PENINGKATAN NILAI TAMBAH PROYEK INFRASTRUKTUR MELALUI PENDEKATAN VALUE ENGINEERING (Studi Kasus : Jembatan Selat Sunda)

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PENINGKATAN NILAI TAMBAH PROYEK INFRASTRUKTUR MELALUI PENDEKATAN VALUE ENGINEERING (Studi Kasus : Jembatan Selat Sunda)"

Transkripsi

1 82, Inovtek, Volume 3, Nomor 1, Juni 2013, hlm PENINGKATAN NILAI TAMBAH PROYEK INFRASTRUKTUR MELALUI PENDEKATAN VALUE ENGINEERING (Studi Kasus : Jembatan Selat Sunda) Gunawan 1, Mohammed Ali Berawi, Bambang Susantono, Perdana Miraj, Albert Husin 2 Jurusan Teknik Sipil, Politeknik Negeri Bengkalis 1 Jl. Bathin Alam, Sungai Alam Bengkalis Innovative Design and Technology (IDTech) Fakultas Teknik Universitas Indonesia 2 Abstrak Proyek infrastruktur Jembatan Selat Sunda (JSS) dapat meningkatkan gerak laju perekonomian negara Indonesia. Proyek infrastruktur yang investasi dan risikonya tinggi memerlukan upaya penambahan fungsi dan manfaat proyek untuk mendapatkan nilai tambah ekonomi yang optimum. Dalam mencapai sasaran tersebut, metode rekayasa nilai (value engineering) digunakan untuk mengidentifikasi fungsi-fungsi, menciptakan gagasan kreatif dan inovatif diikuti dengan evaluasi terhadap biaya siklus hidup (Life Cycle Cost LCC) proyek sehingga dapat menghasilkan pilihan terbaik. Pengembangan fungsi dasar JSS sebagai fungsi transportasi ditambah dengan fungsi energi, pariwisata, telekomunikasi, kawasan industri dapat menjadi alternatif konseptual desain JSS. Proyek JSS dengan hanya fungsi dasar transportasi menghasilkan IRR 1,41%, sedangkan setelah dilakukan pengembangan fungsi mendapatkan nilai IRR 7,25%. Kata kunci : Infrastruktur, Jembatan Selat Sunda, Inovatif, Nilai Tambah, Value Enggineering Abstract Sunda Strait Bridge (SSB) infrastructure project would be able to increase Indonesia s national economic growth. This infrastructure project whose high investment and risk needs an effort in adding functions and project benefits in order to get optimum economical added value. In achieving that objective, value engineering method is used to identify the functions creating creative and innovative idea followed by evaluation to its project life cycle cost (LCC) therefore the best alternative can be formed. Developing SSB basic function for transportation with energy, recreation, telecommunication, and industrial estate can be the alternative conceptual design for SSB. SSB project with basic function for transportation resulted 1,41% on its IRR, whilst after the functions have been developed, the IRR increases to 7,25%. Key Words: Infrastructure, Sunda Strait Bridge, Innovative, Added Value, Value Engineering. Pendahuluan Negara-negara yang mempunyai infrastruktur yang baik sebagian besar PDB (Produk Domestik Bruto) perkapitanya diatas US$ pertahun (Schwab, 2012). Bahkan studi dari World Bank (1994) disebutkan elastisitas PDB terhadap infrastruktur di suatu negara adalah antara 0,07 sampai dengan 0,44. Hal ini berarti dengan kenaikan 1 (satu) persen saja ketersediaan infrastruktur akan menyebabkan partumbuhan PDB sebesar 7% sampai dengan 44%, variasi angka yang cukup signifikan. Secara empiris dapat ditarik kesimpulan bahwa pembangunan infrastruktur berpengaruh besar terhadap pertumbuhan ekonomi (makro dan mikro) serta perkembangan suatu negara atau wilayah (Haris, 2009). Kementrian Koordinator Bidang Perekonomian, (2011) menjelaskan bahwa Pulau Sumatera sebagai sentra produksi dan pengolahan hasil bumi dan lumbung energi nasional serta pulau Jawa sebagai pendorong industri dan jasa nasional dengan kontribusi sebesar 23,6 % dan 57,5 % terhadap PDB (BPS, 2012), merupakan kawasan strategis nasional yang perlu dihubungkan infrastruktur konektivitasnya dalam rangka memperkokoh kesatuan nasional dan meningkatkan integrasi perekonomian Jawa dan Sumatera khususnya (Perpres No 86, 2011). Proyek Jembatan Selat Sunda (JSS) yang akan menghubungkan pulau sumatera dan Jawa dengan panjang ± 30 kilometer merupakan salah satu proyek infrastruktur

2

3 83, Inovtek, Volume 3, Nomor 2, November 2013, hlm konektivitas yang ditawarkan pemerintah dalam buku Private Public Partnership 2011 pada proyek Pembangunan Kawasan Infrastruktur Strategis Selat Sunda, Lampung-Banten dan diperkirakan akan menghabiskan biaya investasi sebesar 25 miliar dollar AS. Pembiayaan proyek JSS menggunakan skema Kerjasama antara Pemerintah dan Swasta / Public Private Patnership (KPS/ PPP). Melalui kerjasama ini, sektor pemerintah dan swasta memberikan kemampuan dan aset masing-masing dalam memberikan layanan atau fasilitas untuk kepentingan masyarakat umum (Alfen, 2009). Salah satu elemen kunci sukses dari KPS/ PPP adalah; Investor swasta meraih pendapatan (keuntungan) dari pengguna fasilitas yang dibangunnya selama masa konsesi yang tercantum dalam kontrak (Yescombe, 2007). Sehingga pihak swasta mendapat keuntungan dari investasi yang telah dikeluarkan sejalan dengan manfaat yang didapat oleh pemerintah untuk pelayanan masyarakat. Namun hal ini menjadi pertimbangan dan perdebatan yang panjang dalam proyek JSS, karena jika hanya menyediakan jalan tol dan kereta api sebagai fungsi utamanya maka manfaat yang didapat belum sebanding dengan biaya yang akan diinvestasikan (Wei ; Matsuno,2012). Perubahan lingkup dan biaya proyek JSS dari sebelumnya membangun infrastruktur Jembatan yang bernilai 11 milyar USD tahun 2010 (Bap penas,2010) menjadi Pembangunan Kawasan Strategis dan Infrastruktur Selat Sunda sebesar 25 milyar USD tahun (Bappenas, 2011), mengindikasikan terjadinya penambahan lingkup proyek yang dirasakan belum memenuhi kelayakan investasi. Upaya kreatif dan inovatif untuk menambah fungsi dan manfaat proyek patut dicoba untuk meningkatkan nilai tambah proyek yang berujung kepada kelayakan proyek. Memahami konsep fungsi dari suatu proyek adalah langkah penting untuk dapat berinovasi secara kreatif (Chang-Taek Hyun, 2010). Value Engineering (VE) adalah aplikasi sebuah proses sistematis yang digunakan oleh tim multi disiplin untuk meningkatkan nilai (value) dari sebuah proyek melalui analisa terhadap fungsi-fungsinya (SAVE, 2007). Metode Value Engineering (VE) telah teruji secara sistematis menganalisa fungsi suatu system (Berawi & Woodhead, 2005a); (Berawi & Woodhead, 2005b) yang diharapkan akan memproduksi keluaran optimal untuk kualitas proyek (Rahman dan Berawi, 2002); Berawi, (2004), teknologi (Berawi & Woodhead, 2005c); (Berawi, Rahman, H & Siang, 2008), efisiensi (Rahman & Berawi, 2006); (Berawi & Woodhead, 2008) dan inovasi (Berawi & Woodhead, 2008). Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi fungsi-fungsi tambahan yang dapat diintegrasikan pada proyek jembatan Selat Sunda, serta melakukan kajian nilai tambah ekonomi proyek jembatan Selat Sunda yang telah dikembangkan fungsinya melalui pendekatan Value engineering. Tinjauan Teori Value Enggineering Value engineering (VE) adalah aplikasi metodologi nilai (value methodology) pada sebuah proyek atau layanan yang telah direncanakan atau dikonsepkan untuk mencapai peningkatan nilai (value). Metodologi nilai ( value methodology) adalah sebuah proses sistematis yang digunakan oleh tim multi disiplin untuk meningkatkan nilai (value) dari sebuah proyek melalui analisa terhadap fungsi-fungsinya (SAVE, 2007). Konsep utama metodologi VE terletak pada nilai (value) dengan hubungan antara fungsi dan biaya sebagai berikut (Kelly, Male, & Graham, 2004) : ݑ ሺ ௨ ௧ ሻ...(1) ௬ ሺ ௦௧ሻ ௨௦ Berdasarkan rumusan di atas, Nilai (Value) dapat ditingkatkan melalui 4 cara : 1. Fungsi ditingkatkan tetapi biaya tetap 2. Fungsi tetap tetapi biaya berkurang 3. Fungsi ditingkatkan dan biaya berkurang 4. Fungsi ditingkatkan dan biaya juga meningkat.

4 Peningkatan Nilai Tambah Proyek Infrastruktur..84 Gambar 1. Pendekatan Nilai Sumber : (Che Mat, 2002) Proses VE dilakukan dalam suatu kegiatan Studi VE, yaitu suatu urutan aktifitas di dalam studi nilai yang dilakukan untuk Aktivitas Aktifitaspra- pra-studi suatu objek (proyek, proses, produk) yang meliputi pendefinisian fungsi-fungsi, pengembangan dan evaluasi gagasan yang akan menghasilkan proposal VE dan diselenggarakan dalam bentuk workshop (Miles, 1972). Function Analyisis System Techniques Diagram (FAST Diagram) digunakan untuk menunjukan hubungan logika antara fungsi-fungsi suatu sistem,dan sub sistem secara grafis. TahaTpah1ap 1p rapwraowrkosrhkoshpo/ps/tsutuddii TahaTpah2a p w2 orwsohrokps/hsotupd/situ(dvia(lvuaelujeobjobplpalnan)) tidak Fase Informasi Fase analisa Fase analise fungsi Fase kreativitas Fase evaluasi fungsi Hasil Ok? Fase presentasi Fase Fase pengembangan pengembangan ya Taha T p a 3 ha p p 3 a sc pas w ca o w rk o s r h k o sh p o /s p t / u st d u i di Hasil Ok? ya tidak Fase pelaksanan pelaksanaan Life Cycle Cisting (LCC) Life cycle cost (LCC) didefinisikan sebagai nilai saat ini yang mencakup keseluruhan biaya proyek meliputi biaya investtasi awal, biaya operasional, biaya kepemilikan dan nilai akhir proyek pada umur rencana yang ditentukan (RICS, 1999). Periode waktu yang digunakan adalah masa guna efektif yang direncanakan untuk fasilitas yang bersangkutan. Analisis LCC dalam VE dilakukan berbasis pada nilai dan digunakan untuk menentukan alternatif dengan biaya paling rendah. Di dalam VE seluruh gagasan dapat dibandingkan atas dasar LCC bila seluruh alternatif didefinisikan untuk menghasilkan fungsi dasar atau sekumpulan fungsi yang sama. Selain fungsi yang sebanding, analisis ekonomi A A k k ti t f i i v t i a t s as ti t n in d d a a k k la l n a j n u j t u / t b /b er e i r k ik u u t t n n y y a a Fase-fase Studi Fase studi nilai Nilai Aktifitas Aktivitas tambahan Gambar 2. Tahapan studi Value Engineering Sumber : SAVE, 2007 mensyaratkan bahwa altenatif-alternatif dipertimbangkan atas dasar kesamaan kerangka waktu, kuantitas, tingkat kualitas, tingkat pelayanan, kondisi ekonomi, kondisi pasar, dan kondisi operasi. Elemen-elemen biaya yang diperhitungkan meliputi: biaya awal, biaya tahunan dan biaya tidak berulang. Beberapa teknik menghitung LCC tersedia, mulai dari simple payback (yaitu waktu yang dibutuhkan untuk mengembalikan investasi) sampai teknik discountting techniques yang memasukkan perhitungan time value of money, diantaranya adalah : Simple Payback Method, Discounted Payback Method, Net Present Value, Equivalent Annual Cost, Internal Rate of Return.

5 85, Inovtek, Volume 3, Nomor 2, November 2013, hlm Gambaran Umum Proyek Jembatan Selat Sunda (JSS) Mega proyek Jembatan Selat Sunda (JSS) bertujuan untuk memperkokoh kesatuan nasional dan meningkatkan integrasi perekonomian jawa dan sumatera pada khususnya serta untuk mendukung pengembangan kawasan strategis Selat Sunda. Dengan lingkup proyek yaitu Pengembangan kawasan strategis dan Infrastruktur Selat Sunda meliputi kegiatan perencanaan, pelaksanaan konstruksi, hingga pengoperasian dan pemeliharaan kawasan strategis dan infrastruktur Selat Sunda. Infrastruktur Selat Sunda meliputi jembatan tol, jalan kereta api, utilitas, sistem navigasi pelayaran dan infrastruktur lainnya di Selat Sunda, termasuk energi terbarukan yang terintegrasi, menghubungkan Pulau Jawa dan Pulau Sumatera (Perpres No 86, 2011). Sedangkan manfaat yang diharapkan dari adanya JSS adalah mengembangkan kawasan ekonomi baru, mempercepat perkembangan pulau Sumatera, mengurangi sentralisasi ekonomi di pulau jawa, menciptakan kesempatan kerja (Dardak, 2012). Konsep desain yang telah ada sampai saat ini adalah yang diusulkan oleh Wangsadinata (1997) dengan : 1. Panjang = 29 km (Jembatan viaduct + Jembatan Suspension) 2. Lebar = 60 m untuk 6 jalur jalan Tol, 2 jalur rel kereta api, 2 jalur servis dan emergency, 2 jalur untuk pejalan kaki 3. Biaya sebesar USD 9,253 miliar (2009) Kajian Pengembangan Inovasi Inovasi JSS dilakukan dengan menganalisa potensi sumber daya alam disekitar Selat Sunda, termasuk pergerakan angin yang besar, pergerakan arus tidal (pasang surut) yang berpotensi menghasilkan daya listrik, hingga efisiensi distribusi minyak dan gas melalui pipa dan pengembangan jaringan fiber optic. Selain itu pengembangan kawasan wisata di sekitar selat sunda khusunya pulau Sangiang. Beberapa inovasi yang dapat diterapkan pada Jembatan Selat Sunda adalah : 1. Tidal Power Pembangkit listrik tenaga pasang surut (tidal power) adalah pembangkit yang memanfaatkan tenaga kinetik dari perbedaan tinggi pasang surut air laut yang dapat menggerakkan turbin sehingga menghasilkan energi listrik (Dominic S.F. Lee, 2009). Gambar 4. Tidal Power jenis Tidal Fence 2. Wind Power Pembangkit listrik tenaga angin (wind power) adalah pembangkit yang memanfaatkan tenaga kinetik dari hembusan angin (dalam hal ini angin laut) yang dapat menggerakkan turbin sehingga menghasilkan energi listrik. Gambar 3. Potongan Jembatan Selat Sunda Sumber : (Wangsadinata, 1997) Gambar 5. Ilustrasi Integrasi Wind Energi pada Jembatan

6 Peningkatan Nilai Tambah Proyek Infrastruktur Integrasi jalur distribusi pipa minyak dan gas Penggabungan pipa migas ke dalam fisik jembatan selama ini telah dilakukan dan dibangun dengan berbagai jalan. Salah satu contohnya adalah The Grand Tower Pipeline Bridge. Gambar 8. Disneyland Hongkok (Theme Park) Gambar 6. Jembatan Pipa Minyak dan Gas 4. Integrasi jalur fiber optic Sebagaimana integrasi pada distribusi minyak dan gas, integrasi jalur fiber optic ke dalam sistem jembatan Selat Sunda dapat memberikan manfaat yang signifikan, antara lain memperlancar komunikasi, Efisiensi biaya, Memudahkan dalam pemeliharaan, Memudahkan dalam pelaksanaan konstruksi (Williams, 2010). 5. Pengembangan Pariwisata Ada beberapa wahana yang dapat dikembangkan dan dintegrasikan pada proyek JSS ini antara lain: Hangging Train dan Theme park di pulau Sangiang. Gambar 7. Hanging Train Wuppertal, Jerman METODE PENELITIAN Pendekatan kualitatif dan kuantitatif ber-basis survei kuesioner dan focus group discussion (FGD) digunakan dalam metode penelitian ini. Instrumen pada kuesioner menggunakan multiplechoice dengan tujuan untuk mendapatkan data yang tersusun secara berurutan serta memudahkan responden dalam melakukan pengisian. Survei kuesioner didistribusikan melalui online dan offline survey. Offline survey dilakukan dengan menditribusikan kuesioner ke 90 responden dari investor, BUMN, swasta, akademisi, kementrian dan pemerintah daerah. Sedangkan Online survey dilakukan dengan mendistribusikan kuesioner ke 7 (tujuh) mailing list yang berhubungan dengan stakeholder JSS yaitu HAMKI, APAKSINDO, Indo Energi, Praktisi Jalan dan Jembatan, Informasi Proyek konstruksi, Pelaku Bisnis Konstruksi dan Forum Arsitek. Focus group discussion (FGD) dilakukan sebagai validasi hasil kuesioner dengan para pakar dari Investor, Akademisi, Praktisi dan Instansi Pemerintah, serta koreksi perhitungan LCC yang ditinjau dari sudut pandang ekonomi dengan klarifikasi dari para pakar bidang ilmu ekonomi. Data kuesioner dianalisa dengan menggunakan analisa deskriptif dan statistik inferensial. Distribusi frekuensi dan rata- rata pada analisa deskiptif digunakan untuk mendapatkan kesimpulan dari sampel yang digunakan yang disajikan dalam bentuk grafik. Sementara cronbach s alpha dan one-sample t-test pada statistik inferensial

7 87, Inovtek, Volume 3, Nomor 2, November 2013, hlm digunakan untuk menganalisa reliabilitas dan signifikansi nilai dari data yang diperoleh berdasarkan tingkat keyakinan sebesar 95% dan nilai cronbach s alpha di atas 0,60, kemudian dilakukan studi rekayasa nilai yang digunakan dalam rangka mengidentifikasi fungsi-fungsi tambahan sebagai inovasi sehingga dapat meningkatkan nilai tambah proyek JSS. Analisa perhitungan biaya akan menggunakan pendekatan life cycle cost yaitu perhitungan seluruh biaya yang relevan dalam jangka waktu invetasi melalui penyesuaian terhadap nilai waktu dari uang (time value for money) yang terdiri dari biaya awal, biaya operasional dan pemeliharaan serta revenue yang didapat selama masa operasional. HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN Fungsi Tambahan Tidal Power Menghasilkan energi listrik Mengurangi emisi gas Efisiensi sumber daya alam Biaya pemeliharaan lebih rendah Tidak menghasilkan polusi Melindungi garis pantai dari gelombang pasang yang tinggi Menghindari terjadinya pemanasan global Meningkatkan perekonomian Negara Langkah baru penerapan energi terbarukan Value for money 26 (74,3) 16 (45,7) 19 (54,3) 14 (40,0) 16 (45,7) 3 (8,60) 11 (31,4) 8 (22,9) 25 (71,4) 9 (25,7) Hasil Analisis Total jumlah kuesioner yang terkirim melalui online dan offline survey berjumlah kuesioner. Sedangkan jumlah yang tara untuk cronbach s alpha menunjukkan kembali adalah 35 buah. Dari data tersebut nilai 0,261 yang mengindikasikan bahwa 43% responden bekerja pada perusahaan data tersebut hanya 26,1% dapat dipercaya swasta, dan 25% lainnya bekerja pada instansi sehingga tidak dapat dijadikan acuan (tidak pemerintah. Berdasarkan latar belaka- adanya variabel yang konsisten). Tabel 1. Ringkasan analisis variabel manfaat dari fungsi tambahan Faktor Manfaat Frekuensi Ratarata Cronbach s t Sig. (2-tailed) (%) Alpha ng pendidikan 57% responden memiliki gelar sarjana dan 40% gelar master, Sementara itu 40% responden merupakan engineer/ arsitek, 20% manajer dan 11% direktur jenderal, dengan lama pengalaman bekerja selama 1-10 tahun sebesar 51% responden. Penambahan Fungsi (Inovasi) Bagian ini menerangkan identifikasi fungsi yang dapat ditambahkan dalam sistem Jembatan Selat Sunda untuk dapat menciptakan integrasi yang sitematis dan menguntungkan beserta berapa kisaran biaya yang dapat ditolerir untuk dapat menciptakan integrasi tersebut. Dari 5 variabel penambahan fungsi baru pada JSS, ada 3 fungsi baru yang dominan yaitu pembangunan jalur fiber optic dengan 28 respon dan t-value sebesar 4,373, pengem-bangan kawasan priwisata dengan 26 res-pon dan t-value sebesar 3,240 serta jalur pipa distribusi minyak dan gas dengan 23 respon dan t-value sebesar 1,930. Semen- 13,55 3,240-0,502 0,502-1,190-0,502-8,629-2,333-3,769 2,766-3,240 0,003 0,619 0,619 0,242 0,619 0,026 0,001 0,009 0,003 0,791 Wind Power Menghasilkan energi listrik 28 (80,0) 12,45 4,373 0,710

8 Peningkatan Nilai Tambah Proyek Infrastruktur..88 Tabel 1. Lanjutan Faktor Manfaat Wind Power Menghasilkan energi listrik Menghindari terjadinya pemanasan global Value for money Mengurangi emisi gas Biaya pemeliharaan lebih rendah Tidak menghasilkan polusi Tidak menghasilkan ruang (space) yang besar Mengurangi ketergantungan terhadap sumber energi tradisional Mempertahankan sumber daya air Tampilan estetika Frekuensi (%) 28 (80,0) 11 (31,4) 7 (20,0) 18 (51,4) 14 (40,0) 20 (57,1) 8 (22,9) 21 (60) 7 (20,0) 3 (8,60) Ratarata 12,45 4,373-2,333 t -4,373 0,167-1,190 0,842-3,769 1,190-4,373-8,629 Sig. (2-tailed) 0,026 0,869 0,242 0,406 0,001 0,242 Cronbach s Alpha 0,710 Integrasi pipa distribusi minyak dan gas Memperlancar distibusi minyak dan gas Memudahkan dalam pemeliharaan Kemudahaan aksesibilitas Mengurangi emisi Keamanan personil lebih terjamin Meminimalkan resiko Memudahkan dalam pelaksanaan konstruksi Efisiensi biaya Tidak menimbulkan permasalahan lingkungan 29 (82,9) 14 (40,0) 16 (45,7) 4 (11,4) 1 (2,9) 5 (14,3) 7 (20,0) 26 (74,3) 1 (2,9) 11,00 5,083-1,190-0,502-7,069 16,50-5,951-4,373 3,240-4,373 0,242 0,619 0,551 Integrasi jalur Fiber Optic Memperlancar komunikasi dan infromasi Efisiensi biaya Kemudahan aksesibilitas Tidak menimbulkan permasalahan lingkungan Meudahkan pelaksanaan konstruksi Kemananan prsonil lebih terjamin Meminimalkan resiko Meudahkan dalam pemeliharaan 31 (88,6) 24 (68,6) 18 (51,4) 10 (28,6) 10 (28,6) 0 (0,00) 6 (17,1) 10 (28,6) 12,22 8,629 2,333 0,167-2,766-2,766-5,083-2,766 0,026 0,869 0,009 0,009 0,009 0,658 Pengembangan sektor pariwisata Meningkatkan servis publik Menarik turis dalam negeri dan mancanegara Membuat lapangan kerja baru Meningkatkan fasilitas 16 (45,7) 26 (74,3) 25 (71,4) 15 (42,9) 17,56-0,502 3,240 2,766-0,842 0,619 0,003 0,009 0,406 0,699

9 89, Inovtek, Volume 3, Nomor 2, November 2013, hlm Tabel 1. Lanjutan Faktor Manfaat Frekuensi Rata- Cronbach s (%) t Sig. (2-tailed) rata Alpha Menarik investor 20 (57, 1) 0,842 0,406 Meningkatkan pendapatan 20 (57, 1) 0,842 0,406 Meningkatan ekonomi regional 22 (62, 9) 1,552 0,130 Merangsang pertumbuhan ke- 14 (40, 0) -1,190 0,242 budayaan asli Indonesia Pengembangan Kawasan Pembangkit listrik 19 (54, 3) 14,38 0,502 0,619 0,577 Pelabuhan Nasional/ Internasional 15 (42, 9) -0,842 0,406 Pengembangan industry berat 14 (40) -1,190 0,242 (mis. Baja) Pengembangan industri perikanan 20 (57, 1) 0,842 0,406 Pengembangan industri manufak- 17 (48, 8) -0,167 0,869 tur Pertanian dan perkebunan 15 (42, 9) -1,190 0,242 Pengembangan industri material 14 (40) -1,190 0,242 Sumber : Data Olahan, 2013 Create Added Value Develop Infrastructure Connectivity Resist Natural Desaster Ensure Safety All the Time Function Increase Economic and Social benefit Gambar 9. FAST Diagram Jembatan selat Sunda

10 Peningkatan Nilai Tambah Proyek Infrastruktur..90 Untuk faktor manfaat yang diharapkan oleh responden dari tiap-tiap fungsi baru tersebut dapat dilihat pada Tabel.1. Peningkatan biaya yang masih dapat ditoleransikan oleh responden jika dilakukan dan tidak dilakukan penambahan fungsi adalah 1-15% dengan 68% dan 48% dari total responden. Pembahasan Analisa Fungsi (FAST diagram) Analisa fungsi merupakan inti dari proses studi value engineering, dari analisa fungsi kemudian dibuat hubungan logika antara. fungsi sehingga menghasilkan FAST diagram seperti yang terlihat pada Gambar 9. Perhitungan Life Cycle Cost Terdapat 5 fungsi yang akan diintegrasikan pada sistem jembatan Selat Sunda ini yaitu: Fungsi Transportasi, Energi, Pariwisata, Telekomunikasi, Kawasan Industri. Fungsi Transportasi Konsep Struktur jembatan yang akan dibuat terdiri dari dua jenis struktur jembatan yaitu: Jembatan Gantung (Suspention Gambar 2. Penampang Melintang JSS Pengembangan Fungsi Bridge) dan Jembatan benton (Viaduct beton), dengan prasarana transportasi diatasnya yaitu berupa 6 (enam) jalur jalan Tol dan jalan rel Kereta api Double Track. Harga satuan jembatan didasarkan pada harga satuan jembatan Messina di Itali (Wangsadinata, 1997) sebagai dasar perhitungan biaya awal (Initial Cost), dengan rincian sebagai berikut : 1. Jembatan Gantung ( Suspention Bridge) 7,6 km; Rp Jembatan Viaduct beton 21,4 km; Rp Total biaya awal Rp Untuk biaya Operational & Maintenance (O&M) struktur jembatan dilakukan Benchmarking ke biaya O&M Jembatan Suramadu. Untuk O&M prasarana jalan Toll yang merupakan konstruksi aspal diambil harga O&M jalan aspal provinsi Jawa Barat. Dengan rincian sebagai berikut : 1. Struktur Jembatan 29 km ; Rp. 609 milyar/thn. 2. Jalan Toll 29 km ; Rp. 6,003 milyar/thn

11 91, Inovtek, Volume 3, Nomor 2, November 2013, hlm Jalan Rel Kereta Api; Rp. 14,5 milyar/thn Total biaya Operational & Maintenance (O&M) Rp. 629,503 milyar/thn. Perhitungan Revenue untuk fungsi transportasi didasarkan pada data forecasting volume kendaraan yang akan melewati JSS dari tahun 2024 sampai dengan 2050, dihitung oleh Husin (2013). Harga tiket untuk setiap moda angkutan di benchmarking terhadap harga penyeberangan ferry Ro-Ro tahun 2012 yang dikalikan 2. Untuk tiket kereta api diasumsikan Rp /org. Dan tarif angkutan barang diasumsikan sebesar Rp. 500 /ton/km atau Rp /ton (Ven, 2009). Fungsi Energi Fungsi energi terbagi menjadi dua fungsi yaitu : Pembangkit energi (Tidal power dan Wind Power), dan Distribusi energi (Pipa Minyak dan Gas). Biaya konstruksi tidal power tergantung dengan besar daya listrik yang direncanakan, sedangkan besar daya tergantung dari kecepatan arus pasang surut, luas penampang turbin, dan efisiensi (O.Siddiqui, 2005). Teknologi tidal turbin yang digunakan dalam konsep ini adalah jenis Davis Hydro Turbin (Blue Energy, 2010). Dengan daya rencana sebesar 551 mw. Turbin angin ( Wind Power) dibuat sepanjang jembatan dengan jarak antar turbin adalah 50 meter. Sehingga akan dibutuhkan sekitar 1160 Unit wind turbine dengan total daya yang dihasilkan adalah 464 kw. Turbin yang digunakan berjenis vertikal menggunakan teknologi dari Shenzhen Huaxiong International China. Pipa minyak dan gas berdiameter 42 dibangun sepanjang 90 km. Untuk jalur pipa gas dibutuhkan penambahan fasilitas 2 depot tangki gas yang berkapasitas BOE. Rincian inital cost untuk fungsi energi adalah: 1. Tidal Power 551 mw; sumber dari Devine Tarbell & associates, Inc, 2008) 2. Wind Power 1160 Unit ; bersumber dari Shenzhen Huaxiong International China, (2012) ; Rp Pipa Minyak 42 P=90 km ; Rp (Parker, 2004). 4. Pipa Gas 42 P= 90 km ; Rp (Parker, 2004) 5. Stasiun Depot gas 2 unit, Vol= BOE; Rp (ESDM, 2012). Total biaya awal Rp Dengan rincian biaya Operational & Maintenance (O&M) sebagai berikut : 1. Tidal Power ; Rp /thn (Hammons, 1993) 2. Wind Power ; Rp (Shenzhen Huaxiong International China, 2012) 3. Pipa Minyak ; Rp (Parker, 2004) 4. Pipa Gas + Depot ; Rp (Parker, 2004) Perhitungan revenue fungsi energi didasarkan pada kapasitas maksimal layanan yang dapat dihasilkan dari tiap-tiap komponen fungsi, dengan rincian : 1. Tidal Power ; kwh/ tahun 2. Wind Power ; kwh/tahun 3. Pipa Minyak ; barrel/ tahun 4. Pipa Gas + Depot ; mmbtu/tahun Harga tarif listrik mengikuti harga yang ditetapkan oleh Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral No.4 Tahun 2012 yaitu sebesar Rp. 1000,4 /kwh. Tarif toll fee untuk pengiriman minyak Rp /barrel, sedangkan untuk pengiriman gas sebesar Rp.563 /mmbtu (Farid, 2013). Fungsi Pariwisata Fungsi ini dibentuk dari 3 komponen yaitu Hanging Train, Cable car serta Sangiang resort (Theme Park dan Hotel) (Arief, 2013). Dengan rincian initial cost sebagai berikut :

12 Peningkatan Nilai Tambah Proyek Infrastruktur Hanging Train 29 km bersumber dari (Wuppertal Schwebebahn, Jerman); Rp Genting Malaysia,Cable Car 8 km ; Rp Sangiang resort 126 Ha (Hong Kong Disneyland resort) sebesar ; Rp Jalan Akses 15 km (Dinas PU, jawa Barat) ; Rp Adapun rincian biaya O&M untuk tiap komponen fungsi pariwisata adalah : 1. Hanging Train; bersumber Wuppertal Schwebebahn, Jerman Rp. Rp /thn. 2. Genting Malaysia Cable Car ; Rp Sangiang resort 126 Ha ; Rp (Hong Kong Disneyland Resort) 4. Jalan Akses 15 km ; Rp (Dinas PU Jawa Barat) Perhitungan Revenue untuk fungsi Pariwisata didasarkan pada data forecasting volume pengunjung wisata pulau sangiang/ sangiang resort dari tahun 2024 sampai dengan 2050 yang dihitung oleh Husin (2013). Proyeksi wisatawan yang akan menggunakan fasilitas hanging train adalah sebesar 60% dari pengunjung Sangiang Resort, sama halnya juga dengan Sangiang Cable Car. Untuk tarif yang akan dibebankan pada hanging train ini adalah sebesar Rp , begitu juga halnya dengan Cable Car. Untuk tarif /harga tiket masuk Sangiang Resort sebesar Rp (Arief, 2013). Fungsi Telekomunikasi Komponen fungsi telekomunikasi yang diintegrasikan ke JSS adalah jaringan backbone data pita lebar Fiber Optic (FO). Dengan rincian initial cost sebagai berikut, Jaringan Fiber Optic 29 km; PT. Telkom, (2010) Rp , (Ware, 2013), (D.J.Williams, 2010). Untuk Biaya O&M di benchmarking kepada biaya yang dikeluarkan oleh U.S Departement of Transportation Research and Innovative Technology Administration yaitu sebesar 1900 USD/mile/cable/thn atau Rp /km/cable/thn (Ware, 2013). Perhitungan revenue untuk FO didasarkan pada data forecasting volume sewa kanal jaringan backbone FO JSS dari tahun 2024 sampai dengan 2050 yang dihitung oleh Husin (2013). Dengan harga tarif sewa jaringan backbone per bulannya Rp /kanal, atau Rp /thn (PT. Telekomunikasi Indonesia, 2012). Fungsi Kawasan Industri Dalam konsep desain ini, kawasan industri berada di 2 lokasi yaitu di Provinsi Banten (Jawa) seluas 2000 ha dan di Provinsi Lampung (Sumatera) seluas 3000 ha. Komponen biaya terbesar untuk pembangunan kawasan industri adalah biaya pembebasan lahan dan pembangunan infrastruktur (jalan, air bersih dan utilitas lainnya). Biaya pembebasan lahan diambil dari harga jual lahan di daerah Banten yaitu sekitar Rp / m 2 (BKPM, 2012). Biaya pembangunan infrastruktur diambil dari data Dirjen Pengembangan Perwilayahan Industri Kementrian Industri yaitu Rp /m 2 (Briliantono, 2013). Sehingga total unit cost untuk pembangunan kawasan industri adalah Rp /m 2. Dengan luas rencana 5000 ha maka total initial cost adalah Rp.35 Triliun. Areal kawasan industri ini diasumsikan akan dijual, sehingga tidak diperhitungkan biaya O&M nya. Sedangkan perhitungan revenuenya berdasarkan pada data forcesting volume penjualan area kawasan Industri sekitar JSS (Banten dan Lampung) dari tahun 2024 sampai dengan 2050 yang dihitung oleh Albert Husen (2013). Harga jual area kawasan industri di benchmarking terhadap harga jual yang dikeluarkan oleh Colliers International dalam laporan Research & Forecast Report Industrial Sector tahun 2012, yaitu sebesar Rp /m 2. Metode yang digunakan dalam analisa ini adalah metode Net Present Value (NPV) d

13 93, Inovtek, Volume 3, Nomor 2, November 2013, hlm dan metode Internal Rate of Return (IRR). Untuk melakukan analisa tersebut digunakan asumi-asumsi sebagai berikut : Tabel 2. Asumsi analisa finansial Asumsi Nilai Keterangan Discount Rate 6,81% Rata-rata tingkat suku bunga Bank Indonesia 5 Tahun terakhir Inflasi umum 5,95% Rata-rata tingkat inflasi 5 tahun terakhir (Lap. Bank Indonesia) Inflasi Sektor Transportasi Inflasi Sektor Bahan Bakar Inflasi Sektor Listrik Inflasi Sektor Pariwisata Inflasi Sektor Telekomunikasi Inflasi Sektor Properti Sumber : BI dan BPS (2012) 1,63% Rata rata tingkat inflasi 7 tahun terakhir ( Lap. Badan Pusat Statistik 2013) 4,52% Rata-rata tingkat inflasi 7 tahun terakhir ( Lap. Badan Pusat Statistik 2013) 4,52% Rata-rata tingkat inflasi 7 tahun terakhir ( Lap. Badan Pusat Statistik 2013) 5,09% Rata-rata tingkat inflasi 7 tahun terakhir ( Lap. Badan Pusat Statistik 2013) 1,63% Rata-rata tingkat inflasi 7 tahun terakhir ( Lap. Badan Pusat Statistik 2013) 4,52% Rata-rata tingkat inflasi 7 tahun terakhir ( Lap. Badan Pusat Statistik 2013) Kenaikan harga tarif per tahun dari setiap fungsi mengikuti inflasi sektor yang sesuai dengan fungsi masing-masing. Fungsi dihitung nilai IRR dan NPV-nya, setelah itu dihitung juga nilai IRR dan NPV untuk keseluruhan fungsi yang terintegrasi. Dengan hasil sebagai berikut : 1. Seluruh fungsi terintegrasi ; Initial Cost = Rp , IRR = 7,25%, NPV = Rp Fungsi Transportasi ; Initial Cost = Rp , IRR = 1,41%, NPV = Rp Fungsi Energi ; Initial Cost = Rp , IRR = 17,19%, NPV = Rp Fungsi Pariwisata ; Initial Cost = Rp , IRR = 12,40%, NPV = Rp Fungsi Telekomunikasi ; Initial Cost = Rp , IRR = 29,13%, NPV = Rp Fungsi Kawasan Industri ; Initial Cost = Rp , IRR = 8,30%, NPV = Rp Incremental ROR analysis dan Pola share modal Dari hasil analisa finansial didapat bahwa fungsi telekomunikasi mempunyai IRR terbesar, kemudian fungsi energi, fungsi pariwisata, industri dan transportasi. Dikarenakan fungsi transportasi merupakan fungsi dasar dari JSS, maka diperlukan share modal (Initial cost) antara fungsifungsi lainnya dengan fungsi transportasi, sehingga diharapkan adanya kesetaraan keuntungan dari masing-masing fungsi, yang dapat dilihat dari nilai IRR yang tidak terlalu berbeda antara fungsi transportasi dengan fungsi lainnya. Untuk itu perlu dilakukan incremental ROR analisis supaya dapat menentukan peringkat investasi terbaik dari fungsi-fungsi yang mempunyai IRR lebih besar dari discount rate (6,81%). Dari hasil ini kita dapat melakukan rekayasa besaran share modal (Initial cost) dari fungsi-fungsi pendukung ke fungsi dasar (transportasi), dengan tetap menjaga nilai IRR fungsi pendukung tetap diatas nilai discount rate. Ha-

14 Peningkatan Nilai Tambah Proyek Infrastruktur..94 Rang king Tabel 3. Peringkat Investasi dan Pola Share Modal antar fungsi Initial Cost Share Initial Cost IRR Item Sesudah Modal Sebelum (Juta) Sebelum (Juta) IRR Sesudah 1 Fungsi Pariwisata 35,5 % Rp ,94 Rp ,91 12,40 % 7,23 % 2 Fungsi Energi 16,0 % Rp ,44 Rp ,50 17,19 % 7,17 % 3 Fungsi kawasan Industri 3,5 % Rp ,00 Rp ,86 8,30 % 7,40 % 4 Fungsi Telekomunikasi 0,03 % Rp ,00 Rp ,47 29,13 % 7,24 % 5 Fungsi Transportasi - Rp ,60 Rp ,25 1,41 % 7,23 % Sumber : data olahan, 2013 KESIMPULAN Pemahaman mengenai potensi disekitar proyek dapat menjadi panduan bagi pengembangan fungsi melalui pendekatan VE. Inovasi yang dapat dilakukan pada pembangunan JSS melalui penambahan fungsi; Pengembangan pembangkit listrik berbasis renewable energy melalui tidal power dan wind power, Integrasi jalur pipa minyak dan gas serta jalur fiber optic, Pengembangan kawasan pariwisata di Pulau Sangiang melalui pengembangan aksesibilitas jalur jembatan dan hanging train, Pengembangan berbagai jenis industri untuk kawasan di area Selat Sunda. Hasil perhitungan nilai IRR Proyek JSS berbasis fungsi transportasi sebagai fungsi dasar mendapatkan nilai 1,41%, lebih kecil dari discount rate 6,81%. Nilai IRR Proyek JSS setelah dilakukan pengembangan fungsi mendapatkan nilai 7,25% lebih besar dari discount rate 6,81%. Terjadi peningkatan nilai tambah ekonomi proyek dari yang sebelumnya yaitu NPV = Rp. -50,328 triliun (Fungsi Transportasi), kemudian menjadi NPV = Rp.10,07 triliun (Fungsi Transportasi + Fungsi pendukung). DAFTAR PUSTAKA Arief, J. G. (2013). Analisis Life Cycle Cost Pengembangan Potensi Pariwisata Pada Conceptual Design Proyek Jembatan Selat Sunda dengan Pendekatan Value Engineering, Skripsi, Jurusan Teknik Sipil. Fakultas Teknik, Universitas Indonesia. Alfen, H.W., Kalidindi, S.N., Ogunlana, S., Wang, S., Abednego, M.P., Frank- Jungbecker,A., Jan, Y.C.A., Ke, Y., Liu, Y.W., Singh, L.B., Zhao, G. (2009), Public-Private Partnership in Infrastructure Development: Case Studies from Asia and Europe, Bauhaus-Universität Weimar, Germany. Berawi, M. A. (2004). Quality Revolution: Leading the Innovation and Competitive Advantages. International Journal of Quality & Reliability Management, 21 (4), Berawi, M. A., & Woodhead, R. M. (2005a). Application of Knowledge Management in Production Management, Human Factors and Ergonomics in Manufacturing. Human Factors and Ergonomics in Manufacturing, 15 (3), Berawi, M. A., & Woodhead, R. M. (2005b). How-Why Logic Paths and Intentionality. Value World, 28 (2), Berawi, M. A., & Woodhead, R. M. (2005c), The If-Then Modelling Relationship of Causal Function and Their Conditioning Effect on Intentionality. Value World, 28 (2), Berawi, M. A., & Woodhead, R. M. (2008). Stimulating Innovation Using Function Models: Adding Product Value. Value World, 31 (2), 4-7. Berawi, M. A., Abdul-Rahman, H., & H & Siang, K. W. ( 2008). Strengthening Codes of Professional Ethics in the Construction Industry. Building Engineer, pp. 6-11, The Association of Building Engineers (ABE) Press, United Kingdom.

15 95, Inovtek, Volume 3, Nomor 2, November 2013, hlm Blue Energy. (2010). Dipetik May 2013, dari Blue Energy.com : bluenergy.com/technology_methodt idal_bridge.html. Che. M., M. (2002). Value Management: Principles and Application; towards achieving better value for money. Prentice Hall, Selangor, Malaysia. Dardak, H (2012) Pembangunan Kawasan Strategis dan Infrastruktur Selat Sunda. Seminar Public Works Day, Jakarta. Devine Tarbell & Associates, Inc. (2008). Review Of Marine Energy Technologies and Canada's R&D Capacity, Toronto, CANMET Energy Technology Centre (CETC), Natural Resources Canada. Dominic. S.F., Lee, P. (2009). Turnagain Arm Tidal Bridge Electric Generation Plan. Anchorage, Little Susitna Construction Company, Inc. Hammons, T. J. (199 3). Tidal Power. Proceeding of The IEEE 8 (3), , Soctland, UK. Haris. A (2009) Pengaruh Penatagunaan Tanah Terhadap Keberhasilan Pembangunan Infrastruktur dan Ekonomi, Direktorat Tata Ruang dan Pertanahan, Bappenas, Jakarta. Husin. A. E (2013). Model Inovasi Fungsi Proyek Untuk Meningkatkan Nilai Jual Mega Proyek Infrastruktur Skema SA-PPP Menggunakan Value Engineering. Laporan Penelitian 1, Jurusan Teknik Sipil, Universitas Indonesia, Depok. Kelly, J., Male, S., & Graham, D (2004) Value Management of Construction Projects, USA, Blackwell Science Ltd, a Blackwell Publishing Company. Kementrian Koordinator Bidang Perekonomian (2011) Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia, Kementrian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta. Klaus. S, (2012). The Global Competitiveness Report. World Economic Forum. Geneva. Matsuno, S. ( 2012). Sumatra-Java Linkage, Project Of Feasibility, Universitas IBA, Palembang. Taek Hyun. C., Yeob Song. C., Jin Son. M., Min Jo. S and Won Han. S (2010), Development of Improved Value Engineering Subject Selection and Functional Analysis at Planning Phase for Program Level, Value World. Parker, N. (20 04). Using Natural Gas Transmission Pipeline Costs to Estimate Hydrogen Pipeline Costs. Recent Work, Institute of Transportation Studies (UCD), UC Davis. Peraturan Presiden No 86. (2011). Pengembangan Kawasan Strategis dan Infrastruktur Selat Sunda. Presiden Republik Indonesia, Jakarta. PT.Telkom (2010) Laporan Tahunan PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk. PT. Telekomunikasi Indonesia, Jakarta. Save (2007) Value Standard and Body of Knowledge, Save International, United State of America. Siddiqui, O. E. E. (2005). Feasibility Assessment of Offshore Wave and Tidal Current Power Production, A Collaborative Public/Private Partnership. IEEE. Ven, J. V. (2009) Potensi Pasar Kereta Api Indonesia, Indonesia Infrastructure Initiative, Jakarta. Wangsadinata, P. (1997) Advance Suspension Bridge Technology and The Feasibility Of The Sunda Strait Bridge, Wiratman & Associate, Jakarta. Ware, T. (2013) Unit Cost Component - Fiber optic cable installation. U.S Department of Transportation, Florida Department of Transportation Listing of Master Pay Items PES- PO03. Florida: Florida DOT, USA. Wei, L. C. (2012, July 26). Insight: Sunda Strait Bridge and public-private partnership confusion. Dipetik April 16, 2013, dari The Jakarta Post:

16 Peningkatan Nilai Tambah Proyek Infrastruktur..96 Williams. D.,J.,M. (2010). Broadband For Africa, Developing Backbone Communications Networks, The World Bank, Washington DC. Yescombe, E. (2007). Public-Private Partnerships: Principles of Policy and Finance. Oxford: Butterworth-Heinemann.

PERHITUNGAN HARGA SEWA DAN SEWA-BELI RUMAH SUSUN SEDERHANA SERTA DAYA BELI MASYARAKAT BERPENDAPATAN RENDAH DI DKI JAKARTA

PERHITUNGAN HARGA SEWA DAN SEWA-BELI RUMAH SUSUN SEDERHANA SERTA DAYA BELI MASYARAKAT BERPENDAPATAN RENDAH DI DKI JAKARTA PERHITUNGAN HARGA SEWA DAN SEWA-BELI RUMAH SUSUN SEDERHANA SERTA DAYA BELI MASYARAKAT BERPENDAPATAN RENDAH DI DKI JAKARTA Jenis : Tugas Akhir Tahun : 2008 Penulis : Soly Iman Santoso Pembimbing : Ir. Haryo

Lebih terperinci

PERTUMBUHAN LEBIH BAIK, IKLIM LEBIH BAIK

PERTUMBUHAN LEBIH BAIK, IKLIM LEBIH BAIK PERTUMBUHAN LEBIH BAIK, IKLIM LEBIH BAIK The New Climate Economy Report RINGKASAN EKSEKUTIF Komisi Global untuk Ekonomi dan Iklim didirikan untuk menguji kemungkinan tercapainya pertumbuhan ekonomi yang

Lebih terperinci

KAJIAN RENCANA PENINGKATAN SARANA RUMAH SAKIT UMUM KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW

KAJIAN RENCANA PENINGKATAN SARANA RUMAH SAKIT UMUM KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW KAJIAN RENCANA PENINGKATAN SARANA RUMAH SAKIT UMUM KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW Muslim Patra Mokoginta 1 Nanang Setiawan 2 Eko Budi Santoso 3 ABSTRAK Rumah Sakit Umum Kaupaten Bolaang Mongondow dalam perkembangannya

Lebih terperinci

M E T A D A T A. INFORMASI DASAR 1 Nama Data : Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) 2 Penyelenggara Statistik

M E T A D A T A. INFORMASI DASAR 1 Nama Data : Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) 2 Penyelenggara Statistik M E T A D A T A INFORMASI DASAR 1 Nama Data : Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) 2 Penyelenggara Statistik : Departemen Statistik Ekonomi dan Moneter, Bank Indonesia 3 Alamat : Jl. M.H. Thamrin No.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perekonomian khususnya perkotaan. Hal tersebut dikarenakan transportasi

BAB I PENDAHULUAN. perekonomian khususnya perkotaan. Hal tersebut dikarenakan transportasi 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Transportasi memegang peranan penting dalam pertumbuhan perekonomian khususnya perkotaan. Hal tersebut dikarenakan transportasi berhubungan dengan kegiatan-kegiatan

Lebih terperinci

KISI-KISI MATERI UJIAN KOMPETENSI PRODI S-1 MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS INSTITUT PERBANAS

KISI-KISI MATERI UJIAN KOMPETENSI PRODI S-1 MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS INSTITUT PERBANAS KISI-KISI MATERI UJIAN KOMPETENSI PRODI S-1 MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS INSTITUT PERBANAS 1. KOMPETENSI : PERBANKAN SYARIAH No Kompetensi Unsur Kompetensi Dasar Indikator Hasil Belajar Sumber

Lebih terperinci

Analisa Manfaat Biaya Proyek Pembangunan Taman Hutan Raya (Tahura) Bunder Daerah Istimewa Yogyakarta

Analisa Manfaat Biaya Proyek Pembangunan Taman Hutan Raya (Tahura) Bunder Daerah Istimewa Yogyakarta JURNAL TEKNIK POMITS Vol. 1, No. 1, (2013) 1-5 1 Analisa Manfaat Biaya Proyek Pembangunan Taman Hutan Raya (Tahura) Bunder Daerah Istimewa Yogyakarta Dwitanti Wahyu Utami dan Retno Indryani Jurusan Teknik

Lebih terperinci

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum. Tentang PEDOMAN PEMANTAUAN DAN EVALUASI PEMANFAATAN RUANG WILAYAH KOTA BERBASIS SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum. Tentang PEDOMAN PEMANTAUAN DAN EVALUASI PEMANFAATAN RUANG WILAYAH KOTA BERBASIS SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor: / / Tentang PEDOMAN PEMANTAUAN DAN EVALUASI PEMANFAATAN RUANG WILAYAH KOTA BERBASIS SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS Direktorat Jenderal Penataan Ruang Kementrian Pekerjaan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2009 TENTANG KEPELABUHANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2009 TENTANG KEPELABUHANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2009 TENTANG KEPELABUHANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 78,

Lebih terperinci

II. KEGIATAN PERIODE TRIWULAN III TAHUN 2012

II. KEGIATAN PERIODE TRIWULAN III TAHUN 2012 I. PENDAHULUAN PT. Sejahtera Alam Energy efektif melaksanakan pengembangan panas bumi WKP Panas Bumi Daerah Baturraden - Provinsi Jawa Tengah mulai tanggal 12 April 2011 berdasarkan Izin Usaha Pertambangan

Lebih terperinci

DEWAN ENERGI NASIONAL OUTLOOK ENERGI INDONESIA 2014

DEWAN ENERGI NASIONAL OUTLOOK ENERGI INDONESIA 2014 OUTLOOK ENERGI INDONESIA 2014 23 DESEMBER 2014 METODOLOGI 1 ASUMSI DASAR Periode proyeksi 2013 2050 dimana tahun 2013 digunakan sebagai tahun dasar. Target pertumbuhan ekonomi Indonesia rata-rata sebesar

Lebih terperinci

Ringkasan Eksekutif Survei Tahap Ketiga Monitoring Iklim Investasi di Indonesia

Ringkasan Eksekutif Survei Tahap Ketiga Monitoring Iklim Investasi di Indonesia Ringkasan Eksekutif Survei Tahap Ketiga Monitoring Iklim Investasi di Indonesia Copyright @ 2007 Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat (LPEM-FEUI) Ringkasan Eksekutif Survei Tahap Ketiga Monitoring

Lebih terperinci

Rencana Studi Calon Penerima Beasiswa Master Lembaga Pengelola Dana Pendidikan

Rencana Studi Calon Penerima Beasiswa Master Lembaga Pengelola Dana Pendidikan Rencana Studi Calon Penerima Beasiswa Master Lembaga Pengelola Dana Pendidikan A. Latar Belakang dan Motivasi Salah satu tantangan terbesar Indonesia adalah di bidang transportasi. Tidak hanya dituntut

Lebih terperinci

PUSAT INVESTASI PEMERINTAH (PIP) MINISTRY OF FINANCE RI. INDONESIA EBTKE CONFERENCE AND EXHIBITION 2014 Jakarta, 5 June 2014

PUSAT INVESTASI PEMERINTAH (PIP) MINISTRY OF FINANCE RI. INDONESIA EBTKE CONFERENCE AND EXHIBITION 2014 Jakarta, 5 June 2014 PUSAT INVESTASI PEMERINTAH (PIP) MINISTRY OF FINANCE RI INDONESIA EBTKE CONFERENCE AND EXHIBITION 2014 Jakarta, 5 June 2014 A B C D SEKILAS TENTANG PIP PERAN PIP UNTUK ENERGI TERBARUKAN DAN EFISIENSI ENERGI

Lebih terperinci

TEKNIK ANALISIS BIAYA/MANFAAT

TEKNIK ANALISIS BIAYA/MANFAAT TEKNIK ANALISIS BIAYA/MANFAAT PENDAHULUAN Pengembalian sistem informasi merupakan suatu investasi seperti halnya investasi proyek lainnya. Investasi berarti dikeluarkannya sumber-sumber daya untuk mendapatkan

Lebih terperinci

Analisis Asumsi Makro Ekonomi RAPBN 2011

Analisis Asumsi Makro Ekonomi RAPBN 2011 Analisis Asumsi Makro Ekonomi RAPBN 2011 Nomor. 30/AN/B.AN/2010 0 Bagian Analisa Pendapatan Negara dan Belanja Negara Biro Analisa Anggaran dan Pelaksanaan APBN SETJEN DPR-RI Analisis Asumsi Makro Ekonomi

Lebih terperinci

RANCANG BANGUN MEKANISME PENGHASIL GERAK AYUN PENDULUM SINGLE DOF

RANCANG BANGUN MEKANISME PENGHASIL GERAK AYUN PENDULUM SINGLE DOF RANCANG BANGUN MEKANISME PENGHASIL GERAK AYUN PENDULUM SINGLE DOF LATAR BELAKANG Penyebab gerakan adalah gaya. Gaya merupakan pembangkit gerakan. Objek bergerak karena adanya gaya yang bekerja padanya.

Lebih terperinci

3 MO092319Pemodelan Fisik dan Numerik 3 MO092320Metode Kuantitatif untuk Riset Menejemen Pantai 3 MO092321Sistem Informasi dan Pengindraan Jauh 3

3 MO092319Pemodelan Fisik dan Numerik 3 MO092320Metode Kuantitatif untuk Riset Menejemen Pantai 3 MO092321Sistem Informasi dan Pengindraan Jauh 3 WAJIB semester kodemk mk_ind 1 ME092302 Sis. Kelistrikan & Pengendalian Kelautan Lanjut 1 ME092301 Sistem Dan Permesinan Kelautan lanjut 1 ME092303 Sistem Perpipaan Kelautan lanjut 1 ME092306 Statistika

Lebih terperinci

Standart Operating Procedure

Standart Operating Procedure Standart Operating Procedure Pengertian SOP : Instruksi sederhana, untuk menyelesaikan tugas rutin dengan cara yang paling efektiv dalam rangka memenuhi persyaratan operasional. (EMS departement, 1998)

Lebih terperinci

KESEMPATAN KERJA PERDAGANGAN. Rahma Iryanti Direktur Tenaga Kerja dan Pengembangan Kesempatan Kerja. Jakarta, 5 Juli 2013

KESEMPATAN KERJA PERDAGANGAN. Rahma Iryanti Direktur Tenaga Kerja dan Pengembangan Kesempatan Kerja. Jakarta, 5 Juli 2013 KESEMPATAN KERJA MENGHADAPI LIBERALISASI PERDAGANGAN Rahma Iryanti Direktur Tenaga Kerja dan Pengembangan Kesempatan Kerja Jakarta, 5 Juli 2013 1 MATERI PEMAPARAN Sekilas mengenai Liberalisasi Perdagangan

Lebih terperinci

Faktor-faktor Penentu dalam Pemilihan Jenis Kontrak Untuk Proyek Pembangunan Gedung Pertokoan. M. Ikhsan Setiawan, ST, MT

Faktor-faktor Penentu dalam Pemilihan Jenis Kontrak Untuk Proyek Pembangunan Gedung Pertokoan. M. Ikhsan Setiawan, ST, MT Faktor Penentu Pemilihan Kontrak Proyek Gedung (M. Ikhsan S) 49 Faktor-faktor Penentu dalam Pemilihan Jenis Kontrak Untuk Proyek Pembangunan Gedung Pertokoan M. Ikhsan Setiawan, ST, MT ABSTRAK Dalam pelelangan

Lebih terperinci

Pemetaan Pendanaan Publik untuk Perubahan Iklim di Indonesia

Pemetaan Pendanaan Publik untuk Perubahan Iklim di Indonesia Pemetaan Pendanaan Publik untuk Perubahan Iklim di Indonesia Juli 2014 Komitmen Pemerintah Indonesia untuk mendorong pertumbuhan ekonomi sekaligus mengurangi risiko perubahan iklim tercermin melalui serangkaian

Lebih terperinci

1 C I T Y H O T E L D I H A R B O U R B A Y B A T A M F e r i t W i b o w o BAB I PENDAHULUAN

1 C I T Y H O T E L D I H A R B O U R B A Y B A T A M F e r i t W i b o w o BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Hotel merupakan salah satu bentuk akomodasi yang dikelola secara komersial, yang disediakan bagi setiap orang untuk memperoleh pelayanan, penginapan berikut makanan

Lebih terperinci

SKRIPSI PENGARUH DISIPLIN KERJA DAN LINGKUNGAN KERJA TERHADAP PRESTASI KERJA PEGAWAI PADA BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH KABUPATEN SAMOSIR

SKRIPSI PENGARUH DISIPLIN KERJA DAN LINGKUNGAN KERJA TERHADAP PRESTASI KERJA PEGAWAI PADA BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH KABUPATEN SAMOSIR SKRIPSI PENGARUH DISIPLIN KERJA DAN LINGKUNGAN KERJA TERHADAP PRESTASI KERJA PEGAWAI PADA BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH KABUPATEN SAMOSIR OLEH : PIRTAHAP SITANGGANG 120521115 PROGRAM STUDI STRATA

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR KEP.247/MEN/X/2011 TENTANG

KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR KEP.247/MEN/X/2011 TENTANG MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR KEP.247/MEN/X/2011 TENTANG JABATAN YANG DAPAT DIDUDUKI OLEH TENAGA KERJA

Lebih terperinci

Mengukur Kelayakan Ekonomis Proyek Sistem Informasi Manajemen Menggunakan Metode Cost & Benefits Analysis Dan Aplikasinya Dengan MS EXCEL 2000

Mengukur Kelayakan Ekonomis Proyek Sistem Informasi Manajemen Menggunakan Metode Cost & Benefits Analysis Dan Aplikasinya Dengan MS EXCEL 2000 Mengukur Kelayakan Ekonomis Proyek Sistem Informasi Manajemen Menggunakan Metode Cost & Benefits Analysis Dan Aplikasinya Dengan MS EXCEL 2000 Gatot Prabantoro Dosen Sistem Informasi Manajemen & Sains

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 11 /PRT/M/2009 TENTANG

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 11 /PRT/M/2009 TENTANG MENTERI PEKERJAAN UMUM REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 11 /PRT/M/2009 TENTANG PEDOMAN PERSETUJUAN SUBSTANSI DALAM PENETAPAN RANCANGAN PERATURAN DAERAH TENTANG RENCANA TATA RUANG

Lebih terperinci

SAMBUTAN MENTERI KEHUTANAN PADA ACARA FINALISASI DAN REALISASI MASTERPLAN PUSAT KONSERVASI KEANEKARAGAMAN HAYATI (PPKH) Pongkor, Selasa, 23 April 2013

SAMBUTAN MENTERI KEHUTANAN PADA ACARA FINALISASI DAN REALISASI MASTERPLAN PUSAT KONSERVASI KEANEKARAGAMAN HAYATI (PPKH) Pongkor, Selasa, 23 April 2013 SAMBUTAN MENTERI KEHUTANAN PADA ACARA FINALISASI DAN REALISASI MASTERPLAN PUSAT KONSERVASI KEANEKARAGAMAN HAYATI (PPKH) Pongkor, Selasa, 23 April 2013 Assalamu alaikum warahmatullahi wabarakatuh. Yang

Lebih terperinci

TESIS ANALISIS RENCANA A LIFE CYCLE COST GEDUNG HOSTEL PADA KAWASAN RUMAH SAKIT JIMBUN MEDIKA KEDIRI

TESIS ANALISIS RENCANA A LIFE CYCLE COST GEDUNG HOSTEL PADA KAWASAN RUMAH SAKIT JIMBUN MEDIKA KEDIRI TESIS ANALISIS RENCANAA LIFE CYCLE COST GEDUNG HOSTEL PADA KAWASAN RUMAH SAKITT JIMBUN MEDIKA KEDIRI JULI MARLIANSYAH No. Mhs.: 13..510.2043 PROGRAM STUDI MAGISTER TEKNIK SIPIL PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Perkembangan industri sekarang ini, menunjukkan banyaknya. perusahaan-perusahaan baru yang bermunculan. Hal ini menyebabkan kondisi

BAB I PENDAHULUAN. Perkembangan industri sekarang ini, menunjukkan banyaknya. perusahaan-perusahaan baru yang bermunculan. Hal ini menyebabkan kondisi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perkembangan industri sekarang ini, menunjukkan banyaknya perusahaan-perusahaan baru yang bermunculan. Hal ini menyebabkan kondisi lingkungan bisnis semakin

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN NOMOR PER. 16/MEN/2006 TENTANG PELABUHAN PERIKANAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN,

PERATURAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN NOMOR PER. 16/MEN/2006 TENTANG PELABUHAN PERIKANAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN, PERATURAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN NOMOR PER. 16/MEN/2006 TENTANG PELABUHAN PERIKANAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN, Menimbang : a. bahwa sesuai dengan Pasal 41 Undang-undang Nomor 31 Tahun 2004

Lebih terperinci

PDRB HIJAU (KONSEP DAN METODOLOGI )

PDRB HIJAU (KONSEP DAN METODOLOGI ) PDRB HIJAU (KONSEP DAN METODOLOGI ) Oleh: M. Suparmoko Materi disampaikan pada Pelatihan Penyusunan PDRB Hijau dan Perencanaan Kehutanan Berbasis Penataan Ruang pada tanggal 4-10 Juni 2006 1 Hutan Indonesia

Lebih terperinci

ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN KONSEP MINAPOLITAN DI INDONESIA. Oleh: Dr. Sunoto, MES

ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN KONSEP MINAPOLITAN DI INDONESIA. Oleh: Dr. Sunoto, MES ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN KONSEP MINAPOLITAN Potensi dan Tantangan DI INDONESIA Oleh: Dr. Sunoto, MES Potensi kelautan dan perikanan Indonesia begitu besar, apalagi saat ini potensi tersebut telah ditopang

Lebih terperinci

Keputusan Menteri Perhubungan Nomor KM 55 Tahun 2002. Tentang

Keputusan Menteri Perhubungan Nomor KM 55 Tahun 2002. Tentang Keputusan Menteri Perhubungan Nomor KM 55 Tahun 2002 Tentang PENGELOLAAN PELABUHAN KHUSUS MENTERI PERHUBUNGAN, Menimbang : a. Bahwa dalam Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 2001 tentang Kepelabuhan telah

Lebih terperinci

RINGKASAN EKSEKUTIF KAJIAN PENGEMBANGAN WILAYAH GEDEBAGE MENJADI PUSAT SEKUNDER (Kantor Litbang bekerjasama dengan LPM UNPAR) TAHUN 2003

RINGKASAN EKSEKUTIF KAJIAN PENGEMBANGAN WILAYAH GEDEBAGE MENJADI PUSAT SEKUNDER (Kantor Litbang bekerjasama dengan LPM UNPAR) TAHUN 2003 RINGKASAN EKSEKUTIF KAJIAN PENGEMBANGAN WILAYAH GEDEBAGE MENJADI PUSAT SEKUNDER (Kantor Litbang bekerjasama dengan LPM UNPAR) TAHUN 2003 A. LATAR BELAKANG Pesatnya laju pertumbuhan pembangunan dan tingginya

Lebih terperinci

DIKLAT NON GELAR PUSBINDIKLATREN - BAPPENAS 55 DIKLAT NON GELAR COST SHARING IV

DIKLAT NON GELAR PUSBINDIKLATREN - BAPPENAS 55 DIKLAT NON GELAR COST SHARING IV DIKLAT NON GELAR COST SHARING IV Selain diklat-diklat non-gelar fungsional JFP dan diklat Non-Gelar linkage Program yang diadakan sesuai jadwal dan tempat yang ditetapkan sebagaimana tertulis dalam halaman-halaman

Lebih terperinci

MODEL PEMILIHAN MODA ANTARA ANGKUTAN UMUM DAN SEPEDA MOTOR UNTUK MAKSUD KERJA. Karnawan Joko Setyono. Jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Semarang

MODEL PEMILIHAN MODA ANTARA ANGKUTAN UMUM DAN SEPEDA MOTOR UNTUK MAKSUD KERJA. Karnawan Joko Setyono. Jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Semarang MODEL PEMILIHAN MODA ANTARA ANGKUTAN UMUM DAN SEPEDA MOTOR UNTUK MAKSUD KERJA Abstract Karnawan Joko Setyono Jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Semarang The objectives of this research are to calibrate

Lebih terperinci

-THESIS (TI092327)- Perancangan Model Biaya Produk Mass Customization Berbasis Siklus Hidup Produk

-THESIS (TI092327)- Perancangan Model Biaya Produk Mass Customization Berbasis Siklus Hidup Produk -THESIS (TI092327)- Perancangan Model Biaya Produk Mass Customization Berbasis Siklus Hidup Produk Oleh : Yuli Dwi Astanti Dosen Pembimbing : Maria Anityasari,S.T,ME,Ph.D Naning Aranti Wessiani,S.T,M.M

Lebih terperinci

ANALISIS HUBUNG SINGKAT 3 FASA PADA SISTEM DISTRIBUSI STANDAR IEEE 18 BUS DENGAN ADANYA PEMASANGAN DISTRIBUTED GENERATION (DG)

ANALISIS HUBUNG SINGKAT 3 FASA PADA SISTEM DISTRIBUSI STANDAR IEEE 18 BUS DENGAN ADANYA PEMASANGAN DISTRIBUTED GENERATION (DG) ANALISIS HUBUNG SINGKAT 3 FASA PADA SISTEM DISTRIBUSI STANDAR IEEE 18 BUS DENGAN ADANYA PEMASANGAN DISTRIBUTED GENERATION (DG) Agus Supardi 1, Tulus Wahyu Wibowo 2, Supriyadi 3 1,2,3 Jurusan Teknik Elektro,

Lebih terperinci

DAFTAR KONVERSI KLASIFIKASI USAHA JASA PELAKSANA KONSTRUKSI

DAFTAR KONVERSI KLASIFIKASI USAHA JASA PELAKSANA KONSTRUKSI LAMPIRAN 2a DAFTAR KONVERSI KLASIFIKASI USAHA JASA PELAKSANA KONSTRUKSI A. KLASIFIKASI USAHA BERSIFAT UMUM KLASIFIKASI PERATURAN LPJK NOMOR 02 TAHUN 2011 KLASIFIKASI PERATURAN LPJK NOMOR 10 TAHUN 2013

Lebih terperinci

2012, No.662. www.djpp.depkumham.go.id

2012, No.662. www.djpp.depkumham.go.id 13 LAMPIRAN PERATURAN MENTERI NEGARA PPN/ KEPALA BAPPENAS NOMOR 3 TAHUN 2012 TENTANG PANDUAN UMUM PELAKSANAAN KERJASAMA PEMERINTAH DENGAN BADAN USAHA DALAM PENYEDIAAN INFRASTRUKTUR PANDUAN UMUM PELAKSANAAN

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 74 TAHUN 2014 TENTANG ANGKUTAN JALAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 74 TAHUN 2014 TENTANG ANGKUTAN JALAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 74 TAHUN 2014 TENTANG ANGKUTAN JALAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 137

Lebih terperinci

LAPORAN EXECUTIVE KAJIAN MODEL PENGEMBANGAN SENI DAN BUDAYA DAERAH KOTA BANDUNG (Kerjasama Kantor Litbang dengan PT. BELAPUTERA INTERPLAN) Tahun 2005

LAPORAN EXECUTIVE KAJIAN MODEL PENGEMBANGAN SENI DAN BUDAYA DAERAH KOTA BANDUNG (Kerjasama Kantor Litbang dengan PT. BELAPUTERA INTERPLAN) Tahun 2005 LAPORAN EXECUTIVE KAJIAN MODEL PENGEMBANGAN SENI DAN BUDAYA DAERAH KOTA BANDUNG (Kerjasama Kantor Litbang dengan PT. BELAPUTERA INTERPLAN) Tahun 2005 1.1 Latar Belakang Seni dan budaya daerah mempunyai

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 2011 TENTANG MANAJEMEN DAN REKAYASA, ANALISIS DAMPAK, SERTA MANAJEMEN KEBUTUHAN LALU LINTAS

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 2011 TENTANG MANAJEMEN DAN REKAYASA, ANALISIS DAMPAK, SERTA MANAJEMEN KEBUTUHAN LALU LINTAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 2011 TENTANG MANAJEMEN DAN REKAYASA, ANALISIS DAMPAK, SERTA MANAJEMEN KEBUTUHAN LALU LINTAS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN 1. 1. Latar Belakang

I. PENDAHULUAN 1. 1. Latar Belakang I. PENDAHULUAN 1. 1. Latar Belakang Pemilihan lokasi usaha oleh suatu organisasi (perusahaan) akan mempengaruhi risiko (risk) dan keuntungan (profit) perusahaan tersebut secara keseluruhan. Kondisi ini

Lebih terperinci

PLN DAN ISAK 16 (ED) Electricity for a Better Life. Jakarta, Mei 2010

PLN DAN ISAK 16 (ED) Electricity for a Better Life. Jakarta, Mei 2010 PLN DAN ISAK 16 (ED) Electricity for a Better Life Jakarta, Mei 2010 Beberapa Regulasi yang Perlu Dipertimbangkan dalam Penentuan Jasa Konsesi UU No 30 2009 (Menggantikan UU 15 1985) Ketenagalistrikan

Lebih terperinci

UJI COBA MODEL (VALIDASI)

UJI COBA MODEL (VALIDASI) UJI COBA MODEL (VALIDASI) Yaya Jakaria PUSAT PENELITIAN KEBIJAKAN DAN INOVASI PENDIDIKAN BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL JAKARTA 2009 Uji Coba Model atau Produk Uji coba

Lebih terperinci

OPD : DINAS PERHUBUNGAN PROVINSI JAWA BARAT

OPD : DINAS PERHUBUNGAN PROVINSI JAWA BARAT OPD : DINAS PERHUBUNGAN PROVINSI JAWA BARAT Indikator Kode Dana/ Pagu Indikatif 1 URUSAN WAJIB 1 07 BIDANG PERHUBUNGAN 1 07 49 Program Pembangunan Prasarana dan Fasilitas Perhubungan 1 07 49 01 Persiapan

Lebih terperinci

Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Republik Indonesia

Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Republik Indonesia =============================================================================== Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Republik Indonesia !" #$ %$#&%!!!# &%!! Tujuan nasional yang dinyatakan

Lebih terperinci

TUGAS 2 ENGINEERING ECONOMY

TUGAS 2 ENGINEERING ECONOMY TUGAS 2 ENGINEERING ECONOMY TUGAS 3 A manufacturer of off-road vehicles is considering the purchase of dual-axis inclinometers for installation in a new line of tractors. The distributor of the inclinometers

Lebih terperinci

UNIVERSITAS INDONESIA EVALUASI ATAS KEBIJAKAN AMDAL DALAM PEMBANGUNAN TATA RUANG KOTA SURAKARTA

UNIVERSITAS INDONESIA EVALUASI ATAS KEBIJAKAN AMDAL DALAM PEMBANGUNAN TATA RUANG KOTA SURAKARTA UNIVERSITAS INDONESIA EVALUASI ATAS KEBIJAKAN AMDAL DALAM PEMBANGUNAN TATA RUANG KOTA SURAKARTA TESIS Diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Magister Ekonomi CAROLINA VIVIEN CHRISTIANTI

Lebih terperinci

BAB III KONDISI UMUM. 3.1. Geografis. Kondisi Umum 14. Orientasi Pra Rekonstruksi Kawasan Hutan di Pulau Bintan dan Kabupaten Lingga

BAB III KONDISI UMUM. 3.1. Geografis. Kondisi Umum 14. Orientasi Pra Rekonstruksi Kawasan Hutan di Pulau Bintan dan Kabupaten Lingga Orientasi Pra Rekonstruksi Kawasan Hutan di Pulau dan Kabupaten Lingga BAB III KONDISI UMUM 3.1. Geografis Wilayah Kepulauan Riau telah dikenal beberapa abad silam tidak hanya di nusantara tetapi juga

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PERHUBUNGAN NOMOR: KM 14 TAHUN 2006 TENTANG MANAJEMEN DAN REKAYASA LALU LINTAS DI JALAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI PERHUBUNGAN NOMOR: KM 14 TAHUN 2006 TENTANG MANAJEMEN DAN REKAYASA LALU LINTAS DI JALAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN MENTERI PERHUBUNGAN NOMOR: KM 14 TAHUN 2006 TENTANG MANAJEMEN DAN REKAYASA LALU LINTAS DI JALAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PERHUBUNGAN, Menimbang : a. bahwa dalam Peraturan Pemerintah

Lebih terperinci

FREQUENTLY ASKED QUESTIONS

FREQUENTLY ASKED QUESTIONS FREQUENTLY ASKED QUESTIONS SURAT EDARAN BANK INDONESIA NOMOR 17/11 1 11/DKSP TANGGAL 1 JUNI 2015 PERIHAL KEWAJIBAN PENGGUNAAN RUPIAH DI WILAYAH NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA A. UMUM 1. Apa saja pertimbangan

Lebih terperinci

ANALISIS MANFAAT DAN BIAYA DALAM PENENTUAN PRIORITAS PENINGKATAN RUAS JALAN NASIONAL (STUDI KASUS : DI WILAYAH UTARA PROPINSI BANTEN)

ANALISIS MANFAAT DAN BIAYA DALAM PENENTUAN PRIORITAS PENINGKATAN RUAS JALAN NASIONAL (STUDI KASUS : DI WILAYAH UTARA PROPINSI BANTEN) 1 ANALSS MANFAAT DAN BAYA DALAM PENENTUAN PRORTAS PENNGKATAN RUAS JALAN NASONAL (STUD KASUS : D WLAYAH UTARA PROPNS BANTEN) Temmy Saputra¹, Hary Agus Rahardjo², Dwi Dinariana³ ¹Mahasiswa Program Studi

Lebih terperinci

Teknologi Selubung Terowongan (Shield Tunneling Technology)

Teknologi Selubung Terowongan (Shield Tunneling Technology) Teknologi Selubung Terowongan (Shield Tunneling Technology) Untuk membuat terowongan yang lebih besar dan lebih dalam, dengan metode shield tunneling membuat mimpi geofront*) abad 21 menjadi kenyataan.

Lebih terperinci

SALINAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78/PMK.06/2014 TENTANG TATA CARA PELAKSANAAN PEMANFAATAN BARANG MILIK NEGARA

SALINAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78/PMK.06/2014 TENTANG TATA CARA PELAKSANAAN PEMANFAATAN BARANG MILIK NEGARA MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SALINAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78/PMK.06/2014 TENTANG TATA CARA PELAKSANAAN PEMANFAATAN BARANG MILIK NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN. Manunggal yang bergerak di bidang property developer, didirikan. Alam Sutera Realty Tbk pada 19 September 2007.

BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN. Manunggal yang bergerak di bidang property developer, didirikan. Alam Sutera Realty Tbk pada 19 September 2007. BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN A. Sejarah Perusahaan PT. Alam Sutera Realty Tbk adalah anak perusahaan dari grup Argo Manunggal yang bergerak di bidang property developer, didirikan oleh Harjanto Tirtohadiguno

Lebih terperinci

STRATEGI PENINGKATAN PRODUKTIVITAS DAN DAYA SAING INDONESIA

STRATEGI PENINGKATAN PRODUKTIVITAS DAN DAYA SAING INDONESIA STRATEGI PENINGKATAN PRODUKTIVITAS DAN DAYA SAING INDONESIA Oleh Prof. Dr. Payaman J. Simanjuntak Disampaikan pada Seminar Segmen Integrasi ECOSOC Jakarta, 24-25 Februari 2015 PRODUKTIVITAN TENAGA KERJA

Lebih terperinci

LAPORAN PENGELOLAAN PINJAMAN DAN HIBAH EDISI MARET 2015

LAPORAN PENGELOLAAN PINJAMAN DAN HIBAH EDISI MARET 2015 LAPORAN PENGELOLAAN PINJAMAN DAN HIBAH EDISI MARET 2015 Direktorat Pinjaman dan Hibah Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan Direktorat Pinjaman dan Hibah merupakan

Lebih terperinci

ANALISA EKONOMIS PEMBANGUNAN KAPAL IKAN FIBERGLASS KATAMARAN UNTUK NELAYAN DI PERAIRAN PANTAI TELUK PENYU KABUPATEN CILACAP

ANALISA EKONOMIS PEMBANGUNAN KAPAL IKAN FIBERGLASS KATAMARAN UNTUK NELAYAN DI PERAIRAN PANTAI TELUK PENYU KABUPATEN CILACAP ANALISA EKONOMIS PEMBANGUNAN KAPAL IKAN FIBERGLASS KATAMARAN UNTUK NELAYAN DI PERAIRAN PANTAI TELUK PENYU KABUPATEN CILACAP Samuel *, Jowis Novi B.K * * S1 Teknik Perkapalan Faktultas Teknik Universitas

Lebih terperinci

PELAKSANAAN PROGRAM PEMANTAUAN LINGKUNGAN H M M C J WIRTJES IV ( YANCE ) Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Sumatera Utara

PELAKSANAAN PROGRAM PEMANTAUAN LINGKUNGAN H M M C J WIRTJES IV ( YANCE ) Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Sumatera Utara PELAKSANAAN PROGRAM PEMANTAUAN LINGKUNGAN H M M C J WIRTJES IV ( YANCE ) Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Sumatera Utara A. Dasar Pemikiran Sejak satu dasawarsa terakhir masyarakat semakin

Lebih terperinci

Analisis Manfaat dan Biaya Sosial

Analisis Manfaat dan Biaya Sosial Analisis Manfaat dan Biaya Sosial Makalah Ekonomi Publik Dosen : Prof. Dr. Soekanto Reksohadiprodjo, M.Com. Disusun Oleh : Agus Sugiyono No. Mahasiswa : 01/961/PS Program Pascasarjana : Magister Sains

Lebih terperinci

KAJIAN TUGAS AKHIR STRATA SATU (S1) FAKULTAS ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS INDONESIA

KAJIAN TUGAS AKHIR STRATA SATU (S1) FAKULTAS ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS INDONESIA KAJIAN TUGAS AKHIR STRATA SATU (S1) FAKULTAS ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS INDONESIA Shinta T. Effendy 1, Rahmat M. Samik Ibrahim 2 1 Ilmu Komputer, Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Indonesia (shintaeffendy

Lebih terperinci

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ANDALAS PENGARUH PENERAPAN TOTAL QUALITY MANAGEMENT TERHADAP KINERJA MANAJER UNIT

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ANDALAS PENGARUH PENERAPAN TOTAL QUALITY MANAGEMENT TERHADAP KINERJA MANAJER UNIT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ANDALAS SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN TOTAL QUALITY MANAGEMENT TERHADAP KINERJA MANAJER UNIT (STUDI KASUS PADA PT. TELKOM, TBK WILAYAH SUMATRA BARAT) Oleh : NOVIA ZAYETRI BP.

Lebih terperinci

GAMBARAN SINGKAT TENTANG KETERKAITAN EKONOMI MAKRO DAN PEMANFAATAN SUMBER DAYA ALAM DI TIGA PROVINSI KALIMANTAN. Oleh: Dr. Maria Ratnaningsih, SE, MA

GAMBARAN SINGKAT TENTANG KETERKAITAN EKONOMI MAKRO DAN PEMANFAATAN SUMBER DAYA ALAM DI TIGA PROVINSI KALIMANTAN. Oleh: Dr. Maria Ratnaningsih, SE, MA GAMBARAN SINGKAT TENTANG KETERKAITAN EKONOMI MAKRO DAN PEMANFAATAN SUMBER DAYA ALAM DI TIGA PROVINSI KALIMANTAN Oleh: Dr. Maria Ratnaningsih, SE, MA September 2011 1. Pendahuluan Pulau Kalimantan terkenal

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PERHUBUNGAN NOMOR : 7 TAHUN 2005 TENTANG PENYELENGGARAAN SARANA BANTU NAVIGASI PELAYARAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI PERHUBUNGAN NOMOR : 7 TAHUN 2005 TENTANG PENYELENGGARAAN SARANA BANTU NAVIGASI PELAYARAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN MENTERI PERHUBUNGAN NOMOR : 7 TAHUN 2005 TENTANG PENYELENGGARAAN SARANA BANTU NAVIGASI PELAYARAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PERHUBUNGAN, Menimbang : a. bahwa dalam Peraturan Pemerintah

Lebih terperinci

TEKNIK PRODUK (TK 7362)

TEKNIK PRODUK (TK 7362) TEKNIK PRODUK (TK 7362) Dr. Eng. Agus Purwanto Chemical Engineering Department Faculty of Engineering Sebelas Maret University Kisi-Kisi 1. Peranan sarjana teknik kimia dalam inovasi produk. 2. Eksplorasi

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/ 20 /PBI/2014 TENTANG PENERAPAN PRINSIP KEHATI-HATIAN DALAM PENGELOLAAN UTANG LUAR NEGERI KORPORASI NONBANK

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/ 20 /PBI/2014 TENTANG PENERAPAN PRINSIP KEHATI-HATIAN DALAM PENGELOLAAN UTANG LUAR NEGERI KORPORASI NONBANK PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/ 20 /PBI/2014 TENTANG PENERAPAN PRINSIP KEHATI-HATIAN DALAM PENGELOLAAN UTANG LUAR NEGERI KORPORASI NONBANK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BANK INDONESIA,

Lebih terperinci

ANALISIS KEBUTUHAN JALAN DI KAWASAN KOTA BARU TEGALLUAR KABUPATEN BANDUNG

ANALISIS KEBUTUHAN JALAN DI KAWASAN KOTA BARU TEGALLUAR KABUPATEN BANDUNG bidang TEKNIK ANALISIS KEBUTUHAN JALAN DI KAWASAN KOTA BARU TEGALLUAR KABUPATEN BANDUNG MOHAMAD DONIE AULIA, ST., MT Program Studi Teknik Sipil FTIK Universitas Komputer Indonesia Pembangunan pada suatu

Lebih terperinci

Dampak Banjir Terhadap Inflasi

Dampak Banjir Terhadap Inflasi Dampak Banjir Terhadap Inflasi Praptono Djunedi, Peneliti Badan Kebijakan Fiskal Siapa yang merusak harga pasar hingga harga itu melonjak tajam, maka Allah akan menempatkannya di dalam neraka pada hari

Lebih terperinci

BAB III DISAIN PRODUK

BAB III DISAIN PRODUK BAB III DISAIN PRODUK 3.1. Pendahuluan Salah satu karakteristik manusia adalah mereka selalu berusaha mencitakan sesuatu, baik alat atau benda lainnya untuk membantu kehidupan mereka. Untuk mewejudkan

Lebih terperinci

BAB VI PENUTUP 6.1 Kesimpulan... 118 6.2 Saran... 118

BAB VI PENUTUP 6.1 Kesimpulan... 118 6.2 Saran... 118 ABSTRACT Cilacap is one area that has diverse tourism potential. Unfortunately many tourist areas are less exposed by the media so that tourists are less known. The development of the internet is very

Lebih terperinci

Kata kunci - RUP (Relational Unified Process), Sistem Informasi Manajemen, CV. KARYA SUKSES PRIMA Palembang.

Kata kunci - RUP (Relational Unified Process), Sistem Informasi Manajemen, CV. KARYA SUKSES PRIMA Palembang. 1 RANCANG BANGUN SISTEM INFORMASI MANAJEMEN PADA CV. KARYA SUKSES PRIMA PALEMBANG Hendy Wijaya 1, M.Deni Juliansyah 2, Nyimas Artina 3, Desi Pibriana 4 1,2 STMIK GI MDP 3 Jurusan Sistem Informasi Email

Lebih terperinci

Metodologi pengembangan sistem METODOLOGI PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI DIAN PALUPI RINI, M.KOM 1

Metodologi pengembangan sistem METODOLOGI PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI DIAN PALUPI RINI, M.KOM 1 Metodologi pengembangan sistem METODOLOGI PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI adalah metode-metode, prosedur-prosedur, konsep-konsep pekerjaan, aturan-aturan yang akan digunakan sebagai pedoman bagaimana dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kegiatan ekonomi tidak akan pernah terlepas dari aktivitas investasi. Berbagai

BAB I PENDAHULUAN. Kegiatan ekonomi tidak akan pernah terlepas dari aktivitas investasi. Berbagai BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Kegiatan ekonomi tidak akan pernah terlepas dari aktivitas investasi. Berbagai kegiatan investasi di seluruh dunia yang dilaksanakan dalam skala internasional,

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN. Dari hasil penelitian yang dilakukan terhadap 270 sampel di wilayah usaha

BAB V PEMBAHASAN. Dari hasil penelitian yang dilakukan terhadap 270 sampel di wilayah usaha 69 BAB V PEMBAHASAN 5.1 Pemakaian Air Bersih 5.1.1 Pemakaian Air Untuk Domestik Dari hasil penelitian yang dilakukan terhadap sampel di wilayah usaha PAM PT. TB, menunjukkan bahwa pemakaian air bersih

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. omzet, namun karena jumlahnya cukup besar, maka peranan UMKM cukup

BAB I PENDAHULUAN. omzet, namun karena jumlahnya cukup besar, maka peranan UMKM cukup BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) merupakan salah satu bagian penting dari perekonomian suatu negara ataupun daerah.peran penting tersebut telah mendorong banyak

Lebih terperinci

BAB III STRUKTUR JALAN REL

BAB III STRUKTUR JALAN REL BAB III STRUKTUR JALAN REL 1. TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM Setelah mempelajari pokok bahasan ini, mahasiswa diharapkan mampu : 1. Mengetahui definisi, fungsi, letak dan klasifikasi struktur jalan rel dan

Lebih terperinci

No. 17/ 11 /DKSP Jakarta, 1 Juni 2015 SURAT EDARAN. Perihal : Kewajiban Penggunaan Rupiah di Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia

No. 17/ 11 /DKSP Jakarta, 1 Juni 2015 SURAT EDARAN. Perihal : Kewajiban Penggunaan Rupiah di Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia No. 17/ 11 /DKSP Jakarta, 1 Juni 2015 SURAT EDARAN Perihal : Kewajiban Penggunaan Rupiah di Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia Sehubungan dengan berlakunya Peraturan Bank Indonesia Nomor 17/3/PBI/2015

Lebih terperinci

KONSEP PURCHASING POWER PARITY DALAM PENENTUAN KURS MATA UANG

KONSEP PURCHASING POWER PARITY DALAM PENENTUAN KURS MATA UANG KONSEP PURCHASING POWER PARITY DALAM PENENTUAN KURS MATA UANG Yovita Vivianty Indriadewi Atmadjaja Dosen Fakultas Ekonomi Prodi Manajemen Universitas 17 Agustus 1945 Banyuwangi ABSTRAKSI Salah satu konsep

Lebih terperinci

PROGRAM TUNGKU SEHAT HEMAT ENERGI BIOMASSA (TSHE) INDONESIA

PROGRAM TUNGKU SEHAT HEMAT ENERGI BIOMASSA (TSHE) INDONESIA PROGRAM TUNGKU SEHAT HEMAT ENERGI BIOMASSA (TSHE) INDONESIA Program kerja sama antara Kementrian ESDM Direktorat Jendral Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi Direktorat bioenergi - dan Bank Dunia

Lebih terperinci

Indonesia Eximbank: Konsep Implementasi Lembaga Pembiayaan Ekspor di Indonesia

Indonesia Eximbank: Konsep Implementasi Lembaga Pembiayaan Ekspor di Indonesia Indonesia Eximbank: Konsep Implementasi Lembaga Pembiayaan Ekspor di Indonesia Jakarta, Mei 2015 Agenda 1 Profil Indonesia Eximbank 2 Kinerja Keuangan 3 Lesson Learned Bab 1 Profil Indonesia Eximbank (LPEI)

Lebih terperinci

DAFTAR KONVERSI KLASIFIKASI USAHA JASA KONSTRUKSI

DAFTAR KONVERSI KLASIFIKASI USAHA JASA KONSTRUKSI LAMPIRAN 24 DAFTAR KONVERSI KLASIFIKASI USAHA JASA KONSTRUKSI KLASIFIKASI PERATURAN LPJK NOMOR 2 TAHUN 2011 KLASIFIKASI PERATURAN LPJK NOMOR 10 TAHUN 2013 Kode Subbid Sub-bidang, bagian Sub-bidang kode

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Latar Belakang

PENDAHULUAN. Latar Belakang 1. 1.1 PENDAHULUAN Latar Belakang Listrik merupakan salah satu sumber daya energi dan mempunyai sifat sebagai barang publik yang mendekati kategori barang privat yang disediakan pemerintah (publicly provided

Lebih terperinci

ARAH KEBIJAKAN, PROGRAM, DAN KEGIATAN BIDANG PENINGKATAN DI DAERAH TERTINGGAL

ARAH KEBIJAKAN, PROGRAM, DAN KEGIATAN BIDANG PENINGKATAN DI DAERAH TERTINGGAL Kementerian Negara Pembangunan Daerah Tertinggal ARAH KEBIJAKAN, PROGRAM, DAN KEGIATAN BIDANG PENINGKATAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR DI DAERAH TERTINGGAL WORKSHOP PERAN PV DALAM PENYEDIAAN ENERGI LISTRIK

Lebih terperinci

REPUBLIK INDONESIA 47 TAHUN 1997 (47/1997) 30 DESEMBER 1997 (JAKARTA)

REPUBLIK INDONESIA 47 TAHUN 1997 (47/1997) 30 DESEMBER 1997 (JAKARTA) Menimbang : PP 47/1997, RENCANA TATA RUANG WILAYAH NASIONAL Bentuk: PERATURAN PEMERINTAH (PP) Oleh: PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor: 47 TAHUN 1997 (47/1997) Tanggal: 30 DESEMBER 1997 (JAKARTA) Sumber:

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Investasi adalah komitmen atas sejumlah dana atau sumber daya

BAB I PENDAHULUAN. Investasi adalah komitmen atas sejumlah dana atau sumber daya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Investasi adalah komitmen atas sejumlah dana atau sumber daya lainnya yang dilakukan pada saat ini, dengan tujuan memperoleh sejumlah keuntungan di masa datang. 1 Dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. meningkatkan nilai perusahaan. Tingginya nilai perusahaan dapat

BAB I PENDAHULUAN. meningkatkan nilai perusahaan. Tingginya nilai perusahaan dapat 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Tujuan utama perusahaan adalah memaksimalkan profit atau laba untuk meningkatkan nilai perusahaan. Tingginya nilai perusahaan dapat memberikan kemakmuran

Lebih terperinci

PERENCANAAN ENERGI TERPADU DENGAN SOFTWARE LEAP (LONG-RANGE ENERGY ALTERNATIVES PLANNING)

PERENCANAAN ENERGI TERPADU DENGAN SOFTWARE LEAP (LONG-RANGE ENERGY ALTERNATIVES PLANNING) ORBITH VOL. 9 NO. 3 NOVEMBER 2013 : 160 167 PERENCANAAN ENERGI TERPADU DENGAN SOFTWARE LEAP (LONG-RANGE ENERGY ALTERNATIVES PLANNING) Oleh : Yusnan Badruzzaman Staff Pengajar Teknik Elektro Politeknik

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2010 TENTANG

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2010 TENTANG PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2010 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PRESIDEN NOMOR 67 TAHUN 2005 TENTANG KERJASAMA PEMERINTAH DENGAN BADAN USAHA DALAM PENYEDIAAN INFRASTRUKTUR DENGAN

Lebih terperinci

Ambon, 12 Februari 2014 KEMENTERIAN KOPERASI DAN UKM DEPUTI BIDANG PENGKAJIAN SUMBERDAYA UKMK

Ambon, 12 Februari 2014 KEMENTERIAN KOPERASI DAN UKM DEPUTI BIDANG PENGKAJIAN SUMBERDAYA UKMK Ambon, 12 Februari 2014 KEMENTERIAN KOPERASI DAN UKM DEPUTI BIDANG PENGKAJIAN SUMBERDAYA UKMK 1 1 LINGKUP KEGIATAN Deputi Bidang Pengkajian Sumberdaya UKMK 1. Melaksanakan kajian yang berkaitan dengan

Lebih terperinci

Tata ruang Indonesia

Tata ruang Indonesia Tata ruang Indonesia Luas 190,994,685 Ha Hutan Produksi Kawasan Non-hutan Hutan Produksi Terbatas Hutan konservasi Hutan dilindungi Sumber: Statistik Kehutanan Indonesia 2008, Departemen Kehutanan Indonesia

Lebih terperinci

terendam akibat dari naiknya muka air laut/rob akibat dari penurunan muka air tanah.

terendam akibat dari naiknya muka air laut/rob akibat dari penurunan muka air tanah. KOTA.KOTA IDENTIK dengan pemusatan seluruh kegiatan yang ditandai dengan pembangunan gedung yang menjulang tinggi, pembangunan infrastruktur sebagai penunjang dan sarana penduduk kota untuk mobilisasi,

Lebih terperinci

KODEFIKASI RPI 25. Penguatan Tata Kelola Industri dan Perdagangan Hasil Hutan

KODEFIKASI RPI 25. Penguatan Tata Kelola Industri dan Perdagangan Hasil Hutan KODEFIKASI RPI 25 Penguatan Tata Kelola Industri dan Perdagangan Hasil Hutan Lembar Pengesahan Penguatan Tata Kelola Industri dan Perdagangan Hasil Hutan 851 852 RENCANA PENELITIAN INTEGRATIF 2010-2014

Lebih terperinci

ABSTRAK. Kata kunci : Fluktuasi kurs, Ekspor, Impor, Peramalan. iii. Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. Kata kunci : Fluktuasi kurs, Ekspor, Impor, Peramalan. iii. Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Beberapa tahun terakhir ini kurs tukar IDR/USD terus mengalami fluktuasi yang tidak dapat diprediksi. Akibatnya para pelaku pasar sulit untuk menentukan pada saat kapan mereka harus melakukan ekspor

Lebih terperinci

STUDI PRAKTEK ESTIMASI BIAYA TIDAK LANGSUNG PADA PROYEK KONSTRUKSI

STUDI PRAKTEK ESTIMASI BIAYA TIDAK LANGSUNG PADA PROYEK KONSTRUKSI Konferensi Nasional Teknik Sipil 4 (KoNTekS 4) Sanur-Bali, 2-3 Juni 2010 STUDI PRAKTEK ESTIMASI BIAYA TIDAK LANGSUNG PADA PROYEK KONSTRUKSI Biemo W. Soemardi 1 dan Rani G. Kusumawardani 2 1 Kelompok Keahlian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. http://www.linkedin.com/company/pt-jasa-raharja-persero- diakes pada tanggal 24 April 2014

BAB I PENDAHULUAN. http://www.linkedin.com/company/pt-jasa-raharja-persero- diakes pada tanggal 24 April 2014 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sebagai Negara berkembang Indonesia terus mengalami perkembangan dalam berbagai bidang, salah satunya dalam bidang pembangunan. Pembangunan menandakan majunya suatu

Lebih terperinci