PEMISAHAN DAN KARAKTERISASI EMAS DARI BATUAN ALAM DENGAN METODE NATRIUM BISULFIT

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PEMISAHAN DAN KARAKTERISASI EMAS DARI BATUAN ALAM DENGAN METODE NATRIUM BISULFIT"

Transkripsi

1 PEMISAHAN DAN KARAKTERISASI EMAS DARI BATUAN ALAM DENGAN METODE NATRIUM BISULFIT Dwi Mei Susiyadi 1, I Wayan Dasna 1 dan Endang Budiasih 1 Jurusan Kimia FMIPA Universitas Negeri Malang ABSTRAK: Penelitian ini bertujuan untuk memisahkan emas pada batuan alam menggunakan metode natrium bisulfit yang ramah lingkungan. Penelitian terdiri dari dua tahap, yaitu, penetapan kondisi optimum metode natrium bisulfit menggunakan larutan standar emas dan penerapan metode natrium bisulfit pada batuan alam yang berada di salah satu wilayah Jawa Timur. Karakterisasi emas yang dihasilkan dianalisis dengan XRF dan EDX. Hasil penelitian menunjukkan konsentrasi minimum larutan emas yang dapat dipisahkan dengan metode natrium bisulfit adalah 400 ppm. Metode natrium bisulfit dapat memisahkan emas dari batuan alam Jawa Timur dan menghasilkan rendemen sebesar 1,020 % serta memiliki kemurnian sebesar 88,12%. Kata kunci: emas, batuan alam, natrium bisulfit. ABSTRACT: The research purpose to separate gold from stone found at East Java with sodium bisulfite method.the research involve of two steps: determination of optimum condition of sodium bisulfite method using gold standard solution, application of sodium bisulfite method to separate gold from natural stone. Characterization of gold that separated using XRF and EDX. The result shows that minimum concentration gold standard solution which can be separated with sodium bisulfite method is 400 ppm. Sodium bisulfite method can separate gold from natural stone East Java and produce 1,020 % yield, the gold have 88,12% purity. Key words: natural stones, gold, sodium bisulfite PENDAHULUAN Emas ditemukan di bumi dalam bentuk logam yang terdapat di dalam retakanretakan batuan kwarsa dan dalam bentuk mineral. Kelimpahan relatif emas didalam kerak bumi diperkirakan sebesar 0,004 g/ton, termasuk sekitar 0,001 g/ton terdapat didalam perairan laut. Emas diperoleh dengan cara mengisolasinya dari batuan bijih emas. Metode isolasi emas yang saat ini banyak digunakan untuk eksploitasi emas skala industri adalah metode sianida dan metode amalgamasi (Steele dkk, 2000). Metode sianida memiliki keunggulan antara lain proses ekstraksi yang sederhana dan memiliki kemurnian emas 80% (Supriyadijaja, 2009). Metode sianida juga memiliki beberapa kelemahan, antara lain proses berjalan sangat lambat dan menggunakan natrium sianida yang sangat beracun. Sianida merupakan racun pembunuh yang paling ampuh untuk semua jenis makhluk hidup. Sianida bisa larut dalam air, sedimen dan biota laut, akibatnya terjadi kontaminasi pada biota laut, sehingga dikhawatirkan keanekaragaman hayati mengalami kepunahan (Mukaddis, 2008). Penelitian Lutvi 1

2 (2009) menyatakan bahwa kegiatan pengolahan emas dengan metode amalgamasi dan proses sianidasi memberikan dampak negatif terhadap kualitas air dan sedimen disekitar lokasi pengolahannya. Oleh karena itu, perlu dilakukan usaha untuk menciptakan metode pemisahan emas alternatif yang ramah lingkungan.. Penelitian tentang pemisahan emas menggunakan pelarut air raja pada waste printed circuit board (WPCB) telah dilakukan Park (2008) yang memiliki persen massa emas 93 %. Penelitian tentang natrium bisulfit juga dilakukan oleh Pitoi dkk (2008) yang menyatakan bahwa natrium bisulfit dapat menurunkan sianida bebas yang berasal dari proses pengolahan emas menggunakan proses sianidasi. Penambahan natrium bisulfit dengan katalis Cu pada limbah proses sianidasi dapat menurunkan kadar sianida bebas pada limbah tersebut. Kegunaan natrium bisulfit yang lain adalah sebagai metode alternatif pemisahan emas dengan sampel batuan alam. Prinsip metode ini adalah pengendapan. Natrium bisulfit diperoleh dari pelarutan natrium metabisulfit dengan air. Bijih emas dilarutkan dengan air raja sehingga dihasilkan senyawa kompleks tetrakloroaurat (III). Cara mendapatkan emas murni dari larutan emas yaitu dengan cara mereduksi larutan emas tersebut dengan natrium bisulfit. Pemilihan natrium bisulfit disebabkan harganya yang terjangkau. Alasan yang paling penting menggunakan natrium bisulfit yaitu tidak adanya zat berbahaya yang dihasilkan saat mereduksi emas dari senyawa kompleks tetrakloroaurat (III). Batuan yang berasal dari salah satu wilayah di Jawa Timur (selanjutnya disebut batuan alam Jawa Timur) diindikasikan mengandung emas. Studi awal melalui uji XRF menunjukkan persentase emas dalam batuan alam Jawa Timur sebesar 6,12%. Kandungan emas dalam sampel batuan alam Jawa Timur relatif lebih besar dibandingkan unsur-unsur lain seperti tembaga, besi dan silika. Kalsium memiliki kandungan yang paling besar yaitu 88 %, Silika 1,2%, belerang 0,06 % besi 1,41 % sisanya yaitu Mn, In, Eu dan Cu. Metode natrium bisulfit dicoba untuk memisahkan emas pada batuan alam Jawa Timur tersebut. METODOLOGI Penelitian merupakan penelitian eksperimen. Penelitian dilakukan dalam dua tahap yaitu 1) penetapan kondisi optimum metode natrium bisulfit pada larutan standar emas, 2) penerapan metode natrium bisulfit pada batuan alam Jawa Timur. Karakterisasi emas yang dihasilkan dianalisis dengan XRF dan EDX. 1. Penetapan Kondisi Optimum Metode Natrium Bisulfit pada Larutan Standar Emas Penetapan kondisi optimum metode natrium bisulfit menggunakan larutan standar emas meliputi pembuatan larutan standar emas menggunakan emas murni, uji konsentrasi minimum metode natrium bisulfit dan pemisahan emas pada larutan standar menggunakan metode sianida dan metode natrium bisulfit 2

3 a. Pembuatan Larutan Standar Emas Menggunakan Emas Murni Sebanyak 1,04 gram emas murni (99%) ditambah dengan 80 ml larutan air raja dan diaduk menggunakan pengaduk magnet hingga homogen. Konsentrasi larutan setelah penambahan air raja yaitu ppm b. Uji Konsentrasi Minimum Larutan Standar Emas yang Masih Bisa Mengendapkan Emas dengan Metode Natrium Bisulfit Larutan standar emas ppm diencerkan pada konsentrasi berturut-turut 1000 ppm, 900 ppm, 800 ppm, 700 ppm hingga 100 ppm. Masing-masing konsentrasi ditambah 5 ml larutan natrium bisulfit 1M dan dibuat grafik pengamatan untuk konsentrasi minimal larutan standar emas yang masih bisa mengendapkan emas pada saat penambahan larutan natrium bisulfit. c. Pemisahan Emas dari Larutan Standar Emas dengan Metode Sianida Larutan standar emas diambil 5 ml dan ditambah larutan NaOH 2 M sampai ph 11. Setelah itu ditambah dengan larutan NaCN 1% 15 ml, ditutup dengan aluminium foil dan diaduk dengan pengaduk magnet selama 24 jam. Hasil dari pengadukan tersebut ditambah 0,5 gram seng foil. Seng foil diambil dengan cara didekantasi dan dibakar dengan alat pembakar. Emas yang terbentuk dicuci dengan asam nitrat kemudian dikeringkan dan ditimbang dengan timbangan analitik. Setelah ditimbang, dianilisis dengan EDX. d. Pemisahan Emas dari Larutan Standar Emas dengan Metode Natrium Bisulfit Sebanyak 5 ml larutan standar emas ditambah dengan 5 ml larutan NaHSO 3 1 M. Endapan yang terbentuk diambil dengan cara didekantasi dan dilakukan pencucian dua kali menggunakan aquades dan larutan HCl 32%. Hasil dari pencucian endapan dipanaskan sampai filtrat menguap, lalu ditimbang endapan kering yang tersisa. Diulangi langkah sebelumnya sampai tahap penimbangan Setelah itu dibakar dengan suhu 1100 C. Emas yang terbentuk ditimbang dan dianalisis dengan EDX. 2. Penerapan Metode Natrium Bisulfit pada Batuan Alam Jawa Timur Sebanyak 6,0081 gram dihaluskan dengan mortar hingga 75 mesh. Hasil penghalusan batuan alam dibakar pada suhu 1000 C. Pasir hasil pembakaran ditambah dengan 10 ml larutan HCl 32% dan diaduk selama 2 jam dengan pengaduk magnet. Hasil dari pengadukan disaring dengan kertas saring. Residu pada proses penyaringan ditambahkan 20 ml air raja dan diaduk selama 3 jam dengan pengaduk magnet kemudian didekantasi. Filtrat diuji kualitatif dengan SnCl 2 untuk memastikan ada emas yang terkandung dalam filtrat. Filtrat ditambah 5 ml larutan NaHSO 3 1 M. Endapan yang terbentuk dicuci dua kali menggunakan HCl 32% dan aquades kemudian diuapkan. Endapan ditimbang dan dibakar dengan alat pembakar. emas yang terbentuk ditimbang dengan neraca analitik. Kemudian dianalisis dengan EDX. 3

4 HASIL DAN PEMBAHASAN 1. Uji Konsentrasi Minimum Larutan Standar Emas yang Masih Bisa Mengendapkan Emas dengan Metode Natrium Bisulfit Uji konsentrasi minimal larutan standar emas dengan metode natrium bisulfit dapat dilihat pada Gambar 1 Gambar 1 Uji Konsentrasi Minimal Larutan Standar Emas yang Masih Bisa Mengendapkan Emas dengan Metode Natrium Bisulfit Tidak ada endapan Ada endapan (ppm) Uji konsentrasi minimal larutan standar bertujuan untuk mengetahui kondisi konsentrasi minimum pada larutan standar emas yang dapat mengendapkan emas pada metode natrium bisulfit. Hasil yang diperoleh menunjukkan pada konsentrasi 100 ppm sampai 300 ppm natrium bisulfit tidak dapat mengendapkan larutan standar emas sedangkan pada konsentrasi 400 ppm sampai 1000 ppm natrium bisulfit dapat mengendapkan larutan standar emas. Konsentrasi minimal larutan emas yang dapat dipisahkan dengan metode natrium bisulfit adalah 400 ppm. Kondisi optimum metode natrium bisulfit yaitu pada konsentrasi larutan emas di atas 400 ppm dan tidak bisa digunakan untuk pemisahan emas bila konsentrasinya di bawah 400 ppm. 2. Pemisahan Emas dari Larutan Standar Emas dengan Metode Sianida dan Metode Natrium Bisulfit Pemisahan emas dari larutan standar emas dengan metode sianida dan metode natrium bisulfit bertujuan untuk membandingkan keefektifan kedua metode dalam pemisahan emas dari larutan standar emas. Tahapan penelitian dan pengamatan pemisahan emas dari larutan standar emas dengan metode sianida dan metode natrium bisulfit dapat dilihat pada Tabel

5 Tabel 1 Tahapan Penelitian dan Pengamatan Pemisahan Emas dari Larutan Standar Emas dengan Metode Sianida dan natrium Bisulfit Tahapan Penelitian 1. Metode Sianidasi a) 5mL larutan standar emas ditambah NaOH 2 M sampai ph 11. b) Ditambahkan natrium sianida 1% 15 ml dan diaduk 24 jam c) Ditambahkan 0,5 gram seng foil dan didekantasi d) Seng foil dibakar. e) Emas yang terbentuk dicuci dengan HNO 3 2 M. f) Ditimbang emas yang terbentuk. *2. Metode Natrium Bisulfit a) 5 ml larutan standar emas ditambah 5 ml NaHSO 3 1 M. (dilakukan secara duplo) b) Endapan dicuci dengan HCl 32% dan diuapkan c) Endapan dicuci dengan aquades dan diuapkan d) Ditimbang endapan kering e) Endapan kering dibakar dengan alat pembakar f) Emas yang terbentuk ditimbang Pengamatan a) Terbentuk larutan tidak berwarna. b) Terbentuk larutan tidak berwarna. c) Seng foil menjadi hitam d) Terbentuk butiran emas e) Pengotor larut dalam HNO 3 f) Massa yang diperoleh 0,0334 g a) Terbentuk endapan hitam. b) Endapan menjadi coklat muda. c) Endapan oranye tua d) Massa endapan kering 0,0589 g (1), 0,0569 g (2), rata-rata 0,0579 g e) Terbentuk butiran emas f) Massa emas 0,0534 gram *Prosedur 2(a-d) dilakukan secara duplo Emas yang diperoleh dari metode sianida sebesar 0,0334 g, yang berasal dari 5 ml hasil pelarutan emas murni seberat 1,04 g dengan 80 ml air raja. Rendemen emas dapat diperoleh melalui perhitungan sebagai berikut: Rendemen emas =,, X 100%=51,38% Hasil emas yang diperoleh dari metode natrium bisulfit sebesar 0,0534 g, yang berasal dari 5 ml hasil pelarutan emas murni seberat 1,04 g dengan 80 ml air raja. Rendemen emas dapat diperoleh melalui perhitungan sebagai berikut: Rendemen emas =,, X 100%=82,15% Hasil karakterisasi dengan EDX secara kualitatif menghasilkan kurva hubungan antara konsentrasi komponen dengan energi dari emas hasil pemisahan. Spektrum energi hasil pemisahan emas pada larutan standar emas menggunakan metode natrium bisulfit dan metode sianida dapat dilihat berturut-turut pada Gambar 2 dan 3 5

6 Gambar 2 Spektrum Energi Hasil Pemisahan Emas pada Larutan Standar Emas Metode Natrium Bisulfit Gambar 3 Spektrum Energi Hasil Pemisahan Emas dari Larutan Standar Emas dengan Metode Sianida Berdasarkan kurva tersebut, diketahui jenis unsur-unsur yang terkandung emas hasil pemisahan pada larutan standar menggunakan metode sianida dan natrium bisulfit. Unsur-unsur yang terkandung dalam emas dengan metode sianida adalah Au, Ag dan C, sedangkan Unsur-unsur yang terkandung dalam emas dengan metode natrium bisulfit adalah Au, C, O, Cl. Secara kuantitatif hasil karakterisasi melalui EDX terhadap pemisahan emas menggunakan larutan standar emas, menghasilkan persen massa unsur emas 78% pada metode sianidasi dan 83% pada metode natrium bisulfit. Dalam penelitian ini yang digunakan hanya data persen massa (%Wt). Perbandingan unsur-unsur pemisahan emas dengan metode sianida dan metode natrium bisulfit dapat dilihat pada Tabel 2. 6

7 Tabel 2. Perbandingan unsur-unsur pemisahan emas dengan metode sianida dan metode natrium bisulfit dapat dilihat pada Au Ag C Unsur Wt(%) Metode sianida At(%) Au Cl C O Unsur Metode Natrium Bisulfit Wt(%) At(%) Berdasarkan analisis EDX, metode natrium bisulfit menghasilkan emas dengan kemurnian 83%, lebih tinggi dari kemurnian emas yang dihasilkan metode sianida, yaitu 78%. Keefektifan metode natrium bisulfit dan metode sianida dapat dilihat pada rendemen dan kemurnian emas yang dihasilkan dari larutan standar emas. Metode natrium bisulfit lebih efektif dibandingkan metode sianida karena memiliki rendemen dan kemurnian yang lebih tinggi daripada metode sianida. 3. Penerapan Metode Pengendapan Emas Menggunakan Natrium Bisulfit Pada Batuan Alam Jawa Timur Tahapan penelitian dan pengamatan penerapan metode natrium bisulfit pada sampel batuan alam Jawa Timur disajikan pada Tabel 3. Tabel 3 Tahapan Penelitian dan Pengamatan Penerapan Metode Natrium Bisulfit pada Batuan Alam Jawa Timur Tahapan Penelitian 1. Batu Jawa Timur 6,0081 g a) Dihaluskan dengan mortar b) Dibakar pada suhu 1000 C c) Ditambah 10 ml larutan HCl 32% dan diaduk selama 2 jam d) Didekantasi e) Residu hasil dekantasi ditambah 20 ml air raja dan diaduk selama 3 jam lalu didekantasi f) Ditambah 5 ml NaHSO 3 1 M dan dibiarkan sampai terendap sempurna lalu didekantasi g) Endapan dicuci dengan HCl 32% kemudian diuapkan dan dicuci ulang dengan aquades kemudian diuapkan h) Endapan kering ditimbang i) Endapan kering dibakar dengan alat pembakar j) Emas yang terbentuk ditimbang Pengamatan a) Batuan menjadi serbuk. b) Serbuk merah kecoklatan c) Terbentuk filtrat dan residu d) Filtrat berwarna oranye dan endapan berwarna coklat kemerahan e) Terbentuk residu dan filtrat. Filtrat dan endapan berwarna kuning Massa residu sebesar 5,2 g f) Terbentuk endapan hitam dan filtrat tidak berwarna. g) Endapan berwarna coklat muda h) Massa endapan 0,0655 g i) Terbentuk butiran emas j) Massa emas 0,0613 g 7

8 Analisis pendahuluan dengan XRF batuan alam yang diperoleh dari suatu wilayah di Jawa Timur memiliki kandungan emas sebesar 6,10%. Kandungan unsur- Tabel unsur dalam batuan alam Jawa Timur pada analisis XRF bisa dilihat pada 4. Tabel 4 Kandungan Unsur-unsur dalam Batuan Alam Jawa Timur pada Analisiss XRF Compound Conc unit (%) Compound Conc unit (%) Au 6.10 Eu 0.3 Si S In Ca Ti Fe Cu Mn Kandungan unsur yang paling dominan adalah Ca yaitu 88,28 % dan masih ada unsur-unsur lain seperti Fe, S, Cu yang dapat menggaggu ketika dilakukan ekstraksi dengan air raja. Air raja dapat melarutkan semua senyawa yang terdapat dalam pasir tersebut termasuk emas. Kandungan yang ada di pasir bukan dalam bentuk unsur melainkan dalam bentuk senyawa.senyawa yang terkandung dalam batuan tersebut adalah senyawa sulfida, oleh karena itu perlu dilakukan pemekatan atau penghilangan kandungan senyawa yang dominan untuk meningkatkan kandungan emasnya (Wijayanti, 2012). Berdasarkan analisis XRF, Konsentrasi emas pada batuan alam Jawa Timur dapat dihitung dengan cara: Massa Au dalam batuan = %Au dalam batuan x massa batuan = 6,10% x 6,0081 g = 0,36 g = 360 mg Konsentrasi Au dalam batuan = Metode natrium bisulfit dapat memisahkan emas pada konsentrasi minimum sebesar 400 ppm sehingga emas dalam batuan alam Jawa Timur dapat dipisahkan dengan metode natrium bisulfit. Batuan alam Jawa Timur yang dilarutkan dengan air raja menghasilkan senyawa kompleks tetrakloroaurat (III). Natrium bisulfit berfungsi untuk mereduksi emas dari senyawa kompleks tetrakloroaurat (III) seperti pada persamaan reaksi berikut: 3NaHSO 3 (aq) + 2HAuCl 4 (aq) + 3H 2 O (l) 3NaHSO 4 (aq) + 8 HCl (aq) + 2Au (s) (Alicia, 2012) Massa emas yang diperoleh dari batuan alam Jawa Timur sebesar 0,0613 gram. Rendemen emas dapat diperoleh melalui perhitungan sebagai berikut: = = ppm, Rendemen emas = 8

9 Rendemen yang diperoleh 1,020 % mengalami penurunan dari persen massa awal yang dianalisis menggunakan XRF, yaitu 6,12%. Penurunan ini disebabkan luas permukaan batuan yang telah dihaluskan kurang luas, hanya 75 mesh, sehingga proses ekstraksi dengan air raja tidak optimal. Selain itu proses pembakaran pada krusibel menyebabkan emas banyak yang menempel pada krusibel tersebut. Proses pemekatan yang tidak optimal juga menyebabkan sedikitnya rendemen emas yang diperoleh. Berdasarkan analisis EDX, kemurnian emas hasil pemisahan pada batuan alam Jawa Timur adalah 88,12%. Perbandingan Unsur-unsur metode natrium bisulfit pada batuan alam Jawa Timur dapat dilihat pada Tabel 5. Tabel 5 Perbandingan Unsur-unsur Metode Natrium Bisulfit pada Batuan Alam Jawa Timur Au Ca Cl O Unsur Metode Natrium Bisulfit Wt(%) At(%) Kemurnian emas tidak jauh berbeda dengan kemurnian emas pada pemisahan larutan standar karena konsentrasi emas pada batuan alam tinggi, yaitu sebesar ppm. Konsentrasi ppm melebihi konsentrasi minimum pada metode natrium bisulfit, yaitu sebesar 400 ppm. PENUTUP Kesimpulan Berdasarkan penelitian yang dilakukan dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut: 1. Metode natrium bisulfit lebih efektif dibandingkan dengan metode sianida. Hal ini dapat dibuktikan dari nilai massa emas yang diperoleh, rendemen emas yang dihasilkan dan kemurnian emas pada metode natrium bisulfit lebih tinggi daripada metode sianida.rendemen emas yang diperoleh dari metode natrium bisulfit sebesar 82,15% sedangkan pada metode sianida menghasilkan rendemen sebesar 51,38%. Emas yang diperoleh pada metode natrium bisulfit memiliki kemurnian sebesar 83,21% lebih tinggi daripada metode sianida yang memiliki kemurnian 78,36%. Metode natrium bisulfit dapat digunakan pada konsentrasi larutan emas lebih dari 400 ppm. 2. Rendemen yang diperoleh dari pemisahan emas batuan Alam Jawa Timur dengan metode natrium bisulfit sebesar 1,020 %. 9

10 Saran Luas permukaan batuan yang telah dihaluskan seharusnya berukuran 200mesh atau lebih untuk memaksimalkan pelarutan emas ketika penambahan air raja. Proses pembakaran harus dilakukan pada wadah yang tahan pada suhu tinggi untuk memaksimalkan emas yang didapat pada proses pembakaran. Proses pemekatan dilakukan lebih dari sekali supaya senyawa-senyawa lain, selain emas dapat dihilangkan. Metode natrium bisulfit dapat digunakan pada konsentrasi larutan emas lebih dari 400 ppm. DAFTAR PUSTAKA Alicia What is exactly chemical process and why gold drops. Gold Refining Forum (online), (http://goldrefiningforum.com).diakses 10 Juni Deschenes. G Leaching of Gold from Chalcopyrite Concentrate by Thiourea. Hydrometalurgy, 20: Housecroft, C. E & Sharpe, A. G Inorganic Chemistry 2 nd ed. England: Ashford Colour Press Ltd., Gosport. Lutvi M. & Damayanti R Karakterisasi Merkuri dalam Sedimen dan Air Pada Pengolahan Tailing Amalgamasi di Kegiatan Pertambangan Emas Rakyat Secara Sianidasi. Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi Mineral: Prosiding Pertambangan. Kasongo, K Enhanced Leaching of Gold and Silver from A Zinc Refinery Residue in Cyanide Media: Effect of Alkaline Pre-treatment of Jarosite Minerals. South Africa: Tshwan University Of Technology. Kurnia, A Peningkatan Kualitas Bijih Emas Kadar Rendah dengan Metode Hidrometallurgi. Surabaya: Institut Teknologi Sepuluh November. Park, Y. J & Fray, D. J Recovery of High Purity Precious Metals from Printed Circuit Boards. Journal of Hazardous Materials. 164: Pitoy, M. M., Wuntu, A. D., & Koleangan, H. S. J Detoksifikasi Sianida pa Tailing Tambang Emas dengan Natrium Metabisulfit (Na 2 S 2 O 5 ) dan Hidrogen Peroksida (H 2 O 2 ). Manado: UNSRAT Manado Rusli, A. M Pengembangan Metode Ekstraksi Emas terhadap Batuan Berkadar Emas Rendah. Bandung: Institut Teknologi Bandung. Simanjuntak, FN Penentuan Kandungan Bijih Emas dari Batuan Penambangan Masyarakat Desa Beuteung-Aceh dengan Metode Sianidasi dan Pemurnian secara Elaktrolisis. Medan: Universitas Sumatra Utara. Steele, I. M., L. J., Gaspar, J. C., McMahon, G., Marquez, M. A. & Vasconcellos, M. A. Z Comparative Analysis of Sulfides for Gold using SXRF and SIMS. The Canadian Mineralogist, 38: Supriyadijaja, A & Widodo Studi Penggunaan H 2 O 2 pada Pelarutan Bijih Emas Sukabumi Selatan dengan Larutan Sianida. Sukabumi selatan: LIPI. Svehla, G Buku Teks Analisis Anorganik Kualitatif Makro dan Semimakro. Jakarta : PT Kalman Media Pusaka. Ucar. G Kinetics of spahlerite dissolution by sodium chlorate in hydrochloric acid. Hydrometallurgy, 96:

11 Wijayanti, F. A Peningkatan Kandungan Emas Dari batuan Mineral Melalui Penghilangan Unsur-unsur Mayor. Skripsi tidak diterbitkan. Malang: jurusan Kimia FMIPA Universitas Negeri Malang. Zipperian, D. dan Raghavan Gold and Silver Extraction by Ammoniacal Thiosulfate Leaching from Rhyolite Ore. Hydrometallurgy, 20:

PEMISAHAN EMAS DARI BATUAN ALAM DENGAN METODE REDUKTOR RAMAH LINGKUNGAN

PEMISAHAN EMAS DARI BATUAN ALAM DENGAN METODE REDUKTOR RAMAH LINGKUNGAN PEMISAHAN EMAS DARI BATUAN ALAM DENGAN METODE REDUKTOR RAMAH LINGKUNGAN I Wayan Dasna, Parlan, Dwi Mei Susiyadi Jurusan Kimia, Universitas Negeri Malang idasna@um.ac.id Abstrak Penelitian ini bertujuan

Lebih terperinci

Jurusan Kimia Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut Teknologi Sepuluh Nopember

Jurusan Kimia Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut Teknologi Sepuluh Nopember Jurusan Kimia Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut Teknologi Sepuluh Nopember Penelitian yang sudah ada Pirometalurgi Hidrometalurgi Pelindian Sulfat Pelindian Pelindian Klorida Penelitian

Lebih terperinci

PENGARUH KONSENTRASI AMONIA DALAM PROSES PEMBENTUKAN KOMPLEKS Au(NH 3 ) 2

PENGARUH KONSENTRASI AMONIA DALAM PROSES PEMBENTUKAN KOMPLEKS Au(NH 3 ) 2 112 PENGARUH KONSENTRASI AMONIA DALAM PROSES PEMBENTUKAN KOMPLEKS Au(NH 3 ) 2 The Influence of Ammonia Concentration in The Formation of Au(NH 3 ) 2 Complex Dewi Umaningrum 1 ; Ani Mulyasuryani 2 ; Hermin

Lebih terperinci

Prosiding Tugas Akhir Semester Genap 2010/2011. Ciputra Frida Pratama*, Suprapto, Ph.D 1

Prosiding Tugas Akhir Semester Genap 2010/2011. Ciputra Frida Pratama*, Suprapto, Ph.D 1 PENGARUH PENAMBAHAN H 2 O 2 PADA SIANIDASI EMAS DARI BATUAN MINERAL Ciputra Frida Pratama*, Suprapto, Ph.D 1 Jurusan Kimia Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut Teknologi Sepuluh Nopember

Lebih terperinci

DETOKSIFIKASI SIANIDA PADA TAILING TAMBANG EMAS DENGAN NATRIUM METABISULFIT (Na 2 S 2 O 5 ) DAN HIDROGEN PEROKSIDA (H 2 O 2 )

DETOKSIFIKASI SIANIDA PADA TAILING TAMBANG EMAS DENGAN NATRIUM METABISULFIT (Na 2 S 2 O 5 ) DAN HIDROGEN PEROKSIDA (H 2 O 2 ) DETOKSIFIKASI SIANIDA PADA TAILING TAMBANG EMAS DENGAN NATRIUM METABISULFIT (Na 2 S 2 O 5 ) DAN HIDROGEN PEROKSIDA (H 2 O 2 ) Mariska Margaret Pitoi 1, Audy D. Wuntu 1 dan Harry S. J. Koleangan 1 1 Jurusan

Lebih terperinci

*Alamat korespondensi, Tel : , Fax : ABSTRAK ABSTRACT

*Alamat korespondensi, Tel : , Fax : ABSTRAK ABSTRACT PENGARUH SUHU PADA EKSTRAKSI EMAS DARI LIMBAH RAM (RANDOM ACCES MEMORY)KOMPUTER Abdul Wahib, Rachmat Triandi Tjahjanto*, Danar Purwonugroho Jurusan Kimia, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam,

Lebih terperinci

PENENTUAN KADAR KLORIDA DALAM MgCl 2 DENGAN ANALISIS GRAVIMETRI

PENENTUAN KADAR KLORIDA DALAM MgCl 2 DENGAN ANALISIS GRAVIMETRI PENENTUAN KADAR KLORIDA DALAM MgCl 2 DENGAN ANALISIS GRAVIMETRI Tujuan: Menerapkan analisis gravimetric dalam penentuan kadar klorida Menentukan kadar klorida dalam MgCl 2 Widya Kusumaningrum (1112016200005),

Lebih terperinci

PASI NA R SI NO L SI IK LI A KA

PASI NA R SI NO L SI IK LI A KA NANOSILIKA PASIR Anggriz Bani Rizka (1110 100 014) Dosen Pembimbing : Dr.rer.nat Triwikantoro M.Si JURUSAN FISIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER SURABAYA

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA KIMIA ANALITIK II. PENENTUAN KADAR KLORIDA Senin, 14 April 2014

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA KIMIA ANALITIK II. PENENTUAN KADAR KLORIDA Senin, 14 April 2014 LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA KIMIA ANALITIK II PENENTUAN KADAR KLORIDA Senin, 14 April 014 DISUSUN OLEH: Fikri Sholiha 1110160008 KELOMPOK 3 1. Yenni Setiartini 50. Huda Rahmawati 44 3. Aida Nadia 68 4. Rizky

Lebih terperinci

PEMISAHAN EMAS PADA PC MAINBOARD KOMPUTER: PENGARUH RASIO SAMPEL : HNO 3 DAN JENIS PRESIPITAN

PEMISAHAN EMAS PADA PC MAINBOARD KOMPUTER: PENGARUH RASIO SAMPEL : HNO 3 DAN JENIS PRESIPITAN PEMISAHAN EMAS PADA PC MAINBOARD KOMPUTER: PENGARUH RASIO SAMPEL : HNO 3 DAN JENIS PRESIPITAN Esti Rahmat Tini 1, Yusnimar 2, Drastinawati 2 1 Mahasiswa Jurusan Teknik Kimia, 2 Dosen Jurusan Teknik Kimia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan teknologi yang terjadi saat ini menyebabkan konsumsi masyarakat terhadap barang-barang elekronik seperti handphone, komputer dan laptop semakin meningkat.

Lebih terperinci

PELINDIAN PASIR BESI MENGGUNAKAN METODE ELEKTROLISIS

PELINDIAN PASIR BESI MENGGUNAKAN METODE ELEKTROLISIS PELINDIAN PASIR BESI MENGGUNAKAN METODE ELEKTROLISIS Rizky Prananda(1410100005) Dosen Pembimbing Dosen Penguji : Suprapto, M.Si, Ph.D : Ita Ulfin S.Si, M.Si Djoko Hartanto, S.Si, M.Si Drs. Eko Santoso,

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Mei sampai Juli 2015 di Laboratorium

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Mei sampai Juli 2015 di Laboratorium 23 III. METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Mei sampai Juli 2015 di Laboratorium Kimia Anorganik/Fisik FMIPA Universitas Lampung. Penyiapan alga Tetraselmis sp

Lebih terperinci

METODA GRAVIMETRI. Imam Santosa, MT.

METODA GRAVIMETRI. Imam Santosa, MT. METODA GRAVIMETRI Imam Santosa, MT. METODA GRAVIMETRI PRINSIP : Analat direaksikan dengan suatu pereaksi sehingga terbentuk senyawa yang mengendap; endapan murni ditimbang dan dari berat endapan didapat

Lebih terperinci

The Separation Study of Poboya Ore Gold (Central Sulawesi) with Flotation and Sink Tehniques with TBE (Tetrabromoethane) as a Media

The Separation Study of Poboya Ore Gold (Central Sulawesi) with Flotation and Sink Tehniques with TBE (Tetrabromoethane) as a Media 84 Studi Pemisahan Emas dari Batuan Bijih Emas Asal Daerah Poboya (Sulawesi Tengah) dengan Menggunakan Teknik Flotation and Sink dengan Media Tetrabromoetana (TBE) The Separation Study of Poboya Ore Gold

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA ANALITIK 2 PENENTUAN KADAR KLORIDA. Senin, 21 April Disusun Oleh: MA WAH SHOFWAH KELOMPOK 1

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA ANALITIK 2 PENENTUAN KADAR KLORIDA. Senin, 21 April Disusun Oleh: MA WAH SHOFWAH KELOMPOK 1 LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA ANALITIK 2 PENENTUAN KADAR KLORIDA Senin, 21 April 2014 Disusun Oleh: MA WAH SHOFWAH 1112016200040 KELOMPOK 1 MILLAH HANIFAH (1112016200073) YASA ESA YASINTA (1112016200062) WIDYA

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan April sampai September 2015 dengan

METODE PENELITIAN. Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan April sampai September 2015 dengan III. METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan April sampai September 2015 dengan tahapan isolasi selulosa dan sintesis CMC di Laboratorium Kimia Organik

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 L atar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 L atar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang PT Aneka Tambang (Antam), Tbk. Unit Bisnis Pertambangan Emas (UBPE) Pongkor adalah salah satu industri penambangan dan pengolahan bijih emas. Lingkup kegiatannya adalah

Lebih terperinci

PERCOBAAN VII PEMBUATAN KALIUM NITRAT

PERCOBAAN VII PEMBUATAN KALIUM NITRAT I. Tujuan Percobaan ini yaitu: PERCOBAAN VII PEMBUATAN KALIUM NITRAT Adapun tujuan yang ingin dicapai praktikan setelah melakukan percobaan 1. Memisahkan dua garam berdasarkan kelarutannya pada suhu tertentu

Lebih terperinci

PENGARUH KONSENTRASI SIANIDA TERHADAP PRODUKSI EMAS

PENGARUH KONSENTRASI SIANIDA TERHADAP PRODUKSI EMAS PENGARUH KONSENTRASI SIANIDA TERHADAP PRODUKSI EMAS Herling D. Tangkuman 1, Jemmy Abidjulu 1 dan Hendra Mukuan 1 1 Jurusan Kimia Fakultas MIPA UNSRAT Manado ABSTRACT Tangkuman, H. D., J. Abidjulu and H.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan eksperimental. B. Tempat dan Waktu Tempat penelitian ini dilakukan di Laboratorium Kimia Fakultas Ilmu Keperawatan dan Kesehatan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Februari - Juni 2015 di Balai Besar

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Februari - Juni 2015 di Balai Besar 30 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Februari - Juni 2015 di Balai Besar Pengembangan Budidaya Laut Lampung untuk pengambilan biomassa alga porphyridium

Lebih terperinci

3 Metodologi Penelitian

3 Metodologi Penelitian 3 Metodologi Penelitian 3.1 Alat Peralatan yang digunakan dalam tahapan sintesis ligan meliputi laboratory set dengan labu leher tiga, thermolyne sebagai pemanas, dan neraca analitis untuk penimbangan

Lebih terperinci

BAB III METODELOGI PENELITIAN

BAB III METODELOGI PENELITIAN BAB III METODELOGI PENELITIAN 3.1 ALAT DAN BAHAN Pada penelitian ini alat-alat yang digunakan meliputi: 1. Lemari oven. 2. Pulverizing (alat penggerus). 3. Spatula/sendok. 4. Timbangan. 5. Kaca arloji

Lebih terperinci

PELINDIAN NIKEL DAN BESI PADA MINERAL LATERIT DARI KEPULAUAN BULIHALMAHERA TIMUR DENGAN LARUTAN ASAM KLORIDA

PELINDIAN NIKEL DAN BESI PADA MINERAL LATERIT DARI KEPULAUAN BULIHALMAHERA TIMUR DENGAN LARUTAN ASAM KLORIDA SEMINAR NASIONAL KIMIA DAN PENDIDIKAN KIMIA VII Penguatan Profesi Bidang Kimia dan Pendidikan Kimia Melalui Riset dan Evaluasi Program Studi Pendidikan Kimia Jurusan P.MIPA FKIP UNS Surakarta, 18 April

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. 3.1 Lokasi Pengambilan Sampel dan Tempat Penenlitian. Sampel yang diambil berupa tanaman MHR dan lokasi pengambilan

BAB III METODE PENELITIAN. 3.1 Lokasi Pengambilan Sampel dan Tempat Penenlitian. Sampel yang diambil berupa tanaman MHR dan lokasi pengambilan BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi Pengambilan Sampel dan Tempat Penenlitian Sampel yang diambil berupa tanaman MHR dan lokasi pengambilan sampel yaitu, di sekitar kampus Universitas Pendidikan Indonesia,

Lebih terperinci

RECOVERY ALUMINA (Al 2 O 3 ) DARI COAL FLY ASH (CFA) MENJADI POLYALUMINUM CHLORIDE (PAC)

RECOVERY ALUMINA (Al 2 O 3 ) DARI COAL FLY ASH (CFA) MENJADI POLYALUMINUM CHLORIDE (PAC) RECOVERY ALUMINA (Al 2 O 3 ) DARI COAL FLY ASH (CFA) MENJADI POLYALUMINUM CHLORIDE (PAC) Ninik Lintang Edi Wahyuni Teknik Kimia Politeknik Negeri Bandung Jl. Gegerkalong Hilir Ds Ciwaruga, Bandung 40012

Lebih terperinci

Bab III Metodologi. III.1 Alat dan Bahan. III.1.1 Alat-alat

Bab III Metodologi. III.1 Alat dan Bahan. III.1.1 Alat-alat Bab III Metodologi Penelitian ini dibagi menjadi 2 bagian yaitu isolasi selulosa dari serbuk gergaji kayu dan asetilasi selulosa hasil isolasi dengan variasi waktu. Kemudian selulosa hasil isolasi dan

Lebih terperinci

3 Metodologi Penelitian

3 Metodologi Penelitian 3 Metodologi Penelitian 3.1 Peralatan Peralatan yang digunakan dalam tahapan sintesis ligan meliputi laboratory set dengan labu leher tiga, thermolyne sebagai pemanas, dan neraca analitis untuk penimbangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini didahului dengan perlakuan awal bahan baku untuk mengurangi pengotor yang terkandung dalam abu batubara. Penentuan pengaruh parameter proses dilakukan dengan cara

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 21 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Tahap Penelitian Penelitian ini dilakukan dengan berbagai tahap yaitu penyiapan serbuk DYT, optimasi ph ekstraksi DYT dengan pelarut aquades, dan uji efek garam pada ekstraksi

Lebih terperinci

BAB IV. HASIL PENGAMATAN dan PERHITUNGAN

BAB IV. HASIL PENGAMATAN dan PERHITUNGAN BAB IV HASIL PENGAMATAN dan PERHITUNGAN A. HASIL PENGAMATAN 1. Standarisasi KMnO 4 terhadap H 2 C 2 O 4 0.1 N Kelompok Vol. H 2 C 2 O 4 Vol. KMnO 4 7 10 ml 10.3 ml 8 10 ml 10.8 ml 9 10 ml 10.4 ml 10 10

Lebih terperinci

SINTESIS GARAM TIMAH KLORIDA (SnCl 2 ) BERBAHAN DASAR LIMBAH ELEKTRONIK

SINTESIS GARAM TIMAH KLORIDA (SnCl 2 ) BERBAHAN DASAR LIMBAH ELEKTRONIK SINTESIS GARAM TIMAH KLORIDA (SnCl 2 ) BERBAHAN DASAR LIMBAH ELEKTRONIK Annisa Rizky Brilliantari 1*, Adhitiyawarman 1, Nelly Wahyuni 1 1 Program Studi Kimia, Fakultas MIPA, Universitas Tanjungpura Jl.

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan Juni sampai dengan bulan Oktober

III. METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan Juni sampai dengan bulan Oktober 23 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan Juni sampai dengan bulan Oktober 2011 di Laboratorium Kimia Analitik, Laboratorium Kimia Organik

Lebih terperinci

KURVA KALIBRASI. LARUTAN STANDAR Cu 10 ppm. ANALISIS KONSENTRASI LOGAM PENGGANGGU Cu DENGAN ICP-OES LOGO

KURVA KALIBRASI. LARUTAN STANDAR Cu 10 ppm. ANALISIS KONSENTRASI LOGAM PENGGANGGU Cu DENGAN ICP-OES LOGO KURVA KALIBRASI ANALISIS KONSENTRASI LOGAM PENGGANGGU DENGAN ICP-OES Diambil sebanyak 5; 1; 15; 2; 25; 3; 35; 4; dan 45 ml LARUTAN STANDAR 1 ppm Dimasukkan ke dalam labu ukur 5 ml Diencerkan dengan aqua

Lebih terperinci

LAPORAN LENGKAP PRAKTIKUM ANORGANIK PERCOBAAN 1 TOPIK : SINTESIS DAN KARAKTERISTIK NATRIUM TIOSULFAT

LAPORAN LENGKAP PRAKTIKUM ANORGANIK PERCOBAAN 1 TOPIK : SINTESIS DAN KARAKTERISTIK NATRIUM TIOSULFAT LAPORAN LENGKAP PRAKTIKUM ANORGANIK PERCOBAAN 1 TOPIK : SINTESIS DAN KARAKTERISTIK NATRIUM TIOSULFAT DI SUSUN OLEH : NAMA : IMENG NIM : ACC 109 011 KELOMPOK : 2 ( DUA ) HARI / TANGGAL : SABTU, 28 MEI 2011

Lebih terperinci

BAB IV BAHAN AIR UNTUK CAMPURAN BETON

BAB IV BAHAN AIR UNTUK CAMPURAN BETON BAB IV BAHAN AIR UNTUK CAMPURAN BETON Air merupakan salah satu bahan pokok dalam proses pembuatan beton, peranan air sebagai bahan untuk membuat beton dapat menentukan mutu campuran beton. 4.1 Persyaratan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di laboratorium Riset (Research Laboratory),

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di laboratorium Riset (Research Laboratory), 27 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di laboratorium Riset (Research Laboratory), Karakterisasi FTIR dan Karakterisasi UV-Vis dilakukan di laboratorium Kimia Instrumen,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. 3.1 Lokasi Pengambilan Sampel, Waktu dan Tempat Penelitian. Lokasi pengambilan sampel bertempat di sepanjang jalan Lembang-

BAB III METODE PENELITIAN. 3.1 Lokasi Pengambilan Sampel, Waktu dan Tempat Penelitian. Lokasi pengambilan sampel bertempat di sepanjang jalan Lembang- 18 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi Pengambilan Sampel, Waktu dan Tempat Penelitian Lokasi pengambilan sampel bertempat di sepanjang jalan Lembang- Cihideung. Sampel yang diambil adalah CAF. Penelitian

Lebih terperinci

III. METODOLOGI. 1. Analisis Kualitatif Natrium Benzoat (AOAC B 1999) Persiapan Sampel

III. METODOLOGI. 1. Analisis Kualitatif Natrium Benzoat (AOAC B 1999) Persiapan Sampel III. METODOLOGI A. BAHAN DAN ALAT Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah saus sambal dan minuman dalam kemasan untuk analisis kualitatif, sedangkan untuk analisis kuantitatif digunakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Maret sampai dengan Juni 2012.

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Maret sampai dengan Juni 2012. 26 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Kimia Riset Makanan dan Material Jurusan Pendidikan Kimia, Universitas Pendidikan Indonesia (UPI). Penelitian

Lebih terperinci

PENGGUNAAN KARBON AKTIF SEBAGAI PENYERAP ION SIANIDA

PENGGUNAAN KARBON AKTIF SEBAGAI PENYERAP ION SIANIDA PENGGUNAAN KARBON AKTIF SEBAGAI PENYERAP ION SIANIDA SELINAWATI T. DARMUTJI DAN RETNO DAMAYANTI Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi Mineral dan Batubara Jalan Jenderal Sudirman No 623 Bandung 4211,

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Riset, Jurusan Pendidikan Kimia,

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Riset, Jurusan Pendidikan Kimia, BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Riset, Jurusan Pendidikan Kimia, Universitas Pendidikan Indonesia yang bertempat di jalan Dr. Setiabudhi No.

Lebih terperinci

PELEBURAN LANGSUNG KONSENTRAT EMAS SEBAGAI ALTERNATIF MERKURI AMALGAMASI DI TAMBANG EMAS SKALA KECIL

PELEBURAN LANGSUNG KONSENTRAT EMAS SEBAGAI ALTERNATIF MERKURI AMALGAMASI DI TAMBANG EMAS SKALA KECIL PELEBURAN LANGSUNG KONSENTRAT EMAS SEBAGAI ALTERNATIF MERKURI AMALGAMASI DI TAMBANG EMAS SKALA KECIL Workshop on Sustainable Artisanal dan Small Scale Miners (PESK) Practices Mataram, Indonesia, 9-11 February

Lebih terperinci

PEMURNIAN GARAM DAPUR MELALUI METODE KRISTALISASI AIR TUA DENGAN BAHAN PENGIKAT PENGOTOR NA 2 C 2 O 4 NAHCO 3 DAN NA 2 C 2 O 4 NA 2 CO 3

PEMURNIAN GARAM DAPUR MELALUI METODE KRISTALISASI AIR TUA DENGAN BAHAN PENGIKAT PENGOTOR NA 2 C 2 O 4 NAHCO 3 DAN NA 2 C 2 O 4 NA 2 CO 3 PEMURNIAN GARAM DAPUR MELALUI METODE KRISTALISASI AIR TUA DENGAN BAHAN PENGIKAT PENGOTOR NA 2 C 2 O 4 NAHCO 3 DAN NA 2 C 2 O 4 NA 2 CO 3 Triastuti Sulistyaningsih, Warlan Sugiyo, Sri Mantini Rahayu Sedyawati

Lebih terperinci

Penarikan sampel (cuplikan) Mengubah konstituen yang diinginkan ke bentuk yang dapat diukur Pengukuran konstituen yang diinginkan Penghitungan dan

Penarikan sampel (cuplikan) Mengubah konstituen yang diinginkan ke bentuk yang dapat diukur Pengukuran konstituen yang diinginkan Penghitungan dan ? Penarikan sampel (cuplikan) Mengubah konstituen yang diinginkan ke bentuk yang dapat diukur Pengukuran konstituen yang diinginkan Penghitungan dan interpretasi data analitik Metode Konvensional: Cara

Lebih terperinci

OPTIMALISASI PRODUKSI SEMI-REFINED CARRAGEENAN DARI RUMPUT LAUT EUCHEUMA COTTONII DENGAN VARIASI TEKNIK PENGERINGAN DAN KADAR AIR BAHAN BAKU

OPTIMALISASI PRODUKSI SEMI-REFINED CARRAGEENAN DARI RUMPUT LAUT EUCHEUMA COTTONII DENGAN VARIASI TEKNIK PENGERINGAN DAN KADAR AIR BAHAN BAKU OPTIMALISASI PRODUKSI SEMI-REFINED CARRAGEENAN DARI RUMPUT LAUT EUCHEUMA COTTONII DENGAN VARIASI TEKNIK PENGERINGAN DAN KADAR AIR BAHAN BAKU Made Vivi Oviantari dan I Putu Parwata Jurusan Analisis Kimia

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Lokasi Penelitian BAB III METODE PENELITIAN Penelitian dilaksanakan sejak bulan Februari hingga Agustus 2015. Ekstraksi hemin dan konversinya menjadi protoporfirin dilakukan di Laboratorium

Lebih terperinci

Air dan air limbah Bagian 19: Cara uji klorida (Cl - ) dengan metode argentometri (mohr)

Air dan air limbah Bagian 19: Cara uji klorida (Cl - ) dengan metode argentometri (mohr) Standar Nasional Indonesia Air dan air limbah Bagian 19: Cara uji klorida (Cl - ) dengan metode argentometri (mohr) ICS 13.060.50 Badan Standardisasi Nasional Daftar isi Daftar isi...i Prakata....ii 1

Lebih terperinci

LAMPIRAN A PROSEDUR ANALISIS. A.1. Pengujian Daya Serap Air (Water Absorption Index) (Ganjyal et al., 2006; Shimelis el al., 2006)

LAMPIRAN A PROSEDUR ANALISIS. A.1. Pengujian Daya Serap Air (Water Absorption Index) (Ganjyal et al., 2006; Shimelis el al., 2006) LAMPIRAN A PROSEDUR ANALISIS A.1. Pengujian Daya Serap Air (Water Absorption Index) (Ganjyal et al., 2006; Shimelis el al., 2006) Pengujian daya serap air (Water Absorption Index) dilakukan untuk bahan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Diagram Alir Penelitian Tahapan penelitian secara umum tentang pemanfaatan daun matoa sebagai adsorben untuk menyerap logam Pb dijelaskan dalam diagram pada Gambar 3.1. Preparasi

Lebih terperinci

Pulp dan kayu - Cara uji kadar lignin - Metode Klason

Pulp dan kayu - Cara uji kadar lignin - Metode Klason Standar Nasional Indonesia ICS 85.040 Pulp dan kayu - Cara uji kadar lignin - Metode Klason Badan Standardisasi Nasional Daftar isi Daftar isi...i Prakata...ii 1 Ruang lingkup... 1 2 Acuan normatif...

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Perlakuan Awal dan Karakteristik Abu Batubara Abu batubara yang digunakan untuk penelitian ini terdiri dari 2 jenis, yaitu abu batubara hasil pembakaran di boiler tungku

Lebih terperinci

3. Metodologi Penelitian

3. Metodologi Penelitian 3. Metodologi Penelitian 3.1 Alat dan bahan 3.1.1 Alat Peralatan gelas yang digunakan dalam penelitian ini adalah gelas kimia, gelas ukur, labu Erlenmeyer, cawan petri, corong dan labu Buchner, corong

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Instrumen Jurusan Pendidikan Kimia FPMIPA Universitas Pendidikan

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Instrumen Jurusan Pendidikan Kimia FPMIPA Universitas Pendidikan 21 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Lokasi Penelitian Penelitian ini dimulai pada bulan Maret sampai Juni 2012 di Laboratorium Riset Kimia dan Material Jurusan Pendidikan Kimia FPMIPA Universitas Pendidikan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. Lanjutan Nilai parameter. Baku mutu. sebelum perlakuan

HASIL DAN PEMBAHASAN. Lanjutan Nilai parameter. Baku mutu. sebelum perlakuan dan kemudian ditimbang. Penimbangan dilakukan sampai diperoleh bobot konstan. Rumus untuk perhitungan TSS adalah sebagai berikut: TSS = bobot residu pada kertas saring volume contoh Pengukuran absorbans

Lebih terperinci

Lampiran 1. Prosedur kerja analisa bahan organik total (TOM) (SNI )

Lampiran 1. Prosedur kerja analisa bahan organik total (TOM) (SNI ) 41 Lampiran 1. Prosedur kerja analisa bahan organik total (TOM) (SNI 06-6989.22-2004) 1. Pipet 100 ml contoh uji masukkan ke dalam Erlenmeyer 300 ml dan tambahkan 3 butir batu didih. 2. Tambahkan KMnO

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Emas merupakan logam mulia yang berharga karena keindahan warna yang dimilikinya.penggunaan emas oleh manusia sendiri sudah berlangsung sangat lamakurang lebih 3400

Lebih terperinci

KARAKTERISASI PELINDIAN PRODUK PEMANGGANGAN ALKALI (FRIT) DALAM MEDIA AIR DAN ASAM SULFAT

KARAKTERISASI PELINDIAN PRODUK PEMANGGANGAN ALKALI (FRIT) DALAM MEDIA AIR DAN ASAM SULFAT KARAKTERISASI PELINDIAN PRODUK PEMANGGANGAN ALKALI (FRIT) DALAM MEDIA AIR DAN ASAM SULFAT Vanessa I. Z. Nadeak 1, Suratman 2, Soesaptri Oediyani 3 [1]Mahasiswa Jurusan Teknik Metalurgi Universitas Sultan

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan dari bulan Juli sampai bulan Oktober 2011 di

III. METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan dari bulan Juli sampai bulan Oktober 2011 di 20 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan dari bulan Juli sampai bulan Oktober 2011 di Laboratorium Instrumentasi Jurusan Kimia FMIPA Unila. B. Alat dan Bahan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I.1

BAB I PENDAHULUAN I.1 BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Logam emas telah dimanfaatkan secara luas sebagai salah satu komponen dalam peralatan listrik maupun elektronik seperti telepon selular, komputer, radio dan televisi

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN 21 HASIL DAN PEMBAHASAN Pengamatan Umum Hasil pemeriksaan SSA sampel (limbah fixer) memiliki kadar Ag sebesar 6000.365 ppm. Kadar Ag tersebut apabila dikonversi setara dengan 0.6% (Khunprasert et al. 2004).

Lebih terperinci

STUDI ADSORPSI ION Au (III) DENGAN MENGGUNAKAN ASAM HUMAT

STUDI ADSORPSI ION Au (III) DENGAN MENGGUNAKAN ASAM HUMAT STUDI ADSORPSI ION Au (III) DENGAN MENGGUNAKAN ASAM HUMAT Thorikul Huda 1*, Nurul Ismilayli 2, Sri Juari Santosa 2 1.Program D III Kimia Analis Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Lokasi pengambilan sampel bertempat di daerah Cihideung Lembang Kab

BAB III METODE PENELITIAN. Lokasi pengambilan sampel bertempat di daerah Cihideung Lembang Kab BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Deskripsi Penelitian Lokasi pengambilan sampel bertempat di daerah Cihideung Lembang Kab Bandung Barat. Sampel yang diambil berupa tanaman KPD. Penelitian berlangsung sekitar

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN

BAB 3 METODE PENELITIAN BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah metode expost facto. Ini berarti analisis dilakukan berdasarkan fakta dan data yang sudah terjadi. Dengan demikian penelitian

Lebih terperinci

2 Ditinjau dari caranya, kimia analitik digolongkan menjadi : Analisis klasik Analisis klasik berdasarkan pada reaksi kimia dengan stoikiometri yang t

2 Ditinjau dari caranya, kimia analitik digolongkan menjadi : Analisis klasik Analisis klasik berdasarkan pada reaksi kimia dengan stoikiometri yang t BAB I PENDAHULUAN 1.1 Kimia Analitik Kimia analitik merupakan ilmu kimia yang mendasari analisis dan pemisahan sampel. Analisis dapat bertujuan untuk menentukan jenis komponen apa saja yang terdapat dalam

Lebih terperinci

III. REAKSI KIMIA. Jenis kelima adalah reaksi penetralan, merupakan reaksi asam dengan basa membentuk garam dan air.

III. REAKSI KIMIA. Jenis kelima adalah reaksi penetralan, merupakan reaksi asam dengan basa membentuk garam dan air. III. REAKSI KIMIA Tujuan 1. Mengamati bukti terjadinya suatu reaksi kimia. 2. Menuliskan persamaan reaksi kimia. 3. Mempelajari secara sistematis lima jenis reaksi utama. 4. Membuat logam tembaga dari

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. standar, dilanjutkan pengukuran kadar Pb dalam contoh sebelum dan setelah koagulasi (SNI ).

HASIL DAN PEMBAHASAN. standar, dilanjutkan pengukuran kadar Pb dalam contoh sebelum dan setelah koagulasi (SNI ). 0.45 µm, ph meter HM-20S, spektrofotometer serapan atom (AAS) Analytic Jena Nova 300, spektrofotometer DR 2000 Hach, SEM-EDS EVO 50, oven, neraca analitik, corong, pompa vakum, dan peralatan kaca yang

Lebih terperinci

PENGARUH KONSENTRASI NaOH DAN Na 2 CO 3 PADA SINTESIS KATALIS CaOMgO DARI SERBUK KAPUR DAN AKTIVITASNYA PADA TRANSESTERIFIKASI MINYAK KEMIRI SUNAN

PENGARUH KONSENTRASI NaOH DAN Na 2 CO 3 PADA SINTESIS KATALIS CaOMgO DARI SERBUK KAPUR DAN AKTIVITASNYA PADA TRANSESTERIFIKASI MINYAK KEMIRI SUNAN PENGARUH KONSENTRASI NaOH DAN Na 2 CO 3 PADA SINTESIS KATALIS CaOMgO DARI SERBUK KAPUR DAN AKTIVITASNYA PADA TRANSESTERIFIKASI MINYAK KEMIRI SUNAN DESY TRI KUSUMANINGTYAS (1409 100 060) Dosen Pembimbing

Lebih terperinci

K13 Revisi Antiremed Kelas 11 Kimia

K13 Revisi Antiremed Kelas 11 Kimia K13 Revisi Antiremed Kelas 11 Kimia Stoikiometri Larutan - Soal Doc. Name: RK13AR11KIM0601 Doc. Version : 2016-12 01. Zat-zat berikut ini dapat bereaksi dengan larutan asam sulfat, kecuali... (A) kalsium

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PERCOBAAN. Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan Juni sampai dengan bulan September

III. METODOLOGI PERCOBAAN. Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan Juni sampai dengan bulan September 33 III. METODOLOGI PERCOBAAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan Juni sampai dengan bulan September 2013 di Laboratorium Kimia Analitik Fakultas Matematika dan Ilmu

Lebih terperinci

3 Percobaan. Untuk menentukan berat jenis zeolit digunakan larutan benzena (C 6 H 6 ).

3 Percobaan. Untuk menentukan berat jenis zeolit digunakan larutan benzena (C 6 H 6 ). 3 Percobaan 3.1 Bahan dan Alat 3.1.1 Bahan Bahan yang digunakan untuk menyerap ion logam adalah zeolit alam yang diperoleh dari daerah Tasikmalaya, sedangkan ion logam yang diserap oleh zeolit adalah berasal

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Ubi jalar ± 5 Kg Dikupas dan dicuci bersih Diparut dan disaring Dikeringkan dan dihaluskan Tepung Ubi Jalar ± 500 g

BAB III METODE PENELITIAN. Ubi jalar ± 5 Kg Dikupas dan dicuci bersih Diparut dan disaring Dikeringkan dan dihaluskan Tepung Ubi Jalar ± 500 g 19 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Bagan Alir Penelitian Ubi jalar ± 5 Kg Dikupas dan dicuci bersih Diparut dan disaring Dikeringkan dan dihaluskan Tepung Ubi Jalar ± 500 g Kacang hijau (tanpa kulit) ± 1

Lebih terperinci

3 METODOLOGI PENELITIAN

3 METODOLOGI PENELITIAN 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Alat dan bahan 3.1.1 Alat Peralatan yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan alat yang berasal dari Laboratorium Tugas Akhir dan Laboratorium Kimia Analitik di Program

Lebih terperinci

Kelompok I. Anggota: Dian Agustin ( ) Diantini ( ) Ika Nurul Sannah ( ) M Weddy Saputra ( )

Kelompok I. Anggota: Dian Agustin ( ) Diantini ( ) Ika Nurul Sannah ( ) M Weddy Saputra ( ) Sn & Pb Kelompok I Anggota: Dian Agustin (1113023010) Diantini (1113023012) Ika Nurul Sannah (1113023030) M Weddy Saputra (1113023036) Sumber dan Kelimpahan Sumber dan Kelimpahan Sn Kelimpahan timah di

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini akan dilaksanakan pada bulan April sampai dengan bulan Juli 2014

III. METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini akan dilaksanakan pada bulan April sampai dengan bulan Juli 2014 33 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini akan dilaksanakan pada bulan April sampai dengan bulan Juli 2014 di laboratorium Kimia Analitik Fakultas Matematika dan Ilmu

Lebih terperinci

TES AWAL II KIMIA DASAR II (KI-112)

TES AWAL II KIMIA DASAR II (KI-112) TES AWAL II KIMIA DASAR II (KI112) NAMA : Tanda Tangan N I M : JURUSAN :... BERBAGAI DATA. Tetapan gas R = 0,082 L atm mol 1 K 1 = 1,987 kal mol 1 K 1 = 8,314 J mol 1 K 1 Tetapan Avogadro = 6,023 x 10

Lebih terperinci

MENGELOMPOKKAN SIFAT-SIFAT MATERI

MENGELOMPOKKAN SIFAT-SIFAT MATERI MENGELOMPOKKAN SIFAT-SIFAT MATERI Materi ( zat ) adalah segala sesuatu yang memiliki massa dan menempati ruang. Batu, kayu, daun, padi, nasi, air, udara merupakan beberapa contoh materi. Sifat Ekstensif

Lebih terperinci

EKSTRAKSI SILIKA DALAM LUMPUR LAPINDO MENGGUNAKAN METODE KONTINYU ABSTRAK ABSTRACT

EKSTRAKSI SILIKA DALAM LUMPUR LAPINDO MENGGUNAKAN METODE KONTINYU ABSTRAK ABSTRACT KIMIA.STUDENTJOURNAL, Vol. 1, No. 2, pp. 182-187 UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG Received, 8 January 2013, Accepted, 14 January 2013, Published online, 1 February 2013 EKSTRAKSI SILIKA DALAM LUMPUR LAPINDO

Lebih terperinci

Macam-macam Titrasi Redoks dan Aplikasinya

Macam-macam Titrasi Redoks dan Aplikasinya Macam-macam Titrasi Redoks dan Aplikasinya Macam-macam titrasi redoks Permanganometri Dikromatometri Serimetri Iodo-iodimetri Bromatometri Permanganometri Permanganometri adalah titrasi redoks yang menggunakan

Lebih terperinci

LATIHAN ULANGAN TENGAH SEMESTER 2

LATIHAN ULANGAN TENGAH SEMESTER 2 Pilihlah jawaban yang paling benar LATIHAN ULANGAN TENGAH SEMESTER 2 TATANAMA 1. Nama senyawa berikut ini sesuai dengan rumus kimianya, kecuali. A. NO = nitrogen oksida B. CO 2 = karbon dioksida C. PCl

Lebih terperinci

Study Proses Reduksi Mineral Tembaga Menggunakan Gelombang Mikro dengan Variasi Daya dan Waktu Radiasi

Study Proses Reduksi Mineral Tembaga Menggunakan Gelombang Mikro dengan Variasi Daya dan Waktu Radiasi LOGO Study Proses Reduksi Mineral Tembaga Menggunakan Gelombang Mikro dengan Variasi Daya dan Waktu Radiasi Nur Rosid Aminudin 2708 100 012 Dosen Pembimbing: Dr. Sungging Pintowantoro,ST.,MT Jurusan Teknik

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan pada tanggal 11 sampai 28 November 2013

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan pada tanggal 11 sampai 28 November 2013 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. WAKTU DAN TEMPAT 1. Waktu Penelitian ini dilakukan pada tanggal 11 sampai 28 November 2013 2. Tempat Laboratorium Patologi, Entomologi, & Mikrobiologi (PEM) Fakultas Pertanian

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan pada bulan Juni sampai dengan Agustus 2011

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan pada bulan Juni sampai dengan Agustus 2011 36 III. METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan pada bulan Juni sampai dengan Agustus 2011 di Laboratorium Kimia Analitik, Laboratorium Kimia Organik Jurusan Kimia Fakultas

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Pada bab ini akan diuraikan mengenai metode penelitian yang telah

BAB III METODE PENELITIAN. Pada bab ini akan diuraikan mengenai metode penelitian yang telah BAB III METODE PENELITIAN Pada bab ini akan diuraikan mengenai metode penelitian yang telah dilakukan. Sub bab pertama diuraikan mengenai waktu dan lokasi penelitian, desain penelitian, alat dan bahan

Lebih terperinci

No. BAK/TBB/SBG201 Revisi : 00 Tgl. 01 Mei 2008 Hal 1 dari 8 Semester I BAB I Prodi PT Boga BAB I MATERI

No. BAK/TBB/SBG201 Revisi : 00 Tgl. 01 Mei 2008 Hal 1 dari 8 Semester I BAB I Prodi PT Boga BAB I MATERI No. BAK/TBB/SBG201 Revisi : 00 Tgl. 01 Mei 2008 Hal 1 dari 8 BAB I MATERI Materi adalah sesuatu yang menempati ruang dan mempunyai massa. Materi dapat berupa benda padat, cair, maupun gas. A. Penggolongan

Lebih terperinci

Metodologi Penelitian

Metodologi Penelitian Bab III Metodologi Penelitian III.1. Tahapan Penelitian Penelitian ini dibagi menjadi 3 tahapan. Pertama adalah pembuatan elektroda pasta karbon termodifikasi diikuti dengan karakterisasi elektroda yang

Lebih terperinci

Penentuan Kadar Besi selama Fase Pematangan Padi Menggunakan Spektrofotometer UV-Vis

Penentuan Kadar Besi selama Fase Pematangan Padi Menggunakan Spektrofotometer UV-Vis AKTA KIMIA INDONESIA Akta Kimindo Vol. 2(1), 2017: 52-57 Penentuan Kadar Besi selama Fase Pematangan Padi Menggunakan Spektrofotometer UV-Vis Dianawati, N 1 ; R. Sugiarso, R. D 1(*) 1 Jurusan Kimia, FMIPA

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan pada bulan Februari - Mei 2015 di Laboratorium Kimia

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan pada bulan Februari - Mei 2015 di Laboratorium Kimia 25 III. METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan pada bulan Februari - Mei 2015 di Laboratorium Kimia Anorganik Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas

Lebih terperinci

Yuniati & Agustinus / Jurnal Riset Geologi dan Pertambangan Jilid 17 No.2 ( 2007)

Yuniati & Agustinus / Jurnal Riset Geologi dan Pertambangan Jilid 17 No.2 ( 2007) Yuniati & Agustinus / Jurnal Riset Geologi dan Pertambangan Jilid 17 No.2 ( 2007) 41-50 41 Peranan Daun Babadotan (Ageratum conizoides), Nampong (Eupatorium molifolium) Dan Asipatiheur (Lantana camara)

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Preparasi dan Laboratorim

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Preparasi dan Laboratorim 18 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Preparasi dan Laboratorim Flotasi Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi Mineral dan Batubara

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Korosi dapat didefinisikan sebagai penurunan mutu suatu logam akibat reaksi elektrokimia dengan lingkungannya, yang melibatkan pergerakan ion logam ke dalam larutan

Lebih terperinci

PRISMA FISIKA, Vol. I, No. 1 (2013), Hal ISSN :

PRISMA FISIKA, Vol. I, No. 1 (2013), Hal ISSN : Pengaruh Suhu Aktivasi Terhadap Kualitas Karbon Aktif Berbahan Dasar Tempurung Kelapa Rosita Idrus, Boni Pahlanop Lapanporo, Yoga Satria Putra Program Studi Fisika, FMIPA, Universitas Tanjungpura, Pontianak

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian dilaksanakan dari Bulan Maret sampai Bulan Juni 2013. Pengujian aktivitas antioksidan, kadar vitamin C, dan kadar betakaroten buah pepaya

Lebih terperinci

LOGO ANALISIS KUALITATIF KATION DAN ANION

LOGO ANALISIS KUALITATIF KATION DAN ANION LOGO ANALISIS KUALITATIF KATION DAN ANION 1 LOGO Analisis Kation 2 Klasifikasi Kation Klasifikasi kation yang paling umum didasarkan pada perbedaan kelarutan dari: Klorida (asam klorida) Sulfida, (H 2

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lingkungan adalah kromium (Cr). Krom adalah kontaminan yang banyak ditemukan

BAB I PENDAHULUAN. lingkungan adalah kromium (Cr). Krom adalah kontaminan yang banyak ditemukan BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Logam berat merupakan salah satu pencemar yang sangat berbahaya bagi manusia dan lingkungannya, sebab toksisitasnya dapat mengancam kehidupan mahluk hidup. Salah satu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Sumatera Utara BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada masa sekarang kecenderungan pemakaian bahan bakar sangat tinggi sedangkan sumber bahan bakar minyak bumi yang di pakai saat ini semakin menipis. Oleh karena itu,

Lebih terperinci

Hariadi Aziz E.K

Hariadi Aziz E.K IMMOBILISASI LOGAM BERAT Cd PADA SINTESIS GEOPOLIMER DARI ABU LAYANG PT. SEMEN GRESIK Oleh: Hariadi Aziz E.K. 1406 100 043 Pembimbing: Ir. Endang Purwanti S,M.T. Lukman Atmaja, Ph.D. MIND MAP LATAR BELAKANG

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN. Neraca Digital AS 220/C/2 Radwag Furnace Control Indicator Universal

BAB 3 METODE PENELITIAN. Neraca Digital AS 220/C/2 Radwag Furnace Control Indicator Universal BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Alat Neraca Digital AS 220/C/2 Radwag Furnace Control Fisher Indicator Universal Hotplate Stirrer Thermilyte Difraktometer Sinar-X Rigaku 600 Miniflex Peralatan Gelas Pyrex

Lebih terperinci

PENENTUAN KADAR ION KLORIDA DENGAN METODE. ARGENTOMETRI (metode mohr)

PENENTUAN KADAR ION KLORIDA DENGAN METODE. ARGENTOMETRI (metode mohr) PENENTUAN KADAR ION KLORIDA DENGAN METODE ARGENTOMETRI (metode mohr) Tujuan: Menentukan kadar ion klorida dalam air dengan metode argentometri Widya Kusumaningrum (1112016200005), Ipa Ida Rosita, Nurul

Lebih terperinci