KENDALA TANGAN TANGGA ALIH LATEKS PEMBUATAN KE INDUSTRI SA RUNG RUMAH ABSTRAK ABSTRACT PENDAHULUAN

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "KENDALA TANGAN TANGGA ALIH LATEKS PEMBUATAN KE INDUSTRI SA RUNG RUMAH ABSTRAK ABSTRACT PENDAHULUAN"

Transkripsi

1 KENDALA TANGAN TANGGA ALIH LATEKS PEMBUATAN KE INDUSTRI SA RUNG RUMAH Wiwik Sofiarti, Made Sumarti, K. dad Marsongko Puslitbang Teknologi lsotop dan Radiasi Batan, Jakarta ABSTRAK KENDALA AUH TEKNOLOGI PEMBUATAN SARUNG TANGAN LATEKS lradiasi KE INDUSTRI RUMAH TANGGA. Pelatihan ketrampilan merupakan salah satu introduksi dalam alih teknologi pembuatan sa rung tangan lateks iradiasi. Dari sudut ilmu pengetahuan penelitian lebih lanjut ten tang lateks iradiasi menghasilkan teori yang tnendukung secara ilmiah bagi lateks iradiasi itu sendiri. Teori tersebut adalah keunggulan sifat-sifat, kegunaan, pengaruh dan dampaknya terhadap kesehatan, lingkungan don lain-lain. Pengetahuan ibniah tersebut sampai kepada masyarakat melalui informasi yang diberikan melalui media cetak don pertemuan-pertemuan ilmiah. Dengan dana, peralatan don tenaga pengajar yang ada. kesempatan dalam melakukan alih teknologi telah dimanfaatkan semaksimal mungkin. Namun harus diakui bahwa banyak tantangan yang harus dihadapi untuk memajukan ilmu pengetahuan don teknologi lateks iradiasi agar dapat diterima don dipergunakan dalam industri. Diharapkan pelatihan ketrampilan di Inpres Desa Tertinggal (IDT) merupakan kegiatan yang dapat mendorong timbulnya wirausaha sesuai dengan salah satu misi yang diemban oleh Batan yaitu penerapan ilmu pengetahuan don tektlologi nuklir untuk industri. ABSTRACT TECHNOLOGY TRANSFER DIFFICULTIES OF GLOVE MAKING FROM IRRADIATED LATEX INTO HOME INDUSTRY. A skill training of glove making is a tool for technology transfer. Research on the radiation vulcanization of natural rubber latex results variable characteristics of the rubber latex. Scientifically the superior characteristics of vulcanized irradiated latex has a good effect for healthiness and environment. Theoritically it supports the utilization of the latex. The science get from research reach to the community through an information from newspaper and symposium. The technology of making robber glove from irradiated latex has been introduced and done as good as possible through a short training to the community in Inpres Desa Tertinggal (IDT) to develop either the science and technology of the irradiated latex or the application as well. It is not easy to develop the science and technologi of the irradiated latex in order that it may be accepted and used in industry. It is hoped the training can stimulate a growing new rubber good industry. And the motivation of the training in glove making is co mission of Batan in developing the science and technology. PENDAHULUAN L ateks iradiasi di Indonesia merupakan bahan yang dihasilkan oleh Puslitbang Teknologi Isotop dan Radiasi- Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan). Lateks iradiasi sebagai basil penelitian tersebut siap dipakai sebagai bahan baku pembuatan sarung tangan. Pembuatan sarung tangan dari lateks iradiasi sangat sederhana dan hemat energi. Kesederhanaan cara pembuatan sarung tangan tersebut memungkinkan untuk dikembangkan dalam industri rumah tangga. Dalam era moderen penemuan baru merupakan hal yang biasa, tetapi hila dihadapkan dalam aplikasi, maka timbul hal-hal yang menyangkut modal, pengguna prod uk, pemasaran, dan lain-lain. Dalam upaya mengatasi krisis ekonomi ada beberapa factor terkait, diantaranya pendayagunaan sumber daya alam, lapangan kerja. pendayagunaan tenaga kerja, dan juga perkembangan penduduk. Laju perkembangan penduduk yang sangat cepat dan tidak diimbangi pengadaan lapangan kerja akan menyebabkan timbulnya pengangguran. Jumlah pengangguran semakin meningkat dengan adanya tenaga putus sekolah. Untuk mengurangi jumlah pengangguran, Batan telah mengadakan pelatihan tenaga trampil pembuatan sarung tangan dari lateks iradiasi kepada tenaga putus sekolah di beberapa des a di Kabupaten Bekasi. Tujuan pelatihan adalah membentuk tenaga trampil yang siap kerja untuk memproduksi sarung tangan dan mendorong timbulnya wirausaha baru sehingga dapat menampung tenaga kerja. Sarana pelatihan yang terdiri dati lateks iradiasi, tenaga pelatih, dan peralatan disediakan oleh Batan dengan sasaran masyarakat desa lertinggal. Oalam suatu simposium pad:'. tahun 1999 diungkapkan teknologi terhadap kondisi Indonesia harus dilingkatkan [I]. Oi sini timbul pertanyaan kondisi yang bagaimana? Mari kila bersama-sama mengkaji lebih lanjut. Sifal dad kegunaan lateks iradiasi lelah diinformasikan melalui seminar, media cetak, dan Prosldlng Pertemuan dan Presentasilimiah Penelltlan Dasar Ilmu Pengetahuan den Teknologl NILJkllr

2 media elektronik beberapa tahun sebelum pelatihan tenaga trampil dilakukan. Namun demikian, hingga kini baru ada satu industri yang menggunakan lateks iradiasi untuk menghasilkan suatu produk. Tentu saja merupajcan suatu hal yang cukup membanggakan dimana Batan dalam mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi telah melangkah kepada kenyataan dalam penerapan basil penelitiannya di bidang industri barang jadi karet. Lateks iradiasi mempunyai keunggulan dibanding lateks konvensional karena non carcinogen sehingga aman untuk pembuatan barang jadi karet dengan proses celup. masyarakat yang berkebudayaaan pasif (di sini masyarakat desa tertinggal) ingin membentuk kebudayaan progresif yang mengarah menjadi kebudayaan industri. METODE PENELITIAN Analisis data Kegiatan penelitian introduksi lateks iradiasi di lot telah dimulai tahunl996 []. Tahap II dilakukan pacta tahun 1997 [3], tahap III dilakukan pacta tahun 1998 [4]. Dalam pengenalan lateks iradiasi ke masyarakat dipakai metode pelatihan pembuatan sarung tangan industri dan halon. Sarung tangan industri adalah sarung tangan yang digunakan untuk melakukan berbagai kegiatan dengan maksud untuk melindungi tangan dan menjaga kebersihan. Pengumpulan data diperoleh melalui hasil kuisioner. Motivasi Pelatihan Dalam era informasi, disamping perguruan tinggi, peranan lembaga penelitian sebagai pusat pemikiran dan pengkajian ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK) semakin tampak. Ilmu pengetahuan dan teknologi yang lebih luas dibutuhkan masyarakat. Perkembangan ilmu pengetahuan melahirkan teknologi makin memegang peranan dan menentukan perkembangan masyarakat. Pelatihan ketrampilan dapat merupakan pendidikan, minimal bagi sekelompok masyarakat yang menerima pelatihan. Kebudayaan industri dapat tercipta melalui lembaga-lembaga ilmu pengetahuan yang dapat menyalurkan ilmu hingga membentuk dasar yang kokoh untuk melahirkan kebudayaan industri. Motivasi Peserta Mengikuti Pelatihan Budaya masyarakat des a tertinggal selama ini telah dipengaruhi oleh kebudayaan moderen melalui media massa, baik media cetak maupun media elektronik. Kebudayaaan dikuasai oleh ilmu, teknologi clan ekonomi. Teknologi clan industri berkembang ke seluruh dunia berdasarkan pemikiran yang sarna. Adalah wajar hila Karakteristik Masyarakat Desa Tertinggal Karakteristik peserta pelatihan di desa tertinggal terdiri dari para ibu rumah tangga, bapak rumah tangga, wirausahawan, ustad, dad para pengangguran putus sekolah. Pendidikkan formal para peserta adalah Sekolah Dasar, Sekolah Menengah Pertama, Sekolah Menengah Umum, dan Sekolah Teknik Mesin. Perlu diketahui bahwa pendidikkan dari sekolah rendah hingga perguruan tinggi dapat dikatakan bersifat universal. Perbedaannya desa tertinggal miskin sarana yang telah menciptakan masyarakatnya memitiki rota pikir yang juga miskin atau terbelakang. Disinitah peranan penemuan atau inovasi IPTEK diberikan untuk mendorong atau menggerakkan pola pikir. Prosiding Pertemuan dan Presentasi IImiah Penelitian Dasar IImu Pengetahuan dan Teknologl Nuklir

3 Status Peserta Pelatihan Status peserta pelatihan yang diperoleh berdasarkan penunjukan dari Pemda setempat cukup beragam. Hal ini menjadikan pertimbangan untuk materi pelatihan yang diberikan. Secara rinci status peserta dapat dilihat dalam tabel sebagai berikut: Tabel 4. Peserta pelatihan di IDT di daerah industri Tabel. Peserta pelatihan di pedalaman IDT Statll~ lndividu (oran.g) Jumlah (%) Ibu rumah tangga 0 80 Kepala rumah tangga (pria) " 8 Wiraswasta 4 Ustad 4 Ketua tangga Tabel 3. Rukun Te 4 Jumlah Peserta pelatihan di pedalaman dekat daerah pantai Tabel 5. Jawaban kuisioner peserta pelatihan pembuatan sa rung tangan dan balon, di Desa Ciantra. Bekasi. November /998. Jumlah 1. Sebelum pelatihan : Belum tahu cara membuat sarung tangan/ halon. Selama pelatihan : a. Saya dapat mengikuti dan mengerti dengan baik, tetapi belum dapat b. Dapat mengikuti dan dapat c. Tidak menjawab 3. Setelah pelatihan : a. Berani produksi sarung tangan/balon asal modal dibantu b. Belum berani produksi sendiri karena belum menguasainya c. Berani produksi sendiri asal bahan baku mudah didapat d. Tidak menjawab 4. Pelaksanaan Pelatihan : a. Mudah dimengerti dan bisa memprak-tikkannya b. Mudah dimengerti dan ingin membuat dot bayi, topeng, dll 5. Saran: a. Seluju dengan membual halon b. Seluju membual sarung langan dan balon, dan ingin produksi sendiri, mohon banluan peralalan dan modal Jawa ban Prosldlng Pertemuan dan Presentasilimiah Penelltlan Dasar IImu Pengetahuan dan Teknologl Nukllr P3TM-BATAN Yogyakarta, 7 Junl00

4 Wiwik Sofiarti, dkk. ISSN Tabel 6. Jawaban kuisioner peserta diktat berser. tifikat di daerah industri *) I.Sebelum pelatihan: Belum tahu cara membuat sarung tangan dan halon.selama pelatihan : Dapat mengikuti dan dapat 3.Setelah pelatihan: Berani produksi halon sendiri asal modal dibantu Berani produksi sarung tangan dan halon asal bahan baku Mudah didapat 4.Pelaksanaan pelatihan : Mudah dimengerti dan bisa mempraktekannya Ingin pelatihan lebih lanjut untuk barangjadi karet lainnya 5.Saran : Mohon bantuan modal atau peralatan HASIL DAN PEMBAHASAN lndividu (orang) Dalam upaya menerapkan hasil penelitian, Batan telah mengadakan pelatihan pembuatan sarung tangan dari lateks iradiasi. Kegiatan ini merupakan partisipasi Batan sebagai lembaga pemerintah dalam usaha pengembangan sumber daya manusia di bidang industri. Kualitas manusia akan ditentukan oleh tiga faktor yaitu tingkat pengetahuan, ketrampilan dan perilaku [ 5]. Dengan demikian seseorang untuk dapat berkarya ditentukan oleh ketiga faktor tersebut. Pelatihan pembuatan sarong tangan termasuk technical skill yaitu pelatihan ketrampilan dalam menggunakan pengetahuan metode, teknik serta peralatan. Untuk memenuhi kebutuhan sumber daya man usia/ tenaga kerja dalam industri sarung tangan maka diselenggarakan pelatihan singkat yang bersifat link and match. Dalam mewujudkan pelatihan yang link and match, sebelum pelatihan diselenggarakan diadakan survai untuk memperoleh data peserta. Data peserta diperlukan untuk menentukan materi ilmu pengetahuan yang akan diberikan, tenaga pengajar, sarana dan prasarana. Pelatihan pembuatan sarung tangan di sini bukan merupakan pendidikan formal, sehingga materi pelatihan harus fleksibel. Agar pelatihan bersifat link and match dengan dunia usaha, maka materi pelatihan sebaiknya mempunyai komposisi pengetahuan teori dan praktik dengan perbandingan : 70 [6]. Hal ini sesuai dengan saran dati Pusdiklat- Batan dalam penyelenggaraan diklat singkat. Semakin besar komponen praktik dibanding komponen teori, maka semakin lebih mudah terwujud pelatihan yang link and match dengan dunia usaha [6]. Batan sebagai lembaga penyelenggara pelatihan mengusahakan semaksimal mungkin dalam pelatihan pembuatan sarung tangan. Diharapkan, pengetahuan ketrampilan dad pengalaman yang diperoleh peserta dapat dijadikan bekal mencari pekerjaan atau menciptakan lapangan kerja sesuai dengan motivasi peserta [Tabel I]. Hal ini bermanfaat dalam mencari nafkah baik untuk dirinya sendiri maupun orang lain. Penyediaan sarana dan prasarana yang lengkap sangat menunjang keberhasilan pelatihan. Disamping sarana dad prasarana, seleksi peserta didik merupakan hal yang renting. Walaupun kurikulum dad tenaga pengajar telah disiapkan dengan baik. tanpa seleksi peserta didik. maka harapan penyelenggaraan diklat yang link and match dengan dunia usaha dapat kandas [6]. Data peserta pelatihan pembuatan sarung tangan seperti tertera dalam Tabel. Tabel 3, dad Tabel 4 diperoleh dari Pemda Kabupaten Bekasi tanpa diadakan seleksi, tetapi dalam proses kegiatan belajar mengajar atau transfer of knowledge berlangsung dengan baik [.3,4]. Dari jumlah kuisioner yang masuk (95 lembar), setelah pelatihan semua peserta menyatakan dapat membuat sarung tangan. Walaupun demikian, tidak berarti bahwa semua peserta telah benar-benar trampil atau memiliki technical skill dalam membuat sarung tangan. Hal ini disebabkan karena tingkat pengetahuan yang dimiliki peserta sangat bervariasi dad pelatihan yang diadakan sangat singkat waktunya. Untuk meningkatkan kemampuan seseorang atau individu hingga mencapai ketrampilan memerlukan suatu proses pelatihan secara berkala. Kegiatan pelatihan yang diselenggarakan secara bertahap dan diawali sejak tahun 1996 menjelaskan bahwa tanpa seleksi peserta kegiatan pelatihan hanya merupakan suatu pengenalan IPTEK ke desa. Hal ini memberikan manfaat bagi Batan, sebagai pelatih telah mendapat pengalaman dalam pendekatan kepada perilaku masyarakat IDT. Tidak adanya organisasi setelah pelatihan selesai menyebabkan peserta merupakan individu bebas yang telah mendapatkan IPTEK. Pemda sebagai penentu peserta pelatihan tidak berfungsi sebagai manajer, tetapi sebagai penguasa yang memberi kesempatan kepada masyarakat untuk berkembang dad memperoleh IPTEK. Tabel 5. adalah contoh kuisioner yang diisi oleh peserta pelatihan yang sebagian besar pesertanya ibu rumah tangga. Ada seorang dari sekian peserta yang dengan tegas menjawab berani berproduksi kalau bahan baku mudah didapat. Ternyata dati sekian peserta ada yang dapat Prosldlng Pertemuan dan Presentasilimiah Penelltlan Dasar IImu Pengetahuan dan Teknologl tllukllr

5 menyerap pelatihan dengan sangat baik. Terlihat dalam Tabel 6 jawaban peserta di daerah industri, hampir semua peserta dapat menyerap pelatihan dengan sangat baik dad berorientasi keproduksi. Di daerah industri peserta pelatihan telah memiliki pola pikir industri. Dalam Strategi Pengembangan SDM untuk pemberdayaan usaha kecil dad menengah, istilah kegiatan pemberdayaan (empowerment) adalah sebuah nuansa baru dalam pembangunan nasional. Lebih lanjut dijelaskan bahwa pendampingan adalah tindak atau proses pengkaderan yang merupakan salah satu upaya dalam mempercepat program pemberdayaan masyarakat lokal [7]. Dengan demikian, pelatihan pembuatan sarong tangan di IDT merupakan upaya Batan dalam mempercepat program pemberdayaan masyarakat IDT di Kabupaten Bekasi. Harus disadari bahwa teknologi pembuatan sarung tangan dad balon berfungsi sebagai alat dalam mempermudah pelaksanaan kegiatan organisasi Batan. DAFfAR PUSTAKA 1. ANONIM, Sambutan Rektor Institut Teknologi Bandung Pacta Acara Pembukaan Simposium, Menerawang Masa Depan Ilmu Pengetahuan Teknologi dad Seni, ITB Bandung SOFIARTI W., Laporan Teknis, Introduksi Teknologi Lateks Karet Alam Iradiasi, P3TIR/ B5.0/ SOFIARTI W., Laporan Teknis, Diklat Pembuatan Produk Karet dati Lateks Iradiasi, di Kabupaten Bekasi, P3TIR/ B3. 03/ SOFIARTI W., Diklat Pembuatan Sarung Tangan dad Balon dati Lateks Iradiasi di desa Tambun, Kabupaten Bekasi, P3TIR/ B. 01/ PARTIWI Y., Pelatihan Ketrampilan Manajemen Dengan Pendekatan Perilaku, KESIMPULAN 1. Banyak kebutuhan yang diperlukan untuk mendirikan suatu industri baru an tara lain, modal, peralatan, leadership yang dapat merekrut SDMnya.. Disamping hal di alas, dengan tidak adanya orang yang mengatur dad dapat mengorganisasikan peserta pelatihan juga merupakan kendala untuk mendirikan wirausaha baru. 3. Kendala yang ketiga adalah ketidak beranian peserta pelatihan berlaku sebagai individu yang mampu menjadi manajer untuk mendirikan suatu industri rumah tangga. 4. Di sini pelatihan ketrampilan yang diajarkan merupakan penyebaran Iptek ke masyarakat IDT. UCAPAN TERIMA KASIH Pada kesempatan ini penulis menyampaikan terima kasih kepada Pemerintah Daerah Kabupaten Bekasi atas kerjasama yang diberikan dalam pelatihan ketrampilan pembuatan sarung tangan clan halon dari lateks iradiasi. Ucapan yang sam a disampaikan kepada Ka P3TIR, Ka Pusdiklat, Batan clan semua pihak yang telah membantu hingga terlaksana penyelenggaraan pelatihan ketrampilan. Semoga apa yang telah dicapai dapat bermanfaat bagi kita semua. TANYAJAWAB MurdaniSumarsono..Saran untuk dilanjutkan dengan RUK..Mana yang lebih baik dengan sistem irradiasi atau dengan konvensional dari segi pembuatan dad segi peyimpanan. Wiwik Sofiarti.Terimakasih atas sarannya dan akan dicoba untuk dilanjutkan..lateks irradiasi sebagai bahan dasar sarung tangan daya simpannya jauh lebih lama (6 bulan) dibanding bahan baku (dasar). Komponen lateks yang dibuat secara konvensional [beberapa hari (1- hari)j, komponen yang sudah dibuat harus sudah habis dipakai. hila tidak maka lateks akan menggumpal. Proses pembuatan sa rung tangan menggunakan lateks irradiasi lebih sederhana dari pada proses pembuatan sarung tangan dengan cara kovensional (menggunakan campuran bahan-bahan kimia) karena memerlukan pelaksanaan yang bertahap. Proses pembuatannya tidak menggunakan pemanasan. Prosldlng Pertemuan dan Presentasilimiah Penelltlan Dasar Ilmu Pengetahuan dan Teknologl Nukllr

LATEKS ALAM IRADIASI SEBAGAI BAHAN BAKU INDUSTRI RUMAH TANGGA BARANG JADI KARET

LATEKS ALAM IRADIASI SEBAGAI BAHAN BAKU INDUSTRI RUMAH TANGGA BARANG JADI KARET LATEKS ALAM IRADIASI SEBAGAI BAHAN BAKU INDUSTRI RUMAH TANGGA BARANG JADI KARET Indonesia merupakan salah satu negara yang memiliki perkebunan karet paling luas di dunia. Sebagian besar karet alam tersebut

Lebih terperinci

I.ATEKS AI.AiI IRADIA$I $EBAGAI BAHAN BAKU INDU$TRI RUMAH TANGGA BARANG IADI KARET

I.ATEKS AI.AiI IRADIA$I $EBAGAI BAHAN BAKU INDU$TRI RUMAH TANGGA BARANG IADI KARET I.ATEKS AI.AiI IRADIA$I $EBAGAI BAHAN BAKU INDU$TRI RUMAH TANGGA BARANG IADI KARET Indonesia merupakan salah satu negara yang memiliki perkebunan karet paling luas di dunia. Sebagian besar karet alam tersebut

Lebih terperinci

SAMBUTAN GUBERNUR KALIMANTAN BARAT PADA ACARA DIES NATALIS KE-49 UNTAN PONTIANAK

SAMBUTAN GUBERNUR KALIMANTAN BARAT PADA ACARA DIES NATALIS KE-49 UNTAN PONTIANAK 1 SAMBUTAN GUBERNUR KALIMANTAN BARAT PADA ACARA DIES NATALIS KE-49 UNTAN PONTIANAK Hari/Tanggal : Sabtu/17 Mei 2008 Pukul : 07.30 WIB Tempat : Gedung Auditorium UNTAN Pontianak Yth. Bapak Wakil Presiden

Lebih terperinci

302 ISSN Murdani Sumarsono dan Djok~W.

302 ISSN Murdani Sumarsono dan Djok~W. 302 ISSN 0216.3128 Sumarsono dan Djok~W. PENGARUH VOLUME, SUHU DAN KECEP A T AN ALIR.~ TERHADAP ELUSI PEMISAHAN Ru DARI RESIN AMBERLITE IRC -SO SumarsoDo dad Djoko Widodo Puslitbang Teknologi Maju BATAN,

Lebih terperinci

Program Mahasiswa Wirausaha Bagi Kopertis dan Perguruan Tinggi Swasta

Program Mahasiswa Wirausaha Bagi Kopertis dan Perguruan Tinggi Swasta Sumber : Kementerian Pendidikan Nasional/Dirjen Dikti/Direktorat Kelembagaan 15 November 2008 Program Mahasiswa Wirausaha Bagi Kopertis dan Perguruan Tinggi Swasta LATAR BELAKANG Hasil Survei Sosial Ekonomi

Lebih terperinci

Data yang dikumpulkan dari penelitian ini berasal dari jawaban responden

Data yang dikumpulkan dari penelitian ini berasal dari jawaban responden 81 5.2. Validitas dan Reliabilitas Kuisioner Data yang dikumpulkan dari penelitian ini berasal dari jawaban responden sebelum penelitian berlangsung kepada 30 responden santri Pondok Sunan Drajat. 5.2.1.

Lebih terperinci

POLA BLENDED LEARNING & DEVELOPMENTAL ASSIGNMENT SEBAGAI MODEL PENINGKATAN KOMPETENSI SDM

POLA BLENDED LEARNING & DEVELOPMENTAL ASSIGNMENT SEBAGAI MODEL PENINGKATAN KOMPETENSI SDM POLA BLENDED LEARNING & DEVELOPMENTAL ASSIGNMENT SEBAGAI MODEL PENINGKATAN KOMPETENSI SDM Dr. Ir. Sudi Ariyanto, M.Eng. Presentasi di Workshop KPTF 1-2 April 2016 Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pendahuluan

Lebih terperinci

BAB l PENDAHULUAN. Dalam kehidupan masyarakat suatu bangsa, keberadaan suatu perusahaan

BAB l PENDAHULUAN. Dalam kehidupan masyarakat suatu bangsa, keberadaan suatu perusahaan BAB l PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam kehidupan masyarakat suatu bangsa, keberadaan suatu perusahaan memilki peranan penting. Perusahaan dapat berperan sebagai alat yang menjembatani berbagai kepentingan

Lebih terperinci

RUMAH SINGGAH SOCIOPRENEUR SEBAGAI UPAYA UNTUK MENGURANGI JUMLAH PENGANGGURAN TERDIDIK DI PROVINSI JAMBI ABSTRAK

RUMAH SINGGAH SOCIOPRENEUR SEBAGAI UPAYA UNTUK MENGURANGI JUMLAH PENGANGGURAN TERDIDIK DI PROVINSI JAMBI ABSTRAK RUMAH SINGGAH SOCIOPRENEUR SEBAGAI UPAYA UNTUK MENGURANGI JUMLAH PENGANGGURAN TERDIDIK DI PROVINSI JAMBI Irna Christina, Maya Ardawati, Yunia Hardika Sari * ABSTRAK Rumah singgah sociopreneur merupakan

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN REKOMENDASI. Dari uraian pembahasan diatas, maka dapat ditarik suatu kesimpulan

BAB V SIMPULAN DAN REKOMENDASI. Dari uraian pembahasan diatas, maka dapat ditarik suatu kesimpulan 161 BAB V SIMPULAN DAN REKOMENDASI A. Simpulan Dari uraian pembahasan diatas, maka dapat ditarik suatu kesimpulan sebagai berikut : 1. Pelaksanaan Pendidikan Sistem Ganda Pelaksanaan pendidikan di SMK

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. baik dalam bidang ekonomi, sosial, maupun budaya. Kondisi ini akan

BAB I PENDAHULUAN. baik dalam bidang ekonomi, sosial, maupun budaya. Kondisi ini akan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Globalisasi telah membawa dampak bagi segala aspek kehidupan, baik dalam bidang ekonomi, sosial, maupun budaya. Kondisi ini akan membawa persaingan yang semakin

Lebih terperinci

ditingkatkan dan disebarluaskan ke berbagai kota baik di perlu mengadakan usaha-usaha pembinaan yang aktif,

ditingkatkan dan disebarluaskan ke berbagai kota baik di perlu mengadakan usaha-usaha pembinaan yang aktif, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pelaksanaan pembangunan dari pemerintah pusat, khususnya program pembangunan dalam Pelita VI melalui Program Inpres Desa Tertinggal ( IDT ) ini semakin ditingkatkan

Lebih terperinci

VISI MISI KABUPATEN KUDUS TAHUN

VISI MISI KABUPATEN KUDUS TAHUN VISI MISI KABUPATEN KUDUS TAHUN 2013 2018 Visi Terwujudnya Kudus Yang Semakin Sejahtera Visi tersebut mengandung kata kunci yang dapat diuraikan sebagai berikut: Semakin sejahtera mengandung makna lebih

Lebih terperinci

Bismillahi rahmani rahiim,

Bismillahi rahmani rahiim, Pidato Utama Seminar IDB: Mencetak Sumber Daya Manusia yang Kompetitif bagi Pemberdayaan Ekonomi Dr. Hendar (Deputi Gubernur, Bank Indonesia) Jakarta, 13 Mei 2016 Bismillahi rahmani rahiim, Yang saya hormati:

Lebih terperinci

Apakah Aku Seorang Manajer yang Baik?

Apakah Aku Seorang Manajer yang Baik? Apakah Aku Seorang Manajer yang Baik? oleh: Supriyanto Widyaiswara Muda Pusdiklat PSDM Good management is the art of making problems so interesting and their solutions so constructive that everyone wants

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN IPTEK & INOVASI BIDANG MATERIAL MAJU UNTUK INDUSTRI

PERKEMBANGAN IPTEK & INOVASI BIDANG MATERIAL MAJU UNTUK INDUSTRI PERKEMBANGAN IPTEK & INOVASI BIDANG MATERIAL MAJU UNTUK INDUSTRI Dr.Ir. Utama H. Padmadinata Ketua Komtek Material Maju DRN Anggota Pokja Industri Strategis & Teknologi Tinggi Komite Ekonomi dan Industri

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sangat pesat, dengan teknologi dan komunikasi yang canggih tanpa mengenal

BAB I PENDAHULUAN. sangat pesat, dengan teknologi dan komunikasi yang canggih tanpa mengenal BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tuntutan dan tantangan dalam dunia pendidikan saat ini semakin kompleks, karena harus berpacu dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang ditandai

Lebih terperinci

PANDUAN PROGRAM MAHASISWA WIRAUSAHA INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG TAHUN

PANDUAN PROGRAM MAHASISWA WIRAUSAHA INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG TAHUN PANDUAN PROGRAM MAHASISWA WIRAUSAHA INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG TAHUN 2012 I i ITB CAREER CENTER LEMBAGA KEMAHASISWAAN INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2012 1. Latar Belakang Berdasarkan data survey tenaga kerja

Lebih terperinci

sehingga benar-benar dapat diwujudkan tata kepemerintahan yang baik (Good governance)

sehingga benar-benar dapat diwujudkan tata kepemerintahan yang baik (Good governance) BAB II RENCANA STRATEGIS A. RENCANA STRATEGIS 1. VISI Tantangan birokrasi pemerintahan masa depan meliputi berbagai aspek, baik dalam negeri maupun manca negara yang bersifat alamiah maupun sosial budaya,

Lebih terperinci

Penentuan Dosis Gamma Pada Fasilitas Iradiasi Reaktor Kartini Setelah Shut Down

Penentuan Dosis Gamma Pada Fasilitas Iradiasi Reaktor Kartini Setelah Shut Down Berkala Fisika ISSN : 141-9662 Vol.9, No.1, Januari 26, hal 15-22 Penentuan Dosis Gamma Pada Fasilitas Iradiasi Reaktor Kartini Setelah Shut Down Risprapti Prasetyowati (1), M. Azam (1), K. Sofjan Firdausi

Lebih terperinci

Sambutan Tertulis Presiden Republik Indonesia pada Penyerahan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Tahun 2006 Kepada Semua Provinsi

Sambutan Tertulis Presiden Republik Indonesia pada Penyerahan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Tahun 2006 Kepada Semua Provinsi Sambutan Tertulis Presiden Republik Indonesia pada Penyerahan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Tahun 2006 Kepada Semua Provinsi Bismillahirrahmanirrahim, Assalamu alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Lebih terperinci

LAMPIRAN INSTRUKSI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2001 TENTANG KERANGKA KEBIJAKAN PENGEMBANGAN DAN PENDAYAGUNAAN TELEMATIKA DI INDONESIA

LAMPIRAN INSTRUKSI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2001 TENTANG KERANGKA KEBIJAKAN PENGEMBANGAN DAN PENDAYAGUNAAN TELEMATIKA DI INDONESIA LAMPIRAN INSTRUKSI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2001 TENTANG KERANGKA KEBIJAKAN PENGEMBANGAN DAN PENDAYAGUNAAN TELEMATIKA DI INDONESIA Pendahuluan Pesatnya kemajuan teknologi telekomunikasi,

Lebih terperinci

ROKET DENGAN. MENINGKA'fKAN KINERJA MEMPERBESAR GAY A DORONG RINGKASAN ABSTRACT PENDAHULUAN DASARTEORIDANPERCOBAAN. Gaya Dorong dan Tekanan Pembakaran

ROKET DENGAN. MENINGKA'fKAN KINERJA MEMPERBESAR GAY A DORONG RINGKASAN ABSTRACT PENDAHULUAN DASARTEORIDANPERCOBAAN. Gaya Dorong dan Tekanan Pembakaran . ISSN 0216-3U8 199 MENINGKA'fKAN KINERJA MEMPERBESAR GAY A DORONG Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional, Jakarta ROKET DENGAN RINGKASAN MENINGKATKAN KlN'ERJA ROKET DENGAN MEMPERBESAR GAYA DORONG.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berkualitas ini diupayakan melalui sektor pendidikan baik pendidikan sekolah

BAB I PENDAHULUAN. berkualitas ini diupayakan melalui sektor pendidikan baik pendidikan sekolah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pada era globalisasi, upaya pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) merupakan suatu keharusan agar dapat mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Pengembangan

Lebih terperinci

PROYEK AKHIR. Oleh : JOEHERDI MUHAMMAD YUSUF NIM: Program Magister Administrasi Bisnis. Sekolah Bisnis dan Manajemen

PROYEK AKHIR. Oleh : JOEHERDI MUHAMMAD YUSUF NIM: Program Magister Administrasi Bisnis. Sekolah Bisnis dan Manajemen ANALISIS KEBUTUHAN PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI JABATAN: STUDI KASUS DI BAGIAN SUMBER DAYA MANUSIA dan ORGANISASI PT PLN (PERSERO) DISTRIBUSI JAWA BARAT DAN BANTEN BANDUNG PROYEK AKHIR Oleh : JOEHERDI

Lebih terperinci

PEMBANGUNAN MASYARAKAT MELALUI GERAKAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT. Oleh : Dr. Ir. Hj. Aida Vitayala S. Hubeis

PEMBANGUNAN MASYARAKAT MELALUI GERAKAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT. Oleh : Dr. Ir. Hj. Aida Vitayala S. Hubeis PEMBANGUNAN MASYARAKAT MELALUI GERAKAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT Oleh : Dr. Ir. Hj. Aida Vitayala S. Hubeis Batasan Istilah Pemberdayaan masyarakat (community emporwerment) adalah perujudan dari pengembangan

Lebih terperinci

PERHITUNGAN PARAMETER MEDAN SUDUT BELOK BERKAS ELEKTRON PENGARAH MBE 500 key/ 10 ma MAGNET DAN P ADA SISTEM ABSTRACT ABSTRAK PENDAHULUAN TEORI

PERHITUNGAN PARAMETER MEDAN SUDUT BELOK BERKAS ELEKTRON PENGARAH MBE 500 key/ 10 ma MAGNET DAN P ADA SISTEM ABSTRACT ABSTRAK PENDAHULUAN TEORI 124 ISSN 0216-3128 Aminus Salam, d/(k. PERHITUNGAN PARAMETER MEDAN SUDUT BELOK BERKAS ELEKTRON PENGARAH MBE 500 key/ 10 ma MAGNET DAN P ADA SISTEM Aminus Salam, Djoko SP P3TM -BATAN ABSTRAK PERHITUNGAN

Lebih terperinci

LANGKAH ANTISIPATIF PEMPROV DALAM MENGHADAPI MEA / AEC

LANGKAH ANTISIPATIF PEMPROV DALAM MENGHADAPI MEA / AEC LANGKAH ANTISIPATIF PEMPROV DALAM MENGHADAPI MEA / AEC attitude knowledge skill Agus Sutrisno Empat Kerangka Strategis MEA ASEAN sebagai pasar tunggal dan berbasis produksi tunggal yang didukumg dengan

Lebih terperinci

PERENCANAAN PENGEMBANGAN PUSAT KARIR SEBAGAI PENUNJANG SUMBER DAYA MANUSIA DI SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI GARUT

PERENCANAAN PENGEMBANGAN PUSAT KARIR SEBAGAI PENUNJANG SUMBER DAYA MANUSIA DI SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI GARUT PERENCANAAN PENGEMBANGAN PUSAT KARIR SEBAGAI PENUNJANG SUMBER DAYA MANUSIA DI SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI GARUT Leni Fitriani 1 Jurnal Algoritma Sekolah Tinggi Teknologi Garut Jl. Mayor Syamsu No. 1 Jayaraga

Lebih terperinci

PELATIHAN MEMBUAT DESAIN LOGO VECTOR MENGGUNAKAN ADOBE ILLUSTRATOR DAN ADOBE FLASH DI SMK BINA CIPTA PALEMBANG

PELATIHAN MEMBUAT DESAIN LOGO VECTOR MENGGUNAKAN ADOBE ILLUSTRATOR DAN ADOBE FLASH DI SMK BINA CIPTA PALEMBANG JURNAL PENGABDIAN PADA MASYARAKAT Volume 1, Pelatihan No. 1, Desember Membuat 2016: Desain Page Logo 25-29 Vector Menggunakan Adobe Illustrator dan P-ISSN: 2540-8739 E-ISSN: 2540-8747 PELATIHAN MEMBUAT

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA KEBIASAAN BELAJAR DENGAN HASIL BELAJAR SISTEM PENGAPIAN

HUBUNGAN ANTARA KEBIASAAN BELAJAR DENGAN HASIL BELAJAR SISTEM PENGAPIAN HUBUNGAN ANTARA KEBIASAAN BELAJAR DENGAN HASIL BELAJAR SISTEM PENGAPIAN Sekar A. Ningtyas 1, Wowo S. Kuswana 2, Tatang Permana 3 Departemen Pendidikan Teknik Mesin Universitas Pendidikan Indonesia Jl.

Lebih terperinci

SURAT KEPUTUSAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR : TENTANG

SURAT KEPUTUSAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR : TENTANG SURAT KEPUTUSAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR : 893.3 252 TENTANG PEDOMAN PENYELENGGARAAN LATIHAN PRA JABATAN DAN KEPRIBADIAN BAGI CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL / PEGAWAI NEGERI SIPIL YANG BERPENDIDIKAN SARJANA

Lebih terperinci

Menteri Perindustrian Republik Indonesia NARASI PADA ACARA TEMU USAHA DALAM RANGKA PEMBERDAYAAN INDUSTRI KECIL MENENGAH DI KABUPATEN PARIGI MOUTONG

Menteri Perindustrian Republik Indonesia NARASI PADA ACARA TEMU USAHA DALAM RANGKA PEMBERDAYAAN INDUSTRI KECIL MENENGAH DI KABUPATEN PARIGI MOUTONG Menteri Perindustrian Republik Indonesia NARASI PADA ACARA TEMU USAHA DALAM RANGKA PEMBERDAYAAN INDUSTRI KECIL MENENGAH DI KABUPATEN PARIGI MOUTONG Parigi, 4 Mei 2015 Yth.: 1. Bupati Parigi Moutong; 2.

Lebih terperinci

PENINGKATAN SDM IKM KAROSERI KE JAWA TIMUR

PENINGKATAN SDM IKM KAROSERI KE JAWA TIMUR KERANGKA ACUAN KEGIATAN ( KAK ) PENINGKATAN SDM IKM KAROSERI KE JAWA TIMUR MELALUI KEGIATAN PEMBINAAN DI LINGKUNGAN SOSIAL DAN PEMBERDAYAAN EKONOMI DI WILAYAH IHT BIDANG INDUSTRI ALAT TRANSPORTASI ELEKTRONIKA

Lebih terperinci

SIMULASI SISTEM INTERLOCK PENGAMAN OPERASI MESIN BERKAS ELEKTRON (MBE) DENGAN PERANGKAT LUNAK BASCOM 8051

SIMULASI SISTEM INTERLOCK PENGAMAN OPERASI MESIN BERKAS ELEKTRON (MBE) DENGAN PERANGKAT LUNAK BASCOM 8051 SIMULASI SISTEM INTERLOCK PENGAMAN OPERASI MESIN BERKAS ELEKTRON (MBE) DENGAN PERANGKAT LUNAK BASCOM 8051 SUKARMAN, MUHTADAN Sekolah Tinggi Teknologi Nuklir BATAN Jl. Babarsari Kotak Pos 6101 YKBB Yogyakarta

Lebih terperinci

BUPATI SEMARANG SAMBUTAN BUPATI SEMARANG PADA ACARA PENERIMAAN MAHASISWA KKN IKIP VETARAN SEMARANG

BUPATI SEMARANG SAMBUTAN BUPATI SEMARANG PADA ACARA PENERIMAAN MAHASISWA KKN IKIP VETARAN SEMARANG 1 BUPATI SEMARANG SAMBUTAN BUPATI SEMARANG PADA ACARA PENERIMAAN MAHASISWA KKN IKIP VETARAN SEMARANG TANGGAL 22 JANUARI 2014 HUMAS DAN PROTOKOL SETDA KABUPATEN SEMARANG 2 Assalamu alaikum Wr. Wb. Ysh :

Lebih terperinci

OLEH: KEPALA PUSDIKLAT APARATUR

OLEH: KEPALA PUSDIKLAT APARATUR OLEH: KEPALA PUSDIKLAT APARATUR Disampaikan dalam rangka Pertemuan Koordinasi Pengelola Institusi Pendidikan Tenaga Kesehatan Yogyakarta, Oktober 2014 Arah Pembangunan Kesehatan Kebijakan PPSDM Kesehatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perilaku seseorang sebagai usaha mencerdaskan manusia melalui kegiatan. manusia dewasa, mandiri dan bertanggung jawab.

BAB I PENDAHULUAN. perilaku seseorang sebagai usaha mencerdaskan manusia melalui kegiatan. manusia dewasa, mandiri dan bertanggung jawab. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perkembangan zaman yang semakin modern terutama pada era globalisasi saat ini menuntut adanya sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas. Salah satu wahana untuk

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Panitia Pelaksana

KATA PENGANTAR. Panitia Pelaksana KATA PENGANTAR Salah satu kunci keberhasilan revitalisasi pertanian adalah meningkatnya pemahaman dan kemampuan petani serta stakeholder lainnya dalam memanfaatkan teknologi yang bersifat spesifik lokasi

Lebih terperinci

Yth. Anggota Komisi XI DPR RI, Ibu Indah Kurnia, Para Pelaku Industri Perasuransian, Para hadirin sekalian

Yth. Anggota Komisi XI DPR RI, Ibu Indah Kurnia, Para Pelaku Industri Perasuransian, Para hadirin sekalian Yth. Anggota Komisi XI DPR RI, Ibu Indah Kurnia, Para Pelaku Industri Perasuransian, Para hadirin sekalian Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh, Salam sejahtera bagi kita semua. Pertama-tama, mari

Lebih terperinci

LITERASI INFORMASI DI PERGURUAN TINGGI

LITERASI INFORMASI DI PERGURUAN TINGGI LITERASI INFORMASI DI PERGURUAN TINGGI http://www.wla.lib.wi.us/waal/newsletter/211.html http://bunchlibrary.pbwiki.com/information+literacy+across+the+curriculum Literasi Informasi di Perguruan Tinggi

Lebih terperinci

ABSTRAK ABSTRACT PENDAHULUAN. Latar belakang Masalah H asil olah akhir limbah radioaktif aktivitas

ABSTRAK ABSTRACT PENDAHULUAN. Latar belakang Masalah H asil olah akhir limbah radioaktif aktivitas Supardi dad Sukarman Aminjoyo Puslitbang Teknologi Maju BATAN, Yogyakarta ABSTRAK KARAKTERISTIK BAHAN WADAH PENYIMPANAN ABADI UMBAH RADIOAKTIF PADA TANAH DANGKAL. Telah diteliti karakteristik bahan wadah

Lebih terperinci

TATA CARA PENGUSULAN, PEMBUKAAN DAN PENUTUPAN PROGRAM STUDI DI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG SENAT AKADEMIK INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

TATA CARA PENGUSULAN, PEMBUKAAN DAN PENUTUPAN PROGRAM STUDI DI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG SENAT AKADEMIK INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG KEPUTUSAN SENAT AKADEMIK INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG Nomor : 11/SK/K01-SA/2009 TENTANG TATA CARA PENGUSULAN, PEMBUKAAN DAN PENUTUPAN PROGRAM STUDI DI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG SENAT AKADEMIK INSTITUT TEKNOLOGI

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 41 TAHUN 2011 TENTANG PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN DAN KEPELOPORAN PEMUDA, SERTA PENYEDIAAN PRASARANA DAN SARANA KEPEMUDAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

Menteri Perindustrian Republik Indonesia SAMBUTAN MENTERI PERINDUSTRIAN RI PADA ACARA KUNJUNGAN DI UNIVERSITAS NUSA CENDANA KUPANG, 14 APRIL 2016

Menteri Perindustrian Republik Indonesia SAMBUTAN MENTERI PERINDUSTRIAN RI PADA ACARA KUNJUNGAN DI UNIVERSITAS NUSA CENDANA KUPANG, 14 APRIL 2016 Menteri Perindustrian Republik Indonesia SAMBUTAN MENTERI PERINDUSTRIAN RI PADA ACARA KUNJUNGAN DI UNIVERSITAS NUSA CENDANA KUPANG, 14 APRIL 2016 Kepada Yang Terhormat: 1. Saudara Rektor Universitas Nusa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menunjukkan bahwa pendidikan telah menjadi satu pranata kehidupan sosial yang

BAB I PENDAHULUAN. menunjukkan bahwa pendidikan telah menjadi satu pranata kehidupan sosial yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kebutuhan masyarakat yang semakin tinggi terhadap pendidikan bermutu menunjukkan bahwa pendidikan telah menjadi satu pranata kehidupan sosial yang kuat dan berwibawa,

Lebih terperinci

Program Studi S-1 TEKNIK INDUSTRI

Program Studi S-1 TEKNIK INDUSTRI Fakultas Teknik Program Studi S-1 TEKNIK INDUSTRI Facing the Challenge of Business and Global Industry Dunia bisnis dan industri global saat ini menghadapi tantangan yang semakin besar. Setiap orang yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN an dimana terjadi krisis ekonomi. UKM (Usaha Kecil dan Menengah) demikian UKM tidak dapat dipandang sebelah mata.

BAB I PENDAHULUAN an dimana terjadi krisis ekonomi. UKM (Usaha Kecil dan Menengah) demikian UKM tidak dapat dipandang sebelah mata. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dalam sejarah perekonomian indonesia, terutama pada era akhir 1990-an dimana terjadi krisis ekonomi. UKM (Usaha Kecil dan Menengah) pernah berperan sebagai penyelamat

Lebih terperinci

PENDIDIKAN KEJURUAN DI INDONESIA Oleh Prof. Dr. Ir. H. Bachtiar Hasan, MSIE. Jalur-jalur Diklat Kejuruan yang Permeabel dan Fleksibel

PENDIDIKAN KEJURUAN DI INDONESIA Oleh Prof. Dr. Ir. H. Bachtiar Hasan, MSIE. Jalur-jalur Diklat Kejuruan yang Permeabel dan Fleksibel PENDIDIKAN KEJURUAN DI INDONESIA Oleh Prof. Dr. Ir. H. Bachtiar Hasan, MSIE Gambar 1 Jalur-jalur Diklat Kejuruan yang Permeabel dan Fleksibel ARTI DAN TUJUAN PENDIDIKAN TEKNOLOGI DAN KEJURUAN Pendidikan

Lebih terperinci

' Balai Penelitian Teknologi karct, Bogor

' Balai Penelitian Teknologi karct, Bogor STUD1 PEMANFAATAN KARET SKIM BARU SEBAGAI BAHAN BAKU DALAM PEMBUATAN SOL KARET Ary Achyar ~lfa' dan Tatit K. ~unasor* ' Balai Penelitian Teknologi karct, Bogor 'Jurusan Teknologi lndustri Pertanian, FATETA

Lebih terperinci

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN PADA SMPN 213 JAKARTA NASKAH PUBLIKASI

ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN PADA SMPN 213 JAKARTA NASKAH PUBLIKASI ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN PADA SMPN 213 JAKARTA NASKAH PUBLIKASI diajukan oleh ALIEF 05.12.1210 kepada JURUSAN SISTEM INFORMASI SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKAN DAN KOMPUTER

Lebih terperinci

BAGAIMANA MENAKAR PEMBANGUNAN EKONOMI LOKAL DI ERA OTONOMI DAERAH*)

BAGAIMANA MENAKAR PEMBANGUNAN EKONOMI LOKAL DI ERA OTONOMI DAERAH*) BAGAIMANA MENAKAR PEMBANGUNAN EKONOMI LOKAL DI ERA OTONOMI DAERAH*) Oleh M. RUSMIN NURYADIN, SE.M.Si I. PENDAHULUAN Kebijakan otonomi daerah dan desentralisasi sudah berjalan selama 11 tahun. Seperti kita

Lebih terperinci

Peran Perpustakaan di Perguruan Tinggi Belum Optimal: Mengapa? Oleh: Abdul Rahman Saleh

Peran Perpustakaan di Perguruan Tinggi Belum Optimal: Mengapa? Oleh: Abdul Rahman Saleh Peran Perpustakaan di Perguruan Tinggi Belum Optimal: Mengapa? Oleh: Abdul Rahman Saleh Perpustakaan adalah jantung universitas. Karena itu perpustakaan di perguruan tinggi mempunyai kedudukan yang sangat

Lebih terperinci

SAMBUTAN KETUA SENAT AKADEMIK ITB Dies Natalis ke-56 Aula Barat Institut Teknologi Bandung, Senin 2 Maret 2015

SAMBUTAN KETUA SENAT AKADEMIK ITB Dies Natalis ke-56 Aula Barat Institut Teknologi Bandung, Senin 2 Maret 2015 1 SAMBUTAN KETUA SENAT AKADEMIK ITB Dies Natalis ke-56 Aula Barat Institut Teknologi Bandung, Senin 2 Maret 2015 Pertama tama marilah kita panjatkan puji syukur ke hadirat Allah SWT atas rakhmat dan hidayah-nya,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Upaya pemerintah untuk menghadapi tantangan era globalisasi adalah dengan

BAB I PENDAHULUAN. Upaya pemerintah untuk menghadapi tantangan era globalisasi adalah dengan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Upaya pemerintah untuk menghadapi tantangan era globalisasi adalah dengan peningkatan mutu manusia Indonesia melalui perbaikan mutu pendidikan untuk semua jalur pendidikan.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dunia bisnis merupakan dunia yang sarat akan perubahan. Hal tersebut

BAB I PENDAHULUAN. Dunia bisnis merupakan dunia yang sarat akan perubahan. Hal tersebut BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dunia bisnis merupakan dunia yang sarat akan perubahan. Hal tersebut disebabkan oleh faktor lingkungan bisnis yang juga senantiasa berubah setiap saat, entah

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS PROGRAM PEMAGANGAN MAHASISWA PADA DUNIA INDUSTRI PERGURUAN TINGGI AGAMA ISLAM

PETUNJUK TEKNIS PROGRAM PEMAGANGAN MAHASISWA PADA DUNIA INDUSTRI PERGURUAN TINGGI AGAMA ISLAM PETUNJUK TEKNIS PROGRAM PEMAGANGAN MAHASISWA PADA DUNIA INDUSTRI PERGURUAN TINGGI AGAMA ISLAM KEMENTERIAN AGAMA RI DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN ISLAM DIREKTORAT PENDIDIKAN TINGGI ISLAM TAHUN ANGGARAN

Lebih terperinci

PROPOSAL PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA JUDUL PROGRAM CUSTOM ORGANIZER THETALISA LANGKAH AWAL MEMBANGUN UKM BIDANG KEGIATAN: PKM-KEWIRAUSAHAAN

PROPOSAL PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA JUDUL PROGRAM CUSTOM ORGANIZER THETALISA LANGKAH AWAL MEMBANGUN UKM BIDANG KEGIATAN: PKM-KEWIRAUSAHAAN PROPOSAL PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA JUDUL PROGRAM CUSTOM ORGANIZER THETALISA LANGKAH AWAL MEMBANGUN UKM BIDANG KEGIATAN: PKM-KEWIRAUSAHAAN Diusulkan oleh : Shelliana Dwi R (F0315088/2015) Elisabeth

Lebih terperinci

STUDI DAN EVALUASI TERHADAP KUNJUNGAN WEB BALAI PENGKAJIAN TEKNOLOGI PERTANIAN NUSA TENGGARA BARAT PENDAHULUAN

STUDI DAN EVALUASI TERHADAP KUNJUNGAN WEB BALAI PENGKAJIAN TEKNOLOGI PERTANIAN NUSA TENGGARA BARAT PENDAHULUAN STUDI DAN EVALUASI TERHADAP KUNJUNGAN WEB BALAI PENGKAJIAN TEKNOLOGI PERTANIAN NUSA TENGGARA BARAT Farida Sukmawati 1) dan Hamid Nurtika 1) 1) Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Nusa Tenggara Barat email

Lebih terperinci

BUPATI SEMARANG SAMBUTAN BUPATI SEMARANG PADA ACARA PENERIMAAN MAHASISWA KULIAH PENGABDIAN MASYARAKAT MAHASISWA UNISSULA SEMARANG

BUPATI SEMARANG SAMBUTAN BUPATI SEMARANG PADA ACARA PENERIMAAN MAHASISWA KULIAH PENGABDIAN MASYARAKAT MAHASISWA UNISSULA SEMARANG 1 BUPATI SEMARANG SAMBUTAN BUPATI SEMARANG PADA ACARA PENERIMAAN MAHASISWA KULIAH PENGABDIAN MASYARAKAT MAHASISWA UNISSULA SEMARANG TANGGAL 9 PEBRUARI 2015 HUMAS DAN PROTOKOL SETDA KABUPATEN SEMARANG 2

Lebih terperinci

METODE HIBAH PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT DP2M DIKTI

METODE HIBAH PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT DP2M DIKTI METODE HIBAH PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT DP2M DIKTI Disampaikan Oleh : DR. ROZA ELVYRA, M.Si Pelatihan Penulisan Proposal Pengabdian Kepada Masyarakat Hibah DP2M DIKTI Pendanaan Tahun 2016 LPPM Universitas

Lebih terperinci

KAJIAN METODA EFISIENSI PREP ARASI SAMPEL UNTUK PENGUKURAN GROS-ALFA DALAM AIR

KAJIAN METODA EFISIENSI PREP ARASI SAMPEL UNTUK PENGUKURAN GROS-ALFA DALAM AIR 296 ISSN 0216-3128 Ngasifudin. dkk. KAJIAN METODA EFISIENSI PREP ARASI SAMPEL UNTUK PENGUKURAN GROS-ALFA DALAM AIR S ry Ngasifudin, Ign. Djoko Sardjono dad Agus Sulistiyono Puslitbang Teknologi Maju Batan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN Infrastruktur jalan merupakan prasarana manusia sebagai wadah untuk terjalinnya interaksi sosial serta mempercepat laju pertumbuhan ekonomi dan budaya. Bilaman infrastruktur

Lebih terperinci

Analisis Pengaruh Usaha Mikro Kecil Menengah Terhadap Pendapatan Daerah Kota Bekasi. Nama : Risandra Rejina NPM : Kelas : 3 EB 15

Analisis Pengaruh Usaha Mikro Kecil Menengah Terhadap Pendapatan Daerah Kota Bekasi. Nama : Risandra Rejina NPM : Kelas : 3 EB 15 Analisis Pengaruh Usaha Mikro Kecil Menengah Terhadap Pendapatan Daerah Kota Bekasi Nama : Risandra Rejina NPM : 25209527 Kelas : 3 EB 15 Latar Belakang Didalam era perekonomian Indonesia yang semakin

Lebih terperinci

VISI DAN MISI PEMBANGUNAN KOTA SORONG PERIODE

VISI DAN MISI PEMBANGUNAN KOTA SORONG PERIODE VISI DAN MISI PEMBANGUNAN KOTA SORONG PERIODE 2017-2022 Pasangan Calon Walikota dan Wakil Walikota Sorong Drs. Ec. Lamberthus Jitmau, MM & dr. Hj. Pahima Iskandar A. LATAR BELAKANG Kebijakan pemerintah

Lebih terperinci

PENGERTIAN SISTEM DAN ANALISIS SISTEM

PENGERTIAN SISTEM DAN ANALISIS SISTEM PENGERTIAN SISTEM DAN ANALISIS SISTEM 1. DEFINISI SISTEM Sistem adalah sekumpulan unsur / elemen yang saling berkaitan dan saling mempengaruhi dalam melakukan kegiatan bersama untuk mencapai suatu tujuan.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Lembaga Kursus dan Pelatihan merupakan dua satuan pendidikan

BAB I PENDAHULUAN. Lembaga Kursus dan Pelatihan merupakan dua satuan pendidikan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Lembaga Kursus dan Pelatihan merupakan dua satuan pendidikan nonformal seperti yang tertera dalam pasal 26 ayat (5) Undang Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang

Lebih terperinci

PENGOPERASIAN DAN PENGEMBANGAN BENGKEL IPLR

PENGOPERASIAN DAN PENGEMBANGAN BENGKEL IPLR Hasil Penelitian dan Kegiatan PTLR Tahun 2006 ISSN 0852-2979 PENGOPERASIAN DAN PENGEMBANGAN BENGKEL IPLR Harwata Pusat Teknologi Limbah Radiaoaktif, SATAN ABSTRAK PENGEMBANGAN DAN PENGEMBANGAN BENGKEl

Lebih terperinci

Seminar Nasional IENACO 2015 ISSN:

Seminar Nasional IENACO 2015 ISSN: INKUBATOR KEWIRAUSAHAAN WRITING PRENEUR PENINGKATAN MENTAL WIRAUSAHA MAHASISWA Suranto Program Studi Teknik Industri, Fakultas Teknik, Universitas Muhammadiyah Surakarta Jl. A. Yani Tromol Pos 1 Pabelan

Lebih terperinci

PEMBAHASAN. Persepsi Anggota Tentang Peranan Pemimpin Kelompok. Tabel 12 menunjukkan bahwa persepsi anggota kelompok tentang peranan

PEMBAHASAN. Persepsi Anggota Tentang Peranan Pemimpin Kelompok. Tabel 12 menunjukkan bahwa persepsi anggota kelompok tentang peranan PEMBAHASAN Persepsi Anggota Tentang Peranan Pemimpin Kelompok Tabel 12 menunjukkan bahwa persepsi anggota kelompok tentang peranan pemimpin kelompok sangat dirasakan manfaatnya terutama dalam memotivasi

Lebih terperinci

Karet, material andalan ekspor di bawah harapan dan ancaman

Karet, material andalan ekspor di bawah harapan dan ancaman Karet, material andalan ekspor di bawah harapan dan ancaman Oleh: Purwadi Raharjo Sampai saat ini karet alam berperan penting dalam ekspor Indonesia. Melihat data sebelum krisis ekonomi global selama tahun

Lebih terperinci

TECHNOPRENEUR EMPOWERING PROGRAM (TEP TM ) (Pengembangan Entrepreneurship Bagi Perintis Start-up Teknologi) Iwan Iwut Tritoasmoro 1

TECHNOPRENEUR EMPOWERING PROGRAM (TEP TM ) (Pengembangan Entrepreneurship Bagi Perintis Start-up Teknologi) Iwan Iwut Tritoasmoro 1 TECHNOPRENEUR EMPOWERING PROGRAM (TEP TM ) (Pengembangan Entrepreneurship Bagi Perintis Start-up Teknologi) Iwan Iwut Tritoasmoro 1 Bandung Techno Park - Institut Teknologi Telkom Abstrak Technopreneur

Lebih terperinci

PERATURAN KERJA SAMA POLTEKKES KEMENKES SURABAYA

PERATURAN KERJA SAMA POLTEKKES KEMENKES SURABAYA PERATURAN KERJA SAMA POLTEKKES KEMENKES SURABAYA BAB I Pasal 1 Ketentuan Umum (1) Kerja sama Poltekkes Kemenkes Surabaya adalah kesepakatan antara Poltekkes Kemenkes Surabaya dengan perguruan tinggi dan

Lebih terperinci

MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA

MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA REKRUTMEN SUMBER DAYA MANUSIA Disusun oleh: Kelompok 2 1. Norma Wahyuningrum (145030400111036) 2. Rakles Candra Nurjanah (145030401111038) 3. Kautsarin Natalia K (145030401111049)

Lebih terperinci

BAB 2 PERENCANAAN SUMBER DAYA MANUSIA

BAB 2 PERENCANAAN SUMBER DAYA MANUSIA BAB 2 PERENCANAAN SUMBER DAYA MANUSIA 2.1. PENGERTIAN PERENCANAAN SDM Pegawai atau karyawan merupakan sumber daya yang dimiliki organisasi, dan harus dipekerjakan secara efektif, efisien, dan manusiawi.

Lebih terperinci

PENYELENGGARAAN ORIENTASI CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL BAB I PENDAHULUAN

PENYELENGGARAAN ORIENTASI CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL BAB I PENDAHULUAN 2013, No.1274 14 LAMPIRAN PERATURAN MENTERI KESEHATAN NOMOR 56 TAHUN 2013 TENTANG ORIENTASI CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN KESEHATAN PENYELENGGARAAN ORIENTASI CALON PEGAWAI NEGERI

Lebih terperinci

PENINGKATAN MUTU HASIL UJI KOMPETENSI PERSONIL PPR SEBAGAI STRATEGI PENGAWASAN TENAGA NUKLIR

PENINGKATAN MUTU HASIL UJI KOMPETENSI PERSONIL PPR SEBAGAI STRATEGI PENGAWASAN TENAGA NUKLIR PENINGKATAN MUTU HASIL UJI KOMPETENSI PERSONIL PPR SEBAGAI STRATEGI PENGAWASAN TENAGA NUKLIR ARIS SANYOTO, SUPENI Balai DIKLAT BAPETEN Jl. Alam Asri Desa Tugu Utara, Cisarua Bogor. ABSTRAK PENINGKATAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tahun 1998 menyebabkan banyak terjadinya pengangguran sehingga. pemerintah berupaya untuk mendorong tumbuhnya lebih banyak

BAB I PENDAHULUAN. tahun 1998 menyebabkan banyak terjadinya pengangguran sehingga. pemerintah berupaya untuk mendorong tumbuhnya lebih banyak BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Akibat adanya krisis moneter yang tejadi pada akhir tahun 1997 dan awal tahun 1998 menyebabkan banyak terjadinya pengangguran sehingga pemerintah berupaya untuk mendorong

Lebih terperinci

BAB V VISI DAN MISI, TUJUAN DAN SASARAN

BAB V VISI DAN MISI, TUJUAN DAN SASARAN BAB V VISI DAN MISI, TUJUAN DAN SASARAN 5.1. Visi Pembangunan Dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan daerah yang sesuai dengan amanat UUD 1945, maka pemerintahan daerah diharapkan dapat mengatur dan

Lebih terperinci

KELOMPOK TERNAK MANDIRI

KELOMPOK TERNAK MANDIRI KELOMPOK TERNAK MANDIRI Desa/ Kelurahan : pananjung Rt 001/ Rw 003 Kecamatan Tarogong Kaler Kabupaten Garut Nomor : 01/ PPD- KT.CM/ I /2012 Lampiran : 1 ( satu ) bundle Perihal : Permohonan Bantuan Dana

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) adalah kegiatan ekonomi yang dilakukan oleh sebagian besar masyarakat Indonesia sebagai tumpuan dalam memperoleh pendapatan.

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN USAHA PEREMPUAN BAGI KESEJAHTERAAN KELUARGA MELALUI KEWIRAUSAHAAN

PENGEMBANGAN USAHA PEREMPUAN BAGI KESEJAHTERAAN KELUARGA MELALUI KEWIRAUSAHAAN Dialog Perempuan Penghayat Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa PENGEMBANGAN USAHA PEREMPUAN BAGI KESEJAHTERAAN KELUARGA MELALUI KEWIRAUSAHAAN Oleh Ruslan MR Asisten Deputi Penelitian dan Pengkajian

Lebih terperinci

Arini Estiastuti (Staf Pengajar PGSD Fakultas Ilmu Pendidikan UNNES) ABSTRACT

Arini Estiastuti (Staf Pengajar PGSD Fakultas Ilmu Pendidikan UNNES) ABSTRACT PENERAPAN PENDEKATAN KONSTEKTUAL PADA MATA PELAJARAN PENGETAHUAN SOSIAL DI SEKOLAH DASAR (The Application Of Vicinity Contextual To The Subject of Social Knowledge In Elementary School) Arini Estiastuti

Lebih terperinci

Membangun Inovasi di Perpustakaan PPNS dengan Mengintegrasikan SIM Dosen dan Student Portal Melalui Knowledge Management System

Membangun Inovasi di Perpustakaan PPNS dengan Mengintegrasikan SIM Dosen dan Student Portal Melalui Knowledge Management System Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya, 21 November 2016 ISSN: 2548-1509 Membangun Inovasi di Perpustakaan PPNS dengan Mengintegrasikan SIM Dosen dan Student Portal Melalui Knowledge Management System Ryandito

Lebih terperinci

UNIT PENGELOLA KEUANGAN : POTENSI PENGEMBANGAN BPR SYARIAH 1 Oleh : Sasli Rais 2

UNIT PENGELOLA KEUANGAN : POTENSI PENGEMBANGAN BPR SYARIAH 1 Oleh : Sasli Rais 2 UNIT PENGELOLA KEUANGAN : POTENSI PENGEMBANGAN BPR SYARIAH 1 Oleh : Sasli Rais 2 A. Pendahuluan Program pembangunan yang dilaksanakan pemerintah untuk mencoba menanggulangi kemiskinan di Indonesia sudah

Lebih terperinci

BAB VI SASARAN, INISITIF STRATEJIK DAN PROGRAM PEMBANGUNAN KEMENTERIAN KOPERASI DAN UKM

BAB VI SASARAN, INISITIF STRATEJIK DAN PROGRAM PEMBANGUNAN KEMENTERIAN KOPERASI DAN UKM BAB VI SASARAN, INISITIF STRATEJIK DAN PROGRAM PEMBANGUNAN KEMENTERIAN KOPERASI DAN UKM A. SASARAN STRATEJIK yang ditetapkan Koperasi dan UKM selama periode tahun 2005-2009 disusun berdasarkan berbagai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. meningkatkan mutu Sumber Daya Manusia (SDM). Dalam rangka. mewujudkan tujuan yang dimaksud dan sekaligus mengantisipasi tantangan

BAB I PENDAHULUAN. meningkatkan mutu Sumber Daya Manusia (SDM). Dalam rangka. mewujudkan tujuan yang dimaksud dan sekaligus mengantisipasi tantangan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Kebijakan pembangunan dibidang pendidikan diarahkan untuk meningkatkan mutu Sumber Daya Manusia (SDM). Dalam rangka mewujudkan tujuan yang dimaksud dan sekaligus

Lebih terperinci

PANDUAN PROGRAM MAHASISWA WIRAUSAHA

PANDUAN PROGRAM MAHASISWA WIRAUSAHA PANDUAN PROGRAM MAHASISWA WIRAUSAHA INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG TAHUN 2013 I i LEMBAGA KEMAHASISWAAN INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2013 1. Latar Belakang Berdasarkan data survey Badan Pusat Statistik (BPS

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN GARUT

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN GARUT LEMBARAN DAERAH KABUPATEN GARUT BUPATI GARUT LD. 14 2012 R PERATURAN DAERAH KABUPATEN GARUT NOMOR 14 TAHUN 2012 TENTANG PENANAMAN MODAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI GARUT, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

Kompetensi Sumber Daya Manusia Oleh: Indra Mulya, MSE

Kompetensi Sumber Daya Manusia Oleh: Indra Mulya, MSE 1 Kompetensi Sumber Daya Manusia Oleh: Indra Mulya, MSE K ita tentunya sering mendengar pernyataan bahwa Sumber Daya Manusia adalah aset terpenting di dalam perusahaan. Namun demikian pada pelaksanaannya

Lebih terperinci

1. Judul Penelitian : Pemanfaatan Internet Sebagai Sumber Belajar Oleh Mahasiswa Program Studi Teknik Elektro Universitas Hasanuddin 2.

1. Judul Penelitian : Pemanfaatan Internet Sebagai Sumber Belajar Oleh Mahasiswa Program Studi Teknik Elektro Universitas Hasanuddin 2. 1. Judul Penelitian : Pemanfaatan Internet Sebagai Sumber Belajar Oleh Mahasiswa Program Studi Teknik Elektro Universitas Hasanuddin 2. Pendahuluan a. Latar Belakang Masalah Seiring dengan perubahan paradigma

Lebih terperinci

TUGAS DAN FUNGSI KOMITE OLAHRAGA NASIONAL INDONESIA (KONI) KOTA BEKASI

TUGAS DAN FUNGSI KOMITE OLAHRAGA NASIONAL INDONESIA (KONI) KOTA BEKASI TUGAS DAN FUNGSI KOMITE OLAHRAGA NASIONAL INDONESIA (KONI) KOTA BEKASI A. TUGAS POKOK DAN FUNGSI KONI Menurut Pasal 24 Bagian Ketujuh Anggaran Rumah Tangga KONI Tahun 2014, Pengurus KONI mempunyai tugas

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. merupakan pemberi layanan perbankan bagi masyarakat. Bank merupakan suatu lembaga keuangan yang ada di Indonesia.

BAB 1 PENDAHULUAN. merupakan pemberi layanan perbankan bagi masyarakat. Bank merupakan suatu lembaga keuangan yang ada di Indonesia. BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Di era globalisasi ini persaingan didalam aktivitas bisnis merupakan suatu fenomena yang sangat komplek karena mencakup berbagai macam bidang yang ada, baik itu dalam

Lebih terperinci

Keynote Speech STRATEGI INDONESIA MEWUJUDKAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN, INKLUSIF, DAN BERKEADILAN

Keynote Speech STRATEGI INDONESIA MEWUJUDKAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN, INKLUSIF, DAN BERKEADILAN KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/ BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL Keynote Speech STRATEGI INDONESIA MEWUJUDKAN PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN, INKLUSIF, DAN BERKEADILAN Oleh: Menteri PPN/Kepala

Lebih terperinci

INSTRUKSI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2001 TENTANG PENERAPAN DAN PENGEMBANGAN TEKNOLOGI TEPAT GUNA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

INSTRUKSI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2001 TENTANG PENERAPAN DAN PENGEMBANGAN TEKNOLOGI TEPAT GUNA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, www.legalitas.org INSTRUKSI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2001 TENTANG PENERAPAN DAN PENGEMBANGAN TEKNOLOGI TEPAT GUNA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa untuk mempercepat pemulihan

Lebih terperinci

Sumbangan Pemikiran ISTECS untuk Rancangan Undang-Undang Sistem Nasional Ilmu Pengetahuan dan Teknologi: Integrasi IPTEK-Industri

Sumbangan Pemikiran ISTECS untuk Rancangan Undang-Undang Sistem Nasional Ilmu Pengetahuan dan Teknologi: Integrasi IPTEK-Industri Sumbangan Pemikiran ISTECS untuk Rancangan Undang-Undang Sistem Nasional Ilmu Pengetahuan dan Teknologi: Integrasi IPTEK-Industri Rapat Dengar Pendapat Umum Komisi VIII Dewan Perwakilan Rakyat Republik

Lebih terperinci

KEPUTUSAN KEPALA BADAN TENAGA NUKLIR NASIONAL NOMOR : 98/KA/III/2000 TENTANG BADGE DAN KARTU ABSENSI DI LINGKUNGAN BADAN TENAGA NUKLIR NASIONAL

KEPUTUSAN KEPALA BADAN TENAGA NUKLIR NASIONAL NOMOR : 98/KA/III/2000 TENTANG BADGE DAN KARTU ABSENSI DI LINGKUNGAN BADAN TENAGA NUKLIR NASIONAL J A K A R T A KEPUTUSAN KEPALA NOMOR : 98/KA/III/2000 TENTANG BADGE DAN KARTU ABSENSI DI LINGKUNGAN KEPALA, Menimbang : a. bahwa dalam rangka meningkatkan pengamanan dan disiplin para pegawai di lingkungan

Lebih terperinci

PENAMBAHAN LATEKS KARET ALAM KOPOLIMER RADIASI DAN PENINGKATAN INDEKS VISKOSITAS MINYAK PELUMAS SINTETIS OLAHAN

PENAMBAHAN LATEKS KARET ALAM KOPOLIMER RADIASI DAN PENINGKATAN INDEKS VISKOSITAS MINYAK PELUMAS SINTETIS OLAHAN Akreditasi LIPI Nomor : 536/D/2007 Tanggal 26 Juni 2007 PENAMBAHAN LATEKS KARET ALAM KOPOLIMER RADIASI DAN PENINGKATAN INDEKS VISKOSITAS MINYAK PELUMAS SINTETIS OLAHAN ABSTRAK Meri Suhartini dan Rahmawati

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN PROGRAM PENDIDIKAN S1 DAN S2 ILMU INFORMASI & PERPUSTAKAAN DI INDONESIA : MASALAH DAN TANTANGAN*

PENGEMBANGAN PROGRAM PENDIDIKAN S1 DAN S2 ILMU INFORMASI & PERPUSTAKAAN DI INDONESIA : MASALAH DAN TANTANGAN* PENGEMBANGAN PROGRAM PENDIDIKAN S1 DAN S2 ILMU INFORMASI & PERPUSTAKAAN DI INDONESIA : MASALAH DAN TANTANGAN* Ninis Agustini Damayani Dra, M Lib** PENDAHULUAN Pendidikan formal Ilmu Informasi dan Perpustakaan

Lebih terperinci