BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Perencanaan Pajak Penghasilan Dalam Rangka Meminimalkan Beban

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Perencanaan Pajak Penghasilan Dalam Rangka Meminimalkan Beban"

Transkripsi

1 BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Perencanaan Pajak Penghasilan Dalam Rangka Meminimalkan Beban Pajak pada PT. Malta Printindo. Perencanaan pajak yang dilakukan oleh perusahaan tidak dapat dipisahkan dengan upaya-upaya yang dilakukan pihak manajemen untuk menyelesaikan dengaan peraturan pajak yang berlaku. Implementasi perencanaan pajak yang dilakukan pada dasarnya adalah dengan mempertimbangkan aspek perpajakan dan memilih alternatif yang menimbulkan beban pajak yang paling kecil (bila perusahaan dalam kondisi laba). Berikut merupakan Laporan laba rugi PT. Malta Printindo tahun 2010 setelah menerapkan perencanaan pajak : 47

2 Tabel 4.1 PT. MALTA PRINTINDO Laporan Keuangan Fiskal Berdasarkan Perencanaan Pajak Untuk Periode Yang Berakhir 31 Desember 2010 Laporan Keuangan Laporan Keuangan Setelah Perencanaan Koreksi Fiskal Fiskal Setelah Pajak Perencanaan Pajak Pendapatan : Pendapatan Usaha 4,150,224,394 4,150,224,394 Jumlah Pendapatan 4,150,224,394 4,150,224,394 Beban Usaha : B. Material 1,056,120,575 1,056,120,575 B. Gaji 1,817,275,723 1,817,275,723 B. Kesejahteraan Karyawan 43,750,257 43,750,257 B. Sumbangan 6,750,000 (6,750,000) - B. Telepon & Listrik 85,868,171 85,868,171 B. Asuransi 28,213,279 28,213,279 B. Perlengkapan & Peralatan Kantor 8,677,450 8,677,450 B. Pemasaran 35,345,000 35,345,000 B. Transportasi 10,510,050 10,510,050 B. Perjalanan Dinas 12,933,400 12,933,400 B. Penyusutan 112,400, ,400,000 B. Tenaga Ahli 21,003,500 21,003,500 B. Perbaikan dan Perawatan 27,820,000 27,820,000 B. Fotocopi dan Cetakan 2,675,775 2,675,775 B. Kebersihan 1,952,922 1,952,922 B. Administrasi Bank - 125, ,350 Jumlah Beban Usaha 3,271,296,102 3,264,671,452 Laba Usaha 878,928, ,552,942 Pendapatan/Beban lain-lain: Pendapatan lain-lain 1. Keuntungan Penjualan Aktiva 259,249, ,249, Pendapatan Bunga Bank 3,103,471 3,103,471 Jumlah Pendapatan lain-lain 262,352, ,352,545 Beban Lain-lain : 1. Beban Bunga Bank (481,175,473) (481,175,473) Total Beban Lain-lain (481,175,473) (481,175,473) Total Pendapatan (Beban) Lain-lain (218,822,928) (218,822,928) Laba Sebelum Pajak 660,105, ,730,014 PPh Badan Terutang 82,513,171 83,341,252 Laba Setelah Pajak 577,592, ,388,762 Sumber : Laporan keuangan fiskal perusahaan setelah perencaan pajak 48

3 Adapun penjelasan dari laporan keuangan PT. Malta Printindo setelah penerapan perencanaan pajak diatas adalah sebagai berikut : 1. Pendapatan Terdapat dua jenis pendapatan yang diperoleh PT. Malta Printindo yaitu pendapatan yang berasal dari luar kegiatan operasional perusahaan dan pendapatan yang berasal dari kegiatan usaha perusahaan. Atas pendapatan ini perusahaan memperoleh pendapatan sebesar Rp 4,150,224,394,-. Pada tahun 2010 perusahaan menerima pendapatan dari luar kegiatan operasional dengan total pendapatan dari luar usaha yang diterima tahun 2010 ini sebesar Rp 262, ,-. 2. Beban Usaha Beban ini merupakan biaya-biaya yang digunakan perusahaan yang berhubungan dengan kegiatan administrasi, kegiatan operasional dan biaya umum lainnya yang menurut ketentuan perpajakan dapat dikurangkan dari penghasilan yang memenuhi syarat sebagai biaya yang diperbolehkan sebagai pengurang penghasilan bruto. Uraian lengkap atas perencanaan pajak pada beban usaha dapat dijelaskan sebagai berikut : 1. Biaya Material, sebesar Rp 1,056,120,575,- merupakan biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk membeli bahan baku seperti kertas, flat dan bahan bakar minyak. 49

4 2. Biaya Gaji dan Upah, didalam akun beban gaji terdapat akunakun yang terkait dengan kesejahteraan karyawan seperti biaya gaji, bonus, biaya transport dan biaya asuransi karyawan. Dibawah ini penjelasan perencanaan pajak atas akun biaya gaji menurut perusahaan : Biaya gaji (18 pegawai tetap) Rp ,- Biaya gaji (47 pegawai tidak tetap) Rp ,- THR dan Bonus Rp ,- Total Biaya gaji Rp ,- 3. Biaya Kesejahteraan karyawan, sebesar Rp ,- merupakan biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan antara lain untuk biaya pengobatan dan kesehatan karyawan dalam bentuk uang. 4. Biaya Sumbangan, adalah biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk : Sumbangan Gempa Jogja Rp ,- Sumbangan HUT RI Rp 1,200,000,- Total biaya Sumbangan Rp ,- 5. Biaya Telepon dan Listrik, adalah biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk pembiayaan telepon dan listrik perusahaan, yaitu sebesar Rp ,-. 6. Biaya Asuransi, sebesar Rp ,- merupakan beban asuransi yang dibayarkan perusahaan atas bangunan. 50

5 7. Biaya Perlengkapan dan Peralatan Kantor, merupakan biaya yang dikeluarkan dalam pembelian peralengkapan dan peralatan kantor sebesar Rp 8,667,450,- 8. Biaya Pemasaran, sebesar Rp ,-. Merupakan biaya yang digunakan perusahaan untuk promosi maupun iklan. 9. Biaya Transportasi, sebesar Rp 10,510,050,- adalah biaya yang dikeluarkan perusahaan yang berhubungan dengan trasportasi baik barang maupun orang. 10. Biaya Perjalanan Dinas, sebesar Rp 12,933,400,- adalah biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk kepentingan karyawan yang ditugaskan keluar kota untuk kepentingan perusahaan. 11. Beban Penyusutan, pada PT. Malta Printindo ini menggunakan metode garis lurus dengan perkiraan masa manfaat untuk umur aktiva tetap berdasarkan kebijakan akuntansi perusahaan, yaitu sebesar Rp ,- 12. Biaya Tenaga Ahli, sebesar Rp 21,003,500,- merupakan biaya yang dibayarkan kepada pihak eksternal perusahaan, dalam hal ini biaya tenaga ahli dapat menjadikan pengurang penghasilan bruto karena berkaitan dengan kegiatan perusahaan. 51

6 13. Biaya Perbaikan dan Perawatan, sebesar Rp 27,280,000,- adalah biaya yang dikeluarkan perusahaan berkenaan dengan perbaikan dan perawatan kantor seperti perbaikan dan perawatan mesin. 14. Biaya Fotocopi dan cetakan, sebesar Rp 2,675,775,- merupakan biaya yang digunakan untuk fotocopy dan cetakan arsip-arsip perusahaan. 15. Biaya Kebersihan, sebesar Rp 1,952,922,- merupakan biaya yang digunakan untuk memelihara kebersihan kantor dan juga pembelian perlengkapan kebersihan serta iuran pengangkutan sampah. 16. Biaya Administrasi, biaya sebesar Rp 125,350,- dikeluarkan berkenaan dengan kegiatan perusahaan untuk menunjang tertibnya administrasi. Karena kesalahan bagian keuangan, perusahaan melakukan koreksi fiskal atas akun biaya administrasi namun setelah diteliti biaya administrasi dapat dijadikan pengurang peghasilan bruto. 3. Pendapatan dan Beban Lain-lain Pendapatan dan beban lain-lain merupakan pendapatan maupun beban yang berasal dari luar kegiatan operasional perusahaan. Atas 52

7 pendapatan karena penjualan aktiva sebesar Rp 259,249,074 dan pendapatan bunga bank sebesar Rp 3,103,471. Selain itu, terdapat beban lain-lain yaitu beban bunga pinjaman dari bank sebesar Rp 481,175,473. B. Analisis Perencanaan Pajak Penghasilan Dalam Rangka Meminimalkan Beban Pajak pada PT. Malta Printindo Perencanaan pajak sebagai suatu perencanaan yang merupakan bagian kecil dari seluruh perencanaan strategi perusahaan, oleh karena itu perlu dilakukan analisis untuk melihat sejauh mana hasil pelaksanaan suatu perencanaan pajak terhadap beban pajak, perbedaan laba kotor, dan pengeluaran selain pajak atas berbagai alternatif perencanaan. Berikut ini adalah laporan laba rugi PT. Malta Printindo tahun 2010 hasil analisis penulis setelah menerapkan perencanaan pajak (tax planning) : 53

8 Tabel 4.2 PT. MALTA PRINTINDO Laporan Keuangan Fiskal Berdasarkan Perencanaan Pajak Untuk Periode Yang Berakhir 31 Desember 2010 Laporan Keuangan Laporan Keuangan Fiskal Koreksi Fiskal Setelah Perencanaan Pajak Setelah Perencanaan Pajak Perusahaan Penulis Perusahaan Penulis Perusahaan Penulis Pendapatan : Pendapatan Usaha 4,150,224,394 4,150,224,394 4,150,224,394 4,150,224,394 Jumlah Pendapatan 4,150,224,394 4,150,224,394 4,150,224,394 4,150,224,394 Beban Usaha : B. Material 1,056,120,575 1,056,120,575 1,056,120,575 1,056,120,575 B. Gaji 1,817,275,723 1,884,336,030 1,817,275,723 1,884,336,030 B. Kesejahteraan Karyawan 43,750,257 43,750,257 43,750,257 43,750,257 B. Sumbangan & Perjamuan 6,750,000 6,750,000 (6,750,000) (1,200,000) - 5,550,000 B. Telepon & Listrik 85,868,171 85,868,171 85,868,171 85,868,171 B. Asuransi 28,213,279 28,213,279 28,213,279 28,213,279 B. Perlengkapan & Peralatan Kantor 8,677,450 8,677,450 8,677,450 8,677,450 B. Pemasaran 25,345,000 25,345,000 25,345,000 25,345,000 B. Transportasi 10,510,050 10,510,050 10,510,050 10,510,050 B. Perjalanan Dinas 12,933,400 12,933,400 12,933,400 12,933,400 B. Penyusutan 112,400, ,400, ,400, ,400,000 B. Tenaga Ahli 21,003,500 21,003,500 21,003,500 21,003,500 B. Perbaikan dan Perawatan 27,820,000 27,820,000 27,820,000 27,820,000 B. Fotocopi dan Cetakan 2,675,775 2,675,775 2,675,775 2,675,775 B. Kebersihan 1,952,922 1,952,922 1,952,922 1,952,922 B. Administrasi Bank , , , ,350 Jumlah Beban Usaha 3,271,296,102 3,338,365,409 3,264,671,542 3,337,281,759 Laba Usaha 878,928, ,867, ,552, ,942,635 Pendapatan/Beban lain-lain: Pendapatan lain-lain 1. Keuntungan Penjualan Aktiva 259,249, ,249, ,249, ,249, Pendapatan Bunga Bank 3,103,471 3,103,471 3,103,471 3,103,471 - Jumlah Pendapatan lain-lain 262,352, ,352, ,352,545 - Beban Lain-lain : 1. Beban Bunga Bank (481,175,473) (481,175,473) (481,175,473) (481,175,473) Total Beban Lain-lain (481,175,473) (481,175,473) (481,175,473) (481,175,473) Total Pendapatan (Beban) Lain-lain (218,822,928) (218,822,928) (218,822,928) (481,175,473) Laba Sebelum Pajak 660,105, ,045, ,730, ,767,162 PPh Badan Terutang 82,513,171 74,130,632 83,341,252 41,470,895 Laba Setelah Pajak 577,592, ,914, ,388, ,296,267 Sumber : Diolah dari Laporan Keuangan fiskal perusahaan setelah perencanaan pajak PT. Malta Printindo 54

9 Berikut adalah hasil analisis penulis terhadap penerapan perencanaan pajak pada PT. Malta Printindo : 1. Pendapatan Dalam hal ini pencatatan pembukuan yang dilakukan perusahaan menggunakan modified cash basis dimana pendapatan diakui pada saat penerimaan dan pengeluaran uang. Sedangkan kebijakan akuntasi pada PT. Malta Printindo dalam menilai persediaan adalah dengan menggunakan metode FIFO. Berdasarkan analisis penulis bahwa penerapan perencanaan pajak atas akun pendapatan telah efisien dan sesuai dengan peraturan perpajakan. 2. Biaya Gaji dan Upah Dalam akun beban gaji terdapat akun-akun yang terkait dengan kesejahteraan karyawan seperti biaya gaji, bonus, biaya transport dan biaya asuransi karyawan. Penerapan strategi perencanaan pajak dalam memberi tunjangan pajak metode gross up untuk pegawai tetap pada PT. Malta Printindo akan mempunyai dampak pada besarnya PPh Pasal 21 yang terhutang maupun besarnya beban gaji. Untuk menghitung tunjangan pajak, terlebih dahulu harus melakukan gross up penghasilan kena pajak pegawai yang bersangkutan, kemudian tunjangan pajak dihitung dengan mengalihkan penghasilan kena pajak setelah gross up dengan tarif pasal 17 UU PPh No.36 Tahun

10 Adapun dasar hukum pemberian tunjangan pajak diantaranya ialah Pasal 4 ayat (1) huruf a UU No.36 Tahun 2008, yang menyatakan bahwa yang termasuk penghasilan objek pajak adalah gaji, upah, dan tunjangan. Pasal 5 ayat (1) huruf a Keputusan Dirjen Pajak Nomor KEP-545/PJ/2000 Tanggal 29 Desember 2000 yang menjelaskan bahwa penghasilan yang dipotong PPh 21 adalah penghasilan yang diterima atau diperoleh secara teratur termasuk tunjangan pajak. Lampiran khusus Dirjen Pajak Nomor KEP-545/PJ/2000 pada angka romawi XIV yang menyatakan bahwa dalam hal kepada pegawai diberikan tunjangan pajak tersebut merupakan penghasilan pegawai yang bersangkutan dan ditambahkan pada penghasilan yang diterima. Dan Pasal 6 ayat (1) huruf a UU PPh yang menyatakan bahwa besarya penghasilan kena pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap ditentukan berdasarkan penghasilan dikurangi beban untuk mendapatkan, menagih dan memelihara penghasilan termasuk tunjangan yang diberikan dalam bentuk uang. Berikut ini merupakan contoh perhitungan penerapan tunjangan pajak pada PT. Malta Printindo secara sampel acak dari data penghasilan pegawai tetap perusahaan. Dibawah ini merupakan perhitungannya : Pegawai tetap bernama Taufik Ismail yang bekerja setahun penuh (Januari s.d. Desember), dengan status TK/- dan memperoleh gaji bulanan sebesar Rp 3,000,000,-. Penghasilan tersebut merupakan lapisan penghasilan kena pajak sebelum gross up Rp ,- sampai dengan Rp ,- 56

11 Dibawah ini merupakan perhitungan tunjangan pajak penghasilan tersebut : Menghitung PKP sebelun gross up Gaji sebulan Rp 3,000,000,- Pengurang : Biaya Jabatan Rp 150,000,- Penghasilan neto sebulan Rp 2,850,000,- Penghasilan neto setahun Rp 34,200,000,- PTKP Rp PKP Rp 18,360,000,- Menghitung PKP setelah gross up PKP setelah gross up = (PKP sebelum gross up) / 95% = (Rp 18,360,000) / 95% = Rp 19,326,315,- Pembulatan = Rp 19,326,000,- Menghitung Tunjangan Pajak Besarnya tunjangan pajak setahun= Tarif Pasal 17 x PKP setelah gross up = Tarif Pasal 17 x Rp 19,326,000,- = Rp 966,300,- Tunjangan pajak sebulan = Rp 80,525,- 57

12 Menghitung Tunjangan Pajak dengan Metode gross up Gaji sebulan Rp 3,000,000,- Tunjangan pajak sebulan Rp 80,525,- Penghasilan bruto sebulan Rp 3,080,525,- Pengurang : Biaya jabatan Rp 150,000,- Penghasilan neto sebulan Rp 2,930,525- Penghasilan neto setahun Rp 35,166,300,- PTKP Rp 15,840,000,- PKP Rp 19,326,300,- PPh Pasal 21 setahun Rp 966,315,- PPh Pasal 21 sebulan Rp 80,525,- Jadi, Pemberian tunjangan pajak metode gross up tidak mempengaruhi besarnya gaji yang akan diterima oleh pegawai tetap (take home pay). Karena Pemberian tunjangan pajak metode gross up akan menaikkan besarnya jumlah PPh Pasal 21 yang terhutang dan akan menaikan gaji yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto pada SPT PPh Badan Perusahaan. Penerapan perhitungan pajak pada seluruh pegawai tetap PT. Malta Printindo dapat dilihat secara keseluruhan pada lampiran IV.2 58

13 Dibawah ini merupakan penjelasan perencanaan pajak atas akun biaya gaji menurut penulis : Biaya gaji (18 pegawai tetap) Rp ,- Biaya gaji (47 pegawai tidak tetap) Rp ,- Perencanaan pajak dengan cara gross up (dalam bentuk tunjangan PPh) Rp ,- Biaya gaji setelah perencaanaan pajak Rp ,- Dari segi PPh Pasal 21 yang terhutang dari semula sebesar Rp ,- menjadi sebesar Rp ,- atau meningkat Rp ,- sedangkan dari segi beban gaji penerapan strategi ini akan meningkatkan jumlah beban gaji yang boleh dikurangkan dari penghasilan bruto dari semula Rp ,- menjadi Rp ,- untuk lebih jelasnya lihat Tabel 4.3 berikut ini : Tabel 4.3 Hasil Strategi Memberi Tunjangan Pajak Metode gross up Pada PPh Pasal 21 Pegawai Tetap PT. Malta Printindo Tahun 2010 (dalam rupiah) Keterangan Sebelum gross up Setelah gross up Beban Gaji Pegawai Tetap - Gaji Pokok Tunjangan Pajak Bonus & THR Jumlah Beban Gaji Pegawai Tetap PPh Pasal 21 Terhutang Sumber : Perhitungan PPh Pasal 21 Pegawai Tetap di lampiran IV.1 dan lampiran IV.2 59

14 3. Biaya Sumbangan Perusahaan memberikan sumbangan pada saat bencana nasional Gempa Jogja tahun 2010 sebesar Rp ,- dan Sumbangan dalam rangka Hari Kemerdekaan Republik Indonesia sebesar Rp ,- perusahaan melakukan koreksi fiskal atas transaksi tersebut. Menurut penulis sumbangan bencana nasional Gempa Jogja 2010 dapat dijadikan sebagai biaya yang dapat menjadi pengurang laba bruto perusahaan,atas dasar hukum pasal 6 ayat (1) huruf i UU No 36 Tahun 2008, sehingga bagi perusahaan dapat dijadikan sebagai pengurang laba bruto perusahaan. Dikarenakan ketidak telitian bagian akuntansi perusahaan terhadap biaya sumbangan, sehingga perusahaan melakukan koreksi fiskal pada biaya sumbangan. Seharusnya perusahaan melakukan koreksi fiskal sebesar Rp 14,305,235,-. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel 4.4 yaitu : Keterangan Koreksi Fiskal Perusahaan Tabel 4.4 Perhitungan Perencanaan Pajak Terhadap Biaya Sumbangan Koreksi Fiskal Penulis Selisih Biaya Sumbangan Rp 6,750,000,- Rp 1,200,000,- Rp ,- Sumber : Diolah dari data yang diambil dari PT. Malta Printindo tahun

15 4. Keuntungan Penjualan Aktiva Keuntungan Penjualan gudang perusahaan (tanah dan bangunan). Dari penjualan aktiva ini perusahaan mendapatkan keuntungan sebesar Rp ,-. Sebenarnya keuntungan penjualan aktiva ini merupakan penghasilan yang dikenakan PPh final, sehingga seharusnya perusahaan melakukan koreksi fiskal terhadap akun ini. Namun karena adanya kesalahan dalam penginputan dan kemungkinan keterbatasan pengetahuan bagian akuntansi perusahaan mengenai peraturan Undang-undang perpajakan yang ada, pelaporan yang dilakukan oleh perusahaan tidak tepat karena perusahaan tidak melakukan koreksi fiskal terhadap pendapatan yang bersifat final ini. Oleh sebab itu pendapatan kena pajak perusahaan semakin menjadi lebih besar, sehingga hal ini membuat perusahaan membayar pajak jauh lebih besar dari yang seharusnya. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel 4.5, yaitu : Tabel 4.5 Perhitungan Perencanaan Pajak Terhadap Keuntungan Penjualan Aktiva Keterangan Koreksi Fiskal Perusahaan Koreksi Fiskal Penulis Selisih Keuntungan Penjualan Aktiva Rp 0,- Rp ,- Rp ,- Sumber : Diolah dari data yang diambil dari PT. Malta Printindo tahun

16 5. Pendapatan Bunga Bank. Didalam laporan keuangan komersial perusahaan untuk pendapatan bunga sebesar Rp ,-. Perusahaan melaporkannya dalam laporan keuangan fiskal sebesar Rp 0,-. Dalam hal ini Perusahaan tidak tepat melakukan pelaporan terhadap pos pendapatan bunga bank, karena Pendapatan bunga bank merupakan penghasilan yang dikenakan PPh Final dan tidak termasuk di dalam SPT Induk. Sehingga pendapatan kena pajak perusahaan menjadi lebih besar, dan begitu juga dengan pajak yang dibayar oleh perusahaan menjadi semakin lebih besar. Hal ini dikarenakan bagian akuntansi perusahaan masih kurang akan pengetahuan tentang peraturan undang-undang perpajakan. Maka dengan demikian seharusnya perusahaan melaporkan pendapatan bunga bank seluruhnya sebesar Rp ,- ke laporan keuangan fiskal, dengan begitu pendapatan kena pajak perusahaan menjadi lebih kecil. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel 4.4, yaitu : Tabel 4.6 Perhitungan Perencanaan Pajak Terhadap Pendapatan Bunga Bank Keterangan Koreksi Fiskal Koreksi Fiskal Selisih Perusahaan Penulis Pendapatan Bunga Bank Rp 0,- Rp ,- Rp ,- Sumber : Diolah dari data yang diambil dari PT. Malta Printindo tahun

17 Penerapan perencanaan pajak yang dilakukan oleh perusahaan belum sepenuhnya efisien. Dengan penurunan jumlah penghasilan kena pajak perusahaan, mengakibatkan penurunan jumlah PPh badan terutang perusahaan menjadi Rp ,-. Dengan demikian, besarnya penghematan yang masih dapat dilakukan perusahaan, hal ini dapat dilihat dengan adanya perbedaan antara PPh badan terutang menurut perusahaan setelah perencanan pajak dan PPh badan terutang menulis penulis sebesar Rp 41,870,457,- (hasil dari PPh badan terutang setelah perencanaan pajak menurut perusahaan PPh badan terutang menurut analisis penulis). Perbedaan besarnya penghasilan kena pajak dan PPh badan terutang sebelum perencanaan pajak pada PT. Malta Printindo dengan hasil analisa penulis dijelaskan pada table berikut : Tabel 4.7 PT. MALTA PRINTINDO Perbandingan Besarnya PKP dan PPh Badan Terutang Tahun 2010 Keterangan Setelah Perencanaan Pajak Perusahaan Penulis Penghasilan Kena Pajak Rp ,- Rp PPh Badan Terutang Rp ,- Rp ,- 63

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN 37 BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Implementasi Tax Planning Pada PT. XYZ Penerapan pajak yang dilakukan oleh PT. XYZ tidak dapat dipisahkan dengan upayaupaya yang dilakukan pihak manajemen untuk

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Penerapan Perencanaan Pajak Sebagai Upaya Meminimalkan Beban Pajak Pada PT Abadi Karya Mulia Penerapan pajak yang dilakukan oleh PT Abadi Karya Mulia tidak dapat

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. IV.1 Analisis Biaya Pada Laporan Laba Rugi PT. DS. Pada prinsipnya terdapat perbedaan pengakuan penghasilan dan beban antara

BAB IV PEMBAHASAN. IV.1 Analisis Biaya Pada Laporan Laba Rugi PT. DS. Pada prinsipnya terdapat perbedaan pengakuan penghasilan dan beban antara BAB IV PEMBAHASAN IV.1 Analisis Biaya Pada Laporan Laba Rugi PT. DS Pada prinsipnya terdapat perbedaan pengakuan penghasilan dan beban antara laporan keuangan komersial dengan peraturan perpajakan. Hal

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. Evaluasi Pendapatan dan Beban pada Laporan Laba Rugi PT MMS

BAB IV PEMBAHASAN. Evaluasi Pendapatan dan Beban pada Laporan Laba Rugi PT MMS BAB IV PEMBAHASAN IV.1 Evaluasi Pendapatan dan Beban pada Laporan Laba Rugi PT MMS Perbedaan antara perlakuan akuntansi dan pajak dalam pengakuan pendapatan dan beban akan mengakibatkan perbedaan laba

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. IV.I Analisis Rekonsiliasi Laporan Laba Rugi Pada PT.NRI

BAB IV PEMBAHASAN. IV.I Analisis Rekonsiliasi Laporan Laba Rugi Pada PT.NRI BAB IV PEMBAHASAN IV.I Analisis Rekonsiliasi Laporan Laba Rugi Pada PT.NRI Di dalam prakteknya, ada perbedaan perhitungan laba menurut standar akuntansi keuangan menurut ketentuan peraturan perpajakan.

Lebih terperinci

BAB IV ANALISA PERENCANAAN PAJAK DALAM UPAYA MENGEFISIENSIKAN KEWAJIBAN PAJAK PADA PT SUMBER SUKSES MOBILINDO SEJAHTERA

BAB IV ANALISA PERENCANAAN PAJAK DALAM UPAYA MENGEFISIENSIKAN KEWAJIBAN PAJAK PADA PT SUMBER SUKSES MOBILINDO SEJAHTERA BAB IV ANALISA PERENCANAAN PAJAK DALAM UPAYA MENGEFISIENSIKAN KEWAJIBAN PAJAK PADA PT SUMBER SUKSES MOBILINDO SEJAHTERA IV.1 Analisis Biaya Pada Laporan Laba Rugi PT SUMBER SUKSES MOBILINDO SEJAHTERA.

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. 1. Perencanaan Pajak melalui Pajak Penghasilan Pasal 21 yang. diterima karyawan dengan menggunakan Metode Net

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. 1. Perencanaan Pajak melalui Pajak Penghasilan Pasal 21 yang. diterima karyawan dengan menggunakan Metode Net BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Analisis penerapan perencanaan pajak melalui Pajak Penghasilan Pasal 21 atas penghasilan yang diterima karyawan dengan menggunakan metode net dan gross up 1. Perencanaan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Evaluasi atas Perencanaan Pajak Penghasilan Pada PT.Cipta Dermato.

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Evaluasi atas Perencanaan Pajak Penghasilan Pada PT.Cipta Dermato. BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Evaluasi atas Perencanaan Pajak Penghasilan Pada PT.Cipta Dermato. Selain dalam pelaksanaan pembukuan yang sudah menggunakan komputer, dalam pembayaran atas pajak-pajak

Lebih terperinci

EVALUASI ATAS PAJAK PENGHASILAN PASAL 25 PADA PT SNI. Dalam rangka pemanfaatan Undang undang Perpajakan secara optimal untuk

EVALUASI ATAS PAJAK PENGHASILAN PASAL 25 PADA PT SNI. Dalam rangka pemanfaatan Undang undang Perpajakan secara optimal untuk BAB IV EVALUASI ATAS PAJAK PENGHASILAN PASAL 25 PADA PT SNI Dalam rangka pemanfaatan Undang undang Perpajakan secara optimal untuk meningkatkan efisiensi perusahaan pada PT SNI, penulis akan menguraikan

Lebih terperinci

BAB IV EVALUASI DAMPAK PERENCANAAN PAJAK UNTUK MENGEFISIENSIKAN BEBAN PAJAK PADA PT. ARTHA PUMATEX

BAB IV EVALUASI DAMPAK PERENCANAAN PAJAK UNTUK MENGEFISIENSIKAN BEBAN PAJAK PADA PT. ARTHA PUMATEX BAB IV EVALUASI DAMPAK PERENCANAAN PAJAK UNTUK MENGEFISIENSIKAN BEBAN PAJAK PADA PT. ARTHA PUMATEX IV.1. Evaluasi Pelaksanaan PPh Badan PT. Artha Pumatex Sebagai Wajib Pajak badan, PT. Artha Pumatex relatif

Lebih terperinci

BAB IV. Analisis Hasil Dan Pembahasan

BAB IV. Analisis Hasil Dan Pembahasan 65 BAB IV Analisis Hasil Dan Pembahasan A. Koreksi Fiskal Dalam Penentuan Pajak Penghasilan Badan PT. Anugerah Kemas Indah. Telah diketahui bahwa Laporan Keuangan menurut Standar Akuntansi Keuangan (SAK)

Lebih terperinci

BAB IV EVALUASI PENERAPAN PERENCANAAN PAJAK PPH BADAN PT LAM. diwajibkan untuk memenuhi kewajiban perpajakannya. Sebagai Wajib Pajak badan, PT

BAB IV EVALUASI PENERAPAN PERENCANAAN PAJAK PPH BADAN PT LAM. diwajibkan untuk memenuhi kewajiban perpajakannya. Sebagai Wajib Pajak badan, PT BAB IV EVALUASI PENERAPAN PERENCANAAN PAJAK PPH BADAN PT LAM IV.1. Evaluasi Pelaksanaan PPh Badan PT LAM Sesuai dengan Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan, setiap Wajib Pajak diwajibkan untuk memenuhi

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. IV.1 Analisis Pada Laporan Laba Rugi Koperasi Primer Tempe Tahu Indonesia

BAB IV PEMBAHASAN. IV.1 Analisis Pada Laporan Laba Rugi Koperasi Primer Tempe Tahu Indonesia BAB IV PEMBAHASAN IV.1 Analisis Pada Laporan Laba Rugi Koperasi Primer Tempe Tahu Indonesia Pengetahuan tentang Pajak sangat penting untuk Koperasi, karena Perpajakan adalah salah satu aspek yang sangat

Lebih terperinci

BAB. 1V MANAJEMEN PAJAK SEBAGAI UPAYA UNTUK MEMINIMALKAN BEBAN PAJAK PENGHASILAN PADA PERUSAHAAN PI

BAB. 1V MANAJEMEN PAJAK SEBAGAI UPAYA UNTUK MEMINIMALKAN BEBAN PAJAK PENGHASILAN PADA PERUSAHAAN PI BAB. 1V MANAJEMEN PAJAK SEBAGAI UPAYA UNTUK MEMINIMALKAN BEBAN PAJAK PENGHASILAN PADA PERUSAHAAN PI Pajak merupakan salah satu beban yang sangat material. Oleh karena itu, manajemen pajak harus dilakukan

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. Analisis Pada Laporan Laba Rugi PT Anugrah Setia Lestari

BAB IV PEMBAHASAN. Analisis Pada Laporan Laba Rugi PT Anugrah Setia Lestari BAB IV PEMBAHASAN IV.1 Analisis Pada Laporan Laba Rugi PT Anugrah Setia Lestari Pengetahuan atas ketentuan perpajakan yang benar, sangat mutlak diperlukan oleh Wajib Pajak karena dengan pengetahuan itu

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Penerapan Perencanaan Pajak Penghasilan Pada PT Multi Indocitra Tbk

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Penerapan Perencanaan Pajak Penghasilan Pada PT Multi Indocitra Tbk BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Penerapan Perencanaan Pajak Penghasilan Pada PT Multi Indocitra Tbk Penerapan perencanaan pajak yang dilakukan oleh PT Multi Indocitra Tbk, tidak dapat dipisahkan

Lebih terperinci

BAB IV EVALUASI DAMPAK PERENCANAAN PAJAK TERHADAP OPTIMALISASI BEBAN PAJAK PT ARTHA DAYA COALINDO.

BAB IV EVALUASI DAMPAK PERENCANAAN PAJAK TERHADAP OPTIMALISASI BEBAN PAJAK PT ARTHA DAYA COALINDO. BAB IV EVALUASI DAMPAK PERENCANAAN PAJAK TERHADAP OPTIMALISASI BEBAN PAJAK PT ARTHA DAYA COALINDO. IV.1. Evaluasi Pelaksanaan dan Perencanaan Pajak PT Artha Daya Coalindo Perbedaan antara perlakuan akuntansi

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Implementasi Tax Planning pada PT. Makro Rekat Sekawan Dalam implementasi tax planning pada PT. Makro Rekat Sekawan strategi yang digunakan untuk penghematan pajak

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Analisis Perencanaan Pajak (Tax Planning) Pada PT. Yusonda

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Analisis Perencanaan Pajak (Tax Planning) Pada PT. Yusonda BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Analisis Perencanaan Pajak (Tax Planning) Pada PT. Yusonda Mahayasa Nusantara Penerapan pajak yang dilakukan oleh PT. Yusonda Mahayasa Nusantara tidak dapat dipisahkan

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. Analisis Biaya Pada Laporan Laba Rugi pada PT QN

BAB IV PEMBAHASAN. Analisis Biaya Pada Laporan Laba Rugi pada PT QN BAB IV PEMBAHASAN IV.1 Analisis Biaya Pada Laporan Laba Rugi pada PT QN Pada prinsipnya terdapat perbedaan perhitungan penghasilan dan beban menurut Standar Akuntansi Keuangan dengan ketentuan peraturan

Lebih terperinci

BAB IV PERENCANAAN PAJAK DALAM RANGKA MENGEFISIENKAN PAJAK PENGHASILAN BADAN PADA PT PRIMA SINDO

BAB IV PERENCANAAN PAJAK DALAM RANGKA MENGEFISIENKAN PAJAK PENGHASILAN BADAN PADA PT PRIMA SINDO BAB IV PERENCANAAN PAJAK DALAM RANGKA MENGEFISIENKAN PAJAK PENGHASILAN BADAN PADA PT PRIMA SINDO IV.I Analisis Biaya Pada Laporan Laba Rugi PT. PRIMA SINDO Di dalam prakteknya, ada perbedaan perhitungan

Lebih terperinci

BAB IV EVALUASI PERENCANAAN PAJAK UNTUK MENGEFISIENSIKAN BIAYA PAJAK BADAN PADA PT. UB. IV.1. Analisis Biaya Pada Laporan Laba Rugi PT.

BAB IV EVALUASI PERENCANAAN PAJAK UNTUK MENGEFISIENSIKAN BIAYA PAJAK BADAN PADA PT. UB. IV.1. Analisis Biaya Pada Laporan Laba Rugi PT. BAB IV EVALUASI PERENCANAAN PAJAK UNTUK MENGEFISIENSIKAN BIAYA PAJAK BADAN PADA PT. UB IV.1. Analisis Biaya Pada Laporan Laba Rugi PT. UB Pada prinsipnya terdapat perbedaan pengakuan penghasilan dan beban

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. Penjelasan mengenai akun akun dalam laporan keuangan PT Mitra Wisata Permata

BAB IV PEMBAHASAN. Penjelasan mengenai akun akun dalam laporan keuangan PT Mitra Wisata Permata BAB IV PEMBAHASAN Penjelasan mengenai akun akun dalam laporan keuangan PT Mitra Wisata Permata dan beberapa kebijakan akuntansi dan fiskal dalam menjalankan kegiatan bisnisnya yang perlu diketahui agar

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. Dalam rangka pemanfaatan Undang-Undang Perpajakan secara optimal untuk

BAB IV PEMBAHASAN. Dalam rangka pemanfaatan Undang-Undang Perpajakan secara optimal untuk BAB IV PEMBAHASAN Dalam rangka pemanfaatan Undang-Undang Perpajakan secara optimal untuk meningkatkan efisien PT.KBI, penulis akan menguraikan perencanaan pajak yang berhubungan dengan kegiatan yang dilakukan

Lebih terperinci

ANALISIS TAX PLANNING SEBAGAI PENGHEMATAN BEBAN PAJAK PADA PT. BAHANA NUSANTARA

ANALISIS TAX PLANNING SEBAGAI PENGHEMATAN BEBAN PAJAK PADA PT. BAHANA NUSANTARA ANALISIS TAX PLANNING SEBAGAI PENGHEMATAN BEBAN PAJAK PADA PT. BAHANA NUSANTARA NAMA : NURSSELLA SIDAURUK NPM : 25211377 JURUSAN : AKUNTANSI / S1 PEMBIMBING : NOVA ANGGRAINIE, SE, MMSI. LATAR BELAKANG

Lebih terperinci

BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN. Berikut ini adalah laporan laba rugi PT XYZ tahun 2009 :

BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN. Berikut ini adalah laporan laba rugi PT XYZ tahun 2009 : 33 BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN A. Penerapan Perencanaan Pajak Penghasilan atas Pendapatan dan Beban PT. XYZ PT. XYZ adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang jasa pengelolaan gedung dan jasa lainnya.

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Laporan Laba Rugi Fiskal sebagai dasar Penghitungan Pajak Penghasilan Wajib Pajak Badan pada PT. DEF. Laporan Keuangan yang dibuat oleh PT. DEF bertujuan sebagai

Lebih terperinci

BAB 4 ANALISIS DAN PEMBAHASAN

BAB 4 ANALISIS DAN PEMBAHASAN BAB 4 ANALISIS DAN PEMBAHASAN 4.1. Beban dan Pendapatan Perusahaan Langkah pertama yang dilakukan penulis adalah dengan melakukan koreksi fiskal atas laporan laba rugi perusahaan sesuai dengan undang-undang

Lebih terperinci

BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN. A. Penerapan Perencanaan Pajak Penghasilan Wajib Pajak Badan Pada PT ABC

BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN. A. Penerapan Perencanaan Pajak Penghasilan Wajib Pajak Badan Pada PT ABC BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN A. Penerapan Perencanaan Pajak Penghasilan Wajib Pajak Badan Pada PT ABC PT ABC adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang jasa safety. PT ABC telah menerapkan perencanaan

Lebih terperinci

BAB IV EVALUASI PERHITUNGAN PAJAK PENGHASILAN PASAL 25 PADA PT NANO INFORMATION TECHNOLOGY

BAB IV EVALUASI PERHITUNGAN PAJAK PENGHASILAN PASAL 25 PADA PT NANO INFORMATION TECHNOLOGY BAB IV EVALUASI PERHITUNGAN PAJAK PENGHASILAN PASAL 25 PADA PT NANO INFORMATION TECHNOLOGY Pada bab ini penulis akan mengevaluasi atas keadaan perpajakan seperti yang telah diuraikan dalam Bab 3. Evaluasi

Lebih terperinci

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Pajak merupakan pemindahan sumber daya dari sektor privat (perusahaan) ke sektor publik. Pemindahan sumber daya tersebut akan mempengaruhi daya beli atau kemampuan belanja dari sektor privat. Agar

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. IV.1. Evaluasi Pada Laporan Laba Rugi PT Rysban Jaya Agung

BAB IV PEMBAHASAN. IV.1. Evaluasi Pada Laporan Laba Rugi PT Rysban Jaya Agung BAB IV PEMBAHASAN IV.1. Evaluasi Pada Laporan Laba Rugi PT Rysban Jaya Agung Dalam menghitung laporan laba rugi perusahaan, terdapat perbedaan antara laporan laba rugi berdasarkan peraturan yang sesuai

Lebih terperinci

BAB III PEMBAHASAN. A. Penerapan Perhitungan Pajak Penghasilan Pasal 21. metode pembebanan PPh Pasal 21 pada perusahaan (net), metode pembebanan

BAB III PEMBAHASAN. A. Penerapan Perhitungan Pajak Penghasilan Pasal 21. metode pembebanan PPh Pasal 21 pada perusahaan (net), metode pembebanan 37 BAB III PEMBAHASAN A. Penerapan Perhitungan Pajak Penghasilan Pasal 21 Berikut ini akan disajikan perhitungan pajak penghasilan pasal 21 dengan metode pembebanan PPh Pasal 21 pada perusahaan (net),

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Perusahaan 1. Sejarah Singkat PT. Kencana Megah Logistik PT. Kencana Megah Logistik didirikan oleh Ibu Anggrek Meice pada tahun 2005 dan mulai menjalankan bisnis

Lebih terperinci

BAB IV EVALUASI PAJAK PENGHASILAN PASAL 25 PADA PT TGS

BAB IV EVALUASI PAJAK PENGHASILAN PASAL 25 PADA PT TGS BAB IV EVALUASI PAJAK PENGHASILAN PASAL 25 PADA PT TGS Pada laporan rugi laba yang telah dibuat oleh PT TGS yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2003 menunjukkan adanya unsur penjualan yang telah berhasil

Lebih terperinci

PENGHASILAN. Oleh Iwan Sidharta, MM.

PENGHASILAN. Oleh Iwan Sidharta, MM. PENGHASILAN Oleh Iwan Sidharta, MM. Penghasilan Penghasilan Dari Kegiatan Usaha Penghasilan Sebagai Karyawan Gaji Upah Tunjangan Honor Komisi, bonus Hadiah Penghasilan Yang Merupakan Objek Pajak Penghasilan

Lebih terperinci

BAB IV PERENCANAAN PAJAK PENGHASILAN UNTUK MENGEFISIENKAN BEBAN PAJAK PADA PT BPR WS

BAB IV PERENCANAAN PAJAK PENGHASILAN UNTUK MENGEFISIENKAN BEBAN PAJAK PADA PT BPR WS BAB IV PERENCANAAN PAJAK PENGHASILAN UNTUK MENGEFISIENKAN BEBAN PAJAK PADA PT BPR WS IV.1 Evaluasi Pelaksanaan Kebijakan PPh Pasal 21 PT BPR WS Perencanaan merupakan salah satu fungsi utama dari manajemen.

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Penerapan Tax Planning pada Rumah Sakit Pondok Indah

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Penerapan Tax Planning pada Rumah Sakit Pondok Indah 29 BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Penerapan Tax Planning pada Rumah Sakit Pondok Indah Tax Planning merupakan langkah awal dalam pengelolaan pajak. Pada tahap ini dilakukan pengumpulan dan penelitian

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. IV. 1 Evaluasi Pelaksanaan dan Perencanaan Pajak PT. TSTI

BAB IV PEMBAHASAN. IV. 1 Evaluasi Pelaksanaan dan Perencanaan Pajak PT. TSTI BAB IV PEMBAHASAN IV. 1 Evaluasi Pelaksanaan dan Perencanaan Pajak PT. TSTI Dalam rangka meminimalkan beban pajak yang terutang, PT. TSTI melakukan perencanaan pajak yang bertujuan agar beban pajak yang

Lebih terperinci

BAB 4 EVALUASI ATAS EFEKTIFITAS PERHITUNGAN PAJAK PENGHASILAN BADAN DALAM MEMINIMALISASIKAN BEBAN PAJAK UNTUK MENGOPTIMALISASIKAN LABA

BAB 4 EVALUASI ATAS EFEKTIFITAS PERHITUNGAN PAJAK PENGHASILAN BADAN DALAM MEMINIMALISASIKAN BEBAN PAJAK UNTUK MENGOPTIMALISASIKAN LABA BAB 4 EVALUASI ATAS EFEKTIFITAS PERHITUNGAN PAJAK PENGHASILAN BADAN DALAM MEMINIMALISASIKAN BEBAN PAJAK UNTUK MENGOPTIMALISASIKAN LABA PERUSAHAAN PT. RKA 4.1. Evaluasi Pelaksanaan dan Perhitungan Pajak

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Penerapan Perencanaan Pajak Dalam Upaya Meminimalkan Beban Pajak Pada PT Prima Multi Mineral 1. Rekonsiliasi Laporan keuangan dan Laporan fiskal Pendapatan merupakan

Lebih terperinci

RSU Muhammadiyah Ponorogo LAPORAN LABA/(RUGI) KOMERSIAL. Per 31 Desember 2014

RSU Muhammadiyah Ponorogo LAPORAN LABA/(RUGI) KOMERSIAL. Per 31 Desember 2014 Lampiran 1 139 Lampiran 1 RSU Muhammadiyah Ponorogo LAPORAN LABA/(RUGI) KOMERSIAL Per 31 Desember 2014 Pendapatan Operasional Pendapatan Rawat Inap Pendapatan Obat dan Perlengkapan Rp.5.900.000.000 Rp.3.870.000.000

Lebih terperinci

BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN. Cara perhitungan dalam laporan keuangan komersial dengan laporan

BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN. Cara perhitungan dalam laporan keuangan komersial dengan laporan BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN 4.1 Analisis Laporan Laba Rugi PT.APT Cara perhitungan dalam laporan keuangan komersial dengan laporan keuangan fiskal yang digunakan untuk peraturan perpajakan sangat lah berbeda.

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN SARAN. untuk Tahun 2008, 2009, dan 2010 atas laporan keuangan, Surat Pemberitahuan (SPT)

BAB V SIMPULAN DAN SARAN. untuk Tahun 2008, 2009, dan 2010 atas laporan keuangan, Surat Pemberitahuan (SPT) BAB V SIMPULAN DAN SARAN V.1 Simpulan Berdasarkan hasil analisa, pembahasan, dan evaluasi yang dilakukan oleh penulis untuk Tahun 2008, 2009, dan 2010 atas laporan keuangan, Surat Pemberitahuan (SPT) Tahunan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN 76 BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN 4.1 Pajak Penghasilan Pasal 21 Sesuai dengan Undang-undang Perpajakan yang berlaku, PT APP sebagai pemberi kerja wajib melakukan pemotongan, penyetoran, dan pelaporan

Lebih terperinci

BAB IV PERBANDINGAN LABA BERSIH MENURUT STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN DENGAN PENGHASILAN KENA PAJAK SEBELUM PAJAK

BAB IV PERBANDINGAN LABA BERSIH MENURUT STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN DENGAN PENGHASILAN KENA PAJAK SEBELUM PAJAK BAB IV PERBANDINGAN LABA BERSIH MENURUT STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN DENGAN PENGHASILAN KENA PAJAK SEBELUM PAJAK PENGHASILAN PASAL 25/29 MENURUT UNDANG-UNDANG PAJAK PENGHASILAN DALAM RANGKA PERENCANAAN PAJAK

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Laporan laba rugi fiskal Sebagai Dasar penghitungan Pajak Penghasilan

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Laporan laba rugi fiskal Sebagai Dasar penghitungan Pajak Penghasilan 1 BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Laporan laba rugi fiskal Sebagai Dasar penghitungan Pajak Penghasilan Wajib Pajak Badan pada PT. Trillion Glory International Setiap badan usaha diwajibkan menggunakan

Lebih terperinci

BAB IV EVALUASI DAN PEMBAHASAN. IV.1 Evaluasi Perhitungan PPh Pasal 21 Karyawan

BAB IV EVALUASI DAN PEMBAHASAN. IV.1 Evaluasi Perhitungan PPh Pasal 21 Karyawan BAB IV EVALUASI DAN PEMBAHASAN IV.1 Evaluasi Perhitungan PPh Pasal 21 Karyawan Sesuai dengan Undang-undang Pajak Penghasilan No. 17 Tahun 2000 dan Keputusan Dirjen Pajak No. KEP-545/PJ/2000 sebagaimana

Lebih terperinci

BAB IV EVALUASI ATAS PERHITUNGAN PAJAK PENGHASILAN PASAL 21 KARYAWAN PADA PT ADIMITRA KARYA

BAB IV EVALUASI ATAS PERHITUNGAN PAJAK PENGHASILAN PASAL 21 KARYAWAN PADA PT ADIMITRA KARYA BAB IV EVALUASI ATAS PERHITUNGAN PAJAK PENGHASILAN PASAL 21 KARYAWAN PADA PT ADIMITRA KARYA IV.1 Evaluasi Perhitungan Pajak Penghasilan Pasal 21 Karyawan Sesuai dengan UU PPh no. 17 Tahun 2000, setiap

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. IV.1 EVALUASI PERHITUNGAN PPh PASAL 21 KARYAWAN. karyawannya dan PT. pelangi elasindo menanggung semua PPh Pasal 21 yang

BAB IV PEMBAHASAN. IV.1 EVALUASI PERHITUNGAN PPh PASAL 21 KARYAWAN. karyawannya dan PT. pelangi elasindo menanggung semua PPh Pasal 21 yang BAB IV PEMBAHASAN IV.1 EVALUASI PERHITUNGAN PPh PASAL 21 KARYAWAN Sesuai dengan ketentuan UU PPh No. 17 tahun 2000, setiap pemberi kerja wajib untuk melakukan pemotongan, penyetoran, dan pelaporan atas

Lebih terperinci

BAB IV EVALUASI PENERAPAN PERENCANAAN PAJAK ATAS BIAYA KOMERSIAL UNTUK MEMINIMALKAN BEBAN PAJAK PADA PT. BM

BAB IV EVALUASI PENERAPAN PERENCANAAN PAJAK ATAS BIAYA KOMERSIAL UNTUK MEMINIMALKAN BEBAN PAJAK PADA PT. BM BAB IV EVALUASI PENERAPAN PERENCANAAN PAJAK ATAS BIAYA KOMERSIAL UNTUK MEMINIMALKAN BEBAN PAJAK PADA PT. BM IV.1. Evaluasi Pelaksanaan PPh Badan PT. BM Menurut UU No. 16 Tahun 2000 tentang Ketentuan Umum

Lebih terperinci

BAB IV. EVALUASI PERHITUNGAN PPh BADAN PADA MPT. EVALUASI PERHITUNGAN PPh BADAN PADA MPT

BAB IV. EVALUASI PERHITUNGAN PPh BADAN PADA MPT. EVALUASI PERHITUNGAN PPh BADAN PADA MPT BAB IV EVALUASI PERHITUNGAN PPh BADAN PADA MPT EVALUASI PERHITUNGAN PPh BADAN PADA MPT Setelah dievaluasi biaya dan penghasilan dalam laporan laba rugi komersial terdapat perbedaan pengakuan biaya dan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Kebijakan Perusahaan Dalam Menghitung Penyusutan. 1. Dasar Penyusutan Masing Masing Aktiva dan Metode Penyusutan Yang Digunakan Oleh Perusahaan Setiap aktiva yang

Lebih terperinci

BAB IV REKONSILIASI FISKAL UNTUK MENGHITUNG PAJAK TERUTANG PADA PERUSAHAAN KONTRAKTOR PT. MANDIRI CIPTA

BAB IV REKONSILIASI FISKAL UNTUK MENGHITUNG PAJAK TERUTANG PADA PERUSAHAAN KONTRAKTOR PT. MANDIRI CIPTA BAB IV REKONSILIASI FISKAL UNTUK MENGHITUNG PAJAK TERUTANG PADA PERUSAHAAN KONTRAKTOR PT. MANDIRI CIPTA IV. 1 Penerapan Akuntansi dalam Perhitungan Laba Kena Pajak dan Pajak yang Terutang Laba adalah selisih

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. 4.1 Kewajiban Perpajakan PT.Klinik Sejahtera PT.Klinik Sejahtera adalah salah satu klien dari KKP Adiyanto Consultant

BAB IV PEMBAHASAN. 4.1 Kewajiban Perpajakan PT.Klinik Sejahtera PT.Klinik Sejahtera adalah salah satu klien dari KKP Adiyanto Consultant BAB IV PEMBAHASAN 4.1 Kewajiban Perpajakan PT.Klinik Sejahtera PT.Klinik Sejahtera adalah salah satu klien dari KKP Adiyanto Consultant Management dimana wajib pajak badan ini bergerak di bidang kesehatan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN 62 BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Analisis Koreksi Fiskal atas Laporan Laba Rugi Komersial dalam Penentuan Penghasilan Kena Pajak Laporan keuangan yang dibuat oleh PT. Madani Securities bertujuan

Lebih terperinci

ABSTRAK. Kata-kata kunci: PPh Pasal 21, PPh Terutang Badan, Laba Bersih, Gross-Up. Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. Kata-kata kunci: PPh Pasal 21, PPh Terutang Badan, Laba Bersih, Gross-Up. Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Sebagai salah satu subjek pajak, PT X sebagai pemberi kerja yang membayar gaji, upah, tunjangan, dan pembayaran lainnya, diwajibkan pula melakukan pemotongan, penyetoran, dan pelaporan pajak atas

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Laporan laba rugi fiskal Sebagai Dasar penghitungan Pajak Penghasilan

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Laporan laba rugi fiskal Sebagai Dasar penghitungan Pajak Penghasilan 58 BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Laporan laba rugi fiskal Sebagai Dasar penghitungan Pajak Penghasilan Wajib Pajak Badan pada PT. Nutricircle World Setiap badan usaha diwajibkan menggunakan pembukuan

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN SARAN. Berdasarkan hasil perhitungan dan pembahasan yang terdapat pada bab 4,

BAB V SIMPULAN DAN SARAN. Berdasarkan hasil perhitungan dan pembahasan yang terdapat pada bab 4, BAB V SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan Berdasarkan hasil perhitungan dan pembahasan yang terdapat pada bab 4, maka dapat disimpulkan: 1. Alternatif perhitungan Pajak Penghasilan pasal 21 yang paling efisien

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. berhubungan dengan penghasilan juga berhubungan dengan Pajak

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. berhubungan dengan penghasilan juga berhubungan dengan Pajak BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Analisis Akuntansi PPN PT. Biro ASRI PT. Biro ASRI dalam menjalankan operasi perusahaan selain berhubungan dengan penghasilan juga berhubungan dengan Pajak Pertambahan

Lebih terperinci

ABSTRAK. i Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. i Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Dalam praktek perpajakan sering terjadi perbedaan antara kepentingan pemerintah dan perusahaan. Bagi pemerintah, pajak adalah salah satu sumber pendapatan negara, namun bagi perusahaan pajak adalah

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. melakukan perubahan-perubahan pada peraturan perpajakan di Indonesia. Perubahan

BAB IV PEMBAHASAN. melakukan perubahan-perubahan pada peraturan perpajakan di Indonesia. Perubahan BAB IV PEMBAHASAN IV.I Perubahan Peraturan Pajak Penghasilan Untuk meningkatkan penerimaan negara khususnya disektor pajak, pemerintah melakukan perubahan-perubahan pada peraturan perpajakan di Indonesia.

Lebih terperinci

MODUL V REKONSILIASI FISKAL

MODUL V REKONSILIASI FISKAL MODUL V REKONSILIASI FISKAL A. Dosen memberikan pengantar sesuai dengan Satuan Acara Perkuliahan ( S. A. P.) yang menjelaskan secara umum sebagai berikut : 1. Definisi Rekonsiliasi (koreksi) Fiskal. 2.

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pajak merupakan sumber pendapatan pemerintah untuk membiayai pengeluaran pengeluaran negara yang ditujukan

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pajak merupakan sumber pendapatan pemerintah untuk membiayai pengeluaran pengeluaran negara yang ditujukan BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pajak merupakan sumber pendapatan pemerintah untuk membiayai pengeluaran pengeluaran negara yang ditujukan untuk kepentingan umum. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik

Lebih terperinci

ABSTRAK. iii. Universitas Kristen Marantha

ABSTRAK. iii. Universitas Kristen Marantha ABSTRAK Salah satu pajak yang merupakan penerimaan negara dan berasal dari pendapatan rakyat adalah Pajak Penghasilan (PPh). Sebagian besar perusahaan bertujuan untuk memperoleh laba setinggi mungkin dengan

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN. 1. Alasan Perusahaan dalam Strategi tax planning PPh 21 Lebih. Memilih Menggunakan Natura dan kenikmatan.

BAB III ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN. 1. Alasan Perusahaan dalam Strategi tax planning PPh 21 Lebih. Memilih Menggunakan Natura dan kenikmatan. BAB III ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN A. Pembahaasan Masalah 1. Alasan Perusahaan dalam Strategi tax planning PPh 21 Lebih Memilih Menggunakan Natura dan kenikmatan. Bagi negara semakin besar jumlah pajak

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. 4.1 Aspek-Aspek Perpajakan yang Timbul dalam Perusahaan PT. XXX yang Bergerak dalam Bidang Jasa Konstruksi.

BAB IV PEMBAHASAN. 4.1 Aspek-Aspek Perpajakan yang Timbul dalam Perusahaan PT. XXX yang Bergerak dalam Bidang Jasa Konstruksi. BAB IV PEMBAHASAN 4.1 Aspek-Aspek Perpajakan yang Timbul dalam Perusahaan PT. XXX yang Bergerak dalam Bidang Jasa Konstruksi. PT. XXX adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang usaha jasa konstruksi

Lebih terperinci

BAB 4 PEMBAHASAN. 4.1 Laporan Keuangan Perusahaan Tahun 2010, 2011, dan 2012 PT. PAS merupakan perusahaan yang bergerak dibidang distribusi

BAB 4 PEMBAHASAN. 4.1 Laporan Keuangan Perusahaan Tahun 2010, 2011, dan 2012 PT. PAS merupakan perusahaan yang bergerak dibidang distribusi BAB 4 PEMBAHASAN 4.1 Laporan Keuangan Perusahaan Tahun 2010, 2011, dan 2012 PT. PAS merupakan perusahaan yang bergerak dibidang distribusi alat laboratorium, reagen kimia klinik dan seluruh perlengkapan

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. IV.1. Perbedaan antara Laba Komersial dan Laba Fiskal. Perusahaan dalam melaksanakan kegiatan usaha diwajibkan untuk menyusun

BAB IV PEMBAHASAN. IV.1. Perbedaan antara Laba Komersial dan Laba Fiskal. Perusahaan dalam melaksanakan kegiatan usaha diwajibkan untuk menyusun BAB IV PEMBAHASAN IV.1. Perbedaan antara Laba Komersial dan Laba Fiskal Perusahaan dalam melaksanakan kegiatan usaha diwajibkan untuk menyusun laporan keuangan setiap akhir periode, dan laporan keuangan

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. 4.1 Penghitungan Pajak yang Dilakukan oleh PT Semar Jaya Indah Tahun

BAB IV PEMBAHASAN. 4.1 Penghitungan Pajak yang Dilakukan oleh PT Semar Jaya Indah Tahun BAB IV PEMBAHASAN 4.1 Penghitungan Pajak yang Dilakukan oleh PT Semar Jaya Indah Tahun 2015 PT. Semar Jaya Indah salah satu klien Badan Usaha Kantor Konsultan Pajak Darriono Prajetno. PT. Semar Jaya Indah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Peran penerimaan pajak sangat penting bagi pembangunan nasional, karena

BAB I PENDAHULUAN. Peran penerimaan pajak sangat penting bagi pembangunan nasional, karena BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Peran penerimaan pajak sangat penting bagi pembangunan nasional, karena pajak merupakan salah sumber utama penerimaan Negara yang digunakan untuk membiayai pengeluaran

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Laporan Keuangan Fiskal Sebagai Dasar Penghitungan Penghasilan

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Laporan Keuangan Fiskal Sebagai Dasar Penghitungan Penghasilan 42 BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Laporan Keuangan Fiskal Sebagai Dasar Penghitungan Penghasilan Wajib Pajak Badan PT. MBPK. Laporan laba rugi yang dibuat oleh PT. MBPK bertujuan untuk informasi

Lebih terperinci

BAB IV PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA dengan akta notaris Adri Dwi Purnomo, SH. Nomor 24/2006. Yang

BAB IV PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA dengan akta notaris Adri Dwi Purnomo, SH. Nomor 24/2006. Yang BAB IV PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA 4.1 Penyajian Data 4.1.1 Sejarah Berdirinya Perusahaan PT. Ragam Anugerah Mandiri didirikan pada tanggal 20 April 2006 dengan akta notaris Adri Dwi Purnomo, SH. Nomor

Lebih terperinci

BAB IV PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA. pembahasan mengenai perbandingan dan perhitungan PPh pasal 21 Metode

BAB IV PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA. pembahasan mengenai perbandingan dan perhitungan PPh pasal 21 Metode BAB IV PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA 4.1 Penyajian Data Pada bab empat ini akan dijelaskan mengenai sejarah perusahaan, struktur organisasi, serta tujuan perusahaan. Dalam bab ini dilakukan juga pembahasan

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. Peraturan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) yang bertujuan untuk menyajikan

BAB IV PEMBAHASAN. Peraturan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) yang bertujuan untuk menyajikan BAB IV PEMBAHASAN IV.1. Perhitungan Laba Rugi Secara Komersial Laporan keuangan komersial adalah laporan keuangan yang disusun berdasarkan Peraturan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) yang bertujuan untuk

Lebih terperinci

Abstrak. Kata-kata kunci: PPh Pasal 21, gross up, PPh terutang. vii. Universitas Kristen Maranatha

Abstrak. Kata-kata kunci: PPh Pasal 21, gross up, PPh terutang. vii. Universitas Kristen Maranatha Abstrak Membayar pajak merupakan kewajiban setiap warga negara. Didalam melakukan pembayaran pajak, perusahaan selalu berkeinginan untuk membayar pajak sekecil mungkin. Perusahaan dapat melakukan penghindaran

Lebih terperinci

BAB IV PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA

BAB IV PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA BAB IV PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA 4.1 Penyajian Data 4.1.1 Sejarah Perusahaan PT. Metrokom Jaya berdiri pada tahun 2007, telah menjadi pemimpin dalam bidang penjualan komputer bekas. Memulai bisnis di

Lebih terperinci

ANALISIS KOREKSI FISKAL TERHADAP LAPORAN LABA RUGI KOMERSIAL PT TIMUR JAYA NUSANTARA

ANALISIS KOREKSI FISKAL TERHADAP LAPORAN LABA RUGI KOMERSIAL PT TIMUR JAYA NUSANTARA ANALISIS KOREKSI FISKAL TERHADAP LAPORAN LABA RUGI KOMERSIAL PT TIMUR JAYA NUSANTARA NAMA: DINNI ZEVANI NPM: 22213588 JURUSAN: EKONOMI PEMBIMBING: Dr. SIGIT SUKMONO, SE., MM. LATAR BELAKANG Pajak Sistem

Lebih terperinci

BAB IV EVALUASI ATAS PERENCANAAN PAJAK PENGHASILAN BADAN (STUDI KASUS PADA PT BANK MAJU) Rekonsiliasi Laporan Keuangan Fiskal pada PT Bank MAJU.

BAB IV EVALUASI ATAS PERENCANAAN PAJAK PENGHASILAN BADAN (STUDI KASUS PADA PT BANK MAJU) Rekonsiliasi Laporan Keuangan Fiskal pada PT Bank MAJU. BAB IV EVALUASI ATAS PERENCANAAN PAJAK PENGHASILAN BADAN (STUDI KASUS PADA PT BANK MAJU) IV.1 Rekonsiliasi Laporan Keuangan Fiskal pada PT Bank MAJU. Hal paling utama dalam melaksanakan perencanaan pajak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dengan tujuan membangun negara untuk lebih berkembang dan maju, termasuk

BAB I PENDAHULUAN. dengan tujuan membangun negara untuk lebih berkembang dan maju, termasuk BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Setiap negara melakukan proses pembangunan yang terus berkesinambungan dengan tujuan membangun negara untuk lebih berkembang dan maju, termasuk Indonesia. Pembangunan

Lebih terperinci

ABSTRAK. Kata kunci : Alternatif Kebijakan PPh Pasal 21, Pajak Penghasilan Terutang. Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. Kata kunci : Alternatif Kebijakan PPh Pasal 21, Pajak Penghasilan Terutang. Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Dampak dari persaingan global adalah perusahaan semakin dituntut untuk lebih efektif dan efisien dalam rangka mempertahankan eksistensinya. Untuk itu, banyak perusahaan yang berusaha untuk mendapatkan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN 38 BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN A. Laporan Laba Rugi Fiskal untuk Penentuan Pajak Penghasilan Terutang Wajib Pajak Badan Pada PT. Bijama Makmur Laporan Laba Rugi yang terdiri dari penerimaan dan pengeluaran,

Lebih terperinci

EVALUASI PERENCANAAN PAJAK DALAM BEBAN PAJAK PENGHASILAN PADA PT.APT

EVALUASI PERENCANAAN PAJAK DALAM BEBAN PAJAK PENGHASILAN PADA PT.APT EVALUASI PERENCANAAN PAJAK DALAM BEBAN PAJAK PENGHASILAN PADA PT.APT DICKSEN Villa Kapuk Mas Blok F4 no12a, 08988093877, biohazartswt@yahoo.com Yunita Anwar, SE., MM., BKP ABSTRAK Tujuan penelitian ini

Lebih terperinci

ANALISIS PENERAPAN TAX PLANNING ATAS BIAYA KESEJAHTERAAN KARYAWAN SEBAGAI UPAYA PENGHEMATAN PEMBAYARAN PAJAK PADA PT GORONTALO CEMERLANG

ANALISIS PENERAPAN TAX PLANNING ATAS BIAYA KESEJAHTERAAN KARYAWAN SEBAGAI UPAYA PENGHEMATAN PEMBAYARAN PAJAK PADA PT GORONTALO CEMERLANG ANALISIS PENERAPAN TAX PLANNING ATAS BIAYA KESEJAHTERAAN KARYAWAN SEBAGAI UPAYA PENGHEMATAN PEMBAYARAN PAJAK PADA PT GORONTALO CEMERLANG Nurlela Mohamad S1 Akuntansi ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk

Lebih terperinci

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Perusahaan sebagai suatu unit usaha yang mempekerjakan karyawankaryawan diwajibkan untuk memotong PPh Pasal 21 terhadap karyawannya. Berdasarkan Undang-undang Perpajakan RI No. 17 Tahun 2000 tentang

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. maksud agar perkembangan usaha pada akhir periode tertentu dapat diketahui.

BAB IV PEMBAHASAN. maksud agar perkembangan usaha pada akhir periode tertentu dapat diketahui. BAB IV PEMBAHASAN IV.1 Penyajian Data Agar penyajian data dapat diketahui setiap kurun waktu (periode akuntansi) tertentu perusahaan perlu menyusun laporan keuangan. Penyusunan laporan keuangan adlah tahap

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS PENGHINDARAN PAJAK BERGANDA PT. TS INDONESIA. Analisis Perjanjian Penghindaran Pajak Berganda

BAB IV ANALISIS PENGHINDARAN PAJAK BERGANDA PT. TS INDONESIA. Analisis Perjanjian Penghindaran Pajak Berganda BAB IV ANALISIS PENGHINDARAN PAJAK BERGANDA PT. TS INDONESIA IV.1 Analisis Perjanjian Penghindaran Pajak Berganda Berikut adalah analisis dari hasil temuan yang didapatkan oleh penulis selama penelitian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia merupakan salah satu negara yang sedang berkembang dan banyak

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia merupakan salah satu negara yang sedang berkembang dan banyak BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan salah satu negara yang sedang berkembang dan banyak pembangunan yang sedang dilakukan. Pembangunan membutuhkan dana yang berpengaruh langsung dan

Lebih terperinci

BAB IV EVALUASI DAMPAK PERENCANAAN PAJAK UNTUK MEMINIMALKAN BEBAN PAJAK PADA PT ABS INDUSTRI INDONESIA

BAB IV EVALUASI DAMPAK PERENCANAAN PAJAK UNTUK MEMINIMALKAN BEBAN PAJAK PADA PT ABS INDUSTRI INDONESIA BAB IV EVALUASI DAMPAK PERENCANAAN PAJAK UNTUK MEMINIMALKAN BEBAN PAJAK PADA PT ABS INDUSTRI INDONESIA IV.1. Evaluasi Pelaksanaan dan Perencanaan Pajak PT ABS Industri Indonesia Pajak merupakan salah satu

Lebih terperinci

BAB IV PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA

BAB IV PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA BAB IV PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA 4.1 Deskripsi Hasil Penelitian 4.1.1 Sejarah Singkat Perusahaan CV. Maju Jaya Bersama merupakan badan usaha yang bergerak di bidang industri tekstil dan konfeksi yang

Lebih terperinci

BAB IV EVALUASI PERENCANAAN PAJAK UNTUK MEMINIMALKAN BEBAN PAJAK PADA PT ADIS

BAB IV EVALUASI PERENCANAAN PAJAK UNTUK MEMINIMALKAN BEBAN PAJAK PADA PT ADIS BAB IV EVALUASI PERENCANAAN PAJAK UNTUK MEMINIMALKAN BEBAN PAJAK PADA PT ADIS IV.1. Evaluasi Pelaksanaan dan Perencanaan Pajak pada PT ADIS Dalam rangka meminimalkan beban pajak yang terutang, PT ADIS

Lebih terperinci

BAB IV REKONSILIASI KEUANGAN FISKAL UNTUK MENGHITUNG PAJAK. TERUTANG PADA PT. KERAMIKA INDONESIA ASSOSIASI. Tbk

BAB IV REKONSILIASI KEUANGAN FISKAL UNTUK MENGHITUNG PAJAK. TERUTANG PADA PT. KERAMIKA INDONESIA ASSOSIASI. Tbk BAB IV REKONSILIASI KEUANGAN FISKAL UNTUK MENGHITUNG PAJAK TERUTANG PADA PT. KERAMIKA INDONESIA ASSOSIASI. Tbk IV.1 Laba Rugi Secara Komersial Keuntungan (laba) atau kerugian adalah salah satu tolak ukur

Lebih terperinci

BAB IV PERENCANAAN PAJAK PENGHASILAN PASAL 21 UNTUK MENINGKATKAN EFISIENSI BIAYA FISKAL PERUSAHAAN

BAB IV PERENCANAAN PAJAK PENGHASILAN PASAL 21 UNTUK MENINGKATKAN EFISIENSI BIAYA FISKAL PERUSAHAAN BAB IV PERENCANAAN PAJAK PENGHASILAN PASAL 21 UNTUK MENINGKATKAN EFISIENSI BIAYA FISKAL PERUSAHAAN VI.1 Evaluasi Pelaksanaan Kebijakan PPh Pasal 21 PT. Surya Sukma Suatu sistem manajemen pajak yang efektif

Lebih terperinci

PERENCANAAN PAJAK BERDASARKAN REVIEW REKONSILIASI FISKAL PADA PT JP

PERENCANAAN PAJAK BERDASARKAN REVIEW REKONSILIASI FISKAL PADA PT JP PERENCANAAN PAJAK BERDASARKAN REVIEW REKONSILIASI FISKAL PADA PT JP Diah Soleha, Gen Norman Thomas, SE., Ak., MM ABSTRAK Tujuan penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi biaya yang boleh dan tidak boleh

Lebih terperinci

BAB IV. EVALUASI PROSES PEMOTONGAN, PENYETORAN DAN PELAPORAN PPh PASAL 23/26 PADA PT. FEDERAL INTERNATIONAL FINANCE

BAB IV. EVALUASI PROSES PEMOTONGAN, PENYETORAN DAN PELAPORAN PPh PASAL 23/26 PADA PT. FEDERAL INTERNATIONAL FINANCE BAB IV EVALUASI PROSES PEMOTONGAN, PENYETORAN DAN PELAPORAN PPh PASAL 23/26 PADA PT. FEDERAL INTERNATIONAL FINANCE IV.1. Evaluasi Jenis-jenis Biaya yang Terdapat dalam Laporan Keuangan Perusahaan Penulis

Lebih terperinci

ANALISIS PENERAPAN PERENCANAAN PAJAK PENGHASILAN PADA PT. MAXISTAR INTERMODA INDONESIA

ANALISIS PENERAPAN PERENCANAAN PAJAK PENGHASILAN PADA PT. MAXISTAR INTERMODA INDONESIA ANALISIS PENERAPAN PERENCANAAN PAJAK PENGHASILAN PADA PT. MAXISTAR INTERMODA INDONESIA JANUARDY Kepa Duri Jalan Q1 No. 2 Jakarta Barat, 08988877336, januardy.tebiono@yahoo.com Fany Inasius, SE., MM., MBA.,

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. Pada Tahun 2002, perusahaan mempunyai 618 karyawan tetap dan

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. Pada Tahun 2002, perusahaan mempunyai 618 karyawan tetap dan BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Analisis Hasil Perencanaan Pajak Tahun 2002 Pada Tahun 2002, perusahaan mempunyai 618 karyawan tetap dan penerima honorarium 4.277 orang. Biaya yang dikeluarkan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Laporan Laba/Rugi Komersial PT Persada Aman Sentosa. sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan (SAK).

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Laporan Laba/Rugi Komersial PT Persada Aman Sentosa. sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan (SAK). BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Laporan Laba/Rugi Komersial PT Persada Aman Sentosa Periode akuntansi yang diterapkan di PT Persada Aman Sentosa adalah tahun takwim, yaitu periode yang dimulai

Lebih terperinci

Nama : Farah Fadhilah NPM : Jurusan : Akuntansi Pembimbing : Dr. Budi Prijanto, SE., MM

Nama : Farah Fadhilah NPM : Jurusan : Akuntansi Pembimbing : Dr. Budi Prijanto, SE., MM KOREKSI FISKAL ATAS LAPORAN KEUANGAN KOMERSIAL UNTUK MENGHITUNG LABA/RUGI KENA PAJAK (Studi Pada Laporan Keuangan PT. Indofood Sukses Makmur, Tbk Tahun 2013) Nama : Farah Fadhilah NPM : 22210607 Jurusan

Lebih terperinci

Berdasarkan data penghasilan karyawan selama setahun pada tabel 4.1 dan tabel

Berdasarkan data penghasilan karyawan selama setahun pada tabel 4.1 dan tabel Berdasarkan data penghasilan karyawan selama setahun pada tabel 4.1 dan tabel 4.2, gaji karyawan selama setahun sebesar Rp 1.042.272.000,00 dan pada tabel 4.2 diperhitungkan adanya tunjangan hari raya

Lebih terperinci