BAB III PENUTUP. A. Kesimpulan. Dari hasil penelitian tentang Pendirian Bangunan untuk Rumah Tinggal di

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB III PENUTUP. A. Kesimpulan. Dari hasil penelitian tentang Pendirian Bangunan untuk Rumah Tinggal di"

Transkripsi

1 BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Dari hasil penelitian tentang Pendirian Bangunan untuk Rumah Tinggal di Kabupaten Sleman setelah berlakunya Peraturan Daerah Nomor 1 Tahun 1990 tentang Peraturan Bangunan dapat disimpulkan sebagai berikut : Sebagian besar masyarakat di Kabupaten Sleman, khususnya untuk masyarakat Kecamatan Depok, Kecamatan Mlati, dan untuk Kecamatan Sleman sudah memiliki Izin Mendirikan Bangunan (IMB) untuk rumah tinggal mereka. Berdasarkan hasil penelitian didapati sebanyak 63,33% masyarakat sudah memiliki Izin Mendirikan Bangunan (IMB) dan yang tidak memiliki IMB sebanyak 36,67%. Maka dengan ini dapat membuktikan bahwa tingkat kesadaran masyarakat akan arti pentingnya memiliki IMB dalam mendirikan bangunan, khususnya untuk rumah tinggal cukup tinggi. Dan untuk pendirian bangunan untuk rumah tinggal sudah sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman. Yaitu bahwa kecamatan Depok, kecamatan Mlati dan kecamatan Sleman merupakan daerah untuk sektor dibidang permukiman. Hal-hal yang menyebabkan rendahnya tingkat kesadaran masyarakat untuk mendaftarkan IMB dalam melakukan pembangunan, khususnya untuk rumah tinggal adalah sebagai berikut : 1) Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang IMB. Ini disebabkan karena belum adanya penyuluhan atau sosialisasi dari pemerintah daerah setempat 96

2 97 sampai ketingkat lapisan masyarakat yang paling bawah, yaitu tingkat RT maupun RW. 2) Belum adanya sanksi yang tegas dari pemerintah daerah setempat bagi masyarakat yang belum mendaftar atau mengurus IMB untuk bangunan dan rumah tinggal mereka. 3) Masyarakat belum mengetahui arti pentingnya IMB. Karena dengan mereka memiliki IMB berarti mereka telah memenuhi standar dalam melakukan pembangunan dan juga sebagai warga negara yang baik karena telah mematuhi peraturan yang telah ditetapkan oleh pemerintah. Dan untuk penggunaan tanah untuk rumah tinggal di kecamatan Depok, kecamatan Mlati dan kecamatan Sleman sudah sesuai dengan Peraturan Daerah Kabupaten Daerah Tingkat II Sleman Nomor 23 tahun 1994 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Daerah Tingkat II Sleman. Yaitu bahwa kecamatan Depok, Kecamatan Mlati dan Kecamatan Sleman merupakan wilayah permukiman di Kabupaten Sleman, hal tersebut sesuai dengan Pasal 14 Peraturan Daerah kabupaten Daerah Tingkat II Sleman Nomor 23 Tahun 1994 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Daerah Tingkat II Sleman. B. Saran Berdasarkan kesimpulan diatas maka yang dapat penulis sarankan adalah sebagai berikut : 1. Bagi pemerintah

3 98 a) Menyediakan informasi tentang kegiatan-kegiatan pembangunan yang dapat dilaksanakan melalui kemitraan antara pemerintah dan masyarakat. b) Menumbuhkan rasa tanggungjawab dikalangan penduduk untuk membantu pemerintah dalam melaksanakan kegiatan-kegiatan pembangunan demi kepentingan bersama. c) Memberikan bimbingan serta bantuan yang diperlukan oleh masyarakat untuk dapat berperan serta. d) Pemerintah perlu lebih terbuka mengenai kebijakan yang ditempuh, kegiatan yang akan dilakukan oleh pemerintah, dan alasan mengapa kegiatan tersebut dilakukan, terutama dalam mempersiapkan rencana tata ruang wilayah. 2. Bagi masyarakat a) Kepatuhan masyarakat dalam memenuhi kewajiban mereka, seperti membayar pajak dan membayar retribusi atas pelayanan yang mereka terima. b) Kesediaan untuk menaati peraturan yang digariskan oleh pemerintah, seperti mendapatkan Izin Mendirikan Bangunan (IMB) sebelum mendirikan bangunan.

4 DAFTAR PUSTAKA Andi Hamzah., Et all,1990, Dasar-dasar Hukum Perumahan, Bineka Cipta, Jakarta. A. P. Palindungan, 1993, Komentar atas Undang-undang Penataan Ruang (Undangundang Nomor 24 Tahun 1992), Mandar Maju: Bandung. Choirul Narbuko., Et all, 2002, Metodologi Penelitian, Bumi Aksara, Jakarta. Daud Silalahi, 1996, Hukum Lingkungan Dalam Sistem Penegakan Hukum Indonesia, Alumni : Bandung. Hartono Hadisoeprapto, 2000, Pengantar Tata Hukum Indonesia, Liberty : Yogyakarta. Juniarso Ridwan dan Achmad Sodik, 2008, Hukum Tata Ruang Dalam Konsep Kebijakan Otonomi Daerah, Nuansa, Bandung. M. Musa dan Titi Nurfitri, 1988, Metodologi Penelitian, CV. Fajar Agung: Jakarta. Pedoman Penulisan Hukum / Skripsi, Universitas Atma Jaya : Yogyakarta. Pelayanan Site Plan, Kedaulatan Rakyat, 17 Desember Pelayanan SKBLT, Kedaulatan Rakyat, 18 Desember Ronny Hanitijo Soemitro, 1988, Metodologi Penelitian Hukum dan Jurimetri, Ghalia Indonesia: Semarang. Soerjono Soekanto, 1986, Pengantar Penelitian Hukum, UI Press: Jakarta.

5 Peraturan Perundang-undangan Amandemen Undang-Undang Dasar Republik Indonesia Undang-undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-pokok Agraria (UUPA). Undang-undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Pemukiman. Undang-undang Nomor 27 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang. Undang-undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2004 tentang Penatagunaan Tanah. KMNA/KBPN No. 6 Tahun 1998 tentang pemberian Hak Milik Atas Tanah untuk Rumah Tinggal. Peraturan Daerah Tingkat II Sleman Nomor 1 Tahun 1990 tentang Peraturan Pembangunan. Peraturan Daerah Kabupaten Daerah Tingkat II Sleman Nomor 23 Tahun 1994 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Daerah Tingkat II Sleman. Keputusan Bupati Sleman Nomor 5/Kep. KHD./A/2003 tentang Pelaksanaan Retribusi Izin Mendirikan Bangunan (IMB). Keputusan Bupati Sleman Nomor 07a/Kep. KDH/A/2004 tentang Pemberian Sanksi Administrasi Bagi Pelanggaran Izin Mendirikan Bangunan.

6 LAMPIRAN

7 c. G a m b ar K o n stru k si b aja b e serta p e rh itu n g a n n y a. d. H a sil p e n y e lid ik an tan ah d an re k o m e n d a si d ari L ab o rato riu m M c k a n ik a T a n ah u n tu k b an g u n an b e rtin g k at 3 (tig a) a tau le b ih. e. S u rat k ete ran g a n p e m ilik a n ta n ah. f. S u rat P e rin tah K e rja (S P K ) ap a b ila p e k e rjaa n d ib o ro ngk an. 6.M e m c n uh i P e rd a N o. 1 T a h u n te n tan g P eratu ran B an g un a n se rta k etc n tu a n P c run d a n g - u n d a n g an y a n g b erlaku. 7. F o rm u lir y a n g te lah dii si b e serta lam p ira n n y a d ise ra h k an k e U P T P S A d an p e m o h o n a k a n m e n d ap at tan d a te rim a. 8.P e m o h o n a k a n d ib eritah u p c rm o h o n a n d ise tuju i ata u d ito la k 9. H a l-h a l y a n g b e lu m je la s d ap at d ita n y a k an di U P T P S A.

8 P e rm o h o n a n u n tuk : m e m b a n g u n, m e m p e rlu a s, m e ru b a h 4. J e n is B a n g u n an *) : R u m ah tin g g a l, K a n to r, S e k o la h, A s ra m a, T o k o, G u d a n g, P a b rik, L a b o ra to rium, B e n g k e l, G e d u n g K u lia h, M a sjid 9. B a h a n k o n st ru k s i a. p o n d a si *) : b a tu b a ta/ b a tu k a li / p la t b e ton / tia n g p a n c a n g b. d in d ing : b a m b u / p a p a n / b a tu b a ta / b a ta k o / p re ca s t c. k u sen : k a y u k a lim a n ta n / k a y u ja ti / a lu m in iu m d. ra n g k a a tap : b a m bu / k a y u / b e to n / b aja e.penu tu p a tap : iju k / se n g / a s b e s / v la m / b e ton / on d o lin e / g e n te n g f. la n tai : ta n a h / b a m bu / k a y u / se m e n / te g e l a b u -a b u / te ra s o / k e ra m ik / g ra n it / m a rm e r M e n g e ta h u i : C a m at M e n g e ta hu i : K e p a la D e sa P e m o h o n M a te ra i R p * ) C o re t y a n g tid a k p e rlu

9 P e k e rja an : M e ny a ta k an sa ng g u p m e m b u at S u m u r P ere sap a n A ir H uja n se su ai d en g an k e te n tu an y an g b erlak u y a n g a k an k a m i la k sa n ak a n b ersa m a -sa m a d e n g a n p e m b u atan g e d u n g y a n g k am i m o h o n k a n izin. D e m ik ian S u ra t P erny ata an in i k a m i b u a t u n tu k d a p at d ip e rgun ak an seb a g a im an a m e stin y a. S lem a n, T g l. Y a n g m e ny atak a n P e mo h o n 1 M B M a lc ro i R p

10 S Y A R A T -S Y A R A T U N T U K P E M U T IH A N IZ IN M E N D IR IKA N B A N G U N A N 1. M en g a m b il fo rm u lir p ermo h o n a n d i k a n to r U n it P o la y an an T erp a d u P eriz in a n S a tu A ta p (U P T - P S A ) Jin. P ara sa m y a B e ra n, T rid a d i, S le m an T e lp , P e sa w at F o rm u lir p erm o h o n a n d iisi d a n di ta n d a ta n g a n i o le h p e mo h o n se rta d ib eri m a tera i R p ,- (sa tu a sli) 3. F o rm u lir p e rm o h on an d ile g alisir d i d u su n d an d e sa te m p a t b a n g u n a n d id irik a n. 4. T a n a h te m p at b a n g u n a n d id irik a n je n is P E K A R A N G A N 5. Fo rm u lir p e rm o h o n an d isera h k a n k e m b a li k e U n it P e la y a n a n T e rp a d u P eriz in a n S atu A ta p (U P T - P S A ), d e n g a n d iserta i la m p iran -la m p ira n (m a sin g -m a sin g ra n g k a p d u a ). a. F o to c o p y S u rat T a n ah atau S u rat K ete ra n g a n P e m ilik a n T a n a h d a ri P e m e rin ta h D e sa. b. G a m b ar S itu a si letak b a n g u n an d a n ta m p ak b a n g u n a n. c. S u ratp ern y ata a n te n ta n g k o n stru k si b a n g u n a n. (S P. 3 0 ) d. S u rat K e re la an d a ri p e m ilik ta n a h, ap a b ila te m p at b a n g u n an d idi rik a n b u k an m ilik p e mo h o n (S P. 4 0 ) e. S u rat K u a sa b e rm atera i R p ,- k e p a d a se o ra n g p e nd u d u k D IY a p ab ila p e m o h o n b e rd om isili d i lu ar D IY. (S P ) f. F o to c o p y K a rtu T an d a P en d u d u k d ari p e m ilik B a n g u n a n. 6. B a n g u n a n tid a k me la n g g ar k e te n tu a n -k ete n tu an : a. P e ra tu ra n D a erah N o. 1 2 T ah u n te n tan g G a ris S e m p a d a n. b.p e ratu ra n D a erah N o, 1 T a h u n te n ta n g P era tu ra n P e m b an g u n a n. c. P e ra tu ran D a era h te n ta n g T a ta R u an g. 7. H a l-h a l la in y a n g b e lu m je la s d a p at d ita n y ak an la n g su n g k e p a d a U P T - P S A a tau k e se ks i P eriz in a n D in a s K im p ra sw ilh u b K ab u p aten S le m a n. S le m a n, D in as K im p ra sw ilh u b K a b u p a te n S le m a n

11 P E R M O H ON A N P E M U T IH A N 1 M B P e rm o h o n a n P e m u tih a n B a n gu n a n N a tna d a n a la ma t p e m o h ou : N a m a d a n o la rrw.t p c m ilik b a u gi m an : N am a d an a la rn a t p c m ilik ta n ah : Jc n is b a ng u n n n : R u m a h tin g g a l, K a n to r, S e ko lah a n, T o k o, A sra - m a, P ab rik, L a b o ra to riura, B c n g k c l, M a sjid, G e reja, R u m a h m a k a n, H o te l, P c m o n d o k a n. L o k a si b an g u n a n L u as ta n a h L u es b a n g un a n K o n stru k s i a.p o n d a s i b.d in d in g c.r an g k a a ta p d.a ta p a. L a n ta i D ib a n g u n p a d a b u la n d an ta h un S lc m a n, M c n g c fa h u i K c p a la D e sa M c n g e ta h u i K.c p a la D u sun P e m o h o n M o to ra l R p

12 Y a n g b erta n d a ta ng a n d i b a w ah in i : P e m ilik ta n a h P ersil N o m or : L u as M 2 M e ny a tak a n tid a k b erk e b e ra ta n b a h w a d i ta n ah m ilik sa y a te rse b u t se lu as M 2 d id irik a n b a n g un an o leh. D e m ik ia n su rat in i d u b u at un tu k d ip e rg u n a k an se b a g a im a n a m e stin y a. tan gg a l Y a n g m e n y a ta k a n, Y a n g m e n y ata k a n, P e m ilik ta n a h M a te ra i M en g etah u i L u ra h D e sa

13 M e m b e ri K U A S A S E P E N U H N Y A k e p a d a : U n tu k m e n g u ru s p e m u tih a n 1M B, sa m a p i se le sai u n tu k b a n gu n a n m ilik sa y a y a n g terletak d i D e m ik ia n s u rat in i d ib u at u ritu k d ip erg u n a k an seb a g a im a n a m e stin y a. Y an g di b e ri k u a sa, Y a n g m e m b e ri k u a sa, M atcra i

14 Y a n g b e rtan d a ta n g an d i b a w a h in i sa y a : S U R A T K E T E R A N G A N K a b u p ate n S le m a n. d e n g a n in i m e n y ata k a n b a h w a : S e b id a ng tan a h je n is B u k u C. N o m o r P e rs il N o m o r K e la s L u a s T a n a h M 2 T e rleta k d i D u su n D e sa K ec a m atan D e n g a n b a ta s-b ata s U ta ra : T im ur : S e la tan : B a ra t A d a la h b e n e r-b e n a r m ilik S d r. : T n a h te rse b u l tid a k m e n ja d i se n gk e ta d e n g an p ih ak la in b a ik m e n g c n a i p e m ilik ny a n ia u p u n b atas-b at a sn y a D e m ik ia n s u rat k e te ra ng a n in i d ib u at d e ng a n se su n g g u h n y a u rjtu k d ip e rg un a k a n se b a g a im a n a m e stin y a. S le m an : N o m or : / /

15 Prosedur Pelayanan SITE PLAN Untuk Luas Tanah 1 Ha Pemohon masuk ke Din. Kimpraswilhuib Diolah Dinas Kimpraswilhub Assekda, Bidang pembangunan Sekda Bupati Klarifikasi dan tinjau lokasi Pemohon mengambil Site Plan yang telah disahkan. pemohon Untuk Luas Tanah < 1 Ha Pemohon masuk ke Din. Kimpraswilhuib Diolah Seksi Perencanaan Tata Bangunan dan Lingkungan Hidup (PTBL) Kepala Bidang Permukiman Kepala Dinas Kimpraswilhub Klarifikasi dan tinjau lokasi Pemohon mengambil Site Plan yang telah disahkan. pemohon Persyaratan SITE PLAN : Foto kopi Ijin Peruntukan Penggunaan Tanah (IPPT); Foto kopi Tanda Pembayaran Retribusi IPPT; Foto kopi KTP pemohon yang masih berlaku; Foto kopi surat Bukti Kepemilikan Tanah/Sertifikat; Gambar Site Plan;

16 Denah Lokasi Pembangunan; Peta Batas Kepemilikan Tanah; Rekomendai yang harus dimiliki dari Instansi terkait. Mekanisme Permohonan SKBLT Pemohon masuk ke Din. Kimpraswilhuib Pemohon masuk ke Din. Kimpraswilhuib Pemohon masuk ke Din. Kimpraswilhuib Pemohon masuk ke Din. Kimpraswilhuib Pemohon masuk ke Din. Kimpraswilhuib Dikabulkan Ditangguhkan Ditolak Pemohon mengambil hasil keputusan terhadap permohonannya Pemohon masuk ke Din. Kimpraswilhuib Syarat permohonan SKBLT : Foto kopi Surat Bukti Kepemilikan Tanah/Sertifikat; Foto kopi KTP Pemilik yang masih berlaku; Surat Tugas/Kuasa; Foto kopi KTP Pemegang Surat Tugas/Kuasa; Gambar Site Plan/Tapak Bangunan Skala min 1:250; Denah lokasi.

D e skrip to r K u a lifik a si M a g ister S a in s/s 2 (L e v el 7 )

D e skrip to r K u a lifik a si M a g ister S a in s/s 2 (L e v el 7 ) m a sy a ra k a t M e n g h a rm o n ik a n sa in s (ilm u p e n g eta h u a n d a n te k n o lo g i k e d o k te ra n h e w a n ), re g u la si (le g is la s i v ete rin e r d a n siste m k e se h ata

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Perkembangan perumahan akhir-akhir ini meningkat dengan pesat, hal

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Perkembangan perumahan akhir-akhir ini meningkat dengan pesat, hal BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perkembangan perumahan akhir-akhir ini meningkat dengan pesat, hal tersebut disebabkan oleh karena tuntutan yang sangat tinggi dan mendesak akan kebutuhan perumahan

Lebih terperinci

A. C O B O L R e se rv e d W o rd s

A. C O B O L R e se rv e d W o rd s P e m rop a m rja n T e rstru lctu r 1 (C O B O L ) A. C O B O L R e se rv e d W o rd s R ese rv ed W o rd s, m e ry p a fc a rn :: - k ata y a n g te la h d id e fin is ik a n - y a n g m e m ilik i art!

Lebih terperinci

F a u z u l A liw a rm a n 1. M a s A n ie n d a T F.2

F a u z u l A liw a rm a n 1. M a s A n ie n d a T F.2 T A N G G U N G J A W A B H U K U M P E N G E L O L A J A L A N T E R H A D A P K E S E L A M A T A N P E N G G U N A M O B IL D I J A L A N R A Y A K O T A S U R A B A Y A F a u z u l A liw a rm a n 1.

Lebih terperinci

KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA

KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA PERATURAN KEPALA BADAN PERTANAHAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2014 TENTANG PENCABUTAN PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN MENGENAI PERTANAHAN

Lebih terperinci

0,8 9 0,9 4 1,2 4 7,1 6 %

0,8 9 0,9 4 1,2 4 7,1 6 % P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) E M P I N G M E L I N J O P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) E M P I N G M E L I N J O B A N K I N D O N E S I A K A

Lebih terperinci

KESIMPULAN DM SARAN. Dari uraian dan pembahasan ten tang stu d i kasus pada. Putra A s li Utarna dirnuka dapat d it a r ik kesimpulan seba-

KESIMPULAN DM SARAN. Dari uraian dan pembahasan ten tang stu d i kasus pada. Putra A s li Utarna dirnuka dapat d it a r ik kesimpulan seba- BAB V KESIMPULAN DM SARAN 1. Kesimpulan Dari uraian dan pembahasan ten tang stu d i kasus pada PT Putra A s li Utarna dirnuka dapat d it a r ik kesimpulan seba- gai b e rik u t : 1. Pabrik t e g e l PT

Lebih terperinci

P U T U S A N. N o m o r / P d t. G / / P A. P a s B I S M I L L A H I R R A H M A N I R R A H I M

P U T U S A N. N o m o r / P d t. G / / P A. P a s B I S M I L L A H I R R A H M A N I R R A H I M P U T U S A N N o m o r 1 7 0 6 / P d t. G / 2 0 1 5 / P A. P a s B I S M I L L A H I R R A H M A N I R R A H I M D E M I K E A D I L A N B E R D A S A R K A N K E T U H A N A N Y A N G M A H A E S A P

Lebih terperinci

P r o f i l U s a h. a A s p e k P a s a r P e r m i n t a a n H a r g a...

P r o f i l U s a h. a A s p e k P a s a r P e r m i n t a a n H a r g a... P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P P U K -S Y A R I A H ) I N D U S T R I S O H U N P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P P U K -S Y A R I A H

Lebih terperinci

Y a n a In d a w a ti1, D o d d y R id w a n d o n o 2, M o h a m m a d irw a n A fa n d i3

Y a n a In d a w a ti1, D o d d y R id w a n d o n o 2, M o h a m m a d irw a n A fa n d i3 P E R M O D E L A N P E N G E T A H U A N P E R A T U R A N P E R U N D A N G -U N D A N G A N M E N G E N A I A K T A O T E N T IK D I IN D O N E S IA B E R B A S IS O W L Y a n a In d a w a ti1, D o

Lebih terperinci

P U T U S A N. N o m o r / P d t. G / / P A. P a s B I S M I L L A H I R R A H M A N I R R A H I M

P U T U S A N. N o m o r / P d t. G / / P A. P a s B I S M I L L A H I R R A H M A N I R R A H I M P U T U S A N N o m o r 1 7 1 1 / P d t. G / 2 0 1 5 / P A. P a s B I S M I L L A H I R R A H M A N I R R A H I M D E M I K E A D I L A N B E R D A S A R K A N K E T U H A N A N Y A N G M A H A E S A P

Lebih terperinci

USAHA PENANGKAPAN IKAN PELAGIS DENGAN ALAT TANGKAP GILLNET

USAHA PENANGKAPAN IKAN PELAGIS DENGAN ALAT TANGKAP GILLNET P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) P E N A N G K A P A N I K A N P E L A G I S D E N G A N A L A T T A N G K A P G I L L N E T P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L (

Lebih terperinci

USAHA KONVEKSI PAKAIAN JADI

USAHA KONVEKSI PAKAIAN JADI P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P P U K -S Y A R I A H ) U S A H A K O N V E K S I P A K A I A N J A D I P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H (

Lebih terperinci

BAB III GAMBARAN UMUM OBJEK PRAKTIK KERJA LAPANGAN. 3.1 Gambaran Singkat Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah

BAB III GAMBARAN UMUM OBJEK PRAKTIK KERJA LAPANGAN. 3.1 Gambaran Singkat Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah BAB III GAMBARAN UMUM OBJEK PRAKTIK KERJA LAPANGAN 3.1 Gambaran Singkat Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah (BAPPEDA) Provinsi Jawa Barat Instansi / suatu badan yang menangani pembangunan daerah provinsi

Lebih terperinci

KEMENTERIAN RISTEK DAN PENDIDIKAN TINGGI UNIVERSITAS BRAWIJAYA FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK

KEMENTERIAN RISTEK DAN PENDIDIKAN TINGGI UNIVERSITAS BRAWIJAYA FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK No: SURAT EDARAN /UN10.11/PD/2014 Memperhatikan agar pelaksanaan barang/ jasa di lingkungan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Brawijaya dapat terlaksana sesuai aturan dan selaras dengan

Lebih terperinci

MEMB EK ALI DIR I S EJAK DINI DENG AN K EWIR AUS AHAAN Disampaikan dalam pelatihan Kewirausahaan Akademi Komunikasi Radio dan Televisi (AKOMRTV)

MEMB EK ALI DIR I S EJAK DINI DENG AN K EWIR AUS AHAAN Disampaikan dalam pelatihan Kewirausahaan Akademi Komunikasi Radio dan Televisi (AKOMRTV) MEMB EK ALI DIR I S EJAK DINI DENG AN K EWIR AUS AHAAN Disampaikan dalam pelatihan Kewirausahaan Akademi Komunikasi Radio dan Televisi (AKOMRTV) O le h : A r is B. S e t y a w a n P r o g r a m D I II

Lebih terperinci

F E A S I B I L I T Y F A T T E N I N G B E E F C A T T L E W I T H D I F F E R E N T F E E D

F E A S I B I L I T Y F A T T E N I N G B E E F C A T T L E W I T H D I F F E R E N T F E E D F E A S I B I L I T Y F A T T E N I N G B E E F C A T T L E W I T H D I F F E R E N T F E E D IN C I B E U R E U M D I S T R I C T K U N I N G A N R E G E N C Y B y : T a t a n g R u s t e n d i T e d

Lebih terperinci

5 S u k u B u n g a 1 5 %

5 S u k u B u n g a 1 5 % P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) U S A H A A B O N I K A N P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) U S A H A A B O N I K A N B A N K I N D O N E S I A K A

Lebih terperinci

USAHA PEMBUATAN GULA AREN

USAHA PEMBUATAN GULA AREN P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) G U L A A R E N ( G u l a S e m u t d a n C e t a k ) P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) G U L A A R E N ( G u l a S

Lebih terperinci

1, 1 PENANGKAPAN IKAN DENGAN PURSE SEINE

1, 1 PENANGKAPAN IKAN DENGAN PURSE SEINE P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) P E N A N G K A P A N I K A N D E N G A N P U R S E S E I N E P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) P E N A N G K A P A

Lebih terperinci

Program Kerja TFPPED KBI Semarang 1

Program Kerja TFPPED KBI Semarang 1 U P A Y A M E N G G E R A K K A N P E R E K O N O M I A N D A E R A H M E L A L U I F A S I L I T A S I P E R C E P A T A N P E M B E R D A Y A A N E K O N O M I D A E R A H ( F P P E D ) S E K T O R P

Lebih terperinci

6 S u k u B u n g a 1 5 % 16,57 % 4,84 tahun PENGOLAHAN IKAN BERBASIS FISH JELLY PRODUCT

6 S u k u B u n g a 1 5 % 16,57 % 4,84 tahun PENGOLAHAN IKAN BERBASIS FISH JELLY PRODUCT P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) P E N G O L A H A N I K A N B E R B A S I S F I S H J E L L Y P R O D U C T ( O T A K -O T A K d a n K A K I N A G A ) P O L A P E M B I A Y

Lebih terperinci

K A B U P A T E N B A D U N G

K A B U P A T E N B A D U N G L A P O R A N K I N E R J A I N S T A N S I P E M E R I N T A H ( L K j I P ) D I N A S P A R I W I S A T A K A B U P A T E N B A D U N G 2 0 1 4 K A T A P E N G A N T A R O m S w a s t y a s t u P u j

Lebih terperinci

HUBUNGAN TINGKAT PENDIDIKAN DAN PENGETAHUAN IBU TENTANG GARAM BERYODIUM DENGAN PEMILIHAN GARAM DI KELURAHAN BANARAN KECAMATAN BOYOLALI

HUBUNGAN TINGKAT PENDIDIKAN DAN PENGETAHUAN IBU TENTANG GARAM BERYODIUM DENGAN PEMILIHAN GARAM DI KELURAHAN BANARAN KECAMATAN BOYOLALI HUBUNGAN TINGKAT PENDIDIKAN DAN PENGETAHUAN IBU TENTANG GARAM BERYODIUM DENGAN PEMILIHAN GARAM DI KELURAHAN BANARAN KECAMATAN BOYOLALI KARYA TULIS ILMIAH Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Menyelesaikan

Lebih terperinci

1 0 0 m 2 BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN NILA

1 0 0 m 2 BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN NILA P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) B U D I D A Y A P E M B E S A R A N I K A N N I L A P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) B U D I D A Y A P E M B E S A

Lebih terperinci

M ( R A M ) 3 2 M B. 3. M

M ( R A M ) 3 2 M B. 3. M PANDUAN 1. T e la h m e n d a fta rka n d iri k e K S E I 2. M e m ilik i P C d e n g a n k u a lifik a s i m in im u m In te l P e n tiu m M e m o ry (R A M ) 3 2 M B. 3. M e m ilik i ja rin g a n in

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 25 TAHUN 2013 TENTANG TARIP TAKSI ARGOMETER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 25 TAHUN 2013 TENTANG TARIP TAKSI ARGOMETER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 25, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 25 TAHUN 2013 TENTANG TARIP TAKSI ARGOMETER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa den ga n a da n ya kenaikan

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 50 TAHUN 2013 TENTANG PENGATURAN BIAYA SATUAN PENDIDIKAN DASAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 50 TAHUN 2013 TENTANG PENGATURAN BIAYA SATUAN PENDIDIKAN DASAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 50, 201 3 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 50 TAHUN 2013 TENTANG PENGATURAN BIAYA SATUAN PENDIDIKAN DASAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa berda s

Lebih terperinci

BAB V. K ita b Undang-undang Hukum P idana (ICUIIP) se b a g a i. suatu perundang-undangan p id a n a yang t e la h d ib e rla k u k a n

BAB V. K ita b Undang-undang Hukum P idana (ICUIIP) se b a g a i. suatu perundang-undangan p id a n a yang t e la h d ib e rla k u k a n BAB V P E N U T U P 1. K esim pulan K ita b Undang-undang Hukum P idana (ICUIIP) se b a g a i suatu perundang-undangan p id a n a yang t e la h d ib e rla k u k a n s e ca ra n a s io n a l b erd a sark

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN CIREBON NOMOR 88 TAHUN 2005 SERI B.6 PERATURAN DAERAH KABUPATEN CIREBON NOMOR 18 TAHUN 2005 TENTANG

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN CIREBON NOMOR 88 TAHUN 2005 SERI B.6 PERATURAN DAERAH KABUPATEN CIREBON NOMOR 18 TAHUN 2005 TENTANG LEMBARAN DAERAH KABUPATEN CIREBON NOMOR 88 TAHUN 2005 SERI B.6 PERATURAN DAERAH KABUPATEN CIREBON NOMOR 18 TAHUN 2005 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN DT II CIREBON NOMOR 14 TAHUN 1996

Lebih terperinci

~ 1 ~ BAB I PENDAHULU AN 1.1. LATAR BEL AK A NG

~ 1 ~ BAB I PENDAHULU AN 1.1. LATAR BEL AK A NG ~ 1 ~ BAB I PENDAHULU AN 1.1. LATAR BEL AK A NG Da la m m e n ja la nk a n tu g a s tu g a s p e m e rin ta h a n, m a ka pe m e rin ta h d a e ra h wa j ib me n y u su n d ok u m e n p e re n ca na a

Lebih terperinci

USAHA BUDIDAYA CABAI MERAH

USAHA BUDIDAYA CABAI MERAH P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P P U K -S Y A R I A H ) U S A H A B U D I D A Y A C A B A I M E R A H P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P

Lebih terperinci

BUPATI POHUWATO PROVINSI GORONTALO PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR IOTAHUN 2015

BUPATI POHUWATO PROVINSI GORONTALO PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR IOTAHUN 2015 BUPATI POHUWATO PROVINSI GORONTALO PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR IOTAHUN 2015 TENTANG PERTANGGUNGJAWABAN PELAKSANAAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH TAHUN ANGGARAN 2014 DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

BUPATI PURWOREJO P E R A T U R A N BUPATI P U R W O R E J O. N O M O R : 1 8 T A H U N 2006 T E N T A N G

BUPATI PURWOREJO P E R A T U R A N BUPATI P U R W O R E J O. N O M O R : 1 8 T A H U N 2006 T E N T A N G SALINAN 1 BUPATI PURWOREJO P E R A T U R A N BUPATI P U R W O R E J O. N O M O R : 1 8 T A H U N 2006 T E N T A N G K O D E D A N D A T A W I L A Y A H A D M I N I S T R A SI P E M E R I N T A H A N K

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 36 TAHUN 2013 TENTANG STANDAR SATUAN HARGA DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA MALANG TAHUN 2014

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 36 TAHUN 2013 TENTANG STANDAR SATUAN HARGA DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA MALANG TAHUN 2014 SALINAN NOMOR 36, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 36 TAHUN 2013 TENTANG STANDAR SATUAN HARGA DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA MALANG TAHUN 2014 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang

Lebih terperinci

REPUBLIK INDONESIA K E P U TU S A N M E N T E R I P E R M U K IM A N D A N P R A S A R A N A W I L A Y A H NOMOR 341 /K PTS/M/2002

REPUBLIK INDONESIA K E P U TU S A N M E N T E R I P E R M U K IM A N D A N P R A S A R A N A W I L A Y A H NOMOR 341 /K PTS/M/2002 M EN TER I P ERM UK IM AN D AN PR ASAR AN A WIL AY AH REPUBLIK INDONESIA K E P U TU S A N M E N T E R I P E R M U K IM A N D A N P R A S A R A N A W I L A Y A H NOMOR 341 /K PTS/M/2002 TENTANG PELIMPAHAN

Lebih terperinci

BAB II TUGAS DAN FUNGSI SEKRETARIAT DAERAH

BAB II TUGAS DAN FUNGSI SEKRETARIAT DAERAH BAB II TUGAS DAN FUNGSI SEKRETARIAT DAERAH II.1. Struktur Organisasi B A G A N O R G A NIS A S I S E K R E T A R IA T D A E R A H K A B U P A T E N P E L A L A W A N B u p a t i W a kil Bup ati S e kr

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 7 TAHUN 2014 TENTANG RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH KOTA MALANG TAHUN

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 7 TAHUN 2014 TENTANG RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH KOTA MALANG TAHUN SALINAN NOMOR 1 4/2014 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 7 TAHUN 2014 TENTANG RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH KOTA MALANG TAHUN 2013-2018 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

Lebih terperinci

EVALUASI KINERJA TRANSJAKARTA BUSWAY KORIDOR I RUTE (BLOK M-KOTA) Oleh : ANINDITO PERDANA ( )

EVALUASI KINERJA TRANSJAKARTA BUSWAY KORIDOR I RUTE (BLOK M-KOTA) Oleh : ANINDITO PERDANA ( ) EVALUASI KINERJA TRANSJAKARTA BUSWAY KORIDOR I RUTE (BLOK M-KOTA) Oleh : ANINDITO PERDANA (3105.100.056) DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB III METODOLOGI BAB IV DATA DAN PEMBAHASAN

Lebih terperinci

KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK Norma dan Implementasi

KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK Norma dan Implementasi KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK Norma dan Implementasi Alamsyah Saragih saragihalamsyah@gmail.com Jogjakarta, 18 Oktober 2013 PERSPEKTIF HAK ATAS INFORMASI Merupakan Hak Asasi Manusia yang bersifat negatif

Lebih terperinci

A s p e k P a s a r P e r m i n t a a n... 9

A s p e k P a s a r P e r m i n t a a n... 9 P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P P U K -S Y A R I A H ) U S A H A K E R U P U K I K A N P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P P U K -S Y A R

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 13/2014 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 2014 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 5 TAHUN 2012 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA SEKRETARIAT DAERAH, SEKRETARIAT

Lebih terperinci

bahwa Terbanding melakukan koreksi terhadap Peredaran Usaha berdasarkan Analisis Arus Kas/Bank;

bahwa Terbanding melakukan koreksi terhadap Peredaran Usaha berdasarkan Analisis Arus Kas/Bank; Putusan Pengadilan Pajak Nomor : Put-61809/PP/M.XIIIB/16/2015 Jenis Pajak : Pajak Pertambahan Nilai Tahun Pajak : 2010 Pokok Sengketa Menurut Terbanding Menurut Pemohon Menurut Majelis : bahwa yang menjadi

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA JAMBI NOMOR 37 TAHUN 2014 TENTANG LAGU MARS DAN HYMNE KOTA JAMBI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA JAMBI,

PERATURAN WALIKOTA JAMBI NOMOR 37 TAHUN 2014 TENTANG LAGU MARS DAN HYMNE KOTA JAMBI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA JAMBI, PERATURAN WALIKOTA JAMBI NOMOR 37 TAHUN 2014 TENTANG LAGU MARS DAN HYMNE KOTA JAMBI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA Menimbang : a. bahwa dalam rangka membangkitkan semangat kebersamaan persatuan dan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 8, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 201 3 TENTANG PEMBERIAN TAMBAHAN PENGHASILAN KEPADA PEGAWAI NEGERI SIPIL YANG DIBERIKAN TAMBAHAN PENGHASILAN BERDASARKAN BEBAN KERJA DALAM

Lebih terperinci

BAB III PENUTUP. Berdasarkan pembahasan, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa: ( 1 ) Kebijakan Pemerintah Kabupaten Sleman dalam menangani

BAB III PENUTUP. Berdasarkan pembahasan, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa: ( 1 ) Kebijakan Pemerintah Kabupaten Sleman dalam menangani 53 BAB III PENUTUP A. KESIMPULAN Berdasarkan pembahasan, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa: ( 1 ) Kebijakan Pemerintah Kabupaten Sleman dalam menangani permohonan dan penerbitan ijin mendirikan bangunan

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 2011 TENTANG PENYERTAAN MODAL PADA PT. BANK JATIM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 2011 TENTANG PENYERTAAN MODAL PADA PT. BANK JATIM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 3, 2011 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 2011 TENTANG PENYERTAAN MODAL PADA PT. BANK JATIM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa pen yerta a

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, 1 SALINAN NOMOR 11/2014 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 4 TAHUN 2014 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 17 TAHUN 2002 TENTANG PERUSAHAAN DAERAH RUMAH POTONG HEWAN DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

P R O G R A M K ER J A T A H U N A N TIM P EN G G ER A K P K K D E SA P R IN G G O W IR A W A N TA H U N 2011

P R O G R A M K ER J A T A H U N A N TIM P EN G G ER A K P K K D E SA P R IN G G O W IR A W A N TA H U N 2011 P R O G R A M K ER J A T A H U N A N TIM P EN G G ER A K P K K D E SA P R IN G G O W IR A W A N TA H U N 2011 P O K JA IV NO B ID G PR O GR A M T U JU SA SA R K EG IATA N D A K ET 1 2 3 4 5 6 7 8 1 K E

Lebih terperinci

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 59 BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 6.1. Kesimpulan Berdasarkan hasil data survai dan analisis yang dilakukan pada lahan parkir Rumah Sakit Umum Daerah RAA Soewondo Pati selama 3 hari dapat diambil kesimpulan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 34, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 34 TAHUN 2013 TENTANG PERUBAHAN KEDUA ATAS PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 20 TAHUN 2013 TENTANG TATA CARA PEMBAYARAN, PENYETORAN, TEMPAT PEMBAYARAN,

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 17, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 17 TAHUN 201 3 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 109 TAHUN 201 2 TENTANG PENJABARAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH TAHUN

Lebih terperinci

Bahwa pada hari ini Kamis tanggal Dua puluh dua bulan Septem ber tahun Dua Ribu Enam Belas

Bahwa pada hari ini Kamis tanggal Dua puluh dua bulan Septem ber tahun Dua Ribu Enam Belas MODEL BA.HP-KWK B E R IT A A C A R A H A S IL P E N E L IT IA N PERSYARATA N A D M IN IS T R A S I D O K U M E N P E R S YARATA N PENCALO N A N D A N P E R Y A R A TA N CALO N D A LA M D A LA M P E M IL

Lebih terperinci

LAMPIRAN I PERATURAN BUPATI SLEMAN NOMOR TAHUN 2016 TENTANG RENCANA KERJA PEMERINTAH DAERAH TAHUN 2017 BAB I PENDAHULUAN. 1.1.

LAMPIRAN I PERATURAN BUPATI SLEMAN NOMOR TAHUN 2016 TENTANG RENCANA KERJA PEMERINTAH DAERAH TAHUN 2017 BAB I PENDAHULUAN. 1.1. LAMPIRAN I PERATURAN BUPATI SLEMAN NOMOR TAHUN 2016 TENTANG RENCANA KERJA PEMERINTAH DAERAH TAHUN 2017 RENCANA KERJA PEMERINTAH DAERAH TAHUN 2017 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Rencana Kerja Pemerintah

Lebih terperinci

MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA FISIK LABORATORIUM KIMIA FISIK

MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA FISIK LABORATORIUM KIMIA FISIK MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA FISIK LABORATORIUM KIMIA FISIK JURUSAN KIMIA FAKULTAS MIPA UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2014 i MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA FISIK LABORATORIUM

Lebih terperinci

136 Kerajaan yang Telah Berdiri Datanglah!

136 Kerajaan yang Telah Berdiri Datanglah! 136 Kerajaan yang Telah Berdiri Datanglah! (Penyingkapan 11:15; 12:10) Capo fret 2 G C G A D A Ye - hu - wa, Kau s la - lu a - da Hing - I - blis se - ge - ra bi - na - sa; Di - Ma - lai - kat di sur -

Lebih terperinci

BUPATI BANYUWANGI SALINAN PERATURAN BUPATI BANYUWANGI NOMOR 11 TAHUN 2014 TENTANG PENYEDIAAN TEMPAT PEMAKAMAN UMUM UNTUK PERUMAHAN DAN PERMUKIMAN

BUPATI BANYUWANGI SALINAN PERATURAN BUPATI BANYUWANGI NOMOR 11 TAHUN 2014 TENTANG PENYEDIAAN TEMPAT PEMAKAMAN UMUM UNTUK PERUMAHAN DAN PERMUKIMAN 1 BUPATI BANYUWANGI SALINAN PERATURAN BUPATI BANYUWANGI NOMOR 11 TAHUN 2014 TENTANG PENYEDIAAN TEMPAT PEMAKAMAN UMUM UNTUK PERUMAHAN DAN PERMUKIMAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BANYUWANGI Menimbang

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KOTA BOGOR TAHUN 2010 NOMOR 14 SERI E PERATURAN WALIKOTA BOGOR NOMOR 17 TAHUN 2010

BERITA DAERAH KOTA BOGOR TAHUN 2010 NOMOR 14 SERI E PERATURAN WALIKOTA BOGOR NOMOR 17 TAHUN 2010 d. BERITA DAERAH KOTA BOGOR TAHUN 2010 NOMOR 14 SERI E PERATURAN WALIKOTA BOGOR NOMOR 17 TAHUN 2010 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN WALIKOTA BOGOR NOMOR 4 TAHUN 2007 TENTANG PETUNJUK PELAKSANAAN PEMBERIAN

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN PURWAKARTA NOMOR 10 TAHUN 2015 TENTANG IZIN PENGGUNAAN PEMANFAATAN TANAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH KABUPATEN PURWAKARTA NOMOR 10 TAHUN 2015 TENTANG IZIN PENGGUNAAN PEMANFAATAN TANAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI PURWAKARTA PROVINSI JAWA BARAT PERATURAN DAERAH KABUPATEN PURWAKARTA NOMOR 10 TAHUN 2015 TENTANG IZIN PENGGUNAAN PEMANFAATAN TANAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI PURWAKARTA, Menimbang

Lebih terperinci

BAB III PENUTUP. rumah makan sebagian telah sesuai dengan Peraturan Daerah Kabupaten. Peraturan Daerah Kabupaten Sleman Nomor 12 Tahun 2012 adalah

BAB III PENUTUP. rumah makan sebagian telah sesuai dengan Peraturan Daerah Kabupaten. Peraturan Daerah Kabupaten Sleman Nomor 12 Tahun 2012 adalah BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan perumusan masalah dan pembahasan yang dilakukan dapat ditarik kesimpulan bahwa penggunaan tanah pertanian untuk usaha rumah makan sebagian telah sesuai dengan

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN SERANG

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN SERANG LEMBARAN DAERAH KABUPATEN SERANG NOMOR : 525 TAHUN : 2001 SERI : C PERATURAN DAERAH KABUPATEN SERANG NOMOR 20 TAHUN 2001 TENTANG IJIN MENDIRIKAN BANGUNAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SERANG,

Lebih terperinci

BAB III ANALISA & PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISA & PERANCANGAN SISTEM BAB III ANALISA & PERANCANGAN SISTEM 3.1 Profil Perusahaan PT. Arthawensakti Gemilang (ASG) adalah perusahaan yang bergerak di sektor industri manufaktur dengan jenis produk kemasan kaleng yang berawal

Lebih terperinci

MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA ANORGANIK

MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA ANORGANIK MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA ANORGANIK JURUSAN KIMIA FAKULTAS MIPA UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2014 MANUAL PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM KIMIA ANORGANIK Kode Dokumen : 0090206013 Revisi

Lebih terperinci

PROVINSI ACEH PERATURAN BUPATI BIREUEN NOMOR 20 TAHUN 2015 TENTANG PEMUTIHAN IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN BUPATI BIREUEN,

PROVINSI ACEH PERATURAN BUPATI BIREUEN NOMOR 20 TAHUN 2015 TENTANG PEMUTIHAN IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN BUPATI BIREUEN, PROVINSI ACEH PERATURAN BUPATI BIREUEN NOMOR 20 TAHUN 2015 TENTANG PEMUTIHAN IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN BUPATI BIREUEN, Menimbang : a. bahwa sebagai upaya untuk melakukan penertiban terhadap bangunan dalam

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Dari hasil penelitian dan pembahasan mengenai implementasi

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN. Dari hasil penelitian dan pembahasan mengenai implementasi BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Dari hasil penelitian dan pembahasan mengenai implementasi pemanfaatan tanah di Kecamatan Ngaglik berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Sleman Nomor 19 Tahun 2001

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN BANTUL NOMOR 05 TAHUN 2008 T E N T A N G

PERATURAN DAERAH KABUPATEN BANTUL NOMOR 05 TAHUN 2008 T E N T A N G PERATURAN DAERAH KABUPATEN BANTUL NOMOR 05 TAHUN 2008 T E N T A N G PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN BANTUL NOMOR 7 TAHUN 2002 TENTANG IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PEMECAHAN MASALAH

BAB 3 METODE PEMECAHAN MASALAH BAB 3 METODE PEMECAHAN MASALAH 3.1 Flowchart Pemecahan Masalah Untuk memberikan gambaran yang sistematik guna mempermudah pembaca dalam memahami masalah yang dibahas dalam skripsi ini, maka dibuatlah flowchart

Lebih terperinci

BERITA ACARA PENJELASAN PEKERJAAN (AANWIJZING)

BERITA ACARA PENJELASAN PEKERJAAN (AANWIJZING) PANITIA PENGADAAN BARANG/JASA ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH BADAN KESATUAN BANGSA, POLITIK DAN PERLINDUNGAN MASYARAKAT PROVINSI SUMATERA UTARA T.A. 03 BERITA ACARA PENJELASAN PEKERJAAN (AANWIJZING)

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN GRESIK NOMOR 07 TAHUN 2005 TENTANG RETRIBUSI IJIN PERUNTUKAN PENGGUNAAN TANAH (IPPT) DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH KABUPATEN GRESIK NOMOR 07 TAHUN 2005 TENTANG RETRIBUSI IJIN PERUNTUKAN PENGGUNAAN TANAH (IPPT) DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN DAERAH KABUPATEN GRESIK NOMOR 07 TAHUN 2005 TENTANG RETRIBUSI IJIN PERUNTUKAN PENGGUNAAN TANAH (IPPT) DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI GRESIK Menimbang : a. bahwa dengan telah ditetapkannya

Lebih terperinci

- 1 - DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA,

- 1 - DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA, - 1 - PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR 14 TAHUN 2016 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR OT.001/PERKA.122/2007 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA LEMBAGA SANDI

Lebih terperinci

- RSI RAS UDAYANA. u n t u k Pe m b a n gu n a n Be r k e l a n i u t a n * È S I P ! P

- RSI RAS UDAYANA. u n t u k Pe m b a n gu n a n Be r k e l a n i u t a n * È S I P ! P - RSI RAS UDAYANA u n t u k Pe m b a n gu n a n Be r k e l a n i u t a n KUT I R -. 29 30 0 KTOBER 20 15 _ m! P * È S I P 4 ' L E M B A G A P E N E M T I A N U P E N G A B D I A N K E P A D A M A S Y A

Lebih terperinci

KOP SURAT PERUSAHAAN (Untuk yang Berbadan Hukum) FORMULIR PERMOHONAN IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN (IMB) TOWER

KOP SURAT PERUSAHAAN (Untuk yang Berbadan Hukum) FORMULIR PERMOHONAN IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN (IMB) TOWER KOP SURAT PERUSAHAAN (Untuk yang Berbadan Hukum) FORMULIR PERMOHONAN IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN (IMB) TOWER No. Permohonan : ------------------------------------------------------------------------------------

Lebih terperinci

BUPATI POHUWATO PROVINSI GORONTALO PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR 12 TAHUN 2015

BUPATI POHUWATO PROVINSI GORONTALO PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR 12 TAHUN 2015 BUPATI POHUWATO PROVINSI GORONTALO PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR 12 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN KETIGA ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR 1 TAHUN 2008 TENTANG PEMBENTUKAN ORGANISASI

Lebih terperinci

BUPATI TANAH DATAR PROVINSI SUMATERA BARAT PERATURAN BUPATI TANAH DATAR NOMOR 2 TAHUN 2014 TENTANG PEMUTIHAN IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN

BUPATI TANAH DATAR PROVINSI SUMATERA BARAT PERATURAN BUPATI TANAH DATAR NOMOR 2 TAHUN 2014 TENTANG PEMUTIHAN IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN BUPATI TANAH DATAR PROVINSI SUMATERA BARAT PERATURAN BUPATI TANAH DATAR NOMOR 2 TAHUN 2014 TENTANG PEMUTIHAN IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI TANAH DATAR Menimbang : a.

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI PERSEDIAAN DODOL

SISTEM INFORMASI PERSEDIAAN DODOL SISTEM INFORMASI PERSEDIAAN DODOL Ahmad Tahkiq 1, Luthfi Nurwandi 2, Partono 3 Jurnal Konstruksi Sekolah Tinggi Teknologi Garut Jl. Mayor Syamsu No. 1 Jayaraga Garut 44151 Indonesia Email : jurnal@sttgarut.ac.id

Lebih terperinci

BUPATI KUDUS PERATURAN BUPATI KUDUS NOMOR 11 TAHUN 2010

BUPATI KUDUS PERATURAN BUPATI KUDUS NOMOR 11 TAHUN 2010 BUPATI KUDUS PERATURAN BUPATI KUDUS NOMOR 11 TAHUN 2010 TENTANG PERUBAHAN ATAS KEPUTUSAN BUPATI KUDUS NOMOR 24 TAHUN 2001 TENTANG PELAKSANAAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 3 TAHUN 2000 TENTANG

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 5 TAHUN 2013 TENTANG JADWAL RETENSI ARSIP KEUANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 5 TAHUN 2013 TENTANG JADWAL RETENSI ARSIP KEUANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 5, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 5 TAHUN 2013 TENTANG JADWAL RETENSI ARSIP KEUANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa da la m ra n gka pen da

Lebih terperinci

TARANTULA OUTBOUND - PROPOSAL. Gathering, Outing Outbound Training Adventure Off Road Spesial Interest Kids Outbound Guiding TARANTULA TARANTULA

TARANTULA OUTBOUND - PROPOSAL. Gathering, Outing Outbound Training Adventure Off Road Spesial Interest Kids Outbound Guiding TARANTULA TARANTULA OUTBOUND - PROPOSAL Gathering, Outing Outbound Training Adventure Off Road Spesial Interest Kids Outbound Guiding PAKET GATHERING Lokasi : Bandung Utara atau sesuai kesepakatan Biaya : Rp 375.000,-/Pax

Lebih terperinci

Grafik 3.34 Produksi Hortikultura Unggulan Kabupaten Temanggung

Grafik 3.34 Produksi Hortikultura Unggulan Kabupaten Temanggung Tingginya curah hujan dan panjangnya musim hujan menjadi faktor utama penurunan produksi tanaman perkebunan seperti tembakau dan kopi. Program Pemerintah Kabupaten Temanggung dalam menggerakkan penanaman

Lebih terperinci

BAB IV PENGOLAHAN DAN ANALISIS DATA

BAB IV PENGOLAHAN DAN ANALISIS DATA BAB IV PENGOLAHAN DAN ANALISIS DATA 4.1 UMUM Bagian ini akan menjelaskan hasil pengolahan data yang didapat melalui survey kuisioner maupun survey wawancara, beserta analisis perbandingan hasil pengolahan

Lebih terperinci

R p ,-

R p ,- P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) F U R N I T U R E K A Y U P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) F U R N I T U R E K A Y U B A N K I N D O N E S I A K A

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KOTA DEPOK NOMOR 15 TAHUN 2011 PERATURAN DAERAH KOTA DEPOK NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG IZIN PEMANFAATAN RUANG

LEMBARAN DAERAH KOTA DEPOK NOMOR 15 TAHUN 2011 PERATURAN DAERAH KOTA DEPOK NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG IZIN PEMANFAATAN RUANG LEMBARAN DAERAH KOTA DEPOK NOMOR 15 TAHUN 2011 PERATURAN DAERAH KOTA DEPOK NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG IZIN PEMANFAATAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA DEPOK, Menimbang : a. bahwa Izin

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 13, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 13 TAHUN 201 3 TENTANG PEMBENTUKAN ORGANISASI DAN TATA KERJA UNIT PELAKSANA TEKNIS PERKANTORAN TERPADU PADA BADAN PENGELOLA KEUANGAN DAN ASET DAERAH

Lebih terperinci

BAB III PENUTUP. analisis, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa: tentang Pengelolaan dan Perlindungan Pasar Tradisional tetapi mengenai sarana

BAB III PENUTUP. analisis, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa: tentang Pengelolaan dan Perlindungan Pasar Tradisional tetapi mengenai sarana BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan permasalahan yang ada setelah dilakukan penelitian dan analisis, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa: 1. Pelaksanaan tanggung jawab Pemerintah Kota Surakarta dalam

Lebih terperinci

N O M O R 4 T A H U N TENTANG

N O M O R 4 T A H U N TENTANG L E M B A R A N D A E R A H K A B U P A T E N B E K A S I PERATURAN DAERAH KABUP ATEN BE KASI N O M O R 4 T A H U N 2 0 0 7 TENTANG P E R UB AH AN AT AS P E RATURAN D AE R AH K AB U P AT E N BE KAS I N

Lebih terperinci

BABA V PENUTUP. musik gambus menjadi bagian dari kehidupan budaya Lamaholot. musik gambus seolah-olah tersingkir dari kehidupan budaya setempat.

BABA V PENUTUP. musik gambus menjadi bagian dari kehidupan budaya Lamaholot. musik gambus seolah-olah tersingkir dari kehidupan budaya setempat. BABA V PENUTUP A. KESIMPULAN 1. Musik gambus merupakan musik yang berasal dari Asia Tengah dan dipengaruhi oleh kebudayaan Melayu. Walaupun masuk bersamaamn dengan masuknya agama Islam namun tidak diketahui

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUBANG NOMOR : 14 TAHUN 2006 TENTANG IZIN USAHA PERTERNAKAN. Dengan Rahmat Tuhan Yang Maha Esa BUPATI SUBANG,

PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUBANG NOMOR : 14 TAHUN 2006 TENTANG IZIN USAHA PERTERNAKAN. Dengan Rahmat Tuhan Yang Maha Esa BUPATI SUBANG, PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUBANG NOMOR : 14 TAHUN 2006 TENTANG IZIN USAHA PERTERNAKAN Dengan Rahmat Tuhan Yang Maha Esa BUPATI SUBANG, Menimbang : a. Bahwa untuk mendorong peningkatan kesempatan berusaha,

Lebih terperinci

Bab III Pelaksanaan Penelitian

Bab III Pelaksanaan Penelitian jl.p an oram a g jl. dr. setiabudi jl. k apt. ab d. ha mid /jl. p an oram a j l.b ud i sa ri i jl. b u di s a ri i i g g. he g a rb ud i l. kapt j en t endea n kom p.k an tor kec.c id ad ap & sm p. surur

Lebih terperinci

NOMOR: SERI: E PERATURAN DAERAH KABUPATEN BEKASI NOMOR 4 TAHUN 2006 TENTANG B A D A N P E R M U S Y A W A R A T A N D E S A

NOMOR: SERI: E PERATURAN DAERAH KABUPATEN BEKASI NOMOR 4 TAHUN 2006 TENTANG B A D A N P E R M U S Y A W A R A T A N D E S A LEMBARAN DAERAH KABUPATEN BEKASI NOMOR: 3 2006 SERI: E PERATURAN DAERAH KABUPATEN BEKASI NOMOR 4 TAHUN 2006 TENTANG B A D A N P E R M U S Y A W A R A T A N D E S A Mengingat : D EN GA N R AHMAT TUH AN

Lebih terperinci

RANCANGAN PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NOMOR... TAHUN 2012 TENTANG TINGKAT KLIERENS

RANCANGAN PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NOMOR... TAHUN 2012 TENTANG TINGKAT KLIERENS KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR REPUBLIK INDONESIA RANCANGAN PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NOMOR... TAHUN 2012 TENTANG TINGKAT KLIERENS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA BADAN

Lebih terperinci

KESIMPULAN BAN SARAN - SABAN. Pada lazimnya pengambilan kesimpulan pada akhir. lisa n sep erti in i dilakukan berdasarkan h a sil "comparative

KESIMPULAN BAN SARAN - SABAN. Pada lazimnya pengambilan kesimpulan pada akhir. lisa n sep erti in i dilakukan berdasarkan h a sil comparative BAB 6 KESIMPULAN BAN SARAN - SABAN 6.1. Keslmpulan* Pada lazimnya pengambilan kesimpulan pada akhir tu- lisa n sep erti in i dilakukan berdasarkan h a sil "comparative study" diantara keadaan perusahaan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 1 0, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 1 0 TAHUN 2013 TENTANG TATA CARA PEMBERIAN IZIN MENDIRIKAN DAN IZIN OPERASIONAL RUMAH SAKIT KELAS C DAN RUMAH SAKIT KELAS D DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kota Bogor Di BOGOR Yang bertanda-tangan dibawah ini :

dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kota Bogor Di BOGOR Yang bertanda-tangan dibawah ini : Perihal : Permohonan KepadaYth. Rumah Tinggal Cq. Kepala nas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Yang bertanda-tangan dibawah ini :.. :.Telp. Bermaksud akan : Mendirikan / Renovasi / balik

Lebih terperinci

BAB IV. mengusai suatu tanah, di masa lalu haruslah membuka hutan terlebih dahulu,

BAB IV. mengusai suatu tanah, di masa lalu haruslah membuka hutan terlebih dahulu, BAB IV KEKUATAN HUKUM SURAT KETERANGAN TANAH KEPALA DESA DALAM TRANSAKSI JUAL BELI TANAH DITINJAU DARI PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 24 TAHUN 1997 TENTANG PENDAFTARAN TANAH Pada prakteknya apabila seseorang

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 23 / PRT / M / 2009 TENTANG PEDOMAN FASILITASI PENYELENGGARAAN FORUM JASA KONSTRUKSI

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 23 / PRT / M / 2009 TENTANG PEDOMAN FASILITASI PENYELENGGARAAN FORUM JASA KONSTRUKSI PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 23 / PRT / M / 2009 TENTANG PEDOMAN FASILITASI PENYELENGGARAAN FORUM JASA KONSTRUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PEKERJAAN UMUM, Menimbang : Mengingat

Lebih terperinci

- 1 - BERITA DAERAH KABUPATEN SERANG. Nomor : 05 Tahun : 2016 PERATURAN BUPATI SERANG NOMOR 5 TAHUN 2016 TENTANG IZIN PERUNTUKAN PENGGUNAAN TANAH

- 1 - BERITA DAERAH KABUPATEN SERANG. Nomor : 05 Tahun : 2016 PERATURAN BUPATI SERANG NOMOR 5 TAHUN 2016 TENTANG IZIN PERUNTUKAN PENGGUNAAN TANAH - 1 - BERITA DAERAH KABUPATEN SERANG Nomor : 05 Tahun : 2016 PERATURAN BUPATI SERANG NOMOR 5 TAHUN 2016 TENTANG IZIN PERUNTUKAN PENGGUNAAN TANAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SERANG, Menimbang

Lebih terperinci

BUPATI GUNUNGKIDUL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI GUNUNGKIDUL,

BUPATI GUNUNGKIDUL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI GUNUNGKIDUL, BUPATI GUNUNGKIDUL PERATURAN BUPATI GUNUNGKIDUL NOMOR 28 TAHUN 2010 TENTANG PETUNJUK PELAKSANAAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN GUNUNGKIDUL NOMOR 13 TAHUN 2010 TENTANG IZIN GANGGUAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

Deskripsi karya Komposisi MARS UNDIKSHA

Deskripsi karya Komposisi MARS UNDIKSHA Deskripsi karya Komposisi MARS UNDIKSHA Karya : Heni Kusumawati (heni_kusumawati@uny.ac.id) NIP : 19671126 199203 2 001 Latar Belakang Penciptaan Universitas Pendidikan Ganesha (UNDIKSHA) merupakan institusi

Lebih terperinci

BAB III PENUTUP. 1. Pelaksanaan pendaftaran hak milik adat (Letter C) secara sporadik dalam

BAB III PENUTUP. 1. Pelaksanaan pendaftaran hak milik adat (Letter C) secara sporadik dalam BAB III PENUTUP A. Kesimpulan 1. Pelaksanaan pendaftaran hak milik adat (Letter C) secara sporadik dalam mewujudkan kepastian hukum di Kabupaten Banyumas pada tahun 2012 sudah sesuai dengan Peraturan Pemerrintah

Lebih terperinci

TELEKOMUNIKASI DAN RETRIBUSI TELEKOMUNIKASI DI KABUPATEN MAJALENGKA.

TELEKOMUNIKASI DAN RETRIBUSI TELEKOMUNIKASI DI KABUPATEN MAJALENGKA. LAMPIRAN : PERATURAN BUPATI MAJALENGKA Nomor: : 12 TAHUN 2012 Tanggal : 16 AGUSTUS 2012 Tentang : KETENTUAN PELAKSANAAN PERATURAN DAERAH NOMOR 10 TAHUN 2011 TENTANG PENGELOLAAN MENARA TELEKOMUNIKASI, RETRIBUSI

Lebih terperinci