Sunan Ampel memiliki silsilah hingga sampai ke Nabi Muhammad SAW, yaitu : * Sunan Raden Sayyid Ahmad Rahmatillah bin

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Sunan Ampel memiliki silsilah hingga sampai ke Nabi Muhammad SAW, yaitu : * Sunan Raden Sayyid Ahmad Rahmatillah bin"

Transkripsi

1 Sunan Ampel pada masa kecilnya menurut Babad Tanah Jawi dan Silsilah Sunan Kudus, bernama Raden Rahmat, lahir pada tahun 1401 di Champa. Nama Ampel sendiri, diidentikkan dengan nama tempat dimana ia lama bermukim. Di daerah Ampel atau Ampel Denta, wilayah yang kini menjadi bagian dari Surabaya ( kota Wonokromo sekarang) Banyak riwayat yang menjelaskan bahwa Raden Rahmat adalah putra Maulana Malik Ibrahim. Menurut beberapa riwayat, nama Maulana Malik Ibrahim juga dikenal sebagai Ibrahim Asmarakandi yang berasal dari Champa dan menjadi raja di sana. Ibrahim Asmarakandi. Sunan Ampel memiliki silsilah hingga sampai ke Nabi Muhammad SAW, yaitu : * Sunan Raden Sayyid Ahmad Rahmatillah bin * Maulana Malik Ibrahim Asmoro bin * Syaikh Jumadil Jamaluddin Akbar Khan bin 1 / 5

2 * Ahmad Jalaludin Khan bin * Abdullah Khan bin * Abdul Malik Al-Muhajir (Nasrabad,India) bin * Alawi Ammil Faqih (Hadhramaut) bin * Muhammad Sohib Mirbath (Hadhramaut) * Ali Kholi' Qosam bin * Alawi Ats-Tsani bin * Muhammad Sohibus Saumi'ah bin * Alawi Awwal bin * Ubaidullah bin * Ahmad al-muhajir bin 2 / 5

3 * Isa Ar-Rumi bin * Muhammad An-Naqib bin * Ali Uraidhi bin * Ja'far ash-shadiq bin * Muhammad al-baqir bin * Ali Zainal Abidin bin * Imam Husain bin * Ali bin Abi Thalib dan Fatimah az-zahra bin Muhammad Jadi, Sunan Ampel memiliki darah Uzbekistan dan Champa dari sebelah ibu. Tetapi dari ayah leluhur mereka adalah keturunan langsung dari Ahmad al-muhajir, Hadhramaut. Bermakna mereka termasuk keluarga besar Saadah BaAlawi. Sejarah dakwah Beberapa versi menyatakan bahwa Sunan Ampel masuk ke pulau Jawa pada tahun 1443 M bersama Sayid Ali Murtadho, sang adik. Tahun 1440, sebelum ke Jawa, mereka singgah dulu di Palembang. Setelah tiga tahun di Palembang, kemudian ia melabuh ke daerah Gresik. 3 / 5

4 Dilanjutkan pergi ke Majapahit menemui bibinya, seorang putri dari Campa, bernama Dwarawati, yang dipersunting salah seorang raja Majapahit beragama Hindu bergelar Prabu Sri Kertawijaya. Sunan Ampel menikah dengan putri seorang adipati di Tuban yang bernama Arya Reja, putrinya yaitu Nyi Ageng Manila. Dari perkawinannya itu dia dikaruniai beberapa putera dan puteri, yaitu: Putri Nyai Ageng Maloka, Maulana Makdum Ibrahim (Sunan Bonang), Syarifuddin (Sunan Drajat) dan Syarifah, yang merupakan ibu dari Sunan Kudus. Ketika Kesultanan Demak (25 kilometer arah selatan kota Kudus) hendak didirikan, Sunan Ampel turut membidani lahirnya kerajaan Islam pertama di Jawa itu. Dia pula yang menunjuk muridnya Raden Patah, putra dari Prabu Brawijaya V raja Majapahit, untuk menjadi Sultan Demak tahun 1475 M. Di Ampel Denta yang berawa-rawa, daerah yang dihadiahkan Raja Majapahit, ia membangun mengembangkan pondok pesantren. Mula-mula ia merangkul masyarakat sekitarnya. Pada pertengahan Abad 15, pesantren tersebut menjadi sentra pendidikan yang sangat berpengaruh di wilayah Nusantara bahkan mancanegara. Di antara para santrinya adalah Sunan Giri dan Raden Patah. Para santri tersebut kemudian disebarnya untuk berdakwah ke berbagai pelosok Jawa dan Madura. Sunan Ampel menganut fikih mahzab Hanafi. Namun, pada para santrinya, ia hanya memberikan pengajaran sederhana yang menekankan pada penanaman akidah dan ibadah. Dia-lah yang mengenalkan istilah "Mo Limo" (moh main, moh ngombe, moh maling, moh madat, moh madon). Yakni seruan untuk "tidak berjudi, tidak minum minuman keras, tidak mencuri, tidak menggunakan narkotik, dan tidak berzina." Sunan Ampel turut membidani lahirnya kerajaan Islam pertama di Jawa itu. Ia pula yang menunjuk muridnya Raden Patah, putra dari Prabu Brawijaya V raja Majapahit, untuk menjadi Sultan Demak tahun 1475 M. Dan kemudian pada 1479, Sunan Ampel mendirikan Mesjid Agung Demak. 4 / 5

5 Sunan Ampel diperkirakan wafat pada tahun 1481 di Demak dan dimakamkan di sebelah barat Masjid Ampel, Surabaya. (tim adangdaradjatun.com/dari berbagai sumber) 5 / 5

CYBERMEDIA. Disusun Guna Memenuhi Tugas Mata Kuliah : Cybermadia Dosen Pengampu: Bpk. Saptoni M A. Disusun Oleh : Nurhana Marantika ( )

CYBERMEDIA. Disusun Guna Memenuhi Tugas Mata Kuliah : Cybermadia Dosen Pengampu: Bpk. Saptoni M A. Disusun Oleh : Nurhana Marantika ( ) CYBERMEDIA Disusun Guna Memenuhi Tugas Mata Kuliah : Cybermadia Dosen Pengampu: Bpk. Saptoni M A Disusun Oleh : Nurhana Marantika (05210032) JURUSAN KOMUNIKASI DAN PENYIARAN ISLAM FKULTAS DAKWAH UNIVERSITAS

Lebih terperinci

Walisongo. Walisongo berarti sembilan orang wali

Walisongo. Walisongo berarti sembilan orang wali Walisongo Walisongo berarti sembilan orang wali Mereka adalah Maulana Malik Ibrahim, Sunan Ampel, Sunan Giri, Sunan Bonang, Sunan Dradjad, Sunan Kalijaga, Sunan Kudus, Sunan Muria, serta Sunan Gunung Jati.

Lebih terperinci

Makam Sunan Giri dan Maulana Malik Ibrahim di Gresik Selasa, 11 Agustus :50

Makam Sunan Giri dan Maulana Malik Ibrahim di Gresik Selasa, 11 Agustus :50 Sunan giri dimasa mudanya bernama Joko Samodro, Juga raden Paku, kemudian diberi julukan oleh Raden Rakhmad dan karena keistimewaannya yang dimiliki oleh Raden Rakhmad, Oleh sunan ampel diberi nama ainul

Lebih terperinci

BAB III WISATA RELIGI SUNAN AMPEL SURABAYA. adalah gelar kewalian dari kata dalam bahasa Jawa Susuhunan yang artinya

BAB III WISATA RELIGI SUNAN AMPEL SURABAYA. adalah gelar kewalian dari kata dalam bahasa Jawa Susuhunan yang artinya 33 BAB III WISATA RELIGI SUNAN AMPEL SURABAYA A. Sejarah Kedatangan Sunan Ampel 1 Siapa sebenarnya Sunan Ampel? Sunan Ampel hanyalah julukan, Sunan adalah gelar kewalian dari kata dalam bahasa Jawa Susuhunan

Lebih terperinci

Sejarah Sembilan Wali / Walisongo (wali9)

Sejarah Sembilan Wali / Walisongo (wali9) Sejarah Sembilan Wali / Walisongo (wali9) Walisongo berarti sembilan orang wali Mereka adalah Maulana Malik Ibrahim, Sunan Ampel, Sunan Giri, Sunan Bonang, Sunan Dradjad, Sunan Kalijaga, Sunan Kudus, Sunan

Lebih terperinci

Wali Songo. 1.Sunan Bonang

Wali Songo. 1.Sunan Bonang 1.Sunan Bonang Ia anak Sunan Ampel, yang bererti juga cucu Maulana Malik Ibrahim. Nama kecilnya adalah Raden Makdum Ibrahim. Lahir 1465 M dari seorang perempuan bernama Nyi Ageng Manila, puteri seorang

Lebih terperinci

ARSITEKTUR ISLAM PROSES MASUK DAN BERKEMBANGNYA AGAMA DAN KEBUDAYAAN ISLAM DI INDONESIA

ARSITEKTUR ISLAM PROSES MASUK DAN BERKEMBANGNYA AGAMA DAN KEBUDAYAAN ISLAM DI INDONESIA ARSITEKTUR ISLAM PROSES MASUK DAN BERKEMBANGNYA AGAMA DAN KEBUDAYAAN ISLAM DI INDONESIA Dra. Dwi Hartini Proses Masuk dan Berkembangnya Agama dan Kebudayaan Islam di Indonesia Ahmad Mansur, Suryanegara

Lebih terperinci

BAB III SUNAN AMPEL. An entrance to the tomb of Sunan Ampel, Surabaya <

BAB III SUNAN AMPEL. An entrance to the tomb of Sunan Ampel, Surabaya < If Maulana Malik Ibrahim community in Java, then Sunan Ampel of Surabaya is recognized as the figure who cultivated and consolidated the influence of his predecessor. Tradition has it that Sunan Ampel

Lebih terperinci

KERAJAAN DEMAK. Berdirinya Kerajaan Demak

KERAJAAN DEMAK. Berdirinya Kerajaan Demak KERAJAAN DEMAK Berdirinya Kerajaan Demak Pendiri dari Kerajaan Demak yakni Raden Patah, sekaligus menjadi raja pertama Demak pada tahun 1500-1518 M. Raden Patah merupakan putra dari Brawijaya V dan Putri

Lebih terperinci

TOKOH PENYIAR AGAMA ISLAM BERIKUT WILAYAHNYA ENCEP SUPRIATNA

TOKOH PENYIAR AGAMA ISLAM BERIKUT WILAYAHNYA ENCEP SUPRIATNA TOKOH PENYIAR AGAMA ISLAM BERIKUT WILAYAHNYA ENCEP SUPRIATNA WILAYAH BANTEN Menurut berita dari Tome Pires (1512-1515) menyebutkan bahwa di daerah Cimanuk, kota pelabuhan dan batas kerajaan Sunda dan Cirebon

Lebih terperinci

Rp ,- / Pax START FROM SURABAYA NO MEAL AND HOTEL SERVICE

Rp ,- / Pax START FROM SURABAYA NO MEAL AND HOTEL SERVICE HARI 01 : SURABAYA Rp. 425.000,- / Pax START FROM SURABAYA NO MEAL AND HOTEL SERVICE 20.00 Start dari Surabaya, langsung kami ajak ke Taman Bungkul untuk berkunjung ke makam Sunan Bungkul (mempunyai nama

Lebih terperinci

BAB III DATA. 3.1 Pengertian Media Pengajaran.

BAB III DATA. 3.1 Pengertian Media Pengajaran. BAB III DATA 3.1 Pengertian Media Pengajaran. Media berasal dari bahasa latin Medium yang bearti perantara yang dipakai untuk menunjukkan alat komunikasi. Pendapat para ahli tentang Media Pengajaran: Menurut

Lebih terperinci

BAB IV PENYAJIAN DATA DAN ANALISIS DATA. dari 15 orang perempuan dan 15 orang laki-laki. Berikut daftar responden.

BAB IV PENYAJIAN DATA DAN ANALISIS DATA. dari 15 orang perempuan dan 15 orang laki-laki. Berikut daftar responden. BAB IV PENYAJIAN DATA DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Subyek Dan Lokasi Penelitian 1. Deskripsi Subyek Penelitian Responden merupakan orang yang memberikan jawaban melalui angket. Adapun jumlah dari responden

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM OBJEK PENELITIAN. Jawa, wilayah Kabupaten Tuban meliputi wilayah daratan dan lautan, luas

BAB IV GAMBARAN UMUM OBJEK PENELITIAN. Jawa, wilayah Kabupaten Tuban meliputi wilayah daratan dan lautan, luas BAB IV GAMBARAN UMUM OBJEK PENELITIAN A. Gambaran Umum Kabupaten Tuban Kabupaten Tuban merupakan kabupaten dari 38 kabupaten di Provinsi Jawa Timur. Kabupaten Tuban berada di jalur pantai utara (pantura)

Lebih terperinci

KEARIFAN BUDAYA JAWA PADA RITUAL KEAGAMAAN KOMUNITAS HIMPUNAN PENGHAYAT KEPERCAYAAN (HPK) DI DESA ADIPALA DAN DAUN LUMBUNG CILACAP JAWA TENGAH

KEARIFAN BUDAYA JAWA PADA RITUAL KEAGAMAAN KOMUNITAS HIMPUNAN PENGHAYAT KEPERCAYAAN (HPK) DI DESA ADIPALA DAN DAUN LUMBUNG CILACAP JAWA TENGAH KEARIFAN BUDAYA JAWA PADA RITUAL KEAGAMAAN KOMUNITAS HIMPUNAN PENGHAYAT KEPERCAYAAN (HPK) DI DESA ADIPALA DAN DAUN LUMBUNG CILACAP JAWA TENGAH Hasil Penelitian Kompetitif Dosen Dan Mahasiswa Lembaga Penelitian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Rumusan Masalah Tujuan

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Rumusan Masalah Tujuan BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Sesuai dengan berkembangnya zaman, kita perlu tahu tentang sejarahsejarah perkembangan agama dan kebudayaan di Indonesia. Dengan mempelajarinya kita tahu tentang sejarah-sejarahnya

Lebih terperinci

JURNAL STUDI TENTANG PERAN SYAIKH JUMADIL KUBRO DALAM PENYEBARAN AGAMA ISLAM DI IBU KOTA KERAJAAN MAJAPAHIT PADA ABAD KE-14 M

JURNAL STUDI TENTANG PERAN SYAIKH JUMADIL KUBRO DALAM PENYEBARAN AGAMA ISLAM DI IBU KOTA KERAJAAN MAJAPAHIT PADA ABAD KE-14 M JURNAL STUDI TENTANG PERAN SYAIKH JUMADIL KUBRO DALAM PENYEBARAN AGAMA ISLAM DI IBU KOTA KERAJAAN MAJAPAHIT PADA ABAD KE-14 M STUDY ABOUT SYAIKH JUMADIL KUBRO IN ROLE OF ISLAMIC SPREAD IN CAPITAL CITY

Lebih terperinci

UPT Perpustakaan ISI Yogyakarta LAMPIRAN

UPT Perpustakaan ISI Yogyakarta LAMPIRAN LAMPIRAN KELUARGA : PANGERAN CAKRABUWANA (R.WALANGSUNGSANG/HAJI ABDULLAH IMAN/KI SAMADULLAH) KUWU CARUBAN LARANG KE II 1423 1529 No Sumber : Purwaka Caruban Nagari. NAMA TAHUN ISTRI/SUAMI KAWIN NAMA AYAH/IBU

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang memiliki potensi wisata, seperti: Bandung, Yogyakarta, Bali, dan

BAB I PENDAHULUAN. yang memiliki potensi wisata, seperti: Bandung, Yogyakarta, Bali, dan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Di era yang semakin modern ini, pariwisata sedang menjadi bahan pembicaraan serta menjadi suatu tren bagi masyarakat di seluruh dunia. Semua belahan masyarakat

Lebih terperinci

TOKOH-TOKOH YANG MENYEBARKAN AGAMA ISLAM DI INDONESIA

TOKOH-TOKOH YANG MENYEBARKAN AGAMA ISLAM DI INDONESIA TOKOH-TOKOH YANG MENYEBARKAN AGAMA ISLAM DI INDONESIA DITUJUKAN UNTUK MEMENUHI TUGAS MATA PELAJARAN SEJARAH Disusun Oleh : 1. Alifia Lulu Salsabilla 2. Hapsah Aulia Azzahra 3. Siti Nurqoriah Habibah 4.

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Islam datang selalu mendapat sambutan yang baik. Begitu juga dengan. kedatangan Islam di Indonesia khususnya di Samudera Pasai.

I. PENDAHULUAN. Islam datang selalu mendapat sambutan yang baik. Begitu juga dengan. kedatangan Islam di Indonesia khususnya di Samudera Pasai. I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Islam adalah agama yang damai, dimana agama ini mengajarkan keharusan terciptanya keseimbangan hidup jasmani maupun rohani sehingga dimanapun Islam datang selalu

Lebih terperinci

SEJARAH PERKEMBANGAN ISLAM DI NUSANTARA

SEJARAH PERKEMBANGAN ISLAM DI NUSANTARA SEJARAH PERKEMBANGAN ISLAM DI NUSANTARA Penyebaran Islam di Indonesia tidak terlepas dari peran saudagar muslim, ulama dan mubaligh melalui proses perdagangan, hubungan sosial dan pendidikan. Para ulama

Lebih terperinci

BAB III STUDI EMPIRIS

BAB III STUDI EMPIRIS BAB III STUDI EMPIRIS A. Gambaran Lokasi 1. Letak Geografis Makam Syekh Abdullah Asy ari Secara geografis makam Syekh Abdullah Asy ari berada ditengahtengah kota Tuban, tepatnya di Desa Bejagung, Kecamatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang B. Rumusan Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang B. Rumusan Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sejarah islam si pulau Jawa telah berlangsung sangat lama. Selama perjalanan tersebut banyak hal-hal yang terjadi pada masa itu, diantaranya yaitu dialog antar kebudayaan.

Lebih terperinci

ORNAMEN MASJID AGUNG BAITURRAHMAN BANYUWANGI

ORNAMEN MASJID AGUNG BAITURRAHMAN BANYUWANGI ORNAMEN MASJID AGUNG BAITURRAHMAN BANYUWANGI QOLBUN muallaqun fiil masaajid; selalu saja mencintai masjid, dan hatinya menyatu dengan masjid. Inilah harapan yang selama pembangunan Masjid Agung Baiturrahman

Lebih terperinci

BAB III MASUKNYA ISLAM DAN DAKWAH SYEKH IBRAHIM ASMARAQONDHI DI TUBAN

BAB III MASUKNYA ISLAM DAN DAKWAH SYEKH IBRAHIM ASMARAQONDHI DI TUBAN 26 BAB III MASUKNYA ISLAM DAN DAKWAH SYEKH IBRAHIM ASMARAQONDHI DI TUBAN A. Masunya Islam Di Tuban Perkembangan agama Islam di Indonesia secara umum dapat dibagi menjadi tiga fase yaitu: 1. Fase singgahnya

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN(RPP) SIKLUS I

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN(RPP) SIKLUS I 108 Lampiran 1. RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN(RPP) SIKLUS I Sekolah : SMP N 1 Saptosari Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial Kelas/ Semester : VII/2 Standar Kompetensi : 5. Memahami perkembangan

Lebih terperinci

AWAL ISLAM Islam Islam Ajaran Islam Kemudian pada tahun 622 M

AWAL ISLAM Islam Islam Ajaran Islam Kemudian pada tahun 622 M AWAL ISLAM Islam tumbuh di kawasan Arab bagian tengah dalam zaman Jahiliyyah, masa dimana masyarakat tidak mengenal hukum dan norma moral. Islam menyebar ke penjuru dunia terutama di Timur Tengah. Ajaran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. (abad ke-13 M) dengan mengganti agama-agama sebelumnya yang telah

BAB I PENDAHULUAN. (abad ke-13 M) dengan mengganti agama-agama sebelumnya yang telah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Agama Islam mulai masuk ke Nusantara pada zaman madya Indonesia (abad ke-13 M) dengan mengganti agama-agama sebelumnya yang telah dipeluk oleh masyarakat setempat. Agama

Lebih terperinci

KERAJAAN SAMUDERA PASAI

KERAJAAN SAMUDERA PASAI KERAJAAN SAMUDERA PASAI Kerajaan Islam pertama di Indonesia, didirikan oleh Nazimuddin Al-Kamil dan Sultan Malik As-Saleh yang bergelar Marah Sile. Buktinya adalah terdapatnya makam bercirikan Islam dari

Lebih terperinci

BAB II SITUS AMPEL DAN LINGKUNGANNYA. melewati gapura. Terdapat lima gapura (pintu gerbang) yang merupakan

BAB II SITUS AMPEL DAN LINGKUNGANNYA. melewati gapura. Terdapat lima gapura (pintu gerbang) yang merupakan 20 BAB II SITUS AMPEL DAN LINGKUNGANNYA A. Situs Ampel I. Gapura Sebelum nenuju masjid dan makam sunan ampel terlebih dahulu kita melewati gapura. Terdapat lima gapura (pintu gerbang) yang merupakan symbol

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN BAB V KESIMPULAN DAN SARAN Bab ini merupakan kesimpulan dari penulisan skripsi yang berjudul Peranan Syaikh KH. Asnawi dalam Menyebarkan Agama Islam di Caringin Banten Pada Tahun 1865 1937. Kesimpulan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. politik kekuasaan dan sebagainya. Pelopor dakwah di Jawa, yang terkenal

BAB I PENDAHULUAN. politik kekuasaan dan sebagainya. Pelopor dakwah di Jawa, yang terkenal 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Penyebaran agama Islam ke Nusantara pertama kalinya dilakukan dengan menggunakan berbagai macam cara dan saluran, perdagangan, politik kekuasaan dan sebagainya.

Lebih terperinci

Pengaruh Islam dalam Kepemimpinan Indonesia

Pengaruh Islam dalam Kepemimpinan Indonesia Pengaruh Islam dalam Kepemimpinan Indonesia PROSES MASUK DAN BERKEMBANG NYA AGAMA DAN KEBUDAYAAN ISLAM DI INDONESIA Pada akhir abad ke-13, pengaruh Islam dari Timur Tengah berkembang pesat di Nusantara.

Lebih terperinci

BAB III SEJARAH HIDUP PIMPINAN PONDOK PESANTREN ROUDHOTUL MUTA ALIMIN. KH.Usman al-ishaqi adalah putra dari KH.Munadi hasil perkawinannya

BAB III SEJARAH HIDUP PIMPINAN PONDOK PESANTREN ROUDHOTUL MUTA ALIMIN. KH.Usman al-ishaqi adalah putra dari KH.Munadi hasil perkawinannya 47 BAB III SEJARAH HIDUP PIMPINAN PONDOK PESANTREN ROUDHOTUL MUTA ALIMIN A. Biografi KH.Usman Al-Ishaqi KH.Usman al-ishaqi adalah putra dari KH.Munadi hasil perkawinannya dengan wanita yang bernama ibu

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Kerajaan Mataram merupakan salah satu kerajaan berbasis agraris/pertanian

I. PENDAHULUAN. Kerajaan Mataram merupakan salah satu kerajaan berbasis agraris/pertanian 1 I. PENDAHULUAN A. Latar belakang Kerajaan Mataram merupakan salah satu kerajaan berbasis agraris/pertanian yang ada di Jawa. Sebelum daerah ini menjadi salah satu kerajaan yang berbasis Islam, di daerah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Jawa menganut kepercayaan animisme dan dinamisme. Selain itu, masyarakat Jawa

BAB I PENDAHULUAN. Jawa menganut kepercayaan animisme dan dinamisme. Selain itu, masyarakat Jawa BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Jauh sebelum Islam masuk ke tanah Jawa, kebanyakan masyarakat tanah Jawa menganut kepercayaan animisme dan dinamisme. Selain itu, masyarakat Jawa juga sudah

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN SEMARANG NOMOR 1 TAHUN 2013 TENTANG HARI JADI KABUPATEN SEMARANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SEMARANG,

PERATURAN DAERAH KABUPATEN SEMARANG NOMOR 1 TAHUN 2013 TENTANG HARI JADI KABUPATEN SEMARANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SEMARANG, BUPATI SEMARANG PERATURAN DAERAH KABUPATEN SEMARANG NOMOR 1 TAHUN 2013 TENTANG HARI JADI KABUPATEN SEMARANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SEMARANG, Menimbang : a. bahwa berdasarkan catatan dan

Lebih terperinci

NASKAH DRAMA SEJARAH BERDIRINYA KERAJAAN DEMAK

NASKAH DRAMA SEJARAH BERDIRINYA KERAJAAN DEMAK NASKAH DRAMA SEJARAH BERDIRINYA KERAJAAN DEMAK Kerajaan Majapahit berada di ambang kehancuran. Keadaan pemerintahan kacau balau. Para pejabat kerajaan saling berebut kekuasaan dan kekayaan. Rakyat kecil

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tunduk dengan hormat dan ta dzim. Untuk menunjukkan suatu tempat. 1

BAB I PENDAHULUAN. tunduk dengan hormat dan ta dzim. Untuk menunjukkan suatu tempat. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Masjid jika dilihat dari perkataanya berasal dari bahasa Arab, diambil dari kata Sajada, yasjudu, sajadan. Kata sajada artinya besujud, patuh, taat, serta tunduk dengan

Lebih terperinci

Strategi Dakwah dan Perkembangan Islam di Indonesia Mata Kuliah. Studi Materi Pendidikan Agama Islam SMA/SMK

Strategi Dakwah dan Perkembangan Islam di Indonesia Mata Kuliah. Studi Materi Pendidikan Agama Islam SMA/SMK Strategi Dakwah dan Perkembangan Islam di Indonesia Mata Kuliah Studi Materi Pendidikan Agama Islam SMA/SMK Dosen Pengampu : Erwin Yudi Prahara, M.Ag. Disusun Oleh : Adhe Yoni Prabowo : 210315164 Kelas

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR DAN PARADIGMA

II. TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR DAN PARADIGMA II. TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR DAN PARADIGMA A. Tinjauan Pustaka. 1. Konsep Proses. Berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia, proses memiliki arti antara lain runtunan perubahan ( peristiwa ), perkembangan

Lebih terperinci

PERAN WANITA DALAM ISLAMISASI JAWA PADA ABAD XV

PERAN WANITA DALAM ISLAMISASI JAWA PADA ABAD XV PERAN WANITA DALAM ISLAMISASI JAWA PADA ABAD XV Tsabit Azinar Ahmad Mahasiswa Pendidikan Sejarah PPs Universitas Sebelas Maret ABSTRACT Islamization cannot be separated from the role of the people who

Lebih terperinci

PERANAN WALISONGO DALAM PENGEMBANGAN DAKWAH ISLAM. Oleh : Tarwilah0F ABSTRAK. A. Pendahuluan

PERANAN WALISONGO DALAM PENGEMBANGAN DAKWAH ISLAM. Oleh : Tarwilah0F ABSTRAK. A. Pendahuluan PERANAN WALISONGO DALAM PENGEMBANGAN DAKWAH ISLAM! Oleh : Tarwilah0F ABSTRAK Dalam sejarah Indonesia, banyak terdapat para ulama yang berperan sebagai aktor sejarah. Di antara mereka ada yang berperan

Lebih terperinci

Kemudian dari penelitian para ahli terdapat beberapa teori mengenai kemungkinan alur masuknya agama Islam ke Nusantara :

Kemudian dari penelitian para ahli terdapat beberapa teori mengenai kemungkinan alur masuknya agama Islam ke Nusantara : Penyebaran Tionghoa Muslim ke Nusantara. Pada beberapa naskah kuno di Tiongkok telah tercatat sejak dahulu tentang adanya pemukiman warga Tionghoa Muslim di pesisir pulau Jawa. Beberapa naskah yang telah

Lebih terperinci

BAB III DAKWAH SYEKH MAULANA ISHAQ DI DESA KEMANTREN PACIRAN LAMONGAN. tradisi tutur masyarakat bahwa pada zaman dahulu Syekh Maulana Ishaq yang

BAB III DAKWAH SYEKH MAULANA ISHAQ DI DESA KEMANTREN PACIRAN LAMONGAN. tradisi tutur masyarakat bahwa pada zaman dahulu Syekh Maulana Ishaq yang BAB III DAKWAH SYEKH MAULANA ISHAQ DI DESA KEMANTREN PACIRAN LAMONGAN A. Kedatangan Syekh Maulana Ishaq ke Desa Kemantren Paciran Lamongan Diceritakan dalam sejarah Syekh Maulana Ishaq versi Kemantren

Lebih terperinci

ASAL MULA NAMA PANTARAN

ASAL MULA NAMA PANTARAN ASAL MULA NAMA PANTARAN Suatu daearah di kaki Lereng Gunung Merbabu sebelah timur tanahnya berbukit-bukit serta hawanya dingin. Tanahnya yang gembur sehingga subur tanaman yang ada terbentang luas menyelimuti

Lebih terperinci

Abstraks

Abstraks WALI SONGO DALAM PENTAS SEJARAH NUSANTARA (disampaikan dalam acara Kajian Walisongo diselenggarakan oleh Universitas Teknologi Mara Sarawak, di Quds Royal Surabaya Hotel, Indonesia, 26-31 Mei 2014) Oleh

Lebih terperinci

WISATA RELIGI PESAREAN KH. MOHAMMAD KHOLIL DI BANGKALAN

WISATA RELIGI PESAREAN KH. MOHAMMAD KHOLIL DI BANGKALAN TUGAS AKHIR WISATA RELIGI PESAREAN KH. MOHAMMAD KHOLIL DI BANGKALAN Untuk memenuhi persyaratan dalam menyelesaikan Tugas Akhir ( Strata 1 ) Diajukan oleh : IRHAM BASHIR GHOZALI 0751010073 FAKULTAS TEKNIK

Lebih terperinci

PERAN DAKWAH SUNAN AMPEL DALAM MENYEBARKAN AGAMA ISLAM DI SURABAYA PADA TAHUN M

PERAN DAKWAH SUNAN AMPEL DALAM MENYEBARKAN AGAMA ISLAM DI SURABAYA PADA TAHUN M PERAN DAKWAH SUNAN AMPEL DALAM MENYEBARKAN AGAMA ISLAM DI SURABAYA PADA TAHUN 1443 1481 M (PERAN DAKWAH SUNAN AMPEL DALAM MENYEBARKAN AGAMA ISLAM DI SURABAYA PADA TAHUN 1443 1481 M) Fatkhur Roji (fatkhurroji5@gmail.com)

Lebih terperinci

commit to user BAB I PENDAHULUAN

commit to user BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Hingga saat ini masih sulit memastikan kapan masuknya agama Islam ke Indonesia. Hal ini dikarenakan masih adanya perbedaan pendapat di antara para ahli sejarah.

Lebih terperinci

Kerajaan Ternate dan Tidore. Oleh Kelompok 08 : Faiqoh Izzati Salwa (08) Muhammad Anwar R (21) Shela Zahidah Wandadi (27)

Kerajaan Ternate dan Tidore. Oleh Kelompok 08 : Faiqoh Izzati Salwa (08) Muhammad Anwar R (21) Shela Zahidah Wandadi (27) Kerajaan Ternate dan Tidore Oleh Kelompok 08 : Faiqoh Izzati Salwa (08) Muhammad Anwar R (21) Shela Zahidah Wandadi (27) 1 Letak Kerajaan Sejarah Berdirinya Keadaan Kerajaan Kerajaan Ternate dan Tidore

Lebih terperinci

PETA WILAYAH KEKUASAAN KERAJAAN MATARAM KUNO

PETA WILAYAH KEKUASAAN KERAJAAN MATARAM KUNO 95 96 Lampiran 1, Peta Wilayah Kekuasaan Kerajaan Mataram Kuno PETA WILAYAH KEKUASAAN KERAJAAN MATARAM KUNO Sumber: I Wayan Badrika, Sejarah untuk Kelas XI, Jakarta: Erlangga, 2006, hlm. 16. 97 Lampiran

Lebih terperinci

PERANAN SUNAN AMPEL DALAM PENYEBARAN AGAMA ISLAM DI SURABAYA TAHUN SKRIPSI. Oleh. Vina Dwi Widyawati NIM

PERANAN SUNAN AMPEL DALAM PENYEBARAN AGAMA ISLAM DI SURABAYA TAHUN SKRIPSI. Oleh. Vina Dwi Widyawati NIM PERANAN SUNAN AMPEL DALAM PENYEBARAN AGAMA ISLAM DI SURABAYA TAHUN 1443-1481 SKRIPSI Oleh Vina Dwi Widyawati NIM. 090210302050 PROGRAM STUDI PENDIDIKAN SEJARAH JURUSAN PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL

Lebih terperinci

BAB II RIWAYAT HIDUP SYEKH MAULANA ISHAQ. mengenai asal usul Syekh Maulana Ishaq. Dalam Babad Gresik dikemukakan

BAB II RIWAYAT HIDUP SYEKH MAULANA ISHAQ. mengenai asal usul Syekh Maulana Ishaq. Dalam Babad Gresik dikemukakan BAB II RIWAYAT HIDUP SYEKH MAULANA ISHAQ A. Asal Usul Syekh Maulana Ishaq Dari berbagai sumber yang ada, menyebutkan bahwa terdapat perbedaan mengenai asal usul Syekh Maulana Ishaq. Dalam Babad Gresik

Lebih terperinci

BAB IV RESPON MASYARAKAT TERHADAP SOSOK USTADZ ABDUL QADIR HASSAN DALAM MENGEMBANGKAN PESANTREN PERSATUAN ISLAM BANGIL

BAB IV RESPON MASYARAKAT TERHADAP SOSOK USTADZ ABDUL QADIR HASSAN DALAM MENGEMBANGKAN PESANTREN PERSATUAN ISLAM BANGIL BAB IV RESPON MASYARAKAT TERHADAP SOSOK USTADZ ABDUL QADIR HASSAN DALAM MENGEMBANGKAN PESANTREN PERSATUAN ISLAM BANGIL A. Tokoh Persatuan Islam ( Persis) 1 Ustadz Umar Fanani BA Ustadz Abdul Qadir Hassan

Lebih terperinci

TOKOH-TOKOH DALAM PENYEBARAN DAN PERKEMBANGAN ISLAM DI NUSANTARA

TOKOH-TOKOH DALAM PENYEBARAN DAN PERKEMBANGAN ISLAM DI NUSANTARA 3 TOKOH-TOKOH DALAM PENYEBARAN DAN PERKEMBANGAN ISLAM DI NUSANTARA Pendahuluan Kompetensi Inti (KI) 1) 2) 3) 50 Menghayati dan mengamalkan ajaran Islam. Mengembangkan perilaku (jujur, disiplin, tanggungjawab,

Lebih terperinci

SMA/MA IPS kelas 10 - SEJARAH IPS BAB 7. INDONESIA MASA ISLAMLATIHAN SOAL BAB 7

SMA/MA IPS kelas 10 - SEJARAH IPS BAB 7. INDONESIA MASA ISLAMLATIHAN SOAL BAB 7 SMA/MA IPS kelas 10 - SEJARAH IPS BAB 7. INDONESIA MASA ISLAMLATIHAN SOAL BAB 7 1. Masuknya Islam ke Indonesia berasal dari Persia. Hal ini diperkuat dengan adanya... Bukti arkeologis tentang makam Sultan

Lebih terperinci

Hukum Berkabung Atas Kematian Raja dan Pemimpin

Hukum Berkabung Atas Kematian Raja dan Pemimpin Hukum Berkabung Atas Kematian Raja dan Pemimpin حكم لا حد بل مللو لزعما [ Indonesia Indonesian ند نيn ] Penyusun : Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah Terjemah : Muhammad Iqbal A. Gazali Editor : Eko

Lebih terperinci

BAB II SEJARAH MASUKNYA ISLAM DI JEPARA. utara Pulau Jawa sudah ada sekelompok penduduk yang diyakini orang-orang itu

BAB II SEJARAH MASUKNYA ISLAM DI JEPARA. utara Pulau Jawa sudah ada sekelompok penduduk yang diyakini orang-orang itu BAB II SEJARAH MASUKNYA ISLAM DI JEPARA A. Sejarah dan Letak Geografis Jauh sebelum adanya kerajaan-kerajaan di tanah Jawa di ujung sebelah utara Pulau Jawa sudah ada sekelompok penduduk yang diyakini

Lebih terperinci

1. Bukti-Bukti Masuknya Islam di Indonesia

1. Bukti-Bukti Masuknya Islam di Indonesia 1. Bukti-Bukti Masuknya Islam di Indonesia Diperkirakan pengaruh Islam masuk ke Indonesia lebih awal daripada yang diduga banyak orang. Orang-orang gujaat lebih awal menerima pengaruh Islam dan mereka

Lebih terperinci

2015 ORNAMEN MASJID AGUNG SANG CIPTA RASA

2015 ORNAMEN MASJID AGUNG SANG CIPTA RASA 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Cirebon sejak lama telah mendapat julukan sebagai Kota Wali. Julukan Kota Wali disebabkan oleh kehidupan masyarakatnya yang religius dan sejarah berdirinya

Lebih terperinci

BAB III MASUKNYA ISLAM DI INDONESIA JALUR ISLAMISASI. 3.1 Proses Islamisasi dan Perkembangan Islam di Indonesia

BAB III MASUKNYA ISLAM DI INDONESIA JALUR ISLAMISASI. 3.1 Proses Islamisasi dan Perkembangan Islam di Indonesia BAB III MASUKNYA ISLAM DI INDONESIA JALUR ISLAMISASI 3.1 Proses Islamisasi dan Perkembangan Islam di Indonesia Pada masa kedatangan dan penyebaran Islam di Indonesia terdapat beraneka ragam suku bangsa,

Lebih terperinci

SYAIKH ABU BAKAR BIN SALIM: SEBUAH UPAYA PENELADANAN DARI SISI PSIKOLOGI

SYAIKH ABU BAKAR BIN SALIM: SEBUAH UPAYA PENELADANAN DARI SISI PSIKOLOGI AL HALAQOH AL ILMIYAH SYAIKH ABU BAKAR BIN SALIM: SEBUAH UPAYA PENELADANAN DARI SISI PSIKOLOGI Oleh: Dr. Muhammad Fakhrurrozi, M.Psi, Psi Ditulis sebagai materi Al Halaqoh Ilmiyah, dengan tema Dalam Rangka

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 102 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Peran Cheng Ho dalam proses perkembangan agama Islam di Nusantara pada tahun 1405-1433 bisa dikatakan sebagai simbol dari arus baru teori masuknya agama Islam

Lebih terperinci

SD kelas 5 - BAHASA INDONESIA BAB 7. Tema 7 Sejarah Peradaban IndonesiaLatihan Soal 7.1

SD kelas 5 - BAHASA INDONESIA BAB 7. Tema 7 Sejarah Peradaban IndonesiaLatihan Soal 7.1 1. Perhatikan percakapan di bawah ini. SD kelas 5 - BAHASA INDONESIA BAB 7. Tema 7 Sejarah Peradaban IndonesiaLatihan Soal 7.1 Udin senang sekali berada di kompleks Masjid Agung Demak. Banyak hal yang

Lebih terperinci

STUDI KOMPARATIF POLA MORFOLOGI KOTA GRESIK DAN KOTA DEMAK SEBAGAI KOTA PERDAGANGAN DAN KOTA PUSAT PENYEBARAN AGAMA ISLAM TUGAS AKHIR

STUDI KOMPARATIF POLA MORFOLOGI KOTA GRESIK DAN KOTA DEMAK SEBAGAI KOTA PERDAGANGAN DAN KOTA PUSAT PENYEBARAN AGAMA ISLAM TUGAS AKHIR STUDI KOMPARATIF POLA MORFOLOGI KOTA GRESIK DAN KOTA DEMAK SEBAGAI KOTA PERDAGANGAN DAN KOTA PUSAT PENYEBARAN AGAMA ISLAM TUGAS AKHIR Oleh : SEVINA MAHARDINI L2D 000 456 JURUSAN PERENCANAAN WILAYAH DAN

Lebih terperinci

PERANCANGAN VISUAL BUKU WISATA RELIGI ISLAM GRESIK TUGAS AKHIR. Untuk memenuhi sebagaian persyaratan dalam memperoleh Gelar Sarjana Teknik ( S-1)

PERANCANGAN VISUAL BUKU WISATA RELIGI ISLAM GRESIK TUGAS AKHIR. Untuk memenuhi sebagaian persyaratan dalam memperoleh Gelar Sarjana Teknik ( S-1) PERANCANGAN VISUAL BUKU WISATA RELIGI ISLAM GRESIK TUGAS AKHIR Untuk memenuhi sebagaian persyaratan dalam memperoleh Gelar Sarjana Teknik ( S-1) JURUSAN ARSITEKTUR PROGRAM STUDI DESAIN KOMUNIKASI VISUAL

Lebih terperinci

BAB II SEJARAH SINGKAT KH. SYAMSUL ARIFIN ABDULLAH SEBAGAI PENGASUH PONDOK PESANTREN BUSTANUL ULUM PUGER JEMBER

BAB II SEJARAH SINGKAT KH. SYAMSUL ARIFIN ABDULLAH SEBAGAI PENGASUH PONDOK PESANTREN BUSTANUL ULUM PUGER JEMBER 14 BAB II SEJARAH SINGKAT KH. SYAMSUL ARIFIN ABDULLAH SEBAGAI PENGASUH PONDOK PESANTREN BUSTANUL ULUM PUGER JEMBER A. Latar Belakang Keluarga Dengan genealogi seseorang bisa mengetahui silsilah kekerabatan,

Lebih terperinci

Kajian Proses Islamisasi Di Indonesia (Studi Pustaka) Latifa Annum Dalimunthe IAIN Palangka Raya

Kajian Proses Islamisasi Di Indonesia (Studi Pustaka) Latifa Annum Dalimunthe IAIN Palangka Raya 115 Kajian Proses Islamisasi Di Indonesia (Studi Pustaka) Latifa Annum Dalimunthe latifaannumdalimunthe@gmail.com Abstract The purpose of this study to describe the entry of Islam to Indonesia and the

Lebih terperinci

Heritage Of Java.

Heritage Of Java. Heritage Of Java http://www.heritageofjava.com/whois/walisongo.html Walisongo Aug 14, 2007 Senja hampir bergulir di Desa Gapuro, Gresik, Jawa Timur, menjelang bulan Ramadhan itu. Tak ada angin. Awan seperti

Lebih terperinci

'ABDULLAH bin HASAN bin HASAN bin

'ABDULLAH bin HASAN bin HASAN bin 'ABDULLAH bin HASAN bin HASAN bin رمحه هللا 'ALI bin ABI THALIB dari AHLI BAIT حفظه هللا Ustadz Abu Minhal, Lc Publication: 1436 H_2014 M Abdullah bin Hasan bin Hasan bin Ali dari AHLi BAIT حفظه هللا Oleh:

Lebih terperinci

Arkeologi Sebagai Metodologi Penulisan Sejarah

Arkeologi Sebagai Metodologi Penulisan Sejarah Arkeologi Sebagai Metodologi Penulisan Sejarah (Disampaikan dalam SEMINAR NASIONAL REKONSTRUKSI SEJARAH ISLAM NUSANTARA, diselenggarakan oleh Fakultas Adab & Humaniora, Universitas Islam Negeri Syarif

Lebih terperinci

BAB II RIWAYAT HIDUP KH. ALI MAS UD

BAB II RIWAYAT HIDUP KH. ALI MAS UD BAB II RIWAYAT HIDUP KH. ALI MAS UD A. Latar Belakang Kehidupan KH. Ali Mas ud atau biasa yang dipanggil mbah Ali Mas ud atau biasa juga dipanggil gus Ud atau biasa juga dikenal dengan mbah Ud merupakan

Lebih terperinci

BAB II RIWAYAT HIDUP SYADID ABDULLAH MUSA

BAB II RIWAYAT HIDUP SYADID ABDULLAH MUSA A. Sekilas tentang Surabaya BAB II RIWAYAT HIDUP SYADID ABDULLAH MUSA Syadid Abdullah Musa lahir di Surabaya Kota metropolitan ke dua setelah Ibu Kota. Surabaya berasal dari cerita mitos masyarakat yaitu

Lebih terperinci

ISLAMISASI DI DEMAK ABAD XV M: Kolaborasi Dinamis Ulama-Umara dalam Dakwah Islam di Demak

ISLAMISASI DI DEMAK ABAD XV M: Kolaborasi Dinamis Ulama-Umara dalam Dakwah Islam di Demak ISLAMISASI DI DEMAK ABAD XV M: Kolaborasi Dinamis Ulama-Umara dalam Dakwah Islam di Demak Umma Farida STAIN Kudus mafarahman@gmail.com Abstrak Tulisan ini memfokuskan pada peran yang dimainkan dari kekuatan

Lebih terperinci

BAB III GAMBARAN UMUM TAREKAT ASY-SYAHADATAIN DI KECAMATAN MEJOBO KABUPATEN KUDUS A. SEJARAH BERDIRINYA TAREKAT ASY-SYAHADATAIN

BAB III GAMBARAN UMUM TAREKAT ASY-SYAHADATAIN DI KECAMATAN MEJOBO KABUPATEN KUDUS A. SEJARAH BERDIRINYA TAREKAT ASY-SYAHADATAIN BAB III GAMBARAN UMUM TAREKAT ASY-SYAHADATAIN DI KECAMATAN MEJOBO KABUPATEN KUDUS A. SEJARAH BERDIRINYA TAREKAT ASY-SYAHADATAIN 1. Sejarah Berdirinya Tarekat Asy-Syahadatain ini muncul sejak awal abad

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tersebut tidak seluruhnya dioptimalisasikan pengelolahan dan promosinya

BAB I PENDAHULUAN. tersebut tidak seluruhnya dioptimalisasikan pengelolahan dan promosinya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Gresik sebagai kota industri, memiliki beragam potensi dibidang pariwisata di antaranya wisata budaya, wisata religi, dan wisata alam. Pontesipotensi tersebut tidak

Lebih terperinci

UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2009

UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2009 SEJARAH KERAJAAN CIREBON DAN KERAJAAN BANTEN Disusun Oleh Kelompok 3 Rinrin Desti Apriani M. Rendi Arum Sekar Jati Fiqih Fauzi Vebri Ahmad UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2009 KERAJAAN CIREBON Kerajaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Sejarah Islam di Indonesia memiliki keunikan tersendiri, karena disamping

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Sejarah Islam di Indonesia memiliki keunikan tersendiri, karena disamping BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sejarah Islam di Indonesia memiliki keunikan tersendiri, karena disamping menjadi salah satu faktor pemersatu bangsa juga memberikan nuansa baru dalam keberislamannya

Lebih terperinci

KISI-KISI SOAL UJIAN AKHIR MADRASAH BERSTANDAR NASIONAL (UAMBN) MADRASAH ALIYAH (MA) TAHUN PELAJARAN 2015/2016

KISI-KISI SOAL UJIAN AKHIR MADRASAH BERSTANDAR NASIONAL (UAMBN) MADRASAH ALIYAH (MA) TAHUN PELAJARAN 2015/2016 KISI-KISI SOAL UJIAN AKHIR MADRASAH BERSTANDAR NASIONAL (UAMBN) MADRASAH ALIYAH (MA) TAHUN PELAJARAN 2015/2016 SatuanPendidikan : Madrasah Aliyah (Prog Keagamaan) Bentuk Soal : Pilihan Ganda Mata Pelajaran

Lebih terperinci

BAB 3: SEJARAH KEBUDAYAAN ISLAM

BAB 3: SEJARAH KEBUDAYAAN ISLAM www.bimbinganalumniui.com 1. Perkembangan agama Islam pada masa Nabi Muhammad terutama meliputi wilayah etnis, baru setelah masa khalifah lebih ditekankan pada wilayah secara geografis. Dari sudut bahasa,

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP A. Kesimpulan B. Saran-saran

BAB V PENUTUP A. Kesimpulan B. Saran-saran 45 BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Setelah melakukan observasi, wawancara sekaligus menganalisis data di Desa Taman Jaya dapat disimpulkan bahwa : 1. Doi menre dalam perkawinan adat Bugis adalah sebagai salah

Lebih terperinci

ISLAMISASI NUSANTARA Materi Ke 2. HIKMATULLOH, M.PdI

ISLAMISASI NUSANTARA Materi Ke 2. HIKMATULLOH, M.PdI ISLAMISASI NUSANTARA Materi Ke 2 HIKMATULLOH, M.PdI Kompetensi Dasar Memahami islamisasi dan terbentuknya institusi-institusi Islam Indikator Dapat menjelaskan proses Islamisasi di Indonesia Dapat menjelaskan

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 185/P/2014 TENTANG

KEPUTUSAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 185/P/2014 TENTANG SALINAN KEPUTUSAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 185/P/2014 TENTANG PERGURUAN TINGGI PENYELENGGARA SERTIFIKASI DOSEN UNTUK DOSEN DI BAWAH BINAAN KEMENTERIAN YANG MENANGANI URUSAN PEMERINTAHAN DI BIDANG AGAMA

Lebih terperinci

BAB II PEMBAHASAN A. SYEKH MAULANA ISHAK

BAB II PEMBAHASAN A. SYEKH MAULANA ISHAK BAB I PENDAHULUAN Sejarah Wali Songo Walisongo berarti sembilan orang wali. Mereka adalah Maulana Malik Ibrahim, Sunan Ampel, Sunan Giri, Sunan Bonang, Sunan Dradjad, Sunan Kalijaga, Sunan Kudus, Sunan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Masyarakat Indonesia merupakan bentuk masyarakat Heterogen, baik dari

BAB I PENDAHULUAN. Masyarakat Indonesia merupakan bentuk masyarakat Heterogen, baik dari BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masyarakat Indonesia merupakan bentuk masyarakat Heterogen, baik dari keanekaragaman suku bangsa, agama, kepercayaan, serta latar belakang sosial yang berbedabeda, sehingga

Lebih terperinci

Setelah selesai kegiatan pembelajaran, siswa dapat :

Setelah selesai kegiatan pembelajaran, siswa dapat : RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) SMP / MTs :.. Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Sosial Kelas/Semester : VII/2 Alokasi waktu : 8 x 40 menit ( 4 pertemuan) A. Standar Kompetensi 5. Memahami perkembangan

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. santri putra Pondok Pesantren Sunan Drajat Lamongan. 1. Konsep Diri Santri Putra Pondok Pesantren Sunan Drajat Lamongan

BAB V PENUTUP. santri putra Pondok Pesantren Sunan Drajat Lamongan. 1. Konsep Diri Santri Putra Pondok Pesantren Sunan Drajat Lamongan 105 BAB V PENUTUP A. Simpulan Setelah peneliti melakukan serangkain kegiatan penelitian dan berhasil mengumpulkan data, menaganalisa data yang didapatkan dan memunculkan temuan-temuan penelitian, maka

Lebih terperinci

KONSEP AHLI WARIS RADD MENURUT MUHAMMAD ALI AL SHABUNI DAN HUKUM WARIS ISLAM (STUDI KOMPERATIF) SKRIPSI

KONSEP AHLI WARIS RADD MENURUT MUHAMMAD ALI AL SHABUNI DAN HUKUM WARIS ISLAM (STUDI KOMPERATIF) SKRIPSI KONSEP AHLI WARIS RADD MENURUT MUHAMMAD ALI AL SHABUNI DAN HUKUM WARIS ISLAM (STUDI KOMPERATIF) SKRIPSI Diajukan Untuk Menyusun Skripsi Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Hukum (S.H)

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN ISLAM DI INDONESIA

PERKEMBANGAN ISLAM DI INDONESIA MODUL 3 KELAS XI PERKEMBANGAN ISLAM DI INDONESIA DISUSUN OLEH : Drs. OCTAVIANUS DWIANTO WISNU AJI STANDAR KOMPETENSI Menganalisa perjalanan bangsa Indonesia pada masa negara-negara tradisional KOMPETENSI

Lebih terperinci

BAB II DESA SENDANGDUWUR. Sebelah Selatan Wilayah Kecamatan Paciran serta memiliki Luas Wilayah + 22,5

BAB II DESA SENDANGDUWUR. Sebelah Selatan Wilayah Kecamatan Paciran serta memiliki Luas Wilayah + 22,5 BAB II DESA SENDANGDUWUR A. Letak Geografis desa Sendangduwur Desa Sendangduwur ini merupakan salah satu Desa yang terletak di Sebelah Selatan Wilayah Kecamatan Paciran serta memiliki Luas Wilayah + 22,5

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN II DI SD NEGERI PURWOYOSO 03. Disusun Oleh : : Dewi Sri Jayanti NIM : Program Studi : S1 PGSD

LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN II DI SD NEGERI PURWOYOSO 03. Disusun Oleh : : Dewi Sri Jayanti NIM : Program Studi : S1 PGSD LAPORAN PRAKTIK PENGALAMAN LAPANGAN II DI SD NEGERI PURWOYOSO 03 Disusun Oleh : Nama : Dewi Sri Jayanti NIM : 1401409322 Program Studi : S1 PGSD FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 1 HALAMAN

Lebih terperinci

LAMPIRAN 1. LAMPIRAN 2.

LAMPIRAN 1. LAMPIRAN 2. LAMPIRAN 1. Perangkat Pembelajaran LAMPIRAN 2. RPP Siklus I RPP Siklus II Lembar Hand Out Guided Note Taking Daftar Presensi Siswa 109 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) SIKLUS I Nama Sekolah : SMP

Lebih terperinci

BAB IV RESPON MASYARAKAT TERHADAP LEMBAGA PENGAJARAN BAHASA ARAB MASJID AGUNG SUNAN AMPEL SURABAYA

BAB IV RESPON MASYARAKAT TERHADAP LEMBAGA PENGAJARAN BAHASA ARAB MASJID AGUNG SUNAN AMPEL SURABAYA BAB IV RESPON MASYARAKAT TERHADAP LEMBAGA PENGAJARAN BAHASA ARAB MASJID AGUNG SUNAN AMPEL SURABAYA Seiring perkembangan dan kemajuan pada bidang bahasa dalam dunia pendidikan menjadikan suatu hal yang

Lebih terperinci

KERAMAT KARANG RUPIT. Dari arah Gilimanuk belok kiri dipertigaan Taman Nasional Bali Barat menuju arah Singaraja, lewat. Lokasi Makam Syekh Abd.

KERAMAT KARANG RUPIT. Dari arah Gilimanuk belok kiri dipertigaan Taman Nasional Bali Barat menuju arah Singaraja, lewat. Lokasi Makam Syekh Abd. ZIARAH WALI 7 BALI KERAMAT KARANG RUPIT Syekh Abdul Qadir Muhammad (The Kwan Lie atau The Kwan Pao-Lie) erletak di Temukus tepatnya di Jalan Raya Seririt Singaraja, sebelum Singaraja dan sesudah TRute

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Kesultanan Banten merupakan sebuah kerajaan Islam yang pernah berdiri di

I. PENDAHULUAN. Kesultanan Banten merupakan sebuah kerajaan Islam yang pernah berdiri di 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kesultanan Banten merupakan sebuah kerajaan Islam yang pernah berdiri di ProvinsiBanten, Indonesia. Banten juga dikenal dengan Banten Girang yang merupakan bagian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kebudayaan masa lampau, karena naskah-naskah tersebut merupakan satu dari berbagai

BAB I PENDAHULUAN. kebudayaan masa lampau, karena naskah-naskah tersebut merupakan satu dari berbagai BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Masalah Khasanah budaya bangsa Indonesia yang berupa naskah klasik, merupakan peninggalan nenek moyang yang masih dapat dijumpai hingga sekarang. Naskah-naskah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. budaya masyarakat. Terkait kepada cita-cita masa depan dan kebutuhan dengan

BAB I PENDAHULUAN. budaya masyarakat. Terkait kepada cita-cita masa depan dan kebutuhan dengan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pengenalan sejarah Gresik terkait kepada kepentingan pembangunan budaya masyarakat. Terkait kepada cita-cita masa depan dan kebutuhan dengan melihat fase demi

Lebih terperinci

AL-MAHDI AKHIR ZAMAN

AL-MAHDI AKHIR ZAMAN AL-MAHDI AKHIR ZAMAN Pada akhir zaman akan keluar seorang laki-laki dari kalangan Ahlul Bait, yaitu Al- Mahdi. Al-Mahdi dari keturunan Fathimah binti Rasulullah a, dari keturunan Al- Hasan bin Ali p. Namanya

Lebih terperinci