelah Perencanaan. No Rasio Keuangan Sebelum Setelah 1 Liquidity Ratio Liquid Asset to Net Worth Ratio 5.68% 18.27% 3 Saving Ratio 5.15% 7.03% 4 Debt to Asset Ratio 17.97% 0.00% 5 Debt Service Ratio % 0.00% 6 7 Non Mortgage Service Ratio Net Investment Assets to Net Worth Ratio % 0.00% 78.45% 34.87% 8 Solvency Ratio 82.03% % Rasio setelah perencanaan menunjukkan adanya perubahan karena hutang yang dimiliki klien telah dilunasi, adanya peningkatan aset lancar dan aset penggunaan pribadi, tetapi mengalami penurunan pada aset investasi. Dalam berinvestasi di reksa dana ada fee yang dibebankan kepada nasabah, yaitu fee untuk pembelian juga fee untuk penjualan jika reksa dana tersebut dijual dalam jangka waktu tertentu. MNC Dana Lancar dan Schroder Dana Istimewa tidak membebankan fee pada waktu pembelian reksa dana. 5. KESIMPULAN Dampak penggunaan kartu kredit sangat berpengaruh pada arus kas keluarga, untuk itu disarankan klien untuk melunasi hutang kartu kredit secara penuh setiap bulannya. Tujuan keuangan yang diinginkan klien dapat terpenuhi dengan adanya aset dan disposable income yang dimiliki, pencairan unit link juga adanya tabungan yang telah jatuh tempo sebagai tambahan dana. Tujuan yang dipenuhi dari aset adalah dana darurat, melunasi hutang jangka pendek, membangun rumah, pendidikan anak pertama dan kedua jangka panjang, kebutuhan dana pnsiun, kebutuhan dana memperluas rumah, kebutuhan dana liburan dan kebutuhan dana membeli mobil. Tujuan yang dipenuhi dari disposable income adalah pendidikan anak kedua jangka menengah, kekurangan dana membeli mobil dan kebutuhan dana menikahkan kedua anak. Evaluasi asuransi yang underinsured menyarankan klien untuk ke depannya membeli produk asuransi tambahan. DAFTAR PUSTAKA Financial Planning Standards Board. (2007). Fundamental o Financial Planning. Jakarta: CFP Financial Planning Standards Board. (2007). Manajemen Resiko dan Perencanaan Asuransi. Jakarta: CFP Koh, B & Fong, W.M (2003). Personal Finance Planning (3rd ed.). Singapore: Pearson Prentice Hall Perencana Keuangan. (n.d.). Apa Untungnya Punya Kartu Kredit?. Diunduh dari dit.html

PERENCANAAN KEUANGAN KELUARGA BAPAK MIKE PADA ASURANSI, TABUNGAN, DAN REKSADANA

PERENCANAAN KEUANGAN KELUARGA BAPAK MIKE PADA ASURANSI, TABUNGAN, DAN REKSADANA FINESTA Vol. 1, No. 1, (2013) 86-91 86 PERENCANAAN KEUANGAN KELUARGA BAPAK MIKE PADA ASURANSI, TABUNGAN, DAN REKSADANA Davina Agustin Wijaya Program Manajemen Keuangan, Fakultas Ekonomi, Universitas Kristen

Lebih terperinci

OPTIMALISASI NERACA DAN ARUS KAS UNTUK MENCAPAI TUJUAN KELUARGA BAPAK DONI

OPTIMALISASI NERACA DAN ARUS KAS UNTUK MENCAPAI TUJUAN KELUARGA BAPAK DONI FINESTA Vol. 1, No. 1, (2013) 30-35 30 OPTIMALISASI NERACA DAN ARUS KAS UNTUK MENCAPAI TUJUAN KELUARGA BAPAK DONI Michael Tryanto Program Manajemen, Program Studi Manajemen Keuangan Fakultas Ekonomi, Universitas

Lebih terperinci

PERENCANAAN KEUANGAN KELUARGA BAPAK DINHO PADA TABUNGAN DAN REKSA DANA

PERENCANAAN KEUANGAN KELUARGA BAPAK DINHO PADA TABUNGAN DAN REKSA DANA FINESTA Vol. 1, No. 1, (2013) 98-102 98 PERENCANAAN KEUANGAN KELUARGA BAPAK DINHO PADA TABUNGAN DAN REKSA DANA Aditya Pratama Program Manajemen, Program Studi Manajemen Fakultas Ekonomi, Universitas Kristen

Lebih terperinci

Perencanaan Keuangan Keluarga Bapak Andy Christian dengan Pengoptimalisasian Aset

Perencanaan Keuangan Keluarga Bapak Andy Christian dengan Pengoptimalisasian Aset FINESTA Vol. 1, No. 1, (2013) 7-11 7 Perencanaan Keuangan Keluarga Bapak Andy Christian dengan Pengoptimalisasian Alvina Setiawan Program Manajemen Keuangan, Program Studi Manajemen Fakultas Ekonomi, Universitas

Lebih terperinci

Perencanaan Keuangan Keluarga Bapak Tonny Pada Tabungan dan Reksa Dana

Perencanaan Keuangan Keluarga Bapak Tonny Pada Tabungan dan Reksa Dana FINESTA Vol. 1, No. 1, (2013) 58-63 58 Perencanaan Keuangan Keluarga Bapak Tonny Pada Tabungan dan Reksa Dana Chelsea Octavia Tantono Program Manajemen Keuangan, Universitas Kristen Petra Jl. Siwalankerto

Lebih terperinci

Perencanaan Keuangan Keluarga Bapak Tommy Untuk Mengoptimalkan Aset Dalam Alokasi Instrumen Investasi

Perencanaan Keuangan Keluarga Bapak Tommy Untuk Mengoptimalkan Aset Dalam Alokasi Instrumen Investasi FINESTA Vol. 1, No. 2, (2013) 91-95 91 Perencanaan Keluarga Bapak Tommy Untuk Mengoptimalkan Aset Dalam Alokasi Instrumen Investasi Margaret Anelinda Soro Program Manajemen, Program Studi Manajemen Fakultas

Lebih terperinci

Optimalisasi Return Portofolio untuk Tujuan Keuangan

Optimalisasi Return Portofolio untuk Tujuan Keuangan FINESTA Vol. 1, No. 1, (2013) 36-40 36 Optimalisasi Return Portofolio untuk Tujuan Benny Sutjipto Program Manajemen Program Studi Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Kristen Petra Jl. Siwalankerto 121-131,

Lebih terperinci

Optimalisasi Aset Dan Arus Kas Bapak Gilbert Dalam Mencapai Tujuan Keuangan Keluarga

Optimalisasi Aset Dan Arus Kas Bapak Gilbert Dalam Mencapai Tujuan Keuangan Keluarga FINESTA Vol. 1, No. 1, (2013) 47-51 47 Optimalisasi Aset Dan Arus Kas Bapak Gilbert Dalam Mencapai Tujuan Keuangan Keluarga Marryquest Beatrice Edison Program Manajemen, Program Studi Manajemen Keuangan

Lebih terperinci

FINESTA Vol. 1, No. 1, (2013)

FINESTA Vol. 1, No. 1, (2013) FINESTA Vol. 1, No. 1, (2013) 64-70 64 PERENCANAAN KEUANGAN KELUARGA BAPAK GUNAWAN SISWANTORO UNTUK MENCAPAI TUJUAN YANG DIINGINKAN DI MASA DEPAN Ella S. Jati Sasmito Program Manajemen Keuangan, Universitas

Lebih terperinci

PERENCANAAN KEUANGAN KELUARGA BAPAK BENNY ALBERTH UNTUK MENGOPTIMALKAN ASET KE DALAM ALOKASI INSTRUMEN INVESTASI

PERENCANAAN KEUANGAN KELUARGA BAPAK BENNY ALBERTH UNTUK MENGOPTIMALKAN ASET KE DALAM ALOKASI INSTRUMEN INVESTASI FINESTA Vol. 1, No. 1, (2013) 92-97 92 PERENCANAAN KEUANGAN KELUARGA BAPAK BENNY ALBERTH UNTUK MENGOPTIMALKAN ASET KE DALAM ALOKASI INSTRUMEN INVESTASI Pada perencanaan keuangan Bapak Benny Alberth dapat

Lebih terperinci

Perencanaan Keuangan untuk Seorang Pemilik Toko Spare Part

Perencanaan Keuangan untuk Seorang Pemilik Toko Spare Part Perencanaan Keuangan untuk Seorang Pemilik Toko Spare Part Feilli Yulistian Gunawan, Devie dan Agus Arianto Toly Program Akuntansi Pajak Program Studi Akuntansi Universitas Kristen Petra ABSTRAK Perencanaan

Lebih terperinci

PERENCANAAN KEUANGAN KELUARGA UNTUK MENCAPAI TUJUAN SECARA OPTIMAL

PERENCANAAN KEUANGAN KELUARGA UNTUK MENCAPAI TUJUAN SECARA OPTIMAL FINESTA Vol. 1, No. 1, (2013) 41-46 41 PERENCANAAN KEUANGAN KELUARGA UNTUK MENCAPAI TUJUAN SECARA OPTIMAL Isabella Dewi Chandra Program Manajemen Keuangan Program Studi Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas

Lebih terperinci

Perencanaan Keuangan untuk Seorang Pemilik Toko Perhiasan

Perencanaan Keuangan untuk Seorang Pemilik Toko Perhiasan Perencanaan Keuangan untuk Seorang Pemilik Toko Perhiasan Wicaksana dan Agus Arianto Toly Program Akuntansi Pajak Program Studi Akuntansi Universitas Kristen Petra ABSTRAK Perencanaan keuangan adalah proses

Lebih terperinci

Perencanaan Keuangan Keluarga Bapak Sugiyanto Untuk Mengoptimalkan Aset Ke Dalam Alokasi Instrumen Investasi

Perencanaan Keuangan Keluarga Bapak Sugiyanto Untuk Mengoptimalkan Aset Ke Dalam Alokasi Instrumen Investasi FINESTA Vol. 1, No. 2, (2013) 73-78 73 Perencanaan Keuangan Keluarga Bapak Sugiyanto Untuk Mengoptimalkan Aset Ke Dalam Alokasi Instrumen Investasi Yunita Lienarti Program Manajemen Keuangan, Program Studi

Lebih terperinci

Perencanaan Keuangan untuk Seorang Karyawan dan Wiraswasta Toko Bahan Bangunan

Perencanaan Keuangan untuk Seorang Karyawan dan Wiraswasta Toko Bahan Bangunan Perencanaan Keuangan untuk Seorang Karyawan dan Wiraswasta Toko Bahan Bangunan Donny Kurniawan dan Agus Arianto Toly Program Akuntansi Pajak Program Studi Akuntansi Universitas Kristen Petra ABSTRAK Perencanaan

Lebih terperinci

Perencanaan Keuangan untuk Seorang Pemilik Toko Garment

Perencanaan Keuangan untuk Seorang Pemilik Toko Garment Perencanaan Keuangan untuk Seorang Pemilik Toko Garment Hamid dan Agus Arianto Toly Program Akuntansi Pajak Program Studi Akuntansi Uniersitas Kristen Petra ABSTRAK Perencanaan keuangan ini dilakukan kepada

Lebih terperinci

Perencanaan Keuangan untuk Seorang Manajer Agen Penjualan Mobil

Perencanaan Keuangan untuk Seorang Manajer Agen Penjualan Mobil Perencanaan Keuangan untuk Seorang Manajer Agen Penjualan Mobil Febe Tjahyono, Devie dan Agus Arianto Toly Program Akuntansi Pajak Program Studi Akuntansi Universitas Kristen Petra ABSTRAK Perencanaan

Lebih terperinci

ABSTRACT. Keywords: financial planning, investment objective, investment. iii Universitas Kristen Maranatha

ABSTRACT. Keywords: financial planning, investment objective, investment. iii Universitas Kristen Maranatha ABSTRACT This financial planning is designed to provide solutions to financial problems and to reach the investment objectives of the Mr Ronald family. Mr Ronald family investment objective are emergency

Lebih terperinci

Perencanaan Keuangan untuk Seorang Manajer Pabrik Plastik

Perencanaan Keuangan untuk Seorang Manajer Pabrik Plastik Perencanaan Keuangan untuk Seorang Manajer Pabrik Plastik Carissa Halmar Kosasi, Devie dan Agus Arianto Toly Program Akuntansi Pajak Program Studi Akuntansi Universitas Kristen Petra ABSTRAK Perencanaan

Lebih terperinci

Entrepreneurship and Inovation Management

Entrepreneurship and Inovation Management Modul ke: 12 Entrepreneurship and Inovation Management PERENCANAAN KEUANGAN Fakultas Ekonomi Dr. Tukhas Shilul Imaroh,MM Program Studi Paska Sarjana www.mercubuana.ac.id Pengertian Financial Plan Financial

Lebih terperinci

Oleh : Lisa Soemarto, MA, RIFA, RFC. Editor : Yosephine P. Tyas, S.Kom, MM, RFA

Oleh : Lisa Soemarto, MA, RIFA, RFC. Editor : Yosephine P. Tyas, S.Kom, MM, RFA Oleh : Lisa Soemarto, MA, RIFA, RFC Editor : Yosephine P. Tyas, S.Kom, MM, RFA Daftar Isi Pengantar 3-4 Produk Bank 5 Mengapa kita perlu Berinvestasi? 6 Produk Investasi Pasar Modal - Saham 7 Produk Investasi

Lebih terperinci

PERENCANAAN KEUANGAN UNTUK KELUARGA MUDA SURABAYA

PERENCANAAN KEUANGAN UNTUK KELUARGA MUDA SURABAYA PERENCANAAN KEUANGAN UNTUK KELUARGA MUDA SURABAYA Sautma Ronni Basana Petra Christian University Email: sautma@peter.petra.ac.id ABSTRAK Dalam masyarakat yang tumbuh dan semakin kompleks setiap hari yang

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 64 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Pada bab ini akan dikemukakan hasil dan pembahasan dari group field project mengenai perencaan keuangan individu. Individu yang akan dibahas dibagi menjadi dua golongan,

Lebih terperinci

Entrepreneurship and Inovation Management

Entrepreneurship and Inovation Management Modul ke: 11Fakultas Ekonomi Entrepreneurship and Inovation Management Financial Planning Dr Dendi Anggi Gumilang,SE,MM Program Studi Pasca Sarjana Konsep & Teori 1. Komponen dari perencanaan keuangan

Lebih terperinci

PERENCANAAN KEUANGAN UNTUK MENCAPAI TUJUAN FINANSIAL

PERENCANAAN KEUANGAN UNTUK MENCAPAI TUJUAN FINANSIAL PERENCANAAN KEUANGAN UNTUK MENCAPAI TUJUAN FINANSIAL Arta M. Sundjaja Jurusan Sistem Informasi, Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Bina Nusantara Jln. K.H. Syahdan No. 9, Palmerah, Jakarta Barat 11480

Lebih terperinci

Bab 2. Perencanaan Keuangan Financial Planning

Bab 2. Perencanaan Keuangan Financial Planning Bab 2 Perencanaan Keuangan Financial Planning Tujuan Pembelajaran 1. Menjelaskan komponen dari perencanaan keuangan yang berhasil. 2. Menjelaskan the balance sheet dan the cash-flow statement. 3. Menggunakan

Lebih terperinci

BAB III KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN, DAN HIPOTESIS

BAB III KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN, DAN HIPOTESIS BAB III KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN, DAN HIPOTESIS 3.1. Kajian Teori 3.1.1. Pengertian Investasi Investasi adalah penanaman modal, biasanya dalam jangka panjang untuk pengadaan aktiva lengkap atau

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN. serta kondisi keuangan perusahaan. Melalui laporan keuangan perusahaan dapat

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN. serta kondisi keuangan perusahaan. Melalui laporan keuangan perusahaan dapat BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN Laporan keuangan merupakan media yang penting untuk menilai prestasi serta kondisi keuangan perusahaan. Melalui laporan keuangan perusahaan dapat mengambil suatu keputusan

Lebih terperinci

Sudah Sehatkah Keuangan Anda?

Sudah Sehatkah Keuangan Anda? Sudah Sehatkah Keuangan Anda? Agenda Apakah Anda Komponen Rencana Keuangan Financial Check Up Switch & Activate Your Money RESEP OBAT : Utang Kartu Kredit Utang, Boleh Gak? Kesimpulan 2 Apakah Anda merasa

Lebih terperinci

JAWABAN BAB 7. Nama : Fitri Gusniawati. Nim :

JAWABAN BAB 7. Nama : Fitri Gusniawati. Nim : JAWABAN BAB 7 Nama : Fitri Gusniawati Nim : 51912102 Kelas : DKV-3 1. Jelaskan apa yang saudara ketahui tentang lembaga keuangan. Apa yang dimaksud dengan lembaga deposito dan non deposito? Apa saja bagian-bagian

Lebih terperinci

Kalkulator Perencanaan Keuangan Android Manual Book

Kalkulator Perencanaan Keuangan Android Manual Book Kalkulator Perencanaan Keuangan Android Manual Book Buku ini merupakan panduan penggunaan Kalkulator Perencanaan Keuangan Android dan juga sebagai pelengkap dari Buku Wajib Perencanaan Keuangan Karyawan

Lebih terperinci

BAB II Tinjauan Pustaka. Menurut Standar Akuntansi Keuangan 2002 yaitu dalam PSAK Nomor

BAB II Tinjauan Pustaka. Menurut Standar Akuntansi Keuangan 2002 yaitu dalam PSAK Nomor 14 BAB II Tinjauan Pustaka 2.1. Pengertian Reksa Dana Menurut Standar Akuntansi Keuangan 2002 yaitu dalam PSAK Nomor 49, pengertian reksa dana adalah wadah yang dipergunakan untuk menghimpun dana dari

Lebih terperinci

BAB II DISKRIPSI REKSA DANA. mengeluarkan peraturan tentang pasar modal yang mencakup pula peraturan

BAB II DISKRIPSI REKSA DANA. mengeluarkan peraturan tentang pasar modal yang mencakup pula peraturan 11 BAB II DISKRIPSI REKSA DANA 2.1 Sejarah Reksa Dana di Indonesia Di Indonesia, reksa dana pertama kali muncul saat pemerintah mendirikan PT. Danareksa pada tahun 1976. Pada waktu itu PT. Danareksa menerbitkan

Lebih terperinci

Entrepreneurship and Innovation Management

Entrepreneurship and Innovation Management Modul ke: 07Fakultas PASCA Entrepreneurship and Innovation Management Pembuatan Template Powerpoint untuk digunakan sebagai template standar modul-modul yang digunakan dalam perkuliahan Cecep Winata Program

Lebih terperinci

5 Langkah Wealth Discovery INTEGRATED LIFE PLANNER

5 Langkah Wealth Discovery INTEGRATED LIFE PLANNER 5 Langkah Wealth Discovery INTEGRATED LIFE PLANNER DOKUMEN BANK Dapatkan solusi Perencanaan Alokasi Aset Anda sekarang dengan menghubungi Premier Banking Manager di OCBC NISP Premier terdekat. 5 LANGKAH

Lebih terperinci

REKSA DANA. PT DANAREKSA INVESTMENT MANAGEMENT, August 2007

REKSA DANA. PT DANAREKSA INVESTMENT MANAGEMENT, August 2007 REKSA DANA PT DANAREKSA INVESTMENT MANAGEMENT, August 2007 Reksa Dana UNDANG-UNDANG PASAR MODAL No. 8 tahun1995, BAB I, Pasal 1 Ayat 27 : Reksa Dana adalah wadah untuk menghimpun dana dari masyarakat pemodal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dilakukan oleh setiap individu dalam hal ini khususnya bagi individu pada penelitian ini yang

BAB I PENDAHULUAN. dilakukan oleh setiap individu dalam hal ini khususnya bagi individu pada penelitian ini yang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Keberhasilan setiap individu dalam menjalani kehidupan sehari-hari tidak lepas dari kemampuan mereka mengatur berbagai hal secara baik, sesuai dengan tujuan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pada april 2009 menjadi Rp 1,857 triliun pada September 2009.

BAB I PENDAHULUAN. pada april 2009 menjadi Rp 1,857 triliun pada September 2009. 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Permasalahan Masyarakat Indonesia adalah masyarakat penabung. Hal tersebut dapat dilihat dari data jumlah dana pihak ketiga yang parkir di bank-bank sangatlah besar.

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA Pengertian Bank

TINJAUAN PUSTAKA Pengertian Bank 8 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Pengertian Bank Pengertian bank menurut Undang-Undang Republik Indonesia No. 7 Tahun 1992 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang No. 10 Tahun 1998 adalah badan usaha

Lebih terperinci

BAB IV ANALISA DAN HASIL PENELITIAN

BAB IV ANALISA DAN HASIL PENELITIAN BAB IV ANALISA DAN HASIL PENELITIAN A. Gambaran Umum Objek Penelitian Gambaran umum Reksa Dana Fortis Ekuitas Reksa Dana Fortis Ekuitas mulai efektif pada tanggal 16 Januari 2001, selaku manajer investasi

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. ketidakpastian sehingga dibutuhkan kompensasi atas penundaan tersebut.

II. TINJAUAN PUSTAKA. ketidakpastian sehingga dibutuhkan kompensasi atas penundaan tersebut. 15 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Investasi 2.1.1 Pengertian Investasi Investasi adalah bentuk penundaan konsumsi masa sekarang untuk memperoleh konsumsi di masa yang akan datang, di mana di dalamnya terkandung

Lebih terperinci

Manulife Investor Sentiment Index Study Q Indonesia. Februari 2016

Manulife Investor Sentiment Index Study Q Indonesia. Februari 2016 Manulife Investor Sentiment Index Study Q4 2015 Indonesia Februari 2016 1 TENTANG MANULIFE INVESTOR SENTIMENT INDEX (MISI) Apakah Manulife Investor Sentiment Index (MISI)? Kelas aset utama Dana tunai/

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Gambaran Umum Objek Penelitian a. Makinta Growth Fund b. Panin Dana Maksima c. Trim Syariah Saham

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Gambaran Umum Objek Penelitian a. Makinta Growth Fund b. Panin Dana Maksima c. Trim Syariah Saham BAB I PENDAHULUAN 1.1. Gambaran Umum Objek Penelitian a. Makinta Growth Fund Makinta Growth Fund merupakan reksa dana yang dikelola oleh Makinta Securities. Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan

Lebih terperinci

Strategi Volume 6, No. 10, April 2016 ISSN :

Strategi Volume 6, No. 10, April 2016 ISSN : ANALISIS TINGKAT LITERASI KEUANGAN PADA KELOMPOK IBU RUMAH TANGGA (STUDI KASUS KOTA PALEMBANG) Kardinal*) Dosen Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Multi Data Palembang kardinal@stie-mdp.ac.id Abstrak Penelitian

Lebih terperinci

GARIS BESAR PROGRAM PEMBELAJARAN BANK & LEMBAGA KEUANGAN 1

GARIS BESAR PROGRAM PEMBELAJARAN BANK & LEMBAGA KEUANGAN 1 GARIS BESAR PROGRAM PEMBELAJARAN BANK & LEMBAGA KEUANGAN 1 II. LEMBAGA KAUANGAN A. Lembaga Keuangan 1. Pengertian Lembaga Keuangan Lembaga Keuangan adalah badan usaha yang kekayaannya terutama berbentuk

Lebih terperinci

ANALISIS KEUANGAN PT. PLN (Persero)

ANALISIS KEUANGAN PT. PLN (Persero) ANALISIS KEUANGAN PT. PLN (Persero) I. Pendahuluan PT. Perusahaan Listrik Negara (PLN) (Persero) merupakan penyedia listrik utama di Indonesia. Oleh karena itu, pemerintah berkepentingan menjaga kelayakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pasar modal yang merupakan pasar untuk berbagai instrumen keuangan jangka

BAB I PENDAHULUAN. Pasar modal yang merupakan pasar untuk berbagai instrumen keuangan jangka BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pasar modal yang merupakan pasar untuk berbagai instrumen keuangan jangka panjang yang bisa diperjualbelikan, menjalankan dua fungsi sekaligus, yaitu fungsi ekonomi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Laporan Keuangan Pengertian laporan keuangan menurut Feriansya (2015:4) : Laporan keuangan merupakan tindakan pembuatan ringkasan dan keuangan perusahaan. Laporan

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. Abstraksi Prakata. Daft ar Tabel dan Gambar

DAFTAR ISI. Abstraksi Prakata. Daft ar Tabel dan Gambar Abstraksi ABSTRAKSI Asset dan Liability merupakan dua sisi gambaran keuangan suatu bank, dimana kedua-duanya menggambarkan pos-pos keuangan bank, baik yang berbentuk kekayaan atau harta milik bank, maupun

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Manajemen Keuangan Manajemen keuangan sangat penting dalam semua jenis perusahaan, termasuk bank dan lembaga keuangan lainnya, serta perusahaan industri dan retail. Manajemen

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Peringkat obligasi juga berfungsi membantu kebijakan publik untuk

BAB I PENDAHULUAN. Peringkat obligasi juga berfungsi membantu kebijakan publik untuk 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Seorang investor yang berminat membeli obligasi, sudah seharusnya memperhatikan peringkat obligasi karena peringkat tersebut dapat memberikan informasi tentang

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Analisis Rasio Keuangan Rasio keuangan merupakan alat analisis untuk menjelaskan hubungan tertentu antara elemen yang satu dengan elemen yang lain dalam suatu laporan

Lebih terperinci

a. Hanya III b. I, III dan IV c. I dan III d. II dan III

a. Hanya III b. I, III dan IV c. I dan III d. II dan III 1. Variabel yang dapat meningkatkan ROE adalah sebagai berikut, kecuali a. Naiknya laba bersih perusahaan b. Besarnya equity multiplier perusahaan c. Besarnya rasio return on asset perusahaan d. Naiknya

Lebih terperinci

BAB IX ANALISIS KEBERHASILAN BANK. Alat likuid: uang kas di bank dan rekening giro yang disimpan di Bank Indonesia

BAB IX ANALISIS KEBERHASILAN BANK. Alat likuid: uang kas di bank dan rekening giro yang disimpan di Bank Indonesia BAB IX ANALISIS KEBERHASILAN BANK A. Analisis Rasio Likuiditas Analisis yang dilakukan terhadap kemampuan bank dalam memenuhi kewajibankewajiban jangka pendek atau kewajiban yang sudah jatuh tempo. Rasio

Lebih terperinci

ANALISIS KINERJA BANK

ANALISIS KINERJA BANK ANALISIS LAPORAN KEU. PERBANKAN KARTIKA SARI. UniversitasGunadarma. ANALISIS KINERJA BANK TUJUAN MATERI : 1. Menjelaskan pengertian analisis rasio likuiditas, rentabilitas dan solvabilitas. 2. Menyebutkan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Teoritis 1. Rasio Keuangan a. Pengertian Rasio Keuangan Menurut Kasmir (2008:104), rasio keuangan merupakan kegiatan membandingkan angka-angka yang ada dalam laporan

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. keuangan yang pada akhirnya akan berpengaruh terhadap laporan keuangan.

BAB II KAJIAN PUSTAKA. keuangan yang pada akhirnya akan berpengaruh terhadap laporan keuangan. BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Landasan Teori 2.1.1 Pengertian Perlakuan Akuntansi Perlakuan akuntansi adalah standar yang melandasi pencatatan suatu transaksi yang meliputi pengakuan, pengukuran atau penilaian

Lebih terperinci

BAB IV ANALISA HASIL DAN PEMBAHASAN. dan dapat dipercaya untuk menilai kinerja perusahaan dan hasil dari suatu

BAB IV ANALISA HASIL DAN PEMBAHASAN. dan dapat dipercaya untuk menilai kinerja perusahaan dan hasil dari suatu 50 BAB IV ANALISA HASIL DAN PEMBAHASAN Laporan keuangan merupakan salah satu sumber informasi yang penting dan dapat dipercaya untuk menilai kinerja perusahaan dan hasil dari suatu perusahaan. Salah satu

Lebih terperinci

Panduan Berinvestasi Melalui Reksadana

Panduan Berinvestasi Melalui Reksadana Panduan Berinvestasi Melalui Reksadana Sebelum membahas lebih jauh pada topik Reksadana, ada baiknya kita ketahui terlebih dulu hal-hal apa saja yang perlu diperhatikan dalam melakukan suatu investasi.

Lebih terperinci

Pasar Modal SMAK BPK Penabur, Cirebon 30 April 2015

Pasar Modal SMAK BPK Penabur, Cirebon 30 April 2015 Pasar Modal SMAK BPK Penabur, Cirebon 30 April 2015 Pasar Modal Pasar Modal merupakan sarana pendanaan bagi perusahaan maupun institusi lain dan sebagai sarana bagi kegiatan berinvestasi. 2 Fungsi Pasar

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 99 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN Setelah dilakukan penghitungan dan analisis terhadap kinerja keuangan PT. MCP, maka pada bab ini akan diberikan kesimpulan dari pembahasan dan analisis diatas serta saran-saran

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS PENELITIAN. Kebijakan struktur modal melibatkan pertimbangan trade-off antara risiko

BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS PENELITIAN. Kebijakan struktur modal melibatkan pertimbangan trade-off antara risiko BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS PENELITIAN 2.1 Landasan Teori dan Konsep 2.1.1 Teori trade-off (trade-off theory) Kebijakan struktur modal melibatkan pertimbangan trade-off antara risiko dengan tingkat

Lebih terperinci

BAB II DESKRIPSI PERUSAHAAN

BAB II DESKRIPSI PERUSAHAAN BAB II DESKRIPSI PERUSAHAAN 2.1 Sektor Perbankan 2.1.1 Pengertian Bank Menurut Undang-Undang Negara Republik Indoneisa Nomor 10 tahun 1998 Tanggal 10 November 1998 tentang perbankan yaitu badan usaha yang

Lebih terperinci

Bab I Pendahuluan BAB I PENDAHULUAN. investasi. Investasi adalah penundaan berbagai konsumsi hari ini, dengan tujuan

Bab I Pendahuluan BAB I PENDAHULUAN. investasi. Investasi adalah penundaan berbagai konsumsi hari ini, dengan tujuan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Di masa sekarang ini banyak orang berpikir untuk investasi. Banyak juga orang mengatakan investasi tanpa jelas dan mengerti apa itu investasi dan apa contoh

Lebih terperinci

Bebas Hutang Banyak Kesempatan

Bebas Hutang Banyak Kesempatan Bebas Hutang Banyak Kesempatan Jahja Sumitro SE,AAAIK,RPP,CFP www.jahjasumitro.com Alasan klasik kita berhutang Kalau nggak ngutang nggak bisa punya apa apa Kalau bisa ngutang,kenapa harus bayar lunas

Lebih terperinci

Financial Planning Seminar

Financial Planning Seminar Financial Planning Seminar FAKTA! 75% orang Indonesia hidup tidak sejahtera di masa pensiun nya Source : Artikel KOMPAS Agenda Menabung Saja Tidak Cukup Dana Pensiun Komponen Rencana Keuangan Cek Arus

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Menurut Undang-undang Pasar Modal No.8 Tahun 1995, pasal 1 ayat (27).

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Menurut Undang-undang Pasar Modal No.8 Tahun 1995, pasal 1 ayat (27). BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Tinjauan Pustaka 2.1.1 Pengertian Reksa Dana Menurut Undang-undang Pasar Modal No.8 Tahun 1995, pasal 1 ayat (27). Reksa dana adalah wadah yang dipergunakan untuk menghimpun

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. Investasi adalah pengumpulan dana dalam mengantisipasi penerimaan yang

II. TINJAUAN PUSTAKA. Investasi adalah pengumpulan dana dalam mengantisipasi penerimaan yang 15 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Investasi Investasi adalah pengumpulan dana dalam mengantisipasi penerimaan yang lebih besar pada masa mendatang. Investasi merupakan penanaman dana yang bertujuan untuk mendapat

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. dapat pula dimaksudkan sebagai dana yang tersedia untuk membiayai kegiatan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. dapat pula dimaksudkan sebagai dana yang tersedia untuk membiayai kegiatan BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Teoritis 1. Modal Kerja Modal kerja adalah keseluruhan aktiva lancar yang dimiliki perusahaan atau dapat pula dimaksudkan sebagai dana yang tersedia untuk membiayai

Lebih terperinci

EVALUASI KINERJA REKSA DANA PENDAPATAN TETAP BERDASARKAN METODE SHARPE, METODE TREYNOR DAN METODE JENSEN

EVALUASI KINERJA REKSA DANA PENDAPATAN TETAP BERDASARKAN METODE SHARPE, METODE TREYNOR DAN METODE JENSEN EVALUASI KINERJA REKSA DANA PENDAPATAN TETAP BERDASARKAN METODE SHARPE, METODE TREYNOR DAN METODE JENSEN Fitaning Intan Pradani R. Rustam Hidayat Topowijono Fakultas Ilmu Administrasi Universitas Brawijaya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kondisi perekonomian Indonesia yang masih labil sering menjadikan

BAB I PENDAHULUAN. Kondisi perekonomian Indonesia yang masih labil sering menjadikan Bab I Pendahuluan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kondisi perekonomian Indonesia yang masih labil sering menjadikan dunia usaha, khususnya industri dan manufaktur, berada dalam kondisi penuh ketidakpastian

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. perusahaan pemohon kredit (Firdaus 2009:184). Pengambilan keputusan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. perusahaan pemohon kredit (Firdaus 2009:184). Pengambilan keputusan BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengambilan Keputusan Kredit 2.1.1 Teori Pengambilan keputusan kredit adalah semacam studi kelayakan atas perusahaan pemohon kredit (Firdaus 2009:184). Pengambilan keputusan

Lebih terperinci

PRESTIGIO. Ketenangan hidup dimulai dari perencanaan keuangan yang komprehensif dan fleksibel

PRESTIGIO. Ketenangan hidup dimulai dari perencanaan keuangan yang komprehensif dan fleksibel PRESTIGIO Ketenangan hidup dimulai dari perencanaan keuangan yang komprehensif dan fleksibel Prestigio Memberikan ketenangan jiwa bagi Anda dan keluarga dengan memberikan perlindungan jiwa sampai usia

Lebih terperinci

MANAJEMEN KEUANGAN. ERLINA, SE. Fakultas Ekonomi Program Studi Akuntansi Universitas Sumatera Utara

MANAJEMEN KEUANGAN. ERLINA, SE. Fakultas Ekonomi Program Studi Akuntansi Universitas Sumatera Utara MANAJEMEN KEUANGAN ERLINA, SE. Fakultas Ekonomi Program Studi Akuntansi Universitas Sumatera Utara A. Pendahuluan Manajemen keuangan merupakan manajemen terhadap fungsifungsi keuangan. Fungsi-fungsi keuangan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI A. Kebijakan Hutang 1. Pengertian Kebijakan Hutang Hutang menunjukkan besarnya kepentingan kreditur pada harta perusahaan. Pada prinsipnya hutang akan menguntungkan apabila perusahaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Sejak pertengahan tahun 1997, Indonesia mengalami dampak memburuknya kondisi ekonomi, terutama karena depresiasi mata uang Rupiah terhadap mata uang asing,

Lebih terperinci

Menurut Undang-undang Nomor 14 Tahun 1967 tentang Pokok-Pokok Perbankan, yang dimaksud lembaga keuangan adalah semua badan yang rnelalui

Menurut Undang-undang Nomor 14 Tahun 1967 tentang Pokok-Pokok Perbankan, yang dimaksud lembaga keuangan adalah semua badan yang rnelalui Menurut Undang-undang Nomor 14 Tahun 1967 tentang Pokok-Pokok Perbankan, yang dimaksud lembaga keuangan adalah semua badan yang rnelalui kegiatan-kegiatan di bidang keuangan menarik uang dari masyarakat

Lebih terperinci

VI. ANALISIS KEBERLANJUTAN FINANSIAL KOPERASI BAYTUL IKHTIAR

VI. ANALISIS KEBERLANJUTAN FINANSIAL KOPERASI BAYTUL IKHTIAR VI. ANALISIS KEBERLANJUTAN FINANSIAL KOPERASI BAYTUL IKHTIAR 6.1. Analisis Rasio Keuangan Koperasi Analisis rasio keuangan KBI dilakukan untuk mengetahui perkembangan kinerja keuangan lembaga. Analisis

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Sistem keuangan merupakan salah satu hal yang krusial dalam masyarakat

UKDW BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Sistem keuangan merupakan salah satu hal yang krusial dalam masyarakat BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sistem keuangan merupakan salah satu hal yang krusial dalam masyarakat modern. Sistem pembayaran dan intermediasi hanya dapat terlaksana bila ada sistem keuangan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. satu periode tertentu. Menurut Sugiyarso dan Winarni (2005:

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. satu periode tertentu. Menurut Sugiyarso dan Winarni (2005: BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Profitabilitas 2.1.1. Pengertian Profitabilitas Profitabilitas sebagai kemampuan suatu perusahaan untuk memperoleh laba dengan total aktiva, penjualan, maupun hutang jangka

Lebih terperinci

BAB III PEMBAHASAN. Menurut Veithzal et al (2012:616), laporan keuangan adalah laporan periodik

BAB III PEMBAHASAN. Menurut Veithzal et al (2012:616), laporan keuangan adalah laporan periodik BAB III PEMBAHASAN A. Laporan Keuangan Menurut Veithzal et al (2012:616), laporan keuangan adalah laporan periodik yang disusun menurut prinsip-prinsip akuntansi yang diterima secara umum tentang status

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Tinjauan Teoritis 2.1.1 Hutang Hutang sering disebut juga sebagai kewajiban, dalam pengertian sederhana dapat diartikan sebagai kewajiban keuangan yang harus dibayar oleh perusahaan

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan pada laporan keuangan PT.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan pada laporan keuangan PT. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan pada laporan keuangan PT. Kimia Farma Tbk., maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Hasil kinerja likuiditas

Lebih terperinci

Ade Heryana ANALISA LAPORAN KEUANGAN

Ade Heryana ANALISA LAPORAN KEUANGAN Ade Heryana ANALISA LAPORAN KEUANGAN RASIO KEUANGAN Ratio Keuangan: perhitungan matematika yang bergunauntuk: Mengevaluasi performa perusahaan Memonitor performa perusahaan selama periode tertentu (mingguan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. suku bunga menyebabkan pengembalian (return) yang diterima oleh investor pun

BAB I PENDAHULUAN. suku bunga menyebabkan pengembalian (return) yang diterima oleh investor pun BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Penelitian Pasar modal atau bursa efek merupakan bagian dari pasar keuangan (financial market). Peran pasar modal sangat penting dalam pertumbuhan ekonomi suatu Negara.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kinerja perbankan di Indonesia merupakan objek sekaligus subjek yang

BAB I PENDAHULUAN. Kinerja perbankan di Indonesia merupakan objek sekaligus subjek yang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Kinerja perbankan di Indonesia merupakan objek sekaligus subjek yang mencerminkan pembangunan perekonomian Indonesia dalam menentukan tercapai tidaknya

Lebih terperinci

MANAJEMEN KEUANGAN. Sistem Manajemen Keuangan

MANAJEMEN KEUANGAN. Sistem Manajemen Keuangan MANAJEMEN KEUANGAN Sistem Manajemen Keuangan AKAD/KONTRAK/TRANSAKSI Jenis akad dalam Syariah kontrak Profit (tijarah) Non Profit (tabarru ) Natural Certainty Contract Natural Uncertainty Contract Pinjamkan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. bukunya Manajemen (2008 : 8) adalah sebagai berikut : dalam bukunya Audit Manajemen (2005 : 120) adalah :

BAB II LANDASAN TEORI. bukunya Manajemen (2008 : 8) adalah sebagai berikut : dalam bukunya Audit Manajemen (2005 : 120) adalah : BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Pengertian Manajemen Keuangan Pengertian Manajemen menurut T. Hani Hamdoko dalam bukunya Manajemen (2008 : 8) adalah sebagai berikut : Proses perencanaan, pengorganisasian, pengarahan

Lebih terperinci

Bab 5. Kesimpulan dan Saran

Bab 5. Kesimpulan dan Saran Bab 5 5.1. Kesimpulan Setelah melakukan analisa laporan keuangan PT. Bank Mega Tbk dan memperbandingankannya dengan laporan keuangan PT. Bank Permata Tbk, maka penulis menarik beberapa kesimpulan sehubungan

Lebih terperinci

RASIO LAPORAN KEUANGAN

RASIO LAPORAN KEUANGAN RASIO LAPORAN KEUANGAN NERACA (BALANCED SHEET) Terdiri dari elemen pokok : Asset, Hutang, dan Modal. Pengukuran terhadap elemen-elemen Neraca biasanya menggunakan historical cost LAPORAN RUGI-LABA (INCOME

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Tinjauan Loan to Deposit Ratio (LDR) 2.1.1 Pengertian Loan to Deposit Ratio (LDR) Pengertian Loan to Deposit Ratio menurut Peraturan Bank Indonesia Nomor 15/7/PBI/2013 Tentang

Lebih terperinci

KREDIT. Menyalurkan dana masyarakat (deposito, tabungan, giro) dalam bentuk kredit kepada dunia usaha.

KREDIT. Menyalurkan dana masyarakat (deposito, tabungan, giro) dalam bentuk kredit kepada dunia usaha. KREDIT PENGERTIAN Pengertian kredit menurut undang-undang No. 7 Tahun 1992 tentang Perbankan adalah : penyediaan uang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu, berdasarkan persetujuan kesepakatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bertindak sebagai perantara keuangan (financial intermediary), melakukan

BAB I PENDAHULUAN. bertindak sebagai perantara keuangan (financial intermediary), melakukan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Bank merupakan lembaga keuangan yang menghubungkan antara pemilik dana dan yang membutuhkan dana. Bank yang dalam aktivitasnya bertindak sebagai perantara keuangan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dalam usaha menciptakan laba yang memadai bagi terjaminnya. komunitas perusahaan. Oleh karena itu, permasalahan dalam perusahaan

BAB I PENDAHULUAN. dalam usaha menciptakan laba yang memadai bagi terjaminnya. komunitas perusahaan. Oleh karena itu, permasalahan dalam perusahaan BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Pengelolaan modal mempunyai peranan yang sangat penting dalam usaha menciptakan laba yang memadai bagi terjaminnya komunitas perusahaan. Oleh karena itu, permasalahan dalam

Lebih terperinci

Investing Today, Investing Tomorrow.

Investing Today, Investing Tomorrow. Investing Today, Investing Tomorrow. Keistimewaan: Kemudahan menentukan komposisi proteksi & investasi Fleksibilitas dalam bertransaksi Potensi hasil investasi yang optimal 1 Produk asuransi jiwa dari

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Dikarenakan perkembangan teknologi yang semakin pesat dan makin

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Dikarenakan perkembangan teknologi yang semakin pesat dan makin BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Modal Kerja 2.1.1 Pengertian Modal Dikarenakan perkembangan teknologi yang semakin pesat dan makin banyaknya perusahaan-perusahaan menjadi besar, maka faktor produksi modal

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA Kinerja Keuangan

II. TINJAUAN PUSTAKA Kinerja Keuangan 7 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Kinerja Keuangan Menurut Sawir (2005), kinerja adalah kemampuan perusahaan untuk mendapatkan penghasilan atau meraih keuntungan (laba) dan kemampuan dalam mengelola perusahaan

Lebih terperinci

Analisis Rasio Keuangan pada PT Citra Tubindo Tbk.

Analisis Rasio Keuangan pada PT Citra Tubindo Tbk. Jurnal Akuntansi, Ekonomi dan Manajemen Bisnis Vol. 2, No. 1, July 2014, 45-54 p-issn: 2337-7887 Article History Received May, 2014 Accepted June, 2014 Analisis Rasio Keuangan pada PT Citra Tubindo Tbk.

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. dari dan menyalurkan ke dalam masyarakat.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. dari dan menyalurkan ke dalam masyarakat. BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. BANK 1. Pengertian Bank Pengertian Lembaga keuangan menurut Undang-Undang Nomor. 14 Tahun 1967 menurut Martono, 2002:2 menyatakan bahwa Semua badan melalui kegiatan-kegiatannya

Lebih terperinci

USD FIXED INCOME FUND

USD FIXED INCOME FUND Feb-14 Mar-14 LAPORAN USD FIXED INCOME FUND keahlian dalam mengidentifikasi kondisi ekonomi dan pergerakan investasi untuk menghasilkan hasil investasi yang kompetitif melalui berbagai macam instrumen

Lebih terperinci