BAB V. PERKEMBANGAN KEMISKINAN. 5.1 Perkembangan Kemiskinan pada Masa Pemerintahan Orde Baru

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB V. PERKEMBANGAN KEMISKINAN. 5.1 Perkembangan Kemiskinan pada Masa Pemerintahan Orde Baru"

Transkripsi

1 digilib.uns.ac.id BAB V. PERKEMBANGAN KEMISKINAN 5.1 Perkembangan Kemiskinan pada Masa Pemerintahan Orde Baru Pemerintahan Orde Baru memulai program penanggulangan kemiskinan pada tahun 197-an melalui Rencana Pembangunan Lima Tahun (Repelita) dan Pembangunan Jangka Panjang (PJP) 25 tahunan. Repelita yang dijalankan pemerintah, khususnya Repelita I-IV ditempuh melalui program sektoral dan regional. Program sektoral merupakan program yang berorientasi pada peningkatan produksi dan pembangunan sarana dan prasarana yang menunjang pemenuhan kebutuhan dasar (basic needs approach) sepereti sandang, pangan, kesehatan (Multifiah, 211). Untuk mecapai tujuan tersebut, sejak Repelita II ( ) pemerintah mulai menggiatkan tumbuhnya industri. Sedangkan program regional bertujuan untuk pengembangan potensi dan kemampuan sumber daya manusia khususnya daerah. Melalui tahapan pembangunan tersebut pemerintah dapat mengembalikan kondisi perekonomian nasional yang menurun akibat konflik yang terjadi pada akhir masa pemerintahan Orde Lama dan meningkatkan pertumbuhan perekonomian nasional. Pendapatan per kapita meningkat dari 7 dolar AS pada tahun 1968 menjadi lebih dari 1 dolar AS pada tahun 1996, dan inflasi dapat ditekan dari 65 persen pada tahun 1966 menjadi 9,9 persen pada tahun 1969 (Multifiah, 211). Selama kurun waktu 25 tahun angka kemiskinan turun sebesar 48,7 persen. Pada tahun 197 persentase penduduk miskin Indonesia tercatat

2 digilib.uns.ac.id 69 sebesar 6 persen sedangkan pada tahun 1995 turun menjadi 11,3 persen (BPS, 214). Slamet (tanpa tahun) mengatakan bahwa kebijakan nasional dalam upaya pengentasan kemiskinan yang dilakukan oleh pemerintah Order Baru melalui trickle down policy kelihatannya merupakan penjelas yang paling signifikan terhadap indikator menurunnya jumlah orang miskin. Di sisi lain, kebijakan pembangunan yang berorientasi pada pertumbuhan ekonomi melalui sektor industri serta dengan menetapkan kota sebagai pusat pertumbuhan berdampak terhadap tingginya tingkat urbanisasi yang pada akhirnya berdampak meningkatnya persentase penduduk miskin di perkotaan. Pada tahun 198 tingkat urbanisasi di Indonesia tercatat 22,3 persen, dan pada tahun 199 meningkat menjadi 3,9 persen. Kemudian angka ini meningkat kembali menjadi 35,9 persen pada 1995 (Chotib dalam Saefuloh, tanpa tahun). Urbanisasi terjadi dikarenakan daerah pedesaan dengan sektor pertanian memiliki surplus tenaga kerja sedangkan daerah perkotaan dengan sektor industri mengalami kekurangan tenaga kerja (Zhang dalam Saefuloh, tanpa tahun). Begitu juga tingkat pengangguran yang tinggi di daerah asal akan mendorong tenaga kerja pindah ke kota. Karena itu, kesempatan memperoleh pekerjaan baru di kota telah menggerakan perpindahan penduduk secara masal dari daerah (United Nation dalam saefuloh, tanpa tahun). Singarimbun (1996) berpendapat bahwa urbanisasi merupakan gejala yang menarik, karena selain berkaitan dengan masalah demografis juga mempunyai pengaruh yang sangat penting terhadap proses pertumbuhan ekonomi yang akhirnya menimbulkan kemiskinan terhadap mereka yang kalah bersaing dengan yang lainnya.

3 digilib.uns.ac.id 7 Pada awal masa pemerintahan Orde Baru, tingkat kemiskinan perkotaan di bawah angka pedesaan. Seiring dengan pertumbuhan industri, terjadi kondisi yang sebaliknya. Pada tahun 1981 hingga tahun 199, persentase penduduk perkotaan yang berada di bawah garis kemiskinan berada di atas angka pedesaan. Persentase perkotaan pada tahun 199 sebesar 16,8 sedangkan pedesaan sebesar 14,3 (BPS, 214). Meskipun demikian, secara keselurahan mengalami penurunan. Gambaran perkembangan kemiskinan Indonesia terlihat pada grafik Grafik 5.1 Perkembangan Persentase Penduduk Miskin Indonesia Tahun Kota+Desa Desa Kota Sumber : Digambar dari BPS, 214a Seperti telah diuraikan sebelumnya bahwa pola pembangunan yang diterapkan oleh pemerintah Orde Baru mengakibatkan terjadinya disparitas pembangunan antar wilayah di Indonesia. Disparitas pembangunan antar wilayah terutama terjadi antara daerah pedesaan dan perkotaan, antara Pulau Jawa dan luar Jawa, antara pusat-pusat pertumbuhan commit dengan to user kawasan hinterland dan kawasan

4 digilib.uns.ac.id 71 perbatasan, serta antara Kawasan Barat Indonesia dan Kawasan Timur Indonesia (Harefa, tanpa tahun). Disparitas juga terlihat dalam hal pengentasan kemiskinan. Persentase penduduk miskin provinsi di Pulau Jawa, Bali, dan Sumatra pada umumnya di bawah persentase nasional. Sedangkan kondisi yang berbeda terjadi pada provinsi lainnya. Pada tahun 1993, 8 dari 12 provinsi yang berada di luar ketiga pulau tersebut mempunyai penduduk miskin dengan persentase di atas angka nasional (13,7 persen). Bahkan 5 dari 8 provinsi tersebut bernilai di atas 2 persen, yaitu NTT, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Maluku, dan Irian Jaya. Di sisi lain, Provinsi Jawa Tengan dan Sumatera Selatan merupakan dua dari empat belas provinsi di Pulau Jawa, Bali, dan Sumatera dengan nilai persentase di atas angka nasional. Seperti ditunjukkan dalam grafik Grafik 5.2 Persentase Penduduk Miskin Indonesia menurut Provinsi Tahun Jawa-Bali-Sumatera Lainnya 11:Aceh 12:Sumatera Utara 13:Sumatera Barat 14:Riau 15:Jambi 16:Sumatera Selatan 17:Bengkulu 18::Lampung 31: DKI Jakarta 32:Jawa Barta 33:Jawa Tenga 34:DIY 35:Jawa Timur 51:Bali 52:NTB 53:NTT 61:Kalimantan Barat 62:Kalimantan Tengah 63:Kalimantan Selatan 64:Kalimantan Timur 71:Sulawesi Utara 72:Sulawesi Tengah 73:Sulawesi Selatan 74:Sulawesi Tenggara 81:Maluku 82:Irian Jaya : Persentase Nasional (13,7) Sumber : Digambar dari BPS, 214

5 digilib.uns.ac.id 72 Tidak berbeda dengan kondisi nasional, persentase penduduk miskin Provinsi Jawa Tengah juga menujukkan tren menurun. Apabila pada tahun 1985 tercatat sebanyak 21,5 persen penduduk berada di bawah garis kemiskinan, angka itu turun menjadi 18,47 persen pada tahun Meskipun demikian, disparitas terjadi antar kabupaten/kota. Seperti telah diuraikan sebelumnya bahwa wilayah kota merupakan kota kolonial yang menjadi pusat pertumbuhan ekonomi dengan perdagangan dan industri sebagai sektor andalan. Oleh karenanya daerah tersebut cenderung memiliki penduduk miskin dengan persentase yang lebih kecil. Penduduk di daerah tersebut pada umumnya berpenghasilan yang cukup untuk memenuhi kebutuhan dasar minimumnya. Di samping itu fasilitas publik, seperti pendidikan dan kesehatan tersedia dan semakin bertambah dari waktu ke waktu. Kebutuhan tenaga kerja di daerah tersebut membuka peluang penduduk daerah sekitarnya untuk bekerja di daerah tersebut dengan tingkat pendapatan yang lebih tinggi dari yang sebelumnya atau bahkan mengubah status mereka yang sebelumnya merupakan pengangguran. Dengan diperolehnya/naiknya pendapatan berdampak terpenuhinya kebutuhan dasar mereka. Kondisi ini mengakibatkan rendahnya persentase penduduk miskin di daerah-daerah yang berada di sekitar kota. Sedangkan daerah-daerah yang jauh dari kota dan bukan merupakan daerah potensi indutsri cenderung memiliki penduduk miskin dengan persentase yang relatif lebih tinggi. Myrdal (1976 dalam Harun dan Maski, tanpa tahun:2) mengatakan :

6 digilib.uns.ac.id 73 Secara umum dapat dikatakan bahwa daya tarik suatu daerah dimulai dari sejarah masa lalu yang bersifat kebetulan : bahwa pada masa lalu pernah ada sesuatu kegiatan ekonomi yang dimulai di daerah itu dan ternyata berhasil, dan tidak dimulai di daerah lain dimana sesuatu kegiatan ekonomi tersebut sebenarnya dapat juga dimulai dan mungkin akan membawa hasil yang lebih baik. Dan di kemudian hari di daerah yang berhasil, bertambahnya keunggulankeunggulan lain seperti terlatihnya golongan pekerja dalam berbagai macam keterampilan, mudahnya komunikasi, berkembangnya rasa bertumbuh dan terbukanya kesempatan-kesempatan yang luas, dan semangat membangun perusahaan-perusahaan baru, bertambahnya fasilitas-fasilitas publik seperti kesehatan, pendidikan, jalan dll yang memperkuat dan menopang pertumbuhan yang terus berlanjut di daerah tersebut. Grafik 5.3 memperlihatkan disparitas yang terjadi antar daerah. Pada tahun 1985, persentase penduduk miskin Jawa Tengah mencapai 21,5 (BPS,214). Persentase penduduk miskin ke enam kota jauh di bawah angka provinsi. Hal yang sama terjadi pada kabupaten yang berada di sekitar kota-kota tersebut, yaitu Magelang, Temanggung, Boyolali, Sukoharjo, Karanganyar, dan Semarang. Sedangkan kabupaten yang berada jauh dari kota memiliki persentase di atas angka provinsi. Empat kabupaten di wilayah eks Karesidenan Banyumas kesemuanya memiliki persentase di atas angka provinsi, bahkan persentase Purbalingga berada di atas 3, dan Banjarnegara mendekati angka tersebut. Hal yang sama dialami beberapa daerah, seperti Kebumen dan Wonosobo di wilayah eks Karesidenan Kedu, Wonogiri di Eks Karesidenan Surakarta, dan Grobogan di wilayah eks Karesidenan Semarang. Kondisi geografi daerah-daerah tersebut sebagian besar merupakan pegunungan dengan pertanian tadah hujan sebagai sektor andalan. Daerah pertanian lainnya dengan persentase kemiskinan relatif tinggi adalah Rembang yang merupakan daerah pantai dan Brebes yang letaknya berbatasan dengan Provinsi Jawa Barat. Angka commit masing-masing to user daerah tersebut adalah 32,2

7 digilib.uns.ac.id 74 dan 29,1. Sedangkan Kudus dan Jepara yang merupakan daerah industri memiliki persentase yang jauh di bawah angka provinsi Grafik 5.3 Persentase Penduduk Miskin Jawa Tengah menurut Kabupaten/Kota Tahun Eks. Kars. Banyumas Eks. Kars. Kedu Eks. Kars. Surakarta Eks. Kars. Semarang Eks. Kars. Pati Eks. Kars. Pekalongan Kota Eks. Kars. Banyumas Eks. Kars. Surakarta Eks. Kars. Pati Kota 1:Kab. Cilacap 9:Kab. Boyolali 16:Kab. Blora 71:Kota Magelang 2:Kab. Banyumas 1:Kab. Klaten 17:Kab. Rembang 72:Kota Surakarta 3: Kab. Purbalingga 11:Kab. Sukoharjo 18:Kab. Pati 73:Kota Salatiga 4:Kab. Banjarnegara 12:Kab. Wonogiri 19:Kab. Kudus 74:Kota Semarang 13:Kab. Karanganyar 2:Kab. Jepara 75:Kota Pekalongan 14:Kab. Sragen 76:Kota Tegal Eks. Kars. Kedu Eks. Kars. Semarang Eks. Kars. Pekalongan 5:Kab. Kebumen 15:Kab. Grobogan 25:Kab. Batang 6:Kab. Purworejo 21:Kab. Demak 26:Kab. Pekalongan 7:Kab. Wonosobo 22:Kab. Semarang 27:Kab. Pemalang 8:Kab. Magelang 24:Kab. Kendal 28:Kab. Tegal 23:Kab. Temanggung 29:Kab. Brebes : Persentase Prov (21,5) Sumber : Digambar dari BPS, 214 Meskipun perkembangan tingkat kemiskinan pada tahun-tahun berikutnya menunjukkan tren yang menurun, namun variasi angkanya tidak menunjukkan adanya perubahan disparitas yang berarti. Grafik 5.4 menggambarkan sebaran persentase penduduk miskin kabupaten/kota selama tahun 1985 hingga tahun 1996 dan posisi relatifya terhadap angka provinsi. Kuadran I menggambarkan sebaran daerah dengan persentase angka kemiskinan lebih tinggi dari angka provinsi pada tahun 1985 dan Terlihat

8 digilib.uns.ac.id 75 bahwa lima kabupaten yaitu Brebes, Purbalingga, Kebumen, Rembang, dan Wonosobo selalu menduduki 5 peringkat tertinggi. Sementara 9 daerah lainnya terjadi sedikit perubahan posisi relatifnya. 3 Grafik 5.4 Perkembangan Persentase Penduduk Miskin Kabupaten/Kota di Jawa Tengah Tahun Kuadran III Provins Kuadran I Kuadran IV Kuadran II :Kab. Cilacap 2:Kab. Banyumas 3:Kab. Purbalingga 4:Kab. Banjarnegara 5:Kab. Kebumen 6:Kab. Purworejo 7:Kab. Wonosobo 8:Kab. Magelang 9:Kab. Boyolali 1:Kab. Klaten 11:Kab. Sukoharjo 12:Kab. Wonogiri 13:Kab. Karanganyar 14:Kab. Sragen 15:Kab. Grobogan 16:Kab. Blora 17:Kab. Rembang 18:Kab. Pati 19:Kab. Kudus 2:Kab. Jepara 21:Kab. Demak 22:Kab. Semarang 23:Kab. Temanggung 24:Kab. Kendal 25:Kab. Batang 26:Kab. Pekalongan 27:Kab. Pemalang 28:Kab. Tegal 29:Kab. Brebes 71:Kota Magelang 72:Kota Surakarta 73:Kota Salatiga 74:Kota Semarang 75:Kota Pekalongan 76:Kota Tegal : Persentase provinsi Sumber : Digambar dari BPS, 214 Kuadran II menggambarkan sebaran daerah yang mengalami kemajuan dalam pengentasan kemiskinan. Persentase pada tahun 1985 untuk daerah tersebut lebih tinggi dari angka provini, akan tetapi pada tahun 1996 berada di di bawah angka provinsi. Kabupaten Purworejo dan Blora adalah dua daerah yang menghuni kuadran tersebut.

9 digilib.uns.ac.id 76 Tren kenaikan tingkat kemiskinan terlihat pada daerah yang berada pada kudran III. Persentase tahun 1985 lebih rendah dari angka provinsi, akan tetapi pada tahun 1996 angka tersebut melonjak hingga melampui angka provinsi. Tidak satupun daerah yang berada pada kuadran tersebut. Daerah yang berada pada kuadran IV merupakan daerah dengan persentase tahun 1985 dan 1996 di bawah angka provinsi. Terlihat bahwa persentase empat kota yaitu Semarang, Salatiga, dan Pekalongan jauh di bawah angka provinsi. Daerah lainnya yang berada pada kuadran yang sama adalah tiga kota lainnya dan kabupaten yang berada di sekitar kota-kota tersebut serta kabupaten dengan potensi pada sektor industri yaitu Kudus dan Jepara. Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa meskipun dapat menurunkan tingkan kemiskinan, namun kebijakan pembangunan yang sentralistik yang diterapkan oleh pemerintahan Orde Baru memunculkan disparitas yang berkepanjangan. Pada tahun 1993, persentase penduduk miskin provinsi yang terletak di Pulau Jawa, Bali, dan Sumatera pada umumnya lebih rendah di bawah angka nasional. Dari 14 provinsi, Sumatera Selatan dan Jawa Tengah merupakan dua daerah dengan persentase di atas angka nasional. Hal yang sebaliknya pada umumnya terjadi pada provinsi di luar ketiga pulau tersebut. Delapan dari 12 provinsi mempunyai persentase di bawah angka provinsi. Di samping itu, kota sebagai pusat pertumbuhan cenderung memiliki penduduk miskin dengan persentase yang relatif jauh di bawah angka nasional yang berada di bawah garis kemiskinan.

10 digilib.uns.ac.id 77 Disparitas antar wilayah juga terjadi di Provinsi Jawa Tengah. Lima dari enam kota yang ada memiliki persentase relatif jauh di bawah angka provinsi. Surakarta merupakan satu-satunya kota dengan persentase relatih tinggi. Kondisi yang sama, kabupaten dengan potensi sektor industri yaitu Kudus dan Jepara juga memiliki persentase yang relatif jauh di bawah angka provinsi. Di sisi lain, persentase daerah yang jauh dari kota (pusat pertumbuhan) dan tidak berpotensi pada sektor industri pada umumnya jauh di atas angka provinsi. Kabupaten Brebes, Purbalingga, Kebumen, Wonosobo, dan Rembang merupakan lima daerah dengan persentase tertinggi. Kondisi geografi kelima daerah tersebut sebagian besar merupaan wilayah pegunungan dan pantai dengan pertanian sebagai sektor yang menonjol. 5.2 Perkembangan Kemiskinan Pasca Reformasi Meskipun dengan skala yang berbeda, namun pada dasarnya awal pemerintahan Pasca Reformasi tidak jauh berbeda dengan awal pemerintahan Orde Baru. Kesulitan ekonomi mengawali kerja keras pemerintah. Krisis ekonomi Asia Tenggara yang dimulai dari Thailand berimbas hingga Indonesia. Berbeda dengan negara lain, krisis ekonomi yang melanda Indonesia memicu krisis politik yang pada akhirnya menjatuhkan pemerintahan Orde Baru pada tahun Kekacauan politik saat itu menambah berat jalannya perekonomian. Inflasi pada tahun 1997 mencapai 11,1 persen dan melonjak menjadi 77,6 persen pada tahun 1998 dari sebelumnya 6,5 persen pada tahun Pertumbahan ekonomi turun menjadi 4,7 persen pada tahun 1997 dari 7,82 persen pada tahun Bahkan pada tahun 1998 terjadi kemunduran commit ekonomi to user sebesar minus 13,13 persen (BPS,

11 digilib.uns.ac.id ). Kondisi tersebut menyebabkan hilangnya pekerjaan secara masal yang dikarenakan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK), turunnya pendapatan, dan daya beli masyarakat yang pada akhirnya berdampak naiknya jumlah penduduk miskin. Pada tahun 1998, persentase penduduk miskin meningkat pesat menjadi 24,2 dari 13,7 pada tahun 1993 (BPS, 214). Berbagai program penanggulangan kemiskinan dilakukan pemerintah dalam menghadapi krisis dan pasca krisis seperti Jaring Pengaman Sosial (JPS), Program Pengembangan Kecamatan (PPK), dan Program Penanggulangan Kemiskinan Perkotaan/PPKP (Multifiah, 211). Program JPS merupakan upaya pemerintah untuk menyalurkan bantuan kepada masyarakat dalam wadah pengelolaan keuangan yang lebih terpadu, transparan, dapat dipertanggungjawabkan, dan memberikan akses langsung kepada masyarakat secara cepat serta berkesinambungan. PPK merupakan kelanjutan dan pengembangan dari Inpres Desa Tertinggal (IDT) dan Pembangunan Prasarana Pendukung Desa Tertinggal (P3DT). PPK adalah salah satu upaya Pemerintah Indonesia untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat perdesaan, memperkuat institusi lokal, dan meningkatkan kinerja pemerintah daerah. Program ini mengusung sistem pembangunan bottom up planning, program pembangunan yang direncanakan dan dilaksanakan oleh masyarakat. PPKP merupakan program yang mengikutkan masyarakat dalam memikirkan permasalahan kemiskinan, merencanakan, dan melaksanakan

12 digilib.uns.ac.id 79 sekaligus mengawasi berbagi persoalan yang dihadapi oleh lingkungan mereka sendiri. Melalui program-program tersebut serta pengendalian harga barang dan jasa pemerintah telah berhasil meningkatkan pendapatan masyarakat dan daya beli masyarakat sehingga jumlah penduduk miskin menurun secara bertahap. Pada tahun 24 persentase penduduk miskin turun menjadi 16,6. Penurunan ini merupakan dampak dari hasil transfer pendapatan berbagai program pembangunan termasuk jaring pengaman sosial yang dirancang khusus untuk mengatasi dampak negatif krisis (SNPK dalam Multifiah, 211). Gambaran perkembangan kemiskinan terlihat dalam grafik 5.1. Dari grafik 5.1 terlihat bahwa sejak tahun 1999 persentase penduduk miskin daerah perkotaan berada di bawah angka daerah pedesaan. Hal ini menunjukkan adanya disparitas pengentasan kemiskinan antar kedua daerah tersebut. Disparitas tersebut semakin tinggi dari tahun ke tahun. Hal ini terkait dengan PPKP yang dilaksanakan secara kontinyu sejak era pemerintahan BJ Habibie hingga era Susilo Bambang Yudoyono. Di sisi lain PPK yang merupakan program penanggulangan kemiskinan untuk masyarakat pedesaan yang dimulai pada era pemerintahan BJ Habibie tidak dilanjutkan oleh pemerintah era selanjutnya. Kebijakan tersebut berdampak pada tingginya gap antara pengeluaran penduduk miskin pedesaan terhadap garis kemiskinan. Sedangkan di daerah perkotaan, gap tersebut relatif lebih kecil. Kondisi ini terlihat dari perkembangan Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) masing-masing. Seperti yang telah dijelaskan pada Bab II bahwa nilai P1

13 digilib.uns.ac.id 8 merupakan ukuran yang menggambarkan rata-rata kesenjangan/jarak pengeluaran masing-masing penduduk miskin terhadap garis kemiskinan. Semakin tinggi nilai indeks merefleksikan semakin jauh rata-rata pengeluaran penduduk miskin dari garis kemiskinan. Sedangkan nilai P1 yang mendekati nol mengindikasikan bahwa pengeluaran penduduk miskin pada umumnya berada di sekitar garis kemiskinan. Pada tahun 1999 nilai P1 perkotaan sebesar 3,52 dan pedesaan sebasar 4,84. Selang satu tahun berikutnya terlihat gap antar keduanya, dimana nilai P1 perkotaan turun jauh menjadi 1,89 sedangkan penurunan P1 untuk pedesaan relatif sangat kecil menjadi 4,68. Meskipun semakin mengecil, gap tersebut terjadi dari waktu ke waktu. Pada tahun 22 nilai P1 pedesaan mengalami penurunan yang cukup drastis, yaitu dari 4,68 pada tahun 21 menjadi 3,34. Sedangkan krisis yang melanda Indonesia pada tahun 26 mengakibatkan kenaikan cukup tinggi nilai P1 kedua daerah, dimana nilai P1 pedesaan naik menjadi 4,22 dari 3,34 pada tahun 25 dan nilai perkotaan menjadi 2,61 dari kondisi sebelumnya sebesar 2,5 (BPS, 214). Grafik 5.5 memperlihatkan perkembangan P1 keduanya Grafik 5.5 Perkembangan Indeks Kedalaman Kemiskinan (P 1 ) menurut Daerah Tahun Kota Desa Kota+Desa Sumber : Digambar dari BPS, 214c

14 digilib.uns.ac.id 81 Di samping itu, disparitas juga masih terjadi antar provinsi di Pulau Jawa, Bali, dan Sumatera dengan provinsi di pulau lainnya. Dari grafik 5.6 terlihat bahwa pada tahun 21 sebanyak 5 provinsi di luar Pulau Jawa, Bali, dan Sumatera yaitu Papua Barat, Papua, Maluku, NTT, dan NTB menduduki persentase tertiggi dengan nilai berkisar antara 2-35 persen dan relatif jauh di atas angka nasional (13,33 persen). Tercatat 9 dari 16 provinsi di wilayah tersebut memiliki persentase di atas angka nasional. Kondisi yang berbeda terjadi di wilayah Pulau Jawa, Bali, dan Sumatera. Meskipun ada 7 provinsi dengan persentase di atas angka nasional, namun damikian hanya satu daerah yang mendekati angka 2 persen yaitu Aceh sedangkan selebihnya berkisar antara persen. 4 Grafik 5.6 Persentase Penduduk Miskin Indonesia Menurut Provinsi Tahun Jawa-Bali-Sumatera Lainnya 11:Aceh 12:Sumatera Utara 13:Sumatera Barat 14:Riau 15:Jambi 16:Sumatera Selatan 17:Bengkulu 18::Lampung 19:Kep. Babel 2:Kep. Riau 31: DKI Jakarta 32:Jawa Barta 33:Jawa Tenga 34:DIY 35:Jawa Timur 36:Banten 51:Bali 52:NTB 53:NTT 61:Kalimantan Barat 62:Kalimantan Selatan 63:Kalimantan Selatan 64:Kalimantan Timur 71:Sulawesi Utara 72:Sulawesi Tengah 73:Sulawesi Selatan 74:Sulawesi Tenggara 75:Gorontalo 76:Sulawesi Barat 81:Maluku 82:Maluku Utara 91:Papua Barat 93:Papua : Persentase Nasional (13,4) Sumber : Digambar dari BPS, 211

15 digilib.uns.ac.id 82 Meier (1968) menyebutkan bahwa pembangunan ekonomi didefinisikan sebagai proses yang melalui proses ini pendapatan riil per kapita sebuah negara meningkat untuk periode jangka panjang dengan syarat bahwa sejumlah orang yang hidup di bawah garis kemiskinan mutlak tidak naik dan distribusi pendapatan tidak semakin timpang. Kondisi ideal yang dikemukakan Meier tersebut tidak terjadi di beberapa daerah di Indonesia. Pada tahun 21, Provinsi Papua dan Papua Barat dengan nilai PDRB per kapita yang tinggi (di atas 3 juta) mempunyai persentase penduduk miskin yang tinggi, meskipun mengalami penurunan dibandingkan tahun sebelumnya. Gini ratio kedua daerah tersebut masing-masing sebesar,4 dan,42 (BPS, 214a). Sedangkan beberapa daerah dengan nilai PDRB per kapita relatif jauh lebih rendah, memiliki persentase kemiskinan di bawah angka nasioanal. Hal ini menunjukkan tidak sejalannya kemajuan pembangunan dengan pengentasan kemiskinan. Sen (2) berpendapat bahwa kemajuan pembangunan dapat diukur secara lebih berimbang dengan melihat penurunan tingkat kemiskinan daripada peningkatan lebih lanjut kekayaan orang-orang yang sudah makmur. Gambaran kondisi tersebut terlihat dalam grafik 5.7.

16 digilib.uns.ac.id 83 Grafik 5.7 Scater PDRB Per kapita terhadap Persentase Penduduk Miskin Provinsi 4 Persentase Penduduk Miskin PDRB Per kapita 21 (juta rupiah) 11:Aceh 12:Sumatera Utara 13:Sumatera Barat 14:Riau 15:Jambi 16:Sumatera Selatan 17:Bengkulu 18::Lampung 19:Kep. Babel 2:Kep. Riau 31: DKI Jakarta 32:Jawa Barta 33:Jawa Tenga 34:DIY 35:Jawa Timur 36:Banten 51:Bali 52:NTB 53:NTT 61:Kalimantan Barat 62:Kalimantan Selatan 63:Kalimantan Selatan 64:Kalimantan Timur 71:Sulawesi Utara 72:Sulawesi Tengah 73:Sulawesi Selatan 74:Sulawesi Tenggara 75:Gorontalo 76:Sulawesi Barat 81:Maluku 82:Maluku Utara 91:Papua Barat 93:Papua : Persentase Nasional (13,4) Sumber : Digambar dari BPS, 21 dan 214b Sulitnya pengentasan kemiskinan di beberapa daerah seperti Maluku, Papua, dan Papua Barat juga disebabkan rendahnya tingkat pendapatan penduduk miskin yang berdampak sulitnya pemenuhan kebutuhan dasar minimum. Hal ini terlihat dari tingginya nilai P1 daerah tersebut. Rendahnya tingkat pendapatan tersebut tentu terkait dengan timpangnya pemerataan. Pada tahun 21, nilai gini ratio ketiga daerah adalah,41,,4, dan,42 (BPS, 214a).

17 digilib.uns.ac.id 84 Dari grafik 5.8 terlihat bahwa nilai P1 Maluku, Papua, dan Papua Barat tergolong sangat tinggi. Nilai masing-masing daerah tersebut jauh di atas angka nasional (2,21) yaitu 5,27, 7,24 dan 8,14. Begitu juga dengan Nusa Tenggara Barat dan Nusa Tengara Timur yang tergolong tinggi, yaitu 3,74 dan 4,4. Sedangkan untuk daerah lainnya terutama daerah di Pulau Jawa, Bali, dan Sumatera pada umumnya tergolong rendah dan sedang. Provinsi dengan nilai P1 di bawah 1 adalah DKI Jakarta, Kalimantan Selatan, dan Bali. Nilai masingmasing daerah tersebut adalah,64,,77, dan, Grafik 5.8 Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) Provinsi Tahun Jawa-Bali_Sumatera Lainnya 11:Aceh 12:Sumatera Utara 13:Sumatera Barat 14:Riau 15:Jambi 16:Sumatera Selatan 17:Bengkulu 18::Lampung 31: DKI Jakarta 32:Jawa Barta 33:Jawa Tenga 34:DIY 35:Jawa Timur 51:Bali 52:NTB 53:NTT 61:Kalimantan Barat 62:Kalimantan Selatan 63:Kalimantan Selatan 64:Kalimantan Timur 71:Sulawesi Utara 72:Sulawesi Tengah 73:Sulawesi Selatan 74:Sulawesi Tenggara 81:Maluku 82:Irian Jaya : P! Nasional (2,21) Sumber : Digambar dari BPS, 214b Pulihnya perekonomian pasca krisis berdampak terlihatnya gerak pertumbuhan di Jawa Tengah. PDRB per kapita dari tahun ke tahun semakin meningkat. Pada tahun 212 PDRB per kapita meningkat menjadi 17,1 juta dari 4,7 juta pada tahun 22. Namun commit to demikian, user tingginya nilai gini ratio

18 digilib.uns.ac.id 85 mengisyaratkan tidak meratanya peningkatan tersebut dinikmati penduduk. Pada tahun 25, sebesar 41,17 persen pendapatan dinikmati oleh 2 persen penduduk berpenghasilan tertinggi dan 36,52 persen dinikmati oleh 4 persen penduduk berpenghasilan menengah. Sedangkan 4 persen penduduk berpenghasilan terendah hanya menikmati 22,31 persen (Mistha, 29). Selama kurun waktu nilai gini ratio mengalami peningkatan dari,28 menjadi,38 pada tahun 213. Bersamaan dengan itu, penduduk miskin mengalami penurunan. Pada tahun 22 penduduk miskin tercatat sebesar 23,6 persen, turun menjadi 14,44 persen pada tahun 213. Meskipun demikian, penurunan tersebut dibayangi tingginya nilai Indeks Kedalaman Kemiskinan. Pada tahun 22 hingga 213, nilai yang mencerminkan rata-rata kesenjangan pengeluaran penduduk miskin terhadap garis kemiskinan tersebut berkisar antara 2,3 hingga 4. Perkembangan keempat indikator tersebut terlihat pada grafik 5.9. Grafik 5.9 Perkembangan PDRB Per Kapita, Persentase Penduduk Miskin, dan Gini Ratio Provinsi Jawa Tengah Tahun PDRB perkapita (juta rp) Penduduk Miskin (%) Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) Sumber : Digambar dari BPS, 214 dan 214b Gini Ratio (Sumbu Kanan),45,4,35,3,25,2,15,1,5

19 digilib.uns.ac.id 86 Tingginya nilai Indeks Kedalaman Kemiskinan dan gini ratio tentu menjadi penghambat pengentasan kemiskinan. Selama kurun waktu nilai P1 menunjukkan tren yang menurun, sedangkan nilai gini ratio menunjukkan kenaikan. Pada tahun 22 nilai P1 sebesar 4, turun menjadi 2,37 pada tahun 213. Di sisi lain nilai gini ratio mengalami peningkatan dari,28 pada tahun 22 menjadi,39 pada tahun 213. Kesenjangan pengeluaran masing-masing penduduk miskin terhadap garis kemiskinan yang semakin menurun dan ketimpangan pendapatan yang semakin tinggi tersebut mengindikasikan adanya disparitas antar kabupten/kota. Grafik 5.1 memperlihatkan perkembangan kedua indikator. 4,5 4, 3,5 3, 2,5 2, 1,5 1,,5, 4,,284 Grafik 5.1 Perkembangan Indeks Kedalaman Kemiskinan dan Gini Ratio Jawa Tengah Tahun ,51,36 3,84,326 4,25,31,32 2,89,34 2,62 2,58,38,38,387 2,39 2, Sumber : Digambar dari BPS, 214a Indeks Kedalaman Kemsikinan (P1) Gini Ratio (sumbu kanan),45,4,35,3,25,2,15,1,5, Meskipun selama periode terjadi penurunan persentase penduduk miskin di semua daerah, namun masih tampak disparitas antar daerah. Kecepatan penurunan bervariasi commit antar daerah. to user Daerah dengan potensi di sektor

20 digilib.uns.ac.id 87 pertanian yang memiliki persentese penduduk miskin relatif tinggi pada masa pemerintahan Orde Baru seperti Purbalingga, Banjarnegara, Kebumen, Wonosobo, Rembang, dan Brebes terlihat masih dengan kondisi yang sama pada tahun 22. Semantara persentase penduduk miskin kota relatif jauh di bawah angka provinsi. Kondisi tersebut tidak banyak mengalami perubahan hingga tahun 213. Tidak dilanjutkannya Program Pengembangan Kecamatan (PPK) pasca pemerintahan BJ Habibe kemungkinan menjadi salah satu penyebab masih lebih tingginya persentase kabupaten dibandingkan kota. Grafik 5.11 secara jelas menunjukkan perkembangan kemiskinan kabupaten/kota. Grafik 5.11 Perkembangan Persentase Penduduk Miskin Kabupaten/Kota Tahun Kuadran II Provinsi Kuadran I Kuadran IV Kuadran III :Kab. Cilacap 2:Kab. Banyumas 3:Kab. Purbalingga 4:Kab. Banjarnegara 5:Kab. Kebumen 6:Kab. Purworejo 7:Kab. Wonosobo 8::Kab. Magelang 9:Kab. Boyolali 1:Kab. Klaten 11:Kab. Sukoharjo 12:Kab. Wonogiri 13:Kab. Karanganyar 14:Kab. Sragen 15:Kab. Grobogan 16:Kab. Blora 17:Kab. Rembang 18:Kab. Pati 19:Kab. Kudus 2:Kab. Jepara 21:Kab. Demak 22:Kab. Semarang 23:Kab. Temanggung 24:Kab. Kendal 25:Kab. Batang 26:Kab. Pekalongan 27:Kab. Pemalang 28:Kab. Tegal 29:Kab. Brebes 71:Kota Magelang 72:Kota Surakarta 73:Kota Salatiga 74:Kota Semarang 75:Kota Pekalongan 76:Kota Tegal...: Persentase provinsi Sumber : Digambar dari BPS, 214

21 digilib.uns.ac.id 88 Kuadran I menggambarkan sebaran daerah dengan persentase pada tahun 22 dan 213 di atas angka provinsi. Enam dari tiga belas kabupaten yang berada pada kuadran ini adalah Purbalingga, Banjarnegara, Kebumen, Wonosobo, Rembang, dan Brebes merupakan daerah dengan persentase tertinggi. Pada tahun 212, PDRB per kapita keenam daerah tersebut pada umumnya relatif jauh lebih rendah dari nilai provinsi. Kecuali Brebes, nilai kelima daerah lainnya kurang dari 1 juta, sedangkan nilai provinsi sebesar 12,8 juta. Pada saat yang sama, nilai gini ratio Kebumen dan Wonosobo di atas,35. Sedangkan keempat daerah lainnya meskipun tergolong rendah namun mendekati nilai tersebut. Kondisi ini kemungkinan merupakan salah satu penyebab tingginya nilai P1 yang pada umumnya di atas 3. Dengan rendahnya tingkat pendapatan dan tingginya nilai P1 mengindikasikan bahwa penduduk miskin di daerah tersebut mengalami kesulitan dalam pemenuhan kebutuhan dasar minimum. Hal tersebut menjadi penyebab lambatnya pengentasan kemiskinan di enam daerah tersebut. Daerah lain yang menghuni kuadran ini adalah Purworejo, Klaten, Demak, Sragen, Grobogan, Blora, dan Pemalang. Daerah yang mengalami penurunan persentase kemiskinan cukup tinggi adalah Sragen, Grobogan, dan Blora. Nilai ketiga daerah tersebut pada tahun 22 relatif jauh di atas nilai provinsi sedangkan pada tahun 213 turun menjadi di sekitar nilai provinsi. Nilai P1 daerah tersebut masing-masing kurang dari 3 namun ketiganya memiliki nilai gini ratio di atas,35. Sedangkan nilai persentase penduduk miskin tiga daerah lainnya yaitu Purworejo, Klaten, dan Demak pada tahun 22 dan 213 berada di sekitar nilai provinsi. Purworejo dan Klaten

22 digilib.uns.ac.id 89 memiliki nilai PDRB per kapita di atas 11 juta, sedangkan Demak hanya sebesar 6,6 juta. Namun demikian, nilai gini ratio ketiganya mendekati,35. Nilai ketiga indikator secara lengkap terlihat dalam grafik Secara umum dapat dikatakan bahwa kuadran I dihuni oleh daerah dengan tingkat pendapatan per kapita yang relatif rendah dengan sektor pertanian sebagai andalan. Rendahnya tingkat pendapatan dan tingkat pemerataan pendapatan yang pada umumnya mendekati kategori sedang mengakibatkan tingginya indeks kedalaman kemiskinan. Hal tersebut berdampak terhadap lambatnya pengentasan kemiskinan. Grafik 5.12 PDRB Per kapita, Gini Ratio, dan Indeks Kedalaman Kemiskinan Kabupaten/Kota di Kuadran I Tahun ,5 Juta Rupiah ,5 3 2, ,5 1,5 PDRB Perkapita Gini Ratio (sumbu kanan) Indeks Kedalaman Kemiskinan (sumbu kanan) Sumber : BPS Provinsi Jawa Tengah, 213, 213a dan BPS, 214

23 digilib.uns.ac.id 9 Kabupaten Cilacap dan Banyumas merupakan dua daerah yang berada pada kuadran II. Dapat dikatakan kecepatan pengentasan kemiskinan kedua daerah relatif lebih lambat dari daerah lain. Meskipun menurun, pada tahun 213 persentase penduduk miskin kedua daerah berada di atas nilai provinsi dari posisi sebelumnya yang berada di bawahnya pada tahun 22. Nilai PDRB per kapita adalah 29,95 juta untuk Cilacap dan 8,3 juta untuk Banyumas (BPS, 214a). Di sisi lain ketimpangan pendapatan mendekati kategori ketimpangan sedang dengan nilai gini ratio masing-masing sebesar,32 dan,34 (BPS, 213a). Sedangkan nilai Indeks Kedalaman Kemiskinan masing-masing adalah 2,2 dan 3,4 (BPS, 214). Meningkatnya posisi relatif Banyumas dikarenakan sejak tahun 23 hingga 213 nilai P1 daerah tersebut tergolong tinggi dan relatif jauh di atas nilai provinsi. Hal tersebut tentunya merupakan kendala dalam pengentasan kemiskinan. Grafik 5.13 memperlihatkan perkembangan tersebut. 6 Grafik 5.13 Perkembangan Indeks Kedalaman Kemiskinan Kabupaten Cilacap dan Banyumas Tahun Sumber : Digambar dari BPS, 214 Cilacap Banyumas Provinsi

24 digilib.uns.ac.id 91 Tiga daerah yaitu Kabupaten Wonogiri, Kendal, dan Pekalongan yang berada pada kuadran III adalah daerah yang mengalami lompatan dalam mengejar ketertinggalan dari daerah lain dalam pengentasan kemiskinan. Persentase penduduk miskin ketiga daerah tersebut pada tahun 22 di atas angka provinsi (23,6 persen) dengan nilai masing-masing adalah 25,22, 23,75, dan 26,27. Pada Tahun 213, nilai ketiganya di bawah angka provinsi menjadi 14,2, 12,68, dan 13,51 sedangkan angka provinsi sebesar 14,44 persen (BPS, 214). Pada tahun 212, nilai PDRB per kapita ketiga daerah tersebut adalah 8,45 juta, 14,62 juta, dan 1,46 juta (BPS Provinsi Jawa Tengah, 213a). Ketimpangan pendapatan Kendal berkategori sedang dan Wonogiri berkategori rendah namun mendekati sedang sementara Pekalongan relatif jauh lebih rendah. Lompatan ketiga daerah tersebut terjadi dikarenakan penurunan nilai P1 yang relatif lebih besar dibandingkan daerah lain. Selang waktu , nilai P1 Kabupaten Kendal dan Pekalongan pada umumnya jauh di bawah angka provinsi. Meskipun pada tahun sebelumya nilai Wonogiri jauh di atas angka provinsi, namun hal yang sebaliknya terjadi pada tahun 212 dan 213. Hal ini mengindikasikan adanya peningkatan kemampuan penduduk miskin untuk memenuhi kebutuhan dasar minimumnya. Grafik 5.14 memperlihatkan perkembangan nilai tersebut.

25 digilib.uns.ac.id 92 7 Grafik 5.14 Perkembangan Indeks Kedalaman Kemiskinan Tiga Kabupaten Tahun Sumber : Digambar dari BPS, 214 Wonogiri Kendal Pekalongan Provinsi Kabupaten/kota yang berada pada kuadran IV merupakan daerah dengan pengentasan kemiskinan yang relatif berhasil. Persentase penduduk miskin daerah tersebut baik pada tahun 22 maupun 213 berada di bawah angka provinsi. Sebanyak 17 daerah yang terdiri dari 7 kota dan 1 kabupaten berada dalam kuadran tersebut. Kota Semarang, Salatiga, Pekalongan, dan Tegal serta Kabupaten Jepara dan Kudus merupakan enam daerah dengan persentase terendah selama kurun waktu tersebut. Nilai PDRB per kapita Kabupaten Kudus tertinggi dibanding daerah lain dan jauh dari nilai provinsi, disusul Kota Semarang. Nilai gini ratio keenam daerah tersebut berkisar antara,33 hingga,35. Sedangkan nilai P1 masing-masing pada umumnya di bawah 1, kecuali Kota Pekalongan dengan nilai 1,9. Enam daerah lainnya dengan persentase kemiskinan relatif jauh di bawah angka provinsi adalah Kota Magelang dan Surakarta serta empat kabupaten yaitu

26 digilib.uns.ac.id 93 Sukoharjo, Semarang, Tegal, dan Temanggung. Nilai PDRB per kapita kedua kota tersebut masing-masing di atas 2 juta, yaitu 21,9 juta dan 24,1 juta. Nilai Sukoharjo dan Semarang masing-masing adalah 14,57 juta dan 14,42 juta. Sedangkan Tegal dan Temanggung mempunyai nilai di bawah nilai provinsi yaitu 6,96 juta dan 8,55 juta. Kecuali Tegal yang mempunyai nilai gini ratio sebesar,32, ketimpangan pendapatan dari kelima daerah yang lain berkategori sedang. Sedangkan nilai P1, meskipun di atas 1 namun semuanya mempunyai nilai di bawah 2. Lima kabupaten dengan persentase penduduk miskin di sekitar angka provinsi adalah Karanganyar, Pati, Magelang, Boyolali, dan Batang. Selain Karanganyar dan Boyolali, empat daerah tersebut mempunyai nilai PDRB per kapita yang relatif rendah yaitu di bawah 1 juta. Ketimpangan pendapatan di lima daerah tersebut berkategori rendah mendekati sedang hingga sedang. Karanganyar merupakan daerah dengan ketimpangan tertinggi dengan nilai gini ratio,4. Empat daerah mempunyai nilai P1 di atas 2 namun di bawah 2,5, sedangkan nilai dua daerah lainnya yaitu Pati dan Batang masing-masing adalah 1,72 dan 1,89. Secara lengkap, nilai ketiga indikator tergambar dalam grafik Pada dasarnya, daerah yang berada pada kuadran IV adalah kota dan kabupaten dengan industri sebagai sektor yang menonjol di samping pertanian. Daerah kota pada umumnya mempunyai tingkat pendapatan per kapita yang relatif tinggi. Kondisi tersebut berdampak terhadap cukup tingginya kemampuan penduduk miskin dalam memenuhi kebutuhan dasar minimumnya, meskipun ketimpangan pendapatan daerah tersebut pada umumnya berkategori sedang. Nilai

27 digilib.uns.ac.id 94 P1 daerah tersebut relatif lebih kecil yaitu di bawah 1,5. Nilai PDRB per kapita kabupaten relatif lebih rendah sedangkan tingkat ketimpangan pendapatan pada umumnya berkategori sedang. Hal ini berdampak terhadap relatif rendahnya kemampuan penduduk miskin dalam pemenuhan kebutuhan dasar. Nilai P1 pada umumnya berkisar antara 1,5 hingga 2,5. Juta Rupiah Grafik 5.15 Nilai PDRB Per Kapita, Gini Ratio, dan Indeks Kedalaman Kemiskinan Kabupaten/Kota di Kuadran IV Tahun ,5 2 1,5 1,5 PDRB perkapita Gini Ratio (sumbu kanan) Indeks Kedalaman Kemiskinan (sumbu kanan) Sumber : BPS Provinsi Jawa Tengah, 213, 213a dan BPS, 214 Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa program pengentasan kemiskinan yang dilaksanakan oleh pemerintah pusat maupun pemerintah kabupaten/kota belum efektif mengurangi angka kemiskinan secara merata di Jawa Tengah. Disparitas antar daerah terjadi di Jawa Tengah. Persentase kemiskinan daerah perkotaan relatif jauh di bawah angka pedesaan. Angak kemiskinan kota dan kabupaten di sekitar serta daerah dengan sektor industri

28 digilib.uns.ac.id 95 yang menonjol relatif jauh di bawah angka kabupaten dengan potensi pertanian. Nilai PDRB per kapita dan tingkat ketimpangan pendapatan tampaknya berhubungan dengan nilai Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) dan persentase kemiskinan. Hal lain yang kemungkinan berpengaruh terhadap tinggi rendahnya nilai tersebut adalah kemudahan akses penduduk untuk bekerja dengan tingkat pendapatan yang lebih tinggi di kota atau kabupaten lain dengan potensi industri. Nilai P1 yang tinggi merupakan hal yang menghambat percepatan pengentasan kemiskian. Hasil analisa tersebut serupa dengan hasil beberapa penelitian sebelumnya. Suliswanto (21) melakukan analisis tentang Pengaruh Produk Domestik Bruto (PDB) dan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) terhadap Angka Kemiskinan di Indonesia pada tahun Ia menyimpulkan bahwa nilai PDRB di masingmasing provinsi belum terlalu besar dalam mengurangi angka kemiskinan. Hal ini mengindikasikan pertumbuhan ekonomi yang terjadi belum pro orang miskin atau dalam kata lain belum banyak memberikan manfaat bagi orang miskin. Permasalahan kemiskinan tampaknya tidak cukup hanya dipecahkan melalui meningkatkan pertumbuhan ekonomi semata dengan mengharapkan terjadinya efek menetes ke bawah (trickle down effect). Cholili (214) yang melakukan analisis faktor yang mempengaruhi kemiskinan di Indonesia pada tahun menyimpulkan bahwa Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) memiliki pengaruh positif namun tidak signifikan terhadap jumlah penduduk miskin di Indonesia. Peningkatan PDRB sebenarnya diperlukan dan menjadi pilihan, namun tidak cukup untuk mengatasi

29 digilib.uns.ac.id 96 masalah kemiskinan. Permasalahannya bukan hanya bagaimana meningkatkan pertumbuhan PDRB semata, tetapi yang juga perlu diperhatikan adalah bagaimana distribusinya, sehingga hasil dari pertumbuhan itu sendiri dapat dirasakan oleh semua lapisan masyarakat.

BAB IV. PERKEMBANGAN IPM. 4.1 Perkembangan IPM pada Masa Pemerintahan Orde Baru

BAB IV. PERKEMBANGAN IPM. 4.1 Perkembangan IPM pada Masa Pemerintahan Orde Baru digilib.uns.ac.id BAB IV. PERKEMBANGAN IPM 4.1 Perkembangan IPM pada Masa Pemerintahan Orde Baru Pada masa pemerintahan Orde Baru (tahun 1966-1998), Indonesia telah mengambil langkah besar dalam pembangunan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berinteraksi mengikuti pola yang tidak selalu mudah dipahami. Apabila

BAB I PENDAHULUAN. berinteraksi mengikuti pola yang tidak selalu mudah dipahami. Apabila BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pengangguran merupakan masalah yang sangat kompleks karena mempengaruhi sekaligus dipengaruhi oleh beberapa faktor yang saling berinteraksi mengikuti pola yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pembangunan nasional. Pembangunan di Indonesia secara keseluruhan

BAB I PENDAHULUAN. pembangunan nasional. Pembangunan di Indonesia secara keseluruhan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pada hakikatnya manusia dianggap sebagai titik sentral dalam proses pembangunan nasional. Pembangunan di Indonesia secara keseluruhan dikendalikan oleh sumber

Lebih terperinci

EVALUASI DAERAH PRIORITAS PENANGGULANGAN KEMISKINAN DAN PENARGETAN BERBASIS WILAYAH

EVALUASI DAERAH PRIORITAS PENANGGULANGAN KEMISKINAN DAN PENARGETAN BERBASIS WILAYAH EVALUASI DAERAH PRIORITAS PENANGGULANGAN KEMISKINAN DAN PENARGETAN BERBASIS WILAYAH Rapat Koordinasi Pelaksanaan Kebijakan Penanganan Kemiskinan Provinsi Jawa Tengah Surakarta, 9 Februari 2016 Kemiskinan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. cepat, sementara beberapa daerah lain mengalami pertumbuhan yang lambat.

I. PENDAHULUAN. cepat, sementara beberapa daerah lain mengalami pertumbuhan yang lambat. I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Tolok ukur keberhasilan pembangunan dapat dilihat dari pertumbuhan ekonomi dan semakin kecilnya ketimpangan pendapatan antar penduduk, antar daerah dan antar sektor. Akan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Tembakau merupakan salah satu komoditas perdagangan penting di dunia. Menurut Rachmat dan Sri (2009) sejak tahun

I. PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Tembakau merupakan salah satu komoditas perdagangan penting di dunia. Menurut Rachmat dan Sri (2009) sejak tahun I. PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Tembakau merupakan salah satu komoditas perdagangan penting di dunia. Menurut Rachmat dan Sri (2009) sejak tahun 2000-an kondisi agribisnis tembakau di dunia cenderung

Lebih terperinci

BAB 3 GAMBARAN UMUM PEREKONOMIAN DAN KEUANGAN DAERAH KAB/KOTA DI JAWA TENGAH

BAB 3 GAMBARAN UMUM PEREKONOMIAN DAN KEUANGAN DAERAH KAB/KOTA DI JAWA TENGAH BAB 3 GAMBARAN UMUM PEREKONOMIAN DAN KEUANGAN DAERAH KAB/KOTA DI JAWA TENGAH 3.1 Keadaan Geografis dan Pemerintahan Propinsi Jawa Tengah adalah salah satu propinsi yang terletak di pulau Jawa dengan luas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. World Bank dalam Whisnu, 2004), salah satu sebab terjadinya kemiskinan

BAB I PENDAHULUAN. World Bank dalam Whisnu, 2004), salah satu sebab terjadinya kemiskinan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kemiskinan merupakan suatu keadaan di mana masyarakat yang tidak dapat memenuhi kebutuhan dan kehidupan yang layak, (menurut World Bank dalam Whisnu, 2004),

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. meningkat. Kemampuan yang meningkat ini disebabkan karena faktor-faktor. pembangunan suatu negara (Maharani dan Sri, 2014).

BAB I PENDAHULUAN. meningkat. Kemampuan yang meningkat ini disebabkan karena faktor-faktor. pembangunan suatu negara (Maharani dan Sri, 2014). BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Masalah pertumbuhan ekonomi dapat dipandang sebagai masalah makroekonomi jangka panjang. Dari satu periode ke periode berikutnya kemampuan suatu negara untuk

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM

BAB IV GAMBARAN UMUM BAB IV GAMBARAN UMUM A. Gambaran Umum Provinsi Jawa Tengah 1. Peta Provinsi Jawa Tengah Sumber : Jawa Tengah Dalam Angka Gambar 4.1 Peta Provinsi Jawa Tengah 2. Kondisi Geografis Jawa Tengah merupakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sejahtera, makmur dan berkeadilan. Akan tetapi kondisi geografis dan

BAB I PENDAHULUAN. sejahtera, makmur dan berkeadilan. Akan tetapi kondisi geografis dan digilib.uns.ac.id BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dalam meningkatkan pendapatan suatu pembangunan perekonomian di Indonesia, tentunya diarahkan untuk mewujudkan masyarakat yang semakin sejahtera, makmur

Lebih terperinci

EVALUASI PEMBANGUNAN PENDIDIKAN (Indikator Makro)

EVALUASI PEMBANGUNAN PENDIDIKAN (Indikator Makro) EVALUASI PEMBANGUNAN PENDIDIKAN (Indikator Makro) Pusat Data dan Statistik Pendidikan Setjen, Kemdikbud Jakarta, 2013 LATAR BELAKANG LATAR BELAKANG LATAR BELAKANG LATAR BELAKANG KONSEP Masyarakat Anak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. terhadap kebijakan-kebijakan pembangunan yang didasarkan kekhasan daerah

BAB I PENDAHULUAN. terhadap kebijakan-kebijakan pembangunan yang didasarkan kekhasan daerah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah pokok dalam pembangunan daerah adalah terletak pada penekanan terhadap kebijakan-kebijakan pembangunan yang didasarkan kekhasan daerah yang bersangkutan dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. (Khusaini 2006; Hadi 2009). Perubahan sistem ini juga dikenal dengan nama

BAB I PENDAHULUAN. (Khusaini 2006; Hadi 2009). Perubahan sistem ini juga dikenal dengan nama BAB I PENDAHULUAN 1. 1. Latar Belakang Perubahan sistem pemerintahan dari sentralistik menjadi desentralistik pada tahun 2001 telah menimbulkan dampak dan pengaruh yang signifikan bagi Indonesia (Triastuti

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sampai ada kesenjangan antar daerah yang disebabkan tidak meratanya

BAB I PENDAHULUAN. sampai ada kesenjangan antar daerah yang disebabkan tidak meratanya BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembangunan daerah merupakan bagian integral dari pembangunan nasional. Pembangunan yang dilaksanakan diharapkan dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Pelaksanaan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. bertujuan untuk mencapai social welfare (kemakmuran bersama) serta

I. PENDAHULUAN. bertujuan untuk mencapai social welfare (kemakmuran bersama) serta 1 I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Setiap negara atau wilayah di berbagai belahan dunia pasti melakukan kegiatan pembangunan ekonomi, dimana kegiatan pembangunan tersebut bertujuan untuk mencapai social

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. dan Jusuf Kalla, Indonesia mempunyai strategi pembangunan yang

BAB 1 PENDAHULUAN. dan Jusuf Kalla, Indonesia mempunyai strategi pembangunan yang BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Di era Presiden dan Wakil Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo dan Jusuf Kalla, Indonesia mempunyai strategi pembangunan yang dinamakan dengan nawacita.

Lebih terperinci

BAB 5 PEMBAHASAN. Tabel 5.1 Ringkasan Hasil Regresi

BAB 5 PEMBAHASAN. Tabel 5.1 Ringkasan Hasil Regresi BAB 5 PEMBAHASAN 5.1 Pembahasan Hasil Regresi Dalam bab ini akan dibahas mengenai bagaimana pengaruh PAD dan DAU terhadap pertumbuhan ekonomi dan bagaimana perbandingan pengaruh kedua variabel tersebut

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kebutuhan dasar hidup sehari-hari. Padahal sebenarnya, kemiskinan adalah masalah yang

BAB I PENDAHULUAN. kebutuhan dasar hidup sehari-hari. Padahal sebenarnya, kemiskinan adalah masalah yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kemiskinan seringkali dipahami dalam pengertian yang sangat sederhana yaitu sebagai keadaan kekurangan uang, rendahnya tingkat pendapatan dan tidak terpenuhinya kebutuhan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. untuk meningkatan pertumbuhan PDB (Produk Domestik Bruto) di tingkat

BAB I PENDAHULUAN. untuk meningkatan pertumbuhan PDB (Produk Domestik Bruto) di tingkat BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembangunan merupakan suatu proses multi dimensional yang melibatkan perubahan-perubahan besar dalam struktur sosial, sikap mental dan lembaga-lembaga sosial. Perubahan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. keadilan sejahtera, mandiri maju dan kokoh kekuatan moral dan etikanya.

BAB I PENDAHULUAN. keadilan sejahtera, mandiri maju dan kokoh kekuatan moral dan etikanya. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembangunan nasional merupakan usaha peningkatan kualitas manusia dan masyarakat yang dilaksanakan secara berkelanjutan berdasarkan pada kemampuan nasional, dengan

Lebih terperinci

INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) TAHUN 2015

INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) TAHUN 2015 No.42/06/33/Th.X, 15 Juni 2016 INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) TAHUN 2015 IPM Jawa Tengah Tahun 2015 Pembangunan manusia di Jawa Tengah pada tahun 2015 terus mengalami kemajuan yang ditandai dengan terus

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kebijakan tersendiri dalam pembangunan manusia,hal ini karena. sistem pemerintahan menjadi desentralisasi.

BAB I PENDAHULUAN. kebijakan tersendiri dalam pembangunan manusia,hal ini karena. sistem pemerintahan menjadi desentralisasi. BAB I PENDAHULUAN I. LATAR BELAKANG Dimasa pergantian era reformasi pembangunan manusia merupakan hal pokok yang harus dilakukan oleh pemerintah di Indonesia, bahkan tidak hanya di Indonesia di negara-negara

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM OBJEK PENELITIAN. Provinsi Jawa Tengah sebagai salah satu Provinsi di Jawa, letaknya diapit

BAB IV GAMBARAN UMUM OBJEK PENELITIAN. Provinsi Jawa Tengah sebagai salah satu Provinsi di Jawa, letaknya diapit BAB IV GAMBARAN UMUM OBJEK PENELITIAN A. Gambaran Umum Objek Penelitian 1. Kondisi Fisik Daerah Provinsi Jawa Tengah sebagai salah satu Provinsi di Jawa, letaknya diapit oleh dua Provinsi besar, yaitu

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM OBJEK

BAB IV GAMBARAN UMUM OBJEK BAB IV GAMBARAN UMUM OBJEK A. Gambaran Umum Objek/Subjek Penelitian 1. Batas Administrasi. Gambar 4.1: Peta Wilayah Jawa Tengah Jawa Tengah sebagai salah satu Provinsi di Jawa, letaknya diapit oleh dua

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berbeda dengan pembangunan ekonomi tradisional. Indikator pembangunan

BAB I PENDAHULUAN. berbeda dengan pembangunan ekonomi tradisional. Indikator pembangunan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pandangan pembangunan ekonomi modern memiliki suatu pola yang berbeda dengan pembangunan ekonomi tradisional. Indikator pembangunan ekonomi modern tidak hanya

Lebih terperinci

PROVINSI JAWA TENGAH. Data Agregat per K b t /K t

PROVINSI JAWA TENGAH. Data Agregat per K b t /K t PROVINSI JAWA TENGAH Data Agregat per K b t /K t PROVINSI JAWA TENGAH Penutup Penyelenggaraan Sensus Penduduk 2010 merupakan hajatan besar bangsa yang hasilnya sangat penting dalam rangka perencanaan pembangunan.

Lebih terperinci

INFORMASI UPAH MINIMUM REGIONAL (UMR) TAHUN 2010, 2011, 2012

INFORMASI UPAH MINIMUM REGIONAL (UMR) TAHUN 2010, 2011, 2012 INFORMASI UPAH MINIMUM REGIONAL (UMR) TAHUN 2010, 2011, 2012 Berikut Informasi Upah Minimum Regional (UMR) atau Upah Minimum Kabupaten (UMK) yang telah dikeluarkan masing-masing Regional atau Kabupaten

Lebih terperinci

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN 2013

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN 2013 No. 50/08/33/Th. VIII, 4 Agustus 2014 PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN 2013 PRODUKSI CABAI BESAR SEBESAR 145,04 RIBU TON, CABAI RAWIT 85,36 RIBU TON, DAN BAWANG

Lebih terperinci

INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) TAHUN 2015

INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) TAHUN 2015 No.1/3307/BRS/11/2016 INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) TAHUN 2015 Pembangunan manusia di Wonosobo pada tahun 2015 terus mengalami kemajuan yang ditandai dengan terus meningkatnya Indeks Pembangunan Manusia

Lebih terperinci

Gambar 1 Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Jawa Tengah,

Gambar 1 Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Jawa Tengah, No.26/04/33/Th.XI, 17 April 2017 INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) TAHUN 2016 IPM Jawa Tengah Tahun 2016 Pembangunan manusia di Jawa Tengah pada tahun 2016 terus mengalami kemajuan yang ditandai dengan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. negara untuk mengembangkan outputnya (GNP per kapita). Kesejahteraan

I. PENDAHULUAN. negara untuk mengembangkan outputnya (GNP per kapita). Kesejahteraan I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sebelum dekade 1970, pembangunan identik dengan pertumbuhan ekonomi. Pembangunan ekonomi lebih menitikberatkan pada kemampuan suatu negara untuk mengembangkan outputnya

Lebih terperinci

TIM KOORDINASI PENANGGULANGAN KEMISKINAN DAERAH KABUPATEN KENDAL. 0 Laporan Pelaksanaan Penanggulangan Kemiskinan Daerah (LP2KD) Kabupaten Kendal

TIM KOORDINASI PENANGGULANGAN KEMISKINAN DAERAH KABUPATEN KENDAL. 0 Laporan Pelaksanaan Penanggulangan Kemiskinan Daerah (LP2KD) Kabupaten Kendal LP2KD Laporan Pelaksanaan Penanggulangan Kemiskinan Daerah Kabupaten Kendal TIM KOORDINASI PENANGGULANGAN KEMISKINAN DAERAH KABUPATEN KENDAL TAHUN 2012 0 Laporan Pelaksanaan Penanggulangan Kemiskinan Daerah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. turun, ditambah lagi naiknya harga benih, pupuk, pestisida dan obat-obatan

BAB I PENDAHULUAN. turun, ditambah lagi naiknya harga benih, pupuk, pestisida dan obat-obatan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Pertanian merupakan salah satu basis perekonomian Indonesia. Jika mengingat bahwa Indonesia adalah negara agraris, maka pembangunan pertanian akan memberikan

Lebih terperinci

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014 PROVINSI JAWA TENGAH

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014 PROVINSI JAWA TENGAH No. 56/08/33 Th.IX, 3 Agustus 2015 PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014 PROVINSI JAWA TENGAH PRODUKSI CABAI BESAR SEBESAR 167,79 RIBU TON, CABAI RAWIT SEBESAR 107,95 RIBU TON,

Lebih terperinci

GUBERNUR JAWA TENGAH

GUBERNUR JAWA TENGAH GUBERNUR JAWA TENGAH PERATURAN GUBERNUR JAWA TENGAH NOMOR 56 TAHUN 201256 TAHUN 2012 TENTANG ALOKASI SEMENTARA DANA BAGI HASIL CUKAI HASIL TEMBAKAU BAGIAN PEMERINTAH PROVINSI JAWA TENGAH DAN PEMERINTAH

Lebih terperinci

KEADAAN KETENAGAKERJAAN JAWA TENGAH AGUSTUS 2011: TINGKAT PENGANGGURAN TERBUKA SEBESAR 5,93 PERSEN

KEADAAN KETENAGAKERJAAN JAWA TENGAH AGUSTUS 2011: TINGKAT PENGANGGURAN TERBUKA SEBESAR 5,93 PERSEN No. 62/11/33/Th.V, 07 November 2011 KEADAAN KETENAGAKERJAAN JAWA TENGAH AGUSTUS 2011: TINGKAT PENGANGGURAN TERBUKA SEBESAR 5,93 PERSEN Jumlah angkatan kerja di Jawa Tengah Agustus 2011 mencapai 16,92 juta

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK MALUKU SEPTEMBER 2016 MENURUN

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK MALUKU SEPTEMBER 2016 MENURUN BADAN PUSAT STATISTIK No.06/02/81/Th.2017, 6 Februari 2017 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK MALUKU SEPTEMBER 2016 MENURUN GINI RATIO MALUKU PADA SEPTEMBER 2016 SEBESAR 0,344 Pada September 2016,

Lebih terperinci

BPS PROVINSI JAWA TENGAH

BPS PROVINSI JAWA TENGAH BPS PROVINSI JAWA TENGAH No. 05/12/33/Th.III, 1 Desember 2009 KONDISI KETENAGAKERJAAN DAN PENGANGGURAN JAWA TENGAH AGUSTUS 2009 Survei Angkatan Kerja Nasional (SAKERNAS) dilaksanakan dua kali dalam setahun,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. rakyat. Untuk mencapai cita-cita tersebut pemerintah mengupayakan. perekonomian adalah komponen utama demi berlangsungnya sistem

BAB I PENDAHULUAN. rakyat. Untuk mencapai cita-cita tersebut pemerintah mengupayakan. perekonomian adalah komponen utama demi berlangsungnya sistem BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia merupakan salah satu negara berkembang yang senantiasa memperbaiki struktur pemerintahan dan kualitas pembangunan nasional, guna mewujudkan cita-cita

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK MALUKU UTARA SEPTEMBER 2016

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK MALUKU UTARA SEPTEMBER 2016 No. 11/02/82/Th. XVI, 1 Februari 2017 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK MALUKU UTARA SEPTEMBER 2016 GINI RATIO DI MALUKU UTARA KEADAAN SEPTEMBER 2016 SEBESAR 0,309 Pada September 2016, tingkat ketimpangan

Lebih terperinci

ASPEK : PARTISIPASI MASYARAKAT DALAM PEMAKAIAN KONTRASEPSI INDIKATOR : HASIL PEROLEHAN PESERTA KB BARU

ASPEK : PARTISIPASI MASYARAKAT DALAM PEMAKAIAN KONTRASEPSI INDIKATOR : HASIL PEROLEHAN PESERTA KB BARU INDIKATOR : HASIL PEROLEHAN PESERTA KB BARU BULAN : KABUPATEN/KOTA IUD MOW MOP KDM IMPL STK PILL JML PPM PB % 1 Banyumas 447 60 8 364 478 2.632 629 4.618 57.379 8,05 2 Purbalingga 87 145 33 174 119 1.137

Lebih terperinci

PELAYANAN KB DAN PENURUNAN AKI AKB DI JAWA TENGAH

PELAYANAN KB DAN PENURUNAN AKI AKB DI JAWA TENGAH PELAYANAN KB DAN PENURUNAN AKI AKB DI JAWA TENGAH ANUNG SUGIHANTONO DIREKTUR JENDERAL BINA GIZI DAN KIA KEMENTRIAN KESEHATAN DISAMPAIKAN PADA RAPAT KOORDINASI KB KES JAWA TENGAH TAHUN 2014 SEMARANG, 18

Lebih terperinci

Gambar 4.1 Peta Provinsi Jawa Tengah

Gambar 4.1 Peta Provinsi Jawa Tengah 36 BAB IV GAMBARAN UMUM PROVINSI JAWA TENGAH 4.1 Kondisi Geografis Jawa Tengah merupakan salah satu provinsi di Indonesia yang terletak di tengah Pulau Jawa. Secara geografis, Provinsi Jawa Tengah terletak

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kemiskinan merupakan salah satu masalah dalam proses pembangunan ekonomi. Permasalahan kemiskinan dialami oleh setiap negara, baik negara maju maupun negara berkembang.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menciptakan suatu lapangan kerja baru dan merangsang perkembangan kegiatan

BAB I PENDAHULUAN. menciptakan suatu lapangan kerja baru dan merangsang perkembangan kegiatan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan ekonomi daerah adalah suatu proses saat pemerintah daerah dan masyarakat mengelola sumber daya yang ada dan selanjutnya membentuk suatu pola kemitraan antara

Lebih terperinci

LUAS TANAM, LUAS PANEN DAN PREDIKSI PANEN PADI TAHUN 2016 DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN DAN HORTIKULTURA PROVINSI JAWA TENGAH

LUAS TANAM, LUAS PANEN DAN PREDIKSI PANEN PADI TAHUN 2016 DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN DAN HORTIKULTURA PROVINSI JAWA TENGAH LUAS TANAM, LUAS PANEN DAN PREDIKSI PANEN PADI TAHUN 2016 DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN DAN HORTIKULTURA PROVINSI JAWA TENGAH OUT LINE 1. CAPAIAN PRODUKSI 2. SASARAN LUAS TANAM DAN LUAS PANEN 3. CAPAIAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. memperbaiki struktur pemerintahan dan kualitas pembangunan nasional guna

BAB I PENDAHULUAN. memperbaiki struktur pemerintahan dan kualitas pembangunan nasional guna BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia merupakan salah satu negara berkembang yang senantiasa memperbaiki struktur pemerintahan dan kualitas pembangunan nasional guna mewujudkan cita-cita

Lebih terperinci

ASPEK : PARTISIPASI MASYARAKAT DALAM PEMAKAIAN KONTRASEPSI INDIKATOR : HASIL PEROLEHAN PESERTA KB BARU

ASPEK : PARTISIPASI MASYARAKAT DALAM PEMAKAIAN KONTRASEPSI INDIKATOR : HASIL PEROLEHAN PESERTA KB BARU INDIKATOR : HASIL PEROLEHAN PESERTA KB BARU BULAN : KABUPATEN/KOTA IUD MOW MOP KDM IMPL STK PILL JML PPM PB % 1 Banyumas 748 34 3 790 684 2,379 1,165 5,803 57,379 10.11 2 Purbalingga 141 51 10 139 228

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Pembangunan ekonomi dapat diartikan sebagai suatu proses yang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Pembangunan ekonomi dapat diartikan sebagai suatu proses yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pembangunan ekonomi dapat diartikan sebagai suatu proses yang menyebabkan pendapatan per kapita penduduk suatu masyarakat meningkat dalam jangka panjang. Definisi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. Sektor industri mempunyai peranan penting dalam pembangunan ekonomi

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. Sektor industri mempunyai peranan penting dalam pembangunan ekonomi 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sektor industri mempunyai peranan penting dalam pembangunan ekonomi suatu negara. Industrialisasi pada negara sedang berkembang sangat diperlukan agar dapat tumbuh

Lebih terperinci

ANALISIS DISTRIBUSI PENDAPATAN ANTAR DAERAH DI PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN 2011 PUBLIKASI ILMIAH. Disusun Oleh: FREDY ADI SAPUTRO B

ANALISIS DISTRIBUSI PENDAPATAN ANTAR DAERAH DI PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN 2011 PUBLIKASI ILMIAH. Disusun Oleh: FREDY ADI SAPUTRO B ANALISIS DISTRIBUSI PENDAPATAN ANTAR DAERAH DI PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN 2011 PUBLIKASI ILMIAH Disusun Oleh: FREDY ADI SAPUTRO B 300 050 028 FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA

Lebih terperinci

TABEL 4.1. TINGKAT KONSUMSI PANGAN NASIONAL BERDASARKAN POLA PANGAN HARAPAN

TABEL 4.1. TINGKAT KONSUMSI PANGAN NASIONAL BERDASARKAN POLA PANGAN HARAPAN TABEL 4.1. TINGKAT KONSUMSI PANGAN NASIONAL BERDASARKAN POLA PANGAN HARAPAN No Kelompok Pola Harapan Nasional Gram/hari2) Energi (kkal) %AKG 2) 1 Padi-padian 275 1000 50.0 25.0 2 Umbi-umbian 100 120 6.0

Lebih terperinci

BPS PROVINSI JAWA TENGAH

BPS PROVINSI JAWA TENGAH BPS PROVINSI JAWA TENGAH No. 05/01/33/Th.II, 2 Januari 2008 KONDISI KETENAGAKERJAAN DAN PENGANGGURAN JAWA TENGAH AGUSTUS 2007 Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) di Jawa Tengah pada Agustus 2007 adalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pemerintahan ke arah desentralisasi. Salinas dan Sole-Olle (2009)

BAB I PENDAHULUAN. pemerintahan ke arah desentralisasi. Salinas dan Sole-Olle (2009) 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Selama beberapa dekade terakhir terdapat minat yang terus meningkat terhadap desentralisasi di berbagai pemerintahan di belahan dunia. Bahkan banyak negara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perubahan mendasarkan status sosial, sikap-sikap masyarakat, dan institusiinstitusi

BAB I PENDAHULUAN. perubahan mendasarkan status sosial, sikap-sikap masyarakat, dan institusiinstitusi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembangunan adalah suatu proses dalam melakukan perubahan kearah yang lebih baik. Proses pembangunan yang mencakup berbagai perubahan mendasarkan status sosial,

Lebih terperinci

GUBERNUR JAWA TENGAH

GUBERNUR JAWA TENGAH GUBERNUR JAWA TENGAH PERATURAN GUBERNUR JAWA TENGAH NOMOR 78 TAHUN 2013 TAHUN 2012 TENTANG PERKIRAAN ALOKASI DANA BAGI HASIL CUKAI HASIL TEMBAKAU BAGIAN PEMERINTAH PROVINSI JAWA TENGAH DAN PEMERINTAH KABUPATEN/KOTA

Lebih terperinci

GUBERNUR JAWA TENGAH PERATURAN GUBERNUR JAWA TENGAH NOMOR 27 TAHUN 2015 TENTANG

GUBERNUR JAWA TENGAH PERATURAN GUBERNUR JAWA TENGAH NOMOR 27 TAHUN 2015 TENTANG GUBERNUR JAWA TENGAH PERATURAN GUBERNUR JAWA TENGAH NOMOR 27 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN PERKIRAAN ALOKASI DANA BAGI HASIL CUKAI HASIL TEMBAKAU BAGIAN PEMERINTAH PROVINSI JAWA TENGAH DAN PEMERINTAH KABUPATEN/KOTA

Lebih terperinci

DINAMIKA PERTUMBUHAN, DISTRIBUSI PENDAPATAN DAN KEMISKINAN

DINAMIKA PERTUMBUHAN, DISTRIBUSI PENDAPATAN DAN KEMISKINAN IV. DINAMIKA PERTUMBUHAN, DISTRIBUSI PENDAPATAN DAN KEMISKINAN 4.1 Pertumbuhan Ekonomi Bertambahnya jumlah penduduk berarti pula bertambahnya kebutuhan konsumsi secara agregat. Peningkatan pendapatan diperlukan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pariwisata merupakan salah satu hal yang penting bagi suatu negara. Dengan adanya pariwisata, suatu negara atau lebih khusus lagi pemerintah daerah tempat

Lebih terperinci

PENILAIAN PENGARUH SEKTOR BASIS KOTA SALATIGA TERHADAP DAERAH PELAYANANNYA

PENILAIAN PENGARUH SEKTOR BASIS KOTA SALATIGA TERHADAP DAERAH PELAYANANNYA PENILAIAN PENGARUH SEKTOR BASIS KOTA SALATIGA TERHADAP DAERAH PELAYANANNYA TUGAS AKHIR Oleh : PUTRAWANSYAH L2D 300 373 JURUSAN PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG

Lebih terperinci

GUBERNUR JAWA TENGAH

GUBERNUR JAWA TENGAH GUBERNUR JAWA TENGAH PERATURAN GUBERNUR JAWA TENGAH NOMOR 71 A TAHUN 201356 TAHUN 2012 TENTANG ALOKASI DEFINITIF DANA BAGI HASIL CUKAI HASIL TEMBAKAU BAGIAN PEMERINTAH PROVINSI JAWA TENGAH DAN PEMERINTAH

Lebih terperinci

BPS PROVINSI JAWA TENGAH

BPS PROVINSI JAWA TENGAH BPS PROVINSI JAWA TENGAH No. 08/05/33/Th.I, 15 Mei 2007 TINGKAT PENGANGGURAN DI JAWA TENGAH MENURUN 0,1% Tingkat Penganguran Terbuka di Jawa Tengah pada Februari 2007 adalah 8,10%. Angka ini 0,10% lebih

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pemerintah daerah dan masyarakatnya mengelola sumber-sumber yang ada

BAB I PENDAHULUAN. pemerintah daerah dan masyarakatnya mengelola sumber-sumber yang ada BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembangunan ekonomi daerah adalah suatu proses dimana pemerintah daerah dan masyarakatnya mengelola sumber-sumber yang ada dan membentuk suatu pola kemitraan antara

Lebih terperinci

PENEMPATAN TENAGA KERJA. A. Jumlah Pencari Kerja di Prov. Jateng Per Kab./Kota Tahun 2016

PENEMPATAN TENAGA KERJA. A. Jumlah Pencari Kerja di Prov. Jateng Per Kab./Kota Tahun 2016 PENEMPATAN TENAGA KERJA A. Jumlah Pencari Kerja di Prov. Jateng Per Kab./Kota Tahun 2016 NO KAB./KOTA L P JUMLAH 1 KABUPATEN REMBANG 820 530 1.350 2 KOTA MAGELANG 238 292 530 3 KABUPATEN WONOGIRI 2.861

Lebih terperinci

KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL PERIMBANGAN KEUANGAN

KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL PERIMBANGAN KEUANGAN KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL PERIMBANGAN KEUANGAN GEDUNG RADIUS PRAWIRO LANTAI 7, JALAN DR. WAHIDIN NOMOR 1, JAKARTA - 10710 TELEPON/FAKSIMILE (021) 3506218, SITUS www.djpk.depkeu.go.id

Lebih terperinci

BPS PROVINSI SUMATERA SELATAN

BPS PROVINSI SUMATERA SELATAN BADAN PUSAT STATISTIK BPS PROVINSI SUMATERA SELATAN No.53/09/16 Th. XVIII, 01 September 2016 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SUMATERA SELATAN MARET 2016 GINI RATIO SUMSEL PADA MARET 2016 SEBESAR

Lebih terperinci

PELATIHAN OPERATOR SEKOLAH DAPODIK KABUPATEN GROBOGAN PROVINSI JAWA TENGAH

PELATIHAN OPERATOR SEKOLAH DAPODIK KABUPATEN GROBOGAN PROVINSI JAWA TENGAH PELATIHAN OPERATOR SEKOLAH DAPODIK KABUPATEN GROBOGAN PROVINSI JAWA TENGAH Pusat Data dan Statistik Pendidikan Setjen, Kemdikbud Kab. Grobogan, 2015 PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA

Lebih terperinci

V. HASIL DAN PEMBAHASAN

V. HASIL DAN PEMBAHASAN 72 V. HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1. Analisis Pola Pertumbuhan Ekonomi Parsial DKI Jakarta dan Luar DKI Jakarta Sebelum Otonomi Deaerah Berdasarkan Pendekatan Klassen Typology Pada bagian ini akan diuraikan

Lebih terperinci

ASPEK : PARTISIPASI MASYARAKAT DALAM PEMAKAIAN KONTRASEPSI INDIKATOR : HASIL PEROLEHAN PESERTA KB BARU

ASPEK : PARTISIPASI MASYARAKAT DALAM PEMAKAIAN KONTRASEPSI INDIKATOR : HASIL PEROLEHAN PESERTA KB BARU INDIKATOR : HASIL PEROLEHAN PESERTA KB BARU BULAN : KABUPATEN/KOTA IUD MOW MOP KDM IMPL STK PILL JML PPM PB % 1 Banyumas 728 112 20 1,955 2,178 2,627 1,802 9,422 57,379 16.42 2 Purbalingga 70 50 11 471

Lebih terperinci

PENEMPATAN TENAGA KERJA

PENEMPATAN TENAGA KERJA PENEMPATAN TENAGA KERJA A. Jumlah Pencari Kerja di Prov. Jateng Per Kab./Kota Tahun 2015 NO. KAB./KOTA 2015 *) L P JUMLAH 1 KABUPATEN SEMARANG 3,999 8,817 12816 2 KABUPATEN REMBANG 1,098 803 1901 3 KOTA.

Lebih terperinci

4 GAMBARAN UMUM. No Jenis Penerimaan

4 GAMBARAN UMUM. No Jenis Penerimaan 4 GAMBARAN UMUM 4.1 Kinerja Fiskal Daerah Kinerja fiskal yang dibahas dalam penelitian ini adalah tentang penerimaan dan pengeluaran pemerintah daerah, yang digambarkan dalam APBD Provinsi dan Kabupaten/Kota

Lebih terperinci

KEADAAN KETENAGAKERJAAN JAWA TENGAH

KEADAAN KETENAGAKERJAAN JAWA TENGAH No.31 /05/33/Th.VIII, 05 Mei 2014 KEADAAN KETENAGAKERJAAN JAWA TENGAH FEBRUARI 2014: TINGKAT PENGANGGURAN TERBUKA SEBESAR 5,45 PERSEN Jumlah angkatan kerja di Jawa Tengah Februari 2014 yang sebesar 17,72

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dihadapi oleh negara-negara berkembang adalah disparitas (ketimpangan)

BAB I PENDAHULUAN. dihadapi oleh negara-negara berkembang adalah disparitas (ketimpangan) BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Indonesia adalah salah satu negara yang berkembang, masalah yang sering dihadapi oleh negara-negara berkembang adalah disparitas (ketimpangan) distribusi pendapatan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Demikian Buku KEADAAN TANAMAN PANGAN JAWA TENGAH kami susun dan semoga dapat digunakan sebagaimana mestinya.

KATA PENGANTAR. Demikian Buku KEADAAN TANAMAN PANGAN JAWA TENGAH kami susun dan semoga dapat digunakan sebagaimana mestinya. KATA PENGANTAR Sektor pertanian merupakan sektor yang vital dalam perekonomian Jawa Tengah. Sebagian masyarakat Jawa Tengah memiliki mata pencaharian di bidang pertanian. Peningkatan kualitas dan kuantitas

Lebih terperinci

KEADAAN KETENAGAKERJAAN JAWA TENGAH

KEADAAN KETENAGAKERJAAN JAWA TENGAH No. 66/11/33/Th.VI, 05 November 2012 KEADAAN KETENAGAKERJAAN JAWA TENGAH AGUSTUS 2012: TINGKAT PENGANGGURAN TERBUKA SEBESAR 5,63 PERSEN Jumlah angkatan kerja di Jawa Tengah Agustus 2012 mencapai 17,09

Lebih terperinci

KEADAAN KETENAGAKERJAAN JAWA TENGAH

KEADAAN KETENAGAKERJAAN JAWA TENGAH No.69 /11/33/Th.VII, 06 November 2013 KEADAAN KETENAGAKERJAAN JAWA TENGAH AGUSTUS 2013: TINGKAT PENGANGGURAN TERBUKA SEBESAR 6,02 PERSEN Jumlah angkatan kerja di Jawa Tengah Agustus 2013 mencapai 16,99

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

IR. SUGIONO, MP. Lahir : JAKARTA, 13 Oktober 1961

IR. SUGIONO, MP. Lahir : JAKARTA, 13 Oktober 1961 IR. SUGIONO, MP Lahir : JAKARTA, 13 Oktober 1961 1 BBPTU HPT BATURRADEN Berdasarkan Permentan No: 55/Permentan/OT.140/5/2013 Balai Besar Pembibitan Ternak Unggul dan Hijauan Pakan Ternak Baturraden yang

Lebih terperinci

BAB 3 GAMBARAN UMUM PEREKONOMIAN DAN KEUANGAN DAERAH KAB/KOTA DI JAWA TENGAH

BAB 3 GAMBARAN UMUM PEREKONOMIAN DAN KEUANGAN DAERAH KAB/KOTA DI JAWA TENGAH BAB 3 GAMBARAN UMUM PEREKONOMIAN DAN KEUANGAN DAERAH KAB/KOTA DI JAWA TENGAH 3.1 Keadaan Geografis dan Pemerintahan Propinsi Jawa Tengah adalah salah satu propinsi yang terletak di pulau Jawa dengan luas

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SUMATERA UTARA SEPTEMBER 2016 MENURUN

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SUMATERA UTARA SEPTEMBER 2016 MENURUN BPS PROVINSI SUMATERA UTARA No. 13/02/12/Th. XX, 06 Februari 2017 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SUMATERA UTARA SEPTEMBER 2016 MENURUN GINI RATIO PADA SEPTEMBER 2016 SEBESAR 0,312 Pada ember

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan merangsang proses produksi barang. maupun jasa dalam kegiatan masyarakat (Arta, 2013).

BAB I PENDAHULUAN. meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan merangsang proses produksi barang. maupun jasa dalam kegiatan masyarakat (Arta, 2013). BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembangunan ekonomi merupakan suatu perubahan struktur ekonomi dan usaha-usaha untuk meningkatkan taraf hidup dan kesejaheraan penduduk atau masyarakat. Kemiskinan,

Lebih terperinci

Lampiran 1. Data Penelitian No Kabupaten Y X1 X2 X3 1 Kab. Cilacap Kab. Banyumas Kab.

Lampiran 1. Data Penelitian No Kabupaten Y X1 X2 X3 1 Kab. Cilacap Kab. Banyumas Kab. LAMPIRAN Lampiran 1. Data Penelitian No Kabupaten Y X1 X2 X3 1 Kab. Cilacap 15.24 6.68 22.78 1676090 2 Kab. Banyumas 18.44 5.45 21.18 1605580 3 Kab. Purbalingga 20.53 5.63 21.56 879880 4 Kab. Banjarnegara

Lebih terperinci

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pertumbuhan ekonomi merupakan salah satu indikator keberhasilan pembangunan suatu negara. Pertumbuhan ekonomi Indonesia mengalami perubahan yang cukup berfluktuatif. Pada

Lebih terperinci

KONDISI UMUM PROVINSI JAWA TENGAH

KONDISI UMUM PROVINSI JAWA TENGAH KONDISI UMUM PROVINSI JAWA TENGAH Kondisi umum Provinsi Jawa Tengah ditinjau dari aspek pemerintahan, wilayah, kependudukan dan ketenagakerjaan antara lain sebagai berikut : A. Administrasi Pemerintah,

Lebih terperinci

KEADAAN KETENAGAKERJAAN JAWA TENGAH

KEADAAN KETENAGAKERJAAN JAWA TENGAH No.70 /11/33/Th.VIII, 05 November 2014 KEADAAN KETENAGAKERJAAN JAWA TENGAH AGUSTUS 2014: TINGKAT PENGANGGURAN TERBUKA SEBESAR 5,68 PERSEN Jumlah angkatan kerja di Jawa Tengah Agustus 2014 yang sebesar

Lebih terperinci

SEBARAN ALIH FUNGSI LAHAN PERTANIAN SAWAH DAN DAMPAKNYA TERHADAP PRODUKSI PADI DI PROPINSI JAWA TENGAH

SEBARAN ALIH FUNGSI LAHAN PERTANIAN SAWAH DAN DAMPAKNYA TERHADAP PRODUKSI PADI DI PROPINSI JAWA TENGAH SEBARAN ALIH FUNGSI LAHAN PERTANIAN SAWAH DAN DAMPAKNYA TERHADAP PRODUKSI PADI DI PROPINSI JAWA TENGAH Joko Sutrisno 1, Sugihardjo 2 dan Umi Barokah 3 1,2,3 Program Studi Agribisnis, Fakultas Pertanian,

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN BAB IV ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Provinsi Jawa Tengah 1. Keadaan Geografis a. Letak Geografis Provinsi Jawa Tengah secara geografis terletak antara 5 o 4 dan 8 o 3 Lintang Selatan dan

Lebih terperinci

BERITA RESMI STATISTIK

BERITA RESMI STATISTIK Hasil Pendaftaran (Listing) Usaha/Perusahaan Provinsi Jawa Tengah Sensus Ekonomi 2016 No. 37/05/33 Th. XI, 24 Mei 2017 BERITA RESMI STATISTIK BADAN PUSAT STATISTIK PROVINSI JAWA TENGAH Hasil Pendaftaran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembelajaran adalah sesuatu yang dilakukan oleh siswa, bukan dibuat untuk siswa. Pembelajaran pada dasarnya merupakan upaya pendidik untuk membantu peserta didik

Lebih terperinci

KEGIATAN PADA BIDANG REHABILITASI SOSIAL TAHUN 2017 DINAS SOSIAL PROVINSI JAWA TENGAH

KEGIATAN PADA BIDANG REHABILITASI SOSIAL TAHUN 2017 DINAS SOSIAL PROVINSI JAWA TENGAH KEGIATAN PADA BIDANG REHABILITASI SOSIAL TAHUN 2017 DINAS SOSIAL PROVINSI JAWA TENGAH No Program Anggaran Sub Sasaran Lokasi 1. Program Rp. 1.000.000.000 Pelayanan dan Sosial Kesejahteraan Sosial Penyandang

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK PROVINSI BENGKULU MARET 2016 MULAI MENURUN

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK PROVINSI BENGKULU MARET 2016 MULAI MENURUN No.54/09/17/I, 1 September 2016 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK PROVINSI BENGKULU MARET 2016 MULAI MENURUN GINI RATIO PADA MARET 2016 SEBESAR 0,357 Daerah Perkotaan 0,385 dan Perdesaan 0,302 Pada

Lebih terperinci

DAFTAR ALAMAT MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TAHUN 2008/2009

DAFTAR ALAMAT MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TAHUN 2008/2009 ACEH ACEH ACEH SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT RIAU JAMBI JAMBI SUMATERA SELATAN BENGKULU LAMPUNG KEPULAUAN BANGKA BELITUNG KEPULAUAN RIAU DKI JAKARTA JAWA BARAT

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pada umumnya setiap negara di dunia memiliki tujuan utama yaitu

BAB I PENDAHULUAN. Pada umumnya setiap negara di dunia memiliki tujuan utama yaitu BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada umumnya setiap negara di dunia memiliki tujuan utama yaitu meningkatkan taraf hidup atau mensejahterakan seluruh rakyat melalui pembangunan ekonomi. Dengan kata

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SUMATERA BARAT MARET 2016 MULAI MENURUN

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SUMATERA BARAT MARET 2016 MULAI MENURUN No.54/9/13/Th. XIX, 1 ember 2016 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SUMATERA BARAT MARET 2016 MULAI MENURUN GINI RATIO PADA MARET 2016 SEBESAR 0,331 Pada 2016, tingkat ketimpangan pengeluaran penduduk

Lebih terperinci

Kata Pengantar. Semoga publikasi ini bermanfaat bagi evaluasi dan perencanaan pembangunan di Kota Semarang. Semarang, 2015

Kata Pengantar. Semoga publikasi ini bermanfaat bagi evaluasi dan perencanaan pembangunan di Kota Semarang. Semarang, 2015 Kata Pengantar Dengan Rahmat Allah SWT, kita bersyukur atas penerbitan Publikasi Pemerataan Pendapatan dan Pola Konsumsi Penduduk Kota Semarang Tahun 2014. Bahasan pada publikasi ini memuat gambaran tingkat

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Jumlah penduduk adalah salah satu input pembangunan ekonomi. Data

BAB 1 PENDAHULUAN. Jumlah penduduk adalah salah satu input pembangunan ekonomi. Data 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN Jumlah penduduk adalah salah satu input pembangunan ekonomi. Data jumlah penduduk Indonesia tahun 2010 sampai 2015 menunjukkan kenaikan setiap tahun. Jumlah penduduk

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK BANTEN SEPTEMBER 2016 MENURUN

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK BANTEN SEPTEMBER 2016 MENURUN No.12/02/Th.XI, 6 Februari 2017 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK BANTEN SEPTEMBER 2016 MENURUN GINI RATIO PADA SEPTEMBER 2016 SEBESAR 0,392 Pada ember 2016, tingkat ketimpangan pengeluaran penduduk

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. bersubsidi. Pupuk yang ditetapkan sebagai pupuk bersubsidi adalah pupuk

BAB 1 PENDAHULUAN. bersubsidi. Pupuk yang ditetapkan sebagai pupuk bersubsidi adalah pupuk BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Pupuk merupakan salah satu kebutuhan yang penting bagi petani untuk membantu meningkatkan produktivitas mereka dalam memenuhi kebutuhan pangan masyarakat Indonesia.

Lebih terperinci

BAB I BAB I PENDAHULUAN. Bab ini menguraikan latar belakang, rumusan masalah, batasan masalah, tujuan

BAB I BAB I PENDAHULUAN. Bab ini menguraikan latar belakang, rumusan masalah, batasan masalah, tujuan BAB I BAB I PENDAHULUAN Bab ini menguraikan latar belakang, rumusan masalah, batasan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, dan sistematika penulisan. 1.1 Latar Belakang Pelaksanaan otonomi daerah

Lebih terperinci