BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang"

Transkripsi

1 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Potensi geografis yang dimiliki Indonesia berpengaruh terhadap pembangunan bangsa dan negara. Data Kementerian Kelautan dan Perikanan tahun 2011 menunjukkan bahwa jumlah pulau di Indonesia adalah dengan panjang garis pantai mencapai Km sedangkan menurut Badan Informasi Geospasial tahun 2014, jumlah pulau di Indonesia yang terdaftar dan berkoordinat adalah Perbedaan jumlah pulau tersebut terjadi akibat perbedaan persepsi terhadap definisi pulau, misalnya gosong yang terlihat hanya pada saat air surut dan tenggelam pada saat air pasang juga diklasifikasikan sebagai pulau. Faktor lain yang menyebabkan perbedaan tersebut adalah penamaan oleh komunitas masyarakat lokal. Beberapa pulau di Indonesia memiliki nama lebih dari satu berdasarkan penamaan yang diberikan oleh masyarakat setempat. Terlepas dari perbedaan jumlah tersebut terlihat jelas bahwa Indonesia merupakan negara kepulauan yang memiliki wilayah pesisir yang luas dengan sumberdaya alam maupun budaya yang melimpah. Wilayah pesisir dan lautan Indonesia memiliki kekayaan dan keanekaragaman sumberdaya alam yang melimpah. Kekayaan sumberdaya alam tersebut terdisi dari sumber daya alam dapat pulih seperti perikanan, hutan mangrove, terumbu karang, padang lamun dan sumber daya alam yang tidak dapat pulih seperti minyak bumi, gas dan mineral serta bahan tambang lainnya (Dahuri dkk, 2001). Kekayaan dan keanekaragaman sumberdaya alam tersebut tersebar di seluruh Indonesia. Berdasarkan laporan Asian Development Bank (ADB) dalam State of the Coral Triangle Indonesia tahun 2014, luas terumbu karang di Indonesia mencapai km 2, dimana sebagian besar terumbu karang tersebar di wilayah timur Indonesia yang lazim disebut sebagai segitiga karang (coral triangle). Keanekaragaman terumbu karang di Indonesia termasuk yang terkaya di dunia dengan kurang lebih 590 spesies terumbu karang bahkan terumbu karang di 1

2 2 Kepulauan Raja Ampat diakui ilmuwan sebagai pusat keanekaragaman hayati terumbu karang dunia (Sheila dkk, 2002). Selain membawa keuntungan ekonomi, ekosistem terumbu karang ini juga bermanfaat dalam perlindungan pantai dari hantaman gelombang dan juga berkontribusi terhadap perikanan, menyediakan makanan dan tempat berlindung beragam jenis biota laut. Selain terumbu karang, Indonesia juga memiliki kekayaan ekosistem mangrove dan padang lamun. Luas ekosistem mangrove di Indonesia termasuk yang terbesar di dunia. Luas hutan mangrove di Indonesia sekitar 3,2 juta hektar atau 60% luas total mangrove Asia Tenggara dan 20% dari total tutupan mangrove dunia (Bakosurtanal, 2009 dalam Kusmana, 2012). Lebih lanjut Kusmana (2012) mengemukakan ada 47 spesies mangrove di Indonesia yang juga menjadikan Indonesia pusat penting keanekaragaman hayati mangrove dunia. Potensi sumberdaya alam yang melimpah memberikan peluang besar bagi upaya pembangunan di wilayah pesisir. Peran strategis dan potensi ekosistem wilayah pesisir dan lautan yang dimiliki Indonesia tidak serta merta dapat memberikan manfaat yang optimal tanpa perencanaan dan pengelolaan yang baik. Terdapat berbagai kendala dan permasalahan umum dalam perencanaan, pengelolaan maupun pembangunan di wilayah pesisir Indonesia yang cenderung mengancam keberlanjutan sumberdaya pesisir Indonesia. Permasalahan wilayah pesisir Indonesia antara lain adalah pencemaran, penangkapan ikan dalam jumlah berlebih (overfisihing), degradasi fisik habitat mangrove dan terumbu karang, ancaman bencana alam seperti abrasi dan tsunami, serta konflik kepentingan dalam pemanfatan sumberdaya lahan pesisir. Kondisi ini menunjukkan bahwa pembangunan khususnya di wilayah pesisir Indonesia menuju kearah yang tidak berkelanjutan. Wilayah pesisir Indonesia yang luas terdiri atas wilayah perairan dan daratan yang saling bertemu dimana di dalamnya terdapat atribut fisik lingkungan, proses-proses alami serta aktivitas manusia yang dapat mempengaruhi pesisir dan sumberdaya pesisir. Karakteristik tersebut menunjukkan bahwa wilayah pesisir Indonesia memiliki nilai sumberdaya yang besar yang dapat dimanfaatkan. Berbagai pemanfaatan sumberdaya pesisir di Indonesia antara lain adalah,

3 3 perikanan, pertambangan, perhubungan, pertanian, permukiman, dan pariwisata. Keanekaragaman tipologi pemanfaatan di wilayah pesisir menunjukkan bahwa Indonesia memiliki potensi wilayah pesisir untuk dikembangkan. Salah satu potensi wilayah pesisir yang dimiliki Indonesia yang potensial untuk dikembangkan adalah pariwisata. Pariwisata merupakan aktivitas multi sektor yang terkait dengan ekonomi, seni, budaya, sosial masyarakat dan lingkungan. Pembangunan di bidang pariwisata harus mempertimbangkan sektorsektor terkait dalam perumusan kebijakan. Tujuan yang ingin dicapai adalah terciptanya pertumbuhan ekonomi, meningkatkan kesejahteraan rakyat, menghapus kemiskinan, mengatasi pengangguran, melestarikan alam, lingkungan dan sumber daya, memajukan kebudayaan, mengangkat citra bangsa, memupuk rasa cinta tanah air, memperkukuh jatidiri dan kesatuan bangsa, serta mempererat persatuan antarbangsa (UU Nomor 10 Tahun 2009). Uraian mengenai tujuan pembangunan di bidang pariwisata tersebut mensyaratkan pertimbangan ekonomi, sosial dan ekologi dalam pengembangan pariwisata yang berkelanjutan. Kegiatan wisata yang dilakukan di wilayah pesisir dikategorikan sebagai pariwisata pesisir. Khakhim (2009) mengemukakan bahwa pariwisata pesisir merupakan aktivitas wisata yang dilakukan di wilayah pesisir dengan obyek daya tarik yang bersumber dari potensi bentang laut (seascape) maupun bentang darat pesisir (coastal landsacape). Konsep pengembangan pariwisata pesisir berdasarkan pada aspek mempertahankan kelestarian lingkungan, meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat dan menjamin kepuasan pengunjung. Konsep mempertahankan kelestarian lingkungan terkait dengan atribut fisik dan proses alami di wilayah pesisir yang dapat di dekati melalui aspek kesesuaian dan daya dukung kawasan wisata. Kesejahteraan masyarakat setempat dapat dilihat dari karakteristik sosial ekonomi masyarakat dan bagaimana masyarakat memanfaatkan peluang-peluang yang tercipta dari aktivitas wisata. Kepuasan pengunjung sangat penting mengingat sumber utama pendapatan pariwisata pesisir adalah dari pengunjung. Salah satu pendekatan untuk menjamin kepuasan pengunjung adalah dengan mengkaji persepsi pengunjung terhadap pemandangan

4 4 (view) obyek wisata dan kebutuhan wisatawan terhadap sarana prasana obyek wisata. Kota Makassar merupakan kota yang terletak di wilayah pesisir barat propinsi Sulawesi Selatan dan sebagai ibukota Provinsi serta pintu gerbang kawasan Indonesia Timur. Infrastruktur sarana prasarana pendukung kegiatan pariwisata yang tersedia antara lain hotel berbintang dan tempat hiburan yang representatif, pusat perbelanjaan serta sarana olahraga. Jenis kegiatan wisata yang dapat dijumpai antara lain wisata pesisir, sejarah, budaya, dan wisata konvensi atau MICE (meeting, incentive, conference, exhibition). Uraian di atas menunjukkan bahwa Kota Makassar memiliki potensi industri pariwisata yang sangat baik untuk dikembangkan. Kecamatan Tamalate yang terletak di sebelah selatan pusat Kota Makassar memiliki obyek wisata pesisir untuk dikembangkan. Lokasi wisata pesisir yang terdapat di wilayah ini antara lain adalah Pantai Angin Mamiri dan Tanjung Bayang. Pengelolaan Pantai Angin Mamiri dan Tanjung Bayang saat ini dilaksanakan oleh masyarakat setempat yang tinggal dan bermukim dalam kawasan wisata. Berbeda dengan lokasi wisata pesisir lainnya seperti Pantai Losari dan Pantai Akarena, pantai Angin Mamiri dan Tanjung Bayang belum dikembangkan secara optimal. Faktor yang menjadi penghambat belum optimalnya pengembangan kawasan wisata tersebut adalah minimnya informasi mengenai potensi dan kondisi sumberdaya yang ada baik itu terkait lingkungan biofisik maupun sosial ekonomi masyarakatnya dan kurangnya kesadaran dalam menjaga kelestarian lingkungan kawasan wisata. Pariwisata pada dasarnya merupakan aktivitas ekonomi dengan memperhatikan aspek ketersediaan (supply) dan permintaan (demand). Aspek ketersediaan dapat dilihat dari bagaimana potensi dan kondisi sarana-prasarana wisata, kesesuaian kawasan untuk kegiatan wisata, daya dukung kawasan, kondisi sosial ekonomi masyarakat dan kebijakan pengelolaan yang dilakukan. Aspek permintaan dapat diidentifikasi dari bagaimana kebutuhan wisatawan terhadap sumberdaya wisata dan persepsi terhadap keindahan kawasan wisata, sebab pada dasarnya tujuan utama dari kegiatan wisata adalah menikmati pemandangan

5 5 (view) suatu objek wisata. Pengembangan wisata dengan memperhatikan potensi dan kondisi sumberdaya wisata dan permintaan wisatawan diharapkan akan meningkatkan daya tarik obyek wisata, sehingga menarik minat wisatawan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat yang bekerja di sektor wisata. Berdasarkan uraian latar belakang di atas maka penulis ingin melakukan penelitian dengan judul Analisis Potensi dan Preferensi Visual Wisatawan Untuk Pengembangan Pariwisata Pesisir. Penelitian ini mengambil lokasi di Pantai Angin Mamiri dan Tanjung Bayang Kota Makassar. 1.2 Permasalahan Penelitian Pengembangan pariwisata pesisir merupakan kegiatan optimasi, interdependensi dan interaksi antar komponen sumberdaya pesisir, sumber daya manusia, dan teknologi untuk meningkatkan taraf hidup. Kondisi sosial ekonomi masyarakat sangat berperan dalam optimasi pemanfaatan sumberdaya pesisir. Kondisi sosial ekonomi masyarakat disatu sisi mempengaruhi pola pemanfaatan sumberdaya pesisir dalam kaitannya dengan pengelolaan kawasan wisata dan disisi lain pengembangan pariwisata di wilayah pesisir memberi dampak terhadap kondisi sosial ekonomi masyarakat. Pertumbuhan penduduk yang tinggi serta tuntutan kebutuhan ekonomi tanpa disertai dengan peningkatan pengetahuan, menyebabkan pemanfaatan lahan pada kawasan wisata pesisir sangat tinggi dan tidak memperhatikan kondisi ekologis kawasan. Akibat yang ditimbulkan adalah selain terjadinya penurunan kondisi ekologis juga mempengaruhi kualitas estetika kawasan wisata pesisir yang berimplikasi pada penurunan daya dukung dan daya tarik objek wisata bagi wisatawan. Khusus wisata pesisir ada beberapa lokasi wisata yang dapat menjadi referensi bagi masyarakat Kota Makassar, yaitu Pantai Losari, Pantai Akarena, Pantai Angin Mamiri, dan Pantai Tanjung Bayang. Pantai Losari, merupakan ruang terbuka (open space) yang dibangun oleh pemerintah kota yang juga merupakan landmark Kota Makassar. Pantai Akarena, merupakan kawasan wisata pesisir yang dikelola oleh pihak swasta, sedangkan Pantai Angin Mamiri dan Pantai Tanjung Bayang, adalah lokasi wisata pesisir yang dikelola oleh

6 6 masyarakat dan terintegrasi dengan permukiman masyarakat pesisir. Permasalahan umum kawasan wisata pesisir Pantai Angin Mamiri dan Tanjung Bayang adalah pemanfaatan potensi sumberdaya pesisir khususnya dalam pengemasan daya tarik wisata dirasakan belum optimal yang dapat diidentifikasi dari kondisi pantai dengan banyaknya sampah serta bangunan-bangunan liar (Gambar 1.1).

7 7 Pantai Angin Mamiri Pantai Tanjung Bayang Pantai Akkarena Pantai Losari Gambar 1.1 Peta Sebaran Lokasi Wisata Pesisir Kota Makassar

8 8 Upaya pengembangan pariwisata pesisir Pantai Angin Mamiri dan Tanjung Bayang dapat dilakukan dengan mengkaji potensi sumberdaya pesisir dan aspek permintaan wisatawan. Potensi sumberdaya pesisir dapat berupa potensi sumberdaya alam, lingkungan fisik, sarana dan prasarana penunjang serta kondisi sosial ekonomi masyarakat setempat. Aspek permintaan wisatawan mencakup kebutuhan wisatawan akan lahan untuk kegiatan wisata dan preferensi terhadap kualitas estetika lanskap kawasan wisata sebagai bagian dari pengembangan daya tarik obyek wisata. Terkait dengan potensi lingkungan fisik maka perencanaan pengembangan wisata harus dilakukan berdasarkan kesesuaian atau kemampuan lahannya serta daya dukung kawasan. Potensi sumberdaya pesisir lainnya seperti sumberdaya alam dan sarana prasarana penunjang kegiatan wisata perlu dinventarisasi. Informasi mengenai kesesuaian dan daya dukung kawasan, potensi sumber daya alam serta sarana prasarana penunjang menjadi landasan dalam merumuskan strategi pengembangan kawasan wisata pesisir. Kondisi sosial ekonomi masyarakat terkait dengan kegiatan pemanfaatan sumberdaya, pengetahuan, serta bagaimana masyarakat memanfaatkan peluangpeluang yang tersedia dalam kegiatan wisata untuk memenuhi kebutuhan ekonomi. Informasi mengenai kondisi sosial ekonomi masyarakat yang menyatu dengan kawasan wisata sangat diperlukan sebab masyarakat turut menentukan, mempengaruhi dan menerima dampak dari pengembangan kawasan wisata pesisir. Estetika lanskap kawasan merupakan bagian penting dari kawasan wisata pesisir yang harus dikelola dengan baik. Keindahan kawasan wisata pesisir merupakan bagian dari pengemasan daya tarik objek wisata pesisir. Kualitas estetika lanskap kawasan dapat diidentifikasi dari preferensi wisatawan terhadap kondisi visual lanskap kawasan wisata pesisir. Preferensi wisatawan tersebut dianalisis sehingga diketahui bagaimana kondisi lanskap kawasan wisata pesisir yang sesuai dengan keinginan wisatawan. Berdasarkan uraian permasalahan di atas maka fokus dari kajian ini adalah merumuskan strategi pengembangan kawasan wisata pesisir Pantai Angin Mamiri dan Tanjung Bayang. Kajian yang mencakup aspek potensi dan kondisi

9 9 sumberdaya pesisir untuk kesesuaian dan daya dukung kawasan, sosial ekonomi masyarakat serta kualitas estetika kawasan wisata, menjadi pertimbangan utama dalam penyusunan strategi pengembangan yang mendukung pengembangan pariwisata pesisir berkelanjutan. Rumusan permasalahan penelitian untuk mencapai tujuan tersebut dijabarkan sebagai berikut: 1. Bagaimanakah potensi dan kondisi sumber daya pesisir kawasan wisata Pantai Angin Mamiri dan Tanjung Bayang Kota Makassar untuk kesesuaian dan daya dukung kawasan wisata pesisir? 2. Bagaimanakah kondisi sosial ekonomi masyarakat pesisir kawasan wisata Pantai Angin Mamiri dan Tanjung Bayang Kota Makassar? 3. Bagaimanakah preferensi wisatawan terhadap kualitas estetika lanskap kawasan wisata Pantai Angin Mamiri dan Tanjung Bayang Kota Makassar? 4. Bagaimanakah strategi pengembangan kawasan wisata Pantai Angin Mamiri dan Tanjung Bayang yang mendukung pengembangan pariwisata pesisir berkelanjutan? 1.3 Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan masalah maka tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Menganalisis potensi dan kondisi sumber daya pesisir kawasan wisata Pantai Angin Mamiri dan Tanjung Bayang untuk kesesuaian dan daya dukung kawasan wisata pesisir. 2. Menganalisis kondisi sosial ekonomi masyarakat pesisir kawasan wisata Pantai Angin Mamiri dan Tanjung Bayang Kota Makassar. 3. Menganalisis pereferensi wisatawan terhadap kualitas estetika lanskap kawasan wisata Pantai Angin Mamiri dan Tanjung Bayang. 4. Merumuskan strategi pengembangan kawasan wisata Pantai Angin Mamiri dan Tanjung Bayang yang mendukung pengembangan pariwisata pesisir berkelanjutan.

10 Manfaat Penelitian Merujuk pada tujuan penelitian, maka manfaat dari hasil yang diharapkan dari penelitian ini dapat dijabarkan sebagai berikut. 1. Menambah keragaman penelitian utamanya dalam kajian tentang strategi pengembangan kawasan wisata yang dapat digunakan sebagai pembanding bagi penelitian selanjutnya pada lokasi atau waktu yang berbeda. 2. Memberikan sumbangan pengetahuan tentang konsep pengembangan kawasan wisata pesisir berdasarkan kualitas visual lanskap sebagai tambahan dalam pengembangan ilmu pengetahuan khususnya bidang perencanaan dan pengelolaan wilayah pesisir. 3. Memberi informasi mengenai potensi wisata pesisir, sumberdaya yang dimiliki dan bahan masukan bagi pemerintah dalam mengelola dan mengembangkan kawasan wisata. 4. Membantu masyarakat dalam mengelola dan mengembangkan kawasan wisata yang akan berdampak pada kehidupan sosial ekonomi masyarakat. 1.5 Keaslian Penelitian Penelitian mengenai strategi pengembangan kawasan wisata pesisir telah banyak dilakukan di wilayah pesisir Kabupaten/Kota di Indonesia (Tabel 1.1). Potensi sumberdaya pesisir dan permasalahan yang ada berbeda antara wilayah yang satu dengan yang lainnya. Setiap wilayah memiliki karakteristik fisik, sosial maupun budaya masyarakat yang berbeda-beda. Dibutuhkan metode dan pendekatan yang berbeda untuk mengkaji dan merumuskan strategi dalam upaya mengatasi permasalahan dan mengembangkan potensi wisata. Dalam perspektif ilmu geografi penilitian ini menggunakan pendekatan keruangan. Yunus (2010) mengemukakan bahwa pendekatan keruangan merupakan suatu metode yang digunakan untuk memahami fenomena atau gejala tertentu agar mempunyai pengetahuan yang lebih mendalam melalui media ruang dimana variabel ruang mendapat posisi utama dalam setiap analisis. Gejala atau fenomena yang dimaksud dan akan dikaji dalam penelitian ini adalah manusia, alam dan interaksi antara manusia dan alam terkait dengan kegiatan pariwisata.

11 11 Implementasi pendekatan keruangan dalam penelitian ini digunakan dalam analisis kesesuaian kawasan untuk kegiatan wisata serta preferensi wisatawan terhadap kondisi visual lanskap dengan obyek wisata dan karakteristik tutupan lahan sebagai unit analisis. Informasi yang diperoleh dari kajian mendalam mengenai fenomena tersebut dikumpulkan sebagai masukan dalam merumuskan strategi pengelolaan kawasan wisata. Sebastian (2009) melakukan kajian tentang rencana pengelolaan lanskap pantai Tanjung Bayang dengan pendekatan ekologi dan sosial ekonomi. Tujuan dari penelitian yang dilakukan adalah menganalisis aspek ekologi, sosial, ekonomi serta mengacu pada aspek legal yang terdapat pada lanskap pesisir pantai Tanjung Bayang untuk pengelolaan Pantai Tanjung Bayang sebagai tempat wisata yang berkelanjutan. Metode pengumpulan data yang dilakukan adalah melalui survei, kuisioner dan wawancara dan menggunakan analisis SWOT (Strengths-Weakness- Opportunities-Threats) untuk menentukan strategi pengelolaan. Strategi pengelolaan yang di rekomendasikan adalah 1) memperbaiki sistem manajemen keuangan, 2) mengembangkan pantai Angin Mamiri dan Pantai Layar Putih Sebagai alternatif wisata, 3) sosialisasi untuk menciptakan lingkungan yang bersih dan indah, 4) membatasi gerak masyarakat membangun fasilitas wisata yang tidak memperhatikan lingkungan, 5) meningkatkan kualitas fasilitas wisata pantai, 6) meningkatkan kualitas pelayanan dan 7) memutuskan keunikan pelayanan di Pantai Tanjung Bayang. Perbedaan mendasar penelitian ini dari penelitian yang dilakukan oleh Sebastian (2009) adalah penggunaan pendekatan Touristic Ecological Footprint (TEF) untuk analisis daya dukung kawasan dan Scenic Beauty Estimation (SBE) untuk mengetahui preferensi wisatawan terhadap kualitas estetika lanskap kawasan wisata. Penggunaan metode EF dan SBE dalam penelitian ini mendasarkan pada pertimbangan permasalahan dan tujuan penelitian pada lokasi kajian. Selain itu cakupan wilayah penelitian ini juga mencakup Pantai Angin Mamiri. Secara rinci, perbedaan penelitian ini dengan penelitian-penelitian sejenis yang sebelumnya telah dilakukan, dapat dilihat pada Tabel 1.1.

DAFTAR ISI. BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi Penelitian... 29

DAFTAR ISI. BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi Penelitian... 29 DAFTAR ISI Halaman Pengesahan... Halaman Pernyataan... Kata Pengantar... Daftar Isi... Daftar Tabel... Daftar Gambar... Daftar Lampiran... Intisari... Abstract... i ii iii v viii x xi xii xiii BAB I PENDAHULUAN

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pulau-pulau kecil memiliki potensi pembangunan yang besar karena didukung oleh letaknya yang strategis dari aspek ekonomi, pertahanan dan keamanan serta adanya ekosistem

Lebih terperinci

berbagai macam sumberdaya yang ada di wilayah pesisir tersebut. Dengan melakukan pengelompokan (zonasi) tipologi pesisir dari aspek fisik lahan

berbagai macam sumberdaya yang ada di wilayah pesisir tersebut. Dengan melakukan pengelompokan (zonasi) tipologi pesisir dari aspek fisik lahan I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Indonesia adalah negara bahari dan negara kepulauan terbesar di dunia dengan keanekaragaman hayati laut terbesar (mega marine biodiversity) (Polunin, 1983).

Lebih terperinci

1. PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

1. PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang 1 1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Wilayah teritorial Indonesia yang sebagian besar merupakan wilayah pesisir dan laut kaya akan sumber daya alam. Sumber daya alam ini berpotensi untuk dimanfaatkan bagi

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Tata Ruang dan Konflik Pemanfaatan Ruang di Wilayah Pesisir dan Laut

II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Tata Ruang dan Konflik Pemanfaatan Ruang di Wilayah Pesisir dan Laut 6 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Tata Ruang dan Konflik Pemanfaatan Ruang di Wilayah Pesisir dan Laut Menurut UU No. 26 tahun 2007, ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara,

Lebih terperinci

1. PENDAHULUAN Latar Belakang

1. PENDAHULUAN Latar Belakang 1 1. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Provinsi Nusa Tenggara Barat dengan luas 49 307,19 km 2 memiliki potensi sumberdaya hayati laut yang tinggi. Luas laut 29 159,04 Km 2, sedangkan luas daratan meliputi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN km dan ekosistem terumbu karang seluas kurang lebih km 2 (Moosa et al

BAB I PENDAHULUAN km dan ekosistem terumbu karang seluas kurang lebih km 2 (Moosa et al BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Indonesia merupakan Negara kepulauan yang memiliki garis pantai sepanjang 81.000 km dan ekosistem terumbu karang seluas kurang lebih 50.000 km 2 (Moosa et al dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Wilayah pesisir Indonesia memiliki luas dan potensi ekosistem mangrove

BAB I PENDAHULUAN. Wilayah pesisir Indonesia memiliki luas dan potensi ekosistem mangrove BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Wilayah pesisir Indonesia memiliki luas dan potensi ekosistem mangrove yang cukup besar. Dari sekitar 15.900 juta ha hutan mangrove yang terdapat di dunia, sekitar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia merupakan negara yang memiliki kawasan pesisir sangat luas,

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia merupakan negara yang memiliki kawasan pesisir sangat luas, BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Indonesia merupakan negara yang memiliki kawasan pesisir sangat luas, karena Indonesia merupakan Negara kepulauan dengangaris pantai mencapai sepanjang 81.000 km. Selain

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. Wilayah pesisir dan lautan Indonesia terkenal dengan kekayaan

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. Wilayah pesisir dan lautan Indonesia terkenal dengan kekayaan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Wilayah pesisir dan lautan Indonesia terkenal dengan kekayaan dan keanekaragaman sumber daya alam dan jenis endemiknya sehingga Indonesia dikenal sebagai Negara dengan

Lebih terperinci

1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pengembangan pulau pulau kecil merupakan arah kebijakan baru nasional dibidang kelautan. Berawal dari munculnya Peraturan Presiden No. 78 tahun 2005 tentang Pengelolaan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Hutan mangrove merupakan komunitas vegetasi pantai tropis dan subtropis yang

I. PENDAHULUAN. Hutan mangrove merupakan komunitas vegetasi pantai tropis dan subtropis yang I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Hutan mangrove merupakan komunitas vegetasi pantai tropis dan subtropis yang didominasi oleh beberapa jenis mangrove yang mampu tumbuh dan berkembang pada daerah pasang

Lebih terperinci

1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kota Tual adalah salah satu kota kepulauan yang ada di Provinsi Maluku dengan potensi sumberdaya kelautan dan perikanan yang cukup melimpah serta potensi pariwisata yang

Lebih terperinci

92 pulau terluar. overfishing. 12 bioekoregion 11 WPP. Ancaman kerusakan sumberdaya ISU PERMASALAHAN SECARA UMUM

92 pulau terluar. overfishing. 12 bioekoregion 11 WPP. Ancaman kerusakan sumberdaya ISU PERMASALAHAN SECARA UMUM ISU PERMASALAHAN SECARA UMUM Indonesia diposisi silang samudera dan benua 92 pulau terluar overfishing PENCEMARAN KEMISKINAN Ancaman kerusakan sumberdaya 12 bioekoregion 11 WPP PETA TINGKAT EKSPLORASI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. Pendahuluan 1. Orientasi Pra Rekonstruksi Kawasan Hutan di Pulau Bintan dan Kabupaten Lingga

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. Pendahuluan 1. Orientasi Pra Rekonstruksi Kawasan Hutan di Pulau Bintan dan Kabupaten Lingga BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Hutan sebagai sebuah ekosistem mempunyai berbagai fungsi penting dan strategis bagi kehidupan manusia. Beberapa fungsi utama dalam ekosistem sumber daya hutan adalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. maupun terendam air, yang masih dipengaruhi oleh sifat-sifat laut seperti pasang

BAB I PENDAHULUAN. maupun terendam air, yang masih dipengaruhi oleh sifat-sifat laut seperti pasang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pesisir merupakan wilayah peralihan antara ekosistem darat dan laut. Menurut Suprihayono (2007) wilayah pesisir merupakan wilayah pertemuan antara daratan dan laut,

Lebih terperinci

Kimparswil Propinsi Bengkulu,1998). Penyebab terjadinya abrasi pantai selain disebabkan faktor alamiah, dikarenakan adanya kegiatan penambangan pasir

Kimparswil Propinsi Bengkulu,1998). Penyebab terjadinya abrasi pantai selain disebabkan faktor alamiah, dikarenakan adanya kegiatan penambangan pasir I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Wilayah pesisir merupakan wilayah yang memberikan kontribusi produksi perikanan yang sangat besar dan tempat aktivitas manusia paling banyak dilakukan; bahkan menurut

Lebih terperinci

PENDAHULUAN Latar Belakang

PENDAHULUAN Latar Belakang PENDAHULUAN Latar Belakang Wilayah pesisir pulau kecil pada umumnya memiliki panorama yang indah untuk dapat dijadikan sebagai obyek wisata yang menarik dan menguntungkan, seperti pantai pasir putih, ekosistem

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Indonesia merupakan negara kepulauan dengan garis pantai lebih dari 8.100 km serta memiliki luas laut sekitar 5,8 juta km2 dan memiliki lebih dari 17.508 pulau, sehingga

Lebih terperinci

1. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

1. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang 1. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Terumbu karang merupakan salah satu komponen utama sumberdaya pesisir dan laut, disamping hutan mangrove dan padang lamun. Terumbu karang adalah struktur di dasar laut

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia dikenal sebagai Negara Kepulauan (Archipilagic State) terbesar di

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia dikenal sebagai Negara Kepulauan (Archipilagic State) terbesar di BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia dikenal sebagai Negara Kepulauan (Archipilagic State) terbesar di dunia. Wilayah kepulauan Indonesia sangat luas, luas daratannya adalah 1,92 Juta Km 2, dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pergeseran konsep kepariwisataan dunia kepada pariwisata minat khusus atau yang salah satunya dikenal dengan bila diterapkan di alam, merupakan sebuah peluang besar

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Indonesia merupakan negara maritim dengan garis pantai sepanjang 81.290 km dan luas laut termasuk Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) seluas 5,8 juta km 2 (Dahuri et al. 2002).

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang 1 I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Indonesia sebagai negara kepulauan terbesar di dunia yang terdiri atas 17.508 pulau dengan garis pantai sepanjang 81.791 km (Supriharyono, 2007) mempunyai keragaman

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Latar Belakang

I. PENDAHULUAN. Latar Belakang 1 I. PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Indonesia sebagai negara kepulauan, memiliki 18 306 pulau dengan garis pantai sepanjang 106 000 km (Sulistiyo 2002). Ini merupakan kawasan pesisir terpanjang kedua

Lebih terperinci

1. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

1. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang 1 1. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kota Sibolga terletak di kawasan pantai Barat Sumatera Utara, yaitu di Teluk Tapian Nauli. Secara geografis, Kota Sibolga terletak di antara 01 0 42 01 0 46 LU dan

Lebih terperinci

PENDAHULUAN Latar Belakang

PENDAHULUAN Latar Belakang PENDAHULUAN Latar Belakang Indonesia merupakan salah satu negara kepulauan di daerah tropis dengan luas laut dua pertiga dari luas negara secara keseluruhan. Keberadaan Indonesia di antara dua benua dan

Lebih terperinci

Bab 1 Pendahuluan 1.1. Latar Belakang

Bab 1 Pendahuluan 1.1. Latar Belakang Bab 1 Pendahuluan 1.1. Latar Belakang Diketahui bahwa Papua diberi anugerah Sumber Daya Alam (SDA) yang melimpah. Sumberdaya tersebut dapat berupa sumberdaya hayati dan sumberdaya non-hayati. Untuk sumberdaya

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang

I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kepulauan Wakatobi merupakan salah satu ekosistem pulau-pulau kecil di Indonesia, yang terdiri atas 48 pulau, 3 gosong, dan 5 atol. Terletak antara 5 o 12 Lintang Selatan

Lebih terperinci

1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia sebagai negara kepulauan terbesar di dunia dengan jumlah pulau sebanyak 13.466 dan garis pantai sepanjang 95.18 km, memiliki potensi sumberdaya alam dan jasa

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Salah satu bentuk pemanfaatan sumberdaya pesisir dan lautan adalah melalui pengembangan kegiatan wisata bahari. Berbicara wisata bahari, berarti kita berbicara tentang

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kawasan pesisir merupakan daerah peralihan antara ekosistem darat dan laut. Kawasan pesisir merupakan ekosistem yang kompleks dan mempunyai nilai sumberdaya alam yang tinggi.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. positif yang cukup tinggi terhadap pendapatan negara dan daerah (Taslim. 2013).

BAB I PENDAHULUAN. positif yang cukup tinggi terhadap pendapatan negara dan daerah (Taslim. 2013). BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pariwisata memiliki peran yang semakin penting dan memiliki dampak positif yang cukup tinggi terhadap pendapatan negara dan daerah (Taslim. 2013). Dengan adanya misi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. besar sumberdaya pesisir dan pulau-pulau kecil, disisi lain masyarakat yang sebagian

BAB I PENDAHULUAN. besar sumberdaya pesisir dan pulau-pulau kecil, disisi lain masyarakat yang sebagian BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan salah satu Negara kepulauan, yang memiliki potensi besar sumberdaya pesisir dan pulau-pulau kecil, disisi lain masyarakat yang sebagian besar bertempat

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Terumbu karang merupakan salah satu ekosistem di wilayah pesisir yang kompleks, unik dan indah serta mempunyai fungsi biologi, ekologi dan ekonomi. Dari fungsi-fungsi tersebut,

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia yang merupakan pusat dari segitiga terumbu karang (coral triangle), memiliki keanekaragaman hayati tertinggi di dunia (megabiodiversity). Terumbu karang memiliki

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Indonesia sebagai negara kepulauan mempunyai lebih dari pulau dan

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Indonesia sebagai negara kepulauan mempunyai lebih dari pulau dan BAB I BAB I PENDAHULUAN PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia sebagai negara kepulauan mempunyai lebih dari 17.000 pulau dan wilayah pantai sepanjang 80.000 km atau dua kali keliling bumi melalui khatulistiwa.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mangrove di Indonesia mencapai 75% dari total mangrove di Asia Tenggara, seperti

BAB I PENDAHULUAN. mangrove di Indonesia mencapai 75% dari total mangrove di Asia Tenggara, seperti BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Salah satu bagian terpenting dari kondisi geografis Indonesia sebagai wilayah kepulauan adalah wilayah pantai dan pesisir dengan garis pantai sepanjang 81.000

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia Timur. Salah satu obyek wisata yang terkenal sampai mancanegara di

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia Timur. Salah satu obyek wisata yang terkenal sampai mancanegara di BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Nusa Tenggara Timur (NTT) adalah salah satu provinsi yang terletak di Indonesia Timur. Salah satu obyek wisata yang terkenal sampai mancanegara di provinsi ini adalah

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. sedangkan kegiatan koleksi dan penangkaran satwa liar di daerah diatur dalam PP

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. sedangkan kegiatan koleksi dan penangkaran satwa liar di daerah diatur dalam PP I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Indonesia memiliki banyak potensi objek wisata yang tersebar di seluruh pulau yang ada. Salah satu objek wisata yang berpotensi dikembangkan adalah kawasan konservasi hutan

Lebih terperinci

PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang 1 1. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pengembangan pulau-pulau kecil (PPK) di Indonesia masih belum mendapatkan perhatian yang cukup besar dari pemerintah. Banyak PPK yang kurang optimal pemanfaatannya.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar di dunia, terdiri dari lebih 17.000 buah pulau besar dan kecil, dengan panjang garis pantai mencapai hampir

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Pulau Madura merupakan wilayah dengan luas 15.250 km 2 yang secara geografis terpisah dari Pulau Jawa dan dikelilingi oleh selat Madura dan laut Jawa. Sebagai kawasan yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia mempunyai kekayaan alam dan keragaman yang tinggi dalam

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia mempunyai kekayaan alam dan keragaman yang tinggi dalam BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Indonesia mempunyai kekayaan alam dan keragaman yang tinggi dalam berbagai bentukan alam, struktur historik, adat budaya, dan sumber daya lain yang terkait dengan wisata.

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang .

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang . 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Hutan mangrove adalah hutan yang terdapat di wilayah pesisir yang selalu atau secara teratur tergenang air laut dan terpengaruh oleh pasang surut air laut tetapi tidak

Lebih terperinci

KELURAHAN BAROMBONG KATA PENGANTAR

KELURAHAN BAROMBONG KATA PENGANTAR KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas limpahan Rahmat, Taufik dan Hidayah-Nya hingga Laporan Rencana Pengelolaan Wilayah Pesisir Terpadu (Integrated Coatal Managemen-ICM)

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. lebih pulau dan memiliki panjang garis pantai km yang merupakan

PENDAHULUAN. lebih pulau dan memiliki panjang garis pantai km yang merupakan PENDAHULUAN Latar Belakang Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar di dunia yang terdiri atas lebih 17.000 pulau dan memiliki panjang garis pantai 81.000 km yang merupakan terpanjang kedua di dunia

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Banyak pakar dan praktisi yang berpendapat bahwa di milenium ketiga, industri jasa akan menjadi tumpuan banyak bangsa. John Naisbitt seorang futurist terkenal memprediksikan

Lebih terperinci

1. PENDAHULUAN Latar Belakang

1. PENDAHULUAN Latar Belakang 1. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pesisir dan laut Indonesia merupakan wilayah dengan potensi keanekaragaman hayati yang sangat tinggi. Sumberdaya pesisir berperan penting dalam mendukung pembangunan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Hutan merupakan salah satu sumberdaya alam yang dapat dimanfaatkan oleh manusia. Sumberdaya hutan yang ada bukan hanya hutan produksi, tetapi juga kawasan konservasi.

Lebih terperinci

PENANGANAN TERPADU DALAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA ALAM DI WILAYAH PESISIR, LAUTAN DAN PULAU

PENANGANAN TERPADU DALAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA ALAM DI WILAYAH PESISIR, LAUTAN DAN PULAU PENANGANAN TERPADU DALAM PENGELOLAAN SUMBERDAYA ALAM DI WILAYAH PESISIR, LAUTAN DAN PULAU Zonasi Wilayah Pesisir dan Lautan PESISIR Wilayah pesisir adalah hamparan kering dan ruangan lautan (air dan lahan

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. dan juga nursery ground. Mangrove juga berfungsi sebagai tempat penampung

PENDAHULUAN. dan juga nursery ground. Mangrove juga berfungsi sebagai tempat penampung PENDAHULUAN Latar Belakang Wilayah pesisir Indonesia kaya dan beranekaragam sumberdaya alam. Satu diantara sumberdaya alam di wilayah pesisir adalah ekosistem mangrove. Ekosistem mangrove merupakan ekosistem

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dari buah pulau (28 pulau besar dan pulau kecil) dengan

BAB I PENDAHULUAN. dari buah pulau (28 pulau besar dan pulau kecil) dengan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan negara kepulauan di daerah tropika yang terdiri dari 17.504 buah pulau (28 pulau besar dan 17.476 pulau kecil) dengan panjang garis pantai sekitar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. proses untuk menarik wisatawan dan pengunjung lainnya (McIntosh : 4, 1972). Kepariwisataan

BAB I PENDAHULUAN. proses untuk menarik wisatawan dan pengunjung lainnya (McIntosh : 4, 1972). Kepariwisataan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pariwisata dapat diartikan sebagai seluruh kejadian dan hubungan yang timbul dari atraksi para wisatawan, penyalur jasa, pemerintah setempat, dan komunitas setempat

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. Halaman DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR LAMPIRAN... I. PENDAHULUAN Latar Belakang...

DAFTAR ISI. Halaman DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR LAMPIRAN... I. PENDAHULUAN Latar Belakang... DAFTAR ISI Halaman DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR LAMPIRAN... x xiii xv xvi I. PENDAHULUAN... 1 1.1. Latar Belakang... 1 1.2. Rumusan Masalah... 5 1.3.Tujuan dan Kegunaan Penelitian...

Lebih terperinci

1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Keberadaan pulau-pulau kecil yang walaupun cukup potensial namun notabene memiliki banyak keterbatasan, sudah mulai dilirik untuk dimanfaatkan seoptimal mungkin. Kondisi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pulau-Pulau Kecil 2.1.1 Karakteristik Pulau-Pulau Kecil Definisi pulau menurut UNCLOS (1982) dalam Jaelani dkk (2012) adalah daratan yang terbentuk secara alami, dikelilingi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia sebagai salah satu negara dengan garis pantai terpanjang di

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia sebagai salah satu negara dengan garis pantai terpanjang di BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia sebagai salah satu negara dengan garis pantai terpanjang di dunia dan terletak pada iklim tropis memiliki jenis hutan yang beragam. Salah satu jenis hutan

Lebih terperinci

IDENTIFIKASI POTENSI DAN PEMETAAN SUMBERDAYA PULAU-PULAU KECIL

IDENTIFIKASI POTENSI DAN PEMETAAN SUMBERDAYA PULAU-PULAU KECIL IDENTIFIKASI POTENSI DAN PEMETAAN SUMBERDAYA PULAU-PULAU KECIL Nam dapibus, nisi sit amet pharetra consequat, enim leo tincidunt nisi, eget sagittis mi tortor quis ipsum. PENYUSUNAN BASELINE PULAU-PULAU

Lebih terperinci

1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kawasan kota pantai merupakan tempat konsentrasi penduduk yang paling padat. Sekitar 75% dari total penduduk dunia bermukim di kawasan pantai. Dua pertiga dari kota-kota

Lebih terperinci

1. PENDAHULUAN Latar Belakang

1. PENDAHULUAN Latar Belakang 1 1. PENDAHULUAN Latar Belakang Industri pariwisata di Indonesia merupakan salah satu penggerak perekonomian nasional yang potensial untuk meningkatkan pertumbuhan perekonomian nasional di masa kini dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Hutan mangrove merupakan ekosistem yang penting bagi kehidupan di

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Hutan mangrove merupakan ekosistem yang penting bagi kehidupan di BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Hutan mangrove merupakan ekosistem yang penting bagi kehidupan di wilayah pesisir. Hutan mangrove menyebar luas dibagian yang cukup panas di dunia, terutama

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia merupakan salah satu negara di dunia dalam bentuk negara

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia merupakan salah satu negara di dunia dalam bentuk negara 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia merupakan salah satu negara di dunia dalam bentuk negara kepulauan yang memiliki sekitar 17.508 pulau dan panjang garis pantai lebih dari 81.000

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Berdasarkan fakta fisiknya, Indonesia merupakan Negara kepulauan terbesar di dunia yang terdiri dari 17.508 pulau dengan garis pantai sepanjang 81.000 km (terpanjang

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. lainnya. Keunikan tersebut terlihat dari keanekaragaman flora yaitu: (Avicennia,

I. PENDAHULUAN. lainnya. Keunikan tersebut terlihat dari keanekaragaman flora yaitu: (Avicennia, I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Hutan mangrove merupakan ekosistem hutan yang terletak diantara daratan dan lautan. Hutan ini mempunyai karakteristik unik dibandingkan dengan formasi lainnya. Keunikan

Lebih terperinci

PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Terumbu karang dan asosiasi biota penghuninya secara biologi, sosial ekonomi, keilmuan dan keindahan, nilainya telah diakui secara luas (Smith 1978; Salm & Kenchington

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dari pulau besar dan kecil dengan panjang garis pantai km

BAB I PENDAHULUAN. dari pulau besar dan kecil dengan panjang garis pantai km BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar di dunia yang terdiri dari 17.508 pulau besar dan kecil dengan panjang garis pantai 81.000 km dan luas laut 3,1 juta

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Indonesia merupakan negara yang memiliki banyak potensi wisata yang unik, beragam dan tersebar di berbagai daerah. Potensi wisata tersebut banyak yang belum dimanfaatkan

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA Ruang dan Penataan Ruang

TINJAUAN PUSTAKA Ruang dan Penataan Ruang 4 TINJAUAN PUSTAKA Ruang dan Penataan Ruang Ruang (space) dalam ilmu geografi didefinisikan sebagai seluruh permukaan bumi yang merupakan lapisan biosfer, tempat hidup tumbuhan, hewan dan manusia (Jayadinata

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. Sumberdaya alam adalah unsur lingkungan yang terdiri atas sumberdaya alam

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. Sumberdaya alam adalah unsur lingkungan yang terdiri atas sumberdaya alam BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sumberdaya alam adalah unsur lingkungan yang terdiri atas sumberdaya alam hayati, sumberdaya alam non hayati dan sumberdaya buatan, merupakan salah satu aset pembangunan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. artinya bagi usaha penanganan dan peningkatan kepariwisataan. pariwisata bertujuan untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi,

BAB I PENDAHULUAN. artinya bagi usaha penanganan dan peningkatan kepariwisataan. pariwisata bertujuan untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Bangsa Indonesia tidak hanya dikaruniai tanah air yang memiliki keindahan alam yang melimpah, tetapi juga keindahan alam yang mempunyai daya tarik sangat mengagumkan.

Lebih terperinci

BAB V. KEBIJAKAN PENGELOLAAN KAWASAN KONSERVASI PERAIRAN DAERAH KABUPATEN ALOR

BAB V. KEBIJAKAN PENGELOLAAN KAWASAN KONSERVASI PERAIRAN DAERAH KABUPATEN ALOR BAB V. KEBIJAKAN PENGELOLAAN KAWASAN KONSERVASI PERAIRAN DAERAH KABUPATEN ALOR 5.1. Visi dan Misi Pengelolaan Kawasan Konservasi Mengacu pada kecenderungan perubahan global dan kebijakan pembangunan daerah

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Pariwisata merupakan salah satu fenomena sosial, ekonomi, politik, budaya,

I. PENDAHULUAN. Pariwisata merupakan salah satu fenomena sosial, ekonomi, politik, budaya, 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah Pariwisata merupakan salah satu fenomena sosial, ekonomi, politik, budaya, dan teknologi, sehingga keadaan ini menjadi sebuah perhatian yang besar dari para

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang 101111111111105 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar di dunia, memiliki sumberdaya alam hayati laut yang potensial seperti sumberdaya terumbu karang. Berdasarkan

Lebih terperinci

I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Tourism Center adalah 10,1%. Jumlah tersebut setara dengan US$ 67 miliar,

I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Tourism Center adalah 10,1%. Jumlah tersebut setara dengan US$ 67 miliar, 34 I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar di dunia, yang memiliki sekitar 17.504 pulau, dengan panjang garis pantai kurang lebih 91.524 km, dan luas perairan laut

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN Latar Belakang. Mangrove merupakan ekosistem unik dengan fungsi yang unik dalam

I. PENDAHULUAN Latar Belakang. Mangrove merupakan ekosistem unik dengan fungsi yang unik dalam 2 I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Mangrove merupakan ekosistem unik dengan fungsi yang unik dalam lingkungan hidup. Oleh karena adanya pengaruh laut dan daratan, di kawasan mangrove terjadi interaksi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia sebagai negara kepulauan memiliki beribu pulau dengan area pesisir yang indah, sehingga sangat berpotensi dalam pengembangan pariwisata bahari. Pariwisata

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Indonesia merupakan Negara kepulauan yang mempunyai 13.466 pulau dan mempunyai panjang garis pantai sebesar 99.093 km. Luasan daratan di Indonesia sebesar 1,91 juta

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Wilayah pesisir merupakan suatu wilayah peralihan antara daratan dan

BAB I PENDAHULUAN. Wilayah pesisir merupakan suatu wilayah peralihan antara daratan dan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Wilayah pesisir merupakan suatu wilayah peralihan antara daratan dan lautan. Negara Indonesia mempunyai wilayah pesisir dengan panjang garis pantai sekitar 81.791

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang 1 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Ekosistem terumbu karang merupakan bagian dari ekosistem laut yang penting karena menjadi sumber kehidupan bagi beraneka ragam biota laut. Di dalam ekosistem terumbu

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kabupaten Natuna memiliki potensi sumberdaya perairan yang cukup tinggi karena memiliki berbagai ekosistem laut dangkal yang merupakan tempat hidup dan memijah ikan-ikan

Lebih terperinci

KAJIAN DAMPAK PENGEMBANGAN WILAYAH PESISIR KOTA TEGAL TERHADAP ADANYA KERUSAKAN LINGKUNGAN (Studi Kasus Kecamatan Tegal Barat) T U G A S A K H I R

KAJIAN DAMPAK PENGEMBANGAN WILAYAH PESISIR KOTA TEGAL TERHADAP ADANYA KERUSAKAN LINGKUNGAN (Studi Kasus Kecamatan Tegal Barat) T U G A S A K H I R KAJIAN DAMPAK PENGEMBANGAN WILAYAH PESISIR KOTA TEGAL TERHADAP ADANYA KERUSAKAN LINGKUNGAN (Studi Kasus Kecamatan Tegal Barat) T U G A S A K H I R Oleh : Andreas Untung Diananto L 2D 099 399 JURUSAN PERENCANAAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia sebagai negara kepulauan dengan panjang garis pantai mencapai 95.181 km (Rompas 2009, dalam Mukhtar 2009). Dengan angka tersebut menjadikan Indonesia sebagai

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. didarat masih dipengaruhi oleh proses-proses yang terjadi dilaut seperti

PENDAHULUAN. didarat masih dipengaruhi oleh proses-proses yang terjadi dilaut seperti 1 PENDAHULUAN Latar Belakang Wilayah pesisir bukan merupakan pemisah antara perairan lautan dengan daratan, melainkan tempat bertemunya daratan dan perairan lautan, dimana didarat masih dipengaruhi oleh

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sumatera. Lampung memiliki banyak keindahan, baik seni budaya maupun

BAB I PENDAHULUAN. Sumatera. Lampung memiliki banyak keindahan, baik seni budaya maupun 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Lampung merupakan provinsi di Indonesia yang memiliki letak yang strategis. Hal ini karena keberadaan provinsi ini sebagai pintu gerbang memasuki Pulau Sumatera.

Lebih terperinci

STUDI KEBUTUHAN PENGEMBANGAN KOMPONEN WISATA DI PULAU RUPAT KABUPATEN BENGKALIS TUGAS AKHIR. Oleh : M. KUDRI L2D

STUDI KEBUTUHAN PENGEMBANGAN KOMPONEN WISATA DI PULAU RUPAT KABUPATEN BENGKALIS TUGAS AKHIR. Oleh : M. KUDRI L2D STUDI KEBUTUHAN PENGEMBANGAN KOMPONEN WISATA DI PULAU RUPAT KABUPATEN BENGKALIS TUGAS AKHIR Oleh : M. KUDRI L2D 304 330 JURUSAN PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kawasan konservasi di Indonesia baik darat maupun laut memiliki luas

BAB I PENDAHULUAN. Kawasan konservasi di Indonesia baik darat maupun laut memiliki luas BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kawasan konservasi di Indonesia baik darat maupun laut memiliki luas lebih dari 28 juta hektar yang kini menghadapi ancaman dan persoalan pengelolaan yang sangat berat.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian. Indonesia merupakan Negara kepulauan terbesar didunia. Memiliki potensi

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian. Indonesia merupakan Negara kepulauan terbesar didunia. Memiliki potensi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Indonesia merupakan Negara kepulauan terbesar didunia. Memiliki potensi alam, keanekaragaman flora dan fauna, peninggalan purbakala, peninggalan sejarah,

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. keterbelakangan ekonomi, yang lebih dikenal dengan istilah kemiskinan, maka

I. PENDAHULUAN. keterbelakangan ekonomi, yang lebih dikenal dengan istilah kemiskinan, maka 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembangunan nasional di banyak negara berkembang pada umumnya ditekankan pada pembangunan ekonomi. Hal ini disebabkan karena yang paling terasa adalah keterbelakangan

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. garis pantai sepanjang kilometer dan pulau. Wilayah pesisir

PENDAHULUAN. garis pantai sepanjang kilometer dan pulau. Wilayah pesisir PENDAHULUAN Latar belakang Wilayah pesisir merupakan peralihan ekosistem perairan tawar dan bahari yang memiliki potensi sumberdaya alam yang cukup kaya. Indonesia mempunyai garis pantai sepanjang 81.000

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN Latar Belakang

1 PENDAHULUAN Latar Belakang 1 1 PENDAHULUAN Latar Belakang Indonesia merupakan negara kepulauan dan terletak di garis khatulistiwa dengan luas daratan 1.910.931,32 km 2 dan memiliki 17.504 pulau (Badan Pusat Statistik 2012). Hal

Lebih terperinci

Definisi dan Batasan Wilayah Pesisir

Definisi dan Batasan Wilayah Pesisir Definisi dan Batasan Wilayah Pesisir Daerah peralihan (interface area) antara ekosistem daratan dan laut. Batas ke arah darat: Ekologis: kawasan yang masih dipengaruhi oleh proses-proses laut seperti pasang

Lebih terperinci

VIII. KEBIJAKAN PENGELOLAAN HUTAN MANGROVE BERKELANJUTAN Analisis Kebijakan Pengelolaan Hutan Mangrove

VIII. KEBIJAKAN PENGELOLAAN HUTAN MANGROVE BERKELANJUTAN Analisis Kebijakan Pengelolaan Hutan Mangrove VIII. KEBIJAKAN PENGELOLAAN HUTAN MANGROVE BERKELANJUTAN 8.1. Analisis Kebijakan Pengelolaan Hutan Mangrove Pendekatan AHP adalah suatu proses yang dititikberatkan pada pertimbangan terhadap faktor-faktor

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Sumberdaya perikanan laut di berbagai bagian dunia sudah menunjukan

PENDAHULUAN. Sumberdaya perikanan laut di berbagai bagian dunia sudah menunjukan PENDAHULUAN Latar Belakang Sumberdaya perikanan laut di berbagai bagian dunia sudah menunjukan adanya kecenderungan menipis (data FAO, 2000) terutama produksi perikanan tangkap dunia diperkirakan hanya

Lebih terperinci

KESESUAIAN PEMANFAATAN LAHAN WILAYAH PESISIR KABUPATEN DEMAK TUGAS AKHIR

KESESUAIAN PEMANFAATAN LAHAN WILAYAH PESISIR KABUPATEN DEMAK TUGAS AKHIR KESESUAIAN PEMANFAATAN LAHAN WILAYAH PESISIR KABUPATEN DEMAK TUGAS AKHIR Oleh: TAUFIQURROHMAN L2D 004 355 JURUSAN PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2009 KESESUAIAN

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Eksploitasi sumberdaya pesisir dan laut dalam dekade terakhir ini menunjukkan kecenderungan yang semakin meningkat, bahkan telah mendekati kondisi yang membahayakan kelestarian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tempat obyek wisata berada mendapat pemasukan dari pendapatan setiap obyek

BAB I PENDAHULUAN. tempat obyek wisata berada mendapat pemasukan dari pendapatan setiap obyek 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Pariwisata merupakan salah satu hal yang penting bagi suatu negara, dengan adanya pariwisata suatu negara atau lebih khusus lagi pemerintah daerah tempat

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar yang diperkirakan memiliki kurang lebih 17 504 pulau (DKP 2007), dan sebagian besar diantaranya adalah pulau-pulau kecil

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Program pembangunan di Indonesia telah berlangsung kurang lebih

I. PENDAHULUAN. Program pembangunan di Indonesia telah berlangsung kurang lebih 1 I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Program pembangunan di Indonesia telah berlangsung kurang lebih selama lima puluh tahun, namun sebagian besar kegiatannya masih mengarah pada eksploitasi sumberdaya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang mencapai pulau dengan panjang pantai sekitar km 2 dan luas

BAB I PENDAHULUAN. yang mencapai pulau dengan panjang pantai sekitar km 2 dan luas BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar dengan jumlah pulaunya yang mencapai 17.508 pulau dengan panjang pantai sekitar 81.000 km 2 dan luas laut mencapai 5,8

Lebih terperinci