KODE MODUL SWR.OPR.104.(2).A SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK INFORMASI DAN KOMUNIKASI PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK KOMPUTER DAN JARINGAN

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "KODE MODUL SWR.OPR.104.(2).A SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK INFORMASI DAN KOMUNIKASI PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK KOMPUTER DAN JARINGAN"

Transkripsi

1 KODE MODUL SWR.OPR.104.(2).A SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK INFORMASI DAN KOMUNIKASI PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK KOMPUTER DAN JARINGAN Melakukan Perbaikan dan atau Setting Ulang Koneksi Jaringan BAGIAN PROYEK PENGEMBANGAN KURIKULUM DIREKTORAT PENDIDIKAN MENENGAH KEJURUAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL 2005

2 KODE MODUL SWR.OPR.104.(2).A SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK INFORMASI DAN KOMUNIKASI PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK KOMPUTER DAN JARINGAN Melakukan Perbaikan dan atau Setting Ulang Koneksi Jaringan PENYUSUN Drs. T.Adi Wijaya,MT SMK Negeri 56 Jakarta BAGIAN PROYEK PENGEMBANGAN KURIKULUM DIREKTORAT PENDIDIKAN MENENGAH KEJURUAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL 2005 ii

3 KATA PENGANTAR Modul dengan judul Melakukan Perbaikan dan/atau Setting Ulang Koneksi Jaringan merupakan bahan ajar yang digunakan sebagai panduan praktikum peserta diklat Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) untuk membentuk salah satu bagian dari kompetensi bidang keahlian Teknik Komputer dan Informatika pada Program Keahlian Komputer dan Jaringan. Modul ini menguraikan tentang cara melakukan perbaikan dan/atau setting ulang koneksi jaringan. Pembahasan akan dimulai dari mempersiapkan perbaikan konektivitas jaringan pada komputer yang bermasalah yang dilanjutkan dengan bagaimana cara memperbaiki konektifitas jaringan pada komputer yang bermasalah dan ditutup dengan melakukan pemeriksaan, pengujian dan pembuatan laporan dari hasil pekerjaan yang telah dilakukan. Kompetensi ini sangat dibutuhkan bagi tenaga ahli di bidang jaringan komputer karena dalam kenyataannya mereka akan selalu dihadapkan permasalahan ini. Modul ini terkait dengan modul lain yang membahas tentang mengoperasikan komputer dan modul mendiagnosis permasalahan pengoperasian PC yang tersambung jaringan. Oleh karena itu, sebelum menggunakan modul ini peserta diklat diwajibkan telah mengambil modul-modul tersebut di atas. Jakarta, Agustus 2005 Penyusun iii

4 DAFTAR ISI MODUL Halaman HALAMAN DEPAN... i HALAMAN DALAM... ii KATA PENGANTAR... iii DAFTAR ISI MODUL... iv PETA KEDUDUKAN MODUL... vi PERISTILAHAN / GLOSSARY... viii I. PENDAHULUAN... 1 A. DESKRIPSI JUDUL... 1 B. PRASYARAT... 1 C. PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL Petunjuk Bagi Siswa Peran Guru... 2 D. TUJUAN AKHIR... 3 E. KOMPETENSI... 3 F. CEK KEMAMPUAN... 4 II. PEMELAJARAN... 5 A. RENCANA PEMELAJARAN SISWA... 5 B. KEGIATAN BELAJAR Kegiatan Belajar 1 : Mempersiapkan Perbaikan Konektifitas Jaringan pada PC yang Bermasalah... 6 a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran... 6 b. Uraian Materi c. Rangkuman d. Tugas e. Tes Formatif f. Kunci Jawaban Formatif g. Lembar Kerja 1 15 iv

5 2. Kegiatan Belajar 2 : Memperbaiki Konektifitas Jaringan Pada PC a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran b. Uraian Materi c. Rangkuman d. Tugas e. Tes Formatif f. Kunci Jawaban Formatif g. Lembar Kerja Kegiatan Belajar 3 : Memeriksa, Menguji dan Membuat Laporan Hasil Pemeriksaan dan Perbaikan Konektifitas Jaringan pada PC a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran b. Uraian Materi c. Rangkuman d. Tugas e. Tes Formatif f. Kunci Jawaban Formatif g. Lembar Kerja III. EVALUASI A. PERTANYAAN B. KUNCI JAWABAN EVALUASI C. KRITERIA KELULUSAN IV. PENUTUP DAFTAR PUSTAKA v

6 PETA KEDUDUKAN MODUL Diagram ini menunjukkan tahapan atau tata urutan kompetensi yang diajarkan dan dilatihkan kepada peserta didik dalam kurun waktu yang dibutuhkan serta kemungkinan multi exit-multi entry yang dapat di-terapkan. I II III IV LULUS SMK LULUS SMK SLTP & yang sederajat HDW.DEV NTW.OPR NTW.OPR (2).A (2).A (2).A A 4 HDW.MNT.201. (2).A HDW.MNT.202. (2).A NTW.MNT.201 (2).A HDW.MNT.203. (2).A HDW.MNT.205. (2).A NTW.MNT.202. (2).A HDW.MNT.204. (2).A SWR.OPR.103. (2).A NTW.MNT.300. (3).A HDW.MNT.101. (2).A SWR.OPR.104.(2).A HDW.MNT.102. (2).A SWR.OPR.101. (2).A SWR.OPR.102. (2).A SWR.OPR.100. (1).A SWR.MNT.201. (1).A vi

7 Keterangan : HDW.DEV.100.(2).A HDW.MNT.201.(2).A HDW.MNT.203.(2).A HDW.MNT.204.(2).A HDW.MNT.101.(2).A HDW.MNT.102.(2).A SWR.OPR.101.(2).A SWR.OPR.102.(2).A SWR.OPR.100.(1).A SWR.MNT.201.(1).A NTW.OPR.100.(2).A HDW.MNT.202.(2).A HDW.MNT.205.(2).A SWR.OPR.103.(2).A SWR.OPR.104.(2).A NTW.OPR.200.(2).A NTW.MNT.201.(2).A NTW.MNT.202.(2).A NTW.MNT.300.(3).A A Menginstalasi PC Mendiagnosis permasalahan pengoperasian PC dan periferal Melakukan perbaikan dan / atau setting ulang sistem PC Melakukan perbaikan periferal Melakukan perawatan PC Melakukan perawatan periferal Menginstalasi sistem operasi berbasis GUI (Graphical User Interface) Menginstalasi sistem operasi berbasis text Menginstalasi software Mem-Back-Up dan Me-Restore software Menginstalasi perangkat jaringan lokal (Local Area Network) Mendiagnosis permasalahan pengoperasian PC yang tersambung jaringan Melakukan perbaikan dan/atau setting ulang koneksi jaringan Menginstalasi sistem operasi jaringan berbasis GUI (Graphical User Interface) Menginstalasi sistem operasi jaringan berbasis text Menginstalasi perangkat jaringan berbasis luas (Wide Area Network ) Mendiagnosis permasalahan perangkat yang tersambung jaringan berbasis luas (Wide Area Network ) Melakukan perbaikan dan/atau setting ulang koneksi jaringan berbasis luas (Wide Area Network ) Mengadministrasi server dalam jaringan Merancang bangun dan menganalisa Wide Area Network vii

8 PERISTILAHAN/GLOSSARY IP Address : Alamat Internet Protocol merupakan nama sebuah komputer yang terhubung dalam jaringan dalam bentuk aturan tertentu. Konektor : Suatu peripheral yang digunakan untuk menghubung-kan satu node ke node lain melalui kabel. LAN Card : Sebuah periperal komputer yang digunakan untuk menghubungkan satu komputer dengan komputer lain. Sharing : penggunaan bersama sumber daya (peripheral dan data) yang terdapat dalam komputer dalam jaringan. Topologi : Cara menghubungkan komputer dalam jaringan UTP : UTP (Unshielded Twisted Pair) merupakan sepasang kabel yang dililit satu sama lain dengan tujuan mengurangi interferensi listrik yang terdapat dari dua, empat atau lebih pasang (umumnya yang dipakai dalam jaringan adalah 4 pasang/8 kabel) dengan metode pengawatan viii

9 BAB I PENDAHULUAN A. DESKRIPSI JUDUL Melakukan perbaikan dan/atau setting ulang koneksi jaringan merupakan modul teori dan atau praktikum yang membahas dasar-dasar melakukan perbaikan dan/atau pengaturan ulang komputer yang terkoneksi jaringan. Modul ini terdiri dari 3 (tiga) kegiatan belajar, yaitu mempersiapkan perbaikan konektifitas jaringan pada PC yang bermasalah, memperbaiki konektifitas jaringan pada PC dan memeriksa, menguji & pembuatan laporan hasil pemeriksaan dan perbaikan konektifitas jaringan pada PC. Dengan menguasai modul ini diharapkan peserta diklat mampu melakukan perbaikan konektifitas pada komputer yang bermasalah pada jaringan. B. PRASYARAT Kemampuan awal yang dipersyaratkan untuk mempelajari modul ini adalah : 1. Peserta diklat telah lulus modul / materi diklat Menginstalasi perangkat jaringan lokal LAN (Local Area Network ). 2. Peserta diklat telah lulus modul / materi diklat mendiagnosis permasalahan pengoperasian PC yang tersambung jaringan. 3. Peserta diklat mampu mengoperasikan komputer sesuai dengan intruksi manual book. ix

10 C. PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL 1. Petunjuk Bagi Siswa Siswa diharapkan mampu berperan aktif dan berinteraksi dengan sumber belajar yang mendukungnya, karena itu harus diperhatikan beberapa hal sebagai berikut : a. Langkah langkah Belajar Modul ini berisi materi mengenai kompetensi Melakukan perbaikan dan atau setting ulang koneksi jaringan, oleh sebab itu perlu diperhatikan beberapa hal agar peserta diklat lebih berkompeten dan professional, yaitu : 1) Apa yang harus dikerjakan pertama kali dalam melakukan perbaikan dan/atau setting ulang konektifitas jaringan? 2) Bagaimana cara melakukan perbaikan dan setting ulang konektifitas jaringan? 3) Apakah perbaikan dan atau setting ulang koneksi jaringan yang dilakukan sudah sesuai dengan aturan dan apakah sistem dapat bekerja dengan baik dan benar? b. Perlengkapan yang Harus Dipersiapkan Untuk menunjang kelancaran tugas yang akan Anda lakukan, maka persiapkanlah seluruh perlengkapan yang diperlukan sesuai dengan jenis tugas pada masingmasing kegiatan pemelajaran. c. Hasil Pelatihan Anda akan mampu melakukan tugas/pekerjaan melakukan perbaikan dan atau setting ulang koneksi jaringan pada Lokal Area Network dan (LAN )dan WAN. 2. Peran Guru Guru yang akan mengajarkan modul ini hendaknya mempersiapkan diri sebaikbaiknya yaitu mencakup aspek strategi pemelajaran, penguasaan materi, pemilihan metode, alat bantu media pemelajaran, dan perangkat evaluasinya. x

11 D. TUJUAN AKHIR Setelah mempelajari modul ini, peserta diklat diharapkan kompeten dan professional melakukan tugas/pekerjaan melakukan perbaikan dan atau setting ulang koneksi jaringan sesuai denagan kebutuhan yang dihadapi. E. KOMPETENSI Sub Kompetensi A.1 Mempersiapkan perbaikan PC yang bermasalah Kriteria Unjuk Kerja Lingkup Belajar Materi Pokok Pemelajaran Sikap Pengetahuan Keterampilan A.1.4. Spesifikasi Teknik Mengikuti Menguraikan Menyusun hardware pemeriksaan prosedur dalam langkah-langkah langkah-langkah terpasang spesi-fikasi persiapan perbaikan PC PC berdasarkan hasil perbaikan PC persiapan perbaikan persiapan diperiksa hardware Pemeriksaan diagnosis Memilih peralatan status/history/l bantu pemeriksaan og sheet hasil yang tepat perawatan dan atau perbaikan Prosedur, metode, dan peralat-an bantu pemeriksaan A.2 Memperbaiki konektifitas jaringan pada PC A.3 Memeriksa hasil perbaikan konektifitas jaringan pada PC Perbaikan, penggantian komponen, dan atau setting ulang konektifitas jaringan pada PC Hasil pengecekan dan perbaikan diidentifikasi Perbaikan, penggantian komponen, dan atau setting ulang koneksi jaringan PC yang dilakukan dicatat dan dilaporkan sesuai dengan SOP yang berlaku Gejala kerusakan pada komponen jaringan Langkahlangkah pengganti-an komponen jaringan Pembuatan laporan hasil pemeriksaan dan perbaikan Melaksanakan Keaman-an dan Keselamatan Kerja (K3) dalam memperbaiki konektifitas jaringan Melaporkan setiap hasil pelaksanaan kegiatan sesuai dengan SOP Mengidentifikasi komponen LAN yang mengalami kerusakan Menguraikan langkah-langkah penggantian komponen jaringan Menguraikan langkah-langkah korektif untuk mencegah kerusakan yang lebih jauh pada komponen lainnya Menguraikan daftar hasil perbaikan, penggantian komponen dan setting ulang terhadap LAN Memeriksa perangkat LAN menggunakan cara/ metode yang sesuai dengan SOP Mengganti komponen jaringan yang mengalami kerusakan Melaksanakan langkah korektif untuk mencegah penyebaran kerusakan pada bagian PC yang lain Membuat daftar hasil perbaikan, penggantian komponen dan setting ulang perangkat LAN xi

12 F. CEK KEMAMPUAN Untuk mengetahui kemampuan awal yang telah Anda miliki, maka isilah cek lis ( ) seperti pada table di bawah ini dengan sikap jujur dan dapat dipertanggungjawabkan. Sub Kompetensi Melakukan perbaikan dan/atau setting ulang koneksi jaringan Pernyataan 1. Mempersiapkan perbaikan konektifitas jaringan pada PC yang bermasalah Saya dapat Melakukan Pekerjaan ini dengan Kompeten Ya Tidak Bila Jawaban Ya Kerjakan Tes Formatif 1 2. Memperbaiki konektifitas jaringan pada PC Tes Formatif 2 3. Memeriksa hasil perbaikan konektifitas jaringan pada PC Tes Formatif 3 Apabila anda menjawab TIDAK pelajarilah modul ini. pada salah satu pernyataan diatas, maka xii

13 BAB II PEMBELAJARAN A. RENCANA PEMBELAJARAN SISWA Kompetensi : Penanganan Jaringan LAN Sub Kompetensi : Menguasai perbaikan dan atau setting ulang koneksi jaringan Jenis Kegiatan Tanggal Waktu Mempersiapkan perbaikan konektifitas jaringan pada PC yang bermasalah Tempat Belajar Alasan Perubahan Tanda Tangan Guru Memperbaiki konektifitas jaringan pada PC Memeriksa, Menguji & pembuatan laporan hasil pemeriksaan dan perbaikan konektifitas jaringan pada PC xiii

14 B. KEGIATAN BELAJAR 1. Kegiatan Belajar 1: Mempersiapkan Perbaikan Konektifitas Jaringan pada PC yang Bermasalah a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran 1) Peserta diklat mampu menyusun langkah-langkah persiapan perbaikan konektifitas jaringan 2) Peserta diklat mampu memilih peralatan bantu pemeriksaan yang tepat b. Uraian Materi 1 Persiapan untuk melakukan perbaikan konektifitas jaringan pada komputer client yang bermasalah harus terlebih dahulu mengetahui peralatan-peralatan yang akan digunakan dan dibutuhkan dalam jaringan tersebut. Selain peralatan dalam proses perbaikan konektifitas kita juga harus mengetahui jenis topologi jaringan yang digunakan oleh komputer client tersebut. Hal ini dilakukan agar dalam proses persiapan dan proses perbaikan kita tidak menggunakan sistem trial and error yang berarti kita hanya mencoba-coba saja tanpa mengetahui permasalahan yang dihadapi sebenarnya. Pada pembahasan berikut akan membahas tentang persiapan perbaikan konektiftas pada jaringan dengan topologi Bus dan Star. Alasan pembahasan hanya pada jaringan dengan topologi Bus dan Star karena kedua jaringan paling bayak digunakan. a. Persiapan Perbaikan Konektivitas pada Jaringan dengan Topologi Bus Merupakan topologi fisik yang menggunakan kabel Coaxial dengan menggunakan T-Connector dengan terminator 50 ohm pada ujung jaringan. Topologi bus menggunakan satu kabel yang kedua ujungnya ditutup serta sepanjang kabel terdapat node-node. Karakteristik topologi Bus adalah: - merupakan satu kabel yang kedua ujungnya ditutup dimana sepanjang kabel terdapat node-node. - Paling prevevalent karena sederhana dalam instalasi xiv

15 - Signal merewati 2 arah dengan satu kabel kemungkinan terjadi collision (tabrakan data atau tercampurnya data). - Permasalahan terbesar jika terjadi putus atau longgar pada salah satu konektor maka seluruh jaringan akan berhenti - Topologi Bus adalah jalur transmisi dimana signal diterima dan dikirim pada setiap alat/device yang tersambung pada satu garis lurus (kabel), signal hanya akan ditangkap oleh alat yang dituju, sedangkan alat lainnya yang bukan tujuan akan mengabaikan signal tersebut/hanya akan dilewati signal. T e r m i n a t o r T e r m i n a t o r W o r k s t a t i o n W o r k s t a t i o n F i l e S e r v e r W o r k s t a t i o n W o r k s t a t i o n Gambar 1 Jaringan dengan Topologi Bus Persiapan yang dilakukan adalah dengan mempersiapkan peralatannya. Peralatan atau bahan yang dibutuhkan untuk jaringan dengan Topologi Bus adalah: a) Kartu Jaringan (Network Interface Card/ LAN Card) Sebuah kartu jarinagn (LAN Card) yang terpasang pada slot ekspansi pada sebuah motherboard komputer server maupun workstation (client) sehingga komputer dapat dihubungkan kedalam sistem jaringan. Dilihat dari jenis interface-nya pada PC terdapat dua jenis yakni PCI dan ISA xv

16 a Konektor RJ 45 b Gambar 2. a. Kartu jarinagn (LAN Card) ISA dengan konektor BNC dan RJ45 b. Kartu jarinagn (LAN Card) ISA dengan konektor BNC b) Kabel dan konektor Konektor BNC Kabel yang digunakan untuk jaringan dengan topologi Bus adalah menggunakan kabel coaxial. Kabel coaxial menyediakan perlindungan cukup baik dari cross talk ( disebabkan medan listrik dan fase signal) dan electical inteference (berasal dari petir, motor dan sistem radio) karena terdapat semacam pelindung logam/metal dalam kabel tersebut. Jenis kabel coaxial diantaranya kabel TV (kabel Antena), thick coaxial dan thin coaxial kecepatan transfer rate data maximum 10 mbps. Kabel Coaxial atau kabel RG-58 atau kabel 10base2 (ten base two) memiliki jangkauan antara 300 m dan dapat mencapai diatas 300m dengan menggunakan repeater. Untuk dapat digunakan sebagai kabel jaringan harus memenuhi standar IEEE BASE2, dengan diameter rata-rata berkisar 5 mm dan biasanya berwarna gelap. Gambar 3. Kabel Jenis Coaxial atau RG-58/BNC xvi

17 Konektor yang digunakan dalam jaringan Topologi Bus adalah dengan menggunakan konektor BNC. Konektor BNC ada 3 jenis yakni: a) Konektor BNC Konektor BNC yang dipasangkan pada ujung-ujung kabel coaxial. b) TerminatorBNC Konektor BNC dipasangkan pada ujung-ujung Jaringan dengan Topologi Bus yang memiliki nilai hambatan 50 ohm. c) TBNC Adalah konektor yang dihubungkan ke kartu jaringan (LAN Card) dan ke Konektor BNC ataupun ke terminator untuk ujung jaringan. a b c Gambar 4. Jenis-jenis Konektor BNC a. Konektor BNC, b. Terminator BNC, c. T BNC b. Persiapan Perbaikan konektifitas pada Jaringan dengan topologi Star Topologi Star adalah topologi setiap node akan menuju node pusat/ sentral sebagai konselor. Aliran data akan menuju node pusat baru menuju ke node tujuan. Topologi ini banyak digunakan di berbagai tempat karena memudahkan untuk menambah, megurangi dan mendeteksi kerusakan jaringan yang ada. Panjang kabel tidak harus sesuai (matching). Kerugian terjadi pada panjang kabel yang dapat menyebabkan (loss effect) karena hukum konduksi, namun semua itu bisa diabaikan. xvii

18 Karateristik topologi Star adalah: a) Setiap node berkomunikasi langsung dengan central node, traffic data mengalir dari node ke central node dan kembali lagi. b) Mudah dikembangkan karena setiap node hanya memiliki kabel yang langsung terhubung ke central node. c) Keunggulan jika terjadi kerusakan pada salah satu node maka hanya pada node tersebut yang terganggu tanpa mengganggu jaringan lain d) Dapat digunakan kabel lower karena hanya menghandle satu traffic node dan biasanya menggunakan kabel UTP Central node (consentrator) File Server Workstation Workstation Workstation Workstation Gambar 5. Jaringan dengan Topologi Star Persiapan yang harus dilakukan adalah mempersiapkan peralatannya. Peralatan atau bahan yang dibutuhkan untuk jaringan dengan Topologi Bus adalah: a) Kartu Jaringan (Network Interface Card/ LAN Card) Sebuah kartu jarinagn (LAN Card) yang terpasang pada slot ekspansi pada sebuah motherboard komputer server maupun workstation (client) sehingga komputer dapat dihubungkan kedalam sistem jaringan. Dilihat dari jenis interface-nya untuk jaringan menggunakan topologi star menggunakan kartu jaringan jenis PCI. xviii

19 Konektor RJ 45 a b b Konektor BNC Gambar 6. a. Kartu jarinagn (LAN Card) PCI dengan konektor BNC dan RJ45 b. Kartu jarinagn (LAN Card) PCI dengan konektor RJ 45 b) Kabel dan Konektor Kabel yang digunakan dalam Jaringan dengan topologi star adalah UTP (Unshielded Twisted Pair). Merupakan sepasang kabel yang dililit satu sama lain dengan tujuan mengurangi interferensi listrik yang terdapat dari dua, empat atau lebih pasang (umumnya yang dipakai dalam jaringan adalah 4 pasang / 8 kabel). UTP dapat mempunyai transfer rate 10 mbps sampai dengan 100 mbps tetapi mempunyai jarak pendek yaitu maximum 100m. Umumya di Indonesia warna kabel yang terlilit adalah (orange-putih orange), (hijau-putih hijau), (coklat-putih coklat) dan (biru-putih biru). Gambar 7. Kabel Jenis UTP (Unshielded Twisted Pair) xix

20 Konektor yang digunakan dalam jaringan Topologi star dengan kabel UTP (Unshielded Twisted Pair) yakni menggunakan konektor RJ 45 dan untuk mengepres kabel menggunakan tang khusus yakni Cramping tools. a b Gambar 8 a. Konektotor RJ 45 b. Cramping tools Gambar 9. Susunan Konektor dan Pengkabelannya c. Rangkuman 1 a. Sebelum melakukan perbaikan konektifitas jaringan pada komputer workstation (client) yang bermasalah diperlukan peralatan dan harus diketahui jenis topologi jaingan yang di gunakan oleh komputer workstation (client) tersebut. b. Karakteristik Topologi Bus i. Merupakan satu kabel yang kedua ujungnya ditutup dimana sepanjang kabel terdapat node-node. ii. Paling prevvalent karena sederhana dalam instalasi. iii. Signal melewati 2 arah dengan satu kabel memungkinkan terjadi collision (tabrakan data atau tercampurnya data). xx

21 iv. Permasalahan terbesar jika terjadi putus atau longgar pada salah satu konektor maka seluruh jaringan akan berhenti. v. Topologi Bus adalah jalur transmisi dimana signal diterima dan dikirim pada setiap alat/device yang tersambung pada satu garis lurus (kabel), signal hanya akan ditangkap oleh alat yang dituju, sedangkan alat lain yang bukan tujuan akan mengabaikan signal tersebut/hanya dilewati signal. c. Karakteristik Topologi Star Setiap node berkomunikasi langsung dengan central node, traffic data mengalir dari node ke central node dan kembali lagi. Mudah dikembangkan karena setiap node hanya memiliki kabel yang langsung terhubung ke central node. Keunggulan jika terjadi kerusakan pada salah satu node maka hanya pada node tersebut yang terganggu tanpa mengganggu jaringan lain Dapat digunakan kabel lower karena hanya menghandle satu traffic node dan biasanya menggunakan kabel UTP d. Peralatan atau bahan yang dibutuhkan untuk membuat jaringan komputer adalah: i. Kartu Jaringan (Network Interface Card/LAN Card) ii. Kabel dan Konektor iii. Switch/Hub e. Kabel UTP (Unshilded Twisted Pair) merupakan salah satu kabel untuk menghubungkan komputer dalam jaringan komputer dengan topologi Star dan yang paling banyak digunakan. f. Kabel UTP dihubungkan dengan konektor RJ 45 dan untuk mengepres kabel digunakan tang khusus yang dikenal dengan nama Cramping tools, sedangkan untuk kabel Coaxial dihubungkan dengan konektor BNC. xxi

22 d. Tugas 1 1) Amati Jaringan yang hendak perbaiki konektifitasnya dan catatlah! 2) Catatlah jenis, fungsi dan karakteristik peralatan dan bahan yang digunakan dalam jaringan dengan topologi Star maupun jaringan dengan topologi Bus. 3) Catat Kebutuhan alat dan bahan sesuai dengan topologi jaringan yang hendak diperbaiki konektifitasnya! e. Tes Formatif 1 1) Mengapa kabel UTP jangkauannya untuk membangun jaringan lebih pendek apabila dibandingkan dengan kabel coaxial? Jelaskan? 2) Apa yang dimaksud dengan terminator dan apa fungsinya pada jaringan dengan Topologi Bus? f. Kunci Jawaban Formatif 1 1) Karena kabel coaxial menyediakan perlindungan cukup baik dari cross talk ( disebabkan medan listrik dan fase signal) dan electical inteference (berasal dari petir, motor dan sistem radio) karena terdapat semacam pelindung logam/metal dalam kabel tersebut. Sehingga dapat digunakan dalam jangkauan yang lebih panjang Sedangkan kabel UTP (Unshielded Twisted Pair) merupakan sepasang kabel yang dililit satu sama lain dengan tujuan mengurangi interferensi listrik yang terdapat dari dua, empat atau lebih pasang (umumnya yang dipakai dalam jaringan adalah 4 pasang / 8 kabel). Dalam kabel UTP timbul interferensi listrik yang terdapat pada 2 atau 4 pasang tersebut, sehinga bila digunakan dalam kabel yang panjang interferensi listrik akan semakin tinggi yang dapat mengakibatkan terjadinya gangguan dalam sistem jaringan tersebut. 2) Terminator adalah konektor yang digunakan dalam sistem jaringan dengan topologi Bus. Terminator mempunyai nilai tahanan 50 ohm. Merupakan tanda ujung dari sebuah jaringan dengan topologi Bus. Apabila terdapat terminator pada kartu jaringan (LAN Card) dalam sebuah sistem jaringan dengan topologi bus berarti bahwa komputer tersebut merupakan ujung dari sebuah jaringan yang dibangun. xxii

23 g. Lembar Kerja 1 Alat dan bahan : Kabel coaxial, konektor BNC, T BNC, Terminator BNC, Kabel UTP, Konektor RJ45, Tang (Cramping tools). Kesehatan dan Keselamatan Kerja 1) Berdo alah sebelum memulai kegiatan belajar. 2) Gunakan alas kaki yang terbuat dari karet untuk menghindari aliran listrik ketubuh (tersengat listrik) 3) Letakkan peralatan dan bahan pada tempat yang aman. 4) Bacalah dan pahami petunjuk praktikum pada setiap lembar kegiatan belajar. Langkah Kerja 1) Persiapkan semua peralatan dan bahan pada tempat yang aman. 2) Periksa semua bahan dan peralatan dalam kondisi yang baik. 3) Catat jenis fungsi dan karakteristik peralatan serta bahan yang digunakan dalam jaringan denga topologi star maupun jaringan dengan topologi Bus. 4) Buatlah pengkabelan Coaxial menggunakan konektor BNC dengan baik. 5) Buatlah pengkabelan untuk kabel UTP model kabel lurus (Straight Cable) dan kabel silang (Crossover Cable) 6) Setelah selesai rapikan dan bersihkan tempat praktek xxiii

24 2. Kegiatan Belajar 2 : Memperbaiki Konektifitas Jaringan pada PC a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran 1) Peserta diklat mampu memeriksa perangkat LAN. 2) Peserta diklat mampu mengganti komponen jaringan yang mengalami kerusakan 3) Peserta diklat mampu melaksanakan langkah korektif untuk mencegah penyebaran kerusakan pada bagian PC yang lain b. Uraian Materi 2 Perbaikan konektifitas merupakan tindakan untuk memperbaiki atau menghubungkan komputer client dengan komputer jaringan. Tindakan yang dilakukan adalah termasuk pemasangan dan konfigurasi ulang perangkat yang diganti. Pada pembahasan berikut akan membahas pada perbaikan konektifitas pada jaringan dengan Topologi Bus dan Topologi Star. Hal ini dilakukan untuk lebih memperdalam bahasan sesuai dengan kegiatan belajar yang pertama. Tindakan perbaikan konektifitas jaringan melalui beberapa tahap yakni: 1) Pemasangan Kartu Jaringan (LAN Card) pada Motherboard Pemasangan Kartu jaringan pada motherboar disesuaikan dengan kartu jaringan yang dimiliki apakah menggunakan model ISA atau PCI. Kartu jaringan model ISA tidak dapat dipasangkan pada slot PCI dan sebaliknya. Jadi pemasangan kartu jaringan harus sesuai dengan slot ekspansinya. Karena ukuran slot ekspansi yang tidak sama maka mempermudah dalam pemasangan sehingga tidak mungkin tertukar. Pemasangan kartu jaringan dapat dilakukan pada slot manapun selama slot tersebut tidak dipakai oleh komponen lain atau masih kosong. Karena apabila anda memindah komponen yang sudah ada maka saat menghidupkan komputer windows akan mendeteksi ulang pada seluruh komponen sehingga akan melakukan inisialisasi ulang ini terjadi pada windows 98, Windows 2000 dan windows XP. Pemasangan kartu jaringan dapat terlihat seperti gambar berikut: xxiv

25 a b Gambar 10. Pemasangan Kartu Jaringan pada Motherboard a. Kartu jaringan model PCI b. Motherboard c. Kartu jaringan model ISA c 2) Pemasangan Kabel pada Konektor a) Pemasangan Kabel Coaxial dan Konektor BNC Pemasangan Kabel Coaxial dan konektor BNC harus dilakukan dengan hati-hati jangan sampai terjadi short atau hubung singkat karena dapat menyebabkan kabel yang kita buat membuat sistem jaringan menjadi down. Pengecekan apakah kabel tersebut dalam kondisi yang baik atau tidak putus ditengah juga harus dilakukan karena ini juga sebagai antisipasi supaya tidak terjadi kegagalan konektifitas. Pengecekan dapat dilakukan dengan multimeter pada kedua ujung apakah ada short atau putus tidak. Jika tidak ada maka dapat dilakukan penyambungan Kabel Coaxial pada konektor BNC. Setelah selesai penyambungan Kabel Coaxial pada konektor BNC harus di cek lagi apakah ada short atau putus dalam kabel tersebut dengan menggunkan multimeter. xxv

26 insulator dalam insulator luar konduktor dalam konduktor luar a b c Gambar 11. a. Penampang Kabel Coaxial, b. Pemasangan Kabel coaxial pada konektor BNC b) Pemasangan Kabel UTP dan Konektor RJ 45 Pemasangan Kabel UTP dan Konektor RJ 45 untuk jaringan susunan kabel harus dilakukan standarisasi dengan tujuan untuk mempermudah dalam penambahan jaringan baru tanpa harus melihat susunan yang dipakai jika telah menggunakan standarisasi pengurutan kabel UTP ke konektor RJ 45. Pengkabelan menggunakan Kabel UTP terdapat dua metode yaitu: 1. Kabel Lurus (Straight Cable) Kabel lurus (Straight Cable) adalah sistem pengkabelan antara ujung satu dengan yang lainnya adalah sama. Kabel lurus (Straight Cable) digunakan untuk menghubungkan antar workstation (Client) dengan Hub/Switch. xxvi

27 Skema Pengkabelan Lurus adalah antara konektor 1 dengan konektor 2 sebagai berikut: Konektor 1 Pinout Konektor 2 Pinout Orange Putih Orange Hijau Putih Biru Biru Putih Hijau Coklat Putih Coklat Orange Putih Orange Hijau Putih Biru Biru Putih Hijau Coklat Putih Coklat Gambar 12. Pengawatan dalam Kabel Lurus (Straight Cable) Gambar 13. Kabel Lurus (Straight Cable) 2. Kabel Silang (Crossover Cable) Kabel Silang (Crossover Cable) adalah sistem pengkabelan antara ujung satu dengan yang lainnya saling disilangkan antar pengiriman (Transmiter) data dan penerima (Resiver) data. Kabel pengiriman data ujung satu akan diterima oleh penerima data pada ujung kedua begitupula sebaliknya penerima data satu merupakan pengirim data ujung kedua. Kabel Silang (Crossover Cable) digunakan untuk menghubungkan Hub/Switch dengan Hub/Switch atau antar dua komputer tanpa menggunakan hub. xxvii

28 Skema kabel silang (Crossover Cable )adalah antara konektor 1 dengan konektor 2 sebagai berikut: Konektor 1 Pinout Orange Putih Orange Hijau Putih Biru Biru Putih Hijau Coklat Putih Coklat Konektor 2 Pinout Orange Putih Orange Hijau Putih Biru Biru Putih Hijau Coklat Putih Coklat Gambar 14. Hubungan dalam Kabel Silang (Crossover Cable) Gambar 15. Kabel Silang (Crossover Cable ) Pengiriman dan penerimaan data kabel silang (Crossover Cable) dari komputer ke komputer sebagai berikut: xxviii

29 Network Adapter (Inside Computer) RECIVE TRANSMITER RECIVE TRANSMITER Network Adapter (Inside Computer) Gambar 16. Pengiriman dan Penerimaan Data pada Kabel Silang (Crossover Cable) 3) Pemasangan Konektor pada sistem Jaringan a) Pemasangan Kabel Coaxial dengan konektor BNC pada Jaringan dengan topologi Bus Pemasangan Kabel Coaxial dengan konektor BNC pada Jaringan dengan topologi Bus yang menggunakan T-Connector dengan terminator 50 ohm pada ujung jaringan. Topologi bus menggunakan satu kabel yang kedua ujungnya ditutup dimana sepanjang kabel terdapat node-node. Gambaran pemasangan Kabel Coaxial dengan konektor BNC pada Jaringan dengan topologi Bus adalah sebagai berikut: Gambar 17. Gambaran Pemasangan Kabel Coaxial dengan Konektor BNC pada Jaringan dengan Topologi Bus 7 xxix

Melakukan Perbaikan Dan Atau Setting Ulang Koneksi Jaringan

Melakukan Perbaikan Dan Atau Setting Ulang Koneksi Jaringan Melakukan Perbaikan Dan Atau Setting Ulang Koneksi Jaringan Persiapan untuk melakukan perbaikan konektifitas jaringan pada komputer client yang bermasalah harus terlebih dahulu mengetahui peralatan-peralatan

Lebih terperinci

MENGINSTALASI PERANGKAT JARINGAN BERBASIS LUAS (WAN)

MENGINSTALASI PERANGKAT JARINGAN BERBASIS LUAS (WAN) MENGINSTALASI PERANGKAT JARINGAN BERBASIS LUAS (WAN) Oleh: Agus Suroso Sub Kompetensi: 1. Merencanakan Kebutuhan dan Spesifikasi Alat. Daftar Kebutuhan dan spesifikasi WAN Buku manual Gambar topologi Lingkup

Lebih terperinci

PRAKTIKUM JARINGAN KOMPUTER SEMESTER GENAP MODUL II FILE SHARING DAN PRINT SERVER

PRAKTIKUM JARINGAN KOMPUTER SEMESTER GENAP MODUL II FILE SHARING DAN PRINT SERVER PRAKTIKUM JARINGAN KOMPUTER SEMESTER GENAP MODUL II FILE SHARING DAN PRINT SERVER A. TUJUAN PRAK TIKUM Memahami cara pembuatan jaringan Local Area Network (LAN) Memahami cara menjalankan perintah ping

Lebih terperinci

PANDUAN UJI KOMPETENSI

PANDUAN UJI KOMPETENSI PANDUAN UJI KOMPETENSI KLASTER JUNIOR NETWORKING LSP TIK INDONESIA Jl. Pucang Anom Timur 23 Surabaya 60282, Jawa Timur Telp: +62 31 5019775 Fax: +62 31 5019776 Daftar Isi 1. Latar Belakang... 2 2. Persyaratan

Lebih terperinci

MODUL SISTEM JARINGAN KOMPUTER MODUL I KONSEP DASAR JARINGAN

MODUL SISTEM JARINGAN KOMPUTER MODUL I KONSEP DASAR JARINGAN MODUL SISTEM JARINGAN KOMPUTER MODUL I KONSEP DASAR JARINGAN YAYASAN SANDHYKARA PUTRA TELKOM SMK TELKOM SANDHY PUTRA MALANG 2007 MODUL I KONSEP DASAR JARINGAN Mata Pelajaran Kelas Semester Alokasi Waktu

Lebih terperinci

A. TUJUAN PEMBELAJARAN

A. TUJUAN PEMBELAJARAN A. TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Memahami dan mampu melakukan konfigurasi jaringan wireless menggunakan router wireless atau access point (AP). 2. Memahami dan mampu melakukan konfigurasi jaringan wireless menggunakan

Lebih terperinci

Instalasi Jaringan Extended Service Set (ESS)

Instalasi Jaringan Extended Service Set (ESS) Instalasi Jaringan Extended Service Set (ESS) Wahyu Novitasari Wahyu Novitasari http://nobbitaadja.blogspot.com/ Lisensi Dokumen: Seluruh dokumen di IlmuKomputer.Com dapat digunakan, dimodifikasi dan disebarkan

Lebih terperinci

BAB II JARINGAN LOCAL AREA NETWORK (LAN) Jaringan komputer merupakan sekumpulan komputer yang berjumlah

BAB II JARINGAN LOCAL AREA NETWORK (LAN) Jaringan komputer merupakan sekumpulan komputer yang berjumlah BAB II JARINGAN LOCAL AREA NETWORK (LAN) 2.1 Pendahuluan Jaringan komputer merupakan sekumpulan komputer yang berjumlah banyak yang saling terpisah-pisah, akan tetapi saling berhubungan dalam melaksanakan

Lebih terperinci

Jaringan Komputer Dan Pengertiannya

Jaringan Komputer Dan Pengertiannya Jaringan Komputer Dan Pengertiannya M Jafar Noor Yudianto youdha_blink2@yahoo.co.id http://jafaryudianto.blogspot.com/ Lisensi Dokumen: Seluruh dokumen di IlmuKomputer.Com dapat digunakan, dimodifikasi

Lebih terperinci

Media Transmisi Jaringan. Electronic Engineering Polytechnic Institut of Surabaya ITS Kampus ITS Sukolilo Surabaya 60111

Media Transmisi Jaringan. Electronic Engineering Polytechnic Institut of Surabaya ITS Kampus ITS Sukolilo Surabaya 60111 Media Transmisi Jaringan isbat@eepis-its.edu Electronic Engineering Polytechnic Institut of Surabaya ITS Kampus ITS Sukolilo Surabaya 60111 Pengenalan Jaringan Merupakan sebuah sistem yang terdiri atas

Lebih terperinci

TUJUAN PEMBELAJARAN: 1. Mahasiswa memahami konsep subnetting 2. Mahasiswa mampu melakukan konfigurasi jaringan memakai IP Subnetting

TUJUAN PEMBELAJARAN: 1. Mahasiswa memahami konsep subnetting 2. Mahasiswa mampu melakukan konfigurasi jaringan memakai IP Subnetting MODUL 6 KONSEP SUBNETTING DAN TABEL ROUTING TUJUAN PEMBELAJARAN: 1. Mahasiswa memahami konsep subnetting 2. Mahasiswa mampu melakukan konfigurasi jaringan memakai IP Subnetting DASAR TEORI Nomor IP terdiri

Lebih terperinci

SWR.OPR.104.(2).A SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK KOMPUTER DAN JARINGAN

SWR.OPR.104.(2).A SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK KOMPUTER DAN JARINGAN KODE MODUL SWR.OPR.104.(2).A SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK KOMPUTER DAN JARINGAN Menginstalasi Sistem Operasi Jaringan Berbasis Text

Lebih terperinci

Mengenal Kabel LAN. Ada dua jenis kabel dengan kawat tembaga ini yaitu STP dan UTP, akan tetapi yang paling popular adalah kabel lan UTP.

Mengenal Kabel LAN. Ada dua jenis kabel dengan kawat tembaga ini yaitu STP dan UTP, akan tetapi yang paling popular adalah kabel lan UTP. Mengenal Kabel LAN Kabel lan merupakan media transmisi Ethernet yang menghubungkan piranti-2 jaringan dalam jaringan komputer anda. Adalah sangat bermanfaat jika anda mengenal lebih baik mengenai kabel

Lebih terperinci

JARINGAN KOMPUTER DALAM SISTEM INFORMASI

JARINGAN KOMPUTER DALAM SISTEM INFORMASI JARINGAN KOMPUTER DALAM SISTEM INFORMASI Pendahuluan Perkembangan teknologi informasi yang begitu pesat telah memungkinkan pemakai untuk memperoleh informasi dengan cepat dan akurat. Seiring dengan meningkatnya

Lebih terperinci

Willy Permana Putra, S.T., M.Eng Willy Permana Putra, S.T Jaringan Komputer

Willy Permana Putra, S.T., M.Eng Willy Permana Putra, S.T Jaringan Komputer Willy Permana Putra, S.T., M.Eng Willy Permana Putra, S.T., M.Eng Jaringan Komputer Jaringan Komputer Jaringan Komputer atau biasa dikenal dengan Local Area Network (LAN) adalah hubungan antara 2 komputer

Lebih terperinci

Fungsi Library EX-word TextLoader

Fungsi Library EX-word TextLoader EW-ID2000 Kamus Elektronik EX-word Fungsi Library EX-word TextLoader Pedoman Pemakaian Pendahuluan Pedoman Pemakaian ini menjelaskan cara menggunakan software EX-word TextLoader dan fungsi Library Kamus

Lebih terperinci

PANDUAN PRAKTIS SISTEM JARINGAN KOMPUTER (Materi

PANDUAN PRAKTIS SISTEM JARINGAN KOMPUTER (Materi PANDUAN PRAKTIS SISTEM JARINGAN KOMPUTER (Materi Pembelajaran dan Latihan) Oleh : Ir.Hasanuddin Sirait www.hsirait.co.cc Email:hsirait@telkom.net Email:hsirait@yahoo.com Phone:04112361918 Uraian dan Sasaran

Lebih terperinci

www.tokohpku.info www.klikmyshop.com www.it-webstore.web.id www.it-blog.web.id www.tokohpku.web.id MANUAL VRE GATEWAY

www.tokohpku.info www.klikmyshop.com www.it-webstore.web.id www.it-blog.web.id www.tokohpku.web.id MANUAL VRE GATEWAY MANUAL VRE GATEWAY 1. Buat data kartu misal dengan nama MENTARI GATEWAY 2. Input data produk misal NAMA KARTU MENTARI GATEWAY 3. Kemudian klik simpan II. Setting Data Supplier Vre gateway NAMA= Disesuaikan

Lebih terperinci

LEMBAR SOAL. Kelas / Kompentensi Keahlian : XII/ TKJ Hari / Tanggal : Sabtu, 10 Maret 2012 : 08.00 10.00 WIB

LEMBAR SOAL. Kelas / Kompentensi Keahlian : XII/ TKJ Hari / Tanggal : Sabtu, 10 Maret 2012 : 08.00 10.00 WIB LEMBAR SOAL Mata Pelajaran : KK TKJ Kelas / Kompentensi Keahlian : XII/ TKJ Hari / Tanggal : Sabtu, 10 Maret 2012 Waktu : 08.00 10.00 WIB Guru Pengampu : Imam Bukhari, S.Kom. PETUNJUK UMUM 1. Teliti soal

Lebih terperinci

Pengembangan Lab Komputer Sederhana Berbasis Jaringan Multipoint Menggunakan Switch Sebagai Sarana Penunjang Proses Pembelajaran

Pengembangan Lab Komputer Sederhana Berbasis Jaringan Multipoint Menggunakan Switch Sebagai Sarana Penunjang Proses Pembelajaran Pengembangan Lab Komputer Sederhana Berbasis Jaringan Multipoint Menggunakan Switch Sebagai Sarana Penunjang Proses Pembelajaran Agus Aan Jiwa Permana Fakultas Teknik dan Kejuruan Universitas Pendidikan

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) I. Tujuan Pembelajaran : Siswa diharapkan mampu mempersiapkan instalasi sistem operasi jaringan berbasis text

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) I. Tujuan Pembelajaran : Siswa diharapkan mampu mempersiapkan instalasi sistem operasi jaringan berbasis text Pertemuan ke : 1 s/d 4 : 24 x 45 menit text Kompetensi Dasar : Mempersiapkan instalasi sistem operasi jaringan berbasis text Siswa diharapkan mampu mempersiapkan instalasi sistem operasi jaringan berbasis

Lebih terperinci

JARINGAN KOMPUTER MODUL 3

JARINGAN KOMPUTER MODUL 3 LAPORAN PRAKTIKUM JARINGAN KOMPUTER MODUL 3 Disusun oleh : NAMA : LILIS NURMALA NIM : 2011081082 PRODI : TEKNIK INFORMATIKA B TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS KUNINGAN 2013 MODUL 3

Lebih terperinci

LEMBARAN SOAL. Mata Pelajaran : TIK Sat. Pendidikan : SMA Kelas / Program : XI IPA/IPS ( SEBELAS IPA/IPS )

LEMBARAN SOAL. Mata Pelajaran : TIK Sat. Pendidikan : SMA Kelas / Program : XI IPA/IPS ( SEBELAS IPA/IPS ) LEMBARAN SOAL Mata Pelajaran : TIK Sat. Pendidikan : SMA Kelas / Program : XI IPA/IPS ( SEBELAS IPA/IPS ) PETUNJUK UMUM 1. Tulis nomor dan nama Anda pada lembar jawaban yang disediakan 2. Periksa dan bacalah

Lebih terperinci

KODE MODUL NTW.MNT.201.(2).A. Milik Negara Tidak Diperdagangkan

KODE MODUL NTW.MNT.201.(2).A. Milik Negara Tidak Diperdagangkan KODE MODUL NTW.MNT.201.(2).A Milik Negara Tidak Diperdagangkan SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK KOMPUTER DAN JARINGAN Men-Diagnosis Permasalahan

Lebih terperinci

www.gainscope.com/vps.php

www.gainscope.com/vps.php Koneksi Internet anda Komputer Lokal anda Dihubungkan dengan koneksi internet anda sebagai remotenya (Melalui software RDC) Komputer VPS anda Komputer VPS terhubung dengan jaringan broadband kecepatan

Lebih terperinci

Petunjuk Teknis Instalasi ODBC dan Instalasi SIKI

Petunjuk Teknis Instalasi ODBC dan Instalasi SIKI Petunjuk Teknis Instalasi ODBC dan Instalasi SIKI Langkah 1 dari 23: Langkah Instalasi ODBC dan Install SIKI dilakukan setelah selesai langkah Instal MySQL dan Penempatan File Database SIKI (baca : Juknis

Lebih terperinci

dalam Merakit Komputer

dalam Merakit Komputer 2. Kegiatan Belajar 2: Perakitan PC dan Keselamatan Kerja dalam Merakit Komputer a. Tujuan Kegiatan Pemelajaran 1) Peserta diklat mampu menginstalasi komponen PC dengan baik dan aman. 2) Peserta diklat

Lebih terperinci

MENGINSTAL SISTEM OPERASI JARINGAN BERBASIS GUI

MENGINSTAL SISTEM OPERASI JARINGAN BERBASIS GUI Nama : Kelas : Absen : UNTUK KALANGAN SENDIRI SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK KOMPUTER DAN JARINGAN MENGINSTAL SISTEM OPERASI JARINGAN BERBASIS GUI Disusun Oleh : MUKHLAS NUR IMAN, S.Kom.

Lebih terperinci

TEKNOLOGI JARINGAN KOMPUTER

TEKNOLOGI JARINGAN KOMPUTER TEKNOLOGI JARINGAN KOMPUTER Dian Ardiyansah yaquts@yahoo.com Lisensi Dokumen: Copyright 2004 IlmuKomputer.Com Seluruh dokumen di IlmuKomputer.Com dapat digunakan, dimodifikasi dan disebarkan secara bebas

Lebih terperinci

Panduan Instalasi Koneksi Galileo SSL Client (SSL127)

Panduan Instalasi Koneksi Galileo SSL Client (SSL127) Panduan Instalasi Koneksi Galileo SSL Client (SSL127) Persiapan : Ada beberapa file yang diperlukan sebelum kita melakukan instalasi Galileo SSL Client : 1 2 TAHAP 1 Pastikan SSL Certificate Windows Anda

Lebih terperinci

KONFIGURASI ROUTER. CLI (Command Line)

KONFIGURASI ROUTER. CLI (Command Line) KONFIGURASI ROUTER Langkah inisialisasi yang digunakan untuk mengkonfigurasi router tidaklah terlalu sulit. Cisco IOS menyediakan banyak tool yang dapat digunakan untuk ditambahkan dalam file konfigurasi.

Lebih terperinci

JARINGAN KOMPUTER. 1.1 Pengertian Jaringan Komputer

JARINGAN KOMPUTER. 1.1 Pengertian Jaringan Komputer 1 JARINGAN KOMPUTER Kopetensi Dasar Memahami Pengertian, Koneksi peer to peer dan client-server, serta memahami defenisi LAN, MAN, WAN. Tiga abad sebelum sekarang, masing-masing ditandai dengan dominasi

Lebih terperinci

ANALISIS PENGEMBANGAN JARINGAN KOMPUTER LOKAL PADA RUMAH SAKIT MUHAMMADIYAH PALEMBANG. PROPOSAL PENELITIAN Diajukan guna melakukan penelitian skripsi

ANALISIS PENGEMBANGAN JARINGAN KOMPUTER LOKAL PADA RUMAH SAKIT MUHAMMADIYAH PALEMBANG. PROPOSAL PENELITIAN Diajukan guna melakukan penelitian skripsi ANALISIS PENGEMBANGAN JARINGAN KOMPUTER LOKAL PADA RUMAH SAKIT MUHAMMADIYAH PALEMBANG PROPOSAL PENELITIAN Diajukan guna melakukan penelitian skripsi OLEH : REKY FEBRIYUDHI 09.142.199 PROGRAM STUDI TEKNIK

Lebih terperinci

LEMBAR PENILAIAN UJIAN PRAKTIK KEJURUAN

LEMBAR PENILAIAN UJIAN PRAKTIK KEJURUAN DOKUMEN NEGARA Paket 2 UJIAN NASIONAL TAHUN PELAJARAN 2010/2011 LEMBAR PENILAIAN UJIAN PRAKTIK KEJURUAN Satuan Pendidikan : Sekolah Menengah Kejuruan Kompetensi Keahlian : Teknik Komputer dan Jaringan

Lebih terperinci

PEMELIHARAAN HARDWARE DAN SOFTWARE KOMPUTER. Hamidah Suryani Lukman 10060207012. Asisten Rhidayansyah

PEMELIHARAAN HARDWARE DAN SOFTWARE KOMPUTER. Hamidah Suryani Lukman 10060207012. Asisten Rhidayansyah PEMELIHARAAN HARDWARE DAN SOFTWARE KOMPUTER LAPORAN PRAKTIKUM SOFTWARE 2 Diajukan untuk memenuhi tugas Organisasi Sistem Komputer Tahun Akademik 2007/2008 Oleh Hamidah Suryani Lukman 10060207012 Asisten

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTEK SISTEM OPERASI JARINGAN KOMPUTER

LAPORAN PRAKTEK SISTEM OPERASI JARINGAN KOMPUTER LAPORAN PRAKTEK SISTEM OPERASI JARINGAN KOMPUTER JOB I Instalasi Sistem Operasi Windows Server 2008 Di susun oleh: Nama : Winda Rizky Putri NIM : 3.33.10.1.21 Kelas : TK 3B PROGRAM STUDI TEKNIK TELEKOMUNIKASI

Lebih terperinci

CARA INSTALL DAN REMOVE APLIKASI. Pemerintah Daerah Kabupaten Sleman repo.slemankab.go.id

CARA INSTALL DAN REMOVE APLIKASI. Pemerintah Daerah Kabupaten Sleman repo.slemankab.go.id CARA INSTALL DAN REMOVE APLIKASI Pemerintah Daerah Kabupaten Sleman cara menginstal dan remove/uninstall aplikasi ada beberapa cara yang akan dijelaskan dalam panduan ini terutama adalah linux yang menggunakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A.Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. A.Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A.Latar Belakang Jaringan komputer bukanlah sesuatu yang baru saat ini. Hampir di setiap perusahaan terdapat jaringan komputer untuk memperlancar arus informasi di dalam perusahaan tersebut.

Lebih terperinci

DASAR JARINGAN. TCP (Transmission Control Protocol) merupakan protokol (penterjemah) dalam

DASAR JARINGAN. TCP (Transmission Control Protocol) merupakan protokol (penterjemah) dalam DASAR JARINGAN Jaringan komputer merupakan fungsi / proses pengiriman data antara satu komputer menuju komputer lainnya. dalam jaringan komputer kita sering mendengar istilah tentang TCP/IP. Lalu apakah

Lebih terperinci

SOP APLIKASI DATABASE MASYARAKAT MISKIN PERKOTAAN

SOP APLIKASI DATABASE MASYARAKAT MISKIN PERKOTAAN SOP APLIKASI DATABASE MASYARAKAT MISKIN PERKOTAAN A. Muatan Aplikasi Aplikasi Database Masyarakat Miskin Perkotaan ini adalah sistem penyimpanan data kemiskinan yang bersumber dari data PPLS 2011 dan Podes

Lebih terperinci

1. Mengaktifkan fungsi Record - Klik kanan pada layar,monitor akan menampilkan Taskbar (Lihat gambar 1) Gambar 1

1. Mengaktifkan fungsi Record - Klik kanan pada layar,monitor akan menampilkan Taskbar (Lihat gambar 1) Gambar 1 User Guide Cara Mengoprasikan DVR VGA 1. Mengaktifkan fungsi Record - Klik kanan pada layar,monitor akan menampilkan Taskbar (Lihat gambar 1) Gambar 1 - Klik Icon Record (Lihat gambar 1). Pastikan kode

Lebih terperinci

Mengoperasikan Sistem Operasi

Mengoperasikan Sistem Operasi KODE MODUL SWR.OPR.100.(1).A SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI PROGRAM KEAHLIAN REKAYASA PERANGKAT LUNAK Mengoperasikan Sistem Operasi BAGIAN PROYEK PENGEMBANGAN

Lebih terperinci

Pro Surveillance System Dahua Application For PC

Pro Surveillance System Dahua Application For PC Pro Surveillance System Dahua Application For PC Pro Surveillance System (PSS) merupakan sebuah aplikasi yang didukung oleh Dahua Technology Co.LTD. Aplikasi ini sangat membantu untuk menampilkan serta

Lebih terperinci

MENU DVR DAHUA ( DVR 5104H/5108H/5116C )

MENU DVR DAHUA ( DVR 5104H/5108H/5116C ) MENU DVR DAHUA ( DVR 5104H/5108H/5116C ) DVR Dahua hadir menyajikan menu dan tampilan yang menarik serta sangat mudah untuk dioperasikan. Icon-icon yang ditampilkanpun sangat familiar bagi pengguna CCTV

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS APLIKASI DATA ENTRY LAPORAN BATAS MAKSIMUM PEMBERIAN KREDIT BANK PERKREDITAN RAKYAT

PETUNJUK TEKNIS APLIKASI DATA ENTRY LAPORAN BATAS MAKSIMUM PEMBERIAN KREDIT BANK PERKREDITAN RAKYAT Lampiran 2 Surat Edaran Bank Indonesia No. 11/ 21 /DKBU tanggal 10 Agustus 2009 PETUNJUK TEKNIS APLIKASI DATA ENTRY LAPORAN BATAS MAKSIMUM PEMBERIAN KREDIT BANK PERKREDITAN RAKYAT DIREKTORAT KREDIT BPR

Lebih terperinci

Praktikum Network Troubleshooting

Praktikum Network Troubleshooting Praktikum Network Troubleshooting I. Tujuan Praktikan mampu menganalisis dan menyelesaikan troubleshooting pada jaringan Komputer atau internet II. Keperluan a. Komputer dengan OS Linux Fedora Core 5 dan

Lebih terperinci

Klik File setup.exe lalu akan muncul tampilan seperti gambar dibawah ini.

Klik File setup.exe lalu akan muncul tampilan seperti gambar dibawah ini. 1. Instalasi Net Support Manager Klik File setup.exe lalu akan muncul tampilan seperti gambar dibawah ini. Tekan Next, maka akan muncul tampilan License Agreement Pilih Accept lalu tekan Next, lalu akan

Lebih terperinci

DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL BEA DAN CUKAI

DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL BEA DAN CUKAI DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL BEA DAN CUKAI PERATURAN DIREKTUR JENDERAL BEA DAN CUKAI NOMOR P-13/BC/2008 TENTANG TATALAKSANA AUDIT KEPABEANAN DAN AUDIT CUKAI DIREKTUR JENDERAL

Lebih terperinci

LANGKAH DEMI LANGKAH MERAKIT KOMPUTER

LANGKAH DEMI LANGKAH MERAKIT KOMPUTER LANGKAH DEMI LANGKAH MERAKIT KOMPUTER Berikut ini akan dibahas mengenai bagaimana cara merakit komputer, terutama bagi mereka yang baru belajar.. dari beberapa referensi yang saya pelajari.. maka berikut

Lebih terperinci

Komunikasi. Rijal Fadilah S.Si

Komunikasi. Rijal Fadilah S.Si Komunikasi Rijal Fadilah S.Si Pendahuluan Model Komunikasi Komunikasi : proses penyampaian pesan dari satu pihak kepada pihak lain agar terjadi saling mempengaruhi diantara keduanya. Pada umumnya, komunikasi

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI MANAGEMENT SPBU PERTAMINA ( FPOS SPBU) PT. FTF Globalindo

SISTEM INFORMASI MANAGEMENT SPBU PERTAMINA ( FPOS SPBU) PT. FTF Globalindo PRODUK PROFILE SISTEM INFORMASI MANAGEMENT SPBU PERTAMINA ( FPOS SPBU) PT. FTF Globalindo I. SEKILAS TENTANG APLIKASI Sistem Informasi Management SPBU Pertamina adalah aplikasi komputer yang dikembangkan

Lebih terperinci

PANDUAN PENGGUNAAN STANDAR APLIKASI (SA) FASTPAY - BUKOPIN

PANDUAN PENGGUNAAN STANDAR APLIKASI (SA) FASTPAY - BUKOPIN PANDUAN PENGGUNAAN STANDAR APLIKASI (SA) FASTPAY - BUKOPIN DAFTAR ISI : 1. Setting Membuka Blocking PopUp (Wajib dilakukan sebelum transaksi) 2. Install Plugin (Wajib dilakukan sebelum transaksi) 3. Penjelasan

Lebih terperinci

Petunjuk Singkat Instalasi Software WAYout

Petunjuk Singkat Instalasi Software WAYout Petunjuk Singkat Instalasi Software WAYout Terima kasih karena Anda telah memilih Software WAYout untuk keperluan komputerisasi, silahkan lanjutkan proses instalasi Software dengan mengikuti petunjuk berikut.

Lebih terperinci

YLSA. (Yayasan Lembaga SABDA) SABDA) SABD A) [SABDA. Tim SABDA

YLSA. (Yayasan Lembaga SABDA) SABDA) SABD A) [SABDA. Tim SABDA YLSA SABD A) (Yayasan Lembaga SABDA) SABDA) Petunjuk 4.x] Instalasi [SABDA Tim SABDA Langkah-langkah Instalasi Software SABDA: 1. Jika Anda menggunakan CD SABDA Masukkan CD SABDA pada CD/DVD drive, atau

Lebih terperinci

LANGKAH LANGKAH PERAKITAN KOMPUTER. Oleh: IRWAN RIDWAN, S.Kom SMK Negeri Manonjaya Tasikmalaya

LANGKAH LANGKAH PERAKITAN KOMPUTER. Oleh: IRWAN RIDWAN, S.Kom SMK Negeri Manonjaya Tasikmalaya LANGKAH LANGKAH PERAKITAN KOMPUTER Oleh: IRWAN RIDWAN, S.Kom SMK Negeri Manonjaya Tasikmalaya Berikut ini akan dibahas mengenai bagaimana cara merakit komputer, terutama bagi mereka yang baru belajar..

Lebih terperinci

IOTA COMPUTER COURSE 2009 1

IOTA COMPUTER COURSE 2009 1 S Windows Movie Maker istem Operasi Microsoft Windows XP tidak hanya digunakan sebagai jembatan untuk menuju suatu aplikasi saja, melainkan banyak fasilitas yang bisa digunakan untuk menunjang sistem komputer

Lebih terperinci

BAB III TUGAS PENDAHULUAN

BAB III TUGAS PENDAHULUAN NAMA : M. ANANG SETIAWAN NRP : 11041110060 TUGAS PENDAHULUAN PRAK. JARKOM BAB III TUGAS PENDAHULUAN 1. Jelaskan bagaimana cara mensetting Startup Config pada Intermediate device! 2. Apakah perbedaan memory

Lebih terperinci

LINUX. Gambar 1. Komunikasi antar jaringan membutuhkan penghubung (Router)

LINUX. Gambar 1. Komunikasi antar jaringan membutuhkan penghubung (Router) MODUL 2 ROUTING DASAR KONEKSI ANTAR JARINGAN DENGAN ROUTER LINUX TUJUAN PEMBELAJARAN: 1. Memahami konsep koneksi antar jaringan. 2. Memahami konsep gateway. 3. Memahami konsep koneksi antar jaringan dengan

Lebih terperinci

2. Select PPPoE Client from Interface menu, type Biznet on name box, then select the interface that will be directed as a WAN interface.

2. Select PPPoE Client from Interface menu, type Biznet on name box, then select the interface that will be directed as a WAN interface. 1. Buka Winbox lalu klik kotak dari Connect to. Lalu pilih IP address atau MAC address yang tertera di bawahnya, lalu masukan login username dan password, secara default username : admin, dan password

Lebih terperinci

MODUL 1 - MENGENAL HARDWARE

MODUL 1 - MENGENAL HARDWARE MODUL 1 - MENGENAL HARDWARE I. TUJUAN 1. Praktikan dapat mengerti dan memahami tentang struktur komputer. 2. Praktikan dapat mengerti dan memahami tentang hardware komputer dan macam-macam bagiannya. 3.

Lebih terperinci

Tutorial Instalasi Driver

Tutorial Instalasi Driver Tutorial Instalasi Driver Instalasi driver nggak sulit. Cuma tekan tombol [Next], [OK], [Yes] dan [Finish] aja kok. Proses selanjutnya serahkan pada operasi systemnya aja. Saya akan tunjukin melalui gambar-gambar

Lebih terperinci

Panduan Instalasi Galileo Desktop Versi 2.5

Panduan Instalasi Galileo Desktop Versi 2.5 Panduan Instalasi Galileo Desktop Versi 2.5 Persiapan : Ada beberapa file yang diperlukan sebelum kita melakukan instalasi Galileo Desktop Versi 2.5, berikut data file & Tahapan instalasinya : 1 2 3 4

Lebih terperinci

Proses Urutan Installasi SQL SERVER. Setelah Setup.exe, di klik, maka akan muncul gambar di bawah ini :

Proses Urutan Installasi SQL SERVER. Setelah Setup.exe, di klik, maka akan muncul gambar di bawah ini : Memulai Installasi Hal hal yang perlu diperhatikan sebelum memulai installasi Galaxy POS Pastikan DVD Drive anda dalam keadaan baik dan bisa digunakan untuk membaca keeping DVD. Close semua program sebelum

Lebih terperinci

JARINGAN KOMPUTER. Amok Darmianto,M.Kom / STMIK WIDYA DHARMA PONTIANAK / 2013

JARINGAN KOMPUTER. Amok Darmianto,M.Kom / STMIK WIDYA DHARMA PONTIANAK / 2013 JARINGAN KOMPUTER Tujuan: Memahami Pengertian Jaringan Komputer, Koneksi peer to peer dan client-server, internet serta memahami kategori jaringan ( LAN, MAN, WAN, Internet). 1 APA YANG DIMAKSUD JARINGAN

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Menurut Al-Bahra Bin Ladjamudin dalam bukunya yang berjudul Analisis

BAB II LANDASAN TEORI. Menurut Al-Bahra Bin Ladjamudin dalam bukunya yang berjudul Analisis 8 BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Definisi Perancangan Menurut Al-Bahra Bin Ladjamudin dalam bukunya yang berjudul Analisis & Desain Sistem Informasi (2005 : 39), menyebutkan bahwa : Perancangan adalah suatu

Lebih terperinci

BAB IV ANALISA DAN DESAIN

BAB IV ANALISA DAN DESAIN 26 BAB IV ANALISA DAN DESAIN 4.1 Identifikasi Masalah Sebelum proses analisa dilakukan, tahapan yang terlebih dahulu dilakukan adalah identifikasi permasalahan yang terdiri dari survey, wawancara kepada

Lebih terperinci

UPLOAD WEB. Upload web ke hosting gratis di byethost.com. Create by: Heru W drupalsolo.isgreat.org

UPLOAD WEB. Upload web ke hosting gratis di byethost.com. Create by: Heru W drupalsolo.isgreat.org Upload web ke hosting gratis di byethost.com UPLOAD WEB Upload adalah proses mengirim data (umumnya berbentuk berkas) dari komputer pribadi ke suatu sistem seperti server web, FTP server atau sistem serupa

Lebih terperinci

Teknologi RFID Baca Tulis

Teknologi RFID Baca Tulis Teknologi RFID Baca Tulis RFID atau Radio Frequency Identification adalah merupakan suatu teknik identifikasi obyek yang dilakukan dengan menggunakan pancaran gelombang radio. Modul RFID akan memancarkan

Lebih terperinci

JARINGAN KOMPUTER BAB 4. Pokok Bahasan. Tujuan :

JARINGAN KOMPUTER BAB 4. Pokok Bahasan. Tujuan : BAB 4 JARINGAN KOMPUTER Tujuan : Pokok Bahasan Pembahasan ini bertujuan agar siswa dapat : 1. menentukan persyaratan Jaringan Komputer 2. membuat konsep desain jaringan komputer. 3. mengevaluasi konfigurasi

Lebih terperinci

PENGENALAN RENE RENE 1

PENGENALAN RENE RENE 1 RENE PENGENALAN RENE Definisi: RENE, yang merupakan singkatan dari REtail machine ini adalah software POS (Point of Sales), atau lebih dikenal dengan software untuk kasir pada bisnis retail. RENE dilengkapi

Lebih terperinci

1.1 Memulai Access 2007

1.1 Memulai Access 2007 Microsoft Access 2007 1.1 Memulai Access 2007 Microsoft Access 2007 yang untuk selanjutnya disingkat Access 2007 adalah program aplikasi database yang populer dan banyak digunakan saat ini. Dengan Access

Lebih terperinci

Instalasi Sistem Operasi ( OS )

Instalasi Sistem Operasi ( OS ) Instalasi OS ( System Operasi) Setelah selesai merakit PC maka langkah selanjutnya adalah instalasi Sistem Operasi atau OS. Yang harus diperhatikan dalam menginstal / menginstal ulang windows xp : 1. Siapkan

Lebih terperinci

SETINGAN DNS YANG COCOK BUAT GAME ONLINE

SETINGAN DNS YANG COCOK BUAT GAME ONLINE SETINGAN DNS YANG COCOK BUAT GAME ONLINE Lina Yuliana mdamoners222@gmail.com Abstrak Game yang termasuk dalam daftar favorit yang sering di mainkan oleh klien contohnya adalah point blank dan lost saga

Lebih terperinci

Tutorial Singkat Menggunakan Altium Design Winter/ Protel Dxp. Oleh : Ardya Dipta N 13206180 ardviri2002@yahoo.com / ardyadipta@gmail.

Tutorial Singkat Menggunakan Altium Design Winter/ Protel Dxp. Oleh : Ardya Dipta N 13206180 ardviri2002@yahoo.com / ardyadipta@gmail. Oleh : Ardya Dipta N 13206180 ardviri2002@yahoo.com / ardyadipta@gmail.com Altium Design Winter adalah program yang digunakan untuk mendesain PCB. Pada altium 2009 ini, fitur yang diberikan Altium sudah

Lebih terperinci

MERANCANG JARINGAN KOMUNIKASI VOIP SEDERHANA DENGAN SERVER VOIP TRIXBOX YANG DILENGKAPI VQMANAGER DAN OPEN VPN

MERANCANG JARINGAN KOMUNIKASI VOIP SEDERHANA DENGAN SERVER VOIP TRIXBOX YANG DILENGKAPI VQMANAGER DAN OPEN VPN MERANCANG JARINGAN KOMUNIKASI VOIP SEDERHANA DENGAN SERVER VOIP TRIXBOX YANG DILENGKAPI VQMANAGER DAN OPEN VPN TUGAS AKHIR Diajukan guna melengkapi persyaratan dalam menyelesaikan pendidikan tingkat Diploma

Lebih terperinci

Inspiron 14. Manual Servis. 3000 Series. Model Komputer: Inspiron 14 3443 Model Resmi: P53G Tipe Resmi: P53G001

Inspiron 14. Manual Servis. 3000 Series. Model Komputer: Inspiron 14 3443 Model Resmi: P53G Tipe Resmi: P53G001 Inspiron 14 3000 Series Manual Servis Model Komputer: Inspiron 14 3443 Model Resmi: P53G Tipe Resmi: P53G001 Catatan, Perhatian, dan Peringatan CATATAN: CATATAN menunjukkan informasi penting yang akan

Lebih terperinci

STEP BY STEP INSTALLASI SOFTWARE PPOB ARINDO LOKET BARU

STEP BY STEP INSTALLASI SOFTWARE PPOB ARINDO LOKET BARU STEP BY STEP INSTALLASI SOFTWARE PPOB ARINDO LOKET BARU 1. Download File Setup.exe dari http://www.bakoelppob.com atau klik disini. Jika melalui website bakoelppob, silahkan klik seperti gambar di bawah.

Lebih terperinci

Sistem Operasi Jaringan

Sistem Operasi Jaringan Proxy server: komputer server yang bertindak sebagai penengah antara user di jaringannya dengan sumber daya eksternal yang sedang diakses. Recovery: usaha untuk mengembalikan kendali terhadap suatu sistem.

Lebih terperinci

Perangkat Keras dan Koneksi Internet

Perangkat Keras dan Koneksi Internet Bab 4 Perangkat Keras dan Koneksi Internet Gambar 4.1 Perangkat keras jaringan komputer Sumber: Dokumen penerbit Secara umum sebuah komputer dapat terhubung dengan jaringan internet apabila didukung oleh

Lebih terperinci

Pertemuan ke - 12 Unit Masukan dan Keluaran Riyanto Sigit, ST. Nur Rosyid, S.kom Setiawardhana, ST Hero Yudo M, ST

Pertemuan ke - 12 Unit Masukan dan Keluaran Riyanto Sigit, ST. Nur Rosyid, S.kom Setiawardhana, ST Hero Yudo M, ST Pertemuan ke - 12 Unit Masukan dan Keluaran Riyanto Sigit, ST. Nur Rosyid, S.kom Setiawardhana, ST Hero Yudo M, ST Politeknik Elektronika Negeri Surabaya Tujuan Menjelaskan system komputer unit masukkan/keluaran

Lebih terperinci

PANDUAN MANUAL JENTERPRISE

PANDUAN MANUAL JENTERPRISE PANDUAN MANUAL JENTERPRISE Untuk memulai pengoperasian Web jenterprise, langkah langkah yang perlu dilakukan adalah melakukan konfigurasi halaman administrator. Halaman administrator bisa di akses di http://namadomainanda/admin/,

Lebih terperinci

Piotun Y Simanjuntak 1. PENGENALAN OUTLOOK. piotun@depkeu.go.id. Lisensi Dokumen:

Piotun Y Simanjuntak 1. PENGENALAN OUTLOOK. piotun@depkeu.go.id. Lisensi Dokumen: Tutorial Microsoft Outlook Piotun Y Simanjuntak piotun@depkeu.go.id Lisensi Dokumen: Seluruh dokumen di IlmuKomputer.Com dapat digunakan, dimodifikasi dan disebarkan secara bebas untuk tujuan bukan komersial

Lebih terperinci

MODUL MENGINSTALASI SISTEM OPERASI BERBASIS GUI

MODUL MENGINSTALASI SISTEM OPERASI BERBASIS GUI MODUL MENGINSTALASI SISTEM OPERASI BERBASIS GUI [ SWR.OPR.101.(1).A] EDISI I - 2004 BIDANG KEAHLIAN : TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI PROGRAM KEAHLIAN : TEKNIK KOMPUTER DAN JARINGAN DEPARTEMEN PENDIDIKAN

Lebih terperinci

Insani Ning Arum insani_arum@yahoo.com http://insani-arum.blogspot.com

Insani Ning Arum insani_arum@yahoo.com http://insani-arum.blogspot.com Instalasi Windows XP pada VM VirtualBox Insani Ning Arum insani_arum@yahoo.com http://insani-arum.blogspot.com Lisensi Dokumen: Copyright 2003-2007 IlmuKomputer.Com Seluruh dokumen di IlmuKomputer.Com

Lebih terperinci

LAPORAN 1 : INSTALASI DAN PEMELIHARAAN KOMPUTER. No Nama Device Gambar Fungsi Memasukan data ke dalam komputer

LAPORAN 1 : INSTALASI DAN PEMELIHARAAN KOMPUTER. No Nama Device Gambar Fungsi Memasukan data ke dalam komputer MENGIDENTIFIKASI HARDWARE PC LAPORAN 1 : INSTALASI DAN PEMELIHARAAN KOMPUTER No Nama Device Gambar Fungsi Input Device Memasukan data ke dalam komputer 1. a. Keyboard Keyboard dapat berfungsi memasukkan

Lebih terperinci

Petunjuk Instalasi Upgrade. Aplikasi Equity_AMCapital

Petunjuk Instalasi Upgrade. Aplikasi Equity_AMCapital Petunjuk Instalasi Upgrade Aplikasi Equity_AMCapital Details : Semua pengguna DIWAJIBKAN melakukan Uninstall pada aplikasi SWST_AMCapital dengan langkah langkah sebagai berikut : 1. Pada screen layar di

Lebih terperinci

OSI memberikan pandangan yang "abstrak" dari arsitektur jaringan yang dibagi dalam 7 lapisan. Model ini diciptakan berdasarkan sebuah proposal yang

OSI memberikan pandangan yang abstrak dari arsitektur jaringan yang dibagi dalam 7 lapisan. Model ini diciptakan berdasarkan sebuah proposal yang Anjik Sukmaaji OSI memberikan pandangan yang "abstrak" dari arsitektur jaringan yang dibagi dalam 7 lapisan. Model ini diciptakan berdasarkan sebuah proposal yang dibuat oleh International Standard Organization

Lebih terperinci

Fakultas Ilmu Komputer Universitas Sriwijaya

Fakultas Ilmu Komputer Universitas Sriwijaya TUGAS PENGELOLAAN INSTALASI KOMPUTER Disusun Oleh : Nama : Firman Firdaus NIM : 09070303012 Pembimbing: Deris Setiawan.M.T. Program Studi Teknik Komputer Jurusan Sistem Komputer Fakultas Ilmu Komputer

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PEMBAHASAN MASALAH

BAB III ANALISA DAN PEMBAHASAN MASALAH BAB III ANALISA DAN PEMBAHASAN MASALAH 3.1 Analisa Masalah Proses editing video sebelum adanya teknologi Multimedia, membutuhkan ruang dan waktu yang sangat besar. Belum lagi biaya yang cukup besar pula

Lebih terperinci

Praktikum 9. Traffic Monitoring (MRTG,NAGIOS,SARG) TUJUAN PRAKTIKUM : DASAR TEORI :

Praktikum 9. Traffic Monitoring (MRTG,NAGIOS,SARG) TUJUAN PRAKTIKUM : DASAR TEORI : PRAKTIKUM 9 Traffic Monitoring (MRTG,NAGIOS,SARG) 1 Praktikum 9 Traffic Monitoring (MRTG,NAGIOS,SARG) TUJUAN PRAKTIKUM : Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu : 1. Mahasiswa

Lebih terperinci

Panduan Instalasi dan Transaksi PPOB Aplikasi Mainsoft Symphoni

Panduan Instalasi dan Transaksi PPOB Aplikasi Mainsoft Symphoni Panduan Instalasi dan Penggunaan Aplikasi Mainsoft Symphoni Teleanjar 1. SETUP PRINTER Langkah Penting sebelum Instalasi dan transaksi adalah SETUP Printer PASTIKAN PRINTER yang Anda gunakan sudah menjadi

Lebih terperinci

MEMASANG RANGKA DAN PENUTUP PLAFON

MEMASANG RANGKA DAN PENUTUP PLAFON KODE MODUL KYU.BGN.214 (2) A Milik Negara Tidak Diperdagangkan SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK BANGUNAN PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK INDUSTRI KAYU MEMASANG RANGKA DAN PENUTUP PLAFON DIREKTORAT

Lebih terperinci

Tutorial Instalasi Aplikasi PPOB BRI Syariah

Tutorial Instalasi Aplikasi PPOB BRI Syariah Tutorial Instalasi & Manual Aplikasi Client BRI Syariah Tutorial Instalasi Aplikasi PPOB BRI Syariah 1 DAFTAR ISI MODUL 1 ( PANDUAN INSTALASI)... 3 MODUL 2 ( KONEKSI KE SERVER )... 8 MODUL 3 ( USER LOGIN

Lebih terperinci

web kami di Membuka Login PT DELAPAN PUTRA www.delaprasta.com

web kami di Membuka Login PT DELAPAN PUTRA www.delaprasta.com Aplikasi Androidd Bagi anda yang telah melakukan pendaftaran online dan telah menyeselesaikan semua persyaratan, maka kami akan mengirimkann user dan password dan anda dapat melakukan penginstalan aplikasi

Lebih terperinci

LOMBA KOMPETENSI SISWA SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN TINGKAT NASIONAL XXIII 2015

LOMBA KOMPETENSI SISWA SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN TINGKAT NASIONAL XXIII 2015 LOMBA KOMPETENSI SISWA SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN TINGKAT NASIONAL XXIII 2015 IT NETWORK SYSTEMS ADMINISTRATION INFORMASI LOMBA KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN MENENGAH

Lebih terperinci

Sistem Distribusi Data Melalui COM+ Dengan Visual Basic

Sistem Distribusi Data Melalui COM+ Dengan Visual Basic Sistem Distribusi Data Melalui COM+ Dengan Visual Basic Artikel ini telah dipublikasikan pada majalah Mikrodata Vol. 5 Series 17, May 2002. Agus Kurniawan agusk@cs.ui.ac.id http://blog.aguskurniawan.net

Lebih terperinci

CMS Joomla. Materi Kuliah Rekayasa Web Universitas Budi Luhur. A. Pengenalan Joomla

CMS Joomla. Materi Kuliah Rekayasa Web Universitas Budi Luhur. A. Pengenalan Joomla CMS Joomla A. Pengenalan Joomla Joomla merupakan sebuah CMS open source yang digunakan untuk membuat website dan aplikasi online lainnya (seperti forum, toko online) secara cepat dan mudah. Dengan menggunakan

Lebih terperinci

PANDUAN PENGELOLAAN SITUS WEB BPKP

PANDUAN PENGELOLAAN SITUS WEB BPKP PANDUAN PENGELOLAAN SITUS WEB BPKP URL (UNIFIED RESOURCES LOCATOR) Untuk dapat melakukan pengelolaan halaman web di situs web BPKP, kita harus mengetikkan URL atau unified resources locator atau alamat

Lebih terperinci