BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian. yang tinggi dan seringkali tidak terdiagnosis, padahal dengan menggunakan

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian. yang tinggi dan seringkali tidak terdiagnosis, padahal dengan menggunakan"

Transkripsi

1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Kejadian AKI (Acute Kidney Injury) masih mempunyai angka kematian yang tinggi dan seringkali tidak terdiagnosis, padahal dengan menggunakan kriteria diagnosis baru dan kriteria RIFLE (Risk-Injury-Failure-Loss-End stage renal failure) angka kejadian AKI dapat diramalkan sebelumnya dan mungkin dapat dicegah terjadinya (Roesli, 2008). Angka kejadian AKI di negara berkembang berbeda dengan negara maju. Di negara maju AKI biasanya terjadi pada usia lanjut dan paska operasi jantung, sedang di negara berkembang lebih sering terjadi pada usia muda atau anak-anak dan etiologinya biasanya dehidrasi, infeksi, toksik, atau kasus obstetri (Cerda et al., 2008). Angka kejadian AKI yang terjadi di RS di negara maju yang dilaporkan jauh lebih tinggi bila dibandingkan dengan negara berkembang. Angka kejadian AKI yang lebih rendah pada negara berkembang berkaitan dengan pencatatan dan pelaporan yang belum sempurna (Wang et al., 2005). Rerata kejadian AKI pada pasien dengan kondisi kritis yang dijelaskan pada beberapa literatur bervariasi antara 1.1% sampai 31%, hal ini tergantung pada definisi yang digunakan dan populasi yang terlibat pada masing-masing penelitian. Episode AKI pada pasien dengan kondisi kritis lebih dari 90% disebabkan oleh iskemia, bahan toksik, atau kombinasi keduanya. Terdapat beberapa penyebab AKI, diantaranya akibat sumbatan aliran saluran kemih, 1

2 nefritis tubulointerstisial akut, glomerulonefritis akut, dan ateroemboli (Hoste dan Kellum, 2004). Angka kematian pada pasien AKI dengan kondisi kritis yang terdokumentasi pada beberapa penelitian terbaru juga bervariasi sekitar 28% sampai dengan 82%, bahkan AKI disebut sebagai salah satu prediksi terjadinya kematian pada pasien kritis. Pasien kritis yang dirawat di unit perawatan intensif sering berkembang menjadi AKI sebagai konsekuensi beberapa kondisi yang berhubungan dengan tingginya angka kematian seperti sepsis dan hipotensi. Lebih lanjut, AKI juga dapat menyebabkan beberapa komplikasi yang kemudian dapat menyebabkan kegagalan fungsi organ dan hal ini mengakibatkan luaran klinis negatif pada pasien yang dirawat di intensive care unit (ICU) (Metnizt et al., 2002). Berdasarkan penelitian multisenter yang dilakukan Liano dkk di Madrid, Spanyol pada tahun dilaporkan kasus AKI sebanyak 784 kasus dan sebanyak 33,8% diantaranya terjadi di ICU dengan jenis terbanyak adalah renal (acute tubular necrosis) yaitu sebanyak 75,9%. Penyebab AKI yang dirawat di ICU antara lain sepsis (35,4%), medikal (35,4%), paska tindakan bedah (24,5%), dan toksik (31,3%). Angka kejadian dan etiologi pasien AKI yang dirawat di ICU di negara berkembang agak berbeda. Kejadian GGA yang terjadi dinegara berkembang umumnya terjadi pada usia rata rata 45 tahun dengan etiologi terbanyak adalah sepsis(41,5%), pneumonia (13%), leptospirosis (11,6%), meningitis (8,2%), dan tetanus (5,4%) (Daber et al., 2008). 2

3 Penelitian yang dilakukan di Bandung, Indonesia, melaporkan angka kejadian sebesar 34% ditemukan di ruang rawat intensif. Etiologi yang terbanyak ditemukan antara lain hipovolemia (64,5%), septikemia (15,4%), toksisitas obat (11,8%), demam berdarah dengue (3,5%), dan keracunan jengkol (2,4%). Penelitian yang dilakukan di Surabaya ditemukan AKI sekunder akibat kondisi klinik lain sebesar 90%. Penelitian retrospektif yang dilakukan Roesli dkk pada tahun 2007 ditemukan bahwa hampir semua pasien yang dikonsulkan sudah dalam kondisi failure berdasarkan kriteria RIFLE yaitu diuresis < 0,3 cc/kgbb/jam atau anuria dan memerlukan terapi dialisis. Penyakit dasar pasien yang yang dirawat di ICU adalah sepsis/multi organ failure (MOF) (42%), gangguan jantung (28%), paska operasi (16%), luka bakar dan gastroenteritis (6%) (Roesli, 2007). AKI yang terjadi di komunitas sebagian besar etiologinya adalah gangguan perfusi renal akibat penurunan volume cairan tubuh diantaranya karena dehidrasi atau gangguan kardiovaskuler. Pada AKI seperti ini angka kematiannya kurang dari 10% dan 90% kasus fungsi ginjal akan akan kembali normal. Sementara di pihak lain, angka kematian pasien AKI di RS masih tetap tinggi, yaitu sekitar 30-50% pada pasien yang dirawat dibangsal biasa tetapi dapat mencapai 70-80% pada pasien yang dirawat di ruang intensif. Penyebab kematian tertinggi pada AKI biasanya adalah infeksi dan sepsis (75%), sedangkan komplikasi kardio-pulmonal merupakan penyebab kematian kedua (Chertow et al., 2006; Ricci et al., 2007). Angka kematian AKI tidak secara bermakna menurun walaupun dengan pengelolaan yang lebih mutakhir, terutama setelah kemajuan terapi dalam 40 tahun terakhir seperti terapi pengganti ginjal (TPG) seperti dialisis atau 3

4 ultrafiltrasi. Sebelum ditemukannya TPG, kematian AKI terutama disebabkan oleh overhidrasi, hiperkalemia, atau uremia. Setelah digunakannya TPG angka kematian masih tetap tinggi, hal ini mungkin disebabkan oleh peningkatan usia pasien dan banyaknya penyakit penyerta. Selain itu, tingginya angka kematian ini berhubungan dengan berbagai faktor antara lain etiologi AKI, besar dan lamanya beban terhadap ginjal serta tahapan AKI. Pasien AKI dengan etiologi pre renal mempunyai prognosis yang jauh lebih baik dibandingkan dengan etiologi renal atau instrinsik. Pasien AKI yang pengelolaannya dimulai pada tahap awal mempunyai prognosis yang lebih baik dibandingkan bila pengelolaan baru dilakukan pada tahap yang lebih lanjut. Pasien AKI dengan oliguria atau anuria mempunyai prognosis yang lebih buruk bila dibandingkan dengan yang nonoliguria. Angka kematian paling tinggi bila terjadi gangguan beberapa organ secara bersamaan atau multi organ dysfunction syndrome (MODS) (Waikar et al, 2006; Xue et al., 2006). Melakukan pemeriksaan laju filtrasi glomeruli (LFG) pada penderita AKI dengan kondisi kritis yang dirawat di ICU adalah suatu hal yang sukar dilakukan. Pemeriksaan kreatinin serum tidak selalu sejalan dengan penurunan fungsi ginjal. Hosted dan kawan-kawan yang melakukan penelitian pada 5383 pasien AKI dengan kondisi kritis didapatkan hasil bahwa kadar kreatinin serum tidak selalu sejalan dengan penurunan LFG. Kenaikan dan penurunan kadar kreatinin serum dapat terjadi beberapa hari lebih lambat dari penurunan atau kenaikan LFG sehingga menentukan kriteria AKI dari kreatinin darah saja tidak menggambarkan kondisi klinik yang sebenarnya (Hoste et al., 2006). 4

5 Konferensi Vicenza pada tahun 2002 disepakati perubahan konsep dan definisinya dari acute renal failure (ARF) menjadi acute kidney injury (AKI). Perubahan ini bukan sekedar penggantian nama atau istilah, tetapi merupakan perubahan konsep secara mendasar. Definisi gagal ginjal akut tidak menunjukkan tahapan kelainan ginjal serta tidak mencerminkan berat atau ringannya kondisi klinis pasien. Kelompok acute dialysis quality initiative (ADQI) mengajukan istilah injury (gangguan) maka nomenklatur ini mencakup semua tahapan gangguan ginjal dari yang paling ringan sampai gagal ginjal tahap akhir (Roesli, 2008). Perubahan konsep definisi GGA menjadi AKI diharapkan dapat mengatasi kelemahan konsep definisi GGA sebelumnya. Oleh karena itu, konsep definisi yang baru harus disertai kriteria-kriteria diagnosis yang dapat mengklasifikasikan GGA dalam berbagai kriteria beratnya penyakit. Kriteria yang dibuat disebut sebagai kriteria RIFLE. Kriteria RIFLE pertama sekali dipresentasikan tahun 2003 dan saat ini sudah luas digunakan, baik sebagai kriteria yang digunakan untuk penelitian maupun untuk menegakkan diagnosis serta menetapkan prognosis penderita GGA (Himmelfarb dan Ikzler, 2007). Pada dasarnya kriteria RIFLE terdiri dari dua komponen, yaitu tiga kriteria yang menggambarkan beratnya penurunan fungsi ginjal berdasarkan kenaikan kreatinin serum, penurunan LFG, dan penurunan produksi urin dalam satuan waktu. Komponen ini terdiri dari R=risk, I=injury, F=failure. Ketiga kriteria ini diharapkan dapat menegakkan diagnosis AKI secara dini (sensitivity factors). Dua kriteria yang menggambarkan prognosis gangguan ginjal yaitu L=loss dan E=end 5

6 stage renal desease. Kedua kriteria ini diharapkan dapat menentukan secara spesifik prognosis fungsi ginjal selanjutnya (specivity factor)(bellomo et al., 2004; Bell et al., 2005). B. Perumusan Masalah Masalah yang dapat diidentifikasi dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: Kejadian AKI cukup tinggi ditemukan di unit rawat intensif. Terminologi AKI tidak menggambarkan tahapan beratnya kerusakan ginjal sehingga pasien sering terlambat dalam penegakan diagnosis dan berimplikasi terhadap tingginya angka kematian pasien dengan gangguan ginjal akut. Penelitian sebelumnya menjelaskan bahwa AKI merupakan prediktor kematian pada pasien yang dirawat di ICU. Angka kematian pasien AKI di ICU bisa mencapai 70-80%. Berdasarkan data ini penting sekali untuk mengenali manifestasi AKI secara dini. AKI merupakan terminologi baru dari gagal ginjal akut. Terminologi ini dianggap dapat menggambarkan tahapan kerusakan ginjal dari tahap awal sampai terjadinya kegagalan fungsi ginjal. Penggunaan istilah AKI diharapkan dapat mengenali gangguan fungsi ginjal sejak awal sebab tidak hanya menggunakan angka kreatinin sebagai parameter pengukuran. Berdasarkan hal diatas peneliti akan meneliti faktor-faktor risiko yang menyebabkan pasien jatuh ke dalam kondisi gangguan ginjal pada pasien yang dirawat di ICU RSUP dr. Sardjito. 6

7 C. Pertanyaan Penelitian Apakah Sepsis, Hipovolemia, Hipotensi, Operasi jantung, DM, Usia > 60 tahun, penggunaan obat nefrotoksik, Gagal jantung kongestif dan pre eklampsi berat merupakan faktor risiko terjadinya acute kidney injury (AKI) pada pasien yang dirawat di ICU RSUP dr.sardjito? D. Tujuan Penelitian Untuk mengetahui bahwa Sepsis, Hipovolemia, Hipotensi, Operasi jantung, DM, Usia > 60 tahun, penggunaan obat nefrotoksik, Gagal jantung kongestif dan pre eklampsi berat merupakan faktor risiko terjadinya acute kidney injury (AKI) pada pasien yang dirawat di ICU RSUP dr.sardjito. E. Manfaat Penelitian 1. Manfaat pada pasien Manfaat penelitian pada pasien adalah untuk membantu mencegah pasien jatuh kedalam kondisi AKI khususnya pasien yang dirawat di ICU. 2. Manfaat bagi peneliti Manfaat penelitian ini terhadap peneliti adalah untuk memenuhi persyaratan kelulusan penulis dalam menjalankan program spesialisasi anestesi dan terapi intensif serta dapat menambah keilmuan dan pengalaman peneliti dalam penelitian ilmiah kedokteran. 7

8 3. Manfaat bagi institusi Manfaat penelitian ini bagi institusi, dalam hal ini bagian anestesiologi dan reanimasi adalah untuk mengetahui insidensi dan faktor risiko AKI untuk dapat digunakan sebagai data awal mengenai kejadian AKI di ICU khususnya ICU RSUP dr Sardjito serta berguna untuk perbaikan tatalaksana pasien di unit intensif. Selain itu penelitian ini dapat digunakan sebagai referensi awal untuk kepentingan penelitian berikutnya dengan metodologi yang lebih baik sehingga kemudian hasil penelitian yang didapatkan dapat digunakan sebagai prediktor terjadinya AKI pada pasien di unit rawat intensif. F. Keaslian Penelitian Tabel 1 memuat data beberapa penelitian tentang terjadinya AKI pada unit perawatan intensif, diantaranya penelitian yang dilakukan oleh Park dan kawankawan (2010) meneliti faktor-faktor risiko terjadinya AKI dan luaran klinis pasien AKI yang dirawat di ICU. Sepengetahuan peneliti belum ada yang melakukan penelitian yang bertujuan untuk mencari faktor risiko terjadinya AKI di ICU RSUP dr Sardjito, Yogyakarta. 8

9 Tabel 1. Beberapa penelitian faktor risiko terjadinya AKI di ICU Peneliti (tahun) Park, et al (2010) Lehman, et al (2010) Licker, et al (2011) Sampel 1280 pasien pasien 1345 pasien Populasi Penelitian Pasien di ICU RS Keimyung University Dongsan, Korea Pasien AKI di ICU berdasarkan kriteria AKIN (Acute Kidney Injury Network) Pasien ICU post operasi reseksi kanker paru Desain Penelitian Kohort retrospektif Hasil Penelitian Kejadian AKI di ICU selama 6 bulan penelitian sebanyak 41,3% dengan angka kematian sebanyak 25,7%. Case Control Beratnya hipotensi berhubungan dengan risiko terjadinya AKI. Peningkatan risiko terjadinya AKI seiring dengan penurunan MAP. Kohort observasional prospektif Kejadian AKI pada post operasi reseksi kanker paru sebesar 6,8%. Terdapat empat faktor risiko independen terjadinya AKI pada kondisi ini, yaitu American Society of Anesthesiologists (ASA) classes 3 dan 4 dengan odds ratio 2.60, FEV 1, penggunaan vasopressor, dan durasi anestesi. 9

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. manifestasinya dapat sangat bervariasi, mulai dari yang ringan tanpa gejala,

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. manifestasinya dapat sangat bervariasi, mulai dari yang ringan tanpa gejala, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Acute Kidney Injury adalah suatu kondisi klinis yang spesifik, dimana manifestasinya dapat sangat bervariasi, mulai dari yang ringan tanpa gejala, hingga yang

Lebih terperinci

JURNAL KOMPLIKASI ANESTESI VOLUME 2 NOMOR 2, MARET 2015 PENELITIAN

JURNAL KOMPLIKASI ANESTESI VOLUME 2 NOMOR 2, MARET 2015 PENELITIAN JURNAL KOMPLIKASI ANESTESI VOLUME 2 NOMOR 2, MARET 2015 PENELITIAN Faktor - Faktor Risiko Terjadinya AKI (Acute Kidney Injury) pada Pasien di ICU RSUP Dr. Sardjito (Sepsis, Hipovolemia, Hipotensi, Operasi

Lebih terperinci

BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA. Gangguan ginjal akut (GnGA), dahulu disebut dengan gagal ginjal akut,

BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA. Gangguan ginjal akut (GnGA), dahulu disebut dengan gagal ginjal akut, BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA 2.1.Gangguan Ginjal Akut pada Pasien Kritis Gangguan ginjal akut (GnGA), dahulu disebut dengan gagal ginjal akut, merupakan suatu keadaan yang ditandai dengan peningkatan kadar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sepsis didefinisikan sebagai adanya infeksi bersama dengan manifestasi

BAB I PENDAHULUAN. Sepsis didefinisikan sebagai adanya infeksi bersama dengan manifestasi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sepsis didefinisikan sebagai adanya infeksi bersama dengan manifestasi sistemik dikarenakan adanya infeksi. 1 Sepsis merupakan masalah kesehatan dunia karena patogenesisnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Acute kidney injury (AKI) telah menjadi masalah kesehatan global di seluruh

BAB I PENDAHULUAN. Acute kidney injury (AKI) telah menjadi masalah kesehatan global di seluruh 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Acute kidney injury (AKI) telah menjadi masalah kesehatan global di seluruh dunia. Hal ini disebabkan oleh meningkatnya kejadian AKI baik yang terjadi di masyarakat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kurang lebih 21 hari. Albumin mengisi 50% protein dalam darah dan menentukan

BAB I PENDAHULUAN. kurang lebih 21 hari. Albumin mengisi 50% protein dalam darah dan menentukan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Albumin adalah protein serum yang disintesa di hepar dengan waktu paruh kurang lebih 21 hari. Albumin mengisi 50% protein dalam darah dan menentukan 75% tekanan onkotik

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. secara spontan dan teratur segera setelah lahir. 1,2. penyebab mortalitas dan morbiditas bayi baru lahir dan akan membawa berbagai

BAB I PENDAHULUAN. secara spontan dan teratur segera setelah lahir. 1,2. penyebab mortalitas dan morbiditas bayi baru lahir dan akan membawa berbagai BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Asfiksia neonatorum adalah suatu keadaan bayi tidak dapat segera bernapas secara spontan dan teratur segera setelah lahir. 1,2 Asfiksia merupakan salah satu penyebab

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. terjadinya komplikasi yang lebih berbahaya. diakibatkan oleh sepsis > jiwa pertahun. Hal ini tentu menjadi

BAB I PENDAHULUAN. terjadinya komplikasi yang lebih berbahaya. diakibatkan oleh sepsis > jiwa pertahun. Hal ini tentu menjadi BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah Sepsis merupakan suatu respon sistemik yang dilakukan oleh tubuh ketika menerima sebuah serangan infeksi yang kemudian bisa berlanjut menjadi sepsis berat

Lebih terperinci

BAB I. PENDAHULUAN. I. 1. Latar Belakang. Acute Kidney Injury (AKI) merupakan salah satu masalah kesehatan

BAB I. PENDAHULUAN. I. 1. Latar Belakang. Acute Kidney Injury (AKI) merupakan salah satu masalah kesehatan BAB I. PENDAHULUAN I. 1. Latar Belakang Acute Kidney Injury (AKI) merupakan salah satu masalah kesehatan karena kejadian AKI semakin meningkat baik di negara maju maupun negara berkembang yang dapat meningkatkan

Lebih terperinci

BAB IV METODE PENELITIAN. Penelitian dilakukan di SMF Ilmu Kesehatan Anak Sub Bagian Perinatologi dan. Nefrologi RSUP dr.kariadi/fk Undip Semarang.

BAB IV METODE PENELITIAN. Penelitian dilakukan di SMF Ilmu Kesehatan Anak Sub Bagian Perinatologi dan. Nefrologi RSUP dr.kariadi/fk Undip Semarang. BAB IV METODE PENELITIAN 4.1 Ruang Lingkup Penelitian Penelitian dilakukan di SMF Ilmu Kesehatan Anak Sub Bagian Perinatologi dan Nefrologi RSUP dr.kariadi/fk Undip Semarang. 4.2 Tempat dan Waktu Penelitian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sindrom klinik ini terjadi karena adanya respon tubuh terhadap infeksi, dimana

BAB I PENDAHULUAN. Sindrom klinik ini terjadi karena adanya respon tubuh terhadap infeksi, dimana BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Sepsis merupakan suatu sindrom kompleks dan multifaktorial, yang insidensi, morbiditas, dan mortalitasnya sedang meningkat di seluruh belahan dunia. 1 Sindrom klinik

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Latar Belakang. Glomerulonefritis merupakan masalah kesehatan yang. masih membebani dunia. Setiap tahunnya diperkirakan

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Latar Belakang. Glomerulonefritis merupakan masalah kesehatan yang. masih membebani dunia. Setiap tahunnya diperkirakan BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Glomerulonefritis merupakan masalah kesehatan yang masih membebani dunia. Setiap tahunnya diperkirakan terdapat 470.000 kasus baru dan 5.000 kematian akibat glomerulonefritis

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sekitar 3 71 % pasien critically ill mengalami hiperglikemia (Capes dkk., 2000). Hiperglikemia sendiri merupakan bentuk respon tubuh terhadap stres (perubahan fisiologis)

Lebih terperinci

GAGAL GINJAL Zakiah,S.Ked. Kepaniteraan Klinik Interna Program Studi Pendidikan Dokter FKK Universitas Muhammadiyah Jakarta

GAGAL GINJAL Zakiah,S.Ked. Kepaniteraan Klinik Interna Program Studi Pendidikan Dokter FKK Universitas Muhammadiyah Jakarta GAGAL GINJAL Zakiah,S.Ked Kepaniteraan Klinik Interna Program Studi Pendidikan Dokter FKK Universitas Muhammadiyah Jakarta 2010-2011 DEFINISI Gagal ginjal adalah suatu keadaan klinis yang ditandai dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Banyak penyebab dari disfungsi ginjal progresif yang berlanjut pada tahap

BAB I PENDAHULUAN. Banyak penyebab dari disfungsi ginjal progresif yang berlanjut pada tahap 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Banyak penyebab dari disfungsi ginjal progresif yang berlanjut pada tahap akhir atau gagal ginjal terminal. Richard Bright pada tahun 1800 menggambarkan beberapa pasien

Lebih terperinci

Gagal Ginjal Akut pada bayi dan anak

Gagal Ginjal Akut pada bayi dan anak Gagal Ginjal Akut pada bayi dan anak Haryson Tondy Winoto, dr,msi.med. Sp.A Bag. IKA UWK ANATOMI & FISIOLOGI GINJAL pada bayi dan anak Nefrogenesis : s/d 35 mg fetal stop Nefron : unit fungsional terkecil

Lebih terperinci

BAB VI PEMBAHASAN. Selama penelitian bulan Januari 2010 Desember 2010 terdapat 77 neonatus

BAB VI PEMBAHASAN. Selama penelitian bulan Januari 2010 Desember 2010 terdapat 77 neonatus BAB VI PEMBAHASAN Selama penelitian bulan Januari 2010 Desember 2010 terdapat 77 neonatus yang lahir dan dirawat di bangsal NICU dan PBRT RSUP Dr Kariadi yang memenuhi kriteria penelitian dan telah dilakukan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW. antara faktor genetis dan faktor lingkungan. Penyebabnya dapat bermacam macam

BAB I PENDAHULUAN UKDW. antara faktor genetis dan faktor lingkungan. Penyebabnya dapat bermacam macam BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Diabetes melitus (DM) adalah sebuah penyakit metabolik yang berkaitan dengan makrovaskular maupun mikrovaskular dan secara spesifik ditandai dengan adanya hiperglikemia.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sepsis menimbulkan suatu respon imun yang berlebihan oleh tubuh

BAB I PENDAHULUAN. Sepsis menimbulkan suatu respon imun yang berlebihan oleh tubuh BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sepsis menimbulkan suatu respon imun yang berlebihan oleh tubuh terhadap suatu infeksi. 1 Ini terjadi ketika tubuh kita memberi respon imun yang berlebihan untuk infeksi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. multiorgan, ini disebut septic shock. Sepsis merupakan SIRS (Systemic. tempat infeksi, maka ini disebut dengan sepsis berat.

BAB I PENDAHULUAN. multiorgan, ini disebut septic shock. Sepsis merupakan SIRS (Systemic. tempat infeksi, maka ini disebut dengan sepsis berat. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang. Infeksi serius dan kelainan lain yang bukan infeksi seperti pankreatitis, trauma dan pembedahan mayor pada abdomen dan kardiovaskular memicu terjadinya SIRS atau sepsis

Lebih terperinci

KADAR SERUM KREATININ PADA PASIEN SEPSIS YANG DIRAWAT DI RUANG ICU RSUP DR. KARIADI LAPORAN AKHIR HASIL PENELITIAN KARYA TULIS ILMIAH

KADAR SERUM KREATININ PADA PASIEN SEPSIS YANG DIRAWAT DI RUANG ICU RSUP DR. KARIADI LAPORAN AKHIR HASIL PENELITIAN KARYA TULIS ILMIAH KADAR SERUM KREATININ PADA PASIEN SEPSIS YANG DIRAWAT DI RUANG ICU RSUP DR. KARIADI LAPORAN AKHIR HASIL PENELITIAN KARYA TULIS ILMIAH Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan guna mencapai derajat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tubuh yang berlebihan terhadap infeksi. Sepsis sering terjadi di rumah sakit

BAB I PENDAHULUAN. tubuh yang berlebihan terhadap infeksi. Sepsis sering terjadi di rumah sakit BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sepsis adalah penyakit mengancam jiwa yang disebabkan oleh reaksi tubuh yang berlebihan terhadap infeksi. Sepsis sering terjadi di rumah sakit misalnya pada pasien

Lebih terperinci

Kriteria RIFLE pada Acute Kidney Injury. Sudung O. Pardede, Niken Wahyu Puspaningtyas. Departemen Ilmu Kesehatan Anak FKUI-RSCM Jakarta

Kriteria RIFLE pada Acute Kidney Injury. Sudung O. Pardede, Niken Wahyu Puspaningtyas. Departemen Ilmu Kesehatan Anak FKUI-RSCM Jakarta Majalah Kedokteran FK UKI 2012 Vol XXVIII No.2 April - Juni Tinjauan Pustaka Kriteria RIFLE pada Acute Kidney Injury Sudung O. Pardede, Niken Wahyu Puspaningtyas Departemen Ilmu Kesehatan Anak FKUI-RSCM

Lebih terperinci

a. Cedera akibat terbakar dan benturan b. Reaksi transfusi yang parah c. Agen nefrotoksik d. Antibiotik aminoglikosida

a. Cedera akibat terbakar dan benturan b. Reaksi transfusi yang parah c. Agen nefrotoksik d. Antibiotik aminoglikosida A. Pengertian Gagal Ginjal Akut (GGA) adalah penurunan fungsi ginjal mendadak dengan akibat hilangnya kemampuan ginjal untuk mempertahankan homeostasis tubuh. Akibat penurunan fungsi ginjal terjadi peningkatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sebagai organ pengeksresi ginjal bertugas menyaring zat-zat yang sudah tidak

BAB I PENDAHULUAN. sebagai organ pengeksresi ginjal bertugas menyaring zat-zat yang sudah tidak BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Ginjal punya peran penting sebagai organ pengekresi dan non ekresi, sebagai organ pengeksresi ginjal bertugas menyaring zat-zat yang sudah tidak dibutuhkan oleh tubuh

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Penelitian yang berskala cukup besar di Indonesia dilakukan oleh

BAB I PENDAHULUAN. Penelitian yang berskala cukup besar di Indonesia dilakukan oleh BAB I PENDAHULUAN I.1. LATAR BELAKANG Penelitian yang berskala cukup besar di Indonesia dilakukan oleh survei ASNA (ASEAN Neurological Association) di 28 rumah sakit (RS) di seluruh Indonesia, pada penderita

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. dengan cepat dimasa yang akan datang, terutama di negara-negara berkembang.

BAB 1 PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. dengan cepat dimasa yang akan datang, terutama di negara-negara berkembang. BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pertumbuhan penduduk lanjut usia (lansia) diprediksi akan meningkat dengan cepat dimasa yang akan datang, terutama di negara-negara berkembang. Indonesia sebagai salah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dalam stadium lanjut sehingga angka harapan hidup rendah.

BAB I PENDAHULUAN. dalam stadium lanjut sehingga angka harapan hidup rendah. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kunci utama keberhasilan penanganan karsinoma kolorektal adalah ditemukannya karsinoma dalam stadium dini, sehingga terapi dapat dilaksanakan secara bedah kuratif.

Lebih terperinci

DETEKSI DINI DAN PENCEGAHAN PENYAKIT GAGAL GINJAL KRONIK. Oleh: Yuyun Rindiastuti Mahasiswa Fakultas Kedokteran UNS BAB I PENDAHULUAN

DETEKSI DINI DAN PENCEGAHAN PENYAKIT GAGAL GINJAL KRONIK. Oleh: Yuyun Rindiastuti Mahasiswa Fakultas Kedokteran UNS BAB I PENDAHULUAN DETEKSI DINI DAN PENCEGAHAN PENYAKIT GAGAL GINJAL KRONIK Oleh: Yuyun Rindiastuti Mahasiswa Fakultas Kedokteran UNS BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Di negara maju, penyakit kronik tidak menular (cronic

Lebih terperinci

PELATIHAN NEFROLOGI MEET THE PROFESSOR OF PEDIATRICS. TOPIK: Tata laksana Acute Kidney Injury (AKI)

PELATIHAN NEFROLOGI MEET THE PROFESSOR OF PEDIATRICS. TOPIK: Tata laksana Acute Kidney Injury (AKI) PELATIHAN NEFROLOGI MEET THE PROFESSOR OF PEDIATRICS TOPIK: Tata laksana Acute Kidney Injury (AKI) Pembicara/ Fasilitator: DR. Dr. Dedi Rachmadi, SpA(K), M.Kes Tanggal 15-16 JUNI 2013 Continuing Professional

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN.

BAB I PENDAHULUAN. BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang masalah Ginjal merupakan salah satu organ perkemihan yang berfungsi sebagai pengaturan konsentrasi elektrolit dan ph cairan ekstra seluler (CES) yang mengeksresikan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kerusakan ginjal (renal damage) yang terjadi lebih dari tiga bulan, dikarakteristikan

BAB I PENDAHULUAN. kerusakan ginjal (renal damage) yang terjadi lebih dari tiga bulan, dikarakteristikan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Berdasarkan National Kidney Foundation penyakit ginjal kronik adalah kerusakan ginjal (renal damage) yang terjadi lebih dari tiga bulan, dikarakteristikan dengan kelainan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Latar Belakang. tindakan radiologi. Contrast induced nephropathy didefinisikan sebagai suatu

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Latar Belakang. tindakan radiologi. Contrast induced nephropathy didefinisikan sebagai suatu BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Contrast induced nephropathy (CIN) merupakan salah satu komplikasi serius akibat pemakaian zat kontras berbahan dasar iodium yang dipakai dalam tindakan radiologi.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Ginjal merupakan organ terpenting dalam mempertahankan homeostasis cairan tubuh secara baik. Berbagai fungsi ginjal untuk mempertahankan homeostatic dengan mengatur

Lebih terperinci

BAB 1 : PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Gagal ginjal kronik (Chronic Kidney Disease) merupakan salah satu penyakit

BAB 1 : PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Gagal ginjal kronik (Chronic Kidney Disease) merupakan salah satu penyakit BAB 1 : PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Gagal ginjal kronik (Chronic Kidney Disease) merupakan salah satu penyakit tidak menular (non-communicable disease) yang perlu mendapatkan perhatian karena telah

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN

BAB 3 METODE PENELITIAN 30 BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Intensive Cardiovascular Care Unit dan bangsal perawatan departemen Kardiologi dan Kedokteran Vaskuler RSUD Dr. Moewardi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. jantung yang prevalensinya paling tinggi dalam masyarakat umum dan. berperan besar terhadap mortalitas dan morbiditas.

BAB I PENDAHULUAN. jantung yang prevalensinya paling tinggi dalam masyarakat umum dan. berperan besar terhadap mortalitas dan morbiditas. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perubahan pola hidup menyebabkan berubahnya pola penyakit infeksi dan penyakit rawan gizi ke penyakit degeneratif kronik seperti penyakit jantung yang prevalensinya

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Management of Severe Sepsis and Septic Shock: 2012, sepsis didefinisikan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Management of Severe Sepsis and Septic Shock: 2012, sepsis didefinisikan BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Sepsis 2.1.1 Definisi Menurut Surviving Sepsis Campaign: International Guidelines for Management of Severe Sepsis and Septic Shock: 2012, sepsis didefinisikan sebagai munculnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Hipertensi merupakan gangguan sistem peredaran darah yang dapat

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Hipertensi merupakan gangguan sistem peredaran darah yang dapat BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Hipertensi merupakan gangguan sistem peredaran darah yang dapat menyebabkan kenaikan darah di atas nilai nomal. Prevalensi hipertensi di Indonesia sebesar 26,5% pada

Lebih terperinci

Karakteristik Acute Kidney Injury pada Pasien Anak yang Dirawat. di Ruang Rawat Intensif Anak RSUP H. Adam Malik Medan Tahun 2012.

Karakteristik Acute Kidney Injury pada Pasien Anak yang Dirawat. di Ruang Rawat Intensif Anak RSUP H. Adam Malik Medan Tahun 2012. Karakteristik Acute Kidney Injury pada Pasien Anak yang Dirawat di Ruang Rawat Intensif Anak RSUP H. Adam Malik Medan Tahun 2012 Oleh : MUHAMMAD IQBAL MIZANI 100100221 FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SUMATERA

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Asam laktat pertama kali diisolasi dari susu asam pada abad ke-18. Pada

BAB I PENDAHULUAN. Asam laktat pertama kali diisolasi dari susu asam pada abad ke-18. Pada BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Asam laktat pertama kali diisolasi dari susu asam pada abad ke-18. Pada tahun 1918, para ilmuwan mengamati kasus di mana asidosis metabolik memiliki kaitan dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. kehidupan (life-threatening organ dysfunction) akibat disregulasi imun terhadap

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang. kehidupan (life-threatening organ dysfunction) akibat disregulasi imun terhadap BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sepsis merupakan keadaan dimana terjadi disfungsi organ yang mengancam kehidupan (life-threatening organ dysfunction) akibat disregulasi imun terhadap infeksi (Latief

Lebih terperinci

BAB I LATAR BELAKANG. A. Latar Belakang Masalah. Analisis Gas Darah merupakan salah satu alat. diagnosis dan penatalaksanaan penting bagi pasien untuk

BAB I LATAR BELAKANG. A. Latar Belakang Masalah. Analisis Gas Darah merupakan salah satu alat. diagnosis dan penatalaksanaan penting bagi pasien untuk BAB I LATAR BELAKANG A. Latar Belakang Masalah Analisis Gas Darah merupakan salah satu alat diagnosis dan penatalaksanaan penting bagi pasien untuk mengetahui status oksigenasi dan keseimbangan asam basa.

Lebih terperinci

Author : Liza Novita, S. Ked. Faculty of Medicine University of Riau Pekanbaru, Riau Doctor s Files: (http://www.doctors-filez.

Author : Liza Novita, S. Ked. Faculty of Medicine University of Riau Pekanbaru, Riau Doctor s Files: (http://www.doctors-filez. Author : Liza Novita, S. Ked Faculty of Medicine University of Riau Pekanbaru, Riau 2009 0 Doctor s Files: (http://www.doctors-filez.tk GLOMERULONEFRITIS AKUT DEFINISI Glomerulonefritis Akut (Glomerulonefritis

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. mempertahankan homeostasis tubuh. Ginjal menjalankan fungsi yang vital

I. PENDAHULUAN. mempertahankan homeostasis tubuh. Ginjal menjalankan fungsi yang vital I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Ginjal merupakan salah satu organ penting dalam tubuh yang berperan dalam mempertahankan homeostasis tubuh. Ginjal menjalankan fungsi yang vital sebagai pengatur volume

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Penyakit ginjal stadium akhir (gagal ginjal kronik tahap 5) dapat

BAB I PENDAHULUAN. Penyakit ginjal stadium akhir (gagal ginjal kronik tahap 5) dapat BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penyakit ginjal stadium akhir (gagal ginjal kronik tahap 5) dapat didefinisikan sebagai pengganti ginjal. Di seluruh dunia, jumlah yang menerima terapi pengganti ginjal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bervariasi. Insidensi stroke hampir mencapai 17 juta kasus per tahun di seluruh dunia. 1 Di

BAB I PENDAHULUAN. bervariasi. Insidensi stroke hampir mencapai 17 juta kasus per tahun di seluruh dunia. 1 Di BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Stroke masih menjadi pusat perhatian dalam bidang kesehatan dan kedokteran oleh karena kejadian stroke yang semakin meningkat dengan berbagai penyebab yang semakin

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. observasi, perawatan dan terapi pasien gawat karena penyakit, trauma atau

BAB I PENDAHULUAN. observasi, perawatan dan terapi pasien gawat karena penyakit, trauma atau BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Intensive Care Unit (ICU) adalah salah satu unit pelayanan sentral di rumah sakit dengan staf khusus dan perlengkapan yang khusus, yang ditujukan untuk observasi, perawatan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Obat dikeluarkan dari tubuh melalui berbagai organ ekskresi dalam bentuk asalnya atau dalam bentuk metabolit hasil biotransformasi. Ekskresi di sini merupakan hasil

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. terutama obat yang mengalami eliminasi utama di ginjal (Shargel et.al, 2005).

BAB I PENDAHULUAN. terutama obat yang mengalami eliminasi utama di ginjal (Shargel et.al, 2005). BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Ginjal merupakan organ penting dalam mengatur kadar cairan dalam tubuh, keseimbangan elektrolit, dan pembuangan sisa metabolit dan obat dari dalam tubuh. Kerusakan

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang. Penyakit ginjal kronik (PGK) adalah suatu proses patofisiologi dengan

UKDW BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang. Penyakit ginjal kronik (PGK) adalah suatu proses patofisiologi dengan 1 BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Penyakit ginjal kronik (PGK) adalah suatu proses patofisiologi dengan etiologi yang beragam, mengakibatkan penurunan fungsi ginjal yang progresif, dan pada umumnya

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Fakultas Kedokteran Universitas Andalas 2, 3, 4, 5

BAB 1 PENDAHULUAN. Fakultas Kedokteran Universitas Andalas 2, 3, 4, 5 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kuman Group A Streptococcus (GAS) bisa menyebabkan berbagai macam penyakit, mulai dari infeksi ringan superfisial di tenggorokan atau kulit, infeksi seperti selulitis

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. yang menyebabkan azotemia yang berkembang cepat. Laju filtrasi glomerolus

BAB 1 PENDAHULUAN. yang menyebabkan azotemia yang berkembang cepat. Laju filtrasi glomerolus BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Gagal ginjal akut (GGA) merupakan suatu sindrom klinis yang di tandai dengan fungsi ginjal yang menurun secara cepat (biasannya dalam beberapa hari) yang menyebabkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang. Glomerulonefritis akut masih menjadi penyebab. morbiditas ginjal pada anak terutama di negara-negara

BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang. Glomerulonefritis akut masih menjadi penyebab. morbiditas ginjal pada anak terutama di negara-negara BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Glomerulonefritis akut masih menjadi penyebab morbiditas ginjal pada anak terutama di negara-negara berkembang meskipun frekuensinya lebih rendah di negara-negara maju

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. nefrologi dengan angka kejadian yang cukup tinggi, etiologi luas, dan sering diawali

BAB 1 PENDAHULUAN. nefrologi dengan angka kejadian yang cukup tinggi, etiologi luas, dan sering diawali BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penyakit ginjal kronik (PGK) merupakan salah satu permasalahan dibidang nefrologi dengan angka kejadian yang cukup tinggi, etiologi luas, dan sering diawali tanpa keluhan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Air merupakan komponen terbesar dari tubuh sekitar 60% dari berat badan

I. PENDAHULUAN. Air merupakan komponen terbesar dari tubuh sekitar 60% dari berat badan 1 I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Air merupakan komponen terbesar dari tubuh sekitar 60% dari berat badan rata-rata orang dewasa (70 kg). Total air tubuh dibagi menjadi dua kompartemen cairan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi sekarang ini mampu

BAB I PENDAHULUAN. Berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi sekarang ini mampu BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi sekarang ini mampu merubah gaya hidup manusia yang semakin konsumtif dan menyukai sesuatu yang cepat, praktis serta ekonomis.

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. pembedahan yang sering dilakukan adalah sectio caesaria. Sectio caesaria

BAB 1 PENDAHULUAN. pembedahan yang sering dilakukan adalah sectio caesaria. Sectio caesaria 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pasien yang mengalami pembedahan semakin meningkat. Salah satu pembedahan yang sering dilakukan adalah sectio caesaria. Sectio caesaria (caesarean delivery) didefinisikan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. banyak pabrik-pabrik yang produk-produk kebutuhan manusia yang. semakin konsumtif. Banyak pabrik yang menggunakan bahan-bahan

BAB I PENDAHULUAN. banyak pabrik-pabrik yang produk-produk kebutuhan manusia yang. semakin konsumtif. Banyak pabrik yang menggunakan bahan-bahan BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi saat ini telah mampu merubah gaya hidup manusia. Manusia sekarang cenderung menyukai segala sesuatu yang cepat, praktis dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Chronic Kidney Disease (CKD) didefinisikan sebagai kelainan pada struktur atau fungsi ginjal, berlangsung selama 3 bulan atau lebih. Kelainan struktural menyebabkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Ruang lingkup keilmuan pada penelitian ini mencakup bidang Ilmu Penyakit

BAB III METODE PENELITIAN. Ruang lingkup keilmuan pada penelitian ini mencakup bidang Ilmu Penyakit BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Ruang lingkup penelitian Ruang lingkup keilmuan pada penelitian ini mencakup bidang Ilmu Penyakit Dalam. 3.2 Tempat dan waktu penelitian Penelitian ini telah dilakukan di

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Gagal ginjal kronis atau End Stage Renal Desease (ESRD) merupakan

BAB I PENDAHULUAN. Gagal ginjal kronis atau End Stage Renal Desease (ESRD) merupakan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Gagal ginjal kronis atau End Stage Renal Desease (ESRD) merupakan gangguan fungsi renal yang progresif dan ireversibel dimana kemampuan tubuh gagal untuk mempertahankan

Lebih terperinci

JURNAL KOMPLIKASI ANESTESI VOLUME 2 NOMOR 2, MARET 2015 PENELITIAN

JURNAL KOMPLIKASI ANESTESI VOLUME 2 NOMOR 2, MARET 2015 PENELITIAN JURNAL KOMPLIKASI ANESTESI VOLUME 2 NOMOR 2, MARET 2015 PENELITIAN Acute Kidney Injury (AKI) Sebagai Faktor Prediktor Kematian Pasien di ICU RSUP Dr Sardjito Ronggo Baskoro, *Calcarina Fitriani RW, *Bambang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian. Pneumonia merupakan suatu penyakit yang banyak menyebabkan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penelitian. Pneumonia merupakan suatu penyakit yang banyak menyebabkan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Pneumonia merupakan suatu penyakit yang banyak menyebabkan kematian pada anak. World Pneumonia Day (2014) memperkirakan kematian anak karena pneumonia sekitar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dengan angka kejadian yang masih cukup tinggi. Di Amerika Serikat, UKDW

BAB I PENDAHULUAN. dengan angka kejadian yang masih cukup tinggi. Di Amerika Serikat, UKDW BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Gagal ginjal kronik merupakan permasalahan di bidang nefrologi dengan angka kejadian yang masih cukup tinggi. Di Amerika Serikat, data tahun 1995-1999 menyatakan insidensi

Lebih terperinci

BAB 4 METODE PENELITIAN. Ruang Lingkup Keilmuan : Anastesiologi dan Mikrobiologi. Ruang ICU (Intensive Care Unit) dan Instalasi Rekam Medis RSUP Dr.

BAB 4 METODE PENELITIAN. Ruang Lingkup Keilmuan : Anastesiologi dan Mikrobiologi. Ruang ICU (Intensive Care Unit) dan Instalasi Rekam Medis RSUP Dr. BAB 4 METODE PENELITIAN 4.1 Ruang Lingkup Penelitian Ruang Lingkup Keilmuan : Anastesiologi dan Mikrobiologi 4.2 Tempat dan Waktu Penelitian Tempat penelitian : Ruang ICU (Intensive Care Unit) dan Instalasi

Lebih terperinci

meningkatkan pelayanan ICU. Oleh karena itu, mengingat diperlukannya tenagatenaga khusus, terbatasnya sarana pasarana dan mahalnya peralatan,

meningkatkan pelayanan ICU. Oleh karena itu, mengingat diperlukannya tenagatenaga khusus, terbatasnya sarana pasarana dan mahalnya peralatan, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Menurut Undang-Undang RI Nomor 44 tahun 2009, rumah sakit adalah Institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang merupakan salah satu masalah kesehatan. anak yang penting di dunia karena tingginya angka

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang merupakan salah satu masalah kesehatan. anak yang penting di dunia karena tingginya angka BAB I PENDAHULUAN Pneumonia 1.1 Latar Belakang merupakan salah satu masalah kesehatan anak yang penting di dunia karena tingginya angka kesakitan dan angka kematiannya, terutama pada anak berumur kurang

Lebih terperinci

Gambaran Fungsi Ginjal pada Pasien Gagal Jantung yang Dirawat di RSUP Dr. M. Djamil Padang Periode 1 Januari Desember 2012

Gambaran Fungsi Ginjal pada Pasien Gagal Jantung yang Dirawat di RSUP Dr. M. Djamil Padang Periode 1 Januari Desember 2012 404 Artikel Penelitian Gambaran Fungsi Ginjal pada Pasien Gagal Jantung yang Dirawat di RSUP Dr. M. Djamil Padang Periode 1 Januari 2010-31 Desember 2012 Putri Reno Indrisia 1, Saptino Miro 2, Detty Iryani

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW. mikroorganisme yang didapat dari orang lain (cross infection) atau disebabkan oleh

BAB I PENDAHULUAN UKDW. mikroorganisme yang didapat dari orang lain (cross infection) atau disebabkan oleh BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Infeksi Nosokomial menjadi masalah yang cukup berdampak di negara berkembang seperti Indonesia. Infeksi nosokomial ini dapat disebabkan oleh mikroorganisme yang didapat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Ginjal memiliki peranan yang sangat vital sebagai organ tubuh

BAB I PENDAHULUAN. Ginjal memiliki peranan yang sangat vital sebagai organ tubuh BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Ginjal memiliki peranan yang sangat vital sebagai organ tubuh manusia terutama dalam sistem urinaria. Pada manusia, ginjal berfungsi untuk mengatur keseimbangan cairan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Flaviviridae dan ditularkan melalui vektor nyamuk. Penyakit ini termasuk nomor dua

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Flaviviridae dan ditularkan melalui vektor nyamuk. Penyakit ini termasuk nomor dua 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Infeksi dengue disebabkan oleh virus dengue yang tergolong dalam famili Flaviviridae dan ditularkan melalui vektor nyamuk. Penyakit ini termasuk nomor dua paling sering

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. meningkatnya angka harapan hidup pada negara negara berkembang, begitu pula

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. meningkatnya angka harapan hidup pada negara negara berkembang, begitu pula 13 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Salah satu catatan penting dalam beberapa dekade terakhir adalah semakin meningkatnya angka harapan hidup pada negara negara berkembang, begitu pula halnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Ginjal mempunyai peran yang sangat penting dalam mengaja kesehatan tubuh secara menyeluruh karena ginjal adalah salah satu organ vital dalam tubuh. Ginjal berfungsi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. sakit kritis nondiabetes yang dirawat di PICU (Pediatric Intensive Care Unit)

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. sakit kritis nondiabetes yang dirawat di PICU (Pediatric Intensive Care Unit) BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Hiperglikemia sering terjadi pada pasien kritis dari semua usia, baik pada dewasa maupun anak, baik pada pasien diabetes maupun bukan diabetes. Faustino dan Apkon (2005)

Lebih terperinci

B A B I PENDAHULUAN. negara-negara maju maupun berkembang. Diantara penyakit-penyakit tersebut,

B A B I PENDAHULUAN. negara-negara maju maupun berkembang. Diantara penyakit-penyakit tersebut, B A B I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Penyakit kardiovaskular saat ini merupakan penyebab kematian tertinggi di negara-negara maju maupun berkembang. Diantara penyakit-penyakit tersebut, penyakit

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG. Gagal ginjal kronik atau yang disebut juga dengan chronic kidney

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG. Gagal ginjal kronik atau yang disebut juga dengan chronic kidney BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Gagal ginjal kronik atau yang disebut juga dengan chronic kidney disease adalah ketidakmampuan ginjal dalam menjalankan fungsinya yang salah satu tandanya ditunjukkan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN penduduk Amerika menderita penyakit gagal jantung kongestif (Brashesrs,

I. PENDAHULUAN penduduk Amerika menderita penyakit gagal jantung kongestif (Brashesrs, I. PENDAHULUAN Masalah kesehatan dengan gangguan sistem kardiovaskular masih menduduki peringkat yang tinggi. Menurut data WHO dilaporkan bahwa sekitar 3000 penduduk Amerika menderita penyakit gagal jantung

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

BAB 1 PENDAHULUAN UNIVERSITAS SUMATERA UTARA BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Ginjal merupakan organ yang berfungsi untuk mempertahankan stabilitas volume, komposisi elektrolit, dan osmolaritas cairan ekstraseluler. Salah satu fungsi penting

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. seluruh rumah sakit di Indonesia dengan angka kematian 5,7%-50% dalam tahun

BAB I PENDAHULUAN. seluruh rumah sakit di Indonesia dengan angka kematian 5,7%-50% dalam tahun BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang Sindrom syok dengue (SSD) adalah manifestasi demam berdarah dengue (DBD) paling serius. Angka morbiditas infeksi virus dengue mencapai hampir 50 juta kasus per tahun

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. sampai bulan sesudah diagnosis (Kurnianda, 2009). kasus baru LMA di seluruh dunia (SEER, 2012).

BAB 1 PENDAHULUAN. sampai bulan sesudah diagnosis (Kurnianda, 2009). kasus baru LMA di seluruh dunia (SEER, 2012). BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Leukemia Mieloid Akut (LMA) adalah salah satu kanker darah yang ditandai dengan transformasi ganas dan gangguan diferensiasi sel-sel progenitor dari seri mieloid. Bila

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Tujuan pembangunan kesehatan menuju Indonesia sehat 2010 adalah

BAB 1 PENDAHULUAN. Tujuan pembangunan kesehatan menuju Indonesia sehat 2010 adalah 14 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Tujuan pembangunan kesehatan menuju Indonesia sehat 2010 adalah meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Malnutrisi merupakan salah satu permasalahan yang banyak dialami

BAB I PENDAHULUAN. Malnutrisi merupakan salah satu permasalahan yang banyak dialami 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Malnutrisi merupakan salah satu permasalahan yang banyak dialami pasien sebelum maupun setelah masuk rumah sakit. Salah satu malnutrisi yang sering dijumpai adalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mengeksresikan zat terlarut dan air secara selektif. Fungsi vital ginjal

BAB I PENDAHULUAN. mengeksresikan zat terlarut dan air secara selektif. Fungsi vital ginjal BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Ginjal menjalankan fungsi yang vital sebagai pengatur volume dan komposisi kimia darah dan lingkungan dalam tubuh dengan mengeksresikan zat terlarut dan air secara selektif.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. menduduki urutan ke 10 dari urutan prevalensi penyakit. Inflamasi yang terjadi pada sistem saraf pusat

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. menduduki urutan ke 10 dari urutan prevalensi penyakit. Inflamasi yang terjadi pada sistem saraf pusat BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Di Indonesia, infeksi susunan saraf pusat menduduki urutan ke 10 dari urutan prevalensi penyakit (Saharso dan Hidayati, 2000). Inflamasi yang terjadi pada sistem

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Mortalitas pascaoperasi (postoperative mortality) adalah kematian yang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Mortalitas pascaoperasi (postoperative mortality) adalah kematian yang 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Mortalitas pascaoperasi (postoperative mortality) adalah kematian yang terjadi oleh apapun penyebabnya yang terjadi dalam 30 hari setelah operasi di dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Diabetes melitus merupakan masalah kesehatan global yang insidensinya semakin meningkat. Sebanyak 346 juta orang di dunia menderita diabetes, dan diperkirakan mencapai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dunia sehingga diperlukan penanganan dan pencegahan yang tepat untuk

BAB I PENDAHULUAN. dunia sehingga diperlukan penanganan dan pencegahan yang tepat untuk BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Gagal ginjal kronik merupakan masalah kesehatan masyarakat di seluruh dunia sehingga diperlukan penanganan dan pencegahan yang tepat untuk mengatasinya. Gagal ginjal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sepsis merupakan salah satu masalah kesehatan utama penyebab kesakitan

BAB I PENDAHULUAN. Sepsis merupakan salah satu masalah kesehatan utama penyebab kesakitan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang Sepsis merupakan salah satu masalah kesehatan utama penyebab kesakitan dan kematian pada anak. 1,2 Watson dan kawan-kawan (dkk) (2003) di Amerika Serikat mendapatkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. peran penting pada angka kesakitan dan kematian di ruang perawatan intensif. ii

BAB I PENDAHULUAN. peran penting pada angka kesakitan dan kematian di ruang perawatan intensif. ii BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG PENELITIAN Disfungsi hati (liver disfunction) pada pasien-pasien kritis dengan gagal organ multipel (MOF), sering tertutupi atau tidak dikenali. Pada penderita yang

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah. Hipertensi merupakan salah satu kondisi kronis yang sering terjadi di

UKDW BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Masalah. Hipertensi merupakan salah satu kondisi kronis yang sering terjadi di BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Hipertensi merupakan salah satu kondisi kronis yang sering terjadi di masyarakat. Seseorang dapat dikatakan hipertensi ketika tekanan darah sistolik menunjukkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pneumonia merupakan infeksi akut di parenkim paru-paru dan sering

BAB I PENDAHULUAN. Pneumonia merupakan infeksi akut di parenkim paru-paru dan sering BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pneumonia merupakan infeksi akut di parenkim paru-paru dan sering mengganggu pertukaran gas. Bronkopneumonia melibatkan jalan nafas distal dan alveoli, pneumonia lobular

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW. dan stroke iskemik sebagai kasus utamanya (Fenny et al., 2014). Penderita penyakit

BAB I PENDAHULUAN UKDW. dan stroke iskemik sebagai kasus utamanya (Fenny et al., 2014). Penderita penyakit BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Pembunuh kedua dari daftar penyebab kematian di dunia setelah penyakit jantung iskemik adalah stroke. Stroke telah bertanggung jawab atas kematian 6.7 juta manusia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW. 2004).Dan dalam penelitian yang dilakukan oleh Lozano et al dengan

BAB I PENDAHULUAN UKDW. 2004).Dan dalam penelitian yang dilakukan oleh Lozano et al dengan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Stroke merupakan penyakit yang mengakibatkan kematian terbanyak ke tiga setelah penyakit Jantung Koroner, dan Kanker.Setiap tahunnya, sebanyak 15 juta populasi di

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Cedera otak traumatik (traumatic brain injury) masih merupakan masalah

BAB I PENDAHULUAN. Cedera otak traumatik (traumatic brain injury) masih merupakan masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Cedera otak traumatik (traumatic brain injury) masih merupakan masalah kesehatan masyarakat yang besar. Diperkirakan insidensinya lebih dari 500 per 100.000 populasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mulai dari uncomplicated appendicitis sampai pada faecal peritonitis. Infeksi

BAB I PENDAHULUAN. mulai dari uncomplicated appendicitis sampai pada faecal peritonitis. Infeksi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Infeksi intra-abdomen merupakan berbagai macam kondisi patologis mulai dari uncomplicated appendicitis sampai pada faecal peritonitis. Infeksi intra-abdomen terbagi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Ruang rawat intensif atau Intensive Care Unit (ICU) adalah unit perawatan di rumah sakit yang dilengkapi peralatan khusus dan perawat yang terampil merawat pasien sakit

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dengan imunitas pejamu, respon inflamasi, dan respon koagulasi (Hack CE,

BAB I PENDAHULUAN. dengan imunitas pejamu, respon inflamasi, dan respon koagulasi (Hack CE, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sepsis adalah puncak interaksi kompleks mikroorganisme penyebab infeksi dengan imunitas pejamu, respon inflamasi, dan respon koagulasi (Hack CE, 2000).The American College

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Penelitian dilakukan di ruang perawatan anak RSUD Dr Moewardi Surakarta. Waktu penelitian dilakukan pada bulan Maret- September 2015 dengan jumlah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Penyakit ginjal kronik merupakan masalah kesehatan di seluruh dunia. Di

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Penyakit ginjal kronik merupakan masalah kesehatan di seluruh dunia. Di 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penyakit ginjal kronik merupakan masalah kesehatan di seluruh dunia. Di Amerika Serikat, didapatkan peningkatan insiden dan prevalensi dari gagal ginjal, dengan prognosis

Lebih terperinci