BAB II LANDASAN TEORI

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB II LANDASAN TEORI"

Transkripsi

1 BAB II LANDASAN TEORI A. Landasan Teori 1. Aktiva a. Pengertian Aktiva Aktiva/harta adalah kekayaan yang dimiliki oleh perusahaan, yang lebih dikenal dengan istilah asset perusahaan. Jadi, aktiva (asset) adalah semua harta yang dimiliki oleh perusahaan. b. Jenis-jenis Aktiva Kekayaan yang dimiliki suatu perusahaan tentu jumlahnya cukup banyak, oleh karena itu aktiva dikelompokan lagi menjadi 2 (dua) jenis, yaitu: a) Aktiva lancar (current assets) adalah harta yang berupa uang tunai, yang cepat menjadi uang, atau yang cepat menjadi biaya dalam waktu kurang dari satu tahun b) Aktiva tetap (fixed asset) adalah harta yang dimiliki oleh perusahaan yang dapat dipakai lebih dari satu tahun. 2. Aktiva Tetap a. Pengertian Aktiva Tetap Untuk menjalankan kegiatan operasional perusahaan, maka seringkali dibutuhkan aktiva tetap, yang tanpa disadari aktiva tetap itu sangat penting bagi perusahaan, oleh sebab itu perusahaan memiliki 6

2 7 beberapa aktiva tetap yang akan digunakan dalam kegiatan perusahaan dan harus dikelola dengan baik agar selaras dengan tujuan perusahaan. Pengertian aktiva tetap menurut PSAK No. 16 (revisi 2011) adalah : Aktiva tetap adalah aktiva yang dimiliki untuk digunakan dalam produksi atau penyediaan barang atau jasa untuk direntalkan kepada pihak lain, atau untuk tujuan administratif dan diharapkan untuk digunakan selama lebih dari satu periode. Dalam beberapa pengertian maka disimpulkan bahwa ternyata terdapat persamaan yaitu pada sifat-sifatnya dan beberapa persamaan itu adalah : 1) Aktiva tetap itu diperoleh dengan tujuan tidak untuk dijual kecuali dalam keadaan tertentu, sehingga dari pernyataan ini dapat kita bedakan antara aktiva tetap dengan persediaan, karena persediaan diperoleh dengan tujuan agar dapat dijual kembali, dan tidak untuk dimiliki oleh perusahaan. 2) Aktiva tetap yang diperoleh digunakan serta dimanfaatkan lebih dari satu tahun, sehingga dari tahun ke tahun nilai dari aktiva tetap itu menurun, oleh karena itu diperlukanlah suatu penyusutan agar dapat menilai aktiva tetap tersebut. 3) Aktiva tetap yang diperoleh suatu perusahaan merupakan suatu pengeluaran dalam jumlah yang besar, karena kegunaanya yang penting maka perusahaan rela mengeluarkan biaya untuk memperolehnya.

3 8 Dalam prakteknya juga mewakili sifat pertama dan kedua maka keadaan tersebut sebenarnya sudah cukup mewakili dari sifat aktiva tetap tersebut, sehingga jikalau perusahaan membeli suatu yang seperti disebutkan dalam tujuan pertama dan kedua, maka pembelian tersebut telah dianggap sebagai aktiva tetap perusahaan. b. Jenis-jenis Aktiva Tetap Berdasarkan sifat dan tujuan di dalam akuntansi maka aktiva tetap dapat dibedakan ke dalam 2 (dua) jenis, kedua jenis tersebut adalah : 1) Aktiva Tetap Berwujud (tangible asset) Aktiva tetap berwujud adalah aktiva-aktiva berwujud yang sifatnya permanent dan dapat digunakan dalam kegiatan perusahaan yang normal. Pengertian dari kata permanen dapat kita hubungkan dengan suatu waktu atau periode, dalam hal ini adalah periode akuntansi, kata permanen dapat dimaksudkan untuk selamanya atau waktu yang relatif lama, hal ini dikarenakan keadaan yang normal, aktiva tetap berwujud itu antara lain : tanah, bangunan, mesin, dan lain-lain. 2) Aktiva Tetap Tidak Berwujud (intangible asset) Istilah aktiva tetap tidak berwujud digunakan untuk menunjukkan aktiva-aktiva yang umurnya lebih dari satu tahun dan tidak mempunyai bentuk fisik. Pada umumnya aktiva tetap tidak

4 9 berwujud merupakan hak-hak yang dimiliki yang dapat digunakan lebih dari satu tahun. Dari pernyataan di atas maka dapat dikelompokkan sebagai tujuan akuntansi, yaitu berhubungan dengan masa manfaat serta suatu proses di mana aktiva tersebut tidak layak lagi untuk mempertahankan, yaitu : a) Aktiva tetap yang umurnya tidak terbatas, hal ini dikarenakan nilai dari aktiva tersebut meningkat dengan seiringnya waktu atau suatu aktiva yang sangat berhubungan dengan perusahaan seperti tanah untuk tempat berdirinya perusahaan. Sehingga perusahaan tidak akan menjualnya dalam kondisi apapun kecuali perusahaan berpindah atau sudah tidak beroperasi lagi. b) Aktiva tetap yang umurnya terbatas, sehingga masa manfaatnya dapat habis, hal ini merupakan suatu aktiva yang selalu digunakan oleh perusahaan dalam menjalankan kegiatannya, karena sering digunakanya maka masa manfaatnya akan terus-menerus habis, sehingga tidak layak lagi untuk dipertahankan. Aktiva tetap yang sejenis misalnya antara mesin lama yang kemudian dijual sehingga memperoleh suatu dana dan kemudian dari dana tersebut dapat diperoleh sebuah mesin baru. c) Aktiva tetap yang umurnya terbatas, sama seperti diatas namun apabila sudah habis masa manfaatnya dapat digantikan dengan aktiva yang lain namun berbeda dengan aktiva yang dimiliki oleh

5 10 perusahaan semula misalnya dari penjualan mesin-mesin yang telah usang yang kemudian dana tersebut dapat ditambahkan perusahaan untuk memperoleh suatu aktiva lain seperti tanah. c. Karakteristik Transaksi Aktiva Tetap Karena aktiva tersebut sering digunakan maka diperlukan suatu pengendalian untuk menjaga dan memelihara aktiva tersebut. Di dalam perolehan suatu aktiva tetap perusahaan dan penggunaan dari aktiva tetap suatu perusahaan dapat dibagi menjadi 2 (dua), yaitu : 1) Pengeluaran modal (capital expenditure) adalah pengeluaran untuk memperoleh suatu manfaat yang akan dirasakan lebih dari satu periode akuntansi, maksudnya adalah pengeluaran modal dapat dilakukan jika ada suatu manfaat yang dirasakan lebih dari satu periode akuntansi, sehingga pengeluaran aktiva tetap perusahaan dapat diklarifikasi ke dalam pengeluaran modal jika memiliki beberapa ciri-ciri sebagai berikut : a) Merupakan perbaikan secara besar-besaran, hal tersebut menjadi karena aktiva tersebut memerlukan suatu perbaikan dikarenakan sifatnya yang mudah rusak sehingga akan mempengaruhi nilai dari aktiva itu sendiri. b) Penambahan atau perluasan dalam jumlah yang besar, penambahan atau perluasan itu terjadi dikarenakan adanya suatu kebijakan yang dikeluarkan oleh perusahaan, sehingga dalam hal ini perusahaan telah memutuskan untuk memperluas atau

6 11 menambah aktiva tersebut, sehingga akan mempengaruhi nilai manfaat dan umur ekonomis dari aktiva tersebut. c) Pergantian besar-besaran dalam membangun aktiva tetap, hal ini dilakukan karena adanya suatu pertimbangan dari suatu perusahaan tersebut walau dalam kenyataanya dibutuhkan dana yang sangat besar, untuk mengganti agar aktiva tersebut dapat digunakan. 2) Pengeluaran pendapatan (revenue expenditure) adalah pengeluaran untuk memperoleh suatu manfaat hanya dirasakan dalam periode akuntansi yang bersangkutan, jadi maksudnya adalah jika pada pengeluaran modal masa manfaatnya lebih dari satu periode akuntansi, maka pengeluaran pendapatan ini kurang dari masa manfaat dari pengeluaran modal, atau hanya satu periode akuntansi. Pengeluaran untuk mendapatkan suatu aktiva tetap hanya memperoleh masa manfaat dalam periode yang bersangkutan, maka pengeluaran seperti ini dicatat dalam rekening biaya. Suatu aktiva tetap dapat digolongkan sebagai beban (pengeluaran pendapatan) apabila aktiva tersebut memiliki ciri-ciri sebagai berikut : a) Merupakan biaya pemeliharaan dari suatu aktiva, yang tidak membutuhkan dana yang besar dalam memelihara aktiva tersebut, jika pada pengeluaran modal membutuhkan dana yang besar, maka pengeluaran ini hanya butuh dana yang lebih sedikit dari pengeluaran modal ini.

7 12 b) Merupakan pergantian barang-barang kecil yang sifatnya hanya merupakan kegiatan produktivitas sehingga tidak ada dana yang terlampau besar dalam menggantinya dan tidak mempengaruhi umur ekonomis aktiva tersebut, perlu dicatat bahwa penggantian ini hanya untuk barang-barang kecil saja, sehingga dananya pun tidak terlampau besar. c) Merupakan biaya-biaya perbaikan kecil yang sifatnya tidak menambah umur ekonomis tersebut, jika menambah umur ekonomis dari aktiva tersebut maka dapat digolongkan menjadi pengeluaran modal. d. Pengukuran Aktiva Tetap Pengukuran aktiva tetap terdiri dari pengukuran awal ketika aktiva tetap diperoleh dan pengukuran setelah pengakuan awal : 1) Pengukuran Awal Ketika Aktiva Tetap Diperoleh Dalam hubungannya dengan penilaian aktiva tetap berwujud, menyatakan : aktiva tetap dinyatakan sebesar nilai buku yaitu harga perolehan aktiva tetap tersebut dikurangi dengan akumulasi penyusutannya. (Ikatan Akuntan Indonesia, 2011:30). Yang dimaksud dengan harga perolehan adalah jumlah uang yang dikeluarkan atau utang yang timbulnya untuk memperoleh aktiva tetap tesebut. Jika aktiva tetap diperoleh dari pertukaran maka harga pasar aktiva yang diserahkan dipakai sebagai ukuran harga perolehan aktiva yang diterima. Apabila harga pasar aktiva yang

8 13 diserahkan tidak diketahui, maka harga pasar aktiva yang diterima dicatat sebagai harga perolehan aktiva tetap tersebut. Jika aktiva tetap diperoleh dengan pembelian maka harga perolehan dihitung dari harga beli harta yang bersangkutan ditambah dengan biaya-biaya yang dikeluarkan dan diperhitungkan sampai harga tetap yang bersangkutan dapat digunakan atau dimanfaatkan. Menurut PSAK No. 16 (revisi 2011) : Biaya perolehan adalah jumlah kas atau setara dengan kas yang dibayarkan atau nilai wajar imbalan lain yang diberikan untuk memperoleh suatu aktiva pada saat perolehan atau konstruksi sampai dengan aktiva tersebut dalam kondisi dan tempat yang siap untuk digunakan. Biaya perolehan (cost) suatu aktiva tetap adalah terdiri dari harga belinya, termasuk bea impor dan biaya lain yang dapat distribusikan secara langsung dalam membawa aktiva tetap yang bersangkutan dapat bekerja dan atau dipergunakan. Biaya-biaya yang dimaksud adalah : a) Biaya persiapan tempat b) Biaya pengiriman awal c) Biaya pemasangan d) Biaya konsultan Sesudah aktiva tetap itu diperoleh dan dalam masa penggunaan maka untuk aktiva yang umurnya tidak terbatas seperti tanah, dilaporkan dalam neraca sebesar harga perolehannya. Sedangkan untuk aktiva tetap yang umurnya terbatas dicantumkan

9 14 dalam neraca sebesar harga perolehan dikurangi dengan akumulasi depresiasi/deplesi. Harga perolehan dikurangi dengan akumulasi depresiasi/deplasi disebut nilai buku. 2) Pengukuran Setelah Pengakuan Awal Pengukuran Aktiva tetap selain dilakukan pada awal perolehan juga dilakukan pada periode setelah aktiva tetap tersebut diperoleh. Di dalam PSAK 16 (Revisi 2011) terdapat perubahan yang signifikan mengenai perlakuan akuntansi aktiva tetap terutama tentang pengukuran nilai asset setelah perolehan. PSAK 16 (Revisi 2011) mengakui adanya dua metode dalam perlakuan akuntansi aktiva tetap tersebut. Kedua metode ini adalah: a) Metode Biaya Historis (PSAK Revisi 2011) Dengan metode ini setelah aktiva tetap diakui sebagai aktiva tetap, aktiva tersebut dicatat pada harga perolehan dikurangi dengan akumulasi penyusutan dan akumulasi rugi penurunan nilai aktiva tetap. b) Metode Revaluasi (PSAK Revisi 2011) Dengan metode ini setelah aktiva tetap diakui sebagai aktiva tetap, suatu aktiva tetap yang nilai wajarnya dapat diukur secara andal harus dicatat pada jumlah revaluasi, yaitu nilai wajar pada tanggal revaluasi dikurangi akumulasi penyusutan dan akumulasi rugi penurunan nilai yang terjadi setelah tanggal revaluasi. Revaluasi atas aktiva tetap harus dilakukan dengan

10 15 keteraturan yang cukup reguler untuk memastikan bahwa jumlah tercatat tidak berbeda secara material dari jumlah yang ditentukan dengan menggunakan nilai wajar pada akhir periode pelaporan. Penentuan nilai aktiva tetap dengan mengunakan nilai wajar pada umumnya dilakukan melalui penilaian yang memiliki kualifikasi profesional berdasarkan bukti pasar. Untuk melakukan penilaian terhadap tanah dan bangunan biasanya penilaian menggunakan bukti pasar. Sedangkan untuk penilaian aktiva tetap lain seperti pabrik dan peralatan penilaian akan menentukan sendiri nilai pasar wajarnya. Dalam hal tidak ada pasar yang memperjualbelikan aktiva tetap yang serupa, penentuan nilai pasar wajar dapat dilakukan dengan pendekatan penghasilan biaya penggantian yang telah disusutkan (depreciated replacement cost approach). Frekuensi pelaksanaan revaluasi sendiri tergantung pada perubahan nilai wajar suatu aktiva tetap. Jika nilai wajar yang tercatat berbeda secara material dengan nilai revaluasi, maka revaluasi lanjutan perlu dilaksanakan. Untuk aktiva tetap yang mempunyai perubahan nilai wajar secara fluktuatif dan sifatnya signifikan, revaluasi dapat dilakukan tiap tahun. Sedangkan untuk beberapa aktiva lain yang tidak mengalami perubahan secara fluktuatif dan signifikan, revaluasi tidak perlu dilaksanakan setiap bulan. Untuk aktiva tetap seperti itu revaluasi dapat dilakukan setiap tiga tahun atau lima tahun.

11 16 Untuk metode revaluasi, perlakuan terhadap akumulasi penyusutan aktiva tetap pada tanggal revaluasi dilakukan dengan salah satu cara sebagai berikut: 1) Disajikan kembali secara proporsional dengan perubahan dan jumlah tercatat secara bruto dari aktiva tetap sehingga jumlah tercatat aktiva tetap setelah revaluasi sama dengan jumlah recaluasian. Metode ini sering digunakan apabila aktiva tetap direvaluasi dengan cara memberi indeks untuk menentukan biaya penggantian yang disusutkan. 2) Dieliminasi terhadap jumlah tercatat bruto dari aktiva dan jumlah tercatat neto setelah eliminasi disajikan kembali sebesar jumlah revaluasian dari aktiva tetap tersebut. Metode ini sering digunakan untuk bangunan. Revaluasi yang dilakukan pada sekelompok aktiva tetap dengan kegunaan yang serupa dilaksanakan secara bersamaan. Perlakuan ini bertujuan untuk menghindari perlakuan revaluasi secara selektif dan bercampurnya biaya perolehan dan nilai lainnya pada saat yang berbeda-beda. Namun revaluasi dalam kelompok aktiva tetap dapat dilakukan secara bergantian (rolling) sepanjang keseluruhan revaluasi dapat diselesaikan dalam waktu yang singkat dapat sepanjang revaluasi dimutakhirkan. Pengakuan terhadap kenaikan atau penurunan nilai akibat revaluasi dilakukan langsung pada kenaikan atau penurunan akibat

12 17 revaluasi, kecuali jika revaluasi dilakukan pada tahun-tahun berikutnya. Apabila revaluasi dilakukan untuk yang kedua kali dan seterusnya, terdapat perlakuan yang berbeda. Perbedaan tersebut adalah : 1) Jika jumlah tercatat aktiva tetap meningkat akibat revaluasi, kenaikan tersebut langsung dikreditkan ke ekutitas pada bagian surplus revaluasi. Namun kenaikan tersebut harus diakui di dalam laporan laba rugi hingga sebesar jumlah penurunan nilai aktiva tetap akibat revaluasi yang pernah dilakukan sebelumnya dalam laporan laba rugi. 2) Jika jumlah tercatat aktiva tetap turun akibat revaluasi, penurunan tersebut diakui dalam laporan laba rugi. Namun penurunan nilai akibat revaluasi tersebut langsung didebit ke dalam ekuitas pada bagian surplus revaluasi selama penurunan tersebut tidak melebihi saldo kredit surplus revaluasi untuk aktiva tetap tersebut. Penentuan nilai wajar juga dilakukan pada saat perusahaan telah menentukan adanya aktiva tetap yang akan dijual, terutama berhubungan dengan penghentian sebagai operasi perusahaan. Penyusutan dalam aktiva tetap merupakan alokasi secara sistematis atas biaya pada saat awal perolehan dan biaya setelah

13 18 perolehan yang dapat dikapitalisasi. Penyusutan dilakukan selama masa manfaat dari aktiva tetap tersebut. Jumlah yang dapat di susutkan dari suatu aktiva tetap adalah sejumlah tercatatnya (baik model biaya maupun model revaluasi) dikurangi dengan nilai residu aktiva tetap tersebut. Jumlah tercatat tersebut disusutkan dengan pilihan berbagai metode penyusutan. Metode penyusutan sendiri harus mencerminkan ekspektasi pada komsumsi manfaat ekonomis masa depan dari aktiva tetap oleh entitas. Beban penyusutan akan diakui dalam laporan laba rugi periode tersebut kecuali jika beban tersebut dimasukkan ke dalam jumlah tercatat aktiva tetap lainya. e. Kriteria Aktiva Tetap Menurut Perpajakan Telah ditegaskan sebelumnya bahwa harta tetap atau aktiva tetap ialah harta berwujud yang diperoleh dalam bentuk siap pakai atau dibangun yang harus memenuhi kriteria sebagai berikut : 1) Dimiliki dan digunakan dalam usaha atau yang dimiliki untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan, dengan suatu masa manfaat yang lebih dari setahun; 2) Tidak dimaksudkan untuk dijual dalam kegiatan normal. Apabila misalnya suatu perusahaan memiliki rumah peristirahatan yang khusus digunakan oleh pegawai dan direksi, sesuai dengan ketentuan peraturan perpajakan rumah tersebut tidak termasuk aktiva perusahaan yang dapat disusutkan. Demikian pula kendaraan yang

14 19 dipakai untuk antar jemput pegawai, tidak termasuk harta yang dapat disusut. Masalah kepemilikan harta tetap sangat diperhatikan dalam perpajakan. Karena itu, tanda bukti kepemilikan atas nama Wajib Pajak seperti sertifikat hak milik tanah, bukti pemilikan kendaraan bernomor (BPKB), faktur pembelian, dan bukti-bukti lain yang lazim harus dapat ditunjukkan. Jadi, jika nama yang tercantum pada bukti pemilikan tersebut bukan nama Wajib Pajak yang bersangkutan, harta tersebut tidak boleh dianggap sebagai harta Wajib Pajak. Dengan demikian, penyusutan harta tersebut tidak dapat dikurangkan sebagai biaya. Ketentuan mengenai bukti pemilikan ini berlainan dengan dalam akutansi komersial. Laporan keuangan komersial menekankan pada makna ekonomis (economic substance) dari suatu peristiwa / transaksi daripada bentuk hukumnya (legal form). Sesuai dengan PSAK No. 16 (revisi 2011) suatu benda berwujud diakui sebagai aktiva dan dikelompokan sebagai aktiva tetap apabila : 1) Besar kemungkinan bahwa manfaat ekonomis dimasa yang akan datang berkaitan dengan aktiva tersebut akan mengalir ke dalam perusahaan 2) Biaya perolehan aktiva tetap dapat diukur secara andal. Penyusutan barang modal yang pengadaannya melalui perjanjian sewa guna usaha dengan hak opsi (financial leasing) dilakukan oleh lessee, meski menurut hukum masih milik lessor. Atas pertimbangan tersebut

15 20 Menteri Keuangan dalam keputusannya mewajibkan agar plakat atau artikel ditempelkan pada barang modal yang disewagunausahaakan. Plakat tersebut harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga dengan mudah barang modal tersebut dapat dibedakan dari barang modal lainnya yang pengadaannya tidak dilakukan secara sewa guna usaha. Karena itu, plakat atau artikel merupakan tanda bahwa harta diadakan melalui sewa guna usaha sehingga penyusutannya dapat dilakukan oleh perusahaan penyewagunausaha. 3. Penyusutan Aktiva Tetap a. Pengertian Penyusutan Aktiva Tetap Penyusutan adalah alokasi sistematis jumlah yang dapat disusutkan dari suatu aset selama umur manfaatnya. PSAK No.16 (revisi 2011) Bila harga tetap dimanfaatkan oleh perusahaan untuk memperlancar operasional perusahaan, maka nilai ekonomis dari aktiva tetap yang bersangkutan akan berkurang atau menyusut. Pengurangan nilai aktiva tetap akibat dimanfaatkan oleh perusahaan secara kasat mata tidak bisa dilihat langsung kepada pengurangan fisik harga tetap yang bersangkutan. Oleh karena itu, pengurangan nilai ini bisa langsung dicatat ke rekening aktiva tetap yang bersangkutan. Pengurangan nilai dari aktiva tetap akibat disusutkan ini akan dicatat

16 21 ke dalam satu rekening yang disebut dengan Akumulasi Penyusutan Aktiva Tetap (Accumulated Depreciaton of Fixed Assets). Dari beberapa pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa aktiva tetap harus disusutkan karena harga perolehan yang besar, kapasitas produksi yang berbeda dengan pada waktu awal pembelian, sehingga dari semua itu menimbulkan nilai aktiva tersebut turun atau tidak selalu sama ketika pembelian aktiva tersebut. Jurnal penyesuaian yang dibuat pada akhir periode akuntansi untuk perhitungan penyusutan adalah: Beban Penyusutan Aktiva Tetap xxx Akumulasi Penyusutan Aktiva Tetap xxx Setelah jurnal ini kita posting ke dalam buku besar, maka beban penyusutan akan dilaporkan ke dalam laporan laba rugi sebagai salah satu biaya oprasional perusahaan. Sedangkan akumulasi penyusutan akan dilaporkan ke dalam neraca sebagai pengurang (contra account) dari aktiva tetap bersangkutan. b. Faktor yang Mempengaruhi Penyusutan Aktiva Tetap Penyusutan aktiva tetap ternyata dipengaruhi oleh banyak faktor, diantaranya adalah : 1) Harga perolehan Menurut PSAK no. 16 (revisi 2011) adalah : Biaya perolehan adalah jumlah kas atau setara dengan kas yang dibayarkan atau nilai wajar imbalan lain yang diberikan untuk

17 22 memperoleh suatu aktiva pada saat perolehan atau konstruksi sampai dengan aktiva tersebut dalam kondisi dan tempat yang siap untuk digunakan. 2) Nilai sisa (residu) Menurut PSAK No. 16 (revisi 2011) adalah sebagai berikut : Jumlah estimasian yang dapat diperoleh entitas saat ini dari pelepasan aset, setelah dikurangi estimasi biaya pelepasan, jika aset telah mencapai umur dan kondisi yang diharapkan pada akhir umur manfaatnya. Kesimpulan dapat diambil yaitu nilai sisa diharapkan adalah jumlah yang dapat diterima apabila aktiva itu terjual, ditukarkan atau cara-cara lain ketika aktiva itu tidak lagi terpakai karena keadaannya. 3) Taksiran umur kegunaan Sebelum menggunakan aktiva tetap ini harus memperhatikan umur suatu aktiva karena pada dasarnya aktiva tetap ini akan berkurang daya operasinya yang dikarenakan umurnya sudah tidak layak untuk digunakan kembali, untuk menanggulangi ini dibutuhkan suatu taksiran dalam memperhitungkan umur aktiva tetap tersebut. Taksiran umur aktiva ini dinyatakan dalam periode waktu, satuan hasil produksi atau satuan jam kerjanya tergantung pada kebijakan perusahaan mana yang tepat untuk digunakan, sehingga harus memperhatikan faktor-faktor seperti:

18 23 a) Faktor fisik Adapun faktor-faktor fisik dapat kita lihat dari kondisi aktiva tetap tersebut, seperti haus karena penggunaan aktiva tersebut yang sudah waktunya untuk diganti, atau karena kerusakan aktiva tersebut diakibatkan oleh pemakain yang berlebihan, dan lainlain. b) Faktor fungsional Adapun faktor-faktor fungsional dapat kita lihat pada hasil yang dikeluarkan dari aktiva tersebut seperti ketidakmampuan suatu aktiva dalam memenuhi yang diminta karena kondisi dari aktiva tetap tersebut. c. Metode Penyusutan Aktiva Tetap Metode perhitungan penyusutan yang digunakan akan sangat mempengaruhi nilai penyusutan dari aktiva tetap yang bersangkutan. Metode yang dipakai perusahaan haruslah konsisten dari tahunketahun. Artinya setiap perusahaan tidak diperkenankan menghitung penyusutan aktiva tetapnya dengan metode yang berbeda dari tahun sebelumnya dan/atau tahun berikutnya. Bila pada tahun pertama aktiva tetap disusutkan dengan menggunakan metode garis lurus, maka pada tahun-tahun berikutnya perusahaan harus menggunakan metode garis lurus pula dalam perhitungan penyusutan aktiva tetap.

19 24 Dalam mengukur suatu penyusutan aktiva tetap diperlukan suatu metode-metode yang dapat mengukur penyusutan aktiva tetap, diantaranya : 1) Metode garis lurus Yang menjadi ciri khas dari metode ini adalah setiap jumlah beban penyusutan yang menggunakanya karena sangat mudah diterapkan, namun perlu diperhatikan bahwa dalam menggunakan metode ini ada beberapa faktor yang harus diperhatikan yaitu : a) Kegunaan ekonomis dari aktiva tersebut akan menurun secara proporsional dalam setiap periode atau waktu. b) Jika dalam pengunaan aktiva tersebut terdapat biaya reparasi atau perbaikan, maka biaya reparasi dan pemeliharaan tiap-tiap periode jumlahnya relatif tetap atau tidak terlampaui jauh berbeda dari tahun ke tahun. c) Penggunaan aktiva tersebut dalam tiap periode adalah relatif tetap. Rumus yang digunakan adalah : Penyusutan = Harga Perolehan - Nilai Sisa Umur ekonomis Misalnya: mesin dengan harga perolehan Rp ,- taksiran nilai sisa (residu) sebesar Rp ,- dan umurnya ditaksir selama 4 tahun. Penyusutan tiap tahun dihitung sbb :

20 25 Penyusutan = Rp Rp = Rp ,- 4 Dengan adanya anggapan anggapan seperti diatas, metode garis lurus sebaiknya digunakan untuk menghitung depresiasi gedung, mebel dan alat-alat kantor. Biaya depresiasi yang dihitung dengan cara ini jumlahnya setiap periode tetap, tidak menghiraukan kegiatan dalam periode tersebut. 2) Metode saldo menurun Dalam cara ini beban depresiasi periodik dihitung dengan cara mengalihkan tarif yang tetap dengan nilai buku aktiva. Karena nilai buku aktiva ini setiap tahun selalu menurun maka beban depresiasi tiap tahunnya juga selalu menurun. Tarif ini dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut: T = 1 - n NS HP Keterangan : T= Tarif N= Umur Ekonomis NS= Nilai Sisa HP= Harga Perolehan

21 26 3) Metode jumlah angka tahun Penyusutan awal tahun dari metode ini adalah paling besar dan semakin lama semakin menurun penyusutan ini dihitung dengan cara menjumlahkan semua angka umur aktiva untuk menjadikan dasar pembagi. Metode penyusutan ini tidak diperkenakan dalam penghitungan penghasilan kena pajak. Rumus yang digunakan adalah : Angka Tahun = Tahun akhir ekonomis x ( Harga perolehan) Total tahun ekonomis 4) Metode hasil produksi Dalam metode ini yang menjadi dasar adalah satuan hasil produksi, sehingga jumlah beban penyusutan ini tergantung pada hasil per unitnya yang dikeluarkan. Metode hasil produksi dapat dipakai dalam perpajakan, namun hanya diperbolehkan terhadap usaha penambangan dan penebangan hutan. Untuk dapat menghitung beban depresiasi periodik, pertama kali dihitung tarif depresiasi untuk tiap unit produk. Kemudian tarif ini akan dikalikan dengan jumlah produk yang dihasilkan dalam periode tersebut. Misalnya, mesin dengan harga

22 27 perolehan Rp , taksiran nilai sisa sebesar Rp ,-. Mesin ini ditaksir selama umur penggunaan akan menghasilkan unit produk. Depresiasi per unit produk dihitung sebagai berikut : Rumus yang digunakan adalah : Penyusutan Per Unit = Harga Perolehan Nilai Sisa Taksiran Hasil Produksi = Rp Rp = Rp. 10,- Apabila dalam tahun penggunaan pertama, mesin tersebut menghasilkan unit produk, maka beban depresiasi untuk tahun itu sebesar Rp x Rp. 10 = Rp ,-. 5) Metode Jam Jasa Dalam metode ini yang menjadi dasar adalah satuan jam jasa sehingga jumlah beban penyusuatan tergantung pada masa jam aktiva itu digunakan. Misalnya : Mesin dengan harga perolehan Rp nilai sisa Rp ditaksir akan dapat digunakan selama jam. Penyusutan per jam dihitung sebagai berikut : Rumus yang digunakan adalah :

23 28 Penyusutan Per Jam = Harga Perolehan Nilai Sisa Taksiran Jam Jasa = Rp Rp = Rp. 70,- Apabila dalam tahun pertama, mesin tersebut digunakan selama jam maka beban depresiasinya = x Rp. 70,- = Rp ,-. Karena beban depresiasi dasarnya adalah jumlah jam yang digunakan, maka metode ini paling tepat jika digunakan untuk kendaraan. Dengan anggapan bahwa kendaraan itu lebih banyak aus karena dipakai dibandingkan dengan tua karena waktu. B. Laba 1. Pengertian Laba Laba merupakan tujuan utama perusahaan untuk dapat mempertahankan kelangsungan hidup perusahaan. Perhitungan laba untuk jangka waktu tertentu ternyata hanya mendekati tetap atau layak saja karena perhitungan yang tepat baru dapat dilakukan jika perusahaan mengakhiri kegiatan usahanya dan menjual semua aktiva yang ada. Pengertian laba dilihat dari segi penghasilannya maka dapat dibagi menjadi dua bagian yaitu :

24 29 a. Laba yang sudah direalisir Yaitu laba yang sudah diakui pada saat terjadinya, dikarenakan adanya transaksi penjualan. b. Laba yang terjadi karena peningkatan kekayaan Merupakan akibat dari kenaikan nilai aktiva dan belum terjadi transaksi pertukaran, yang mana laba ini tidak bisa diakui sampai aktiva yang bersangkutan dijual. 2. Pengukuran Laba Secara periodik laba suatu perusahaan diakui, pengukuran tersebut dapat menggunakan pendekatan sebagai berikut : a. Pendekatan Transaksi (Transaction Approach) Laba yang timbul pada saat terjadinya transaksi, khususnya transaksi eksternal yaitu transaksi yang terjadi dan melibatkan pihak luar. Laba yang timbul pada saat terjadinya transaksi pertukaran/penjualan dan terjadinya pengakuan beban. Ada beberapa manfaat dari penggunaan pendekatan transaksi dalam pengukuran laba yaitu : 1) Unsur atau komponen laba dapat diklarifikasikan dengan beberapa cara guna memperoleh informasi yang lebih bermanfaat bagi manajemen. 2) Laporan laba dapat dipisahkan sumber-sumbernya. 3) Memberi dasar penentuan jenis dan kuantitas aktiva atau kewajiban di akhir periode.

25 30 4) Efisiensi bisnis perlu pencatatan transaksi eksternal untuk tujuan lain. 5) Laporan dapat dibuat bermacam-macam dan saling melengkapi. b. Pendekatan Aktivitas (Activity Approach) Dalam pendekatan aktivitas tidak dilihat ada tidaknya transaksi, melainkan apakah kegiatan telah berlangsung. Dengan kata lain laba akan timbul bersamaan dengan berlangsungnya aktivitas. Manfaat dari penggunaan aktivitas ini yaitu informasi laba dapat digunakan untuk berbagai macam tujuan, misalnya untuk mengukur efisiensi dan profitabilitas tiap-tiap kegiatan. 3. Analisa Pengaruh Metode Penyusutan Terhadap Laba Nilai penyusutan aktiva tetap tergantung pada metode yang digunakan. Nilai penyusutan tersebut dialokasikan sebagai biaya administrasi maupun penjualan sehingga besarnya biaya penyusutan akan mempengaruhi besarnya laba yang diperoleh perusahaan. Penentuan metode penyusutan yang digunakan perusahaan dipertimbangkan berdasarkan jenis aktiva dan jenis perusahaan yang pada akhirnya merupakan sepenuhnya ditentukan berdasarkan kebijakan perusahaan. Total penyusutan merupakan saldo kredit yang disebut akumulasi penyusutan yang menunjukan bahwa penyusutan bukan merupakan proses pencadangan melainkan proses pengalokasian biaya tetap.

26 31 C. Penelitian Sebelumnya Penelitian-penelitian mengenai Metode Penyusutan Aktiva Tetap sudah banyak dilakukan sebelumnya seperti yang diteliti oleh saudara Mico Basa Irawan (2010) yaitu mengenai Evaluasi penerapan perlakuan akuntansi penyusutan aktiva tetap berwujud PSAK no 17 Pada PT Indokor Indonesia Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasana PT. Indokor Indonesia dapat diambil kesimpulan sebagai berikut: 1. Metode penyusutan yang dilakukan perusahaan adalah metode garis lurus, metode yang telah sesuai dengan pernyataan standar akuntansi keuangan. 2. Dengan menggunakan metode penyusutan garis lurus, beban penyusutan aktiva tetap untuk setiap tahunnya selalu sama nilai penyusutannya, sehingga dapat dilihat dengan jelas beban operasional perusahaan diluar beban penyusutan aktiva tetap walaupun penerapan metode penyusutan aktiva tetap berwujud sangat berpengaruh pada laporan keuangan perusahaan. Saudari Tuti Marni (2011) yaitu mengenai Analisis Penerapan Akuntansi Terhadap Aktiva Tetap Dan Penyusutannya Pada PT. Gratia Jaya Sentosa Tahun 2011 dapat diambil kesimpulan sebagai berikut : 1. Pencatatan dan perlakuan akuntansi atas perolehan aktiva tetap sudah sesuai dengan PSAK No. 16 dan jelas dicatat. Tetapi pencatatan atas pertukaran aktiva tetap tidak sesuai dengan PSAK No.16, hal ini disebabkan PT.Gratia Jaya Sentosa tidak membebankan keuntungan yang diperoleh

27 32 pada tahun berjalan, tapi langsung mengurangkan dengan harga perolehan aktiva baru. 2. Berdasarkan hasil perhitungan penyusutan yang telah dilakukan oleh PT. Gratia Jaya Sentosa, diketahui bahwa metode penyusutan Garis Lurus telah sesuai dengan PSAK no 16. Saudara Istabah Abdilah (2011) yaitu mengenai Evaluasi Perlakuan Akuntansi untuk Penyusutan Aktiva Tetap Pada PT X dapat diambil kesimpulan sebagai berikut : 1. PT x memilih metode straight line dengan masa manfaat 20 tahun untuk aktiva tetap jenis AC. Masa manfaat ini dipilih dengan pertimbangan bahwa AC tersebut menempel pada gedung sehingga masa manfaatnya juga mengikuti masa manfaat gedung. Namun jika dilihat lebih jauh lebih tepat jika diklasifikasikan sebagai peralatan dengan masa manfaat 8 tahun dan mengunakan metode double declining balance. 2. Dari analisis kuantitatif yang telah dilakukan penulis, diketahui selisih terlalu kecil dibebankan cukup material pada jumlah akumulasi penyusutan antara masa manfaat 20 tahun metode staight line dengan 8 tahun metode double declining balance yaitu sebesar USD ,49. Dimana jumlah akumulasi penyusutan AC dengan menggunakan masa manfaat 20 tahun metode straight line sebesar USD ,68, sedangkan dengan menggunakan masa manfaat 8 tahun metode double declining balance sebesar USD ,17.

28 33 3. Dengan demikian berarti masa manfaat 8 tahun metode double declining balance lebih sesuai diterapkan pada aktiva tetap AC, karena beban penyusutan sesuai dengan jenis dari aktiva tersebut dan juga dalam penentuan perhitungan Laba-Rugi dan Neraca akan lebih dapat dipercaya. Adapun yang diteliti oleh peneliti skripsi ini lebih berfokus kepada penerapan metode yang tepat digunakan untuk perhitungan penyusutan aktiva tetap sehingga dapat menghasilkan keuntungan besar bagi perusahaan. Untuk meneliti permasalahan tersebut peneliti melakukan studi kasus di PT. Multi Land untuk periode tahun

LEBIH JAUH MENGENAI PSAK No. 16 (REVISI 2007) TENTANG ASET TETAP

LEBIH JAUH MENGENAI PSAK No. 16 (REVISI 2007) TENTANG ASET TETAP Edisi : IX/September 2009 LEBIH JAUH MENGENAI PSAK No. 16 (REVISI 2007) TENTANG ASET TETAP Oleh: Ikhlasul Manna Muhammad Fahri Keduanya Auditor pada KAP Syarief Basir & Rekan I. PENDAHULUAN PSAK 16 (Revisi

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI A. Aktiva Tetap 1. Pengertian Aktiva Tetap Aktiva tetap merupakan bagian dari harta kekayaan perusahaan yang memiliki manfaat ekonomi lebih dari satu periode akuntansi. Manfaat menunjukkan

Lebih terperinci

Pengertian aset tetap (fixed asset) menurut Reeve (2012:2) adalah :

Pengertian aset tetap (fixed asset) menurut Reeve (2012:2) adalah : BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Kriteria Aset Tetap 2.1.1 Pengertian Aset Tetap Setiap perusahaan apapun jenis usahanya pasti memiliki kekayaan yang digunakan untuk menjalankan kegiatan operasionalnya.

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Pengertian Aset Tetap Aset tetap merupakan aset yang dapat digunakan oleh perusahaan dalam menjalankan aktivitas usaha dan sifatnya relatif tetap atau jangka waktu perputarannya

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 7 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Akuntansi keuangan Akuntansi memegang peranan penting dalam entitas karena akuntansi adalah bahasa bisnis (bussnines language). Akuntansi menghasilkan informasi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Akuntansi Akuntansi sering disebut sebagai bahasanya dunia usaha karena akutansi akan menghasilkan informasi yang berguna bagi pihak-pihak yang menyelenggarakannya dan pihak

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Akuntansi yang mengatur tentang aset tetap. Aset tetap adalah aset berwujud yang

BAB II LANDASAN TEORI. Akuntansi yang mengatur tentang aset tetap. Aset tetap adalah aset berwujud yang BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Penjelasan Umum Aset Tetap Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) no 16 adalah Standar Akuntansi yang mengatur tentang aset tetap. Aset tetap adalah aset berwujud yang

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 7 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Pengertian Aset Tetap Aset tetap merupakan harta kekayaan perusahaan yang dimiliki setiap perusahaan. Aset tetap yang dimiliki perusahaan digunakan untuk menjalankan operasionalnya

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Akuntansi Keuangan Akuntansi memegang peranan penting dalam entitas karena akuntansi adalah bahasa bisnis (business language). Akuntansi menghasilkan informasi yang

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Aset Tetap Menurut Reeve, Warren, dkk (2013:2) Aset tetap (fixed asset) adalah aset yang bersifat jangka panjang atau secara relatif memiliki sifat permanen serta

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORITIS. Aset tetap termasuk bagian yang sangat signifikan dalam perusahaan. Jika

BAB 2 LANDASAN TEORITIS. Aset tetap termasuk bagian yang sangat signifikan dalam perusahaan. Jika BAB 2 LANDASAN TEORITIS A. Pengertian, Penggolongan dan Perolehan Aset Tetap 1. Pengertian Aset Tetap Aset tetap termasuk bagian yang sangat signifikan dalam perusahaan. Jika suatu aset digunakan untuk

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Suatu perusahaan selalu berusaha untuk mencapai tujuannya. Untuk menunjang tercapainya tujuan itu, setiap perusahaan mempunyai aktiva tetap tertentu untuk memperlancar

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. entitas pada tanggal tertentu. Halim (2010:3) memberikan pengertian bahwa

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. entitas pada tanggal tertentu. Halim (2010:3) memberikan pengertian bahwa BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Definisi Akuntansi Menurut Dwi (2012:4) Akuntansi adalah informasi yang menjelaskan kinerja keuangan entitas dalam suatu periode tertentu dan kondisi keuangan entitas pada

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Aset Tetap Aset tetap (fixed assets) merupakan aset jangka panjang atau aset yang relatif permanen. Aset tetap sering disebut aset berwujud (tangible assets) karena

Lebih terperinci

ANALISIS PERLAKUAN AKUNTANSI BERDASARKAN SAK ETAP DAN SAK IFRS ATAS PEROLEHAN ASET TETAP DAN KAITANNYA DENGAN ASPEK PERPAJAKAN.

ANALISIS PERLAKUAN AKUNTANSI BERDASARKAN SAK ETAP DAN SAK IFRS ATAS PEROLEHAN ASET TETAP DAN KAITANNYA DENGAN ASPEK PERPAJAKAN. ANALISIS PERLAKUAN AKUNTANSI BERDASARKAN SAK ETAP DAN SAK IFRS ATAS PEROLEHAN ASET TETAP DAN KAITANNYA DENGAN ASPEK PERPAJAKAN (Skripsi) OLEH Nama : Veronica Ratna Damayanti NPM : 0641031138 No Telp :

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI A. Aktiva Tetap 1. Pengertian Aktiva tetap adalah aktiva berwujud yang diperoleh dalam kedaan siap dipakai atau dibangun terlebih dahulu, yang digunakan dalam operasi perusahaan,

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Aset Tetap BAB II TINJAUAN PUSTAKA Aset tetap merupakan harta kekayaan perusahaan yang dimiliki setiap perusahaan. Aset tetap yang dimiliki perusahaan digunakan untuk menjalankan operasionalnya

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. jangka waktu kurang dari 1 tahun (seperti tagihan) modal, semua milik usaha yang

BAB II KAJIAN TEORI. jangka waktu kurang dari 1 tahun (seperti tagihan) modal, semua milik usaha yang BAB II KAJIAN TEORI 2.1 Pengertian Aktiva Menurut Mardiasmo (2009:158) Aktiva merupakan (harta) kekayaan, baik yang berupa uang maupun benda lain yang dapat dinilai dengan uang ataupun yang tidak berwujud

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. A. Pengertian Aktiva Tetap Tanaman Menghasilkan. menghasilkan, ada beberapa defenisi yang dikemukakan oleh beberapa ahli.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. A. Pengertian Aktiva Tetap Tanaman Menghasilkan. menghasilkan, ada beberapa defenisi yang dikemukakan oleh beberapa ahli. BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Aktiva Tetap Tanaman Menghasilkan Untuk mengetahui pengertian yang jelas mengenai aktiva tetap tanaman menghasilkan, ada beberapa defenisi yang dikemukakan oleh beberapa

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Aset Aset sebagai sumber ekonomi sangat diharapkan oleh seluruh perusahaan dapat memberikan manfaat jangka panjang untuk mencapai tujuan perusahaan di kemudian hari. Hal ini

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORITIS

BAB II LANDASAN TEORITIS 5 BAB II LANDASAN TEORITIS A. Teori-teori 1. Pengertian dan Karakteristik Aset Tetap Aset tetap adalah aset yang memiliki masa manfaatnya lebih dari satu tahun, digunakan dalam kegiatan perusahaan, dimiliki

Lebih terperinci

PSAK 16 (Revisi 2007) Taufik Hidayat SE,Ak,MM Universitas Indonesia

PSAK 16 (Revisi 2007) Taufik Hidayat SE,Ak,MM Universitas Indonesia PSAK 16 (Revisi 2007) ASET TETAP Taufik Hidayat SE,Ak,MM Universitas Indonesia Agenda 1. Pengertian Aset Tetap 2. Pengakuan 3. Pengukuran Awal 4. Pengukuran Setelah Pengakuan Awal 5. Depresiasi 6. Penurunan

Lebih terperinci

a. dimiliki untuk digunakan dalam penyediaan jasa atau untuk tujuan administratif; dan b. diharapkan akan digunakan lebih dari satu periode.

a. dimiliki untuk digunakan dalam penyediaan jasa atau untuk tujuan administratif; dan b. diharapkan akan digunakan lebih dari satu periode. VIII.1 ASET TETAP A. Definisi 01. Aset tetap adalah aset berwujud yang: a. dimiliki untuk digunakan dalam penyediaan jasa atau untuk tujuan administratif; dan b. diharapkan akan digunakan lebih dari satu

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Aset Tetap 2.1.1 Definisi Aset Tetap Definisi aset tetap berdasarkan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (2011:16) paragraf 06, adalah Aset tetap adalah aset berwujud yang: (a)

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORITIS

BAB II LANDASAN TEORITIS BAB II LANDASAN TEORITIS A. Aset Tetap 1. Pengertian Aset Tetap Menurut IAI, PSAK No.16 (2011:16) aset tetap merupakan aset berwujud yang dimiliki untuk digunakan dalam produksi atau penyediaan barang

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI A. Pengertian, Pengakuan, dan Penggolongan Aktiva Tetap 1. Pengertian Aktiva Tetap Aktiva adalah sumber daya ekonomi yang diperoleh dan dikuasai oleh suatu perusahaan sebagai hasil

Lebih terperinci

BAGIAN IX ASET

BAGIAN IX ASET - 81 - BAGIAN IX ASET IX.1 ASET TETAP A. Definisi Aset tetap adalah aset berwujud yang: 1. dimiliki untuk digunakan dalam penyediaan jasa atau untuk tujuan administratif; dan 2. diharapkan akan digunakan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. equipment, machinery, building, and land.

BAB II LANDASAN TEORI. equipment, machinery, building, and land. 9 BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Aktiva Tetap 2.1.1 Pengertian Aktiva Tetap According to the opinion of Carl S. Warren (2011 :415 ) Fixed assets are long-term or relatively permanent assets such as equipment,

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Menurut Carl (2015:3), Akuntansi (accounting) dapat diartikan sebagai

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Menurut Carl (2015:3), Akuntansi (accounting) dapat diartikan sebagai BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Definisi Akuntansi Menurut Carl (2015:3), Akuntansi (accounting) dapat diartikan sebagai sistem informasi yang menyediakan laporan untuk para pemangku kepentingan mengenai aktivitas

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. 2.1 Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan Entitas Tanpa Akuntabilitas

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. 2.1 Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan Entitas Tanpa Akuntabilitas BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan Entitas Tanpa Akuntabilitas Publik (SAK ETAP) Secara umum Standar Akuntansi Keuangan merupakan pedoman pokok penyusunan dan penyajian laporan

Lebih terperinci

AKUNTANSI PROPERTY INVESTASI

AKUNTANSI PROPERTY INVESTASI AKUNTANSI PERPAJAKAN Modul ke: AKUNTANSI PROPERTY INVESTASI Fakultas EKONOMI Program Studi MAGISTER AKUNTANSI www.mercubuana.ac.id Dr. Suhirman Madjid, SE.,MS.i.,Ak., CA. HP/WA : 081218888013 Email : suhirmanmadjid@ymail.com

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Akuntansi Menurut Weygandt, Kieso, dan Kimmel (2009:4) Akuntansi adalah sebuah sistem yang mengidentifikasi, merekam, dan mengkomunikasikan kejadian ekonomi suatu

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Koperasi Menurut Peraturan Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menegah Republik Indonesia Nomor 13/Per/M.KUKM/IX/2015, koperasi adalah: Badan usaha yang beranggotakan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. berbentuk CV Hasjrat Abadi, berdiri pada tanggal 31 Juli 1952 bertempat di

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. berbentuk CV Hasjrat Abadi, berdiri pada tanggal 31 Juli 1952 bertempat di BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Perusahaan PT Hasjrat Abadi merupakan salah satu perusahaan swasta di Jakarta yang bergerak dalam bidang perdagangan umum. PT Hasjrat Abadi dahulunya berbentuk

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Aset Tetap 2.1.1 Definisi Aset Tetap Aset tetap merupakan aset jangka panjang atau aset yang relatif permanen yang memiliki masa manfaat lebih dari satu tahun atau lebih dari satu

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA digilib.uns.ac.id BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Aset Tetap Sebelum membahas mengenai perlakuan akuntansi terhadap aset tetap, perlu kita ketahui terlebih dahulu beberapa teori mengenai aset tetap.

Lebih terperinci

BAB 5 Aktiva Tetap Berwujud (Tangible - Assets)

BAB 5 Aktiva Tetap Berwujud (Tangible - Assets) BAB 5 Aktiva Tetap Berwujud (Tangible - Assets) Tujuan Pengajaran: Setelah mempelajari bab ini, mahasiswa diharapkan mampu : 1. Menjelaskan pengertian aktiva tetap berwujud 2. Menerangkan penentuan harga

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Aset Tetap Aset tetap merupakan harta kekayaan perusahaan yang dimiliki setiap perusahaan. Aset tetap yang dimiliki perusahaan digunakan untuk menjalankan kegiatan

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORITIS. Terdapat beberapa definisi mengenai analisis, yaitu:

BAB II KAJIAN TEORITIS. Terdapat beberapa definisi mengenai analisis, yaitu: BAB II KAJIAN TEORITIS 2.1 Analisis Pengertian Analisis Terdapat beberapa definisi mengenai analisis, yaitu: Menurut Kamus Bahasa Indonesia : Analisis adalah penguraian suatu pokok atas berbagai bagiannya

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Aktiva Tetap 2.1.1 Definisi Aktiva Tetap Aktiva tetap merupakan aktiva jangka panjang atau aktiva yang relatif permanen, seperti peralatan, tanah, bangunan, gedung, dimana merupakan

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Aset Tetap Aset tetap merupakan aset tidak lancar yang diperoleh untuk digunakan dalam kegiatan operasional perusahaan, serta merupakan komponen aset yang paling besar nilainya

Lebih terperinci

tedi last 11/16 Definisi Pengakuan Pengukuran Pengungkapan

tedi last 11/16 Definisi Pengakuan Pengukuran Pengungkapan tedi last 11/16 Definisi Pengakuan Pengukuran Pengungkapan RUANG LINGKUP PSAP 07 diterapkan untuk seluruh unit pemerintahan yang menyajikan laporan keuangan untuk tujuan umum, dan mengatur perlakuan akuntansinya,

Lebih terperinci

ANALISIS PERLAKUAN AKUNTANSI ASET TETAP PADA CV. KRUWING INDAH KABUPATEN HULU SUNGAI UTARA

ANALISIS PERLAKUAN AKUNTANSI ASET TETAP PADA CV. KRUWING INDAH KABUPATEN HULU SUNGAI UTARA ANALISIS PERLAKUAN AKUNTANSI ASET TETAP PADA CV. KRUWING INDAH KABUPATEN HULU SUNGAI UTARA Maria Anastasia Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Pancasetia Banjarmasin Jl. Ahmad Yani Km 5,5 Banjarmasin, Kalimantan

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA

BAB II KAJIAN PUSTAKA BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Landasan Teori 2.1.1 Pengertian Akuntansi Menurut Munawir (2004) mendefinisikan Akuntansi adalah seni dari pada pencatatan, penggolongan dan peringkasan daripada peristiwa-peristiwa

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya 2.1.1 Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi Biaya merupakan hal yang penting bagi perusahaan manufaktur dalam mengendalikan suatu biaya

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. Pengertian akuntansi Menurut Accounting Principle Board (ABP) Statement

BAB II KAJIAN PUSTAKA. Pengertian akuntansi Menurut Accounting Principle Board (ABP) Statement BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Landasan Teori 2.1.1 Pengertian Akuntansi Pengertian akuntansi Menurut Accounting Principle Board (ABP) Statement No.4 dalam Smith Skousen (1995:3), pengertian akuntansi adalah

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Pada dasarnya tujuan utama setiap perusahaan adalah untuk mencapai laba

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Pada dasarnya tujuan utama setiap perusahaan adalah untuk mencapai laba BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Aset Tetap Pada dasarnya tujuan utama setiap perusahaan adalah untuk mencapai laba yang diinginkan dengan menggunakan sumber-sumber ekonomi yang dimiliki perusahaan. Untuk

Lebih terperinci

PENERAPAN PSAK 16 (REVISI 2007) DAN PMK No. 79 TAHUN 2008 TENTANG ASET TETAP PADA PERUSAHAAN DI INDONESIA

PENERAPAN PSAK 16 (REVISI 2007) DAN PMK No. 79 TAHUN 2008 TENTANG ASET TETAP PADA PERUSAHAAN DI INDONESIA PENERAPAN PSAK 16 (REVISI 2007) DAN PMK No. 79 TAHUN 2008 TENTANG ASET TETAP PADA PERUSAHAAN DI INDONESIA Evi Maria Staf Pengajar Program Profesional - Universitas Kristen Satya Wacana Jl. Diponegoro 52

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dengan pihak lain yang berkepentingan dengan perusahaan. Melalui proses

BAB I PENDAHULUAN. dengan pihak lain yang berkepentingan dengan perusahaan. Melalui proses BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Akuntansi adalah suatu sarana yang menjembatani antar pihak pimpinan dengan pihak lain yang berkepentingan dengan perusahaan. Melalui proses akuntansi akan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Pengertian Aktiva Tetap Aktiva tetap adalah suatu aktiva yang berwujud yang dipergunakan dalam operasi perusahaan sehari-hari dan merupakan aktiva tahan lama yang secara berangsur-angsur

Lebih terperinci

MAKALAH PENGATAR PAJAK. Diajukan Untuk Mmenuhi Tugas Pengantar Pajak

MAKALAH PENGATAR PAJAK. Diajukan Untuk Mmenuhi Tugas Pengantar Pajak MAKALAH PENGATAR PAJAK Diajukan Untuk Mmenuhi Tugas Pengantar Pajak Diusulkan oleh: Fredericko Dananto (155030400111035) Widy Iswahyudi (155030400111051) Nur Istito ah (155030407111049) KELOMPOK 5 UNIVERSITAS

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perusahaan dalam mencapai tujuan perusahaan dengan kekayaan atau harta yang

BAB I PENDAHULUAN. perusahaan dalam mencapai tujuan perusahaan dengan kekayaan atau harta yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dunia industri dewasa ini semakin berkembang, ini mempengaruhi aktivitas perusahaan dalam mencapai tujuan perusahaan dengan kekayaan atau harta yang dimiliki

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Aktiva Tetap 2.1.1 Pengertian Aktiva Tetap Aktiva tetap merupakan aktiva jangka panjang atau aktiva yang relatif permanen dan memiliki masa manfaat lebih dari satu tahun atau lebih

Lebih terperinci

PERLAKUAN AKUNTANSI ATAS AKTIVA TETAP BERWUJUD PT. GEMA KARYA ABADI

PERLAKUAN AKUNTANSI ATAS AKTIVA TETAP BERWUJUD PT. GEMA KARYA ABADI PERLAKUAN AKUNTANSI ATAS AKTIVA TETAP BERWUJUD PT. GEMA KARYA ABADI NAMA : AGUST ANNAS SARJIANTORO NPM : 20213386 PEMBIMBING : EARLY ARMEIN THAHAR SE., MM Latar Belakang Aktiva atau asset adalah harta

Lebih terperinci

DEPRESIASI DAN AMORTISASI FISKAL

DEPRESIASI DAN AMORTISASI FISKAL Jurnal Cakrawala Akuntansi ISSN 1979-4851 Vol. 6 No. 2, September 2014, hal. 194-200 http://jca.unja.ac.id DEPRESIASI DAN AMORTISASI FISKAL Wiwik Tiswiyanti 1) 1) Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas

Lebih terperinci

AKTIVA TETAP (FIXED ASSET)

AKTIVA TETAP (FIXED ASSET) AKTIVA TETAP (FIXED ASSET) PENGERTIAN AKTIVA TETAP sebagai aktiva berwujud yang diperoleh dalam bentuk siap pakai atau dengan dibangun terlebih dahulu, yang digunakan dalam operasi perusahaan, tidak dimaksudkan

Lebih terperinci

BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN

BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN Dalam bab ini penulis akan membahas mengenai kebijakan dan prosedur akuntansi yang diterapkan pada PT Bhineka Ciptabahana Pura terkait dengan aset tetap berwujud yang mana diadakan

Lebih terperinci

AKTIVA TETAP (FIXED ASSETS )

AKTIVA TETAP (FIXED ASSETS ) AKTIVA TETAP AKTIVA TETAP (FIXED ASSETS ) MEMPUNYAI MASA GUNA LEBIH DARI 1 PERIODE AKUNTANSI AKTIVA TETAP BERWUJUD (TANGIBLE FIXED ASSET) Mempunyai bentuk fisik, dpt dikenali melalui panca indra MEMPUNYAI

Lebih terperinci

PENERAPAN PSAK 16 (REVISI 2007) TENTANG ASET TETAP DAN DAMPAKNYA TERHADAP PERPAJAKAN

PENERAPAN PSAK 16 (REVISI 2007) TENTANG ASET TETAP DAN DAMPAKNYA TERHADAP PERPAJAKAN Edisi : VIII/Agustus 2009 PENERAPAN PSAK 16 (REVISI 2007) TENTANG ASET TETAP DAN DAMPAKNYA TERHADAP PERPAJAKAN Oleh: Rian Ardhi Redhite Auditor pada KAP Syarief Basir & Rekan Berdasarkan PSAK 16 (Revisi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 9 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Landasan Teori 2.1.1. Keuangan Daerah Pelaksanaan kewenangan Pemerintah Daerah sebagaimana ditetapkan dalam Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah yang

Lebih terperinci

pengklasifikasian dan menetapkan aktiva tetap PT. Gratia Jaya sesuai dengan PSAK No.16. keuangan yang berlaku umum (PSAK No. 16).

pengklasifikasian dan menetapkan aktiva tetap PT. Gratia Jaya sesuai dengan PSAK No.16. keuangan yang berlaku umum (PSAK No. 16). 51 pengklasifikasian dan menetapkan aktiva tetap PT. Gratia Jaya Sentosa, Penyesuaian dengan PSAK No.16 dan Metode penyusutan sesuai dengan PSAK No.16. 2. Metode Kualitatif Yaitu analisa yang dilakukan

Lebih terperinci

AKUNTANSI ASET TAK BERWUJUD

AKUNTANSI ASET TAK BERWUJUD LAMPIRAN X PERATURAN BUPATI MALUKU TENGGARA NOMOR 2.a TAHUN 2010 TENTANG KEBIJAKAN AKUNTANSI AKUNTANSI ASET TAK BERWUJUD I. PENDAHULUAN I.1 Tujuan 1. Tujuan Kebijakan Akuntansi Aset Tak Berwujud adalah

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. CV Scala Mandiri akan memperoleh beberapa manfaat, antara lain: 1. Dapat menyusun laporan keuangannya sendiri.

BAB IV PEMBAHASAN. CV Scala Mandiri akan memperoleh beberapa manfaat, antara lain: 1. Dapat menyusun laporan keuangannya sendiri. BAB IV PEMBAHASAN IV.1 Manfaat Implementasi SAK ETAP Dengan mengimplementasikan SAK ETAP di dalam laporan keuangannya, maka CV Scala Mandiri akan memperoleh beberapa manfaat, antara lain: 1. Dapat menyusun

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Aset Tetap 2.1.1 Pengertian Aset tetap adalah aset berwujud yang digunakan dalam operasi perusahaan dan tidak dimaksudkan untuk dijual dalam rangka kegiatan normal perusahaan.

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Aset Tetap Pada umumnya perusahaan menggunakan aktiva tetap dalam menjalankan aktivitas operasinya, sehingga dengan menggunakan aktiva tetap kinerja perusahaan akan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Landasan Teori 2.1.1 Generally Accepted Accounting Principles (GAAP) Generally Accepted Accounting Principles (GAAP) adalah kumpulan standar, pernyataan, opini, interpretasi,

Lebih terperinci

AKTIVA TETAP BERWUJUD (FIXED ASSETS)

AKTIVA TETAP BERWUJUD (FIXED ASSETS) Dosen : Christian Ramos Kurniawan AKTIVA TETAP BERWUJUD (FIXED ASSETS) INTERMEDIATE ACCOUNTING L/O/G/O Referensi : Donald E Kieso, Jerry J Weygandt, Terry D Warfield, Intermediate Accounting Definisi Aktiva

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Sebagaimana menurut Grady (2000 : 12) transaksi atau kejadian dalam suatu cara tertentu dan dalam ukuran uang yang

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Sebagaimana menurut Grady (2000 : 12) transaksi atau kejadian dalam suatu cara tertentu dan dalam ukuran uang yang BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Teoritis 1. Pengertian Akuntansi Ada banyak pengertian akuntansi yang diartikan oleh para ahli akuntansi, sehingga memberikan pengetian yang berbeda sesuai pandangan

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1. Aktiva Tetap 2.1.1. Definisi Aktiva Tetap Aktiva tetap merupakan aktiva jangka panjang atau aktiva yang relatif permanen dan memiliki masa manfaat lebih dari satu tahun atau lebih

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 8 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Landasan Teori 2.1.1. Keuangan Daerah Pelaksanaan kewenangan Pemerintah Daerah sebagaimana ditetapkan dalam Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah yang

Lebih terperinci

Perlakuan Akuntansi Aset Tetap Pada Pt.XYZ Tanjungpinang Adelyana Agness Fakultas Ekonomi Universitas Maritim Raja Ali Haji ABSTRAK

Perlakuan Akuntansi Aset Tetap Pada Pt.XYZ Tanjungpinang Adelyana Agness Fakultas Ekonomi Universitas Maritim Raja Ali Haji ABSTRAK Perlakuan Akuntansi Aset Tetap Pada Pt.XYZ Tanjungpinang Adelyana Agness 100462201036 Fakultas Ekonomi Universitas Maritim Raja Ali Haji ABSTRAK Skripsi ini akan menampilkan perlakuan akuntansi aset tetap

Lebih terperinci

BAB ASET TETAP. relatif memiliki sifat permanen seperti peralatan, mesin, gedung, dan tanah. Nama lain

BAB ASET TETAP. relatif memiliki sifat permanen seperti peralatan, mesin, gedung, dan tanah. Nama lain BAB ASET TETAP Pengertian dan karakteristik Aset Tetap Aset tetap (fixed asset) adalah aset yang bersifat jangka panjang atau secara relatif memiliki sifat permanen seperti peralatan, mesin, gedung, dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. terutama dalam penyajian laporan keuangan. Didalam mencapai tujuan

BAB I PENDAHULUAN. terutama dalam penyajian laporan keuangan. Didalam mencapai tujuan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dalam sektor perekonomian teknologi yang semakin maju mempengaruhi perkembangan pada setiap perusahaan, baik perusahaan swasta maupun perusahaan pemerintah. Masalah

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya 2.1.1 Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi biaya mengukur dan melaporkan setiap informasi keuangan dan non keuangan yang terkait dengan

Lebih terperinci

FIXED ASSETS. Click to edit Master subtitle style 4/25/12

FIXED ASSETS. Click to edit Master subtitle style 4/25/12 FIXED ASSETS Aset tetap adalah aset berwujud yang dimiliki oleh perusahaan untuk digunakan dalam produksi atau menyediakan barang dan jasa untuk di sewakan atau untuk keperluan administrasi dan di harapkan

Lebih terperinci

BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN. Perbandingan Perlakuan Akuntansi PT Aman Investama dengan

BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN. Perbandingan Perlakuan Akuntansi PT Aman Investama dengan BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN IV.1 Perbandingan Perlakuan Akuntansi PT Aman Investama dengan Perlakuan Akuntansi SAK ETAP Setelah mendapatkan gambaran detail mengenai objek penelitian, yaitu PT Aman Investama.

Lebih terperinci

BAB III TOPIK PENELITIAN. aktiva tetap yang dilakukan PT. Agung Sumatera Samudera Abadi. Berdasarkan

BAB III TOPIK PENELITIAN. aktiva tetap yang dilakukan PT. Agung Sumatera Samudera Abadi. Berdasarkan BAB III TOPIK PENELITIAN A. Sistem Pengawasan Intern Aktiva Tetap Dalam BAB III ini penulis akan membahas sistem pengawasan intern aktiva tetap yang dilakukan PT. Agung Sumatera Samudera Abadi. Berdasarkan

Lebih terperinci

Aspek Perpajakan atas Aktiva Tetap

Aspek Perpajakan atas Aktiva Tetap Aspek Perpajakan atas Aktiva Tetap Aktiva Tetap Aktiva Tetap: SAK (2009) : aktiva berwujud yang dimiliki untuk digunakan dalam produksi atau penyediaan barang atau jasa, untuk disewakan ke pihak lain,

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. dipercaya mengenai transaksi-transaksi yang terjadi dalam perusahaan. Akuntansi

BAB II KAJIAN PUSTAKA. dipercaya mengenai transaksi-transaksi yang terjadi dalam perusahaan. Akuntansi BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1. Landasan Teori 2.1.1. Pengertian Akuntansi Akuntansi merupakan seperangkat pengetahuan yang berfungsi secara sistematis sebagai proses pencatatan, penggolongan, pengolahan, peringkasan,

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. jasa. Menurut PSAK No.16 (2004:5) aktiva tetap adalah : Aktiva berwujud yang

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. jasa. Menurut PSAK No.16 (2004:5) aktiva tetap adalah : Aktiva berwujud yang BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian dan Penggolongan Aktiva Tetap Aktiva tetap merupakan aktiva operasional yang digunakan oleh perusahaan dalam menjalankan kegiatan operasinya yang menjadi hak milik

Lebih terperinci

BAB II I LANDASAN TEORI

BAB II I LANDASAN TEORI BAB II I LANDASAN TEORI A. Aset Tetap Menurut PSAK No. 16 (2009; 16.2 16.13) 1. Aset Tetap (16.2; 6) Aset tetap merupakan salah satu alat yang penting dan pokok dalam suatu perusahaan. Aset tetap dimiliki

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemilihan Judul

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemilihan Judul BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemilihan Judul Seiring dengan kemajuan zaman sekarang ini, persaingan dunia usaha semakin berkembang dengan pesat. Hal ini menyebabkan banyak perusahaan termotivasi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PENELITIAN. 1. Pengertian dan Penggolongan Aktiva Tetap. milik perusahaan dan dipergunakan secara terus-menerus dalam kegiatan

BAB II TINJAUAN PENELITIAN. 1. Pengertian dan Penggolongan Aktiva Tetap. milik perusahaan dan dipergunakan secara terus-menerus dalam kegiatan BAB II TINJAUAN PENELITIAN A. Tinjauan Teoritis 1. Pengertian dan Penggolongan Aktiva Tetap Aktiva tetap merupakan aktiva operasional yang digunakan oleh perusahaan dalam menjalankan kegiatan operasinya

Lebih terperinci

AKTIVA TETAP BERWUJUD (TANGIBLE ASSETS) DAN AKTIVA TETAP TAK BERWUJUD (INTANGIBLE ASSETS)

AKTIVA TETAP BERWUJUD (TANGIBLE ASSETS) DAN AKTIVA TETAP TAK BERWUJUD (INTANGIBLE ASSETS) AKTIVA TETAP BERWUJUD (TANGIBLE ASSETS) DAN AKTIVA TETAP TAK BERWUJUD (INTANGIBLE ASSETS) KUWAT RIYANTO, SE. M.M. 081319434370 http://kuwatriy.wordpress.com Kuwat_riyanto@yahoo.com PENGERTIAN AKTIVA TETAP

Lebih terperinci

BAB II TELAAH PUSTAKA DAN PERUMUSAN MODEL PENELITIAN

BAB II TELAAH PUSTAKA DAN PERUMUSAN MODEL PENELITIAN BAB II TELAAH PUSTAKA DAN PERUMUSAN MODEL PENELITIAN 2.1 Telaah Pustaka 2.1.1 Definisi Aset Tetap Aset tetap merupakan salah satu pos aset di neraca di samping aset lancar, investasi jangka panjang, dana

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Akuntansi AICPA ( American Institute of Certified Public Accountans), mendefinisikan akuntansi sebagai : Akuntansi adalah keterampilan (seni) mencatat, mengklasifikasikan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Akuntansi Biaya Menurut Mulyadi (2010:7) Akuntansi Biaya ialah proses pencatatan, penggolongan, peringkasan dan penyajian biaya pembuatan dan penjualan produk jasa

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Tujuan Akuntansi Biaya 2.1.1 Pengertian Akuntansi Biaya Akuntansi biaya merupakan hal yang paling penting bagi manajemen perusahaan sebagai basis data biaya untuk

Lebih terperinci

ANALISIS IMPLEMENTASI PSAK 13 REVISI 2011 PADA PERUSAHAAN PROPERTI (STUDI KASUS PADA PT IPM) KURNIA IRWANSYAH RAIS University of Indonesia

ANALISIS IMPLEMENTASI PSAK 13 REVISI 2011 PADA PERUSAHAAN PROPERTI (STUDI KASUS PADA PT IPM) KURNIA IRWANSYAH RAIS University of Indonesia ANALISIS IMPLEMENTASI PSAK 13 REVISI 2011 PADA PERUSAHAAN PROPERTI (STUDI KASUS PADA PT IPM) KURNIA IRWANSYAH RAIS University of Indonesia RYNA PANJAITAN University of Indonesia Abstrak Properti investasi

Lebih terperinci

AKTIVA TETAP BERWUJUD

AKTIVA TETAP BERWUJUD AKTIVA TETAP BERWUJUD A. PENGERTIAN Aktiva tetap berwujud adalah aktivaaktiva yang mempunyai wujud yang sifatnya relatif permanen yang digunakan dalam kegiatan perusahaan yang normal. Karakteristik utama

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Pengertian Aktiva Tetap Aktiva tetap adalah barang fisik yang dimiliki perusahaan untuk memproduksi barang atau jasa dalam operasi normalnya, memiliki unsur yang terbatas, pada

Lebih terperinci

BAB II DASAR TEORI. produk/jasa yang dihasilkannya. Untuk menyampaikan produk yang ada ke tangan

BAB II DASAR TEORI. produk/jasa yang dihasilkannya. Untuk menyampaikan produk yang ada ke tangan BAB II DASAR TEORI A. Pendapatan 1. Pengertian Pendapatan Setiap perusahaan tentunya menginginkan agar usahanya berjalan dengan baik. Oleh karena itu perusahaan dapat memberi kepuasan kepada konsumen melalui

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN SARAN

BAB V SIMPULAN DAN SARAN BAB V SIMPULAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan Berdasarkan informasi yang diperoleh mengenai Analisis dan Penerapan Pengakuan Awal Aset Tetap berdasarkan PSAK No. 16 Revisi 2011. Dan penelitian yang telah dilakukan

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Aset Tetap 2.1.1 Pengertian Aset tetap adalah aset berwujud yang digunakan dalam operasi perusahaan dan tidak dimaksudkan utuk dijual dalam rangka kegiatan normal perusahaan selama

Lebih terperinci

PERTEMUAN KEENAM. Pengertian Aktiva Tetap

PERTEMUAN KEENAM. Pengertian Aktiva Tetap PERTEMUAN KEENAM AKTIVA TETAP BERWUJUD (1) Pengertian Aktiva Tetap Definisi Aktiva Tetap Yaitu Aktiva berwujud yang diperoleh dalam bentuk siap pakai atau dibangun lebih dulu, yang digunakan dalam operasi

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Menurut Rudianto (2009:4), menjelaskan bahwa Akuntansi dapat

BAB II LANDASAN TEORI. Menurut Rudianto (2009:4), menjelaskan bahwa Akuntansi dapat BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Definisi Akuntansi Menurut Rudianto (2009:4), menjelaskan bahwa Akuntansi dapat didefinisikan sebagai sebuah sistem informasi yang menghasilkan informasi keuangan kepada pihak-pihak

Lebih terperinci

30/06/2010 MARKETABLE SECURITIES STOCKS BONDS NERACA SHORT-TERM INVESTMENTS STOCKS BONDS OTHER SECURITIES LONG-TERM INVESTMENTS

30/06/2010 MARKETABLE SECURITIES STOCKS BONDS NERACA SHORT-TERM INVESTMENTS STOCKS BONDS OTHER SECURITIES LONG-TERM INVESTMENTS INVESTASI & AKTIVA TETAP PERTEMUAN 4 INSTRUKTUR : HENDRO SASONGKO ARIEF TRI HARYANTO INVESTASI ( INVESTMENT ) DEFINISI Harta (aset) yang dimiliki oleh suatu perusahaan dengan tujuan untuk menambah kekayaan

Lebih terperinci

AKUNTANSI ASET TETAP STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN BERBASIS AKRUAL PERNYATAAN NO. 07 LAMPIRAN I.08 PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA TANGGAL

AKUNTANSI ASET TETAP STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN BERBASIS AKRUAL PERNYATAAN NO. 07 LAMPIRAN I.08 PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA TANGGAL STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN BERBASIS AKRUAL PERNYATAAN NO. 0 LAMPIRAN I.0 PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR TANGGAL TAHUN AKUNTANSI ASET TETAP Lampiran I.0 PSAP 0 (i) www.djpp.d DAFTAR ISI

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. A. Pengertian dan Penggolongan Aktiva Tetap. menentukan bagaimana sederhana dan kompleknya suatu badan usaha

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. A. Pengertian dan Penggolongan Aktiva Tetap. menentukan bagaimana sederhana dan kompleknya suatu badan usaha BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian dan Penggolongan Aktiva Tetap 1. Pengertian Aktiva Tetap Peranan aktiva tetap sangat penting dalam suatu bentuk badan usaha untuk menentukan bagaimana sederhana dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. memerlukan aktiva tetap seperti peralatan, mesin, tanah, gedung, kendaraan dan

BAB I PENDAHULUAN. memerlukan aktiva tetap seperti peralatan, mesin, tanah, gedung, kendaraan dan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Setiap perusahaan dalam menjalankan operasi usahanya sudah tentu memerlukan aktiva tetap seperti peralatan, mesin, tanah, gedung, kendaraan dan lain sebagainya.

Lebih terperinci