oleh: Supriyanto Widyaiswara Muda Pusdiklat PSDM

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "oleh: Supriyanto Widyaiswara Muda Pusdiklat PSDM"

Transkripsi

1 Berjiwa Besar, Karakter Pemimpin Berkarakter oleh: Supriyanto Widyaiswara Muda Pusdiklat PSDM Dalam sebuah acara Knowledge Sharing dengan topik Leading and Managing People yang diselenggarakan oleh Pusdiklat Pengembangan Sumber Daya Manusia khususnya Bidang Pengelolaan Bea Siswa, Sekretaris Ditjen Pajak, Bapak Dedi Rudaedi, mengatakan bahwa setiap orang pada levelnya masingmasing adalah pemimpin. Dalam skala kewenangan kita, kita dapat mulai membangun jati diri. Kita ciptakan pimpinan yang berkarakter. Penekanan ini dilakukan beberapa kali di depan peserta yang merupakan Eselon IV dan Eselon III dari berbagai unit Eselon I di Kementerian Keuangan. Dalam kesempatan itu juga berbicara Bapak Bhimantara Widyajala, Sekretaris Ditjen Pengelolaan Utang. Penekanan beliau adalah pada pentingnya human influence. Kepemimpinan pada hakikatnya adalah seni untuk mempengaruhi orang lain. Cara mempengaruhi ini dilakukan dengan mengubah persepsi orang lain tentang kita. Dalam perjalanan hidup manusia, tentu terdapat saat-saat yang menentukan dalam hidup yang diistilahkan dengan lifeline oleh Bapak Bhimantara. Untuk dapat berkembang lebih baik lagi kita dapat menggunakan lifeline tersebut untuk mengingat kembali dan melakukan penguatan di beberapa hal penting mengenai nilai tertentu.

2 Inti dari penekanan dari kedua pejabat tersebut, menurut penulis, siapapun dari kita merupakan pemimpin. Baik pemimpin bagi keluarga, kantor atau bagi diri sendiri. Sebelum menjadi pemimpin yang hebat bagi orang lain, setiap orang perlu menjadi pemimpin yang hebat bagi dirinya sendiri terlebih dahulu. Dalam falsafah Ki Hajar Dewantara, terdapat Ing Ngarso Sung Tulodho, pemimpin perlu menjadi contoh/teladan yang baik bagi pengikutnya. Apabila seorang pemimpin tidak dapat menerapkan apa yang diajarkan atau ditularkan kepada pengikutnya maka dalam istilah Jawa dikenal dengan akronim yang disebut JARKONI. Pengertiannya adalah kita dapat mengajar, mengajari orang lain, tetapi tidak mampu mengimplementasikan pada diri sendiri. Sumber : Contoh sederhana adalah ketika di setiap kesempatan kita mengatakan kepada staf kita untuk disiplin. Datang ke kantor sebelum pukul dan pulang setelah pukul Ajaran itu kita ulang di setiap kesempatan. Namun dalam keseharian, kita datang ke kantor pukul 08.00, pulang pukul Followers jadi bingung dengan ajaran yang telah diberikan. Apakah perlu ditaati atau tidak. Sementara, mungkin mereka telah belajar dari Benjamin Franklin bahwa He Who Cannot Obey Cannot Command. Orang yang tidak bisa taat pada aturan tidak dapat memimpin. Idiom ini menjadi dasar perlunya orang merasakan menjadi pegawai di level bawah untuk dapat menjadi jenderal besar yang bijaksana. Kementerian Keuangan telah mempunyai konsensus tentang Nilai-Nilai Kementerian Keuangan. Berbagai kegiatan dalam rangka internalisasi Nilai-Nilai

3 tersebut telah dilakukan. Pemahaman pegawai Kementerian Keuangan tentang Nilai-Nilai tersebut sudah semakin baik. Praktek dari nilai yang terkandung di dalamnya apakah sudah seperti indicator perilaku di dalam Nilai-Nilai Kementerian Keuangan? Masih sering ditemui kurangnya koordinasi dalam sebuah kantor. Masyarakat bahkan masih memiliki pandangan integritas pegawai belum seperti yang diharapkan. Kualitas pelayanan yang dijadikan penilaian bagi sebuah organisasi juga belum merata di antara Unit eselon I. Di kantor masih saja ditemukan pihak yang merasa terdzolimi dengan perilaku dari pegawai. Dinamika dalam rapatpun masih dapat ditemui penggunaan kata-kata yang tidak pada tempatnya, menyinggung perasaan pihak lain. Kalau menurut kita, pegawai Kementerian Keuangan, semua proses bisnis berjalan dengan sempurna, bagaimana menurut orang lain? Bagaimana apabila terdapat komplain dari pihak lain? Manusia dilengkapi dengan kemampuan untuk menjawab setiap kritikan atau komplain orang lain, apalagi kritikan itu bersifat memojokkan. Naluri manusia untuk membela diri, membuat klarifikasi atau bahkan menciptakan citra diri. Menurut Gede Prama, kritikan atau komplain dapat disikapi sebagai vitamin pertumbuhan dan selalu menjawab kritikan atau penilaian negatif menurut Hingndranata Nikoley dengan kata Bagus itu. Pelajaran tersebut perlu diajarkan ke semua orang. Sorakan cetar membahana terdengar ketika kita mengangkat jempol dan mengatakan Bagus itu. Coba kita lihat respon kita ketika mendapat kritikan, apakah kita mengangkat jempol dan mengatakan Bagus itu atau sibuk membela diri dan menyalahkan orang lain? Contoh lain yang dekat dengan keseharian perkantoran adalah adanya komplain dari bidang atau seksi lain. Begitu kerasnya usaha untuk membela diri atau membela unit organisasi sehingga menimbulkan ketidakharmonisan dalam kantor. Apakah sudah dipastikan maksud baik orang lain terhadap seksi atau bidang yang dikomplain? Inilah pentingnya selalu berpikir positif. Namun dalam keseharian penolakan demi penolakan itu terjadi. Apa yang diperjuangkan? Ego sektoral!! Ada yang mengatakan Wah saya tidak tahu menahu itu, anak buah

4 saya tidak melaporkannya pada saya jadi ya dari mana saya tahu?. Kalau hanya seperti itu masih lumayan, bagaimana kalau kemudian terdapat upaya untuk menyerang seksi atau bidang lain, melaporkan pada pucuk pimpinan? Harapannya pucuk pimpinan menegur pihak lain itu. Setelah itu hati merasa puas. Lantas, bagaimana dengan teamwork yang telah diajarkan sejak dahulu kala? Dalam TEAMWORK tidak ada huruf I. Artinya dalam teamwork tidak lagi melihat kepentingan saya, bidang saya, pihak saya. Namanya teamwork sehingga harus mengelaborasi semua kepentingan. Pemimpin di level manapun perlu melakukan sebuah role model. Jika orang belum selesai dengan dirinya sendiri, ia belum layak memimpin orang lain. Ada sebuah ilustrasi yang baik untuk kita simak yaitu kisah cerita mengenai jiwa besar seorang pembesar di negeri Cina. Pada zaman perang antar negeri di Cina, terdapat dua pejabat besar negeri Zhao bernama Lian Po dan Lin Xiangru. Lian Po adalah jenderal besar yang ahli dalam berperang. Lin Xiangru adalah ahli negosiasi kenegaraan yang berjasa dalam mempertahankan harga diri Raja Zhao. Lian Po merasa lebih hebat dari Lin Xiangru dan meremehkan Lin Xiangru. Beberapa kesempatan Lian Po mengatakan akan mempermalukan Lin Xiangru dan biar rakyat mengetahui siapa yang lebih hebat. Kabar ini terdengar sampai telinga Lin Xiangru. Suatu ketika Lin Xiangru bersama anak buahnya keluar dari istana dan secara tidak sengaja melihat Lian Po menunggang kuda ke arahnya. Lin Xiangru bersembunyi di gang agar Lian Po tidak memergokinya dan mempermalukannya. Akibatnya adalah kepercayaan dari anak buah Lin Xiangru mulai berkurang. Mereka mempertanyakan mengapa Lin Xiangru tidak berani menghadapi Lian Po? Dengan bijak Lin Xiangru menjelaskan bahwa letak kekuatan negeri Zhao adalah pada hebatnya Lian Po dan cerdiknya Lin Xiangru. Karena keduanyalah negeri-negeri lain segan terhadap negeri Zhao dan tidak berani menyerang. Coba jika negeri lain tahu bahwa kedua harimau negeri

5 Dari kisah tersebut di atas dapat diambil pelajaran bahwa seorang pemimpin yang berkarakter adalah pemimpin yang berjiwa besar. Lin Xiangru merupakan contoh pemimpin yang berjiwa besar. Kepentingan negerinya yang menjadi prioritas, bukan kepentingan pribadinya. Pemimpin yang berkarakter dibutuhkan oleh organisasi tempat kita bekerja. Salah satu karakter pemimpin berkarakter adalah jiwa besar. Kembali kepada rumus awal, kita adalah pemimpin di level masing-masing. Untuk menciptakan karkter pemimpin, kita bisa memulai dari diri sendiri, mulai dari hal kecil dan mulai dari sekarang menurut Aa Gym. Mari kita luangkan waktu untuk menyadari akan hal-hal yang perlu kerelaan kita untuk merendahkan diri agar kinerja organisasi dapat lebih meningkat. Stakeholder membutuhkan pelayanan yang terbaik dari kerja sinergis kita. Buang jauh-jauh penyulut perpecahan, friksi atau apapun bentuknya. Mari bergandengan tangan, bahu-membahu melakukan yang terbaik buat organisasi tempat kita ditempatkan. Andrie Wongso sebagaimana ditulis oleh Vanny Chrisma W mengatakan pentingnya menjadi pribadi yang lebih menyenangkan bagi diri sendiri dan orang lain. Setiap orang bisa menjadi guru bagi orang lain. Namun, apalah artinya pintar jika hanya menyakiti orang lain, bahkan teman sendiri? Karena sesungguhnya pintar adalah berkah dari Tuhan Yang Maha Kuasa. Sebuah kesuksesan bukan berasal karena kuat dan gagah seseorang, bukan karena cerdasnya, dan juga bukan karena elok parasnya. Tetapi karena doa dari orang-orang di sekitarnya yang membuat Tuhan mengijinkan itu terjadi. Berjiwa besar terhadap lingkungan yang membuat diri seseorang besar merupakan perwujudan diri yang siap memimpin orang lain tentunya setelah berhasil memimpin diri sendiri.

6 Referensi: 1. Chrisma W, Vanny, Kisah Keluarga Tikus, Yogyakarta : Penerbit Buku Biru, Man, Din, 200 Kisah Terindah Sepanjang Masa Dari China, Jakarta : Gramedia, Ridwansyah, Ardhi, Leadership 3.0, Seni Kepemimpinan Horizontal untuk Semua Orang, Jakarta : Gramedia, 2012.

Berpusat beragam serta bagaimana membuat anak bermakna untuk semua. Pada Anak. Perangkat 4.1 Memahami Proses Pembelajaran dan Peserta Didik 1

Berpusat beragam serta bagaimana membuat anak bermakna untuk semua. Pada Anak. Perangkat 4.1 Memahami Proses Pembelajaran dan Peserta Didik 1 Panduan Buku ini membantu Anda memahami bagaimana konsep belajar berubah ke kelas yang berpusat pada anak. Buku ini memberikan ide-ide bagaimana menangani anak di kelas Anda dengan latar belakang dan kemampuan

Lebih terperinci

POLA PIKIR APARATUR SIPIL NEGARA SEBAGAI PELAYAN MASYARAKAT. Hak Cipta Pada: Lembaga Administrasi Negara EdisiTahun 2014

POLA PIKIR APARATUR SIPIL NEGARA SEBAGAI PELAYAN MASYARAKAT. Hak Cipta Pada: Lembaga Administrasi Negara EdisiTahun 2014 POLA PIKIR APARATUR SIPIL NEGARA SEBAGAI PELAYAN MASYARAKAT Hak Cipta Pada: Lembaga Administrasi Negara EdisiTahun 2014 Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia Jl. Veteran No. 10 Jakarta 10110 Telp.

Lebih terperinci

DIKLATPIM POLA BARU: HARAPAN DAN TANTANGAN

DIKLATPIM POLA BARU: HARAPAN DAN TANTANGAN DIKLATPIM POLA BARU: HARAPAN DAN TANTANGAN Oleh: Hindri Asmoko 1 Kepemimpinan di sektor publik utamanya pada pemerintahan merupakan suatu hal yang krusial. Keberhasilan pemerintah dalam mewujudkan tujuan

Lebih terperinci

Mengapa setiap orang bisa dan mampu menjadi pemimpin?

Mengapa setiap orang bisa dan mampu menjadi pemimpin? Kepemimpinan tidak sekadar mulai ketika posisi sedang di atas. Pemimimpin juga bisa ditemukan di level terendah dalam organisasi dan di setiap bagian dalam organisasi. Dalam laporan khusus oleh Knowledge@Wharton

Lebih terperinci

KONSEP DASAR (GRAND DESIGN) DAN TATALAKSANA Peningkatan Kompetensi SDM Bidang Penataan Ruang

KONSEP DASAR (GRAND DESIGN) DAN TATALAKSANA Peningkatan Kompetensi SDM Bidang Penataan Ruang KONSEP DASAR (GRAND DESIGN) DAN TATALAKSANA Peningkatan Kompetensi SDM Bidang Penataan Ruang KONSEP DASAR (GRAND DESIGN) DAN TATALAKSANA PENINGKATAN KOMPETENSI SDM BIDANG PENATAAN RUANG Direktorat Jenderal

Lebih terperinci

Harga Diri. Kunci Kesuksesan dan Pencapaian Prestasi. Ariesandi S.,CHt SekolahOrangtua.com

Harga Diri. Kunci Kesuksesan dan Pencapaian Prestasi. Ariesandi S.,CHt SekolahOrangtua.com Harga Diri Kunci Kesuksesan dan Pencapaian Prestasi Ariesandi S.,CHt Bab 1: Harga Diri Rendah Pemicu Ledakan Amarah Bab 1 Harga Diri Rendah Pemicu Ledakan Amarah Seorang anak laki- laki dilahirkan di sebuah

Lebih terperinci

Allah Menjadikan Saudara Sebagaimana Adanya

Allah Menjadikan Saudara Sebagaimana Adanya Allah Menjadikan Saudara Sebagaimana Adanya Jika saudara tahu bahwa saudara adalah seorang penting maka ini sangat membesarkan hati. Hal itu menimbulkan perasaan senang dalam hati saudara dan juga menolong

Lebih terperinci

PERCAYA DIRI, KEINGINTAHUAN, DAN BERJIWA WIRAUSAHA: TIGA KARAKTER PENTING BAGI PESERTA DIDIK

PERCAYA DIRI, KEINGINTAHUAN, DAN BERJIWA WIRAUSAHA: TIGA KARAKTER PENTING BAGI PESERTA DIDIK PERCAYA DIRI, KEINGINTAHUAN, DAN BERJIWA WIRAUSAHA: TIGA KARAKTER PENTING BAGI PESERTA DIDIK Das Salirawati FMIPA Universitas Negeri Yogyakarta email: das.salirawati@yahoo.co.id Abstrak: Pendidikan merupakan

Lebih terperinci

Materi Disampaikan Dalam Diklat Penulisan Karya Tulis Ilmiah Angkatan I, 5 Agustus 1998

Materi Disampaikan Dalam Diklat Penulisan Karya Tulis Ilmiah Angkatan I, 5 Agustus 1998 Materi Disampaikan Dalam Diklat Penulisan Karya Tulis Ilmiah Angkatan I, 5 Agustus 1998 !"#"$ Menulis pada hakekatnya adalah suatu kegiatan yang dapat dengan mudah dilakukan oleh setiap orang (terutama

Lebih terperinci

Tanggung Jawab Bersama

Tanggung Jawab Bersama Tanggung Jawab Bersama Ven. Sri Paññāvaro Mahāthera Ven. Dr. K. Sri Dhammananda Daftar Isi Tanggung Jawab Bersama 5 Engkau Bertanggung Jawab 14 Tanggung Jawabmu Menciptakan Saling Pengertian 17 Jangan

Lebih terperinci

Download ebook/audiobook Indonesia Gratis: http://myebookyourebook.blogspot.com/ Berpikir dan Berjiwa Besar 1

Download ebook/audiobook Indonesia Gratis: http://myebookyourebook.blogspot.com/ Berpikir dan Berjiwa Besar 1 Download ebook/audiobook Indonesia Gratis: http://myebookyourebook.blogspot.com/ Berpikir dan Berjiwa Besar 1 UNTUK DAVID III Putra kami yang berusia enam tahun, David, merasa sangat bangga akan dirinya

Lebih terperinci

Manusia Indonesia Merdeka

Manusia Indonesia Merdeka Minggu, 03 Mei 2015 01:26 PDIP: Pendidikan Nasional Belum Mampu Ciptakan Manusia Indonesia Merdeka http://www.beritasatu.com/pendidikan/270567-pdip-pendidikan-nasional-belum-mampu-ciptakan-manusia-indonesia-merdeka.html

Lebih terperinci

Setiap individu memiliki tingkatan usia yang berbeda-beda, usia merupakan

Setiap individu memiliki tingkatan usia yang berbeda-beda, usia merupakan 8 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Tentang Manusia Lanjut Usia Bekerja 1. Pengertian Manusia lanjut usia Manusia lanjut usia adalah seseorang yang karena usianya mengalami perubahan biologis, fisik, kejiwaan

Lebih terperinci

MENJADI BAIK. Oleh: Drs. Alip Sudardjo, M.Pd

MENJADI BAIK. Oleh: Drs. Alip Sudardjo, M.Pd MENJADI BAIK Oleh: Drs. Alip Sudardjo, M.Pd Fenomena kehidupan sekarang seolah sulit mencari panutan orang baik, dalam kehidupan sehari-hari baik disekitar kita maupun dalam berita berbagai media yang

Lebih terperinci

SKRIPSI OLEH : LUH PUTU DIANI SUKMA NPM : 07.8.03.51.30.1.5.1069

SKRIPSI OLEH : LUH PUTU DIANI SUKMA NPM : 07.8.03.51.30.1.5.1069 i SKRIPSI MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR SISWA DALAM PEMBELAJARAN OPERASI HITUNG BILANGAN BULAT MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TAI PADA SISWA KELAS V SDN 8 DAUH PURI

Lebih terperinci

- Kesejahteraan Pegawai - Reformasi Birokrasi... Siapkah Kita Menghadapinya? 32 INFO PELAYANAN PUBLIK - Pelayanan Publik di Ditjen SDPPI

- Kesejahteraan Pegawai - Reformasi Birokrasi... Siapkah Kita Menghadapinya? 32 INFO PELAYANAN PUBLIK - Pelayanan Publik di Ditjen SDPPI Daftar isi 10 12 14 50 46 03 SALAM REDAKSI 06 INFO MENEJEMEN - Struktur Organisasi Ditjen Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika (SDPPI) Dalam setiap terjadinya restrukturisasi organisasi (perubahan

Lebih terperinci

Kementerian Pekerjaan Umum

Kementerian Pekerjaan Umum Kementerian Pekerjaan Umum S e k r e t a r i a t J e n d e r a l Satuan Kerja Pusat Kajian Strategis LAPORAN AKHIR Peningkatan Etos Kerja Sumber Daya Manusia PUSTRA Tahun 2010 PT. DDC CONSULTANTS Jl. Masjid

Lebih terperinci

Disiplin: Sebuah Keharusan yang Wajib Dimiliki Setiap Pegawai

Disiplin: Sebuah Keharusan yang Wajib Dimiliki Setiap Pegawai Review / Ulasan Edisi 1 No. 1, Jan Mar 2014, p.62-66 Disiplin: Sebuah Keharusan yang Wajib Dimiliki Setiap Pegawai Tata Zakaria Widyaiswara of Education and Training Institutes of Banten Province, Jl.

Lebih terperinci

Menuju Kehidupan yang Tinggi. Aryavamsa Frengky, MA.

Menuju Kehidupan yang Tinggi. Aryavamsa Frengky, MA. Menuju Kehidupan yang Tinggi Aryavamsa Frengky, MA. Menuju Kehidupan yang Tinggi Oleh : Aryavamsa Frengky, MA. Editor: Upa. Sasanasena Seng Hansen Proofreader: Upa. Surya Dharma Edward Satya Surya Desain

Lebih terperinci

Etika Bisnis dan Etika Kerja PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk.

Etika Bisnis dan Etika Kerja PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. Tinjauan umum kebijakan dan pengarahan etika, memandu hubungan kerja di antara kita, dan hubungan bisnis dengan Pemangku Kepentingan. Edisi 2 10 Februari 2011 Daftar Isi 2 Sambutan Komisaris Utama 4 Sambutan

Lebih terperinci

Tugasku Sehari-hari. http://bse.kemdikbud.go.id. Diunduh dari. Tema 3. Buku Guru SD/MI Kelas II. Buku Tematik Terpadu K urikulum 2013

Tugasku Sehari-hari. http://bse.kemdikbud.go.id. Diunduh dari. Tema 3. Buku Guru SD/MI Kelas II. Buku Tematik Terpadu K urikulum 2013 Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia 2014 K U R IKU L M U 2013 Tema 3 Tugasku Sehari-hari Tugasku Sehari-hari Buku Tematik Terpadu K urikulum 2013 Buku Guru SD/MI Kelas II Hak Cipta

Lebih terperinci

Undang Undang No. 23 Tahun 1997 Tentang : Pengelolaan Lingkungan Hidup

Undang Undang No. 23 Tahun 1997 Tentang : Pengelolaan Lingkungan Hidup Undang Undang No. 23 Tahun 1997 Tentang : Pengelolaan Lingkungan Hidup Oleh : PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor : 23 TAHUN 1997 (23/1997) Tanggal : 19 SEPTEMBER 1997 (JAKARTA) Sumber : LN 1997/68; TLN

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 1999 TENTANG HAK ASASI MANUSIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 1999 TENTANG HAK ASASI MANUSIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 1999 TENTANG HAK ASASI MANUSIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a b c d e bahwa manusia, sebagai makhluk ciptaan

Lebih terperinci

KOMUNIKASI DALAM ORGANISASI

KOMUNIKASI DALAM ORGANISASI KOMUNIKASI DALAM ORGANISASI Semua gagasan besar manajemen hanya akan terhenti di dibelakang meja saja, apabila para pemimpin tidak memiliki kemampuan penyampaian pesan melalui komunikasi. Rencana seorang

Lebih terperinci

BAB 1. PENDAHULUAN PILIHAN MULIA : BER-WIRAUSAHA

BAB 1. PENDAHULUAN PILIHAN MULIA : BER-WIRAUSAHA ABSTRAKS Memulai sebuah usaha, entah itu besar atau kecil memang gampang-gampang susah. Apalagi bagi kita yang belum pernah atau belum berpengalaman dalam bisnis. Sehingga tidak jarang ada yang tidak jadi

Lebih terperinci

Saran-saran dan Pertanyaan- pertanyaan buat Austra l i a

Saran-saran dan Pertanyaan- pertanyaan buat Austra l i a Saran-saran dan Pertanyaan- pertanyaan buat Austra l i a 1. Dengarkanlah, Para Sahabat terkasih, akan bisikan kasih dan kebenaran dalam hatimu. Percayalah akan suara dan kebenaran dalam hatimu, karena

Lebih terperinci

Anti-Korupsi Untuk Perguruan Tinggi

Anti-Korupsi Untuk Perguruan Tinggi Pendidikan Anti-Korupsi Untuk Perguruan Tinggi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Pendidikan Anti-Korupsi Untuk Perguruan Tinggi Pendidikan Anti-Korupsi Untuk

Lebih terperinci

PRESENTASI MEMUKAU BAGAIMANA MENCIPTAKAN PRESENTASI LUAR BIASA MUHAMMAD NOER. Herry Mardian (ed.)

PRESENTASI MEMUKAU BAGAIMANA MENCIPTAKAN PRESENTASI LUAR BIASA MUHAMMAD NOER. Herry Mardian (ed.) PRESENTASI MEMUKAU BAGAIMANA MENCIPTAKAN PRESENTASI LUAR BIASA MUHAMMAD NOER Herry Mardian (ed.) PRESENTASI MEMUKAU: Bagaimana Menciptakan Presentasi Luar Biasa Muhammad Noer www.presentasi.net Penulis:

Lebih terperinci

Pemberdayaan Masyarakat

Pemberdayaan Masyarakat DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM Direktorat Jenderal Cipta Karya MODUL DASAR Konsultan dan Pemda 04 Pemberdayaan Masyarakat PNPM Mandiri Perkotaan Modul 1 Pemberdayaan Sejati 1 Kegiatan 1 Diskusi Keberdayaan

Lebih terperinci

PEDOMAN ETIKA DAN PERILAKU CODE OF CONDUCT. PT Jasa Marga (Persero) Tbk

PEDOMAN ETIKA DAN PERILAKU CODE OF CONDUCT. PT Jasa Marga (Persero) Tbk PEDOMAN ETIKA DAN PERILAKU CODE OF CONDUCT 2011 0 Daftar Isi Bab I. 2 PENDAHULUAN 2 Latar Belakang 2 Landasan Penyusunan Code of Conduct... 3 Visi dan Misi Perusahaan... 3 Tata Nilai Perusahaan... 3 Maksud,

Lebih terperinci