Autentikasi Identitas

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Autentikasi Identitas"

Transkripsi

1 Autentikasi Identitas Kuliah 3 Computer Security Eko Aribowo Teknik Informatika UAD

2 Tinjauan Prinsip Autentikasi identitas Password Biometric Autentikasi dgn hardware Tantangan-Jawaban

3 Autentikasi Mengijinkan suatu entitas (user atau sistem) untuk menunjukan/mengungkap identitasnya pd entitas lain Strong authentication: suatu entitas membuka informasi S untuk R tanpa ijin dari S untuk R (dlm hal ini R adalah sbg verifier/confirmer)

4 Autentikasi Jika Anis dan Bagus jujur, kemudian Anis harus dapat membuktikan dirinya pd Bagus Bagus tidak dapat menggunakan ulang tanda pengenal Anis (yg sudah diganti), untuk mengelabuhi pihak ketiga (Cahyo) sebagai Anis (transferability) Cahyo tidak dapat menunjukan dirinya sebagai Anis maupun Bagus (impersonation)

5 Elemen Autentikasi Person/group/code/system: yg di-autentikasi Distinguishing characteristic: tingkat perbedaan entitas yg di-autentikasi Proprietor/system owner/administrator: penanggung jawab sistem Authentication mechanism Access control mechanism: dukungan hak akses mengikuti keberhasilan keberhasilan autentikasi

6 Basis Identifikasi (Faktor 2 ) Sesuatu yg kita ketahui Password, PIN ATM, nomor kunci Sesuatu yg kita miliki Peralatan fisik: kartu ATM, KTM, Smart card, kunci kamar Sesuatu yg ada pd kita Biometric: mata, tulisan tangan,sidik jari, suara, Keberadaan kita Lokasi : GPS

7 Alat autentikasi Idealnya, untuk keamanan kombinasi dari hal-hal diatas sebagai verifikasi keamanan Autentikasi yg saat ini marak adalah autentikasi identitas secara real time

8 Password Digunakan hampir semua sistem yg memberi layanan personal, , ATM, KRS online, Web hosting dll Penanggung jawab sistem / Admin hanya bertanggung jawab pd sekuriti tingkat aplikasi Pengamanan eksternal tanggung jawab personal

9 Penangan Password Eksternal Jangan diberi-tahukan pd orang lain Jangan dituliskan Jangan menggunakan tgl lahir (kita maupun pacar), no rumah, no tlp, tgl lhr Disarankan diganti secara priodik-dynamic exchange Jika sistem memungkinkan, karakter minimal 8

10 Penanganan password Pd Sistem Biasanya menggunakan metode tertentu Untuk setiap user, penyimpan sistem (user name, enkripsi(password)), dimana enkripsi adalah fungsi konversi dari password ke ciphertext password (misal., RC6) dan disimpan dalam file Enkripsi(password) sebaiknya mudah dikomputasikan Ciphertext password seharusnya sulit dikomputasikan / dihitung secara komputasi Password tidak disimpan dalam sistem Ketika user meng-input-kan password, sistem langsung meng-enkripsi-kan ke ciphertext;

11 Serangan pd Password Guessing attack / dictionary attack / Speculation Social Engineering Sniffing Trojan login

12 Serangan Spekulasi Menggunakan data personality seseorang untuk mengingat / mengungkap passwordnya Trial-and-error Kemudahan mendeteksi (kesalahan login) Perlu mengaudit/ meninjau mekanisme

13 Social Engineering Attacker asks for password by masquerading as somebody else (not necessarily an authenticated user) May be difficult to detect Protection against social engineering: strict security policy and users education

14 Biometrics Fingerprint Retina scan Voice pattern Signature

15 Biometrics Ukuran/acuan karakteristik bawaan Sesuatu yg ada pada kita, sulit untuk ditirukan (impersonate) Dapat secara fisik : Fingerprints / sidik jari Retinal / Iris scanning /pembacaan selaput mata Face recognition / Pengenalan wajah Hand geometry recognition / Pola garis tangan Perilaku Voice recognition / Pola suara Handwriting/signature recognition / Pola tanda tangan / tulisan tangan

16 Permasalahan Biometric Mahal Retina scan (min. cost) $ 2,200 Voice (min. cost) $ 1,500 Signature Rec. (min. cost) $ 1,000 Perlu kepekaan baca / ketelitian tingggi Retina scan 1/10,000,000+ Signature Rec. 1/50 Fingerprint 1/500 Sulit / tidak dapat dimodifikasi ketika diinginkan

17 Proses autentikasi biometric Biasanya menggunakan pendekatan pattern recognition Suatu profile dibuat untuk seseorang dgn benar Pencocokan nilai dihitung pd setiap usaha autentikasi

OTENTIKASI MULTI FAKTOR UNTUK MENINGKATKAN KEAMANAN KOMPUTER

OTENTIKASI MULTI FAKTOR UNTUK MENINGKATKAN KEAMANAN KOMPUTER OTENTIKASI MULTI FAKTOR UNTUK MENINGKATKAN KEAMANAN KOMPUTER M.RUDYANTO ARIEF 1 Abstract In today s networked, Internet-enabled world of e-commerce, e-business and e- Government, ensuring that only legitimate,

Lebih terperinci

Keamanan Sistem Komputer. Authentication, Hash Function, Digital Signatures, Quantum Cryptography

Keamanan Sistem Komputer. Authentication, Hash Function, Digital Signatures, Quantum Cryptography Keamanan Sistem Komputer Authentication, Hash Function, Digital Signatures, Quantum Cryptography Identification vs Authentication Identifikasi, menyatakan identitas suatu subjek Autentikasi, membuktikan

Lebih terperinci

Metode Autentikasi melalui Saluran Komunikasi yang Tidak Aman

Metode Autentikasi melalui Saluran Komunikasi yang Tidak Aman Metode Autentikasi melalui Saluran Komunikasi yang Tidak Aman Arie Karhendana NIM 13503092 Program Studi Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung Jalan Ganesha 10, Bandung arie@students.if.itb.ac.id

Lebih terperinci

Security Sistem Informasi.

Security Sistem Informasi. Security Sistem Informasi TANTRI HIDAYATI S, M.KOM PROFIL Nama S1 S2 EMAIL BLOG : TANTRI HIDAYATI S, M.KOM : UNIVERSITAS PGRI YOGYAKARTA : UNIVERSITAS PUTRA INDONESIA PADANG : tantri.study@yahoo.com :

Lebih terperinci

Keamanan Komputer. Biometric MOH DIDIK R, MT. MELWIN SYAFRIZAL, S.KOM., M.ENG. Pengertian

Keamanan Komputer. Biometric MOH DIDIK R, MT. MELWIN SYAFRIZAL, S.KOM., M.ENG. Pengertian Keamanan Komputer Biometric MOH DIDIK R, MT. MELWIN SYAFRIZAL, S.KOM., M.ENG. 1 Pengertian Biometric merupakan teknik authentikasi yang mengambil karakteristik fisik seseorang. Ciri-ciri yang digunakan

Lebih terperinci

KEAMANAN JARINGAN KOMPUTER ` MODUL 1 DASAR DASAR KEAMANAN KOMPUTER. DISUSUN OLEH Kundang K.Juman,Ir, MMSI

KEAMANAN JARINGAN KOMPUTER ` MODUL 1 DASAR DASAR KEAMANAN KOMPUTER. DISUSUN OLEH Kundang K.Juman,Ir, MMSI KEAMANAN JARINGAN KOMPUTER ` MODUL 1 DASAR DASAR KEAMANAN KOMPUTER DISUSUN OLEH Kundang K.Juman,Ir, MMSI UNIVERSITAS INDONUSA ESA UNGGUL 2008 \ 1 Pengertian keamanan sistem komputer Keamanan sistem komputer

Lebih terperinci

Aplikasi Sistem Pengenalan Individu Berbasis Sidik Jari pada Pengembangan Portal Otomatis

Aplikasi Sistem Pengenalan Individu Berbasis Sidik Jari pada Pengembangan Portal Otomatis 1 Aplikasi Sistem Pengenalan Individu Berbasis pada Pengembangan Portal Otomatis Catharina Hilda Asritirtany dan Nurul Hidayat Jurusan Matematika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. barang yang berharga di dalam masyarakat. Oleh karena itu maka dibutuhkan suatu

BAB 1 PENDAHULUAN. barang yang berharga di dalam masyarakat. Oleh karena itu maka dibutuhkan suatu BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dengan berkembangnya teknologi informasi, maka informasi menjadi suatu barang yang berharga di dalam masyarakat. Oleh karena itu maka dibutuhkan suatu sistem yang dapat

Lebih terperinci

MENGENAL TEKNOLOGI BIOMETRIK

MENGENAL TEKNOLOGI BIOMETRIK MENGENAL TEKNOLOGI BIOMETRIK Yully Brigita yully@raharja.info Abstrak Biometrik adalah teknologi yang menggunakan data biologis dari manusia yang unik sebagai pembeda antar manusia. Berbagai metode autentikasi

Lebih terperinci

Keamanan Jaringan (Network Security)

Keamanan Jaringan (Network Security) Keamanan Jaringan (Network Security) Kartika Firdausy - UAD kartika@ee.uad.ac.id kartikaf@indosat.net.id blog.uad.ac.id/kartikaf kartikaf.wordpress.com 1 Risiko Keamanan Komputer Aktivitas yang menyebabkan

Lebih terperinci

ANALISIS KEAMANAN INFORMASI PENGGUNA LAYANAN HOTSPOT ITB DARI MAN-IN-THE-MIDDLE ATTACK

ANALISIS KEAMANAN INFORMASI PENGGUNA LAYANAN HOTSPOT ITB DARI MAN-IN-THE-MIDDLE ATTACK ANALISIS KEAMANAN INFORMASI PENGGUNA LAYANAN HOTSPOT ITB DARI MAN-IN-THE-MIDDLE ATTACK DISUSUN SEBAGAI TUGAS UJIAN AKHIR SEMESTER MATA KULIAH II3223 (KEAMANAN INFORMASI) 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. sehari-hari membuat kita semakin dimanjakan dengan teknologi informasi. Faktor

BAB 1 PENDAHULUAN. sehari-hari membuat kita semakin dimanjakan dengan teknologi informasi. Faktor 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Teknologi informasi yang berkembang sangat pesat merupakan kenyataan yang tidak dapat dipungkiri lagi, dengan beragam aplikasi dan manfaat pada kehidupan

Lebih terperinci

Computer & Network Security : Information security. Indra Priyandono ST

Computer & Network Security : Information security. Indra Priyandono ST + Computer & Network Security : Information security Indra Priyandono ST + + Outline n Information security n Attacks, services and mechanisms n Security attacks n Security services n Methods of Defense

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. macam aplikasi dalam kehidupan sehari-hari. Proses autentikasi itu sendiri adalah

BAB I PENDAHULUAN. macam aplikasi dalam kehidupan sehari-hari. Proses autentikasi itu sendiri adalah BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Dewasa ini proses autentikasi semakin banyak digunakan untuk berbagai macam aplikasi dalam kehidupan sehari-hari. Proses autentikasi itu sendiri adalah proses untuk menentukan

Lebih terperinci

JARINGAN SARAF TIRUAN PADA BIOMETRIKA DETEKSI CITRA GARIS TELAPAK TANGAN DENGAN METODE BACKPROPAGATION

JARINGAN SARAF TIRUAN PADA BIOMETRIKA DETEKSI CITRA GARIS TELAPAK TANGAN DENGAN METODE BACKPROPAGATION 1 JARINGAN SARAF TIRUAN PADA BIOMETRIKA DETEKSI CITRA GARIS TELAPAK TANGAN DENGAN METODE BACKPROPAGATION Satria Bagus Pamungkas A11.2009.05057 Program Studi Teknik Informatika S1 Fakultas Ilmu Komputer

Lebih terperinci

Rahmady Liyantanto liyantanto.wordpress.com

Rahmady Liyantanto liyantanto.wordpress.com Rahmady Liyantanto liyantanto@gmail.com liyantanto.wordpress.com Sistem Operasi D3 Manajemen Informatika Universitas Trunojoyo Pendahuluan Keamanan Otentifikasi Pemakai Password Mekanisme Proteksi Sistem

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN DAN PENGUJIAN ANTARMUKA PERANGKAT LUNAK PRESENSI SIDIK JARI

PENGEMBANGAN DAN PENGUJIAN ANTARMUKA PERANGKAT LUNAK PRESENSI SIDIK JARI PENGEMBANGAN DAN PENGUJIAN ANTARMUKA PERANGKAT LUNAK PRESENSI SIDIK JARI Suyanto Fakultas Ilmu Komputer Universitas Bina Darma Jalan A. Yani No. 12 Plaju Palembang 30264 suyanto@mail.binadarma.ac.id Abstrak

Lebih terperinci

ANALISIS KEAMANAN PAIR BASED TEXT AUTHENTICATION PADA SKEMA LOGIN

ANALISIS KEAMANAN PAIR BASED TEXT AUTHENTICATION PADA SKEMA LOGIN Seminar Nasional Sistem Informasi Indonesia, 2-4 Desember 2013 ANALISIS KEAMANAN PAIR BASED TEXT AUTHENTICATION PADA SKEMA LOGIN Muhammad Munandar 1), Arif Rahman Hakim 2) 1,2 Teknik Persandian, Sekolah

Lebih terperinci

Pengembangan dan Pengujian Antarmuka Perangkat Lunak Presensi Sidik Jari

Pengembangan dan Pengujian Antarmuka Perangkat Lunak Presensi Sidik Jari Pengembangan dan Pengujian Antarmuka Perangkat Lunak Presensi Sidik Jari Suyanto Fakultas Ilmu Komputer Universitas Bina Darma Jalan A. Yani No. 12 Plaju Palembang 30264 suyanto@mail.binadarma.ac.id Abstrak

Lebih terperinci

KEAMANAN DALAM. e-business e-transaksi e-banking e-governments

KEAMANAN DALAM. e-business e-transaksi e-banking e-governments K E D KEAMANAN DALAM 1 e-business e-transaksi e-banking e-governments E Eletronik Ekplorasi The Information Superhighway Internet 2 E-BUSINESS Sistem Bisnis berbasis elektronik Dukungan Teknologi Informasi

Lebih terperinci

Pertemuan ke 2 Hendra Di Kesuma, S.Kom., M.Cs. Sistem Informasi STMIK BINA NUSANTARA JAYA

Pertemuan ke 2 Hendra Di Kesuma, S.Kom., M.Cs. Sistem Informasi STMIK BINA NUSANTARA JAYA Keamanan Komputer Pertemuan ke 2 Hendra Di Kesuma, S.Kom., M.Cs. Sistem Informasi STMIK BINA NUSANTARA JAYA Mengapa Keamanan Komputer dibutuhkan? Information-Based Society menyebabkan nilai informasi menjadi

Lebih terperinci

Pendahuluan. Keamanan Komputer mencakup:

Pendahuluan. Keamanan Komputer mencakup: Keamanan Komputer Pendahuluan Keamanan Komputer mencakup: Pencegahan (preventif) dari akses yang tidak berhak, penyadapan, pencurian, modifikasi, dan pengrusakan Penyidikan (detektif) terhadap tindakan-tindakan

Lebih terperinci

KEAMANAN SISTEM INFORMASI. Gentisya Tri Mardiani, S.Kom., M.Kom

KEAMANAN SISTEM INFORMASI. Gentisya Tri Mardiani, S.Kom., M.Kom KEAMANAN SISTEM INFORMASI Gentisya Tri Mardiani, S.Kom., M.Kom Pendahuluan Sistem Informasi Ward, J. dan Peppard, J. (2003) Information systems as the means by which people and organizations, utilizing

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Biometrik adalah salah satu teknologi cangih yang banyak dipakai untuk menjadi bagian dari system keamanan di berbagai bidang. Biometrik ini bahkan sudah digunakan

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN TEORETIS

BAB 2 TINJAUAN TEORETIS BAB 2 TINJAUAN TEORETIS 2.1 Pengertian Citra Secara harfiah, citra (image) adalah gambar pada bidang dwimatra (dua dimensi). Ditinjau dari sudut pandang matematis, citra merupakan fungsi menerus (continue)

Lebih terperinci

Issue-issue Keamanan Komputer

Issue-issue Keamanan Komputer Issue-issue Keamanan Komputer Kejahatan dan Keamanan Serangan Internet dan Jaringan Pengguna tidak sah Pencurian dan pengrusakan Kegagalan sistem Etika Privasi Masalah kesehatan Kejahatan Komputer Definisi:

Lebih terperinci

METODE DALAM EAR RECOGNITION

METODE DALAM EAR RECOGNITION METODE DALAM EAR RECOGNITION Gregory Alexander 1501185212 08179905045 gregory.korompis@gmail.com Dalam artikel ini akan di bahas mengenai metode-metode yang di gunakan pada alat ear recognition. Artikel

Lebih terperinci

Keamanan Logik. Arsitektur Keamanan dan Sistem Administrator STMIK Amikom Purwokerto

Keamanan Logik. Arsitektur Keamanan dan Sistem Administrator STMIK Amikom Purwokerto Keamanan Logik Arsitektur Keamanan dan Sistem Administrator STMIK Amikom Purwokerto Control Of Access to General Object 2 Control Access Salah satu cara yang umum digunakan untuk mengamankan informasi

Lebih terperinci

DESAIN DAN ANALISIS KEAMANAN JARINGAN

DESAIN DAN ANALISIS KEAMANAN JARINGAN DESAIN DAN ANALISIS KEAMANAN JARINGAN MAKALAH Security Service (Layanan Keamanan) Oleh : Desi Nilawati 1102636 Dosen pembimbing : Muhammad Adri, S.Pd.,M.T PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNIK INFORMATIKA JURUSAN

Lebih terperinci

Pola adalah entitas yang terdefinisi dan dapat diidentifikasi melalui ciri-cirinya (features).

Pola adalah entitas yang terdefinisi dan dapat diidentifikasi melalui ciri-cirinya (features). Pola adalah entitas yang terdefinisi dan dapat diidentifikasi melalui ciri-cirinya (features). Ciri-ciri tersebut digunakan untuk membedakan suatu pola dengan pola lainnya. Ciri yang bagus adalah ciri

Lebih terperinci

Hanya kunci publik yang dipertukarkan antara pengirim dan penerima. Sebelum transmisi sebenarnya dimulai antaraa dua host, host pengirim mengirimkan

Hanya kunci publik yang dipertukarkan antara pengirim dan penerima. Sebelum transmisi sebenarnya dimulai antaraa dua host, host pengirim mengirimkan Digital ID's Identitas digital, atau digital ID, adalah sarana untuk membuktikan identitas Anda atau bahwa Anda telah mendapat izin untuk mengakses informasi tentang perangkat jaringan atau jasa. Sistem

Lebih terperinci

Apa itu komunikasi data?

Apa itu komunikasi data? Apa itu komunikasi data? Komunikasi : menurut asal kata adalah cara untuk menyampaikan atau menyebarluaskan data dan informasi. Data adalah sinyal elektromagnetik yang dibangkitkan oleh sumber data yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Identitas merupakan pendefinisian diri seseorang sebagai individu yang berbeda baik dari ciri-ciri fisik maupun non fisik, sedangkan dalam arti umum identitas merupakan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Informasi menjadi salah satu kunci perkembangan hidup manusia. Sewaktu menerima atau mengirim pesan pada jaringan Internet, terdapat persoalan yang sangat penting yaitu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mengenali dan membedakan ciri khas yang dimiliki suatu objek (Hidayatno,

BAB I PENDAHULUAN. mengenali dan membedakan ciri khas yang dimiliki suatu objek (Hidayatno, 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Saat ini pemanfaatan teknologi pengolaan citra untuk mempermudah manusia dalam menyelesaikan masalah-masalah tertentu sudah banyak diterapkan, khususnya dibidang Identifikasi.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sangat berharga bagi perusahaan atau instansi. Pemanfaatan IT oleh instansi akan membantu

BAB I PENDAHULUAN. sangat berharga bagi perusahaan atau instansi. Pemanfaatan IT oleh instansi akan membantu BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan IT di era globalisasi ini yang begitu pesat menjadi salah satu hal yang sangat berharga bagi perusahaan atau instansi. Pemanfaatan IT oleh instansi akan

Lebih terperinci

SISTEM PENGENALAN INDIVIDU MELALUI IDENTIFIKASI TELAPAK TANGAN DENGAN MENGGUNAKAN MATRIKS DISKRIMINATOR SEMINAR HASIL TUGAS AKHIR

SISTEM PENGENALAN INDIVIDU MELALUI IDENTIFIKASI TELAPAK TANGAN DENGAN MENGGUNAKAN MATRIKS DISKRIMINATOR SEMINAR HASIL TUGAS AKHIR SISTEM PENGENALAN INDIVIDU MELALUI IDENTIFIKASI TELAPAK TANGAN DENGAN MENGGUNAKAN MATRIKS DISKRIMINATOR SEMINAR HASIL TUGAS AKHIR Oleh: Ahmad Sirojuddin Luthfi - 1210100052 Dosen Pembimbing : Drs. Nurul

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang 1.2. Rumusan Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang 1.2. Rumusan Masalah BAB I Pendahuluan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pemalsuan identitas sering kali menjadi permasalahan utama dalam keamanan data, karena itulah muncul teknik-teknik pengamanan data seperti penggunaan

Lebih terperinci

Audit Sistem pada Digital Library System (Studi Kasus Universitas A) Inne Gartina Husein

Audit Sistem pada Digital Library System (Studi Kasus Universitas A) Inne Gartina Husein Audit Sistem pada Digital Library System (Studi Kasus Universitas A) Inne Gartina Husein Program Studi Manajemen Informatika, Politeknik Telkom, Bandung 1. Pendahuluan Digital library merupakan dampak

Lebih terperinci

KEAMANAN SISTEM INFORMASI. Gentisya Tri Mardiani, S.Kom

KEAMANAN SISTEM INFORMASI. Gentisya Tri Mardiani, S.Kom KEAMANAN SISTEM INFORMASI Gentisya Tri Mardiani, S.Kom Pendahuluan Sistem Informasi Ward, J. dan Peppard, J. (2003) Information systems as the means by which people and organizations, utilizing technology,

Lebih terperinci

VERIFIKASI PERSONAL BERDASARKAN CITRA TANGAN DENGAN METODE FILTER GABOR. Abstrak

VERIFIKASI PERSONAL BERDASARKAN CITRA TANGAN DENGAN METODE FILTER GABOR. Abstrak VERIFIKASI PERSONAL BERDASARKAN CITRA TANGAN DENGAN METODE FILTER GABOR Resmana Lim & Santoso Jurusan Teknik Elektro Universitas Kristen Petra Siwalankerto 11-131 Surabaya Fax: 031-8436418 resmana@petra.ac.id

Lebih terperinci

Access Control dan Administrasi User

Access Control dan Administrasi User Access Control dan Administrasi User Kuliah 3 Computer Security Eko Aribowo Teknik Informatika UAD Topologi Lubang Keamanan ISP Users Userid, Password, PIN, credit card # Network sniffed, attacked Network

Lebih terperinci

Keamanan Sistem Informasi

Keamanan Sistem Informasi Keamanan Sistem Informasi Oleh: Puji Hartono Versi: 2014 Modul 2 Access Control Overview 1. Mengenal Access Control 2. Tipe Access Control 3. Layanan Access Control 4. Kategori Access Control Access Control

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Authentication Adalah proses dalam rangka validasi user pada saat memasuki sistem. Nama dan password dari user dicek melalui proses yang mengecek langsung ke

Lebih terperinci

KEAMANAN JARINGAN KOMPUTER

KEAMANAN JARINGAN KOMPUTER 1 KEAMANAN JARINGAN KOMPUTER 2 Computer Networks Internet merupakan sebuah jaringan komputer yang sangat terbuka di dunia, konsekuensi yang harus di tanggung adalah tidak ada jaminan keamanan bagi jaringan

Lebih terperinci

Penerapan Kombinatorial untuk Menghitung Kekuatan Sandi dari Serangan Brute-Force

Penerapan Kombinatorial untuk Menghitung Kekuatan Sandi dari Serangan Brute-Force Penerapan Kombinatorial untuk Menghitung Kekuatan Sandi dari Serangan Brute-Force 1 Fahziar Riesad Wutono - 13512012 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. identitas individu baik secara fisiologis, sehingga dapat dijadikan alat atau

BAB I PENDAHULUAN. identitas individu baik secara fisiologis, sehingga dapat dijadikan alat atau BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Teknologi biometrik merupakan teknologi yang memanfaatkan identitas individu baik secara fisiologis, sehingga dapat dijadikan alat atau kunci dalam kontrol akses ke

Lebih terperinci

PENGENALAN WAJAH DENGAN METODE TEMPLATE MATCHING SEBAGAI SISTEM STARTER SEPEDA MOTOR BERBASIS MIKROKONTROLER ATMEGA 16 Oleh : Margito Hermawan

PENGENALAN WAJAH DENGAN METODE TEMPLATE MATCHING SEBAGAI SISTEM STARTER SEPEDA MOTOR BERBASIS MIKROKONTROLER ATMEGA 16 Oleh : Margito Hermawan PENGENALAN WAJAH DENGAN METODE TEMPLATE MATCHING SEBAGAI SISTEM STARTER SEPEDA MOTOR BERBASIS MIKROKONTROLER ATMEGA 16 Oleh : Margito Hermawan 6907040024 Fajar Indra 6907040026 ABSTRACT Face recognition

Lebih terperinci

KEAMANAN DENGAN SISTEM BIOMETRIK Oleh : Krisnawati

KEAMANAN DENGAN SISTEM BIOMETRIK Oleh : Krisnawati 1 KEAMANAN DENGAN SISTEM BIOMETRIK Oleh : Krisnawati Abstrak Saat ini teknologi yang umum untuk mengenali seseorang di dunia digital adalah pasangan user ID dan password. Teknologi ini dirasakan memiliki

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I-1

BAB I PENDAHULUAN I-1 BAB I PENDAHULUAN Pada pendahuluan ini, membahas mengenai latar belakang, perumusan masalah, maksud tujuan, batasan masalah, metodologi penelitian, dan sistematika penulisan. 1.1. Latar belakang Teknik

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN Bab ini membahas mengenai latar belakang, rumusan masalah yang mendasari penelitian yang dilakukan, tujuan penelitian, manfaat penelitian, batasan masalah, dan sistematika penulisan.

Lebih terperinci

Dasar Keamanan Jaringan Komputer

Dasar Keamanan Jaringan Komputer Dasar Keamanan Jaringan Komputer Keamanan Jaringan Komputer 1 Topik Kerapuhan Sistem (Vulnerabilities) Ancaman (Threats) Penyelesaian (Solutions) Pertahanan (Defence) Keamanan Jaringan Komputer 2 1 Mungkinkah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bahwa total pengapalan smartphone pada kuartal pertama tahun 2013 mencapai

BAB I PENDAHULUAN. bahwa total pengapalan smartphone pada kuartal pertama tahun 2013 mencapai BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Berdasarkan penelitian International Data Corporation (2013) mengenai pengapalan smartphone pada berbagai wilayah dan menghasilkan data perkiraan bahwa total pengapalan

Lebih terperinci

SISTEM PENGENALAN WAJAH MENGGUNAKAN WEBCAM UNTUK ABSENSI DENGAN METODE TEMPLATE MATCHING

SISTEM PENGENALAN WAJAH MENGGUNAKAN WEBCAM UNTUK ABSENSI DENGAN METODE TEMPLATE MATCHING SISTEM PENGENALAN WAJAH MENGGUNAKAN WEBCAM UNTUK ABSENSI DENGAN METODE TEMPLATE MATCHING Mohamad Aditya Rahman, Ir. Sigit Wasista, M.Kom Jurusan Teknik Elektronika, Politeknik Elektronika Negeri Surabaya

Lebih terperinci

Penyebab Data Hilang. Aspek Keamanan Sistem. Intruder (1/ 5) Keamanan Sistem dan Proteksi. Kasus Umum

Penyebab Data Hilang. Aspek Keamanan Sistem. Intruder (1/ 5) Keamanan Sistem dan Proteksi. Kasus Umum Mata Kuliah : Sistem Operasi Kode MK : IT-012336 14 Keamanan Sistem dan Proteksi Tim Teaching Grant Mata Kuliah Sistem Operasi Penyebab Data Hilang Kasus Umum 1. Bencana Alam dan Perang 2. Kesalahan Hardware

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. mengenali penggunanya lebih tepat. Beberapa aplikasi biometrik antara lain retinal

BAB 1 PENDAHULUAN. mengenali penggunanya lebih tepat. Beberapa aplikasi biometrik antara lain retinal BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Biometrik adalah autentikasi secara biologis memungkinkan sistem dapat mengenali penggunanya lebih tepat. Beberapa aplikasi biometrik antara lain retinal scan, face

Lebih terperinci

Ancaman & Keamanan Jaringan Komputer. Rijal Fadilah, S.Si

Ancaman & Keamanan Jaringan Komputer. Rijal Fadilah, S.Si Ancaman & Keamanan Jaringan Komputer Rijal Fadilah, S.Si Tujuan Keamanan Jaringan Komputer Availability / Ketersediaan User yg mempunyai hak akses / authorized users diberi akses tepat waktu dan tidak

Lebih terperinci

Pengantar Keamanan Sistem Informasi. Hasdiana, S.Kom, M.Kom

Pengantar Keamanan Sistem Informasi. Hasdiana, S.Kom, M.Kom Pengantar Keamanan Sistem Informasi Hasdiana, S.Kom, M.Kom Konsep Dasar Sistem Informasi Konsep Dasar Sistem Sistem dapat didefenisikan melalui dua kelompok pendekatan yaitu : 1. Pendekatan Prosedur 2.

Lebih terperinci

Teknik-teknik Kriptografi untuk Menangkal Praktek Phishing

Teknik-teknik Kriptografi untuk Menangkal Praktek Phishing Teknik-teknik Kriptografi untuk Menangkal Praktek Phishing Imam Habibi, Keeghi Renandy, Yohanes Seandy Sunjoko Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung Jalan Ganesha 10 Bandung 40132 E-mail

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sistem biometrika merupakan teknologi pengenalan diri dengan menggunakan bagian tubuh atau perilaku manuasia. Biometrika telah lama dikenal sebagai pendekatan yang

Lebih terperinci

Computer & Network Security : Information security. Indra Priyandono ST, MKom

Computer & Network Security : Information security. Indra Priyandono ST, MKom + Computer & Network Security : Information security Indra Priyandono ST, MKom + + Outline n Information security n Attacks, services and mechanisms n Security attacks n Security services n Methods of

Lebih terperinci

Kebutuhan ini muncul karena sumber tersebut digunakan secara bersama

Kebutuhan ini muncul karena sumber tersebut digunakan secara bersama Kebutuhan untuk melindungi kesatuan dan rahasia informasi dan sumber lain yang dimiliki oleh individu ataupun organisasi dapat meliputi kamanan fisik maupun data digital. Kebutuhan ini muncul karena sumber

Lebih terperinci

1. Pendahuluan. 1.1 Latar belakang

1. Pendahuluan. 1.1 Latar belakang 1. Pendahuluan 1.1 Latar belakang Keamanan data pribadi merupakan salah satu hal terpenting bagi setiap orang yang hidup di era dimana Teknologi Informasi (TI) berkembang dengan sangat pesat. Setiap orang

Lebih terperinci

KORELASI PENERAPAN MESIN ABSENSI BIOMETRIK FACE RECOGNITION TERHADAP KEMUDAHAN MANAJEMEN DATA KEHADIRAN SERTA KEDISIPLINAN CIVITAS SMK N 2 SINGARAJA

KORELASI PENERAPAN MESIN ABSENSI BIOMETRIK FACE RECOGNITION TERHADAP KEMUDAHAN MANAJEMEN DATA KEHADIRAN SERTA KEDISIPLINAN CIVITAS SMK N 2 SINGARAJA KORELASI PENERAPAN MESIN ABSENSI BIOMETRIK FACE RECOGNITION TERHADAP KEMUDAHAN MANAJEMEN DATA KEHADIRAN SERTA KEDISIPLINAN CIVITAS SMK N 2 SINGARAJA Mulyawati Utami 1. I Gede Saindra Santyadiputra 2. I

Lebih terperinci

KEAMANAN KOMPUTER. Pertemuan 10

KEAMANAN KOMPUTER. Pertemuan 10 KEAMANAN KOMPUTER Pertemuan 10 Membatasi Akses ke Jaringan Tingkatan akses Pembatasan login Pembatasan jumlah usaha login Tingkatan akses yang diizinkan (read/ write/ execute) Mekanisme Kendali Akses Metode

Lebih terperinci

PENERAPAN ALGORITMA EIGENFACE PADA SISTEM ABSENSI KARYAWAN BERBASIS WEBCAM SKRIPSI MAULINA SARI

PENERAPAN ALGORITMA EIGENFACE PADA SISTEM ABSENSI KARYAWAN BERBASIS WEBCAM SKRIPSI MAULINA SARI PENERAPAN ALGORITMA EIGENFACE PADA SISTEM ABSENSI KARYAWAN BERBASIS WEBCAM SKRIPSI MAULINA SARI 060823011 PROGRAM STUDI SARJANA MATEMATIKA DEPARTEMEN MATEMATIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. istem biometrika merupakan teknologi pengenalan individu dengan menggunakan bagian tubuh atau

I. PENDAHULUAN. istem biometrika merupakan teknologi pengenalan individu dengan menggunakan bagian tubuh atau 1 Sistem Pengenalan Individu Melalui Identifikasi Telapak Tangan dengan Menggunakan Matriks Ahmad Sirojuddin Luthfi dan Nurul Hidayat Jurusan Matematika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam,

Lebih terperinci

Pada sistem terdistribusi, security berfungsi untuk: pengambilan informasi oleh penerima yang tidak berhak

Pada sistem terdistribusi, security berfungsi untuk: pengambilan informasi oleh penerima yang tidak berhak 11. SECURITY Definisi Keamanan Keamanan (Security) : Serangkaian langkah untuk menjamin privasi, integritas dan ketersediaan sumber daya seperti obyek, database, server, proses, saluran, dll yang melibatkan

Lebih terperinci

Keamanan Jaringan TIM PENGAJAR PTIK

Keamanan Jaringan TIM PENGAJAR PTIK Keamanan Jaringan Dosen : TIM PENGAJAR PTIK Computer Security The protection afforded to an automated information system in order to attain the applicable objectives of preserving the Confidentiality,

Lebih terperinci

INFRASTRUKTUR KRIPTOGRAFI PADA SECURITY TOKEN UNTUK KEPERLUAN INTERNET BANKING

INFRASTRUKTUR KRIPTOGRAFI PADA SECURITY TOKEN UNTUK KEPERLUAN INTERNET BANKING INFRASTRUKTUR KRIPTOGRAFI PADA SECURITY TOKEN UNTUK KEPERLUAN INTERNET BANKING Petra Novandi Barus Teknik Informatika, Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Indonesia petra.barus@gmail.com

Lebih terperinci

Andi Dwi Riyanto, M.Kom

Andi Dwi Riyanto, M.Kom 1. KEAMANAN KOMPUTER, MENGAPA DIBUTUHKAN? 2. MENGAPA KEJAHATAN KOMPUTER SEMAKIN MENINGKAT? 3. KLASIFIKASI KEJAHATAN KOMPUTER 4. ASPEK KEAMANAN KOMPUTER 5. SECURITY ATTACK MODELS 6. Mengapa Tidak ada Jaminan

Lebih terperinci

Keamanan Sistem dan Proteksi

Keamanan Sistem dan Proteksi 14 Keamanan Sistem dan Proteksi Penyebab Data Hilang Kasus Umum 1. Bencana Alam dan Perang 2. Kesalahan Hardware atau software CPU malfunction, bad disk, program bugs 3. Kesalahan manusia Data entry, wrong

Lebih terperinci

Kriptografi. Kuliah 4 Computer Security. Kriptografi Terminology Secret-Key Encryption Public-Key Encryption

Kriptografi. Kuliah 4 Computer Security. Kriptografi Terminology Secret-Key Encryption Public-Key Encryption Kriptografi Kuliah 4 Computer Security Kriptografi Terminology Secret-Key Encryption Public-Key Encryption Direkomendasi u/ membaca Beberapa sumber a.l : U.S. Senate hearings on Internet Security: B. Schenier

Lebih terperinci

Bab 4 Hasil dan Pembahasan

Bab 4 Hasil dan Pembahasan Bab 4 Hasil dan Pembahasan 4.1 Hasil Sistem Jaringan Pada tahap implementasi sistem, dilakukan konfigurasi sistem pada laptop yang digunakan sebagai IDS Snort. Selain itu, dilakukan pula konfigurasi dasar

Lebih terperinci

SISTEM PENDETEKSI WAJAH MANUSIA PADA CITRA DIGITAL (PROPOSAL SKRIPSI) diajukan oleh. NamaMhs NIM: XX.YY.ZZZ. Kepada

SISTEM PENDETEKSI WAJAH MANUSIA PADA CITRA DIGITAL (PROPOSAL SKRIPSI) diajukan oleh. NamaMhs NIM: XX.YY.ZZZ. Kepada SISTEM PENDETEKSI WAJAH MANUSIA PADA CITRA DIGITAL (PROPOSAL SKRIPSI) diajukan oleh NamaMhs NIM: XX.YY.ZZZ Kepada JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA STMIK STIKOM BALIKPAPAN LEMBAR PERSETUJUAN Proposal Skripsi

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI

BAB 2 LANDASAN TEORI BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Folder Sebuah directory (folder) adalah seperti ruangan-ruangan (kamar-kamar) pada sebuah komputer yang berfungsi sebagai tempat penyimpanan dari berkas-berkas (file).

Lebih terperinci

Database Security BY NUR HIDAYA BUKHARI PRODI TEKNIK INFORMATIKA DAN KOMPUTER UNIVERSITAS NEGERI MAKASSAR 2012

Database Security BY NUR HIDAYA BUKHARI PRODI TEKNIK INFORMATIKA DAN KOMPUTER UNIVERSITAS NEGERI MAKASSAR 2012 Database Security BY NUR HIDAYA BUKHARI 102904037 PRODI TEKNIK INFORMATIKA DAN KOMPUTER UNIVERSITAS NEGERI MAKASSAR 2012 Mengapa masalah keamanan basis data menjadi penting? Kemampuan menyediakan informasi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN IV.1. Tampilan Hasil Berikut ini dijelaskan tentang tampilan hasil dari sistem informasi penjualan accessories computer pada CV. Bibie_Digicom dengan yang dibangun dapat dilihat

Lebih terperinci

SistemKeamanan Komputer

SistemKeamanan Komputer Sistem Keamanan Komputer () By: U. Abd. Rohim, MT mailto: Website: http://www.abdrohim.com 1 Kita telah memasuki era Information- Based Society Teknologi informasi (komputer dan telekomunikasi) mampumembawa

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1-1

BAB 1 PENDAHULUAN 1-1 BAB 1 PENDAHULUAN Bab ini menjelaskan mengenai Latar Belakang, Identifikasi Masalah, Tujuan Tugas Akhir, Lingkup Tugas Akhir, Metodologi Tugas Akhir dan Sistematika Penulisan Tugas Akhir. 1.1 Latar Belakang

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1 Universitas Kristen Maranatha

BAB 1 PENDAHULUAN. 1 Universitas Kristen Maranatha BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Keamanan pada sistem merupakan sebuah hal mendasar untuk kontrol akses dan mencegah akses oleh orang yang tidak memiliki wewenang untuk menggunakan sistem. Keamanan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Pendahuluan

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Pendahuluan 1.1 Pendahuluan BAB I PENDAHULUAN Sistem informasi adalah sekumpulan fungsi yang bekerja secara bersamasama didalam mengelola, mengumpulkan, menyimpan, memproses, serta melakukan pendistribusian informasi.

Lebih terperinci

Penggunaan Autentifikasi Sidik Jari untuk Pengamanan Transaksi ATM (Automated Teller Machine)

Penggunaan Autentifikasi Sidik Jari untuk Pengamanan Transaksi ATM (Automated Teller Machine) Penggunaan Autentifikasi Sidik Jari untuk Pengamanan Transaksi ATM (Automated Teller Machine) Zain Fathoni 13508079 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Sistem E-Voting Pilkada Kota Bogor

HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Sistem E-Voting Pilkada Kota Bogor 15 HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Sistem E-Voting Pilkada Kota Bogor Sistem e-voting pilkada kota Bogor menggunakan protokol Two Central Facilities yang dimodifikasi. Protokol ini dipilih karena menurut

Lebih terperinci

Keamanan Sistem dan Jaringan Komputer

Keamanan Sistem dan Jaringan Komputer Keamanan Sistem dan Jaringan Komputer Klafisifikasi Keamanan Sistem Informasi menurut David Icove Umumnya orang-orang hanya terfokus pada bagian ini Network Security - Josua M. Sinambela 2 Berdasarkan

Lebih terperinci

Implementasi Algoritma Kriptografi XXTEA untuk Enkripsi dan Dekripsi Query Database pada Aplikasi Online Test (Studi Kasus : SMK Immanuel Pontianak)

Implementasi Algoritma Kriptografi XXTEA untuk Enkripsi dan Dekripsi Query Database pada Aplikasi Online Test (Studi Kasus : SMK Immanuel Pontianak) Jurnal Sistem dan Teknologi Informasi (JUSTIN) Vol. 1, No. 1, (2017) 1 Implementasi Algoritma Kriptografi XXTEA untuk Enkripsi dan Dekripsi Query Database pada Aplikasi Online Test (Studi Kasus : SMK Immanuel

Lebih terperinci

Panduan Singkat Kuliah Secara E-learning Dengan LMS Moodle. bagi Mahasiswa

Panduan Singkat Kuliah Secara E-learning Dengan LMS Moodle. bagi Mahasiswa Panduan Singkat Kuliah Secara E-learning Dengan LMS Moodle bagi Mahasiswa Eko Aribowo Pusat Pengelolaan E-learning Lembaga Pengembangan & Peningkatan Aktivitas Instruksional UNIVERSITAS AHMAD DAHLAN 2010

Lebih terperinci

CHAPTER 8 MELINDUNGI SISTEM INFORMASI

CHAPTER 8 MELINDUNGI SISTEM INFORMASI CHAPTER 8 MELINDUNGI SISTEM INFORMASI Disusun Oleh: Febrizio Hoggi Akhiradi 041411331008 Hilda Devi Noeraini 041411331015 Shabrina Kirgizia Hanum 041411331067 Ammar Zaky Ramadhan 041411331125 Fakultas

Lebih terperinci

Metode Pengamanan Jaringan pada Model Kerja e-government 1

Metode Pengamanan Jaringan pada Model Kerja e-government 1 Metode Pengamanan Jaringan pada Model Kerja e-government 1 Oleh : Julio Adisantoso 2 Pada dasarnya kita semua menginginkan privasi, keamanan, dan perasaan aman dalam hidup, termasuk dalam penggunaan jaringan

Lebih terperinci

Keamanan Komputer. Keamanan Komputer. - Biometrik Missa Lamsani Hal 1

Keamanan Komputer. Keamanan Komputer. - Biometrik Missa Lamsani Hal 1 Keamanan Komputer Biometrik Missa Lamsani Hal 1 Biometrik Kebanyakan sistem keamanan menggunakan sebuah perlindungan yang akan mendefinisikan pemakai, sehingga sistem keamanan mengetahui identitas dari

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI NETWORK ACCESS PROTECTION PADA JARINGAN WIRELESS ABSTRAK

IMPLEMENTASI NETWORK ACCESS PROTECTION PADA JARINGAN WIRELESS ABSTRAK IMPLEMENTASI NETWORK ACCESS PROTECTION PADA JARINGAN WIRELESS Dosen Pembimbing I : Basuki Rahmat, S.si, MT Dosen Pembimbing II : Crystia Aji Putra, S.Kom Penyusun : Fajar Bangkit Sutomo ABSTRAK Dengan

Lebih terperinci

IDENTIFIKASI SESEORANG BERDASARKAN CITRA SILUET ORANG BERJALAN MENGGUNAKAN SUDUT SETENGAH KAKI

IDENTIFIKASI SESEORANG BERDASARKAN CITRA SILUET ORANG BERJALAN MENGGUNAKAN SUDUT SETENGAH KAKI IDENTIFIKASI SESEORANG BERDASARKAN CITRA SILUET ORANG BERJALAN MENGGUNAKAN SUDUT SETENGAH KAKI Disusun Oleh: Nama : Edy Kurniawan NRP : 0922023 Jurusan Teknik Elektro, Fakultas Teknik, Universitas Kristen

Lebih terperinci

ADOPSI ENKRIPSI JEFFERSON WHEEL PADA PROTOKOL ONE-TIME PASSWORD AUTHENTICATION UNTUK PENCEGAHAN SNIFFING PADA PASSWORD

ADOPSI ENKRIPSI JEFFERSON WHEEL PADA PROTOKOL ONE-TIME PASSWORD AUTHENTICATION UNTUK PENCEGAHAN SNIFFING PADA PASSWORD ADOPSI ENKRIPSI JEFFERSON WHEEL PADA PROTOKOL ONE-TIME PASSWORD AUTHENTICATION UNTUK PENCEGAHAN SNIFFING PADA PASSWORD E-MAIL Vega Valentine 1, Anne Yuliyanti 2, Bertalya 3 1,2,3 Fakultas Teknologi Informasi

Lebih terperinci

Jurnal Pendidikan Fisika Indonesia 7 (2011) RANCANG BANGUN SISTEM PENGENALAN POLA SIDIK JARI MENGGUNAKAN METODE MINUTIAE

Jurnal Pendidikan Fisika Indonesia 7 (2011) RANCANG BANGUN SISTEM PENGENALAN POLA SIDIK JARI MENGGUNAKAN METODE MINUTIAE ISSN: 1693-1246 Januari 2011 Jurnal Pendidikan Fisika Indonesia 7 (2011) 47-51 J P F I http://journal.unnes.ac.id RANCANG BANGUN SISTEM PENGENALAN POLA SIDIK JARI MENGGUNAKAN METODE MINUTIAE Sudartono*,

Lebih terperinci

RC4 Stream Cipher. Endang, Vantonny, dan Reza. Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung Jalan Ganesha 10 Bandung 40132

RC4 Stream Cipher. Endang, Vantonny, dan Reza. Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung Jalan Ganesha 10 Bandung 40132 Endang, Vantonny, dan Reza Departemen Teknik Informatika Institut Teknologi Bandung Jalan Ganesha 10 Bandung 40132 E-mail : if10010@students.if.itb.ac.id if10073@students.if.itb.ac.id if11059@students.if.itb.ac.id

Lebih terperinci

UKDW BAB 1 PENDAHULUAN

UKDW BAB 1 PENDAHULUAN BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemilihan presiden mahasiswa yang diadakan setahun sekali di universitas khususnya Universitas Kristen Duta Wacana memiliki peminat mahasiswa dan rasa semangat untuk

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma Brute Force pada Password Recovery

Penerapan Algoritma Brute Force pada Password Recovery Penerapan Algoritma Brute Force pada Password Recovery Johannes Ridho Tumpuan Parlindungan 13510103 Program Studi Teknik Informatika Sekolah Teknik Elektro dan Informatika Institut Teknologi Bandung, Jl.

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN. Pada dasarnya perancangan sistem yang dibuat oleh peneliti adalah

BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN. Pada dasarnya perancangan sistem yang dibuat oleh peneliti adalah BAB III ANALISA DAN PERANCANGAN Pada dasarnya perancangan sistem yang dibuat oleh peneliti adalah mengenai perancangan software. Software yang dimaksud adalah aplikasi database yang digunakan untuk menyimpan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. individu dapat dibedakan dengan individu yang lain.

BAB I PENDAHULUAN. individu dapat dibedakan dengan individu yang lain. BAB I PENDAHULUAN 1 Latar Belakang Masalah Pemeriksaan identitas adalah pemeriksaan jati diri yang dimiliki oleh seseorang yang ia dapat sejak ia lahir, dimana setiap identitas yang dimiliki seseorang

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Teknologi mengalami perkembangan pesat hingga saat ini, berbagai macam inovasi dan integrasi di segala aspek terutama pada sistem keamanan. Keamanan dasar yang sudah

Lebih terperinci