Objective: The aim of this research to analyze the effectiveness of massage on sleep quality infant aged 5-7 months.

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Objective: The aim of this research to analyze the effectiveness of massage on sleep quality infant aged 5-7 months."

Transkripsi

1 THE EFFECTIVENESS OF INFANT MASSAGE ON SLEEP QUALITY ON INFANTS 5-7 MONTHS OF AGE IN LOKBUNTAR VILLAGE HARUYAN DISTRICT HULU SUNGAI TENGAH REGENCY BARABAI 3013 Emilia Rizkiyati 1, Muhsinin 2, Syamsul Firdaus 3 ABSTRACT Background: Infant massage is a gentle touch with affection, one of the benefits is to improve the quality of sleep, 75% release of growth hormone when the baby slept soundly. Objective: The aim of this research to analyze the effectiveness of massage on sleep quality infant aged 5-7 months. Methods: This method uses a pre-experiment, the sampling technique used purposive sampling, sample with12 babies. Data collection techniques used observation. The statistical test analysis in this study used Wilcoxon with α <0.05 Result: The results show that there is an influence between infant massage with infant sleep quality, indicated by ρ = ha accepted because the significance level α = 0.05 then (0.000 <0.05), mean that there is the effect of infant massage on the quality of sleep on infants 5-7 months of age in Lokbuntar Village Haruyan District Hulu Sungai Tengah Regency, Barabai Key Words: infant sleep quality, infant massage 1

2 2 EFEKTIVITAS PIJAT BAYI TERHADAP KUALITAS TIDUR PADA BAYI UMUR 5-7 BULAN DI DESA LOKBUNTAR KEC. HARUYAN KAB. HULU SUNGAI TENGAH BARABAI 2013 Emilia Rizkiyati 1, Muhsinin 2, Syamsul Firdaus 3 INTISARI Latar Belakang: Pijat bayi adalah sentuhan lembut penuh kasih sayang, salah satu manfaat adalah meningkatkan kualitas tidur, 75% pengeluaran hormon pertumbuhan disaat bayi tidur pulas. Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis efektivitas pijat terhadap kualitas tidur bayi umur 5-7 bulan. Metode: Metode penelitian ini menggunakan pra-eksperimen, teknik sampling yang digunakan adalah purposive sampling jumlah sampel 12 bayi. Teknik pengumpulan data menggunakan observasi. Uji analisis pada penelitian ini adalah Wilcoxon dengan α < 0,05. Hasil: Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada pengaruh antara pijat bayi dengan kualitas tidur bayi ditunjukkan dengan ρ = 0,000. Hasil interprestasi Ha diterima karena level signifikansi α = 0.05 maka (0,000 < 0,05), artinya bahwa ada pengaruh pijat bayi terhadap kualitas tidur bayi umur 5-7 bulan di Desa Lokbuntar Kec. Haruyan Kab. Hulu Sungai Tengah, Barabai. Kata Kunci: kualitas tidur bayi, pijat bayi 1 Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Muhammadiyah Banjarmasin 2 Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Muhammadiyah Banjarmasin 3 Politeknik Kesehatan Negeri Banjarbaru PENDAHULUAN

3 3 PENDAHULUAN Pertumbuhan dan perkembangan bayi terdapat dua peristiwa, yaitu peristiwa percepatan dan perlambatan. Peristiwa tersebut akan berlainan dalam satu organ tubuh. Peristiwa percepatan dan perlambatan tersebut merupakan suatu kejadian yang berbeda dalam setiap organ tubuh, namun masih saling berhubungan satu dengan yang lain, misalnya terjadi perubahan tentang besarnya, jumlah, dan ukuran di tingkat sel maupun organ pada individu serta perubahan bentuk dan fungsi pematangan organ mulai dari aspek sosial, emosional, dan intelektual. Permasalahan tumbuh kembang dipengaruhi oleh beberapa faktor baik faktor internal maupun eksternal. Salah satu faktor internal yang mempengaruhi proses tumbuh kembang adalah kualitas tidur bayi. Menurut Prasetyono (2009) tidur yang berkualitas sangat berpengaruh untuk memperbaiki sel otak dan produksi hormon pertumbuhan, karena pada saat bayi tidur pulas tubuh mengeluarkan 75% hormon pertumbuhan. Oleh sebab itu tidur pada bayi harus diperhatikan dan diawasi sebaik mungkin oleh orang tua maupun orang terdekat. Faktor yang sering mempengaruhi kualitas tidur, yaitu tingkat kegiatan, kepekaan terhadap lingkungan, penyakit, kelelahan. Salah satu upaya yang dilakukan untuk membantu meningkatkan kualitas tidur bayi adalah dengan melakukan pijat bayi. (Prasetyono, 2009). Setengah dari waktu tidur bayi digunakan untuk tidur aktif atau tidur tahap Rapid Eye Movement (REM). Para ahli pediatrik mengatakan, tidur aktif ini penting bagi bayi baru lahir untuk membangun sirkuit otak. Saat tidur, otak bayi justru lebih aktif dari pada saat ia terjaga. (Handayani, 2012). Menurut Handayani (2012) dan Prasetyono (2009) bayi di masa tumbuh kembangnya butuh tidur cukup, karena tidur sangat penting bagi bayi untuk mematangkan otak. Proses pematangan otak terjadi ketika bayi tidur ditahap REM. Kematangan otak dibutuhkan bayi untuk belajar bermacam hal. Selain mematangkan otak tudur yang cukup juga mampu mematangkan tubuh. Pertumbuhan badan terjadi saat bayi tidur. Terdapat hormon yang bertugas merangsang pertumbuhan tulang dan jaringan, serta mengatur metabolisme tubuh. Bayi yang kurang tidur sel darah putih dalam tubuh akan menurun, sehingga sistem daya tahan tubuh menurun dan bayi mudah sakit. Pijat bayi memberikan efek fisik/klinis dalam meningkatkan efektivitas istirahat (tidur) bayi. Bayi yang distimulus dengan pemijatan akan nyaman dan mengantuk. Kebanyakan bayi akan tidur dalam waktu yang lama begitu pemijatan usai dilakukan. Disamping lama, bayi akan tidur terlelap dan tidak rewel. Ini menunjukkan bahwa bayi merasa tenang setelah dipijat, karena alasan inilah para ibu melakukan pemijatan bayi. Terapi pijat 30 menit perhari bisa mengurangi depresi dan kecemasan, tidurnya pun bertambah tenang. (Aminati, 2013). Kebanyakan bayi atau anak-anak yang diberikan pijatan dapat mengurangi susah tidur hingga 30%. Pijat bayi dapat dilakukan dengan segera setelah bayi lahir. Jadi dapat dimulai kapan saja sesuai keinginan. Bayi akan mendapat keuntungan lebih besar apabila pemijatan dilakukan tiap hari sejak lahir sampai usia enam atau tujuh bulan (Roesli, 2008).

4 4 METODE PENELITIAN Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis efektivitas pijat bayi terhadap kualitas tidur di Desa Lokbuntar. Berdasarkan tujuan penelitian tersebut, maka penelitian ini merupakan penelitian pra eksperimen atau pre experimental design dengan bentuk rancangan one group pretest posttest, di mana tidak ada kelompok pembanding, tetapi paling tidak sudah dilakukan observasi pertama yang memungkinkan menguji perubahan-perubahan yang terjadi setelah adanya eksperimen. (Notoatmodjo, 2010). Variabel independen pada penelitian ini adalah pijat bayi, sedangkan variabel dependen pada penelitian ini adalah kualitas tidur bayi. Populasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah 20 bayi dari orang tua yang memiliki bayi umur 5-7 bulan di Desa Lokbuntar. Teknik pengambilan sampel menggunakan non probability sampling dengan teknik purposive sampling. Sampel dalam penelitian ini berjumlah 12 bayi, dengan kriteria inklusi: bayi tidur siang, posisi tidur bayi siang hari tidak menggunakan ayunan, bayi diberikan asi/susu terlebih dahulu, bayi dalam keadaan sehat, popok bayi dalam keadaan kering dan kosong, pakaian bayi nyaman dan kering, suasana rumah bayi tenang dan nyaman, badan bayi dalam keadaan bersih dan orang tua bayi bersedia menjadi responden. Data diperoleh langsung melalui observasi untuk pelaksaan pijat bayi pada bayi usia 5-7 bulan. Pijat bayi dilakukan oleh peneliti langsung sebanyak tiga kali dalam seminggu dengan pengawasan langsung oleh pihak lain yang ditunjuk oleh bidan dengan cara memberikan ceklist ( ) pada kolom lembar observasi. Pengawasan tersebut untuk mengevaluasi proses pelaksanaan pijat bayi. Pelaksanaan pijat bayi dibagi menjadi dua kategori, yaitu kategori baik dan kurang. Data tentang kualitas tidur bayi diperoleh melalui lembar observasi yang berisi lamanya tidur bayi di siang hari, diberikan pada waktu pretest dan post test. Instrumen dijawab oleh orang tua bayi. Terdapat dua ketegori untuk kualitas tidur bayi. Kategori pertama tidur < 1 jam 1 ½ jam, dan kategori kedua tidur 2 jam 3 jam. Penelitian efektivitas pijat bayi terhadap kualitas tidur bayi dilakukan pada awal bulan Juni sampai akhir bulan Juni 2013 di Desa Lokbuntar, Kecamatan Haruyan Kabupaten Hulu Sungai Tengah. Pertama peneliti melakukan sosialisasi tentang penelitian ini kepada ibu yang memiliki bayi berusia 5-7 bulan yang berada di Desa Lokbuntar Kecamatan Haruyan Kabupaten Hulu Sungai Tengah. Responden dalam penelitian ini, terdiri dari 12 bayi sebagai kelompok perlakuan. Saat sosialisasi disepakati pemijatan pada kelompok dibagi menjadi dua grup. Pemijatan pada hari senin, rabu dan jum at adalah grup 1 dan grup 2 pada hari selasa, kamis, dan sabtu, dimana kedua grup dilakukan pemijatan di pagi hari. Selanjutnya ibu bayi diminta untuk mengukur kualitas tidur bayinya sebelum perlakuan berdasarkan lembar observasi yang telah diberikan. Sebelum pemijatan dilakukan peneliti menyiapkan perlengkapan dan menunggu kesiapan bayi. Pada awal pemijatan, beberapa bayi masih merasa asing dengan peneliti sehingga saat dipijat bayi mulai rewel. Saat bayi tidak mau dipijat peneliti menghentikan gerakan pijatnya sementara dan melanjutkan pemijatan lagi setelah bayi tenang. Saat pemijatan peneliti dibantu oleh ibu atau keluarga bayi agar bayi tetap tenang.

5 5 Setelah semua bayi mendapatkan pemijatan tiga kali dalam seminggu, kegiatan selanjutnya adalah mengukur kualitas tidur sebagai posttest. Pengukuran dilakukan dengan membuat grup seperti saat pemijatan sehingga mempermudah peneliti. HASIL Setelah semua data terkumpul dilakukan analisa data sebagai berikut: Tabel 1. Karakteristik Umur Bayi No Umur Jumlah Persen (%) 1 5 bulan 5 41, bulan 3 25, bulan 4 33,34 Berdasarkan tabel tersebut didapatkan bahwa umur bayi terbanyak adalah 5 bulan dengan jumlah 5 bayi (41,66%). Tabel 2. Karakteristik Jenis Kelamin Bayi No Jenis Jumlah Persen (%) Kelamin 1 Laki-laki 5 41,66 2 Perempuan 7 58,34 Berdasarkan tabel di atas didapatkan bahwa jenis kelamin terbanyak adalah perempuan dengan jumlah 7 bayi (58,34%). Tabel 3. Kualitas Tidur Bayi Umur 5-7 Bulan pre test di Desa Lokbuntar No Kualitas Tidur (pre test) Jumlah Persen (%) 1 Baik 2 16,70 2 Kurang 10 83,30 Berdasarkan tabel di atas didapatkan bahwa kualitas tidur bayi sebelum dilakukan dilakukan pemijatan dengan kualitas tidur kurang sebanyak 10 bayi (83,30%). Tabel 4. Kualitas Tidur Bayi Umur 5 7 Bulan Posttest di Desa Lokbuntar No Kualitas Tidur Jumlah (post test) Persen (%) 1 Baik Kurang 0 0 Berdasarkan tabel di atas didapatkan bahwa kualitas tidur bayi sesudah dilakukan pemijatan dengan kualitas tidur baik sebanyak 12 bayi (100%). Tabel 5. Pelaksanaan Pijat Bayi pada Bayi Umur 5-7 Bulan di Desa Lokbuntar Evaluasi No Pijat Bayi Baik Kurang F % F % 1 Hari ke Hari ke Hari k Berdasarkan tabel di atas menunjukkan bahwa pelaksanaan pijat bayi dilaksanakan dari hari ke-1 sampai hari ke-3 baik (100%). Tabel 6. Perbedaan Kualitas Tidur Bayi Umur 5-7 Bulan antara Pretest dan Posttest Perlakuan Pijat bayi. Pijat Kualitas tidur bayi No Bayi Baik Kurang Total F % F % F % 1 Pre 2 16, Post Uji Wilcoxon Signed Rank Test p = 0,000 Data di atas menunjukkan bahwa sebelum diberikan perlakuan pijat bayi, kualitas tidur bayi umur 5-7 bulan cenderung berada pada tingkat kurang yaitu sebanyak 10 bayi (83,30%), dan setelah diberikan perlakuan pijat bayi, kualitas tidur bayi umur 5-7 bulan mengalami peningkatan yaitu pada tingkat baik 12 bayi (100%).

6 6 Penguji data menggunakan uji Wilcoxon Signed-Rank Test dengan tingkat derajat kepercayaan 95% atau p<0,05, menunjukkan nilai p= 0,0000 (p<0,05). Hasil ini menunjukkan Ho di tolak dan Ha diterima, yang berarti pijat bayi memberi pengaruh terhadap kualitas tidur. PEMBAHASAN a. Gambaran Kualitas Tidur Bayi Umur 5-7 Bulan Pre Perlakuan di Desa Lokbuntar dan Kec. Haruyan Kab. Hulu Sungai Tengah Berdasarkan hasil penelitian didapatkan hanya 2 bayi (16,7%) yang mendapatkan kualitas tidur baik. Melihat sedikitnya jumlah bayi yang jam tidurnya belum terpenuhi tersebut dikhawatirkan proses tumbuh kembang bayi akan terganggu. Ini terjadi karena kualitas tidur yang terpenuhi dapat mematangkan otak dan mematangkan tubuh, proses pematangan otak dan pematangan tubuh ketika bayi tidur pulas. Kematangan otak dibutuhkan untuk bayi belajar bermacam hal dan kematangan tubuh yang kurang dapat mengakibatkan bayi mudah sakit. Kurang tidur berdampak merugikan pada perkembangan fisik dan pertumuhan. (Handayani, 2012). Ada banyak faktor yang mempengaruhi bayi sehingga bermasalah dalam tidur, diantaranya bayi menangis atau terbangun ditengah malam, mimpi buruk dan teror malam hari atau takut gelap. Pada tahap awal kehidupan bayi memerlukan respons dari ibu untuk memenuhi kebutuhanya dan ini juga akan membuat bayi merasa aman dan dicintai. Cara paling mudah menidurkan bayi adalah menggendong dan mengayun-ayunnya. Bayi baru lahir senang dibungkus, karena ia merasa di rahim ibu. Bendong dibutuhkan bayi baru lahir untuk membantunya mendapatkan rasa nyaman. b. Gambaran Kualitas Tidur Bayi Umur 5-7 Bulan Post Perlakuan di Desa Lokbuntar dan Kec. Haruyan Kab. Hulu Sungai Tengah. Kualitas tidur yang terpenuhi adalah kepuasan tidur dimana dapat dilihat dari posisi bayi tidur, kenyamanan dan lamanya bayi tidur, sehingga keesokkan harinya bayinya terlihat segar dan bugar. Setengah dari waktu tidur bayi digunakan untuk tidur aktif, ahli pediatrik mengatakan tidur aktif ini penting bagi bayi baru lahir untuk sirkuit otak. Saat tidur otak bayi justru lebih aktif dari pada saat ia terjaga. Bayi butuh banyak tidur untuk mengembangkan otot, tangan dan kaki serta struktur kerangka tubuh. Banyak cara untuk membentuk pola tidur bayi, menurut Handayani (2012) bayi akan tertidur nyenyak setelah mandi, bayi akan tidur nyenyak setelah perut kenyang, ia akan tertidur nyenyak bila mendengar bunyi-bunyian seperti suara musik atau suara ibunya, dan bayi lebih suka digendung saat tidur. Hasil penelitian pada tabel 4 didapatkan bahwa bayi yang diberikan perlakuan dapat membuat kualitas tidur meningkat, kualitas tidur yang baik menjadi 12 bayi (100%). Banyak manfaat yang bisa diperoleh bila bayi tidur. Para ahli mengatakan, tidur memberi efek yang sangat positif untuk perkembangan bayi karena tidur merupakan salah satu perangsang tumbuh kembang otak si kecil. Menurut teori Prasetyono (2009) Sekitar 75% hormon pertumbuhan

7 7 dikeluarkan pada saat bayi tidur. Hormon bertugas merangsang petumbuhan tulang dan jaringan, serta mengatur metabolisme tubuh, termasuk otak. Hormon pertumbuhan juga memungkinkan tubuh memperbaiki dan memperbarui seluruh sel yang ada ditubuh. c. Gambaran Pelaksanaan Pijat Bayi pada Bayi Umur 5-7 Bulan di Desa Lokbuntar Kecamatan Haruyan Kabupaten Hulu Sungai Tengah. Pijat bayi adalah terapi sentuhan tertua dan terpopuler yang dikenal manusia, yang juga merupakan seni perawatan kesehatan dan pengobatan yang dipraktikkan sejak berabad-abad silam. (Prasetyono, 2009). Pijat bayi merupakan sentuhan lembut ke kulit bayi dengan penuh kasih sayang yang akan memberikan manfaat positif bagi bayi. Pijat bayi merupakan cara orang tua menyampaikan kasih sayang ke anak, dapat merenggangkan otot-otot dan mempelancar aliran darah, teknik pemijatan yang benar sangatlah banyak manfaatnya. Menurut teori Roesli (2008) diantaranya manfaat pijat bayi adalah mengurangi rasa nyeri, memperbaiki pola tidur bayi dan membuat bayi tidur nyenyak. Pijat bayi dilakukan tidak seperti pijat untuk orang dewasa, tetapi lebih banyak menekankan pada sentuhan, pemijatan pada bayi yang dilakukan secara benar tidak hanya bermanfaat untuk bayi sehat saja tetapi juga bagi bayi yang sakit atau kurang sehat. Banyak keuntungan dari pijat bayi. Selain memberi rasa nyaman bagi bayi, membantu bayi yang tidak bisa tidur dengan nyenyak. Di Cina pijat bayi merupakan salah satu teknik perawatan bayi yang sangat khusus biasanya untuk merawat bayi. Pelaksaan pijat bayi dibagi menjadi dua kategori, baik dan kurang. Berdasarkan tabel 5 didapatkan bahwa pelaksanaan pijat bayi dilakukan dengan baik kepada semua bayi yang berjumlah 12 bayi (100%). Penelitian baru-baru ini mengungkapkan banyak manfaat yang diperoleh dengan pijat bayi diantaranya merangsang keluarnya hormon endorphin yang bisa menurunkan nyeri, sehingga bayi menjadi tenang dan mengurangi frekuensi menangis. Dengan demikian, pijatan juga meningkatkan kualitas tidurnya. d. Efektivitas Pijat Bayi Terhadap Kualitas Tidur Bayi Umur 5-7 bulan. Dari hasil uji Wilcoxon Signed Rank Test didapatkan efektivitas pijat bayi terhadap kualitas tidur bayi di dapatkan hasil pijat bayi yang rutin dilakukan mengalami peningkatan kualitas tidur yang lebih baik sebanyak 12 bayi (100%), sebelum bayi dilakukan pemijatan hanya 2 bayi (16,70%) yang baik kualitas tidurnya dan 10 bayi (83,3%) mengalami kualitas tidur bayi tidak terpenuhi. Semakin sering bayi dipijat maka kualitas tidur bayi pun akan meningkat. Menurut Prasetyono (2009) pengaruh positif atau manfaat pijat bayi bagi tumbuh kembang anak telah diketahui, antara lain mengatasi gangguan tidur, membuat bayi tidur lelap dan lama. Kebanyakan bayi yang diberikan pijatan ± 15 menit dapat mengurangi susah tidur hingga 30 %. Pijatan itu memberikan kualitas tidur yang baik, sehingga ketika ia bangun, tubuh akan kembali menjadi segar. Hasil penelitian menunjukkan bahwa bayi yang dipijat 3 kali dalam

8 8 seminggu mengalami peningkatan kualitas tidur dibanding sebelum dilakukan pemijatan pada bayi. Menurut Prasetyono (2009) ilmu kesehatan modern telah membuktikan secara ilmiah bahwa terapi sentuh dan pijat pada bayi mempunyai banyak manfaat terutama bila dilakukan sendiri oleh orang tua bayi. Penelitian tentang pengaruh pijat bayi terhadap meningkatnya durasi tidur bayi memperoleh hasil pada kelompok kontrol meningkatnya durasi tidur sekitar 7,15%, sedangkan pada kelompok yang dipijat mengalami kenaikan durasi tidur 10,44%. KESIMPULAN Berdasarkan pada analis hasil dan pembahasan dapat ditarik kesimpulan: 1. Gambaran efektivitas pijat bayi umur 5-7 bulan di Desa Lokbuntar Kec. Haruyan Kab. Hulu Sungai Tengah yaitu semua bayi dilakukan pemijatan dengan baik dilakukan pada pemijatan pertama sampai ketiga kalinya. 2. Gambaran kualitas tidur bayi pre test umur 5-7 bulan di Desa Lokbuntar Kec. Haruyan Kab. Hulu Sungai Tengah Banyak bayi yang mengalami kekurangan tidur, hanya 2 bayi yang kualitas tidurnya terpenuhi sebelum dilakukan perlakuan. 3. Gamabaran kualitas tidur bayi post test umur 5-7 bulan di Desa Lokbuntar Kec. Haruyan Kab. Hulu Sungai Tengah adalah kualitas tidur bayi sesudah dilakukan pemijatan dengan kualitas tidur baik sebanyak 12 bayi dan kualitas tidur kurang tidak ada. Kualitas tidur bayi menjadi meningkat. sebelum dan sesudah perlakuan di desa Lokbuntar Kecamatan Haruyan Kabupaten Hulu Sungai Tengah SARAN 1. Orang tua diharapkan selalu memantau tumbuh kembang anaknya. 2. Petugas kesehatan baik perawat maupun bidan mengajarkan cara pijat bayi yang benar kepada para ibu yang memiliki anak bayi. 3. Penelitian ini diharapkan dapat memotivasi ibu bayi untuk dapat terus melakukan pijat bayi secara terus menerus. DAFTAR RUJUKAN Aminanti, D. (2013). Pijat dan Senam untuk Bayi dan Balita: Paduan Praktis Memijat Bayi & Balita. Yogyakarta: Brilliant Books. Handayani, D. (2012). Perawatan Bayi Baru: Panduan Lengkap untuk Ibu Merawat Bayi 0-6 Bulan. Jakarta: Aspirasi Pemuda. Notoatmodjo, S. (2010). Metodologi Penellitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta. Prasetyono, D. (2009). Teknik-teknik Tepat Memijat Bayi sendiri: Panduan Lengkap dan Uraian Kemanfaatnya. Jogjakarta: DIVA Press. Roesli, U. (2009). Pedoman Pijat Bayi. Jakarta: Trubus Agriwidya. 4. Pijat bayi memberikan pengaruh yang signifikan terhadap kualitas tidur bayi

BAB I PENDAHULUAN. Pijat telah digunakan untuk pengobatan dan menjadi bagian rutin

BAB I PENDAHULUAN. Pijat telah digunakan untuk pengobatan dan menjadi bagian rutin BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pijat telah digunakan untuk pengobatan dan menjadi bagian rutin perawatan bayi selama ratusan tahun di banyak kebudayaan dan salah satu teknik terapi tertua di dunia.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Perkembangan pada bayi merupakan suatu proses yang hakiki, unik, dinamik,

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Perkembangan pada bayi merupakan suatu proses yang hakiki, unik, dinamik, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perkembangan pada bayi merupakan suatu proses yang hakiki, unik, dinamik, dan berkesinambungan. Faktor yang mempengaruhi perkembangan bayi ada dua, yaitu faktor genetik

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lingkungannya. Sesaat setelah lahir, bayi biasanya tidur selama jam

BAB I PENDAHULUAN. lingkungannya. Sesaat setelah lahir, bayi biasanya tidur selama jam 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Tidur adalah salah satu bentuk adaptasi bayi terhadap lingkungannya. Sesaat setelah lahir, bayi biasanya tidur selama 16-20 jam sehari. Memasuki usia 2 bulan bayi

Lebih terperinci

PENGARUH PIJAT BAYI TERHADAP LAMA TIDUR BAYI DI DESA DUWET KECAMATAN WONOSARI KABUPATEN KLATEN

PENGARUH PIJAT BAYI TERHADAP LAMA TIDUR BAYI DI DESA DUWET KECAMATAN WONOSARI KABUPATEN KLATEN KOSALA JIK. Vol. 4 No. 1 Maret 216 PENGARUH PIJAT BAYI TERHADAP LAMA TIDUR BAYI DI DESA DUWET KECAMATAN WONOSARI KABUPATEN KLATEN Warsini 1, Dyah Nugraini 2 Abstract Background: Even the oldest massage

Lebih terperinci

PERBANDINGAN POLA TIDUR BAYI YANG MENDAPATKAN PIJAT BAYI DAN BABY SPA PADA BAYI USIA 3-12 BULAN DI KLINIK SRIKANDI RUMAH BUNDA YOGYAKARTA

PERBANDINGAN POLA TIDUR BAYI YANG MENDAPATKAN PIJAT BAYI DAN BABY SPA PADA BAYI USIA 3-12 BULAN DI KLINIK SRIKANDI RUMAH BUNDA YOGYAKARTA PERBANDINGAN POLA TIDUR BAYI YANG MENDAPATKAN PIJAT BAYI DAN BABY SPA PADA BAYI USIA 3-12 BULAN DI KLINIK SRIKANDI RUMAH BUNDA YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI Disusun Oleh: SURYADI ARIANATA 080201132 PROGRAM

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lokasi yang berbeda menginformasikan bahwa terdapat hubungan yang. pada anak akan diikuti oleh gangguan perkembangannya.

BAB I PENDAHULUAN. lokasi yang berbeda menginformasikan bahwa terdapat hubungan yang. pada anak akan diikuti oleh gangguan perkembangannya. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Anak sebagai harapan bangsa merupakan sebuah aset yang membutuhkan pemantauan dalam pertumbuhan dan perkembangannya. Dalam siklus daur kehidupan tahapan tumbuh kembang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. konsep diri, pola koping dan perilaku sosial (Hidayat, 2008).

BAB I PENDAHULUAN. konsep diri, pola koping dan perilaku sosial (Hidayat, 2008). BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Anak merupakan individu yang berada dalam satu rentang perubahan perkembangan yang dimulai dari bayi hingga remaja. Masa anak merupakan masa pertumbuhan dan perkembangan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. dapat memberikan rasa aman dan nyaman pada bayi. Sentuhan dan pelukan dari

BAB 1 PENDAHULUAN. dapat memberikan rasa aman dan nyaman pada bayi. Sentuhan dan pelukan dari BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pijat bayi merupakan terapi sentuh kontak langsung dengan tubuh yang dapat memberikan rasa aman dan nyaman pada Sentuhan dan pelukan dari seorang ibu adalah kebutuhan

Lebih terperinci

PENGARUH PIJAT BAYI TERHADAP KUALITAS TIDUR BAYI USIA 3-6 BULAN DI POLIKLINIK KESEHATAN DESA PURWOREJO KECAMATAN BONANG KABUPATEN DEMAK

PENGARUH PIJAT BAYI TERHADAP KUALITAS TIDUR BAYI USIA 3-6 BULAN DI POLIKLINIK KESEHATAN DESA PURWOREJO KECAMATAN BONANG KABUPATEN DEMAK PENGARUH PIJAT BAYI TERHADAP KUALITAS TIDUR BAYI USIA 3-6 BULAN DI POLIKLINIK KESEHATAN DESA PURWOREJO KECAMATAN BONANG KABUPATEN DEMAK Layyinatus Shofa 1, Yunani 2, Rose Hudhariani 3 1,2,3 STIKES Karya

Lebih terperinci

EFEKTIFITAS PIJAT BAYI TERHADAP PENINGKATAN BERAT BADAN BAYI PREMATUR DI RUANG PERINATOLOGI RUMAH SAKIT IMELDA MEDAN

EFEKTIFITAS PIJAT BAYI TERHADAP PENINGKATAN BERAT BADAN BAYI PREMATUR DI RUANG PERINATOLOGI RUMAH SAKIT IMELDA MEDAN EFEKTIFITAS PIJAT BAYI TERHADAP PENINGKATAN BERAT BADAN BAYI PREMATUR DI RUANG PERINATOLOGI RUMAH SAKIT IMELDA MEDAN Destyna Yohana Gultom... ABSTRAK Pijat bayi adalah terapi sentuh tertua yang dikenal

Lebih terperinci

TERAPI PIJAT OKSITOSIN MENINGKATKAN PRODUKSI ASI PADA IBU POST PARTUM. Sarwinanti STIKES Aisyiyah Yogyakarta

TERAPI PIJAT OKSITOSIN MENINGKATKAN PRODUKSI ASI PADA IBU POST PARTUM. Sarwinanti STIKES Aisyiyah Yogyakarta TERAPI PIJAT OKSITOSIN MENINGKATKAN PRODUKSI ASI PADA IBU POST PARTUM Sarwinanti STIKES Aisyiyah Yogyakarta Email: sarwinantisyamsudin@yahoo.com Abstract: The purpose of this study was to know the effect

Lebih terperinci

Pengaruh Pemberian Pijat Bayi Terpenuhi Kebutuhan Bayi (6-12 Bulan) di Kelurahan Posyandu Mangundikaran Kabupaten Nganjuk

Pengaruh Pemberian Pijat Bayi Terpenuhi Kebutuhan Bayi (6-12 Bulan) di Kelurahan Posyandu Mangundikaran Kabupaten Nganjuk Mangundikaran Kabupaten Nganjuk PENGARUH PEMBERIAN PIJAT BAYI TERPENUHI KEBUTUHAN BAYI (6-12 BULAN) DI KELURAHAN POSYANDU MANGUNDIKARAN KABUPATEN NGANJUK Rahayu Budi Utami, Puji Astutik STIKes Satria Bakti

Lebih terperinci

PERBEDAAN FREKUENSI MENYUSU ASI EKSKLUSIF SEBELUM DAN SESUDAH DILAKUKAN PIJAT BAYI

PERBEDAAN FREKUENSI MENYUSU ASI EKSKLUSIF SEBELUM DAN SESUDAH DILAKUKAN PIJAT BAYI PERBEDAAN FREKUENSI MENYUSU ASI EKSKLUSIF SEBELUM DAN SESUDAH DILAKUKAN PIJAT BAYI Utia Dina Nasiroh 1), Rini Susanti 2), Chichik Nirmasari 3). 1 Universitas Ngudi Waluyo email : rinisusantirien@gmail.com

Lebih terperinci

PENGARUH SENAM DISMENORE TERHADAP PENURUNAN DISMENORE PADA REMAJA PUTRI DI DESA SIDOHARJO KECAMATAN PATI

PENGARUH SENAM DISMENORE TERHADAP PENURUNAN DISMENORE PADA REMAJA PUTRI DI DESA SIDOHARJO KECAMATAN PATI PENGARUH SENAM DISMENORE TERHADAP PENURUNAN DISMENORE PADA REMAJA PUTRI DI DESA SIDOHARJO KECAMATAN PATI Rofli Marlinda *)Rosalina, S.Kp.,M.Kes **), Puji Purwaningsih, S.Kep., Ns **) *) Mahasiswa PSIK

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. desain experimental dengan pendekatan pre and post test control group.

BAB III METODE PENELITIAN. desain experimental dengan pendekatan pre and post test control group. BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini termasuk jenis penelitian kuantitatif menggunakan desain experimental dengan pendekatan pre and post test control group. Sebelum intervensi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Setiap anak mengalami proses tumbuh kembang yang berbeda-beda. Baik menyangkut

BAB I PENDAHULUAN. Setiap anak mengalami proses tumbuh kembang yang berbeda-beda. Baik menyangkut BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Setiap anak mengalami proses tumbuh kembang yang berbeda-beda. Baik menyangkut kecepatan dan percepatan proses tumbuh kembangnya, maupun keunikan-keunikkan tersendiri

Lebih terperinci

(Submited : 16 April 2017, Accepted : 28 April 2017) Dewi Nurhanifah

(Submited : 16 April 2017, Accepted : 28 April 2017) Dewi Nurhanifah PENGARUH PENDIDIKAN KESEHATAN TERHADAP TINGKAT PENGETAHUAN PERTOLONGAN PERTAMA PADA KECELAKAAN DI SEKOLAH PADA SISWA KELAS VII (The Effect Of Health Education To The Student Knowledge Level Of First Aid

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. telah mewujudkan hasil yang positif di berbagai bidang, yaitu adanya. dan bertambah cenderung lebih cepat (Nugroho, 2000).

BAB I PENDAHULUAN. telah mewujudkan hasil yang positif di berbagai bidang, yaitu adanya. dan bertambah cenderung lebih cepat (Nugroho, 2000). BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Seiring dengan keberhasilan pemerintah dalam pembangunan nasional, telah mewujudkan hasil yang positif di berbagai bidang, yaitu adanya kemajuan ekonomi, perbaikan lingkungan

Lebih terperinci

FREKUENSI KUNJUNGAN SOLUS PER AQUA (SPA) BAYI KAITANNYA DENGAN KENAIKAN BERAT BADAN BAYI

FREKUENSI KUNJUNGAN SOLUS PER AQUA (SPA) BAYI KAITANNYA DENGAN KENAIKAN BERAT BADAN BAYI FREKUENSI KUNJUNGAN SOLUS PER AQUA (SPA) BAYI KAITANNYA DENGAN KENAIKAN BERAT BADAN BAYI Ari Kurniarum, Suroso, Suwanti Kementerian Kesehatan Politeknik Kesehatan Surakarta Jurusan Kebidanan Abstract:

Lebih terperinci

PENGARUH PIJAT BAYI TERHADAP TINGKAT PEMENUHAN KEBUTUHAN TIDUR BAYI USIA 3-6 BULAN DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS UMBULHARJO I YOGYAKARTA

PENGARUH PIJAT BAYI TERHADAP TINGKAT PEMENUHAN KEBUTUHAN TIDUR BAYI USIA 3-6 BULAN DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS UMBULHARJO I YOGYAKARTA PENGARUH PIJAT BAYI TERHADAP TINGKAT PEMENUHAN KEBUTUHAN TIDUR BAYI USIA 3-6 BULAN DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS UMBULHARJO I YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI Disusun oleh: Listina Laili Ulfah 201510104028 PROGRAM

Lebih terperinci

PERBEDAAN SIKAP IBU SEBELUM DAN SESUDAH DILAKUKAN PENDIDIKAN KESEHATAN PIJAT BAYI PADA IBU YANG MEMILIKI BAYI USIA 0 SAMPAI 12 BULAN DI DESA BRINGIN

PERBEDAAN SIKAP IBU SEBELUM DAN SESUDAH DILAKUKAN PENDIDIKAN KESEHATAN PIJAT BAYI PADA IBU YANG MEMILIKI BAYI USIA 0 SAMPAI 12 BULAN DI DESA BRINGIN PERBEDAAN SIKAP IBU SEBELUM DAN SESUDAH DILAKUKAN PENDIDIKAN KESEHATAN PIJAT BAYI PADA IBU YANG MEMILIKI BAYI USIA 0 SAMPAI 12 BULAN DI DESA BRINGIN ULFA AMMALIYA PUTRI 1), Rini Susanti 2), Chichik Nirmasari

Lebih terperinci

PENGARUH FREKUENSI PIJAT BAYI TERHADAP PERTUMBUHAN (BERAT BADAN) BAYI USIA 1-3 BULAN DI DESA KARANGSARI DAN PURBADANA

PENGARUH FREKUENSI PIJAT BAYI TERHADAP PERTUMBUHAN (BERAT BADAN) BAYI USIA 1-3 BULAN DI DESA KARANGSARI DAN PURBADANA PENGARUH FREKUENSI PIJAT BAYI TERHADAP PERTUMBUHAN (BERAT BADAN) BAYI USIA 1-3 BULAN DI DESA KARANGSARI DAN PURBADANA Rosi Kurnia Sugiharti 1) STIKes Harapan Bangsa Purwokerto Email: Rossy.kurnia@yahoo.com

Lebih terperinci

PENGARUH PIJAT BAYI TERHADAP PENINGKATAN BERAT BADAN PADA BALITA USIA 0-2 TAHUN DI BPM Ny. N BANYUWANGI TAHUN 2015

PENGARUH PIJAT BAYI TERHADAP PENINGKATAN BERAT BADAN PADA BALITA USIA 0-2 TAHUN DI BPM Ny. N BANYUWANGI TAHUN 2015 PENGARUH PIJAT BAYI TERHADAP PENINGKATAN BERAT BADAN PADA BALITA USIA 0-2 TAHUN DI BPM Ny. N BANYUWANGI TAHUN 2015 Wahyu Puji 1 1. Prodi DIII Kebidanan STIKES Banyuwangi Korespondensi : Wahyu Puji, d/a

Lebih terperinci

PERILAKU PIJAT BAYI BERHUBUNGAN DENGAN PENGETAHUAN DAN DUKUNGAN KELUARGA

PERILAKU PIJAT BAYI BERHUBUNGAN DENGAN PENGETAHUAN DAN DUKUNGAN KELUARGA PERILAKU PIJAT BAYI BERHUBUNGAN DENGAN PENGETAHUAN DAN DUKUNGAN KELUARGA Dadang Kusbiantoro.......ABSTRAK....... Pijat bayi menjadi penyelesaian masalah dari setiap ibu yang mempunyai bayi. Pijat bayi

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN. Pengolahan data berdasarkan kumpulan data yang diperoleh diupayakan dapat

BAB V PEMBAHASAN. Pengolahan data berdasarkan kumpulan data yang diperoleh diupayakan dapat BAB V PEMBAHASAN Pengolahan data berdasarkan kumpulan data yang diperoleh diupayakan dapat menjawab pertanyaan penelitian yaitu untuk mengetahui apakah terdapat hubungan antara baby spa dengan perkembangan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. maka dampaknya adalah lost generation. Fisioterapi sangat besar perannya dalam

BAB I PENDAHULUAN. maka dampaknya adalah lost generation. Fisioterapi sangat besar perannya dalam BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Bayi gizi kurang merupakan suatu ancaman bagi generasi yang akan datang. Masa bayi ini merupakan masa pertumbuhan dan perkembangan yang sangat pesat. Jika pada masa

Lebih terperinci

PENGARUH PENDIDIKAN KESEHATAN TERHADAP PENGETAHUAN IBU TENTANG PIJAT BAYI DI DESA GEBANG KECAMATAN BONANG KABUPATEN DEMAK ARTIKEL.

PENGARUH PENDIDIKAN KESEHATAN TERHADAP PENGETAHUAN IBU TENTANG PIJAT BAYI DI DESA GEBANG KECAMATAN BONANG KABUPATEN DEMAK ARTIKEL. PENGARUH PENDIDIKAN KESEHATAN TERHADAP PENGETAHUAN IBU TENTANG PIJAT BAYI DI DESA GEBANG KECAMATAN BONANG KABUPATEN DEMAK ARTIKEL Oleh AIDATUS SHOLEKHAH 040112a001 PROGRAM STUDI DIII KEBIDANAN SEKOLAH

Lebih terperinci

PENGARUH BERMAIN PERAN TERHADAP KEPERCAYAAN DIRI PADA ANAK DI TK KHUSNUL KHOTIMAH SEMARANG

PENGARUH BERMAIN PERAN TERHADAP KEPERCAYAAN DIRI PADA ANAK DI TK KHUSNUL KHOTIMAH SEMARANG PENGARUH BERMAIN PERAN TERHADAP KEPERCAYAAN DIRI PADA ANAK DI TK KHUSNUL KHOTIMAH SEMARANG Manuscript OLEH : Sri Utami G2A009102 PROGRAM STUDI SI KEPERAWATAN FAKULTAS ILMU KEPERAWATAN DAN KESEHATAN UNIVERSITAS

Lebih terperinci

BAB 4 METODE PENELITIAN. dapat dilaksanakan secara efisien dan efektif sesuai dengan tujuannya. Desain

BAB 4 METODE PENELITIAN. dapat dilaksanakan secara efisien dan efektif sesuai dengan tujuannya. Desain BAB 4 METODE PENELITIAN 4.1 Desain Penelitian Desain penelitian adalah suatu rencana tentang cara mengumpulkan, mengolah, dan menganalisis data secara sistematis dan terarah agar penelitian dapat dilaksanakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pembangunan disegala bidang selama ini sudah dilaksanakan oleh

BAB I PENDAHULUAN. Pembangunan disegala bidang selama ini sudah dilaksanakan oleh BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan disegala bidang selama ini sudah dilaksanakan oleh pemerintah telah mampu meningkatkan derajat kesehatan masyarakat secara umum antara lain dapat dilihat

Lebih terperinci

PENGARUH PIJAT BAYI TERHADAP KUANTITAS TIDUR BAYI USIA 3-6 BULAN DI DESA MUNUNGREJO KECAMATAN NGIMBANG KABUPATEN LAMONGAN

PENGARUH PIJAT BAYI TERHADAP KUANTITAS TIDUR BAYI USIA 3-6 BULAN DI DESA MUNUNGREJO KECAMATAN NGIMBANG KABUPATEN LAMONGAN PENGARUH PIJAT BAYI TERHADAP KUANTITAS TIDUR BAYI USIA 3-6 BULAN DI DESA MUNUNGREJO KECAMATAN NGIMBANG KABUPATEN LAMONGAN Lilik Mardiana*, Diah Eko Martini** ABSTRAK Tidur merupakan prioritas utama bagi

Lebih terperinci

PENGARUH TERAPI BERMAIN TERHADAP RESPON KECEMASAN ANAK USIA PRASEKOLAH DALAM MENJALANI HOSPITALISASI DI RUANG SERUNI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH JOMBANG

PENGARUH TERAPI BERMAIN TERHADAP RESPON KECEMASAN ANAK USIA PRASEKOLAH DALAM MENJALANI HOSPITALISASI DI RUANG SERUNI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH JOMBANG PENGARUH TERAPI BERMAIN TERHADAP RESPON KECEMASAN ANAK USIA PRASEKOLAH DALAM MENJALANI HOSPITALISASI DI RUANG SERUNI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH JOMBANG (THE INFLUENCE OF PLAYING THERAPY AGAINST PRA SCHOOL

Lebih terperinci

PENGARUH PENYULUHAN MANFAAT POSYANDU TERHADAP SIKAP IBU BALITA TENTANG POSYANDU DI DUSUN NGANGKRIK SLEMAN TAHUN 2015 NASKAH PUBLIKASI

PENGARUH PENYULUHAN MANFAAT POSYANDU TERHADAP SIKAP IBU BALITA TENTANG POSYANDU DI DUSUN NGANGKRIK SLEMAN TAHUN 2015 NASKAH PUBLIKASI PENGARUH PENYULUHAN MANFAAT POSYANDU TERHADAP SIKAP IBU BALITA TENTANG POSYANDU DI DUSUN NGANGKRIK SLEMAN TAHUN 2015 NASKAH PUBLIKASI Disusun Oleh : Sheila Anggri Aswari 201410104073 PROGRAM STUDI BIDAN

Lebih terperinci

Efektivitas Massage Baby Terhadap Peningkatan Berat Badan Bayi Usia 3-4 Bulan Di BPS BUNDA Kecamatan Mandiangin Koto Selayan Bukittinggi Tahun 2014

Efektivitas Massage Baby Terhadap Peningkatan Berat Badan Bayi Usia 3-4 Bulan Di BPS BUNDA Kecamatan Mandiangin Koto Selayan Bukittinggi Tahun 2014 Efektivitas Massage Baby Terhadap Peningkatan Berat Badan Bayi Usia 3-4 Bulan Di BPS BUNDA Kecamatan Mandiangin Koto Selayan Bukittinggi Tahun 2014 Neila Sulung 1 Ajeng Chania Dini Gayatri 2 Stikes Fort

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. peningkatan kesejahteraan masyarakat (Darmodjo, 2000) Hal ini juga diikuti dengan perubahan emosi secara psikologis dan

BAB I PENDAHULUAN. peningkatan kesejahteraan masyarakat (Darmodjo, 2000) Hal ini juga diikuti dengan perubahan emosi secara psikologis dan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Menurut Badan Pusat Statistik tahun 2010, diperoleh data jumlah penduduk Indonesia 237.5 juta jiwa. Komposisi jumlah anak usia 0-4 tahun sebanyak 19,591,740 jiwa, sedangkan

Lebih terperinci

PENGARUH PENERAPAN MEDIA FLASHCARD TERHADAP KEMAMPUAN MENGENAL WARNA PADA ANAK USIA 3-4 TAHUN

PENGARUH PENERAPAN MEDIA FLASHCARD TERHADAP KEMAMPUAN MENGENAL WARNA PADA ANAK USIA 3-4 TAHUN PENGARUH PENERAPAN MEDIA FLASHCARD TERHADAP KEMAMPUAN MENGENAL WARNA PADA ANAK USIA 3-4 TAHUN Ika Lukiana Sari Muhammad Reza PG-PAUD, Fakultas Ilmu Pendidikan, Universitas Negeri Surabaya Jalan Teratai

Lebih terperinci

ABSTRAK PENGARUH PELAKSANAAN SENAM LANSIA TERHADAP PENURUNAN TINGKAT KECEMASAN PADA LANSIA DI PUSKESMAS KALUKU BODOA MAKASSAR TAHUN 2015

ABSTRAK PENGARUH PELAKSANAAN SENAM LANSIA TERHADAP PENURUNAN TINGKAT KECEMASAN PADA LANSIA DI PUSKESMAS KALUKU BODOA MAKASSAR TAHUN 2015 ABSTRAK PENGARUH PELAKSANAAN SENAM LANSIA TERHADAP PENURUNAN TINGKAT KECEMASAN PADA LANSIA DI PUSKESMAS KALUKU BODOA MAKASSAR TAHUN 2015 Fatma Abd Manaf 1, Andi ayumar 1, Suradi Efendi 1 1 School od Health

Lebih terperinci

EFFECTIVENESS OF GROUP COUNSELING SERVICES TO IMPROVE EMOTIONAL INTELLIGENCE

EFFECTIVENESS OF GROUP COUNSELING SERVICES TO IMPROVE EMOTIONAL INTELLIGENCE EFFECTIVENESS OF GROUP COUNSELING SERVICES TO IMPROVE EMOTIONAL INTELLIGENCE 1 Prof. Dr. Mudjiran, MS.Kons. Dosen Bimbingan dan Konseling, UNP Padang Email: mudjiran.01@yahoo.com Abstract The research

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah. Tidur merupakan salah satu kebutuhan dasar. manusia yang termasuk kedalam kebutuhan dasar dan juga

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah. Tidur merupakan salah satu kebutuhan dasar. manusia yang termasuk kedalam kebutuhan dasar dan juga BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Tidur merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia yang termasuk kedalam kebutuhan dasar dan juga universal karena umumnya semua individu dimanapun ia berada

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. adalah Non-equivalent Control Group Design. Kelompok Eksperimen. Kelompok Kontrol

BAB III METODE PENELITIAN. adalah Non-equivalent Control Group Design. Kelompok Eksperimen. Kelompok Kontrol BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Peneliti melakukan penelitian yang bersifat kuantitatif dengan menggunakan desain penelitian Quasi Experimental Design. Rancangan yang digunakan adalah Non-equivalent

Lebih terperinci

EFEKTIVITAS METODE SOSIODRAMA (ROLE PLAYING) UNTUK MENINGKATKAN PENGENALAN JENIS-JENIS PEKERJAAN PADA MATA PELAJARAN IPS BAGI ANAK TUNAGRAHITA RINGAN

EFEKTIVITAS METODE SOSIODRAMA (ROLE PLAYING) UNTUK MENINGKATKAN PENGENALAN JENIS-JENIS PEKERJAAN PADA MATA PELAJARAN IPS BAGI ANAK TUNAGRAHITA RINGAN EFEKTIVITAS METODE SOSIODRAMA (ROLE PLAYING) UNTUK MENINGKATKAN PENGENALAN JENIS-JENIS PEKERJAAN PADA MATA PELAJARAN IPS BAGI ANAK TUNAGRAHITA RINGAN KELAS IV SDLB C YPAC SEMARANG TAHUN AJARAN 2012/2013

Lebih terperinci

Oleh: Maharani Tri Ayu Ratnasari dan M. Nur Rokhman, M.Pd Universitas Negeri Yogyakarta ABSTRAK

Oleh: Maharani Tri Ayu Ratnasari dan M. Nur Rokhman, M.Pd Universitas Negeri Yogyakarta ABSTRAK EFEKTIVITAS PENGGUNAAN METODE PEMBELAJARAN THINK PAIR SHARE (TPS) TERHADAP PRESTASI BELAJAR SEJARAH SISWA KELAS XI IPS SMA MUHAMMADIYAH 1 MUNTILAN KABUPATEN MAGELANG TAHUN AJARAN 2015/2016 Oleh: Maharani

Lebih terperinci

NASKAH PUBLIKASI. Disusun Oleh : RINI INDARTI PROGRAM STUDI BIDAN PENDIDIK JENJANG DIPLOMA IV SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN AISYIYAH

NASKAH PUBLIKASI. Disusun Oleh : RINI INDARTI PROGRAM STUDI BIDAN PENDIDIK JENJANG DIPLOMA IV SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN AISYIYAH PENGARUH INTERVENSI PENDIDIKAN KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA DENGAN METODE PEER GROUP MELALUI PERAN STUDENT ADVISOR PADA SISWA KELAS X DI SMK MUHAMMADIYAH II MOYUDAN TAHUN 2014 NASKAH PUBLIKASI Disusun Oleh

Lebih terperinci

METODE PROYEK BERPENGARUH TERHADAP PERKEMBANGAN MOTORIK HALUS ANAK

METODE PROYEK BERPENGARUH TERHADAP PERKEMBANGAN MOTORIK HALUS ANAK METODE PROYEK BERPENGARUH TERHADAP PERKEMBANGAN MOTORIK HALUS ANAK PUBLIKASI ILMIAH Disusun sebagai salah satu syarat menyelesaikan Program Studi Strata I pada Jurusan Pendidikan Anak Usia Dini Fakultas

Lebih terperinci

HUBUNGAN PIJAT BAYI DENGAN FREKUENSI SAKIT BAYI DI KECAMATAN KARTASURA

HUBUNGAN PIJAT BAYI DENGAN FREKUENSI SAKIT BAYI DI KECAMATAN KARTASURA HUBUNGAN PIJAT BAYI DENGAN FREKUENSI SAKIT BAYI DI KECAMATAN KARTASURA Deni Nuryanti* Siti Arifah** Abstract Massage is one of forming of touch therapy as one of an important therapy technique. baby massagec

Lebih terperinci

NASKAH PUBLIKASI. Disusun oleh: RITA SUNDARI

NASKAH PUBLIKASI. Disusun oleh: RITA SUNDARI PENGARUH PENDIDIKAN KESEHATAN TENTANG PROSES PENUAAN TERHADAP TINGKAT KEMAMPUAN KELUARGA DALAM MERAWAT LANSIA DENGAN GANGGUAN ELIMINASI DI KELURAHAN SEWUKAN MAGELANG NASKAH PUBLIKASI Disusun oleh: RITA

Lebih terperinci

LAMA TIDUR BAYI USIA 3 6 BULAN YANG MENDAPATKAN PERAWATAN BABY SPA DI RAFANI BABY SPA KECAMATAN TANGGULANGIN SIDOARJO

LAMA TIDUR BAYI USIA 3 6 BULAN YANG MENDAPATKAN PERAWATAN BABY SPA DI RAFANI BABY SPA KECAMATAN TANGGULANGIN SIDOARJO LAMA TIDUR BAYI USIA 3 6 BULAN YANG MENDAPATKAN PERAWATAN BABY SPA DI RAFANI BABY SPA KECAMATAN TANGGULANGIN SIDOARJO ANNISA ROSE MEGAWATI 1211010001 Subject : Lama tidur, baby spa DESCRIPTION Bayi membutuhkan

Lebih terperinci

DANIA PURTIANINGSIH DESCRIPTION. Subject : Pendidikan Kesehatan, Memandikan Bayi, Nifas, Ibu Nifas.

DANIA PURTIANINGSIH DESCRIPTION. Subject : Pendidikan Kesehatan, Memandikan Bayi, Nifas, Ibu Nifas. PENGARUH PENDIDIKAN KESEHATAN CARAMEMANDIKAN BAYI TERHADAP KETERAMPILAN MEMANDIKAN BAYI PADA IBU NIFAS DIWILAYAH KERJA PUSKESMAS TRAWAS KABUPATEN MOJOKERTO DANIA PURTIANINGSIH 1211010005 Subject : Pendidikan

Lebih terperinci

KARYA TULIS ILMIAH PERBANDINGAN HASIL BELAJAR MAHASISWA SEBELUM DAN SESUDAH PROSES BELAJAR AKTIF MENGGUNAKAN KARTU ANATOMI GIGI (KABANOGI)

KARYA TULIS ILMIAH PERBANDINGAN HASIL BELAJAR MAHASISWA SEBELUM DAN SESUDAH PROSES BELAJAR AKTIF MENGGUNAKAN KARTU ANATOMI GIGI (KABANOGI) KARYA TULIS ILMIAH PERBANDINGAN HASIL BELAJAR MAHASISWA SEBELUM DAN SESUDAH PROSES BELAJAR AKTIF MENGGUNAKAN KARTU ANATOMI GIGI (KABANOGI) (Kajian pada Mahasiswa Angkatan 2014 Program Studi Pendidikan

Lebih terperinci

EFEKTIVITAS MEDIA CERITA BERGAMBAR DAN ULAR TANGGA DALAM PENDIDIKAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT SISWA SDN 2 PATRANG KABUPATEN JEMBER

EFEKTIVITAS MEDIA CERITA BERGAMBAR DAN ULAR TANGGA DALAM PENDIDIKAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT SISWA SDN 2 PATRANG KABUPATEN JEMBER EFEKTIVITAS MEDIA CERITA BERGAMBAR DAN ULAR TANGGA DALAM PENDIDIKAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT SISWA SDN 2 PATRANG KABUPATEN JEMBER Afif Hamdalah Departemen Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku Fakultas Kesehatan

Lebih terperinci

PENGARUH PELATIHAN TEHNIK MENYUSUI YANG BENAR PADA IBU NIFAS PRIMIPARA TERHADAP KETRAMPILAN DALAM MENYUSUI

PENGARUH PELATIHAN TEHNIK MENYUSUI YANG BENAR PADA IBU NIFAS PRIMIPARA TERHADAP KETRAMPILAN DALAM MENYUSUI PENGARUH PELATIHAN TEHNIK MENYUSUI YANG BENAR PADA IBU NIFAS PRIMIPARA TERHADAP KETRAMPILAN DALAM MENYUSUI Triwik Sri Mulati, Dewi Susilowati Kementerian Kesehatan Politeknik Kesehatan Surakarta Jurusan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 5 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Tidur Bayi Tidur adalah proses fisiologis yang bersiklus bergantian dengan periode yang lebih lama dari keterjagaan (Perry et all, 2006). Pada dasarnya, tidur dibagi menjadi

Lebih terperinci

PENGARUH AKTIVITAS BERMAIN BOLA TERHADAP PERKEMBANGAN MOTORIK KASAR PADA TODDLER DI PAUD TUNAS CENDIKIA KEJAPANAN GEMPOL PASURUAN.

PENGARUH AKTIVITAS BERMAIN BOLA TERHADAP PERKEMBANGAN MOTORIK KASAR PADA TODDLER DI PAUD TUNAS CENDIKIA KEJAPANAN GEMPOL PASURUAN. PENGARUH AKTIVITAS BERMAIN BOLA TERHADAP PERKEMBANGAN MOTORIK KASAR PADA TODDLER DI PAUD TUNAS CENDIKIA KEJAPANAN GEMPOL PASURUAN Ika Indrawati *) Abstrak Penelitian ini menggunakan desain penelitian pra-eksperimen

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. istirahat bagi tubuh dan jiwa, atas kemauan dan kesadaran secara utuh atau

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. istirahat bagi tubuh dan jiwa, atas kemauan dan kesadaran secara utuh atau BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Landasan Teori 1. Pola Tidur Tidur diartikan sebagai suatu keadaan berubahnya kesadaran, dimana dengan adanya berbagai derajad stimulus dapat menimbulkan suatu keadaan yang benar-benar

Lebih terperinci

KEBUTUHAN ISTIRAHAT DAN TIDUR. Niken Andalasari

KEBUTUHAN ISTIRAHAT DAN TIDUR. Niken Andalasari KEBUTUHAN ISTIRAHAT DAN TIDUR Niken Andalasari 1 Kebutuhan Istirahat dan tidur Istirahat sangat luas jika diartikan meliputi kondisi santai, tenang, rileks, tidak stress, menganggur,.. Namun tidak berarti

Lebih terperinci

: DWI APRILIA NINGTYAS

: DWI APRILIA NINGTYAS PERBEDAAN DURASI TIDUR PADA BAYI USIA 0 6 BULAN YANG MEMPEROLEH DAN TIDAK MEMPEROLEH TERAPI PIJAT BAYI DI RSKIA UMMI KHASANAH KABUPATEN BANTUL YOGYAKARTA TAHUN 2011 SKRIPSI Disusun oleh : DWI APRILIA NINGTYAS

Lebih terperinci

PENGARUH PEMBERIAN STIMULASI PERKEMBANGAN MOTORIK KASAR DAN MOTORIK HALUS TERHADAP PERKEMBANGAN BAYI USIA 3-6 BULAN KARYA TULIS ILMIAH

PENGARUH PEMBERIAN STIMULASI PERKEMBANGAN MOTORIK KASAR DAN MOTORIK HALUS TERHADAP PERKEMBANGAN BAYI USIA 3-6 BULAN KARYA TULIS ILMIAH PENGARUH PEMBERIAN STIMULASI PERKEMBANGAN MOTORIK KASAR DAN MOTORIK HALUS TERHADAP PERKEMBANGAN BAYI USIA 3-6 BULAN KARYA TULIS ILMIAH Untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Gelar Sarjana Sains Terapan

Lebih terperinci

PENGARUH PENYULUHAN KESEHATAN REPRODUKSI TERHADAP SIKAP REMAJA PUTRI KELAS XI TENTANG DAMPAK PERNIKAHAN DINI DI SMA NEGERI 1 TANGEN KAB.

PENGARUH PENYULUHAN KESEHATAN REPRODUKSI TERHADAP SIKAP REMAJA PUTRI KELAS XI TENTANG DAMPAK PERNIKAHAN DINI DI SMA NEGERI 1 TANGEN KAB. PENGARUH PENYULUHAN KESEHATAN REPRODUKSI TERHADAP SIKAP REMAJA PUTRI KELAS XI TENTANG DAMPAK PERNIKAHAN DINI DI SMA NEGERI 1 TANGEN KAB. SRAGEN NASKAH PUBLIKASI Disusun Oleh : Arum Yuliasari 201310104148

Lebih terperinci

Jurnal Keperawatan JURUSAN KEPERAWATAN FAKULTAS ILMU-ILMU KESEHATAN DAN KEOLAHRAGAAN UNIVERSITAS NEGERI GORONTALO

Jurnal Keperawatan JURUSAN KEPERAWATAN FAKULTAS ILMU-ILMU KESEHATAN DAN KEOLAHRAGAAN UNIVERSITAS NEGERI GORONTALO Jurnal Yang Berjudul PENGARUH PIJAT BAYI TERHADAP KUALITAS TIDUR BAYI DI DESA TABUMELA KECAMATAN TILANGO KABUPATEN GORONTALO 1 2 ABSTRAK Siti M Abdurrahman.. Pengaruh Pijat Bayi Terhadap Kualitas Tidur

Lebih terperinci

TERHADAP PERKEMBANGAN KOGNITIF ANAK USIA 5-6 TAHUN DI DESA LINAWAN KECAMATAN PINOLOSIAN KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW SELATAN

TERHADAP PERKEMBANGAN KOGNITIF ANAK USIA 5-6 TAHUN DI DESA LINAWAN KECAMATAN PINOLOSIAN KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW SELATAN e-journal Keperawatan(e-Kp) Volume 5 Nomor, Februari 07 PENGARUH ALAT PERMAINAN EDUKATIF ( PUZZLE) TERHADAP PERKEMBANGAN KOGNITIF ANAK USIA 5-6 TAHUN DI DESA LINAWAN KECAMATAN PINOLOSIAN KABUPATEN BOLAANG

Lebih terperinci

PIJAT OKSITOSIN UNTUK MEMPERCEPAT PENGELUARAN ASI PADA IBU PASCA SALIN NORMAL DI DUSUN SONO DESA KETANEN KECAMATAN PANCENG GRESIK.

PIJAT OKSITOSIN UNTUK MEMPERCEPAT PENGELUARAN ASI PADA IBU PASCA SALIN NORMAL DI DUSUN SONO DESA KETANEN KECAMATAN PANCENG GRESIK. PIJAT OKSITOSIN UNTUK MEMPERCEPAT PENGELUARAN ASI PADA IBU PASCA SALIN NORMAL DI DUSUN SONO DESA KETANEN KECAMATAN PANCENG GRESIK Faizatul Ummah ABSTRAK Tidak keluarnya ASI pada hari-hari pertama setelah

Lebih terperinci

Daftar Pustaka : 21 ( ) Kata kunci: Dismenore, Intensitas dismenore, Senam dismenore

Daftar Pustaka : 21 ( ) Kata kunci: Dismenore, Intensitas dismenore, Senam dismenore Gambaran Perbedaan Intensitas Dismenore Setelah Melakukan Senam Dismenore Pada Remaja OCTA DWIENDA RISTICA, RIKA ANDRIYANI *Dosen STIKes Hang Tuah ABSTRAK Dismenore merupakan gangguan menstruasi yang sering

Lebih terperinci

PENINGKATAN BERAT BADAN BAYI MELALUI PEMIJATAN

PENINGKATAN BERAT BADAN BAYI MELALUI PEMIJATAN Jurnal Keperawatan Indonesia, Volume 17 No.1, Maret 2014, hal 25-29 pissn 1410-4490, eissn 2354-9203 PENINGKATAN BERAT BADAN BAYI MELALUI PEMIJATAN Ummi Kalsum 1* 1. RSU Salewangang Maros, Sulawesi Selatan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian ini merupakan penelitian kuasi eksperimen yang bertujuan untuk mengetahui perbandingan derajat suhu tubuh sebelum dan sesudah diberikan perlakuan kompres

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lingkungan fisik yang tidak sehat, dan stress (Widyanto, 2014).

BAB I PENDAHULUAN. lingkungan fisik yang tidak sehat, dan stress (Widyanto, 2014). BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Lanjut usia merupakan individu yang berada pada tahapan dewasa akhir yang usianya dimulai dari 60 tahun keatas. Setiap individu mengalami proses penuaan terlihat dari

Lebih terperinci

Abstrak. Kata kunci: Kebugaran jasmani, sepakbola gawang bergerak, permainan

Abstrak. Kata kunci: Kebugaran jasmani, sepakbola gawang bergerak, permainan Pengaruh Bermain Sepakbola... (Angga Dwi Prasetya) 1 PENGARUH BERMAIN SEPAKBOLA GAWANG BERGERAK TERHADAP TINGKAT KESEGARAN JASMANI PESERTA EKSTRAKURIKULER SEPAKBOLA DI SD NEGERI 1 JOTANGAN KEC. BAYAT KAB.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. fisik, terjadi perubahan karakteristik jenis kelamin sekunder menuju kematangan seksual

BAB I PENDAHULUAN. fisik, terjadi perubahan karakteristik jenis kelamin sekunder menuju kematangan seksual 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Menurut World Health Organization (WHO, 2007 dalam Traore, 2012: 39), remaja adalah masa peralihan dari masa anak-anak menuju masa dewasa, dimana pada masa ini terjadi

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. melakukan aktivitas, setiap individu membutuhkan jumlah yang berbeda untuk

BAB 1 PENDAHULUAN. melakukan aktivitas, setiap individu membutuhkan jumlah yang berbeda untuk BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Istirahat dan tidur suatu faktor bagi pemulihan kondisi tubuh setelah sehari penuh melakukan aktivitas, setiap individu membutuhkan jumlah yang berbeda untuk istirahat

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Desain dari penelitian ini adalah Pre Experimental dengan pendekatan one

BAB III METODE PENELITIAN. Desain dari penelitian ini adalah Pre Experimental dengan pendekatan one BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Desain dari penelitian ini adalah Pre Experimental dengan pendekatan one group pretest-posttest design dengan satu macam perlakuan tanpa kelompok kontrol.

Lebih terperinci

PENGARUH AKTIVITAS AKUATIK TERHADAP KEMAMPUAN MOTORIK KASAR ANAK TUNAGRAHITA RINGAN KELAS ATAS DI SLB N PEMBINA YOGYAKARTA E-JOURNAL

PENGARUH AKTIVITAS AKUATIK TERHADAP KEMAMPUAN MOTORIK KASAR ANAK TUNAGRAHITA RINGAN KELAS ATAS DI SLB N PEMBINA YOGYAKARTA E-JOURNAL PENGARUH AKTIVITAS AKUATIK TERHADAP KEMAMPUAN MOTORIK KASAR ANAK TUNAGRAHITA RINGAN KELAS ATAS DI SLB N PEMBINA YOGYAKARTA E-JOURNAL Diajukan kepada Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Yogyakarta

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. (expressive) sehingga memudahkan proses mempelajari hal-hal baru, dan dapat

BAB 1 PENDAHULUAN. (expressive) sehingga memudahkan proses mempelajari hal-hal baru, dan dapat BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Senam otak merupakan serangkaian gerakan yang digunakan untuk meningkatkan daya ingat dan konsentrasi seseorang. Senam otak memiliki beberapa manfaat yaitu, dapat mengasah

Lebih terperinci

PENGARUH ABDOMINAL STRETCHING EXERCISE TERHADAP DYSMENORRHEA PRIMER SISWI MAN 1 SURAKARTA

PENGARUH ABDOMINAL STRETCHING EXERCISE TERHADAP DYSMENORRHEA PRIMER SISWI MAN 1 SURAKARTA 0 PENGARUH ABDOMINAL STRETCHING EXERCISE TERHADAP DYSMENORRHEA PRIMER SISWI MAN 1 SURAKARTA NASKAH PUBLIKASI DISUSUN UNTUK MEMENUHI PERSYARATAN DALAM MENDAPATKAN GELAR SARJANA FISIOTERAPI Disusun Oleh

Lebih terperinci

Jurnal Ilmiah Kesehatan Keperawatan, Volume 8, No. 1, Februari 2012

Jurnal Ilmiah Kesehatan Keperawatan, Volume 8, No. 1, Februari 2012 EFEKTIFITAS PENYULUHAN KESEHATAN OLEH PEER GROUP DAN TENAGA KESEHATAN TENTANG PERILAKU HIDUP BERSIH SEHAT (PHBS) CUCI TANGAN BERSIH PADA SISWA SD N 01 DAN 02 BONOSARI SEMPOR KEBUMEN Faisal Reza 1, Marsito

Lebih terperinci

HUBUNGAN FREKUENSI PIJAT BAYI DENGAN KUALITAS TIDUR BAYI USIA 6-12 BULAN DI ASRI MEDICAL CENTER YOGYAKARTA TAHUN 2013 NASKAH PUBLIKASI

HUBUNGAN FREKUENSI PIJAT BAYI DENGAN KUALITAS TIDUR BAYI USIA 6-12 BULAN DI ASRI MEDICAL CENTER YOGYAKARTA TAHUN 2013 NASKAH PUBLIKASI HUBUNGAN FREKUENSI PIJAT BAYI DENGAN KUALITAS TIDUR BAYI USIA 6-12 BULAN DI ASRI MEDICAL CENTER YOGYAKARTA TAHUN 2013 NASKAH PUBLIKASI Disusun oleh: HANIYYAH 201210104297 PROGRAM STUDI BIDAN PENDIDIK JENJANG

Lebih terperinci

NASKAH PUBLIKASI. Disusun oleh FENNY NIM

NASKAH PUBLIKASI. Disusun oleh FENNY NIM PERBEDAAN PENAMBAHAN BERAT BADAN BAYI DENGAN BERAT BADAN LAHIR RENDAH ANTARA METODE KANGGOROE DAN INKUBATOR DI RUMAH SAKIT BETHESDA LEMPUYANGWANGI TAHUN 2012 NASKAH PUBLIKASI Disusun oleh FENNY NIM 201110104196

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. menekankan analisisnya pada data-data numerical (angka) yang di olah

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. menekankan analisisnya pada data-data numerical (angka) yang di olah BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Jenis dan Metodologi Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian kuantitatif, yaitu penelitian yang menekankan analisisnya pada data-data numerical (angka) yang

Lebih terperinci

HUBUNGAN AKTIVITAS FISIK DENGAN TINGKAT KECEMASAN PADA LANSIA USIA TAHUN DI RW 08 KELURAHAN SUKUN KECAMATAN SUKUN KOTA MALANG

HUBUNGAN AKTIVITAS FISIK DENGAN TINGKAT KECEMASAN PADA LANSIA USIA TAHUN DI RW 08 KELURAHAN SUKUN KECAMATAN SUKUN KOTA MALANG HUBUNGAN AKTIVITAS FISIK DENGAN TINGKAT KECEMASAN PADA LANSIA USIA 60-74 TAHUN DI RW 08 KELURAHAN SUKUN KECAMATAN SUKUN KOTA MALANG Catharina Galuh Suryondari Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Kendedes, Jalan

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Rancangan penelitian ini menggunakan desain penelitian Quasi

III. METODOLOGI PENELITIAN. Rancangan penelitian ini menggunakan desain penelitian Quasi III. METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Rancangan penelitian ini menggunakan desain penelitian Quasi Experimental Pre-Post Test dengan intervensi senam otak. Penelitian ini dilakukan untuk

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Kerangka Konsep Kerangka konsep merupakan istilah khusus untuk menggambarkan secara tepat fenomena yang hendak diteliti dari suatu masalah yang menarik perhatian. 28 Penelitian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berhubungan sangat erat dengan kehamilan dan proses kelahiran manusia. menakutkan, tanpa sentuhan-sentuhan yang nyaman dan aman di

BAB I PENDAHULUAN. berhubungan sangat erat dengan kehamilan dan proses kelahiran manusia. menakutkan, tanpa sentuhan-sentuhan yang nyaman dan aman di 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pijat bayi adalah terapi tertua yang dikenal manusia dan yang paling populer, yang juga merupakan seni perawatan kesehatan dan pengobatan yang dipraktekkan sejak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. pasien hospitalisasi (Abolhassani et al., 2006; Daneshmandi et al., 2012).

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. pasien hospitalisasi (Abolhassani et al., 2006; Daneshmandi et al., 2012). BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Gangguan tidur merupakan masalah yang umum dialami hampir 56% pasien hospitalisasi (Abolhassani et al., 2006; Daneshmandi et al., 2012). Penelitian yang dilakukan

Lebih terperinci

FASE A YANG YANG DIBERI SURAKARTA HERMAWATI. S1 Keperawatan

FASE A YANG YANG DIBERI SURAKARTA HERMAWATI. S1 Keperawatan KARAKTERISTIK NYERI PADAA IBU INPARTU KALA I FASE AKTIF ANTARA A YANG DIBERII DISTRAKSI MUSIK KLASIKK & MASSASE DENGAN YANG DIBERI MASSASE SAJA DI RUMAH BERSALIN GRATIS KEPATIHAN KULON JEBRES SURAKARTAA

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. pada ibu dan janin sehingga menimbulkan kecemasan semua orang termasuk

BAB 1 PENDAHULUAN. pada ibu dan janin sehingga menimbulkan kecemasan semua orang termasuk 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Operasi saat persalinan (Sectio Caesarea) mempunyai komplikasi pada ibu dan janin sehingga menimbulkan kecemasan semua orang termasuk pada keluarga yang mempunyai

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. resiko dan faktor efek (Notoatmodjo, 2010).

BAB III METODE PENELITIAN. resiko dan faktor efek (Notoatmodjo, 2010). 23 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Racangan Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian survei analitik. Survei Analitik adalah survei atau penelitian yang mencoba menggali bagaimana

Lebih terperinci

Pengaruh Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Complex Instruction Terhadap Hasil Belajar IPS

Pengaruh Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Complex Instruction Terhadap Hasil Belajar IPS Yulita Dewi Purmintasari, Ayu Lestari Pengaruh Model Pembelajaran Kooperatif Pengaruh Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Complex Instruction Terhadap Hasil Belajar IPS YULITA DEWI PURMINTASARI, AYU LESTARI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dinyatakan diare bila frekuensi buang air besar sudah lebih dari empat kali,

BAB I PENDAHULUAN. dinyatakan diare bila frekuensi buang air besar sudah lebih dari empat kali, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Diare diartikan sebagai buang air besar yang tidak normal atau bentuk tinja yang encer dengan frekuensi lebih banyak dari biasanya. Neonatus dinyatakan diare bila frekuensi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lingkungan untuk dapatbertahan hidup. (Nugroho,2008). struktur dan jumlah penduduk lanjut usia setelah RRC, India, dan Amerika

BAB I PENDAHULUAN. lingkungan untuk dapatbertahan hidup. (Nugroho,2008). struktur dan jumlah penduduk lanjut usia setelah RRC, India, dan Amerika 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Proses menua merupakan kombinasi bermacam-macam faktor yang saling berkaitan. Proses menua dapat diartikan sebagai perubahan yang terkait waktu, bersifat universal,

Lebih terperinci

NASKAH PUBLIKASI. Disusun Oleh : KIKI RIZKI ANANDA

NASKAH PUBLIKASI. Disusun Oleh : KIKI RIZKI ANANDA PENGARUH DEMONSTRASI PEMERIKSAAN PAYUDARA SENDIRI (SADARI) TERHADAP KEMAMPUAN SADARI PADA WANITA USIA 20-40 TAHUN DI DUSUSN PRANTI SRIHARDONO PUNDONG BANTUL YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI Disusun Oleh : KIKI

Lebih terperinci

HUBUNGAN TINGKAT PENGETAHUAN DENGAN PERILAKU IBU TENTANG PIJAT BAYI DI BPS SUHARTATIK DESA KALIWATES KEMBANGBAHU

HUBUNGAN TINGKAT PENGETAHUAN DENGAN PERILAKU IBU TENTANG PIJAT BAYI DI BPS SUHARTATIK DESA KALIWATES KEMBANGBAHU HUBUNGAN TINGKAT PENGETAHUAN DENGAN PERILAKU IBU TENTANG PIJAT BAYI DI BPS SUHARTATIK DESA KALIWATES KEMBANGBAHU Erni Arifa Muniro Yanti, Siti Solikhah Korespondensi: Siti Solikhah, d/a : STiKes Muhammadiyah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. untuk memberikan perawatan pada pasien dengan gangguan kesehatan yang

BAB I PENDAHULUAN. untuk memberikan perawatan pada pasien dengan gangguan kesehatan yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Intensif Care Unit (ICU) merupakan suatu unit yang telah dirancang untuk memberikan perawatan pada pasien dengan gangguan kesehatan yang kompleks. Hampir 5 juta orang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Non Equivalent Control Groups, yaitu penelitian dilakukan sebelum dan

BAB III METODE PENELITIAN. Non Equivalent Control Groups, yaitu penelitian dilakukan sebelum dan BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini menggunakan penelitian eksperimen semu yaitu penelitian untuk menguji hipotesis sebab akibat dengan cara mengadakan perlakuan terhadap suatu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pembunuh diam diam karena penderita hipertensi sering tidak. menampakan gejala ( Brunner dan Suddarth, 2002 ).

BAB I PENDAHULUAN. pembunuh diam diam karena penderita hipertensi sering tidak. menampakan gejala ( Brunner dan Suddarth, 2002 ). BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Definisi Hipertensi adalah apabila tekanan sistoliknya diatas 140 mmhg dan tekanan diastolik diatas 90 mmhg. Hipertensi merupakan penyebab utama gagal jantung, stroke,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. [CDC], 2013). Data dari Riset Kesehatan Dasar ( 2013), prevalensi. gangguan mental emosional (gejala -gejala depresi

BAB I PENDAHULUAN. [CDC], 2013). Data dari Riset Kesehatan Dasar ( 2013), prevalensi. gangguan mental emosional (gejala -gejala depresi 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kecemasan merupakan jenis gangguan mental paling sering terjadi di dunia dengan prevalensi lebih dari 15%, dengan persentase wanita lebih banyak dibandingkan pria

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. bisa dihindari. Lanjut usia (lansia) menurut Undang-Undang Republik

BAB 1 PENDAHULUAN. bisa dihindari. Lanjut usia (lansia) menurut Undang-Undang Republik BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Menua merupakan suatu keadaan yang terjadi di dalam kehidupan manusia. Menjadi tua adalah proses fisiologis yang terjadi pada semua orang dimana berarti seseorang telah

Lebih terperinci

PENGARUH METODE EKSPERIMEN BERBAHAN ALAM TERHADAP KEMAMPUAN PENGENALAN WARNA PADA ANAK KELOMPOK A

PENGARUH METODE EKSPERIMEN BERBAHAN ALAM TERHADAP KEMAMPUAN PENGENALAN WARNA PADA ANAK KELOMPOK A PENGARUH METODE EKSPERIMEN BERBAHAN ALAM TERHADAP KEMAMPUAN PENGENALAN WARNA PADA ANAK KELOMPOK A Nikmatul Khasanah PG PAUD, Fakultas Ilmu Pendidikan, Universitas Negeri Surabaya, Email: Nikmatul_ana@yahoo.com

Lebih terperinci

HUBUNGAN POLA MAKAN DAN AKTIVITAS FISIK DENGAN KEJADIAN DIABETES MELLITUS TIPE 2 DI RSUD DR. MOEWARDI SURAKARTA ARTIKEL PUBLIKASI ILMIAH

HUBUNGAN POLA MAKAN DAN AKTIVITAS FISIK DENGAN KEJADIAN DIABETES MELLITUS TIPE 2 DI RSUD DR. MOEWARDI SURAKARTA ARTIKEL PUBLIKASI ILMIAH HUBUNGAN POLA MAKAN DAN AKTIVITAS FISIK DENGAN KEJADIAN DIABETES MELLITUS TIPE 2 DI RSUD DR. MOEWARDI SURAKARTA ARTIKEL PUBLIKASI ILMIAH Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Ijazah S1 Kesehatan Masyarakat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. emosional serta perkembangan otaknya. Yaitu dengan cara berinteraksi secara

BAB I PENDAHULUAN. emosional serta perkembangan otaknya. Yaitu dengan cara berinteraksi secara BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Bayi yang sehat akan tumbuh menjadi anak yang sehat. Itu tergantung cara merawat dan memperhatikan perkembangan baik secara fisik dan emosional serta perkembangan otaknya.

Lebih terperinci

PENGARUH PIJAT BAYI TERHADAP KENAIKAN BERAT BADAN BAYI UMUR 0-3 BULAN DI BPS SARASWATI SLEMAN YOGYAKARTA TAHUN Miah Adroeni 2, Asri Hidayat 3

PENGARUH PIJAT BAYI TERHADAP KENAIKAN BERAT BADAN BAYI UMUR 0-3 BULAN DI BPS SARASWATI SLEMAN YOGYAKARTA TAHUN Miah Adroeni 2, Asri Hidayat 3 PENGARUH PIJAT BAYI TERHADAP KENAIKAN BERAT BADAN BAYI UMUR 0-3 BULAN DI BPS SARASWATI SLEMAN YOGYAKARTA TAHUN 2010 1 Miah Adroeni 2, Asri Hidayat 3 Abstract : Each parent would expect that his child can

Lebih terperinci

TERAPI BERMAIN : GAMES PENGARUHI TINGKAT ADAPTASI PSIKOLOGIS ANAK USIA SEKOLAH

TERAPI BERMAIN : GAMES PENGARUHI TINGKAT ADAPTASI PSIKOLOGIS ANAK USIA SEKOLAH TERAPI BERMAIN : GAMES PENGARUHI TINGKAT ADAPTASI PSIKOLOGIS ANAK USIA SEKOLAH (Games Therapy Towards to Psychologic Adaptation in School Age Children) Retno Twistiandayani*, Siti Mahmudah** * Program

Lebih terperinci

PENGGUNAAN KONSELING KELOMPOK UNTUK MENINGKATKAN KONSEP DIRI PADA SISWA KELAS XI SMK

PENGGUNAAN KONSELING KELOMPOK UNTUK MENINGKATKAN KONSEP DIRI PADA SISWA KELAS XI SMK PENGGUNAAN KONSELING KELOMPOK UNTUK MENINGKATKAN KONSEP DIRI PADA SISWA KELAS XI SMK Emilia Roza (Eroza82@yahoo.com) 1 Muswardi Rosra 2 Ranni Rahmayanthi Z 3 ABSTRACT The objective of this research was

Lebih terperinci