SELAMAT DATANG DI LAPORAN KEBERLANJUTAN 2013 PGN Kami senantiasa berupaya memberikan nilai tambah yang terbaik bagi para pemangku kepentingan

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "SELAMAT DATANG DI LAPORAN KEBERLANJUTAN 2013 PGN Kami senantiasa berupaya memberikan nilai tambah yang terbaik bagi para pemangku kepentingan"

Transkripsi

1 2013 LAPORAN KEBERLANJUTAN IDX: PGAS SELAMAT DATANG DI LAPORAN KEBERLANJUTAN 2013 PGN Kami senantiasa berupaya memberikan nilai tambah yang terbaik bagi para pemangku kepentingan

2

3 Ikhtisar Kinerja Keberlanjutan 1 Table of Contents SELAMAT DATANG DI LAPORAN KEBERLANJUTAN 2013 PGN Kami senantiasa berupaya memberikan nilai tambah yang terbaik bagi para pemangku kepentingan

4 Ikhtisar Kinerja Keberlanjutan 2 Table Ikhtisar of Kinerja Contents Keberlanjutan Responsif Responsif merupakan kata kunci dalam bisnis berkelanjutan, yang merupakan komitmen untuk dilaksanakan oleh seluruh insan PGN. Perseroan memiliki komitmen untuk terus melakukan hubungan yang harmonis dengan pemangku kepentingan dengan merespon ekspektasi mereka, mulai dari pemegang saham, pemerintah, pemasok, pelanggan, pekerja, dan masyarakat. Sikap responsif menunjukan pula bahwa PGN bertanggungjawab terhadap lingkungan dan peduli sosial.

5 Ikhtisar Kinerja Keberlanjutan 3 Kinerja Table of Ekonomi Contents KINERJA EKONOMI G4- EC1 KONTRIBUSI KEPADA NEGARA Pajak Deviden Iuran BPH MIGAS Dalam Miliar Rupiah NILAI EKONOMI YANG DITERIMA DAN DIDISTRIBUSIKAN (USD) NILAI EKONOMI YANG DIPEROLEH Pendapatan Pendapatan Bunga Pendapatan Selisih Kurs Valuta Asing - Pendapatan Penjualan Aset - Pendapatan Dari Investasi Mata Uang Asing Pendapatan Lain Jumlah Nilai Ekonomi Yang Didistribusikan Biaya Operasional Gaji Karyawan dan Benefit Lain - Departemen Operasional Departemen Administrasi Jumlah Gaji dan Imbal Jasa Lainnya Pembayaran Kepada Penyandang Dana - Pembayaran Dividen Pembayaran Bunga Jumlah Pembayaran Kepada Penyandang Dana Pengeluaran untuk Pemerintah Pengeluaran untuk Masyarakat ,970 Jumlah Ekonomi yang Didistribusikan Nilai Ekonomi Ditahan Sebelum Dividen Nilai Ekonomi Ditahan Setelah Dividen

6 Ikhtisar Kinerja Keberlanjutan 4 Kinerja Table of Ekonomi Contents NILAI EKONOMI YANG DIPEROLEH (dalam USD) NILAI EKONOMI YANG DIDSTRIBUSIKAN (dalam USD) IMBAL JASA UNTUK PEKERJA (dalam USD) PEMBAYARAN PADA PEMASOK (dalam USD) DANA CSR DAN BINA LINGKUNGAN (dalam USD)

7 Ikhtisar Kinerja Keberlanjutan 5 Kinerja Table of Ekonomi Contents KINERJA EKONOMI 5, , Customer SATISfACTION INDEx (CSI) 9,41% (Skor 3) Tingkat Efektifitas Penyaluran Dana Kemitraan 2013 usd ,79 Jumlah Penyaluran Dana Kemitraan Jumlah Mitra Binaan 2013 Mitra Binaan usd ,68 Dana CSR dan Bina Lingkungan 2013 NIHIL Kasus pelanggaran DALAM peraturan DALAM pemasaran 2013 JUMLAH PENYALURAN DANA KEMITRAAN (dalam USD) DIVIDEN UNTUK NEGARA (dalam USD) PENGELUARAN UNTUK PEMERINTAH (dalam USD) PEMBAYARAN PADA PENYANDANG DANA (dalam USD)

8 Ikhtisar Kinerja Keberlanjutan 6 Kinerja Table of Lingkungan Contents KOMPOSISI Emisi Carbon PGN per Aktifitas KONSUMSI Energi Tahun ,00 35,00 37,13 30,00 Ribuan 25,00 20,00 Dalam Ton CO 2 eq 15,00 13,17 10,00 5,00 Listrik 0,37 BBM Genset 3,21 BBM Kendaraan Gas Pemakaian Sendiri 0,73 Penerbangan Emisi Carbon PGN per Unit Kerja Tahun ,00 Ribuan 35,00 30,00 25,00 20,00 15,00 10,00 5,00 Kantor Pusat SBU Distribusi I SBU Distribusi II SBU Distribusi III SBU TSJ Proyek Dalam Ton CO 2 eq Listrik BBM Genset BBM Kendaraan Gas Pemakaian Sendiri Penerbangan - 868, ,86 101, , ,21 203,95 2,93 17,74 474, ,81 257,37 359,05 491,53 581,91 51,38 206,71 1, , ,92 104,18 134,46 175,15 148,32 16,00 151,54

9 Ikhtisar Kinerja Keberlanjutan 7 Kinerja Table of Lingkungan Contents KINERJA LINGKUNGAN KONTRIBUSI Reduksi Emisi Carbon DARI Bisnis Penyaluran GAS Bumi PGN di INDONESIA MMScfd 820,00 824,35 807,16 823, , ,00 800,00 792, ,94 795, , , ,00 Volume Penyaluran Gas Bumi 780, , ,00 Reduksi Emisi CO 2 760, , , Ton/hari 740, , ,00 720, , *) Asumsi adalah penyaluran dari konversi solar ke gas bumi **) Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC, tahun 1996) Jumlah penanaman pohon re-vegetasi PGN Tahun Jumlah Pohon

10 Ikhtisar Kinerja Keberlanjutan 8 Kinerja Table of Lingkungan Contents KINERJA LINGKUNGAN EMISI CO , , * 2013** Ton PENGGUNAAN ENERGI LANGSUNG TURBIN KOMPRESOR Gigajoule KONSUMSI BBM PEMAKAIAN ENERGI LISTRIK Liter Gigajoule * 2013** 2012* 2013** PENANAMAN POHON RE-VEGETASI *) Kantor pusat **) PGN No Uraian Kegiatan Jumlah (Rp) 1 Penyusunan Dokumen Lingkungan seluruh wilayah kerja PGN Pemantauan lingkungan seluruh Strategic Business Unit Pembuatan Sumur Resapan di Strategic Business Unit Distribusi I dan II Kampanye Lingkungan Pengelolaan Limbah B3 seluruh Strategic Business Unit PROPER Studi kebisingan Strategic Business Unit Transmisi Sumatera Jawa Alat ukur lingkungan Strategic Business Unit Transmisi Sumatera Jawa Pelatihan Bidang Lingkungan Transformasi Lingkungan Strategic Business Unit Distribusi I Total

11 Ikhtisar Kinerja Keberlanjutan 9 Kinerja Table of Sosial Contents KINERJA sosial 100% PEKERJA MENERIMA KPI TAHUNAN 100% PEKERJA TERGABUNG DALAM SERIKAT PEKERJA NIHIL Pemogokan / BOIKOT oleh pekerja CUKUP dana pensiun PEKERJA NIHIL kasus PELANGGARAN HAM NIHIL kasus PELANGGARAN PERATURAN TENAGA kerja JUMLAH PEKERJA PRIA JUMLAH PEKERJA WANITA TOTAL JUMLAH PEKERJA Tahun 2012 Tahun 2013

12 Ikhtisar Kinerja Keberlanjutan 10 Kinerja Table of Sosial Contents KINERJA KESELAMATAN 6 3 Kecelakaan Kerja Ringan 0 0 Kecelakaan Kerja (LTIF) 4 3 Penghargaan di bidang KESELAMATAN KERJA 10 0 SERTIFIKAT OHSAS DAN SMK

13 Ikhtisar Kinerja Keberlanjutan 11 Bantuan Table of Contents Untuk Masyarakat BANTUAN UNTUK MASYARAKAT Bantuan Bencana Alam Layanan dapur umum dan kesehatan untuk korban banjir di wilayah Banten, Jakarta Timur, Jakarta Barat, dan Bekasi Bantuan rehabilitasi pascabencana di Aceh Bantuan bencana erupsi Gunung Sinabung, Sumatera Utara Bantuan siaga pangan Nusantara berupa makanan siap saji yang disalurkan ke daerah daerah bencana Bantuan Pendidikan Pengiriman 31 pengajar muda ke 25 SD di daerah terpencil Pembangunan dan renovasi sekolah beserta sarana pendidikan lainnya Pemberian beasiswa kepada mahasiswa di 14 universitas negeri di Indonesia Pemberian bantuan dana pendidikan untuk siswa Peningkatan kompetensi guru di Lampung, Palembang dan Surbaya. Pelatihan Menjahit dan Bantuan mesin jahit di Medan, Sumatera Utara Bantuan Peningkatan Kesehatan Layanan melalui Mobil Sehat PGN Bantuan pengadaan 12 unit ambulans Bantuan alat rontgen, endoskopi dan mobil untuk Yayasan Kanker Indonesia Bantuan alat bantu jalan, alat bantu dengar, donor darah dan operasi katarak Pembangunan puskesmas pembantu di Lampung Pendirian posko kesehatan mudik lebaran 2013 Bantuan berupa mobil unit donor darah sebanyak 7 unit Bantuan Pengembangan Prasarana Umum Bantuan penyediaan air bersih Bantuan jembatan penyeberangan Kali Mookervaart Bantuan pembangunan jembatan gantung dan kantor desa di Lebak, Banten Bantuan berupa mobil unit tangki air sebanyak 7 unit yang akan beroperasi di wilayah operasi PGN Bantuan pembangunan gapura selamat datang di Kota Lampung Pemberian sarana penerangan (gas engine) untuk masyarakat di Pulau Pemping, Batam Bantuan Sarana Ibadah Pembangunan dan renovasi sarana ibadah dan fasilitas penunjang keagamaan Santunan anak yatim piatu, santunan fakir miskin Nikah massal Bantuan Pelestarian Alam Program penanaman pohon pada kawasan hutan Sentul eco-edu-tourism forest di lahan seluas 709 Ha, Sentul-Bogor, Jawa Barat Program penanaman pohon di Sidoarjo, Jawa Timur Program penanaman pohon di kawasan wisata Kasongan, Yogyakarta BUMN PEDULI PENDIDIKAN Pembangunan dan Renovasi 9 Sekolah di Kalimantan Barat Program Apresiasi Guru dan Siswa Berprestasi (AGSB) dari daerah terpencil, pulau terluar dan wilayah perbatasan Indonesia

14 Ikhtisar Kinerja Keberlanjutan 12 Gas Table Bumi of Contents Bagi Negeri 3 LNG LNG merupakan moda transportasi alternatif untuk membawa gas bumi dari sumber gas menuju ke pasar gas bumi bagi negeri 4 Pembangkit Listrik Gas bumi memberikan efektifitas serta fleksibilitas bagi alat pembangkit listrik FSRU 2 Stasiun Kompresi Stasiun kompresi untuk meningkatkan kehandalan jaringan pipa 1 Sumber Gas Jumlah cadangan gas bumi di Indonesia jauh lebih besar dari minyak bumi

15 Ikhtisar Kinerja Keberlanjutan 13 Gas Table Bumi of Contents Bagi Negeri 5Pelanggan Industri Energi yang murah, efisien dan ramah lingkungan untuk meningkatkan daya saing industri 6Pelanggan Komersil Gas bumi menjadi sumber energi yang penting bagi hotel, restoran, rumah sakit juga kawasan komersial 7Pelanggan Rumah Tangga Gas bumi memiliki manfaat yang sangat besar untuk rumah tangga salah satunya adalah untuk keperluan memasak

16 14 Table Daftar of IsiContents DAFTAR ISI 3 Ikhtisar Kinerja Ekonomi 16 Sambutan komisaris 18 Sambutan Direksi 23 PROFIL SINGKAT 24 VISI DAN MISI 26 NILAI BUDAYA PGN (PROCISE) PERILAKU UTAMA PERSEROAN 28 SOSIALISASI DAN INTERNALISASI VISI DAN MISI SERTA BUDAYA PERUSAHAAN 29 SEKILAS PERUSAHAAN GAS NEGARA 30 RIWAYAT SINGKAT PERUSAHAAN 33 STRUKTUR OPERASIONAL PGN 34 GROUP PGN 35 UNIT USAHA, ENTITAS ANAK DAN AFILIASI 36 MODEL STRUKTUR USAHA 38 RANGKAIAN PERISTIWA PENTING PENGHARGAAN DAN sertifikasi Tentang Perusahaan Gas Negara 45 MENGELOLA LINGKUNGAN BERSAMA PGN 46 PERUBAHAN IKLIM SEBAGAI ISU LINGKUNGAN GLOBAL 47 EMISI GAS RUMAH KACA DARI KEGIATAN BISNIS PGN 50 TRANSFORMASI LINGKUNGAN, PARTISIPASI PGN DALAM MITIGASI GRK 50 Audit energi di SBU 1 51 Kalkulator Karbon 53 Implentasi AMDAL atau UKL-UPL 56 MENGELOLA DAN MEMANTAU LINGKUNGAN UNTUK KEBERLANJUTAN 56 Pemantauan Kondisi Lingkungan 57 Pemakaian Bahan 59 Pengelolaan Limbah 61 Penggantian Bahan Bakar Chiller untuk Pendingin Ruangan 62 Penerapan Inovasi Operasional Konversi Penggunaan Bahan Bakar Minyak dengan Gas 63 Penghijauan untuk Menyerap CO 2 Tanggung Jawab Lingkungan 48 DAMPAK PERUBAHAN IKLIM TERHADAP KEGIATAN BISNIS PGN 49 PELUANG USAHA AKIBAT PERUBAHAN IKLIM 54 Partisipasi pada pelaksanaan PROPER 54 Pelatihan di Bidang Lingkungan 55 REVISI KEBIJAKAN LINGKUNGAN 60 Pengelolaan Emisi Karbon Realisasi PARTISIPASI Mitigasi GRK 60 Menerapkan Hasil Rekomendasi Audit Energi Penggunaan Energi 64 Upaya KONSERVASI Air 65 MELESTARIKAN ALAM MELALUI PROGRAM BINA LINGKUNGAN 66 ANGGARAN PROGRAM LINGKUNGAN 69 MENGUTAMAKAN K3 70 KOMITMEN TERHADAP KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA 71 ROADMAP PENGELOLAAN K3 71 Perubahan Kebijakan dan Tujuan Pengelolaan K3 73 Target dan Kemajuan Implementasi Roadmap K3 75 Implementasi K3 75 Organisasi Pengelolaan K3 76 Internalisasi Budaya K3 77 Program Peningkatan K3 di Tahun STATISTIK Kinerja K3 82 Safety metric tahun Jam kerja aman 83 Lost Time Injury Frequency (LTIF) 84 Jarak berkendaraan aman 84 Total sickness absence frequency (TSAF) 85 PENYULUHAN KESEHATAN 86 PENGHARGAAN BIDANG K3 TAHUN 2013 Mengutamakan Keselamatan dan Kesehatan Kerja 91 Meningkatkan Kesejahteraan MASYARAKAT 93 Realisasi Kegiatan 93 Program TJSP 94 Program BUMN Peduli Pendidikan 95 Festival Gerakan Indonesia Mengajar Meningkatkan Kesejahteraan Masyarakat 99 Meningkatkan Perekonomian 100 PRODUK DAN JASA PERSEROAN 101 DISTRIBUSI NILAI EKONOMI 103 KONTRIBUSI KEPADA NEGARA 104 KONTRIBUSI KEPADA PERTUMBUHAN EKONOMI DAERAH 105 MEMBINA HUBUNGAN BAIK DENGAN MITRA KERJA 106 PENGEMBANGAN USAHA 106 Strategi Pengembangan 108 Rencana dan Realisasi Pengembangan Usaha 111 Program Kemitraan Meningkatkan Perekonomian

17 15 Table Daftar of IsiContents Pengembangan Insan PGN 117 PENGEMBANGAN INSAN PGN 118 PERAN DAN POSISI INSAN PGN 119 TRANSFORMASI ORIENTASI PENGELOLAAN SDM 120 HUBUNGAN INDUSTRIAL DENGAN PEKERJA 124 Komunikasi yang Efektif 124 Perputaran Pekerja 126 Program Pengembangan INSAN PGN 126 Program Rekrutmen 126 Program Pendidikan dan Pelatihan 131 Remunerasi Pekerja 132 Program Bantuan Pekerja 133 Program Kesehatan Hari Tua 133 Program Pensiun Dini 134 Program Pensiun dan Asuransi 121 LINGKUNGAN KERJA YANG KONDUSIF 121 Kebebasan Berserikat 121 Menerapkan Asas Kesetaraan 123 Mengembangkan Manajemen Penilaian Kinerja 128 Program Eksekutif 129 Program STAR PGN 129 Pelatihan Persiapan Masa Purnabakti 129 Manajemen Karier Pekerja 131 Paket Kesejahteraan 135 PROFIL TENAGA KERJA 136 Penghormatan Hak ASASI Manusia (HAM) 137 Komitmen Antikorupsi dan Antisuap Meningkatkan Layanan 141 Meningkatkan Layanan 142 Memberi Kejelasan Informasi Produk 142 Menjaga Mutu Produk Sesuai Regulasi dan Standar 144 Memberi Layanan Terbaik kepada Pelanggan 144 Temu Pelanggan 145 Memonitor Tingkat Kepuasan 146 Kartu Pelanggan Tata Kelola Keberlanjutan 149 TATA Kelola Berkelanjutan 150 KUALITAS PENERAPAN TATA KELOLA 151 Struktur TATA Kelola 151 Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) 156 Kebijakan POKOK TATA Kelola 156 Remunerasi Berbasis Kinerja 156 Pengawasan dan Pengendalian Internal 157 Pencegahan Korupsi 158 Mekanisme Penyampaian Pendapat kepada Direksi 159 Penerapan Standar Internasional 160 Internalisasi Kode Etik dan Budaya 153 Struktur Dewan KOMISARIS dan Direksi 153 Dewan Komisaris 153 Direksi 154 Kedudukan Dewan Komisaris dan Direksi 157 Kebijakan dan Prosedur Pengungkapan 158 Mengindarkan Benturan Kepentingan 158 Pakta Integritas 158 Pengadaan Barang dan Jasa 161 MANAJEMEN Pemangku Kepentingan 161 Keanggotaan dalam Asosiasi Industri dan Organisasi Lainnya 161 Mengelola Stakeholder Tentang Laporan Ini 171 TENTANG Laporan INI 172 GRI G4 sebagai Rujukan Penyusunan Laporan Ini 172 Periode Pelaporan 173 Batas (Boundary) Laporan 174 Proses Penetapan Konten Laporan 175 Menentukan Aspek- Aspek material dan Boundary 176 Menentukan Tingkat Materialitas Assurance Statement 178 indeks GRI G4 core 180

18 Laporan Keberlanjutan 16 Sambutan Table of Contents Komisaris Direksi G4-1 SAMBUTAN KOMISARIS Bayu Krisnamurthi Komisaris Utama Para pemangku kepentingan yang terhormat, Tahun 2013 menandai suatu tahun di mana jumlah pasokan dan kebutuhan energi di Indonesia meningkat, dan juga tahun di mana Perseroan berupaya keras memperoleh sumber-sumber baru untuk menyokong pasokan gasnya dalam rangka memenuhi permintaan dari berbagai pelanggan industri, komersial, dan residensialnya. Perekonomian yang terus tumbuh dengan cukup sehat di Indonesia membutuhkan pasokan energi dari gas alam, dan Perusahaan Gas Negara pun turut bertumbuh agar dapat setara dengan potensi yang dimiliki Indonesia. Sebagai sebuah perusahaan Indonesia yang melayani pasar di Indonesia, PGN berencana untuk mengonversi sumber-sumber daya kaya gas di Indonesia menjadi energi yang mendorong pertumbuhan ekonomi: energi untuk kehidupan. Pada akhir dari tahun di mana sistem-sistem manajemen kami diuji dan kemampuan kami dikembangkan, sekali lagi kami diingatkan tentang makna dari keberlanjutan bagi Perseroan, yang telah malang melintang di dunia energi sejak lama. Sebagaimana pada awalnya, saat PGN mulai membuat dan mendistribusikan batubara

19 Laporan Keberlanjutan 17 Sambutan Table of Contents Komisaris Direksi Ekspansi ke bidang hulu memberikan kompetensi lebih baik dan peluang menciptakan rantai pasokan lebih stabil. tergasifikasi, yang merupakan suatu produk strategis di masa itu, PGN di masa sekarang mengetahui betul makna untuk memiliki pengetahuan produk yang prima dan memiliki berbagai cara untuk menyalurkan produk gas alam ke pasar. Akan tetapi, karena sejarahnya inilah PGN menyadari bahwa agar setiap operasinya dapat berkelanjutan, maka Perseroan perlu secara aktif mengadaptasikan kemampuannya secara terencana. Rencana-rencana yang telah dibuat di tahun 2010, yakni untuk memiliki dan mengelola ladang-ladang produksi, telah membuahkan hasil yaitu kepemilikan penuh atas satu ladang, dan kepemilikan minoritas pada dua ladang lain. Dengan demikian, kami memiliki kompetensi yang lebih baik dan telah meletakkan dasar yang kuat untuk menciptakan suatu rantai pasokan yang lebih stabil, dan dengan demikian mengamankan pasokan nasional. Keberlanjutan juga berarti bahwa kami harus mengakui, kemampuan untuk menghadapi tantangan-tantangan yang baru dan sulit merupakan suatu pencapaian istimewa dari perusahaanperusahaan yang dinamis dan penting. Dalam menghadapi masalah-masalah yang timbul, di tahun 2013 sebagaimana di tahun-tahun sebelumnya, manajemen PGN telah memiliki keyakinan yang kuat bahwa gas alam adalah bisnis energi di masa depan. Kami juga menyadari bahwa melalui gas, terdapat kesempatan di masa depan yang perlu dimanfaatkan, dengan berfokus pada Indonesia dan nantinya pada pasar ASEAN yang sebentar lagi akan terintegrasi, dengan total penduduk 600 juta orang. Ini merupakan prospek yang sangat cerah bagi Perseroan. Di tengah investasi besar-besaran yang dilakukan Perseroan dalam bisnis intinya, yaitu transmisi dan distribusi, PGN tetap menyadari bahwa, dengan menyediakan energi bagi kawasan perumahan, berbagai moda transportasi pengangkutan gas dan diversifikasi pemanfaatan gas akan menumbuhkan kesempatan bisnis secara berkelanjutan. Dengan rekam jejak keselamatan kerja kami yang terbukti prima, dan dengan pemikiran yang senantiasa mengedepankan penyempurnaan operasional membuktikan PGN memiliki komitmen lebih tegas untuk keberlanjutan bisnis. Keberhasilan program tanggung jawab sosial PGN dalam menciptakan konsensus, yang dicerminkan dari pemahaman dan kesediaan masyarakat untuk memanfaatkan potensi yang ditawarkan oleh gas alam bagi daerah-daerah mereka, perlu diperluas lagi. Hal ini dapat dicapai dengan menyampaikan secara terinci dan holistik seluruh aspek positif dari gas alam sebagai sumber energi yang fleksibel untuk kebutuhan tenaga listrik, bahan bakar kendaraan, memasak, dan masih banyak lagi. PGN tetap berkeyakinan teguh pada fakta bahwa masyarakat Indonesia membutuhkan energi lebih banyak dan menginginkan pasokan yang terjamin, serta bahwa langkah-langkah terukur Pemerintah untuk memenuhi kebutuhan ini selama satu dekade yang telah berjalan dan hingga jauh ke masa mendatang. Nilai PGN yang luar biasa sebagai pakar di bidang gas di Indonesia, pada akhirnya, merupakan bukti paling kuat bahwa kontribusi PGN kepada seluruh pemangku kepentingannya perlu dijaga keberlanjutannya. Jakarta, Maret 2014 Bayu Krisnamurthi Komisaris Utama

20 Laporan Keberlanjutan 18 Sambutan Table of Contents Direksi G4-1 SAMBUTAN Direksi Hendi Prio Santoso Direktur Utama Pemangku kepentingan yang terhormat, Merupakan suatu kebahagiaan bagi saya menyampaikan Laporan Keberlanjutan PGN edisi kelima tahun ini, mengingat hasil-hasilnya kini telah benar-benar mencerminkan sasaran-sasaran kami saat kami mulai membahas platform keberlanjutan kami secara terinci, memberikan sudut pandang yang lebih luas kepada seluruh pemangku kepentingan kami terkait Perseroan. Dalam laporan ini, PGN telah menjawab isu-isu terkait pemangku kepentingan kami di bidang ekonomi, keuangan, dan pembangunan masyarakat serta sosial dan kami telah menciptakan sejumlah ekspektasi baru sekaligus peluang baru untuk mencapai keunggulan operasional. Di tahun 2013 lalu, kami memandang perlunya suatu kelincahan untuk dapat mengelola baik isu kelebihan maupun kekurangan pasokan gas dalam tiga daerah operasional kami. Dampak dari perubahan yang berlangsung di tahun 2013 sesungguhnya tidaklah dapat dievaluasi secara memadai dalam hitungan minggu ataupun bulan. Dalam mempertimbangkan ekspansi permintaan energi skala besar yang sedang berlangsung dari para pelanggan industri, komersial, dan residensial, kami membutuhkan garis waktu yang lebih lama untuk dapat secara akurat mengetahui ke mana pasar-pasar tertentu di Indonesia akan bergerak di masa mendatang.

21 Laporan Keberlanjutan 19 Sambutan Table of Contents Direksi Kami berhasil melalui 49 juta jam kerja tanpa insiden besar merupakan pencapaian yang luar biasa dan kerjasama dari seluruh pekerja. Keharusan untuk mempertimbangkan tren jangka panjang dalam struktur pengambilan keputusan di PGN, sementara kami harus tetap menjaga kinerja operasional kami dari hari ke hari, merupakan wujud dari komitmen PGN terhadap lingkungan, keselamatan, pelibatan masyarakat, dan kepuasan pelanggan, sekaligus juga merupakan dedikasi PGN terhadap pembangunan berkelanjutan pada skala nasional. Dengan begitu banyaknya pihak pemangku kepentingan dari berbagai sektor yang dilibatkan, kuncinya adalah bagaimana mengarahkan dialog dengan pemangku kepentingan menuju sasaransasaran yang produktif. Pendekatan secara membumi ini akan menghadirkan gagasan-gagasan baru, menciptakan solusi-solusi baru, dan pada akhirnya, membawa PGN untuk terus menghadirkan energi bagi kehidupan. PGN senantiasa mengevaluasi penggunaan energinya sebagaimana diukur melalui metrik Jejak Karbonnya, dan dari tahun ke tahun, upaya untuk mengukur dan mengendalikan emisi karbon ini telah membantu mengurangi jumlah emisi dan menciptakan lingkungan yang lebih bersih. Hal ini sangatlah sejalan dengan karakter gas alam, yang merupakan bahan bakar yang lebih bersih. Pengukuran yang kami lakukan di sepanjang pipa-pipa distribusi kami termasuk deteksi kebocoran dan kebisingan, dan kami telah menerapkan sistem peringatan dini dan sistem cadangan untuk mencegah berbagai jenis polusi mengganggu komunitas setempat. Pelibatan komunitas adalah hal yang kami anggap serius baik karena alasan lingkungan maupun keselamatan. Dengan melibatkan seluruh komunitas untuk pertama-tama menyadari di mana fasilitas kami berada, dan kemudian dengan upaya kami untuk melindungi masyarakat dan lingkungan, kami dapat terus menjaga catatan prima kami yaitu nol kecelakaan kerja di seluruh fasilitas kami. Catatan keselamatan karyawan ini sangatlah kami banggakan, karena kami berhasil melalui 49 juta jam kerja tanpa insiden besar. Gas pada dasarnya membutuhkan penanganan khusus sehingga hal-hal terinci dari setiap sistem senantiasa kami evaluasi dan tinjau. Kami telah bergerak dari perspektif yang mengedepankan rincian ke perspektif yang lebih bersifat jangka panjang, yang pada intinya adalah memastikan setiap karyawan kami dapat pulang ke rumah mereka masing-masing seusai mereka bekerja. Operasi yang berkelanjutan di dalam industri gas membutuhkan tindakan dari seluruh karyawan, dan kampanye terbaru kami untuk menghindari pekerjaan yang berbahaya mengandung pesan yang sangat positif dan menunjukkan hasil yang sangat positif: para karyawan kini memiliki mekanisme yang telah disebarluaskan di Perseroan untuk melindungi mereka sendiri dengan menunjukkan hal-hal yang mereka anggap berbahaya di tempat kerja mereka, dan dengan melindungi diri mereka sendiri, mereka pun melindungi sesama karyawan lain, Perseroan, dan juga masyarakat. Di dalam bauran energi Indonesia yang kompetitif, yang terdiri dari batubara, diesel, geothermal, hidro dan mikrohidro, biogas, propana, metana, dan lainlain, PGN perlu memastikan bahwa seiring dengan bertambahnya jumlah pelanggan untuk gas alam dan gas alam cairnya, keunggulan layanan tetap dikedepankan. Dengan menyelenggarakan survei kualitas dan membina hubungan baik dengan pelanggan, kami tidak menunggu hingga masalah terjadi. Dengan demikian, kami mencegah terjadinya masalah, dan dengan memelihara hubungan yang baik ini kami dapat memanfaatkan peluang-peluang baru yang muncul.

22 Laporan Keberlanjutan 20 Sambutan Table of Contents Direksi PGN memiliki posisi yang cukup unik dalam berpartisipasi dan mendukung program swasembada energi Indonesia. Posisi yang unik ini berasal dari keyakinan kami bahwa gas adalah masa depan energi di Indonesia, yang berpotensi memberikan pasokan yang cukup besar untuk periode yang cukup panjang. Bagi PGN, mengamankan pasokan gas jangka panjang adalah sasaran yang perlu dicapai untuk seluruh wilayah penjualan, negosiasi dengan produsen dari sektor swasta dan pemerintah, serta dengan memanfaatkan fleksibilitas dalam rantai-rantai pasokan yang ada dan melalui opsi-opsi baru untuk distribusi jarak pendek dan volume kecil. Implementasi dari hal-hal ini tentunya akan menunjukkan betapa lincahnya PGN dalam memenuhi sasaransasaran keberlanjutannya. Tetapi sekedar menjawab di mana pasokannya dan di mana permintaannya tentunya bukanlah pandangan jangka panjang yang baik. Pembangunan berkelanjutan di Indoesia haruslah menjawab tantangan untuk menyediakan akses terhadap energi secara berkelanjutan, sehingga semua kawasan di Indonesia dapat membangun kekuatan mereka masing-masing dan memperkokoh perekonomian bangsa. PGN berpegang teguh pada kebijakan investasinya yang tak hanya mencakup para karyawan dan komunitas di sekitar fasilitas kami, tetapi juga yang mendukung para pelanggan dan menarik pelanggan baru dengan komitmen untuk menghadirkan energi gas melalui pembangunan berkelanjutan pembangunan yang akan menguntungkan semua kawasan di Indonesia dan mendukung janji negeri bagi bangsa ini. Jakarta, Maret 2014 Hendi Prio Santoso Direktur Utama

23 Ikhtisar Kinerja Keberlanjutan 21 Table of Contents 01 TENTANG PERUSAHAAN GAS NEGARA

24 Ikhtisar Kinerja Keberlanjutan 22 Table of Contents

25 Tentang PGN 23 Profil Table Singkat of Contents PROFIL SINGKAT G4-4 G4-7 G4-31 G4-3 G4-6 G4-5 Berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 19/1965 Perusahaan Gas Negara (PGN) menjadi badan hukum yang berhak untuk melakukan usahanya secara mandiri dengan ruang lingkup usaha penyediaan tenaga gas dan industri gas, terutama untuk meningkatkan derajat kehidupan masyarakat umum. 1 NAMA PERUSAHAAN PRODUK & JASA Jasa distribusi dan transmisi gas bumi KEPEMILIKAN Pemerintah Indonesia 56,97% Publik 45,03% AREA OPERASIONAL Hampir di seluruh wilayah Indonesia STATUS / DASAR HUKUM BUMN, PP No.19/1965 MODAL DASAR Rp MODAL DITEMPATKAN DAN DISETOR PENUH Rp PENCATATAN DI BURSA Saham Perseroan telah dicatatkan di Bursa Efek Jakarta dan Bursa Efek Surabaya pada tanggal 15 Desember 2003 dengan Kode Saham di Bursa: PGAS ALAMAT KANTOR PUSAT Jl. K.H. Zainul Arifin No. 20, Jakarta 11140, Indonesia T. (62-21) , , F. (62-21) , PO BOX 1119 JKT CONTACT Center

26 Tentang PGN 24 Visi Table dan of Contents Misi Visi Menjadi Perusahaan energi kelas dunia dalam pemanfaatan gas bumi

27 Tentang PGN 25 Visi Table dan of Contents Misi 1 misi Meningkatkan nilai tambah Perusahaan bagi stakeholders melalui: Penguatan bisnis inti di bidang transportasi, niaga gas bumi dan pengembangannya Pengembangan usaha pengolahan gas Pengembangan usaha jasa operasi, pemeliharaan dan keteknikan yang berkaitan dengan industri migas Profitisasi sumber daya dan aset Perusahaan dengan mengembangkan usaha lainnya Visi dan Misi tersebut telah mendapatkan persetujuan Direksi. Visi dan Misi ditetapkan berdasarkan Keputusan Direksi Nomor: K/HM.03/UT/2011 yang ditetapkan pada 20 September 2011

28 Tentang PGN 26 Nilai Table Budaya of Contents PGN (PROCISE) G4-56 NILAI Budaya PGN (ProCISE) Pedoman Perilaku Utama PGN Budaya Perusahaan merupakan nilai dan falsafah yang telah disepakati dan diyakini oleh seluruh insan PGN sebagai landasan dan acuan bagi PGN untuk mencapai tujuan. PGN mendefinisikan budaya Perusahaan dalam lima nilai yang disingkat ProCISE dan dijabarkan dalam 10 Perilaku Utama Perusahaan. 5 NILAI Budaya PGN Profesionalisme Senantiasa memberikan hasil terbaik dengan meningkatkan kompetensi di bidangnya dan bertanggung jawab atas setiap tindakan dan keputusan yang diambil. Penyempurnaan Terus Menerus Berkomitmen untuk melakukan penyempurnaan terus menerus. INTEGRITAS Jujur terhadap diri sendiri maupun orang lain. Konsisten antara pikiran, perkataan dan perbuatan berlandaskan standar etika yang luhur. Keselamatan Kerja Senantiasa mengutamakan keselamatan dan kesehatan kerja, baik untuk diri sendiri maupun lingkungan sekitarnya. Pelayanan Prima Mengutamakan kepuasan baik pelanggan internal maupun eksternal dengan memberikan pelayanan terbaik.

29 Tentang PGN Table Perilaku of Contents Utama Perseroan 10 perilaku utama perseroan PROFESIONALisme 1 Kompeten di Bidangnya 1 2 Bertanggung Jawab penyempurnaan terus menerus 3 4 Kreatif dan Inovatif Adaptif terhadap perubahan INtegritAS 5 Jujur, terbuka dan berpikir Positif 6 Disiplin dan Konsisten keselamatan kerja 7 8 Mengutamakan Keselamatan Kerja dan Kesehatan Kerja Peduli Lingkungan Sosial dan Alam pelayanan prima 9 10 Mengutamakan Kepuasan Pelanggan Internal dan Eksternal Proaktif dan Cepat Tanggap

30 Tentang PGN 28 Sosialisasi Table of Contents dan Internaslisasi Visi Dan Misi G4-56 SOSIALISASI Dan INTERNASLISASI Visi Dan Misi Serta Budaya Perusahaan Kami melakukan sosialisasi dan internalisasi visi, misi dan nilai-nilai budaya perusahaan kepada seluruh pekerja secara periodik. Proses sosialisasi kami lakukan melalui pendekatan berjenjang dengan materi melingkupi sosialisasi atas pengertian visi, misi dan serta pembentukan karakter karyawan sesuai butir-butir nilai budaya PGN untuk mencapai visi PGN Internalisasi visi, misi dan budaya PGN kami lakukan melalui pendekatan top-down, disampaikan oleh manajemen puncak (top management) kepada para agen perubahan, yang kemudian menjelaskan kepada seluruh pegawai hingga level terbawah. Pada tahap tersebut, secara simultan kami menyaring berbagai ide dan usulan dari bawah untuk selanjutnya kami integrasikan sebagai strategi untuk mencapai visi dan misi PGN. Di samping itu, saat penerimaan karyawan, evaluasi kinerja karyawan atau promosi dan rotasi jabatan, kami anggap sebagai ajang penting untuk internalisasi visi, misi dan budaya kerja PGN. Melalui pendekatan intensif seperti itu, kebijakan dan strategi bisnis PGN akan lebih mudah dihayati dan dijalankan oleh seluruh karyawan. Pemahaman seluruh jajaran perusahaan sampai level terbawah akan menjamin tercapainya visi PGN 2020, yang pada akhirnya menjamin keberlanjutan PGN.

PERTUMBUHAN LEBIH BAIK, IKLIM LEBIH BAIK

PERTUMBUHAN LEBIH BAIK, IKLIM LEBIH BAIK PERTUMBUHAN LEBIH BAIK, IKLIM LEBIH BAIK The New Climate Economy Report RINGKASAN EKSEKUTIF Komisi Global untuk Ekonomi dan Iklim didirikan untuk menguji kemungkinan tercapainya pertumbuhan ekonomi yang

Lebih terperinci

Sumber Daya Manusia. Pelatihan dan Pengembangan Karyawan

Sumber Daya Manusia. Pelatihan dan Pengembangan Karyawan 158 Profil Singkat BCA Laporan kepada Pemegang Saham Tinjauan Bisnis Pendukung Bisnis Sumber Daya Manusia Filosofi BCA membina pemimpin masa depan tercermin dalam berbagai program pelatihan dan pengembangan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2004 TENTANG KEGIATAN USAHA HILIR MINYAK DAN GAS BUMI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2004 TENTANG KEGIATAN USAHA HILIR MINYAK DAN GAS BUMI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, pres-lambang01.gif (3256 bytes) PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2004 TENTANG KEGIATAN USAHA HILIR MINYAK DAN GAS BUMI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA, PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA, PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2004 TENTANG PENGESAHAN KYOTO PROTOCOL TO THE UNITED NATIONS FRAMEWORK C'ONVENTION ON CLIMATE CHANGE (PROTOKOL KYOTO ATAS KONVENSI KERANGKA KERJA PERSERIKATAN

Lebih terperinci

enyatukan dan Memadukan Sumber Daya

enyatukan dan Memadukan Sumber Daya M enyatukan dan Memadukan Sumber Daya Keunggulan kompetitif BCA lebih dari keterpaduan kekuatan basis nasabah yang besar, jaringan layanan yang luas maupun keragaman jasa dan produk perbankannya. Disamping

Lebih terperinci

DEWAN ENERGI NASIONAL OUTLOOK ENERGI INDONESIA 2014

DEWAN ENERGI NASIONAL OUTLOOK ENERGI INDONESIA 2014 OUTLOOK ENERGI INDONESIA 2014 23 DESEMBER 2014 METODOLOGI 1 ASUMSI DASAR Periode proyeksi 2013 2050 dimana tahun 2013 digunakan sebagai tahun dasar. Target pertumbuhan ekonomi Indonesia rata-rata sebesar

Lebih terperinci

PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk Laporan Tahunan 2014 IDX : PGAS

PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk Laporan Tahunan 2014 IDX : PGAS IDX : PGAS DAFTAR ISI 2-21 The Story of PGN 1. IKHTISAR KINERJA 2014 24 Ikhtisar Keuangan 24 Rasio Keuangan 24 Pergerakan Nilai Saham PGAS tahun 2014 2. LAPORAN KEPADA PEMEGANG SAHAM 29 Laporan Dewan Komisaris

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA DEWAN KOMISIONER OTORITAS JASA KEUANGAN

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA DEWAN KOMISIONER OTORITAS JASA KEUANGAN OTORITAS JASA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SALINAN PERATURAN OTORITAS JASA KEUANGAN NOMOR 2/POJK.05/2014 TENTANG TATA KELOLA PERUSAHAAN YANG BAIK BAGI PERUSAHAAN PERASURANSIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

BAB II EVALUASI PELAKSANAAN RENJA KANTOR LINGKUNGAN HIDUP TAHUN LALU. 2.1. Evaluasi Pelaksanaan Renja SKPD tahun lalu dan Capaian Renstra Tahun 2013

BAB II EVALUASI PELAKSANAAN RENJA KANTOR LINGKUNGAN HIDUP TAHUN LALU. 2.1. Evaluasi Pelaksanaan Renja SKPD tahun lalu dan Capaian Renstra Tahun 2013 BAB II EVALUASI PELAKSANAAN RENJA KANTOR LINGKUNGAN HIDUP TAHUN LALU 2.1. Evaluasi Pelaksanaan Renja SKPD tahun lalu dan Capaian Renstra Tahun 2013 1. Program Pelayanan administrasi perkantoran Program

Lebih terperinci

transformasi untuk pertumbuhan masa depan

transformasi untuk pertumbuhan masa depan 2011 Laporan Tahunan transformasi untuk pertumbuhan masa depan tarik tersedia materi dalam USB Flash Disk IDX : PGAS PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk transformasi untuk pertumbuhan masa depan transformasi

Lebih terperinci

Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan

Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan Umum Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan (BPJS Ketenagakerjaan), yang dalam Pedoman ini disebut BADAN, adalah badan hukum publik yang dibentuk dengan

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN. Manunggal yang bergerak di bidang property developer, didirikan. Alam Sutera Realty Tbk pada 19 September 2007.

BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN. Manunggal yang bergerak di bidang property developer, didirikan. Alam Sutera Realty Tbk pada 19 September 2007. BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN A. Sejarah Perusahaan PT. Alam Sutera Realty Tbk adalah anak perusahaan dari grup Argo Manunggal yang bergerak di bidang property developer, didirikan oleh Harjanto Tirtohadiguno

Lebih terperinci

UNDANGAN BAGI AGREGATOR PASAR UNTUK BERPARTISIPASI DALAM PROGRAM INISIATIF TUNGKU SEHAT HEMAT ENERGI (CLEAN STOVE INITIATIVE CSI) INDONESIA

UNDANGAN BAGI AGREGATOR PASAR UNTUK BERPARTISIPASI DALAM PROGRAM INISIATIF TUNGKU SEHAT HEMAT ENERGI (CLEAN STOVE INITIATIVE CSI) INDONESIA UNDANGAN BAGI AGREGATOR PASAR UNTUK BERPARTISIPASI DALAM PROGRAM INISIATIF TUNGKU SEHAT HEMAT ENERGI (CLEAN STOVE INITIATIVE CSI) INDONESIA Informasi Umum Inisiatif Tungku Sehat Hemat Energi (Clean Stove

Lebih terperinci

Biaya di triwulan pertama tahun 2015 tetap kompetitif; Memberikan dukungan di tengah penurunan harga

Biaya di triwulan pertama tahun 2015 tetap kompetitif; Memberikan dukungan di tengah penurunan harga Biaya di triwulan pertama tahun 2015 tetap kompetitif; Memberikan dukungan di tengah penurunan harga Jakarta, 30 April, 2015 Hari ini ( PT Vale atau Perseroan, IDX Ticker: INCO) mengumumkan pencapaian

Lebih terperinci

Pemetaan Pendanaan Publik untuk Perubahan Iklim di Indonesia

Pemetaan Pendanaan Publik untuk Perubahan Iklim di Indonesia Pemetaan Pendanaan Publik untuk Perubahan Iklim di Indonesia Juli 2014 Komitmen Pemerintah Indonesia untuk mendorong pertumbuhan ekonomi sekaligus mengurangi risiko perubahan iklim tercermin melalui serangkaian

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 62 TAHUN 2013 TENTANG BADAN PENGELOLA PENURUNAN EMISI GAS RUMAH KACA DARI DEFORESTASI, DEGRADASI HUTAN DAN LAHAN GAMBUT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN

Lebih terperinci

green gauge Visi AECI adalah untuk menjadi penyedia bahan kimia dan penyedia jasa tambang pilihan bagi para pelanggan.

green gauge Visi AECI adalah untuk menjadi penyedia bahan kimia dan penyedia jasa tambang pilihan bagi para pelanggan. green gauge AECI menyadari bahwa beroperasi pada berbagai sektor yang luas memiliki dampak yang besar terhadap lingkungan dan oleh karena itu ikut berkontribusi terhadap dampak perubahan iklim. Oleh karenanya

Lebih terperinci

LAPORAN PENELITIAN HUTAN BER-STOK KARBON TINGGI

LAPORAN PENELITIAN HUTAN BER-STOK KARBON TINGGI Laporan ini berisi Kata Pengantar dan Ringkasan Eksekutif. Terjemahan lengkap laporan dalam Bahasa Indonesia akan diterbitkan pada waktunya. LAPORAN PENELITIAN HUTAN BER-STOK KARBON TINGGI Pendefinisian

Lebih terperinci

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN Strategi dan arah kebijakan pembangunan daerah Kabupaten Bengkulu Utara selama lima tahun, yang dituangkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Tahun

Lebih terperinci

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN. rencana pembangunan jangka menengah daerah, maka strategi dan arah

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN. rencana pembangunan jangka menengah daerah, maka strategi dan arah BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN Dalam rangka mencapai tujuan dan sasaran yang ditetapkan dalam rencana pembangunan jangka menengah daerah, maka strategi dan arah kebijakan pembangunan jangka menengah

Lebih terperinci

Kajian Tengah Waktu Strategi 2020. Menjawab Tantangan Transformasi Asia dan Pasifik

Kajian Tengah Waktu Strategi 2020. Menjawab Tantangan Transformasi Asia dan Pasifik Kajian Tengah Waktu Strategi 2020 Menjawab Tantangan Transformasi Asia dan Pasifik Menjawab Tantangan Transformasi Asia dan Pasifik Kajian Tengah Waktu (Mid-Term Review/MTR) atas Strategi 2020 merupakan

Lebih terperinci

RENCANA STRATEGIS BADAN PEMERIKSA KEUANGAN

RENCANA STRATEGIS BADAN PEMERIKSA KEUANGAN RENCANA STRATEGIS BADAN PEMERIKSA KEUANGAN 2006-2010 Sambutan Ketua BPK Pengelolaan keuangan negara merupakan suatu kegiatan yang akan mempengaruhi peningkatan kesejahteraan dan kemakmuran rakyat dan bangsa

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2014 TENTANG KEINSINYURAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2014 TENTANG KEINSINYURAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, SALINAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2014 TENTANG KEINSINYURAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa keinsinyuran merupakan kegiatan penggunaan

Lebih terperinci

Tahun 2014. PT Vale. Jakarta, 26 2013. Indonesia, menyelesaikan. dunia. strategi. bijih. [ 1 ] PT Vale Indonesia Tbk

Tahun 2014. PT Vale. Jakarta, 26 2013. Indonesia, menyelesaikan. dunia. strategi. bijih. [ 1 ] PT Vale Indonesia Tbk Tahun tahun pencapaian PT Vale Jakarta, 26 Februari 2015 Hari ini PT ( PT Vale atau Perseroan, IDX Ticker: INCO) mengumumkan pencapaian kinerja untuk tahun yang telah diaudit. Laba untuk tahun yang berjalan

Lebih terperinci

RENCANA KINERJA BALAI BESAR PULP DAN KERTAS TAHUN ANGGARAN 2015

RENCANA KINERJA BALAI BESAR PULP DAN KERTAS TAHUN ANGGARAN 2015 RENCANA KINERJA BALAI BESAR PULP DAN KERTAS TAHUN ANGGARAN 2015 KATA PENGANTAR R encana Kinerja merupakan dokumen yang berisi target kinerja yang diharapkan oleh suatu unit kerja pada satu tahun tertentu

Lebih terperinci

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN Mengingat bahwa RPJMD merupakan pedoman dan arahan bagi penyusunan dokumen perencanaan pembangunan daerah lainnya, maka penentuan strategi dan arah kebijakan pembangunan

Lebih terperinci

Transparansi dan Akuntabilitas di Industri Migas dan Pertambangan: Pertimbangan untuk Pemerintah Jokowi - JK

Transparansi dan Akuntabilitas di Industri Migas dan Pertambangan: Pertimbangan untuk Pemerintah Jokowi - JK Briefing October 2014 Transparansi dan Akuntabilitas di Industri Migas dan Pertambangan: Pertimbangan untuk Pemerintah Jokowi - JK Patrick Heller dan Poppy Ismalina Universitas Gadjah Mada Pengalaman dari

Lebih terperinci

Untuk mewujudkan kesejahteraan

Untuk mewujudkan kesejahteraan Pengembangan Energi Baru Terbarukan (EBT) guna Penghematan Bahan Baku Fosil dalam Rangka Ketahanan Energi Nasional LATAR BELAKANG Untuk mewujudkan kesejahteraan yang berkeadilan bagi seluruh rakyat Indonesia,

Lebih terperinci

b. bahwa Badan Usaha Milik Negara mempunyai peranan penting

b. bahwa Badan Usaha Milik Negara mempunyai peranan penting UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2003 TENTANG BADAN USAHA MILIK NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa Badan Usaha Milik Negara merupakan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2015 TENTANG KETAHANAN PANGAN DAN GIZI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2015 TENTANG KETAHANAN PANGAN DAN GIZI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, SALINAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2015 TENTANG KETAHANAN PANGAN DAN GIZI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

- 1 - PERATURAN DAERAH PROVINSI KALIMANTAN TENGAH NOMOR 11 TAHUN 2012 TENTANG PELAKSANAAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL DAN LINGKUNGAN PERUSAHAAN

- 1 - PERATURAN DAERAH PROVINSI KALIMANTAN TENGAH NOMOR 11 TAHUN 2012 TENTANG PELAKSANAAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL DAN LINGKUNGAN PERUSAHAAN - 1 - SALINAN PERATURAN DAERAH PROVINSI KALIMANTAN TENGAH NOMOR 11 TAHUN 2012 TENTANG PELAKSANAAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL DAN LINGKUNGAN PERUSAHAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR KALIMANTAN TENGAH,

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2012 TENTANG HARGA JUAL ECERAN DAN KONSUMEN PENGGUNA JENIS BAHAN BAKAR MINYAK TERTENTU

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2012 TENTANG HARGA JUAL ECERAN DAN KONSUMEN PENGGUNA JENIS BAHAN BAKAR MINYAK TERTENTU PERATURAN PRESIDEN NOMOR 15 TAHUN 2012 TENTANG HARGA JUAL ECERAN DAN KONSUMEN PENGGUNA JENIS BAHAN BAKAR MINYAK TERTENTU DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN, Menimbang : a bahwa dengan mempertimbangkan

Lebih terperinci

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN A. Strategi Pembangunan Daerah Strategi adalah langkah-langkah berisikan program-program indikatif untuk mewujudkan visi dan misi. Strategi pembangunan Kabupaten Semarang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perekonomian khususnya perkotaan. Hal tersebut dikarenakan transportasi

BAB I PENDAHULUAN. perekonomian khususnya perkotaan. Hal tersebut dikarenakan transportasi 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Transportasi memegang peranan penting dalam pertumbuhan perekonomian khususnya perkotaan. Hal tersebut dikarenakan transportasi berhubungan dengan kegiatan-kegiatan

Lebih terperinci

BAB V ARAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH

BAB V ARAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH BAB V ARAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH 5.1. Sasaran Pokok dan Arah Pembangunan Jangka Panjang Daerah Tujuan akhir pelaksanaan pembangunan jangka panjang daerah di Kabupaten Lombok Tengah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Renstra Kantor Lingkungan Hidup Kota Metro merupakan suatu. proses yang ingin dicapai pada hasil yang ingin dicapai Kantor

BAB I PENDAHULUAN. Renstra Kantor Lingkungan Hidup Kota Metro merupakan suatu. proses yang ingin dicapai pada hasil yang ingin dicapai Kantor Renstra 2011-2015 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Renstra Kota Metro merupakan suatu proses yang ingin dicapai pada hasil yang ingin dicapai Kota Metro selama kurun waktu 5 (lima) tahun secara sistematis

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 50 TAHUN 2011 TENTANG RENCANA INDUK PEMBANGUNAN KEPARIWISATAAN NASIONAL TAHUN 2010-2025

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 50 TAHUN 2011 TENTANG RENCANA INDUK PEMBANGUNAN KEPARIWISATAAN NASIONAL TAHUN 2010-2025 PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 50 TAHUN 2011 TENTANG RENCANA INDUK PEMBANGUNAN KEPARIWISATAAN NASIONAL TAHUN 2010-2025 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

KRITERIA ANNUAL REPORT AWARD 2014*)

KRITERIA ANNUAL REPORT AWARD 2014*) ANNUAL REPORT AWARD 2014*) Kriteria penilaian ini dibagi menjadi 8 klasifikasi: 1. Umum: Bobot keseluruhan untuk klasifikasi ini sebesar 2% 2. Ikhtisar Data Keuangan Penting: Bobot keseluruhan untuk klasifikasi

Lebih terperinci

ARAH PEMBANGUNAN PERTANIAN JANGKA PANJANG

ARAH PEMBANGUNAN PERTANIAN JANGKA PANJANG ARAH PEMBANGUNAN PERTANIAN JANGKA PANJANG K E M E N T E R I A N P E R E N C A N A A N P E M B A N G U N A N N A S I O N A L / B A D A N P E R E N C A N A A N P E M B A N G U N A N N A S I O N A L ( B A

Lebih terperinci

PEDOMAN PENILAIAN PELAKSANAAN PRINSIP-PRINSIP TATA KELOLA YANG BAIK LEMBAGA PEMBIAYAAN EKSPOR INDONESIA

PEDOMAN PENILAIAN PELAKSANAAN PRINSIP-PRINSIP TATA KELOLA YANG BAIK LEMBAGA PEMBIAYAAN EKSPOR INDONESIA PEDOMAN PENILAIAN PELAKSANAAN PRINSIP-PRINSIP TATA KELOLA YANG BAIK LEMBAGA PEMBIAYAAN EKSPOR INDONESIA 1. Penilaian terhadap pelaksanaan prinsip-prinsip tata kelola yang baik Lembaga Pembiayaan Ekspor

Lebih terperinci

BAB III ISU-ISU STRATEGIS BERDASARKAN TUGAS DAN FUNGSI

BAB III ISU-ISU STRATEGIS BERDASARKAN TUGAS DAN FUNGSI BAB III ISU-ISU STRATEGIS BERDASARKAN TUGAS DAN FUNGSI A. Identifikasi Permasalahan Berdasarkan Tugas dan Fungsi Pelayanan SKPD Beberapa permasalahan yang masih dihadapi Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga

Lebih terperinci

IMPLEMENTA IMPLEMENT S A I S IRENCANA RENCAN A AKSI AKSI NAS NA I S O I NA N L PENURU PENUR NA N N EMISI EMISI GAS RUMA M H H KACA

IMPLEMENTA IMPLEMENT S A I S IRENCANA RENCAN A AKSI AKSI NAS NA I S O I NA N L PENURU PENUR NA N N EMISI EMISI GAS RUMA M H H KACA IMPLEMENTASI RENCANA AKSI NASIONAL PENURUNAN EMISI GAS RUMAH KACA Ir. Wahyuningsih Darajati, M.Sc Direktur Lingkungan Hidup Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas Disampaikan ik dalam Diskusi

Lebih terperinci

UNTUK DITERBITKAN SEGERA. 24 September 2014

UNTUK DITERBITKAN SEGERA. 24 September 2014 UNTUK DITERBITKAN SEGERA Corporate Communications Division Public Relations & Investor Relations Office 1-1-1 Shibaura, Minato-ku, Tokyo 105-8001, Japan URL : http://www.toshiba.co.jp/about/press/index.htm

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2004 TENTANG JALAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2004 TENTANG JALAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2004 TENTANG JALAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa jalan sebagai salah satu prasarana transportasi merupakan

Lebih terperinci

Lihat Catatan atas Laporan Keuangan Konsolidasi yang merupakan Bagian yang tidak terpisahkan dari Laporan ini

Lihat Catatan atas Laporan Keuangan Konsolidasi yang merupakan Bagian yang tidak terpisahkan dari Laporan ini LAPORAN POSISI KEUANGAN KONSOLIDASI Per (Tidak Diaudit) ASET 31 Desember 2010 ASET LANCAR Kas dan Setara Kas Piutang Usaha Pihak Ketiga Piutang Lainlain Pihak Ketiga Persediaan Bersih Biaya Dibayar di

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 71 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARAAN INVENTARISASI GAS RUMAH KACA NASIONAL

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 71 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARAAN INVENTARISASI GAS RUMAH KACA NASIONAL PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 71 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARAAN INVENTARISASI GAS RUMAH KACA NASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 72 TAHUN 2012 TENTANG PERUSAHAAN UMUM (PERUM) PERCETAKAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 72 TAHUN 2012 TENTANG PERUSAHAAN UMUM (PERUM) PERCETAKAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 72 TAHUN 2012 TENTANG PERUSAHAAN UMUM (PERUM) PERCETAKAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

PENERAPAN PAJAK BAHAN BAKAR KENDARAAN BERMOTOR BERDASARKAN UU NOMOR 28 TAHUN 2009 TERKAIT BBM BERSUBSIDI

PENERAPAN PAJAK BAHAN BAKAR KENDARAAN BERMOTOR BERDASARKAN UU NOMOR 28 TAHUN 2009 TERKAIT BBM BERSUBSIDI PENERAPAN PAJAK BAHAN BAKAR KENDARAAN BERMOTOR BERDASARKAN UU NOMOR 28 TAHUN 2009 TERKAIT BBM BERSUBSIDI 1. Permasalahan Penerapan aturan PBBKB yang baru merupakan kebijakan yang diperkirakan berdampak

Lebih terperinci

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN - 115 - BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN Visi dan Misi, Tujuan dan Sasaran perlu dipertegas dengan upaya atau cara untuk mencapainya melalui strategi pembangunan daerah dan arah kebijakan yang diambil

Lebih terperinci

ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN KONSEP MINAPOLITAN DI INDONESIA. Oleh: Dr. Sunoto, MES

ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN KONSEP MINAPOLITAN DI INDONESIA. Oleh: Dr. Sunoto, MES ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN KONSEP MINAPOLITAN Potensi dan Tantangan DI INDONESIA Oleh: Dr. Sunoto, MES Potensi kelautan dan perikanan Indonesia begitu besar, apalagi saat ini potensi tersebut telah ditopang

Lebih terperinci

Peran Korporasi dalam Pemberdayaan Masyarakat PT. PHE ONWJ

Peran Korporasi dalam Pemberdayaan Masyarakat PT. PHE ONWJ Peran Korporasi dalam Pemberdayaan Masyarakat PT. PHE ONWJ Bali 15 November 2014 PT (PERSERO) Sustainability PHE ONWJ Strategic Objectives Strategic Plan Challenges Operasi yang Aman dan Handal Meningkatkan

Lebih terperinci

BAB V ARAH KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH

BAB V ARAH KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH BAB V ARAH KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH A. Pendahuluan Kebijakan anggaran mendasarkan pada pendekatan kinerja dan berkomitmen untuk menerapkan prinsip transparansi dan akuntabilitas. Anggaran kinerja adalah

Lebih terperinci

AMANAT MENTERI DALAM NEGERI PADA PERINGATAN HARI OTONOMI DAERAH KE XIX Tanggal 27 April 2015

AMANAT MENTERI DALAM NEGERI PADA PERINGATAN HARI OTONOMI DAERAH KE XIX Tanggal 27 April 2015 AMANAT MENTERI DALAM NEGERI PADA PERINGATAN HARI OTONOMI DAERAH KE XIX Tanggal 27 April 2015 Yth. Saudara-saudara sebangsa dan setanah air Yth. Para peserta upacara sekalian. Assalamu alaikum Warrahmatullahi

Lebih terperinci

P U B L I C E X P O S E PT INDUSTRI JAMU DAN FARMASI SIDO MUNCUL TBK HOTEL MULIA JAKARTA, 25 APRIL 2014

P U B L I C E X P O S E PT INDUSTRI JAMU DAN FARMASI SIDO MUNCUL TBK HOTEL MULIA JAKARTA, 25 APRIL 2014 P U B L I C E X P O S E PT INDUSTRI JAMU DAN FARMASI SIDO MUNCUL TBK HOTEL MULIA JAKARTA, 25 APRIL 2014 DAFTAR ISI 1 2 Sekilas Mengenai Sido Muncul Kinerja 2013 3 Hasil RUPS 4 Kinerja Triwulan I Tahun

Lebih terperinci

SAMBUTAN MENTERI KEHUTANAN PADA ACARA FINALISASI DAN REALISASI MASTERPLAN PUSAT KONSERVASI KEANEKARAGAMAN HAYATI (PPKH) Pongkor, Selasa, 23 April 2013

SAMBUTAN MENTERI KEHUTANAN PADA ACARA FINALISASI DAN REALISASI MASTERPLAN PUSAT KONSERVASI KEANEKARAGAMAN HAYATI (PPKH) Pongkor, Selasa, 23 April 2013 SAMBUTAN MENTERI KEHUTANAN PADA ACARA FINALISASI DAN REALISASI MASTERPLAN PUSAT KONSERVASI KEANEKARAGAMAN HAYATI (PPKH) Pongkor, Selasa, 23 April 2013 Assalamu alaikum warahmatullahi wabarakatuh. Yang

Lebih terperinci

Bagian 1: Darimana Anda memulai?

Bagian 1: Darimana Anda memulai? Bagian 1: Darimana Anda memulai? Bagian 1: Darimana Anda memulai? Apakah Anda manajer perusahaan atau staf produksi yang menginginkan perbaikan efisiensi energi? Atau apakah Anda suatu organisasi diluar

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Maksud dan Tujuan

I. PENDAHULUAN. A. Maksud dan Tujuan I. PENDAHULUAN A. Maksud dan Tujuan Rencana Kerja (Renja) Dinas Peternakan Kabupaten Bima disusun dengan maksud dan tujuan sebagai berikut : 1) Untuk merencanakan berbagai kebijaksanaan dan strategi percepatan

Lebih terperinci

- 283 - H. PEMBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG LINGKUNGAN HIDUP

- 283 - H. PEMBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG LINGKUNGAN HIDUP - 283 - H. PEMBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG LINGKUNGAN HIDUP SUB BIDANG SUB SUB BIDANG PEMERINTAH 1. Pengendalian Dampak Lingkungan 1. Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) 1. Menetapkan

Lebih terperinci

ETIKA BISNIS DAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL

ETIKA BISNIS DAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL ETIKA BISNIS DAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL Hensi Margaretta, MBA. 1 POKOK BAHASAN Etika bisnis Tanggung jawab perusahaan terhadap lingkungannnya: Pelanggan Karyawan Pemegang saham Kreditor Lingkungannya Komunitasnya

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 2007 TENTANG PERSEROAN TERBATAS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 2007 TENTANG PERSEROAN TERBATAS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 2007 TENTANG PERSEROAN TERBATAS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa perekonomian nasional yang diselenggarakan

Lebih terperinci

PIAGAM UNTUK PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN BAGI PARA SUPPLIER DAN KONTRAKTOR ALSTOM

PIAGAM UNTUK PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN BAGI PARA SUPPLIER DAN KONTRAKTOR ALSTOM 01/01/2014 PIAGAM UNTUK PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN BAGI PARA SUPPLIER DAN KONTRAKTOR ALSTOM PENDAHULUAN Pembangunan berkelanjutan adalah bagian penggerak bagi strategi Alstom. Ini berarti bahwa Alstom sungguhsungguh

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/21/PBI/2014 TENTANG PENERAPAN PRINSIP KEHATI-HATIAN DALAM PENGELOLAAN UTANG LUAR NEGERI KORPORASI NONBANK

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/21/PBI/2014 TENTANG PENERAPAN PRINSIP KEHATI-HATIAN DALAM PENGELOLAAN UTANG LUAR NEGERI KORPORASI NONBANK PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/21/PBI/2014 TENTANG PENERAPAN PRINSIP KEHATI-HATIAN DALAM PENGELOLAAN UTANG LUAR NEGERI KORPORASI NONBANK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BANK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

Laporan Komisaris Utama

Laporan Komisaris Utama 32 Sekilas TELKOM/Laporan Komisaris Utama Laporan Komisaris Utama Di tengah kondisi persaingan yang ketat dan turun drastisnya tarif telekomunikasi pada beberapa tahun terakhir ini, TELKOM tetap dapat

Lebih terperinci

PRINSIP ESSILOR. Prinsip-prinsip kita berasal dari beberapa karakteristik Essilor yang khas:

PRINSIP ESSILOR. Prinsip-prinsip kita berasal dari beberapa karakteristik Essilor yang khas: PRINSIP ESSILOR Setiap karyawan Essilor dalam kehidupan professionalnya ikut serta bertanggung jawab untuk menjaga reputasi Essilor. Sehingga kita harus mengetahui dan menghormati seluruh prinsip yang

Lebih terperinci

PEDOMAN PELAPORAN KEBERLANJUTAN

PEDOMAN PELAPORAN KEBERLANJUTAN PEDOMAN PELAPORAN KEBERLANJUTAN DAFTAR ISI PENGANTAR 3 1. TUJUAN PEDOMAN PELAPORAN KEBERLANJUTAN GRI 5 2. CARA MENGGUNAKAN PEDOMAN 2.1 Pedoman 7 2.2 Menggunakan Pedoman untuk Menyusun Laporan Keberlanjutan:

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN PENGEMBANGAN PRODUK UNGGULAN DAERAH

PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN PENGEMBANGAN PRODUK UNGGULAN DAERAH MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN PENGEMBANGAN PRODUK UNGGULAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI

Lebih terperinci

Disajikan dalam Acara Pertemuan Tahunan EEP- Indonesia Tahun 2013, di Hotel Le Meridien Jakarta, 27 November 2013

Disajikan dalam Acara Pertemuan Tahunan EEP- Indonesia Tahun 2013, di Hotel Le Meridien Jakarta, 27 November 2013 EEP Indonesia Annual Forum 2013 MANFAAT IMPLEMENTASI DAN PELAKSANAAN PROYEK-PROYEK EEP INDONESIA DI PROPINSI RIAU (Kebijakan Potensi - Investasi Teknologi) Disajikan dalam Acara Pertemuan Tahunan EEP-

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.16/Menhut-II/2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.16/Menhut-II/2014 TENTANG PERATURAN MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA Nomor : P.16/Menhut-II/2014 TENTANG PEDOMAN PINJAM PAKAI KAWASAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang :

Lebih terperinci

Reformasi Sistem Tata Kelola Sektor Migas: Pertimbangan untuk Pemerintah Jokowi - JK

Reformasi Sistem Tata Kelola Sektor Migas: Pertimbangan untuk Pemerintah Jokowi - JK Briefing October 2014 Reformasi Sistem Tata Kelola Sektor Migas: Pertimbangan untuk Pemerintah Jokowi - JK Patrick Heller dan Poppy Ismalina Universitas Gadjah Mada Memaksimalkan keuntungan dari sektor

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI BADAN USAHA MILIK NEGARA

KEPUTUSAN MENTERI BADAN USAHA MILIK NEGARA KEPUTUSAN MENTERI BADAN USAHA MILIK NEGARA Nomor : KEP-117/M-MBU/2002 TENTANG PENERAPAN PRAKTEK GOOD CORPORATE GOVERNANCE PADA BADAN USAHA MILIK NEGARA (BUMN) MENTERI BADAN USAHA MILIK NEGARA, Menimbang

Lebih terperinci

BAB 22 PENINGKATAN KEMAMPUAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI

BAB 22 PENINGKATAN KEMAMPUAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI BAB 22 PENINGKATAN KEMAMPUAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI Pembangunan ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) pada hakekatnya ditujukan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat dalam rangka membangun

Lebih terperinci

Oleh: Mudrajad Kuncoro**

Oleh: Mudrajad Kuncoro** Oleh: Mudrajad Kuncoro** FENOMENA listrik byarpet, sebagai cermin adanya krisis listrik, yang muncul di sejumlah provinsi harus segera diatasi. Tanpa merombak manajemen kelistrikan nasional, target pembangunan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2011 TENTANG PENANGANAN FAKIR MISKIN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2011 TENTANG PENANGANAN FAKIR MISKIN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2011 TENTANG PENANGANAN FAKIR MISKIN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa sesuai dengan Pembukaan Undang-Undang

Lebih terperinci

01. KODE ETIK UNTUK KARYAWAN. (Revisi 2, sesuai dengan persetujuan dalam Rapat Dewan Direksi No 1/2014, 12 Januari 2014)

01. KODE ETIK UNTUK KARYAWAN. (Revisi 2, sesuai dengan persetujuan dalam Rapat Dewan Direksi No 1/2014, 12 Januari 2014) 01. KODE ETIK UNTUK KARYAWAN (Revisi 2, sesuai dengan persetujuan dalam Rapat Dewan Direksi No 1/2014, 12 Januari 2014) Kode Etik ini berlaku untuk semua Karyawan Indorama Ventures PCL dan anak perusahaan

Lebih terperinci

PELAKSANAAN PROGRAM PEMANTAUAN LINGKUNGAN H M M C J WIRTJES IV ( YANCE ) Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Sumatera Utara

PELAKSANAAN PROGRAM PEMANTAUAN LINGKUNGAN H M M C J WIRTJES IV ( YANCE ) Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Sumatera Utara PELAKSANAAN PROGRAM PEMANTAUAN LINGKUNGAN H M M C J WIRTJES IV ( YANCE ) Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Sumatera Utara A. Dasar Pemikiran Sejak satu dasawarsa terakhir masyarakat semakin

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2015 TENTANG KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2015 TENTANG KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2015 TENTANG KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa dengan telah

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Chairman Mario Moretti Polegato

PENDAHULUAN. Chairman Mario Moretti Polegato RESPIRA Codice Etico Code of Ethics Code Éthique Código Ético 道 德 准 则 Kode Etik Bộ Quy Tắc Đạo Đức Кодекс профессиональной этики Etički kodeks İş Ahlakı Kuralları የስነ-ምግባር ደንብ PENDAHULUAN Dengan bangga

Lebih terperinci

Strategic Governance Policy. Pendahuluan. Bab 1 PENDAHULUAN. Kebijakan Strategik Tata Kelola Perusahaan Perum LKBN ANTARA Hal. 1

Strategic Governance Policy. Pendahuluan. Bab 1 PENDAHULUAN. Kebijakan Strategik Tata Kelola Perusahaan Perum LKBN ANTARA Hal. 1 Bab 1 PENDAHULUAN Kebijakan Strategik Tata Kelola Perusahaan Perum LKBN ANTARA Hal. 1 Bagian Kesatu PENDAHULUAN I.1. I.1.a. Latar Belakang dan Tujuan Penyusunan Strategic Governance Policy Latar Belakang

Lebih terperinci

PERAN KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN DALAM MENDORONG INOVASI PRODUK DI INDUSTRI PULP DAN KERTAS

PERAN KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN DALAM MENDORONG INOVASI PRODUK DI INDUSTRI PULP DAN KERTAS PERAN KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN DALAM MENDORONG INOVASI PRODUK DI INDUSTRI PULP DAN KERTAS Jakarta, 27 Mei 2015 Pendahuluan Tujuan Kebijakan Industri Nasional : 1 2 Meningkatkan produksi nasional. Meningkatkan

Lebih terperinci

M E T A D A T A. INFORMASI DASAR 1 Nama Data : Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) 2 Penyelenggara Statistik

M E T A D A T A. INFORMASI DASAR 1 Nama Data : Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) 2 Penyelenggara Statistik M E T A D A T A INFORMASI DASAR 1 Nama Data : Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) 2 Penyelenggara Statistik : Departemen Statistik Ekonomi dan Moneter, Bank Indonesia 3 Alamat : Jl. M.H. Thamrin No.

Lebih terperinci

SAMBUTAN DIREKTUR UTAMA PERUM DAMRI PADA UPACARA HARI ULANG TAHUN DAMRI KE-67 TANGGAL 25 NOVEMBER 2013

SAMBUTAN DIREKTUR UTAMA PERUM DAMRI PADA UPACARA HARI ULANG TAHUN DAMRI KE-67 TANGGAL 25 NOVEMBER 2013 SAMBUTAN DIREKTUR UTAMA PERUM DAMRI PADA UPACARA HARI ULANG TAHUN DAMRI KE-67 TANGGAL 25 NOVEMBER 2013 Assalamu alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh Selamat Pagi dan Salam Sejahtera untuk kita semua. Om...

Lebih terperinci

II. KEGIATAN PERIODE TRIWULAN III TAHUN 2012

II. KEGIATAN PERIODE TRIWULAN III TAHUN 2012 I. PENDAHULUAN PT. Sejahtera Alam Energy efektif melaksanakan pengembangan panas bumi WKP Panas Bumi Daerah Baturraden - Provinsi Jawa Tengah mulai tanggal 12 April 2011 berdasarkan Izin Usaha Pertambangan

Lebih terperinci

ARAH KEBIJAKAN, PROGRAM, DAN KEGIATAN BIDANG PENINGKATAN DI DAERAH TERTINGGAL

ARAH KEBIJAKAN, PROGRAM, DAN KEGIATAN BIDANG PENINGKATAN DI DAERAH TERTINGGAL Kementerian Negara Pembangunan Daerah Tertinggal ARAH KEBIJAKAN, PROGRAM, DAN KEGIATAN BIDANG PENINGKATAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR DI DAERAH TERTINGGAL WORKSHOP PERAN PV DALAM PENYEDIAAN ENERGI LISTRIK

Lebih terperinci

GAMBARAN SINGKAT TENTANG KETERKAITAN EKONOMI MAKRO DAN PEMANFAATAN SUMBER DAYA ALAM DI TIGA PROVINSI KALIMANTAN. Oleh: Dr. Maria Ratnaningsih, SE, MA

GAMBARAN SINGKAT TENTANG KETERKAITAN EKONOMI MAKRO DAN PEMANFAATAN SUMBER DAYA ALAM DI TIGA PROVINSI KALIMANTAN. Oleh: Dr. Maria Ratnaningsih, SE, MA GAMBARAN SINGKAT TENTANG KETERKAITAN EKONOMI MAKRO DAN PEMANFAATAN SUMBER DAYA ALAM DI TIGA PROVINSI KALIMANTAN Oleh: Dr. Maria Ratnaningsih, SE, MA September 2011 1. Pendahuluan Pulau Kalimantan terkenal

Lebih terperinci

RANCANGAN TEKNOKRATIK RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH NASIONAL (RPJMN) 2015-2019

RANCANGAN TEKNOKRATIK RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH NASIONAL (RPJMN) 2015-2019 KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL RANCANGAN TEKNOKRATIK RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH NASIONAL (RPJMN) 2015-2019 Oleh: Menteri PPN/Kepala Bappenas

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN PASURUAN NOMOR 31 TAHUN 2012 TENTANG TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI PASURUAN,

PERATURAN DAERAH KABUPATEN PASURUAN NOMOR 31 TAHUN 2012 TENTANG TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI PASURUAN, PERATURAN DAERAH KABUPATEN PASURUAN NOMOR 31 TAHUN 2012 TENTANG TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI PASURUAN, Menimbang Mengingat : a. bahwa upaya untuk mewujudkan

Lebih terperinci

PROGRAM TUNGKU SEHAT HEMAT ENERGI BIOMASSA (TSHE) INDONESIA

PROGRAM TUNGKU SEHAT HEMAT ENERGI BIOMASSA (TSHE) INDONESIA PROGRAM TUNGKU SEHAT HEMAT ENERGI BIOMASSA (TSHE) INDONESIA Program kerja sama antara Kementrian ESDM Direktorat Jendral Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi Direktorat bioenergi - dan Bank Dunia

Lebih terperinci

FAKTOR PENILAIAN: PELAKSANAAN TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB DEWAN KOMISARIS

FAKTOR PENILAIAN: PELAKSANAAN TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB DEWAN KOMISARIS PELAKSANAAN TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB DEWAN KOMISARIS II. PELAKSANAAN TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB DEWAN KOMISARISIS Tujuan Untuk menilai: kecukupan jumlah, komposisi, integritas dan kompetensi anggota Dewan

Lebih terperinci

PEDOMAN MANAJEMEN LOGISTIK DAN PERALATAN PENANGGULANGAN BENCANA

PEDOMAN MANAJEMEN LOGISTIK DAN PERALATAN PENANGGULANGAN BENCANA PERATURAN KEPALA BADAN NASIONAL PENANGGULANGAN BENCANA NOMOR 13 TAHUN 2008 TENTANG PEDOMAN MANAJEMEN LOGISTIK DAN PERALATAN PENANGGULANGAN BENCANA BADAN NASIONAL PENANGGULANGAN BENCANA (BNPB) - i - DAFTAR

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : a. bahwa sumber daya air merupakan karunia Tuhan Yang

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa sumber daya air merupakan karunia Tuhan Yang

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 26 TAHUN 2007 TENTANG PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 26 TAHUN 2007 TENTANG PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 26 TAHUN 2007 TENTANG PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa ruang wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia

Lebih terperinci

PEDOMAN TATA KELOLA PERUSAHAAN YANG BAIK (GOOD CORPORATE GOVERNANCE/GCG)

PEDOMAN TATA KELOLA PERUSAHAAN YANG BAIK (GOOD CORPORATE GOVERNANCE/GCG) PEDOMAN TATA KELOLA PERUSAHAAN YANG BAIK (GOOD CORPORATE GOVERNANCE/GCG) PENDAHULUAN A. Latar Belakang : 1. Perusahaan asuransi bergerak dalam bidang usaha yang menjanjikan perlindungan kepada pihak tertanggung

Lebih terperinci

a. Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup. b. Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam.

a. Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup. b. Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam. URUSAN LINGKUNGAN HIDUP Pada Tahun Anggaran 2008, penyelenggaraan urusan wajib bidang lingkungan hidup sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya yang dilaksanakan oleh Badan Pengendalian Dampak Lingkungan

Lebih terperinci

5. Arah Kebijakan Tahun Kelima (2018) pembangunan di urusan lingkungan hidup, urusan pertanian,

5. Arah Kebijakan Tahun Kelima (2018) pembangunan di urusan lingkungan hidup, urusan pertanian, urusan perumahan rakyat, urusan komunikasi dan informatika, dan urusan kebudayaan. 5. Arah Kebijakan Tahun Kelima (2018) Pembangunan di tahun kelima diarahkan pada fokus pembangunan di urusan lingkungan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : a. bahwa sumber daya air merupakan karunia Tuhan Yang

Lebih terperinci

Harga Sebuah Kebijakan Bahan Bakar Fosil: Subsidi Pemerintah Indonesia di Sektor Hulu Minyak & Gas Bumi

Harga Sebuah Kebijakan Bahan Bakar Fosil: Subsidi Pemerintah Indonesia di Sektor Hulu Minyak & Gas Bumi Harga Sebuah Kebijakan Bahan Bakar Fosil: Subsidi Pemerintah Indonesia di Sektor Hulu Minyak & Gas Bumi OKTOBER 2010 OLEH: PT. Q ENERGY SOUTH EAST ASIA David Braithwaite PT. CAKRAMUSTIKA SWADAYA Soepraptono

Lebih terperinci

STANDAR AKADEMIK UNIVERSITAS KATOLIK INDONESIA ATMA JAYA

STANDAR AKADEMIK UNIVERSITAS KATOLIK INDONESIA ATMA JAYA STANDAR AKADEMIK UNIVERSITAS KATOLIK INDONESIA ATMA JAYA I. VISI, MISI, DAN TUJUAN UNIVERSITAS A. VISI 1. Visi harus merupakan cita-cita bersama yang dapat memberikan inspirasi, motivasi, dan kekuatan

Lebih terperinci

BUPATI BADUNG PERATURAN DAERAH KABUPATEN BADUNG NOMOR 6 TAHUN 2013 TENTANG TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

BUPATI BADUNG PERATURAN DAERAH KABUPATEN BADUNG NOMOR 6 TAHUN 2013 TENTANG TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BADUNG PERATURAN DAERAH KABUPATEN BADUNG NOMOR 6 TAHUN 2013 TENTANG TANGGUNG JAWAB SOSIAL PERUSAHAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BADUNG, Menimbang : a. bahwa pembangunan ekonomi yang

Lebih terperinci