dan Agustin, 2005). Dalam rangka

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "dan Agustin, 2005). Dalam rangka"

Transkripsi

1 ANALISIS TINGKAT PENERAPAN TEKNOLOGI PADA USAHATAI\TI KAKAO (STT]DI KASUS PADA MASYARAKAT TAI\U EKSODUS DI KECAIVTATAIY LASALIMU KABTJPATEN BUTON) Oteh : Munirwan Zani t) ABSTRACT The research entitled Analysis of the Level of Technology Usage in the Cocoa Farming (A Case Study in lnternally Displaced tersons (ldp) Farming Community in Lasalimu Subdistrict of Buton District) aimed to describe the level in the use of farm technology in cocoa farming cultivated by IDP farmers and factors aftecting such technology usage. The research was conducted on 50 IDP farmers cultivating cocoa using interview method. Research results indicated that the level of farm technology usage in the cocoa farming was in the moderate category with the average score of 55,84. Factors that have statistically significant affect on the level of technology usage are cocoa farming experience, farm size, and capital. Key words : Technologi usage! Cocoa Farming, lnternally Displaced Persons PENDAHTJI,UAN Komoditi kakao (Theobroma cacao L) sebagai salah satu komoditi ekspor andalan Indonesia yang sejak beberapa tahun terakhir dipacu pengembangannya untuk meningkatkan produksi guna memenuhi permintaan pasar dalam negeri yang semakin meningkat sejalan dengan makin berkembangnya sector agro industri, maupun untuk mdmenuhi permintaan pasar luar negeri. Petani kakao di Indonesia pada umumnya belum dapat meningkatkan hasil produksi usahataninya, karena berbagai hambatan dan kelemahan, baik yang bersifat internal maupun eksternal. Menurut Martadinata (1997) bahwa kelemahan usahatani kakao di Indonesia antara lain : (l) terbatasnya pengguniun bahan tanaman unggul dan sarana produksi, (2) produktivitas beragam dan relatif rendah, (3) kurang modal, (4) keterbatasan teknologi dan pengetahuan petani, (5) sistem kemitraan belum merata, (6) petani belum terbiasa berhubungan dengan lembaga perbankan, dan (7) petani masih bersifat konsumtif. Provinsi Sulawesi Tenggara merupakan salah satu daerah sentra produksi kakao di Indonesia. Sejak tahun 1990 hingga 2002 area kakao di Sulawesi Tenggara terus mengalami peningkatan dari ha menjadi ha dengan rata-rata pertumbuhan 4,13o/o per tahun. Produksi kakao juga mengalami peningkatan dari ton pada tahun 1990 menjadi ton pada tahun 2002 atau meningkat rata-rata 9,87o per tahun (Darwis dan Agustin, 2005). Dalam rangka peningkatan produksi dan mutu kakao djperlukan teknik yang tepat, dalam p.elaksanaan produksi, sehingga produksi per hektamya leblh tinggi. Salah satu upaya yang dapat dilakukan adalah penerapan teknologi yang tepat dan berdasya guna bagi petani kakao. Namun penerapan teknologi tidak selamanya diterima dan dimanfaatkan oleh petani, karena penerapan teknologi tersebut membutuhkan tambahan biaya usahatani. Menurut Soekartawi (1987) bahwa kendala yang dihadapi petani adalah dalam penerapan teknologi membutuhkan biaya yang tinggi, sehingga petani dihadapkan pada keterbatasan biaya operasi usahataninya. Disamping itu penerapan teknologi tidak dilakukan dengan sempurna oleh petani kakao, karena mempunyai pengetahuan dan keterampilan yang masih rendah, sehingga untuk mengatasi hal tersebut pemerintah melakukan penyuluhan dan memberikan bantuan dalam t' Staf Pengaisr Jurusan Sosek Fakultrer Perlanian (Jniversitas Hatuoleo, Kerdari, 64

2 65 bentuk subsidi sarana produksi serta pemberian bantuan modal usaha dalam bentuk kredit. Sejak tahun 1999 di Kecamatan Lasalimu Kabupaten Buton telah dilakukan pengembangan tanaman kakao. Pengembangan tanaman kakao tersebut dilakukan oleh masyarakat eksodus. Namun yang menjadi persoalan adalah masyarakat eksodus tersebut memiliki pengetahuan dan keterampilan tentang pengelolaan usahatani yang rendah, mengingat latar belakang pekerjaan mereka sebelumnya adalah umumnya sebagai pedagang. Disamping itu tingkat pendidikan mereka rata-rata tergolong rendah dan kepemilikan modal yang kecil. Usahatani kakao yang diusahakan masyarakat tani eksodus telah melakukan panen sejak tahun 2003, dan pada tahun 2004 produktivitas yang dicapai adalah 0,5 ton per hektar. Produktivitas yang dicapai tersebut masih lebih rendah dari produktivitas rata-rata Sulawesi Tenggaiil yakni 0,987 ton per hektar (Disbun Sultra, 2N2). Rendahnya produktivitas yang dicapai tersebut salah satunya disebabkan penerepan teknologi yang belum optimal. Dengan kondisi tersebut di atas, maka pertanyaan yang muncul kemudian adalah bagaimana tingkat penerapan teknologi pada usahatani kakao yang diusahakan masyarakat tani eksodus dan fbktor-faktor apa yang mempeng:ruhi penerapan teknologi tersebut. Tujuan penelitian ini adalah mendiskripsikan tingkat penerapan teknologi dan faktor-faklor yang mempengaruhi penerapan teknologi pada usahatani kakao yang diusahakan masyarakat tani eksodus di Kecamatan Lasalimu Kabupaten Buton. METODE PENELITIAN Penelitian ini dilaksanakan di Satuan Pemukiman I (SP I) Kecamatan Lasalimu Kabupaten Buton yang merupakan daerah sentra pengembangan tanaman kakao oleh masyarakat tani eksodus. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh masyarakat tani eksodus yang mengusahakan tanaman kakao di Satuan Pemukiman I (SP I) Kecamatan Lasalimu yang berjumlah l4l KK. Sampel penelitian ditentukan dengan menggunakan metode acak sederhana (Simple Random Sampling) sebanyak 35% dari populasi, sehingga jumlah sampel penelitian sebanyak 50 KK. Jenis data terdiri atas data primer dan data sekunder. Data primer dikumpulkan melalui metode wawancara terstruktur, wawancara terbuka, dan pengamatan langsung, meliputi : identitas responden, luas lahan garapan dan modal, serta penerapan teknologi pada usahatani kakao yaitu pada Tanaman Menghasilkan (TM), meliputi : bahan tanaman, pemeliharaan tanaman, perlindungan tanaman, dan pemungutan hasil. Data sekunder dikumpulkan melalui metode dokumentasi dengan menelusuri data dan dokumen yang diperlukan dari kantor Kecamatan Lasalimu dan BPP Kecamatan Lasalimu. Untuk mengetahui tingkat penerapan teknologi pada usahatani kakao, maka dilakukan pengukuran tingkat penerapan teknologi berdasarkan Impoct Point. Skor penerapan berkisar antara 0 sampai 100, yang selanjutnya dibagi menjadi tiga tingkat penerapan yaitu : (a) Skor 0-33 kategori tingkat penerap:ur teknologi rendah; (b) Skor kategori tingkat penerapan teknologi sedang; dan (c) Skor kategori tingkat penerapan teknologi tinggi Untuk menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi penerapan teknologi pada usahatani kakao, maka dilakukan analisis regresi linear berganda melalui sistem komputerisasi, dengan formulasi sebagai berikut: Y: ao *?rxr * a,zxz * &rx: + &xq * itsxs +aoxo+e Dimana: Y = Skortingkatpenerapan teknologi pada usahatani kakao; ao Perpotongan atau intercept; x1 = Umur; x2 : Tingkat pendidikan formal; x3 : Jumlah anggota keluarga; x4 berusahatani kakao; x5 Pengalaman Luas lahan garapan; x6 : Modal; al,a2,a3,a4, a5, dan a6 : koefisien dari masing-masing variabel x:dane = Error AGRIPLUS, Volume 77 Nomor LlJanuari 20O7, ISSN B5+0128

3 66 HASIL DAN PEMBAHASAN Penerapan Teknologi Usahatani Kakao l{asil penelitian menunjukan bahwa skor pcnerapan teknologi pacla usahatani kakao yang dicapai petani responden berkisar antara 34 sampai 75 dengan rata-rata sebesar 55,84. tjntuk lebih jelasnya mengenai tingkat oleh petani responden dapat dilihat pada Tabel l. l-abel l. 'l'ingkat l)encrapan Teknologi pada Usahatani Kakao Petani Responden di Kecamatan Lasalimu, Tahun 2006 Tingkat Penerapan Teknologi Sedang (skor 34-66) Tinggi (skor67-100) Jumlah Resoonden Orang 45 5 Persentase (%\ 90,00 10,00 Jumlah ,00 Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa penerapan teknologi pada usahatani kakao belum sepenuhnya dilakukan petani disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu : l) modal yang dimiliki petani rendah, 2\ Pengetahuan dan keterampilan yang dimiliki petani responden tentang beberapa hal yang berkenaan dengan penerapan teknologi masih kurang. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Penerapan Teknologi Pada Usahatani Kakao Oleh Masyarakat Tani Eksodus di Kecamatan Laselimu l. Analisis Sirnultan Berdasarkan hasil pengolahan data maka diperoleh persamaan sebagai berikut Y : 7,289-0,l39xr + 0,gggXz + 0,303Xr + 8,27 6X4-34,739X5 + 0,0000 I 4 I x6 Dirnana : Tabel I menunjukan mayoritas petani y : Skor penerapan Teknologi; responden memiliki tingkat penerapan X' : Umur (Tahun); Xr: peniidikan Formal teknologi pada usahatani kakao yang sedang. (Tahun); 1g, = jumutr A,nggota Kgluarga H1l ini menggambarkan bahwa penerapan (grang); Xr = pengalamai- Berusaha-ini teknologi pada usahatani kakao telah (auo lfanun); X5 = Lqas Lahan G.4rapan dilaksanakan oleh petani responden namun titet ta.y; dan iu =" n{odal (Rupl"n) belum optimal. Komponen teknologi yang belum diterapkan oleh sebagian besar petani bebas (X) secara benama_sama terhadap responden adalah penggunaan bahan tanaman variabel terikat (y) maka disusun analisis dan pemeliharaan tanaman. varians sebagai berikut : Tabel 2. Analisis Varians Regresi Linear Berganda Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi penerapan Teknologi Pada Usahatani Kakao di Kecamatan Lasalimu, Tahun Z0b6 - Signifikan 3 r 3 t, , ** Keterangan : *r = Berpengaruh sangat nyata pada tarafkepercayaanggo/o(a = 0,0r) ACRIPLUS, Volumc t7 Nomor Ltlanueri Z(M7, ISSN 0gfi4-012g

4 67 Berdasarkan hasil analisis seperti terlihat pada Tabel 2 diperoleh tingkat signifikansi F-hitung 0,000 lebih kecil dari taraf kesalahan lyo berarti bahwa seluruh variabel bebas (X) secara bersama-sama menunjukan pengaruh yang sangat nyata terhadap penerapan teknologi pada usahatani kakao/variabel terikat (Y). ilai koefisien determinasi (R2; sebesar 0,508 yang berarti bahwa 50,8Vo keragaman variabel terikat (Y) dijelaskan atau dapat diterangkan bleh keragaman variabel bebas (X), dan sisanya 49,2o diterangkan oleh keragaman variabel lain yang tidak dimasukkan dalam model analisis. Sedangkan koefisien korelasi (R) sebesar 0,713 dengan tanda positif dan mendekati I yang berarti bahwa variabel terikat (Y) mempunyai hubungan yang erat atau kuat dengan seluruh variabel bebas (X). 2. Analisis Parsial Untuk mengetahui pengaruh variabel bebas (X) secara sendiri-sendiri terhadap variabel terikat (Y) digunakan uji t. Untuk memudahkan pembahasan, maka hasil analisis regresi linear berganda diringkas seperti tampak pada Tabel 3. Tabel 3. Nilai Parameter Analisis Regresi Linear Berganda Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Penerapan Teknologi Pada Usahatani Kakao di Kecamatan l,asalimu, Tahun 2006 N. Variabel Bebas (X) Koefisien Regresi(bi) rhitung Signifikansi I Umur (X1) Pendidikan Formal (X2) Jumlah Anggota Keluarga (X3) Pengalaman Berusahatani ()fu ) Luas Lahan Garapan (X5) Modal (X6) -0,139 0,898 0,303 8,276-34,738 0,000014t - I,l g4tn l,6gob' 0,245t' 3,562** -2,216* 2,454* 0,243 0,098 0,807 0,001 0,032 0,019 Keterangan' :t:t : Berpengaruhsangatnyatapadac:0,01; * : Berpengaruhnyatapadaa:0,05;6 = Berpengaruh tidak nyata pada a = 0,05 Penjelasan masing-masing factor yang berpengaruh sebagai berikut: (a). Umur (X1), mempunyai nilai koefisien regresi (b1) sebesar -0,139 dan t-hitung (tr) : -1,184 dengan tingkat signifikansi sebesar 0,243, yang berarti bahwa variabel umur (Xr) mempunyai hubungan yang negatif dan berpengaruh tidak nyata terhadap penerapan nyata 5Yo. (b). Pendidikan formal (X2), mempunyai nilai koefisien regresi (b2) sebesar 0,898 dan t-hitung (t2): 1,690 dengan tingkat signifikansi sebesar 0,098, yang berarti bahwa variabel pendidikan formal (X2) mempunyai hubungan yang positif dan berpengaruh tidak nyata terhadap penerapan teknologi pada usahatani kakao pada taraf nyata 5%o. (c). Jumlah anggota keluarga (X3), mempunyai nilai koefisien regresi (b3) sebesar 0,303 dan t- hitung (tz):0,245 dengan tingkat signifikansi sebesar 0,807, yang berarti bahwa variabel jumlah anggota keluarga (X3) mempunyai hubungan yang positif dan berpengaruh tidak nyata terhadap penerapan teknologi pada usahatani kakao pada taraf nyata 5%. (d). Pengalaman berusahatani kakao (&), mempunyai nilai koefisien regresi (br) sebesar 8,276 dan t-hitung (ta) : 3,562 dengan tingkat signifikansi sebesar 0,001, yang berarti bahwa variabel pengalaman berusahatani kakao ()Q) mempunyai hubungan yang positif dan berpengaruh sangat nyata terhadap penerapan nyata lo/o, sehingga semakin lama pengalaman, maka penerapan teknologi pada usahatani kakao akan semakin tinggi. Nilai koefisien regresi sebesar 8,276 berarti bahwa setiap penambahan pengalaman berusahatani kakao sebesar satu satuan akan menyebabkan skor penerapan teknologi meningkat sebesar AGRIPLUS, Volume 17 Nomor Ollanuad 20O7, ISSN 0g

5 68 8,276 satuan, dengan anggapan variabel lain tetap (cateris paribus). (e). Luas lahan garapan (Xs), mempunyai nilai koefisien regresi (b5) sebesar -34,73E dan t-hitung (t5) : -2,261 dengan tingkat signifikansi sebesar 0,032, yang berarti bahwa variabel luas lahan gsrapan (Xs) mempunyai hubungan yang negatif dan berpengaruh nyata terhadap pada taraf nyata SVo, sehingga semakin luas lahan garapan, maka ponerapan teknologi pada usahatani kakao akan semakin rendah. Nilai koefisien regresi sebesar -34,738 berarti bahwa setiap penambahan luas lahan garapan sebesar satu satuan akan menyebabkan skor peperapan teknologi menurun sebesar 34,738 satuar\ dengan anggapan variabel lain tetap (cateris paribus ; dan (0 Modal (Xo), mempunyai nilai koefisien regresi (be) sebesar 0, dan t-hitung (k) = 2,454 dengan tingkat signifikansi sebesar 0,018, yang berarti bahwa variabel modal (Xo) mempunyai hubungan yang positif dan berpengaruh nyata terhadap penerapan nyata 5%o, sehingga semakin besar modal, maka penerapan teknologi pada usahatani kakao akan semakin tinggi. Nilai koefisien regresi sebesar I berarti bahwd setiap penambahan modal scbesar satu satuan akan menyebabkan skor pcnerapan teknologi meningkat sebesar 0, satuan, dengan anggapan variahrel lain tctap (caleris parihu.s). KESIMPULAN DAN SARAN Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan sebagai berikut : ( l) f ingkat oleh masyarakat tani eksodus di Kecamatan Lasalimu Kabupaten Buton tergolong sedang dengan skor rata-rata sebesar 55,84. (2) Faktor-faktor yang berpengaruh nyata terhadap penerapan teknologi pada usahatani kakao yang diusahakan masyarakat tani eksodus di Kecamatan Lasalimu Kabupaten Buton adalah pengalaman berusahatani kakao, luas lahan garapan, dan modal. Berdasarkan hasil penelitian disarankan kepada semua pihak yang berkepentingan, utamanya Pemerintah Daerah Kabupaten Buton agar dapat merumuskan suatu kebijakan yang dapat membantu dan mendorong peningkatan pengetahuan dan keterampilan petani, serta memberikan bantuan modal kepada petani, sehingga petani dapat mengelola usahataninya secara intensif untuk meningkatkan penerapan teknologi pada usahatani kakao. DAFTAR PUSTAKA Arronimous, Pedoman Teknis, Identifikasi, ', dan Pemecahan Masalah Penentu (fmpact. Point). Direktorat Jqnderal Perkebunan. Jakarta. l Statistik Perkebunan Provinsi Sulawesi Tenggara. Dinas Perkebunan Provinsi Daerah Tingkat I Sulawesi Tenggara. Kendari. Darwis dan Agustin N.K Perspektif Agribisnis Kakao di Sulawesi Tenggara. Jurnal Sosial Ekonomi Pertanian dan Agribisnis (SOCA). Volume 5 Nomor 3 November Martadinat Prospek Bisnis Kakao. Pusat Penelitian Kopidan Kakao. Jember. Soekartawi, Ilmu Usahatani dan Penelitian Untuk Pengembangan Petani Kecil. UI - Press. Jakarta. AGRIPLUS, Yolume 17 Nomot Olleauari 2(M7, ISSN

ANALISIS PENGARUH INPUT PRODUKSI TERHADAP PRODUKSI USAHATANI UBI KAYU DI DESA SUKASARI KECAMATAN PEGAJAHAN KABUPATEN SERDANG BEDAGAI

ANALISIS PENGARUH INPUT PRODUKSI TERHADAP PRODUKSI USAHATANI UBI KAYU DI DESA SUKASARI KECAMATAN PEGAJAHAN KABUPATEN SERDANG BEDAGAI ANALISIS PENGARUH INPUT PRODUKSI TERHADAP PRODUKSI USAHATANI UBI KAYU DI DESA SUKASARI KECAMATAN PEGAJAHAN KABUPATEN SERDANG BEDAGAI ANALYSIS EFFECT OF INPUT PRODUCTION FOR CASSAVA FARMING IN SUKASARI

Lebih terperinci

III OBJEK DAN METODE PENELITIAN. kandang dan bibit terhadap penerimaan usaha, dengan subjek penelitian peternak

III OBJEK DAN METODE PENELITIAN. kandang dan bibit terhadap penerimaan usaha, dengan subjek penelitian peternak 24 III OBJEK DAN METODE PENELITIAN 3.1 Objek dan Subjek Penelitian Objek penelitian yang diamati yaitu pengaruh aplikasi teknologi pakan, kandang dan bibit terhadap penerimaan usaha, dengan subjek penelitian

Lebih terperinci

DAMPAK PENERAPAN TEKNOLOGI PENGELOLAAN TANAMAN TERPADU (PTT) TERHADAP PENDAPATAN PETANI PADI SAWAH

DAMPAK PENERAPAN TEKNOLOGI PENGELOLAAN TANAMAN TERPADU (PTT) TERHADAP PENDAPATAN PETANI PADI SAWAH DAMPAK PENERAPAN TEKNOLOGI PENGELOLAAN TANAMAN TERPADU (PTT) TERHADAP PENDAPATAN PETANI PADI SAWAH (Studi Kasus : Desa Pematang Setrak, Kec Teluk Mengkudu, Kabupaten Serdang Bedagai) Ikram Anggita Nasution

Lebih terperinci

ANALISIS PENDAPATAN DAN PEMASARAN USAHATANI SEMANGKA DI DESA MARANATHA KECAMATAN SIGI BIROMARU KABUPATEN SIGI

ANALISIS PENDAPATAN DAN PEMASARAN USAHATANI SEMANGKA DI DESA MARANATHA KECAMATAN SIGI BIROMARU KABUPATEN SIGI e-j. Agrotekbis 2 (3) : 282-287, Juni 2014 ISSN : 2338-3011 ANALISIS PENDAPATAN DAN PEMASARAN USAHATANI SEMANGKA DI DESA MARANATHA KECAMATAN SIGI BIROMARU KABUPATEN SIGI Analysis of watermelon farming

Lebih terperinci

PERBEDAAN POLA TANAM TERHADAP BIAYA DAN PENDAPATAN USAHATANI KAKAO

PERBEDAAN POLA TANAM TERHADAP BIAYA DAN PENDAPATAN USAHATANI KAKAO 1 PERBEDAAN POLA TANAM TERHADAP BIAYA DAN PENDAPATAN USAHATANI KAKAO Oleh : Abdul Gafaruddin ABSTRAK The objectives of this research were to know the differences between the cost production and revenue

Lebih terperinci

Faidah, Umi., dkk. Faktor-faktor Yang...

Faidah, Umi., dkk. Faktor-faktor Yang... FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENDAPATAN USAHATANI UBI JALAR (Ipomoea batatas L.) (Studi Kasus Pada Gapoktan Nusa Bhakti Desa Adinuso Kecamatan Reban Kabupaten Batang) Umi Faidah, Endah Subekti, Shofia

Lebih terperinci

Boks 1 PELAKSANAAN PROGRAM REVITALISASI PERKEBUNAN KAKAO DI SULAWESI TENGGARA

Boks 1 PELAKSANAAN PROGRAM REVITALISASI PERKEBUNAN KAKAO DI SULAWESI TENGGARA Boks 1 PELAKSANAAN PROGRAM REVITALISASI PERKEBUNAN KAKAO DI SULAWESI TENGGARA Perkebunan kakao merupakan salah satu sektor unggulan di bidang pertanian Provinsi Sulawesi Tenggara dimana sekitar 52% total

Lebih terperinci

BAB VI PEMBAHASAN. pelaksanaan, dan hasil terhadap dampak keberhasilan FMA agribisnis kakao di

BAB VI PEMBAHASAN. pelaksanaan, dan hasil terhadap dampak keberhasilan FMA agribisnis kakao di 63 BAB VI PEMBAHASAN Berdasarkan data hasil analisis kesesuaian, pengaruh proses pelaksanaan, dan hasil terhadap dampak keberhasilan FMA agribisnis kakao di Kecamatan Nangapanda Kabupaten Ende dapat dibahas

Lebih terperinci

KARAKTERISTIK PETANI KAKAO DAN PRODUKSINYA DI KABUPATEN PARIGI MOUTONG

KARAKTERISTIK PETANI KAKAO DAN PRODUKSINYA DI KABUPATEN PARIGI MOUTONG J. Agrisains 10 (1) :, April 2009 ISSN : 1412-3657 KARAKTERISTIK PETANI KAKAO DAN PRODUKSINYA DI KABUPATEN PARIGI MOUTONG Oleh: Made Antara 1) dan Effendy 1) ABSTRACT The research aim was to identify the

Lebih terperinci

AGRIPLUS, Volume 22 Nomor : 01Januari 2012, ISSN

AGRIPLUS, Volume 22 Nomor : 01Januari 2012, ISSN 60 ANALISIS BREAK EVEN POINT (BEP) USAHA PEMASARAN KACANG METE DI PROVINSI SULAWESI TENGGARA Oleh: Wa Ode Farida S. Djarudju 1 ABSTRACT The research aims to identify and analyze the volume and price of

Lebih terperinci

III METODE PENELITIAN. yang digunakan dalam penelitian ini. Faktor-faktor yang diteliti dalam

III METODE PENELITIAN. yang digunakan dalam penelitian ini. Faktor-faktor yang diteliti dalam 40 III METODE PENELITIAN A. Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel Definisi operasional merupakan pengertian dan petunjuk mengenai variabelvariabel yang digunakan dalam penelitian ini. Faktor-faktor

Lebih terperinci

ANALISIS PENDAPATAN PETANI PADI LAHAN RAWA LEBAK DI KABUPATEN MUKO-MUKO, PROVINSI BENGKULU. Ahmad Damiri dan Herlena Budi Astuti

ANALISIS PENDAPATAN PETANI PADI LAHAN RAWA LEBAK DI KABUPATEN MUKO-MUKO, PROVINSI BENGKULU. Ahmad Damiri dan Herlena Budi Astuti ANALISIS PENDAPATAN PETANI PADI LAHAN RAWA LEBAK DI KABUPATEN MUKO-MUKO, PROVINSI BENGKULU Ahmad Damiri dan Herlena Budi Astuti Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Bengkulu Jl. Irian KM 6,5 Bengkulu

Lebih terperinci

Jl. Prof. A. Sofyan No.3 Medan Hp , ABSTRAK ABSTRACT

Jl. Prof. A. Sofyan No.3 Medan Hp ,   ABSTRAK ABSTRACT ANALISIS FINANSIAL USAHATANI IKAN LELE DUMBO (Clarias gariepinus) (Studi Kasus : Desa Kuta Baru Kecamatan Tebing Tinggi Kabupaten Serdang Bedagai, Sumatera Utara) Izzatul Dwina Mahsaiba 1), Kelin Tarigan

Lebih terperinci

Nasrul Hidayat et al., Determinasi Analisis Pengaruh Tenaga Kerja Modal dan Wilayah Pemasran Terhadap... ABSTRAK

Nasrul Hidayat et al., Determinasi Analisis Pengaruh Tenaga Kerja Modal dan Wilayah Pemasran Terhadap... ABSTRAK Analisis Pengaruh Tenaga Kerja, Modal dan Wilayah Pemasaran Terhadap Keuntungan Pedagang Komoditas Pertanian di Kecamatan Randuagung Kabupaten Lumajang (Analysis Of The Influence of Labor Capital and Marketing

Lebih terperinci

ANALISIS PENGARUH HUBUNGAN FAKTOR-FAKTOR SOSIAL EKONOMI MASYARAKAT TERHADAP KELESTARIAN KAWASAN HUTAN DI HULU DAS POLEANG. Oleh : Alamsyah Flamin 1)

ANALISIS PENGARUH HUBUNGAN FAKTOR-FAKTOR SOSIAL EKONOMI MASYARAKAT TERHADAP KELESTARIAN KAWASAN HUTAN DI HULU DAS POLEANG. Oleh : Alamsyah Flamin 1) 130 ANALISIS PENGARUH HUBUNGAN FAKTOR-FAKTOR SOSIAL EKONOMI MASYARAKAT TERHADAP KELESTARIAN KAWASAN HUTAN DI HULU DAS POLEANG Oleh : Alamsyah Flamin 1) ABSTRACT Forests are renewable resources and have

Lebih terperinci

ANALISIS EFISIENSI ALOKATIF FAKTOR-FAKTOR PRODUKSI USAHATANI CABAI BESAR (Capsicum annum L.) DI DESA PETUNGSEWU, KECAMATAN DAU, KABUPATEN MALANG

ANALISIS EFISIENSI ALOKATIF FAKTOR-FAKTOR PRODUKSI USAHATANI CABAI BESAR (Capsicum annum L.) DI DESA PETUNGSEWU, KECAMATAN DAU, KABUPATEN MALANG P R O S I D I N G 345 ANALISIS EFISIENSI ALOKATIF FAKTOR-FAKTOR PRODUKSI USAHATANI CABAI BESAR (Capsicum annum L.) DI DESA PETUNGSEWU, KECAMATAN DAU, KABUPATEN MALANG Bagus Andriatno Fakultas Pertanian,

Lebih terperinci

Herman Subagio dan Conny N. Manoppo Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Sulawesi Tengah ABSTRAK

Herman Subagio dan Conny N. Manoppo Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Sulawesi Tengah ABSTRAK HUBUNGAN KARAKTERISTIK PETANI DENGAN USAHATANI CABAI SEBAGAI DAMPAK DARI PEMBELAJARAN FMA (STUDI KASUS DI DESA SUNJU KECAMATAN MARAWOLA PROVINSI SULAWESI TENGAH) Herman Subagio dan Conny N. Manoppo Balai

Lebih terperinci

KERANGKA BERPIKIR DAN HIPOTESIS

KERANGKA BERPIKIR DAN HIPOTESIS 69 KERANGKA BERPIKIR DAN HIPOTESIS Kerangka Berpikir Kerangka berpikir penelitian ini dimulai dengan pendapat Spencer dan Spencer (1993:9-10) menyatakan bahwa setiap kompetensi tampak pada individu dalam

Lebih terperinci

SEPA : Vol. 8 No.1 September 2011 : 9 13 ISSN : ANALISIS BIAYA DAN PENDAPATAN USAHATANI KEDELAI DI KABUPATEN SUKOHARJO

SEPA : Vol. 8 No.1 September 2011 : 9 13 ISSN : ANALISIS BIAYA DAN PENDAPATAN USAHATANI KEDELAI DI KABUPATEN SUKOHARJO SEPA : Vol. 8 No.1 September 2011 : 9 13 ISSN : 1829-9946 ANALISIS BIAYA DAN PENDAPATAN USAHATANI KEDELAI DI KABUPATEN SUKOHARJO UMI BAROKAH Program Studi Agribisnis, Fakultas Pertanian, Universitas Sebelas

Lebih terperinci

TINGKAT KEPUASAN ANGGOTA TERHADAP PELAYANAN KUD WERDHI MENDALA DESA SINGAPADU GIANYAR. * HP : ABSTRACT

TINGKAT KEPUASAN ANGGOTA TERHADAP PELAYANAN KUD WERDHI MENDALA DESA SINGAPADU GIANYAR. *  HP : ABSTRACT TINGKAT KEPUASAN ANGGOTA TERHADAP PELAYANAN KUD WERDHI MENDALA DESA SINGAPADU GIANYAR Mukholifah 1 *, I Made Tamba 2 dan Dian Tariningsih 2 1 Mahasiswa Program Studi Agribisnis, Fakultas Pertanian, Universitas

Lebih terperinci

ANALISIS PRODUKSI DAN PRODUKTIVITAS PADI SAWAH DI KABUPATEN ACEH UTARA

ANALISIS PRODUKSI DAN PRODUKTIVITAS PADI SAWAH DI KABUPATEN ACEH UTARA ISSN: 0852-9124 Vol. 4 No.1, Juli 2013 ANALISIS PRODUKSI DAN PRODUKTIVITAS PADI SAWAH DI KABUPATEN ACEH UTARA Production Analysis and Field-Rice Productivity in North Aceh District Zuriani 1 1 Program

Lebih terperinci

Oleh : SULISMAN NIM : PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 1997

Oleh : SULISMAN NIM : PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 1997 PENGARUH LUAS PEMILIKAN LAHAN, LAJU PERTUMBUHAN PENDUDUK DAN PENYERAPAN TEKNOLOGI PERTANIAN TERHADAP TEKANAN DAN MIGRASI PENDUDUK KE TAMAN NASIONAL GUNUNG LAUSER DI KABUPATEN ACEH TENGGARA Oleh : SULISMAN

Lebih terperinci

PEMBINAAN KELOMPOKTANI MELALUI PEMBUATAN DAN PENGGUNAAN KOMPOS JERAMI PADA TANAMAN PADI SAWAH

PEMBINAAN KELOMPOKTANI MELALUI PEMBUATAN DAN PENGGUNAAN KOMPOS JERAMI PADA TANAMAN PADI SAWAH Jurnal Penyuluhan Pertanian Vol. 5 No. 1, Mei PEMBINAAN KELOMPOKTANI MELALUI PEMBUATAN DAN PENGGUNAAN KOMPOS JERAMI PADA TANAMAN PADI SAWAH (Oryza sativa.l) DI KECAMATAN JUNTINYUAT KABUPATEN INDRAMAYU

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN Lokasi dan Waktu Penelitian Populasi Penelitian Rancangan Penelitian

METODE PENELITIAN Lokasi dan Waktu Penelitian Populasi Penelitian Rancangan Penelitian METODE PENELITIAN Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian dilaksanakan pada bulan Juni sampai Agustus 2008 di Desa Jono Oge dan Desa Tondo Kecamatan Sirenja Kabupaten Donggala Provinsi Sulawesi Tengah.

Lebih terperinci

ANALISIS PRODUKSI DAN PENDAPATAN USAHATANI PADI SAWAH DENGAN POLA JAJAR LEGOWO DI DESA LAANTULA JAYA KECAMATAN WITAPONDA KABUPATEN MOROWALI

ANALISIS PRODUKSI DAN PENDAPATAN USAHATANI PADI SAWAH DENGAN POLA JAJAR LEGOWO DI DESA LAANTULA JAYA KECAMATAN WITAPONDA KABUPATEN MOROWALI e-j. Agrotekbis 1 (5) : 477-484, Desember 2013 ISSN : 2338-3011 ANALISIS PRODUKSI DAN PENDAPATAN USAHATANI PADI SAWAH DENGAN POLA JAJAR LEGOWO DI DESA LAANTULA JAYA KECAMATAN WITAPONDA KABUPATEN MOROWALI

Lebih terperinci

Kata kunci: Pengembangan Usaha Agribisnis Perdesaan, Tingkat Pengembalian Dana, Karakteristik Sosial Ekonomi Petani ABSTRACT

Kata kunci: Pengembangan Usaha Agribisnis Perdesaan, Tingkat Pengembalian Dana, Karakteristik Sosial Ekonomi Petani ABSTRACT STUDI MENGENAI PROGRAM PENGEMBANGAN USAHA AGRIBISNIS PERDESAAN (PUAP) HORTIKULTURA KABUPATEN KARO (Studi Kasus : Desa Serdang dan Desa Paribun Kecamatan Barus Jahe Kabupaten Karo) Syafrizal Barus*), Meneth

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Konsep dasar dan batasan operasional ini mencakup pengertian yang

III. METODE PENELITIAN. Konsep dasar dan batasan operasional ini mencakup pengertian yang 64 III. METODE PENELITIAN A. Definisi Operasional Konsep dasar dan batasan operasional ini mencakup pengertian yang digunakan untuk menciptakan data yang akan dianalisis sehubungan dengan tujuan penelitian.

Lebih terperinci

PENGARUH KUALITAS TENAGA KERJA, BANTUAN MODAL USAHA DAN TEKNOLOGI TERADAP PRODUKTIVITAS KERJA USAHA MIKRO KECIL DAN MENENGAH (UMKM) DI JIMBARAN

PENGARUH KUALITAS TENAGA KERJA, BANTUAN MODAL USAHA DAN TEKNOLOGI TERADAP PRODUKTIVITAS KERJA USAHA MIKRO KECIL DAN MENENGAH (UMKM) DI JIMBARAN E-Jurnal EP Unud, 2 [2] : 102-107 ISSN: 2303-0178 PENGARUH KUALITAS TENAGA KERJA, BANTUAN MODAL USAHA DAN TEKNOLOGI TERADAP PRODUKTIVITAS KERJA USAHA MIKRO KECIL DAN MENENGAH (UMKM) DI JIMBARAN Ni Wayan

Lebih terperinci

TINGKAT ADOPSI PETANI TERHADAP TEKNOLOGI PERTANIAN TERPADU USAHATANI PADI ORGANIK

TINGKAT ADOPSI PETANI TERHADAP TEKNOLOGI PERTANIAN TERPADU USAHATANI PADI ORGANIK TINGKAT ADOPSI PETANI TERHADAP TEKNOLOGI PERTANIAN TERPADU USAHATANI PADI ORGANIK (Studi Kasus : Desa Lubuk Bayas, Kecamatan Perbaungan, Kabupaten Serdang Bedagai ) Melfrianti Romauli *), Lily Fauzia **),

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian dilakukan di Desa Sukoharjo 1 Kecamatan Sukoharjo

III. METODE PENELITIAN. Penelitian dilakukan di Desa Sukoharjo 1 Kecamatan Sukoharjo III. METODE PENELITIAN A. Lokasi dan Waktu Pelaksanaan Penelitian dilakukan di Desa Sukoharjo 1 Kecamatan Sukoharjo Kabupaten Pringsewu. Desa Sukoharjo 1 sejak tahun 2012 dicanangkan sebagai lokasi pengembangan

Lebih terperinci

ZIRAA AH, Volume 41 Nomor 1, Pebruari 2016 Halaman ISSN ELEKTRONIK

ZIRAA AH, Volume 41 Nomor 1, Pebruari 2016 Halaman ISSN ELEKTRONIK 113 PENGARUH FAKTOR-FAKTOR PRODUKSI TERHADAP PENDAPATAN USAHATANI JAGUNG DI DESA SUNGAI RIAM KECAMATAN PELAIHARI KABUPATEN TANAH LAUT PROVINSI KALIMANTAN SELATAN (The Influence Production Factors Against

Lebih terperinci

Irving C.K. Putri, Analisis Pendapatan Petani Kakao. ANALISIS PENDAPATAN PETANI KAKAO DI KABUPATEN PARIGI MOUTONG. Oleh: Irving Clark Kaiya Putri

Irving C.K. Putri, Analisis Pendapatan Petani Kakao. ANALISIS PENDAPATAN PETANI KAKAO DI KABUPATEN PARIGI MOUTONG. Oleh: Irving Clark Kaiya Putri ANALISIS PENDAPATAN PETANI KAKAO DI KABUPATEN PARIGI MOUTONG Oleh: Irving Clark Kaiya Putri Fakultas Ekonomi Dan Bisnis, Jurusan Ekonomi Pembangunan Universitas Sam Ratulangi Manado email: irvingclarkkaiyaputri@rocketmail.com

Lebih terperinci

(PERFORMANCE ANALYSIS OF FARMER GROUP AND ITS RELATIONSHIP WITH HOUSEHOLD FOOD SECURITY LEVEL (CASE STUDY IN RASANAE TIMUR SUBDISTRICT BIMA CITY)

(PERFORMANCE ANALYSIS OF FARMER GROUP AND ITS RELATIONSHIP WITH HOUSEHOLD FOOD SECURITY LEVEL (CASE STUDY IN RASANAE TIMUR SUBDISTRICT BIMA CITY) AGRISE Volume XIV No. 2 Bulan Mei 2014 ISSN: 1412-1425 ANALISIS TINGKAT KINERJA KELOMPOK TANI SERTA HUBUNGANNYA DENGAN TINGKAT KETAHANAN PANGAN RUMAH TANGGA PETANI (STUDI KASUS DI KECAMATAN RASANAE TIMUR

Lebih terperinci

HUBUNGAN KOMUNIKASI INTERPERSONAL DENGAN PERILAKU PETANI DALAM BERCOCOK TANAM PADI SAWAH DI DESA WAIMITAL KABUPATEN SERAM BAGIAN BARAT

HUBUNGAN KOMUNIKASI INTERPERSONAL DENGAN PERILAKU PETANI DALAM BERCOCOK TANAM PADI SAWAH DI DESA WAIMITAL KABUPATEN SERAM BAGIAN BARAT HUBUNGAN KOMUNIKASI INTERPERSONAL DENGAN PERILAKU PETANI DALAM BERCOCOK TANAM PADI SAWAH DI DESA WAIMITAL KABUPATEN SERAM BAGIAN BARAT Correlation of Interpersonal Communication to Farmers Behavior in

Lebih terperinci

MINAT PETERNAK UNTUK MENGEMBANGKAN TERNAK SAPI DI KAWASAN PERKEBUNAN KELAPA SAWIT (Studi Kasus : Kecamatan Sungai Bahar Kabupaten Muaro Jambi)

MINAT PETERNAK UNTUK MENGEMBANGKAN TERNAK SAPI DI KAWASAN PERKEBUNAN KELAPA SAWIT (Studi Kasus : Kecamatan Sungai Bahar Kabupaten Muaro Jambi) Volume 11, Nomor 2, Hal. 01-07 ISSN 0852-8349 Juli - Desember 2009 MINAT PETERNAK UNTUK MENGEMBANGKAN TERNAK SAPI DI KAWASAN PERKEBUNAN KELAPA SAWIT (Studi Kasus : Kecamatan Sungai Bahar Kabupaten Muaro

Lebih terperinci

Nelfita Rizka*), Salmiah**), Aspan Sofian**)

Nelfita Rizka*), Salmiah**), Aspan Sofian**) ANALISIS DAMPAK PENGGUNAAN DANA BANTUAN PROGRAM OPTIMASI LAHAN DALAM MENINGKATKAN PRODUKSI PADI SAWAH (Studi Kasus : Kecamatan Perbaungan Kabupaten Serdang Bedagai) Nelfita Rizka*), Salmiah**), Aspan Sofian**)

Lebih terperinci

ANALISIS EFISIENSI EKONOMI PENGGUNAAN FAKTOR-FAKTOR PRODUKSI PADA USAHATANI MELON DI KABUPATEN SRAGEN

ANALISIS EFISIENSI EKONOMI PENGGUNAAN FAKTOR-FAKTOR PRODUKSI PADA USAHATANI MELON DI KABUPATEN SRAGEN ANALISIS EFISIENSI EKONOMI PENGGUNAAN FAKTOR-FAKTOR PRODUKSI PADA USAHATANI MELON DI KABUPATEN SRAGEN Wahyu Tri Kusumasari, Joko Sutrisno, Susi Wuri Ani Program Studi Agribisnis Fakultas Pertanian Universitas

Lebih terperinci

Latar Belakang Pembangunan bidang ekonomi, keseimbangan bidang pertanian dengan industri Pembangunan ekonomi berbasiskan kerakyatan; Pembangunan ekono

Latar Belakang Pembangunan bidang ekonomi, keseimbangan bidang pertanian dengan industri Pembangunan ekonomi berbasiskan kerakyatan; Pembangunan ekono MODEL PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DALAM UPAYA PERCEPATAN PEMBANGUNAN EKONOMI PEDESAAN BERBASIS AGRIBISNIS DI DAERAH RIAU Tim Peneliti: Prof. Dr. Almasdi Syahza, SE., MP. Henny Indrawati, SP., MM PENELITIAN

Lebih terperinci

IV. METODE PENELITIAN. Penelitian dilakukan di Desa Tugu Utara dan Kelurahan Cisarua,

IV. METODE PENELITIAN. Penelitian dilakukan di Desa Tugu Utara dan Kelurahan Cisarua, IV. METODE PENELITIAN 4.1. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian dilakukan di Desa Tugu Utara dan Kelurahan Cisarua, Kecamatan Cisarua, Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat. Pemilihan lokasi dilakukan

Lebih terperinci

KORELASI SIKAP PETANI PLASMA KELAPA SAWIT TERHADAP PELAYANAN KOPERASI UNIT DESA DI KABUPATEN LAMANDAU. Trisna Anggreini 1)

KORELASI SIKAP PETANI PLASMA KELAPA SAWIT TERHADAP PELAYANAN KOPERASI UNIT DESA DI KABUPATEN LAMANDAU. Trisna Anggreini 1) KORELASI SIKAP PETANI PLASMA KELAPA SAWIT TERHADAP PELAYANAN KOPERASI UNIT DESA DI KABUPATEN LAMANDAU Trisna Anggreini 1) Abstract. The purpose of this research are acessing the correlation of attitudes

Lebih terperinci

Hubungan antara Karakteristik Petani dan Dinamika Kelompok Tani dengan Keberhasilan Program PUAP

Hubungan antara Karakteristik Petani dan Dinamika Kelompok Tani dengan Keberhasilan Program PUAP Prosiding SNaPP011: Sosial, Ekonomi, dan Humaniora ISSN 089-590 Hubungan antara Karakteristik Petani dan Dinamika Kelompok Tani dengan Keberhasilan Program PUAP Achmad Faqih Jurusan Agribisnis Fakultas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Indonesia merupakan negara agraris yang sangat mengandalkan sektor pertanian dan sektor pengolahan hasil pertanian sebagai mata pencarian pokok masyarakatnya. Sektor

Lebih terperinci

ANALISIS PRODUKSI DAN PENDAPATAN USAHATANI KACANG TANAH DI DESA BOYA BALIASE KECAMATAN MARAWOLA KABUPATEN SIGI

ANALISIS PRODUKSI DAN PENDAPATAN USAHATANI KACANG TANAH DI DESA BOYA BALIASE KECAMATAN MARAWOLA KABUPATEN SIGI J. Agroland 21 (1) : 49-54, April 2014 ISSN : 0854 641X E-ISSN : 2407-7607 ANALISIS PRODUKSI DAN PENDAPATAN USAHATANI KACANG TANAH DI DESA BOYA BALIASE KECAMATAN MARAWOLA KABUPATEN SIGI Farming Production

Lebih terperinci

Pengaruh Jumlah Kredit dan Suku Bunga Terhadap Pendapatan Usaha Mikro di BRI Unit Kabila

Pengaruh Jumlah Kredit dan Suku Bunga Terhadap Pendapatan Usaha Mikro di BRI Unit Kabila Jurnal Perspektif Pembiayaan dan Pembangunan Daerah Vol. 1. 3, Januari-Maret 2014 ISSN: 2338-4603 Pengaruh Jumlah Kredit dan Suku Bunga Terhadap Pendapatan Usaha Mikro di BRI Unit Kabila Amir Halid, Ria

Lebih terperinci

Keyword : Analyzed, Affected, Production, Capital, Fertilizer, Seed, Labour

Keyword : Analyzed, Affected, Production, Capital, Fertilizer, Seed, Labour Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Produksi Usahatani Bawang Merah Di Desa Lam Manyang Kecamatan Peukan Bada (Analysis of Factors Affecting the Production of Farm Shallots In the village of Lam Manyang

Lebih terperinci

ANALISIS EFISIENSI EKONOMI PENGGUNAAN FAKTOR-FAKTOR PRODUKSI PADA USAHATANI KEDELAI DI KABUPATEN SUKOHARJO

ANALISIS EFISIENSI EKONOMI PENGGUNAAN FAKTOR-FAKTOR PRODUKSI PADA USAHATANI KEDELAI DI KABUPATEN SUKOHARJO ANALISIS EFISIENSI EKONOMI PENGGUNAAN FAKTOR-FAKTOR PRODUKSI PADA USAHATANI KEDELAI DI KABUPATEN SUKOHARJO Wiwit Rahayu dan Erlyna Wida Riptanti Jurusan Sosial Ekonomi Pertanian/ Agrobinis FP UNS ABSTRACT

Lebih terperinci

ANALISIS KELAYAKAN FINANSIAL USAHATANI CENGKEH DI DESA BOUKECAMATAN SOJOL KABUPATEN DONGGALA PROVINSI SULAWESI TENGAH

ANALISIS KELAYAKAN FINANSIAL USAHATANI CENGKEH DI DESA BOUKECAMATAN SOJOL KABUPATEN DONGGALA PROVINSI SULAWESI TENGAH e-j. Agrotekbis 2 (3) : 325-331, Juni 2014 ISSN : 2338-3011 ANALISIS KELAYAKAN FINANSIAL USAHATANI CENGKEH DI DESA BOUKECAMATAN SOJOL KABUPATEN DONGGALA PROVINSI SULAWESI TENGAH Financial Feasibility Analysis

Lebih terperinci

Buana Sains Vol 9 No 1: 57-62, 2009

Buana Sains Vol 9 No 1: 57-62, 2009 57 Buana Sains Vol 9 No 1: 57-62, 2009 VARIABEL YANG MEMPENGARUHI PEMILIHAN SALURAN DISTRIBUSI BAGI PETANI PRODUSEN SALAK (Studi pada petani salak di Desa Kresikan Kecamatan Gondangwetan Kabupaten Pasuruan)

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. digunakan beserta definisi operasionalnya adalah sebagai berikut : 1. Variabel Independen atau Variabel Bebas (X)

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. digunakan beserta definisi operasionalnya adalah sebagai berikut : 1. Variabel Independen atau Variabel Bebas (X) 28 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Variabel Penelitian Variabel adalah apapun yang dapat membedakan atau membawa variasi pada nilai (Uma Sekaran, 2006). Dalam penelitian ini, variabel yang digunakan

Lebih terperinci

e-j. Agrotekbis 1 (3) : , Agustus 2013 ISSN :

e-j. Agrotekbis 1 (3) : , Agustus 2013 ISSN : e-j. Agrotekbis 1 (3) : 244-249, Agustus 2013 ISSN : 2338-3011 ANALISIS KOMPARATIF PENDAPATAN USAHATANI PADI SAWAH SISTEM TABELA DAN SISTEM TAPIN (Di Desa Dolago Kecamatan Parigi Selatan Kabupaten Parigi

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP PENGGUNAAN TENAGA KERJA LUAR KELUARGA PADA USAHA TANI PADI SAWAH

FAKTOR-FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP PENGGUNAAN TENAGA KERJA LUAR KELUARGA PADA USAHA TANI PADI SAWAH FAKTOR-FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP PENGGUNAAN TENAGA KERJA LUAR KELUARGA PADA USAHA TANI PADI SAWAH Farwah Inal Abdi *), Hasman Hasyim **), Sri Fajar Ayu **) *) Alumni Program Studi Agribisnis Fakultas

Lebih terperinci

VII. ANALISIS FUNGSI PRODUKSI DAN PENDAPATAN PETANI GANYONG DI DESA SINDANGLAYA

VII. ANALISIS FUNGSI PRODUKSI DAN PENDAPATAN PETANI GANYONG DI DESA SINDANGLAYA VII. ANALISIS FUNGSI PRODUKSI DAN PENDAPATAN PETANI GANYONG DI DESA SINDANGLAYA 7.1. Analisis Fungsi Produksi Analisis untuk kegiatan budidaya ganyong di Desa Sindanglaya ini dilakukan dengan memperhitungkan

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA PERAN PENYULUH DAN ADOPSI TEKNOLOGI OLEH PETANI TERHADAP PENINGKATAN PRODUKSI PADI DI KABUPATEN TASIKMALAYA

HUBUNGAN ANTARA PERAN PENYULUH DAN ADOPSI TEKNOLOGI OLEH PETANI TERHADAP PENINGKATAN PRODUKSI PADI DI KABUPATEN TASIKMALAYA HUBUNGAN ANTARA PERAN PENYULUH DAN ADOPSI TEKNOLOGI OLEH PETANI TERHADAP PENINGKATAN PRODUKSI PADI DI KABUPATEN TASIKMALAYA Oleh: Tri Ratna Saridewi 1 dan Amelia Nani Siregar 2 1 Dosen Sekolah Tinggi Penyuluhan

Lebih terperinci

Jurnal Iprekas - Ilmu Pengetahuan dan Rekayasa

Jurnal Iprekas - Ilmu Pengetahuan dan Rekayasa ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI TINGKAT ADOPSI TEKNOLOGI BUDIDAYA PISANG KEPOK (Musa paradisiaca)di DESA SUNGAI KUNYIT LAUT KECAMATAN SUNGAI KUNYIT KABUPATEN PONTIANAK Komaryati, Adi Suyatno Staf

Lebih terperinci

III. METODE KAJIAN A Pe P ngumpulan Data Wawancara Observasi a. Data Primer

III. METODE KAJIAN A Pe P ngumpulan Data Wawancara Observasi a. Data Primer 18 III. METODE KAJIAN A. Pengumpulan Data Pengumpulan data dapat dilakukan dengan berbagai metode, teknik dan sumber, yang dapat diuraikan sebagai berikut : a. Metode pengumpulan data meliputi : 1) Wawancara,

Lebih terperinci

ANALISIS STRUKTUR BIAYA PRODUKSI DAN KONTRIBUSI PENDAPATAN KOMODITI KAKAO (Theobroma Cacao L) DI DESA LATU

ANALISIS STRUKTUR BIAYA PRODUKSI DAN KONTRIBUSI PENDAPATAN KOMODITI KAKAO (Theobroma Cacao L) DI DESA LATU ANALISIS STRUKTUR BIAYA PRODUKSI DAN KONTRIBUSI PENDAPATAN KOMODITI KAKAO (Theobroma Cacao L) DI DESA LATU Program Studi Agribisnis Fakultas Pertanian Universitas Pattimura - Ambon e-mail : margaret_haltas56@yahoo.com

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. untuk menciptakan data yang akan dianalisis sehubungan dengan tujuan

III. METODE PENELITIAN. untuk menciptakan data yang akan dianalisis sehubungan dengan tujuan 47 III. METODE PENELITIAN A. Konsep Dasar dan Definisi Operasional Konsep dasar dan batasan operasional ini mencakup pengertian yang digunakan untuk menciptakan data yang akan dianalisis sehubungan dengan

Lebih terperinci

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR PRODUKSI DAN SKALA EKONOMI USAHATANI TEBU DI DESA BINA JAYA KECAMATAN TOLANGOHULA KABUPATEN GORONTALO

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR PRODUKSI DAN SKALA EKONOMI USAHATANI TEBU DI DESA BINA JAYA KECAMATAN TOLANGOHULA KABUPATEN GORONTALO ANALISIS FAKTOR-FAKTOR PRODUKSI DAN SKALA EKONOMI USAHATANI TEBU DI DESA BINA JAYA KECAMATAN TOLANGOHULA KABUPATEN GORONTALO (ANALYSIS OF FACTORS OF PRODUCTION AND ECONOMIC SCALE CANE FARMING IN THE VILLAGE

Lebih terperinci

PENGELUARAN RUMAH TANGGA PETANI KARET DI DESA PULAU JAMBU KECAMATAN KUOK KABUPATEN KAMPAR

PENGELUARAN RUMAH TANGGA PETANI KARET DI DESA PULAU JAMBU KECAMATAN KUOK KABUPATEN KAMPAR PENGELUARAN RUMAH TANGGA PETANI KARET DI DESA PULAU JAMBU KECAMATAN KUOK KABUPATEN KAMPAR EXPENDITURE OF HOUSEHOLD RUBBER FARMERS IN THE VILLAGE PULAU JAMBU KUOK DISTRCT REGENCY KAMPAR Arif Suganda 1,

Lebih terperinci

DAMPAK TEKNOLOGI MULSA PLASTIK TERHADAP PRODUKSI DAN PENDAPATAN PETANI TOMAT

DAMPAK TEKNOLOGI MULSA PLASTIK TERHADAP PRODUKSI DAN PENDAPATAN PETANI TOMAT EPP.Vo. 7. No 1. 2010 : 14-19 14 DAMPAK TEKNOLOGI MULSA PLASTIK TERHADAP PRODUKSI DAN PENDAPATAN PETANI TOMAT (Lycopersicum Esculentum L. Mill) DI DESA BANGUNREJO KECAMATAN TENGGARONG SEBERANG KABUPATEN

Lebih terperinci

KAJIAN PRODUKSI JAGUNG DAN FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHINYA (STUDI KASUS DI KABUPATEN SELUMA PROPINSI BENGKULU)

KAJIAN PRODUKSI JAGUNG DAN FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHINYA (STUDI KASUS DI KABUPATEN SELUMA PROPINSI BENGKULU) Artikel ini sudah dipublikasikan di Jurnal AGRISEP (ISSN :1412-8837) Vol 11 No. 2, Meret 2010 Hal 125-139 KAJIAN PRODUKSI JAGUNG DAN FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHINYA (STUDI KASUS DI KABUPATEN SELUMA

Lebih terperinci

22 ZIRAA AH, Volume 33 Nomor 1, Februari 2012 Halaman ISSN

22 ZIRAA AH, Volume 33 Nomor 1, Februari 2012 Halaman ISSN 22 ANALISIS FINANSIAL USAHATANI PADI CIHERANG PADA SISTEM TANAM JAJAR LEGOWO DI KECAMATAN SUNGAI TABUKAN KABUPATEN HULU SUNGAI UTARA PROPINSI KALIMANTAN SELATAN (Financial Analysis Of Ciherang Rice Farming

Lebih terperinci

BAB. III METODOLOGI PENELITIAN

BAB. III METODOLOGI PENELITIAN BAB. III METODOLOGI PENELITIAN A. Pendekatan Penelitian Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif yaitu data yang diukur dengan data rasio berdasarkan data time series. Data tersebut diperoleh

Lebih terperinci

PENGUATAN PERAN LEMBAGA KELOMPOK TANI DALAM PENGEMBANGAN USAHA TANI KOPI RAKYAT

PENGUATAN PERAN LEMBAGA KELOMPOK TANI DALAM PENGEMBANGAN USAHA TANI KOPI RAKYAT PEGUATA PERA LEMBAGA KELOMPOK TAI DALAM PEGEMBAGA USAHA TAI KOPI RAKYAT (Studi Kasus Kelompok Tani di Desa Sidomulyo Kecamatan Silo Kabupaten Jember) Hesti Herminingsih Staf Pengajar pada Fakultas MIPA

Lebih terperinci

PERILAKU PETANI TERHADAP TEKNIK PENGGUNAAN FERRO PENGGEREK BUAH KAKAO (PBK)

PERILAKU PETANI TERHADAP TEKNIK PENGGUNAAN FERRO PENGGEREK BUAH KAKAO (PBK) PERILAKU PETANI TERHADAP TEKNIK PENGGUNAAN FERRO PENGGEREK BUAH KAKAO (PBK) Kasus di Subak-abian Buana Mekar, Desa Angkah, Kecamatan Selemadeg Barat, Kabupaten Tabanan I Wayan Murtiasa, S.P Program Studi

Lebih terperinci

ANALISIS KELAYAKAN USAHATANI JERUK SIAM (CITRUS NOBILIS LOUR) PADA LAHAN KERING DI KECAMATAN TAPIN SELATAN KABUPATEN TAPIN, KALIMANTAN SELATAN

ANALISIS KELAYAKAN USAHATANI JERUK SIAM (CITRUS NOBILIS LOUR) PADA LAHAN KERING DI KECAMATAN TAPIN SELATAN KABUPATEN TAPIN, KALIMANTAN SELATAN Jurnal Ziraa ah Vol. 12 Nomor 1: 12-17, Februari 2005, ISSN 1412-1468 ANALISIS KELAYAKAN USAHATANI JERUK SIAM (CITRUS NOBILIS LOUR) PADA LAHAN KERING DI KECAMATAN TAPIN SELATAN KABUPATEN TAPIN, KALIMANTAN

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. dipergunakan untuk mendapatkan data yang dianalisis sesuai dengan tujuan

METODE PENELITIAN. dipergunakan untuk mendapatkan data yang dianalisis sesuai dengan tujuan 39 III. METODE PENELITIAN A. Konsep Dasar dan Definisi Operasional Konsep dasar dan definisi operasional mencakup semua pengertian yang dipergunakan untuk mendapatkan data yang dianalisis sesuai dengan

Lebih terperinci

ANALISIS EFISIENSI PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI PADA USAHATANI PADI SAWAH DI DESA MOPUYA UTARA KECAMATAN DUMOGA UTARA KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW

ANALISIS EFISIENSI PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI PADA USAHATANI PADI SAWAH DI DESA MOPUYA UTARA KECAMATAN DUMOGA UTARA KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW Analisis Efisiensi Penggunaan Faktor Produksi pada...(benu Olfie L. Suzana, Joachim N.K. Dumais, Sudarti) ANALISIS EFISIENSI PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI PADA USAHATANI PADI SAWAH DI DESA MOPUYA UTARA KECAMATAN

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 1.1. Lokasi penelitian Adapun lokasi penelitian merupakan tempat dimana penulis dapat menangkap keadaan yang sebenarnya dari objek yang penulis teliti dalam rangka memperoleh

Lebih terperinci

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Produksi Dan Pendapatan Usahatani Jagung (Studi Kasus : Tanjung Jati, Kecamatan Binjai, Kabupaten Langkat) ABSTRAK

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Produksi Dan Pendapatan Usahatani Jagung (Studi Kasus : Tanjung Jati, Kecamatan Binjai, Kabupaten Langkat) ABSTRAK Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Produksi Dan Pendapatan Usahatani Jagung (Studi Kasus : Tanjung Jati, Kecamatan Binjai, Kabupaten Langkat) Adinda Soraya Nasution *), Iskandarini **) dan Satia NegaraLubis

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKTIVITAS TENAGA KERJA PADA USAHA TERNAK AYAM RAS PEDAGING DI KABUPATEN PASURUAN

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKTIVITAS TENAGA KERJA PADA USAHA TERNAK AYAM RAS PEDAGING DI KABUPATEN PASURUAN FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKTIVITAS TENAGA KERJA PADA USAHA TERNAK AYAM RAS PEDAGING DI KABUPATEN PASURUAN NOVI ITSNA HIDAYATI Jurusan Agribisnis, Fakultas Pertanian Universitas Yudharta Pasuruan

Lebih terperinci

ABSTRAK. Kata kunci: total quality management, sistem pengukuran kinerja, sistem penghargaan, dan kinerja manajerial

ABSTRAK. Kata kunci: total quality management, sistem pengukuran kinerja, sistem penghargaan, dan kinerja manajerial ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh penerapan Total Quality Management (TQM), sistem pengukuran kinerja serta sistem penghargaan (reward) terhadap kinerja manajerial. Sampel yang

Lebih terperinci

ABSTRACT. Keywords: Perception Taxpayer s, Tax Penalties, Taxpayer s Compliance. viii

ABSTRACT. Keywords: Perception Taxpayer s, Tax Penalties, Taxpayer s Compliance. viii ABSTRACT The purpose of this research is to determine the effect of taxpayer s perception of tax penalties on taxpayer s compliance. Population of this research are all individual taxpayer s who are registered

Lebih terperinci

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Petani Karet Rakyat Melakukan Peremajaan Karet di Kabupaten Ogan Komering Ulu

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Petani Karet Rakyat Melakukan Peremajaan Karet di Kabupaten Ogan Komering Ulu Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Petani Karet Rakyat Melakukan Peremajaan Karet di Kabupaten Ogan Komering Ulu Oleh: Septianita Abstract The research aims to know the factor that influence rubber farmer

Lebih terperinci

KONTRIBUSI PENDAPATAN USAHA PERIKANAN TERHADAP PENDAPATAN RUMAH TANGGA PETANI PADI SAWAH DI DESA KALIBENING KECAMATAN TUGUMULYO KABUPATEN MUSI RAWAS

KONTRIBUSI PENDAPATAN USAHA PERIKANAN TERHADAP PENDAPATAN RUMAH TANGGA PETANI PADI SAWAH DI DESA KALIBENING KECAMATAN TUGUMULYO KABUPATEN MUSI RAWAS Seminar Nasional BKS PTN Barat Bandar Lampung, 19-21 Agustus 2014 Mulyana & Hamzah: Kontribusi Pendapatan Usaha Perikanan 933 KONTRIBUSI PENDAPATAN USAHA PERIKANAN TERHADAP PENDAPATAN RUMAH TANGGA PETANI

Lebih terperinci

ABSTRAK. Kata-kata kunci: Pemberdayaan, Kepuasan Kerja, Turnover Intention. i Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. Kata-kata kunci: Pemberdayaan, Kepuasan Kerja, Turnover Intention. i Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Pengelolaan sumber daya manusia merupakan hal penting untuk menghindari permasalahan turnover intention. Banyak faktor yang menyebabkan karyawan ingin keluar dari perusahaan antara lain pemberdayaan

Lebih terperinci

HUBUNGAN KEBIASAAN BELAJAR KELOMPOK DENGAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATA PELAJARAN SOSIOLOGI KELAS X DAN XI DI SMA NEGERI 10 MAKASSAR

HUBUNGAN KEBIASAAN BELAJAR KELOMPOK DENGAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATA PELAJARAN SOSIOLOGI KELAS X DAN XI DI SMA NEGERI 10 MAKASSAR HUBUNGAN KEBIASAAN BELAJAR KELOMPOK DENGAN HASIL BELAJAR SISWA PADA MATA PELAJARAN SOSIOLOGI KELAS X DAN XI DI SMA NEGERI 10 MAKASSAR Rismawati Amin Pendidikan Sosiologi FIS-UNM ABSTRAK Penelitian ini

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN Lokalisasi Penelitian Lokasi penelitian adalah di Swalayan Koperasi Agro Niaga(KAN) JABUNG yang

BAB III METODOLOGI PENELITIAN Lokalisasi Penelitian Lokasi penelitian adalah di Swalayan Koperasi Agro Niaga(KAN) JABUNG yang 1 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Lokalisasi Penelitian Lokasi penelitian adalah di Swalayan Koperasi Agro Niaga(KAN) JABUNG yang beralamat di jalan Suropati no 4 6desa Jabung Kabupaten Malang. 3..

Lebih terperinci

ANALISIS KEBIJAKAN DAN PENYUSUNAN RENSTRA

ANALISIS KEBIJAKAN DAN PENYUSUNAN RENSTRA RENCANA OPERASIONAL PENELITIAN PERTANIAN (ROPP) ANALISIS KEBIJAKAN DAN PENYUSUNAN RENSTRA 2015-2019 DEDI SUGANDI BALAI PENGKAJIAN TEKNOLOGI PERTANIAN BENGKULU 2014 RENCANA OPERASIONAL PENELITIAN PERTANIAN

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Jenis penelitian yang akan digunakan adalah penelitian survey. Dalam penelitian ini data yang diperlukan terdiri dari data primer dan data sekunder. Data

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. sejak bulan Februari 2014 sampai selesai. didapat dari perusahaan yang bersangkutan. yang terdapat di Perusahaan tersebut.

BAB III METODE PENELITIAN. sejak bulan Februari 2014 sampai selesai. didapat dari perusahaan yang bersangkutan. yang terdapat di Perusahaan tersebut. BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi Penelitian dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada PT. Tridiantara Alvindo Duri, Jln. Jend. Sudirman Lintas KM. 6 Duri, 28884. Dengan waktu penelitian

Lebih terperinci

DAMPAK BANTUAN PUPUK, BENIH, DAN PESTISIDA PT. PERKEBUNAN NUSANTARA III TERHADAP TINGKAT PENDAPATAN PETANI PADI

DAMPAK BANTUAN PUPUK, BENIH, DAN PESTISIDA PT. PERKEBUNAN NUSANTARA III TERHADAP TINGKAT PENDAPATAN PETANI PADI DAMPAK BANTUAN PUPUK, BENIH, DAN PESTISIDA PT. PERKEBUNAN NUSANTARA III TERHADAP TINGKAT PENDAPATAN PETANI PADI Beby Andrea Sinulingga 1), Lily Fauzia 2), Siti Khadijah 3) 1) Alumni Fakultas Pertanian

Lebih terperinci

PENGARUH PERPUTARAN PIUTANG DAN BIAYA PROMOSI TERHADAP VOLUME PENJUALAN (Studi Kasus Pada PT. ANISAB MITRA UTAMA Jakarta)

PENGARUH PERPUTARAN PIUTANG DAN BIAYA PROMOSI TERHADAP VOLUME PENJUALAN (Studi Kasus Pada PT. ANISAB MITRA UTAMA Jakarta) PENGARUH PERPUTARAN PIUTANG DAN BIAYA PROMOSI TERHADAP VOLUME PENJUALAN (Studi Kasus Pada PT. ANISAB MITRA UTAMA Jakarta) ANISA SHOFFIYANA NPM. 103403187 Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. 3.1 Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. 3.1 Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel 3.1.1 Definisi Konseptual Kepemimpinan merupakan salah satu faktor penting dalam menentukan keberhasilan kinerja organisasi

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Kedoya Plaza Blok C No.6 Jl. Raya Pejuangan, Kebon Jeruk - Jakarta Barat

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Kedoya Plaza Blok C No.6 Jl. Raya Pejuangan, Kebon Jeruk - Jakarta Barat BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Ruang Lingkup Penelitian Penelitian ini dilakukan di PT. Winiharto yang beralamat di Prisma Kedoya Plaza Blok C No.6 Jl. Raya Pejuangan, Kebon Jeruk - Jakarta Barat 11530.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pendidikan untuk mahasiswa. Penelitian di laksanakan bulan Mei sampai Juni 2013

BAB III METODE PENELITIAN. pendidikan untuk mahasiswa. Penelitian di laksanakan bulan Mei sampai Juni 2013 17 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan di kampus pada Jurusan Bimbingan dan Konseling Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Gorontalo yang merupakan

Lebih terperinci

OPTIMASI USAHATANI SAYURAN DENGAN SISTEM DIVERSIFIKASI SEBAGAI UPAYA PENINGKATAN PENDAPATAN PETANI

OPTIMASI USAHATANI SAYURAN DENGAN SISTEM DIVERSIFIKASI SEBAGAI UPAYA PENINGKATAN PENDAPATAN PETANI OPTIMASI USAHATANI SAYURAN DENGAN SISTEM DIVERSIFIKASI SEBAGAI UPAYA PENINGKATAN PENDAPATAN PETANI Ade Maulana Farid 1) Program Studi Agribisnis Fakultas Pertanian maulanafarid93@gmail.com Hj. Enok Sumarsih

Lebih terperinci

Syahirul Alim, Lilis Nurlina Fakultas Peternakan

Syahirul Alim, Lilis Nurlina Fakultas Peternakan Hubungan Antara Karakteristik dengan Persepsi Peternak Sapi Potong terhadap Inseminasi Buatan (The Relationship between Beef Cattle Farmer s Caracteristic and Its Perception toward Artificial Insemination)

Lebih terperinci

PENENTUAN PRODUKSI OPTIMAL USAHATANI JAGUNG, CABAI DAN KACANG PANJANG DENGAN PENDEKATAN MAKSIMISASI KEUNTUNGAN

PENENTUAN PRODUKSI OPTIMAL USAHATANI JAGUNG, CABAI DAN KACANG PANJANG DENGAN PENDEKATAN MAKSIMISASI KEUNTUNGAN Produksi Optimal Usahatani Jagung, Cabai dan Kacang Panjang (Tetty Wijayanti) 1 PENENTUAN PRODUKSI OPTIMAL USAHATANI JAGUNG, CABAI DAN KACANG PANJANG DENGAN PENDEKATAN MAKSIMISASI KEUNTUNGAN (The Determination

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian Assosiatif kausal, penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian Assosiatif kausal, penelitian BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian Assosiatif kausal, penelitian Asosiatif kausal adalah penelitian yang bertujuan untuk menganalisis hubungan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. rumahtangga yang mengusahakan komoditas pertanian. Pendapatan rumahtangga

I. PENDAHULUAN. rumahtangga yang mengusahakan komoditas pertanian. Pendapatan rumahtangga I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pendapatan rumahtangga petani adalah pendapatan yang diterima oleh rumahtangga yang mengusahakan komoditas pertanian. Pendapatan rumahtangga petani dapat berasal dari

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. menganalisis data yang berhubungan dengan penelitian atau mencakup. yang berhubungan dengan tujuan penelitian.

METODE PENELITIAN. menganalisis data yang berhubungan dengan penelitian atau mencakup. yang berhubungan dengan tujuan penelitian. III. METODE PENELITIAN A. Konsep Dasar dan Batasan Operasional Konsep dasar dan batasan operasional merupakan pengertian dan petunjuk mengenai variabel yang akan diteliti, serta penting untuk memperoleh

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI PADI DI KABUPATEN BADUNG

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI PADI DI KABUPATEN BADUNG FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI PADI DI KABUPATEN BADUNG IDA BAGUS NYOMAN WIRATMAJA NENGAH JAGO Fakultas Ekonomi Universitas Tabanan ABSTRACT This study aims to determine the factors that affect

Lebih terperinci

ANALISIS EFISIENSI PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI USAHATANI CENGKEH DI KECAMATAN JATIYOSO KABUPATEN KARANGANYAR

ANALISIS EFISIENSI PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI USAHATANI CENGKEH DI KECAMATAN JATIYOSO KABUPATEN KARANGANYAR ANALISIS EFISIENSI PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI USAHATANI CENGKEH DI KECAMATAN JATIYOSO KABUPATEN KARANGANYAR SKRIPSI Disusun Oleh: ISTIANA F0108156 JURUSAN EKONOMI PEMBANGUNAN FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS

Lebih terperinci

METODOLOGI PENELITIAN

METODOLOGI PENELITIAN 22 III. METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Kerangka Pemikiran Penelitian Bank merupakan lembaga keuangan yang memiliki fungsi sebagai penghimpun dana dari masyarakat dan menyalurkannya kembali dalam bentuk kredit

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. penelitian kuantitatif, yaitu penelitian berupa angka-angka dan analisis. dan variabel dependen (variabel

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. penelitian kuantitatif, yaitu penelitian berupa angka-angka dan analisis. dan variabel dependen (variabel 46 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Jenis Dan Sumber Data Mengetahui adanya pengaruh sistem bagi hasil dan pendapatan terhadap keputusan anggota untuk menabung di Koperasi BMT Ki Ageng Pandanaran Semarang,

Lebih terperinci

KONTRIBUSI KOMODITI KOPRA TERHADAP PENDAPATAN. Zeth Patty Politeknik Perdamaian Halmahera Tobelo

KONTRIBUSI KOMODITI KOPRA TERHADAP PENDAPATAN. Zeth Patty Politeknik Perdamaian Halmahera Tobelo KONTRIBUSI KOMODITI KOPRA TERHADAP PENDAPATAN RUMAH TANGGA TANI di Kabupaten Halmahera UtarA Politeknik Perdamaian Halmahera Tobelo ABSTRACT This research was aims to know: (1) the income of copra, (2)

Lebih terperinci

Vol. 01 No. 02 Juli 2014 Halaman JURNAL EKONOMI PEMBANGUNAN ISSN

Vol. 01 No. 02 Juli 2014 Halaman JURNAL EKONOMI PEMBANGUNAN ISSN HUBUNGAN KINERJA PENYULUH PERTANIAN DENGAN KOMPETENSI PETANI KAKAO DALAM PENINGKATAN PRODUKTIVITAS KAKAO DI KOTA PALOPO, KABUPATEN LUWU, LUWU UTARA DAN LUWU TIMUR Sapar¹ Muhammad Yusuf Q² Haedar³ No. HP

Lebih terperinci

FACTORS AFFECTING THE OUTPORING WORK HOUR OF WOMEN PEASANT IN LOWLAND RICE IN MANIK RAMBUNG VILLAGE SIDAMANIK SUBDISTRICT SIMALUNGUN REGENCY

FACTORS AFFECTING THE OUTPORING WORK HOUR OF WOMEN PEASANT IN LOWLAND RICE IN MANIK RAMBUNG VILLAGE SIDAMANIK SUBDISTRICT SIMALUNGUN REGENCY FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI CURAHAN WAKTU KERJA BURUH TANI WANITA PADA USAHATANI PADI SAWAH DI DESA MANIK RAMBUNG KECAMATAN SIDAMANIK KABUPATEN SIMALUNGUN FACTORS AFFECTING THE OUTPORING WORK HOUR

Lebih terperinci

ANALISIS PERMINTAAN SAYURAN DATARAN TINGGI OLEH RUMAHTANGGA DI KOTA MATARAM

ANALISIS PERMINTAAN SAYURAN DATARAN TINGGI OLEH RUMAHTANGGA DI KOTA MATARAM GaneÇ Swara Vol. 6 No. September 1 ANALISIS PERMINTAAN SAYURAN DATARAN TINGGI OLEH RUMAHTANGGA DI KOTA MATARAM M. YUSUF 1 dan MUJI RAHAYU Fakultas Pertanian UNRAM 1 dan BPTP NTB ABSTRAKSI Penelitian ini

Lebih terperinci