SISTEM CAD UNTUK KOPLING FLENS KAKU

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "SISTEM CAD UNTUK KOPLING FLENS KAKU"

Transkripsi

1 SISTEM CAD UNTUK KOPLING FLENS KAKU Tujuan Setelah melaksanakan praktikum ini, mahasiswa diharapkan dapat membuat program komputer untuk analisis rancangan dan pembuatan gambar model tiga dimensi dengan contoh kasus untuk kopling flens kaku. Metode 1. Perancangan dilakukan oleh kelompok mahasiswa dengan anggota 2-3 orang. Waktu penyelesaian tugas adalah dua kali 150 menit. 2. Elemen mesin yang dirancang adalah kopling flens kaku (lihat Gbr. 2.1 (a-2) pada Lampiran 1). 3. Perancangan menggunakan program komputer (dengan QBASIC, VisualBASIC dll.) 4. Analisis rancangan dilakukan dengan prosedur seperti dijelaskan pada Lampiran 1. Analisis tersebut untuk menentukan ukuran dari parameter rancangan kopling seperti pada Tabel 1. Tabel 1. Parameter rancangan kopling flens kaku No. Parameter rancangan Simbol 1. Diameter lubang (poros) D 2. Diameter bingkai A 3. Panjang naf L 4. Diameter naf C 5. Diameter pusat baut B 6. Tebal flens (halus) F 7. Panjang bingkai (halus) H 8. Tebal bingkai K 9. Jumlah baut n 10. Diameter lubang baut (halus) d 11. Panjang silinder pengepas S Diameter silinder pengepas E 13. Lebar pasak b (l p ) 14. Tebal pasak h(t p ) 15. Radius filet naf (ujung & naf-flens) f n 16. Radius filet bingkai (3 sudut) F b 5. Pembuatan gambar (model tiga dimensi) dilakukan menggunakan program komputer dengan memanfaatkan fasilitas SCRIPT pada AutoCAD. 6. Program komputer yang dibuat mencakup analisis rancangan (perhitungan parameter rancangan) dan pembuatan file SCRIPT untuk menggambar model tiga dimensi dari kopling hasil rancangan. File SCRIP tersebut akan digunakan pada AutoCAD untuk proses penggambarannya (otomatis). Uraian Tugas 1. Pelajarilah prosedur perancangan kopling flens kaku seperti pada Lampiran Buatlah program komputer untuk analisis rancangannya. Masukan (INPUT) yang digunakan adalah: a) daya yang akan ditransmisikan (P) 1

2 b) kecepatan putaran poros (n) c) faktor koreksi (f c ) d) bahan poros, perlakuan panas, atau kekuatan tarik bahan poros ( Bp ) e) faktor keamanan (S f1, S f2 ) f) faktor koreksi untuk puntiran (K t ) g) faktor koreksi lenturan (C b ) h) bahan baut, atau kekuatan tarik baut ( Bb ) i) faktor keamanan baut (S fb ) j) faktor koreksi baut (K b ) k) bahan flens, atau kekuatan tarik bahan flens ( Bf ) l) faktor keamanan flens (S ff ) m) faktor koreksi flens (K f ). Data lainnya yang depergunakan seperti pada Tabel 2.1 di Lampiran 1 dimasukkan sebagai data dalam program. Program harus dapat melakukan analisis untuk menentukan nilai parameter-parameter rancangan seperti pada Tabel 1. Program harus dapat mencetak nilai parameter rancangan tersebut. 3. Buatlah sub-program untuk membuat file SCRIPT yang berisi perintah baris (Command) penggambaran model tiga dimensi pada AutoCAD. Untuk membuat sub-program ini, pelajari cara pembuatan gambarnya (model tiga dimensi) dan coba secara manual menggunakan perintah baris pada AutoCAD. Catat secara cermat dan lengkap urutan perintah barisnya (Sebagai contoh lihat Lampiran 2). Dari urutan perintah tersebut tentukan (pilah-pilah) nilai atau teks yang harus dimasukkan untuk perintah baris tersebut. 4. Gabungkanlan sub-program tersebut di no. 3 dengan program analisis rancangannya. 5. Coba jalankan (running) programnya dan lakukan perbaikan atau penyesuaian sehingga program berhasil. Coba juga file SCRIPT-nya di AutoCAD untuk melihat hasil penggambarannya. Lakukan perbaikan pada programnya bila diperlukan. 6. Di akhir praktikum, cetakkan (printout) kode programnya dan contoh hasil rancangannya. Catatan 1. Untuk penyederhanaan, ukuran kopling flens pada Tabel 2.1 di Lampiran 1 yang digunakan sebagai data (dlm. program) tidak menggunakan nilai-nilai dalam kurung. 2. Ukuran pasak tak perlu dianalisis, untuk penyederhanaan gunakan data lebar pasak b (l p ) 0.25 diameter poros. Gunakan data tebal pasak pada Tabel 1.8 di Lampiran 1. 2

3 Lampiran 1. Contoh perintah baris untuk menggambar kopling flens kaku Data rancangan yang digunakan : No. Parameter Simbol Ukuran 1. Diameter lubang (poros) D 70 mm 2. Diameter bingkai A 250 mm 3. Panjang naf L 90 mm 4. Diameter naf C 125 mm 5. Diameter pusat baut B 180 mm 6. Tebal flens (halus) F 28 mm 7. Panjang bingkai (halus) H 50 mm 8. Tebal bingkai K 8 mm 9. Jumlah baut n 6 buah 10. Diameter lubang baut (halus) d 20 mm 11. Panjang silinder pengepas S 2 5 mm 12. Diameter silinder pengepas E 90 mm 13. Lebar pasak b (l p ) 18 mm 14. Tebal pasak h(t p ) 11 mm 15. Radius filet naf (ujung & naf-flens) f n 4 mm 16. Radius filet bingkai (3 sudut) F b 2 mm AutoCAD menu utilities loaded. AutoCAD Express Tools Menu loaded. Specify center point for base of cylinder or [Elliptical] <0,0,0>: 200,200,100 Specify radius for base of cylinder or [Diameter]: 125 Specify height of cylinder or [Center of other end]: 50 Specify center point for base of cylinder or [Elliptical] <0,0,0>: 200,200,128 Specify radius for base of cylinder or [Diameter]: 117 Specify height of cylinder or [Center of other end]: 22 Command: subtract Select solids and regions to subtract from.. 75,200,128 Select solids and regions to subtract.. 83,200,100 Menggambar silinder solid (bingkai) (untuk cekungan flens) Mengurangi silinder bingkai dengan silinder cekungan flens (untuk naf) 3

4 Specify center point for base of cylinder or [Elliptical] <0,0,0>: 200,200,128 Specify radius for base of cylinder or [Diameter]: 62.5 Specify height of cylinder or [Center of other end]: 62 Command: union 75,200, ,200,0, 2 total Specify center point for base of cylinder or [Elliptical] <0,0,0>: 200,200,95 Specify radius for base of cylinder or [Diameter]: 45 Specify height of cylinder or [Center of other end]: 5 Command: union 75,200,0 155,200,0, 2 total Specify center point for base of cylinder or [Elliptical] <0,0,0>: 200,200,95 Specify radius for base of cylinder or [Diameter]: 35 Specify height of cylinder or [Center of other end]: 95 Command: subtract Select solids and regions to subtract from.. 75,200,0 Select solids and regions to subtract.. 165,200,0 Command: box Specify corner of box or [CEnter] <0,0,0>: 191,228,95 Specify corner or [Cube/Length]: 209,239,190 Command: subtract Select solids and regions to subtract from.. 75,200,0 Select solids and regions to subtract.. 191,228,0 Menggabungkan silinder naf dengan flens (pengepas) Menggabungkan silinder pengepas dengan gabungan naf dengan flens (lubang poros) Mengurangi gabungan dengan silinder lubang poros Menggambar kotak solid (pasak) Mengurangi gabungan dengan pasak 4

5 Specify center point for base of cylinder or [Elliptical] <0,0,0>: 110,200,100 Specify radius for base of cylinder or [Diameter]: 10 Specify height of cylinder or [Center of other end]: 28 Command: copy 100,200,0 Specify base point or displacement, or [Multiple]: multiple Specify base point: 110,200,0 155,277.9,0 245,277.9,0 290,200,0 245,122.1,0 155,122.1,0 Command: subtract Select solids and regions to subtract from.. 75,200,0 Select solids and regions to subtract.. 100,200,0 145,277.9,0, 2 total 255,277.9,0, 3 total 300,200,0, 4 total 255,122.1,0, 5 total 145,122.1,0, 6 total (lubang baut) Mengkopi lubang baut (menjadi enam buah) Mengurangi gabungan dengan enam lubang baut (menjadi kopling) Membuat filet sudut ujung nap luar (radius 4 mm) 5

6 Current settings: Mode = TRIM, Radius = Select first object or [Polyline/Radius/Trim]: 137.5,200,190 Enter fillet radius < >: 4 Current settings: Mode = TRIM, Radius = Select first object or [Polyline/Radius/Trim]: 83,200,50 Enter fillet radius <4.0000>: 2 Command: -view Enter an option [?/Orthographic/Delete/Restore/Save/Ucs/Window]: ortho Enter an option [Top/Bottom/Front/BAck/Left/Right]<Top>: front Regenerating model. Current settings: Mode = TRIM, Radius = Select first object or [Polyline/Radius/Trim]: 200,150,0 Enter fillet radius <2.0000>: Current settings: Mode = TRIM, Radius = Select first object or [Polyline/Radius/Trim]: 75,150,0 Enter fillet radius <2.0000>: Current settings: Mode = TRIM, Radius = Select first object or [Polyline/Radius/Trim]: 137.5,128,0 Enter fillet radius <2.0000>: 4 Membuat filet sudut bingkai-flens Mengganti pandangan gambar Membuat filet sudut dalam bingkai (naf-bingkai) Membuat filet sudut luar bingkai Membuat filet sudut pertemuan naf-flens 6

7 7

8 Masukkan nama file-nya (atau cari) namafile.scr Command: script (untuk menjalankan file script) 8

9 9

CAD SYSTEM (Computer Aided Design)

CAD SYSTEM (Computer Aided Design) CAD SYSTEM (Computer Aided Design) 1 Contoh penggunaan sistem CAD A photorealistic rendered image created by using POV-Ray 3.6. The glasses, ashtray and pitcher were modeled with Rhinoceros 3D and the

Lebih terperinci

CAD SYSTEM (Computer Aided Design)

CAD SYSTEM (Computer Aided Design) CAD SYSTEM (Computer Aided Design) 1 2 Contoh penggunaan sistem CAD 3 A photorealistic rendered image created by using POV-Ray 3.6. The glasses, ashtray and pitcher were modeled with Rhinoceros 3D and

Lebih terperinci

MODUL PEMBELAJARAN AUTO-CAD 2002

MODUL PEMBELAJARAN AUTO-CAD 2002 MODUL PEMBELAJARAN AUTO-CAD 2002 Memulai Menjalankan AUTOCAD Double klik icon auto cad, atau klik sekali diikuti dengan menekan tombol ENTER Akan terbuka jendela auto cad sebagai berikut : Jika tampil

Lebih terperinci

5.1 Membuat Garis Bantu Dasar

5.1 Membuat Garis Bantu Dasar MENDESAIN GELAS Dalam bab ini akan dibahas bagaimana mendesain gelas menggunakan perintah-perintah AutoCAD dan trik pemecahan masalah desain guna mencapai desain yang sempurna. Dalam mendesain gelas, pertama-tama

Lebih terperinci

PENDAHULUAN BAGIAN 1

PENDAHULUAN BAGIAN 1 Sumbu z PENDAHULUAN BAGIAN 1 Sistem Koordinat AutoCAD 3 Dimensi Sepertihalnya Autocad 2 dimensi, pada AutoCAD 3 dimensi juga mempunyai system koordinat. Pada prinsipnya untuk koordinat X dan Y nya akan

Lebih terperinci

- tab kedua : mengatur polar tracking, dengan tujuan membantu menentukan sudut secara otomatis sesuai dengan sudut yang ditentukan.

- tab kedua : mengatur polar tracking, dengan tujuan membantu menentukan sudut secara otomatis sesuai dengan sudut yang ditentukan. BAB. 3 PERINTAH-PERINTAH GAMBAR Sebelum memulai penggambaran, sebaiknya kita lakukan drafting setting. Melalui drafting setting kita dapat mengatur environment AutoCAD, seperti : onjek snap, polar, mengatur

Lebih terperinci

Nuryadin Eko Raharjo M.Pd.

Nuryadin Eko Raharjo M.Pd. TAMAN T. CUCI R. TIDUR UTAMA R. TIDUR R. KELUARGA DAPUR & R. MAKAN R. TAMU R. TIDUR TAMAN CARPORT TAMAN Nuryadin Eko Raharjo M.Pd. Email:nuryadin_er@uny.ac.id JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN

Lebih terperinci

Tutorial AutoCAD Dasar Tugas 6

Tutorial AutoCAD Dasar Tugas 6 Tutorial AutoCAD Dasar Tugas 6 Website: http://karyaguru.com Email: admin@karyaguru.com Telephone: +62 877 8145 9234 1 LANGKAH 1 Buatlah obyek kotak berukuran 10 x 8 x 1.5 menggunakan perintah Box dengan

Lebih terperinci

MENGGAMBAR 2 DIMENSI With :AutoCAD

MENGGAMBAR 2 DIMENSI With :AutoCAD MENGGAMBAR 2 DIMENSI With :AutoCAD Dalam proses penggambaran 2 dimensi dapat dilakukan dengan cara mengetik perintah atau dapat dilakukan langsung dengan menggunakan Icon yang sudah tersedia pada Toolbar.

Lebih terperinci

Object Modification. Jurusan Teknik Geomatika Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh Nopember

Object Modification. Jurusan Teknik Geomatika Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh Nopember Jurusan Teknik Geomatika Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh Nopember www.geomatika.its.ac.id Object Modification Lalu Muhamad Jaelani, ST, MSc Khomsin, ST, MT Jalankan Program

Lebih terperinci

Kopling tetap adalah suatu elemen mesin yang berfungsi sebagai penerus putaran dan daya dari poros penggerak ke poros yang digerakkan secara pasti

Kopling tetap adalah suatu elemen mesin yang berfungsi sebagai penerus putaran dan daya dari poros penggerak ke poros yang digerakkan secara pasti Kopling tetap adalah suatu elemen mesin yang berfungsi sebagai penerus putaran dan daya dari poros penggerak ke poros yang digerakkan secara pasti (tanpa terjadi slip), dimana sumbu kedua poros tersebut

Lebih terperinci

MODUL AUTOCAD 2000 DALAM MATA DIKLAT PEMASANGAN INSTALASI LISTRIK PENERANGAN DAN TENAGA

MODUL AUTOCAD 2000 DALAM MATA DIKLAT PEMASANGAN INSTALASI LISTRIK PENERANGAN DAN TENAGA MODUL AUTOCAD 2000 DALAM MATA DIKLAT PEMASANGAN INSTALASI LISTRIK PENERANGAN DAN TENAGA AL HAKIM BEACON PENDIDIKAN TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA 2004 BAB I PENDAHULUAN A.

Lebih terperinci

Jurusan Pendidikan Teknik Sipil dan Perencanaan

Jurusan Pendidikan Teknik Sipil dan Perencanaan Oleh Nuryadin Eko Raharjo, M.Pd email:nuryadin_er@uny.ac.id Jurusan Pendidikan Teknik Sipil dan Perencanaan Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta 2009 BAB MENGEDIT GAMBAR 4 Dalam autocad tersedia

Lebih terperinci

Modul Praktikum CAD Teknik Penerbangan STTA BAB I PENDAHULUAN

Modul Praktikum CAD Teknik Penerbangan STTA BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN Seiring dengan berkembangnya teknologi informasi global saat ini, secara otomatis tuntutan terhadap penggunaan teknologi mutlak sangat diperlukan. Penggunaan software computer dalam dunia

Lebih terperinci

Praktek membuat denah rumah menggunakan perangkat lunak (software CAD)

Praktek membuat denah rumah menggunakan perangkat lunak (software CAD) Materi Praktek membuat denah rumah menggunakan perangkat lunak (software CAD) Bukalah sebuah file baru. Buatlah sebuah objek kotak dengan ukuran 450x800. Command: REC Specify first corner point or [Chamfer/Elevation/Fillet/Thickness/Width]:

Lebih terperinci

Teks : Multiline Text, Single Line Text, Edit, Find, Text Style, Scale, Justify

Teks : Multiline Text, Single Line Text, Edit, Find, Text Style, Scale, Justify 2D Graphic Architecture - 1 09 POKOK BAHASAN Teks : Multiline Text, Single Line Text, Edit, Find, Text Style, Scale, Justify TEKS Sebelum memulai memberikan Teks/Tulisan sebaiknya terlebih dahulu membuat

Lebih terperinci

PERTEMUAN 10 PENGGUNAAN PERINTAH DASAR MENU DRAW

PERTEMUAN 10 PENGGUNAAN PERINTAH DASAR MENU DRAW PERTEMUAN 10 PENGGUNAAN PERINTAH DASAR MENU DRAW 10.1. Cara menggunakan perintah menu Draw. Sebelum memulai menggambar sebaiknya dilakukan pengaturan-pengaturan pada AutoCAD untuk mendapatkan kemudahan-kemudahan

Lebih terperinci

PRAKTEK I : DASAR DASAR AUTOCAD (2D)

PRAKTEK I : DASAR DASAR AUTOCAD (2D) PRAKTEK I : DASAR DASAR AUTOCAD (2D) Line Perintah untuk membuat garis lurus Tiga sistem koordinat: a. Koordinat Kartesius Command: LINE (tekan Enter) Specify fist point: 1,2 (tekan Enter) Specify next

Lebih terperinci

Gambar Tahap 1 Penggabungan Fuel Injector Menggunakan AutoCAD. 2. Digabung bagian sebelumnya dengan Fuel Injector bagian III.

Gambar Tahap 1 Penggabungan Fuel Injector Menggunakan AutoCAD. 2. Digabung bagian sebelumnya dengan Fuel Injector bagian III. 2.2.17. Penggabungan Fuel Injector Menggunakan Langkah-langkah Penggabungan Fuel Injector menggunakan Software dapat dilihat pada Gambar 2.328 sampai dengan Gambar 2.348 dan hasil akhirnya dapat dilihat

Lebih terperinci

Pengenalan AutoCAD. Menjalankan AutoCAD 2012

Pengenalan AutoCAD. Menjalankan AutoCAD 2012 Pengenalan AutoCAD AutoCAD 2012 merupakan aplikasi yang sangat populer, yang paling banyak digunakan untuk pembuatan gambar teknik. Dengan AutoCAD, Anda dapat dapat menghasilkan gambar yang sangat presisi

Lebih terperinci

DASAR DASAR AUTOCAD (2D)

DASAR DASAR AUTOCAD (2D) DASAR DASAR AUTOCAD (2D) Line Perintah untuk membuat garis lurus Tiga sistem koordinat: a. Koordinat Kartesius Command: LINE (tekan Enter) Specify fist point: 1,2 (tekan Enter) Specify next point: 3,2

Lebih terperinci

Membuat Rumah 3D & Render pada 3ds Max

Membuat Rumah 3D & Render pada 3ds Max BAB 15 Membuat Rumah 3D & Render pada 3ds Max Pada Bab 15 ini Anda akan dituntun untuk membuat gambar rumah 3 dimensi dengan sebagian berpedoman pada perintah-perintah bab terdahulu. Untuk pemberian material,

Lebih terperinci

Manual AutoCAD 2 Dimensi. oleh: Fikri Alami, S.T., M.Sc. Siti Nurul Khotimah, S.T.,M.Sc

Manual AutoCAD 2 Dimensi. oleh: Fikri Alami, S.T., M.Sc. Siti Nurul Khotimah, S.T.,M.Sc 2 Dimensi oleh: Fikri Alami, S.T., M.Sc. Siti Nurul Khotimah, S.T.,M.Sc JURUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS LAMPUNG Tahun 2017 2 I. MEMULAI AUTOCAD 2007 1. Klik 2X Icon AutoCAD 2007 pada layar

Lebih terperinci

CHAPTER 1. Persiapan Menggambar

CHAPTER 1. Persiapan Menggambar CHAPTER 1 Persiapan Menggambar Gambar 10. Jendela OSNAP 1. Menjalankan AutoCAD 2. Mengganti Warna Latar 3. Menampilkan Toolbar Bantu 4. Cara Menggunakan Mouse 5. Mengatur Luas Area Kerja 6. Mengatur Satuan

Lebih terperinci

TUTORIAL DESAIN MULTIMEDIA

TUTORIAL DESAIN MULTIMEDIA TUTORIAL DESAIN MULTIMEDIA www.desainmultimedia.com Membuat Model Keyboard Membuat model objek Keyboard dengan Operasi Boolean Langkah 1 (Menampilkan Gambar Keyboard sebagai Guideline) Tampilkan dahulu

Lebih terperinci

Membuat Sketch 2D Sederhana dalam Autodesk Inventor

Membuat Sketch 2D Sederhana dalam Autodesk Inventor Membuat Sketch 2D Sederhana dalam Autodesk Inventor Gede Andrian Widya Perwira gede.andrian@raharja.info Abstrak Sketch memiliki peranan penting karena merupakan rangka dalam membuat gambar 3D Model atau

Lebih terperinci

AUTOCAD Pengertian CAD Kemampuan komputer mendukung aplikasi dalam bidang design: Siklus Hidup Produk :

AUTOCAD Pengertian CAD Kemampuan komputer mendukung aplikasi dalam bidang design: Siklus Hidup Produk : AUTOCAD Pengertian CAD CAD Computer Aided Design / Computer Aided Drafting (merancang berbantu komputer) CAD suatu proses perencanaan dengan bantuan komputer. CAD aplikasi komputer untu memecahkan problem-problem

Lebih terperinci

LATIHAN PRAKTEK AUTOCAD

LATIHAN PRAKTEK AUTOCAD LATIHAN PRAKTEK AUTOCAD I. SETUP LEMBAR KERJA 1. Pada dialog box Command, ketik MVSETUP (catatan: huruf besar atau kecil tidak mempengaruhi jalannya perintah) 2. Enable paper space?. Ketik N kemudian tekan

Lebih terperinci

LOGO. Semester Genap

LOGO. Semester Genap LOGO Semester Genap Pointer Beberapa fungsi pointer: 1. Klik kiri, untuk memilih objek/perintah 2. Klik kanan untuk menampilkan pilihan tambahan/enter 3. Roda untuk memperbesar atau mempercecil tampiran

Lebih terperinci

TUGAS AKHIR REKAYASA DAN RANCANG BANGUN ALAT PEMOTONG RUMPUT (DORONG) DENGAN MOTOR PENGGERAK HONDA WB 20T

TUGAS AKHIR REKAYASA DAN RANCANG BANGUN ALAT PEMOTONG RUMPUT (DORONG) DENGAN MOTOR PENGGERAK HONDA WB 20T TUGAS AKHIR REKAYASA DAN RANCANG BANGUN ALAT PEMOTONG RUMPUT (DORONG) DENGAN MOTOR PENGGERAK HONDA WB 20T Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Menyelesaikan Program Studi Strata 1 (S-1) di Jurusan

Lebih terperinci

Mapping using AUTOCAD

Mapping using AUTOCAD Jurusan Teknik Geomatika Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh Nopember www.geomatika.its.ac.id Mapping using AUTOCAD Lalu Muhamad Jaelani, ST, MSc Khomsin, ST, MT Jalankan Program

Lebih terperinci

Oleh Nuryadin Eko Raharjo, M.Pd

Oleh Nuryadin Eko Raharjo, M.Pd Oleh Nuryadin Eko Raharjo, M.Pd email:nuryadin_er@uny.ac.id e Jurusan Pendidikan Teknik Sipil dan Perencanaan an Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta 2009 BAB MENGGAMBAR DASAR 2 A. Sistem Koordinat

Lebih terperinci

BAB 2 FASILITAS BANTU GAMBAR

BAB 2 FASILITAS BANTU GAMBAR BAB 2 FASILITAS BANTU GAMBAR 2.1 Quick Properties Quick Properties adalah fasilitas untuk menampilkan informasi properties yang terdapat pada tiap-tiap objek secara umum, sehingga bisa mempermudah untuk

Lebih terperinci

2D Graphic Architecture - 1 POKOK BAHASAN

2D Graphic Architecture - 1 POKOK BAHASAN 2D Graphic Architecture - 1 02 POKOK BAHASAN Menggambar Objek 2D : Line, Construction Line, Polyline, Polygon, Rectangle, Arc, Circle, Revision Cloud, Spline, Ellipse, Elipse Arc. Mengedit Objek 2D : Erase,

Lebih terperinci

BAB 3 FASILITAS PENGGAMBARAN OBJEK GEOMETRI

BAB 3 FASILITAS PENGGAMBARAN OBJEK GEOMETRI BAB 3 FASILITAS PENGGAMBARAN OBJEK GEOMETRI 3.1 Menggambar Objek Linear 3.1.1 Line Line merupakan jenis perintah gambar untuk membuat garis tunggal lurus. Apabila digunakan untuk membuat garis yang bersegmen,

Lebih terperinci

GAMBAR TEKNIK DAN AUTOCAD

GAMBAR TEKNIK DAN AUTOCAD 1 GAMBAR TEKNIK DAN AUTOCAD PROGRAM APLIKASI AUTOCAD AutoCAD merupakan program aplikasi komersial untuk menggambar dan mendesain dengan bantuan komputer (computer- aided design, CAD) yang dapat dikatakan

Lebih terperinci

3.1 Memodifikasi Objek

3.1 Memodifikasi Objek BAB 3 Modifier 3.1 Memodifikasi Objek Seperti telah disinggung sebelumnya, Max menyediakan banyak modifier untuk memodifikasi objek. Kita akan berlatih menggunakan beberapa modifier tersebut. Gambar 3.1

Lebih terperinci

01 PENGANTAR GAMBAR TEKNIK

01 PENGANTAR GAMBAR TEKNIK 1.1 DEFINISI 01 PENGANTAR GAMBAR TEKNIK Gambar teknik merupakan bahasa komunikasi antara desainer dan manufaktur untuk memvisualisasikan ide produk baru yang akan diproduksi menurut standar yang berlaku.

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Jakarta, Januari Ir. Sofi Ansori Penulis

KATA PENGANTAR. Jakarta, Januari Ir. Sofi Ansori Penulis KATA PENGANTAR Sebagai prakata, pertama kali yang sangat ingin penulis sampaikan adalah ucapan terima kasih kepada beberapa pihak yang secara langsung maupun tidak langsung telah membantu proses penulisan

Lebih terperinci

PENGENALAN AUTOCAD 1. MEMULAI AUTOCAD. Toolbar. Drawing Area. Toolbox. UCS Pointer. Command Line MODUL BELAJAR AUTOCAD

PENGENALAN AUTOCAD 1. MEMULAI AUTOCAD. Toolbar. Drawing Area. Toolbox. UCS Pointer. Command Line MODUL BELAJAR AUTOCAD PENGENALAN AUTOCAD AUTOCAD merupakan sebuah program aplikasi berbasis grafdis yang diluncurkan oleh Autodesk, dimaksudkan untuk membantu dan mempermudah pembuatan gambar 2D, 3D atau bahkan gambar arsitektur

Lebih terperinci

BAB II DASAR TEORI. Mesin perajang singkong dengan penggerak motor listrik 0,5 Hp mempunyai

BAB II DASAR TEORI. Mesin perajang singkong dengan penggerak motor listrik 0,5 Hp mempunyai BAB II DASAR TEORI 2.1. Prinsip Kerja Mesin Perajang Singkong. Mesin perajang singkong dengan penggerak motor listrik 0,5 Hp mempunyai beberapa komponen, diantaranya adalah piringan, pisau pengiris, poros,

Lebih terperinci

g. Unit/ satuan b. Instansi/ perusahaan pembuat h. Sistem proyeksi c. Nama drafter i. Ukuran kertas d. Nama penguji gambar

g. Unit/ satuan b. Instansi/ perusahaan pembuat h. Sistem proyeksi c. Nama drafter i. Ukuran kertas d. Nama penguji gambar GAMBAR TEKNIK Gambar teknik adalah suatu gambar yang dibuat dengan cara-cara dan aturan tertentu sesuai dengan kesepakatan bersama oleh para ahli teknik. Gambar teknik merupakan bentuk ungkapan dari suatu

Lebih terperinci

DIMENSI DAN ARSIRAN BAB 6

DIMENSI DAN ARSIRAN BAB 6 BAB 6 DIMENSI DAN ARSIRAN AutoCAD dilengkapi dengan fasilitas pengukuran (dimensi) dan arsiran. Keduanya ditujukan agar desain (terutama untuk kebutuhan engineering) dapat lebih komunikatif dan mudah dipahami

Lebih terperinci

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Pemodelan Benda Uji pada Program AutoCAD 1. Penamaan Benda Uji Variasi yang terdapat pada benda uji meliputi diameter lubang, sudut lubang, jarak antar lubang, dan panjang

Lebih terperinci

Untuk dapat menggunakan buku ini sebaiknya Anda mempelajari perintah dasar yang sering digunakan pada AutoCAD. PERINTAH MENGGAMBAR AUTOCAD

Untuk dapat menggunakan buku ini sebaiknya Anda mempelajari perintah dasar yang sering digunakan pada AutoCAD. PERINTAH MENGGAMBAR AUTOCAD PERSIAPAN LATIHAN Untuk dapat menggunakan buku ini sebaiknya Anda mempelajari perintah dasar yang sering digunakan pada AutoCAD. PERINTAH MENGGAMBAR AUTOCAD Pada dasarnya ada dua perintah menggambar dalam

Lebih terperinci

Jurusan Pendidikan Teknik Sipil dan Perencanaan

Jurusan Pendidikan Teknik Sipil dan Perencanaan Oleh Nuryadin Eko Raharjo, M.Pd email:nuryadin_er@uny.ac.id Jurusan Pendidikan Teknik Sipil dan Perencanaan Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta 2009 20 74 12 100 35 25 25 BAB LATIHAN 8 A. Latihan

Lebih terperinci

MEMBUAT OBJECT 3D DENGAN EXTRUDE. Sebuah Ducting dengan dimensi seperti pada gambar 1. Langkah kerja pembuatannya:

MEMBUAT OBJECT 3D DENGAN EXTRUDE. Sebuah Ducting dengan dimensi seperti pada gambar 1. Langkah kerja pembuatannya: MEMBUAT OBJECT 3D DENGAN EXTRUDE Gambar 1 Object Tampak Atas Sebuah Ducting dengan dimensi seperti pada gambar 1. Langkah kerja pembuatannya: 1. Buat Garis bantu seperti pada gambar 2. Garis bantu dibuat

Lebih terperinci

AutoCAD. 2 Dimensi. Modul. Laboratorium Proses Manufaktur Jurusan Teknik Industri Universitas Komputer Indonesia. Modul AutoCAD 2D 1

AutoCAD. 2 Dimensi. Modul. Laboratorium Proses Manufaktur Jurusan Teknik Industri Universitas Komputer Indonesia. Modul AutoCAD 2D 1 Modul AutoCAD 2D 1 Modul AutoCAD 2 Dimensi Laboratorium Proses Manufaktur Jurusan Teknik Industri Universitas Komputer Indonesia Modul AutoCAD 2D 2 Modul disusun oleh: Gabriel S. MT Copyright 2007 Laboratorium

Lebih terperinci

DIGITASI PETA RASTER. A. Digitasi Secara On Screen Digitizing MapInfo

DIGITASI PETA RASTER. A. Digitasi Secara On Screen Digitizing MapInfo MATERI 5 DIGITASI PETA RASTER Digitasi peta raster (vektorisasi) dapat dilakukan dengan menggunakan tablet digitizer atau dengan on screen digitizing. Pada kegiatan ini kita akan melakukan proses vektorisasi

Lebih terperinci

Pengantar. Pg. 01. Gambaran Pembelajaran

Pengantar. Pg. 01. Gambaran Pembelajaran Pg. 01 2. Gambaran Pembelajaran Dalam pertemuan ini, membahas bagaimana melakukan hal berikut: Membuat Objek Box Membuat Cylinder Membuat Tube Mengelola Letak Objek Menggandakan Objek Pg. 02 A. Membuat

Lebih terperinci

BAB III PERANCANGAN. = 280 mm = 50,8 mm. = 100 mm mm. = 400 gram gram

BAB III PERANCANGAN. = 280 mm = 50,8 mm. = 100 mm mm. = 400 gram gram BAB III PERANCANGAN 3.. Perencanaan Kapasitas Perajangan Kapasitas Perencanaan Putaran motor iameter piringan ( 3 ) iameter puli motor ( ) Tebal permukaan ( t ) Jumlah pisau pada piringan ( I ) iameter

Lebih terperinci

Powered by: M o d u l A u t o C A D 2 D 1

Powered by:  M o d u l A u t o C A D 2 D 1 M o d u l A u t o C A D 2 D 1 M o d u l A u t o C A D 2 D 2 1.1. Mengaktifkan AutoCAD PART I PENGENALAN AutoCAD Aktifkan AutoCAD, caranya: a. Klik kanan pada ikon AutoCAD. b. Pilih Open. c. Maka akan tampak

Lebih terperinci

LAMPPIRAN. Lampiran 1. Berita Acara Pelaksanaan Kegiatan Pengabdian pada Masyarakat

LAMPPIRAN. Lampiran 1. Berita Acara Pelaksanaan Kegiatan Pengabdian pada Masyarakat LAMPPIRAN Lampiran 1. Berita Acara Pelaksanaan Kegiatan Pengabdian pada Masyarakat 20 Lampiran 2. Surat Keterangan Pelaksanaan 21 Lampiran 3. Daftar Hadir Kegiatan Pengabdian 22 23 24 25 26 27 28 29 30

Lebih terperinci

Teknik Gambar Manufaktur KELAS XI-4. Menggambar Teknik Mesin dengan CAD

Teknik Gambar Manufaktur KELAS XI-4. Menggambar Teknik Mesin dengan CAD KELAS XI-4 Menggambar Teknik Mesin dengan CAD i PETA KEDUDUKAN MODUL Program Keahlian : Teknik Mesin Paket Keahlian : Teknik Pemesinan Kelas / Semester : XI / 3 Menggambar Teknik Mesin dengan CAD ii DAFTAR

Lebih terperinci

Modul. Dasar-dasar menggambar 2D dan 3D dengan menggunakan Program AutoCad. disusun Oleh : Choiri Askolani

Modul. Dasar-dasar menggambar 2D dan 3D dengan menggunakan Program AutoCad. disusun Oleh : Choiri Askolani Modul Belajar AutoCad Dasar Dasar-dasar menggambar 2D dan 3D dengan menggunakan Program AutoCad disusun Oleh : Choiri Askolani 0 Mengenal AutoCad AutoCad adalah salah satu Software (perangkat lunak) yang

Lebih terperinci

1 P a g e AKATEL SANDHY PUTRA PURWOKERTO MODUL GAMBAR TEKNIK. Yana Yuniarsah, MT Tenia Wahyuningrum, MT. 1 P a g e

1 P a g e AKATEL SANDHY PUTRA PURWOKERTO MODUL GAMBAR TEKNIK. Yana Yuniarsah, MT Tenia Wahyuningrum, MT. 1 P a g e 1 P a g e AKATEL SANDHY PUTRA PURWOKERTO MODUL GAMBAR TEKNIK Yana Yuniarsah, MT Tenia Wahyuningrum, MT 1 P a g e Bab VII Modifikasi Objek dan Lembar Kerja ProgeCAD menyediakan banyak perangkat pengeditan

Lebih terperinci

DASAR MENGGAMBAR REFRIGERSI & TATA UDARA DENGAN AUTO CAD 2004

DASAR MENGGAMBAR REFRIGERSI & TATA UDARA DENGAN AUTO CAD 2004 HAND OUT DASAR MENGGAMBAR REFRIGERSI & TATA UDARA DENGAN AUTO CAD 2004 Disusun oleh: Mutaufiq PROGRAM REFRIGERASI & TATA UDARA JPTM FPTK UPI 0 BAGIAN I PERSIAPAN DAN PENGENALAN DASAR AUTO CAD A. Menginstal

Lebih terperinci

Bab 1. Pendahuluan. menggunakan bantuan aplikasi CAD (Computer-Aided Design) untuk. menggunakan komputer ini disebut sebagai mesin Computer based

Bab 1. Pendahuluan. menggunakan bantuan aplikasi CAD (Computer-Aided Design) untuk. menggunakan komputer ini disebut sebagai mesin Computer based Bab 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Masalah Seiring dengan kemajuan teknologi, komputer digunakan untuk berbagai keperluan, baik sebagai sarana untuk membantu pekerjaan maupun sarana hiburan. Penggunaannya

Lebih terperinci

AutoCAD Oleh: HERIS PAMUNTJAR

AutoCAD Oleh: HERIS PAMUNTJAR 1 AutoCAD 2000 Oleh: HERIS PAMUNTJAR 2 AutoC AD 2000 AutoCAD diluncurkan pertama kali tahun 1982 oleh Autodesk Inc. dengan nama MicroCAD, dan hingga saat ini AutoCAD telah mengalami kemajuan pesat dengan

Lebih terperinci

MODEL VIEWPORTS & LAYOUT VIEWPORTS

MODEL VIEWPORTS & LAYOUT VIEWPORTS BAB 14 MODEL VIEWPORTS & LAYOUT VIEWPORTS Pada Bab 14 ini Anda akan dituntun untuk melanjutkan gambar 3 dimensi sebelumnya yang telah disimpan dengan nama CS-BRACKET-render. Bukalah kembali file tersebut.

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Definisi Mesin Press Mesin press adalah salah satu alat yang dapat digunakan untuk membentuk dan memotong suatu bahan atau material dengan cara penekanan. Proses kerja daripada

Lebih terperinci

PERTEMUAN 11 MODIFIKASI OBYEK DAN PENGATURAN LAYAR KERJA

PERTEMUAN 11 MODIFIKASI OBYEK DAN PENGATURAN LAYAR KERJA 11.1. Memodifikasi Gambar 1. Erase PERTEMUAN 11 MODIFIKASI OBYEK DAN PENGATURAN LAYAR KERJA Erase atau hapus adalah perintah yg dipergunakan untuk menghapus object. Command: e Select objects: (Pilih objek

Lebih terperinci

BAB III PERANCANGAN Perencanaan Kapasitas Penghancuran. Diameter Gerinda (D3) Diameter Puli Motor (D1) Tebal Permukaan (t)

BAB III PERANCANGAN Perencanaan Kapasitas Penghancuran. Diameter Gerinda (D3) Diameter Puli Motor (D1) Tebal Permukaan (t) BAB III PERANCANGAN 3.1. Perencanaan Kapasitas Penghancuran Kapasitas Perencanaan : 100 kg/jam PutaranMotor : 1400 Rpm Diameter Gerinda (D3) : 200 mm Diameter Puli Motor (D1) : 50,8 mm Tebal Permukaan

Lebih terperinci

Bekasi, Januari 2007

Bekasi, Januari 2007 Kata Pengantar 3DS Max adalah program untuk modeling, rendering, dan animasi, yang memungkinkan Anda untuk mempresentasikan desain Anda, seperti desain interior, arsitektur, dan iklan, secara realistik

Lebih terperinci

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Hasil Pemodelan Benda Uji pada Program AutoCAD 1. Hasil Dimensi Benda Uji pada Program AutoCAD

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Hasil Pemodelan Benda Uji pada Program AutoCAD 1. Hasil Dimensi Benda Uji pada Program AutoCAD BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Pemodelan Benda Uji pada Program AutoCAD 1. Hasil Dimensi Benda Uji pada Program AutoCAD Pemodelan dengan menggunakan program AutoCAD digunakan untuk mencari dimensi

Lebih terperinci

Jurusan Pendidikan Teknik Sipil dan Perencanaan

Jurusan Pendidikan Teknik Sipil dan Perencanaan Oleh Nuryadin Eko Raharjo, M.Pd email:nuryadin_er@uny.ac.id Jurusan Pendidikan Teknik Sipil dan Perencanaan Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta 2009 BAB PERLENGKAPAN GAMBAR 5 Dalam autocad tersedia

Lebih terperinci

PROGRAM Kode L AutoCAD

PROGRAM Kode L AutoCAD level 2D & 3D PROGRAM Kode L AutoCAD KOMPLEK RUKO PINLANG MAS BLOK B NO.22 JL. DI.PANJAITAN K.M 9 TANJUNGPINANG-KEPRI TELP : OFFICE (0771-7335646 HP: 081268034690 1 @ngeliquecomputer Selamat Datang Selamat

Lebih terperinci

DAFTAR ISI TOOLBAR SOLID TOOLBAR SHADE TOOLBAR 3D ORBIT TOOLBAR SURFACE TOOLBAR SOLIDS EDITING TOOLBAR MODIFY II TOOLBAR VIEW TOOLBAR TOOLBAR UCS

DAFTAR ISI TOOLBAR SOLID TOOLBAR SHADE TOOLBAR 3D ORBIT TOOLBAR SURFACE TOOLBAR SOLIDS EDITING TOOLBAR MODIFY II TOOLBAR VIEW TOOLBAR TOOLBAR UCS DAFTAR ISI TOOLBAR SOLID TOOLBAR SHADE TOOLBAR 3D ORBIT TOOLBAR SURFACE TOOLBAR SOLIDS EDITING TOOLBAR MODIFY II TOOLBAR VIEW TOOLBAR TOOLBAR UCS TOOLBAR RANDER TOOLBAR SOLIDS Box. Fungsi : untuk membuat

Lebih terperinci

BAB VI POROS DAN PASAK

BAB VI POROS DAN PASAK BAB VI POROS DAN PASAK Poros merupakan salah satu bagian yang terpenting dari setiap mesin. Hampir semua mesin meneruskan tenaga bersamasama dengan putaran. Peranan utama dalam transmisi seperti itu dipegang

Lebih terperinci

Modul Training Autocad 2012

Modul Training Autocad 2012 Modul Training Autocad 2012 Labkomp [Type the abstract of the document here. The abstract is typically a short summary of the contents of the document. Type the abstract of the document here. The abstract

Lebih terperinci

Nuryadin Eko Raharjo M.Pd.

Nuryadin Eko Raharjo M.Pd. TAMAN T. CUCI R. TIDUR UTAMA R. TIDUR R. KELUARGA DAPUR & R. MAKAN R. TAMU R. TIDUR TAMAN CARPORT TAMAN Nuryadin Eko Raharjo M.Pd. Email:nuryadin_er@uny.ac.id JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN

Lebih terperinci

KOPLING. Kopling ditinjau dari cara kerjanya dapat dibedakan atas dua jenis: 1. Kopling Tetap 2. Kopling Tak Tetap

KOPLING. Kopling ditinjau dari cara kerjanya dapat dibedakan atas dua jenis: 1. Kopling Tetap 2. Kopling Tak Tetap KOPLING Defenisi Kopling dan Jenis-jenisnya Kopling adalah suatu elemen mesin yang berfungsi untuk mentransmisikan daya dari poros penggerak (driving shaft) ke poros yang digerakkan (driven shaft), dimana

Lebih terperinci

MODUL PRAKTIKUM CNC II MASTERCAM LATHE MILLING

MODUL PRAKTIKUM CNC II MASTERCAM LATHE MILLING UNIVERSITAS RIAU MODUL PRAKTIKUM CNC II MASTERCAM LATHE MILLING LABORATORIUM CAD/CAM/CNC JURUSAN TEKNIK MESIN Disusun oleh: Tim Praktikum CNC II (Dedy Masnur, M. Eng., Edi Fitra,) JOB LATHE I. Gambar Kerja

Lebih terperinci

Nuryadin Eko Raharjo M.Pd.

Nuryadin Eko Raharjo M.Pd. TAMAN T. CUCI R. TIDUR UTAMA R. TIDUR R. KELUARGA DAPUR & R. MAKAN R. TAMU R. TIDUR TAMAN CARPORT TAMAN Nuryadin Eko Raharjo M.Pd. Email:nuryadin_er@uny.ac.id JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN

Lebih terperinci

Langkah 19: Seleksi Kedua obyek (sphere dan silinder) lalu lakukan operasi combine.

Langkah 19: Seleksi Kedua obyek (sphere dan silinder) lalu lakukan operasi combine. Langkah 19: Seleksi Kedua obyek (sphere dan silinder) lalu lakukan operasi combine. Langkah 20: Go to top view port dan kemudian tempatkan baut di satu tempat yang Anda inginkan. Tekan tombol Insert di

Lebih terperinci

Tutorial Pro/Engineer Wildfire: Basic Sketch

Tutorial Pro/Engineer Wildfire: Basic Sketch Tutorial Pro/Engineer Wildfire: Basic Sketch Disusun oleh: Ahmad Isni Kurniawan ahmadisni.wordpress.com Pendahuluan Sketch umumnya diperlukan saat kita menjalankan feature untuk membuat 3D model seperti

Lebih terperinci

Laporan Tugas Akhir BAB IV MODIFIKASI

Laporan Tugas Akhir BAB IV MODIFIKASI BAB IV MODIFIKASI 4.1. Rancangan Mesin Sebelumnya Untuk melakukan modifikasi, terlebih dahulu dibutuhkan data-data dari perancangan sebelumnya. Data-data yang didapatkan dari perancangan sebelumnya adalah

Lebih terperinci

OntoLogy X-ref System 3Dimensi Auto CAD Buku ini menyajikan tampilan instruksi yang akan memudahkan bagi para pembaca untuk mengunakannya

OntoLogy X-ref System 3Dimensi Auto CAD Buku ini menyajikan tampilan instruksi yang akan memudahkan bagi para pembaca untuk mengunakannya OntoLogy X-ref System 3Dimensi Auto CAD 2010 Buku ini menyajikan tampilan instruksi yang akan memudahkan bagi para pembaca untuk mengunakannya HaGun 4/27/2010 ABSTRAK 1. dengan menyebut nama Allah yang

Lebih terperinci

Spesifikasi: Ukuran: 14x21 cm Tebal: 187 hlm Harga: Rp Terbit pertama: Februari 2005 Sinopsis singkat:

Spesifikasi: Ukuran: 14x21 cm Tebal: 187 hlm Harga: Rp Terbit pertama: Februari 2005 Sinopsis singkat: Spesifikasi: Ukuran: 4x2 cm Tebal: 87 hlm Harga: Rp 37.800 Terbit pertama: Februari 2005 Sinopsis singkat: AutoCAD telah dikenal sebagai software CAD yang popular. Dengan AutoCAD, bagaimana Anda mengatasi

Lebih terperinci

Teknik Gambar Manufaktur 4

Teknik Gambar Manufaktur 4 Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia 2015 Teknik Gambar Manufaktur 4 HALAMAN JUDUL SMK / MAK Kelas XI Semester II i DISKLAIMER (DISCLAIMER) Penulis : Editor Materi : Editor Bahasa :

Lebih terperinci

Tentang CAD/CAM Pra-syarat Aplikasi AutoCAD Pengenalan AutoCAD

Tentang CAD/CAM Pra-syarat Aplikasi AutoCAD Pengenalan AutoCAD Tentang CAD/CAM Pra-syarat Aplikasi AutoCAD Pengenalan AutoCAD CAD (Computer Aided Design) adalah program komputer yang digunakan sebagai alat bantu gambar/desain. Fungsi CAD Pengembangan design Analisis

Lebih terperinci

TEKNIK DAN LATIHAN MODELING 3D I

TEKNIK DAN LATIHAN MODELING 3D I 3 TEKNIK DAN LATIHAN MODELING 3D I Teknik Modeling 3D Teknik menggambar merupakan bekal untuk dapat membuat suatu karya. Oleh karena itu, hal yang sangat penting untuk dimengerti adalah sifat atau karakter

Lebih terperinci

Keselamatan Kerja 1. Meletakkan alat dan bahan di tempat yang aman, gunakan alat yang sesuai. 2. Bekerja dengan teliti dan hati-hati

Keselamatan Kerja 1. Meletakkan alat dan bahan di tempat yang aman, gunakan alat yang sesuai. 2. Bekerja dengan teliti dan hati-hati JOB SHEET TEKNOLOGI SEPEDA I. Standar Kompetensi: Memeriksa sistem kopling otomatis sepeda motor (Ganda) II. III. IV. Kompetensi Dasar 1. Melakukan bongkar pasang kopling otomatis tipe tunggal dengan cara

Lebih terperinci

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR ARSITEKTUR JURU GAMBAR ARSITEKTUR PELATIHAN 3DS MAX 9

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR ARSITEKTUR JURU GAMBAR ARSITEKTUR PELATIHAN 3DS MAX 9 MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR ARSITEKTUR JURU GAMBAR ARSITEKTUR PELATIHAN 3DS MAX 9 MODUL PELATIHAN 3DS MAX 9 Kita dapat memulai Autodesk 3DS Max 9 melalui shortcut

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN DASAR TEORI

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN DASAR TEORI BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN DASAR TEORI 2.1. TINJAUAN PUSTAKA Potato peeler atau alat pengupas kulit kentang adalah alat bantu yang digunakan untuk mengupas kulit kentang, alat pengupas kulit kentang yang

Lebih terperinci

- Fungsi : untuk membangun kembali sebuah part, assembly atau drawing 8. File Properties

- Fungsi : untuk membangun kembali sebuah part, assembly atau drawing 8. File Properties Menu Toolbar Sebelum kita belajar contoh kita di haruskan mengerti terlebih dahulu tentang menu Toolbar pada DDS SolidWorks. Banyak sekali menu Toolbar pada DDS SolidWorks, di halaman ini kita akan belajar

Lebih terperinci

MODUL PRAKTIKUM MATA KULIAH : CAD DASAR ( ) KELAS A. By: Dian P.E. Laksmiyanti, ST, MT. Jurusan Arsitektur Institut Teknilogi Adhi Tama Surabaya

MODUL PRAKTIKUM MATA KULIAH : CAD DASAR ( ) KELAS A. By: Dian P.E. Laksmiyanti, ST, MT. Jurusan Arsitektur Institut Teknilogi Adhi Tama Surabaya MODUL PRAKTIKUM MATA KULIAH : CAD DASAR (1304216) KELAS A By: Dian P.E. Laksmiyanti, ST, MT Jurusan Arsitektur Institut Teknilogi Adhi Tama Surabaya Semester Genap 2015/2016 BAB 4. DRAWING Menggambar bisa

Lebih terperinci

EBOOK BELAJAR AUTOCAD. Pengoperasian AutoCAD

EBOOK BELAJAR AUTOCAD. Pengoperasian AutoCAD EBOOK BELAJAR AUTOCAD Pengoperasian AutoCAD 1. Menjalankan AutoCAD Cara yang umum digunakan dalam menjalankan AutoCAD yaitu dengan mengklik ganda icon AutoCAD yang ada di menu program. Selanjutnya di layer

Lebih terperinci

PERENCANAAN POMPA SENTRIFUGAL DENGAN KAPASITAS 1,5 M 3 / MENIT

PERENCANAAN POMPA SENTRIFUGAL DENGAN KAPASITAS 1,5 M 3 / MENIT TUGAS AKHIR PERENCANAAN POMPA SENTRIFUGAL DENGAN KAPASITAS 1,5 M 3 / MENIT Disusun : ARDHY WIDYAN PRASETYO NIM : D200050054 JURUSAN TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA 2015

Lebih terperinci

dengan toleransi batas suaian* toleransi c. Ukuran d. Ukuran Suaian Suaian Suaian halus sedang Sampai dengann 3 6 kasar ±

dengan toleransi batas suaian* toleransi c. Ukuran d. Ukuran Suaian Suaian Suaian halus sedang Sampai dengann 3 6 kasar ± TECHNICAL DRAWING FARIDWAJDI@2013 LECTURE 10/ASSIGNMENT 10 10. DIMENSI DAN TOLERANSI Pendimensian bertujuan untuk mengetahui ukuran dan bentuk sebenarnya dari sebuah benda. Pemberian ukuran tidak boleh

Lebih terperinci

1 P a g e AKATEL SANDHY PUTRA PURWOKERTO MODUL GAMBAR TEKNIK. Yana Yuniarsah, MT Tenia Wahyuningrum, MT. 1 P a g e

1 P a g e AKATEL SANDHY PUTRA PURWOKERTO MODUL GAMBAR TEKNIK. Yana Yuniarsah, MT Tenia Wahyuningrum, MT. 1 P a g e 1 P a g e AKATEL SANDHY PUTRA PURWOKERTO MODUL GAMBAR TEKNIK Yana Yuniarsah, MT Tenia Wahyuningrum, MT 1 P a g e Bab VI PROGE CAD Proge CAD adalah program CAD buatan progesoft yang disusun berdasarkan

Lebih terperinci

BAB III TINJAUAN PUSTAKA. 3.1 Definisi Mesin Penggiling Daging (Meat Grinder)

BAB III TINJAUAN PUSTAKA. 3.1 Definisi Mesin Penggiling Daging (Meat Grinder) 10 BAB III TINJAUAN PUSTAKA 3.1 Definisi Mesin Penggiling Daging (Meat Grinder) Mesin penggiling daging merupakan mesin yang digunakan untuk menggiling daging yaitu menghancurkan dan menghaluskan daging

Lebih terperinci

BAB 1 PERANGKAT DASAR PENGGAMBARAN DESAIN 3D. 1.1 Perangkat Antarmuka/User Interface

BAB 1 PERANGKAT DASAR PENGGAMBARAN DESAIN 3D. 1.1 Perangkat Antarmuka/User Interface BAB 1 PERANGKAT DASAR PENGGAMBARAN DESAIN 3D 1.1 Perangkat Antarmuka/User Interface Salah satu fasilitas yang terdapat pada bagian user interface khususnya di bagian application menu, yaitu Access Common

Lebih terperinci

CSS BOXES. Langkah Kerja. Percobaan

CSS BOXES. Langkah Kerja. Percobaan Tugas : Percobaan Praktikum 8 Materi : CSS Boxes Nama : Dwi Setiya Ningsih NRP : 2103157025 Langkah Kerja CSS BOXES Berikut ini langkah kerja yang perlu anda lakukan selama menyelesaikan semua percobaan

Lebih terperinci

3.2. Hal-hal Penting Dalam Perencanaan Kopling Tetap

3.2. Hal-hal Penting Dalam Perencanaan Kopling Tetap BAB III KOPLING TETAP Kopling tetap adalah suatu elemen mesin yang berfungsi sebagai penerus putaran dan daya dari poros penggerak ke poros yang digerakkan secara pasti (tanpa terjadi slip), di mana sumbu

Lebih terperinci

BAB IV METODOLOGI PENELITIAN

BAB IV METODOLOGI PENELITIAN BAB IV METODOLOGI PENELITIAN A. Tahapan Penelitian Dalam bab ini akan dijabarkan langkah langkah yang diambil dalam melaksanakan penelitian. Berikut adalah tahapan tahapan yang dijalankan dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB IV METODE PENELITIAN

BAB IV METODE PENELITIAN BAB IV METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah jenis penelitian eksperimen, Penelitian ini menggunakan baja sebagai bahan utama dalam penelitian. Dalam penelitian ini profil baja

Lebih terperinci

BAB 6 EDITING. Mengedit kesalahan dengan fasilitas Advance Editing

BAB 6 EDITING. Mengedit kesalahan dengan fasilitas Advance Editing BAB 6 EDITING 6.1 Kesalahan pada digitasi garis 1. Over Shoot Kesalahan ini terjadi apabila terdapat dua garis yang tidak terhubung tetapi saling berpotongan 2. Under Shoot Kesalahan ini terjadi apabila

Lebih terperinci

Presentasi Tugas Akhir

Presentasi Tugas Akhir Presentasi Tugas Akhir Modifikasi Alat Penunjuk Titik Pusat Lubang Benda Kerja Dengan Berat Maksimal Kurang Dari 29 Kilogram Untuk Mesin CNC Miling Oleh : Mochamad Sholehuddin NRP. 2106 030 033 Program

Lebih terperinci

POROS dengan BEBAN PUNTIR

POROS dengan BEBAN PUNTIR POROS dengan BEBAN PUNTIR jika diperkirakan akan terjadi pembebanan berupa lenturan, tarikan atau tekanan, misalnya jika sebuah sabuk, rantai atau roda gigi dipasangkan pada poros, maka kemungkinan adanya

Lebih terperinci