DAFTAR ISI JATIM DALAM ANGKA TERKINI TAHUN TRIWULAN I

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "DAFTAR ISI JATIM DALAM ANGKA TERKINI TAHUN 2012-2013 TRIWULAN I"

Transkripsi

1 DAFTAR ISI JATIM DALAM ANGKA TERKINI TAHUN TRIWULAN I 1 DERAJAT KESEHATAN (AHH, AKB DAN AKI) 2 STATUS GIZI KURANG DAN GIZI BURUK PADA BALITA 3 JUMLAH RUMAH SAKIT BERDASARKAN KEPEMILIKAN DAN PELAYANAN 4 JUMLAH PUSKESMAS DAN JARINGANNYA 5 UPAYA KESEHATAN BERSUMBER DAYA MASYARAKAT (UKBM) 6 JUMLAH SARANA KEFARMASIAN 7 JUMLAH TENAGA KESEHATAN 8 DATA CAPAIAN PROGRAM KESEHATAN IBU 9 DATA CAPAIAN PROGRAM KESEHATAN ANAK 10 DATA CAPAIAN PROGRAM GIZI - ASI EKSKLUSIF 11 DATA CAPAIAN PROGRAM GIZI - PEMBERIAN MP-ASI ANAK USIA 6-23 BULAN KELUARGA MISKIN 12 DATA CAPAIAN PROGRAM GIZI - PENIMBANGAN BALITA 13 DATA CAPAIAN PROGRAM GIZI - PEMBERIAN VITAMIN A PADA BAYI, ANAK BALITA DAN IBU NIFAS 14 DATA CAPAIAN PROGRAM GIZI - PEMBERIAN Fe1 DAN Fe3 PADA IBU HAMIL 15 DATA CAKUPAN RUMAH TANGGA DENGAN BERPERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT (PHBS) 16 DATA CAKUPAN DESA/KELURAHAN UNIVERSAL CHILD IMMUNIZATION (UCI) 17 KEGIATAN SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT (STBM) PILAR 1 18 DATA KASUS HIV/AIDS 19 DATA KASUS TUBERKULOSIS (TB) 20 DATA KASUS MALARIA 21 DATA KASUS DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) 22 DATA KASUS KUSTA 23 DATA KASUS DIARE 24 DATA KASUS DIFTERI

2 DERAJAT KESEHATAN PROVINSI JAWA TIMUR * AHH = Angka Harapan Hidup (dalam satuan Tahun), sumber data BPS Provinsi Jawa Timur ** AKB = Angka Kematian Bayi (dalam satuan per kelahiran hidup), sumber data BPS Provinsi Jawa Timur *** AKI = Angka Kematian Ibu (dalam satuan per kelahiran hidup), sumber data Laporan Kematian Ibu Kabupaten/Kota KABUPATEN/KOTA TAHUN 2012 AHH* AKB** AKI*** JAWA TIMUR KAB. PACITAN KAB. POROGO KAB. TRENGGALEK KAB. TULUNGAGUNG KAB. BLITAR KAB. KEDIRI KAB. MALANG KAB. LUMAJANG KAB. JEMBER KAB. BANYUWANGI KAB. BONDOWOSO KAB. SITUBONDO KAB. PROBOLINGGO KAB. PASURUAN KAB. SIDOARJO KAB. MOJOKERTO KAB. JOMBANG KAB. NGANJUK KAB. MADIUN KAB. MAGETAN KAB. NGAWI KAB. BOJONEGORO KAB. TUBAN KAB. LAMONGAN KAB. GRESIK KAB. BANGKALAN KAB. SAMPANG KAB. PAMEKASAN KAB. SUMENEP KOTA KEDIRI KOTA BLITAR KOTA MALANG KOTA PROBOLINGGO KOTA PASURUAN KOTA MOJOKERTO KOTA MADIUN KOTA SURABAYA KOTA BATU

3 STATUS GIZI KURANG DAN GIZI BURUK PADA BALITA Gizi Kurang = Berat Badan Kurang Gizi Buruk = Berat Badan Sangat Kurang * Sumber data : Pemantauan Status Gizi (PSG), Seksi Gizi KABUPATEN/KOTA GIZI KURANG TAHUN 2012 * GIZI BURUK JAWA TIMUR KAB. PACITAN KAB. POROGO KAB. TRENGGALEK KAB. TULUNGAGUNG KAB. BLITAR KAB. KEDIRI KAB. MALANG KAB. LUMAJANG KAB. JEMBER KAB. BANYUWANGI KAB. BONDOWOSO KAB. SITUBONDO KAB. PROBOLINGGO KAB. PASURUAN KAB. SIDOARJO KAB. MOJOKERTO KAB. JOMBANG KAB. NGANJUK KAB. MADIUN KAB. MAGETAN KAB. NGAWI KAB. BOJONEGORO KAB. TUBAN KAB. LAMONGAN KAB. GRESIK KAB. BANGKALAN KAB. SAMPANG KAB. PAMEKASAN KAB. SUMENEP KOTA KEDIRI KOTA BLITAR KOTA MALANG KOTA PROBOLINGGO KOTA PASURUAN KOTA MOJOKERTO KOTA MADIUN KOTA SURABAYA KOTA BATU

4 JUMLAH RUMAH SAKIT BERDASARKAN KEPEMILIKAN DAN PELAYANAN RSU = Rumah Sakit Umum RSK = Rumah Sakit Khusus * Sumber data : Seksi Kesehatan Rujukan dan Khusus KABUPATEN/KOTA PEMERINTAH SWASTA RSU RSK RSU RSK TNI/POLRI BUMN TOTAL JAWA TIMUR KAB. PACITAN KAB. POROGO KAB. TRENGGALEK KAB. TULUNGAGUNG KAB. BLITAR KAB. KEDIRI KAB. MALANG KAB. LUMAJANG KAB. JEMBER KAB. BANYUWANGI KAB. BONDOWOSO KAB. SITUBONDO KAB. PROBOLINGGO KAB. PASURUAN KAB. SIDOARJO KAB. MOJOKERTO KAB. JOMBANG KAB. NGANJUK KAB. MADIUN KAB. MAGETAN KAB. NGAWI KAB. BOJONEGORO KAB. TUBAN KAB. LAMONGAN KAB. GRESIK KAB. BANGKALAN KAB. SAMPANG KAB. PAMEKASAN KAB. SUMENEP KOTA KEDIRI KOTA BLITAR KOTA MALANG KOTA PROBOLINGGO KOTA PASURUAN KOTA MOJOKERTO KOTA MADIUN KOTA SURABAYA KOTA BATU

5 JUMLAH PUSKESMAS DAN JARINGANNYA * Sumber data : Seksi Kesehatan Dasar dan Penunjang KABUPATEN/KOTA PUSKESMAS PERAWATAN N PERAWATAN JUMLAH PUSKESMAS PEMBANTU PUSKESMAS KELILING JAWA TIMUR ,267 1,135 1 KAB. PACITAN KAB. POROGO KAB. TRENGGALEK KAB. TULUNGAGUNG KAB. BLITAR KAB. KEDIRI KAB. MALANG KAB. LUMAJANG KAB. JEMBER KAB. BANYUWANGI KAB. BONDOWOSO KAB. SITUBONDO KAB. PROBOLINGGO KAB. PASURUAN KAB. SIDOARJO KAB. MOJOKERTO KAB. JOMBANG KAB. NGANJUK KAB. MADIUN KAB. MAGETAN KAB. NGAWI KAB. BOJONEGORO KAB. TUBAN KAB. LAMONGAN KAB. GRESIK KAB. BANGKALAN KAB. SAMPANG KAB. PAMEKASAN KAB. SUMENEP KOTA KEDIRI KOTA BLITAR KOTA MALANG KOTA PROBOLINGGO KOTA PASURUAN KOTA MOJOKERTO KOTA MADIUN KOTA SURABAYA KOTA BATU

6 UPAYA KESEHATAN BERSUMBER DAYA MASYARAKAT (UKBM) * Sumber data : Seksi Promosi Kesehatan KABUPATEN/KOTA DESA SIAGA DESA SIAGA AKTIF POSKESDES POSYANDU JAWA TIMUR 8,489 7,633 8,494 45,927 1 KAB. PACITAN KAB. POROGO ,130 3 KAB. TRENGGALEK KAB. TULUNGAGUNG ,236 5 KAB. BLITAR ,459 6 KAB. KEDIRI ,716 7 KAB. MALANG ,783 8 KAB. LUMAJANG ,285 9 KAB. JEMBER , KAB. BANYUWANGI , KAB. BONDOWOSO , KAB. SITUBONDO KAB. PROBOLINGGO , KAB. PASURUAN , KAB. SIDOARJO , KAB. MOJOKERTO , KAB. JOMBANG , KAB. NGANJUK , KAB. MADIUN KAB. MAGETAN KAB. NGAWI , KAB. BOJONEGORO , KAB. TUBAN , KAB. LAMONGAN , KAB. GRESIK , KAB. BANGKALAN , KAB. SAMPANG KAB. PAMEKASAN KAB. SUMENEP , KOTA KEDIRI KOTA BLITAR KOTA MALANG KOTA PROBOLINGGO KOTA PASURUAN KOTA MOJOKERTO KOTA MADIUN KOTA SURABAYA , KOTA BATU

7 JUMLAH SARANA KEFARMASIAN PM IRT = Industri Rumah Tangga Makanan/Minuman GFK = Gudang Farmasi Kabupaten/Kota IOT = Industri Obat Tradisional IKOT = Industri Kecil Obat Tradisional * Sumber data : Seksi Kefarmasian dan Perbekalan Kesehatan PKRT = Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga PBF = Pedagang Besar Farmasi PAK = Penyalur Alat Kesehatan (Pusat, Cabang dan Sub PAK) KABUPATEN/KOTA APOTEK TOKO OBAT PM IRT GFK INDUSTRI FARMASI IOT IKOT INDUSTRI ALAT KESEHATAN INDUSTRI PKRT INDUSTRI KOSMETIK PBF PAK CABANG PAK JAWA TIMUR 3, , KAB. PACITAN KAB. POROGO KAB. TRENGGALEK KAB. TULUNGAGUNG , KAB. BLITAR KAB. KEDIRI KAB. MALANG , KAB. LUMAJANG KAB. JEMBER KAB. BANYUWANGI KAB. BONDOWOSO KAB. SITUBONDO KAB. PROBOLINGGO KAB. PASURUAN KAB. SIDOARJO , KAB. MOJOKERTO KAB. JOMBANG , KAB. NGANJUK KAB. MADIUN KAB. MAGETAN KAB. NGAWI KAB. BOJONEGORO KAB. TUBAN KAB. LAMONGAN KAB. GRESIK KAB. BANGKALAN KAB. SAMPANG KAB. PAMEKASAN KAB. SUMENEP KOTA KEDIRI KOTA BLITAR KOTA MALANG , KOTA PROBOLINGGO KOTA PASURUAN KOTA MOJOKERTO KOTA MADIUN KOTA SURABAYA , KOTA BATU SUB PAK

8 JUMLAH TENAGA KESEHATAN * Sumber data : Seksi P3SDMK, KABUPATEN/KOTA DOKTER UMUM DOKTER SPESIALIS DOKTER GIGI PERAWAT BIDAN AHLI GIZI KESEHATAN MASYARAKAT APOTEKER ASISTEN APOTEKER SANITARIAN ANALIS KESEHATAN RADIOGRAFER JAWA TIMUR 5,458 3,785 2,095 28,596 15,406 1,667 1,179 1,637 4,261 1,364 1, KAB. PACITAN KAB. POROGO KAB. TRENGGALEK KAB. TULUNGAGUNG KAB. BLITAR KAB. KEDIRI KAB. MALANG , KAB. LUMAJANG KAB. JEMBER KAB. BANYUWANGI KAB. BONDOWOSO KAB. SITUBONDO KAB. PROBOLINGGO KAB. PASURUAN KAB. SIDOARJO KAB. MOJOKERTO KAB. JOMBANG , KAB. NGANJUK KAB. MADIUN KAB. MAGETAN KAB. NGAWI KAB. BOJONEGORO KAB. TUBAN KAB. LAMONGAN KAB. GRESIK KAB. BANGKALAN KAB. SAMPANG KAB. PAMEKASAN KAB. SUMENEP KOTA KEDIRI , KOTA BLITAR KOTA MALANG , KOTA PROBOLINGGO KOTA PASURUAN KOTA MOJOKERTO KOTA MADIUN KOTA SURABAYA 1,102 1, ,279 1, ,031 1, KOTA BATU

9 DATA CAPAIAN PROGRAM KESEHATAN IBU MENURUT KABUPATEN/KOTA TAHUN 2013 TRIWULAN I * Sumber data : Pemantauan Wilayah Setempat (PWS), Seksi Kesehatan Keluarga ** Sasaran Program (Jumlah Ibu Hamil dan Ibu Bersalin) berdasarkan Sensus Penduduk Tahun 2010 Proyeksi Penduduk Tahun 2013 BPS Provinsi Jawa Timur IBU KABUPATEN/KOTA IBU HAMIL** K1 K4 BERSALIN** TAHUN 2013 TW I* KOMPLIKASI KEBIDANAN DITANGANI JUMLAH % CAKUPAN JUMLAH % CAKUPAN JUMLAH % CAKUPAN JUMLAH % CAKUPAN JUMLAH % CAKUPAN JAWA TIMUR 679, , , , , , , KAB. PACITAN 8,269 7,893 1, , , , KAB. POROGO 13,953 13,319 3, , , , KAB. TRENGGALEK 10,805 10,314 2, , , , KAB. TULUNGAGUNG 17,501 16,705 4, , , , KAB. BLITAR 20,042 19,131 4, , , , KAB. KEDIRI 28,484 27,189 6, , , , , KAB. MALANG 45,387 43,324 10, , , , , KAB. LUMAJANG 16,936 16,166 4, , , , KAB. JEMBER 44,047 42,045 10, , , , , KAB. BANYUWANGI 27,091 25,860 6, , , , , KAB. BONDOWOSO 11,797 11,260 2, , , , KAB. SITUBONDO 11,200 10,691 2, , , , KAB. PROBOLINGGO 21,321 20,352 4, , , , , KAB. PASURUAN 28,667 27,364 6, , , , , KAB. SIDOARJO 37,126 35,439 7, , , , KAB. MOJOKERTO 19,516 18,629 4, , , , KAB. JOMBANG 23,446 22,380 5, , , , , KAB. NGANJUK 18,311 17,478 3, , , , , KAB. MADIUN 11,259 10,747 2, , , , KAB. MAGETAN 10,228 9,764 2, , , , KAB. NGAWI 13,492 12,878 3, , , , KAB. BOJONEGORO 19,794 18,894 4, , , , , KAB. TUBAN 18,928 18,068 4, , , , KAB. LAMONGAN 20,030 19,119 5, , , , KAB. GRESIK 22,774 21,739 5, , , , , KAB. BANGKALAN 19,354 18,475 4, , , , KAB. SAMPANG 18,574 17,730 4, , , , KAB. PAMEKASAN 15,517 14,812 3, , , , KAB. SUMENEP 16,855 16,089 4, , , , KOTA KEDIRI 5,341 5, KOTA BLITAR 2,609 2, KOTA MALANG 15,194 14,504 2, , , , KOTA PROBOLINGGO 4,285 4,090 1, KOTA PASURUAN 3,904 3, KOTA MOJOKERTO 2,336 2, KOTA MADIUN 3,017 2, KOTA SURABAYA 48,507 46,303 12, , , , , KOTA BATU 3,565 3, LINAKES PELAYANAN IBU NIFAS

10 DATA CAPAIAN PROGRAM KESEHATAN ANAK MENURUT KABUPATEN/KOTA TAHUN 2013 TRIWULAN I KN = Kunjungan Neonatus MTBS = Manajemen Terpadu Balita Sakit * Sumber data : Pemantauan Wilayah Setempat (PWS), Seksi Kesehatan Keluarga ** Sasaran Program (Bayi, Anak Balita dan Anak Pra Sekolah) berdasarkan Sensus Penduduk Tahun 2010 Proyeksi Penduduk Tahun 2013 BPS Provinsi Jawa Timur KABUPATEN/KOTA BAYI** ANAK BALITA** ANAK PRA SEKOLAH** KN1 KN LENGKAP NEONATAL RISTI / KOMPLIKASI DITANGANI TAHUN 2013 TW I* CAKUPAN BAYI PELAYANAN ANAK BALITA PELAYANAN ANAK PRA SEKOLAH JUMLAH % CAKUPAN JUMLAH % CAKUPAN JUMLAH % CAKUPAN JUMLAH % CAKUPAN JUMLAH % CAKUPAN JUMLAH % CAKUPAN JAWA TIMUR 598,967 2,473,615 1,230, , , , , , , , , KAB. PACITAN 7,399 30,673 15,008 1, , , , , ,532 2, KAB. POROGO 12,383 48,460 23,462 2, , , , , ,847 4, KAB. TRENGGALEK 9,669 39,605 19,681 2, , , , , ,917 3, KAB. TULUNGAGUNG 15,676 65,506 32,332 3, , , , , ,217 6, KAB. BLITAR 17,888 73,506 35,657 4, , , , , ,134 8, KAB. KEDIRI 25, ,211 50,744 6, , , , , ,182 5, KAB. MALANG 40, ,993 81,374 10, , , , , , ,517 15, KAB. LUMAJANG 14,908 63,353 31,927 3, , , , , ,622 10, KAB. JEMBER 38, ,421 78,929 8, , , , , ,210 15, KAB. BANYUWANGI 23,847 99,939 50,326 5, , , , , ,384 1, KAB. BONDOWOSO 10,176 44,682 23,057 2, , , , , ,320 6, KAB. SITUBONDO 9,687 39,283 19,659 2, , , , , ,304 8, KAB. PROBOLINGGO 18,278 75,202 36,819 4, , , , , ,181 3, KAB. PASURUAN 24, ,807 50,680 5, , , , , ,204 13, KAB. SIDOARJO 33, ,210 70,749 6, , , , , ,044 31, KAB. MOJOKERTO 17,364 70,673 34,715 4, , , , , ,801 5, KAB. JOMBANG 20,867 83,764 40,924 4, , , , , ,709 6, KAB. NGANJUK 16,245 66,620 32,324 3, , , , , ,176 25, KAB. MADIUN 9,989 40,118 19,453 2, , , , , ,321 9, KAB. MAGETAN 9,129 35,892 17,298 2, , , , , ,921 8, KAB. NGAWI 11,974 48,319 23,293 2, , , , , ,235 4, KAB. BOJONEGORO 17,483 72,726 35,999 4, , , , , ,947 9, KAB. TUBAN 16,719 69,167 34,257 4, , , , , ,902 5, KAB. LAMONGAN 17,771 72,068 35,845 4, , , , , ,883 13, KAB. GRESIK 20,320 85,300 42,898 4, , , , , ,514 23, KAB. BANGKALAN 16,740 69,555 35,914 4, , , , , ,931 5, KAB. SAMPANG 15,923 67,915 35,679 4, , , , , ,700 9, KAB. PAMEKASAN 13,421 54,728 27,486 2, , , , , ,919 7, KAB. SUMENEP 14,657 60,976 30,657 3, , , , , ,505 7, KOTA KEDIRI 4,753 18,515 9, , , ,831 4, KOTA BLITAR 2,335 9,229 4, ,562 3, KOTA MALANG 13,519 54,005 26,981 2, , , , , ,327 13, KOTA PROBOLINGGO 3,802 15,633 7, , , ,890 8, KOTA PASURUAN 3,436 13,952 6, , , ,728 3, KOTA MOJOKERTO 2,092 8,462 4, , ,063 1, KOTA MADIUN 2,693 10,722 5, , , ,279 3, KOTA SURABAYA 43, ,263 91,821 9, , , , , ,002 31, KOTA BATU 3,164 13,163 6, , , ,668 1, JUMLAH SAKIT MTBS MTBS % CAKUPAN

11 DATA CAPAIAN PROGRAM GIZI - ASI EKSKLUSIF * Sumber data : Seksi Gizi JUMLAH KABUPATEN/KOTA BAYI YANG ASI EKSKLUSIF DIPERIKSA JUMLAH % CAKUPAN JAWA TIMUR 459, , KAB. PACITAN 7,595 4, KAB. POROGO 9,760 6, KAB. TRENGGALEK 7,830 3, KAB. TULUNGAGUNG 10,933 7, KAB. BLITAR 10,271 8, KAB. KEDIRI 22,252 14, KAB. MALANG 44,367 25, KAB. LUMAJANG 13,181 10, KAB. JEMBER 40,299 26, KAB. BANYUWANGI 21,367 12, KAB. BONDOWOSO 10,874 6, KAB. SITUBONDO 7,603 5, KAB. PROBOLINGGO 15,391 10, KAB. PASURUAN 21,655 13, KAB. SIDOARJO 23,399 11, KAB. MOJOKERTO 9,027 5, KAB. JOMBANG 14,748 10, KAB. NGANJUK 14,755 11, KAB. MADIUN 7,944 5, KAB. MAGETAN 7,895 5, KAB. NGAWI 1,772 1, KAB. BOJONEGORO 11,399 9, KAB. TUBAN 13,919 11, KAB. LAMONGAN 19,690 7, KAB. GRESIK 18,202 10, KAB. BANGKALAN 6,927 6, KAB. SAMPANG 7,002 4, KAB. PAMEKASAN 7,722 4, KAB. SUMENEP 6,969 4, KOTA KEDIRI 2,709 1, KOTA BLITAR 1,885 1, KOTA MALANG 7,673 5, KOTA PROBOLINGGO 2,870 1, KOTA PASURUAN 2,332 1, KOTA MOJOKERTO KOTA MADIUN 1,835 1, KOTA SURABAYA 21,780 13, KOTA BATU 2,234 1,

12 DATA CAPAIAN PROGRAM GIZI - PEMBERIAN MP-ASI ANAK USIA 6-23 BULAN KELUARGA MISKIN Gakin = Keluarga Miskin BGM = Bawah Garis Merah MP-ASI = Makanan Pendamping ASI * Sumber data : Seksi Gizi KABUPATEN/KOTA JUMLAH ANAK 6-23 BULAN GAKIN YANG BGM JUMLAH MENDAPAT MP-ASI % CAKUPAN JAWA TIMUR 18,091 6, KAB. PACITAN KAB. POROGO KAB. TRENGGALEK KAB. TULUNGAGUNG KAB. BLITAR KAB. KEDIRI KAB. MALANG KAB. LUMAJANG KAB. JEMBER KAB. BANYUWANGI KAB. BONDOWOSO 7, KAB. SITUBONDO KAB. PROBOLINGGO KAB. PASURUAN KAB. SIDOARJO KAB. MOJOKERTO KAB. JOMBANG KAB. NGANJUK KAB. MADIUN KAB. MAGETAN KAB. NGAWI KAB. BOJONEGORO 1,172 1, KAB. TUBAN KAB. LAMONGAN 1,535 1, KAB. GRESIK KAB. BANGKALAN KAB. SAMPANG 0 0 #DIV/0! 28 KAB. PAMEKASAN 1, KAB. SUMENEP KOTA KEDIRI KOTA BLITAR KOTA MALANG KOTA PROBOLINGGO KOTA PASURUAN KOTA MOJOKERTO KOTA MADIUN KOTA SURABAYA 0 0 #DIV/0! 38 KOTA BATU

13 DATA CAPAIAN PROGRAM GIZI - PENIMBANGAN BALITA BGM = Bawah Garis Merah * Sumber data : Seksi Gizi ** Sasaran Program (Balita) berdasarkan Sensus Penduduk Tahun 2010 Proyeksi Penduduk Tahun 2013 BPS Provinsi Jawa Timur KABUPATEN/KOTA JUMLAH BALITA DITIMBANG BGM BALITA** JUMLAH % CAKUPAN JUMLAH % CAKUPAN JAWA TIMUR 3,116,861 2,255, , KAB. PACITAN 38,697 27, KAB. POROGO 62,001 44, KAB. TRENGGALEK 50,156 37, KAB. TULUNGAGUNG 82,894 59, KAB. BLITAR 93,208 69, KAB. KEDIRI 132,209 89, , KAB. MALANG 209, , , KAB. LUMAJANG 79,701 63, KAB. JEMBER 198, , KAB. BANYUWANGI 125,973 90, KAB. BONDOWOSO 55,838 44, KAB. SITUBONDO 49,554 32, KAB. PROBOLINGGO 94,829 71, , KAB. PASURUAN 128,215 93, , KAB. SIDOARJO 175, , , KAB. MOJOKERTO 89,236 69, , KAB. JOMBANG 106,174 79, KAB. NGANJUK 84,552 63, KAB. MADIUN 51,195 35, KAB. MAGETAN 45,907 35, KAB. NGAWI 61,359 38, KAB. BOJONEGORO 92,188 73, KAB. TUBAN 87,483 70, KAB. LAMONGAN 91,055 68, KAB. GRESIK 107,012 78, KAB. BANGKALAN 85,717 64, KAB. SAMPANG 82,945 52, , KAB. PAMEKASAN 68,146 41, KAB. SUMENEP 77,000 57, KOTA KEDIRI 23,415 14, KOTA BLITAR 11,704 7, KOTA MALANG 67,485 59, KOTA PROBOLINGGO 19,668 11, KOTA PASURUAN 17,643 14, KOTA MOJOKERTO 10,790 6, KOTA MADIUN 13,629 9, KOTA SURABAYA 229, , , KOTA BATU 16,586 10,

14 DATA CAPAIAN PROGRAM GIZI - PEMBERIAN VITAMIN A PADA BAYI, ANAK BALITA DAN IBU NIFAS * Sumber data : Seksi Gizi ** Sasaran Program (Bayi, Anak Balita dan Ibu Nifas) berdasarkan Sensus Penduduk Tahun 2010 Proyeksi Penduduk Tahun 2013 BPS Provinsi Jawa Timur KABUPATEN/KOTA JUMLAH BAYI** JUMLAH ANAK BALITA** JUMLAH IBU NIFAS** BAYI MENDAPATKAN VIT A ANAK BALITA MENDAPATKAN VIT A 2X IBU NIFAS MENDAPATKAN VIT A JUMLAH % CAKUPAN JUMLAH % CAKUPAN JUMLAH % CAKUPAN JAWA TIMUR 601,146 2,515, , , ,938, , KAB. PACITAN 7,439 31,258 7,959 6, , , KAB. POROGO 12,528 49,473 15,003 12, , , KAB. TRENGGALEK 9,747 40,409 10,429 9, , , KAB. TULUNGAGUNG 15,854 67,040 16,914 14, , , KAB. BLITAR 18,057 75,151 19,344 19, , , KAB. KEDIRI 25, ,574 27,546 25, , , KAB. MALANG 40, ,812 43,625 43, , , KAB. LUMAJANG 14,987 64,714 16,283 16, , , KAB. JEMBER 38, ,865 42,121 38, , , KAB. BANYUWANGI 23, ,066 25,973 22, , , KAB. BONDOWOSO 10,196 45,642 11,307 10, , , KAB. SITUBONDO 9,733 39,821 10,768 9, , , KAB. PROBOLINGGO 18,367 76,462 20,502 18, , , KAB. PASURUAN 24, ,315 27,547 24, , , KAB. SIDOARJO 33, ,265 35,660 29, , , KAB. MOJOKERTO 17,479 71,757 18,781 17, , , KAB. JOMBANG 21,012 85,162 22,574 20, , , KAB. NGANJUK 16,433 68,119 17,657 17, , , KAB. MADIUN 10,106 41,089 12,070 9, , , KAB. MAGETAN 9,242 36,665 9,901 9, , , KAB. NGAWI 12,079 49,280 13,014 12, , , KAB. BOJONEGORO 17,702 74,486 19,167 19, , , KAB. TUBAN 16,898 70,585 18,296 16, , , KAB. LAMONGAN 17,821 73,234 19,149 19, , , KAB. GRESIK 20,417 86,595 21,876 21, , , KAB. BANGKALAN 16,337 69,380 18,074 16, , , KAB. SAMPANG 15,437 67,508 17,232 11, , , KAB. PAMEKASAN 12,524 55,622 13,856 14, , , KAB. SUMENEP 14,802 62,198 16,304 12, , , KOTA KEDIRI 4,772 18,643 5,127 3, , , KOTA BLITAR 2,352 9,352 2,509 1, , , KOTA MALANG 13,490 53,995 14,495 11, , , KOTA PROBOLINGGO 3,812 15,856 4,201 2, , , KOTA PASURUAN 3,459 14,184 3,758 3, , , KOTA MOJOKERTO 2,128 8,662 2,270 2, , , KOTA MADIUN 2,719 10,910 2,913 2, , , KOTA SURABAYA 44, ,167 47,169 36, , , KOTA BATU 3,185 13,401 3,432 3, , ,

15 DATA CAPAIAN PROGRAM GIZI - PEMBERIAN Fe1 DAN Fe3 PADA IBU HAMIL * Sumber data : Seksi Gizi ** Sasaran Program (Ibu Hamil) berdasarkan Sensus Penduduk Tahun 2010 Proyeksi Penduduk Tahun 2013 BPS Provinsi Jawa Timur KABUPATEN/KOTA JUMLAH IBU Fe1 Fe3 HAMIL** JUMLAH % CAKUPAN JUMLAH % CAKUPAN JAWA TIMUR 685, , , KAB. PACITAN 8,338 6, , KAB. POROGO 15,717 11, , KAB. TRENGGALEK 10,926 11, , KAB. TULUNGAGUNG 17,720 15, , KAB. BLITAR 20,266 17, , KAB. KEDIRI 28,858 25, , KAB. MALANG 45,703 42, , KAB. LUMAJANG 17,058 17, , KAB. JEMBER 44,126 38, , KAB. BANYUWANGI 27,210 23, , KAB. BONDOWOSO 11,845 11, , KAB. SITUBONDO 11,280 8, , KAB. PROBOLINGGO 21,478 19, , KAB. PASURUAN 28,859 26, , KAB. SIDOARJO 37,358 30, , KAB. MOJOKERTO 19,676 15, , KAB. JOMBANG 23,649 21, , KAB. NGANJUK 18,498 15, , KAB. MADIUN 12,645 9, , KAB. MAGETAN 10,372 8, , KAB. NGAWI 13,634 12, , KAB. BOJONEGORO 20,080 19, , KAB. TUBAN 19,167 17, , KAB. LAMONGAN 20,061 17, , KAB. GRESIK 22,918 20, , KAB. BANGKALAN 18,934 15, , KAB. SAMPANG 18,052 14, , KAB. PAMEKASAN 14,516 12, , KAB. SUMENEP 17,080 13, , KOTA KEDIRI 5,371 3, , KOTA BLITAR 2,629 2, , KOTA MALANG 15,186 16, , KOTA PROBOLINGGO 4,401 3, , KOTA PASURUAN 3,937 3, , KOTA MOJOKERTO 2,378 2, , KOTA MADIUN 3,052 2, , KOTA SURABAYA 49,415 42, , KOTA BATU 3,595 2, ,

16 DATA CAKUPAN RUMAH TANGGA DENGAN BERPERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT (PHBS) * Sumber data : Seksi Promosi Kesehatan JUMLAH KABUPATEN/KOTA RUMAH YANG DIPANTAU BER PHBS TANGGA JUMLAH % CAKUPAN JUMLAH % CAKUPAN JAWA TIMUR 10,474,534 1,883, , KAB. PACITAN 169,584 28, , KAB. POROGO 307,557 60, , KAB. TRENGGALEK 200,153 13, , KAB. TULUNGAGUNG 325,869 33, , KAB. BLITAR 324,244 37, , KAB. KEDIRI 467,888 35, , KAB. MALANG 702,677 24, , KAB. LUMAJANG 306,925 5, , KAB. JEMBER 711, , , KAB. BANYUWANGI 484, , , KAB. BONDOWOSO 249,761 47, , KAB. SITUBONDO 220,324 22, , KAB. PROBOLINGGO 318,663 63, , KAB. PASURUAN 229,717 66, , KAB. SIDOARJO 503, , , KAB. MOJOKERTO 183,444 63, , KAB. JOMBANG 278,030 48, , KAB. NGANJUK 166,155 25, , KAB. MADIUN 198,061 11, , KAB. MAGETAN 173,783 26, , KAB. NGAWI 235,392 26, , KAB. BOJONEGORO 298, , , KAB. TUBAN 312,938 34, , KAB. LAMONGAN 324,468 84, , KAB. GRESIK 277,792 77, , KAB. BANGKALAN 257,720 25, , KAB. SAMPANG 216,737 4, , KAB. PAMEKASAN 211,460 42, , KAB. SUMENEP 316,708 95, , KOTA KEDIRI 89,359 17, , KOTA BLITAR 41,332 9, , KOTA MALANG 198,201 22, , KOTA PROBOLINGGO 81,131 76, , KOTA PASURUAN 47,895 5, , KOTA MOJOKERTO 35,479 15, , KOTA MADIUN 46,318 46, , KOTA SURABAYA 909,387 87, , KOTA BATU 51,446 3, ,

17 DATA CAKUPAN DESA/KELURAHAN UNIVERSAL CHILD IMMUNIZATION (UCI) * Sumber data : Seksi P3PMK JUMLAH KABUPATEN/KOTA DESA/KELURAHAN UCI DESA/KELURAHAN JUMLAH % CAKUPAN JAWA TIMUR 8,505 6, KAB. PACITAN KAB. POROGO KAB. TRENGGALEK KAB. TULUNGAGUNG KAB. BLITAR KAB. KEDIRI KAB. MALANG KAB. LUMAJANG KAB. JEMBER KAB. BANYUWANGI KAB. BONDOWOSO KAB. SITUBONDO KAB. PROBOLINGGO KAB. PASURUAN KAB. SIDOARJO KAB. MOJOKERTO KAB. JOMBANG KAB. NGANJUK KAB. MADIUN KAB. MAGETAN KAB. NGAWI KAB. BOJONEGORO KAB. TUBAN KAB. LAMONGAN KAB. GRESIK KAB. BANGKALAN KAB. SAMPANG KAB. PAMEKASAN KAB. SUMENEP KOTA KEDIRI KOTA BLITAR KOTA MALANG KOTA PROBOLINGGO KOTA PASURUAN KOTA MOJOKERTO KOTA MADIUN KOTA SURABAYA KOTA BATU

18 KEGIATAN SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT (STBM) PILAR 1 MENURUT KABUPATEN/KOTA SAMPAI DENGAN TAHUN 2013 TRIWULAN II ODF = Open Defecation Free * Sumber data : Seksi Penyehatan Lingkungan KABUPATEN/KOTA DESA SAMPAI DENGAN JULI TAHUN 2013* KELUARGA (KK) JUMLAH YANG ADA CAKUPAN % CAKUPAN DIPICU ODF JUMLAH YANG ADA CAKUPAN % CAKUPAN KK AKSES % AKSES KK MEMILIKI % KK MEMILIKI JAMBAN SEHAT % JAMBAN SEHAT JAWA TIMUR 8,505 6, ,369 1,128 10,859,289 8,510, ,426, ,830, ,404, KAB. PACITAN , , , , , KAB. POROGO , , , , , KAB. TRENGGALEK , , , , , KAB. TULUNGAGUNG , , , , , KAB. BLITAR , , , , , KAB. KEDIRI , , , , , KAB. MALANG , , , , , KAB. LUMAJANG , , , , , KAB. JEMBER , , , , , KAB. BANYUWANGI , , , , , KAB. BONDOWOSO , , , , , KAB. SITUBONDO , , , , , KAB. PROBOLINGGO , , , , , KAB. PASURUAN , , , , , KAB. SIDOARJO ,129 58, , , , KAB. MOJOKERTO , , , , , KAB. JOMBANG , , , , , KAB. NGANJUK , , , , , KAB. MADIUN , , , , , KAB. MAGETAN , , , , , KAB. NGAWI , , , , , KAB. BOJONEGORO , , , , , KAB. TUBAN , , , , , KAB. LAMONGAN , , , , , KAB. GRESIK , , , , , KAB. BANGKALAN , , , , , KAB. SAMPANG ,249 44, , , , KAB. PAMEKASAN , , , , , KAB. SUMENEP ,947 24, , , , KOTA KEDIRI ,133 74, , , , KOTA BLITAR ,429 36, , , , KOTA MALANG ,106 67, , , , KOTA PROBOLINGGO ,045 53, , , , KOTA PASURUAN ,268 47, , , , KOTA MOJOKERTO ,051 39, , , , KOTA MADIUN ,596 50, , , , KOTA SURABAYA , , , , , KOTA BATU ,339 46, , , ,

19 DATA KASUS HIV/AIDS * Sumber data : Seksi Pemberantasan Penyakit SAMPAI DENGAN KABUPATEN/KOTA HIV AIDS JAWA TIMUR 15,681 6,900 1 KAB. PACITAN KAB. POROGO KAB. TRENGGALEK KAB. TULUNGAGUNG KAB. BLITAR KAB. KEDIRI KAB. MALANG KAB. LUMAJANG KAB. JEMBER KAB. BANYUWANGI 1, KAB. BONDOWOSO KAB. SITUBONDO KAB. PROBOLINGGO KAB. PASURUAN KAB. SIDOARJO KAB. MOJOKERTO KAB. JOMBANG KAB. NGANJUK KAB. MADIUN KAB. MAGETAN KAB. NGAWI KAB. BOJONEGORO KAB. TUBAN KAB. LAMONGAN KAB. GRESIK KAB. BANGKALAN KAB. SAMPANG KAB. PAMEKASAN KAB. SUMENEP KOTA KEDIRI KOTA BLITAR KOTA MALANG 1, KOTA PROBOLINGGO KOTA PASURUAN KOTA MOJOKERTO KOTA MADIUN KOTA SURABAYA 3,889 1, KOTA BATU 42 42

20 DATA KASUS TUBERKULOSIS (TB) CNR = Case Notification Rate (per penduduk) Ro = Rongent EP = Extra Pulmonar * Sumber data : Seksi Pemberantasan Penyakit ** Jumlah Penduduk Provinsi Jawa Timur berdasarkan Sensus Penduduk Tahun 2010 Proyeksi Penduduk Tahun 2013 BPS Provinsi Jawa Timur KABUPATEN/KOTA JUMLAH PENDUDUK** KASUS BARU BTA + KASUS BARU BTA - Ro + Dan EP TOTAL KASUS TB CNR KEMATIAN PENDERITA TB LAKI-LAKI PEREMPUAN TOTAL LAKI-LAKI PEREMPUAN TOTAL LAKI-LAKI PEREMPUAN TOTAL LAKI-LAKI PEREMPUAN TOTAL LAKI-LAKI PEREMPUAN TOTAL TOTAL JAWA TIMUR 18,740,003 19,312,947 38,052,950 14,309 11,356 25,665 8,373 7,496 15,869 22,682 18,852 41, ,233 1 KAB. PACITAN 264, , , KAB. POROGO 427, , , KAB. TRENGGALEK 336, , , KAB. TULUNGAGUNG 487, ,908 1,002, KAB. BLITAR 562, ,765 1,126, KAB. KEDIRI 759, ,126 1,518, , KAB. MALANG 1,247,168 1,239,952 2,487, , , KAB. LUMAJANG 494, ,340 1,014, , KAB. JEMBER 1,158,520 1,203,659 2,362,179 1, , ,023 1,666 1,559 3, KAB. BANYUWANGI 778, ,001 1,568, , KAB. BONDOWOSO 362, , , KAB. SITUBONDO 319, , , KAB. PROBOLINGGO 542, ,293 1,115, , KAB. PASURUAN 762, ,180 1,542, , , , KAB. SIDOARJO 1,014,923 1,009,755 2,024, , KAB. MOJOKERTO 523, ,645 1,049, , KAB. JOMBANG 604, ,301 1,217, , KAB. NGANJUK 508, ,957 1,025, , KAB. MADIUN 328, , , KAB. MAGETAN 301, , , KAB. NGAWI 397, , , KAB. BOJONEGORO 600, ,525 1,218, , KAB. TUBAN 557, ,092 1,131, KAB. LAMONGAN 578, ,241 1,193, , KAB. GRESIK 600, ,171 1,213, , KAB. BANGKALAN 441, , , , KAB. SAMPANG 439, , , KAB. PAMEKASAN 396, , , , KAB. SUMENEP 500, ,575 1,053, , , KOTA KEDIRI 136, , , KOTA BLITAR 66,536 68, , KOTA MALANG 410, , , , KOTA PROBOLINGGO 109, , , KOTA PASURUAN 93,987 96, , KOTA MOJOKERTO 60,122 62, , KOTA MADIUN 83,196 89, , KOTA SURABAYA 1,382,031 1,419,378 2,801,409 1, ,107 1, ,105 2,384 1,828 4, KOTA BATU 97,764 97, ,

Jumlah Penderita Baru Di Asean Tahun 2012

Jumlah Penderita Baru Di Asean Tahun 2012 PERINGATAN HARI KUSTA SEDUNIA TAHUN 214 Tema : Galang kekuatan, hapus stigma dan diskriminasi terhadap orang yang pernah mengalami kusta 1. Penyakit kusta merupakan penyakit kronis disebabkan oleh Micobacterium

Lebih terperinci

LUAS AREAL DAN PRODUKSI / PRODUKTIVITAS PERKEBUNAN RAKYAT MENURUT KABUPATEN TAHUN 2010. Jumlah Komoditi TBM TM TT/TR ( Ton ) (Kg/Ha/Thn)

LUAS AREAL DAN PRODUKSI / PRODUKTIVITAS PERKEBUNAN RAKYAT MENURUT KABUPATEN TAHUN 2010. Jumlah Komoditi TBM TM TT/TR ( Ton ) (Kg/Ha/Thn) Hal : 35 KAB. GRESIK 1 Tebu 0 1,680 0 1,680 8,625 5,134 2 Kelapa 468 2,834 47 3,349 3,762 1,327 3 Kopi Robusta 12 231 32 275 173 749 4 Jambu mete 33 101 32 166 75 744 5 Kapok Randu 11 168 2 181 92 548

Lebih terperinci

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR GRAFIK...

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR GRAFIK... DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR GRAFIK... I II VII VIII X BAB I PENDAHULUAN BAB II GAMBARAN UMUM KOTA BANDUNG A. GEOGRAFI... 4 B. KEPENDUDUKAN / DEMOGRAFI...

Lebih terperinci

BAB 28 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP KESEHATAN

BAB 28 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP KESEHATAN BAB 28 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP KESEHATAN YANG BERKUALITAS Pembangunan kesehatan merupakan upaya untuk memenuhi salah satu hak dasar rakyat, yaitu hak untuk memperoleh pelayanan kesehatan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Mataram, Juli 2011. Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Nusa Tenggara Barat

KATA PENGANTAR. Mataram, Juli 2011. Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Nusa Tenggara Barat KATA PENGANTAR Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa, karena hanya atas karunia dan limpahan rahmatnya Profil Kesehatan Provinsi Nusa Tenggara Barat Tahun 2010 ini dapat

Lebih terperinci

STBM. Lebih Bersih, Lebih Sehat. Lebih Bersih, Lebih Sehat. Sanitasi Total Berbasis Masyarakat

STBM. Lebih Bersih, Lebih Sehat. Lebih Bersih, Lebih Sehat. Sanitasi Total Berbasis Masyarakat STBM Sanitasi Total Berbasis Masyarakat Lebih Bersih, Lebih Sehat Lebih Bersih, Lebih Sehat Materi Advokasi STBM - 2012 a Penyusun Buklet ini dikembangkan oleh tim Water and Sanitation Program yang terdiri

Lebih terperinci

: bahwa dalam rangka kelancaran pelaksanaan penyampaian Dana

: bahwa dalam rangka kelancaran pelaksanaan penyampaian Dana GUBERNUR JAWA TIMUR I KEPUTUSAN GUBERNUR JAWA TIMUR MOR 1881 261 /KPTS/o1312014 TENTANG PERUBAHAN ATAS KEPUTUSAN GUBERNUR JAWA TIMUR MOR 188I26IKPTS/01 312014 TENTANG PENETAPAN SEMENTARA ALO](ASI DANA

Lebih terperinci

SITUASI UPAYA KESEHATAN JAKARTA PUSAT

SITUASI UPAYA KESEHATAN JAKARTA PUSAT SITUASI UPAYA KESEHATAN JAKARTA PUSAT A.UPAYA KESEHATAN IBU DAN ANAK Salah satu komponen penting dalam pelayanan kesehatan kepada masyarakat adalah pelayanan kesehatan dasar. UU no.3 tahun 2009 tentang

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS BANTUAN SOSIAL (BANSOS) PROGRAM PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT DIREKTORAT BINA GIZI MASYARAKAT

PETUNJUK TEKNIS BANTUAN SOSIAL (BANSOS) PROGRAM PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT DIREKTORAT BINA GIZI MASYARAKAT PETUNJUK TEKNIS BANTUAN SOSIAL (BANSOS) PROGRAM PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT DIREKTORAT BINA GIZI MASYARAKAT DIREKTORAT JENDERAL BINA KESEHATAN MASYARAKAT DEPARTEMEN KESEHATAN R I TAHUN 2008 BAB I PENDAHULUAN

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Agam, Dr. INDRA, MPPM NIP. 19630821 199011 1 001

KATA PENGANTAR. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Agam, Dr. INDRA, MPPM NIP. 19630821 199011 1 001 1 Profil Pembangunan Kesehatan Kabupaten Agam Tahun 2011 KATA PENGANTAR Segala puji dan syukur kita persembahkan kepada Allah SWT, karena izin dan hidayahnya kita telah dapat menyelesaikan Profil Pembagunan

Lebih terperinci

LAPORAN KEGIATAN ICMM TH. 2013-2014 POKJA REVITALISASI PROGRAM KB KABUPATEN LUMAJANG

LAPORAN KEGIATAN ICMM TH. 2013-2014 POKJA REVITALISASI PROGRAM KB KABUPATEN LUMAJANG LAPORAN KEGIATAN ICMM TH. 2013-2014 POKJA REVITALISASI PROGRAM KB KABUPATEN LUMAJANG PETA JAWA TIMUR KAB. LUMAJANG Peta Wilayah Kabupaten Lumajang Luas Wilayah 1.790,90 km2 Jml. Penduduk 1.112.000 jiwa

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Malang, Februari 2015 KEPALA DINAS KESEHATAN KOTA MALANG,

KATA PENGANTAR. Malang, Februari 2015 KEPALA DINAS KESEHATAN KOTA MALANG, LAPORAN KINERJA TAHUNAN TAHUN 2014 DINAS KESEHATAN KOTA MALANG KATA PENGANTAR Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-nya serta memberi petunjuk, sehingga

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Agam, Dr. INDRA, MPPM NIP. 19630821 199011 1 001

KATA PENGANTAR. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Agam, Dr. INDRA, MPPM NIP. 19630821 199011 1 001 KATA PENGANTAR Segala puji dan syukur kita persembahkan kepada Allah SWT, karena izin dan hidayahnya kita telah dapat menyelesaikan Profil Pembagunan Kesehatan Kabupaten Agam Tahun 2010. Profil Kesehatan

Lebih terperinci

GUBERNUR JAWA TIMUR PERATURAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 3 TAHUN 2013 TENTANG

GUBERNUR JAWA TIMUR PERATURAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 3 TAHUN 2013 TENTANG 0 GUBERNUR JAWA TIMUR PERATURAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 3 TAHUN 2013 TENTANG PETUNJUK PELAKSANAAN PERATURAN DAERAH PROVINSI JAWA TIMUR NOMOR 4 TAHUN 2012 TENTANG PENGENDALIAN KELEBIHAN MUATAN ANGKUTAN

Lebih terperinci

PROFIL KESEHATAN PROVINSI BALI TAHUN 2012

PROFIL KESEHATAN PROVINSI BALI TAHUN 2012 PROFIL KESEHATAN PROVINSI BALI KATA PENGANTAR Puji Astiti Angayubagia dipanjatkan atas Asung Kerta Wara Nugraha Ida Sang Hyang Widhi Wasa / Tuhan Yang Maha Esa, maka penyusunan Profil Kesehatan Propinsi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Renstra Dinas Kesehatan Kabupaten Mandailing Natal Tahun 2011-2016 1

BAB I PENDAHULUAN. Renstra Dinas Kesehatan Kabupaten Mandailing Natal Tahun 2011-2016 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Pembangunan kesehatan diarahkan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar peningkatan derajat kesehatan masyarakat yang

Lebih terperinci

ANALISIS KELOMPOK DENGAN MENGGUNAKAN METODE HIERARKI UNTUK PENGELOMPOKAN KABUPATEN/KOTA DI JAWA TIMUR BERDASAR INDIKATOR KESEHATAN

ANALISIS KELOMPOK DENGAN MENGGUNAKAN METODE HIERARKI UNTUK PENGELOMPOKAN KABUPATEN/KOTA DI JAWA TIMUR BERDASAR INDIKATOR KESEHATAN 1 ANALISIS KELOMPOK DENGAN MENGGUNAKAN METODE HIERARKI UNTUK PENGELOMPOKAN KABUPATEN/KOTA DI JAWA TIMUR BERDASAR INDIKATOR KESEHATAN, dan, Universitas Negeri Malang Email: lina_ninos26@yahoo.com ABSTRAK:

Lebih terperinci

RENCANA KERJA (RENJA) PROGRAM DAN KEGIATAN TAHUN ANGGARAN 2015

RENCANA KERJA (RENJA) PROGRAM DAN KEGIATAN TAHUN ANGGARAN 2015 RENCANA KERJA (RENJA) PROGRAM DAN KEGIATAN TAHUN ANGGARAN 2015 DINAS PEKERJAAN UMUM CIPTA KARYA DAN TATA RUANG PROVINSI JAWA TIMUR DAFTAR ISI KATA PENGANTAR i DAFTAR ISI ii DAFTAR TABEL.... iii BAB I PENDAHULUAN

Lebih terperinci

PONED sebagai Strategi untuk Persalinan yang Aman

PONED sebagai Strategi untuk Persalinan yang Aman PONED sebagai Strategi untuk Persalinan yang Aman Oleh: Dewiyana* Pelayanan Obstetri Neonatal Emergensi Dasar (PONED) adalah pelayanan untuk menanggulangi kasus kegawatdaruratan obstetri dan neonatal yang

Lebih terperinci

LAPORAN TAHUNAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KESEHATAN TAHUN 2013

LAPORAN TAHUNAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KESEHATAN TAHUN 2013 D I N A S K E S E H A T A N K O T A B A N D U N G JL S U P R A T M A N 73 B A N D U N G LAPORAN TAHUNAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL lenovo BIDANG KESEHATAN TAHUN 2013 2013 DINAS KESEHATAN KOTA BANDUNG JL

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang khusus agar ibu dan janin dalam keadaan sehat. Karena itu kehamilan yang

BAB I PENDAHULUAN. yang khusus agar ibu dan janin dalam keadaan sehat. Karena itu kehamilan yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kehamilan merupakan proses reproduksi yang normal, tetapi perlu perawatan diri yang khusus agar ibu dan janin dalam keadaan sehat. Karena itu kehamilan yang normal

Lebih terperinci

TFC ( Therapeutic Feeding Centre ) / PPG ( Pusat Pemulihan Gizi )

TFC ( Therapeutic Feeding Centre ) / PPG ( Pusat Pemulihan Gizi ) TFC ( Therapeutic Feeding Centre ) / PPG ( Pusat Pemulihan Gizi ) Balita yang sehat dan cerdas adalah idaman bagi setiap orang. Namun apa yang terjadi jika balita menderita gizi buruk?. Di samping dampak

Lebih terperinci

FORMULIR PENETAPAN KINERJA TINGKAT SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH

FORMULIR PENETAPAN KINERJA TINGKAT SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH FORMULIR PENETAPAN KINERJA TINGKAT SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH Satuan Kerja Perangkat Daerah Tahun Anggaran : Dinas Kesehatan : 2014 INDIKATOR KINERJA 1 PELAYANAN ADMINISTRASI PERKANTORAN 1.770.956.300

Lebih terperinci

PUSKESMAS 3 April 2009

PUSKESMAS 3 April 2009 PUSKESMAS 3 April 2009 By Ns. Eka M. HISTORY Thn 1925 Thn 1951 Thn 1956 Thn 1967 Hydrich Patah- Leimena Y. Sulianti Ah.Dipodilogo > Morbiditas & Mortalitas Bandung Plan Yankes kuratif & preventif Proyek

Lebih terperinci

LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KABUPATEN

LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KABUPATEN TABEL 1 LUAS WILAYAH, DESA/KELURAHAN, PENDUDUK, RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KABUPATEN LUAS RATA-RATA KEPADATAN KABUPATEN WILAYAH PENDUDUK RUMAH JIWA/RUMAH PENDUDUK (km 2 DESA KELURAHAN

Lebih terperinci

LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KECAMATAN KOTA MAKASSAR TAHUN 2012

LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KECAMATAN KOTA MAKASSAR TAHUN 2012 TABEL 1 LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KECAMATAN LUAS JUMLAH JUMLAH RATA-RATA KEPADATAN JUMLAH NO KECAMATAN WILAYAH RUMAH JIWA/RUMAH

Lebih terperinci

WALIKOTA YOGYAKARTA KEPUTUSAN WALIKOTA YOGYAKARTA NOMOR 603/KEP/TAHUN 2007 TENTANG

WALIKOTA YOGYAKARTA KEPUTUSAN WALIKOTA YOGYAKARTA NOMOR 603/KEP/TAHUN 2007 TENTANG WALIKOTA YOGYAKARTA KEPUTUSAN WALIKOTA YOGYAKARTA NOMOR 603/KEP/TAHUN 2007 TENTANG RENCANA AKSI DAERAH MEWUJUDKAN YOGYAKARTA KOTA SEHAT KOTA YOGYAKARTA TAHUN 2007-2011 WALIKOTA YOGYAKARTA KEPUTUSAN WALIKOTA

Lebih terperinci

BAB V ANALISIS, PENELUSURAN DATA KOHORT DAN RENCANA TINDAK LANJUT

BAB V ANALISIS, PENELUSURAN DATA KOHORT DAN RENCANA TINDAK LANJUT BAB V ANALISIS, PENELUSURAN DATA KOHORT DAN RENCANA TINDAK LANJUT A. Analisis A n a lis is adal ah suat u pem eri ksaan dan evaluasi dari suat u inf or m asi yang sesuai dan r el evant dalam menyeleksi

Lebih terperinci

B A B I P E N D A H U L U A N

B A B I P E N D A H U L U A N 1.1 Latar Belakang B A B I P E N D A H U L U A N Desentralisasi yang diberlakukan dengan Undang-Undang Nomor: 32 tahun 2004 telah membawa perubahan kepada semua bidang pembangunan. Konsekuensi diterapkannya

Lebih terperinci

DATA PROFIL PERPUSTAKAAN NO.NPP : 3510161K2000001

DATA PROFIL PERPUSTAKAAN NO.NPP : 3510161K2000001 DATA PROFIL PERPUSTAKAAN NO.NPP : 3510161K2000001 A. IDENTITAS PERPUSTAKAAN 1. Nama Perpustakaan : Perpustakaan MTsN Banyuwangi 2. Alamat : Jl. Mawar 35 Banyuwangi Desa : Kecamatan Kabupaten/Kota Provinsi

Lebih terperinci

KONSEPTUAL RPJMN BIDANG KESEHATAN TAHUN 2015-2019. KEPALA BIRO PERENCANAAN DAN ANGGARAN Drg. Tini Suryanti Suhandi, M.Kes

KONSEPTUAL RPJMN BIDANG KESEHATAN TAHUN 2015-2019. KEPALA BIRO PERENCANAAN DAN ANGGARAN Drg. Tini Suryanti Suhandi, M.Kes KONSEPTUAL RPJMN BIDANG KESEHATAN TAHUN 2015-2019 KEPALA BIRO PERENCANAAN DAN ANGGARAN Drg. Tini Suryanti Suhandi, M.Kes RAKERKESDA PROVINSI JAWA TENGAH Semarang, 22 Januari 2014 UPAYA POKOK UU No. 17/2007

Lebih terperinci

KEBIJAKAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT PROVINSI JAWA TIMUR

KEBIJAKAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT PROVINSI JAWA TIMUR KEBIJAKAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT PROVINSI JAWA TIMUR disampaikan pada acara: MUSRENBANG PROVINSI JAWA TIMUR TAHUN 205 Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN SINJAI NOMOR 17 TAHUN 2013 TENTANG PENYELENGGARAAN PELAYANAN KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SINJAI,

PERATURAN DAERAH KABUPATEN SINJAI NOMOR 17 TAHUN 2013 TENTANG PENYELENGGARAAN PELAYANAN KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SINJAI, PERATURAN DAERAH KABUPATEN SINJAI NOMOR 17 TAHUN 2013 TENTANG PENYELENGGARAAN PELAYANAN KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SINJAI, Menimbang : a. bahwa untuk menjamin terpenuhinya hak masyarakat

Lebih terperinci

Bab ini berisi penjelasan tentang maksud dan tujuan diterbitkannya Profil Kesehatan Kabupaten Bulukumba 2011 dan sistematika dari penyajiannya.

Bab ini berisi penjelasan tentang maksud dan tujuan diterbitkannya Profil Kesehatan Kabupaten Bulukumba 2011 dan sistematika dari penyajiannya. BAB I PENDAHULUAN Sistem informasi kesehatan saat ini disadari masih jauh dari kondisi ideal,yaitu belum mampu menyediakan data dan informasi kesehatan yang evidence based sehingga belum mampu menjadi

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KEBUMEN NOMOR : 5 TAHUN 2008 SERI : C NOMOR : 2

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KEBUMEN NOMOR : 5 TAHUN 2008 SERI : C NOMOR : 2 LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KEBUMEN NOMOR 5 TAHUN 2008 SERI C NOMOR 2 PERATURAN DAERAH KABUPATEN KEBUMEN NOMOR 5 TAHUN 2008 TENTANG RETRIBUSI IZIN PENYELENGGARAAN PELAYANAN KESEHATAN SWASTA, IZIN INDUSTRI

Lebih terperinci

KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI DI KAB TRENGGALEK

KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI DI KAB TRENGGALEK KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI DI KAB TRENGGALEK Kemitraan Bidan dan Dukun Bayi di Kabupaten Trenggalek merupakan suatu bentuk kerja sama antara bidan dan dukun dengan tujuan meningkatkan akses ibu dan

Lebih terperinci

KAJIAN STANDAR KEBUTUHAN SDM KESEHATAN DI FASYANKES

KAJIAN STANDAR KEBUTUHAN SDM KESEHATAN DI FASYANKES KAJIAN STANDAR KEBUTUHAN SDM KESEHATAN DI FASYANKES Disajikan Pada : Lokakarya Nasional Pengembangan dan Pemberdayaan SDMK Tahun 2014 KA. PUSRENGUN SDM KESEHATAN PENDAHULUAN ISU STRATEGIS PENGEMBANGAN

Lebih terperinci

Efikasi terhadap penyebab kematian ibu

Efikasi terhadap penyebab kematian ibu 203 Efikasi terhadap penyebab kematian ibu Intervensi Efikasi (%) Perdarahan (ante partum) PONED 90 PONEK 95 Perdarahan (post partum) Manajemen aktif kala tiga 27 PONED 65 PONEK 95 Eklamsi/pre- eklamsi

Lebih terperinci

BAB III APLIKASI GANTI RUGI DI PT. POS INDONESIA (PERSERO) KANTOR POS SURABAYA 60000

BAB III APLIKASI GANTI RUGI DI PT. POS INDONESIA (PERSERO) KANTOR POS SURABAYA 60000 BAB III APLIKASI GANTI RUGI DI PT. POS INDONESIA (PERSERO) KANTOR POS SURABAYA 60000 A. Gambaran Umum Perusahaan 1. Sejarah Singkat Perusahaan PT. Pos Indonesia Persero adalah perusahaan milik Negara dalam

Lebih terperinci

DAFTAR TABEL. Judul Tabel

DAFTAR TABEL. Judul Tabel DAFTAR TABEL Tabel Judul Tabel Tabel 1 : Tabel 2 : Luas wilayah, jumlah desa/kelurahan, jumlah penduduk, jumlah rumah tangga dan kepadatan penduduk menurut kecamatan Kota Depok tahun 2008 Jumlah penduduk

Lebih terperinci

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA. Rencana Strategis Kementerian Kesehatan Tahun 2015-2019

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA. Rencana Strategis Kementerian Kesehatan Tahun 2015-2019 KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA 1 1 KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA Katalog Dalam Terbitan. Kementerian Kesehatan RI 351.077 Ind r Indonesia. Kementerian Kesehatan RI. Sekretariat Jenderal.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG. Pembangunan kesehatan merupakan bagian integral dari

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG. Pembangunan kesehatan merupakan bagian integral dari BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Kesehatan merupakan hak asasi manusia dan sekaligus investasi untuk keberhasilan pembangunan bangsa. Pembangunan kesehatan diarahkan untuk mencapai Indonesia Sehat,

Lebih terperinci

1. Judul I. COMMUNITY HEALTH SERVICES 2. HEALTH DEVELOPMENT 3. PUBLIC HEATLH SERVICES

1. Judul I. COMMUNITY HEALTH SERVICES 2. HEALTH DEVELOPMENT 3. PUBLIC HEATLH SERVICES 351.077 Ind p Katalog Dalam Terbitan. Kementerian Kesehatan RI 351.077 Ind Indonesia. Kementerian Kesehatan. Pusat Promosi Kesehatan P Pedoman umum pengembangan desa dan keluarga siaga aktif: dalam rangka

Lebih terperinci

MODUL PUSKESMAS 1. SISTEM INFORMASI PUSKESMAS (SIMPUS)

MODUL PUSKESMAS 1. SISTEM INFORMASI PUSKESMAS (SIMPUS) Modul Puskesmas 1. SIMPUS MODUL PUSKESMAS 1. SISTEM INFORMASI PUSKESMAS (SIMPUS) I. DESKRIPSI SINGKAT Sistem informasi merupakan bagian penting dalam suatu organisasi, termasuk puskesmas. Sistem infomasi

Lebih terperinci

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT NOMOR : SK.1361/AJ.106/DRJD/2003

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT NOMOR : SK.1361/AJ.106/DRJD/2003 KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT NOMOR : SK.1361/AJ.106/DRJD/2003 TENTANG PENETAPAN SIMPUL JARINGAN TRANSPORTASI JALAN UNTUK TERMINAL PENUMPANG TIPE A DI SELURUH INDONESIA DIREKTUR JENDERAL

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembangunan kesehatan diarahkan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar peningkatan derajat kesehatan masyarakat yang

Lebih terperinci

7. Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Badan Layanan Umum;

7. Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Badan Layanan Umum; 7. Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Badan Layanan Umum; 8. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah; 9. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun

Lebih terperinci

Jakarta, Maret 2013 Deputi Bidang Keluarga Sejahtera dan Pemberdayaan Keluarga, DR. Sudibyo Alimoeso, MA

Jakarta, Maret 2013 Deputi Bidang Keluarga Sejahtera dan Pemberdayaan Keluarga, DR. Sudibyo Alimoeso, MA 1 SAMBUTAN Hakikat pembangunan nasional adalah pembangunan SDM seutuhnya dimana untuk mewujudkan manusia Indonesia yang berkualitas harus dimulai sejak usia dini. Berbagai studi menunjukkan bahwa periode

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Renstra Dikes NTB 09-13 36

KATA PENGANTAR. Renstra Dikes NTB 09-13 36 KATA PENGANTAR Puji Syukur ke Hadirat Tuhan Yang Maha Esa senantiasa kita panjatkan dan atas Rahmat dan Karunia-nya maka Dinas Kesehatan Provinsi Nusa Tenggara Barat dapat menyelesaikan Dokumen Rencana

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 97 TAHUN 2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 97 TAHUN 2014 TENTANG PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 97 TAHUN 2014 TENTANG PELAYANAN KESEHATAN MASA SEBELUM HAMIL, MASA HAMIL, PERSALINAN, DAN MASA SESUDAH MELAHIRKAN, PENYELENGGARAAN PELAYANAN KONTRASEPSI,

Lebih terperinci

RENCANA STRATEGIS DINAS KESEHATAN PROVINSI KEPULAUAN BANGKA BELITUNG TAHUN 2012-2017

RENCANA STRATEGIS DINAS KESEHATAN PROVINSI KEPULAUAN BANGKA BELITUNG TAHUN 2012-2017 Rencana Strategis Dinas Kesehatan Provinsi Kepulauan Bangka BelitungTahun 2012-2017 RENCANA STRATEGIS DINAS KESEHATAN PROVINSI KEPULAUAN BANGKA BELITUNG TAHUN 2012-2017 8 Rencana Strategis Dinas Kesehatan

Lebih terperinci

Rekapitulasi Kematian Ibu dan Bayi di Kota YK Tahun 2013. Dinkes Kota YK

Rekapitulasi Kematian Ibu dan Bayi di Kota YK Tahun 2013. Dinkes Kota YK Rekapitulasi Kematian Ibu dan Bayi di Kota YK Tahun 2013 Dinkes Kota YK Jumlah Kematian KELAHIRAN DAN KEMATIAN JAN-DES L P Total 1 Jumlah Bayi Lahir Hidup 2178 2228 4406 2 Jumlah Bayi Lahir Mati 16 15

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Pembangunan kesehatan merupakan tanggung jawab bersama setiap individu, keluarga,masyarakat,pemerintah dan swasta.upaya pemerintah untuk meningkatkan kualitas kesehatan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. dalam bidang kesehatan. Sampai saat ini Angka Kematian Ibu (AKI) di. Indonesia menempati teratas di Negara-negara ASEAN, yaitu 228 per

I. PENDAHULUAN. dalam bidang kesehatan. Sampai saat ini Angka Kematian Ibu (AKI) di. Indonesia menempati teratas di Negara-negara ASEAN, yaitu 228 per 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Di Indonesia kematian ibu melahirkan masih merupakan masalah utama dalam bidang kesehatan. Sampai saat ini Angka Kematian Ibu (AKI) di Indonesia menempati teratas di

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI NEGARA PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA NOMOR 42/KEP/M.PAN/12/2000 TENTANG

KEPUTUSAN MENTERI NEGARA PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA NOMOR 42/KEP/M.PAN/12/2000 TENTANG MENTERI NEGARA PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEPUTUSAN MENTERI NEGARA PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA NOMOR 42/KEP/M.PAN/12/2000 TENTANG JABATAN FUNGSIONAL ADMINISTRATOR KESEHATAN DAN

Lebih terperinci

KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI : Sebuah Inovasi dalam Pelayanan Publik

KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI : Sebuah Inovasi dalam Pelayanan Publik KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI : Sebuah Inovasi dalam Pelayanan Publik Renny Savitri Peneliti Pertama Pusat Kajian Desentralisasi dan Otonomi Daerah Email : savitri_renny@yahoo.com PENDAHULUAN Indonesia

Lebih terperinci

Multiple Indicator Cluster Survey Kabupaten Terpilih di Papua dan Papua Barat Temuan Kunci Awal

Multiple Indicator Cluster Survey Kabupaten Terpilih di Papua dan Papua Barat Temuan Kunci Awal Multiple Indicator Cluster Survey Terpilih di dan Temuan Kunci Awal Seminar Diseminasi November 12 Multiple Indicator Cluster Survey 11 di Terpilih di dan Multiple Indicator Cluster Survey Multiple Indicator

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. wanita. Pada proses ini terjadi serangkaian perubahan besar yang terjadi

BAB I PENDAHULUAN. wanita. Pada proses ini terjadi serangkaian perubahan besar yang terjadi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Persalinan merupakan suatu proses fisiologis yang dialami oleh wanita. Pada proses ini terjadi serangkaian perubahan besar yang terjadi pada ibu untuk dapat melahirkan

Lebih terperinci

RENCANA KEBUTUHAN DAN PENDAYAGUNAAN TENAGA KESEHATAN TERKAIT UU NAKES. Oleh : Kepala Pusat Perencanaan dan Pendayagunaan SDMK

RENCANA KEBUTUHAN DAN PENDAYAGUNAAN TENAGA KESEHATAN TERKAIT UU NAKES. Oleh : Kepala Pusat Perencanaan dan Pendayagunaan SDMK RENCANA KEBUTUHAN DAN PENDAYAGUNAAN TENAGA KESEHATAN TERKAIT UU NAKES Oleh : Kepala Pusat Perencanaan dan Pendayagunaan SDMK Pertemuan Pengelola Institusi Pendidikan Tenaga Kesehatan Yogyakarta, 2 Oktober

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. beberapa zat gizi tidak terpenuhi atau zat-zat gizi tersebut hilang dengan

BAB 1 PENDAHULUAN. beberapa zat gizi tidak terpenuhi atau zat-zat gizi tersebut hilang dengan BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Keadaan gizi kurang dapat ditemukan pada setiap kelompok masyarakat. Pada hakekatnya keadaan gizi kurang dapat dilihat sebagai suatu proses kurang asupan makanan ketika

Lebih terperinci

UPAYA PEMENUHAN JUMLAH, JENIS DAN KUALIFIKASI TENAGA KESEHATANDI FASYANKES MELALUI PERENCANAAN

UPAYA PEMENUHAN JUMLAH, JENIS DAN KUALIFIKASI TENAGA KESEHATANDI FASYANKES MELALUI PERENCANAAN UPAYA PEMENUHAN JUMLAH, JENIS DAN KUALIFIKASI TENAGA KESEHATANDI FASYANKES MELALUI PERENCANAAN DAN PENDAYAGUNAAN SDMK Kepala Pusat Perencanaan dan Pendayagunaan SDMK Batam, 16 Oktober 2012 SUPPLY SIDE

Lebih terperinci

RISET KESEHATAN DASAR RISKESDAS 2010

RISET KESEHATAN DASAR RISKESDAS 2010 RISET KESEHATAN DASAR RISKESDAS 2010 BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN KESEHATAN KEMENTERIAN KESEHATAN RI TAHUN 2010 i KATA PENGANTAR Assalamu alaikum wr. wb. Puji syukur kepada Allah SWT selalu kami panjatkan,

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN PENCAPAIAN

PERKEMBANGAN PENCAPAIAN BAGIAN 2. PERKEMBANGAN PENCAPAIAN 25 TUJUAN 1: TUJUAN 2: TUJUAN 3: TUJUAN 4: TUJUAN 5: TUJUAN 6: TUJUAN 7: Menanggulagi Kemiskinan dan Kelaparan Mencapai Pendidikan Dasar untuk Semua Mendorong Kesetaraan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menular maupun tidak menular (Widyaningtyas, 2006). bayi dan menempati posisi pertama angka kesakitan balita.

BAB I PENDAHULUAN. menular maupun tidak menular (Widyaningtyas, 2006). bayi dan menempati posisi pertama angka kesakitan balita. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pengetahuan yang ibu peroleh dapat menentukan peran sakit maupun peran sehat bagi anaknya. Banyak ibu yang belum mengerti serta memahami tentang kesehatan anaknya, termasuk

Lebih terperinci

STRATEGI PENINGKATAN KUALITAS HIDUP MANUSIA DI INDONESIA 1. Oleh: Widiyanto, SP, M.Si 2

STRATEGI PENINGKATAN KUALITAS HIDUP MANUSIA DI INDONESIA 1. Oleh: Widiyanto, SP, M.Si 2 STRATEGI PENINGKATAN KUALITAS HIDUP MANUSIA DI INDONESIA 1 Oleh: Widiyanto, SP, M.Si 2 Abstrak Menurut Human Development Report (HDR) tahun 2006, Indonesia menempati urutan 108 dari 177 negara dengan indeks

Lebih terperinci

SINOPSIS RENCANA PENELITIAN TESIS

SINOPSIS RENCANA PENELITIAN TESIS 1 SINOPSIS RENCANA PENELITIAN TESIS Judul Penelitian Tradisi Betuturan Ibu Terhadap Keputusan Memilih Penolong Persalinan Pada Masyarakat Suku Sasak di Wilayah Puskesmas Bagu Kecamatan Pringgarata Kabupaten

Lebih terperinci

Masalah Gizi di Indonesia dan Posisinya secara Global

Masalah Gizi di Indonesia dan Posisinya secara Global Masalah Gizi di Indonesia dan Posisinya secara Global Endang L. Achadi FKM UI Disampaikan pd Diseminasi Global Nutrition Report Dalam Rangka Peringatan Hari Gizi Nasional 2015 Diselenggarakan oleh Kementerian

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI IBU DALAM PEMILIHAN PENOLONG PERSALINAN. Lia Amalia (e-mail: lia.amalia29@gmail.com)

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI IBU DALAM PEMILIHAN PENOLONG PERSALINAN. Lia Amalia (e-mail: lia.amalia29@gmail.com) FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI IBU DALAM PEMILIHAN PENOLONG PERSALINAN Lia Amalia (e-mail: lia.amalia29@gmail.com) Jurusan Kesehatan Masyarakat FIKK Universitas Negeri Gorontalo ABSTRAK: Dalam upaya penurunan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1191/MENKES/PER/VIII/2010 TENTANG PENYALURAN ALAT KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1191/MENKES/PER/VIII/2010 TENTANG PENYALURAN ALAT KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1191/MENKES/PER/VIII/2010 TENTANG PENYALURAN ALAT KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

PUTUSAN Perkara Nomor: 11/KPPU-I/2005

PUTUSAN Perkara Nomor: 11/KPPU-I/2005 PUTUSAN Perkara Nomor: 11/KPPU-I/2005 Komisi Pengawas Persaingan Usaha Republik Indonesia yang untuk selanjutnya disebut Komisi, memeriksa dugaan pelanggaran terhadap Undang-undang Nomor 5 Tahun 1999 tentang

Lebih terperinci

Ayo ke POSYANDU. Ayo ke. Setiap Bulan. POSYANDU Menjaga Anak dan Ibu Tetap Sehat

Ayo ke POSYANDU. Ayo ke. Setiap Bulan. POSYANDU Menjaga Anak dan Ibu Tetap Sehat PAUD Kementerian Kesehatan RI Pusat Promosi Kesehatan Tahun 2012 www.promkes.depkes.go.id Jl. H.R Rasuna Said Blok X-5 Kav. 4-9 Gedung Prof. Dr. Sujudi Lt.10 Jakarta Ayo ke POSYANDU Setiap Bulan POSYANDU

Lebih terperinci

GEJOLAK HARGA BERAS AGUSTUS - SEPTEMBER 1998: Penelusuran Sebab dan Akibat

GEJOLAK HARGA BERAS AGUSTUS - SEPTEMBER 1998: Penelusuran Sebab dan Akibat GEJOLAK HARGA BERAS AGUSTUS SEPTEMBER 1998: Penelusuran Sebab dan Akibat Oleh: Syaikhu Usman M. Sulton Mawardi LAPORAN KONSULTAN THE WORLD BANK Jakarta, Oktober 1998 RINGKASAN Pada medio Agustus 1998 terjadi

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 33 TAHUN 2012 TENTANG PEMBERIAN AIR SUSU IBU EKSKLUSIF

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 33 TAHUN 2012 TENTANG PEMBERIAN AIR SUSU IBU EKSKLUSIF PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 33 TAHUN 2012 TENTANG PEMBERIAN AIR SUSU IBU EKSKLUSIF KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2012 DAFTAR ISI Peraturan

Lebih terperinci

- 1 - DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI MOJOKERTO,

- 1 - DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI MOJOKERTO, - 1 - PERATURAN BUPATI MOJOKERTO NOMOR 32 TAHUN 2014 TENTANG PENJABARAN TUGAS POKOK DAN FUNGSI ORGANISASI DAN TATA KERJA RUMAH SAKIT UMUM DAERAH RA. BASOENI KABUPATEN MOJOKERTO DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI LOKASI PENELITIAN

BAB IV DESKRIPSI LOKASI PENELITIAN 57 BAB IV DESKRIPSI LOKASI PENELITIAN A. Diskriptif Lokasi Penelitian Sesuai dengan ilmu geologis, perusahaan Arek TVSurabaya mempunyai letak yang strategis sesuai dengan kemampuan dan jangkauan usaha

Lebih terperinci

RENCANA STRATEGIS ( R E N S T R A ) DINAS KESEHATAN KOTA PALEMBANG TAHUN 2008-2013

RENCANA STRATEGIS ( R E N S T R A ) DINAS KESEHATAN KOTA PALEMBANG TAHUN 2008-2013 RENCANA STRATEGIS ( R E N S T R A ) DINAS KESEHATAN KOTA PALEMBANG TAHUN 2008-2013 PEMERINTAH KOTA PALEMBANG DINAS KESEHATAN Jl. Merdeka No. 72 Telp.(0711) 350651 Fax.(0711) 350523 Website : http://www.dinkes.palembang.go.id

Lebih terperinci

PENDUDUK SASARAN PROGRAM PEMBANGUNAN KESEHATAN TAHUN 2015

PENDUDUK SASARAN PROGRAM PEMBANGUNAN KESEHATAN TAHUN 2015 PENDUDUK SASARAN PROGRAM PEMBANGUNAN KESEHATAN TAHUN 2015 No Provinsi Jumlah Penduduk Ibu Hamil (1,1 x Ibu Melahirkan (1,05 x Kelahiran Bayi/Surviving Infant (0Tahun) Laki-Laki Perempuan Total kelahiran

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN INDEKS HARGA KONSUMEN/INFLASI BANYUWANGI MARET 2015 INFLASI 0,09 PERSEN

PERKEMBANGAN INDEKS HARGA KONSUMEN/INFLASI BANYUWANGI MARET 2015 INFLASI 0,09 PERSEN BPS KABUPATEN BANYUWANGI No. 03/April/3510/Th.II, 03 April PERKEMBANGAN INDEKS HARGA KONSUMEN/INFLASI BANYUWANGI MARET INFLASI 0,09 PERSEN Pada bulan Banyuwangi mengalami inflasi sebesar 0,09 persen, lebih

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENKES. Dana Alokasi Khusus. Kesehatan. TA 2014. Petunjuk Teknis.

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENKES. Dana Alokasi Khusus. Kesehatan. TA 2014. Petunjuk Teknis. No.6, 2014 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENKES. Dana Alokasi Khusus. Kesehatan. TA 2014. Petunjuk Teknis. PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 84 TAHUN 2013 TENTANG PETUNJUK TEKNIS

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2014 TENTANG TENAGA KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2014 TENTANG TENAGA KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2014 TENTANG TENAGA KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa tenaga kesehatan memiliki peranan penting

Lebih terperinci

Dengan ini saya bermaksud mengajukan surat lamaran pekerjaan, kiranya dapat diterima sebagai pegawai pada perusahaan yang Bapak / Ibu pimpin.

Dengan ini saya bermaksud mengajukan surat lamaran pekerjaan, kiranya dapat diterima sebagai pegawai pada perusahaan yang Bapak / Ibu pimpin. : anisa Umur : 23 : d3 : sidoarjo Telp : 08570998644 : anisa@yahoo.com : ira Umur : 22 : jl.anggrek Telp : 08977654324 : ira@ymail.com : dika Umur : 24 : nganjuk Telp : 08383077654 : dika@rocketmail.com

Lebih terperinci

Farid Husin Prodi S2 Kebidanan FKUP International Conference on Women s Health in Science & Engineering, Bandung 6 Desember 2012

Farid Husin Prodi S2 Kebidanan FKUP International Conference on Women s Health in Science & Engineering, Bandung 6 Desember 2012 Farid Husin Prodi S2 Kebidanan FKUP International Conference on Women s Health in Science & Engineering, Bandung 6 Desember 2012 SISTEMATIKA 1 Analisis Hambatan dalam penurunan AKI/AKB Penerapan Standar

Lebih terperinci

LAPORAN HASIL RISET KESEHATAN DASAR (RISKESDAS) PROVINSI MALUKU TAHUN 2008

LAPORAN HASIL RISET KESEHATAN DASAR (RISKESDAS) PROVINSI MALUKU TAHUN 2008 LAPORAN HASIL RISET KESEHATAN DASAR (RISKESDAS) PROVINSI MALUKU TAHUN 2008 BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN KESEHATAN DEPARTEMEN KESEHATAN RI TAHUN 2009 Buku Laporan Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS)

Lebih terperinci

PERAN PROGRAM PERENCANAAN PERSALINAN & PENCEGAHAN KOMPLIKASI (P4K( P4K) ) dalam PELAKSANAAN PEMBANGUNAN KESEHATAN DAN KB

PERAN PROGRAM PERENCANAAN PERSALINAN & PENCEGAHAN KOMPLIKASI (P4K( P4K) ) dalam PELAKSANAAN PEMBANGUNAN KESEHATAN DAN KB PERAN PROGRAM PERENCANAAN PERSALINAN & PENCEGAHAN KOMPLIKASI (P4K( P4K) ) dalam PELAKSANAAN PEMBANGUNAN KESEHATAN DAN KB Oleh: KEPALA DINAS KESEHATAN PROVINSI JAWA TENGAH Dr. Hartanto, M.Med.Sc Disampaikan

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 128/MENKES/SK/II/2004 TENTANG KEBIJAKAN DASAR PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 128/MENKES/SK/II/2004 TENTANG KEBIJAKAN DASAR PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 128/MENKES/SK/II/2004 TENTANG KEBIJAKAN DASAR PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : Mengingat : a. bahwa dalam

Lebih terperinci

GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG TUMBUH KEMBANG BAYI DI PUSKSMAS ANTANG KOTA MAKASSAR

GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG TUMBUH KEMBANG BAYI DI PUSKSMAS ANTANG KOTA MAKASSAR GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG TUMBUH KEMBANG BAYI DI PUSKSMAS ANTANG KOTA MAKASSAR Novendra Charlie Budiman, Muh. Askar, Simunati Mahasiswa S1 Ilmu Keperawatan STIKES Nani Hasanuddin Makassar Dosen

Lebih terperinci

SURVEI RUMAH TANGGA SEHAT DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS CIAWI KABUPATEN TASIKMALAYA. Siti Novianti 1, Sri Maywati

SURVEI RUMAH TANGGA SEHAT DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS CIAWI KABUPATEN TASIKMALAYA. Siti Novianti 1, Sri Maywati SURVEI RUMAH TANGGA SEHAT DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS CIAWI KABUPATEN TASIKMALAYA Siti Novianti 1, Sri Maywati ABSTRAK Pemerintah telah menetapkan kebijakan nasional program promosi kesehatan untuk mendukung

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN BANYUASIN TAHUN 2013

PEMERINTAH KABUPATEN BANYUASIN TAHUN 2013 Bab 2 hal Kata Pengantar Assalaamu alaikum aamu alaikum Warohmatullaahi Wabarokaatuh, Puji Syukur kita panjatkan ke hadirat Allah Swt, karena atas ridho dan rahmat-nya Jualah Laporan Akuntabilitas Kinerja

Lebih terperinci

Ita Rahmawati, S.Si.T., M.Kes

Ita Rahmawati, S.Si.T., M.Kes Ita Rahmawati, S.Si.T., M.Kes KUDUSmedia Intisari Materi Asuhan Kebidanan (Kehamilan, Persalinan, Nifas, BBL dan KB) Oleh: Ita Rahmawati, S.Si.T., M.Kes Hak Cipta pada Penulis Editor Setting Desain Cover

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.298, 2014 LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA KESRA. Tenaga Kesehatan. Penyelenggaraan. Pengadaan. Pendayagunaan. (Penjelasan Dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5607) UNDANG-UNDANG

Lebih terperinci

TARIF RETRIBUSI PERIZINAN BIDANG KESEHATAN

TARIF RETRIBUSI PERIZINAN BIDANG KESEHATAN LAMPIRAN : PERATURAN DAERAH KOTA PASURUAN NOMOR : 14 TAHUN 2008 TANGGAL : 14 April 2008 TARIF RETRIBUSI PERIZINAN BIDANG KESEHATAN Izin Baru 1. Izin Kerja / Praktik Tenaga Kesehatan a. SIP Dokter / Dokter

Lebih terperinci

Mobilisasi Masyarakat

Mobilisasi Masyarakat Mobilisasi Masyarakat mobilisasi masyarakat menjadi salah satu pembeda dengan program pemerintah atau program lainnya. Bukan kami tidak bisa melakukannya, tetapi keterbatasan personel dan luasnya cakupan

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KOTA SAMARINDA SALINAN

BERITA DAERAH KOTA SAMARINDA SALINAN BERITA DAERAH KOTA SAMARINDA SALINAN PERATURAN WALIKOTA SAMARINDA NOMOR 3 TAHUN 2013 TENTANG STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) PELAYANAN PERIZINAN PADA BADAN PELAYANAN PERIZINAN TERPADU SATU PINTU KOTA

Lebih terperinci

HARGA REGULAR SERVICE HARGA PAKET SERVICE KHUSUS MEMBER INFORMA

HARGA REGULAR SERVICE HARGA PAKET SERVICE KHUSUS MEMBER INFORMA HARGA REGULAR SERVICE Harga Member Non Member X901804 Jasa Pembersihan Mattress Single 180,000 200,000 70000790 Jasa Pembersihan Mattress Queen 220,000 250,000 70000791 Jasa Pembersihan Mattress King 70002611

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. kedua adalah pelayanan kesehatan diantaranya adalah sumber daya manusia yang

BAB II KAJIAN PUSTAKA. kedua adalah pelayanan kesehatan diantaranya adalah sumber daya manusia yang BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Perilaku Hidup Bersih Dan Sehat Menurut Hendrik L. Blum, derajat kesehatan dipengaruhi 4 faktor yaitu faktor lingkungan, perilaku masyarakat, pelayanan kesehatan, dan keturunan.

Lebih terperinci

EVALUASI DISTRIBUSI DAN PENYIMPANAN VAKSIN DI DINAS KESEHATAN KAB.MAJENE SULAWESI BARAT

EVALUASI DISTRIBUSI DAN PENYIMPANAN VAKSIN DI DINAS KESEHATAN KAB.MAJENE SULAWESI BARAT FORUM NASIONAL II : Jaringan Kebijakan Kesehatan Indonesia EVALUASI DISTRIBUSI DAN PENYIMPANAN VAKSIN DI DINAS KESEHATAN KAB.MAJENE SULAWESI BARAT UMMU KALSUM T, S.Farm,Apt,MPH MANAJEMEN KEBIJAKAN OBAT

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS SISTEM RUJUKAN PELAYANAN KESEHATAN PROVINSI NUSA TENGGARA BARAT

PETUNJUK TEKNIS SISTEM RUJUKAN PELAYANAN KESEHATAN PROVINSI NUSA TENGGARA BARAT PETUNJUK TEKNIS SISTEM RUJUKAN PELAYANAN KESEHATAN PROVINSI NUSA TENGGARA BARAT DINAS KESEHATAN PROVINSI NUSA TENGGARA BARAT TAHUN 2011 PETUNJUK TEKNIS SISTEM RUJUKAN PELAYANAN KESEHATAN PROVINSI NUSA

Lebih terperinci

KEGIATAN DALAM RANGKA HARI KANKER SEDUNIA 2013 DI JAWA TIMUR

KEGIATAN DALAM RANGKA HARI KANKER SEDUNIA 2013 DI JAWA TIMUR KEGIATAN DALAM RANGKA HARI KANKER SEDUNIA 2013 DI JAWA TIMUR PENDAHULUAN Kanker merupakan salah satu penyakit yang telah menjadi masalah kesehatan masyarakat di dunia maupun di Indonesia. Setiap tahun,

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 75 TAHUN 2014 TENTANG PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 75 TAHUN 2014 TENTANG PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 75 TAHUN 2014 TENTANG PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang Mengingat : a. bahwa

Lebih terperinci

PENURUNAN KEMATIAN IBU MELALUI PERENCANAAN PERSALINAN DAN PENCEGAHAN KOMPLIKASI (P4K)

PENURUNAN KEMATIAN IBU MELALUI PERENCANAAN PERSALINAN DAN PENCEGAHAN KOMPLIKASI (P4K) PENURUNAN KEMATIAN IBU MELALUI PERENCANAAN PERSALINAN DAN PENCEGAHAN KOMPLIKASI (P4K) ANUNG SUGIHANTONO KEPALA DINAS KESEHATAN PROVINSI JAWA TENGAH SRAGEN 7 FEBRUARI 2013 1 IDENTITAS DIRI Nama : Dr Anung

Lebih terperinci