BAB III METODE PENELITIAN. A. Jenis atau Rancangan Penelitian dan Metode Pendekatan

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB III METODE PENELITIAN. A. Jenis atau Rancangan Penelitian dan Metode Pendekatan"

Transkripsi

1 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis atau Rancangan Penelitian dan Metode Pendekatan Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah studi diskriptif korelasi melelui metode pendekatan Cross Sectional dengan tipe disainnya yaitu penelitian survei analitik. Pendekatan Cross Sectional atau Potong Lintang (Cross) yaitu pengumpulan sampel dimana variabel sebab dan akibat diukur dalam waktu yang bersamaan (Point Time Approach). Metode pengambilan data dalam penelitian ini dengan cara survai melalui wawancara menggunakan alat bantu kuesioner. B. Variabel Penelitian 1. Variabel Bebas (Independen) Variabel bebas dalam penelitian ini: 1. Umur 2. Pendidikan 3. Pekerjaan 4. Pengetahuan 2. Variabel Terikat (Dependen) Variabel terikat dalam penelitian ini adalah pemberian ASI eksklusif pada bayi usia 0-6 bulan. C. Definisi Operasional 28

2 Tabel : 3.1 Definisi Operasional No Variabel Definisi Operasional Alat Cara Ukur Hasil Ukur Skala Ukur Independen 1. Umur Umur adalah usia ibu Kuesioner Wawancara Usia reproduksi Ordinal menyusui ketika sehat : umur memberikan ASI eksklusif Usia reproduksi tidak sehat : umur <20 tahun atau >35 tahun (Siswono, 2004) 2. Pendidikan Pendidikan yang Wawancara Lulus SD / Ordinal diperoleh ibu secara Kuesioner sederajat formal diukur dari Lulus SMP/ sekolah yang dilewati sederajat dengan sukses atau Lulus SMA/ lulus sederajat Lulus Perguruan Tinggi 3. Pekerjaan Pekerjaan yang setiap Kuesioner Wawancara Bekerja Nominal hari dilakukan Tidak bekerja responden dan mendapat upah dari pekerjaannya itu. 4. Pengetahuan Pengetahuan responden dalam memahami dan Kuesioner Pengetahuan baik bila skor total : Ordinal menjawab pertanyaan >80% (>16) tentang pemberian ASI eksklusif. Dependen 6. Pemberian ASI eksklusif Bayi hanya diberi ASI saja tanpa tambahan makanan lain sejak bayi lahir sampai usia 6 bulan. Kuesioner Wawancara Bila jawaban benar nilai 1 dan bila salah nilai 0 untuk masing-masing poin Wawancara Bila jawaban Ya nilai 1 dan bila Tidak nilai 0 Pengetahuan sedang bila skor total : 60%-80% ( 12-16) Pengetahuan kurang bila skor total : <60%(<12) (Khomsan, 2006) Eksklusif : Bila skor 1 Tidak eksklusif : Bila skor 0 Nominal D. Waktu dan Tempat Penelitian 1. Waktu Penelitian Pelaksanaan penelitian ini dilakukan pada bulan Mei-Juni tahun 2009.

3 2. Tempat Penelitian Wilayah atau tempat yang digunakan sebagai tempat penelitian adalah di Desa Karangawen wilayah kerja Puskesmas Karangawen I Kabupaten Demak. E. Populasi, Sampel dan Teknik Sampling 1. Populasi Populasi dalam penelitian ini adalah ibu yang menyusui bayinya selama usia 0-6 bulan di Desa Karangawen wilayah kerja Puskesmas Karangawen I Kabupaten Demak bulan Mei-Juni tahun 2009 yang berjumlah 45 orang. Wilayah Desa Karangawen terdiri dari 5 Dukuh yaitu Dukuh Ngiri Wetan terdiri 7 orang, Dukuh Ngiri Kulon terdiri 8 orang, Dukuh Waruk terdiri 9 orang, Dukuh Karangawen Kidul terdiri 12 orang, Dukuh Karangawen Lor terdiri 9 orang. 2. Sampel Besar sample diperoleh dengan menggunakan rumus (Notoatmodjo, 2002). N n = 2 1+ N ( d ) Keterangan : n : Besar sample N : Besar populasi d : Tingkat kepercayaan yang diinginkan yaitu 0,05 Jadi sampel yang dibutuhkan dalam penelitian ini adalah 40 orang dari 45 orang dengan tingkat kepercayaan yaitu 0,05. Pengambilan sampel dilakukan dengan cara Dukuh Ngiri Wetan diambil 6 orang, Dukuh Ngiri Kulon diambil 7 orang, Dukuh Waruk diambil 8 orang, Dukuh Karangawen Kidul diambil 11 orang, Dukuh Karangawen Lor diambil 8 orang.

4 Sampel dalam penelitian ini adalah semua ibu menyusui yang sesuai kriteria inklusi dan eklusi yang ditetapkan sebanyak 40 orang. Kriteria sampel : a. Kriteria inklusi merupakan kriteria dimana subjek penelitian mewakili sampel penelitian yang memenuhi syarat sebagai sample. Yang menjadi karakteristik inklusi dalam penelitian ini adalah : 1) Ibu yang berada di Desa Karangawen wilayah kerja Puskesmas Karangawen I Kabupaten Demak 2) Ibu yang bersedia diteliti 3) Ibu yang mempunyai bayi dan menyusui 0 6 bulan b.kriteria eksklusi merupakan kriteria dimana subjek penelitian tidak dapat mewakili sampel karena tidak memenuhi syarat sebagai sampel penelitian. Kriteria eksklusi dalam penelitian ini adalah : 1) Ibu yang menolak untuk diteliti. 2) Bukan warga tetap Desa karangawen. 3. Sampling Teknik sampling yang digunakan dalam penelitian ini adalah Random Sampling dengan cara Stratified Random Sampling. Yaitu Pengambilan sampel dilakukan secara acak sratifikasi. Dengan teknik ini didapatkan sampel sebanyak 40 responden. F. Instrumen Penelitian

5 Alat atau instrumen dalam penelitian ini adalah kuesioner, yang terdiri dari kuesioner tentang identitas, pengetahuan dan pemberian ASI eksklusif. Ditinjau cara responden menjawab kuesioner, penelitian ini menggunakan pertanyaan tertutup. Pertanyaan yang digunakan disusun sedemikian rupa dengan jawaban yang sudah disediakan sehingga responden tinggal memilih sehingga kemungkinan jawaban yang diberikan responden sangat terbatas. G. Metode Pengumpulan Data Data yang dikumpulkan dalam penelitian ini adalah : 1. Data primer Data diperoleh secara langsung dari responden melalui wawancara secara terpimpin dengan menggunakan kuesioner tertutup. 2. Data sekunder Yaitu data yang diperoleh dari registrasi Puskesmas Karangawen I dan Bidan Desa Karangawen. Cara pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah dengan menyebarkan alat ukur berupa kuesioner. Pengumpulan data dilakukan dengan melakukan pendekatan kepada responden, selanjutnya peneliti melakukan wawancara langsung secara terpimpin, dimana wawancara dilakukan berdasarkan pedoman berupa kuesioner yang telah disiapkan sebelumnya, kemudian jawabannya dipilih responden dan dituliskan pada lembar kuesioner oleh pewawancara.

6 H. Metode Pengolahan Data dan Analisa Data 1. Metode Pengolahan Data a. Editing Editing adalah mengorek data yang meliputi kelengkapan pengisian atau jawaban yang tidak jelas. Editing ini dilakukan di lapangan supaya bila terjadi kesalahan atau kekurangan data dapat segera dilakukan perbaikkan (Notoatmodjo, 2003). b. Coding Coding adalah sebuah dari jawaban responden akan diberi kode sebelum data dimasukkan ke software komputer untuk dilakukan pengolahan data lebih lanjut. Dalam pengkodingan sebagai berikut : 1) Umur Ibu a) Usia Reproduksi sehat : umur tahun : kode 1 b) Usia Reproduksi tidak sehat : umur <20 tahun atau >35 tahun : kode 2 (Siswono, 2004). 2) Pendidikan a) Lulus SD/ Sederajat : kode 1 b) Lulus SMP/ Sederajat : kode 2 c) Lulus SMA/ Sederajat : kode 3 d) Lulus Perguruan Tinggi : kode 4 3) Pekerjaan

7 a) Bekerja : kode 1 b) Tidak Bekerja : kode 2 4) Pengetahuan a) Baik : kode 3 b) Sedang : kode 2 c) Kurang : kode 1 (Ali Khomsan, 2006). c. Scoring 1) Untuk pertanyaan pengetahuan yang positif a) Jika jawabannya benar (B) diberikan skor 1. b) Jika jawabannya salah (S) diberikan skor 0. 2) Untuk pertanyaan pengetahuan yang negatif a) Jika jawabannya benar (B) diberikan skor 0. b) Jika jawabannya salah (S) diberikan skor 1. 3) Untuk pertanyaan pemberian ASI eksklusif a) Jika jawabannya ya (Y) diberikan skor 1. b) Jika jawabannya tidak (T) diberikan skor 0. d. Tabulating Memasukkan data dari hasil penelitian ke dalam tabel-tabel sesuai kriteria. e. Entry Tahap terakhir yaitu memasukkan data dari kuesioner ke dalam paket program komputer untuk dapat diolah sesuai dengan tujuan penelitian.

8 2. Analisa Data Data dianalisis dengan uji statistik Chi Square. I. Jadwal Penelitian Terlampir BAB I HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian dan Pembahasan 1. Gambaran Umum Lokasi Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Desa Karangawen Keluraha Karangawen, Kecamatan Karangawen Kabupaten Demak Terdiri dari 5 Dukuh yaitu Dukuh Ngiri Wetan, Dukuh Ngiri Kulon, Dukuh Waruk, Dukuh Karangawen Kidul, Dukuh Karangawen Lor. Luas wilayahnya adalah ± hektar dengan jumlah penduduk sebanyak 876 jiwa yang terdiri dari 184 kepala keluarga. Batas wilayah Desa Karangawen terdiri dari batas Utara adalah Desa Bumirejo, batas Timur adalah Desa Brambang batas Selatan adalah Desa Rejosari dan batas Barat adalah Desa Karanggawang. Mayoritas agama yang dianut adalah agama Islam.

9 Pekerjaan yang paling banyak yaitu buruh industri dan petani. Tingkat pendidikan di wilayah ini tergolong menengah yaitu tamat SD sampai SMA Penelitian Beberapa Faktor yang Berhubungan dengan Pemberian ASI Ekslusif pada bayi usia 0-6 bulan di Desa Karangawen Wilayah Kerja Puskesmas Karangawen I Kabupaten Demak Tahun 2009 bertujuan untuk mengetahui faktor apa saja yang berhubungan dengan pemberian ASI eksklusif pada bayi usia 0-6 bulan, dari segi umur, pendidikan, pekerjaan, dan pengetahuan. Jumlah responden dalam penelitian ini terdapat 40 responden yang merupakan 36 ibu menyusui dengan usia bayi 0-6 bulan di Desa Karangawen wilayah kerja Puskesmas Karangawen I Kabupaten Demak. 2. Analisis Univariat a. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Umur, Pendidikan, Pekerjaan, Pengetahuan dan Pemberian ASI Eksklusif Tabel 4.1 Distribusi Frekuensi Karakteristik Responden Berdasarkan Umur Pendidikan, Pekerjaan, Pengetahuan dan Pemberian ASI Eksklusif Variabel Frekuensi Persentase (%) 1) Umur Reproduksi sehat (20-35 tahun) 30 75,00 Reproduksi tidak sehat (<20 atau >35 tahun) 10 25,00 Jumlah ,00 2) Pendidikan Lulus SD / Sederajat 9 22,50 Lulus SMP / Sederajat 15 37,50 Lulus SMA / Sederajat 16 40,00 Lulus Perguruan Tinggi 0 0,00 Jumlah ,00 3) Pekerjaan Bekerja 27 67,50 Tidak bekerja 13 32,50 Jumlah ,00 4) Tingkat Pengetahuan Baik 9 22,50

10 Sedang 11 27,50 Kurang 20 50,00 Jumlah ,00 5) Pemberian ASI Eksklusif Ekskusif 5 12,50 Tidak ekskusif 35 87,50 Jumlah ,00 1) Karakteristik Responden Berdasarkan Umur Dari Tabel 4.1 didapatkan bahwa sebanyak 30 orang (75,00%) berada pada usia reproduksi sehat, dari jumlah sampel sebanyak 40 orang. Dengan rata-rata usia ibu adalah 27 tahun, nilai tengahnya adalah 26 tahun, nilai rangenya adalah 20 dan standar deviasinya adalah 5,95 dengan batas usia minimumnya adalah 19 tahun dan batas usia maximumnya adalah 39 tahun. Dari hasil penelitian dapat dijelaskan bahwa secara umum dapat dikatakan bahwa sebagian besar responden termasuk usia reproduksi sehat (20-35 tahun) sebanyak 30 orang (75,00%). Usia reproduksi sehat merupakan suatu kondisi dimana organ reproduksi telah siap atau matang untuk menjalankan proses reproduksi kaitannya dengan proses laktasi. Keadaan tersebut menjelaskan bahwa ibu yang berada pada usia reproduksi sehat memiliki kondisi kesehata organ reproduksi khususnya laktasi yang lebih baik untuk dapat memnyusui bayinya dan memberikan ASI eksklusif (Siswono, 2004). 2) Karakteristik Responden Berdasarkan Pendidikan Dari uraian Tabel 4.1 Dapat dijelaskan bahwa secara umum tingkat pendidikan responden termasuk menengah (SMA) sebanyak 16 orang (40,00%) dan yang paling rendah adalah SD sebanyak 9 orang (22,50%). Pendidikan ibu akan mempengaruhi pola pikir ibu untuk menentukan tindakannya baik yang menguntungkan ataupun

11 tidak. Dimana secara faktual dengan tingkat pendidikan yang dimiliki tersebut responden diharapkan memiliki pengetahuan tentang cara pemberian ASI eksklusif. Misalnya saja seseorang berpendidikan tinggi dan pengetahuan luas akan lebih bisa menerima alasan untuk memberikan ASI eksklusif karena pola pikirnya yang lebih realistis dibandingkan yang berpendidikan rendah (Yoga, 2005). 3) Karakteristik Responden Berdasarkan Pekerjaan Dari Tabel 4.1 Dapat dijelaskan bahwa 27 orang (67,50%) responden bekerja. Jenis pekerjaan responden terdiri dari buruh pabrik, pedagang dan petani. Tetapi sebagian besar responden bekerja sebagai buruh pabrik, sedangkan ibu yang tidak bekerja hanya sebanyak 13 orang (32,5%). Hal itu disebabkan karena Desa Karangawen dekat dengan kawasan industri atau pabrik. Fenomena tersebut menjelaskan secara faktual bahwa ibu yang bekerja mempunyai kesempatan untuk dapat menyusui bayinya dan memberikan ASI eksklusif. 4) Distribusi Responden Dalam Pemberian ASI Eksklusif Dari Tabel 4.1 disebutkan bahwa responden yang memberikan ASI eksklusif pada bayinya sampai usia 6 bulan hanya sebanyak 5 orang (12,50%) dari jumlah sampel sebanyak 40 orang. Pemberian ASI secara eksklusif adalah bayi hanya diberi ASI saja tanpa tambahan cairan lain seperti susu formula, jeruk, madu, air susu, air putih, dan tanpa tambahan makanan padat seperti pisang, pepaya, bubur susu, biskuit, bubur nasi, dan

12 tim. Pemberian ASI secara eksklusif ini dianjurkan untuk jangka waktu setidaknya selama 6 bulan (Roesli, 2000). Berdasarkan hasil Tabel 4.1 cakupan pemberian ASI eksklusif pada bayi usia 0-6 bulan masih sangat rendah dari tarjet yang diharapkan oleh pemerintah yaitu 80,00%. Hal itu disebabkan karena beberapa faktor diantaranya umur, pendidikan, pekerjaan dan pengetahuan (Siswono, 2004). Dari penelitian ini faktor yang berhubungan dengan pemberian ASI eksklusif adalah pengetahuan. Sebab semakin tinggi tingkat pengetahuan seseorang, maka semakin tinggi pula kecenderungan untuk pemberian ASI eksklusif, begitu juga sebaliknya. Data yang menunjukkan hal tersebut adalah dari 5 orang responden yang memberikan ASI eksklusif, 4 orang diantaranya mempunyai tingkat pengetahuan baik dan 1 orang yang mempunyai tingkat pengetahuan sedang (Notoatmodjo, 2003). 5) Tingkat Pengetahuan Responden dalam Pemberian ASI Eksklusif Dari Tabel 4.1 disebutkan bahwa sebanyak 20 orang (50,00%) ibu menyusui di Desa Karangawen mempunyai tingkat pengetahuan kurang dan yang mempunyai tingkat pengetahuan baik hanya 9 orang (22,50%) dari jumlah sampel sebanyak 40 orang. Rata-rata skor nilainya adalah 12,40, nilai tengahnya 11,50, standar deviasi 4,272 dengan jumlah skor nilai minimumnya adalah 5 dan nilai maximumnya adalah 20. Pengetahuan merupakan hasil dari tahu dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap objek tertentu dan sebagian besar pengetahuan didapat melalui

13 indera mata dan telinga (Notoatmodjo, 2003). Hasil Table 4.1 menunjukkan bahwa 20 orang (50,00%) ibu menyusui di desa Karangawen mempunyai tingkat pengetahuan kurang. Sebagaimana menurut Notoatmodjo yang mengemukakan bahwa semakin tinggi pendidikan maka semakin tinggi pula tingkat pengetahuannya. Selain pendidikan formal responden juga dapat mencari pengetahuan tentang cara pemberian ASI eksklusif dari majalah,surat kabar, dan buku yang menguraikan tentang pemberian ASI secara eksklusif. b. Distribusi Frekuensi Kuesioner Pengetahuan Tabel 4.2 Distribusi Frekuensi Kuesioner Pengetahuan No Pertanyaan Frekuensi Benar Persentase (%) Salah Persentase (%)

14 1. ASI ekslusif adalah pemberian ASI 27 67, ,50 tanpa makanan tambahan lain pada bayi berumur 0-6 bulan. 2. Susu formula tidak termasuk makanan 21 52, ,50 tambahan. 3. ASI hanya bermanfaat untuk bayi saja , ,00 4. Bayi yang diberi ASI saja sampai umur ,00 0 0,00 6 bulan akan lebih cerdas. 5. Pada umur 4 bulan, bayi boleh diberi 22 55, ,00 biskuit atau bubur nasi. 6. Bila menyusui, ibu bias kehabisan cairan dan menjadi kurang darah , ,00 7. Memberikan ASI Esklusif dapat 9 22, ,50 menjarangkan kehamilan. 8. Keuntungan ASI diantaranya yaitu ,00 0 0,00 lebih murah dan praktis. 9. Dengan menyusui badan menjadi lebih cepat langsing , , ASI merupakan makanan terbaik bagi ,00 0 0,00 bayi. 11. Ibu yang menyusui akan lebih dekat ,00 0 0,00 dengan bayi. 12. ASI bukan hanya merupakan sumber ,00 0 0,00 nutrisi bagi bayi tetapi juga zat anti kuman. 13. Ibu yang sering menyusui produksi 19 47, ,50 ASInya akan bertambah. 14. ASI tidak bisa disimpan, meskipun dalam lemari es , , Setelah menyusui apabila payudara 26 65, ,00 masih terasa penuh tidak perlu dikosongkan. 16. Saat menyusui bayi tidak harus memasukkan seluruh putting susu kedalam mulutnya. 17. Ibu harus menyusui bergantian diantara dua payudara. 18. Saat menyusui, posisi yang baik hanyalah posisi duduk. 19. Dalam menyusui posisi perut bayi harus menempel pada perut ibu. 20. Setelah menyusui bayi tidak perlu disendawakan , , ,50 3 7, , , , , , ,50 Berdasarkan Tabel 4.2 diperoleh hasil bahwa kemampuan responden dalam menjawab pertanyaan pengetahuan tentang pemberian ASI eksklusif masih dikatakan kurang. Terutama kemampuan responden dalam menjawab pertanyaan nomer 7. Responden yang dapat menjawab pertanyaan dengan benar hanya sekitar 9 orang (22,50%), sedangkan 31 orang lainnya (77,50%) menjawab salah. Pertanyaan poin ke

15 7 berisi tentang manfaat ASI bagi ibu khususnya dalam menjarangkan kehamilan atau sebagai kontrasepsi alamiah atau biasa disebut Metode Amenorhea Laktasi (MAL). Tetapi dalam hal ini banyak responden yang kurang mengerti akan manfaat tersebut. Keadaan tersebut disebabkan karena kurangnya informasi dari tenaga kesehatan khususnya bidan serta ketidak mantapan ibu dalam menggunakan metode KB ini. Ibu yang menyusui bayinya secara ekeklusif sampai 6 bulan penuh serta belum mendapatkan menstruasi pertamanya setelah melahirkan maka secara alamiah itu dapat menjarangkan kehamilan (Roesli, 2000). 3. Analisis Bivariat a. Hubungan Umur dengan Pemberian ASI Eksklusif Tabel 4.3 Distribusi Responden Berdasarkan Hubungan Umur dengan Pemberian ASI Eksklusif No Umur 1. Reproduksi sehat 2. Reproduksi tidak sehat Pemberian ASI Jumlah P-value Eksklusif Tidak Eksklusif 4 (13,30%) 26 (86,70%) 30 (100,00%) 0,633 1(10,00%) 9 (90,00%) 10 (100,00%)

16 Dari Tabel 4.3 bahwa responden yang berada pada usia reproduksi sehat sebesar 30 orang (75,00%). Pada kelompok ini, 4 orang (13,30%) memberikan ASI eksklusif pada bayinya dan 26 orang (86,70%) tidak memberikan ASI eksklusif pada bayinya. Responden yang berada pada usia reproduksi tidak sehat sebesar 10 orang (25,00%), 1 orang (10,00%) memberikan ASI eksklusif dan 9 orang (90,00%) tidak memberikan ASI eksklusif pada bayinya. Berdasarkan Tabel 4.3 nilai uji statistik chi-square menunjukkan P-value sebesar 0,633, karena P-value lebih besar dari 0,05. Jadi dapat disimpulkan bahwa tidak ada hubungan antara umur dengan pemberian ASI eksklusif pada bayi 0 6 bulan. Umur merupakan tolak ukur seseorang dalam menjalani hidup. Seseorang yang berada pada usia reproduksi sehat yaitu umur tahun akan mempunyai kemantapan dalam pengambilan keputusan dan tindakan. Serta dalam hal maternal khususnya dalam pemberian ASI eksklusif (Siswono, 2004). Berdasarkan tabel 4.3 secara umum dapat diketahui bahwa umur responden tidak berpengaruh terhadap pemberian ASI secara eksklusif. Secara umum dinyatakan bahwa seseorang yang berada pada usia reproduksi sehat, mempunyai kecenderungan yang lebih besar untuk memberikan ASI eksklusif. Meskipun demikian ada juga ibu yang berada pada usia reproduksi tidak sehat yang dapat memberikan ASI eksklusif. Hal itu karena adanya dorongan dan dukungan baik dari keluarga maupun tenaga kesehatan khususnya bidan. Misalnya anggota

17 keluarga ikut membantu pekerjaan ibu, dan bidan desa yang rajin memberikan penyuluhan tentang ASI eksklusif. Maka dapat disimpulkan bahwa tidak terdapat hubungan antara umur dengan pemberian ASI secara eksklusif. b. Hubungan Pendidikan dengan Pemberian ASI Eksklusif Tabel 4.4 Distribusi Responden Berdasarkan Hubungan Pendidikan dengan Pemberian ASI Eksklusif No Pendidikan 1. Lulus SD/Sederajat 2. Lulus SMP/Sederajat 3. Lulus SMA/Sederajat 4. Lulus Perguruan Tinggi Pemberian ASI Jumlah P-value Eksklusif Tidak Eksklusif 0 (00,00%) 9 (100,100%) 9 (100,00%) 0,258 1 (6,25%) 14 (93,33%) 15 (100,00%) 4 (26,67%) 12 (75,00%) 16 (100,00%) 0 (0,00%) 0 (0,00%) 0 (0,00%) Dari Tabel 4.4 dapat diketahui bahwa responden yang berpendidikan SD sebanyak 9 orang (22,50%). Pada kelompok ini tidak ada responden yang memberikan ASI eksklusif pada bayinya. Responden yang berpendidikan SMA, sebanyak 16 orang (40,00%), 4 responden (26,67%) memberikan ASI eksklusif

18 dan 12 responden (75,00%) tidak memberikan ASI eksklusif pada bayinya. Responden yang berpendidikan SMP, sebanyak 15 orang (37,50%), 1 responden (6,25%) memberikan ASI eksklusif dan 14 responden (93,33%) tidak memberikan ASI eksklusif pada bayinya. Berdasarkan Tabel 4.4 nilai uji statistik chi-square menunjukkan P-value sebesar 0,258, karena P-value lebih besar dari 0,05. Dapat dimaksudkan bahwa tidak terdapat hubungan antara pendidikan dengan pemberian ASI eksklusif pada bayi 0-6 bulan. Pendidikan adalah suatu proses pertumbuhan dan perkembangan manusia, usaha mengatur pengetahuan semula yang ada pada seorang individu itu. Pendidikan menjadi tolak ukur yang penting dan dapat menentukan status ekonomi, status sosial dan perubahan-perubahan lainnya. Pendidikan ibu mempengaruhi pola pikir ibu untuk menentukan tindakannya baik yang menguntungkan ataupun tidak. Diharapkan pola pikir dengan keadaan yang ada, misalnya saja seseorang berpendidikan tinggi dan pengetahuan luas akan lebih bisa menerima alasan untuk memberikan ASI eksklusif karena pola pikirnya yang lebih realistis dibandingkan yang berpendidikan rendah (Yoga, 2005). Berdasarkan tabel 4.4 secara umum dapat diketahui bahwa tingkat pendidikan responden tidak berpengaruh terhadap pemberian ASI secara eksklusif. Dalam penelitian ini sebagian besar responden berpendidikan menengah (SMA). Menurut penelitian Sulastri tahun 2007 menyebutkan bahwa semakin tinggi tingkat pendidikan responden maka akan semakin tinggi kecenderungannya untuk memberikan ASI eksklusif. Semakin rendah tingkat pendidikan responden maka

19 akan semakin tinggi kecenderungannya untuk tidak memberikan ASI eksklusif. Fenomena tersebut tidak sesuai dengan penelitian ini, sebab meskipun responden yang mempunyai tingkat pendidikan menengah ke bawah, ternyata ada yang mampu memberikan ASI eksklusif pada bayinya. Hal itu tergantung dari keinginan masing-masing individu untuk memberikan ASI secara eksklusif pada bayinya atau tidak. Maka dapat disimpulkan bahwa tidak terdapat hubungan antara tingkat pendidikan dengan pemberian ASI secara eksklusif. c. Hubungan Pekerjaan dengan Pemberian ASI Ekslusif Tabel 4.5 Distribusi Responden Berdasarkan Hubungan Pekerjaan dengan Pemberian ASI Eksklusif No Pekerjaan Pemberian ASI Jumlah P-value Eksklusif Tidak Eksklusif 1. Bekerja 3 (11,10%) 24 (88,90%) 27 (100,00%) 0, Tidak Bekerja 2 (15,40%) 11 (84,60%) 13 (100,00%) Dari Tabel 4.5 bahwa responden yang bekerja sebanyak 27 orang (67,50%), 3 orang (11,10%) memberikan ASI eksklusif dan 24 orang (88,90%) tidak memberikan ASI eksklusif. Responden yang tidak bekerja sebanyak 13 orang (32,50%), 2 orang (15,40%) memberikan ASI eksklusif kepada bayinya dan 11 orang (84,60%) tidak memberikan ASI eksklusif pada bayinya. Berdasarkan Tabel 4.5 nilai uji statistik chi-square menunjukkan P-value sebesar 0,531, karena P-value lebih besar dari 0,05. Maka dapat dimaksudkan

20 bahwa tidak terdapat hubungan antara pekerjaan dengan pemberian ASI eksklusif pada bayi 0-6 bulan. Pekerjaan merupakan suatu kegiatan yang setiap hari dilakukan responden dan mendapat upah dari pekerjaannya itu. Ibu yang memberikan ASI secara eksklusif kepada bayinya sampai umur 6 bulan saat ini masih rendah yaitu kurang dari 2 %, dari jumlah total ibu melahirkan, hal itu terjadi karena banyaknya ibu yang mempunyai pekerjaan di luar rumah. Jika ibu segera bekerja setelah melahirkan maka akan menghambat pemberian ASI eksklusif (Suradi, 2004). Bekerja bukan alasan untuk menghentikan pemberian ASI secara eksklusif selama paling sedikit 4 bulan dan bila mungkin sampai 6 bulan. Cuti hamil selama 3 bulan ibu dapat memberian ASI eksklusif pada bayinya. Serta didukung dengan adanya pengetahuan yang benar tentang menyusui, perlengkapan memerah ASI, dan dukungan lingkungan kerja. Jadi seorang ibu yang bekerjapun tetap dapat memberikan ASI secara eksklusif pada bayinya (Roesli,2000). Dari penelitian ini diperoleh hasil bahwa sebagian besar responden bekerja sebagai buruh pabrik. Hal itu disebabkan karena Desa Karangawen dekat dengan kawasan industri atau pabrik. Keadaan itu mendorong ibu untuk bekerja guna menambah penghasilan keluarga. Selain itu karena adanya faktor pendorong lainnya yaitu masalah ekonomi dan kondisi lingkungan masyarakat yang masih rendah. Dengan adanya cuti hamil selama 3 bulan ibu dapat memberian ASI eksklusif pada bayinya. Serta didukung dengan adanya pengetahuan yang benar tentang menyusui, perlengkapan memerah ASI, dan dukungan lingkungan kerja seperti adanya jam istirahat bagi ibu untuk memerah

21 ASI, dan bila jarak tempat kerja dekat dengan rumah ibu diperbolehkan pulang untuk menyususi bayinya selama tidak mengganggu jam kerja pabrik. Sekalipun terbatasnya waktu untuk mengasuh dan bertemu dengan bayinya karena harus bekerja di luar rumah, masih ada beberapa ibu yang tetap dapat memberikan ASI eksklusif pada bayinya. Maka dapat disimpulkan bahwa tidak terdapat hubungan antara pekerjaan dengan pemberian ASI secara eksklusif. d. Hubungan Tingkat Pengetahuan dengan Pemberian ASI Ekslusif Tabel 4.6 Distribusi Responden Berdasarkan Hubungan Tingkat Pengetahuan dengan Pemberian ASI Eksklusif No Kategori Pengetahuan Eksklusif Pemberian ASI Jumlah P-value Tidak Eksklusif 1. Baik 4 (44,44%) 5 (55,54%) 9 (100,00%) 0, Sedang 1 (9,09%) 10 (90,90%) 11(100,00%) 3. Kurang 0 (00,00%) 20 (100,00%) 20 (100,00%) Dari Tabel 4.6 bahwa responden yang mempunyai tingkat pengetahuan baik sebanyak 9 orang (22,50%). Pada kelompok ini, 4 orang (33,33%) memberikan ASI eksklusif kepada bayinya dan 5 orang (66,67%) tidak memberikan ASI eksklusif pada bayinya. Responden yang mempunyai tingkat pengetahuan sedang sebanyak 11 orang (27,50%), 1 orang (9,09%) memberikan ASI eksklusif dan 10 orang (90,90%) tidak memberikan ASI eksklusif. Responden yang mempunyai tingkat pengetahuan kurang sebanyak 20 orang (50,00%), semuanya tidak memberikan ASI eksklusif pada bayi usia 0-6 bulan.

22 Berdasarkan Tabel 4.6 nilai uji statistik chi-square menunjukkan P-value sebesar 0,024, karena P-value lebih kecil dari 0,05. Maka inferensi yang diambil adalah terdapat hubungan antara tingkat pengetahuan dengan pemberian ASI eksklusif pada bayi 0-6 bulan. Pengetahuan adalah kebisaaan, keahlian, ketrampilan pemahaman atau pengertian yang diperoleh dari pengalaman, latihan atau melalui proses belajar (Maternal And Neonatal Health Central Java, 2000). Dari pengalaman penelitian telah terbukti bahwa perilaku seseorang yang didasari oleh pengetahuan akan lebih langgeng dari pada perilaku yang tidak didasari oleh pengetahuan (Notoadmojo, 2003). Jika pengetahuan seseorang baik diharapkan informasi tentang kesehatan dan perilakunya akan lebih mudah berubah dan diterima. Apabila pengetahuan ibu menyusui tentang ASI eksklusif kurang, kemungkinan besar akan mengganggu atau menghambat dalam proses menyusui ibu sendiri (Suradi, 2004). Berdasarkan uraian Tabel 4.6 secara umum dapat dikatakan bahwa semakin tinggi tingkat pengetahuan responden, maka akan semakin tinggi kecenderungannya untuk memberikan ASI eksklusif. Hal itu terbukti dari banyaknya ibu yang tidak memberika ASI eksklusif pada bayinya karena sebagian besar responden mempunyai tingkat pengetahuan yang kurang. Hal tersebut disebabkan karena tingkat pendidikan yang rendah dan kurangnya fasilitas atau sarana kesehatan yang menunjang dalam pemberian ASI eksklusif. Serta kurangnya kesadaran warga untuk mencari informasi tentang kesehata khususnya masalah ASI eksklusif baik itu dari tenaga kesehatan ataupun sumber informasi lainnya yang dapat dipercaya misalnya buku, koran, TV, radio, internet

23 dan lain sebagainya. Kondisi yang demikian yang demikian akan dapat menghambat dalam pemberian ASI eksklusif. Maka dapat disimpulkan bahwa terdapat hubungan antara tingkat pengetahuan ibu dengan pemberian ASI eksklusif.

BAB III METODA PENELITIAN. A. Jenis/ Rancangan Penelitian dan Metode Pendekatan. wawancara menggunakan kuesioner dengan pendekatan cross sectional.

BAB III METODA PENELITIAN. A. Jenis/ Rancangan Penelitian dan Metode Pendekatan. wawancara menggunakan kuesioner dengan pendekatan cross sectional. BAB III METODA PENELITIAN A. Jenis/ Rancangan Penelitian dan Metode Pendekatan Jenis penelitian eksplanatory research dengan metode observasi dan wawancara menggunakan kuesioner dengan pendekatan cross

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. bertujuan untuk mendiskripsikan (memaparkan) peristiwa peristiwa yang

BAB III METODE PENELITIAN. bertujuan untuk mendiskripsikan (memaparkan) peristiwa peristiwa yang BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini adalah penelitian deskriptif, yaitu penelitian yang bertujuan untuk mendiskripsikan (memaparkan) peristiwa peristiwa yang terjadi pada masa

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA TINGKAT PENGETAHUAN DAN STATUS PEKERJAAN IBU DENGAN PEMBERIAN ASI ESKLUSIF DI PUSKESMAS 7 ULU PALEMBANG TAHUN 2013

HUBUNGAN ANTARA TINGKAT PENGETAHUAN DAN STATUS PEKERJAAN IBU DENGAN PEMBERIAN ASI ESKLUSIF DI PUSKESMAS 7 ULU PALEMBANG TAHUN 2013 HUBUNGAN ANTARA TINGKAT PENGETAHUAN DAN STATUS PEKERJAAN IBU DENGAN PEMBERIAN ASI ESKLUSIF DI PUSKESMAS 7 ULU PALEMBANG TAHUN 2013 Susmita Dosen Program Studi Kebidanan STIK Bina Husada ABSTRAK ASI eksklusif

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian dilakukan di seluruh Puskesmas Kota Salatiga.

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian dilakukan di seluruh Puskesmas Kota Salatiga. 35 BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat Peneitian Penelitian dilakukan di seluruh Puskesmas Kota Salatiga. B. Waktu Penelitian Penelitian dilaksanakan mulai bulan November 2015 dan selesai pada bulan Desember

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis / Rancangan Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian observasional dengan pendekatan cross sectional dimana variabel dependen dan variabel independent

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Bentuk penelitian yang digunakan peneliti adalah penelitian deskriptif

METODE PENELITIAN. Bentuk penelitian yang digunakan peneliti adalah penelitian deskriptif 22 III. METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Bentuk penelitian yang digunakan peneliti adalah penelitian deskriptif analitik dengan pendekatan cross sectional, yaitu penelitian yang dilakukan dengan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan desain penelitian Observasional Analitik study yaitu

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan desain penelitian Observasional Analitik study yaitu BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini menggunakan desain penelitian Observasional Analitik study yaitu penelitian yang coba menggali bagaimana dan mengapa fenomena kesehatan itu

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dengan menggunakan pendekatan cross sectional. Rancangan cross sectional

BAB III METODE PENELITIAN. dengan menggunakan pendekatan cross sectional. Rancangan cross sectional 36 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah korelasi dengan menggunakan pendekatan cross sectional. Rancangan cross sectional

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. cross sectional. Pendekatan cross sectional adalah suatu penelitian noneksperimental

III. METODE PENELITIAN. cross sectional. Pendekatan cross sectional adalah suatu penelitian noneksperimental III. METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini menggunakan metode deskriptif analitik dengan pendekatan cross sectional. Pendekatan cross sectional adalah suatu penelitian noneksperimental

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. wawancara terstruktur dengan panduan kuisioner. Waktu penelitian : Bulan Desember 2013

METODE PENELITIAN. wawancara terstruktur dengan panduan kuisioner. Waktu penelitian : Bulan Desember 2013 41 III. METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian merupakan penelitian analitik deskriptif dengan pendekatan cross sectional dimana objek penelitian hanya diobservasi sekali dan pengukuran dilakukan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. explanatory study dengan pendekatan potong lintang (cross. simultan (dalam waktu yang bersamaan) (Notoatmodjo, 2010,

BAB III METODE PENELITIAN. explanatory study dengan pendekatan potong lintang (cross. simultan (dalam waktu yang bersamaan) (Notoatmodjo, 2010, BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Berdasarkan penelitian dan tujuan yang hendak dicapai, jenis penelitian ini menggunakan jenis penelitian survey analitik explanatory study dengan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Pendekatan yang digunakan adalah Croos Sectional yaitu suatu penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. Pendekatan yang digunakan adalah Croos Sectional yaitu suatu penelitian BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan rancangan penelitian Jenis penelitian yang digunakan analitik,adalah survei atau penelitian yang mencoba menggali bagaimana dan mengapa fenomena kesehatan itu terjadi.(

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Jenis Penelitian dan Rancangan Penelitian. ini menggunakan rancangan penelitian Cross Sectional yaitu rancangan

BAB III METODE PENELITIAN. A. Jenis Penelitian dan Rancangan Penelitian. ini menggunakan rancangan penelitian Cross Sectional yaitu rancangan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian dan Rancangan Penelitian Jenis penelitian ini menggunakan survei analitik yang mana penelitian ini dilakukan dengan memberikan kuesioner, serta terdapat hubungan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini kuantitatif

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini kuantitatif BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini kuantitatif dengan metode diskriptif korelasi, yaitu mencari hubungan antara variabel bebas (karakteristik

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian diskriptif korelatif karena menjelaskan hubungan antara dua

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian diskriptif korelatif karena menjelaskan hubungan antara dua 47 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Rancangan Penelitian Berdasarkan tujuan yang telah diterapkan, penelitian ini merupakan penelitian diskriptif korelatif karena menjelaskan hubungan antara dua variabel

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. survei dengan menggunakan alat bantu kuesioner dan menggunakan metode

BAB III METODE PENELITIAN. survei dengan menggunakan alat bantu kuesioner dan menggunakan metode BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian dan Metode Pendekatan Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian observasional dengan cara survei dengan menggunakan alat bantu kuesioner dan menggunakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mencoba menggali bagaimana dan mengapa fenomena kesehatan itu terjadi.

BAB III METODE PENELITIAN. mencoba menggali bagaimana dan mengapa fenomena kesehatan itu terjadi. BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian analitik yaitu penelitian yang mencoba menggali bagaimana dan mengapa fenomena kesehatan itu terjadi.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. rancangan penelitian ini merupakan rancangan penelitian cross sectional,

BAB III METODE PENELITIAN. rancangan penelitian ini merupakan rancangan penelitian cross sectional, BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian analitik yang mencoba menggali bagaimana dan mengapa fenomena kesehatan terjadi. Sedangkan rancangan penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mengungkapkan hubungan antar variabel yaitu pemberian MP ASI dengan

BAB III METODE PENELITIAN. mengungkapkan hubungan antar variabel yaitu pemberian MP ASI dengan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini menggunakan studi analitik yang bertujuan untuk mengungkapkan hubungan antar variabel yaitu pemberian MP ASI dengan frekuensi

Lebih terperinci

BAB III. penelitian ini menggunakan metode pendekatan cross sectional, yaitu

BAB III. penelitian ini menggunakan metode pendekatan cross sectional, yaitu BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini menggunakan jenis penelitian analitik yaitu penelitian yang terdiri atas variabel bebas dan terikat (Hidayat, 2007). Metode

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. metode penelitian survei (Survey Research Method), yaitu suatu penelitian. (sampel) (Notoatmodjo,2010, pp.25-26).

BAB III METODE PENELITIAN. metode penelitian survei (Survey Research Method), yaitu suatu penelitian. (sampel) (Notoatmodjo,2010, pp.25-26). BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Berdasarkan metode yang digunakan, penelitian ini menggunakan metode penelitian survei (Survey Research Method), yaitu suatu penelitian yang

Lebih terperinci

Kata Kunci : Pengetahuan, Pemberian ASI, ASI Eksklusif.

Kata Kunci : Pengetahuan, Pemberian ASI, ASI Eksklusif. HUBUNGAN PENGETAHUAN IBU TENTANG ASI EKSKLUSIF TERHADAP PEMBERIAN ASI PADA BAYI 0-6 BULAN DI PUSKESMAS S.PARMAN BANJARMASIN Widya Arizki 1, Dwi Rahmawati 2, Dede Mahdiyah 1 1. Akademi Kebidanan Sari Mulia

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 26 BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif dengan jenis penelitian Descriptive Korelasional yang bertujuan untuk menjelaskan adanya hubungan antar

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. dilakukan pada saat yang bersamaan dalam satu waktu (Notoatmojo, 2003)

III. METODE PENELITIAN. dilakukan pada saat yang bersamaan dalam satu waktu (Notoatmojo, 2003) 24 III. METODE PENELITIAN 3.1. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian observasional analitik dengan pendekatan cross-sectional, dengan pengukuran variabel bebas dan variabel terikat yang

Lebih terperinci

KONTRIBUSI PERSEPSI DAN MOTIVASI IBU DALAM MENINGKATKAN KEBERHASILAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DI WILAYAH PEDESAAN. Lilik Hidayanti 1, Nur Lina

KONTRIBUSI PERSEPSI DAN MOTIVASI IBU DALAM MENINGKATKAN KEBERHASILAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DI WILAYAH PEDESAAN. Lilik Hidayanti 1, Nur Lina KONTRIBUSI PERSEPSI DAN MOTIVASI IBU DALAM MENINGKATKAN KEBERHASILAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DI WILAYAH PEDESAAN Lilik Hidayanti 1, Nur Lina ABSTRAK Pemberian ASI secara eksklusif memiliki banyak manfaat

Lebih terperinci

BAB IV METODE PENELITIAN

BAB IV METODE PENELITIAN BAB IV METODE PENELITIAN 4.1 Ruang Lingkup Penelitian Ruang lingkup penelitian mencakup bidang Ilmu Kedokteran Forensik dan Medikolegal dan Ilmu Kesehatan Masyarakat. 4.2 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. pendekatan Cross Sectional (Notoatmodjo, 2010). Teluk) di wilayah Puskesmas Karangawen II Kabupaten Demak.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. pendekatan Cross Sectional (Notoatmodjo, 2010). Teluk) di wilayah Puskesmas Karangawen II Kabupaten Demak. BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Jenis penelitian ini adalah deskriptif yaitu suatu metode penelitian yang dilakukan untuk mendeskripsikan atau menggambarkan fenomena yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis atau Rancangan dan Metode Pendekatan Jenis penelitian ini adalah penelitian deskriptif korelasional yang bertujuan untuk mengungkapkan hubungan korelatif antara variabel

Lebih terperinci

BAB 5 HASIL PENELITIAN. 5.1 Gambaran Umum Pemberian ASI Eksklusif Di Indonesia

BAB 5 HASIL PENELITIAN. 5.1 Gambaran Umum Pemberian ASI Eksklusif Di Indonesia BAB 5 HASIL PENELITIAN 5.1 Gambaran Umum Pemberian ASI Eksklusif Di Indonesia Berdasarkan laporan Biro Pusat Statistik (2008), pada hasil Survei Demografi Kesehatan Indonesia (SDKI) tahun 2007 menunjukkan

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian, 3.8) Alat Pengumpulan Data, 3.9) Metode Pengumpulan Data, 3.10)

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian, 3.8) Alat Pengumpulan Data, 3.9) Metode Pengumpulan Data, 3.10) BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN Dalam bab ini peneliti akan membahas tentang 3.1) Desain Penelitian, 3.2) Kerangka Operasional, 3.3) Populasi, Sampel, dan Sampling, 3.4) Kriteria Sampel, 3.5) Variabel Penelitian,

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah dengan menggunakan metode

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah dengan menggunakan metode BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah dengan menggunakan metode deskriptif analitik, dengan pendekatan cross sectional yang dilakukan sesaat, data yang

Lebih terperinci

HUBUNGAN PENDIDIKAN DAN PENGHASILAN IBU MENYUSUI DENGAN KETEPATAN WAKTU PEMBERIAN MAKANAN PENDAMPING ASI (MP ASI)

HUBUNGAN PENDIDIKAN DAN PENGHASILAN IBU MENYUSUI DENGAN KETEPATAN WAKTU PEMBERIAN MAKANAN PENDAMPING ASI (MP ASI) HUBUNGAN PENDIDIKAN DAN PENGHASILAN IBU MENYUSUI DENGAN KETEPATAN WAKTU PEMBERIAN MAKANAN PENDAMPING ASI (MP ASI) Denie Septina A, Dwi Anita A & Titik Anggraeni Akademi Kebidanan Estu Utomo Boyolali ABSTRAK

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. analitik dengan pendekatan Cross sectional, yaitu penelitian untuk

BAB III METODE PENELITIAN. analitik dengan pendekatan Cross sectional, yaitu penelitian untuk 64 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan rancangan penelitian Jenis penelitian yang saya gunakan dalam penelitian ini adalah analitik dengan pendekatan Cross sectional, yaitu penelitian untuk mempelajari

Lebih terperinci

HUBUNGAN PENGETAHUAN TENTANG ASI EKSKLUSIF PADA IBU BEKERJA DENGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF

HUBUNGAN PENGETAHUAN TENTANG ASI EKSKLUSIF PADA IBU BEKERJA DENGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF HUBUNGAN PENGETAHUAN TENTANG ASI EKSKLUSIF PADA IBU BEKERJA DENGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF Widyah Setiyowati & Rania Khilmiana Akademi Kebidanan Abdi Husada Semarang ABSTRAK Pada perkembangan zaman saat

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian eksplanatif, yang menggambarkan dan menjelaskan mengenai hubungan antara variabel yang mempengaruhi status gizi bayi

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. 2003). Rancangan penelitian ini menggunakan pendekatan Cross Sectional,

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. 2003). Rancangan penelitian ini menggunakan pendekatan Cross Sectional, BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk jenis penelitian kuantitatif dengan metode deskriptif korelasional yang bertujuan untuk menganalisis hubungan antara variabel (Alimul,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan desain penelitian observasional. analitik dengan pendekatan cross sectional untuk mempelajari

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan desain penelitian observasional. analitik dengan pendekatan cross sectional untuk mempelajari BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini menggunakan desain penelitian observasional analitik dengan pendekatan cross sectional untuk mempelajari hubungan antara tingkat pengetahuan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. ASI eksklusif menurut World Health Organization (WHO, 2011) adalah

BAB I PENDAHULUAN. ASI eksklusif menurut World Health Organization (WHO, 2011) adalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang ASI eksklusif menurut World Health Organization (WHO, 2011) adalah memberikan hanya ASI saja tanpa memberikan makanan dan minuman lain kepada bayi sejak lahir sampai

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Jenis penelitian ini adalah bersifat analitik yaitu penelitian yang bertujuan untuk memberikan gambaran tentang kenyataan atau data objektif.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Jenis penelitian ini adalah survei analitik. Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan kuesioner. Rancangan penelitian ini menggunakan rancangan

Lebih terperinci

HUBUNGAN TINGKAT PENGETAHUAN IBU TENTANG ASI EKSKLUSIF DENGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DI DESA HARJOBINANGUN PURWOREJO GITA APRILIA ABSTRAK

HUBUNGAN TINGKAT PENGETAHUAN IBU TENTANG ASI EKSKLUSIF DENGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DI DESA HARJOBINANGUN PURWOREJO GITA APRILIA ABSTRAK HUBUNGAN TINGKAT PENGETAHUAN IBU TENTANG ASI EKSKLUSIF DENGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF DI DESA HARJOBINANGUN PURWOREJO GITA APRILIA ABSTRAK Data dari profil kesehatan kabupaten/ kota di Propinsi Jawa Tengah

Lebih terperinci

ABSTRAK. meninggal sebanyak 49 bayi dan 9 bayi diantaranya meninggal disebabkan karena diare. 2 Masa pertumbuhan buah hati

ABSTRAK. meninggal sebanyak 49 bayi dan 9 bayi diantaranya meninggal disebabkan karena diare. 2 Masa pertumbuhan buah hati Hubungan Pengetahuan, Pendidikan Dan Pekerjaan Ibu Dengan Pemberian Makanan Pendamping ASI ( MP ASI ) Pada Bayi Di Puskesmas Bahu Kecamatan Malalayang Kota Manado Kusmiyati, 1, Syuul Adam 2, Sandra Pakaya

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini menggunakan metode penelitian deskriptif yaitu penelitian yang didalamnya tidak ada analisis hubungan, tidak ada variabel bebas

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif dengan

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif dengan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif dengan pendekatan belah lintang (cross sectional) yaitu pengukuran variabel bebas dan variabel

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian adalah survey analitik dengan pendekatan cross sectional di bidang gizi masyarakat, yaitu penelitian yang menjelaskan hubungan antara variabel-variabel

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. metode survei dengan pendekatan Cross Sectional. Cross Sectional adalah data

BAB III METODE PENELITIAN. metode survei dengan pendekatan Cross Sectional. Cross Sectional adalah data BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Jenis penelitian ini adalah analitik. Penelitian ini menggunakan metode survei dengan pendekatan Cross Sectional. Cross Sectional adalah data

Lebih terperinci

deskriptif korelation yaitu

deskriptif korelation yaitu BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah deskriptif korelation yaitu penelitian yang bertujuan untuk mengetahui hubungan korelasi antara variabel independent

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. antar variabel bebas dan variabel terikat dengan menggunakan pendekatan cross

BAB III METODE PENELITIAN. antar variabel bebas dan variabel terikat dengan menggunakan pendekatan cross BAB III METODE PENELITIAN A. Rancangan dan Jenis Penelitian Penelitian ini adalah penelitian penjelasan yaitu menjelaskan hubungan antar variabel bebas dan variabel terikat dengan menggunakan pendekatan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian analitik yang

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian analitik yang BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis/ rancangan penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian analitik yang digunakan untuk mengukur hubungan (korelasi) tingkat pengetahuan vulva hygiene dengan

Lebih terperinci

BAB III KERANGKA KONSEP. adalah tentang kanker payudara. Sebagai berikut :

BAB III KERANGKA KONSEP. adalah tentang kanker payudara. Sebagai berikut : BAB III KERANGKA KONSEP A. Kerangka Konsep Kerangka konsep penelitian dijelaskan dalam bentuk bagan, di mana sebagai variabel independen adalah pengetahuan Ibu, dan sebagai variabel dependen adalah tentang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Kebutuhan zat gizi bagi bayi usia sampai 2 tahun merupakan hal yang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Kebutuhan zat gizi bagi bayi usia sampai 2 tahun merupakan hal yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kebutuhan zat gizi bagi bayi usia sampai 2 tahun merupakan hal sangat penting diperhatikan oleh ibu. Pemberian Air Susu Ibu (ASI) pada bayi merupakan cara terbaik

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Ruang Lingkup Penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan di seluruh wilayah Desa Bajomulyo Kecamatan Juwana Kabupaten Pati Jawa Tengah. 2. Waktu Penelitian Penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Jenis atau Rancangan Penelitian dan Metode Pendekatan

BAB III METODE PENELITIAN. A. Jenis atau Rancangan Penelitian dan Metode Pendekatan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis atau Rancangan Penelitian dan Metode Pendekatan Berdasarkan hipotesis yang telah diterapkan, penelitian ini merupakan penelitian deskriptif korelasi karena menjelaskan

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang akan dilaksanakan adalah penelitian jenis studi analitik,

III. METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang akan dilaksanakan adalah penelitian jenis studi analitik, III. METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang akan dilaksanakan adalah penelitian jenis studi analitik, dengan menggunakan pendekatan cross sectional, dimana obyek penelitian hanya diobservasi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Gorontalo. Kelurahan Tomulabutao memiliki Luas 6,41 km 2 yang berbatasan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Gorontalo. Kelurahan Tomulabutao memiliki Luas 6,41 km 2 yang berbatasan BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Lokasi Penelitian 4.1.1 Kondisi Geografis Kelurahan Tomulabutao berlokasi di Kecamatan Dungingi Kota Gorontalo. Kelurahan Tomulabutao memiliki Luas

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 6 Gorontalo mulai 5 Mei sampai dengan 5 juni

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 6 Gorontalo mulai 5 Mei sampai dengan 5 juni BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 6 Gorontalo mulai 5 Mei sampai dengan 5 juni 2013. 3.2 Desain Penelitian Desain penelitian yang digunakan

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Desain penelitian yang akan digunakan adalah desain penelitian

III. METODE PENELITIAN. Desain penelitian yang akan digunakan adalah desain penelitian III. METODE PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Desain penelitian yang akan digunakan adalah desain penelitian observasional analitik dengan pendekatan cross sectional yang bertujuan untuk menganalisa adanya

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian dan Metode Pendekatan Jenis penelitian ini termasuk penelitian Explanatory research yaitu penjelasan yang dilakukan untuk menggambarkan keadaan yang sebenarnya

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN Disain Penelitian Disain penelitian yang digunakan adalah metode survei yaitu dengan rancangan cross-sectional.

BAB 3 METODE PENELITIAN Disain Penelitian Disain penelitian yang digunakan adalah metode survei yaitu dengan rancangan cross-sectional. BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1. Disain Penelitian Disain penelitian yang digunakan adalah metode survei yaitu dengan rancangan cross-sectional. 3.2. Waktu Penelitian Kegiatan pembuatan proposal dilakukan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Rancangan penelitian yang di gunakan adalah dengan mengunakan metode

BAB III METODE PENELITIAN. Rancangan penelitian yang di gunakan adalah dengan mengunakan metode BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Rancangan penelitian yang di gunakan adalah dengan mengunakan metode case control yaitu suatu penelitian (survey) analitik yang menyangkut bagaimana faktor

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan rancangan penelitian Penelitian ini menggunakan rancangan diskriptif korelasi untuk mengetahui hubungan antara variabel yang satu dengan variabel yang lain. Pendekatan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 26 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis atau Rancangan Penelitian dan Metode Pendekatan Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah Deskriptif korelation yaitu penelitian yang bertujuan untuk

Lebih terperinci

GASTER Vol. 11 No. 2 Februari Wahyuningsih Akademi Giri Husada Wonogiri. Abstrak

GASTER Vol. 11 No. 2 Februari Wahyuningsih Akademi Giri Husada Wonogiri. Abstrak PERBEDAAN STATUS EKONOMI DAN DUKUNGAN SUAMI ANTARA KELOMPOK IBU YANG MEMBERIKAN ASI EKSKLUSIF DAN IBU YANG TIDAK MEMBERIKAN ASI EKSKLUSIF DI PUSKESMAS WONOGIRI II Wahyuningsih Akademi Giri Husada Wonogiri

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Kerangka Konsep Karakteristik ibu hamil meliputi : 1. Pengetahuan 2. Umur 3. Pendidikan 4. Pekerjaan 5. Budaya (KB) : Jumlah kelahiran hidup Persepsi ibu hamil tentang pemeriksaan

Lebih terperinci

BAB IV METODOLOGI PENELITIAN

BAB IV METODOLOGI PENELITIAN BAB IV METODOLOGI PENELITIAN 4.1 Metode Penelitian Pada Data Primer Kegiatan Praktek Kesehatan Masyarakat dengan melakukan penelitian / survei yang berjudul Gambaran Umum Status Gizi dan Kesehatan Baduta,

Lebih terperinci

Nisa khoiriah INTISARI

Nisa khoiriah INTISARI HUBUNGAN TINGKAT PENGETAHUAN IBU TENTANG ASI EKSKLUSIF DENGAN PERILAKU IBU DALAM PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF PADA BAYI USIA 0 2 TAHUN DI DESA TURSINO KECAMATAN KUTOARJO KABUPATEN PURWOREJO Nisa khoiriah INTISARI

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. adalah penelitian yang mengkaji hubungan antara variable dengan

BAB III METODE PENELITIAN. adalah penelitian yang mengkaji hubungan antara variable dengan 28 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah deskriptif korelasi. Peneliti korelasi adalah penelitian yang mengkaji hubungan antara variable dengan melibatkan minimal dua

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. retrospektif yaitu suatu penelitian yang bertujuan untuk menjelaskan

BAB III METODE PENELITIAN. retrospektif yaitu suatu penelitian yang bertujuan untuk menjelaskan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan rancangan penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian survei analitik retrospektif yaitu suatu penelitian yang bertujuan untuk menjelaskan masalah penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan jenis penelitian deskriptif yaitu suatu metode

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan jenis penelitian deskriptif yaitu suatu metode 26 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini menggunakan jenis penelitian deskriptif yaitu suatu metode penelitian yang dilakukan dengan tujuan utama untuk membuat gambaran

Lebih terperinci

Hubungan Pengetahuan, Pendidikan, Paritas dengan Pemberian ASI eksklusif di Puskesmas Bahu Kecamatan Malalayang Kota Manado

Hubungan Pengetahuan, Pendidikan, Paritas dengan Pemberian ASI eksklusif di Puskesmas Bahu Kecamatan Malalayang Kota Manado Hubungan Pengetahuan, Pendidikan, Paritas dengan Pemberian ASI eksklusif di Puskesmas Bahu Kecamatan Malalayang Kota Manado Nurma Hi. Mabud 1, Jenny Mandang 2, Telly Mamuaya 3 1,2,3 Jurusan Kebidanan Poltekkes

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. variabel bebas dan terikat dengan pendekatan cross sectional yaitu studi

BAB III METODE PENELITIAN. variabel bebas dan terikat dengan pendekatan cross sectional yaitu studi BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini adalah penelitian analitik yang menjelaskan hubungan variabel bebas dan terikat dengan pendekatan cross sectional yaitu studi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah correlation study yaitu penelitian yang

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah correlation study yaitu penelitian yang BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Jenis penelitian ini adalah correlation study yaitu penelitian yang bertujuan untuk mengungkapkan hubungan korelasi antara variabel independen dan variabel

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. pendekatan cross sectional (Nursalam, 2003). Metode penelitian dengan

BAB III METODE PENELITIAN. pendekatan cross sectional (Nursalam, 2003). Metode penelitian dengan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis atau Rancangan Penelitian Jenis atau rancangan penelitian ini adalah descriptive correlational yaitu penelitian yang bertujuan untuk mengungkapkan hubungan korelatif

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. (Quasi Experiment). Rancangan yang digunakan adalah One Group Design. Kelompok Eksperimen 01 X 02

BAB III METODE PENELITIAN. (Quasi Experiment). Rancangan yang digunakan adalah One Group Design. Kelompok Eksperimen 01 X 02 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian eksperimen semu (Quasi Experiment). Rancangan yang digunakan adalah One Group Design Pretest-Postest

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian yang menjelaskan adanya hubungan antara variabel melalui

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian yang menjelaskan adanya hubungan antara variabel melalui BAB III METODE PENELITIAN A. JENIS DAN RANCANGAN PENELITIAN Penelitian ini merupakan penelitian observasional analitik, yaitu penelitian yang menjelaskan adanya hubungan antara variabel melalui pengujian

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian analitik observatif dengan menggunakan

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian analitik observatif dengan menggunakan III. METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian analitik observatif dengan menggunakan desain potong lintang (Cross sectional) yang dilakukan secara satu waktu atau mengumpulkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Ruang Lingkup Penelitian 1. Ruang Lingkup Keilmuan Ruang lingkup keilmuan dari penelitian ini adalah ilmu kesehatan masyarakat. 2. Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Kemudian melakukan analisis komparasi (comparative study) dengan cara

BAB III METODE PENELITIAN. Kemudian melakukan analisis komparasi (comparative study) dengan cara BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Jenis penelitian ini adalah survei analitik, yaitu penelitian yang mencoba menggali bagaimana dan mengapa fenomena kesehatan itu terjadi. Kemudian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. antara faktor dengan efek (Notoatmodjo, 2007). Pada penelitian ini, peneliti

BAB III METODE PENELITIAN. antara faktor dengan efek (Notoatmodjo, 2007). Pada penelitian ini, peneliti 1 BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Jenis penelitian ini adalah analitik korelasional. Penelitian analitik adalah penelitian yang mencoba menggali bagaimana dan mengapa suatu fenomena kesehatan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mengapa fenomena kesehatan itu terjadi. Kemudian melakukan analisis

BAB III METODE PENELITIAN. mengapa fenomena kesehatan itu terjadi. Kemudian melakukan analisis 37 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Berdasarkan tujuan yang telah diterapkan, Penelitian ini merupakan penelitian analitik yaitu penelitian yang mencoba menggali bagaimana dan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan desain penelitian analitik korelasi yaitu

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan desain penelitian analitik korelasi yaitu 39 BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Penelitian ini menggunakan desain penelitian analitik korelasi yaitu untuk mencari arah dan kuatnya hubungan antara dua variabel atau lebih (Sugiyono,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis penelitian Jenis penelitian ini merupakan penelitian analitik observasional dengan pendekatan cross sectional, dimana dinamika korelasi antara faktor faktor resiko dengan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mengetahui hubungan antara variabel independen dengan variabel dependen

BAB III METODE PENELITIAN. mengetahui hubungan antara variabel independen dengan variabel dependen BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian diskriptif korelasional yaitu untuk mengetahui hubungan antara variabel independen dengan variabel dependen penelitian

Lebih terperinci

GAMBARAN FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERILAKU IBU MENYUSUI DALAM PEMBERIAN MAKANAN PENDAMPING ASI DI SURADADI TAHUN

GAMBARAN FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERILAKU IBU MENYUSUI DALAM PEMBERIAN MAKANAN PENDAMPING ASI DI SURADADI TAHUN GAMBARAN FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERILAKU IBU MENYUSUI DALAM PEMBERIAN MAKANAN PENDAMPING ASI DI SURADADI TAHUN 213 Ade Rochyatun Utami 1, Istichomah 2, Meyliya Qudrani 3 D III Kebidanan Politeknik Harapan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di kecamatan Semarang Utara. Penelitian dilaksanakan pada bulan Mei 2016 sampai Juni 2016.

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di kecamatan Semarang Utara. Penelitian dilaksanakan pada bulan Mei 2016 sampai Juni 2016. BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Ruang Lingkup Penelitian 3.1.1 Ruang Lingkup Keilmuan Ruang lingkup penelitian ini menckup bidang ilmu kesehatan masyarakat. 3.1.2 Ruang Lingkup Tempat Penelitian ini dilaksanakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. rancangan penelitian One Group Pretest Posttest yaitu sampel pada penelitian ini

BAB III METODE PENELITIAN. rancangan penelitian One Group Pretest Posttest yaitu sampel pada penelitian ini BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian Quasi Eksperimen dengan rancangan penelitian One Group Pretest Posttest yaitu sampel pada penelitian ini

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 27 BAB III METODE PENELITIAN A. JENIS DAN RANCANGAN PENELITIAN Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian analitik yang bertujuan untuk mencari hubungan antar variabel.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang akan digunakan adalah deskriptif korelasi yang

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang akan digunakan adalah deskriptif korelasi yang BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang akan digunakan adalah deskriptif korelasi yang bertujuan untuk menganalisis hubungan antar variabel (Alimul, 2003). Rancangan penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. A. Jenis atau Rancangan Penelitian dan Metode Pendekatan

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. A. Jenis atau Rancangan Penelitian dan Metode Pendekatan BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis atau Rancangan Penelitian dan Metode Pendekatan Rancangan penelitian ini adalah discriptive correlation yaitu penelitian yang bertujuan untuk mengungkapkan hubungan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 19 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis & Rancangan Penelitian Jenis penelitian ini menggunakan desain deskriptif korelasi yaitu mendeskripsikan variabel independen dan dependen, kemudian melakukan analisis

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Metode Penelitian Jenis dan metode penelitian yang dilakukan adalah Explanatory Research (penelitian penjelasan), karena penelitian menjelaskan hubungan variabel

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Rancangan Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif korelasional yaitu penelitian yang dilakukan untuk mengetahui hubungan pola asuh

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA MOTIVASI PADA IBU NIFAS UNTUK MENYUSUI BAYINYA DENGAN KEJADIAN BENDUNGAN ASI (Studi Di BPS Yuliana, Amd. Keb. Kabupaten Lamongan 2016)

HUBUNGAN ANTARA MOTIVASI PADA IBU NIFAS UNTUK MENYUSUI BAYINYA DENGAN KEJADIAN BENDUNGAN ASI (Studi Di BPS Yuliana, Amd. Keb. Kabupaten Lamongan 2016) HUBUNGAN ANTARA MOTIVASI PADA IBU NIFAS UNTUK MENYUSUI BAYINYA DENGAN KEJADIAN BENDUNGAN ASI (Studi Di BPS Yuliana, Amd. Keb. Kabupaten Lamongan 2016) Husnul Muthoharoh *Dosen Program Studi D III Kebidanan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Rancangan Penelitian dan Metode Pendekatan Jenis penelitian yang dipakai dalam penelitian ini adalah explanatory research yaitu penelitian yang menjelaskan hubungan 2 variabel

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah non-eksperimen

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah non-eksperimen BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Desain Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah non-eksperimen berupa deskriptif korelasi. Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. sekaligus pada suatu saat (Notoatmodjo, 2010). Desain penelitian ini digunakan

BAB III METODE PENELITIAN. sekaligus pada suatu saat (Notoatmodjo, 2010). Desain penelitian ini digunakan 29 BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian analitik korelatif dengan pendekatan crosssectional, yaitu suatu penelitian untuk mempelajari dinamik korelasi antara

Lebih terperinci

BAB IV METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian kuantitatif

BAB IV METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian kuantitatif BAB IV METODOLOGI PENELITIAN 4.1 Jenis dan Desain Penelitian Penelitian yang dilakukan merupakan jenis penelitian kuantitatif observasional untuk mengetahui tingkat kelelahan (fatigue) kerja akibat kegiatan

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian kuantitatif, observasional dengan

III. METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah penelitian kuantitatif, observasional dengan III. METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian kuantitatif, observasional dengan pendekatan cross sectional yaitu dengan variabel independen dan dependen dinilai sekaligus

Lebih terperinci

BAB 4 METODE PENELITIAN

BAB 4 METODE PENELITIAN BAB 4 METODE PENELITIAN 4.1. Desain Penelitian Penelitian ini mengenai gambaran tingkat kepatuhan membaca label informasi zat gizi, komposisi dan kedaluwarsa, serta faktor-faktor yang dapat mempengaruhi

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. dan sudah tercantum dalam Firman Allah SWT Al-Qur an, QS. Al- penyusuan dan apabila keduanya ingin menyapih (sebelum 2 tahun)

BAB 1 PENDAHULUAN. dan sudah tercantum dalam Firman Allah SWT Al-Qur an, QS. Al- penyusuan dan apabila keduanya ingin menyapih (sebelum 2 tahun) A. Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN Air susu ibu diciptakan oleh Tuhan dengan segala kelebihannya, dan sudah tercantum dalam Firman Allah SWT Al-Qur an, QS. Al- Baqoroh ayat 233 mengatakan: para ibu hendaklah

Lebih terperinci