BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. dan sejak lama digunakan sebagai obat tradisional. Selain pohonnya sebagai

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. dan sejak lama digunakan sebagai obat tradisional. Selain pohonnya sebagai"

Transkripsi

1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sukun merupakan tanaman menahun yang banyak tumbuh di Indonesia dan sejak lama digunakan sebagai obat tradisional. Selain pohonnya sebagai perindang, buahnya yang telah tua dikenal sebagai sumber karbohidrat untuk bahan makanan. Bunganya setelah dikeringkan secara tradisional digunakan sebagai pengusir nyamuk dengan cara dibakar seperti obat nyamuk bakar. Tanaman sukun awalnya mempunyai nama latin Artocarpus comunis, yang kemudian direvisi menjadi Artocarpus altilis. Tanaman sukun hampir mirip dengan tanaman kluwih, hanya bedanya kluwih merupakan wild type yang menghasilkan buah yang berbiji sedangkan sukun adalah selected form yaitu kultivar yang menghasilkan buah yang tidak berbiji. Keduanya mempunyai nama yang sama yaitu Artocarpus altilis. Sukun ada dua varitas yaitu sukun jawa dan sukun bangkok. Sukun jawa batangnya lebih tinggi daripada sukun bangkok, tetapi sukun bangkok mempunyai forma buah yang lebih besar daripada sukun jawa (Susandarini, 2013). Penelitian untuk analgetik dan antiinflamasi dari tanaman telah disitasi dalam literatur pengobatan tradisional. Beberapa sediaan herbal telah diracik sebagai analgetik dan antiinflamasi dalam literatur tradisional. Akhir-akhir ini banyak penelitian sumber analgetik dan antiinflamasi baru dari tumbuhan obat 18

2 digali secara intensif. Hal ini karena ada penemuan terbaru dari senyawa bahan alam yang dapat menekan, mengurangi atau menghilangkan rasa sakit (Kakoti dkk., 2013) Nyeri dan inflamasi (radang) merupakan respon patologis dari tubuh karena adanya pengaruh cedera, infeksi kuman atau senyawa asing yang masuk dalam tubuh. Peradangan ada dua yaitu peradangan akut dan kronis. Peradangan akut merupakan respon awal tubuh untuk rangsangan berbahaya yang berlangsung beberapa hari. Peradangan akut yang simultan akan menghasilkan peradangan kronis yang bisa berlangsung berbulan-bulan. Peradangan akut ditandai rubor, kalor, dolor, tumor dan fungsio laesa. Peradangan kronis melibatkan peran sel darah putih terutama sel mononuklear (monosit, makrofag dan limfosit). Inflamasi merupakan faktor ketahanan tubuh yang hasilnya berupa pertahanan dan netralisasi terhadap agen asing berbahaya, penghancuran jaringan yang rusak dan proses pemulihan jaringan tetapi jika proses ini berlangsung secara terus menerus justru akan merusak jaringan.obat analgetik dan antiinflamasi telah banyak digunakan dengan efek terapi yang baik, tetapi masih banyak obat ini yang mempunyai efek samping yang tidak diinginkan misalnya mengiritasi lambung. Obat-obat ini bekerja dengan menghambat enzim fosfolipase atau enzim siklooksigenase (Nugroho, 2012). Beberapa senyawa dari bahan alam telah digunakan sebagai pengobatan sejak lama tanpa efek samping. Tumbuhan merupakan sumber alam yang besar yang menghasilkan senyawa-senyawa bermanfaat untuk mendapatkan obat terbaru (Kakoti dkk., 2013). Penelitian tentang tanaman obat baru untuk 19

3 antiinflamasi dan analgetik perlu dilakukan untuk mengurangi efek samping dari obat konvensional (Ramachandran dkk., 2011) Penelitian terhadap tanaman obat yang digunakan masyarakat sebagai pengobatan dapat memberi landasan ilmiah yang kuat bagi masyarakat pengguna obat tradisional dan bahan baku obat analgetik dan antiinflamasi di masa sekarang.sukun merupakan tanaman asli Indonesia yang banyak jumlahnya dan dapat tumbuh dengan baik di daerah tropis. Pemanfaatan daun sukun belum dilakukan secara maksimal terutama dalam pengobatan tradisional. Daun sukun secara tradisional digunakan untuk mengobati berbagai macam penyakit seperti sirosis hati, hipertensi dan diabetes. Ekstrak air dan ekstrak metanol daun sukun mengandung tanin, quinon, antrasena bebas, proantosianidol, kumarin, fenol,triterpen dan sterol yang mempunyai efek nematisidal (Marie-Magdeleine dkk., 2010). Ekstrak etanol daun sukun mengandung tanin, senyawa fenol, glikosida, saponin, steroid, terpenoid dan antrakinon (Siddesha dkk., 2011). Daun sukun mengandung senyawa flavonoid terprenilasi yaitu artocarpin yang mempunyai aktivitas antiinflamasi dan antikanker (Lee dkk., 2013). Lin dan kawan-kawan (2011) melaporkan bahwa buah sukun mengandung flavonoid yang mempunyai efek antiinflamasi dengan cara menurunkan aktivasi suatu mediator inflamasi. Abdassah dan kawan-kawan (2009) melaporkan bahwa gel ekstrak etanol daun sukun mampu menghambat peradangan kaki tikus yang diinduksi karagenin. Andriani (2013) melaporkan bahwa ekstrak etil asetat daun sukun mampu menghambat inflamasi pada mencit yang diinduksi thioglikolat. Penelitian ini ditujukan untuk mengetahui aktivitas analgetik dan antiinflamasi ekstrak etil 20

4 asetat daun sukun (EADS)pada mencit serta ekspresi enzim siklooksigenase 2 (COX-2). B. Rumusan Masalah Berdasarkan atas latar belakang tersebut di atas maka dapat dirumuskan beberapa rumusan masalah yaitu: 1. Apakah ekstrak EADS mempunyai aktivitas analgetik pada mencit yang diinduksi asam asetat? 2. Apakah ekstrak EADS mempunyai aktivitas antiinflamasi dan bagaimana pengaruhnya terhadap ekspresi COX-2 pada mencit yang diinduksi karagenin? 3. Bagaimana selektifitas penghambatan ekstrak EADS terhadap enzim COX-1 dan COX-2? C. Tujuan Penelitian Penelitian ini mempunyai tujuan yaitu sebagai berikut: 1. Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui aktivitas analgetik ekstrak EADS pada mencit yang diinduksi asam asetat. 2. Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui aktivitas antiinflamasi dan pengaruh ekstrak EADS terhadap ekspresi COX-2 pada mencit yang diinduksi karagenin. 21

5 3. Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui selektifitas penghambatan ekstrak EADS terhadap COX-1 dan COX-2. D. Keaslian Penelitian Kajian aktivitas analgetik dan antiinflamasi ekstrak daun sukun masih sangat minim. Ada beberapa penelitian yang dilakukan terhadap daun sukun. Aktivitas antiinflamasi sediaan gel ekstrak etanol daun sukun pada pembentukan udem pada kaki tikus telah dilaporkan (Abdassah dkk., 2009), ekstrak etil asetat daun sukun mempunyai aktivitas antiinflamasi dengan cara menghambat migrasi leukosit pada mencit yang diinduksi thioglikolat (Andriani, 2013), flavonoid daun sukun mempunyai efek antiinflamasi (Lee dkk., 2013) dan antikanker (Lee dkk., 2013); Wang dkk., 2007) serta antioksidan (Lan dkk., 2013), senyawa fenolik daun sukun mempunyai efek nematisidal (Marie-Magdeleine dkk., 2010), ekstrak etanol dan ekstrak etil asetat mempunyai efek antihipertensi (Siddesha dkk., 2011). Sepanjang penelusuran pustaka, penelitian aktivitas analgetik ekstrak EADS pada mencit yang diinduksi asam asetat, aktivitas antiinflamasi ekstrak EADS pada mencit yang diinduksi karagenin dan analisis ekspresi COX-2 belum pernah dipublikasikan. 22

6 E. Manfaat Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat memberi manfaat antara lain: 1. Manfaat kepada peneliti/akademik Penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan peneliti tentang metodologi riset aktivitas analgetik, antiinflamasi, analisis ekspresi COX-2 dan uji penghambatan siklooksigenase secara invitro. 2. Manfaat kepada masyarakat Penelitian ini diharapkan dapat memberi informasi kepada masyarakat bahwa daun sukun dapat digunakan sebagai obat bahan alam terutama untuk analgetik dan antiinflamasi. 3. Manfaat kepada ilmu pengetahuan Penelitian ini diharapkan dapat menambah perbendaharaan ilmu pengetahuan tentang analgetik dan antiinflamasi dari daun sukun. 23

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. mikrobiologi. Inflamasi dapat juga diartikan sebagai usaha tubuh untuk

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. mikrobiologi. Inflamasi dapat juga diartikan sebagai usaha tubuh untuk BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Inflamasi merupakan suatu respon protektif normal terhadap luka jaringan yang disebabkan oleh trauma fisik, zat kimia yang merusak atau zat-zat mikrobiologi. Inflamasi

Lebih terperinci

Banyak penyakit yang dihadapi para klinisi disebabkan karena respons inflamasi yang tidak terkendali. Kerusakan sendi pada arthritis rheumatoid,

Banyak penyakit yang dihadapi para klinisi disebabkan karena respons inflamasi yang tidak terkendali. Kerusakan sendi pada arthritis rheumatoid, BAB 1 PENDAHULUAN Inflamasi merupakan suatu respons protektif normal terhadap kerusakan jaringan yang disebabkan oleh trauma fisik, zat kimia yang merusak, atau zat-zat mikrobiologik. Inflamasi adalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Inflamasi merupakan suatu respon imun tubuh terhadap jaringan yang mengalami kerusakan yang disebabkan trauma fisik, bahan kimia yang berbahaya atau infeksi agen-agen

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Tumbuhan berkhasiat obat yang disebut juga herbal medicine, tumbuhan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Tumbuhan berkhasiat obat yang disebut juga herbal medicine, tumbuhan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Tumbuhan berkhasiat obat yang disebut juga herbal medicine, tumbuhan obat atau phytomedicine merupakan produk obat yang berasal dari bagian akar, batang, daun, kulit

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Inflamasi yang biasa disebut juga dengan peradangan, merupakan salah satu bagian dari sistem imunitas tubuh manusia. Peradangan merupakan respon tubuh terhadap adanya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sensitivitas terhadap nyeri. Ekspresi COX-2 meningkat melalui mekanisme

BAB I PENDAHULUAN. sensitivitas terhadap nyeri. Ekspresi COX-2 meningkat melalui mekanisme BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Radang atau inflamasi adalah respon perlindungan setempat yang ditimbulkan oleh cedera atau kerusakan pada jaringan yang berfungsi untuk mengurangi, menghancurkan atau

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. iritan, dan mengatur perbaikan jaringan, sehingga menghasilkan eksudat yang

BAB I PENDAHULUAN. iritan, dan mengatur perbaikan jaringan, sehingga menghasilkan eksudat yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Inflamasi merupakan suatu respon protektif normal terhadap luka jaringan yang disebabkan oleh trauma fisik, zat kimia yang merusak atau zat-zat mikrobiologi. Inflamasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mengurung (sekuester) agen pencedera maupun jaringan yang cedera. Keadaan akut

BAB I PENDAHULUAN. mengurung (sekuester) agen pencedera maupun jaringan yang cedera. Keadaan akut BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Inflamasi merupakan respon protektif setempat yang ditimbulkan oleh cedera atau kerusakan jaringan, yang berfungsi menghancurkan, mengurangi, atau mengurung (sekuester)

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Hiperlipidemia adalah gangguan metabolisme lipid yang ditandai dengan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Hiperlipidemia adalah gangguan metabolisme lipid yang ditandai dengan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Hiperlipidemia adalah gangguan metabolisme lipid yang ditandai dengan tingginya kadar kolesterol darah, kadar trigliserida, kadar Low Density Lipoprotein (LDL)

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian. (Chronic Vascular Diseases/CVD) dan merupakan penyebab utama kematian di

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian. (Chronic Vascular Diseases/CVD) dan merupakan penyebab utama kematian di BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Aterosklerosis memegang peranan penting pada penyakit kardiovaskuler (Chronic Vascular Diseases/CVD) dan merupakan penyebab utama kematian di berbagai negara

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. ataupun infeksi. Inflamasi merupakan proses alami untuk mempertahankan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. ataupun infeksi. Inflamasi merupakan proses alami untuk mempertahankan BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Proses Terjadinya Inflamasi Inflamasi adalah salah suatu respon terhadap cedera jaringan ataupun infeksi. Inflamasi merupakan proses alami untuk mempertahankan homeostasis tubuh

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang masalah Inflamasi adalah suatu respon jaringan terhadap rangsangan fisik atau kimiawi yang merusak. Rangsangan ini menyebabkan lepasnya mediator inflamasi seperti histamin,

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Udema (Inflamasi) Inflamasi merupakan respon pertahanan tubuh terhadap invasi benda asing, kerusakan jaringan. Penyebab inflamasi antara lain mikroorganisme, trauma mekanis,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Luka adalah kasus yang paling sering dialami oleh manusia, angka kejadian luka

BAB I PENDAHULUAN. Luka adalah kasus yang paling sering dialami oleh manusia, angka kejadian luka BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Luka jaringan lunak rongga mulut banyak dijumpai pada pasien di klinik gigi. Luka adalah kasus yang paling sering dialami oleh manusia, angka kejadian luka

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A.LATAR BELAKANG PENELITIAN. dengan defisiensi sekresi dan atau sekresi insulin (Nugroho, 2012). Organisasi

BAB I PENDAHULUAN A.LATAR BELAKANG PENELITIAN. dengan defisiensi sekresi dan atau sekresi insulin (Nugroho, 2012). Organisasi BAB I PENDAHULUAN A.LATAR BELAKANG PENELITIAN Diabetes mellitus merupakan sindrom kompleks dengan ciri ciri hiperglikemik kronis, gangguan metabolisme karbohidrat, lemak dan protein, terkait dengan defisiensi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Inflamasi adalah reaksi lokal jaringan terhadap infeksi atau cedera dan melibatkan lebih banyak mediator dibanding respons imun yang didapat. Inflamasi dapat

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. laesa. 5 Pada kasus perawatan pulpa vital yang memerlukan medikamen intrakanal,

BAB 1 PENDAHULUAN. laesa. 5 Pada kasus perawatan pulpa vital yang memerlukan medikamen intrakanal, laesa. 5 Pada kasus perawatan pulpa vital yang memerlukan medikamen intrakanal, BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Inflamasi pulpa dapat disebabkan oleh iritasi mekanis. 1 Preparasi kavitas yang dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Inflamasi terjadi di dalam tubuh dimediasi oleh berbagai macam mekanisme molekular. Salah satunya yang sangat popular adalah karena produksi nitrit oksida (NO) yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Katarak berasal dari bahasa Yunani cataracta yang berarti air terjun. Katarak adalah kekeruhan yang terjadi pada lensa mata dan menyebabkan gangguan penglihatan, sehingga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Daerah Nanggroe Aceh Darussalam terletak di ujung barat Indonesia,

BAB I PENDAHULUAN. Daerah Nanggroe Aceh Darussalam terletak di ujung barat Indonesia, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Daerah Nanggroe Aceh Darussalam terletak di ujung barat Indonesia, secara geografis di kelilingi oleh perairan laut seluas 295.370 km 2 diketahui memiliki keanekaragaman

Lebih terperinci

UJI EFEK ANTIINFLAMASI EKSTRAK ETIL ASETAT BUAH SEMU JAMBU METE

UJI EFEK ANTIINFLAMASI EKSTRAK ETIL ASETAT BUAH SEMU JAMBU METE UJI EFEK ANTIINFLAMASI EKSTRAK ETIL ASETAT BUAH SEMU JAMBU METE (Anacardium occidentale L.) TERHADAP EDEMA PADA TELAPAK KAKI TIKUS PUTIH (Rattus norvegicus) JANTAN GALUR WISTAR YANG DIINDUKSI KARAGENIN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dermatitis alergika adalah suatu peradangan pada kulit yang didasari oleh reaksi alergi/reaksi hipersensitivitas tipe I. Penyakit yang berkaitan dengan reaksi hipersensitivitas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Nyeri didefinisikan oleh International Association for Study of Pain (IASP) sebagai suatu pengalaman sensorik dan emosional yang tidak menyenangkan yang berkaitan dengan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Inflamasi merupakan reaksi lokal jaringan terhadap infeksi atau cedera dan melibatkan lebih banyak mediator

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Inflamasi merupakan reaksi lokal jaringan terhadap infeksi atau cedera dan melibatkan lebih banyak mediator BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Inflamasi merupakan reaksi lokal jaringan terhadap infeksi atau cedera dan melibatkan lebih banyak mediator dibanding respons imun yang didapat. Inflamasi dapat diartikan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. zaman dahulu, tumbuhan sudah digunakan sebagai tanaman obat, walaupun

BAB I PENDAHULUAN. zaman dahulu, tumbuhan sudah digunakan sebagai tanaman obat, walaupun BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Tumbuhan merupakan keanekaragaman hayati yang selalu ada di sekitar kita, baik itu yang tumbuh secara liar maupun yang sengaja dibudidayakan. Sejak zaman dahulu, tumbuhan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kasus kematian tersebut diakibatkan oleh kanker kolorektal. 1

BAB I PENDAHULUAN. kasus kematian tersebut diakibatkan oleh kanker kolorektal. 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Salah satu jenis kanker yang memiliki angka mortalitas dan morbiditas yang tinggi adalah kanker kolorektal. Pada tahun 2012 tercatat 32,6 juta orang mengidap kanker

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1. 1 Latar Belakang Inflamasi atau yang lebih dikenal dengan sebutan radang yang merupakan respon perlindungan setempat yang

BAB 1 PENDAHULUAN 1. 1 Latar Belakang Inflamasi atau yang lebih dikenal dengan sebutan radang yang merupakan respon perlindungan setempat yang BAB 1 PENDAHULUAN 1. 1 Latar Belakang Inflamasi atau yang lebih dikenal dengan sebutan radang yang merupakan respon perlindungan setempat yang ditimbulkan oleh cedera atau kerusakkan jaringan untuk menghancurkan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. benda tajam ataupun tumpul yang bisa juga disebabkan oleh zat kimia, perubahan

BAB I PENDAHULUAN. benda tajam ataupun tumpul yang bisa juga disebabkan oleh zat kimia, perubahan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perlukaan merupakan rusaknya jaringan tubuh yang disebabkan oleh trauma benda tajam ataupun tumpul yang bisa juga disebabkan oleh zat kimia, perubahan suhu,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Inflamasi merupakan bentuk respon pertahanan terhadap terjadinya cedera karena kerusakan jaringan. Inflamasi tidak hanya dialami oleh orang tua, tetapi dapat terjadi

Lebih terperinci

putih, pare, kacang panjang serta belimbing wuluh (Ruslianti, 2008). Dalam penelitian ini akan digunakan tanaman alpukat (Persea americana Mill.

putih, pare, kacang panjang serta belimbing wuluh (Ruslianti, 2008). Dalam penelitian ini akan digunakan tanaman alpukat (Persea americana Mill. BAB 1 PENDAHULUAN Diabetes mellitus (DM) adalah penyakit menahun ditandai dengan peningkatan kadar gula darah, karena tubuh tidak dapat melepaskan atau menggunakan insulin secara adekuat (Sujatno, 2008).

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang. Pengobatan dan pendayagunaan obat tradisional merupakan program pelayanan

BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang. Pengobatan dan pendayagunaan obat tradisional merupakan program pelayanan BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Sejak zaman dahulu masyarakat Indonesia mengenal dan memakai tanaman berkhasiat obat sebagai upaya penanggulangan masalah kesehatan. Pengobatan dan pendayagunaan obat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dewasa ini, berbagai macam penyakit degeneratif semakin berkembang pesat dikalangan masyarakat.

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dewasa ini, berbagai macam penyakit degeneratif semakin berkembang pesat dikalangan masyarakat. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dewasa ini, berbagai macam penyakit degeneratif semakin berkembang pesat dikalangan masyarakat. Penyakit tersebut terkadang sulit disembuhkan dan mempunyai angka kematian

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada dasarnya semua manusia memiliki sistem imun. Sistem imun diperlukan oleh tubuh sebagai pertahanan terhadap berbagai macam organisme asing patogen yang masuk ke

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia dikenal sebagai negara dengan keanekaragaman flora terbesar kedua setelah Brazil, sangat potensial dalam mengembangkan obat herbal yang berbasis pada tanaman

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Kondisi inflamasi pada jaringan lunak sering terjadi dalam bidang kedokteran

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Kondisi inflamasi pada jaringan lunak sering terjadi dalam bidang kedokteran I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kondisi inflamasi pada jaringan lunak sering terjadi dalam bidang kedokteran gigi, seperti gingivitis, periodontitis, perikoronitis, pasca tindakan pencabutan gigi.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Universitas Kristen Maranatha

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Universitas Kristen Maranatha BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Luka adalah kerusakan jaringan berupa hilangnya kontinuitas epitel, dengan atau tanpa kehilangan jaringan ikat yang mendasarinya. Penyebab luka dapat di bagi menjadi

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. cyclooxygenase (COX). OAINS merupakan salah satu obat yang paling. banyak diresepkan. Berdasarkan survey yang dilakukan di Amerika

I. PENDAHULUAN. cyclooxygenase (COX). OAINS merupakan salah satu obat yang paling. banyak diresepkan. Berdasarkan survey yang dilakukan di Amerika I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Obat Anti Inflamasi Non Steroid (OAINS) merupakan obat yang dapat mengurangi inflamasi dan meredakan nyeri melalui penekanan pembentukan prostaglandin (PG) dengan cara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. kanker diseluruh dunia diperkirakan akan terus meningkat pada tahun 2030 dan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. kanker diseluruh dunia diperkirakan akan terus meningkat pada tahun 2030 dan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kanker merupakan permasalahan yang serius karena tingkat kejadiannya semakin meningkat dari tahun ke tahun. WHO melaporkan kematian akibat kanker diseluruh dunia diperkirakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Penggunaan tanaman obat dan rempah telah berlangsung sangat lama

BAB I PENDAHULUAN. Penggunaan tanaman obat dan rempah telah berlangsung sangat lama BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penggunaan tanaman obat dan rempah telah berlangsung sangat lama seumur peradaban manusia.pemanfaatan bahan alam sebagai obat dan rempah cenderung mengalami peningkatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG. Kekayaan Indonesia akan keanekaragaman hayati. memampukan pengobatan herbal tradisional berkembang.

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG. Kekayaan Indonesia akan keanekaragaman hayati. memampukan pengobatan herbal tradisional berkembang. 1 BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Kekayaan Indonesia akan keanekaragaman hayati memampukan pengobatan herbal tradisional berkembang. Masyarakat umum mulai memanfaatkan kembali bahan-bahan alami seiring

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Latar belakang masalah. perubahan suhu, zat kimia, ledakan, sengatan listrik, atau gigitan hewan.

I. PENDAHULUAN. A. Latar belakang masalah. perubahan suhu, zat kimia, ledakan, sengatan listrik, atau gigitan hewan. I. PENDAHULUAN A. Latar belakang masalah Luka jaringan lunak rongga mulut banyak dijumpai pada pasien di klinik gigi. Luka adalah hilang atau rusaknya sebagian jaringan tubuh. Keadaan ini dapat disebabkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Radang (Inflamasi) adalah suatu mekanisme proteksi dari dalam tubuh terhadap gangguan luar atau infeksi (Wibowo & Gofir, 2001). Pada keadaan inflamasi jaringan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Secara global, prevalensi penderita diabetes melitus di Indonesia

BAB I PENDAHULUAN. Secara global, prevalensi penderita diabetes melitus di Indonesia BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Secara global, prevalensi penderita diabetes melitus di Indonesia menduduki peringkat keempat di dunia dan prevalensinya akan terus bertambah hingga mencapai 21,3 juta

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Perkembangan ilmu pengetahuan tentang tanaman obat. di Indonesia berawal dari pengetahuan tentang adanya

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Perkembangan ilmu pengetahuan tentang tanaman obat. di Indonesia berawal dari pengetahuan tentang adanya BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perkembangan ilmu pengetahuan tentang tanaman obat di Indonesia berawal dari pengetahuan tentang adanya tumbuhan asli Indonesia yang sudah sejak dahulu digunakan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. semakin meningkat. Prevalensi DM global pada tahun 2012 adalah 371 juta dan

I. PENDAHULUAN. semakin meningkat. Prevalensi DM global pada tahun 2012 adalah 371 juta dan I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Diabetes melitus (DM) merupakan salah satu kelainan endokrin yang sekarang banyak dijumpai (Adeghate, et al., 2006). Setiap tahun jumlah penderita DM semakin meningkat.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. puluh lima persen seseorang yang terkena diabetes akhirnya meninggal karena. terus bertambah (Price dan Wilson, 2006:1263).

BAB I PENDAHULUAN. puluh lima persen seseorang yang terkena diabetes akhirnya meninggal karena. terus bertambah (Price dan Wilson, 2006:1263). 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Diabetes melitus adalah sekelompok gangguan heterogen ditandai dengan naiknya kadar glukosa dalam darah atau sering disebut hiperglikemia yang biasanya terjadi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tubuh yaitu terjadinya kerusakan jaringan tubuh sendiri (Subowo, 2009).

BAB I PENDAHULUAN. tubuh yaitu terjadinya kerusakan jaringan tubuh sendiri (Subowo, 2009). BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Imunitas merupakan suatu mekanisme untuk mengenal suatu zat atau bahan yang dianggap sebagai benda asing terhadap dirinya, selanjutnya tubuh akan mengadakan tanggapan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Obat Anti-Inflamasi Nonsteroid (OAINS) adalah suatu golongan obat

BAB 1 PENDAHULUAN. Obat Anti-Inflamasi Nonsteroid (OAINS) adalah suatu golongan obat BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Obat Anti-Inflamasi Nonsteroid (OAINS) adalah suatu golongan obat yang memiliki khasiat analgetik, antipiretik, serta anti radang dan banyak digunakan untuk menghilangkan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Cedera pulpa dapat menyebabkan inflamasi pulpa. Tanda inflamasi secara makroskopis diantaranya tumor (pembengkakan), rubor (kemerahan), kalor (panas), dolor (nyeri).

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. juga dengan bahan alam terutama dalam mengatasi berbagai macam penyakit, selain

BAB 1 PENDAHULUAN. juga dengan bahan alam terutama dalam mengatasi berbagai macam penyakit, selain BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Dewasa ini kebutuhan masyarakat terhadap obat semakin meningkat, begitu juga dengan bahan alam terutama dalam mengatasi berbagai macam penyakit, selain relatif mudah

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Indonesia merupakan negara yang kaya akan sumber daya alam baik sumber daya alam hayati maupun non hayati. Sumber daya alam hayati berupa tanaman yang ada di Indonesia

Lebih terperinci

pengolahan, kecuali pengeringan. Standarisasi simplisia dibutuhkan karena kandungan kimia tanaman obat sangat bervariasi tergantung banyak faktor

pengolahan, kecuali pengeringan. Standarisasi simplisia dibutuhkan karena kandungan kimia tanaman obat sangat bervariasi tergantung banyak faktor BAB 1 PENDAHULUAN Indonesia merupakan negara yang memiliki keanekaragaman akan alamnya. Keanekaragaman alam tersebut meliputi tumbuh-tumbuhan, hewan dan mineral. Negara berkembang termasuk indonesia banyak

Lebih terperinci

Dalam penelitian ini, akan diuji aktivitas antiinflamasi senyawa turunan benzoiltiourea sebagai berikut:

Dalam penelitian ini, akan diuji aktivitas antiinflamasi senyawa turunan benzoiltiourea sebagai berikut: BAB 1 PEDAULUA intesis merupakan uji nyata dengan menggunakan dan mengendalikan reaksi organik. intesis dapat pula dimanfaatkan untuk membuat zat yang belum diketahui sebelumnya tetapi diramalkan akan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Nyeri merupakan salah satu keluhan yang paling sering dijumpai dalam praktik dokter sehari-hari. Nyeri juga dapat diderita semua orang tanpa memandang jenis kelamin,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. serotipe bakteri penyebab penyakit ini, Salmonella Enteritidis dan Salmonella

BAB I PENDAHULUAN. serotipe bakteri penyebab penyakit ini, Salmonella Enteritidis dan Salmonella BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Salmonellosis merupakan penyakit yang ditularkan melalui makanan dengan angka kejadian terbanyak, serta memiliki distribusi yang luas. Diperkirakan setiap tahunnya

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Salah satu penyakit mata penyebab kebutaan di dunia adalah disebabkan oleh katarak. Pada tahun 1995 dikatakan bahwa lebih dari 80% penduduk dengan katarak meninggal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kulit adalah organ terbesar dari tubuh manusia. Kulit memiliki fungsi utama sebagai pelindung tubuh untuk menutupi struktur jaringan dan organ dari setiap potensi cedera

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Mukosa mulut dan gingiva merupakan jaringan lunak pelapis rongga mulut yang dapat mengalami perlukaan baik secara tidak sengaja maupun disengaja. Beberapa tindakan

Lebih terperinci

dari 30% jenis tanaman di dunia digunakan sebagai obat (Joy dkk., 1998). Penggunaan obat herbal di Amerika sebanyak 25% dari total pemakaian obat,

dari 30% jenis tanaman di dunia digunakan sebagai obat (Joy dkk., 1998). Penggunaan obat herbal di Amerika sebanyak 25% dari total pemakaian obat, 2 Bahan herbal telah diterima hampir di seluruh negara di dunia. Herbal yang diekstrak dari tanaman digunakan untuk perawatan kesehatan. Lebih dari 30% jenis tanaman di dunia digunakan sebagai obat (Joy

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. menurut World Health Organization (WHO), sekitar 65% dari penduduk negara

BAB 1 PENDAHULUAN. menurut World Health Organization (WHO), sekitar 65% dari penduduk negara BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penggunaan obat tradisional telah lama digunakan diseluruh dunia dan menurut World Health Organization (WHO), sekitar 65% dari penduduk negara maju dan 80% dari penduduk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. diperkirakan dari spesies tumbuhan yang ada di dunia

BAB I PENDAHULUAN. diperkirakan dari spesies tumbuhan yang ada di dunia BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Keanekaragaman hayati di Indonesia sangatlah melimpah, diperkirakan 30.000 dari 40.000 spesies tumbuhan yang ada di dunia terdapat di Indonesia, lalu sekitar 9600

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Nyeri adalah perasaan sensoris dan emosional yang tidak nyaman dan berhubungan dengan kerusakan jaringan. Batas nyeri untuk suhu adalah konstan, yaitu 44-45 ⁰C. Rasa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pola hidup kurang baik yang berkembang pada zaman modern ini dikuatirkan dapat mengalami perubahan terhadap segala aspek kehidupan, khususnya pada bidang kesehatan

Lebih terperinci

AKTIVITAS EKSTRAK ETANOL DAUN TURI (Sesbandia grandiflora Pers.) SEBAGAI ANTIINFLAMASI. Fisi Karimah Khoirunnisa*, Dewi Rahmawati, Laode Rijai

AKTIVITAS EKSTRAK ETANOL DAUN TURI (Sesbandia grandiflora Pers.) SEBAGAI ANTIINFLAMASI. Fisi Karimah Khoirunnisa*, Dewi Rahmawati, Laode Rijai AKTIVITAS EKSTRAK ETANOL DAUN TURI (Sesbandia grandiflora Pers.) SEBAGAI ANTIINFLAMASI Fisi Karimah Khoirunnisa*, Dewi Rahmawati, Laode Rijai Laboratorium Penelitian dan Pengembangan Kefarmasian Farmaka

Lebih terperinci

SKRIPSI. Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan. Mencapai Derajat Sarjana S-1. Diajukan Oleh : DHYNA MUTIARASARI PAWESTRI J

SKRIPSI. Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan. Mencapai Derajat Sarjana S-1. Diajukan Oleh : DHYNA MUTIARASARI PAWESTRI J UJI EFEK ANTIINFLAMASI INFUSA BUAH SEMU JAMBU METE (Anacardium occidentale L.) TERHADAP EDEMA PADA TELAPAK KAKI TIKUS PUTIH (Rattus norvegicus) JANTAN GALUR WISTAR YANG DIINDUKSI KARAGENIN SKRIPSI Diajukan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menular melalui makanan atau air yang terkontaminasi. 2 Indonesia merupakan

BAB I PENDAHULUAN. menular melalui makanan atau air yang terkontaminasi. 2 Indonesia merupakan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Tifoid merupakan penyakit infeksi sistemik yang disebabkan oleh Salmonella typhi. 1 Penyakit ini banyak ditemukan di negara berkembang dan menular melalui makanan atau

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang Indonesia adalah negara kepulauan yang kaya akan jenis tanaman yang dapat digunakan sebagai bahan obat. Bangsa Indonesia telah lama melakukan berbagai penyembuhan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kondisi tubuh karena tubuh manusia secara terus menerus terpapar oleh agen

BAB I PENDAHULUAN. kondisi tubuh karena tubuh manusia secara terus menerus terpapar oleh agen BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sistem imun pada manusia berperan penting untuk mempertahankan kondisi tubuh karena tubuh manusia secara terus menerus terpapar oleh agen penginfeksi yang dapat menyebabkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pengobatan terhadap luka terutama yang mengalami infeksi dengan obatobat

BAB I PENDAHULUAN. Pengobatan terhadap luka terutama yang mengalami infeksi dengan obatobat 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN Pengobatan terhadap luka terutama yang mengalami infeksi dengan obatobat sintetis telah berkembang dan penemuan berbagai zat kimia sebagai antibakteri telah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Luka adalah kerusakan pada struktur anatomi kulit yang menyebabkan terjadinya gangguan kulit. Ketika luka timbul, beberapa efek akan muncul diantaranya adalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. masing individu, namun nyeri menjadi alasan umum seseorang mencari layanan

BAB I PENDAHULUAN. masing individu, namun nyeri menjadi alasan umum seseorang mencari layanan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Nyeri menurut IASP (International Association for the Study of Pain) adalah suatu pengalaman sensoris dan emosional yang diakibatkan oleh keadaan berupa adanya kerusakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kanker merupakan suatu proses proliferasi sel-sel di dalam tubuh yang tidak

BAB I PENDAHULUAN. Kanker merupakan suatu proses proliferasi sel-sel di dalam tubuh yang tidak BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kanker merupakan suatu proses proliferasi sel-sel di dalam tubuh yang tidak terkendali. Angka kematian akibat kanker di dunia mencapai 13% atau mencapai 7,4 juta pada

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN Indonesia merupakan negara tropis yang memiliki kekayaan alam sangat melimpah. Luas daratan Indonesia mencapai 1,3% dari permukaan bumi dan dihuni oleh beranekaragam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Menurut World Health Organization (WHO), negara negara di Afrika, Asia dan

BAB I PENDAHULUAN. Menurut World Health Organization (WHO), negara negara di Afrika, Asia dan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Obat herbal telah diterima secara luas di hampir seluruh negara di dunia. Menurut World Health Organization (WHO), negara negara di Afrika, Asia dan Amerika Latin menggunakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kolitis Ulserativa (ulcerative colitis / KU) merupakan suatu penyakit menahun, dimana kolon mengalami peradangan dan luka, yang menyebabkan diare berdarah, kram perut

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Aspirin adalah golongan Obat Anti Inflamasi Non-Steroid (OAINS), yang

BAB 1 PENDAHULUAN. Aspirin adalah golongan Obat Anti Inflamasi Non-Steroid (OAINS), yang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Aspirin adalah golongan Obat Anti Inflamasi Non-Steroid (OAINS), yang memiliki efek analgetik, antipiretik dan antiinflamasi yang bekerja secara perifer. Obat ini digunakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. (Harty,2003). Perlukaan sering terjadi di dalam rongga mulut, khususnya pada gingiva (Newman dkk, 2002). Luka merupakan kerusakan

BAB I PENDAHULUAN. (Harty,2003). Perlukaan sering terjadi di dalam rongga mulut, khususnya pada gingiva (Newman dkk, 2002). Luka merupakan kerusakan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Gingiva merupakan jaringan ikat fibrosa, ditutupi epitel yang mengelilingi dan melekat ke gigi dan tulang alveolar dan meluas ke pertautan mukogingiva (Harty,2003).

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penyakit infeksi merupakan suatu masalah kesehatan di Indonesia yang menjadi perhatian serius untuk segera ditangani. Rendahnya kesadaran masyarakat akan hidup sehat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. terutama di masyarakat kota-kota besar di Indonesia menjadi penyebab

BAB I PENDAHULUAN. terutama di masyarakat kota-kota besar di Indonesia menjadi penyebab BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perubahan gaya hidup dan sosial ekonomi akibat urbanisasi dan modernisasi terutama di masyarakat kota-kota besar di Indonesia menjadi penyebab meningkatnya prevalensi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. konsumsi minuman ini. Secara nasional, prevalensi penduduk laki-laki yang

BAB I PENDAHULUAN. konsumsi minuman ini. Secara nasional, prevalensi penduduk laki-laki yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Minuman beralkohol telah banyak dikenal oleh masyarakat di dunia, salah satunya Indonesia. Indonesia merupakan salah satu negara yang cukup tinggi angka konsumsi minuman

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. tumbuhan yang telah banyak dikenal dan dimanfaatkan dalam kesehatan adalah

I. PENDAHULUAN. tumbuhan yang telah banyak dikenal dan dimanfaatkan dalam kesehatan adalah I. PENDAHULUAN A. Latar belakang Penelitian Indonesia memiliki keanekaragaman sumber daya hayati yang telah dikenal sejak lama dan dimanfaatkan menjadi obat tradisional sebagai salah satu upaya dalam menanggulangi

Lebih terperinci

2003), saponin, alkaloid dan polifenol (Herliana, 2013). Daun salam memiliki beberapa kegunaan seperti antiinflamasi, antioksidan, antibakteri dan

2003), saponin, alkaloid dan polifenol (Herliana, 2013). Daun salam memiliki beberapa kegunaan seperti antiinflamasi, antioksidan, antibakteri dan BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Inflamasi adalah respon normal jaringan terhadap luka atau cedera. Pada saat terjadi kerusakan pada jaringan, mediator seperti histamin, bradikinin, prostaglandin

Lebih terperinci

Daya Analgetik Fraksi Etanol Buah Labu Siam (SechiumEdule) pada Mencit

Daya Analgetik Fraksi Etanol Buah Labu Siam (SechiumEdule) pada Mencit Daya Analgetik Fraksi Etanol Buah Labu Siam (SechiumEdule) pada Mencit Maulina Diah, Woro Rukmi Pratiwi, Reza Haris Fakultas Kedokteran, Universitas Gadjah Mada. Email: maulina.diah@yahoo.co.id Abstrak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. prostaglandin, bradykinin, dan adrenaline. Mediator-mediator inilah yang akan

BAB I PENDAHULUAN. prostaglandin, bradykinin, dan adrenaline. Mediator-mediator inilah yang akan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Nyeri adalah sensasi emosional berupa perasaan tidak nyaman pada daerah tertentu. Hal tersebut terjadi akibat adanya suatu kerusakan jaringan. Kerusakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Luka merupakan suatu gangguan normal lepasnya integritas epitel kulit

BAB I PENDAHULUAN. Luka merupakan suatu gangguan normal lepasnya integritas epitel kulit BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Luka merupakan suatu gangguan normal lepasnya integritas epitel kulit diikuti oleh gangguan struktur dari anatomi dan fungsinya. Proses perbaikan jaringan dapat diurutkan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. menggunakan tumbuhan obat (Sari, 2006). Dalam industri farmasi, misalnya obatobatan

I. PENDAHULUAN. menggunakan tumbuhan obat (Sari, 2006). Dalam industri farmasi, misalnya obatobatan I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penggunaan bahan alam (back to nature) untuk pengobatan menjadi pilihan saat ini, masyarakat kembali memanfaatkan berbagai bahan alam dalam pengobatan dengan menggunakan

Lebih terperinci

hayati ini dapat digunakan sebagai alternatif pengobatan di kalangan masyarakat. Pengobatan dan pendayagunaan obat tradisional merupakan salah satu

hayati ini dapat digunakan sebagai alternatif pengobatan di kalangan masyarakat. Pengobatan dan pendayagunaan obat tradisional merupakan salah satu BAB 1 PENDAHULUAN Penyakit kardiovaskular tumbuh menjadi masalah kesehatan yang dihadapi dunia sekarang ini. Ada beberapa faktor yang dapat dihubungkan dengan penyakit kardiovaskular seperti makan makanan

Lebih terperinci

ISOLASI, KARAKTERISASI SENYAWA METABOLIT SEKUNDER DARI FRAKSI ETIL ASETAT DAUN TUMBUHAN PACAR CINA (Aglaia odorata) SKRIPSI SARJANA KIMIA

ISOLASI, KARAKTERISASI SENYAWA METABOLIT SEKUNDER DARI FRAKSI ETIL ASETAT DAUN TUMBUHAN PACAR CINA (Aglaia odorata) SKRIPSI SARJANA KIMIA ISOLASI, KARAKTERISASI SENYAWA METABOLIT SEKUNDER DARI FRAKSI ETIL ASETAT DAUN TUMBUHAN PACAR CINA (Aglaia odorata) SKRIPSI SARJANA KIMIA Oleh : Atik Sofia Wati NIM. 1310411036 Dosen Pembimbing I : Dr.Mai

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1Latar Belakang 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1Latar Belakang Moraceae, sering disebut keluarga murbei atau keluarga ara, adalah keluarga tanaman berbunga yang terdiri dari sekitar 40 genera dan lebih dari 1000 spesies. Sebagian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Obesitas merupakan suatu kondisi kelebihan akumulasi lemak pada jaringan adiposa. Seseorang dengan BMI 30 dikategorikan sebagai obesitas (WHO, 2014). Obesitas dapat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tukak lambung merupakan salah satu gangguan gastrointestinal utama, yang dapat terjadi karena adanya ketidakseimbangan dari faktor agresif (asam lambung dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian. (Munasir, 2001a). Aktivitas sistem imun dapat menurun oleh berbagai faktor,

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian. (Munasir, 2001a). Aktivitas sistem imun dapat menurun oleh berbagai faktor, 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Imunitas atau daya tahan tubuh adalah respon tubuh terhadap benda asing yang masuk kedalam tubuh. Sistem imun adalah sistem koordinasi respon biologis yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. supaya tidak terserang oleh penyakit (Baratawidjaja, 2000). keganasan terutama yang melibatkan sistem limfatik (Widianto, 1987).

BAB I PENDAHULUAN. supaya tidak terserang oleh penyakit (Baratawidjaja, 2000). keganasan terutama yang melibatkan sistem limfatik (Widianto, 1987). BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Lingkungan disekitar kita banyak mengandung agen infeksius maupun non infeksius yang dapat memberikan paparan pada tubuh manusia. Setiap orang dihadapkan pada berbagai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Inflamasi yang sering terjadi pada bidang kedokteran gigi, seperti gingivitis,

BAB I PENDAHULUAN. Inflamasi yang sering terjadi pada bidang kedokteran gigi, seperti gingivitis, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Inflamasi yang sering terjadi pada bidang kedokteran gigi, seperti gingivitis, periodontitis dan pasca tindakan pencabutan gigi. Inflamasi pada gingiva atau

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. protozoa, dan alergi. Hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007

BAB I PENDAHULUAN. protozoa, dan alergi. Hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Penyakit inflamasi saluran pencernaan dapat disebabkan oleh virus, bakteri, protozoa, dan alergi. Hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007 menunjukkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Nyeri menjadi masalah umum yang sering dikeluhkan masyarakat. Secara global, diperkirakan 1 dari 5 orang dewasa menderita nyeri dan 1 dari 10 orang dewasa didiagnosis

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dari segi jumlah tanaman khususnya tanaman obat yang sebagian besar belum

BAB I PENDAHULUAN. dari segi jumlah tanaman khususnya tanaman obat yang sebagian besar belum BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia memiliki sumber daya alam yang sangat melimpah, terutama dari segi jumlah tanaman khususnya tanaman obat yang sebagian besar belum dapat dibuktikan secara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mendukung peluang pengembangan tanaman obat. Hal tersebut karena

BAB I PENDAHULUAN. mendukung peluang pengembangan tanaman obat. Hal tersebut karena BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia sangat kaya dengan sumber daya tumbuhan yang akan mendukung peluang pengembangan tanaman obat. Hal tersebut karena Indonesia memiliki ± 30.000 spesies tumbuhan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. digunakan sebagai alternatif pengobatan seperti kunyit, temulawak, daun sirih,

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. digunakan sebagai alternatif pengobatan seperti kunyit, temulawak, daun sirih, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penggunaan bahan alam untuk mengobati penyakit sudah sejak lama diterapkan oleh masyarakat. Pada jaman sekarang banyak obat herbal yang digunakan sebagai alternatif

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. terutama di masyarakat kota-kota besar di Indonesia menjadi penyebab

I. PENDAHULUAN. terutama di masyarakat kota-kota besar di Indonesia menjadi penyebab I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perubahan gaya hidup dan sosial ekonomi akibat urbanisasi dan modernisasi terutama di masyarakat kota-kota besar di Indonesia menjadi penyebab terjadinya peningkatan prevalensi

Lebih terperinci