Hubungan Karakteristik Perawat Dengan Tingkat Kepatuhan Perawat Melakukan Cuci Tangan di Rumah Sakit Columbia Asia Medan

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Hubungan Karakteristik Perawat Dengan Tingkat Kepatuhan Perawat Melakukan Cuci Tangan di Rumah Sakit Columbia Asia Medan"

Transkripsi

1 ` Hubungan Karaerisi Perawa Dengan Tinga Kepauhan Perawa Melauan Cuci Tangan di Rumah Sai Columbia Asia Medan Rosia Saragih SKM, MKes 1, Naalina Rumapea 2 1 Dosen Faulas Ilmu Keperawaan Universias Darma Agung Medan 2 Mahasiswa Program Sudi S1 Faulas Ilmu Keperawaan Universias Darma Agung Medan ABSTRAK Cuci angan mempunyai pengaruh besar erhadap pencegahan erjadinya infesi nosoomial rumah sai dan perawa mempunyai andil besar arena berinerasi dengan pasien selama 24 jam. Perilau cuci angan perawa saa ini adalah bahwa ada beberapa perawa yang enggan melauan cuci angan. Berdasaran daa dari PPI rumah Sai Columbia Asia Medan masih erdapa ejadian infesi nosoomial anara lain 5% pada pemasangan dower caheer, 6% ejadian plebiis sala sau, 1 asus suspec MRSA pada bulan Agusus Apabila ejadian infesi ini erus berulang, maa image rumah sai aan jele dan bisa mengaibaan Bad Occupaional Rae (BOR) rumah sai menurun. Tujuan peneliian ini unu mengeahui hubungan araerisi perawa (inga pengeahuan, inga pendidian, umur dan lama beerja) dengan inga epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah Sai Columbia Asia Medan. Jenis peneliian ini adalah peneliian desripif orelasi. Populasi dalam peneliian ini adalah semua enaga eperawaan yang beerja di Rumah Sai Columbia Asia Medan sebanya 280 orang, dengan eni probabiliy sampling sebanya 84 orang perawa. Pengumpulan daa dengan menggunaan uesioner dan analisa daa dilauan secara univaria dan bivariae menggunaan uji Pearson. Hasil peneliian menunjuan adanya hubungan yang bermana anara inga pengeahuan mengenai cuci angan dengan inga epauhan melauan cuci angan ( p = 0,02), ada hubungan yang bermana anara inga pendidian dengan inga epauhan melauan cuci angan (p = 0,04), ada hubungan yang bermana anara umur dengan inga epauhan perawa melauan cuci angan (p = 0,02), ada hubungan yang bermana anara lama beerja dengan inga epauhan melauan cuci angan (p = 0,04) di Rumah Sai Columbia Asia Medan. Rumah sai Columbia Asia Medan memilii inga epauhan melauan cuci angan dengan aegori epauhan minimal (72,61%). Saran yang diberian adalah epada semua perawa dimina esadarannya unu selalu pauh melauan cuci angan sesuai dengan sandar sebelum dan sesudah melauan indaan epada pasien. Kaa Kunci : Karaerisi, Kepauhan, Cuci angan

2 The Relaion Beween Nurses Characer wih The Nurses Obidience Washing Hand a Colombia Asia Hospial Medan Rosia Saragih SKM, MKes 1, Naalina Rumapea 2 1 Dosen Faulas Ilmu Keperawaan Universias Darma Agung Medan 2 Mahasiswa Program Sudi S1 Faulas Ilmu Keperawaan Universias Darma Agung Medan ABSTRACT Hand washing have he major effec o he prevenion of nosocomial infecion in hospial and nurse have he big conribuion because heir ineracion wih he paien all hrough 24 hour. Nowadays, he nurse behavior of hand washing are ha here some nurses which unwilling o do hand washing. Based on daa from Columbia Asia Hospial Medan, here is sill he occurrence of nosocomial infecion which are 5% in insallaion of dower caheer, 6% in phlebiis scale one even, 1 had case of MRSA suspec in Augus If his infecion is coninued recurring, hence he image of hospial will be bad and can resul he decrease of Bed Occupaional Rae (BOR) of hospial. Targe of his research is o now he relaionship beween nurse characerisic (level of nowledge, level of educaion, age, woring period) wih he obedience of he nurse o do hand washing a Columbia Asia Hospial Medan. The ype of his research is descripive correlaion research. Populaion in his research is 280 nurses ha woring a Columbia Asia Hospial Medan, using probabiliy sampling echnique wih 84 nurses. Daa collecing are using quesioner and he daa analyzing conduced by univariae and bivariae analysis using Pearson es. Resul of he research shows ha here is imporance relaionship beween level of nowledge wih he obedience of he nurse o do hand washing (p = 0,02), here is imporance relaionship beween level of educaion wih he obedience of he nurse o do hand washing (p= 0,04), here is imporance relaionship beween nurse age wih he obedience of he nurse o do hand washing (p = 0,02), here is imporance relaionship beween woring period wih he obedience of he nurse o do hand washing (p = 0,04) a Columbia Asia Hospial Medan. The obedience of he nurse o do hand washing a Columbia Asia Hospial Medan caegorize as minimum (72,61%). Suggesion o all nurses is he awareness o obey he hand washing procedure in line wih sandard before and afer conducing acion o he paien. Key word: characerisic, obedience, hand washing.

3 Pendahuluan Undang Undang Nomor 44 enang rumah sai menyaaan bahwa Seiap pasien mempunyai ha memperoleh eamanan dan eselamaan dirinya selama dalam perawaan di rumah sai (Tunggal, 2010). Segala benu pelayanan yang diberian rumah sai epada pasiennya berujuan agar pasien segera sembuh dari sainya dan seha embali, sehingga ida dapa dioleransi bila dalam perawaan di rumah sai pasien menjadi lebih menderia aiba dari erjadinya resio yang sebenarnya dapa dicegah. Menuru Soeroso (2000) di negara berembang ermasu Indonesia, raa-raa prevalensi infesi nosoomial adalah seiar 9,1% dengan variasi 6,1%-16,0%. Di Indonesia ejadian infesi nosoomial pada jenis/ipe rumah sai sanga beragam. Peneliian yang dilauan oleh Depes RI pada ahun 2004 diperoleh daa proporsi ejadian infesi nosoomial di rumah sai pemerinah dengan jumlah pasien orang dari jumlah pasien beresio (55,1%), sedangan unu rumah sai swasa dengan jumlah pasien 991 pasien dari jumlah pasien beresio (35,7%). Unu rumah sai ABRI dengan jumlah pasien 254 pasien dari jumlah pasien beresio (9,1%). Pemerinah Indonesia elah mengeluaran ebijaan pencegahan infesi nosoomial di rumah sai dan fasilias esehaan lainnya. Kebijaan iu eruang dalam Kepuusan Meneri Kesehaan Nomor 270/Menes/III/2007 enang Pedoman Manajerial Pengendalian Infesi di Rumah Sai dan Fasilias Kesehaan. Selain iu Kepuusan Menes Nomor 381/Menes/III/2007 mengenai Pedoman Pengendalian Infesi di Rumah Sai dan Fasilias Kesehaan. Saa ini anga ejadian infesi nosoomial elah dijadian salah sau olo uur muu pelayanan rumah sai. Izin operasional sebuah rumah sai bisa dicabu arena ingginya anga ejadian infesi nosoomial. (Darmadi, 2008). Cara paling ampuh unu mencegah erjadinya infesi nosoomial adalah dengan menjalanan Universal Precauian yang salah saunya adalah dengan mencuci angan pada seiap penanganan pasien di rumah sai. Sebuah peneliian mengungapan bahwa dengan mencuci angan dapa menurunan 20% - 40% ejadian infesi nosoomial. Namun pelasanaan cuci angan iu sendiri belum mendapa respon yang masimal. Di negara berembang, egagalan dalam pelasanaan cuci angan sering dipicu oleh eerbaasan dana unu mengadaan fasilias cuci angan. Namun eia sudah ada dana, endala beriunya yang sebenarnya paling memprihainan adalah urangnya epauhan unu menaai prosedur. Sudi di Ameria Seria menunjuan inga epauhan perawa melauan cuci angan masih seiar 50% dan di Ausralia masih seiar 65%. Sama halnya dengan program cuci angan di Rumah Sai Cipo Mangunusumo (RSCM) yang sudah seja ahun 2008 eapi sampai saa ini epauhan perawa melauan cuci angan hanya seiar 60%. Hal ini bisa menjadi anangan yang cuup besar bagi im pengendali infesi rumah sai unu mempromosian program cuci angan ini. (Perdalin,2010). Perawa yang beerja di rumah sai mempunyai araer yang berbeda beda dan sanga beragam bai inga pendidian, umur, masa erja, maupun inga pengeahuannya. Perbedaan araerisi ini enunya aan berpengaruh erhadap penguasaan ilmu pengeahuan, eerampilan, dan siap profesional seorang perawa dalam menjalanan perannya. Rumah Sai Columbia Asia Medan adalah sebuah rumah sai PMA (Penanaman Modal Asing) yang erlea di pusa oa Medan, epanya di jalan Lisri nomor 2A Medan. Rumah sai ini menyediaan beberapa pelayanan medis yaiu Rawa Inap, Ou Paien Deparemen (OPD), Acciden and Emergency (A&E), Operaing Room(OR), Inensive Care Uni(ICU), High Dependency Uni (HDU), Neonaus Inensive Care Uni (NICU), Nursery, Execuive Healh Screening, Chemoherapy, Hemodialisa, sera uni penunjang seperi Radiologi, Laboraorium, Fisioherapy dan Farmasi. Di rumah sai ini erdapa urang lebih 11 ruang perawaan dan iap ruangan erdiri dari empa idur sera di seiap ruangan erdapa urang lebih perawa yang berugas. Unu pengendalian ejadian infesi nosoomial, Rumah Sai Columbia Asia

4 Medan mempunyai omie Pencegahan Pengendalian Infesi (PPI) rumah sai. PPI mempunyai egiaan-egiaan pencegahan dan pengendalian infesi nosoomial yang erprogram, program ersebu dapa berupa pelaihan aaupun pengawasan langsung e ruang ruang perawaan. Berdasaran daa dari PPI rumah Sai Columbia Asia Medan masih erdapa ejadian infesi nosoomial seiar 5% pada pemasangan dower caheer, 6% ejadian plebiis sala sau, 1 asus suspec MRSA pada bulan Agusus 2010, 1 asus suspec MRSA pada bulan Sepember 2010 dan 1 asus suspec MRSA pada bulan Oober Apabila ejadian ejadian infesi ini erus berulang maa image rumah sai aan jele dan selanjunya pasien pasien aan enggan daang beroba e Rumah Sai Columbia Asia Medan dan pada ahirnya aan menurunan BOR (Bed Occupoional Rae) rumah sai. Apabila BOR rumah sai menurun erus ia ahu apa yang aan erjadi rumah sai bisa uup, ida bisa beroperasional lagi arena dana yang ida cuup, aryawan aan di PHK (Pemuusan Hubungan Kerja) dan ahirnya menambah jumlah penganguran. Berdasaran uraian diaas penelii merasa erari unu melauan peneliian yang erai dengan hubungan araerisi perawa dengan epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah Sai Columbia Asia Medan. Tinjauan Teoriis Karaerisi Karaerisi adalah ciri-ciri dari individu yang erdiri dari demografi seperi jenis elamin, umur sera saus sosial seperi, inga pendidian, peerjaan, ras, saus. (Widianingrum, 2000). Menuru Efendi, demografi beraian dengan suur pendudu, umur, jenis elamin dan saus eonomi sedangan daa ulural menganga inga pendidian, peerjaan, agama, ada isiada, penghasilan dan sebagainya. Pada peneliian ini araerisi yang dielii adalah pengeahuan, pendidian, umur dan masa erja. 1. Pengeahuan Pengeahuan adalah merupaan hasil dari ahu dan ini erjadi seelah orang melauan penginderaan erhadap suau obje erenu. Menuru Nooadmojo (2003) pengeahuan erdiri 6 ingaan yaiu: a. Tahu (now) Tahu arinya menginga suau maeri yang elah dipelajari sebelumnya. Termasu edalaman pengeahuan, inga ini adalah menginga embali (recall) sesuau yang spesifi dari seluruh bahan yang dipelajari aau rangsangan yang elah dierima. b. Memahami(comprehension) Memahami arinya sebagai suau emampuan unu menjelasan secara benar enang obje yang dieahui dan dapa menginerpreasian maeri ersebu secara benar. c. Apliasi (aplicaion) Apliasi diarian sebagai emampuan unu menggunaan maeri yang elah dipelajari pada siuasi aau ondisi sebenarnya. d. Analisa (analysis) Analisa adalah suau emampuan unu menjabaran maeri aau suau obje e dalam omponen omponen eapi masih di dalam sruur organisasi dan masih ada aiannya sau dengan yang lain. e. Sinesis (Synhesis) Sinesis menunjuan epada suau emampuan unu meleaan aau menghubungan bagian bagian di dalam eseluruhan yang baru. f. Evaluasi (Evaluaion) Evaluasi ini beraian dengan dengan emampuan unu melauan jusifiasi aau peneliian erhadap suau maeri. Sebagian besar pengeahuan aau ogniif merupaan domain yang sanga pening dalam pembenuan indaan seseorang (Nooadmojo, 2003). 2. Tinga Pendidian Pendidian berpengaruh erhadap pola fiir individu. Sedangan pola fiir berpengaruh erhadap perilau seseorang dengan aa lain pola piir seseorang yang berpendidian rendah aan berbeda dengan pola piir seseorang yang berpendidian inggi (Asmadi, 2010). Pendidian

5 eperawaan mempunyai pengaruh besar erhadap ualias pelayanan eperawaan (Asmadi, 2010). Pendidian yang inggi dari seorang perawa aan memberi pelayanan yang opimal. 3. Umur Umur berpengaruh erhadap pola fiir seseorang dan pola fiir berpengaruh erhadap perilau seseorang. Umur seseorang secara garis besar menjadi indiaor dalam seiap mengambil epuusan yang mengacu pada seiap pengalamannya, dengan semain banya umur maa dalam menerima sebuah insrusi dan dalam melasanaan suau prosedur aan semain beranggungjawab dan berpengalaman.semain cuup umur seseorang aan semain maang dalam berfiir dan berinda (Evin, 2009). 4. Masa Kerja Menuru Balai Pusaa Deparemen Pendidian dan Kebudayaan 1991 masa erja adalah (lama erja) adalah merupaan pengalaman individu yang aan menenuan perumbuhan dalam peerjaan dan jabaan. Kreiner dan Kinichi (2004) menyaaan bahwa masa erja yang lama aan cenderung membua seseorang beah dalam sebuah organisasi hal ini disebaban arena elah beradapasi dengan lingungan yang cuup lama sehingga aan merasa nyaman dalam peerjaannya. Semain lama seseorang beerja maa inga presasi aan semain inggi, presasi yang inggi di dapa dari perilau yang bai. Kepauhan Kepauhan didefinisian sebagai eseiaan, eaaan aau loyalias. Kepauhan yang dimasud disini adalah eaaan dalam pelasanaan prosedur cuci angan sebelum dan sesudah ona dengan pasien. Menuru Sme epauhan adalah inga seseorang melasanaan suau cara aau berperilau sesuai dengan apa yang disaranan aau dibebanan epadanya. Dalam hal ini perawa disaranan unu selalu melauan prosedur cuci angan pada seiap sebelum dan sesudah ona dengan pasien. Perawa Perawa aau Nurse berasal dari bahasa lain yaiu dari aa Nurix yang berari merawa aau memelihara. Perawa adalah profesi yang difousan pada perawaan individu, eluarga, dan masyaraa sehingga merea dapa mencapai, memperahanan, aau memulihan esehaan yang opimal dan ualias hidup dari lahir sampai mai. Cuci Tangan Kebersihan angan (cuci angan) merupaan suau prosedur indaan membersihan angan dengan menggunaan sabun/anisepi dibawah air mengalir aau dengan menggunaan handrub yang berujuan unu menghilangan ooran dari uli secara meanis dan mengurangi jumlah miroorganisme semenara. Persauan Pengendalian Infesi Indonesia (Perdalin, 2010). Menuru Sumuri (2008), cuci angan dilauan berujuan unu menganga miroorganisme yang ada di angan, mencegah infesi silang (cross infecion), menjaga ondisi seril, melindungi diri dan pasien dari infesi dan memberian perasaan segar dan bersih. Prosedur cuci angan dilauan sebelum dan sesudah ona dengan pasien. Selain mencuci angan dengan menggunaan sabun ani sepi di bawah air mengalir, cuci angan juga dapa dilauan dengan memaai handrub berbasis alohol. Wau unu menggunaan handrub anisepi adalah ondisi emergency dimana fasilias cuci angan suli dijangau, fasilias cuci angan inadequa, saa ronde di ruangan yang memerluan desinfesi angan dan buan penggani cuci angan bedah. Rumah sai Menuru WHO rumah sai adalah bagian inegral dari suau organisasi sosial dan esehaan dengan fungsi menyediaan pelayanan paripurna (omprehensif), penyembuhan penyai (uraif) dan pencegahan penyai (prevenif) epada masyaraa. Rumah sai juga merupaan pusa pelaihan bagi enaga esehaan dan pusa peneliian medi. Berdasaran undang-undang No. 44 Tahun 2009 enang rumah sai, yang dimasudan dengan rumah sai adalah insiusi pelayanan esehaan yang menyelenggaraan pelayanan esehaan perorangan secara paripurna yang menyediaan pelayanan rawa inap, rawa jalan, dan gawa darura.

6 Perilau cuci angan peugas esehaan Perilau adalah indaan aau aifias dari manusia iu sendiri yang mempunyai benangan yang sanga luas anara lain berjalan, berbicara, menangis, erawa, beerja, uliah, menulis, membaca dan sebagainya. Dari uraian diaas dapa disimpulan bahwa perilau manusia adalah semua egiaan aau aifias manusia, bai yang diamai langsung maupun yangida diamai oleh piha luar (Nooadmojo, 2003). Menuru eori Green dalam Nooadmojo (2003) menganalisis perilau manusia dari inga esehaan dimana esehaan seseorang aau masyaraa dipengaruhi oleh 2 faor poo yaiu faor perilau (Behavior Causes) dan faor diluar perilau (Non Behavior Causes). Selanjunya perilau iu sendiri dienuan aau erbenu dari 3 faor, yaiu faor-faor predisposisi (Predisposing facors) yang erwujud dalam pengeahuan, siap, epercayaan, eyainan, nilai-nilai. Kemudian faor-faor penduung (Enabling Facors) yang erwujud dalam lingungan fisi, ersedia aau ida ersedianya fasilias-fasilias aau saran-sarana esehaan misalnya fasilias unu cuci angan ; dan faor-faor pendorong (reinforcing facors) yang erwujud dalam siap dan perilau peugas esehaan aau peugas lain yang merupaan elompo referensi dari perilau masyaraa. Perubahan perilau individu baru menjadi dapa opimal jia perubahan ersebu erjadi melalui proses inernalisasi dimana perilau yang baru iu dianggap bernilai posiif bagi individu iu sendiri dan diinegrasian dengan nilai-nilai lain dari hidupnya. Tujuan Peneliian Adapun ujuan peneliian adalah unu mengeahui hubungan araerisi perawa dengan inga epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah sai Columbia Asia Medan, unu menggambaran hubungan pengeahuan perawa dengan inga epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah Sai Columbia Asia Medan, unu menggambaran hubungan inga pendidian perawa dengan inga epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah sai Columbia Asia Medan, unu menggambaran hubungan umur perawa dengan inga epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah Sai Columbia Asia Medan, unu menggambaran hubungan lama beerja perawa dengan inga epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah Sai Columbia Asia Medan, unu menggambaran inga epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah Sai Columbia Asia Medan. Manfaa Peneliian Unu menambah pengalaman melauan peneliian dan unu mengeahui lebih dalam enang prosedur cuci angan, sebagai gambaran nyaa yang dapa dimanfaaan unu evaluasi eefeifan program program pencegahan infesi nosoomial rumah sai hususnya enang epauhan perawa melauan prosedur cuci angan, sebagai bahan referensi unu penelii selanjunya eruama peneliian mengenai pengendalian dan pencegahan infesi nosoomial aau peneliian epauhan melauan cuci angan. Desain Peneliian Peneliian ini merupaan peneliian Desripif Korelasi yaiu peneliian yang dilauan unu mengeahui gambaran hubungan 2 variabel peneliian yaiu anara variabel independen (bebas) araerisi perawa (pengeahuan, pendidian, umur, masa erja) dengan variabel dependen (eria) epauhan perawa melauan cuci angan. Pendeaan yang digunaan adalah belah linang (cross secional) arena penguuran daa peneliian dilauan saa bersamaan/sesaa. empa peneliian dilauan di Rumah Sai Columbia Asia Medan. Alasan penelii memilih loasi ini adalah arena belum pernah dilauan peneliian enang hubungan araerisi perawa dengan inga epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah Sai Columbia Asia Medan. Populasi dalam peneliian ini adalah seluruh perawa di Rumah Sai Columbia Asia Medan, dengan jumlah 280 orang. Sampel pada peneliian ini adalah Probabiliy sampling dengan besar sample 84 orang.

7 Hasil Peneliian Disribusi responden berdasaran inga pengeahuan enang cuci angan di Rumah Sai Columbia Asia Medan Tinga Pengeahuan enang cuci angan Freuensi Persenase Bai 80 95,24 Sedang 3 3,57 Buru 1 1,19 Toal (n) ,00 bahwa mayorias responden mempunyai pengeahuan yang bai enang cuci angan (95,24%), disusul dengan pengeahuan sedang (3,57%) dan pengeahuan buru (1,19%). Disribusi responden berdasaran inga pendidian perawa di Rumah Sai Columbia Asia Medan Tinga Persenase Freuensi Pendidian D3 (Diploma) 74 88,10 S1 (Sarjana) 10 11,90 Toal (n) ,00 bahwa mayorias responden berpendidian Diploma (88,10%), disusul dengan Sarjana Keperawaan (11,90%). Disribusi responden berdasaran umur perawa di Rumah Sai Columbia Asia Medan Umur Freuensi Persenase < 25 ahun 20 23, ahun 40 47,62 > 35 ahun 24 28,57 Toal (n) ,00 bahwa mayorias responden berumur ahun (47,62%), disusul dengan umur > 35 ahun (28,57%) dan yang berumur < 25 ahun (23,81%). Disribusi responden berdasaran lama beerja perawa di Rumah Sai Columbia Asia Medan Lama Beerja Freuensi Persenase < 5 ahun 45 53, ahun 20 23,81 > 10 ahun 19 22,62 Toal (n) ,00 bahwa mayorias responden mempunyai masa erja < 5 ahun (53,57%), disusul dengan masa erja 5 10 ahun (23,81%) dan masa erja > 10 ahun (22,62%). Disribusi responden berdasaran inga epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah Sai Columbia Asia Medan Tinga Freuensi Persenase Kepauhan Tida pauh ,61 27,38 Toal (n) bahwa mayorias responden pauh melauan cuci angan (72,61%) dan yang ida pauh (27,38%). Disribusi abulasi silang inga pengeahuan perawa enang cuci angan dengan inga epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah Sai Columbia Asia Medan. Ting a Penge ahua n Pera wa Tinga Kepauhan Perawa Melauan Cuci Tangan Fre Prs Tida F r Prs e F r e Pr s (% )

8 Bai 59 Sedan g 2 73,7 5 66, Buru 0-1 Jumla h 61 72, ,2 5 33, , 00 27, , 24 3,5 7 1, bahwa perawa dengan inga pengeahuan bai mempunyai inga epauhan paling inggi (73,75%), disusul dengan inga pengeahuan sedang (66,67%) dan inga pengeahuan buru (0%). Disribusi abulasi silang inga pendidian perawa dengan inga epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah Sai Columbia Asia Medan. Tinga Pendidi an Perawa D3 (Diplom a) S1 (Sarjana Tinga Kepauhan Perawa Melauan Cuci Tangan Fr e Prs % 54 72, , 00 ) Jumlah 61 72, 62 Tida Fre Prs % 20 27, , , 38 Fr e Pr s % 74 0, , bahwa perawa dengan inga pendidian D3 mempunyai inga epauhan yang paling inggi (72,97%) disusul dengan perawa dengan inga pendidian S1 (70,00%). Disribusi abulasi silang umur perawa dengan inga epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah Sai Columbia Asia Medan Um ur Tinga Kepauhan Perawa Melauan Per Cuci Tangan awa Tida Prs Fre (Ta Prs Fr Fr Prs hun e e ) < , , , , , , 62 > , 10 41, , Jum lah , , bahwa perawa yang berumur anara 25 ahun 35 ahun menunjuan persenase inga epauhan yang paling inggi (80,00%) disusul dengan perawa yang berumur < 25 ahun (75,00%) dan perawa yang berumur > 35 ahun (58,33%). Disribusi abulasi silang lama beerja perawa dengan inga epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah Sai Columbia Asia Medan. Lama Beer ja Pera wa (Tahu n) Tinga Kepauhan Perawa Melauan Cuci Tangan Fre < > Prs 77, 78 70, 00 63, 16 Tida Fre Prs 22, 22 30, 00 36, 84 Fre Prs 53, 57 23, 81 22, 62

9 Jumla h 61 72, , bahwa perawa dengan lama beerja urang dari 5 ahun mempunyai inga epauhan yang paling inggi (77,78%), disusul dengan perawa dengan lama beerja 5 ahun 10 ahun (70,00%) dan perawa yang beerja lebih dari 10 ahun (63,16%). Pembahasan Karaerisi Perawa di Rumah Sai Columbia Asia Medan, pengeahuan Tenang Cuci Tangan Berdasaran hasil peneliian menunjuan bahwa sebagian besar (95,23%) perawa mempunyai pengeahuan yang bai enang cuci angan. Pengeahuan adalah hasil au yang erjadi seelah seseorang melauan penginderaan erhadap sesuau obje erenu. Sebagian besar pengeahuan manusia diperoleh melalaui maa dan elinga (Nooadmojo, 2007). Pengeahuan adalah informasi aau maluma yang dieahui aau disadari seseorang. Beberapa faor yang mempengaruhi pengeahuan anara lain pendidian, media, informasi. Pendidian adalah sebuah pengubahan siap dan aa lau seseorang aau elompo dan juga usaha mendewasaan manusia melalui upaya pengajaran dan pelaihan unu ujuan mencerdasan. Media secara husus didesain unu mencapai masyaraa yang luas, informasi sebagai ransfer pengeahuan. Pendidian Berdasaran hasil peneliian menunjuan bawah inga pendidian perawa di Rumah Sai Columbia Asia Medan mayorias diploma iga (88,09%) dan hanya sedii (11,91%) yang berpendidian sarjana eperawaan, boleh diaaan bahwa perawa Rumah Sai Columbia Asia Medan masih berpendidian vocasional dan hanya sebagian ecil yang spesialis (ners). Pada saa ini dasar penaaan pendidian perawa adalah menuju aanan profesionalisme dan globalisai. Profesionalisme menunu perawa harus menyelesaian pendidian aademi dan profesi sebagaimana profesi lain yang berembang. Rendahnya pendidian perawa dapa menjadi rendahnya pelayanan eperawaan dan daya saing perawa ersebu dengan perawa asing (Suara Merdea Semarang, 2007). Di sisi lain Inernaional Council of Nursing (ICN) menunu seorang perawa yang aan memberian pelayanan harus melalui serifiasi dan uji ompeensi unu memperoleh Regiser Nurse (RN). Unu uji RN seseorang harus menyelesaian pendidian Ners dengan demiian dengan inernasional sandar pendidian dasar perawa harus berpendidian Ners. Demiian juga dengan regulasi perawa di dalam negeri banya perawa asing yang aan masu e Indonesia, yang memilii sandar ompeensi yang inggi. Bila ia ida menganisipasinya maa ehadiran merea aan menjadi ancaman bagi perawa-perawa Indonesia (Edi Wariano, 2007). Unu iu diunu esadaran dari perawa Rumah Sai Columbia Asia Medan unu memiiran inda lanju pendididiannya agar esisensi merea dalam pelayanan eperawaan di era globalisasi saa ini dapa diperahanan dan diingaan. Manajemen rumah sai juga diharapan memberian perhaian dan duungan bagi perawa-perawa yang ingin meningaan araf pendidiannya. Umur Hasil peneliian menunjuan bahwa mayorias perawa di Rumah Sai Columbia Asia Medan berada direnang usia anara 25 ahun sampai dengan 35 ahun (47,61%). Hal ini menunjuan bahwa perawa di Rumah Sai Columbia Asia Medan berada pada renang umur dewasa muda, menuru Peage dalam Anwar (2007), pada usia dewasa muda seseorang lebih flesibel, erbua dan sanga adapif. Rumah Sai Columbia Asia Medan unu menduung pengembangan rumah sai hususnya di pelayanan eperawaan, dimana sumber daya manusianya berada pada posisi yang sanga memunginan unu diaja bersama-sama meningaan ualias pelayanan hususnya pelayanan eperawaan. Teapi ida boleh dipungiri bahwa pada usia ini loyalias seseorang iu masih eruju pada diri sendiri, hal ini dapa dipahami arena, enaga erja pada

10 usia ini masih erdorong ua unu memanapan eberadaannya alau perlu pindah dari sau organisai e organisasi lain aau bahan juga pindah dari sau profesi e profesi lain (Niisenuo, 1991). Unu iu, menajemen harus jeli meliha siuasi ini agar merea dapa memperahanan aryawan erbainya. Masa Kerja Berdasaran hasil peneliian menunjuan bahwa mayorias perawa Rumah Sai Columbia Asia Medan mempunyai masa erja urang dari lima ahun (53,57%). Biasanya lama masa erja digunaan unu menguur loyalias seorang aryawan, semain lama masa erja maa semain loyallah aryawan ersebu erhadap perusahaannya. Begiu peningnya loyalias sehingga perusahaan merasa perlu menyusun berbagai ebijaan rewarding dengan memasuan faor lama beerja, misalnya penganugerahan penghargaan epada aryawan yang elah beerja seian ahun, mendapaan cui ambahana pada aryawan yang sudah beerja seian ahun dan lain-lain. Loyal adalah pauh, seia (Purwodarmina, 2002). Dengan mendapaan loyalias dari aryawannya sebuah perusahaan merasa benarbenar memilii aryawan yang siap empur demi epeningan usahanya, demiian juga bila seorang aryawan yain elah memberian loyalias, dia a perlu hawair ehilangan peerjaannya. Teapi ida sedii perusahaan menganggap bahwa loyalias adalah hal edua yang diharapan dari seorang aryawan seelah profesionalisme. Pada eadaan ini dapa diaaan bahwa perawa Rumah Sai Columbia Asia Medan belum menunjuan loyalias yang inggi erhadap rumah sai dimana pada hasil peneliian ini menunjuan lebih banya aryawan baru daripada aryawan yang elah lama beerja. Hal ini dapa menjai perimbangan manajemen unu meninjau embali beberapa ebijasanaan erai loyalias aryawan. Tinga Kepauhan Perawa Malauan Cuci Tangan di Rumah Sai Columbia Asia Medan Hasil peneliian menunjuan bahwa inga epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah Sai Columbia Asia Medan adalah 72,61% bila disesuaian dengan aegori inga epauhan perawa melauan cuci angan oleh Perdalin (2010) maa aegori inga epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah Sai Columbia Asia Medan adalah epauhan minimal (<75%) eapi bila dibandingan dengan inga epauhan perawa melauan cuci angan di Ameria Seria (50%) dan Ausralia (65%) dan juga di Rumah Sai Cipo Mangunusumo Jaara (65%), inga epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah Sai Columbia Asia sudah lebih bai. Pengeahuan Perawa Tenang Cuci Tangan Dengan Tinga Kepauhan Perawa Melauan Cuci Tangan Di Rumah Sai Colombia Medan Hasil peneliian menunjuan bahwa perawa dengan inga pengeahuan yang bai enang cuci angan mempunyai epauhan yang lebih inggi (73,75%) unu melauan prosedur cuci angan. Sesuai dengan Nooadmojo (2007) dimana perilau yang didasaran pengeahuan aan lebih langgeng daripada perilau yang ida didasari oleh pengeahuan. Sehingga pada eadaan ini, perawa-perawa yang mempunyai inga pengeahuan yang bai enang cuci angan menunjuan epauhannya melauan cuci angan. Tinga Pendidian Perawa Dengan Tinga Kepauhan Perawa Melauan Cuci Tangan Hasil peneliian menunjuan bahwa inga epauhan perawa yang paling inggi adalah pada perawa yang berpendidian Diploma 3 (72,97%). Berbanding erbali dengan Asmadi (2007) dimana pendidian berpengaruh dengan pola fiir individu sedangan pola fiir berpengaruh erhadap perilau seseorang, pada eadaan ini perawa yang berpendidian diploma iga malah lebih pauh dari perawa yang berpendidian sarjana. Hal ini sanga disayangan, dimana seseorang yang berpendidian lebih inggi ida pauh melauan prosedur cuci angan. Mengapa hal ini bisa erjadi, apaah mungin ida ada emauan aau esadaran unu melauannya. Kemauan adalah dorongan dasar dari dalam diri

11 yang lebih inggi daripada insing, refles, auomaisme, nafsu einginan, ebiasaan, ecenderungan dan hawa nafsu. Kemauan adalah dorongan dari alam sadar berdasaran perimbangan fiir dan perasaan sera seluruh pribadi seseorang yang menimbulan egiaan yang erarah pada ercapainya ujuan erenu yang berhubungan dengan ebuuhan hidup pribadinya (Prawira, 2010). Hal inilah yang mungin yang urang dimilii oleh perawaperawa ersebu. Walaupun inga pengeahuannya bai oleh arena inga pendidian yang inggi, eapi apabila ida ada emauan merea ida aan pauh melauan prosedur cuci angan ersebu. Umur Perawa Dengan Tinga Kepauhan Perawa Melauan Cuci Tangan Hasil peneliian menunjuan inga epauhan paling inggi adalah pada perawa berusia anara 25 ahun sampai 35 ahun (80,00%). Sesuai dengan Peage dalam Anwar (2007) yang menyaaan bahwa seseorang pada usia ini lebih adapif sehingga dalam melauan suau prosedur lebih cepa anggap dan melauannya dengan benar. Berbanding erbali dengan Sephen (2001) yang menyaaan bahwa seseorang yang lebih muda cenderung mempunyai fisi yang ua dan dapa beerja eras eapi dalam beerja urang disiplin dan urang beranggung jawab. Teapi pada peneliian ini perawa dengan umur yang lebih muda malah lebih pauh melauan prosedur cuci angan dari pada perawa yang lebih ua. Kepauhan paling rendah berada pada umur > 35 ahun (58,33%) berbanding erbali dengan Sephen (2001) yang menyaaan bahwa ualias posiif yang ada pada seseorang yang berumur lebih ua melipui pengalaman, perimbangan, eia erja yang ua dan omimen erhadap muu (dalam hal ini omimen unu selalu melauan cuci angan sesuai dengan sandar). Pada peneliian ini malah perawa-perawa yang lebih ua yang lebih ida pauh. Mengapa hal ini bisa erjadi? Apaah eia erja dan omimen para perawa yang berusia dewasa (lebih ua) sudah menurun aau bahan hilang. Hal ini mungin menjadi suau ajian yang pening bagi manajemen Rumah Sai Columbia Asia Medan sehingga edepannya dapa dieahui apa sebenarnya aar masalahnya sehingga dapa dicari solusi unu mengaasinya dengan harapan perawa-perawa ersebu bisa ermoivasi embali unu selalu beerja sesuai sandar ermasu ermoivasi unu selalu melauan prosedur cuci angan sesuai dengan sandar. Lama Beerja Perawa Dengan Tinga Kepauhan Perawa Melauan Cuci Tangan Hasil peneliian menunjuan bahwa, perawa dengan masa erja urang dari lima ahun memilii inga epauhan yang paling inggi (77,78%), berbanding erbali dengan Gibson (1997), semain lama seseorang beerja inga presasi semain inggi, presasi yang inggi berasal dari perilau yang bai dalam hal ini perilau yang bai unu melauan prosedur cuci angan. Pada peneliian ini perawa yang masa erjanya urang dari lima ahun malah lebih pauh daripara perawa yang masa erjanya lebih dari 10 ahun. Hal ini sanga disayangan, dimana sebenarnya seseorang yang sudah lama beerja diharapan aan lebih memahami peerjaannya ermasu efe-efe dari peerjaannya ersebu. Hubungan Karaerisi Perawa Dengan Tinga Kepauhan Perawa melauan Cuci Tangan Di Rumah Sai Columbia Asia Medan Uji orelasi berujuan unu menguji hubungan anara dua variabel dan ida menunjuan fungsional (berhubungan buan berari disebaban). Nugroho (2005). Hasil analisa saisi dalam peneliian ini adalah araerisi perawa dengan inga epauhan perawa melauan cuci angan menunjuan adanya hubungan yang bermana. Sesuai dengan peneliian yang dilauan oleh Arfiani (2010) yang menyaaan bahwa ada hubungan yang bermana anara inga pengeahuan enang cuci angan dengan inga epauhan perawa melauan cuci angan dan juga sesuai dengan peneliian yang dilauan oleh Sulasri (2010) yang menyaaan bahwa ada hubungan yang bermana anara pengeahuan dan lama beerja dengan inga epauhan perawa melauan cuci angan, dan pengeahuan dan lama beerja merupaan variabel yang paling

12 menenuan epauhan dalam melauan cuci angan. Nurbaii (2007) mengemuaan epauhan dapa di pengaruhi oleh faor inernal dan faor exernal seperi usia, pendidian, pengeahuan dan masa erja diduung oleh Nooadmodjo yang mengemuaan bahwa faor yang mempengaruhi epauhan adalah pendidian, usia, dan moivasi. Dari semua pendapa para ahli jelas erliha bahwa memang benar araerisi perawa berhubungan dengan inga epauhan perawa ersebu dalam melauan cuci angan. KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan 1. Hipoesa Peneliian erjawab ada hubungan yang bermana anara araerisi perawa (pengeahuan, pendidian, umur, lama beerja) dengan inga epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah Sai Columbia Asia Medan. 2. Tinga epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah Sai Columbia Asia Medan ermasu dalam aegori epauhan minimal. Saran 1. Rumah Sai Columbia Asia Medan harus melauan evaluasi embali enang eefeifan program pencegahan infesi nusoomial rumah sai hususnya enang epauhan perawa melauan cuci angan unu meningaan epauhan perawa melauan cuci angan di Rumah Sai Columbia Asia Medan yang masih dalam aegori minimal. 2. Kepada seluruh perawa harus meningaan esadarannya unu selalu beerja sesuai dengan sandar eruama sandar dalam melauan prosedur cuci angan. 3. Bagi perawa-perawa yang masih berpendidian D3 harus memiiran inda lanju pendidiannya earah yang lebih inggi agar esisensi dalam pelayanan eperawaan di era globalisasi saa ini dapa diperahanan dan diingaan. 4. Manajemen Rumah Sai Columbia Asia Medan harus memberi perhaian husus epada perawa-perawa yang masa erjanya lebih dari 10 ahun, unu mengeahui emunginan adanya rasa jenuh pada perawaperawa ersebu sehingga dapa dicari jalan eluar agar perawaperawa ersebu ermoivasi embali dan eap semanga beerja sehingga ualias pelayanan eperawaan dapa diperahanan dan diingaan. 5. Bagi perawa-perawa yang berpendidian Sarjana eapi ida pauh melauan cuci angan harus merubah siapnya sehingga dapa menjadi pola anuan bagi perawaperawa seluruhnya, hususnya bagi perawa-perawa yang masih berpendidian D3. 6. Kepada penelii selanjunya mungin dapa melauan peneliian enang epauhan melauan cuci angan buan hanya perawa eapi epauhan melauan cuci angan oleh peugas esehaan lainnya, misalnya doer, analis, fisioerapis, houseeeping dan lain-lain, dan juga peneliian enang pengaruh pelasanaan prosedur cuci angan erhadap pencegahan infesi nosoomial. DAFTAR PUSTAKA Anwar, Teori Perembangan Kogniif, 2007, Jaara : EGC. Arfiani, Absra,www.google.com, 2010, Semarang. Ariuno, S. Prosedur Peneliian Suau Pendeaan Prae, 2006, Jaara : Rinea Cipa. Darmadi, Infesi Nosoomial Problemaia dan Pengendaliannya, 2008, Jaara : Salemba Media. Eri, Absra, 2010, Jogjaara.

13 Fijrijano, Daa Menuru Sala Penguuran, Jaara. Ismani, Nila, Eia Keperawaan, 2001, Jaara : EGC. Kasjono, Yasril, Tehni Sampling unu Peneliian Kesehaan, 2009, Jaara : Graha Ilmu. Mardalis Meode Peneliian. Jaara: Bumi Asara. Niven Neil, Psiologi Kesehaan Penganar unu Perawa dan Profesional Kesehaan Lain, 2002, Jaara : EGC. Nooamodjo, Prof. Dr. Soeidjo, Pendidian dan Perilau Kesehaan, Ed Nooamodjo, Prof. Dr. Soeidjo, Meode Peneliian Kesehaan, 2005, Jaara : Rinea Cipa. Nooamodjo, Prof. Dr. Soeidjo, Kesehaan Masyaraa Ilmu dan Seni, Ed PERDALIN, Handou Pengendalian Infesi Nosoomial, 2010, Jaara. Seiadi, Konsep dan Penulisan Rise Keperawaan, 2007, Jaara :Graha Ilmu. Suharsimi, Ariuno. Prosedur Peneliian (Suau Pendeaan Prai), 2006, Jaara: Rinea Cipa. Suardi. Meodologi Peneliian Pendidian, Jaara: Bumi Asara. Sulasri, Absra, Jaara. Tunggal, HS, Undang- undang Kesehaan dan Rumah Sai, Jaara: Rinea Cipa. Wasis, Ns, Pedoman Rise Prais unu Profesi Perawa, 2008, Jaara : EGC.

14

15

4. VALIDITAS DAN RELIABILITAS DALAM MEMBUAT EVALUASI

4. VALIDITAS DAN RELIABILITAS DALAM MEMBUAT EVALUASI 4. ALIDITAS DA RELIABILITAS DALAM MEMBUAT EALUASI Tujuan : Seelah mempelajari modul ini mahasiswa mampu membua ala evaluasi bau unu program pembelajaran Evaluasi pembelajaran adalah ahap ahir dalam prosedur

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tepat rencana pembangunan itu dibuat. Untuk dapat memahami keadaan

BAB I PENDAHULUAN. tepat rencana pembangunan itu dibuat. Untuk dapat memahami keadaan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Laar Belakang Dalam perencanaan pembangunan, daa kependudukan memegang peran yang pening. Makin lengkap dan akura daa kependudukan yang esedia makin mudah dan epa rencana pembangunan

Lebih terperinci

( ) r( t) 0 : tingkat pertumbuhan populasi x

( ) r( t) 0 : tingkat pertumbuhan populasi x III PEMODELAN Model Perumbuan Koninu Terbaasnya sumber-sumber penyoong (ruang, air, maanan, dll) menyebaban populasi dibaasi ole suau daya duung lingungan Perumbuan populasi lamba laun aan menurun dan

Lebih terperinci

KINETIKA REAKSI HOMOGEN SISTEM BATCH

KINETIKA REAKSI HOMOGEN SISTEM BATCH KINETIK REKSI HOMOGEN SISTEM BTH SISTEM REKTOR BTH OLUME TETP REKSI SEDERHN (SERH/IREERSIBEL Beberapa sisem reasi sederhana yang disajian di sini: Reasi ireversibel unimoleuler berorde-sau Reasi ireversibel

Lebih terperinci

post facto digunakan untuk melihat kondisi pengelolaan saat ini berdasarkan

post facto digunakan untuk melihat kondisi pengelolaan saat ini berdasarkan 3. METODE PENELITIAN 3.1. Pendekaan dan Meode Peneliian Jenis peneliian yang digunakan adalah jenis peneliian kualiaif dengan menggunakan daa kuaniaif. Daa kualiaif adalah mengeahui Gambaran pengelolaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. universal, disemua negara tanpa memandang ukuran dan tingkat. kompleks karena pendekatan pembangunan sangat menekankan pada

BAB I PENDAHULUAN. universal, disemua negara tanpa memandang ukuran dan tingkat. kompleks karena pendekatan pembangunan sangat menekankan pada BAB I PENDAHULUAN A. Laar Belakang Disparias pembangunan ekonomi anar daerah merupakan fenomena universal, disemua negara anpa memandang ukuran dan ingka pembangunannya. Disparias pembangunan merupakan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI Pada bab ini aan diemuaan beberapa onsep dasar yang beraian dengan analisis runun wau, dianaranya onsep enang esasioneran, fungsi auoorelasi dan fungsi auoorelasi parsial, macam-macam

Lebih terperinci

UJI LINEARITAS DATA TIME SERIES DENGAN RESET TEST

UJI LINEARITAS DATA TIME SERIES DENGAN RESET TEST Vol. 7. No. 3, 36-44, Desember 004, ISSN : 1410-8518 UJI LINEARITAS DATA TIME SERIES DENGAN RESET TEST Budi Warsio, Dwi Ispriyani Jurusan Maemaia FMIPA Universias Diponegoro Absra Tulisan ini membahas

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA (LKS) INKUIRI BERBASIS BERPIKIR KRITIS PADA MATERI DAUR BIOGEOKIMIA KELAS X

PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA (LKS) INKUIRI BERBASIS BERPIKIR KRITIS PADA MATERI DAUR BIOGEOKIMIA KELAS X PENGEMBANGAN LEMBAR KEGIATAN SISWA (LKS) INKUIRI BERBASIS BERPIKIR KRITIS PADA MATERI DAUR BIOGEOKIMIA KELAS X Saviri Herdianawai, Herlina Firihidajai, Tarzan Purnomo Biologi, FMIPA, Universias Negeri

Lebih terperinci

PENGARUH STRATEGI PEMBELAJARAN GENIUS LEARNING TERHADAP HASIL BELAJAR FISIKA SISWA

PENGARUH STRATEGI PEMBELAJARAN GENIUS LEARNING TERHADAP HASIL BELAJAR FISIKA SISWA ISSN 5-73X PENGARUH STRATEGI PEMBELAJARAN GENIUS LEARNING TERHADAP HASIL BELAJAR ISIKA SISWA Henok Siagian dan Iran Susano Jurusan isika, MIPA Universias Negeri Medan Jl. Willem Iskandar, Psr V -Medan

Lebih terperinci

IV. METODE PENELITIAN

IV. METODE PENELITIAN IV. METODE PENELITIAN 4.1 Lokasi dan Waku Peneliian Peneliian ini dilaksanakan pada kasus pengolahan ikan asap IACHI Peikan Cia Halus (PCH) yang erleak di Desa Raga Jaya Kecamaan Ciayam, Kabupaen Bogor,

Lebih terperinci

IV. METODE PENELITIAN

IV. METODE PENELITIAN IV. METODE PENELITIAN 4.1 Lokasi dan Waku Peneliian Peneliian ini dilaksanakan di PT Panafil Essenial Oil. Lokasi dipilih dengan perimbangan bahwa perusahaan ini berencana unuk melakukan usaha dibidang

Lebih terperinci

BAB 2 URAIAN TEORI. waktu yang akan datang, sedangkan rencana merupakan penentuan apa yang akan

BAB 2 URAIAN TEORI. waktu yang akan datang, sedangkan rencana merupakan penentuan apa yang akan BAB 2 URAIAN EORI 2.1 Pengerian Peramalan Peramalan adalah kegiaan memperkirakan aau memprediksi apa yang erjadi pada waku yang akan daang, sedangkan rencana merupakan penenuan apa yang akan dilakukan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Peramalan (Forecasting) adalah suatu kegiatan yang mengestimasi apa yang akan

BAB II LANDASAN TEORI. Peramalan (Forecasting) adalah suatu kegiatan yang mengestimasi apa yang akan BAB II LADASA TEORI 2.1 Pengerian peramalan (Forecasing) Peramalan (Forecasing) adalah suau kegiaan yang mengesimasi apa yang akan erjadi pada masa yang akan daang dengan waku yang relaif lama (Assauri,

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA KEMAMPUAN AWAL DAN KEMAMPUAN NUMERIK DENGAN HASIL BELAJAR FISIKA SISWA SMP

HUBUNGAN ANTARA KEMAMPUAN AWAL DAN KEMAMPUAN NUMERIK DENGAN HASIL BELAJAR FISIKA SISWA SMP HUBUNGAN ANTARA KEMAMPUAN AWAL DAN KEMAMPUAN NUMERIK DENGAN HASIL BELAJAR FISIKA SISWA SMP Halima Rosida 1, Widha Sunarno 2, Supurwoko 3 Program Sudi Pendidikan Fisika PMIPA FKIP UNS Surakara, 57126, Indonesia

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN TEORITIS. Kegiatan untuk memperkirakan apa yang akan terjadi pada masa yang akan datang

BAB 2 TINJAUAN TEORITIS. Kegiatan untuk memperkirakan apa yang akan terjadi pada masa yang akan datang BAB 2 TINJAUAN TEORITIS 2.1 Pengerian dan Manfaa Peramalan Kegiaan unuk mempeirakan apa yang akan erjadi pada masa yang akan daang disebu peramalan (forecasing). Sedangkan ramalan adalah suau kondisi yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Perekonomian dunia telah menjadi semakin saling tergantung pada

BAB I PENDAHULUAN. Perekonomian dunia telah menjadi semakin saling tergantung pada BAB I PENDAHULUAN A. Laar Belakang Masalah Perekonomian dunia elah menjadi semakin saling erganung pada dua dasawarsa erakhir. Perdagangan inernasional merupakan bagian uama dari perekonomian dunia dewasa

Lebih terperinci

PERANCANGAN SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN DENGAN METODE BOBOT UNTUK MENILAI KENAIKAN GOLONGAN PEGAWAI

PERANCANGAN SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN DENGAN METODE BOBOT UNTUK MENILAI KENAIKAN GOLONGAN PEGAWAI Seminar Nasional Informaika PERANCANGAN SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN DENGAN METODE BOBOT UNTUK MENILAI KENAIKAN GOLONGAN PEGAWAI Evri Ekadiansyah Program Sudi D Manajemen Informaika, STMIK Poensi Uama evrie9@gmail.com

Lebih terperinci

PENGGUNAAN KONSEP FUNGSI CONVEX UNTUK MENENTUKAN SENSITIVITAS HARGA OBLIGASI

PENGGUNAAN KONSEP FUNGSI CONVEX UNTUK MENENTUKAN SENSITIVITAS HARGA OBLIGASI PENGGUNAAN ONSEP FUNGSI CONVEX UNU MENENUAN SENSIIVIAS HARGA OBLIGASI 1 Zelmi Widyanuara, 2 Ei urniai, Dra., M.Si., 3 Icih Sukarsih, S.Si., M.Si. Maemaika, Universias Islam Bandung, Jl. amansari No.1 Bandung

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Pertumbuhan ekonomi merupakan salah satu ukuran dari hasil pembangunan yang

BAB 1 PENDAHULUAN. Pertumbuhan ekonomi merupakan salah satu ukuran dari hasil pembangunan yang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Laar Belakang Perumbuhan ekonomi merupakan salah sau ukuran dari hasil pembangunan yang dilaksanakan khususnya dalam bidang ekonomi. Perumbuhan ersebu merupakan rangkuman laju perumbuhan

Lebih terperinci

Model GSTAR Termodifikasi untuk Produktivitas Jagung di Boyolali

Model GSTAR Termodifikasi untuk Produktivitas Jagung di Boyolali Prosiding Semnar Nasional VIII UNNES, 8 Nov 4 Semarang Hal.4-5 Model GSTAR Termodifiasi unu Produivias Jagung di Boyolali Prisa Dwi Apriyani ), Hanna Arini Parhusip ), Lili Linawai ) ))) Progdi Maemaia,

Lebih terperinci

PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM SOLVING TERHADAP HASIL BELAJAR FISIKA SISWA KELAS VIII DI SMPN 5 LINGSAR TAHUN PELAJARAN 2012/2013

PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM SOLVING TERHADAP HASIL BELAJAR FISIKA SISWA KELAS VIII DI SMPN 5 LINGSAR TAHUN PELAJARAN 2012/2013 Jurnal Lensa Kependidikan Fisika Vol. 1 Nomor 1, Juni 13 ISSN: 338-4417 PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM SOLVING TERHADAP HASIL BELAJAR FISIKA SISWA KELAS VIII DI SMPN 5 LINGSAR TAHUN PELAJARAN 1/13

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Industri pengolahan adalah suatu kegiatan ekonomi yang melakukan kegiatan

III. METODE PENELITIAN. Industri pengolahan adalah suatu kegiatan ekonomi yang melakukan kegiatan 40 III. METODE PENELITIAN A. Konsep Dasar dan Baasan Operasional Konsep dasar dan baasan operasional pada peneliian ini adalah sebagai beriku: Indusri pengolahan adalah suau kegiaan ekonomi yang melakukan

Lebih terperinci

MATRIKS RENCANA STRATEGIS RSUD dr.iskak TULUNGAGUNG

MATRIKS RENCANA STRATEGIS RSUD dr.iskak TULUNGAGUNG MATRIKS RENCANA STRATEGIS 2014-2018 RSUD dr.iskak TULUNGAGUNG VISI MISI 1 TUJUAN 1 : Terwujudnya Rumah Saki Rujukan Yang Handal Terjangkau Dalam Pelayanan : Meningkakan Muu Akses Pelayanan Kesehaan : Meningkakan

Lebih terperinci

B a b 1 I s y a r a t

B a b 1 I s y a r a t TKE 305 ISYARAT DAN SISTEM B a b I s y a r a Indah Susilawai, S.T., M.Eng. Program Sudi Teknik Elekro Fakulas Teknik dan Ilmu Kompuer Universias Mercu Buana Yogyakara 009 BAB I I S Y A R A T Tujuan Insruksional.

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI. Metode Peramalan merupakan bagian dari ilmu Statistika. Salah satu metode

BAB 2 LANDASAN TEORI. Metode Peramalan merupakan bagian dari ilmu Statistika. Salah satu metode 20 BAB 2 LADASA TEORI 2.1. Pengerian Peramalan Meode Peramalan merupakan bagian dari ilmu Saisika. Salah sau meode peramalan adalah dere waku. Meode ini disebu sebagai meode peramalan dere waku karena

Lebih terperinci

III. KERANGKA PEMIKIRAN

III. KERANGKA PEMIKIRAN III. KERANGKA PEMIKIRAN 3.1. Kerangka Teoriis 3.1.1 Daya Dukung Lingkungan Carrying capaciy aau daya dukung lingkungan mengandung pengerian kemampuan suau empa dalam menunjang kehidupan mahluk hidup secara

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI. Peramalan adalah kegiatan untuk memperkirakan apa yang akan terjadi di masa yang

BAB 2 LANDASAN TEORI. Peramalan adalah kegiatan untuk memperkirakan apa yang akan terjadi di masa yang BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Pengerian Peramalan Peramalan adalah kegiaan unuk memperkirakan apa yang akan erjadi di masa yang akan daang. Sedangkan ramalan adalah suau aau kondisi yang diperkirakan akan erjadi

Lebih terperinci

KARAKTERISTIK UMUR PRODUK PADA MODEL WEIBULL. Sudarno Staf Pengajar Program Studi Statistika FMIPA UNDIP

KARAKTERISTIK UMUR PRODUK PADA MODEL WEIBULL. Sudarno Staf Pengajar Program Studi Statistika FMIPA UNDIP Karakerisik Umur Produk (Sudarno) KARAKTERISTIK UMUR PRODUK PADA MODEL WEIBULL Sudarno Saf Pengajar Program Sudi Saisika FMIPA UNDIP Absrac Long life of produc can reflec is qualiy. Generally, good producs

Lebih terperinci

BAB III METODE DEKOMPOSISI CENSUS II. Data deret waktu adalah data yang dikumpulkan dari waktu ke waktu

BAB III METODE DEKOMPOSISI CENSUS II. Data deret waktu adalah data yang dikumpulkan dari waktu ke waktu BAB III METODE DEKOMPOSISI CENSUS II 3.1 Pendahuluan Daa dere waku adalah daa yang dikumpulkan dari waku ke waku unuk menggambarkan perkembangan suau kegiaan (perkembangan produksi, harga, hasil penjualan,

Lebih terperinci

Proyeksi Penduduk Provinsi Riau Menggunakan Metode Campuran

Proyeksi Penduduk Provinsi Riau Menggunakan Metode Campuran Saisika, Vol. 10 No. 2, 129 138 Nopember 2010 Proyeksi Penduduk Provinsi Riau 2010-2015 Menggunakan Meode Campuran Ari Budi Uomo, Yaya Karyana, Tei Sofia Yani Program Sudi Saisika, Universias Islam Bandung

Lebih terperinci

TRANSMISI VERTIKAL HARGA BERAS DI PROPINSI LAMPUNG (Vertical Transmission For Rice Price In Lampung Province)

TRANSMISI VERTIKAL HARGA BERAS DI PROPINSI LAMPUNG (Vertical Transmission For Rice Price In Lampung Province) Transmisi Verial Harga Beras... (Reni L., D.H. Darwano dan Jangung H. M.) 85 TRANSMISI VERTIKAL HARGA BERAS DI PROPINSI LAMPUNG (Verical Transmission For Rice Price In Lampung Province) Oleh : Reno Lanarsih

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI

BAB 2 LANDASAN TEORI 35 BAB LANDASAN TEORI Meode Dekomposisi biasanya mencoba memisahkan iga komponen erpisah dari pola dasar yang cenderung mencirikan dere daa ekonomi dan bisnis. Komponen ersebu adalah fakor rend (kecendrungan),

Lebih terperinci

MODUL III ANALISIS KELAYAKAN INVESTASI

MODUL III ANALISIS KELAYAKAN INVESTASI ANALISIS KELAYAKAN INVESTASI 3.. Tujuan Ö Prakikan dapa memahami perhiungan alokasi biaya. Ö Prakikan dapa memahami analisis kelayakan invesasi dalam pendirian usaha. Ö Prakikan dapa menyusun proyeksi/proforma

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Konsep dasar dan definisi operasional merupakan pengertian dan petunjuk yang

III. METODE PENELITIAN. Konsep dasar dan definisi operasional merupakan pengertian dan petunjuk yang III. METODE PENELITIAN A. Konsep Dasar dan Definisi Operasional Konsep dasar dan definisi operasional merupakan pengerian dan peunjuk yang digunakan unuk menggambarkan kejadian, keadaan, kelompok, aau

Lebih terperinci

BAB III METODE PEMULUSAN EKSPONENSIAL TRIPEL DARI WINTER. Metode pemulusan eksponensial telah digunakan selama beberapa tahun

BAB III METODE PEMULUSAN EKSPONENSIAL TRIPEL DARI WINTER. Metode pemulusan eksponensial telah digunakan selama beberapa tahun 43 BAB METODE PEMUUAN EKPONENA TRPE DAR WNTER Meode pemulusan eksponensial elah digunakan selama beberapa ahun sebagai suau meode yang sanga berguna pada begiu banyak siuasi peramalan Pada ahun 957 C C

Lebih terperinci

Bab II Dasar Teori Kelayakan Investasi

Bab II Dasar Teori Kelayakan Investasi Bab II Dasar Teori Kelayakan Invesasi 2.1 Prinsip Analisis Biaya dan Manfaa (os and Benefi Analysis) Invesasi adalah penanaman modal yang digunakan dalam proses produksi unuk keunungan suau perusahaan.

Lebih terperinci

ANALISIS KORELASI KANONIK PADA PERILAKU KESEHATAN DAN KARAKTERISTIK SOSIAL EKONOMI DI KOTA PATI JAWA TENGAH ABSTRACT

ANALISIS KORELASI KANONIK PADA PERILAKU KESEHATAN DAN KARAKTERISTIK SOSIAL EKONOMI DI KOTA PATI JAWA TENGAH ABSTRACT ANALISIS KOELASI KANONIK PADA PEILAKU KESEHATAN DAN KAAKTEISTIK SOSIAL EKONOMI DI KOTA PATI JAWA TENGAH Diah Sairi, Paramia Indrasari Program Sudi Saisia FMIPA UNDIP Alumni Program Sudi Saisia FMIPA UNDIP

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN

III. METODE PENELITIAN 39 III. METODE PENELITIAN 3.1 Waku dan Meode Peneliian Pada bab sebelumnya elah dibahas bahwa cadangan adalah sejumlah uang yang harus disediakan oleh pihak perusahaan asuransi dalam waku peranggungan

Lebih terperinci

Analisis Model dan Contoh Numerik

Analisis Model dan Contoh Numerik Bab V Analisis Model dan Conoh Numerik Bab V ini membahas analisis model dan conoh numerik. Sub bab V.1 menyajikan analisis model yang erdiri dari analisis model kerusakan produk dan model ongkos garansi.

Lebih terperinci

PENGARUH GAJI, UPAH, DAN TUNJANGAN KARYAWAN TERHADAP KINERJA KARYAWAN PADA PT. XYZ

PENGARUH GAJI, UPAH, DAN TUNJANGAN KARYAWAN TERHADAP KINERJA KARYAWAN PADA PT. XYZ PENGARUH GAJI, UPAH, DAN TUNJANGAN KARYAWAN TERHADAP KINERJA KARYAWAN PADA PT. XYZ Khairunnisa aubara 1, Ir. Sugiharo Pujangkoro, MM 2, uchari, ST, M.Kes 2 Deparemen Teknik Indusri, Fakulas Teknik, Universias

Lebih terperinci

APLIKASI PEMULUSAN EKSPONENSIAL DARI BROWN DAN DARI HOLT UNTUK DATA YANG MEMUAT TREND

APLIKASI PEMULUSAN EKSPONENSIAL DARI BROWN DAN DARI HOLT UNTUK DATA YANG MEMUAT TREND APLIKASI PEMULUSAN EKSPONENSIAL DARI BROWN DAN DARI HOLT UNTUK DATA YANG MEMUAT TREND Noeryani 1, Ely Okafiani 2, Fera Andriyani 3 1,2,3) Jurusan maemaika, Fakulas Sains Terapan, Insiu Sains & Teknologi

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI. Pengangguran atau tuna karya merupakan istilah untuk orang yang tidak mau bekerja

BAB 2 LANDASAN TEORI. Pengangguran atau tuna karya merupakan istilah untuk orang yang tidak mau bekerja BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Pengerian Pengangguran Pengangguran aau una karya merupakan isilah unuk orang yang idak mau bekerja sama sekali, sedang mencari kerja, bekerja kurang dari dua hari selama seminggu,

Lebih terperinci

BAB 3 GAMBARAN UMUM BADAN PUSAT STATISTIK Sejarah Singkat BPS (Badan Pusat Statistik) A. Masa Pemerintahan Hindia Belanda

BAB 3 GAMBARAN UMUM BADAN PUSAT STATISTIK Sejarah Singkat BPS (Badan Pusat Statistik) A. Masa Pemerintahan Hindia Belanda BAB 3 GAMBARAN UMUM BADAN PUAT TATITIK 3.. ejarah ingka BP (Badan Pusa aisik) A. Masa Pemerinahan Hindia Belanda Pada bulan Februari 920, Kanor aisik perama kali didirikan oleh Direkur peranian, Kerajinan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini adalah penelitian Quasi Eksperimental Design dengan

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini adalah penelitian Quasi Eksperimental Design dengan BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis dan Desain Peneliian Peneliian ini adalah peneliian Quasi Eksperimenal Design dengan kelas eksperimen dan kelas conrol dengan desain Prees -Poses Conrol Group Design

Lebih terperinci

IV METODE PENELITIAN

IV METODE PENELITIAN IV METODE PENELITIAN 4.1. Lokasi dan Waku Peneliian Peneliian ini dilaksanakan di Tempa Pelayanan Koperasi (TPK) Cibedug, Kecamaan Lembang, Kabupaen Bandung, Jawa Bara. Pemilihan lokasi dilakukan secara

Lebih terperinci

SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN DALAM PEMILIHAN TEMPAT KOST DENGAN METODE PEMBOBOTAN ( STUDI KASUS : SLEMAN YOGYAKARTA)

SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN DALAM PEMILIHAN TEMPAT KOST DENGAN METODE PEMBOBOTAN ( STUDI KASUS : SLEMAN YOGYAKARTA) SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN DALAM PEMILIHAN TEMPAT KOST DENGAN METODE PEMBOBOTAN ( STUDI KASUS : SLEMAN YOGYAKARTA) I Wayan Supriana Program Pascasarjana Ilmu Kompuer Fakulas MIPA Universias Gadjah Mada

Lebih terperinci

HUBUNGAN SIKAP DENGAN PRAKTIK PERAWATAN BAYI SEHARI-HARI PADA IBU PRIMIPARA DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS NGAMPEL PABUPATEN KENDAL ABSTRAK

HUBUNGAN SIKAP DENGAN PRAKTIK PERAWATAN BAYI SEHARI-HARI PADA IBU PRIMIPARA DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS NGAMPEL PABUPATEN KENDAL ABSTRAK HUBUNGAN SIKAP DENGAN PRAKTIK PERAWATAN BAYI SEHARI-HARI PADA IBU PRIMIPARA DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS NGAMPEL PABUPATEN KENDAL Afifah *), Indri Subeti **) *) Mahasiswa Abid Unisa **)Dosen Abid Unisa ABSTRAK

Lebih terperinci

BAB X GERAK LURUS. Gerak dan Gaya. Buku Pelajaran IPA SMP Kelas VII 131

BAB X GERAK LURUS. Gerak dan Gaya. Buku Pelajaran IPA SMP Kelas VII 131 BAB X GERAK LURUS. Apa perbedaan anara jarak dan perpindahan? 2. Apa perbedaan anara laju dan kecepaan? 3. Apa yang dimaksud dengan percepaan? 4. Apa perbedaan anara gerak lurus berauran dan gerak lurus

Lebih terperinci

PENERAPAN PROGRAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA DISKRIT BERBASIS AKTIVITAS UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN MATEMATIS MAHASISWA

PENERAPAN PROGRAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA DISKRIT BERBASIS AKTIVITAS UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN MATEMATIS MAHASISWA JPPM Vol. 9 No. 2 (2016) PENERAPAN PROGRAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA DISKRIT BERBASIS AKTIVITAS UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN MATEMATIS MAHASISWA Rika Mulyai Musika Sari Program Sudi Pendidikan

Lebih terperinci

PERBANDINGAN METODE TIME SERIES REGRESSION DAN ARIMAX PADA PEMODELAN DATA PENJUALAN PAKAIAN DI BOYOLALI ABSTRAK

PERBANDINGAN METODE TIME SERIES REGRESSION DAN ARIMAX PADA PEMODELAN DATA PENJUALAN PAKAIAN DI BOYOLALI ABSTRAK PERBANDINGAN METODE TIME SERIES REGRESSION DAN ARIMAX PADA PEMODELAN DATA PENJUALAN PAKAIAN DI BOYOLALI Ardia Suma Perdana (1308 100 503 Dosen Pembimbing: Ir. Dwiamono A. W., M.Iom JURUSAN STATISTIKA Faulas

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI

BAB 2 LANDASAN TEORI BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Defenisi Persediaan Persediaan adalah barang yang disimpan unuk pemakaian lebih lanju aau dijual. Persediaan dapa berupa bahan baku, barang seengah jadi aau barang jadi maupun

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Kerangka Pemikiran Salah sau ujuan didirikannya perusahaan adalah dalam rangka memaksimalkan firm of value. Salah sau cara unuk mengukur seberapa besar perusahaan mencipakan

Lebih terperinci

ANALISIS FAKTOR LOKASI DAN PROMOSI TERHADAP PENJUALAN PRODUK

ANALISIS FAKTOR LOKASI DAN PROMOSI TERHADAP PENJUALAN PRODUK ANALISIS FAKTOR LOKASI DAN PROMOSI TERHADAP PENJUALAN PRODUK Oleh : Bambang Sarjono Saf Pengajar Jurusan Teknik Elekro Polieknik Negeri Semarang Jl. Prof. Sudaro SH. Tembalang. Semarang 50275 Absrak Analisis

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Kerangka Pemikiran Teoriis Pengerian proyek menuru Arifin yang dikuip dari Mariyanne (2006) adalah suau akivias di mana dikeluarkannya uang dengan harapan unuk mendapakan hasil

Lebih terperinci

BAB 3 PRINSIP SANGKAR BURUNG MERPATI

BAB 3 PRINSIP SANGKAR BURUNG MERPATI BAB 3 PRINSIP SANGKAR BURUNG MERPATI 3. Pengertian Prinsip Sangar Burung Merpati Sebagai ilustrasi ita misalan terdapat 3 eor burung merpati dan 2 sangar burung merpati. Terdapat beberapa emunginan bagaimana

Lebih terperinci

PENURUNAN PAJAK EKSPOR DAN DAMPAKNYA TERHADAP EKSPOR MINYAK KELAPA SAWIT INDONESIA KE INDIA (PENDEKATAN ERROR CORRECTION MODEL)

PENURUNAN PAJAK EKSPOR DAN DAMPAKNYA TERHADAP EKSPOR MINYAK KELAPA SAWIT INDONESIA KE INDIA (PENDEKATAN ERROR CORRECTION MODEL) PENURUNAN PAJAK EKSPOR DAN DAMPAKNYA TERHADAP EKSPOR MINYAK KELAPA SAWIT INDONESIA KE INDIA (PENDEKATAN ERROR CORRECTION MODEL) Expor Tax Reducion and Is Impac on Indonesian Expor of Palm Oil o India (An

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dalam pembicaraan sehari-hari, bank dikenal sebagai lembaga keuangan yang

BAB I PENDAHULUAN. Dalam pembicaraan sehari-hari, bank dikenal sebagai lembaga keuangan yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Laar Belakang Dalam pembicaraan sehari-hari, bank dikenal sebagai lembaga keuangan yang kegiaan uamanya menerima simpanan giro, abungan dan deposio. Kemudian bank juga dikenal sebagai

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN

III. METODE PENELITIAN 23 III. METODE PENELITIAN 3.1 Waku dan Lokasi Peneliian dilaksanakan di iga empa berbeda. Unuk mengeahui ingka parisipasi masyaraka penelii mengambil sampel di RT 03/RW 04 Kelurahan Susukan dan RT 05/RW

Lebih terperinci

Jurnal Edik Informatika. Peramalan Kebutuhan Manajemen Logistik Pada Usaha Depot Air Minum Isi Ulang Al-Fitrah

Jurnal Edik Informatika. Peramalan Kebutuhan Manajemen Logistik Pada Usaha Depot Air Minum Isi Ulang Al-Fitrah Jurnal Edik Informaika Peneliian Bidang Kompuer Sains dan Pendidikan Informaika V.i(5-4) Peramalan Kebuuhan Manajemen Logisik Pada Usaha Depo Air Minum Isi Ulang Al-Firah Henny Yulius, Islami Yei Universias

Lebih terperinci

ADOPSI REGRESI BEDA UNTUK MENGATASI BIAS VARIABEL TEROMISI DALAM REGRESI DERET WAKTU: MODEL KEHILANGAN AIR DISTRIBUSI DI PDAM SUKABUMI

ADOPSI REGRESI BEDA UNTUK MENGATASI BIAS VARIABEL TEROMISI DALAM REGRESI DERET WAKTU: MODEL KEHILANGAN AIR DISTRIBUSI DI PDAM SUKABUMI ADOPSI REGRESI BEDA UNTUK MENGATASI BIAS VARIABEL TEROMISI DALAM REGRESI DERET WAKTU: MODEL KEHILANGAN AIR DISTRIBUSI DI PDAM SUKABUMI Yusep Suparman Universias Padjadjaran yusep.suparman@unpad.ac.id ABSTRAK.

Lebih terperinci

PERSPEKTIF PSIKOLOGIS SUPERVISI PENGAJARAN

PERSPEKTIF PSIKOLOGIS SUPERVISI PENGAJARAN Supervisi dipandang dari perspekif psikologi erenu. Masing-2 pandangan berangka dari asumsi-2 psikologis erenu. Terdapa 3 pandangan, yakni: PERSPEKTIF PSIKOLOGIS SUPERVISI PENGAJARAN 1. Pandangan psikologi

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN III METODOLOGI PENELITIN Meode adalah suau prosedur aau cara unuk mengeahui sesuau yang mempunyai langkah-langkah sisemais. 1 Meode peneliian adalah semua asas, perauran, dan eknik-eknik yang perlu diperhaikan

Lebih terperinci

1.4 Persamaan Schrodinger Bergantung Waktu

1.4 Persamaan Schrodinger Bergantung Waktu .4 Persamaan Schrodinger Berganung Waku Mekanika klasik aau mekanika Newon sanga sukses dalam mendeskripsi gerak makroskopis, eapi gagal dalam mendeskripsi gerak mikroskopis. Gerak mikroskopis membuuhkan

Lebih terperinci

Pengaruh Model Pembelajaran Berbasis Masalah Terhadap Kemampuan Pemecahan Masalah Hukum Newton pada Siswa Kelas X SMA Negeri 4 Palu

Pengaruh Model Pembelajaran Berbasis Masalah Terhadap Kemampuan Pemecahan Masalah Hukum Newton pada Siswa Kelas X SMA Negeri 4 Palu Pengaruh Model Pembelajaran Berbasis Masalah Terhadap Kemampuan Pemecahan Masalah Hukum Newon pada Siswa X SMA Negeri 4 Palu Nursia, Darsikin, dan Syamsu Shiajung@yahoo.co.id Pend. Fisika, FKIP, Universias

Lebih terperinci

(Indeks Rata-rata Harga Relatif, Variasi Indeks Harga, Angka Indeks Berantai, Pergeseran waktu dan Pendeflasian) Rabu, 31 Desember 2014

(Indeks Rata-rata Harga Relatif, Variasi Indeks Harga, Angka Indeks Berantai, Pergeseran waktu dan Pendeflasian) Rabu, 31 Desember 2014 ANGKA NDEKS (ndeks Raa-raa Harga Relaif, Variasi ndeks Harga, Angka ndeks Beranai, Pergeseran waku dan Pendeflasian) Rabu, 31 Desember 2014 NDEKS RATA-RATA HARGA RELATF Rumus, 1 P 100% n P,0 = indeks raa-raa

Lebih terperinci

Pengaruh variabel makroekonomi..., 24 Serbio Harerio, Universitas FE UI, 2009Indonesia

Pengaruh variabel makroekonomi..., 24 Serbio Harerio, Universitas FE UI, 2009Indonesia BAB 3 DATA DAN METODOLOGI 3.1 Variabel-Variabel Peneliian 3.1.1 Variabel dependen Variabel dependen yang digunakan adalah reurn Indeks Harga Saham Gabungan yang dihiung dari perubahan logarima naural IHSG

Lebih terperinci

Indah Nursuprianah, Darsono

Indah Nursuprianah, Darsono Perbedaan Kemampuan Komunikasi Maemaika Siswa Yang Menggunakan Pendekaan Pembelajaran Realisic Mahemaic Educaion (RME) Dan Pendekaan Konvensional Indah Nursuprianah, Darsono Program Sudi Pendidikan Maemaika,

Lebih terperinci

Penduga Data Hilang Pada Rancangan Bujur Sangkar Latin Dasar

Penduga Data Hilang Pada Rancangan Bujur Sangkar Latin Dasar Kumpulan Makalah Seminar Semiraa 013 Fakulas MIPA Universias Lampung Penduga Daa Pada Rancangan Bujur Sangkar Lain Dasar Idhia Sriliana Jurusan Maemaika FMIPA UNIB E-mail: aha_muflih@yahoo.co.id Absrak.

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI

BAB 2 LANDASAN TEORI BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Peramalan Peramalan adalah kegiaan memperkirakan apa yang akan erjadi pada masa yang akan daang. Ramalan adalah sesuau kegiaan siuasi aau kondisi yang diperkirakan akan erjadi

Lebih terperinci

Bab IV Pengembangan Model

Bab IV Pengembangan Model Bab IV engembangan Model IV. Sisem Obyek Kajian IV.. Komodias Obyek Kajian Komodias dalam peneliian ini adalah gula pasir yang siap konsumsi dan merupakan salah sau kebuuhan pokok masyaraka. Komodias ini

Lebih terperinci

Integral dan Persamaan Diferensial

Integral dan Persamaan Diferensial Sudaryano Sudirham Sudi Mandiri Inegral dan Persamaan Diferensial ii Darpublic 4.1. Pengerian BAB 4 Persamaan Diferensial (Orde Sau) Persamaan diferensial adalah suau persamaan di mana erdapa sau aau lebih

Lebih terperinci

t I I I I I t I I t I I Benarkah Bantuan Luar Negeri Berdampak Negatif terhadap Pertumbuhan? Oleh : Bambang Prijambodo

t I I I I I t I I t I I Benarkah Bantuan Luar Negeri Berdampak Negatif terhadap Pertumbuhan? Oleh : Bambang Prijambodo l: l,' Benarkah Banuan Luar Negeri Berdampak Negaif erhadap Perumbuhan? Oleh : Bambang Prijambodo Hubungan anara huang luar negeri pemerinah dengan perumbuhan ekonomi dapa negaif aau posiif. Bagaimana

Lebih terperinci

BAB III. Pada bab ini akan dijelaskan mengenai tahapan perhitungan untuk menilai

BAB III. Pada bab ini akan dijelaskan mengenai tahapan perhitungan untuk menilai BAB III PENILAIAN HARGA WAJAR SAHAM PAA SEKTOR INUSTRI BATUBARA ENGAN MENGGUNAKAN TRINOMIAL IVIEN ISCOUNT MOEL 3.. Pendahuluan Pada bab ini akan dijelaskan mengenai ahapan perhiungan unuk menilai harga

Lebih terperinci

PENGUJIAN HIPOTESIS. pernyataan atau dugaan mengenai satu atau lebih populasi.

PENGUJIAN HIPOTESIS. pernyataan atau dugaan mengenai satu atau lebih populasi. PENGUJIAN HIPOTESIS 1. PENDAHULUAN Hipoesis Saisik : pernyaaan aau dugaan mengenai sau aau lebih populasi. Pengujian hipoesis berhubungan dengan penerimaan aau penolakan suau hipoesis. Kebenaran (benar

Lebih terperinci

Volume 1, Nomor 1, Juni 2007 ISSN

Volume 1, Nomor 1, Juni 2007 ISSN Volume, Nomor, Juni 7 ISSN 978-77 Barekeng, Juni 7 hal6-5 Vol No ANALISIS VARIANS MULTIVARIAT PADA EKSPERIMEN DENGAN RANCANGAN ACAK LENGKAP (Variance Mulivaria Analysis for Experimen wih Complee Random

Lebih terperinci

METODE NUMERIK STEPEST DESCENT TERINDUKSI NEWTON

METODE NUMERIK STEPEST DESCENT TERINDUKSI NEWTON Uomo, R. B. Jurnal Pendidian Maemaia STKIP Garu METODE NUMERIK STEPEST DESCENT TERINDUKSI NEWTON DALAM PEMECAHAN MASALAH OPTIMISASI TANPA KENDALA INDUCTED NEWTON STEEPEST DESCENT AS A NUMERICAL METHOD

Lebih terperinci

KOINTEGRASI DAN ESTIMASI ECM PADA DATA TIME SERIES. Abstrak

KOINTEGRASI DAN ESTIMASI ECM PADA DATA TIME SERIES. Abstrak KOINTEGRASI DAN ESTIMASI ECM PADA DATA TIME SERIES Universias Muhammadiyah Purwokero malim.muhammad@gmail.com Absrak Pada persamaan regresi linier sederhana dimana variabel dependen dan variabel independen

Lebih terperinci

Pemodelan Data Runtun Waktu : Kasus Data Tingkat Pengangguran di Amerika Serikat pada Tahun

Pemodelan Data Runtun Waktu : Kasus Data Tingkat Pengangguran di Amerika Serikat pada Tahun Pemodelan Daa Runun Waku : Kasus Daa Tingka Pengangguran di Amerika Serika pada Tahun 948 978. Adi Seiawan Program Sudi Maemaika, Fakulas Sains dan Maemaika Universias Krisen Saya Wacana, Jl. Diponegoro

Lebih terperinci

FILTRATION RATE TIRAM MUTIARA Pinctada Maxima DARI PERAIRAN LOMBOK, NUSA TENGGARA BARAT

FILTRATION RATE TIRAM MUTIARA Pinctada Maxima DARI PERAIRAN LOMBOK, NUSA TENGGARA BARAT FILTRATION RATE TIRAM MUTIARA Pincada Maxima DARI PERAIRAN LOMBOK, NUSA TENGGARA BARAT Yeni Sulisiyani ), Ia Widowai, Sigi AP Dwiono, dan Jusup Suprijano Ilmu Kelauan Universias Diponegoro ) Jl. Ngesrep

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Persediaan dapat diartikan sebagai barang-barang yang disimpan untuk digunakan atau

BAB II LANDASAN TEORI. Persediaan dapat diartikan sebagai barang-barang yang disimpan untuk digunakan atau BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengerian Persediaan Persediaan dapa diarikan sebagai barang-barang yang disimpan unuk digunakan aau dijual pada masa aau periode yang akan daang. Persediaan erdiri dari bahan

Lebih terperinci

SUPLEMEN 3 Resume Hasil Penelitian: Analisis Respon Suku Bunga dan Kredit Bank di Sumatera Selatan terhadap Kebijakan Moneter Bank Indonesia

SUPLEMEN 3 Resume Hasil Penelitian: Analisis Respon Suku Bunga dan Kredit Bank di Sumatera Selatan terhadap Kebijakan Moneter Bank Indonesia SUPLEMEN 3 Resume Hasil Peneliian: Analisis Respon Suku Bunga dan Kredi Bank di Sumaera Selaan erhadap Kebijakan Moneer Bank Indonesia Salah sau program kerja Bank Indonesia Palembang dalam ahun 2007 adalah

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Sauan Pendidikan : SMA Kelas/Semeser Maa Pelajaran Topik Waku : X / Ganjil : Fisika (Wajib/Mina*) : Gerak Jauh Bebas : 4 45 meni A. Kompeensi Ini KI 1: Menghayai dan mengamalkan

Lebih terperinci

=====O0O===== Gerak Vertikal Gerak vertikal dibagi menjadi 2 : 1. GJB 2. GVA. A. GERAK Gerak Lurus

=====O0O===== Gerak Vertikal Gerak vertikal dibagi menjadi 2 : 1. GJB 2. GVA. A. GERAK Gerak Lurus A. GERAK Gerak Lurus o a Secara umum gerak lurus dibagi menjadi 2 : 1. GLB 2. GLBB o 0 a < 0 a = konsan 1. GLB (Gerak Lurus Berauran) S a > 0 a < 0 Teori Singka : Perumusan gerak lurus berauran (GLB) Grafik

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI

BAB 2 LANDASAN TEORI BAB LANDASAN EORI.. Dasar Dari ransfer Panas Ilmu pengeahuan ermodinamia ang berhubungan dengan jumlah ransfer panas sebagai suau sisem ang menjalanan suau proses dari sau ii sabil e ii sabil lainna, dimana

Lebih terperinci

PERHITUNGAN PARAMETER DYNAMIC ABSORBER

PERHITUNGAN PARAMETER DYNAMIC ABSORBER PERHITUNGAN PARAMETER DYNAMIC ABSORBER BERBASIS RESPON AMPLITUDO SEBAGAI KONTROL VIBRASI ARAH HORIZONTAL PADA GEDUNG AKIBAT PENGARUH GERAKAN TANAH Oleh (Asrie Ivo, Ir. Yerri Susaio, M.T) Jurusan Teknik

Lebih terperinci

STRATEGI KELUAR DARI JEBAKAN KEMISKINAN (POVERTY TRAP) DI INDONESIA

STRATEGI KELUAR DARI JEBAKAN KEMISKINAN (POVERTY TRAP) DI INDONESIA STRATEGI KELUAR DARI JEBAKAN KEMISKINAN (POVERTY TRAP) DI INDONESIA Ripno Juli Iswano ), Eo Yuliasih ), Salim Abdul Azis 3),,3) Jurusan Maemaia FMIPA Universias Sebelas Mare Suraara Jl Ir Suami 36 A Keningan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengerian Persediaan (Invenory) Persediaan didefinisikan sebagai barang jadi yang disimpan aau digunakan unuk dijual pada periode mendaang, yang dapa berbenuk bahan baku yang

Lebih terperinci

Implementasi Algoritma Kunang-Kunang Untuk Penjadwalan Mata Kuliah di Universitas Ma Chung

Implementasi Algoritma Kunang-Kunang Untuk Penjadwalan Mata Kuliah di Universitas Ma Chung Seiawan, Implemenasi Algorima Kunang-Kunang unu Penjadwalan Maa Kuliah di Universias Ma Chung 269 Implemenasi Algorima Kunang-Kunang Unu Penjadwalan Maa Kuliah di Universias Ma Chung Hendry Seiawan 1,

Lebih terperinci

Eviani Damastuti-Penerapan Strategi KWL untuk..

Eviani Damastuti-Penerapan Strategi KWL untuk.. PENERAPAN STRATEGI KWL (KNOW-WANT TO KNOW-LEARNED) UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMBACA INTENSIF SISWA BERKESULITAN BELAJAR KELAS III SDN MANAHAN SURAKARTA Eviani Damasui dan Sugini *) sugini@fkip.uns.ac.id

Lebih terperinci

PENELUSURAN EMPIRIS KETERKAITAN PASAR KEUANGAN DAN KOMPONEN PERTUMBUHAN EKONOMI INDONESIA,

PENELUSURAN EMPIRIS KETERKAITAN PASAR KEUANGAN DAN KOMPONEN PERTUMBUHAN EKONOMI INDONESIA, PENELUSURAN EMPIRIS KETERKAITAN PASAR KEUANGAN DAN KOMPONEN PERTUMBUHAN EKONOMI INDONESIA, 2004-2008 Banoon Sasmiasiwi, Program MSi FEB UGM Malik Cahyadin, FE UNS Absraksi Perkembangan ekonomi akhir-akhir

Lebih terperinci

LDMOSFET dengan beberapa keunggulannya. Struktur dasar dan prinsip kerja. LDMOSFET akan didiskusikan. Selain itu, didiskusikan pula model-model

LDMOSFET dengan beberapa keunggulannya. Struktur dasar dan prinsip kerja. LDMOSFET akan didiskusikan. Selain itu, didiskusikan pula model-model BB II TINJUN PUSTK Pada bab ini, perama-ama, ami aan memberian elaah mengenai devais LDMOSFET dengan beberapa eunggulannya. Sruur dasar dan prinsip erja LDMOSFET aan didisusian. Selain iu, didisusian pula

Lebih terperinci

BAB 3 PATTERN MATCHING BERBASIS JARAK EUCLID, PATTERN MATCHING BERBASIS JARAK MAHALANOBIS, DAN JARINGAN SYARAF TIRUAN BERBASIS PROPAGASI BALIK

BAB 3 PATTERN MATCHING BERBASIS JARAK EUCLID, PATTERN MATCHING BERBASIS JARAK MAHALANOBIS, DAN JARINGAN SYARAF TIRUAN BERBASIS PROPAGASI BALIK BAB 3 PATTERN MATCHING BERBASIS JARAK EUCLID, PATTERN MATCHING BERBASIS JARAK MAHALANOBIS, DAN JARINGAN SYARAF TIRUAN BERBASIS PROPAGASI BALIK Proses pengenalan dilauan dengan beberapa metode. Pertama

Lebih terperinci

Bab 2 Landasan Teori

Bab 2 Landasan Teori Bab 2 Landasan Teori 2.1 Keseimbangan Lini 2.1.1 Definisi Keseimbangan Lini Penjadwalan dari pekerjaan lini produksi yang menyeimbangkan kerja yang dilakukan pada seiap sasiun kerja. Keseimbangan lini

Lebih terperinci

Unjuk Kerja Call Admission Control Berbasis SIR pada Sistem Seluler CDMA

Unjuk Kerja Call Admission Control Berbasis SIR pada Sistem Seluler CDMA 55 Unju Kerja Call Admission Conrol Berbasis SR pada Sisem Seluler CDMA Suwadi Mulimedia Telecommunicaion Research Group, Dep of Elecrical Engineering, TS Surabaya ndonesia 60111, email: suwadi@eeisacid

Lebih terperinci

PERSAMAAN GERAK VEKTOR SATUAN. / i / = / j / = / k / = 1

PERSAMAAN GERAK VEKTOR SATUAN. / i / = / j / = / k / = 1 PERSAMAAN GERAK Posisi iik maeri dapa dinyaakan dengan sebuah VEKTOR, baik pada suau bidang daar maupun dalam bidang ruang. Vekor yang dipergunakan unuk menenukan posisi disebu VEKTOR POSISI yang diulis

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. mempunyai efek menekan atau menghentikan suatu proses biokimia di dalam

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. mempunyai efek menekan atau menghentikan suatu proses biokimia di dalam BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Anibioik 2.1.1 Defenisi Anibioik adalah segolongan senyawa, baik alami maupun sineik, yang mempunyai efek menekan aau menghenikan suau proses biokimia di dalam organisme, khususnya

Lebih terperinci

III KERANGKA PEMIKIRAN

III KERANGKA PEMIKIRAN III KERANGKA PEMIKIRAN 3.1 Teori Risiko Produksi Dalam eori risiko produksi erlebih dahulu dijelaskan mengenai dasar eori produksi. Menuru Lipsey e al. (1995) produksi adalah suau kegiaan yang mengubah

Lebih terperinci

UJI BREDENKAMP, HILDEBRAND, KUBINGER DAN FRIEDMAN

UJI BREDENKAMP, HILDEBRAND, KUBINGER DAN FRIEDMAN UJI BREDENKAP, HILDEBRAND, KUBINGER DAN FRIEDAN Firi Caur Lesari ABSTRACT Saisics is a science ha has imporan role in decision making The decision is made based on he daa and uses cerain mehods, especially

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Perawaan (Mainenance) Mainenance adalah akivias agar komponen aau sisem yang rusak akan dikembalikan aau diperbaiki dalam suau kondisi erenu pada periode waku erenu (Ebeling,

Lebih terperinci