KESIMPULAN DM SARAN. Dari uraian dan pembahasan ten tang stu d i kasus pada. Putra A s li Utarna dirnuka dapat d it a r ik kesimpulan seba-

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "KESIMPULAN DM SARAN. Dari uraian dan pembahasan ten tang stu d i kasus pada. Putra A s li Utarna dirnuka dapat d it a r ik kesimpulan seba-"

Transkripsi

1 BAB V KESIMPULAN DM SARAN 1. Kesimpulan Dari uraian dan pembahasan ten tang stu d i kasus pada PT Putra A s li Utarna dirnuka dapat d it a r ik kesimpulan seba- gai b e rik u t : 1. Pabrik t e g e l PT Putra A s li Utania Surabaya s e la in melakukan kegiatan produksi juga melakukan k e g i- atan non produksi y a itu penjualan h a s il t e g e l lan gsun g pada konsumen yang membutuhkan. S eh in g ga p ersoalan penjualan merupakan hal yang rnenentukan bagi kegiatan produksinya. 2, Pada waktu p e n e litia n lapangan dilakukan pabrik t e g e l PT Putra A s li Utama memproduksi 4 je n is t e g e l y a itu t e g e l d ia g on a l, t e g e l kerang, t e g e l kembang-kembang dan t e g e l te ra s o, Tegel te ra so t e r d ir i d a ri 3 macam y a itu : tera so 30 cm x 30 cm dengan la p isa n te ra ta s batu te ra so k e c i l, t e raso ukuran 30 cm x 30 cm dengan la p isa n te ra ta s batu te ra so besar dan tera so ukuran 40 cm x 40 cm, Pengolahan produk m elalu i 3 p roses y a itu : a. P ro se s pencampuran b. P ro se s pencetakan 8 6

2 87 c. P roses fin is h in g yang m elip u ti k e g ia ta n - g rin d in g plumbing clan gosok h a lu s. 3. Pabrik t e g e l PT Putra A s li Utarna Surabaya mempro duksi je n is t t e g e l te ra so secara kontinyu (te ru s menerus) dan massa. Dengan demikian untuk t e g e l te ra so in i harus dibuatkan anggaran agar te rd a - pat a la t pengendalian a k tiv ita sn y a, Sedangkan- je n is t e g e l d ia g o n a l, te g e l kerang dan t e g e l kern bang-kembang d ibu at berdasarkan pesanan khusus d a ri pem beli. 4. K ondisi omzet penjualan t e g e l tera so d a ri PT Putra A s li Utama in i dalam 5 tahun te ra k h ir cen derung turun te ru s, hal in i s e la in disebabkan o le h fa k t o r -fa k t o r ekstern perusahaan s e p e r ti keadaan perekonomian saat in i yang pada umumnya nen galami kelesu an, banyaknya b e r d ir i perusahaan-perusa haan te g e l baru kebijaksanaan pem erintah, juga dipengaruhi o le h fa k t o r -fa k t o r in te rn perusahaan yakni cara mempromosikan produknya dan k u a lita s d a ri tenaga p en ju al yang tanpa dibeban i t a r g et te rte n tu yang harus d ic a p a i, dan juga sistirn pengupahan yang berdasarkan g a ji te ta p bagi para salesrnannya untuk se tia p bulannya tanpa :nemperole h bonus untuk omzet yang besar dan tidak ada suatu sank s i te rte n tu a p a b ila tid a k dapat niela-

3 8 3 kukan pen ju alan. 5. Perusahaan di dalam melakukan p roses produksinya tid ak s t a b il d a ri bulan ke b u la n n y a /b erflu k tu a si secara tajam. Sehingga tin g k a t produksinya men- ja d i tid a k e f f e k t i f. 2. Saran-saran 1, Pabrik t e g e l PT Putra A s li Utama s e is in b e rp ro - duksi juga memasarkan se n d ir i h a s il produksinya. Oleh karena it u p en u lis menyarankan agar bagianpenjualan dibenahi dengan : - Hengadakan perubahan cara k e rja para salesm an- nya m isalnya dengan menetapkan batas m inim al- penjualan yang harus d ica p a i setia p bulannya. Untuk penjualan yang m elebih i b eta s te rseb u t akan d ib e r i rangsangan berupa minimal bonus/ k o m is i - Meningkatkan prom osi penjualan, bukan hanya di lakukan dengan mengirimkan salesmannya sa ja yang mendatangi pembeli/menunggu pem beli datang di kantor perusahaan. Tetapi perusahaan dapat meningkatkan pro mo s i dengan meinasang ik la n d i - media massa atau d i to k o -to k o yang menjual bahan bon gun an a ja r produknya le b ih dik^nal Easy arakat.

4 8 9 Hal yang te rp e n tin g yang p e n u lis sarankan untuk perusahaan adalah membuat anggaran penjualan yang b a ik dengan menggunakan rumus metode l e a s t square dan juga memperhitungkan keadaan dan k o n d isi perusahaan. Karena dengan membuat anggaran penju alan yang baik maka : - Perusahaan mempunyai to la k ukur dalam p e n ila i- an a k t iv it a s pen jualan, apakah bagian p e n ju a l an b e k e rja dengan e f f e k t i f atau tid a k. - Perusahaan mempunyai suatu ta r g e t penjualan yang harus d ica p a i dalam su a ti p e rio d e dan apa b ila rnampu dapat d itin gk a tk an. - Perusahaan mempunyai landasan k e r ja yang p a s t i, yang le b ih memungkinkan terca p a in ya c i t a - c i t a perusahaan. - Dengan t e la h disusunnya anggaran p en ju a la n maka dapat pula disusun anggaran p rod u k si. 2* Pabrik t e g e l PT Putra A s li Utama (d ilu a r pesanan khusus) adalah perusahaan manufaktur yang berpro duksi secara teru s menerus dan massa. Oleh ka- rena it u p e n u lis menyarankan untuk membuat p erhitungan tin g k a t produksi yang e f f e k t i f. Tingkat produksi yang e f f e k t i f d ih itu n g berdasarkan ra malan pen jualan.

5 9 0 Tingkat produksi yang e f f e k t i f untuk : Teflel te ra so 30 x 50 batu k e c i l. - Q uantitas optim al yang d ip rod u k si : 12,320 t e - g e l, - V/aktu memproduksi yang o p tim a l : 3 minggu. Sehingga anggaran produksi d ibu at s e tia p 3 minggu dengan h a s il produksi t e g e l. Jumlah biaya yang dikeluarkan : Rp ,0 0 Ternyata dibandingkan jumlah pengeluaran yang te lah dikeluarkan oleh perusahaan selama tahun sebesar Rp *00. I-laka b iaya produk s i yang disarankan p e n u lis tern yata le b ih rendah. Rp ,0 0 atau dalam prosen ta se sebesar 1 0,24/o, Te^el tera so 30 x 30 batu be s a r. - Q uantitas optim al yang d ip rod u k si : t e g e l. - V/aktu memproduksi yang o p tim a l : 16 h a r i. Sehingga anggaran produksi d ibu a t setia p 16 h a ri dengan h a s il produksi t e j e l. Jumlah biaya produksi : Rp ,0 0. Ternyata dibandingkan jumlah biaya produl:si yang dikeluarkan oleh perusahaan selama tahun 1935 se b esa r Rp ,0 0. Maka bia ya p rod u k si-

6 91 yang disarankan p e n u lis tern y a ta le b ih rendah Rp ,0 0 atau dalam p rosen tase se b esa r- 11,6%. Tep;el te ra so 40 x Q uantitas optim al yang d ip rod u k si : t e g e l. - V/aktu memproduksi yang op tim a l : 2 minggu. Sehingga anggaran produksi d ibu a t s e tia p 2 minggu dengan h a s il produksi t e g e l, Jumlah b iaya yang dikeluarkan : Rp ,0 0 Ternyata dibandingkan jumlah biaya produksi yang dikeluarkan o le h perusahaan selama tahun 1985 se besar Rp ,5 0. Maka biaya produksi yang disarankan p e n u lis tern yata le b ih rendah Rp ,5 0 atau dalam p rosen ta se sebesar - 7,6?*. Secara keseluruhan : Biaya yang disarankan p e n u lis le b ih rendah Rp ,5 0 atau 9,76%,

A. C O B O L R e se rv e d W o rd s

A. C O B O L R e se rv e d W o rd s P e m rop a m rja n T e rstru lctu r 1 (C O B O L ) A. C O B O L R e se rv e d W o rd s R ese rv ed W o rd s, m e ry p a fc a rn :: - k ata y a n g te la h d id e fin is ik a n - y a n g m e m ilik i art!

Lebih terperinci

D e skrip to r K u a lifik a si M a g ister S a in s/s 2 (L e v el 7 )

D e skrip to r K u a lifik a si M a g ister S a in s/s 2 (L e v el 7 ) m a sy a ra k a t M e n g h a rm o n ik a n sa in s (ilm u p e n g eta h u a n d a n te k n o lo g i k e d o k te ra n h e w a n ), re g u la si (le g is la s i v ete rin e r d a n siste m k e se h ata

Lebih terperinci

P U T U S A N. N o m o r / P d t. G / / P A. P a s B I S M I L L A H I R R A H M A N I R R A H I M

P U T U S A N. N o m o r / P d t. G / / P A. P a s B I S M I L L A H I R R A H M A N I R R A H I M P U T U S A N N o m o r 1 7 1 1 / P d t. G / 2 0 1 5 / P A. P a s B I S M I L L A H I R R A H M A N I R R A H I M D E M I K E A D I L A N B E R D A S A R K A N K E T U H A N A N Y A N G M A H A E S A P

Lebih terperinci

P U T U S A N. N o m o r / P d t. G / / P A. P a s B I S M I L L A H I R R A H M A N I R R A H I M

P U T U S A N. N o m o r / P d t. G / / P A. P a s B I S M I L L A H I R R A H M A N I R R A H I M P U T U S A N N o m o r 1 7 0 6 / P d t. G / 2 0 1 5 / P A. P a s B I S M I L L A H I R R A H M A N I R R A H I M D E M I K E A D I L A N B E R D A S A R K A N K E T U H A N A N Y A N G M A H A E S A P

Lebih terperinci

MEMB EK ALI DIR I S EJAK DINI DENG AN K EWIR AUS AHAAN Disampaikan dalam pelatihan Kewirausahaan Akademi Komunikasi Radio dan Televisi (AKOMRTV)

MEMB EK ALI DIR I S EJAK DINI DENG AN K EWIR AUS AHAAN Disampaikan dalam pelatihan Kewirausahaan Akademi Komunikasi Radio dan Televisi (AKOMRTV) MEMB EK ALI DIR I S EJAK DINI DENG AN K EWIR AUS AHAAN Disampaikan dalam pelatihan Kewirausahaan Akademi Komunikasi Radio dan Televisi (AKOMRTV) O le h : A r is B. S e t y a w a n P r o g r a m D I II

Lebih terperinci

F E A S I B I L I T Y F A T T E N I N G B E E F C A T T L E W I T H D I F F E R E N T F E E D

F E A S I B I L I T Y F A T T E N I N G B E E F C A T T L E W I T H D I F F E R E N T F E E D F E A S I B I L I T Y F A T T E N I N G B E E F C A T T L E W I T H D I F F E R E N T F E E D IN C I B E U R E U M D I S T R I C T K U N I N G A N R E G E N C Y B y : T a t a n g R u s t e n d i T e d

Lebih terperinci

KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA

KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA PERATURAN KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2014 TENTANG PENCABUTAN PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN MENGENAI PERTANAHAN

Lebih terperinci

BAB V. K ita b Undang-undang Hukum P idana (ICUIIP) se b a g a i. suatu perundang-undangan p id a n a yang t e la h d ib e rla k u k a n

BAB V. K ita b Undang-undang Hukum P idana (ICUIIP) se b a g a i. suatu perundang-undangan p id a n a yang t e la h d ib e rla k u k a n BAB V P E N U T U P 1. K esim pulan K ita b Undang-undang Hukum P idana (ICUIIP) se b a g a i suatu perundang-undangan p id a n a yang t e la h d ib e rla k u k a n s e ca ra n a s io n a l b erd a sark

Lebih terperinci

KEMENTERIAN RISTEK DAN PENDIDIKAN TINGGI UNIVERSITAS BRAWIJAYA FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK

KEMENTERIAN RISTEK DAN PENDIDIKAN TINGGI UNIVERSITAS BRAWIJAYA FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK No: SURAT EDARAN /UN10.11/PD/2014 Memperhatikan agar pelaksanaan barang/ jasa di lingkungan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Brawijaya dapat terlaksana sesuai aturan dan selaras dengan

Lebih terperinci

HUBUNGAN TINGKAT PENDIDIKAN DAN PENGETAHUAN IBU TENTANG GARAM BERYODIUM DENGAN PEMILIHAN GARAM DI KELURAHAN BANARAN KECAMATAN BOYOLALI

HUBUNGAN TINGKAT PENDIDIKAN DAN PENGETAHUAN IBU TENTANG GARAM BERYODIUM DENGAN PEMILIHAN GARAM DI KELURAHAN BANARAN KECAMATAN BOYOLALI HUBUNGAN TINGKAT PENDIDIKAN DAN PENGETAHUAN IBU TENTANG GARAM BERYODIUM DENGAN PEMILIHAN GARAM DI KELURAHAN BANARAN KECAMATAN BOYOLALI KARYA TULIS ILMIAH Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Menyelesaikan

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA JAMBI NOMOR 37 TAHUN 2014 TENTANG LAGU MARS DAN HYMNE KOTA JAMBI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA JAMBI,

PERATURAN WALIKOTA JAMBI NOMOR 37 TAHUN 2014 TENTANG LAGU MARS DAN HYMNE KOTA JAMBI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA JAMBI, PERATURAN WALIKOTA JAMBI NOMOR 37 TAHUN 2014 TENTANG LAGU MARS DAN HYMNE KOTA JAMBI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA Menimbang : a. bahwa dalam rangka membangkitkan semangat kebersamaan persatuan dan

Lebih terperinci

BAB III ANALISA & PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISA & PERANCANGAN SISTEM BAB III ANALISA & PERANCANGAN SISTEM 3.1 Profil Perusahaan PT. Arthawensakti Gemilang (ASG) adalah perusahaan yang bergerak di sektor industri manufaktur dengan jenis produk kemasan kaleng yang berawal

Lebih terperinci

BAB III PENUTUP. A. Kesimpulan. Dari hasil penelitian tentang Pendirian Bangunan untuk Rumah Tinggal di

BAB III PENUTUP. A. Kesimpulan. Dari hasil penelitian tentang Pendirian Bangunan untuk Rumah Tinggal di BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Dari hasil penelitian tentang Pendirian Bangunan untuk Rumah Tinggal di Kabupaten Sleman setelah berlakunya Peraturan Daerah Nomor 1 Tahun 1990 tentang Peraturan Bangunan

Lebih terperinci

F a u z u l A liw a rm a n 1. M a s A n ie n d a T F.2

F a u z u l A liw a rm a n 1. M a s A n ie n d a T F.2 T A N G G U N G J A W A B H U K U M P E N G E L O L A J A L A N T E R H A D A P K E S E L A M A T A N P E N G G U N A M O B IL D I J A L A N R A Y A K O T A S U R A B A Y A F a u z u l A liw a rm a n 1.

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 25 TAHUN 2013 TENTANG TARIP TAKSI ARGOMETER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 25 TAHUN 2013 TENTANG TARIP TAKSI ARGOMETER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 25, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 25 TAHUN 2013 TENTANG TARIP TAKSI ARGOMETER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa den ga n a da n ya kenaikan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 8, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 201 3 TENTANG PEMBERIAN TAMBAHAN PENGHASILAN KEPADA PEGAWAI NEGERI SIPIL YANG DIBERIKAN TAMBAHAN PENGHASILAN BERDASARKAN BEBAN KERJA DALAM

Lebih terperinci

P r o f i l U s a h. a A s p e k P a s a r P e r m i n t a a n H a r g a...

P r o f i l U s a h. a A s p e k P a s a r P e r m i n t a a n H a r g a... P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P P U K -S Y A R I A H ) I N D U S T R I S O H U N P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P P U K -S Y A R I A H

Lebih terperinci

BUPATI POHUWATO PROVINSI GORONTALO PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR IOTAHUN 2015

BUPATI POHUWATO PROVINSI GORONTALO PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR IOTAHUN 2015 BUPATI POHUWATO PROVINSI GORONTALO PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR IOTAHUN 2015 TENTANG PERTANGGUNGJAWABAN PELAKSANAAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH TAHUN ANGGARAN 2014 DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 36 TAHUN 2013 TENTANG STANDAR SATUAN HARGA DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA MALANG TAHUN 2014

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 36 TAHUN 2013 TENTANG STANDAR SATUAN HARGA DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA MALANG TAHUN 2014 SALINAN NOMOR 36, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 36 TAHUN 2013 TENTANG STANDAR SATUAN HARGA DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA MALANG TAHUN 2014 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang

Lebih terperinci

MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA FISIK LABORATORIUM KIMIA FISIK

MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA FISIK LABORATORIUM KIMIA FISIK MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA FISIK LABORATORIUM KIMIA FISIK JURUSAN KIMIA FAKULTAS MIPA UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2014 i MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA FISIK LABORATORIUM

Lebih terperinci

USAHA KONVEKSI PAKAIAN JADI

USAHA KONVEKSI PAKAIAN JADI P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P P U K -S Y A R I A H ) U S A H A K O N V E K S I P A K A I A N J A D I P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H (

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 13/2014 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 2014 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 5 TAHUN 2012 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA SEKRETARIAT DAERAH, SEKRETARIAT

Lebih terperinci

MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA ANORGANIK

MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA ANORGANIK MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA ANORGANIK JURUSAN KIMIA FAKULTAS MIPA UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2014 MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA ANORGANIK Kode Dokumen : 0090206013 Revisi

Lebih terperinci

Deskripsi karya Komposisi MARS UNDIKSHA

Deskripsi karya Komposisi MARS UNDIKSHA Deskripsi karya Komposisi MARS UNDIKSHA Karya : Heni Kusumawati (heni_kusumawati@uny.ac.id) NIP : 19671126 199203 2 001 Latar Belakang Penciptaan Universitas Pendidikan Ganesha (UNDIKSHA) merupakan institusi

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 7 TAHUN 2014 TENTANG RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH KOTA MALANG TAHUN

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 7 TAHUN 2014 TENTANG RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH KOTA MALANG TAHUN SALINAN NOMOR 1 4/2014 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 7 TAHUN 2014 TENTANG RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH KOTA MALANG TAHUN 2013-2018 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

Lebih terperinci

ADLN Perpustakaan Universitas Airlangga DJOKO WASPODO ARTI PENTINGNYA KONOSEMEN DIDALAM PENYERAHAN BARANG OLEH PENGANGKUT DI LAUT

ADLN Perpustakaan Universitas Airlangga DJOKO WASPODO ARTI PENTINGNYA KONOSEMEN DIDALAM PENYERAHAN BARANG OLEH PENGANGKUT DI LAUT SKRIPSI PENYERAHAN BARANG OLEH PENGANGKUT DI LAUT FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS AIRLANGGA S U R A B A Y A 1989 ARTI PENTINGNYA KONOSEHEN DIDALAM PENYERAHAN BARANG OLEH PENGANGKUT DI LAUT SKRIPSI DIAJUKAN

Lebih terperinci

1 0 0 m 2 BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN NILA

1 0 0 m 2 BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN NILA P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) B U D I D A Y A P E M B E S A R A N I K A N N I L A P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) B U D I D A Y A P E M B E S A

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 50 TAHUN 2013 TENTANG PENGATURAN BIAYA SATUAN PENDIDIKAN DASAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 50 TAHUN 2013 TENTANG PENGATURAN BIAYA SATUAN PENDIDIKAN DASAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 50, 201 3 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 50 TAHUN 2013 TENTANG PENGATURAN BIAYA SATUAN PENDIDIKAN DASAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa berda s

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 23 / PRT / M / 2009 TENTANG PEDOMAN FASILITASI PENYELENGGARAAN FORUM JASA KONSTRUKSI

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 23 / PRT / M / 2009 TENTANG PEDOMAN FASILITASI PENYELENGGARAAN FORUM JASA KONSTRUKSI PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 23 / PRT / M / 2009 TENTANG PEDOMAN FASILITASI PENYELENGGARAAN FORUM JASA KONSTRUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PEKERJAAN UMUM, Menimbang : Mengingat

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 2011 TENTANG PENYERTAAN MODAL PADA PT. BANK JATIM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 2011 TENTANG PENYERTAAN MODAL PADA PT. BANK JATIM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 3, 2011 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 2011 TENTANG PENYERTAAN MODAL PADA PT. BANK JATIM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa pen yerta a

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN INDEKS HARGA KONSUMEN/INFLASI

PERKEMBANGAN INDEKS HARGA KONSUMEN/INFLASI CQWWka BPS KABUPATEN KOTAWARINGIN TIMUR No. 01/03/02/Th. X, 3 Maret 2017 PERKEMBANGAN INDEKS HARGA KONSUMEN/INFLASI Selama Februari 2017 Kota Sampit mengalami inflasi sebesar 0,27 persen dengan indeks

Lebih terperinci

MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA DASAR LABORATORIUM KIMIA DASAR

MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA DASAR LABORATORIUM KIMIA DASAR MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA DASAR LABORATORIUM KIMIA DASAR JURUSAN KIMIA FAKULTAS MIPA UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2013 i MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA DASAR LABORATORIUM

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 34, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 34 TAHUN 2013 TENTANG PERUBAHAN KEDUA ATAS PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 20 TAHUN 2013 TENTANG TATA CARA PEMBAYARAN, PENYETORAN, TEMPAT PEMBAYARAN,

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, 1 SALINAN NOMOR 11/2014 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 4 TAHUN 2014 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 17 TAHUN 2002 TENTANG PERUSAHAAN DAERAH RUMAH POTONG HEWAN DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

USAHA PEMBUATAN GULA AREN

USAHA PEMBUATAN GULA AREN P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) G U L A A R E N ( G u l a S e m u t d a n C e t a k ) P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) G U L A A R E N ( G u l a S

Lebih terperinci

BUPATI POHUWATO PROVINSI GORONTALO PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR 12 TAHUN 2015

BUPATI POHUWATO PROVINSI GORONTALO PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR 12 TAHUN 2015 BUPATI POHUWATO PROVINSI GORONTALO PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR 12 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN KETIGA ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR 1 TAHUN 2008 TENTANG PEMBENTUKAN ORGANISASI

Lebih terperinci

0,8 9 0,9 4 1,2 4 7,1 6 %

0,8 9 0,9 4 1,2 4 7,1 6 % P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) E M P I N G M E L I N J O P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) E M P I N G M E L I N J O B A N K I N D O N E S I A K A

Lebih terperinci

BABA V PENUTUP. musik gambus menjadi bagian dari kehidupan budaya Lamaholot. musik gambus seolah-olah tersingkir dari kehidupan budaya setempat.

BABA V PENUTUP. musik gambus menjadi bagian dari kehidupan budaya Lamaholot. musik gambus seolah-olah tersingkir dari kehidupan budaya setempat. BABA V PENUTUP A. KESIMPULAN 1. Musik gambus merupakan musik yang berasal dari Asia Tengah dan dipengaruhi oleh kebudayaan Melayu. Walaupun masuk bersamaamn dengan masuknya agama Islam namun tidak diketahui

Lebih terperinci

ABSTRAKSI I. PENDAHULUAN

ABSTRAKSI I. PENDAHULUAN ABSTRAKSI Back Propagation merupakan teknik yang sering digunakan untuk generalisasi pada Delta Rule. Delta Rule merupakan aturan yang berdasarkan pada ide sederhana yaitu secara berkesinambungan memodifikasi

Lebih terperinci

M ( R A M ) 3 2 M B. 3. M

M ( R A M ) 3 2 M B. 3. M PANDUAN 1. T e la h m e n d a fta rka n d iri k e K S E I 2. M e m ilik i P C d e n g a n k u a lifik a s i m in im u m In te l P e n tiu m M e m o ry (R A M ) 3 2 M B. 3. M e m ilik i ja rin g a n in

Lebih terperinci

KESIMPULAN BAN SARAN - SABAN. Pada lazimnya pengambilan kesimpulan pada akhir. lisa n sep erti in i dilakukan berdasarkan h a sil "comparative

KESIMPULAN BAN SARAN - SABAN. Pada lazimnya pengambilan kesimpulan pada akhir. lisa n sep erti in i dilakukan berdasarkan h a sil comparative BAB 6 KESIMPULAN BAN SARAN - SABAN 6.1. Keslmpulan* Pada lazimnya pengambilan kesimpulan pada akhir tu- lisa n sep erti in i dilakukan berdasarkan h a sil "comparative study" diantara keadaan perusahaan

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Berdasarkan uraian dan pembuktian yang telah periu. lis bahas dalam skripsi ini, maka hipotesa kerja yang pe

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Berdasarkan uraian dan pembuktian yang telah periu. lis bahas dalam skripsi ini, maka hipotesa kerja yang pe BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 1. Kesimpulan Berdasarkan uraian dan pembuktian yang telah periu lis bahas dalam skripsi ini, maka hipotesa kerja yang pe nulis ajukan telah terbukti kebenarannya. Selain hasil

Lebih terperinci

K A B U P A T E N B A D U N G

K A B U P A T E N B A D U N G L A P O R A N K I N E R J A I N S T A N S I P E M E R I N T A H ( L K j I P ) D I N A S P A R I W I S A T A K A B U P A T E N B A D U N G 2 0 1 4 K A T A P E N G A N T A R O m S w a s t y a s t u P u j

Lebih terperinci

H A Y A T I J U R N A L I L M U - I L M U H A Y A T I

H A Y A T I J U R N A L I L M U - I L M U H A Y A T I I S S N : 0 2 1 6-0382 H A Y A T I J U R N A L I L M U - I L M U H A Y A T I V o l. V N. 0 5 D e s e m b e r 2 0 0 8 A. Y U D I H E R Y A D I E X I S T I N G C O N D I T I O N K E R A G A A N A G R I B

Lebih terperinci

EVALUASI KINERJA TRANSJAKARTA BUSWAY KORIDOR I RUTE (BLOK M-KOTA) Oleh : ANINDITO PERDANA ( )

EVALUASI KINERJA TRANSJAKARTA BUSWAY KORIDOR I RUTE (BLOK M-KOTA) Oleh : ANINDITO PERDANA ( ) EVALUASI KINERJA TRANSJAKARTA BUSWAY KORIDOR I RUTE (BLOK M-KOTA) Oleh : ANINDITO PERDANA (3105.100.056) DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB III METODOLOGI BAB IV DATA DAN PEMBAHASAN

Lebih terperinci

BAB III GAMBARAN UMUM OBJEK PRAKTIK KERJA LAPANGAN. 3.1 Gambaran Singkat Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah

BAB III GAMBARAN UMUM OBJEK PRAKTIK KERJA LAPANGAN. 3.1 Gambaran Singkat Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah BAB III GAMBARAN UMUM OBJEK PRAKTIK KERJA LAPANGAN 3.1 Gambaran Singkat Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah (BAPPEDA) Provinsi Jawa Barat Instansi / suatu badan yang menangani pembangunan daerah provinsi

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 1 0, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 1 0 TAHUN 2013 TENTANG TATA CARA PEMBERIAN IZIN MENDIRIKAN DAN IZIN OPERASIONAL RUMAH SAKIT KELAS C DAN RUMAH SAKIT KELAS D DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 12, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 12 TAHUN 201 3 TENTANG PEMBENTUKAN ORGANISASI DAN TATA KERJA UNIT PELAKSANA TEKNIS RUMAH SUSUN SEDERHANA SEWA BURING PADA DINAS PEKERJAAN UMUM, PERUMAHAN

Lebih terperinci

bahwa Terbanding melakukan koreksi terhadap Peredaran Usaha berdasarkan Analisis Arus Kas/Bank;

bahwa Terbanding melakukan koreksi terhadap Peredaran Usaha berdasarkan Analisis Arus Kas/Bank; Putusan Pengadilan Pajak Nomor : Put-61809/PP/M.XIIIB/16/2015 Jenis Pajak : Pajak Pertambahan Nilai Tahun Pajak : 2010 Pokok Sengketa Menurut Terbanding Menurut Pemohon Menurut Majelis : bahwa yang menjadi

Lebih terperinci

USAHA PENANGKAPAN IKAN PELAGIS DENGAN ALAT TANGKAP GILLNET

USAHA PENANGKAPAN IKAN PELAGIS DENGAN ALAT TANGKAP GILLNET P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) P E N A N G K A P A N I K A N P E L A G I S D E N G A N A L A T T A N G K A P G I L L N E T P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L (

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 13, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 13 TAHUN 201 3 TENTANG PEMBENTUKAN ORGANISASI DAN TATA KERJA UNIT PELAKSANA TEKNIS PERKANTORAN TERPADU PADA BADAN PENGELOLA KEUANGAN DAN ASET DAERAH

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 32, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 32 TAHUN 2013 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 20 TAHUN 2013 TENTANG TATA CARA PEMBAYARAN, PENYETORAN, TEMPAT PEMBAYARAN, ANGSURAN

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2013 TENTANG PENETAPAN BESARAN DAN PERTANGGUNGJAWABAN UANG PERSEDIAAN TAHUN ANGGARAN 2013

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2013 TENTANG PENETAPAN BESARAN DAN PERTANGGUNGJAWABAN UANG PERSEDIAAN TAHUN ANGGARAN 2013 SALINAN NOMOR 6, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2013 TENTANG PENETAPAN BESARAN DAN PERTANGGUNGJAWABAN UANG PERSEDIAAN TAHUN ANGGARAN 2013 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

Lebih terperinci

3. Pada diri anak didik belum tertanam nilai-nilai

3. Pada diri anak didik belum tertanam nilai-nilai BAB V KESIMPULAN DAN SARAN-SARAN A. Kesimpulan Dari uraian-uraian dan analisis data di atas, pe nelitian ini menyimpulkan beberapa hal sebagai berikut: 1. Pengetahuan tentang Pancasila yang diberikan mela

Lebih terperinci

- 1 - DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA,

- 1 - DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA, - 1 - PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR 14 TAHUN 2016 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR OT.001/PERKA.122/2007 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA LEMBAGA SANDI

Lebih terperinci

Y a n a In d a w a ti1, D o d d y R id w a n d o n o 2, M o h a m m a d irw a n A fa n d i3

Y a n a In d a w a ti1, D o d d y R id w a n d o n o 2, M o h a m m a d irw a n A fa n d i3 P E R M O D E L A N P E N G E T A H U A N P E R A T U R A N P E R U N D A N G -U N D A N G A N M E N G E N A I A K T A O T E N T IK D I IN D O N E S IA B E R B A S IS O W L Y a n a In d a w a ti1, D o

Lebih terperinci

Deskripsi karya Komposisi MARS WIJAYA KUSUMA SURABAYA

Deskripsi karya Komposisi MARS WIJAYA KUSUMA SURABAYA Deskripsi karya Komposisi MARS WIJAYA KUSUMA SURABAYA Karya : Heni Kusumawati /heni_kusumawati@uny.ac.id NIP : 19671126 199203 2 001 Latar Belakang Penciptaan Lagu Mars Wijaya Kusuma dibuat karena pada

Lebih terperinci

Penilaian Terhadap Bahaya di Bagian Proses PT. Gondorukem dan Terpentin Rejowinangun Dengan Metode Integrated Inherent Safety Index (I2SI)

Penilaian Terhadap Bahaya di Bagian Proses PT. Gondorukem dan Terpentin Rejowinangun Dengan Metode Integrated Inherent Safety Index (I2SI) Penilaian Terhadap Bahaya di Bagian Proses PT. Gondorukem dan Terpentin Rejowinangun Dengan Metode Integrated Inherent Safety Index (I2SI) M U H A M M A D R O J A B 6 5 0 6 0 4 0 0 5 9 BAB I Latar Belakang

Lebih terperinci

PERANAN PENERIMAAN PAJAK PEMBANGUNAN I TERHADAP PENDAPATAN ASLI DAERAH DI KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURABAYA

PERANAN PENERIMAAN PAJAK PEMBANGUNAN I TERHADAP PENDAPATAN ASLI DAERAH DI KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURABAYA SK R IP S1 DIYAH PURNAMASARI K.W. PERANAN PENERIMAAN PAJAK PEMBANGUNAN I TERHADAP PENDAPATAN ASLI DAERAH DI KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURABAYA FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS AIRLANGGA S U R A B A Y A 1987

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 26 TAHUN TENTANG PENERTIBAN KEGIATAN TEMPAT USAHA REKREASI DAN HIBURAN UMUM PADA BULAN RAMADHAN DAN IDUL FITRI

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 26 TAHUN TENTANG PENERTIBAN KEGIATAN TEMPAT USAHA REKREASI DAN HIBURAN UMUM PADA BULAN RAMADHAN DAN IDUL FITRI SALINAN NOMOR 26, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 26 TAHUN 201 3 TENTANG PENERTIBAN KEGIATAN TEMPAT USAHA REKREASI DAN HIBURAN UMUM PADA BULAN RAMADHAN DAN IDUL FITRI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

6 S u k u B u n g a 1 5 % 16,57 % 4,84 tahun PENGOLAHAN IKAN BERBASIS FISH JELLY PRODUCT

6 S u k u B u n g a 1 5 % 16,57 % 4,84 tahun PENGOLAHAN IKAN BERBASIS FISH JELLY PRODUCT P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) P E N G O L A H A N I K A N B E R B A S I S F I S H J E L L Y P R O D U C T ( O T A K -O T A K d a n K A K I N A G A ) P O L A P E M B I A Y

Lebih terperinci

PENDEKATAN SISTEM. masalah. Solusi

PENDEKATAN SISTEM. masalah. Solusi PENDEKATAN SISTEM 1. Pemecahan Masalah Masalah m eru pa ka n s u a tu kon disi ya n g m em iliki poten s i u n tu k m en im bu lkan keru gian lu ar biasa atau m en gh asilkan keu n tu n gan lu ar bia s

Lebih terperinci

BUPATI PURWOREJO P E R A T U R A N BUPATI P U R W O R E J O. N O M O R : 1 8 T A H U N 2006 T E N T A N G

BUPATI PURWOREJO P E R A T U R A N BUPATI P U R W O R E J O. N O M O R : 1 8 T A H U N 2006 T E N T A N G SALINAN 1 BUPATI PURWOREJO P E R A T U R A N BUPATI P U R W O R E J O. N O M O R : 1 8 T A H U N 2006 T E N T A N G K O D E D A N D A T A W I L A Y A H A D M I N I S T R A SI P E M E R I N T A H A N K

Lebih terperinci

136 Kerajaan yang Telah Berdiri Datanglah!

136 Kerajaan yang Telah Berdiri Datanglah! 136 Kerajaan yang Telah Berdiri Datanglah! (Penyingkapan 11:15; 12:10) Capo fret 2 G C G A D A Ye - hu - wa, Kau s la - lu a - da Hing - I - blis se - ge - ra bi - na - sa; Di - Ma - lai - kat di sur -

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 10 TAHUN 2013 TENTANG ORGAN DAN KEPEGAWAIAN PERUSAHAAN DAERAH AIR MINUM KOTA MALANG

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 10 TAHUN 2013 TENTANG ORGAN DAN KEPEGAWAIAN PERUSAHAAN DAERAH AIR MINUM KOTA MALANG SALINAN NOMOR 5/2014 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 10 TAHUN 2013 TENTANG ORGAN DAN KEPEGAWAIAN PERUSAHAAN DAERAH AIR MINUM KOTA MALANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI PERSEDIAAN DODOL

SISTEM INFORMASI PERSEDIAAN DODOL SISTEM INFORMASI PERSEDIAAN DODOL Ahmad Tahkiq 1, Luthfi Nurwandi 2, Partono 3 Jurnal Konstruksi Sekolah Tinggi Teknologi Garut Jl. Mayor Syamsu No. 1 Jayaraga Garut 44151 Indonesia Email : jurnal@sttgarut.ac.id

Lebih terperinci

DATA FLOW DIAGRAM. Oleh : Didik Tristianto, M.Kom

DATA FLOW DIAGRAM. Oleh : Didik Tristianto, M.Kom DATA FLOW DIAGRAM Oleh : Didik Tristianto, M.Kom DATA FLOW DIAGRAM Salah satu tool yang paling penting bagi seorang analis sistem. Penggunaan DFD Sebagai Modeling Tool dipopulerkan Oleh Demacro & Yordan

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 9 TAHUN 2011 TENTANG PEMBENTUKAN DANA CADANGAN PEMILIHAN UMUM WALIKOTA DAN WAKIL WALIKOTA MALANG TAHUN 2013

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 9 TAHUN 2011 TENTANG PEMBENTUKAN DANA CADANGAN PEMILIHAN UMUM WALIKOTA DAN WAKIL WALIKOTA MALANG TAHUN 2013 SALINAN NOMOR 4, 201 1 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 9 TAHUN 2011 TENTANG PEMBENTUKAN DANA CADANGAN PEMILIHAN UMUM WALIKOTA DAN WAKIL WALIKOTA MALANG TAHUN 2013 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA

Lebih terperinci

~ 1 ~ BAB I PENDAHULU AN 1.1. LATAR BEL AK A NG

~ 1 ~ BAB I PENDAHULU AN 1.1. LATAR BEL AK A NG ~ 1 ~ BAB I PENDAHULU AN 1.1. LATAR BEL AK A NG Da la m m e n ja la nk a n tu g a s tu g a s p e m e rin ta h a n, m a ka pe m e rin ta h d a e ra h wa j ib me n y u su n d ok u m e n p e re n ca na a

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 8, 201 4 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 2014 TENTANG PEMBERIAN TAMBAHAN PENGHASILAN BERUPA UANG MAKAN BAGI PEJABAT FUNGSIONAL TERTENTU DI LINGKUNGAN DINAS PENDIDIKAN KOTA MALANG

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 5 TAHUN 2013 TENTANG JADWAL RETENSI ARSIP KEUANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 5 TAHUN 2013 TENTANG JADWAL RETENSI ARSIP KEUANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 5, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 5 TAHUN 2013 TENTANG JADWAL RETENSI ARSIP KEUANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa da la m ra n gka pen da

Lebih terperinci

Bahwa pada hari ini Kamis tanggal Dua puluh dua bulan Septem ber tahun Dua Ribu Enam Belas

Bahwa pada hari ini Kamis tanggal Dua puluh dua bulan Septem ber tahun Dua Ribu Enam Belas MODEL BA.HP-KWK B E R IT A A C A R A H A S IL P E N E L IT IA N PERSYARATA N A D M IN IS T R A S I D O K U M E N P E R S YARATA N PENCALO N A N D A N P E R Y A R A TA N CALO N D A LA M D A LA M P E M IL

Lebih terperinci

5 S u k u B u n g a 1 5 %

5 S u k u B u n g a 1 5 % P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) U S A H A A B O N I K A N P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) U S A H A A B O N I K A N B A N K I N D O N E S I A K A

Lebih terperinci

ADLN - PERPUSTAKAAN UNIVERSITAS AIRLANGGA BAB I I I BAHAN, ALAT DAN METODE. Semua bahan k im ia yang digunakan adalah p roduksi

ADLN - PERPUSTAKAAN UNIVERSITAS AIRLANGGA BAB I I I BAHAN, ALAT DAN METODE. Semua bahan k im ia yang digunakan adalah p roduksi 18 BAB I I I BAHAN, ALAT DAN METODE 1. Bahan. 1. 1, Bahan kim ia, Semua bahan k im ia yang digunakan adalah p roduksi S. Merck Darmstadt dengan d e ra ja t "pro ana l i s a ", k ecu ali ap a b ila disebutkan

Lebih terperinci

TUGAS AKHIR KULIAH PENDIDIKAN PANCASILA SEMESTER GANJIL T.A. 2011/2012 STMIK AMIKOM YOGYAKARTA PANCASILA VS AGAMA

TUGAS AKHIR KULIAH PENDIDIKAN PANCASILA SEMESTER GANJIL T.A. 2011/2012 STMIK AMIKOM YOGYAKARTA PANCASILA VS AGAMA TUGAS AKHIR KULIAH PENDIDIKAN PANCASILA SEMESTER GANJIL T.A. 2011/2012 STMIK AMIKOM YOGYAKARTA PANCASILA VS AGAMA Nama : Muhammad Zidny Hilman NIM : 11.11.5579 Kelompok : F Program Studi : Pendidikan Pancasila

Lebih terperinci

www.catatanbund4.wordpress.com i Petunjuk Mengajar Petunjuk mengajar ini sangat penting untuk diperhatikan, karena sangat berpengaruh terhadap keberhasilan proses belajar mengajar. 1. Dilarang keras mengeja.

Lebih terperinci

A s p e k P a s a r P e r m i n t a a n... 9

A s p e k P a s a r P e r m i n t a a n... 9 P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P P U K -S Y A R I A H ) U S A H A K E R U P U K I K A N P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P P U K -S Y A R

Lebih terperinci

RANCANGAN PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NOMOR... TAHUN 2012 TENTANG TINGKAT KLIERENS

RANCANGAN PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NOMOR... TAHUN 2012 TENTANG TINGKAT KLIERENS KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR REPUBLIK INDONESIA RANCANGAN PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NOMOR... TAHUN 2012 TENTANG TINGKAT KLIERENS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA BADAN

Lebih terperinci

PRESIDEN R E P UBL IK IND ONESIA KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 31 TAHUN 2016

PRESIDEN R E P UBL IK IND ONESIA KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 31 TAHUN 2016 R E P UBL IK IND ONESIA KEPUTUSAN PRESIDEN NOMOR 31 TAHUN 2016 TENTANG PENETAPAN SEBAGAI GAMBAR UTAMA PADA BAGIAN DEPAN RUPIAH KERTAS DAN RUPIAH LOGAM NEGARA KESATUAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 9 TAHUN 2013 TENTANG PENANGANAN ANAK JALANAN, GELANDANGAN DAN PENGEMIS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 9 TAHUN 2013 TENTANG PENANGANAN ANAK JALANAN, GELANDANGAN DAN PENGEMIS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA SALINAN NOMOR 4/2014 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 9 TAHUN 2013 TENTANG PENANGANAN ANAK JALANAN, GELANDANGAN DAN PENGEMIS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 35, 201 3 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 35 TAHUN 201 3 TENTANG REKAYASA LALU LINTAS DI KAWASAN JALAN SUMBERSARI JALAN GAJAYANA JALAN MT. HARYONO JALAN DI. PANJAITAN JALAN BOGOR DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 15, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 15 TAHUN 2013 TENTANG TATA CARA PENGURANGAN ATAU PENGHAPUSAN SANKSI ADMINISTRATIF DAN PENGURANGAN ATAU PEMBATALAN KETETAPAN PAJAK BUMI DAN BANGUNAN

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAW SARAI?

BAB V KESIMPULAN DAW SARAI? BAB V KESIMPULAN DAW SARAI? Berdasarkan uraian terdahulu. pada Bab ini penulis akan menarik kesimpulan isi skripsi guna memberi saran -.ia ran perbaikan sebagai hasil dari pada pembahasan yang telah dilakukan.

Lebih terperinci

BAB IV PENGOLAHAN DAN ANALISIS DATA

BAB IV PENGOLAHAN DAN ANALISIS DATA BAB IV PENGOLAHAN DAN ANALISIS DATA 4.1 UMUM Bagian ini akan menjelaskan hasil pengolahan data yang didapat melalui survey kuisioner maupun survey wawancara, beserta analisis perbandingan hasil pengolahan

Lebih terperinci

SALINAN NOMOR 1, 2013 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 1 TAHUN 2013 TENTANG RUKUN TETANGGA DAN RUKUN WARGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

SALINAN NOMOR 1, 2013 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 1 TAHUN 2013 TENTANG RUKUN TETANGGA DAN RUKUN WARGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA SALINAN NOMOR 1, 2013 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 1 TAHUN 2013 TENTANG RUKUN TETANGGA DAN RUKUN WARGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa sebagai tindaklanjut

Lebih terperinci

USAHA BUDIDAYA CABAI MERAH

USAHA BUDIDAYA CABAI MERAH P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P P U K -S Y A R I A H ) U S A H A B U D I D A Y A C A B A I M E R A H P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 17, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 17 TAHUN 201 3 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 109 TAHUN 201 2 TENTANG PENJABARAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH TAHUN

Lebih terperinci

BAB IV KESIMPULAN BAN SARAN

BAB IV KESIMPULAN BAN SARAN BAB IV M I L 1 K PERPUSTAKAAN i-onlversltas A1RLANGOA* ABA A KESIMPULAN BAN SARAN 1. Kesimpulan Berdasarkan uraian secara teoritis yang disajikan pada Bab II dan gambaran praktis prosedur pembebanan biaya

Lebih terperinci

1, 1 PENANGKAPAN IKAN DENGAN PURSE SEINE

1, 1 PENANGKAPAN IKAN DENGAN PURSE SEINE P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) P E N A N G K A P A N I K A N D E N G A N P U R S E S E I N E P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) P E N A N G K A P A

Lebih terperinci

LAPORAN SURVEI. Survei: Kesadaran Merk Bakrie School of Management (BSM) di Kalangan Anak SMA se Jabodetabek

LAPORAN SURVEI. Survei: Kesadaran Merk Bakrie School of Management (BSM) di Kalangan Anak SMA se Jabodetabek LAPORAN SURVEI Survei: Kesadaran Merk Bakrie School of Management (BSM) di Kalangan Anak SMA se Jabodetabek Bidang Pemasaran Dra. Rochyati M. Pd. NIDN: 0315106304 Universitas Bakrie Kompleks GOR Soemantri

Lebih terperinci

2. Perhatikan gambar berikut, bila dilihat dari sebelah kiri, manakah bentuk ya ng. a. b. c.

2. Perhatikan gambar berikut, bila dilihat dari sebelah kiri, manakah bentuk ya ng. a. b. c. L1 Soal Spasial 1. Perhatikan gambar berikut, bila dilihat dari sebelah kiri, manakah bentuk ya ng sesuai dengan gambar tersebut? Jawab : a. b. c. 2. Perhatikan gambar berikut, bila dilihat dari sebelah

Lebih terperinci

TATA KEBAKTIAN PEMBUKAAN RANGKAIAN KEGIATAN HUT ke 80 GKI GUNUNG SAHARI HUT ke 25 PS KIDUNG AGUNG Minggu, 15 Januari 2017 :

TATA KEBAKTIAN PEMBUKAAN RANGKAIAN KEGIATAN HUT ke 80 GKI GUNUNG SAHARI HUT ke 25 PS KIDUNG AGUNG Minggu, 15 Januari 2017 : TATA KEBAKTIAN PEMBUKAAN RANGKAIAN KEGIATAN HUT ke 80 GKI GUNUNG SAHARI HUT ke 25 PS KIDUNG AGUNG Minggu, 15 Januari 2017 : 06.00 08.00 10.00 17.00 PENGANTAR : (berdiri, dipimpin Penatua) Pnt.: Bermegahlah

Lebih terperinci

PDF created with FinePrint pdffactory trial version YUK BELAJAR NIHONGO

PDF created with FinePrint pdffactory trial version  YUK BELAJAR NIHONGO 1 YUK BELAJAR NIHONGO PENGANTAR Saat ini sedang bekerja di sebuah perusahaan Jepang? Atau barangkali sedang kuliah jurusan Bahasa Jepang, atau suatu saat anda ingin pergi ke Jepang baik untuk belajar atau

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH PROVINSI KEPULAUAN BANGKA BELITUNG PERATURAN DAERAH PROVINSI KEPULAUAN BANGKA BELITUNG NOMOR 4 TAHUN 2006 TENTANG

LEMBARAN DAERAH PROVINSI KEPULAUAN BANGKA BELITUNG PERATURAN DAERAH PROVINSI KEPULAUAN BANGKA BELITUNG NOMOR 4 TAHUN 2006 TENTANG 42 LEMBARAN DAERAH PROVINSI KEPULAUAN BANGKA BELITUNG PERATURAN DAERAH PROVINSI KEPULAUAN BANGKA BELITUNG NOMOR 4 TAHUN 2006 TENTANG PERUBAHAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH TAHUN ANGGARAN 2006

Lebih terperinci

Setelah diuraikan kegiatan us aha-us aha promosi ~ yang dijalankan oleh pabrik ubin Menara, maka dapatlah -

Setelah diuraikan kegiatan us aha-us aha promosi ~ yang dijalankan oleh pabrik ubin Menara, maka dapatlah - KESIHHJXACT DAN- SA,IM - SjffiM Setelah diuraikan kegiatan us aha-us aha promosi ~ yang dijalankan oleh pabrik ubin Menara, maka dapatlah - ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut t 1. Kesimpulan a.

Lebih terperinci

LAMPIRAN Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No : 23/PRT/M/2009 Tanggal : 31 Agustus 2009 BUKU PANDUAN PENYELENGGARAAN FORUM

LAMPIRAN Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No : 23/PRT/M/2009 Tanggal : 31 Agustus 2009 BUKU PANDUAN PENYELENGGARAAN FORUM LAMPIRAN Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No : 23/PRT/M/2009 Tanggal : 31 Agustus 2009 BUKU PANDUAN PENYELENGGARAAN FORUM PENGANTAR [..Beris i h a l-h a l ya n g perlu dis a m pa ika n terka it pen tin

Lebih terperinci

KESIMPULAN DAN SARAN. Dari Permasalahan dan Hipotesa kerja yang. penulis kemukakan dalam Bab I, Pendahuluan dan

KESIMPULAN DAN SARAN. Dari Permasalahan dan Hipotesa kerja yang. penulis kemukakan dalam Bab I, Pendahuluan dan BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 1 Kesimpulan Dari Permasalahan dan Hipotesa kerja yang penulis kemukakan dalam Bab I, Pendahuluan dan telah kemudian dibahas dalam Bab IV, Pemecahan Masalah dan pengujian hi

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PEMECAHAN MASALAH

BAB 3 METODE PEMECAHAN MASALAH BAB 3 METODE PEMECAHAN MASALAH 3.1 Flowchart Pemecahan Masalah Untuk memberikan gambaran yang sistematik guna mempermudah pembaca dalam memahami masalah yang dibahas dalam skripsi ini, maka dibuatlah flowchart

Lebih terperinci

Grafik 3.34 Produksi Hortikultura Unggulan Kabupaten Temanggung

Grafik 3.34 Produksi Hortikultura Unggulan Kabupaten Temanggung Tingginya curah hujan dan panjangnya musim hujan menjadi faktor utama penurunan produksi tanaman perkebunan seperti tembakau dan kopi. Program Pemerintah Kabupaten Temanggung dalam menggerakkan penanaman

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2014 TENTANG

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2014 TENTANG SALINAN NOMOR 6, 201 4 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2014 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 48 TAHUN 2013 TENTANG PEMBERIAN TAMBAHAN PENGHASILAN BERDASARKAN BEBAN KERJA KEPADA

Lebih terperinci