Musrenbang RKPD Provinsi Sumatera Utara 2013 Hotel Santika, Selasa 2 April 2013 BADAN PUSAT STATISTIK PROVINSI SUMATERA UTARA

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Musrenbang RKPD Provinsi Sumatera Utara 2013 Hotel Santika, Selasa 2 April 2013 BADAN PUSAT STATISTIK PROVINSI SUMATERA UTARA"

Transkripsi

1 Musrenbang RKPD Provinsi Sumatera Utara 2013 Hotel Santika, Selasa 2 April 2013 BADAN PUSAT STATISTIK PROVINSI SUMATERA UTARA 1

2 PERTUMBUHAN EKONOMI, STRUKTUR PEREKONOMIAN DAN PDRB PERKAPITA EKSPOR, IMPOR DAN NERACA PERDAGANGAN LN INFLASI TINGKAT PENGANGGURAN TERBUKA KEMISKINAN BADAN PUSAT STATISTIK PROVINSI SUMATERA UTARA 2

3 PERTUMBUHAN EKONOMI, STRUKTUR PEREKONOMIAN DAN PDRB PERKAPITA 3

4 PERTUMBUHAN EKONOMI PROVINSI DI INDONESIA 2012 (%) 15,84 18,00 16,00 Pertumbuhan ekonomi Sumut 2012 sedikit di bawah nasional 14,00 10,41 9,27 9,01 8,37 8,21 7,86 7,81 7,71 7,44 7,27 6,69 6,67 6,65 6,61 6,53 6,48 6,35 6,34 6,22 6,21 6,15 6,01 5,83 5,73 5,72 5,45 5,32 5,,20 3,98 3,55 6,23 12,00 10,00 8, ,00 4,00 1,08 2,00 0, Papua Barat 74. Sulawesi Tenggara 72. Sulawesi Tengah 76. Sulawesi Barat 73. Sulawesi Selatan lauan Riau wesi Utara 81. Maluku Gorontalo 15. Jambi 35. Jawa Timur tan Tengah 82. Maluku Utara 51. Bali. Bengkulu 31. DKI Jakarta. Lampung 13. Sumatera Barat 33. Jawa Tengah 12. Sumatera Utara 32. Jawa Barat 36. Banten 16. Sumatera Selatan 61. Kalimantan Barat 63. Kalimantan Selatan 19. Kep. Bangka Belitung 53. Nusa Tenggara Timur 34. DI Yogyakarta 11. Aceh ntan Timur 14. Riau 94. Papua gara -1,12 Barat Indonesia -2, Kepu 71. Sula Kalimant Kalima 52. Nusa Teng SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT

5 RATA-RATA PERTUMBUHAN EKONOMI PROVINSI DI INDONESIA, (% PERTAHUN) 18,62 20,00 18,00 16,00 14,00 Posisi ke 14 5,92 9,86 8,53 8,49 8,22 7,66 7,64 7,38 6,62 6,44 6,42 6,34 6,20 6,15 6,11 6,06 6,00 5,94 5,88 5,86 5,83 5,83 5,79 5,51 5,46 5,30 5,09 4,97 4,28 4,07 3,41 2, 68 12,00 10,00 8,00 6,00 4,00 0,46 2,00 0,00 ia 91. Papua Barat 6. Sulawesi Barat Sulawesi Tengah ulawesi Tengga 1. Sulawesi Uta ra ra 75. Gorontalo Sulawesi Selatan 15. Jambi 82. Maluku Uta ra. Kepulauan Riau 35. Jawa Tim ur 62. Kalimantan Tengah 31. DKI Jakarta 12. Sumatera Uta ra 17. Bengkulu 51. Bali 81. Maluku 13. Sumatera Barat 18. Lampung 32. Jawa Barat 63. Kalimantan Selatan 36. Banten 33. Jawa Tengah Kalimantan Barat 16. Sumatera Selatan. Bangka Belitung a Tenggara Tim ur 34. DI Yogyakarta 14. Riau Kalimantan Tim ur Indonesi S Kep 53. Nus Nusa Tenggara Barat 94. Papua 11. Aceh SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT

6 16,00 PERTUMBUHAN EKONOMI PROV. SUMATERA UTARA (%) 6,53 8,09 7,23 9,44 10,02 8,26 10,78 13,61 11,20 6,77 8,30 7,54 6,42 6,63 6,22 14,00 12,00 10,00 8,00 6,00 4,00 2, ,70 4,82 4,72 5,87 6,73 2,04 4,16 2,05 3,633 6,88 8,21 3,433 6,77 8,,54 6,78 0,00 SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT

7 Struktur Perekonomian Sumatera Utara, 2008 (%) Turun 0,96 Keuangan, Per Jasa-jasa sewaan & JS 9,98% Prshn 6,74% Pengangkutan dan Komunikasi 8,68% Pertanian 22,84% Pertambangan & Penggalian 1,39% Naik 1,15 point point Perdagangan, Hotel & Restoran 19,30% Bangunan 5,97% Listrik, Gas & Air Bersih 0,97% Turun 2,07 point Industri 24,14% Keuangan, Per sewaan & JS Prshn 7,53% Pengangkutan dan Komunikasi 9,36% Struktur Perekonomian Sumatera Utara, 2012 (%) Jasa-jasa 11,12% Pertanian 21,88% Pertambangan & Penggalian 1,32% SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT Perdagangan, Hotel & Restoran 19,09% Bangunan 6,72% Listrik, Gas & Air Bersih 0,91% Industri 22,07%

8 PDRB PERKAPITA SUMATERA UTARA DAN INDONESIA (Ribu Rupiah) , , , , , , , , , ,56 0, , , , , , , ,00 Indonesia 12. Sumatera Utara SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT

9 PDRB PERKAPITA PROVINSI DI INDONESIA 2012 (Juta Rupiah) 75. Gorontalo 53. Nusa Tenggara 81. Maluku 82. Maluku Utara INDONESIA 31. DKI Jakarta 9,56 7,25 7,10 6,37 33,75 112, Kalimantan Timur 109, Riau 79, Papua Barat 21. Kepulauan Riau 16. Sumatera Selatan 12. Sumatera Utara 35. Jawa Timur 19. Kep. Bangka 94. Papua 62. Kalimantan Tengah 15. Jambi 13. Sumatera Barat 32. Jawa Barat 51. Bali 11. Aceh 71. Sulawesi Utara 63. Kalimantan Selatan 73. Sulawesi Selatan 36. Banten 72. Sulawesi Tengah 18. Lampung 33. Jawa Tengah 61. Kalimantan Barat 34. DI Yogyakarta 74. Sulawesi Tenggara 17. Bengkulu 76. Sulawesi Barat 52. Nusa Tenggara 26,79 26,57 26,44 26,44 24,73 24,47 22,40 22,21 21, 25 20,,74 20,,49 20, 20, 19,47 19,00 18,7 18,6 17,14 16,83 16,23 15,79 13,68 11,83 10, ,38 9,64 120,00 100,00 80, ,00 40,00 20,00 0,00

10 PERTUMBUHAN EKONOMI DAN KONTRIBUSI PDRB KABUPATEN/KOTA

11 PERTUMBUHAN EKONOMI KABUPATEN/KOTA SE PROVINSI SUMATERA UTARA ,63 7,69 6,88 6,81 6,81 6,76 6,67 6,59 6,55 6,43 6,39 6,28 6,27 6,21 6,13 6,02 6,01 5,99 5,98 5,98 5,96 5,94 5,81 5,78 5,72 5,54 5,37 5,28 5,26 5,26 5,11 5,11 5,06 4, Suma tera Utara 75. M e d a n 24. Nias Utara 1. N i a s 20. Padang Lawas Utara 25. Nias Barat 74. Tebing Tinggi 11. K a r o 78. Gunung Sitoli 2. Mandailing Natal 21. Padang Lawas 76. B i n j a i 4. Tapanuli Tengah 23. Labuhan Batu Utara 22. Labuhan Batu Selatan 73. Pematangsiantar 12. Deli Serdang 77. Padangsidimpuan 16. Pakpak Bharat 18. Serdang Bedagai 17. Samosir 15. Humbang Hasundutan 9. Simalungun 13. Langkat 7. Labuhan Batu 5. Tapanuli Utara 8. Asahan 10. D a i r i 3. Tapanuli Selatan 6. Toba Samosir 19. Batubara 72. Tanjungbalai 71. Sibolga 14. Nias Selatan SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT

12 KONTRIBUSI PDRB KABUPATEN /KOTA TERHADAP PROVINSI 76. B i n j a i 1,87% 75. M e d a n 30,72% 1. N i a s 77. 0,43% 2. Mandailing Natal 1,36% Padangsidimpuan 0,76% 74. Tebing Tinggi 0,86% 73. Pematangsiantar 1,49% 72. Tanjungbalai 1,13% 71. Sibolga 0,56% 25. Nias Barat 0,22% 24. Nias Utara 0,42% 23. Labuhan Batu Utara 2,66% 78. Gunung Sitoli 0,77% 3. Tapanuli Slt Selatan 1,17% 4. Tapanuli Tengah 0,84% 19. Batubara 6,23% 22. Labuhan 18. Serdang Batu Bedagai Selatan 3,58% 2,33% 20. Padang Lawas 17. Utara 21. Padang Lawas Samosir 0,60% 0,64% 0,61% 5. Tapanuli Utara 1,36% 6. Toba Samosir 1,27% 7. Labuhan Batu 2,81% 8. Asahan 4,48% 16. Pakpak Bharat 0,12% 9. Simalungun 3,82% 10. D a i r i 1,39% 11. K a r o 2,51% 12. Deli Serdang 14,81% 13. Langkat 6,49% 14. Nias Selatan 0,80% 15. Humbang Hasundutan 0,92% SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT

13 60,00 PDRB PERKAPITA KABUPATEN/KOTA DI SUMATERA UTARA 2011 (Juta Rp) 44,21 50,07 50,00 40,00 25,34 24,97 24,25 22,95 22,11 22,08 21,55 20,41 20,25 20,24 19,92 19,15 18,46 18,18 17,80 16,11 15,50 15,20 14,75 14,09 13,49 11,92 10,15 10,07 9,80 9,13 8,68 8,35 8,35 8,15 8,14 23,99 30,00 20,00 10,00 0,00 9. Batubara 75. M e d a n 22. Labuhan Batu Selatan 12. Deli Serdang 23. Labuhan Batu Utara 6. B i n j a i 72. Tanjungbalai 6. Toba Samosir 1. K a r o 7. Labuhan Batu 13. Langkat 8. Asahan 71. Sibolga 73. Pematangsiantar unung Sitoli 18. Serdang Bedagai 74. Tebing Tinggi 15. Humbang Hasundutan G D a i r i 7. Samosir 5. Tapanuli Utara 3. Tapa 9. Simalungun nuli Selatan 77. Padangsidimpuan 2. Mandailing Natal 24. Nias Utara 1. N i a s 16. Pakpak Bharat 20. Padang Lawas Utara 14. Nias Selatan 4. Tapanuli Tengah 25. Nias Barat 21. Padang Lawas SUMUT SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT

14 EKSPOR, IMPOR DAN NERACA PERDAGANGAN LUAR NEGERI 14

15 EKSPOR DAN IMPOR PROVINSI SUMATERA UTARA, (JUTA US $) Dampak krisis keuangan global Ekspor Menurun 12,53 persen Ekspor Impor Neraca Perdagangan SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT

16 KONTRIBUSI NILAI EKSPOR DAN IMPOR SUMATERA UTARA TERHADAP NASIONAL, (%) Selama lima tahun terakhir ( ) rata-rata kontribusi nilai ekspor Sumut terhadap Nasional sekitar 5,88 % per tahun. Sedangkan kontribusi nilai impor sekitar 2,76% per tahun ,69 2,79 2,64 2, ,86 2,83 2,39 2,04 2, ,09 2,62 2,78 2,31 2,91 4,40 4,07 3,92 5, ,84 5,80 5,54 6, ,48 5,33 5,92 5,06 5,36 6,76 SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT 0,00 1,00 2,00 3,00 4,00 5,00 6,00 7,00 Impor Ekspor

17 PERSENTASE NILAI EKSPOR SUMATERA UTARA BERDASARKAN NEGARA TUJUAN, 2008 dan 2012 TAHUN 2008 Lainnya 40,14% Jepang 11,38% India 16,64% TAHUN 2012 Jepang 10,29% Netherlands 4,62% Lainnya 43,66% India 13,14% Italy 2,63% Pakistan 1,52% Malaysia 4,12% Jordan 1,34% United Nations 6,61% China 7,76% Singapore 3,25% Netherlands 4,73% United Nations 7,98% NAIK 2,47 POINT Italy 1,68% Pakistan 1,65% Malaysia 3,65% Jordan 0,08% China 10,23% Singapore 2,92% SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT

18 NILAI EKSPOR SUMATERA UTARA BERDASARKAN NEGARA TUJUAN, 2008 DAN 2012 (RIBU US $) Negara Tujuan Perkembangan (%) Jepang ,53 India ,39 Netherlands ,81 United Nations ,35 China ,84 Jordan ,03 Singapore ,85 Malaysia ,60 Pakistan ,33 Italy ,32 Lainnya ,06 Jumlah ,2222 Sumber, BPS Provinsi Sumatera Utara

19 NILAI EKSPOR SUMATERA UTARA MENURUT SEKTOR (RIBU US $) Th Tahun Minyak dan Gas Pertanian Bumi Pertamba- ngan dan Industri Li Lainnya Jumlah Penggalian Sumber, BPS Provinsi Sumatera Utara

20 NILAI EKSPOR PERTANIAN DAN INDUSTRI SUMATERA UTARA (JUTA US $) PERSENTASE NILAI EKSPOR SUMATERA UTARA MENURUT SEKTOR, Lainnya 0,0013% Pertanian 11,7297% Pertamba ngan dan Penggalia n 1,5481% PERTANIAN INDUSTRI Industri 86,7209%

21 NILAI IMPOR SUMATERA UTARA MENURUT KELOMPOK BARANG EKONOMI, (RIBU US $) TAHUN Barang Modal Bahan Barang Baku/Penolong Konsumsi Jumlah Sumber, BPS Provinsi Sumatera Utara

22 PERSENTASE NILAI IMPOR SUMATERA UTARA MENURUT KELOMPOK BARANG EKONOMI, 2008 DAN 2012 (%) Barang Konsum si 18,37% NAIK 2,56 POINT TH 2008 Barang Modal 18,42% Bahan Baku/Pe nolong 63,21% Barang Konsum si 20,93% TH 2012 Barang Modal 17,64% Bahan Baku/Pe nolong 61,43%

23 INFLASI 23

24 INFLASI SUMATERA UTARA DAN NASIONAL TAHUN ,00 22,41 20,00 Sumut Nasional 17,11 15,00 10,00 10, ,59 10,72 11, ,00 5,00 5,06 4,23 6,80 6,40 6,60 6,11 6,60 6,59 2,78 2,61 6, ,79 3,67 4,30 3,86 0, SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT

25 Inflasi Empat Kota di Sumatera Utara dan Nasional 2010, 2011 dan ,00 11,83 12, ,00 9,68 8,00 7, ,42 8,00 6,96 6,00 4,00 3,79 3,54 4,73 4,25 3,71 3, ,66 3,54 4,30 3,67 3,86 3,79 2,00 0,00 Medan Pematangsiantar Sibolga Padangsidimpuanan Sumut Nasional SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT

26 INFLASI 66 KOTA DI INDONESIA DAN NASIONAL 8,00 TAHUN ,00 6,00 5,00 4,73 4,30 4,00 3, ,54 3,79 3,00 2,00 1,00 0,00 SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT

27 Inflasi Bulan Maret 2013, Inflasi Tahun Kalender 2013 dan Inflasi Year on Year (Maret 2013 terhadap Maret 2012) No. Kota Inflasi Maret 2013 Inflasi Thn Kalender Inflasi Year on Year (1) (2) (3) (4) (5) 1 Medan 0,42 2,45 5,78 2 Pematangsiantar 0,30 3,50 6,68 3 Sibolga - 0,18 3,71 6,26 4 Padangsidimpuan - 0,50 1,08 4,29 Sumatera Utara 0,34 2,54 5,82 NASIONAL 0,63 2,43 5,90 BADAN PUSAT STATISTIK PROVINSI SUMATERA UTARA 27

28 TINGKAT PENGANGGURAN TERBUKA 28

29 Diagram Ketenagakerjaan Penduduk Usia Kerja (15 Tahun Keatas) Angkatan Kerja Bukan Angkatan Kerja Sekolah Mengurus Bekerja Pengangguran Lainnya Rumah Tangga Sedang Bekerja Sementara Tidak Bekerja Mencari Pekerjaan Mempersiapkan Usaha Merasa Tidak Mungkin Mendapat kan Pekerjaan Sudah Punya Pekerjaan Tetapi Belum Mulai Bekerja

30 Tingkat Pengangguran Terbuka Provinsi Sumatera Utara Kondisi Agustus dan Februari Tahun ,00 9,55 9,00 9,10 8,25 8,45 8, , ,43 7,00 6, ,18 6,37 6,31 6,20 5,00 4,00 3,00 2,00 1,00 0,00 Feb Agt Feb Agt Feb Agt Feb Agt Feb Agt SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT

31 Tingkat Pengangguran Terbuka Kota dan Desa di Provinsi Sumatera Utara Kondisi Agustus dan Februari Tahun 2011 dan ,00 10,00 11,18 FEBRUARI AGUSTUS 9,19 9,11 9,19 8,00 6,00 7,18 6,37 6,31 6,20 4,00 3,73 3,96 3,86 3,65 2,00 Kota Desa Kota & Desa Kota Desa Kota & Desa SUMBER : BPS PROVINSI SUMUT

32 10,00 Tingkat Pengangguran Terbuka Berdasarkan Jenis Kelamin di Provinsi Sumatera Utara Kondisi Agustus dan Februari Tahun 2011 dan ,64 9,00 8,00 7,00 8,05 7,18 8,00 7,90 6,31 6,00 5,32 6,37 5,03 6,20 5,00 4,00 5,11 5, ,00 2,00 1,00 Laki2 Prpn Laki2 & Prpn Laki2 Prpn Laki2 & Prpn FEBRUARI AGUSTUS SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT

33 12,00 Tingkat Pengangguran Terbuka di Indonesia Kondisi i Agustus ,90 9,08 9,10 9,87 10,13 10,00,87 6,20 6,52 6,14 7,51 7,79 8,00 2,89 3,17 3,22 3,48 3,49 3,61 3,63 3,93 3,97 4,04 4,12 4,30 4,36 4,76 5,18 5,25 5,26 5,37 5,49 5,63 5,70 5, 6, ,00 2,04 2,14 2,00 Bali Sulawesi Barat Nusa Tenggara Timur Kalimantan Tengah Jambi Kalimantan Barat Bangka Belitung Bengkulu Papua Sulawesi Tengah D.I. Yogyakarta Sulawesi Tenggara Jawa Timur Riau Gorontalo Maluku Utara Lampung Kalimantan Selatan Nusa Tenggara Barat Kepulauan Riau Papua Barat Jawa Tengah Sumatera Selatan Sulawesi Selatan Sumatera Utara Sumatera Barat Maluku Sulawesi Utara Kalimantan Timur Jawa Barat Aceh DKI Jakarta Banten Indonesia SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT

34 Tingkat Pengangguran gg Terbuka Kabupaten/Kota se Sumatera Utara 2011 (%) Samosir Samosir SUMUT 72. Tanjungbalai 75. M e d a n 71. S i b o l g a 73. Pematangsiantar 77. Padangsidimpuan 76. B i n j a i 74. Tebingtinggi 12. Deli Serdang 08. A s a h a n 78. Gunung Sitoli 07. Labuhan Batu 13. L a 14. Nias n g k a t Selatan 06. Toba Tapanuli Tengah 19. Batu Bara 21. Padang Lawas. Labuhan Batu Utara 18. Serdang Bedagai 24. Nias Utara 01. Nias 09. Simalungun 20. Padang Lawas Utara 02. Mandailing Natal 11. K a r o 03. Tapanuli Selatan 16. Pakpakk Bharat 22. Labuhan Batu Selatan 05. Tapanuli Utara 25. Nias Barat 15. Humbang Hasundutan 10. D a i r i 2,35 2,26 2,6 3, 6,37 6,14 6,09 5,88 5,78 5,23 5,22 4,97 4,95 4,93 4,89 4,75 4,69 4,62 4,61 4,52 4,46 4,18 3,92 3,92 3,85 3,83,56 8,81 8,73 8,36 7,69 9,97 9,82 9,5 10, SUMBER : BPS PROVINSI SUMUT

35 Tingkat Pengangguran Terbuka Sumatera Utara Tingkat Pengangguran Terbuka Sumatera Utara dan Nasional, Agustus Tahun , , ,45 7, ,43 7,14 6,56 6,37 6,20 6, , , ,1 3 2 SUMUT Nasional , SUMBER : BPS PROVINSI SUMATERA UTARA

36 KEMISKINAN 36

37 KAJIAN LITERATUR 1. Kemiskinan relatif, ditentukan berdasarkan ketidakmampuan untuk mencapai standar kehidupan yang ditetapkan masyarakat setempat sehingga proses penentuannya sangat subjektif. Negara kaya cenderung mempunyai garis kemiskinan yang lebih tinggi dari pada negara miskin. 2. Kemiskinan absolut, ditentukan berdasarkan ketidakmampuan untuk mencukupi kebutuhan pokok minimum. Garis kemiskinan absolut dapat dibandingkan antar waktu dan antar negara (jika garis kemiskinan absolut yang digunakan a sama). a) Untuk melihat penduduk miskin dunia, biasanya Bank Dunia menggunakan garis kemiskinan US $ 1 PPP atau US $ 2 PPP per hari. 3. Kemiskinan Struktural, kemiskinan ki karena lokasi yang terisolasi (orang Mentawai, orang Tengger dsb); karena kultural/adat (Suku Badui di Cibeo/Banten, Suku Kubu di Jambi dsb)

38 PENDEKATAN PENGHITUNGAN PENDUDUK MISKIN (BERDASARKAN CAKUPANNYA) MAKRO MIKRO Data Makro, yaitu data estimasi berdasarkan sampel. Data ini hanya dapat digunakan untuk alokasi dana dan tidak bisa digunakan untuk program targeting atau penyaluran bantuan ke rumahtangga miskin. iki Namun data kemiskinan makro ini penting bagi pengambil keputusan dalam mendistribusikan dana bantuan secara regional dan dalam merancang program pembangunan yang dapat mengentaskan kemiskinan. Data Mikro, dimaksudkan untuk mendapatkan data kemiskinan berupa direktori rumahtangga miskin yang bisa digunakan untuk program targeting atau penyaluran dana bantuan.

39 Konsep yang dipakai BPS adalah kemampuan memenuhi kebutuhan dasar (basic needs approach) Kemiskinan dipandang sebagai ketidak-mampuan dari sisi ekonomi untuk memenuhi kebutuhan dasar makanan dan bukan makanan (diukur dari sisi pengeluaran) Penduduk miskin adalah penduduk yang memiliki rata-rata pengeluaran per kapita perbulan di bawah Garis Kemiskinan Ateng Hartono, Ekonomi Makro Sumut KEMISKINAN MAKRO : BPS

40 ,9 Persentase Penduduk Miskin Sumatera Utara dan Nasional Maret September ,58 12,55 15,42 Sumatera Utara Nasional 14,15 13,33 11,51 12,49 11,31 11,33 12,36 11,96 11,66 10,83 10,67 10, Maret 2007 Maret 2008 Maret 2009 Maret 2010 Maret 2011 Sept 2011 Maret 2012 Sept 2012

41 Persentase Penduduk Miskin Sumatera Utara Maret September ,85 12,29 12,55 11,45 11,56 11,51 11,34 11,29 11,31 0, ,89 11,33 10,1 11,53 0, , 11, ,67 10, ,53,41 10, Maret 2008 Maret 2009 Maret 2010 Maret 2011 Sept 2011 Maret 2012 Sept 2012 Kota Desa Kota+Desa SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT

42 Persentase Penduduk Miskin menurut Kabupaten/Kota di Sumatera Utara, 2012,12 35, ,44 29,322 30,00 10,07 19,71 19,11 15,96 15,67 15,52 14,86 13, 18 13,16 12,444 11,98 11,89 11,77 11,67 11,40 11,15 10,85 10,64 10,56 10,49 10,31 10,21 10,15 10,09 10,08 5,10 7,00 9,67 9,63 9,48 25,00 20,00 15,00 10,00 5,00 SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT

43 INDEKS KEMISKINAN Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) merupakan ukuran rata rata kesenjangan pengeluaran masingmasing penduduk miskin terhadap garis kemiskinan. Semakin tinggi nilai indeks, semakin jauh rata rata pengeluaran penduduk dari garis kemiskinan. Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) memberikan gambaran mengenai penyebaran pengeluaran di antara penduduk d miskin. iki Semakin tinggi i nilai i indeks, semakin tinggi ketimpangan pengeluaran di antara penduduk d miskin. iki

44 Indesks Kedalaman Kemiskinan (P1) dan Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) Serta Garis Kemiskinan Sumatera Utara Maret 2008-September 2012 Tahun Garis Kemiskinan P 1 P 2 (Rupiah/Perkapita/bulan) Kota Desa Kota+Desa Kota Desa Kota+Desa Kota Desa Kota+Desa Maret ,08 2,25 2,17 0,50 0,64 0, Maret ,86 1,97 1,92 0,49 0,50 0, Maret ,01 2,07 2,04 0,54 0,59 0, Maret ,84 1,85 1,84 0,53 0,49 0, Sept ,35 2,23 1,80 0,31 0,63 0, Maret ,65 1,46 1,55 0,38 0,30 0, Sept ,04 1,61 1,82 0,63 0,38 0, SUMBER: BPS PROVINSI SUMUT

45 Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) dan Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) Kabupaten/ Kota se- Sumatera Utara, 2011 SUMUT Kota Gunung Sitoli Kota Padang Sidempuan Kota Binjai Kota Medan Kota. Tebing Tinggi Kota. Pematang Siantar Kota. Tanjung Balai Kota. Sibolga Kab. Nias Barat Kab. Nias Utara Kab. Labuhan Batu Utara Kab. Labuhan Batu Selatan Kab. Padang Lawas Kab. Padang Lawas Utara Kab. Batu Bara Kab. Serdang Bedagai Kab. Samosir Kab. Pakpak Bharat Kab. Humbang Hasundutan Kab. Nias Selatan Kab. Langkat Kab. Deli Serdang Kab. Karo Kab. Dairi Kab. Simalungun Kab. Asahan Kab. Labuhan Batu Kab. Toba Samosir Kab. Tapanuli Utara Kab. Tapanuli Tengah Kab. Tapanuli Selatan Kab. Mandailing Natal Kab. Nias 0,41 1,61 2,15 0, ,44 0,25 1,01 0,49 1,70 0,56 1,98 0,46 1,62 0, ,21 0,51 2,00 1,28 1,32 0,44 1, , ,50 0,31 1,26 0,32 1,35 0,26 1,32 0,33 1, , ,55 0,19 0,28 0,40 0, ,17 0,62 0,38 0,17 0,25 0, ,44 0,31 0,27 0,86 0, ,27 0,64 1,25 1,39 1,68 1,05 1,18 1,52 1,73 1,22 1,40 1,70 1,34 2,32 1,84 2,58 2,80 4,93 5,01 P2 P1 7,09 0,00 1,00 2,00 3,00 4,00 5,00 6,00 7,00 8,00

46 SUKSESKAN BADAN PUSAT STATISTIK PROVINSI SUMATERA UTARA

47 MAULIATE GODANG

Lampiran 1 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Per Kapita Menurut Kabupaten/Kota Atas Dasar Harga Konstan (Rupiah)

Lampiran 1 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Per Kapita Menurut Kabupaten/Kota Atas Dasar Harga Konstan (Rupiah) LAMPIRAN Lampiran 1 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Per Kapita Menurut / Atas Dasar Harga Konstan (Rupiah) / 2010 2011 2012 2013 2014 2015 1 Nias 3.887.995 4.111.318 13.292.683.44 14. 046.053.44

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sejarah ekonomi dan selalu menarik untuk dibicarakan. Pengangguran adalah

BAB I PENDAHULUAN. sejarah ekonomi dan selalu menarik untuk dibicarakan. Pengangguran adalah BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pengangguran merupakan suatu topik yang tidak pernah hilang dalam sejarah ekonomi dan selalu menarik untuk dibicarakan. Pengangguran adalah istilah bagi orang yang

Lebih terperinci

Provinsi Sumatera Utara: Demografi

Provinsi Sumatera Utara: Demografi Fact Sheet 02/2015 (28 Februari 2015) Agrarian Resource Center ARC Provinsi Sumatera Utara: Demografi Provinsi Sumatera Utara adalah provinsi peringkat ke-4 di Indonesia dari sisi jumlah penduduk. Pada

Lebih terperinci

Sejak tahun 2008, tingkat kemiskinan terus menurun. Pada 2 tahun terakhir, laju penurunan tingkat kemiskinan cukup signifikan.

Sejak tahun 2008, tingkat kemiskinan terus menurun. Pada 2 tahun terakhir, laju penurunan tingkat kemiskinan cukup signifikan. Jiwa (Ribu) Persentase (%) 13 12.5 12 11.5 11 10.5 10 9.5 9 8.5 8 12.55 11.51 11.31 11.33 10.41 10.39 9.85 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 Tingkat Kemiskinan Sejak tahun 2008, tingkat kemiskinan terus

Lebih terperinci

KEMISKINAN ASAHAN TAHUN 2015

KEMISKINAN ASAHAN TAHUN 2015 BPS KABUPATEN ASAHAN No. 02/10/1208/Th. XIX, 24 Oktober 2016 KEMISKINAN ASAHAN TAHUN 2015 Jumlah penduduk miskin di Kabupaten Asahan tahun 2015 sebanyak 85.160 jiwa (12,09%), angka ini bertambah sebanyak

Lebih terperinci

TIPOLOGI WILAYAH HASIL PENDATAAN POTENSI DESA (PODES) 2014

TIPOLOGI WILAYAH HASIL PENDATAAN POTENSI DESA (PODES) 2014 BPS PROVINSI SUMATERA UTARA No. 21/03/12/Th. XVIII, 2 Maret 2015 TIPOLOGI WILAYAH HASIL PENDATAAN POTENSI DESA (PODES) 2014 Pendataan Potensi Desa (Podes) dilaksanakan 3 kali dalam 10 tahun. Berdasarkan

Lebih terperinci

INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) TAHUN 2016

INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) TAHUN 2016 BPS PROVINSI SUMATERA UTARA INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) TAHUN 2016 No. 29/05/12/Thn. XX, 5 Mei 2017 IPM PROVINSI SUMATERA UTARA TAHUN 2016 MEMASUKI KATEGORI TINGGI Pembangunan manusia di Sumatera

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pada September 2000 sebanyak 189 negara anggota PBB termasuk

BAB I PENDAHULUAN. Pada September 2000 sebanyak 189 negara anggota PBB termasuk BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pada September 2000 sebanyak 189 negara anggota PBB termasuk Indonesia, sepakat untuk mengadopsi deklarasi Millenium Development Goals (MDG) atau Tujuan Pertumbuhan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bangsa, dalam upaya untuk meningkatkan taraf hidup maupun kesejahteraan rakyat.

BAB I PENDAHULUAN. bangsa, dalam upaya untuk meningkatkan taraf hidup maupun kesejahteraan rakyat. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pembangunan merupakan alternatif terbaik yang dapat dilakukan oleh suatu bangsa, dalam upaya untuk meningkatkan taraf hidup maupun kesejahteraan rakyat. Salah satu

Lebih terperinci

INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) TAHUN 2015

INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) TAHUN 2015 BPS PROVINSI SUMATERA UTARA No. 39/07/12/Thn.XIX, 01 Juli 2016 INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) TAHUN 2015 INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA SUMATERA UTARA 2015 MENCAPAI 69,51. Pembangunan manusia di Sumatera

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. usaha pertanian (0,74 juta rumah tangga) di Sumatera Utara.

BAB I PENDAHULUAN. usaha pertanian (0,74 juta rumah tangga) di Sumatera Utara. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan negara agraris dimana pertanian merupakan basis utama perekonomian nasional. Sebagian besar masyarakat Indonesia masih menggantungkan hidupnya pada

Lebih terperinci

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014 BPS PROVINSI SUMATERA UTARA No. 50/08/12/Th. XVIII, 3 Agustus 2015 PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014 PRODUKSI CABAI BESAR SEBESAR 147.810 TON, CABAI RAWIT SEBESAR 33.896 TON,

Lebih terperinci

Lampiran 1. Data Luas Panen dan Produksi Kabupaten/Kota di Sumatera Utara Tahun

Lampiran 1. Data Luas Panen dan Produksi Kabupaten/Kota di Sumatera Utara Tahun Lampiran 1 Data Luas Panen dan Produksi Kabupaten/Kota di Sumatera Utara Tahun 2012 Kabupaten/Kota Luas Panen (ha) Produksi (ton) Rata-rata Produksi (kw/ha) Nias 9449 30645 32.43 Mandailing Natal 37590

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kegiatan penganggaran pada dasarnya mempunyai manfaat yang sama

BAB I PENDAHULUAN. Kegiatan penganggaran pada dasarnya mempunyai manfaat yang sama BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kegiatan penganggaran pada dasarnya mempunyai manfaat yang sama dengan kegiatan perencanaan, koordinasi, dan pengawasan. Penganggaran juga merupakan komitmen resmi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Tujuan Pembangunan Nasional, sebagaimana diamanatkan dalam. Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan

BAB I PENDAHULUAN. Tujuan Pembangunan Nasional, sebagaimana diamanatkan dalam. Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Tujuan Pembangunan Nasional, sebagaimana diamanatkan dalam Pembukaan Undang Undang Dasar 1945 adalah melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia

Lebih terperinci

BERITA RESMI STATISTIK

BERITA RESMI STATISTIK BERITA RESMI STATISTIK BPS KOTA GUNUNGSITOLI INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) TAHUN 2016 IPM KOTA GUNUNGSITOLI TAHUN 2016 SEBESAR 66,85 No. 01/12785/06/2017, 11 Juli 2017 Pembangunan manusia di Kota Gunungsitoli

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Pembangunan ekonomi merupakan suatu proses yang menyebabkan. pendapatan perkapita suatu masyarakat meningkat dalam jangka panjang

BAB 1 PENDAHULUAN. Pembangunan ekonomi merupakan suatu proses yang menyebabkan. pendapatan perkapita suatu masyarakat meningkat dalam jangka panjang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan ekonomi merupakan suatu proses yang menyebabkan pendapatan perkapita suatu masyarakat meningkat dalam jangka panjang (Sukirno,1985). Sedangkan tujuan pembangunan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. meliputi kebutuhan makan maupun non makan. Bagi Indonesia, kemiskinan sudah sejak lama menjadi persoalan

BAB I PENDAHULUAN. meliputi kebutuhan makan maupun non makan. Bagi Indonesia, kemiskinan sudah sejak lama menjadi persoalan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Hampir disetiap negara berkembang kemiskinan selalu menjadi trending topic yang ramai dibicarakan. Indonesia merupakan salah satu negara berkembang yang menempati urutan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1994). Proses pembangunan memerlukan Gross National Product (GNP) yang tinggi

BAB I PENDAHULUAN. 1994). Proses pembangunan memerlukan Gross National Product (GNP) yang tinggi BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kemiskinan yang meluas merupakan tantangan terbesar dalam upaya Pembangunan (UN, International Conference on Population and Development, 1994). Proses pembangunan

Lebih terperinci

BAB III TINGKAT KESEJAHTERAAN MASYARAKAT DAN KEMISKINAN DI KABUPATEN/KOTA PROPINSI SUMATERA UTARA

BAB III TINGKAT KESEJAHTERAAN MASYARAKAT DAN KEMISKINAN DI KABUPATEN/KOTA PROPINSI SUMATERA UTARA 39 BAB III TINGKAT KESEJAHTERAAN MASYARAKAT DAN KEMISKINAN DI KABUPATEN/KOTA PROPINSI SUMATERA UTARA 3.1. Karakteristik Kemiskinan Propinsi Sumatera Utara Perkembangan persentase penduduk miskin di Sumatera

Lebih terperinci

DAFTAR ALAMAT MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TAHUN 2008/2009

DAFTAR ALAMAT MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TAHUN 2008/2009 ACEH ACEH ACEH SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT RIAU JAMBI JAMBI SUMATERA SELATAN BENGKULU LAMPUNG KEPULAUAN BANGKA BELITUNG KEPULAUAN RIAU DKI JAKARTA JAWA BARAT

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kewenangan dan tanggung jawab penuh dalam mengatur dan mengurus rumah

BAB I PENDAHULUAN. kewenangan dan tanggung jawab penuh dalam mengatur dan mengurus rumah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sejak berlakunya otonomi daerah sesuai dengan UU No. 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah dan UU No. 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah

Lebih terperinci

Sumatera Utara. Rumah Balai Batak Toba

Sumatera Utara. Rumah Balai Batak Toba , Laporan Provinsi 105 Sumatera Rumah Balai Batak Toba Rumah Balai Batak Toba adalah rumah adat dari daerah Sumatera. Rumah ini terbagi atas dua bagian, yaitu jabu parsakitan dan jabu bolon. Jabu parsakitan

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP

KATA PENGANTAR. Kepala Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan. drg. Oscar Primadi, MPH NIP KATA PENGANTAR Keberhasilan pembangunan kesehatan membutuhkan perencanaan yang baik yang didasarkan pada data dan informasi kesehatan yang tepat dan akurat serta berkualitas, sehingga dapat menggambarkan

Lebih terperinci

Lampiran 1 REALISASI DANA ALOKASI UMUM (DAU) KABUPATEN / KOTA PROVINSI SUMATERA UTARA (Tabulasi Normal dalam Rupiah) TAHUN

Lampiran 1 REALISASI DANA ALOKASI UMUM (DAU) KABUPATEN / KOTA PROVINSI SUMATERA UTARA (Tabulasi Normal dalam Rupiah) TAHUN Lampiran 1 REALISASI DANA ALOKASI UMUM (DAU) KABUPATEN / KOTA PROVINSI SUMATERA UTARA (Tabulasi Normal dalam Rupiah) TAHUN No Uraian 2005 2006 2007 2008 1 Kab. Asahan 292231000000 493236000000 546637000000

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR HK.02.02/MENKES/241/2016 TENTANG DATA PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT PER AKHIR DESEMBER TAHUN 2015

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR HK.02.02/MENKES/241/2016 TENTANG DATA PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT PER AKHIR DESEMBER TAHUN 2015 KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR HK.02.02/MENKES/241/2016 TENTANG DATA PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT PER AKHIR DESEMBER TAHUN 2015 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KESEHATAN REPUBLIK

Lebih terperinci

BPS PROVINSI SUMATERA SELATAN

BPS PROVINSI SUMATERA SELATAN BADAN PUSAT STATISTIK BPS PROVINSI SUMATERA SELATAN No.53/09/16 Th. XVIII, 01 September 2016 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SUMATERA SELATAN MARET 2016 GINI RATIO SUMSEL PADA MARET 2016 SEBESAR

Lebih terperinci

Lampiran 1. Jumlah Penduduk Menurut Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara Tahun (Jiwa)

Lampiran 1. Jumlah Penduduk Menurut Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara Tahun (Jiwa) Lampiran 1. Jumlah Penduduk Menurut Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara Tahun 2005 2007 (Jiwa) No Kabupaten/kota Tahun 2005 2006 2007 Kabupaten 1 Nias 441.807 442.019 442.548 2 Mandailing natal 386.150

Lebih terperinci

BADAN PUSAT STATISTIK PROVINSI SUMATERA UTARA

BADAN PUSAT STATISTIK PROVINSI SUMATERA UTARA BADAN PUSAT STATISTIK PROVINSI SUMATERA UTARA Seuntai Kata Sensus Pertanian 2013 (ST2013) merupakan sensus pertanian keenam yang diselenggarakan Badan Pusat Statistik (BPS) setiap 10 (sepuluh) tahun sekali

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK PROVINSI BENGKULU MARET 2016 MULAI MENURUN

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK PROVINSI BENGKULU MARET 2016 MULAI MENURUN No.54/09/17/I, 1 September 2016 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK PROVINSI BENGKULU MARET 2016 MULAI MENURUN GINI RATIO PADA MARET 2016 SEBESAR 0,357 Daerah Perkotaan 0,385 dan Perdesaan 0,302 Pada

Lebih terperinci

Disampaikan Oleh: SAUT SITUMORANG Staf Ahli Mendagri Bidang Pemerintahan

Disampaikan Oleh: SAUT SITUMORANG Staf Ahli Mendagri Bidang Pemerintahan KEMENTERIAN DALAM NEGERI Disampaikan Oleh: SAUT SITUMORANG Staf Ahli Mendagri Bidang Pemerintahan Medan, 3 April 2013 Undang Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, Pasal 150 ayat (1) dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Determinan kemiskinan..., Roy Hendra, FE UI, Universitas Indonesia

BAB I PENDAHULUAN. Determinan kemiskinan..., Roy Hendra, FE UI, Universitas Indonesia BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kemiskinan merupakan masalah dalam pembangunan yang bersifat multidimensi. Kemiskinan merupakan persoalan kompleks yang terkait dengan berbagai dimensi yakni sosial,

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK INDONESIA MARET 2017 MENURUN

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK INDONESIA MARET 2017 MENURUN No.39/07/15/Th.XI, 17 Juli 2017 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK INDONESIA MARET 2017 MENURUN GINI RATIO PADA MARET 2017 SEBESAR 0,335 Pada Maret 2017, tingkat ketimpangan pengeluaran penduduk

Lebih terperinci

Lampiran 1. Tabel Daftar Pemerintahan Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara

Lampiran 1. Tabel Daftar Pemerintahan Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara Lampiran 1 Tabel Daftar Pemerintahan Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara No. Kabupaten No. Kota 1. Kabuapaten Asahan 1. Kota Binjai 2. Kabuapaten Batubara 2. Kota Gunung Sitoli 3. Kabuapaten Dairi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pemerataan adalah hal yang sangat penting. Pada tahun 1950an, orientasi

BAB I PENDAHULUAN. pemerataan adalah hal yang sangat penting. Pada tahun 1950an, orientasi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam proses pembangunan, pencapaian pertumbuhan ekonomi dan pemerataan adalah hal yang sangat penting. Pada tahun 1950an, orientasi pembangunan negara sedang berkembang

Lebih terperinci

PROFIL KEMISKINAN DI INDONESIA SEPTEMBER 2011

PROFIL KEMISKINAN DI INDONESIA SEPTEMBER 2011 BADAN PUSAT STATISTIK No. 06/01/Th. XV, 2 Januari 2012 PROFIL KEMISKINAN DI INDONESIA SEPTEMBER 2011 JUMLAH PENDUDUK MISKIN SEPTEMBER 2011 MENCAPAI 29,89 JUTA ORANG Jumlah penduduk miskin (penduduk dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia memiliki 34 provinsi yang kini telah tumbuh menjadi beberapa wacana

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia memiliki 34 provinsi yang kini telah tumbuh menjadi beberapa wacana BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Indonesia memiliki 34 provinsi yang kini telah tumbuh menjadi beberapa wacana untuk mendirikan provinsi-provinsi baru di Indonesia. Pembentukan provinsi baru ini didasari

Lebih terperinci

SUATU TINJAUAN KEBIJAKAN ALOKASI BELANJA 3 (TIGA) BIDANG UTAMA (SOSIAL BUDAYA, INFRASTRUKTUR, EKONOMI) UNTUK 25 KABUPATEN DAN KOTA PADA RAPBD TA

SUATU TINJAUAN KEBIJAKAN ALOKASI BELANJA 3 (TIGA) BIDANG UTAMA (SOSIAL BUDAYA, INFRASTRUKTUR, EKONOMI) UNTUK 25 KABUPATEN DAN KOTA PADA RAPBD TA Karya Tulis SUATU TINJAUAN KEBIJAKAN ALOKASI BELANJA 3 (TIGA) BIDANG UTAMA (SOSIAL BUDAYA, INFRASTRUKTUR, EKONOMI) UNTUK 25 KABUPATEN DAN KOTA PADA RAPBD TA. 2006 PROVINSI SUMATERA UTARA Murbanto Sinaga

Lebih terperinci

Lampiran 1 Daftar Kabupaten/ Kota, Sampel

Lampiran 1 Daftar Kabupaten/ Kota, Sampel Lampiran 1 Daftar Kabupaten/ Kota, Sampel Kriteria No Nama Kabupaten / Kota 1 2 Sampel 1 Kota Binjai Sampel 1 2 Kota gunung Sitoli X X - 3 Kota Medan Sampel 2 4 Kota Pematang Siantar Sampel 3 5 Kota Sibolga

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.851, 2012 KEMENTERIAN AGAMA. Instansi Vertikal. Organisasi. Tata Kerja. PERATURAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2012 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2012 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA INSTANSI VERTIKAL KEMENTERIAN AGAMA

PERATURAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2012 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA INSTANSI VERTIKAL KEMENTERIAN AGAMA PERATURAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2012 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA INSTANSI VERTIKAL KEMENTERIAN AGAMA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dilindungi oleh Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945

BAB I PENDAHULUAN. dilindungi oleh Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pangan adalah salah satu hak azasi manusia dan sebagai komoditi strategis yang dilindungi oleh Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 dan kesepakatan

Lebih terperinci

PROVINSI SUMATERA UTARA TAHUN 2017 OLEH : DINAS SOSIAL PROVINSI SUMATERA UTARA

PROVINSI SUMATERA UTARA TAHUN 2017 OLEH : DINAS SOSIAL PROVINSI SUMATERA UTARA PELAKSANAAN PROGRAM KELUARGA HARAPAN (PKH) PROVINSI UTARA TAHUN 2017 OLEH : DINAS SOSIAL PROVINSI UTARA Apa itu PKH? Program Keluarga Harapan (PKH) adalah program pemberian bantuan sosial bersyarat kepada

Lebih terperinci

BAB I. PENDAHULUAN. yang signifikan, dimana pada tahun 2010 yaitu mencapai 8,58% meningkat. hingga pada tahun 2014 yaitu mencapai sebesar 9,91%.

BAB I. PENDAHULUAN. yang signifikan, dimana pada tahun 2010 yaitu mencapai 8,58% meningkat. hingga pada tahun 2014 yaitu mencapai sebesar 9,91%. BAB I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Subsektor perikanan memberikan kontribusi terhadap PDRB sektor pertanian di Provinsi Sumatera Utara tahun 2010 s/d 2014 mengalami peningkatan yang signifikan, dimana

Lebih terperinci

Universitas Sumatera Utara

Universitas Sumatera Utara Lampiran 1 Jenis Pendapatan Pajak untuk Provinsi dan Kabupaten/Kota Jenis pajak kabupaten/kota meliputi: 1. Pajak kendaraan bermotor 2. Bea balik nama kendaraan bermotor 3. Pajak bahan bakar kendaraan

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SUMATERA BARAT MARET 2016 MULAI MENURUN

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SUMATERA BARAT MARET 2016 MULAI MENURUN No.54/9/13/Th. XIX, 1 ember 2016 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SUMATERA BARAT MARET 2016 MULAI MENURUN GINI RATIO PADA MARET 2016 SEBESAR 0,331 Pada 2016, tingkat ketimpangan pengeluaran penduduk

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Sektor pariwisata dan kebudayaan merupakan salah satu sektor yang sangat potensial dan

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Sektor pariwisata dan kebudayaan merupakan salah satu sektor yang sangat potensial dan BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sektor pariwisata dan kebudayaan merupakan salah satu sektor yang sangat potensial dan perlu mendapat perhatian yang baik bagi pemerintah daerah untuk keberlangsungan

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN PEMBANGUNAN PROVINSI SUMATERA UTARA 2014

PERKEMBANGAN PEMBANGUNAN PROVINSI SUMATERA UTARA 2014 OUTLINE ANALISIS PROVINSI 1. Perkembangan Indikator Utama 1.1 Pertumbuhan Ekonomi 1.2 Pengurangan Pengangguran 1.3 Pengurangan Kemiskinan 2. Kinerja Pembangunan Kota/ Kabupaten 2.1 Pertumbuhan Ekonomi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pembangunan ekonomi suatu daerah pada dasarnya merupakan kegiatan yang

BAB I PENDAHULUAN. Pembangunan ekonomi suatu daerah pada dasarnya merupakan kegiatan yang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Pembangunan ekonomi suatu daerah pada dasarnya merupakan kegiatan yang dilakukan secara sadar dan berkesinambungan yang dijalankan secara bersama-sama baik

Lebih terperinci

Lampiran 1 Hasil Regression Model GLS FIXED EFFECT (FEM)

Lampiran 1 Hasil Regression Model GLS FIXED EFFECT (FEM) LAMPIRAN Lampiran 1 Hasil Regression Model GLS FIXED EFFECT (FEM) Dependent Variable: BD? Method: Pooled EGLS (Cross-section weights) Date: 01/01/11 Time: 05:56 Sample: 2010 2013 Included observations:

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Produksi pangan di negara-negara sedang berkembang meningkat. Sekalipun

BAB I PENDAHULUAN. Produksi pangan di negara-negara sedang berkembang meningkat. Sekalipun BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Produksi pangan di negara-negara sedang berkembang meningkat. Sekalipun demikian, tiap tahun penduduk yang tidak cukup makan makin banyak jumlahnya. Indonesia merupakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Siklus pengelolaan keuangan daerah merupakan tahapan-tahapan yang

BAB I PENDAHULUAN. Siklus pengelolaan keuangan daerah merupakan tahapan-tahapan yang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Siklus pengelolaan keuangan daerah merupakan tahapan-tahapan yang harus dilakukan dalam mengelola keuangan yang menjadi wewenang dan tanggung jawab pemerintah

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SUMATERA UTARA SEPTEMBER 2016 MENURUN

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SUMATERA UTARA SEPTEMBER 2016 MENURUN BPS PROVINSI SUMATERA UTARA No. 13/02/12/Th. XX, 06 Februari 2017 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SUMATERA UTARA SEPTEMBER 2016 MENURUN GINI RATIO PADA SEPTEMBER 2016 SEBESAR 0,312 Pada ember

Lebih terperinci

PROFIL KEMISKINAN DI MALUKU TAHUN 2013

PROFIL KEMISKINAN DI MALUKU TAHUN 2013 No., 05/01/81/Th. XV, 2 Januari 2014 Agustus 2007 PROFIL KEMISKINAN DI MALUKU TAHUN 2013 RINGKASAN Jumlah penduduk miskin (penduduk yang pengeluaran per bulannya berada di bawah Garis Kemiskinan) di Maluku

Lebih terperinci

Tabel 1.1. Daftar Surplus/Defisit Laporan Realisasi APBD Kabupaten/Kota T.A (dalam jutaan rupiah)

Tabel 1.1. Daftar Surplus/Defisit Laporan Realisasi APBD Kabupaten/Kota T.A (dalam jutaan rupiah) LAMPIRAN 1 Tabel 1.1. Daftar Surplus/Defisit Laporan Realisasi APBD Kabupaten/Kota T.A 2011-2014 (dalam jutaan rupiah) Surplus/Defisit APBD DAERAH 2011 2012 2013 2014 Kab. Nias -58.553-56.354-78.479-45.813

Lebih terperinci

PROFIL PEMANFAATAN TEKNOLOGI INFORMASI OLEH MASYARAKAT

PROFIL PEMANFAATAN TEKNOLOGI INFORMASI OLEH MASYARAKAT No. 42 / IX / 14 Agustus 2006 PROFIL PEMANFAATAN TEKNOLOGI INFORMASI OLEH MASYARAKAT Hasil Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) 2005 Dari hasil Susenas 2005, sebanyak 7,7 juta dari 58,8 juta rumahtangga

Lebih terperinci

TIM NASIONAL PERCEPATAN PENANGGULANGAN KEMISKINAN 1

TIM NASIONAL PERCEPATAN PENANGGULANGAN KEMISKINAN 1 1 indikator kesejahteraan DAERAH provinsi sumatera utara sekretariat Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan Sekretariat Wakil Presiden Republik Indonesia Jl. Kebon Sirih No. 14 Jakarta Pusat

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK MALUKU SEPTEMBER 2016 MENURUN

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK MALUKU SEPTEMBER 2016 MENURUN BADAN PUSAT STATISTIK No.06/02/81/Th.2017, 6 Februari 2017 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK MALUKU SEPTEMBER 2016 MENURUN GINI RATIO MALUKU PADA SEPTEMBER 2016 SEBESAR 0,344 Pada September 2016,

Lebih terperinci

DAFTAR PENERIMA SURAT Kelompok I

DAFTAR PENERIMA SURAT Kelompok I DAFTAR PENERIMA SURAT Kelompok I Lampiran I Surat No. B.41/S.KT.03/2018 Tanggal: 19 Februari 2018 Kementerian/Lembaga 1. Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian; 2. Sekretaris Kementerian

Lebih terperinci

IV. GAMBARAN UMUM Letak Geogafis dan Wilayah Administratif DKI Jakarta. Bujur Timur. Luas wilayah Provinsi DKI Jakarta, berdasarkan SK Gubernur

IV. GAMBARAN UMUM Letak Geogafis dan Wilayah Administratif DKI Jakarta. Bujur Timur. Luas wilayah Provinsi DKI Jakarta, berdasarkan SK Gubernur 57 IV. GAMBARAN UMUM 4.1. Letak Geogafis dan Wilayah Administratif DKI Jakarta Provinsi DKI Jakarta merupakan dataran rendah dengan ketinggian rata-rata 7 meter diatas permukaan laut dan terletak antara

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. dibandingkan jumlah kebutuhan manusia untuk mencukupi kebutuhan hidupnya

I. PENDAHULUAN. dibandingkan jumlah kebutuhan manusia untuk mencukupi kebutuhan hidupnya I. PENDAHULUAN. Latar Belakang Manusia selalu menghadapi masalah untuk bisa tetap hidup. Hal ini disebabkan karena tidak sesuainya jumlah barang dan jasa yang tersedia dibandingkan jumlah kebutuhan manusia

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK MALUKU UTARA SEPTEMBER 2016

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK MALUKU UTARA SEPTEMBER 2016 No. 11/02/82/Th. XVI, 1 Februari 2017 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK MALUKU UTARA SEPTEMBER 2016 GINI RATIO DI MALUKU UTARA KEADAAN SEPTEMBER 2016 SEBESAR 0,309 Pada September 2016, tingkat ketimpangan

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK PAPUA BARAT MARET 2017 MEMBAIK

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK PAPUA BARAT MARET 2017 MEMBAIK No. 35/07/91 Th. XI, 17 Juli 2017 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK PAPUA BARAT MARET 2017 MEMBAIK GINI RATIO PADA MARET 2017 SEBESAR 0,390 Pada Maret 2017, tingkat ketimpangan pengeluaran penduduk

Lebih terperinci

PROFIL KEMISKINAN DI PROVINSI SULAWESI BARAT MARET 2016

PROFIL KEMISKINAN DI PROVINSI SULAWESI BARAT MARET 2016 BPS PROVINSI SULAWESI BARAT No. 42/07/76/Th. X, 18 Juli 2016 PROFIL KEMISKINAN DI PROVINSI SULAWESI BARAT MARET 2016 JUMLAH PENDUDUK MISKIN MARET 2016 SEBANYAK 152,73 RIBU JIWA Persentase penduduk miskin

Lebih terperinci

pemerintahan lokal yang bersifat otonomi (local outonomous government) sebagai

pemerintahan lokal yang bersifat otonomi (local outonomous government) sebagai BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Negara Republik Indonesia adalah kepulauan yang besar yang terdiri dari ribuan pulau, memiliki alam yang kaya, tanah yang subur dan ratusan juta penduduk. Di samping

Lebih terperinci

PROFIL KEMISKINAN DI PROVINSI SULAWESI BARAT SEPTEMBER 2015

PROFIL KEMISKINAN DI PROVINSI SULAWESI BARAT SEPTEMBER 2015 BPS PROVINSI SULAWESI BARAT No. 5/01/76/Th. X, 4 Januari 2016 PROFIL KEMISKINAN DI PROVINSI SULAWESI BARAT SEPTEMBER 2015 JUMLAH PENDUDUK MISKIN SEPTEMBER 2015 SEBANYAK 153,21 RIBU JIWA Persentase penduduk

Lebih terperinci

ANALISIS KETIMPANGAN DISTRIBUSI PENDAPATAN DI PROPINSI SUMATERA UTARA

ANALISIS KETIMPANGAN DISTRIBUSI PENDAPATAN DI PROPINSI SUMATERA UTARA ANALISIS KETIMPANGAN DISTRIBUSI PENDAPATAN DI PROPINSI SUMATERA UTARA SHITA TIARA Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Muslim Nusantara email : ae_shita@yahoo.com ABSTRAK Selama proses pembangunan Indonesia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pembangunan Jangka Panjang tahun merupakan kelanjutan

BAB I PENDAHULUAN. Pembangunan Jangka Panjang tahun merupakan kelanjutan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pembangunan Jangka Panjang tahun 2005 2025 merupakan kelanjutan perencanaan dari tahap pembangunan sebelumnya untuk mempercepat capaian tujuan pembangunan sebagaimana

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Jumlah penduduk adalah salah satu input pembangunan ekonomi. Data

BAB 1 PENDAHULUAN. Jumlah penduduk adalah salah satu input pembangunan ekonomi. Data 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN Jumlah penduduk adalah salah satu input pembangunan ekonomi. Data jumlah penduduk Indonesia tahun 2010 sampai 2015 menunjukkan kenaikan setiap tahun. Jumlah penduduk

Lebih terperinci

PREVALENSI BALITA GIZI KURANG BERDASARKAN BERAT BADAN MENURUT UMUR (BB/U) DI BERBAGAI PROVINSI DI INDONESIA TAHUN Status Gizi Provinsi

PREVALENSI BALITA GIZI KURANG BERDASARKAN BERAT BADAN MENURUT UMUR (BB/U) DI BERBAGAI PROVINSI DI INDONESIA TAHUN Status Gizi Provinsi LAMPIRAN 1 PREVALENSI BALITA GIZI KURANG BERDASARKAN BERAT BADAN MENURUT UMUR (BB/U) DI BERBAGAI PROVINSI DI INDONESIA TAHUN 2013 Status Gizi No Provinsi Gizi Buruk (%) Gizi Kurang (%) 1 Aceh 7,9 18,4

Lebih terperinci

Tahun Jan Feb Maret April Mei Juni Juli Agust Sept Okt Nov Des

Tahun Jan Feb Maret April Mei Juni Juli Agust Sept Okt Nov Des Lampiran 1 Perkembangan Harga Kacang Kedelai Tingkat Produsen di Provinsi Sumatera Utara Tahun 2003-2012 Tahun Jan Feb Maret April Mei Juni Juli Agust Sept Okt Nov Des 2003 2,733 2,733 2,375 2,921 2,676

Lebih terperinci

JUMLAH PENEMPATAN TENAGA KERJA INDONESIA ASAL PROVINSI BERDASARKAN JENIS KELAMIN PERIODE 1 JANUARI S.D 31 OKTOBER 2015

JUMLAH PENEMPATAN TENAGA KERJA INDONESIA ASAL PROVINSI BERDASARKAN JENIS KELAMIN PERIODE 1 JANUARI S.D 31 OKTOBER 2015 JUMLAH PENEMPATAN TENAGA KERJA INDONESIA ASAL PROVINSI BERDASARKAN JENIS KELAMIN NO PROVINSI LAKI-LAKI PEREMPUAN Total 1 ACEH 197 435 632 2 SUMATERA UTARA 1,257 8,378 9,635 3 SUMATERA BARAT 116 476 592

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia. Pembangunan di bidang ekonomi ini sangat penting karena dengan

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia. Pembangunan di bidang ekonomi ini sangat penting karena dengan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Setiap Negara mempunyai tujuan dalam pembangunan ekonomi termasuk Indonesia. Pembangunan di bidang ekonomi ini sangat penting karena dengan meningkatnya pembangunan

Lebih terperinci

Medan, Maret 2014 Plt. Kepala Kanwil Ditjen Perbendaharaan Provinsi Sumatera Utara. Syahril Anwar NIP

Medan, Maret 2014 Plt. Kepala Kanwil Ditjen Perbendaharaan Provinsi Sumatera Utara. Syahril Anwar NIP KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah Swt, Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkah, rahmat dan karunia-nyalah maka Kajian Fiskal Regional Provinsi Sumatera Utara tahun 2013 ini dapat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1 Universitas Indonesia Disparitas produk..., Raja Iskandar Rambe, FE UI, 2010.

BAB I PENDAHULUAN. 1 Universitas Indonesia Disparitas produk..., Raja Iskandar Rambe, FE UI, 2010. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Sebagaimana halnya dengan pengertian pembangunan pada umumnya, pembangunan daerah juga merupakan persoalan yang multi-dimensi. Banyak aspek yang terkait,

Lebih terperinci

Lampiran 1. Jadwal Penelitian

Lampiran 1. Jadwal Penelitian Lampiran 1. Jadwal Penelitian Bulan No. Kegiatan Penelitian April 2013. Mei 2013 Juni 2013 Juli 2013 Agustus 2013 September 2013. M1 M2 M3 M4 M1 M2 M3 M4 M1 M2 M3 M4 M1 M2 M3 M4 M1 M2 M3 M4 M1 M2 1 Pengajuan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. oleh karena pupuk kimia lebih mudah diperoleh dan aplikasinya bagi tanaman

BAB I PENDAHULUAN. oleh karena pupuk kimia lebih mudah diperoleh dan aplikasinya bagi tanaman BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Penggunaan pupuk pada tanah pertanian terutama pupuk kandang telah di mulai berabad abad yang silam sesuai dengan sejarah pertanian. Penggunaan senyawa kimia sebagai pupuk

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. tanaman dagang yang sangat menguntungkan, dengan masukan (input) yang

I. PENDAHULUAN. tanaman dagang yang sangat menguntungkan, dengan masukan (input) yang I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kacang tanah merupakan tanaman palawija yang secara ekonomis berperan penting bagi kehidupan manusia. Selain itu, juga dapat dijadikan bahan baku industri. Sebagai sumber

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SULAWESI TENGGARA MARET 2017 MENURUN TERHADAP MARET 2016

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SULAWESI TENGGARA MARET 2017 MENURUN TERHADAP MARET 2016 BADAN PUSAT STATISTIK BADAN PUSAT STATISTIK No.39/07/Th.XX, 17 Juli 2017 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK SULAWESI TENGGARA MARET 2017 MENURUN TERHADAP MARET 2016 GINI RATIO PADA MARET 2017 SEBESAR

Lebih terperinci

Lampiran 1. Sampel. Universitas Sumatera Utara

Lampiran 1. Sampel. Universitas Sumatera Utara Lampiran 1 Sampel No Nama Kabupaten/Kota Kriteria Jumlah 1 2 Kota 1 Sibolga Sampel 1 2 Tanjungbalai - 3 Pematangsiantar Sampel 2 4 Tebing Tinggi Sampel 3 5 Medan Sampel 4 6 Binjai Sampel 5 7 Padangsidimpuan

Lebih terperinci

Mewujudkan Profesionalisme ASN dengan Perangkat & kewenangan yang terbatas?

Mewujudkan Profesionalisme ASN dengan Perangkat & kewenangan yang terbatas? Mewujudkan Profesionalisme ASN dengan Perangkat & kewenangan yang terbatas? Dialog Publik : MERESPON PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 18/2016 TENTANG PERANGKAT DAERAH Reni Suzana Pusat Pengembangan Program &

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN KONSUMSI MARET 2017

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN KONSUMSI MARET 2017 No. 41/07/36/Th.XI, 17 Juli 2017 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN KONSUMSI MARET 2017 GINI RATIO PROVINSI BANTEN MARET 2017 MENURUN Pada 2017, tingkat ketimpangan pengeluaran penduduk Banten yang diukur

Lebih terperinci

PROFIL KEMISKINAN DI INDONESIA SEPTEMBER 2012

PROFIL KEMISKINAN DI INDONESIA SEPTEMBER 2012 BADAN PUSAT STATISTIK No. 06/01/Th. XVI, 2 Januari 2013 PROFIL KEMISKINAN DI INDONESIA SEPTEMBER 2012 JUMLAH PENDUDUK MISKIN SEPTEMBER 2012 MENCAPAI 28,59 JUTA ORANG Pada bulan September 2012, jumlah penduduk

Lebih terperinci

LAMPIRAN. Lampiran I JADWAL PENELITIAN

LAMPIRAN. Lampiran I JADWAL PENELITIAN LAMPIRAN Lampiran I JADWAL PENELITIAN kegiatan Sep-15 okt 2015 Nov-15 des 2015 Jan-16 peb 2016 Mar-16 Apr-16 mei 2016 juni2016 pengajuan judul penyetujuan judul penulisan proposal bimbingan proposal penyelesaian

Lebih terperinci

RINCIAN LABUHANBATU UTARA TEBING TINGGI BATUBARA ASAHAN TANJUNG BALAI NAMA DAN TANDA TANGAN KPU PROVINSI

RINCIAN LABUHANBATU UTARA TEBING TINGGI BATUBARA ASAHAN TANJUNG BALAI NAMA DAN TANDA TANGAN KPU PROVINSI SERTIFIKAT REKAPITULASI HASIL DAN PENGHITUNGAN PEROLEHAN SUARA DARI SETIAP KABUPATEN/KOTA DI TINGKAT PROVINSI DALAM PEMILU PRESIDEN DAN WAKIL PRESIDEN TAHUN 2014 diisi berdasarkan formulir Model DB1 PPWP

Lebih terperinci

PERTUMBUHAN EKONOMI RIAU TAHUN 2015

PERTUMBUHAN EKONOMI RIAU TAHUN 2015 No. 10/02/14/Th. XVII, 5 Februari 2016 PERTUMBUHAN EKONOMI RIAU TAHUN EKONOMI RIAU TAHUN TUMBUH 0,22 PERSEN MELAMBAT SEJAK LIMA TAHUN TERAKHIR Perekonomian Riau tahun yang diukur berdasarkan Produk Domestik

Lebih terperinci

Lampiran 1. Luas Panen, Produksi dan Produktivitas Buah Manggis Menurut Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara

Lampiran 1. Luas Panen, Produksi dan Produktivitas Buah Manggis Menurut Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara Lampiran 1., Produksi dan Produktivitas Buah Manggis Menurut Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara NO KABUPATEN/KOTA Produksi (Ton) TAHUN 2005 2006 2007 2008 Produktivitas Produksi Produktivitas Produksi

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. tantangan, menyesuaikan diri dalam pola dan struktur produksi terhadap

I. PENDAHULUAN. tantangan, menyesuaikan diri dalam pola dan struktur produksi terhadap I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Menurut Suhardiyono (1992), dalam rangka membangun pertanian tangguh para pelaku pembangunan pertanian perlu memiliki kemampuan dalam memanfaatkan segala sumberdaya secara

Lebih terperinci

PROFIL KEMISKINAN DI PROVINSI SULAWESI BARAT SEPTEMBER 2016

PROFIL KEMISKINAN DI PROVINSI SULAWESI BARAT SEPTEMBER 2016 BPS PROVINSI SULAWESI BARAT No. 05/01/76/Th.XI, 3 Januari 2017 PROFIL KEMISKINAN DI PROVINSI SULAWESI BARAT SEPTEMBER 2016 JUMLAH PENDUDUK MISKIN sebesar 146,90 RIBU JIWA (11,19 PERSEN) Persentase penduduk

Lebih terperinci

B. Sekretaris Daerah Kabupaten/Kota Wilayah Indonesia Barat

B. Sekretaris Daerah Kabupaten/Kota Wilayah Indonesia Barat LAMPIRAN UNDANGAN (PEMERINTAH DAERAH) A. Sekretaris Daerah Provinsi Wilayah Barat 1. Sekretaris Daerah Provinsi Aceh 2. Sekretaris Daerah Provinsi Sumatera Utara 3. Sekretaris Daerah Provinsi Sumatera

Lebih terperinci

PROFIL KEMISKINAN DI INDONESIA MARET 2010

PROFIL KEMISKINAN DI INDONESIA MARET 2010 BADAN PUSAT STATISTIK No. 45/07/Th. XIII, 1 Juli 2010 PROFIL KEMISKINAN DI INDONESIA MARET 2010 JUMLAH PENDUDUK MISKIN MARET 2010 MENCAPAI 31,02 JUTA Jumlah penduduk miskin (penduduk dengan pengeluaran

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN EKSPOR DAN IMPOR INDONESIA APRIL 2015

PERKEMBANGAN EKSPOR DAN IMPOR INDONESIA APRIL 2015 BADAN PUSAT STATISTIK No. 48/05/Th. XVIII, 15 Mei PERKEMBANGAN EKSPOR DAN IMPOR INDONESIA APRIL A. PERKEMBANGAN EKSPOR EKSPOR APRIL MENCAPAI US$13,08 MILIAR Nilai ekspor Indonesia April mencapai US$13,08

Lebih terperinci

ANALISIS PERTUMBUHAN DAN PERSEBARAN PENDUDUK PROVINSI SUMATERA UTARA BERDASARKAN HASIL SENSUS PENDUDUK TAHUN 2010 Oleh Mbina Pinem *

ANALISIS PERTUMBUHAN DAN PERSEBARAN PENDUDUK PROVINSI SUMATERA UTARA BERDASARKAN HASIL SENSUS PENDUDUK TAHUN 2010 Oleh Mbina Pinem * ANALISIS PERTUMBUHAN DAN PERSEBARAN PENDUDUK PROVINSI SUMATERA UTARA BERDASARKAN HASIL SENSUS PENDUDUK TAHUN 2010 Oleh Mbina Pinem * Abstrak Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pertumbuhan dan persebaran

Lebih terperinci

ALOKASI ANGGARAN DAERAH DALAM PEMBANGUNAN MANUSIA KABUPATEN/KOTA DI PROVINSI SUMATERA UTARA Beryl Artesian Girsang

ALOKASI ANGGARAN DAERAH DALAM PEMBANGUNAN MANUSIA KABUPATEN/KOTA DI PROVINSI SUMATERA UTARA Beryl Artesian Girsang ALOKASI ANGGARAN DAERAH DALAM PEMBANGUNAN MANUSIA KABUPATEN/KOTA DI PROVINSI SUMATERA UTARA 2001-2009 Beryl Artesian Girsang berylgirsang@gmail.com Tukiran tukiran@ugm.ac.id Abstract Human resources enhancement

Lebih terperinci

PERTUMBUHAN EKONOMI PAKPAK BHARAT TAHUN 2013

PERTUMBUHAN EKONOMI PAKPAK BHARAT TAHUN 2013 BPS KABUPATEN PAKPAK BHARAT No. 22/09/1216/Th. IX, 22 September 2014 PERTUMBUHAN EKONOMI PAKPAK BHARAT TAHUN 2013 Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Pakpak Bharat pada tahun 2013 yaitu sebesar 5,86 persen dimana

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Produksi dari suatu usaha penangkapan ikan laut dan perairan umum sebahagian

BAB I PENDAHULUAN. Produksi dari suatu usaha penangkapan ikan laut dan perairan umum sebahagian 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia memiliki kekayaan alam laut yang banyak dan beranekaragam. Sektor perikanan memegang peranan penting dalam perekonomian nasional terutama dalam penyediaan

Lebih terperinci

PROFIL KEMISKINAN DI INDONESIA MARET 2017

PROFIL KEMISKINAN DI INDONESIA MARET 2017 PROFIL KEMISKINAN DI INDONESIA MARET 2017 PERSENTASE PENDUDUK MISKIN MARET 2017 MENCAPAI 10,64 PERSEN No. 66/07/Th. XX, 17 Juli 2017 Pada bulan Maret 2017, jumlah penduduk miskin (penduduk dengan pengeluaran

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN EKSPOR DAN IMPOR INDONESIA FEBRUARI 2011

PERKEMBANGAN EKSPOR DAN IMPOR INDONESIA FEBRUARI 2011 BADAN PUSAT STATISTIK No.21/04/Th.XIV, 1 April PERKEMBANGAN EKSPOR DAN IMPOR INDONESIA FEBRUARI A. PERKEMBANGAN EKSPOR EKSPOR FEBRUARI MENCAPAI US$14,40 MILIAR Nilai ekspor Indonesia mencapai US$14,40

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kerja pengelolaan pemerintahan, Indonesia dibagi menjadi daerah kabupaten dan. sendiri urusan pemerintahan dan pelayanan publik.

BAB I PENDAHULUAN. kerja pengelolaan pemerintahan, Indonesia dibagi menjadi daerah kabupaten dan. sendiri urusan pemerintahan dan pelayanan publik. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Negara Kesatuan Republik Indonesia menyelenggarakan pemerintahan Negara dan pembangunan nasional untuk mencapai masyarakat adil, makmur dan merata berdasarkan Pancasila

Lebih terperinci

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK BANTEN SEPTEMBER 2016 MENURUN

TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK BANTEN SEPTEMBER 2016 MENURUN No.12/02/Th.XI, 6 Februari 2017 TINGKAT KETIMPANGAN PENGELUARAN PENDUDUK BANTEN SEPTEMBER 2016 MENURUN GINI RATIO PADA SEPTEMBER 2016 SEBESAR 0,392 Pada ember 2016, tingkat ketimpangan pengeluaran penduduk

Lebih terperinci