TIGA KONSEP PENTING: VARIASI, PENGOLAHAN DAN KAIT-MENGAIT Variasi

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "TIGA KONSEP PENTING: VARIASI, PENGOLAHAN DAN KAIT-MENGAIT. 6.1. Variasi"

Transkripsi

1 TIGA KONSEP PENTING: VARIASI, PENGOLAHAN DAN KAIT-MENGAIT 77 TIGA KONSEP PENTING: VARIASI, PENGOLAHAN DAN KAIT-MENGAIT Pada bab ini, kita akan membahas tiga konsep teknis yang penting dalam musik Indonesia. Ketiga konsep ini sering ditemukan dalam permainan alat gong, sekalipun tidak terbatas pada alat gong ataupun pada ensambel yang melibatkan gong saja. Konsep yang pertama adalah variasi. Variasi sudah umum ditemukan, bukan hanya di Indonesia melainkan juga dalam kebanyakan musik di dunia. Konsep kedua adalah pengolahan lagu. Pengolahan lagu sudah umum dalam musik Jawa, Sunda, dan Bali baik musik untuk gong maupun musik untuk alat lain. Konsep yang ketiga adalah kait-mengait. Konsep ini banyak ditemukan dari wilayah Sumatera sampai Nusa Tenggara Timur. (Sejauh ini, kami belum menemukan teknik kaitmengait dalam musik di Sulawesi, Maluku, atau Papua, kecuali dalam ensambel rebana. Jika kelak ada siswa atau guru yang bisa menunjukkan contoh kait-mengait dari daerah-daerah itu, silahkan memberitahukan kepada kami!) Sebagaimana variasi dan pengolahan lagu, teknik kait-mengait banyak terdapat dalam berbagai ensambel, bukan hanya dalam ensambel yang melibatkan gong Variasi Variasi dalam musik biasanya berarti perubahan atas sesuatu yang pernah disajikan sebelumnya. Misalnya, kalau suatu lagu dimainkan, kemudian diulangi lagi dengan hiasan atau ornamentasi atau unsurunsur lain yang tidak terdengar pada versi sebelumnya, maka versi kedua akan kita sebut sebagai variasi dari versi pertama.

2 78 G O N G Variasi adalah prinsip yang terjadi dalam banyak jenis musik di seluruh dunia. Kalau satu lagu atau satu pola ritme diulangi, ulangannya sering mengandung variasi. Dalam beberapa musik di dunia, versi yang pertama kali dimainkan merupakan versi dasar atau baku, sedangkan versi-versi berikut merupakan variasi atas versi dasar itu. Seringkali terjadi, versi dasar lebih polos daripada variasinya. 1 Akan tetapi, dalam musik Indonesia, belum tentu versi yang pertama didengar itu merupakan versi dasar. Bahkan seringkali tidak ada satu versi yang bisa dikatakan dasar atau baku. Versi yang dimainkan pertama kali hanya salah satu dari beberapa versi. Pada kesempatan lain mungkin pemainnya akan mulai dengan versi lain. Lalu disambung dengan variasi, tetapi bukanlah variasi atas versi dasar. Variasi yang digunakan adalah versi alternatif dengan menambahkan unsurunsur lain. Pokoknya, versi yang pertama kali dimainkan bisa dianggap sebagai versi pertama (bukan versi dasar). Versi yang berikutnya adalah versi atau variasi kedua, ketiga, dan seterusnya, dalam pertunjukan itu. Sebagai contoh, perhatikanlah rekaman dan transkripsi dari lagu Gamal Muda dalam repertoar begandang dari masyarakat Jalai di Kalimantan Barat. (Lihat hal ) Dalam contoh itu kita mendengar melodi rangkaian gong (di Jalai disebut kelinang) dan ritme-ritme dari beberapa gong penggiat ritme. Semuanya bervariasi terus. Dalam transkripsi tercantum melodi kelinang dalam versi pertama, kedua, ketiga, dan permulaan dari versi keempat, bersama dengan gong-gong penggiat ritme sekaligus. (Permulaan keempat versi kelinang ditandai dengan hruf a, b, c, dan d.) Coba dengarkan dan baca, lalu perhatikanlah perbedaan antara versi-versinya! Dalam musik Indonesia seringkali terdapat satu melodi namun dibawakan oleh beberapa alat, atau suara, kalau nyanyian. (Yang 1 Pada musik klasik Barat, istilah variasi bisa dipakai untuk segala macam perubahan atas sesuatu yang pernah disajikan sebelumnya. Namun dalam konteks tertentu ada perbedaan antara variasi dan varian. Kalau dibedakan, variasi berarti perubahan yang substantif, sedangkan varian berarti perubahan yang bersifat lebih insidental, setingkat hiasan atau ornamentasi. Misalnya, versi-versi yang terdapat pada Gamal Muda dari Jalai (lihat contoh pada bab 5) pada alat kelinang, babandih, dan sebagainya, akan dianggap varian. Dalam konteks itu, variasi dikhususkan untuk perubahan yang sangat kontrastif. Misalnya, ada suatu bentuk komposisi dalam musik klasik Barat yang disebut tema dan variasi. Satu tema yang cukup sederhana dimainkan, kemudian diberi beberapa variasi. Andaikata tema itu dimainkan dengan metrum 2/ 4, barangkali dalam satu variasi dimainkan dengan metrum 3/4. Andaikata tema dalam tangga nada mayor, barangkali satu variasi akan memakai tangga nada minor. Andaikata tema dimainkan dengan gaya polos, barangkali satu variasi akan sangat rumit dan bombastis. Akan tetapi, bentuk komposisi tema dan variasi belum dikenal dalam musik Indonesia. Jadi, dalam buku ini, istilah variasi akan digunakan tanpa membedakannya dengan varian.

3 TIGA KONSEP PENTING: VARIASI, PENGOLAHAN DAN KAIT-MENGAIT 79 dimaksudkan di sini adalah melodi yang dibawakan secara utuh oleh beberapa pemain atau penyanyi sekaligus, bukan dibangun oleh beberapa pemain secara kait-mengait.) Setiap pemain atau penyanyi tersebut bisa saja membawakan variasi sendiri-sendiri, sehingga ada beberapa variasi yang berjalan bersamaan Pengolahan Lagu Pada bab sebelumnya, disebutkan bahwa salah satu peran gong adalah sebagai pengolahan lagu. Apakah yang dimaksud dengan pengolahan? Pada bab 5 sudah diberikan satu definisi tentang pengolahan. Pengolahan adalah beberapa macam pengembangan atau elaborasi yang dimainkan atas suatu lagu dasar atau pokok. Berbeda dengan variasi, dalam pengolahan memang ada konsep dasar dan konsep pengembangan. Yang dasar bisa berupa lagu yang mengalir atau meliuk ke sana-sini (meminjam istilah dari bab 5, bagian 5.2.2,) atau berupa suatu kerangka (pokok, balungan) atau penyederhanaan dari lagu itu. Ada beberapa macam pengertian mengenai pengolahan, dan juga beberapa teknik untuk melakukannya Pengolahan Mekanis Kita akan mulai dengan contoh teknik pengolahan sederhana, dengan contoh musik yang diambil dari karawitan Jawa. (Semua notasi ini menggunakan notasi Kepatihan; lihat hal 57.) Dalam karawitan Jawa, ada beberapa pola tabuhan yang menggunakan teknik pengolahan sederhana. Kami akan sebutkan teknik ini sebagai pengolahan mekanis. Ada teknik pengolahan yang dekat sekali dengan patokan (versi dasar) atau pokoknya. Misalnya, kalau dalam patokan setiap nada dimainkan satu kali dalam irama agak lambat, maka satu cara pengolahan yang kita anggap dekat sekali adalah bila setiap nada yang ada dalam versi dasar itu digandakan atau dimainkan dua kali dalam irama yang lebih cepat: Pokok Pengolahan VCD 2, track 37 saron dan saron penerus Contoh lain: setiap nada dalam versi dasar diselingi dengan sebuah nada tertentu. Misalnya, kalau patokannya adalah , maka nadanada itu bisa diselingi nada 1, dan pengolahannya menjadi

4 80 G O N G Pokok Pengolahan VCD 2, track 38 saron dan slenthem Bagaimana dengan pengolahan yang dimainkan peking (juga disebut saron penerus) berikut ini? Dua nada pokok (dimainkan pada saron) digabungkan menjadi basis dalam pengolahan. Dua nada pertama, nada 2 dan 3, masing-masing digandakan, lalu diselang-selingi. Dua nada berikut, 5 dan 6, juga diperlakukan sama: [Saron] [Peking] VCD 2, track 39 saron dan saron penerus Apa yang terjadi berikut ini? Sekali lagi, basis pengolahannya adalah dua nada pertama dan dua nada berikutnya dari pokok. Namun pola pengolahannya berbeda dengan pola yang dipakai peking tadi. Pola di sini adalah salah satu pola yang khas untuk bonang dalam gamelan Jawa. Sementara itu, pola yang dibicarakan sebelumnya adalah salah satu pola yang khas untuk peking. VCD 2, track 40 saron dan bonang [Saron] [Bonang] Gbr. 6.1: Saron dan peking (paling depan), gamelan Jawa Tengah Gbr. 6.2: Bonang (paling depan), gamelan Jawa Tengah

5 TIGA KONSEP PENTING: VARIASI, PENGOLAHAN DAN KAIT-MENGAIT 81 Pengolahan semacam inilah yang disebut sebagai pengolahan mekanis, karena pemain tidak memiliki pilihan bebas. Artinya, kalau tahu pokok dan teknik atau pola pengolahan yang akan dipakai, kita akan langsung tahu apa yang akan dimainkan Pengolahan Pilihan a. Jawa: cengkok Selain itu, ada teknik-teknik pengolahan yang lebih bebas. Teknik itu disebut pengolahan pilihan. Hal ini sangat berbeda dari pola pengolahan yang telah disebutkan sebelumnya. Satu contoh dari pengolahan pilihan adalah melodi atau frasa pendek yang disebut cengkok dalam karawitan Jawa. Sebagaimana dengan pengolahan lain, cengkok biasanya dimainkan lebih cepat daripada melodi pokok atau patokannya. (Inilah satu ciri dari pengolahan, yang seolah mengembangkan atau mengelaborasi melodi pokok yang bermain lebih lambat.) Dalam contoh di bawah, cengkok berjalan empat kali lebih cepat dari patokannya, berarti ada empat nada atau ketukan gender berbanding satu nada atau ketukan saron. Sebuah cengkok mengolah satu motif atau satuan dalam lagu pokok atau patokan. Dalam contoh, cengkok gender mengolah motif Salah satu syarat cengkok adalah: pada satu (atau beberapa) titik tertentu dalam perjalanannya, cengkok harus bertemu dengan nada melodi pokoknya. Bertemu di sini berarti cengkok harus menyuarakan nada yang sama (atau nada lain yang dianggap cocok) dengan nada yang terdengar pada melodi pokok pada saat yang sama. Biasanya cengkok dan motif yang diolah bertemu pada nada terakhir. Seringkali juga cengkok dan motif bertemu pada titik-titik tertentu sebelum titik terakhir. Dalam contoh di bawah, cengkok bertemu dengan melodi pokok pada nada 3 dan 1. Dengan kata lain, kita bisa mengatakan bahwa kedua nada dalam melodi pokok itu, terutama yang terakhir (nada 1), merupakan tujuan dari cengkoknya. Cengkok bisa dianggap sebagai sebuah komposisi pendek. Seorang pemain yang berpengalaman biasanya hafal di luar kepala beberapa cengkok yang cocok untuk setiap motif yang perlu diolah. Dia akan memilih cengkok mana yang akan dimainkan, berdasarkan beberapa pertimbangan.

6 82 G O N G Di bawah ini adalah satu contoh cengkok gender [Saron] [Gender] Kanan VCD 2, track 41 cengkok gender saron dan gender Kiri Cengkok tersebut hanyalah salah satu pilihan dari puluhan cengkok alternatif yang ada untuk motif pokok Banyak alasan yang bisa mempengaruhi si pemain gender saat memilih cengkok mana yang akan dimainkan. Suatu pilihan bisa bergantung pada konteks melodi sebelum dan sesudah itu. Pilihan juga bisa bergantung pada laras (tangga nada) dan pathet (modus atau karakter tangga nada) yang berlaku dalam gendhing (komposisi) yang sedang dimainkan. Pilihan cengkok juga bisa bergantung pada fungsi dan kegunaan gendhing yang sedang dimainkan. Selain itu, pilihan juga bisa bergantung pada konteks lingkungan, waktu, dan tempat; atau bisa pula bergantung pada selera pribadi dan latar belakang pemusiknya. Dalam gamelan Jawa terdapat beberapa alat yang akan mengolah satu melodi pokok atau patokan secara bersamaan, masing-masing dengan gaya sendiri. Di antaranya, beberapa alat digunakan untuk melakukan pengolahan mekanis (peking, bonang, dan bonang penerus). Beberapa alat lain lagi Gbr. 6.3: Gender (paling depan), gamelan Jawa Tengah digunakan untuk melakukan pengolahan pilihan dengan membawakan cengkok (misalnya rebab, gambang, gender, gender penerus, siter atau celempung, pesindhen.) Dalam konteks tertentu, kedua bonang bisa juga melakukan pengolahan pilihan, yang sejenis dengan cengkok. (Lihat keterangan selanjutnya mengenai bonang imbal.) b. Bali Pada gamelan gong di Bali ada model pengolahan yang agak berbeda. Ada dua jenis pengolahan pilihan yang perlu disebutkan di sini:

7 TIGA KONSEP PENTING: VARIASI, PENGOLAHAN DAN KAIT-MENGAIT 83 a. Hiasan Lagu pokok umumnya dimainkan dengan irama tetap atau ajeg, tanpa variasi ritmis. Namun ada alat lain biasanya ugal atau trompong yang menghiasi lagu pokok itu dengan nada-nada tambahan atau dengan perubahan ritmis. Umumnya melodi yang dihias itu bertemu dengan Gbr. 6.4: Ugal, alat bilahan, Bali setiap nada dalam lagu pokok. Hiasan-hiasan ini boleh dipilih oleh pemain dari hiasan-hiasan yang umum atau biasa sesuai dengan seleranya sendiri. Terkadang pemain mendapat ilham untuk menciptakan hiasan baru sambil tetap bermain. Akan tetapi kebebasannya sangat terbatas. Hiasannya tidak boleh terlalu jauh dari yang biasa agar pemain-pemain lain tidak bingung dan merasa terganggu. MELODI UGAL (menghiasi lagu pokok) VCD 2, Track 2 Melodi Ugal, Bali T : kentong G : gong ding dong dèng dung dang (notasi Bali) (not angka Bali) mi fa sol si do (prakiraan/tidak persis sama dengan solmisasi Barat

8 84 G O N G b. Pengolahan tersusun (bahasa Inggris: fixed) Pengolahan tersusun berupa melodi pengolahan yang sudah ditetapkan sebelum pertunjukan dan tidak boleh diubah seketika oleh pemainnya. Pengolahan tersusun sering menyerupai komposisi bukan bersifat pilihan atau hiasan, dan juga bukan bersifat mekanis (karena tidak bisa diramalkan dari lagu dasarnya). Di Bali, pengolahan semacam ini diberi sebutan tertentu, bergantung pada alat yang memainkannya. Kalau dimainkan pada alat bilahan, pengolahan tersusun ini disebut kotekan. Kalau dimainkan pada reyong (rangkaian gong), disebut antara lain ubit-ubitan. Kedua istilah ini menamakan suatu cara permainan dengan dua suara yang kait-mengait atau saling mengisi (bahasa Inggris: interlocking). Sebagian nada dimainkan oleh satu pemain. Sisanya dimainkan oleh pemain yang satu lagi. (Pada reyong, dengan empat pemain, kedua suara ini dimainkan masing-masing oleh dua pemain. Yang satu bermain pada oktaf bawah, dan yang satu lagi bermain pada oktaf atas.) Agar bisa dimainkan secara kompak, kotekan dan ubit-ubitan harus ditetapkan sebelum pertunjukan dan harus dilatih terus menerus pada masa latihan (berminggu-minggu, bahkan kadangkadang berbulan-bulan). Kotekan dan ubit-ubitan merupakan pengolahan (bukan melodi lepas) karena tetap terikat pada lagu pokok. Biasanya bertemu dengan atau menuju setiap nada pokok (atau nada yang dianggap akord dengan nada pokok) atau setiap dua nada pokok. Kotekan/ubit-ubitan tetap tidak boleh lepas menuju nada sembarangan. Kita akan membahas tentang kotekan dan ubit-ubitan lebih lanjut dalam bagian berikut Kait-mengait (interlocking) Kait-mengait merupakan teknik yang lazim ditemukan pada banyak musik di Indonesia. Pada dasarnya, kait-mengait itu adalah: teknik di mana dua orang (atau lebih), memainkan pola ritme yang berbeda; menggunakan alat-alat musik sejenis, atau satu alat yang dimainkan beberapa orang sekaligus; untuk menghasilkan suatu kesatuan yang lebih ramai daripada yang mampu dimainkan oleh seorang pemain. Sekalipun teknik kait-mengait sering dipakai dalam ensambel yang melibatkan gong, namun ensambel lain, seperti ensambel rebana, atau

9 TIGA KONSEP PENTING: VARIASI, PENGOLAHAN DAN KAIT-MENGAIT 85 ensambel dengan angklung juga kerap menggunakan teknik tersebut. Teknik kait-mengait sangat cocok untuk alat musik yang hanya menghasilkan satu nada seperti gong, rebana, angklung, bambu yang dipukul, atau bambu ditiup (kalau tanpa lubang jari, sehingga nadanya tunggal). Jadi, bila ada beberapa alat musik bernada tunggal dimainkan bersama-sama, maka sering digunakan teknik kait-mengait. Teknik kait-mengait tidak terbatas pada alat yang menghasilkan satu nada saja. Teknik itu bisa juga dilakukan pada bilahan logam, kayu, atau bambu. Pada musik gambang dari masyarakat Petalangan di Riau, misalnya, dua orang pemain saling berhadapan memainkan satu rangkaian bilahan kayu. Pemain pertama memainkan pola tetap tanpa variasi penting. Pola ini disebut dengan penyelalu (dari kata selalu, artinya tetap). Pemain kedua memainkan pola yang lebih bebas dan variatif, yang disebut peningkah. Jenis teknik kait-mengait di Indonesia bisa dikelompokkan dalam dua golongan besar, yaitu: ketat dan longgar. Kami sebut ketat, karena sudah disusun atau ditetapkan sebelum dimainkan, dan tidak bisa menerima variasi atau perubahan. Dengan demikian, setiap pemain yang ikut kait-mengait harus memainkan nada-nada yang sudah ditentukan. Kalau menyimpang atau memainkan nada-nada lain, hal ini akan mengganggu kekompakan, dan membuat konsentrasi pemain buyar. Sebaliknya, teknik kait-mengait longgar tetap bisa bertahan kalau ada variasi atau improvisasi Kait-mengait Longgar VCD 2, Track 3, 5, 6 VCD 2, Track 4 Gambang, masyarakat Petalangan, Riau. Dalam teknik kait-mengait longgar, biasanya tidak semua pemain membawakan variasi. Mungkin hanya satu pemain saja yang bebas melakukan variasi. Yang lainnya bermain tanpa variasi. Permainan alat gambang, dari masyarakat Petalangan, merupakan satu contoh: pemain penyelalu tidak berubah, sedangkan pemain peningkah bebas melakukan variasi. Contoh lain dari gaya kait-mengait longgar adalah talempong pacik Minangkabau dari Sumatera Barat. Pada umumnya, musik ensambel talempong pacik terdiri dari ostinato sebagai fokus utama (lihat c). Model yang umum terdiri dari tiga pemain. Masing-masing menggenggam satu atau dua gong kecil. Dua dari ketiga pemain membawakan pola tetap tanpa variasi. Sementara itu, pemain ketiga lebih bebas

10 86 G O N G melakukan variasi, meskipun tidak boleh berbeda terlalu jauh dari pola dasarnya. Lihat notasi berikut: VCD 2, Track 7 Talempong Pacik, Minangkabau Sumatera Barat. Talempong Pacik: (anak) tetap (mat) (panyaua) tetap (paningkah) variasi ====================================== (paningkah) variasi (paningkah) variasi (paningkah) variasi (paningkah) variasi Keterangan untuk not: do re mi fa sol (prakiraan/tidak persis sama dengan solmisasi Barat)

11 TIGA KONSEP PENTING: VARIASI, PENGOLAHAN DAN KAIT-MENGAIT 87 Banyak contoh kait-mengait longgar lain di Indonesia. Ensambel gong di Sumba, Flores, dan Timor pada umumnya menggunakan pola ini Kait-mengait Ketat a. Imbal Untuk kait-mengait ketat, kita mulai dengan sebuah teknik yang dipakai pada musik gamelan Jawa dan Sunda, disebut imbal. Imbal mengambil serangkaian nada lalu membagi rata nada-nada tersebut pada kedua alat yang ikut dalam kait-mengait. Pola pembagiannya sederhana: semua nada yang jatuh bersamaan dengan mat atau ketukan utama dimainkan pada alat A. Semua yang jatuh di antara mat utama dimainkan pada alat B. (Dalam bahasa Inggris, yang jatuh pada mat disebut on the beat, sedangkan yang jatuh di antara mat disebut off the beat.) Di bawah ini ada dua contoh dari Jawa. Yang pertama dimainkan pada dua saron demung (salah satu metalofon bilahan). Imbal pada demung merupakan pengolahan mekanis atas melodi pokok (balungan) yang biasa dimainkan pada metalofon-metalofon lain (saron, slenthem). Dalam contoh ini, demung 1 bermain bersamaan dengan jatuhnya mat, demung 2 bermain di antara mat. VCD 2, track 42 Demung Imbal Demung Imbal A Bagaimana dengan nada-nada dalam contoh tadi? Lihat apa yang terjadi! Prinsipnya mirip dengan pola peking yang pernah kita bicarakan sebelumnya (halaman 80) (walaupun pada peking tidak ada kaitmengait). Barangkali lebih jelas kalau kedua demung digabung dalam notasi:

12 88 G O N G Demung Imbal B Demung 1 & Pokok (Balungan) Kedua demung mengambil dua nada dari balungan sebagai satu unit (kesatuan) dan memainkan unit itu dua kali. Kemudian kedua demung itu mengambil dua nada balungan berikut dan memainkan unit itu dua kali; dan seterusnya. Contoh kedua, imbal Jawa dimainkan pada dua bonang: bonang barung dan bonang penerus. Lain dengan imbal demung tadi, bonang imbal ini tidak menggabungkan nada balungan sebagai materi pengolahannya. Bonang imbal mengisi kekosongan dalam balungan, yang terjadi kalau balungan dimainkan pada tempo yang sangat lambat (sering terjadi dalam musik Jawa). Selama beberapa ketukan kosong dalam balungan, kedua bonang akan main dengan teknik imbal ketat. Kemudian menjelang nada balungan selanjutnya, setiap pemain bonang melepaskan imbal dan memilih melodi atau motif pendek (disebut sekaran) yang menuju ke nada balungan baru tersebut. Dalam contoh ini, kedua bonang menuju ke nada 2. (Perlu diperhatikan bahwa dalam sekaran kedua bonang tidak lagi memakai kait-mengait, melainkan berjalan sendiri-sendiri menuju nada balungan, yaitu nada 2.) Bonang Imbal VCD 2, Track 43 Bonang Imbal Imbal Bonang Penerus Bonang Barung Pokok (Balungan) Sekar (Pilihan) Bonang Penerus Bonang Barung Pokok (Balungan) 2

13 TIGA KONSEP PENTING: VARIASI, PENGOLAHAN DAN KAIT-MENGAIT 89 b. Kait-mengait di Bali Di Bali, teknik-teknik kait-mengait, antara lain kotekan dan ubit-ubitan, merupakan suatu unsur yang sangat menonjol dalam musiknya. Kotekan dan ubit-ubitan sering dimainkan cepat sekali sehingga sangat mengesankan. Sebagaimana kami sebutkan di atas, kotekan/ubitubitan adalah pengolahan yang tersusun di atas dasar lagu pokok. Pada imbal Jawa, nada-nada dibagi secara mekanis antara on-beat dan off-beat. Di Bali, prinsip kait-mengaitnya berbeda. Melodi kaitmengait yang utuh atau lengkap dibagi menjadi dua paruh melodi, dua-duanya dengan on-beat dan off-beat. Kedua paruh melodi ini disebut polos dan sangsih. Kalau para pemain sedang menghafal sebuah melodi kait-mengait baru, biasanya mereka mulai dengan polos. Kalau polos sudah bisa berjalan, baru akan dilengkapi dengan sangsih. Di bawah ini ada sebuah contoh kotekan yang dimainkan pada metalofon berbilahan (dalam hal ini, pemade, tetapi bisa juga dimainkan pada kantil). KOTEKAN - PEMADE Sangsih(5) Polos (1) Jublag (1) Sangsih Polos Jublag ding dong dèng dung dang (notasi Bali) (not angka Bali) mi fa sol si do (prakiraan/tidak persis sama dengan solmisasi Barat)

14 90 G O N G Kadang-kadang ada juga permainan yang bersifat kotekan/ubitubitan yang tidak merupakan pengolahan atas lagu pokok, tetapi berdiri sendiri sebagai satu bagian khusus di tengah komposisi besar (gending). Permainan ini tidak dimainkan secara lepas di luar gendingnya; tetapi tidak juga berdasarkan pokok gendingnya. Dimainkan solo, berarti tanpa lagu pokok atau alat melodi lain (dan sering tanpa gendang atau kajar juga). Permainan semacam ini bisa dimainkan dengan alat bilahan (pemade dan kantilan) atau, lebih sering dengan reyong. Gbr. 6.5: Pemade, alat bilahan (metalofon), Bali

Wujud Garapan Anda Bhuwana Kiriman I Kadek Alit Suparta, Mahasiswa PS Seni Karawitan, ISI Denpasar. Instrumentasi dan Fungsi Instrumen

Wujud Garapan Anda Bhuwana Kiriman I Kadek Alit Suparta, Mahasiswa PS Seni Karawitan, ISI Denpasar. Instrumentasi dan Fungsi Instrumen Wujud Garapan Anda Bhuwana Kiriman I Kadek Alit Suparta, Mahasiswa PS Seni Karawitan, ISI Denpasar. Wujud merupakan salah satu aspek yang paling mendasar, yang terkandung pada semua benda atau peristiwa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Gamelan, seniman, serta pengrajin gamelan merupakan tiga unsur yang tidak dapat

BAB I PENDAHULUAN. Gamelan, seniman, serta pengrajin gamelan merupakan tiga unsur yang tidak dapat BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Gamelan, seniman, serta pengrajin gamelan merupakan tiga unsur yang tidak dapat dipisahkan, ketiganya memiliki hubungan yang sangat erat. Terciptanya karya seni, khususnya

Lebih terperinci

Bentuk Musik Variasi Pada Karya Musik Hom Pim Pah

Bentuk Musik Variasi Pada Karya Musik Hom Pim Pah Bentuk Musik Variasi Pada Karya Musik Hom Pim Pah Oleh: Inggit Erlianto/092134250 Dosen Pembimbing: Agus Suwahyono S.Sn, M.Pd. Abstrak Karya musik Hompimpah merupakan karya musik yang diciptakan untuk

Lebih terperinci

Akustik Gitar. Tahap Pemula & Menengah

Akustik Gitar. Tahap Pemula & Menengah Akustik Gitar Tahap Pemula & Menengah Buku pelajaran gitar ini dibuat untuk membimbing bagi siapapun yang ingin belajar gitar dengan penjelasan yang sesederhana mungkin, dimengerti oleh pembacanya, serta

Lebih terperinci

Judul... i Halaman Pengesahan... ii Prakata... ii Pernyataan Keaslian... iii Daftar Isi... iv Daftar Gambar... v Daftar Tabel... vi Abstrak...

Judul... i Halaman Pengesahan... ii Prakata... ii Pernyataan Keaslian... iii Daftar Isi... iv Daftar Gambar... v Daftar Tabel... vi Abstrak... DAFTAR ISI Judul... i Halaman Pengesahan... ii Prakata... ii Pernyataan Keaslian... iii Daftar Isi... iv Daftar Gambar... v Daftar Tabel... vi Abstrak... vii BAB I: PENDAHULUAN... 1 1.1 Judul... 1 1.2

Lebih terperinci

ac.id Page 1 KURIKULUM an kepribadian keilmuan (MPB), mata kuliah berkehidupan bermasyarakat 1. 2. masalah 4. 5. B. Mata Kuliah TAHUN JML NO.

ac.id Page 1 KURIKULUM an kepribadian keilmuan (MPB), mata kuliah berkehidupan bermasyarakat 1. 2. masalah 4. 5. B. Mata Kuliah TAHUN JML NO. KURIKULUM Kurikulum suatu program studi terdiri dari sejumlah mata kuliah wajib dan pilihan. Mata kuliah wajib adalah mata kuliah yang menunjang pembentukan kepribadian dan kompetensi profesional seorang

Lebih terperinci

Tinjauan Mata Kuliah. allo Saudara... Selamat jumpa pada mata kuliah Keterampilan Musik

Tinjauan Mata Kuliah. allo Saudara... Selamat jumpa pada mata kuliah Keterampilan Musik i Tinjauan Mata Kuliah allo Saudara... Selamat jumpa pada mata kuliah Keterampilan Musik H dan Tari! Pada mata kuliah ini, Anda akan mempelajari bagaimana mencipta sebuah karya tari dan musik atau sering

Lebih terperinci

Tari Piring Salah Satu Seni Budaya Khas Minangkabau

Tari Piring Salah Satu Seni Budaya Khas Minangkabau Tari Piring Salah Satu Seni Budaya Khas Minangkabau Indonesia memiliki beragam tradisi dan budaya, dimana setiap propinsi dan suku yang ada di Nusantara, memiliki tradisi dan budaya masing-masing, baik

Lebih terperinci

BENTUK DAN ANALISIS MUSIK KERONCONG TANAH AIRKU KARYA KELLY PUSPITO

BENTUK DAN ANALISIS MUSIK KERONCONG TANAH AIRKU KARYA KELLY PUSPITO BENTUK DAN ANALISIS MUSIK KERONCONG TANAH AIRKU KARYA KELLY PUSPITO Abstrak Musik keroncong merupakan musik asli Indonesia karena tumbuh dan berkembang di Indonesia. Namun perkembangannya tidak sebaik

Lebih terperinci

TINGKAT KABUPATEN/KOTA BANTEN 2015

TINGKAT KABUPATEN/KOTA BANTEN 2015 FESTIVAL DAN LOMBA SENI SISWA TINGKAT KABUPATEN/KOTA BANTEN 2015 KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN MENENGAH DIREKTORAT PEMBINAAN M ENENGAH KE URUAN A. Persyaratan Peserta

Lebih terperinci

Tabel Lampiran 1. Produksi, Luas Panen dan Produktivitas Padi Per Propinsi

Tabel Lampiran 1. Produksi, Luas Panen dan Produktivitas Padi Per Propinsi Tabel., dan Padi Per No. Padi.552.078.387.80 370.966 33.549 4,84 4,86 2 Sumatera Utara 3.48.782 3.374.838 826.09 807.302 4,39 4,80 3 Sumatera Barat.875.88.893.598 422.582 423.402 44,37 44,72 4 Riau 454.86

Lebih terperinci

Wujud Garapan pakeliran Jaya Tiga Sakti Kiriman I Gusti Ngurah Nyoman Wagista, Mahasiswa PS. Seni Pedalangan ISI Denpasar. Wujud garapan pakeliran

Wujud Garapan pakeliran Jaya Tiga Sakti Kiriman I Gusti Ngurah Nyoman Wagista, Mahasiswa PS. Seni Pedalangan ISI Denpasar. Wujud garapan pakeliran Wujud Garapan pakeliran Jaya Tiga Sakti Kiriman I Gusti Ngurah Nyoman Wagista, Mahasiswa PS. Seni Pedalangan ISI Denpasar. Wujud garapan pakeliran Jaya Tiga Sakti ini adalah garapan pakeliran inovativ

Lebih terperinci

MENGENAL GAYA BELAJAR PESERTA DIDIK. Oleh Mansur HR Widyaiswara LPMP Provinsi Sulawesi Selatan

MENGENAL GAYA BELAJAR PESERTA DIDIK. Oleh Mansur HR Widyaiswara LPMP Provinsi Sulawesi Selatan MENGENAL GAYA BELAJAR PESERTA DIDIK Oleh Mansur HR Widyaiswara LPMP Provinsi Sulawesi Selatan Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 32 tahun 2013 tentang Standar Nasional Pendidikan pasal 19 disebutkan bahwa

Lebih terperinci

Fungsi, Sub Fungsi, Program, Satuan Kerja, dan Kegiatan Anggaran Tahun 2012 Kode. 1 010022 Provinsi : DKI Jakarta 484,909,154

Fungsi, Sub Fungsi, Program, Satuan Kerja, dan Kegiatan Anggaran Tahun 2012 Kode. 1 010022 Provinsi : DKI Jakarta 484,909,154 ALOKASI ANGGARAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG PENDIDIKAN YANG DILIMPAHKAN KEPADA GUBERNUR (Alokasi Anggaran Dekonsentrasi Per Menurut Program dan Kegiatan) (ribuan rupiah) 1 010022 : DKI Jakarta 484,909,154

Lebih terperinci

CHORD-SCALE DIATONIK MAYOR. untuk

CHORD-SCALE DIATONIK MAYOR. untuk CHORD-SCALE DIATONIK MAYOR untuk MELODI-IMPROVISASI-ARANSEMEN (Djanuar Ishak, 2011) Istilah Skala : tangganada, It., scala; Ingg., scale;. Akor : It. accordo; Ingg. chord; Diatonik mayor: tangga nada dengan

Lebih terperinci

PENILAIAN PEMBELAJARAN

PENILAIAN PEMBELAJARAN PENILAIAN PEMBELAJARAN PENILAIAN APA PENILAIAN? APA PENILAIAN BERBASIS KOMPETENSI? BAGAIMANA CARANYA? PENILAIAN: PROSES SISTIMATIS MELIPUTI PENGUMPULAN INFORMASI (ANGKA, DESKRIPSI VERBAL), ANALISIS, INTERPRETASI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Lagu wajib nasional adalah lagu-lagu mengenai perjuangan dan nasionalisme bangsa yang wajib untuk dihapalkan oleh peserta didik. Lagu wajib nasional sebagai

Lebih terperinci

Bab 3 Metode dan Perancangan Sistem

Bab 3 Metode dan Perancangan Sistem Bab 3 Metode dan Perancangan Sistem 3.1 Metode Perancangan Metode perancangan yang digunakan untuk mengimplementasikan software adalah dengan menggunakan model prototype. Model prototipe (Prototype model)

Lebih terperinci

PENDUDUK LANJUT USIA

PENDUDUK LANJUT USIA PENDUDUK LANJUT USIA Salah satu indikator keberhasilan pembangunan adalah semakin meningkatnya usia harapan hidup penduduk. Dengan semakin meningkatnya usia harapan hidup penduduk, menyebabkan jumlah penduduk

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Alat Musik Alat musik adalah suatu instrumen yang dibuat atau dimodifikasi untuk tujuan menghasilkan musik. Pada prinsipnya, segala sesuatu yang memproduksi suara, dan dengan

Lebih terperinci

DATA DAN INFORMASI PEKERJA USIA MUDA AGUSTUS 2013

DATA DAN INFORMASI PEKERJA USIA MUDA AGUSTUS 2013 DATA DAN INFORMASI PEKERJA USIA MUDA AGUSTUS 2013 PUSAT DATA DAN INFORMASI KETENAGAKERJAAN Badan Penelitian, Pengembangan dan Informasi Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi 2014 TIM PENYUSUN Pembina

Lebih terperinci

Hidup Rukun. http://bse.kemdikbud.go.id. Diunduh dari. Tema 1. Buku Guru SD/MI Kelas II

Hidup Rukun. http://bse.kemdikbud.go.id. Diunduh dari. Tema 1. Buku Guru SD/MI Kelas II Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia 2014 K U R IKU L M U 2013 Tema 1 Hidup Rukun Buku Temati k Terpadu Kuri kulum 2013 Buku Guru SD/MI Kelas II Hak Cipta 2014 pada Kementerian Pendidikan

Lebih terperinci

IV. HASIL KAJIAN DAN ANALISIS

IV. HASIL KAJIAN DAN ANALISIS IV. HASIL KAJIAN DAN ANALISIS Hasil kajian dan analisis sesuai dengan tujuan dijelaskan sebagai berikut: 1. Profil Koperasi Wanita Secara Nasional Sebagaimana dijelaskan pada metodologi kajian ini maka

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2010 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEMENTERIAN AGAMA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2010 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEMENTERIAN AGAMA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEMENTERIAN AGAMA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa sebagai tindak lanjut

Lebih terperinci

Beri tanda [v] pada statement di bawah ini yang sesuai dengan diri Anda saat ini. Jumlahkan tanda [v] pada masing-masing kolom.

Beri tanda [v] pada statement di bawah ini yang sesuai dengan diri Anda saat ini. Jumlahkan tanda [v] pada masing-masing kolom. Beri tanda [v] pada statement di bawah ini yang sesuai dengan diri Anda saat ini. Jumlahkan tanda [v] pada masing-masing kolom. Suka menulis kreatif Menonjol dalam kelas seni di sekolah Mengarang kisah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang Masalah. Proses belajar mengajar merupakan suatu proses yang mengandung

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang Masalah. Proses belajar mengajar merupakan suatu proses yang mengandung BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Proses belajar mengajar merupakan suatu proses yang mengandung serangkaian perbuatan guru dan siswa atas dasar hubungan timbal balik yang berlangsung pada

Lebih terperinci

KEBUTUHAN DATA DAN INFORMASI UNTUK MENDUKUNG PERENCANAAN SDMK

KEBUTUHAN DATA DAN INFORMASI UNTUK MENDUKUNG PERENCANAAN SDMK KEBUTUHAN DATA DAN INFORMASI UNTUK MENDUKUNG PERENCANAAN SDMK Disajikan Pada : Lokakarya Nasional Pengembangan dan Pemberdayaan SDMK Tahun 2014 Kepala Pusat Perencanaan dan Pendayagunaan SDMK Kerangka

Lebih terperinci

CONTOH SILABUS BERDIVERSIFIKASI DAN PENILAIAN BERBASIS KELAS

CONTOH SILABUS BERDIVERSIFIKASI DAN PENILAIAN BERBASIS KELAS CONTOH SILABUS BERDIVERSIFIKASI DAN BERBASIS KELAS Mata Pelajaran MATEMATIKA LAYANAN KHUSUS SEKOLAH dan MADRASAH IBTIDAIYAH DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL Jakarta, 2003 Katalog dalam Terbitan Indonesia.

Lebih terperinci

Uji Penilaian Profesional Macquarie. Leaflet Latihan. Verbal, Numerikal, Pemahaman Abstrak, Kepribadian.

Uji Penilaian Profesional Macquarie. Leaflet Latihan. Verbal, Numerikal, Pemahaman Abstrak, Kepribadian. Uji Penilaian Profesional Macquarie Leaflet Latihan Verbal, Numerikal, Pemahaman Abstrak, Kepribadian. Mengapa Uji Penilaian psikometrik digunakan Dewasa ini semakin banyak perusahaan yang menyertakan

Lebih terperinci

ANAK BATITA: USIA ± 15 BULAN 3 TAHUN

ANAK BATITA: USIA ± 15 BULAN 3 TAHUN ANAK BATITA: USIA ± 15 BULAN 3 TAHUN 1. Pesat tapi tidak merata. - Otot besar mendahului otot kecil. - Atur ruangan. - Koordinasi mata dengan tangan belum sempurna. - Belum dapat mengerjakan pekerjaan

Lebih terperinci

Bali 1928, vol. I Gamelan Gong Kebyar Tabuh-tabuh dari Belaluan, Pangkung, dan Busungbiu

Bali 1928, vol. I Gamelan Gong Kebyar Tabuh-tabuh dari Belaluan, Pangkung, dan Busungbiu Bali 1928, vol. I Gamelan Gong Kebyar Tabuh-tabuh dari Belaluan, Pangkung, dan Busungbiu Edward Herbst 2014 STMIK STIKOM BALI www.bali1928.net www.arbiterrecords.org CATATAN: Tulisan ini aslinya berbahasa

Lebih terperinci

UNTUK ANSAMBEL GITAR

UNTUK ANSAMBEL GITAR LARASPELOG Si:BAGAI DASAR KOMPOSISI EMPAT BAGATELLES '. UNTUK ANSAMBEL GITAR Sandy Yulianto Alumnu's Fakultas Seni Pertunjukan Universitas Kristen Satya Wacana Paulus Dwi Hananto StafPengajarFakultas Seni

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 121 TAHUN 2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 121 TAHUN 2014 TENTANG SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 121 TAHUN 2014 TENTANG RINCIAN TUGAS LEMBAGA PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN PROVINSI ACEH, PROVINSI SUMATERA UTARA, PROVINSI RIAU,

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18/PRT/M/2015 TENTANG

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18/PRT/M/2015 TENTANG PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18/PRT/M/2015 TENTANG IURAN EKSPLOITASI DAN PEMELIHARAAN BANGUNAN PENGAIRAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PEKERJAAN

Lebih terperinci

L E M B A R A N - N E G A R A R E P U B L I K I N D O N E S I A. Presiden Republik Indonesia,

L E M B A R A N - N E G A R A R E P U B L I K I N D O N E S I A. Presiden Republik Indonesia, L E M B A R A N - N E G A R A R E P U B L I K I N D O N E S I A No. 42, 1987 HAK MILIK. KEHAKIMAN. TINDAK PIDANA. Kebudayaan. Mass Media. Warga Negara. Hak Cipta. Perdata. (Penjelasan dalam Tambahan Lembaran

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Alat Alat adalah suatu benda yang dipakai untuk mengerjakan sesuatu; perkakas, perabot, yang dipakai untuk mencapai maksud (Kamus Besar Bahasa Indonesia, 2005, hal:

Lebih terperinci

Mendengar Secara Aktif

Mendengar Secara Aktif Mendengar Secara Aktif Selama kursus ini, anda akan melihat bahwa pertanyaan (bagaimana merumuskan pertanyaan, bagaimana mengajukannya dan jenis pertanyaan apa yang diajukan) akan menjadi tema yang konstan.

Lebih terperinci

Bab 3 Katup Kontrol Arah

Bab 3 Katup Kontrol Arah 1 Bab 3 Katup Kontrol Arah Katup kontrol arah adalah bagian yang mempengaruhi jalannya aliran udara. Biasanya ini meliputi satu atau keseluruhan dari uraian berikut Mem; perbolehkan udara m elewati dan

Lebih terperinci

DEFINISI PENDEKATAN, METODE, STRATEGI, TEKNIK, TAKTIK, DAN MODEL PEMBELAJARAN

DEFINISI PENDEKATAN, METODE, STRATEGI, TEKNIK, TAKTIK, DAN MODEL PEMBELAJARAN DEFINISI PENDEKATAN, METODE, STRATEGI, TEKNIK, TAKTIK, DAN MODEL PEMBELAJARAN Dalam proses pembelajaran dikenal beberapa istilah yang memiliki kemiripan makna, sehingga seringkali orang merasa bingung

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Saat ini di Indonesia sedang giat-giatnya melaksanakan pembangunan nasional

BAB I PENDAHULUAN. Saat ini di Indonesia sedang giat-giatnya melaksanakan pembangunan nasional BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Saat ini di Indonesia sedang giat-giatnya melaksanakan pembangunan nasional di segala bidang, dimana pembangunan merupakan usaha untuk menciptakan kemakmuran dan kesejahteraan

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR (AD) AMAN Ditetapkan oleh Kongres Masyarakat Adat Nusantara Ke-Empat (KMAN IV) Tobelo, 24 April 2012

ANGGARAN DASAR (AD) AMAN Ditetapkan oleh Kongres Masyarakat Adat Nusantara Ke-Empat (KMAN IV) Tobelo, 24 April 2012 ANGGARAN DASAR (AD) AMAN Ditetapkan oleh Kongres Masyarakat Adat Nusantara Ke-Empat (KMAN IV) Tobelo, 24 April 2012 BAB I NAMA, BENTUK, WAKTU DAN KEDUDUKAN Pasal 1 1) Organisasi ini bernama Aliansi Masyarakat

Lebih terperinci

Nokia Bluetooth Stereo Headset BH-111

Nokia Bluetooth Stereo Headset BH-111 Nokia Bluetooth Stereo Headset BH-111 Edisi 1.0 2 Pendahuluan Tentang headset Dengan Nokia Bluetooth Stereo Headset BH-111, Anda dapat menangani panggilan secara handsfree serta menikmati musik favorit

Lebih terperinci

LAPORAN MONITORING REALISASI APBD DAN DANA IDLE - TAHUN ANGGARAN 2013 - TRIWULAN III

LAPORAN MONITORING REALISASI APBD DAN DANA IDLE - TAHUN ANGGARAN 2013 - TRIWULAN III LAPORAN MONITORING REALISASI APBD DAN DANA IDLE - 1 LAPORAN MONITORING REALISASI APBD DAN DANA IDLE TAHUN 2013 TRIWULAN III KATA PENGANTAR Kualitas belanja yang baik merupakan kondisi ideal yang ingin

Lebih terperinci

Manajemen Password. Prof. Richardus Eko Indrajit. Seluk Beluk Manajemen Password

Manajemen Password. Prof. Richardus Eko Indrajit. Seluk Beluk Manajemen Password Manajemen Password Prof. Richardus Eko Indrajit Terlepas dari beraneka-ragamnya keberadaan sistem dan model keamanan informasi berbasis teknologi yang canggih yang ada di pasaran, pada tataran penggunaannya

Lebih terperinci

ANALISIS KURIKULUM & BAHAN AJAR TK A SEMESTER II

ANALISIS KURIKULUM & BAHAN AJAR TK A SEMESTER II 1. Berlari sambil melompat (D.3.20). 2. Meniru gerakan binatang/senam fantasi (D.3.23) 3. Berdiri dengan tumit di atas satu kaki selama 10 detik (D.3.19). 4. Mereyap dan merangkak lurus ke depan (D.3.22).

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG 1.2 TUJUAN

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG 1.2 TUJUAN BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Perkembangan teknologi komputer pada saat ini sangat pesat, dimana yang telah kita ketahui dalam instansi pemerintahan maupun swasta, lebih mengutamakan menggunakan

Lebih terperinci

LAPORAN MONITORING REALISASI APBD DAN DANA IDLE TAHUN 2013 SEMESTER I

LAPORAN MONITORING REALISASI APBD DAN DANA IDLE TAHUN 2013 SEMESTER I 1 KATA PENGANTAR Kualitas belanja yang baik merupakan kondisi ideal yang ingin diwujudkan dalam pengelolaan APBD. Untuk mendorong tercapainya tujuan tersebut tidak hanya dipengaruhi oleh penyerapan

Lebih terperinci

Identifikasi Desa Dalam Kawasan Hutan

Identifikasi Desa Dalam Kawasan Hutan Identifikasi Desa Dalam Kawasan Hutan 2007 Kerja sama Pusat Rencana dan Statistik Kehutanan, Departemen Kehutanan dengan Direktorat Statistik Pertanian, Badan Pusat Statistik Jakarta, 2007 KATA PENGANTAR

Lebih terperinci

Arah Kebijakan Program PPSP 2015-2019. Kick off Program PPSP 2015-2019 Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas

Arah Kebijakan Program PPSP 2015-2019. Kick off Program PPSP 2015-2019 Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas Arah Kebijakan Program PPSP 2015-2019 Kick off Program PPSP 2015-2019 Direktur Perumahan dan Permukiman Bappenas Jakarta, 10 Maret 2015 Universal Access Air Minum dan Sanitasi Target RPJMN 2015-2019 ->

Lebih terperinci

Monitoring Realisasi APBD 2013 - Triwulan I

Monitoring Realisasi APBD 2013 - Triwulan I Monitoring Realisasi APBD 2013 - Triwulan I 1 laporan monitoring realisasi APBD dan dana idle Tahun 2013 Triwulan I RINGKASAN EKSEKUTIF Estimasi realisasi belanja daerah triwulan I Tahun 2013 merupakan

Lebih terperinci

L E M B A R A N - N E G A R A R E P U B L I K I N D O N E S I A. Presiden Republik Indonesia,

L E M B A R A N - N E G A R A R E P U B L I K I N D O N E S I A. Presiden Republik Indonesia, L E M B A R A N - N E G A R A R E P U B L I K I N D O N E S I A No. 29, 1997 HAKI. HAK CIPTA. Perdagangan. Ekonomi. (Penjelasan dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3679). UNDANG-UNDANG

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mensukseskan pembangunan yang sejalan dengan kebutuhan manusia.

BAB I PENDAHULUAN. mensukseskan pembangunan yang sejalan dengan kebutuhan manusia. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan mempunyai peranan yang cukup besar dalam membina kehidupan bermasyarakat menuju masa depan yang lebih baik. Hal ini disebabkan karena pendidikan merupakan

Lebih terperinci

KETERAMPILAN KEHIDUPAN SEHARI-HARI BAGI TUNANETRA

KETERAMPILAN KEHIDUPAN SEHARI-HARI BAGI TUNANETRA KETERAMPILAN KEHIDUPAN SEHARI-HARI BAGI TUNANETRA ACTIVITY OF DAILY LIVING SKILLS (ADL) Oleh: Ahmad Nawawi JURUSAN PENDIDIKAN LUAR BIASA FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA BANDUNG

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2014 TENTANG HAK CIPTA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2014 TENTANG HAK CIPTA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2014 TENTANG HAK CIPTA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa hak cipta merupakan kekayaan intelektual di bidang

Lebih terperinci

PROSEDUR DAN RANCANGAN MANAJEMEN KELAS

PROSEDUR DAN RANCANGAN MANAJEMEN KELAS PROSEDUR DAN RANCANGAN MANAJEMEN KELAS By. IRUR JURUSAN ADMINISTRASI PENDIDIKAN FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA LATAR BELAKANG 1. Manajemen kelas merupakan salah satu aspek dari

Lebih terperinci

*update (Mei 2008): Artikel ini tidak berlaku untuk semua harmonic exciter, trik ini hanyalah satu cara untuk menggunakan efek ini.

*update (Mei 2008): Artikel ini tidak berlaku untuk semua harmonic exciter, trik ini hanyalah satu cara untuk menggunakan efek ini. 3/20/2014 Harmonic Exciter [TIPS] Buat Bright tanpa pake EQ Ditulis Oleh Hadi Sumoro Saturday, 14 April 2007 *update (Mei 2008): Artikel ini tidak berlaku untuk semua harmonic exciter, trik ini hanyalah

Lebih terperinci

Penilaian Unjuk kerja Oleh Kusrini & Tatag Y.E. Siswono

Penilaian Unjuk kerja Oleh Kusrini & Tatag Y.E. Siswono washington College of education, UNESA, UM Malang dan LAPI-ITB. 1 Pebruari 8 Maret dan 8-30 April 2002 di Penilaian Unjuk kerja Oleh Kusrini & Tatag Y.E. Siswono Dalam pembelajaran matematika, sistem evaluasinya

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. desa Gandu, Kecamatan Bagor, Kabupaten Nganjuk, yakni: gamelan, umumnya sebagai penyanyi satu-satunya.pesinden yang baik harus

BAB V PENUTUP. desa Gandu, Kecamatan Bagor, Kabupaten Nganjuk, yakni: gamelan, umumnya sebagai penyanyi satu-satunya.pesinden yang baik harus 77 BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan data yang di peroleh dari lapangan dan setelah di konfirmasikan dengan teori yang ada, peneliti dapat menarik kesimpulan bahwa seorang Waranggana dalam membangun

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sangat padat (penjumlahan, pengurangan, perkalian, pembagian, dan sebagainya)

BAB I PENDAHULUAN. sangat padat (penjumlahan, pengurangan, perkalian, pembagian, dan sebagainya) BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembelajaran operasi hitung adalah pelajaran yang banyak memerlukan keterampilan berpikir dan berkonsentrasi, sebab materi-materi operasi hitung yang sangat

Lebih terperinci

SKALA AFEKTIF BERFIKIR KRITIS

SKALA AFEKTIF BERFIKIR KRITIS SKALA AFEKTIF BERFIKIR KRITIS PETUNJUK 1. Skala ini terdiri dari pernyataan. Anda diminta membaca pernyataan dan kemudian memberikan jawaban yang paling sesuai dengan keadaan diri Anda sendiri dengan cara

Lebih terperinci

Lampiran: 2380/H/TU/2015 4 Mei 2015

Lampiran: 2380/H/TU/2015 4 Mei 2015 1 Lampiran: 2380/H/TU/2015 4 Mei 2015 NO Kepala Dinas Pendidikan 1 Provinsi DKI Jakarta 2 Provinsi Jawa Barat 3 Provinsi Jawa Tengah 4 Provinsi DI Yogyakarta 5 Provinsi Jawa Timur 6 Provinsi Aceh 7 Provinsi

Lebih terperinci

POLICY UPDATE WIKO SAPUTRA

POLICY UPDATE WIKO SAPUTRA POLICY UPDATE Arah dan Strategi Kebijakan Penurunan Angka Kematian Ibu (AKI), Angka Kematian Bayi (AKB) dan Angka Kematian Balita (AKABA) di Indonesia WIKO SAPUTRA Peneliti Kebijakan Ekonomi dan Publik

Lebih terperinci

Checklist Indikator. PERKEMBANGANANAK Usia 1-2 tahun. Sumber: Konsep Pengembangan PAUD Non Formal, Pusat Kurikulum Diknas, 2007

Checklist Indikator. PERKEMBANGANANAK Usia 1-2 tahun. Sumber: Konsep Pengembangan PAUD Non Formal, Pusat Kurikulum Diknas, 2007 -2 Checklist Indikator PERKEMBANGANANAK Usia 1-2 tahun Sumber: Konsep Pengembangan PAUD Non Formal, Pusat Kurikulum Diknas, 2007 Diolah oleh: http://www.rumahinspirasi.com MORAL & NILAI AGAMA a. Dapat

Lebih terperinci

KONSTRUKSI DINDING BAMBU PLASTER Oleh Andry Widyowijatnoko Mustakim Departemen Arsitektur Institut Teknologi Bandung

KONSTRUKSI DINDING BAMBU PLASTER Oleh Andry Widyowijatnoko Mustakim Departemen Arsitektur Institut Teknologi Bandung MODUL PELATIHAN KONSTRUKSI DINDING BAMBU PLASTER Oleh Andry Widyowijatnoko Mustakim Departemen Arsitektur Institut Teknologi Bandung Pendahuluan Konsep rumah bambu plester merupakan konsep rumah murah

Lebih terperinci

M A K R A M E (KERAJINAN DENGAN TEKNIK SIMPUL)

M A K R A M E (KERAJINAN DENGAN TEKNIK SIMPUL) M A K R A M E (KERAJINAN DENGAN TEKNIK SIMPUL) Disampaikan dalam Kegiatan Magang Program D2 dan S1 Dosen UNSRI Palembang tanggal 1 Agustus - 30 September 2006 di Kampus Bumi Siliwangi Oleh: BANDI SOBANDI

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. sebelumnya maka peneliti merumuskan penelitian ini sebagai jenis penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. sebelumnya maka peneliti merumuskan penelitian ini sebagai jenis penelitian 141 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Pendekatan Penelitian Berdasarkan gambaran permasalahan yang diuraikan pada bagian sebelumnya maka peneliti merumuskan penelitian ini sebagai jenis penelitian

Lebih terperinci

IOTA COMPUTER COURSE 2009 1

IOTA COMPUTER COURSE 2009 1 S Windows Movie Maker istem Operasi Microsoft Windows XP tidak hanya digunakan sebagai jembatan untuk menuju suatu aplikasi saja, melainkan banyak fasilitas yang bisa digunakan untuk menunjang sistem komputer

Lebih terperinci

KESENIAN SHOLAWATAN DI GEREJA KATOLIK MATER DEI BONOHARJO, KULON PROGO, YOGYAKARTA

KESENIAN SHOLAWATAN DI GEREJA KATOLIK MATER DEI BONOHARJO, KULON PROGO, YOGYAKARTA KESENIAN SHOLAWATAN DI GEREJA KATOLIK MATER DEI BONOHARJO, KULON PROGO, YOGYAKARTA SKRIPSI Diajukan kepada Fakultas Bahasa Dan Seni Universitas Negeri Yogyakarta untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan guna

Lebih terperinci

Seorang anggota Gereja yang ramah tengah

Seorang anggota Gereja yang ramah tengah PESAN PRESIDENSI UTAMA SEPTEMBER 2011 Oleh Presiden Dieter F. Uchtdorf Penasihat Kedua dalam Presidensi Utama Konferensi Umum Tidak Ada Berkat Biasa Seorang anggota Gereja yang ramah tengah bercakap-cakap

Lebih terperinci

TM. IV : STRUKTUR RANGKA BATANG

TM. IV : STRUKTUR RANGKA BATANG TKS 4008 Analisis Struktur I TM. IV : STRUKTUR RANGKA BATANG Dr.Eng. Achfas Zacoeb, ST., MT. Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Brawijaya Pendahuluan Rangka batang adalah suatu struktur rangka

Lebih terperinci

TEKNIK MENULIS LAPORAN PENELITIAN KARYA ILMIAH By NASIN EL-KABUMAIN

TEKNIK MENULIS LAPORAN PENELITIAN KARYA ILMIAH By NASIN EL-KABUMAIN TEKNIK MENULIS LAPORAN PENELITIAN KARYA ILMIAH By NASIN EL-KABUMAIN PENDAHULUAN Menulis laporan penelitian karya ilmiah acap kali menjadi masalah bagi seseorang yang sudah menyelesaikan proposal penelitian

Lebih terperinci

PERATURAN IKATAN MOTOR INDONESIA NOMOR : 007/IMI/PI ORGAN/XI/2008. Tentang PROSEDUR DAN PENATAAN TANDA KEANGGOTAAN. Pasal 1 PENDAHULUAN

PERATURAN IKATAN MOTOR INDONESIA NOMOR : 007/IMI/PI ORGAN/XI/2008. Tentang PROSEDUR DAN PENATAAN TANDA KEANGGOTAAN. Pasal 1 PENDAHULUAN PERATURAN IKATAN MOTOR INDONESIA NOMOR : 007/IMI/PI ORGAN/XI/2008 Tentang PROSEDUR DAN PENATAAN TANDA KEANGGOTAAN Pasal 1 PENDAHULUAN 1. Peraturan Organisasi ini ditetapkan sebagai tindak lanjut dari ketentuan

Lebih terperinci

BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA

BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA PEMBENTUKAN KANTOR REGIONAT XIII DAN KANTOR REGIONAL XIV NOMOR 20 TAHUN 2014 TANGGAL.. 21 JULI 2OT4 NOMOR 20 TAHUN 20 14 TBNTANG PEMBENTUKAN KANTOR REGIONAL XIII DAN KANTOR REGIONAL XIV DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIKKA NOMOR 6 TAHUN 2012 TENTANG LEMBAGA PENYIARAN PUBLIK LOKAL RADIO SUARA SIKKA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIKKA NOMOR 6 TAHUN 2012 TENTANG LEMBAGA PENYIARAN PUBLIK LOKAL RADIO SUARA SIKKA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIKKA NOMOR 6 TAHUN 2012 TENTANG LEMBAGA PENYIARAN PUBLIK LOKAL RADIO SUARA SIKKA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SIKKA, Menimbang : a. bahwa lembaga penyiaran merupakan

Lebih terperinci

Keselamatan di Rumah dan Perjalanan

Keselamatan di Rumah dan Perjalanan U M U K Buku Guru SD/MI Kelas K U R IKU L M U 2013 Tema 8: Keselamatan di Rumah dan Perjalanan Buku Tematik Terpadu Kurikulum 2013 Tema 8 Keselamatan di Rumah dan Perjalanan Buku Temati k Terpadu Kuri

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 2014 TENTANG PERATURAN PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG NOMOR 6 TAHUN 2014 TENTANG DESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 2014 TENTANG PERATURAN PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG NOMOR 6 TAHUN 2014 TENTANG DESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 2014 TENTANG PERATURAN PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG NOMOR 6 TAHUN 2014 TENTANG DESA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

Lakon BILA MULA. Karya: JOKO SUCIANTO, SPd.

Lakon BILA MULA. Karya: JOKO SUCIANTO, SPd. Lakon BILA MULA Karya: JOKO SUCIANTO, SPd. LAMPU PADAM, REMANG-REMANG. MUSIK, BERNYANYI, MENARI, MERAUNG-RAUNG DI TELINGA YANG TERLUKA. SEIRING TARIAN YANG BERINGSUT. SUNGGUH ADANYA TIDAK MENGADA-ADA.

Lebih terperinci

LEMBAGA KEUANGAN MIKRO DALAM KERANGKA PEMBERDAYAAN PEREMPUAN MISKIN 1 Nani Zulminarni 2

LEMBAGA KEUANGAN MIKRO DALAM KERANGKA PEMBERDAYAAN PEREMPUAN MISKIN 1 Nani Zulminarni 2 LEMBAGA KEUANGAN MIKRO DALAM KERANGKA PEMBERDAYAAN PEREMPUAN MISKIN 1 Nani Zulminarni 2 Sebagian besar penduduk miskin di Indonesia adalah perempuan, dan tidak kurang dari 6 juta mereka adalah kepala rumah

Lebih terperinci

Akhirnya, semoga buku ini bermanfaat bagi semua pihak yang terkait khususnya dalam bidang ketenagakerjaan.

Akhirnya, semoga buku ini bermanfaat bagi semua pihak yang terkait khususnya dalam bidang ketenagakerjaan. KATA PENGANTAR Pada tahun anggaran 2014 salah satu kegiatan Pusat Data dan Informasi Ketenagakerjaan adalah Penyusunan Data dan Informasi Jaminan Sosial Tenaga Kerja. Data dan Informasi Jaminan Sosial

Lebih terperinci

EKSISTENSI SANGGAR TARI KEMBANG SORE PUSAT - YOGYAKARTA Theresiana Ani Larasati

EKSISTENSI SANGGAR TARI KEMBANG SORE PUSAT - YOGYAKARTA Theresiana Ani Larasati EKSISTENSI SANGGAR TARI KEMBANG SORE PUSAT - YOGYAKARTA Theresiana Ani Larasati Pengaruh era globalisasi sangat terasa di berbagai sendi kehidupan bangsa Indonesia, tidak terkecuali di Daerah Istimewa

Lebih terperinci

Pengertian Pendekatan

Pengertian Pendekatan Pengertian Pendekatan Dalam proses pembelajaran dikenal beberapa istilah yang memiliki kemiripan makna, sehingga seringkali orang merasa bingung untuk membedakannya. Istilah-istilah tersebut adalah: (1)

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. ini. Proses pendidikan seumur hidup itu lebih dikenal dengan istilah long life

BAB I PENDAHULUAN. ini. Proses pendidikan seumur hidup itu lebih dikenal dengan istilah long life 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pada dasarnya pendidikan adalah laksana eksperimen yang tidak pernah selesai sampai kapan pun, sepanjang ada kehidupan manusia di dunia ini. Proses pendidikan

Lebih terperinci

PODA SONG CYCLE TURITURIAN BATAK TOBA DALAM BENTUK KUARTET GESEK, GONDANG BATAK, DAN SOLO VOKAL LAPORAN SKRIPSI. Diajukan sebagai salah satu syarat

PODA SONG CYCLE TURITURIAN BATAK TOBA DALAM BENTUK KUARTET GESEK, GONDANG BATAK, DAN SOLO VOKAL LAPORAN SKRIPSI. Diajukan sebagai salah satu syarat PODA SONG CYCLE TURITURIAN BATAK TOBA DALAM BENTUK KUARTET GESEK, GONDANG BATAK, DAN SOLO VOKAL LAPORAN SKRIPSI Diajukan sebagai salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana Musik Disusun oleh : Rolika Br.

Lebih terperinci

STRUKTUR ALJABAR 1. Winita Sulandari FMIPA UNS

STRUKTUR ALJABAR 1. Winita Sulandari FMIPA UNS STRUKTUR ALJABAR 1 Winita Sulandari FMIPA UNS Pengantar Struktur Aljabar Sistem Matematika terdiri dari Satu atau beberapa himpunan Satu atau beberapa operasi yg bekerja pada himpunan di atas Operasi-operasi

Lebih terperinci

FORMULIR PENDAFTARAN ANGGOTA 1 ALIANSI MASYARAKAT ADAT NUSANTARA (AMAN)

FORMULIR PENDAFTARAN ANGGOTA 1 ALIANSI MASYARAKAT ADAT NUSANTARA (AMAN) FORMULIR PENDAFTARAN ANGGOTA 1 ALIANSI MASYARAKAT ADAT NUSANTARA (AMAN) I. DATA PRIBADI PENGISI FORMULIR : 1. Nama : 2. Tempat/Tgl. Lahir : 3. Pekerjaan / Mata Pencaharian : 4. Asal Instansi/lembaga/organisasi

Lebih terperinci

MENJADI ORANG TUA YANG TERUS BELAJAR

MENJADI ORANG TUA YANG TERUS BELAJAR Blitar, 7 Maret 2015 PSIKOLOGI PARENTING MENJADI ORANG TUA YANG TERUS BELAJAR Talk show dan pelatihan memaksimalkan usia emas dan keberagaman anak usia dini, di PGIT TKIT Al-Hikmah Bence, Garum, Blitar

Lebih terperinci

UKDW BAB 1 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH

UKDW BAB 1 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH Menurut Probo Hindarto (2010), lesehan merupakan istilah untuk cara duduk diatas lantai, dimana akar budayanya berasal dari tata krama duduk di dunia timur. Lesehan merupakan

Lebih terperinci

PERTUMBUHAN EKONOMI INDONESIA TRIWULAN I-2015

PERTUMBUHAN EKONOMI INDONESIA TRIWULAN I-2015 BADAN PUSAT STATISTIK No. 5/5/Th.XVIII, 5 Mei 5 PERTUMBUHAN EKONOMI INDONESIA TRIWULAN I-5 EKONOMI INDONESIA TRIWULAN I-5 TUMBUH,7 PERSEN MELAMBAT DIBANDING TRIWULAN I- Perekonomian Indonesia yang diukur

Lebih terperinci

Cover Page. The handle http://hdl.handle.net/1887/20260 holds various files of this Leiden University dissertation.

Cover Page. The handle http://hdl.handle.net/1887/20260 holds various files of this Leiden University dissertation. Cover Page The handle http://hdl.handle.net/1887/20260 holds various files of this Leiden University dissertation. Author: Becking, Leontine Elisabeth Title: Marine lakes of Indonesia Date: 2012-12-04

Lebih terperinci

Pendahuluan. Angka penting dan Pengolahan data

Pendahuluan. Angka penting dan Pengolahan data Angka penting dan Pengolahan data Pendahuluan Pengamatan merupakan hal yang penting dan biasa dilakukan dalam proses pembelajaran. Seperti ilmu pengetahuan lain, fisika berdasar pada pengamatan eksperimen

Lebih terperinci

MEMASANG RANGKA DAN PENUTUP PLAFON

MEMASANG RANGKA DAN PENUTUP PLAFON KODE MODUL KYU.BGN.214 (2) A Milik Negara Tidak Diperdagangkan SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK BANGUNAN PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK INDUSTRI KAYU MEMASANG RANGKA DAN PENUTUP PLAFON DIREKTORAT

Lebih terperinci

Buku Petunjuk Nokia Display Headset HS-69

Buku Petunjuk Nokia Display Headset HS-69 Buku Petunjuk Nokia Display Headset HS-69 Edisi 1 ID PERNYATAAN KESESUAIAN Dengan ini, NOKIA CORPORATION menyatakan bahwa produk HS-69 ini sudah sesuai dengan persyaratan penting dan pasal-pasal Petunjuk

Lebih terperinci

NAMA DAN TEMPAT KEDUDUKAN STATUS DAN JANGKA WAKTU MAKSUD DAN TUJUAN KEGIATAN

NAMA DAN TEMPAT KEDUDUKAN STATUS DAN JANGKA WAKTU MAKSUD DAN TUJUAN KEGIATAN NAMA DAN TEMPAT KEDUDUKAN Pasal 1 1. Yayasan ini bernama [ ] disingkat [ ], dalam bahasa Inggris disebut [ ] disingkat [ ], untuk selanjutnya dalam Anggaran Dasar ini disebut "Yayasan" berkedudukan di

Lebih terperinci

Bisnis Eceran 2. Usaha Eceran Berdasarkan Kepemilikan

Bisnis Eceran 2. Usaha Eceran Berdasarkan Kepemilikan Bisnis Eceran 2 Demikian banyak variasi bisnis eceran. Dari pedagang kaki lima, warung, toko kelontong, toserba hingga hyper market. Klasifikasi jenis usaha eceran dapat diuraikan menjadi: - Berdasarkan

Lebih terperinci

Tutorial Singkat Verval Peserta Didik dan NISN Hasil Sinkron Dapodikdas 2013

Tutorial Singkat Verval Peserta Didik dan NISN Hasil Sinkron Dapodikdas 2013 Tutorial Singkat Verval Peserta Didik dan NISN Hasil Sinkron Dapodikdas 2013 Untuk memudahkan rekan-rekan mengerti tentang kegiatan VerVal PD (Verivikasi dan Validasi Peserta Didik) kami berusaha membuat

Lebih terperinci

Tanah, dan Kepemilikan Harta Benda lainnya

Tanah, dan Kepemilikan Harta Benda lainnya Pemahaman Progresif tentang Hak Perempuan atas Waris, Kepemilikan Tanah, dan Kepemilikan Harta Benda lainnya Beberapa Istilah Penting terkait dengan Hak Perempuan atas Waris dan Kepemilikan Tanah: Ahli

Lebih terperinci

Simpang Tak Bersinyal Notasi, istilah dan definisi khusus untuk simpang tak bersinyal di bawah ini :

Simpang Tak Bersinyal Notasi, istilah dan definisi khusus untuk simpang tak bersinyal di bawah ini : 223 DEFINISI DAN ISTILAH Simpang Tak Bersinyal Notasi, istilah dan definisi khusus untuk simpang tak bersinyal di bawah ini : Kondisi Geometrik LENGAN Bagian persimpangan jalan dengan pendekat masuk atau

Lebih terperinci

Kerjasama Dalam Sentra UKM

Kerjasama Dalam Sentra UKM B A B Kerjasama Dalam Sentra UKM T ingkat Kerjasama dan Keberadaan Kelompok menjadi salah satu pemicu peningkatan aktivitas di dalam sentra. Hal ini menunjukkan dukungan pada pendekatan JICA yang mensyaratkan

Lebih terperinci

Amati gambar di bawah dengan teliti!

Amati gambar di bawah dengan teliti! Ayo mengenal kewajiban yang sama di sekolah! Setiap hari Dayu pergi ke sekolah. Dayu belajar dengan teman-teman. Semua siswa belajar dengan tanggung jawab. Mereka memiliki kewajiban yang sama di sekolah.

Lebih terperinci

DESKRIPSI PEMELAJARAN

DESKRIPSI PEMELAJARAN DESKRIPSI PEMELAJARAN KOMPETENSI : Memainkan Instrumen Musik (Gitar) KODE : A DURASI PEMELAJARAN : 2172 Jam @ 45 menit LEVEL KOMPETENSI KUNCI A B C D E F G 2 2 2 3 2 2 2 KONDISI KINERJA 1. Dalam melaksanakan

Lebih terperinci