BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN"

Transkripsi

1 46 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Sejarah Perusahaan PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. ( Sampoerna ) merupakan salah satu produsen rokok terkemuka di Indonesia dengan memproduksi sejumlah merek rokok kretek yang dikenal luas, seperti Sampoerna Kretek, A Mild, serta Raja Kretek yang legendaris Dji Sam Soe. PT HM. Sampoerna Tbk adalah afiliasi dari PT Philip Morris Indonesia dan bagian dari Philip Morris International, produsen rokok terkemuka di dunia. Misi perusahaan adalah Menawarkan pengalaman merokok terbaik kepada perokok dewasa di Indonesia. Hal ini dilakukan dengan senantiasa mencari tahu keinginan konsumen, dan memberikan produk yang dapat memenuhi harapan mereka. Pada tahun 2012, Sampoerna memiliki pangsa pasar sebesar 35,6% di pasar rokok Indonesia, berdasarkan hasil Nielsen Retail Audit Results Full Year Pada akhir 2012, jumlah karyawan Sampoerna dan anak perusahaannya mencapai sekitar orang. Selain itu, Perseroan juga berkerja sama dengan 38 unit Mitra Produksi Sigaret ( MPS ) yang berada di berbagai lokasi di Pulau Jawa dalam memproduksi Sigaret Kretek Tangan, dan secara keseluruhan

2 47 memiliki lebih dari orang karyawan. Perseroan menjual dan mendistribusikan rokok melalui 73 kantor penjualan di seluruh Indonesia. Tahun 2012 merupakan tahun yang cemerlang bagi Perusahaan dimana kami mencapai rekor penjualan melebihi 100 miliar batang, ditambah berbagai pencapaian lain di banyak bidang. Tahun 2012 juga merupakan tahun yang istimewa bagi Sampoerna, ditandai dengan HUT Sampoerna ke-99, angka 9 memiliki makna khusus dalam sejarah Sampoerna dan beberapa tonggak penting tercapai, antara lain pembukaan dua pabrik sigaret kretek tangan baru di Jawa Timur dan pendirian pusat pelatihan search and rescue di Pasuruan sebagai bagian dari program tanggung jawab sosial Sampoerna. Sebagai salah satu produsen rokok terkemuka di Indonesia, Sampoerna bangga pada tradisi dan filosofi yang menjadi dasar kesuksesan perusahaan yang didukung dengan merek-merek yang kuat serta karyawan-karyawan terbaik, sambil terus berinovasi untuk masa depan yang lebih gemilang. PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk mempunyai kantor pusat yang terletak di Jalan Rungkut Industri Raya No. 18 Surabaya dan mempunyai kantor perwakilan Jakarta di Gedung One Pacific Place Lt.18 Sudirman Central Business District (SCBD) Jl. Jenderal Sudirman Kav Berikut sekilas sejarah perjalanan PT HM Sampoerna, Tbk sebagai berikut:

3 48 1. Tahun 1913 Liem Seeng Tee, seorang imigran asal Cina, mulai membuat dan menjual rokok kretek linting tangan di rumahnya di Surabaya, Indonesia. Perusahaan kecilnya tersebut merupakan salah satu perusahaan pertama yang memproduksi dan memasarkan rokok kretek maupun rokok putih. 2. Tahun 1930 Liem Seeng Tee mengganti nama keluarga sekaligus nama perusahaannya menjadi Sampoerna, yang berarti kesempurnaan. Setelah usahanya berkembang, Beliau memindahkan tempat tinggal keluarga dan pabriknya ke sebuah kompleks bangunan yang terbengkalai di Surabaya yang kemudian direnovasi dan dinamai Taman Sampoerna. 3. Tahun 1959 Kepemimpinan Sampoerna beralih ke generasi kedua di bawah pimpinan Aga Sampoerna, yang berfokus pada produksi Sigaret Kretek Tangan (SKT) premium. 4. Tahun 1978 Generasi ketiga keluarga Sampoerna, Putera Sampoerna, mengambil alih kemudi perusahaan, dan pertumbuhan Sampoerna kian melaju. 5. Tahun 1989 Sampoerna meluncurkan merek A Mild di Indonesia.

4 49 6. Tahun 1990 Sampoerna menjadi perseroan terbatas terbuka dengan struktur usaha modern dan memulai masa investasi dan ekspansi. Sampoerna berhasil memperkuat posisinya sebagai salah satu perusahaan terkemuka di Indonesia. 7. Tahun 2005 Keberhasilan Sampoerna menarik perhatian Philip Morris International Inc.(PMI), salah satu perusahaan rokok terkemuka di dunia. Akhirnya pada bulan Mei 2005, PT Philip Morris Indonesia, afiliasi dari PMI, mengakuisisi kepemilikan mayoritas atas Sampoerna. 8. Tahun 2008 Sampoerna meresmikan pabrik Sigaret Kretek Mesin (SKM) di Karawang, Jawa Barat, dengan investasi senilai USD 250 juta. 9. Tahun 2013 Sampoerna memperingati 100 tahun berdirinya perusahaan Hasil Produksi Perusahaan Berikut penjelasan tentang hasil prosuksi produk PT HM Sampoerna dari lahan pertanian hingga pabrik. Setelah dipanen dan dikeringkan, tembakau dan cengkeh dibawa ke lokasi pabrik. Tembakau biasanya disimpan hingga selama tiga tahun dalam lingkungan

5 50 terkontrol untuk membantu meningkatkan cita rasanya. Cengkeh juga melewati proses penyimpanan serupa hingga selama satu tahun sebelum diproses menjadi cengkeh rajang (cut clove). Tembakau yang telah disimpan akan diproses terlebih dahulu sebelum dicampur dengan cengkeh rajangan yang telah kering, kemudian dijadikan racikan rokok yang akan dilinting menjadi rokok. Racikan yang telah selesai, yang biasa disebut cut filler, disimpan dalam lumbung berukuran besar sebelum memasuki proses produksi rokok. Rokok kretek dapat berupa sigaret kretek tangan (SKT) atau sigaret kretek mesin (SKM). Salah satu keunikan industri kretek Indonesia ialah masih digunakannya metode pelintingan secara manual dengan tangan, dimana para pekerja melinting produk rokok kretek dengan sangat cepat, bahkan hingga dapat mencapai 350 batang per jam. Fasilitas Linting-tangan dan Buatan mesin. Produksi sigaret kretek tangan dan sigaret kretek mesin terdiri dari tiga tahapan: 1. Pemrosesan daun tembakau 2. Produksi rokok 3. Dan pengemasan serta persiapan distribusi. Dalam tiap tahapan produksi, pengendalian mutu yang sangat cermat memegang peranan penting untuk memastikan bahwa setiap

6 51 batang rokok dibuat dengan standar tertinggi. Setelah siap, rokok kemudian dikemas dan dikirimkan untuk proses distribusi. Untuk merek-merek produksi PT HM Sampoerna, Tbk dan afiliasinya memproduksi, memasarkan, dan mendistribusikan rokok di Indonesia, yang meliputi sigaret kretek tangan (SKT) dan sigaret kretek mesin(skm). Sampoerna juga mendistribusikan produk PT Philip Morris Indonesia (PMID), Marlboro, di Indonesia. Rokok kretek menguasai sekitar 92% pasar rokok di Indonesia. Di antara merek rokok kretek Sampoerna adalah Dji Sam Soe, A mild, Sampoerna Kretek, dan U Mild. Berkat fokus dan investasi pada portofolio merek, pada tahun 2013, kelompok merek inti perusahaan berhasil mempertahankan posisi pada 10 merek rokok teratas di Indonesia, dan kami berhasil mendongkrak pangsa pasar hingga mencapai 36,1%. Kelompok merek inti tersebut adalah A Mild, Dji Sam Soe, Marlboro, Sampoerna Kretek dan U Mild. 1. Sampoerna A Keluarga Sampoerna A terdiri dari varian-varian SKM, yang meliputi merek A Mild. A Mild diluncurkan oleh Sampoerna pada

7 52 tahun 1989 dan merupakan pionir produk rokok kategori LTLN (rendah tar rendah nikotin) di Indonesia. Pada tahun 2013, A Mild tetap mempertahankan posisi sebagai merek rokok dengan pangsa pasar terbesar di Indonesia. 2. Dji Sam Soe Dji Sam Soe merupakan SKT pertama yang diproduksi oleh Handel Maatstchapijj Liem Seeng Tee, yang kemudian menjadi Hajaya Mandala Sampoerna. Dji Sam Soe hingga saat ini diproduksi dengan tangan di 5 fasilitas produksi Sampoerna dan 38 fasilitas produksi milik Mitra Produksi Sigaret (MPS) di sekitar pulau Jawa. Bentuk dan desain kemasan Dji Sam Soe tidak pernah berubah sejak tahun 1913 atau selama lebih dari 100 tahun. Dji Sam Soe diposisikan sebagai kretek premium di Indonesia dan sampai saat ini tetap menjadi pemimpin di segmen SKT. Varian Dji Sam Soe meliputi segmen SKT dan SKM. Dji Sam Soe Filter, Dji Sam Soe Magnum Filter, dan Dji Sam Soe Magnum Blue yang baru diluncurkan pada awal tahun 2014, merupakan bagian dari segmen SKM. Sedangkan

8 53 Dji Sam Soe Kretek dan Dji Sam Soe Super Premium merupakan bagian dari segmen SKT. 3. Sampoerna Kretek Sampoerna Kretek adalah sigaret kretek tangan yang diproduksi pertama kali pada tahun 1968 di Denpasar, Bali, oleh Aga Sampoerna, generasi kedua keluarga Sampoerna. Dengan menggabungkan tembakau dan cengkeh berkualitas, Sampoerna Kretek berhasil menjadi sigaret kretek tangan terbaik di kelasnya. 4. U Mild U Mild diluncurkan pada tahun 2005 sebagai bagian dari portofolio produk LTLN Sampoerna bersama dengan A Mild. Pertumbuhan volume penjualan U Mild terus meningkat sejak diluncurkannya, mencapai 35,6% pada tahun 2013.

9 54 5. Marlboro Marlboro diluncurkan di Indonesia pada tahun 1984 oleh PMID dan merupakan salah satu merek internasional terbesar di pasaran. Sampoerna mendistribusikan Marlboro di Indonesia. Saat ini terdapat lima varian Marlboro yang terdiri dari Marlboro Red, Marlboro Lights, Marlboro Black Menthol, dan Marlboro Lights Menthol, dan Marlboro Ice Blast Susunan Dewan Komisaris dan Direksi Presiden Komisaris Wakil Presiden Komisaris Komisaris Independen : John Gledhill : Charles Bendotti : RB Permana Agung Dradjattun Phang Cheow Hock Goh Kok Ho Komisaris Presiden Direktur Direktur : Niken Rachmad : Paul Norman Janelle : Andre Dahan

10 55 Michael Sandritter Nikolaos Papathanasiou Peter Alfred Kurt Haase Yos Adiguna Ginting Wayan Mertasana Tantra Mark Ingo Niehaus

11 56 Gambar 4.1 Struktur Organisasi PT HM Sampoerna, Tbk

12 Analisis dan Pembahasan Sumber data yang digunakan adalah laporan keuangan dari PT HM Sampoerna, Tbk dengan menggunakan Time Series Analysis dan Cross Section Analysis dapat dilihat sebagai berikut: Time Series Analysis 1. Rasio Likuiditas a. Perhitungan Current Ratio Tabel 4.1 (Dalam Juta Rupiah) Tahun Current Ratio Aktiva Lancar 14,851,460 21,128,313 21,247,830 Hutang Lancar 8,368,408 11,897,977 12,123,790 Current Ratio Berdasarkan perhitungan diatas, current ratio PT HM Sampoerna cenderung fluktuatif. Pada tahun 2012 current ratio mengalami kenaikan namun tidak signifikan, sedangkan pada tahun 2013 mengalami menurunan sebesar 0,03 sehingga menjadi 1,75. Jika dianalisis dari tahun ke tahun aktiva lancar PT HM Sampoerna mengalami kenaikan yang cukup baik dan terlihat kenaikan yang signifikan terjadi pada tahun Penurunan current ratio tersebut disebabkan karena naiknya hutang lancar perusahaan. Namun penurunan

13 58 current ratio ini tetap menunjukan bahwa perusahaan masih mampu memenuhi kewajiban jangka pendeknya dengan menggunakan harta lancarnya. Artinya setiap Rp 1 utang lancar dijamin oleh Rp 1,75 harta lancar atau 1,75:1 antara aktiva lancar dengan hutang lancar. b. Perhitungan Cash Ratio Tabel 4.2 (Dalam Juta Rupiah) Cash Ratio Tahun Kas 2,070, , ,276 Hutang lancar 8,368,408 11,897,977 12,123,790 cash ratio Berdasarkan perhitungan diatas, dari tahun 2011 sampai tahun 2013 cash ratio PT HM Sampoerna terus menerus mengalami penurunan. Hal tersebut disebabkan karena kas perusahaan mengalami penurunan terus-menerus tiap tahunnya. Kondisi rasio kas ini kurang baik karena apabila perusahaan diharuskan untuk membayar kewajibannya mampu untuk membayar tanpa harus memerlukan waktu untuk menjual sebagian dari aktiva lancarnya seperti menjual persediaan.

14 59 2. Rasio Solvabilitas a. Perhitungan Debt to Equity Ratio Debt To Equity Ratio Tabel 4.3 (Dalam Juta Rupiah) Tahun Total Kewajiban 9,027,088 12,939,107 13,249,559 Modal 10,302,670 13,308,420 14,155,035 Debt To Equity Ratio Berdasarkan perhitungan diatas, debt to equity ratio PT HM Sampoerna mengalami kenaikan di tahun 2012 menjadi 0,97 namun di tahun 2013 debt to equity ratio turun kembali menjadi 0,94. Debt to equity ratio perusahaan menurun kembali walaupun tidak sebaik di tahun 2011, hal ini menunjukkan bahwa perusahaan berusaha untuk meningkatkan kinerjanya. Namun secara keseluruhan dari tahun ke tahun debt to equity ratio masih dalam batas baik karena hasil dari debt to equity ratio kurang dari 1 (< 1) yaitu 0,88 ditahun 2011, 0,97 ditahun 2012 dan 0,94 ditahun Hal terlihat dari porsi modal yang dimiliki perusahaan lebih besar jika dibandingkan dengan porsi hutangnya.

15 60 b. Perhitungan Debt to Total Asset Ratio Debt To Total Asset Ratio Tabel 4.4 (Dalam Juta Rupiah) Tahun Total Kewajiban 9,027,088 12,939,107 13,249,559 Total asset 19,329,758 26,247,527 27,404,594 Debt To Total Asset Ratio 46.70% 49.30% 48.35% Berdasarkan perhitungan diatas, debt to total asset ratio tahun 2012 mengalami peningkatan sebesar 2,6% menjadi 49,30 namun ditahun 2013 mengalami penurunan kembali menjadi 48,35%. Hal tersebut disebabkan karena meningkatnya hutang perusahaan. Namun berdasarkan perhitungan tersebut tercermin bahwa perusahaan terus melakukan perbaikan dengan menunjukkan nilai debt to total asset ratio masih berada dibawah 50% yang menandakan perusahaan masih efektif dalam memanfaatkan asset yang dimiliki untuk menutupi hutangnya

16 61 3. Rasio Profitabilitas a. Perhitungan Net Profit Margin Tabel 4.5 (Dalam Juta Rupiah) Net Profit Margin Tahun Laba Bersih 8,064,426 9,945,296 10,818,486 Pendapatan/Penjualan 52,856,708 66,626,123 75,025,207 Net Profit Margin 15.26% 14.93% 14.42% Berdasarkan perhitungan diatas, net profit margin PT HM Sampoerna mengalami penurunan tiap tahunnya. Ditahun 2011 net profit margin sebesar 15,26%, lalu di tahun 2012 turun menjadi 14,93% dan di tahun 2013 mengalami penurunan lagi menjadi 14,42%. Hal ini disebabkan karena meningkatnya nilai beberapa akun pada pos beban penjualan meskipun pendapatan tahun 2012 dan tahun 2013 mengalami peningkatan yang cukup besar.

17 62 b. Perhitungan Return On Investment Tabel 4.6 (Dalam Juta Rupiah) Tahun Return On Investment Laba Bersih 8,064,426 9,945,296 10,818,486 Total asset 19,329,758 26,247,527 27,404,594 Return On Investment 41.72% 37.89% 39.48% Berdasarkan perhitungan diatas, hasil ROI PT HM Sampoerna mengalami penurunan di tahun 2012 sebesar 3,83% menjadi 37,89% namun mengalami kenaikan kembali di tahun 2013 menjadi 39,48%. Hal ini menunjukkan bahwa perusahaan cukup berhasil dalam memaksimalkan potensi asset yang dimiliki untuk dijadikan net income dan perusahaan diharapkan bisa terus menambah assetnya serta meningkatkan perolehan laba bersih sehingga sebanding dengan peningkatan jumlah investasi atas asset yang dimiliki dan dapat dinilai bahwa investasi yang dilakukan membawa dampak positif bagi kinerja perusahaan.

18 63 c. Perhitungan Return On Equity Tabel 4.7 (Dalam Juta Rupiah) Return On Equity Tahun Laba Bersih 8,064,426 9,945,296 10,818,486 Total Modal 10,302,670 13,308,420 14,155,035 Return On Equity 78.28% 74.73% 76.43% Berdasarkan perhitungan diatas, hasil ROE PT HM Sampoerna tahun 2012 mengalami penurunan jika dibandingkaan dengan ROE tahun Penurunan tersebut sebesar 3,55% sehingga ROE tahun 2012 menjadi 74,73%. Namun di tahun 2013 ROE mengalami kenaikan kembali menjadi 76,43%. Hal ini menunjukkan bahwa secara keseluruhan PT HM Sampoerna cukup efisien dalam menggunakan modal sendiri dan dapat mempertahankan nilai dalan level yang positif.

19 64 4. Rasio Aktivitas a. Perhitungan Total Asset Turnover Total Asset Turnover Tabel 4.8 (Dalam Juta Rupiah) Tahun Penjualan 52,856,708 66,626,123 75,025,207 Total asset 19,329,758 26,247,527 27,404,594 Total Asset Turnover 2.73x 2.54x 2.74x Berdasarkan perhitungan diatas, perputaran aktiva PT HM Sampoerna tahun 2011 sebesar 2,73x, kemudian tahun 2012 mengalami penurunan menjadi 2,54x dan di tahun 2013 mengalami kenaikan kembali menjadi 2,74x. Hal ini menunjukkan bahwa kondisi perputaran aktiva mencapai hasil yang produktif karena hasil perputaran aktiva PT HM Sampoerna diatas 1 (>1) meskipun mengalami penurunan di tahun 2012.

20 65 b. Perhitungan Account Receivable Turnover Account Receivable Turnover Tabel 4.9 (Dalam Juta Rupiah) Tahun Penjualan 52,856,708 66,626,123 75,025,207 Rata-Rata Piutang 1,046,594 1,232,830 1,411,090 Account Receivable Turnover 50.50x 54.04x 53.17x Berdasarkan perhitungan diatas, perputaran piutang mencerminkan bahwa PT HM Sampoerna memiliki rasio yang cukup baik, dimana di tahun 2012 perputaran piutang mengalami kenaikan dari tahun 2011 yaitu sebesar 3,54 sehingga perputaran pitang menjadi 54,04x, namun mengalami penurunan di tahun 2013 menjadi 53,17x, hal ini mencerminkan bahwa perusahaan mengalami penurunan kemampuan dalam melakukan penagihan atas piutang. Namun penurunan tersebut tidak terlalu signifikan.

21 66 Tabel 4.10 Hasil Perhitungan Time Series PT HM Sampoerna, Tbk Ratio PT HM. Rata-Rata Time Series Sampoerna Analysis 1. Likuiditas Current Ratio Baik Cash Ratio Baik 2. Solvabilitas Debt To Equity Ratio Baik Debt To Total Asset Ratio 46.70% 49.30% 48.35% 48.11% Baik 3. Profitabilitas Net Profit Margin 15.26% 14.93% 14.42% 14.87% Baik Return On Investment 41.72% 37.89% 39.48% 39.70% Baik Return On Equity 78.28% 74.73% 76.43% 76.48% Baik 4. Aktivitas Total Asset Turnover 2.73x Baik Account Receivable Turnover 50.50x Baik PT. HM Sampoerna, Tbk memiliki pesaing dalam yang cukup banyak, seperti PT Gudang Garam, Tbk dan PT Bentoel International Investama, Tbk. Dengan adanya pesaing, perusahaan akan menjadi lebih kreatif dan terus termotivasi untuk menghasilkan produk-produk baru, selain itu pesaing juga dapat dijadikan alat untuk menukur kineja baik dalam segi keuangan, manajemen, operasional, dan hasil usaha. Berikut analisa Time Series PT

22 67 Gudang Garam, Tbk dan PT Bentoel International Investama, yang nantinya bisa menjadi informasi bagi pembaca, namun penulis tidak membahas panjang lebar. Tabel 4.11 Time Series Analysis PT Gudang Garam, Tbk Ratio PT Gudang Garam Likuiditas Rata-Rata Time Series Analysis Current Ratio Baik Cash Ratio Menurun 2. Solvabilitas Debt To Equity Ratio Baik Debt To Total Asset Ratio 37.19% 35.90% 42.06% 38.39% Baik 3. Profitabilitas Net Profit Margin 11.84% 8.30% 7.91% 9.35% Baik Return On Investment 12.68% 9.80% 8.63% 10.37% Baik Return On Equity 48.12% 15.29% 14.90% 26.11% Baik 4. Aktivitas Total Asset Turnover 1.07x 1.18x 1.09x 1.11x Baik Account Receivable Turnover 45.56x 42.52x 30.98x 39.69x Baik

23 68 Tabel 4.12 Time Series Analysis PT Bentoel International Investama Ratio PT Bentoel International Rata-Rata Time Series Analysis 1. Likuiditas Current Ratio Baik Cash Ratio Menurun 2. Solvabilitas Debt To Equity Ratio Baik Debt To Total Asset Ratio 64.52% 72.26% 90.45% 75.74% Baik 3. Profitabilitas Net Profit Margin 3.04% -3.28% -8.49% -2.91% Buruk Return On Investment 4.83% -4.66% % -3.71% Buruk Return On Equity 1.36% % % % Buruk 4. Aktivitas Total Asset Turnover 1.59x Baik Account Receivable Turnover 42.83x Baik

24 69 GRAFIK ANALYSIS TIME SERIES LIKUIDITAS Current Ratio Cash Ratio PT HM Sampoerna, Tbk PT Gudang Garam, Tbk PT Bentoel International Investama, Tbk SOLVABILITAS Debt to Equity Ratio Debt to Total Asset Ratio PT HM Samporna, Tbk PT Gudang Garam, Tbk PT Bentoel International Investama, Tbk

25 70 GRAFIK ANALYSIS TIME SERIES PROFITABILITAS NPM ROI ROE PT HM Samporna, Tbk PT Gudang Garam, Tbk PT Bentoel International Investama, Tbk AKTIVITAS PT HM Samporna, Tbk PT Gudang Garam, Tbk 10 0 Total Asset Turnover Account Receivable Turnover PT Bentoel International Investama, Tbk

26 71 GRAFIK ANALYSIS TIME SERIES LIKUIDITAS ,5 2 1,5 PT. HM Sampoerna, Tbk PT Gudang Garam, Tbk 1 0,5 PT Bentoel International Investama, Tbk 0 Current Ratio Cash Ratio SOLVABILITAS PT. HM Sampoerna, Tbk PT Gudang Garam, Tbk PT Bentoel International Investama, Tbk 0 Debt To Equity Ratio Debt To Total Asset Ratio

27 72 GRAFIK ANALYSIS TIME SERIES PROFITABILITAS PT. HM Sampoerna, Tbk PT Gudang Garam, Tbk 0-20 NPM ROI ROE PT Bentoel International Investama, Tbk AKTIVITAS PT. HM Sampoerna, Tbk PT Gudang Garam, Tbk PT Bentoel International Investama, Tbk 0 Total Asset Turnover Account Receivable Turnover

28 73 GRAFIK ANALYSIS TIME SERIES LIKUIDITAS Current Ratio Cash Ratio PT. HM Sampoerna, Tbk PT Gudang Garam, Tbk PT Bentoel International Investama, Tbk 2 1,8 SOLVABILITAS ,6 1,4 1,2 1 0,8 0,6 0,4 0,2 0 Debt To Equity Ratio Debt To Total Asset Ratio PT. HM Sampoerna, Tbk PT Gudang Garam, Tbk PT Bentoel International Investama, Tbk

29 74 GRAFIK ANALYSIS TIME SERIES PROFITABILITAS NPM ROI ROE PT. HM Sampoerna, Tbk PT Gudang Garam, Tbk PT Bentoel International Investama, Tbk -150 AKTIVITAS PT. HM Sampoerna, Tbk PT Gudang Garam, Tbk 10 0 Total Asset Turnover Account Receivable Turnover PT Bentoel International Investama, Tbk

30 Cross Section Analysis Dalam menilai kinerja perusahaan dapat juga dilakukan dengan membandingkan rasio tahun berjalan dengan rata-rata industri pada tahun yang bersangkutan, agar dapat diketahui kondisi perusahaan diantara para pesaing apakah dalam posisi kurang dari rata-rata atau melebihi rata-rata. Berikut akan dibahas perbandingan kinerja keuangan PT HM Sampoerna, Tbk dengan rata-rata industri perusahaan sejenis periode tahun Tabel 4.13 Cross Section Analysis Tahun 2011 Tahun 2011 PT HM Sampoerna PT Gudang Garam PT Bentoel International Investama Rata- Rata Industri 1. Likuiditas Current Ratio Baik Cash Ratio Baik 2. Solvabilitas Debt To Equity Ratio Baik Debt To Total Asset Ratio 46.70% 37.19% 64.52% 49.47% Baik 3. Profitabilitas Net Profit Margin 15.26% 11.84% 3.04% 10.04% Baik Return On Investment 41.72% 12.68% 4.83% 19.75% Baik Return On Equity 78.28% 48.12% 1.36% 42.59% Baik 4. Aktivitas Total Asset Turnover Baik Account Receivable Turnover Baik Analisis

31 76 Berdasarkan analisis cross section pada tahun 2011, dimana membandingkan rasio tahun 2011 dengan rata-rata industri sejenis ditahun tersebut. Dimulai dengan posisi rasio likuiditas tahun 2011 PT HM Sampoerna Tbk dalam memenuhi kewajiban jangka pendeknya berada pada posisi diatas rata-rata industri, dimana current ratio PT HM Sampoerna sebesar 1,71 dengan rata-rata industri sebesar 1,71. Selanjutnya cash ratio PT HM Sampoerna sebesar 0,25 dengan rata-rata industri sebesar 0,12. Dari ketiga perusahaan rokok ini yang memiliki current ratio paling baik yaitu PT Gudang Garam,Tbk dengan nilai 2,24 sedangkan untuk cash ratio yang paling baik yaitu PT HM Sampoerna sebesar 0,25. Ini menunjukkan bahwa kinerja keuangan perusahaan masuk kategori Baik karena masih berada diatas ratarata industri perusahaan sejenis. Untuk rasio solvabilitas tahun 2011, dimana debt to equity ratio sebesar 0,88 dan debt to total asset ratio sebesar 46,70 berada diposisi dibawah ratarata industri. Hal ini menunjukkan bahwa perusahaan mampu dalam memenuhi kewajiban jangka panjang dan jangka pendeknya bila perusahaan ini dilikuidasi, karena semakin kecil rasio ini semakin baik. Selanjutnya untuk rasio profitabilitas tahun 2011, dimana hasil net profit margin, return on investment dan return on equity berada diatas rata-rata dan menunjukkan posisi paling baik dan paling besar jika dibandingkan dengan perusahaan sejenis lainnya. Hal ini menunjukkan bahwa PT HM Sampoerna

32 77 mampu mendapatkan laba melalui semua kemampuan dan sumber yang ada. Kemudian jika diliat dari rasio aktivitas yang meliputi rasio total asset turnover dan account receivable turnover perusahaan berada pada posisi diatas baik karena hasil menunjukkan diatas rata-rata industri yang menandakan perusahaan cukup efektif penggunaan assetnya dalam memperoleh laba serta perusahaan juga cukup berhasil dalam menagih piutang. Tahun Likuiditas Tabel 4.14 Cross Section Analysis Tahun 2012 PT HM Sampoerna PT Gudang Garam PT Bentoel International Investama Rata-Rata Industri Analisis Current Ratio Kurang Baik Cash Ratio Kurang Baik 2. Solvabilitas Debt To Equity Ratio Kurang baik Debt To Total Asset Ratio 49.30% 35.90% 72.26% 52.49% Baik 3. Profitabilitas Net Profit Margin 14.93% 8.30% -3.28% 6.65% Baik Return On Investment 37.89% 9.80% -4.66% 14.34% Baik Return On Equity 74.73% 15.29% % 24.41% Baik 4. Aktivitas total asset turnover Baik Account Receiv turnover Baik

33 78 Sedangkan pada tahun 2012 rata-rata industri untuk analisis likuiditas PT HM Sampoerna mengalami penurunan dimana posisi current ratio dan cash ratio perusahaan berada pada posisi dibawah rata-rata industri perusahaan sejenis. Current ratio perusahaan sebesar 1,78 sedangkan rata-rata industri sebesar 1,86. Walaupun current rasio mengalami peningkatan jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya tetapi untuk diposisi rata-rata industri berada pada posisi dibawah rata-rata. Sedangkan untuk cash ratio perusahaan sebesar 0,07 dengan nilai rata-rata industri sebesar 0,08, posisi tersebut berada dibawah rata-rata industri walaupun tidak terlalu jauh. Selanjutnya untuk analisis solvabilitas perusahaan, debt to equity ratio perusahaan sebesar 0,97 sedangkan rata-rata industri sebesar 0,70, walaupun menunjukkan peningkatan debt to equity ratio jika dibandingkan dengan tahun 2011 ini menujukkan bahwa perusahaan masih mampu mengcover setiap rupiah modal sendiri yang dijadikan untuk jaminan utang. Sedangkan untuk debt to total asset ratio berada pada posisi baik yaitu posisi dibawah rata-rata karena semakin kecil rasio ini semakin baik. Untuk analisis profitabitas PT HM sampoerna terlihat sangat baik, karena semua posisi ratio berada diatas rata-rata industri dan cukup unggul dibandingkan dengan perusahaan lainnya. Walaupun jika dibandingkan dengan tahun 2011 ratio profitabilitas mengalami penurunan namun masih

34 79 menunjukkan kinerja yang baik jika dibandingkan dengan perusahaan sejenis yang lain. Kemudian jika diliat dari rasio aktivitas yang meliputi rasio total asset turnover dan account receivable turnover perusahaan berada pada posisi diatas baik karena hasil menunjukkan diatas rata-rata industri yang menandakan perusahaan cukup efektif penggunaan assetnya dalam memperoleh laba serta perusahaan juga cukup berhasil dalam menagih piutang dan masih unggul diantara perusahaan sejenis lainnya. Tahun 2013 Tabel 4.15 Cross Section Analysis Tahun 2013 PT HM Sampoerna PT Gudang Garam PT Bentoel International Investama Rata- Rata Industri Analisis 1. Likuiditas Current Ratio Baik Cash Ratio Baik 2. Solvabilitas Debt To Equity Ratio Kurang Baik Debt To Total Asset Ratio 48.35% 42.06% 90.45% 60.29% Cukup Baik 3. Profitabilitas Net Profit Margin 14.42% 7.91% -8.49% 4.61% Baik Return On Investment 39.48% 8.63% % 12.27% Baik Return On Equity 76.43% 14.90% % -8.94% Baik 4. Aktivitas Total Asset Turnover Baik Account Receivable Turnover Baik

35 80 Dan yang terakhir analisis cross section tahun 2013, untuk rasio likuiditas perusahaan current ratio menunjukkan posisi baik dengan hasil sebesar 1,75 dengan rata-rata industri sebesar 1,55. Namun untuk cash ratio perusahaan sebesar 0,05 dengan rata-rata industri sebesar 0,07 posisi tersebut dibawah rata-rata yang menunjukkan bahwa uang cash atau aktiva lancar perusahaan yang mudah untuk dicairkan tersebut mengalami penurunan (berkurang dari tahun sebelumnya). Selanjutnya untuk analisis solvabilitas tahun 2013, debt to equity ratio perusahaan sebesar 0,98 dengan rata-rata industri sebesar 0,80 hal ini menunjukkan hasil yang kurang baik hal debt to equity perusahaan berada diposisi di atas rata-rata yang seharusnya ratio tersebut dibawah rata-rata, karena semakin kecil ratio ini semakin baik. Untuk debt to total asset ratio sebesar 48,35% dengan rata-rata industri 60,29 hal ini menunjukkan hasil yang cukup baik karena berada diposisi dibawah rata-rata. Artinya hutang perusahaan tidak terlalu banyak jika dibandingkan dengan PT Bentoel International Investama, Tbk. Jika dilihat analisis profitabilitas perusahaan, net profit margin, return on investment dan return on equity menunjukkan hasil yang baik karena posisi diatas rata-rata dan paling baik diantara industri sejenis. Hal ini menunjukkan kemampuan perusahaan untuk mendapatkan laba sangat baik.

36 81 Sedangkan untuk analisis aktivitas, total asset turnover sebesar 2,74 dengan rata-rata industri 1,72 menunjukkan bahwa ratio tersebut baik karena lebih dari rata-rata dan hasilnya >1, artinya kegiatan operasi perusahaan dalam melakukan investasi baik itu jangka pendek maupun jangka panjang berhasil. Lalu untuk account receivable turnover sebesar 53,17 dengan ratarata industri sebesar 44,77 hal ini menunjukkan posisi yang baik jg karena jauh diatas rata-rata, artinya menggambarkan bahwa aktiva berputar perusahaan lebih cepat untuk menciptakan penjualan dan menghasilkan laba. GRAFIK RATA-RATA INDUSTRI

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 82 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 1.1. Kesimpulan Bedasarkan tujuan penelitian serta pembahasan dari bab-bab sebelumnya dapat disimpulkan bahwa kinerja PT HM Sampoern, Tbk sangat baik dan jika dibandingkan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. berdasarkan hukum negara Republik Indonesia dalam rangka Undang - Undang

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. berdasarkan hukum negara Republik Indonesia dalam rangka Undang - Undang 1 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Lokasi Penelitian Perseroan merupakan suatu perseroan terbatas terbuka yang didirikan berdasarkan hukum negara Republik Indonesia dalam rangka

Lebih terperinci

ANALISIS PENGARUH AKUISISI TERHADAP KINERJA PERUSAHAAN (Studi Empiris pada PT. Sampoerna TBK di Bursa Efek Indonesia)

ANALISIS PENGARUH AKUISISI TERHADAP KINERJA PERUSAHAAN (Studi Empiris pada PT. Sampoerna TBK di Bursa Efek Indonesia) ANALISIS PENGARUH AKUISISI TERHADAP KINERJA PERUSAHAAN (Studi Empiris pada PT. Sampoerna TBK di Bursa Efek Indonesia) SKRIPSI Disusun Untuk Memenuhi Tugas dan Syarat-syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM. merek rokok kretek yang dikenal luas, seperti Sampoerna Kretek, A Mild, serta

BAB IV GAMBARAN UMUM. merek rokok kretek yang dikenal luas, seperti Sampoerna Kretek, A Mild, serta BAB IV GAMBARAN UMUM A. PT. Hanjaya Mandala Sampoerna PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. ( Sampoerna ) merupakan salah satu produsen rokok terkemuka di Indonesia. Sampoerna memproduksi sejumlah merek rokok

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN 2.1. Sejarah dan Perkembangan Perusahaan Perjalanan sejarah PT. Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk (PT. H.M. Sampoerna Tbk) berawal dari tahun 1913 ketika imigran dari Surabaya,

Lebih terperinci

PENGARUH BIAYA PROMOSI TERHADAP LABA BERSIH PT. SAMPOERNA. TBK. Zulyanto Ariwibowo

PENGARUH BIAYA PROMOSI TERHADAP LABA BERSIH PT. SAMPOERNA. TBK. Zulyanto Ariwibowo PENGARUH BIAYA PROMOSI TERHADAP LABA BERSIH PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA. TBK Zulyanto Ariwibowo 11209855 Latar Belakang Bersamaan dengan berkembangnya peradaban, ilmu pengetahuan dan kehidupan sosial

Lebih terperinci

MUSLIKAH SUCIATI B

MUSLIKAH SUCIATI B ANALISIS KINERJA KEUANGAN PERUSAHAAN SEBELUM DAN SESUDAH MELAKUKAN AKUISISI PADA PT. SAMPOERNA TBK DENGAN MENGGUNAKAN METODE EVA (Studi Kasus Pada Perusahaan Yang Diakuisisi di BEI) SKRIPSI Diajukan Untuk

Lebih terperinci

PENGARUH BIAYA PROMOSI TERHADAP PENJUALAN PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA. TBK. Danial Farhan

PENGARUH BIAYA PROMOSI TERHADAP PENJUALAN PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA. TBK. Danial Farhan PENGARUH BIAYA PROMOSI TERHADAP PENJUALAN PT. HANJAYA MANDALA SAMPOERNA. TBK Danial Farhan 11210668 Latar Belakang Bersamaan dengan berkembangnya peradaban, ilmu pengetahuan dan kehidupan sosial ekonomi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Gambaran Umum Objek Penelitian

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Gambaran Umum Objek Penelitian BAB I PENDAHULUAN 1.1 Gambaran Umum Objek Penelitian Sampoerna A Mild adalah perintis rokok mild di Indonesia sejak awal tahun 90-an. Perusahaan ini telah bekerja keras untuk mempromosikan dan mengedukasi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Gudang Garam didirikan pada 26 Juni 1958 oleh Tjoa Ing Hwie.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Gudang Garam didirikan pada 26 Juni 1958 oleh Tjoa Ing Hwie. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Sejarah Perusahaan 1. PT Gudang Garam Tbk. Gudang Garam didirikan pada 26 Juni 1958 oleh Tjoa Ing Hwie. Sebelum mendirikan perusahaan ini,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan pada dunia bisnis. Keadaan ini yang menuntut suatu perusahaan untuk selalu

BAB I PENDAHULUAN. dan pada dunia bisnis. Keadaan ini yang menuntut suatu perusahaan untuk selalu BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perkembangan era globalisasi ini mengakibatkan kemajuan pada teknologi dan pada dunia bisnis. Keadaan ini yang menuntut suatu perusahaan untuk selalu memperbaiki

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN SARAN

BAB V SIMPULAN DAN SARAN BAB V SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan Analisis rasio laporan keuangan pada perusahaan industri rokok telah dilaksanakan secara efektif, hal ini terlihat dari perusahaan industri rokok dalam menganalisis

Lebih terperinci

KETERBUKAAN INFORMASI SEHUBUNGAN DENGAN TRANSAKSI AFILIASI

KETERBUKAAN INFORMASI SEHUBUNGAN DENGAN TRANSAKSI AFILIASI KETERBUKAAN INFORMASI SEHUBUNGAN DENGAN TRANSAKSI AFILIASI DALAM RANGKA MEMENUHI PERATURAN NOMOR IX.E.1. TENTANG TRANSAKSI AFILIASI DAN BENTURAN KEPENTINGAN TRANSAKSI TERTENTU, LAMPIRAN DARI KEPUTUSAN

Lebih terperinci

TUGAS LAPORAN. Analisis Proses Bisnis Perusahaan Manufaktur. PT. HM SAMPOERNA Tbk. Laporan ini Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah

TUGAS LAPORAN. Analisis Proses Bisnis Perusahaan Manufaktur. PT. HM SAMPOERNA Tbk. Laporan ini Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah TUGAS LAPORAN Analisis Proses Bisnis Perusahaan Manufaktur PT. HM SAMPOERNA Tbk. Laporan ini Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Analisis Proses Bisnis (APB) Disusun Oleh : Nama : Andrian Ramadhan

Lebih terperinci

BAB III OBJEK DAN DESAIN PENELITIAN

BAB III OBJEK DAN DESAIN PENELITIAN BAB III OBJEK DAN DESAIN PENELITIAN III.1. Objek Penelitian Penelitian dilakukan pada PT. Gudang Garam Tbk. dengan menganalisis kinerja perusahaan melalui analisis strategi bisnis serta menggunakan rasio

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. disahkan oleh Menteri Kehakiman Republik Indonesia dalam Surat Keputusan No.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. disahkan oleh Menteri Kehakiman Republik Indonesia dalam Surat Keputusan No. 44 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Perusahaan PT. HM Sampoerna Tbk, didirikan di Indonesia pada tanggal 19 Oktober 1963 berdasarkan Akta Notaris Anwar Mahajudin, S.H., No. 69.

Lebih terperinci

KETERBUKAAN INFORMASI SEHUBUNGAN DENGAN TRANSAKSI AFILIASI

KETERBUKAAN INFORMASI SEHUBUNGAN DENGAN TRANSAKSI AFILIASI KETERBUKAAN INFORMASI SEHUBUNGAN DENGAN TRANSAKSI AFILIASI DALAM RANGKA MEMENUHI PERATURAN NOMOR IX.E.1. TENTANG TRANSAKSI AFILIASI DAN BENTURAN KEPENTINGAN TRANSAKSI TERTENTU, LAMPIRAN DARI KEPUTUSAN

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Kesimpulan yang dapat diambil dari hasil analisis terhadap laporan keuangan PT Telekomunikasi Indonesia Tbk. adalah di bawah ini. Berdasarkan analisis rasio likuiditas,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Tinjauan Objek Studi PT. Gudang Garam Tbk PT. Handjaya Mandala Sampoerna Tbk.

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Tinjauan Objek Studi PT. Gudang Garam Tbk PT. Handjaya Mandala Sampoerna Tbk. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Tinjauan Objek Studi 1.1.1 PT. Gudang Garam Tbk. PT Gudang Garam Tbk yang selanjutnya disebut Gudang Garam adalah sebuah perusahaan rokok populer asal Indonesia. Perusahaan ini didirikan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Obyek penelitian Penelitian ini menggunakan obyek penelitian perusahaan-perusahaan rokok yang terdaftar pada Bursa Efek Indonesia (BEI) yang melakukan aktivitas perusahaan

Lebih terperinci

PT BENTOEL INTER LAPORAN POSISI KE 200 KETERANGAN 2009 ASSET ASSET LANCAR kas dan setara kas 84,310,801,719 piutang usaha pihak ketiga

PT BENTOEL INTER LAPORAN POSISI KE 200 KETERANGAN 2009 ASSET ASSET LANCAR kas dan setara kas 84,310,801,719 piutang usaha pihak ketiga PT BENTOEL INTER LAPORAN POSISI KE 200 KETERANGAN 2009 ASSET ASSET LANCAR kas dan setara kas 84,310,801,719 piutang usaha pihak ketiga 174,309,061,823 pihak relasi piutang lain - lain pihak hubungan istimewa

Lebih terperinci

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN 4.1 Kesimpulan Berdasarkan analisis rasio keuangan PT Gudang Garam Tbk tahun 2012-2014 pada bab sebelumnya, dapat disimpulkan kinerja keuangan PT Gudang Garam Tbk tahun 2012-2014

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian mengenai pengaruh likuiditas (current ratio), total asset turnover, dan total debt to total asset terhadap net profit margin pada

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN Salah satu cara untuk mengetahui kondisi keuangan suatu perusahaan adalah dengan melakukan analisis terhadap laporan keuangan perusahaan tersebut. Analisis yang dilakukan

Lebih terperinci

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN. Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan maka kesimpulan yang dapat

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN. Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan maka kesimpulan yang dapat BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN Sebagai akhir dari penulisan dalam bab ini, disampaikan beberapa kesimpulan dan saran yang sesuai dengan penelitian analisis data yang telah dilakukan. 6.1. Kesimpulan Berdasarkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia, hal ini dikarena industri tembakau mempunyai multiplier effect yang

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia, hal ini dikarena industri tembakau mempunyai multiplier effect yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Industri pengolahan tembakau mampu dalam menggerakkan ekonomi di Indonesia, hal ini dikarena industri tembakau mempunyai multiplier effect yang sangat luas,

Lebih terperinci

Neraca Konsolidasi PT. GUDANG GARAM, Tbk.

Neraca Konsolidasi PT. GUDANG GARAM, Tbk. L1 Neraca Konsolidasi PT. GUDANG GARAM, Tbk. Periode Analisis Horisontal Analisis Vertikal 2006 2007 2008 2009 2010 2006 2007 2008 2009 2010 2006 2007 2008 2009 2010 ASET ASET LANCAR Kas dan Setara Kas

Lebih terperinci

SKRIPSI. PERBANDINGAN KINERJA KEUANGAN ANTARA PT. HM. SAMPOERNA Tbk DAN PT. GUDANG GARAM Tbk PERIODE TAHUN

SKRIPSI. PERBANDINGAN KINERJA KEUANGAN ANTARA PT. HM. SAMPOERNA Tbk DAN PT. GUDANG GARAM Tbk PERIODE TAHUN SKRIPSI PERBANDINGAN KINERJA KEUANGAN ANTARA PT. HM. SAMPOERNA Tbk DAN PT. GUDANG GARAM Tbk PERIODE TAHUN 2000 2002 Diajukan untuk memenuhi syarat guna mencapai gelar Sarjana Akuntansi di Fakultas Ekonomi

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis terhadap laporan keuangan PT. Indofarma Tbk., maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Hasil kinerja likuiditas perusahaan

Lebih terperinci

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN. saran yang sesuai dengan penelitian analisis data yang telah dilakukan.

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN. saran yang sesuai dengan penelitian analisis data yang telah dilakukan. BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN Sebagai akhir dari penelitian ini, disampaikan beberapa kesimpulan dan saran yang sesuai dengan penelitian analisis data yang telah dilakukan. 6.1. Kesimpulan Berdasarkan hasil

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis terhadap laporan keuangan PT. Kalbe Farma Tbk., maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Hasil kinerja likuiditas perusahaan

Lebih terperinci

ANALISIS KINERJA KEUANGAN

ANALISIS KINERJA KEUANGAN VI ANALISIS KINERJA KEUANGAN Analisis kinerja keuangan atau analisis finansial pada suatu perusahaan atau organisasi merupakan salah satu faktor yang dapat mencerminkan kondisi perusahaan atau organisasi

Lebih terperinci

Mamik Mardiani Topowijono M.G. Wi Endang NP Fakultas Ilmu Administrasi Universitas Brawijaya

Mamik Mardiani Topowijono M.G. Wi Endang NP Fakultas Ilmu Administrasi Universitas Brawijaya PENILAIAN KINERJA KEUANGAN PERUSAHAAN MENGGUNAKAN ANALISIS RASIO KEUANGAN DAN KONSEP EVA (ECONOMIC VALUE ADDED) (Studi Pada PT HM Sampoerna, Tbk. yang Terdaftar di BEI Periode Tahun 2009-2011) Mamik Mardiani

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan pada laporan keuangan PT.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan pada laporan keuangan PT. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan pada laporan keuangan PT. Kimia Farma Tbk., maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Hasil kinerja likuiditas

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. skripsi ini, mengggunakan buku acuan Manajemen Keuangan: Prinsip

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. skripsi ini, mengggunakan buku acuan Manajemen Keuangan: Prinsip 63 Gambar 3.1 : Diagram Du Pont (Harahap, Sofyan Sari:2004) BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Analisis Rasio Keuangan Seluruh perhitungan rasio keuangan yang dilakukan untuk penulisan skripsi ini,

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN. serta kondisi keuangan perusahaan. Melalui laporan keuangan perusahaan dapat

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN. serta kondisi keuangan perusahaan. Melalui laporan keuangan perusahaan dapat BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN Laporan keuangan merupakan media yang penting untuk menilai prestasi serta kondisi keuangan perusahaan. Melalui laporan keuangan perusahaan dapat mengambil suatu keputusan

Lebih terperinci

PAPARAN PUBLIK TAHUNAN KINERJA KUARTAL PERTAMA April 2015

PAPARAN PUBLIK TAHUNAN KINERJA KUARTAL PERTAMA April 2015 PAPARAN PUBLIK TAHUNAN KINERJA KUARTAL PERTAMA 2015 27 April 2015 Agenda IKHTISAR PENTING KUARTAL PERTAMA 2015 IKHTISAR BISNIS IKHTISAR KEUANGAN PT HM SAMPOERNA Tbk. KOMITMEN UNTUK INDONESIA 2 Ikhtisar

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN Jenis Penelitian dan Gambaran Obyek Penelitian. Jenis penelitian yang digunakan adalah event study menurut Jogiyanto

BAB 3 METODE PENELITIAN Jenis Penelitian dan Gambaran Obyek Penelitian. Jenis penelitian yang digunakan adalah event study menurut Jogiyanto BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1. Jenis Penelitian dan Gambaran Obyek Penelitian 3.1.1. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah event study menurut Jogiyanto (2007: 410) merupakan studi yang

Lebih terperinci

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Dalam dunia bisnis, tingginya tingkat persaingan membuat setiap perusahaan akan senantiasa meningkatkan kinerjanya agar dapat bertahan. Oleh karena itu, setiap perusahaan akan selalu berusaha memperoleh

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN 36 BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Analisis Rasio PT United Tractors, Tbk Informasi yang ada pada laporan keuangan hanyalah informasi yang berupa angka-angka yang merupakan rekaman dari transaksi

Lebih terperinci

PR. MUSTIKA TOBACCO INDONESIA

PR. MUSTIKA TOBACCO INDONESIA PR. MUSTIKA TOBACCO INDONESIA Desa Gempolsari No. 15 RT 04 RW 01 Kecamatan Tanggulangin, Kabupaten Sidoarjo, Indonesia Telp. (031) 8958566 SEKILAS MUSTIKA PR. Mustika Tobacco Indonesia (MTI) merupakan

Lebih terperinci

ANALISIS KINERJA KEUANGAN PT. GUDANG GARAM TBK DENGAN MENGGUNAKAN METODE RASIO KEUANGAN

ANALISIS KINERJA KEUANGAN PT. GUDANG GARAM TBK DENGAN MENGGUNAKAN METODE RASIO KEUANGAN ANALISIS KINERJA KEUANGAN PT. GUDANG GARAM TBK DENGAN MENGGUNAKAN METODE RASIO KEUANGAN Nama : Nova Aisyah Npm : 26213505 Kelas : 3EB05 Pembimbing : Ratih Juwita, SE., MM. Latar Belakang Masalah Industri

Lebih terperinci

ANALISIS RASIO KEUANGAN SEBAGAI ALAT UKUR KINERJA KEUANGAN PERUSAHAAN PADA PT. MANDOM INDONESIA TBK.

ANALISIS RASIO KEUANGAN SEBAGAI ALAT UKUR KINERJA KEUANGAN PERUSAHAAN PADA PT. MANDOM INDONESIA TBK. ANALISIS RASIO KEUANGAN SEBAGAI ALAT UKUR KINERJA KEUANGAN PERUSAHAAN PADA PT. MANDOM INDONESIA TBK. Nama : Annisa Damayanti Puspitasari NPM : 21213127 Kelas : 3EB03 Jurusan : Akuntansi Pembimbing : Dini

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. penghasil tembakau terbanyak di dunia setelah Cina, Brazil, India, Amerika

BAB I PENDAHULUAN. penghasil tembakau terbanyak di dunia setelah Cina, Brazil, India, Amerika BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Indonesia merupakan salah satu dari beberapa negara penghasil tembakau terbesar didunia. Berdasarkan data tahun 2004, Indonesia merupakan negara ke-6 penghasil

Lebih terperinci

ANALISIS PENERAPAN RASIO KEUANGAN DAN ECONOMIC VALUE ADDED (EVA) DALAM MENILAI KINERJA KEUANGAN PT MAYORA INDAH Tbk AGUS NURAMIN

ANALISIS PENERAPAN RASIO KEUANGAN DAN ECONOMIC VALUE ADDED (EVA) DALAM MENILAI KINERJA KEUANGAN PT MAYORA INDAH Tbk AGUS NURAMIN ANALISIS PENERAPAN RASIO KEUANGAN DAN ECONOMIC VALUE ADDED (EVA) DALAM MENILAI KINERJA KEUANGAN PT MAYORA INDAH Tbk AGUS NURAMIN 20210331 LATAR BELAKANG MASALAH Tujuan dari sebuah perusahaan adalah memaksimalkan

Lebih terperinci

Analisis Laporan Keuangan Untuk Menilai Kinerja Perusahaan Pada Pt. Holcim Indonesia Tbk

Analisis Laporan Keuangan Untuk Menilai Kinerja Perusahaan Pada Pt. Holcim Indonesia Tbk Analisis Laporan Keuangan Untuk Menilai Kinerja Perusahaan Pada Pt. Holcim Indonesia Tbk Nama : R. Hudy Adinurwijaya Npm : 25210478 Kelas : 4EB23 Jurusan : Akuntansi Fakultas : Ekonomi Universitas Gunadarma

Lebih terperinci

Latar Belakang Masalah. 1. Keuangan Perusahaan 2. Laporan Keuangan 3. Penilaian Kinerja Perusahaan

Latar Belakang Masalah. 1. Keuangan Perusahaan 2. Laporan Keuangan 3. Penilaian Kinerja Perusahaan ANALISA LAPORAN KEUANGAN UNTUK MENILAI KINERJA KEUANGAN MELALUI TINGKAT LIKUIDITAS, SOLVABILITAS, AKTIVITAS, DAN PROFITABILITAS PADA PT. UNILEVER INDONESIA TBK Nama Jurusan Pembimbing : Fika Fitrianti

Lebih terperinci

Nama : Martha Romadoni NPM : Kelas : 3EA13

Nama : Martha Romadoni NPM : Kelas : 3EA13 ANALISA KINERJA KEUANGAN PT. PEGADAIAN Tbk BERDASARKAN RASIO LIKUIDITAS, SOLVABILITAS DAN PROFITABILITAS Nama : Martha Romadoni NPM : 16209473 Kelas : 3EA13 LATAR BELAKANG Mengingat pegadaian merupakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Industry) dan produk yang dihasilkan pun bermacam-macam dengan semakin

BAB I PENDAHULUAN. Industry) dan produk yang dihasilkan pun bermacam-macam dengan semakin BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Pada saat ini begitu banyak perusahaan manufaktur yang berkembang di Indonesia, terutama perusahaan disektor barang konsumsi (Consumer Goods Industry) dan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Waktu penelitian ini dimulai dari September 2015 sampai dengan selesai, dimana penelitian ini dilakukan di Jakarta dengan mengambil data laporan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN. 4.1 Hasil Perhitungan Rasio Keuangan Perusahaan

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN. 4.1 Hasil Perhitungan Rasio Keuangan Perusahaan BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Perhitungan Rasio Keuangan Perusahaan Dalam bab ini akan dibahas mengenai data yang diperoleh dan penyajian hasil perhitungan sejumlah rasio dan kemudian dianalisis.

Lebih terperinci

ANALISIS KINERJA KEUANGAN DENGAN RASIO LIKUIDITAS, SOLVABILITAS DAN PROFITABILITAS PADA PT SEPATU BATA TBK PERIODE

ANALISIS KINERJA KEUANGAN DENGAN RASIO LIKUIDITAS, SOLVABILITAS DAN PROFITABILITAS PADA PT SEPATU BATA TBK PERIODE ANALISIS KINERJA KEUANGAN DENGAN RASIO LIKUIDITAS, SOLVABILITAS DAN PROFITABILITAS PADA PT SEPATU BATA TBK PERIODE 2011-2015 Disusun oleh : Nama : Komang Gita Danitri Yuniar NPM : 25214907 Jurusan : Akuntansi

Lebih terperinci

Evaria Novita, Achmad Husaini, MG Wi Endang Fakultas Ilmu Administrasi, Universitas Brawijaya, Malang, Indonesia Abstrak

Evaria Novita, Achmad Husaini, MG Wi Endang Fakultas Ilmu Administrasi, Universitas Brawijaya, Malang, Indonesia Abstrak Penilaian Kinerja Keuangan Perusahaan dengan Analisis Rasio Keuangan dan Metode Economic Value Added (EVA) (Studi pada PT. HM Sampoerna, Tbk dan Anak Perusahaan yang Terdaftar di BEI Periode 2008-2010)

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian yang telah dikemukakan dalam Bab IV dapat disimpulkan sebagai berikut : 1. Pengelolaan piutang yang dijalankan oleh PT. INTI kurang

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Berdasarkan hasil analisis terhadap laporan keuangan PT. Astra Agro

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Berdasarkan hasil analisis terhadap laporan keuangan PT. Astra Agro BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis terhadap laporan keuangan PT. Astra Agro Lestari Tbk. yang selanjutnya dibandingkan dengan PT. PP London Sumatra Tbk. dengan menggunakan

Lebih terperinci

ANALISIS LAPORAN KEUANGAN UNTUK MENILAI KINERJA KEUANGAN PADA PT KIMIA FARMA (PERSERO) TBK

ANALISIS LAPORAN KEUANGAN UNTUK MENILAI KINERJA KEUANGAN PADA PT KIMIA FARMA (PERSERO) TBK ANALISIS LAPORAN KEUANGAN UNTUK MENILAI KINERJA KEUANGAN PADA PT KIMIA FARMA (PERSERO) TBK Nama : Bella Kandi NPM : 21213695 Jurusan : Akuntansi Dosen Pembimbing : Erna Kustyarini SE., MMSI Pendahuluan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI 13 BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Profil Perusahaan Sektor Barang Konsumsi Sub-Sektor Rokok Dalam realita ekonomi Indonesia, perusahaan rokok merupakan penyumbang pajak non migas terbesar bagi APBN, sehingga

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. seluruh kewajiban lancarnya. Rasio yang digunakan dalam penelitian ini adalah

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. seluruh kewajiban lancarnya. Rasio yang digunakan dalam penelitian ini adalah BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN A. Analisis Rasio Likuiditas Sebelum dan Sesudah memperoleh Sistem Manajemen Mutu Rasio ini menggambarkan kemampuan perusahaan dalam memenuhi seluruh kewajiban lancarnya.

Lebih terperinci

ANALISIS KINERJA LAPORAN KEUANGAN PT. INDOFOOD SUKSES MAKMUR, TBK. CATUR PUTRI LUTPIANDARI Reni Diah Kusumawati, SE.

ANALISIS KINERJA LAPORAN KEUANGAN PT. INDOFOOD SUKSES MAKMUR, TBK. CATUR PUTRI LUTPIANDARI Reni Diah Kusumawati, SE. ANALISIS KINERJA LAPORAN KEUANGAN PT. INDOFOOD SUKSES MAKMUR, TBK CATUR PUTRI LUTPIANDARI 11211595 Reni Diah Kusumawati, SE., MMSi PENDAHULUAN Pada saat ini kondisi perekonomian yang sedang mengalami krisis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Objek yang dipilih adalah PT Mitra Adiperkasa Tbk. PT Mitra Adiperkasa Tbk adalah perusahaan yang bergerak dalam operasi berbagai merek toko ritel

Lebih terperinci

Sumber: Bentoel Group (2014)

Sumber: Bentoel Group (2014) BAB I PENDAHULUAN 1.1 Gambaran Umum Objek Penelitian 1.1.1 PT Bentoel Internasional Investama Tbk. (RMBA) PT Bentoel Internasional Investama Tbk. (RMBA) adalah perusahaan rokok terbesar kedua di Indonesia

Lebih terperinci

BAB 5 PENUTUP. keuangan Optik Airlangga Surabaya selama tahun , dapat ditarik

BAB 5 PENUTUP. keuangan Optik Airlangga Surabaya selama tahun , dapat ditarik BAB 5 PENUTUP 5.1 Simpulan Dari hasil penelitian dan pembahasan pada bab 4 mengenai kinerja keuangan Optik Airlangga Surabaya selama tahun 2009-2012, dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Berdasarkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Di era perdagangan bebas seperti sekarang ini persaingan usaha diantara

BAB I PENDAHULUAN. Di era perdagangan bebas seperti sekarang ini persaingan usaha diantara BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Di era perdagangan bebas seperti sekarang ini persaingan usaha diantara perusahaan semakin ketat. Kondisi demikian menuntut perusahaan untuk selalu mengembangkan strategi

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan laporan keuangan PT Metrodata Electronics, Tbk., maka dapat ditarik suatu kesimpulan sebagai berikut: 1. Dari hasil perhitungan

Lebih terperinci

ANALISIS RASIO KEUANGAN UNTUK MENILAI KINERJA PADA PT. UNILEVER INDONESIA Tbk PERIODE

ANALISIS RASIO KEUANGAN UNTUK MENILAI KINERJA PADA PT. UNILEVER INDONESIA Tbk PERIODE ANALISIS RASIO KEUANGAN UNTUK MENILAI KINERJA PADA PT. UNILEVER INDONESIA Tbk PERIODE 2011-2015 Disusun oleh : Nama : Dilla Marta Yulia NPM : 22213462 Jurusan : Akuntansi Dosen Pembimbing : Bani Zamzami,

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Likuiditas merupakan suatu indikator yang mengukur kemampuan perusahaan

TINJAUAN PUSTAKA. Likuiditas merupakan suatu indikator yang mengukur kemampuan perusahaan II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Rasio Likuiditas Likuiditas merupakan suatu indikator yang mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar semua kewajiban finansial jangka pendek pada saat jatuh tempo dengan menggunakan

Lebih terperinci

ANALISIS LAPORAN KEUANGAN GUNA MENILAI KINERJA KEUANGAN PADA PT. UNILEVER INDONESIA TBK DI BURSA EFEK INDONESIA

ANALISIS LAPORAN KEUANGAN GUNA MENILAI KINERJA KEUANGAN PADA PT. UNILEVER INDONESIA TBK DI BURSA EFEK INDONESIA ANALISIS LAPORAN KEUANGAN GUNA MENILAI KINERJA KEUANGAN PADA PT. UNILEVER INDONESIA TBK DI BURSA EFEK INDONESIA Dwi Setia Wati, Kusni Hidayati, Achmad Usman Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi, Universitas

Lebih terperinci

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN. dan pembahasan dapat disimpulkan kinerja keuangan PT Indofood Tbk adalah

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN. dan pembahasan dapat disimpulkan kinerja keuangan PT Indofood Tbk adalah BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN 4.1 Kesimpulan Berdasarkan analisis rasio keuangan yang telah dibahas pada bab analisis dan pembahasan dapat disimpulkan kinerja keuangan PT Indofood Tbk adalah sebagai berikut:

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL PENELITIAN. suatu perusahaan dalam periode tertentu. Salah satu cara dalam penilaian

BAB IV ANALISIS HASIL PENELITIAN. suatu perusahaan dalam periode tertentu. Salah satu cara dalam penilaian 58 BAB IV ANALISIS HASIL PENELITIAN 4.1 Analisis Rasio Keuangan PT. XYZ Laporan keuangan merupakan salah satu sumber informasi yang penting dan dapat dipercaya untuk menilai kondisi keuangan dan hasil

Lebih terperinci

ANALISIS RASIO LIKUIDITAS SOVABILITAS DAN RENTABILITAS UNTUK MELIHAT KONDISI KEUANGAN PADA PT. BENTOEL INTERNASIONAL INVESTAMA Tbk.

ANALISIS RASIO LIKUIDITAS SOVABILITAS DAN RENTABILITAS UNTUK MELIHAT KONDISI KEUANGAN PADA PT. BENTOEL INTERNASIONAL INVESTAMA Tbk. ANALISIS RASIO LIKUIDITAS SOVABILITAS DAN RENTABILITAS UNTUK MELIHAT KONDISI KEUANGAN PADA PT. BENTOEL INTERNASIONAL INVESTAMA Tbk. NAMA :FAHRAN MUHAMAD NUGRAHA NPM :22209212 DOSEN PEMBIMBING :BERTILIA

Lebih terperinci

Analisis Laporan Keuangan Untuk Menilai Kinerja Keuangan Perusahaan Pada PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk

Analisis Laporan Keuangan Untuk Menilai Kinerja Keuangan Perusahaan Pada PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk Analisis Laporan Keuangan Untuk Menilai Kinerja Keuangan Perusahaan Pada PT. Hanjaya Mandala Sampoerna, Tbk Nama : Stephanie Octaviani Npm : 21209655 Jurusan : S1 - Akuntansi Latar Belakang Masalah Sebagaimana

Lebih terperinci

Daftar Pertanyaan. Mengenai Aktivitas Penjualan. No Daftar Pertanyaan Ya Tidak Penjelasan

Daftar Pertanyaan. Mengenai Aktivitas Penjualan. No Daftar Pertanyaan Ya Tidak Penjelasan Daftar Pertanyaan Mengenai Aktivitas Penjualan No Daftar Pertanyaan Ya Tidak Penjelasan 1 Apakah fungsi penjualan dilakukan oleh bagian penjualan? 2 Apakah bagian penjualan tersebut dibagi lagi kedalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang berisi daun-daun tembakau yang telah dicacah. Rokok dibakar pada salah

BAB I PENDAHULUAN. yang berisi daun-daun tembakau yang telah dicacah. Rokok dibakar pada salah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Rokok adalah silinder dari kertas berukuran panjang antara 70 hingga 120 milimeter (bervariasi tergantung negara) dengan diameter sekitar 10 milimeter yang

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis terhadap laporan keuangan PT. Mayora Tbk maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut: 1. Hasil kinerja Likuiditas dilihat dari rasio

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. berupa angka-angka dari transaksi yang terjadi selama satu periode. Informasi

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. berupa angka-angka dari transaksi yang terjadi selama satu periode. Informasi BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Analisis Rasio PT Astra Agro Lestari Tbk Informasi yang ada pada laporan keuangan adalah informasi yang berupa angka-angka dari transaksi yang terjadi selama satu

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN SARAN

BAB V SIMPULAN DAN SARAN BAB V SIMPULAN DAN SARAN V.1. Simpulan Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan pada bab 4 yaitu penilaian kinerja keuangan PT. Indocement Tunggal Prakarsa, Tbk yang akan dibandingkan dengan rata-rata

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Industri rokok merupakan industri yang sangat besar di Indonesia,

I. PENDAHULUAN. Industri rokok merupakan industri yang sangat besar di Indonesia, I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Industri rokok merupakan industri yang sangat besar di Indonesia, dengan total produksi nasional rata-rata mencapai 220 milyar batang per tahun dan nilai penjualan nasional

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 51 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Penelitian 4.1.1 Sekilas SAMPOERNA PT Hanjaya Mandala SAMPOERNA Tbk. ( SAMPOERNA ) merupakan salah satu produsen rokok terkemuka di Indonesia. SAMPOERNA

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Kinerja perusahaan dalam suatu periode produksi perlu dilakukan evaluasi untuk melihat dan mengetahui pencapaian yang telah dilakukan perusahaan baik dari

Lebih terperinci

ANALISIS RASIO KEUANGAN UNTUK MENILAI KINERJA KEUANGAN PADA PT. SEMEN INDONESIA (PERSERO) TBK FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS GUNADARMA JAKARTA 2016

ANALISIS RASIO KEUANGAN UNTUK MENILAI KINERJA KEUANGAN PADA PT. SEMEN INDONESIA (PERSERO) TBK FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS GUNADARMA JAKARTA 2016 ANALISIS RASIO KEUANGAN UNTUK MENILAI KINERJA KEUANGAN PADA PT. SEMEN INDONESIA (PERSERO) TBK Nama : Bella Gusita Aritonang NPM : 21213693 Kelas : 3EB03 Jurusan : Akuntansi Pembimbing : Dini Yartiwulandari,

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. 4.1 Penilaian Kinerja PT Tambang Batu Bara Bukit Asam, Tbk dan PT

BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN. 4.1 Penilaian Kinerja PT Tambang Batu Bara Bukit Asam, Tbk dan PT BAB IV ANALISIS HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Penilaian Kinerja PT Tambang Batu Bara Bukit Asam, Tbk dan PT Aneka Tambang, Tbk Informasi yang ada pada laporan keuangan adalah informasi yang berupa angka-angka

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Perjuangan PT Gudang Garam Tbk hingga mencapai sukses seperti

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Perjuangan PT Gudang Garam Tbk hingga mencapai sukses seperti BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Perusahaan 4.1.1 Sejarah Singkat PT. Gudang Garam, Tbk. Perjuangan PT Gudang Garam Tbk hingga mencapai sukses seperti sekarang ini dimulai sejak

Lebih terperinci

PENILAIAN BISNIS PADA PT HM SAMPOERNA, TBK MENGGUNAKAN LAPORAN KEUANGAN TAHUN

PENILAIAN BISNIS PADA PT HM SAMPOERNA, TBK MENGGUNAKAN LAPORAN KEUANGAN TAHUN PENILAIAN BISNIS PADA PT HM SAMPOERNA, TBK MENGGUNAKAN LAPORAN KEUANGAN TAHUN 2007-2011 Muhammad Miftahul Anbiya Binus University, Jakarta, DKI Jakarta, Indonesia ABSTRAK Tujuan penelitian pada PT HM Sampoerna,

Lebih terperinci

ANALISIS RASIO UNTUK MENGUKUR KINERJA KEUANGAN PADA PERUSAHAAN ROKOK (Studi Pada Perusahaan yang Terdaftar di BEI Periode )

ANALISIS RASIO UNTUK MENGUKUR KINERJA KEUANGAN PADA PERUSAHAAN ROKOK (Studi Pada Perusahaan yang Terdaftar di BEI Periode ) ANALISIS RASIO UNTUK MENGUKUR KINERJA KEUANGAN PADA PERUSAHAAN ROKOK (Studi Pada Perusahaan yang Terdaftar di BEI Periode 2010-2013) NASKAH PUBLIKASI Diajukan Untuk Memenuhi Tugas Dan Syarat-syarat Guna

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Tinjauan Pustaka 2.1.1 Analisis Laporan Keuangan Laporan keuangan adalah laporan yang menunjukkan kondisi keuangan perusahaan pada saat ini dalam suatu periode tertentu (Kasmir,

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. analisis strategi SWOT, PESTEL analysis, dan analisis porter.

BAB IV PEMBAHASAN. analisis strategi SWOT, PESTEL analysis, dan analisis porter. BAB IV PEMBAHASAN IV.1. Analisis Strategi Analisis strategi yang digunakan penulis dalam melakukan penelitian adalah analisis strategi SWOT, PESTEL analysis, dan analisis porter. IV.1.1. Analisis SWOT

Lebih terperinci

ANALISIS DU PONT SYSTEM TERHADAP PENGGUNAAN RASIO KEUANGAN UNTUK MENGUKUR KINERJA PERUSAHAAN PADA PT. NIPPON INDOSARI CORPINDO Tbk.

ANALISIS DU PONT SYSTEM TERHADAP PENGGUNAAN RASIO KEUANGAN UNTUK MENGUKUR KINERJA PERUSAHAAN PADA PT. NIPPON INDOSARI CORPINDO Tbk. NAMA : APRIYANTI RISKY P.N NPM : 11231228 JURUSAN : MANAJEMEN PEMBIMBING : DARMADI, SE, MM ANALISIS DU PONT SYSTEM TERHADAP PENGGUNAAN RASIO KEUANGAN UNTUK MENGUKUR KINERJA PERUSAHAAN PADA PT. NIPPON INDOSARI

Lebih terperinci

BAB 5 PENUTUP. kinerja keuangan PT. Fastfood Indonesia, Tbk dan PT. Pioneerindo Gourmet

BAB 5 PENUTUP. kinerja keuangan PT. Fastfood Indonesia, Tbk dan PT. Pioneerindo Gourmet BAB 5 PENUTUP 5.1 Simpulan 5.1.1 Hasil Analisis Rasio Keuangan Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan pada bab 4 mengenai kinerja keuangan PT. Fastfood Indonesia, Tbk dan PT. Pioneerindo Gourmet Internasional,

Lebih terperinci

ANALISIS RASIO LIKUIDITAS, SOLVABILITAS, DAN PROFITABILITAS PADA LAPORAN KEUANGAN PT. SIANTAR TOP (PERSERO) TBK. : Sovia Yohana Lumban : 1A214419

ANALISIS RASIO LIKUIDITAS, SOLVABILITAS, DAN PROFITABILITAS PADA LAPORAN KEUANGAN PT. SIANTAR TOP (PERSERO) TBK. : Sovia Yohana Lumban : 1A214419 ANALISIS RASIO LIKUIDITAS, SOLVABILITAS, DAN PROFITABILITAS PADA LAPORAN KEUANGAN PT. SIANTAR TOP (PERSERO) TBK Nama NPM Kelas Fakultas Jurusan Pembimbing : Sovia Yohana Lumban : 1A214419 : 3EA39 : Ekonomi

Lebih terperinci

ANALISIS LAPORAN KEUANGAN PADA PT KALBE FARMA TBK. : DWI PRATIWI NPM : Jurusan : Akuntansi Pembimbing : Rino Rinaldo, SE.

ANALISIS LAPORAN KEUANGAN PADA PT KALBE FARMA TBK. : DWI PRATIWI NPM : Jurusan : Akuntansi Pembimbing : Rino Rinaldo, SE. ANALISIS LAPORAN KEUANGAN PADA PT KALBE FARMA TBK Nama : DWI PRATIWI NPM : 22213689 Jurusan : Akuntansi Pembimbing : Rino Rinaldo, SE., MMSI LATAR BELAKANG RUMUSAN MASALAH Berdasarkan latar belakang masalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW. secara efektif dan efisien agar dapat mempertahankan keunggulan sehingga

BAB I PENDAHULUAN UKDW. secara efektif dan efisien agar dapat mempertahankan keunggulan sehingga BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Zaman menuntut perusahaan-perusahaan agar bekerja lebih ekstra dalam mempertahankan eksistensinya. Era globalisasi juga menyebabkan persaingan dalam dunia

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. Penggabungan usaha (business combination) adalah pernyataan dua atau lebih

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. Penggabungan usaha (business combination) adalah pernyataan dua atau lebih BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Tinjauan Teoritis 2.1.1 Penggabungan Usaha Penggabungan usaha merupakan salah satu strategi untuk mempertahankan kelangsungan hidup dan menegmbangkan perusahaan. Berdasarkan

Lebih terperinci

PENGUKURAN KINERJA PERUSAHAAN DENGAN MENGGUNAKAN METODE BALANCED SCORECARD PADA PT. POS INDONESIA (PERSERO) CABANG BOGOR

PENGUKURAN KINERJA PERUSAHAAN DENGAN MENGGUNAKAN METODE BALANCED SCORECARD PADA PT. POS INDONESIA (PERSERO) CABANG BOGOR PENGUKURAN KINERJA PERUSAHAAN DENGAN MENGGUNAKAN METODE BALANCED SCORECARD PADA PT. POS INDONESIA (PERSERO) CABANG BOGOR Nama NPM : 23213350 Jurusan Pembimbing : FEBIANA RAMADHANI PUTRI : Akuntansi : Dyah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Haryani & Serfianto (2011:22) mengatakan bahwa :

BAB I PENDAHULUAN. Haryani & Serfianto (2011:22) mengatakan bahwa : BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Memasuki era globalisasi dan pasar bebas, persaingan usaha diantara perusahaan yang ada semakin ketat. Kondisi demikian menuntut perusahaan untuk selalu

Lebih terperinci

Analisis Laporan Keuangan PT. UNILEVER Indonesia, Tbk Periode Tahun

Analisis Laporan Keuangan PT. UNILEVER Indonesia, Tbk Periode Tahun Analisis Laporan Keuangan PT. UNILEVER Indonesia, Tbk Periode Tahun 2007-2010 Tugas Manajemen Keuangan Lanjutan Dosen: Dr. Isfenti Sadalia, SE, ME Oleh: Junita Nelly Panjaitan NIM. 127019020 Kelas A Pararel

Lebih terperinci

BAB 5 PENUTUP. 1. Penilaian kinerja keuangan bertujuan untuk mengetahui kemampuan. perusahaan untuk mencapai tingkat penjualan setiap tahunnya.

BAB 5 PENUTUP. 1. Penilaian kinerja keuangan bertujuan untuk mengetahui kemampuan. perusahaan untuk mencapai tingkat penjualan setiap tahunnya. BAB 5 PENUTUP 5.1 Kesimpulan Berdasarkan uaraian yang telah dikemukakan sebelumnya, maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut : 1. Penilaian kinerja keuangan bertujuan untuk mengetahui kemampuan perusahaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah Dalam perkembangan pola berfikir manusia yang semakin maju dalam bidang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah Dalam perkembangan pola berfikir manusia yang semakin maju dalam bidang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Dalam perkembangan pola berfikir manusia yang semakin maju dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi modern, memungkinkan munculnya perusahaan untuk membuka

Lebih terperinci

EVALUASI KINERJA KEUANGAN PT IS TAHUN MENGGUNAKAN ANALISIS RASIO KEUANGAN

EVALUASI KINERJA KEUANGAN PT IS TAHUN MENGGUNAKAN ANALISIS RASIO KEUANGAN EVALUASI KINERJA KEUANGAN PT IS TAHUN 2015-2016 MENGGUNAKAN ANALISIS RASIO KEUANGAN Ika Nuryani, Eksa Ridwansyah S.E., M.Buss.,Ak.CA, Damayanti S.E.,M.M., Ak.CA Mahasiswa Jurusan Ekonomi dan Bisnis dan

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN SARAN

BAB V SIMPULAN DAN SARAN BAB V SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan Berdasarkan dari hasil penelitian yang telah dilakukan dengan judul Pengaruh Return On Invesment (ROI), Return On Equity (ROE), dan Earning Per Share (EPS) terhadap

Lebih terperinci

ANALISIS LAPORAN KEUANGAN UNTUK MENGETAHUI KINERJA KEUANGAN PT.ASTRA INTERNATIONAL, Tbk

ANALISIS LAPORAN KEUANGAN UNTUK MENGETAHUI KINERJA KEUANGAN PT.ASTRA INTERNATIONAL, Tbk ANALISIS LAPORAN KEUANGAN UNTUK MENGETAHUI KINERJA KEUANGAN PT.ASTRA INTERNATIONAL, Tbk Nama Npm : 22209237 Jurusan : Akuntansi Pembimbing : Jonathan Lingga Saputra : Bertilia Lina Kusrina, SE., MM. LATAR

Lebih terperinci