STANDAR PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) PADA PEMEGANG IUPHHK-RE

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "STANDAR PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) PADA PEMEGANG IUPHHK-RE"

Transkripsi

1 Lampiran 1.3. Peraturan Direktur Jenderal Bina Usaha Kehutanan Nomor : P.5/VI-BPPHH/2014 Tanggal : 14 Juli 2014 Tentang : Standar dan Pedoman Pelaksanaan Penilaian Kinerja Pengelolaan Hutan Produksi Lestari dan Verifikasi Legalitas Kayu STANDAR PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) PADA PEMEGANG IUPHHK-RE KRITERIA DAN INDIKATOR PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI Indikator Pengertian PRASYARAT 1.1. Kepastian Kawasan Pemegang Izin Pemanfaatan Restorasi Ekosistem. Kepastian status areal pemegang IUPHHK-RE terhadap penggunaan lahan, tata ruang wilayah, dan tata guna hutan memberikan jaminan kepastian areal yang diusahakan. Kegiatan penataan batas merupakan salah satu bentuk kegiatan dalam kerangka memperoleh pengakuan eksistensi areal IUPHHK-RE baik oleh masyarakat, Ketersediaan dokumen legal dan administrasi tata batas (PP, SK IUPHHK- RE, Pedoman TBT, Buku TBT, Peta TBT) Realisasi tata batas dan legitimasinya (BATB). Tidak tersedia dokumen legal dan administrasi tata batas. Upaya pemegang izin belum mencapai proses penyusunan pedoman tata batas. Ketersediaan dokumen legal dan administrasi tata batas di kantor lapangan tidak lengkap sesuai dengan tingkat realisasi tata batas yang telah dilakukan. Ada bukti upaya untuk merealisasikan tata batas temu gelang yang dibuktikan dengan pengeluaran biaya dan administrasi minimal pada proses penyusunan pedoman tata batas. Ketersediaan dokumen legal dan administrasi tata batas lengkap tingkat realisasi tata batas yang telah dilakukan. Realisasi tata batas 100 % (tata batas sudah temu gelang). L

2 Indikator Pengertian L Komitmen Pemegang Izin. pengguna lahan lainnya maupun oleh instansi terkait. Pal batas merupakan salah satu bentuk rambu yang memberikan pesan bahwa areal yang berada di dalamnya telah dibebani oleh izin. Pernyataan visi, misi dan tujuan perusahaan pemegang izin, serta nya oleh pemegang Pengakuan para pihak atas eksistensi areal IUPHHK-RE Tindakan pemegang izin dalam hak terdapat perubahan fungsi kawasan. (Apabila tidak ada perubahan fungsi maka verifier ini menjadi Not Aplicable) Ketersediaan dokumen visi, misi dan tujuan perusahaan yang PHL. Terdapat konflik batas dengan pihak lain, dan tidak ada upaya pemegang izin untuk menyelesaikan. Terdapat perubahan fungsi kawasan tetapi tidak ada perubahan perencanaan. Dokumen visi dan misi tidak tersedia. Terdapat konflik batas dan ada upaya pemegang izin untuk menyelesaikan konflik tetapi tidak terusmenerus. Terdapat perubahan fungsi kawasan, perubahan perencanaan telah diusulkan tetapi belum disahkan karena masih harus melengkapi persyaratan yang ditentukan untuk proses pengesahan /persetujuan oleh pejabat yang berwenang. Dokumen visi dan misi tersedia dan legal tetapi tidak kerangka PHL. Tidak ada konflik batas dengan pihak lain Terdapat dokumen rencana, monitoring konflik batas & upaya penyelesaian. Terdapat perubahan fungsi kawasan dan telah ada perubahan perencanaan yang disahkan Perubahan perencanaan telah diusulkan oleh pemegang izin/hak pengelolaan dan telah dilengkapi dengan persyaratan yang ditentukan, tetapi masih dalam proses pengesahan/perset ujuan oleh pejabat yang berwenang. Dokumen visi dan misi tersedia, legal dan kerangka PHL.

3 Indikator Pengertian 5 T ahun > 5 T ahun IUPHHK- RE untuk melaksanakan pemanfaatan hutan secara lestari selama masa kegiatan izin usahanya Sosialisasi visi, misi dan tujuan perusahaan Kesesuaian visi, misi dengan dokumen perencanaan. Sosialisasi tidak dilakukan. Implementasi dokumen perencanaan tidak visi dan misi. Sosialisasi dilakukan pada level pemegang izin, dan ada bukti (Berita Acara). Implementasi dokumen perencanaan hanya sebagian yang sesuai dengan visi dan misi. Sosialisasi dilakukan mulai dari level pemegang izin dan masyarakat setempat, serta ada bukti (Berita Acara). Implementasi dokumen perencanaan seluruhnya sesuai dengan visi dan misi Jumlah dan Kecukupan Tenaga Profesional Bidang Kehutanan pada Seluruh Tingkatan Untuk Mendukung Pemanfaatan Implementasi Penelitian, Pendidikan dan Latihan. Untuk menjamin kelestarian sumber daya hutan dalam IUPHHK-RE, diperlukan tenaga profesional (tidak terbatas tenaga teknis/ganis) bidang kehutanan yang mencukupi ( menyangkut keahlian aspek pemulihan habitat dan populasi flora/fauna kunci, pemanfaatan hutan, kemitraan masyarakat serta Ketersediaan tenaga profesional bidang kehutanan (sarjana kehutanan dan tenaga teknis menengah kehutanan) di lapangan pada setiap bidang kegiatan pengelolaan hutan sesuai ketentuan yang berlaku. Ketersediaan tenaga profesional bidang kehutanan (sarjana kehutanan dan tenaga teknis menengah kehutanan) di lapangan hanya tersedia pada sebagian bidang kegiatan pengelolaan hutan. Ketersediaan tenaga profesional bidang kehutanan di lapangan tersedia pada setiap bidang kegiatan pengelolaan hutan tetapi jumlahnya kurang dari ketentuan yang berlaku. Ketersediaan tenaga profesional bidang kehutanan di lapangan tersedia pada setiap bidang kegiatan pengelolaan hutan sesuai ketentuan yang berlaku. L

4 Indikator Pengertian 1.4. Kapasitas dan Mekanisme untuk Perencanaan, Pelaksanaan Kegiatan, Pemantauan Periodik, Evaluasi dan Penyajian Umpan Balik Mengenai Kemajuan Pencapaian (Kegiatan) IUPHHK-RE. bidang lainnya dalam rangka pencapaian tujuan IUPHHK-RE). Kebijaksanaan manajerial IUPHHK- RE dalam mencapai keseimbangan hayati dan pemanfaatan hutan berkelanjutan dapat teridentifikasi dari semua perangkat Sistem Informasi Manajemen yang dimiliki dan didukung oleh SDM yang memadai. Ketersediaan sistem pemantauan dan manajemen yang proporsional serta kejelasan mekanisme pengambilan keputusan dapat mensinkronkan Peningkatan kompetensi SDM Ketersediaan dokumen ketenagakerjaan Pemegang ijin memenuhi peraturan dan perundangan yang berlaku lokal, nasional, serta konvensi internasional yang sudah diratifikasi Kelengkapan unit kerja perusahaan dalam kerangka PHPL. Realisasi peningkatan kompetensi SDM kurang dari 50% dari rencana sesuai kebutuhan atau tidak ada rencana. Dokumen ketenagakerjaan tidak tersedia. Tidak tersedia kelengkapan peraturan dan perundangan yang berlaku baik lokal, nasioal maupun konvensi internasional yang sudah diratifikasi. Struktur organisasi dan job description tidak kerangka PHPL. Realisasi peningkatan kompetensi SDM antara 50-70% dari rencana sesuai kebutuhan. Dokumen ketenagakerjaan tersedia tetapi tidak lengkap. Tersedia kelengkapan peraturan dan perundangan yang berlaku baik lokal, nasional maupun konvensi internasional yang sudah diratifikasi namun belum dikan dalam penyusunan dokumen perencanaan. Tersedia struktur organisasi dan job description tetapi hanya sebagian yang kerangka PHPL dan telah disahkan oleh Direksi. Realisasi peningkatan kompetensi SDM >70% dari rencana sesuai kebutuhan. Dokumen ketenagakerjaan tersedia lengkap. Tersedia kelengkapan peraturan dan perundangan yang berlaku baik lokal, nasional maupun konvensi internasional yang sudah diratifikasi dan sudah diikan dalam penyusunan dokumen perencanaan. Tersedia struktur organisasi dan job description yang kerangka PHPL dan telah disahkan oleh Direksi. L

5 Indikator Pengertian 1.5. Persetujuan atas dasar informasi awal tanpa paksaan (PADIATAPA). keputusan dalam setiap satuan organisasi (perencanaan, restorasi, pemanfaatan hutan, dll), serta satuan kerja pendukung. Untuk mewujudkan kelestarian usaha restorasi ekosistem jangka panjang diperlukan jaminan kondisi yang mantap. Salah satunya melalui adanya persetujuan dari masyarakat adat/setempat atas Ketersediaan perangkat Sistem Informasi Manajemen dan tenaga pelaksana Ketersediaan SPI (Internal Auditor) dan efektifitasnya Keterlaksanaan Tindakan preventif manajemen berbasis hasil monitoring dan evaluasi Persetujuan dalam proses pembuatan UKL/UPL dan rencana pemantauan dan pengelolaan lingkungan. perangkat SIM dan tenaga pelaksananya. Organisasi SPI/internal auditor tidak ada. tindakan preventif manajemen berbasis hasil monitoring dan evaluasi. Terdapat penolakan dari sebagian besar (lebih dari 50%) para pihak dalam proses pembuatan UKL/UPL dan penyusunan rencana pemantauan pengelolaan lingkungan (Laporan Pelaksanaan RKL/RPL) Perangkat SIM ada tetapi tidak tersedia tenaga pelaksananya. Organisasi SPI / internal auditor ada, tetapi belum berjalan dengan efektif untuk mengontrol seluruh tahapan kegiatan. Terlaksananya sebagian tindakan preventif manajemen berbasis hasil monitoring dan evaluasi. Terdapat persetujuan dalam proses pembuatan UKL/UPL dan penyusunan rencana pemantauan pengelolaan lingkungan dari sebagian besar (lebih dari 50 %) para pihak. Perangkat SIM dan tenaga pelaksana tersedia. Organisasi SPI/ internal auditor ada, dan berjalan dengan efektif untuk mengontrol seluruh tahapan kegiatan. Terlaksananya seluruh tindakan preventif manajemen berbasis hasil monitoring dan evaluasi. Terdapat persetujuan dalam proses pembuatan UKL/UPL dan penyusunan rencana pemantauan pengelolaan lingkungan dari seluruh pihak. L

6 Indikator Pengertian 5 T ahun > 5 T ahun semua kegiatankegiatan yang dapat mempengaruhi dan menimbulkan dampak yang terkait dengan penguasaan wilayah maupun akses pemanfaatan sumberdaya alam mereka Persetujuan dalam proses tata batas. Terdapat persetujuan dalam proses pembuatan UKL/ UPL, namun terdapat penolakan dari sebagian besar para pihak dalam proses penyusunan rencana pemantauan pengelolaan lingkungan. persetujuan dalam proses tata batas. Terdapat persetujuan dalam proses tata batas dari sebagian kecil para pihak. Terdapat persetujuan dalam proses tata batas dari para pihak Persetujuan dalam proses dan CSR dan kemitraan. persetujuan dalam proses dan CSR/CD. Terdapat persetujuan dalam proses dan CSR/CD dari sebagian kecil para pihak. Terdapat persetujuan dalam proses dan CSR/CD dari para pihak Persetujuan dalam proses penetapan zona lindung. persetujuan dalam proses penetapan zona lindung. Terdapat persetujuan dalam proses penetapan zona lindung dari sebagian kecil para pihak. Terdapat persetujuan dalam proses penetapan zona lindung dari para pihak. L

7 Indikator Pengertian 5 T ahun > 5 T ahun Upaya dalam menyampaikan informasi persetujuan atas dasar informasi awal tanpa paksaan. upaya untuk menyampaikan informasi PADIATAPA. Terdapat upaya untuk mewujudkan persetujuan dari masyarakat adat dan/atau setempat yang memenuhi prinsip-prinsip PADIATAPA, namun baru dilakukan pada sebagian kegiatan Terdapat upaya untuk mewujudkan persetujuan dari masyarakat adat dan/atau setempat, namun belum memenuhi prinsipprinsip free, prior, informed consent (PADIATAPA). Terdapat upaya untuk mewujudkan persetujuan dari masyarakat adat dan/atau setempat atas semua aktivitas perusahaan yang dapat mempengaruhi eksistensi, penggunaan lahan serta pemanfaatan sumberdaya hutan mereka (kegiatan CSR/PMDH/Comde v, pemulihan hutan, kehati, dll) dan telah memenuhi prinsip-prinsip PADIATAPA Pemenuhan hakhak Pekerja. Pemegang izin harus memperhatikan aspek perlindungan, pengembangan dan peningkatan kesejahteraan tenaga kerja Pemegang ijin menerapkan kebijakan dan prosedur yang menjamin terpenuhinya hak-hak pekerja. Tidak adanya kebijakan dan prosedur yang menjamin hak-hak pekerja. Ada kebijakan dan prosedur yang menjamin terpenuhinya hakhak pekerja tidak lengkap dan atau belum dilegalisasi pimpinan UM. Ada kebijakan dan prosedur yang menjamin terpenuhinya hakhak pekerja lengkap dan dilegalisasi pimpinan UM. L

8 Indikator Pengertian 5 T ahun > 5 T ahun Pemegang ijin menjamin bahwa pekerja diberikan upah/penghasila n dan jaminan sosial secara adil dan memenuhi standar yang berlaku untuk mendukung kesejahteraan yang memadai. Pemberian upah/penghasilan dan jamnian social sudah dilakukan namun tidak sesuai dengan ketentuan berlaku (misal dibawah UMR, askes, jamsostek) untuk mendukung kesejahteraan yang memadai. Pemberian upah/penghasilan dan jamnian social sudah dilakukan minimal gaji staff terendah memenuhi ketentuan berlaku (misal dibawah UMR, askes, jamsostek) untuk mendukung kesejahteraan yang memadai. Pemberian upah/penghasilan dan jaminan social sudah dilakukan diatas standard minimum dan kesejahteraan yang memadai Pemegang ijin menjamin hakhak pekerja untuk berserikat dan berunding secara kolektif. Adanya larangan dan tekanan dari pemegang izin bagi karyawan untuk berserikat dan berunding secara kolektif. Tidak ada larangan dari pemegang izin bagi karyawannya untuk berserikat dan berkumpul. Adanya prosedur yang jelas dan disepakati antara pemegang Izin dan pekerja untuk berserikat dan berkumpul Pemegang ijin menjamin adanya jenjang karir pekerja yang jelas. Tidak adanya prosedur dan jenjang karir serta rencana dan pengembangan kapasitas. Ada prosedur jaminnan jenjang karir pekerja, sudah dilaksanakan atau belum terlaksana dengan baik (termasuk pengembangan kapasitas). Adanya prosedur dan secara baik terkait jaminan jenjang karir (termasuk pengembangan kapasitas) secara jelas dan terdokumentasi. L

9 Indikator Pengertian 5 T ahun > 5 T ahun 1.7. Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3). PRODUKSI 2.1. Penataan areal kerja jangka panjang dalam pengelolaan hutan lestari. Pemegang izin harus menjamin keselamatan pekerja. Penataan areal kerja IUPHHK-RE dalam zonasi berdasarkan tipologi hutan, ragam bentang alam, serta penyebaran flora dan fauna kunci secara makro dilakukan untuk efisiensi dan efektifitas Pemegang ijin menyediakan fasilitas sarana dan prasarana yang memadai Ketersediaan prosedur manajemen K Pemegang ijin melakukan, monitoring dan evaluasi secara berkala terhadap penerapan system manajemen K Ketersediaan dokumen Rencana Kerja Usaha (RKU) yang telah disetujui oleh pejabat yang berwenang. Tersedia sarana dan prasana dasar (sandang, pangan, perumahan) namun tidak layak. Tidak a danya prosedur dan struktur system manajemen K3. Tidak adanya dan monitoring system manajemen K3. Terdapat dokumen usulan RKU yang disusun, berda sarkan ketentuan dan karasteristik ekosistem/ hutan tetapi belum lengkap. L Tersedia sarana dan prasana dasar (sandang, pangan, perumahan) minimal terpenuhi untuk kriteria layak. Ada prosedur struktur system manajemen K3 belum dipahami dan atau belum ada struktur yang menjalankannya. Adanya, dan atau evaluasi tidak dilakukan secara berkala, ada dokumentasi. Terdapat secara lengkap dokumen usulan RKU yang disusun berdasarkan ketentuan dan karasteristik ekosistem/hutan. Tersedia sarana dan prasana dasar (sandang, pangan, perumahan) sangat memadai. Adanya prosedur dan struktur system manajemen K3. Adanya, evaluasi secara berkala dilakukan dan terdokumentasi. Terdapat dokumen RKU yang sudah disetujui oleh pejabat yang berwenang dan disusun berdasarkan ketentuan dan karasteristik ekosistem/ hutan.

10 Indikator Pengertian kegiatan restorasi ekosistem. Zonasi dilakukan dengan membagi areal IUPHHK-RE menjadi zona lindung, zona produksi dan zona bukan untuk produksi sebagai zona pendukung pengelolaan dan pemanfaatan. Alokasi tersebut secara jelas dan tepat digambarkan dalam peta-peta perencanaan dan mudah dikenali di lapangan serta kegiatan restorasi ekosistem sesuai dengan rencana alokasi berdasarkan tujuan masingmasing pemegang ijin Kesesuaian imple mentasi penataan areal kerja di lapangan dg rencana Kerja Usaha Pemeliharaan batas. blok/zonasi Dokumen hasil inventarisasi hutan/ekosistem Penataan areal kerja telah didefinisikan dalam peta kerja. Penataan areal kerja (zonasi blok RKU, penataan koridor satwa) di lapangan sebagian besar ( 50 %) tidak sesuai dengan RKU. Seluruh tanda batas blok RKU dan zonasi tidak terlihat dengan jelas di lapangan. laporan yang sah. peta kerja Terdapat peta kerja tetapi tidak menggambarkan Penataan areal kerja (zonasi blok RKU, penataan koridor satwa) di lapangan hanya sebagian ( 50%) yang sesuai dengan RKU. Tanda batas blok RKU dan zonasi hanya sebagian yang terlihat dengan jelas di lapangan. Terdapat laporan yang sah, namun tidak lengkap menggambarkan kondisi ekosistem areal kerja. Terdapat peta kerja yang dapat menggambarkan zona/blok berdasarkan karakteristik ekosistem areal kerja Penataan areal kerja (zonasi blok RKU, penataan koridor satwa) di lapangan sesuai dengan RKU. Tanda batas blok RKU dan zonasi seluruhnya terlihat dengan jelas di lapangan. Terdapat laporan hasil inventarisasi hutan/ekosistem yang sah dan lengkap serta meliputi: struktur tegakan, kekayaan jenis, persebaran jenis, stratifikasi dan index nilai penting vegetasi penyusun hutan/ekosistem Terdapat peta kerja sesuai dokumen perencanaan yang disahkan oleh pejabat yang berwenang yang dapat L

11 Indikator Pengertian 5 T ahun > 5 T ahun blok/zona berdasarkan karakteristik ekosistem areal kerja hasil inventarisasi hutan/ekosistem, namun tidak sesuai dengan Peta dokumen hasil inventarisasi perencanaan yang hutan/ekosistem. disahkan oleh pejabat yang berwenang Tingkat investasi dan reinvestasi yang memadai dan memenuhi kebutuhan dalam pengelolaan hutan, administrasi, penelitian dan pengembangan, serta peningkatan kemampuan sumber daya manusia Dalam mewujudkan kelestarian pemanfaatan sumber daya hutan, diperlukan pendanaan yang cukup untuk perencanaan, perlindungan, pembinaan hutan, pengadaan sarana prasarana dan peralatan kerja, penelitian pengembangan serta pengembangan SDM berdasarkan laporan penatausahaan keuangan yang dibuat Kesesuaian impelementasi RKT dengan kegiatan di lapangan Realisasi alokasi dana berdasarkan laporan penatausahaan keuangan yang dibuat sesuai dengan Pedoman Pelaporan Keuangan Pemanfaatan Hutan Produksi dan Pengelolaan Hutan (yang telah diaudit oleh akuntan publik.) Implementasi RKT ( 50 %) tidak sesuai di lapangan. Realisasi alokasi dana hanya mencukupi < 70% dari kebutuhan kelola hutan yang seharusnya berdasarkan laporan penatausahaan keuangan yang dibuat Pedoman Pelaporan Keuangan Pemanfaatan Hutan Produksi dan Pengelolaan Hutan (yang telah diaudit oleh akuntan publik). Implementasi RKT ( 50%) yang sesuai di lapangan. Realisasi alokasi dana hanya mencukupi 70-85% kebutuhan kelola hutan yang seharusnya berdasarkan laporan penatausahaan keuangan yang dibuat Pedoman Pelaporan Keuangan Pemanfaatan Hutan Produksi dan Pengelolaan Hutan (yang telah diaudit oleh akuntan publik). menggambarkan zona/blok berdasarkan karakteristik ekosistem areal kerja hasil inventarisasi hutan/ekosistem Implementasi RKT sesuai di lapangan Realisasi alokasi dana >85% dari kebutuhan kelola hutan yang seharusnya berdasarkan laporan penatausahaan keuangan yang dibuat sesuai dengan Pedoman Pelaporan Keuangan Pemanfaatan Hutan Produksi dan Pengelolaan Hutan (yang telah diaudit oleh akuntan publik). L

12 Indikator Pengertian 5 T ahun > 5 T ahun 2.3. Perencanaan dan kegiatan silvikultur dan kegiatan restorasi ekosistem. Pedoman Pelaporan Keuangan Pemanfaatan Hutan Produksi dan Pengelolaan Hutan. Upaya untuk mengembalikan unsur hayati (flora dan fauna) beserta unsur non hayati (tanah dan air) pada suatu ekosistem kawasan dengan jenis asli, sehingga tercapai Realisasi alokasi dana yang proporsional Realisasi pendanaan yang lancar Realisasi rencana tahapan RE Ketersediaan prosedur Kerja Silvikultur dan kegiatan restorasi ekosistem. Alokasi dana untuk seluruh bidang kegiatan tidak proporsional (perbedaan lebih dari 50%). Realisasi pendanaan untuk kegiatan teknis kehutanan tidak lancar tidak tata waktu. Realisasi kegiatan usaha restorasi ekosistem pada semua bidang < 60% dari yang direncanakan. prosedur Kerja Silvikultur dan kegiatan restorasi ekosistem yang sah dan karakteristik ekosistem. Alokasi dana untuk seluruh bidang kegiatan kurang proporsional (perbedaan 20-50%). Realisasi pendanaan untuk kegiatan teknis kehutanan lancar namun tidak sesuai dengan tata waktu. Realisasi kegiatan usaha restorasi ekosistem pada semua bidang 60-80% dari yang direncanakan. Kerja Silvikultur dan kegiatan restorasi ekosistem yang sah dan karakteristik ekosistem, namun tidak lengkap untuk seluruh kegiatan Alokasi dana untuk seluruh bidang kegiatan diberikan secara proporsional Alokasi dana untuk seluruh bidang kegiatan terdapat perbedaan 10-20%. Realisasi pendanaan untuk kegiatan teknis kehutanan berjalan lancar sesuai dengan tata waktu. Realisasi kegiatan usaha restorasi ekosistem pada semua bidang 87% dari yang direncanakan. Silvikultur dan kegiatan restorasi ekosistem yang sah dan karakteristik ekosistem areal kerjanya secara lengkap untuk seluruh kegiatan L

13 Indikator Pengertian keseimbangan hayati dan ekosistemnya dengan menerapkan tahapan kegiatan silvikultur restorasi ekosistem yang meliputi : Inventarisasi potensi hutan dan kawasan, Penataan RKUPHHK- RE, zonasi dan koridor satwa, Pembukaan wilayah hutan terbatas, Pembuatan persemaian/pembibit an, Penanaman/pengaya an, Pemeliharaan, Restorasi habitat flora dan fauna, Perlindungan dan pengamanan serta penelitian dan pengembangan, kegiatan RE dapat berbeda di masingmasing pemegang ijin sesuai karakteristik ekosistem yang dihadapi dan tujuan pemegang IUPHHK- RE masing-masing Implementasi kegiatan silvikultur dan restorasi ekosistem Dokumen laporan kegiatan silvikultur dan kegiatan restorasi ekosistem. Tidak ada silvikultur dan kegiatan restorasi ekosistem, dengan rata-rata realisasi (volume dan kualitas kegiatan) < 50% dari yang direncanakan. laporan yang sah. Prosedur seluruh kegiatan tersedia dengan lengkap namun isinya belum karakteristik ekosistem areal kerjanya. Terdapat silvikultur dan restorasi ekosistem pada sebagian kegiatan silvikultur dan kegiatan restorasi ekosistem, dengan rata-rata realisasi (volume dan kualitas kegiatan) 50-80% dari yang direncanakan. Terdapat laporan yang sah, namun tidak lengkap menggambarkan kegiatan silvikultur kegiatan restorasi ekosistem Prosedur seluruh kegiatan tersedia dengan lengkap dan karakteristik ekosistem areal kerjanya. Terdapat silvikultur dan restorasi ekosistem pada seluruh kegiatan silvikultur dan kegiatan restorasi ekosistem, dengan rata-rata realisasi (volume dan kualitas kegiatan) > 80% dari yang direncanakan. Terdapat laporan yang sah dan lengkap menggambarkan kegiatan silvikultur dan kegiatan restorasi ekosistem, disertai dengan bukti L

14 Indikator Pengertian Terdapat laporan yang kegiatan (berita sah dan lengkap acara, foto, dll). menggambarkan kegiatan silvikultur dan tahapan kegiatan restorasi ekosistem, namun tidak disertai dengan bukti kegiatan (berita acara, foto, dll) Perencanaan dan penggunaan teknologi tepat guna. Usaha restorasi ekosistem dapat berkreasi untuk menemukan berbagai inovasi teknologi tepat guna yang dapat meningkatkan efektivitas, efesiensi dan legitimasi pencapaian tujuan pengelolaan restorasi ekosistem. Teknologi tepat guna meliputi pengetahuan, metode maupun peralatan yang diperoleh melalui serangkaian riset/kajian ilmiah, kearifan lokal (lokal wisdom) maupun adopsi dari luar yang Ketersediaan penggunaan teknologi tepat guna Implementasi penggunaan teknologi tepat guna. Tidak tersedia penggunaan teknologi tepat guna. Tidak ada prosedur penggunaan teknologi tepat guna. kerja penggunaan teknologi tepat guna yang tujuan, tetapi tidak lengkap untuk seluruh kegiatan. Prosedur kerja seluruh penggunaan teknologi tepat guna tersedia dengan lengkap tetapi isinya belum tujuan. Terdapat prosedur penggunaan teknologi tepat guna, namun tidak dapat meningkatkan efektivitas, efisiensi dan legitimasi. Prosedur kerja seluruh tahapan penggunaan teknologi tepat guna tersedia dengan lengkap, dan isinya tujuan untuk mencapai efektivitas dan efesiensi pengelolaan. Terdapat prosedur pada seluruh penggunaan teknologi tepat guna dan terbukti dapat meningkatkan efektivitas, efisiensi dan legitimasi. L

15 Indikator Pengertian kondisi spesifik lokasi (biofisik, sosial ekonomi dan budaya), dan tidak mengganggu/mengub ah ekosistem aslinya dan dapat meningkatkan efisiensi pengelolaan hutan Dokumen laporan hasil penggunaan teknologi tepat guna. laporan yang sah. Terdapat laporan yang sah dan lengkap, namun tidak disertai dengan bukti kegiatan (berita acara, foto, dll). Terdapat laporan yang sah dan disertai dengan bukti kegiatan (berita acara, foto, dll) Perencanaan dan Pemegang IUPHHK Ketersediaan RE diberi yang kerja yang sah dan kerja yang sah dan pemanfaatan kewenangan untuk pemanfaatan sah dan sesuai hasil hutan. memanfaatkan hasil hutan dengan karakteristik karakteristik karakteristik seluruh potensi SDH (HHBK, UJL dan ekosistem. ekosistem, namun ekosistem areal yang ada di areal UPK). tidak lengkap untuk kerjanya secara kerjanya, meliputi: seluruh kegiatan lengkap untuk pemanfaatan HHBK, seluruh tahapan UJL dan UPK selama kegiatan masa sebelum Prosedur seluruh pemanfaatan hasil tercapai kegiatan tersedia hutan. keseimbangan dengan lengkap maupun kayu setelah namun isinya belum tercapai keseimbangan. Jenis/model usaha dapat berbeda-beda di masing-masing pemegang izin. Jenis usaha harus tertuang dalam dokumen management plan dan rencana kerja Implementasi pemanfaatan hasil hutan. Tidak ada pemanfaatan hasil hutan. karakteristik ekosistem areal kerjanya. Terdapat sebagian prosedur kerja pemanfaatan hasil hutan. Terdapat seluruh prosedur kerja pemanfaatan hasil hutan. L

16 Indikator Pengertian 5 T ahun > 5 T ahun L Kesehatan finansial perusahaan dan tingkat investasi dan reinvestasi tahunan perusahaan yang telah disetujui oleh instansi yang berwenang. Dalam mewujudkan kelestarian pemanfaatan sumber daya hutan dibutuhukan kondisi Kesesuaian rencana dan realisasi kegiatan pemanfaatan hasil hutan Dampak kegiatan pemanfaatan hasil hutan Kondisi kesehatan finansial laporan realisasi dan perencanaan yang sah. Kegiatan pemanfaatan hasil hutan telah menimbulkan dampak negatif terhadap ekosistem aslinya pada seluruh komponen ekosistem tetapi tidak ada penanganannya. Likuiditas <100%, Solvabilitas <100%, Rentabilitas : negatif, dan Terdapat laporan realisasi, namun belum untuk seluruh kegiatan kegiatan pemanfaatan hasil hutan Terdapat realisasi kegiatan pemanfaatan hutan yang tidak dokumen perencanaan yang sah. Kegiatan pemanfaatan hasil hutan telah menimbulkan dampak negatif terhadap ekosistem aslinya pada sebagian komponen ekosistem, dan sudah ada rencana penanganan. Likuiditas %, Solvabilitas %, Rentabilitas : positif, dan Realisasi seluruh kegiatan pemanfaatan hutan dokumen perencanaan yang sah. Kegiatan pemanfaatan hasil hutan tidak menimbulkan dampak pada seluruh komponen ekosistem (biotik dan abiotik) dan bentang alam atau menimbukan dampak namum sudah ada upaya penanganan. Likuiditas >150%, Solvabilitas >150%, Rentabilitas : positif, dan

17 Indikator yang memadai dan memenuhi kebutuhan dalam pengelolaan hutan, administrasi, penelitian dan pengembangan, serta peningkatan kemampuan sumber daya manusia. Pengertian L kesehatan finansial Catatan kantor Catatan Kantor Catatan Kantor dan pendanaan yang akuntan publik Akuntan Publik Akuntan Publik cukup untuk terhadap Laporan terhadap Laporan terhadap Laporan perencanaan, Keuangan tahun Keuangan tahun Keuangan tahun perlindungan, buku terakhir buku terakhir Wajar buku terakhir pembinaan hutan, Disclaimer. dengan Wajar Tanpa pengadaan sarana Pengecualian. Pengecualian. prasarana dan peralatan kerja, Realisasi alokasi Realisasi alokasi Realisasi alokasi dana Realisasi alokasi penelitian dana yang dana hanya hanya mencukupi 60- dana >80% dari pengembangan serta cukup mencukupi < 59% 79% kebutuhan kebutuhan kelola pengembangan SDM berdasarkan dari kebutuhan kelola hutan yang hutan yang berdasarkan laporan laporan kelola hutan yang seharusnya seharusnya penatausahaan penatausahaan seharusnya berdasarkan laporan berdasarkan keuangan yang keuangan yang berdasarkan laporan penatausahaan laporan dibuat dibuat sesuai penatausahaan keuangan yang penatausahaan Pedoman Pelaporan dengan keuangan yang dibuat keuangan yang Keuangan Pedoman dibuat Pedoman Pelaporan dibuat sesuai Pemanfaatan Hutan Pelaporan Pedoman Pelaporan Keuangan dengan Pedoman Produksi dan Keuangan Keuangan Pemanfaatan Hutan Pelaporan Pengelolaan Hutan. Pemanfaatan Pemanfaatan Hutan Produksi yang telah Keuangan Hutan Produksi Produksi (yang telah diaudit oleh akuntan Pemanfaatan Hutan (yang telah diaudit oleh akuntan publik). Produksi (yang diaudit oleh publik). telah diaudit oleh akuntan publik). akuntan publik) Realisasi alokasi dana yang proporsional. Alokasi dana untuk seluruh bidang kegiatan tidak proporsional (perbedaan lebih dari > 50%). Alokasi dana untuk seluruh bidang kegiatan kurang proporsional (perbedaan > 20-50%). Alokasi dana untuk seluruh bidang kegiatan diberikan secara proporsional Alokasi dana untuk seluruh bidang kegiatan terdapat perbedaan 20%.

18 Indikator Pengertian Realisasi pendanaan yang lancar Modal yang ditanamkan (kembali) ke hutan. Realisasi pendanaan untuk kegiatan teknis kehutanan tidak lancar. Realisasi modal kegiatan pembinaan hutan, perlindungan hutan dan penanaman tanah kosong di areal pemegang izin oleh IUPHHK-HA < 60%. Realisasi pendanaan untuk kegiatan teknis kehutanan lancar namun tidak sesuai dengan tata waktu. Realisasi modal kegiatan pembinaan hutan, perlindungan hutan dan penanaman tanah kosong di areal pemegang izin oleh IUPHHK-HA 60% - 80%. Realisasi pendanaan untuk kegiatan teknis kehutanan berjalan lancar sesuai dengan tata waktu. Terealisasi modal untuk kegiatan pembinaan hutan, perlindungan hutan dan penanaman tanah kosong di areal pemegang izin oleh IUPHHK-HA 80% Realisasi kegiatan fisik penanaman/ pembinaan hutan. Realisasi kegiatan pembinaan hutan oleh IUPHHK- HA (luas dan kualitas tegakan) < 60% dari yang direncanakan. Realisasi kegiatan pembinaan hutan (luas dan kualitas tegakan) 60-80% dari yang direncanakan. Realisasi kegiatan pembinaan hutan (luas dan kualitas tegakan) >80 % dari yang direncanakan. EKOLOGI 3.1. Ketersediaan, kemantapan dan kondisi zona lindung. Fungsi IUPHHK-RE dalam melindungi ekosistem penting dan pelestarian populasi satwaliar Luasan zona lindung. Luas zona lindung tidak dokumen perencanaan yang ada (RKU) dan tidak Luas zona lindung dokumen perencanaan yang ada (RKU); tetapi Luas zona lindung dokumen perencanaan yang ada (RKU) dan L

19 Indikator Pengertian dalam kawasan tidak seluruhnya hutan produksi bisa kondisi biofisiknya. kondisi biofisiknya. dicapai jika terdapat kondisi biofisiknya. alokasi zona lindung Penataan zona Zona lindung yang Zona lindung yang Zona lindung yang yang cukup. lindung telah ditata di telah ditata di telah ditata di Pengalokasian zona (persentase yang lapangan 60% dari lapangan 61-89% lapangan 90% lindung harus telah ditandai, yang seharusnya. dari yang dari yang mempertimbangkan tanda batas seharusnya. seharusnya. tipe ekosistem hutan, dikenali). kondisi biofisik, serta kondisi spesifik yang ada. Zona lindung perlu ditata dan berfungsi dengan baik, serta memperoleh pengakuan dari para pihak Kondisi penutupan zona lindung. Kondisi zona lindung yang berhutan sebagian besar (>50%) mengalami penurunan sejak izin diterbitkan(baseline) Terdapat realisasi menghutankan kembali 50 % dari rencana. Kondisi zona lindung yang berhutan hanya sebagian kecil ( 50%) yang mengalami penurunan sejak izin diterbitkan(baseline) Terdapat realisasi menghutankan kembali 51 % - 79 % dari rencana. Kondisi zona lindung yang berhutan minimal seluruhnya tidak mengalami penurunan sejak izin diterbitkan (baseline) Terdapat realisasi menghutankan kembali 80 % dari rencana Pengakuan para pihak terhadap Ketersediaan zona lindung. Para pihak tidak mengakui Ketersediaan zona lindung yang telah ditetapkan. Sebagian kecil (< 50 %) para pihak mengakui Ketersediaan zona lindung. Sebagian besar ( 50%) para pihak mengakui Ketersediaan zona lindung yang telah ditetapkan. L

20 Indikator Pengertian Laporan pengelolaan zona lindung hasil tata ruang areal (zonasi). Tidak ada laporan pengelolaan zona lindung hasil tata ruang areal (zonasi). Terdapat laporan pengelolaan yang ketentuan terhadap sebagian zona lindung hasil tata ruang areal (zonasi). Terdapat laporan pengelolaan yang ketentuan terhadap seluruh zona lindung hasil tata ruang areal (zonasi) Pengelolaan dan pemantauan terhadap lingkungan (komponen abiotik). IUPHHK-RE bertujuan untuk membangun kawasan hutan produksi yang memiliki ekosistem penting pada seluruh komponen baik biotik (florafauna) maupun abiotik (tanah, air, topografi, dll). Untuk dapat menjamin terpulihkannya/terja ganya kualitas komponen abiotik maka perlu dilakukan upaya pengelolaan dan pemantauan lingkungan pada komponen abiotik Ketersediaan pengelolaan dan pemantauan terhadap lingkungan (komponen abiotik) Sarana pengelolaan dan pemantauan terhadap lingkungan (komponen abiotik). Prosedur pengelolaan dan pemantauan lingkungan tidak tersedia. Jumlah dan fungsi sarana pengelolaan dan pemantauan tidak ketentuan dan/atau dokumen perencanaan lingkungan. pengelolaan dan pemantauan lingkungan tetapi tidak mencakup seluruh komponen abiotik. Jumlah sarana pengelolaan dan pemantauan sesuai dengan ketentuan tetapi fungsinya tidak sesuai, atau jumlah sarana pengelolaan dan pemantauan tidak ketentuan dokumen perencanaan (UKL/UPL, dll.) tetapi berfungsi dengan baik. pengelolaan yang mencakup seluruh komponen abiotik. Tersedianya sarana pengelolaan dan pemantauan sesuai dengan ketentuan dan/atau dokumen perencanaan lingkungan serta berfungsi dengan baik. L

21 Indikator Pengertian (terutama tanah dan air). Penilaian indikator ini sekaligus untuk melihat kontribusi pemegang IUPHHK- RE terhadap perbaikan kualitas ekosistem pada areal yang dikelolanya SDM pengelolaan dan pemantauan terhadap lingkungan (komponen abiotik) Rencana dan pengelolaan terhadap lingkungan (komponen abiotik) Rencana dan pemantauan terhadap lingkungan (komponen abiotik). Tidak tersedia personilnya. Tidak ada dokumen perencanaan pengelolaan. Terdapat dokumen tetapi tidak ada kegiatan pemantauan. Tersedia personilnya tetapi jumlah dan/atau kualifikasinya tidak memadai. Terdapat dokumen tetapi tidak ada kegiatan pengelolaan. Terdapat dokumen perencanaan pemantauan tetapi hanya sebagian yang dikan. Tersedia jumlah dan kualifikasi personil yang memadai ketentuan. Tersedia dokumen perencanaan pengelolaan dan dikan ketentuan. Tersedia dokumen perencanaan pemantauan dan dikan ketentuan Perbaikan kualitas lingkungan (khususnya tanah dan air). Tidak ada perbaikan kualitas komponen abiotik Terjadi penurunan kualitas komponen abiotik. Terdapat perbaikan kualitas lingkungan abiotik pada sebagian komponen. Terdapat perbaikan kualitas lingkungan abiotik pada seluruh atau sebagian besar komponen. L

22 Indikator Pengertian Norma/ Nilai Kematangan Verifier 5 T ahun > 5 T ahun 3.3. Identifikasi spesies flora dan fauna yang dilindungi dan/ atau langka (endangered), jarang (rare), terancam punah (threatened) dan endemik. Identifikasi flora dan fauna dilindungi, penting bagi IUPHHK HE untuk pengambilan keputusan pengelolaan hutan yang mendukung kelestarian keanekaragaman hayati. Upaya identifikasi dimaksud, perlu didukung dengan adanya prosedur dan hasilnya didokumentasikan Ketersediaan identifikasi flora dan fauna yang dilindungi dan/atau langka, jarang, terancam punah dan endemik mengacu pada perundangan /peraturan yang berlaku Implementasi kegiatan identifikasi. Tidak tersedia identifikasi flora dan fauna dilindungi dan/atau langka, jarang, terancam punah dan endemik kerja identifikasi flora dan fauna tetapi tidak mencakup jenis-jenis dilindungi dan/atau langka, jarang, terancam punah dan endemik yang terdapat di areal pemegang izin. kegiatan identifikasi seluruh jenis flora dan fauna yang dilindungi dan/atau langka, jarang, terancam punah dan endemik yang terdapat di areal pemegang izin. kerja identifikasi tetapi tidak mencakup seluruh jenis yang dilindungi dan/atau langka, jarang, terancam punah dan endemik yang terdapat di areal pemegang izin. Terdapat identifikasi flora dan fauna tetapi tidak mencakup seluruh jenis yang dilindungi dan/atau langka, jarang, terancam punah dan endemik yang terdapat di areal pemegang izin. kerja identifikasi untuk seluruh jenis yang dilindungi dan/atau langka, jarang, terancam punah dan endemik yang terdapat di areal pemegang izin. Terdapat identifikasi untuk seluruh jenis yang dilindungi dan/atau langka, jarang, terancam punah dan endemik yang terdapat di areal pemegang izin L

23 Indikator Pengertian 3.4. Pengelolaan flora dan fauna. Kegiatan pengelolaan flora dan fauna menjadi aspek yang penting dalam usaha restorasi ekosistem, yang meliputi: deliniasi dan penandaan batas di lapangan, pembinaan habitat, pembinaan populasi serta pengendalian masuknya jenis-jenis eksotis dan invasive. Yang termasuk dalam kategori flora-fauna adalah jenis yang di habitat aslinya memiliki peran kunci dalam suatu ekosistem dan/atau dapat dijadikan indikator kualitas habitat di zona lindung. Dapat dikategorikan juga jenis-jenis yang termasuk flora-fauna yang dilindungi, endemik, langka, jarang dan terancam/hampir punah Ketersedian pengelolaan flora dan fauna mengacu pada peraturan perundangan yang berlaku Implementasi kegiatan pengelolaan flora dan fauna yang direncanakan. Tidak tersedia pengelolaan flora dan fauna dilindungi dan/atau langka, jarang, terancam punah dan endemik pengelolaan flora tetapi tidak mencakup jenis flora dilindungi dan/atau langka, jarang, terancam punah dan endemik yang terdapat di areal pemegang izin. kegiatan pengelolaan jenis flora dan fauna yang dilindungi dan/atau langka, jarang, terancam punah dan endemik. kerja pengelolaan flora dan fauna tetapi tidak mencakup seluruh jenis yang dilindungi dan/atau langka, jarang, terancam punah dan endemik yang terdapat di areal pemegang izin. Terdapat pengelolaan flora dan fauna tetapi tidak mencakup seluruh jenis yang dilindungi dan/atau langka, jarang, terancam punah dan endemik yang terdapat di areal pemegang izin. kerja pengelolaan flora dan fauna untuk seluruh jenis yang dilindungi dan/atau langka, jarang, terancam punah dan endemik yang terdapat di areal pemegang izin. Terdapat pengelolaan flora dan fauna untuk seluruh jenis yang dilindungi dan/atau langka, jarang, terancam punah dan endemik yang terdapat di areal pemegang izin. L

24 Indikator Pengertian Norma/ Nilai Kematangan Verifier 5 T ahun > 5 T ahun Kondisi spesies flora dan fauna. Kondisi seluruh species flora dan fauna dilindungi dan/atau jarang, langka dan terancam punah dan endemik yang terdapat di areal pemegang izin terganggu. Terdapat gangguan terhadap kondisi sebagian species flora dan fauna dilindungi dan/atau jarang, langka dan terancam punah dan endemik yang terdapat di areal pemegang izin. Tidak ada gangguan terhadap kondisi seluruh species flora dan fauna dilindungi dan/atau jarang, langka dan terancam punah dan endemik yang terdapat di areal pemegang izin Pemegang ijin melakukan pemantauan dan pengelolaan flora dan fauna pilihan/penting. prosedur dan bukti realisasi pemantauan dan pengelolaan flora dan fauna pilihan/penting. Terdapat prosedur dan bukti realisasi pemantauan dan pengelolaan flora dan fauna pilihan/ penting tetapi tidak lengkap Terdapat prosedur secara lengkap, namun bukti realisasi pemantauan dan pengelolaan flora dan fauna pilihan/penting tidak lengkap untuk seluruh jenis. Terdapat prosedur dan bukti realisasi pemantauan dan pengelolaan habitat flora dan fauna pilihan/penting yang mencakup seluruh jenis Perlindungan hutan Sumberdaya hutan harus aman dari gangguan yang meliputi, hama penyakit Ketersediaan perlindungan hutan yang sesuai dg jenis- Prosedur kerja tidak tersedia. kerja tetapi tidak mencakup seluruh jenis gangguan yang ada. kerja yang mencakup seluruh jenis gangguan yang ada. L

25 Indikator Pengertian Perlindungan dari flora dan fauna yang bersifat invasif. Perlindungan hutan merupakan upaya pencegahan & penanggulangan untuk mengendalikan gangguan hutan. Untuk terselenggaranya perlindungan hutan harus didukung oleh adanya unit kerja pelaksana, yang terdiri dari prosedur yang berkualitas, sarana prasarana, SDM dan dana yang memadai. jenis gangguan yang ada Sarana prasarana perlindungan hutan SDM perlindungan hutan. Jenis, jumlah dan fungsi sarana prasarana tidak ketentuan. Tidak tersedia SDM perlindungan hutan. Jenis dan jumlah sarana prasarana ketentuan tetapi fungsinya tidak sesuai Jenis dan jumlah sarana prasarana tidak ketentuan tetapi fungsinya sesuai. Tersedia SDM perlindungan hutan dengan jumlah dan/atau kualifikasi personil tidak memadai. Jenis, jumlah dan fungsi sarana prasarana sesuai dengan ketentuan dan berfungsi dengan baik. Tersedia SDM perlindungan hutan dengan jumlah dan kualifikasi personil yang memadai ketentuan Implementasi perlindungan. Tidak ada kegiatan perlindungan hutan. Kegiatan perlindungan dikan melalui tindakan tertentu (preemptif/ preventif/ represif) tetapi belum mempertimbangkan jenis-jenis gangguan yang ada. Kegiatan perlindungan dikan melalui tindakan tertentu (preemptif/ preventif/ represif) dengan mempertimbangkan seluruh jenis gangguan yang ada. L

26 Indikator Pengertian Norma/ Nilai Kematangan Verifier 5 T ahun > 5 T ahun Pemegang ijin mengendalikan masuknya jenis-jenis flora eksotis baru, dan mencegah jenis invasive dan hasil rekayasa genetic. Tidak tersedia prosedur dan bukti pengendalian masuknya jenis-jenis flora eksotis baru, dan mencegah jenis invasive dan hasil rekayasa genetic. dan bukti pengendalian masuknya jenis-jenis flora eksotis baru, dan mencegah jenis invasive dan hasil rekayasa genetic namun tidak lengkap. dan bukti pengendalian masuknya jenisjenis flora eksotis baru, dan mencegah jenis invasive dan hasil rekayasa genetik yang mencakup seluruh jenis. SOSIAL 4.1. Kejelasan deliniasi kawasan operasional perusahaan/ pemegang izin dengan kawasan masyarakat hukum adat dan/atau masyarakat setempat. Hak adat dan legal dari masyarakat hukum adat dan/atau masyarakat setempat untuk memiliki, menguasai dan memanfaatkan lahan kawasan dan sumberdaya hutan harus diakui dan dihormati. Pengelolaan SDH harus mengakomodir hak-hak dasar masyarakat hukum adat dan/atau masyarakat setempat Ketersediaan dokumen/ laporan mengenai pola penguasaan dan pemanfaatan SDA/SDH setempat, identifikasi hakhak dasar masyarakat hukum adat dan/atau masyarakat setempat, dan rencana pemanfaatan SDH oleh pemegang izin. dokumen/ laporan mengenai pola penguasaan dan pemanfaatan SDA/SDH setempat, identifikasi hak-hak dasar masyarakat hukum adat dan/atau masyarakat setempat, dan rencana pemanfaatan SDH oleh pemegang izin. Terdapat sebagian dokumen/ laporan mengenai pola penguasaan dan pemanfaatan SDA/SDH setempat, identifikasi hak-hak dasar masyarakat hukum adat dan/atau masyarakat setempat, dan rencana pemanfaatan SDH oleh pemegang izin. Terdapat dokumen/ laporan yang lengkap mengenai pola penguasaan dan pemanfaatan SDA/SDH setempat, identifikasi hak-hak dasar masyarakat hukum adat dan/atau masyarakat setempat, dan rencana pemanfaatan SDH oleh pemegang izin. L

27 Indikator Pengertian (hak hidup, pemenuhan pangan, sandang, papan dan budaya). Kejelasan batas kawasan ini telah mendapat persetujuan para pihak Pemegang ijin mengidentifikasi Persepsi masyarakat lokal dan adat terhadap perusahaan dan aktivitasnya. mekanisme dan baseline data dan dokumentasi terkait Ketersediaan dan hak-hak adat/legal masyarakat adat dan masyarakat setempat serta areal pemanfaatannya. Terdapat sebagian dokumentasi terkait Ketersediaan dan hak-hak adat dan legal masyarakat adat dan setempat serta areal pemanfaatannya. Terdapat mekanisme dan dokumensi lengkap terkait Ketersediaan dan hak-hak adat dan legal masyarakat adat dan setempat dan areal pemanfaatannya Pemegang ijin memiliki informasi data tentang kondisi masyarakat dan areal-areal pemanfaatan oleh masyarakat untuk kepentingan semua pihak. Data dasar tentang sosial ekonomi budaya masyarakat adat dan setempat mencakup etnografi, pola pemanfaatan dan pemanfaatan sumberdaya alam, hak-hak adat dan legal, pendapatan, dan aretefak budaya diidentifikasi dan didokumentasikan oleh pemegang ijin. Termasuk di dalamnya informasi persepsi masyarakat terhadap perusahaan dan aktivitasnya. Data dasar diperoleh melalui serangkaian survei sosial yang dilakukan secara Ketersediaan dokumen/ laporan mengenai pola penguasaan dan pemanfaatan SDA/SDH setempat, identifikasi hakhak dasar masyarakat hukum adat dan/atau masyarakat setempat, dan rencana pemanfaatan SDH oleh pemegang izin Pemegang ijin menghormati, dan mengakui praktek dokumen/ laporan mengenai pola penguasaan dan pemanfaatan SDA/SDH setempat, identifikasi hak-hak dasar masyarakat hukum adat dan/atau masyarakat setempat, dan rencana pemanfaatan SDH oleh pemegang izin Tidak adanya mekanisme L Terdapat sebagian dokumen/ laporan mengenai pola penguasaan dan pemanfaatan SDA/SDH setempat, identifikasi hak-hak dasar masyarakat hukum adat dan/atau masyarakat setempat, dan rencana pemanfaatan SDH oleh pemegang izin Adanya mekanisme praktek manajemen hutan Terdapat dokumen/ laporan yang lengkap mengenai pola penguasaan dan pemanfaatan SDA/SDH setempat, identifikasi hak-hak dasar masyarakat hukum adat dan/atau masyarakat setempat, dan rencana pemanfaatan SDH oleh pemegang izin Adanya mekanisme dokumentasi

28 Indikator Pengertian Norma/ Nilai Kematangan Verifier 5 T ahun > 5 T ahun series sehingga dapat dipantau dinamika sosial yang terjadi. Delineasi dan batasbatas pemanfaatan berdasarkan identifikasi di atas telah dilakukan. manajemen hutan tradisional dan lokasi-lokasi penting bagi masyarakat yang memiliki nilai budaya, ekonomi, dan ekologi yang diintregrasikan ke dalam rencana dan pengelolaan hutan. delineasi praktek manajemen hutan masyarakat tradisional dan lokasi-lokasi penting yang memiliki nilai budaya, ekonomi, dan ekologi yang diintegrasikan ke dalam rencana dan pengelolaan hutan. secara tradisional namun belum terintegrasi dalam dokumen rencana maupun pengelolaan hutan. praktek manajemen hutan secara tradisional dan terintegrasi dalam dokumen rencana maupun pengelolaan hutan Pemegang Ijin menjamin akses masyarakat dalam memanfaatkan sumberdaya hutan yang sudah menjadi tradisi mereka. Tidak adanya mekanisme pengakuan, dan monitoring akses masyarakat dalam memanfaatkan sumberdaya hutan yang sudah menjadi tradisi mereka serta dokumentasi tidak ada Adanya mekanisme pengakuan, dan monitoring akan jaminan akses masyarakat dalam memanfaatkan sumberdaya hutan yang sudah menjadi tradisi mereka, sudah ada namun dokumentasi tidak lengkap. Adanya mekanisme pengakuan, dan monitoring akses masyarakat dalam memanfaatkan sumberdaya hutan yang sudah menjadi tradisi mereka, telah dilaksanakan dan terdokumentasi secara baik Terdapat tanda batas yang memisahkan secara tegas antara kawasan/ areal kerja unit manajemen buktibukti tentang luas dan batas kawasan pemegang izin dengan masyarakat. Terdapat bukti-bukti tentang luas dan batas kawasan pemegang izin dengan sebagian masyarakat hukum adat/setempat. Terdapat buktibukti tentang luas dan batas kawasan pemegang izin dengan semua masyarakat hukum adat/ setempat. L

29 Indikator Pengertian dengan kawasan kehidupan masyarakat Implementasi tanggungjawab sosial terhadap peningkatan ekonomi dan sosial budya perusahaan peraturan perundangan yang berlaku. Proses perencanaan dan peningkatan ekonomi harus dilakukan secara terencana dan adanya komitmen dari pemegang izin. Hal ini dapat dilihat dari prosedur perencanaan, dokumentasi rencana peningkatan ekonomi, (terdokumentasi dengan baik). Dampak Ekonomi dan social dari kehadiran UM dapat diketahui setelah Ketersediaan dokumen dan yang menyangkut tanggung jawab sosial pemegang izin sesuai dengan peraturanperundangan yang relevan Proses perencanaan dan peningkatan ekonomi dan sosial budaya dilakukan secara partisipatif Tidak tersedia dokumen dan yang menyangkut tanggung jawab sosial pemegang izin sesuai dengan peraturan perundangan yang relevan Proses perencanaan peningkatan ekonomi dan sosial budaya tidak dilakukan Tersedia sebagian dokumen dan yang menyangkut tanggung jawab sosial pemegang izin sesuai dengan peraturan perundangan yang relevan Proses perencanaan peningkatan ekonomi dan sosial budaya dilakukan tetapi belum partisipatif (PRA) Tersedia dokumen dan yang lengkap menyangkut tanggung jawab sosial Pemegang izin peraturan perundangan yang relevan Proses perencanaan peningkatan ekonomi dan sosial budaya dilakukan secara partisipatif (PRA) L

30 Indikator Pengertian Pemegang ijin mendokumentasi kan proses peningkatan ekonomi dan sosial budaya Dokumentasi proses perencanaan peningkatan ekonomi dan sosial budaya tidak ada Ada dokumentasi proses peningkatan ekonomi dan sosial budaya namun belum lengkap Dokumentasi proses dan penigkatan ekonomi dan sosial budaya lengkap 4.4. Ketersediaan mekanisme (prosedur) resolusi konflik yang efektif Pemegang izin harus memiliki mekanisme resolusi konflik. Melalui mekanisme tersebut segala potensi maupun konflik dibicarakan, dikelola dan diselesaikan. Mekanisme resolusi konflik tersebut diprakarsai oleh pemegang izin, disepakati dan diterima oleh para pihak terkait Tersedianya mekanisme resolusi konflik Tersedia peta konflik Adanya kelembagaan resolusi konflik yang didukung oleh para pihak. mekanisme resolusi konflik Terdapat konflik namun tidak tersedia peta konflik Tidak Tersedia organisasi, sumberdaya manusia, dan pendanaan untuk mengelola konflik Terdapat mekanisme resolusi konflik namun belum lengkap Terdapat konflik dan tersedia peta konflik namun belum lengkap Tersedia organisasi, sumberdaya manusia, dan pendanaan kurang memadai dalam mengelola konflik. Terdapat mekanisme resolusi konflik yang lengkap dan jelas Terdapat konflik dan tersedia peta konflik yang lengkap dan jelas Tidak terdapat konflik Tersedia organisasi, sumberdaya manusia, dan pendanaan yang cukup untuk mengelola konflik Ketersediaan dokumen proses penyelesaian konflik yang pernah terjadi dokumen/laporan penanganan konflik yang lengkap dan jelas. Dokumen/laporan penanganan konflik tersedia, namun tidak lengkap dan kurang jelas. Terdapat dokumen/laporan penanganan konflik yang lengkap dan jelas. L

STANDAR PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) PADA IUPHHK-HTI. Bobot Verifier Alat Penilaian 5 > 5

STANDAR PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) PADA IUPHHK-HTI. Bobot Verifier Alat Penilaian 5 > 5 Lampiran 1.2. Peraturan Direktur Jenderal Bina Usaha Kehutanan Nomor : P.5/VI-BPPHH/2014 Tanggal : 14 Juli 2014 Tentang : Standar dan Pedoman Pelaksanaan Penilaian Kinerja Pengelolaan Hutan Produksi Lestari

Lebih terperinci

STANDAR PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) PADA IUPHHK-HA. Bobot Verifier Alat Penilaian 5 > 5

STANDAR PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) PADA IUPHHK-HA. Bobot Verifier Alat Penilaian 5 > 5 Lampiran 1.1. Peraturan Direktur Jenderal Bina Usaha Kehutanan Nomor : P.5/VI-BPPHH/2014 Tanggal : 14 Juli 2014 Tentang : Standar dan Pedoman Pelaksanaan Penilaian Kinerja Pengelolaan Hutan Produksi Lestari

Lebih terperinci

STANDAR PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL)

STANDAR PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) Lampiran 1. Peraturan Direktur Jenderal Bina Usaha Kehutanan Nomor : P.8/VI-BPPHH/2011 Tanggal : 30 Desember 2011 Tentang : Standar dan Pedoman Pelaksanaan Penilaian Kinerja Pengelolaan Hutan Produksi

Lebih terperinci

PEDOMAN PELAPORAN PELAKSANAAN PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI

PEDOMAN PELAPORAN PELAKSANAAN PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI Lampiran 3.9. Peraturan Direktur Jenderal Bina Usaha Kehutanan Nomor : P.8/VI-BPPHH/2012 Tanggal : 17 Desember 2012 Tentang : Standar dan Pedoman Pelaksanaan Penilaian Kinerja Pengelolaan Hutan Produksi

Lebih terperinci

STANDARD DAN PEDOMAN PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN LESTARI PADA HUTAN NEGARA (IUPHHK HA/HT/HTI)

STANDARD DAN PEDOMAN PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN LESTARI PADA HUTAN NEGARA (IUPHHK HA/HT/HTI) Lampiran 1 : Peraturan Direktur Jenderal Bina Produksi Kehutanan mor : P.6/VI-Set/2009 Tanggal : 15 Juni 2009 Tentang : Standard Dan Pedoman Penilaian Kinerja Pengelolaan Hutan Produksi Lestari Dan Verifikasi

Lebih terperinci

KEMENTERIAN KEHUTANAN DIREKTORAT JENDERAL BINA USAHA KEHUTANAN

KEMENTERIAN KEHUTANAN DIREKTORAT JENDERAL BINA USAHA KEHUTANAN KEMENTERIAN KEHUTANAN DIREKTORAT JENDERAL BINA USAHA KEHUTANAN PERATURAN DIREKTUR JENDERAL BINA USAHA KEHUTANAN Nomor : P.5/VI-BPPHH/2014 TENTANG STANDAR DAN PEDOMAN PELAKSANAAN PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN

Lebih terperinci

PERATURAN DIREKTUR JENDERAL BINA USAHA KEHUTANAN NOMOR : P.14/VI-BPPHH/2014 TENTANG

PERATURAN DIREKTUR JENDERAL BINA USAHA KEHUTANAN NOMOR : P.14/VI-BPPHH/2014 TENTANG PERATURAN DIREKTUR JENDERAL BINA USAHA KEHUTANAN NOMOR : P.14/VI-BPPHH/2014 TENTANG STANDAR DAN PEDOMAN PELAKSANAAN PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) DAN VERIFIKASI LEGALITAS

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. 66 /Menhut-II/2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. 66 /Menhut-II/2014 TENTANG PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. 66 /Menhut-II/2014 TENTANG INVENTARISASI HUTAN BERKALA DAN RENCANA KERJA PADA IZIN USAHA PEMANFAATAN HASIL HUTAN KAYU RESTORASI EKOSISTEM DENGAN

Lebih terperinci

2017, No kelestarian keanekaragaman hayati, pengaturan air, sebagai penyimpan cadangan karbon, penghasil oksigen tetap terjaga; c. bahwa revisi

2017, No kelestarian keanekaragaman hayati, pengaturan air, sebagai penyimpan cadangan karbon, penghasil oksigen tetap terjaga; c. bahwa revisi BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.900, 2017 KEMEN-LHK. Perlindungan dan Pengelolaan Ekosistem Gambut. Fasilitasi Pemerintah. PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 1310, 2014 KEMENHUT. Silvikultur. Izin Usaha. Pemanfaatan. Hasil. Hutan Kayu. Restorasi Ekosistem. Hutan Produksi. Penerapan. PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA

Lebih terperinci

PERATURAN DIREKTUR JENDERAL PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI NOMOR : P.14/PHPL/SET/4/2016 TENTANG

PERATURAN DIREKTUR JENDERAL PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI NOMOR : P.14/PHPL/SET/4/2016 TENTANG PERATURAN DIREKTUR JENDERAL PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI NOMOR : P.14/PHPL/SET/4/2016 TENTANG STANDAR DAN PEDOMAN PELAKSANAAN PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) DAN VERIFIKASI

Lebih terperinci

PERATURAN DIREKTUR JENDERAL BINA PRODUKSI KEHUTANAN Nomor : P.02/VI-BPPHH/2010 TENTANG

PERATURAN DIREKTUR JENDERAL BINA PRODUKSI KEHUTANAN Nomor : P.02/VI-BPPHH/2010 TENTANG PERATURAN DIREKTUR JENDERAL BINA PRODUKSI KEHUTANAN Nomor : P.02/VI-BPPHH/2010 TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI DAN VERIFIKASI LEGALITAS KAYU DIREKTUR JENDERAL,

Lebih terperinci

RENCANA KERJA USAHA PEMANFAATAN PENYERAPAN DAN/ATAU PENYIMPANAN KARBON PADA HUTAN PRODUKSI

RENCANA KERJA USAHA PEMANFAATAN PENYERAPAN DAN/ATAU PENYIMPANAN KARBON PADA HUTAN PRODUKSI PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. 73/Menhut-II/2014 TENTANG RENCANA KERJA USAHA PEMANFAATAN PENYERAPAN DAN/ATAU PENYIMPANAN KARBON PADA HUTAN PRODUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL

RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL PT MUTUAGUNG LESTARI (1) Identitas LPPHPL a. Nama Lembaga : PT MUTUAGUNG LESTARI b. Nomor Akreditasi : LPPHPL-008-IDN c. Alamat : Jl. Raya Bogor Km. 33,5 No. 19 Cimanggis,

Lebih terperinci

RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL

RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL (1) Identitas LPPHPL : EQI-F102 a. Nama Lembaga : PT EQUALITY INDONESIA b. Nomor Akreditasi : LPPHPL- 013-IDN c. Alamat : Bogor Baru Blok C1 No. 32 Bogor d. Nomor Telepon : 0251-7157103 Nomor Fax : 02518326950

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.46/Menhut-II/2013 TENTANG

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.46/Menhut-II/2013 TENTANG PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.46/Menhut-II/2013 TENTANG TATA CARA PENGESAHAN RENCANA PENGELOLAAN HUTAN JANGKA PANJANG KESATUAN PENGELOLAAN HUTAN LINDUNG DAN KESATUAN PENGELOLAAN

Lebih terperinci

KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN DIREKTORAT JENDERAL BINA USAHA KEHUTANAN

KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN DIREKTORAT JENDERAL BINA USAHA KEHUTANAN KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN DIREKTORAT JENDERAL BINA USAHA KEHUTANAN PERATURAN DIREKTUR JENDERAL BINA USAHA KEHUTANAN NOMOR : P. 14/VI-BPPHH/2014 TENTANG STANDAR DAN PEDOMAN PELAKSANAAN

Lebih terperinci

KEBIJAKAN PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI OLEH DIREKTUR JENDERAL BUK SEMINAR RESTORASI EKOSISTEM DIPTEROKARPA DL RANGKA PENINGKATAN PRODUKTIFITAS HUTAN

KEBIJAKAN PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI OLEH DIREKTUR JENDERAL BUK SEMINAR RESTORASI EKOSISTEM DIPTEROKARPA DL RANGKA PENINGKATAN PRODUKTIFITAS HUTAN KEBIJAKAN PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI OLEH DIREKTUR JENDERAL BUK SEMINAR RESTORASI EKOSISTEM DIPTEROKARPA DL RANGKA PENINGKATAN PRODUKTIFITAS HUTAN SAMARINDA, 22 OKTOBER 2013 MATERI PRESENTASI I. AZAS DAN

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2007 TENTANG TATA HUTAN DAN PENYUSUNAN RENCANA PENGELOLAAN HUTAN, SERTA PEMANFAATAN HUTAN

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2007 TENTANG TATA HUTAN DAN PENYUSUNAN RENCANA PENGELOLAAN HUTAN, SERTA PEMANFAATAN HUTAN - 1 - PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 6 TAHUN 2007 TENTANG TATA HUTAN DAN PENYUSUNAN RENCANA PENGELOLAAN HUTAN, SERTA PEMANFAATAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN, Menimbang : a. bahwa dalam

Lebih terperinci

STANDAR VERIFIKASI LEGALITAS KAYU (VLK) PADA HUTAN NEGARA YANG DIKELOLA OLEH MASYARAKAT (HTR, HKm, HD, HTHR)

STANDAR VERIFIKASI LEGALITAS KAYU (VLK) PADA HUTAN NEGARA YANG DIKELOLA OLEH MASYARAKAT (HTR, HKm, HD, HTHR) Lampiran 2.2. Peraturan Direktur Jenderal Bina Usaha Kehutanan Nomor : P.5/VI-BPPHH/2014 Tanggal : 14 Juli 2014 Tentang : Standar dan Pedoman Pelaksanaan Penilaian Kinerja Pengelolaan Hutan Produksi Lestari

Lebih terperinci

RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL. a. Nama Lembaga : PT. MUTUAGUNG LESTARI

RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL. a. Nama Lembaga : PT. MUTUAGUNG LESTARI (1) Identitas LPPHPL : RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL a. Nama Lembaga : PT. MUTUAGUNG LESTARI b. Nomor Akreditasi : LPPHPL-008-IDN dan LVLK-003-IDN c. Alamat : Jl. Raya Bogor Km. 33,5 No. 19 Cimanggis

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. 64/Menhut-II/2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. 64/Menhut-II/2014 TENTANG PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. 64/Menhut-II/2014 TENTANG PENERAPAN SILVIKULTUR DALAM AREAL IZIN USAHA PEMANFAATAN HASIL HUTAN KAYU RESTORASI EKOSISTEM PADA HUTAN PRODUKSI DENGAN

Lebih terperinci

RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL (1) Identitas LPPHPL : a. Nama Lembaga : PT EQUALITY INDONESIA b. Nomor Akreditasi : LPPHPL 013 - IDN c. Alamat : Bogor Baru Blok C1 No. 32 Bogor 16127 d. NomorTelepon

Lebih terperinci

RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL IUPHHK-HA PT WANAPOTENSI NUSA

RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL IUPHHK-HA PT WANAPOTENSI NUSA RESUME HASIL PEAN KINERJA PHPL IUPHHK-HA PT WANAPOTENSI NUSA 1. IDENTITAS LP-PHPL a. Nama Lembaga : PT LAMBODJA SERTIFIKASI b. Nomor Akreditasi : LPPHPL-021-IDN c. Alamat : Jl. Wijayakusuma IV No.11A Taman

Lebih terperinci

PENGUMUMAN HASIL PELAKSANAAN AUDIT PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL)

PENGUMUMAN HASIL PELAKSANAAN AUDIT PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) PENGUMUMAN HASIL PELAKSANAAN AUDIT PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) Bersama ini disampaikan hasil Penilaian Kinerja Pengelolaan Hutan Produksi Lestari (PHPL), sebagai berikut

Lebih terperinci

Lampiran : Peraturan Direktur Jenderal Bina Produksi Kehutanan. Nomor : P.06/VI-SET/2005 Tanggal : 3 Agustus 2005

Lampiran : Peraturan Direktur Jenderal Bina Produksi Kehutanan. Nomor : P.06/VI-SET/2005 Tanggal : 3 Agustus 2005 Lampiran : Peraturan Direktur Jenderal Bina Produksi Kehutanan. Nomor : P.06/VI-SET/2005 Tanggal : 3 Agustus 2005 PETUNJUK TEKNIS PENILAIAN PENAWARAN DALAM PELELANGAN IZIN USAHA PEMANFAATAN HASIL HUTAN

Lebih terperinci

KEBIJAKAN PENGEMBANGAN RESTORASI EKOSISTEM

KEBIJAKAN PENGEMBANGAN RESTORASI EKOSISTEM KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN DIREKTORAT JENDERAL PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI KEBIJAKAN PENGEMBANGAN RESTORASI EKOSISTEM (Target, Progres, dan Tantangan) Seminar Restorasi Ekosistem

Lebih terperinci

STANDAR VERIFIKASI LEGALITAS KAYU (VLK) PADA IUPHHK-HA, IUPHHK-HTI, IUPHHK-RE, DAN HAK PENGELOLAAN KRITERIA DAN INDIKATOR VERIFIKASI LEGALITAS KAYU

STANDAR VERIFIKASI LEGALITAS KAYU (VLK) PADA IUPHHK-HA, IUPHHK-HTI, IUPHHK-RE, DAN HAK PENGELOLAAN KRITERIA DAN INDIKATOR VERIFIKASI LEGALITAS KAYU Lampiran 2.1. Peraturan Direktur Jenderal Bina Usaha Kehutanan Nomor : P.14/VI-BPPHH/2014 Tanggal : 29 Desember 20142014201414 Juli 2014 Tentang : Standar dan Pedoman Pelaksanaan Penilaian Kinerja Pengelolaan

Lebih terperinci

RESUME HASIL PENILIKAN KE-2 PENILAIAN KINERJA PHPL PT SINERGI HUTAN SEJATI

RESUME HASIL PENILIKAN KE-2 PENILAIAN KINERJA PHPL PT SINERGI HUTAN SEJATI RESUME HASIL PENILIKAN KE-2 PENILAIAN KINERJA PHPL PT SINERGI HUTAN SEJATI (1) Identitas LPPHPL a. Nama Lembaga : PT MUTUAGUNG LESTARI b. Nomor Akreditasi : LPPHPL-008-IDN c. Alamat : Jl. Raya Bogor Km.

Lebih terperinci

RESUME HASIL PENILIKAN KE-3 PENILAIAN KINERJA PHPL PT KALIMANTAN SATYA KENCANA

RESUME HASIL PENILIKAN KE-3 PENILAIAN KINERJA PHPL PT KALIMANTAN SATYA KENCANA RESUME HASIL PENILIKAN KE-3 PENILAIAN KINERJA PHPL PT KALIMANTAN SATYA KENCANA (1) Identitas LPPHPL a. Nama Lembaga : PT MUTUAGUNG LESTARI b. Nomor Akreditasi : LPPHPL-008-IDN c. Alamat : Jl. Raya Bogor

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2007 TENTANG TATA HUTAN DAN PENYUSUNAN RENCANA PENGELOLAAN HUTAN, SERTA PEMANFAATAN HUTAN

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2007 TENTANG TATA HUTAN DAN PENYUSUNAN RENCANA PENGELOLAAN HUTAN, SERTA PEMANFAATAN HUTAN www.bpkp.go.id PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2007 TENTANG TATA HUTAN DAN PENYUSUNAN RENCANA PENGELOLAAN HUTAN, SERTA PEMANFAATAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN

Lebih terperinci

STANDAR VERIFIKASI LEGALITAS KAYU PADA HUTAN NEGARA YANG DIKELOLA PEMEGANG IZIN DAN PEMEGANG HAK PENGELOLAAN

STANDAR VERIFIKASI LEGALITAS KAYU PADA HUTAN NEGARA YANG DIKELOLA PEMEGANG IZIN DAN PEMEGANG HAK PENGELOLAAN Lampiran 2.1. Peraturan Direktur Jenderal Bina Usaha Kehutanan Nomor : P.8/VI-BPPHH/2012 Tanggal : 17 Desember 2012 Tentang : Standar dan Pedoman Pelaksanaan Penilaian Kinerja Pengelolaan Hutan Produksi

Lebih terperinci

TENTANG HUTAN DESA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN,

TENTANG HUTAN DESA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN, PERATURAN MENTERI KEHUTANAN NOMOR : P. 49/Menhut-II/2008 TENTANG HUTAN DESA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN, Menimbang: a. bahwa dalam rangka pemberdayaan masyarakat di dalam dan sekitar

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2007 TENTANG TATA HUTAN DAN PENYUSUNAN RENCANA PENGELOLAAN HUTAN, SERTA PEMANFAATAN HUTAN

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2007 TENTANG TATA HUTAN DAN PENYUSUNAN RENCANA PENGELOLAAN HUTAN, SERTA PEMANFAATAN HUTAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2007 TENTANG TATA HUTAN DAN PENYUSUNAN RENCANA PENGELOLAAN HUTAN, SERTA PEMANFAATAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

STANDAR VERIFIKASI LEGALITAS KAYU (VLK) PADA HUTAN NEGARA YANG DIKELOLA OLEH MASYARAKAT (HTR, HKm, HD, HTHR)

STANDAR VERIFIKASI LEGALITAS KAYU (VLK) PADA HUTAN NEGARA YANG DIKELOLA OLEH MASYARAKAT (HTR, HKm, HD, HTHR) Lampiran 2.2. Peraturan Direktur Jenderal Bina Usaha Kehutanan Nomor : P.14/VI-BPPHH/2014 Tanggal : 29 Desember 2014 Tentang : Standar dan Pedoman Pelaksanaan Penilaian Kinerja Pengelolaan Hutan Produksi

Lebih terperinci

Pengantar Umum PEDOMAN PELAPORAN KEUANGAN IUPHHK-RE Berdasarkan P.32/Menhut-II/2014

Pengantar Umum PEDOMAN PELAPORAN KEUANGAN IUPHHK-RE Berdasarkan P.32/Menhut-II/2014 Pengantar Umum PEDOMAN PELAPORAN KEUANGAN IUPHHK-RE Berdasarkan P.32/Menhut-II/2014 Taufik Hidayat, SE, MM, CA Universitas Indonesia Agenda Pendahuluan Prinsip Perlakuan Akuntansi Aktivitas dalam IUPHHK-RE

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 1999 TENTANG PENGAWETAN JENIS TUMBUHAN DAN SATWA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang :

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 1999 TENTANG PENGAWETAN JENIS TUMBUHAN DAN SATWA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 1999 TENTANG PENGAWETAN JENIS TUMBUHAN DAN SATWA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa tumbuhan dan satwa adalah bagian dari sumber daya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Keanekaragaman hayati atau biodiversitas adalah keanekaragaman organisme yang menunjukkan keseluruhan atau totalitas variasi gen, jenis, dan ekosistem pada suatu daerah,

Lebih terperinci

: Jl. WARUNG BUNCIT RAYA No. 4 - B JAKARTA SELATAN TELP. (021) , FAX. (021) Web.

: Jl. WARUNG BUNCIT RAYA No. 4 - B JAKARTA SELATAN TELP. (021) , FAX. (021) Web. KANTOR : Jl. WARUNG BUNCIT RAYA No. 4 - B JAKARTA SELATAN TELP. (021) 79193050, 7975527 FAX. (021) 79195770 Email : rgt.certification03@gmail.com Web. : rgt-certification.com RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.893, 2012 KEMENTERIAN KEHUTANAN. Rehabilitasi Hutan. Lahan. Dana Reboisasi. Tata Cara. Penyaluran. PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.36/MENHUT-II/2012

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.24/MENHUT-II/2011

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.24/MENHUT-II/2011 PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.24/MENHUT-II/2011 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN MENTERI KEHUTANAN NOMOR P.56/MENHUT-II/2009 TENTANG RENCANA KERJA USAHA PEMANFAATAN HASIL HUTAN

Lebih terperinci

Penetapan Lokasi IUPHHK-RE di Tengah Arus Perubahan Kebijakan Perizinan. Hariadi Kartodihardjo 27 Maret 2014

Penetapan Lokasi IUPHHK-RE di Tengah Arus Perubahan Kebijakan Perizinan. Hariadi Kartodihardjo 27 Maret 2014 Penetapan Lokasi IUPHHK-RE di Tengah Arus Perubahan Kebijakan Perizinan Hariadi Kartodihardjo 27 Maret 2014 Kawasan Hutan Kws Htn Negara UU No 41/1999: Kawasan hutan = kawasan hutan tetap/ps1(3) = hutan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.83/MENLHK/SETJEN/KUM.1/10/2016 TENTANG PERHUTANAN SOSIAL

PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.83/MENLHK/SETJEN/KUM.1/10/2016 TENTANG PERHUTANAN SOSIAL PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.83/MENLHK/SETJEN/KUM.1/10/2016 TENTANG PERHUTANAN SOSIAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN

Lebih terperinci

LAPORAN SERTIFIKASI PENILAIAN KINERJA PHPL IUPHHK-HT PT. RIMBA RAYA LESTARI. RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL IUPHHK-HT PT. Rimba Raya Lestari

LAPORAN SERTIFIKASI PENILAIAN KINERJA PHPL IUPHHK-HT PT. RIMBA RAYA LESTARI. RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL IUPHHK-HT PT. Rimba Raya Lestari RESUME HASIL IUPHHK-HT PT. Rimba Raya Lestari (1) Identitas LPPHPL : a. Nama Lembaga : PT. TÜV Rheinland Indonesia b. Nomor Akreditasi : LPPHPL-016-IDN c. Alamat : Menara Karya 10th Floor Jl. H.R. Rasuna

Lebih terperinci

STANDAR VERIFIKASI LEGALITAS KAYU (VLK) PADA IUPHHK-HA, IUPHHK-HT, IUPHHK-RE, DAN HAK PENGELOLAAN

STANDAR VERIFIKASI LEGALITAS KAYU (VLK) PADA IUPHHK-HA, IUPHHK-HT, IUPHHK-RE, DAN HAK PENGELOLAAN Lampiran 2.1. Peraturan Direktur Jenderal Pengelolaan Hutan Produksi Lestari Nomor : P.14/PHPL/SET/4/2016 Tanggal : 29 April 2016 Tentang : Standar dan Pedoman Pelaksanaan Penilaian Kinerja Pengelolaan

Lebih terperinci

STANDAR VERIFIKASI LEGALITAS KAYU (VLK) PADA IUPHHK-HA, IUPHHK-HTI, IUPHHK-RE, DAN HAK PENGELOLAAN

STANDAR VERIFIKASI LEGALITAS KAYU (VLK) PADA IUPHHK-HA, IUPHHK-HTI, IUPHHK-RE, DAN HAK PENGELOLAAN Lampiran 2.1. Peraturan Direktur Jenderal Bina Usaha Kehutanan Nomor : P.5/VI-BPPHH/2014 Tanggal : 14 Juli 2014 Tentang : Standar dan Pedoman Pelaksanaan Penilaian Kinerja Pengelolaan Hutan Produksi Lestari

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2008 TENTANG

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2008 TENTANG PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 6 TAHUN 2007 TENTANG TATA HUTAN DAN PENYUSUNAN RENCANA PENGELOLAAN HUTAN, SERTA PEMANFAATAN

Lebih terperinci

Lampiran Surat No. 004/EQ.S/I/2016 tanggal 4 Januari 2016 PENGUMUMAN HASIL KEGIATAN PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL)

Lampiran Surat No. 004/EQ.S/I/2016 tanggal 4 Januari 2016 PENGUMUMAN HASIL KEGIATAN PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) Lampiran Surat No. 004/EQ.S/I/2016 tanggal 4 Januari 2016 PENGUMUMAN HASIL KEGIATAN PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) Bersama ini kami sampaikan hasil kegiatan Penilikan Kedua

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2008 TENTANG

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2008 TENTANG PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 6 TAHUN 2007 TENTANG TATA HUTAN DAN PENYUSUNAN RENCANA PENGELOLAAN HUTAN, SERTA PEMANFAATAN

Lebih terperinci

RINGKASAN HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL : PT TELUK BINTUNI MINA AGRO KARYA (PT TBMAK)

RINGKASAN HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL : PT TELUK BINTUNI MINA AGRO KARYA (PT TBMAK) RINGKASAN HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL INFORMASI PERUSAHAAN (KLIEN) Nama Perusahaan Kode Sertifikat Alamat Kantor Pusat Standar Sertifikasi Lingkup Sertifikasi Jumlah site yang dicakup : PT TELUK BINTUNI

Lebih terperinci

PERATURAN DIREKTUR JENDERAL PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI NOMOR : TENTANG

PERATURAN DIREKTUR JENDERAL PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI NOMOR : TENTANG PERATURAN DIREKTUR JENDERAL PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI NOMOR : TENTANG PERATURAN DIREKTUR JENDERAL PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI TENTANG STANDAR DAN PEDOMAN PELAKSANAAN PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN

Lebih terperinci

PRINSIP DAN KRITERIA ISPO

PRINSIP DAN KRITERIA ISPO Hal. 1 NO. PRINSIP DAN KRITERIA INDIKATOR 1. SISTEM PERIZINAN DAN MANAJEMEN PERKEBUNAN 1.1 Perizinan dan sertifikat. 1. Telah memiliki izin lokasi dari pejabat yang Pengelola perkebunan harus memperoleh

Lebih terperinci

Lampiran Surat No. 007/EQ.S/I/2015 tanggal 7 Januari 2015 PENGUMUMAN HASIL PELAKSANAAN PENILAIAN KINERJA PHPL

Lampiran Surat No. 007/EQ.S/I/2015 tanggal 7 Januari 2015 PENGUMUMAN HASIL PELAKSANAAN PENILAIAN KINERJA PHPL Lampiran Surat No. 007/EQ.S/I/2015 tanggal 7 Januari 2015 PENGUMUMAN HASIL PELAKSANAAN PENILAIAN KINERJA PHPL Bersama ini kami sampaikan hasil kegiatan Penilaian Kinerja PHPL (Penilikan Pertama), sebagai

Lebih terperinci

2 Pemberantasan Korupsi Tahun 2013, maka perlu pengaturan kembali mengenai Tata Cara Pemberian dan Peluasan Areal Kerja Izin Usaha Pemanfaatan Hasil H

2 Pemberantasan Korupsi Tahun 2013, maka perlu pengaturan kembali mengenai Tata Cara Pemberian dan Peluasan Areal Kerja Izin Usaha Pemanfaatan Hasil H No.688, 2014 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENHUT. Izin Usaha. Pemanfaatan. Hutan Kayu. Tata Cara. Pencabutan. PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.31/Menhut-II/2014 TENTANG TATA

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.50/Menhut-II/2010

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.50/Menhut-II/2010 PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.50/Menhut-II/2010 TENTANG TATA CARA PEMBERIAN DAN PERLUASAN AREAL KERJA IZIN USAHA PEMANFAATAN HASIL HUTAN KAYU (IUPHHK) DALAM HUTAN ALAM, IUPHHK

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH PEMERINTAH KABUPATEN MAROS. NOMOR : 05 Tahun 2009 TENTANG KEHUTANAN MASYARAKAT DI KABUPATEN MAROS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH PEMERINTAH KABUPATEN MAROS. NOMOR : 05 Tahun 2009 TENTANG KEHUTANAN MASYARAKAT DI KABUPATEN MAROS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA SALINAN PERATURAN DAERAH PEMERINTAH KABUPATEN MAROS NOMOR : 05 Tahun 2009 TENTANG KEHUTANAN MASYARAKAT DI KABUPATEN MAROS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI MAROS Menimbang : a. bahwa guna meningkatkan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.17/MENLHK/SETJEN/KUM.1/2/2017 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN NOMOR P.12/MENLHK-II/2015

Lebih terperinci

Lampiran Surat No. 301/EQ.S/V/2016 tanggal 17 Mei 2016 PENGUMUMAN HASIL KEGIATAN PENILAIAN AWAL KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL)

Lampiran Surat No. 301/EQ.S/V/2016 tanggal 17 Mei 2016 PENGUMUMAN HASIL KEGIATAN PENILAIAN AWAL KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) Lampiran Surat No. 301/EQ.S/V/2016 tanggal 17 Mei 2016 PENGUMUMAN HASIL KEGIATAN PENILAIAN AWAL KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) Bersama ini kami sampaikan hasil kegiatan Penilaian Kinerja

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, www.bpkp.go.id PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 6 TAHUN 2007 TENTANG TATA HUTAN DAN PENYUSUNAN RENCANA PENGELOLAAN HUTAN, SERTA

Lebih terperinci

PEDOMAN PENYUSUNAN RENCANA KEHUTANAN TINGKAT KABUPATEN/KOTA

PEDOMAN PENYUSUNAN RENCANA KEHUTANAN TINGKAT KABUPATEN/KOTA 5 LAMPIRAN PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.36/MENHUT-II/2013 TENTANG PEDOMAN PENYUSUNAN RENCANA KEHUTANAN TINGKAT KABUPATEN/KOTA PEDOMAN PENYUSUNAN RENCANA KEHUTANAN TINGKAT KABUPATEN/KOTA

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.32/Menlhk-Setjen/2015 TENTANG HUTAN HAK

PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.32/Menlhk-Setjen/2015 TENTANG HUTAN HAK PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.32/Menlhk-Setjen/2015 TENTANG HUTAN HAK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

STANDAR VERIFIKASI LEGALITAS KAYU PADA HUTAN NEGARA YANG DIKELOLA OLEH MASYARAKAT (HTR, HKm, HD)

STANDAR VERIFIKASI LEGALITAS KAYU PADA HUTAN NEGARA YANG DIKELOLA OLEH MASYARAKAT (HTR, HKm, HD) Lampiran 2.2. Peraturan Direktur Jenderal Bina Usaha Kehutanan Nomor : P.8/VI-BPPHH/2011 Tanggal : 30 Desember 2011 Tentang : Standar dan Pedoman Pelaksanaan Penilaian Kinerja Pengelolaan Hutan Produksi

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.584, 2014 KEMENHUT. Dana Bergulir. Rehabilitasi. Hutan. Lahan. Penyaluran. Pengembalian. Perubahan. PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.23/Menhut-II/2014

Lebih terperinci

2 ekonomi biaya tinggi sebagaimana hasil kajian Komisi Pemberantasan Korupsi Tahun 2013, perlu pengaturan kembali mengenai Inventarisasi Hutan Menyelu

2 ekonomi biaya tinggi sebagaimana hasil kajian Komisi Pemberantasan Korupsi Tahun 2013, perlu pengaturan kembali mengenai Inventarisasi Hutan Menyelu No.690, 2014 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENHUT. Hutan Alam. Pemanfaatan. Hutan Kayu. Inventarisasi. Pencabutan. PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.33/Menhut-II/2014 TENTANG

Lebih terperinci

Lampiran Surat No : 364.2/EQ.S/XII/2013 tanggal 9 Desember 2013 PENGUMUMAN HASIL PELAKSANAAN PENILAIAN KINERJA PHPL

Lampiran Surat No : 364.2/EQ.S/XII/2013 tanggal 9 Desember 2013 PENGUMUMAN HASIL PELAKSANAAN PENILAIAN KINERJA PHPL Lampiran Surat No : 364.2/EQ.S/XII/2013 tanggal 9 Desember 2013 PENGUMUMAN HASIL PELAKSANAAN PENILAIAN KINERJA PHPL Bersama ini kami sampaikan hasil kegiatan Penilaian PHPL, sebagai berikut : I. Nama LP-PHPL

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.33/Menhut-II/2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.33/Menhut-II/2014 TENTANG PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.33/Menhut-II/2014 TENTANG INVENTARISASI HUTAN MENYELURUH BERKALA DAN RENCANA KERJA PADA IZIN USAHA PEMANFAATAN HASIL HUTAN KAYU DALAM HUTAN ALAM

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.26/Menhut-II/2012

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.26/Menhut-II/2012 PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.26/Menhut-II/2012 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN MENTERI KEHUTANAN NOMOR P.50/MENHUT- II/2010 TENTANG TATA CARA PEMBERIAN DAN PERLUASAN AREAL

Lebih terperinci

KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN DIREKTORAT JENDERAL KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM DAN EKOSISTEM

KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN DIREKTORAT JENDERAL KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM DAN EKOSISTEM KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN DIREKTORAT JENDERAL KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM DAN EKOSISTEM PERATURAN DIREKTUR JENDERAL KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM DAN EKOSISTEM NOMOR : P. 11/KSDAE/SET/KSA.0/9/2016

Lebih terperinci

Lampiran Surat No. 178/EQ.S/III/2016 tanggal 8 Maret 2016 PENGUMUMAN HASIL KEGIATAN PENILAIAN AWAL KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL)

Lampiran Surat No. 178/EQ.S/III/2016 tanggal 8 Maret 2016 PENGUMUMAN HASIL KEGIATAN PENILAIAN AWAL KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) Lampiran Surat No. 178/EQ.S/III/2016 tanggal 8 Maret 2016 PENGUMUMAN HASIL KEGIATAN PENILAIAN AWAL KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) Bersama ini kami sampaikan hasil kegiatan Penilaian

Lebih terperinci

Konservasi Tingkat Komunitas OLEH V. B. SILAHOOY, S.SI., M.SI

Konservasi Tingkat Komunitas OLEH V. B. SILAHOOY, S.SI., M.SI Konservasi Tingkat Komunitas OLEH V. B. SILAHOOY, S.SI., M.SI Indikator Perkuliahan Menjelaskan kawasan yang dilindungi Menjelaskan klasifikasi kawasan yang dilindungi Menjelaskan pendekatan spesies Menjelaskan

Lebih terperinci

PERATURAN DIREKTUR JENDERAL BINA PENGELOLAAN DAERAH ALIRAN SUNGAI DAN PERHUTANAN SOSIAL NOMOR: P. 1 /V-SET/2014 TENTANG

PERATURAN DIREKTUR JENDERAL BINA PENGELOLAAN DAERAH ALIRAN SUNGAI DAN PERHUTANAN SOSIAL NOMOR: P. 1 /V-SET/2014 TENTANG PERATURAN DIREKTUR JENDERAL BINA PENGELOLAAN DAERAH ALIRAN SUNGAI DAN PERHUTANAN SOSIAL NOMOR: P. 1 /V-SET/2014 TENTANG PEDOMAN TEKNIS PEMBENTUKAN SENTRA HASIL HUTAN BUKAN KAYU UNGGULAN DIREKTUR JENDERAL

Lebih terperinci

RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL

RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL (1) Identitas LPPHPL: a. Nama LPPHPL : PT. TRANsTRA PERMADA b. Nomor Akreditasi : LPPHPL-018-IDN c. Alamat : Jl. Petung 2 Kampus Instiper Papringan, Sleman, Yogyakarta d. Nomor telepon/faks/e-mail : 08112652998

Lebih terperinci

RESUME HASIL PENILIKAN KE-I PENILAIAN KINERJA PHPL PT WANA HIJAU PESAGUAN (PT WHP)

RESUME HASIL PENILIKAN KE-I PENILAIAN KINERJA PHPL PT WANA HIJAU PESAGUAN (PT WHP) RESUME HASIL PENILIKAN KE-I PENILAIAN KINERJA PHPL PT WANA HIJAU PESAGUAN (PT WHP) (1) Identitas LPPHPL a. Nama Lembaga : PT MUTUAGUNG LESTARI b. Nomor Akreditasi : LPPHPL-008-IDN c. Alamat : Jl. Raya

Lebih terperinci

REVITALISASI KEHUTANAN

REVITALISASI KEHUTANAN REVITALISASI KEHUTANAN I. PENDAHULUAN 1. Berdasarkan Peraturan Presiden (PERPRES) Nomor 7 Tahun 2005 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Nasional Tahun 2004-2009 ditegaskan bahwa RPJM merupakan

Lebih terperinci

Lampiran Surat No. 160/EQ.S/III/2016 tanggal 1 Maret 2016 PENGUMUMAN HASIL KEGIATAN PENILAIAN AWAL KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL)

Lampiran Surat No. 160/EQ.S/III/2016 tanggal 1 Maret 2016 PENGUMUMAN HASIL KEGIATAN PENILAIAN AWAL KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) Lampiran Surat No. 160/EQ.S/III/2016 tanggal 1 Maret 2016 PENGUMUMAN HASIL KEGIATAN PENILAIAN AWAL KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) Bersama ini kami sampaikan hasil kegiatan Penilaian

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. 3/Menhut-II/2012

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. 3/Menhut-II/2012 PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. 3/Menhut-II/2012 TENTANG RENCANA KERJA PADA USAHA PEMANFAATAN HASIL HUTAN KAYU HUTAN TANAMAN RAKYAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN

Lebih terperinci

RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL PT. AUSTRAL BYNA

RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL PT. AUSTRAL BYNA (1) Identitas LPPHPL: a. Nama LPPHPL : PT. TRANsTRA PERMADA b. Nomor Akreditasi : LPPHPL-018-IDN c. Alamat : Jl. Petung 2 Kampus Instiper Papringan, Sleman, Yogyakarta d. Nomor telepon/faks/e-mail : 08112652998

Lebih terperinci

STANDAR VERIFIKASI LEGALITAS KAYU (VLK) PADA HUTAN NEGARA YANG DIKELOLA OLEH MASYARAKAT (HTR, HKm, HD, HTHR)

STANDAR VERIFIKASI LEGALITAS KAYU (VLK) PADA HUTAN NEGARA YANG DIKELOLA OLEH MASYARAKAT (HTR, HKm, HD, HTHR) Lampiran 2.2. Peraturan Direktur Jenderal Pengelolaan Hutan Produksi Lestari Nomor : P.14/PHPL/SET/4/2016 Tanggal : 29 April 2016 Tentang : Standar dan Pedoman Pelaksanaan Penilaian Kinerja Pengelolaan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 44 TAHUN 2004 TENTANG PERENCANAAN KEHUTANAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 44 TAHUN 2004 TENTANG PERENCANAAN KEHUTANAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 44 TAHUN 2004 TENTANG PERENCANAAN KEHUTANAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan lebih lanjut ketentuan Bab IV Undang-undang Nomor

Lebih terperinci

Peraturan Pemerintah No. 7 Tahun 1999 Tentang : Pengawetan Jenis Tumbuhan Dan Satwa

Peraturan Pemerintah No. 7 Tahun 1999 Tentang : Pengawetan Jenis Tumbuhan Dan Satwa Peraturan Pemerintah No. 7 Tahun 1999 Tentang : Pengawetan Jenis Tumbuhan Dan Satwa Oleh : PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor : 7 TAHUN 1999 (7/1999) Tanggal : 27 Januari 1999 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR: P.36/MENHUT-II/2013 TENTANG PEDOMAN PENYUSUNAN RENCANA KEHUTANAN TINGKAT KABUPATEN/KOTA

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR: P.36/MENHUT-II/2013 TENTANG PEDOMAN PENYUSUNAN RENCANA KEHUTANAN TINGKAT KABUPATEN/KOTA PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR: P.36/MENHUT-II/2013 TENTANG PEDOMAN PENYUSUNAN RENCANA KEHUTANAN TINGKAT KABUPATEN/KOTA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK

Lebih terperinci

RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL

RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL RESUME HASIL PENILAIAN KINERJA PHPL PT MUTUAGUNG LESTARI (1) Identitas LPPHPL a. Nama Lembaga : PT MUTUAGUNG LESTARI b. Nomor Akreditasi : LPPHPL-008-IDN c. Alamat : Jl. Raya Bogor Km. 33,5 No. 19 Cimanggis,

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.31/Menhut-II/2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.31/Menhut-II/2014 TENTANG PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.31/Menhut-II/2014 TENTANG TATA CARA PEMBERIAN DAN PERLUASAN AREAL KERJA IZIN USAHA PEMANFAATAN HASIL HUTAN KAYU DALAM HUTAN ALAM, IZIN USAHA PEMANFAATAN

Lebih terperinci

GUBERNUR KALIMANTAN TENGAH

GUBERNUR KALIMANTAN TENGAH GUBERNUR KALIMANTAN TENGAH PERATURAN GUBERNUR KALIMANTAN TENGAH NOMOR 32 TAHUN 2008 TENTANG TUGAS POKOK DAN FUNGSI DINAS KEHUTANAN PROVINSI KALIMANTAN TENGAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR

Lebih terperinci

JAKARTA, MEI 2015 OFFICE : JL. WARUNG BUNCIT RAYA NO.4-B JAKARTA SELATAN TELP. (021) , , FAX.

JAKARTA, MEI 2015 OFFICE : JL. WARUNG BUNCIT RAYA NO.4-B JAKARTA SELATAN TELP. (021) , , FAX. JAKARTA, MEI 2015 OFFICE : JL. WARUNG BUNCIT RAYA NO.4-B JAKARTA SELATAN TELP. (021) 79193050, 7975527, FAX. (021) 79195770 E-mail : rgt.certification03@gmail.com Web : www.rgt-certification.com RESUME

Lebih terperinci

Lampiran Surat No. 707/EQ.S/XI/2015 tanggal 10 November 2015 PENGUMUMAN HASIL KEGIATAN PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL)

Lampiran Surat No. 707/EQ.S/XI/2015 tanggal 10 November 2015 PENGUMUMAN HASIL KEGIATAN PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) Lampiran Surat No. 707/EQ.S/XI/2015 tanggal 10 November 2015 PENGUMUMAN HASIL KEGIATAN PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI (PHPL) Bersama ini kami sampaikan hasil kegiatan Penilaian Kinerja

Lebih terperinci

-1- DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

-1- DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, -1- PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.77/Menlhk-Setjen/2015 TENTANG TATA CARA PENANGANAN AREAL YANG TERBAKAR DALAM IZIN USAHA PEMANFAATAN HASIL HUTAN PADA HUTAN

Lebih terperinci

STANDARD DAN PEDOMAN VERIFIKASI LEGALITAS KAYU DARI HUTAN NEGARA (IUPHHK-HA/HPH, IUPHHK- HTI/HPHTI, IUPHHK RE)

STANDARD DAN PEDOMAN VERIFIKASI LEGALITAS KAYU DARI HUTAN NEGARA (IUPHHK-HA/HPH, IUPHHK- HTI/HPHTI, IUPHHK RE) Lampiran 2 : Peraturan Direktur Jenderal Bina Produksi Kehutanan Nomor : P.6/VI-Set/2009 Tanggal : 15 Juni 2009 Tentang : Standard Dan Pedoman Penilaian Kinerja Pengelolaan Hutan Produksi Lestari Dan Verifikasi

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR PER.03/ MEN/2010 TENTANG TATA CARA PENETAPAN STATUS PERLINDUNGAN JENIS IKAN

PERATURAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR PER.03/ MEN/2010 TENTANG TATA CARA PENETAPAN STATUS PERLINDUNGAN JENIS IKAN PERATURAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR PER.03/ MEN/2010 TENTANG TATA CARA PENETAPAN STATUS PERLINDUNGAN JENIS IKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN

Lebih terperinci

PEDOMAN PELAKSANAAN PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI

PEDOMAN PELAKSANAAN PENILAIAN KINERJA PENGELOLAAN HUTAN PRODUKSI LESTARI Lampiran 3.1. Peraturan Direktur Jenderal Bina Usaha Kehutanan Nomor : P.5/VI-BPPHH/2014 Tanggal : 14 Juli 2014 Tentang : Standar dan Pedoman Pelaksanaan Penilaian Kinerja Pengelolaan Hutan Produksi Lestari

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 1998 TENTANG KAWASAN SUAKA ALAM DAN KAWASAN PELESTARIAN ALAM PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 1998 TENTANG KAWASAN SUAKA ALAM DAN KAWASAN PELESTARIAN ALAM PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 1998 TENTANG KAWASAN SUAKA ALAM DAN KAWASAN PELESTARIAN ALAM PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa kawasan suaka alam dan kawasan pelestarian

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. 74/Menhut-II/2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. 74/Menhut-II/2014 TENTANG PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P. 74/Menhut-II/2014 TENTANG PENERAPAN TEKNIK SILVIKULTUR DALAM USAHA PEMANFAATAN PENYERAPAN DAN/ATAU PENYIMPANAN KARBON PADA HUTAN PRODUKSI DENGAN

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.30/Menhut-II/2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.30/Menhut-II/2014 TENTANG 1 PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : P.30/Menhut-II/2014 TENTANG INVENTARISASI HUTAN MENYELURUH BERKALA DAN RENCANA KERJA PADA USAHA PEMANFAATAN HASIL HUTAN KAYU HUTAN TANAMAN INDUSTRI

Lebih terperinci

kepemilikan lahan. Status lahan tidak jelas yang ditunjukkan oleh tidak adanya dokumen

kepemilikan lahan. Status lahan tidak jelas yang ditunjukkan oleh tidak adanya dokumen Lampiran 1 Verifikasi Kelayakan Hutan Rakyat Kampung Calobak Berdasarkan Skema II PHBML-LEI Jalur C NO. INDIKATOR FAKTA LAPANGAN NILAI (Skala Intensitas) KELESTARIAN FUNGSI PRODUKSI 1. Kelestarian Sumberdaya

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN TENTANG PERLINDUNGAN DAN PENGELOLAAN EKOSISTEM GAMBUT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN TENTANG PERLINDUNGAN DAN PENGELOLAAN EKOSISTEM GAMBUT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN TENTANG PERLINDUNGAN DAN PENGELOLAAN EKOSISTEM GAMBUT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

RESUME HASIL PENILIKAN KE-2 PENILAIAN KINERJA PHPL PT UTAMA DAMAI INDAH TIMBER

RESUME HASIL PENILIKAN KE-2 PENILAIAN KINERJA PHPL PT UTAMA DAMAI INDAH TIMBER RESUME HASIL PENILIKAN KE-2 PENILAIAN KINERJA PHPL PT UTAMA DAMAI INDAH TIMBER (1) Identitas LPPHPL a. b. Nama Lembaga : Nomor Akreditasi : PT MUTUAGUNG LESTARI LPPHPL-008-IDN c. Alamat : Jl. Raya Bogor

Lebih terperinci

RESUME HASIL PENILIKAN KE-3 PENILAIAN KINERJA PHPL PT ERNA DJULIAWATI

RESUME HASIL PENILIKAN KE-3 PENILAIAN KINERJA PHPL PT ERNA DJULIAWATI RESUME HASIL PENILIKAN KE-3 PENILAIAN KINERJA PHPL PT ERNA DJULIAWATI (1) Identitas LPPHPL a. Nama Lembaga : PT MUTUAGUNG LESTARI b. Nomor Akreditasi : LPPHPL-008-IDN c. Alamat : Jl. Raya Bogor Km. 33,5

Lebih terperinci

PERENCANAAN PERLINDUNGAN

PERENCANAAN PERLINDUNGAN PERENCANAAN PERLINDUNGAN DAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP UU No 32 tahun 2009 TUJUAN melindungi wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia dari pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup menjamin keselamatan,

Lebih terperinci

PT MUTUAGUNG LESTARI RESUME HASIL VERIFIKASI LEGALITAS KAYU

PT MUTUAGUNG LESTARI RESUME HASIL VERIFIKASI LEGALITAS KAYU RESUME HASIL VERIFIKASI LEGALITAS KAYU (1) Identitas LVLK : a. Nama Lembaga : PT MUTUAGUNG LESTARI b. Nomor Akreditasi : LVLK-003-IDN c. Alamat : Jl. Raya Bogor Km. 33,5 No. 19 Cimanggis Depok 16953 d.

Lebih terperinci

RESUME HASIL PENILIKAN KE-2 PHPL PTSUMBER HIJAU PERMAI

RESUME HASIL PENILIKAN KE-2 PHPL PTSUMBER HIJAU PERMAI RESUME HASIL PENILIKAN KE-2 PHPL PT SUMBER HIJAU PERMAI (1) Identitas LPPHPL a. Nama Lembaga : PT MUTUAGUNG LESTARI b. Nomor Akreditasi : LPPHPL-008-IDN c. Alamat : Jl. Raya Bogor Km. 33,5 No. 19 Cimanggis,

Lebih terperinci