Terjadinya jual beli pasal di DPR itu salah satu bukti buruknya moralitas oknum atau bobroknya sistem?

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Terjadinya jual beli pasal di DPR itu salah satu bukti buruknya moralitas oknum atau bobroknya sistem?"

Transkripsi

1 Farid Wadjdi, Ketua Lajnah Siyasiyah DPP HTI Diungkapnya fenomena jual beli pasal di DPR oleh Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD menambah panjang daftar kebobrokan tata kelola negara di negeri yang berpenduduk mayoritas Muslim ini. Moralnya buruk! begitu ungkap Mahfud. Tapi benarkah, salah urus negeri ini lantaran kesalahan para oknum penyelenggara negara? Atau sistem yang diterapkannya yang bobrok? Lantas apa solusinya, bila ternyata masalah utamanya ada pada sistem yang diterapkan? Temukan jawabannya dalam wawancara wartawan Tabloid Media Umat Joko Prasetyo dengan Ketua Lajnah Siyasiyah DPP Hizbut Tahrir Indonesia Farid Wadjdi. Berikut petikannya. Terjadinya jual beli pasal di DPR itu salah satu bukti buruknya moralitas oknum atau bobroknya sistem? Jual beli pasal bukanlah semata masalah oknum, karena persoalan terbesar, kenapa kemudian hal itu terjadi lantaran sistem yang diterapkannya. Dalam demokrasi, hak membuat hukum itu diserahkan kepada rakyat yang kemudian diwakili oleh anggota-anggota DPR atas nama wakil rakyat. Nah ketika manusia diserahkan membuat hukum, maka disitulah kepentingan-kepentingannya bermain. Celakanya lagi, satu hal yang tidak bisa dilepaskan dari demokrasi adalah bahwa demokrasi adalah sistem politik yang berbiaya mahal. Karena dalam sistem demokrasi, masalah 1 / 6

2 pencitraan itu kemudian menjadi sangat penting. Demikian juga praktek-praktek money politic, itu kemudian menjadi hal yang sangat menentukan dalam sistem politik yang mahal seperti ini. Ditambah lagi misalkan dengan berbagai Pemilu, mulai dari tingkat nasional, tingkat provinsi, sampai kemudian tingkat kabupaten, ini semuanya membutuhkan biaya politik yang mahal. Dalam kondisi seperti itu siapa yang kemudian bisa membiayai ongkos politik yang mahal itu? Tentu adalah pemilik modal. Maka tidak heran, yang sangat berpengaruh dalam pembuatan UU itu adalah pemilik modal. Karena pemilik modal inilah yang kemudian memiliki uang, baik pemilik modal itu sendiri sebagai elite politiknya atau pemilik modal itu kemudian membiayai kegiatan politik seorang elite politik. Ini yang kemudian menyebabkan campur tangan kepentingan itu masuk di dalamnya termasuk di dalam pembuatan RUU. Lantas, kalau bukan dengan sistem demokrasi adakah sistem lain yang dapat digunakan untuk melegislasi hukum? Ya jelas ya, dan sistem Islam adalah sistem yang terbaik untuk legislasi hukum. Bukan hanya terbaik karena sistem Islam menyerahkan kedaulatan membuat hukum itu di tangan Allah SWT. Sehingga hukum yang muncul itu adalah hukum yang baik, karena bersumber dari Allah, Maha Pencipta dan Maha Sempurna. Disamping itu, kalau kita lihat ketika kedaulatan itu diserahkan kepada syariah maka kepentingan-kepentingan pribadi, kepentingan-kepentingan kelompok termasuk kepentingan pemilik modal menjadi tertutup atau paling tidak menjadi sangat minimal bisa masuk kedalamnya. Kok bisa? Karena ukurannya sangat jelas, apakah UU itu sesuai dengan syariah atau tidak. Jadi, ketika para pemilik modal itu punya kepentingan, misalkan mereka ingin meloloskan UU yang membolehkan perusahaan-perusahaan pribadi untuk mengelola tambang minyak, gas, emas, 2 / 6

3 batu bara,yang jumlahnya melimpah seperti di Riau, Mahakam, Timika, Sawahlunto, misalkan. Maka berdasarkan syariat Islam ini sudah jelas ukurannya. Bahwa yang namanya sumber daya alam yang melimpah seperti yang disebut di atas tidak boleh dikuasai-dimiliki oleh perusahaan individu atau swasta. Oleh karena itu ini akan menutup intervensi perusahaan-perushaan swasta itu untuk kepentingan mereka. Ini dari segi bagaimana proses legislasi itu akan mencegah intervensi atau kepentingan pribadi atau kelompok di dalamnya. Di samping itu, proses legislasi Islam itu adalah proses legislasi yang berbiaya murah. Maksudnya? Dalam hukum-hukum yang sudah sangat jelas itu tidak perlu lagi kemudian dibuat proses pembuatan UU-nya, misalkan hukum zina yang sudah jelas-jelas haram, tidak perlu lagi dibuat misalkan UU Pornografi. Karena masalah ini sudah sangat jelas, apa yang dilarang dalam Islam bahwa bagi wanita tidak boleh menampkan auratnya kecuali muka dan telapak tangan. Jadi tidak perlu berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun berdebat untuk membuat sebuah UU. Karena sumber hukumnya itu sudah sangat jelas, yaitu berdasarkan syariah. Bandingkan dengan pembuatan hukum sekarang. Pembuatan hukum sekarang itu kan sangat mahal. Satu RUU saja pada tahun 2011 itu Rp 5,8 milyar. Kini ingin dinaikan lagi menjadi sekitar Rp 7,2 milyar. Dan dalam Islam tentu tidak perlu yang namanya kunjungan keluar negeri, misalkan. Atau apa yang disebut dengan studi banding, itu tidak perlu. Karena yang harus dilihat itu adalah bagaimana Alquran dan Haditsmengatur masalah itu. Itu yang harus dilihat, dan itu yang harus dirujuk. Jadi bukan praktik-praktik yang dilakukan oleh negara-negara lain yang kemudian membutuhkan studi banding. Ditambah lagi dengan larangan syariah terhadap praktik suap menyuap.ini yang kemudian 3 / 6

4 akan menghentikan praktikmoney politic yang tumbuh subur di dalam sistem demokrasi. Termasuk secara teknis, mekanisme pemilihan kepala negara misalkan. Itu batas waktu itu sangat singkat hanya boleh kosong dalam 3 hari 2 malam. Jadi kita bisa bayangkan, artinya dalam waktu yang sesingkat itu harus terpilih seorang kepala negara. Ini tentu akan lebih memotong ongkos atau biaya pemilihan khalifah. Contoh yang lain misalkan, untuk menggambarkan murahnya biaya politik di dalam Islam. Bahwa bupati atau gubernur itu tidak dipilih lewat proses pilkada tapi ditunjuk oleh khalifah. Tapi banyak orang menganggap, kalau tidak demokrasi berarti sistem tersebut represif atau otoriter. Jadi apakah syariah Islam tergolong sistem yang otoriter? Nah, ini adalah cara pandang yang jelas-jelas keliru seakan-akan kita itu hanya dihadapkan pada dua pilihan. Kalau tidak demokrasi maka otoriter, ini adalah cara pandang yang salah. Karena ada jalan ketiga, the thirdway, kalau kita menggunakan istilah itu, yang bukan demokrasi dan juga bukan otoriter. The third way inilah yang disebut dengan syariat Islam, yang disebut dengan sistem politik Islam. Dan ini menjadi keunikan tersendiri dari sistem politik Islam. Seperti apa keunikannya itu? Keunikannya itu dapat dilihat dari keempat pilarnya. Pertama, kedaulatan berada di tangan syariah. Kedua, kekuasaan ditangan umat. iga, hak khalifah untuk mengambil( tabani, adopsi ) hukum syariah. Dan yang keempat kewajiban kaum Muslim untuk membaiat (mengangkat dan mematuhi) seorang khalifah. Ket 4 / 6

5 Keempat pilar inilah yang membuat sistem politik Islam itu menjadi unik. Sebagai contoh misalkan, kedaulatan ditangan syariah, ini berarti bicara source of law atau sumber hukum. Dalam Islam sumber hukum itu adalah Alquran dan Hadits. Tapi ini bukan berarti sistem politik Islam itu sebuah sistem teokrasi yang menjadikan khalifah itu menjadi seperti raja yang mewakili Tuhan, sehingga kata-kata khalifah itu kata-kata Tuhan. Tetapi khalifah, ketika dia melakukan proses tabani hukum, khalifah tetap harus merujuk kepada Alquran dan Hadits. Karena itu, sangat memungkinkan khalifah itu kemudian keliru ketika dia melakukan proses tab ani. Nah, dalam kondisi seperti itulah, kemudian Islam bukan hanya menjadikan mengoreksi penguasa itu menjadi hak rakyat tetapi menjadi kewajiban. Bahkan di dalam Islam mengoreksi penguasa yang zalim ini disebut sebagai afdhalul jihad, sebaik-baik jihad. Lantas apa yang dimaksud dengan kekuasaan ditangan umat itu? Umatlah kemudian yang berhak untuk memilih khalifah. Khalifah terpilih inilah yang di-baiat masyarakat. Jadi jabatan khilafah bukan diwariskan seperti dalam sistem teokrasi. Satu hal lagi... Apa itu? Islam pun melarang penguasamelakukan tindak memata-matai rakyat (tajasus). Bukan hanya itu, Islam pun melarang penguasa melakukan penyiksaan terhadap lawan politiknya. Sedangkan penyiksaan malah menjadi karakter sistem demokrasi. 5 / 6

6 Itulah beberapa keunikan-keunikan sistem Islam sehingga kita tidak harus dihadapkan pada pilihan, demokrasi atau otoriter.[] 6 / 6

Muhammad Ismail Yusanto, Jubir Hizbut Tahrir Indonesia

Muhammad Ismail Yusanto, Jubir Hizbut Tahrir Indonesia Muhammad Ismail Yusanto, Jubir Hizbut Tahrir Indonesia Yang berhak membuat hukum hanyalah Allah SWT. Namun masih saja ada kaum Muslim yang turut dalam Pemilu legislatif (DPR/DPRD) dengan berdalih dalam

Lebih terperinci

Muhammad Ismail Yusanto, Juru Bicara HTI

Muhammad Ismail Yusanto, Juru Bicara HTI Muhammad Ismail Yusanto, Juru Bicara HTI Di samping integritas anggota DPR dan pejabat pemerintahan sangat buruk, sistem demokrasi yang berbiaya tinggi ini pun membuat anggota parpol yang duduk di parlemen

Lebih terperinci

Muhammad Rahmat Kurnia, Ketua Lajnah Fa aliyah DPP Hizbut Tahrir Indonesia.

Muhammad Rahmat Kurnia, Ketua Lajnah Fa aliyah DPP Hizbut Tahrir Indonesia. Muhammad Rahmat Kurnia, Ketua Lajnah Fa aliyah DPP Hizbut Tahrir Indonesia. Perdebatan pemimpin harus bermoral menyeruak setelah Mendagri berencana menambahkan syarat bahwa calon kepala daerah itu harus

Lebih terperinci

Karena banyak kalangan yang protes atas kebijakan perpanjangan kontrak tambang gas Blok

Karena banyak kalangan yang protes atas kebijakan perpanjangan kontrak tambang gas Blok Karena banyak kalangan yang protes atas kebijakan perpanjangan kontrak tambang gas Blok Mahakam yang pro asing, pemerintah pun akhirnya berjanji akan menyerahkan 51 persen saham Blok Mahakam kepada Pertamina.

Lebih terperinci

Kondisi umat Islam pada Ramadhan ini sepertinya tak berubah. Pandangan Anda?

Kondisi umat Islam pada Ramadhan ini sepertinya tak berubah. Pandangan Anda? Rokhmat S Labib, Ketua DPP HTI Ramadhan adalah bulan mulia. Rakyat seharusnya menyambut dengan suka cita. Namun apa daya, justru kaum Muslim kian terjepit di bulan penuh berkah ini. Berbagai kesulitan

Lebih terperinci

Mengapa Amerika menyebarkan demokrasi ke negeri-negeri Muslim termasuk Indonesia?

Mengapa Amerika menyebarkan demokrasi ke negeri-negeri Muslim termasuk Indonesia? Rokhmat S Labib, Ketua DPP HTI Selain dijadikan alat penjajahan oleh Amerika dan negara asing lainnya, demokrasi ternyata bertentangan dengan Islam. Bukan hanya produknya yang berupa UU yang pro para korporasi

Lebih terperinci

Arim Nasim, Ketua Lajnah Maslahiyah DPP HTI

Arim Nasim, Ketua Lajnah Maslahiyah DPP HTI Arim Nasim, Ketua Lajnah Maslahiyah DPP HTI Hizbut Tahrir Indonesia merupakan salah satu elemen bangsa ini yang secara konsisten menolak Undang-Undang Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (UU BPJS) dan Undang

Lebih terperinci

Ratu Erma Rahmayanti, Ketua DPP Muslimah HTI

Ratu Erma Rahmayanti, Ketua DPP Muslimah HTI Ratu Erma Rahmayanti, Ketua DPP Muslimah HTI Tidak ada seorang wanita pun yang ingin jauh dari keluarga untuk hidup sengsara di luar negeri. Namun mengapa lebih dari tiga juta wanita menjadi tenaga kerja

Lebih terperinci

Sebagai warga Bogor, tidakkah Anda bangga acara puncak kontes Miss World digelar di kota Anda?

Sebagai warga Bogor, tidakkah Anda bangga acara puncak kontes Miss World digelar di kota Anda? Iffah Ainur Rohmah, Jubir Muslimah HTI Bukan karena Kabupaten Bogor bermotto Tegar Beriman, bukan pula karena penduduknya mayoritas Muslim, kontes Miss World harus ditolak diselenggarakan di daerah yang

Lebih terperinci

Arim Nasim, Ketua Lajnah Maslahiyah DPP HTI

Arim Nasim, Ketua Lajnah Maslahiyah DPP HTI Arim Nasim, Ketua Lajnah Maslahiyah DPP HTI Negara Indonesia memang aneh, penduduknya mayoritas Muslim tetapi ideologi Islam dimusuhi. Mengaku menerapkan Pancasila tetapi ideologi kapitalisme menjadi dasar

Lebih terperinci

Bagaimana tanggapan Anda dengan UU Kesehatan yang disahkan DPR 14 September lalu?

Bagaimana tanggapan Anda dengan UU Kesehatan yang disahkan DPR 14 September lalu? {mosimage} Febrianti Abassuni, Jubir Muslimah HTI Bila dibanding dengan UU yang lama jelas UU Kesehatan ini patut diapresiasi karena menjadikan norma agama sebagai asas penyelenggaraan kesehatan sehingga

Lebih terperinci

Oleh: Hafidz Abdurrahman, Lajnah Tsaqafiyah DPP HTI

Oleh: Hafidz Abdurrahman, Lajnah Tsaqafiyah DPP HTI Oleh: Hafidz Abdurrahman, Lajnah Tsaqafiyah DPP HTI Split of power(pemisahan kekuasaan) yang digagas oleh Montesque berangkat dari fakta, bahwa ketika kekuasaan itu terpusat pada satu orang, maka cenderung

Lebih terperinci

Saleem Achia, Aktivis Hizbut Tahrir Inggris

Saleem Achia, Aktivis Hizbut Tahrir Inggris Saleem Achia, Aktivis Hizbut Tahrir Inggris Buku Defeating the New Caliphate menyerukan kepada orang Kristen dan Yahudi untuk bersama-sama membendung tegaknya khilafah. Seruan itu bukan basi-basi, tapi

Lebih terperinci

Muhammad Ismail Yusanto, Jubir HTI

Muhammad Ismail Yusanto, Jubir HTI Muhammad Ismail Yusanto, Jubir HTI Rusuh Ambon 11 September lalu merupakan salah satu bukti gagalnya sistem sekuler kapitalisme melindungi umat Islam dan melakukan integrasi sosial. Lantas bila khilafah

Lebih terperinci

Mengapa HT terus mendesak pemerintah mengirimkan tentara perang melawan Israel?

Mengapa HT terus mendesak pemerintah mengirimkan tentara perang melawan Israel? Hafidz Abdurrahman Ketua Lajnah Tsaqafiyah DPP HTI Inggris melakukan berbagai upaya untuk mendudukkan Yahudi di Palestina namun selalu gagal. Tapi setelah khilafah runtuh dan ruh jihad mati barulah negara

Lebih terperinci

Korupsi di parlemen bentuknya banyak mulai dari budgeting hingga legislasi itu sendiri.

Korupsi di parlemen bentuknya banyak mulai dari budgeting hingga legislasi itu sendiri. Korupsi di parlemen bentuknya banyak mulai dari budgeting hingga legislasi itu sendiri. Sejak reformasi, Indonesia makin demokratis. Sayangnya proses demokratisasi itu tak signifikan dengan proses pemberantasan

Lebih terperinci

Mengapa Anda ingin menambahkan syarat dalam revisi UU tentang Kepala Daerah nanti bahwa peserta pilkada harus bermoral?

Mengapa Anda ingin menambahkan syarat dalam revisi UU tentang Kepala Daerah nanti bahwa peserta pilkada harus bermoral? Gamawan Fauzi, Menteri Dalam Negeri. Selain Amerika, Italia pun termasuk salah satu negara penganut paham liberal. Tidak sedikit pejabatnya bangga menjadi homo bahkan melegalkan perkawinan sejenis. Bahkan

Lebih terperinci

Mengapa dalam beberapa tahun terakhir setiap Natal, negeri yang mayoritas Muslim ini seolah jadi negeri Kristen?

Mengapa dalam beberapa tahun terakhir setiap Natal, negeri yang mayoritas Muslim ini seolah jadi negeri Kristen? KH. Hafidz Abdurrahman, Ketua Lajnah Tsaqafiyah DPP HTI Meski penguasanya mengaku beragama Islam, namun karena sistem yang diterapkannya bukan Islam maka akidah tauhid ini pun disejajarkan dengan akidah

Lebih terperinci

Rokhmat S Labib, Ketua DPP HTI

Rokhmat S Labib, Ketua DPP HTI Rokhmat S Labib, Ketua DPP HTI Dari tahun ke tahun, anggaran yang digelontorkan pemerintah untuk mengatasi masalah HIV/AIDS semakin besar namun ternyata angka penyakit yangsebagian besar penularannya melalui

Lebih terperinci

Perjuangan menegakkan khilafah di Indonesia beresonansi ke seluruh dunia.

Perjuangan menegakkan khilafah di Indonesia beresonansi ke seluruh dunia. Perjuangan menegakkan khilafah di Indonesia beresonansi ke seluruh dunia. Dakwah syariah dan khilafah telah mengglobal. Seruan perjuangannya menyelusup ke seluruh pelosok dunia dengan berbagai dinamikanya.

Lebih terperinci

Allah SWT mewajibkan umat Islam mengatur hidupnya dengan syariah Islam. Allah SWT berfirman:

Allah SWT mewajibkan umat Islam mengatur hidupnya dengan syariah Islam. Allah SWT berfirman: Mengangkat Khalifah adalah Kewajiban Seluruh Muslim Allah SWT mewajibkan umat Islam mengatur hidupnya dengan syariah Islam. Allah SWT berfirman: Maka putuskanlah perkara mereka menurut apa yang Allah turunkan

Lebih terperinci

Indonesia akan menyelenggarakan pilpres setelah sebelumnya pilleg. Akankah ada perubahan di Indonesia?

Indonesia akan menyelenggarakan pilpres setelah sebelumnya pilleg. Akankah ada perubahan di Indonesia? {mosimage} Hafidz Abdurrahman Ketua DPP Hizbut Tahrir Indonesia Tak lama lagi, rakyat Indonesia akan kembali berpesta dalam demokrasi. Setelah beberapa waktu lalu diminta memilih wakil rakyat, kini rakyat

Lebih terperinci

Benarkah HTI tidak berhak melakukan itu semua dengan alasan tersebut di atas?

Benarkah HTI tidak berhak melakukan itu semua dengan alasan tersebut di atas? {mosimage}mediaumat.com-hti tidak berhak menolak judicial review UU No 1 PNPS Th 1965 dan menolak kedatangan Obama karena HTI bukan dari Indonesia dan malah menentang sistem pemerintahan yang berlaku di

Lebih terperinci

Dewa Muhammad Shiddiq Rajen. Pedagang Busana Muslim

Dewa Muhammad Shiddiq Rajen. Pedagang Busana Muslim Dewa Muhammad Shiddiq Rajen Pedagang Busana Muslim Meski Deli Serdang merupakan kabupaten berpenduduk mayoritas Muslim, namun tidak mudah bagi Dewa Rajen menemukan hakikat kebenaran Tuhan, lantaran Muslim

Lebih terperinci

Intisari Buku. Tarbiyah Siyasiyah. Bersama Dakwah

Intisari Buku. Tarbiyah Siyasiyah. Bersama Dakwah Judul Buku : Penulis : Ahmad Dzakirin Penerbit : Era Adicitra Intermedia, Solo Cetakan Ke : 1 Tahun Terbit : Jumadatas Tsaniyah 1431 H/Juni 2010 Tebal Buku : xxiv + 152 halaman Ketika dakwah memasuki wilayah

Lebih terperinci

Tanggapan Anda dengan pernyataan Rektor UGM yang menyebut persen aset

Tanggapan Anda dengan pernyataan Rektor UGM yang menyebut persen aset Salamuddin Daeng, Peneliti Indonesia for Global Justice Pemerintah berkeyakinan masuknya investasi asing akan membangkitkan ekonomi negara dan rakyat tambah sejahtera. Tapi anehnya, ketika hampir 70 persen

Lebih terperinci

Bolehkah istri diperlakukan sebagai properti, seperti yang diakui oleh Manohara?

Bolehkah istri diperlakukan sebagai properti, seperti yang diakui oleh Manohara? {mosimage}tiba-tiba Kasus Manohara kembali menghangat paska kepulangannya ke Indonesia beberapa waktu lalu. Berita, infotainment, masyarakat luas trerutama ibu-ibu rumah tangga banyak membahasnya. Namun

Lebih terperinci

Muhammad Ismail Yusanto, Jubir HTI

Muhammad Ismail Yusanto, Jubir HTI Muhammad Ismail Yusanto, Jubir HTI Di saat banyak pihak gembira dan siap menyambut kedatangan Presiden Amerika Serikat Barack Obama ke Indonesia tahun lalu, Hizbut Tahrir Indonesia terdepan memimpin umat

Lebih terperinci

Bambang Wirahyoso, Ketua DPP Serikat Pekerja Nasional

Bambang Wirahyoso, Ketua DPP Serikat Pekerja Nasional Bambang Wirahyoso, Ketua DPP Serikat Pekerja Nasional UU SJSN dan UU BPJS dikemas sedemikian rupa sehingga tampak memberikan mimpi indah bagi masyarakat. Melalui kedua UU itu seolah-olah rakyat akan mendapatkan

Lebih terperinci

Muhammad Ismail Yusanto, Jubir HTI

Muhammad Ismail Yusanto, Jubir HTI Muhammad Ismail Yusanto, Jubir HTI Survei syariah terbaru yang diselenggarakan SEM Institute menunjukkan mayoritas rakyat Indonesia (72 persen) menginginkan tegaknya syariah hingga level negara. Ini mengkonfirmasi

Lebih terperinci

[108] Demokrasi, Sistem Buruk Thursday, 12 September :06

[108] Demokrasi, Sistem Buruk Thursday, 12 September :06 Slogan Suara Rakyat adalah Suara Tuhan adalah sebuah ilusi karena membayangkan bahwa kesepakatan (wakil) rakyat pasti akan selaras dengan kebenaran tuhan adalah juga sebuah ilusi. Indonesia termasuk negara

Lebih terperinci

Karenanya parpol Islam bukanlah parpol terbuka dan menganut paham pluralisme.

Karenanya parpol Islam bukanlah parpol terbuka dan menganut paham pluralisme. Karenanya parpol Islam bukanlah parpol terbuka dan menganut paham pluralisme. Mantan Wakil Presiden RI beberapa waktu lalu mengatakan bahwa saat ini tidak ada bedanya antara partai politik nasionalis sekuler

Lebih terperinci

Gagasan lahirnya UU BPJS itu karena keinginan asing mengambil alih pangsa pasar industri asuransi sosial.

Gagasan lahirnya UU BPJS itu karena keinginan asing mengambil alih pangsa pasar industri asuransi sosial. Gagasan lahirnya UU BPJS itu karena keinginan asing mengambil alih pangsa pasar industri asuransi sosial. Sejak reformasi bergulir, asing kian leluasa bergerak di Indonesia untuk memaksakan kepentingannya.

Lebih terperinci

Pemilu yang ada bahkan tidak membawa perubahan orang. Sebagian besar akan tetap orang dan muka lama.

Pemilu yang ada bahkan tidak membawa perubahan orang. Sebagian besar akan tetap orang dan muka lama. Pengantar: Pemilihan umum legislatif berlangsung 9 April. Banyak pihak berharap hasil pemilu bisa membawa perubahan bagi Indonesia. Bisakah itu terwujud? Dan bagaimana hukum syara tentang pemilu legislatif

Lebih terperinci

[102] Ormas Dalam Bahaya Friday, 19 April :43

[102] Ormas Dalam Bahaya Friday, 19 April :43 Sejak era reformasi pemaksaan setiap ormas untuk mencantumkan Pancasila sebagai asas yang ditetapkan oleh TAP MPR no. II/1978 telah dibatalkan oleh TAP MPR no. XVIII/1998. Gelombang aksi protes menyusul

Lebih terperinci

Papua akan terselamatkan secara komprehensif jika Islam diterapkan secara kaffah.

Papua akan terselamatkan secara komprehensif jika Islam diterapkan secara kaffah. Papua akan terselamatkan secara komprehensif jika Islam diterapkan secara kaffah. Potensi Papua melepaskan diri dari Indonesia cukup besar. Ini yang pernah disampaikan mantan Kepala Staf Angkatan Darat

Lebih terperinci

Bom Solo sebagai bentuk pengalihan isu yang mendera partai berkuasa?

Bom Solo sebagai bentuk pengalihan isu yang mendera partai berkuasa? Muhammad Mahendradatta, Ketua Dewan Pembina TPM Menurut Pakar dan Praktisi Hukum Mahendradatta, intelijen itu harus bekerja secara cerdas dan tidak perlu payung hukum. Tetapi kasus bom Solo lalu malah

Lebih terperinci

Bagaimana tanggapan Anda dengan digelarnya Pekan Kondom Nasional?

Bagaimana tanggapan Anda dengan digelarnya Pekan Kondom Nasional? Rini Syafri, Ketua Lajnah Maslahiyah DPP Muslimah HTI Tidak dipungkiri, ada agenda kapitalis di balik Pekan Kondom Nasional (PKN). Acara tahunan itu semuanya dibiayai oleh perusahaan kondom. Pemerintah

Lebih terperinci

Aneh jika ada orang yang mengaku Muslim tapi takut terhadap penerapan syariah.

Aneh jika ada orang yang mengaku Muslim tapi takut terhadap penerapan syariah. Aneh jika ada orang yang mengaku Muslim tapi takut terhadap penerapan syariah. Perubahan adalah sebuah keniscayaan. Tak ada masyarakat yang statis. Masyarakat selalu dinamis. Ketika mereka menghadapi kondisi

Lebih terperinci

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN. Bab V, penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi dan menganalisis

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN. Bab V, penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi dan menganalisis BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN VI.1 Kesimpulan Berdasarkan berbagai upaya analisis yang telah peneliti paparkan pada Bab V, penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi dan menganalisis pencalonan M.Shadiq

Lebih terperinci

H. Marzuki Alie, SE.MM. KETUA DPR-RI

H. Marzuki Alie, SE.MM. KETUA DPR-RI H. Marzuki Alie, SE.MM. KETUA DPR-RI Ceramah Disampaikan pada Forum Konsolidasi Pimpinan Pemerintah Daerah Bupati, Walikota, dan Ketua DPRD kabupaten/kota Angkatan III 2010 di Lembaga Ketahanan Nasional(Lemhannas-RI).

Lebih terperinci

Bagaimana awalnya Amerika bisa menjajah Indonesia secara ekonomi dan politik?

Bagaimana awalnya Amerika bisa menjajah Indonesia secara ekonomi dan politik? Revrisond Baswir, Pengamat Ekonomi Politik UGM William Blum dalam buku terbarunya America s Deadliest Export Democracy menyebutkan ekspor Amerika yang paling mematikan adalah demokrasi. Menurut mantan

Lebih terperinci

Oleh: Hafidz Abdurrahman

Oleh: Hafidz Abdurrahman Oleh: Hafidz Abdurrahman Negara Khilafah adalah khalifah itu sendiri. Karena itu, kekuasaan di dalam negara khilafah berbeda dengan kekuasaan dalam negara-negara lain. Maka, negara khilafah tidak mengenal

Lebih terperinci

Tanggapan Anda tentang teguran KPI kepada stasiun televisi yang menayangkan tokoh antagonis bergelar Haji dan Ustadz?

Tanggapan Anda tentang teguran KPI kepada stasiun televisi yang menayangkan tokoh antagonis bergelar Haji dan Ustadz? Iwan Januar, anggota Lajnah Siyasiyah DPP HTI Berulang-kali Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) menegur dan memberikan sanksi administrasi kepada televisi yang menyiarkan tayangan yang dianggap melecehkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Daerah Provinsi dan Dewan Perwakilan Rakyat Kabupaten/Kota 1 periode 2014-

BAB I PENDAHULUAN. Daerah Provinsi dan Dewan Perwakilan Rakyat Kabupaten/Kota 1 periode 2014- BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pemilihan umum (pemilu) untuk memilih anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Dewan Perwakilan Daerah (DPD), Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi dan Dewan Perwakilan

Lebih terperinci

Kegiatan impor dan ekspor merupakan bentuk perdagangan (tijârah). Di dalamnya praktik

Kegiatan impor dan ekspor merupakan bentuk perdagangan (tijârah). Di dalamnya praktik Oleh: Hafidz Abdurrahman Kegiatan impor dan ekspor merupakan bentuk perdagangan (tijârah). Di dalamnya praktik jual-beli ( buyû ) dengan berbagai bentuk dan derivasinya dilakukan. Hukum jual-beli itu sendiri

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Salah satu bukti nyata bahwa Negara dengan sistem demokrasi yang baik itu

BAB I PENDAHULUAN. Salah satu bukti nyata bahwa Negara dengan sistem demokrasi yang baik itu BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Salah satu bukti nyata bahwa Negara dengan sistem demokrasi yang baik itu ditentukan dari ada tidaknya perwujudan dan pelaksanaan daripada demokrasi tersebut, yakni

Lebih terperinci

Pemimpin harus bebas dari pengaruh dan penguasaan pihak lain, baik itu individu, kelompok, atau negara.

Pemimpin harus bebas dari pengaruh dan penguasaan pihak lain, baik itu individu, kelompok, atau negara. Pemimpin harus bebas dari pengaruh dan penguasaan pihak lain, baik itu individu, kelompok, atau negara. Presiden Indonesia terus berganti. Tapi anehnya mereka mengemban pemikiran yang sama. Lihat saja

Lebih terperinci

Golongan yang sedikit bisa mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah.

Golongan yang sedikit bisa mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah. Golongan yang sedikit bisa mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah. Tegaknya khilafah, hanya soal waktu. Kembalinya khilafah kini bukan lagi sebatas harapan yang diliputi keraguan, namun telah

Lebih terperinci

PEMILUKADA PASCA REFORMASI DI INDONESIA. Oleh : Muhammad Afied Hambali Dosen Fakultas Hukum Universitas Surakarta. Abstrack

PEMILUKADA PASCA REFORMASI DI INDONESIA. Oleh : Muhammad Afied Hambali Dosen Fakultas Hukum Universitas Surakarta. Abstrack PEMILUKADA PASCA REFORMASI DI INDONESIA Oleh : Muhammad Afied Hambali Dosen Fakultas Hukum Universitas Surakarta Abstrack Pilkada telah memiliki aturan pemilihan secara jelas, dan adanya pembatasan oleh

Lebih terperinci

Jelas tidak layaklah. Ini tidak apple to apple, atau orang pesantren bilang, baina as-sama' wa qa'r al-bi'r (antara langit dan dasar sumur).

Jelas tidak layaklah. Ini tidak apple to apple, atau orang pesantren bilang, baina as-sama' wa qa'r al-bi'r (antara langit dan dasar sumur). {mosimage} Hafidz Abdurrahman Ketua Lajnah Tsaqafiyah DPP HTI Penghinaan secara halus terhadap Nabi Muhammad SAW dilakukan oleh Luthfi Assyaukanie, salah satu gembong kelompok liberal dalam sidang Uji

Lebih terperinci

BAB II KOMISI YUDISIAL, MAHKAMAH KONSTITUSI, PENGAWASAN

BAB II KOMISI YUDISIAL, MAHKAMAH KONSTITUSI, PENGAWASAN BAB II KOMISI YUDISIAL, MAHKAMAH KONSTITUSI, PENGAWASAN A. Komisi Yudisial Komisi Yudisial merupakan lembaga tinggi negara yang bersifat independen. Lembaga ini banyak berkaitan dengan struktur yudikatif

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. Halaman Daftar isi... i Daftar Tabel... iv Daftar Gambar... v

DAFTAR ISI. Halaman Daftar isi... i Daftar Tabel... iv Daftar Gambar... v i DAFTAR ISI Daftar isi... i Daftar Tabel....... iv Daftar Gambar... v I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah... 1 B. Rumusan Masalah... 12 C. Tujuan Penelitian... 12 D. Kegunaan Penelitian... 12 II.

Lebih terperinci

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA LAPORAN SINGKAT RAPAT KOORDINASI BADAN LEGISLASI DPR RI DENGAN PIMPINAN KOMISI-KOMISI DAN PANSUS DALAM RANGKA EVALUASI PROLEGNAS RUU PRIORITAS TAHUN 2016 Tahun

Lebih terperinci

Kepemimpinan Umat untuk Kesejahteraan Bangsa

Kepemimpinan Umat untuk Kesejahteraan Bangsa Kepemimpinan Umat untuk Kesejahteraan Bangsa Visi kepemimpinan Islam dalam kehidupan klasik maupun kontemporer berdasarkan abstraksi hadits riwayat Imam Bukhari, mencakup tiga hal. Yakni peningkatan kualitas

Lebih terperinci

Usman termasuk PNS yang melawan arus. Ia teguh memegang prinsip dan gigih berdakwah meski karier taruhannya.

Usman termasuk PNS yang melawan arus. Ia teguh memegang prinsip dan gigih berdakwah meski karier taruhannya. {mosimage} KH. dr. Muhammad Usman, AFK. Humas DPD I HTI Jawa Timur Usman termasuk PNS yang melawan arus. Ia teguh memegang prinsip dan gigih berdakwah meski karier taruhannya. Gempa bumi yang berulang

Lebih terperinci

Shaharuddin Daming, Komisioner Komnas HAM

Shaharuddin Daming, Komisioner Komnas HAM Shaharuddin Daming, Komisioner Komnas HAM Pasca pemancungan Ruyati, qishas kembali disorot. Pegiat HAM kembali mendapatkan momentum untuk mengampanyekan penghapusan hukuman mati. Alasannya hukuman mati

Lebih terperinci

[97] UU Hamidy, Budayawan Melayu: Melayu Butuh Solusi Namun Bukan Demokrasi Sunday, 03 February :58

[97] UU Hamidy, Budayawan Melayu: Melayu Butuh Solusi Namun Bukan Demokrasi Sunday, 03 February :58 Kalau topeng demokrasi dapat kita runtuhkan maka besok khilafah dapat ditegakkan serta jangan lagi kita robah jalan hidup kita, ihdinash shiraathal mustaqiim. Di kalangan peminat budaya dan sastra Melayu,

Lebih terperinci

Rezim Neolib Bergaya Merakyat Wednesday, 26 November :40

Rezim Neolib Bergaya Merakyat Wednesday, 26 November :40 Ini berarti pemerintah memberikan uang cuma-cuma kepada asing. Sudah mereka mengambil migas Indonesia, diberi pasar dalam negeri, ditambah diberi subsidi, dan dilindungi lagi. Sedikit demi sedikit, harga

Lebih terperinci

PILKADA lewat DPRD?

PILKADA lewat DPRD? http://www.sinarharapan.co/news/read/30485/mengorbankan-rakyat-untuk-menutupi-kelemahan-parpol PILKADA lewat DPRD? Mengorbankan Rakyat untuk Menutupi Kelemahan Parpol 04 January 2014 Vidi Batlolone Politik

Lebih terperinci

Kapitalisme adalah ideologi yang cacat dan terbukti gagal membawa kebahagiaan bagi manusia di muka bumi ini.

Kapitalisme adalah ideologi yang cacat dan terbukti gagal membawa kebahagiaan bagi manusia di muka bumi ini. Kapitalisme adalah ideologi yang cacat dan terbukti gagal membawa kebahagiaan bagi manusia di muka bumi ini. Mungkin hanya Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) yang menentang kedatangan Presiden Barack Obama

Lebih terperinci

Rukun wakalah ada tiga: pertama, dua pihak yang berakad yaitu pihak yang mewakilkan (al-mu wakkil ) dan pihak yang mewakili ( alwakîl

Rukun wakalah ada tiga: pertama, dua pihak yang berakad yaitu pihak yang mewakilkan (al-mu wakkil ) dan pihak yang mewakili ( alwakîl Aktivitas seorang Muslim terikat dengan hukum syara. Tidak ada tindakan seorang Muslim yang bebas aturan. Nah, bagaimana hukum syara melihat partisipasi Muslim dalam memilih wakil rakyat? Sesungguhnya

Lebih terperinci

RINGKASAN EKSEKUTIF HASIL SURVEI SURVEI SYARIAH 2014 SEM Institute

RINGKASAN EKSEKUTIF HASIL SURVEI SURVEI SYARIAH 2014 SEM Institute RINGKASAN EKSEKUTIF HASIL SURVEI SURVEI SYARIAH 2014 SEM Institute LATAR BELAKANG Kongres Ummat Islam Indonesia (KUII) IV telah menegaskan bahwa syariat Islam adalah satu-satunya solusi bagi berbagai problematika

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pemilihan umum di Indonesia sebagai salah satu upaya mewujudkan negara

BAB I PENDAHULUAN. Pemilihan umum di Indonesia sebagai salah satu upaya mewujudkan negara BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Pemilihan umum di Indonesia sebagai salah satu upaya mewujudkan negara yang demokrasi. Secara teoritis pemilihan umum di anggap merupakan tahap paling awal dari berbagai

Lebih terperinci

TRANSKIP WAWANCARA. Wawancara dengan Ustad Aswir Ibnu Aziz /Sekretaris DPD I Hizbut Tahrir Indonesia Sumatera Utara

TRANSKIP WAWANCARA. Wawancara dengan Ustad Aswir Ibnu Aziz /Sekretaris DPD I Hizbut Tahrir Indonesia Sumatera Utara TRASKI WAWACARA Total arasumber: 3 Orang dari artai Keadilan Sejahtera 1 Orang dari Hizbut Tahrir Indonesia Wawancara 1 Wawancara dengan Ustad Aswir Ibnu Aziz /Sekretaris DD I Hizbut Tahrir Indonesia Sumatera

Lebih terperinci

Urgensi Pemimpin Daerah Yang Bersih Guna Mewujudkan Good Governance Oleh: Achmadudin Rajab *

Urgensi Pemimpin Daerah Yang Bersih Guna Mewujudkan Good Governance Oleh: Achmadudin Rajab * Urgensi Pemimpin Daerah Yang Bersih Guna Mewujudkan Good Governance Oleh: Achmadudin Rajab * Naskah diterima: 20 November 2015; disetujui: 7 Desember 2015 Latar Belakang Pilkada Serentak pada tanggal 9

Lebih terperinci

Namanya saja Sistem Jaminan Sosial Nasional, padahal isinya adalah menarik iuran wajib tiap bulan dari masyarakat tanpa pandang bulu.

Namanya saja Sistem Jaminan Sosial Nasional, padahal isinya adalah menarik iuran wajib tiap bulan dari masyarakat tanpa pandang bulu. Namanya saja Sistem Jaminan Sosial Nasional, padahal isinya adalah menarik iuran wajib tiap bulan dari masyarakat tanpa pandang bulu. Banyak orang tertipu dengan UU SJSN dan UU BPJS. Orang mengira ini

Lebih terperinci

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA Tahun Sidang Masa Persidangan Rapat ke Jenis rapat Hari/tanggal P u k u l T e m p a t A c a r a Ketua Rapat Sekretaris Hadir LAPORAN SINGKAT RAPAT KOORDINASI

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS Mekanisme PAW Anggota DPR/DPRD Menurut UU RI No 27 Tahun 2009 dalam Persepektif Fiqh Siyasah

BAB IV ANALISIS Mekanisme PAW Anggota DPR/DPRD Menurut UU RI No 27 Tahun 2009 dalam Persepektif Fiqh Siyasah BAB IV ANALISIS Mekanisme PAW Anggota DPR/DPRD Menurut UU RI No 27 Tahun 2009 dalam Persepektif Fiqh Siyasah A. Analisis Fiqh Siyasah Terhadap Syarat PAW DPR/DPRD 1. Sejarah dalam Islam, pemecatan bisa

Lebih terperinci

{mosimage} KH. Hasyim Muzadi Ketua Umum PBNU

{mosimage} KH. Hasyim Muzadi Ketua Umum PBNU {mosimage} KH. Hasyim Muzadi Ketua Umum PBNU Tahun 2009 Masehi baru saja berlalu menyusul berlalunya 1430 Hijriah. Banyak bencana terjadi mulai dari bencana alam sampai bencana sosial. Mengapa itu bisa

Lebih terperinci

{mosimage}muhammad Rahmat Kurnia Ketua Lajnah Fa'aliyah DPP HTI

{mosimage}muhammad Rahmat Kurnia Ketua Lajnah Fa'aliyah DPP HTI {mosimage}muhammad Rahmat Kurnia Ketua Lajnah Fa'aliyah DPP HTI AKKBB menggugat regulasi yang melarang penistaan agama. Mereka menganggap UU tersebut melanggar HAM karena memicu tindak kekerasan dan terjadinya

Lebih terperinci

{mosimage}pergaulan Berdasarkan Sistem Islam, Bukan Nilai-nilai Barat yang Rusak

{mosimage}pergaulan Berdasarkan Sistem Islam, Bukan Nilai-nilai Barat yang Rusak {mosimage}pergaulan Berdasarkan Sistem Islam, Bukan Nilai-nilai Barat yang Rusak Sistem pergaulan adalah sistem yang mengatur interaksi antara laki-laki dan perempuan di tengah masyarakat. Sistem pergaulan

Lebih terperinci

Sejauh mana penanganan label halal yang dilakukan oleh MUI (LPPOM) sekarang?

Sejauh mana penanganan label halal yang dilakukan oleh MUI (LPPOM) sekarang? {mosimage} KH M Anwar Ibrahim, Ketua Komisi Fatwa MUI Pusat Rancangan Undang-undang (RUU) Jaminan Produk Halal kini dalam pembahasan di DPR. Selama proses pembahasan itu mulai terasa ada upaya 'melengserkan'

Lebih terperinci

Dari cuplikan berita di atas, maka yang keliru ada lah penggunaan istilah kantor»pemerintah«(lihat bab II, III dan IV).

Dari cuplikan berita di atas, maka yang keliru ada lah penggunaan istilah kantor»pemerintah«(lihat bab II, III dan IV). 1 VII. Netralitas Negara (dan Lembaga Negara) Ingat kasus larangan pengunaan jilbab di sekolah-sekolah Perancis dan Jerman sekitar 2 atau tiga tahun lalu? Sayangnya, perdebatan di tanah air dalam soal

Lebih terperinci

SAMBUTAN KETUA DPR RI PADA SILATURAHMI PIMPINAN DPR RI, MENKO POLHUKAM, MENKO EKUIN DAN MENKO KESRA SERTA PARA MENTERI KABINET INDONESIA BERSATU II

SAMBUTAN KETUA DPR RI PADA SILATURAHMI PIMPINAN DPR RI, MENKO POLHUKAM, MENKO EKUIN DAN MENKO KESRA SERTA PARA MENTERI KABINET INDONESIA BERSATU II DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN KETUA DPR RI PADA SILATURAHMI PIMPINAN DPR RI, DIDAMPINGI PIMPINAN KOMISI-KOMISI DAN BADAN-BADAN DPR RI DENGAN MENKO POLHUKAM, MENKO EKUIN DAN MENKO

Lebih terperinci

BAB III SISTEM PEMERINTAHAN KHILAFAH MENURUT HIZBUT TAHRIR

BAB III SISTEM PEMERINTAHAN KHILAFAH MENURUT HIZBUT TAHRIR BAB III SISTEM PEMERINTAHAN KHILAFAH MENURUT HIZBUT TAHRIR Adapun dalam sistem pemerintahan Khilafah menurut Hizbut Tahrir terdapat beberapa bagian yang menjadi unsur dari terbentuknya pemerintahan Khilafah.

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS. A. Pelaksanaan Akad Tabarru Pada PT. Asuransi Takaful Keluarga

BAB IV ANALISIS. A. Pelaksanaan Akad Tabarru Pada PT. Asuransi Takaful Keluarga 91 BAB IV ANALISIS A. Pelaksanaan Akad Tabarru Pada PT. Asuransi Takaful Keluarga Bandar Lampung Harta Hak milik dalam arti sebenarnya tidak hanya sekedar aset biasa, akan tetapi memiliki arti yang sangat

Lebih terperinci

Review Buku: Meneguhkan Dakwah Bi al-kita>bah Melalui Fikih Jurnalistik

Review Buku: Meneguhkan Dakwah Bi al-kita>bah Melalui Fikih Jurnalistik Judul Buku : Fikih Jurnalistik Etika dan Kebebasan Pers Menurut Islam Penulis : Faris Khoirul Anam Penerbit : Pustaka Al-Kautsar Jakarta Cetakan : I, Februari 2009 Tebal : 179 halaman Review Buku: Meneguhkan

Lebih terperinci

Tanggapan Anda terhadap rencana kenaikkan gaji pejabat publik, khususnya menteri, per 1 Januari 2010?

Tanggapan Anda terhadap rencana kenaikkan gaji pejabat publik, khususnya menteri, per 1 Januari 2010? {mosimage} Abdullah Dahlan, Peneliti Divisi Korupsi Politik ICW Baru saja menjadi menteri gaji sudah akan dinaikkan. Salah satu alasannya agar tidak korupsi. Benarkah dengan menaikkan gaji penyalahgunaan

Lebih terperinci

DARI PABRIK KE PARLEMEN: GERAKAN BURUH INDONESIA PASCA- REFORMASI

DARI PABRIK KE PARLEMEN: GERAKAN BURUH INDONESIA PASCA- REFORMASI Published: March 2016 ISSN: 2502 8634 Volume 1, Number 6 LSC INSIGHTS The Contemporary Policy Issues in Indonesia DARI PABRIK KE PARLEMEN: GERAKAN BURUH INDONESIA PASCA- REFORMASI Nawawi Asmat Department

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Pada bab yang terakhir ini akan dibahas kesimpulan dari hasil penelitian yang telah dilakukan. Terdapat beberapa kesimpulan yang didapatkan penulis merupakan jawaban

Lebih terperinci

Kusman Sadik, Peneliti SEM Institute

Kusman Sadik, Peneliti SEM Institute Kusman Sadik, Peneliti SEM Institute Di tengah derasnya arus sekulerisasi di berbagai bidang, SEM Institute merilis temuannya yang mengejutkan banyak pihak bahwa mayoritas rakyat Indonesia menginginkan

Lebih terperinci

Harus ada perombakan sistem hukum secara total termasuk pelaksana-pelaksana hukumnya. Sistemnya harus diganti dengan sistem Islam.

Harus ada perombakan sistem hukum secara total termasuk pelaksana-pelaksana hukumnya. Sistemnya harus diganti dengan sistem Islam. Harus ada perombakan sistem hukum secara total termasuk pelaksana-pelaksana hukumnya. Sistemnya harus diganti dengan sistem Islam. Kejahatan di Indonesia bak kacang goreng. Bagaimana tidak, di tahun 2012

Lebih terperinci

Oleh: Hafidz Abdurrahman, Lajnah Tsaqafiyah DPP HTI

Oleh: Hafidz Abdurrahman, Lajnah Tsaqafiyah DPP HTI Oleh: Hafidz Abdurrahman, Lajnah Tsaqafiyah DPP HTI Orang-orang non-muslim belum pernah mendapatkan keistimewaan sebagaimana keistimewaan yang mereka dapatkan ketika mereka hidup di bawah naungan Islam,

Lebih terperinci

Salah seorang gembong liberal Luthfi Assyaukanie mengumpamakan Lia Eden dengan Nabi Muhammad SAW. Pendapat Anda?

Salah seorang gembong liberal Luthfi Assyaukanie mengumpamakan Lia Eden dengan Nabi Muhammad SAW. Pendapat Anda? {mosimage} KH Makruf Amin Ketua MUI Pusat Dalam sidang Uji Materiil UUPencegahan Penodaan/Penistaan Agama di Mahkamah Konstitusi beberapa waktu lalu, salah seorang gembong liberal mengumpamakan Lia Eden

Lebih terperinci

PROSPEK ISLAM POLITIK

PROSPEK ISLAM POLITIK PROSPEK ISLAM POLITIK LEMBAGA SURVEI INDONESIA (LSI) Jakarta, Oktober 2006 www.lsi.or.id Konseptualisasi Prospek Islam politik Prospek Islam politik adalah kemungkinan menguat atau melemahnya Islam yang

Lebih terperinci

Semua ini telah didorong oleh sistem kapitalis yang mengeksploitasi wanita sedemikian rupa untuk mengeruk keuntungan.

Semua ini telah didorong oleh sistem kapitalis yang mengeksploitasi wanita sedemikian rupa untuk mengeruk keuntungan. Semua ini telah didorong oleh sistem kapitalis yang mengeksploitasi wanita sedemikian rupa untuk mengeruk keuntungan. Barat memandang wanita sebagai komoditas seksual belaka. Pandangan ini menjadikan kaum

Lebih terperinci

Kata Pengantar DR. K.H. Ma ruf Amin... Kata Pengantar Prof. Dr. Nasaruddin Umar, M.A... Prakata edisi ketiga... xv

Kata Pengantar DR. K.H. Ma ruf Amin... Kata Pengantar Prof. Dr. Nasaruddin Umar, M.A... Prakata edisi ketiga... xv Daftar Isi Kata Pengantar DR. K.H. Ma ruf Amin... Kata Pengantar Prof. Dr. Nasaruddin Umar, M.A.... Prakata... v ix xi Prakata edisi ketiga... xv BAB 1 NASAB DALAM HUKUM ISLAM... 1 A. Pemeliharaan Nasab

Lebih terperinci

BABAK PENYISIHAN JAWABAN SOAL WAJIB

BABAK PENYISIHAN JAWABAN SOAL WAJIB KOMISI PEMILIHAN UMUM KOTA BOGOR PANITIA LOMBA CERDAS CERMAT KEPEMILUAN DAN DEMOKRASI TINGKAT PELAJAR SLTA SE-KOTA BOGOR TAHUN 2015 BABAK PENYISIHAN JAWABAN SOAL WAJIB KODE A 1. Singkatan dari apakah -

Lebih terperinci

Parpol Islam dan yang berbasis massa Islam, tak lagi terlihat menyuarakan Islam, bahkan seakan menghindar untuk diidentikkan dengan Islam.

Parpol Islam dan yang berbasis massa Islam, tak lagi terlihat menyuarakan Islam, bahkan seakan menghindar untuk diidentikkan dengan Islam. Pengantar: Partai politik Islam selalu berkiprah dalam pesta demokrasi di Indonesia. Meski sudah 10 kali ikut pemilu, alih-alih menang, parpol Islam sepertinya hanya menjadi penggembira. Mengapa sampai

Lebih terperinci

Surya bin Apin. Pedagang Cilok Keliling

Surya bin Apin. Pedagang Cilok Keliling Surya bin Apin Pedagang Cilok Keliling Bila saja pembawa acara tidak menyebut biografinya, pasti sekitar 1.500 peserta yang hadir tidak menyangka Surya bin Apin adalah seorang pedagang cilok (aci dicolok)

Lebih terperinci

Modul ke: Fakultas DESAIN SENI KREATIF. Program Studi DESAIN PRODUK

Modul ke: Fakultas DESAIN SENI KREATIF. Program Studi DESAIN PRODUK Modul ke: Fakultas DESAIN SENI KREATIF Demokrasi: Antara Teori dan Pelaksanaannya Di Indonesia Modul ini akan mempelajari pengertian, manfaat dan jenis-jenis demokrasi. selanjutnya diharapkan diperoleh

Lebih terperinci

Kuasa Hukum Prof. Dr. Yusril Ihza Mahendra, S.H., M.Sc., dkk, berdasarkan surat kuasa khusus tanggal 2 Maret 2015.

Kuasa Hukum Prof. Dr. Yusril Ihza Mahendra, S.H., M.Sc., dkk, berdasarkan surat kuasa khusus tanggal 2 Maret 2015. RINGKASAN PERMOHONAN Perkara Nomor 42/PUU-XIII/2015 Syarat Tidak Pernah Dijatuhi Pidana Karena Melakukan Tindak Pidana Yang Diancam Dengan Pidana Penjara 5 (Lima) Tahun Atau Lebih Bagi Seseorang Yang Akan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Hasil amandemen Undang-undang Dasar (UUD) 1945 telah membawa

BAB I PENDAHULUAN. Hasil amandemen Undang-undang Dasar (UUD) 1945 telah membawa 1 BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Hasil amandemen Undang-undang Dasar (UUD) 1945 telah membawa perubahan besar pada sistem ketatanegaraan Indonesia. Salah satunya perubahan itu terkait dengan pengisian

Lebih terperinci

"Pemilu bukan lagi menjadi variabel yang menentukan asing semakin mencengkeram Indonesia atau tidak, katanya.

Pemilu bukan lagi menjadi variabel yang menentukan asing semakin mencengkeram Indonesia atau tidak, katanya. "Pemilu bukan lagi menjadi variabel yang menentukan asing semakin mencengkeram Indonesia atau tidak, katanya. Banyak orang yang berharap dengan pemilihan umum, Indonesia akan menatap masa depan yang lebih

Lebih terperinci

Bambang Sukarno (Mewakili Petani Tembakau Indonesia). Putusan MK No. 19/PUU-VIII/2010 tanggal 1 November 2011.

Bambang Sukarno (Mewakili Petani Tembakau Indonesia). Putusan MK No. 19/PUU-VIII/2010 tanggal 1 November 2011. Pertarungan Konstitusionalitas Tembakau di Balik UU Kesehatan Sejak resmi diundangkan, UU No 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan adalah salah satu beleid yang paling sering diuji di Mahkamah Konstitusi (MK).

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah. TAHAPAN UU No 5 Tahun 1974 UU No 22 Tahun 1999 UU No 32 Tahun 2004 Tahapan Pencalonan

BAB V PENUTUP. Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah. TAHAPAN UU No 5 Tahun 1974 UU No 22 Tahun 1999 UU No 32 Tahun 2004 Tahapan Pencalonan BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan analisis dan pembahasan diatas, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut: 1. Komparasi atau Perbandingan Mekanisme Pengisian Jabatan Kepala Daerah menurut Undang-Undang

Lebih terperinci

Peristiwa apa yang paling menonjol di tahun 2009, dan dianggap paling merugikan umat Islam?

Peristiwa apa yang paling menonjol di tahun 2009, dan dianggap paling merugikan umat Islam? {mosimage} Hafidz Abdurrahman Ketua DPP HTI Berbagai peristiwa bergulir sepanjang tahun 2009. Putaran roda zaman pun menggilas siapa saja, termasuk umat Islam. Sayangnya umat Islam belum mempunyai peran

Lebih terperinci

PEMIKIRAN ABDUL QADIM ZALLUM TENTANG MAJELIS UMAT DAN DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DI INDONESIA

PEMIKIRAN ABDUL QADIM ZALLUM TENTANG MAJELIS UMAT DAN DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DI INDONESIA PEMIKIRAN ABDUL QADIM ZALLUM TENTANG MAJELIS UMAT DAN DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DI INDONESIA M. Syamsul Arifin Universitas Islam Negeri Sunan Ampel, Jl. A. Yani 117 Surabaya judulsj@gmail.com Abstract: This

Lebih terperinci

Orang Kristen yang membunuh kaum Muslim jauh lebih sadis tidak pernah sedikit pun dibilang sebagai teroris.

Orang Kristen yang membunuh kaum Muslim jauh lebih sadis tidak pernah sedikit pun dibilang sebagai teroris. Orang Kristen yang membunuh kaum Muslim jauh lebih sadis tidak pernah sedikit pun dibilang sebagai teroris. Tidak pernah ada cerita orang Kristen disebut teroris, meski tindakannya sama persis dengan teroris.

Lebih terperinci