PENGEMBANGAN KIT PEMBELAJARAN DENGAN LKS MENGGUNAKAN LANGKAH 5M UNTUK PEMBELAJARAN BIOLOGI SISTEM REGULASI MANUSIA KELAS XI SMAN 1 PAKEL TULUNGAGUNG

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PENGEMBANGAN KIT PEMBELAJARAN DENGAN LKS MENGGUNAKAN LANGKAH 5M UNTUK PEMBELAJARAN BIOLOGI SISTEM REGULASI MANUSIA KELAS XI SMAN 1 PAKEL TULUNGAGUNG"

Transkripsi

1 PENGEMBANGAN KIT PEMBELAJARAN DENGAN LKS MENGGUNAKAN LANGKAH 5M UNTUK PEMBELAJARAN BIOLOGI SISTEM REGULASI MANUSIA KELAS XI SMAN 1 PAKEL TULUNGAGUNG Dwi Retno Pintarti, Hadi Suwono, dan Noviar Darkuni Universitas Negeri Malang E-mai: Abstract: This research aims to produce Kit Learning with Student Worksheet Using Step 5M for Learning Biology of Human Regulatory System Class XI. Research and development based on Borg and Gall model. The try out of prototype was conducted on 28 students in Pakel Tulungagung Senior High School Class XI IPA 3. The result shows that Kit Learning with Student Worksheet Using Step 5M decent used to support Biology learning in Senior High School. Keywords: Kit Learning, LKS, Step 5M Abstrak : Penelitian dan pengembangan ini bertujuan menghasilkan Kit Pembelajaran dengan LKS Menggunakan Langkah 5M untuk Pembelajaran Biologi Sistem Regulasi Manusia Kelas XI. Model penelitian dan pengembangan yang digunakan mengadaptasi model Borg and Gall. Uji coba produk dilakukan terbatas pada 28 siswa SMA Negeri 1 Pakel Tulungagung kelas XI IPA 3. Berdasarkan hasil uji coba menunjukkan bahwa Kit Pembelajaran dengan LKS Menggunakan Langkah 5M layak digunakan sebagai penunjang pembelajaran Biologi di SMA. Kata Kunci: Kit Pembelajaran, LKS, Langkah 5M Pendekatan saintifik sangat sesuai untuk pembelajaran Biologi karena menekankan pada keterampilan proses yang meliputi kegiatan mengamati, mengajukan hipotesis, menggunakan alat dan bahan secara baik dan benar dengan selalu mempertimbangkan keamanan dan keselamatan kerja, mengajukan pertanyaan, menggolongkan dan menafsirkan data, mengakomodasi hasil temuan secara lisan maupun tulisan serta menggali dan memilih informasi faktual dan relevan untuk menguji gagasan dan memecahkan masalah sehari-hari. Kegiatan praktikum dapat meningkatkan peran aktif siswa karena kegiatan ini memerlukan keterampilan proses sehingga siswa dapat membangun pengetahuannya berdasarkan kegiatan yang dilakukannya sendiri. Namun demikian, pelaksanaan pembelajaran Biologi masih terdapat banyak kendala sehingga diperlukan perbaikan-perbaikan dalam pelaksanaannya. Berdasarkan studi awal penulis yaitu hasil wawancara dengan guru mata pelajaran Biologi di SMAN 1 Pakel Tulungagung yaitu Ibu Sukamti, S.Pd pada tanggal 14 November 2014, materi sistem regulasi merupakan salah satu materi yang disajikan pada jenjang SMA kelas XI semester genap. Materi sistem regulasi meliputi tiga materi pokok yaitu sistem saraf, hormon dan sistem indera. Pelaksanaan pembelajaran pada materi sistem regulasi tersebut mengalami

2 kendala yaitu dalam rangka pencapaian ketuntasan materi, ketercapaian tujuan pembelajaran dan pemenuhan tuntutan kurikulum 2013 untuk melaksanakan kegiatan pembelajaran dengan pendekatan saintifik diperlukan kegiatan praktikum. Kegiatan praktikum memerlukan peran aktif siswa sehingga diperlukan alat praktikum serta peralatan lain yang mendukung proses pembelajaran. Namun demikian, alat praktikum dan peralatan lain yang mendukung proses pembelajaran yang tersedia di sekolah kurang lengkap sehingga dalam pelaksanaannya guru harus menugaskan siswa untuk membawa alat sebagai tugas sebelum kegiatan pembelajaran. Hal ini tidak selalu sesuai harapan guru karena terdapat siswa atau kelompok siswa yang tidak menyediakan alat meskipun sudah ditugaskan oleh guru dan akibatnya kegiatan pembelajaran tidak bisa berjalan sesuai dengan rencana. Hasil wawancara tersebut menunjukkan bahwa pelaksanaan pembelajaran materi sistem regulasi masih terdapat kendala yaitu kurangnya peralatan praktikum dan peralatan lain yang mendukung proses pembelajaran. Untuk mengatasi kendala pembelajaran Biologi pada materi sistem regulasi berdasarkan wawancara tersebut diperlukan penyediaan alat-alat praktikum serta peralatan lain yang mendukung kegiatan pembelajaran dengan keadaan lengkap sesuai dengan jumlah kelompok dalam satu kelas agar semua siswa dapat belajar dengan baik. Seperangkat peralatan baik peralatan praktikum maupun peralatan non praktikum yang mendukung kegiatan pembelajaran ini dikenal sebagai Kit pembelajaran. Kit dapat menanamkan dan memantapkan pemahaman konsep-konsep pembelajaran serta menunjukkan aplikasi konsep dalam kehidupan nyata. Pernyataan ini sesuai dengan pendapat Prihatiningtyas, dkk (2013: 19) bahwa Kit pembelajaran adalah kotak yang berisi peralatan yang digunakan dalam praktikum serta kegiatan lain selama pembelajaran. Wahyudi dan Khanafiyah (2009:114) juga menyatakan bahwa Kit dalam pembelajaran selain dapat dimanfaatkan untuk kegiatan eksperimen atau praktikum dalam laboratorium, juga dapat dimanfaatkan untuk kegiatan demonstrasi dan kegiatan belajar lain di kelas. Ketersediaan Kit pembelajaran dapat membantu proses pembelajaran. Namun penggunaan Kit pembelajaran tentunya kurang efektif jika tidak terdapat petunjuk penggunaan. Dengan demikian, Kit pembelajaran ini perlu dilengkapi dengan Lembar Kegiatan Siswa yang disediakan untuk membimbing siswa dalam menggunakan alat-alat dalam Kit. Lembar kegiatan siswa juga diperlukan untuk membimbing siswa agar berperan aktif dalam kegiatan pembelajaran. Toman, dkk (2013: 174) juga menjelaskan bahwa Lembar Kegiatan Siswa adalah salah satu alat yang digunakan dalam pembelajaran berisi kegiatan siswa yang dapat dikerjakan secara individu maupun secara kelompok untuk menanamkan konsep. Berdasarkan wawancara peneliti tanggal 10 Oktober 2014 dengan guru mata pelajaran Biologi di SMAN 1 Pakel Tulungagung dengan Ibu Sukamti, S.Pd menyatakan pembelajaran Biologi di Kelas XI IPA SMAN 1 Pakel sudah menerapkan kurikulum Bahan ajar yang digunakan untuk pembelajaran Biologi yaitu modul Biologi yang yang merupakan produk dari MGMP. Modul tersebut berisikan ringkasan materi dan soal-soal yang harus dikerjakan oleh siswa dan di dalamnya dilengkapi dengan LKS. LKS di dalam modul tersebut dirancang sesuai dengan pendekatan saintifik namun belum memaksimalkan peran siswa sehingga kegiatan pembelajaran yang meliputi kegiatan 5M sesuai

3 dengan tuntutan kurikulum 2013 belum terlaksana dengan baik. LKS yang kurang memaksimalkan peran siswa dalam kegiatan pembelajaran ini, mengakibatkan siswa kurang aktif dan kurang tertarik dengan pembelajaran Biologi. METODE Langkah-langkah yang dilakukan dalam penelitian pengembangan ini menggunakan langkah penelitian dan pengembangan Borg and Gall (1983: 775) namun dibatasi hanya sampai tahap ke tujuh yaitu Studi Pendahuluan (penelitian dan pengumpulan data), pengembangan produk awal, validasi produk hasil pengembangan, revisi hasil validasi produk, uji lapangan utama, revisi hasil uji lapangan utama. Validasi produk Kit Pembelajaran dengan LKS menggunakan Langkah 5M meliputi penilaian dari ahli pendidikan (Drs. Triastono Imam Prasetyo, M.Pd, Dosen Biologi UM), ahli materi (Nuning Wulandari, S.Si, M.Si, Dosen Biologi UM), praktisi lapangan (Sukamti, S.Pd, Guru Biologi SMAN 1 Pakel Tulungagung). Subjek uji coba adalah siswa SMA Negeri 1 Pakel Tulungagung Kelas XI IPA 3 berjumlah 28 siswa. Instrumen pengumpulan data yang digunakan angket validasi, angket keterlaksanaan pembelajaran oleh observer, angket respon siswa dan soal pretes dan postest. Data angket yang diperoleh dari ahli pendidikan, ahli materi, praktisi lapangan dan angket respon siswa akan dianalisis dengan teknik analisis deskriptif berdasarkan skala Likert (1-4) pada Tabel 1.1 Tabel 1.1 Skor Angket dengan Skala Likert Kriteria Skor Jika sangat layak/ sangat sesuai/ sangat baik 4 Jika layak/ sesuai/ baik 3 Jika tidak layak/ tidak sesuai/ kurang baik 2 Jika sangat tidak layak/ sangat tidak sesuai/ tidak baik 1 Produk hasil pengembangan dinyatakan layak jika validator mengisi ceklist dengan skor 4 atau 3. Sedangkan jika validator mengisi ceklist lembar validasi dengan 2 atau 1 maka perlu dilakukan revisi selanjutnya akan diuraikan berupa uraian penilaian serta alasan-alasan pernyataan layak ataupun tidak layak serta keterlaksanaan ataupun ketidakterlaksanaan hasil pengembangan Kit Pembelajaran dengan LKS Menggunakan Langkah 5M. Data pretes-postes dianalisis menggunakan teknik analisis deskriptif kuantitatif didasarkan pada skor pretes dan postes. Skor pretes dan postes siswa dianalisis menggunakan rumus N-Gain berikut. g = %postes %pretes (100% %pretes) Keterangan: g = nilai n-gain

4 Kriteria tingkat gain dapat dilihat pada Tabel 1.2 berikut. Tabel 1.2 Kriteria Tingkat Gain Nilai Gain Kriteria g 0.70 Tinggi 0.30 < g 0.70 Sedang g < 0.30 Rendah HASIL Produk hasil penelitian dan pengembangan ini adalah Kit Pembelajaran Sistem Regulasi Manusia. Kit Pembelajaran ini merupakan suatu kotak yang berisi berbagai alat yang digunakan dalam pembelajaran Sistem Regulasi Manusia yang dilengkapi dengan LKS dan memuat 5 kegiatan siswa. LKS dikembangkan berdasarkan pendekatan saintifik menggunakan Langkah 5M. LKS yang dikembangkan terdiri dari LKS siswa dan Guru. Validasi Tabel 1.3 berikut menyajikan ringkasan hasil validasi yang dilakukan oleh validator ahli pendidikan. Tabel 1.3 Ringkasan Data Hasil Validasi Kit Pembelajaran dengan LKS oleh Ahli Pendidikan No Media Aspek yang dinilai Skor yang sering muncul (Modus) Kriteria 1 Kit Pembelajaran Nilai Pendidikan 4 Sangat Layak Keamanan Bagi Siswa 4 Sangat layak Kebermanfaatan Media 4 Sangat Layak Efisiensi Media 4 Sangat layak Kotak Kit 4 Sangat Layak 2 LKS Kelayakan Isi 4 Sangat layak Cover 4 Sangat Layak Kata Pengantar 4 Sangat layak Daftar Isi 4 Sangat Layak Petunjuk Penggunaan LKS 4 Sangat Layak Tujuan Pembelajaran 4 Sangat layak Peta Konsep 4 Sangat Layak Kegiatan Belajar 3 Layak Daftar Pustaka 4 Sangat Layak Selain data pengisian berupa skor dari angket oleh validator, juga diperoleh data berupa komentar dan saran yang disajikan dalam tabel 1.4 berikut. Tabel 1.4 Komentar dan Saran dari Validator Ahli Pendidikan No Media Aspek yang dinilai Komentar dan Saran 1 Kit Nilai Pendidikan Pembelajaran Keamanan Bagi Siswa Kebermanfaatan Media Efisiensi Media Kotak Kit

5 Lanjutan Tabel 1.4 Komentar dan Saran dari Validator Ahli Pendidikan 2 LKS Kelayakan Isi Sel saraf sensori diganti sistem saraf sensori Cover Sebaiknya cari gambar yang lebih relevan dan menambah warna Tulisan judul di bagian cover lebih diperbesar Kata Pengantar Tujuan pembelajaran belum ada Judul ditulis miring atau tebal Daftar Isi Tulisan untuk guru diganti untuk siswa Petunjuk Penggunaan LKS Tujuan Pembelajaran Peta Konsep Kegiatan Belajar Sebaiknya semua kegiatan siswa dilengkapi dengan perintah untuk bekerja secara berkelompok Daftar Pustaka Cek penulisan daftar pustaka terkait dengan nama kota terbit Validator ahli pendidikan juga menambahkan saran untuk pertimbangan yaitu sebaiknya materi diletakkan setelah kegiatan siswa agar lebih kontruktivis. Pada akhir penilaian, validator ahli pendidikan memberikan kesimpulan penilaian yaitu Kit Pembelajaran sudah sesuai dengan teori pendidikan dengan memperbaiki Kit Pembelajaran berdasarkan saran dan catatan penilaian validator ahli pendidikan. Berdasarkan hasil validasi oleh ahli materi, pada Tabel 1.5 berikut ini disajikan ringkasan data hasil validasi Kit Pembelajaran oleh ahli materi. Tabel 1.5 Ringkasan Data Hasil Validasi KIT Pembelajaran dengan LKS oleh Ahli Materi No Media Aspek yang dinilai Skor yang sering muncul (Modus) 1 Kit Pembelajaran Keterkaitan dengan Konsep 3 Layak Hubungan dengan Siswa 3 Layak Kebermanfaatan 3 Layak Peralatan Praktikum Gerak Refleks 3 Layak Peralatan Praktikum Bintik Buta, Indera Peraba dan Indera Pembau Peralatan untuk Pembelajaran Materi Indera Pendengaran dan Indera Pengecap 3 Layak 3 Layak Kriteria Gambar Model Dua Dimensi 3 Layak 2 LKS Cover 3 Layak Kata Pengantar 3 Layak Daftar Isi 3 Layak Pendahuluan 3 Layak Petunjuk Penggunaan LKS 3 Layak Kompetensi Dasar 3 Sangat Layak Peta Konsep 3 Layak Kegiatan Belajar 3 Layak Kunci Jawaban 3 Layak Daftar Pustaka 3 Layak

6 Selain diperoleh skor hasil validasi oleh ahli materi, pada Tabel 4.5 berikut disajikan ringkasan data hasil validasi Kit Pembelajaran oleh ahli materi. Tabel 1.6 Komentar dan Saran dari Validator Ahli Materi No Media Aspek yang dinilai Komentar dan Saran 1 Kit Keterkaitan dengan Konsep Pembelajaran Hubungan dengan Siswa Kebermanfaatan Peralatan Praktikum Gerak Refleks Peralatan Praktikum Bintik Buta, Indera Peraba dan Indera Pembau Peralatan Untuk Pembelajaran Materi Indera Pendengaran dan Indera Pengecap Gambar Model Dua Dimensi 2 LKS Cover Kata Pengantar Daftar Isi Pendahuluan Petunjuk Penggunaan LKS Kompetensi Dasar Peta Konsep Kegiatan Belajar Pada kegiatan praktikum gerak refleks yang dipukul adalah ligamentum patelaris bukan patela Terdapat perbedaan antara ligamentum patelaris dan patela Benarkan cara kerja untuk praktikum refleks Kunci Jawaban Daftar Pustaka Validator ahli materi juga memberikan catatan untuk perbaikan Kit Pembelajaran secara keseluruhan yaitu validator ahli materi memberikan saran perbaikan yaitu pada kegiatan praktikum gerak refleks yang dipukul adalah ligamentum patelaris bukan patela, harus diperhatikan bahwa terdapat perbedaan antara ligamentum patelaris dan patela selain itu perlu diperbaiki untuk cara kerja untuk praktikum refleks. Pada akhir penilaian, validator ahli materi memberikan kesimpulan penilaian yaitu Kit Pembelajaran sudah sesuai dengan teori Biologi dengan memperbaiki Kit Pembelajaran berdasarkan saran dan catatan penilaian validator ahli materi. Berdasarkan hasil validasi oleh praktisi lapangan, berikut ini ringkasan data hasil validasi Kit Pembelajaran oleh praktisi lapangan yang disajikan pada Tabel 1.7

7 Tabel 1.7 Ringkasan Data Hasil Validasi Kit Pembelajaran dengan LKS oleh Ahli Praktisi Lapangan No Media Aspek yang dinilai Skor yang sering muncul (Modus) 1 Kit Pembelajaran Kriteria Nilai Pendidikan 4 Sangat Layak Keamanan Bagi Siswa 4 Sangat Layak Kebermanfaatan Media 4 Sangat Layak Efisiensi Media 4 Sangat Layak Kotak Kit 4 Sangat Layak 2 LKS Kelayakan Isi 4 Sangat Layak Cover 4 Sangat Layak Kata Pengantar 4 Sangat Layak Daftar Isi 4 Sangat Layak Petunjuk Penggunaan LKS 4 Sangat Layak Tujuan Pembelajaran 4 Sangat Layak Peta Konsep 4 Sangat Layak Kegiatan Belajar 4 Sangat Layak Daftar Pustaka 4 Sangat Layak Keterpakaian dalam Pembelajaran 4 Sangat Layak Pada akhir penilaian, validator ahli praktisi lapangan memberikan kesimpulan penilaian yaitu Kit Pembelajaran sudah sesuai untuk diterapkan untuk pembelajaran di kelas. Hasil Uji Coba Lapangan Berdasarkan tabel nilai prestes uji coba lapangan tahap utama dari 28 siswa rata-rata kelas untuk nilai pretes adalah 73. Setelah siswa mempelajari sistem Regulasi Manusia dengan menggunakan Kit Pembelajaran yang kemudian dilakukan post-test, didapatkan rata-rata kelas untuk nilai post-test menjadi 91. N-gain yang diperoleh berdasarkan hasil pretes dan postes tersebut adalah Nilai 0.7 termasuk kategori tinggi berdasarkan kriteria tingkat gain atau menunjukkan perbandingan yang tinggi antara nilai pretes dan postes. Kriteria N- gain yang tinggi tersebut menunjukkan bahwa terjadi peningkatan hasil belajar siswa setelah mempelajari materi sistem regulasi manusia menggunakan Kit Pembelajaran. Berdasarkan analisis data angket respon siswa tersebut, skor yang sering muncul adalah 3. Hal ini menunjukkan bahwa siswa memberikan respon yang positif terhadap pembelajaran materi sistem regulasi manusia menggunakan Kit Pembelajaran. Selain itu berdasarkan angket keterlaksanaan pembelajaran diketahui bahwa semua aspek yang diamati yang meliputi kegiatan mengamati, menanya, mencoba, mengasosiasi, dan mengkomunikasikan dalam kegiatan belajar mengajar menggunakan Kit Pembelajaran terlaksana. PEMBAHASAN Hasil Validasi Hasil validasi ahli pendidikan yang berupa penilaian terhadap nilai pendidikan yang terdapat dalam Kit Pembelajaran meliputi lima aspek penilaian. Setiap aspek yaitu terkait dengan nilai pendidikan, tingkat keamanan untuk siswa,

8 kebermanfaatan media bagi siswa, efisiensi media, serta penilaian terhadap kotak Kit mendapatkan skor 4 atau memiliki kriteria yang sangat layak. Hasil penilaian ini menunjukkan bahwa Kit pembelajaran memiliki kriteria sangat layak karena semua aspek mendapatkan skor 4 sehingga tidak memerlukan revisi untuk perbaikan produk hasil pengembangan. Validator ahli pendidikan juga memberikan saran sebagai pertimbangan dalam perbaikan produk hasil pengembangan yaitu untuk menambah jumlah set alat sehingga jumlah alat yang disediakan dalam Kit Pembelajaran Sistem Regulasi Manusia sesuai untuk 7 kelompok siswa. Berdasarkan hasil validasi LKS Sistem Regulasi Manusia ada beberapa aspek yang memerlukan revisi untuk perbaikan yaitu yang pertama terkait kelayakan isi LKS untuk mengganti kalimat sel saraf sensori dengan kalimat sistem saraf sensori serta saran untuk menambahkan tujuan pembelajatan yang berkaitan dengan peran sistem saraf sensori. Pada aspek penilaian yang kedua terkait dengan perbaikan cover disarankan untuk mencari gambar yang lebih relevan dengan materi Sistem Regulasi Manusia dan memperbesar tulisan judul pada cover dan menambah font tulisan sehingga tulisan pada cover lebih besar. Penilaian pada aspek ketiga yaitu penilaian terhadap kata pengantar dengan catatan penilaian saran yaitu tujuan pembelajaran pada kata pengantar belum ada. Selain itu sebaiknya judul LKS pada kata pengantar dicetak miring. Aspek keempat dalam penilaian LKS Sistem Regulasi Manusia adalah daftar isi dengan saran perbaikan untuk mengganti kalimat untuk guru diganti untuk siswa. Aspek kelima dalam penilaian adalah petunjuk penggunaan LKS mendapatkan kriteria sangat layak atau tidak memerlukan revisi. Aspek penilaian keenam berkaitan dengan tujuan pembelajaran dan aspek ketujuh yaitu peta mendapatkan kriteria sangat layak. Aspek kedelapan dalam penilaian adalah penilaian terkait dengan kegiatan belajar validator ahli memberikan saran sebaiknya semua kegiatan siswa dilengkapi dengan perintah untuk bekerja secara berkelompok. Aspek penilaian yang terakhir adalah daftar pustaka disarankan untuk meneliti kembali penulisan kota pada daftar pustaka. Pada akhir penilaian, validator ahli pendidikan memberikan kesimpulan penilaian yaitu Kit Pembelajaran sudah sesuai dengan teori pendidikan dengan memperbaiki Kit Pembelajaran berdasarkan saran dan catatan penilaian validator ahli pendidikan. Berdasarkan hasil validasi ahli materi terdapat saran untuk perbakan produk untuk memperbaiki petunjuk praktikum gerak refleks dengan membedakan antara ligamentum patelaris dengan patela. Pada kegiatan siswa validator ahli materi memberikan saran untuk menambahkan materi tentang sifat permeabilitas saraf. Validator ahli materi juga memberikan catatan untuk perbaikan Kit Pembelajaran secara keseluruhan yaitu perbaikan pada kegiatan praktikum gerak refleks yang dipukul adalah ligamentum patelaris bukan patela, harus diperhatikan bahwa terdapat perbedaan antara ligamentum patelaris dan patela selain itu perlu diperbaiki untuk cara kerja untuk praktikum refleks. Pada akhir penilaian, validator ahli materi memberikan kesimpulan penilaian yaitu Kit Pembelajaran sudah sesuai dengan teori Biologi dengan memperbaiki Kit Pembelajaran berdasarkan saran dan catatan penilaian validator ahli materi. Sedangkan berdasarkan hasil validasi oleh validator praktisi lapangan diketahui bahwa Kit Pembelajaran sudah sesuai untuk diterapkan pada pembelajaran di kelas.

9 Hasil Uji Coba Lapangan Berdasarkan hasil uji coba lapangan yaitu hasil pretes dan postes 28 siswa didapatkan rata-rata kelas untuk nilai pretes adalah 73. Setelah siswa mempelajari sistem Regulasi Manusia dengan menggunakan Kit Pembelajaran yang kemudian dilakukan post-test, didapatkan rata-rata kelas untuk nilai post-test menjadi 91. N-gain yang diperoleh berdasarkan hasil pretes dan postes tersebut adalah 0.70 yaitu termasuk kategori tinggi berdasarkan kriteria tingkat gain atau menunjukkan perbandingan yang tinggi antara nilai pretes dan postes. Kriteria N-gain yang tinggi tersebut menunjukkan bahwa terjadi peningkatan hasil belajar siswa setelah mempelajari materi sistem regulasi manusia menggunakan Kit Pembelajaran. Berdasarkan data yang diperoleh pada angket respon siswa skor yang sering muncul adalah 3. Hal ini menunjukkan bahwa siswa memberikan respon yang positif terhadap pembelajaran materi sistem regulasi manusia menggunakan Kit Pembelajaran. Aspek lain yang dinilai adalah keterlaksanaan pembelajaran dengan menggunakan angket keterlaksanaan pembelajaran. Berdasarkan data yang diperoleh diketahui bahwa semua aspek yang diamati yang meliputi kegiatan mengamati, menanya, mencoba, mengasosiasi, dan mengkomunikasikan dalam kegiatan belajar mengajar menggunakan Kit Pembelajaran kegiatan siswa dan guru terlaksana. KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan Kit pembelajaran dengan LKS menggunakan langkah 5M dinyatakan layak dan praktis berdasarkan hasil validasi, angket respon siswa, angket keterlaksanaan pembelajaran, dan nilai pretes dan postes. Hal ini didukung oleh hasil validasi oleh validator ahli pendidikan mendapatkan kriteria sangat layak, validator ahli materi mendapatkan kriteria layak dan validator ahli penerapan lapangan mendapatkan kriteria sangat layak. Hasil penilaian keterlaksanaan pembelajaran oleh observer menunjukkan bahwa semua kegiatan yang meliputi kegiatan mengamati, menanya, mencoba, mengasosiasi dan mengkomunikasikan terlaksana. N-gain yang diperoleh berdasarkan hasil pretes dan postes adalah 0.70 yang menunjukkan kategori tinggi berdasarkan kriteria tingkat gain atau menunjukkan terjadinya peningkatan skor yang tinggi berdasarkan hasil pretes dan postes. Saran Beberapa saran yang perlu disampaikan yaitu (1) sebaiknya guru melaksanakan pembelajaran sesuai dengan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran, (2) guru sebaiknya mengajak siswa aktif menggunakan alat yang tersedia dalam Kit Pembelajaran, (3) sebaiknya guru menerangkan secara runtut sehingga materi lebih mudah dipahami siswa, (4) pada akhir pembelajaran sebaiknya guru memberikan penguatan materi sehingga siswa benar-benar memahami materi yang dipelajari (5) guru sebaiknya memantau siswa saat mengunakan Kit Pembelajaran sistem regulasi manusia agar siswa tidak merusak peralatan sehingga Kit pembelajaran tahan lama.

10 DAFTAR RUJUKAN Borg and Gall Educational Research and Development. New YorkInterstate Book Manufacturers Prihatiningtyas, S., Prastowo, T dan Jatmiko, B Implementasi Simulasi Phet dan Kit Sederhana untuk Mengajarkan Keterampilan Psikomotor Siswa pada Pokok Bahasan Alat Optik, Jurnal Pendidikan IPA Indonesia, (Online), 2(1): 18-22, (http://undana.ac.id/jsmallfib_top/jurnal/biologi/biologi%202013/ IMLEMENTASI%20SIMULASI%20PhET%20DAN%20KIT%20SEDER HANA%20UNTUK%20MENGAJARKAN%20KETERAMPILAN%20PSI KOMOTOR%20SISWA%20PADA%20POKOK%20BAHASAN%20ALA T%20OPTIK.pdf), diakses tanggal 13 November 2014 Toman, U. Akdeniz, A.R. Cimer, S.O dan Gurbuz, F Ekstended Worksheet Developed According to 5E Model Based on Constructivist Learning Approach. International Journal on New Trens in Education an Their Impilcations, (Online), 4(4): , (http://www.ijonte.org/fileupload/ks63207/file/16b.toman.pdf), diakses tanggal 5 November Wahyudi dan Khanafiyah Pemanfaatan KIT Optik sebagai Wahana dalam Peningkatan Sikap Ilmiah Siswa. Jurnal Fisika Indonesia, (Online) 5(1): , (http://download.portalgaruda.org/article.php?article=135365&val=5648), diakses tanggal 10 Desember 2014.

PENGEMBANGAN KIT PEMBELAJARAN BERBANTUAN LKS MATERI SISTEM PERNAPASAN UNTUK SISWA KELAS XI SMA

PENGEMBANGAN KIT PEMBELAJARAN BERBANTUAN LKS MATERI SISTEM PERNAPASAN UNTUK SISWA KELAS XI SMA PENGEMBANGAN KIT PEMBELAJARAN BERBANTUAN LKS MATERI SISTEM PERNAPASAN UNTUK SISWA KELAS XI SMA Dewi Novrina Utami*, Abdul Ghofur, dan Hadi Suwono. Jurusan Biologi, FMIPA, Universitas Negeri Malang. Jalan

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MODUL IPA BERBASIS KONSTRUKTIVISME MODEL LEARNING CYCLE 5E

PENGEMBANGAN MODUL IPA BERBASIS KONSTRUKTIVISME MODEL LEARNING CYCLE 5E PENGEMBANGAN MODUL IPA BERBASIS KONSTRUKTIVISME MODEL LEARNING CYCLE 5E MATERI ENERGI DALAM SISTEM KEHIDUPAN UNTUK SISWA KELAS VII SMP MUHAMMADIYAH 6 MALANG Peni Handayani 1), Masjhudi 2), Triastono Imam

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian ini yaitu research and development atau penelitian

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian ini yaitu research and development atau penelitian III. METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Metode penelitian ini yaitu research and development atau penelitian pengembangan. Pengembangan yang dilakukan adalah pembuatan media pembelajaran berupa LKS

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Fisika merupakan salah satu pelajaran IPA yang menarik untuk dipelajari karena

I. PENDAHULUAN. Fisika merupakan salah satu pelajaran IPA yang menarik untuk dipelajari karena I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Fisika merupakan salah satu pelajaran IPA yang menarik untuk dipelajari karena fenomena-fenomena fisika terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Beberapa contoh fenomena tersebut

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian dan pengembangan (Research and Development),

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian dan pengembangan (Research and Development), III. METODE PENELITIAN 3.1 Model Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian dan pengembangan (Research and Development), dan penelitian ini mengacu pada model penelitian dan pengembangan Borg and Gall.

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN BAHAN AJAR FISIKA BERBASIS SAINS TEKNOLOGI MASYARAKAT POKOK BAHASAN GELOMBANG ELEKTROMAGNETIK UNTUK KELAS X SMAN 10 MALANG

PENGEMBANGAN BAHAN AJAR FISIKA BERBASIS SAINS TEKNOLOGI MASYARAKAT POKOK BAHASAN GELOMBANG ELEKTROMAGNETIK UNTUK KELAS X SMAN 10 MALANG PENGEMBANGAN BAHAN AJAR FISIKA BERBASIS SAINS TEKNOLOGI MASYARAKAT POKOK BAHASAN GELOMBANG ELEKTROMAGNETIK UNTUK KELAS X SMAN 10 MALANG Ratri Agustina, Kadim Masjkur, dan Subani Universitas Negeri Malang

Lebih terperinci

Arwinda Probowati 1, Amy Tenzer 2, dan Siti Imroatul Maslikah 3 Jurusan Biologi, FMIPA, Universitas Negeri Malang

Arwinda Probowati 1, Amy Tenzer 2, dan Siti Imroatul Maslikah 3 Jurusan Biologi, FMIPA, Universitas Negeri Malang PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA BERBASIS INKUIRI TERBIMBING PADA MATERI SISTEM EKSKRESI UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA DI SMA NEGERI 1 REJOTANGAN TULUNGAGUNG Arwinda Probowati 1, Amy Tenzer 2,

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MODUL EXPERIENTIAL LEARNING YANG DIARAHKAN UNTUK STRATEGI THINK TALK WRITE PADA MATERI SISTEM SARAF

PENGEMBANGAN MODUL EXPERIENTIAL LEARNING YANG DIARAHKAN UNTUK STRATEGI THINK TALK WRITE PADA MATERI SISTEM SARAF PENGEMBANGAN MODUL EXPERIENTIAL LEARNING YANG DIARAHKAN UNTUK STRATEGI THINK TALK WRITE PADA MATERI SISTEM SARAF Tri Handayani 1, Sajidan 2, Baskoro Adi Prayitno 3 1 Program Studi Magister Pendidikan Sains

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN HANDOUT BERNUANSA KONTEKSTUAL PADA MATERI SISTEM REGULASI MANUSIA UNTUK SMA

PENGEMBANGAN HANDOUT BERNUANSA KONTEKSTUAL PADA MATERI SISTEM REGULASI MANUSIA UNTUK SMA PENGEMBANGAN HANDOUT BERNUANSA KONTEKSTUAL PADA MATERI SISTEM REGULASI MANUSIA UNTUK SMA Oleh: Ditha Amanda Cahyani 1, Ardi 2, Erismar Amri 1 1 Program Studi Pendidikan Biologi STKIP PGRI Sumatera Barat

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MULTIMEDIA INTERAKTIF BERPENDAKATAN SCIENTIFIC PADA MATERI SISTEM EKSKRESI UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR

PENGEMBANGAN MULTIMEDIA INTERAKTIF BERPENDAKATAN SCIENTIFIC PADA MATERI SISTEM EKSKRESI UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR PENGEMBANGAN MULTIMEDIA INTERAKTIF BERPENDAKATAN SCIENTIFIC PADA MATERI SISTEM EKSKRESI UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR Holifa Cahyo Ning Arif, Mimien Henie Irawati, Susilowati Universitas Negeri Malang

Lebih terperinci

III. METODE PENGEMBANGAN. Metode penelitian yang digunakan yaitu research and development atau

III. METODE PENGEMBANGAN. Metode penelitian yang digunakan yaitu research and development atau III. METODE PENGEMBANGAN A. Model Pengembangan Metode penelitian yang digunakan yaitu research and development atau penelitian pengembangan. Desain (model) pengembangan yang digunakan mengacu pada research

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI MODUL FISIKA KELAS XI SMA PADA MATERI DINAMIKA GETARAN MENGGUNAKAN APLIKASI SPREADSHEET BERBASIS EMPAT PILAR PENDIDIKAN

IMPLEMENTASI MODUL FISIKA KELAS XI SMA PADA MATERI DINAMIKA GETARAN MENGGUNAKAN APLIKASI SPREADSHEET BERBASIS EMPAT PILAR PENDIDIKAN IMPLEMENTASI MODUL FISIKA KELAS XI SMA PADA MATERI DINAMIKA GETARAN MENGGUNAKAN APLIKASI SPREADSHEET BERBASIS EMPAT PILAR PENDIDIKAN Skripsi Oleh: Dwi Prasetyo K2310030 FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

Lebih terperinci

Keywords : Teaching Materials, Student Worksheets, Learning Cycle 5-E

Keywords : Teaching Materials, Student Worksheets, Learning Cycle 5-E PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) BERBASIS LEARNING CYCLE 5-E PADA MATERI SISTEM PERNAPASAN KELAS XI UNTUK SMA Azizah 1, Vivi Fitriani 2, Yosmed Hidayat 2 1 Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan merupakan penelitian dan pengembangan

METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan merupakan penelitian dan pengembangan 32 III. METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan merupakan penelitian dan pengembangan (Research and Development). Research and Development adalah penelitian yang digunakan

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. LKS kimia model inkuiri terpimpin pada materi pokok kelarutan dan hasil kali

III. METODE PENELITIAN. LKS kimia model inkuiri terpimpin pada materi pokok kelarutan dan hasil kali III. METODE PENELITIAN A. Rencana Pelaksanaan Penelitian Pengembangan yang dilakukan adalah pengembangan media pembelajaran berupa LKS kimia model inkuiri terpimpin pada materi pokok kelarutan dan hasil

Lebih terperinci

Program Studi Pendidikan IPA Program Pascasarjana Universitas Syiah Kuala Banda Aceh

Program Studi Pendidikan IPA Program Pascasarjana Universitas Syiah Kuala Banda Aceh PENGEMBANGAN MODUL PRAKTIKUM BERBASIS INKUIRI UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN PROSES SAINS DAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS X DI SMA NEGERI 1 BUKIT BENER MERIAH Hafizul Furqan 1, Yusrizal 2 dan Saminan 2

Lebih terperinci

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Berdasarkan hasil dari pedoman siswa mengenai aspek buku-buku pegangan di

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Berdasarkan hasil dari pedoman siswa mengenai aspek buku-buku pegangan di IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Data hasil analisis kebutuhan Berdasarkan hasil dari pedoman siswa mengenai aspek buku-buku pegangan di peroleh informasi sebagai berikut banyak

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Paradigma Penelitian Penelitian ini dilaksanakan berdasarkan analisis terhadap beberapa permasalahan dalam mata pelajaran IPA di SMK sebagai kelompok mata pelajaran adaptif.

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) BIOLOGI BERBASIS GAMBAR PADA MATERI SISTEM PENCERNAAN UNTUK SMA

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) BIOLOGI BERBASIS GAMBAR PADA MATERI SISTEM PENCERNAAN UNTUK SMA PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) BIOLOGI BERBASIS GAMBAR PADA MATERI SISTEM PENCERNAAN UNTUK SMA 1) Kumala Sari 1, Ardi 2, Renny Risdawati 1 Program Studi Pendidikan Biologi STKIP PGRI Sumbar, 2)

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN MENGGUNAKAN APLIKASI BERBASIS WEB PADA MATERI BIOLOGI SEMESTER GENAP UNTUK SISWA KELAS XI SMA NEGERI 1 BATU

PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN MENGGUNAKAN APLIKASI BERBASIS WEB PADA MATERI BIOLOGI SEMESTER GENAP UNTUK SISWA KELAS XI SMA NEGERI 1 BATU PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN MENGGUNAKAN APLIKASI BERBASIS WEB PADA MATERI BIOLOGI SEMESTER GENAP UNTUK SISWA KELAS XI SMA NEGERI 1 BATU Cantia Putri, A. Duran Corebima, Sri Rahayu Lestari Fakultas

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN BAHAN AJAR FISIKA PADA MATERI FLUIDA DINAMIS BERBASIS SCIENTIFIC INQUIRY UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR

PENGEMBANGAN BAHAN AJAR FISIKA PADA MATERI FLUIDA DINAMIS BERBASIS SCIENTIFIC INQUIRY UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR PENGEMBANGAN BAHAN AJAR FISIKA PADA MATERI FLUIDA DINAMIS BERBASIS SCIENTIFIC INQUIRY UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR Jeliana Veronika Sirait 1, Nurdin Bukit 2, Makmur Sirait 2 1 Alumni Mahasiswa Program

Lebih terperinci

Keywords: scientific approach, constructivist, Environmental Education, module.

Keywords: scientific approach, constructivist, Environmental Education, module. PENGEMBANGAN MODUL PEMBELAJARAN PENDIDIKAN LINGKUNGAN HIDUP DENGAN PENDEKATAN SAINTIFIK BERORIENTASI KONSTRUKTIVISME UNTUK SISWA SMAN 1 KEPANJEN KELAS XI Oleh Mohammad Charisun 1, Mimien Henie Irawati

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MODUL PEMBELAJARAN BIOLOGI BERBASIS READING, QUESTIONING AND ANSWERING (RQA) UNTUK SISWA SMA KELAS XI PADA MATERI SISTEM EKSKRESI

PENGEMBANGAN MODUL PEMBELAJARAN BIOLOGI BERBASIS READING, QUESTIONING AND ANSWERING (RQA) UNTUK SISWA SMA KELAS XI PADA MATERI SISTEM EKSKRESI PENGEMBANGAN MODUL PEMBELAJARAN BIOLOGI BERBASIS READING, QUESTIONING AND ANSWERING (RQA) UNTUK SISWA SMA KELAS XI PADA MATERI SISTEM EKSKRESI Nurul Ika Noviyanti, Susriyati Mahanal, dan Nuning Wulandari

Lebih terperinci

ABSTRAK MENGATASI KESULITAN MEMAHAMI KONSEP SISTEM REGULASI MELALUI STRATEGI METAKOGNITIF PADA SISWA KELAS XI IPA SMA PGRI 6 BANJARMASIN

ABSTRAK MENGATASI KESULITAN MEMAHAMI KONSEP SISTEM REGULASI MELALUI STRATEGI METAKOGNITIF PADA SISWA KELAS XI IPA SMA PGRI 6 BANJARMASIN Jurnal Wahana-Bio Volume XV Juni 2016 ABSTRAK MENGATASI KESULITAN MEMAHAMI KONSEP SISTEM REGULASI MELALUI STRATEGI METAKOGNITIF PADA SISWA KELAS XI IPA SMA PGRI 6 BANJARMASIN Oleh: Sisca Pratiwi Andriani

Lebih terperinci

Mahardika Intan Rahmawati

Mahardika Intan Rahmawati Review Jurnal Pengembangan Modul Berbasis Project Based Learning Untuk Mengoptimalkan Life Skills Pada Siswa Kelas X SMA N 1 Petanahan Tahun Pelajaran 2013/2014. Mahardika Intan Rahmawati (Mahardika.mpe@gmail.com)

Lebih terperinci

STUDENT WORKSHEET DEVELOPMENT IN DIGESTION SYSTEM CONTENT FOR GRADE VIII JUNIOR HIGH SCHOOL WITH SCIENTIFIC APPROACH

STUDENT WORKSHEET DEVELOPMENT IN DIGESTION SYSTEM CONTENT FOR GRADE VIII JUNIOR HIGH SCHOOL WITH SCIENTIFIC APPROACH 1 STUDENT WORKSHEET DEVELOPMENT IN DIGESTION SYSTEM CONTENT FOR GRADE VIII JUNIOR HIGH SCHOOL WITH SCIENTIFIC APPROACH WidyA Astariana*, Wan Syafi i, dan Irda Sayuti e-mail: astarianawidy@ymail.com, wansya_ws@yahoo.com,

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN INSTRUMEN TES LITERASI SAINTIFIK UNTUK SISWA KELAS XI MIA SMA/MA

PENGEMBANGAN INSTRUMEN TES LITERASI SAINTIFIK UNTUK SISWA KELAS XI MIA SMA/MA PENGEMBANGAN INSTRUMEN TES LITERASI SAINTIFIK UNTUK SISWA KELAS XI MIA SMA/MA Sunarno Prayogo* dan Hadi Suwono Jurusan Biologi, FMIPA, Universitas Negeri Malang Jl. Semarang No. 5 Malang 65145 *Email:

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN O 1 X O 2. Gambar 3.1 Desain Penelitian One-Group Pretest-Posttest.

BAB III METODE PENELITIAN O 1 X O 2. Gambar 3.1 Desain Penelitian One-Group Pretest-Posttest. 19 BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi dan Sampel Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di salah satu SMA negeri di Kota Bandung. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas XI IPA pada tahun

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MODUL PEMBELAJARAN GEOGRAFI BER- BASIS PENDEKATAN SAINTIFIK.

PENGEMBANGAN MODUL PEMBELAJARAN GEOGRAFI BER- BASIS PENDEKATAN SAINTIFIK. TERSEDIA SECARA ONLINE http://journal2.um.ac.id/index.php /jpg/ JURNAL PENDIDIKAN GEOGRAFI: Kajian, Teori, dan Praktek dalam Bidang Pendidikan dan Ilmu Geografi Tahun 22, No. 1, Januari 2017 Halaman: 10-15

Lebih terperinci

Nikmatu Rohma Universitas Negeri Malang

Nikmatu Rohma Universitas Negeri Malang PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN KUIS INTERAKTIF BERBASIS KOMPUTER UNTUK KETERAMPILAN MEMBACA BAHASA JERMAN KELAS XI IPS 4 SMA NEGERI 1 DAMPIT TAHUN AJARAN 2011/2012 Nikmatu Rohma Universitas Negeri Malang

Lebih terperinci

Kata Kunci: Pengembangan perangkat, Problem Based Learning (PBL), kompetensi siswa.

Kata Kunci: Pengembangan perangkat, Problem Based Learning (PBL), kompetensi siswa. PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN BERBASIS PROBLEM BASED LEARNING (PBL) PADA MATA PELAJARAN BIOLOGI MATERI KLASIFIKASI TUMBUHAN UNTUK MENINGKATKAN KOMPETENSI SISWA KELAS X SMA TAMAN HARAPAN MALANG Vivi

Lebih terperinci

III. METODE PENGEMBANGAN. prosedur pengembangan yang terdiri atas (a) studi pendahuluan, (b) desain dan

III. METODE PENGEMBANGAN. prosedur pengembangan yang terdiri atas (a) studi pendahuluan, (b) desain dan III. METODE PENGEMBANGAN Bab III ini berisi paparan tentang tiga hal, yakni (1) model pengembangan, (2) prosedur pengembangan yang terdiri atas (a) studi pendahuluan, (b) desain dan pengembangan, dan (c)

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LKS FISIKA BERBASIS STARTER EXPERIMENT APPROACH (SEA) PADA MATERI KARAKTERISTIK GELOMBANG UNTUK SMA KELAS XI

PENGEMBANGAN LKS FISIKA BERBASIS STARTER EXPERIMENT APPROACH (SEA) PADA MATERI KARAKTERISTIK GELOMBANG UNTUK SMA KELAS XI PENGEMBANGAN LKS FISIKA BERBASIS STARTER EXPERIMENT APPROACH (SEA) PADA MATERI KARAKTERISTIK GELOMBANG UNTUK SMA KELAS XI Ria Asih Mulyani 1*), Vina Serevina 1, Raihanati 1 1 Program Studi Pendidikan Fisika,

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN BAHAN AJAR FISIKA BERBASIS MASALAH PADA MATERI GETARAN DAN GELOMBANG

PENGEMBANGAN BAHAN AJAR FISIKA BERBASIS MASALAH PADA MATERI GETARAN DAN GELOMBANG PENGEMBANGAN BAHAN AJAR FISIKA BERBASIS MASALAH PADA MATERI GETARAN DAN GELOMBANG Emi Lestari. 1, Endang. 2, Yudyanto. 3 Jurusan Fisika FMIPA, Universitas Negeri Malang e-mail : emy_lee1605@yahoo.com ABSTRAK:

Lebih terperinci

Jurnal Inovasi Pendidikan Fisika (JIPF) Vol. 03 No. 02 Tahun 2014, ISSN:

Jurnal Inovasi Pendidikan Fisika (JIPF) Vol. 03 No. 02 Tahun 2014, ISSN: Penerapan Pembelajaran Dengan Model Guided Discovery Dengan Lab Virtual PhET Untuk Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Kelas XI Di SMAN 1 Tuban Pada Pokok Bahasan Teori Kinetik Gas Rizal Bagus Syaifulloh,

Lebih terperinci

PERBEDAAN HASIL BELAJAR SISWA YANG PROSES PEMBELAJARANNYA MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE COOPERATIVE SCRIPT

PERBEDAAN HASIL BELAJAR SISWA YANG PROSES PEMBELAJARANNYA MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE COOPERATIVE SCRIPT PERBEDAAN HASIL BELAJAR SISWA YANG PROSES PEMBELAJARANNYA MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE COOPERATIVE SCRIPT DAN TIPE PAIR CHECKS PADA SUB KONSEP SISTEM EKSKRESI MANUSIA (Studi Eksperimen

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA BERBASIS PENDEKATAN PROBLEM SOLVING PADA MATERI SISTEM KOORDINASI MANUSIA UNTUK SMA ABSTRACT

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA BERBASIS PENDEKATAN PROBLEM SOLVING PADA MATERI SISTEM KOORDINASI MANUSIA UNTUK SMA ABSTRACT PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA BERBASIS PENDEKATAN PROBLEM SOLVING PADA MATERI SISTEM KOORDINASI MANUSIA UNTUK SMA Yurike Andamosty 1, Rina Widiana 2, Siska Nerita 2 ┬╣Mahasiswa Program Studi Pendidikan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. merupakan suatu metode penelitian yang digunakan untuk menghasilkan

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. merupakan suatu metode penelitian yang digunakan untuk menghasilkan BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. METODE PENELITIAN Penelitian ini menggunakan metode penelitian dan pengembangan (research and development). Metode penelitian dan pengembangan merupakan suatu metode penelitian

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA FISIKA BERBASIS MODEL EMPIRICAL INDUCTIVE LEARNING CYCLE DI SMA

PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA FISIKA BERBASIS MODEL EMPIRICAL INDUCTIVE LEARNING CYCLE DI SMA PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA FISIKA BERBASIS MODEL EMPIRICAL INDUCTIVE LEARNING CYCLE DI SMA 1) Hawin Marlistya, 2) Albertus Djoko Lesmono, 2) Sri Wahyuni, 2) Maryani 1) Maahasiswa Program Studi

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MODUL PEMBELAJARAN BIOLOGI BERBASIS DISCOVERY INQUIRY PADA MATERI SISTEM REPRODUKSI UNTUK SISWA KELAS XI SMA

PENGEMBANGAN MODUL PEMBELAJARAN BIOLOGI BERBASIS DISCOVERY INQUIRY PADA MATERI SISTEM REPRODUKSI UNTUK SISWA KELAS XI SMA PENGEMBANGAN MODUL PEMBELAJARAN BIOLOGI BERBASIS DISCOVERY INQUIRY PADA MATERI SISTEM REPRODUKSI UNTUK SISWA KELAS XI SMA Bima Dwi Pranata, Susriyati Mahanal, Umie Lestari FMIPA Universitas Negeri Malang,

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MODUL KESETIMBANGAN KIMIA BERBASIS INKUIRI TERBIMBING (GUIDED INQUIRY) UNTUK SMK

PENGEMBANGAN MODUL KESETIMBANGAN KIMIA BERBASIS INKUIRI TERBIMBING (GUIDED INQUIRY) UNTUK SMK PENGEMBANGAN MODUL KESETIMBANGAN KIMIA BERBASIS INKUIRI TERBIMBING (GUIDED INQUIRY) UNTUK SMK Rizky Kadhafi, Fauziatul Fajaroh, Dermawan Afandy Universitas Negeri Malang E-mail: rizkykadhafi90@gmail.com

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN ALAT PERAGA FISIKA SMA MATERI HUKUM NEWTON DAN APLIKASINYA

PENGEMBANGAN ALAT PERAGA FISIKA SMA MATERI HUKUM NEWTON DAN APLIKASINYA PENGEMBANGAN ALAT PERAGA FISIKA SMA MATERI HUKUM NEWTON DAN APLIKASINYA Siti Rochaeni *), Desnita, Raihanati Jurusan Fisika FMIPA Universitas Negeri Jakarta, Jl. Pemuda No.10 Rawamangun, Jakarta Timur

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN BAHAN AJAR FISIKA BERBASIS MASALAH MATERI PEMANASAN GLOBAL UNTUK SMA KELAS XI

PENGEMBANGAN BAHAN AJAR FISIKA BERBASIS MASALAH MATERI PEMANASAN GLOBAL UNTUK SMA KELAS XI PENGEMBANGAN BAHAN AJAR FISIKA BERBASIS MASALAH MATERI PEMANASAN GLOBAL UNTUK SMA KELAS XI Vety Alvionita Saputri, Lia Yuliati, Chusnana I. Y. Universitas Negeri Malang E-mail: vetyalvionita@gmail.com

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Paradigma penelitian merupakan pola pikir yang menunjukkan hubungan. antar variabel yang akan diteliti (Gambar 3.1).

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Paradigma penelitian merupakan pola pikir yang menunjukkan hubungan. antar variabel yang akan diteliti (Gambar 3.1). BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Paradigma Penelitian Paradigma penelitian merupakan pola pikir yang menunjukkan hubungan antar variabel yang akan diteliti (Gambar 3.1). Kemampuan generik sains yang akan

Lebih terperinci

Jurnal Inovasi Pendidikan Fisika (JIPF) Vol. 06 No. 03, September 2017, ISSN:

Jurnal Inovasi Pendidikan Fisika (JIPF) Vol. 06 No. 03, September 2017, ISSN: PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA PESERTA DIDIK (LKPD) DALAM PEMBELAJARAN INKUIRI TERBIMBING MENGGUNAKAN AMRITA VIRTUAL LAB UNTUK MELATIH KETERAMPILAN PROSES SAINS PADA SUBMATERI EFEK DOPPLER Ritmayanti, Zainul

Lebih terperinci

Santi Helmi et al., Meningkatkan Aktivitas dan Hasil Belajar IPA (Fisika)...

Santi Helmi et al., Meningkatkan Aktivitas dan Hasil Belajar IPA (Fisika)... 1 Meningkatkan Aktivitas dan Hasil Belajar IPA (Fisika) dengan Model Pembelajaran Inkuiri disertai LKS Terbimbing pada Siswa Kelas 8A SMPN 10 Jember Tahun 2014/2015 Improving Science (Physics) Learning

Lebih terperinci

Vindri Catur Putri Wulandari, Masjhudi, Balqis Universitas Negeri Malang, Jalan Semarang 5

Vindri Catur Putri Wulandari, Masjhudi, Balqis Universitas Negeri Malang, Jalan Semarang 5 PENERAPAN PEMBELAJARAN BERBASIS PRAKTIKUM UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN PROSES SAINS DAN PENGUASAAN KONSEP SISWA KELAS XI IPA 1 DI SMA MUHAMMADIYAH 1 MALANG Vindri Catur Putri Wulandari, Masjhudi, Balqis

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENGEMBANGAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENGEMBANGAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENGEMBANGAN DAN PEMBAHASAN A. Penyajian dan Analisis Data Hasil Penelitian 1. Penelitian dan Pengumpulan Data Penelitian dan pengumpulan data merupakan tahap awal dalam pengembangan media

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian ini adalah research and development atau penelitian

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian ini adalah research and development atau penelitian 21 III. METODE PENELITIAN A. Setting Pengembangan Metode penelitian ini adalah research and development atau penelitian pengembangan. Tujuan pengembangan ini adalah membuat produk berupa LKS berbasis penemuan

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LKS MODEL DISCOVERY LEARNING MELALUI PENDEKATAN SAINTIFIK MATERI SUHU DAN KALOR

PENGEMBANGAN LKS MODEL DISCOVERY LEARNING MELALUI PENDEKATAN SAINTIFIK MATERI SUHU DAN KALOR PENGEMBANGAN MODEL DISCOVERY LEARNING MELALUI PENDEKATAN SAINTIFIK MATERI SUHU DAN KALOR Rini Sintia 1, Abdurrahman 2, Ismu Wahyudi 2 1 Mahasiswa Pendidikan Fisika FKIP Unila, rinisintia12@gmail.com 2

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN BAHAN AJAR FISIKA DILENGKAPI PROYEK PADA POKOK BAHASAN OPTIKA GEOMETRI UNTUK PESERTA DIDIK SMA/MA KELAS X

PENGEMBANGAN BAHAN AJAR FISIKA DILENGKAPI PROYEK PADA POKOK BAHASAN OPTIKA GEOMETRI UNTUK PESERTA DIDIK SMA/MA KELAS X PENGEMBANGAN BAHAN AJAR FISIKA DILENGKAPI PROYEK PADA POKOK BAHASAN OPTIKA GEOMETRI UNTUK PESERTA DIDIK SMA/MA KELAS X Siti Asmaul Khusna, Lia Yuliati, Agus Suyudi Jurusan Fisika FMIPA Universitas Negeri

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LKS FISIKA BERORIENTASI MODEL LEARNING CYCLE 7-E PADA MATERI ELASTISITAS SEBAGAI PENUNJANG PEMBELAJARAN SMA

PENGEMBANGAN LKS FISIKA BERORIENTASI MODEL LEARNING CYCLE 7-E PADA MATERI ELASTISITAS SEBAGAI PENUNJANG PEMBELAJARAN SMA PENGEMBANGAN LKS FISIKA BERORIENTASI MODEL LEARNING CYCLE 7-E PADA MATERI ELASTISITAS SEBAGAI PENUNJANG PEMBELAJARAN SMA Queen Erlia Utomo, Titin Sunarti Jurusan Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MODUL PEMBELAJARAN FISIKA BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH PADA MATERI SUHU, KALOR DAN PERPINDAHAN KALOR UNTUK SISWA SMA KELAS X

PENGEMBANGAN MODUL PEMBELAJARAN FISIKA BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH PADA MATERI SUHU, KALOR DAN PERPINDAHAN KALOR UNTUK SISWA SMA KELAS X PENGEMBANGAN MODUL PEMBELAJARAN FISIKA BERBASIS SCIENTIFIC APPROACH PADA MATERI SUHU, KALOR DAN PERPINDAHAN KALOR UNTUK SISWA SMA KELAS X Skripsi Oleh: Apriyanto Budi Utomo K2310012 FAKULTAS KEGURUAN DAN

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) PENDAMPING IPA UNTUK SMP KELAS VII SEMESTER 2 BERDASARKAN KURIKULUM 2013 NASKAH PUBLIKASI

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) PENDAMPING IPA UNTUK SMP KELAS VII SEMESTER 2 BERDASARKAN KURIKULUM 2013 NASKAH PUBLIKASI PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) PENDAMPING IPA UNTUK SMP KELAS VII SEMESTER 2 BERDASARKAN KURIKULUM 2013 NASKAH PUBLIKASI Disusun Oleh : T.KHAIRULLIA A420110136 FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

Lebih terperinci

Jurnal Inovasi Pendidikan Fisika (JIPF) Vol. 05 No. 02, Mei 2016, 1-5 ISSN:

Jurnal Inovasi Pendidikan Fisika (JIPF) Vol. 05 No. 02, Mei 2016, 1-5 ISSN: PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN INKUIRI TERBIMBING BERBASIS KEGIATAN LABORATORIUM UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI ELASTISITAS KELAS X SMA NEGERI 2 SIDOARJO Jufita Ratnasari, Wasis Jurusan

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN BUKU PETUNJUK PRAKTIKUM KIMIA SMA KELAS XII SEMESTER 1 BERBASIS LEARNING CYCLE 5 FASE

PENGEMBANGAN BUKU PETUNJUK PRAKTIKUM KIMIA SMA KELAS XII SEMESTER 1 BERBASIS LEARNING CYCLE 5 FASE PENGEMBANGAN BUKU PETUNJUK PRAKTIKUM KIMIA SMA KELAS XII SEMESTER 1 BERBASIS LEARNING CYCLE 5 FASE Suriya Wulan Sari, Endang Budiasih, Dedek Sukarianingsih Universitas Negeri Malang Email: wulansari30@gmail.com

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang telah dilakukan, diperoleh hasil penelitian dan pembahasan masing-masing

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang telah dilakukan, diperoleh hasil penelitian dan pembahasan masing-masing BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Berdasarkan penelitian mengenai pengembangan perangkat pembelajaran kalkulus kelas XI semester genap dengan pendekatan saintifik Kurikulum 2013

Lebih terperinci

Reta Yuliani Fajrin 40, Jekti Prihatin 41, Pujiastuti 42

Reta Yuliani Fajrin 40, Jekti Prihatin 41, Pujiastuti 42 PENGEMBANGAN BAHAN AJAR BIOLOGI BERORIENTASI PENDEKATAN QUANTUM LEARNING PADA POKOK BAHASAN SISTEM REGULASI MANUSIA (SARAF, ENDOKRIN, DAN INDERA) KELAS XI SMA Reta Yuliani Fajrin 40, Jekti Prihatin 41,

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA BERBASIS PENEMUAN TERBIMBING PADA MATERI STRUKTUR DAN FUNGSI JARINGAN TUMBUHAN KELAS XI SMA.

PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA BERBASIS PENEMUAN TERBIMBING PADA MATERI STRUKTUR DAN FUNGSI JARINGAN TUMBUHAN KELAS XI SMA. 1 PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA BERBASIS PENEMUAN TERBIMBING PADA MATERI STRUKTUR DAN FUNGSI JARINGAN TUMBUHAN KELAS XI SMA. Abdurrahman 1) Gardjito 2) Retni S. Budiarti 2) Program Studi Pendidikan

Lebih terperinci

Atina Nur Faizah, Eko Setyadi Kurniawan, Nurhidayati

Atina Nur Faizah, Eko Setyadi Kurniawan, Nurhidayati Pengembangan Handout Fisika Berbasis Guided Note Taking Guna Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa Kelas X Di SMA Negeri 3 Purworejo Tahun Pelajaran 2013/2014 Atina Nur Faizah, Eko Setyadi Kurniawan, Nurhidayati

Lebih terperinci

2015 PEMBELAJARAN IPA TERPADU TIPE WEBBED TEMA TEKANAN UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN BERPIKIR KRITIS DAN PENGUASAAN KONSEP SISWA SMP

2015 PEMBELAJARAN IPA TERPADU TIPE WEBBED TEMA TEKANAN UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN BERPIKIR KRITIS DAN PENGUASAAN KONSEP SISWA SMP DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL... i LEMBAR HAK CIPTA... ii HALAMAN PENGESAHAN TESIS... iii DAFTAR ISI... iv DAFTAR TABEL... vi DAFTAR GAMBAR... viii DAFTAR LAMPIRAN... ix ABSTRAK... v BAB I PENDAHULUAN... 1

Lebih terperinci

Tersedia online di EDUSAINS Website: EDUSAINS, 8 (2), 2016,

Tersedia online di EDUSAINS Website:  EDUSAINS, 8 (2), 2016, Tersedia online di EDUSAINS Website: http://journal.uinjkt.ac.id/index.php/edusains EDUSAINS, 8 (2), 2016, 150-156 Research Artikel PENGARUH PENGGUNAAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) BERBASIS KONTEKSTUAL TERHADAP

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MULTIMEDIA INTERAKTIF BERBASIS METAKOGNISI SEBAGAI PENUNJANG PEMAHAMAN KONSEP DAN PENALARAN SISWA SMA POKOK BAHASAN SUHU DAN KALOR

PENGEMBANGAN MULTIMEDIA INTERAKTIF BERBASIS METAKOGNISI SEBAGAI PENUNJANG PEMAHAMAN KONSEP DAN PENALARAN SISWA SMA POKOK BAHASAN SUHU DAN KALOR PENGEMBANGAN MULTIMEDIA INTERAKTIF BERBASIS METAKOGNISI SEBAGAI PENUNJANG PEMAHAMAN KONSEP DAN PENALARAN SISWA SMA POKOK BAHASAN SUHU DAN KALOR Wahyu Pramudita Sari (1), Drs. H. Winarto, M.Pd, Drs. Dwi

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA BERORIENTASI SOFT SKILLS PADA MATERI POKOK LARUTAN ELEKTROLIT DAN NON ELEKTROLIT KELAS X DI MAN MOJOKERTO

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA BERORIENTASI SOFT SKILLS PADA MATERI POKOK LARUTAN ELEKTROLIT DAN NON ELEKTROLIT KELAS X DI MAN MOJOKERTO PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA BERORIENTASI SOFT SKILLS PADA MATERI POKOK LARUTAN ELEKTROLIT DAN NON ELEKTROLIT KELAS X DI MAN MOJOKERTO DEVELOPMENT OF STUDENT WORKSHEET WITH SOFTSKILLS ORIENTATION IN

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian ini yaitu research and development atau penelitian

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian ini yaitu research and development atau penelitian 27 III. METODE PENELITIAN A. Setting Penelitian Metode penelitian ini yaitu research and development atau penelitian pengembangan.pada penelitian pengembangan ini telah dikembangkan Lembar Kerja Siswa

Lebih terperinci

Ety Kumala Dewi, Hadi Suwono, Amy Tenzer Universitas Negeri Malang

Ety Kumala Dewi, Hadi Suwono, Amy Tenzer Universitas Negeri Malang PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN BERBASIS MASALAH DENGAN BLENDED LEARNING UNTUK MENINGKATKAN MOTIVASI DAN HASIL BELAJAR BIOLOGI SISWA KELAS XI SMA NEGERI MALANG Ety Kumala Dewi, Hadi Suwono, Amy Tenzer

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian ini yaitu research and development atau penelitian

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian ini yaitu research and development atau penelitian 24 III. METODE PENELITIAN A. Setting Pengembangan Metode penelitian ini yaitu research and development atau penelitian pengembangan. Pengembangan yang dilakukan adalah dikembangkan perangkat pembelajaran

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN PENUNTUN PRAKTIKUM YANG DILENGKAPI GAMBAR PADA MATERI PROTISTA UNTUK SISWA KELAS X SMA

PENGEMBANGAN PENUNTUN PRAKTIKUM YANG DILENGKAPI GAMBAR PADA MATERI PROTISTA UNTUK SISWA KELAS X SMA PENGEMBANGAN PENUNTUN PRAKTIKUM YANG DILENGKAPI GAMBAR PADA MATERI PROTISTA UNTUK SISWA KELAS X SMA Melda Yulia 1, Siska Nerita 2, Lince Meriko 2 1 Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi STKIP PGRI

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) BIOLOGI PADA MATERI JARINGAN TUMBUHAN UNTUK SMA. Program Studi Pendidikan Biologi STKIP PGRI Sumatera Barat

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) BIOLOGI PADA MATERI JARINGAN TUMBUHAN UNTUK SMA. Program Studi Pendidikan Biologi STKIP PGRI Sumatera Barat PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) BIOLOGI PADA MATERI JARINGAN TUMBUHAN UNTUK SMA Oleh: Yesi Rispianti, Mulyati, Liza Yulia Sari Program Studi Pendidikan Biologi STKIP PGRI Sumatera Barat ABSTRAK In

Lebih terperinci

PILLAR OF PHYSICS EDUCATION, Vol. 2. Oktober 2013, 105-112 PENGEMBANGAN BAHAN AJAR FISIKA MENGINTEGRASIKAN NILAI NILAI KARAKTER AL QUR AN PADA MATERI FLUIDA STATIS DAN FLUIDA DINAMIS UNTUK PEMBELAJARAN

Lebih terperinci

PERANGKAT PEMBELAJARAN SISTEM PEREDARAN DARAH MODEL INKUIRI TERBIMBING UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PROSES DAN HASIL BELAJAR

PERANGKAT PEMBELAJARAN SISTEM PEREDARAN DARAH MODEL INKUIRI TERBIMBING UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PROSES DAN HASIL BELAJAR PERANGKAT PEMBELAJARAN SISTEM PEREDARAN DARAH MODEL INKUIRI TERBIMBING UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PROSES DAN HASIL BELAJAR Siti Safitri Nur Indahsari, Herawati Susilo, Amy Tenzer Fakultas MIPA, Universitas

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan atau Research and Development (R&D) dengan menggunakan metode pengembangan model ADDIE (Assume, Design, Development,

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MODUL BIOLOGI DENGAN MODEL SIKLUS BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KOMPETENSI SISWA KELAS X DI SMAN 2 BATU MENGENAI FILUM ARTHROPODA

PENGEMBANGAN MODUL BIOLOGI DENGAN MODEL SIKLUS BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KOMPETENSI SISWA KELAS X DI SMAN 2 BATU MENGENAI FILUM ARTHROPODA PENGEMBANGAN MODUL BIOLOGI DENGAN MODEL SIKLUS BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KOMPETENSI SISWA KELAS X DI SMAN 2 BATU MENGENAI FILUM ARTHROPODA Rosy Irmaningtyas, Istamar Syamsuri, dan Susilowati Universitas

Lebih terperinci

Unnes Physics Education Journal

Unnes Physics Education Journal UPEJ 4 (1) (2015) Unnes Physics Education Journal http://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/upej PENGARUH PEMBELAJARAN BERBASIS PRAKTIKUM TERHADAP PENGEMBANGAN SIKAP ILMIAH SISWA KELAS XI IPA SMA ISLAM

Lebih terperinci

Iqma Novianty, Oktavia Sulistina, Neena Zakia Universitas Negeri Malang

Iqma Novianty, Oktavia Sulistina, Neena Zakia Universitas Negeri Malang EFEKTIVITAS PENERAPAN MODUL MATERI ANALISIS ELEKTROKIMIA BERBASIS INKUIRI TERBIMBING TERHADAP HASIL BELAJAR DAN PERSEPSI SISWA KELAS XI SEMESTER 1 KOMPETENSI KEAHLIAN KIMIA ANALISIS SMKN 7 MALANG Iqma

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Teknik dan Jenis Penelitian Metode yang digunakan dalam pengembangan ini adalah metode penelitian dan pengembangan atau Research and Development (R&D). Metode penelitian dan

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam pengembangan Lembar Kerja Siswa

III. METODOLOGI PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan dalam pengembangan Lembar Kerja Siswa 35 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam pengembangan Lembar Kerja Siswa berbasis pendekatan saintifik menggunakan model discovery learning ini adalah metode

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan yaitu research and development atau

III. METODE PENELITIAN. Metode penelitian yang digunakan yaitu research and development atau III. METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan yaitu research and development atau penelitian pengembangan. Metode penelitian pengembangan adalah metode penelitian yang digunakan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 24 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Langkah-Langkah Penelitian Penelitian ini terbagi menjadi dua tahapan. Kedua tahapan tersebut merupakan bagian dari sepuluh langkah penelitian dan pengembangan yang

Lebih terperinci

J. Ind. Soc. Integ. Chem., 2014, Volume 6, Nomor 2

J. Ind. Soc. Integ. Chem., 2014, Volume 6, Nomor 2 PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA PESERTA DIDIK (LKPD) NON EKSPERIMEN UNTUK MATERI KESETIMBANGAN KIMIA KELAS XI IPA SMA N 8 MUARO JAMBI Syamsurizal *, Epinur * dan Devi Marzelina * * Program Studi Pendidikan Kimia,

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MODUL BERBASIS INKUIRI TERBIMBING (GUIDED INQUIRY) PADA POKOK BAHASAN REAKSI OKSIDASI REDUKSI UNTUK SISWA SMK KELAS X

PENGEMBANGAN MODUL BERBASIS INKUIRI TERBIMBING (GUIDED INQUIRY) PADA POKOK BAHASAN REAKSI OKSIDASI REDUKSI UNTUK SISWA SMK KELAS X PENGEMBANGAN MODUL BERBASIS INKUIRI TERBIMBING (GUIDED INQUIRY) PADA POKOK BAHASAN REAKSI OKSIDASI REDUKSI UNTUK SISWA SMK KELAS X Tarini Mawantia, Fauziatul Fajaroh, Dermawan Afandy Universitas Negeri

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) BIOLOGI DILENGKAPI MIND MAP PADA MATERI POKOK SISTEM RESPIRASI UNTUK SMA

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) BIOLOGI DILENGKAPI MIND MAP PADA MATERI POKOK SISTEM RESPIRASI UNTUK SMA PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) BIOLOGI DILENGKAPI MIND MAP PADA MATERI POKOK SISTEM RESPIRASI UNTUK SMA Oleh: Witria Malra Sari 1, Mades Fifendy 2, Muhyiatul Fadilah 2 Mahasiswa Program Studi Pendidikan

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN E-MODUL KIMIA BERBASIS PROBLEM SOLVING DENGAN MENGGUNAKAN MOODLE PADA MATERI HIDROLISIS GARAM UNTUK KELAS XI SMA/MA SEMESTER II TESIS

PENGEMBANGAN E-MODUL KIMIA BERBASIS PROBLEM SOLVING DENGAN MENGGUNAKAN MOODLE PADA MATERI HIDROLISIS GARAM UNTUK KELAS XI SMA/MA SEMESTER II TESIS PENGEMBANGAN E-MODUL KIMIA BERBASIS PROBLEM SOLVING DENGAN MENGGUNAKAN MOODLE PADA MATERI HIDROLISIS GARAM UNTUK KELAS XI SMA/MA SEMESTER II TESIS Disusun untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Mencapai Derajat

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MODUL BERWAWASAN SALINGTEMAS (SAINS, LINGKUNGAN, TEKNOLOGI, DAN MASYARAKAT) PADA MATERI SALING KETERGANTUNGAN DALAM EKOSISTEM KELAS VII

PENGEMBANGAN MODUL BERWAWASAN SALINGTEMAS (SAINS, LINGKUNGAN, TEKNOLOGI, DAN MASYARAKAT) PADA MATERI SALING KETERGANTUNGAN DALAM EKOSISTEM KELAS VII PENGEMBANGAN MODUL BERWAWASAN SALINGTEMAS (SAINS, LINGKUNGAN, TEKNOLOGI, DAN MASYARAKAT) PADA MATERI SALING KETERGANTUNGAN DALAM EKOSISTEM KELAS VII SMP/MTs TESIS Disusun untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. (research and development). Penelitian dan pengembangan (R & D) adalah

III. METODOLOGI PENELITIAN. (research and development). Penelitian dan pengembangan (R & D) adalah 27 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Desain Penelitian Desain penelitian ini menggunakan rancangan penelitian dan pengembangan (research and development). Penelitian dan pengembangan (R & D) adalah metode

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN MODEL INKUIRI TERBIMBING BERBANTUAN PHYSICS EDUCATION TECHNOLOGY SIMULATIONS

PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN MODEL INKUIRI TERBIMBING BERBANTUAN PHYSICS EDUCATION TECHNOLOGY SIMULATIONS PENGEMBANGAN PERANGKAT PEMBELAJARAN MODEL INKUIRI TERBIMBING BERBANTUAN PHYSICS EDUCATION TECHNOLOGY SIMULATIONS POKOK BAHASAN FLUIDA DINAMIS UNTUK MELATIHKAN KETERAMPILAN PROSES SAINS DAN MENINGKATKAN

Lebih terperinci

(The Influence of Creative Problem Solving Learning Model by Video Media to The Student Achievement on The Material Environmental Pollution.

(The Influence of Creative Problem Solving Learning Model by Video Media to The Student Achievement on The Material Environmental Pollution. PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN CREATIVE PROBLEM SOLVING DIBANTU DENGAN MEDIA VIDEO TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI PENCEMARAN LINGKUNGAN (Studi Eksperimen Di Kelas X Semester 2 SMA Negeri 4 Tasikmalaya

Lebih terperinci

BioEdu Berkala Ilmiah Pendidikan Biologi

BioEdu Berkala Ilmiah Pendidikan Biologi KELAYAKAN TEORITIS LEMBAR KEGIATAN SISWA BERBASIS PEMECAHAN MASALAH PADA MATERI PENGOLAHAN LIMBAH Fakhrudin Aris, Prodi Pendidikan Biologi, Jurusan Biologi-FMIPA Universitas Negeri Surabaya Email: fakhrudinaris@gmail.com

Lebih terperinci

Penerapan Mind Mapping pada Pembelajaran Biologi Konsep Sistem Pernapasan Manusia terhadap Peningkatan Aktivitas dan Hasil Belajar Siswa

Penerapan Mind Mapping pada Pembelajaran Biologi Konsep Sistem Pernapasan Manusia terhadap Peningkatan Aktivitas dan Hasil Belajar Siswa SP-6-7 Penerapan Mind Mapping pada Pembelajaran Biologi Konsep Sistem Pernapasan Manusia terhadap Peningkatan Aktivitas dan Hasil Belajar Siswa Mind Mapping Implementation in Biology Learning (Human Respiration

Lebih terperinci

Jurnal Pendidikan IPA Indonesia

Jurnal Pendidikan IPA Indonesia JPII 2 (1) (2013) 18-22 Jurnal Pendidikan IPA Indonesia http://journal.unnes.ac.id/nju/index.php/jpii IMLEMENTASI SIMULASI PhET DAN KIT SEDERHANA UNTUK MENGAJARKAN KETERAMPILAN PSIKOMOTOR SISWA PADA POKOK

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA DALAM MENUNJANG KEGIATAN BELAJAR DI KURIKULUM 2013 MATERI JURNAL KHUSUS. Vidia Pattashiki. Luqman Hakim.

PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA DALAM MENUNJANG KEGIATAN BELAJAR DI KURIKULUM 2013 MATERI JURNAL KHUSUS. Vidia Pattashiki. Luqman Hakim. PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA DALAM MENUNJANG KEGIATAN BELAJAR DI KURIKULUM 2013 MATERI JURNAL KHUSUS Vidia Pattashiki Program Studi Pendidikan Akuntansi, Jurusan Pendidikan Ekonomi, Fakultas Ekonomi,

Lebih terperinci

Jurnal Inovasi Pendidikan Fisika (JIPF) Vol. 03 No. 02 Tahun 2014, ISSN:

Jurnal Inovasi Pendidikan Fisika (JIPF) Vol. 03 No. 02 Tahun 2014, ISSN: Upaya Meningkatkan Aktivitas Dan Hasil Belajar Siswa Dengan Menerapkan Model Pembelajaran Guided Discovery Pada Pokok Bahasan Elastisitas Siswa kelas XI Di SMAN 1 Manyar Malla Kartika Sari, Budi Jatmiko

Lebih terperinci

Pengembangan Perangkat Pembelajaran Model 5E Pada Materi Ekologi Kelas X SMA

Pengembangan Perangkat Pembelajaran Model 5E Pada Materi Ekologi Kelas X SMA Pengembangan Perangkat Pembelajaran Model 5E Pada Materi Ekologi Muh. Nasir Abstrak: Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan perangkat pembelajaran model 5E. Pengembangan perangkat pembelajaran dilaksanakan

Lebih terperinci

PERBANDINGAN METODE EKSPERIMEN INKUIRI DENGAN VERIFIKASI TERHADAP HASIL BELAJAR MATERI SISTEM PERNAPASAN. (Artikel) Oleh SIGIT DWI NURCAHYO

PERBANDINGAN METODE EKSPERIMEN INKUIRI DENGAN VERIFIKASI TERHADAP HASIL BELAJAR MATERI SISTEM PERNAPASAN. (Artikel) Oleh SIGIT DWI NURCAHYO PERBANDINGAN METODE EKSPERIMEN INKUIRI DENGAN VERIFIKASI TERHADAP HASIL BELAJAR MATERI SISTEM PERNAPASAN (Artikel) Oleh SIGIT DWI NURCAHYO FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDARLAMPUNG

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development).

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development). BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitain Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan (Research and Development). Penelitian pengembangan (Research and Development) adalah suatu jenis penelitian

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA BERORIENTASI SETS PADA MATERI POKOK ZAT ADITIF MAKANAN

PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA BERORIENTASI SETS PADA MATERI POKOK ZAT ADITIF MAKANAN PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA BERORIENTASI SETS PADA MATERI POKOK ZAT ADITIF MAKANAN DEVELOPMENT OF STUDENT WORKSHEET WITH SETS ORIENTATION AT FOOD ADDITIVE MATTER Dayinta Yulia Apsari dan Ismono

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN KOMIK SISTEM SARAF BERPENDEKATAN SCIENTIFIC

PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN KOMIK SISTEM SARAF BERPENDEKATAN SCIENTIFIC PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN KOMIK SISTEM SARAF BERPENDEKATAN SCIENTIFIC UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS XI SMA NEGERI 1 GONDANGLEGI Qurrotul A yun, Mimien Henie Irawati, Umie Lestari Jurusan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan (Research & Development). Menurut Sukmadinata (2009)

BAB III METODE PENELITIAN. pengembangan (Research & Development). Menurut Sukmadinata (2009) 36 BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan merupakan metode penelitian dan pengembangan (Research & Development). Menurut Sukmadinata (2009) penelitian dan pengembangan

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan. Metode penelitian yang

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan. Metode penelitian yang 26 III. METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian pengembangan. Metode penelitian yang digunakan adalah metode penelitian dan pengembangan (Research and Development). Penelitian

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) BIOLOGI BERBASIS GAMBAR PADA MATERI POKOK PLANTAE UNTUK SMA. Oleh

PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) BIOLOGI BERBASIS GAMBAR PADA MATERI POKOK PLANTAE UNTUK SMA. Oleh PENGEMBANGAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS) BIOLOGI BERBASIS GAMBAR PADA MATERI POKOK PLANTAE UNTUK SMA Oleh Vivy Rizki Novita 1, Ardi 2, Renny Risdawati 1 Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi STKIP PGRI

Lebih terperinci