Chapter 11 Assuring the quality of software maintenance components

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Chapter 11 Assuring the quality of software maintenance components"

Transkripsi

1 Chapter 11 Assuring the quality of software maintenance components Bagian utama dari siklus hidup perangkat lunak adalah periode operasional, biasanya berlangsung selama 5 sampai 10 tahun, meskipun beberapa kasus perangkat lunak ada yang beroperasi untuk 15 tahun dan tidak jarang yang lebih. Apa yang membuat suatu paket software mampu mencapai "usia tua" dengan kepuasan pengguna tetap terjaga, sementara paket lain, melayani hampir populasi yang sama, "mati muda"? Faktor utamanya adalah kualitas pemeliharaan Pendahuluan Tiga komponen pelayanan pemeliharaan berikut adalah semuanya penting untuk keberhasilan: pemeliharaan korektif - layanan dukungan pengguna dan koreksi perangkat lunak. pemeliharaan adaptive - menyesuaikan paket perangkat lunak atas perbedaan dalam persyaratan baru dari pelanggan, perubahan kondisi lingkungan dan sejenisnya. pemeliharaan peningkatan fungsi - menggabungkan (1) pemeliharaan perfektif terhadap fungsi baru ditambahkan ke perangkat lunak misalnya untuk meningkatkan kinerja, dengan (2) kegiatan pemeliharaan preventif untuk meningkatkan kehandalan dan infrastruktur sistem agar pemeliharaan di masa depan dapat dikerjakan lebih mudah dan lebih efisien. Dimasukkannya layanan dukungan pengguna ("customer support service") dalam pemeliharaan korektif mungkin perlu beberapa klarifikasi. Pengguna support service adalah suatu solusi dari semua kesulitan yang timbul ketika pengguna menggunakan sistem perangkat lunak. Jasa koreksi perangkat lunak biasanya terintegrasi dalam layanan ini. Kesulitan pengguna mungkin telah disebabkan oleh: Kegagalan kode (code failure atau software failure). Kegagalan dokumentasi dalam user manual, layar bantuan atau bentuk lain dokumentasi yang disiapkan untuk user. Dalam hal ini, layanan support dapat menyediakan petunjuk yang benar bagi pengguna (meskipun tidak ada koreksi dari dokumentasi perangkat lunak itu sendiri). Dokumentasi tidak lengkap, samar-samar atau tidak tepat. Kurangnya pengetahuan pengguna terhadap sistem perangkat lunak atau kesulitan user dalam menggunakan dokumentasi yang disediakan. Dalam situasi ini tidak ada kegagalan sistem perangkat lunak yang dihadapi. Selain itu, penggabungan customer support service dan layanan koreksi perangkat lunak umumnya dicapai dalam kerjasama yang erat, dengan banyak berbagi informasi. Komponen lain dari layanan pemeliharaan - fungsi perbaikan dan pemeliharaan adaptif - cenderung tidak akan diprakarsai oleh pengguna layanan support. Dalam kebanyakan kasus, peningkatan fungsi dan tugas adaptif menampilkan karakteristik dari sebuah proyek kecil atau besar, tergantung pada kebutuhan pelanggan. Mengingat hal di atas, adalah wajar untuk menyertakan customer support service antara kegiatan pemeliharaan korektif. Seperti disebutkan dalam bab-bab sebelumnya, kombinasi dari tiga komponen pemeliharaan perangkat lunak mengkonsumsi lebih dari 60% dari desain total dan sumber daya pemrograman yang diinvestasikan dalam sebuah sistem perangkat lunak sepanjang siklus hidupnya (Pressman, 2000). Sementara yang lain memperkirakan bahwa sumber daya untuk

2 pemeliharaan berkisar dari lebih dari 50% (Lientz dan Swanson, 1980) menjadi sekitar 65-75% (McKee, 1984) dari total sumber daya pengembangan proyek. Distribusi sumber daya pemeliharaan untuk berbagai tipe layanan pemeliharaan diperkirakan sebagai berikut: Lientz and Oskarsson and Maintenance service Swanson (1980) Glass (1996) Corrective maintenance 22% 17% Adaptive maintenance 24% 23% Functionality improvement maintenance 54% 60% Bingkai 11,1 Kegiatan pemeliharaan Software QA: tujuan 1. Menjamin, dengan tingkat kepercayaan yang diterima, bahwa kegiatan pemeliharaan perangkat lunak adalah sesuai dengan persyaratan teknis fungsional. 2. Menjamin, dengan tingkat kepercayaan yang diterima, bahwa kegiatan pemeliharaan perangkat lunak sesuai dengan penjadwalan manajerial dan persyaratan anggaran. 3. Memulai dan mengelola kegiatan untuk memperbaiki dan meningkatkan efisiensi pemeliharaan perangkat lunak dan kegiatan SQA Landasan dari berkualitas tinggi Tak usah dikatakan bahwa kualitas paket perangkat lunak adalah suatu hal yang harus dipertahankan. Hal ini mungkin merupakan dasar yang paling penting yang mendasari kualitas layanan pemeliharaan. Landasan lain yang penting adalah kebijakan pemeliharaan Landasan 1: kualitas paket perangkat lunak Kualitas dari paket perangkat lunak yang harus dipertahankan jelas berasal dari keahlian dan usaha dari tim pengembangan serta kegiatan SQA yang dilakukan selama proses pembangunan. Jika kualitas paket yang rendah, pemeliharaan akan menjadi kurang atau tidak efektif. Berikut adalah 7 dari 11 faktor asli jaminan kualitas (lihat Bab 3) yang memiliki dampak langsung pada pemeliharaan perangkat lunak. Secara khusus, kita akan membahas dua dari lima faktor produk operasi, semua faktor produk revisi dan dua dari tiga faktor produk transisi. Faktor-faktor tersebut adalah sebagai berikut. (1) Kebenaran (correctness) - meliputi: Kebenaran output: Kelengkapan dari output yang ditentukan (dengan kata lain, tidak ada output yang telah ditentukan yang hilang), akurasi output (output semua sistem diproses dengan benar), up-to-datedness dari output (informasi diproses up to date seperti yang ditentukan) dan ketersediaan output (waktu reaksi tidak melebihi nilai maksimum yang ditentukan, terutama dalam aplikasi online dan real-time).

3 Kebenaran dokumentasi. Kualitas dokumentasi: kelengkapan, akurasi, gaya dan struktur dokumentasi. Dokumentasi meliputi format hard copy dan file komputer - manual tercetak serta elektronik "help" file - bahwa ruang lingkupnya meliputi instalasi manual, buku petunjuk dan manual programmer. Kualifikasi coding. Kepatuhan dengan instruksi pengkodean, terutama yang membatasi dan mengurangi kompleksitas kode dan menentukan gaya pengkodean standar. (2) Keandalan. Frekuensi kegagalan sistem serta waktu pemulihan. Tiga faktor produk revisi adalah sebagai berikut. (1) Maintainability. Persyaratan ini dipenuhi pertama dan terutama dengan mengikuti struktur perangkat lunak dan persyaratan gaya dan dengan menerapkan persyaratan dokumentasi programmer. (2) Fleksibilitas. Dicapai dengan perencanaan dan desain yang tepat, fitur yang menyediakan ruang aplikasi yang lebih luas dari yang diperlukan untuk populasi pengguna saat ini. Dalam prakteknya, ini berarti ruang yang tersisa untuk perbaikan fungsional di masa depan. (3) Testability. Testability termasuk ketersediaan diagnostik sistem yang akan diterapkan oleh pengguna serta diagnosa kegagalan untuk diterapkan oleh support center atau maintenance staff di sisi pengguna Terakhir, dua faktor transisi produk adalah sebagai berikut. (1) Portabilitas. Perangkat lunak berpotensi diaplikasikan pada hardware dan lingkungan sistem operasi yang berbeda. (2) Interoperabilitas. Kapasitas paket untuk dapat berkomunikasi dengan paket dan peralatan komputerisasi lainnya. Interoperabilitas yang tinggi dapat dicapai dengan menyediakan kapasitas untuk memenuhi standar antarmuka yang sudah dikenal dan mempunyai interface yang dapat diterapkan oleh produsen equipment dan perangkat lunak terkemuka.

4 Landasan 2: kebijakan pemeliharaan (policy) Komponen utama kebijakan pemeliharaan yang mempengaruhi keberhasilan pemeliharaan perangkat lunak adalah kebijakan pengembangan versi dan perubahan yang akan diterapkan selama siklus hidup perangkat lunak. Kebijakan pengembangan versi Kebijakan ini terutama berkaitan dengan pertanyaan tentang berapa banyak versi perangkat lunak harus operasi secara bersamaan. Meskipun jelas bahwa ini bukan masalah untuk custom-made software yang melayani satu organisasi, jumlah versi menjadi masalah besar untuk paket perangkat lunak COTS yang direncanakan untuk melayani berbagai macam pelanggan. kebijakan Pengembangan Versi untuk yang kedua dapat mengambil "secara berurutan" atau "berbentuk pohon". Ketika mengadopsi kebijakan versi berurutan, hanya satu versi yang tersedia untuk seluruh pelanggan. Versi ini mencakup profesi aplikasi yang menunjukkan redundansi tinggi, atribut yang memungkinkan perangkat lunak untuk melayani kebutuhan semua pelanggan. Perangkat lunak ini harus direvisi secara berkala tetapi sekali versi baru selesai, itu menggantikan versi saat ini digunakan oleh seluruh user. Ketika mengadopsi kebijakan versi pohon, tim pemeliharaan perangkat lunak mendukung upaya pemasaran dengan mengembangkan versi khusus dan ditargetkan untuk kelompok pelanggan atau pelanggan umum setelah diminta. Sebuah versi baru diresmikan dengan menambahkan aplikasi khusus atau menghilangkan suatu aplikasi, tergantung pada apa yang relevan dengan kebutuhan pelanggan. Jika kebijakan ini diadopsi, paket perangkat lunak dapat berkembang menjadi sebuah paket multi-versi setelah beberapa tahun pelayanan, sehingga akan menyerupai pohon, dengan cabang utama dan beberapa cabang sekunder banyak, setiap cabang mewakili sebuah versi dengan revisi khusus. Berbeda dengan versi perangkat lunak sekuensial, bahwa pemeliharaan dan manajemen perangkat lunak versi pohon jauh lebih sulit dan memakan waktu. Untuk alasan efisiensi, organisasi-organisasi pembangunan perangkat lunak mencoba menerapkan kebijakan pohon versi terbatas, yang memungkinkan hanya sejumlah kecil dari versi perangkat lunak yang akan dikembangkan. Pengalaman sehari-hari dari tim pemeliharaan adalah termasuk mengatasi kesulitan yang diciptakan oleh struktur versi dari paket yang berkaitan dengan perangkat lunak itu sendiri: Proses koreksi gagal yang disebabkan oleh identifikasi tidak tepat struktur modul dari versi digunakan oleh pelanggan yang spesifik saat ini. Proses koreksi gagal yang disebabkan oleh penggantian salah dari modul rusak oleh modul versi lain yang kemudian terbukti tidak cocok untuk integrasi ke versi paket yang digunakan pelanggan. Berupaya untuk meyakinkan pelanggan untuk meng-update paket perangkat lunak mereka dengan menambahkan modul baru atau mengganti modul versi saat ini dengan versi baru. Setelah pelanggan setuju untuk mengupdate perangkat lunak mereka, ternyata muncul

5 masalah dan kegagalan yang timbul ketika mencoba untuk mengintegrasikan modul yang baru dikembangkan atau untuk mengganti dengan versi lanjutan dari modul yang dipakai saat ini. Kebijakan Perubahan (change policy) Kebijakan perubahan mengacu pada metode untuk memeriksa setiap permintaan perubahan dan kriteria yang digunakan untuk mendapatkan persetujuan. Sudah jelas bahwa kebijakan permisif, apakah dilaksanakan oleh CCB (the Change Control Board) Dewan Pengendalian Perubahan) atau badan lainnya yang berwenang untuk menyetujui perubahan memberikan kontribusi untuk peningkatan yang sering dibenarkan dalam beban tugas perubahan. Sebuah kebijakan yang seimbang, yang membutuhkan pemeriksaan menyeluruh dari permintaan perubahan, adalah lebih disukai karena memungkinkan staf untuk fokus pada perubahan yang paling penting dan menguntungkan, serta mereka mampu melakukannya dalam waktu yang wajar dan sesuai dengan standar kualitas diperlukan Komponen kualitas pra-pemeliharaan perangkat lunak Kegiatan pra-pemeliharaan SQA akan selesai sebelum memulai layanan pemeliharaan yang diperlukan adalah sangat penting. Termasuk didalamnya: Ulasan (review) kontrak pemeliharaan Konstruksi rencana pemeliharaan Ulasan (review) kontrak pemeliharaan Ketika mempertimbangkan kontrak pemeliharaan, perspektif yang luas harus diutamakan. Yang paling penting, kontrak pemeliharaan menghasilkan keputusan yang diperlukan tentang kategori jasa yang akan dikontrak. Keputusan ini tergantung pada jenis pelanggan yang dilayani: pelanggan khusus, pelanggan yang membeli paket perangkat lunak COTS, dan pelanggan internal Jadi, sebelum memulai untuk menyediakan layanan pemeliharaan perangkat lunak untuk salah satu pelanggan, kontrak pemeliharaan yang memadai harus diselesaikan yang menetapkan bawah seluruh cakupan kewajiban pemeliharaan sesuai dengan kondisi yang relevan. Kegiatan meninjau kontrak pemeliharaan meliputi review rancangan usulan serta review draft kontrak. Tentu, tinjauan atas tujuan dan pelaksanaan kontrak pemeliharaan mengikuti garis ulasan pra-proyek kontrak (lihat Bab 5). Daftar tujuan utama tinjauan kontrak pemeliharaan perangkat lunak adalah. (1) Klarifikasi Persyaratan pelanggan Isu-isu berikut perlu mendapatkan perhatian khusus:

6 Jenis layanan pemeliharaan korektif yang diperlukan: daftar layanan remote dan layanan di tempat yang akan diberikan, jam pelayanan, waktu respon, dll Ukuran populasi pengguna dan jenis aplikasi yang akan digunakan. Lokasi dari pengguna, terutama lokasi jarak jauh (atau luar negeri) dan jenis aplikasi yang terinstal di masing-masing. Pemeliharaan Adaptive dan perbaikan fungsi yang harus disediakan dan prosedur pengajuan permintaan pelayanan serta mengusulkan dan menyetujui kinerja layanan ini. (2) Tinjauan pendekatan alternatif untuk penyediaan pemeliharaan Pilihan berikut pantas mendapat pertimbangan khusus: Subkontrak untuk lokasi atau jenis layanan Kinerja beberapa layanan yang dilakukan oleh pelanggan sendiri dengan dukungan dari tim pemeliharaan supplier. (3) Review estimasi sumber daya pemeliharaan yang diperlukan Pertama, perkiraan ini harus diperiksa berdasarkan layanan pemeliharaan yang diperlukan, diklarifikasi oleh tim usulan. Kemudian, kapasitas perusahaan harus dianalisis untuk memenuhi komitmennya terhadap kompetensi profesional serta ketersediaan tim pemeliharaan. (4) Review jasa pemeliharaan yang akan diberikan oleh subkontraktor dan / atau pelanggan Review ini mengacu pada definisi layanan yang diberikan oleh setiap peserta, pembayaran kepada subkontraktor, jaminan kualitas dan tindak lanjut prosedur yang harus diterapkan. (5) Review perkiraan biaya pemeliharaan Perkiraan ini harus ditinjau berdasarkan sumber daya yang diperlukan Rencana Pemeliharaan Rencana pemeliharaan harus disiapkan untuk semua pelanggan, baik eksternal maupun internal. Rencana ini harus menyediakan kerangka kerja yang mencakup ketentuan pemeliharaan yang terorganisir. Oleh karena itu, seperti yang diharapkan, rencana pemeliharaan dan pengembangan (lihat Bab 6) didasarkan pada konsep serupa. Rencana tersebut meliputi sebagai berikut: (1) Sebuah daftar dari layanan pemeliharaan yang dikontrak Para pelanggan internal dan eksternal, jumlah pengguna, lokasi dari masing-masing pelanggan.

7 Karakteristik layanan pemeliharaan korektif (terpencil dan di situs). Kewajiban untuk penyediaan layanan adaptif dan pemeliharaan peningkatkatan fungsional untuk setiap pelanggan. (2) Uraian tentang organisasi tim pemeliharaan Rencana Organisasi Tim pemeliharaan berfokus pada kebutuhan tenaga kerja, yang harus dipertimbangkan dengan cermat sesuai dengan kriteria ini: Jumlah anggota tim yang dibutuhkan. Jika layanan yang harus disediakan dari beberapa fasilitas, maka diperlukan tim untuk setiap fasilitas. Kualifikasi yang diperlukan untuk anggota tim sesuai dengan tugas-tugas pemeliharaan, termasuk pemahaman terhadap paket perangkat lunak yang akan dimaintenance. Struktur organisasi tim pemeliharaan, termasuk nama-nama pemimpin tim. Definisi tugas (tanggung jawab untuk pelanggan, jenis aplikasi, dll) untuk setiap tim. Kebutuhan akan pelatihan. (3) Daftar fasilitas pemeliharaan Pemeliharaan Fasilitas adalah infrastruktur yang memungkinkan untuk memberikan layanan yang meliputi: pusat Dukungan pemeliharaan (maintenance support center) dengan hardware dan peralatan komunikasi yang sudah terinstal untuk memberikan dukungan terhadap user dan layanan koreksi terhadap perangkat lunak. Sebuah pusat dokumentasi yang berisi satu set lengkap dokumen (dalam format cetak atau elektronik): - Dokumentasi perangkat lunak, termasuk dokumentasi pengembangan - Kontrak layanan - Konfigurasi perangkat lunak untuk setiap pelanggan dan versi dari paket perangkat lunak yang diinstal di setiap tempat, disediakan oleh manajemen konfigurasi - Catatan-catatan sejarah perawatan untuk setiap pengguna dan pelanggan. (4) Daftar risiko layanan pemeliharaan yang telah diidentifikasi layanan risiko Pemeliharaan berkaitan dengan situasi di mana kegagalan untuk memberikan perawatan yang memadai dapat diantisipasi. Resiko-resiko ini termasuk: kekurangan Staf, apakah layanan pemeliharaan pada seluruh organisasi, di sebuah pusat dukungan perawatan tertentu atau pada suatu aplikasi tertentu. Kualifikasi atau tingkat pemahaman yang tidak memadai dengan sebagian dari paket perangkat lunak untuk melakukan dukungan layanan kepadan pengguna dan / atau tugas pemeliharaan korektif. anggota tim kurang memenuhi syarat untuk melakukan perbaikan fungsional serta tugas-tugas adaptif.

8 (5) Daftar prosedur pemeliharaan dan kegiatan kontrol perangkat lunak yang diperlukan Sebagian besar prosedur yang diperlukan mengacu pada proses yang dilaksanakan oleh tim pemeliharaan korektif dan oleh pusat dukungan pengguna. Prosedur ini biasanya berhubungan dengan: Penanganan aplikasi pelanggan Penanganan laporan kegagalan perangkat lunak pelaporan periodik dan tindak lanjut dari layanan dukungan untuk pengguna pelaporan periodik dan tindak lanjut layanan pemeliharaan korektif Pelatihan dan sertifikasi anggota tim pemeliharaan. Untuk lebih lanjut tentang prosedur kualitas perangkat lunak, lihat Bab 14. (6) Anggaran pemeliharaan perangkat lunak Perkiraan anggaran yang digunakan dalam pemeliharaan korektif didasarkan pada rencana tenaga kerja suatu organisasi, fasilitas yang dibutuhkan dan investasi yang dibutuhkan untuk membangun fasilitas ini, kebutuhan tim pelatihan dan tugas-tugas lainnya. Hal-hal tersebut dapat disiapkan jika tenaga kerja, fasilitas dan prosedur telah ditetapkan. Perkiraan untuk pemeliharaan adaptif dan tugas-tugas perbaikan fungsi disiapkan disesuaikan dengan beban kerja yang disebabkan oleh perubahan dan perbaikan yang dilakukan alat jaminan kualitas Pemeliharaan perangkat lunak Berbagai alat jaminan kualitas perangkat lunak yang bagus digunakan selama periode operasional dari siklus hidup perangkat lunak. Sifat spesifik dari setiap komponen pemeliharaan perangkat lunak - pemeliharaan perbaikan, pemeliharaan adaptif, dan pemeliharaan perbaikan fungsi memerlukan alat SQA yang berbeda untuk digunakan untuk masing-masing jenis maintenance. Selanjutnya, periode operasional dari perangkat lunak biasanya membuat penggunaan intensif dari alat-alat infrastruktur SQA dan alat kontrol manajerial lebih mungkin. Beberapa indikasi dari tingkat sumber daya yang diinvestasikan dalam SQA selama pemeliharaan telah disiapkan oleh Perry (1995). Dalam sebuah survei yang dilakukan pada bulan November 1994, para peserta melaporkan bahwa berdasarkan pengalaman mereka, 31% dari jadwal pemeliharaan mereka didedikasikan untuk jaminan kualitas (ulasan dan tugas pengujian) Tool SQA untuk pemeliharaan korektif Kegiatan pemeliharaan korektif memerlukan terutama (a) layanan dukungan user dan koreksi perangkat lunak (b) layanan perbaikan bug. Layanan dukungan pengguna menangani kasus tentang kode perangkat lunak dan kegagalan dokumentasi, dokumentasi tidak lengkap atau samar; atau mungkin juga melibatkan instruksi dari pengguna yang tidak memiliki pengetahuan cukup dari perangkat lunak atau kegagalan dalam penggunaan dokumentasi yang tersedia.

9 Layanan koreksi software - perbaikan bug dan koreksi dokumentasi - diperlukan dalam kasus kegagalan perangkat lunak, dan biasanya diberikan selama periode awal operasional (meskipun sudah dilaksanakan dalam pengujian) dan akan terus diperlukan, meskipun relatif agak jarang. Tugas perbaikan terhadap bug kebanyakan memerlukan penggunaan sebagian kecil siklus hidup SQA, terutama pengujian mini (mini-testing). prosedur pengujian mini diperlukan untuk menangani patch perbaikan (skala kecil), ditandai oleh sejumlah kecil perubahan baris coding bersama-sama dengan tekanan yang kuat untuk menyelesaikan koreksi dengan cepat. Dalam rangka untuk menjamin kualitas "mini-testing", pedoman ini harus dipatuhi: Pengujian harus dilakukan oleh tester yang berkualitas, bukan oleh programmer yang melakukan perbaikan. Sebuah prosedur pengujian dokumen harus disiapkan. Termasuk dalam dokumen ini adalah deskripsi antisipasi dari efek perbaikan, ruang lingkup koreksi dan daftar kasus uji yang akan dilakukan. Sebuah prosedur pengujian ulang terhadap dokumen, mirip dengan prosedur pengujian dokumen, harus juga disiapkan untuk menangani pengujian dari perbaikan kesalahan dalam tes yang terdeteksi sebelumnya. Sebuah laporan pengujian yang mendokumentasikan seluruh kesalahan yang terdeteksi dalam setiap tahap pengujian dan pengujian ulang harus diselesaikan. Tugas Kepala tim pengujian adalah meninjau dokumentasi pengujian, kecukupan kasus uji dan hasil pengujian. Kepala tim bertanggung jawab atas persetujuan dari perangkat lunak yang diperbaiki untuk operasional (terkadang disebut "produksi"). Untuk perbaikan yang dianggap "sederhana dan sepele" dan dilakukan di lokasi pelanggan, maka proses pengujian mini dapat dihindari. Jasa pemeliharaan subkontrak (outsourcing), khususnya pengguna layanan dukungan, telah menjadi sangat umum jika terlalu merepotkan atau tidak ekonomis jika kontrak pemeliharaan dilakukan secara langsung. Tools SQA yang terintegrasi ke dalam kontrak, fokus pada: Prosedur untuk menangani kisaran tertentu atas panggilan pemeliharaan. Dokumentasi lengkap tentang prosedur pelayanan. Ketersediaan catatan yang mendokumentasikan sertifikasi profesional dari anggota tim subkontraktor pemeliharaan, untuk review kontrak. Hak kontraktor untuk melaksanakan kajian periodik dari layanan pemeliharaan serta survei kepuasan pelanggan. Kondisi terkait kualitas yang membutuhkan diterapkannya denda dan pemutusan kontrak subkontrak jika terjadi kasus yang ekstrim.

10 Alat SQA untuk pemeliharaan fungsi perbaikan Karena kesamaan tugas pemeliharaan fungsi perbaikan untuk tugas-tugas proyek pengembangan perangkat lunak, alat siklus hidup proyek (review dan pengujian) secara teratur diterapkan untuk pemeliharaan fungsi perbaikan. Alat-alat yang sama juga diterapkan secara teratur untuk tugas pemeliharaan adaptif skala besar di mana, sekali lagi, karakteristiknya mirip dengan tugas-tugas pemeliharaan peningkatan fungsionalitas komponen infrastruktur SQA untuk pemeliharaan perangkat lunak Kontribusi alat infrastruktur SQA untuk pemeliharaan tidak dimulai dengan terjadinya proses pemeliharaan. Jelas, sebuah aplikasi yang memadai dari alat infrastruktur SQA memberikan kontribusi besar terhadap efisiensi dan efektivitas kegiatan tim pemeliharaan. Dengan kata lain, alat ini memberikan kontribusi untuk jaminan pemeliharaan kualitas dalam dua cara: pertama, dengan mendukung tim pengembangan perangkat lunak ketika memproduksi perangkat lunak berkualitas tinggi, dan kedua, dengan mendukung pemeliharaan yang bertanggung jawab atas pemeliharaan produk perangkat lunak yang sama. Tools khusus infrastruktur SQA yang diperlukan untuk proses perawatan perangkat lunak, terutama perawatan korektif, mempunyai karakteristik khusus. Infrastruktur khusus alat SQA adalah: prosedur pemeliharaan dan instruksi kerja perangkat pendukung berkualitas Pelatihan dan sertifikasi tim pemeliharaan tindakan Pencegahan dan korektif manajemen Konfigurasi Dokumentasi dan kontrol rekaman kualitas. Pemeliharaan prosedur dan instruksi kerja Prosedur perawatan yang paling khusus dan instruksi kerja yang diterapkan untuk pemeliharaan korektif dan kegiatan dukungan pengguna, misalnya: Penanganan permintaan secara remote untuk layanan dalam kasus kegagalan perangkat lunak penanganan permintaan pelanggan On-situs untuk layanan dalam kasus kegagalan perangkat lunak layanan dukungan Pengguna kontrol jaminan kualitas terhadap koreksi perangkat lunak dan kegiatan dukungan pengguna

11 Survei Kepuasan pelanggan Sertifikasi anggota tim pemeliharaan korektif dan dukungan pengguna. Mendukung kualitas perangkat Departemen pemeliharaan diharapkan dapat mengembangkan perangkat khusus untuk mendukung koreksi perangkat lunak dan dukungan aktivitas pengguna: template, daftar dan sejenisnya. Perangkat tersebut dapat mencakup: Daftar lokasi penyebab kegagalan - untuk diterapkan oleh teknisi pemeliharaan. Template untuk laporan bagaimana kegagalan perangkat lunak diselesaikan, termasuk temuan dari proses koreksi. Daftar untuk mempersiapkan dokumen prosedur pengujian mini. Pelatihan dan sertifikasi tim pemeliharaan Pelatihan tim pemeliharaan yang berhubungan dengan tugas-tugas perbaikan fungsional tidak berbeda secara substansial dengan pelatihan tim pengembangan perangkat lunak lainnya. Namun, pelatihan khusus dan sertifikasi sangat penting untuk tim pemeliharaan koreksi. Sumber: Software Quality Assurance From Theory To Implementation By Daniel Galin Terjemahan: Dadang Latif, M.Kom

Chapter 2 What is Software Quality?

Chapter 2 What is Software Quality? Chapter 2 What is Software Quality? 2.1 Definisi Software Software: Program komputer, prosedur, dan dokumentasi dan data yang berkaitan dengan pengoperasian suatu sistem komputer. Keempat komponen yang

Lebih terperinci

Chapter 5. Contract Review

Chapter 5. Contract Review Chapter 5 Contract Review 5.2 Review kontrak proses dan tahapannya Beberapa situasi dapat memimpin perusahaan perangkat lunak ("pemasok") untuk menandatangani kontrak dengan pelanggan. Yang paling umum

Lebih terperinci

Chapter 1 The software quality challenge

Chapter 1 The software quality challenge Chapter 1 The software quality challenge 1.1 The uniqueness of software quality assurance Pemeriksaan jaminan yang ditawarkan oleh pengembang perangkat lunak umumnya mengungkapkan pola yang sama. Pengembang

Lebih terperinci

Chapter 6. Development and quality plans

Chapter 6. Development and quality plans Chapter 6 Development and quality plans 6.1 Sasaran Rencana Pengembangan dan Kualitas Perencanaan, sebagai suatu proses, memiliki beberapa tujuan, yang dimaksudkan untuk mempersiapkan landasan yang kuat

Lebih terperinci

Komponen-komponen dari Sistem Penjaminan Kualitas Software

Komponen-komponen dari Sistem Penjaminan Kualitas Software Komponen-komponen dari Sistem Penjaminan Kualitas Software 4.1 Sistem SQA - Arsitektur SQA Sebuah sistem SQA selalu menggabungkan berbagai komponen SQA, yang semuanya digunakan untuk menantang sumber-sumber

Lebih terperinci

chapter 7 Integrating quality activities in the project life cycle Empat model proses pengembangan perangkat lunak akan dibahas dalam bagian ini:

chapter 7 Integrating quality activities in the project life cycle Empat model proses pengembangan perangkat lunak akan dibahas dalam bagian ini: chapter 7 Integrating quality activities in the project life cycle 7.1 Metodologi Pengembangan Perangkat Lunak Classic dan Lainnya Empat model proses pengembangan perangkat lunak akan dibahas dalam bagian

Lebih terperinci

Chapter 9 Software testing strategies

Chapter 9 Software testing strategies Chapter 9 Software testing strategies Testing software adalah tool pertama untuk menjamin kualitas software yang diterapkan untuk mengontrol kualitas produk software sebelum pengiriman atau instalasi di

Lebih terperinci

PEMELIHARAAN PERANGKAT LUNAK (SOFTWARE MAINTENANCE)

PEMELIHARAAN PERANGKAT LUNAK (SOFTWARE MAINTENANCE) PEMELIHARAAN PERANGKAT LUNAK (SOFTWARE MAINTENANCE) Di Susun Oleh : Linda Liana 41813120100 Dosen Pengampu : Wahyu Hari Haji M.Kom FAKULTAS ILMU KOMPUTER PROGRAM STUDY SISTEM INFORMASI UNIVERSITAS MERCU

Lebih terperinci

Reviews. Chapter Tujuan Review

Reviews. Chapter Tujuan Review Chapter 8 Reviews Proses pengembangan sebuah produk perangkat lunak secara umum, terutama dalam fase analisis dan fase desain, adanya sebuah dokumen desain di mana kemajuan pekerjaan pembangunan yang dilakukan

Lebih terperinci

Chapter 3 Software Quality Factors

Chapter 3 Software Quality Factors Chapter 3 Software Quality Factors 3.1 Pentingnya Definisi Komprehensif dari Persyaratan Ada suatu kebutuhan untuk definisi yang komprehensif dari persyaratan yang akan mencakup semua atribut dari perangkat

Lebih terperinci

Chapter 4 SOFTWARE QUALITY ASSURANCE - REVIEW

Chapter 4 SOFTWARE QUALITY ASSURANCE - REVIEW Chapter 4 SOFTWARE QUALITY ASSURANCE - REVIEW Komponen Software quality assurance 1. Pre Project Component 2. Software Project life cycle Component 3. Infrastructure component for error prevention and

Lebih terperinci

136 Pemeliharaan Perangkat Lunak

136 Pemeliharaan Perangkat Lunak 8.1 Pengertian Pemeliharaan Pemeliharaan perangkat lunak merupakan proses memodifikasi sistem perangkat lunak atau komponennya setelah penggunaan oleh konsumen untuk memperbaiki kerusakan, meningkatkan

Lebih terperinci

KERANGKA KENDALI MANAJEMEN (KENDALI UMUM)

KERANGKA KENDALI MANAJEMEN (KENDALI UMUM) KERANGKA KENDALI MANAJEMEN (KENDALI UMUM) N. Tri Suswanto Saptadi POKOK PEMBAHASAN 1.Kendali Manajemen Atas 2.Kendali Manajemen Pengembangan Sistem 3.Kendali Manajemen Pemrograman 4.Kendali Manajemen Sumber

Lebih terperinci

Implementasi Sistem dan Maintenace Sistem. Sistem Informasi Universitas Gunadarma 2012/2013

Implementasi Sistem dan Maintenace Sistem. Sistem Informasi Universitas Gunadarma 2012/2013 Implementasi Sistem dan Maintenace Sistem Sistem Informasi Universitas Gunadarma 2012/2013 IMPLEMENTASI SISTEM Pengembangan Perangkat Lunak Pengembangan perangkat lunak (Software Development) merupakan

Lebih terperinci

A. Konsep dan Teknik Pemeliharaan Perangkat Lunak

A. Konsep dan Teknik Pemeliharaan Perangkat Lunak A. Konsep dan Teknik Pemeliharaan Perangkat Lunak Perintah (program komputer) yang mana bila dieksekusi akan menghasilkan fungsi sebagai mana yang kita inginkan. Struktur data yang memungkinkan suatu aplikasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dapat dengan mudah memperoleh data yang up to date dengan cepat. Pemanfaatan

BAB I PENDAHULUAN. dapat dengan mudah memperoleh data yang up to date dengan cepat. Pemanfaatan BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Teknologi informasi merupakan komputer berbasis teknologi komunikasi untuk memproses, menampilkan serta mengelola data beserta informasi data tersebut. Pada masa sekarang

Lebih terperinci

UAS REKAYASA PERANGKAT LUNAK. Software Quality Assurance HANSI ADITYA KURNIAWAN

UAS REKAYASA PERANGKAT LUNAK. Software Quality Assurance HANSI ADITYA KURNIAWAN UAS REKAYASA PERANGKAT LUNAK Software Quality Assurance HANSI ADITYA KURNIAWAN 9106205405 PROGRAM MAGISTER MANAJEMEN TEKNOLOGI INFORMASI INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER SURABAYA 2007 Tujuan dari topik

Lebih terperinci

SIKLUS REKAYASA PERANGKAT LUNAK (SDLC)

SIKLUS REKAYASA PERANGKAT LUNAK (SDLC) SIKLUS REKAYASA PERANGKAT LUNAK (SDLC) 1. Pengertian DLC atau Software Development Life Cycle adalah proses mengembangkan atau mengubah suatu sistem perangkat lunak dengan menggunakan model-model dan metodologi

Lebih terperinci

PEDOMAN PEDOMAN. PT JASA MARGA (Persero) Tbk. Nomor Pedoman : P2/DIT/2014/AI Tanggal : 1 Desember 2014

PEDOMAN PEDOMAN. PT JASA MARGA (Persero) Tbk. Nomor Pedoman : P2/DIT/2014/AI Tanggal : 1 Desember 2014 PEDOMAN DAFTAR ISI DAFTAR ISI... 2 LEMBAR PENGESAHAN... 3 BAB I TUJUAN DAN RUANG LINGKUP... 4 BAB II DEFINISI... 4 BAB III KETENTUAN UMUM... 5 BAB IV AKUISISI APLIKASI... 5 BAB V PEMELIHARAAN APLIKASI...

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. mendapatkan informasi yang akurat, handal serta up to date, dealer selaku wakil

BAB 1 PENDAHULUAN. mendapatkan informasi yang akurat, handal serta up to date, dealer selaku wakil BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada era globalisasi sekarang ini, kebutuhan akan alat transportasi sangatlah meningkat. Sehingga produsen motor harus berupaya untuk memenuhi kebutuhan konsumen. Kebutuhan

Lebih terperinci

PERANAN TEAM SOFTWARE PROCESS PADA REKAYASA PERANGKAT LUNAK

PERANAN TEAM SOFTWARE PROCESS PADA REKAYASA PERANGKAT LUNAK PERANAN TEAM SOFTWARE PROCESS PADA REKAYASA PERANGKAT LUNAK Suhatati Tjandra Teknik Informatika dan Komputer Sekolah Tinggi Teknik Surabaya Email: tati@stts.edu ABSTRAK Semakin berkembangnya dunia industrialisasi

Lebih terperinci

Disusun Oleh : Dr. Lily Wulandari

Disusun Oleh : Dr. Lily Wulandari PENGEMBANGAN SISTEM Disusun Oleh : Dr. Lily Wulandari LANGKAH-LANGKAH PENGEMBANGAN SISTEM Kebutuhan Pengembangan g Sistem Terstruktur Proses Konstruksi Sistem 1. Mengidentifikasi masalah besar TI untuk

Lebih terperinci

Dibuat Oleh : 1. Andrey ( )

Dibuat Oleh : 1. Andrey ( ) Dibuat Oleh : 1. Andrey (41813120186) FAKULTAS ILMU KOMPUTER PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI UNIVERSITAS MERCU BUANA JAKARTA 2015 Istilah pemeliharaan perangkat lunak digunakan untuk menjabarkan aktivitas

Lebih terperinci

Tujuan Review Kontrak. Dibagi menjadi 2, yaitu: Tujuan Review Draft Proposal Tujuan Review Draft Kontrak

Tujuan Review Kontrak. Dibagi menjadi 2, yaitu: Tujuan Review Draft Proposal Tujuan Review Draft Kontrak Tujuan Review Kontrak Dibagi menjadi 2, yaitu: Tujuan Review Draft Proposal Tujuan Review Draft Kontrak Tujuan Review Draft Proposal Tujuan review draft proposal adalah untuk memastikan agar aktivitas-aktivitas

Lebih terperinci

TIK.JK JUDUL UNIT

TIK.JK JUDUL UNIT III - 109 KODE UNIT : TIK.JK03.001.01 JUDUL UNIT : Membuat kode program untuk keperluan jaringan URAIAN UNIT : Unit ini menjelaskan kemampuan untuk membuat program utilitas untuk keperluan jaringan. Program

Lebih terperinci

SOFTWARE QUALITY ASSURANCE

SOFTWARE QUALITY ASSURANCE SOFTWARE QUALITY ASSURANCE SQA Component TKB5351 Penjaminan Mutu Perangkat Lunak Chalifa Chazar www.script.id chalifa.chazar@gmail.com Review Dokumen spesifikasi kebutuhan dibuat untuk memastikan kebutuhan

Lebih terperinci

Jenis Metode Pengembangan Perangkat Lunak

Jenis Metode Pengembangan Perangkat Lunak Jenis Metode Pengembangan Perangkat Lunak by webmaster - Tuesday, January 05, 2016 http://anisam.student.akademitelkom.ac.id/?p=123 Menurut IEEE, Pengembangan software (software engineering ) adalah :

Lebih terperinci

SOFTWARE QUALITY ASSURANCE

SOFTWARE QUALITY ASSURANCE SOFTWARE QUALITY ASSURANCE What is SQA? TKB5351 Penjaminan Mutu Perangkat Lunak Chalifa Chazar www.script.id chalifa.chazar@gmail.com Pendahuluan Apa itu software? Apa itu aplikasi? Definisi Software (IEEE)

Lebih terperinci

Manajemen Proyek Minggu 2

Manajemen Proyek Minggu 2 Project Management Process Manajemen Proyek Minggu 2 Danny Kriestanto, S.Kom., M.Eng Initiating / Requirement :...awal siklus! Planning : perencanaan... Executing : Lakukan! Monitoring and Controlling

Lebih terperinci

BAB 4 EVALUASI PENGENDALIAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA PT. BANGUNAN JAYA. kematangan penerapan sistem informasi pada PT. Bangunan Jaya.

BAB 4 EVALUASI PENGENDALIAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA PT. BANGUNAN JAYA. kematangan penerapan sistem informasi pada PT. Bangunan Jaya. BAB 4 EVALUASI PENGENDALIAN SISTEM INFORMASI PENJUALAN PADA PT. BANGUNAN JAYA 4.1 Prosedur Evaluasi Evaluasi terhadap sistem informasi penjualan pada PT. Bangunan Jaya adalah merupakan suatu proses evaluasi

Lebih terperinci

Tujuan Perkuliahan. PENGANTAR RPL (Pert. 2 chapter 1 Pressman) Agenda. Definisi Software (Perangkat Lunak) Lunak) 23/09/2010

Tujuan Perkuliahan. PENGANTAR RPL (Pert. 2 chapter 1 Pressman) Agenda. Definisi Software (Perangkat Lunak) Lunak) 23/09/2010 Tujuan Perkuliahan PENGANTAR RPL (Pert. 2 chapter 1 Pressman) Oleh : Sarwosri, S.Kom, M.T. Umi Laili Yuhana, S.Kom, M.Sc. Memberikan gambaran tentang perangkat lunak, rekayasa perangkat lunak. Memberikan

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI. Pemasangan Atau Konversi Sistem Baru Ke Sistem Lama. Prinsip Portability & Reusable (Kemudahan & Penggunaan Ulang Komponen)

IMPLEMENTASI. Pemasangan Atau Konversi Sistem Baru Ke Sistem Lama. Prinsip Portability & Reusable (Kemudahan & Penggunaan Ulang Komponen) IMPLEMENTASI Makna & Tujuan Implementasi Perencanaan Implementasi Hal Penting Dalam Implementasi Persiapan Dokumentasi Pemasangan Atau Konversi Sistem Baru Ke Sistem Lama Evaluasi Sistem Baru Lingkungan

Lebih terperinci

KONTROL KUALITAS PADA PERANGKAT LUNAK

KONTROL KUALITAS PADA PERANGKAT LUNAK Media Informatika Vol. 9 No. 2 (2010) KONTROL KUALITAS PADA PERANGKAT LUNAK Rini Astuti Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer LIKMI Jl. Ir. H. Juanda 96 Bandung 40132 riniastuti@likmi.ac.id

Lebih terperinci

STANDAR PENGEMBANGAN APLIKASI

STANDAR PENGEMBANGAN APLIKASI LAMPIRAN IV PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17/PRT/M/2016 TENTANG PENYELENGGARAAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI DI KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN

Lebih terperinci

Bab 10 Manajemen Komunikasi Proyek

Bab 10 Manajemen Komunikasi Proyek Bab 10 Manajemen Komunikasi Proyek (Sumber : Buku PMBOK, 2000) Manajemen Komunikasi Proyek termasuk proses yang diperlukan untuk memastikan bahwa informasi dalam proyek dibuat dengan tepat dan cepat, baik

Lebih terperinci

Pertemuan 12 IMPLEMENTASI

Pertemuan 12 IMPLEMENTASI Pertemuan 12 IMPLEMENTASI POKOK BAHASAN Makna & Tujuan Implementasi Perencanaan Implementasi Hal Penting Dalam Implementasi Persiapan Dokumentasi Pemasangan Atau Konversi Sistem Baru Ke Sistem Lama Evaluasi

Lebih terperinci

3/17/16 Testing dan Audit Perangkat Lunak - Universitas Mercu Buana Yogyakarta

3/17/16 Testing dan Audit Perangkat Lunak - Universitas Mercu Buana Yogyakarta Dosen Pengampu: Anief Fauzan Rozi, S.Kom., M.Eng. Phone/WA: 0856 4384 6541 PIN BB: 29543EC4 Email: anief.umby@gmail.com Website: http://anief.mercubuana- yogya.ac.id 3/17/16 Testing dan Audit Perangkat

Lebih terperinci

MANAJEMEN KUALITAS PROYEK

MANAJEMEN KUALITAS PROYEK MANAJEMEN KUALITAS PROYEK 1. Manajemen Mutu Proyek Proyek Manajemen Mutu mencakup proses yang diperlukan untuk memastikan bahwa proyek akan memenuhi kebutuhan yang dilakukan. Ini mencakup "semua aktivitas

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Kerangka Penelitian Kerangka penelitian ini adalah langkah demi langkah dalam penyusunan Tugas Akhir mulai dari tahap persiapan penelitian hingga pembuatan dokumentasi

Lebih terperinci

Pengembangan Sistem Informasi

Pengembangan Sistem Informasi Pengembangan Sistem Informasi Tujuan Menjelaskan definisi pengembangan sistem dan fase dan kegiatan pada system development lifecycle (SDLC) Menjelaskan perbedaan antara model, teknik, dan metodologi pengembangan

Lebih terperinci

Pengelolaan Proyek PPSI. Part 1 Part 2 Part 3

Pengelolaan Proyek PPSI. Part 1 Part 2 Part 3 Pengelolaan Proyek S IS T E M IN F O PPSI Part 1 Part 2 Part 3 STMIK Pranata Kampus E Parungpanjang Oleh : Hasan Sanlawi, S.Kom Pertemuan 1 Sistem adalah kumpulan-kumpulan elemen-elemen yang saling berinteraksi

Lebih terperinci

MEMILIH CUSTOMER RELATIONSHIP MANAGEMENT (CRM) TERBAIK UNTUK ORGANISASI TUGAS E-BISNIS

MEMILIH CUSTOMER RELATIONSHIP MANAGEMENT (CRM) TERBAIK UNTUK ORGANISASI TUGAS E-BISNIS MEMILIH CUSTOMER RELATIONSHIP MANAGEMENT (CRM) TERBAIK UNTUK ORGANISASI TUGAS E-BISNIS disusun oleh Ganef Saputro 11.21.0565 JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER

Lebih terperinci

METODOLOGI PENELITIAN

METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Kerangka Penelitian Metodologi Penelitian merupakan langkah selanjutnya untuk memecahkan masalah yang ada, dimana penelitian ini dilaksanakan dengan melakukan beberapa

Lebih terperinci

REKAYASA PERANGKAT LUNAK MATERI TM 14

REKAYASA PERANGKAT LUNAK MATERI TM 14 MATA KULIAH: REKAYASA PERANGKAT LUNAK MATERI TM 14 Konsep dan Teknik Pemeliharaan Perangkat Lunak Pemeliharaan Korektif, Adaptif, Perfektif, Prefentif Di susun oleh: NAMA : RAHMAT JAENURI NIM : 41814120237

Lebih terperinci

Pengembangan Sistem Informasi

Pengembangan Sistem Informasi Pengembangan Sistem Informasi Tujuan Menjelaskan definisi pengembangan sistem dan fase dan kegiatan pada system development lifecycle (SDLC) Menjelaskan perbedaan antara model, teknik, dan metodologi pengembangan

Lebih terperinci

FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMASI UNIVERSITAS MERCU BUANA YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMASI UNIVERSITAS MERCU BUANA YOGYAKARTA FAKULTAS TEKNOLOGI INFORMASI UNIVERSITAS MERCU BUANA YOGYAKARTA 1 KOMPETENSI Mahasiswa mengetahui gambaran umum suatu proyek dan beberapa tahapan pengerjaan suatu proyek PROYEK PERANGKAT LUNAK - UNIVERSITAS

Lebih terperinci

Pertemuan 3 Metodologi Pengembangan Sistem Informasi

Pertemuan 3 Metodologi Pengembangan Sistem Informasi Pertemuan 3 Metodologi Pengembangan Sistem Informasi Tujuan : 1. Memahami metodologi pengembangan sistem (System Development) yang sesuai untuk sebuah proyek. 2. Memahami tugas-tugas yang perlu dilaksanakan

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI MANAJEMEN

SISTEM INFORMASI MANAJEMEN SISTEM INFORMASI MANAJEMEN Pertemuan kedelapan INSTITUT PERTANIAN BOGOR Program Keahlian Manajemen Informatika Fokus Pembahasan Implementasi, Pengujian, dan Operasional Sistem Sub Pokok Pemrograman Pengujian

Lebih terperinci

Setelah keputusan dibuat untuk pengenalan EHR, dan semua masalah dan tantangan diidentifikasi, langkah berikutnya adalah membentuk Komite Pengarah

Setelah keputusan dibuat untuk pengenalan EHR, dan semua masalah dan tantangan diidentifikasi, langkah berikutnya adalah membentuk Komite Pengarah CAPTER 4 Setelah keputusan dibuat untuk pengenalan EHR, dan semua masalah dan tantangan diidentifikasi, langkah berikutnya adalah membentuk Komite Pengarah untuk melakukan perencanaan dan pengembangan

Lebih terperinci

Ratna Wardani. Department of Electronic Engineering Yogyakarta State University

Ratna Wardani. Department of Electronic Engineering Yogyakarta State University Ratna Wardani Department of Electronic Engineering Yogyakarta State University S/W Process Model Tahapan S/W Process Model Proses S/W Materi Model Waterfall Model Prototype Model Rapid Application Development

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. tidak bisa dipisahkan dari proses bisnis, bahkan tidak jarang teknologi informasi menjadi

BAB 1 PENDAHULUAN. tidak bisa dipisahkan dari proses bisnis, bahkan tidak jarang teknologi informasi menjadi BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dewasa ini, teknologi informasi telah menjadi salah satu bagian penting yang tidak bisa dipisahkan dari proses bisnis, bahkan tidak jarang teknologi informasi menjadi

Lebih terperinci

BUSINESS CASE. Pembuatan Sistem Informasi SAU2 ( Simple Aplikasi Untuk User )

BUSINESS CASE. Pembuatan Sistem Informasi SAU2 ( Simple Aplikasi Untuk User ) BUSINESS CASE Pembuatan Sistem Informasi SAU2 ( Simple Aplikasi Untuk User ) 1.0.LATAR BELAKANG PT. ABC merupakan perusahaan produsen susu terkenal di Indonesia. Selain memiliki perusahaan yang memproduksi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada masa kini, khususnya di Indonesia perkembangan teknologi informasi, telekomunikasi dan komputer di era globalisasi semakin pesat, sesuai kebutuhan seiring dengan

Lebih terperinci

J udul Dokumen : R IWAYAT REVISI MANUAL SISTEM MANAJEMEN K3 MANUAL K3 M - SPS - P2K3. Perubahan Dokumen : Revisi ke Tanggal Halaman Perubahan

J udul Dokumen : R IWAYAT REVISI MANUAL SISTEM MANAJEMEN K3 MANUAL K3 M - SPS - P2K3. Perubahan Dokumen : Revisi ke Tanggal Halaman Perubahan Kode Dokumentasi : M SPS SMK3 Halaman : 1 dari 2 J udul Dokumen : M - SPS - P2K3 Dokumen ini adalah properti dari PT SENTRA PRIMA SERVICES Tgl Efektif : 09 Februari 2015 Dibuat Oleh, Disetujui Oleh, Andhi

Lebih terperinci

KONSEP & TEKNIK PEMELIHARAAN PERANGKAT LUNAK. Tugas ke 12 Rekayasa Perangkat Lunak

KONSEP & TEKNIK PEMELIHARAAN PERANGKAT LUNAK. Tugas ke 12 Rekayasa Perangkat Lunak KONSEP & TEKNIK PEMELIHARAAN PERANGKAT LUNAK Tugas ke 12 Rekayasa Perangkat Lunak Dibuat oleh : Dekha Sundhawati (41813120217) Dosen Pengampu : Wachyu Hari Haji, S.Kom,MM JURUSAN SISTEM INFORMASI FAKULTAS

Lebih terperinci

Layanan Pengoptimalan Cepat Dell Compellent Keterangan

Layanan Pengoptimalan Cepat Dell Compellent Keterangan Layanan Pengoptimalan Cepat Dell Compellent Keterangan Ikhtisar Layanan Keterangan Layanan ini ("Keterangan Layanan") ditujukan untuk Anda, yakni pelanggan ("Anda" atau "Pelanggan") dan pihak Dell yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang dan Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang dan Permasalahan BAB I PENDAHULUAN 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Permasalahan Perangkat lunak diartikan sebagai kumpulan instruksi yang membentuk suatu program komputer yang apabila dijalankan akan memberikan hasil

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Saat ini pelayanan kesehatan di Indonesia dianggap masih sektoral dan belum terintegrasi dengan baik. Masing-masing pusat pelayanan kesehatan bergerak dan menyelenggarakan

Lebih terperinci

MI2193 PEMROGRAMAN WEB LANJUT PHP FRAMEWORK. Created by MTA Revised by HPU

MI2193 PEMROGRAMAN WEB LANJUT PHP FRAMEWORK. Created by MTA Revised by HPU MI2193 PEMROGRAMAN WEB LANJUT PHP FRAMEWORK Created by MTA Revised by HPU SET THE FRAME, GET TO WORK Arsitektur MVC Programming-in-large Pengembangan Berbasis Komponen Framework MODEL-VIEW-CONTROLLER (MVC)

Lebih terperinci

Pengembangan Sistem Informasi

Pengembangan Sistem Informasi Pengembangan Sistem Informasi Pengembangan Sistem Dilakukan dengan menggunakan metodologi Metodologi adalah suatu proses standar yang diikuti oleh organisasi untuk melaksanakan seluruh langkah yang diperlukan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam dunia pendidikan, buku terbukti berguna sebagai salah satu sarana pendidikan dan komunikasi. Dalam kaitan inilah perpustakaan dan pelayanan perpustakaan harus

Lebih terperinci

1. Mana di bawah ini yang bukan termasuk dalam kelompok pengendalian umum:

1. Mana di bawah ini yang bukan termasuk dalam kelompok pengendalian umum: Latihan Soal 1 1. Mana di bawah ini yang bukan termasuk dalam kelompok pengendalian umum: 1 a. Pengendalian organisasi. b. Pengendalian administrative. c. Pengendalian substantive d. Pengendalian hardware

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI SISTEM Reff : Modern Systems Analysis and Design Fourth Edition Jeffrey A. Hoffer Joey F. George Joseph S. Valacich

IMPLEMENTASI SISTEM Reff : Modern Systems Analysis and Design Fourth Edition Jeffrey A. Hoffer Joey F. George Joseph S. Valacich Analisis dan Perancangan Sistem IMPLEMENTASI SISTEM Reff : Modern Systems Analysis and Design Fourth Edition Jeffrey A. Hoffer Joey F. George Joseph S. Valacich Outline Tujuan Implementasi Sistem Pemrograman/Coding

Lebih terperinci

PEMELIHARAAN SISTEM INFORMASI

PEMELIHARAAN SISTEM INFORMASI Analisis dan Perancangan Sistem PEMELIHARAAN SISTEM INFORMASI Reff : Modern Systems Analysis and Design Fourth Edition Jeffrey A. Hoffer Joey F. George Joseph S. Valacich 16-2 Proses Pemeliharaan Sistem

Lebih terperinci

PROSES DESAIN FAKULTAS ILMU KOMPUTER - UNIVERSITAS BRAWIJAYA 3/14/2017

PROSES DESAIN FAKULTAS ILMU KOMPUTER - UNIVERSITAS BRAWIJAYA 3/14/2017 PROSES DESAIN FAKULTAS ILMU KOMPUTER - UNIVERSITAS BRAWIJAYA 3/14/2017 PROSES PERANGKAT LUNAK PROSES PERANGKAT LUNAK Rekayasa perangkat lunak (RPL) adalah disiplin untuk memahami proses pengembangan perangkat

Lebih terperinci

Rama Arta Saputra A SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN PADA PT APAC INTI CORPORA BAWEN

Rama Arta Saputra A SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN PADA PT APAC INTI CORPORA BAWEN Rama Arta Saputra A21.2011.06238 SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN PADA PT APAC INTI CORPORA BAWEN Perpustakaan PT Apac Inti Corpora dalam menjalakan aktivitas dan melakukan banyak pekerjaan seperti mendata,

Lebih terperinci

Manajemen Integrasi Dalam Proyek Chapter 3. Heru Lestiawan, M.Kom

Manajemen Integrasi Dalam Proyek Chapter 3. Heru Lestiawan, M.Kom 1 Manajemen Integrasi Dalam Proyek Chapter 3 Heru Lestiawan, M.Kom Learning Objectives 2 Menggambarkan suatu kerangka keseluruhan untuk manajemen integrasi proyek yang berkaitan dengan bidang pengetahuan

Lebih terperinci

BAB I PERSYARATAN PRODUK

BAB I PERSYARATAN PRODUK BAB I PERSYARATAN PRODUK Bab ini menjelaskan gambaran secara global produk tentang perangkat lunak produk yang akan dibuat, dalam hal ini ialah migrasi sistem informasi absensi dari pemrograman terstruktur

Lebih terperinci

BAB 3 PENGUJIAN DALAM SIKLUS PENGEMBANGAN

BAB 3 PENGUJIAN DALAM SIKLUS PENGEMBANGAN BAB 3 PENGUJIAN DALAM SIKLUS PENGEMBANGAN Pengujian perangkat lunak dilakukan untuk mendapatkan suatu perangkat unak yang layak untuk digunakan. Suatu perangkat lunak yang telah selesai diujikan harus

Lebih terperinci

Hanif Fakhrurroja, MT

Hanif Fakhrurroja, MT Pertemuan 3 Sistem Informasi Manajemen Komputer: Pengertian Analisis dan Perancangan Sistem Hanif Fakhrurroja, MT PIKSI GANESHA, 2013 Hanif Fakhrurroja @hanifoza hanifoza@gmail.com Latar Belakang Latar

Lebih terperinci

PENJAMINAN KUALITAS SOFTWARE pada SIKLUS HIDUP PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK PROTOTYPING

PENJAMINAN KUALITAS SOFTWARE pada SIKLUS HIDUP PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK PROTOTYPING PENJAMINAN KUALITAS SOFTWARE pada SIKLUS HIDUP PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK PROTOTYPING M. Nasrullah (5209100704) Jurusan Sistem Informasi, Fakultas Teknologi Informasi, Institut Teknologi Sepuluh Nopember

Lebih terperinci

Contoh template Master Project Plan untuk Microsoft Solutions Framework Oleh: Alberto Aden Berdasarkan: MSF v3 Templates 2002 Microsoft Corporation

Contoh template Master Project Plan untuk Microsoft Solutions Framework Oleh: Alberto Aden Berdasarkan: MSF v3 Templates 2002 Microsoft Corporation Contoh template Master Project Plan untuk Microsoft Solutions Framework Oleh: Alberto Aden Berdasarkan: MSF v3 Templates 2002 Microsoft Corporation Catatan: Teks yang berwarna biru adalah teks yang harus

Lebih terperinci

PENGENDALIAN SISTEM KOMPUTERISASI PERSPEKTIF MANAJEMEN. DOSEN : Ir. I. Joko Dewanto & H. Febriana Hendiono, SE, MM

PENGENDALIAN SISTEM KOMPUTERISASI PERSPEKTIF MANAJEMEN. DOSEN : Ir. I. Joko Dewanto & H. Febriana Hendiono, SE, MM PENGENDALIAN SISTEM KOMPUTERISASI PERSPEKTIF MANAJEMEN DOSEN : Ir. I. Joko Dewanto & H. Febriana Hendiono, SE, MM Pengendalian Perspektif Manajemen Adalah sistem pengendalian intern komputer yang berlaku

Lebih terperinci

Tulisan ini bersumber dari : WikiPedia dan penulis mencoba menambahkan

Tulisan ini bersumber dari : WikiPedia dan penulis mencoba menambahkan Tulisan ini bersumber dari : WikiPedia dan penulis mencoba menambahkan Control Objectives for Information and related Technology (COBIT) adalah seperangkat praktik terbaik (kerangka) untuk teknologi informasi

Lebih terperinci

Waktu yang lebih efisien. Lebih Aman. Memahami dan Memilih Tool Manajemen Network

Waktu yang lebih efisien. Lebih Aman. Memahami dan Memilih Tool Manajemen Network Memahami dan Memilih Tool Manajemen Network Mengapa memahami dan memilih Tool Manajemen network begitu penting? antara pemakaian dan performa berbagai macam tool manajemen network dalam grafik ditunjukkan

Lebih terperinci

Kontrak Kuliah. Desain Sistem. Edi Sugiarto, S.Kom, M.Kom

Kontrak Kuliah. Desain Sistem. Edi Sugiarto, S.Kom, M.Kom Kontrak Kuliah Desain Sistem Edi Sugiarto, S.Kom, M.Kom Desain Sistem Setelah tahap analisis selesai, maka analis sistem mendapatkan gambaran dengan jelas apa yang harus dikerjakan. Setelah itu tiba waktunya

Lebih terperinci

Perbedaan pengembangan software dengan pengembangan sistem informasi

Perbedaan pengembangan software dengan pengembangan sistem informasi Perbedaan pengembangan software dengan pengembangan sistem informasi Oleh : SITI JAMILLAH Setiap perusahaan senantiasa melakukan pengembangan terhadap sistemnya untuk memperbaiki sistem yang lama yang

Lebih terperinci

STANDARD OPERATING PROCEDURE

STANDARD OPERATING PROCEDURE JUDUL KEAMANAN JARINGAN 01 Agustus KEAMANAN JARINGAN Disiapkan oleh, Diperiksa oleh, Disahkan oleh, Mahmud, S.Kom., M.Kom. Meidyan Permata Putri, M.Kom. Benedictus Effendi, S.T., M.T. Kepala Sekretaris

Lebih terperinci

1 BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

1 BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penerimaan siswa baru merupakan salah satu proses yang ada di instansi pendidikan seperti sekolah yang berguna untuk menyaring calon siswa yang terpilih sesuai kriteria

Lebih terperinci

Ringkasan Chapter 12 Developing Business/ IT Solution

Ringkasan Chapter 12 Developing Business/ IT Solution TUGAS SISTEM INFORMASI MANAJEMEN Dosen : Dr. Ir. Arif Imam Suroso, M.Sc Ringkasan Chapter 12 Developing Business/ IT Solution Oleh : Shelly Atriani Iskandar P056121981.50 KELAS R50 PROGRAM PASCA SARJANA

Lebih terperinci

REKAYASA PERANGKAT LUNAK

REKAYASA PERANGKAT LUNAK MODUL 2 REKAYASA PERANGKAT LUNAK Tujuan : lunak Mahasiswa mengenal dan memahami konsep dasar kerekayasaan perangkat Materi : Pandangan umum tentang rekayasa perangkat lunak Proses, metode dan alat bantu

Lebih terperinci

System Development Life Cycle (SDLC)

System Development Life Cycle (SDLC) System Development Life Cycle (SDLC) SI-215 Analisa & Desain Sistem Informasi I Rosa Ariani Sukamto Permasalahan Perangkat Lunak Software used, but criticized or dropped 19% Software delivered and used

Lebih terperinci

INFRASTRUCTURE SECURITY

INFRASTRUCTURE SECURITY INFRASTRUCTURE SECURITY 1 WHAT S INFRASTRUCTURE?? Infrastruktur = prasarana, yaitu segala sesuatu yg merupakan penunjang utama terselenggaranya suatu proses. Kebutuhan dasar pengorganisasian sistem sebagai

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI

BAB 2 LANDASAN TEORI BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1. Latar Belakang CMMI (Capability Maturity Model Integration) Menurut Dennis M. Ahern, Aaron Clouse, dan Richard Turner, dalam buku mereka yang berjudul CMMI Distilled: A Practical

Lebih terperinci

Mengenal Joomla. 3.1 Sejarah Joomla

Mengenal Joomla. 3.1 Sejarah Joomla Mengenal Joomla Agar mendapatkan pandangan yang lengkap tentang Joomla, mau tidak mau, Anda harus mengenal terlebih dahulu Joomla. Karena seperti kata peribahasa, tak kenal maka tak cinta. Oleh karena

Lebih terperinci

TESTING DAN IMPLEME NTASI. Lukman Hakim SISTEM

TESTING DAN IMPLEME NTASI. Lukman Hakim SISTEM TESTING DAN IMPLEME NTASI Lukman Hakim SISTEM Review Materi 1 Testing Sudut Pandang testing POSISI TESTING PADA SIKLUS HIDUP PENGEMBANGAN SISTEM SIKLUS HIDUP PENGEMBANGAN SISTEM (SDLC) Disebut juga System

Lebih terperinci

BAB 5 FAKTOR PENGUJIAN

BAB 5 FAKTOR PENGUJIAN BAB 5 FAKTOR PENGUJIAN Faktor pengujian adalah hal-hal (faktor-faktor) yang diperhatikan selama pengujian. Terdapat 15 faktor di dalam pengujian, tetapi tidak semua faktor yang mungkin digunakan, hal ini

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang CV Rafa Putra Perdana adalah perusahaan swasta yang bergerak di bidang jasa dan dagang yang memiliki beberapa divisi usaha tiga diantaranya adalah General Trading (Perdagangan

Lebih terperinci

BAB V PENGEMBANGAN SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN

BAB V PENGEMBANGAN SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN BAB V PENGEMBANGAN SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN A. Tujuan Pengambangan Sistem Performance (kinerja), dapat diukur dengan 2 parameter yaitu throughput dan respon time. Throughput adalah banyaknya transaksi

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Perkembangan software sekarang ini sudah semakin maju. Banyak softwaresoftware

I. PENDAHULUAN. Perkembangan software sekarang ini sudah semakin maju. Banyak softwaresoftware I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan software sekarang ini sudah semakin maju. Banyak softwaresoftware yang berkualitas telah diciptakan. Permintaan terhadap software dalam negeri pun meningkat.

Lebih terperinci

STMIK AMIKOM YOGYAKARTA

STMIK AMIKOM YOGYAKARTA STMIK AMIKOM YOGYAKARTA METODOLOGI PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK Donni Prabowo @donnipra donnipra.com WATERFALL WATERFALL : Summary Classic Life Cycle atau model Waterfall merupakan model yang paling banyak

Lebih terperinci

Pengembangan Perangkat Lunak. Fakultas Ilmu Komputer dan Teknologi Informasi Jurusan Sistem Informasi Univesitas Gunadarma

Pengembangan Perangkat Lunak. Fakultas Ilmu Komputer dan Teknologi Informasi Jurusan Sistem Informasi Univesitas Gunadarma Pengembangan Perangkat Lunak Fakultas Ilmu Komputer dan Teknologi Informasi Jurusan Sistem Informasi Univesitas Gunadarma Tujuan Pembelajaran Memahami langkah-langkah agar dapat mengorganisir pengembangan

Lebih terperinci

TOOL PENGUJIAN OVERVIEW

TOOL PENGUJIAN OVERVIEW TOOL PENGUJIAN Dalam duapuluh tahun terakhir sebagian besar usaha pengembangan dikeluarkan dalam prosesproses pengembangan yang mengharuskan adanya aktifitas pengujian terutama secara manual dan seringkali

Lebih terperinci

BAB l Pengujian Perangkat Lunak

BAB l Pengujian Perangkat Lunak BAB l Pengujian Perangkat Lunak 1.1 Pengertian Pengujian Pengujian Perangkat Lunak (Software Testing) adalah suatu teknik yang digunakan untuk menentukan bahwa perangkat lunak yang dihasilkan telah memecahkan

Lebih terperinci

Tugas Etika Profesi. Nama : Fabiola Ratih P.U NPM : Kelas : B. Jenis-jenis Profesi di bidang IT :

Tugas Etika Profesi. Nama : Fabiola Ratih P.U NPM : Kelas : B. Jenis-jenis Profesi di bidang IT : Nama : Fabiola Ratih P.U NPM : 2005110040 Kelas : B Jenis-jenis Profesi di bidang IT : Tugas Etika Profesi 1. IT Support Officer 1. D3 / S1 bidang Ilmu Komputer 2. Mahir Windows System, Linux System, Networking,

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI. Penelitian ini dimulai dengan studi literatur dari teori-teori yang

BAB III METODOLOGI. Penelitian ini dimulai dengan studi literatur dari teori-teori yang BAB III METODOLOGI 3.1 Kerangka Penelitian Penelitian ini dimulai dengan studi literatur dari teori-teori yang berhubungan dengan CNS/ATM khususnya bagian ADS-B Flight Monitoring. Observasi dan wawancara

Lebih terperinci

MODEL DESAIN & DOKUMENTASI DESAIN

MODEL DESAIN & DOKUMENTASI DESAIN MODEL DESAIN & DOKUMENTASI DESAIN Tugas ke 9 Rekayasa Perangkat Lunak Dibuat oleh : Dekha Sundhawati (41813120217) Dosen Pengampu : Wachyu Hari Haji, S.Kom,MM JURUSAN SISTEM INFORMASI FAKULTAS ILMU KOMPUTER

Lebih terperinci

Struktur Organisasi. PT. Akari Indonesia. Pusat dan Cabang. Dewan Komisaris. Direktur. General Manager. Manajer Sumber Daya Manusia Kepala Cabang

Struktur Organisasi. PT. Akari Indonesia. Pusat dan Cabang. Dewan Komisaris. Direktur. General Manager. Manajer Sumber Daya Manusia Kepala Cabang 134 Struktur Organisasi PT. Akari Indonesia Pusat dan Cabang Dewan Komisaris Direktur Internal Audit General Manager Manajer Pemasaran Manajer Operasi Manajer Keuangan Manajer Sumber Daya Manusia Kepala

Lebih terperinci

BAB 4 HASIL PENELITIAN DAN EVALUASI. Kuesioner yang dibuat mencakup 15 bagian dari IT Risk Management yang. 6. Rencana Kontingensi/Pemulihan Bencana

BAB 4 HASIL PENELITIAN DAN EVALUASI. Kuesioner yang dibuat mencakup 15 bagian dari IT Risk Management yang. 6. Rencana Kontingensi/Pemulihan Bencana BAB 4 HASIL PENELITIAN DAN EVALUASI 4.1 Temuan dan Rekomendasi Kuesioner yang dibuat mencakup 15 bagian dari IT Risk Management yang terdapat dalam OCTAVE-S yang meliputi : 1. Kesadaran keamanan dan pelatihan

Lebih terperinci