Variabel terikat Variabel kontrol Pengumpulan Data Peralatan Bahan Penelitian

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Variabel terikat Variabel kontrol Pengumpulan Data Peralatan Bahan Penelitian"

Transkripsi

1 DAFTAR ISI DAFTAR ISI... 1 DAFTAR GAMBAR... 3 DAFTAR TABEL... 4 BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Rumusan masalah Pembatasan Masalah Tujuan Penelitian Manfaat Penelitian... 7 BAB II LANDASAN TEORI Motor Pembakaran Dalam (internal combustion engine) Prinsip Kerja Motor Bakar Dua Langkah Langkah kompresi Langkah Expansi Siklus Ideal Prinsip Kerja Motor Bakar Empat Langkah Langkah Hisap (Intake Stroke) Langkah Kompresi (Compression Stroke) Langkah Kerja (Power Stroke) Langkah Buang (Exhause Stroke) Mekanisme Katup (valve) Pada Motor Empat langkah Katup Hisap Katup buang BAB III METODOLOGI PENELITIAN Kerangka Penelitian Variabel Penelitian Variabel bebas... 21

2 Variabel terikat Variabel kontrol Pengumpulan Data Peralatan Bahan Penelitian Waktu dan tempat penelitian Tahap Pengujian Tahap Persiapan Eksperimen Tahap Pelaksanaan Eksperimen Analisa Data BAB IV PENGUJIAN DAN PEMBAHASAN Hasil Pengujian Putaran Mesin Accelerasi Mesin Analisa dan Pembahasan Tabel 4.4 Konstanta pegas katup.... Error! Bookmark not defined. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan DAFTAR PUSTAKA Rineka Cipta... 37

3 DAFTAR GAMBAR Gambar 2. 1 Siklus Kerja Motor 2 langkah... 9 Gambar 2. 2 Diagram P_V Siklus Otto motor 2 langkah Gambar 2. 3 Siklus kerja Motor 4 Langkah Gambar 2. 4 Diagram P vs V pada motor 4 langkah Gambar 2. 5 Langkah Hisap Pada Motor 4 Langkah Gambar 2. 6 Langkah Kompresi Pada Motor 4 Langkah Gambar 2. 7 Langkah Kerja Pada Motor 4 Langkah Gambar 2. 8 Langkah Buang Pada Motor 4 Langkah Gambar 2. 9 Mesin 4 langkah 4 cylinder Gambar Mekanisme katup sistem SOHC Gambar Diagram mekanisme katup Gambar Batang katup Gambar 3. 1 Skema alur pengujian Gambar 3. 2 Design Throttle Angle Indicator Gambar 4. 1 Grafik Hasil Uji Bukaan Throttle vs Putaran Mesin (Rpm) Gambar 4. 2 Grafik Hasil Uji Putaran Mesin vs Accelerasi... 31

4 DAFTAR TABEL Tabel 4. 1 Hasil Uji Keseluruhan Tabel 4. 2 Hasil uji Bukaan throttle vs Putaran Mesin (rpm) Tabel 4. 3 Hasil Uji Putaran Mesin vs Accelerasi Tabel 4. 4 Konstanta pegas katup... 32

5 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Para produsen otomotif khususnya roda empat semakin menunjukan inovasi dalam mengembangkan produknya. Performa yang unggul, konsumsi bahan bakar yang irit serta tehnologi terbaru adalah factor utama dalam kepuasan konsumen. Khusus pada sector roda empat persaingan ini sangat terasa karena banyaknya produsen kendaraan yang memproduksi kendaraan di kelas ini. Sebuah kendaraan bermotor dikatakan mempunyai performa bagus jika kendaraan tersebut menghasilkan kemampuan accelerasi yang optimal sesuai dengan spesifikasi mesinnya. Namun sejalan dengan waktu kadang konsumen merasa terbebani dengan perawatan khususnya dengan harga suku cadang yang mahal, apalagi dengan umur mobil semakin bertambah maka semakin turun kinerja dan peforma mesin sehingga banyak konsumen yang melakukan usaha-usaha agar performa kendaraanya meningkat. Salah satu usaha itu adalah dengan cara memodifikasi bagian mesin kendaraan itu yang sekaligus untuk mengurangi biaya perwawatan. Kendaraan bermotor akan menurun performa mesinya jika sudah dipakai dalam waktu yang lama. Salah satu penyebab turunya performa kendaraan bermotor adalah karena adanya komponen-komponen mesin yang sudah aus, sehingga kerja komponennya kurang maksimal. Mekanisme katup adalah salah satu bagian terpenting dari mesin empat langkah. Jika salah satu komponen mekanisme katup mengalami keausan maka bisa dipastikan performa mesin akan turun. Salah satu komponen dari mekanisme katup adalah pegas katup, dimana apabila sudah dipakai lama pegas katupnya akan melemah. Melemahnya pegas katup berakibat pada penutupan katup yang kurang cepat. Kelembaman yang terjadi pada pegas katup akan berakibat kerja katup kurang maksimal. Untuk memaksimalkan kembali

6 kerja mekanisme katup yaitu dengan cara mengganti pegas katup itu dengan pegas katup yang baru yang direkomendasikan oleh produsen pembuat kendaraan itu. Jumlah silinder pada mobil yang lebih dari satu akan membutuhkan biaya yang mahal untuk mengganti pegas katup tersebut. Ada suatu cara yang bisa dilakukan untuk mengurangi biaya perwawatan yaitu dengan cara memodifikasi sistem katup dengan menambahkan ring pada dudukan katup yang berfungsi untuk mengembalikan kembali gaya pegas katup yang melemah sehingga kekuatan pada pegas katup meningkat. Ring pegas katup tersebut harus disesuaikan dengan kondisi konstruksi pegas katup yang ada agar tidak menggangu mekanisme komponen lainnya. Dengan miningkatnya kekuatan pegas katup maka katup akan menutup lebih cepat dan akurat sehingga efisiensi pemasukan dan pengeluaran bahan bakar ke ruang silinder dapat meningkat pula. Meningkatnya efisiensi pembakaran berakibat pada putaran mesin, daya dan torsi motor akan berpengaruh pada accelerasi mesin. Ketebalan ring harus di sesuaikan dengan keadaan katup yang sebenarnya agar tidak mempengaruhi gerak bebas pegas katup tersebut. Berdasarkan uraian di atas maka perlu diadakan sebuah pengujian tentang penambahan ring pegas katup dengan tebal yang berbeda-beda. Hal ini bertujuan agar bisa dilakukan pengujian untuk dilihat dengan jelas kenaikan atau bahkan penurunan putaran mesin, daya dan torsi yang ada di mobil Daihatsu Carade 1000 Cc yang mempunyai 6 pegas katup. Oleh karena itu dengan latar belakang masalah diatas maka penyusun mengambil judul Modifikasi Sistem Katup Untuk Meningkatkan Kinerja Mesin Pada Mobil Daihatsu Carade 1000 Cc, Rumusan masalah Sesuai uraian yang telah dipaparkan diatas maka dapat dirumuskan beberapa permasalahan yang akan dianalisa yaitu:

7 1. Apakah ada pengaruh terhadap putaran pada mesin akibat penambahan ring pegas katup yang berbeda ketebalanya pada mobil daihatsu carrage 1000 cc, Apakah ada pengaruh terhadap accelerasi pada mesin akibat penambahan ring pegas katup yang berbeda ketebalanya pada mobil daihatsu carrage 1000 cc, Pembatasan Masalah Penulis memfokuskan penelitian ini hanya pada penambahan ring pada pegas katup terhadap putaran pada mesin dan accelerasi yang di timbulkan pada mobil daihatsu carrage 1000 cc, Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui akibat dari modifikasi penambahan ring pada pegas katup terhadap putaran mesin dan accelerasi yang di timbulkan pada mobil daihatsu carage 1000 cc, Manfaat Penelitian 1. Memberikan wawasan di bidang pengetahuan dan teknologi otomotif khususnya akibat dari modifikasi konstruksi sistem katup dengan penambahan ring terhadap putaran mesin dan accelerasi yang ditimbulkan pada mobil daihatsu carage 1000 cc, Memberikan informasi pada pemakai kendaraan mengenai alternatif biaya perawatan sistem katup yang lebih murah terutama untuk pemilik kendaraan bermotor yang sudah lama menggunakan kendaraanya.

8 BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Motor Pembakaran Dalam (internal combustion engine) Motor pembakaran dalam (internal combustion engine) adalah motor bakar yang proses pembakarannya dilakukan di dalam mesin itu sendiri. Motor jenis ini banyak digunakan sebagai sumber tenaga untuk menggerakan kendaraan darat, laut maupun udara. Motor pembakaran dalam jika dilihat dari siklus kerjanya dibagi menjadi dua yaitu motor dua langkah dan motor empat langkah. Motor empat langkah paling banyak digunakan karena lebih efisien jika dibandingkan dengan motor dua langkah. Prinsip kerja motor pembakaran dalam yaitu menghasilkan tenaga dari pembakaran bahan bakar di dalam ruang bakar. Pada saat langkah kompresi campuran bahan bakar dan udara yang dibatasi oleh dinding silinder dan torak, sehingga pada saat melakukan langkah kompresi suhu dan tekanan di dalam silinder akan naik. Pada kondisi yang sudah ditentukan bunga api dipercikkan oleh busi sehingga terjadi proses pembakaran. Pembakaran bahan bakar dan udara didalam silinder akan menyebabkan fluida didalam silinder mengembang sehingga terjadi ledakan. Dari pembakaran tersebut terjadi tekanan ke dinding silinder dan torak, karena dengan konstruksi torak yang sedimikian rupa maka tekanan hasil pembakaran itu akan mendorong torak dan menghasilkan tenaga gerak. Gerakan pada piston berupa gerak translasi yang kemudian dirubah menjadi gerak rotasi oleh poros engkol (crankshaft). Tenaga gerak inilah yang digunakan untuk menggerakan mesin Prinsip Kerja Motor Bakar Dua Langkah Motor bakar dua langkah adalah mesin pembakaran dalam yang pembakarannya dalam satu siklus terjadi dua langkah piston, berbeda dengan putaran empat tak yang mempunyai empat langkah piston dalam satu siklus pembakaran, meskipun keempat proses intake, kompresi,

9 tenaga, pembuangan juga terjadi. Mesin dua tak juga telah digunakan dalam mesin diesel, terutama rancangan piston berlawanan, kendaraan kecepatan rendah seperti mesin kapal besar dan mesin V8 untuk truk dan kendaraan berat lainnya. Gambar 2. 1 Siklus Kerja Motor 2 langkah Untuk memahami prinsip kerja, perlu dimengerti istilah baku yang berlaku dalam tehnik otomotif : a. TMA (Titik Mati Atas) atau TDC ( Top Dead Centre), posisi piston berada pada titik paling atas dalam silinder mesin atau piston berada pada titik paling atas dalam silinder mesin atau piston berada pada titik palng jauh dari poros engkol (cranksaft) b. TMB (Ttik Mati Bawah atau BDC (Botton Dead Centre), posisi piston berada pada titik paling bawah dalam silinder mesin atau piston berada pada titik paling dekat dengan poros engkol (crankshaft) c. Ruang bilas yaitu ruangan dibawah piston dimana terdapat poros engkol (crankshaft), sering disebut dengan bak engkol (crankcase)

10 berfungsi gas hasil campuran udara, bahan bakar dan pelumas bisa tercampur lebih merata. d. Pembilasan (scavenging) yaitu proses pengeluaran gas hasil pembakaran dan proses pemasukan gas untuk pembakaran dalam ruang bakar Langkah kompresi pada saat piston bergerak TMB ke TMA, maka akan menghisap gas hasil percampuran udara, bahan bakar dan pelumas masuk kedalam ruang bias. Percampuran ini dilakukan oleh karburator atau sistem injeksi. saat melewati lubang pemasukan dan lubang pembuangan, piston akan mengkompresi gas yang terjebak dalam ruang bakar. piston akan terus mengkompresi gas dalam ruang bakar sampai TMA. Beberapa saat sebelum piston sampai ke TMA, busi menyala untuk membakar gas dalam ruang bakar. Waktu nyala busi sebelum piston sampai TMA dengan tujuan agar puncak tekanan dalam ruang bakar akibat pembakaran terjadi saat piston mulai bergerak dari TMA ke TMB karena proses pembakaran sendiri memerlukan waktu dari mulai nyala buasi sampai gas terbakar dengan sempurna Langkah Expansi Pada saat piston bergerak dari TMA ke TMB, maka akan menekan ruang bilas yang berada dibawah piston. Semakin jauh piston meninggalkan TMA menuju TMB, tekanan diruang bilas semakin meningkat. Pada titik tertentu, piston (ring piston) akan melewati lubang pembuangan gas dan lubang pemasukan gas. Posisi masing-masing lubang tergantung dari desain perancang. Umumnya ring piston akan melewati lubang pembuangan terlebih dahulu. pada saat ring piston melewati lubang pembuangan, gas didalam ruang bakr keluar melalui lubang pembuangan pada saat

11 ring piston melewati lubang pemasukan, gas yang tertekan dalam ruang bilas akan terpompa masuk dalam ruang bakar keluar melalui lubang pembuangan. piston terus menekan ruang bilas sampai titik TMB, sekaligus memompa gas dalam ruang bilas masuk ke dalam ruang bakar ( Siklus Ideal Proses termodinamika dan kimia yang terjadi dalam motor bakar torak amat komplek unyuk di analisa menurut teori, pada umumnya untuk menganalisa motor bakar torak dipergunakan siklus udara sebagai siklus yang ideal. Siklus udara menggunakan beberapa keadaan yang sama dengan siklus sebenarnya dalam hal sebagai berikut ( Arismunandar, Wiranto, 1998). a. Urutan proses b. Perbandingan kompresi c. Pemilihan temperature dan tekanan pada suatu kjeadaan d. Penambahan kalor yang sama persatuan berat udara Setiap siklus mesin dengan satu langkah tenaga diselesaian dalam satu kali putaran poros engkol, tidak seperti pada mesin empat langkah yang diselesaikan 2 putaran poros engkol. Sistem pemasukan bahan bakar dan udara ke dalam silinder melalui lubang yang berada pada sisi silinder, begitu juga pada system pengeluaran gas sisa pembakaran. Siklus motor bakar dua langkah dapat dilihat pada gambar sebagai berikut :

12 Gambar 2. 2 Diagram P_V Siklus Otto motor 2 langkah Keterangan : adalah langkah kompresi adalah proses pembakaran adalah langkah kerja adalah proses pembilasan 2.3. Prinsip Kerja Motor Bakar Empat Langkah Gambar 2. 3 Siklus kerja Motor 4 Langkah

13 Keterangan: a. Langkah hisap b. Langkah kompresi c. Langkah kerja d. langkah buang Gambar 2. 4 Diagram P vs V pada motor 4 langkah Pada motor 4 langkah terdapat mekanisme katup yang berfungsi untuk mengatur keluar masuknya fluida pembakaran pada silinder. Jika pada motor 2 langkah dilakukan satu kali putaran poros engkol untuk melakukan langkah usaha atau expansi maka pada motor 4 langkah dilakukan dua kali putaran poros engkol untuk melakukan langkah kerja atau expansi.

14 Langkah Hisap (Intake Stroke) Gambar 2. 5 Langkah Hisap Pada Motor 4 Langkah Langkah hisap adalah langkah dimana campuran bahan bakar dan udara dihisap ke dalam silinder. Proses yang terjadi pada langkah hisap adalah posisi katup hisap terbuka sedangkan katup buang tertutup, torak bergerak dari Titik Mati Atas (TMA) ke Titik Mati Bawah (TMB). Gerakan torak menyebabkan ruang didalam silinder menjadi vakum, sehingga campuran bahan bakar dan udara masuk kedalam silinder Langkah Kompresi (Compression Stroke) Gambar 2. 6 Langkah Kompresi Pada Motor 4 Langkah

15 Langkah kompresi adalah langkah dimana campuran bahan bakar dan udara dikompresikan atau ditekan di dalam silinder. Proses yang terjadi pada langkah kompresi adalah posisi kedua katup yaitu katup hisap dan katup buang tertutup, torak bergerak dari Titik Mati Bawah (TMB) menuju ke Titik Mati Atas (TMA). Karena gerakan torak volume ruang bakar mengecil sehingga membuat terkanan dan temperatur campuran udara dan bahan bakar di dalam silinder naik. Poros engkol sudah berputar satu kali saat torak mencapai TMA Langkah Kerja (Power Stroke) Gambar 2. 7 Langkah Kerja Pada Motor 4 Langkah Langkah kerja adalah langkah melakukan usaha atau energi hasil dari pembakaran campuran bahan bakar dan udara di dalam silinder. Posisi kedua katup tertutup, beberapa saat sebelum torak mencapai TMA busi memercikan bunga api pada campuran bahan bakar dan udara yang telah dikompresi dan terjadilah pembakaran. Terjadinya pembakaran menimbulkan ledakan yang menyebabkan fluida yang ada didalam silinder mengembang serta tekanan dan temperatur naik. Tekanan ledakan akibat pembakaran mendorong torak bergerak ke TMB, gerakan inilah yang menjadi tenaga motor.

16 Langkah Buang (Exhause Stroke) Gambar 2. 8 Langkah Buang Pada Motor 4 Langkah Langkah buang adalah langkah dimana gas sisa pembakaran dikeluarkan dari ruang silinder. Katup hisap tertutup dan katup buang terbuka, torak bergerak dari TMB menuju ke TMA, gas sisa hasil pembakaran akan terdorong ke luar dari dalam silinder melalui katup buang. Saat torak sudah mencapai TMA poros engkol sudah berputar dua kali Mekanisme Katup (valve) Pada Motor Empat langkah Mekanisme katup adalah sebuah sistem yang mengatur saat membukanya dan menutupnya katup silinder sesuai siklus 4 langkah.

17 Gambar 2. 9 Mesin 4 langkah 4 cylinder Mekanisme katup dibedakan menurut letak poros nok yaitu tipe OHV (over head valve) atau poros nok berada dekat poros engkol, tipe SOHC (single over head Camshaft) atau poros nok berada pada kepala silinder dan DOHC (double over head camshaft) atau katup digerakkan tanpa perantara roker arm.

18 Gambar Mekanisme katup sistem SOHC Saat membuka dan menutupnya katup hisap dan buang diatur oleh poros nok dan dapat digambarkan dengan diagram pembukaan dan penutupan katup. Dalam kenyataan saat mulai membukanya katup hisap tidaklah pada saat torak berada tepat di TMA melainkan beberapa saat sebelum torak mencapai TMA pada saat langkah buang dan menutup beberapa saat setelah torak mencapai TMB dan akan bergerak ke TMA. Begitu juga dengan katup buang, katup buang sudah mulai dibuka beberapa saat sebelum piston mencapai TMB pada saat akhir langkah kerja dan menutup beberapa saat setelah torak melewati TMA. Hal ini dimaksudkan supaya dapat memaksimalkan fluida pembakaran yang masuk dan keluar silinder.

19 Gambar Diagram mekanisme katup Membuka dan menutupnya katup diatur oleh poros nok. Saat poros engkol berputar poros nok juga ikut berputar. Poros nok menekan tapet kemudian gerakan menekan tapet diteruskan oleh batang penekan menuju pelatuk. Pelatuk yang ditekan oleh batang penekan akan bergerak menekan batang katup sehingga katup bergerak membuka. Katup akan menutup kembali karena gaya balik dari pegas katup Katup Hisap Katup hisap adalah katup yang menjadi pintu masuknya campuran bahan bakar dan udara baru ke dalam silinder. Katup hisap ukurannya lebih besar daripada katup buang. Hal ini karena campuran udara dan bahan bakar yang masuk melewati katup 16 hisap tekananya lebih kecil jika dibandingkan dengan gas hasil pembakaran yang keluar melalui katup buang. Katup hisap yang ukuranya lebih besar dimaksudkan agar campuran bahan baker dan udara yang masuk ke dalam silinder lebih banyak sehingga efisiensi pemasukan bisa maksimal.

20 Gambar Batang katup Katup buang Katup buang adalah katup yang berfungsi sebagai pintu keluar gas sisa pembakaran dari dalam silinder yang selanjutnya dikeluarkan melalui saluran pembuangan (knalpot). Katup buang mempunyai ukuran yang lebih kecil dibandingkan dengan katup hisap hal ini dimaksudkan karena gas sisa pembakaran yang melewati katup buang mempunyai tekanan dan suhu yang lebih tinggi daripada gas yang masuk melewati katup hisap.

21 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Kerangka Penelitian Penelitian merupakan kegiatan yang dilakukan untuk mengeksplorasi, dan memecahkan masalah secara ilmiah, sistematis dan logis. Dalam setiap penelitian ilmiah, masalah dan solusi merupakan faktor yang ikut menentukan berhasil tidaknya penelitian yang dilakukan. Penelitian ini menggunakan metode pendekatan dengan analisis observasi yaitu mengamati secara langsung hasil pengujian kemudian membandingkan ketebalan ring pegas katup terhadap putaran mesin dan accelerasi pada mobil Daihatsu carrage 1000 cc, 1989 kemudian menyimpulkan dan menentukan hasil penelitian yang sudah dilakukan dengan membuat table hasil pengujian kemudian di presentasikan dalam bentuk grafik hasil uji Variabel Penelitian Dalam penelitian ini ada dua macam variabel utama yang diteliti. Variabel- variabel yang dimaksud adalah: Variabel bebas Variabel bebas yaitu variabel yang menjadi sebab berubahnya variable control. Dalam penelitian ini yang merupakan variabel bebas adalah tebal ring 1,5 mm Variabel terikat Adalah variabel yang dipengaruhi oleh adanya variable bebas. Dalam penelitian ini variabel terikatnya adalah putaran mesin (rpm) dan accelerasi (detik).

22 Variabel kontrol Variabel kontrol berfungsi untuk mengendalikan agar variable terikat yang muncul bukan karena variabel lain, tetapi benar-benar karena variabel bebas. Penelitian ini variabel kontrolnya adalah: a. Keadaan mesin stasioner pada putaran mesin 750 rpm. b. Celah katup intake 0.8mm exhaust 0.15mm c. Celah busi 0,7 mm. d. Beban poros tanpa AC. e. Celah platina 0,45 mm dengan sudud dwell f. Waktu pengapian 8 sebelum TMA pada putaran mesin 750 rpm g. Temperatur air pendingin pada radiator motor yang ideal yaitu ± 80º C. h. Sudut bukaan throtle 0,5, 11, 17. i. Bahan bakar premium diambil dari SPBU Pengumpulan Data Untuk mengetahui data hasil pengujian dan untuk melaksanakan penelitian ini maka sarana yang dibutuhkan sebagai berikut : Peralatan a) Tool set, digunakan sebagai alat untuk membongkar pasang bagian-bagian yang diperlukan. b) Tachometer, digunakan untuk mengukur putaran mesin dalam rpm sesuai rencana uji. c) Busur, digunakan untuk mengukur derajat bukaan throttle yang di sinergikan dengan putaran mesin dan accelerasi. d) Feeler gauge, digunakan untuk mengukur celah busi dan katup. e) Timing light, digunakan untuk mengukur derajat pengapian.

23 f) Compression tester, digunakan untuk mengukur tekanan kompresi tiap silinder motor. g) Spring tester, digunakan untuk mengukur besarnya gaya pegas katup. h) Lembar observasi, digunakan untuk mencatat hasil penelitian atau data yang diperoleh Bahan Penelitian Bahan dan media yang digunakan dalam penelitian ini adalah: a) Mesin Mobil Daihatsu Carage 1989, 1000cc / 3 cylinder dengan spesifikasi: Type mesin Mekanisme katup Ukuran mesin Isi silinder : 4-Cycle/1000cc / 3 cylinder : SOHC (Sigle Over Head Camsaft) : 566 x 530 x 636 mm : 1000 cc Perbandingan kompresi : 1 : 9.5 Sistem pengapian Sistem pendingin : Ignition system : Radiator b) Ring pegas katup modifikasi 1,5 mm. c) Paking kepala silinder dan paking knalpot. d) Sealer high temperature. e) Bahan bakar premium Waktu dan tempat penelitian Hari : Kamis, 26 Agustus 2010 Waktu Tempat : Pukul s/d selesai : Workshop, Universitas Islam,45 Bekasi

24 3.5. Tahap Pengujian Tahap pengujian dapat di gambarkan sebagai berikut : Gambar 3. 1 Skema alur pengujian Tahap Persiapan Eksperimen Yang dilakukan dalam mempersiapkan penelitian ini adalah : a) Mempersiapkan alat dan bahan untuk penelitian. b) Mengkalibrasi alat ukur. c) Mentune-up mesin agar kondisi mesin sesuai dengan spesifikasi standar pabrik.

25 Tahap Pelaksanaan Eksperimen Penelitian dilaksanakan oleh peneliti dengan alat dan bahan yang sudah disiapkan, Urutan eksperimennya adalah sebagai berikut: 1. Menyiapkan mobil Daihatsu Carade 1000 cc yang dikondisikan sesuai dengan variabel kontrol. 2. Memasang alat control bukaan throttle Gambar 3. 2 Design Throttle Angle Indicator. 3. Menyiapkan ring pegas katup dengan ukuran tebal 1,5 mm. 4. Menyiapkan dan mengkalibrasi Tachometer untuk mengukur putaran mesin. 5. Menyiapkan bahan bakar premium. 6. Menyetel celah katup intake 0,8 mm exhaust 1.0 mm 7. Mengukur tekanan kompresi masing-masing silinder motor sesuai standarnya yaitu 9-14 kg/cm2. 8. Mengukur gaya pegas katup dengan spring tester. 9. Menyetel celah platina 0,45 mm.

26 10. Menyetel saat pengapian dengan timing light pada 8 sebelum TMA. Pada putaran mesin 750 rpm. 11. Menghidupkan mesin selama beberapa saat untuk mendapatkan suhu kerja mesin yang optimal, kemudian dilakukan pengukuran dengan putaran idle 750 rpm pada bukaan throttle 0º, 2000 rpm pada bukaan throttle 5º, 3000 rpm pada bukaan throttle 11º, 4000 rpm pada bukaan throttle 17º sebagai acuan pengambilan data dengan ring modifikasi. 12. Setelah mesin dimatikan dan mesin sudah dingin kemudian dibongkar dan dilepas kepala silindernya untuk dipasang ring pada pegas katup yang mempunyai ketebalan yaitu 1,5 mm dan kekerasan pegasnya telah kita ukur berapa besarnya denan spring tester. 13. Silinder head yang pegas katupnya telah diberi ring kemudian dipasang kembali. 14. Setelah itu mesin dihidupkan kembali, lalu mesin dipanaskan sampai didapat suhu kerja optimal, setelah itu dilakukan pengukuran dengan bukaan throotle indikator yaitu 7º, 11º, 17º, 20º. Yang diukur dan dicatat dari alat ukur throttle indikator adalah putaran mesin yang dihasilkan serta acceleasi (detik) yang di capai saat mencapai putaran mesin 2000 rpm, 3000 rpm, 4000 rpm. 15. Hasil pengukuran putaran mesin (rpm) pada throttle angle indikator.

27 3.6. Analisa Data Teknik analisa data dilakukan dengan cara mengolah data hasil observasi yang diambil dari putaran mesin (rpm) dan accelerasi (detik) yang ditunjukan speedometer yang telah di konfigurasikan dengan sudut putaran throttle pada karburator. Kemudian dicatat dan dimasukan ke dalam tabel dan digambarkan secara grafik. Dari grafik tersebut maka dilihat perbedaannya yang akan dijadikan bahan kesimpulan. Setelah data hasil uji putaran mesin dan accelerasi diperoleh kemudian data tersebut di masukkan kedalam tabel dan dibuat grafiknya. Grafik yang akan dibuat adalah grafik antara putaran mesin (rpm) dengan tebal ring 1,5mm dan tanpa ring pada sudut bukaan throtlle yang telah ditentukan.

28 BAB IV PENGUJIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Pengujian Peningkatan putaran dan accelerasi mesin karena penambahan ring pegas katup dengan ketebalan 1.5 mm jika dibandingkan dengan tanpa ring (standart pabrik) dapat dilihat pada tabel sebagai berikut. Tabel 4. 1 Hasil Uji Keseluruhan Putaran Mesin Peningkatan putaran mesin karena penambahan ring pegas katup dengan ketebalan 1.5 mm jika dibandingkan dengan tanpa ring (standart pabrik) dapat dilihat pada tabel sebagai berikut. No Tabel 4. 2 Hasil uji Bukaan throttle vs Putaran Mesin (rpm) Bukaan Throttle Tebal Ring 0.0 mm /std (Rpm) Tebal Ring 1.5 mm (Rpm) 1 0 º º º º Gap (selisih)

29 Dari tabel diatas dapat dilihat peningkatan putaran mesin paling besar terjadi setelah pemakaian ring pegas katup 1,5 mm. Putaran mesin tertinggi pada tebal ring 1.5 terjadi pada sudut bukaan throttle 17. Peningkatan putaran mesin setelah pemakaian ring pegas katup 1.5 mm dengan tanpa ring (standart) pada sudut bukaan throttle 0 º sebesar 900 rpm. Peningkatan putaran mesin setelah pemakaian ring pegas katup 1.5 mm dibandingkan tanpa ring (standart) pada sudut bukaan throttle 7 º sebesar 1850 rpm. Peningkatan Peningkatan putaran mesin setelah pemakaian ring pegas katup 1.5 mm dibandingkan tanpa ring (standart) pada sudut bukaan throttle 11 º sebesar 3000 rpm. Peningkatan Peningkatan putaran mesin setelah pemakaian ring pegas katup 1.5 mm dibandingkan tanpa ring (standart) pada sudut bukaan throttle 17º sebesar 4150 rpm. Gambar 4. 1 Grafik Hasil Uji Bukaan Throttle vs Putaran Mesin (Rpm). Pada grafik hubungan besar bukaan throttle dengan putaran mesin pada penambahan tebal ring 1.5 mm dapat dilihat adanya kenaikan pada masing-masing bukaan throttle. Putaran mesin tertinggi pada pengujian ini

30 terjadi pada sudut bukaan throttle 17, karena pada pengujian ini putaran idle pada karburator tidak dirubah sedikitpun. Putaran mesin tertinggi pada penambahan tebal ring pegas katup 1.5 mm jika dibandingkan dengan tanpa katup (standar) terjadi pada pada sudut bukaan throttle 17 yaitu 4150 rpm. Putaran mesin terendah pada penambahan tebal ring pegas katup 1.5 mm jika dibandingkan dengan tanpa katup (standar) terjadi pada pada sudut bukaan throttle 5 yaitu 1850 rpm karena tidak ada kenaikan putaran jika dibandingkan dengan data sebelmnya. Pada grafik hubungan sudut bukaan throttle dengan tebal ring pegas katup pada putaran mesin dapat dilihat adanya kenaikan putaran yang berbeda-beda setelah pemakaian ring pegas katup 1,5 mm. Pada penambahan ring pegas katup 1.5 mm selain terjadi kenaikan putaran mesin juga terjadi penurunan putaran jika dibandingkan dengan tanpa ring (standart pabrik) Accelerasi Mesin Peningkatan accelerasi mesin karena penambahan ring pegas katup dengan ketebalan 1.5 mm jika dibandingkan dengan tanpa ring (standart pabrik) dapat dilihat pada tabel sebagai berikut. Tabel 4. 3 Hasil Uji Putaran Mesin vs Accelerasi No Putaran mesin (rpm) Tanpa Ring (detik) Tebal 1.5 mm (detik) Ring Gap (selisih) Dari tabel diatas dapat dilihat peningkatan accelerasi mesin paling besar terjadi setelah pemakaian ring pegas katup 1,5 mm. Accelerasi mesin

31 terendah pada tebal ring 1.5 terjadi pada putaran 3000 rpm yaitu 2.15 dari sebelumnya sebesar 2.05 detik. Peningkatan accelerasi mesin tertingggi setelah pemakaian ring pegas katup 1.5 mm dengan tanpa ring (standart) pada putaran mesin 3000 rpm sebesar 2.77 detik dari sebelumnya sebesar 2.98 detik. Accelerasi mesin pada tebal ring 1.5 terjadi pada putaran 4000 rpm yaitu 3.89 dari sebelumnya sebesar 4.05 detik. Gambar 4. 2 Grafik Hasil Uji Putaran Mesin vs Accelerasi Pada grafik hubungan besar bukaan throttle dengan accelerasi mesin pada penambahan tebal ring 1.5 mm dapat dilihat adanya kenaikan pada masing-masing putaran mesin yang ditentukan. Accelerasi mesin tertinggi pada penambahan tebal ring pegas katup 1.5 mm jika dibandingkan dengan tanpa katup (standar) terjadi pada putaran mesin 3000 rpm sebesar 2.77 detik dari sebelumnya 2.98 detik. Accelerasi mesin terendah pada penambahan tebal ring pegas katup 1.5 mm jika dibandingkan dengan tanpa katup (standar) terjadi pada pada putaran mesin 2000 rpm sebesar 2.15 detik dari sebelumnya yaitu 2.05 karena tidak ada kenaikan accelerasi jika dibandingkan dengan data sebelumnya. Pada grafik hubungan accelerasi mesin dengan tebal ring pegas katup pada putaran mesin dapat dilihat adanya kenaikan accelerasi yang berbeda-beda setelah pemakaian ring pegas katup 1,5 mm. Pada penambahan ring pegas katup 1.5 mm

32 selain terjadi kenaikan accelerasi mesin juga terjadi penurunan accelerasi jika dibandingkan dengan tanpa ring (standart pabrik). 4.2 Analisa dan Pembahasan Kenaikan putaran mesin antara mesin tanpa menggunakan ring pegas katup (standart) dengan mesin yang menggunakan ring pegas katup dengan ketebalan 1.5 mm terjadi karena dengan penambahan ring pegas katup tersebut maka akan menyebabkan konstanta pegas katup pada saat terpasang pada mesin bertambah. Dengan bertambahnya konstanta pegas maka bertambah pula gaya pegas katup. Semakin besar gaya pegas katup maka kecepatan menutup katup akan bertambah sehingga efesiensi bahan bakar meningkat. Tabel 4. 4 Konstanta pegas katup Tabal ring pegas katup Konstanta pegas katup Tanpa ring (standart) 25.7 Kg / mm Penambahan ring tebal 1.5 mm 23.5 Kg / mm Dengan bertambahnya gaya pegas katup maka katup akan menutup dengan lebih cepat dari standarnya. Kecepatan menutup katup akan berpengaruh pada putaran mesin yaitu saat katup menutup. Ring pegas katup yang lebih tebal dari standarnya menyebabkan gaya pegas katupnya meningkat sehingga kecepatan menutup katup lebih cepat. Hal ini menyebabkan berkurangnya kelembaman pegas katup dan kebocoran kompresi yang diakibatkan oleh campuran bahan-bakar dan udara yang telah terhisap masuk kedalam silinder keluar lagi. Pada saat putaran mesin masih rendah mekanisme membuka dan menutupnya katup masih tepat sesuai dengan alur nok, tetapi pada saat putaran tinggi pada pegas katup terjadi kelembaman pada pegas katup sehingga ketepatan membuka dan menutupnya katup berkurang. Kelembaman pegas katup terjadi karena pada putaran tinggi pegas katup dituntut agar mampu menutup katup sesuai putaran mesin. Jika pegas katupnya lemah maka kemampuan menutup

33 kembali katup kurang cepat sehingga terjadi kelembaman pada pegas katup. Kelembaman pada pegas katup menyebabkan proses menutupnya katup hisap dan buang kurang cepat. Penutupan katup buang yang lebih cepat akan berpengaruh pada saat overlap katup dimana pada saat overlap katup katup hisap dan buang sama-sama membuka. Pada saat overlap katup, katup hisap mulai membuka dan campuran bahan-bakar dan udara akan mulai masuk ke dalam silinder. Karena saat overlap katup katup buang juga membuka maka campuran udara dan bahan bakar yang masuk melalui katup hisap akan keluar lagi mengikuti aliran gas buang yang bergerak keluar melalui katup buang. Pada saat overlap katup, katup buang yang kecepatan menutupnya lambat menyebabkan campuran udara dan bahan bakar baru yang mulai masuk ke dalam silinder akan keluar lagi bersama gas buang. Dengan penambahan ring pegas katup maka gaya pegas akan bertambah sehingga pada saat terpasang kecepatan menutup katup akan bertambah sehingga kelembaman pegas katup akan berkurang. Dengan berkurangnya kelembaman pegas katup maka mekanisme membuka dan menutupnya katup masuk dan buang akan lebih tepat terutama pada saat putaran mesin tinggi. Dengan mekanisme membuka dan menutup katup yang lebih tepat maka overlap katup yang bertambah lama akibat pegas katup yang lemah dapat diminimalisir sehingga efisiensi volumetriknya akan meningkat dan putaran mesin juga ikut meningkat. Penambahan ring yang lebih tebal akan mengurangi kelembaman pegas katup. Penambahan ring pegas katup 1.5 mm selain terjadi kenaikan accelerasi dan putaran mesin juga terjadi penurunan jika dibandingkan dengan tanpa ring (standart pabrik). Jika kita lihat tabel penurunan putaran mesin terjadi pada sudut bukaan throotle 5 sebesar 1850 rpm dari sebelumnya sebesar 2000 rpm. Demikian juga dengan accelerasi mesin, penurunan terjadi pada putaran mesin 2000 rpm yaitu sebesar 2.15 detik dari yang sebelumnya 2.05 detik. Penurunan putaran dan accelerasi mesin seharusnya tidak terjadi karena dengan posisi idle atau langsam pada sudut

34 bukaan throttle 0 saja terjadi kenaikan putaran yang secara teknis semakin bertambahnya putaran mesin maka bertambah pula accelerasi mesin. Jadi penyebab utama terjadinya penurunan accelerasi dan putaran mesin yang tidak wajar tersebut dikarenakan kondisi mesin daihatsu carage 1000cc, 1989 yang berumur ± 30 tahun sehingga banyak komponen pendukung seperti mekanisme bahan bakar (karburator) dan mekanisme lainnya banyak yang harus diganti dan di perbaiki sehingga tidak mengganggu kinerja mesin.

35 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan Berdasarkan data hasil pengujian pengaruh pemvariasian tebal ring pegas katup terhadap putaran mesin pada mobil daihatsu charade 1000 cc 1989, maka dapat disimpulkan bahwa : 1) Ada pengaruh pada putaran mesin setelah penambahan ring pegas katup 1.5 mm dengan tanpa ring (standart) pada sudut bukaan throttle 0 º sebesar 900 rpm, pada sudut bukaan throttle 7 º sebesar 1850 rpm, pada sudut bukaan throttle 11 º sebesar 3000 rpm, dan pada sudut bukaan throttle 17º sebesar 4150 rpm. 2) Terjadi peningkatan accelerasi mesin tertingggi setelah pemakaian ring pegas katup 1.5 mm dibandingkan tanpa ring (standart) pada putaran mesin 3000 rpm sebesar 2.77 detik dari sebelumnya sebesar 2.98 detik. 3) Penurunan accelerasi pada putaran 2000 rpm maupun putaran mesin 5.1. Saran pada sudut bukaan throttle 11 dikarenakan kondisi mesin daihatsu charade 1000cc, 1989 yang berumur ± 30 tahun sehingga banyak komponen pendukung seperti mekanisme bahan bakar (karburator) dan mekanisme lainnya banyak yang harus diganti dan diperbaiki sehingga tidak mempengaruhi kinerja mesin. Berkaitan dengan hasil penelitian yang telah dilakukan maka ada beberapa hal yang perlu peneliti sarankan, antara lain: 1) Untuk mendapatkan efisiensi kinerja mesin yang sesuai perlu diadakan pengujian dengan ketebalan ring 0.5mm, 1.0mm, 2.0 dan 2.5mm. 2) Dilakukan pengujian pada mesin baru dengan pegas katup lama sehingga dihasilkan angka yang lebih akurat.

36 3) Disediakan sarana yang memadai sesuai SOP yang direkomendasikan pabrik untuk menunjang penelitian. 4) Penambahan ring pada sistem katup dapat diaplikasikan disemua mesin yang menggunakan pegas katup.

37 DAFTAR PUSTAKA Arends, BPM & Barenschot, H. (1980). Motor Bensin. Jakarta : Erlangga. Arikunto, S, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik, Jakarta: PT. Rineka Cipta Arismunandar,W, Penggerak motor bakar Torak. Bandung: ITB Daryanto Teknik Otomotif. Jakarta : Bumi Aksara. Heywood, John B Internal Combution Engine Fundamentals. Singapore: McGraw-Hill Book Co. Muilwijk, B, Motor Bakar. Jakarta: Bhratara Karya Aksara. Petrovsky,N,1989. Marine Internal Combustion Engines. Moscow: MIR Publishers. Sudjana Metode Statistika, Bandung: Tarsito. Suyanto,W, Teori Motor Bensin.Jakarta:P2LPTK. Daihatsu Indonesia, Manual book Daihatsu carage type CB

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Motor Bakar Torak Salah satu jenis penggerak mula yang banyak dipakai adalah mesin kalor, yaitu mesin yang menggunakan energi termal untuk melakukan kerja mekanik atau mengubah

Lebih terperinci

FINONDANG JANUARIZKA L SIKLUS OTTO

FINONDANG JANUARIZKA L SIKLUS OTTO FINONDANG JANUARIZKA L 125060700111051 SIKLUS OTTO Siklus Otto adalah siklus thermodinamika yang paling banyak digunakan dalam kehidupan manusia. Mobil dan sepeda motor berbahan bakar bensin (Petrol Fuel)

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN LITERATUR

BAB II TINJAUAN LITERATUR BAB II TINJAUAN LITERATUR Motor bakar merupakan motor penggerak yang banyak digunakan untuk menggerakan kendaraan-kendaraan bermotor di jalan raya. Motor bakar adalah suatu mesin yang mengubah energi panas

Lebih terperinci

BAB II DASAR TEORI. Menurut Wiranto Arismunandar (1988) Energi diperoleh dengan proses

BAB II DASAR TEORI. Menurut Wiranto Arismunandar (1988) Energi diperoleh dengan proses BAB II DASAR TEORI 2.1. Definisi Motor Bakar Menurut Wiranto Arismunandar (1988) Energi diperoleh dengan proses pembakaran. Ditinjau dari cara memperoleh energi termal ini mesin kalor dibagi menjadi 2

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Motor Bensin Motor bensin adalah suatu motor yang menggunakan bahan bakar bensin. Sebelum bahan bakar ini masuk ke dalam ruang silinder terlebih dahulu terjadi percampuran bahan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. berkaitan dengan judul penelitian yaitu sebagai berikut: performa mesin menggunakan dynotest.pada camshaft standart

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. berkaitan dengan judul penelitian yaitu sebagai berikut: performa mesin menggunakan dynotest.pada camshaft standart BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Tinjauan Pustaka Observasi terhadap analisis pengaruh perubahan profil camshaft terhadap unjuk kerja mesin serta mencari refrensi yang memiliki relevansi terhadap judul penelitian.

Lebih terperinci

PRINSIP KERJA MOTOR DAN PENGAPIAN

PRINSIP KERJA MOTOR DAN PENGAPIAN PRINSIP KERJA MOTOR DAN PENGAPIAN KOMPETENSI 1. Menjelaskan prinsip kerja motor 2 tak dan motor 4 tak. 2. Menjelaskan proses pembakaran pada motor bensin 3. Menjelaskan dampak saat pengapian yang tidak

Lebih terperinci

Gambar 1. Motor Bensin 4 langkah

Gambar 1. Motor Bensin 4 langkah PENGERTIAN SIKLUS OTTO Siklus Otto adalah siklus ideal untuk mesin torak dengan pengapian-nyala bunga api pada mesin pembakaran dengan sistem pengapian-nyala ini, campuran bahan bakar dan udara dibakar

Lebih terperinci

LAPORAN PENELITIAN PENGARUH KETEBALAN RING (SHIM) PENYETEL TERHADAP TEKANAN PEMBUKAAN INJEKTOR PADA MOTOR DIESEL OLEH: AGUS SUDIBYO, M.T.

LAPORAN PENELITIAN PENGARUH KETEBALAN RING (SHIM) PENYETEL TERHADAP TEKANAN PEMBUKAAN INJEKTOR PADA MOTOR DIESEL OLEH: AGUS SUDIBYO, M.T. LAPORAN PENELITIAN PENGARUH KETEBALAN RING (SHIM) PENYETEL TERHADAP TEKANAN PEMBUKAAN INJEKTOR PADA MOTOR DIESEL OLEH: AGUS SUDIBYO, M.T. PROGRAM STUDI TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS GAJAYANA

Lebih terperinci

PENGARUH VARIASI PENYETELAN CELAH KATUP MASUK TERHADAP EFISIENSI VOLUMETRIK RATA - RATA PADA MOTOR DIESEL ISUZU PANTHER C 223 T

PENGARUH VARIASI PENYETELAN CELAH KATUP MASUK TERHADAP EFISIENSI VOLUMETRIK RATA - RATA PADA MOTOR DIESEL ISUZU PANTHER C 223 T PENGARUH VARIASI PENYETELAN CELAH KATUP MASUK TERHADAP EFISIENSI VOLUMETRIK RATA - RATA PADA MOTOR DIESEL ISUZU PANTHER C 223 T Sarif Sampurno Alumni Jurusan Teknik Mesin, FT, Universitas Negeri Semarang

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Sebelum bahan bakar ini terbakar didalam silinder terlebih dahulu dijadikan gas

BAB II LANDASAN TEORI. Sebelum bahan bakar ini terbakar didalam silinder terlebih dahulu dijadikan gas BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Motor Bensin Motor bensin adalah suatu motor yang mengunakan bahan bakar bensin. Sebelum bahan bakar ini terbakar didalam silinder terlebih dahulu dijadikan gas yang kemudian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Motor bakar merupakan salah satu jenis penggerak mula. Prinsip kerja

BAB I PENDAHULUAN. Motor bakar merupakan salah satu jenis penggerak mula. Prinsip kerja 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 PENGERTIAN UMUM Motor bakar merupakan salah satu jenis penggerak mula. Prinsip kerja dari motor bakar bensin adalah perubahan dari energi thermal terjadi mekanis. Proses diawali

Lebih terperinci

ANALISA PENGARUH DURASI CAMSHAFT TERHADAP UNJUK KERJA MOTOR BAKAR HONDA TIGER 200 CC TUNE UP DRAG BIKE

ANALISA PENGARUH DURASI CAMSHAFT TERHADAP UNJUK KERJA MOTOR BAKAR HONDA TIGER 200 CC TUNE UP DRAG BIKE ANALISA PENGARUH DURASI CAMSHAFT TERHADAP UNJUK KERJA MOTOR BAKAR HONDA TIGER 200 CC TUNE UP DRAG BIKE Sena Mahendra Pendidikan Teknik Mesin Otomotif IKIP Veteran Semarang E-mail : sena.mahendra@yahoo.com

Lebih terperinci

Denny Haryadhi N Motor Bakar / Tugas 2. Karakteristik Motor 2 Langkah dan 4 Langkah, Motor Wankle, serta Siklus Otto dan Diesel

Denny Haryadhi N Motor Bakar / Tugas 2. Karakteristik Motor 2 Langkah dan 4 Langkah, Motor Wankle, serta Siklus Otto dan Diesel Karakteristik Motor 2 Langkah dan 4 Langkah, Motor Wankle, serta Siklus Otto dan Diesel A. Karakteristik Motor 2 Langkah dan 4 Langkah 1. Prinsip Kerja Motor 2 Langkah dan 4 Langkah a. Prinsip Kerja Motor

Lebih terperinci

MOTOR BAKAR TORAK. 3. Langkah Usaha/kerja (power stroke)

MOTOR BAKAR TORAK. 3. Langkah Usaha/kerja (power stroke) MOTOR BAKAR TORAK Motor bakar torak (piston) terdiri dari silinder yang dilengkapi dengan piston. Piston bergerak secara translasi (bolak-balik) kemudian oleh poros engkol dirubah menjadi gerakan berputar.

Lebih terperinci

Rencana Pembelajaran Kegiatan Mingguan (RPKPM)

Rencana Pembelajaran Kegiatan Mingguan (RPKPM) Rencana Pembelajaran Kegiatan Mingguan (RPKPM) Pertemuan ke Capaian Pembelajaran Topik (pokok, subpokok bahasan, alokasi waktu) Teks Presentasi Media Ajar Gambar Audio/Video Soal-tugas Web Metode Evaluasi

Lebih terperinci

Fungsi katup Katup masuk Katup buang

Fungsi katup Katup masuk Katup buang MEKANISME KATUP FUNGSI KATUP Fungsi katup Secara umum fungsi katup pada motor otto 4 langkah adalah untuk mengatur masuknya campuran bahan bakar dan udara dan mengatur keluarnya gas sisa pembakaran. Pada

Lebih terperinci

Materi. Motor Bakar Turbin Uap Turbin Gas Generator Uap/Gas Siklus Termodinamika

Materi. Motor Bakar Turbin Uap Turbin Gas Generator Uap/Gas Siklus Termodinamika Penggerak Mula Materi Motor Bakar Turbin Uap Turbin Gas Generator Uap/Gas Siklus Termodinamika Motor Bakar (Combustion Engine) Alat yang mengubah energi kimia yang ada pada bahan bakar menjadi energi mekanis

Lebih terperinci

PENGARUH FILTER UDARA PADA KARBURATOR TERHADAP UNJUK KERJA MESIN SEPEDA MOTOR

PENGARUH FILTER UDARA PADA KARBURATOR TERHADAP UNJUK KERJA MESIN SEPEDA MOTOR PENGARUH FILTER UDARA PADA KARBURATOR TERHADAP UNJUK KERJA MESIN SEPEDA MOTOR Naif Fuhaid 1) ABSTRAK Sepeda motor merupakan produk otomotif yang banyak diminati saat ini. Salah satu komponennya adalah

Lebih terperinci

PERFORMANSI MESIN SEPEDA MOTOR SATU SILINDER BERBAHAN BAKAR PREMIUM DAN PERTAMAX PLUS DENGAN MODIFIKASI RASIO KOMPRESI

PERFORMANSI MESIN SEPEDA MOTOR SATU SILINDER BERBAHAN BAKAR PREMIUM DAN PERTAMAX PLUS DENGAN MODIFIKASI RASIO KOMPRESI PERFORMANSI MESIN SEPEDA MOTOR SATU SILINDER BERBAHAN BAKAR PREMIUM DAN PERTAMAX PLUS DENGAN MODIFIKASI RASIO KOMPRESI Robertus Simanungkalit 1,Tulus B. Sitorus 2 1,2, Departemen Teknik Mesin, Fakultas

Lebih terperinci

Fungsi katup Katup masuk Katup buang

Fungsi katup Katup masuk Katup buang MEKANISME KATUP FUNGSI KATUP Fungsi katup Secara umum fungsi katup pada motor otto 4 langkah adalah untuk mengatur masuknya campuran bahan bakar dan udara dan mengatur keluarnya gas sisa pembakaran. Pada

Lebih terperinci

PENGARUH JENIS BAHAN BAKAR TERHADAP UNJUK KERJA MOTOR BAKAR INJEKSI ABSTRAK

PENGARUH JENIS BAHAN BAKAR TERHADAP UNJUK KERJA MOTOR BAKAR INJEKSI ABSTRAK PENGARUH JENIS BAHAN BAKAR TERHADAP UNJUK KERJA MOTOR BAKAR INJEKSI Rusmono 1, Akhmad Farid 2,Agus Suyatno 3 ABSTRAK Saat ini sudah berkembang jenis sepeda motor yang menggunakan sistem injeksi bahan bakar

Lebih terperinci

PENGARUH VARIASI TEBAL SHIM PEGAS KATUP TERHADAP TORSI DAN DAYA MOTOR PADA MOTOR 4 LANGKAH 4 SILINDER 1500 CC

PENGARUH VARIASI TEBAL SHIM PEGAS KATUP TERHADAP TORSI DAN DAYA MOTOR PADA MOTOR 4 LANGKAH 4 SILINDER 1500 CC PENGARUH VARIASI TEBAL SHIM PEGAS KATUP TERHADAP TORSI DAN DAYA MOTOR PADA MOTOR 4 LANGKAH 4 SILINDER 1500 CC SKRIPSI Disusun dalam rangka menyelesaikan Studi Strata 1 Untuk mencapai gelar Sarjana Teknik

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Bahan dan Alat 3.1.1. Bahan Penelitian a. Bahan uji yang digunakan dalam penelitian ini adalah sepeda motor 4 langkah 110 cc seperti dalam gambar 3.1 : Gambar 3.1. Sepeda

Lebih terperinci

Rencana Pembelajaran Kegiatan Mingguan (RPKPM).

Rencana Pembelajaran Kegiatan Mingguan (RPKPM). Rencana Pembelajaran Kegiatan Mingguan (RPKPM). Pertemuan ke Capaian Pembelajaran Topik (pokok, subpokok bahasan, alokasi waktu) Teks Presentasi Media Ajar Gambar Audio/Video Soal-tugas Web Metode Evaluasi

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Sebelum bahan bakar ini terbakar didalam silinder terlebih dahulu dijadikan gas

BAB II LANDASAN TEORI. Sebelum bahan bakar ini terbakar didalam silinder terlebih dahulu dijadikan gas BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Motor Bensin Motor bensin adalah suatu motor yang mengunakan bahan bakar bensin. Sebelum bahan bakar ini terbakar didalam silinder terlebih dahulu dijadikan gas yang kemudian

Lebih terperinci

PERENCANAAN MOTOR BAKAR DIESEL PENGGERAK POMPA

PERENCANAAN MOTOR BAKAR DIESEL PENGGERAK POMPA TUGAS AKHIR PERENCANAAN MOTOR BAKAR DIESEL PENGGERAK POMPA Disusun : JOKO BROTO WALUYO NIM : D.200.92.0069 NIRM : 04.6.106.03030.50130 JURUSAN TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIKUM TEKNOLOGI MOTOR DIESEL PERAWATAN MESIN DIESEL 1 SILINDER

LAPORAN PRAKTIKUM TEKNOLOGI MOTOR DIESEL PERAWATAN MESIN DIESEL 1 SILINDER LAPORAN PRAKTIKUM TEKNOLOGI MOTOR DIESEL PERAWATAN MESIN DIESEL 1 SILINDER Di susun oleh : Cahya Hurip B.W 11504244016 Pendidikan Teknik Otomotif Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta 2012 Dasar

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Berikut ini tabel hasil pemeriksaan dan pengukuran komponen cylinder. Tabel 4.1. Hasil Identifikasi Mekanisme Katup

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Berikut ini tabel hasil pemeriksaan dan pengukuran komponen cylinder. Tabel 4.1. Hasil Identifikasi Mekanisme Katup BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Identifikasi Engine Honda Beat PGM-FI Berikut ini tabel hasil pemeriksaan dan pengukuran komponen cylinder head (mekanisme katup) : Tabel 4.1. Hasil Identifikasi Mekanisme

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. empat langkah piston atau dua putaran poros engkol. Empat langkah tersebut adalah :

BAB II LANDASAN TEORI. empat langkah piston atau dua putaran poros engkol. Empat langkah tersebut adalah : BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Prinsip Kerja Motor 4 Langkah Motor 4 langkah adalah motor yang satu siklus kerjanya diselesaikan dalam empat langkah piston atau dua putaran poros engkol. Empat langkah tersebut

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Pengertian Motor Bakar Motor bakar adalah motor penggerak mula yang pada prinsipnya adalah sebuah alat yang mengubah energi kimia menjadi energi panas dan diubah ke energi

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI

BAB III LANDASAN TEORI BAB III LANDASAN TEORI A. SEJARAH MOTOR DIESEL Pada tahun 1893 Dr. Rudolf Diesel memulai karier mengadakan eksperimen sebuah motor percobaan. Setelah banyak mengalami kegagalan dan kesukaran, mak akhirnya

Lebih terperinci

PENGARUH PERUBAHAN TITIK BERAT POROS ENGKOL TERHADAP PRESTASI MOTOR BENSIN EMPAT LANGKAH

PENGARUH PERUBAHAN TITIK BERAT POROS ENGKOL TERHADAP PRESTASI MOTOR BENSIN EMPAT LANGKAH PENGARUH PERUBAHAN TITIK BERAT POROS ENGKOL TERHADAP PRESTASI MOTOR BENSIN EMPAT LANGKAH Budiyanto, Rusdi, Sugiyanto, Sutriyono, Dedi Kurnia Rakhman Prodi Teknik Mesin, Institut Teknologi Nasional Malang

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Pengertian Umum Motor Bensin Motor adalah gabungan dari alat-alat yang bergerak (dinamis) yang bila bekerja dapat menimbulkan tenaga/energi. Sedangkan pengertian motor bakar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Perkembangan teknologi yang semakin cepat mendorong manusia untuk selalu mempelajari ilmu pengetahuan dan teknologi (Daryanto, 1999 : 1). Sepeda motor, seperti juga

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Teori Motor Bakar. Motor bakar torak merupakan internal combustion engine, yaitu mesin yang fluida kerjanya dipanaskan dengan pembakaran bahan bakar di ruang mesin tersebut. Fluida

Lebih terperinci

Gambar 4.2 Engine stand dan mesin ATV Toyoco G16ADP

Gambar 4.2 Engine stand dan mesin ATV Toyoco G16ADP 49 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Engine Stand ATV Toyoco G16ADP 160 CC Engine stand merupakan sebuah alat bantu stand engine yang digunakan untuk mengkondisikan mesin agar dapat diletakan pada pelat

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI. berkaitan dengan judul yang diambil. Berikut beberapa referensi yang berkaitan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI. berkaitan dengan judul yang diambil. Berikut beberapa referensi yang berkaitan 2.1 Tinjauan Pustaka BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI Observasi terhadap mekanisme katup, sistem kerja mesin 4 langkah, analisis pengaruh modifikasi chamsaft dan mencari referensi dari beberapa

Lebih terperinci

BAB III PENGUKURAN DAN GAMBAR KOMPONEN UTAMA PADA MESIN MITSUBISHI L CC

BAB III PENGUKURAN DAN GAMBAR KOMPONEN UTAMA PADA MESIN MITSUBISHI L CC BAB III PENGUKURAN DAN GAMBAR KOMPONEN UTAMA PADA MESIN MITSUBISHI L 100 546 CC 3.1. Pengertian Bagian utama pada sebuah mesin yang sangat berpengaruh dalam jalannya mesin yang didalamnya terdapat suatu

Lebih terperinci

PERBEDAAN DAYA PADA MESIN PENGAPIAN STANDAR DAN PENGAPIAN MENGGUNAKAN BOOSTER

PERBEDAAN DAYA PADA MESIN PENGAPIAN STANDAR DAN PENGAPIAN MENGGUNAKAN BOOSTER PERBEDAAN DAYA PADA MESIN PENGAPIAN STANDAR DAN PENGAPIAN MENGGUNAKAN BOOSTER Oleh : Rolando Sihombing, ST Dosen Universitas Simalungun, P. Siantar ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan

Lebih terperinci

UJI PERFORMANSI MESIN OTTO SATU SILINDER DENGAN BAHAN BAKAR PREMIUM DAN PERTAMAX PLUS

UJI PERFORMANSI MESIN OTTO SATU SILINDER DENGAN BAHAN BAKAR PREMIUM DAN PERTAMAX PLUS UJI PERFORMANSI MESIN OTTO SATU SILINDER DENGAN BAHAN BAKAR PREMIUM DAN PERTAMAX PLUS Rio Arinedo Sembiring 1, Himsar Ambarita 2. Email: rio_gurky@yahoo.com 1,2 Jurusan Teknik Mesin, Universitas Sumatera

Lebih terperinci

STUDI KARAKTERISTIK TEKANAN INJEKSI DAN WAKTU INJEKSI PADA TWO STROKE GASOLINE DIRECT INJECTION ENGINE

STUDI KARAKTERISTIK TEKANAN INJEKSI DAN WAKTU INJEKSI PADA TWO STROKE GASOLINE DIRECT INJECTION ENGINE STUDI KARAKTERISTIK TEKANAN INJEKSI DAN WAKTU INJEKSI PADA TWO STROKE GASOLINE DIRECT INJECTION ENGINE Darwin R.B Syaka 1*, Ragil Sukarno 1, Mohammad Waritsu 1 1 Program Studi Pendidikan Teknik Mesin,

Lebih terperinci

Seta Samsiana & Muhammad Ilyas sikki

Seta Samsiana & Muhammad Ilyas sikki ANALISIS PENGARUH BENTUK PERMUKAAN PISTON MODEL KONTUR RADIUS GELOMBANG SINUS TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN Seta Samsiana & Muhammad Ilyas sikki Abstrak Secara garis besar motor bensin tersusun oleh beberapa

Lebih terperinci

PENGARUH CELAH KATUP TERHADAP DAYA DAN EFISIENSI PADA MOTOR MATIC ABSTRAK

PENGARUH CELAH KATUP TERHADAP DAYA DAN EFISIENSI PADA MOTOR MATIC ABSTRAK PENGARUH CELAH KATUP TERHADAP DAYA DAN EFISIENSI PADA MOTOR MATIC Irwan 1), Agus Suyatno 2), Naif Fuhaid 3) ABSTRAK Pada saat ini motor bakar mempunyai peranan yang sangat penting dalam kehidupan manusia

Lebih terperinci

PENGARUH PEMANASAN BAHAN BAKAR DENGAN RADIATOR SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN KINERJA MESIN BENSIN

PENGARUH PEMANASAN BAHAN BAKAR DENGAN RADIATOR SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN KINERJA MESIN BENSIN PENGARUH PEMANASAN BAHAN BAKAR DENGAN RADIATOR SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN KINERJA MESIN BENSIN Agus Suyatno 1) ABSTRAK Proses pembakaran bahan bakar di dalam silinder dipengaruhi oleh: temperatur, kerapatan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Tinjauan Pustaka Heru Setiyanto (2007), meneliti tentang pengaruh modifikasi katup buluh dan variasi bahan bakar terhadap unjuk kerja mesin pada motor bensin dua langkah 110

Lebih terperinci

Fungsi katup Katup masuk Katup buang

Fungsi katup Katup masuk Katup buang MEKANISME KATUP FUNGSI KATUP Fungsi katup Secara umum fungsi katup pada motor otto 4 langkah adalah untuk mengatur masuknya campuran bahan bakar dan udara dan mengatur keluarnya gas sisa pembakaran. Pada

Lebih terperinci

BAB II DASAR TEORI. dipakai saat ini. Sedangkan mesin kalor adalah mesin yang menggunakan

BAB II DASAR TEORI. dipakai saat ini. Sedangkan mesin kalor adalah mesin yang menggunakan BAB II DASAR TEORI 2.1 Pengertian Umum Motor Bakar Motor bakar merupakan salah satu jenis mesin kalor yang banyak dipakai saat ini. Sedangkan mesin kalor adalah mesin yang menggunakan energi panas untuk

Lebih terperinci

Pengaruh Parameter Tekanan Bahan Bakar terhadap Kinerja Mesin Diesel Type 6 D M 51 SS

Pengaruh Parameter Tekanan Bahan Bakar terhadap Kinerja Mesin Diesel Type 6 D M 51 SS Pengaruh Parameter Tekanan Bahan Bakar terhadap Kinerja Mesin Diesel Type 6 D M 51 SS Andi Saidah 1) 1) Jurusan Teknik Mesin Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta Jl. Sunter Permai Raya Sunter Agung Podomoro

Lebih terperinci

MOTOR OTTO 2 LANGKAH. Carburat or. Crank case MOTOR BAKAR. Ciri-ciri Motor Otto 2 langkah

MOTOR OTTO 2 LANGKAH. Carburat or. Crank case MOTOR BAKAR. Ciri-ciri Motor Otto 2 langkah MOTOR OTTO 2 LANGKAH Ciri-ciri Motor Otto 2 langkah Carburat or Crank case 1.Untuk menghasilkan satu kali usaha deperlukan dua langkah torak atau satu putaran poros engkol 2. Mempunyai dua macam kompresi,

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Defenisi Motor Bakar Mesin Pembakaran Dalam pada umumnya dikenal dengan nama Motor Bakar. Dalam kelompok ini terdapat Motor Bakar Torak dan system turbin gas. Proses pembakaran

Lebih terperinci

PENGARUH PENGGUNAAN ALAT PENGHEMAT BAHAN BAKAR BERBASIS ELEKTROMAGNETIK TERHADAP UNJUK KERJA MESIN DIESEL ABSTRAK

PENGARUH PENGGUNAAN ALAT PENGHEMAT BAHAN BAKAR BERBASIS ELEKTROMAGNETIK TERHADAP UNJUK KERJA MESIN DIESEL ABSTRAK PENGARUH PENGGUNAAN ALAT PENGHEMAT BAHAN BAKAR BERBASIS ELEKTROMAGNETIK TERHADAP UNJUK KERJA MESIN DIESEL Didi Eryadi 1), Toni Dwi Putra 2), Indah Dwi Endayani 3) ABSTRAK Seiring dengan pertumbuhan dunia

Lebih terperinci

BAB III TINJAUAN PUSTAKA

BAB III TINJAUAN PUSTAKA BAB III TINJAUAN PUSTAKA 3.1 MOTOR DIESEL Motor diesel adalah motor pembakaran dalam (internal combustion engine) yang beroperasi dengan menggunakan minyak gas atau minyak berat sebagai bahan bakar dengan

Lebih terperinci

Sumber: Susanto, Lampiran 1 General arrangement Kapal PSP Tangki bahan bakar 10. Rumah ABK dan ruang kemudi

Sumber: Susanto, Lampiran 1 General arrangement Kapal PSP Tangki bahan bakar 10. Rumah ABK dan ruang kemudi LAMPIRAN 66 Lampiran 1 General arrangement Kapal PSP 01 Keterangan: 1. Palkah ikan 7. Kursi pemancing 2. Palkah alat tangkap 8. Drum air tawar 3. Ruang mesin 9. Kotak perbekalan 4. Tangki bahan bakar 10.

Lebih terperinci

UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG

UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG UJI VARIASI PENYETELAN CELAH KATUP BUANG TERHADAP EFISIENSI VOLUMETRIK RATA - RATA PADA MOTOR DIESEL ISUZU PANTHER C 223 T SKRIPSI Diajukan dalam rangka penyelesaian Studi Strata 1 Untuk mencapai gelar

Lebih terperinci

BAB II TEORI DASAR. Mesin diesel pertama kali ditemukan pada tahun 1893 oleh seorang berkebangsaan

BAB II TEORI DASAR. Mesin diesel pertama kali ditemukan pada tahun 1893 oleh seorang berkebangsaan BAB II TEORI DASAR 2.1. Sejarah Mesin Diesel Mesin diesel pertama kali ditemukan pada tahun 1893 oleh seorang berkebangsaan Jerman bernama Rudolf Diesel. Mesin diesel sering juga disebut sebagai motor

Lebih terperinci

ANALISIS MEKANISME KATUP, TROUBLE SHOOTING DAN VARIASI CELAH KATUP MASUK TERHADAP KONSUMSI BAHAN BAKAR PADA ISUZU C190

ANALISIS MEKANISME KATUP, TROUBLE SHOOTING DAN VARIASI CELAH KATUP MASUK TERHADAP KONSUMSI BAHAN BAKAR PADA ISUZU C190 ANALISIS MEKANISME KATUP, TROUBLE SHOOTING DAN VARIASI CELAH KATUP MASUK TERHADAP KONSUMSI BAHAN BAKAR PADA ISUZU C190 TUGAS AKHIR Diajukan dalam rangka menyelesaikan Studi Diploma III Untuk memperoleh

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN. I. TUJUAN PEMBELAJARAN Mampu memahami konstruksi motor bakar Mampu menjelaskan prinsip kerja motor bakar

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN. I. TUJUAN PEMBELAJARAN Mampu memahami konstruksi motor bakar Mampu menjelaskan prinsip kerja motor bakar RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Mata Pelajaran : Menjelaskan konsep mesin konversi energi Kelas / Semester : X / 1 Pertemuan Ke : 1 Alokasi Waktu : 2 X 45 menit Standar Kompetensi : Menjelaskan konsep

Lebih terperinci

BAB III PERENCANAAN DAN PERHITUNGAN

BAB III PERENCANAAN DAN PERHITUNGAN BAB III PERENCANAAN DAN PERHITUNGAN 3.1. Pengertian Perencanaan dan perhitungan diperlukan untuk mengetahui kinerja dari suatu mesin (Toyota Corolla 3K). apakah kemapuan kerja dari mesin tersebut masih

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Landasan Teori Apabila meninjau mesin apa saja, pada umumnya adalah suatu pesawat yang dapat mengubah bentuk energi tertentu menjadi kerja mekanik. Misalnya mesin listrik,

Lebih terperinci

PENGARUH VARIASI UKURAN MAIN JET KARBURATOR DAN VARIASI PUTARAN MESIN TERHADAP KONSUMSI BAHAN BAKAR PADA SEPEDA MOTOR HONDA SUPRA X 125

PENGARUH VARIASI UKURAN MAIN JET KARBURATOR DAN VARIASI PUTARAN MESIN TERHADAP KONSUMSI BAHAN BAKAR PADA SEPEDA MOTOR HONDA SUPRA X 125 PENGARUH VARIASI UKURAN MAIN JET KARBURATOR DAN VARIASI PUTARAN MESIN TERHADAP KONSUMSI BAHAN BAKAR PADA SEPEDA MOTOR HONDA SUPRA X 125 Program Studi Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Sultan Fatah

Lebih terperinci

BAB III PENGUKURAN DAN GAMBAR KOMPONEN UTAMA PADA MESIN TOYOTA CORONA 2000 CC. Bagian utama pada motor terdapat komponen atau bagian utama yang

BAB III PENGUKURAN DAN GAMBAR KOMPONEN UTAMA PADA MESIN TOYOTA CORONA 2000 CC. Bagian utama pada motor terdapat komponen atau bagian utama yang BAB III PENGUKURAN DAN GAMBAR KOMPONEN UTAMA PADA MESIN TOYOTA CORONA 2000 CC 3.1. Pengertian Bagian utama pada motor terdapat komponen atau bagian utama yang sangat berpengaruh dalam jalannya suatu mesin.

Lebih terperinci

ANALISIS PENGARUH BENTUK PERMUKAAN PISTON TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN

ANALISIS PENGARUH BENTUK PERMUKAAN PISTON TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN ANALISIS PENGARUH BENTUK PERMUKAAN PISTON TERHADAP KINERJA MOTOR BENSIN Fitri wjayanti & Dadan Irwan Abstrak Secara garis besar motor bensin tersusun oleh beberapa komponen utama meliputi : blok silinder

Lebih terperinci

PEMANASAN BAHAN BAKAR BENSIN DENGAN KOMPONEN RADIATOR SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN KINERJA MESIN BENSIN 4 LANGKAH. Toni Dwi Putra 1) & Budyi Suswanto 2)

PEMANASAN BAHAN BAKAR BENSIN DENGAN KOMPONEN RADIATOR SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN KINERJA MESIN BENSIN 4 LANGKAH. Toni Dwi Putra 1) & Budyi Suswanto 2) PEMANASAN BAHAN BAKAR BENSIN DENGAN KOMPONEN RADIATOR SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN KINERJA MESIN BENSIN 4 LANGKAH Toni Dwi Putra 1) & Budyi Suswanto 2) ABSTRAK Tingkat pemakaian kendaraan bermotor semakin

Lebih terperinci

PENGARUH VARIASI SUDUT BUTTERFLY VALVE PADA PIPA GAS BUANG TERHADAP UNJUK KERJA MOTOR BENSIN 4 LANGKAH

PENGARUH VARIASI SUDUT BUTTERFLY VALVE PADA PIPA GAS BUANG TERHADAP UNJUK KERJA MOTOR BENSIN 4 LANGKAH 10 Avita Ayu Permanasari, Pengaruh Variasi Sudut Butterfly Valve pada Pipa Gas Buang... PENGARUH VARIASI SUDUT BUTTERFLY VALVE PADA PIPA GAS BUANG TERHADAP UNJUK KERJA MOTOR BENSIN 4 LANGKAH Oleh: Avita

Lebih terperinci

Seminar Nasional IENACO 2016 ISSN:

Seminar Nasional IENACO 2016 ISSN: KAJI EKSPERIMENTAL PENGARUH PERUBAHAN DURASI CAMSHAFT OVERLAP DURATION TERHADAP KINERJA MOTOR OTTO EMPAT LANGKAH SATU SILINDER DOHC Bhirowo Wihardanto, Riccy Kurniawan, Wegie Ruslan Program Studi Teknik

Lebih terperinci

PENGARUH PORTING SALURAN INTAKE DAN EXHAUST TERHADAP KINERJA MOTOR 4 LANGKAH 200 cc BERBAHAN BAKAR PREMIUM DAN PERTAMAX

PENGARUH PORTING SALURAN INTAKE DAN EXHAUST TERHADAP KINERJA MOTOR 4 LANGKAH 200 cc BERBAHAN BAKAR PREMIUM DAN PERTAMAX PENGARUH PORTING SALURAN INTAKE DAN EXHAUST TERHADAP KINERJA MOTOR 4 LANGKAH 200 cc BERBAHAN BAKAR PREMIUM DAN PERTAMAX THE INFLUENCE OF INDUCT PORTING INTAKE AND EXHAUST FOR THE 4 STROKES 200 cc PERFORMANCE

Lebih terperinci

PENGARUH PERUBAHAN SAAT PENYALAAN (IGNITION TIMING) TERHADAP PRESTASI MESIN PADA SEPEDA MOTOR 4 LANGKAH DENGAN BAHAN BAKAR LPG

PENGARUH PERUBAHAN SAAT PENYALAAN (IGNITION TIMING) TERHADAP PRESTASI MESIN PADA SEPEDA MOTOR 4 LANGKAH DENGAN BAHAN BAKAR LPG PENGARUH PERUBAHAN SAAT PENYALAAN (IGNITION TIMING) TERHADAP PRESTASI MESIN PADA SEPEDA MOTOR 4 LANGKAH DENGAN BAHAN BAKAR LPG Bambang Yunianto Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

Lebih terperinci

BAB II DASAR TEORI 2.1. Motor Bensin Penjelasan Umum

BAB II DASAR TEORI 2.1. Motor Bensin Penjelasan Umum 4 BAB II DASAR TEORI 2.1. Motor Bensin 2.1.1. Penjelasan Umum Motor bensin merupakan suatu motor yang menghasilkan tenaga dari proses pembakaran bahan bakar di dalam ruang bakar. Karena pembakaran ini

Lebih terperinci

Pengaruh modifikasi diameter venturi dan pemasangan turbo cyclone terhadap daya mesin pada sepeda motor FIZR 2003

Pengaruh modifikasi diameter venturi dan pemasangan turbo cyclone terhadap daya mesin pada sepeda motor FIZR 2003 Pengaruh modifikasi diameter venturi dan pemasangan turbo cyclone terhadap daya mesin pada sepeda motor FIZR 2003 Tri Sularto NIM. K.2502062 UNIVERSITAS SEBELAS MARET BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

Lebih terperinci

Abstrak. TUJUAN PENELITIAN Tujuan penelitian adalah untuk mengetahui pengaruh keausan ring piston terhadap kinerja mesin diesel

Abstrak. TUJUAN PENELITIAN Tujuan penelitian adalah untuk mengetahui pengaruh keausan ring piston terhadap kinerja mesin diesel PENGARUH KEAUSAN RING PISTON TERHADAP KINERJA MESIN DiditSumardiyanto, Syahrial Anwar FakultasTeknikJurusanTeknikMesin Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta Abstrak Penelitianinidilakukanuntukmengetahuipengaruhkeausan

Lebih terperinci

PEMANASAN BAHAN BAKAR BENSIN DENGAN KOMPONEN RADIATOR SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN KINERJA MESIN BENSIN 4 LANGKAH

PEMANASAN BAHAN BAKAR BENSIN DENGAN KOMPONEN RADIATOR SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN KINERJA MESIN BENSIN 4 LANGKAH Widya Teknika Vol.21 No.1; Maret 2013 ISSN 1411 0660 : 37-41 PEMANASAN BAHAN BAKAR BENSIN DENGAN KOMPONEN RADIATOR SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN KINERJA MESIN BENSIN 4 LANGKAH Toni Dwi Putra 1), Budyi Suswanto

Lebih terperinci

BAGIAN-BAGIAN UTAMA MOTOR Bagian-bagian utama motor dibagi menjadi dua bagian yaitu : A. Bagian-bagian Motor Utama yang Tidak Bergerak

BAGIAN-BAGIAN UTAMA MOTOR Bagian-bagian utama motor dibagi menjadi dua bagian yaitu : A. Bagian-bagian Motor Utama yang Tidak Bergerak BAGIAN-BAGIAN UTAMA MOTOR Bagian-bagian utama motor dibagi menjadi dua bagian yaitu : A. Bagian-bagian Motor Utama yang Tidak Bergerak Tutup kepala silinder (cylinder head cup) kepala silinder (cylinder

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Perkembangan jumlah kendaraan bermotor diindonesia sekarang ini

BAB I PENDAHULUAN. Perkembangan jumlah kendaraan bermotor diindonesia sekarang ini BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan jumlah kendaraan bermotor diindonesia sekarang ini mengalami peningkatan yang cukup tinggi. Ini terlihat dari data yang dikeluarkan oleh BPS yang bekerjasama

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Motor Bakar Motor bakar adalah suatu tenaga atau bagian kendaran yang mengubah energi termal menjadi energi mekanis. Energi itu sendiri diperoleh dari proses pembakaran. Pada

Lebih terperinci

ANALISIS SISTEM MEKANISME KATUP PADA TOYOTA KIJANG 5K

ANALISIS SISTEM MEKANISME KATUP PADA TOYOTA KIJANG 5K ANALISIS SISTEM MEKANISME KATUP PADA TOYOTA KIJANG 5K TUGAS AKHIR Diajukan dalam rangka menyelesaikan Studi Diploma III Untuk memperoleh gelar Ahli Madya Disusun oleh: Nama : Fajar Dwi Prasetya Nim : 5250306009

Lebih terperinci

Rencana Pembelajaran Kegiatan Mingguan (RPKPM).

Rencana Pembelajaran Kegiatan Mingguan (RPKPM). Rencana Pembelajaran Kegiatan Mingguan (RPKPM). Pertemuan ke Capaian Pembelajaran Topik (pokok, subpokok bahasan, alokasi waktu) Teks Presentasi Media Ajar Gambar Audio/Video Soal-tugas Web Metode Evaluasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tipe terbaru dengan teknologi terbaru dan keunggulan-keunggulan lainnya.

BAB I PENDAHULUAN. tipe terbaru dengan teknologi terbaru dan keunggulan-keunggulan lainnya. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Meningkatnya animo masyarakat terhadap pengunaan sepeda motor membuat produsen sepeda motor berlomba untuk memproduksi sepeda motor tipe terbaru dengan teknologi terbaru

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Adapun metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah : 1. Metode Literatur Sebelum melakukan penelitian, penulis terlebih dahulu mencari dan mempelajari

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Hidrogen Hidrogen adalah unsur kimia terkecil karena hanya terdiri dari satu proton dalam intinya. Simbol hidrogen adalah H, dan nomor atom hidrogen adalah 1. Memiliki berat

Lebih terperinci

ANALISA PERBANDINGAN DAYA DAN KONSUMSI BAHAN BAKAR ANTARA PENGAPIAN STANDAR DENGAN PENGAPIAN MENGGUNAKAN BOOSTER PADA MESIN TOYOTA KIJANG SERI 7K

ANALISA PERBANDINGAN DAYA DAN KONSUMSI BAHAN BAKAR ANTARA PENGAPIAN STANDAR DENGAN PENGAPIAN MENGGUNAKAN BOOSTER PADA MESIN TOYOTA KIJANG SERI 7K ANALISA PERBANDINGAN DAYA DAN KONSUMSI BAHAN BAKAR ANTARA PENGAPIAN STANDAR DENGAN PENGAPIAN MENGGUNAKAN BOOSTER PADA MESIN TOYOTA KIJANG SERI 7K Oleh: Akhmad Ali Fadoli, Mustaqim, Zulfah Program Studi

Lebih terperinci

Jurnal Teknik Mesin UMY

Jurnal Teknik Mesin UMY PENGARUH PENGGUNAAN VARIASI 3 JENIS BUSI TERHADAP KARAKTERISTIK PERCIKAN BUNGA API DAN KINERJA MOTOR HONDA BLADE 110 CC BERBAHAN BAKAR PREMIUM DAN PERTAMAX 95 Erlangga Bagus Fiandry 1 Jurusan Teknik Mesin,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Tempat Penelitian Tempat penelitian yang digunakan dalam penelitian ini berada di Motocourse Technology (Mototech) Jl. Ringroad Selatan, Kemasan, Singosaren, Banguntapan,

Lebih terperinci

II. TEORI DASAR. kelompokaan menjadi dua jenis pembakaran yaitu pembakaran dalam (Internal

II. TEORI DASAR. kelompokaan menjadi dua jenis pembakaran yaitu pembakaran dalam (Internal II. TEORI DASAR A. Motor Bakar Motor bakar adalah suatu pesawat kalor yang mengubah energi panas menjadi energi mekanis untuk melakukan kerja. Mesin kalor secara garis besar di kelompokaan menjadi dua

Lebih terperinci

Pengaruh Kerenggangan Celah Busi terhadap Konsumsi Bahan Bakar pada Motor Bensin

Pengaruh Kerenggangan Celah Busi terhadap Konsumsi Bahan Bakar pada Motor Bensin Jurnal Kompetensi Teknik Vol. 4, No. 1, November 212 1 Pengaruh Celah Busi terhadap Konsumsi Bahan Bakar pada Motor Bensin Syahril Machmud 1, Untoro Budi Surono 2, Yokie Gendro Irawan 3 1, 2 Jurusan Teknik

Lebih terperinci

UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG

UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG PENGARUH VARIASI PENYETELAN CELAH KATUP MASUK TERHADAP EFISIENSI VOLUMETRIK RATA - RATA PADA MOTOR DIESEL ISUZU PANTHER C 223 T SKRIPSI Diajukan dalam rangka penyelesaian Studi Strata 1 Untuk mencapai

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN DASAR TEORI

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN DASAR TEORI BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN DASAR TEORI 2.1. Tinjauan Pustaka Nurdianto dan Ansori, (2015), meneliti pengaruh variasi tingkat panas busi terhadap performa mesin dan emisi gas buang sepeda motor 4 tak.

Lebih terperinci

PENGARUH PERUBAHAN NA DAN VOOR ONSTEKING TERHADAP KERJA MESIN

PENGARUH PERUBAHAN NA DAN VOOR ONSTEKING TERHADAP KERJA MESIN PENGARUH PERUBAHAN NA DAN VOOR ONSTEKING TERHADAP KERJA MESIN Nurfa Anisa 1 1 adalah Dosen Fakultas Teknik Universitas Merdeka Madiun Abstract In inspection and setting ignition system,it s important to

Lebih terperinci

PERHITUNGAN PERBANDINGAN KONSUMSI BAHAN BAKAR-UDARA MESIN TOYOTA CORONA 2000 CC

PERHITUNGAN PERBANDINGAN KONSUMSI BAHAN BAKAR-UDARA MESIN TOYOTA CORONA 2000 CC PERHITUNGAN PERBANDINGAN KONSUMSI BAHAN BAKAR-UDARA MESIN TOYOTA CORONA 000 CC Arief Rudy Yulianto 1, Drs. Ireng Sigit A dan Dini Cahyandari 3 Abstrak Sebuah mobil merupakan suatu kendaraan dimana penggeraknya

Lebih terperinci

BAB IV ANALISA DAN PERHITUNGAN PENINGKATAN PERFORMA MESIN YAMAHA CRYPTON. Panjang langkah (L) : 59 mm = 5,9 cm. Jumlah silinder (z) : 1 buah

BAB IV ANALISA DAN PERHITUNGAN PENINGKATAN PERFORMA MESIN YAMAHA CRYPTON. Panjang langkah (L) : 59 mm = 5,9 cm. Jumlah silinder (z) : 1 buah BAB IV ANALISA DAN PERHITUNGAN PENINGKATAN PERFORMA MESIN YAMAHA CRYPTON 4.1 Analisa Peningkatan Performa Dalam perhitungan perlu diperhatikan hal-hal yang berkaitan dengan kamampuan mesin, yang meliputi

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II PENDAHULUAN BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Motor Bakar Bensin Motor bakar bensin adalah mesin untuk membangkitkan tenaga. Motor bakar bensin berfungsi untuk mengubah energi kimia yang diperoleh dari

Lebih terperinci

BAB III PENGUKURAN DAN GAMBAR KOMPONEN UTAMA PADA MESIN TOYOTA COROLA 1300 CC. Bagian utama pada motor terdapat komponen atau bagian utama yang

BAB III PENGUKURAN DAN GAMBAR KOMPONEN UTAMA PADA MESIN TOYOTA COROLA 1300 CC. Bagian utama pada motor terdapat komponen atau bagian utama yang BAB III PENGUKURAN DAN GAMBAR KOMPONEN UTAMA PADA MESIN TOYOTA COROLA 1300 CC 3.1 Pengertian Bagian utama pada motor terdapat komponen atau bagian utama yang sangat berpengaruh dalam jalannya suatu mesin.

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Bahan Bakar Bahan bakar yang dipergunakan motor bakar dapat diklasifikasikan dalam tiga kelompok yakni : berwujud gas, cair dan padat (Surbhakty 1978 : 33) Bahan bakar (fuel)

Lebih terperinci

ANALISIS DAYA BERKURANG PADA MOTOR BAKAR DIESEL DENGAN SUSUNAN SILINDER TIPE SEGARIS (IN-LINE)

ANALISIS DAYA BERKURANG PADA MOTOR BAKAR DIESEL DENGAN SUSUNAN SILINDER TIPE SEGARIS (IN-LINE) ANALISIS DAYA BERKURANG PADA MOTOR BAKAR DIESEL DENGAN SUSUNAN SILINDER TIPE SEGARIS (IN-LINE) SKRIPSI Skripsi Yang Diajukan Untuk Melengkapi Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Teknik FAISAL RIZA.SURBAKTI

Lebih terperinci

TUGAS AKHIR MODIFIKASI MOTOR 4 LANGKAH YAMAHA JUPITER Z 110 CC MENJADI 200 CC. Diajukan Guna Melengkapi Sebagian Syarat

TUGAS AKHIR MODIFIKASI MOTOR 4 LANGKAH YAMAHA JUPITER Z 110 CC MENJADI 200 CC. Diajukan Guna Melengkapi Sebagian Syarat TUGAS AKHIR MODIFIKASI MOTOR 4 LANGKAH YAMAHA JUPITER Z 110 CC MENJADI 200 CC Diajukan Guna Melengkapi Sebagian Syarat Dalam Mencapai Gelar Sarjana Strata Satu (S1) Disusun Oleh : NAMA : TAUFIK ARIZAL

Lebih terperinci

PENGARUH PEMAKAIAN ALAT PEMANAS BAHAN BAKAR TERHADAP PEMAKAIAN BAHAN BAKAR DAN EMISI GAS BUANG MOTOR DIESEL MITSUBISHI MODEL 4D34-2A17 Indartono 1 dan Murni 2 ABSTRAK Efisiensi motor diesel dipengaruhi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Penelitian ini dilakukan dengan pengujian motor bakar untuk mendapatkan perubahan data karakterisitk motor bakar tersebut terhadap perubahan profil camshaft. Data yang diperoleh

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Pada Bab ini dibahas tentang jenis serta spesifikasi motor bakar dan Pemakaian Motor Bakar Sebagai Bahan Penggerak

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Pada Bab ini dibahas tentang jenis serta spesifikasi motor bakar dan Pemakaian Motor Bakar Sebagai Bahan Penggerak BAB II TINJAUAN PUSTAKA Pada Bab ini dibahas tentang jenis serta spesifikasi motor bakar dan mekanisme di dalam ruang bakar yang akan digunakan untuk mesin penggerak kendaraan roda dua. Dari dua jenis

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. Dalam proses pengambilan data pada media Engine Stand Toyota Great

BAB IV PEMBAHASAN. Dalam proses pengambilan data pada media Engine Stand Toyota Great BAB IV PEMBAHASAN.. Proses Pengambilan Data Dalam proses pengambilan data pada media Engine Stand Toyota Great Corolla tipe A-FE tahun 99 ini, meliputi beberapa tahapan yakni pengambilan data sebelum dilakukan

Lebih terperinci

PENGARUH PEMASANGAN SUPERCHARGER TERHADAP UNJUK KERJA PADA MOTOR BENSIN SATU SILINDER

PENGARUH PEMASANGAN SUPERCHARGER TERHADAP UNJUK KERJA PADA MOTOR BENSIN SATU SILINDER PENGARUH PEMASANGAN SUPERCHARGER TERHADAP UNJUK KERJA PADA MOTOR BENSIN SATU SILINDER Sutarno 1, Nugrah Rekto P 2, Juni Sukoyo 3 Program Studi Teknik Mesin STT Wiworotomo Purwokerto Jl. Sumingkir No. 01

Lebih terperinci