BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB II TINJAUAN PUSTAKA"

Transkripsi

1 4 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Dasar perencanaan geometrik Pengertian Perencanaan geometrik jalan merupakan bagian dari perencanaan jalan yang menitik beratkan pada perencanaan bentuk fisik jalan raya. Tujuan dari perencanaan geometrik jalan adalah untuk memenuhi fungsi dasar jalan, yaitu memberikan pelayanan kepada pergerakan arus lalu lintas (kendaraan) secara optimum. Definisi lain dari perencanaan geometrik merupakan bagian dari perencanaan yang dititik beratkan pada perencanaan bentuk fisik jalan sehingga dapat memenuhi fungsi dasar dari jalan yaitu memberikan pelayanan yang optimum pada arus lalu lintas dan sebagai akses suatu wilayah (Silvia Sukirman, 1999). Secara umum perencanaan geometrik menyangkut perencanaan bagianbagian jalan seperti lebar badan dan bahu jalan, tikungan, drainase, jarak pandang, kelandaian, kebebasan samping, lengkung vertikal, jalur lalu lintas, galian dan timbunan, serta kombinasi antara bagian-bagian tersebut. Yang menjadi dasar perencanaan geometrik adalah sifat, gerakan, ukuran kendaraan, sifat pengemudi dalam mengendalikan gerakan kendaraannya dan karakteristik arus lalu lintas. Hal-hal tersebut haruslah menjadi bahan pertimbangan perencanaan sehingga dihasilkan bentuk dan ukuran jalan, serta ruang gerak kendaraan yang memenuhi tingkat keamanan dan kenyamanan yang diharapkan. Menurut Sukirman (1999), perencanaan konstruksi jalan raya membutuhkan data-data perencanaan yang meliputi data lalu lintas, data topografi,

2 KENDARAA N RENCANA TONJOLAN (cm) 5 data penyelidikan tanah, data penyelidikan material, dan data penunjang lainnya. Semua data ini sangat diperlukan dalam merencanakan suatu konstruksi jalan raya, karena data ini memberikan gambaran yang sebenarnya dari kondisi suatu daerah dimana ruas jalan ini akan dibangun. Dengan adanya data-data ini, kita dapat menentukan geometrik dan tebal perkerasan yang diperlukan dalam merencanakan suatu konstruksi jalan raya Parameter dalam perencanaan geometrik Kendaraan rencana Kendaraan rencana adalah kendaraan yang dimensi (termasuk radius putarnya) dipilih sebagai acuan dalam perencanaan geometrik jalan raya. Pengelompokan jenis kendaraan rencana yang relevan dengan penggunaannya, dibedakan menurut sumber & implementasinya sebagai berikut: a. Geometrik jalan antar kota Pengelompokan kendaraan rencana untuk perencanaan geometrik jalan antar kota adalah sebagai berikut: 1. Kendaraan kecil : mobil penumpang 2. Kendaraan sedang : truk 2 as tandem, bus 2 as 3. Kendaraan besar : truk semi trailler Sedangkan dimensi masing-masing jenis kendaraan rencana tersebut, dijelaskan pada Tabel 2.1. Tabel 2.1 Dimensi kendaraan rencana untuk jalan antar kota DIMENSI TONJOLAN RADIUS KENDARAAN (cm) (cm) PUTAR (cm) Tinggi Lebar Panjang Depan Belakang Maks. Min. Kecil Sedang Besar Sumber: Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota 1997

3 PANJANG TOTAL LEBAR TOTAL TINGGI DEPAN TERGANTUNG JARAK GANDAR BELAKANG TERGANTUNG RADIUS PUTAR MIN 6 b. Geometrik jalan perkotaan Pengelompokan kendaraan rencana untuk perencanaan geometrik jalan perkotaan adalah sebagai berikut: 1. Kendaraan kecil : mobil penumpang 2. Kendaraan sedang : unit tunggal truk/bus 3. Kendaraan besar : truk semi trailler Sedangkan dimensi masing-masing jenis kendaraan rencana tersebut, dijelaskan pada Tabel 2.2. Tabel 2.2 Dimensi kendaraan rencana untuk jalan perkotaan (meter) JENIS KENDARAA N Kendaraan penumpang 4,7 1,7 2,0 0,8 2,7 1,2 6 Truk/Bus tanpa gandengan 12,0 2,5 4,5 1,5 6,5 4,0 12 Kombinasi 16,5 2,5 4,0 1,3 4,0 (depan) 9,0 (belakang ) 2,2 1,2 Sumber: Standar Perencanaan Geometrik Untuk Jalan Perkotaan (1992) c. Pengelompokan jenis kendaraan menurut karakteristik kendaraan Berdasar jenis kendaraan yang dilayani jalan raya, Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 1993 mengelompokan jenis kendaraan dengan sistem kelas kendaraan sebagai berikut: 1. Kendaraan kelas I, yaitu kendaraan berukuran lebar 2.50 meter, panjang 18 meter dan muatan sumbu terberat (MST) > 10 ton.

4 7 2. Kendaraan kelas II, yaitu kendaraan berukuran lebar 2.50 meter, panjang 18 meter dan muatan sumbu terberat (MST) 10 ton. 3. Kendaraan kelas IIIA, yaitu kendaraan berukuran lebar 2.50 meter, panjang 18 meter dan muatan sumbu terberat (MST) 8 ton. 4. Kendaraan kelas IIIB, yaitu kendaraan berukuran lebar 2.50 meter, panjang 12 meter dan muatan sumbu terberat (MST) 8 ton. 5. Kendaraan kelas IIIC, yaitu kendaraan berukuran lebar 2.10 meter, panjang 9 meter dan muatan sumbu terberat (MST) 8 ton. d. Pengelompokan jenis kendaraan menurut Indonesian Highway Capacity Manual (IHCM) 1997 Berkaitan dengan tingkat pelayanan jalan (ruas jalan, simpang dan bundaran), IHCM 1997 mengelompokan jenis kendaraan sebagai berikut: 1. Kendaraan ringan (light vehicle : LV) 2. Kendaraan berat (heavy vehicle : HV) 3. Sepeda motor (motor cycle : MC) Lalu lintas a. Ekivalen mobil penumpang (emp) Ekivalen mobil penumpang adalah angka satuan kendaraan dalam hal kapasitas jalan, dimana mobil penumpang ditetapkan sebagai acuan yang memiliki nilai 1 (satu) smp. Nilai emp untuk kendaraan rencana pada jalan antar kota diberikan pada Tabel 2.3. Tabel 2.3 Nilai EMP kendaraan rencana untuk geometrik jalan antar kota No Jenis Kendaraan Medan Datar/ Perbukitan Pegunungan 1 Sedan, Jeep, Station Wagon 1,0 1,0 2 Pick-up, Bus kecil, Truk kecil 1,2 2,4 1,9 3,5 3 Bus dan Truk besar 1,2 5,0 2,2 6,0 Sumber: Tata Cara Perencanaan Geometrik Antar Kota 1997

5 8 1. Sepeda motor : Kend. Penumpang/kend. bermotor roda tiga : Truk kecil (berat < 5 ton), bus mikro : Truk sedang (berat > 5 ton) : Bus, Truk berat ( berat < 10 ton) : 3.0 Nilai emp kendaraan rencana tersebut merupakan representasi untuk medan datar, sedangkan untuk medan perbukitan dan pegunungan dapat diperoleh dengan memperbesar faktor koefisien dari medan datar tersebut. Indonesian Highway Capacity Manual (1997) manual untuk kajian pelayanan lalu lintas jalan, memberi nilai emp secara lebih detail. Nilai emp ditentukan menurut pokok bahasannya, yang meliputi: simpang tak bersinyal, simpang bersinyal (disesuaikan dengan aspek pendekat), bagian jalinan, jalan perkotaan (jalan arteri - disesuaikan menurut tipe jalan dan volume arus lalu lintasnya), jalan antar kota (disesuaikan menurut tipe jalannya) dan jalan bebas hambatan. b. Volume arus lalu lintas Sebagai pertimbangan untuk menetapkan jumlah lajur beserta fasilitas lalu lintasnya, maka diperlukan estimasi arus lalu lintas yang dilayani. Perencanaan geometrik jalan antar kota, volume arus lalu lintas harian rencana (VLHR) adalah prakiraan volume arus lalu lintas harian pada akhir tahun rencana lalu lintas, dinyatakan dalam satuan smp/hari. Sedangkan volume arus lalu lintas jam rencana (VJR) adalah prakiraan volume arus lalu lintas pada jam sibuk tahun rencana lalu lintas, dinyatakan dalam satuan smp/jam, yang diestimasikan dengan formulasi sebagai berikut:... ( 2.1 ) Dimana, K : faktor volume arus lalu lintas jam sibuk F : faktor variasi tingkat lalu lintas per-15 dalam satu jam Adapun nilai faktor K dan faktor F dikemukakan pada Tabel 2.4. Tabel 2.4 Nilai faktor K dan faktor F berdasarkan VLHR

6 9 VLHR (smp/hari) Faktor K (%) Faktor F (%) > , , , ,6 0, ,6 0,8 < < 0,6 Sumber: Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota 1997 Untuk perencanaan geometrik jalan perkotaan, volume arus lalu lintas rencana (daily traffic volume - DTV) merupakan volume harian lalu lintas total kedua arah. Pada kondisi lain, dimana elemen perencanaan geometrik jalan bergantung terhadap volume arus lalu lintas pada jam puncak, yang dinyatakan dalam volume per-jam perencanaan (design hour volume - DHV), maka dalam Standar Perencanaan Geometrik Untuk Jalan Perkotaan (1992) menurut dengan jumlah lajurnya, diformulasikan sebagai berikut: Jalan 2 lajur,. ( 2.2 ) Jalan berlajur banyak,. ( 2.3 ) Dimana, DHV : volume arus lalu lintas perjan rencana (smp/2 arah/jam untuk jalan 2 lajur; smp/arah/jam untuk jalan berlajur banyak) DTV : volume arus lalu lintas rencana (smp/2 arah/hari) K : koefisien puncak (%) Nilai K adalah perbandingan volume arus lalu lintas pada jam ke-13 dibagi dengan AADT (LHR tahunan), namun bila data tersebut di atas tidak tersedia, maka dapat dipergunakan nilai koefisien 10%.

7 10 D : koefisien arah (%) Nilai D adalah koefisien arah hasil dari pengamatan lapangan, bila data lapangan tidak tersedia maka dapat dipergunakan D = 60%. c. Kecepatan rencana Kecepatan rencana (VR) adalah kecepatan yang dipilih sebagai dasar perencanaan geometrik jalan, yang memungkinkan kendaraan dapat bergerak dengan aman dan nyaman dalam kondisi cuaca cerah, lalu lintas lengang dan pengaruh samping jalan tidak berarti. Untuk perencanaan jalan antar kota, nilai VR ditetapkan dengan berdasar pada klasifikasi (fungsi) dan medan jalan, sebagaimana disajikan pada Tabel 2.5. Sedangkan untuk perencanaan jalan perkotaan, nilai VR ditetapkan dengan berdasar tipe (fungsi) jalan & kelasnya, sebagaimana disajikan pada Tabel 2.6. Tabel 2.5 Kecepatan Rencana (V R ), menurut klasifikasi fungsi dan medan untuk jalan antar kota KECEPATAN RENCANA (V R km/jam) FUNGSI JALAN Datar Bukit Gunung Arteri Kolektor Lokal Sumber: Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota Jarak pandang Jarak pandang adalah suatu jarak yang diperlukan oleh seorang pengemudi pada saat mengemudi sedemikian rupa, sehingga jika pengemudi melihat suatu halangan yang membahayakan, maka pengemudi dapat melakukan sesuatu (antisipasi) untuk menghindari bahaya tersebut dengan aman.

8 11 Tabel 2.6 Kecepatan Rencana (V R ), menurut tipe dan kelas jalan perkotaan KECEPATAN RENCANA TIPE JALAN KELAS (V R km/jam) 1 100; 80 Tipe I 2 80; 60* 1 60; 2 60; 50 Tipe II 3 40; ; 20 Catatan: * Pada kondisi khusus Sumber: Standar Perencanaan Geometrik Jalan Perkotaan (1992) a. Jarak pandang henti (Jh) Jarak pandang henti adalah jarak minimum yang diperlukan pengemudi untuk dapat menghentikan kendaraannya dengan aman setelah melihat adanya halangan di depannya. Geometrik jalan yang baik adalah ruas jalan dapat memberikan rasa aman bagi pengemudi kendaraan, oleh karena itu setiap titik di sepanjang jalan harus memenuhi jarak pandang henti. Jarak pandang henti terdiri dari dua elemen, yaitu : 1. Jarak tanggap (Jht) adalah jarak yang ditempuh oleh kendaraan sejak pengemudi melihat suatu halangan yang menyebebkan ia harus berhenti sampai saat pengemudi menginjak rem. 2. Jarak pengereman (Jhr) adalah jarak yang dibutuhkan untuk menghentikan kendaraan sejak pengemudi menginjak rem sampai kendaraan berhenti. Jarak pandang henti diformulasikan dengan berdasar asumsi: tinggi mata pengemudi 105 cm dan tinggi halangan 15 cm di atas permukaan jalan. Adapun formulasi jarak pandang henti adalah:

9 12 (2.4) ( ). (2.5) Untuk jalan datar:... (2.6) Untuk jalan dengan kelandaian tertentu: (2.7) Dimana: Jh = jarak pandang henti, (m) VR = kecepatan rencana, (km/jam) T = waktu tanggap, ditetapkan 2,5 detik g = percepatan gravitasi, ditetapkan 9,8 m/detik2 fp = koefisien gesek memanjang antara ban kendaraan dengan perkerasan jalan aspal, fp akan semakin kecil jika kecepatan (VR) semakin tinggi dan sebaliknya. (menurut Bina Marga, fp = 0,35 0,55, namun sebaiknya nilai fp diambil berdasarkan gambar 3.1 L = landai jalan dalam (%) dibagi 100 Nilai Jarak Pandang Henti (Jh) Minimum juga dapat menggunakan hasil hitungan sebagaimana Tabel 2.7 untuk perencanaan jalan antar kota, dan Tabel 2.8 untuk perencanaan jalan perkotaan. Tabel 2.7 Jarak Pandang Henti (Jh) Minimum Untuk Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota V R (Km/jam) J h Minimum (m) Sumber: Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota 1997 Tabel 2.8 Jarak Pandang Henti (Jh) Minimum Untuk Perncanaan Geometrik

10 13 Jalan Perkotaan (m) Kecepatan Rencana (Km/jam) Jarak Pandang Henti Minimum (m) Sumber: Standar Perencanaan Geometrik Jalan Perkotaan (1992) Sumber : Sukirman (1994) Gambar 2.1 Diagram Koefisien Gesekan Memanjang Jalan (fp)

11 14 b. Jarak pandang mendahului (Jd) Pada jalan 2 lajur 2 arah tak terbagi (2/2 TB), kendaraan dengan kecepatan tinggi sering mendahului kendaraan lain dengan kecepatan yang lebih rendah sehingga pengemudi tetap dapat mempertahankan kecepatan sesuai dengan yang diinginkannya. Gerakan mendahului dilakukan dengan mengambil lajur jalan yang diperuntukkan untuk kendaraan dari arah yang berlawanan. Jarak yang dibutuhkan pengemudi sehingga dapat melakukan gerakan mendahului dengan aman dan dapat melihat kendaraan dari arah depan dengan bebas dinamakan jarak pandangan mendahului. Jarak pandang mendahului (Jd) standar dihitung berdasarkan panjang jalan yang diperlukan untuk dapat melakukan gerakan mendahului suatu kendaraan dengan sempurna dan aman berdasarkan asumsi yang diambil. Apabila dalam suatu kesempatan dapat mendahului dua kendaraan sekaligus, hal itu tidaklah merupakan dasar dari perencanaan suatu jarak pandangan mendahului total. Jarak pandangan mendahului (Jd) standar pada jalan dua lajur dua arah dihitung berdasarkan beberapa asumsi terhadap sifat arus lalu lintas yaitu: 1. Kendaraan yang akan didahului harus mempunyai kecepatan yang tetap 2. Sebelum melakukan gerakan mendahului, kendaraan harus mengurangi kecepatannya dan mengikuti kendaraan yang akan disiap dengan kecepatan yang sama. 3. Apabila kendaraan sudah berada pada lajur untuk mendahului, maka pengemudi harus mempunyai waktu untuk menentukan apakah gerakan mendahului dapat diteruskan atau tidak. 4. Kecepatan kendaraan yang mendahului mempunyai perbedaan sekitar 15 km/jam dengan kecepatan kendaraan yang didahului pada waktu melakukan gerakan mendahului. 5. Pada saat kendaraan yang mendahului telah berada kembali pada lajur jalannya, maka harus tersedia cukup jarak dengan kendaraan yang bergerak dari arah yang berlawanan. 6. Tinggi mata pengemudi diukur dari permukaan perkerasan menurut Bina Marga (TPGJAK 1997) sama dengan tinggi objek yaitu 105 cm.

12 15 7. Kendaraan yang bergerak dari arah yang berlawanan mempunyai kecepatan yang sama dengan kendaraan yang mendahului. Ilustrasi gerakan mendahului pada jalan tak terbagi, dapat dilihat pada Gambar 2.2. Gambar 2.2 Diagram pergerakan kendaraan untuk mendahului Adapun estimasi jarak pandangan mendahului diformulasikan dengan persamaan sebagai berikut: Jd = d1 + d2 + d3 + d4... (2.8) d1 = jarak yang ditempuh selama waktu tanggap (m) d2 = jarak yang ditempuh selama mendahului sampai dengan kembali ke lajur semula (m) d3 = jarak antara kendaraan yang mendahului dengan kendaraan yang datang dari arah berlawanan setelah proses mendahului selesai (m) d4 = jarak yang ditempuh oleh kendaraan yang datang dari arah berlawanan (m) Adapun rumusan estimasi d1, d2, d3, dan d4 adalah sebagai berikut:

13 16... (2.9) dimana: T1 = waktu dalam (detik), = 2,12 + 0,026 VR T2 = waktu kendaraan berada di jalur lawan, (detik), = 6,56 + 0,048 VR a = percepatan rata-rata, (km/jam/detik), = 2, ,0036 VR m = perbedaan kecepatan dari kendaraan yang mendahului dan kendaraan yang didahului, (biasanya diambil km/jam) Nilai jarak pandang mendahului untuk jalan antar kota menurut kecepatan rencana yang dipilih, disajikan pada Tabel 2.9. sedangkan untuk jalan perkotaan disajikan pada Tabel Tabel 2.9 Panjang jarak pandang mendahului V R (Km/jam) J d (m) Sumber: Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota 1997 Tabel 2.10 Jarak pandang mendahului untuk jalan perkotaan Kecepatan Rencana (Km/jam) Jarak Pandang Mendahului Standar (m) Jarak Pandang Mendahului Minimum (m) Sumber: Standar Perencanaan Geometrik Jalan Perkotaan (1992) c. Daerah bebas samping di tikungan

14 17 Daerah Bebas Samping Di Tikungan (E) adalah ruang untuk menjamin kebebasan pandang pengemudi kendaraan di tikungan, sehingga Jh dapat terpenuhi, dan dimaksudkan untuk memberikan kemudahan pandangan pengemudi di tikungan dengan membebaskan obyek-obyek penghalang sejauh E, yang diukur dari garis tengah lajur dalam sampai pada obyek penghalang, sehingga persyaratan untuk Jh terpenuhi. Ada dua bentuk Daerah Bebas Samping Di Tikungan, yaitu: { ( )}.. (2.10) { ( ) ( )} (2.11) Adapun nilai E untuk kondisi tertentu, dapat diambil dari Tabel 2.11 Tabel 2.11 Nilai E untuk J h < L t (meter) Rc (m) V R = J h = , , ,9 3, ,6 5, ,5 3,2 6, ,8 3,8 7, ,2 4,8 9, , ,6 7,6 15, ,8 4,5 9,5 R min = , ,5 2,8 7,2 R min = ,9 3, ,2 4 Lanjutan Tabel 2.11 R min =210

15 18 Rc (m) V R = J h = ,5 4, ,5 2,9 5, ,7 3,1 5, ,8 3, ,8 90 2,2 4,2 80 2,5 4,7 R min = ,5 2,8 R min = ,8 3,3 50 2,3 3, R min = ,6 15 2,1 R min = 15 R min =30 Sumber: Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota 1997 Tabel 2.12 Nilai E untuk J h > L t (meter), Dimana J h L t = 25 meter V R = Rc (m) J h = , , ,6 3, ,5 4, ,5 3,3 6,2 Lanjutan tabel 2.12

16 19 Rc (m) V R = J h = ,1 4,1 7, ,5 4,9 9, ,5 3,2 6,1 11, ,2 8,2 15, ,3 5,1 9,8 18, ,8 2,9 6,4 12,2 R min = ,5 2,4 3,9 8,5 R min = ,8 2,9 4,7 10, ,2 3,6 5, ,5 2,6 4,1 6, ,7 3 4,8 7, ,5 5,5 8, ,2 3,7 6 9,7 R min = ,4 4,1 6, ,6 4,5 7,2 90 1,5 2,9 5 7,9 80 1,6 3,2 5,6 8,9 R min = ,9 3,7 6,4 60 2,2 4,3 7,4 50 2,6 5,1 8,8 R min = ,3 6,4 30 4,4 8,4 Lanjutan tabel 2.12 R min =50

17 20 Rc (m) V R = J h = ,4 8,4 15 R min = 15 R min =30 Sumber: Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota 1997 Tabel 2.13 Nilai E untuk J h > L t (meter), Dimana J h L t = 50 meter Rc (m) V R = J h = , , , ,6 3 5, ,2 4 7, ,7 5 9, ,6 3,3 6 10, ,1 4,1 7,5 13, ,8 2,7 5, , ,1 3,3 6, , ,7 2,7 4,1 8,2 15 R min = ,3 3,5 5,5 10, ,7 2,8 4,3 6,5 13,1 R min = ,1 3,5 5,3 8, ,4 4 6,1 9,3 Lanjutan tabel 2.13 R min =210

18 21 Rc (m) V R = J h = ,5 2,9 4,7 7,1 10, ,8 3,3 5,4 8,1 12, ,9 3,6 5,8 8,8 13, ,1 3,9 6,3 9, ,3 4,3 7 10,5 90 2,6 4,7 7,7 11,7 80 2,9 5,3 8,7 13,1 R min = ,3 6,1 9,9 60 3,9 7,1 11,5 50 4,6 8,5 13,7 R min = ,8 10,5 30 7,6 13,9 R min = , ,8 R min = 15 R min =30 Sumber: Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota Ketentuan perencanaan geometrik jalan Menurut Tata Cara Perencanaan Geometrik Perencanaan Jalan Antar Kota, Ketentuan-ketentuan dasar ini merupakan syarat batas sehingga penggunaannya harus dibatasi sedikit mungkin hingga dapat menghasilkan jalan yang optimal Klasifikasi menurut fungsi jalan Klasifikasi menurut fungsi jalan terbagi atas:

19 22 a. Jalan Arteri: Jalan yang melayani angkutan utama dengan ciri-ciri perjalanan jarak jauh, kecepatan rata-rata tinggi, dan jumlah jalan masuk dibatasi secara efisien, b. Jalan Kolektor: Jalan yang melayani angkutan pengumpul/pembagi dengan ciri-ciri perjalanan jarak sedang, kecepatan rata-rata sedang dan jumlah jalan masuk dibatasi, c. Jalan Lokal: Jalan yang melayani angkutan setempat dengan ciri-ciri perjalanan jarak dekat, kecepatan rata-rata rendah, dan jumlah jalan masuk tidakdibatasi Klasifikasi menurut kelas jalan Klasifikasi menurut kelas jalan berkaitan dengan kemampuan jalan untuk menerima beban lalu lintas, dinyatakan dalam muatan sumbu terberat (MST) dalam satuan ton. Klasifikasi menurut kelas jalan dan ketentuannya serta kaitannya dengan kasifikasi menurut fungsi jalan dapat dilihat pada Tabel 2.14 di bawah ini : Tabel 2.14 Klasifikasi menurut kelas jalan dan ketentuannya Fungsi Kelas Muatan Sumbu Terberat MST (ton) I >10 Arteri II 10 III A 8 III A Kolektor 8 III B Klasifikasi menurut medan jalan Medan jalan diklasifikasikan berdasarkan kondisi sebagian besar kemiringan medan yang diukur tegak lurus garis kontur. Klasifikasi menurut medan jalan untuk perencanaan geometrik dapat dilihat pada Tabel 2.15 : Tabel 2.15 Klasifikasi menurut medan jalan

20 23 No. Jenis Medan Notasi Kemiringan Medan (%) 1 Datar D < 3 2 Perbukitan B Pegunungan G > 25 Keseragaman kondisi medan yang diproyeksikan harus mempertimbangkan keseragaman kondisi medan menurut rencana trase jalan dengan mengabaikan perubahan-perubahan pada bagian kecil dari segmen rencana jalan tersebut Klasifikasi menurut wewenang pembinaan jalan Klasifikasi jalan menurut wewenang pembinaannya sesuai PP. No.26/1985 adalah sebagai berikut : a. Jalan nasional Merupakan jalan arteri dan jalan kolektor dalam sistem jaringan jalan primer yang menghubungkan antar ibukota provinsi dan jalan strategis nasional serta jalan tol. b. Jalan provinsi Merupakan jalan kolektor dalam sistem jaringan primer yang menghubungkan ibukota provinsi dengan ibukota kabupaten atau kota dan jalan strategis provinsi. c. Jalan kabupaten Merupakan jalan lokal dalam sistem jaringan jalan primer yang tidak termasuk dalam jalan nasional dan jalan provinsi, yang menghubungkan ibukota kabupaten dengan ibukota kecamatan, antar ibukota kecamatan, ibukota kabupaten dengan pusat kegiatan lokal, antar pusat kegiatan lokal serta jalan umum dalam sistem jaringan jalan sekunder dalam wilayah kabupaten dan jalan strategis kabupaten.

21 24 d. Jalan kota Merupakan jalan umum dalam sistem jaringan sekunder yang menghubungkan antar pusat pelayanan dalam kota, menghubungkan pusat pelayanan dengan persil, menghubungkan antara persil serta menghubungkan antar pusat pemukiman yang berada di dalam kota. e. Jalan desa Merupakan jalan umum yang menghubungkan kawasan antar pemukiman di dalam desa serta jalan lingkungan. 2.3 Alinyemen horizontal Alinyemen horizontal adalah proyeksi sumbu jalan pada bidang horizontal. Alinyemen horizontal juga dikenal dengan nama situasi jalan. Alinyemen horizontal terdiri dari garis-garis lurus yang dihubungkan dengan garis-garis lengkung. Garis lengkung tersebut dapat terdiri dari busur lingkaran ditambah busur peralihan, busur peralihan saja atau busur lingkaran saja. Ditinjau secara umum penempatan alinyemen horizontal harus dapat menjamin keselamatan dan kenyamanan bagi pengguna jalan. Untuk itu perlu diperhatikan hal-hal berikut: a. Sedapat mungkin menghindari broken back, artinya tikungan searah yang hanya dipisahkan oleh tangen yang sangat pendek yang dapat mengurangi keamanan dan kenyamanan bagi pengguna jalan. b. Pada bagian yang relatif lurus dan pajang jangan tiba-tiba terdapat tikungan yang tajam yang dapat membahayakan pengemudi. c. Kalau tidak terpaksa jangan menggunakan radius minimum sebab jalan tersebut akan sulit mengikuti perkembangan yang akan terjadi dimasa yang akan datang. d. Apabila terpaksa menghadapi tikungan ganda maka dalam perencanaan harus diusahakan agar jari-jari (R1) lebih kecil atau sama dengan jari-jari lengkung kedua (R2) x 1,5.

22 25 e. Hindari sedapat mungkin lengkung yang terbalik dengan mendadak. f. Hindarkan lengkung yang tajam pada timbunan yang tinggi Penentuan trase jalan Pada perencanaan alinyemen horizontal pada seluruh bagian harus dapat memberikan pelayanan yang sesuai dengan fungsinya serta keamanan dan kenyamanan pengguna jalan. Untuk membuat jalan yang baik dan ideal, maka harus memperhatikan syarat-syarat berikut: a. Syarat ekonomis 1. Penarikan trase jalan yang tidak terlalu banyak memotong kontur, sehingga dapat menghemat biaya dalam pelaksanaan pekerjaan galian dan timbunan nantinya 2. Penyedian material dan tenaga kerja yang diharapkan tidak terlalu jauh dari lokasi proyek sehingga dapat menekan biaya. b. Syarat teknis Tujuannya adalah untuk mendapatkan jalan yang memberikan rasa keamanan dan kenyamanan bagi pengguna jalan. Oleh karena itu, perlu diperhatikan keadaan topografi tersebut, sehingga dapat dicapai perencanaan yang baik sesuai dengan keadaan daerah setempat Bagian lurus Nilai panjang bagian lurus maksimum dapat dilihat pada Tabel Tabel 2.16 Panjang bagian lurus maksimum Panjang Bagian Lurus Maksimum Fungsi Jalan Datar (m) Bukit (m) Gunung (m) Arteri Kolektor (Sumber: Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota No. 038/BM/1997) Dengan mempertimbangkan faktor keselamatan pengguna jalan, ditinjau dari segi kelelahan pengemudi, maka maksimum bagian jalan yang lurus harus ditempuh dalam waktu 2,5 menit (sesuai VR).

23 Bagian lengkung / tikungan Bagian yang sangat kritis pada alinyemen horizontal adalah bagian lengkung / tikungan, dimana terdapat gaya sentrifugal ini mendorong kendaraan secara radial keluar jalur. Atas dasar ini maka perencanaan tikungan agar dapat memberikan keamanan dan kenyamanan perlu memperhatikan hal-hal berikut: 1. Lengkung peralihan 2. Kemiringan melintang (superelevasi) 3. Pelebaran perkerasan jalan 4. Kebebasan samping Lengkung peralihan Pada perencanaan garis lengkung, perlu diketahui hubungan garis dengan kecepatan rencana dan hubungan keduanya dengan kemiringan melintang jalan (superelevasi), karena lengkung peralihan ini bertujuan menciptakan suasana aman dan nyaman dengan cara mengurangi gaya sentrifugal secara perlahan. Lengkung peralihan ini meliliki jari-jari kelengkungan yang secara bertahap berkurang dari suatu nilai tak hingga (R = ) sampai dengan suatu nilai yang sama dengan nilai jari-jari tikungan (R=Rc). Keuntungan dipergunakannya lengkung peralihan : a. Memungkinkan pengemudi mengikuti jalur dengan mudah dan tidak mendadak. b. Mempertinggi keamanan dan kenyamanan pengendara. Lengkung peralihan dibuat untuk menghindari terjadinya perubahan alinemen yang tiba-tiba dari bentuk lurus ke bentuk lingkaran. (R= -> R = Rc), jadi lengkung peralihan ini diletakkan antara bagian lurus dan bagian lingkaran (circle), yaitu sebelum dan setelah bagian circle tersebut. Lengkung peralihan dengan bentuk spiral (chlotoid) banyak digunakan oleh Bina Marga.Panjang lengkung peralihan, Ls menurut TPGJAK 1997 diambil nilai yang terbesar dari ketiga persamaan di bawah ini :

24 27 a. Berdasarkan waktu tempuh maksimum (3 detik), untuk melintasi lengkung peralihan, maka panjang lengkung :. (2.12) b Berdasarkan antisipasi gaya sentrifugal, digunakan rumus Modifikasi Shorrt, sebagai berikut :... (2.13) c. Berdasarkan tingkat pencapaian perubahan kelandaian :... (2.14) Dimana: T = waktu tempuh (=3 detik) Rc = jari-jari busur lingkaran (m) C = perubahan kecepatan, m/dt3 (disarankan 0.4 m/dt3) Гe = tingkat pencapaian perubahan kelandaian melintang jalan; - untuk V 70 km/jam, Гe = m/m/dt - untuk VR 80 km/jam, Гe = m/m/dt e = superelevasi em= superelevasi maksimum en = superelevasi normal ( = 2%) Panjang lengkung peralihan (Ls) untuk berbagai V dan R dapat dilihat pada Tabel Tabel 2.17 Panjang lengkung peralihan minimum dan superelevasi yang dibutuhkan (e maks = 10 %, metode Bina Marga)

25 Jari-jari minimum Kendaraan pada saat melalui tikungan dengan kecepatan (V) akan menerima gaya sentrifugal yang menyebabkan kendaraan tidak stabil. Untuk mengimbangi gaya sentrifugal tersebut, perlu dibuat suatu kemiringan melintang jalan pada tikungan yang dinamakan superelevasi. Pada saat kendaraan melalui daerah superelevasi, akan terjadi gesekan arah melintang jalan antara ban kendaraan dengan permukaan perkerasan yang menimbulkan gaya gesek melintang. Perbandingan gaya gesekan melintang dengan gaya normal disebut koefisien gesekan melintang. Rumus umum besarnya jari-jari (R) untuk suatu lengkung yang dilalui kendaraan adalah : Dimana :. (2.15) R = jari-jari lengkung (m). (2.16)

26 29 D = derajat lengkung (⁰ ) V = kecepatan rencana, (km/jam) e = kemiringan melintang pada lengkung (%) f = koefisien gesek melintang untuk perkerasan aspal (lihat Gambar 2.3) Gambar 2.3 Grafik koefisien gesekan melintang Ketajaman lengkung horizontal dapat dinyatakan dengan besarnya radius dari lengkung tersebut atau dengan besarnya derajat lengkung. Derajat lengkung adalah besarnya sudut lengkung yang menghasilkan panjang busur 25 m Semakin besar R semakin kecil D dan semakin tumpul lengkung horizontal rencana. Sebaliknya semakin kecil R, semakin besar D dan semakin tajam lengkung horizontal yang di rencanakan Untuk menghindari terjadinya kecelakaan, maka pada kecepatan tertentu dapat dihitung jari-jari minimum berdasarkan superelevasi maksimum dan koefisien gesek maksimum, dengan rumus

27 30 (2.17)... (2.18) Dimana : Rmin = Jari-jari tikungan minimum, (m) V = Kecepatan rencana, (km/jam) emax = Superelevasi maksimum, (%) fmax = Koefisien gesek melintang maksimum, (fmax = ), Nilai fmax dapat juga dihitung dengan rumus ; - untuk V < 80 km/jam, f = - 0, Vr + 0,192 - untuk V > 80 km/jam, f = - 0, Vr + 0,24 Dmax = Derajat lengkung maksimum, (⁰) Besarnya jari-jari minimum yang dibutuhkan untuk berbagai kecepatan dapat dilihat pada Tabel 2.18 berikut

28 31 Tabel 2.18 Panjang jari-jari minimum (dibulatkan) untuk emax = 10% Vr (km/jam) Rmin (m) Bentuk-bentuk tikungan Tikungan Full Circle (FC) Tikungan ini hanya terdiri dari bagian lingkaran tanpa adanya bagian peralihan. Lengkung ini digunakan pada tikungan yang memiliki jari-jari besar dan sudut tangen yang relatif kecil. Jenis tikungan ini merupakan jenis yang paling ideal ditinjau dari segi keamanan dan kenyamanan pengendara dan kendaraannya; namun apabila ditinjau dari penggunaan lahan dan biaya pembangunannya yang relatif terbatas, jenis tikungan ini merupakan pilihan yang sangat mahal dan tiikungan FC hanya digunakan untuk R yang besar agar tidak terjadi patahan, karena dengan R kecil akan diperlukan superelevasi yang besar. PI T E TC R CT R R /2 /2 O Gambar 2.4 Komponen Tikungan FC

29 32 Dimana : = sudut tikungan (⁰) E O L R PI = jarak PI ke puncak busur lingkaran (m) = titik pusat lingkaran = panjang lengkung (CT TC), (m) = jari-jari tikungan (m) = titik potong antara 2 garis tangen T = jarak TC-PI atau PI-CT... (2.19).. (2.20).. (2.21) Jari-jari tikungan yang tidak memerlukan lengkung peralihan Tikungan Spiral-Circle-Spiral (SCS) Bentuk tikungan ini digunakan pada daerah-daerah perbukitan atau pegunungan, karena tikungan seperti ini memiliki lengkung peralihan yang memungkinkan perubahan menikung tidak secara mendadak dan tikungan tersebut menjadi aman. Adapun jari-jari yang diambil untuk tikungan spiral-circle-spiral ini haruslah sesuai dengan kecepatan dan tidak mengakibatkan adanya kemiringan tikungan yang melebihi harga maksimum yang ditentukan, yaitu: a. Kemiringan maksimum antar jalan kota : 0,10 b. Kemiringan maksimum jalan dalam kota : 0,08

30 33 Lengkung spiral merupakan peralihan bagian lurus ke bagian circle yang berfungsi mengurangi pengaruh gaya sentrifugal. PI Ts Es Xs SC Ys CS k TS ST s R R s p c O Gambar 2.5 Komponen Tikungan SCS Rumus-rumus yang digunakan dalam menghitung tikungan SCS adalah : Xs =.. (2.22) Ys =.. (2.23) S = (2.24).. (2.25) P =.. (2.26) K =.. (2.27) LC =. (2.28) TS =.. (2.29)

31 34 ES = (2.30) L =.. (2.31) Dimana : Xs = absis titik SC pada garis tangen, jarak dari titik TS-SC (jarak lurus lengkung peralihan), (m) Ys = ordinat titik SC pada garis tegak lurus garis tangen, (m) Ls = panjang lengkung peralihan (jarak TS-SC atau CS-ST), (m) Lc = panjang busur lingkaran (jarak SC-CS), (m) Ts = jarak tangen dari PI ke TS atau ST, (m) Es = jarak dari PI ke puncak busur lingkaran, (m) c θs = sudut tikungan, (⁰) = sudut lengkung circle, (⁰) = sudut lengkung spiral, (⁰) R = jari-jari tikungan, (m) p = pergeseran tangen terhadap spiral, (m) k = absis p pada garis tangen spiral, (m) L = panjang tikungan SCS, (m) Jika diperoleh Lc < 25 m, maka sebaiknya tidak digunakan bentuk SCS, tetapi gunakan lengkung SS, yaitu lengkung yang terdiri dari 2 lengkung peralihan. Jika p yang dihitung dengan rumus : p = Ls² / 24.Rc < (2.32) maka gunakan tikungan jenis FC. untuk Ls = 1,0 m, maka p = p dan k = k untuk Ls = Ls, maka p = p x Ls dan k = k x Ls

32 Tikungan Spiral-Spiral (SS) Lengkung ini hanya terdiri dari bagian spiral saja. Jenis lengkung ini dipergunakan untuk tikungan yang tajam, dengan sudut relatif besar dan jari-jari yang relatif kecil. Gambar 2.6 Komponen Tikungan SS (2.33) (2.34). (2.35) (2.36) (2.37) K K*. (2.38) P P*.. (2.39)

33 36 Dimana k*,p* dapat pada Tabel 2.19, Tabel 2.20 dan Tabel 2.21 untuk Ls = 1 Tabel 2.19 Nilai k*,p* untuk Ls = 1 ( s = 0,5 s/d 13,5) s ( o ) p* k* Tabel 2.20 Nilai k*,p* untuk Ls = 1 ( s = 14 s/d 27)

34 37 s ( o ) p* k* Tabel 2.21 Nilai k*,p* untuk Ls = 1 ( s = 27,5 s/d 40)

35 38 s ( o ) p* k* Superelevasi Superelevasi adalah suatu kemiringan melintang di tikungan yang berfungsi mengimbangi gaya sentrifugal yang diterima kendaraan pada saat berjalan melalui tikungan pads kecepatan VR. Nilai superelevasi maksimum ditetapkan 10%.

36 39 Penggambaran superelevasi dilakukan untuk mengetahui kemiringankemiringan jalan pada bagian tertentu, yang berfungsi untuk mempermudah dalam pekerjaannya atau pelaksanaannya dilapangan. Tabel 2.22 Panjang Lengkung Peralihan (L,) dan panjang pencapaian superelevasi (Le) untuk jalan ljalur-2lajur-2arah. Superelevasi, e (%) VR (km/jam) Ls Le Ls Le Ls Le Ls Le Ls Le Bentuk diagram superelevasi adalah sebagai berikut : a. Tikungan Full Circle

37 40 b. Tikungan SCS Gambar 2.7 Diagram Full Circle c. Tikungan SS Gambar 2.8 Diagram SCS Gambar 2.9 Diagram SS

38 Alinyemen Vertikal Alinemen vertikal adalah proyeksi dari sumbu jalan pada suatu bidang vertikal yang melalui sumbu jalan tersebut, atau bidang tegak melalui sumbu jalan, atau disebut juga proyeksi tegak lurus bidang gambar. Profil ini menggambarkan perencanaan terhadap adanya jalan naik dan turun untuk memberikan pertimbangan akan kemampuan kendaraan bermuatan penuh melalui rencana jalan yang akan dibuat. Alinemen vertikal harus direncanakan dengan sebaik-baiknya dengan semaksimal mungkin mengikuti kondisi medan sehingga dapat menghasilkan keindahan jalan yang harmonis dengan alam di sekitarnya Kelandaian jalan Alinemen vertikal sering disebut juga penampang memanjang jalan yang terdiri dari garis-garis lurus dan garis-garis lengkung. Garis lurus tersebut dapat berupa kondisi jalan datar, mendaki, atau menurun. Jalan mendaki atau menurun disebut dengan landai jalan dan dinyatakan dalam persen (%). Pada umumnya gambar rencana jalan dibaca dari kiri ke kanan, maka landai jalan diberi tanda positif (+) untuk pendakian permukaan jalan dari kiri ke kanan, dan negatif (-) untuk penurunan permukaan jalan dari kiri ke kanan. Dalam menetapkan kelandaian jalan harus diingat bahwa sekali suatu jalan digunakan maka jalan tersebut sukar diubah menjadi landai yang lebih kecil tanpa perubahan yang mahal. Maka penggunaan landai maksimum sedapat mungkin dihindari. + (%) Landai positif - (%) Jalan naik Landai negatif Jalan turun Gambar 2.10 Penetapan kelandaian

39 42 Landai maksimum adalah landai vertikal maksimum dimana truk dengan muatan penuh masih mampu bergerak dengan penurunan kecepatan tidak lebih dari setengah kecepatan awal tanpa penurunan gigi atau pindah ke gigi rendah. Panjang kritis adalah panjang landai maksimum yang harus disediakan agar kendaraan dapat mempertahankan kecepatannya sedemikian rupa sehingga penurunan kecepatan tidak lebih dari kecepatan rencana. Lama perjalanan tersebut tidak boleh lebih dari satu menit. Apabila pertimbangan biaya pembangunan terbatas, panjang kritis tersebut boleh dilampaui. Dengan ketentuan bahwa bagian jalan di atas landai kritis pada bagian sampingnya harus ditambahkan suatu lajur pendakian khusus untuk kendaraan berat atau dengan pemasangan rambu dan marka untuk larangan menyiap. Lajur pendakian juga dimaksudkan untuk menampung truk yang bermuatan penuh atau kendaraan lain yang berjalan lambat agar supaya kendaraan lain tidak terganggu untuk mendahului tanpa menggunakan lajur lawan. Kecepatan Rencana (km/jam) Tabel 2.23 Kelandaian Maksimum Kelandaian Maksimum (%) Luar Kota Dalam Kota Standar Mutlak Lengkung vertikal Pada setiap pergantian landai harus dibuat suatu lengkung vertikal yang memenuhi keamanan, kenyamanan, dan drainase yang baik. Lengkung vertikal

40 43 direncanakan untuk merubah secara bertahap dari dua macam kelandaian arah memanjang jalan pada lokasi yang diperlukan. Ini dimaksudkan untuk mengurangi goncangan akibat perubahan kelandaian dan menyediakan jarak pandang henti yang cukup. Lengkung vertikal terdiri dari dua jenis, yaitu: lengkung vertikal cembung, dan lengkung vertikal cekung. Lengkung vertikal cembung adalah lengkung dimana titik perpotongan antara kedua tangen berada di atas permukaan jalan. Sedangkan lengkung vertikal cekung adalah lengkung dimana titik perpotongan antara kedua tangen berada di bawah permukaan jalan Garis lengkung vertikal dapat dibuat dengan bentuk: busur lingkaran, parabola (y = m.x 2 ), atau parabola pangkat 3 (y = m.x 3 ). Pemilihan bentuk tersebut tergantung dari: a. volume pekerjaan tanah b. panjang jarak pandangan yang dapat disediakan c. kenyamanan d. kesederhanaan hitungan x Y PPV EV A PLV ½ LV ½ LV PTV LV Gambar 2.11 Komponen lengkung cembung Notasi : PPV PLV Pusat Perpotongan vertikal Permulaan Lengkung Vertikal

41 44 PTV EV Permulaan Tangen Vertikal Pergeseran Vertikal PPV ke permukaan jalan rencana (m) A Perbedaan aljabar Landai (%). (2.40). (2.41) Untuk lengkung lingkaran, jari jari lengkung vertikal adalah: ; Konstanta... (2.42) Lengkung vertikal yang sering digunakan adalah lengkung persamaan parabola sederhana yang mempunyai sifat sebagai berikut: Pergeseran vertikal setiap titik pada lengkung terhadap tangen adalah sebanding dengan kuadrat jarak horizontalnya yang diukur dari ujung lengkung Panjang lengkung vertikal Panjang lengkung vertikal didasarkan atas kecepatan rencana, jarak pandang (khususnya jarak pandang henti), dan perbedaan aljabar kemiringan. Untuk bentuk lengkung cembung didasarkan atas keamanan, kenyamanan, drainase, dan estetika dengan mempertimbangkan jarak pandang yang dapat dicapai. Sedangkan untuk lengkung vertikal cekung perlu diperhatikan jarak lampu sorot dan drainase. Jika jarak pandang dinyatakan dengan S, h 1 adalah tinggi mata pengemudi (125 cm), h 2 adalah tinggi halangan (10 cm), serta A adalah selisih aljabar kelandaian, maka beberapa rumus dapat digunakan untuk menentukan lengkung vertikal sebagai berikut: a. Lengkung vertikal cembung Jika jarak pandang lebih kecil dari panjang lengkung vertikal (S < L):

42 45 ( ) (2.43) Jika jarak pandang lebih panjang dari panjang lengkung vertikal (S > L): ( ) (2.44) b. Lengkung vertikal cekung Jika jarak pandang lebih kecil dari panjang lengkung vertikal (S < L): (2.45) Jika jarak pandang lebih panjang dari panjang lengkung vertikal (S > L):. (2.46) Panjang lengkung vertikal dapat juga ditentukan dengan menggunakan grafik-grafik seperti Gambar 2.12 Gambar 2.12 Grafik lengkung vertikal

43 Gambar 2.13 Grafik panjang lengkung vertical cekung 46

44 47 Gambar 2.14 Grafik panjang lengkung vertikal cembung 2.5 Galian dan timbunan Dalam perencanaan jalan raya diusahakan agar volume galian sama dengan volume timbunan. Dengan mengkombinasikan alinyemen vertikal dan horizontal memungkinkan kita untuk menghitung banyaknya volume galian dan timbunan. Langkah-langkah dalam perhitungan galian dan timbunan antara lain :

45 48 a. Penentuan stationing (jarak patok) sehingga diperoleh panjang horizontal jalan dari alinyemen horizontal (trase jalan). b. Gambarkan profil memanjang (alinyemen vertikal) yang memperlihatkan perbedaan beda tinggi muka tanah asli dengan muka tanah rencana. c. Gambar potongan melintang (cross section) pada titik stationing, sehingga didapatkan luas galian dan timbunan seperti yang terlihat pada Gambar Gambar Galian dan Timbunan d. Hitung volume galian dan timbunan dengan mengalikan luas penampang rata-rata dari galian atau timbunan dengan jarak patok.

46 Perencanaan tebal perkerasan Perkerasan jalan adalah lapisan atas badan jalan yang menggunakan bahan-bahan khusus yang secara konstruktif lebih baik dari pada tanah dasar. Perkerasan jalan berfungsi memberikan pelayanan kepada sarana transportasi dan selama masa pelayanannya diharapkan tidak terjadi kerusakan yang berarti Jenis perkerasan Bila ditinjau dari bahan campurannya, perkerasan jalan terdiri atas tiga macam yaitu : a. Perkerasan Kaku (Rigid Pavement) Perkerasan ini menggunakan bahan campuran beton bertulang atau bahanbahan yang bersifat kaku. Perkerasan kaku ini menggunakan semen sebagai bahan pengikatnya. Pelat beton dengan atau tanpa tulangan di letakkan diatas tanah dasar dengan atau tanpa lapis pondasi bawah. Beban lalu lintas sebagian besar dipikul oleh pelat beton. Seperti yang terlihat pada Gambar 2.16 Plat beton Lapisan pondasi bawah Lapisan tanah dasar Gambar 2.16 Perkerasan Kaku b. Perkerasan Lentur (Flexible Pavement) Perkerasan ini menggunakan bahan campuran aspal dan agregat atau bahan-bahan yang bersifat tidak kaku atau lentur. Pada perkerasan kaku

47 50 membutuhkan biaya awal yang tinggi tetapi biaya perawatannya kecil, sedangkan untuk perkerasan lentur sebaliknya. 1. Lapisan Permukaan Lapisan permukaan terdiri atas 3 (tiga) macam lapisan, yaitu Laston Lapis Aus (Asphalt Concrete- Wearing Course atau AC-WC), Laston Lapis Permukaan Antara (Asphalt Concrete- Binder Course atau AC-BC) dan Laston Lapis Pondasi (Asphalt Concrete- Base atau AC-Base). a. Asphalt Concrete Wearing Course Asphalt Concrete -Wearing Course merupakan lapisan perkerasan yang terletak paling atas dan berfungsi sebagai lapisan aus. Walaupun bersifat non struktural, AC-WC dapat menambah daya tahan perkerasan terhadap penurunan mutu sehingga secara keseluruhan menambah masa pelayanan dari konstruksi perkerasan. b. Asphalt Concrete Binder Course Lapisan ini merupakan lapisan perkerasan yang terletak dibawah lapisan aus (Wearing Course) dan di atas lapisan pondasi (Base Course). Lapisan ini tidak berhubungan langsung dengan cuaca, tetapi harus mempunyai ketebalan dan kekauan yang cukup untuk mengurangi tegangan/regangan akibat beban lalu lintas yang akan diteruskan ke lapisan di bawahnya yaitu Base dan Sub Grade (Tanah Dasar). c. Asphalt Concrete Base Lapisan ini merupakan perkerasan yang terletak di bawah lapis pengikat (AC- BC), perkerasan tersebut tidak berhubungan langsung dengan cuaca, tetapi perlu memiliki stabilitas untuk menahan beban lalu lintas yang disebarkan melalui roda kendaraan. Perbedaan terletak pada jenis gradasi agregat dan kadar aspal yang digunakan. Menurut Departemen Pekerjaan Umum (1983) Laston Atas atau

48 51 lapisan pondasi atas ( AC- Base) merupakan pondasi perkerasan yang terdiri dari campuran agregat dan aspal dengan perbandingan tertentu dicampur dan dipadatkan dalam keadaan panas. Lapis Pondasi (AC- Base ) mempunyai fungsi memberi dukungan lapis permukaan; mengurangi regangan dan tegangan; menyebarkan dan meneruskan beban konstruksi jalan di bawahnya (Sub Grade). 2. Lapisan Pondasi atas (Base Course) Lapisan pondasi atas merupakan lapisan utama dalam yang menyebarkan beban badan, perkerasan umumnya terdiri dari batu pecah (kerikil) atau tanah berkerikil yang tercantum dengan batuan pasir dan pasir lempung dengan stabilitas semen, kapur dan bitumen. Adapun fungsi dari lapisan pondasi atas adalah : 1. Sebagai perletakan terhadap lapisan permukaan. 2. Melindungi lapisan dibawahnya dari pengaruh luar. 3. Untuk menerima beban terusan dari lapisan permukaan. 4. Lapisan peresapan untuk lapisan pondasi bawah. 3. Lapisan Pondasi bawah (Sub Base Course) Lapisan ini berada dibawah lapisan pondasi atas dan diatas lapisan tanah dasar. Lapisan ini berfungsi untuk menyebarkan beban dari lapisan pondasi bawah ke lapisan tanah dasar. Selain itu lapisan pondasi bawah juga berfungsi untuk mencegah partikel halus yang masuk kedalam material perkerasan jalan dan melindungi air agar tidak masuk kelapisan dibawahnya. 4. Lapisan Tanah Dasar (Subgrade) Tanah dasar (subgrade) adalah merupakan permukaan dasar untuk perletakan bagian-bagian perkerasan lainnya. Kekuatan dan keawetan maupun tebal dari lapisan konstruksi perkerasan jalan sangat tergantung dari sifat-sifat dan daya dukung tanah dasar ini. Tanah dasar ini dapat terbentuk dari tanah asli yang dipadatkan (pada daerah galian) ataupun tanah timbun yang dipadatkan (pada daerah urugan). Secara keseluruhan dapat dilihat pada Gambar 2.17.

49 52 ACWC ACBC ACBase Lapis pondasi atas Lapis pondasi bawah Subgrade Gambar 2.17 Perkerasan Lentur 2. Kontruksi Perkerasan Komposit (Composit Flexible) Kontruksi perkerasan ini merupakan kombinasi antara perkerasan kaku dan perkerasan lentur, dimana letak lapisan perkerasan lentur diatas perkerasan kaku, atau lapisan perkerasan kaku berada diatas lapisan perkerasan lentur Kriteria konstruksi perkerasan jalan Konstruksi perkerasan jalan harus dapat memberikan rasa aman dan nyaman kepada pengguna jalan. Oleh karena itu harus dipenuhi syarat sebagai berikut (sukirman,1995) : a. Syarat untuk lalu lintas 1) Permukaan harus rata, tidak bergelombang, tidak melendut dan tidak berlubang. 2) Permukaan cukup kaku, tidak mudah mengalami deformasi akibat beban yang bekerja.

50 53 3) Permukaan cukup memiliki kekesatan sehingga mampu memeberikan tahanan gesek yang baik antara ban dan permukaan jalan. 4) Permukaan jalan tidak mengkilap (tidak menyilaukan jika terkena sinar matahari) b. Syarat kekuatan struktural 1. Ketebalan yang cukup sehingga mampu menyebarkan beban lalu lintas ke tanah dasar. 2. Kedap terhadap air sehingga air tidak mudah meresap kelapisan dibawahnya. 3. Permukaan mudah mengaliran air, sehingga air hujan yang ada di permukaan jalan dapat cepat diairkan. 4. Kekakuan untuk memikul beban yang bekerja tanpa menimbulkan deformasi permanen Perencanaan tebal perkerasan lentur dengan metode Pt T B Metode Pt T B mengacu pada metode AASHTO Bagan alir perencanaan tebal perkerasan sama dengan bagan alir perencanaan tebal perkerasan metode AASHTO Hampir keseluruhan tabel yang digunakan metode Pt T B merupakan adopsi identik dengan metode AASHTO Metode AASHTO 1993 sendiri adalah salah satu metoda perencanaan untuk desain tebal perkerasan jalan yang sering digunakan di Indonesia. Metode ini dikembangkan pertama kali oleh American Association of State Highway Official (AASHTO). AASHO berdiri pada November 1914 dan karena perkembangan yang terjadi dalam dunia transportasi, maka pada tahun 1973 AASHO berubah menjadi American Association of State Highway Official (AASHTO). Metode ini sudah dipakai secara umum diseluruh dunia untuk perencanaan serta diadopsi sebagai standar perencanaan di berbagai negara. Metode AASHTO 1993 ini pada dasarnya adalah metoda perncanaa yang didasarkan pada metoda empiris Parameter-parameter Metode Pt T B

51 54 Adapun parameter-parameter yang ada dalam merencanakan tebal suatu perkerasan menggunakan metode Pt T B adalah sebagai berikut : a. Repetisi beban lalu lintas Dalam metode Pt T B ini beban lau lintas yang dipakai mengacu pada metode AASHTO 1993 yaitu dinyatakan dalam repetisi lintasan sumbu standar selama umur rencana (W 18 ). b. Umur Rencana Umur rencana adalah jangka waktu sejak jalan raya tersebut dibuka hingga saat diperlukan perbaikan atau telah dianggap perlu untuk memberi lapisan perkerasan baru. Pada jalan baru yang diperlukan suatu umur rencana, karena kita dapat mengetahui kapan jalan tersebut harus mengalami perbaikan atau peningkatan. Umur rencana ditentukan berdasarkan pertimbangan klasifikasi jalan, pola lalu lintas dan pengembangan wilayah. c. Koefisien distribusi kendaraan per lajur rencana (D L ) Faktor distribusi lajur ditentukan jumlah lajur dan lajur rencana. Lajur rencana merupakan salah satu lajur lalu lintas dari suatu ruas jalan yang menampung lalu lintas terbesar. Jika jalan tidak memiliki tanda batas lajur, jumlah lajur ditentukan dari lebar perkerasan sesuai Table 2.24 Jumlah Lajur Tabel 2.24 Koefisien distribusi kendaran per lajur rencana (D L ) Kendaraan Ringan* 1 arah 2 arah 1 arah 1 1,000 1,000 1, ,600 0,500 0,700 Kendaraan Berat** 2 arah 1,000 0, ,400 0,400 0,500 0, ,300 0,300 0,400 0, ,250-0, ,200-0,400 d. Faktor Distribusi Arah (D A )

BAB III PARAMETER PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN

BAB III PARAMETER PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN BAB III PARAMETER PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN 3.1. KENDARAAN RENCANA Kendaraan rencana adalah kendaraan yang dimensi (termasuk radius putarnya) dipilih sebagai acuan dalam perencanaan geometrik jalan raya.

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI

BAB III LANDASAN TEORI BAB III LANDASAN TEORI 3.1 Klasifikasi dan Fungsi Jalan 3.1.1 Klasifikasi Menurut Fungsi Jalan Menurut Bina Marga (1997), fungsi jalan terdiri dari : a. jalan arteri : jalan yang melayani angkutan utama

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI. tanah adalah tidak rata. Tujuannya adalah menciptakan sesuatu hubungan yang

BAB III LANDASAN TEORI. tanah adalah tidak rata. Tujuannya adalah menciptakan sesuatu hubungan yang BAB III LANDASAN TEORI 3.1 Pengertian Geometrik Jalan Raya Geometrik merupakan membangun badan jalan raya diatas permukaan tanah baik secara vertikal maupun horizontal dengan asumsi bahwa permukaan tanah

Lebih terperinci

DAFTAR ISI KATA PENGATAR

DAFTAR ISI KATA PENGATAR DAFTAR ISI Halaman Judul i Pengesahan ii Halaman Persetujuan iii Motto dan Persembahan iv ABSTRAK v ABSTRACK vi KATA PENGATAR vii DAFTAR ISI ix DAFTAR TABEL xii DAFTAR GAMBAR xiii DAFTAR LAMPIRAN xiv DAFTAR

Lebih terperinci

5/11/2012. Civil Engineering Diploma Program Vocational School Gadjah Mada University. Nursyamsu Hidayat, Ph.D. Source:. Gambar Situasi Skala 1:1000

5/11/2012. Civil Engineering Diploma Program Vocational School Gadjah Mada University. Nursyamsu Hidayat, Ph.D. Source:. Gambar Situasi Skala 1:1000 Civil Engineering Diploma Program Vocational School Gadjah Mada University Nursyamsu Hidayat, Ph.D. Gambar Situasi Skala 1:1000 Penentuan Trace Jalan Penentuan Koordinat PI & PV Perencanaan Alinyemen Vertikal

Lebih terperinci

PERENCANAAN GEOMETRIK PADA RUAS JALAN TANJUNG MANIS NILAS KECAMATAN SANGKULIRANG

PERENCANAAN GEOMETRIK PADA RUAS JALAN TANJUNG MANIS NILAS KECAMATAN SANGKULIRANG PERENCANAAN GEOMETRIK PADA RUAS JALAN TANJUNG MANIS NILAS KECAMATAN SANGKULIRANG Oleh : AGUS BUDI SANTOSO JURUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945 SAMARINDA ABSTRAK Perencanaan

Lebih terperinci

Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 1

Eng. Ibrahim Ali Abdi (deercali) 1 PENDAHULUAN PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN Jalan raya adalah suatu lintasan yang bertujuan melewatkan lalu lintas dari suatu tempat ke tempat lain. Arti lintasan menyangkut tanah yang diperkuat (diperkeras)

Lebih terperinci

5.3. Perencanaan Geometrik Jalan 1. Alinyemen Horisontal Spiral-Circle-Spiral

5.3. Perencanaan Geometrik Jalan 1. Alinyemen Horisontal Spiral-Circle-Spiral 5.3. Perencanaan Geometrik Jalan 1. Alinyemen Horisontal Spiral-Circle-Spiral PARAMETER SCS - 1 SCS - 2 Vr 80 80 19.97 6.09 R 541.743 3528.377 e 0.045374 0.045374 en 0.02 0.02 e maks 0.08 0.08 Ls 66.66667

Lebih terperinci

BAB 3 PARAMETER PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN

BAB 3 PARAMETER PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN BAB 3 PARAMETER PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN 3.1. Kendaraan Rencana Kendaraan rencana adalah kendaraan yang merupakan wakil dari kelompoknya. Dalam perencanaan geometrik jalan, ukuran lebar kendaraan rencana

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Umum Jalan adalah seluruh bagian Jalan, termasuk bangunan pelengkap dan perlengkapannya yang diperuntukkan bagi lalulintas umum,yang berada pada permukaan tanah, diatas

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI. Kendaraan rencana dikelompokan kedalam 3 kategori, yaitu: 1. kendaraan kecil, diwakili oleh mobil penumpang,

BAB III LANDASAN TEORI. Kendaraan rencana dikelompokan kedalam 3 kategori, yaitu: 1. kendaraan kecil, diwakili oleh mobil penumpang, BAB III LANDASAN TEORI 3.1.Kendaraan Rencana Menurut Dirjen Bina Marga (1997), kendaraan rencana adalah yang dimensi dan radius putarnya digunakan sebagai acuan dalam perencanaan geometric jalan. Kendaraan

Lebih terperinci

PERENCANAAN GEOMETRIK DAN PERKERASAN RUAS JALAN ARIMBET-MAJU-UJUNG-BUKIT-IWUR PROVINSI PAPUA

PERENCANAAN GEOMETRIK DAN PERKERASAN RUAS JALAN ARIMBET-MAJU-UJUNG-BUKIT-IWUR PROVINSI PAPUA PERENCANAAN GEOMETRIK DAN PERKERASAN RUAS JALAN ARIMBET-MAJU-UJUNG-BUKIT-IWUR PROVINSI PAPUA Sabar P. T. Pakpahan 3105 100 005 Dosen Pembimbing Catur Arief Prastyanto, ST, M.Eng, BAB 1 PENDAHULUAN 1.1

Lebih terperinci

ELEMEN PERANCANGAN GEOMETRIK JALAN

ELEMEN PERANCANGAN GEOMETRIK JALAN ELEMEN PERANCANGAN GEOMETRIK JALAN Alinemen Horizontal Alinemen Horizontal adalah proyeksi dari sumbu jalan pada bidang yang horizontal (Denah). Alinemen Horizontal terdiri dari bagian lurus dan lengkung.

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Perencanaan Geometrik Jalan Raya 2.1.1 Umum Perencanaan geometrik adalah bagian dari perencanaan jalan dimana bentuk dan ukuran yang nyata dari suatu jalan yang direncanakan beserta

Lebih terperinci

Perencanaan Geometrik & Perkerasan Jalan PENDAHULUAN

Perencanaan Geometrik & Perkerasan Jalan PENDAHULUAN PENDAHULUAN Angkutan jalan merupakan salah satu jenis angkutan, sehingga jaringan jalan semestinya ditinjau sebagai bagian dari sistem angkutan/transportasi secara keseluruhan. Moda jalan merupakan jenis

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Umum Perencanaan dan perancangan secara umum adalah kegiatan awal dari rangkaian fungsi manajemen. Inti dari sebuah perencanaan dan perancangan adalah penyatuan pandangan

Lebih terperinci

Sesuai Peruntukannya Jalan Umum Jalan Khusus

Sesuai Peruntukannya Jalan Umum Jalan Khusus Sesuai Peruntukannya Jalan Umum Jalan Khusus Jalan umum dikelompokan berdasarkan (ada 5) Sistem: Jaringan Jalan Primer; Jaringan Jalan Sekunder Status: Nasional; Provinsi; Kabupaten/kota; Jalan desa Fungsi:

Lebih terperinci

PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN DAN TEBAL PERKERASAN LENTUR PADA RUAS JALAN GARENDONG-JANALA

PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN DAN TEBAL PERKERASAN LENTUR PADA RUAS JALAN GARENDONG-JANALA Sudarman Bahrudin, Rulhendri, Perencanaan Geometrik Jalan dan Tebal Perkerasan Lentur pada Ruas Jalan Garendong-Janala PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN DAN TEBAL PERKERASAN LENTUR PADA RUAS JALAN GARENDONG-JANALA

Lebih terperinci

Perhitungan Intensitas Maksimum Stasiun Tanjung Perak Perhitungan Intensitas Maksimum Stasiun Sampang...

Perhitungan Intensitas Maksimum Stasiun Tanjung Perak Perhitungan Intensitas Maksimum Stasiun Sampang... DAFTAR ISI HALAMAN PENGESAHAN... i ABSTRAK... ii KATA PENGANTAR... vi DAFTAR ISI... v DAFTAR TABEL... xi DAFTAR GAMBAR, GRAFIK DAN DIAGRAM... xv DAFTAR SIMBOL... xvi BAB I. PENDAHULUAN 1.1. Umum... 1 1.2.

Lebih terperinci

BAB II STUDI PUSTAKA

BAB II STUDI PUSTAKA 11 BAB II 2.1 TINJAUAN UMUM Studi pustaka adalah suatu pembahasan berdasarkan bahan baku referensi yang bertujuan untuk memperkuat materi pembahasan maupun sebagai dasar untuk menggunakan rumus-rumus tertentu

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Klasifikasi Jalan Klasifikasi jalan merupakan aspek penting yang pertama kali harus diidentifikasikan sebelum melakukan perancangan jalan, karena kriteria desain suatu rencana

Lebih terperinci

BAB III PARAMETER PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN

BAB III PARAMETER PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN BAB III PARAMETER PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN Dalam perencanaan geometrik jalan terdapat beberapa parameter perencanaan yang akan dibicarakan dalam bab ini, seperti kendaraan rencana, kecepatan rencana,

Lebih terperinci

BAB IV PERENCANAAN. Perkerasan Lentur Jalan Raya Dengan Metode Analisa Komponen SKBI

BAB IV PERENCANAAN. Perkerasan Lentur Jalan Raya Dengan Metode Analisa Komponen SKBI BAB IV PERENCANAAN 4.1. Pengolahan Data 4.1.1. Harga CBR Tanah Dasar Penentuan Harga CBR sesuai dengan Petunjuk Perencanaan Tebal Perkerasan Lentur Jalan Raya Dengan Metode Analisa Komponen SKBI 2.3.26.

Lebih terperinci

EVALUASI ALINEMEN HORIZONTAL PADA RUAS JALAN SEMBAHE SIBOLANGIT

EVALUASI ALINEMEN HORIZONTAL PADA RUAS JALAN SEMBAHE SIBOLANGIT EVALUASI ALINEMEN HORIZONTAL PADA RUAS JALAN SEMBAHE SIBOLANGIT TUGAS AKHIR Diajukan untuk melengkapi tugas-tugas dan memenuhi syarat untuk menempuh Ujian Sarjana Teknik Sipil Oleh: DARWIN LEONARDO PANDIANGAN

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 6 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Perencanaan Geometrik Perencanaan geometrik jalan merupakan bagian dari perencanaan jalan yang dititik beratkan pada perencanaan bentuk fisik sehingga dapat memenuhi fungsi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 6 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Dasar Perencanaan Geometrik 2.1.1 Pengertian Perencanaan Geometrik jalan merupakan bagian dari perencanaan jalan yang dititik beratkan pada alinymen horizontal dan alinymen

Lebih terperinci

BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN. membandingkan perhitungan program dan perhitungan manual.

BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN. membandingkan perhitungan program dan perhitungan manual. BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Validasi Program Validasi program dimaksudkan untuk mengetahui apakah hasil dari perhitungan program ini memenuhi syarat atau tidak, serta layak atau tidaknya program ini

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA

BAB II KAJIAN PUSTAKA BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Jalan Menurut Arthur Wignall (2003 : 12) secara sederhana jalan didefinisikan sebagai jalur dimana masyarakat mempunyai hak untuk melewatinya tanpa diperlakukannya izin khusus

Lebih terperinci

Outline. Klasifikasi jalan Dasar-dasar perencanaan geometrik Alinemen horisontal Alinemen vertikal Geometri simpang

Outline. Klasifikasi jalan Dasar-dasar perencanaan geometrik Alinemen horisontal Alinemen vertikal Geometri simpang Civil Engineering Diploma Program Vocational School Gadjah Mada University Nursyamsu Hidayat, Ph.D. Outline Klasifikasi jalan Dasar-dasar perencanaan geometrik Alinemen horisontal Alinemen vertikal Geometri

Lebih terperinci

ALINEMEN VERTIKAL. PDF created with pdffactory Pro trial version

ALINEMEN VERTIKAL. PDF created with pdffactory Pro trial version ALINEMEN VERTIKAL ALINEMEN VERTIKAL Alinemen vertikal adalah proyeksi dari sumbu jalan pada suatu bidang vertikal yang melalui sumbu jalan tersebut, atau bidang tegak melalui sumbu jalan, atau disebut

Lebih terperinci

NOTASI ISTILAH DEFINISI

NOTASI ISTILAH DEFINISI DAFTAR DEFINISI, ISTILAH DAN SIMBOL Ukuran kinerja umum NOTASI ISTILAH DEFINISI C KAPASITAS Arus lalu-lintas maksimum (mantap) yang dapat (smp/jam) dipertahankan sepanjang potongan jalan dalam kondisi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Rumusan Masalah

BAB I PENDAHULUAN Rumusan Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Di zaman yang semakin maju ini, transportasi menjadi hal vital dalam kehidupan manusia. Kesuksesan bertransportasi sangatlah dipengaruhi oleh ketersediaan sarana dan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN Tahapan Perencanaan Teknik Jalan

BAB 1 PENDAHULUAN Tahapan Perencanaan Teknik Jalan BAB 1 PENDAHULUAN Jalan adalah prasarana transportasi darat yang meliputi segala bagian jalan, termasuk bangunan pelengkap jalan, dan perlengkapannya yang diperuntukkan bagi lalu lintas, yang berada pada

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Perencanaan Geometrik Jalan Perencanaan geometrik jalan merupakan bagian dari perencanaan jalan yang dititik beratkan pada alinyemen horizontal dan alinyemen vertikal sehingga

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 6 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Perencanaan Geometrik Jalan 2.1.1 Pengertian Jalan Jalan adalah prasarana transportasi darat yang meliputi segala bagian jalan, termasuk bangunan pelengkap jalan, dan perlengkapannya

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Arti dan Tujuan Perencanaan Geometrik Perencanaan geometrik jalan merupakan bagian dari perencanaan jalan yang dititik beratkan pada alinyemen horizontal dan alinyemen vertikal

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 5 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Perencanaan Geometrik Perencanaan geometrik jalan adalah perencanaan rute dari suatu ruas jalan secara lengkap, meliputi beberapa elemen yang disesuaikan dengan kelengkapan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Pengelompokan Jalan Menurut Undang Undang No. 38 Tahun 2004 tentang jalan, ditinjau dari peruntukannya jalan dibedakan menjadi : a. Jalan khusus b. Jalan Umum 2.1.1. Jalan

Lebih terperinci

BAB II DASAR TEORI. Bab II Landasan Teori

BAB II DASAR TEORI. Bab II Landasan Teori BAB II DASAR TEORI 2.1 Klasifikasi Jalan Klasifikasi menurut fungsi jalan terbagi atas : 1) Jalan Arteri 2) Jalan Kolektor 3) Jalan Lokal Klasifikasi jalan di Indonesia menurut Bina Marga dalam Tata Cara

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Tinjauan Umum Tinjauan pustaka merupakan peninjauan kembali pustakapustaka yang terkait (review of related literature). Sesuai dengan arti tersebut, suatu tinjauan pustaka berfungsi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 5 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Jalan Jalan raya adalah jalur - jalur tanah di atas permukaan bumi yang dibuat oleh manusia dengan bentuk, ukuran - ukuran dan jenis konstruksinya sehingga dapat

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 5 BAB II TINJAUAN PUSTAKA.1 Perencanaan Geometrik Perencanaan geometrik jalan adalah perencanaan rute dari suatu ruas jalan secara lengkap, meliputi beberapa elemen yang disesuaikan dengan kelengkapan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 5 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Dasar Perencanaan Geometrik Perencanaan geometrik jalan merupakan bagian dari perencanaan jalan yang dititik beratkan pada alinyemen horizontal dan alinyemen vertical sehingga

Lebih terperinci

Kelandaian maksimum untuk berbagai V R ditetapkan dapat dilihat dalam tabel berikut :

Kelandaian maksimum untuk berbagai V R ditetapkan dapat dilihat dalam tabel berikut : ALINYEMEN VERTIKAL 4.1 Pengertian Alinyemen Vertikal merupakan perpotongan bidang vertikal dengan bidang permukaan perkerasan jalan melalui sumbu jalan untuk jalan 2 lajur 2 arah atau melalui tepi dalam

Lebih terperinci

PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN PADA PROYEK PENINGKATAN JALAN BATAS KABUPATEN TAPANULI UTARA SIPIROK (SECTION 2)

PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN PADA PROYEK PENINGKATAN JALAN BATAS KABUPATEN TAPANULI UTARA SIPIROK (SECTION 2) PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN PADA PROYEK PENINGKATAN JALAN BATAS KABUPATEN TAPANULI UTARA SIPIROK (SECTION 2) LAPORAN Ditulis untuk Menyelesaikan Mata Kuliah Tugas Akhir Semester VI Pendidikan Program Diploma

Lebih terperinci

ANALISA ALINYEMEN HORIZONTAL PADA JALAN LINGKAR PASIR PENGARAIAN

ANALISA ALINYEMEN HORIZONTAL PADA JALAN LINGKAR PASIR PENGARAIAN ANALISA ALINYEMEN HORIZONTAL PADA JALAN LINGKAR PASIR PENGARAIAN Ahmadi : 1213023 (1) Bambang Edison, S.Pd, MT (2) Anton Ariyanto, M.Eng (2) (1)Mahasiswa Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Pasir

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 1.1. Perencanaan Geometrik Perencanaan geometrik jalan merupakan suatu perencanaan rute dari suatu ruas jalan secara lengkap, menyangkut beberapa komponen jalan yang dirancang berdasarkan

Lebih terperinci

JURUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER Oleh NRP :

JURUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER Oleh NRP : Oleh Mahasiswa PERENCANAAN GEOMETRIK DAN PERKERASAN LENTUR (FLEXIBLE PAVEMENT) JALAN DENGAN METODE ANALISA KOMPONEN SEPANJANG RUAS JALAN Ds. MAMEH Ds. MARBUI STA 0+00 STA 23+00 MANOKWARI PROPINSI PAPUA

Lebih terperinci

PERANCANGAN GEOMETRIK JALAN MENGGUNAKAN SOFTWARE AUTODESK LAND DESKTOP 2006 Veronica Dwiandari S. NRP:

PERANCANGAN GEOMETRIK JALAN MENGGUNAKAN SOFTWARE AUTODESK LAND DESKTOP 2006 Veronica Dwiandari S. NRP: PERANCANGAN GEOMETRIK JALAN MENGGUNAKAN SOFTWARE AUTODESK LAND DESKTOP 2006 Veronica Dwiandari S. NRP: 0721079 Pembimbing: Dr. Budi Hartanto S., Ir., M.Sc. FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. atau jalan rel atau jalan bagi pejalan kaki.(www.thefreedictionary.com/underpass;

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. atau jalan rel atau jalan bagi pejalan kaki.(www.thefreedictionary.com/underpass; BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Underpass Underpass adalah tembusan di bawah sesuatu terutama bagian dari jalan atau jalan rel atau jalan bagi pejalan kaki.(www.thefreedictionary.com/underpass; 2014). Beberapa

Lebih terperinci

Perencanaan Geometrik dan Perkerasan Jalan Lingkar Barat Metropolitan Surabaya Jawa Timur

Perencanaan Geometrik dan Perkerasan Jalan Lingkar Barat Metropolitan Surabaya Jawa Timur Perencanaan Geometrik dan Perkerasan Jalan Lingkar Barat Metropolitan Surabaya Jawa Timur Ferdiansyah Septyanto, dan Wahju Herijanto Jurusan Teknik Sipil, Fakultas FTSP, Institut Teknologi Sepuluh Nopember

Lebih terperinci

PERANCANGAN GEOMETRIK JALAN DENGAN MENGGUNAKAN PROGRAM BENTLEY MX ROAD Rizky Rhamanda NRP:

PERANCANGAN GEOMETRIK JALAN DENGAN MENGGUNAKAN PROGRAM BENTLEY MX ROAD Rizky Rhamanda NRP: PERANCANGAN GEOMETRIK JALAN DENGAN MENGGUNAKAN PROGRAM BENTLEY MX ROAD Rizky Rhamanda NRP: 0521006 Pembimbing: Ir. Silvia Sukirman Pembimbing Pendamping: Sofyan Triana, ST., MT. FAKULTAS TEKNIK JURUSAN

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. menggunakan jalur tepi di sepanjang jalan tol CAWANG CIBUBUR dengan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. menggunakan jalur tepi di sepanjang jalan tol CAWANG CIBUBUR dengan BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Khusus Pembangunan jalur dan stasiun Light Rail Transit akan dilaksanakan menggunakan jalur tepi di sepanjang jalan tol CAWANG CIBUBUR dengan jalur layang (Elevated) dengan

Lebih terperinci

2.1 ANALISA JARINGAN JALAN

2.1 ANALISA JARINGAN JALAN BAB II REVISI BAB II 2.1 ANALISA JARINGAN JALAN 2.1.1 Sistem Jaringan Jalan Pada Peraturan Pemerintah No. 34 Tahun 2006, sistem jaringan jalan merupakan satu kesatuan jaringan jalan yang terdiri dari sistem

Lebih terperinci

PROYEK AKHIR. PROGRAM DIPLOMA III TEKNIK SIPIL Fakultas Teknik Sipil Dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya

PROYEK AKHIR. PROGRAM DIPLOMA III TEKNIK SIPIL Fakultas Teknik Sipil Dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya PROYEK AKHIR FERRYA RASTRATAMA SYUHADA NRP. 3109038001 MULYADI NRP. 3109038003 Dosen Pembimbing : R. Buyung Anugraha Affandhie, ST. MT PROGRAM DIPLOMA III TEKNIK SIPIL Fakultas Teknik Sipil Dan Perencanaan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. dan disain yang menggunakan material tersebut telah sangat luas sehingga material

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. dan disain yang menggunakan material tersebut telah sangat luas sehingga material BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Definisi dan Fungsi Jalan 2.1.1. Pengertian Jalan Kemajuan teknologi menjadi sangat cepat dan berlanjut sampai sekarang. Pengetahuan dan segala penemuan mengenai tanah dan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Perkerasan Jalan Perkerasan jalan adalah campuran antara agregat dan bahan pengikat yang digunakan untuk melayani beban lalu lintas. Agregat yang digunakan berupa batu pecah

Lebih terperinci

BAB V ANALISIS DAN PEMBAHASAN A. Perhitungan Geometrik. Tabel 5.1 Spesifikasi data jalan berdasarkan TCPGJAK.

BAB V ANALISIS DAN PEMBAHASAN A. Perhitungan Geometrik. Tabel 5.1 Spesifikasi data jalan berdasarkan TCPGJAK. BAB V ANALISIS DAN PEMBAHASAN A. Perhitungan Geometrik Perhitungan geometrik adalah bagian dari perencanaan geometrik jalan yang menitik beratkan pada perencanaan bentuk fisik, sehingga dapat memenuhi

Lebih terperinci

BAB II DASAR TEORI D3 TEKNIS SIPIL POLITEKNIK NEGERI BANDUNG. Debi Oktaviani Nofita Milla Ana Farida

BAB II DASAR TEORI D3 TEKNIS SIPIL POLITEKNIK NEGERI BANDUNG. Debi Oktaviani Nofita Milla Ana Farida BAB II DASAR TEORI 2.1 Pengertian Jalan Jalan merupakan prasarana transportasi darat yang meliputi segala bagian jalan, termasuk bangunan pelengkap dan perlengkapannya yang diperuntukkan bagi lalu lintas,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Perkembangan Teknologi Jalan Raya

BAB I PENDAHULUAN Perkembangan Teknologi Jalan Raya BAB I PENDAHULUAN 1.1. Perkembangan Teknologi Jalan Raya Sejarah perkembangan jalan dimulai dengan sejarah manusia itu sendiri yang selalu berhasrat untuk mencari kebutuhan hidup dan berkomunikasi dengan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Perencanaan Geometrik Jalan Raya 2.1.1 Umum Dalam perencanaan jalan raya, bentuk geometriknya harus sedimikian sehingga jalan yang bersangkutan dapat memberikan pelayanan yang

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Dasar Perencanaan Geometrik 2.1.1 Pengertian Perencanaan geometrik jalan merupakan bagian dari perencanaan jalan yang dititik beratkan pada alinyemen horizontal dan alinyemen

Lebih terperinci

DR. EVA RITA UNIVERSITAS BUNG HATTA

DR. EVA RITA UNIVERSITAS BUNG HATTA PERKERASAN JALAN BY DR. EVA RITA UNIVERSITAS BUNG HATTA Perkerasan Jalan Pada umumnya, perkerasan jalan terdiri dari beberapa jenis lapisan perkerasan yang tersusun dari bawah ke atas,sebagai berikut :

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Perencanaan Geometrik Jalan Perencanaan Geometrik jalan adalah perencanaan rute dari suatu ruas jalan secara lengkap, meliputi beberapa elemen yang disesuaikan dengan kelengkapan

Lebih terperinci

Perencanaan Geometrik dan Perkerasan Jalan Tol Pandaan-Malang dengan Jenis Perkerasan Lentur

Perencanaan Geometrik dan Perkerasan Jalan Tol Pandaan-Malang dengan Jenis Perkerasan Lentur E69 Perencanaan Geometrik dan Perkerasan Jalan Tol Pandaan-Malang dengan Jenis Perkerasan Lentur Muhammad Bergas Wicaksono, Istiar Jurusan Teknik Sipil, Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan, Institut

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Menurut Manual Kapasitas Jalan Indonesia (MKJI) tahun 1997, ruas jalan

TINJAUAN PUSTAKA. Menurut Manual Kapasitas Jalan Indonesia (MKJI) tahun 1997, ruas jalan II. TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Istilah Jalan 1. Jalan Luar Kota Menurut Manual Kapasitas Jalan Indonesia (MKJI) tahun 1997, ruas jalan merupakan semua bagian dari jalur gerak (termasuk perkerasan),

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Dasar Perencanaan Geometrik Perencanaan geometrik jalan merupakan suatu perencanaan rute dari suatu ruas jalan secara lengkap, menyangkut beberapa komponen jalan yang dirancang

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 4 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Dasar Perencanaan Geometrik 2.1.1 Pengertian Perencanaan geometrik merupakan bagian dari perencanaan jalan yang dititik beratkan pada perencanaan bentuk fisik sehingga dapat

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Perencanaan Geometrik Menurut Hendarsin (2000) bahwa perencanaan geometrik jalan adalah perencanaan rute dari suatu ruas jalan secara lengkap, meliputi beberapa elemen yang

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 6 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Perencanaan Geometrik Perencanaan geometrik jalan merupakan bagian dari perencanaan jalan yang dititik beratkan pada perencanaan bentuk fisik sehingga dapat memenuhi fungsi

Lebih terperinci

BAB V EVALUASI V-1 BAB V EVALUASI

BAB V EVALUASI V-1 BAB V EVALUASI V-1 BAB V EVALUASI V.1 TINJAUAN UMUM Dalam Bab ini, akan dievaluasi tanah dasar, lalu lintas, struktur perkerasan, dan bangunan pelengkap yang ada di sepanjang ruas jalan Semarang-Godong. Hasil evaluasi

Lebih terperinci

Oleh : ARIF SETIYAFUDIN ( )

Oleh : ARIF SETIYAFUDIN ( ) Oleh : ARIF SETIYAFUDIN (3107 100 515) 1 LATAR BELAKANG Pemerintah Propinsi Bali berinisiatif mengembangkan potensi pariwisata di Bali bagian timur. Untuk itu memerlukan jalan raya alteri yang memadai.

Lebih terperinci

SKRIPSI PERBANDINGAN PERHITUNGAN PERKERASAN LENTUR DAN KAKU, DAN PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN (STUDI KASUS BANGKALAN-SOCAH)

SKRIPSI PERBANDINGAN PERHITUNGAN PERKERASAN LENTUR DAN KAKU, DAN PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN (STUDI KASUS BANGKALAN-SOCAH) SKRIPSI PERBANDINGAN PERHITUNGAN PERKERASAN LENTUR DAN KAKU, DAN PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN (STUDI KASUS BANGKALAN-SOCAH) Disusun oleh : M A R S O N O NIM. 03109021 PROGAM STUDI TEKNIK SIPIL FAKULTAS

Lebih terperinci

BAB III METODE PERENCANAAN. 1. Metode observasi dalam hal ini yang sangat membantu dalam mengetahui

BAB III METODE PERENCANAAN. 1. Metode observasi dalam hal ini yang sangat membantu dalam mengetahui 3.1. Metode Pengambilan Data BAB III METODE PERENCANAAN 1. Metode observasi dalam hal ini yang sangat membantu dalam mengetahui keadaan medan yang akandiencanakan. 2. Metode wawancara dalam menambah data

Lebih terperinci

DIKTAT MATA KULIAH KONSTRUKSI JALAN

DIKTAT MATA KULIAH KONSTRUKSI JALAN i DIKTAT MATA KULIAH KONSTRUKSI JALAN Disusun oleh: Faqih Ma arif, M.Eng faqih_maarif07@uny.ac.id +62856 433 95 446 JURUSAN TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA 2012

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 6 BAB II TINJAUAN PUSTAKA Perencanaan geometrik dilakukan dengan berpedoman pada tata cara peraturan Bina Marga. Didalam tata cara ini meliputi tentang deskripsi. Ketentuan-ketentuan, dan cara pengerjaan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Dasar Geometrik Jalan Perencanaan Geometrik jalan merupakan bagian dari perencanaan jalan yang titik beratkan pada alinyem horizontal dan alinyemen vertikal sehingga dapat memenuhi

Lebih terperinci

EVALUASI DAN PERENCANAAN GEOMETRIK JARINGAN JALAN DI DALAM UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG

EVALUASI DAN PERENCANAAN GEOMETRIK JARINGAN JALAN DI DALAM UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG EVALUASI DAN PERENCANAAN GEOMETRIK JARINGAN JALAN DI DALAM UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG Bayu Chandra Fambella, Roro Sulaksitaningrum, M. Zainul Arifin, Hendi Bowoputro Jurusan Teknik Sipil, Fakultas Teknik,

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Dasar Perencanaan Geometrik Perencanaan geometrik jalan merupakan bagian dari perencanaan jalan yang dititik beratkan pada alinyemen horizontal dan alinyemen vertikal sehingga

Lebih terperinci

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA STANDAR Konstruksi dan Bangunan No. 007/BM/009 Geometri Jalan Bebas Hambatan Untuk Jalan Tol DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA DAFTAR ISI Daftar Isi.. i Prakata. ii Pendahuluan...

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI 5 BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Perencanaan Geometrik Jalan Perencanaan geometrik jalan merupakan bagian dari perencanaan jalan yang dititik beratkan pada alinyemen horizontal dan alinyemen vertikal sehingga

Lebih terperinci

BAB II DASAR TEORI 2.1 Perencanaan Geometrik Pengertian

BAB II DASAR TEORI 2.1 Perencanaan Geometrik Pengertian 6 BAB II DASAR TEORI 2.1 Perencanaan Geometrik 2.1.1 Pengertian Perencanaan geometrik jalan merupakan suatu perencanaan rute dari suatu ruas jalan secara lengkap, menyangkut beberapa komponen jalan yang

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Dasar Perencanaan Geometrik 2.1.1 Pengertian Perencanaan geometrik jalan merupakan suatu perencanaan rute dari suatu ruas jalan secara lengkap, menyangkut beberapa komponen

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI 5 BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Jalan Jalan adalah prasarana transportasi darat yang meliputi segala bagian jalan, termasuk bangunan pelengkap dan perlengkapannya yang diperuntukkan bagi lalulintas,

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Jalan Menurut Undang-Undang Republik Indonesia No. 38 Tahun 2004 Tentang Jalan, jalan adalah prasarana transportasi darat yang meliputi segala bagian jalan, termasuk bangunan

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI

BAB III LANDASAN TEORI 24 BAB III LANDASAN TEORI A. Alinyemen Horisontal Jalan Raya Alinemen horisontal atau trase suatu jalan adalah proyeksi sumbu jalan tegak lurus bidang kertas yang terdiri dari garis lurus dan garis lengkung.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Peningkatan jumlah penduduk dan kemajuan teknologi pada zaman sekarang,

BAB I PENDAHULUAN. Peningkatan jumlah penduduk dan kemajuan teknologi pada zaman sekarang, BAB I PENDAHULUAN I.1 Umum Peningkatan jumlah penduduk dan kemajuan teknologi pada zaman sekarang, terutama di daerah perkotaan terus memacu pertumbuhan aktivitas penduduk. Dengan demikian, ketersediaan

Lebih terperinci

BAB II DASAR TEORI. harus memiliki jarak pandang yang memadai untuk menghindari terjadinya

BAB II DASAR TEORI. harus memiliki jarak pandang yang memadai untuk menghindari terjadinya BAB II DASAR TEORI Pada jalan luar kota dengan kecepatan yang rencana yang telah ditentukan harus memiliki jarak pandang yang memadai untuk menghindari terjadinya kecelakaan akibat terhalangnya penglihatan

Lebih terperinci

PERANCANGAN GEOMETRIK JALAN

PERANCANGAN GEOMETRIK JALAN Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan Fakultas Teknik - Universitas Gadjah Mada PERANCANGAN GEOMETRIK JALAN MODUL - 5 KARAKTERISTIK KECEPATAN Disusun oleh: Tim Ajar Mata Kuliah Perancangan Geometrik Jalan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Dasar Perencanaan Geometrik Perencanaan geometrik jalan merupakan bagian dari perencanaan jalan yang dititik beratkan pada alinyemen horizontal dan alinyemen vertical sehingga

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 1 BAB II TINJAUAN PUSTAKA Perencanaan geometrik dilaksanakan dengan berpedoman pada tata cara peraturan Bina Marga. Didalam tata cara ini meliputi tentang deskripsi, ketentuanketentuan, dan cara pengerjaan

Lebih terperinci

Volume 5 Nomor 1, Juni 2016 ISSN

Volume 5 Nomor 1, Juni 2016 ISSN Volume 5 Nomor 1, Juni 2016 ISSN 2320-4240 PERENCANAAN PERKERASAN DAN PENINGKATAN GEOMETRIK JALAN Rulhendri, Nurdiansyah Program Studi Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Ibnu Khaldun Bogor petot.nurdiansyah@yahoo.com,

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN UMUM. 2.1 Definisi Jalan

BAB II TINJAUAN UMUM. 2.1 Definisi Jalan BAB II TINJAUAN UMUM 2.1 Definisi Jalan Jalan adalah suatu kepentingan vital yang harus terpenuhi pada zaman sekarang. Seiring dengan perkembangan zaman, maka kebutuhan akan jalan juga berkembang. Maka

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Perencanaan Geometrik Jalan Perencanaan geometrik jalan merupakan suatu perencanaan rute dari suatu ruas jalan secara lengkap, menyangkut beberapa komponen jalan yang dirancang

Lebih terperinci

RSNI-T-XX-2008 RSNI. Standar Nasional Indonesia. Standar geometri jalan bebas hambatan untuk jalan tol. ICS Badan Standarisasi Nasional BSN

RSNI-T-XX-2008 RSNI. Standar Nasional Indonesia. Standar geometri jalan bebas hambatan untuk jalan tol. ICS Badan Standarisasi Nasional BSN RSNI Standar Nasional Indonesia RSNI-T-XX-2008 Standar geometri jalan bebas hambatan untuk jalan tol 2008 ICS Badan Standarisasi Nasional BSN Prakata Standar geometrik jalan bebas hambatan untuk jalan

Lebih terperinci

KARAKTERISTIK KENDARAAN

KARAKTERISTIK KENDARAAN 1 KARAKTERISTIK KENDARAAN Dr.Eng. Muhammad Zudhy Irawan, S.T., M.T. Materi Kuliah PPI MSTT PENDAHULUAN 2 Kriteria untuk desain geometrik jalan dan tebal perkerasan didasarkan pada: 1. Karakteristik statis

Lebih terperinci

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN TUGAS AKHIR EVALUASI RANCANGAN JALAN TOL KANCI - PEJAGAN

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN TUGAS AKHIR EVALUASI RANCANGAN JALAN TOL KANCI - PEJAGAN LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN TUGAS AKHIR EVALUASI RANCANGAN JALAN TOL KANCI - PEJAGAN Disusun oleh : JAJA L2A 004 077 ROMADHANI RAHMANTO L2A 004 109 Telah disahkan pada tanggal Februari 2010 Disetujui, Dosen

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA Perencanaan geometrik dilaksanakan dengan berpedoman pada tata cara peraturan Bina Marga. Didalam tata cara ini meliputi tentang deskripsi, ketentuanketentuan, dan cara pengerjaan

Lebih terperinci

xxi DAFTAR DEFINISI, ISTILAH DAN SIMBOL Ukuran kinerja umum NOTASI ISTILAH DEFINISI

xxi DAFTAR DEFINISI, ISTILAH DAN SIMBOL Ukuran kinerja umum NOTASI ISTILAH DEFINISI DAFTAR DEFINISI, ISTILAH DAN SIMBOL Ukuran kinerja umum NOTASI ISTILAH DEFINISI C KAPASITAS Arus lalu-lintas maksimum (mantap) yang dapat (smp/jam) dipertahankan sepanjang potongan jalan dalam kondisi

Lebih terperinci

2.2 Klasifikasi Standar Jalan Klasifikasi standar jalan terbagi menjadi 3 macam, yaitu :

2.2 Klasifikasi Standar Jalan Klasifikasi standar jalan terbagi menjadi 3 macam, yaitu : BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Dasar Perencanaan Geometrik Perencanaan geometrik jalan merupakan suatu perencanaan rute dari suatu ruas jalan secara lengkap, menyangkut beberapa komponen jalan yang dirancang

Lebih terperinci