BAB III GAMBARAN UMUM WILAYAH STUDI

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB III GAMBARAN UMUM WILAYAH STUDI"

Transkripsi

1 BAB III GAMBARAN UMUM WILAYAH STUDI 3.1 Gambaran Umum Perumahan Bumi Adipura Secara umum Perumahan Bumi Adipura berada pada wilayah pengembangan bagian Timur Kota Bandung, tepatnya di wilayah pengembangan Gedebage. Perumahan ini berlokasi di Kecamatan Rancasari, Kelurahan Derwati, Kota Bandung. Luas area perumahan ini direncanakan akan dibangun seluas 150 Ha, yang akan dibagi ke dalam 13 tahapan pembangunan dengan menggunakan konsep cluster dan culdesac. Saat ini pembangunan perumahan Bumi Adipura sedang memasuki tahap pembangunan ke-4. Lokasi perumahan Bumi Adipura termasuk dalam kategori perumahan pinggiran dengan batas-batas wilayah: - Sebelah Utara, berbatasan dengan persawahan desa Rancasari yang akan direncanakan dibangun jalan. - Sebelah Timur, berbatasan dengan jalan Rancanumpang - Sebelah Selatan, berbatasan dengan Jalan Tol Padaleunyi-Cileunyi - Sebelah Barat, berbatasan dengan Jalan Gedebage Pada tahap awal pembangunan, perumahan Bumi Adipura ini direncanakan dengan Gaya Amerika (American Style) yang merupakan konsep perumahan yang berdampingan langsung antar rumah dan langsung berhadapan dengan bahu jalan tanpa dibangun pagar. Akan tetapi seiring berjalannya waktu terutama menyangkut masalah keamanan, konsep ini pada akhirnya berubah perumahan yang dibangun menurut permintaan konsumen. Saat ini sistem pembangunan perumahan Bumi Adipura menganut sistem cluster (mengelompok) berdasarkan kelompok-kelompok sesuai tahapan pembangunan, culdesac (jalan buntu) serta 1 pintu masuk (keluar-masuk perumahan dari 1 pintu). Pada tahap awal rencana pembangunan, pembangunan Perumahan Adipura direncanakan dengan menggunakan konsep hunian berimbang 6 : 3 : 1 (6 rumah sederhana, 3 rumah menengah, 1 rumah mewah). Namun konsep 39

2 40 tersebut, sedikit demi sedikit mengalami perubahan. Pihak developer dalam merencanakan membangun rumah lebih mengacu pada permintaan konsumen melalui sistem marketing (research sebelumnya). Pada tahapan pembangunan ke-1 perumahan Bumi Adipura (Gambar 3.1 Peta site plan, cluster 1), terdiri dari 495 unit yang terdiri atas tipe sederhana, menengah dan mewah, dengan perincian tipe bangunan dapat dilihat pada tabel III.1. Tabel III.1 Tahap Pembangunan I Perumahan Bumi Adipura Klasifikasi Tipe rumah Luas Tanah Jumlah (Unit) Rumah (M2) Sederhana - Tipe 21 - Tipe 28 - Tipe 32 Menengah - Tipe 36 - Tipe 40 - Tipe 46 - Tipe 52 - Tipe 58 - Tipe 62 Mewah - Tipe 70 - Tipe 74 - Tipe 94 - Tipe 128 Sumber: Developer Perumahan Bumi Adipura Pada tahapan pembangunan ke-2, konsep pembangunan perumahan mengalami perubahan. Untuk tipe rumah sederhana yaitu T.21, T.28 dan T.32 tidak dibangun lagi untuk sementara. Hal ini disebabkan adanya perubahan permintaan konsumen yang cenderung memilih tipe bangunan yang lebih besar. Kecenderungan ini sesuai dengan tujuan developer pada tahap awal pembangunan yang cenderung mengarahkan perumahan Bumi Adipura untuk masyarakat segmentasi menengah ke atas ( Middle Up). Tahap pembangunan ke-2 ini rumah yang telah dibangun terdiri dari 275 unit rumah (Gambar 3.1, Peta site plan, cluster 2), dengan perincian tipe bangunan dapat dilihat pada tabel III.2.

3 41 Tabel III.2 Tahap Pembangunan II Perumahan Bumi Adipura Klasifikasi Rumah Tipe rumah Luas Tanah (M2) Jumlah (Unit) Menengah - Tipe 36 - Tipe 42 - Tipe 48 - Tipe 56 Mewah - Tipe 70 - Tipe 74 - Tipe 96 - Tipe 210 Sumber: Developer Perumahan Bumi Adipura Sejalan dengan konsep pembangunan ke-2, pada tahap pembangunan ke-3 ini kebijakan pembangunan perumahan sederhana juga ditiadakan. Pada tahap pembangunan ke-3 ini, rumah yang telah dibangun terdiri dari 301 unit rumah (Gambar 3.1, Peta site plan, cluster 3), dengan perincian tipe bangunan dapat dilihat pada tabel III.3. Tabel III.3 Tahap Pembangunan III Perumahan Bumi Adipura Klasifikasi Tipe rumah Luas Tanah Jumlah (Unit) Rumah (M2) Menengah - Tipe 36 - Tipe 42 - Tipe 48 - Tipe 56 - Tipe 62 Mewah - Tipe 66 - Tipe 70 - Tipe 72 - Tipe 74 - Tipe 94 Sumber: Developer Perumahan Bumi Adipura Untuk tahap pembangunan ke-4, berdasarkan observasi yang dilakukan pada saat survey bulan september 2006, pembangunan perumahan sedang dalam tahapan proses. Pada tahapan pembangunan ke-4 ini perumahan yang direncanakan akan dibangun adalah sebanyak 490 unit yang hanya terdiri dari 3 unit Tipe Rumah Menengah yaitu T.36, T.42, T.48.

4 42 Gambar 3.1 Peta Site Plan Perumahan Adipura

5 Kondisi Ketersediaan Fasilitas Lingkungan Perumahan Bumi Adipura (Internal) Berdasarkan site plan perumahan Bumi Adipura, fasilitas yang disiapkan lahannya dalam lingkungan perumahan adalah fasilitas pendidikan (TK dan SD), fasilitas peribadatan (Mesjid), fasilitas perdagangan termasuk komersial pertokoan dan toko swalayan), fasilitas kesehatan (tidak ada), serta fasilitas olahraga dan ruang terbuka. Namun setelah dilakukan observasi pada saat penelitian, kondisi eksisting ketersediaan fasilitas lingkungan yang sudah dibangun dapat di lihat pada tabel berikut III.4. Tabel III.4 Kondisi Ketersediaan Fasilitas di Lingkungan Perumahan Bumi Adipura Fasilitas Sarana Jumlah Letak Pendidikan TK 2 Cluster 1 dan 2 SD Tidak Ada - SLTP Tidak Ada - SLTA Tidak Ada - Kesehatan Puskesmas Tidak Ada - Balai Pengobatan Tidak Ada - Praktik Dokter (Kandungan) 1 Cluster 1 Praktik Dokter Umum 1 Jalan masuk perumahan Apotik 1 Jalan masuk perumahan Perdagangan Warung 10 Cluster 1, 2, dan 3 Pertokoan 1 (4 unit ) Jalan Masuk Perumahan Toko Swalayan (Alfamart) 1 Jalan Masuk Perumahan Peribadatan Mesjid 2 Cluster 1, dan 2 Olahraga dan Lapangan Sepak Bola Tidak ada - Ruang Terbuka Lapangan Basket 1 Jalan Masuk Perumahan Lapangan Tenis Tidak ada - Kolam Renang 1 Jalan Utama Lapangan Volly 1 Cluster 1 Taman 9 Cluster 1, 2, dan 3 Sumber: Hasil Observasi, 2006

6 44 Gambar 3.2 Peta Tata Guna Lahan Perumahan Bumi Adipura

7 Kondisi Ketersediaan Fasilitas Sosial di Wilayah Sekitar Perumahan Bumi Adipura (Eksternal) Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan di wilayah sekitar perumahan Bumi Adipura (eksternal), fasilitas yang terdapat di sekitar lingkungan perumahan adalah fasilitas pendidikan (TK, SD, SLTP, dan SLTA), fasilitas peribadatan (mesjid), fasilitas perdagangan termasuk komersial (warung, pertokoan, toko swalayan dan pasar), fasilitas kesehatan (Puskesmas, Praktik Dokter, Rumah Sakit dan Apotik), serta fasilitas olahraga (GOR bulutangkis, lapangan tenis, lapangan sepakbola, kolam renang), dan ruang terbuka. Observasi fasilitas sosial yang dilakukan berdasarkan standar jarak yaitu kurang dari 1 (satu) kilometer dari wilayah studi atau standar waktu tempuh kurang dari 30 menit dengan menggunakan kendaraan. Kondisi eksisting ketersediaan fasilitas sosial yang ada di sekitar perumahan dapat di lihat pada tabel III.5.

8 46 Tabel III.5 Kondisi Ketersediaan Fasilitas Sosial di Sekitar Lingkungan Perumahan Bumi Adipura (Eksternal) Fasilitas Sarana Jumlah Nama Fasilitas Jarak (M) Pendidikan TK 1 TK Pertiwi 1000 SD 2 1. SD Derwati SD Cijaura 900 SLTP 2 1. SLTP SLTP SLTA 2 1. SMU SMU Kesehatan Puskesmas 2 1. Puskesmas Majalaya Puskesmas 1200 Margahayu Praktik dokter umum 1 1. Dokter R.S Al-Islam 1500 dan spesialis Apotik 2 1. Apotik Bodogol Apotik Al-Islam 1500 Rumah Sakit 1 R.S Al-Islam 1500 Perdagangan Warung 10 < 100 Pertokoan 2 1. Pertokoan Metro Pertokoan BTC 1800 Toko Swalayan 6 1. Indomaret (2) 200 dan Alfamart (2) 300 dan Superindo Metro Makro 1500 Pasar 2 1. Ciwastra Gedebage 1200 Peribadatan Mesjid Olahraga dan GOR Bulu Tangkis 2 1. GOR Derwati 200 Ruang 2. GOR.Pasir Pogor 1000 Terbuka Lapangan Sepak Bola 1 Lapangan PGRI 700 Lapangan Basket Tidak ada Lapangan volli Tidak ada Lapangan Tenis 1 Lap.Kantor.P.U 700 Perairan Kolam Renang 1 Kolam-renang 500 perumahan GBA Ruang terbuka (hanya tanah kosong) Sumber: Hasil Observasi, 2006

9 47 Gambar 3.3 Peta Kondisi Eksternal Perumahan Bumi Adipura

10 Karakteristik Penghuni Perumahan Bumi Adipura Berdasarkan survei data primer mengenai karekteristik penghuni perumahan Bumi Adipura yang memberikan kemungkinan adanya pengaruh terhadap preferensi penghuni terhadap penyediaan fasilitas lingkungan perumahan maupun pola pemanfaatan fasilitas sosial, maka di bawah ini dipaparkan karakteristik tingkat kemampuan penghuni (tingkat pengeluaran keluarga per bulan), lama tinggal penghuni di Perumahan Bumi Adipura dan lokasi tempat kerja. Data pengeluaran keluarga per bulan di bagi dalam 4 (empat) kategori yaitu rendah (kurang dari Rp. 1 Juta), menengah (Rp. 1 3 Juta), menengah keatas (Rp. 3 5 Juta), dan tinggi (di atas Rp. 5 Juta). Faktor lama tinggal penghuni dalam lingkungan perumahan di bagi ke dalam 3 (tiga) kategori yaitu lebih kecil dari 3 tahun, 3 tahun sampai 5 tahun, dan 5 tahun ke atas. Faktor lokasi kerja di bagi ke dalam 3 (tiga) wilayah yaitu perumahan Bumi Adipura, Kota Bandung, dan di luar Kota Bandung Karakteristik penghuni berdasarkan responden terpilih di Perumahan Bumi Adipura, ditinjau dari karakteristik agama, lama tinggal, pengeluaran keluarga, dan lokasi kerja kepala keluarga. Karakteristik agama penghuni di Perumahan Bumi Adipura Kota Bandung dapat dilihat pada tabel III.6. Tabel III.6 Karakteristik Agama Penghuni berdasarkan Tipe Rumah Tipe Rumah (Penghuni) Agama Sederhana % Menengah % Mewah % Total % Islam Katolik Kristen Total Sumber: Hasil Survei, 2006 Berdasarkan tabel ini diketahui bahwa karakteristik penghuni di Perumahan Bumi Adipura berdasarkan agama, berkecenderungan paling banyak beragama Islam (93,9%) untuk penghuni ketiga tipe rumah.

11 49 Tabel III.7 Karakteristik Lama Tinggal Penghuni berdasarkan Tipe Rumah Lama Tipe Rumah (Penghuni) Total % Tinggal Sederhana % Menengah % Mewah % < 3 tahun tahun > 5 tahun Total Sumber: Hasil Survei, 2006 Berdasarkan tabel III.7. diketahui bahwa karakteristik penghuni di Perumahan Bumi Adipura berdasarkan lama tinggal, berkecenderungan paling banyak lebih dari 5 tahun untuk penghuni tipe rumah sederhana, berkecenderungan lebih dari 3 tahun untuk penghuni tipe rumah menengah, dan berkecenderungan kurang dari 3 tahun untuk penghuni tipe rumah mewah. Hal ini sesuai dengan tahapan pembangunan, di mana untuk tipe rumah sederhana termasuk tahapan awal pembangunan yang hampir seluruhnya terdapat di cluster satu.. Tabel III.8 Karakteristik Pengeluaran Penghuni berdasarkan Tipe Rumah Tipe Rumah (Penghuni) Pengeluaran Sederhana % Menengah % Mewah % Total % < Rp. 1 Juta Rp. 1 3 Juta Rp. 3 5 Juta > Rp. 5 Juta Total Sumber: Hasil Survei, 2006 Berdasarkan tabel III.8, diketahui bahwa karakteristik penghuni di Perumahan Bumi Adipura berdasarkan pengeluaran keluarga, berkecenderungan paling banyak Rp. 1 3 Juta untuk penghuni tipe rumah sederhana, berkecenderungan Rp. 3 5 Juta untuk penghuni tipe rumah menengah, dan berkecenderungan Rp. 3 5 Juta serta lebih besar dari Rp. 5 Juta untuk penghuni tipe rumah mewah. Hal ini menunjukkan kecenderungan perbedaan penghuni tipe rumah mempengaruhi tingkat pengeluaran penghuninya.

12 50 Tabel III.9 Karakteristik Lokasi Kerja Penghuni berdasarkan Tipe Rumah Lokasi Tipe Rumah (Penghuni) Kerja Sederhana % Menengah % Mewah % Total % Perumahan Bumi Adipura Kota Bandung Luar Kota Bandung Total Sumber: Hasil Survei, 2006 Berdasarkan tabel III.9, diketahui bahwa karakteristik penghuni di Perumahan Bumi Adipura berdasarkan lokasi kerja kepala keluarga, berkecenderungan paling banyak berada di Kota Bandung untuk ketiga tipe rumah. Hal ini menunjukkan bahwa pola pergerakan penghuni beraktivitas seharihari berkecenderungan berada di Kota Bandung.

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Bab ini merupakan bagian akhir dari penelitian yang merupakan kesimpulan studi. Pada bagian ini akan dijelaskan mengenai temuan studi, kesimpulan, rekomendasi, kelemahan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kota Bandung sebagai salah satu kota yang perkembangannya sangat pesat dihadapkan pada berbagai kebutuhan dalam memenuhi kehidupan perkotaan. Semakin pesatnya pertumbuhan

Lebih terperinci

IV. GAMBARAN UMUM. A. Keadaan Umum Wilayah Kelurahan Tanjung Ratu Ilir. Ratu Ilir terdiri dari 7 (tujuh) dusun. Ketujuh dusun tersebut ialah :

IV. GAMBARAN UMUM. A. Keadaan Umum Wilayah Kelurahan Tanjung Ratu Ilir. Ratu Ilir terdiri dari 7 (tujuh) dusun. Ketujuh dusun tersebut ialah : IV. GAMBARAN UMUM A. Keadaan Umum Wilayah Kelurahan Tanjung Ratu Ilir 1. Lokasi Kelurahan Tanjung Ratu Ilir Kelurahan Tanjung Ratu Ilir merupakan salah satu kelurahan yang ada di kecamatan Way Pengubuan,

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM KELURAHAN BEJI

BAB IV GAMBARAN UMUM KELURAHAN BEJI 33 BAB IV GAMBARAN UMUM KELURAHAN BEJI 4.1 Lokasi dan Keadaan Wilayah Kelurahan Beji adalah sebuah kelurahan diantara enam kelurahan yang terdapat di Kecamatan Beji Kota Depok. Kelurahan Beji terbentuk

Lebih terperinci

DAFTAR PUSTAKA. Babbie, Earl The Practice of Social Research. California: Wadsworth. Publishing Company.

DAFTAR PUSTAKA. Babbie, Earl The Practice of Social Research. California: Wadsworth. Publishing Company. DAFTAR PUSTAKA Kelompok Buku Teks Babbie, Earl. 1983. The Practice of Social Research. California: Wadsworth. Publishing Company. Barton, Tsourou. 2000. Healthy Urban Planning. London.:World Health Organization.

Lebih terperinci

GAMBARAN UMUM. Kelurahan Negeri Besar Kecamatan Pakuan Ratu Kabupaten Way Kanan.

GAMBARAN UMUM. Kelurahan Negeri Besar Kecamatan Pakuan Ratu Kabupaten Way Kanan. IV. GAMBARAN UMUM A. Sejarah Kelurahan Negeri Besar Kelurahan Negeri Besar pertama kali bernama Negeri Syam yang terbentuk sejak tahun 1945. Terbentuknya Kelurahan Negeri Besar saat ini merupakan pemekaran

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM DAERAH LOKASI. Sesuai dengan kondisi letak geografis kelurahan Way Dadi yang berada tepat

BAB IV GAMBARAN UMUM DAERAH LOKASI. Sesuai dengan kondisi letak geografis kelurahan Way Dadi yang berada tepat 28 BAB IV GAMBARAN UMUM DAERAH LOKASI A. Sejarah Singkat Kelurahan Way Dadi Sesuai dengan kondisi letak geografis kelurahan Way Dadi yang berada tepat berbatasan dengan wilayah Bandar Lampung maka pada

Lebih terperinci

PENDEKATAN DAN JENIS PENELITIAN

PENDEKATAN DAN JENIS PENELITIAN METODOLOGI PENELITIAN PENDEKATAN DAN JENIS PENELITIAN POSITIVISTIK Merupakan pendekatan penelitian yang bersumber pada fakta dan berlandaskan teori untuk menganalisis obyek spesifik di lapangan. KAUSAL

Lebih terperinci

IV. GAMBARAN UMUM DAERAH PENELITIAN. Kecamatan Palas Kabupaten Lampung Selatan. Desa Bumi Restu memiliki

IV. GAMBARAN UMUM DAERAH PENELITIAN. Kecamatan Palas Kabupaten Lampung Selatan. Desa Bumi Restu memiliki 65 IV. GAMBARAN UMUM DAERAH PENELITIAN A. Letak Geografis dan Luas Wialayah Penelitian ini dilakukan di Kecamatan Palas Kabupaten Lampung Selatan yang berlokasi pada dua Desa yaitu Desa Bumi Restu dan

Lebih terperinci

II. PENDUDUK DAN KETENAGAKERJAAN

II. PENDUDUK DAN KETENAGAKERJAAN MONOGRAFI KECAMATAN KABUPATEN KECAMATAN : SUKABUMI : CICURUG NO. INDIKATOR JUMLAH I. GAMBARAN UMUM DAERAH 1. Demografi a. Luas Wilayah ( Ha ) 4.576,10 b. Jumlah Desa ( buah ) 12 c. Jumlah Kelurahan ( buah

Lebih terperinci

BAB III PENENTUAN KEBUTUHAN AIR MINUM

BAB III PENENTUAN KEBUTUHAN AIR MINUM BAB III PENENTUAN KEBUTUHAN AIR MINUM III.1. Umum Dalam merencanakan instalasi pengolahan air minum diperlukan informasi mengenai kebutuhan air minum di wilayah perencanaan. Penentuan besar kebutuhan air

Lebih terperinci

KEMENTERIAN DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL BINA PEMERINTAHAN DESA DATA POKOK DESA/KELURAHAN

KEMENTERIAN DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL BINA PEMERINTAHAN DESA DATA POKOK DESA/KELURAHAN KEMENTERIAN DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL BINA PEMERINTAHAN DESA DATA POKOK DESA/KELURAHAN Tahun 2016 Kode Desa (PUM) 3672020011 Desa/Kelurahan MEKARSARI Kecamatan PULOMERAK Kabupaten/Kota

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN

BAB IV GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN BAB IV GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN 4.1. Profil Kelurahan Mulyaharja 4.1.1. Keadaan Umum Kelurahan Mulyaharja Kelurahan Mulyaharja terletak di Kecamatan Bogor Selatan, Kota Bogor, Propinsi Jawa Barat.

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN ALOR

PEMERINTAH KABUPATEN ALOR PEMERINTAH KABUPATEN ALOR PERATURAN DAERAH KABUPATEN ALOR NOMOR 5 TAHUN 2010 TENTANG PEDOMAN PEMBENTUKAN, PENGHAPUSAN DAN PENGGABUNGAN KECAMATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI ALOR, Menimbang

Lebih terperinci

Katalog :

Katalog : Katalog : 1102001.7372010 BADAN PUSAT STATISTIK KOTA PAREPARE Kecamatan Bacukiki Dalam Angka Tahun 2011 Katalog : 1102001.7372010 Badan Pusat Statistik Kota Parepare i Kecamatan Bacukiki Dalam Angka Tahun

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN

BAB IV GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN 38 BAB IV GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN A. Letak dan Kondisi Geografis 1. Letak Secara Administratif Desa Labuhan Ratu Dua secara administratif terletak di Kecamatan Way Jepara Kabupaten Lampung Timur

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN. Berdasarkan sejarahnya Desa Karta Kecamatan Tulang Bawang Udik Kabupaten

BAB IV GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN. Berdasarkan sejarahnya Desa Karta Kecamatan Tulang Bawang Udik Kabupaten BAB IV GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN A. Sejarah Singkat Desa Karta. Berdasarkan sejarahnya Desa Karta Kecamatan Tulang Bawang Udik Kabupaten Tulang Bawang Barat adalah nama sebuah Desa yang terletak

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN BOGOR KECAMATAN CIAWI KANTOR KEPALA DESA CILEUNGSI Alamat : Jalan Raya Veteran III No. 27 Tapos Kec. Ciawi Kab.

PEMERINTAH KABUPATEN BOGOR KECAMATAN CIAWI KANTOR KEPALA DESA CILEUNGSI Alamat : Jalan Raya Veteran III No. 27 Tapos Kec. Ciawi Kab. PEMERINTAH KABUPATEN BOGOR KECAMATAN CIAWI KANTOR KEPALA DESA CILEUNGSI Alamat : Jalan Raya Veteran III No. 27 Tapos Kec. Ciawi Kab. Bogor 16760 PROFIL/RIWAYAT DESA CILEUNGSI Desa Cileungsi merupkan salah

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN PAMEKASAN

PEMERINTAH KABUPATEN PAMEKASAN PEMERINTAH KABUPATEN PAMEKASAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN PAMEKASAN NOMOR 6 TAHUN 2009 TENTANG PEMBENTUKAN, PENGHAPUSAN DAN PENGGABUNGAN KECAMATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI PAMEKASAN, Menimbang

Lebih terperinci

Paradise Serpong City Clusters Grand Canyon

Paradise Serpong City Clusters Grand Canyon Paradise Serpong City Clusters Grand Canyon Developer: PT. Subur Progress Alamat: Jl. Puspitek Raya, Serpong, Tangerang, Banten 15315 Kisaran Harga: Hubungi Developer Perubahan Terakhir: 11 Juni 2015 Informasi

Lebih terperinci

Wahyu Imam Santoso (1), Iwan Kustiwan, (2) Abstrak

Wahyu Imam Santoso (1), Iwan Kustiwan, (2) Abstrak Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan Pengembangan Kebijakan ITB Kajian Penggunaan Fasilitas Lingkungan Rusunami di Kawasan Pinggiran Kota dan Faktor-faktor yang Mempengaruhinya Berdasarkan Preferensi Penghuni

Lebih terperinci

Badan pusat Statistik Kota Parepare

Badan pusat Statistik Kota Parepare Kecamatan Bacukiki Dalam Angka 2014 ii KECAMATAN BACUKIKI DALAM ANGKA 2014 ISSN : Katalog BPS : 1102001.7372010 Ukuran Buku : 15 cm x 21 cm Jumlah Halaman : 49 Halaman Naskah : Koordinator Statistik Kecamatan

Lebih terperinci

BAB V RENCANA PROGRAM, KEGIATAN, INDIKATOR KINERJA, KELOMPOK SASARAN DAN PENDANAAN INDIKATIF. Sesuai dengan Undang-Undang NO. 25 TAHUN 2004 TENTANG

BAB V RENCANA PROGRAM, KEGIATAN, INDIKATOR KINERJA, KELOMPOK SASARAN DAN PENDANAAN INDIKATIF. Sesuai dengan Undang-Undang NO. 25 TAHUN 2004 TENTANG BAB V RENCANA PROGRAM, KEGIATAN, INDIKATOR KINERJA, KELOMPOK SASARAN DAN PENDANAAN INDIKATIF 5.1. Rencana Program Sesuai dengan Undang-Undang NO. 25 TAHUN 2004 TENTANG SISTEM Perencanaan PEMBANGUNAN Nasional

Lebih terperinci

BAB IV DASAR PERENCANAAN SISTEM DISTRIBUSI AIR BERSIH

BAB IV DASAR PERENCANAAN SISTEM DISTRIBUSI AIR BERSIH BAB IV DASAR PERENCANAAN SISTEM DISTRIBUSI AIR BERSIH 4.1 Umum Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam merencanakan sistem distribusi air bersih yaitu berupa informasi mengenai kebutuhan air bersih

Lebih terperinci

BAB II KELURAHAN TANJUNG SELAMAT

BAB II KELURAHAN TANJUNG SELAMAT BAB II KELURAHAN TANJUNG SELAMAT II.1 Sejarah Singkat Pada bab ini penulis akan mendeskripsikan sekilas keadaan Kelurahan Tanjung Selamat, sejarah, letak geografis, lembaga pemerintah, orbitasi Kelurahan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang merupakan bagian dari pelayanan sosial yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan masyarakat kota, karena sarana merupakan pendukung kegiatan/aktivitas masyarakat kota

Lebih terperinci

Perumahan Menteng Metropolitan, kawasan perumahan

Perumahan Menteng Metropolitan, kawasan perumahan Perumahan Menteng Metropolitan, kawasan perumahan ideal di bagian timur Jakarta, hunian bernuansa artistik lengkap dengan fasilitas modern; paduan yang sempurna untuk kenyamanan dan gaya hidup Anda sekeluarga.

Lebih terperinci

KATALOG BPS:

KATALOG BPS: KATALOG BPS: 1101002.3510100 KATALOG BPS : 1101002. 3510100 STATISTIK DAERAH KECAMATAN GENTENG TAHUN 2012 Katalog BPS : 1101002.3510100 Ukuran Buku : 25,7 cm x 18,2 cm Jumlah Halaman : 20 Halaman Pembuat

Lebih terperinci

V. GAMBARAN UMUM Gambaran Lokasi Penelitian

V. GAMBARAN UMUM Gambaran Lokasi Penelitian V. GAMBARAN UMUM 5.1. Gambaran Lokasi Penelitian 5.1.1. Letak dan Kondisi Geografis Kelurahan Katulampa terletak di Kecamatan Bogor Timur, Kota Bogor, Jawa Barat. Kelurahan Katulampa memiliki luas wilayah

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN. di Kabupaten Bengkalis. Kecamatan Mandau yang beribu kotakan Duri

BAB II GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN. di Kabupaten Bengkalis. Kecamatan Mandau yang beribu kotakan Duri BAB II GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN A. Kecamatan Mandau Kecamatan Mandau merupakan salah satu kecamatan yang berada di Kabupaten Bengkalis. Kecamatan Mandau yang beribu kotakan Duri berada di lajur

Lebih terperinci

The Villas Serpong, Perumahan Cluster Baru Rp. 592 Jutaan

The Villas Serpong, Perumahan Cluster Baru Rp. 592 Jutaan The Villas, Perumahan Cluster Baru Rp. 592 Jutaan The Villas, launching perumahan cluster terbaru dengan harga jual perdana Rp. 592 jutaan di daerah antara Ciater Raya dan Raya Puspitek Tangerang Selatan

Lebih terperinci

Pembangunan Gedung Olahraga Tipe B dan Pengembangan Fasilitas Pendukung pada Stadion Kobelete di Kabupaten Timor Tengah Selatan.

Pembangunan Gedung Olahraga Tipe B dan Pengembangan Fasilitas Pendukung pada Stadion Kobelete di Kabupaten Timor Tengah Selatan. Pembangunan Gedung Olahraga Tipe B dan Pengembangan Fasilitas Pendukung pada Stadion di Kabupaten Timor Tengah Selatan. Profil Kabupaten Timor Tengah Selatan Simbol Kabupaten Timor Tengah Selatan Rumah

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian kepustakaan adalah penelitian yang dilakukan dengan mengumpulkan data

III. METODE PENELITIAN. Penelitian kepustakaan adalah penelitian yang dilakukan dengan mengumpulkan data III. METODE PENELITIAN A. Penelitian Kepustakaan Penelitian kepustakaan adalah penelitian yang dilakukan dengan mengumpulkan data sekunder dan teori-teori yang mendukung rencana penulisan yang terkait.

Lebih terperinci

Paradise Serpong City Clusters Paradise Vista

Paradise Serpong City Clusters Paradise Vista Paradise Serpong City Clusters Paradise Vista Developer: PT. Subur Progress Alamat: Jl. Puspitek Raya, Serpong, Tangerang, Banten 15315 Kisaran Harga: Hubungi Developer Perubahan Terakhir: 11 Juni 2015

Lebih terperinci

Gambar 5 Peta administrasi kota Tangerang Selatan

Gambar 5 Peta administrasi kota Tangerang Selatan METODOLOGI PENELITIAN Lokasi Penelitian Lokasi penelitian adalah Kota Tangerang Selatan yang merupakan hasil pemekaran dari kabupaten Tangerang propinsi Banten. Kota Tangerang Selatan mempunyai luas wilayah

Lebih terperinci

STATISTIK DAERAH KECAMATAN BANDUNG KULON Tahun ISSN / ISBN : - No. Publikasi : Katalog BPS : Ukuran Buku : 17,6 cm x

STATISTIK DAERAH KECAMATAN BANDUNG KULON Tahun ISSN / ISBN : - No. Publikasi : Katalog BPS : Ukuran Buku : 17,6 cm x Katalog BPS : 9213.3273.010 STATISTIK DAERAH KECAMATAN BANDUNG KULON 2016 BADAN PUSAT STATISTIK KOTA BANDUNG STATISTIK DAERAH KECAMATAN BANDUNG KULON Tahun 2013 2016 ISSN / ISBN : - No. Publikasi : 3273.1633

Lebih terperinci

FASILITAS SOSIAL, TANGGUNG JAWAB SIAPA?

FASILITAS SOSIAL, TANGGUNG JAWAB SIAPA? FASILITAS SOSIAL, TANGGUNG JAWAB SIAPA? Seringkali kita mendengar istilah fasilitas sosial fasilitas umum (fasos fasum) untuk menggambarkan fasilitas yang bisa digunakan publik. Dalam peraturan tentang

Lebih terperinci

IV. GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di dua desa yakni Desa Pagelaran dan Desa Gemah

IV. GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di dua desa yakni Desa Pagelaran dan Desa Gemah 52 IV. GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN A. Keadaan Umum Kecamatan Pagelaran Penelitian ini dilakukan di dua desa yakni Desa Pagelaran dan Desa Gemah Ripah Kecamatan Pagelaran Kabupaten Pringsewu. Desa Pagelaran

Lebih terperinci

BAB II DESKRIPSI LOKASI PENELITIAN. Kabupaten Deli Serdang. Berada di jalur lintas Sumatera, desa ini terletak diantara dua kota besar di

BAB II DESKRIPSI LOKASI PENELITIAN. Kabupaten Deli Serdang. Berada di jalur lintas Sumatera, desa ini terletak diantara dua kota besar di BAB II DESKRIPSI LOKASI PENELITIAN II. 1 Deskripsi Desa Muliorejo Desa Muliorejo merupakan salah satu desa / kelurahan yang berada di Kecamatan Sunggal, Kabupaten Deli Serdang. Berada di jalur lintas Sumatera,

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN. Kabupaten Lampung Tengah adalah 3,802 ha² yang terdiri dari pemukiman

BAB IV GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN. Kabupaten Lampung Tengah adalah 3,802 ha² yang terdiri dari pemukiman 50 BAB IV GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN A. Kondisi Geografis Desa Gunung Batin Udik Luas wilayah Desa Gunung Batin Udik Kecamatan Terusan Nunyai Kabupaten Lampung Tengah adalah 3,802 ha² yang terdiri

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN KOTABARU

PEMERINTAH KABUPATEN KOTABARU PEMERINTAH KABUPATEN KOTABARU PERATURAN DAERAH KABUPATEN KOTABARU NOMOR 03 TAHUN 2011 TENTANG PEMBENTUKAN, PENGHAPUSAN DAN PENGGABUNGAN KECAMATAN DALAM WILAYAH KABUPATEN KOTABARU DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. terjadi di Negara-negara sedang berkembang. Indnesia merupakan salah satu jiwa (Badan Pusat Statistik, 2014).

BAB I PENDAHULUAN. terjadi di Negara-negara sedang berkembang. Indnesia merupakan salah satu jiwa (Badan Pusat Statistik, 2014). BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Penduduk merupakan modal dasar pembangunan. Penduduk merupakan subjek sekaligus objek pembangunan, sebagai subjek pembangunan penduduk perlu ditingkatkan kualitasnya

Lebih terperinci

DISUSUN OLEH : KKN UNSYIAH PERIODE X TAHUN 2016 PROFIL GAMPONG KELOMPOK P88 KEUREUMBOK

DISUSUN OLEH : KKN UNSYIAH PERIODE X TAHUN 2016 PROFIL GAMPONG KELOMPOK P88 KEUREUMBOK PROFIL GAMPONG KEUREUMBOK DISUSUN OLEH : KKN UNSYIAH PERIODE X TAHUN 2016 KELOMPOK P88 KATA PENGANTAR Syukur Alhamdulillah kita panjatkan kehadirat Allah SWT, karena dengan rahmat, taufiq dan hidayahnya

Lebih terperinci

Gambar 4. Kerangka Habitat Equivalency Analysis V. GAMBARAN UMUM WILAYAH. Wilayah penelitian pada masyarakat Kecamatan Rumpin secara

Gambar 4. Kerangka Habitat Equivalency Analysis V. GAMBARAN UMUM WILAYAH. Wilayah penelitian pada masyarakat Kecamatan Rumpin secara Sumber: Chapman, D. J (2004) Gambar 4. Kerangka Habitat Equivalency Analysis V. GAMBARAN UMUM WILAYAH 5.1 Kondisi Geografis dan Administratif Wilayah penelitian pada masyarakat Kecamatan Rumpin secara

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM WILAYAH PERENCANAAN

BAB II GAMBARAN UMUM WILAYAH PERENCANAAN BAB II GAMBARAN UMUM WILAYAH PERENCANAAN II. 1. Umum Ujung Berung Regency merupakan perumahan dengan fasilitas hunian, fasilitas sosial dan umum, area komersil dan taman rekreasi. Proyek pembangunan perumahan

Lebih terperinci

Katalog :

Katalog : Katalog : 1102001.737201 1102001.7372010 BADAN PUSAT STATISTIK KOTA PAREPARE Kecamatan Bacukiki Dalam Angka Tahun 201 3 Katalog : 1102001.7372010 Badan Pusat Statistik Kota Parepare Kecamatan Bacukiki

Lebih terperinci

BAB III TINJAUAN KOTA BEKASI

BAB III TINJAUAN KOTA BEKASI BAB III TINJAUAN KOTA BEKASI 3.1 TINJAUAN UMUM KOTA BEKASI Kota Bekasi merupakan salah satu kota dari 5 kota dengan populasi terbesar di Indonesia. Dengan jumlah penduduk lebih dari 2 juta jiwa, Kota Bekasi

Lebih terperinci

V. HASIL ANALISIS PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN

V. HASIL ANALISIS PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN 63 V. HASIL ANALISIS PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN A. Luas Perubahan Lahan Perkebunan Karet yang Menjadi Permukiman di Desa Batumarta I Kecamatan Lubuk Raja Kabupaten OKU Tahun 2005-2010 Berdasarkan hasil

Lebih terperinci

IV. GAMBARAN UMUM DAERAH KAJIAN. di Kota Pekanbaru dan merupakan Kecamatan tertua di Kota Pekanbaru dengan

IV. GAMBARAN UMUM DAERAH KAJIAN. di Kota Pekanbaru dan merupakan Kecamatan tertua di Kota Pekanbaru dengan IV. GAMBARAN UMUM DAERAH KAJIAN 4.1. Gambaran Umum Daerah Kajian 4.1.1. Keadaan Geografis Kecamatan Pekanbaru Kota merupakan salah satu Kecamatan yang berada di Kota Pekanbaru dan merupakan Kecamatan tertua

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Kebutuhan dan keinginan manusia terus berkembang dan tidak terbatas

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Kebutuhan dan keinginan manusia terus berkembang dan tidak terbatas 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kebutuhan dan keinginan manusia terus berkembang dan tidak terbatas seiring dengan perkembangan zaman. Manusia tidak lagi mampu untuk memenuhi kebutuhan dan keinginannya

Lebih terperinci

V. GAMBARAN UMUM. administratif terletak di Kecamatan Junrejo, Kota Batu, Provinsi Jawa Timur.

V. GAMBARAN UMUM. administratif terletak di Kecamatan Junrejo, Kota Batu, Provinsi Jawa Timur. V. GAMBARAN UMUM 5.1 Gambaran Umum Lokasi Penelitian Berdasarkan Data Potensi Desa/ Kelurahan (2007), Desa Tlekung secara administratif terletak di Kecamatan Junrejo, Kota Batu, Provinsi Jawa Timur. Desa

Lebih terperinci

BAB II DESKRIPSI LOKASI PENELITIAN

BAB II DESKRIPSI LOKASI PENELITIAN BAB II DESKRIPSI LOKASI PENELITIAN II. 1 Keadaan Geografi Kelurahan II. 1. 1 Situasi Kelurahan Mangga Kelurahan Mangga terletak atau termasuk dalam wilayah Kecamatan Tuntungan. Kelurahan ini adalah pemukiman

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 8,39 % 1,67 % 5,04% Jumlah

BAB 1 PENDAHULUAN. 8,39 % 1,67 % 5,04% Jumlah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Rumah merupakan kebutuhan dasar manusia selain sandang dan pangan. Seiring dengan perkembangannya, rumah menjadi salah satu bentuk investasi yang menarik. Saat

Lebih terperinci

KAJIAN TINGKAT PELAYANAN FASILITAS SOSIAL BERDASARKAN PERSEPSI MASYARAKAT DI PERKOTAAN SUBANG

KAJIAN TINGKAT PELAYANAN FASILITAS SOSIAL BERDASARKAN PERSEPSI MASYARAKAT DI PERKOTAAN SUBANG KAJIAN TINGKAT PELAYANAN FASILITAS SOSIAL BERDASARKAN PERSEPSI MASYARAKAT DI PERKOTAAN SUBANG Oleh : Meyliana Lisanti 1, Reza M. Surdia 2 1 Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota Universitas Pasundan

Lebih terperinci

BAB VI DATA DAN ANALISIS

BAB VI DATA DAN ANALISIS BAB VI DATA DAN ANALISIS 4.1 Analisa Kawasan Pemilihan tapak dikawasan Cicadas tidak lepas dari fakta bahwa Kawasan Cicadas termasuk kedalam salah satu kawasan terpadat didunia dimana jumlah penduduk mencapai

Lebih terperinci

Katalog BPS :

Katalog BPS : Katalog BPS : 9213.3273.010 STATISTIK DAERAH KECAMATAN BANDUNG KULON Tahun 2013 ISSN / ISBN : - No. Publikasi : 3273.1534 Katalog BPS : 9213.3273.010 Ukuran Buku : 17,6 cm x 25 cm Jumlah Halaman : vi +

Lebih terperinci

PROFIL DESA. Profil Kelurahan Loji. Kondisi Ekologi

PROFIL DESA. Profil Kelurahan Loji. Kondisi Ekologi 23 PROFIL DESA Pada bab ini akan diuraikan mengenai profil lokasi penelitian, yang pertama mengenai profil Kelurahan Loji dan yang kedua mengenai profil Kelurahan Situ Gede. Penjelasan profil masingmasing

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN DAERAH PERENCANAAN

BAB IV GAMBARAN DAERAH PERENCANAAN BAB IV GAMBARAN DAERAH PERENCANAAN 4.1 KEADAAN FISIK 4.1.1 Geografi Kabupaten Rembang terletak antara 111 0.00-111 0.30 BT dan 6 0.30-7 0.60 LS dengan luas 1.014,08 km 2. Jenis tanah terdiri atas kandungan

Lebih terperinci

ISSN : - No. Publikasi : Katalog BPS : Ukuran Buku : 17,6 cm x 25 cm Jumlah Halaman : vii + 20 halaman Naskah : Etsa Indra Ira

ISSN : - No. Publikasi : Katalog BPS : Ukuran Buku : 17,6 cm x 25 cm Jumlah Halaman : vii + 20 halaman Naskah : Etsa Indra Ira ISSN : - No. Publikasi : 3273.1542 Katalog BPS : 9213.3273.090 Ukuran Buku : 17,6 cm x 25 cm Jumlah Halaman : vii + 20 halaman Naskah : Etsa Indra Irawan, S.Si. Gambar Kulit : Etsa Indra Irawan, S.Si.

Lebih terperinci

Super Produk Investasi SUPER PI Paramount Land Gading Serpong

Super Produk Investasi SUPER PI Paramount Land Gading Serpong Super Produk Investasi SUPER PI Paramount Land Super Produk Investasi (SUPER PI) daripada Paramount Land hadir dengan keuntungan super jaminan kenaikan harga hingga 26% dalam 2 tahun. Produk SUPER PI Paramount

Lebih terperinci

KATALOG BPS:

KATALOG BPS: KATALOG BPS: 1101002.3510190 KATALOG BPS : 1101002. 3510190 STATISTIK DAERAH KECAMATAN GIRI TAHUN 2012 Katalog BPS : 1101002.3510190 Ukuran Buku : 21 cm x 16 cm Jumlah Halaman : 21 Halaman Pembuat Naskah

Lebih terperinci

KATALOG : 403. 35 020 KECAMATAN WONGSOREJO DALAM ANGKA TAHUN 2009 BADAN PUSAT STATISTIK KABUPATEN BANYUWANGI KATA PENGANTAR Puji syukur kehadirat Allah S.W.T yang telah memberikan taufik, rahmat, serta

Lebih terperinci

IV. KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN Kondisi Geografis Daerah Penelitian. Kecamatan Rumbai merupakan salah satu Kecamatan di ibukota

IV. KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN Kondisi Geografis Daerah Penelitian. Kecamatan Rumbai merupakan salah satu Kecamatan di ibukota IV. KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN Kondisi Geografis Daerah Penelitian Kecamatan Rumbai merupakan salah satu Kecamatan di ibukota Pekanbaru yang dibentuk berdasarkan Surat Keputusan Gubernur Kepala Daerah

Lebih terperinci

GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN

GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN 24 GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN Keadaan Wilayah dan Potensi Sumber daya Alam Desa Cikarawang adalah sebuah desa yang terletak di Kecamatan Dramaga, Kabupaten Bogor, Jawa Barat dengan luas wilayah 2.27

Lebih terperinci

IDENTIFIKASI KETERSEDIAAN INFRASTRUKTUR FASILITAS SOSIAL DI KECAMATAN MALALAYANG KOTA MANADO SULAWESI UTARA.

IDENTIFIKASI KETERSEDIAAN INFRASTRUKTUR FASILITAS SOSIAL DI KECAMATAN MALALAYANG KOTA MANADO SULAWESI UTARA. IDENTIFIKSI KETERSEDIN INFRSTRUKTUR FSILITS SOSIL DI KECMTN MLLYNG KOT MNDO SULWESI UTR. Onya rlita. Dansa, Surijadi Supardjo, ST, MSi, manda Sembel, ST, MT,MSi Fakultas Teknik, Program Studi Perencanaan

Lebih terperinci

ISSN : - No. Publikasi : Katalog BPS : Ukuran Buku : 17,6 cm x 25 cm Jumlah Halaman : vii + 20 halaman Naskah : Etsa Indra Ira

ISSN : - No. Publikasi : Katalog BPS : Ukuran Buku : 17,6 cm x 25 cm Jumlah Halaman : vii + 20 halaman Naskah : Etsa Indra Ira ISSN : - No. Publikasi : 3273.1641 Katalog BPS : 9213.3273.090 Ukuran Buku : 17,6 cm x 25 cm Jumlah Halaman : vii + 20 halaman Naskah : Etsa Indra Irawan, S.Si. Gambar Kulit : Etsa Indra Irawan, S.Si.

Lebih terperinci

V. GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN. Jarak dari Kecamatan Megamendung ke Desa Megamendung adalah 8 km,

V. GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN. Jarak dari Kecamatan Megamendung ke Desa Megamendung adalah 8 km, V. GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN 5.1 Gambaran Umum Desa Megamendung Desa Megamendung merupakan salah satu desa yang berada di Kecamatan Megamendung, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Secara geografis, Desa

Lebih terperinci

STUDI KETERSEDIAAN SARANA PRASARANA BERDASARKAN STANDAR DAN PENILAIAN PENGHUNI PERUMNAS BUKIT BERINGIN LESTARI KOTA SEMARANG TUGAS AKHIR

STUDI KETERSEDIAAN SARANA PRASARANA BERDASARKAN STANDAR DAN PENILAIAN PENGHUNI PERUMNAS BUKIT BERINGIN LESTARI KOTA SEMARANG TUGAS AKHIR STUDI KETERSEDIAAN SARANA PRASARANA BERDASARKAN STANDAR DAN PENILAIAN PENGHUNI PERUMNAS BUKIT BERINGIN LESTARI KOTA SEMARANG TUGAS AKHIR Oleh: ADHITYA PERMANA L2D 605 180 JURUSAN PERENCANAAN WILAYAH DAN

Lebih terperinci

KONDISI UMUM WILAYAH STUDI

KONDISI UMUM WILAYAH STUDI Ba b 3 KONDISI UMUM WILAYAH STUDI 3.1. Kecamatan Kuala Kampar 3.1.1. Administrasi Kecamatan Kuala Kampar terbentang seluas 1.000,39 km 2. Secara administrasi wilayah Kecamatan Kuala Kampar berbatasan dengan

Lebih terperinci

BAB III DESKRIPSI PROYEK

BAB III DESKRIPSI PROYEK 39 BAB III DESKRIPSI PROYEK A. Gambaran Umum 1. Lokasi Dalam pemilihan lokasi proyek terdapat beberapa pertimbangan utama yaitu regulasi, analisis visibilitas, dan fasilitas lingkungan. Berikut pertimbangan

Lebih terperinci

AMARILLO Village Serpong, Launching Perumahan Terbaru Paramount Land

AMARILLO Village Serpong, Launching Perumahan Terbaru Paramount Land AMARILLO, Launching Perumahan Terbaru Paramount Land AMARILLO VILLAGE, launching rumah compact terbaru daripada developer Paramount Land di Gading. Perumahan Amarillo Gading, memiliki konsep Compact Custom

Lebih terperinci

STUDIO 3 PERENCANAAN & PENGEMBANGAN WILAYAH KELURAHAN GANDUS 1

STUDIO 3 PERENCANAAN & PENGEMBANGAN WILAYAH KELURAHAN GANDUS 1 STUDIO 3 PERENCANAAN & PENGEMBANGAN WILAYAH Raghanu Yudhaji 2014280001 Retno Kartika Sari 2014280003 Resty Juwita 2014280021 Antya Franika 2014280013 Aprido Pratama 2014280024 Khoirurozi Ramadhan G 2014280005

Lebih terperinci

KARAKTERISTIK INTERNAL WILAYAH PERENCANAAN

KARAKTERISTIK INTERNAL WILAYAH PERENCANAAN Karakteristik wilayah perencanaan yang akan diuraikan meliputi kedudukan kota dalam lingkup wilayah, karakteristik fisik, karakteristik kependudukan, karakteristik perekonomian, karakteristik transportasi,

Lebih terperinci

KONDISI LINGKUNGAN PERMUKIMAN PASCA RELOKASI

KONDISI LINGKUNGAN PERMUKIMAN PASCA RELOKASI BAB 4 KONDISI LINGKUNGAN PERMUKIMAN PASCA RELOKASI Program Relokasi di Kelurahan Sewu dilatar belakangi oleh beberapa kondisi, diantaranya kondisi banjir yang tidak dapat di prediksi waktu terjadi seperti

Lebih terperinci

BAB III TINJAUAN LOKASI BANGUNAN REHABILITASI ALZHEIMER DI YOGYAKARTA

BAB III TINJAUAN LOKASI BANGUNAN REHABILITASI ALZHEIMER DI YOGYAKARTA BAB III TINJAUAN LOKASI BANGUNAN REHABILITASI ALZHEIMER DI YOGYAKARTA Bangunan Rehabilitasi Alzheimer di Yoyakarta merupakan tempat untuk merehabilitasi pasien Alzheimer dan memberikan edukasi atau penyuluhan

Lebih terperinci

PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN SEPANJANG KORIDOR JALAN MANADO- BITUNG DI KECAMATAN KALAWAT

PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN SEPANJANG KORIDOR JALAN MANADO- BITUNG DI KECAMATAN KALAWAT PERUBAHAN PENGGUNAAN LAHAN SEPANJANG KORIDOR JALAN MANADO- BITUNG DI KECAMATAN KALAWAT David H. Tujuwale 1, Dr. Judy O. Waani, ST, MT 2 & Ir. Sonny Tilaar, MSi 3 1 Mahasiswa S1 Program Studi Perencanaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Perkembangan dunia olahraga pada saat ini mengalami kemajuan yang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Perkembangan dunia olahraga pada saat ini mengalami kemajuan yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perkembangan dunia olahraga pada saat ini mengalami kemajuan yang cukup pesat, banyak masyarakat yang mulai membiasakan diri dengan berolahraga di pagi hari sebelum

Lebih terperinci

Identifikasi Ketersediaan dan Kualitas Sarana Prasarana Lingkungan di Urban Fringe Area Kelurahan Pudakpayung

Identifikasi Ketersediaan dan Kualitas Sarana Prasarana Lingkungan di Urban Fringe Area Kelurahan Pudakpayung JURNAL WILAYAH DAN LINGKUNGAN Volume 2 Nomor 3, Desember 2014, 197-208 Identifikasi Ketersediaan dan Kualitas Sarana Prasarana Lingkungan di Urban Fringe Area Kelurahan Pudakpayung Ajeng Dwi Handayani

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Penelitian

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Penelitian 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Perkembangan dunia Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK) di Indonesia tidak hanya memberikan pengaruh terhadap bidang perekonomian dan bisnis di Indonesia.

Lebih terperinci

Katalog :

Katalog : Katalog : 0200.7372020 Katalog : 0200.7372020 i PETA KECAMATAN UJUNG KETERANGAN : 00 002 003 004 005 : : : : : LABUKKANG MALLUSETASI UJUNG SABBANG UJUNG BULU LAPADDE ii KATA SAMBUTAN Buku KECAMATAN UJUNG

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN. Pekanbaru dengan wilayah lainnya dan juga keacamatan Lima Puluh juga mejadi

BAB II GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN. Pekanbaru dengan wilayah lainnya dan juga keacamatan Lima Puluh juga mejadi BAB II GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN A. Sejarah Daerah jondul merupakan salah satu komplek perumahan yang berada dikelurahan Tanjung Rhu dan kelurahan Sekip pada kecamatan Lima Puluh Kota Pekanbaru,

Lebih terperinci

V. GAMBARAN UMUM. Desa Lulut secara administratif terletak di Kecamatan Klapanunggal,

V. GAMBARAN UMUM. Desa Lulut secara administratif terletak di Kecamatan Klapanunggal, V. GAMBARAN UMUM 5.1 Gambaran Umum Lokasi Penelitian Desa Lulut secara administratif terletak di Kecamatan Klapanunggal, Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat. Desa ini berbatasan dengan Desa Bantarjati

Lebih terperinci

KATALOG BPS : 1101001.7371040 KECAMATAN MAKASSAR DALAM ANGKA Makassar In Figures 2015 BADAN PUSAT STATISTIK KOTA MAKASSAR BPS-STATISTICS KOTA MAKASSAR KATA PENGANTAR Buku " KECAMATAN MAKASSAR DALAM ANGKA

Lebih terperinci

Katalog BPS :

Katalog BPS : Katalog BPS : 9213.3273.141 BADAN PUSAT STATISTIK KOTA BANDUNG 1 STATISTIK DAERAH Kecamatan Antapani 2015 ISSN : - No. Publikasi : 3273.1550 Katalog BPS : 9213.3273.141 Ukuran Buku : 18,2 cm x 25,7 cm

Lebih terperinci

Cluster Chiara Suvarna Sutera, Rumah Baru Dijual Rp. 1,1 Miliaran

Cluster Chiara Suvarna Sutera, Rumah Baru Dijual Rp. 1,1 Miliaran Cluster Chiara Suvarna Sutera, Rumah Baru Dijual Rp. 1,1 Miliaran Cluster Chiara, perumahan cluster terbaru Alam Sutera 2017 di Suvarna. Rumah cluster Chiara Suvarna dijual perdana mulai daripada Rp. 1.1

Lebih terperinci

STATISTIK DAERAH KECAMATAN LEMBEH UTARA

STATISTIK DAERAH KECAMATAN LEMBEH UTARA STATISTIK DAERAH KECAMATAN LEMBEH UTARA 2016 B A D A N P U S AT S TAT I S T I K KO TA B I T U N G Statistik Kecamatan Lembeh Utara 2016 Statistik Kecamatan Lembeh Utara 2016 No. Publikasi : 7172.1616 Katalog

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Proses berkembangnya suatu kota baik dalam aspek keruangan, manusia dan aktifitasnya, tidak terlepas dari fenomena urbanisasi dan industrialisasi. Fenomena seperti

Lebih terperinci

REDESAIN KOMPLEKS OLAHGARA DI KUDUS

REDESAIN KOMPLEKS OLAHGARA DI KUDUS LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR REDESAIN KOMPLEKS OLAHGARA DI KUDUS Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan guna memperoleh gelar Sarjana Teknik Diajukan Oleh : JOKO PRASETIYO

Lebih terperinci

LAPORAN MUSYAWARAH PERENCANAAN PEMBANGUNAN Kecamatan Cibeunying Kidul 2015 A. PENDAHULUAN

LAPORAN MUSYAWARAH PERENCANAAN PEMBANGUNAN Kecamatan Cibeunying Kidul 2015 A. PENDAHULUAN A. PENDAHULUAN Selaras dengan paradigma yang berkembang pada masa kini. Pemerintah Kota Bandung berusaha terus menerus menyempurnakan mekanisme perencanaan pembangunan daerah dengan pendekatan partisipasif

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan suatu wilayah/kota berdampak pada perubahan sosial, ekonomi, geografi, lingkungan dan budaya sehingga diperlukan fasilitas penunjang untuk melayani kebutuhan

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI 133 BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Dalam bab ini akan dibahas mengenai kesimpulan dari studi penelitian dan rekomendasi yang bisa di ambil dalam studi. Selain itu akan dibahas mengenai kelemahan studi

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM KELURAHAN

BAB IV GAMBARAN UMUM KELURAHAN BAB IV GAMBARAN UMUM KELURAHAN 4.1. Lokasi dan Keadaan Wilayah Kelurahan Lenteng Agung merupakan salah satu kelurahan yang berada di Kecamatan Jagakarsa, Jakarta Selatan. Kelurahan Lenteng Agung memiliki

Lebih terperinci

GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN. termasuk dalam Kabupaten Lampung Selatan. Sejak berdirinya Kecamatan Teluk

GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN. termasuk dalam Kabupaten Lampung Selatan. Sejak berdirinya Kecamatan Teluk IV. GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN A. Gambaran Lokasi Kelurahan Bakung Kelurahan Bakung Kecamatan Teluk Betung Barat Kota Bandar Lampung pada tahun 1982 asal mulanya merupakan satu wilayah dari Kampung

Lebih terperinci

dan Pengembangan Perumahan dan Permukiman Daerah

dan Pengembangan Perumahan dan Permukiman Daerah BAGIAN II Inventarisasi Data dan Analisis RP4D Kabupaten Analisis Kebutuhan Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan Permukiman Daerah II.2 Terdapat 5 (lima) langkah dalam analisis pembangunan dan pengembangan

Lebih terperinci

BAB III TINJAUAN KOTA YOGYAKARTA

BAB III TINJAUAN KOTA YOGYAKARTA BAB III TINJAUAN KOTA YOGYAKARTA 3.1. TINJAUAN UMUM 3.1.1. Kondisi Administrasi Luas dan Batas Wilayah Administrasi Kota Yogyakarta telah terintegrasi dengan sejumlah kawasan di sekitarnya sehingga batas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Gambaran Umum Objek Penelitian

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Gambaran Umum Objek Penelitian BAB I PENDAHULUAN 1.1 Gambaran Umum Objek Penelitian Bisnis properti adalah suatu pekerjaan yang bersifat bebas / freelance, dalam artian tidak memiliki waktu yang memikat, layaknya wirausahawan. Peluang

Lebih terperinci

LAMPIRAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2007 TENTANG TATA CARA PEMBENTUKAN, PENGHAPUSAN, DAN PENGGABUNGAN DAERAH

LAMPIRAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2007 TENTANG TATA CARA PEMBENTUKAN, PENGHAPUSAN, DAN PENGGABUNGAN DAERAH LAMPIRAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2007 TENTANG TATA CARA PEMBENTUKAN, PENGHAPUSAN, DAN PENGGABUNGAN DAERAH PENILAIAN SYARAT TEKNIS I. FAKTOR DAN INDIKATOR DALAM RANGKA PEMBENTUKAN

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. kota Bandar Lampung. Kecamatan kemiling merupakan kecamatan hasil

III. METODE PENELITIAN. kota Bandar Lampung. Kecamatan kemiling merupakan kecamatan hasil III. METODE PENELITIAN A. Gambaran Umum Kecamatan Kemiling. Kondisi Wilayah Kecamatan kemiling merupakan bagian dari salah satu kecamatan dalam wilayah kota Bandar Lampung. Kecamatan kemiling merupakan

Lebih terperinci

West Summerland Cluster Terbaru Paradise Serpong City 2017

West Summerland Cluster Terbaru Paradise Serpong City 2017 West Summerland Cluster Terbaru 2017 segera me-launching cluster rumah terbaru 2017. Cluster West Summerland adalah exclusive residences di kawasan perumahan. Rumah terbaru West Summerland PSC dijual dengan

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN INDRAMAYU NOMOR : 17 TAHUN 2006 TENTANG RENCANA DETAIL TATA RUANG KOTA HAURGEULIS KABUPATEN INDRAMAYU TAHUN

PERATURAN DAERAH KABUPATEN INDRAMAYU NOMOR : 17 TAHUN 2006 TENTANG RENCANA DETAIL TATA RUANG KOTA HAURGEULIS KABUPATEN INDRAMAYU TAHUN PERATURAN DAERAH KABUPATEN INDRAMAYU NOMOR : 17 TAHUN 2006 TENTANG RENCANA DETAIL TATA RUANG KOTA HAURGEULIS KABUPATEN INDRAMAYU TAHUN 2004-2013 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI INDRAMAYU, Menimbang

Lebih terperinci